Anda di halaman 1dari 63

STUDI DESKRIPTIF SUMUR GALI DITINJAU DARI

KONDISI FISIK LINGKUNGAN DAN PRAKTIK


MASYARAKAT DI KABUPATEN BOYOLALI

SKRIPSI

Disusun Sebagai Salah Satu Syarat


Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Kesehatan Masyarakat

Oleh:
Nurhadini
NIM 6411411097

JURUSAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT


FAKULTAS ILMU KEOLAHRAGAAN
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
2016

i
Jurusan Ilmu Kesehatan Masyarakat
Fakultas Ilmu Keolahragaan
Universitas Negeri Semarang
Februari 2015

ABSTRAK

Nurhadini
Studi Deskriptif Sumur Gali Ditinjau dari Kondisi Fisik Lingkungan dan
Praktik Masyarakat di Kabupaten Boyolali.
xvii + 86 halaman + 39 tabel + 9 gambar + 16 lampiran

Sumur gali adalah sumber air bersih yang paling banyak digunakan oleh
masyarakat Kabupaten Boyolali. Hasil survei Dinas Kesehatan Kabupaten
Boyolali Tahun 2014, 75 sumur mengandung bakteri. Pencemaran air ini dapat
mengakibatkan gangguan kesehatan bagi penggunanya.
Jenis penelitian ini adalah deskriptif dengan menggunakan metode survei.
Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh sumur yang kualitas air sumur
galinya tidak memenuhi persyaratan bakteriologis berdasarkan survei Dinas
Kesehatan Kabupaten Boyolali Tahun 2014. Pengambilan sampel dalam
penelitian ini dilakukan dengan teknik random sampling .
Hasil penelitian menunjukan kondisi fisik dari 25 sumur responden tidak
memenuhi syarat, sebanyak 23 sumur responden (92%) memiliki jarak antara
sumber pencemar dengan sumur yang tidak memenuhi syarat, sebanyak 20
responden (80%) dengan praktik penggunaan sumur yang tergolong kurang.
Simpulan dalam penelitian ini adalah konstruksi sumur gali dan jarak
sumber pencemar tidak sesuai dengan persyaratan. Saran bagi masyarakat
hendaknya warga masyarakat melakukan upaya untuk mecegah pencemaran air
sumur gali.

Kata Kunci : sumur gali, jarak, praktik


Kepustakaan: 47 (1987-2015)

ii
Department of Public Health Scienses
Faculty of Sport Scienses
Semarang State University
February 2015

ABSTRACT

Nurhadini
Descriptive Study Dug Well Seen from Physical Environment and Public
Practice in Boyolali.
xvii + 86 pages + 39 tables + 9 figures + 16 appendices

Dug well is a source of clean water is the most widely used by people in
Boyolali. Based the survey results by Boyolali Health Office 2014, 75 wells
contained bacteria. Water pollution can cause health problems for users.
The type of this research was descriptive survey. The population in this
study were all the wells that which the water quality did not fulfill the
bacteriological requirements for the dug well based the survey by Boyolali Health
Office 2014. The sampling in this study conducted by random sampling technique.
The results showed the physical condition of the 25 respondents’ wells
did not qualify, as many as 23 wells of respondents (92%) have the distance
between the source of contaminants to wells that were not fulfill, as many as 20
respondents (80%) have the bad practice in using well.
The conclusions of this research was the construction of wells and
distance of pollutant sources didn’t fulfill the requirements. Suggestions for
society citizens was they should make efforts to prevent contamination of water
wells.

Keywords : dug well, distance, practice


Bibliography: 47 (1987-2015)

iii
iv
v
MOTTO DAN PERSEMBAHAN

MOTTO

 Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan (QS: Al-

Insyirah:6)

 Doa orang tua adalah senjata paling ampuh dalam kehidupan.

 “Waktu tidak dapat diukur dengan berjalannya tahun, tapi diukur

dengan apa yang kita lakukan, rasakan dan apa yang kita raih”(Jawaharlal

Nehru).

PERSEMBAHAN

Segala puji syukur peneliti panjatkan


kehadirat Allah S.W.T, karena atas rahmat
dan hidayah-Nya, peneliti dapat
mempersembahkan skripsi ini kepada:
1. Ibunda (Sutarni) dan Ayahanda (Sri
Hadi) tercinta yang selalu memberikan
doa, semangat, motivasi, dan
dukungannya.
2. Kakakku dan adikku tersayang.
3. Almamater yang saya banggakan.

vi
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah

melimpahkan rahmat, inayah, dan nikmat-Nya sehingga skripsi berjudul “Studi

Deskriptif Air Sumur Gali Yang Tidak Memenuhi Persyaratan Bakteriologis Di

Kabupaten Boyolali Tahun 2014)” ini dapat terselesaikan. Karya ini merupakan

bentuk pemenuhan persyaratan guna memperoleh gelar Sarjana Kesehatan

Masyarakat di Universitas Negeri Semarang. Atas keberhasilan penyusunan

skripsi ini, penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih kepada pihak-pihak

di bawah ini:

1. Dekan Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Semarang, Ibu Prof.

Dr. Tandiyo Rahayu, M.Pd.

2. Ketua Jurusan Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Ilmu Keolahragaan

Universitas Negeri Semarang, Bapak Irwan Budiono, S.KM, M.Kes (Epid)

atas persetujuan penelitian yang telah diberikan.

3. Pembimbing skripsi saya Bapak Rudatin Windraswara, S.T, M.Sc atas

arahannya.

4. Penguji I ujian skripsi, Ibu Arum Siwiendrayanti, S.KM, M.Kes atas

arahannya.

5. Penguji II ujian skripsi, Ibu drh. Dyah Mahendrasari Sukendra, M.Sc atas

arahannya.

6. Dosen-dosen dan karyawan di Jurusan Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas

Ilmu Keolahragaan atas bimbingan dan bantuannya.

vii
7. Keluarga saya (bunda, ayah, kakak, dan adik) atas dorongan semangatnya.

8. Kepala Kesbangpol Kabupaten Boyolali dan Kepala Desa dan Kelurahan yang

terlibat dalam penelitian ini

9. Responden yang terlibat dalam penelitian, atas bantuan dan partisipasinya

dalam penyelesaian skripsi ini.

10. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu, atas bantuan dalam

penyelesaian skripsi ini.

Kiranya tiada kesan penulis kecuali ucapan syukur dan harapan agar

skripsi ini bermanfaat. Karena tiada gading yang tak retak, penulis sadar masih

banyak kekurangan di dalam skripsi ini. Semoga amal baik dari semua pihak

mendapatkan pahala yang berlipat ganda dari Allah SWT. Disadari bahwa skripsi

ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, saran dan kritik yang membangun

sangat diharapkan guna penyempurnaan karya selanjutnya. Semoga skripsi ini

dapat bermanfaat.

Semarang, Februari 2016

Peneliti

viii
DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL .................................................................................... i

ABSTRAK........................................... ......................................................... ii

ABSTRACT.. ................................................................................................. iii

PERNYATAAN............................................................................................ iv

PENGESAHAN.. .......................................................................................... v

MOTTO DAN PERSEMBAHAN .............................................................. vi

KATA PENGANTAR .................................................................................. vii

DAFTAR ISI................................................................................................. ix

DAFTAR TABEL ........................................................................................ xiv

DAFTAR GAMBAR .................................................................................... xvi

DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................ xvii

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................. 1

1.1. Latar Belakang ................................................................................... 1

1.2. Rumusan Masalah .............................................................................. 5

1.2.1. Rumusan Masalah Umum... ..................................................... 5

1.2.2. Rumusan Masalah Khusus........................................................ 5

1.3. Tujuan Penelitian ............................................................................... 6

1.3.1. Tujuan Umum. .......................................................................... 6

1.3.2. Tujuan Khusus .......................................................................... 6

1.4. Manfaat Penelitian ............................................................................. 7

1.4.1. Bagi Pemerintah ....................................................................... 7

ix
1.4.2. Bagi masyarakat ....................................................................... 7

1.4.3. Bagi Jurusan Ilmu Kesehatan Masyarakat................................ 7

1.4.4. Bagi Peneliti ............................................................................. 7

1.5. Keaslian Penelitian ............................................................................ 7

1.6. Ruang Lingkup Penelitian ................................................................. 10

1.6.1. Ruang Lingkup Keilmuan ........................................................ 10

1.6.2. Ruang Lingkup Sasaran ............................................................ 10

1.6.3. Ruang Lingkup Lokasi ............................................................. 10

1.6.3. Ruang Lingkup Waktu.............................................................. 10

BAB II TINJAUAN PUSTAKA.................................................................... 11

2.1 Landasan Teori ................................................................................... 11

2.1.1 Sumber-sumber Air ................................................................... 11

2.1.1.1. Air Permukaan .................................................................. 11

2.1.1.2. Air Tanah .......................................................................... 11

2.1.1.3. Mata Air ............................................................................ 12

2.1.1.4. Air Atmosfer ..................................................................... 13

2.1.1.5. Air Laut ............................................................................. 13

2.1.2 Pencemaran Air ......................................................................... 13

2.1.3 Sumber Pencemar Air ................................................................ 14

2.1.3.1 Domestik ............................................................................ 14

2.1.3.2. Nondomestik ..................................................................... 15

2.1.4 Dampak Pencemaran Air ........................................................... 15

2.1.4.1 Air Menjadi Tidak Bermanfaat Lagi .................................. 16

x
2.1.4.2. Air Menjadi Penyebab Penyakit ....................................... 17

2.1.5 Klasifikasi dan Persyaratan Air ................................................. 18

2.1.6 Sumur Gali ................................................................................. 20

2.1.6.1 Tipe Sumur Gali ................................................................. 21

2.1.6.2 Komponen dan fungsi ........................................................ 21

2.1.6.3 Kriteria Desain ................................................................... 21

2.1.6.4 Operasi dan pemeliharaan Sumur Gali .............................. 25

2.1.7 Bakteri Indikator Polusi ............................................................. 27

2.1.7.1 Eschericia coli .................................................................... 29

2.1.7.2 Streptococcus fekal ............................................................ 30

2.1.7.3 Bakteri Koliform Total....................................................... 31

2.1.7.4 Clostridium perfingens ....................................................... 32

2.1.8 Faktor Pencemar Sumur Gali .................................................... 33

2.1.8.1 Jenis Tanah ......................................................................... 33

2.1.8.2 Topografi Tanah ................................................................. 34

2.1.8.3 Arah Aliran Ait Tanah ....................................................... 34

2.1.8.4 Musim ................................................................................ 35

2.1.8.5 Jarak Sumur Gali dengan Sumber Pencemar ..................... 35

2.1.8.6 Konstruksi Sumur Gali ....................................................... 36

2.1.8.7 Tindakan atau Praktik ........................................................ 37

2.1.8.8 Jumlah Sumber Pencemar .................................................. 37

2.2 Kerangka Teori..................................................................................... 39

BAB III METODE PENELITIAN ............................................................... 40

xi
3.1 Alur Pikir ............................................................................................ 40

3.2 Variabel Penelitian ................................... .......................................... 40

3.3 Definisi Operasional............................................................................ 41

3.4 Jenis dan Rancangan Penelitian .......................................................... 43

3.5 Populasi dan Sampel Penelitian .......................................................... 43

3.6.1 Populasi ................................................................................... 43

3.6.2 Sampel ..................................................................................... 44

3.6 Sumber Data ........................................................................................ 45

3.7.1 Data Primer ............................................................................. 45

3.7.2 Data Sekunder ......................................................................... 46

3.7 Instrumen Penelitian dan Teknik Pengambilan Data .......................... 46

3.7.1 Instrumen Penelitian ............................................................... 46

3.7.2 Teknik Pengambilan Data ....................................................... 47

3.8 Prosedur Penelitian.............................................................................. 48

3.9 Teknik Pengolahan dan Analisis Data ................................................ 48

BAB IV HASIL PENELITIAN .................................................................... 50

4.1 Gambaran Umum ............................................................................... 50

4.1.1 Deskripsi Karakteristik Responden .......................................... 51

4.1.1.1 Distribusi Jenis Kelamin ................................................... 51

4.1.1.2 Distribusi Usia .................................................................. 51

4.1.1.3 Distribusi Pendidikan ........................................................ 51

4.1.1.4 Distribusi Pekerjaan .......................................................... 52

4.1.2 Deskripsi Karakteristik Sumur Gali ............................................ 52

xii
4.1.2.1 Distribusi Jenis Sumur Gali .............................................. 52

