Anda di halaman 1dari 47

KATA PENGANTAR

Bismillahirrohmanirrohim,

Puji syukur kepada Allah tuhan semesta alam yang telah memberikan kesempatan serta
kesehatan, sehingga terselesaikannya buku kaderisasi yang akan menjadi standarisasi
pelaksanaan pengaderan mahasiswa Universitas Riau. Sholawat beserta salam untuk baginda
Rasul Allah, manusia paling mulia yang pernah lahir di dunia fana ini.

Buku ini merupakan desain umum dari proses pembentukan mahasiswa biasa, mahasiswa
normal, dan mahasiswa apa adanya.

Kepada semua pihak yang telah membantu dalam penulisan buku ini, beribu terima kasih
terucap berharap jika ada yang salah silap disampaikan serta maaf jika buku ini penuh dengan
kekurangan.

Pekanbaru, Oktober 2017

KEMENDANIV

1
SEKAPUR SIRIH

Assalamu’alaikum Wr.Wb
Paradigma kepemimpinan di Indonesia saat ini lebih dipengaruhi oleh agenda –
agenda reformasi yang sedang diperjuangkan oleh seluruh komponen bangsa. Salah satu
komponen yang sampai saat ini tetap konsisten dan kritis dalam memperjuangkannya adalah
para pemuda.

Dalam keseharian para pemuda terutama mahasiswa hari ini, tidak pernah terlepas
dari yang namanya organisasi. Organisasi adalah wadah berkarya untuk mengaktualisasikan
segenap rasa, kemampuan yang dimiliki oleh setiap individu mahasiswa yang dihimpun
secara bersama .Dalam setiap organisasi baik dalam skala besar maupun dalam skala kecil
selain ide dan gagasan, dibutuhkan orang – orang atau kader- kader yang mampu
meneruskan estafet perjuangan itu sendiri.

Kader – kader yang dibina dalam sebuah organisasi tentunya melalui berbagai proses
yang panjang dalam mencari esensi makna kader itu sendiri. Mulai dari pemahaman
organisasi sampai pelatihan – pelatihan up grade kapasitas yang merupakan suatu rangkaian
panjang yang di dapatkan oleh kader- kader tersebut.

Maka dari itu mengingat pentingnya proses pengaderan dalam sebuah organisasi
terutama dalam organisasi kelembagaan di Universitas Riau itu sendiri.Perlu adanya standar
operasional prosedur sebagai bentuk acuan pengaderan dan merapikan kembali tahapan –
tahapan pengaderan itu sendiri.

Terlepas dari semua itu Standar Operasional Prosedur pengaderan kelembagaan se-
Universitas Riau hadir untuk menjawab tantangan generasi sekarang yang semakin lama
semakin tersebarnya wabah keapatisan dalam tubuh mahasiswa.

Akhirnya saya mengucapkan tahniah atas terselesainya buku saku “SOP kaderisasi”
Kementarian Dalam Universitas BEM Universitas Riau. Semoga dengan membaca buku ini
akan memberikan inspirasi bagaimana kita menatap dan menata masa depan untuk seluruh
kelembagaan se-Universitas Riau yang kita cintai. Amin

Wassalamu’alaikum. Wr. Wb

Presiden Mahasiswa
Rinaldi Parepare

2
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................................................... 1

SEKAPUR SIRIH......................................................................................................................2

DAFTAR ISI ............................................................................................................................3

BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................................... 6

A. Latar Belakang ................................................................................................................ 6

B. Landasan ......................................................................................................................... 6

C. Tujuan dan Manfaat ........................................................................................................ 7

BAB II KADERISASI ............................................................................................................... 8

A. Kaderisasi ........................................................................................................................ 8

B. Alur kaderisasi .............................................................................................................. 10

C. Bagan Kaderisasi .......................................................................................................... 11

BAB III STANDAR PELAKSANAAN PENGADERAN ...................................................... 13

A. Training organisasi I ..................................................................................................... 13

1. Definisi ...................................................................................................................... 13

2. Tujuan........................................................................................................................ 13

3. Waktu Pelaksanaan ................................................................................................... 13

4. Peserta ....................................................................................................................... 13

5. Standar Pelaksanaan .................................................................................................. 13

6. Pengkondisian Kegiatan ............................................................................................ 16

7. Penanggungjawab Kegiatan ...................................................................................... 16

8. Standar kelulusan ...................................................................................................... 16

B. Training organisasi II .................................................................................................... 17

1. Definisi ...................................................................................................................... 17

2. Tujuan........................................................................................................................ 17

3. Waktu Pelaksanaan ................................................................................................... 17

4. Peserta ....................................................................................................................... 17

3
5. Standar Pelaksanaan .................................................................................................. 17

6. Pengkondisian Kegiatan ............................................................................................ 19

7. Penanggungjawab Kegiatan ...................................................................................... 20

8. Standar kelulusan ...................................................................................................... 20

C. Training organisasi III................................................................................................... 20

1. Definisi ...................................................................................................................... 20

2. Tujuan........................................................................................................................ 20

3. Waktu Pelaksanaan ................................................................................................... 20

4. Peserta ....................................................................................................................... 20

5. Standar Pelaksanaan .................................................................................................. 21

6. Pengkondisian Kegiatan ............................................................................................ 22

7. Penanggungjawab Kegiatan ...................................................................................... 22

8. Standar kelulusan ...................................................................................................... 22

BAB IV KEGIATAN PENDUKUNG..................................................................................... 22

A. TRAINING INSTRUKTUR ......................................................................................... 23

1. Definisi ...................................................................................................................... 23

2. Tujuan........................................................................................................................ 23

3. Waktu Pelaksanaan ................................................................................................... 23

4. Peserta ....................................................................................................................... 23

5. Standar Pelaksanaan .................................................................................................. 23

6. Pengkondisian Kegiatan ............................................................................................ 24

7. Penanggungjawab Kegiatan ...................................................................................... 24

B. KAJIAN SERUMPUN ................................................................................................. 25

1. Definisi ...................................................................................................................... 25

2. Tujuan........................................................................................................................ 25

3. Waktu Pelaksanaan ................................................................................................... 25

4. Peserta ....................................................................................................................... 25

4
5. Standar Pelaksanaan .................................................................................................. 25

6. Pengkondisian Kegiatan ............................................................................................ 25

7. Penanggungjawab Kegiatan ...................................................................................... 25

C. TUGAS BACA ............................................................................................................. 26

1. Definisi ...................................................................................................................... 26

2. Tujuan........................................................................................................................ 26

3. Waktu Pelaksanaan ................................................................................................... 26

4. Peserta ....................................................................................................................... 26

5. Standar Pelaksanaan .................................................................................................. 26

6. Penanggungjawab Kegiatan ...................................................................................... 26

D. HARI KEAKRABAN ................................................................................................... 27

1. Definisi ...................................................................................................................... 27

2. Tujuan........................................................................................................................ 27

3. Waktu Pelaksanaan ................................................................................................... 27

4. Peserta ....................................................................................................................... 27

5. Standar Pelaksanaan .................................................................................................. 27

6. Pengkondisian Kegiatan ............................................................................................ 27

7. Penanggungjawab Kegiatan ...................................................................................... 28

BAB V PENUTUP .................................................................................................................. 29

Lampiran . ................................................................................................................................ 30

Universitas adalah tempat untuk memahirkan diri kita,


bukan saja di lapangan technical and managerial know how,
tetapi juga di lapangan mental, di lapangan cita-cita,
di lapangan ideologi, di lapangan pikiran.
Jangan sekali-kali universitas menjadi tempat perpecahan.

