Anda di halaman 1dari 12

SOAL UJI KOMPETENSI MEDIK VETERINER KARANTINA HEWAN (MEDIK VETERINER

MUDA – MEDIK VETERINE MADYA) BESERTA JAWABANNYA

MATERI KEGIATAN TEKNIK KARANTINA HEWAN

Jawablah pertanyaan berikut dengan benar

1. Bagaimanakah Cara cara (teknik) untuk melakukan pemeriksaan fisik pada hewan?

Jawab:
Cara /telnik untuk melakukan pemeriksaan fisik hewan meliputi:
a. Inspeksi. Adalah memeriksa dengan cara mengamati atau melihat;
b. Palpasi. Adalah memeriksa pasien dengan cara meraba untuk mengetahui adanya benjolan-
benjolan ataupun kebengkaan abnormal dari suatu organ (kelenjar lymfe) bisa juga untuk
memperkirakan suhu pasien;
c. Perkusi. Adalah pemeriksaan dengan memukul baik dengan jari maupun dengan alat perkusi
hummer. Ini dilakukan untuk mengetahui kepekaan /kenyaringan suara yang dihasilkan dari hasil
pukulan yang kita lakukan terhadap organ mengenai ketebalan ataupun isi dari suatu organ yang
kita maksud dalam pemeriksaan (ada perbedaan suara yang ditimbulkan).
d. Auskultasi. Adalah memeriksa dengan alat pendengaran (stetoskop) untuk mendengarkan
normal atau tidaknya suara yang ada yang ditimbulkan oleh aktifitas fisiologis organ (suara
nafas, detak jantung, peristaltik usus, gerak rumen dll)
e. Membau. adalah memeriksa dengan membau /penciuman. Bau adalah merupakan hal penting
dalam pemeriksaan karena ada beberapa penyakit yang dapat diketahui dari baunya yang khas
seperti distemper ataupun parvo. Ada pula beberapa penyakit lain karena baunya, seperti: otitis
ekstera, nekrose mulut, karies gigi, radang saluran pernafasan dll.

2. Apakah pengertian dari Pemeriksaan Status Praesen?

Jawab:
Pemeriksaan Status Praesen adalah pemeriksaan fisik dengan ruang lingkup pemeriksaan
terhadap keadaan umum hewan: Sikap Berdiri, Turgor Kulit, Selaput Lendir Mata, Cermin Hidung,
Kondisi Bulu dan Kulit, Suhu Tubuh berapa derajad celcius, Frekuensi Nafas setiap menit,
Frekuensi Pulsus setiap menit dan jumlah Gerak Rumen setiap 5 menit.

3. Sebagai hasil pemeriksaan status praesen, berapakah data normal fisiologis hewan untuk sapi,
kuda dan kerbau (frekensi nafas /menit, pulsu / menit, suhu derajat Celsius gerak rumen)?

Jawab:
Hewan Nafas /mnt Pulsus /mnt Suhu °C Rumen /mnt
Sapi 24 – 42 54 – 84 37,6 – 39,0 5 – 10
Kuda 14 – 48 36 – 48 37,0 – 39,0
Kerbau 24 - 49 64 - 80 37,6 – 39,0 5–8

4. Bagaimana cara melakukan pemeriksaan fisik diatas alat angkut terhadap sapi /kuda?

Jawab:
Pemeriksaan fisik diatas alat angkut terhadap sapi /kuda dilakukan dg cara Inspeksi /melihat,
membau dan mendengar: keadaan umum hewan yang dimaksud:
a. Reflek, gerakan telinga, gerakan ekor (kepekaan terhadap lingkungan).
b. posisi berdiri, tidur, cara berjalan pincang?, Luka? ekspresi muka, suara suara (Keadaan tubuh
hewan).
c. Keadaan kunjungtiva dan Ada /tidaknya leleran mulut, hidung, mata.
d. Ada tidaknya parasit kulit, keadaan bulu kulit,
f. Nafsu makan?
g. Feces (bentuk, konsistensi, bau dll).

5. Dimanakah tempat pemeriksaan pulsus pada sapi dan kuda?

Jawab:
Pulsus pada sapi dapat diraba/palpasi di Arteria maxillaris externa / a facialis atau a. Coccygea,
pada kuda pada a. Maxillaris/ a. M. Externa.

6. Apakah yang dimaksud dengan Pemeriksaan Klinis pada hewan?

Jawab:
Pemeriksaan Klinis adalah pemeriksaan fisik dengan ruang lingkup pemeriksaan terhadap
keadaan khusus hewan (kelainan organ) meliputi: Selaput Lendir (hidung, mulut, dll), Alat Gerak,
Saluran Pernafasan, Saluran Pencernaan, Saluran Genital /Perkencingan.

