Anda di halaman 1dari 75

PENGUJIAN PRODUK RAJUNGAN KALENG

SECARA MIKROBIOLOGI
DI BP2MHP

PRAKTIK KERJA LAPANGAN

Oleh :
HUSNA HANIFAH
26020116130118

DEPARTEMEN ILMU KELAUTAN


FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2018

i
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

PENGUJIAN PRODUK RAJUNGAN KALENG


SECARA MIKROBIOLOGI
DI BP2MHP

Oleh :
HUSNA HANIFAH
NIM. 26020116130118

Disetujui Oleh :

Pembimbing 1 Pembimbing 2

Rini Susianawati, S.Pi,M.Si Hardiana E.K. A.Md


NIP. 19740206 199803 2 005 NIP.

Mengetahui,
Kepala BP2MHP Semarang Kepala Seksi Pengujian

Ir. Sri Astuti, M.Si Dewi Yuliawati, S.P,M.Si


NIP. 19610907198902 2 004 NIP. 19680703 199203 2 007

i
RINGKASAN

Luas wilayah perairan laut Indonesia memiliki potensi yang sangat besar dalam
produksi perikanan. Hasil laut merupakan sumber asam lemak tak jenuh, taurin dan
asam lemak omega-3. Salah satu produk hasil laut yang telah dikenal dan menjadi
komoditi ekspor dari Indonesia adalah rajungan. Rajungan merupakan salah satu
produk hasil laut dari famili Poturnidae. Rajungan memiliki kandungan protein yang
tinggi, sеlаіn itu, hewan іnі јugа kaya аkаn karbohidrat, fosfor, kalsium, dan zat besi,
dan bebеrара jenis vitamin, khususnya vitamin A dan B1. Kandungan gizi yang baik
serta kelayakan produk rajungan kaleng dapat dinilai dari uji mikrobiologi yang mana
jumlah bakteri dan keberadaan bakteri patogen seperti Salmonella, Escherichia coli dan
Coliform dapat mengidikasikan adanya kontaminasi pada produk rajungan kaleng
tersebut. Salmonella merupakan bakteri yang dapat menimbulkan gejala infeksi. Toksin
yang dihasilkan bakteri Salmonella dan Coliform (khususnya E. coli) dapat
menyebabkan gangguan pencernaan seperti diare. Hasil dari uji mokrobiologi tersebut
dapat menjadi standar kelayakan konsumsi dari produk rajungan kaleng agar aman
untuk dikonsumsi.

Kata kunci : Uji ALT (Angka Lempeng Total), Uji mikrobiologi bakteri Escherichia
coli dan Uji Coliform, Uji mikrobiologi bakteri Salmonella, Rajungan Kaleng

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT atas segala rahmat dan karunia-Nya
sehingga penulis dapat menyelesaikan Praktek Kerja Lapangan beserta laporannya di
Balai Pengujian dan Penerapan Mutu Hasil Perikanan (BP2MHP) Semarang dengan
lancar tanpa adanya kendala yang berarti. Laporan ini disusun berdasakan hasil
Praktek Kerja Lapangan di Balai Pengujian dan Penerapan Mutu Hasil Perikanan
(BP2MHP) Semarang pada tanggal 25 Juni-25 Juli 2018.
Penulis menyadari bahwa lancarnya Praktek Kerja Lapangan dan penulisan
laporan tak lepas dari dukungan berbagai pihak. Oleh karena itu penulis
mengucapkan terima kasih kepada :
1. Allah SWT yang telah menganugerahkan rahmat dan karunia-Nya berupa
kesehatan dan rezeki sehingga penulis dapat menyelesaikan kegiatan Praktek
Kerja Lapangan dengan baik, tanpa ada halangan suatu apapun.
2. Orang tua yang telah mendukung baik secara moril maupun materiil, serta adik
yang telah mendukung selama ini
3. Prof. Dr. Yos Johan Utama, SH, M.Hum selaku rektor Universitas Diponegoro
4. Prof. Dr. Ir. Agus Sabdono, M.Si selaku Dekan Fakultas Perikanan dan Ilmu
Kelautan Universitas Diponegoro
5. Agus Trianto, ST., MSc, PhD selaku Ketua Program Studi Ilmu Kelautan
Universitas Diponegoro
6. Endang Sri Susilo S, ST, M.Sc selaku koordinator PKL Departemen Ilmu
Kelautan Universitas Diponegoro
7. Dr. Ir. Jusup Suprijanto, DEA selaku dosen pembimbing PKL Departemen
Ilmu Kelautan Universitas Diponegoro
8. Ir. Sri Astuti, M.Si selaku Kepala Balai Pengujian dan Penerapan Mutu Hasil
Perikanan Semarang
9. Dewi Yuliawati, SP, M.Si selaku Kepala Seksi Pengujian Balai Pengujian dan
Penerapan Mutu Hasil Perikanan Semarang
10. Rini Susianawati, S.Pi, M. Si selaku Penyelia Laboratorium Mikrobiologi
11. Herdiana Endah K, Amd selaku pembimbing lapangan di Balai Pengujian dan
Penerapan Mutu Hasil Perikanan Semarang yang senantiasa membantu
membimbing saya
12. Abdan Faruq dan Alifiansyah Deto, serta teman teman magang yang telah
banyak membantu dalam pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan
iii
13. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu yang telah banyak
membantu
Tidak ada gading yang tak retak, begitu pula lapoaran Praktik Kerja Lapangan
ini belumlah sempurna. Oleh karenanya, penulis sangat mengharapkan saran dan
kritik demi perbaikan dan penambah wawasan untuk dimasa yang akan datang.

Semarang, 23 Juli 2018

Husna Hanifah

iv
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................................... i

RINGKASAN ........................................................................................................................ ii

KATA PENGANTAR .......................................................................................................... iii

DAFTAR ISI...........................................................................................................................v

DAFTAR TABEL ............................................................................................................... viii

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................ ix

I. PENDAHULUAN ...........................................................................................................1

1.1 Latar Belakang .........................................................................................................1

1.2 Rumusan Masalah ....................................................................................................3

1.3 Tujuan.......................................................................................................................3

1.4 Manfaat.....................................................................................................................3

II. PROFIL UMUM BP2MHP .............................................................................................4

2.1 Gambaran Umum BP2MHP ...................................................................................4

2.5 Layanan Pengujian ..................................................................................................6

2.5.1 Organoleptik ............................................................................................................6

2.5.2 Mikrobiologi ............................................................................................................6

2.5.3 Kimia .......................................................................................................................6

2.6 Lokasi dan Tata Letak Balai Pengujian dan Penerapan Mutu Hasil Perikanan
(BP2MHP) Semarang ..........................................................................................................7

2.7 Fasilitas BP2MHP Semarang ...................................................................................7

2.8 Struktur Organisasi BP2MHP Semarang ...............................................................10

III. TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................................13

3.1. Mikrobiologi ..........................................................................................................13

3.2. Bakteri ...................................................................................................................13

3.2.1. Bakteri Escherichia coli .........................................................................................14

3.2.2 Bakteri Salmonella ................................................................................................15

v
3.3 Sterilisasi ...............................................................................................................16

3.4. Uji Mikrobiologi Bakteri .......................................................................................17

3.5. Uji Kandungan Bakteri ..........................................................................................17

3.5.1 Uji Kualitatif Bakteri .............................................................................................17

3.5.2 Uji Kuantitatif Bakteri ...........................................................................................20

3.6. Rajungan ................................................................................................................21

IV. MATERI METODE ......................................................................................................23

4.1. Waktu dan Tempat Pelaksanaan .................................................................................23

4.2. Materi..........................................................................................................................23

4.2.1 Alat dan Bahan .....................................................................................................23

4.2.1.1 Alat dan Bahan Penentuan Escherichia coli dan Coliform ...................................23

4.2.1.2 Alat dan Bahan Penentuan Salmonella ..................................................................26

4.2.1.3 Alat dan Bahan Penentuan ALT ............................................................................32

4.3 Metode....................................................................................................................35

4.3.1 Prosedur Uji Escherichia coli ................................................................................35

4.3.2 Prosedur Uji Salmonella.........................................................................................37

4.3.3 Prosedur Uji ALT ...................................................................................................40

V. HASIL DAN PEMBAHASAN..................................................................................43

5.1 Hasil .......................................................................................................................43

5.1.1 Hasil Pengujian Escherichia coli dan Coliform ...................................................43

5.1.2 Hasil Pengujian Salmonella ...................................................................................44

5.1.3 Hasil Pengujian ALT .............................................................................................44

5.2 Pembahasan ...........................................................................................................45

5.2.1 Pengujian Escherichia coli dan Coliform ..............................................................45

5.2.2 Pengujian Salmonella ............................................................................................46

5.2.3 Pengujian ALT ......................................................................................................47

VI. PENUTUP ......................................................................................................................49

6.1 Kesimpulan ............................................................................................................49

6.2 Saran .......................................................................................................................49

vi
DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................................50

LAMPIRAN ..........................................................................................................................51

vii
DAFTAR TABEL
Tabel 1 Layanan Pengujian Organoleptik...............................................................................6
Tabel 2 Layanan Pengujian Mikrobiologi ..............................................................................6
Tabel 3 Layanan Pengujian Kimia ..........................................................................................6
Table 4. Alat dan Bahan pembuatan Media E. coli dan Coliform ........................................23
Table 5. Alat dan Bahan Preparasi Sampel E. coli dan Coliform .........................................25
Table 6. Alat dan Bahan Pembuatan Media Salmonella.......................................................27
Table 7. Alat dan Bahan Preparasi Sampel Salmonella ........................................................29
Table 8. Alat dan Bahan Selektif Agar Salmonella ..............................................................30
Table 9. Alat dan Bahan Biokimia Pendahuluan Salmonella ...............................................31
Table 10. Alat dan Bahan Pembuatan Media ALT ...............................................................32
Table 11. Alat dan Bahan Preparasi Sampel ALT ................................................................33
Table 12. Daftar Sampel .......................................................................................................35
Table 13. Hasil Pengujian E. coli dan Coliform ...................................................................43
Table 14. Hasil Pengujian Salmonella ..................................................................................44
Table 15. Hasil Pengujian ALT ............................................................................................44

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur BP2MHP .................................................................................................. 12


Gambar 2. Skema Penentuan E. coli dan Coliform Produk SNI 01-2332.1-2006……..……37
Gambar 3. Skema Penentuan Salmonella Berdasarkan SNI 01-2332.2-2006……….………40
Gambar 4. Skema Penentuan ALT SNI 01-2332.2-2006……………………………………42
Gambar 5. Media………………………………………………………………………….….51
Gambar 6. Penimbangan media………………………………………………………………51
Gambar 7. Homogenisasi media……………………………………………………………..51
Gambar 8. Media TSI dan LIA……………………………………………………………....51
Gambar 9. Sampel……………………………………………………………………………51
Gambar 10. Sampel rajungan…………………………………………………………….…..51
Gambar 11. Penimbangan sampel ………………………………………………………….52
Gambar 12. Homogenisasi sampel………………………………………………………..….52
Gambar 13. Uji E. coli Coliform……………………………………………………….……52
Gambar 14. Uji Salmonella…………………………………………………………….…….52
Gambar 15. Uji ALT…………………………………………………………………...…….52
Gambar 16. Perhitungan koloni………………...……………………….………………...…52