(Soekarno, Kuliah umum di Universitas Pajajaran, Bandung, 1958)

5
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Tergulingnya Presiden Soeharto pada tahun 1998 telah menjadi bukti kekuatan
yang dimiliki oleh mahasiswa, setelah teredamnya aspirasi mahasiswa pada masa
kepemimpinan Presiden Soeharto dengan kebijakan NKK dan BKK yang diterapkan
di kampus pada masa itu, maka kini Negara Indonesia telah berubah. NKK dan BKK
telah lama dihapuskan aspirasi mahasiswa bebas disampaikan melalui semua jalur
yang memungkinkan seperti kesenian, lisan dantulisan, hingga jalanan.
Era bebas beraspirasimenjadi kesempatan emas untuk mahasiswa beraspirasi
membangun negeri menjadi lebih baik. Dengan idealisme yang dimiliki oleh
mahasiswa diharapkan mahasiswa mampu menjadi agen perubahan, agen pengontrol,
serta pemimpin masa depan.
Universitas Riau juga turut serta untuk mencapai harapan tersebut. Sangat
banyak hal yang tidak diperoleh mahasiswa ketika duduk di bangku perkuliahan
seperti idealisme, persaudaraan, kerja tim, dan lain-lain hanya di dapat melalui aktif
berorganisasi. Jika ilmu yang didapat dari bangku perkuliahan di urus oleh kampus
maka perkuliahan idealisme, persaudaraan, kerja tim, dan lain-lain akan di urus oleh
kelembagaan mahasiswa melalui pengaderan.
Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Riau selaku kelembagaan tinggi
yang ada di Universitas Riau telah membentuk tim khusus untuk mengurus
pemberdayaan kelembagaan mahasiswa yang diberi nama Komisi Pemberdayaan
Kelembagaan Mahasiswa yang selanjutnyadisingkat menjadi KPKM di bawah
naungan Kementerian Dalam Universitas (tahun 2015) dan sekarang tim ini
bertransformasi kepada Dirjen Kaderisasi. Cita dan asa yang sama akan dibentuk
melalui keseragaman alur pengaderan kelembagaan mahasiswa se-Universitas Riau.

B. Landasan
a. UUD 1945
b. Tri dharma perguruan tinngi
c. Program kerja Kemendaniv

6
C. Tujuan dan Manfaat
Tujuan dari pembuatan buku ini ialah:
a. Penyeragaman alur kaderisasi Kelembagaan Mahasiswa se-Universitas Riau;
b. Pembentukan alur kaderisasi secara mantap dan menyeluruh bagi semua
kelembagaan yang belum memiliki alur kaderisasi;
c. Sebagai tolok ukur kaderisasi kelembagaan mahasiswa se-Universitas Riau
d. Perwujudan persiapan mahasiswa sebelum memasuki dunia masyarakat yang
majemuk.
e. Mempersiapkan pemimpin masa depan;

Manfaat dari buku ini ialah :

a. Kelembagaan mahasiswa se-Universitas Riau memiliki langkah cita dan asa yang
sama sehingga cita tersebut akan mudah tercapai.
b. Kelembagaan yang belum memiliki alur kaderisasi mampu membentuk alurnya
langsnung dengan berpedoman kepada buku ini;
c. Menjadi pijakan awal membentuk alur kaderisasi sekaligus tolok ukur
kemantapan alur kaderisasi di setiap kelembagaan se-Universitas Riau
d. Meempersiapkan kematangan kedewasaan mahasiswa sebelum memasuki dunia
masayrakat yang lebih heterogen dari segi pendidikan serta menjadi contoh sosial
ketika ditengah-tengah masyarakat;
e. Menyediakan cadangan pemimpin masa depan yang terdidik kepemimpinannya.

7
BAB II

KADERISASI

A. Kaderisasi
Secara bahasa Kaderisasi (pengaderan) merupakan proses, cara, perbuatan
mendidik atau membentuk seseorang menjadi kader, sedang kader itu berarti orang yg
diharapkan akan memegang peran yg penting dalam pemerintahan, organisasi, dan
sebagainya. Organisasi dikampus akan kita sebut berikutnya dengan kelembagaan
mahasiswa atau dengan kelembagaan. Pengaderan dilakukan untuk membentuk suatu
kader menjadi lebih berkualitas. Kualitas kader tersebut terlihat dari aktifitas serta
kualitas kelembagaan.

Ada yang terlahir dengan bakat memimpin dan ada yang lahir tanpa bakat
memimpin, maka tugas kaderisasilah menjadikan setiap mahasiswa itu menjadi
pemimpin berkarakter pancasila.

Membina

Gambar 2.1 Tugas Kaderisasi

Tugas-tugas kaderisasilah untuk merencanakan, membentuk, memelihara, meng-


upgread, memposisikan, hingga mengevaluasi seorang kader.

8
1. Merencanakan
Ketika ada mahasiswa baru maka kaderisasi bertugas untuk merencanakan
kemampuan-kemampuan yang harus dimiliki oleh mahasiswa tersebut. Ketika
mahasiswa baru telah masuk dalam tahapan perencanaan maka mulai dari situlah
mahasiswa tersebut bisa disebut kader.
Untuk tingkat himpunan, kader himpunan merupakan semua mahasiswa baru
pada jurusan/ program studi himpunan itu berdiri. Setelah Training Organisasi II
setiap kader himpunan akan menjadi kader fakultas. Kewajiban Dinas Kaderisasi
BEM Fakultas/ universitas terhadap kadernya adalah menjaga stabilitas politik
fakultas/ universitas serta menjamin ketersediaan sumber daya mahasiswa untuk
kepengurusan BEM Fakultas/ universitas berikutnya.
2. Membentuk
Setelah proses perencanaan maka dilakukanlah proses pembentukan secara
resmi melalui training organisasi. Training organisasidilakukan untuk membentuk
kader sesuai dengan rencana yang telah di buat agar kader yang dibentuk ideal
berkepemimpinan pancasila.
3. Membina
Pembinaan kader dilakukan untuk menjaga semangat kader agar kader tetap
semangat dalam setiap kerja-kerja kelembagaan yang di ampunya. Menjaga
semangat kader berhubungan dengan kedekatan kaderisasi terhadap kader sehingga
kaderisasi mudah untuk mengawasi jika kader tersebut sedang turun semangat.
Turun semangat itu hal yang wajar namun yang penting adalah bangkit dari turun
bahkan bersemangat lebih.
4. Meng-upgrade
Kemampuan-kemampuan kader tidak hanya sebatas dari apa yang telah kita
berikan selama training organisasi, melainkan upgrade kemampuan kader
menjadikan kader lebih berkualitas sehingga ada peningkatan-peningkatan
kemampuan yang dimiliki oleh kader.
5. Memposisikan
Apa bila kemampuan kader telah mumpuni untuk mengemban suatu
kewajiban maka kaderisasi harus meletakkan kader tersebut sesuai dengan
kemampuannya. Formatur suatu kelembagaan sejatinya ditentukan oleh pemimpin
kelembagaan tersebut dengan berdiskusi dengan kaderisasi sebelSumnya

9
kelembagaan tersebut. Sehingga tercapainya keadilan dalam peletakan tanggung
jawab.
6. Mengevaluasi
Tugas terakhir dari kaderisasi adalah mengevaluasi kinerja kader yang selama
ini telah diposisikan. Evaluasi dilakukan oleh kaderisasi yang berdiskusi dengan
ketua kelembagaan pada akhir masa jabatan atau dengan menggunakan waktu
tertentu.

Setalah tugas keenam dilakukan maka akan kembali tugas kaderisasi pada tugas pertama.

B. Alur kaderisasi
Untuk membentuk kader yang bagus dibutuhkan sebuah alur kaderisasi yang matang serta
menyeluruh, alur kaderisasi adalah langkah-langkah pengaderan. Alur kaderisasi UR :

1. Training organisasi I
Kader Training organisasiI telah mampu menjadi panitia pelaksana
kegiatan baik itu kegiatan yang ditaja oleh Himpunan Mahasiswa, Unit Kegiatan
Mahasiswa, atau Badan Eksekutif Mahasiswa. Serta diwajibkan semua pengurus
Himpunan Mahasiswa telah mengikuti Training organisasi I.
Alumni TO I hanya boleh mejadi pengurus harian atau anggota Tim yang
ada pada BEM Fakultas/ Universitas sedang pada DPM Fakultas/ Universitas
alumni TO I hanya boleh menjadi staf ahli. Hal ini perlukan agar terjadi
keseimbangan antar jumlah TO I dengan jumlah tanggung jawab yang tersedia.
Alumni TO I pada suatu himpunan harus disebar sesuai kebutuhan
himpunan serta kelembagaan lain seperti BEM Fakultas/ Universitas, DPM
Fakultas/ Universitas, LSO yang ada pada fakultas tersebut dan UKM. Sehingga
terjadi pemerataan kader dan kegiatan mahasiswa tidak terfokus pada himpunan
saja.

