Anda di halaman 1dari 49

LAPORAN KEGIATAN PPDH

ROTASI DIAGNOSA LABORATORIK


yang dilaksanakan di
LABORATORIUM MIKROBIOLOGI DAN VIROLOGI FKH
UNIVERSITAS AIRLANGGA SURABAYA

Oleh:

Amin Tan Tara, S.KH


170130100111050

PENDIDIKAN PROFESI DOKTER HEWAN


FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2018

i
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PELAKSANAAN KEGIATAN PPDH


ROTASI DIAGNOSA LABORATORIK
yang dilaksanakan di
LABORATORIUM MIKROBIOLOGI DAN VIROLOGI FKH
UNIVERSITAS AIRLANGGA SURABAYA
Surabaya, 18 Desember 2017 –6 Januari 2018

Oleh:

AMIN TAN TARA, S. KH


NIM. 170130100111050

Menyetujui,
Komisi Penguji

Penguji I Penguji II

drh.Dahliatul Qosimah, M. Kes Drh. Indah Amalia Amri, M. Si


NIP. 198201272015042001 NIK. 2013048709252001

Mengetahui,
Dekan Fakultas Kedokteran Hewan
Universitas Brawijaya

Prof. Dr. Aulanni’am, drh., DES


NIP. 19600903 198802 2 001

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT atas segala
limpahan rahmat, taufik, serta hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan
laporan kegiatan Pendidikan Profesi Dokter Hewan (PPDH) rotasi diagnosa
laboratorik yang dilaksanakan di Laboratorium Mikrobiologi dan Virologi FKH
Universitas Airlangga Surabaya. Selama pelaksanaan koasistensi dan penyusunan
laporan ini, penulis banyak mendapat bantuan dari berbagai pihak. Penulis ingin
mengucapkan terimakasih kepada Prof. Dr. Aulanni’am, drh., DES., selaku dekan
Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Brawijaya dan drh. Dahliatul Qosimah,
M. Kes, selaku koordinator rotasi diagnosa laboratorik. Terimakasih kepada
semua dokter hewan dan tim yang membimbing di Laboratorium Mikrobiologi
dan Virologi FKH Universitas AirlanggaSurabaya yang telah memberikan
bimbingan dan dukungan kepada penulis sehingga laporan ini dapat terselesaikan.
Terima kasih kepada semua teman-teman seperjuangan ‘KOAGULAN’ yang
telah bekerja sama dengan baik dan memberikan semangat.
Penulis menyadari bahwa penulisan ini masih jauh dari kata sempurna, oleh
karena itu penulis membuka diri atas segala saran dan kritikan yang membangun.
Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi banyak pihak.

Malang, 1Januari 2019

Penulis

iii
DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL..................................................................................................i
LEMBAR PENGESAHAN .......................................................................................ii
KATA PENGANTAR ...............................................................................................iii
DAFTAR ISI .............................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................vi
DAFTAR TABEL ......................................................................................................vii
MIKROBIOLOGI ...................................................................................................1
BAB 1 PENDAHULUAN .........................................................................................2
1.1 Latar belakang ......................................................................................................2
1.2 Rumusan Masalah ................................................................................................3
1.3 Tujuan ..................................................................................................................3
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................4
2.1 Jamur ....................................................................................................................4
2.2 Kapang .................................................................................................................4
2.3 Khamir .................................................................................................................6
BAB 3 METODE .......................................................................................................8
3.1 Tempat dan Waktu Kegiatan ................................................................................8
3.2 Metode Identifikasi Jamur....................................................................................8
3.2.1 Alat dan Bahan Sampel ................................................................................8
3.2.2 Pembuatan media SDA (Sabaroud Dextrose Agar) .....................................8
3.2.3 Metode Pemeriksaan ....................................................................................9
BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN......................................................................11
4.1 Aspergillus niger pada ayam dan bungkul jagung ...............................................11
4.1.1 Anamnesa .....................................................................................................11
4.1.2 Sinyalmen sampel.........................................................................................11
4.1.3 Gejala klinis ..................................................................................................11
4.1.4 Hasil pemeriksaan ........................................................................................11
4.2 Pembahasan ..........................................................................................................13
BAB 5 PENUTUP .....................................................................................................16
5.1 Kesimpulan ..........................................................................................................16
5.2 Saran .....................................................................................................................16
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................17
VIROLOGI ...............................................................................................................18
BAB 1 PENDAHULUAN .........................................................................................19
1.1 Latar Belakang .....................................................................................................19
1.2 Rumusan Masalah ................................................................................................20
1.3 Tujuan ..................................................................................................................20
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................21
2.1 Struktur dan karakteristik virus ............................................................................21
2.2 Sifat-sifat virus ND ..............................................................................................21
2.3 Inang (Host) .........................................................................................................22
2.4 Patogenesa dan Masa inkubasi .............................................................................23
2.5 Gejala Klinis.........................................................................................................23
2.6 Perubahan Patologis Infeksi virus Newcastle Disease .........................................24