4.1.2.2 Distribusi Jenis Lokasi Sumur Gali .................................. 53

4.2 Hasil Penelitian .................................................................................. 54

4.2.1 Deskripsi Sumber Pencemar ..................................................... 54

4.2.1.1 Distribusi Jenis Keberadaan Sumber Pencemar ................ 54

4.2.1.2 Distribusi Jumlah Sumber Pencemar ............................... 54

4.2.1.3 Distribusi Macam Sumber Pencemar ................................ 55

4.2.1.4 Distribusi Jarak Sumber Pencemar dengan Sumur Gali ... 57

4.2.2 Deskripsi Sumur Gali ............................................................... 57

4.2.2.1 Distribusi Bibir Sumur Gali ............................................. 57

4.2.2.2 Distribusi Dinding Sumur Gali ......................................... 59

4.2.2.3 Distribusi Lantai Sumur Gali ............................................ 60

4.2.2.4 Distribusi Saluran Buang Air Limbah Sumur Gali .......... 61

4.2.3 Deskripsi Praktik Penggunaan Sumur Gali .............................. 62

4.2.3.1 Distribusi Praktik Penyediaan Tutup ................................ 62

4.2.3.2 Distribusi Praktik Pemenuhan Syarat Kondisi Penutup ... 63

4.2.3.3 Distribusi Praktik Pembangunan Sumur Gali ................... 63

4.2.3.4 Distribusi Praktik MembersihkanSumur Gali ................... 63

4.2.3.5 Distribusi Praktik Penggunaan Ember Timba ................... 64

4.2.3.6 Distribusi Praktik BAB di Jamban ................................... 64

4.2.3.7 Distribusi Praktik Mencuci Tangan .................................. 65

4.2.3.8 Distribusi Praktik Membersihkan Sumber Pencemar ....... 65

4.2.3.9 Distribusi Praktik Menjaga Sumur dari Hewan ................ 66

xiii
4.2.3.10 Distribusi Praktik Penggunaan Sumur Gali ................... 66

BAB V PEMBAHASAN ............................................................................... 67

5.1 Pembahasan ........................................................................................ 67

5.1.1 Jarak Sumber Pencemar dengan Sumur Gali ........................... 67

5.1.2 Jumlah Sumber Pencemar ........................................................ 70

5.1.3 Konstruksi Sumur Gali ............................................................. 71

5.1.3.1 Bibir Sumur ....................................................................... 71

5.1.3.2 Dinding Sumur ................................................................. 71

5.1.3.3 Lantai Sumur ..................................................................... 72

5.1.3.4 Saluran Buang Air Limbah Sumur ................................... 73

5.1.4 Praktik Penggunaan Sumur Gali............................................... 74

5.2 Hambatan dan Kelemahan Penelitian ................................................ 80

BAB VI SIMPULAN DAN SARAN ............................................................ 81

6.1 Simpulan ............................................................................................ 81

6.2 Saran .................................................................................................... 82

6.2.1 Bagi Masyarakat ....................................................................... 82

6.2.2 Bagi Instansi Kesehatan Terkait ............................................... 82

6.2.3 Bagi Peneliti Selanjutnya.......................................................... 82

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 83

LAMPIRAN .................................................................................................. 87

xiv
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Keaslian Penelitian........................................................................ 8

Tabel 1.2 Perbedaan Penelitian ..................................................................... 9

Tabel 2.1 Penyakit Menular Melalui Air ...................................................... 18

Tabel 2.2 Komponen dan Fungsi dari Komponen Sumur Gali ..................... 21

Tabel 2.3 Ukuran Dinding Sumur Gali ......................................................... 22

Tabel 2.4 Konstruksi Dinding Sumur Gali ................................................... 23

Tabel 3.1 Definisi Operasional ..................................................................... 41

Tabel 3.2 Prosedur Penelitian ....................................................................... 48

Tabel 4.1 Distribusi Jenis Kelamin Responden ............................................ 51

Tabel 4.2 Distribusi Usia Responden ............................................................ 51

Tabel 4.3 Distribusi Pendidikan Responden ................................................. 52

Tabel 4.4 Distribusi Pekerjaan Responden ................................................... 52

Tabel 4.5 Distribusi Jenis Sumur .................................................................. 53

Tabel 4.6 Distribusi Jenis Lokasi Sumur ...................................................... 53

Tabel 4.7 Distribusi Keberadaan Sumber Pencemar .................................... 54

Tabel 4.8 Distribusi Jumlah Sumber Pencemar ............................................ 55

Tabel 4.9 Distribusi Macam Sumber Pencemar ............................................ 55

Tabel 4.10 Distribusi Jarak Sumber Pencemar dengan Sumur Gali ............. 57

Tabel 4.11 Distribusi Tinggi Bibir Sumur .................................................... 57

Tabel 4.12 Distribusi Kondisi Bibir Sumur .................................................. 58

Tabel 4.13 Distribusi Konstruksi Bibir Sumur ............................................. 58

Tabel 4.14 Distribusi Kondisi Dinding Sumur ............................................. 59

xiv
Tabel 4.15 Distribusi Jarak Dinding Sumur .................................................. 59

Tabel 4.16 Distribusi Konstruksi Dinding Sumur......................................... 60

Tabel 4.17 Distribusi Lebar Lantai Sumur .................................................... 60

Tabel 4.18 Distribusi Kondisi Lantai Sumur ................................................ 60

Tabel 4.19 Distribusi Konstruksi Lantai Sumur ........................................... 61

Tabel 4.20 Distribusi Kondisi Saluran Buang Air Limbah Sumur ............... 61

Tabel 4.21 Distribusi Konstruksi Saluran Buang Air Limbah Sumur .......... 62

Tabel 4.22 Distribusi Praktik Penyediaan Penutup Sumur ........................... 62

Tabel 4.23 Distribusi Kondisi Penutup Sumur ............................................. 63

Tabel 4.24 Distribusi Praktik Pembangunan Sumur ..................................... 63

Tabel 4.25 Distribusi Praktik Membersihkan Sumur .................................... 63

Tabel 4.26 Distribusi Praktik Penggunaan Ember Timba ............................. 64

Tabel 4.27 Distribusi Praktik BAB di Jamban .............................................. 64

Tabel 4.28 Distribusi Praktik Mencuci Tangan ............................................ 65

Tabel 4.29 Distribusi Praktik Membersihkan Sumber Pencemar ................. 65

Tabel 4.30 Distribusi Praktik Keberadaan Hewan Berkeliaran .................... 66

Tabel 4.31 Distribusi Praktik Penggunaan Sumur ........................................ 66

xv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Sumur Gali Tipe IA ................................................................... 24

Gambar 2.1 Sumur Gali Tipe IB ................................................................... 25

Gambar 2.3 Sumur Gali Tipe II .................................................................... 25

Gambar 2.4 Escherichia coli ......................................................................... 30

Gambar 2.5 Streptococcus fecal .................................................................... 31

Gambar 2.7 Bakteri Koliform ....................................................................... 32

Gambar 2.8 Colstridium perfingens .............................................................. 33

Gambar 2.9 Kerangka Teori .......................................................................... 39

Gambar 3.1 Alur Pikir ................................................................................... 40

xvi
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Surat Keputusan Pembimbing Skripsi ...................................... 88

Lampiran 2. Ethical Clearance ..................................................................... 89

Lampiran 3. Surat Ijin Penelitian .................................................................. 90

Lampiran 4. Surat Rekomendasi Penelitian Kesbangpol .............................. 91

Lampiran 5. Lembar Penjelasan Kepada Calon Subjek ............................... 92

Lampiran 6. Formulir Kesediaan Menjadi Responden ................................. 95

Lampiran 7. Denah Lokasi Penelitian ........................................................... 96

Lampiran 8. Instrumen Penelitian ................................................................. 97

Lampiran 9. Uji Validitas dan Reabilitas Instrumen..................................... 102

Lampiran 10. Rekapitulasi Data Sumur Gali Yang Tidak Memeuhi Syarat. 105

Lampiran 11. Rekapitulasi Data Identitas Responden .................................. 110

Lampiran 12. Rekapitulasi Konstruksi Sumur Gali Responden ................... 113

Lampiran 13. Rekapitulasi Sumber Pencemar di Sekitar Sumur .................. 114

Lampiran 14. Rekapitulasi Praktik Responden ............................................. 116

Lampiran 15. Rekapitulasi Hasil Uji Univariat............................................. 118

Lampiran 16. Foto Dokumentasi Penelitian.................................................. 127

xvii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Air merupakan kebutuhan pokok bagi kehidupan manusia di bumi ini.

Kegunaan air secara konvensial yaitu sebagai air minum, air untuk mandi dan

mencuci, air untuk sanitasi dan air untuk transportasi, baik di sungai maupun

dilaut (Wardhana, 2001:73). Masalah saat ini yang berkaitan dengan air yaitu

kualitas air untuk keperluan domestik yang semakin menurun akibat pencemaran.

Sumber pencemar air berasal dari limbah industri dan domestik, septic

tank, tempat pembuangan sampah, peternakan, saluran resapan/selokan, rumah

sakit dan lain-lain. Kondisi ini dapat menimbulkan gangguan, kerusakan, dan

bahaya bagi semua makhluk hidup yang bergantung pada sumber daya air

(Effendi.2003;11). Pencemaran dari mikrobiologi merupakan penyebab utama

terjadinya penyakit pada orang yang terinfeksi. Penyakit yang disebabkan oleh

pencemaraan air ini disebut water-borne diseases dan sering ditemukan pada

penyakit tifus, kolera, dan disentri (Darmono, 2001:29).

Air yang dikonsumsi oleh masyarakat haruslah bersumber dari mata air

yang baik dan bebas dari pencemaran fisik, kimia, biologi dan radioaktif.

Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor : 416/MEN.KES/PER/IX/1990

Tentang Syarat-Syarat Dan Pengawasan Kualitas Air, persyaratan mikrobiologik

kadar maksimum total koliform air perpipaan 10/100 ml sementara bagi air bukan

perpipaan 50/100 ml.

1
2

Air bersih dan sanitasi merupakan sasaran Tujuan Pembangunan Milenium

(MDG) yang ketujuh dan pada tahun 2015 diharapkan sampai dengan setengah

jumlah penduduk yang tanpa akses ke air bersih yang layak minum dan sanitasi

dasar dapat berkurang. Bagi Indonesia, ini berarti Indonesia perlu mencapai angka

peningkatan akses air bersih hingga 68,9 persen dan 62,4 persen untuk sanitasi.

Unicef dan WHO memperkirakan, Indonesia adalah salah satu kelompok dari 10

negara yang hampir dua pertiga dari populasi tidak mempunyai akses ke sumber

air minum. Apalagi hampir satu dari enam anak di Indonesia masih tidak memiliki

akses ke air minum yang aman, kunci tingginya faktor yang berkontribusi pada

diare dan kematian anak terkait. World Bank Water Sanitation Program (WSP)

pada 2013 lalu menyebutkan, Indonesia berada di urutan kedua di dunia sebagai

negara dengan sanitasi buruk. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) dan

Kementerian Pekerjaan Umum 2013, cakupan pelayanan air minum yang aman

baru mencapai 58,05 persen dari target 68,87 persen.

Di Indonesia, setiap tahun lebih dari 3.5 juta anak-anak dibawah umur tiga

tahun diserang berbagai jenis penyakit perut dengan jumlah kematian sekitar

105.000 orang. Jumlah tersebut akan meningkat pada daerah yang memiliki

sanitasi rendah (Suriawiria, 2005:41). Di Kabupaten Boyolali terdapat industri

makanan, minuman, tekstil, dan garment. Senyawa pencemar dalam limbah cair

industri membahayakan lingkungan. Limbah industri pangan tidak berbahaya,

tetapi kandungan bahan organiknya yang tinggi dapat bertindak sebagai sumber

makanan untuk pertumbuhan mikroba (Jenie:1993:15). Di negara berkembang,


3

limbah domestik merupakan 85% dari seluruh pencemaran yang memasuki badan

air, akibatnya berbagai jenis penyakit muncul.

