Anda di halaman 1dari 31

LAPORAN PENDAHULUAN

KARSINOMA NASOFARING DI RUANG BOUGENVILE


RSUD PROF.DR.MARGONO SOEKARJO PURWOKERTO

Disusun oleh :
DIAS PRADIKA
P1337420216053
3B

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN SEMARANG
PRODI DIII KEPERAWATAN PURWOKERTO
2018
A. KONSEP PENYAKIT
1. Definisi
Karsinoma nasofaring (KNF) merupakan tumor ganas (kanker) yang
berasal dari sel epitel nasofaring, bagian atas tenggorokan belakang
hidung dan dekat dengan dasar tengkorak (NCNN, 2013).
Karsinoma nasofaring merupakan tumor ganas yang tumbuh di
daerah nasofaring dengan predileksi di fossa Rossenmuller dan atap
nasofaring. Karsinoma nasofaring merupakan tumor ganas daerah
kepala dan leher yang terbanyak ditemukan di Indonesia. (Efiaty &
Nurbaiti, 2008).
Karsinoma nasofaring adalah tumor ganas karsinoma berasal dari
epitel nasofaring. Biasanya tumor ganas ini tumbuh dari fossa
rosenmuller dan dapat meluas ke hidung, tenggorok serta tengkorak.
(Munir, 2010).
2. Klasifikasi
Menurut (Hartanto, 2009) :
1. Tipe WHO 1
Karsinoma sel skuamosa (KSS)
a. Deferensiasi baik sampai sedang
b. Sering eksofilik (tumbuh dipermukaan)
2. Tipe WHO 2
Karsinoma banyak pariasinya
a. Paling banyak pariasinya
b. Menyerupai karsinoma transisional
3. Tipe WHO 3
Karsinoma tanpa diferensiasi (KTD).
a. Seperti antara lain limfoepitelioma, Karsinoma anaplastik,
“Clear Cell Carsinoma”, varian sel spindel.
b. Lebih radiosensitif, prognosis lebih baik.
4. Perluasan Tumor ke Jaringan Sekitar
a. Perluasan ke atas : ke N.II dan N. VI, keluhan diplopia, hipestesi
pipi
5. Sindrom petrosfenoid terjadi jika semua saraf grup anterior terkena
dengan gejala khas :
a. Neuralgia trigeminal unilateral
b. Oftalmoplegia unilateral
c. Amaurosis
d. Gejala nyeri kepala hebat akibat penekanan tumor pada
duramater
6. Perluasan ke belakang : N.VII-N.XII, trismus, sulit menelan,
hiper/hipo/anestesi
Palatum,faring dan laring,gangguan respirasi dan salvias,
kelumpuhan otot trapezius, stenokleidomastoideus, hemiparalisis
dan atrofi sebelah lidah.
7. Manifestasi kelumpuhan :
a. N IX: kesulitan menelan akibat hemiparese otot konstriktor
superior serta gangguan pengecap pada sepertiga belakang lidah.
b. N X : Hiper / hipo / anestesi mukosa palatum mole, faring dan
laring disertai gangguan respirasi dan salvias.
c. N XI : kelumpuhan atau atropi otot-otot trapezius, sterno –
kleido mastoideus, serta hemiparese palatum mole.
d. N XII : hemiparese dan atropi sebelah lidah
8. Penentuan Stadium
a. TUMOR SIZE (T)
1. T = Tumor primer
2. T0 = Tidak tampak tumor
3. T1 = Tumor terbatas pada satu lokasi saja
4. T2 = Tumor dterdapat pada dua lokalisasi atau lebih tetapi
masih terbatas pada rongga nasofaring
5. T3 = Tumor telah keluar dari rongga nasofaring
6. T4 = Tumor teah keluar dari nasofaring dan telah kmerusak
tulang tengkorak atau saraf-saraf otak
7. Tx = Tumor tidak jelas besarnya karena pemeriksaan tidak
lengkap
b. REGIONAL LIMFE NODES (N)
1. M0 = Tidak ada metastase jauh
2. M1 = Metastase jauh
a. Stadium I : T1 No dan Mo
b. Stadium II : T2 No dan Mo
c. Stadium III : T1/T2/T3 dan N1 dan Mo atau T3 dan No
dan Mo
d. Stadium IV : T4 dan No/N1 dan Mo atau T1/T2/T3/T4
dan N2/N3 dan Mo atau T1/T2/T3/t4 dan No/N1/N3/N4
dan M1

3. Etiologi
Penyebab karsinoma nasoaring (KNF) secara umum dibagi menjadi
tiga, yaitu genetik, lingkungan dan virus Ebstein Barr (Martin Dunitz,
2009)
a. Genetik
Perubahan genetik mengakibatkan proliferasi sel-sel kanker secara
tidak terkontrol. Beberapa perubahan genetik ini sebagian besar
akibat mutasi, putusnya kromosom, dan kehilangan sel-sel somatik.
Sejumlah laporan menyebutkan bahwa HLA (Human Leucocyte
antigen) berperan penting dalam kejadian KNF. Teori tersebut
didukung dengan adanya studi epidemiologik mengenai angka
kejadian dari kanker nasofaring. Kanker nasofaring banyak
ditemukan pada masyarakat keturunan Tionghoa.
b. Virus
Pada hampir semua kasus kanker nasofaring telah mengaitkan
terjadinya kanker nasofaring dengan keberadaan virus ini. Virus ini
merupakan virus DNA yang diklasifikasi sebagai anggota famili
virus Herpes yang saat ini telah diyakini sebagai agen penyebab
beberapa penyakit yaitu, mononucleosis infeksiosa, penyakit
Hodgkin, limfoma-Burkitt dan kanker nasofaring. Virus ini
seringkali dijumpai pada beberapa penyakit keganasan lainnya tetapi
juga dapat dijumpai menginfeksi orang normal tanpa menimbulkan
manifestasi penyakit. Virus tersebut masuk ke dalam tubuh dan tetap
tinggal di sana tanpa menyebabkan suatu kelainan dalam jangka
waktu yang lama. Untuk mengaktifkan virus ini dibutuhkan suatu
mediator. Jadi, adanya virus ini tanpa faktor pemicu lain tidak cukup
untuk menimbulkan proses keganasan.

