Anda di halaman 1dari 16

TUGAS MENEJEMEN

ANALISA PT INDOSAT

Oleh:

1. Pedi Hartawan Saputra: 180501065

JURUSAN EKONOMI SYARIAH

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS ISLAM

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) MATARAM

2018/2019
Analisa kasus dibawah dengan menggunakan teori yang telah didiskusikan minimal 8
halaman.

Tugas dikumpulkan hari senin, tgl 14 Januari 2019.

PENERAPAN MANAJEMEN PT INDOSAT TBK

PT Indosat berdiri pada tahun 1967 sebagai salah satu perusahaan penanaman
modal asing di Indonesia. Indosat mengoperasikan pertama kali sistem komunikasi
satelit internasional, sehingga teknologi muktahir telah menjadi bagian dari keberadaan
Indosat. Dengan tujuan menguasai kemajuan dari teknologi, Indosat bertekad
memastikan keunggulan dalam persaingan di masa mendatang. 1980 Indosat semakin
berkembang menjadi perusahaan telekomunikasi internasional pertama yang dibeli dan
dimiliki secara 100% oleh pemerintah Indonesia. 1994 Menjadi perusahaan publik,
Indosat juga mendaftarkan sahamnya di Bursa Efek Indonesia dan Bursa Efek New
York.
Fungsi manajemen terbagi 4 yaitu planning, organizing, directing,controlling.
Keempat fungsi tersebut dalam perusahaan PT INDOSAT TBK sebagai berikut :
1 PLANNING ( Perencanaan)
Perencanaan perusahaan harus disesuaikan dengan kondisi perusahaan yang
ada. Berikut ini kondisi perusahaan.
Strengths (kekuatan) yang dimiliki perusahaan, yaitu :
· Adanya hak duopoly
· Pengalaman dalam mengelola bisnis telekomunikasi internasional
· Rangkaian produk dan jasa yang luas
· Memiliki teknologi yang mutakhir
· Kualitas produk dan jasa
· Adanya citra perusahaan yang baik
Weaknesses (kelemahan) yang dimiliki perusahaan, yaitu :
· Kurangnya keinginan bersaing secara ketat karena adanya hak duopoli yang
dimiliki.
· Opportunities (kesempatan) yang dimiliki perusahaan, yaitu :

· Besarnya pasar domestik yang belum tergarap

· Perluasan bisnis baru yang mencakup core bisnis yang cukup menguntungkan

· Bisnis telekomunikasi global yang menjanjikan.

Threats (Ancaman) untuk perusahaan adalah

· Masuknya pendatang baru terutama dari luar negri sehubungan dengan


berakhirnya

· Adanya kompetisi global yang memasuki pasar domestic

· Krisis ekonomi yang melanda Indonesia.

Pada business focus re-ngineering, indosat fokus pada segmen seluler. Sedangkan
pada restrukturisasi organisasi, indosat melakukan implementasi integrasi operasi satelindo
dan IM3 melalui Indosat’s Cellular Integration Team, yakni satu jaringan, satu keputusan
manajemen dan financial, serta sentralisasi manajemen. Disini ditekankan indosat sebagai
operating seluler dan bukan sebagai holding company. Strategi-strategi ini dilihat sebagai
target jangka panjang PT Indosat

2. ORGANIZING ( pengorganisasian)

Dalam sebuah perusahaan pasti memiliki struktur organisasi yang jelas dimana
struktur organisasi sangat diperlukan untuk kepentingan perusahan untuk mencapai tujuan
perusahaan itu. Seperti yang dikemukakan oleh Jennifer M. George and Gary Jones, struktur
organisasi adalah sistem formal yang berhubungan dengan tugas dan pelaporan yang
mengendalikan, mengkoordinasikan dan memotivasi pekerja sehingga mereka dapat bekerja
sama untuk mencapai tujuan orgasnisasi.