iv
2.7 Penyebaran dan Penularan ...................................................................................25
2.8 Sistem antibodi unggas ........................................................................................26
BAB 3 METODE .......................................................................................................28
3.1 Waktu dan tempat ................................................................................................28
3.2 Alat dan Bahan .....................................................................................................28
3.2.1 Persiapan Sampel Ayam ...............................................................................28
3.2.2 Inokulasi Sampel Ayam pada Telur Ayam Berembrio (TAB).....................28
3.2.3 Hemaglutination (HA) Test ..........................................................................28
3.2.4 Uji Hemaglutination Inhibition (HI) Test ....................................................28
3.3 Metode .................................................................................................................28
3.3.1 Persiapan Sampel .........................................................................................28
3.3.2 Inokulasi Virus pada Telur Ayam Berembrio (TAB) ..................................29
3.3.3 Hemaglutination (HA) Test ..........................................................................30
3.3.4 Hemaglutination Inhibition (HI) Test ...........................................................31
BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN......................................................................32
4.1 Hasil .....................................................................................................................32
4.1.1 Sinyalemen ...................................................................................................32
4.1.2 Anamnesa .....................................................................................................32
4.1.3 Gejala Klinis .................................................................................................32
4.1.4 Pemeriksaan organ .......................................................................................32
4.2 Pembahasan ..........................................................................................................36
BAB 5 PENUTUP .....................................................................................................39
5.1 Kesimpulan ..........................................................................................................39
5.2 Saran .....................................................................................................................39
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................40
LAMPIRAN ...............................................................................................................42

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman
MIKROBIOLOGI
2.1 Morfologi kapang ........................................................................................... 5
4.1 Kelainan pada sampel hewan dan pakan hewan ............................................. 12
4.2. Hasil inokulasi jamur ..................................................................................... 13
4.3 Morfologi Aspergillus niger ............................................................................ 14
4.4 Siklus hidup Aspergillus niger ........................................................................ 15
VIROLOGI
2.1 Struktur virus ND ............................................................................................ 21
4.1 Hasil Pemeriksaan Makroskopis Organ .......................................................... 32
4.2 Hasil Hemaglutination (HA) Test ................................................................... 34
4.3 Hasil Hemaglutinin Inhibition (HI) Test ......................................................... 35

vi
DAFTAR TABEL

Tabel Halaman
VIROLOGI
4.1 Hasil Hemaglutination (HA) Test ................................................................... 33
4.2 Hasil Hemaglutination Inhibition (HI) Test .................................................... 35

vii
MIKROBIOLOGI

1
BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Jamur merupakan organisme bersifat heterotrof, dinding sel spora
mengandung kitin, tidak berplastid, tidak berfotosintesis, tidak bersifat fagotrof,
umumnya memiliki hifa yang berdinding yang dapat berinti banyak
(multinukleat), atau berinti tunggal (mononukleat), dan memperoleh nutrien
dengan cara absorpsi (Madigan et al., 2012). Spesies jamur beraneka ragam
tersebar di seluruh dunia. Terdapat fungi yang merugikan dan ada pula fungi
yang menguntungkan. Jamur yang menguntungkan adalah berbagai jenis jamur
yang bermanfaat bagi kehidupan manusia, misalnya untuk menghancurkan
sampah organik, menghasilkan antibiotik untuk obat atau jamur yang bermanfaat
dalam pembuatan roti, tempe, tape, taoco, oncom (Waluyo, 2007).
Spesies jamur yang merugikan adalah berbagai jamur yang menyebabkan
kayu cepat lapuk, kerusakan makanan hingga penyebab penyakit pada makhluk
hidup misalnya menyebabkan mikosis. Mikosis adalah infeksi yang disebabkan
jamurpada suatu organisme.baik akibat keracunan saat dikonsumsi, menjadi
sumber penyakit kulit (Waluyo, 2007).Jenis jamur pathogen yang menyebabkan
penyakit pada hewan diantaranya Candida, Saccharomyces, Rhizopus, Mucor,
Aspergillus, Trichopyton, dan Microsporum serta yang tergolong dalam fungi
dimorfik yaitu histoplasm, Blastomyces, Sporothrix. Penanggulangan infeksi
mikosis memerlukan pengobatan yang tepat untuk setiap spesiesnya sehingga
perlu dilakukan isolasi dan identifikasi spesies jamur yang menyebabkan
kerugian. Proses isolasi dan identifikasi diperlukan pengetahuan cara penanaman
serta identifikasi kelompok jamur pada sampel tertentu (Ganjar dkk, 2006).
Berdasarkan uraian diatas, melalui pelaksanaan koasistensi mahasiswa
Profesi Pendidikan Dokter Hewan (PPDH) Universitas Brawijaya ini diharapkan
dapat mendalami keahlian dalam hal diagnose penyakit terutama yang disebabkan
oleh jamur. Selain itu, kegiatan koasistensi yang akan dilakukan juga sebagai
bekal mahasiswa PPDH mengenai peran dokter hewan di dunia kerja nantinya.
Pendidikan Profesi Dokter Hewan (PPDH) Universitas Brawijaya merupakan

