Anda di halaman 1dari 3

PENJELASAN TENTANG PENGERTIAN RADIASI

I. Pengertian Radiasi dan peranan Pelayanan Instalasi Radiologi RS Bina


Husada di bidang kesehatan .
Perkembangan teknologi pesawat Rontgen semakin meningkat dari waktu ke waktu yang
digunakan di bidang kesehatan dengan tujuan diagnosa dengan cara Radiografi maupun
fluoroscopy dan juga dapat digunakan untuk terapi yaitu untuk membunuh sel kanker
dengan menggunakan energi Radiasi yang sangat tinggi .

Salah satu sifat Sinar X adalah dapat mengeksitasi maupun mengionisasi benda atau
medium yang dilaluinya .

Apabila sinar X dalam jumlah yang berlebihan (melampaui nilai ambang) mengenai tubuh
manusia dapat menimbulkan bahaya bagi kesehatannya. Oleh karena itu para pekerja
radiasi yang terdiri dari : Dokter Ahli Radiologi (Radiologist) dan penata rontgen harus
mempunyai ilmu pengetahuan yang cukup tentang proteksi radiasi selain mampu/mahir
mengoperasikan Alat/Pesawat Sinar-X tersebut dengan benar.

Pengertian Radiasi secara umum adalah suatu bentuk pemindahan energi dengan cara
pemancaran dari sumbernya baik dalam bentuk gelombang elektromagnetik maupun
partikel. Sebagian dari Radiasi dikenal sebagai radiasi pengion dan dapat mengionisasi
medium yang dilaluinya. Jika radiasi pengion mengenai tubuh maka radiasi tersebut dapat
mengionisasi atom-atom atau molekul-molekul yang terdapat dalam tubuh baik melalui
efek foto listrik, Comptom maupun produksi pasangan. Ionisasi juga dapat terjadi pada
molekul yang secara biologi penting yang terdapat dalam sel, misalnya : molekul DNA,
RNA, Enzyme sehingga terjadi kerusakan pada molekul tersebut (Efek Langsung).

II. Pelayanan Radiologi memenuhi standar Nasional, UU dan peraturan


Pemerintah.
Sesuai peraturan pemerintah RI no.63 tahun 2000 tentang keselamatan dan kesehatan
terhadap pemanfaatan Radiasi Pengion , maka yang dimaksud dengan kecelakaan Radiasi
adalah kejadian yang tidak direncanakan termasuk kesalahan operasi , kerusakan alat
ataupun kegagalan fungsi alat atau kejadian lain yang menjurus kepada timbulnya dampak
Radiasi , kondisi pemaparan Radiasi atau kontaminasi yang melampaui batas keselamatan.
Kecelakaan Radiasi dapat terjadi dari sumber Radiasi tertutup dan pesawat pembangkit
Radiasi yang banyak digunakan dalam sektor industri , kesehatan ( Radiologi Diagnostik
dan Radioterapi ) maupun Radiasi terbuka yang sering digunakan dalam sektor atau
kedokteran Nuklir dalam kegiatan penelitian .

058/SK-DIR/RSBH/IX/2018 (063) Materi dan Formulir Edukasi Pasien Radiologi RSBH


Mengingat pandangan dan asumsi masyarakat thd ketenaganukliran ( termasuk pelayanan
jenis pemeriksaan Radiologi /Rontgen / Radiologi Diagnosis ) yang sangat negatif maka
dipandang perlu pemberian informasi tentang KetenagaNukliran yang sesuai dengan pasal
21 UU no 10 tahun 1997 tentang KETENAGANUKLIRAN di Indonesia .

Dengan perundang–undangan ketenaganukliran masyarakat akan tahu dalam penggunaan


Tenaga Nuklir yang telah banyak digunakan di berbagai bidang dan tidak perlu
dikhawatirkan karena peraturan perundang–undangan mengharuskan pemakai untuk
mengikuti aturan–aturan yang ada supaya pekerja radiasi dan masyarakat maupun
lingkungan hidup sekitar terhindar dari bahaya Radiasi.

