Anda di halaman 1dari 69

LAPORAN AKHIR

KERJA PRAKTIK (ARS. 3463)


PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


INTERIOR RUANG KAMAR
APARTEMEN DAN HOTEL D’LIMASAN
DI SURAKARTA

Diajukan oleh:
EDWIN KURNIAWAN
NPM : 14 01 15361

PROGRAM STUDI ARSITEKTUR


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS ATMA JAYA YOGYAKARTA
2018
LEMBAR PENGESAHAN
KERJA PRAKTIK (ARS. 3463)
PERENCANAAN DAN PENRANCANGAN
SEMESTER GASAL T.A. 2018 / 2019

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


INTERIOR RUANG KAMAR
APARTEMEN DAN HOTEL D’LIMASAN
DI SURAKARTA

Proposal ini telah disetujui dan disahkan


di Yogyakarta pada tanggal : ________________

Oleh:

Dosen Pembimbing Kordinator


Kerja Praktik, Kerja Praktik,

Frengky Benediktus Ola, ST., MT Adityo. ST., M.Sc.

Mengetahui,
Ketua Program Studi Arsitektur
Fakultas Teknik Universitas Atma Jaya Yogyakarta

Gerarda Orbita Ida Chayandari, S.T.,M.B.Env.Sust.Dev.

ii
PRAKARTA

Puji syukur dan terima kasih diucapkan sebesar besarnya kepada Tuhan
Yang Maha Esa karena dengan berkat dan rahmFDFSDatnya, laporan kerja praktik
ini dapat terselesaikan dengan lancar.
Kerja praktik ini merupakan maTHXta kuliah wajib yang harus ditempuh
oleh mahasiswa arsitektur Universitas Atma Jaya Yogyakarta sebagai cara untuk
mengasah kemampuan dan memperdalam teori yang sudah pernah didapatkan di
perkuliahan kemudian diaplikasikan ke dalam praktik arsitektur dilapangan.
Terselesaikannya laporan kerja praktik ini tidak terlepas dari bantuan
banyak pihak yang telah memberi masukan dan saran dalam menyelesaikan laporan
kerja praktik ini. Untuk itu diucapkan terima kasih kepada :

iii
DAFTAR ISI

JUDUL .................................................................................................................... i
LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................. ii
PRAKARTA ......................................................................................................... iii
DAFTAR ISI ......................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... vii
DAFTAR TABEL .............................................................................................. viii
BAB I ...................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN .................................................................................................. 1
1.1. Latar Belakang ....................................................................................... 1
1.1.1. Latar Belakang Kerja Praktek ...................................................... 1
1.1.2. Latar Belakang Topik ..................................................................... 2
1.1.3. Latar Belakang Permasalahan ...................................................... 3
1.2. Rumusan Masalah .................................................................................. 5
1.3. Tujuan dan Sasaran ............................................................................... 5
1.3.1. Tujuan .............................................................................................. 5
1.3.2. Sasaran ............................................................................................. 5
1.4. Lingkup Pembahasan............................................................................. 5
1.4.1. Lingkup Spasial ............................................................................... 5
1.4.2. Lingkup Subtansi ............................................................................ 5
1.5. Metode ..................................................................................................... 6
1.5.1. Desain ............................................................................................... 6
1.5.2. Asistensi dan Diskusi ...................................................................... 6
1.5.3. Metode Dokumenter ....................................................................... 6
1.5.4. Studi Literatur................................................................................. 6
1.6. Sistematika Penulisan ............................................................................ 7
BAB II .................................................................................................................... 9
KAJIAN TEORI ................................................................................................... 9

iv
2.1. Tinjauan Desain Interior ........................................................................... 9
2.1.1. Pengertian Interior .............................................................................. 9
2.1.2. Elemen-Elemen Dasar Interior........................................................... 9
2.2. Tinjauan Umum Apartemen dan Hotel ................................................. 11
2.2.1. Pengertian Apartemen ...................................................................... 11
2.3. Apartemen pada Perencanaan dan Perancnagan ................................. 12
2.4. Tinjauan Khusus Apartemen ................................................................. 14
2.4.1. Persyaratan Apartemen .................................................................... 14
2.4.4. Standar Perencanaan dan Perancangan ........................................ 15
2.5. Tinjauan Umum Hotel ............................................................................. 17
2.5.1. Pengertian Hotel ................................................................................ 17
2.5.2. Klasifikasi Hotel ................................................................................ 18
2.5.3. Tipe Hotel ........................................................................................... 20
2.5.4. Jenis Hotel ......................................................................................... 22
2.6. Karakteristik Hotel .................................................................................. 23
2.7. Arsitektur Modern Minimalis ................................................................. 24
2.7.1. Sejarah ................................................................................................ 24
2.7.2. Ciri-ciri ............................................................................................... 27
2.8. Lokalitas .................................................................................................... 29
2.8.1. Pemahaman Lokalitas ....................................................................... 29
2.8.2. Lokalitas Kota Surakarta ................................................................. 29
BAB III ................................................................................................................. 34
TINJAUAN LOKASI ......................................................................................... 34
3.1. Tinjauan umum Lokasi............................................................................ 34
3.2. Lokasi Proyek ........................................................................................... 35
3.2. Spesifikasi Data Proyek ........................................................................... 37
3.3. Tipe Kamar ............................................................................................... 38
3.4. Ukuran ....................................................................................................... 38
3.5. Fasilitas ...................................................................................................... 39
3.6. Bahan ......................................................................................................... 39
3.7. Pemilik Proyek .......................................................................................... 44

v
3.8. Profil PT. Gunadharma Bumi Selaras ................................................... 44
3.9. Lingkup Pelayanan................................................................................... 45
3.10. Struktur Organisasi ............................................................................... 45
3.11. Pengalaman Perusahaan ........................................................................ 46
BAB IV ................................................................................................................. 47
PEMBAHASAN .................................................................................................. 47
4.1. Konsep Perancangan ................................................................................ 47
4.2. Citra Ruang............................................................................................... 47
4.3. Konsep Material Lantai, Dinding, Ceiling .. Error! Bookmark not defined.
4.3.1. Konsep Lantai .................................................................................... 47
4.3.2. Konsep Dinding .................................................................................. 49
4.3.3. Konsep Ceiling ................................................................................... 50
4.4. Konsep Warna .......................................................................................... 51
4.5. Konsep Pencahayaan ............................................................................... 52
4.6. Konsep Penghawaan ................................................................................ 55
4.7. Konsep Lokalitas ........................................... Error! Bookmark not defined.
4.7.1. Bentuk Bangunan .......................................................................... 56
4.7.2. Material Bangunan ....................................................................... 57
4.7.3. Pola Tata Massa ............................................................................ 57
4.7.4. Pola Sosial Masyarakat ................................................................ 59
BAB IV ................................................................................................................. 61
KESIMPULAN .................................................................................................... 61

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Peta Administrasi Kota Surakarta ....................................................... 35


Gambar 2. Lokasi Site ........................................................................................... 36
Gambar 3. Denah Apartemen dn Hotel D'Limasan .............................................. 38
Gambar 4. Bata Styrofoam Panel .......................................................................... 39
Gambar 5. Pengaplikasian Lantai Parquet ............................................................ 40
Gambar 6. Plafond PVC ........................................................................................ 41
Gambar 7. Rangka Baja Ringan ............................................................................ 41
Gambar 8. Kusen UPVC ....................................................................................... 42
Gambar 9. Pintu Multiplek .................................................................................... 42
Gambar 10. HPL Motif Kayu ............................................................................... 43
Gambar 11. Besi WF ............................................................................................. 43
Gambar 12. Struktur Organisasi PT.GBS ............................................................. 45
Gambar 13. Proyek PT. GBS ................................................................................ 46
Gambar 14. Motif Parquet Kayu ........................................................................... 48
Gambar 15. Pengaplikasian Lantai Parquet .......................................................... 48
Gambar 16. Penerapan Parquet Kayu pada Desain ............................................... 49
Gambar 17. Contoh Ruang Style Minimalis Modern ........................................... 50
Gambar 18. Penerapan Warna pada Desain .......................................................... 50
Gambar 19. Penerapan Up Ceiling........................................................................ 51
Gambar 20. Warna Netral ..................................................................................... 52
Gambar 21. Desain Ruang Dengan Penerapan Warna Netral dan Warna Alam .. 52
Gambar 22. Led Flexible Strip Light .................................................................... 53
Gambar 23. Down Light ........................................................................................ 53
Gambar 24. Lampu Meja ...................................................................................... 54
Gambar 25. Cahaya Alami .................................................................................... 54
Gambar 26. Fokus Arah Cahaya Buatan (Lampu) ................................................ 55
Gambar 27. Penghawaan Alami............................................................................ 55
Gambar 28. Penghawaan Buatan .......................................................................... 56
Gambar 29. Fasad Bangunan dengan Sentuhan Lokalitas Surakarta .................... 56
Gambar 30. Void sebagai Pusat Bangunan ........................................................... 57
Gambar 31. Garis Sumbu Horisontal .................................................................... 58
Gambar 32. Garis Sumbu Vertikal ........................................................................ 58
Gambar 33. Viev Horisontal Penghuni ................................................................. 59
Gambar 34. View Vertikal Penghuni .................................................................... 60

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 1 Matriks Pengertian Hotel ......................................................................... 18


Tabel 2 Arahan Pembagian Sub Pusat Kota Surakarta Tahun 2011 – 2031 ......... 36

viii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


1.1.1. Latar Belakang Kerja Praktek
Kerja Praktik merupakan salah satu mata kuliah wajib di dalam kurikulum
program studi Arsitektur dengan karakter khusus. Mahasiswa peserta Kerja
Praktik tidak hanya dituntut memahami pengetahuan teoritis yang dipelajari di
bangku kuliah saja, namun juga harus mengetahui akan keadaan kerja di lapangan
yang erat kaitannya dengan bidang studi arsitektur, mulai dari Studi Kelayakan
Proyek, Perencanaan dan Perancangan, Pelaksanaan hingga tahap Operasional
(evaluasi pasca huni) sangat perlu untuk dipelajari lebih seksama. Yang nantinya
diharapkan dapat memperoleh tambahan bekal pengetahuan untuk melakukan
praktik di lapangan. Kerja Praktik ini sekaligus berperan sebagai media dalam
menjembatani antara dunia teori dan praktik nyata di lapangan.
Jenis kerja praktik yang dipilih kali ini adalah Perancanaan dan Perancangan.
Proyek perencanaan dapat dilakukan pada Banguan Individual (tunggal),
Kawasan (Bangunan Massal), dengan luas bangunan ± 400 m² atau Lansekap
dengan luasan lahan ± 1000 m², dengan tingkat kompleksitas tertentu, yang
ditangani oleh Konsultan resmi (berbadan hukum) atau Arsitek profesional.
Untuk menempuh jenis Kerja Praktik ini mahasiswa wajib dinyatakan lulus pada
mata kuliah Studio Arsitektur 5, Sistem Bangunan 2 dan MKP RAB. Dalam kerja
praktik Perencanaan dan Perancangan ini mahasiswa akan dihadapkan pada
permasalahan-permasalahan design yang berkaitan dengan bentuk rancangan
beserta teknis perancangan sebuah proyek design. Dengan demikian mahasiswa
kerja praktik dapat menerapkan bekal akademis dalam merancang maupun
membangun yang telah diperoleh saat kuliah ke proses pengerjaan perancangan
proyek saat Kerja Praktik secara realistis. Jenis Kerja Praktik ini juga
mengharuskan mahasiswa untuk tergabung dalam sebuah biro atau konsultan

1
arsitek guna memperoleh proyek design secara nyata. Mahasiswa bekerja sesuai
dengan ketentuan yang disepakati, bekerja full time ( magang ) ataupun paruh
waktu.