c. Lingkungan
Ikan yang diasinkan kemungkinan sebagai salah satu faktor etiologi
terjadinya kanker nasofaring. Teori ini didasarkan atas insiden
kanker nasofaring yang tinggi pada nelayan tradisionil di Hongkong
yang mengkonsumsi ikan kanton yang diasinkan dalam jumlah yang
besar dan kurang mengkonsumsi vitamin, sayur, dan buah segar.
Faktor lain yang diduga berperan dalam terjadinya kanker nasofaring
adalah debu, asap rokok, uap zat kimia, asap kayu bakar, asap dupa,
serbuk kayu industri, dan obat-obatan tradisional, tetapi hubungan
yang jelas antara zat-zat tersebut dengan kanker nasofaring belum
dapat dijelaskan.
Selain itu faktor geografis, rasial, jenis kelamin, genetik, pekerjaan,
kebiasaan hidup, kebudayaan, sosial ekonomi, infeksi kuman atau
parasit juga sangat mempengaruhi kemungkinan timbulnya tumor
ini. Tetapi sudah hampir dapat dipastikan bahwa penyebab
karsinoma nasofaring adalah virus Epstein-barr, karena pada semua
pasien nasofaring didapatkan titer anti-virus EEB yang cukup tinggi
4. Manifestasi Klinis
Karsinoma nasofaring biasanya dijumpai pada dinding lateral dari
nasofaring termasuk fossa rosenmuler. Yang kemudian dapat menyebar
ke dalam ataupun keluar nasofaring ke sisi lateral lainnya dan atau
posterosuperior dari dasar tulang tengkorak atau palatum, rongga hidung
atau orofaring. Metastase khususnya ke kelenjar getah bening servikal.
Metastase jauh dapat mengenai tulang, paru-paru, mediastinum dan hati
(jarang). Gejala yang akan timbul tergantung pada daerah yang
terkena1. Sekitar separuh pasien memiliki gejala yang beragam, tetapi
sekitar 10% asimtomatik. Pembesaran dari kelenjar getah bening leher
atas yang nyeri merupakan gejala yang paling sering dijumpai. Gejala
dini karsinoma nasofaring sulit dikenali oleh karena mirip dengan
infeksi saluran nafas atas.
Gejala klinik pada stadium dini meliputi gejala hidung dan gejala
telinga. Ini terjadi karena tumor masih terbatas pada mukosa nasofaring.
Tumor tumbuh mula-mula di fossa Rosenmuller di dinding lateral
nasofaring dan dapat meluas ke dinding belakang dan atap nasofaring,
menyebabkan permukaan mukosa meninggi. Permukaan tumor
biasanya rapuh sehingga pada iritasi ringan dapat tejadi perdarahan.
Timbul keluhan pilek berulang dengan ingus yang bercampur darah.
Kadang-kadang dapat dijumpai epistaksis. Tumor juga dapat
menyumbat muara tuba eustachius, sehingga pasien mengeluhkan rasa
penuh di telinga, rasa berdenging kadang-kadang disertai dengan
gangguan pendengaran. Gejala ini umumnya unilateral, dan merupakan
gejala yang paling dini dari karsinoma nasofaring. Sehingga bila timbul
berulang-ulang dengan penyebab yang tidak diketahui perlu diwaspadai
sebagai karsinoma nasofaring.
Pada karsinoma nasofaring stadium lanjut gejala klinis lebih jelas
sehingga pada umumnya telah dirasakan oleh pasien, hal ini disebabkan
karena tumor primer telah meluas ke organ sekitar nasofaring atau
mengadakan metastasis regional ke kelenjar getah bening servikal. Pada
stadium ini gejala yang dapat timbul adalah gangguan pada syaraf otak
karena pertumbuhan ke rongga tengkorak dan pembesaran
kelenjarleher. Tumor yang meluas ke rongga tengkorak melalui foramen
laserasum dan mengenai grup anterior saraf otak yaitu syaraf otak III,
IV dan VI. Perluasan yang paling sering mengenai syaraf otak VI
(paresis abdusen) dengan keluhan berupa diplopia, bila penderita
melirik ke arah sisi yang sakit. Penekanan pada syaraf otak V memberi
keluhan berupa hipestesi (rasa tebal) pada pipi dan wajah. Gejala klinik
lanjut berupa ophtalmoplegi bila ketiga syaraf penggerak mata terkena.
Nyeri kepala hebat timbul karena peningkatan tekanan intrakrania.
Metastasis sel-sel tumor melalui kelenjar getah bening
mengakibatkantimbulnya pembesaran kelenjar getah bening bagian
samping (limfadenopati servikal). Selanjutnya sel-sel kanker dapat
mengadakan infiltrasi menembus kelenjar dan mengenai otot
dibawahnya. Kelenjar menjadi lekat pada otot dan sulit digerakkan.
Limfadenopati servikal ini merupakan gejala utama yang dikeluhkan
oleh pasien.
Gejala nasofaring yang pokok adalah :
a. Gejala Telinga
1. Oklusi Tuba Eustachius
Pada umumnya bermula pada fossa Rossenmuller. Pertumbuhan
tumor dapat menekan tuba eustachius hingga terjadi oklusi pada
muara tuba. Hal ini akan mengakibatkan gejala berupa
mendengung (Tinnitus) pada pasien. Gejala ini merupakan
tanda awal pada KNF.
2. Oklusi Tuba Eustachius dapat berkembang hingga terjadi Otitis
Media.
3. Sering kali pasien datang sudah dalam kondisi pendengaran
menurun, dan dengan tes rinne dan webber, biasanya akan
ditemukan tuli konduktif
b. Gejala Hidung
1. Epistaksis; dinding tumor biasanya dipenuhi pembuluh darah
yang dindingnya rapuh, sehingga iritasi ringan pun dapat
menyebabkan dinding pembuluh darah tersebut pecah.
2. Terjadinya penyumbatan pada hidung akibat pertumbuhan
tumor dalam nasofaring dan menutupi koana. Gejala
menyerupai rinitis kronis.
Gejala telinga dan hidung di atas bukanlah gejala khas untuk
Karsinoma Nasofaring, karena dapat ditemukan pada berbagai
kasus pada penyakit lain. Namun jika gejala terus terjadi tanpa
adanya respons yang baik pada pengobatan, maka perlu dicurigai
akan adanya penyebab lain yang ada pada penderita; salah satu di
