Anda di halaman 1dari 11

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

RPP

Satuan Pendidikan : SMK Bina Bhakti Cilacap


Paket Keahlian : Akuntansi dan Keuangan Lembaga
Mata Pelajaran : Ekonomi Bisnis
Kelas/Semester : X/ 1
Materi Pokok : Masalah Pokok Ekonomi
Alokasi Waktu : 2 pertemuan (4 x 45 menit)

A. Kompetensi Inti (KI)


1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya
2. Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli (gotong
royong, kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukan
sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan, menganalisis, dan mengevaluasi tentang pengetahuan
faktual, konseptual, operasional dasar, dan metakognitif sesuai dengan bidang dan
lingkup kerja Akuntansi dan Keuangan Lembaga pada tingkat teknis, spesifik, detil, dan
kompleks, berkenaan dengan ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan
humaniora dalam konteks pengembangan potensi diri sebagai bagian dari keluarga,
sekolah, dunia kerja, warga masyarakat nasional, regional, dan internasional.
4. Melaksanakan tugas spesifik dengan menggunakan alat, informasi, dan prosedur kerja
yang lazim dilakukan serta memecahkan masalah sesuai dengan bidang Akuntansi dan
Keuangan Lembaga. Menampilkan kinerja di bawah bimbingan dengan mutu dan
kuantitas yang terukur sesuai dengan standar kompetensi kerja. Menunjukkan
keterampilan menalar, mengolah, dan menyaji secara efektif, kreatif, produktif, kritis,
mandiri, kolaboratif, komunikatif, dan solutif dalam ranah abstrak terkait dengan
pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah, serta mampu melaksanakan tugas
spesifik di bawah pengawasan langsung. Menunjukkan keterampilan mempersepsi,
kesiapan, meniru, membiasakan, gerak mahir, menjadikan gerak alami dalam ranah
konkret terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah, serta
mampu melaksanakan tugas spesifik di bawah pengawasan langsung

B. Kompetensi Dasar
1.1 Mensyukuri karunia Tuhan Yang Maha Esa, atas pemberian amanah untuk mengelola
administrasi keuangan entitas.
1.2 Mengamalkan ajaran agama dalam memanfaatkan ilmu pengetahuan dan teknologi
untuk menghasilkan informasi keuangan yang mudah dipahami, relevan, andal, dan
dapat diperbandingkan.
2.1 Memiliki motivasi internal dan menunjukkan rasa ingin tahu dalam menemukan dan
memahami pengetahuan dasar tentang ekonomi bisnis
2.2 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, santun, responsif dan pro-aktif
dalam berinteraksi secara efektif dalam lingkungan sosial sesuai dengan prinsip etika
profesi bidang ekonomi bisnis
2.3 Menghargai kerja individu dan kelompok serta mempunyai kepedulian yang tinggi
dalam menjaga keselarasan lingkungan sosial, lingkungan kerja dan alam.
3.1 Mengevaluasi masalah-masalah ekonomi
4.1 Menyajikan solusi terhadap masalah ekonomi di lingkungannya