7. Bagaimana cara melakukan pemeriksaan klinis pada alat percernaan sapi?

Jawab:
Pemeriksaan klinis Alat Pencernaan adalah sebagai berikut:
a. Sebelum melakukan pemeriksaan perhatikan nafsu makan dan minumnya, coba berikan
pakan. Perhatikan abdomen kanan dan kiri. Amati mulut, dubur dan sekitar dubur, kaki belakang.
Perhatikan cara memamahbiak atau ruminasinya, defekasinya dan tinjanya.
b. Mulut. Bukalah mulut sapi inspeksi dan palpasi; Perhatikan perubahan warna, lesi, benda asing
atau anomali lain yg mungkin tjd pada mukosa mulut, lidah, gusi, dan geligi geligi. Perhatian bau
mulut; Raba parynx dr sebelah luar, jangan lupa meraba lgl mandibularis.
c. Esophagus. Perhatikan leher sebelah kiri, terutama bila sapi sedang eruktasi, regurgitasi atau
deglutisi. Lakukan palpasi pangkal esophagus lewat mulut, lakukan palpasi dari luar. Perhatikan
pula kemungkinan adanya benda asing atau sumbatan pada esophagus.
d. Rumen. Lakukan Pemeriksaan secara inspeksi, palpasi (dg tinju), auskultasi, perkusi dan
eksplorasi rectal. Bandungkan abdomen kiri dan kanan. Perhatikan fossa paralumbalis. Hitung
frekuensi gerak rumen (palpasi /auskultasi). Normalnya adalah 5 – 10 kali dalam 5 menir.
e. Usus. lakukan auskultasi di daerah abdomen sebelah kanan, dengarkan peristaltik usus.
f. Rectum. Lakukan Pemeriksaan palpasi dan inspeksi untuk pemeriksaan rectum
g. Anus. Inspeksi dan palpasi.

8. Bagaimanakah cara melakukan pemeriksaan klinis pada alat pernafasan sapi?

Jawab:
Cara melakukan pemeriksaan klinis pada alat pernafasan sapi adalah:
a. Sebelum melakukan pemeriksaan perhatikan aksi aksi atau pengeluaran abnormal seperti
batuk, bersin, hick up (ceguken), Perhatikan frekuensi dan tipe nafas dan perbandingan frekuensi
nafas dan pulsus, perhatikan pula kelainan kelainan organ lain yang menunjang diagnosa alat
pernafasan seperti konjunctiva, suhu tubuh, nafsu makan, produksi susu (pada sapi perah).
b. Hidung. Perhatikan adakah leleran hidung, lesi lesi di dalam rongga hidung; Raba suhu lokal
dengan menempelkan punggung jari tangan pada dinding luar hidung; perhatikan cermin hidung:
keadaan normal bila selalu basah dan tidak panas.
c. Pharynx, Larynx dan Trachea. Lakukan palpasi dari luar, perhatikan kemungkinan adanya
reaksi batuk dan suhunya. Perhatikan lgl. Regional terutama lgl. Submaxillaris,
suprapharyngealis dan parapharengialis, perhatikan suhu, konsistensi dan besarnya (apakah ada
kebengkaan pada lgl.nya) bandingkan antara lgl. Kanan dengan kiri.
d. Paru paru (pulmo). Paru-paru terletak di rongga dada oleh karena itu pemeriksan yang dapat
dilakukan adalah dengan auskultasi maupun perkusi baik dari sebelah kanan maupun sebelah
kiri.

9. Bagaimanakah cara melakukan pemeriksaan klinis pada sistem peredaran darah sapi?

Jawab:
cara melakukan pemeriksaan klinis pada sistem peredaran darah sapi adalah:
a. Perhatikan pemeriksaan umum seperti conjucxtiva dan adanya kelainan alat peredaran darah
seperti: anemia, cyanotis, edema/acites, pulsus venosus, kelainan pada denyut nadi, dan sikap
tubuh hewan.
b. Nadi. Hitung pulsus /denyut nadi: frekuensi, ritma dan kualitasnya. Bandingkan dengan
frekuensi detak jantung sinkron atau lambat.
c. Jantung. Periksa secara inspeksi, palpasi auskultasi dan perkusi. Perhatikan frekuensi, ritme,
kualitas/ dan kekuatan dan daerah pekak jantung.