1.1.2. Latar Belakang Topik


Perencanaan atau “planning” menurut William A. Shrode, 1974, yaitu dapat
diartikan sebagai sarana untuk mentransformasikan presepsi-presepsi mengenai
kondisi-kondisi lingkungan kedalam rencana yang berarti dan dapat dilaksanakan
dengan teratur.
Perancangan merupakan aktivitas kreatif, melibatkan proses untuk membawa
kepada sesuatu yang baru dan bermanfaat yang sebelumnya tidak ada (JB.
Reswick,1985).
Desain interior adalah sebuah perencanaan tata letak dan perancangan ruang
dalam di dalam bangunan. Keadaan fisiknya memenuhi kebutuhan dasar kita akan
naungan dan perlindungan, mempengaruhi bentuk aktivitas dan memenuhi
aspirasi kita dan mengekspresikan gagasan yang menyertai tindakan
kita,disamping itu sebuah desain interior juga mempengaruhi pandangan, suasana
hati dan kepribadian kita.
Apartemen adalah tempat tinggal suatu bangunan bertingkat yang lengkap
dengan ruang duduk, kamar tidur, dapur, ruang makan , toilet, kamar mandi yang
terletak pada satu lantai, bangunan bertingkat yang terbagi atas beberapa tempat
tinggal. (Kamus Umum Bahsa Indonesia, 1994,p:69)
Menurut keputusan Mentri Paspostel (no Km 94/HK103.MPPT 1987) hotel
merupakan sebuah akomodasi yang memanfaatkan sebagian ataupun seluruh
bagiannya sebagai layanan jasa penginapan, layanan penyedia makanan dan
minuman, serta berbagai macam jasa lainnya untuk masyarakat umum yang
dikelola dengan cara komersial (bertujuan untuk keuntungan)
Perencanan dan perancangan interior ruang kamar apaertemen dan hotel
menjadi penting karena berpengaruh pengembangan fungsi, pengayaan estetis
dan peningkatan psikologi ruang interior. Desain interior yang baik adalah salah

2
satu hal yang bisa memberikan kenyamanan visual kepada penghuni Apartemen.
Perasaan nyaman tersebut akan membuat penghuni terkesan hingga selalu teringat
dan merindukan suasana tersebut. Suasana nyaman yang diciptakan hunian
memang sungguh dapat memberikan pengalaman tersendiri bagi penghuni. Hal
inilah yang menjadi pertimbangan bagi pemilik atau pengelola untuk secara
berkala memugar atau memberikan sentuhan baru pada interior desain hunian
apartemen dan hotel, yang tujuannya adalah agar penghuni tidak menjadi bosan
dan tetap merasakan suasana nyaman.

1.1.3. Latar Belakang Permasalahan


Desain interior berkaiatan dengan proses merencanakan, menatam dan
merancang ruang-ruang (interior) yang ada didalam sebuah banguann,
termasuk perabot dan pengaruhnya. Penataan fisik interior ini pada prinsipnya
harus dapat memenuhi kebutuhan dasar manusia dalam hal penyediaan sarana
unutk bernaung dan berlindung. Sesuai dengan tujuan desain interior untuk
memperbaiki fungsi, memperkaya nilai estetika, dan meningkatkan aspek
psikologis sebuah ruangan. Pemahaman terhadap sebuah konsep perancangan
interior adalah kunci sukses pekerjaan mendesain interior. Beberapa hal yang
menentukan keberhasilannya yaitu style/tema desian, keunikan/ciri khas
konsep, fungsional/ dapat digunakan dengan baik, serta kesesuaian tema.
Style/tema yang ditentukan pada perencanaan dan perancangan
apartemen dan hotel d’Limasan ini adalah Modern Minimalis. Arsitektur
modern mulai berkembang sebagai respon tuntutan kebutuhan karena adanya
perubahan dalam teknologi bangunan terutama dalam bidang kontruksi,
sosial,dan kebudayaan yang dihubungkan dengan revolusi industri. Amerika
tepatnya di Chicago arsitektur modern muncul karena tuntutan kebutuhan
pada masa iitu amerika terkena bencana secara terus menerus yang
menimbulkan banyak kerusakan , maka dari itu dibutuhkan suatu desain yang
praktis. Arsitektur modern dalam proses merancangnya didasarkan pada ilmu
pengetahuan, sehingga yang akan dihasilkan adalah rancangan logic, yang

3
menanggapi tuntutan kebutuhan, bukan semata-mata muncul karena selera
dan pemikiran individu perancang.
Desain arsitektur minimalis modern mulai populer di akhir 1980-
an. Para arsitek dan perancang busana mencoba untuk menciptakan
konsep kesederhanaan dengan menggunakan elemen putih, pencahayaan
yang terkesan dingin, ruang yang besar dengan objek dan furnitur yang
minimum. Arsitek Ludwid Mies van der Rohe dan Le Corbusier adalah
dua arsitek yang memberikan pengaruh terbesar dalam unsur
kesederhanaan dalam dinamika arsitektur minimalis. Arsitek minimalis
tidak hanya mempertimbangkan kualitas fisik bangunan, mereka juga
melihat secara mendalam ke dalam dimensi spiritual yang tidak terlihat,
dengan perhatian lebih terhadap detail, manusia, ruang, alam, dan bahan.
Mereka menemukan bahwa sesuatu yang abstrak dan tidak terlihat seperti
cahaya alami, langit, bumi, dan udara sebenarnya mempunyai kualitas.
Dalam desain arsitektur rumah minimalis modern, desain digunakan untuk
menyampaikan pesan kesederhanaan. Bentuk-bentuk dasar geometris,
tidak adanya hiasan, penggunaan bahan-bahan yang sederhana dan
pengulangan struktur merupakan ciri khas minimalis. Pencahayaan yang
alami membuat bangunan terlihat sederhana dan bersih. Arsitek minimalis
mempunyai motto “listen to figure”, dengan mencari esensi
kesederhanaan dengan menemukan kembali kualitas berharga dalam
bahan yang sederhana dan umum. Ciri utama dari arsitektur minimalis
modern sederhana antara lain, bentuk denah yang kotak, bentuk bangunan
kubus, deret jendela yang terbentang dengan horizon kotak-kotak, semua
sudut façade 90 derajat, dan menggunakan material fabrikasi seperti baja,
kaca, dan beton.

4
1.2. Rumusan Masalah
1. Bagaimana wujud rancangan interior ruang kamar Apartemen dan Hotel
D’Limasan dengan style modern minimalis ?
2. Permasalahan apa yang ditemukan serta solusi saat perancangan Apartemen
dan Hotel D’Limasan?

1.3. Tujuan dan Sasaran


1.3.1. Tujuan
1. Mengetahui hasil dari rancangan interior ruang kamar Apartemen dan Hotel
D’Limasan dengan style modern minimalis yang diterpkan.
2. Mengetahui aspek apa saja yang dapat muncul pada proyek berupa
permasalahan atau kendala yang terjadi dan mengetahui solusi pemecahan
masalah.
1.3.2. Sasaran
1. Melakukan studi tentang interior ruang kamar apartemen dan hotel dengan
mengacu pada style modern minimalis.
2. Memahami dan mengerti proses merancang di kantor biro arsitek khususnya
interior.
3. Memahami serta mempelajari mekanisme proyek dan gaya desain yang
diterapkan oleh PT. Gunadharma Bumi Selaras.

1.4. Lingkup Pembahasan


1.4.1. Lingkup Spasial
Lingkup spasial pada praktik perencanaan dan perancangan mengenai
interior ruang kamar apartemen dan hotel D’Limasan.
1.4.2. Lingkup Subtansi
Mendesain Interior ruang kamar Apartemen dan Hotel D’Limasan
dengan penerapan style modern minimalis.

5
1.5. Metode
1.5.1. Desain
Mengerjakan tugas berdasarkan data yang sudah ada karena proyek
sedang dalam proses pengerjaan saat praktikan datang serta didukung oleh
arahan dari pembimbing.
1.5.2. Asistensi dan Diskusi
Asistensi dan diskusi dilakukan setiap pertemuan bersama dengan
pembimbing untuk membahas tentang perkembangan kerja yang dilakukan
dan penyelesaian atau pemecahan masalah desain bersama.
1.5.3. Metode Dokumenter
Mengumpulkan data-data hasil dari kerja praktikan di biro arsitek,
sehingga adanya data berupa foto untuk arsip.
1.5.4. Studi Literatur
Mengumpulkan data-data dan mengkaji teori yang berkaitan dengan
Apartemen yang berhubungan dengan fasilitas hunian, teori tentang hemat
energi dan teori tentang modernitas dari segi teknologi bangunan.

6
1.6. Sistematika Penulisan

ABSTRAKSI
Berisis uraian secara singkat dan jelas tentang keseluruhan isi laporan kerja
praktik, mulai dari pendahuluan, metode yang digunakan, hasil analisis, sampai
degnan kesimpulan dan saran.

BAB I PENDAHULUAN
Menguraikan tentang latar belakang pemilihan topik materi, dan latar
belakang permasalahan dari topik materi, rumusan masalah, tujuan , sasaran,
lingkup pembahasan, manfaat, metode, sistematika.

BAB II KAJIAN TEORI


Menjelaskan tentang teori-teori dan standar yang terkait dengan topik kerja
praktik yang dirancang untuk dijadikan acuan/landasan dalam membahas
berbagai data yang diperoleh di lapangan.
Menguraikan tentang data-data atau yang berupa penjaringan informasi
keinginan dari pengguna bangunan dan pemilik proyek yang didapatkan di
lapangan. Data-data tersebut dikompilasikan dan natinya digunakan sebagai
landasan konseptual perencanaan dan perancangan, sesuai dengan uraian
kegiatan yang telah dilakukanberdsarkan teori-teori/ standar yang berlaku.

BAB III TINJAUAN LOKASI


Menjelaskan tentang nama proyek, pemilik proyek, lokasi, fungsi
bangunan/proek, jumlah lantai, luas lantai bangunan, luas lahan, nama dan alamat
perusahaan (kontraktor/ MK/ konsultan/ instansi yang berwenang), serta
dokumen penunjang lainnya.(foto, gambar pra rancang, TOR, RKS, dll.)

7
BAB IV PEMBAHASAN
Menguraikan tentang hasil analisis pembahasan yang telah dilakukan di
lapangan dikaitkan dengan teori dan standar perencanaan yang berlaku untuk
memudahkan didalam membuat konsep perencanaan dan perancangan.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN


Bab ini berisi kesimpulan dari hasil analisis permasalahan, pemecahan
masalah serta pemberian saran.

8
BAB II
KAJIAN TEORI

2.1. Tinjauan Desain Interior


2.1.1. Pengertian Interior
Menurut Francis D. K. Ching (Chng & Binggeli, 2012) interior desain
adalah Interior design is the planning, layout, and design of the interior spaces
within buildings. These physical settings satisfy our basic need for shelter and
protection,set the stage for and influence the shape of our activities, nurture
our aspirations, express the ideas that accompany our actions, and affect our
outlook, mood, and personality. The purpose of interior design, therefore, is
the functional improvement, aesthetic enrichment, and psychological
enhancement of the quality of life in interior spaces.
Definisi di atas menjelaskan bahwa desain interior adalah sebuah
perencanaan tata letak dan perancangan ruang dalam di dalam bangunan.
Keadaan fisiknya memenuhi kebutuhan dasar kita akan naungan dan
perlindungan, mempengaruhi bentuk aktivitas dan memenuhi aspirasi kita dan
mengekspresikan gagasan yang menyertai tindakan kita,disamping itu sebuah
desain interior juga mempengaruhi pandangan, suasana hati dan kepribadian
kita. Oleh karena itu tujuan dari perancangan interior adalah pengembangan
fungsi, pengayaan estetis dan peningkatan psikologi ruang interior.