2
bagian dari proses pendidikan untuk menghasilkan dokter hewan yang
professional, memiliki ketarampilan di lapangan, dan berwawasan luas.

1.2 Rumusan Masalah


1. Bagaimana hasil diagnosa sampel yang diduga jamur yang ditemukan di
lapangan?

1.3 Tujuan
1. Mengetahui hasil diagnosa sampel yang diduga jamur yang ditemukan di
lapangan

3
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Jamur
Jamur merupakan makhluk hidup eukariot, berspora, tidak berklorofil, dan
dapat berupa sel tunggal atau benang-benang bercabang. Jamur atau fungi hidup
dengan cara pengurai sampah organik(saprofit) atau merugikan organisme lain
(parasit) atau saling menguntungkan (mutualisme). Jamur dapat hidup di
lingkungan yang asam dan lingkungan dengan konsentrasi gula tinggi (Ganjar
dkk, 2006). Fungi memperoleh nutrisinya dengan cara menyerapnya dari
lingkungan sekitar melalui bantuan enzim ekstraseluler untuk memecah
biomolekul kompleks seperti karbohidrat, protein, dan lemak menjadi
monomernya yang akan diasimilasi menjadi sumber karbon dan energi.
Penyerapan makanan dilakukan oleh hifa yang terdapat pada permukaan tubuh
fungi (Madigan et al., 2012).
Jamur memiliki dinding sel yang berfungsi menentukan bentuk jamur yang
sebagian besar tersusun atas jalinan rantai polisakarida (chitin, glucan mannan,
selulosa) dan mikrofibril yang berfungsi mencegah lisis osmotik, melindungi
kerusakan mekanik, dan mencegah masuknya molekul berbahaya. Berdasarkan
morfologinya jamur dibedakan menjadi dua yaitu multiseluler (kapang/mold) dan
uniseluler (khamir/yeast) (Waluyo, 2007).

2.2 Kapang
Kapang atau mold adalah merupakan jamur multiseluler dan biasanya
ditemukan pada permukaan makanan yang membusuk dan tempat-tempat lembab.
Kapang memiliki talus terdiri dari filamen panjang yang bergabung bersama
membentuk hifa (Gambar 2.1) (Tortora et al, 2007). Kumpulan dari hifa disebut
dengan miselium. Hifa tumbuh dari spora yang melakukan germinasi membentuk
suatu tuba germ, lalu tuba ini akan tumbuh terus membentuk filamen yang
panjang dan bercabang yang disebut hifa, kemudian seterusnya hingga
membentuk suatu massa hifa yang disebut miselium. Pembentukan miselium
merupakan sifat yang membedakan grup-grup didalam fungi (Waluyo, 2007).
Hifa pada kapang terdiri dari hifa bersepta dan tidak bersepta.

4
\

Gambar 2.1 Morfologi Kapang

Kapang tidak bersepta antara lain:


a. Kelas Oomycetes (spora seksual disebut oospora) terdiri dari ordo
saprolegniales (spesies Saprolegnia) dan ordo Peronosporales (spesies
Pythium).
b. Kelas Zygomycetes (spora seksual zigospora) terdiri dari ordo Mucorales
(spora aseksual adalah sporangiospora) seperti : Mucor mucedo,
Zygorrhynchus sp., Rhizopus sp., Absidia sp., dan Thamnidium sp.