antaranya adalah KNF.
c. Gejala Mata
Pada penderita KNF seringkali ditemukan adanya diplopia
(penglihatan ganda) akibat perkembangan tumor melalui foramen
laseratum dan menimbulkan gangguan N. IV dan N. VI. Bila terkena
chiasma opticus akan menimbulkan kebutaan.
d. Tumor sign :
Pembesaran kelenjar limfa pada leher, merupakan tanda penyebaran
atau metastase dekat secara limfogen dari karsinoma nasofaring.
e. Cranial sign :
Gejala cranial terjadi bila tumor sudah meluas ke otak dan mencapai
saraf-saraf kranialis. Gejalanya antara lain :
1. Sakit kepala yang terus menerus, rasa sakit ini merupakan
metastase secara hematogen.
2. Sensitibilitas derah pipi dan hidung berkurang.
3. Kesukaran pada waktu menelan
4. Afoni
5. Sindrom Jugular Jackson atau sindroma reptroparotidean
mengenai N. IX, N. X, N. XI, N. XII. Dengan tanda-tanda
kelumpuhan pada: lidah, palatum, faring atau laring, m.
sternocleidomastoideus, m. trapezeus
Pada penderita KNF, sering ditemukan adanya tuli konduktif
bersamaan dengan elevasi dan imobilitas dari palatum lunak serta
adanya rasa nyeri pada wajah dan bagian lateral dari leher (akibat
gangguan pada nervus trigeminal). Ketiga gejala ini jika ditemukan
bersamaan, maka disebut Trotter’s Triad.
5. Komplikasi
Metastasis ke kelenjar limfa dan jaringan sekitar merupakan suatu
komplikasi yang selalu terjadi. Pada KNF, sering kali terjadi komplikasi
ke arah nervus kranialis yang bermanifestasi dalam bentuk :
a. Petrosphenoid sindrom
Tumor tumbuh ke atas ke dasar tengkorak lewat foramen laserum
sampai sinus kavernosus menekan saraf N. III, N. IV, N.VI juga
menekan N.II. yang memberikan kelainan :
1) Neuralgia trigeminus ( N. V ) : Trigeminal neuralgia merupakan
suatu nyeri pada wajah sesisi yang ditandai dengan rasa seperti
terkena aliran listrik yang terbatas pada daerah distribusi dari
nervus trigeminus.
2) Ptosis palpebra ( N. III )
3) Ophthalmoplegia ( N. III, N. IV, N. VI )
b. Retroparidean sindrom
Tumor tumbuh ke depan kearah rongga hidung kemudian dapat
menginfiltrasi ke sekitarnya. Tumor ke samping dan belakang
menuju ke arah daerah parapharing dan retropharing dimana ada
kelenjar getah bening. Tumor ini menekan saraf N. IX, N. X, N. XI,
N. XII dengan manifestasi gejala :
1) N. IX : kesulitan menelan karena hemiparesis otot konstriktor
superior serta gangguan pengecapan pada sepertiga belakang
lidah
2) N. X : hiper / hipoanestesi mukosa palatum mole, faring dan
laring disertai gangguan respirasi dan saliva
3) N XI : kelumpuhan / atrofi oto trapezius , otot SCM serta
hemiparese palatum mole
4) N. XII : hemiparalisis dan atrofi sebelah lidah.
5) Sindrom horner : kelumpuhan N. simpaticus servicalis, berupa
penyempitan fisura palpebralis, onoftalmus dan miosis.
c. Sel-sel kanker dapat ikut mengalir bersama getah bening atau darah,
mengenai organ tubuh yang letaknya jauh dari nasofaring. Yang
sering adalah tulang, hati dan paru. Hal ini merupakan hasil akhir
dan prognosis yang buruk. Dalam penelitian lain ditemukan bahwa
karsinoma nasofaring dapat mengadakan metastase jauh, ke paru-
paru dan tulang, masing-masing 20 %, sedangkan ke hati 10 %, otak
4 %, ginjal 0.4 %, dan tiroid 0.4 %.
6. Patofisiologi dan Pathway
Virus Epsteinn-barr adalah virus yang berperan penting dalam
timbulnya kanker nasofaring. Virus yang hidup bebas di udara ini bisa
masuk ke dalam tubuh dan tetap tinggal di nasofaring tanpa
menimbulkan gejala, kanker nasofaring sebenarnya dipicu oleh zat
nitrosamine yang ada dalam daging ikan asin. Zat ini mampu
mengaktifkan virus Epsteinn-barr yang masuk ke dalam tubuh ikan asin,
tetapi juga terdapat dalam makanan yang diawetkan seperti daging,
sayuran dan difermentasi (asinan) serta tauco.
Infeksi EBV terjadi pada dua tempat utama yaitu sel epitel kelenjar
saliva dan sel limfosit. Virus Epstein-Barr bereplikasi dalam sel-sel
epitel dan menjadi laten dalam limfosit B. Mula-mula, glikoprotein
(gp350/220) pada kapsul EBV berikatan dengan protein CD21 (reseptor
virus) di permukaan limfosit B. Masuknya EBV ke dalam DNA limfosit
B menyebabkan limfosit B menjadi imortal. Namun, mekanisme
masuknya EBV ke dalam sel epitel nasofaring belum dapat dijelaskan
dengan pasti. Namun demikian, terdapat dua reseptor yang diduga
berperan dalam masuknya EBV ke dalam sel epitel nasofaring yaitu
CR2 dan PIGR (Polimeris Imunoglobin Receptor).
Sel yang terinfeksi oleh EBV dapat menimbulkan beberapa
kemungkinan yaitu :
a. Sel yang terinfeksi EBV akan mati dan virus akan bereplikasi
b. EBV yang menginfeksi sel akan mati sehingga sel menjadi normal
kembali
c. Terjadi reaksi antara sel dan virus yang mengakibatkan
transformasi/perubahan sifat sel menjadi ganas sehingga
terbentutlah sel kanker.
Gen EBV yang diekspresikan pada penderita KNF adalah gen laten
yaitu : EBERs, EBNA1, LMP1, LMP2A dan LMP2B
a. Protein EBNA1 berperan dalam mempertahankan virus pada
infeksi laten.
b. Protein transmembran LMP2A dan LMP2B menghambat sinyal
tyrosine kinase yang dipercaya dapat menghambat siklus litik
virus.
c. Protein transmembran LMP1 (gen yang paling berperan dalam
transformasi sel) menjadi perantara sinyal TNF (Tumor Necrosi
Factor) dan meningkatkan regulasi sitokin IL-10 yang
meningkatkan proliferasi sel B dan menghambat respon imun
lokal.
Pathway