2.1.2. Elemen-Elemen Dasar Interior


1. Elemen Lantai
Lantai merupakan salah satu elemen terpenting dalam sebuah interior.
Lantai merupakan batas bawah bagi interior sebuah ruang. Lantai
terbentang secara horisontal. Treatment yang dapat diterapkan pada
lantai bermacam macam mulai dari penggunaan berbagai material,
pengaplikasiaan perbedaan ketinggian lantai, dan pengaplikasian
esensi – esensi bentuk.
9
2. Elemen Dinding
Dinding merupakan elemen interior yang membatasi interior ruang.
Dinding terbentang secara vertikal dan merupakan bidang terbesar
dalam interior ruang. Pengolahan dinding haruslah tepat karena
dinding merupakan bidang dominan suatu interior ruang. Dinding
dapat diaplikasikan dengan berbagai material finishing, material
pembentuk, pencahayaan, dll.
3. Elemen Celling/ Langit-langit
Ceiling merupakan pembatas interior yang terbentang secara
horizontal pada bagian teratas interior. Ceiling merupakan bagian
interior yang pada umumnya tidak begitu diperhatikan oleh
masyarakat awam, namun dengan diaplikasikannya beberapa desain
tepat pada ceiling, dapat menimbulkan efek yang lebih baik. Treatment
ceiling dapat berupa pengaplikasian berbagai material, perbedaan
ketinggian, dan pengaplikasian bentuk bentuk pada ceiling
4. Elemen Estetis
Interior harus mengandung elemen estetis yang mengacu pada prinsip
desain seperti proporsi, skala ruang, keseimbangan, harmoni ruang,
kesatuan dan variasi ruang, irama ruang, penekanan ruang dan hal –
hal keindahan seperti asesoris ruang.
5. Elemen Bukaan / Penghawaan
Bukaan pada elemen ruang adalah jendela, pintu, dan lubang sirkulasi.
Dengan adanya bukaan, maka memungkinkan terjadinya pertukaran
udara yang baik, sehingga ruangan menjadi nyaman dan sehat
6. Elemen Cahaya
Cahaya merupakan elemen interior yang tidak dapat dilupakan, tanpa
adanya cahaya tidak akan ada kehidupan, dan manusia tidak dapat
melihat. Interior ruang memerlukan pencahayaan yang cukup
intensitasnya. Ambience ruang akan terbentuk dengan adanya
pengaplikasian pencahayan dengan benar.

10
2.2. Tinjauan Umum Apartemen dan Hotel
2.2.1. Pengertian Apartemen
Berikut adalah beberapa pengertian Apartemen :
• Apartemen merupakan tempat tinggal suatu bangunan bertingkat yang
lengkap dengan ruang duduk, kamar tidur, dapur, ruang makan,
jamban, dan kamar mandi yang terletak pada satu lantai, bangunan
bertingkat yang terbagi atas beberapa tempat tinggal. (Kamus Umum
Bahasa Indonesia, 1994, p : 69 )
• Apartemen merupakan bangunan hunian yang dipisahkan secara
horizontal dan vertikal agar tersedia hunian yang berdiri sendiri dan
mencakup bangunan bertingkat rendah atau bangunan tinggi,
dilengkapi berbagai fasilitas yang sesuai dengan standar yang
ditentukan. ( Ernst Neufert, 1980, p : 86 )
• Apartemen diartikan sebagai “...several dwelling units share a
common (usually an indoor) access and are enclosed by a common
structural envelope...”, yang artinya adalah beberapa unit hunian yang
saling berbagi akses yang sama dan dilingkupi oleh struktur kulit
bangunan yang sama(Kevin Lynch dan Gary Hack,1984 : 252 )
• Apartemen adalah bangunan yang memuat beberapa grup hunian,
yang berupa rumah flat atau rumah petak bertingkat yang diwujudkan
untuk mengatasi masalah perumahan akibat kepadatan tingkat hunian
dan keterbatasan lahan dengan harga yang terjangkau di perkotaan.
(Endy Marlina, 2008)
Jadi secara umum, Apartemen dapat diartikan sebagai suatu bangunan
yang terdiri dari beberapa unit hunian yang disusun secara bertingkat, serta
memiliki kebutuhan ruang dan fasilitas yang sama, untuk mengatasi masalah
kepadatan tingkat hunian dan keterbatasan lahan di perkotaan

11
2.3. Apartemen pada Perencanaan dan Perancnagan
Target sasaran pasar Perancangan Apartemen ini adalah untuk masyarakat
dengan kondisi ekonomi menengah. Maka berikut ini merupakan tipe apartemen
yang ditentukan dalam perancangan:
• Apartemen Sewa
Yaitu Apartemen yang dimiliki oleh perorangan atau suatu badan usaha
bersama yang membangun dan membiayai operasi serta perawatan bangunan,
kemudian penghuni membayar uang sewa dengan harga dan jangka waktu
tertentu. Tipe apartemen ini dipilih karena calon penghuni merupakan
masyarakat umum (penghuni tunggal atu keluarga) yang belum tentu akan
menempati hunian dalam jangka waktu lama, khususnya penghuni tunggal.
• Apartemen Umum, yaitu Apartemen yang ditujukan untuk semua lapisan
masyarakat dan semua jenis penghuni, baik penghuni tunggal ataupun
keluarga.
❖ Apartemen Keluarga, dihuni oleh keluarga yang terdiri dari ayah, ibu, dan
anaknya. Bahkan tidak jarang orang tua dari ayah atau ibu tinggal bersama.
Terdiri dari 2 hingga 4 kamar tidur, belum termasuk kamar tidur pembantu
yang tidak selalu ada.
❖ Apartemen Lajang/Mahasiswa, dihuni oleh pria atau wanita yang belum
menikah dan biasanya tinggal bersama teman mereka. Mereka
menggunakan apartemen sebagai tempat tinggal, bekerja, dan beraktivitas
lain di luar jam kerja.
❖ Apartemen Pebisnis/Ekspatrial, digunakan oleh para pengusaha untuk
bekerja karena mereka telah mempunyai hunian sendiri di luar apartemen
ini. Biasanya terletak dekat dengan tempat kerja sehingga memberi
kemudahan bagi pengusaha untuk mengontrol pekerjaannya.
• Apartemen Golongan Menengah, yaitu masyarakat yang memiliki
pendapatan yang tidak sekedar cukup untuk memenuhi kebutuhan primer.
Pendapatan sudah memungkinkan mereka untuk mulai berfikir
memenuhi kebutuhan sekunder, bahkan kebutuhan tersier.

12
• Apartemen Mid-rise, yaitu memiliki ketinggian antara 4-8 lantai
• Double-loaded corridor apartment,
koridor dikelilingi oleh unit-unit hunian atau berada di antara dua blok
hunian, sehingga seringkali terletak di tengah-tengah bangunan (central
corridor)
• Elevator Apartment,
Apartemen tipe ini memiliki sistem vertikal utama berupa lift dan
memiliki sirkulasi vertikal sekunder barupa tangga, yang biasanya juga
merupakan tangga darurat. Pada umumnya apartemen ini dilengkapi
dengan lobby atau ruang tunggu lift.
• Simplex Apartment,
Satu unit hunian terdiri dari satu lantai saja, sehingga jumlah unit yang
dapat terbangun dapat dimaksimalkan pada satu bangunan apartemen.
Apartemen tipe ini banyak dijumpai di daerah perkotaan yang memiliki
kepadatan tinggi dengan permintaan hunian yang tinggi pula.
• Apartemen dengan bentuk Slab,
Tinggi bangunan dan lebar/panjang bangunan pada apartemen berbentuk
Slab ini hampir sebanding, sehingga bentuk apartemen ini seperti kotak
yang pipih. Pada perancangan apartemen ini bangunan memiliki koridor
yang memanjang dengan unit-unit hunian yang berada di kedua sisi
koridor.
• Apartemen Studio,
Hanya memiliki satu ruang, yaitu ruang multifungsi. Ruang tersebut dapat
digunakan sebagai ruang duduk, kamar tidur dan dapur yang semula
terbuka tanpa partisi. Satu-satunya ruang yang terpisah biasanya hanya
kamar mandi. Apartemen tipe studio relatif kecil. Tipe ini sesuai untuk
penghuni Single Person atau pasangan tanpa anak. Luas unit iniminimal
20-35 m2.
• Apartemen 1, 2, 3, Kamar,

13
Pembagian ruang apartemen ini seperti rumah pada umumnya.
Apartemen tipe ini memiliki kamar tidur terpisah serta ruang duduk,
ruang makan, dapur yang pada umumnya terbuka dalam satu ruang atau
terpisah. Luas apartemen tipe ini sangat beragam tergantung ruang yang
dimiliki serta jumlah kamarnya. Luas minimal untuk satu kamar tidur
adalah 25 m2, 2 kamar tidur 30 m2, 3 kamar tidur 85 m2, dan 4 kamar tidur
140 m2

2.4. Tinjauan Khusus Apartemen


2.4.1. Persyaratan Apartemen
Persyaratan bangunan apartemen menurut Times-Saver Standards For
Building Types, adalah:
1. Entrance Apartemen
• Visibilitas bagian entrance apartemen: bangunan dapat terlihat
dari luar tapak (adanya kejelasan, atau penanda keberadaan
apartemen)
• Bagian entrance terdapat pedestrian untuk pejalan kaki, kendaraan
menurunkan penumpang, menaikkan barang bawaan, dan tempat
untuk menurunkan barang bawaan.
• Bagian entrance harus mudah diakses, dan mudah akses bila
terjadi kebakaran. • Kanopi entrance melindungi dari angin dan
hujan.
• Skala dan karakter entrance mengikuti desain bangunan.
• Lebar entrance minimal 5,5 meter, atau dapat dilalui untuk 2
mobil.
2. Pengiriman Barang
Pengiriman dan pengantaran barang, pengantar barang tidak boleh
hingga depan pintu.
3. Aktivitas Orang Tua dan Anak Dilakukan di Ruang Keluarga

14
Kamar anak sebisa mungkin dapat diakses dari ruang keluarga,
sehingga dapat diawasi.
4. Akses dari Ruang Tidur Ke Kamar Mandi
Akses dari ruang tidur ke kamar mandi tidak menjadi satu jalur
denganruang keluarga.
5. Akses dari Dapur Ke Kamar Mandi
Akses dari dapur ke kamar mandi, dapat dimungkinkan satu jalur
denganruang keluarga.
6. Servis dari Dapur Ke Ruang Makan
Servis dari dapur ke ruang makan dapat berhubungan dengan ruang
lainnya.
2.4.4. Standar Perencanaan dan Perancangan
Berikut standar perencanaan dan perancangan apartemen berdasarkan
ketentuan rumah sederhana sehat:
A. Kebutuhan Minimal Kebutuhan minimal ditinjau berdasarkan aktivitas
dasar manusia di dalam rumah, seperti tidur, makan, kerja, duduk, mandi,
kakus, cuci, dan memasak. Kebutuhan ruang per orang adalah 9 m2 dengan
ketinggian langit-langit 2,8 m.
B. Kebutuhan Kesehatan dan Kenyamanan Rumah sebagai tempat tinggal
yang memenuhi syarat kesehatan dan kenyamanan dipengaruhi oleh tiga
aspek, yaitu:
a. Pencahayaan
Matahari sebagai potensi terbesar yang dapat digunakan sebagai
pencahayaan alami pada siang hari. Pencahayaan yang dimaksud adalah
penggunaan terang langit, dengan ketentuan sebagai berikut:
o Cuaca dalam keadaan cerah dan tidak berawan,
o Ruangan kegiatan mendapatkan cukup banyak cahaya,
o Ruang kegiatan mendapatkan distribusi cahaya secara merata.
Kualitas pencahayaan alami siang hari yang masuk ke dalam ruangan
ditentukan oleh:

15
o Kegiatan yang membutuhkan daya penglihatan (mata),
o Lamanya waktu kegiatan yang membutuhkan daya penglihatan
(mata),
o Tingkat atau gradasi kekasaran dan kehalusan jenis pekerjaan,
Lubang cahaya minimum sepersepuluh dari luas lantai ruangan
o Sinar matahari langsung dapat masuk ke ruangan minimum 1 (satu)
jam setiap hari, o Cahaya efektif dapat diperoleh dari jam 08.00
sampai dengan jam 16.00.
o Tinggi ambang bawah bidang bukaan (jendela) efektif antara 70 –
80 cm dari permukaan lantai ruangan.
b. Penghawaan
Udara merupakan kebutuhan pokok manusia untuk bernafas
sepanjang hidupnya. Udara akan sangat berpengaruh dalam menentukan
kenyamanan pada bangunan rumah. Kenyamanan akan memberikan
kesegaran terhadap penghuni dan terciptanya rumah yang sehat, apabila
terjadi pengaliran atau pergantian udara secara kontinyu melalui
ruanganruangan, serta lubanglubang pada bidang pembatas dinding atau
partisi sebagai ventilasi. Agar diperoleh kesegaran udara dalam ruangan
dengan cara penghawaan alami, maka dapat dilakukan dengan memberikan
atau mengadakan peranginan silang (ventilasi silang) dengan ketentuan
sebagai berikut:
o Lubang penghawaan minimal 5% (lima persen) dari luas lantai
ruangan.
o Udara yang mengalir masuk sama dengan volume udara yang
mengalir keluar ruangan.
o Udara yang masuk tidak berasal dari asap dapur atau bau kamar
mandi/WC.
Khususnya untuk penghawaan ruangan dapur dan kamar mandi/WC,
yang memerlukan peralatan bantu elektrikal-mekanikal seperti blower atau
exhaust fan, harus memenuhi ketentuan sebagai berikut:

16
o Lubang penghawaan keluar tidak mengganggu kenyamanan
bangunan disekitarnya.
o Lubang penghawaan keluar tidak mengganggu kenyamanan ruangan
kegiatan dalam bangunan seperti: ruangan keluarga, tidur, tamu dan
kerja.
a. Suhu
Udara dan Kelembaban Rumah dinyatakan sehat dan nyaman, apabila
suhu udara dan kelembaban udara ruangan sesuai dengan suhu tubuh
manusia normal. Suhu udara dan kelembaban ruangan sangat dipengaruhi
oleh penghawaan dan pencahayaan. Penghawaan yang kurang atau tidak
lancar akan menjadikan ruangan terasa pengap atau sumpek dan akan
menimbulkan kelembaban tinggi dalam ruangan.
Untuk mengatur suhu udara dan kelembaban normal untuk ruangan
dan penghuni dalam melakukan kegiatannya, perlu memperhatikan:
o Keseimbangan penghawaan antara volume udara yang masuk dan
keluar.
o Pencahayaan yang cukup pada ruangan dengan perabotan tidak
bergerak.
o Menghindari perabotan yang menutupi sebagian besar luas lantai
ruangan.

2.5. Tinjauan Umum Hotel


2.5.1. Pengertian Hotel
Pengertian hotel dapat diperoleh dari berbagai macam sumber.
Sumbersumber pengertian yang dipilih menyesuaikan dengan kondisi di
Indonesia dan dipadukan dengan sejarah yang membentuk kata hotel.
Pengertian-pengertian berikut bersumber dari surat keputusan dari pemerintah
melalui Menparpostel dan Menteri Perhubungan serta tinjauan etimologi.
Menurut SK Menparpostel No.KM 34/HK 103/MPPT-87, hotel
merupakan suatu jenis akomodasi yang mempergunakan sebagian atau

17
seluruh bangunan untuk menyediakan jasa penginapan, makan dan minum
serta jasa lainnya bagi umum, yang dikelola secara komersial serta memenuhi
ketentuan persyaratan yang ditetapkan dalam keputusan pemerintah.
Sedangkan menurut Surat Keputusan Menteri Perhubungan RI No., PM
10/PW-301/Phb. 77, tanggal 12 Desember 1977, hotel adalah suatu bentuk
akomodasi yang dikelola secara komersial, disediakan bagi setiap orang untuk
memperoleh pelayanan penginapan, berikut makan dan minum.
Tabel 1 Matriks Pengertian Hotel
Sumber Bentuk Jasa Sistem
Etimologi Rumah Besar Penginapan dan tempat Sewa
istirahat sementara
waktu
SK Sebagian atau Penginapan, makan dan Komersial
Menparpostel Seluruh minum, serta jasa
bangunan lainnya
SK Menteri Akomodasi Penginapan berikut Komersial
Perhubungan makan dan minum

Sumber : Penulis,2018

2.5.2. Klasifikasi Hotel


Klasifikasi atau penggolongan hotel ialah suatu sistem
pengelompokkan hotel-hotel ke dalam berbagai kelas atau tingkatan
berdasarkan ukuran penilaian tertentu. Hotel dapat dikelompokkan ke dalam
berbagai kriteria menurut kebutuhannya, namun ada beberapa kriteria yang
dianggap paling lazim digunakan. Sementara itu di Indonesia sendiri pada
tahun 1970 pemerintah menentukan klasifikasi hotel berdasarkan penilaian-
penilaian tertentu dengan ketentuan sebagai berikut :
1. Luas Bangunan
2. Bentuk Bangunan
3. Perlengkapan (fasilitas)

18
4. Mutu Pelayanan
Namun pada tahun 1977 ternyata sistem klasifikasi tersebut dianggap
tidak sesuai lagi. Maka dengan Surat Keputusan Menteri Perhubungan No.
PM. 10/PW. 301/Pdb – 77 tentang usaha dan klasifikasi hotel ditetapkan
bahwa penilaian klasifikasi hotel secara minimum didasarkan pada :
1. Jumlah Kamar
2. Fasilitas
3. Peralatan yang tersedia
4. Mutu Pelayanan
Berdasarkan klasifikasi hotel di Indonesia yang dikeluarkan oleh
peraturan pemerintah, Deparpostel dan dibuat oleh Dirjen Pariwisata dengan
SK : Kep-22/U/VI/78, hotel-hotel di Indonesia kemudian digolongkan ke
dalam 5 (lima) kelas hotel, yaitu hotel bintang 1 hingga hotel bintang 5. Hotel-
hotel yang tidak bisa memenuhi standar kelas tersebut ataupun yang berada di
bawah standar minimum yang ditentukan oleh Menteri Perhubungan disebut
Hotel Non Bintang.
Peraturan mengenai penggolongan kelas hotel kembali berubah pada
tahun 2002. Berdasarkan Keputusan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata No.
KM 3/HK 001/MKP 02 tentang penggolongan kelas hotel, bobot penilaian
aspek mutu pelayanan lebih tinggi dibandingkan dengan aspek fasilitas
bangunannya. Walaupun demikian seorang perencana dan perancang
bangunan yang ingin membuat sebuah hotel khususnya hotel resor dapat
mengacu pada ketentuan dan kriteria klasifikasi hotel yang dikeluarkan oleh
Direktorat Jenderal Pariwisata tahun 1995. Akan tetapi untuk jumlah kamar
tidak diharuskan sesuai dengan golongan kelas hotel asalkan seimbang
dengan fasilitas penunjang serta seimbang antara pendapatan dan pengeluaran
dari hotel tersebut. Hal ini berdasarkan Keputusan Meneteri Kebudayaan dan
Pariwisata Nomor. KM 3/HK 001/MKP/02.

19
2.5.3. Tipe Hotel
Pada golongan hotel bintang terdapat klasifikasi pembagian kamar.
Kamar merupakan zona privat yang diperuntukkan hanya bagi tamu hotel
yang memesan kamar. Terdapat berbagai macam tipe kamar hunian menurut
jumlah tempat tidur, letak kamar dan fasilitas. Pembagian tipe kamar ini
dilakukan berdasarkan jenis-jenis wisatawan yang menginap. Pembagian
kamar juga menentukan tingkat kenyamanan dan harga yang ditawarkan
untuk tiap kamarnya. Berikut beberapa tipe kamar berdasarkan pembagian
jumlah tempat tidur, jumlah ruangan, posisi, arah hadap dan peruntukkan
berdasarkan tulisan “Definisi, Karakteristik, Jenis dan Klasifikasi Hotel”
yang disadur dari situs www.jurnalsdm.blogspot.com :

1. Tipe kamar menurut jumlah tempat tidur.


a. Single Room, adalah kamar yang memiliki satu tempat tidur
untuk satu orang tamu.
b. Twin Room, adalah kamar yang memiliki dua tempat tidur
untuk dua orang tamu.
c. Double Room, adalah kamar yang memiliki satu tempat tidur
besar untuk dua orang tamu.
d. Double – double, adalah kamar yang memiliki dua kamar
masingmasing dengan tempat tidur berukuran double untuk
empat orang tamu.
e. Triple Room, adalah kamar yang meemiliki double bed untuk
dua orang ditambah dengan extra bed.
2. Tipe kamar menurut jumlah ruangan.
a. Junior Suite Room, adalah sebuah kamar besar yang terdiri dari
ruang tidur dan ruang tamu.
b. Suite Room, adalah kamar yang terdiri dari dua bagian, yaitu
kamar tidur untuk dua orang ditambah ruang tamu, ruang
makan, dan sebuah dapur kecil.

20
c. President Suite Room, adalah kamar yang terdiri dari tiga
kamar besar, yaitu kamar tidur tamu, kamar tamu, ruang
makan, dan sebuah dapur kecil.
3. Tipe kamar menurut posisi dan kedekatan kamar.
b. Connecting Room, adalah kamar yang terdiri dari dua buah
kamar berdekatan, dan antara kamar yang satu dengan yang
lain dihubungkan oleh sebuah pintu.
c. Adjoining Room, adalah dua buah kamar yang berdekatan dan
tidak mempunyai pintu penghubung atau side by side.
4. Tipe kamar menurut arah hadap kamar.
a. Inside Room, adalah kamar-kamar yang menghadap ke bagian
belakang hotel (facing the back).
b. Outside Room, adalah kamar-kamar yang menghadap ke jalan
raya
c. Lanais, adalah kamar-kamar dengan teras/balkon yang
berlokasi menghadap ke kolam atau kebun.
d. Cabana, adalah kamar-kamar yang berlokasi di kawasan
pantai atau kolam renang. Kamar ini dilengkapi dengan atau
tanpa tempat tidur. Lokasi kamar biasanya terpisah dari
gedung utama (main building).
5. Tipe kamar menurut peruntukan penghuni.
a. House Used Room, adalah kamar yang diperuntukkan bagi
staf hotel yang mempunyai otoritas dan digunakan untuk
tempat tinggal dalam jangka waktu tertentu karena dinas.
Dengan demikian terdapat berbagai macam tipe kamar sesuai dengan
kebutuhan, keadaan, dan kondisi tapak masing-masing hotel. Setiap hotel
apalagi pada hotel berbintang, harus memiliki kamar dengan tipe-tipe
tertentu disesuaikan dengan kelasnya. Tipe kamar dapat menjadi acuan
macam hunian yang seperti apa yang akan ditawarkan dalam perencanaan
hotel.