2. Training organisasi II
Kepala Divisi atau pengurus inti dan Bupati Himpunan Mahasiswa,
pengurus Badan Eksekutif Mahasiswa Fakultas, dan pengurus Dewan Perwakilan
Mahasiswa Fakultas merupakan kader Training organisasi II.

10
Kader training organisasi II boleh menjadi panitia inti kegiatan tingkat
fakultas, pengurus harian Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas, dan staf ahli
Dewan Perwakilan Mahasiswa.

3. Training organisasi III


Kepala Dinas atau pengurus inti dan Gubernur Mahasiswa, ketua komisi
atau pengurus inti dan Ketua Umum Dewan Perwakilan Mahasiswa Fakultas,
pengurus Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas, dan pengurus Dewan
Perwakilan Mahasiswa Universitas merupakan kader Training organisasi III.

C. Bagan Kaderisasi
Bagan Kaderisasi merupakan gambar rancangan atau skema pengaderan yang harus
dilalui oleh mahasiswa Universitas Riau

Gambar 2.2 Bagan harapan


Gambar 2.2 menjelaskan harapan dari proses kaderisasi kelembagaan Universitas Riau
adalah mencetak pemimpin bangsa yang terdidik kepemimpinannya.

Gambar 2.3 bagan Kaderisasi

11
Pada Gambar 2.3 dijelaskan proses kaderisasi mahasiswa baru sampai wisuda.
Terlihat jelas pada bagan tersebut masa kepemimpinan disetiap kelembagaan mahasiswa,
mulai dari bupati mahasiswa semester 3, gubernur mahasiswa semester 5, dan presiden
mahasiswa semester 7, sehingga ketika selesai masa jabatan presiden mahasiswa masih bisa
menyelesaikan studinya selama 1 semester.

Meski setiap LSO atau UKM memiliki alur kaderisasi tersendiri namun sejatinya
kader tersebut merupakan kader pemilik masa yaitu kader himpunan. Sepantasnya setiap
himpunan memposisikan kadernya bukan hanya pada posisi strategis politik namun juga
harus memposisikan pada posisi keminatan seperti LSO atau UKM. Karena LSO atau UKM
merupakan sarana pengembangan mahasiswa yang dibentuk sesuai dengan minat bukan
politik.

Dengan melihat bagan di atas maka jumlah kader yang terbentuk akan seperti segitiga,

Gambar 2.4 segitiga akumulasi kader

12
BAB III

STANDAR PELAKSANAAN PENGKADERAN

A. Training organisasi I

1. Definisi
Training organisasi I yang berikutnya disingkat TO I merupakan jenjang
kaderisasi pertama yang harus dilalui oleh seorang mahasiswa Universitas Riau.

2. Tujuan
1) Mengasah jiwa kepemimpinan;
2) Memahamkan materi dasar berorganisasi;
3) Pembuktian pengetahuan materi dasar berorganisasi;
4) Mengasah jiwa kebersamaan dan kekeluargaan.

3. Waktu Pelaksanaan
Pelaksanaan TO I dilakukan untuk mahasiswa semester 1 selama 2 hari.

4. Peserta
1) Telah mengikuti pra TO I;
2) Bersungguh-sungguh mengikuti TO I;
3) Siap menerima tanggung jawab dalam menyelesaikan tugas pasca TO I.

5. Standar Pelaksanaan
1) Pra TO I
Pra merupakan serangkaian kegiatan yang harus dilakukan oleh calon peserta
TO I. Pra TO I berbentuk wawancara, pendataan, dan workshop yang dilakukan
pengurus Himpunan Mahasiswa yang dinilai mampu oleh divisi Kaderisai serta
Bupati Mahasiswa untuk mewawancarai calon peserta TO I. Wawancara
dilakukan dengan tujuan mengetahui orientasi calon peserta untuk mengikuti TO
I kemudian mencatat hasil wawancara tersebut sebagai tolok ukur orientasi semua
calon peserta.

13
2) TO I
a. materi

Materi yang harus dikuasai pada TO I bukan saja materi eksekutor namun
juga legislator karena setiap kelembagaan itu harus memiliki kader pada posisi
strategis di luar kelembagaan Himpunan Mahasiswa.

a) Leadership I
Pokok bahasan :
 Definisi dan fungsi kepemimpinan
 Bentuk-bentuk kepemimpinan
 Peran individu dalam organisasi

b) Manajemen Organisasi
Pokok bahasan :
 Organisasi : pengertian, dan fungsinya;
 Manajemen : pengertian, kedudukan,dan fungsinya dalam organisasi;
 Pembagian wilayah kerja organisasi

c) Tata administrasi organisasi


Pokok bahasan :
 Adminsitrasi keuangan
 Administrasi sekretarian

d) Manajemen Waktu
Pokok bahasan :
 Skala prioritas
 Timeline harian

e) Teknik Persidangan.
Pokok bahasan :
 Definisi sidang
 Jenis-jenis sidang
 Aturan persidangan
 Perangkat sidang

14
f) Team Work
Pokok bahasan :
 Definisi tim
 Siklus team
 Pembentukan Tim yang efektif
 Peran individu dalam keberhasilan tim
 Simulasi team work

b. Pemateri
Pemateri TO I merupakan alumni TO II dan atau pemateri yang dirasa mampu
menjadi pemateri oleh panitia yang telah berdiskusi dengan divisi kaderisasi serta
bupati mahasiswa. Pelaksanaan TO I berikutnya di emban oleh alumni TO I di
bawah naungan divisi Kaderisasi.

c. Petugas

Petugas dari pelaksana TO I merupakan pengurus hima yang dipercaya panitia


mampu menjadi MOT dan MCR.

3) Pasca TO I
Pasca TO I merupakan pembuktian/ praktek dari teori yang telah disampaikan
selama proses materi yang telah diikuti. Pasca TO I berupa pemberian tanggung
jawab (magang) selama 2 bulan di kelembagaan yang telah ditetapkan oleh divisi
Kaderisasi dan Bupati Mahasiswa. Selama magang peserta mengaplikasikan
materi yang telah diterimanya serta mengasah jiwa kepemimpinannya dalam
bekerja. Sistem magang yang digunakan adalah peserta diposisikan sebagai
anggota divisi yang dibimbing oleh setiap kepala divisi.
Kelembagaan tempat magang di tentukan oleh divisi kaderisasi dan di setujui
oleh bupati mahasiswa, kelembagaan tempat magang merupakan kelembagaan
himpunan mahasiswa penyelenggara.
Selama magang divisi kaderisasi wajib melakukan monitoring yang di bantu
oleh MOT, setelah magang peserta baru bisa diputuskan kelulusannya.

15
6. Pengkondisian Kegiatan
1) Kejujuran
Jujur dalam bertindak mesti diutamakan agar terciptanya kebiasaan baik
dalam keseharian.
2) Kedisiplinan
Kedisiplinan harus diterapkan secara proporsional dengan tetap
memperhatikan pembangunan kesadaran diri, pemberian sanksi bagi yang
melanggar perlu dilakukan.
3) Keberanian
Peserta dilatih keberaniannya dalam mengemukakan pendapat,
mengambil keputusan dan bertindak secara benar.
4) Kebersamaan
Peserta wajib mengenal semua peserta TO I, proses pengenalan dikemas
oleh panitia. Setelah kenal maka tugas panitia untuk membuat kemasan
kegiatan agar kebersamaan sesama peserta dapat terwujud.
5) Teamwork
Pembentukan teamwork yang baik dapat dibuat dengan pembentukan
kelompok dan tugas-tugas yang dibebankan kepada setiap kelompok.

