Anda di halaman 1dari 34

STRATEGI KOMUNIKASI PEMASARAN IKLAN

RADIO SUARA BEKASI 855AM

(Studi kasus Strategi Pemasaran Iklan Radio Suara Bekasi 855Am)

SKRIPSI

Oleh:

Ardianto Saputra

201310415005

Fajar Bagaskoro (Kelas 1A2)

201810415114

PROGRAM STUDI ILMU KOMUNIKASI

FAKULTAS ILMU KOMUNIKASI

UNIVERSITAS BHAYANGKARA JAKARTA RAYA

2018

i
ABSTRAK

Penelitian ini menggunakan metode penelitian kualitatif dengan pengumpulan


data melalui wawancara. Penelitian ini mewawancarai Radio Suara Bekasi 855am.
Penelitian ini adalah radio suara bekasi melakukan strategi pemasaran radio suara
bekasi dalam mendatangkan pengiklan dengan program yang di sajikan untuk para
audies. Sebuah program yang baik adalah program yang mampu diterima oleh audies,
sehingga pengiklan pun tertarik memasangkan produknya diradio tersebut. Dengan
jankauan khalayak dan jabodetabek.Begitu pun dengan pemasangan iklan dari brand
lokal. Sehingga, hasil yang di dapatkan radio suara bekasi, yakni meningkatnya
jumlah pemasang iklan di era modern saat ini yang berpengaruh terhadap sumber
pendapatan Radio Suara Bekasi 855am.

Hasil penelitian ini menunjukan bahwa sebuah perusahaan media penyiaran


yang baik dapat mendapatkan sebuah pengiklan dalam media tersebut, untuk
mendapatkan pengiklan untuk media penyiaran diperlukan pemasaran yang mengerti
dan paham target pasar, produk dan program yang mereka miliki.Agar dapat
mendapatkan pengiklan perlu adanya promosi dari segi indoor, outdoor dan
pemanfaatan teknologi, teknologi yang dimaksud adalah social media dan website
yang secara terus menerus yang bertujuan mendapatkan pengiklan.

Kata Kunci: Pemasaran, Program, Audies, Mendatangkan Iklan, Radio.

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan ke hadiran Tuhan Yang Maha Esa atas Karunia
dan Rahmat-Nya, sehingga penulis mampu menyelesaikan skripsi ini dengan
baik.Skripsi ini diajukan untuk memenuhi persyaratan mengikuti sidang kesarjanaan
di Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Bhayangkara Jakarta Raya.

Banyak kendala yang dihadapi oleh penulis dalam rangka penyusunan skripsi
ini, tetapi berkat bantuan berbagai pihak maka skripsi ini selesai pada
waktunya.Untuk itu penulis dengan tulus menyampaikan informasi terima kasih
kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah mempermudah segala urusan dan kegiatan
yang telah terlaksana.Dan keluarga tercinta. Atas segala kasih sayang , perhatian, dan
dukungan yang lebih agar penulis dapat menyelesaikan laporan.

1. Bapak Irjen. Pol (Purn) Dr. (c). H. Bambang Karsono SH, MM, selaku Rektor
Universitas Bhayangkara Jakarta Raya.
2. Bapak Aan Widodo, S.I.Kom., M.I.Kom, selaku Dekan Fakultas Ilmu
Komunikasi Universitas Bhayangkara Jakarta Raya.
3. Ibu Titis Nurwulan Suciati, S.Sos., M.I.Kom, selaku sebagai Wakil Dekan II
Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Bhayangkara Jakarta Raya.
4. Ibu Nurul Fauziah, S.Sos., M.I.Kom, selaku sebagai ketua program studi Ilmu
Komunikasi Universitas Bhayangkara Jakarta Raya.
5. Bapak Fikri Reza, S.IP., M.Si, selaku Pembimbing Pertama Fakultas Ilmu
Komunikasi Universitas Bhayangkara Jakarta Raya.
6. Bapak Aryadillah, S.Sos.I. Mm., M.I.Kom, selaku Pembimbing kedua
Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Bhayangkara Jakarta Raya.
7. Ibu Asima Oktavia Sitanggang . S.Ds, M.Si, selaku Ketua Penguji dan Bapak
Novrian S.Sos, M.I.kom selaku penguji kedua saat siding.
8. Bapak Imam Trikarsohadi selaku direktur utama Radio Suara Bekasi 855am.
9. Novi Pujiastuti selaku admin dan periklanan Radio Suara Bekasi 855am.

ii
10. Bapak Winoto selaku pendengar setia Radio Suara Bekasi 855am.
11. Dan seluruh Tim Radio Suara Bekasi 855am yang telah membantu peneliti
melakukan kegiatan di lapangan.
12. Tresna Utama yang bersedia memberikan termpat dan membantu dalam
proses penelitian.
13. Endru Asagaf yang bersedia menemani peneliti dalam melakukan kegiatan
penelitian.
14. Teman-teman penulis yang bersama melakukan kegiatan penelitian.

Akhir kata penulis mengucapkan kata Syukur, semoga Tuhan Yang Maha Esa
senantiasa selalu menyertai langkah penulis. Penulis serta menyadari bahwa laporan
ini masih jauh dari kata sempurna, untuk itu penulis mohon kritik dan saran yang
bersifat membangun demi kesempurnaan penulisan dimasa yang akan dating.

Jakarta, 01 Agustus 2018

Penulis

(Ardianto Saputra)

iii
DAFTARISI

Halaman
Lembar Judul Sinopsis Skripsi ......................................................................... i
Abstrak ........................................................................................................................ ii
Kata Pengantar ............................................................................................................. iii
Daftar Isi ................................................................................................. v
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 1
1.1.LatarBelakang ......................................................................................... 1
1.2. State Of The Art ................................................................................. 1
1.3. Rumusan Makalah ............................................................................. 12
1.4. Fokus Penelitian ................................................................................ 13
1.5. Tujuan Penelitian ............................................................................... 13
1.6. Kegunaan Penelitian .......................................................................... 13
1.6.1 Secara teoritis ........................................................................... 13
1.6.2 Secara Praktis ........................................................................... 13
1.7. Sistematika Penulisan ........................................................................ 13