(Efiaty & Nurbaiti, 2008).


7. Stadium
Terdapat beberapa cara untuk menentukan stadium kanker nasofaring.
Di Amerika dan Eropa lebih disukai penentuan stadium sesuai dengan
kriteria yang ditetapkan AJCC / UICC (American Joint Committe on
Cancer / International Union Against Cancer). Cara penentuan
stadium kanker nasofaring yang terbaru adalah menurut AJCC/UICC
edisi ke-6 tahun 2002, yaitu:
Tumor di nasofaring (T)
Tx Tumor primer tidak dapat ditentukan
To Tidak ditemukan adanya tumor primer
Tis Carcinoma in situ
T1 Tumor terbatas di nasofaring
T2 Tumor meluas ke jaringan lunak
T2a Tumor meluas sampai daerah orofaring dan/atau fossa nasalis tanpa perluasan
ke depan parafaring
T2b Dengan perluasan ke parafaring
T3 Tumor menginvasi struktur tulang dan/atau sinus paranasal
T4 Tumor meluas ke intrakranial dan/atau mengenai saraf kranial, fossa
infratemporal, hipofaring, orbita, atau ruang mastikator
Kelenjar limfe regional (N)
Nx Pembesaran KGB regional tidak dapat ditentukan
No Tidak ada pembesaran KGB regional
N1 Metastasis ke KGB unilateral, ukuran ≤ 6 cm, terletak di atas fossa
supraklavikula
N2 Metastasis ke KGB bilateral, ukuran ≤ 6 cm, terletak di atas fossa
supraklavikula
N3 Metastasis ke KGB:
N3a : Ukuran KGB > 6 cm, di atas fossa supraklavikula
N3b : Terletak pada fossa supraklavikula
Metastasis jauh (M)
Mx Adanya metastasis jauh tidak dapat ditentukan
Mo Tidak ada metastasis jauh
M1 Ada metastasis jauh

Stadium kanker nasofaring menurun sistem TNM:


0 : Tis No Mo
I : T1 No Mo
IIa : T2a No Mo
IIb : T1-2a N1 Mo, T2b No-1 Mo
III : T1-2b N2 Mo, T3 No-2 Mo
Iva T4 No-2 Mo
IVb : Semua T N3 Mo
IVc : Semua T No-3 M1

8. Penatalaksanaan (Medis Dan Keperawatan)


a. Radioterapi
Sebelumnya persiapan pasien dengan oral hygiene, dan apabila
infeksi atau kerusakan gigi harus diobati terlebih dahulu. Dosis yang
diberikan 200 rad/hari sampai 6000-6600 rad untuk tumor primer,
sedangkan kelenjar leher yang membesar diberi 6000 rad. Jika tidak
ada pembesaran kelenjar diberikan juga radiasi efektif sebesar 4000
rad. Ini dapat diberikan pada keadaan kambuh atau pada metastasis
tulang yang belum menimbulkan keadaan fraktur patologik. Radiasi
dapat menyembuhkan lesi, dan mengurangi rasa nyeri.
b. Pengobatan tambahan
Pengobatan yang diberikan dapat berupa diseksi leher (benjolan di
leher yang tidak menghilang pada penyinaran atau timbul kembali
setelah penyinaran dan tumor induknya sudah hilang yang terlebih
dulu diperiksa dengan radiologik dan serologik), pemberian
tetrasiklin, faktor transfer, interferon, kemoterapi, seroterapi, vaksin
dan antivirus.
c. Kemoterapi
Sebagai terapi tambahan dan diberikan pada stadium lanjut.
Biasanya dapat digabungkan dengan radiasi dengan urutan
kemoterapi-radiasi-kemoterapi. Kemoterapi yang dipakai yaitu
Methotrexate (50 mg IV hari 1 dan 8) ; Vincristin (2 mg IV hari1) ;
Platamin (100 mg IV hari 1) ; Cyclophosphamide (2 x 50 mg oral,
hari 1 s/d 10) ; Bleomycin (15 mg IV hari 8). Pada kemoterapi harus
dilakukan kontrol terhadap efek samping fingsi hemopoitik, fungsi
ginjal dan lain-lain.
d. Operasi
Tindakan operasi berupa diseksi leher radikal, dilakukan jika masih
ada sisa kelenjar pasca radiasi atau adanya kekambuhan kelenjar,
dengan syarat bahwa tumor primer sudah dinyatakan bersih.