7. Penanggungjawab Kegiatan
TO I di laksanakan oleh kelembagaan Himpunan Mahasiswa. Setiap
Himpunan Mahasiswa wajib melaksanakan TO I untuk mahasiswa baru,TO I
meruakan tahap awal persiapan mahasiswa untuk menjadi pengurus Himpunan
maupun kepanitiaan kegiatan.

8. Standar kelulusan
Kelulusan peserta jika:

1) Mengikuti minimal 4 materi dari 6 materi dibuktikan melalui absensi. Jika


tidak memenuhi 6 materi, peserta diharapkan dapat memberi keterangan
dengan syarat diberi tugas (2 materi yang tertinggal),
2) Kehadiran selama magang ialah 70% dibuktikan melalui absensi.

16
B. Training organisasi II

1. Definisi
Training organisasi II yang berikutnya disingkat TO II merupakan jenjang
kaderisasi kedua/ pertengahan yang harus dilalui oleh seorang mahasiswa Universitas
Riau.

2. Tujuan
1) Mengasah jiwa kepemimpinan;
2) Membangun jiwa militansi;
3) Melatih pola fikir serta bersifat kritis;

3. Waktu Pelaksanaan
Pelaksanaan TO II dilakukan untuk mahasiswa semester 3 selama 2 hari.

4. Peserta
1) Rekomendasi Himpunan Mahasiswa yang telah lulus TO I;
2) Telah mengikuti pra TO II;
3) Bersungguh-sungguh mengikuti TO II;
4) Siap menerima tanggung jawab dalam menyelesaikan tugas pasca TO II;

5. Standar Pelaksanaan
1) Pra TO II
Pra TO II berupa tugas yang diberikan oleh panitia. Tugas pra TO II adalah
membuat resume buku pergerakan, resume dikumpulkan kepada panitia ketika
akan mendaftar. Judul buku yang akan diresume berkaitan dengan salah satu dari
materi sehingga peserta memiliki ilmu dasar pada materi tersebut, judul buku
yang akan diresume diputuskan oleh dinas pelaksana TO II atas persetujuan
Gubernur Mahasiswa dan atau direkomendasikan oleh Kemendaniv.

2) TO II
a. Materi

Materi yang harus dikuasai selama TO II merupakan materi strategi dalam


mengelola kelembagaan.

17
a) Leadership II
Pokok bahasan :
 Visioner;
 Kharismatik
 Karakter pancasila.

b) Personal Power
Pokok bahasan :
 Langkah-langkah analisis SWOT;
 peningkatan analisis.

c) Manajemen Komunikasi, media, dan publikasi


Pokok bahasan :
 Komunikasi, media, dan publikasi : definisi dan fungsi;
 Manajemen : fungsi dan kedudukan komunikasi, media, dan publikasi
dalam kelembagaan;

d) Manajemen SDM
Pokok bahasan :
 SDM : definisi dan fungsi;
 Manajemen :fungsi dan kedudukan SDM dalam kelembagaan;
 Merancang sistem kaderisasi sesuai SDM.

e) Manajemen advokasi I
Pokok bahasan :
 Definisi advokasi
 Tahap-tahap advokasi
 Teknik loby
 Aksi
f) Legal Drafting
Pokok bahasan :
 Legal drafting : definisi dan fungsi
 Menelaah peraturan mahasiswa
 Membuat AD/ART

18
b. Pemateri
Pemateri TO II merupakan alumni TO III atau pemateri yang dirasa
mampu menjadi pemateri oleh panitia yang telah berdiskusi dengan dinas
kaderisasi serta Gubernur Mahasiswa.

c. Petugas
Petugas dari TO II merupakan pengurus BEM Fakultas yang dipercaya
panitia mampu menjadi MOT dan MCR.

3) Pasca TO II
Tugas Pasca TO II merupakan kunjungan tokoh, dalam kunjungan tokoh
peserta berdiskusiperorang atau perkelompok, tokoh tersebut merupakan rektor
dan pembantu rektor, pejabat pemerintah seperti gubernur, walikota/bupati,ketua
DPR kabupaten/kota, ketua DPR provinsi, anggota DPR kabupaten/ kota, anggota
DPRD provinsi, kepala dinas kabupaten/ kota, kepala dinas provinsi, tokoh
pemuda, dan sebagainya. Dinas kaderisasi serta gubernur dan atau Kemendaniv
akan memberikan 1 tema yang akan diusung peserta pasca TO II. Setelah proses
diskusi tersebut usai maka peserta diminta untuk mendiskusikan kembali hasil
diskusi tersebut secara bersama.
Peserta wajib berkoordinasi dengan dinas kaderisasi siapa pejabat
pemerintah yang akan di ajak berdiskusi sehingga tidak ada kesamaan tokoh.Jika
proses diskusi telah dilakukan maka peserta baru bisa diputuskan lulus atau tidak
TO II oleh MOT.

6. Pengkondisian Kegiatan
1) Kejujuran
Jujur dalam bertindak mesti diutamakan agar terciptanya kebiasaan baik
dalam keseharian
2) Kedisiplinan
Kedisiplinan harus diterapkan secara proporsional dengan tetap
memperhatikan pembangunan kesadaran diri, pemberian sanksi bagi yang
melanggar perlu dilakukan.

19
3) Kebersamaan
Peserta wajib mengenal semua peserta TO II, proses pengenalan dikemas
oleh panitia. Setelah kenal maka tugas panitia untuk membuat kemasan
kegiatan agar kebersamaan sesama peserta dapat terwujud.

7. Penanggungjawab Kegiatan
TO II dilaksanakan oleh Badan Eksekutif Mahasiswa tiap-tiap Fakultas yang
ada di Universitas Riau

8. Standar kelulusan
Kelulusan peserta jika:

1. Mengikuti minimal 4 materi dari 6 materi dibuktikan melalui absensi.


2. Melakukan tugas pascaTO II.

C. Training organisasi III

1. Definisi
Training organisasi III yang berikutnya disingkat TO III merupakan
jenjang kaderisasi ketiga/ atas yang harus dilalui oleh seorang mahasiswa
Universitas Riau.

2. Tujuan
1) Mengasah jiwa kepemimpinan;
2) Membangun jiwa berkarakter pancasila;

3. Waktu Pelaksanaan
Pelaksanaan TO III dilaksanakan pada semester ganjil sebanyak 5 kali
pertemuan.

4. Peserta
1) Direkomendasikan BEM Fakultas atau DPM Fakultas yang telah lulus TO
II
2) Telah mengikuti pra TO III;
3) Bersungguh-sungguh mengikuti TO III;
4) Siap menerima tanggung jawab dalam menyelesaikan tugas pasca TO III;

20
5. Standar Pelaksanaan
1) Pra TO III
Pra TO III berupa tugas yang diberikan oleh panitia. Tugas pra TO III
adalah membuat essai,essai dikumpulkan kepada panitia ketika akan
mendaftar. Materi essai berhubungan dengan materi TO III, dan diputuskan
oleh Kemendaniv atas persetujuan Presiden Mahasiswa.
2) TO III
a. Materi
Materi yang harus dikuasai selama TO III merupakan materi strategi
dalam mengelola kelembagaan.

a) Perencanaan Strategis
Pokok bahasan :
 Hubungan SDM dengan analisis SWOT
 Pemetaan kader.
 Perencanaan tata letak kader,

b) Advokasi lanjutan
Pokok bahasan :
 Advokasi pemerintahan;
 Advokasi masyarakat;
 Strategi aksi peerintahan.

c) Manajemen Konflik
Pokok bahasan :
 Konflik : definisi dan fungsi;
 Manajemen : fungsi dan kedudukan konflik dalam kelembagaan;
 Bagaimana mengatasi dan menyelesaikan konflik;
 Konflik dan pengembangan serta dinamisasi kelembagaan.

b. Pemateri

Pemateri TO III merupakan alumni TI dan atau pemateri yang dirasa


mampu menjadi pemateri oleh panitia yang telah berdiskusi dengan
KementrianDalam Universitas (Kemendaniv), dan Presiden Mahasiswa.