Maka dari itu berikut adalah struktur organisasi pada PT. Indosat, Tbk :
Dari struktur organisasi diatas kita dapat melihat bahwa PT. Indosat membuat struktur
organisasi nya sesuai dengan bidang nya masing-masing, dimana setiap divisi dapat
menyelesaikan masalah di bidangnya dengan pengambilan keputusan yang baik. Dari
pengambilan keputusan yang baik akan membuat perusahaan ini dapat bertahan sampai
sekarang dari presiden direktur dibagi menjadi beberapa cabang direktur dan dibagi bagi
sesuai dengan divisi-divisi nya. yang memiliki tugas sesuai dengan bidangnya.

Infrastruktur Perusahaan

Indosat sebagai penyedia jasa telekomunikasi, jangakauan serta mutu dari jaringan dan
infrastruktur adalah faktor kunci dalam memberikan data lebih cepat dan memberikan
pengalaman pelanggan yang lebih baik, pada tahun 2013 agar tidak kalah bersaing dalam
jangka panjang Indosat membelanjakan modal sebesar Rp. 9.322,4 miliar dengan tujuan
meningkatkan jaringan, kapasitas dan layanan bagi pelanggan maupun sistem pendukung
internal. Indosat juga memperbarui perangkat dan menambah BTS nya mencapai 24.280 BTS
untuk kebutuhan pelanggan korporasi maupun ritel.

3. DIRECTING ( Pengarahan)

Pelatihan dan Pengembangan Karyawan

Salah satu agenda kerja dari Divisi SDM adalah program pelatihan dan pengembangan
karyawan. Indosat mengadakan 384 program pelatihan yang diikuti oleh 3855 karyawan tetap
pada tahun 2011. Total biaya yang dikeluarkan untuk kegiatan tersebut kurang lebih
mencapai 13.943 juta Rupiah. Selain itu, untuk program pengembangan manajemen dan
pelatihan kompetensi didadakan bagi para manajer baru mencapai 484 juta Rupiah. Kegiatan
tersebut ditujukan untuk mengembangkan kompetensi yang lebih signifikan bagi karyawan.

Langkah konkrit Indosat untuk mewujudkan patihan dan pengembangan karyawan dengan
diselenggarakannya Indosat Finansial Awareness (IFA) tahun 2010 yang diikuti oleh seluruh
karyawan. IFA adalah sekumpulan materi mengenai informasi-informasi keuangan terkait
dengan kegiatan usaha Indosat. Melalui kegiatan IFA, karyawan diharapkan dapat lebih
mengetahui dan memahami kinerja keuangan perusahaan, dan merasakan langsung antara
tugas keseharian dengan seluru kinerja perusahaan. Goal dari IFA adalah membangun
motivasi karyawan agar bekerja lebih keras bagi perusahaan.

Hubungan Industrial

Pada 2010, Indosat menandatangani dokumen Perjanjian Kerja Bersama (PKB) untuk periode
2011-2012 yang kemudian diperbarui dan direnegosiasi untuk setiap 2 tahun antara
Manajemen dan Serikat Pekerja Indosat (SPI). Fungsi dari perjanjian tersebut untuk
menciptakan hubungan industrial yang dapat mendukung keberhasilan perusahaan dengan
konsisten mengakui hak-hak karyawan. Rapat berkala antara manajemen dan perwakilan
serikat pekerja merupakan langkah konkrit untuk mempertahankan keharmonisan industrial
di dalam ruang lingkup Indosat

Fungsi Pengarahan Sesuai dengan visinya Indosat

· Mengembangkan dan menjaga keberlangsungan organisasi SBU “Consumer Wireless.”

· Mengembangkan dan mengimplementasikan strategi komersial bagi Consumer


Wireless.

· Memimpin pengembangan strategi SBU “Consumer Broadband,”

· Memberikan saran dan memimpin pengelolaannya.

· Memaksimalkan penjualan dan profitabilitas penjualan consumer wireless.

