Anda di halaman 1dari 6

Kasus Suaka Peru dan Columbia

Diajukan untuk memenuhi Tugas Mata kuliah


Hukum Internasional

Nama dosen :
Hasan Sidik, SH, MM
Drs. T May Rudi,SH, MA, Mair

Oleh :
Caesar Balinda
170210090127

Jurusan Hubungan Internasional


Fakultas Ilmu Sosial Dan Ilmu Politik
Universitas Padjajaran
Jatinangor
2010
Kronologis Kejadian

Pada tanggal 3 Oktober 1948, pemberontakan militer terjadi di Peru.


Kejadian ini dapat dilumpuhkan pada hari yang sama, dan proses investigasi
segera dibuka. Pada tanggal 4 Oktober 1948 Presiden Republik Peru
mengeluarkan dekrit atas deklamasi partai politik, American People’s
Revolutionary Alliance (APRA), yang dituduh telah merencanakan dan
melangsungkan pemberontakkan. Konsekuensi dari dekrit ini adalah bahwa partai
ini telah menempatkan dirinya di luar hukum, dimana untuk selanjutnya tidak
diizinkan lagi melakukan aktivitas apapun, dan pimpinannya akan dibawa ke
pengadilan di International Court sebagai penghasut pemberontakkan. Pada
waktu yang bersamaan, pimpinan Departemen Kehakiman Angkatan Laut
memberikan perintah perlunya pembukaan pengujian Magistrat seperti fakta-fakta
yang melingkupi kejahatan militer yang dilakukan oleh pemberontak.
Victor Raul Haya de la Torre, pimpinan partai APRA, yang melarikan diri
dari Peru mendapatkan suaka dari pemerintah Kolombia di Lima pada tanggal 3
Januari tahun 1949. Perwakilan Kolombia mengumumkan suakanya kepada
Menteri Luar Negeri Peru. Sesuai dengan kesepakatan dalam suaka yang
ditandatangani di Havana tahun 1928, yang diratifikasi oleh dua negara, ia
menyampaikan bahwa ia telah mengklasifikasikan Haya de la Torre sebagai suaka
politik, seperti pada konvensi Montevideo pada tahun 1933, yang juga
ditandatangi oleh kedua negara, dan meminta dengan adanya safe conduct pass
seseorang dapat keluar dari negaranya. Peru menolak safe conduct pass,
berdasarkan penolakannya terhadap klasifikasi unilateral Kolombia, dan
menyatakan bahwa kejahatan Haya de la Torre bertujuan untuk kejahatan semata
dan termasuk tindakan teroris yang tidak bisa mendapatkan pengasingan. Dalam
kebuntuan ketika pemerintahan Kolombia membujuk agar Peru melaksanakan
perjanjian damai, pilihan terakhirnya adalah mengajukannya ke International
Court of Justice.
Pada tanggal 20 November 1950, pengadilan memberikan keputusannya,
dimana menolak posisi Kolombia yang menganggap bahwa sebagai negara yang
memberikan suaka memiliki hak untuk secara sepihak menggolongkan kejahatan
yang dilakukan partai tersebut sebagai sesuatu yang benar meminta suaka.
Kolombia mengutip perjanjian Montevideo tahun 1933 tentang Suaka,
menyetujuinya, namun Peru tidak meratifikasinya, mengingat bahwa aturan yang
dinyatakan dalam perjanjian tersebut adalah untuk mengklasifikasi suaka oleh
negara-negara yang mengatakan bahwa suaka merupakan pengkodean simpel dari
aturan yang jenisnya telah meluas di Amerika, dan bahwa Peru telah mengambil
jalan ke arah sana dengan memberikan safe conduct pasess kepada pencari suaka
yang lain. Pengadilan mempertimbangkan bahwa Peru tidak terlingkupi oleh
perjanjian tahun 1933 dan sehingga tidak pada kondisi yang memungkinkan untuk
menggunakan prosedur yang biasa.
Demikian juga, pengadilan mengadili bahwa Kolombia telah memberikan