21
c. Petugas
Petugas dari TO III merupakan Kemendaniv

6. Pengkondisian Kegiatan
1) Kejujuran
Jujur dalam bertindak mesti diutamakan agar terciptanya kebiasaan baik
dalam keseharian
2) Kedisiplinan
Kedisiplinan harus diterapkan secara proporsional dengan tetap
memperhatikan pembangunan kesadaran diri, pemberian sanksi bagi yang
melanggar perlu dilakukan.
3) Kebersamaan
Peserta wajib mengenal semua peserta TO III, proses pengenalan dikemas
oleh panitia. Setelah kenal maka tugas panitia untuk membuat kemasan
kegiatan agar kebersamaan sesama peserta dapat terwuud.

7. Penanggungjawab Kegiatan
TO III dilaksankan oleh Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Riau

8. Standar kelulusan
Kelulusan peserta jika Mengikuti semua kegiatan dibuktikan dengan kelengkapan
Absen.

Timeline Training organisasi serta pergantian kepemimpinan kelembagaan se-Universitas


Riau

Suksesi
&
TO II
TO III

Gambar 3.1. Timeline

22
BAB IV

KEGIATAN PENDUKUNG

A. TRAINING INSTRUKTUR

1. Definisi
Training Instruktur yang berikutnya disingkat menjadi TI merupakan
pelatihan khusus untuk membentuk petugas dan pemateri dari suatu pelatihan.

2. Tujuan
1. Membentuk pemateri yang bagus;
2. Membentuk petugas pelatihan yang pas.

3. Waktu Pelaksanaan
Pelaksanaan TI dilakukan setelah TO II.

4. Peserta
1. Direkomendasikan oleh himpunan mahasiswa yang telah lulus TO II;
2. Bersungguh-sungguh mengikuti TI;
3. Siap menerima tanggung jawab dalam menyelesaikan tugas pasca TI;

5. Standar Pelaksanaan
1. Materi
Materi yang harus dikuasai selama TI merupakan materi dalam mengelola
training kelembagaan.
a) Public speaking
Pokok bahasan :
 Retorika

b) Perangkat training
Pokok bahasan :
 Hardwer dan softwer
 Audio visual

23
c) Petugas training
Pokok bahasan :
 Master Of Training (MOT)
 Master Of Class Room (MCR)

d) Simulasi Training

b. Pemateri
Pemateri TI merupakan alumni TI dan atau pemateri yang berkompeten dan telah
didiskusikan oleh dinas kaderisasi BEM fakultas.
c. Petugas
petugas dari TI merupakan alumni TI dan atau pengurus BEM Fakultas yang
dipercaya panitia mampu menjadi MOT dan MCR.

6. Pengkondisian Kegiatan
1) Kejujuran
Jujur dalam bertindak mesti diutamakan agar terciptanya kebiasaan baik dalam
keseharian
2) Kedisiplinan
Kedisiplinan harus diterapkan secara proporsional dengan tetap
memperhatikan pembangunan kesadaran diri, pemberian sanksi bagi yang
melanggar perlu dilakukan.
3) Kebersamaan
Peserta wajib mengenal semua peserta TI, proses pengenalan dikemas oleh
panitia. Setelah kenal maka tugas panitia untuk membuat kemasan kegiatan agar
kebersamaan sesama peserta dapat terwujud.

7. Penanggungjawab Kegiatan
TI dilaksankan oleh Badan Eksekutif Mahasiswa tiap-tiap Fakultas yang ada di
Universitas Riau

24
B. KAJIAN SERUMPUN

1. Definisi
Kajian Serumpun merupakan kajian rutin yang dilakukan untuk berdiskusi
tentang kondisi internal maupun eksternal kelembagaan oleh kader-kader
kelembagaan tersebut.

2. Tujuan
1. Memecahkan masalah internal maupun eksternal;
2. Mengasah kemampuan menyelesaikan masalah;
3. Sharing dan hearing kader;
4. Mengasah kepedulian keluarga.

3. Waktu Pelaksanaan
Kajian serumpun dilakukan rutin dengan frekuensi yang telah di ditetapkan
kelembagaan.

4. Peserta
Peserta diskusi merupakan kader kelembagaan tersebut yang telah memenuhi syarat.

5. Standar Pelaksanaan
Diskusi dilakukan dengan serius namun santai. Lokasi pelaksana di atur oleh
kelembagaan pelaksana.

6. Pengkondisian Kegiatan
1) Kejujuran
Jujur dalam bertindak mesti diutamakan agar terciptanya kebiasaan baik dalam
keseharian
2) Kedisiplinan
Kedisiplinan harus diterapkan secara proporsional dengan tetap
memperhatikan pembangunan kesadaran diri, pemberian sanksi bagi yang
melanggar perlu dilakukan.

7. Penanggungjawab Kegiatan
Kajian serumpun dilakukan oleh Himpunan mahasiswa, kajian serumpun
dilaksanakan oleh divisi kaderisasi.

25
C. TUGAS BACA

1. Definisi
Tugas baca merupakan tugas ringan membaca buku yang telah di sepakati
oleh kaderisasi dengan persetujuan pemimpin kelembagaan.

2. Tujuan
1. Meng-upgrade kapasitas kader;
2. Meningkatkan daya nalar kader;

3. Waktu Pelaksanaan
Tugas membaca diberikan kepada kader rutin dengan retang waktu yang telah
di tetapkan bersama.

4. Peserta
1. Peserta tugas baca himpunan mahasiswa adalah seluruh kader himpunan tersebut
(alumni TO I, TO II, dan TO III) .
2. Peserta tugas baca Badan Eksekutif Mahasiswa dan Dewan Perwakilan
Mahasiswa Fakultas adalah seluruh kader kelembagaan tersebut (alumni TO II
dan TO III)
3. Peserta tugas baca Badan Eksekutif Mahasiswa dan Dewan Perwakilan
Mahasiswa Universitas adalah seluruh kader kelembagaan tersebut (alumni TO
III)

5. Standar Pelaksanaan
Tugas membaca dilaksanakan secara pribadi oleh setiap kader.

6. Penanggungjawab Kegiatan
Buku untuk tugas baca di tentukan oleh kaderisasi atas persetujuan pimpinan
kelembagaan tersebut, buku di fasilitasi kelembagaan dan atau dibeli kolektif oleh
kader.

Catatan :

Buku yang telah dibaca dianjurkan kepada kaderisasi untuk memfasilitasi


bedah buku agar terjadi peningkatan pemahaman akan apa yang dibaca.

26
D. HARI KEAKRABAN

1. Definisi
Hari keakraban merupakan hari ketika semua kader berkumpul untuk
melakukan silaturrahmi.

2. Tujuan
1. Mempererat silaturrahmi;
2. Meningkatkan rasa kekeluargaan;
3. Meningkatkan motivasi junior setelah melihat seniornya berada di kelembaggan
tinggi;

3. Waktu Pelaksanaan
Pelaksanaan hari keakraban dilakukan rutin oleh kaderisasi sesuai dengan
frekuensi yang telah di tetapkan bersama

4. Peserta
1. Peserta hari keakraban himpunan mahasiswa adalah seluruh kader himpunan
tersebut (alumni TO I, TO II, dan TO III) .
2. Peserta hari keakraban Badan Eksekutif Mahasiswa dan Dewan Perwakilan
Mahasiswa Fakultas adalah seluruh kader kelembagaan tersebut (alumni TO II
dan TO III)
3. Peserta hari keakraban Badan Eksekutif Mahasiswa dan Dewan Perwakilan
Mahasiswa Universitas adalah seluruh kader kelembagaan tersebut (alumni TO
III)

5. Standar Pelaksanaan
Format pelaksanaan hari keakraban diserahkan kepada kelembagaan
penyelenggara seperti out bond, hiking, makan-makan, dan sejenisnya.