21
2.5.4. Jenis Hotel
Jenis-jenis hotel dapat dilihat dari berbagai aspek. Jenis hotel
menentukkan bagaimana hotel tersebut memposisikan dirinya dalam
fasilitas dan pelayanan tambahannya diluar standar pelayanan hotel yang
sudah ditetapkan. Berikut jenis-jenis hotel berdasarkan lokasi dimana hotel
dibangun yang disadur dari tulisan “Resor Hotel” pada situs
www.studioarsitektur-uh.tripod.com :

1. City Hotel
Hotel yang berlokasi di perkotaan, biasanya diperuntukkan bagi
masyarakat yang bermaksud tinggal untuk sementara. City Hotel
disebut juga sebagai hotel transit karena biasanya dihuni oleh para
pelaku bisnis yang memanfaatkan fasilitas dan pelayanan bisnis
yang disediakan oleh hotel tersebut.
2. Residential Hotel,
Hotel yang berlokasi di pinggiran kota besar yang jauh dari
keramaian kota, tetapi mudah mencapai tempat-tempat kegiatan
usaha. Hotel ini berlokasi di daerah-daerah tenang, terutama
karena diperuntukkan bagi masyarakat yang ingin tinggal dalam
waktu lama, dilengkapi dengan fasilitas tempat tinggal yang
lengkap.
3. Resort Hotel
Hotel yang berlokasi di daerah dengan pemandangn yang indah
seperti di daerah pegunungan biasa disebut mountain hotel, atau
di tepi pantai biasa disebut beach hotel, di tepi danau biasa disebut
lake hotel, atau ditepi aliran sungai biasa disebut river hotel. Hotel
seperti ini terutama diperuntukkan bagi keluarga yang ingin
beristirahat pada hari-hari libur atau bagi mereka yang ingin
berekreasi.

22
4. Motel (Motor Hotel)
Hotel yang berlokasi di pinggiran atau disepanjang jalan raya yang
menghubungkan satu kota dengan kota besar lainnya, atau di
pinggiran jalan raya dekat dengan pintu gerbang atau batas kota
besar. Hotel ini diperuntukkan sebagai tempat istirahat sementara
bagi mereka yang melakukan perjalanan dengan menggunakan
kendaraan umum atau mobil sendiri. Oleh karena itu hotel ini
menyediakan fasilitas garasi mobil.
Menurut jumlah kamarnya, jenis hotel dibagi menjadi 3 kategori.
Small hotel adalah hotel dengan jumlah kamar paling rendah, maksimal 25
kamar. Medium hotel adalah hotel dengan jumlah kamar menengah, yaitu
antara 26 – 299 kamar. Large hotel adalah hotel dengan jumlah kamar
tertinggi, yaitu minimal 300 kamar. Sedangkan menurut lokasinya, hotel
dibedakan menjadi downtown hotel, suburban hotel, dan urban hotel.
Downtown hotel adalah hotel yang lokasinya berdekatan dengan pusat
perdagangan dan perbelanjaan. Suburban hotel adalah hotel yang lokasinya
berada di pinggir kota. Sedangkan urban hotel adalah hotel yang berada jauh
dari pusat kota, untuk wisata dan rekreasi.

2.6. Karakteristik Hotel


Karakteristik hotel merupakan sifat khusus dalam industri hotel yang tidak
dimiliki oleh industri-industri lainnya. Karateristik industri hotel merupakan hal yang
harus dipahami sebelum membuat perencanaan sebuah bangunan hotel. Bangunan
hotel dibangun berdasarkan sifat atau karakter dari industri hotel itu sendiri. Berikut
karakteristik hotel yang membedakan hotel dengan industri lainnya berdasarkan
tulisan “Definisi, Karakteristik, Jenis dan Klasifikasi Hotel” yang disadur dari situs
www.jurnalsdm.blogspot.com :
1. Industri hotel tergolong industri yang padat modal serta padat karya, hal
ini berarti, dalam pengelolaannya memerlukan modal usaha yang besar
dengan tenaga kerja yang banyak pula.

23
2. Dipengaruhi oleh keadaan dan perubahan yang terjadi pada sektor
ekonomi, politik, sosial, budaya dan keamanan sesuai dengan keberadaan
hotel tersebut.
3. Hotel menghasilkan dan memasarkan produknya bersamaan dengan
tempat jasa pelayanannya dihasilkan.
4. Beroperasi selama 24 jam sehari, tanpa adanya hari libur dalam pelayanan
jasa terhadap pelanggan hotel dan masyarakat pada umumnya.
5. Memperlakukan pelanggan seperti raja selain juga memperlakukan
pelanggan sebagai partner dalam usaha, karena jasa pelayanan hotel
sangat tergantung pada banyaknya pelanggan yang menggunakan fasilitas
hotel tersebut.
Dengan demikian, berdasarkan karakteristik hotel tersebut ditemukan
beberapa sifat industri hotel yang memberi dampak cukup signifikan dalam proses
perencanaan bangunannya. Adapun karakter penting tersebut antara lain dalam hal
jumlah tenaga kerja, sifatnya yang memasarkan produk bersamaan tempat dengan
proses produksi jasanya dihasilkan, sestem operasinya yang 24 jam sehari tanpa hari
libur. Karakter-karakter ini harus mendapat perhatian khusus demi tercapainya
perencanaan bangunan yang matang.

2.7. Arsitektur Modern Minimalis


2.7.1. Sejarah

2.7.1.1. Sejarah Arsitektur Modern Di Indonesia


Arsitektur modern tidak mengalami perkembangan secara
signifikan di Indonesia. Seperti gaya arsitektur lain yang diimpor dari
negara-negara barat, gaya arsitektur modern masuk ke Indonesia
sebagai pengaruh era globalisasi. Gaya arsitektur modern muncul
sebagai gaya internasional atau gaya universal yang cukup memiliki
kesamaan di berbagai negara.
Di Indonesia, gaya arsitektur modern diterapkan sebagai gaya
arsitektur yang mengacu pada fungsi ruang juga merupakan titik awal

24
desain. Gaya arsitektur modern adalah gaya yang sederhana, bersih
dan fungsional. Berdasarkan gaya hidup modern, masyarakat
cenderung menyukai sesuatu yang mudah dan cepat, karena berbagai
alat diciptakan secara industri untuk kemudahan masyarakat. Sifat
dasar gaya hidup modern adalah sebuah tuntutan untuk bergerak dan
melakukan sesuatu dengan lebih cepat serta didukung oleh teknologi
dan industri. Teknologi dikembangkan untuk membuat kegiatan
dalam kehidupan sehari-hari lebih cepat dan mudah, seperti alat
komunikasi berupa tetelpon genggam ataupun computer.
Dalam berarsitektur, gaya hidup modern memberikan
pengaruh terhadap kebutuhan untuk memiliki bangunan yang
sederhana, bersih dan fungsional, sebagai bentuk dari arsitektur
modern. Gaya hidup seperti ini hanya dimiliki oleh sebagian
masyarakat, terutama di kota-kota besar dan berkembang yang
menuntut gaya hidup cepat, mudah, efisien dan fungsional. Di
Indonesia muncul gaya khas arsitektur modern Indonesia yang
menyesuaikan keberadannya, dengan karakter sebagai berikut :
1. Terfokus pada fungsi ruang, yang terbentuk dari pola aktivitas
penghuni di dalamnya.
2. Terfokus pada material bangunan yang digunakan untuk
menciptakan hasil akhir bernilai estetika yang diinginkan.
3. Analogi mesin dalam penyusunan dan pengembangan ruang.
4. Menghindari ornamen pada bangunan.
5. Penyederhanaan bentuk.

2.7.1.2. Sejarah Arsitektur Minimalis


Desain bangunan dengan gaya minimalis sudah ada sejak
lama, sehingga tak asing lagi gaya minimalis diterapkan untuk sebuah
desain bangunan. Kira-kira pada tahun 1920 silam, desain minimalis
sudah mulai berkembang tetapi belum begitu terkenal seperti saat ini.
Barulah pada tahun 1980, konsep yang mengusung kesederhanaan ini

25
mulai banyak dikenal orang dan terus mengalami perkembangan yang
begitu pesat sepuluh tahun kemudian atau pada tahun 2000.
Banyak orang beranggapan bahwa desain bangunan minimalis
adalah suatu desain yang akan menghasilkan bentuk bangunan
sederhana namun tetap memiliki nilai estetika dan ruang yang lebih
besar dan lapang. Padahal konsep sejati dari desain rumah minimalis
tidak hanya itu saja. Salah satu alasan utama dari munculnya desain
bangunan minimalis adalah sebagai salah satu bentuk protes terhadap
beberapa aliran arsitektur yang dianggap boros dalam menggunakan
bahan untuk bangunan yang tidak ramah terhadap alam. Contohnya
penggunaan kayu yang berlebihan untuk bahan bangunan atau
pembuatan interior yang diambil dari alam, padahal manusia tidak bisa
memproduksinya sendiri.
Konsep bangunan minimalis lebih mengutamakan fungsi dari
penggunaan bahan bangunan dan aksesoris secara lebih maksimal.
Konsep ini juga selalu menghindari pemakaian ornamen atau hiasan
bangunan yang di anggap tak perlu. Sehingga efisiensi terhadap
penggunaan bahan material harus di batasi Ludwig Mies van der Rohe
dan Le Corbusier adalah dua tokoh yang berperan penting dalam
mempopulerkan desain bangunan minimalis. Mereka berdua telah
berhasil memberi warna dan pengaruh perubahan menuju konsep
keserderhaan yang menjadi tujuan utama dari desain bangunan
minimalis.
Terus – menerus menjaga ide "less is more", minimalis
menemukan jalan di dunia arsitektur selama tahun 1980 di London
dan New York. Ini dimulai ketika arsitek dan perancang busana
bekerja sama di butik untuk mencapai kesederhanaan. Mereka
menggunakan elemen putih, pencahayaan dingin, dan ruang besar
dengan objek yang sangat sedikit atau furnitur. Arsitektur Minimalis
menyederhanakan ruang apapun karena mengungkapkan kualitas

26
penting dari bangunan dan menyampaikan suasana kesedehanaan
yang dapat mempengaruhi kehidupan orang.
Ide utama dengan Arsitektur Minimalis adalah untuk melucuti
semua turun ke kualitas esensial. Konsep ini tanpa ornamen atau
hiasan apapun. Semua aspek dianggap berkurang ke tahap di mana
tidak ada yang bisa menghapus sebuah elemen lain tanpa ada sesuatu
yang kurang. Apa yang merupakan esensi dari ruang adalah cahaya,
bentuk, detail dari bahan baku, jumlah ruang dan kondisi manusia
yang paling penting. Arsitek Minimalis yang dikenal tidak hanya
mempertimbangkan kualitas fisik bangunan, mereka melihat secara
mendalam ke dalam dimensi yang lebih spiritual dan dapat
menyampaikan atmosfer ruang itu sendiri.
Mereka mempertimbangkan memberikan kepentingan untuk
'tak terlihat' dengan rincian. Hal ini menimbulkan kualitas abstrak
sesuatu yang hadir dalam ruang itu menjadi terlihat, seperti cahaya
alami, udara, dll Menariknya, mereka membuka percakapan tentang
lingkungan dan konsumerisme karena mereka berpikir hanya tentang
bahan penting untuk konstruksi membangun hubungan antara ruang
dibuat dan iklimnya. Dalam Arsitektur Minimalis, elemen desain
menyampaikan pesan kesederhanaan. Selalu ada tema bentuk-bentuk
geometris dasar, elemen, tanpa hiasan, sederhana / bahan bersih dan
sedikit atau tidak ada warna. Gerakan cahaya alami pada bangunan
memainkan peran besar.