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................ 15


2.1. Komunikasi ........................................................................................ 15
2.2. Pengertian Radio Siaran ..................................................................... 15
2.3. AM (Amplitude Modulation) ............................................................. 17
2.4. Jenis-Jenis Stasiun Penyiaran ............................................................. 17
2.4.1 Stasiun Nasional ....................................................................... 17
2.4.2 Stasiun Publik ........................................................................... 18
2.4.3 Stasiun Swasta .......................................................................... 18
2.5. Segmentasi ......................................................................................... 18
2.5.1 Segmentasi Demografis ........................................................... 18
2.5.2 Segmentasi Geografis ............................................................... 18
2.5.3 Segmentasi Geodemografis ...................................................... 19
2.5.4 Segmentasi Psikografis ............................................................ 19
2.6. Periklanan .......................................................................................... 19
2.7. Pengertian Strategi pemasaran .......................................................... 20
2.7.1 Pendekatan Dalam Strategi Pemasaran ..................................... 20
2.7.2 Analisis SWOT ........................................................................ 21
2.8. Kerangka Pemikiran ........................................................................... 21

iv
BAB III METODE PENELITIAN ............................................................................ 22
3.1. Paradigma Penelitian ........................................................................................ 22
3.1.1.Pendekatan Penelitian ............................................................ 22
3.1.2. Metode Penelitian ..................................................................................... 23
3.2. Informan Penelitian ........................................................................... 24
3.3. Keyforman Penelitian ....................................................................... 24
3.4. Teknik Pengumpulan Data ............................................................... 24
3.4.1. Wawancara ...................................................................................... 24
3.4.2.Observasi .............................................................................................. 24
3.4.3. Dokumentasi ............................................................................ 25
3.5. Teknik Analisa Data ......................................................................... 25
3.6. Teknik Keabsahan Data ................................................................... 25
3.7. Lokasi dan Waktu Penelitian ............................................................ 25

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ......................................... 26


4.1. Hasil Penelitian ................................................................................. 26
4.1.1 Gambaran Umum Radio Suara Bekasi 855AM ........................ 26
4.2 Pembahasan Hasil Penelitian .............................................................. 27
4.3 Analisis SWOT ................................................................................... 27

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .................................................................... 28


5.1. Kesimpulan ........................................................................................ 28
5.2. Saran .................................................................................................. 29

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................. 30


RIWAYAT HIDUP .................................................................................................... 33

v
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Industri media elektronik, seperti radio yang perkembangannya kian pesat dan
penuh dengan persaingan yang ketat, keras, dan kompetitif antar media dari waktu
ke waktu tidak dapat lagi duduk dengan nyaman dan tenang di belakang meja
sambil menanti datangnya iklan.
Iklan menjadi semakin sering digunakan oleh pihak-pihak terkait untuk
kepentingan dan kegiatan bisnis dalam perkembangan perekonomian yang
semakin meningkat.Iklan sendiri tumbuh dengan sangat pesat dan banyak
bertebaran di media-media baik cetak, maupun elektronik, seta di tepi jalan-jalan
raya, pusat-pusat keramaian, dan bahkan seluruh bagian dari tubuh kita sudah
menjadi sasaran kita.
Di media elektronik sendiri seperti radio yang sangat bergantung dengan
masukan dana dari iklan, karena hidup matinya bisnis media penyiaran swasta
seperti radio bergantung pada iklan. Oleh karena itu agar bisa menarik pemasang
iklan atau pengiklan yang tinggi dan banyak di medianya, maka kegiatan
pemasaran atau periklanan di radio swasta harus dikelola melalui kegiatan
pemasangan iklan.
Radio memiliki karakteristik yang unik, sehingga menjadi pilihan masyarakat
sebagai media hiburan, informasi, juga edukasi.Dengan daya jangkau yang cukup
luas dan kemampuan yang menyatu yang unik dengan masyarakat, media radio
menjadi media yang sudah cukup eksis dan bertahan diantara perkembangan
media informasi yang semakin canggih dan beragam.
Radio memiliki pendengar yang spesifik dan setia.Hal ini dapat dilihat dari
partisipasi masyarakat terhadap program-program radio yang sebagian dapat
dilihat secara langsung seperti dari program request, lewat sms ataupun telepon.
Radio memilii karakteristik yang khas diantaranya adalah daya tarik untuk

1
berimajinasi, memiliki kecepatan yang tidak dapat dibandingkan (Morissan 2009 :
15).
Media radio dari segi ekonomis juga lebih mudah dimiliki atau didapatkan
dari pada media informasi lainnya, sehingga menjangkau masyarakat yang cukup
luas mulai dari kalangan bawah, menengah dan atas. Mengelola bisnis media
penyiaran merupakan salah satu bisnis yang paling sulit dan paling menantang
dibandingkan dengan jenis industry lainnya.Mengelola media penyiaran pada
dasarnya adalah pengelolaan manusia, keberhasilan media penyiatan sejatinya
ditopang oleh kreativitas manusia yang bekerja pada tiga pilar utama yang
merupakan fungsi vital yang dimiliki oleh setiap media penyiaran yaitu teknik,
program dan pemasaran.Keberhasilan media penyiaran bergantung pada
bagaimaa kualitas orang-orang yang bekerja pada ketiga pilar tersebut.Namun
demikian, kualitas manusia saja tidak cukup jika tidak disertai dengan
kemampuan kepimpinan media penyiaran yang bersangkutan mengelola sumber
daya manusia yang ada.Karena alasan inilah manajemen yang baik mutlak
diperlukan pada sebuah media penyiaran.
Mengelola pada suatu penyiaran memberikan tantangan yang tidak mudah
kepada pengelolaannya, sebagaimana peter pringle (1991): few managemen
position offer challenges equal to those of managing a commercial radio or
television station (tidak banyak posisi menejemen yang memberikan tantangan
yang setara dengan mengelola sesuatu stasiun radio atau televise local).
Tantangan yang harus dihadapi mebejemen penyiaran dalam kegiatan
operasionalnya harus dapat memenuhi harapan pemilik dan pemegang saham
untuk menjadi perusahaan yang sehat dan mampu menghasilkan keuntungan.
Namun dipihak lain, sebagai tantangan kedua, media penyiaran harus memenuhi
kepentingan masyarakat dimana media bersangkutan berada, sebagai ketentuan
yang harus dipenuhi ketika media penyiaran bersangkutan menerima izin (lisensi)
yang diberikan Negara.

