Anda di halaman 1dari 8

Eksperimen Double Slit

Late Update selesai pada 11 Juli 2018


11 Juli 2018: Pemeriksaan umum semua konten
19 Januari 2017: penambahan materi video Captain Quantum, penambahan Tip dan momen Escher
WRC = Walter Russell Kosmologi
Escher moment = kejadian dualitas jelas dan realitas fuzzy

Eksperimen Double Slit Diselesaikan!


Pengantar :
Tujuan dari presentasi ini adalah untuk menjelaskan Percobaan Double Slit yang terkenal (DSE) dalam
semangat yang dipromosikan oleh Walter Russell, dan untuk menawarkan karunia kebenaran dan kejelasannya
dalam bahasa yang sederhana dan sederhana seperti yang diusulkan pada interpretasi Kopenhagen 1926.

Hasil DSE:
'Partikel' + 1 celah = pola pita sempit tunggal
'Partikel' + 2 celah = 2 band paralel sempit tunggal
wave + 1 slit = menyebar (lebar) pola pita yang mirip dengan kondisi ‘partikel '+ 1 celah
wave + 2 slits = pola interferensi
elektron + 1 celah = pita sempit tunggal
elektron + 2 celah + waktu yang memadai = pola interferensi. Bagaimana potongan-potongan ‘materi’ / elektron
menghasilkan pola interferensi
elektron + 2 celah ketika diamati menghasilkan pola kembali ke pola pita sempit. Pengamat mempengaruhi
hasil.
Salah satu pertimbangan tampaknya tidak diperhitungkan adalah tindakan REFLEKSI apa pun
dari antarmuka celah kembali ke sumber 'partikel' / gelombang selama menjalankan percobaan.

Eksperimen Double Slit membentuk batu pojok fisika kuantum. Ini telah melahirkan kelahiran teori aneh dan
fantastis; "Teori string", "lubang hitam" untuk nama tetapi beberapa. Asumsi dibuat selama DSE dan
kesimpulan dari hasil tersebut telah dibesar-besarkan karena kesalahpahaman mendasar tentang apa yang ada di
depan mata. Fisika kuantum dibangun di atas fondasi pasir. Jika Hukum Alam "seperti di atas -jadi di bawah"
adalah benar, maka fisika yang menggambarkan alam semesta makro juga menggambarkan alam semesta mikro
/ kuantum. Tidak ada tempat di mana satu jenis fisika berakhir dan yang lainnya dimulai!

Sains telah menghadiri pertunjukan sulap dan terlihat, dengan mata kepala mereka sendiri, penyihir melihat
asisten dalam dua. Mereka sejak itu datang dari pertunjukan sulap itu dan mendalilkan, merumuskan dan
mempresentasikan metode dan teknik yang digunakan oleh pesulap untuk mencapai prestasi operasi makro.
Banyak karir yang luar biasa telah diukir dengan mempromosikan konstruksi seperti itu ketika seluruh ilusi
mudah untuk dijelaskan dan setelah dipahami membuatnya tampak luar biasa bagaimana ilmu pengetahuan
begitu mudah tertipu.
Tidak ada alasan, untuk ilmu pengetahuan umum, untuk mengabaikan perspektif alternatif (Bohm, Arp) dalam
preferensi jalur yang tidak lengkap dan tidak logis hanya karena mereka tidak sesuai dengan paradigma saat ini.
Sains juga terhambat oleh arsitektur komunitas ilmiah yang retak, tangan kiri, tidak menyadari apa yang
dilakukan tangan kanan!
Wawasan baru ini akan menghindari terlalu banyak jargon ilmiah dan akan disajikan sehingga orang awam
dapat menilai rekan-rekan terpelajarnya dalam cahaya baru!

Karya Walter Russell, Newton dan Johann vonGoethe memegang kunci-kunci tipuan para pesulap.

Benih untuk salah tafsir Eksperimen Celah Ganda terletak di ambang pintu genius yaitu Newton. Karya Newton
tentang warna hanya setengah matang, dan sedikit kredit diberikan kepada Johann vonGoethe yang berhasil
mengumpulkan pemahaman yang lebih lengkap tentang ilmu warna dan lebih penting lagi dari persepsi warna.
Newton percaya bahwa warna itu terletak di dalam sinar cahaya putih. Ini bukan kasus seperti yang ditunjukkan
oleh karya Goethe dan Russell.
Proposal: WR mengajarkan bahwa kita hidup di alam semesta listrik yang menyebabkan
efek yang dirasakan, yang telah dikaitkan dengan gaya gravitasi.