Menurut Suriawiria (2005:41), manusia menghasilkan antara 100-150

gram berat kering feses per hari yang mengandung 2.5 x 100 milyar sampai 3.6 x

100 milyar sel bakteri Coliform. Bakteri ini ada dalam tubuh manusia bagian dan

hewan berdarah panas. Di wilayah Kabupaten Boyolali memiliki banyak ternak

sapi tentunya banyak pula kotoran yang dihasilkan. Apabila limbah kotoran sapi

tidak diberi penanganan yang tepat dapat mencemari lingkungan siktarnya, namun

pada keadaan dan lingkungan tertentu dapat mendatangkan penyakit atau

gangguan dan juga keracunan. Pembuatan jamban, septic tank dan saluran

pembuangan kotoran ternak yang kurang baik/tidak memenuhi kaidah teknis dan

terbuka akan mengakibatkan merembesnya limbah cair dari kotoran menuju

sumber air.

Berdasarkan Laporan Dinas Kesehatan Kabupaten Boyolali Tahun 2014,

sumber sarana air minum yang digunakan oleh masyarakat yakni 64.544 sarana

sumur gali terlindungi, 1.561 sarana sumur gali pompa, 734 sarana sumur bor

dengan pompa, 1 sarana terminal air, 129 sarana mata air terlindungi, 2.262 sarana

penampungan air hujan, dan 58.613 sarana perpipaan (PDAM, BPSPAM). Sarana

air bersih yang paling banyak digunakan oleh masyarakat di Kabupaten Boyolali

yaitu sarana air sumur gali.

Dinas Kesehatan Kabupaten Boyolali tahun 2014 telah melakukan

pemantauan terhadap kualitas air pada 370 sumur gali di 12 Kecamatan. Hasil uji

parameter bakteriologis, terdapat 75 sumur gali yang tidak memenuhi syarat,


4

terdiri dari 23 sarana kesehatan, 6 rumah makan/catering, 11 industri makanan dan

minuman, 2 industri besar, 1 tempat rekreasi dan 32 pemukiman (UPTD

Laboratorium Kesehatan Daerah Kabupaten Boyolali, 2014).

Pencemaran air sumur gali tidak hanya berasal dari keberadaan dan jumlah

sumber pencemar tetapi juga dipengaruhi oleh kondisi fisik sumur gali itu sendiri,

yang meliputi tinggi bibir sumur, dinding sumur, lantai sumur, saluran buangan,

dan jarak sumur dengan sumber pencemar serta praktik penggunaan dan

pemeliharaan sumur gali. Hasil penelitian Darmiati (2015) menyatakan terdapat

hubungan antara jarak kandang, kondisi fisik sumur gali, kondisi fisik SPAL dan

kondisi fisik kandang terhadap kualitas bakteriologis air sumur gali Sedangkan

hasil penelitian Wahyuningsih (2013) menyatakan bahwa ada hubungan antara

jarak jamban, kondisi SPAL dan sumur gali dengan kualitas bakteriologi (E.Coli).

Hasil observasi awal tanggal 05 Oktober 2015 pada sepuluh sumur yang

terdiri dari satu apotek, satu tempat rekresi, satu masjid, satu industri makanan dan

enam pemukiman sumur terkait kondisi fisik sumur gali, lingkungan sekitar

sumur gali dan praktik penggunaan sumur, didapatkan hasil 100% kondisi tinggi

bibir sumur tidak memenuhi syarat, 100% dinding sumur tidak memenuhi syarat,

60% lantai tidak memenuhi syarat, 50% saluran pembuang air limbah tidak

memenuhi syarat, dan 100% lokasi sumur dibangun < 10m dari sumber pencemar.

Berdasarkan sumber pencemarnya, 60% terdapat 3 sumber pencemar disekitar

sumur gali dan 20% memiliki 4 sumber pencemar yaitu tempat pembuangan

limbah rumah tangga, septic tank, limbah ternak, dan limbah industri. Pada

praktik penggunaan sumur gali, 90% masuk dalam kategori kurang. Terdapat

sumur yang tidak ditutup dengan tutup rapat meskipun menggunakan pompa air,
5

timba air masih diletakkan di lantai, dan terdapat hewan yang berkeliaraan

disekitar sumur.

Dari hasil observasi dan pemeriksaan kualitas air sumur gali oleh Dinas

Kesehatan Kabupaten Boyolali tahun 2014, peneliti tertarik melakukan penelitian

dengan judul “Studi Deskriptif Air Sumur Gali Ditinjau dari Kondisi Fisik

Lingkungan dan Praktik Masyarakat di Kabupaten Boyolali”. Penelitian ini

dilakukan untuk mengetahui karakteristik dari sumur gali, kondisi lingkungan,

dan praktik penggunaan sumur gali yang kualitas airnya tidak memenuhi

persyaratan bakteriologis di Kabupaten Boyolali tahun 2014. Dari karakteristik

yang tidak memenuhi persyaratan dan merupakan indikasi penyebab air sumur

gali tidak memenuhi syarat secara bakteriologis maka dapat diupayakan untuk

dilakukannya perbaikan dari sumur gali, kondisi lingkungan maupun praktik

penggunaan sumur gali sehingga dapat meminimalisir pencemaran dan

meningkatkan kualitas air sumur gali.

1.2 Rumusan Masalah

1.2.1 Rumusan Masalah Umum

Bagaimana gambaran kondisi fisik sumur gali, kondisi lingkungan sekitar

dan tindakan atau praktik penggunaan sumur gali terhadap kualitas bakteriologis

air sumur gali

yang tidak memenuhi persyaratan?

1.2.2 Rumusan Masalah Khusus

1. Bagaimana gambaran kondisi fisik sumur gali yang kualitas airnya tidak

memenuhi persyaratan bakteriologis di Kabupaten Boyolali tahun 2014?


6

2. Bagaimana gambaran jarak pencemar pada sumur yang kualitas airnya tidak

memenuhi persyaratan bakteriologis di Kabupaten Boyolali tahun 2014?

3. Bagaimana gambaran jumlah sumber pencemar yang kualitas airnya tidak

memenuhi persyaratan bakteriologis di Kabupaten Boyolali tahun 2014?

4. Bagaimana gambaran tindakan atau praktik penggunaan sumur gali yang kuali

tas airnya tidak memenuhi persyaratan bakteriologis di Kabupaten Boyolali

tahun 2014?

1.3 Tujuan Penelitian


1.3.1 Tujuan umum

Mengetahui gambaran kondisi lingkungan sekitar dan tindakan atau praktik

penggunaan sumur gali terhadap kualitas bakteriologis air sumur gali yang tidak

memenuhi persyaratan sebagai penelitian lanjutan dari survei Dinas Kesehatan

Kabupaten Boyolali Tahun 2014.

1.3.2 Tujuan Khusus

1. Mengetahui gambaran kondisi fisik sumur gali yang kualitas airnya tidak

memenuhi persyaratan bakteriologis di Kabupaten Boyolali tahun 2014.

2. Mengetahui gambaran jarak pencemar pada sumur gali yang kualitas airnya

tidak memenuhi persyaratan bakteriologis di Kabupaten Boyolali tahun 2014.

3. Mengetahui gambaran jumlah sumber pencemar pada sumur gali yang kualitas

airnya tidak memenuhi persyaratan bakteriologis di Kabupaten Boyolali tahun

2014.

4. Mengetahui gambaran tindakan atau perilaku penggunaan sumur gali yang

kualitas airnya tidak memenuhi persyaratan bakteriologis di Kabupaten

Boyolali tahun 2014.


7

1.4 Manfaat Penelitian

1.4.1 Bagi Pemerintah

Sebagai bahan informasi keadaan kesehatan lingkungan khususnya tentang

gambaran kondisi lingkungan sekitar sumur gali dan tindakan atau praktik

penggunaan sumur gali yang kualitas airnya tidak memenuhi persayaratan

bakteriologis di Kabupaten Boyolali tahun 2014.

1.4.2 Bagi Masyarakat

Sebagai informasi mengenai gambaran kondisi lingkungan sekitar sumur

gali dan tindakan atau praktik penggunaan sumur gali yang kualitas airnya tidak

memenuhi persayaratan bakteriologis di Kabupaten Boyolali tahun 2014 sehingga

mampu memperbaiki kualitas air sumur gali dengan mempertimbangkan sanitasi

lingkungan.

1.4.3 Bagi Jurusan Ilmu Kesehatan Masyarakat

Menambah kepustakaan penelitian dalam perkembangan Ilmu Kesehatan

Masyarakat.

1.4.4 Bagi Peneliti

Untuk menambah pengetahuan dan informasi dalam bidang kesehatan

lingkungan serta membandingkan teori yang didapat di bangku kuliah dengan

kenyataan yang ada di lapangan.

1.5 Keaslian Penelitian

Penelitian ini sudah ada penelitian yang terdahulu, namun terdapat

perbedaan antara penelitian yang akan dilakukan dengan penelitian tersebut, yaitu:
8

Tabel 1.1: Penelitan-penelitian yang relevan dengan penelitan ini:


No. Judul Nama Tahun dan Rancangan Variabel Hasil
Penelitian Peneliti Tempat Penelitian Penelitian Penelitian
Penelitian
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)
1. Pengaruh Heriyani 2012 Observasional Variabel Aspek jarak
Konstruksi Hasnawi Di Desa dan Uji bebas: sumur
Sumur Dopalak Laboratorium konstruksi dengan
Terhadap Kecamatan dengan fisik sumur sumber
Kandungan Paleleh menggunakan ditinjau dari pencemar
Bakteri Kabupaten pendekatan aspek terbukti
Eschercia Buol Cross dinding, memiliki
coli Pada Sectional bibir, lantai pengaruh
Air Sumur Study dan SPAL terhadap
Gali Di serta jarak kandungan
Desa dari sumber bakteri
Dopalak pencemar Eschercia
Kecamatan Variabel coli
Paleleh terikat:
Kabupaten jumlah
Buol kandungan
bakteri E.
Coli
2. Hubungan Darmiati 2015 metode Variabel Jarak
jarak dan Dukuh penelitian bebas: Jarak kandang,
kondisi Jetis Observasional kandang, kondisi fisik
fisik Jogopaten dengan kondisi fisik sumur gali,
sumber Kecamatan rancangan sumur gali, kondisi fiik
pencemar Sleman Cross kondisi fisik SPAL
Terhadap Sectional SPAL dan kondisi
kualitas dan kondisi fisik
bakteriolog fisik kandang
is air kandang mempengaru
sumur gali Variabel hi kualitas
di terikat: bakteriologis
Sekitar kualitas air sumur
kandang bakteriologis gali
ternak di air sumur
Dukuh gali
Jetis
Jogopaten
Kecamatan
Sleman
3. Gambaran Wirawaty 2012 Desain Perilaku Kondisi fisik
perilaku Nggaikut Desa deskriptif pengguna sumur belum
pengguna, Haya-Haya dengan sumur gali memenuhi
kondisi Kecamatan melakukan dan syarat sumur
fisik serta Limboto observasi kondisi fisik yang baik
uji Barat sumur gali bagi
Kabupaten kesehatan
9

Lanjutan tabel 1.1


(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)
bakteriologis Gorontalo
Pada air
sumur gali
di Desa
Haya-Haya
Kecamatan
Limboto
Barat
Kabupaten
Gorontalo
tahun 2012

Yang membedakan dengan 3 penelitian diatas dengan penelitian ini adalah

Tabel 1.2: Perbedaan Penelitian


Heriyani Darmiati Wirawaty
No. Perbedaan Nurhadini Hasnawi Nggaikut
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
1. Judul Studi Deskriptif Pengaruh Hubungan Gambaran
Air Sumur Gali Konstruksi jarak dan perilaku
Yang Tidak Sumur Terhadap kondisi fisik pengguna,
Memenuhi Kandungan sumber kondisi fisik
Persyaratan Bakteri pencemar serta uji
Bakteriologis Eschercia coli
terhadap bakteriologis
Di Kabupaten Pada Air Sumur kualitas Pada air sumur
Boyolali Tahun Gali Di Desa bakteriologis gali di Desa
2014 Dopalak air sumur gali Haya-Haya
Kecamatan di Sekitar Kecamatan
Paleleh kandang ternak Limboto Barat
Kabupaten Buol di Desa Jetis Kabupaten
Jogopaten Gorontalo
Kecamatan tahun 2012
Sleman
2. Waktu dan 2015 2012 2015 2012
tempat Kabupaten Desa Dopalak Desa Jetis Desa Haya-
Boyolali Kecamatan Jogopaten Haya
Paleleh Kecamatan Kecamatan
Kabupaten Buol Sleman Limboto Barat
Kabupaten
Gorontalo
3. Variabel Kondisi fisik Konstruksi fisik Jarak kandang, Perilaku
Bebas sumur, jumlah sumur ditinjau kondisi fisik pengguna
sumber dari aspek sumur gali, sumur gali dan
pencemar, dan dinding, bibir, kondisi fisik kondisi fisik
tindakan/praktik lantai dan SPAL SPAL sumur gali
penggunaan serta jarak dari dan kondisi
10

Lanjutan tabel 1.2


(1) (2) (3) (4) (5) (6)
sumur gali sumber pencemar fisik kandang
4. Variable Jumlah Kualitas
Terikat kandungan bakteriologis
bakteri E. Coli air sumur gali
5. Rancangan Desain Observasional Observasional Desain
Penelitian deskriptif dan Uji dengan deskriptif
dengan Laboratorium rancangan dengan
melakukan dengan Cross Sectional melakukan
observasi menggunakan observasi
pendekatan Cross
Sectional Study

1.6 Ruang Lingkup Penelitian

1.6.1 Lingkup Keilmuan

Penelitian ini merupakan bagian dari Ilmu Kesehatan masyarakat,

khususnya Kesehatan Lingkungan.