2
Dengan demikian, upaya untuk menyeimbangkan antara memenuhi
kepentingan dan kepentingan masyarakat memberikan tantangan tersendiri
kepada pihak menejemen media penyiaran. Media penyiaran pada dasarnya harus
mampu melaksanakan berbagai fungsi, yaitu antara lain fungsinya sebagai media
untuk beriklan, media hiburan, media informasi, dan media pelayanan. Untuk
mampu melaksanakan seluruh fungsi tersebut sekaligus dapat memenuhi
kepentingan pemasangan iklan, audies serta pemilik dan karyawan merupakan
tantangan tersendiri bagi menejemen penyiaran.
Dalam dunia radio, hubungan penting tidak hanya terjadi antara pihak radio
dan pendengar saja, ada satu pihak lainnya lagi yang merupakan unsur penting
bagi radio yakni pengiklan, peran iklan dalam radio swasta sangatlah penting,
bahkan dapat dikatakan peniklan adalah nyawa bagi stasiun radio terutama radio
swasta. Pengiklan berfungsi sebagai pemberi modal bagi berjalannya kegiatan
operasional radio tersebut. Adanya iklan serta klien yang loyal dan kerja sama tim
marketing dengan karyawan yang baik, radio dapat menjalankan aktifitasnya
dengan berkesinambungan.
Bagi stasiun radio, iklan merupakan jantung kehidupannya.Tanpa iklan,
dipastikan radio tersebut lambat-laun tak bakal beroperasi lagi.Iklan memiliki
karakteristik sendirinya, hanya mengandalkan suara (kata-kata/music/efek)
dengan durasi singkat, diharapkan seseorang memahami pesan-pesannya.Meski
begitu, memasang iklan pada radio, tidak bisa hanya sekali putar, tapi harus
diputar berulang-ulang agar pendengar sedapatnya mengingat di dalam benaknya.
Selain iklan, bentuk-bentuk kerjasama antar radio dengan pengiklan pun ada
beberapa macam, tidak pemasangan iklan berupa spot atau adblis saja, masih ada
kerjasama lain yang tentunya saling menguntungkan seperti barter, semi barter
atau kerjasama promosi event, sponsor program dan juga system bagi hasil.
Sangat jarang bahkan hampir tidak ada radio swasta yang mampu yang mampu
bertahan tanpa adanya iklan.

3
Dalam memahami dunia pemasaran, pemasaran pada dasarnya adalah
membangun merek di benak konsumen, menurut Hermawan Kartajaya. Jika anda
dapat membangun suatu merek yang kuat, anda akan memiliki program
pemasaran yang tangguh pula, jika anda tak mampu, maka upaya apapun yang
anda lakukan, pengiklanan, promosi penjualan, kehumasan, tak akan mampu
mencapai tujuan program pemasaran anda.
Seperti dikutip Purnama dalam strategi marketing (2010: 171).Tujuan
pemasaran biasanya memuat beberapa strategi. Pemasaran adalah proses
perencanaan dan pelaksanaan konsep, pemberian harga, promosi, distribusian ide,
barang, dan jasa untuk menciptakan pertukaran yang memuasakan indibidu dan
tujuan organisasi.
Sedangkan strategi pemasaran didefinisikan sebagai analisis strategi
perkembangan dan pelaksana kegiatan dan strategi menentukan pasar sasaran bagi
produk pada tiap unit bisnis, penetapan tujuan pemasaran, dan perkembangan,
pelaksana, serta pengelola strategi program pemasaran, penentukan posisi pasar
yang dirancang untuk memenuhi keinginan konsumen pasar sasaran. Purnama
(2010: 171).
Perusahaan atau marketing merupakan salah satu bagian terpenting dalam
salah satu bagian terpenting dalam suatu perusahaan.Karena pemasaran adalah
aspek yang terlibat atau penentu dalam tinggi rendahnya keuntungan yang
diperoleh suatu perusahaan.
Radio suara bekasi 855am mulai berdiri dan mengudara pada tanggal 4
Desember 2012 dengan nama radio sebelumnya, yaitu Radio Kabar 4, dan
diresmikan oleh Gubernur jawa barat, Ahmad Heryawan dan Wakil Gubernur
jawa barat, Deddy Mizwar pada tanggal 10 maret 2013. Pada tanggal 17 Agustus
2014, berganti nama menjadi Radio Suara Bekasi 855am. Dalam
perkembangannya, radio suara bekasi 855am menjadi salah satu media yang
efektif, bahkan dengan menerapkan teknologi streaming. Siaran radio suara

4
bekasi 855am merupakan kombinasi yang menggunakan symbol audio (suara)
yang disiarkan dari stasiun pemancar radio, teknologi streaming dan situs online.
Dalam mempersiapkan acara siaran radio suara bekasi selalu memperhatikan
beberapa faktor, yaitu: 1. Situasi dan lingkungan, 2. Cara atau metode
penyampaian, 3. Materi siaran.
Berdasarkan proposal penyelenggaraan penyiaran radio suara bekasi 855am,
strategi pemasaran radio suara bekasi 855am ditentukan berdasarkan analisis
situasi, yaitu studi terinci mengenai kondisi pasar atau calon pemasangan iklan
dan pasar pendengar atau pendengar atau potensi pendengar yang di Radio Suara
Bakasi 855am berserta kondisi program yang tersedia. Berdasarkan analisis Radio
Suara bekasi harus memahami audies yang mencangkup audien dan tingkat
persaingan yang ada.Penayangan program harus dapatkan minat dari pemasang
iklan dan audies agar bisa menarik perhatian.
Radio suara bekasia 855am dilengkapi dengan teknologi streaming yang bisa
diakses melalui PC computer atau handphone. Program siaran bisa di ikuti off air
dan inovasi program menjadi andalan yang dimiliki oleh Radio Suara Bekasi
855am, selain pengembangan program off air yang mengembangkan taman
budaya radio suara bekasi 855am dihalaman studio juga menjadi daya tarik
tersendiri, sebab para pelaku dan penggemar seni budaya daerah dan komunitas
menjadi tertampung dan tersalurkan seperti; wayang kulit/golek, jaipong, tarling,
campursari, banyumasan, tayub, keroncong, komunitas koes plus, komunitas iwan
fals, komunitas akustik, komunitas sastra dan teater dan sebagainya.