Kapang bersepta antara lain:


a. Kelas fungi tidak sempurna (imperfecti) tidak mempunyai spora seksual
1). Ordo Moniales
a).Famili Monialiaceae : Aspergillus, Penicillium, Trichothecium, Geotrichum,
Neurospora, Sporatrichum, Botrytis, Cephalosporium, Trichoderma,
Scopulariopsis, Pullularia.
b).Famili Dematiceae : Cladosporium, Helminthosporium, Alternaria,
Stempylium.
c). Famili Tuberculariaceae : Fusarium
d). Famili Cryptococcaceae (fungsi seperti khusus atau false yeast) : Candida
(khamir), Cryptococcus
e). Famili Rhodotorulacee : Rhodotorula (khamir)

5
2). Ordo Melanconiales : Colletotrichum, Gleosporium, Pestalozzia.
3). Ordo Sphaeropsidales (konidia berbentuk botol, dinamakan piknidia) : Phoma,
Dlipodia.

b. Kelas Ascomycetes. Spora seksual adalah askospora, sperti : jenis Endomyces,


Monascus, Sclerotinia. (Waluyo, 2007).
Sebagian besar kapang bereproduksi secara aseksual, tetapi ada beberapa
spesies yang bereproduksi secara seksual dengan menyatukan dua jenis sel untuk
membentuk zigot dengan produk uniselular sel yang disebut dimorfik (Viegas,
2004). Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengamatan makroskopik kapang
ialah warna koloni, tekstur koloni, zonasi, radial furrow, exudate drop, reverse
colony, dan growing zone. Tekstur koloni dari kapang umumnya granular
(bergranul), velvety (beludru), floccose, dan wooly (seperti kapas). Zonasi
merupakan daerah pertumbuhan kapang. Zonasi berupa lingkaran-lingkaranyang
menunjukkan perbedaan warna (terang dan gelap) sebagai akibat pertumbuhan
vegetatif dan generatif secara bergantian. Radial furrow merupakan garis radial
yang merupakan perpanjangan stolon dari koloni kapang. Exudate drop
merupakan hasil metabolit sekunder yang umumnya berupa titik-titik cairan.
Reverse colony merupakan warna bagian bawah kapang, yang dapat diamati
dengan melihat bagian bawah cawan petri. Growing zone merupakan daerah
pertumbuhan yang sejajar dengan tepi luar, umumnya berwarna putih karena
miselium sedang tidak bersporulasi (Pelczar dkk, 1993).

2.3 Khamir
Yeast merupakan sel tunggal (uniseluler) yang membentuk tunas dan
pseudohifa (Webster dan Weber, 2007). Hifanya panjang, dapat bersepta atau
tidak bersepta dan tumbuh di miselium. Yeast memiliki ciri khusus bereproduksi
secara aseksual dengan cara pelepasan sel tunas dari sel induk. Beberapa khamir
dapat bereproduksi secara seksual dengan membentuk aski atau basidia dan
dikelompokkan ke dalam Ascomycota dan Basidiomycota. Dinding sel yeast
adalah struktur yang kompleks dan dinamis dan berfungsi dalam menghadapi
perubahan lingkungan yang berbeda selama siklus hidupnya (Hoog et al., 2007).

6
Suhu optimum pertumbuhn khamir adalah 25-30°C, maksimal 35-47°C
dengan pH 4.0-4.5. khamir dibedakan berdasarkan sifat metabolismenya menjadi
fermentatif dan oksidatif. Khamir memiliki beberapa enzim penting seperti
selulase, fosfatase, lipase dan proteinase yang menyebabkan khamir memegang
peranan penting dalam dekomposisi senyawa organik dan dapat digunakan untuk
keperluan industri (Spencer dan Spencer, 1997). Terdapat beberapa karakter yang
harus diperhatikan pada pengamatan makroskopik khamir, seperti warna,tekstur,
permukaan koloni, profil, dan tepi koloni. Warna koloni berbeda-beda sesuai
dengan pigmen warna yang terdapat pada sel khamir itu sendiri. Tekstur khamir
dapat seperti mucoid (berlendir) dan butyrous (seperti mentega). Permukaan
koloni dapat tampak kusam dan mengkilat. Profil kolonibisa rata, menggunung,
dan cekung. Tepi koloni terbagi menjadi entire (rata), undulate (bergelombang),
filiform, curled, dan lobate (Pommerville, 2011).

7
BAB 3 METODE

3.1 Tempat dan Waktu Kegiatan


Kegiatan PPDH Program Pendidkan Profesi Dokter Hewan Universitas
Brawijaya Malang bertempat di Laboratorium Bakteriologi dan Mikologi Fakultas
Kedokteran Hewan Universitas Airlangga Surabaya pada tanggal 18 Desember
2017 – 22 Desember 2017.

3.2 Metode Identifikasi Jamur


3.2.1 Alat dan Bahan Sampel
Sampel berupa bungkul jagung dan ayam sakit, cawan petri, autoclave,
gelas erlenmeyer, bunsen, pipet, objek glass, ose dan mikroskop. Preparat
pewarnaan (safranin dan methilen blue) dan media agar (Sabaroud Dextrose
Agar).

