Anda di halaman 1dari 41

HUBUNGAN STATUS AKREDITASI PUSKESMAS DENGAN TINGKAT

KEPUASAN PASIEN DI PUSKESMAS KABUPATEN BANTUL

SKRIPSI

Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Mencapai Gelar Sarjana Keperawatan


STIKES Jenderal Achmad Yani Yogyakarta

Disusun Oleh :
AKAL RIYADI
22131001

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN (S1)


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
JENDERAL ACHMAD YANI
YOGYAKARTA
2017
HALAMAN JUDUL

HUBUNGAN STATUS AKREDITASI PUSKESMAS DENGAN TINGKAT


KEPUASAN PASIEN DI PUSKESMAS KABUPATEN BANTUL

SKRIPSI
Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Mencapai Gelar Sarjana Keperawatan
STIKES Jenderal Achmad Yani Yogyakarta

Disusun Oleh :
AKAL RIYADI
22131001

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN (S1)


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
JENDERAL ACHMAD YANI
YOGYAKARTA
2017

i
ii
iii

iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT atas limpahan rakhmat-
Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan skripsi yang berjudul
“Hubungan Status Akreditasi Puskesmas Dengan Tingkat Kepuasan Pasien di
Puskesmas Kabupaten Bantul”.
Skripsi ini dapat diselesaikan atas bimbingan, arahan, dan bantuan dari
berbagai pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu, dan pada
kesempatan ini penulis dengan rendah hati mengucapkan terima kasih dengan
setulus-tulusnya kepada:

1. Kuswanto Hardjo, dr., M.Kes selaku Ketua Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan
Jenderal Ahmad Yani Yogyakarta.
2. Tetra Saktika Adinugraha, M.Kep., Sp.Kep.MB selaku Ketua Prodi Ilmu
Keperawatan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Jenderal Achmad Yani
Yogyakarta.
3. Sujono Riyadi S.kep.,Ns.,M.Kes selaku penguji yang telah memberikan
bimbingan, saran, dan pendapat pada penyelesaian skripsi ini.
4. Deby Zulkarnain Hardiansyah S.kep.,Ns.,MMR selaku dosen pembimbing
yang telah sabar memberikan bimbingan, saran, dan pendapat selama proses
penyelesaian skripsi ini.
5. Kepala Puskesmas jetis 1, Puskesmas pundong, Puskesmas pleret, dan
Puskesmas pajangan yang telah memberikan izin penelitian kepada penulis.
6. Orang tua yang selalu memberikan semangat, doa dan dukungan.
7. Teman – teman seperjuangan yang selalu memberikan semangat dan bantuan.

Semoga ALLAH SWT senantiasa melimpahkan kebaikan kepada semuanya,


atas segala amal dan kebaikan dan bantuannya, Kritik dan saran yang membangun
sangat penulis harapkan untuk di jadikan pembelajaran agar penulis usulan
penelitian selanjutnya menjadi lebih baik.

Penulis

Akal Riyadi

iv
DAFTAR ISI

Hal
HALAMAN JUDUL ............................................................................................ i
LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................. ii
HALAMAN PERNYATAAN ............................................................................ iii
KATA PENGANTAR ........................................................................................ iv
DAFTAR ISI ....................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ............................................................................................. vii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ viii
DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... ix
INTISARI ............................................................................................................ x
ABSTRAC ........................................................................................................... xi
BAB 1 PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ..................................................................................................... 1
B. Rumusan Masalah ............................................................................................... 3
C. Tujuan Penelitian ................................................................................................. 3
D. Manfaat Penelitian............................................................................................... 4
E. Keaslian Penelitian .............................................................................................. 4
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A. Akreditasi ..................................................................................................... 7
1. Dasar Hukum Akreditasi .................................................................................... 7
2. Definisi Akreditasi .............................................................................................. 7
B. Akreditasi Puskesmas ................................................................................... 8
1. Dasar Hukum Akreditasi Puskesmas ................................................................ 8
2. Definisi Akreditasi Puskesmas .......................................................................... 8
3. Tujuan Akreditasi Puskesmas ............................................................................ 8
4. Manfaat Akreditasi Puskesmas .......................................................................... 9
5. Pelaksana Akreditasi Puskesmas ....................................................................... 9
6. Standar Akreditasi Puskesmas ........................................................................... 9
7. Penetapan Status Akreditasi Puskesmas terdiri atas : ................................... 10
C. Puskesmas .................................................................................................. 11
1. Defisini Puskesmas ........................................................................................... 11
2. Fungsi Puskesmas.............................................................................................. 11
3. Kategori Puskesmas .......................................................................................... 14
4. Program Pokok Puskesmas .............................................................................. 16
5. Penilaian Mutu Pelayanan Kesehatan di Puskesmas .................................... 17
D. Kepuasan Pasien ......................................................................................... 18
1. Definisi Kepuasan Pasien ................................................................................. 18
2. Dimensi kepuasan.............................................................................................. 19
3. Faktor – faktor yang mempengaruhi kepuasan.............................................. 19
4. Indeks kepuasan ................................................................................................. 23
5. Pengukuran Kepuasan Pasien .......................................................................... 24
6. Alat Ukur Kepuasan .......................................................................................... 24
E. Kerangka teori ............................................................................................ 25

v
vi

F. Kerangka konsep......................................................................................... 26
G. HIPOTESIS ................................................................................................ 26
BAB III METODE PENELITIAN
A. Desain Penelitian. .............................................................................................. 27
B. Lokasi dan Waktu Penelitian ........................................................................... 27
C. Populasi dan Sampel Penelitian....................................................................... 27
D. Variabel Penelitian ............................................................................................ 29
E. Definisi Operasional.......................................................................................... 30
F. Alat dan Metode Pengumpulan Data .............................................................. 30
G. Validitas dan Reliabilitas.................................................................................. 32
H. Alat dan Metode pengolahan data ................................................................... 33
I. Etika penelitian .................................................................................................. 35
J. Pelakasanaan penelitian .................................................................................... 35
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Hasil ....................................................................................................... 38
B. Pembahasan ............................................................................................ 46
BAB VKESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan .............................................................................................. 51
B. Saran.................................................................................................... ........51

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

vi
vii

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Definisi Operasional .................................................................. 30


Tabel 3.2 Karakteristik Responden di Puskesmas Jetis 1 ........................... 39
Tabel 3.3 Karakteristik Responden di Puskesmas pundong ...................... 40
Tabel 3.4 Karakteristik Responden di Puskesmas pleret ............................ 41
Tabel 3.5 Karakteristik Responden di Puskesmas pajangan ....................... 41
Tabel 3.6 Gambaran kepuasan pasien di Puskesmas Jetis 1 ....................... 42
Tabel 3.7 Gambaran kepuasan pasien di Puskesmas Pundong .................. 43
Tabel 3.8 Gambaran kepuasan pasien di Puskesmas Pleret ....................... 43
Tabel 3,9 Gambaran kepuasan pasien di Puskesmas Pajangan .................. 43
Tabel 4.0 Tabulasi silang karakteristik pasien .......................................... 44
Tabel 4.1 Tabulasi silang dan Uji Statistik ................................................ 45

vii
viii

DAFTAR GAMBAR

Tabel 2.1 Kerangka Teori Penelitian................................................................. 26


Tabel 2.2 Kerangka Konsep Penelitian..............................................................27

viii
ix

Daftar Lampiran

Lampiran 1. : Surat Permohonan Menjadi Responden


Lampiran 2. : Surat Persetujuan Menjadi Responden
Lampiran 3. : Lembar Kuesioner
Lampiran 4. : Hasil olah data
Lampiran 5. : Surat surat
Lampiran 6 : lembar bimbingan

ix
x

HUBUNGAN STATUS AKREDITASI PUSKESMAS DENGAN TINGKAT


KEPUASAN PASIEN DI PUSKESMAS KABUPATEN BANTUL
Akal Riyadi 1, DebbyZulkarnain Rahardiansyah 2

INTISARI

Latar Belakang : Dalam upaya peningkatan mutu pelayanan Klinik, dilakukan


akreditasi puskesmas. Akreditasi dilakukan secara berkala paling sedikit 3 (tiga)
tahun sekali. Salah satu indikator kualitas pelayanan adalah kepuasan pasien.
Tujuan: Mengetahui hubungan status Akreditasi Puskesmas dengan tingkat
kepuasan pasien Puskesmas di kabupaten Bantul
Metode : Jenis penelitian ini adalah deskriptif korelasionaldengan pendekatan
crossectional. Sampel dalam penelitian ini sebanyak 88/4 puskesmas responden
dengan menggunakan teknik sampel cluster sampling. Instrumen menggunakan
kusioner indeks kepuasan masyarakat dari KEMENPAN (2004)
Hasil : Keseluruhan kepuasan pasien dalam kategori cukup sebanyak 73
responden (83,0%), dengan rentang usia 31-46 tahun sebanyak 34 responden
(38,6%), 39 reponden (44,3%) dengan jenis kelamin perempuan, dengan tingkat
pendidikan SLTA sebanyak 42 responden (52,3%), dan pekerjaan
wiraswasta/usahawan sebanyak 26 responden (29,5%). Uji Sommers’d diperoleh
p-value sebesar 0,337 > (0,05)
Kesimpulan: Tidak ada hubungan yang signifikan antara status akreditasi dengan
tingkat kepuasan pasien Puskesmas.