5
1.2 State Of The Art
Periklanan merupakan kegiatan yang terkait dengan dua bidang manusia
sehari-hari, yakni ekonomi dankomunikasi. Di dalam bidang ekonomi, periklanan
bertindak sebagai salah satu upaya marketing yang strategis, yaitu upaya
memperkenalkan barang baru atau jasa yang dapat meraih keuntungan sebanyak
mungkin. Dalam hal ini, periklanan merupakan suatu kekuatan menarik yang
ditujukan kepada sejumlah pembeli tertentu, hal mana yang dilaksankan oleh
produsen atau pedagang agar dapat mempengaruhi penjualan barang atau jasa
dengan cara menguntungkan (Baarley, 2016; 14). Jadi, periklanan merupakan
salah satu teknik untuk memperluas pasar dan meningkatkan penjualan sehingga
menguntungkan produsen atau penjual. Sedangkan dalam bidang komunikasi,
periklanan merupakan proses atau kegiatan komunikasi yang melibatkan pihak-
pihak sponsor (pemasang iklan), media massa dan agen periklanan (biro iklan).
Ciri utama dari kegiatan yang dimaksud adalah pembayaran yang dilakukan
oleh pemasang iklan. Melalui biro iklan atau secara langsung, kepada media
massa yang terkait atas dimuat atau disiarkannya penawaran barang atau jasa
yang dihasilkan si pemasang iklan (pengiklan) tersebut (Aaker, 2016; 14).
Jelasnya, periklanan merupakan salah satu jenis teknik komunikasi massa yang
untuk menyiarkan informasi tentang barang dan jasa yang ditawarkan oleh
pemasang iklan (produsen atau penjual barang maupun jasa) dengan membayar
ruang atau waktu yang disediakan media massa tersebut. Singkatnya, periklanan
adalah salah satu metode untuk memperkenalkan barang, jasa atau gagasan
kepada public.(Schindler, 2016; 14).

1.3 Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang yang sudah diuraikan di atas maka peneliti
munyusun rumusan masalah itu “bagaimana strategi komunikasi pemasaran iklan
Radio Suara Bekasi untuk mendapatkan iklan di Radio Suara Bekasi 855am”.

6
1.4 Fokus Penelitian
Berdasarkan penjelasan di atas dan untuk menghindari meluasnya
permasalahan yang dapat mencapai tujuan yang diharapkan. Maka penelitian ini
memfokuskan pada masalah bagaimana strategi komunikasi pemasaran iklan di
Radio Suara Bekasi 855am dalam mendapatkan iklan.

1.5 Tujuan Penelitian


Sesuai dengan rumusan masalah diatas maka yang menjadi tujuan peneliti
adalah ingin mengetahui dan mendeskripsikan bagaimana upaya radio suara
bekasi 855am dalam mendatangkan pengiklan.
1.6 Kegunaan Penelitian

1.6.1 Secara Teoritis

Menambahkan pengetahuan tentang kegiatan Pemasaran iklan dalam proses


mendatangkan pemasang iklan yang baik dan professional sehungga dapat
mencapai tujuan pada suatu perusahaan atau organisasi.

1.6.2 Secara Praktis

Di waktu yang akan datang, diharapkan laporan ini dapat menjadi referensi
dan informasi bagi peneliti lain yang berminat untuk melakukan penelitian
tentang hasil penelitian ini dapat memberikan pengalaman yang lebih mendalam
terkait pemasaran, terutama pemasaran periklanan disebuah perusahaan elektronik
seperti radio.

1.7 Sistematika Penulisan

Penelitian ini disusun dala lima BAB, dengan sistematika sebagai berikut:

7
A. BAB I Pendahuluan

Bab ini Penulis memaparkan latar belakang mengenai pemasasaran


iklan, kemudia penulis memfokuskan pada permasalahan yang diteliti. Penulis
ingin tau mengenai bagaimana pemasaran iklan diradio suara bekasi 855am
dalam mendapatkan iklan. Bab I yang penulis susun meliputi: latar belakang
masalah, focus penelitian, pertanyaan penelitian, tujuan penelitian, kegunaan
penelitian, dan sistematika penelitian.

B. BAB II Tinjauan Pustaka

Bab ini penulis menjelaskan mengenai kerangka konsep dari tinjauan


pustaka yang digunakan dalam penelitian ini. Konsep atau teori yang
digunakan adalah: komunikasi, radio, komunikasi pemasaran, strategi
pemasaran dan kerangka pemikiran.

C. BAB III Metodologi Penelitian

Bab ini menjelaskan tentang metode yang digunakan dalam


melakukan penelitian yang terdiri dari paradigma penelitian, pendekatan
penelitian, metode penelitian, informan penelitian, teknik pengumpulan data,
teknik analisa data, keabsahan data, lokasi dan waktu penelitian.

D. BAB IV Hasil Penelitian dan Pembahasan

Pada Bab ini menjelaskan mengenai hasil penelitian dan pembahasan.


Pada bab IV yang penulis susun terdiri dari gambaran umum lokasi penelitian,
profil radio suara bekasi 855am, profil informan, pembahasan.

E. BAB V Kesimpulan dan Saran

Bab ini berisi penjelasan mengenai kesimpulan dan saran dari hasil
penelitian yang peneliti dapatkan.

8
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Komunikasi

Menurut Carl I. Hovland (2014: 10), ilmu komunikasi adalah upaya


sistematis untuk merumuskan secara tagar asas-asas penyampaian informasi
serta pembentukan pendapat dan sikap.

Menurut Harold Lasswell (2014: 10), komunikasi adalah proses


penyampaian pesan oleh komunikator melalui media yang menimbukan efek
tertentu.

Jadi, dari berbagai definisi diatas dapat disimpulkan bahwa


komunikasi dapat membentukan sikap dan prilaku seseorang, selain itu
komunikasi juga dapat menimbulkan suatu pandangan apa yang ia lihat yang
di sebabkan oleh media yang mereka komsumsi untuk mendapatkan informasi
yang di inginkan.

2.2 Pengertian Radio Siaran

Menurut Jull Swanell dalam the little oxforddictiobary of curret


english, mendefinisikan, radio transmission reception of messages by
electronic without connecting wirless (radio adalah pengiriman dan
penerimaan pesan-pesan oleh gelombang elektronik tanpa kabel).

Menurut Moeryanto Ginting (2010: 10) radio adalah alat komunikasi


massa yang menggunakan lambang komunikasi yang berbunyi.

Maka dari itu dapat disimpulkan radio siaran memiliki karakteristik


unik dan khas, yang juga tentunya mempunyai keunggulan dan kelemahan.