10. Pada pemeriksaan sistem getah bening Pemeriksaan hanya dapat dilakukan pada saluran
limfe dan kelenjar getah bening (lymphoglandulae /lgl.) yang terletak superficial, pada sapi lgl apa
saja yang bisa dilakukan pemeriksaan dengan palpasi?

Jawab:
Limpoglandulae yang dapat dipalpasi pada sapi yaitu: lgl. Submaxillaris, lgl. Parotidea, lgl.
Retropharengialis, lgl. Cervicalis mesdius, lgl cervicalis caudalis, lgl. Prescapularis, lgl. precuris,
lgl. Inguinalis superficialis (lgl. Mammaria pada betina), lgl poplitea.

11. Sebutkan Instrumen yang Digunakan dalam Melakukan pengamatan /Observasi.

Jawab:
Instrumen yang Digunakan dalam Melakukan Pengamatan /Observasi:
a. Check list. merupakan suatu daftar yang berisikan nama-nama responden dan faktor- faktor
yang akan diamati.
b. Rating scale. merupakan instrumen untuk mencatat gejala menurut tingkatan- tingkatannya.
c. Anecdotal record. merupakan catatan yang dibuat oleh peneliti mengenai kelakuan-kelakuan
luar biasa yang ditampilkan oleh responden.
d. Mechanical device. merupakan alat mekanik yang digunakan untuk memotret peristiwa-
peristiwa tertentu yang ditampilkan oleh responden.

12. Kapan saat yang efektif /tepat untuk melakukan pengamatan di tempat pengasingan pada
sapi?

Jawab:
Waktu yang efektif /tepat untuk melakukan pengamatan:
a. Saat pemberian pakan.
b. Beberapa saat setelah pemberian pakan.
c. Saat pengambilan sampel.

13. Bagaimana metode pengamatan di pengasingan pada sapi dalam rangka observasi?

Jawab:
Metode Pengamatan /Pemeriksaan dalam rangka observasi:
a. Inspeksi. Pengamatan dilakukan setiap hari selama masa karantina dengan mengamati gejala
klinis yang timbul (Kep Ka Barantan no 853 th 2011 ttg Juknis TK lalulintas sapi)
b. Pemeriksaan lainnya: status praesens, klinis maupun laboratoris.

14. Sebutkan beberapa poin pemeriksaan fisik organoleptik daging untuk komsumsi manusia?

Jawab:
a. Warna.
b. Bau.
c. Struktur jaringan daging.
d. Konsistensi (Pada daging segar dan daging dalam ciller)
e. Kebersihan dari cemaran-cemaran biologis, phisik maupun kimiawi.

15. Bagaimanakah bau normal dan bau abnormal daging hewan?

Jawab:
Bau daging hewan:
a. Bau normal. Daging hewan secara normal berbau segar sesuai spesie hewannya. ada
beberapa faktor yang mempengaruhi bau daging: Umur, Tipe pakan, Species /Bangsa, Jenis
kelamin, Lemak, Lama waktu dan kondisi peyimpanan.
b. Bau tidak normal: Bau tengik (kare penyimpanan yang terlalu lama); Bau busuk (karena
mengalami penurunan suhu pada saat transportasi, karena gangguan genset ataupun listrik di
kapal dll); Bau anyir (karena adanya penyakit tertentu); Bau abnormal lain (misal dari bahan kimia
tertentu).

16. pH normal daging adalah 5,4 – 5,8 sebutkan Faktor-faktor yang mempengaruhi pH daging?

Jawab:
Faktor-faktor yang mempengaruhi pH daging adalah:
a. Stress sebelum pemotongan.
b. Injeksi hormon atau obat-obatan.
c. Species.
d. Individu ternak.
e. Macam otot.
f. Stimulasi listrik.
g. Aktifitas enzim.
h. Dan terjadinya glikolisis.

17. Pada Tindakan Pemusnahan terhadap bangkai, Karantina Hewan menggunakan metode
Insenerasi, pembakaran, penguburan, pembakaran sekaligus penguburan. Banyak metode
pemusnahan sebutkan lainya?

Jawab:
Metode pemusnahan terhadap bangkai selain Insenerasi, pembakaran, penguburan,
pembakaran sekaligus penguburan adalah:
a. Dekomposisi /pembuatan kompos.
b. Fermentasi anaerob /Produk biogas.
c. Hidrolisis alkali.
d. Hidrolisis termal /Penyulingan organik.
e. Pemusnahan hewan di laut.