· Mengembangkan organisasi penjualan dan distribusi khusus.Untuk informasi


tambahan.
4. Controlling (Pengendalian)

Pada proses pengendalian manajemen, terdapat perbedaan manajer dalam gaya


kepemimpinan, kemampuan interpersonal, kemampuan teknis, pengalaman, dan pendekatan
dalam pembuatan keputusan.Karena itu, dalam proses pengendalian manajemen terdapat
proses interaksi antara manajer dan interaksi antara manajer dengan karyawan. Kegiatan-
kegiatan dalam proses pengendalian manajemen formal meliputi penyusunan anggaran,
pelaksanaan, dan evaluasi. Dalam analisa akan dibedakan antara proses pengendalian
manajemen pada perusahaan dan pengendalian manajemen pada divisi secara khusus.

Penyusunan anggaran pendapatan tahunan PT Indosat,Tbk dilakukan oleh bagian


penyusunan anggaran, yaitu Group Controlling khususnya pada Divisi Revenue Analysis and
Controlling. Divisi ini berada dibawah tanggung jawab dan koordinasi Group Head (GH)
Controlling. Divisi ini berfungsi untuk menganalisis dan mengontrol setiap revenue yang ada
di PT Indosat, Tbk. Divisi Revenue Analysis and Controlling sendiri terbagi menjadi 3
bagian yakni Cellular Revenue Analysis & Controlling, Fixed-MIDI Revenue Analysis &
Controlling, Region Revenue Analysis & Controlling.

Bagian Fixed-MIDI Revenue Analysis & Controlling mempunyai fungsi sebagai berikut :

· Mengevaluasi dan menganalisis Fixed & MIDI revenue untuk setiap produk dan jasa.

· Membuat laporan bulanan PT IndosatPCO (Parent Company Only)

· Melakukan koordinasi dengan departemen lainnya, khususnya untuk implementasi


program pada jaringan dan IT yang berhubungan dengan Fixed & MIDI revenue

· Mengevaluasi dan menjalankan SAP module yang berhubungan dengan Fixed &
MIDI revenue

· Menargetkan revenue untuk "revenue driver Group and analyze"

. Menargetkan revenue setting untuk Director KPI dan menyediakan sesuai dengan
realisasinya
JAWABAN

Fungsi Manajemen terbagi menjadi 4 yaitu planning,organizing,directting


dan controlling. Dari keempat fungsi tersebut dalam perusahaan PT.
INDOSAT TBK sbb:

KASUS I

A. Planning (Fungsi Perencanaan)

Planning adalah bagaimana perusahaan menetapkan tujuan yang diinginkan dan


kemudian menyusun rencana strategi bagaimana cara untuk mencapai tujuan sehingga
tercapainya sesuatu yang di inginkan tersebut.

Manajer dalam fungsi perencanaan harus mengkaji dan mengevaluasi berbagai rencana
alternatif sebelum memutuskan karena ini adalah langkah awal yang bisa berpengaruh
secara total dalam perusahaan kedepannya. Fungsi fungsi manajemen yang lain tidak akan
bisa berjalan dengan baik tanpa adanya perencanaan yang matang. Berikut merupakan
planning dari PT. Indosat. Tbk :

1. Mempertahankan kepemimpinan pasar dalam jasa telekomunikasi


internasional di Indonesia

Dengan masuknya pemain baru seiring berakhirnya monopoli sebagai penyedia jasa
telekomunikasi internasional, Indosat harus berjuang untuk memimpin pasar dengan:
mempertahankan pangsa pasar dominan, dan menyediakan jasa yang terbaik, baik dalam
kualitas dan jangkauan produk dan jasa.

Memperkuat posisinya sebagai perusahaan telekomunikasi berkelas dunia

Adanya kecendrungan di sektor telekomunikasi menuju swastanisasi perusahaan negara


dan dibukanya pasar dunia, yang mengakibatkan masuknya pemain asing dalam industri
domestik, menuntut Indosat untuk dapat bersaing dengan perusahaan multinasional.
Dengan strategi untuk memasuki pasar global diharapkan dapat: meningkatkan nilai
perusahaan melalui ekspansi bisnis dan meningkatkan citra perusahaan yang memperkuat
posisinya di Indonesia.