ix
I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Indonesia merupakan negara dengan luas perairan mencapai 2/3 wilayah
negara Indonesia. Luas wilayah perairan tersebut, terutama perairan laut
memiliki potensi yang sangat besar dalam produksi perikanan. Potensi tersebut
sayangnya tidak diimbangi dengan angka tingkat konsumsi ikan dan hasil laut
lainnya pada masyarakat. Angka konsumsi hasil laut di Indonesia masih sangat
rendah sedangkan di beberapa negara maju, hasil laut telah dikenal sebagai suatu
komoditi yang populer karena memiliki rasa yang enak dan bagus untuk
kesehatan. Hasil laut merupakan sumber asam lemak tak jenuh, taurin dan asam
lemak omega-3. Salah satu produk hasil laut yang telah dikenal dan menjadi
komoditi ekspor dari Indonesia adalah rajungan. Rajungan merupakan salah satu
produk hasil laut dari famili Poturnidae. Rajungan memiliki kandungan protein
yang tinggi, sеlаіn itu, hewan іnі јugа kaya аkаn karbohidrat, fosfor, kalsium,
dan zat besi, dan bebеrара jenis vitamin, khususnya vitamin A dan B1.
Hasil laut seperti ikan, kepiting, udang, kerang, cumi-cumi, dan lain
sebagainya, termasuk rajungan merupakan salah satu produk yang mudah rusak
karena memiliki kandungan air dan protein yang tinggi. Kandungan air yang
tinggi memudahkan mikroba untuk tumbuh di dalamnya sehingga merusak
tekstur dan kandungan dari ikan itu sendiri, bahkan apabila mikroba tersebut
bersifat patogen maka akan membawa penyakit apabila produk tersebut
dikonsumsi. Perlakuan yang benar pada produk hasil laut setelah tertangkap
sangat penting peranannya. Perlakuan tersebut dapat dilakukan dengan
penurunan suhu seperti pendinginan dan pembekuan untuk mencegah
kemunduran mutu produk.
Mutu produk dapat ditinjau dari keberadaan mikroba khususnya yang
bersifat patogen pada produk melalui uji mikrobiologi, yang mana mikrobiologi
merupakan sebuah cabang dari ilmu biologi yang mempelajari mikroorganisme.
Objek kajiannya biasanya adalah semua makhluk (hidup) yang perlu dilihat
dengan mikroskop, khususnya bakteri, fungi, alga mikroskopik, protozoa, dan
Archaea. Bakteri adalah kelompok organisme yang tidak memiliki membran inti
sel. Organisme ini termasuk ke dalam domain prokariota dan berukuran sangat
kecil (mikroskopik), serta memiliki peran besar dalam kehidupan di bumi.
Beberapa kelompok bakteri dikenal sebagai agen penyebab infeksi dan penyakit,
1
sedangkan kelompok lainnya dapat memberikan manfaat dibidang pangan,
pengobatan, dan industri. Struktur sel bakteri relatif sederhana: tanpa
nukleus/inti sel, kerangka sel, dan organel-organel lain seperti mitokondria dan
kloroplas. Hal inilah yang menjadi dasar perbedaan antara sel prokariot dengan
sel eukariot yang lebih kompleks.
Bakteri patogen adalah bakteri yang mampu menyebabkan penyakit.
Bakteri patogen dapat menyebar melalui populasi manusia dalam berbagai cara.
Pengobatan infeksi yang disebabkan bakteri patogen melibatkan penggunaan
antibiotik, obat yang telah diformulasikan khusus untuk membunuh bakteri.
Salmonella merupakan bakteri penyebab demam tiphoid. Demam tiphoid
dikarakteristikkan dengan demam panjang, splenomegali, delirium, nyeri
abdomen, dan manifestasi sistemik lainnya. Penyakit tiphoid adalah suatu
penyakit sistemik dan memberikan gejala primer yang berhubungan dengan
traktus gastrointestinal. Sumber organisme ini biasanya adalah makanan
terkontaminasi.
Bakteri lain yang dapat menjadi penyebab infeksi salah satunya
Escherichia coli. Bakteri ini mudah menyebar dengan cara mencemari air dan
mengkotaminasi bahan-bahan yang bersentuhan dengannya. Dalam suatu proses
pengolahan biasanya Escherichia coli ini mengkontaminasi alat-alat yang
digunakan dalam industri pengolahan. Kontaminasi bakteri ini pada makanan
atau alat-alat pengolahan merupakan suatu indikasi bahwa praktek sanitasi dalam
suatu industri kurang baik (Imam dan Sukamto, 1999 dalam Faridz et al., 2007).
Escherichia coli ini dapat menyebabkan diare pada manusia disebut Entro
patogenik Escherichia coli (EEG). Inveksi dari EEG dapat menyebabkan
penyakit seperti kolera dan desentri pada anak-anak dan orang dewasa.
Pentingnya pengujian mikrobiologi untuk mengetahui kualitas dari
produk hasil laut dilakukan agar dapat diketahui kelayakan suatu produk untuk
dikonsumsi. Uji Angka Lempeng Total, bakteri Salmonella, E. coli dan Coliform
dilakukan sebagai parameter dari kualitas atau mutu suatu produk dimana
keberadaan bakteri tersebut dapat mengindikasikan kontaminasi pada produk
yang dapat berbahaya apabila dikonsumsi oleh masyarakat.

2
1.2 Rumusan Masalah
1. Bagaimana cara mengetahui keberadaan bakteri E. Coli dan Coliform
pada produk perikanan?
2. Bagaimana cara mengetahui keberadaan bakteri Salmonella pada produk
perikanan?
3. Bagaimana cara menghitung Angka Lempeng Total pada produk
perikanan dan mengetahui kelayakan konsumsi produk?

1.3 Tujuan
1. Mengetahui cara penentuan E. coli dan Coliform pada produk perikanan
dan kelayakan konsumsi produk
2. Mengetahui cara penentuan Salmonella pada produk perikanan
kelayakan dan konsumsi produk
3. Mengetahui cara menghitung Angka Lempeng Total pada produk
perikanan dan kelayakan konsumsi produk

1.4 Manfaat
1. Mahasiswa dapat mengetahui cara penentuan E. coli dan Coliform pada
produk perikanan dan kelayakan konsumsi produk
2. Mahasiswa mengetahui cara penentuan Salmonella pada produk
perikanan dan kelayakan konsumsi produk
3. Mahasiswa mengetahui cara menghitung Angka Lempeng Total pada
produk perikanan dan kelayakan konsumsi produk

3
II. PROFIL UMUM BP2MHP

2.1 Gambaran Umum BP2MHP


BP2MHP Semarang merupakan UPT Dinas Kelautan dan Perikanan
Provinsi Jawa Tengah yang mempunyai tugas dan fungsi pokok di bidang
pelaksanaan pengujian mutu hasil perikanan dan pengawasan pengolahan hasil
perikanan. BP2MHP Semarang berdiri sebagai unit pelaksana teknis
berdasarkan Surat Keputusan Gubernur Kepala Daerah Propinsi Jawa Tengah
No. Hukm. G. 10211973 tanggal 19 Mei 1973 dengan nama awal Lembaga
Teknologi Perikanan. Berdasarkan Surat Keputusan Direktur Jendral Perikanan
tanggal 26 Januari 1977 No. 11.11/2/1/6/77 tentang Pedoman dan Pengelolaan
laboratorium Pembinaan dan Pengujian Mutu Hasil Perikanan. maka
pemerintan Propinsi Jawa Tengah meninjau kembali dan menindak lanjuti
dengan Surat Keputusan Gubemur Kepala Daerah Tingkat I Jawa Tengah No.
HK.43/1977 tanggal 15 Juni 1977. Surat Keputusan Gubernur Kepala Daerah
Tingkat I Jawa Tengah No. HK.43/1977 tanggal 15 Juni 1977. membentuk Unit
Laboratorium Pembinaan dan Pengujian Mutu Hasil Perikanan (Semarang,
Pekalongan dan Cilacap). Peraturan Gubernur Nomor 38 Tahun 2008 tanggal
20 Juni 2008 tentang pernbentukan (Unit Pelaksana Teknis Daerah
Laboratorium Pengujian dan Pengawasan mutu Hasil Perikanan (LPPMJIP)
Semarang dengan Kepala Laboratorium adalah pejabat eselon IIIa, Kepala Sub
Bagian Tata Usaha. Kepala Seksi Pengkajian mutu dan Kepala Seksi Pengujian
adalah pejabat eselon IVa. Selanjutnya di tahun 2016, LPPMHP (Laboratorium
Pengujian dan Pengawasan Mutu Hasil Perikanan) Semarang mengalami
perubahan nomenklatur menjadi Balai Pengujian dan Penerapan Mutu Hasil
Perikanan (BP2MHP) Semarang sesuai Peraturan Gubernur No. 105 Tahun
2016 tentang Organisasi dan Tata Kerja Unit Pelaksanaan Teknis Dinas
Kelautan Dan Perikanan Provinsi Jawa Tengah. Berdasarkan Peraturan
Gubernur No. 38 tahun 2008. Melaksanakan sebagian tugas dan Dinas Kelautan
dan Perikanan Provinsi Jawa Tengah di bidang teknis pengelolaan pelaksanaan
pengujian mutu hasil perikanan pengawasan pengolahan hasil perikanan.
BP2MHP Sernarang menyelenggarakan fungsi sebagai berikut:
1. Penyusunan rencana dan program kegiatan pengujian mutu hasil perikanan;

4
2. Pengelolaan dan pemeliharaan sarana untuk pengujian mutu hasil
perikanan;
3. Pelaksanaan pengujian dan pengawasan mutu hasil perikanan; dan
4. Pelaksanaan tugas-tugas ketatausahaan.

2.2 Akreditasi KAN BP2MHP


BPPMHP Semarang terakreditasi oleh Komite Akreditasi Nasional
(KAN) dengan Nomor : LP-103-IDN karena telah menunjukkan kompetensinya
sebagai LA BORATORI UM PENGUJI dengan mengimplementasikan secara
konsisten ISO/IEC 17025-2005 sejak 24 Juli 2001. Pada tanggal 5-6 Oktober
2016 telah dilaksanakaji Re-Akreditasi ke-4 dan saat dalam proses validasi
perbaikan ketidaksesuaian (Sertifjkat Akreditasi ISO 17025).

2.3 Profil BP2MHP Semarang


Instansi : Balai Pengujian dan Pengawasan Mutu hail
Perikanan (BP2MHP) Semarang
Alamat : Jalan Siliwangi No.636 Sernarang
TeIp : (O24)76053l1
Fax : (024)7605311
E-mail : lppmhp_semarang@yahoo.com
Kota : Semarang
Provinsi : Jawa Tengah
Status Akreditasi : BP2MHP Semarang terakreditasi oleh Komite
Akreditasi Nasional (KAN) dengan Nomor : LP-
103-IDN karena tclah menunjukkan kompetensinya
sebagai Laboratorium Penguji” dengan
mengimplementasikan secara konsisten ISO/IEC
17025-2005

2.4 Visi dan Misi BP2MHP


Adapun visi dan misi yang dimiliki oleh BP2MHP Semarang ialah :
a. Visi : Mewujudkan jaminan mutu dan keamanan hasil perikanan Jawa
Tengah sesuai dengan tuntutan pasar global
b. Misi :
1. Memberikan pelayanan prima kepada pengguna jasa atau costumer

5
2. Melakukan pengawasan/ pengendalian UPI untuk menghasilkan produk
perikanan yang aman dan sesuai sistem jaminan mutu dan keamanan
hasil perikanan.
3. Menjamin hasil pengujian produk perikanan yang cepat, tepat, dan
akurat sesuai Standar Nasional Indonesia (SNI).

2.5 Layanan Pengujian


2.5.1 Organoleptik
Tabel 1 Layanan Pengujian Organoleptik

No Jenis uji Metode pengujian

1 Pengujian Organoleptik 01-2346-2006

2 Pengujian Filth 01-2372.7-2006

2.5.2 Mikrobiologi
Tabel 2 Layanan Pengujian Mikrobiologi

No Jenis pengujian Metode pengujian


Penentuan coliform dan
1 SNI 01-2332.1-2006
Escherichia coli

2 Penentuan Salmonella SNI 01-2332.2-2006

Penentuan Angka Lempeng


3 SNI 01-2332.3-2006
Total (ALT)

4 Penentuan Vibrio cholera SNI 01-2332.4-2006

Penentuan Staphylococus
5 SNI 2332.9-2011
aureus

2.5.3 Kimia
Tabel 3 Layanan Pengujian Kimia

No Jenis pengujian Metode pengujian


1 Penentuan Kadar Air SNI 01-2354.1-2006
2 Penentuan Kadar Abu SNI 01-2354.2-2006

6
Penentuan Kadar Total Volatile
3 SNI 01-2354.8-2009
Base (TVB)
Penentuan Kadar
4 SNI 01-2354.8-2009
Trimethylamine (TMA)
Penentuan Kadar Logam Berat
5 SNI 01-2354.5-2006
Cadmium (Cd)
Penentuan Kadar Logam Berat
6 SNI 01-2354.6-2006
Plumbum (Pb)
Penentuan Kadar Logam Berat
7 SNI 01-2354.7-2006
Mercury
Penentuan Kadar
8 2002/657/EC
Chloramphenicol

2.6 Lokasi dan Tata Letak Balai Pengujian dan Penerapan Mutu Hasil
Perikanan (BP2MHP) Semarang
Balai Pengujian dan Penerapan Mutu Hasil Perikanan (BP2MHP)
Semarang beralamat di Jalan Siliwangi No. 636 Semarang, dengan nomer
telephone (024) 7605311. BP2MHP memiliki beberapa ruang pengujian yaitu
laboratorium mikrobiologi, laboratorium kimia, laboratorium organoleptik,
selain itu terdapat ruang tata usaha, ruang penerimaan contoh, ruang sterilisasi,
ruang pencucian, ruang AAS, ruang media, ruang ruang arsip kamar mandi.
Lantai dasar digunakan untuk ruang penerimaan contoh, ruang analis,
ruang organoleptik, ruang pertemuan.Lantai dua digunakan untuk ruang
pembuatan media, laboratorium mikrobiologi, laboratorium kimia, ruang
sterilisasi, ruang arsip, ruang pencucian. Laboratorium mikrobiologi berdekatan
dengan ruang pencucian hal ini dikarenakan untuk mencegah
terjadinyakontaminasi silang sehingga dapat langsung ditangani dengan cara
dicuci baik alat maupun bahan yang digunakan. Alat yang sudah dicuci akan
masuk dalam ruang sterilisasi.