Kata Kunci: Akreditasi Puskesmas, Tingkat Kepuasan Pasien


1
Mahasiswa Keperawatan Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta
2
Dosen Keperawatan Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta

x
xi

The Correlation between Accreditation Status of Community Health Center


and Patients' Satisfaction in Community Health Center of Bantul

Akal Riyadi 1, Debby Zulkarnain Rahardiansyah 2

ABSTRACT

Background : In the effort to enhance clinical service quality, accreditation for


community health center is implemented. Accreditation is conducted gradually at
least once in every 3 years. One of indicators of service quality is patients'
satisfaction.
Objective : To identify The Correlation between Accreditation Status of
Community Health Center and Patients' Satisfaction in Community Health Center
of Bantul
Method : This was a correlational and descriptive study with cross sectional
approach. Samples in this study were 88 respondents/4 community health centers
selected by cluster sampling technique. Study instrument used questionnairre
about public satisfaction index from Ministry of State Bureaucracy Empowerment
(2004).
Result : The whole patients' satisfaction was in good category enough as many as
73 respondents (83,0%) with age interval between 31-46 years old as many as34
respondents (38,6%), 39 respondents (44,3%) were female, education background
of senior high school graduate was 42 respondents (52,3%) and worked in
entrepreneur as many as 26 respondents (29,5%). Test of Sommers'd figured out
p-value of 0,337 > 0,05.
Conclusion : There was no significant correlation between accreditation status
and patients' satisfaction level in community health center.

Keywords : Accreditation of Community Health Center, Patients' Satisfaction


Level.
1
A student of S1 Nursing Study Program of Jenderal Achmad Yani Health School
of Yogyakarta.
2
A counseling lecturer of S1 Nursing Study Program of Jenderal Achmad Yani
Health School of Yogyakarta.

xi
1

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Menurut peraturan kementrian kesehatan No 46 tahun 2015 tentang
akreditasi Puskesmas, klinik pratama, tempat praktek mandiri dokter, dan
Tempat Praktik Mandiri Dokter Gigi, pembangunan kesehatan merupakan
bagian integral dan terpenting dari pembangunan nasional. Tujuan
diselenggarakannya pembangunan kesehatan adalah meningkatkan kesadaran,
kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat
kesehatan masyarakat yang optimal(Permenkes, 2015).
Untuk mencapai tujuan pembangunan kesehatan nasional
diselenggarakan berbagai upaya kesehatan secara menyeluruh, berjenjang dan
terpadu. Puskesmas adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang
menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan
perseorangan tingkat pertama, dengan lebih mengutamakan upaya promotif
dan preventif untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-
tingginya di wilayah kerjanya (Permenkes, 2015).Puskesmas adalah suatu
kesatuan organisasi kesehatan fungsional yang merupakan pusat pembangunan
kesehatan masyarakat yang juga membina peran serta masyarakat di samping
memberikan pelayanan secara menyeluruh dan terpadu kepada masyarakat di
wilayah kerjanya dalam bentuk kegiatan pokok (Herlambang, 2016).
Puskesmas merupakan unit pelayanan terdepan dan langsung dapat
menjangkau masyarakat, melaksanakan pelayanan kesehatan melalui upaya
pokok kegiatan Puskesmas yang salah satunya pelayanan kesehatan dengan
memberi pengobatan, Pelayanan kesehatan yang diberikan Puskesmas
meliputi pengobatan rawat jalan dan rawat inap termasuk di dalamnya upaya
peningkatan kesehatan, pencegahan penyakit, penyembuhan dan pemulihan
kesehatan. Puskesmas sebagai fasiltas kesehatan tingkat pertama wajib
menyediakan pelayanan kesehatan sesuai dengan peraturan perundangan yang
berlaku dan pedoman dari Kementerian Kesehatan dengan memperhatikan

1
2

kebutuhan dan harapan masyarakat. Jenis-jenis pelayanan yang


disediakan perlu diketahui dan dimanfaatkan secara optimal oleh masyarakat,
sebagai wujud pemenuhan akses masyarakat terhadap pelayanan yang
dibutuhkan (Permenkes No. 46 Tahun 2015).
Mutu dan kinerja pelayanan perlu diupayakan untuk ditingkatkan secara
berkesinambungan, oleh karena itu umpan balik dari masyarakat dan
pengguna pelayanan Puskesmas secara aktif diidentifikasi sebagai bahan
untuk penyempurnaan pelayanan Puskesmas. Untuk menjamin bahwa
perbaikan mutu, peningkatan kinerja dilaksanakan secara berkesinambungan,
maka perlu dilakukan penilaian oleh pihak eksternal dengan menggunakan
standar yang ditetapkan yaitu melalui mekanisme akreditasi (Permenkes,
2015).
Layanan kesehatan yang bermutu adalah layanan kesehatan yang selalu
berupaya memenuhi harapan pasien sehingga pasien akan selalu merasa
berhutang budi serta sangat berterima kasih. Akibatnya, pasien akan bercerita
kemana-mana dan kepada setiap orang untuk menyebarluaskan segala hal
yang baik tersebut sehingga pasien atau masyarakat akan berperan menjadi
petugas hubungan masyarakat dari setiap organisasi layanan kesehatan yang
baik mutunya (Pohan, 2007).
Kepuasan adalah merupakan respon pelanggan sebagai hasil dan
evaluasi ketidaksesuaian kinerja atau tindakan yang di rasakan sebagai akibat
dari tidak terpenuhinya harapan (Tjiptono, 2006). Tingkat kepuasan
merupakan fungsi dari perberdaan antara kinerja yang di rasakan dan harapan.
Apabila kinerja di bawah harapan, maka pelanggan akan kecewa dan tidak
puas. Bila kinerja sesuai dengan harapan, pelanggan akan puas. Sedangkan
kinerja yang melebihi harapan, pelanggan akan merasa sangat puas. Harapan
pelanggan dapat di bentuk oleh penglaman masa lampau, kometar dari
kerabatnya (Supranto, 2006)
Berdasarkan data yang di peroleh dari Dinas Kesehatan kabupaten
Bantul pada tanggal 16 Desember 2016 di peroleh data bahwa terdapat 12
Puskesmas dari 27 Puskesmas yang ada di kabupaten Bantul yang sudah
3

terakreditasi. Dua Puskesmas terakreditasi dasar yaitu Puskesmas Jetis I dan


Puskesmas Jetis II, enam Puskesmas terakreditasi Madya di antaranya yaitu
Puskesmas Srandakan, Puskesmas Sanden, Puskesmas Pundong, Puskesmas
Bantul I, Puskesmas Imogiri I, dan Puskesmas Bambanglipuro, tiga
Puskesmas terakreditasi Utama di antaranya yaitu Puskesmas Piyungan,
Puskesmas Pleret, dan Puskesmas Banguntapan, dan satu Puskesmas yang
terakreditasi Paripurna yaitu Puskesmas Pajangan.
Peneliti melakukan studi pendahuluan 2 Februari 2016 dengan melihat
data sekunder, Puskesmas Pundong Terakreditasi Madya pada bulan
November 2016, di dapatkan hasil penilaian internal indeks Kepuasan
Masyarakat pada bulan Desember, Puskesmas Pundong mendapatkan nilai
sebesar 3,026 dengan IKM konversi sebesar 75,67. Hasil tersebut dalam nilai
mutu pelayanan kategori B, atau berpredikat B (baik).
Dari hasil data tersebut, peneliti tertarik untuk meneliti tentang
“Hubungan Akreditasi Puskesmas dengan Tingkat Kepuasan Pasien di
Puskesmas di Kabupaten Bantul”.