bantuan suaka yang tidak sesuai dengan aturan, berdasar pada Konvensi Havana
tahun 1928, dimana ada kesungguhan dalam armada antara kedua negara, karena
persyaratan tentang “urgensi” untuk mengadakan perjanjian tidak terpenuhi. Lebih
jauh lagi, suaka telah diperpanjang dan keputusan menyatakan bahwa hal itu harus
dihentikan.
Kolombia mendapatkan seruan untuk mengklarifikasi apa yang ditolak
oleh pengadilan. Lalu Kolombia meminta kepada pengadilan untuk menjelaskan
tata aturan untuk melaksanakan hukuman dan meminta meskipun Kolombia harus
mengembalikan orang yang diasingkan tersebut ke pemerintah Peru. Pengadilan
betul-betul mempertimbangkan bahwa problem ini tidak diajukan pada awalnya.
Bagaimanapun pengadilan mengakui bahwa Haya de la Torre merupakan buangan
politik dan Kolombia tidak diharuskan untuk menanganinya lebih dari pemerintah
Peru. Akhir dari persidangan, ahli hukum Jose Gabriel de la Vega, pejabat yang
berkuasa penuh, dan akhir Magistrat bagi Supreme Court of Justice dan Minister
of Justice, berperan sebagai perwakilan Kolombia.
Jadi, kasus suaka ini telah melewati sebuah situasi yang kontradiksi,
dimana Peru tidak harus memberikan safe conduct pass untuk meninggalkan
negara, tapi tidak juga Kolombia berhak untuk membantubuangan politik dari
Peru, tapi terlebih untuk mengakhiri pengasingan. Dr. J.M Yepes, dengan
mewakili dirinya, menawarkan jalan keluar untuk Peru, berdasar penerimaan
buangan di negara lain, yang mana selanjutnya Peru dapat memberikan safe
conduct pass. Menurut Dr.Yepes, Presiden Peru menerima jalan keluar ini dan
memberikan kesempatan kepada Dr.Yepes untuk mengajukan hal ini kepada
pertimbangan General Rojas Pinilla. Jadi, ia menyatakan bahwa yang terakhir
menerima dan bahwa pemerintah Brazil diminta untuk menginformasikan kepada
Peru. Lalu Brazil memberikan laporan bahwa Peru tidak ingin menerima jalan
keluar ini dan Kolombia lalu mengajukannya kepada Interamerican Peace
Commission, sebuah proses yang juga ditolak oleh Peru.
Pada akhirnya, kedua negara membentuk sebuah komisi yang dibuat oleh
perwakilan negara untuk menyelesaikan masalah ini. Alberto Zuleta Angel dan
Carlos Sanz de Santamaria berperan sebagai perwakilan Kolombia dan
perwakilan Hernan Bellido dan David Aguilar Corneja di sisi Peru. Langkah yang
pertama, Kolombia menawarkan jalan keluar yang diberikan Yepes, diluar dari
kesepakatan bahwa Presiden Peru telah menyetujuinya, tapi komisioner untuk
negara tersebut menolak fakta dan menolak untuk menyetujuinya. Sehingga solusi
praktikal akhirnya ditemukan. Kolombia secara simbolik menerima buangan dari
Minister of Justice Peru, dan belakangan mengawal buangan Dr.Haya de la Torre
ke bandara selama satu jam, diiringi oleh korps diplomatik, Duta Perwakilan
Uruguay. Dr.Haya de la Torre menyetujui tanpa bersikap diam dengan keputusan
ini. Meskipun beberapa orang memperdebatkan cara ini, telah dikatakan bahwa
keputusan mahkamah ini telah diuji coba, memberikan bahwa Kolombia hanya
secara simbolis menangani buangan dalam permintaan untuk dibawa ke pesawat
yang dimiliki Mexico, Peru tidak memberikan safe conduct pass. Pengasingan
Dr.Haya de la Torre’s berakhir dengan kedatangannya di Peru pada tanggal 6 April
1954.
Fakta