18. Sebutkan sumber sumber penularan Penyakit Mulut dan Kuku?

Jawab:
Sumber penularan penyakit Mulut dan Kuku adalah:
a. Hewan hewan yang terkena baik yang terinkubasi maupun klinis.
b. Leleran mulut, leleran hidung, tahi dan air kencing, susu dan sperma (diatas 4 hari sebelum
gejala klinis).
c. Daging dan produknya yang ber pH di atas 6,0.
d. Karier: sebagian sapi atau kerbau hewan sembuh dan yang tervaksin (virus tahan di
oropharynk di atas 30 bulan di sapi atau lebih lama di kerbau, 9 bulan di domba), kerbau afrika
adalah tempat tinggal alami dari serotype SAT.

19. Seberapa kuat ketahanan hidup virus PMK terhadap suhu, pH, desinfektan dan di alam?

Jawab:
Ketahanan virus PMK adalah:
a. Temperatur: Tertekan oleh pendinginan ataupun pembekuan dan sangat tidak aktif pada
temperatur di atas 50 derajad Celsiuc.
b. pH: Tidak Aktif pada pH <6.0 atao >9.0.
c. Desinfektan: Tidak aktif oleh sodium hydroxide (2 %), sodium carbonate (4 %), and citric acid
(0,2 %). Resistant terhadap iodophores, quaternary mmonium compounds, hypoclorite and
phenol, khususnya pada bahan organik.
d. Daya tahan hidup di alam: Hidup di kelenjar limpa dan bone marrow pada suhu netral, tetapi
lemah pada otot ketika pH < 6.0 setelah rigor mortis. Bisa tahan di alam di atas satu bulan
tergantung pada temperatur dan kondisi pH.

20. Bagaimanakah cara penularan PMK?

Jawab:
Cara Penularan PMK
a. Kontak langsung maupun tidak langsung (droplet).
b. Vektor hidup (manusia dll).
c. vektor hidup (mobil, peralatan dll).
d. Tersebar melalui angin, daerah beriklim khusus (mencapai 60 km di darat dan 300 km di laut
/menurut oie).

21. Apakah hospes alami PMK?

Jawab:
Inang /Hospes alami PMK: Bovidae (sapi, sebu, kerbau, yak, /bangsa sapi), domba, kambing,
babi, semua ruminansia liar dan golongan babi liar. Camelidae (unta, lama, /bangsa unta).

22. Apakah sumber penularan penyakit BSE (sapi gla)?

Jawab:
Sumber virus: System saraf pusat (termasuk mata) pada kasus klinis terpengaruh secara alami.
Pada sapi percobaan yang diinfeksi, infektiktifitasnya terdeteksi pada distal ileum yang diduga
terkait dengan jaringan lymphoreticular.

23. Bagaimana cara penularan penyakit sapi gila (BSE) dan apakah hospesnya?

Jawab:
a. Cara Penularan: BSE terjadi sebagai akibat dari paparan diet pemberian bahan pakan yang
mengandung tepung daging dan tulang (MBM) yang terinfeksi; Ada beberapa bukti dari risiko
maternal pada anak sapi lahir dari induk sapi yang terkena dampak. Mekanisme biologis yang
terlibat tidak diketahui, tetapi efek ini tidak signifikan dalam epidemiologi tersebut.
b. Hospes: Bovidae (sapi, nyala, kudu besar, kijang, dan banteng), Felidae (kucing, cheetah,
puma, kucing hutan dan harimau), dalam percobaan bisa menular ke sapi, babi, domba, kambing,
tikus, cerpelai, kera marmoset dan kera makaka.

24. Seberapa kuat ketahanan hidup prion BSE terhadap suhu, pH, desinfektan dan di alam

Jawab:
Ketahanan terhadap tantangan fisik dan kimia
a. Temperatur: Awet dengan pendinginan dan pembekuan. Inaktivasi fisik yang dianjurkan adalah
dengan memakai autoklaf pada suhu 134 -138 derajat C selama 18 menit (kisaran suhu ini
mungkin tidak sepenuhnya menonaktifkan)
b. pH: Stabil pada rentang pH yang lebar.
c. Desinfektan: Sodium hypochlorite mengandung sediaan chlorine 2 %, atau sodium hydroxida,
Aplikasikan lebih dari 1 jam pada suhu 20 derajat C, untuk permukaan atau peralatan.
d. Ketahanan hidup: Bertahan dalam jaringan post-mortem setelah berbagai proses perubahan.

