Anda di halaman 1dari 10

laporan pendahuluan ensefalitis

A. Definisi

Ensefalitis adalah infeksi jaringan perenkim otak oleh berbagai macam mikroorganisme. Pada
encephalitis terjadi peradangan jaringan otak yang dapat mengenai selaput pembungkus otak
sampai dengan medula spinalis (Smeltzer, 2002). Encephalitis adalah infeksi yang mengenai CNS
yang disebabkan oleh virus atau mikroorganisme lain yang menyebabkan infliltrasi limfositik yang
kuat pada jaringa otak dan leptomeningen menyebabkan edema serebral, degenarasi sel ganglion
otak dan kehancuran sel saraf difusi (Anania, 2008). Encephalitis adalah radang jaringan otak yang
dapat disebabkan oleh bakteri cacing, protozoa, jamur, ricketsia atau virus (Mansjoer, 2000)

B. Etiologi

Mikroorganisme penyebab terjadinya ensefalitis menurut Anania (2008) dan Smeltzer (2002) adalah
sebagi berikut:

1. Mikroorganisme : bakteri, protozoa, cacing, jamur, spirokaeta dan virus.

Macam-macam Encephalitis virus:

a. Infeksi virus yang bersifat epidermik :

1) Golongan enterovirus = Poliomyelitis, virus coxsackie, virus ECHO.

2) Golongan arbovirus = Western equire encephalitis, St. louis encephalitis, Eastern equire
encephalitis, Japanese B. encephalitis, Murray valley encephalitis.

b. Infeksi virus yang bersifat sporadik : rabies, herpes simplek, herpes zoster, limfogranuloma,
mumps, limphotic, choriomeningitis dan jenis lain yang dianggap disebabkan oleh virus tetapi belum
jelas.

c. Encephalitis pasca infeksio, pasca morbili, pasca varisela, pasca rubella, pasca vaksinia, pasca
mononucleosis, infeksious dan jenis-jenis yang mengikuti infeksi traktus respiratorius yang tidak
spesifik.

2. Reaksin toxin seperti pada thypoid fever, campak, chicken pox.

3. Keracunan : arsenik, CO.

C. Tanda dan Gejala

Meskipun penyebabnya berbeda-beda, gejala klinis ensefalitis lebih kurang sama dan khas, sehingga
dapat digunakan sebagai kriteria diagnosis. Secara umum, gejala berupa Trias Ensefalitis yang terdiri
dari demam, kejang dan kesadaran menurun. (Mansjoer, 2000). Adapun tanda dan gejala ensefalitis
sebagai berikut :

1. Suhu yang mendadak naik, seringkali ditemukan hiperpireksia

2. Kesadaran dengan cepat menurun


3. Muntah

4. Kejang-kejang, yang dapat bersifat umum, fokal atau twitching saja (kejang-kejang di muka)

5. Gejala-gejala serebrum lain, yang dapat timbul sendiri-sendiri atau bersama-sama, misal paresis
atau paralisis, afasia, dan sebagainya.

D. Patofisiologi

Ensefalitis menngenai parenkim otak. Mikroorganisme yan menginfeksi salah satunya adalah virus.
Virus masuk tubuh pasien melalui kulit, saluran nafas dan saluran cerna dan menggandakan dirinya
diri pada bagian infeksi awal, setelah masuk ke dalam tubuh,virus akan menyebar ke seluruh tubuh
dengan beberapa cara:

1. Penyebaran hematogen primer: virus masuk ke dalam darah. Kemudian menyebar ke organ
dan berkembang biak di organ tersebut.

2. Penyebaran melalui saraf-saraf : virus berkembang biak di permukaan selaput lendir dan
menyebar melalui sistem saraf.

Masa Prodromal berlangsung 1-4 hari ditandai dengan demam, sakit kepala, pusing, muntah, nyeri
tenggorokan, malaise, nyeri ekstremintas dan pucat .Gejala lain berupa gelisah, iritabel, perubahan
perilaku, gangguan kesadaran, kejang. Kadang-kadang disertai tanda Neurologis tokal berupa Afasia,
Hemifaresis, Hemiplegia, Ataksia, Paralisis syaraf otak (Smeltzer, 2002).

F. Komplikasi

1. Akut :

a. Edema otak.

b. SIADH.

c. Status konvulsi.

2. Kronik :

a. Cerebral palsy.

b. Epilepsy.

c. Gangguan visus dan pendengaran.