1.6.2 Lingkup Sasaran

Sasaran dalam penelitian ini adalah pemilik sarana air sumur gali yang

kualitas airnya tidak memenuhi syarat secara bakteriologis sebagai penelitian

lanjutan dari survei Dinas Kesehatan Kabupaten Boyolali tahun 2014.

1.6.3 Lingkup Lokasi

Lokasi penelitian ini adalah di Kabupaten Boyolali.

1.6.4 Lingkup Waktu

Penelitian ini dilaksanakan pada tahun 2015.


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 LANDASAN TEORI

2.1.1 Sumber-sumber Air

Jumlah air di dunia ini relatif tetap dan mengikuti suatu aliran yang

dinamakan siklus hidrologi. Sumber-sumber air yang ada pada bumi, dapat

berasal dari:

2.1.1.1 Air permukaan

Air permukaan yang mengalir di permukaan bumi akan membentuk air

permukaan. Air ini umumnya mendapat pengotoran selama pengalirannya.

Pengotoran tersebut misalnya oleh lumpur, batang-batang kayu, daun-daun,

kotoran industri, dan lain sebagainya (Sutrisno, 2006:14). Dengan adanya

pengotoran ini menyebabkan kualitas air permukaan menjadi berbeda-beda.

Pengotoran ini secara fisik, kimia dan bakteriologi (biologi). Setelah mengalami

pengotoran, pada suatu saat air permukaan akan mengalami pembersihan. Secara

umum air permukaan dibagi menjadi air sungai dan air rawa atau danau (Waluyo,

2009:116).

2.1.1.2 Air Tanah

Air tanah secara umum terbagi menjadi:

2.1.1.2.1 Air Tanah Dangkal

Air tanah dangkal terjadi akibat proses penyerapan air dari permukaan

tanah. Lumpur akan tertahan, demikian juga dengan bakteri, sehingga air tanah

dangkal terlihat jernih tetapi banyak mengandung zat-zat kimia karena melalui

11
12

lapisan tanah yang memiliki unsur-unsur kimia tertentu untuk masing-masing

lapisan tanah. Lapisan tanah berfungsi sebagai saringan (Sutrisno, 2006:17).

Setelah mengalami penyaringan, setelah menemui lapisan kedap air atau rapat air,

maka air tanah akan dapat dimanfaatkan sebgai sumber air bersih. Air dangkal

memiliki kedalaman sampai 15 meter (Waluyo,2009:117).

2.1.1.2.2 Air Tanah Dalam

Air tanah dalam terdapat pada lapisan rapat air yang petama. Pengambilan

air tanah dalam lebih sulit daripada air tanah dangkal. Suatu lapisan rapat air

biasanya didapatkan pada kedalaman 100-300 meter. Bila tekanan air tanah dalam

besar, maka air dapat menyembur keluar dan dalam keadaan ini dinamakan air

artesis (Waluyo,2009:117). Menurut Fakhrurroja (2010:17), air tanah dalam

adalah air tanah yang terdapat di bawah lapisan tanah/batuan yang tidak tembus

air (impermeable). Untuk memperoleh air tanah jenis ini harus dilakukan dengan

pengeboran. Sumur bor/artesis merupakan salah satu contohnya. Sumur dalam

mempunyai permukaan air yang lebih tinggi dari permukaan air tanah

disekelilingnya. Tingginya permukaan air ini disebabkan oleh adanya tekanan

didalam aquifer (Kusnoputranto,1987:27).

2.1.1.3 Mata Air

Mata air adalah air tanah yang keluar dengan sendirinya ke permukaan

tanah. Mata air yang berasal dari air tanah dalam, hampir tidak terpengaruh oleh

musim dan memiliki kualitas yang sama dengan air tanah dalam. Berdasarkan

munculnya ke permukaan tanah dibagi menjadi 1) rembesan, dimana air keluar


13

dari lereng-lereng, 2) umbul, dimana air keluar ke permukaan pada suatu dataran

(Waluyo,2009:118).

2.1.1.4 Air Atmosfir/Air Meteriologik/Air Hujan

Air atmosfir dalam keadaan murni, sangat bersih, tetapi sering terjadi

pengotoran karena industri, debu, dan lain sebagainya. Oleh karena itu, untuk

menjadikan air hujan sebagai sumber air minum hendaknya pada waktu

menampuung air hujan jangan dimulai saat hujan mulai turun, karena masih

banyak mengandung kotoran (Sutrisno,2006:14). Menurut Waluyo (2009:118), air

hujan memiliki sifat agresif terutama terhadap pipa-pipa penyalur maupun bak-

bak reservoir, sehingga hal ini mempercepat terjadinya korosi. Air hujan juga

memiliki sifat lunak sehingga akan boros terhadap pemakaian sabun.

2.1.1.5 Air Laut

Air laut mempunyai sifat asin, karena mengandung berbagai garam,

misalnya NaCl. Kadar garam NaCl dalam air laut lebih kurang 3%. Oleh karena

itu air laut tanpa diolah terlebih dahulu tidak memenuhi syarat untuk air minum

(Waluyo,2009:118).

2.1.2 Pencemaran Air

Dewasa ini air menjadi masalah yang perlu mendapat perhatian yang

seksama dan cermat. Untuk mendapatkan air yang baik, sesuai dengan standar

tertentu, saat ini menjadi barang mahal karena air sudah banyak tercemar oleh

bermacam-macam limbah dari hasil kegiatan manusia, baik limbah dari kegiatan

rumah tangga, limbah dari kegiatan industri, dan kegiatan-kegiatan lainnya.


14

Polusi air adalah penyimpangan sifat-sifat air dari keadaan normal, bukan

dari kemurniannya (Fardiaz,1992:19). Air tercemar apabila air tersebut telah

menyimpang dari keadaan normalnya. Keadaan normal air masih tergantung dari

faktor penentu, yaitu kegunaan air itu sendiri dan asal sumber air. Ukuran air

disebut bersih dan tidak tercemar tidak ditentukan oleh kemurnian air (Wardhana,

2001:73). Menurut Peraturan Pemerintah RI No.82 tahun 2001, pencemaran air

adalah masuknya atau dimasukkannya mahluk hidup, zat, energi, dan atau

komponen lain kedalam air dan atau berubahnya tatanan air oleh kegiatan

manusia, sehingga kualitas air turun sampai ke tingkat tertentu yang menyebabkan

ait tidak dapat berfungsi lagi sesuai peruntukannya.

2.1.3 Sumber Pencemar Air

Sastrawijaya (2009:123) menyatakan bahwa sumber pencemar dapat

dibedakan menjadi sumber domestik (rumah tangga) yaitu dari perkampungan,

kota, pasar, jalan, terminal, rumah sakit, dan sebagainya, serta sumber

nondomestik, yaitu dari pabrik, industri, pertanian, peternakan, perikanan,

transportasi, dan sumber-sumber lainnya. Sedangkan bentuk pencemar dapat

dibagi menjadi bentuk cair, bentuk padat, dan bentuk gas serta kebisingan

2.1.3.1 Domestik

Menurut Lud Waluyo (2009:97), sampah domestik merupakan sampah

yang sehari-hari dihasilkakn akibat kegiatan manusia secara langsung. Sumber

pencemar domestik berasal dari rumah tangga, perkampungan, pasar, sekolah,

pemukiman, rumah sakit dan lain sebagainya. Limbah domestik adalah semua

buangan yang berasal dari kamar mandi, kakus, dapur, tempat cuci pakaian, cuci
15

peralatan rumah tangga, apotik, rumah sakit, rumah makan dan sebagainya yang

secara kuantitatif limbah tadi terdiri dari zat organik berupa pada atau cair, bahan

berbahaya, dan beracun (B3), garam terlarut, lemah dan bakteri terutama golongan

fekal coli, jasad pathogen dan parasit (Sastrawijaya,2009:123).

2.1.3.2 Nondomestik

Sampah nondomestik, sampah ini adalah sampah yang dihasilkan dari

kegiatan manusis sehari-hari, tetapi tidak secara langsung. Beberapa contoh dari

sampah nondomestik adalah sampah dari pabrik, sampah industri, sampah

pertanian, sampah peternakan, sampah kehutanan, transportasi, dan sebagainya.

Baik secara langsung maupun tidak langsung kedua pencemar tersebut

mempengaruhi kualitas air (Waluyo, 2009:97-98).

Limbah nondomestik sangat bervariasi, terlebih lagi untuk limbah industri.

Limbah pertanian biasanya terdiri atas bahan padat bekas tanaman yang bersifat

organik, bahan pemberantas hama dan penyakit (pestisida), bahan pupuk yang

mengandung nitrogen, fosfor, sulfur, mineral dan sebagainya

(Sastrawijaya,2009:124). Jumlah aliran air limbah yang berasal dari industri

sangat bervariasi tergantung dari jenis dan besar kecilnya industri, pengawasan

pada proses industri, derajat penggunaan air, derajat pengolahan air limbah yang

ada (Sugiharto, 1987:13).

2.1.4 Dampak Pencemaran Air

Menurut Wisnu Arya Wardhana (1995:134) air merupakan salah satu

sumber kehidupan bagi manusia. Apabila air telah tercemar maka kehidupan

manusia akan terganggu. Ini merupakan bencana besar. Hampir semua makhluk
16

hidup di muka bumi ini memerlukan air, dari mikroorganisme sampai dengan

mamalia. Tanpa air tiada kehidupan di bumi ini. Air yang telah tercemar dapat

mengakibatkan kerugian yang besar bagi manusia. Kerugian yang disebabkan

oleh pencemaran air dapat berupa:

2.1.4.1 Air Menjadi Tidak Bermanfaat Lagi.


Air yang tidak dapat dimanfaatkan lagi akibat pencemaran air merupakan

kerugian yang terasa secara langsung oleh manusia. Kerugian langsung ini pada

umumnya disebabkan oleh terjadinya pencemaran oleh berbagai macam

komponen pencemar air. Bentuk kerugian langsung ini antara lain berupa:

2.1.4.1.1 Air Tidak Dapat Digunakan Lagi Untuk Keperluan Rumah Tangga.

Air yang telah tercemar dan kemudian tidak dapat digunakan lagi sebagai

penunjang kehidupan manusia, terutama untuk keperluan rumah tangga, akan

menimbulkan dampak sosial yang sangat luas dan akan memakan waktu lama

untuk memulihkannya. Padahal air yang dibutuhkan untuk keperluan rumah

tangga sangat banyak, untuk minum, memasak, mandi, mencuci, dan lain

sebagainya.