2. Menjadi pemain global dalam industri telekomunikasi dunia

Dalam rangka mempertahankan posisinya sebagai pemimpin pasar dan menjadi pemain
global, Indosat menaikkan standard sesuai dengan standard yang digunakan oleh
perusahaan telekomunikasi multinasional, sebagai operator telekomunikasi global.

ANALISIS KASUS

Dalam melakukan suatu kegiatan perusahaan atau organisasi harus mempunyai


pertimbangan yang sangat baik, salah satunya dengan melakukan perencanaan yang
merupakan faktor utama jalannya suatu dalam kegiatan usaha. Berikut adalah pemarapan
materi tentang perencaan.

Fungsi perencanaan dalam manajemen adalah bagaimana direksi perusahaan menetapkan


tujuan yang ingin dicapai dan menyusun strategi untuk mencapai tujuan tersebut.
Sederhananya fungsi perencanaan adalah apa yang ingin dicapai dan bagaimana cara
mencapainnya.
Perencanaan adalah langkah yang paling awal dalam menjalankan perusahaan dan
bahkan bisa berpengaruh total bagi perusahaan yang akan datang.
Fungsi manajemen yang lain akan mengikuti hasil perencanaan yang dilakukan. Fungsi
manajemen yang lain tidak bisa berjalan dengan baik tanpa adanya manajemen
perencanaan yang matang.

Tujuan Perencanaan
Setiap perusahaan memiliki tujuan yang berbeda beda, tentu perencanaan yang
dilakukan pun berbeda. Namun secara umum, tujuan perusahaan melakukan perencanaan
karena:
1. Perencanaan adalah cara untuk mengantisipasi dan merekam perubahan
2. Perencanaan mengarahkan (direction) kepada administrator maupun non
administrator
3. Perencanaan bisa menghindari atau paling tidak memperkecil pemborosan dan
tumpang tindih pelaksanaan kegiatan.
4. Perencanaan menetapkan standar yang akan dipakai untuk mempermudah
pengawasan.

Manfaat Fungsi Perencanaan

Fungsi planning memiliki beberapa manfaat seperti:

1. Hasil perencanaan menjadi pedoman dan acuan dasar dalam melaksanakan kegiatan
2. Perencanaan bisa memudahkan pengawasan terhadap kegiatan yang dilakukan,
apakah telah sesuai dengan yang telah direncanakan atau tidak
3. Perencanaan bisa meminimalisir kesalahan yang mungkin akan terjadi
4. Kegiatan setiap unit manajemen lebih terorganisir
5. Pelaksanaan tugas menjadi lebih tepat, efektif dan efisien
6. Penyimpangan yang berpotensi muncul bisa diantisipasi sedini mungkin
7. Ancaman dan hambatan yang mungkin akan terjadi bisa diprediksi dan diatasi
seawal mungkin
8. Menganisipasi adanya perubahan kondisi baik internal maupuan eksternal yang bisa
berpengaruh pada kegiatan perusahaan.
9. Sebagai alat koordinasi antar bidang dan antar divisi dalam perusahaan
10. Memudahkan pengawasan
KASUS II
B. ORGANIZING (PENGORGANISASIAN)

Dalam sebuah perusahaan pasti memiliki struktur organisasi yang jelas dimana struktur
organisasi sangat diperlukan untuk kepentingan perusahan untuk mencapai tujuan
perusahaan itu. Seperti yang dikemukakan oleh Jennifer M. George and Gary Jones,
struktur organisasi adalah sistem formal yang berhubungan dengan tugas dan pelaporan
yang mengendalikan, mengkoordinasikan dan memotivasi pekerja sehingga mereka dapat
bekerja sama untuk mencapai tujuan orgasnisasi.

PT. Indosat membuat struktur organisasi nya sesuai dengan bidang nya masing-masing,
dimana setiap divisi dapat menyelesaikan masalah di bidangnya dengan pengambilan
keputusan yang baik. Dari pengambilan keputusan yang baik akan membuat perusahaan
ini dapat bertahan sampai sekarang dari presiden direktur dibagi menjadi beberapa cabang
direktur dan dibagi bagi sesuai dengan divisi-divisi nya. yang memiliki tugas sesuai
dengan bidangnya.