3.2.2 Pembuatan media SDA (Sabaroud Dextrose Agar)


Media isolasi ini umum digunakan untuk budidaya jamur patogenik dan non
patogenik khususnya dermatofita. Sabaraoud Dextrose Agar adalah media pepton
yang ditambahkan dextrose untuk mendukung pertumbuhan jamur. Media dengan
pH yang rendah merupakan kondisi yang baik untuk pertumbuhan jamur. Cara
pembuatan media SDA, yaitu:
1. Ditimbang bahan media SDA 13 gram menggunakan timbangan analitik.
Media SDA yang diperlukan untuk 200ml aquades.
2. Dibuat suspensi 13 gram SDA dalam 200 ml aquades pada tabung
erlenmeyer dan tutup menggunakan aluminium foil.
3. Dipanaskan media diatas kompor sambil digoyang dengan arah memutar
sehingga semua bahan terlarut homogen.
4. Disterilkan media dengan autoclave pada tekanan 1 atm, temperatur 121oC
selama 75 menit.
5. Ditunggu media dalam erlenmeyer hingga hangat-hangat kuku, lalu
tuangkan secara aseptik hingga merata pada cawan petri.
6. Dilakukan uji sterilitas dengan inkubasi pada suhu 370C selama 24 jam.

8
3.2.3 Metode Pemeriksaan
A. Isolasi Jamur Metode Streak
1. Disiapkan media Sabaroud Dextrose Agar (SDA) yang telah di bagi menjadi
tiga quadran.
2. Dilakukan pengambilan sampel dengan cara melihat kualitas sampel yang
terlihat sudah lama dan tercemari jamur.
3. Dilarutkan dengan NaCL 2 mL dalam tabung reaksi.
4. Dilarutkan dengan menggunakan vortex sampai homogen, didiamkan selama
15 menit.
5. Diisolasi sampel yang telah dibuat dengan melakukan streak pada media
yang telah dibagi tiga quadran.
6.Dilakukan inkubasi pada suhu 37oC selama 3 hari dengan dilakukan
pengamatan setiap hari dari pertumbuhan jamur.
7. Dilakukan identifikasi koloni jamur pada masing-masing perbedaan sampel
di media SDA.

B. Isolasi Jamur Metode Tanam


1. Disiapkan media Sabaroud Dextrose Agar (SDA)
2. Dilakukan pengambilan sampel dengan cara melihat kualitas sampel yang
terlihat sudah lama dan tercemari jamur.
3.Diisolasi sampel dengan metode tabur atau meletakkan sampel pada media
SDA.
4. Dilakukan inkubasi pada suhu 37oC selama 3 hari dengan dilakukan
pengamatan setiap hari dari pertumbuhan jamur.
5. Dilakukan identifikasi koloni jamur pada masing-masing perbedaan sampel
di media SDA.

C. Identifikasi Jenis Jamur


Setelah melakukan isolasi pada media SDA, maka langkah selanjutnya
identifikasi dengan teknik pewarnaan safranin dan methilen blue dengan tujuan
untuk melihat bentuk dan termasuk jenis kapang atau khamir.
Langkah-langkah pewarnaan menggunakan methilen blue:

9
1. Disiapkan object glass yang akan dipakai
2. Diteteskan pewarna methilen blue pada object glass
3. Diambil sedikit koloni dari biakan pada cawan petri dengan selotip dan
diletakkan pada object glass.
4. Ditunggu tiga menit, lalu dibilas dengan air mengalir untuk membersihkan
reagen yang tidak tertutup selotip.
5. Dilap dengan tisu secara perlahan
6. Dilakukan pemeriksaan di bawah mikroskop dengan pembesaran 100x,
400x dan 1000x.
Langkah-langkah pewarnaan menggunakan safranin:
1. Disiapkan object glass yang akan dipakai
2. Diteteskan pewarna safranin pada object glass
3. Diambil sedikit koloni dari biakan pada cawan petri dengan selotip dan
diletakkan pada object glass.
4. Ditunggu tiga menit, lalu dibilas dengan air mengalir untuk membersihkan
reagen yang tidak tertutup selotip.
5. Dilap dengan tisu secara perlahan
6. Dilakukan pemeriksaan di bawah mikroskop dengan pembesaran 100x,
400x dan 1000x.

10
BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Aspergillus niger pada ayam dan bungkul jagung


4.1.1 Anamnesa
Berdasarkan informasi dari penjual mengatakan bahwa kondisi ayam lemas
dan nafsu makan menurun.

4.1.2 Sinyalmen sampel


Tanggal pengambilan sampel : 17 Desember 2017
Tanggal inokulasi : 19 Desember 2017
Tanggal pengamatan : 22 Desember 2017
A. Sampel hewan
Jenis hewan : ayam
Asal hewan : Pasar Burung Bratang, Surabaya
Jenis kelamin : betina
B. Sampel pakan
Jenis pakan : bungkul jagung
Asal pakan : Pasar Burung Bratang, Surabaya
Kondisi pakan : mulai ditumbuhi jamur

4.1.3 Gejala klinis


Terdapat leleran dari hidung dan terdengar suara ngorok saat bernapas

4.1.4 Hasil pemeriksaan


Berdasarkan hasil nekropsi ditemukan nodul putih di trakea dan hemoragi
pada pulmo.