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran dengan menggunakan pendekatan saintifik,
model Pembelajaran Ekspositori peserta didik mampu:
1. Menjelaskan inti masalah ekonomi klasik
2. Menjelaskan inti masalah ekonomi modern
3. Menjelaskan alternative pemecahan masalah ekonomi melalui system ekonomi
D. Materi Pembelajaran
1. Pokok Masalah Ekonomi Klasik
Teori ini berdasarkan pemikiran Adam Smith, David Ricardo, dan John Stuart Mill
yang mendominasi pemikiran ekonomi sampai tahun 1870-an. Teori ekonomi klasik
melihat pentingnya masalah ekonomisebagai satu kesatuan dari proses produksi,
distribusi, dan konsumsi untuk kesejahteraan (kemakmuran). Dalam kesatuan proses
itu, para pendukung ekonomi klasik amat menekankan kekuatan pasar sehingga
menolak campur tangan pemerintah dalam kegiatan ekonomi.
Apabila dirinci, permasalahan ekonomi klasik ini dapat digolongkan menjadi tiga
macam, yaitu dari segi produksi, distribusi, dan konsumsi.
 Masalah Produksi
Masalah produksi adalah permasalahan bagaimana memproduksi semua benda
(barang dan jasa) yang dibutuhkan oleh orang banyak. Dasar pemikirannya adalah
melakukan produksi untuk memenuhi kebutuhan masyarakat secara umum.
Perbedaan kebutuhan dan selera individual atau kelompok dalam masyarakat tidak
terlalu dipikirkan disini.
 Masalah Distribusi
Setelah benda pemuas kebutuhan diproduksi, masalah yang harus diperhatikan
adalah bagaimana supaya benda-benda tersebut bisa sampai ke tangan konsumen
yang membutuhkan. Sistem distribusi klasik adalah melalui transaksi langsung
antara produsen dengan konsumen, atau melalui transaksi yang dilakukan di pasar.
Pada tingkatan perekonomian modern, permasalahan sistem distribusi ini lebih
kompleks lagi sehingga terbentuk berbagai macam sistem distribusi.
 Masalah Konsumsi
Masalah konsumsi menyangkut permasalahan apakah benda pemuas kebutuhan
yang diproduksi memang benda yang dapat dimiliki konsumen. Barang yang
diproduksi haruslah merupakan barang yang tepat, yaitu memang barang yang
dibutuhkan, diinginkan, dan mampu dibeli oleh konsumen. Dengan kata lain,
masalah konsumsi adalah persoalan kebutuhan, selera, serta daya beli konsumen.
2. Pokok Permasalahan Ekonomi Modern
Pokok masalah ekonomi modern terangkum dalam dua kata kunci, kelangkaan
dan pilihan. Yang pertama menjadi penyebab yang kedua sehingga muncul empat
pertanyaan mendasar tentang what, how, who, dan for whom. Walaupun setiap
masyarakat menghadapi pertanyaan yang sama, namun cara mengatasinya berbeda.
Perbedaan cara mengatasi inilah yang melahirkan sejumlah sistem ekonomi.
Permasalahan yang dihadapi tidak hanya sekedar untuk memenuhi kebutuhan
manusia saja tetapi juga tentang bagaimana mengatur dan melayani jutaan orang yang
memiliki kebutuhan dan gaya hidup yang selalu meningkat dan berubah-ubah. Kita
dapat mendefinisikan empat masalah fundamental perekonomian yang dihadapi setiap
masyarakat di era modern.
 Apa (What). Barang dan jasa apa saja yang akan diproduksi dan dalam jumlah
berapa, harus ditentukan. Diantara sekian banyak barang dan jasa, manakah yang
harus dipilih untuk diproduksi. Keputusan produksi tidak lagi hanya bertujuan
untuk memenuhi kebutuhan, namun juga menghasilkan keuntungan maksimum.
 Bagaimana (How). Dengan cara bagaimana (how) proses produksi akan dilakukan?
Maksudnya adalahsiapa yang akan melaksanakan, menggunakan sumber daya apa
saja, dengan teknologi apa barang-barang tersebut dihasilkan, seberapa besar skala
produksinya? Sebelum kegiatan produksi itu dilakukan, tindakan yang terbaik
adalah melakukan riset terlebih dahulu kemudian membuat perencanaan
(planning).
Ini merupakan permasalahan yang penting dalam perekonomian modern, karena
pada zaman modern terdapat banyak sekali kemungkinan cara dan proses produksi
barang. Berbagai faktor yang terlibat dalam pengambilan keputusan mengenai hal
ini antara lain sebagai berikut:
1. Pilihan kombinasi sumber daya yang digunakan (SDM, SDA, SD Modal).
2. Perencanaan proses produksi untuk mendapatkan keuntungan maksimum
dengan biaya minimum.
3. Penentuan teknologi yang digunakan (padat karya ataukah padat modal).
4. Pertimbangan faktor-faktor eksternal seperti harga, perekonomian nasional
dan internasional, tingkat suku bunga, biaya produksi, inflasi, dan sebagainya.
 Siapa Pelaku Produksi (Who)
Di zaman modern banyak pihak yang bisa melakukan produksi. Pihak itu bisa
pemerintah, swasta, atau koperasi. Inilah salah satu ciri modernisasi yaitu
spesialisasi, yaitu setiap pihak memiliki keterampilan atau keahlian khusus yang
tidak dimiliki pihak lain. Pertimbangan mengenai siapa pelaku produksi merupakan
hal yang penting karena setiap pihak memiliki kelebihan tertentu yang mungkin
mampu melakukan produksi lebih baik.
 Untuk Siapa (For Whom)
Untuk siapakah barang dan jasa yang dihasilkan itu? Siapa yang harus menikmati
dan memperoleh manfaat dari barang dan jasa tersebut? Atau dengan perkataan
lain bagaimanakah seluruh produk didistribusikan (dibagikan) kepada anggota
masyarakat? Apakah suatu produk ditujukan untuk masyarakat secara umum atau
untuk segmen pasar tertentu