B. Rumusan Masalah
Perumusan masalah merupakan langkah yang menentukan kemana suatu
penelitian diarahkan. Berdasarkan peninjauan latar belakang maka penulis
merumuskan sebagai berikut : “Apakah ada hubungan Akreditasi Puskesmas
dengan tingkat kepuasan pasien di Kabupaten Bantul?.”

C. Tujuan Penelitian
1. Tujuan Umum
Mengetahui hubungan status Akreditasi Puskesmasdengan tingkat
kepuasan pasienPuskesmas di kabupaten Bantul.
2. Tujuan Khusus
a. Mengetahui gambaran tingkat kepuasan pasien di puskesmasJetis I
b. Mengetahui gambaran tingkat kepuasan pasien di puskesmas Pundong.
c. Mengetahui gambaran tingkat kepuasan pasien di puskesmas Pleret.
4

d. Mengetahui gambaran tingkat kepuasan pasien di puskesmas Pajangan.

D. Manfaat Penelitian
a. Bagi puskesmas.
Di harapkan penelitian ini dapat memberi masukan bagi manajemen
puskesmas dalam meningkatkan kualitas pelayanan yang di berikan untuk
memenuhi kepuasan pasien yang lebih baik.
b. Bagi Peneliti Selanjutnya
Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi referensibagi peneliti
tentang akreditasi Puskesmas dan tingkat kepuasan pasien dipuskesmas.

E. Keaslian Penelitian
Untuk keaslian Penelitian ini penelity mengambil referensi dari penelitian
sebelumnya yaitu :
1. Indrianti retno dwi (2010),” Analisis pengaruh tingkat kualitas pelayanan
jasa Puskesmas terhadap kepuasan pasien di Puskesmas Gunungpati
Semarang”. Penelitian ini bertujuan untuk menguji pengaruh tingkat
kualitas pelayanan jasa puskesmas terhadap kepuasan pasien. Penelitian ini
menggunakan metode analisis kuantitatif dengan menggunakan uji
validitas dan reabilitas, uji asumsi klasik, uji F, koefisien determinasi, uji
T, dan analisis regresi berganda. Sampel yang di gunakan berjumlah 100
responden. Metode pengambilan sampel menggunakan purposive
sampling. Populasi dalam penelitian ini 1819 pasien. Hasil penelitian di
dapatkan bahwa dengan menggunakan metode regresi berganda dapat di
simpulkan bahwa variable bukti langsung berpengaruh positif dan
signifikan terhadap kepuasan konsumen dengan nilai signifikansi (P Value)
sebesar 0,003<0,05. Sedangkan kehandalan berpengaruh positif tetapi
tidak signifikan terhadap kepuasan konsumen dengan nilai signifikansi
(PValue)sebesar0,440>0,05. Jaminan berpengaruh positif tetapi tidak
signifikansi terhadap kepuasan konsumen dengan nilai signifikansi (P
Value) sebesar 0,164<0,05. Daya tanggap berpengaruh positif tetapi tidak
5

signifikan terhadap kepuasan konsumen dengan nilai signifikasni (PValue)


sebesar 0,339>0,05.Untuk empati tidak berpengaruh positif dan tidak
signifikan terhadap kepuasankonsumen dengan nilai signifikansi (P Value)
sebesar 0,623>0,05. Secara simultanbukti langsung, kehandalan, jaminan,
daya tanggap dan empati berpengaruhsignifikan terhadap kepuasan
konsumen dengan F hitung sebesar 11,186 denganangka signifikansi (P
Value) sebesar 0,000<0,05. Koefisien determinasi yangdihasilkan adalah
sebesar 0,34 yang berarti 34 persen perubahan variabel kepuasankonsumen
dijelaskan oleh perubahan variabel bukti langsung, kehandalan,
jaminan,daya tanggap dan empati secara bersama-sama. Persamaan nya
pada penelitian ini adalah metode yang di gunakan adalah metode
kuantitatif dan variable terikatnya kepuasan pasien, sedangkan
perbedaannya variable bebasnya yaitu tingkat kualitas jasa pelayanan
puskesmas serta metode yang di gunakan adalah Purposive Sampling.
2. Rustam Effendi(2013), “Hubungan mutu pelayanan kesehatan dengan
kepuasan pasien rawat jalan di Puskesmas Aeng towa Kabupaten Takalar”.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan mutu pelayanan
kesehatan dengan kepuasan pasien di Puskesmas Towa Kabupaten Takalar.
Penelitian ini menggunakan metode kuantitatif dengan pendekatan
crossectional. Metode penarikan sampel adalah accidental sampling.
Sampel yang di gunakan berjumlah 100 orang. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa ada hubungan antara kenyamanan, ketepatan waktu
dan hubungan antar manusia dengan kepuasan pasien di puskesmas Aeng
Towa Kabupaten Takalar tahun 2013. Melalui penelitian ini, sebaiknya
pihak puskesmas lebihmeningkatkan kenyamanan pada bagian kondisi
ruang tunggu yang masih agak berdesakan, kebersihan dan kelengkapan
peralatan, dan kondisi toilet yang masih kurang baik, puskesmas harus
lebih meningkatkanketepatan waktukarena masih ada pasien yang
mengeluhkan ketepatan waktu tenaga kesehatan dan pelayanan yang masih
lambat dan berbelit-belit serta puskesmas harus lebih meningkatkan
hubungan tenaga kesehatan dengan pasien. Persamaanya dengan penelitian
6

ini ada variable terikatnya kepuasan pasien serta metode yang di gunakan
adalah metode pendekatan kuantitatif, sedangkan perbedaannya variable
bebasnya yaitu mutu pelayanan serta metode penarikan sampel adalah
accidental sampling.
3. Nurul Rachmania(2013), “Hubungan mutu pelayanan kesehatan dengan
kepuasan pasien rawat inap di Puskesmas Temon 1 Kulon Progo
Yogyakarta”.
penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan mutu pelayanan
kesehatan dengan kepuasan pasien rawat inap di Puskesmas Temon I
Kulon Progo Yogyakarta. Penelitian ini menggunakan metode deskriptif
kuantitatif dengan pendekatan crossectional. Metode penarikan sampel
adalah Purposive Sampling yaitu 81 pasien. Populasi dalam penelitian ini
ada 102 pasien. Hasil penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar
responden mengatakan bahwa mutu pelayanan kesehatan dalam kategori
baik yaitu sebanyak 73 orang (90,1%) dan kepuasan pasien juga dalam
kategori puas yaitu sebanyak 70 orang (86,4%). Hasil uji statistik Kendall
Tau yaitu nilai koefisiensi korelasi sebesar 0,381 dengan taraf signifikasi
0,000<0 (∝< 0,05) ada hubungan antara mutu pelayanan kesehatan dengan
kepuasan pasien rawat inap di Puskesmas Temon 1 Kulon Progo
Yogyakarta. Persamaan dengan penelitian ini adalah variable terikat yaitu
kepuasan pasien serta metode pendekatan yang di gunakan adalah metode
pendekatan kuantitatif, sedangkan perbedaannya metode yang di gunakan
adalah Purposive Sampling.
38