G. Pemeriksaan Penunjang

1. Biakan dari darah : viremia berlangsung hanya sebentar saja sehingga sukar untuk
mendapatkan hasil yang positif. Biakan dari likuor serebrospinalis atau jaringan otak (hasil nekropsi),
akan didapat gambaran jenis kuman dan sensitivitas terhadap antibiotika. Biakan dari feses, untuk
jenis enterovirus sering didapat hasil yang positif.

2. Pemeriksaan serologis : uji fiksasi komplemen, uji inhibisi hemaglutinasi dan uji neutralisasi.
Pada pemeriksaan serologis dapat diketahui reaksi antibodi tubuh. IgM dapat dijumpai pada awal
gejala penyakit timbul.
3. Pemeriksaan darah : terjadi peningkatan angka leukosit.

4. Punksi lumbal Likuor serebospinalis sering dalam batas normal, kadang-kadang ditemukan
sedikit peningkatan jumlah sel, kadar protein atau glukosa.

5. EEG/ Electroencephalography EEG sering menunjukkan aktifitas listrik yang merendah sesuai
dengan kesadaran yang menurun. Adanya kejang, koma, tumor, infeksi sistem saraf, bekuan darah,
abses, jaringan parut otak, dapat menyebabkan aktivitas listrik berbeda dari pola normal irama dan
kecepatan.(Smeltzer, 2002)

6. CT scan Pemeriksaan CT scan otak seringkali didapat hasil normal, tetapi bisa pula didapat hasil
edema diffuse, dan pada kasus khusus seperti Ensefalitis herpes simplex, ada kerusakan selektif pada
lobus inferomedial temporal dan lobus frontal (Anania, 2002).

H. Penatalaksanaan Medis

1. Isolasi : Isolasi bertujuan mengurangi stimuli/rangsangan dari luar dan sebagai tindakan
pencegahan.

2. Terapi antimikroba, sesuai hasil kultur Obat yang mungkin dianjurkan oleh dokter:

a. Ampicillin : 200 mg/kgBB/24 jam, dibagi 4 dosis

b. Kemicetin : 100 mg/kgBB/24 jam, dibagi 4 dosis

c. Bila encephalitis disebabkan oleh virus, agen antiviral acyclovir secara signifikan dapat
menurunkan mortalitas dan morbiditas encephalitis. Acyclovir diberikan secara intravena dengan
dosis 30 mg/kgBB per hari dan dilanjutkan selama 10-14 hari untuk mencegah kekambuhan.

d. Untuk kemungkinan infeksi sekunder diberikan antibiotika secara polifragmasi.

3. Mengurangi meningkatnya tekanan intracranial, manajemen edema otak

a. Mempertahankan hidrasi, monitor balance cairan; jenis dan jumlah cairan yang diberikan
tergantung keadaan anak.

b. Glukosa 20%, 10 ml intravena beberapa kali sehari disuntikkan untuk menghilangkan edema
otak.

c. Kortikosteroid intramuscular atau intravena dapat juga digunakan untuk menghilangkan


edema otak.

4. Mengontrol kejang Obat antikonvulsif diberikan segera untuk memberantas kejang. Obat yang
diberikan ialah valium dan atau luminal.

a. Valium dapat diberikan dengan dosis 0,3-0,5 mg/kgBB/kali

b. Bila 15 menit belum teratasi/kejang lagi bia diulang dengan dosis yang sama

c. Jika sudah diberikan 2 kali dan 15 menit lagi masih kejang, berikan valium drip dengan dosis 5
mg/kgBB/24 jam.

5. Mempertahankan ventilasi :Bebaskan jalan nafas, berikan O2 sesuai kebutuhan (2-3 lt/menit).

6. Penatalaksanaan shock septik

7. Mengontrol perubahan suhu lingkungan


Untuk mengatasi hiperpireksia, diberikan kompres pada permukaan tubuh yang mempunyai
pembuluh besar, misalnya pada kiri dan kanan leher, ketiak, selangkangan, daerah proksimal betis
dan di atas kepala. Sebagai hibernasi dapat diberikan largaktil 2 mg/kgBB/hari dan phenergan 4
mg/kgBB/hari secara intravena atau intramuscular dibagi dalam 3 kali pemberian. Dapat juga
diberikan antipiretikum seperti asetosal atau parasetamol bila keadaan telah memungkinkan
pemberian obat per oral (Erfandi, ).