3. Alternatif Pemecahan Permasalahan Ekonomi Melalui Sistem Ekonomi


1. Sistem Ekonomi Tradisional (Traditional Economy)
Sistem ekonomi tradisional terdapat pada masyarakat yang mempunyai cara
hidup yang juga tradisional. Masyarakat yang seperti ini adalah masyarakat yang
terpencil atau terisolasi yang tidak mempunyai peradaban atau taraf hidup yang
tinggi, dan belum mengenal teknologi. Masyarakat memproduksi sendiri barang-
barang yang mereka butuhkan dengan cara sederhana. Mereka tidak mengenal
perdagangan dan semua aktivitas dilakukan menurut adat istiadat dan kebiasaan,
serta turun temurun. Pada sistem ekonomi ini rumah tangga konsumsi maupun
produksi tidak dapat dibedakan, karena peran sebagai produsen dan konsumen
dilakukan oleh rumah tangga yang sama.
Sisi Positif Sisi Negatif
a. Tidak terjadi persaingan karena a. Masyarakat berbuat hanya sekedar
semua dilakukan berdasarkan untuk memenuhi kebutuhan hidup,
kebiasaan. tidak untuk meningkatkan kesejah-
b. Anggota masyarakat tidak teraan.
terbebani target tertentu karena b. Tidak bertujuan mencari keuntungan
kegiatan dilakukan hanya untuk sehingga tidaka da motivasi untuk
memenuhi kebutuhan sendiri. menciptakan sebuah kemajuan.
c. Menganggap tabu terjadinya
perubahan, sehingga sulit untuk
berkembang
d. Tidak memperhitungkan efisiensi dan
penggunaan sumber daya
2. Sistem Ekonomi Terpusat (Government Planned Economy)
Sistem ekonomi terpusat adalah suatu sistem dimana pemerintah memiliki
kendali yang ketat dalam menentukan kepemilikan bisnis, laba, dan alokasi sumber
daya untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan pemerintah. Semua faktor
produksi adalah milik pemerintah sehingga hak individu tidak diakui. Tidak ada
individu atau kelompok yang dapat berusaha dengan bebas dalam kegiatan
perekonomian.
Komunisme dan sosialisme adalah bentuk dari ekonomi terencana.
Komunisme adalah sistem ekonomi dimana tidak ada kepemilikan pribadi, barang-
barang dimiliki dan dikendalikan oleh negara. Komunisme dicetuskan oleh Karl
Marx yang percaya bahwa dihapuskannya kepemilikan pribadi akan memunculkan
masyarakat tanpa kelas. Sosialisme adalah sistem ekonomi terencana dengan ciri
kepemilikan dan pengoperasian seluruh industri utama oleh pemerintah.
Sisi Positif Sisi Negatif
a. Pemerintah mudah mengendalikan a. Mematikan inisiatif individu untuk
permasalahan ekonomi. maju.
b. Pasar barang dalam negeri lancar. b. Masyarakat tidak memiliki ke-
c. Pemerintah ikut campur dalam bebasan untuk memiliki kekayaan
penentuan harga. dan sumber daya ekonomi.
d. Mudah melakukan distibusi yang
rata.
e. Jarang terjadi krisis ekonomi.