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil.
1. Gambaran Umum Lokasi Penelitian.
Penelitian ini dilaksanakan di empat Puskesmas yang terdapat di
Kabupaten Bantul DIY. Keempat Puskesmas itu antara lain Puskesmas Jetis
1, Puskesmas Pundong, Puskesmas Pleret, dan Puskesmas Pajangan.
a. Puskesmas Jetis 1 terletak di Desa Trimulyo dengan wilayah kerja 2 Desa
yaitu Desa Sumberagung dan Desa Trimulyo. Puskesmas Jetis 1 memiliki 2
Puskesmas pembantu yang berlokasi di masing-masing desa, Puskesmas
pembantu di Desa Trimulyo sejak awal tahun 2007 sudah menempati
gedung baru. Pelayanan rawat inap Puskesmas Jetis 1 sudah beroprasi sejak
bulan Noember 2007. Puskesmas jetis 1 sudah terakreditasi dasar sejak
bulan Febuari 2016.
b. Puskesmas Pundong yang terletak di dusun Piring, Srihadono, Pundong.
Wilayah kerja puskesmas pundong meliputi 3 desa yaitu : Desa Srihardono,
desa Panjang Rejo dan desa Seloharjo. Puskesmas Pundong memiliki 3
Puskesmas pembantu yang terletak Seloharjo, Srihardono dan Panjang Rejo.
Puskesmas Pundong secara administratif tercatat di Dinas Kabupaten Bantul
sebagai puskesmas rawat inap dengan 10 tempat tidur. Puskesmas Pundong
serta telah terakreditasi madya sejak bulan November 2016.
c. Puskesmas Pleret adalah Puskesmas yang terletak di jalan Imogiri km 9 Jati
Wonokromo Pleret Bantul. Pelayanan Puskesmas Pleret terdiri dari UKP
dan UKM, yang mana memiliki jadwal layanan Senin sampai Sabtu
sedangkan rawat inapnya sendiri memiliki layanan Senin sampai Minggu.
Puskesmas Pleret sudah terakreditasi Utama sejak bulan November 2016.
d. Puskesmas Pajangan adalah Puskesmas rawat inap yang terletak di
kecamatan pajangan tepatnya di Jl. Pajangan, Jetis, Sendang Sari.
Sedangkan untuk rawat inapnya puskesmas pajangan memiliki 10 tempat

38
39

tidur dan UGD 24 jam. Puskesmas Pajangan serta telah terakreditasi sejak
bulan November 2016.
2. Karakteristik Responden.
Hasil penelitian terhadap karakteristik responden perawat yang ada di
Puskesmas Jetis 1, Puskesmas Pundong, Puskesmas Pleret dan Puskesmas
Pajangan di kelompokan berdasarkan usia, jenis kelamin, pendidikan dan
pekerjaan disajikan dalam bentuk distribusi frekuensi dan persentase dengan
hasil.
a. Karakteristik responden Puskesmas Jetis 1
Tabel 4.0 Distribusi Frekuensi Karakteristik Responden Pasien Rawat Jalan
di Puskesmas Jetis 1 Kabupaten Bantul.

Karakteristik Frekuensi Prosentase (%)


Umur
15 - 30 tahun 7 31,8
31 - 46 tahun 11 50,0
47 - 62 tahun 4 18,2
Jumlah 22 100
Jenis Kelamin
Laki-laki 9 40,9
Perempuan 13 59,1
Jumlah 22 100
Pendidikan Terakhir
Tidak sekolah - SD 2 9,1
SLTP 5 22,7
SLTA 11 50,0
D1 – D2 – D3 1 4,5
S1 3 13,6
Jumlah 22 100
Pekerjaan
PNS/TNI/POLRI 1 4,5
Pegawai swasta 7 31,8
Wiraswasta/usahawan 7 31,8
lainnya 7 31,8
Jumlah 22 100
Sumber : Data primer tahun 2017
Berdasarkan tabel 4.0 distribusi frekuensi karakteristik responden pasien
rawat jalan Puskesmas Jetis 1 menunjukan sebagian besar usia responden
adalah 31– 46 tahun yaitu 11 responden (50,0 %).Jenis kelamin sebagian besar
adalah perempuan yaitu 13 responden (59,1%). Sebagian besar pendidikan
terakhir responden dalam penelitian adalah SLTA yaitu 11 responden (50,0%)
40

dan pekerjaan berimbang antara pegawai swasta, wiraswasta/usahawan dan


lainnya yaitu 7 responden (31,8).
b. Karakteristik Responden Puskesmas Pundong
Tabel 4.1 Distribusi Frekuensi Karakteristik responden pasien rawat jalan
di Puskesmas Pudong Kabupaten Bantul.

Karakteristik Frekuensi Prosentase (%)


Umur
15 - 30 tahun 10 45,5
31 - 46 tahun 9 40,9
47 - 62 tahun 3 13,6
Jumlah 22 100
Jenis Kelamin
Laki-laki 12 54,5
Perempuan 10 45,5
Jumlah 22 100
Pendidikan Terakhir
Tidak sekolah - SD 1 4,5
SLTP 6 27,3
SLTA 13 59,1
D1 – D2 – D3 1 4,5
S1 1 4,5
Jumlah 22 100
Pekerjaan
PNS/TNI/POLRI 1 4,5
Pegawai swasta 9 40,9
Wiraswasta/usahawan 7 38,1
lainnya 5 22,7
Jumlah 22 100
Sumber : Data primer tahun 2017

Berdasarkan tabel 4.4 distribusi frekuensi karakteristik responden pasien


rawat jalan Puskesmas Pundong menunjukan sebagian besar usia responden
adalah 15 – 30 tahun yaitu 10 responden (45,5%). Jenis kelamin sebagian besar
adalah laki – laki yaitu 12 responden (54,5%). Sebagian besar pendidikan
terakhir responden dalam penelitian adalah SLTA yaitu 13 responden (59,1%)
dan sebagian besar pekerjaan responden adalah pegawai swasta yaitu 9
responden (40,9).

c. Puskesmas Pleret.
Tabel. 4.2Distribusi Frekuensi Karakteristik responden pasien rawat jalan
41

di Puskesmas Pleret Kabupaten Bantul.

Karakteristik Frekuensi Prosentase (%)


Umur
15 - 30 tahun 7 31,8
31 - 46 tahun 11 50,0
47 - 62 tahun 4 18,2
Jumlah 22 100
Jenis Kelamin
Laki-laki 11 50,0
Perempuan 11 50,0
Jumlah 22 100
Pendidikan Terakhir
Tidak sekolah - SD 2 9,1
SLTP 5 22,7
SLTA 11 50,0
D1 – D2 – D3 1 4,5
S1 3 13,6
Jumlah 22 100
Pekerjaan
PNS/TNI/POLRI 1 4,5
Pegawai swasta 5 22,7
Wiraswasta/usahawan 8 36,4
Pelajar/mahasiswa 1 1,1
lainnya 7 31,8
Jumlah 22 100
Sumber : Data primer tahun 2017

Berdasarkan tabel 4.3 distribusi frekuensi karakteristik responden pasien


rawat jalan di Puskesmas Pleret menunjukan sebagian besar usia responden
adalah 31 – 46 tahun yaitu 11 responden (50,0 %). Jenis kelamin berimbang
antara laki – laki dan perempuan (50,0% - 50,0 %). Seluruh responden
pendidikan terakhir dalam penelitian adalah SLTA yaitu 11 responden
(50,0%) dan sebagian besar pekerjaan responden adalah wiraswasta/usahawan
yaitu 8 responden (36,4%).

d. Puskesmas Pajangan.
Tabel 4.4Distribusi Frekuensi Karakteristik responden pasien rawat jalan
di Puskesmas Pajangan Kabupaten Bantul.

Karakteristik Frekuensi Prosentase (%)


Umur
15 - 30 tahun 10 45,5
31 - 46 tahun 9 40,9
47 - 62 tahun 3 13,6
42

Jumlah 22 100
Jenis Kelamin
Laki-laki 8 36,4
Perempuan 14 63,6
Jumlah 22 100
Pendidikan Terakhir
Tidak sekolah - SD 3 13,6
SLTP 5 22,7
SLTA 14 63,6
Jumlah 22 100
Pekerjaan
Pegawai swasta 10 45,5
Wiraswasta/usahawan 6 27,3
Pelajar/mahasiswa 1 4,5
lainnya 5 22,7
Jumlah 22 100
Sumber : Data primer tahun 2017
Berdasarkan tabel 4.5 distribusi frekuensi karakteristik responden pasien
rawatjalan Puskesmas Pajangan menunjukan sebagian besar usia responden
adalah 15 - 30 tahun yaitu (45,5%). Jenis kelamin responden sebagian besar
adalah perempuan yaitu 14 responden (63,6%) . Sebagian besar pendidikan
terakhir responden dalam penelitian adalah SLTA yaitu 14 responden
(63,6%) dan sebagian besar pekerjaan responden adalah pegawai swasta yaitu
10 responden (45,5%).
3. Kepuasan pasien.