I. Pengkajian

Data-data yang perlu dikaji meliputi (Doenges, 1999) :

1. Biodata.

Merupakan identitas klien meliputi : nama, umur, jenis kelamin, agama, suku bangsa, alamat,
tanggal masuk rumah sakit, nomor register, tanggal pengkajian dan diagnosa medis. Identitas ini
digunakan untuk membedakan klien satu dengan yang lain.

2. Keluhan utama.

Merupakan kebutuhan yang mendorong penderita untuk masuk RS. keluhan utama pada penderita
encephalitis yaitu sakit kepala, kaku kuduk, gangguan kesadaran, demam dan kejang.

3. Riwayat penyakit sekarang.

Merupakan riwayat klien saat ini yang meliputi keluhan, sifat dan hebatnya keluhan, mulai timbul
atau kekambuhan dari penyakit yang pernah dialami sebelumnya. Biasanya pada masa prodromal
berlangsung antara 1-4 hari ditandai dengan demam,sakit kepala, pusing, muntah, nyeri
tenggorokan, malaise, nyeri ekstrimitas dan pucat. Kemudian diikuti tanda ensefalitis yang berat
ringannya tergantung dari distribusi dan luas lesi pada neuron. Gejala terebut berupa gelisah,
irritable, screaning attack, perubahan perilaku, gangguan kesadaran dan kejang kadang-kadang
disertai tanda neurologis fokal berupa afasia, hemiparesis, hemiplegia, ataksia dan paralisi saraf
otak.

4. Riwayat kehamilan dan kelahiran.

Dalam hal ini yang dikaji meliputi riwayat prenatal, natal dan post natal. Dalam riwayat prenatal
perlu diketahui penyakit apa saja yang pernah diderita oleh ibu terutama penyakit infeksi. Riwayat
natal perlu diketahui apakah bayi lahir dalam usia kehamilan aterm atau tidak karena mempengaruhi
system kekebalan terhadap penyakit pada anak. Trauma persalinan juga mempengaruhi timbulnya
penyakit contohnya aspirasi ketuban untuk anak. Riwayat post natal diperlukan untuk mengetahui
keadaan anak setelah lahir. Contoh : BBLR, & apgar score.

5. Riwayat penyakit yang lalu.

Kontak atau hubungan dengan kasus-kasus meningitis akan meningkatkan kemungkinan terjdinya
peradangan atau infeksi pada jaringan otak. Imunisasi perlu dikaji untuk mengetahui bagaimana
kekebalan tubuh anak. Alergi pada anak perlu diketahui untuk dihindarkan karena dapat
memperburuk keadaan.

6. Riwayat kesehatan keluarga.


Merupakan gambaran kesehatan keluarga, apakah ada kaitannya dengan penyakit yang dideritanya.
Pada keadaan ini status kesehatan keluarga perlu diketahui, apakah ada anggota keluarga yang
menderita penyakit menular yang ada hubungannya dengan penyakit yang dialami oleh klien
(Soemarno marram, 1983).

7. Riwayat sosial.

Lingkungan dan keluarga anak sangat mendukung terhdap pertumbuhan dan perkembangan anak.
Perjalanan klinik dari penyakit sehingga mengganggu status mental, perilaku dan kepribadian.
Perawat dituntut mengkaji status klien ataukeluarga agar dapat memprioritaskan maslaah
keperawatnnya.

8. Kebutuhan dasar (aktifitas sehari-hari).

Pada penderita ensepalitis sering terjadi gangguan pada kebiasaan sehari-hari antara lain: gangguan
pemenuahan kebutuhan nutrisi karena mual muntah, hipermetabolik akibat proses infeksi dan
peningkatan tekanan intrakranial. Pola istirahat pada penderita sering kejang, hal ini sangat
mempengaruhi penderita. Pola kebersihan diri harus dilakukan di atas tempat tidur karena penderita
lemah atau tidak sadar dan cenderung tergantung pada orang lain perilaku bermain perlu diketahui
jika ada perubahan untuk mengetahui akibat hospitalisasi pada anak.

9. Pemeriksaan fisik.

Pada klien ensephalistis pemeriksaan fisik lebih difokuskan pad apemeriksaan neurologis. Ruang
lingkup pengkajian fisik keperawatan secara umum meliputi :

a. Keadaan umum.