Victor Raul Haya de la Torre adalah nasional Peru. Pada 3 Oktober 1948
satu pemberontakan militer pecah di Peru yang diselenggarakan dan diarahkan
oleh Revolusi Rakyat Amerika Aliansi yang dipimpin oleh Haya de la Torre.
Pemberontakan tidak berhasil. Pemerintah Peru mengeluarkan surat perintah
penangkapan atas tuduhan pidana yang berhubungan dengan ini pemberontakan
politik. Ia melarikan diri ke Kedutaan Columbian di Lima mencari suaka dari
mereka. Columbia meminta izin dari Peru untuk perjalanan yang aman Haya de la
Torre dari kedutaan Columbus, melalui Peru, pergi ke Columbia. Peru menolak
untuk memberikan izin tersebut. Columbia kemudian dibawa sesuai ini melawan
Peru di Mahkamah Internasional, berdasarkan perjanjian yang dibuat oleh kedua
UU bernama Lima.

Ini adalah pengajuan dibuat oleh kedua belah pihak:

1)Para Columbus telah meminta pengadilan untuk menyatakan bahwa Columbia


telah benar diberikan suaka berdasarkan 2 kiriman:
a. mereka kompeten untuk memenuhi syarat tindak pidana untuk tujuan suaka
kata.
b. Peru terikat untuk memberikan jaminan yang diperlukan untuk
keberangkatan Haya de la Torre, dari negara, dengan memperhatikan
keutuhan orangnya.
2) Counter-klaim oleh Peru adalah bahwa untuk pengadilan untuk
menyatakan bahwa pemberian suaka yang dilakukan oleh Duta Besar
Kolombia untuk Haya de la Torre dibuat melanggar Konvensi Asylum.

Argumen

Penggugat (Columbus) argumen berdasarkan Konvensi berlaku yang


merupakan Persetujuan Bolivarian 1911 tentang Ekstradisi, Konvensi Havana
1928 di Asylum, Konvensi Montevideo 1933 tentang Suaka Politik dan Hukum
Internasional Amerika.

Tergugat (Peru) counter-klaim didasarkan pada peraturan Konvensi Havana


pertama, Haya de la Torre dituduh, bukan suatu kejahatan politik tetapi kejahatan
umum dan kedua, karena urgensi yang disyaratkan dalam Konvensi Havana
dalam rangka untuk membenarkan suaka tidak hadir pada kasus tersebut.

Isu
1. 1. Berdasarkan konvensi, yang berlaku di antara kedua negara, dan secara
umum dari hukum internasional Amerika, apakah Columbia kompeten, sebagai
pemberian suaka negara, untuk memenuhi syarat tindak pidana untuk tujuan kata
suaka?

2. 2. Apakah Peru terikat untuk memberikan jaminan yang diperlukan untuk


keberangkatan para pengungsi dari negara tersebut, dengan memperhatikan
diganggu gugat orang nya?
Keputusan
1) Columbia tidak kompeten untuk memenuhi syarat sifat pelanggaran oleh
keputusan sepihak dan definitif mengikat Peru.

2) Columbia tidak berhak untuk mengklaim bahwa Peru pasti akan memberikan
jaminan yang diperlukan untuk keberangkatan Haya de la Torre, dengan
memperhatikan keutuhan orangnya.

3) Peru kontra-klaim bahwa Haya de la Torre merupakan dituduh melakukan


kejahatan umum ditolak, oleh karena itu tidak sesuai dengan Pasal I, ayat I dari
konvensi Havana.