2.7 Fasilitas BP2MHP Semarang


BP2MHP memiliki tanah seluas 2.320 m2 dengan luas bangunan 324 m2.
Fasilitas yang terdapat di Balai Pengujian dan Penerapan Mutu Hasil Perikanan
(BP2MHP) yang berupa laboratorium meliputi:
1. Laboratorium Mikrobiologi
Laboratorium Mikrobiologi merupakan ruangan steril dan higienis
sebagai tempat untuk melakukan pengujian mikrobiologi yang digunakan
7
untuk pengujian mutu secara mikrobiologi meliputi penentuan Angka
Lempeng Total (ALT), pengujian Salmonella, penentuan Coliform dan
Eschericia coli, pengujian Vibrio cholera, dan pengujian Staphylococcus
aureus, juga pengujian pengendalian lingkungan mikrobiologi yang
meliputi uji swab, dummy, jamur yang dilakukan pada ruang dan alat
mikrobiologi, serta air water purifier yang dimonitor setiap satu bulan
sekali.
2. Laboratorium Kimia
Laboratorium Kimia merupakan ruangan yang digunakan untuk
kegiatan yang dilakukan berbagai uji proksimat. Untuk pengujian sudah
representatif antara lain inkubator, timbangan analitik, blender jar, water
destilizer, spectrofotometer, elisa reader, sentrifuge, dan alat-alat lainnya.
3. Laboratorium Organoleptik
Laboratorium Organoleptik terdiri dari dua yaitu bagian dapur
organoleptik dan ruang panelis. Dapur organoleptik digunakan untuk
mempersiapkan produk perikanan yang akan di uji secara organoleptik,
sedangkan ruang panelis digunakan untuk pengujian mutu secara
organoleptik. Ruang penilaian organoleptik terdiri dari 6 bilik yang setiap
bilik terdapat lampu. Adanya bilik digunakan untuk menghindari hasil
pengujian yang tidak subyektif yang mencegah hubungan antara para
panelis dalam memberikan penilaian.
4. Ruang Pembuatan Media
Ruang pembuatan media meupakan ruangan untuk membuat media
yang digunakan untuk pengujian mikrobiologi. Jenis dan jumlah media
yang dibuat dalam ruang ini disesuaikan dengan kebutuhan pengujian
yang akan dilakukan. Pembuatan media memerlukan alat yang steril. Meja
yang digunakan dalam membuat media harus steril sehingga disemprot
dengan alkohol 90%. Selama pembuatan media, orang yang mengerjakan
harus menggunakan masker agar terhindar atau tidak menghirup bahan
yang bersifat toksik, selain itu masker juga berfungsi untuk mencegah
kontaminasi yang berasal dari mulut. Ruang pembuatan media dilengkapi
dengan timbangan analitik, thermolyne stir plate.
5. Ruang Sterilisasi
Ruang sterilisasi merupakan ruangan yang digunakan untuk
mensterilkan alat dan media yang digunakan dalam beberapa pengujian.
Ruang sterilisasi dilengkapi dengan 2 buah autoklaf dan oven serta
8
digunakan sebagai tempat tungku pengabuan untuk pengujian kadar abu
dan kadar air. Terdapat juga rak tempat menyimpan peralatan yang telah
disterilkan.
6. Ruang Inkubasi
Ruang inkubasi merupakan ruangan yang digunakan untuk inkubasi
biakan mikroba yang akan ditumbuhkan sehingga biakan yang diinginkan
dapat tumbuh. Biasanya ruangan seperti ini diharuskan dalam keadaan
steril sehingga tidak menimbulkan kontaminasi bagi media biakan
mikroba.
7. Ruang Pencucian
Ruang Pencucian digunakan untuk membersihkan dan mencuci
peralatan yang telah digunakan dalam pengujian. Sisa media yang telah
digunakandidestruksi terlebih dahulu sebelum dibuang. Destruksi
dilakukan untuk mematikan biakan mikroba dan untuk menghindari
pencemaran.
8. Ruang Penerimaan Contoh Pengujian dan Tata Usaha
Ruang penerimaan contoh merupakan ruangan yang digunakan
untuk menerima contoh atau sampel yang akan diujikan dari pengguna
jasa. Contoh atau sampel terlebih dahulu diberi kode sebelum masuk
dalam ruang pengujian. Ruangan tata usaha berfungsi untuk mengurus
registrasi sample dan tempat pengambilan sertifikat atau hasil pengujian
sample.
9. Ruang Staf Laboratorium
Ruang staf laboratorium digunakan sebagai ruang kerja staf atau analis
diluar pekerjaan laboratorium. Ruang yang digunakan untuk keperluan
menyimpan data hasil pengujian, monitoring, serta data penting lainnya.
Ruang yang juga digunakan sebagai tempat melepas lelah untuk sesaat,
selama jam kerja berlangsung dan berkomunikasi dengan para staf
laboratorium.
10. Ruang Pimpinan dan Pertemuan
Ruang pimpinan digunakan untuk ruang kerja Kepala BP2MHP.
Ruang tersebut juga digunakan untuk pertemuan kunjungan pemerintahan
maupun instansi.

9
2.8 Struktur Organisasi BP2MHP Semarang

10
Kepala BP2MHP
Ir. Sri Astuti, M.Si.
NIP. 19610907198902

Kepala Seksi Kepala Seksi Kepala Sub Bag Tata


Pengujian Penerapan Usaha
Dewi Yuliawati, SP, Bambang Supriyanto,
Ir. Dwi Nastiti, M.Si.
M.Si. SH.
NIP. NIP. NIP.
196807031992032007 196403171993032002 196802151988031003

Rini Susianawati, Utami Budiarti,


Jabatan Suhartilah
S.Pi, M.Si. SH.
NIP. NIP. NIP.
Fungsional 197402061998032 196203051969022 196001151981032
005 003 004

Utami Budiarti, Yeni Sullistiyani,


Betty Lorosiana Heru Subandriyo
SH. S.Kel, M.Si.
NIP. NIP. NIP. NIP.
196203051969022 198404032010122 196411171985082 196110171985121
003 002 002 001

Joko Supriyono,
Betty Lorosiana Mulyono, STP Usman
SE
NIP. NIP. NIP. NIP.
196411171985082 197703022006041 196207241986031 198708071992031
002 004 006 008

Agatha Lin Nurul Meutia


Eko Suhartono
Endarti, A.Md. Agustiari
NIP. NIP. NIP.
198702192011012 198408022009032 197601152009011
004 001 004

Chairul Anam, Nur Ariif Radis Yudiantono,


S.Kom. Kurniawan, S.Pi. A.Md

11
Dyah Shanti
Rinati Rahmadani Arif Setiawan
Kartikadewi

Herdiana Endah Nasrillah

Agus Christiyanto

Gambar 1. Struktur BP2MHP

12
III. TINJAUAN PUSTAKA

3.1. Mikrobiologi
Mikrobiologi adalah suatu cabang ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang
organisme yang terlalu kecil untuk diidentifikasi oleh mata manusia tanpa alat bantu,
yang disebut mikroorganisme. Jika sebuah benda memiliki diameter lebih kecil dari
0.1 mm, mata kita tidak akan dapat mengidentifikasinya sama sekali, dan hanya
sebagian kecil yang dapat kita identifikasi pada benda yang memiliki diameter
sebesar 0.1 mm. Maka dari itu dapat disimpulkan bahwa organisme dengan diameter
1 mm atau lebih kecil disebut mikroorganisme dan memiliki cakupan yang cukup luas
dalam bidang ilmu mikrobiologi. Mikroorganisme memiliki taksonomi yang tersebar
luas, termasuk beberapa hewan, protozoa, beberapa alga dan fungi, bakteri, dan virus.
Keberadaan dari dunia mikroba ini tidak diketahui sampai adanya penemuan
mikroskop, suatu alat optik yang memungkinkan untuk melakukan perbesaran suatu
benda yang sangat kecil yang tidak dapat dilihat dengan jelas dengan mata manusia.
Mikroskop ditemukan pada awal abad ke-17, yang membuka cabang ilmu biologi
yang sempit menjadi suatu sistem ilmiah yang dapat dijelajahi (Pelczar, 2008).
Mikroorganisme tersebar luas di alam dan dijumpai pula pada pangan. Beberapa
diantaranya, jika terdapat dalam jumlah yang cukup banyak dapat menyebabkan
keracunan makanan. Mikroorganisme merupakan penyebab utama merosotnya mutu
pangan, misalnya kerusakan pangan. Namun demikian tidak semua mikroorganisme
berperan penting dalam semua bentuk kehidupan, karena mereka dapat memecah
bahan organik kompleks dan mengembalikan unsur hara ke dalam tubuh.
Mikroorganisme juga dipergunakan oleh manusia untuk memproduksi beberapa jenis
makanan, misalnya roti dan yogurt (Muslim, 2011).

3.2. Bakteri
Bakteri merupakan salah satu anggota dunia mikroba yang bersifat
kosmopolitan, artinya mudah ditemukan di berbagai lingkungan baik terestrial
maupun akuatik yang merupakan penghuni asli (indigen) pada habitat di lingkungan
tersebut. Bakteri merupakan kelompok mikroba yang menempati dua dari tiga
domain yang ada yaitu domain Eubacteria merupakan kelompok bakteri Gram positif
dan Gram negatif, dan domain Archaea merupakan kelompok bakteri yang hidup
pada lingkungan ekstrim. Hal ini menunjukkan bahwa bakteri menempati sekitar 67%
dari sistem klasifikasi makluk hidup yang ada. Bakteri tidak hanya dominan
menempati sistem klasifikasi, tetapi bakteri juga mempunyai keanekaragaman yang
13
sangat tinggi baik secara morfologi, fisiologi, dan potensi. Salah satu potensi yang
dimiliki oleh bakteri adalah mampu menggunakan material yang terdapat pada
habitatnya sebagai sumber nutrien dengan cara mematabolismenya, termasuk
material yang berupa bahan pencemar seperti minyak bumi yang mencemari
lingkungan baik terestrial maupun akuatik (Munawar dan Elfita, 2015).
Beberapa spesies bakteri patogen yang sering ditemukan pada ikan dan produk
perikanan antara lain: Vibrio parahaemolyticus dan jenis Vibrio lainnya, Escherichia
coli, Aeromonas spp., Salmonella spp., Staphylococcus aureus, Listeria
monocytogenes, Clostridium botulinum, C. perfringens, dan Shigella spp. Adapun
beberapa jenis bakteri tertentu berperan sebagai pemicu pembentukan toksin pada
produk perikanan misalnya histamin pada ikan-ikan scombroid seperti tuna (Thunnus
sp.), mahi-mahi (Coryphaena hippurus), sardin (Sardinella pilchardus) dan makerel
(Scomber scombrus) (Dwiyitno, 2010).

3.2.1. Bakteri Escherichia coli


Escherichia coli adalah bakteri gram negatif berbentuk batang tidak
berkapsul. Bakteri ini umumnya terdapat dalam alat pencernaan manusia dan
hewan. Sel Escherichia coli mempunyai ukuran panjang 2 – 6 μm dan lebar 1,1 –
1,5 μm, tersusun tunggal, berpasangan dan berflagel. Escherichia coli ini tumbuh
pada suhu antara 10 - 45ºC, dengan suhu optimum 37ºC, pH optimum untuk
pertumbuhannnya adalah pada 7 -7,5, pH minimum 4 dan pH maksimum 9. Nilai
Aw (kadar air) minimum untuk pertumbuhan Escherichia coli adalah 0,96.
Bakteri ini memproduksi lebih banyak asam di dalam medium glukosa, yang
dapat dilihat dari indikator merah metal, memproduksi indol, tetapi tidak
memproduksi asetoin dan tidak dapat menggunakan sitrat sebagai sumber karbon.
Escherichia coli ini dapat menyebabkan diare pada manusia disebut Entro
patogenik Escherichia coli (EEG). Inveksi dari EEG dapat menyebabkan
penyakit seperti kolera dan desentri pada anak-anak dan orang dewasa. Masa
inkubasinya 8 – 44 jam, (Nuraeni, Wibisono dan Idrial, 2000 dalam Faridz et al.,
2007).
Bahaya biologi (mikroba) pada pangan perlu mendapat perhatian karena
jenis bahaya ini yang sering menjadi agen penyebab kasus keracunan pangan.
Escherichia coli merupakan bakteri patogen yang sering menyebabkan keracunan
pangan dan juga menjadi salah satu mikrobaindikator sanitasi. Keberadaan
Escherichia coli pada pangan dapat menunjukkan praktek sanitasi lingkungan
yang buruk. Faktor yang paling berpengaruh terhadap kontaminasi Escherichia
14
coli pada makanan jajanan adalah fasilitas sanitasi, tenaga penjamah serta cara
penyajian makanan (Pasalu et al., 2013).