Penderita biasanya keadaan umumnya lemah karena mengalami perubahan atau penurunan tingkat
kesadaran. Gangguan tingkat kesadaran dapat disebabkan oleh gangguan metabolisme dan difusi
serebral yang berkaitan dengan kegagalan neural akibat prosses peradangan otak.

b. Gangguan system pernafasan.

c. Perubahan-perubahan akibat peningkatan tekanan intra cranial menyebabakan kompresi pada


batang otak yang menyebabkan pernafasan tidak teratur. Apabila tekanan intrakranial sampai pada
batas fatal akan terjadi paralisa otot pernafasan.

d. Gangguan system kardiovaskuler.

Adanya kompresi pada pusat vasomotor menyebabkan terjadi iskemik pada daerah tersebut, hal ini
akan merangsaang vasokonstriktor dan menyebabkan tekanan darah meningkat. Tekanan pada
pusat vasomotor menyebabkan meningkatnya transmitter rangsang parasimpatis ke jantung.

e. Gangguan system gastrointestinal.

Penderita akan merasa mual dan muntah karena peningkatan tekanan intrakranial yang
menstimulasi hipotalamus anterior dan nervus vagus sehingga meningkatkan sekresi asam lambung.
Dapat pula terjd diare akibat terjadi peradangan sehingga terjadi hipermetabolisme.

f. Pertumbuhan dan perkembangan.


Pada setiap anak yang mengalami penyakit yang sifatnya kronis atau mengalami hospitalisasi yang
lama, kemungkinan terjadinya gangguan pertumbuhan dan perkembangan sangat besar. Hal ini
disebabkan pada keadaan sakit fungsi tubuh menurun termasuk fungsi social anak. Tahun-tahun
pertama pada anak merupakan “tahun emas” untuk kehidupannya. Gangguan atau keterlambatan
yang terjadi saat ini harus diatasi untuk mencapai tugas –tugas pertumbuhan selanjutnya.
Pengkajian pertumbuhna dan perkembangan anak ini menjadi penting sebagai langkah awal
penanganan dan antisipasi. Pengkajian dapat dilakukan dengan menggunakan format DDST.

J. Diagnosa Keperawatan

1. Hipertermi b.d. penyakit: infeksi.

2. Mual b.d. peningkatan tekanan intrakranial, peradangan otak

3. Gangguan sensori persepsi (tipe: penglihatan, pendengaran, kinestetik, taktil, olfaktori) b.d.
ketidakseimbangan biokimia.

4. Resiko trauma b.d. penurunan koordinasi otot.


K. Perencanaan keperawatan

Diagnosa

Tujuan

Intervensi

Hipertermi b.d. penyakit: infeksi

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam pasien menunjukkan suhu tubuh dalam
batas normal dengan kreiteria hasil:

Indikator:

1. Suhu 36 – 37C

2. Nadi dan RR dalam rentang normal

3. Tidak ada perubahan warna kulit dan tidak ada pusing, merasa nyaman

§ Monitor suhu sesering mungkin

R: mencegah terjadinya hiperpireksia

§ Monitor warna dan suhu kulit

R: kulit yn merah dan hangat menunjukkan kenaikan suhu tubuh.

§ Monitor tekanan darah, nadi dan RR

R: mengetahui respon fisiologis dari kenaikan suhu tubuh

§ Monitor WBC, Hb, dan Hct

R; WBC yg tinggi menunjukkan hipertermi krn infeksi, Hb dan HCT yang rendah menunjukkan
hipertermi karena kehilangan cairan.

§ Monitor intake dan output cairan

R: terkait dengan kenaikan suhu akibat kekurangan cairan.

§ Berikan anti piretik

R: menurunkan suhu tubuh secara farmakologis.

§ Berikan antibiotik yang sesuai

R: hipertermi karena infeksi dapat hilang jika infeksi hilang.

§ Selimuti pasien

R: lakukan jika pasien menggigil.

§ Berikan cairan intravena

R: mencegah kekurangan cairan akibat panas tubuh yg tinggi.

§ Kompres pasien pada lipat paha dan aksila

R: memicu vasodilatasi pembuluh darah besar shg suhu perifer menjadi dingin.
§ Tingkatkan sirkulasi udara

§ Tingkatkan intake cairan dan nutrisi

§ Catat adanya fluktuasi tekanan darah

§ Monitor hidrasi seperti turgor kulit, kelembaban membran mukosa)

Mual b.d. peningkatan tekanan intrakranial, peradangan otak

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam, mual pasien teratasi dengan kriteria
hasil:

Indikator:

1. Melaporkan bebas dari mual

2. Mengidentifikasi hal-hal yang mengurangi mual

3. Nutrisi adekuat

4. Status hidrasi: hidrasi kulit membran mukosa baik, tidak ada rasa haus yang abnormal, panas, urin
output normal, TD, HCT normal

§ Pencatatan intake output secara akurat

R: untuk menentukan tambahan cairan jika terjadi dehidrasi.

