Anda di halaman 1dari 8

RESUME METALURGI

Cyanidation of Refractory Gold Ores: A ReviewSianidasi Bijih Emas Tahan Api: Suatu Tinjauan

RESUME METALURGI “ Cyanidation of Refractory Gold Ores: A Review ” “ Sianidasi Bijih Emas Tahan

Di Ringkas Oleh :

SYARIF FAYED FAHLEVI ALQADRIE

D1101151027

JURUSAN SIPIL / PERTAMBANGAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS TANJUNGPURA PONTIANAK TAHUN 2018

( RESUME )

Sianidasi Bijih Emas Tahan Api: Suatu Tinjauan

  • 1. LATAR BELAKANG

Ketidakpekaan bijih emas terhadap sianidasi konvensional ditentukan oleh informasi mineralogiya dan diperburuk oleh penurunan emas yang berkelanjutan. Menipisnya bijih emas yang siap menerima dan penemuan deposit kompleks menginspirasi peningkatan pengetahuan dan pencarian teknik yang efektif secara komersial dalam mengekstraksi emas dari bijih emas tahan api. Jurnal ini mengkaji sebab, tantangan, kekhawatiran dan pendekatan terhadap sianidasi bijih emas tahan api, mengingat konseptual dan perspektif historis. Ini mempertimbangkan pendekatan pemrosesan yang beragam (rute) yang diperlukan untuk membuat bijih emas tahan api dapat diterima sianidasi. Arah untuk penelitian di masa depan dalam pemrosesan bijih emas tahan api telah dinyatakan.

1.1.

Pengenalan

Sianida tetap menjadi ligan universal untuk emas ekstraksi. Ini menunjukkan beberapa keuntungan ( biaya rendah, sangat efektif untuk pembubaran emas, dan selektivitas untuk emas dibandingkan logam lain) ligan (halida, tiosulfat, tiourea, dan thiocyanate) mampu mengekstraksi emas. Penggunaan sianida dalam sistem pelindian adalah disebut "sianidasi" (Habashi, 1970; Marsden dan House, 2006). Meskipun keberhasilan sianidasi, namun penerapannya dibatasi oleh beberapa mineralisasi emas. Jenis pemurnian emas ini disebut sebagai "Bijih emas refraktori" (Turney et al., 1989). Penipisan bijih yang dapat diterima memperingatkan peneliti untuk menguraikan polylemma terkait dengan mengobati bijih refraktori. Tingkat refractoriness telah diklasifikasikan berdasarkan pada proporsi emas pulih (Tabel 1). Sianidasi hanya dapat bermanfaat jika dengan itu, hadiah emas secara ekonomi pulih dengan efisiensi tinggi paperview penyebab, tantangan, keprihatinan dan pendekatan menuju sianidasi bijih emas tahan api, mempertimbangkan konsep dan sejarah perspektif. Ulasan akan menunjukkan bukti variasi dalam karakteristik bijih dengan emas terus menerus pengolahan, kedalaman, dan kemungkinan karakteristik bijih di masa depan yang dekat. Ini juga akan membahas sebelumnya dan penemuan terbaru

tentang sianidasi bijih kompleks untuk membantu memprediksi arah penelitian masa depan dalam emas ekstraksi.

Tabel 1 Klasifikasi Bijih Emas Tahan Api Berdasarkan Tingkat Refractoriness. Dimodifikasi setelah Amankwah et al. (2013)

KLASIFIKASI

PEMULIHAN EMAS

Pembebasan Penggilingan

Lebih dari 95%

Tahan Api Kecil

80 95%

Tahan Api Sedang

50 - 80%

Sangat Tahan Api

Kurang dari 50%

  • 2. PENYEBAB KEBIASAN KETAHANAN API

Kebiasan bijih emas bervariasi dengan mineralisasi emas. Asosiasi mineral ini terjadi selama bersamaan pencucian geologis, konsentrasi dan pengendapan mineral emas di kerak

bumi ( McKibben, 2005 ). Penyebab bijih emas tahan api juga bisa diklasifikasikan berdasarkan asosiasi mineral gangue into (Turney et al., 1989; Afenya, 1991):

  • Emas yang dikunci secara fisik

  • Emas yang terkunci secara kimiawi

  • Mineral gangue reaktif

  • Adsorpsi emas; dan

  • Pasifitas emas.