25. Bagaimanakah gejala klinis sapi yang terinfeksi BSE?

Jawab:
Gejala Klinis:
a. Subakut atau kronis, gangguan progresif (berkembang dari waktu kewaktu), Tanda klinis utama
adalah neurologis: Perasaan takut, takut, mudah kaget, atau depresi; Hyper-aesthesia
(Sensitivitas yang berlebihan terhadap semua stimulus /rangsangan) atau hyper-refleksia (reflek
yang berlebihan); Pergerakan adventisia (nama suatu lapisan bagian dari Jaringan): fasikulasi
(gerakan lembut) otot, tremor (gemetar) dan myoclonus (kedutan otot); Gaya berjalan ataksia
(inkoordinasi), termasuk hypermetria (tidak mampu menghentikan gerakan pada tempat yang
dituju); Disfungsi syaraf otonom: berkurang memamah biak, bradikardia (denyut jantung kurang
dari normal) dan terubahnya ritme jantung.
b. Pruritus (sensasi rasa ingin menggaruk), terjadi juga tetapi biasanya bukan ciri khusus.
c. Kehilangan berat badan.

26. Selain kekurangan makan dan minum ada beberapa kondisi yang berhubungan dengan
dehidrasi pada hewan diantaranya:

Jawab:
kondisi yang berhubungan dengan dehidrasi adalah Demam, Diare, Muntah.

27. Urutan pemeriksaan patologi pada bedah bangkai (Nekropsi) sapi, kuda, maupun hewan
lainnya adalah:
Jawab:
Urutan pemeriksaan patologi pada bedah bangkai (Nekropsi) sapi, kuda, maupun hewan lainnya
adalah: Inspeksi – palpasi – insisi.

******

MATERI PERATURAN PERUNDANG UNDANGAN KARANTINA

Jawablah pertanyaan berikut dengan benar

1. Apakah asas yang dianut di dalam Undang Undang No 16 Tahun 1992 Tentang Karantina
Hewan, Ikan dan Tumbuhan?

Jawab:
Undang Undang No 16 Tahun 1992 Tentang Karantina hewan, ikan, dan tumbuhan berasaskan
kelestarian sumber daya alam hayati hewan, ikan, dan tumbuhan.

2. Apakah tujuan adanya Undang Undang No 16 Tahun 1992 tentang Karantina Hewan, Ikan dan
Tumbuhan?

Jawab:
Undang Undang No 16 Tahun 1992 tentang Karantina hewan, ikan, dan tumbuhan bertujuan :

a. mencegah masuknya hama dan penyakit hewan karantina, hama dan penyakit ikan karantina,
dan organisme pengganggu tumbuhan karantina dari luar negeri ke dalam wilayah negara
Republik Indonesia;
b. mencegah tersebarnya hama dan penyakit hewan karantina, hama dan penyakit ikan
karantina, dan organisme pengganggu tumbuhan karantina dari satu area ke area lain di dalam
wilayah negara Republik Indonesia;
c. mencegah keluarnya hama dan penyakit hewan karantina dari wilayah negara Republik
Indonesia;
d. mencegah keluarnya hama dan penyakit ikan dan organisme pengganggu tumbuhan tertentu
dari wilayah negara Republik Indonesia apabila negara tujuan menghendakinya.

3. Tindakan karantina meliputi (1) Pemeriksaan (2) Pengasingan (3) Pengamatan


(4) Perlakuan (5) Penahanan (6) Penolakan (7) Pemusnahan (8) Pembebasan, Apakah
tujuan Tindakan Karantina Pemeriksaan menurut Ayat 1 Pasal 11 UU No. 16 Tahun 1992?

Jawab:
Tujuannya adalah untuk:
a. Mengetahui kelengkapan dan kebenaran isi dokumen, serta untuk
b. Mendeteksi hama dan penyakit hewan karantina, hama dan penyakit ikan karantina, atau
organisme pengganggu tumbuhan karantina.

4. Bagaimana Metode Pemeriksaan Fisik terhadap Media Pembawa HPHK sesuai Ayat 2 dan 4
Pasal 9 PP No. 82 Tahun 2000 ?

Jawab:
Metode Pemeriksaan Fisik terhadap MPHPHK adalah:
a. Pemeriksaan klinis pada hewan; atau
Pemeriksaan kemurnian atau keutuhan secara organoleptik pada bahan asal hewan, hasil bahan
asal hewan dan benda lain.
b. Jika pemeriksaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) belum dapat dikukuhkan
diagnosanya, maka dokter hewan karantina dapat melanjutkan dengan pemeriksaan
laboratorium, patologi, uji biologis, uji diagnostika, atau teknik dan metoda pemeriksaan lainnya
sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan teknologi.