4) Peru Counter-mengklaim bahwa pemberian suaka oleh pemerintah Kolombia


untuk Haya de la Torre Torre dibuat melanggar Pasal 2, ayat 2 dari Konvensi
Havana telah disetujui oleh pengadilan.

Rasio decidendi
1) Pengadilan menolak argumen Columbian berdasarkan Perjanjian Bolivarian
pada alasan bahwa prinsip Hukum Internasional tidak mengakui aturan kualifikasi
sepihak dan definitif oleh negara pemberian suaka diplomatik.

Di sisi lain, Perjanjian Bolivarian meletakkan aturan tentang ekstradisi dan tidak
mungkin untuk menyimpulkan dari mereka kesimpulan mengenai suaka
diplomatik seperti yang berbeda dalam arti.
Pengadilan juga menolak Konvensi Havana memanggil dengan Kolombia sebagai
konvensi tidak mengakui hak kualifikasi sepihak.

Dan konvensi ketiga, Konvensi Montevideo, belum diratifikasi oleh Peru dan
tidak bisa dipanggil menentangnya.

Adapun hukum internasional Amerika, Columbia telah gagal untuk membuktikan


bahwa itu latihan yang konstan dan seragam kualifikasi sepihak sebagai hak dari
Negara perlindungan dan kewajiban pada negara teritorial.Fakta diajukan ke
pengadilan diungkapkan terlalu banyak kontradiksi dan fluktuasi, menunjukkan
bahwa di dalamnya penggunaan yang khas Amerika Latin dan diterima sebagai
hukum.

2) Pengadilan juga menolak klaim Columbian berdasarkan Konvensi Havana


bahwa Peru pasti akan memberikan jaminan yang diperlukan untuk keberangkatan
Haya de la Torre, pada alasan bahwa konvensi tersebut hanya berlaku jika Negara
teritorial menuntut kepergian pengungsi dari nya wilayah. Hanya setelah
permintaan tersebut bahwa Agen suaka diplomatik yang diberikan bisa
memerlukan aman-perilaku.

3) Peru kontra-klaim bahwa Haya de la Torre merupakan dituduh melakukan


kejahatan umum ditolak dengan alasan bahwa pengungsi dikenakan
pemberontakan militer, yang bukan merupakan tindak pidana umum yang
diperlukan dalam Konvensi Havana.

4) Pengadilan datang ke kesimpulan Counter Peru-klaim bahwa pemberian suaka


oleh pemerintah Kolombia untuk Haya de la Torre Torre dibuat melanggar Pasal
2, ayat 2 dari Konvensi Havana adalah pada alasan bahwa tidak ada unsur
mendesak yang diperlukan untuk membenarkan suaka, dalam rangka melindungi
seseorang dari bahaya.

Dalam hal ini bahaya yang hanya dihadapi oleh Haya de la Torre adalah hukum
sebelumnya yang akan dikenakan pada dirinya, bukan perampasan kanannya.

Konvensi Havana menurut pengadilan tidak dimaksudkan untuk melindungi


warga negara yang telah merencanakan terhadap lembaga-lembaga negara dari
proses hukum biasa. Suaka hanya bisa intervensi terhadap tindakan keadilan
dalam kasus di mana tindakan sewenang-wenang diganti dengan aturan hukum.

Alasan
1) Sebelum konvensi dapat diterima untuk digunakan sebagai hukum dalam Pasal
38 dari Statuta Mahkamah Internasional, hal tersebut mesti diratifikasi oleh
negara peserta.

- Ini telah ditunjukkan oleh keengganan pengadilan ketentuan tertentu yang


digunakan dalam konvensi seperti yang belum diratifikasi oleh negara pihak.
- Ie: lihat aturan mengenai Konvensi Montevideo.

2)Prinsip Hukum Internasional yang tidak mengakui aturan perjanjian unilateral.

3) Keputusan ini juga menunjukkan kepada kita bahwa dalam rangka untuk
kustom yang akan adat internasional itu harus menjadi praktik umum.