Infrastruktur Perusahaan

Pada infrastruktur nya indosat sangat memadai seperti penyediaan jasa telekomunikasi,
jangakauan serta mutu dari jaringan dan infrastruktur adalah faktor kunci dalam
memberikan data lebih cepat dan memberikan pengalaman pelanggan yang lebih baik.

Dari segi pengorganisasian dapat dilihat bahwa pt.indosat sangat menggunakan fungsi
manajemen ini dengan baik,kemudian pembagian tugas yang sesuai dengan bidangnya
masing-masing membuat proses kerja perusahaan tersebut berjalan dengan baik.

ANALISIS KASUS

Organizing (Fungsi perencanaan) adalah sumber daya manusia dan sumber daya fisik yang
dimikiki agar bisa menjalankan rencana-rencana yang sudah di putuskan untuk mencapai
tujuan yang di inginkan.

Fungsi pengorganisasian mengelompokkan semua orang, alat, dan wewenang yang ada
dijadikan satu kesatuan yang kemudian di gerakkan melaksanakan apa yang sudah di
rencanakan sebelumnya.Pengorganisasian bisa memudahkan manajer untuk mengawasi
karyawan sehingga dapat menentukan orang-orang yang di butuhkan dalam menjalankan
sebuah tugas yang telah di bagikan.Yang menjadi pertanyaanya, tugas apakah yang harus
di kerjakan? Siapa personil yang akan mengerjakanya? Bagaimana tugasnya
dikelompokkan? Siapa yang harus bertanggung jawab terhadap tugas tersebut? Tentu saja
semua itu sudah dijelaskan di dalam fungsi organizing manajeman.

 Kegiatan Organizing
 Mengalokasikkan sumber daya, menyusun dan menetapkan tugas-tugas serta
menetapkan prosedur yang di perlukan.
 Menetapkan struktur perusahaan yang menunjukkan adanya garis kewenangan dan
tanggung jawab.
 Merekrut, menyeleksi, dan melakukan pelatihan serta pengembangan tenaga kerja.
 Menetapkan tenaga kerja pada posisi yang pas dan paling tepat.
 Unsur-unsur organizing
 Sekelompok orang yang diarahkan untuk bekerja sama
 Melakukan kegiatan yang sudah ditetapkan
 Kegiatan yang diarahkan untuk mencapai tujuan.

 Manfaat organizing
 Pembagian tugas-tugas bisa sesuai dengan kondisi perusahaan.
 Menciptakkan spesialisasi saat menjalankan tugas.
 Personil dalam perusahaan mengetahui tugas apa yang harus dijalankan.
KASUS III

C. Directing ( fungsi pengarahan )


PT. INDOSAT TBK, memiliki budaya kerja yang memungkinan karyawan yang lebih
produktif dalam bekerja, tujuannya adalah untuk menyediakan lingkungan dimana
karyawan dapat menikmati pekerjaan mereka dan saat bersamaan juga didorong agar
memberikan kemampuan terbaik mereka.
Karyawan Indosat disediakan ruang kerja yang nyaman, aman dan sehat untuk melakukan
pekerjaannya. Kebijakan yang dilakukan yaitu dilarangnya merokok di berlakukan
disemua area kantor, sementara bangunan kantor dilengkapi dengan fasilitas seperti
kantin, mushola, ruang menyusui, perpustakaan, klinik dan fasilitas olahraga.
Di tahun 2010, indosat dengan menjalankan program transformasi, yang mulai
memperlihatkan hasil, antara lain melalui peningkatan nyata produktifitas karyawan tahun
2010 dibandingkan dengan tahun sebelumnya, yang diukur dari total pendapatan
perjumlah karyawan, yakni sebesar 11,96%.

ANALISIS KASUS

Directing atau pengarahan sering juga disebut dengan Acktuting


( menggerakan ) yang artinya manajer di posisi tinggi menggerakkan pihak yang berada di
posisi tepatnya di paling bawah.