2.1.4.1.2 Air Tidak Dapat Digunakan Untuk Keperluan Industri.

Kalau terjadi pencemaran air yang mengakibatkan air tersebut tidak dapat

digunakan untuk keperluaun industri berarti usaha untuk meningkatkan kehidupan

manusia tidak akan tercapai. Sebagai contoh, air lingkungan yang berminyak

(karena tercemar minyak) tidak dapat lagi digunakan sebagai solven atau sebagai

air proses dalam industri kimia. Air yang terlalu banyak mengandung ion logam

yang bersifat sadah tidak dapat dipakai lagi sebagai air ketel uap. Pusat Listrik

Tenaga Uap tidak dapat menggunakan air sadah.


17

2.1.4.1.3 Air Tidak Dapat Digunakan Untuk Keperluan Pertanian.

Air tidak dapat digunakan lagi sebagai irigasi untuk pengairan

dipersawahan dan kolam perikanan, karena adanya senyawa-senyawa anorganik

yang mengakibatkan perubahan drastis pada pH air. Air yang bersifat terlalu basa

atau terlalu asam akan mematikan tanaman dan hewan air. Selain dari itu banyak

senyawa anorganik yang bersifat racun yang menybabkan kematian. Air yang

mengandung racun seringkali justru bening, seolah-olah tidak tercemar. Sudah

sering terdengar adanya kematian ikan ataupun udang di kolam perikanan dan

tambak yang disebabkan air lingkungan yang tercemar.

2.1.4.2 Air Menjadi Penyebab Penyakit

Air yang kotor karena tercemar oleh berbagai macam komponen pencemar

menyebabkan lingkungan hidup menjadi tidak nyaman untuk dihuni. Pencemaran

air dapat menimbulkan kerugian yang lebih jauh lagi, yaitu kematian. Kematian

dapat terjadi karena pencemaran yang terlalu parah sehingga air telah menjadi

penyebab berbagai macam penyakit. Penyakit yang ditimbulkan oleh pencemaran

air ini dapat berupa penyakit menular seperti Hepatitis A, Polliomyelitis, Cholera,

Typhus Abdominalis, Dysentri Amoeba, Ascariasis, Trachoma, dan Scabies.

Selain itu air juga dapat menimbulkan penyakit tidak menular. Penyakit tidak

menular dapat muncul terutama karena air lingkungan telah tercemar oleh

senyawa anorganik yang dihasilkan oleh industri yang banyak menggunakan

unsur logam. Selain dari senyawa organik pun bisa menyebabkan penyakit yang

tidak menular. Pembuangan limbah industri secara sembarangan ke lingkungan

sangat merugikan manusia karena dapat menimbulkan penyakit atau keracunan

yang mengakibatkan cacat dan kematian.


18

Air lingkungan yang tercemar dapat menimbulkan berbagai macam

penyakit tidak menular. Meskipun penyakit ini tidak menular namun dapat pula

menjadi wabah yang menelan banyak korban. Zat anorganik dan organik yang

mencemari lingkungan dapat menimbulkna penyakit, mulai dari keracunan yang

ringan sampai keracunan berat yang berakhir dengan kematian.

Tabel 2.1 Penyakit Menular Melalui Air


Jenis Mikroba Penyakit
(1) (2)
Virus:
Rota virus Diare, terutama pada anak-anak
Virus Hepatitis A Hepatitis A
Virus Poliomyelitis Poliomyelitis
Bakteri:
Vibrio cholera Cholera
Escherichia coli Diare/disentri
Salmonella typhi Typhus abdominal
Salmonella paratyphi Patrathypus
Shigella dysentriae Disentri
Protozoa:
Entamoeba histolytica Disentri amoeba
Balantidia coli Balantidiasis
Giardia lamblia Giardiasis
Metazoa:
Ascaria lumbricoides Ascaris
Clonorchis sinensis Chlonorchiasis
Diphyllobothrium latum Diphylobothriasis
Taenia saginata/solium Taeniasis
Schistosoma Schistosomiasis
(Sumber: Wardhana, 1995:138).

2.1.5 Klasifikasi dan Persyaratan Air

Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 82 Tahun 2001

Tentang Pengelolaan Kualitas Air Dan Pengendalian Pencemaran Air, klasifikasi

mutu air diteteapkan menjadi empat, yaitu:


19

1. Kelas satu, air yang peruntukannya dapat digunakan untuk air baku air minum,

dan atau peruntukan lain yang memper-syaratkan mutu air yang sama dengan

kegunaan tersebut;

2. Kelas dua, air yang peruntukannya dapat digunakan untuk prasarana/sarana

rekreasi air, pembudidayaan ikan air tawar, peternakan, air untuk mengairi

pertanaman, dan atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang

sama dengan kegunaan tersebut;

3. Kelas tiga, air yang peruntukannya dapat digunakan untuk pembudidayaan

ikan air tawar, peternakan, air untuk mengairi pertanaman, dan atau

peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan

tersebut;

4. Kelas empat, air yang peruntukannya dapat digunakan untuk mengairi pertana

man dan atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama

dengan kegunaan tersebut.

Kualitas air bersih apabila ditinjau berdasarkan kandungan bakterinya

menurut SK. Dirjen PPM dan PLP No. 1/PO.03.04.PA.91 dan SK JUKLAK PKA

Tahun 2000/2001, dapat dibedakan ke dalam lima kategori sebagai berikut:

1. Air bersih kelas A ketegori baik mengandung total Coliform kurang dari 50

bakteri.

2. Air bersih kelas B kategori kurang baik mengandung Coliform 51-100 bakteri.

3. Air bersih kelas C kategori jelek mengandung Coliform 101-1000 bakteri.

4. Air bersih kelas D kategori amat jelek mengandung Coliform 1001-2400

bakteri.
20

5. Air bersih kelas E kategori sangat amat jelek mengandung Coliform lebih

2400 bakteri (Effendi,2003:14).

Persyaratan kualitas air bersih termuat dalam Peraturan Menteri Kesehatan

Nomor : 416/MEN.KES/PER/IX/1990 Tentang Syarat-syarat Dan Pengawasan

Kualitas Air. Kualitas Air harus memenuhi syarat kesehatan yang meliputi

persyaratan, fisika, kimia, mikrobiologi dan radioaktif adalah sebagai berikut:

1. Persyaratan fisika yaitu meliputi parameter bau, jumlah zat padat terlarut

(TDS), kekeruhan, rasa, suhu, dan warna sesuai dengan kadar yang

diperbolehkan.

2. Persyaratan kimia yaitu tidak mengandung zat berbahaya yang meliputi

parameter kimia organik dan kimia anorganik sesuai kadar yang telah

ditentukan.

3. Syarat mikrobiologi yaitu air tidak boleh mengandung bakteri melebihi kadar

yang diperbolehkan. Kadar bakteri total koliform (MPN) yang diperbolehkan

pada air bersih bukan air perpipaan yaitu 50/100ml. sedangkan kadar bakteri

total koliform (MPN) yang diperbolehkan pada air bersih perpipaan yaitu

10/100ml.

4. Syarat radioaktif yaitu di dalam air bersih tidak boleh terdapat aktivitas alpha

dan aktivitas beta melebihi kadar yang diperbolehkan.

2.1.6 Sumur Gali

Sumur gali adalah sarana untuk menyadap dan menampung air tanah yang

digunakan sebagai sumber air baku untuk air bersih. Sumur gali sangat

dipengaruhi oleh musim. Pada musim kemarau kemungkinan airnya berkurang

bahkan kering, untuk itu diperdalam atau digali lagi sampai lapisan yang
21

mengandung air. Sumur gali meskipun sukar dihindari dari pencemaran banyak

diperlukan sebagai sarana air bersih bagi setiap keluarga atau beberapa keluarga di

pedesaan.

2.1.6.1 Tipe Sumur

Menurut Joko (2010:86), terdapat 2 (dua) macam sumur gali yang


dibedakan berdasarkan keadaan tanah, yaitu:
1. Tipe I - bila keadaan tanah tidak menunjukkan gejala mudah retak atau runtuh

2. Tipe II - bila keadaan tanah menunjukkan gejala mudah retak atau runtuh

2.1.6.2 Komponen dan Fungsi


Tabel 2.2 Komponen dan fungsi dari komponen sumur gali
No. Komponen Fungsi
1. Dinding sumur bagian atas Melindungi keselamatan pemakai dan
mencegah pencemaran.
2. Dinding sumur bagian bawah Mencegah pencemaran yang berasal dari
muka tanah juga sebagai penahan dinding
sumur supaya tidak terkikis atau longsor.
3. Lantai sumur Menahan dan mencegah pencemaran air
buangan ke dalam sumur dan sebagai
tempat kerja.
4. Saluran pembuangan Menyalurkan air buangan ke sarana
pengolahan air buangan atau ke badan
penerima dan mencegah terjadinya tempat
perkembangan bibit penyakit.
Sumber: Sumber: Revisi SNI 03-2916-1992, Puslitbang Permukiman,
Departemen Pekerjaan Umum, 2004.

2.1.6.3 Kriteria Desain

1. Bentuk sumur gali sesuai dengan penampang lubangnya yaitu bulat atau

persegi.

2. Konstruksi dinding sumur gali; Tipe IA: Dinding atas dibuat dari pasangan

bata/batako/batu belah yang diplester bagian luar dan dalam setinggi 80 cm

dari permukaan lantai. Dinding bawah dari bahan yang sama sedalam minimal

300 cm dari permukaan lantai. Tipe IB: Dinding atas dibuat dari pasangan
22

bata/batako/batu belah yang diplester bagian luar dan dalam setinggi 80 cm

dari permukaan lantai. Dinding bawah dari bahan beton sedalam minimal 300

cm dari permukaan lantai (Joko,2010:86). Tipe II: Dinding atas dibuat dari

pasangan bata/batako/batu belah yang diplester bagian luar dan dalam setinggi

80 cm dari permukaan lantai. Dinding bawah sampai kedalaman sumur dari

bahan beton, sedalam minimal 300 cm dari permukaan bahan beton harus

kedap air dan sisanya berlubang.

3. Ukuran dinding sumur

Tabel 2.3 Ukuran dinding sumur


No. Tipe Ukuran Tinggi dinding (cm) Tebal dinding
penampang (cm)
minimal (cm) Atas Bawah Atas Bawah
1 IA Diameter Sisi 80 80 >300 ½ bata ½ bata
80
2 IB Diameter Sisi 80 80 >300 ½ bata 10 cm
80
3 II Diameter Sisi 80 80 Tergantung ½ bata 10 cm
80 kedalaman
muka air tanah
terendah
Keterangan: Muka air tanah terendah adalah kondisi muka air tanah yang
paling rendah pada suatu lokasi pada saat tertentu.
Sumber: Revisi SNI 03-2916-1992, Puslitbang Permukiman, Departemen
Pekerjaan Umum, 2004.

4. Lantai sumur gali harus kedap air dan permukaannya tidak licin

5. Ukuran lantai, baik untuk tipe I maupun tipe II, adalah minimum 100 cm dari

dinding sumur atas bagian luar dengan kemiringan lantai (1-5)% ke arah

saluran pembuangan.

6. Saluran pembuangan dibuat kedap air dan licin dengan kemiringan 2% ke arah

sarana pengolahan air buangan atau badan penerima.


23

7. Kekuatan sumur harus memperhatikan kekuatan tanah. Tipe konstruksi yang

dapat digunakan untuk sumur gali.

Menurut Lud waluyo (2009:137) persyaratan kesehatan sarana air bersih

yaitu sumur gali adalah sebagai berikut:

1. Lokasi; Jarak sumur gali minimal 11 m dari sumber pencemar antara lain;

jamban, air kotor, air comberan, tempat pembuangan sampah, kandang ternak

dan lain-lain. Menurut aturan Depkes (1995), sumur gali harus ditempatkan

jauh dari sumber pencemar. Apabila letak sumber pencemar lebih tinggi dari

sumur dan diperkirakan aliran air tanah mengalir ke sumur, maka jarak

minimal sumur terhadap sumber pencemar adalah 11 meter. Jika letak sumber

pencemar sama atau lebih rendah dari sumur, maka jarak minimal adalah 10

meter dari sumur.

2. Lantai harus kedap air minimal 1m dari tepi atau sumur, tidak mudah bocor,

mudah dibersihkan dan tidak tergenang air (kemiringan minimal 1-5%).

3. Tinggi bibir sumur 80 cm dari lantai dibuat dari bahan yang kuat dan rapat air.

4. Dinding sumur minimal 3 m dari lantai dibuat dari bahan kedap air dan kuat

(tidak mudah rusak atau longsor).