Hasil penelitian terhadap kepuasan pasien di Puskesmas Jetis 1,


Puskesmas Pundong, Puskesmas Pleret, dan Puskesmas Pajangan dapat
disajikan dalam tabel berikut :

a. Kepuasan pasien di Puskesmas Jetis 1.

Tabel 4.6 Kepuasan pasien di Puskesmas Jetis 1


Kategori Frekuensi Prosentase (%)
Baik 1 4,5
Cukup 21 95,5
Kurang 0 0,0
Jumlah 22 100
Sumber : Data Primer Tahun 2017
43

Berdasarkan tabel 4.6 distribusi frekuensi kepuasan pasien di


Puskesmas Jetis 1 menunjukan sebagian besar kepuasan responden dalam
kategori cukup yaitu sebanyak 21 responden (95,5%).
b. Kepuasan pasien di Puskesmas Pundong.
Tabel 4.7Kepuasan pasien di Puskesmas Pundong
Kategori Frekuensi Prosentase (%)
Baik 0 0,0
Cukup 17 77,3
Kurang 5 22,7
Jumlah 22 100
Sumber : Data Primer Tahun 2017

Berdasarkan tabel 4.7distribusi frekuensi kepuasan pasien di


Puskesmas pundong menunjukan sebagian besar kepuasan responden
dalam kategori cukup yaitu sebanyak 17 responden (77,3%).
c. Kepuasan pasien di puskesmas Pleret.

Tabel 4.8kepuasan pasien di Puskesmas Pleret


Kategori Frekuensi Prosentase (%)
Baik 4 18,2
Cukup 16 72,7
Kurang 2 9,1
Jumlah 22 100
Sumber : Data Primer Tahun 2017
Berdasarkan tabel4.8distribusi frekuensi kepuasan pasien di
Puskesmas pleret menunjukan sebagian besar kepuasan responden dalam
kategori cukup yaitu sebanyak 16 responden (72,7%).

d. Kepuasan pasien di Puskesmas Pajangan.


Tabel 4.9 Kepuasan pasien di Puskesmas Pajangan
Kategori Frekuensi Prosentase (%)
Baik 2 9,1
Cukup 19 86,4
Kurang 1 4,5
Jumlah 22 100
Sumber : Data Primer Tahun 2017
Berdasarkan tabel 4.9distribusi frekuensi kepuasan pasien di
Puskesmas pajangan menunjukan sebagian besar kepuasan responden
dalam kategori cukup yaitu sebanyak 19 responden (86,4%).
44

4. Hasil tabulasi silang kepuasan pasien di Puskesmas yang terakreditasi di


kabupaten Bantul
Tabel 4.10 Tabulasi silang karakteristik pasien dengan kepuasan pasien
Puskesmas di kabupaten Bantul yang terakreditasi di kabupaten Bantul

Karakteristik ressponden Kepuasan pasien Puskesmas


Baik Cukup Kurang Total
f % f % f % f %
Usia
15 - 30 tahun 2 2,3% 28 31,8% 4 4,5% 34 38,6%
31 - 46 tahun 2 2,3% 34 38,6% 4 4,5% 40 45,5%
47 - 62 tahun 3 3,4% 11 12,5% 0 0,0% 14 15,9%
Jumlah 7 8,0% 73 83,0% 8 9,1% 88 100,0%
Jenis Kelamin
Laki-laki 2 2,3% 34 386% 5 5,7% 41 46,6%
Perempuan 5 5,7% 39 44,3% 3 3,4% 47 53,4%
Jumlah 7 8,0% 73 83,0% 8 9,1% 88 100,0%
Pendidikan Terakhir
Tidak sekolah - SD 1 1,1% 6 6,8% 1 1,1% 8 9,1%
SLTP 2 2,3% 17 19,3% 2 2,3% 21 23,9%
SLTA 2 2,3% 42 47,7% 5 5,7% 49 55,7%
D1 – D2 – D3 1 1,1% 2 2,3% 0 0,0% 3 3,4%
S1 1 1,1% 6 6,8% 0 0,0% 7 8,0%
Jumlah 7 8,0% 73 83,0% 8 9,1% 88 100,0%
Pekerjaan
PNS/TNI/POLRI 1 1,1% 2 2,3% 0 0,0% 3 3,4%
Pegawai swasta 2 2,3% 24 27,3% 5 5,7% 31 35,2%
Wiraswasta/usahawan 1 1,1% 26 29,5% 1 1,1% 28 31,8%
Pelajar/mahasiswa 0 0,0% 2 2,3% 0 0,0% 2 2,3%
lainnya 3 3,4% 19 21,6% 2 2,3% 24 27,3%
jumlah 7 8,0% 73 83,0% 8 9,1% 88 100%
Sumber: Data Primer Tahun 2017
Berdasarkan tabel 4.10 menunjukan bahwa keseluruhan kepuasan pasien
dalam kategori cukup (83,0%), dengan rentang usia 31-46 tahun sebanyak 34
responden (38,6%), 34 reponden (38,6%) dengan jenis kelamin laki - laki, 39
reponden (44,3%) dengan jenis kelamin perempuan, dengan tingkat pendidikan
SLTA sebanyak 42 responden (52,3%), dan pekerjaan wiraswasta/usahawan
sebanyak 26 responden (29,5%).
5. Analisa Bivariat
Tabulasi silang dan hasil uji statistik hubungan Kepuasan pasien
puskesmas dengan status akreditasi Puskesmas di kabupaten Bantul disajikan
pada tabel berikut:
45

Tabel 4.11 Tabulasi silang dan Uji Statistik Hubungan Kepuasan pasien
Puskesmas dengan status akreditasi Puskesmas di kabupaten Bantul
Status Kepuasan pasien  p-
akreditasi Baik Cukup Kurang Total hitung Value
f % f % f % f %
Paripurna 2 2,3% 19 13,6% 1 1,1% 22 25,0% - 0,65 0,337

Utama 4 4,5% 17 14,8% 2 2,3% 23 26,1%

Madya 0 0,0% 17 9,1% 5 5,7% 22 25,0%


Dasar 1 1,1% 20 12,6% 0 0,,0% 21 23,9%

Total 7 8,0% 73 83,0% 8 9,1% 88 100,0%

Sumber: Data Primer Tahun 2017


Berdasarkan tabel 4.11 menunjukan dari 88 reponden, 2 responden
(2,3%) kepuasan pasien baik dengan status akreditasi paripurna, 4
responden (4,5%) kepuasan pasien baik dengan status akreditasi
puskesmas baik, 0 responden (0,0%/) kepuasan pasien baik dengan status
akreditasi puskesmas madya, 1 responden (1,1%) kepuasan pasien baik
dengan status akreditasi puskesmas dasar, 19 responden (13,6%) kepuasan
pasien cukup dengan status akreditasi Puskesmas paripurna, 17 responden
(14,8%) kepuasan pasien cukup dengan status akreditasi puskesmas utama,
17 responden (14,8%) kepuasan pasien cukup dengan status akreditasi
puskesmas madya, 20 responden (12,6%) kepuasan pasien cukup dengan
setatus akreditasi puskesmas dasar. Sedangkan 1 responden (1,1%)
kepuasan pasien kurang dengan status akreditasi paripurna, 2 responden
(2,3%) kepuasan pasien kurang dengan status akreditasi puskesmas baik, 5
responden (5,7%) kepuasan pasien kurang dengan status akreditasi
puskesmas madya, dan 0 responden (0,0%) kepuasan pasien kurang
dengan status akreditasi puskesmas dasar.
Hasil perhitungan statistik menggunakan uji Sommers’d seperti
disajikan pada tabel 4.10, diperoleh p-value sebesar 0,337 > (0,05)
sehingga dapat disimpulkan tidak ada hubungan yang signifikan antara
status akreditasi dengan tingkat kepuasan pasien Puskesmas.
46