Beberapa deposit bijih emas kompleks menunjukkan kombinasi efek di atas sehingga lebih kompleks untuk ekstraksi emas.

  • 2.1 Emas Terkunci Secara Fisik

Emas dalam klasifikasi ini ada dalam keadaan bebas, tersumbat dan / atau

disebarluaskan, dalam mineral gangue sianida yang tidak larut (silikat, sulfida dan oksida) (Gbr. 1) (Bache, 1987; Spry dan Thieben, 2000).

2.1.1.

Pembentukan Emas Terkunci Secara Fisik

Emas dapat dikunci secara fisik oleh silikat, oksida, dan sulfida. Pembentukannya terutama melalui proses disolusi, konsentrasi, dan pengendapan alami. Mohammadnejad et al. (2013) mengusulkan bahwa emas terlarut dikurangi dan disimpan di permukaan mineral silikat. Sulphides juga dikenal untuk mengurangi emas terlarut (Marsden dan House, 2006). Aktivitas hidrotermal setelah pengendapan menyebabkan penguncian fisik emas.

  • 2.2. Emas Terkunci Secara Kimia Emas dalam jenis ini terkonsentrasi secara kimiawi oleh inangnya. Biasanya, emas terikat kisi di sulfida dan tellurides yang mengandung emas (Cook dan Chryssoulis, 1990; Cook et al., 2009). Teknik spektrografi telah membuktikan bahwa emas, dalam beberapa deposit (deposit Sandaowanzi, provinsi Tissa Sarkhoi, deposit Golden Sunlight, daerah Kassiteres-Sappes, deposit emas Kaisar, dll.), Secara kimiawi digabungkan dalam mineral sulfida dan telurium daripada sebagai inklusi logam diskrit (Cook dan Chryssoulis, 1990; Spry et al., 1997; Mao, 1991; Spry dan Thieben, 2000; Pals et al., 2003; Voudouris et al., 2006; Zoheir dan Akawy, 2010; González-anaya et al., 2011 ; Adams, 2013; Liu et al., 2013).

    • 2.2.1. Pembentukan Emas Terkunci Secara Kimia Investigasi elektronik dan struktural oleh Chen et al. (2014) mengungkapkan bahwa, emas kemungkinan besar ada dalam pirit dengan memasukkan ke dalam situs kisi interstitial dan dengan menggantikan atom S (Gbr. 2). Perhitungan mereka menunjukkan bahwa, emas hadir sebagai Au1 + dalam pirit. Co-kejadian telurium dengan logam mulia seperti emas dan perak dikaitkan dengan sifat semi-logam telurium (Zhang et al., 2010). Investigasi besar menunjukkan bahwa, mineralisasi ini terjadi sebagai akibat dari perubahan hidrotermal dari granit, diorit, dan batuan efusif pada suhu di kisaran 70 - 280 ° C.

2.3.

Mineral Gangue Reaktif

Pemulihan emas dalam proses sianidasi sering disertai dengan pencucian spesies lain (sulfida dan sulfida-arsenida, terutama yang dari tembaga, perak, antimon, dan arsenik). Reaksi samping ini menghabiskan sianida dan oksigen gratis yang diperlukan untuk ekstraksi emas. Penelitian telah menunjukkan bahwa jumlah stoikiometrik sianida bebas yang dibutuhkan untuk sebagian besar proses pemulihan emas adalah <1% dari total yang dikonsumsi (Petre et al., 2008). Komponen yang mengonsumsi sianida dan oksigen ini dikenal sebagai "sianisida" (misalnya S, Cu, Zn, Fe, Ni, dll.).

  • 2.4. Adsorpsi Emas Selama pencucian, emas terlarut kadang-kadang diserap dari cairan pelindian sehingga tidak tersedia untuk konsentrasi dengan karbon aktif. Emas, teradsorpsi oleh komponen bijih ini, dilaporkan dalam tailing. Komponen bijih yang mampu menyerap emas adalah bahan karbon dan mineral gangue aktif permukaan lainnya (mis. Tanah liat, silikat, dll.). Ketika aurocyanide (Au (CN) 2-) diadsorpsi oleh bahan berkarbon yang ada dalam bijih, itu disebut "Pregrobbing" (Dunne et al., 2012). Perilaku ini terdeteksi sedini 1911 oleh Cowes (Menne, 2003; Miller et al., 2005). Materi yang mengandung karbon dapat terjadi di seluruh tubuh bijih atau dalam polong atau vena yang berbeda dalam deposit. Kapasitas perampokan sangat bervariasi antara bijih karbon.