Tabel 2.4 Konstruksi dinding sumur gali


Komponen Dinding Dasar Lantai Saluran
bangunan Tipe IA Tipe IB Tipe II sumur pembua
Bahan Ata Bawa Ata Bawa Ata Bawa ngan
bangunan s h s h s h
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10)
Pasangan √ √ √ √ √ √
bata/bat ko/
batu belah
diplester,
adukan 1 PC:
2PS, tebal
plestera 1 cm
24

Lanjutan Tabel 2.4 Konstruksi dinding sumur gali


(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10)
Pipa beton kedap √ √
air Ø 80 cm
Pipa beton √
berlubang Ø 80
cm
Granul material √
pack ukuran 3-5
cm setebal 50 cm
dari dasar sumur
Beton tumbuk √
1PC : 3PS :
5KRL

Sumber: Revisi SNI 03-2916-1992, Puslitbang Permukiman, Departemen


Pekerjaan Umum, 2004.
5. Tutup Sumur; jika pengambilan air dengan pompa listrik harus ditutup rapat,

sedangkan jika pengambilan air dengan ember harus ada ember khusus dengan

tali timbanya. Untuk mencegah pencemaran ember dari timba harus selalu

berada sibagian atas atau digantung (tidak boleh diletakkan di lantai).

Gambar 2.1 Sumur Gali Tipe IA


(Sumber: Petunjuk Teknis Pelaksanaan Prasarana Air Minum, 2007).
25

Gambar 2.2 Sumur Gali Tipe IB


(Sumber: Petunjuk Teknis Pelaksanaan Prasarana Air Minum, 2007).

Gambar 2.3 Sumur Gali Tipe II


(Sumber: Petunjuk Teknis Pelaksanaan Prasarana Air Minum, 2007).

2.1.6.4 Operasi dan Pemeliharaan Sumur Gali

Menurut Joko (2010:90), operasi sumur gali meliputi:

1. Sumur harus dilengkapi dengan dinding pengaman pada bibir sumur, sehingga

tidak membahayakan bagi pemakai maupun anak-anak.


26

2. Lakukan pengurasan pada sumur yang baru selesai dibangun sampai air

menjadi bersih dan tidak berbau.

3. Bila pengambilan air menggunakan timba usahakan diopersikan dengan dua

buah ember.

4. Bila pengambilan air menggunakan timba, ukur tali timba agar tidak

menyentuh lantai untuk menjaga kebersihan tali.

5. Bila pengambilan air menggunakan timba, sebaiknya timba tidak diletakkan

pada lantai sumur, untuk mencegah masuknya kotoran pada sumur atau air

yang diambul dari sumur.

6. Dalam keadaan tidak dipakai sebaiknya sumur ditutup sehingga tidak ada

kotoran yang masuk ke dalam sumur.

7. Air bekas dari sumur, sebaiknya dibuatkan saluran pembuangan sehingga

tidak menggenang pada halaman atau tanah sekitar sumur, yang dapat

menyebabkan lingkungan menjadi kotor, baud an berkembang biaknya

nyamuk.

Pemeliharaan sumur gali dapat dilakukan dengan cara:

1). Pemeliharaan Harian dan Mingguan

1. Lantai sumur sebaiknya secara rutin dibersihkan, dengan cara menggosok

lantai sumur sehingga tidak menjadi licin dan kotor dan sekaligus tidak

membahyakan pengambil air, khususnya ibu-ibu dan orang tua.

2. Pantau dinding sumur dan lantai sumur terhadap keretakan untuk

mendapatkan perbaikan.
27

3. Lakukan pelumasan pada roda katrol untuk pengambilan air menggunakan

timba.

4. Bersihkan saluran buangan dari kotoran serta pantau terhadap keretakan

untuk mendapatkan perbaikan.

2). Pemeliharaan Bulanan

1. Bersihkan dinding sumur dilakukan 2-6 bulan sekali.

2. Lakukan pengurasan.

3. Perhatikan gas dalam sumur dengan indikasi menggunakan lampu sentir

atau lilin yang dimasukkan ke dalam sumur.

4. Lakukan pembersihan dengan menggunakan alat bantu pernapasan jika

lampu sentir atau lilin mati.

5. Cek tiang sumur dan cek kerusakan.

3). Pemeliharaan Tahunan

1. Cek katrol terhadap kerusakan.

2. Pantau tali terhadap kerusakan.

3. Pantau ember terhadap kerusakan.

4. Pantau dinding, lantai, saluran buangan terhadap kerusakan.

2.1.7 Bakteri Indikator Polusi

Bakteri sebagai indikator polusi atau indikator sanitasi adalah bakteri yang

dapat digunakan sebagai petunjuk adanya polusi feses atau kotoran manusia atau

kotoran hewan, karena organisme tersebut merupakan organisme komensal yang

terdapat di dalam saluran pencernaan manusia maupun hewan. Air yang tercemar

oleh kotoran manusia maupun hewan tidak dapat digunakan untuk keperluan
28

minum, mencuci makanan dan memasak karena dianggap mengandung

mikroorganisme pathogen yang berbahaya bagi kesehatan, terutama pathogen

penyebab infeksi saluran pernapasan (Fardiaz, 1992:42).

Meurut Srikandi Fardiaz (1992:43-44), mikroorganisme pathogen

kebanyakan berasal dari kotoran maka untuk mengetahui kemungkinan

kontaminasi air oleh mikroorganisme pathogen, uji bakteri indikator yang berasal

dari kotoran dianggap lebih mudah dan praktis. Mikroorganisme yang diperlukan

sebagai indikator polusi kotoran adalah bakteri yang tergolong dalam bakteri

Escherichia coli, Streptococus fekal, Clostridium perfingen. Bakteri-bakteri

tersebut digunakan sebagai indikator sanitasi air karena:

1. Bakteri-bakteri tersebut dapat digunakan sebagai indikator kontaminasi kotoran

karena terdapat dalam jumlah besar di dalam kotoran manusia dan hewan

dimana bakteri tersebut komensal di dalam saluran pencernaan manusia dan

hewan.

2. Bakteri-bakteri tersebut pada umumnya tidak tumbuh di dalam saluran

pencernaan organisme lainnya kecuali manusia dan hewan berdarah panas.

3. Bakteri-bakteri tersebut harus selalu terdapat di dalam contoh dimana

ditentukan mikroorganisme pathogen enteric.

4. Bakteri indikator harus dapat hidup lebih lama dibandingkan dengan bakteri
pathogen enteric yang berbahaya.
5. Prosedur untuk uji indikator harus sangat spesifik yang berarti tidak
memberikan hasil positif yang salah dan sangat sensitif yang berarti dapat
mendeteksi adanya bakteri indikator dalam jumlah kecil.
6. Prosedur uji bakteri indikator harus relatif mudah dikerjakan.
29

7. Prosedur untuk melakukan uji bakteri indikator harus aman berarti tidak boleh

membahayakan bagi kesehatan yang melakukannya.

8. Jumlah bakteri indikator harus dapat menunjukkan tingkat polusi yang berarti

kira-kira jumlahnya sebanding dengan jumlah mikroorganisme pathogen yang

terdapat di dalam air.

2.1.7.1 Escherichia coli

Escherichia coli adalah salah satu bakteri yang tergolong koliform dan

hidup secara normal di dalam kotoran manusia maupun hewan oleh karena itu

disebut juga koliform fekal. Bakteri koliform lainnya berasal dari hewan dan

tanaman mati dan disebut koliform nonfekal, misalnya Enterobacter aerogenes,

E.coli adalah grup koliform yang mempunyai sifat dapat menfermentasi lactose

dan memproduksi asam dan gas pada suhu 370 C maupun suhu 44.4+0.50 C dalam

waktu 48 jam. Sifat ini digunakan untuk membedakan E.coli dari Enterobacter,

karena Enterobacter tidak dapat membentuk gas dari lactose pada suhu

44.4+0.50C. E.coli adalah bakteri yang termasuk dalam family

Enterobacteriaceae, bersifat gram negative, berbentuk batang dan tidak

membentuk spora (Fardiaz, 1992: 44).

Dalam sebagian besar lingkungan air, genus yang mendominasi adalah

Escherichia, tetapi beberapa jenis Citobacter, Klebsiella, dan Enterobacter juga

bersifat termotoleran. Escherichia coli dapat dibedakan dari koliform termotoleran

lainnya berdasarkan kemampuan bakteri tersebut untuk memproduksi indole

(senyawa Kristal berbau tidak enak) dari triptofan atau berdasarkan

kemampuannya memproduksi enzim β-glukuronidase. Escherichia coli terdapat


30

dalam jumlah tinggi pada feses manusia dan hewan serta jarang ditemukan dalam

lingkungan yang tidak terkontaminasi feses walaupun terdapat beberapa bukti

yang menunjukkan adanya pertumbuhan pada tanah di wilayah tropis. Spesies

koliform termotoleran lain selain E.coli dapat mencakup berbagai organisme

lingkungan (Palupi,2004:421).

2-6µm

Gambar 2.4 E.coli


(Sumber: Smith-Keary,1988 dalam Kusuma, 2010)

2.1.7.2 Streptococcus fekal

Streptococcus adalah suatu bakteri yang bersifat gram positif, berbentuk

bulat atau kokus atau berbentuk bulat memanjang yang disebut juga kokobasil.

Sel-sel bakteri ini dapat dalam bentuk tunggal atau membentuk rantai panjang.

Streptococcus fekal dapat dibedakan dari Streptococcus lainnya karena bakteri ini

hidup dalam saluran pencernaan hewan berdarah panas, tahan terhadap bile dan

dapat tumbuh pada suhu 450C. Streptococcus fekal terdiri dari semua naggota

yang termasuk Streptococci Lancefield Grup D. yaitu S.faecalis, S.faecium,

S.durans, S.bovis dan S.eqiunus (Fardiaz,1992:45).


31

<2µm

Gambar 2.5 Streptococcus fecal


(Sumber: idimages.org)

2.1.7.3 Bakteri Koliform Total

Bakteri koliform total mencakup berbagai jenis basilus Gram-negatif

bukan pembentuk spora yang aerobic dan anaerobik fakultatif yang mampu

berkembang biak pada keberadaan gram empedu dalam konsentrasi relatif tinggi

disertai fermentasi laktosa dan produksi asam atau aldehida dalam waktu 24 jam

pada suhu 35-37°C. Eschericia coli dan koliform termoloteran merupakan

subkelompok kelompok koliform total yang dapat memfermentasi laktosa pada

suhu yang lebih tinggi. Bakteri koliform total (kecuali E.coli) dapat ditemukan,

baik dalam limbah cair maupun air di alam. Sebagaian bakteri tersebut

diekskresikan dalam kotoran manusia dan hewan, tetapi banyak koliform yang

bersifat heterotropik dan mampu berkembang biak dalam lingkungan air dan

tanah. Koliform total juga dapat bertahan dan berkembang dalam system distribusi

air, terutama dengan keberadaan biofilm (Palupi,2004:421).


32

Gambar 2.6 Bakteri koliform


Sumber: pathmicro.med.sc.edu

2.1.7.4 Clostridium perfingens

C.perfingens merupakan bakteri yang berifat gram positif berbentuk

batang dan membentuk spora. Bakteri ini tersebar luas di alam, yaitu di dalam

tanah, debu, dan merupakan bagian dari mikroflora normal didalam saluran usus

manusia dan hewan. Bakteri ini bersifat anaerobik, tetapi masih tahan hidup pada

kondisi aerobik, meskipun pertumbuhannya lebih dirangsang pada kondisi

anaerobik (Fardiaz,1992:45).

Spesies khas genus ini, C.perfingens, merupakan anggota kelompok flora

usus normal pada 13-35% manusia dan hewan berdarah panas lainnya. Spesies

lainnya tidak khusus berasal dari feses. Seperti E.coli, C.perfingens tidak

berkembang biak dalam sebagian besar lingkungan air dan merupakan indikator

yang sangat khusus untuk pemcemaran feses. Clostridium perfingens tidak

direkomendasikan untuk pemantauan secara rutin, karena waktu bertahan hidup

sporanya yang lama yang kemungkinan melebihi daya tahan hidup pathogen

enteric, termasuk virus dan protozoa. Spora Clostridium perfingens memiliki

ukuran yang lebih kecil dari ookoista protozoa dan dapat digunakan sebagai

indikator yang berguna untuk keefektifan proses filtrasi. Rendahnya jumlah


33

organisme ini dalam sebagian sumber menunjukkan bahwa penggunaan spora

C.perfingens untuk tujuan tersebut mungkin terbatas pada validasi prosesnya saja,

bukan pada pemantaun yang rutin (Palupi,2004:428).