5. Kapan waktu untuk melakukan tindakan karantina Pemeriksaan dan sebutkan dasar hukumnya

Jawab:
Sesuai Ayat 3 Pasal 9 PP 82 tahun 2000 Pemeriksaan Kesehatan dan Pemeriksaan Sanitasi
Media Pembawa HPHK dilakukan pada siang hari kecuali dalam keadaan tertentu menurut
pertimbangan dokter hewan karantina dapat dilaksanakan pada malam hari.

6. Dimanakah tempat untuk melakukan Tindakan Karantina menurut Ayat 1 dan 2 Pasal 20 UU
No 16 tahun 1992?

Jawab:
Tempat melakukan Tindakan Karantina adalah:
a. di tempat pemasukan dan/atau pengeluaran, baik di dalam maupun di luar instalasi karantina.
b. Dalam hal-hal tertentu, tindakan karantina sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), dapat
dilakukan di luar tempat pemasukan dan/atau pengeluaran, baik di dalam maupun di luar instalasi
karantina.
c. Tindakan karantina di tempat pemasukan dan/atau pengeluaran di luar instalasi karantina
dilakukan antara lain di kandang, gudang atau tempat penyimpanan barang pemilik, alat angkut,
kade yang letaknya di dalam daerah pelabuhan laut, pelabuhan sungai, pelabuhan
penyeberangan, bandar udara, kantor pos, dan pos perbatasan dengan negara lain.

7. Apakah tujuan pengasingan sesuai Pasal 12 UU No. 16 th 1992 dan Ayat 1 Pasal 10 PP No.
82 th 2000?
Jawab:
Tujuan dilakukan Tindakan pengasingan adalah untuk:
a. Diadakan Pengamatan, untuk Mendeteksi lebih lanjut terhadap hama dan penyakit hewan
karantina karena sifatnya memerlukan waktu lama, sarana, dan kondisi khusus). (Pasal 12, UU
No. 16 th 1992)
b. Diadakan pengamatan, pemeriksaan dan perlakuan untuk Mencegah kemungkinan Penularan
HPHK. (Ayat 1 Pasal 10 PP No. 82 th 2000).

8. Menurut peraturan dan perundangan dimanakah tempat dilakukan pengasingan untuk


Pengamatan?

Jawab:
Tempat dilakukan pengasingan untuk Pengamatan:
- Menurut UU No. 16 th 1992 adalah:
a. di tempat pemasukan dan/atau pengeluaran, baik di dalam maupun di luar instalasi karantina.
b. Dalam hal-hal tertentu, tindakan karantina sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), dapat
dilakukan di luar tempat pemasukan dan/atau pengeluaran, baik di dalam maupun di luar instalasi
karantina. Ayat 1 dan 2, Pasal 20 UU No. 16 th 1992

Penjelasan: Tindakan karantina di tempat pemasukan dan/atau pengeluaran di luar instalasi


karantina dilakukan antara lain di kandang, gudang atau tempat penyimpanan barang pemilik,
alat angkut, kade yang letaknya di dalam daerah pelabuhan laut, pelabuhan sungai, pelabuhan
penyeberangan, bandar udara, kantor pos, dan pos perbatasan dengan negara lain.

- Menurut PP No. 82 Th 2000 adalah:


a. Pemasukan dari luar negeri dilakukan pengamatan di Instalasi Karantina pada tempat atau
area pemasukan. Pasal 11 ayat 5 poin a PP No. 82 Th 2000
b. Untuk antar area diutamakan dilakukan pengamatan pada area pengeluaran. Pasal 11 ayat 5
poin b PP No. 82 Th 2000
c. Untuk pengeluaran keluar negeri pengamatan disesuaikan debngan permintaan negara tujuan.
Pasal 11 ayat 5 poin c PP No. 82 Th 2000
d. Jika media pembawa harus menjalani tindakan karantina secara intensif maka pemeriksaan
kesehatan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), dilakukan di instalasi karantina. Pasal 40 ayat
2 PP No. 82 Th 2000.

9. Apakah sebab atau alasan dilakukan Tindakan Perlakuan menurut UU No. 16 th 1992?

Jawab:
Tindakan Perlakuan di berikan apabila setelah dilakukan pemeriksaan ternyata:
a. Media Pembawa HPHK tertular HPHK.
b. Media Pembawa HPHK diduga tertular HPHK. (Ayat 2 Pasal 13 UU No 16 Th 1992)

10. Menurut PP No 82 Th 2000, Untuk dapat dilakukan Tindakan Perlakuan terhadap Media
Pembawa ada persyaratan yang harus di penuhi, apakah itu?