11
A B

C
D
Gambar 4.1 Kelainan pada sampel hewan dan pakan hewan. A. Leleran dari nasal, B.
Nodul di trakea, C. Hemoragi pulmo, D. Jamur pada bungkul jagung

A B

12
C D
Gambar 4.2.Hasil inokulasi jamur. Makroskopis jamur: (A) Metode streak pada jagung,
(B) Metode tanam pada organ: (B1) trakea, (B2) pulmo. Mikroskopis jamur (perbesaran
1000x): (C)Aspergillus niger pada jagung (pewarnaan safranin), (D) Aspergillus niger
pada organ (pewarnaan methilen blue)

Makroskopis: Mikroskopis:
Warna koloni : hitam Jenis jamur : kapang
Tektur koloni : wooly Spora : berbentuk bulat
Reverse colony: putih Septa : ada
Growing zone : putih Rizoid :-

4.2 Pembahasan
A. Taksonomi
Kingdom : Fungi
Phylum : Ascomycota
Class : Eurotiomycetes
Order : Eurotiales
Family : Trichocomaceae
Genus : Aspergillus
Species : Aspergillus niger

13
B. Morfologi
Aspergillus niger dapat tumbuh pada suhu 35ºC-37ºC (optimum), 6ºC-8ºC
(minimum), 45ºC-47ºC (maksimum) dan memerlukan oksigen yang cukup
(aerobik). Aspergillus niger memiliki bulu dasar berwarna putih atau kuning
dengan lapisan konidiospora tebal berwarna coklat gelap sampai hitam. Kepala
konidia berwarna hitam, bulat, cenderung memisah menjadi bagian-bagian yang
lebih longgar seiring dengan bertambahnya umur. Konidiospora memiliki dinding
yang halus dan berwarna coklat (Hidayat, 2007). Adanya zona putih dan hitam
menunjukkan adanya perbedaan fase pertumbuhan, zona hitam menunjukkan
jamur telah memproduksi spora.

Gambar 4.3Morfologi Aspergillus niger. A: kepala konidia, B: konidiafor, C:


konidia.

C. Siklus hidup
Spora dari jamur genus Aspergillus dapat dibedakan menjadi spora seksual
yang memiliki inti dari hasil pembuahan dan spora aseksual yang memiliki inti
dari hasil replikasi gen tanpa adanya rekombinasi. Tapi khusus pada spesies A.
niger belum terbukti dapat melakukan reproduksi seksual dan hanya
menghasilkan konidia. Pertumbuhan dimulai dari spora dorman, selanjutnya
konidia menjadi membesar dan bergerminasi yang ditunjukan dari pertumbuhan
hifa yang berlanjut menjadi miselium dan berakhir dengan pembentukan konidia
kembali jika nutrisi dari lingkungan menurun. Konidia juga bisa terbentuk karena
hiperoksidasi yang disebabkan karena tiba-tiba terekspos ke udara setelah
sebelumnya pertumbuhan terjadi di dalam air (Hayer, 2013).

14
Gambar 4.4 Siklus hidupAspergillus niger
D. Patogenesa
Kapang Aspergillus mempunyai sifat karsinogenik dan alergen, sehingga
spesies Aspergillus mempunyai kemampuan penyebab mikosis, mikotoksikosis,
dan alergi baik secara sendiri-sendiri maupun bersama-sama (Tyasningsih, 2010).
Jika jamur menginfeksi otak maka akan menimbulkan kelumpuhan dan gangguan
syaraf lainnya. Jika menyerang mata maka mata akan tertutup oleh cairan kental
berwarna kuning. Jika menyerang paru-paru akan menyebabkan radang yang
mengakibatkan hewan kesulitan bernapas karena tersumbat oleh cairan nanah
(Kementan, 2014).

E. Penanganan
Ayam yang mati dan sudah parah sebaiknya dibakar untuk memusnahkan
spora. Penyemprotan fungistatic seperti nystatin, thiabendazole atau tembaga
sulfat (1 g/2 L air selama tiga hari) dapat menurunkan jamur pada litter yang
terkontaminasi. Itraconazole 10mg/kg sehari sekali selama 10 hari dapat
digunakan sebagai pencegahan pada unggas yang kemungkinan terinfeksi. Selama
kejadian wabah, pembarian tembaga sulfat dapat diperpanjang menjadi 5 hari
yang diberikan melakui air minum (Leishangthem et al., 2015).
Pencegahan dapat dilakukan dengan cara memilih pakan berkualitas tinggi
dan masih baru, menjaga imunitas hewan, menjaga ventilasi, kadar ammonia,
kelembaban dan temperatur agar tidak terlalu tinggi, serta melakukan fumigasi
(Kementan, 2014).