    • 2.4.1. Pembentukan Bijih Emas Preg-rampok Hubungan emas dengan zat karbon diyakini karena redistribusi biologis. Namun, ada teori yang meyakinkan yang berkaitan dengan asal-usul zat berkarbon dari metana dalam kondisi tekanan dan suhu yang parah (Menne, 2003).

  • 2.5. Pasif Emas selama Pencucian Selama pencucian, beberapa spesies ionik membentuk lapisan penyerap menengah yang stabil dan lapisan oksida pada permukaan mineral emas (Marsden dan House, 2006). Biasanya, untuk reaksi di mana pasivasi emas terjadi, laju reaksi yang sangat rendah dicatat. Mineral seperti chalcocite, pyrrhotite, gold-telluride, chalcopyrite, pyrite dan stibnite membentuk spesies pasivasi permukaan mineral emas

yang menghambat pembubaran emas selama pencucian. Intergrowth dari spesies pasif menghasilkan penguncian fisik mineral emas untuk diproses.

  • 3. PENGARUH BIJIH EMAS TAHAN API TERHADAP SIANIDASI

    • 3.1. Memproses Emas Terkunci Secara Fisik Karena mineralisasi emas jenis ini bukan melalui reaksi kimia, proses fisik dapat secara efektif menjadikannya layak untuk sianidasi. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa emas yang dikunci secara fisik dapat diterima setelah penggilingan bijih emas ultrafine (<11 μm) (Gbr. 4) (Ellis, 2003). Meskipun operasinya mahal, Ellis (2003) menunjukkan bahwa itu lebih ekonomis untuk beberapa proses oksidasi (Frondel, 1938; Saunders, 1990; Bowell et al., 1999). Tidak semua bijih emas tahan api yang dikunci secara fisik memberikan peningkatan pemulihan besar setelah penggilingan halus.

    • 3.2. Memproses Emas Terkunci Secara Kimia Mineral telluride emas larut lebih lambat dalam larutan sianida dibandingkan dengan emas murni, menghasilkan ekstraksi emas yang kurang efisien (Climo et al., 2000; Henley et al., 2001). Lambatnya laju disolusi dalam larutan alkali sianida telah dikaitkan dengan pembentukan film pasif H2TeO3 yang melindungi permukaan mineral dari oksidasi lebih lanjut (Persamaan 1). Pada pH yang lebih tinggi (> 12), H2TeO3 larut ke TeO32- (Persamaan 2) (Climo et al., 2000; Zhang et al., 2009; Kyle et al., 2012).

yang menghambat pembubaran emas selama pencucian. Intergrowth dari spesies pasif menghasilkan penguncian fisik mineral emas untuk

Tingkat lindi kalaverit selama sianidasi meningkat dengan meningkatnya pH, tetapi kenaikan pH dibatasi oleh penggunaan kapur sebagai pengubah pH karena batas kelarutannya (Kyle et al., 2012).

  • 3.3. Pemrosesan Emas Terkait dengan Mineral Gangue Reaktif Paling sering, emas dibebaskan dari bijih tetapi pengaruh yang dirasakan mineral gangue reaktif pada pengolahan emas adalah konsumsi yang bersaing dari O2 dan CN-. Telah dipostulatkan misalnya bahwa pirhotit larut dalam larutan alkali

sianida teroksigenasi melalui oksidasi untuk membentuk spesies sulfur terlarut seperti SO 4 2 , SCN - dan Fe (CN) 6 4- , yang mengonsumsi O 2 , CN- dan alkalinitas. Mekanisme interferensi pirhothot yang paling mungkin terjadi pada pabrik pengolahan emas melibatkan pengendapan emas terlarut pada pirhotit yang digerakkan oleh oksidasi ferro hidroksida permukaan menjadi besi hidroksida (Dunn et al., 1995; Linge, 1995; Petre et al., 2008; Azizi et al., 2011).