3.2.2 Bakteri Salmonella


Salmonella sp. adalah kelompok bakteri Gram negatif berbentuk batang dan
tidak berspora. Bakteri ini ditemukan pada tahun 1880 pada penderita demam
tifoid oleh Eberth dan dibenarkan oleh Robert Koch dalam budidaya bakteri pada
tahun 1881. Bakteri ini memiliki sifat parasit yang menyebabkan reaksi
peradangan tractus intestinal pada manusia dan hewan. Salmonella digolongkan
dalam bakteri patogenik yang menjadi penyebab foodborne disease yang disebut
Salmonellosis (Karsinah, 2004). Di laboratorium, Salmonella dapat tumbuh pada

suhu 5-470C dan optimum pada suhu 35-37oC. pH pertumbuhan sekitar 4,0-9,0

dengan pH optimum 6,5-7,5. Salmonella merupakan bakteri berbahaya yang


dikeluarkan dari saluran pencernaan hewan dan manusia bersama dengan feses.
Berdasarkan SNI 01-6366-2000, pemeriksaan Salmonella dilakukan secara
kualitatif dan harus negative (AOAC, 1996). Salmonella merupakan bakteri
berbahaya yang dapat mencemari susu. Bakteri tersebut dikeluarkan dari saluran
pencernaan hewan atau manusia bersama dengan feses. Oleh karena itu, produk
yang berasal dari peternakan rentan terkontaminasi Salmonella (Sarati, 1999).
Salmonella sp. merupakan salah satu indikator keamanan pangan, hal ini
dapat menjadi indikasi dari cemaran mikroba jenis bakteri terutama bakteri
Salmonella. Bakteri Salmonella sangat berbahaya bagi kesehatan manusia, oleh
karena itu berdasarkan peraturan yang dikeluarkan oleh Badan Pengawas Obat
dan Makanan (2009 dalam Akbar et al., 2016) bahan pangan ikan dan produk
perikanan tidak boleh mengandung bakteri Salmonella. WHO (2014 dalam Akbar
et al., 2016) menyatakan Salmonella adalah genus bakteri yang merupakan
penyebab utama penyakit bawaan makanan di seluruh dunia (Akbar et al., 2016).
Bakteri coliform dan salmonella termasuk family Enterobactericeae bersifat
gram negatif dan berbentuk batang. Coliform merupakan mikroorganisme
intestinal yang terkandung dalam jumlah banyak dalam kotoran manusia, ikan,
mammalia dan unggas sehingga bakteri ini sering digunakan sebagai indikator
adanya kontaminasi kotoran dan kondisi sanitasi yang tidak baik terhadap air,
makanan,susu dan produk- produk susu. Kontaminasi oleh bakteri coliform dan
Salmonella di dalam bahan makanan dalam jumlah tinggi, tetapi tidak selalu
menimbulkan perubahan dalam bau, warna, maupun rasa. Semakin tinggi jumlah

15
Salmonella di dalam suatu makanan, semakin besar timbulnya gejala infeksi pada
orang yang mengkonsumsi makanan tersebut. Toksin yang dihasilkan bakteri
Salmonella dan Coliform (khususnya E. coli) dapat menyebabkan gangguan
pencernaan seperti diare (Yuliani et al., 2016).

3.3 Sterilisasi
Sterilisasi dalam mikrobiologi merupakan suatu proses untuk mematikan semua
organisme yang terdapat pada atau di dalam suatu benda. Hal-hal yang dilakukan
ketika pertama kalinya melakukan pemindahan biakan bakteri secara aseptik,
sesungguhnya hal itu telah menggunakan salah satu cara sterilisasi, yaitu pembakaran.
Di lain sisi, ada beberapa peralatan dan media yang umum dipakai di dalam pekerjaan
mikrobiologi yang menjadi rusak apabila dibakar. Tiga cara utama yang umum
dipakai dalam sterilisasi yaitu penggunaan panas, bahan kimia, dan penyaringan atau
filtrasi (Iman, 2010).
Prinsip dalam sterilisasi menurut Iman (2010), dapat dilakukan dengan 3 cara
yaitu secara mekanik, fisik, dan kimiawi sebagai berikut :
a. Sterilisasi secara mekanik (filtrasi)
Sterilisasi secara mekanik (filtrasi) menggunakan suatu saringan yang
berpori sangat kecil (0.22 mikron atau 0.45 mikron) sehingga mikroba tertahan
pada saringan tersebut. Proses ini ditujukan untuk sterilisasi bahan yang peka
panas, misalnya larutan enzim dan antibiotik.
b.Sterilisasi secara fisik
Sterilisasi secara fisik dapat dilakukan dengan pemanasan & penyinaran
1) Pemanasan
a) Pemijaran (dengan api langsung): membakar alat pada api secara langsung,
contoh alat jarum inokulum, pinset, batang L, dll.
b) Panas kering: sterilisasi dengan oven kira-kira 60-1800C. Sterilisasi panas
kering cocok untuk alat yang terbuat dari kaca misalnya erlenmeyer, tabung
reaksi, dll.
c) Uap air panas: konsep ini mirip dengan mengukus. Bahan yang
mengandung air lebih tepat menggunakan metode ini supaya tidak terjadi
dehidrasi.
d) Uap air panas bertekanan: menggunalkan autoklaf

2) Radiasi
a) Sinar Ultra Violet (UV) juga dapat digunakan untuk proses sterilisasi,
misalnya untuk membunuh mikroba yang menempel pada permukaan
16
interior Biological Safety Cabinet (BSC) atau Laminar Air Flow (LAF)
dengan disinari lampu UV.
b) Gamma bersumber dari Cu60 dan Cs137 dengan aktivitas sebesar 50-500
kilo curie serta memiliki daya tembus sangat tinggi. Dosis efektifitasnya
adalah 2,5 MRad. Gamma digunakan untuk mensterilkan alat-alat yang
terbuat dari logam, karet serta bahan sintesis seperti pulietilen.
c) Sterilisasi secara kimiawi
Sterilisasi secara kimiawi biasanya menggunakan senyawa desinfektan.
Desinfektan adalah suatu bahan kimia yang dapat membunuh sel-sel
vegetatif dan jasad renik, bersifat merusak jaringan. Prosesnya disebut
desinfeksi. Contoh: alkohol, fenol, halogen.

3.4. Uji Mikrobiologi Bakteri


Bakteri patogen adalah mikroorganisme merugikan dan membahayakan
yang dapat menimbulkan penyakit pada hewan dan manusia. Pengujian bakteri
patogen adalah pengujian untuk mengetahui keberadaan bakteri patogen pada
suatu sediaan (Yuwono dan Widyastuti, 2013).
Sampel ikan teri dan sampel air yang diambil dilakukan pengujian
identifikasi bakteri Salmonella sp. di Laboratorium Pengujian dan Pembinaan
Mutu Hasil Perikanan milik Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Sumatera
Selatan. Pengujian ini menggunakan metode SNI 01-2332.2-1006 yang
dilakukan dengan beberapa tahapan pengujian, yaitu tahapan pra-pengkayaan,
pengkayaan, isolasi, penegasan, dan uji biokimia (Akbar et al., 2016).

3.5. Uji Kandungan Bakteri


3.5.1 Uji Kualitatif Bakteri
Pada metode kualitatif dilakukan perbanyakan (enrichment
pengkayaan) terlebih dahulu dari sel mikroba yang umumnya dalam jumlah
yang sangat sedikit dan bahkan kadang-kadang dalam kondisi lemah. Ada
beberapa tahap yang dilakukan yaitu tahap pengkayaan (enrichment), tahap
isolasi pada media selektif, tahap identifikasi dengan reaksi biokimia, dan
dilanjutkan dengan analisa antigenik atau serologi atau immunologi dan bila
diperlukan dapat juga dilakukan identifikasi DNA bakteri dengan metode
PCR (Polymerase Chain Reaction) (Badanpomri, 2008). Tahap pada metode
kualitatif menurut Badanpomri (2008) :

17
1. Tahap pengkayaan
Umumnya digunakan media cair yang berguna untuk memberi
kesempatan supaya bakteri dapat tumbuh pada media pengkaya, karena
bakteri lain juga dapat tumbuh, maka dapat ditambahkan inhibitor untuk
mencegah atau menghambat pertumbuhan bakteri lain dan dilanjutkan
dengan menumbuhkan kembali bakteri dalam media selektif atau
differensial. Pada keadaan tertentu dimana bakteri sangat lemah perlu
dilakukan terlebih dahulu tahap prapengkayaan (pre-enrichment) misalnya
pada uji Salmonella ataupun Enterobacter sakazaki, dimana media ini
mengandung cukup gizi yang nonselektif. Tahap ini dimaksudkan untuk
“menyembuhkan/ menguatkan” sel bakteri yang sangat lemah atau sakit
disebabkan oleh proses pengolahan makanan. Umumnya pada tahap pra-
pengkayaan digunakan media Lactose Broth atau Buffered Pepton Water,
walaupun kadang-kadang media ini belum tentu sesuai untuk semua jenis
sampel.
2. Tahap isolasi
Setiap koloni atau galur mikroba yang akan diidentifikasi harus benar
benar murni dan untuk mendapatkan biakan murni digunakan media selektif
yang memungkinkan untuk isolasi koloni mikroba tersangka berdasarkan
pada karakter biokimia dari mikroba yang akan mempengaruhi sifat
pertumbuhan bakteri pada suatu media spesifik. Identitas mikroba dapat
dilihat dari pembentukan koloni yang spesifik pada media. Saat ini,
perkembangan metode pengujian cepat (rapid test) dengan menggunakan
media selektif sudah makin berkembang dimana pada media sudah
ditambahkan suatu indikator/bahan kimia tertentu yang dapat.
3. Pewarnaan Gram
Selain isolasi dan identifikasi dilakukan juga pewarnaan Gram
langsung terhadap koloni, baik Gram positif maupun Gram negatif.
4. Tahap konfirmasi
Dilakukan dengan berbagai metode diantaranya :
a. Konfirmasi dengan reaksi biokimia menggunakan media
tertentu, karena setiap bakteri mempunyai karakter biokimia spesifik.
Prinsip dasarnya adalah enzim yang diproduksi mikroba akan
mengdegradasi misalnya karbohidrat, lipid, kasein, dalam hal ini hasil
metabolit dapat dilihat secara visual dengan adanya tambahan suatu
indikator. Saat ini uji biokimia sudah banyak dibuat secara komersil
18
dalam bentuk miniatur berupa kit dan hasil uji dapat dilihat secara
visual dan interpretasi secara manual atau dapat menggunakan suatu
program (komputer) dan alat yang yang sesuai seperti ELISA reader.
b. Konfirmasi analisa antigenik menggunakan antisera atau
immunologi, berdasarkan adanya reaksi antigen dengan antibodi
(misalnya. Enzyme Linked Immunosorbent Assay /ELISA) Karena
antibodi hanya bereaksi dengan antigen yang sesuai, maka sifat ini juga
digunakan untuk pengembangan teknik diagnostik. Hasil pengujian
dapat diketahui/ dilihat secara visual seperti adanya aglutinasi atau
presipitasi atau terbentruknya warna yang dapat dilihat secara visual
atau menggunakan alat ELISA READER atau terbentuknya fluoresen
yang dapat dilihat menggunakan bantuan mikroskop fluoressein.
c. Tahap selanjutnya merupakan identifikasi lebih sempurna yaitu
typing secara bakteriofag atau identifikasi menggunakan analis dengan
DNA probe ataupun metode PCR (Polymerase Chain Reaction).
d. DNA probe (Tehnik Pelacak Asam Nukleat) yang merupakan
tehnik hibridisasi DNA bakteri dengan potongan DNA spesifik yang
telah dilabel sehingga adanya daerah homolog dapat dideteksi dengan
visualisasi radioaktif, fluorimeter dan kolorimeter. Tehnik ini sering
digunakan untuk mendeteksi adanya gen patogen pada bakteri dengan
menggunakan pelacak potongan DNA spesifik (misalnya pengkode
toksin spesifik).
e. Metode PCR (Polymerase Chain Reaction). Teknik
penggandaan DNA ini dapat membantu dalam identifikasi bakteri
maupun virus yang mencemari makanan. PCR adalah suatu teknik yang
sangat menolong, setelah dilakukan prosedur yang cukup rumit untuk
mendapatkan urutan DNA yang cukup. Teknik PCR inilah yang
memungkinkan proses analisis DNA menjadi lebih cepat dibandingkan
dengan melakukan tes DNA dengan cara konvensional. Dengan PCR,
urutan DNA dapat digandakan (amplifikasi) hanya dalam waktu
beberapa jam sampai kuantitasnya cukup untuk sebuah proses analisis,
hasil penggandaan dapat divisualisasikan menggunakan elektroforese
dan Gel Documentation. Sekarang hasil amplifikasi dapat juga
divisualisasikan menggunakan suatu alat khusus (Bio Analizer) dimana
tidak perlu digunakan lagi elektroferese dan Gel Documentation
Visualisasi berupa kurva dan pita/band (peak) Metode PCR merupakan
19
metode yang sangat sensitif dan spesifik dalam identifikasi bakteri
karena menggunakan target gen spesifik bakteri.