3. Sistem Ekonomi Pasar (Market System/Price System)


Pada sistem ekonomi ini segala sesuatunya ditentukan oleh kondisi pasar.
Pengaturan mengenai produksi, distribusi, dan konsumsi dapat dilakukan oleh
semua orang dengan sebebas-bebasnya karena semuanya berdasarkan mekanisme
pasar yaitu hubungan antara permintaan (demand) dan penawaran (supply). Harga
ditentukan oleh kekuatan pasar.
Aktivitas ekonomi yang bertujuan untuk mendapatkan keuntungan atau laba
memberikan motivasi tersendiri bagi setiap individu untuk maju. Pemerintah
cenderung lepas tangan terhadap pengalokasian sumber daya.
Sisi Positif Sisi Negatif
a. Inisiatif dan kreatifitas masyarakat a. Sulit melakukan pemerataan
dalam mengatur kegiatan ekonomi pendapatan.
dapat ditumbuhkembangkan. b. Pemilik sumber daya produksi atau
b. Setiap individu bebas memiliki pemilik modal mengeksploitasi
kekayaan dan sumber daya golongan pekerja, sehingga orang
produksi. kaya akan semakin kaya dan orang
c. Muncul barang-barang bermutu miskin semakin misksin.
tinggi, karena barang yang kurang c. Monopoli yang dilakukan perusahaan
bermutu tidak laku di pasaran. merugikan rakyat.
d. Efisiensi dan efektivitas tinggi, d. Sering terjadi gejolak ekonomi.
karena setiap tindakan didasarkan
atas motif ekonomi.

4. Sistem Ekonomi Campuran (Mixed Economy System)


Merupakan perpaduan antara sistem ekonomi terpusat dengan sistem
ekonomi pasar. Pemerintah dan swasta mempunyai peranan imbang dalam kegiatan
ekonomi. Pemerintah membuat intervensi dengan membuat peraturan, membuat
kebijakan, mengawasi, dan sebagainya. Secara keseluruhan tabel berikut meringkas
perbedaan diantara masing-masing sistem ekonomi.
Tradisional Terpusat Pasar Campuran

Kepemilikan Pemerintah
Individu Pemerintah Swasta dan swasta
Sumber Daya
Pemerintah
Harga Belum ada bisa
Pemerintah Pasar
perdagangan intervensi
Persaingan Terbuka bagi
Tidak ada Tertutup Terbuka/bebas swasta

Kepemilikan Tidak ada Ada


Ada Ada
Individu (sangat kecil)
E. Media, Alat dan Sumber Belajar
1. Media
 Powerpoint
 Peta Konsep
2. Alat
 LCD Proyektor dan Komputer
 Papan Tulis
 Alat tulis misalkan spidol
2. Sumber Belajar
a. Buku paket Ekonomi Bisnis dari Kemendikbud
b. Modul Ekonomi Bisnis, Sohidin-LPA mitrabijak Surakarta
c. Buku Ekonomi Bisnis referensi lain
d. Lembar Kerja Siswa (LKS) Ekonomi Bisnis
e. Media massa cetak dan elektronik

F. Metode Pembelajaran
a. Pendekatan pembelajaran ilmiah/scientific
b. Model pembelajaran Ekspositori
c. Metode Diskusi

G. Langkah-Langkah Pembelajaran
1. Pertemuan Pertama: (2 x 45 menit)
No Kegiatan
1 Pembukaan (15 Menit)
a. Guru melakukan apersepsi tentang materi masalah ekonomi
b. Guru menyampaikan kompetensi dasar, tujuan dan manfaat
mempelajaran materi masalah ekonomi
c. Guru menyampaikan garis besar materi masalah ekonomi dan
menjelaskan kegiatan yang akan dilakukan peserta didik untuk
menyelesaikan permasalahan atau tugas tentang masalah ekonomi
2 KegiatanInti (60 Menit)
Peserta didik dibagi menjadi beberapa kelompok yang beranggotakan 2
orang (teman 1 meja).
Mengamati
a) Guru menyampaikan materi dengan ceramah dan tanya jawab,
kemudian dilanjutkan dengan demonstrasi atau cara lain untuk
memperjelas materi yang disajikan
b) Siswa mendengarkan penjelasan materi yang disampaikan oleh guru

Menanya
a) Siswa mencatat penjelasan dari guru dan menanyakan materi yang
masih belum jelas dan sulit dipahami
b) Guru memberikan bahan latihan seputar materi pembelajaran kepada
siswa untuk mengukur tingkat pemahaman sementara terhadap materi
pembelajaran