6. Pengkondisian Kegiatan
1. Kekeluargaan
Kekeluargaan harus menjadi tonggak utama dari kegiatan hari keakraban
agar terciptanya cinta kasih sayang sesama kader.
2. Nilai-nilai yang di usung mendidik

27
Nilai-nilai mendidik mesti di terapkan, senior selaku yang tua memberikan
teladan yang bisa dicontoh oleh junior. Sehingga terciptalah hubungan saling
menghargai dan menghormati antar senior-junior.

7. Penanggungjawab Kegiatan
Hari keakraban di fasilitasi oleh kaderisasi kelembagaan.

28
BAB V

PENUTUP

Telah habis rezim penggigit bangsa mahasiswa tumbangkan, jika masih naik
rezim yang seperti itu maka mahasiswa akan menumbangkannya dan jika masih ada
rezim yang seperti itu lagi maka akan mahasiswa tumbangkan lagi. Siapapun
pemimpin selagi ia masih melintahi rakyat dan menggemukkan perutnya dengan
darah rakyat maka mahasiswa wajib menumbangkannya hingga ditemukannya rezim
yang menggemukkan perut rakyat dan membingkai wajah rakyat dengan senyuman
maka katakanlah pemimpinnya adalah mahasiswa yang menurunkan rezim yang dulu
penggigit bangsa.

Di waktu itu ada sekelompok mahasiswa yang mampu menumbangkan rezim


bengal namun di kemudian hari adakah sekelompok mahasiswa masih mampu
menumbangkan rezim yang bengal? Esok? Atau mungkin esok-esoknya lagi?

Dalam buku ini ada harapan yang dalam ialah terlahirnya mahasiswa yang
mampu menjadi mahasiswa biasa, mahasiswa normal, mahasiswa apa adanya yang
ketika melihat sebuah kesalahan ia berada dibarisan paling depan dan membenarkan
yang salah tersebut.

Salah dan khilaf, maaf terucap. Jika ada kekurangan pada buku ini sila di
sampaikan kepada pihak KEMENDANIV BEM UR.

29
Lampiran
SILABUS

Silabus secara bahasa berarti kerangka unsur kursus pendidikan, disajikan dalam
aturan yang logis, atau dl tingkat kesulitan yg makin meningkat, dalam silabus ini terdapat
beberapa unsur. Yaitu :

1. Kompetensi Inti
Kompetensi inti merupakan ide dasar dari silabus ini. Pada silabus ini terdapat empat
kompetensi inti yang harus dimiliki oleh seorang pemimpin. Yaitu:
KI 1. Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya
 Seorang pemimpin harus memiliki hubungan yang baik dengan tuhannya.
Sesuai dengan sila pertama pancasila.
KI 2. Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli
(toleransi, gotongroyong), santun, percaya diri dalam berinteraksi secara efektif
dengan lingkungan sosial dan alam dalam jangkauan pergaulan dan keberadaannya
 Pemimpin yang baik memiliki hubungan sosial yang baik, sehingga orang
yang dipimpimnya tidak terpaksa dalam bekerja serta tercapainya kerja sama
team yang baik.
KI 3. Memahami pengetahuan dasar hingga atas untuk menjadi pemimpin bangsa yang
tepat
 Pengetahuan merupakan bekal seorang pemimpin ketika memimpin, keluasan
wawasan serta pemikiran seorang pemimpin harus mumpuni untuk menjadi
pemimpin yang bijaksana.
KI 4. Mencoba, mengolah, dan menyaji dalam ranah konkret (menggunakan, mengurai,
merangkai, memodifikasi, dan membuat) dan ranah abstrak (menulis, membaca,
menghitung, menggambar, dan mengarang) sesuai dengan yang dipelajari selama
pelatihan dan sumber lain yang sama dalam sudut pandang/teori.
 Materi tanpa praktek adalah nol, oleh sebab itu bukti telah pahamnya materi
ialah ketika pelaksanaan praktek telah bagus.

KI 1 dan KI 2 tidak terdapat langsung pada materi tetapi merupakan landasan dari
setiap gerak dalam penyampaian serta referensi materi. Contoh : jika materinya tentang

30
kepemimpinan maka hubungkanlah penyampaian materinya terlebih dahulu dengan
ketuhanan dan sosial. Setelah itu baru materi dan praktek.

2. Materi pelatihan
Materi pelatihan berupa materi pilihan, materi yang minimal di miliki di setiap jenjang
training. Materi pelatihan merupakan konsentrasi materi yang harus di sampaikan selama
penyampaian materi. Materi pelatihan menjadi referensi oleh pemateri sebelum
mengembangkan materi.
3. Kegiatan pelatihan
Kegiatan pelatihan berupa tujuan yang harus dicapai dari materi pelatihan, juga mnejadi
referensi oleh pemateri sebelum mengembangkan materi.
4. Metode pelatihan
Metode pelatihan merupakan metode yang di gunakan selama penyampaian materi,
seperti ceramah, diskusi, dan praktrek
5. Waktu
Waktu menunjukkan lamanya materi di sampaikan baik dalam bentuk teori ataupun
praktek.

31
KI 1 : Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya

KI 2 : Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli


(toleransi, gotongroyong), santun, percaya diri dalam berinteraksi secara efektif
dengan lingkungan sosial dan alam dalam jangkauan pergaulan dan keberadaannya

KI 3 : Memahami pengetahuan dasar hingga atas untuk menjadi pemimpin bangsa yang
tepat

KI 4 : Mencoba, mengolah, dan menyaji dalam ranah konkret (menggunakan, mengurai,


merangkai, memodifikasi, dan membuat) dan ranah abstrak (menulis, membaca,
menghitung, menggambar, dan mengarang) sesuai dengan yang dipelajari selama
pelatihan dan sumber lain yang sama dalam sudut pandang/teori

1. Training organisasi I
Pelaksana : Himpuan Mahasiswa

Kompetensi Dasar Materi Pelatihan Kegiatan Pelatihan Metode Waktu


Penyampaian
1.1 Menyadari  Leadership I :  Menjelaskan definisi  Ceramah 90’
kebesaran Tuhan i. Definisi dan dan fungsi  Diskusi
yang menciptakan fungsi kepemimpinan dalam
manusia dalam kepemimpinan kehidupan sehari-hari
kesempurnaan ii. Bentuk-bentuk serta dalam
pribadi dan sosisal kepemimpinan berorganisasi.
1.2 Menunjukkan iii. Peran individu  Menjelaskan bentuk-
perilaku dalam bentuk kepemimpinan
berkepemimpinan organisasi yang dimiliki oleh
dalam aktivitas pemimpin bangsa.
sehari-hari sebagai  Pentingnya setiap
wujud individu dalam
implementasi sikap berorganisasi
dalam menghadapi
masalah

32
1.3 Memahami
definisi, fungsi,
bentuk
kepemimpinan
serta peran individu
di dalam
organisasi.
2.1 Menyadari  Manajemen  Menjelaskan  Ceramah 90’
kebesaran Tuhan Organisasi : pengertian dan  Diskusi
yang menciptakan i. Pengertian dan fungsi organisasi
manusia dalam fungsi  Menjelaskan
kesempurnaan organisasi pengertian,
pribadi dan sosial. ii. Pengertian, kedudukan serta
2.2 Menunjukkan kedudukan, fungsi manajemen
perilaku sertafungsi dalam berorganisasi
berkepemimpinan manajemen  Menjelaskan wilayah
dalam aktivitas dalam kerja eksekutor.
sehari-hari sebagai organisasi  Menjelaskan wilayah
wujud iii. Pembagian kerja legislator
implementasi sikap wilayah kerja  Peran dan fungsi
dalam menghadapi organisasi LSO dan UKM
masalah
2.3 Memahami
pengertian, fungsi,
bentuk organisasi.
3.1 Menyadari  Tata  Menjelaskan  Ceramah 90’
kebesaran Tuhan administrasi pembuatan laporan  Diskusi
yang menciptakan organisasi keuangan harian  Praktek
manusia dalam i. Administrasi organisasi
kesempurnaan keuangan  Menjelaskan
pribadi dan sosisal ii. Administrasi pembuatan surat-
3.2 Menunjukkan sekretariat menyurat dan
perilaku laporan