3-4µm

Gambar 2.7 Clostridium perfingens


(Sumber: Balai Besar Penelitian Veteriner, Bogor)

2.1.8 Faktor Pencemar Air Sumur Gali

Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya pencemaran air

sumur gali adalah adalah sebagai berikut:

2.1.8.1 Jenis Tanah

Jenis tanah yang berbeda mempunyai daya kandung air dan daya

melewatkan air yang berbeda pula. Daya kandung air atau kemampuan tanah

untuk menyimpan air tersebut disebut porositas yaitu pori-pori tanah dengan

volume total tanah dan biasanya dinyatakan dalam satuan %. Sedangkan

kemampuan tanah untuk melewatkan air disebut permeabilitas yaitu jumlah air

yang dapat dikeluarkan oleh tanah dalam satuan waktu persatuan luas penampang.

Porositas dan permeabilitas tanah akan berpengaruh pada penyebaran bakteri

Colliform mengingat air merupakan alat transportasi bakteri di dalam tubuh.

Makin besar permeabilitas tanah maka makin besar pula kemampuan melewatkan
34

air yang berarti jumlah bakteri yang dapat bergerak mngikuti arah aliran air tanah

juga makin besar (Gunanto, 2001:14). Kualitas tanah juga mempengaruhi

pencemaran air, ini berkaitan dengan pencemaran tanah yang terjadi di dekat

sumber air. Beberapa sumber pencemar tanah dapat berupa bahan beracun seperti

pestisida, herbisida, logam berat dan sejenisnya serta penimbunan sampah secara

besar-besaran (misal Open dumping) (Mukono,2000:20).

2.1.8.2 Topografi Tanah

Topografi (relief) adalah bentuk permukaan suatu satuan lahan yang

dikelompokkan atau ditentukan berdasarkan perbedaan ketinggian (amplitudo)

dari permukaan bumi (bidang datar) suatu bentuk bentang lahan (landform).

Berdasarkan hasil penelitian uji kualitas air sumur gali yang dilakukan oleh Lilan

S Mantawali (2012) di Desa Pilohayanga Barat Kecamatan Telaga Kabupaten

Gorontalo, terdapat perbedaan jumlah bakteri coliform dan escherichia coli di air

sumur gali pada topografi tanah miring dan tanah datar, yaitu pada topografi tanah

miring lebih banyak jumlah bakterinya dibandingkan dengan topografi tanah

datar.

2.1.8.3 Arah Aliran Air Tanah

Pencemaran bakteri melalui air tanah tidak dapat berlangsung dengan

melawan arus air tanah inipun masih mengalami filtrasi oleh lapisan tanah

sehingga jumlah bakteri akan semakin berkurang. Akan tetapi setiap pengambilan

air tanah dari sumur gali dapat menyebabkan perubahan arah dan kecepatan aliran

air tanah. Sebagai mekanisme keseimbangan tekanan air tanah, bila air sumur

diambil maka akan terjadi aliran air tanah dari segala arak sekitar sumur masuk ke
35

dalam sumur. Aliran ini disebut converging flow atau aliran memusat yang

membentuk silinder, semakin mendekat ke sumur semakin kecil

(Gunanto,2001:15). Bila suatu badan air memiliki aliran yang cepat, maka

keadaan itu dapat memperkecil kemungkinan timbulnya pencemaran air karena

bahan polutan dalam air akan lebih cepat terdispersi (Mukono,2000:20).

2.1.8.4 Musim

Sumur gali pada umumnya dibuat untuk mencari air tanah bebas sehingga

sangat dipengaruhi oleh musim. Di beberapa tempat musim sangat berpengaruh

pada kualitas air sumur, misalnya pada musim kemarau air menjadi keruh. Air

hujan yang mengalirkan dipermukaan tanah yang mengalir di permukaan tanah

dapat menyebarkan bakteri Colliform yang ada di permukaan tanah. Meresapnya

air hujan kedalam lapisan tanah. Semakin banyak air hujan yang meresap kedalam

lapisan tanah semakin besar kemungkinan terjadinya pencemaran

(Gunanto,2001:16).

2.1.8.5 Jarak Sumur Gali Dengan Sumber Pencemar

Jarak sumur gali minimal lebih dari 10 m dari sumber pencemar antara

lain; jamban, air kotor, air comberan, tempat pembuangan sampah, kandang

ternak dan lain-lain. Hal ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Rahayu

Sri Pujiati dan Dwi Ochta Pebriyanti (2010) bahwa ada pengaruh yang signifikan

antara jarak sumur gali dengan septic tank terhadap kandungan bakteri coliform di

Kelurahan Citrodiwangsan, Kecamatan Lumajang, Kabupaten Lumajang. Jarak

antara sumur gali dengan septic tank mempunyai pengaruh yang signifikan

terhadap kualitas mikrobiologi sampel air sumur gali (0,000 < α=0,05). Dari hasil
36

penelitian yang dilakukan oleh Tattit Khomariyatika dan Eram Tunggul Pawenang

didapatkan bahwa variabel yang berhubungan dengan kualitas bakteriologis air

sumur gali yaitu letak timba (p=0,014) dan jarak jamban (p=0,005), dan

disimpulkan bahwa jarak jamban merupakan faktor risiko kualitas bakteriologis

air sumur gali.

Sedangkan hasil penelitian yang dilakukan oleh Darmiati di sekitar

kandang ternak di Dukuh Jetis Jogopaten Kecamatan Sleman tahun 2015

menyatakan bahwa terdapat hubungan antara jarak kandang, kondisi fisik sumur

gali, kondisi fisik SPAL dan kondisi fisik kandang terhadap kualitas

bakteriologis air sumur gali (p<0.05). Hasil uji multivariat menunjukkan bahwa

jarak kandang merupakan variabel yang paling berpengaruh terhadap kualitas

bakteriologis air sumur gali dengan nilai odds ratio 31.719 dan nilai p=0.017.

2.1.8.6 Konstruksi Sumur Gali

Konstruksi sumur gali sangat berpengaruh terhadap merembesnya bakteri

Colliform ke dalam sumur. Konstruksi sumur meliputi konstruksi dinding sumur,

lantai sumur, bibir sumur, tutup sumur, dan saluran pembuangan. Kondisi fisik

sumber air bersih yang tidak memenuhi standar kesehatan dapat menjadi sumber

pencemar karena air yang sudah tercemar dengan bakteri atau sumber pencemar

yang tercampur dengan bakteri atau sumber pencemar lain dapat merembes

melalui pori-pori dinding, bibir, dan bagian sumber air bersih yang tidak kedap

air. Semakin baik kondisi fisik sumber air bersih maka kandungan bakteriologi air

sumur semakin sedikit, sebaliknya jika semakin buruk kondisi fisik sumber air

bersih maka kandungan bakteriologi air sumur pun semakin banyak (Radjak

dalam Huwaida,2014:95).
37

Menurut Hasnawi (2012) konstruksi sumur yang tidak memenuhi syarat

konstruksi dan jarak sumur dengan sumber pencemar tidak memenuhi syarat

kesehatan akan mengakibatkan terjadinya pencemaran air yang akan

mengakibatkan meningkatnya jumlah bakteri Escherichia coli pada air sumur gali.

Hasil penelitian oleh Marsono (2009) menunjukkan kondisi fisik sumber air

bersih memiliki pengaruh terhadap jumlah mikroorganisme dalam sumber air

bersih. Hal ini juga sejalan dengan hasil penelitian Mangarey (2014) bahwa

terdapat hubungan antara konstruksi sumur gali dengan kualitas mikrobiologis air

sumur gali dengan nilai r = 0,513 dan nilai p = 0,003.

2.1.8.7 Tindakan atau Perilaku

Tindakan atau perilaku adalah semua kegitan atau aktivitas manusia, baik

yang dapat diamati langsung maupun yang tidak dapat diamati oleh pihak luar

(Notoatmojdo,2007:133). Perilaku meliputi 3 hal, yaitu pengetahuan (knowledge),

sikap (attitude), dan praktik atau tindakan (practice). Hasil penelitian pengaruh

perilaku dalam bentuk pengetahuan, sikap, dan praktek/tindakan oleh Marsono

(2009) menunjukkan bahwa hanya perilaku dalam bentuk tindakan yang memiliki

pengaruh signifikan terhadap kualitas bakteriologis air sumur gali (p value =

0,001). Hal sejalan dengan penelitian yang dilakukan Tekwa et.al di Negeria yang

menyatakan bahwa variasi kandungan bakteri dalam air sumur disebabkan oleh

aktivitas manusia di daerah tersebut.

2.1.8.8 Jumlah Sumber Pencemar

Semakin banyak sumber pencemar yang berada dalam jarak maksimal 10

meter, semakin besar pengaruhnya terhadap penurunan kualitas bakteriologis air


38

sumur gali. Hal ini disebabkan karena semakin banyaknya bakteri yang mampu

meresap ke dalam sumur (Marsono,2009:47). Air sumur dapat tercemar oleh

sumber pencemar yang terdapat disekitarnya, misalnya septic tank, tempat

pembungan sampah, kandang ternak, saluran pembuangan air limbah, limbah

industri.
39

2.2 KERANGKA TEORI


Sumber Komponen Sakit
Penyak Lingkungan
it
Agen - Topografi tanah6 Perilaku3 Penyakit
Biologis: - Jenis tanah2,5 Menular
Bakteri4 - Arah aliran air2,5 Melalui Air3
-
Escherichia tanah - Cholera
coli, - Musim5 - Diare
-
Coliform - Jarak sumber - Typhus
-
Streptococus pencemar1,10 abdominal
fekal - Jumlah sumber - Patrathypus
-
Clostridium pencemar 1 - Disentri
perfingen.
Sumber Pencemar1,10
- Septic tank
- Tempat
pembuangan
sampah
- Kandang ternak
- Limbah industri
- Saluran
pembuangan air
limbah rumah
tangga

Konstruksi Sumur
Gali1,7,9,11
- Bibir
- Lantai
- Saluran buangan
- Dinding

Kualitas
Bakterilogis Air

Gambar 2.8 Kerangka teori


1
Sumber:(Modifikasi Marsono:2009,2Mukono:2000,3Wardhana:2001,4Fardiaz:199
2,5Gunanto:2001,6Mantawali:2012,7Radjak:2013,8Notoatmodjo:2007,9Waluyo:20
09,10Damiati:2015,11SNI 03-2916-1992,Peraturan Pemerintah Republik Indonesia
Nomor 66 Tahun 2014 Tentang Kesehatan Lingkungan, Permenkes
No.416/MEN.KES/PER/IX/1990).
BAB VI
SIMPULAN DAN SARAN

6.1 Simpulan

Berdasarkan hasil penelitian mengenai studi deskriptif air sumur gali yang

tidak memenuhi persyaratan bakteriologis di Kabupaten Boyolali tahun 2014,

diperoleh kesimpulan sebagai berikut:

1. Jarak sumber pencemar dengan sumur responden, sebanyak 23 sumur

responden (92%) memiliki jarak antara sumber pencemar dengan sumur yang

tidak memenuhi syarat, dan sebanyak 2 sumur responden (8%) memiliki jarak

yang memenuhi syarat.

2. Gambaran kondisi fisik dari 25 sumur responden, sebanyak 24 sumur

responden (96%) dengan konstruksi bibir sumur yang tidak memenuhi syarat,

sebanyak 19 sumur responden (76%) dengan konstruksi dinding sumur yang

tidak memenuhi syarat, sebanyak 23 sumur responden (92%) dengan

konstruksi lantai sumur yang tidak memenuhi syarat, sebanyak 16 sumur

responden (64%) dengan konstruksi saluran buang air limbah sumur yang

tidak memenuhi syarat.

3. Gambaran dari jumlah sumber pencemar dari 25 sumur responden, sebanyak 2

sumur responden (8%) tidak terdapat sumber pencemar, sebanyak 2 sumur

responden (8%) terdapat 1 sumber pencemar, sebanyak 8 sumur responden

(32%) terdapat 2 sumber pencemar, sebanyak 8 sumur responden (32%)

terdapat 3 sumber pencemar, dan sebanyak 5 sumur responden (20%) terdapat

>3 sumber pencemar diskeitar sumur.