9. Pemeriksaan Penununjang
Menurut (Muttaqin,2008) pemeriksaan diantaranya yaitu :
1. Pemeriksaan Nasofaring
Pemeriksaan tumor primer di nasofaring dapat dilakukan dengan
cara rinoskopi posterior (tidak langsung) dan nasofaringoskop
(langsung) serta fibernasofaringoskopi. Diagnosis pasti KNF
ditentukan dengan diagnosis klinik ditunjang dengan diagnosis
histopatologik. Diagnosis histopatologik dapat ditegakan bila
dikirim suatu material hasil biopsi cucian, hisapan (aspirasi), atau
sikatan (brush).
a. Biopsi aspirasi jarum halus pada kelenjar getah
bening servikalis
Sejumlah kasus karsinoma nasofaring diketahui berdasarkan
pemeriksaan sitologi biopsi aspirasi kelenjar getah bening
servikalis.
b. Biopsi
Biopsi dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu dari hidung dan
dari mulut. Biopsi melalui hidung dilakukan tanpa melihat jelas
tumornya (blind biopsy). Cunam biopsi dimasukkan melalui
rongga hidung menyusuri konka media ke nasofaring kemudian
cunam diarahkan ke lateral dan dilakukan biopsi. Biopsi melalui
mulut dengan memakai bantuan kateter nelaton yang
dimasukkan melalui hidung dan ujung kateter yang berada
di dalam mulut ditarik keluar dan diklem bersama-sama dengan
ujung kateter yang di hidung. Demikian juga dengan kateter
disebelahnya sehingga palatum mole tertarik ke atas. Kemudian
dengan kaca laring dilihat daerah nasofaring. Biopsi dilakukan
dengan melihat tumor melalui kaca tersebut atau memakai
nasofaringoskop yang dimasukkan melalui mulut, massa tumor
akan terlihat lebih jelas. Biopsi tumor nasofaring umunya
dilakukan dengan anestesi topikal dengan xylocain 10%.
2. Pemeriksaan radiologi
Pemeriksaan radiologi bertujuan untuk melihat massa tumor
nasofaring dan massa tumor yang menginvasi jaringan sekitarnya
yaitu dengan menggunakan :
a. Foto polos
Bagian atau potongan anteriposterior, lateral, dan waters
menunjukkan massa jaringan lunak didaerah nasofaring. Foto
dasar tengkorak dapat terlihat destruksi atau erosi tulang
didaerah fosa serebri media.
b. Computed Tomografi (CT), dapat memperlihatkan penyebaran
ke jaringan ikat lunak pada nasofaring dan penyebaran ke ruang
paranasofaring. Sensitif mendeteksi erosi tulang, terutama pada
dasar tengkorak. CT scan daerah kepala dan leher terlihat adanya
massa dengan terlihat adanya kesuraman. CT scan dengan
kontras menunjukkan massa yang besar mengisi sisi posterior
dari rongga hidung dan nasofaring dengan perluasan ke sisi kiri
dalam daerah nasofaring
c. Magnetic Resonance Imaging (MRI), lebih baik dibandingkan
CT dalam membedakan tumor dari peradangan. MRI lebih
sensitif dalam mengevaluasi metastasis pada retrofaringeal dan
kelenjar limfe yang dalam. MRI dapat mendeteksi infiltrasi
tumor ke sumsum tulang, dimana CT tidak dapat mendeteksinya.
3. Pemeriksaan laboratorium
Pemeriksaan darah tepi, fungsi hati, ginjal untuk melihat atau
mendeteksi metastasis.
4. Pengerokan dengan kuret daerah lateral nasofaring dalam narkosis.

B. ASUHAN KEPERAWATAN
1. Pengkajian
Kaji identitas klien, nama, umur, jenis kelamin, pekerjaan, agama,
tanggal masuk rumah sakit, diagnosa medis tentang penyakit yang
diderita serta alamat klien.
2. Riwayat Kesehatan
a. Keluhan Utama
Terdapatnya benjolan berupa tumor ganas daerah kepala dan leher.
b. Riwayat Kesehatan Sekarang
Klien sering mengalami pembengkakan atau benjolan pada leher
berupa tumor ganas yang terasa nyeri dan sulit untuk digerakkan.
c. Riwayat Kesehatan Dahulu
Kaji riwayat kesehatan yang dapat memperparah penyakit seperti
lingkungan yang berpengaruh seperti iritasi bahan kimia, asap
sejenis kayu tertentu. Kebiasaan memasak dengan bahan atau
bumbu masak tertentu dan kebiasaan makan makanan yang terlalu
panas serta makanan yang diawetkan ( daging dan ikan). Penyakit
yang pernah di derita klien pada masa lalu.
d. Riwayat Kesehatan Keluarga
Kaji riwayat penyakit keturunan, seperti faktor herediter atau
riwayat kanker pada keluarga misal ibu atau nenek dengan riwayat
kanker.
e. Dasar data pengkajian klien
1. Aktivitas/istirahat
Gejala : kelemahan dan atau keletihan, perubahan pada pola
istirahat dan jam kebiasaan tidur pada malam hari, adanya
faktor-faktor yang mempengaruhi tidur missal : nyeri, ansietas,
berkeringat malam.
2. Sirkulasi
Akibat metastase tumor terdapat palpitasi, nyeri dada,
penurunan tekanan
3. Integritas ego
Faktor stres, masalah tentang perubahan penampilan,
menyangkal diagnosis, perasaan tidak berdaya, kehilangan
kontrol, depresi, menarik diri, marah.
4. Eliminasi
Perubahan pola defekasi konstipasi atau diare, perubahan
eliminasi urin, perubahan bising usus, distensi abdomen.
5. Neurosensori
Gejala : gangguan pendengaran dan penghidu, adanya pusing,
sinkope.
6. Nyeri atau kenyamanan
Rasa tidak nyaman di telinga sampai rasa nyeri telinga
(otalgia), rasa kaku di daerah leher karena fibrosis jaringan
akibat penyinaran. Gejala : nyeri terjadi pada bagian
nasofaring, terasa panas.
7. Pernapasan
Gejala : adanya asap pabrik atau industry
Tanda : pada pemeriksaan penunjang dapat terlihat adanya
sumbatan seperti massa.
8. Keamanan
Pemajanan pada kimia toksik, karsinogen, pemajanan matahari
lama atau berlebihan, demam, ruam kulit.
9. Makanan atau Cairan
Gejala : anoreksia, mual atau muntah, intoleransi makanan
Tanda : mulut rasa kering, perubahan berat badan,
perubahan pada kelembaban atau turgor kulit.
10. Interaksi sosial
Ketidakadekuatan atau kelemahan sistem pendukung
f. Pemeriksaan Fisik
1. Inspeksi : Wajah, mata, rongga mulut dan leher. Bagian leher
terdapat benjolan, terlihat pada benjolan warna kulit
mengkilat.
2. Palpasi : saat dipalpasi adanya massa yang besar, selain itu
terasa nyeri apabila ditekan.
3. Pemeriksaan THT
1. Otoskopi : Liang telinga, membran timpani.
2. Rinoskopia anterior, yaitu :
a. Pada tumor endofilik tak jelas kelainan di rongga
hidung, mungkin hanya banyak sekret.
b. Pada tumor eksofilik, tampak tumor di bagian
belakang rongga hidung, tertutup sekret
mukopurulen, fenomena palatum mole negatif.
3. Rinoskopia posterior, yaitu :
a. Pada tumor indofilik tak terlihat masa, mukosa
nasofaring tampak agak menonjol, tak rata dan
paskularisasi meningkat.
b. Pada tumor eksofilik tampak masa kemerahan.
4. Faringoskopi dan laringoskopi, yaitu :
a. Kadang faring menyempit karena penebalan jaringan
retrofaring; reflek muntah dapat menghilang.
5. X – foto : tengkorak lateral, dasar tengkorak, CT Scan.