B. Pembahasan
1. Karakteristik Responden.
Berdasarkan tabel 4.0 menunjukan bahwa keseluruhan kepuasan pasien
dalam kategori cukup (83,0%), dengan rentang usia 31-46 tahun sebanyak 34
responden (38,6%), 34 reponden (38,6%) dengan jenis kelamin laki - laki, 39
reponden (44,3%) dengan jenis kelamin perempuan, dengan tingkat pendidikan
SLTA sebanyak 42 responden (52,3%), dan pekerjaan wiraswasta/usahawan
sebanyak 26 responden (29,5%).
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan di empat Puskesmas yang
terakreditasi dikabupaten Bantul yaitu Puskesmas Jetis 1, Puskesmas Pundong,
Puskesmas Pleret dan Puskesmas Pajangan menunjukan bahwa usia responden
terbanyak di rentang usia 31-46 tahun sebanyak sebanyak34 responden
(38,6%), dalam kategori baik. Menurut Sumaryanti (2000) Semakin tua umur
responden kecenderungan untuk lebih sering memanfaatkan pelayanan
kesehatan akan lebih tinggi. Didapatkan bahwa 34 reponden (38,6%) dengan
jenis kelamin laki - laki, 39 reponden (44,3%)dengan jenis kelamin perempuan.
Menurut Venkatesh, dkk (2000) menyebutkan bahwa perilaku perempuan lebih
besar didorong oleh norma subjektif sesuai yang dirasakan. Bila pelayanan
yang diberikan baik, maka responden perempuan akan cenderung sangat puas
Berdasarkan hasil penelitian responden paling banyak yaitu tingkat
pendidikan SLTA sebanyak 42 responden (52,3%), Notoatmodjo (2005),
bahwa tingkat pendidikan merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi
harapan dan persepsi pasien terhadap pelayanan kesehatan.Menurut Barata
(2006) orang yang berpendidikan rendahjarang memikirkan hal-hal yang diluar
daya nalarnya, sedangkan orang yang berpendidikan lebih tinggi cenderung
untuk memenuhikebutuhannya itu sesuai dengan daya nalar yang
dimilikinyakarena pengaruh dari tingkat atau macam pendidikannya.Sehingga
orang berpendidikan lebih tinggi cenderung merasatidak puas dibandingkan
dengan orang yang berpendidikanrendah.
Berdasarkan penelitian di dapatkan bahwa untuk pekerjaan yang paling
banyak baik terhadap pelayanan puskesmas terakreditasi yaitu pekerjaan
47

pekerjaan wiraswasta/usahawan sebanyak 26 responden (29,5%). Menurut


penelitian Iga (2008) Pekerjaan mempengaruhi responden dalam
mempersepsikan harapan dan kepuasan responden akan pelayanan rawat jalan.
2. Gambaran tingkat kepuasan pasien
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan di Puskesmas Jetis 1,
Puskesmas Pundong, Puskesmas Pleret, Puskesmas Pajangan di dapatkan
tingkat kepuasan pasien dijelaskan dalam tabel 3.2 bahwa sebagian besar
kepuasan pasien di Puskesmas Jetis 1 dengan tingkat kepuasan yang cukup
yaitu sebanyak 21 (95,5%), berdasarkan tabel 3.3 menunjukan tingkat
kepuasan pasien di Puskesmas Pundong dengan tingkat kepuasan yang cukup
yaitu sebanyak 17 (77,3%), berdasarkan tabel 3.4menunjukan tingkat kepuasan
pasien di Puskesmas pleretdengan tingkat kepuasan yang cukup yaitu sebanyak
16 (72,7%), dan tabel 3.5menunjukan tingkat kepuasan pasien di Puskesmas
Pajangan dengan dengan tingkat kepuasan yang cukup yaitu sebanyak 19
(86,4%).
Berdasarkan tabel 4.1 menunjukan bahwa sebagian besar tingkat kepuasan
pasien di empat Puskesmas yang terakreditasi termasuk dalam tingkat
kepuasan yang cukup dengan jumlah responden sebanyak 73 responden
(83,0%). Hal ini juga didukung dengan pencapaian status kesehatan masyarat
kabupaten Bantul yang semakin meningkat, hal tersebut dapat di lihat dari
indikator status kesehatannya yaitu umur harapan hidup, angka kematian,
angka kesakitan dan angka status gizi. Angka kematian ibu pada tahun 2016
sebanyak 87,5 per 100.000 kelahiran hidup angka tersebut telah melebihi
target dari provinsi DIY yaitu di targetkan 100 per 100.000 kelahiran hidup,
angka kematian bayi juga menurun dari pada tahun sebelumnya yaitu pada
tahun 2015 8,35/1.000 menjadi 7,65/1.000 pada tahun 2016. Menurut
penelitian Okky (2013) mengatakan Persepsi kualitas pelayanan yang baik
akan sangat berpengaruh terhadap kepuasan pasien. Ini berarti semakin baik
kualitas pelayanan berakibat pada semakin baiknya kepuasan pasien.
3. Hubungan status akreditasi Puskesmas dengan tingkat kepuasan pasien
48

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui adanya hubungan antara


status akreditasi Puskesmas dengan tingkat kepuasan pasien di Puskesmas di
kabupaten Bantul yaitu Puskesmas terakreditasi dasar (Puskesmas Jetis 1),
Puskesmas yang terakreditasi madya (Puskesmas Pundong), Puskesmas yang
terakreditasi utama (Puskesmas Pleret) dan Puskesmas yang terakreditasi
paripurna (Puskemas Pajangan). Untuk dapat terakreditasi Puskesmas harus
mempunyai standar akreditasi penilaian puskesmas yang mana terdiri dari 3
bagian dan 9 bab, setelah memiliki standar-standar akreditasi puskesmas maka
survei akreditasi akan dilaksanakan. Survei akreditasi adalah kegiatan penilaian
oleh surveior untuk menilai tingkat kesesuaian fasilitas kesehatan tingkat
pertama atau puskesmas dalam menerapkan standar akreditasi yang ditetapkan
oleh kementrian kesehatan (Pedoman Surveior Akreditasi Puskesmas).
Setelah dilakukan survei akreditasi maka selanjutnya dilakukan penilaian
serta penentuan status akreditasi puskesmas tersebut, adapun penilaian tiap
akreditasinya yaitu tidak terakreditasi jika penilaian bagian pertama
(administrasi dan manajemen puskesmas) yang terdiri bab I ( penyelenggaraan
pelayanan puskesmas), bab II ( kepemimpinan dan manajemen Puskesmas) bab
III (peningkatan mutu puskesmas) kurang dari 75 % dan bagian kedua (progam
puskesmas) yang terdiri dari bab IV ( progam puskesmas yang berorientasi
sasaran), bab V (kepemimpinan dan manajemen progam puskesmas), dan bab
VI (sasaran kinerja dan MDG’s) kurang dari 60 % dan bagian ke tiga
(pelayanan puskesmas) yang terdiri dari bab VII (layanan klinis yang
berorientasi pasien), bab VIII (manajemen penunjang layanan klinis) dan bab
IX (peningkatan mutu klinis dan keselamatan pasien) kurang dari 20%.
Terakreditasi dasar jika penilaian bagian pertama (administrasi dan
manajemen puskesmas) yang terdiri bab I ( penyelenggaraan pelayanan
puskesmas), bab II ( kepemimpinan dan manajemen Puskesmas) bab III
(peningkatan mutu puskesmas) lebih dari 75 % dan bagian kedua (progam
puskesmas) yang terdiri dari bab IV ( progam puskesmas yang berorientasi
sasaran), bab V (kepemimpinan dan manajemen progam puskesmas), dan bab
VI (sasaran kinerja dan MDG’s) lebih dari 60 % dan bagian ke tiga (pelayanan
49