  • 3.4. Pemrosesan Emas Terkait dengan Mineral Penyerap

Baru-baru ini, telah ada penelitian luas yang dilakukan pada penggunaan tiosulfat sebagai pengganti sianida dalam pengolahan bijih pra-perampokan dengan kompleks tiosulfat emas yang tidak mudah teradsorpsi pada karbon aktif (Dunne et al., 2012). Tan et al. (2005) menunjukkan bahwa menggiling bahan berkarbon dengan bijih lebih merusak daripada menggiling bijih tanpa bahan berkarbon.209 209 Mereka juga menunjukkan bahwa, pelapisan grafit lebih sedikit dari pada sulfida ketika digiling bersama dengan bijih tetapi efek merugikan dari grafit adalah lebih dari sulfida. Untuk bijih pra-perampokan ringan, sirkuit CIL dapat menjadi opsi pemrosesan yang efektif. Menambahkan bahan pembutakan, seperti minyak tanah untuk mengotori bahan berkarbon dapat mengurangi kapasitas perampasan preg, namun kehati-hatian harus dilakukan untuk memastikan bahwa aktivitas karbon aktif dipertahankan (Miller et al., 2005; Dunne et al., 2012) . Untuk mineral penyerap lainnya, penonaktifan permukaan dan penggerindaan kontrol dapat mengurangi kemampuan menyerap emasnya (Miller et al., 2005).

  • 3.5. Pemrosesan Bijih dengan Mineral Pasif Interaksi galvanik selama pencucian telah terbukti meningkatkan pemulihan emas di beberapa bijih refraktori (pirit). Namun, keberadaan mineral seperti sphalerite, chalcocite, stibnite dan chalcopyrite dalam sistem pelindian menyebabkan pemulihan emas yang buruk secara permanen ada dan tidak adanya interaksi galvanik (Azizi et al., 2011). Efek dari sphalerite dikaitkan dengan obstruksi permukaan oleh film pasif (produk antara, HS- dan / atau Sx2) yang terbentuk selama disolusi sphalerite. Chalcocite menghabiskan sianida bebas dalam membentuk sianida tembaga dan hidrosulfida.

4.

Perubahan Karakteristik Bijih dengan Kegiatan Penambangansas

Berbagai penelitian menunjukkan variasi karakteristik dan komposisi bijih dengan kedalaman penambangan (Bache, 1987; Mason dan Nanna, 1988; McKibben, 2005). Selama desain pabrik proses, dimasukkannya teknologi pemrosesan tertentu (mis. Menghancurkan, menggiling, flotasi, oksidasi, dll.) Ditentukan oleh kadar emas dan karakteristik bijih. Perubahan karakteristik bijih menyebabkan penutupan dan pembukaan kembali berbagai tambang dengan rute pemrosesan yang berbeda. Tambang yang ada perlu memperkenalkan teknik baru, memodifikasi operasi unit dan proses untuk mendaftarkan pemulihan emas yang tinggi dalam kasus variasi mineralogi bijih. Lembar aliran beberapa tambang (Getchell mine, Newmont Gold Company, dll.) Telah dimodifikasi karena bijih kompleksitas dibandingkan dengan teknologi yang tersedia (Mason dan Nanna, 1988; Kontopoulos dan Stefanakis, 1989; Seymour dan Ramadorai, 1989; Taylor, 2009).

  • 5. Kesimpulan

Ulasan ini menunjukkan bahwa para peneliti, lembaga, perusahaan konsultan dan perusahaan pengolahan emas harus meningkatkan teknik ekstraksi emas karena mineralogi menjadi lebih kompleks. Kelas rendah-rendah selalu diproses baru-baru ini karena bagian sianida yang dapat diterima dari deposit emas habis. Ada kebutuhan untuk studi mendasar untuk membantu pemrosesan bijih kompleks ini. Studi mendasar ini seharusnya tidak terbatas pada sianidasi tetapi harus mencakup semua cara lain yang memungkinkan secara ekonomis mengekstraksi mineral emas tahan api. Sebagai contoh, emas yang terkunci secara kimiawi yang baru ditemukan di Sandaowanzi, dengan kadar emas tertinggi adalah 20.000 g / t, perlu diproses. Dipercayai bahwa, dengan menciptakan kondisi, yang menentang proses bersamaan yang mengarah ke pengendapan emas, emas, terlepas dari kerumitannya, dapat diekstraksi. Pemahaman yang lebih baik tentang mekanisme ekstraksi dapat ditentukan dari mekanisme alami deposisi.