3. Diagnosa Keperawatan
1) Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan sekresi
berlebihan
2) Nyeri akut berhubungan dengan agen injuri fisik (pembedahan)
3) Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh
berhubungan dengan intake nutisi in adekuat, anoreksia, mual
muntah sekunder akibat kemoterapi radiasi
4) Gangguan sensori persepsi berhubungan dengan gangguan status
organ sekunder metastase tumor
5) Risiko kerusakan integritas kulit berhubungan dengan penurunan
imunologi, dan efek radiasi kemoterapi
6) Risiko infeksi berhubungan dengan tindakan infasive, imunitas
tubuh menurun
7) Kurang pengetahuan tentang penyakit dan perawatannya
berhubungan dengan misintepretasi informasi, ketidak familiernya
sumber informasi.
8) Resiko aspirasi berhubungan dengan inefektif reflek menelan
9) Defisit self care berhubungan dengan kelemahan
10) Gangguan harga diri rendah berhubungan dengan efek samping
radioterapi (kehilangan rambut) dan perubahan gaya hidup
4. Rencana Keperawatan
NO DIAGNOSA TUJUAN INTERVENSI
1 Bersihan jalan nafas Setelah dilakukan asuhan 1. Airway (Manajemen Jalan Nafas)
tidak efektif b.d keperawatan…………jam a. Bebaskan jalan nafas
sekresi berlebihan diharapkan terjadi b. Posisikan klien untuk
kepatenan jalan nafas pada memaksimalkan ventilasi
status respirasi pasien c. Identifikasi apakah klien
dengan kriteria hasil : membutuhkan insertion airway
1. Tidak ada panas d. Jika perlu, lakukan terapi fisik
2. Cemas tidak ada (dada)
3. Obstruksi tidak ada e. Auskultasi suara nafas, catat
4. Respirasi dalam batas daerah yang terjadi penurunan
normal 16-20x/mnt atau tidak adanya ventilasi
5. Pengeluaran sputum f. Berikan bronkhodilator, jika perlu
dari jalan nafas g. Atur pemberian O2, jika perlu
6. Paru bersih h. Atur intake cairan agar seimbang
i. Atur posisi untuk mengurangi
dyspnea
j. Monitor status pernafasan dan
oksigenasi

2. Airway Suctioning (Suction Jalan


Nafas)
a. Keluarkan sekret dengan
dorongan batuk atau suctioning
b. Lakukan suction pada
endotrakhel atau nasotrakhel, jika
perlu
2 Nyeri akut b/d agen Setelah dilakukan asuhan 1. Manajemen Nyeri
injuri fisik keperawatan…………jam a. Kaji tingkat nyeri secara
diharapkan klien komprehensif termasuk lokasi,
menunjukkan tingkat karakteristik, durasi, frekuensi,
kenyamanan dan level kualitas dan faktor presipitasi
nyeri klien terkontrol b. Observasi reaksi nonverbal dari
dengan kriteria hasil : ketidaknyamanan
1. Klien melaporkan nyeri c. Gunakan teknik komunikasi
berkurang (skala nyeri terapeutik untuk mengetahui
2-3) pengalaman nyeri klien
2. Ekspresi wajah tenang, sebelumnya
klien mampu istirahat d. Kontrol faktor lingkungan yang
dan tidur mempengaruhi nyeri seperti suhu
3. Tanda Vital normal (TD ruangan, pencahayaan,
: 120/80 mmHg, N : 60- kebisingan
100 x/mnt, RR : 16- e. Kurangi faktor presipitasi nyeri
20x/mnt, S : 36°C) f. Pilih dan lakukan penanganan
nyeri (farmakologis atau non
farmakologis)
g. Ajarkan teknik non farmakologis
(relaksasi, distraksi dll) untuk
mengetasi nyeri
h. Berikan analgetik untuk
mengurangi nyeri
i. Evaluasi tindakan pengurang
nyeri atau kontrol nyeri
j. Kolaborasi dengan dokter bila ada
komplain tentang pemberian
analgetik tidak berhasil
k. Monitor penerimaan klien tentang
manajemen nyeri
2. Administrasi Analgetik
a. Cek riwayat alergi
b. Cek program pemberian analgetik
(jenis, dosis, dan frekuensi)
c. Monitor TTV sebelum dan
sesudah pemberian analgetik.
d. Berikan analgetik tepat waktu
terutama saat nyeri muncul
e. Evaluasi efektifitas analgetik,
tanda dan gejala efek samping