15
BAB 5 PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil pemeriksaan, ayam didiagnosa mengalami aspergillosis
dan pada bungkul jagung yang diperiksa juga ditemukan adanya jamur
Aspergillus niger.

5.2 Saran
Sebaiknya peternak ayam selalu menjaga kebersihan kandang dan menjaga
imunitas ayam.

16
DAFTAR PUSTAKA

Ganjar I, Syamsurizal W, Wutari A. Mikologi Dasar dan Terapan. 2006. Jakarta:


Yayasan Obor Indonesia.
Hayer, Kimran. 2013. Germination of Aspergillus Niger Conidia. UK: University
of Nottingham. [Thesis].
Hidayat, N. 2007. Aspergillus niger. www.wordpress.com. Diakses 20 November
2018 Pukul 20.00 WIB.
Hoog, J.L., Schwartz C., Noon A.T., O’toole E.T., Mastronarde DN, McIntosh
JR, Antony C. 2007. Organization of interphase microtubules in fission
yeast analyzed by electron tomography. Dev Cell. 12(3): 349-61.
Kementan. 2014. Manual Penyakit Unggas cetakan ke2. Jakarta: Subdit
Pengamatan Penyakit Hewan Direktorat Kesehatan Hewan Direktorat
Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian.
Leishangthem, G. D.,N.D. Singh, R.S. Brar, H.S. Banga. 2015. Aspergillosis in
Avian Species: A Review. Journal of Poultry Science and Technology.
Vol 3, Issue 1, Pages 01-14.
Madigan, M.T., J.M. Martinko, D.A. Stahl, and D.P. Clark. 2012. Brock Biology
of Microorganisms. Pearson Education, Inc., San Francisco.
Pelczar, M. J., E. C. S. Chan, N. R. Krieg. 1993. Microbiology. New York:
Mcgraw Hill.
Pommerville, Jeffrey C. 2011. Alcamo’s Laboratory Fundamentals of
Microbiology. USA: Jones & Barlett Learning.
Spencer, J. F. T., Spencer. 1997. Yeast in Natural, Artificial Habitats. Springer.
Tortora, G.J., B.R. Funke, and C.L. Case. 2007. Microbiology an introduction, 9th
ed. Benjamin Cummings, USA.
Tyasningsih, Wiwiek. 2010. Potensi Pakan Sebagai Sumber Pencemaran
Aspergillus spp.Penyebab Aspergillosis pada Unggas. Jurnal Veterinaria
Medika Vol.3 No.1.
Viegas, J. 2004. Fungi and Mold. The Rosen Publishing Group, New York.
Waluyo, L. 2007. Mikrobiologi Umum. UMM Press. Malang
Webster, J. and R. Weber. 2007. Introduction to Fungi. Cambridge University
Press, New York.

17
BAGIAN VIROLOGI

18
BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Penyakit tetelo atau Newcastle disease (ND) merupakan salah satu penyakit
menular pada unggas. Penyakit yang memiliki karakteristik mudah menular,
mudah menyebar, dan dapat menyerang unggas semua umur ini disebabkan oleh
virus Newcastle Disease (VND) dari avian paramyxovirus tipe 1 (APMV-1)
(Miller et al., 2010). Tingginya tingkat penularan dan kerugian ekonomi
menyebabkan organisasi kesehatan hewan dunia (OIE) mengolongkan penyakit
ini dalam kategori “notifiable diseases” (OIE, 2013). Angka morbiditas dan
mortalitas dari penyakit ND tipe velogenik mencapai 50-100% (Tabbu, 2000).
Tingkat kejadian ND di seluruh dunia cukup tinggi, termasuk di Indonesia (Ideris
1993). Fakta di lapangan kasus penyakit ND telah menjadi perhatian sejak tahun
2009. Kejadian ND meliputi hampir seluruh wilayah Indonesia. Kejadian ND
dalam kurun waktu yang sama dijumpai pula di Malaysia, China dan Thailand
(Afdora, 2015).
Virus ini menginfeksi lebih dari 250 spesies dari 27 golongan unggas.
Spesies yang biasa terinfeksi antara lain ayam, kalkun, merpati, dan bebek
(Alexander dan Senne, 2008). Lima manifestasi klinis ND antara lain
Viscerotropic Velogenic ND (VVND), Neurotropik Velogenic ND (NVND),
Mesogenic ND, Lentogenic ND, dan Asymthomatic (Afdora, 2015). Identifikasi
agen penyakit dapat dimulai dari pengambilan sampel untuk isolasi virus, uji
keberadaan virus dengan isolasi dengan metode pasase ke telur ayam berembrio
(TAB) atau kultur jaringan, identifikasi dengan menggunakan uji HA dan HI
(OIE, 2013).
Berdasarkan uraian diatas, melalui pelaksanaan koasistensi mahasiswa
Profesi Pendidikan Dokter Hewan (PPDH) Universitas Brawijaya ini diharapkan
dapat mendalami keahlian dalam hal diagnose penyakit terutama yang disebabkan
oleh virus. Selain itu, kegiatan koasistensi yang akan dilakukan juga sebagai bekal
mahasiswa PPDH mengenai peran dokter hewan di dunia kerja nantinya.
Pendidikan Profesi Dokter Hewan (PPDH) Universitas Brawijaya merupakan