9
Dalam pendekatan pemasangan iklan pada produk yang ia promosikan
melalui media radio, agar khalayak/pendengar memahami produk yang
sedang ia dengarkan, maka radio tersebut harus melakukan pendekatan Ad lib,
Spot, Sponsor program. Menurut Bettinghaus dalam persuasive
communication (2010: 173)

1. Ad lib. Disampaikan oleh penyiar secara langsung berupa siaran kata saja.
Umumnya dilakukan dengan gaya penyampaian yang bebas dan personal.
Artinya disampaikan secara langsung bukan hasil dari rekaman. Ad lib
dilakukan oleh penyiar disela – sela melakukan siaran, baik
mengantaarkan music, dialog dll.
2. Spot. Disampaikan dengan teknik perekaman sebelumnya. Sehingga
membutuhkan nahkah terlebih dahulu. Dalam iklan spot radio, dapat berisi
perpaduan antara voice (siaran kata), music dan sound effect. Umunya
durasi yang digunakan berkisar antara 15 sampai 60 detik. Namun
biasanya sering digunakan waktu 30 detik.
3. Sponsor program. Pemberian waktu khusus kepada sponsor untuk
menyampaikan pesan dengan membiayai sebuah program acara radio.
Iklan ini memiliki karakter yang khas, dimana keseluruhan sebuah acara
tertentu radio tersebut seakan – akan dimiliki oleh sponsor, sehingga
sponsor untuk menyampaikan pesan – pesan iklan.

Pemasang iklan juga memperhitungkan khalayak audiens umum


memiliki sifat yang sangat heterogen, maka akan sulit bagi media penyiaran
untuk melayani semuanya. Oleh karenanya harus dipilih segmentai-
segmentasinya. Dengan demikian, audiens dilihat oleh dua yang berbeda,
yang didekati oleh metode segmentasi yang berbeda akan menghasilkan peta
audiens yang berbeda pula, oleh karena itulah penting dipahami struktur-
struktur ata kelompok audiens yang ada ditengah masyarakat.

10
2.3 AM (Amplitude Modulation)

Dalam hal ini radio menjadi bentuk transmisi yang paling popular
selama delapan puluh tahun pertama abad kedua puluh. Ada dua cara yang
berbeda dari gelombang radio, AM (Amplitude Modulation) dan FM
(Frekuensi Modulation). Modulasi ini mempergunakan amplitude sinyal
analog untuk membedakan sinya digital. Pada AM, frekuensi dan phase sinyal
adalah tetap, yang berubah-ubah adalah amplitudonya. Amplitudo modulasi
adalah salah satu bentuk modulasi dimana sinyal informasi digabungkan
dengan sinyal pembawa (carrier) berdasarkan amplitudonya.Amplitude
modulasi merupakan modulasi analog linier, disebut linier karena frekuensi
sinyal pembawa tetap/konstan.

Besarnya amplitude sinyal informasi mempengaruhi besarnya


frekuensi sinyal pembawa.Parameter sinyal yang mengalami perubahan
adalah amplitudonya, amplitude sinyal pembawa berubah-ubah sesuai
perubahan amplitude sinyal informasi. Rentang frekuensi AM adalah 500 Hz
– 1.600 Hz dan panjang gelombang/amplitudonya 1.600 KHz – 30.000 KHz.
Jika direntangkan dengan satuan meter, jangkauan sinyal AM bisa mencapai
puluhan ribu kilometer.

2.4 Jenis Stasiun Penyiaran

2.4.1 Stasiun Nasional

Stasiun penyiaran nasional adalah stasiun radio atau televise yang menyiarkan
programnya kesebagian besar wilayah Negara dari hanya satu stasiun penyiaran saja.
Negara-negara yang memiliki system penyiaran tersentralisasi atau terpusat biasanya
memiliki stasiun radio atau televise nasional, baik dikelola pemerintah atau swasta.

11
2.4.2 Stasiun Publik

Stasiun penyiaran publik berbentuk badan hukum yang didirikan oleh Negara,
bersifat independen, netral, tidak komersial, dan berfungsi memberikan layanan untuk
kepentingan masyarakat.Stasiun penyiaran publik terdiri atas Radio Republik
Indonesia (RRI), dan Televisi Republik Indonesia (TVRI).

2.4.3 Stasiun Swasta

Ketentuan dalam undang-undang penyiaran menyebutkan bahwa stasiun


penyiaran swasta adalah lembaga penyiaran yang bersifat komersial berbentuk badan
hukum Indonesia yang usahanya hanya menyelenggarakan jasa penyiaran radio atau
televisi.

2.5 Segmentasi

Segmentasi audien yang terdiri atas segmentasi demografis, geografis,


geodemografis, dan psikografis

2.5.1 Segmentasi Demografis

Adalah segmentasi audiens yang berdasarkan pada peta kependudukan,


misalnya: usia, jenis kelamin, besarnya anggota keluarga, pendidikan tertinggi yang
dicapai, jenis pekerjaan konsumen, tingkat penghasilan, agama, suka, dan sebagainya.

2.5.2 Segmentasi Geografis

Segmentasi ini membagi-bagi khalayak audiens berdasarkan jangkauan


geografis. Pasar audiens dibagi-bagi kedalam beberapa unit geografis yang berbeda
yang mencangkup suatu wilayah Negara, provinsi, kabupaten, kota hingga
kelingkungan perumahan.

12
2.5.3.Segmentasi Geodemografis

Ini merupakan gabungan antara segmentasi demografis dengan segmentasi


geografis. Para penganut konsep ini percaya bahwa mereka yang menempati
geografis yang sama cenderung memiliki karakter-karakter demografis yang sama
pula, namun wilayah tempat-tempat tinggal mereka harus sesempit mungkin,
misalnya kawasan-kawasan pemukiman atau kelurahan dikota-kota besar.

2.5.4 Segmentasi Psikografis

Segmentasi yang berdasarkan gaya hidup dan kepribadian manusia. Gaya


hidup yang memengaruhi perilaku seseorang, dan akhirnya menentukan pilihan-
pilihan konsumsi seseorang.Gaya hidup mencerminkan bagaimana seseorang
menghabiskan waktu dan uangnya yang dinyatakan aktivitas-aktivitas, minat, opini-
opininya.Dengan demikian, psikografis adalah segmentasi yang mengelompokan
audiens secara lebih tajam dari pada sekedar variable-variable demografis.

2.6 Periklanan

Menurut Baarle, (1946, 14) periklanan merupakan sesuatu kekuatan yang


menarik yang ditujukan kepada sejumlah pembeli tertentu, hal mana yang
dilaksanakan oleh produsen atau pedagang agar dapat mempengaruhi penjualan
barang atau jasa dengan cara yang menguntungkan.

Menurut Aaker (1975: 14) sedangkan dalam bidang komunikasi, periklanan


merupakan proses atau kegiatan komunikasi yang melibatkan pihak-pihak
sponsor (pemasang iklan), media massa, dan agen periklanan (biro iklan).

Terdapat enam komponen utama dan bagaimana mereka berinteraksi satu


sama lain. Keenam komponen tersebut adalah: 1) pengirim pesan, 2) pencari atau
penerima pesan, 3) media massa, 4) agen periklanan, 5) arus informasi.