81
82

4. Gambaran praktik penggunaan sumur dari 25 responden, sebanyak 20

responden (80%) dengan praktik penggunaan sumur yang tergolong kurang,

dan sebanyak 5 responden (20%) dengan praktik penggunaan sumur yang

tergolong cukup.

6.2 Saran

6.2.1. Bagi Masyarakat

1. Hendaknya warga masyarakat memperbaiki kondisi fisik sumur gali sesuai

dengan persyaratan, meliputi tinggi bibir, dinding, lantai, dan saluran

pembuangan air limbah sumur.

2. Hendaknya warga masyarakat tidak menambah sumber pencemar baru dengan

jarak minimal 10 meter dari sumur gali.

3. Hendaknya warga masyarakat rutin membersihkan sumur gali dan sumber

pencemar agar meminimalisir pencemaran pada air sumur gali.

4. Hendaknya warga masyarakat menjaga area sumur gali dari keberadaan hewan

yang berkeliaraan dan mengandangkannya jauh dari sumur gali.

6.2.2 Bagi Intansi Kesehatan Terkait

Petugas instansi kesehatan terkait dapat melakukan upaya perbaikan

sarana sumur gali dan pencegahan pencemaran air bersih dengan penyuluhan

kepada masyarakat dalam rangka pemenuhan kualitas air sumur gali.

6.2.3. Bagi Penelitian Selanjutnya

Saran bagi penelitian selanjutnya adalah perlunya meneliti variabel lain

yang dapat menggambarkan kondisi sumur yang kualitas airnya tidak memenuhi

persyaratan, misalnya umur sumur dan kedalaman sumur.


DAFTAR PUSTAKA

Agustin, Krisman Rizky, 2014, Studi Kualitas Air Sumur Gali Penduduk Dilihat
dari Fisik, Kimia dan Bakteriologis Serta Gambaran Konstruksi Sumur
Gali Di Kecamatan Pancur Batu Kabupaten Deli Serdang, Sripsi,
Universitas Negeri Medan.

Budiarto, E, 2002, Biostatika Untuk Kedokteran dan Kesehatan Masyarakat,


EGC, Jakarta.

Chrisbiyanto, Anton , 2014, Pokja AMPL Bersama Membangun Air Minum Dan
Sanitasi Indonesia: Indonesia Butuh Air Bersih, Sindonews, Jakarta.
http://www.ampl.or.id/digilib/read/28-indonesia-butuh-air-bersih/49953.
Diakses tanggal 15 Desember 2015.

Dahlan, M S, 2005, Besar Sampel Dalam Penelitian Kedokteran dan Kesehatan,


Arkans, Jakarta.

Darmiati, 2015, Hubungan Jarak Dan Kondisi Fisik Sumber Pencemar Terhadap
Kualitas Bakteriologis Air Sumur Gali Di Sekitar Kandang Ternak Di
Dukuh Jetis Jogopaten Kecamatan Sleman, Tesis, Universitas Gadjah
Mada Yogyakarta.

Darmono, 2001, Lingkungan Hidup dan Pencemaran:Hubungannya dengan


Toksikologi Senyawa Logam, UI-Press, Jakarta.

Dinas Kesehatan Kabupaten Boyolali. 2014. Laporan Pengendalian Penyakit dan


Penyehatan Lingkungan Kabupaten Boyolali Tahun 2014. Boyolali.

Departemen Pekerjaan Umum, 2007, Petunjuk Teknis Pelaksanaan Prasarana Air


Minum Sederhana, Cipta karya Jakarta.

Departemen Pekerjaan Umum, Modul No.2.2 Petunjuk Praktis Pembangunan


Sumur Gali (SGL) Batu Bata, Direktorat jendral Cipta Karya, Jakarta.

Effendi, Hefni, 2003, Telaah Kualitas Air: Bagi Pengelolaan Sumber Daya dan
Lingkungan Perairan, Kanisuis, Yogayakarta.

Fardiaz, Srikandi, 1992, Polusi Udara dan Air, Penerbit Kanisius, Yogyakarta.

Fakhrurroja, Hanif, 2010, Membuat Sumur Air Di Berbagai lahan, Griya Kreasi,
Jakarta.

Gunanto, 2001, Hubungan Beberapa Faktor Risiko Pencemaran Sumur Gali


dengan Kualitas Air Sumur Gali secara Bakteriologis di Kecamatan
Seyegan Kabupaten Sleman Yogyakarta, Skripsi, Universitas Diponegoro

83
84

Hasnawi, Heriyani, 2012, Pengaruh Konstruksi Sumur Terhadap Kandungan


Bakteri Eschercia coli Pada Air Sumur Gali Di Desa Dopalak Kecamatan
Paleleh Kabupaten Buol. Skripsi, Universitas Negeri Gorontalo.

Huwaida, Rizka Najla, 2014, Faktor-faktor yang Mempengaruhi Jumlah


Escherichia coli Air Bersih pada Penderita Diare Di Kelurahan Pakujaya
Kecamatan Serpong Utara Kota Tangerang Selatan Tahun 2014, Skripsi,
Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta.

Jenie, Betty S L, 1993, Penanganan Limbah Industri Pangan, Kanisius,


Yogyakarta.

Kusnoputranto, Haryoto, 1987, Kesehatan Lingkungan, Universitas Indonesia


Press, Jakarta.

Joko, Tri, 2010, Unit Air Baku Sistem Penyediaan Air Minum, Graha Ilmu,
Yogyakarta.

Kuntaman, 2007, Streptococcus spp, Departemen Fakultas Kedokteran


Universitas Airlangga, Surabaya.

Kusuma, Sri A F, 2010, Eschericia coli, Fakultas Farmasi UNPAD, Januari, hal 1,
Jatinangor.

Khairuniisa, Cut 2012, Pengaruh Jarak dan Konstruksi Sumur Serta Tindakan
Pengguna Air Terhadap Jumlah Coliform Air Sumur Gali Penduduk Di
Sekitar Pasar Hewan Desa Cempeudak Kecamatan Tanah Jambo Aye
Kabupaten Aceh Utara Tahun 2012, Tesis, Universitas Sumatera Utara
Medan.

Mangarey, FB, 2014, Hubungan Antara Konstruksi Sumur Gali Dan Jarak
Terhadap Sumber Pencemar Dengan Kualitas Bakteriologis Air Sumur
Gali Di Desa Moyongkota Kecamatan Modayag Barat, Fakultas
Kesehatan Masyarakat Universitas Sam Ratulangi.

Mantawali, Lilan S, 2012, Uji Kualitas Air Sumur Gali Pada Topografi Tanah
Miring dan Tanah Datar di Lihat dari Bakteri Coliform dan Escherichia
coli di Desa Pilohayanga Barat Kecamatan Telaga Kabupaten Gorontalo.
Skripsi, Universitas Negeri Gorontalo.

Marsono, 2009, Faktor-Faktor Yang Berhubungan Dengan Kualitas Bakteriologis


Air Sumur Gali Di Permukiman Studi Di Desa Karanganom, Kecamatan
Klaten Utara, Kabupaten Klaten. Program Pascasarjana Universitas
Diponegoro Semarang.

Marwati, Nie Made, 2008, Kualitas Air Sumur Gali Ditinjau Dari Kondisi
Lingkungan Fisik dan Perilaku Masyarakat Di Wilayah Puskesmas I
Denpasar Selatan, Ecotrophic, Volume 5, No 1, 2008, hlm 1-7.
85

Mukono, 2000, Prinsip Dasar Kesehatan Lingkungan, Airlangga University Press,


Surbaya.

Nggaikut, Wirawaty, 2012, Gambaran Perilaku Penggunaan, Kondisi Fisik Serta


Uji Bakteriologis Pada Air Sumur Gali Di Desa Haya-haya Kecamatan
Limboto Barat Kabupaten Gorontalo Tahun 2012. Skripsi, Universitas
Negeri Gorontalo.

Notoatmodjo, Soekidjo, 2007, Promosi Kesehatan & Ilmu Perilaku, Rineka Cipta,
Jakarta.

, 2010, Metodologi Penelitian Kesehatan (Edisi Revisi),


Rineka Cipta, Jakarta.

Pawenang, ET dan Tattit Khomariyatika, 2011, Kualitas Bakterioligos Air Sumur


Gali, Kemas, Volume 7, No 1, Juli 2011, hlm 63-72.

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor


492/Menkes/PER/IV/2010 Tentang Persyaratan Kualitas Air Minum.

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor :


416/MEN.KES/PER/IX/1990 Tentang Syarat-syarat Dan Pengawasan
Kualitas Air.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 82 Tahun 2001 Tentang


Pengelolaan Kualitas Air Dan Pengendalian Pencemaran Air

Pujiati, R S dan Dwi Ochta P, 2010, Pengaruh Jarak Sumur Gali Dengan Septic
Tank Terhadap Kandungan Bakteri Coliform pada Air Sumur Gali,
Ikemas, Volume 6, No 1, Maret 2010, hlm 25-33.

Rizza, Rafikhul, 2013, Hubungan Antara Kondisi Fisik Sumur Gali Dengan
Kadar Nitrit Air Sumur Gali Di Sekitar Sungai Tempat Pembuangan
Limbah Cair Batik (Studi Di Kelurahan Podosugih Kecamatan
Pekalongan Barat Kota Pekalongan Tahun 2012), Skripsi, Universitas
negeri Semarang.

Rizza, R. 2013. Hubungan Antara Kondisi Fisik Sumur Gali dengan Kadar Nitrit
Air Sumur Gali di Sekitar Sungai Tempat Pembuangan Limbah Cair Batik.
Unnes Journal of Public Health. Volume 2. No 3. Mei 2013. Hlm 1-10.

Radjak, Nurmala Febriyanti, 2013, Pengaruh Jarak Septic tank dan Kondisi Fisik
Sumur terhadap Keberadaan Bakteri Eschercia coli pada Sumur Gali,
Skripsi, Universitas Negeri Gorontalo.

Rahadian, Dimas A, 2012, Perbedaan Tingkat Pengetahuan IBu dan Tindakan


Pencegahan Demam Berdarah Dengue Di Wilayah Endemis dan Non
Endemis, Skripsi, Universitas Diponegoro Semarang.
86

Ramaditta, Fadilah, dkk, Studi Kualitas Bakteriologis Air Sumur Gali pada
Kawasan Permukiman Menggunakan Biosensor TECTATM B16 (Studi
Kasus: Dusun Blimbingsari dan Dusun Wonorejo, Kabupaten Sleman
Yogyakarta), Volume 6, Nomor 1, Januari 2014 Hal. 38-47.

Sastrawijaya, A Tresna, 2009, Pencemaran Lingkungan, Rineka Cipta, Jakarta.

Sastroasmoro, S, 2002, Dasar-dasar Metodologi Penelitian Klinis, Binarupa


Aksara, Jakarta.

Sugiharto, 1987, Dasar-dasar Pengelolaan Air Limbah, Ui-Press, Jakarta.

Sugiyono, 2010, Statistika untuk Penelitian, Alfabeta, Bandung.

Suriawiria, Unus, 2005, Air Dalam Kehidupan dan Lingkungan yang Sehat,
Alumni, Bandung.

Sutrisno,C Totok, 2006, Teknologi Penyediaan Air Bersih, Rineka Cipta, Jakarta.

Unicef Indonesia, 2012, Ringkasan Kajian: Air Bersih, Sanitasi & Kebersihan,
oleh United For Children, Jakarta.

Wahyuningsih, 2013, Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kualitas Bakteriologi


Sumur Gali Di Rw I Desa Banjarsari Kecamatan Gombong Kabupaten
Kebumen Tahun 2012. Skripsi, Universitas Dian Nuswantoro Semarang.

Waluyo, Lud, 2009, Mikrobiologi Lingkungan, UMM Press, Malang.

Wardhana, Wisnu A, 2001, Dampak Pencemaran Lingkungan (Edisi Revisi),:


Andi Offset, Yogyakarta.

WHO, 2004, Pedoman Mutu Air Minum, Terjemahan oleh Palupi Widyastuti,
EGC, Jakarta.