puskesmas) yang terdiri dari bab VII (layanan klinis yang berorientasi pasien),
bab VIII (manajemen penunjang layanan klinis) dan bab IX (peningkatan mutu
klinis dan keselamatan pasien) lebih dari 20%.
Terakreditasi madya jika penilaiannya bab I ( penyelenggaraan pelayanan
puskesmas), bab II ( kepemimpinan dan manajemen Puskesmas) bab III
(peningkatan mutu puskesmas), bab IV ( progam puskesmas yang berorientasi
sasaran), bab V (kepemimpinan dan manajemen progam puskesmas) lebih dari
75% , dan bab VI (sasaran kinerja dan MDG’s), bab VII (layanan klinis yang
berorientasi pasien) lebih dari 60%, dan bab VIII (manajemen penunjang
layanan klinis) dan bab IX (peningkatan mutu klinis dan keselamatan pasien)
lebih dari 20%.
Terakreditasi utama jika penilaiannya bab I ( penyelenggaraan pelayanan
puskesmas), bab II ( kepemimpinan dan manajemen Puskesmas) bab III
(peningkatan mutu puskesmas), bab IV ( progam puskesmas yang berorientasi
sasaran), bab V (kepemimpinan dan manajemen progam puskesmas) bab VI
(sasaran kinerja dan MDG’s), bab VII (layanan klinis yang berorientasi pasien)
lebih dari 75%, dan bab VIII (manajemen penunjang layanan klinis) dan bab
IX (peningkatan mutu klinis dan keselamatan pasien) lebih dari 60%.
Terakreditasi paripurna jika pencapaian nilai semua bab lebih dari 75%.
Berdasarkan hasil uji statistik menggunakan somers,d didapatkan hasil
bahwa nilai p value sebesar 0,337 sehingga dapat disimpulkan bahwa tidak
terdapat hubungan yang signifikan antara status akreditasi dengan tingkat
kepuasan pasien Puskesmas di kabupaten Bantul. Hasil penelitian ini
membuktikan bahwa status akreditasi Puskesmas tidak ada hubungannya
dengan tingkat kepuasan pasien, ini menjelaskan bahwa akreditasi puskesmas
tidak hanya dari tingkat kepuasan pasien nya saja akan tetapi ditunjang dari
berbagai aspek yang telah di tetapkan oleh Permenkes No 46 tahun 2015
tentang Standar Akreditasi Puskesmas terdiri dari 3 bagian dan 9 bab. Menurut
peneliian Ng et all (2013) faktor yang mempengaruhi akreditasi yaitu
Peningkatan keterlibatan dan komunikasi staf, pembentukan tim disiplin,
perubahan positif dalam budaya organisasi, peningkatan kepemimpinan dan
50

pelatihan staf, peningkatan integrasi dan pemanfaatan informasi, dan


peningkatan sumber daya manusia. Dan penelitian ini juga sesuai dengan
penelitian haj- ali et all (2014) bahwa tidak ada hubungan antara kualitas
pelayanan yang ditunjukkan oleh skor kepuasan pasien dan kualitas teknis yang
ditunjukkan oleh skor akreditasi. Bahwa akreditasi mengandung konstruksi dan
domain lain yang tidak terkait erat dengan kepuasan pasien, seperti aspek
struktural, prosedural dan teknis, yang meningkatkan kualitas perawatan
namun tidak selalu terlihat oleh pasien.

C. Keterbatasan Penelitian
Penelitian ini memiliki berbagai keterbatasan yang mengakibatkan
hasilnya belum sesuai yang diharapkan. Keterbatasan tersebut meliputi:
1. Terbatasnya peneliti dalam memperoleh kriteria penilian akreditasi di
setiap Puskesmas.
2. Penilian akreditasi tidak dapat di publikasikan.
3. Penilian akreditasi bersifat rahasia.
51

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan maka dapat ditarik
kesimpulan sebagai berikut:
1. Tingkat kepuasan pasien di Puskesmas Jetis 1 dengan tingkat kepuasan yang
cukup yaitu sebanyak 21 (95,5%), berdasarkan table.
2. Tingkat kepuasan pasien di Puskesmas Pundong dengan tingkat kepuasan
yang cukup yaitu sebanyak 17 (77,3%), berdasarkan.
3. Tingkat kepuasan pasien di Puskesmas pleret dengan tingkat kepuasan yang
cukup yaitu sebanyak 16 (72,7%).
4. Tingkat kepuasan pasien di Puskesmas Pajangan dengan dengan tingkat
kepuasan yang cukup yaitu sebanyak 19 (86,4%).
5. Tidak terdapat hubungan antara status akreditasi Puskesmas dengan tingkat
kepuasan pasien di Puskesmas kabupaten Bantul, Yogyakarta.

B. Saran
Beberapa saran yang dapat penulis berikan antara lain adalah :
1. Bagi Puskesmas
Setiap Puskesmas dapat memberi masukan bagi manajemen Puskesmas
dalam meningkatkan kualitas pelayanan yang di berikan untuk memenuhi
kepuasan pasien yang lebih baik.
2. Bagi peneliti selanjutnya.
Peneliti selanjutnya dapat menjadi referensi bagi peneliti tentang status
akreditasi Puskesmas dengan tingkat kepuasan pasien di Puskesmas.

51
1

Daftar pustaka
Ali, h.w, karroum, b.l. Natafgi, n. Kassak. K. (2014). Exploring the relationship
between accreditation and patient satisfaction – the case of selected
lebanese hospitals. Http://ijhpm.com int j health policy manag 2014, 3(6),
341–34 (di akses tanggal 12 september 2017).
Barata, a. A. (2006). Dasar-dasar pelayanan prima. Jakarta: pt elex media
komputindo

Dahlan, muhamad sopiyudin. (2013). Statistik untuk kedokteran dan kesehatan.


Cetakan ketiga. Jakarta: salemba medika.

Departemen kesehatan ri. 1994. Standar pelayanan rumah sakit. Jakarta:


direktorat pelayanan medik.

Dinkes bantul. (2016). Tentang laporan kinerja. Di akses dari


www.bantulkab.go.id (di akses tanggal 11 september 2017).

Direktorat jenderal bina upaya kesehatan. 2014 tentang standar akreditasi


puskesmas.

Herlambang, s. (2016). Manajemen pelayanan kesehatan rumah sakit. Gosyen


publishing, yogyakarta.

Irawan handi d, mba. Mcom (2003). 10 prinsip kepuasan pelanggan (cetakan ke


tiga). Pt gramedia, jakarta.

Keputusan menteri kesehatan ri no. 128/menkes/sk/ii/2004. Petunjuk teknis


standar pelayanan minimal bidang kesehatan di kabupaten/kota. Jakarta.

Keputusan menteri pendayagunaan aparatur negara no. Kep/25/m.pan/2/2004


tentang pedoman umum penyusunan indeks kepuasan masyarakat unit pelayanan
instansi pemerintah. Di akses dari www.menpan.go.id (diakses tanggal 7 mei
2017).

Kuntoro, a. (2010), manajemen keperawatan, penerbit muha medika yogyakarta.

Menteri kesehatan ri. (2015). Peraturan menteri kesehatan republik indonesia no.
46 tahun 2015 tentang akreditasi puskesmas, klinik pratama, tempat
praktek mandiri dokter, dan tempat praktik mandiri dokter gigi. Diakses
dari www.hukor.depkes.co.id(diakses tanggal 16 januari 2017).
1

Wahdi, n. (2013), analisis faktor-faktor yang mempengaruhi kepuasan pasien


sebagai upaya meningkatkan loyalitas pasien. (di akses tanggal 11
september 2017).

Ng, kb. G, leung, kk. G, johnston, m. J, cowling, j. B. (2013). Factors affecting


implementation of accreditation programmes and the impact of the
accreditation process on quality improvement in hospitals: a swot analysis.
Hong kong med j 2013;19:434-46 doi: 10.12809/hkmj134063. (di akses
tanggal 15 sempember 2017).

Noor, jualiansyah. (2011). Metofologi penelitian :skripsi, tesis, disertasi, dan


karya ilmiah. Jakarta: kencana prenada media group.

Notoatmojo, s. (2012). Metodologi penelitian kesehatan. Jakarta: rineka cipta

. (2010). Metodologi penelitian kesehatan. Jakarta: rineka cipta

,(2005). Metodologi penelitian kesehatan. Jakarta: rineka cipta

Nursalam. 2016. Manajemen keperawatan. Aplikasi dalam praktik keperawatan


profesional. Edisi 5. Jakarta: salemba medika.

Peraturan bupati bantul nomor 65 tahun 2011 tentang pedoman umum penyusunan
indeks kepuasan masyarakat (ikm) pemerintah kabupaten bantul.