13
2.7 Pengertian Strategi Pemasaran

Strategi pemasaran merupakan suatu manajemen yang disusun untuk


mempercepat permasalahan/persoalan pemasaran dan membuat keputusan –
keputusan yang bersifat strategis. Setiap fungsi menejemen memberikan
kontribusi tertentu pada saat penyususunan strategi pada level yang berbeda.
Pemasaran merupakan fungsi yang memiliki kontak paling besar dengan
lingkungan eksternal, padahal perubahan hanya memiliki kendali yang terbatas
terhadap lingkungan eksternal.Oleh karena itu pemasaran memainkan peranan
penting dalam pengembangan strategi. Dalam strategi pemasaran terdiri atas lima
elemen-elemen yang saling berkait. Kelima elemen tersebut adalah: 1) pemilihan
pasar, 2) perencanaan produk, 3) penetapan harga, 4) system distribusi, 5)
komunikasi pemasaran (promosi).

2.7.1 Pendekatan Dalam Strategi Pemasaran

Sumber-sumber yang mendasari pendekatan pemasaran ini memperlihatkan


kekuatan dan kelemahan perusahaan yang paling dan menghidupkan posisinya dalam
industry menegaskan bidang-bidang dimana perusahaan strategi dapat menghasilkan
manfaat terbesar, serta menyoroti bidang-bidang dimana kecenderungan industri
menjanjikan adanya peluang dan ancaman yang besar.

Untuk dapat menentukan strategi dalam melakukan suatu pemasaran, terlebih


dahulu mempertimbangkan faktor utama internal dan eksternal, untuk internal yang
dapat dicapai perusahaan itu meliputi: produk, harga, promosi, pengiklan, petugas
penjualan, publisiitas, dan saluran distribusi, sedangkan faktor utama eksternal yang
dapat dicapai perusahaan itu meliputi: lingkungan umum, lingkungan industri, dan
lingkungan operasional.

14
2.7.2 Analisis SWOT

Analisis SWOT adalah identifikasi berbagai faktor sistematis untuk


merumuskan strategi perusahaan. Analisis ini didasarkan pada jalan pikiran yang
memaksimalkan kekuatan (strengths), dan peluang (opportunities), namun secara
bersamaan dapat meminimalkan kelemahan (weaknesses) dan ancaman (threats)
Porter (2000: 18).

2.8 Kerangka Pemikiran

Fenomena perkembangan zaman yang sudah semakin hari semakin canggih,


hal ini digunakan oleh perusahaan penyedia barang dan jasa untuk
mempromosikan barang dagangan.Hal itu juga dimanfaatkan dengan baik oleh
media penyiaran seperti radio yang mencoba menarik perhatian para pemasang
iklan, untuk mempromosikan barang dagangannya di media penyiaran seperti
radio.

15
BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Paradigma Penelitian


Menurut Bogdan dan Biklen dalam Moleong (2012: 49), Paradigma adalah
kumpulan longgar dari sejumlah asumsi yang dipegang bersama, konsep atau
proposisi yang mengarahkan cara berfikir dan penelitian. Sedangkan Noor (2011:
33), mengatakan paradigm adalah kerangka berfikir yang menjelaskan
bagaimana cara pandang peneliti terhadap fakta kehidupan social dan perlakuan
terhadap ilmu teori.

Guba & Lincoln dalam Sunarto & Hermawan (2011: 4) mendefinisikan


paradigma sebagai serangkaian keyakinan-keyakinan dasar (basic beliefs) atau
metafisika yang berhubuungan dengan prinsip-prinsip pokok. Definisi lain
dijelaskan oleh Patton, bahwa paradigma adalah suatu pandangan, suatu
perspektif umum atau cara untuk memisah-misahkan dunia nyata yang kompleks,
kemudian memberikan arti atau makna dan penafsiran-penafsiran (Ghony,
2017:73).

Dapat disimpulkan bahwa paradigm penelitian adalah konsep, kerangka


pemikiran, Keyakinan-keyakinan dasar atau suatu pandangan yang mengarahkan
pada cara berfikir dan pandangan peneliti terhadap fakta kehidupan social.

3.1.1 Pendekatan Penelitian

Menurut Sudjarwo yang dikutip Iskandar (2009: 49) mengatakan pendekatan


penelitian kualitatif harus memiliki prinsip yaitu peneliti harus menjadi partisipan
yang aktif bersama objek yang diteliti. Sedangkan menurut Herdiansyah (2010: 9)
Penelitian kualitatif adalah suatu penelitian ilmiah yang bertujuan untuk memahami

16
suatu fenomena dalam konteks social secara alamiah dengan mengedepankan proses
interaksi komunikasi yang mendalam antara peneliti dengan fenomena yang diteliti.

Kemudian Bogdan dan Taylor dalam Moloeng (2014: 4) mendefinisikan


metode kualitatif sebagai prosedur penelitian yang menghasilkan data deskriptif
berupa kata-kata tertulis dan lisan dari orang-orang dan perilaku yang dapat
diamati.Afrizal (2014: 13) menambahkan, metode kualitatif didefinisikan sebagai
metode penelitian ilmu-ilmu social yang mengumpulkan dan menganalisis data
berupa kata-kata (lisan maupun tulisan) dan perbuatan-perbuatan manusia serta
peneliti tidak berusaha menghitung atau mengkuantifikasi data kualitatif yang
diperoleh dan dengan demikian tidak menganalisis angka-angka.

Menurut ketiga teori diatas dapat disimpulkan dapat disimpulkan bahwa


metode penelitian kualitatif adalah penelitian ilmiah yang bertujuan untuk memahami
fenomena yang ada dengan mengedepankan interaksi komunikasi, mengumpulkan
dan menganalisa data yang ada hingga nantinya akan menghasilkan data deskriptif.

Pendekatan penelitian kualitatif digunakan oleh penulis karena dapat


menjabarkan dan menjelaskan secara keseluruhan dalam proses menarik perhatian
pemasangan iklan.

3.1.2 Metode Penelitian

Berdasarkan pada tujuan penelitian, penulis hendak mengetahui peran


manajemen radio dalam menekan defisit operasional dengan menggunakan metode
yang tepat.

Penulis menggunakan penelitian deskriptif karena dapat menggambarkan


secara jelas bagaimana manajemen periklanan radio suara bekasi. Bagaimana proses
perencanaan, pengorganisasian, pengawasan, sehingga dapat menarik pemasang
iklan.