Konsep gravitasi telah muncul sekali lagi karena sains ditipu oleh pesulap menjadi
keyakinan bahwa gravitasi adalah kekuatan dalam dirinya sendiri. Jika sains hanya akan
menerima listrik sebagai kekuatan dasar Alam maka pemahaman manusia tentang kosmos
akan mengambil langkah besar ke depan. Fitur utama WRC adalah bahwa seluruh alam
semesta mewujud di antara dua kutub ekstrim, ekspresi terpolarisasi (anoda / katoda) dari
Ide yang sama. Goethe akan menggambarkan fenomena ini sebagai berikut, apa yang kami
amati sebagai realitas berwarna tergantung pada bagaimana cahaya dan kegelapan
berinteraksi. Ketika dimensi / lebar sinar cahaya kecil kita melihat warna Newton, tetapi
ketika dimensi sinar cahaya lebih lebar maka kita melihat spektrum Goethe. Jika realitas
visual kami dihasilkan pada latar belakang cahaya / gelap bolak-balik, maka spektrum
Newton / Goethe akan bermanifestasi di area terang / gelap yang sesuai, tergantung pada
geometrinya yang berosilasi.

Tip; Pikirkan sinar sebagai celah; Ketika Anda melihat teknik yang digunakan oleh Newton
dan von Goethe untuk menghasilkan warna spektrumnya, seseorang harus memperlakukan
bagian di mana warna itu muncul sebagai celah !! Newton menggunakan sinar / celah putih,
sementara Goethe menggunakan sinar / celah hitam. Ketika celah putih menyempit,
interaksi cahaya / gelap dapat membusuk untuk menggantikan sinar cahaya dengan sinar
berwarna Newton. Tampaknya seolah-olah warna entah bagaimana bersembunyi di dalam
putih. Demikian juga, ketika celah hitam sempit, rangkaian warna vonGoethe berdarah di
menggantikan celah hitam dengan spektrum berwarna terbalik. Jika sekarang tampaknya
spektrum baru ini bersembunyi di dalam hitam! Untuk membantu dengan DSE, pikirkan latar
belakang hitam Newton sebagai layar solid dengan potongan celah persegi panjang ke
dalamnya. Soliditas berada di luar dengan lubang / celah di tengahnya. Dalam kasus
perspektif Goethe, berpikir lubang ada di bagian luar dengan jembatan / celah yang kuat di
bagian dalam.

Tip2: Ini adalah Escher Moment klasik lainnya, tidak ada yang muncul seperti yang disarankan indra kita.
Warnanya tidak tampak di dalam sinar cahaya putih, namun dimensi celah Newton / Goethe menentukan apakah
kita mengamati warna tertentu sama sekali!
Listrik adalah kekuatan yang mendorong kutub-kutub itu sejauh mungkin bertentangan dengan Hukum
Coulomb. Kami melihat cahaya menuju anoda sebagai positif, benda padat, proton. Tapi, memperluas cahaya
menuju katoda berperilaku lebih seperti elektron bergelombang. Tidak ada partikel elektron seperti itu. Tidak
ada tempat antara anoda dan katoda di mana elektron ada karena potensi lingkungan terus berubah dan potensi
uap cahaya juga berubah sesuai dengan lingkungan. Oleh karena itu, ekspresi tidak pernah statis cukup lama
untuk menjadi satu atau lain hal. Inilah sebabnya mengapa manusia memiliki banyak nama untuk 'masalah'.
Manusia menganggap materi ada untuk suatu waktu sebagai ekspresi statis padahal sebenarnya semua gerak itu
dinamis dan secara konstan mengubah potensinya untuk menemukan keseimbangan. Potensi yang terus berubah
ini muncul sebagai identitas yang berbeda untuk instrumen manusia.
Oleh karena itu, semua Penciptaan bermanifestasi antara anoda kompresi Sun dan katoda Ruang yang diperluas.
Apa yang sebenarnya memanifestasikan tergantung pada lokasi badan material antara anoda / katoda dengan
cara yang sama saluran radio dipilih oleh lokasinya pada dial. Materi padat menemukan keseimbangan di anoda
sementara materi samar-samar menemukan keseimbangan di katoda.

Jika sekarang kita menetapkan Latar Belakang Kosmik sebagai berikut, orang dapat lebih menghargai
bagaimana spektrum Newtons akan bermanifestasi dekat dengan katoda dengan vonGoethe's spektrum yang
bermanifestasi dekat dengan anoda.