3.5.2 Uji Kuantitatif Bakteri


Metode kuantitatif digunakan untuk mengetahui jumlah mikroba yang
ada pada suatu sampel, umumnya dikenal dengan Angka Lempeng Total
(ALT) dan Angka Paling Mungkin atau Most Probable Number (MPN). Uji
Angka Lempeng Total (ALT) dan lebih tepatnya ALT aerob mesofil atau
anaerob mesofil menggunakan media padat dengan hasil akhir berupa koloni
yang dapat diamati secara visual dan dihitung, interpretasi hasil berupa angka
dalam koloni(cfu) per ml/g atau koloni/100ml. Cara yang digunakan antara
lain dengan cara tuang, cara tetes dan cara sebar. Angka Paling Mungkin
(MPN) menggunakan media cair dengan tiga replikasi dan hasil akhir berupa
kekeruhan atau perubahan warna dan atau pembentukan gas yang juga dapat
diamati secara visual, dan interpretasi hasil dengan merujuk kepada Tabel
MPN. Dikenal 2 cara yaitu metode 3 tabung dan metode 5 tabung
(Badanpomri, 2008).
Menurut Badanpomri (2008), Metode kuantitatif dilakukan dengan
beberapa tahap yaitu :
1. Homogenisasi sampel, sebagai tahap pendahuluan dalam pengujian
yang berguna untuk membebaskan sel bakteri yang mungkin terlindung
partikel sampel dan untuk memperoleh distribusi bakteri sebaik mungkin.
Homogenisasi dapat dilakukan menggunakan alat seperti stainless steel
blender atau stomaker. Sedang sampel bentuk cair tidak perlu menggunakan
alat, cukup langsung dicampur dengan pengencer dan dikocok sampai
homogen.
2. Tahap pengenceran, menggunakan larutan pengencer yang berfungsi
untuk menggiatkan kembali sel-sel bakteri yang mungkin kehilangan
vitalitasnya karena kondisi di dalam sampel yang kurang menguntungkan.
Pengenceraan suspensi sampel dilakukan untuk mendapatkan koloni yang
tumbuh secara terpisah dan dapat dihitung dengan mudah, hal ini akan sangat
membantu terutama untuk sampel dengan cemaran yang sangat tinggi.
Umumnya pengencer yang digunakan adalah peptone water 0,1%, buffer
fosfat atau larutan ringers (4 kali kuat), dan peptone 0,1% plus NaCL 0,85%
(ISO 6887:1983)

20
3. Tahap pencampuran dengan media (padat/cair), media padat yang
digunakan umumnya adalah Plate Count Agar (PCA) atau Nutrient Agar
(NA) sedangkan untuk inokulasisuspensi homogenat sampel ke dalam media
, tergantung dengan metode yang telah dipilih dan kesesuaian dengan sifat
sampel dan mikroba yang mungkin ada dalam sampel. Pada keadaan tertentu,
media perlu ditambah dengan bahan lain seperti glukosa untuk Enterococcus,
atau serum untu k Mycoplasma dan egg yolk. Untuk bakteri tertentu misalnya
yang tidak tahan panas terutama untuk pencampuran dengan media dengan
suhu kira-kira 450C, dilakukan dengan metode sebar atau tetes dan suhu
inkubasi rendah (misal. Bakteri Psychrotroph dan Psychrophiles)
4. Tahap inkubasi dan pengamatan. Inkubasi dilakukan pada suhu dan
lama yang sesuai dan kondisi dibuat sedemikian rupa disesuaikan dengan sifat
mikroba (kondisi aerob atau anaerob) :
a. 0 -100C untuk bakteri Psikrotrof dan Psikrofil
b. 20-320C untuk bakteri Saprophtic mesophiles
c. 35-370C (atau 450C) untuk bakteri parasites mesofil
d. 55-630C atau lebih tinggi untuk bakteri Termofilik
e. 30-320C (ISO 4833:1991)
5. Interpretasi hasil.

3.6. Rajungan
Menurut Mirzads 2009 (dalam Jafar, 2011) dilihat dari sistematiknya,
rajungan termasuk ke dalam :
Kingdom : Animalia
Filum : Athropoda
Kelas : Crustasea
Ordo : Decapoda
Famili : Portunidae
Genus : Portunus
Species : Portunus pelagicus
Rajungan (Portunus pelagicus) merupakan salah satu jenis komoditas
perikanan yang mempunyai nilai ekonomis penting di Indonesia. Beberapa
species rajungan yang memiliki nilai ekonomis adalah Portunus
trituberculatus, P.gladiator, P.sanguinus, P.astatoides, dan P.pelagicus.
Sebagian besar rajungan diekspor dalam bentuk rajungan beku tanpa kepala
dan kulit serta dalam bentuk olahan (kemas dalam kaleng) (Jafar, 2011).
21
Rajungan yang bernama latin P. Pelagicus, merupakan jenis kepiting
yang sangat populer dimanfaatkan sebagai sumber pangan dengan harga yang
cukup mahal. Rajungan yang memiliki beberapa keunggulan yang sangat
potensial untuk dikembangkan. Keunggulan nilai gizi rajungan adalah
kandungan proteinnya yang cukup besar, yaitu sekitar 16-17 g/100 g daging.
Angka tersebut membuktikan bahwa rajungan dapat dimanfaatkan sebagai
sumber protein yang cukup baik dan sangat potensial (Coleman, 1991 dalam
Jafar, 2011) Rajungan (Portunus Pelagicus) tergolong hewan dasar pemakan
daging yang termasuk dalam famili portunidae. Saat ini rajungan merupakan
komoditas ekspor unggulan hasil perikanan Indonesia, khususnya untuk ekspor
ke Jepang, Uni Eropa, dan Amerika Serikat. Meningkatnya permintaan ekpor
berdampak pada volume produksi rajungan yang terus naik (Hastuti et al.,
2012).
Rajungan (Portunus pelagicus) merupakan jenis krustase yang bersifat
“eurihaline” (Nontji, 1986), dapat hidup pada salinitas 9 – 39 ppt, dan habitat
hidup yang disenangi rajungan adalah dasar lumpur berpasir sehingga mampu
beradaptasi pada perairan tambak. Hasil penelitian rajungan di tambak
menunjukkan kepadatan optimum budidaya rajungan adalah 1-3 ind/m2
(Suharyanto dan Tahe, 2005 dalam Suharyanto, 2008) dan menurut Suharyanto
et al. (2006), selter yang baik untuk pembesaran rajungan adalah selter rumput
laut (Gracillaria verucossa) (Suharyanto, 2008).

22
IV. MATERI METODE

4.1. Waktu dan Tempat Pelaksanaan


Pengenalan, pengujian dan penentuan Angka Lempeng Total (ALT), uji
bakteri Salmonella, dan uji Escherichia coli dan Coliform, yaitu mulai Senin, 25
Juli 2018 hingga Rabu 25 Juli 2018, pukul 07.00 – 16.00 WIB, di Laboratorium
Mikrobiologi, Lantai 2, Balai Pengujian dan Penerapan Mutu Hasil Perikanan,
Jalan Siliwangi 633 Semarang, 50284, Jawa Tengah.

4.2. Materi
Materi yang digunakan pada Praktek Kerja Lapangan adalah penentuan
Escherichia coli dan Coliform, Salmonella dan ALT (Angka Lempeng Total).

4.2.1 Alat dan Bahan


4.2.1.1 Alat dan Bahan Penentuan Escherichia coli dan Coliform
a. Pembuatan Media
Berikut adalah alat dan bahan yang digunakan dalam pembuatan media
Escherichia coli dan Coliform
Table 4. Alat dan Bahan pembuatan Media E. coli dan Coliform

No Alat dan Bahan Gambar Kegunaan

Alat untuk menimbang


1 Timbangan digital
media LTB dan BFP

Tempat menimbang media


2 Gelas Beker
LTBdan BFP

Untuk mengambil media


3 Spatula LTBdan BFP dari dalam
botol media

23
Untuk mengukur
4 Gelas Ukur
aquabides

Tempat untuk mencampur


5 Erlenmeyer
media dengan aquabides

Untuk menghomogenkan
6 Magnet Stirrer
media dengan aquabides

Thermolyne Stir Untuk menghomogenkan


7
Plate media

Mengangkat media yang


8 Penjepit
telah homogeny

Menciptaka kondisi steril


9 Bunsen
saat pembuatan media

Untuk sterilisasi media


10 Autoclave
dan pelarut

Bahan membuat pelarut


11 BFP
BFP

Bahan membuat media


12 LTB
LTB

24
Bahan untuk melarutkan
13 Aquabides media LTB dan pelarut
BFP
b. Preparasi Sampel
Berikut adalah alat dan bahan yang digunakan dalam preparasi sampel
Escherichia coli dan Coliform
Table 5. Alat dan Bahan Preparasi Sampel E. coli dan Coliform

No Alat dan Bahan Gambar Kegunaan

Alat untuk mengukur


1 Gelas Ukur volume BFP yang akan
digunakan

Alat untuk tempat BFP


2 Botol Sampel dan sampel ketika
dicampurkan

Alat untuk mengambil


3 Pipet Volume
pelarut

Alat untuk menciptakan


4 Bunsen
kondisi steril

Alat untuk membantu


5 Pinset memasukkan sampel ke
dalambotol sampel

Alat untuk membantu


Mikropipet dan memasukkan sampel ke
6
mikrotip dalamtabung reaksi saat
pengenceran

25
Untuk pengenceran
7 Tabung reaksi
kedua dan ketiga

Sebagai indikator
8 Tabung durham keberadaan bakteri E.
coli
Untuk mengeluarkan
9 Kertas Parafilm gas yang tersisa pada
tabung durham

Alat untuk inkubasi


10 Inkubator 35oC
selama 24 jam

Pelarut BFP Bahan yang digunakan


11 (Butterfields untuk pelarut dalam
Posphate Buffered) pengenceran

Untuk mensterilkan
12 Alkohol
pinset

4.2.1.2 Alat dan Bahan Penentuan Salmonella


a. Pembuatan Media
Berikut adalah alat dan bahan yang digunakan dalam pembuatan media
Salmonella

26
Table 6. Alat dan Bahan Pembuatan Media Salmonella

No Alat dan Bahan Gambar Kegunaan

Alat untuk menimbang


1 Timbangan digital media HE, XLD, BSA,
dan LB

Tempat menimbang
2 Gelas Beker media HE, XLD, BSA,
dan LB

Untuk mengambil media


3 Spatula HE, XLD, BSA, dan LB
dari dalam botol media

Untuk mengukur
4 Gelas Ukur
aquabides

Tempat untuk
5 Erlenmeyer mencampur media
dengan aquabides

Untuk menghomogenkan
6 Magnet Stirrer
media dengan aquabides

Thermolyne Stir Untuk menghomogenkan


7
Plate dan memanaskan media

Mengangkat media yang


8 Penjepit
telah mendidih

27
Menciptaka kondisi steril
9 Bunsen
saat pembuatan media

Untuk sterilisasi media


10 Autoclave
dan pelarut

HE (Hektoen Entero Bahan membuat media


12
agar) HE

XLD (Xylose Lysine Bahan membuat media


12
Deoxycholate agar) XLD

BSA (Bismuth Sulfite Bahan membuat media


13
Agar) BSA

Bahan membuat pelarut


14 LB (Lactose Broth)
LB

Bahan untuk melarutkan


15 Aquabides media HE, XLD, BSA,
dan pelarut LB

b. Preparasi Sampel
Berikut adalah alat dan bahan yang digunakan dalam preparasi sampel
Salmonella

28
Table 7. Alat dan Bahan Preparasi Sampel Salmonella

No Alat dan Bahan Gambar Kegunaan

Alat untuk mengukur


1 Gelas Ukur volume LB yang akan
digunakan

Alat untuk tempat LB


2 Botol Sampel dan sampel ketika
dicampurkan

Alat untuk mengambil


3 Pipet Volume
pelarut

Alat untuk menciptakan


4 Bunsen
kondisi steril

Alat untuk membantu


5 Pinset memasukkan sampel ke
dalambotol sampel

Alat untuk membantu


Mikropipet dan memasukkan sampel ke
6
mikrotip dalamtabung reaksi saat
pengenceran

Alat untuk inkubasi


7 Inkubator 35oC
selama 24 jam

Untuk mensterilkan
8 Alkohol
pinset

c. Selektif Agar
29
Berikut adalah alat dan bahan yang digunakan dalam selektif agar
Salmonella
Table 8. Alat dan Bahan Selektif Agar Salmonella

No Alat dan Bahan Gambar Kegunaan

Alat untuk mengambil


1 Jarum Ose koloni bakteri pada botol
sampel

Alat untuk menciptakan


2 Bunsen
kondisi steril

Alat untuk inkubasi


3 Inkubator 35oC
selama 24 jam

Sampel yang telah Sebagai bahan yang akan


4
diinkubasi 24 jam diuji

Media HE (Hektoen Sebagai media untuk


5
Entero agar) meumbuhkan bakteri

Media XLD(Xylose
Sebagai media untuk
6 Lysine Deoxycholate
meumbuhkan bakteri
agar)

Media BSA(Bismuth Sebagai media untuk


7
Sulfite Agar) meumbuhkan bakteri

d. Biokimia Pendahuluan
Berikut adalah alat dan bahan yang digunakan dalam biokimia
pendahuluan Salmonella

30
Table 9. Alat dan Bahan Biokimia Pendahuluan Salmonella

No Alat dan Bahan Gambar Kegunaan

Alat untuk mengambil


1 Jarum Ose koloni bakteri pada
botol sampel

Alat untuk menciptakan


2 Bunsen
kondisi steril

Alat untuk inkubasi


3 Inkubator 35oC
selama 24 jam

Media untuk uji lanjut


Media TSI (Triple
4 HE, XLD, dan BSA jika
Sugar Iron Agar)
hasilnya positif

Media untuk uji lanjut


5 Media LIA HE, XLD, dan BSA jika
hasilnya positif

31
4.2.1.3 Alat dan Bahan Penentuan ALT
a. Pembuatan Media
Berikut adalah alat dan bahan yang digunakan dalam pembuatan media
ALT
Table 10. Alat dan Bahan Pembuatan Media ALT

No Alat dan Bahan Gambar Kegunaan

Alat untuk menimbang


1 Timbangan digital media PCA dan pelarut
BFP

Tempat menimbang
2 Gelas Beker media PCA dan pelarut
BFP

Untuk mengambil
media PCA dan
3 Spatula
pelarut BFP dari dalam
botol media

Untuk mengukur
4 Gelas Ukur
aquabides

Tempat untuk
5 Erlenmeyer mencampur media
dengan aquabides

Untuk
menghomogenkan
6 Magnet Stirrer
media dengan
aquabides

Untuk
7 Thermolyne Stir Plate menghomogenkan dan
memanaskan media

32
Mengangkat media
8 Penjepit
yang telah mendidih

Menciptaka kondisi
9 Bunsen steril saat pembuatan
media

Untuk sterilisasi media


10 Autoclave
dan pelarut

Bahan untuk
11 Aquabides melarutkan media
PCA dan pelarut BFP

KH2PO4 (Potassium
Bahan untuk media
12 dihydrogen
BFP
phosphate)