Jawab:
Perlakuan hanya dapat dilakukan setelah setelah Media Pembawa terlebih dahulu diperiksa
secara fisik dan dinilai:
a. Tidak mengganggu pengamatan, dan
b. Tidak mengganggu pemeriksaan selanjutnya. (Pasal 12 PP No 82 Th 2000)

11. Menurut peraturan dan perundangan dimanakah lokasi dilakukan Tindakan Perlakuan?

Jawab:
Menurut pasal 15 dan 20 UU No. 16 Th 1992 tentang Karantina Hewan, Ikan, dan Tumbuhan.
Lokasi /tempat dilakukannya Perlakuan adalah:
a. Di atas alat angkut.
b. Di Tempat Pemasukan /Tempat Pengeluaran (Pelabuhan), baik di dalam maupun di luar
Instalasi karantina.
c. Dalam hal tertentu dapat dilakukan di luar Tempat Pemasukan /Tempat Pengeluaran
(Pelabuhan), baik di dalam maupun di luar Instalasi.

12. Apakah arti /definisi Tindakan Perlakuan menurut penjelasan pasal 10 huruf (d) UU no 16
tahun 1992 tentang Karantina Hewan, Ikan dan Tumbuhan?

Jawab:
Perlakuan merupakan tindakan membebaskan atau menyucihamakan media pembawa dari
hama dan penyakit hewan, hama dan penyakit ikan, atau organisme pengganggu tumbuhan,
yang dilakukan dengan cara fisik, kimia, biologi, dan lain-lain.

13. Apakah arti /definisi Tindakan Perlakuan menurut pasal 12 PP No. 82 Th 2000 tentang
karantina Hewan:
Jawab:
Perlakuan merupakan tindakan untuk membebaskan dan menyucihamakan MPHPHK dari
HPHK, atau tindakan lain yang bersifat preventif, kuratif, dan promotif.

14. Apakah yang dimaksud dengan Pensucihamaan menurur penjelasan pada angka 21 Pasal 1
PP No. 82 Th 2000?

Jawab:
Pensucihamaan adalah tindakan membersihkan dari hama penyakit seperti antara lain
desinfeksi, desinsektisasi, dan fumigasi.

15. Apakah yang dimaksud dengan desinfeksi, desinsektisasi, dan fumigasi menurut penjelasan
PP No. 82 Tahun 2000?

Jawab:
a. Desinfeksi adalah Upaya yang dilakukan untuk membebaskan media pembawa dari jasad renik
secara fisik atau kimia, antara lain seperti pemberian desinfektan, alkohol, NaOH, dll (Menurut
PP No. 82 Thn 2000 Pejls Psl 1 angka 21).
b. Desinsektisasi adalah Upaya yang dilakukan untuk membebaskan media pembawa dari hama
insekta, antara lain seperti pemberian insektisida, DDT dll. (Pengertian menurut PP No. 82 Tahun
2000 Penjelasan Pasal 1 angka 21).
c. Fumigasi adalah upaya yang dilakukan untuk membebaskan media pembawa dari jasad renik
dengan cara pemberian uap fumigan, antara lain seperti KMn O4 dll. (Pengertian menurut PP
No. 82 Tahun 2000 Penjelasan Pasal 1 angka 21).

16. Sebutkan pasal pasal berapa saja yang yang berhubungan dengan tindakan pemusnahan:

Jawab:
Sesuai UU No. 16 Th 1992:
PASAL 10; PASAL 16

Sesuai PP No. 82 Tahun 2000:


PASAL 8 ayat 2; PASAL 15 ayat 1, 2, 3, 4; PASAL 21 ayat 4; PASAL 22 ayat 5; PASAL 25 ayat
2; PASAL 27 ayat 2; PASAL 29 ayat 2, 4; PASAL 30 ayat 4; PASAL 32 ayat 2; PASAL 33 ayat 2;
PASAL 34 ayat 4; PASAL 35 ayat 1; PASAL 46 ayat 1, 4; PASAL 48 ayat 2; PASAL 50 ayat 2;
PASAL 51 ayat 1, 2, 3; PASAL 56 ayat 1, 2, 3; PASAL 65 ayat 4; PASAL 66 ayat 2

17. Menurut ayat 1 pasal 16 UU No. 16 Tahun 1992, Dalam keadaan yang bagaimana terhadap
media pembawa hama dan penyakit hewan karantina, yang dimasukkan ke dalam atau
dimasukkan dari satu area ke area lain di dalam wilayah negara Republik Indonesia dilakukan
pemusnahan