Geometri berbentuk kerucut adalah nyata jika kita dapat 'melihat' celah putih sempit pada katoda tetapi lebar
pada anoda dan celah hitam sempit pada anoda tetapi lebar pada katoda. Semua gerakan / panas / cahaya akan
bermanifestasi antara dua kondisi anoda / katoda ini dengan beberapa ekspresi yang muncul statis antara anoda /
katoda karena tanda tangan listrik mereka seimbang dengan lingkungannya dan sebagai hasilnya akan diadakan
apung untuk suatu periode.

Tip 2 Kondensor Tubuh Ketika manusia menghalangi (mempengaruhi pengamatannya) dari


eksperimennya, ia bertindak seperti kondensor bagi dualitas partikel / gelombang. Dia
mendeteksi sebuah partikel, tetapi model lapangan kubik gelombang yang ditawarkan oleh
WR menunjukkan ada ilusi lebih dari kenyataan 3: 1. Tidak ada yang tampak seperti itu.
Ingat, manusia merasakan seluruh alam semesta dengan melihat OUT ke alam semesta itu.
Sebagai tubuh fisik ia dipusatkan oleh poros Keheningannya sendiri, yaitu ANODA jasmani.
Ruang di mana tubuh bergerak adalah kondisi katoda relatifnya. Semua data yang masuk /
informasi gelombang dengan demikian kembali mengompresi atau kental dalam tubuh fisik
itu.

Semua kondisi terpolarisasi membagi satu kondisi menjadi dua, anoda positif dan katoda
negatif yang dipisahkan oleh bidang Keheningan. Kondisi positif / negatif ini telah
diperpanjang dari bidang Keheningan ini. Di sisi positif / anode dari kompresi membagi
dominan, sedangkan pada sisi negatif / katoda dari membagi membagi yang sama adalah
dominan. Inilah sebabnya mengapa kondisi terpolarisasi kerucut dan mengapa bidang
terpolarisasi melengkung Kompresi medan listrik potensial pada anoda, dan perluasan
bidang-bidang yang sama di katoda, adalah alasan setiap bagian dari alam semesta
memiliki ukuran polaritas, dan distribusi polaritas bertanggung jawab untuk kelengkungan
ruang, lensa optik dan semua gerak spiral. Seperti yang kita amati terhadap anoda kita
merasakan kompresi, panas, cahaya, matahari, materi, & gravitasi. Ketika kita memutar 180
° untuk mengamati katoda kita melihat ekspansi, dingin, gelap, ruang, & gas samar.
WRC mengajarkan bahwa polaritas menyebabkan bidang gelombang kerucut, yang pada
gilirannya adalah alasan kita mengalami efek gravitasi dalam arah anoda dan efek radiasi ke
arah katoda. Polaritas manusia bersifat silindris dan statis sementara WR's berbentuk
kerucut dan berdenyut / bernapas. Seorang pengamat akan mengalami kompresi efek
gravitasi ketika melihat ke arah anoda, tetapi pengamat yang melihat ke arah katoda akan
mengalami efek perluasan radiasi. Medan gelombang kerang potensi lengkung ada di
bagian utama dengan hub pusat dan pelek luar pada bidang yang sama dan kelengkungan
dinyatakan secara radial. Ini adalah distribusi diferensial potensial menjadi kepadatan yang
bervariasi secara terus menerus antara hub anoda dan pelek katoda yang menciptakan efek
lensa optik dua arah. Selain itu, kita cenderung melihat gerak apeks sentripetal sebagai
partikel materi, dan gerak konebase sentrifugal sebagai gelombang. Apakah suatu gerakan
tertentu adalah gelombang atau partikel tergantung di mana pengamatan terjadi.

Untuk menulis ini dalam istilah JvG, ketika kita melihat ke arah anoda, kita melihat realitas dengan latar
belakang putih dengan celah hitam dengan spektrum warna Goethe.
Ketika kita melihat ke arah katoda ruang, kita mengamati realitas penglihatan kita dengan latar belakang hitam,
dengan celah putih dan warna-warna Newton.
Eksperimen kaca tembus pandang Goethe menunjukkan efek ini dengan jelas. Penembusan kaca tidak berubah,
tetapi persepsi kita tentang warna memang berubah tergantung pada apakah kaca diamati dengan latar belakang
putih (kuning) atau latar belakang hitam (biru).

http://dharma-documentaries.net/light-darkness-and-colours-goethes-theory-of-colours)