PCA (Plate Count Bahan untuk media


13
Agar) PCA

b. Preparasi Sampel
Berikut adalah alat dan bahan yang digunakan dalam preparasi sampel
ALT

Table 11. Alat dan Bahan Preparasi Sampel ALT

No Alat dan Bahan Gambar Kegunaan

33
Alat untuk mengukur
1 Gelas Ukur volume LB yang akan
digunakan

Alat untuk tempat LB


2 Botol Sampel dan sampel ketika
dicampurkan

Alat untuk mengambil


3 Pipet Volume
pelarut

Alat untuk menciptakan


4 Bunsen
kondisi steril

Alat untuk membantu


5 Pinset memasukkan sampel ke
dalambotol sampel

Alat untuk membantu


Mikropipet dan memasukkan sampel ke
6
mikrotip dalamtabung reaksi saat
pengenceran

Untuk pengenceran
7 Tabung reaksi
kedua dan ketiga

Untuk tempat sampel


pengenceran kedua a,b
8 Cawan Petri
dan ketiga a,b beserta
media PCA

Alat untuk inkubasi


9 Inkubator 35oC
selama 24 jam

34
Pelarut BFP Bahan yang digunakan
10 (Butterfields Posphate untuk pelarut dalam
Buffered) pengenceran

Sebagai media tumbuh


PCA (Plate Count
11 bakteri pada pengujian
Agar)
ALT

Untuk mensterilkan
12 Alkohol
pinset

DAFTAR SAMPEL YANG DIUJI


Sampel yang diujikan adalah sampel dari pengguna jasa atau costumer,
yang kemudian diujikan sesuai dengan permintaan. Sampel masuk dan mulai
diuji pada tanggal ... Juli 2018. Berikut adalah kode dan nama sampel yang
diujikan :
Table 12. Daftar Sampel

No Kode Sampel
1 0338 Crab Meat Special
2 0339 Crab Meat (Claw Meat)
3 0340 Pasteurized Crab Meat

4.3 Metode
4.3.1 Prosedur Uji Escherichia coli
a. Pembuatan media
1. Alat dan bahan disiapkan
2. Media ditimbang menggunakan timbangan digital sesuai dengan
perhitungan, dengan contoh sebagai berikut :
LTB : 300 ml aquabides BFP stok menggunakan KH2PO4 :
200 ml
35,6 𝑔𝑟𝑎𝑚 𝑥
= 300 𝑚𝑙
1000 𝑚𝑙

x = 10,68 gram
35
3. Media yang telah ditimbang, LTB ditambahkan aqubides sebanyak
300 ml, dan BFP ditambahkan aqubides sebanyak 200 ml, lalu diaduk
4. Magnet stirel dimasukkan kedalam aqubides dan media yang telah
dicampurkan
5. Media siap untuk dihomogenkan pada Thermolyne Stir Plate
6. Media disterilkan dengan autoclave selama 15 menit.
7. Untuk BFP stok diencerkan dengan perbandingan 10 ml dalam 1000
ml.
8. BFP dihomogenkan dan disterilkan dengan autoclave

b. Preparasi Sampel
1. Alat dan bahan disiapkan
2. Sampel ditimbang menggunakan timbangan digital sebanyak 10
gram
3. Sampel dihancurkan menggunakan stomacher
4. Pelarut BFP dimasukkan kedalam botol sampel sebanyak 90 ml
menggunakan gelas ukur
5. Sampel dimasukkan kedalam botol sampel yang berisi pelarut BFP
90 ml, lalu dihomogenkan
6. Larutan sampel diambil 1 ml dan dimasukkan kedalam tabung reaksi
yang sudah berisi BFP 9 ml pada pengenceran kedua
7. Pengenceran ketiga, diambil 1 ml dari pengeceran kedua

36
8. Hasil dari pengenceran pertama, kedua, dan ketiga
dimasukkan ke dalam tabung reaksi berisi LTB 9 ml
sebanyak 1 ml (masing-masing pengenceran terdapat 3
tabung reaksi)
9. Kemudian diinkubasi selama 48 jam dengan suhu 35oC
untuk kemudian diamati
Skema pengujian E. coli dan Coliform Produk SNI 01-2332.1-
2006

Gambar 2. Skema Penentuan E. coli dan Coliform Produk SNI


01-2332.1-2006

4.3.2 Prosedur Uji Salmonella


a. Pembuatan Media
1. Alat dan bahan disiapkan

37
2. Media ditimbang menggunakan timbangan digital sesuai
dengan perhitungan, dengan contoh sebagai berikut :
HE : 150 ml aquabides XLD : 150 ml
aquabides

BSA : 150 ml aquabides

3. Masing-masing media yang telah ditimbang, ditambahkan


aqubides steril sebanyak 150 ml, lalu diaduk
4. Magnet stirel dimasukkan kedalam aqubides dan media yang
telah dicampurkan
5. Media siap untuk dipanaskan pada Thermolyne Stir Plate,
ditunggu hingga mendidih

b. Preparasi Sampel
1. Alat dan bahan disiapkan
2. Sampel ditimbang menggunakan timbangan digital sebanyak
10 gram
3. Sampel dihancurkan menggunakan stomacher
4. Pelarut LB diencerkan dengan pengenceran pertama 90 ml, lalu
dimasukkan kedalam botol sampel
6. Sampel dimasukkan kedalam botol sampel yang berisi pelarut
LB 90 ml

38
7. Botol sampel dihomogenkan dan diinkubasi selama 24 jam
pada suhu 35oC

c. Selektif Agar
1. Setalah diinkubasi, sampel diambil menggunakan jarum ose,
kemudian digoreskan pada cawan petri yang berisi media HE,
XLD, BSA
2. Cawan petri yang telah digoreskan diikubasi selama 24 jam
pada suhu 35oC

d. Biokimia Pendahuluan
1. Setelah diinkubasi dilihat hasilnya, apabila positif,
dilakukan uji lanjut
2. Uji lanjut dengan digoreskan pada media TSI dan LIA yang
berada pada tabung reaksi, media miring

39
Skema Penentuan Salmonella berdasarkan SNI 01-2332.2-
2006

Gambar 3. Skema Penentuan Salmonella Berdasarkan SNI


01-2332.2-2006

4.3.3 Prosedur Uji ALT


a. Pembuatan media
1. Alat dan bahan disiapkan
2. Media ditimbang menggunakan timbangan digital sesuai
dengan perhitungan, dengan contoh sebagai berikut :

PCA : 400 ml aquabides BFP stok menggunakan


KH2PO4 :
200 ml

40
3. Media yang telah ditimbang, PCA ditambahkan aqubides
sebanyak 400 ml, dan BFP ditambahkan aqubides sebanyak
200 ml, lalu diaduk
4. Magnet stirel dimasukkan kedalam aqubides dan media yang
telah dicampurkan
5. Media siap untuk dipanaskan pada Thermolyne Stir Plate,
ditunggu hingga mendidih untuk PCA
6. Media disterilkan dengan autoclave selama 15 menit.
7. Untuk BFP stok diencerkan dengan perbandingan 10 ml dalam
1000 ml.
8. BFP dihomogenkan dan disterilkan dengan autoclave

c. Preparasi Sampel
1. Alat dan bahan disiapkan
2. Sampel ditimbang menggunakan timbangan digital sebanyak
10 gram
3. Sampel dihancurkan menggunakan stomacher
4. Pelarut BFP dimasukkan kedalam botol sampel sebanyak 90
ml menggunakan gelas ukur
5. Sampel dimasukkan kedalam botol sampel yang berisi pelarut
BFP 90 ml, lalu dihomogenkan
6. Larutan sampel diambil 1 ml dan dimasukkan kedalam tabung
reaksi yang sudah berisi BFP 9 ml pada pengenceran kedua
7. Pengenceran ketiga, diambil 1 ml dari pengeceran kedua
8. Pada masing-masing pengeceran diambil 2 ml untuk
dimasukkan pada kedua cawan petri, dengan masing-masing
cawan petri yaitu 1 ml
9. Kemudian ditambahkan PCA kedalam masing-masing cawan
petri dan dihomogenkan membentuk angka 8

41
10. Kemudian diinkubasi selama 48 jam dengan suhu 35oC
11. Setelah 24 jam, diamati jumlah koloni bakteridan dihitung
ALT dengan rumus :

Skema Penentuan ALT SNI 01-2332.2-2006

Gambar 4. Skema Penentuan ALT SNI 01-2332.2-2006

42
V. HASIL DAN PEMBAHASAN

5.1 Hasil
5.1.1 Hasil Pengujian Escherichia coli dan Coliform
Table 13. Hasil Pengujian E. coli dan Coliform

Nama Syarat
Pengenceran LTB Hasil Kesimpulan
No Sampel mutu
10-1 a -
Maks Layak
10-1 b - <3
<3 konsumsi
10-1 c -
10-2 a -
0338 Crab Meat Maks Layak
10-2 b - <3
Special <3 konsumsi
10-2 c -
10-3 a -
Maks Layak
10-3 b - <3
<3 konsumsi
10-3 c -
10-1 a -
Maks Layak
10-1 b - <3
<3 konsumsi
10-1 c -
Crab Meat 10-2 a -
0339 (Claw 10-2 b - Maks Layak
<3
Meat) <3 konsumsi
10-2 c -

10-3 a -
Maks Layak
10-3 b - <3
<3 konsumsi
10-3 c -
10-1 a -
Maks Layak
10-1 b - <3
Pasteurized <3 konsumsi
10-1 c -
0340 Crab Meat
10-2 a - Maks Layak
<3
10-2 b - <3 konsumsi

43
10-2 c -

10-3 a -
Maks Layak
10-3 b - <3
<3 konsumsi
10-3 c -

5.1.2 Hasil Pengujian Salmonella


Table 14. Hasil Pengujian Salmonella

Nama Syarat
Kode HE XLD BSA Hasil Kesimpulan
Sampel Mutu
Pasteurized Layak
0340 - - - Negatif Negatif
Crab Meat konsumsi

5.1.3 Hasil Pengujian ALT


Table 15. Hasil Pengujian ALT

Nama Pengence Jumlah Hasil Syarat


Kode Kesimpulan
Sampel ran Koloni ALT Mutu
10-2 a 2
Crab Meat 10-2 b 2 Layak
0338 227 ≤10.000
Special 10-3 a 1 konsumsi
10-3 b 0
10-2 a 1
Crab Meat
10-2 b 3 Layak
0339 (Claw 227 ≤10.000
10-3 a 1 konsumsi
Meat)
10-3 b 0
10-2 a 1
Pasteurized 10-2 b 3 Layak
0340 227 ≤10.000
Crab Meat 10-3 a 1 konsumsi
10-3 b 0

44
5.2 Pembahasan
5.2.1 Pengujian Escherichia coli dan Coliform
Bakteri Escherichia coli dan Coliform merupakan salah satu
bakteri patogen yang dapat berbahaya untuk manusia apabila
dikonsumsi. Escherichia coli adalah bakteri gram negatif berbentuk
batang tidak berkapsul. Bakteri ini umumnya terdapat dalam alat
pencernaan manusia dan hewan. Sel Escherichia coli mempunyai ukuran
panjang 2 – 6 μm dan lebar 1,1 – 1,5 μm, tersusun tunggal, berpasangan
dan berflagel. Escherichia coli ini tumbuh pada suhu antara 10 - 45ºC,
dengan suhu optimum 37ºC, pH optimum untuk pertumbuhannnya
adalah pada 7 -7,5, pH minimum 4 dan pH maksimum 9. Nilai Aw (kadar
air) minimum untuk pertumbuhan Escherichia coli adalah 0,96. Menurut
BPOM (2008), Escherichia coli merupakan indicator dari adanya
kontaminasi dengan sumber atau bahan fekal. Cemaran bakteri
Escherichia coli pada produk laut termasuk rajungan kaleng dapat
disebabkan oleh beberapa faktor seperti kandungan protein yang tinggi,
serta kondisi lingkungan seperti suhu, kelembapan, pH yang sesuai
dengan lingkungan tumbuh bakteri Escherichia coli. Keberadaan
Escherichia coli dan Coliform dapat diketahui dengan melakukan uji
mikrobiologi bakteri tersebut.
Uji mikrobiologi Escherichia coli dan Coliform dilakukan
berdasarkan dengan SNI 01-2332.1-2006. Pengujian mikrobiologi
Escherichia coli dan Coliform dilakukan dengan pengenceran 1:9
dimana 1 untuk sampel dan 9 untuk pelarut. Pengenceran yang digunakan
adalah pengenceran pertama, kedua, dan ketiga dengan pelarut BFP.
Masing-masing pengenceran terdapat 3 tabung reaksi, hal tersebut
dilakukan untuk meminimalisir kesalahan hasil dimana hasil akan lebih
akurat dan meyakinkan saat terdapat 3 sampel. Sampel yang telah
diencerkan kemudian diinkubasi pada suhu 35o C selama 48 jam. Sampel
yang positif mengandung Escherichia coli dan Coliform maka akan
terdapat gas pada tabung durham yang terdapat di dalam tabung reaksi

45
lebih dari atau sama dengan 20% dari volume tabung durham disertai
dengan perubahan warna sampel menjadi keruh.
Pengujian mikrobiologi harus dilakukan dengan kondisi alat,
bahan, tempat, dan penguji yang steril. Hal tersebut dikarenakan bakteri
atau mikroba yang menempel pada alat, bahan pengujian, penguji, atau
tempat pengujian dapat mengkontaminasi sampel yang diuji sehingga
hasilnya tidak akurat. Sampel rajungan kaleng dengan nomor 0338 (Crab
Meat Special), 0339 (Crab Meat (Claw Meat)), dan 0340 (Pasteurized
Crab Meat) menunjukkan hasil yang negatif terhadap pengujian
Escherichia coli dan Coliform. Hasil inkubasi sampel dengan pelarut
BFP tidak menunjukkan adanya gas pada tabung durham dan tidak terjadi
perubahan warna menjadi keruh.