Peraturan menteri kesehatan republik indonesia no. 46 tahun 2015 tentang


akreditasi puskesmas, klinik pratama, tempat praktek mandiri dokter, dan
tempat praktik mandiri dokter gigi. Diakses dari www.hukor.depkes.co.id
(diakses tanggal 16 januari 2017).

Peraturan menteri kesehatan republik indonesia no. 71 tahun 2013 tentang.


Pelayanan kesehatan pada jaminan kesehatan nasional. Diakses dari
www.hukor.depkes.co.id (diakses tanggal 12 april 2017).

Peraturan menteri kesehatan republik indonesia no. 75 tahun 2014 tentang. Pusat
kesahatan masyarakat. Diakses dari www.hukor.depkes.co.id (diakses
tanggal 12 april 2017).
1

Peraturan menteri kesehatan republik indonesia no. 9 tahun 2014 tentang. Klinik.
Diakses dari www.hukor.depkes.co.id (diakses tanggal 12 april 2017).

Pohan, i. S. (2007). Jaminan mutu pelayanan kesehatan: dasar -dasar pengertian


dan penerapan, jakarta; egc.

Satrianegara, m.f. Dan s. Saleha. 1999, buku ajar organisasi dan manajemen
pelayanan kesehatan serta kebidanan. Salemba medik. Jakarta.

Setyobudi ismanto, 2014. Konsumen dan pelayanan prima. Penerbit buku


kedokteran egc. Jakarta.

Sugiyono. (2015). Statistika untuk penelitian. Cetakan ke-26. Bandung: alfabeta

Sumaryanti, s., 2000. Pemanfaatan pelayanan kesehatan oleh masyarakat di


puskesmas di kecamatan selogiri kabupaten wonogiri. Jurnal media
medika muda, 131 (di akses tanggal 11 september 2017).

Supranto, j. 2006. Pengukuran tingkat kepuasan pelanggan untuk menaikkan


pangsa pasar cetakan iii. Pt. Jakarta: rineka cipta.

Supriyanto s., dan ratna. 2007. Manajemen mutu, health advocacy. Surabaya.

Tjiptono, fandy dan gregorius c. 2005. Quality and satification. Ando offset:
yogyakarta.

Trimurthy, i, (2008). Analisis hubungan persepsi pasien tentang mutu pelayanan


dengan minat pemanfaatan ulang pelayanan rawat jalan puskesmas
pandanaran kota semarang (di akses tanggal 11 september 2017).
.
Undang – undang ri. No. 25 tahun 2009. Tentang pelayanan publik.
Undang – undang ri. No. 36 tahun 2009. Tentang kesehatan.
Venkatesh, v. Morris, g.m., ackerman, l.p. (2000). A longitudinal field
investigation of gender differences in individual technology adoption
decision-making processes. Organizational behavior and human decision
processes vol. 83, no. 1, september, pp. 33–60. (di akses tanggal 11
september 2017).
1

Woodruff dan gardial. 2002. Practical – people oriented prespective. Kanada: mc.
Graw hill. Hlm 36 – 45.
1

LAMPIRAN
1

Lampiran 3.Daftar Kuesioner Penyusunan IKM


INSTANSI PENYELENGARA PELAYANAN
PEMERINTAH KABUPATEN BANTUL

SURVEI
KEPUASAN MASYARAKAT TERHADAP PELAYANAN PUBLIK
BIDANG : ......................................................................................
UNIT PELAYANAN : ......................................................................................
ALAMAT : ......................................................................................
TELEPON/FAX : .....................................................................................
PERHATIAN
1. Tujuan survei ini adalah untuk memperoleh gambaran secara obyektif
mengenai kepuasan masyarakat terhadap pelayanan publik.
2. Nilai yang diberikan oleh masyarakat diharapkan sebagai nilai yang dapat
dipertanggungjawabkan.
3. Hasil survei ini akan digunakan untuk bahan penyusunan indeks kepuasan
masyarakat terhadap pelayanan publik yang sangat bermanfaat bagi
pemerintah maupun masyarakat.
4. Keterangan nilai yang diberikan bersifat terbuka dan tidak dirahasiakan.
5. Survei ini tidak ada hubungannya dengan pajak ataupun politik.

Diisi
I. DATA MASYARAKAT (RESPONDEN)
Oleh
(Lingkari kode angka sesuai jabatan masyarakat/responden
Petugas

Nomor Responden ………………………………

Umur …………………… tahun

Jenis Kelamin 1. Laki - laki 2. Perempuan

1. SD Kebawah 4. D1 – D3 – D4

Pendidikan Terakhir 2. SLTP 5. S – 1

3. SLTA 6. S – 2 Keatas

1. PNS/TNI/POLRI 4. Pelajar/Mahasiswa

Pekerjaan Utama 2. Pegawai Swasta 5. Lainnya

3. Wiraswasta/Usahawan
1

II. DATA PENCACAH/PENGUMPUL DATA

NAMA
NIP/DATA LAIN
Ill. PENDAPAT RESPONDEN TENTANG PELAYANAN PUBLIK

P *) P
*)
1. Bagaimana pemahaman Saudara tentang 8. Bagaimana pendapat Saudara tentang keadilan
kemudahan prosedur pelayanan di unit ini ? untuk mendapatkan pelayanan disini
a. Tidak mudah a. Tidak adil
b. Kurang mudah 1 b. Kurang adil 1
c. Mudah 2 c. Adil 2
d. Sangat mudah 3 d. Sangat adil 3
4 4

2. Bagaimana pendapat Saudara tentang 9. Bagaimana pendapat Saudara tentang


kesamaan persyaratan pelayanan dengan jenis kesopanan dan keramahan petugas dalam
pelayanannya? memberikan pelayanan
a. Tidak sesuai 1 b. Tidak sopan dan ramah 1
b. Kurang sesuai 2 c. Kurang sopan dan ramah 2
c. Sesuai 3 d. Sopan dan ramah 3
d. Sangat sesuai 4 e. Sangat sopan dan ramah 4

3. Bagaimana pendapat Saudara tentang 10. Bagaimana pendapat Saudara tentang kewajaran
kejelasan dan kepastian petugas yang melayani biaya untuk mendapatkan pelayanan
a. Tidak jelas a. Tidak wajar
b. Kurang jelas 1 b. Kurang wajar 1
c. Jelas 2 c. Wajar 2
d. Sangat jelas 3 d. Sangat wajar 3
4 4

4. Bagaimana pendapat Saudara tentang 11. Bagaimana pendapat Saudara tentang


kedisiplinan petugas dalam memberikan kesesuaian antara biaya yang dibayarkan dengan
pelayanan biaya yang telah ditetapkan
a. Tidak disiplin 1 a. Selalu Tidak sesuai
b. Kurang disiplin 2 b. Kadang – kadang sesuai 1
c. Disiplin 3 c. Banyak sesuainya 2
d. Sangat disiplin 4 d. Selalu sesuai 3
4

5. Bagaimana pendapat Saudara tentang 12. Bagaimana pendapat Saudara tentang ketepatan
tanggung jawab petugas dalam memberikan pelaksanaan terhadap jadwal waktu pelayanan
pelayanan a. Selalu Tidak tepat
a. Tidak bertanggung jawab 1 b. Kadang – kadang tepat 1
b. Kurang bertanggung jawab 2 c. Banyak tepatnya 2
c. Bertanggung jawab 3 d. Selalu tepat 3
d. Sangat bertanggung jawab 4 4

6. Bagaimana pendapat Saudara tentang 13. Bagaimana pendapat Saudara tentang


kemampuan petugas dalam memberikan kenyamanan di lingkungan unit pelayanan
pelayanan a. Tidak nyaman
a. Tidak mampu 1 b. Kurang nyaman 1
b. Kurang mampu 2 c. Nyaman 2
c. Mampu 3 d. Sangat nyaman 3
d. Sangat mampu 4 4

7. Bagaimana pendapat Saudara tentang 14. Bagaimana pendapat Saudara tentang keamanan
kecepatan pelayanan di unit ini pelayanan di unit ini
a. Tidak cepat 1 a. Tidak aman 1
b. Kurang cepat 2 b. Kurang aman 2
c. Cepat 3 c. Aman 3
d. Sangat cepat 4 d. Selalu aman 4
5
6