Dalam gambar di sebelah kanan, itu adalah persepsi kita yang 'mengisi' warna magenta. Tidak ada warna
magenta sama sekali, hanya bayangan abu-abu. Karena kerucut diterangi dengan lampu hijau, pemrosesan di
dalam otak menghasilkan warna hijau gratis, yang merupakan magenta. WRC mengajarkan bahwa kita hidup di
alam semesta yang diciptakan dari aliran cahaya yang bertentangan. Gerakan sentripetal berjalan dari pelek ke
arah hub, dan gerakan sentrifugal, meluas dari hub ke arah rim.
Gerakan radial ini terbukti di seluruh alam.
Aliran-aliran ini menghadapi resistensi lawan yang lebih besar pada anoda di mana saluran-saluran gaya listrik
dipadatkan menjadi volume yang sangat kecil. Kondisi terkompresi ini adalah alasan kita melihat materi dan
bentuk. Kami merasakan anoda. Resistensi inilah yang menyebabkan cahaya putih muncul dari kekosongan.
Ingat, cahaya dalam fisik tidak terlihat, dan hanya menjadi terlihat ketika ia menemukan perlawanan. Semakin
besar resistensi gelap kita melihat warna. Ketika saluran-saluran kekuatan listrik yang sama itu memiliki
kesempatan untuk memperluas saluran-saluran yang jauh lebih terbuka dan lebih luas, maka kita melihat kondisi
itu sebagai dingin dan spasial.
Persepsi kita tentang apa yang kita amati didasarkan pada orientasi kita di medan listrik yang kita temukan. Kita
adalah pengamat dalam percobaan penciptaan. Kita tidak dapat mengamati eksperimen Penciptaan itu dari luar,
namun kita tidak dapat mengekstrapolasi pemahaman kita tentang keseluruhan oleh pengamatan rabun kami
tentang yang di dalam.

Anoda / katoda adalah 180 ° berlawanan, menginginkan untuk memperpanjang dalam arah yang berlawanan.
Ketika kita melihat ke arah anoda, maka katoda langsung di belakang ke belakang kita. Ketika kita melihat ke
arah katoda, maka anoda langsung ke belakang kita. Apakah kita menganggap materi atau ruang mungkin hanya
menjadi salah satu dari satu orientasi terpolarisasi saja.

Tip 3; - 90 vs 180 Ingat, untuk menghasilkan gaya vektor, gaya awal diterapkan dengan
orientasi tegak lurus. WR sering menyatakan bahwa kondisi yang berlawanan diimbangi
oleh 90 ° daripada 180 °.

Newton menemukan bahwa warna 'hijau' tampak dari ketiadaan sebagaimana cahaya
merah dan biru yang dibagi disatukan. Itu adalah interaksi merah dengan biru yang
memunculkan hijau.

Citra spektrum Newton dibentuk dengan persegi panjang putih pada latar belakang hitam.
Ketika persegi panjang putih ini besar, hijau tidak terbentuk, tetapi ketika persegi panjang
putih atau celah sempit maka lampu yang berlawanan dari Cyan / Kuning bisa bergabung
dan melahirkan hijau. Latar belakang hitam bertindak sebagai latar belakang ruang dan kita
merasakan kompresi di area putih yang dikelilingi oleh hamparan ruang. Warna yang
muncul dari eksperimen Newton sekarang dapat digambarkan sebagai fenomena yang
diamati ketika melihat ke arah CATHODE. Ketika sinar putih tipis, maka kita melihat
spektrum berwarna hadir di celah putih itu. Ini akan bermanifestasi sebagai 'realitas'
dinamis. Pengaturan ini oleh Newton harus dilihat sebagai celah putih di latar belakang
belakang. Goethe di sisi lain sambil menyadari karya Newton mengamati spektrum
warnanya dengan mengamati ke arah ANODA. Latar belakang putih bertindak sebagai latar
belakang matahari, tampaknya memadatkan ke dalam menuju titik fokus, sedangkan celah
hitam dianggap sebagai 'lubang' ruang yang meluas. Ide lubang ini berasal dari perspektif
WR. Goethe di sisi lain akan menggambarkan lubang ini sebagai cahaya gelap.

Analogi ini sangat sesuai dengan ajaran WR, yang mengatakan semua materi kembali ke ruang angkasa dengan
memperluas dari dalam ke luar. Sphere dibebani oleh ruang untuk menjadi toroids, memperluas lebih lanjut ke
cincin, akhirnya menjadi ruang itu sendiri, sebelum berbalik dan memulai siklus kompresi lagi di arah
sebaliknya.