3 Ketidakseimbangan Setelah dilakukan asuhan 1. Manajemen Nutrisi


nutrisi kurang dari keperawatan…………jam a. Kaji pola makan klien
kebutuhan tubuh b/d diharapkan kebutuhan b. Kaji adanya alergi makanan
intake nutisi in nutrisi pasien terpenuhi c. Kaji makanan yang disukai oleh
adekuat, anoreksia, dengan criteria hasil : klien
mual muntah 1. BB stabil tidak terjadi d. Kolaborasi dengan ahli gizi untuk
sekunder akibat mal nutrisi penyediaan nutrisi terpilih sesuai
kemoterapi radiasi 2. Melaporkan penurunan dengan kebutuhan klien
mual dan insiden e. Berikan dorongan higiene oral
muntah yang sering
3. Tingkat energi adekuat f. Anjurkan klien untuk
4. Masukan nutrisi meningkatkan asupan nutrisinya
adekuat g. Yakinkan diet yang dikonsumsi
5. Menunjukkan turgor mengandung cukup serat untuk
kulit normal dan mencegah konstipasi
membran mukosa yang h. Berikan informasi tentang
lembab kebutuhan nutrisi dan pentingnya
bagi tubuh klien.
2. Monitor Nutrisi
a. Monitor BB setiap hari jika
memungkinkan
b. Monitor respon klien terhadap
situasi yang mengharuskan klien
makan
c. Monitor lingkungan selama
makan dengan kontrol faktor bau
dan panadangan yang tidak sedap,
dll
d. Jadwalkan pengobatan dan
tindakan tidak bersamaan dengan
waktu klien makan
e. Monitor adanya mual muntah
f. Monitor adanya gangguan dalam
proses mastikasi/input makanan
misalnya perdarahan, bengkak
dsb
g. Monitor intake nutrisi dan kalori
h. Ukur TB, BB dan ketebalan kulit
trisep (pengukuran antropometri)

4 Gangguan sensori Setelah dilakukan asuhan 1.Sensori


persepsi b/d keperawatan…………jam a. Tentukan ketajaman penglihatan,
gangguan status diharapkan klien mampu apakah satu atau dua mata terlibat
organ sekunder beradaptasi terhadap b. Orientasikan pasien terhadap
metastase tumor perubahan sensori pesepsi lingkungan
dengan kriteria hasil : c. Observasi tanda-tanda dan gejala
1. Mengenal gangguan disorientasi
dan berkompensasi d. Perhatikan tentang suram atau
terhadap perubahan penglihatan kabur
e. Bicara dengan gerak mulut yang
jelas
f. Bicara pada sisi telinga yang sehat

5 Resiko kerusakan Setelah dilakukan asuhan 1. Integritas Kulit


integritas kulit b/d keperawatan…………jam a. Kaji kulit dengan sering terhadap
penurunan diharapkan integritas kulit efek samping kanker
imunologi, dan efek klien tetap terjaga dengan b. Mandikan dengan menggunakan
radiasi kemoterapi kriteria hasil : air hangat dan sabun ringan
. 1. Menunjukkan c. Hindari menggosok atau
perubahan yang menggaruk area
minimal pada kulit dan d. Anjurkan pasien untuk
menghindari trauma menghindari krim kulit apapun,
pada area kulit yang bedak, salep apapun kecuali
sakit diijinkan dokter
e. Oleskan vitamin A dan D pada
area tersebut
f. Tinjau ulang efek samping
dermatologis yang dicurigai pada
kemoterapi

6 Risiko infeksi b/d Setelah dilakukan asuhan 1. Kontrol Infeksi


imunitas tubuh keperawatan…………jam a. Bersihkan lingkungan setelah
primer menurun, diharapkan tidak terdapat dipakai pasien lain
prosedur invasive faktor risiko infeksi pada b. Batasi pengunjung bila perlu
klien dibuktikan dengan c. Intruksikan kepada keluarga
status imune klien adekuat untuk mencuci tangan saat kontak
; bebas dari gejala infeksi ; dan sesudahnya
angka lekosit normal (4- d. Lakukan cuci tangan sebelum dan
11.000) sesudah tindakan keperawatan
e. Gunakan baju dan sarung tangan
sebagai alat pelindung
f. Pertahankan lingkungan yang
aseptik selama pemasangan alat
g. Lakukan perawatan luka dan
dresing infus setiap hari
h. Tingkatkan intake nutrisi dan
cairan
i. Berikan antibiotik sesuai program

2. Proteksi terhadap infeksi


a. Monitor tanda dan gejala infeksi
sistemik dan local
b. Monitor hitung granulosit dan
WBC
c. Monitor kerentanan terhadap
infeksi
d. Pertahankan teknik aseptik untuk
setiap tindakan
e. Inspeksi kulit dan mebran mukosa
terhadap kemerahan, panas,
drainase
f. Inspeksi kondisi luka, insisi bedah
g. Ambil kultur jika perlu
h. Dorong istirahat yang cukup
i. Monitor perubahan tingkat energy
j. Dorong peningkatan mobilitas
dan latihan
k. Instruksikan klien untuk minum
antibiotik sesuai program
l. Ajarkan keluarga/klien tentang
tanda dan gejala infeksi
m. Laporkan kecurigaan infeksi
n. Laporkan jika kultur positif.

7 Kurang pengetahuan Setelah dilakukan asuhan 1. Dissease Process


tentang penyakit dan keperawatan................jam a. Kaji tingkat pengetahuan klien
perawatannya b/d diharapkan pengetahuan dan keluarga tentang proses
miss intepretasi klien meningkat, dengan penyakit
informasi, ketidak criteria hasil : b. Jelaskan tentang patofisiologi
familiernya sumber 1. Klien atau keluarga penyakit, tanda dan gejala serta
informasi mampu menjelaskan penyebab
kembali penjelasan c. Sediakan informasi tentang
yang telah dijelaskan kondisi klien
2. Klien atau keluarga d. Siapkan keluarga atau orang-
kooperatif saat orang yang berarti dengan
dilakukan tindakan. informasi tentang perkembangan
klien
e. Sediakan informasi tentang
diagnosa klien
f. Diskusikan perubahan gaya hidup
yang mungkin diperlukan untuk
mencegah komplikasi di masa
yang akan datang dan atau kontrol
proses penyakit
g. Diskusikan tentang pilihan
tentang terapi atau pengobatan
h. Jelaskan alasan dilaksanakannya
tindakan atau terapi
i. Dorong klien untuk menggali
pilihan-pilihan atau memperoleh
alternatif pilihan
j. Gambarkan komplikasi yang
mungkin terjadi
k. Anjurkan klien untuk mencegah
efek samping dari penyakit
l. Gali sumber-sumber atau
dukungan yang ada
m. Anjurkan klien untuk melaporkan
tanda dan gejala yang muncul
pada petugas kesehatan