2.7.2. Ciri-ciri

2.7.2.1. Ciri-ciri Arsitektur Modern


Arsitektur modern memiliki ciri-ciri serta karakteristik yang
berkembang seturut berjalannya periode ini. Ciri- ciri dari arsitektur
modern antara lain:

27
1. Terlihat memiliki keseragaman dalam penggunaan skala
manusia.
2. Bangunan bersifat fungsional, yaitu sebuah bangunan dapat
mencapai tujuan semaksimal mungkin, bila dipergunakan
sesuai dengan fungsinya.
3. Bentuk bangunan sederhana dan bersih yang berasal aliran
kubisme dan abstrak yang terdiri dari bentuk-bentuk aneh,
akan tetapi memiliki bentuk dasar segi empat.
4. Memperlihatkan konstruksi.
5. Pemakaian bahan pabrik atau industrial yang diperlihatkan
secara jujur dan tidak diberi ornamen.
6. Interior dan eksterior bangunan terdiri dari garis-garis
vertikal dan horizontal.
7. Konsep open plan, yaitu konsep yang membagi dalam
bentuk elemenelemen struktur primer dan sekunder. Open
plan bertujuan untuk mendapatkan fleksibilitas dan variasi
di dalam bangunan.(Tanudjaja, 1997)

2.7.2.2. Ciri-ciri Arsitektur Minimalis


Ciri-ciri arsitektur minimalis sebagai berikut:
1. Sambungan bidang yang sempurna, pertemuan dinding dan
atap memerlukan penanganan yang rapi. Mungkin ini yang
menjadi pertimbangan biaya desain minimalis mahal.
2. Penampilan struktur yang elegan, konstruktsi struktural
tersusun sederhana dan lugas tanpa kamuflase elemen
arsitektur.
3. Penggunaan cahaya, sebagai elemen yang mampu
memberikan efek dramatis. Permainan cahaya buatan atau
alami menghasilkan efek kedalaman ruang.
4. Atap datar, atau nyaris datar untuk bangunan di iklim tropis.

28
5. Ruang terbuka dan jendela yang lebar, ruang terbuka
bermanfaat untuk mengimbangi masa bangunan, sedangkan
jendela memberikan pandangan ke luar lebih leluasa.
6. Open space, menghilangkan material dinding - contoh dapur
dan ruang makan dalam satu ruang.

2.8. Lokalitas

2.8.1. Pemahaman Lokalitas


Beberapa gambaran tentang “apa itu lokalitas” yang
diungkapkan oleh beberapa tokoh di bawah ini, dari berbagai sumber:
“Arsitek jangan sekali-kali mendewakan bentuk, melainkan
harus mati-matian menerjemahkan jiwa dari suatu tempat (“genius
loci”) dan perasaan dari manusianya” (Boardbent, dalam
Susanto,2009).
…“bahwa bangunan, biarpun memang merupakan benda mati,
tidak berarti tak ‘berjiwa’. Karya arsitektur merupakan sesuatu yang
sebenarnya selalu dinapasi oleh kehidupan manusia, oleh watak dan
kecenderungankecenderungan, oleh nafsu dan cita-cita”
(Mangunwijaya, dalam Budihardjo,1988,p:68).
“arsitektur kita tidak boleh terlepas dari akar budayanya. Tapi
juga bukan berarti hanya sekedar memoles dan mengambil dari masa
lalu. Harus ada kompromi, menjadi modern, tapi masih tertancap pada
akarnya. Metodenya adalah nilai – nilai lokal yang masih bisa
diambil” (Prawoto, dalam Susanto,2009).

2.8.2. Lokalitas Kota Surakarta


Surakarta merupakan kota yang kaya akan kekhasan potensi
seni dan budaya yang kental, sehingga Surakarta menjadi salah satu
kota budaya tujuan wisata di Indonesia. Sebagai kota budaya yang
mengusung slogan “Solo the Spirit of Java”, Surakarta memunculkan

29
spirit-nya lewat berbagai macam potensi budaya yang dimilikinya,
baik berupa sejarah, arsitektur bangunannya, bermacam jenis kesenian
serta karakter sosial masyarakatnya. Dalam tinjauan lokalitas
Surakarta beberapa aspek yang diangkat sebagai pedoman perencaan
pada desain adalah potensi setempat yang memiliki karakter dan ciri
yang khas yang dapat memperkuat identitas dan jati diri.

A. Aspek Perancangan Lokalitas Surakarta


• Bentuk Fisik Bangunan
o Karakteristik bangunan
Di Surakarta hampir seluruh massa bangunan
menggunakan atap dengan kemiringan sebagai penutup
bangunannya. Selain sebagai upaya respon terhadap
lingkungan setempat, atap tradisional di Surakarta juga
memiliki fungsi sebagai pencerminan bentuk arsitektur
bangunan lokal yang dapat memperlihatkan jatidiri dan
karakter lokal Surakarta. Beberapa bangunan di
Surakarta mulai dari bangunan tradisional yang bernilai
bersejarah seperti Istana Mangkunegaran, Pasar Gede,
Museum Radya Pustaka, dan Loji Gandrung hingga
bangunan modern seperti Hotel, Bank, Pusat
perbelanjaan, Kantor dan bangunan lain sebagainya
menggunakan atap yang memiliki kemiringan dengan
berbagai variasinya.
o Material Bahan Bangunan
Dalam memandang sebuah nilai lokalias seharusnya
tidak terlepas dari perkembangan teknologi yang ada.
Memaknai lokalitas yang sebenarnya bukan hanya
terbatas pada penggunaan nilai-nilai lokal saja, tetapi
juga terlihat penggabungan dari unsur kekinian, salah

30
satunya adalah teknologi (Mumford,dalam
Susanto,2009). Penerapan penggunaan teknologi salah
satunya adalah pada aplikasi meterial bahan bangunan
yang sanggup menggabungkan antara material lokal dari
alam dengan material hasil dari perkembangan teknologi
pada sebuah bangunan. Lokalitas haruslah memiliki sifat
terus berkembang demi kesianambungannya, bukan
sesuatu yang menolak unsur kekinian. Dengan demikian
setiap karya arsitektur yang baru yaitu karya arsitektur
yang menggunakan inovasi dan teknologi bahan
bangunan baru akan mampu menampilkan guna dan citra
kekinian, walaupun nafas dan jiwanya tetap tradisional.

• Pola tata masa


Pola penataan prasejarah ini terus berkembang menjadi
pola tata masa lingkungan kraton pada jaman sejarah
sebagai pusat pemerintahan, termasuk di dalamnya alun-
alun kota Surakarta. Pada pola tata massa lingkungan
tradisional ini dapat dilihat bahwa alun-alun yang
merupakan lapangan luas yang terbuka menjadi pusat suatu
lingkungan tradisional dikelilingi beberapa bangunan
penting di sekitarnya seperti kraton/kabupaten, masjid,
pasar, dan penjara. hingga saat ini pola penataan massa
tradisional tersebut tentunya masih terus dipertahankan, itu
menunjukkan bahwa modernisme tidak seluruhnya
mendapat tempat dalam pola keaslian tersebut karena
masyarakat tradisional kita yang sejak jaman dahulu
bersikap kosmis, spiritual, adiragawi dan simbolis. Dari
pola tata massa ini dapat ditemukan suatu komposisi yaitu
pada pola penataannya memiliki pusat dan berorientasi ke

31
tengah (pola komposisi terpusat), pada pola komposisi ini
dapat terlihat penataan sebuah pola massa yang dikelilingi
oleh massa lainnya dengan orientasi ke pusat.
• Pola sosial masyarakat
Kehidupan masyarakat lokal di Jawa (handout,2009),
yaitu: - hidup dengan penuh kehati-hatian, pantang
melanggar adat - selalu ingin menyatu dengan alam ( hukum
keseimbangan alam, dihormati dan dilaksanaan) - manusia
religious ( percaya zat yang lebih maha kuasa) - penyatuan
dengan alam ( kehidupan agraris) - sistem hidup
kekeluargaan , saling menghormati - hidup secara
kebersamaan, berjiwa sosial - tata cara hidup simbolistis /
simbolik ( lambang) Dari beberapa sikap hidup masyarakat
Jawa termasuk juga masyarakat Jawa di Surakarta salah
satunya memperlihatkan karakter yang menonjol bahwa
masyarakat Jawa, merupakan masyarakat yang memiliki
rasa dan jiwa sosial tinggi. Sehingga interaksi antar sesama
dijunjung tinggi antara tiap individu.
Interaksi sosial adalah kunci dari kehidupan sosial,
oleh karena itu tanpa interaksi sosial tidak mungkin ada
kehidupan bersama. Interaksi sosial mencakup hubungan: -
Antara orang perorangan - Antara orang perorangan dengan
kelompok manusia - Antara kelompok manusia dengan
kelompok manusia lainnya (Sutedjo,1982,p:31)
“kehidupan sosial merupakan aspek tertentu dari
kebudayaan. Ia adalah bagian dari kebudayaan, bukan
akibat dari kebudayaan” (Bouman, dalam
Sutedjo,1982,p:32).

32
2.9. Integrasi Lokalitas dan Modern Minimalis

Bagan 1. Studi Empirik Beberapa Karya Arsitektur Lokal Solo Sebagai Pemikiran Lokal Modern.

Sumber : Dokumentasi Penulis

33
BAB III
TINJAUAN LOKASI
3.1. Tinjauan umum Lokasi

Kota Surakarta terletak antara 110° 45’ 15” dan 110° 45’ 35” Bujur Timur dan
antara 7°36’ dan 7°56’ Lintang Selatan. Kota Surakarta merupakan salah satu kota
besar di Jawa Tengah yang menunjang kota-kota lainnya seperti Semarang maupun
Yogayakarta. Kota Surakarta atau lebih dikenal dengan ”Kota Surakarta” merupakan
dataran rendah dengan ketinggian + 92 meter dari permukaan laut.
Luas wilayah Kota Surakarta adalah 44,06 Km² dan secara administrasi
terbagi menjadi5 (lima) wilayah administrasi kecamatan, 51 kelurahan, 602 Rukun
Warga (RW) dan 2.708 Rukun Tetangga (RT). Perbatasan administrasi wilayah Kota
Surakarta, menurut RTRW Kota Surakarta 2007-2026 adalah sebagai berikut. Adapun
Batas Administrasi Kota Surakarta adalah sebagai berikut:
• Batas Utara : Kabupaten Karanganyar dan Kabupaten Boyolali
• Batas Selatan : Kabupaten Sukoharjo dan Kabupaten Karanganyar
• Batas Timur : Kabupaten Sukoharjo
• Batas Barat : Kabupaten Sukoharjo dan Kabupaten Karanganyar

Kota Surakarta terdiri dari 5 kecamatan, yaitu : Kecamatan Laweyan,


Serengan, Pasar Kliwon, Jebres dan Banjarsari, yang terdiri dari 51 kelurahan yang
mencakup 592 RW, 2.645 RT dan 129.380 KK. Sebagian besar lahan dipakai sebagai
permukiman sebesar 65%. Sedangkan untuk kegiatan ekonomi memakan ruang yang
cukup besar pula yakni berkisar antara 16% dari luas lahan yang ada. Peta administrasi
dapat dilihat di bawah ini.