Di Indonesia pengawasan pemanfaatan Tenaga Nuklir dilakukan oleh Badan Pengawas


Tenaga Nuklir (BAPETEN ) yang meliputi tenaga yang dihasilkan oleh Transformasi inti
dan sumber Radiasi pengion. Untuk mendapat izin pemanfaatan tenaga Nuklir maka
pemohon harus memenuhi syarat sebagai berikut :

a. Memiliki izin usaha atau izin lain dari Instansi yang bersangkutan
b. Memiliki fasilitas Instalasi untuk melaksanakan pemakaian tenaga Nuklir .
c. Memiliki tenaga yang cakap dan terlatih baik untuk bekerja dengan tenaga Nuklir .
d. Memiliki peralatan teknis yang diperlukan untuk menjamin perlindungan terhadap
Radiasi.
e. Memiliki prosedur kerja.

III. Peralatan dan Kelengkapan Instalasi Radiologi RS Bina Husada


RS Bina Husada telah memiliki peralatan dan perlengkapan yang operasionalnya sesuai
dengan peraturan perundang –undangan dari BAPETEN dan standar Kemenkes .Dalam
pengoperasian 7 ( tujuh ) unit pesawat Rontgen atau 7 (tujuh) tube atau 7 sumber Radiasi
tentu sudah disesuaikan dengan tugas pokok dari Badan Pengawas Tenaga Nuklir (
BAPETEN) yang tertuang dalam Undang – undang no 10 tahun 1997 pasal 14 ayat 1-2
yaitu :

1. Pengawasan terhadap Tenaga Nuklir dilaksanakan oleh Badan Pengawas Tenaga Nuklir (
BAPETEN ) .
2. Penggunakan sebagaimana dimaksud pada ayat 1 dilaksanakan melalui peraturan
perizinan dan insfeksi keselamatan (safety) keamanan (security) dan safeguard .Sehingga
operasional 7 unit pesawat 7 tube sumber Radiasi juga disesuaikan dengan peraturan
pemerintah no. 29 tahun 2008 tentang Perizinan Pemanfaatan Sumber Radiasi Pengion
dan Bahan Bakar Nuklir.
Artinya instalasi Radiologi RS Bina Husada sudah dilengkapi dengan persyaratan Izin
Operasional dari BAPETEN selaku dewan Pengawas di Indonesia.

058/SK-DIR/RSBH/IX/2018 (063) Materi dan Formulir Edukasi Pasien Radiologi RSBH


FORMULIR EDUKASI
PEMERIKSAAN DENGAN RADIASI
Nama pemberi
Nama pasien
persetujuan

Hubungan dengan
Tgl Lahir
pasien

No Foto No RM

1. Penjelasan tentang pemanfaatan pemeriksaan dengan radiasi pengion.


2. Ada persiapan/tidak ada persiapan.
3. Jenis pemeriksaan ………………………. dengan pemakaian kV ……….. mAs
………..
4. Pemakaian APD (APRON).

Keterangan :
1. Pemeriksaan radiologi merupakan pemeriksaan penunjang dengan menggunakan radiasi
pengion (sinar – X ) yang dapat merekam organ-organ tubuh.
2. Radiasi pengion bisa menyebabkan kematian sel-sel.
3. Akan tetapi penggunaan sinar – X di RS Bina Husada masih dalam ambang batas yang
ditentukan dengan adanya ijin operasional dari BAPETEN dimana jumlah dosis radiasi
maksimum yang boleh diterima untuk seluruh tubuh 50mSv ( 5000mRem ) pertahun (PP
no.63 tahun 2000 dan SK Ka.BAPETEN No.01/Ka-BAPETEN/V-99).
4. Oleh karena itu pemeriksaan radiologi harus ada pengantar dari dokter pemeriksa pasien

Tanggal Jam

Pemberi persetujuan Pemberi penjelasan

Nama dan tanda tangan Nama dan tanda tangan

058/SK-DIR/RSBH/IX/2018 (063) Materi dan Formulir Edukasi Pasien Radiologi RSBH