8 Risiko aspirasi b/d Setelah dilakukan asuhan 1. Aspiration Precaution


inefektifnya reflek keperawatan…………jam a. Monitor tingkat kesadaran, reflek
menelan diharapkan tidak terjadi batuk dan kemampuan menelan
aspirasi dengan criteria b. Monitor status paru
hasil : c. Pelihara jalan nafas
1. Dapat bernafas dengan d. Monitor tanda vital
mudah dan frekuensi e. Lakukan suction jika diperlukan
normal (16-20x/mnt). f. Cek nasogastrik sebelum makan
2. Pasien mampu menelan, g. Hindari makan kalau residu masih
mengunyah tanpa banyak
terjadi aspirasi, dan h. Potong makanan kecil kecil
mampu melakukan oral i. Haluskan obat sebelum
hygien, serta posisi pemberian
tegak selama makan j. Naikkan kepala 30-45 derajat
atau minum pada saat dan setelah makan
3. Jalan nafas paten, k. Jika pasien menunjukkan gejala
mudah bernafas, tidak mual muntah, posisikan klien
merasa tercekik dan miring
tidak ada suara nafas l. Jika perlu suapi klien perlahan
abnormal dan berikan waktu cukup untuk
mengunyah atau menelan

9 Defisit self care b/d Setelah dilakukan asuhan 1.Bantuan Perawatan Diri
kelemahan keperawatan…………jam
diharapkan klien mampu a. Monitor kemampuan pasien
melakukan Perawatan diri terhadap perawatan diri
Self care : Activity Daily b. Monitor kebutuhan akan personal
Living (ADL) dengan hygiene, berpakaian, toileting dan
criteria hasil : makan
1. Pasien dapat melakukan c. Beri bantuan sampai klien
aktivitas sehari-hari mempunyai kemapuan untuk
(makan, berpakaian, merawat diri
kebersihan, toileting, d. Bantu klien dalam memenuhi
ambulasi) kebutuhannya
2. Kebersihan diri pasien e. Anjurkan klien untuk melakukan
terpenuhi aktivitas sehari-hari sesuai
kemampuannya
f. Pertahankan aktivitas perawatan
diri secara rutin
g. Evaluasi kemampuan klien dalam
memenuhi kebutuhan sehari-hari
h. Berikan reinforcement atas usaha
yang dilakukan dalam melakukan
perawatan diri sehari hari.

10 Gangguan harga diri Setelah dilakukan asuhan 1.Peningkatan Harga Diri


rendah b/d efek keperawatan…………jam a. Dorong diskusi tentang atau
samping radioterapi diharapkan klien pecahkan masalah tentang efek
(kehilangan rambut) menerima keadaan dirinya kanker
dan perubahan gaya dengan criteria hasil : b. Monitor pernyataan pasien
hidup 1. Mengatakan tentang harga diri
penerimaan diri dan c. Gunakan sentuhan selama
keterbatasan diri interaksi
2. Menjaga kontak mata d. Anjurkan kontak mata jika
3. Komunikasi terbuka berkomunikasi dengan orang lain
4. Secara seimbang dapat e. Berikan pengalaman yang
berpartisipasi dan meningkatkan otonomi pasien
mendengarkan dalam f. Fasilitasi lingkungan dan aktivitas
kelompok meningkatkan harga diri.
5. Menerima kritik yang g. Monitor frekuensi pasien
konstruktif mengucapkan negatif pada diri
6. Menggambarkan sendiri.
kebanggaan terhadap h. Anjurkan pasien untuk tidak
diri mengkritik negatif terhadap
dirinya
i. Sampaikan percaya diri terhadap
kemampuan pasien mengatasi
situasi
j. Bantu pasien menetapkan tujuan
yang realistik dalam mencapai
peningkatan harga diri
k. Bantu pasien menilai kembali
persepsi negatif terhadap dirinya
l. Gali alasan pasien mengkritik diri
sendiri
m. Berikan reward kepada pasien
terhadap perkembangan dalam
pencapaian tujuan
n. Beri dukungan emosi untuk
pasien atau orang terdekat selama
tes diagnostik dan fase
pengobatan
DAFTAR PUSTAKA

National Comprehensive Cancer Network (NCCN). NCCN Clinical Practice


Guidelines in Oncology (NCCN Guidelines) : Head and Neck Cancers
Version 2.2013. NCCN; 2013. Diakses tanggal 22 Januari 2018
http://oralcancerfoundation.org/treatment/pdf/head-and-neck.pdf
Efiaty Arsyad Soepardi & Nurbaiti Iskandar. 2008. Buku Ajar Ilmu Kesehatan :
Telinga Hidung Tenggorok Kepala Leher. Jakarta : Balai Penerbit FKUI.
Munir. 2010. Rencana Asuhan Keperawatan : Pedoman untuk Perencanaan dan
pendokumentasian Perawatan Pasien Edisi 3. Jakarta : Buku Kedokteran
EGC.
Hartanto. 2009. Laporan Pendahuluan Carsinoma Nasofaring. Diakses tanggal 22
januari 2018.
Martin Dunitz. 2009. Asuhan Keperawatan Ca Nasofaring. (Online) Available :
Http://Bangeud.Blogspot.Com/2011/11/Asuhan-Keperawatan-Ca-
Nasofaring.Html. (26 juli 2018)
Bulechek. M. G., Butcher. K. H., Dochterman. M. J., Wagner. C.M., NIC. 2016.
Nursing Interventions Classification (NIC) Edisi Keenam. Yogyakarta:
Moco Media.
Muttaqin, Arif. 2008. Asuhan Keperawan Klien dengan Gangguan Sistem
Persyarafan. Jakarta : Salemba Medika.