Mengeksplorasi/Mengumpulkan Informasi
a) Siswa mengumpulkan data atau informasi dari berbagai sumber belajar
(buku, lks, tau referensi lainnya) untuk menjawab pertanyaan yang
diberikan oleh guru.
b) Guru bersama - sama dengan siswa berdiskusi memecahkan masalah
terkait dengan materi pembelajaran

Mencoba/Menalar
a) Guru memberikan tugas kepada siswa dengan memberikan beberapa
masalah berupa pertanyaan kepada siswa terkait dengan materi
pembelajaran
b) Siswa secara mandiri berusaha memecahkan masalah untuk menjawab
pertanyaan dari guru

Mengomunikasikan/Menyimpulkan
a) Siswa baik secara individu atau berkelompok mempresentasikan hasil
No Kegiatan
kerja nnya di depan kelas
b) Siswa lain yang tidak melakukan presentasi memberikan tanggapan
terkait dengan materi penyaji
c) Guru memberikan penguatan terkait materi yang telah dipelajari oleh
siswa
d) Guru merangkum materi pembelajaran dan membuat kesimpulan
3. Penutup (15 Menit)
1) Kesimpulan
Guru bersama peserta didik mencoba untuk membuat kesimpulan dari
materi yang telah dipelajari
2) Refleksi
Guru menanyakan pendapat peserta didik tentang proses belajar yang
dilakukan (merefleksi kegiatan)
3) Guru memberikan pemberitahuan kepada siswa bahwa akan dilakukan
tes / penilaian terkait materi pembelajaran untuk mengukur sejauh
mana siswa telah menguasai materi yang diajarkan
4) Menutup pembelajaran dengan salam dan berdoa.

2. Pertemuan Kedua: (2 x 45 menit)


No Kegiatan
1 Pembukaan (15 Menit)
1. Guru membuka pertemuan pembelajaran dengan mengucapkan salam
2. Guru memerintahkan siswa untuk mengondisikan ruang kelas untuk
persiapan tes penilaian
3. Guru meminta siswa untuk duduk pada tempat duduk di ruang kelas
secara urut berdasarkan absen
4. Guru meminta siswa untuk mempersiapkan alat tulis dan alat hitung
5. Guru melakukan persensi kepada siswa
2 Kegiatan Inti (60 Menit)
1. Peserta didik dikondisikan menempati tempat duduk masing-masing
2. Guru meminta siswa untuk menyimpan segala jenis buku atau
referensi pembelajaran
3. Guru membagikan soal tes
4. Guru meminta siswa untuk memulai mengerjakan soal tes
5. Guru mengawasi jalannya tes penilaian
3. Penutup (15 Menit)
1. Guru memberikan informasi kepada semua sswa bahwa waktu
mengerjakan tes sudah habis
2. Guru meminta siswa untuk mengumpulkan hasil tes
3. Guru memberikan tugas kepada siswa untuk mempelajari materi
masalah kelangkaan (materi pertemuan berikutnya)
4. Guru menutup pertemuan pembelajaran dengan mengucapkan salam
dan berdoa

H. Penilaian (Instrument terlampir)


1. Pengetahuan
a. TeknikPenilaian : Tes tertulis
b. Bentuk instrument : Soal tes tertulis
c. Kisi-kisi
No. Indikator Butir Instrumen
1. Menjelaskan masalah ekonomi klasik 1
2. Menjelaskan masalah ekonomi modern 2
3. Mengidentifikasi alternatif pemecahan
masalah ekonomi melalui sistem ekonomi 3
tradisional
4 Mengidentifikasi alternatif pemecahan
masalah ekonomi melalui sistem ekonomi 4
terpusat
5 Mengidentifikasi alternatif pemecahan
masalah ekonomi melalui sistem ekonomi 5
pasar
Instrumen: lihat Lampiran1
2. Ketrampilan
a. Teknik Penilaian : Penilaian Unjuk kerja dengan melakukan Praktikum
b. Bentuk instrument : Soal Praktek
c. Kisi-kisi
No. Indikator Butir Instrumen
1. Membuat laporan diskusi terkait dengan inti
masalah ekonomi yang terjadi pada 1
lingkungan masyarakat
2 Membuat laporan diskusi terkait alternatif
pemecahan masalh ekonomi melalui sitem 2
ekonomi
Instrumen: lihat Lampiran2
3. Sikap ( Spritual )
a. Teknik: Observasi
b. Bentuk Instrumen: Check List
c. Kisi-kisi:
No. Aspek Pengamatan Butir Instrumen
1. Berdoa sebelum dan sesudah melakukan sesuatu 1
2. Mengucapkan rasa syukur atas karunia tuhan 2
3. Memberi salam sebelum dan sesudah 3
menyampaikan pendapat/presentasi
4. Mengungkapkan kekaguman secara lisan maupun 4
tulisan terhadap Tuhan saat melihat kebesaran
Tuhan
Instrumen: lihat Lampiran3
4. Sikap ( Sosial)
a. Teknik: Observasi
b. Bentuk Instrumen: Check List
c. Kisi-kisi:
No. Aspek Pengamatan Butir Instrumen
1. Motivasi 1
2. Rasa Ingin Tahu 2
3. Tanggung Jawab 3
4. Jujur 4
5, Peduli 5
6 Santun 6
7 Percaya Diri 7
8 Disiplin 8