Tapi, sesuatu yang sangat mendasar terjadi ketika melihat spektrum terhadap latar belakang putih versus latar
belakang hitam. Pengaturan ini oleh Goethe harus dilihat sebagai celah hitam pada latar belakang putih.
Alasan magenta dimanifestasikan adalah karena urutan warna Newton terbalik sehingga biru / cyan digeser ke
bawah, sementara merah / kuning digeser ke atas. Jadi, bukannya cyan / kuning bergabung untuk memberi
warna hijau, merah / biru sekarang bergabung untuk melahirkan magenta. (Saya dapat menyatakan bahwa latar
belakang hitam dengan potongan putih lebih baik mewakili anoda, tetapi saya akan tetap dengan tugas ini untuk
konsistensi)

Singkatnya, jika kita melihat ke anoda kita melihat magenta (di celah hitam), tetapi ketika kita berbalik dan
melihat ke arah katoda kita melihat hijau di strip putih. Inversi ini merupakan langkah penting dalam memahami
ilusi DSE

Tampilan alternatif - membalik persepsi Tepat sebelum kita melanjutkan, pertimbangkan hal-
hal berikut. Goethe anode perspektif mungkin bukan apa yang Anda pikirkan. Itu pasti pada
awalnya muncul sebagai celah hitam dengan latar belakang putih. Tetapi, tidak ada
kesamaan fisik di luar sana dalam realitas yang kita rasakan. Dalam hal DSE kita harus
mempertimbangkan kondisi ini sebagai pengantin yang kuat membagi lubang. Ketika celah
kedua ditambahkan ke latar belakang hitam, Anda mengubah eksperimen secara mendasar
tanpa menyadarinya. Anda segera membalik perspektif Anda dari pandangan Newton ke
perspektif vonGoethe.
Detail Eksperimen Double Slit diuraikan dalam video di atas. Cukup di sini untuk
mengatakan, saya akan menerapkan pengamatan yang dikenal di atas untuk menjawab
pengamatan yang dirasakan berikut dari DSE mengapa partikel elektron melewati celah
tunggal mereka membentuk pola pita tunggal mengapa partikel yang melewati celah ganda
dari pola interferensi berperilaku sebagai gelombang daripada partikel bagaimana pengamat
mengganggu pengamatan yang dirasakan bagaimana trik pesulap dilakukan untuk menipu
penginderaan kita Ketika DSE dilakukan hanya dengan satu celah, kita harus berhati-hati
terhadap orientasi spasial kita. Apakah kita melihat ke arah celah anoda atau celah katoda?
Untuk melakukan itu, kita perlu melihat secara dekat pada rakitan celah itu sendiri. Kedua,
kita akan mengacu pada partikel elektron atau gelombang elektron hanya sebagai cahaya,
dan memperlakukan transit melalui rakitan celah dengan cara yang persis sama dengan
Newton / Goethe yang akan dilakukan dalam percobaan optik mereka.

Celah tunggal Celah ganda? Slit tunggal (DSE) berperilaku dengan cara yang persis sama
dengan 'bilah putih' Newton pada latar belakang hitam '. Celah tunggal membuat persepsi
kita berorientasi pada CATHODE. Kami melihat strip putih yang dikompresi oleh kegelapan
memperluas luar. Kelengkungan ruang di mana-mana, yang tidak dapat dihapus dari
peralatan eksperimental DSE, menyebabkan pembiasan sinar cahaya yang diproyeksikan
dan interaksi yang dihasilkan (cyan / kuning) di celah menciptakan efek 'hijau' yang diamati
sebagai pola pita tunggal. Bayangkan gambar di sebelah kiri sebagai latar belakang hitam
dengan latar depan putih (celah). Celah tipis ini analog dengan sinar tipis cahaya putih, dan
dengan demikian refracted steams yang melewati celah dapat mengeluarkan / melebur dari
satu sisi celah ke sisi lainnya, persis dengan cara yang sama Newton menghasilkan
spektrum warnanya. Seseorang dapat memikirkan munculnya warna hijau dalam susunan
Newton sebagai analog dengan manifestasi pola garis yang diamati dalam DSE. Kita dapat
mengatakan bahwa hasil band sempit yang diamati muncul dari interaksi di seluruh celah
dalam cara yang sama seperti spektrum hijau Newton diperoleh.