34
Gambar 1. Peta Administrasi Kota Surakarta
Sumber: Bappeda Surakarta, 2018

3.2. Lokasi Proyek


Lokasi proyek terletak pada kecamatan Jebres, Kota Surakarta, Jawa Tengah.
Lokasi tersebut memiliki pengaruh yang sangat strategis karena perkembangnan
penduduk di daerah tersebut dengan beberapa prasarana yang dapat mendukung
aktivitas, dan akses menuju lokasi mudah karena insfrasturktur sudah baik. Berikut
merupakan peta lokasi apartemen dan hotel D’limasan :

35
Gambar 2. Lokasi Site
Sumber : https://www.google.com/maps

Tabel 2 Arahan Pembagian Sub Pusat Kota Surakarta Tahun 2011 – 2031
Sub Pusat
No. Pelayanan Kecamatan Tercakup Arahan Fungsi Kawasan
Kota
Kec. Jebres, Kec. Laweyan, Kec. Pariwisata, Perdagangan dan Jasa, Olah
1 I
Pasar Kliwon, Kec. Serengan Raga / RTH
2 II Kec. Banjarsari, Kec. Laweyan Pariwisata, Olah Raga / RTH
3 III Kec. Banjarsari Permukiman, Perdagangan/Jasa
4 IV Kec. Jebres, Kec. Banjarsari Permukiman, Perdagangan/Jasa
5 V Kec. Jebres, Kec. Banjarsari Pariwisata, Pendidikan Tinggi, Industri
Kec. Banjarsari, Kec. Laweyan Pemerintahan, Pariwisata, Perdagangan/
6 VI
Kec. Jebres, Kec. Pasar Kliwon Jasa

Sumber RTRW Kota Surakarta 2011 – 2031

36
3.2. Spesifikasi Data Proyek
Proyek D’Limasan Apartemen dan Hotel merupakan bangunan dengan gaya
arsitektur modern minimalis yang diorientasikan untuk mendukung perkembangan
penduduk dan ekonomi Kota Surakarta khususnya Kecamatan Jebres yang pada
RTRW Kota Surakarta 2011-2031 wilayah IV fungsi Kawasan diarahkan untuk
permukiman, dan perdagangan/jasa. D’Limasan Apartemen dan Hotel berada diatas
lahan seluas 1.050 m2 dimana lahan tersebut merupakan lahan kosong yang
digunakan sebagai kebun dan warung makan (tenda) untuk sementara.

Berikut data-data mengenai spessifikasi proyek yang menjadi obyek Kerja Praktik:
1. Nama Proyek : D’Limasan Apartemen dan Hotel
2. Nama Pekerjaan : Pekerjaan Arsitektur
3. Pemilik Proyek : PT. Gunadharma Bumi Selaras (Investasi)
4. Fungsi : Apartemen dan Hotel (Hunian)
5. Lokasi : Jebres, Kota Surakarta, Jawa Tengah
6. Luas Lahan : 1.050 m2
7. Luas Bangunan : 4.574 m2
8. Jumlah Lantai : 9 Lantai
9. Leader : PT. Gunadharma Bumi Selaras
10. Konsultan : PT. Gunadharma Bumi Selaras
11. Kontraktor : PT. Gunadharma Bumi Selaras

Fasilitas yang terdapat di D’limasan Apartemen dan Hotel antara lain:


Fasilitas Umum : 1. Minimarket 7. Retail
2. ATM 8. Lahan Parkir
3. Fitness area 9. Toilet
4. Restoran 10. Taman
5. Café 11. Lift dan Tangga
6. Ruang Meeting 12. Ruang Persiapan

37
Fasilitas Privat : 1. Kantor Pemasaran / Pengelola
2. Gudang Penyimpanan
3. Dapur

3.3. Tipe Kamar


Hotel D’Limasan yang dikerjakan sebagai obyek kerja praktik memiliki tipe Suerior
Room / Premium Room, dengan ranjang Double Room (ranjang berukuran besar dapat
menampung dua orang). Apartemen memiliki tipe apartemen Studio , Hanya memiliki
satu ruang, yaitu ruang multifungsi yang ditujukan untuk keluarga dan mahasiswa.

3.4. Ukuran
Apartemen dan Hotel D’Limasan memiliki ukuran kamar 5m x 3,5m dan 1m x 2m
untuk tambahan balkon.

Gambar 3. Denah Apartemen dn Hotel D'Limasan


Sumber : Dokumentasi Penulis

38
3.5. Fasilitas
Fasilitas yang ditawarkan pada setiap unit kamar apartemen dan hotel sebagai berikut:
• double bed,
• Toilet/ kamar mandi pribadi,
• mini bar,
• televisi,
• ac,
• almari pakaian.
• Balkon

3.6. Bahan
Bahan-bahan yang digunakan pada bangunan hotel ini, sebagai berikut :
a. Dinding dan Lantai
Dinding yang digunakan pada proyek ini adalah Styrofoam Panel.
Lembaran papan penyekat yang bahannya terbuat dari busa, Styrofoam
Panel dibuat dengan bahan dengan daya tahan terhadap panas sehingga
dapat mengurangi daya hantar panas dari luar yang masuk kedalam
ruangan yang ditutupinya .

Gambar 4. Bata Styrofoam Panel


Sumber : www.google.com/bata-styrofoam

39
Lembaran panel yang tersedia dipasaran umumnya mempunyai ukuran
120 cm x 240 cm dengan ketebalan yang bervariasi mulai 2 cm – 15 cm.
Untuk dinding dan lantai menggunakan bahan yang sama hanya
menggunakan ketebalan yang berbeda. Untuk lantai dilapisi dengan
parquet motif kayu.

Gambar 5. Pengaplikasian Lantai Parquet


Sumber : www.google.com/parquet-wood

b. Plafond
Bahan plafond yang digunakan adalah bahan PVC (Poly Vinyl
Chloride) dan baja ringan sebagai rangkanya.
Bahan PVC ini digunakan karena PVC tahan lama, dan mudah dirangkai.
Selain itu jika digunakan sebahan bahan untuk Plafon, PVC ini tahan
terhadap air dan rayap, sehingga dapat di aplikasikan di area indoor
ataupun outdoor. Teknik pemasangannya pun mudah yaitu dengan sistem
knockdown. Plafon PVC pada umumnya sudah dengan warna dan motif
sehingga tidak perlu tambahan pekerjaan dan biaya cat sebagai finishing.

40
Gambar 6. Plafond PVC
Sumber : www.google.com/plafond-pvc

Gambar 7. Rangka Baja Ringan


Sumber : www.google.com/rangka-plafon

c. Kusen dan daun pintu


Kusen pada pintu dan jendela hotel menggunakan bahan UPVC, sama
halnya dengan plafond untuk mempermudah dan mempercepat
pengerjaan serta bahan UPVC lebih tahan terhadap rayap dan karat.
Daun pintu untuk pintu depan dan toilet menggunakan bahan multiplek
MDF dengan ketbalan 18mm dan dilapisi dengan HPL.
Daun pintu untuk pintu balkon menggunakan pintu kaca dengan ketebalan
10mm dengan kusen daun jendela bahan UPVC.

41
Gambar 8. Kusen UPVC
Sumber : www.google.com/Kusen-Hotel

Gambar 9. Pintu Multiplek


Sumber : www.google.com

42
Gambar 10. HPL Motif Kayu
Sumber : www.google.com/HPL-Kayu

d. Struktur
Struktur utama menggunakan besi baja wf. Penggunaan besi WF
untuk bangunan Apartemen dan Hotel D’Limasan ini dikarenakan
aplikasinya yang praktis dan efisien dapat menghemat anggaran.

Gambar 11. Besi WF


Sumber : www.google.com/besi-wf

43
3.7. Pemilik Proyek
Pemilik proyek D’Limsan Apartemen dan Hotel yang berada di Surkarta,
Jawa Tengah ini yaitu PT. Gunadharma Bumi Selaras. Proyek ini adalah sebuah
investasi/penanaman modal untuk kantor PT. Gunadharma Bumi Selaras agar
mendapatkan pemasukan tetap setelah berjalannya D’Limasan Apartemen dan Hotel.
3.8. Profil PT. Gunadharma Bumi Selaras
PT. Gunadharma Bumi Selaras merupakan sebuah perusahaan rancang
bangun yang berbasis di Yogayakarta. Bapak Subandriyo sebagai Direktur utama dari
PT. Gunadharma Bumi Selaras dan Rio Gunadharma sebagai Head Architect. PT.
Gunadharma Bumi Selaras beralamat Jl. Ring Road Utara No.07 Condongcatur,
Depok, Sleman, D.I Yogyakarta.
Berawal dari sebuah asosiasi para arsitek yang diberi nama BAND DC
Architect, yang berdiri tahun 2004. Membawa misi DESIGN and BUILD untuk
mengajukan dan menanganu beberapa proyek investasi khususnya bangunan dan
gedung yang berda di Provinsi Jawa Tengah dan sekitarnya. Setelah perkembangan
yang pesat maka lahirlah PT. Gunadharma Bumi Selaras.
Nama “ Gunadharma Bumi Selaras” sengaja dipilih dengan filosofi yaitu
nama besar Gunadharma (seorang empu/arsitek dengan karya Candi Borobudur) ynag
mampu menciptakan sebuah karya Maha Agung yang dapat membumi selaras dengan
alam.
PT. Gunadharma Bumi Selaras menangani desain eksterior, interior, renovasi,
dan perencanaan kawasan. Bangunan yang didesain merupakan respon dari
kebutuhan, aspirasi, dan keinginan klien untuk membentuk sebuah karya arsitektur
yang modern, simpel, dan ekonomis. Serta bangunan yang menanggapi daerah sekitar
dan tentunya pengguna yang berada didalamnya.

44
3.9. Lingkup Pelayanan
PT. Gunadharma Bumi Selaras menerima pelayanan perencanaan dan
perancangan (interior, eksterior, kawasan) bangunan serta pelaksaan pembanguan.
Perencanaan dan perancangan dan pelaksanaan pembanguan PT. Gunadharma Bumi
Selaras ini menerima proyek dengan berbagai tipologi seperti yang sudah dikerjakan
yaitu residensial, komersial, pendidikan,dan hospitality.
3.10. Struktur Organisasi
PT. Gunadharma Bumi Selaras mendapatkan klien melalui relasi-relasi yang
dikenalnya, atau mengajukan proposal kebeberapa proyek. Setelah mendapatkan
proyek PT. Gunadharma Bumi Selaras membicarakan tentang perencanaan dan
perancangan serta pelaksanaan (tipologi, desain, konsep, dan lokasi) dengan klien.
Setelah berdiskusi dengan klien dan mendapatkan persetujuan kedua pihak, Head
Architect memberi tugas kepada Agil (project architect) untuk membuat blockplan
untuk dilanjutkan membuat gambar kerja. Kelik bekerjasama dengan Desta untuk
membuat bentuk 3D bangunannya lalu dirender dan diphotoshop agar menarik.
Perhitungan struktur dikerjakan oleh Lingga (sipil engineer).