17
3.2 Informan Penelitian

Dapat disimpulkan bahwa informan adalah seseorang atau kelompok yang


memiliki pengetahuan dan mempunyai informasi tentang suatu hal yang
berkemauan untuk membaginya dengan peneliti.

3.3 Key Informan

Dengan demikian key informan adalah orang yang dianggap peneliti mampu
dalam memberikan informasi yang berkaitan dengan penelitian. Orang yang
bertanggung jawab adalah besar dalam proses produksi dilapangan. Sehingga key
informan haruslah memiliki kapasitas dan kemampuan dalam berbagi informasi
kepada peneliti untuk memberikan informasi yang terkait.

3.4 Teknik Pengumpulan Data

3.4.1 Wawancara

Wawancara adalah percakapan dengan maksud tertentu. Percakapan itu


dilakukan dua pihak., yaitu pewawancara (interviewer) yang mengajukan pertanyaan
dan terwawancara (unterviewer) yang memberikan jawaban atas pertanyaan itu.
(Moleong, 2012: 186).

Adapun pada tahap ini.Penulis melakukan wawancara semiterstruktur pada


saat turun kelapangan.Alasannya adalah penulis hendak membuat suasana yang
fleksibel, tatapi tetap terkontrol.

3.4.2 Observasi

18
Cartwright & Cartwright mendefinisikan observasi sebagai suatu proses
melihat, mengamati, dan mencermati serta-serta “merekam” perilaku secara
sistematis untuk suatu tujuan tertentu. Observasi adalah suatu kegiatan mencari data
yang dapat digunakan untuk memberikan suatu kesimpulan atau diagnosis.
(Herdiansyah, 2010: 131).

3.4.3 Dokumentasi

Data-data dokumentasi yang diperoleh penulis sangat berguna untuk


memudahkan jalannya penelitian ini.Data yang diperoleh berupa rekaman dengan
narasumber, foto, jurnal radio suara bekasi.

3.5 Teknik Analisa Data

Analisa data Kulaitatif Sugiono (2011: 244) mendefinikan bahwa analisis data
adalah proses mencari dan menyusun secara sistematis data yang diperoleh dari
hasil wawancara, catatan lapangan, dan dokumentasi, dengan cara
mengorganisasikan data kedalam kategori, menjabarkan kedalam unit-unit,
menyusun sintesa, menyusun kedalam pola, memilih mana yang penting dan
yang akan dipelajari, dan membuat kesimpulan sehingga mudah difahami oleh
diri sendiri atau orang lain.

3.6 Keabsahan Data

Dapat disimpulkan penulis diperlukan kebenaran dalam suatu penelitian,


kebenaran para ahli dan akademisi yang bertanggung jawab dan pengalaman
dalam bidangnya sehingga dapat mempermudah dalam sebuah penelitian.

3.7 Lokasi dan Waktu Penelitian

19
Lokasi penelitian dilakukan di Radio Suara Bekasi 855am yang beralamat di
jalan Prambanan Raya No.14 Bumi Bekasi baru, Rawa Lumbu Utara, Kota Bekasi
waktu penelitian terhitung dari tanggal 1Oktober 2017 – Desember 2017.

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Penelitian


4.1.1 Gambaran Umum RADIO SUARA BEKASI 855AM

Radio Suara Bekasi 855AM berdiri sejak tahun 2013 yang sebelumnya
bernama Radio Kabar 4 Bekasi. Wakil Walikota Bekasi Ahmad Syaikuh mengambil
alih Radio Kabar 4, merubah nama tersebut menjadi radio suara bekasi. Perubahan
nama ini juga diiringi dengan perubahan waktu siaran dan perusahaan program
acaranya.

Untuk segmentasi pendengar di radio suara bekasi 855Am, seluruh sajian


program acara studio suara bekasi ditujukan bagi seluruh golongan dan sasaran yang
menjadi focus atau target pendengarnya adalah kelas menengah dengan tingkat Status
Social Ekonomi (SSE) adalah B dan C. Dan untuk segmentasi yang berdasarkan jenis
usia adalah antara 20 – 65 tahun, dengan kategori sebagai berikut:

1. Remaja 15 s/d 19 tahun : 5%


2. Dewasa 20 s/d 29 tahun : 30%
3. Usia Produktif /Mapan 30 s/d 39 tahun : 20%
4. Masa Manopause 40 s/d 55 tahun : 20%
5. Manula diatas 55 s/d 65 tahun : 25%

20
Masyarakat pendengar radio AM juga setiap tahun mengalami penurunan, hal
ini adalah dampak determinasi atau terpaan. Radio Suara Bekasi yakin bahwa
kelebihan dan kelemahan tersebut menjadi daya tarik dan daya saing yang unik,
terutama merebut hati pendengar dan pasar sehingga dapat bersaing dengan radio
lain.

4.2 Pembahasan Hasil Penelitian

Komunikasi pemasaran (marketing communication) adalah sarana dimana


perusahaaan berusaha menginformasikan, membujuk, dan mengingatkan
konsumen secara langsung ataupun tidak langsung tentang produk dan merek
yang dijual.Intinya, komunikasi pemasaran memperkenalkan suara perusahaan
dan mereknya serta menjadi alat dimana perusahaan dapat melakukan
komunikasi dan membangun hubungan dengan konsumen. (Shimp, 2003: 172)

Dalam hasil penelitian ini peneliti juga menambahkan, Strategi pemasaran


radio suara bekasi dalam mendatangkan pengiklan.Pada komunikasi pemasaran
memiliki baurannya tersendiri, yang sering disebut dengan 4P (Product, Prize,
Placement, Promotion).Sekaligus melakukan pendekatan strategi pemasaran
yang seperti produk, harga, promosi, pengiklan, petugas penjualan, publisitas,
dan saluran distribusi.

4.3 Analisis SWOT

Berdasarkan definisi porter, peneliti mengukur focus strategi pemasaran radio


suara bekasi dalam mendatangkan sebuah pengiklan. Peneliti akan mencoba
menjabarkan indikator SWOT agar dapat menjawab pertanyaan penelitian yang
menjadi permasalahan.

1. Strength (kekuatan)

21
2. Weakness (Persaingan)
3. Opportunity (peluang)
4. Threats (Ancaman).

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan yang telah dilakukan, maka
dapat diambil kesimpulan bahwa strategi pemasaran iklan yang terjadi pada
Radio Suara Bekasi 855AM, meliputi:

Proses komunikasi pemasaran di program Radio Suara Bekasi 855AM.


Dimana melalui proses perencanaan ketika membuat program berupa konten
acara, menciptakan interaksi antara penyiar dan pendengar terlebih sifat radio
dan karakter radio yang langsung menyentuh pribadi dan pendengarnya secara
langsung.