Acktuating adalah usaha atau ikhtiar manajemen, yang dijalankan agar tujuan manajemen
itu tercapai. Tindakanya menggunakan perencanaan sebagai pedomanya agar pengarahan
berjalan dengan baik, dibutuhkan kepemimpinan (leardeship) yang baik. Jiwa
kepemimpinan yang baik bisa mengarahkan orang agar bisa merubah menjadi dengan baik
dengan jeles dan yang pasti saling bekerja sama agar tidak terjadinya pertentangan.

Bagaimanakah melakukan pengarahan yang baik ?

Kuncinya adalah dengan cara komunikasi.Pemimpin harus punya kemampuan komunikasi


yang baik,yang jelas,serta mudah untuk dimengerti.Pesan dan intruksi yang di berikan
harus sampai agar diterima dengan baik.

Secara teori manajemen.Ada beberapa hal yang harus dilakukan oleh pemimpin unyuk
mengarahkan anggota bawahanya.

1. Memberikan orientasi tugas yang harus di jalankan.


2. Memberi petunjuk baik petunjuk umum maupun petunjuk khusus.
3. Mempengaruhi anggota bawahan.
4. Memotivasi anggota yang menjalankan tugas.
 Manfaat fungsi pengarahan
1. Mempraksai aksi (Initiatos Action)
Bawahan tidak akan memulai pekerjaanya jika tidak ada yang menyuruhnya terlebih
dahulu,karena bawahanya pasti akan merasa takut jika ia melakukan pekerjaan tidak
sesuai dengan apa yang di inginkan. Untuk itu,pengarahan sangat di perlukan.Karena
fungsi pengarahan agar membuat karyawan bisa memahami dan melaksanakan suatu
pekerjaan sesuai dengan intruksi yang di berikan oleh atasan.
2. Sebagai alat motivasi (Means of motivation)
Hal yang umum pegawai menjalankan sesuai apa yang duperintahkan hanya karena
tugasnya.Dua bekerja untuk mencari uang terkadang motivasi pegawai uang tidak
memperdulikan dengan kondisi perusahaan.Karena yang di pikirkan dari otaknya Cuma
hanya ingin bekerja dan mendapatkan uang.
3. Mengintegrasikan upaya (Integrates efforts)
Setiap perusahaan pasti memiliki beberaa bagian, beberapa departemen, dan setiap
bagian itu tidaklah sama.Salah satu manfaat pengarahan adalah membuatnya berjalan
beriringan, saling bekerja sama, dan tidak membuatnya saling menjadi suatu konflik ke
sesama. Intinya disini : saling terintegrasi di antara bagian-bagian, di antara
departemen-departemen, dan di antara individu-individu di dalam perusahaan.
KASUS IV

D. Controling (pengendalian/pengawasan)

Pada proses pengendalian manajemen,terdapat perbedaan manajer dalam gaya


kepemimpinan, kemampuan interpersonal, kemampuan teknis, pengalaman, dan
pendekatan dalam pembuatan keputusan.Karena itu dalam proses pengendalian
manajemen terdapat proses interaksi antara manajer dengan karyawan. Kegiatan-kegiatan
dalam proses pengendalian manajemen formal meliputi penyusunan anggaran,
pelaksanaan, dan evaluasi.

Dalam analisa akan dibedakan antara proses pengendalian manajemen pada perusahaan
dan pengendalian manajemen pada divisi secara khusus. Penyusunan anggaran pendapatan
tahunan PT. Indosat, Tbk dilakukan oleh bagian penyusunan anggaran, yaitu Group
Controling khususnya Reveneue Analysis and Controling. Divisi ini berada dibawah
tanggung jawab dan koordinasi Group Head (GH) Controling.Divisi ini berfungsi untuk
menganalisis dan mengontrol setiap revenue yang ada PT.Indosat,Tbk. Divisi Reveneu
Analysis and controling sendiri terbagi menjadi 3 bagian yakni cellular Reveneu Analysis
dan controling, Fixed-MIDI Revenue analysis & controlling.