Jawab:
Terhadap media pembawa hama dan penyakit hewan karantina, yang dimasukkan ke dalam atau
dimasukkan dari satu area ke area lain di dalam wilayah negara Republik Indonesia dilakukan
pemusnahan apabila ternyata :
a. setelah media pembawa tersebut diturunkan dari alat angkut dan dilakukan pemeriksaan,
tertular hama dan penyakit hewan karantina tertentu yang ditetapkan oleh Pemerintah, atau
busuk, atau rusak, atau merupakan jenis-jenis yang dilarang pemasukannya atau
b. setelah dilakukan penolakan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15, media pembawa yang
bersangkutan tidak segera dibawa ke luar dari wilayah negara Republik Indonesia atau dari area
tujuan oleh pemiliknya dalam batas waktu yang ditetapkan, atau
c. setelah dilakukan pengamatan dalam pengasingan, tertular hama dan penyakit hewan
karantina, atau hama dan penyakit ikan karantina, atau tidak bebas dari organisme pengganggu
tumbuhan karantina tertentu yang ditetapkan oleh Pemerintah, atau
d. setelah media pembawa tersebut diturunkan dari alat angkut dan diberi perlakuan, tidak dapat
disembuhkan, dan/atau disucihamakan dari hama dan penyakit hewan karantina, atau hama dan
penyakit ikan karantina, atau tidak dapat dibebaskan dari organisme pengganggu tumbuhan
karantina.

18. Apakah menurut peraturan yang berlaku tindakan karantina perlakuan, penahanan,
penolakan, pemusnahan dan pembebasan terhadap Media pembawa (BAH, HBAH dan Benda
lain) yang dimasukkan ke dalam atau dimasukkan dari satu area ke area lain di dalam wilayah
negara Republik Indonesia dapat dilakukan pada seluruh atau sebagian saja?

Jawab:
Sesuai dengan Ayat 2 Pasal 33 PP No. 82 Tahun 2000:
Tindakan perlakuan, penahanan, penolakan, pemusnahan dan pembebasan terhadap Media
pembawa (BAH, HBAH dan Benda lain) yang dimasukkan ke dalam atau dimasukkan dari satu
area ke area lain di dalam wilayah negara Republik Indonesia menurut pertimbangan dokter
hewan karantina (atas dasar pertimbangan ilmiah) dapat dilakukan terhadap seluruh atau
sebagian saja dari media pembawa dimaksud.

19. Menurut Pertaturan bagaimanakah Tindakan karatina terhadap barang yang berada dalam
status sebagai barang yang ditahan?

Jawab:
Menurut Pasal 66 PP No 82 Tahun 2000 tentang Karantuina Hewan:
a. Petugas karantina hewan berwenang melaksanakan tindakan karantina terhadap media
pembawa yang berstatus sebagai barang yang ditahan atau barang bukti dalam suatu perkara
peradilan, sebelum diserahkan kepada pejabat atau instansi yang berwenang untuk mencegah
menyebarnya hama penyakit hewan karantina.
b. Dalam hal tindakan karantina sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) berupa tindakan
pemusnahan, maka berita acara pemusnahan dapat dijadikan sebagai barang bukti oleh pejabat
atau instansi yang berwenang.

20. Sesuai Peraturan, wewenang apa saja yang dimiliki oleh Petugas karantina dalam
menjalankan tugasnya?

Jawab:
Sesuai Ayat 1 dan 2 Pasal 90 PP 82 th 2000 Dalam melakukan Tindakan Karantina Petugas
Karantina berwenang:
a. Memasuki dan memeriksa alat angkut, gudang, kade, apron, R keberangkatan, R kedatangan
penumpang ditempat pemasukan dan pengeluaran tuk mengetahui adanya media pembawa
yang dilalu-lintaskan.
b. Melarang orang memasuki instalasi /alat angkut serta tempat-tempat yg sedang dilaksanakan
tindakan karantina.
c. Melarang orang yang menurunkan /memindahkan media pembawa dalam tindakan karantina
dalam alat angkut.
d. Melarang orang memelihara, menyembelih, atau membunuh hewan ditempat pemasukan –
pengeluaran atau IKH kecuali atas persetujuan dokter hewan karantina.
E. Melarang orang menurunkan atau membuang bangkai atau sisa pakan, sampah atau bahan
yang pernah berhubungan dengan hewan dari alat angkut.
f. Menetapkan cara perawatan dan pemeliharaan media pembawa yang sedang dalam TKH.
g. Berwenang dalam Bidang Kesehatan hewan dan kesehatan masyarakat veteriner di atas alat
angkut, instalasi karantina, tempat-tempat di lingkungan wilayah tempat pemasukan dan
pengeluaran.

Disusun Oleh drh Giyono Trisnadi

Anda mungkin juga menyukai