5.2.2 Pengujian Salmonella


Salmonella sp. merupakan bakteri patogen yang menjadi salah satu
indikator keamanan pangan. Keberadaan Salmonella pada produk
perikanan dapat dikarenakan beberapa faktor seperti kebersihan
lingkungan dan proses produksi dari suatu produk. Kondisi produk
perikanan termasuk rajungan kaleng yang kurang prima dapat menjadi
faktor tumbuhnya bakteri Salmonella dikarenakan suhu, kelembapan, pH
dari produk tersebut sesuai dengan kondisi lingkungan yang dibutuhkan
untuk Salmonella tumbuh di dalamnya. Selain itu, menurut BPOM (2008)
kontaminasi mikroba dapat terjadi terjadi kontaminasi secara langsung
maupun tidak terhadap sumber-sumber pencemar mikroba seperti : air,
debu, udara, tanah, alat-alat pengolahan, maupun faktor lain seperti
serangga, penanganan bahan mentah, dan lain sebagainya. Semakin tinggi
tingkat cemaran Salmonella pada suatu produk maka akan semakin tinggi
juga infeksi yang dapat timbul pada orang yang mengkonsumsinya. Sama
halnya dengan penentuan bakteri Escherichia coli dan Coliform,
penentuan bakteri Salmonella juga dapat dilakukan dengan uji
mikrobiologi yang dilakukan sesuai dengan standar yang telah dibuat.
Standar pengujian yang digunakan dalam pengujian mikrobiologi
Salmonella adalah SNI 01-2332.2-2006. Pengujian Salmonella dilakukan

46
dengan menggunakan pelarut LB (Lactose Broth) dengan komposisi
pengenceran 1:9, 1 untuk sampel dan 9 untuk pelarut. Sampel yang
digunakan sebanyak 10 gram sehingga pelarut yang digunakan sebanyak
90 ml, kemudian sampel diinkubasi pada suhu 35o C selama 24 jam. Uji
Salmonella dilakukan pada media HE (Hektoen Entero agar), XLD
(Xylose Lysine Deoxycholate Agar), dan BSA (Bismuth Sulfite Agar).
Media yang telah digores dengan sampel kemudian diinkubasi pada suhu
35o C selama 24 jam. Pengujian harus dilakukan dengan steril untuk
menghindari kontaminasi yang mungkin terjadi pada saat pengujian.
Hasil dari uji mikrobiologi Salmonella pada sampel 0340
(Pasteurized Crab Meat) menunjukkan hasil yang negatif. Sampel yang
kemungkinan mengandung bakteri Salmonella akan menunjukkan koloni
hijau kebiruan sampai biru dengan atau tanpa warna hitam pada media
HE, koloni merah jambu dengan atau tanpa inti berwarna hitam pada
XLD, dan koloni berwarna coklat, abu-abu, atau hitam pada media BSA.
Apabila sampel menunjukkan hasil yang positif maka diuji lanjutan
dengan media TSI dan LIA untuk mengetahui lebih lanjut apakah koloni
tersebut merupakan koloni dari bakteri Salmonella. Sesuai dengan SNI,
produk rajungan kaleng yang layak konsumsi dan bebas dari kontaminasi
Salmonella adalah harus memiliki hasil negatif dari pengujian tersebut.
Hasil pengujian sampel 0340 (Pasteurized Crab Meat) menunjukkan hasil
layak konsumsi karena hasil pengujiannya yang negatif.

5.2.3 Pengujian ALT


Pengujian Angka Lempeng Total atau TPC (Total Plate Count)
merupakan perhitungan jumlah total bakteri dari suatu sampel yang
terdapat pada suatu luasan tertentu seperti cawan petri. Pengujian ALT
yang dilakukan merupakan penerapan dari SNI 01-2332.2-2006. Prinsip
dari ALT adalah menghitung jumlah dari koloni bakteri yang tumbuh dari
suatu sampel. Sampel rajungan kaleng dengan nomor 0338 (Crab Meat
Special), 0339 (Crab Meat (Claw Meat)), dan 0340 (Pasteurized Crab
Meat) ditumbuk agar lebih mudah homogen dan diencerkan dengan
pelarut BFP dengan perbandingan sampel dan pelarut 1:9. Sampel

47
diencerkan hingga pengenceran ketiga. Pengenceran yang digunakan
merupakan pengenceran kedua dan ketiga dengan masing masing
pengenceran terdapat 2 cawan petri atau duplo. Pengujian dilakukan duplo
agar hasil yang diperoleh lebih maksimal karena adanya pembanding pada
setiap pengenceran, selain pembanding juga terdapat kontrol untuk
mengetahui adanya kontaminasi atau tidak pada proses pengujian.
Metode yang digunakan pada pengujian ALT adalah dengan
metode pour plate dimana sampel dituang ke dalam cawan petri terlebih
dahulu kemudian diberi media PCA (Plate Count Agar). Setelah
penuangan sampel dan media, maka dihomogenkan dengan membentuk
angka 8 secara perlahan. Gerakan tersebut akan mengaduk media dan
sampel sehingga merata atau homogen. Penggunaan metode pour plate
dapat memungkinkan tumbuhnya bakteri aerob maupun anaerob tumbuh
pada media PCA. Hasil dapat diamati dan dihitung setelah sampel
diinkubasi pada suhu 35o C selama 48 jam. Pelaksanaan pengujian
dilakukan secara steril agar tidak terjadi kontaminasi pada sampel yang
akan diuji karena akan sangat mempengaruhi hasil pengujian. Hasil dapat
diambil kesimpulan setelah melalui perhitungan sesuai dengan rumus
yang ada pada SNI. Syarat mutu untuk rajungan kaleng adalah ALT tidak
lebih dari 10.000 koloni. Hasil yang didapat dari sampel rajungan kaleng
adalah kurang dari 10.000 koloni yang berarti sampel tersebut layak untuk
dikonsumsi.

48
VI. PENUTUP

6.1 Kesimpulan
1. Adanya bakteri E. coli dan Coliform dapat diketahui dari adanya gas pada
tabung durham dan perubahan warna menjadi keruh pada LTB seelah
diinkubasi selama 48 jam pada suhu 35o C, apabila positif maka dilakukan
uji lanjutan, pada ketiga sampel rajungan kaleng hasil pengujian adalah
negatif.
2. Keberadaan bakteri Salmonella pada produk ditandai dengan adanya koloni
bakteri berwarna hijau kebiruan sampai biru dengan atau tanpa warna hitam
pada media HE, koloni merah jambu dengan atau tanpa inti berwarna hitam
pada XLD, dan koloni berwarna coklat, abu-abu, atau hitam pada media
BSA. Apabila sampel menunjukkan hasil yang positif maka diuji lanjutan
dengan media TSI dan LIA untuk mengetahui lebih lanjut, hasil uji pada
sampel rajungan kaleng adalah negatif karena tidak menunjukkan adanya
koloni salmonella.
3. Hasil dari ALT adalah berupa angka hasil perhitungan koloni yang tumbuh
pada media PCA setelah diinkubasi pada suhu 35o C selama 48 jam, untuk
rajungan kaleng dinyatakan layak konsumsi apabila jumlah ALT tidak lebih
dari 10.000 koloni dan hasil pengujiannya adalah poduk tersebut layak
konsumsi karena ALT berjumlah 227 setiap pengenceran.

6.2 Saran
Prosedur penggunaan ruang pencucian lebih baik atau disamakan dengan
laboratorium tempat pengujian dikarenakan sisa bakteri patogen memiliki
kemungkinan mengkontaminasi orang yang masuk ke dalamnya apabila tidak
sesuai dengan standar keamanan.

49
DAFTAR PUSTAKA

Akbar, M. Y.; G. Diansyah; Isnaini. 2016. Deteksi Cemaran Bakteri Salmonella sp.
pada Ikan Teri (Stolephorus Spp.) Hasil Perikanan di Perairan Sungsang
Kabupaten Banyuasin Sumatera Selatan. MASPARI JOURNAL. Vol. 8(1)
: 25-30.
Badan Pengawasan Obat dan Makanan Republik Indonesia. 2008. ISSN 1829-9334
Info POM.
Dwiyitno. 2010. Identifikasi Bakteri Patogen pada Produk Perikanan dengan
Teknik Molekuler. Squalen Vol. 5 (2).
Faridz, R; Hafiluddin; M. Anshari. 2007. Analisis Jumlah Bakteri dan Keberadaan
Escherichia coli pada Pengolahan Teri Nasi di PT. Kelola Mina Laut Unit
Sumenep. EMBRYO. Vol. 4 (2).
Iman, M. S. 2010. Sterilisasi Dan Pembuatan Media Mikroba.Program Studi Teknik
Lingkungan Fakultas Teknik Universitas Lambung Mangkurat. Banjarbaru.
Jafar, L. 2011. Perikanan Rajungan di Desa Mattiro Bombang (Pulau Salemo,
Sabangko dan Sagara) Kabupaten Pangkep. Universitas Hassanudin.
Makasar.
Munawar, Elfita. 2015. Biodiversitas Bakteri Indigen dan Kontribusinya dalam
Pengelolaan Lingkungan Tercemar: Studi Kasus Beberapa Wilayah di
Indonesia. Pros Sem Nas Masy Biodiv Indon. Vol. 1(6) : 1359-1363
Muslim. 2011. Mikrobiologi Dasar 1. FMIPA UMM. Makassar.
Pelczar., Michael J. dan E. C. S. Chan, 2008. Dasar-dasar Mikroorganisme.
Universitas Indonesia Press. Jakarta
Pulu, E. K.; H. Dien; J. Kaparang. 2017. Studi Keberadaan Bakteri Patogen pada
Ikan Kayu (Katsuwobushi) Yang Diproses Dengan Asap Cair. Jurnal Media
Teknologi Hasil Perikanan. Vol. 5 (2).
Sarati, A. 1999. Pemeriksaan angka kuman dan jenis kuman Salmonella pada air
susu sapi segar yang diperoleh dari loper/penjual di kota Semarang. Skripsi,
Fakultas Kesehatan Masyarakat, Universitas Diponegoro. Semarang.
Suharyanto. 2008. Polikultur Rajungan (Portunus pelagicus) dan Ikan Baronang
(Siganus gutatus) di Tambak. Jurnal Perikanan (J. Fish. Sci). Vol. 10 (2) :
167-177.
Yuliani, N. S.; E. Wera; P. M. Bulu. 2016. Identifikasi Bakteri Salmonella sp. dan
Jumlah Kontaminan Bakteri Coliform pada Ikan Kembung (Scomber sp.)
Yang Dijual di Pasar Inpres dan Oeba. Partner. No 1 : 16-20.
Yuwono, M. A. B.; R. Widyastuti. 2013. Implementasi Metode Suggestion System
(SS) pada Pengujian Bakteri Patogen Sampel Bahan Baku di Laboratorium
Mikrobiologi Quality Control. Jurnal PASTI. Vol. 9(1).

50
LAMPIRAN

Gambar 5. Media Gambar 6. Penimbangan media

Gambar 7. Homogenisasi media Gambar 8. Media TSI dan LIA

Gambar 9. Sampel Gambar 10. Sampel rajungan

51
Gambar 11. Penimbangan sampel Gambar 12. Homogenisasi sampel

Gambar 13. Uji E. coli Coliform Gambar 14. Uji Salmonella

Gambar 15. Uji ALT Gambar 15. Perhitungan koloni

52
53
KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI, DAN PENDIDIKAN TINGGI
UNIVERSITAS DIPONEGORO
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
Jl. Prof. Soedarto, SH Tembalang Semarang Kode Pos 50275
website http://www.fpik.undip.ac.id, Email: fpik@undip.ac.id

Form HARIAN
DAFTAR KEGIATAN PenilaianMAHASISWA
PKL Mahasiswa
PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
Menerangkan bahwa mahasiswa di bawah ini,
Nama : Husna Hanifah
NIM Nama Mahasiswa
: 26020116130118 :
Judul PKL NIM : Pengujian Produk: Rajungan Kaleng Secara
Telah melaksanakan
Mikrobiologi Praktik Kerja Lapangan (PKL) pada
Lokasi tgl…….s/d……2017
: Jalan Siliwangi No 636 Krapyak, Semarang
Waktu : 25 Juni s/d 25 Juli 2018
di instansi kami,
Pembimbing Lapangan : 1. Rini Susianawati, S.Pi, M.Si.
Nama Instansi :
2. Herdiana Endah
Alamat :
No. Hari/ Kegiatan Paraf
Nama Pembimbing Lapangan : Pembimbing
Tanggal
Lapangan
Jabatan :
1. Senin, 25 Briefing, pretest, perkenalan dan pembagian
Juni 2018 pembimbing lapangan
Unsur-unsur yang dinilai Nilai (dalam angka)
2. Selasa, 26 Materi pengenalan laboratorium, alat, serta
Perilaku (professional)
Juni 2018 prosedur pengujian
Keaktivan (Partisipasi)
3. Kamis, 28 Pengujian kadar air dan kadar abu, membantu
Kreativitas
Juni 2018 administrasi mikrobiologi
4. Penguasaaninventarisasi
Jum’at, 29 Pendataan/ Materi (unjuk
media untuk uji
kerja)
Juni 2018 mikrobiologi
5. Senin, Presensi (kehadiran)
2 Pengujian kadar protein, materi pembuatan
Juli 2018 media, pengujian E. coli dan Coliform air, dan
membantu administrasi mikrobiologi
6. Selasa, Semarang,
3 Uji lanjutan pengujian 2017
E. coli dan Coliform
Juli 2018 air, uji organoleptik, dummy, preparasi
sampel rajungan kaleng,…………………………………….
uji E. coli dan
NIP.
Coliform aquades dan aquabides
7.