§ Monitor status nutrisi

R:mempertahankan energi klien.

§ Monitor status hidrasi (Kelembaban membran mukosa, vital sign adekuat)

R: memanatau adanya dehidrasi

§ Anjurkan untuk makan pelan-pelan

R: makan pelen-pelan akan mencegah pasien memuntahkan makanan.

§ Batasi minum 1 jam sebelum, 1 jam sesudah dan selama makan.

R: mencegah rasa penuh di perut yang memicu muntah.

§ Berikan terapi IV kalau perlu

R: terapi IV untuk mengganti cairan yang hilang akibat muntah.

§ Kolaborasi pemberian anti emetik

R: menghentikan rasa mula secara farmakologis.

Gangguan sensori persepsi (tipe: penglihatan, pendengaran, kinestetik, taktil, olfaktori) b.d.
ketidakseimbangan biokimia

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam gangguan sensori persepsi teratasi,
dengan kriteria hasil:
Indikator:

1. komunikasi jelas dan pantas secara usia dan kemampuan

2. Perhatian

3. Konsentrasi

4. penglihatan dan pendengaran

5.koordinasi motorik

§ Evaluasi dan pantau secara teratur perubahan orientasi, kemampuan berbicara, afektif, sensorik
dan proses fikir.

R: perubahan motorik , persepsi kognitif dan kepribadian dapat bersifat menetap dan terus
menerus.

§ Kaji kesadaran sensorik seprti sentuhanm panas dingin, benda tajam/tumpul.

R: informasi penting untuk keamanan pasien, jika pasien merasakan panas dan dingin maka akan
terhindar dari bahaya karena tubuh akan menghindar..

§ Catat adanya perubahan yang spesifik seperti mersusatkan kedua mata, atau mengatakan
instruksi ya/tidak.

R: membantu menentukan daerah lokalisasi yang mengalami infeksi.

§ Hilangkan stimulus yang berlebihan sesuai dengan kebutuhan.

R: menurunkan ansietas, respon emosi yang berhubungan dengan sensasi yg berlebihan.

Resiko trauma b.d. penurunan koordinasi otot

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam klien tidak mengalami trauma dengan
kriteria hasil:

Indikator:

1. Pasien terbebas dari trauma fisik

2. Keluarga mampu mengontrol resiko trauma yang mungkin terjadi

§ Sediakan lingkungan yang aman untuk pasien

R: mencegah cidera dari eksternal saat terjadi kejang.

§ Identifikasi kebutuhan keamanan pasien, sesuai dengan kondisi fisik dan fungsi kognitif pasien dan
riwayat penyakit terdahulu pasien

R: menyediakan lingkungan yg nyaman sesuai kebutuhan pasien.

§ Memasang side rail tempat tidur


R: mencegah pasien jatuh dari tempat tidur.

§ Membatasi pengunjung

§ Memberikan penerangan yang cukup

R: pada pasien ensefalitis mengalamai fotofobia, shg penerangan harus lebih redup.

§ Menganjurkan keluarga untuk menemani pasien.

R: keluarga dapat mencegah pasien dari cidera.

§ Mengontrol lingkungan dari kebisingan

§ Memindahkan barang-barang yang dapat membahayakan

§ Berikan penjelasan pada pasien dan keluarga atau pengunjung adanya perubahan status kesehatan
dan penyebab penyakit.

R: agar keluarga pasien memahami keadaan pasien yang mengalami penurunan kesadaran dan
disfungsi pada otaknya setidaknya hingga infeksi pada otak teratasi.

Daftar Pustaka

Anania, et all. 2008. Nursing: Memahami Berbagai Macam Penyakit. Jakarta: Indeks.

Mansjoer, A. 2000. Kapita Selekta Kedokteran, Ed. III, jilid 2. jakarta: Media Aeseolapius.

McCloskey dan Bulechek 2000. “Nursing interventions classification (NIC)”. United States of America:
Mosby.

Meidean, JM. 2000. “Nursing Outcomes Classification (NOC)”. United States of America: Mosby.

NANDA Internasional. 2010. Diagnosa Keperawatan: Definisi dan Klasifikasi. Jakarta: EGC.

Smeltzer dan Bare. 2002. Buku Ajar Keperawatan medikal bedah. Edisi 8. Jakarta: EGC