Pikirkan gambar di sebelah kanan sebagai latar belakang putih dengan latar depan hitam (jembatan) dan abaikan
latar belakang hitam asli.
Ketika sinar yang sama sekarang melewati celah ganda, inversi persepsi sederhana terjadi. Ketika Goethe
mengamati roda warnanya, dia berorientasi ke arah anoda. Solusi untuk memahami DSE tidak memikirkan DSE
sebagai penambahan celah kedua melainkan harus dianggap sebagai celah tunggal asli yang dibagi menjadi
DUA oleh penambahan jembatan melintasi celah asli. Dimensi celah asli masih ada baru saja dibagi.
Penambahan sederhana dari jembatan pemisah (yang terlihat seperti penambahan celah kedua membalikkan
persepsi kita seperti yang Goethe temukan.
Dengan kata lain, agak berpikir bahwa celah kedua ditambahkan, pikir celah asli dibagi menjadi dua. Perbedaan
utama sekarang adalah bahwa daripada melihat celah (bar putih) pada latar belakang hitam, pembagian sekarang
tampaknya menjadi celah hitam pada latar belakang putih !!!!!

Double slit berperilaku seperti celah hitam dengan latar belakang putih
TIDAK
DUA celah putih pada latar belakang hitam!

Double slit = Pembalikan

Cahaya yang memasuki celah ganda tidak berubah dengan cara apa pun. Itu tidak berubah dari partikel ke
gelombang dalam beberapa mode kuantum aneh, tetapi persepsi kita tentang apa yang terjadi memang berubah
ketika kita memproses situasi baru ini sebagai inversi orientasi asli.

Jadi, daripada melihat ke arah katoda kita sekarang melihat ke arah anoda, membagi hitam pada latar belakang
putih. Sisi kanan gambar kiri menunjukkan efek ini sebagai tampilan diperbesar. Ini adalah perspektif Goethe.
Jembatan pemisah ini menghalangi persepsi asli kita dan sebagai akibatnya fungsi pemrosesan otak kita
membalikkan gambar.

Cahaya yang memasuki celah ganda berinteraksi sedemikian rupa sehingga daripada cyan / kuning melebar ke
hijau kita melihat magenta merah / biru melahirkan. Kami merasakan efek kompresi strip hitam oleh anoda
eksterior. Penambahan jembatan sederhana memiliki efek yang sangat besar pada persepsi kita.

Eksperimen Double Slit harus diganti namanya menjadi “Bridge of Perception Experiment”.
Saat kami menempatkan alat pendeteksi (pencacah Geiger) untuk memantau celah mana yang dilalui partikel,
perangkat pemantauan diarahkan untuk melihat kembali ke CATHODE.
Jadi, Geiger merasakan polaritas terbalik pada pengamat di sisi lain celah. Perakitan slit sebenarnya adalah
khatulistiwa perpecahan dari persepsi polaritas.
Inilah sebabnya mengapa penghitung Geiger melihat 'partikel'. Itu berorientasi untuk melihat anoda, tempat
akumulasi potensi.

Pesulap telah merancang flip polaritas ke celah / jembatan sehingga tidak peduli sisi mana perakitan Anda
berada pada Anda akan melihat kebalikannya, cermin mencitrakan polaritas pengamat di sisi yang berlawanan,
seperti halnya wajah jam membaca 3 o 'Jam ke satu tapi jam 9 ke arah sebaliknya.

Yang lebih penting lagi adalah resolusi dari DSE, wawasan baru ini berjalan lebih jauh.
WRC mengajarkan bahwa alam semesta bentuk dan soliditas yang jelas ini adalah ilusi. WR mengajarkan ilusi
ini diciptakan oleh aliran cahaya yang berinteraksi. Aliran yang berlawanan itu berkembang secara sentrifugal
dari anoda hub ke katoda pelek dan sentripetal dari katoda pelek ke anoda hub.
Interaksi mereka menghasilkan EXACT SAME EFFECT sebagai penempatan strip hitam (jembatan) pada latar
belakang putih, yang membalik polaritas yang kita rasakan. Ini menciptakan ilusi gerak sebagai berikut,
Seluruh realitas yang kita rasakan diciptakan oleh interaksi lampu-lampu yang saling bertentangan yang
menyebabkan polaritas yang berkelap-kelip. Persepsi kita terus-menerus berkedip dalam respons simpatik dan
gambar bergerak yang disimulasikan dibuat di INSIDE yang menciptakan ilusi gambar bergerak di LUAR.

Trik Sulap Utama!