Gambar 12. Struktur Organisasi PT.GBS


Sumber : Dokumen Penulis

45
3.11. Pengalaman Perusahaan
Beberapa proyek yang dikerjakan oleh PT. Gunadharma Bumi Selaras sebagai berikut

Gambar 13. Proyek PT. GBS

Sumber : Dokumen PT. GBS

46
BAB IV
PEMBAHASAN

4.1. Konsep Perancangan


Konsep pernacancangan pada apartemen dan hotel ini didasarkan pada pentingan
menampilkan suatu citra atau kesan khusus, yang disampaikan melalui suatu penampilan
visual mampu membawa pengunjung kepada presepsi, bahwa suasana pada ruangan
yang ada mengajak pengunjung untuk rileks, santai dan terbawa suasana pada ruang
kamar.
4.2. Citra Ruang
Pada perencanaan interior apartemen dan hotel ini, citra yang ingin ditampilkan
adalah dengan tema minimalis. Tema minimalis ini nantinya akan menentukan suasana
ruang yang akan dihuni pengunjung apartemen dan hotel.
4.2.1. Konsep Material Lantai, Dinding, Ceiling
Material yang digunakan untuk perancangan apartemen dan hotel ini
menggunakan material Styrofoam Panel, parquet kayu, PVC, UPVC, kaca,
kayu, besi baja, dl untuk memberikan kesan tegas,kuat, dan elegan.
4.2.2. Konsep Lantai
Lantai menjadi salah satu bagian yang terpenting karena berguna
sebagai petunjuk dan pembedaan setiap ruang /area didalam kamar hotel.
Penerapan material alami akan dihadirkan pada interior kamar agar
menghadirkan ruang yang dinamis. Material lantai yang digunakan pada
setiap unit kamar apartemen dan hotel D’Limasan ini menggunakan parquet
kayu dan penambahan karpet pada beberapa area. Konsep lantai yang
digunakan pada setiap unit kamar pada proyek ini menggunakan parquet
engineered dengan warna coklat tua, dengan cara pemasangan menggunakan
paku tembak, parquet berukuran 120 x 90 x 1 cm. Material kayu parket yang
memiliki karakter yang hangat, natural, dan mewah. Dan berdasarkan warna,
irama, garis, dan bentuk dapat dianalisa bahwa lantai pada kamar dapat

47
memberikan kesan yang tenang sehingga menimbulkan suasana yang akrab,
menentramkan,dan relaksasi pada ruang. Sehingga suasana yang timbul
dianggap sesuai dengan fungsi area lobi dimana dibutuhkan suasana yang
hangat dan relaksasi sehingga pengunjung akan lebih santai dan sabar ketika
menunggu proses pelayanan dari pihak hotel atau dari pihak lain, seperti rekan
bisnis atau keluarga.

Gambar 14. Motif Parquet Kayu

Sumber : www.google.com/parquet-motif-kayu

Gambar 15. Pengaplikasian Lantai Parquet

Sumber : www.google.com/parquet-kayu

48
Gambar 16. Penerapan Parquet Kayu pada Desain

Sumber : Dokumen Penulis

4.2.3. Konsep Dinding


Material dinding yang akan digunakan adalah Styrofoam
panel, penggunaan panel ini diharapkan dapat mengurangi pemakaian kayu
sebagai dinding bangunan sehingga akan membantu konsep bangunan ramah
lingkungan. Finishing dinding interior hotel dan apartemen ini pengecatan
dengan warna putih gading, dan tidak menggunakan banyak ornamen untuk
mendukung style minimalis. Pemilihan warna putih karena warna netral dan
memberikan kesan ruangan yang lebih luas, dan mudah dikombinasikan
dengan warna lain.

49
Gambar 17. Contoh Ruang Style Minimalis Modern

Sumber : www.google.com/hotel-minimalis

Gambar 18. Penerapan Warna pada Desain

Sumber : Dokumen Penulis

4.2.4. Konsep Ceiling


Bahan plafond yang digunakan adalah bahan PVC (Poly Vinyl
Chloride) dan baja ringan sebagai rangkanya. Plafond pada interior kamar ini
menggunakan permainan up ceiling, up ceiling bertujuan agar pada ruang tidur
terlihat lebih luas. Permukaan plafon yang dinaikkan sebesar lebih dari setengah
luas permukaan plafon, secara visual akan membuat ruang terlihat lebih luas
dan peletakkan hidden lamp yang sinarnya mengarah ke plafon yang lebih

50
tinggi akan membuat ruang menjadi lebih terang dan berkesan jauh jika dilihat
dari bawahnya.

Gambar 19. Penerapan Up Ceiling

Sumber : Dokumen Penulis

Warna yang digunakan yaitu warna cokelat dan putih. Warna cokelat
memiliki karakter yang dekat dengan tanah dan menyerupai kayu, sehingga
mampu menghangatkan suasana dan menimbulkan rasa nyaman. Sedangkan
warna putih memiliki karakter yang polos, bersih, dan dingin, membuat objek
polesannya akan terkesan ringan. Warna putih juga memiliki sifat netral seperti
warna hitam, kedua warna tersebut berfungsi sebagai jeda visual agar ruangan
tak terasa penuh warna. Putih juga melambangkan gaya modern.

4.2.5. Konsep Warna


Konsep perancangan interior kamar hotel dan apartemen ini mengambil
berbagai warna natural yanag berasal dari alam. Dikarenankan konsep warna
untuk interior apartemen dan hotel D’Limasan ini diambil dari warna alam, dan
netral. Warna alam diaplikasikan sebagai aksen-aksen ruang, sedangkan warna
netral menjadi warna yang dominan, agar pengunjung merasakan kenyamanan
pada saat beristirahat. Warna netral seperti warna putih dan warna hitam dipilih
untuk memberikan kesan modern pada interior kamar ini. Sedangankan warna
warna dari alam lebih memberikan suasana yang bertujuan sebagai
penyeimbang.

51
Gambar 20. Warna Netral

Sumber : Dokumen Penulis

Gambar 21. Desain Ruang Dengan Penerapan Warna Netral dan Warna Alam

Sumber : Dokumen Penulis

4.2.6. Konsep Pencahayaan


Kamar apartemen dan hotel memiliki bukaan besar yang berguna sebagai
jendela dan pintu untuk akses ke balkon, dan ruang tidak memiliki sekat. Hal
ini memungkinkan banyak pantulan cahaya alami yang masuk untuk menerangi
ruangan didalamnya, sehingga pada siang hari memungkinkan tidak
menggunakan cahaya buatan. Pada kamar mandi/ toilet pada siang hari
membutuhkan cahaya buatan karena letaknya jauh dari sumber cahaya masuk.

52
Karena apartemen dan hotel ini beroprasi 24jam maka pencahayaan buatan
akan sangat dibutuhkan pada malam hari. Beberapa pencahayaan buatan uang
diaplikasikan di apartemen dan hotel, sebagai berikut :
• Led Flexible Strip Light
Diguanakan untuk pencayahaan pada sela-sela plafon yang dinaikan, agar
mendaptkan kesan dalam. (up ceiling)

Gambar 22. Led Flexible Strip Light

Sumber : Dokumen Penulis


• Recessed Down Light
Digunakan untuk penerangan utama pada kamar. Lampu down light dipilih
karena penggunaanya yang praktis dan terlebih dari itu, lampu down light memiliki
cahaya yang lebih terfokus dan dapat mengatur arah cerah.

Gambar 23. Down Light

Sumber : Dokumen Penulis

53
• Lampu Meja
Digunakan pada ranjang tidur, digunakan ketika pengguna tidur, sehingga
cahaya yang dihasilkan tidak terlalu terang.

Gambar 24. Lampu Meja

Sumber : Dokumen Penulis

Gambar 25. Cahaya Alami

Sumber : Dokumen Penulis

54
Gambar 26. Fokus Arah Cahaya Buatan (Lampu)

Sumber : Dokumen Penulis

4.2.7. Konsep Penghawaan


Sistem penghawaan pada kamar hotel dan apartemen menggunakan 2 jenis
yaitu alami dan buatan. Penghawaan alami melalui jendela dan untuk
penghawaan buatan menggunakan AC.

Gambar 27. Penghawaan Alami

Sumber : Dokumen Penulis

55
Gambar 28. Penghawaan Buatan

Sumber : Dokumen Penulis

4.2.8. Bentuk Bangunan


Bentuk bangunan luar lebih menyelaraskan dengan sekitar. Bangunan-
bangunan di Surakarta identik dengan atap miring salah satunya adalah atap
limasan. Atap limasan dipilih untuk tetap menghadirkan susana jawa /
Surakarta secara visual.

Gambar 29. Fasad Bangunan dengan Sentuhan Lokalitas Surakarta

Sumber : Dokumen Penulis

56
4.2.9. Material Bangunan
Menurut Mumford lokalitas tidak terbatas pada material yang digunakan,
melainkan lokalitas dapat beradaptasi / mengikuti perkembangan industri
material. Pada perencanaan apartemen dan hotel ini menggunakan material
modern seperti Styrofoam Panel, parquet kayu, PVC, UPVC, kaca, kayu, besi
baja (WF), dengna finishing yang diterapkan memberikan kesan loklitas dari
Surakarta masih dapat dirasakan.

4.2.10. Pola Tata Massa


Dilihat dari penataan kota Surakarta yang memiliki pusat dan garis lurus dan
membagi 2 sehingga memiliki keseimbangan dari setiap sisi ditemukannya
sebuah komposisi yaitu pada pola penataannya memiliki pusat dan berorientasi
ke tengah (pola komposisi terpusat), pada pola komposisi ini dapat terlihat
penataan sebuah pola massa yang dikelilingi oleh massa lainnya dengan
orientasi ke pusat.

Gambar 30. Void sebagai Pusat Bangunan

Sumber : Dokumen Penulis

57
Gambar 31. Garis Sumbu Horisontal

Sumber : Dokumen Penulis

Gambar 32. Garis Sumbu Vertikal

Sumber : Dokumen Penulis

58
4.2.11.Pola Sosial Masyarakat
Masyarakat Indonesia khususnya masyarrakat Jawa memiliki hubungan baik
anatara Tuhan dan manusia, alam dan manusia, manusia dan manusia. Hal ini
diwujudkan lewat tradisi atau acara-acara yang sering mengumpulkan
masyarakat seperti ketika ada kelahiran seseorang mengadakan acara di papati,
di pitoni, selapanan, pada kematianpun ada acara yang mengumpulkan
masyarakat contohnya matangpuluh, nyatus, nyewu dan masih banyak lagi
acara yang ada. Sehingga pada desain apartemen dan hotel ini dibuat void
sebagai pusat agar koneksi pada setiap penghuni apartemen dan hotel ini tetap
terjaga seperti halnya tradisi jawa yang menjaga hubungan baik pada setiap
individu manusia.

Gambar 33. Viev Horisontal Penghuni

Sumber : Dokumen Penulis

59
Gambar 34. View Vertikal Penghuni

Sumber : Dokumen Penulis

60
BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1. Metode
Pokok bahasan pada kerja praktek ini adalah Perencanaan Innterior Kamar
Apartemen dan Hotel D’Limasan. Proyek ini merupakan dalam perencanaan
pembangunan Apartemen dan Hotel D’Limasan. Aspek – Aspek yang diperhatikan
dalam perencanaan Apartemen dan Hotel D’Limasan di Surakarta adalah
permasalahan penataan site yang harus sangat diperhatikan, karena menjadi akses
yang paling utama untuk masuk kedalam Apartemen dan Hotel D’Limasan.
Tahap untuk mempresentasikan ide desain pada perencanaan Apartemen dan
Hotel D’Limasan di Surakarta mulai dari mempresentasikan citra sosial budaya
masyarakat Surakarta. Desain ini diharapkan menjadi penunjang semakin padatnya
kota Surakarta kedepannya dan juga mampu memenuhi ekspetasi dan harapan .
Demikian hasil kerja praktek perencanaan dan Perancangan praktikan
dengan pokok bahasan Perencanaan Apartemen dan Hotel D’Limasan di Surakarta
semoga seluruh rankaian proses dan hasil akhir kerja parktek dapat membawa
manfaat positif bagi praktikan, PT. Gunadharma Bumi Selaras, dan seluruh pihak
yang dikemudian hari akan melakukan kerja praktek dengan topik dan fokus yang
sama.

5.2. Saran
Sebagai perencanaan dan perancangan, bangunan arsitektur yang baru khususnya
mahasiswa yang mau terjun kedunia kerja sebaiknya saat merancangan perlu
memperhatikan permasalahan yang terletak pada obyek untuk mencapai rencana dan
rancangan dengan solusi dan konsep yang tepat. Sebaiknya memperhatikan dan
mampu mengambarkan citra sosial budaya suatu daerah.

61