Terkait dengan itu proses mendatangkan iklan pada radio dengan program
prime time, pemilihan program prime time karena di jam tersebut memiliki
banyak variasi pendengar dari mulai usia hingga pekerjaan. Adapun dengan
konten program yang diberikan pada jam prime time program prime time harus
mengetahui situasi yang sedang terjadi dengan alasan karena di jam tersebut
kebanyakan pendengar sedang berada di jalan menuju ketempat aktivitas masing-
masing sehingga penyampaian pesan dilakukan dengan cepat, ringan, dan
gampang.

22
Berawal dari pengamatan peneliti konsep radio suara bekasi masih menunggu
atau berharap datangnya iklan yang dapat tidak berkembang.Ditambah lagi
munculnya teknologi untuk menunjang keuntungan radio tersebut, hal tersebut
mencegah terjadinya kebangkrutan atau tidak beroperasi kembali radio
tersebut.Yang diharapkan agar lebih berkembang dan dapat membawakan
program siaran yang menghasilkan respon yang efektif dan sisi hiburan
pendengar dan tentunya pemasang iklan itu sendiri.

5.2 Saran

Berdasarkan kesimpulan diatas, dapat diberikan beberapa saran sebagai


berikut:

1. Karena audies yang menginginkan program yang mereka minati, maka


program tersebut harus dipertajam dan dinikmati oleh semua kalangan yang
ada. Jangan mementingkan keuntungan perusahaan saja, namun harus juga
mementingkan audies yang mendengarkan radio tersebut. Dikarenakan media
penyiaran khususnya radio adalah media informasi dan hiburan.
2. Kerena jaman yang semakin maju dengan kegunaan teknologi semakin pesat,
maka gunakanlah metode terbaru untuk mempromosikan radio, program
kepada si pengiklan agar meraka tertarik mSSemasarkan produknya di radio
tersebut

23
DAFTAR PUSTAKA

Aaker. 2008. Managemen, kiat dan strategi periklanan. Bandung. Nuansa

Alo Liliweri, Managemen, kiat dan strategi periklanan. Bandung. Nuansa

Bandur, Agustinus. 2014. Penelitian Kualitatif Metodologi, Design, &

Teknis Analis Data dengan NVIVO 10. Jakarta. Mitra Wacana Media

Berkowitz, 2008.Managemen, kiat dan strategi periklanan. Bandung. Nuansa

Baarle. 2008. Managemen, kiat dan strategi periklanan. Bandung. Nuansa

Dalman. 2012. Keterampilan Menulis. Jakarta. Rajagrafindo Persada

Ginting Moeryanto. 2010. Broadcasting Radio Panduan Teori dan Praktek.

Yogyakarta. Pustaka Book Publisher

Ghony, Djunaidi & Almanshur, fauzan. 2012. Metodologi Penelitian Kualitatif.

Yogyakarta. Ar-ruz Media

24
Hovland I.Carl. 2014. Ilmu Komunikasi Teori dan Praktek. Bandung. PT Remaja
Rosdakarya

Harold Lasswell. Ilmu Komunikasi Teori dan Praktek. Bandung. PT Remaja


Rosdakarya

Hardiansyah, Haris. 2010. Metode Penelitian Kualitatif Untuk Ilmu-ilmu Sosial.


Jakarta. Salemba Humanika

Hermawan Kartajaya, Broadcasting Radio Panduan Teori dan Praktek. Yogyakarta.


Pustaka Book Publisher

Sydney W. Head, 2008. Manajemen Media Penyiaran Strategi Mengelola Radio &
Televisi. Jakarta. Kencana

Iskandar. 2009. Metodologi Penelitian Kualitatif. Jakarta. Gaung Persada

Mondy, Wayne. 2012. Manajemen Periklanan Konsep dan Aplikasinya di Indonesia.


Jakarta. PT Pustaka Utama Grafiti

Moloeng, Lexy. 2012. Metode Penelitian Kualitatif. Bandung. PT Remaja


Posdakarya

Mukhtar. 2013. Metoda Penelitian Deskriptif Kualitatif. Jakarta. GP Press Group

________. 2008. Managemen, kiat dan strategi periklanan. Bandung. Nuansa

Purnama. 2010. Broadcasting Radio Panduan Teori dan Praktek. Yogyakarta.


Pustaka Book Publisher

Pringle Peter. 2008. Manajemen Media Penyiaran Strategi Mengelola Radio &
Televisi. Jakarta. Kencana

Robbins Stephen. 2008. Manajemen Media Penyiaran Strategi Mengelola Radio &
Televisi. Jakarta. Kencana

25
Schindler. 2016. Managemen, kiat dan strategi periklanan. Bandung. Nuansa

Sunarto, d. 2011. Mix Technology Dalam Penelitian Komunikasi. Jakarta. Aspikom

Sugiyono.2009. Metode Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif dan R&D. Bandung.


Alfabeta

Sumber Lain-lain

Proposal Pengajuan Penyelenggara Penyiaran Radio Suara Bekasi 855 AM

www.apiji.or.id, diakses 02 November 2017, 13:32

http://www.ayobelajar.web.id/tema/811/, diakses 13 Februari 2018, 10:02

https://riskarostikan.wordpress.com/2013/11/03/definisi-iklan-dan-jenis-iklan

http://eprints.umk.ac.id/326/3/BAB_II.pdf diakses 28 Juli 2018, 13:32

26
RIWAYAT HIDUP

DATA DIRI

Nama : Ardianto Saputra

Jenis kelamin : Laki – laki

Tempat & Tanggal Lahir : Bekasi, 08 Januari 1992

Alamat : Jl. Kh. Agus Salim No. 114 Rt/Rw : 02/08 Kel: Bekasi
Jaya, Kec: Bekasi Timur

Agama : Budha

Kode Pos : 17112

Golongan Darah :O

Telpon/Handphone : 08980455842

Email : adiwiranata194@gmail.com

PENDIDIKAN

1999 s/d 2005 : SDN Bekasi Jaya III

2006 s/d 2009 : SMP Sejahtera Bekasi

27
2009 s/d 2012 : SMA Karya Guna Bakti II

2013 s/d 2018 : UNIV. Bhayangkara Jakarta Raya

ORGANISASI

2015 s/d 2016 : Menteri Agama Badan Eksekutif Mahasiswa


Universitas (BEM U)

2016 s/d 2017 : Ketua Devisi Seni dan Kreasi Badan Eksekutif
Mahasiswa Fakultas (BEM F)

28