Cilacap, ………………2018.
Mengetahui: Guru Mata Pelajaran,
Kepala SMK Bina Bhakti Cilacap

Stefanus Ferrijanto, S.E, M.M Yuda Prasetyo,S.Pd


LAMPIRAN : Instrumen Penilaian
SOAL EVALUASI (60 MENIT)

Lampiran 1
Soal Pengetahuan
1. Jelaskan inti masalah ekonomi klasik!
2. Jelaskan inti masalah ekonomi modern!
3. Jelaskan kelebihan dan kekurangan sistem ekonomi tradisional!
4. Jelaskan kelebihan dan kekurangan sistem ekonomi terpusat!
5. Jelaskan kelebihan dan kekurangan sistem ekonomi pasar!

Kunci Jawaban
1. Inti masalah ekonomi klasik
 Masalah Produksi
Masalah produksi adalah permasalahan bagaimana memproduksi semua benda (barang
dan jasa) yang dibutuhkan oleh orang banyak. Dasar pemikirannya adalah melakukan
produksi untuk memenuhi kebutuhan masyarakat secara umum. Perbedaan kebutuhan
dan selera individual atau kelompok dalam masyarakat tidak terlalu dipikirkan disini.
 Masalah Distribusi
Setelah benda pemuas kebutuhan diproduksi, masalah yang harus diperhatikan adalah
bagaimana supaya benda-benda tersebut bisa sampai ke tangan konsumen yang
membutuhkan. Sistem distribusi klasik adalah melalui transaksi langsung antara
produsen dengan konsumen, atau melalui transaksi yang dilakukan di pasar. Pada
tingkatan perekonomian modern, permasalahan sistem distribusi ini lebih kompleks lagi
sehingga terbentuk berbagai macam sistem distribusi.
 Masalah Konsumsi
Masalah konsumsi menyangkut permasalahan apakah benda pemuas kebutuhan yang
diproduksi memang benda yang dapat dimiliki konsumen. Barang yang diproduksi
haruslah merupakan barang yang tepat, yaitu memang barang yang dibutuhkan,
diinginkan, dan mampu dibeli oleh konsumen. Dengan kata lain, masalah konsumsi
adalah persoalan kebutuhan, selera, serta daya beli konsumen.
2. Inti masalah ekonomi modern
 Apa (What). Barang dan jasa apa saja yang akan diproduksi dan dalam jumlah berapa,
harus ditentukan. Diantara sekian banyak barang dan jasa, manakah yang harus dipilih
untuk diproduksi. Keputusan produksi tidak lagi hanya bertujuan untuk memenuhi
kebutuhan, namun juga menghasilkan keuntungan maksimum.
 Bagaimana (How). Dengan cara bagaimana (how) proses produksi akan dilakukan?
Maksudnya adalahsiapa yang akan melaksanakan, menggunakan sumber daya apa saja,
dengan teknologi apa barang-barang tersebut dihasilkan, seberapa besar skala
produksinya? Sebelum kegiatan produksi itu dilakukan, tindakan yang terbaik adalah
melakukan riset terlebih dahulu kemudian membuat perencanaan (planning).
 Siapa Pelaku Produksi (Who)
Di zaman modern banyak pihak yang bisa melakukan produksi. Pihak itu bisa
pemerintah, swasta, atau koperasi. Inilah salah satu ciri modernisasi yaitu spesialisasi,
yaitu setiap pihak memiliki keterampilan atau keahlian khusus yang tidak dimiliki
pihak lain. Pertimbangan mengenai siapa pelaku produksi merupakan hal yang penting
karena setiap pihak memiliki kelebihan tertentu yang mungkin mampu melakukan