33
berkepemimpinan pertanggungjawaban
dalam aktivitas serta alurnya.
sehari-hari sebagai  Membuat sebuah
wujud surat dengan tujuan
implementasi sikap tertentu.
dalam menghadapi
masalah
3.3 Memahami tata
administrasi
organisasi kampus.
3.4 Membuat surat
dengan benar
4.1 Menyadari  Manajemen  Menjelaskna  Ceramah 90’
kebesaran Tuhan waktu pentingnya  Diskusi
yang menciptakan i. Skala manajemen waktu  Praktek
manusia dalam prioritas dalam kehidupan
kesempurnaan ii. Timeline sehari-hari
pribadi dan sosisal harian  Menjelaskan skala
4.2 Menunjukkan prioritas dalam
perilaku keseharian antar
berkepemimpinan kuliah dengan
dalam aktivitas berorganisasi
sehari-hari sebagai  Menjelaskan
wujud pembuatan timeline
implementasi sikap harian
dalam menghadapi  Membuat timeline
masalah hari ini
4.3 Memahami cara
mengatur waktu
dengan efisien .
4.4. Membuat timeline
5.1 Menyadari  Teknik  Menjelaskan  Ceramah Teori :
kebesaran Tuhan persidangan definiso sidang  Diskusi 30’

34
yang menciptakan i. Definisi sidang secara umum  Praktek Simulasi
manusia dalam ii. Jenis-jenis maupun khusu : 90’
kesempurnaan sidang  Menjelaskan jenis-
pribadi dan sosisal iii. Aturan jenis sidang serta
5.2 Menunjukkan persidangan nama-nama
perilaku iv. Perangkat perdingana dari
berkepemimpinan sidang mulai sidang
dalam aktivitas himpunan hingga
sehari-hari sebagai sidang universitas
wujud  Menjelaskan aturan
implementasi sikap persidangan
dalam menghadapi  Menjelaskan
masalah perangkat suatu
5.3 Mampu menjadi persidangan
pemimpin sidang  Melakuakan simulai
dengan baik teknik persidangan
5.4 Simulasi teknik
persidangan

6.1 Menyadari  Team work  Menjelaskan definisi  Ceramah Teori :


kebesaran Tuhan i. Definisi team team  Diskusi 30’
yang menciptakan ii. Siklus team  Menjelaskan siklus  praktek Simulasi
manusia dalam iii. Pembentukan sebuah team : 180’
kesempurnaan team efektif  Menjelaskan cara
pribadi dan sosisal iv. Peran indifidu membentuk team
6.2 Menunjukkan dalam yang efektif
perilaku keberhasilan  Menjelaskan peran
berkepemimpinan team individu
dalam aktivitas v. Simulasi team dalamkeberhasilan
sehari-hari sebagai work suatu team
wujud  Melakukan simulasi
implementasi sikap team work
dalam menghadapi

35
masalah
6.3 Mampu
membentuk sebuah
tim yang solid
6.4 Simulasi team
work

36
2. Training organisasi II

Pelaksana : BEM Fakultas

Kompetensi Dasar Materi Pelatihan Kegiatan Pelatihan Metode Waktu


Penyampaian
1.1 Menyadari  Leadership II :  Menjelaskan  Ceramah 90’
kebesaran Tuhan i. Visioner pembentukan  Diskusi
yang menciptakan ii. Khaarismatik visioner dalam diri
manusia dalam iii. Karakter sendiri
kesempurnaan pancasila  Menjelaskan
pribadi dan sosisal pembentukan
1.2 Menunjukkan kharismatik dalam
perilaku diri sendiri
berkepemimpinan  Membentuk jiwa
dalam aktivitas kepemimpinan
sehari-hari sebagai berkarakter pancasila
wujud implementasi
sikap dalam
menghadapi masalah
1.3 Memahami unsur-
unsur pembentukan
pemimpin yang
bijak.
b. Menyadari kebesaran  Personal  Ceramah 90’
Tuhan yang power :  Menjelaskan apa itu  Diskusi
menciptakan i. Langkah- analisis SWOT  Praktek
manusia dalam langkah  Menjelaskan
kesempurnaan analisis SWOT pentingnya analisis
pribadi dan sosial. ii. Tingkatan SWOT
c. Menunjukkan analisis  Menjelaskan
perilaku langkah-langkah
berkepemimpinan pembuatan analisis
dalam aktivitas SWOT

37
sehari-hari sebagai  Menjelaskan
wujud implementasi meningkatan
sikap dalam analisis
menghadapi masalah  Membuat analisis
d. Meningkatkan SWOT
kemampuan pribadi
sebagai pemimpin
e. Membuat analisis
SWOT
3.1 Menyadari kebesaran  Manajemen  Menjelaskan  Ceramah 90’
Tuhan yang komunikasi, definisi komunikasi,  Diskusi
menciptakan media, dan media, dan  Praktek
manusia dalam publikasi. publikasi.
kesempurnaan i. Definisi  Menjelaskan
pribadi dan sosisal komunikasi, manajemen
3.2 Menunjukkan media dan komunikasi, media,
perilaku publikasi dan publikasi
berkepemimpinan ii. Manajemen,  Menjelaskan fungi
dalam aktivitas fungsi serta dan kedudukan
sehari-hari sebagai kedudukan komunikasi, media
wujud implementasi kumunikasi, dan publikasi dalam
sikap dalam media dan kelembagaan
menghadapi masalah publikasi dan  Peran media dan
3.3 Memahami kelembagaan publikasi dalam
pengaturan serta mengembangkan
peran penting sasaran kegiatan
komunikasi, media kelembagaan.
serta publikasi
4.1 Menyadari  Manajemen  Menjelaskan  Ceramah 90’
kebesaran Tuhan SDM : definisi serta fungsi  Diskusi
yang menciptakan i. Definisi SDM SDM demi  Praktek
manusia dalam ii. Fungsi dan keberlangsunag
kesempurnaan kedudukan kelembagaan

38
pribadi dan sosisal SDM dalam  Menjelaskan
4.2 Menunjukkan kelembagaan manajemen SDM
perilaku iii. Merancang yang tepat
berkepemimpinan sisten  Menjelaskan cara
dalam aktivitas kaderisasi membuat rancangan
sehari-hari sebagai sesuai SDM kaderisasi
wujud implementasi kelembagaan sesuai
sikap dalam dengan SDM yang
menghadapi masalah dimiliki oleh
4.3 Mampu mengatur kelembagaan itu
SDM untuk sendiri
kemaslahatan
bersama.
5.1 Menyadari kebesaran  Manajemen  Menjelaskan  Ceramah Teori :
Tuhan yang advokasi I definisi advokasi  Diskusi 30’
menciptakan i. Definisi  Menjelaskan tahap-  Praktek Simulasi
manusia dalam advokasi tahap advokasi : 90’
kesempurnaan ii. Tahap-tahap kampus
pribadi dan sosisal advokasi  Menjelaskan teknik
5.2 Menunjukkan iii. Teknik loby loby yang tepat
perilaku iv. Aksi  Menjelaskan aksi
berkepemimpinan merupakan jalan
dalam aktivitas terakhir dan
sehari-hari sebagai advokasi
wujud implementasi
sikap dalam
menghadapi masalah
5.3 Mampu
mengadvokasi
permasalahan
masiswa hingga
tingkat kampus
5.4 Simulasi aksi

39
6.1 Menyadari kebesaran  Legal drafting  Menjelaskan definisi  Ceramah Teori :
Tuhan yang i. Definisi dan legal drafting serta  Diskusi 120’
menciptakan fungsi legal pentingnya legal  praktek
manusia dalam drafting drafting dalam
kesempurnaan ii. Menelaah kelembagaan
pribadi dan sosisal peraturan  Menjelaskan bagian-
6.2 Menunjukkan mahasiswa bagian wajib dari
perilaku iii. Membuat suatu peraturan
berkepemimpinan AD/ART  Menjelaskan
dalam aktivitas mekanisme
sehari-hari sebagai melahirkan hingga
wujud implementasi membuat peraturan
sikap dalam tindak berlaku lagi.
menghadapi masalah  Melakukan telaah
6.3 Mampu membuat terhadap peraturan
sebuah peraturan kelembagaan
6.4 Pembuatan peraturan mahasiswa
 Melakukan
pembuatan AD/ART
bersama.