54
Rabu, 4 Uji penegasan E. coli dan Coliform air,
8. Juli 2018 membantu administrasi mikrobiologi
Kamis, 5 Membuat media LEMB, TB, LB, dan MRVP,
Juli 2018 menghitung hasil dummy, sterilisasi
9. glassware, dan iventarisasi media
Jum’at, 6 Membantu administrasi uji mikrobiologi
10 Juli 2018
Senin, 9 Uji E. coli dan Coliform, Salmonella, dan
Juli 2018 ALT sampel 0338, 0339, 0340, Uji E. coli dan
11. Coliform sampel air
Selasa, 10 Pembuatan media LB, LTB, PDA, lanjutan uji
Juli 2018 Salmonella (HE, XLD, BSA), uji lanjutan E.
coli dan Coliform sampel air, preparasi
sampel 0363 dan 0362, uji E. coli dan
12. Coliform sampel air 0361
Rabu, 11 Uji E. coli dan Coliform, Salmonella, dan
Juli 2018 ALT sampel 0363 dan 0362, uji lanjutan
sampel air 0361, uji lanjutan salmonella TSI
13. dan LIA
Kamis, 12 Pembuatan media BFP, PCA, BGLB, uji
Juli 2018 lanjutan Salmonella media urea sampel 0340,
uji lanjutan Salmonella HE, XLD, BSA
sampel 0362 dan 0363, uji lanjutan sampel air
14. 0361 (indol dan lakmus), sterilisasi alat.
Jum’at, 13 Uji jamur (pengendalian ruang), uji lanjutan
Juli 2018 Salmonella sampel 0340 (pewarnaan gram),
Pengamatan uji ALT dan E. coli dan Coliform
15. sampel 0363 dan 0362
Senin, 16 Uji ALT, E. coli dan Coliform, Salmonella
Juli 2018 sampel 0364 dan 0365, uji lanjutan
Salmonella TSI dan LIA, uji lanjutan E. coli

55
16. dan Coliform BGLB dan EC Broth, preparasi
Selasa, 17 sampel uji V. cholera sampel 0364
17. Juli 2018 Uji lanjutan V. cholera sampel 0364,
Rabu, 18 konsultasi laporan PKL, post test
Juli 2018 Menghitung Dummy Jamur, pengamatan
18. ALT, E. coli dan Coliform sampel 0364, uji
Kamis, 19 lanjutan E. coli media LEMB.
19. Juli 2018 Sterilisasi alat dan konsultasi laporan PKL
Jum’at, 20
20. Juli 2018 Konsultasi laporan PKL
Senin, 23
21. Juli 2018 Pemaparan hasil praktik kerja lapangan
Selasa 24
22. Juli 2018 Penyelesaian administrasi
Rabu 25
Juli 2018 Pelepasan peserta praktik kerja lapangan

56
BIODATA

Nama : Husna Hanifah


Nama Panggilan : Husna
Tempat, Tanggal Lahir : Batang, 4 September 1997
Jenis Kelamin : Perempuan
Agama : Islam
Golongan Darah :B
Universitas : Universitas Diponegoro
Departemen : Ilmu Kelautan
Email : 49husnahanifah@gmail.com
No hp : 085866156917
Alamat Rumah : Bajulan RT 05 RW 07 Kelurahan Kauman,
Kecamatan Batang, Kabupaten Batang, Jawa
Tengah
Alamat Kos : Jalan Tirtasari No 6 RT 03 RW 02 Tembalang
Semarang
Motto Hidup : Besarnya nikmat sebanding dengan besarnya
syukur kita
Soft skills :
1. Kerjasama
2. Manajemen waktu
3. Disiplin
4. Kemampuan berbicara di depan umum
5. Kepemimpinan

57
Kemampuan Bahasa :
1. Indonesia
2. Inggris (Sedang)
3. Jerman (Dasar)
Kemampuan Penggunaan Komputer :
1. Ms. Word
2. Ms. Excel
3. ARGIS (Dasar)
4. SPSS (Dasar)
Riwayat Pendidikan :
No Instansi Tahun
1 TK PGRI Batang 2001-2003
2 SD Negeri Proyonanggan 13 Batang 2003-2009
3 SMP Negeri 3 Batang 2009-2012
4 SMA Negeri 1 Batang 2012-2015
5 Universitas Diponegoro 2016-Sekarang

Riwayat Organisasi :
No Organisasi Tahun
1 Wakil Ketua UKMF FARMASea 2018
2 Anggota Kelompok Studi Seacrest 2018
3 Staff Minat dan Bakat IMADIBA 2017-2018
4 Anggota muda Kelompok Studi 2017
Seacrest
5 Anggota muda UKMF FARMASea 2017
4 Dewan Ambalan Pramuka 2013-2014
5 OSIS SMP N 3 Batang 2009-2011

Riwayat Pelatihan :
1. LKMMPD 2016
2. LDOA FARMASea 2017
3. LDKP FARMASea 2017

58
4. LDOS Seacrest 2018
5. Sekolah Riset FPIK UNDIP 2018
Riwayat Kepanitiaan :
Nama Kegiatan Penyelenggara Jabatan Tahun
Workshop BEM FPIK UNDIP Staff Sie Humas 2018
Enterpreneurship FPIK
UNDIP
FARMASea Birthday UKMF FARMASea Penanggung 2018
jawab Acara
Latihan Dasar UKMF FARMASea Staff Sie 2018
Organisasi Anggota Konsumsi
Open Recruitment KS Seacrest Staff Sie 2018
SeaCrest Konsum
Civitas Akademika Himpunan Mahasiswa Staff Sie Humas 2018
Ilmu Kelautan
(HMIK) dan
Himpunan Mahasiswa
Oseanografi
(HIMAOSE)
Young Scientist UKMF FARMASea Koordinator Sie 2018
Training Acara
Open Recruitment UKMF FARMASea Koordinator Sie 2018
FARMASea Acara
TO SBMPTN 2018 IMADIBA (Ikatan Staff Sie 2018
Mahasiswa konsumsi dan
Diponegoro Batang) Dana usaha
Marine Nite Ilmu Kelautan UNDIP Staff Sie Humas 2017
2016
RESEARCH UKMF FARMASea Staff Sie Humas 2017
JOURNEY

59
TO SBMPTN 2017 IMADIBA (Ikatan Staff Sie Dana 2017
Mahasiswa Usaha
Diponegoro Batang)

60
Form-2: Lembar Penilaian Eksternal
________________________________________________________________________
KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI, DAN PENDIDIKAN TINGGI
UNIVERSITAS DIPONEGORO
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
Jl. Prof. Soedarto, SH Tembalang Semarang Kode Pos 50275
website http://www.fpik.undip.ac.id, Email: fpik@undip.ac.id

Form Penilaian PKL Mahasiswa


Form Penilaian PKL Mahasiswa
Menerangkan bahwa mahasiswa di bawah ini,
Menerangkan bahwa mahasiswa di bawah ini,
Nama Mahasiswa : Husna Hanifah
Nama Mahasiswa :
NIM : 26020116130118
NIM :
Telah melaksanakan Praktik Kerja Lapangan (PKL) pada tgl 25 Juni s/d 25
Telah melaksanakan Praktik Kerja Lapangan (PKL) pada
Juli 2018 di instansi kami,
tgl…….s/d……2017
Nama Instansi : Balai Pengujian Dan Penerapan Mutu Hasil
di instansi kami,
Perikanan Semarang
Nama Instansi :
Alamat : Jalan Siliwangi No 636 Krapyak, Semarang
Alamat :
Nama Pembimbing Lapangan :
Nama Pembimbing Lapangan :
Pembimbing 1 : Rini Susianawati, S.Pi, M.Si.
Jabatan :
Pembimbing 2 : Herdiana Endah
Jabatan :
Unsur-unsur yang dinilai Nilai (dalam angka)
Pembimbing 1 : Penyelia Laboratorium Mikrobiologi
Perilaku (professional)
Pembimbing 2 : Panelis Laboratorium Mikrobiologi
Keaktivan (Partisipasi)
Unsur-unsur yang dinilai Nilai (dalam angka)
Kreativitas
Perilaku (professional)
Penguasaan Materi (unjuk
Keaktivan (Partisipasi)
kerja)
Kreativitas
Presensi (kehadiran)
Penguasaan Materi (unjuk kerja)
Presensi (kehadiran)

Semarang, 2017
Semarang, 23 Juli 2018

…………………………………….
Rini Susianawati,
NIP. S.Pi, M.Si.
NIP. 197402061998032005

61
Form-2: Lanjutan

KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI, DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS DIPONEGORO
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
Jl. Prof. Soedarto, SH Tembalang Semarang Kode Pos 50275
website http://www.fpik.undip.ac.id, Email: fpik@undip.ac.id

Form Penilaian PKL Mahasiswa


Keterangan Penilaian:
Menerangkan bahwa mahasiswa di bawah ini,
Perilaku Nama Mahasiswa
: menggambarkan : sikap, tindakan, kesopanan,
NIM kedisiplinan :
Keaktivan Telah melaksanakan Praktik Kerja
: menggambarkan sikap Lapangan (PKL)banyak
keingintahuan, pada
tgl…….s/d……2017
bertanya,kerjasama
Kreativitas di instansi kami,
: menggambarkan kemampuan penggalian
Nama Instansi : berhubungan dengan
masalah secara mandiri yang
Alamat :
obyek yang ada di lokasi PKL
Nama Pembimbing
Penguasaan materi Lapangankemampuan
: menggambarkan : mahasiswa dalam
Jabatan :
memahami pengetahuan yang telah diperolehnya
dihubungkan dengan permasalahan yang dihadapi
Unsur-unsur yang dinilai
di lapangan Nilai (dalam angka)
Perilaku (professional)
Presensi kehadiran : tingkat kehadiran mahasiswa di lokasi selama
KeaktivanPKL
(Partisipasi)
Nilai : kisaran nilai antara 0 - 100
Kreativitas
Penguasaan Materi (unjuk
kerja)
Presensi (kehadiran)

Semarang, 2017

…………………………………….
NIP.

62
Form-4: Lembar Konsultasi

KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI, DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS DIPONEGORO
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
Jl. Prof. Soedarto, SH Tembalang Semarang Kode Pos 50275
website http://www.fpik.undip.ac.id, Email: fpik@undip.ac.id

Form Penilaian PKL Mahasiswa


LEMBAR KONSULTASI
Menerangkan bahwa mahasiswa di bawah ini,
Nama Mahasiswa Nama Mahasiswa
: Husna Hanifah :
NIM NIM
: 26020116130118 :
Judul PKL Telah melaksanakan
: Pengujian Praktik Kerja
Produk Rajungan KalengLapangan (PKL) pada
Secara Mikrobiologi
No. Tanggal tgl…….s/d……2017Hal Paraf
di instansi kami, Pembimbing
1.
Nama Instansi :
Alamat :
Nama Pembimbing Lapangan :
Jabatan :

Unsur-unsur yang dinilai Nilai (dalam angka)


Perilaku (professional)
Keaktivan (Partisipasi)
Kreativitas
Penguasaan Materi (unjuk
kerja)
Presensi (kehadiran)

Semarang, 2017

…………………………………….
NIP.

63
No. Tanggal Hal Paraf
Pembimbing

64
Form-6: Surat Keterangan Melaksanakan PKL

SURAT KETERANGAN MELAKSANAKAN PKL

Kami yang bertandatangan di bawah ini:


Nama : Rini Susianawati, S.Pi, M.Si
Jabatan : Penyelia Laboratorium Mikrobiologi
Perusahaan/Instansi : Balai Pengujian dan Penerapan Mutu Hasil
Perikanan Semarang
Alamat : Jalan Siliwangi No 636 Krapyak, Semarang

Menyatakan bahwa mahasiswa berikut:

Nama : Husna Hanifah


NIM : 26020116130118
Program Studi : Ilmu Kelautan
Judul PKL : Pengujian Produk Rajungan Kaleng Secara
Mikrobiologi

Telah melaksanakan PKL di Balai Pengujian dan Penerapan Mutu Hasil Perikanan
Semarang dari tanggal 25 Juni s/d 25 Juli 2018

Demikian Surat Keterangan ini untuk digunakan sebagaimana mestinya.

Semarang, 23 Juli 2018

Mengetahui,
Pimpinan, Pembimbing Lapangan,

Ir. Sri Astuti, M.Si. Rini Susianawati, S.Pi, M.Si


NIP. 19610907198902 NIP. 197402061998032005

65