Bagian Fixed-MIDI Revenue Analysis & Controlling mempunyai fungsi sebagai berikut:

 Mengevaluasi dan menganalisis Fixed & MIDI revenue untuk setiap produk dan jasa
 Membuat laporan bulanan PT Indosat PCO (Parent Company Only)
 Melakukan koordinasi dengan departemen lainnya yang khusus.

ANALISIS KASUS

Controlling atau pengawasan yaitu usaha sistematik menetapkan standar pelaksanaan


dengan tujuan perencanaan,merancang sistem informasi umpam balik, membandingkan
kegiatan nyata dengan standar, menentukan dan mengukur deviasi-deviasi dan mengambil
tindakan koreksi yang menjamin bahwa semua sumber daya yang dimiliki telah
dipergunakan dengan efektif dan efisien. Pengawasan adalah proses dalam menetapkan
ukuran kinerja dan pengambilan tindakan yang dapat mendukung pencapaian hasil yang
diharapkan sesuai dengan kinerja yang telah ditetapkan tersebut.Pengawasan adalah proses
untuk memastikan bahwa segala aktivitas yang terlaksana sesuai dengan apa yang telah di
rencanakan. Pengawasan di artikan sebagai mendeterminasi apa yang telah dilaksanakan,
maksudnya mengevaluasi prestasi kerja dan apabila perlu, menerapkan tindakan-tindakan
korektif sehingga hasil pekerjaan sesuai dengan rencana yang telah di tetapkan.

 Prinsip-prinsip fungsi controlling


Pengawasan yang dilakukan oleh pimpinan harus di mengerti oleh staf dan hasilnya
mudah di ukur.Misalnya tentang waktu dan tugas-tugas pokok yang harus di selesaikan
oleh staf.
1. Fungsi pengawasan harus di pahami oleh pimpinan sebagai suatu kegiatan yang
sangat penting dalam upaya mencapai tujuan organisasi.
2. Standar unjuk kerja harus dijelaskan kepada seluruh staf karena kinerja staf akan
terus dinilai oleh pimpinan sebagai pertimbangan untuk memberikan rewarde
kepada mereka yang dianggap mampu bekerja.
 Prinsip pokok controlling
Fungsi pengawasan adalah aktivitas yang mengusahakan agar pekerjaan-pekerjaan
terlaksana sesuai dengan rencana yang di tetapkan atau hasil yang dikehendaki.Untuk
dapat menjalankan pengawasan,dan perlu diperhatikan ada 2 prinsip pokok-pokok, yaitu :
1. Adanya rencana
2. Adanya intruksi-intruksi dan pemberian wewenang kepada bawahan.
 Manfaat controlling
Bila fungsi dilaksanakan dengan tepat, organisasi akan memperoleh manfaat berupa,
sebagai berikut :
1. Dapat mengetahui sejauh mana program yang sudah dilakukan oleh staf, apakah
sesuai dengan standar atau rencana kerja, apakah sumber daya telah digunakan
sesuai dengan yang telah di tetapkan agar dapat meningkatkan efisiensi kegiatan
program.
2. Dapat mengetahui adanya penyimpangan pada pemahaman staf dalam melaksanakan
tugas-tugasnya.
3. Dapat mengetahui apakah waktu dan sumber daya lainya mencukupi kebutuhan dan
telah di manfaatkan secara efisien.
4. Dapat mengetahui sebab-sebab terjadinya penyimpangan.
5. Untuk memberikan ruang regular untuk seperfienses.
6. Untuk menerima informasi dan perspektif lain mengenai pekerjaan seseorang.
7. Untuk menjadi dukungan baik dari segi pribadi ataupun pekerjaan.
8. Untuk memastikan bahwa sebagai pribadi dan sebagai orang pekerja tidak
ditinggalkan tidak perlu membawa kesulitan, masalah dan proyeksi saja.
9. Untuk menjadi pro-aktif bukan re-aktif.
10. Untuk memastikan kualitas pekerjaan.