40
3.Training organisasi III

Pelaksana : BEM Universitas

Kompetensi Dasar Materi Pelatihan Kegiatan Pelatihan Metode Waktu


Penyampaian
1.1 Menyadari kebesaran  Perencanaan  Menjelaskan  Ceramah 120’
Tuhan yang startegis : hubungan SDM  Diskusi
menciptakan i. Hubungan dengan analisi
manusia dalam SDM dengan SWOT perorangan
kesempurnaan analissi SWOT maupun kelembagaan
pribadi dan sosisal ii. Pemetaan  Menjelaskan
1.2 Menunjukkan kader pemetaan kader
perilaku iii. Perencanaan sesuai dengan
berkepemimpinan tata letak kader kebutuhan
dalam aktivitas  Menjelaskan
sehari-hari sebagai perencanaan tata
wujud implementasi letak kader baik
sikap dalam jangka lendek
menghadapi masalah maupun jangka
1.3 Memahami panjang
perencanaan strategis  Menelaah sistem
jangka pendek kaderisasi ini.
maupun jangka
panjang
2.1 Menyadari kebesaran  Advokasi II :  Ceramah 120’
Tuhan yang i. Advokasi  Menjelaskan  Diskusi
menciptakan manusia pemerintahan pentingnya advokasi
dalam kesempurnaan ii. Advakasi pemerintahan dalam
pribadi dan sosial. masyarakat menanggapi
2.2 Menunjukkan iii. Strategi aksi permasalahan
perilaku pemerintahan khalayak ramai.
berkepemimpinan  Menjelaskan usaha

41
dalam aktivitas mencerdaskan
sehari-hari sebagai masyarakat.
wujud implementasi  Menjelaskan unsur-
sikap dalam unsur dalam aksi
menghadapi masalah pemerintahan
2.3 Meningkatkan  Menjelaskan strategi
kemampuan advokasi aksi pemerintahan
yang tepat.
d. Menyadari kebesaran  Manajemen  Menjelaskan  Ceramah 120’
Tuhan yang konflik. definisi konflik  Diskusi
menciptakan manusia i. Definisi  Menjelaskan fungsi  Praktek
dalam kesempurnaan konflik. dan kedudukan
pribadi dan sosisal ii. Fungi dan konflik dalam
e. Menunjukkan keduudkan kelembagaan .
perilaku konflik dalam  Menentukan waktu
berkepemimpinan kelembagaan yang tepat untuk
dalam aktivitas iii. Konflik dan memulai dan
sehari-hari sebagai pengembangan mengakhiri konflik.
wujud implementasi serta  Menjelaskan konflik
sikap dalam dinamisasi dan pengembangan
menghadapi masalah kelembagaan sasaran serta
f. Memahami dinamisasi
pepentinggnya klemebagaan
konflik dalam suatu kampus.
kelembagaan

42
4.Training Instruktur

Pelaksana : Badan Eksekutif Mahasiswa Fakultas

Kompetensi Dasar Materi Pelatihan Kegiatan Pelatihan Metode Waktu


Penyampaian
1.1 Menyadari  Publik speaking :  Menjelaskan  Ceramah 90’
kebesaran Tuhan i. Retorika kecerdasan  Diskusi
yang menciptakan linguistik dan adab-
manusia dalam adab bicara
kesempurnaan  Menyampaikan
pribadi dan sosisal adab-adab
1.2 Menunjukkan penampilan
perilaku  Menyampaikan kiat-
berkepemimpinan kiat untuk
dalam aktivitas membangkitkan
sehari-hari sebagai kesan lawan bicara
wujud implementasi  Menyampaikan seni
sikap dalam dalam
menghadapi menyampaikan
masalah materi.
1.3 Mampu
menyampaikan
materi dengan baik
dan sesuai dengan
baenar.
1.1 Menyadari  Perangkat  Menjelaskan peran  Ceramah 90’
kebesaran Tuhan training: hardwer dan  Diskusi
yang menciptakan i. Hardwer dan softwer dalam
manusia dalam softwer pelaksanaan
kesempurnaan ii. Audio visual training
pribadi dan sosial.  Menjelaskan peran
1.2 Menunjukkan audio visul dalam

43
perilaku training.
berkepemimpinan  Menjelaskan kiat-
dalam aktivitas kiat kombinasi
sehari-hari sebagai hardwe dan
wujud implementasi softwer dan audio
sikap dalam visual dalam
menghadapi masalah penyampaian
1.3 Mampu menggunaka materi maupun
prangkat training menghidupkan
dengan efisien suasana training
a. Menyadari  Petugas training  Menjelaskan peran  Ceramah 90’
kebesaran Tuhan : masing-masing diskusi
yang menciptakan i. Master of MOT dan MCR
manusia dalam training (MOT)  Menjelaskan trik
kesempurnaan ii. Master of clas menghidupkan
pribadi dan sosial. rom (MCR) suasana training
b. Menunjukkan  Menjelaskan
perilaku pembuatann
berkepemimpinan kontrak training
dalam aktivitas  Menjelaskan game
sehari-hari sebagai yang bisa di
wujud gunakan selama
implementasi sikap training
dalam menghadapi  Simulasi training
masalah
c. Mampu menjadi
MOT dan MCR
dengan baik dan
benar

4.1 Menyadari  Simulasi  Melakukan  Diskusi 1 hari


kebesaran Tuhan training simulasi dengan di  praktek
yang menciptakan monitoring oleh

44
manusia dalam pemateri
kesempurnaan
pribadi dan sosial.
4.2 Menunjukkan
perilaku
berkepemimpinan
dalam aktivitas
sehari-hari sebagai
wujud implementasi
sikap dalam
menghadapi
masalah
4.3 Mampu menjadi
pemateri, MOT, dan
MCR yang baik dan
benar

45
Training Quality Managemen

Pelaksana : BEM Universitas

KOMPETENSI DASAR MATERI PELATIHAN KEGIATAN PELATIHAN METODE WAK


PENYAMPAIAN
Menyadari kebesaran Tuhan  Manajemen isu :  Menjelaskan definisi dan  Ceramah 90
yang menciptakan manusia i. Definisi dan fungsi fungsi isu dalam kampus  Diskusi
dalam kesempurnaan pribadi isu maupun masyarakat
dan sosisal ii. Pengendalian isu  Menjelaskan pengendalian
Menunjukkan perilaku iii. Manipulasi isu isu masyarakat
berkepemimpinan dalam  Menjelaskan pengendalian
aktivitas sehari-hari sebagai isu pemerintahan.
wujud implementasi sikap  Menjelaskan bagaimana
dalam menghadapi masalah memanipulasi isu yang tidak
Mampu memanajemen isu di sepakati
baik kampus maupun
masyarakat untuk kepentingan
bersama
Menyadari kebesaran Tuhan  Manajemen  Menjelaskan pengertian dan  Ceramah 90
yang menciptakan manusia jaringan : fungsi jaringan  Diskusi
dalam kesempurnaan pribadi i. Definisi dan fungsi  Menjelaskan pengertian,
dan sosial. jaringan kedudukan serta fungsi
Menunjukkan perilaku ii. Membangun jaringan manajemen dalam jaringan
berkepemimpinan dalam kampus maupun  Menjelaskan trik
aktivitas sehari-hari sebagai pemerintahan membangun jaringan di
wujud implementasi sikap iii. Mampu kampus maupun
dalam menghadapi masalah mengendalikan pemerintahan
Mampu membangun serta jaringan  Menjelaskan trik untuk
mengendalikan jaringan baik mengendalikan jaringan
dikampus maupun

46
pemerintahan

47