produksi lebih baik.
 Untuk Siapa (For Whom) Untuk siapakah barang dan jasa yang dihasilkan itu? Siapa
yang harus menikmati dan memperoleh manfaat dari barang dan jasa tersebut? Atau
dengan perkataan lain bagaimanakah seluruh produk didistribusikan (dibagikan)
kepada anggota masyarakat? Apakah suatu produk ditujukan untuk masyarakat secara
umum atau untuk segmen pasar tertentu.
3. Sistem ekonomi tradisional
Sisi Positif Sisi Negatif
 Tidak terjadi persaingan karena  Masyarakat berbuat hanya sekedar untuk
semua dilakukan berdasarkan memenuhi kebutuhan hidup, tidak untuk
kebiasaan. meningkatkan kesejah-teraan.
 Anggota masyarakat tidak terbebani  Tidak bertujuan mencari keuntungan
target tertentu karena kegiatan sehingga tidaka da motivasi untuk
dilakukan hanya untuk memenuhi menciptakan sebuah kemajuan.
kebutuhan sendiri.  Menganggap tabu terjadinya perubahan,
sehingga sulit untuk berkembang
 Tidak memperhitungkan efisiensi dan
penggunaan sumber daya
4. Sistem ekonomi terpusat
Sisi Positif Sisi Negatif
 Pemerintah mudah mengendalikan  Mematikan inisiatif individu untuk maju.
permasalahan ekonomi.  Masyarakat tidak memiliki ke-bebasan untuk
 Pasar barang dalam negeri lancar. memiliki kekayaan dan sumber daya
 Pemerintah ikut campur dalam ekonomi.
penentuan harga.
 Mudah melakukan distibusi yang rata.
 Jarang terjadi krisis ekonomi.
5. Sistem ekonomi pasar
Sisi Positif Sisi Negatif
 Inisiatif dan kreatifitas masyarakat dalam  Sulit melakukan pemerataan pendapatan.
mengatur kegiatan ekonomi dapat  Pemilik sumber daya produksi atau pemilik
ditumbuhkembangkan. modal mengeksploitasi golongan pekerja,
 Setiap individu bebas memiliki kekayaan sehingga orang kaya akan semakin kaya dan
dan sumber daya produksi. orang miskin semakin misksin.
 Muncul barang-barang bermutu tinggi,  Monopoli yang dilakukan perusahaan
karena barang yang kurang bermutu merugikan rakyat.
tidak laku di pasaran.  Sering terjadi gejolak ekonomi.
 Efisiensi dan efektivitas tinggi, karena
setiap tindakan didasarkan atas motif
ekonomi.

Penskoran
No 1 jika benar 10
No 2 Jika benar 10
No 3 Jika benar 10
No 4 Jika benar 10
No 5 Jika benar 10

Lampiran 2
Soal Praktek ( Keterampilan)
1. Diskusikan dalam berkelompok materi terkait masalah pokok ekonomi dan buatlah
resum hasil diskusi dalam bentuk laporan!
2. Diskusikan dalam berkelompok materi terkait macam-macam sistem ekonomi dan
buatlah resum hasil diskusi dalam bentuk laporan!
Skor
No 1 jika benar 10
No 2 Jika benar 10
Lampiran 3 (penilaian sikap spritual)
Aspek Yang Diamati

NO Nama Siswa Berdoa Beribadah


Mengucap
sebelum Bersyukur dengan
Salam
aktivitas baik
1
2
3
Disi dengan skor 1 – 4
1. Kurang 2. Cukup 3. Baik 4. Sangat Baik
Lampiran 4 (penilaian sikap sosial)
SIKAP
NO NAMA SISWA Rasa ingin Tanggung Kerja Percaya
Motivasi Jujur Peduli Santun Disiplin
tahu jawab sama diri
1
2
3
Disi dengan skor 1 – 4
1. Kurang 2. Cukup 3. Baik 4. Sangat Baik