19
bagian dari proses pendidikan untuk menghasilkan dokter hewan yang
professional, memiliki ketarampilan di lapangan, dan berwawasan luas.

1.2 Rumusan Masalah


1. Bagaimana hasil diagnosa sampel yang diduga disebabkan oleh virus ND
yang ditemukan di lapangan?
2. Bagaimana titer antibodi virus ND dari sampel yang ditemukan tersebut?

1.3 Tujuan
1. Mengetahui hasil diagnosa sampel yang diduga disebabkan oleh virus ND
yang ditemukan di lapangan
2. Mengetahui titer antibodi virus ND dari sampel yang ditemukan tersebut

20
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Struktur dan karakteristik virus

Paramyxoviridae merupakan jenis virus dengan genom untai tunggal RNA


negatif sense, panjang genomnya 15-16 kb dan mempunyai amplop dengan dua
lapis lemak (bilayer lipid membrane) dan kapsid simetris heliks, tidak bersegmen,
berdiameter 13-18 nm (Gambar 2.1) (Miller et al., 2010). Di sekeliling amplop
terdapat dua jenis glikoprotein yaitu protein haemagglutinin-neuraminidase (HN)
dan fusion (F). Dua jenis glikoprotein ini merupakan protein kompleks yang
bekerjasama dalam proses infeksi. Di antara membran lipid ini ada sebuah lapisan
protein matriks (M) hydrophobic non-glycosylated yang berikatan dengan
membran dan segmen N-terminal dari protein HN yang berlokasi di permukaan
dalamnya. Protein M diperkirakan berinteraksi dengan protein nukleokapsid (NP)
yang merakit morfologi herringbone klasik yang dapat dilihat jelas ketika
membran virus rusak. Struktur seperti herringbone terdiri dari beribu subunit NP
yang terkait erat dengan beberapa copy dari phosphoprotein (P) dan large protein
(L) (Yusoff dan Tan, 2001).

Gambar 2.1 Struktur virus ND

2.2 Sifat-sifat virus ND


Sifat virus ND antara lain dapat menggumpalkan sel darah merah, mati
dalam dua detik pada paparan sinar ultraviolet dan dalam keadaan sekitar yang
tidak stabil dan rentan terhadap zat-zat kimia, seperti: kaporit, besi, klor, dan lain-
lain. Desinfektan yang peka untuk ND, antara lain NaOH 2%, formalin (1-2%),

21
Phenol-lisol 3%, alkohol 95%, dan 70%, dan fumigasi dengan Kalium
permanganat (PK) 1 : 5000. Virus ND akan mati pada suhu 100°C selama satu
menit, pada suhu 56°C akan mati selama lima menit sampai lima jam, pada suhu
37°C akan hidup selama berbulan-bulan. Virus ND stabil pada pH 3 sampai
dengan 11 (Pratama, 2016). Masa inkubasi penyakit ND adalah 2-15 hari, dengan
rata-rata 6 hari. Unggas yang tertular virus ND akan mulai mengeluarkan virus
melalui alat pernapasan antara 1 sampai dengan 2 hari setelah infeksi. Infeksi oleh
virus ND di alam yang tidak menyebabkan kematian akan menimbulkan
kekebalan selama 6-12 bulan, demikian juga halnya kekebalan yang diperoleh dari
vaksinasi (Rahayu, 2010).

2.3 Inang (Host)


Newcastle disease dapat menginfeksi lebih dari 250 spesies dari 27
golongan unggas. Sebagian jenis unggas ada yang terserang virus ini menujukkan
gejala, tapi beberapa jenis unggas lainnya tidak menunjukkan gejala. Contoh jenis
unggas yang peka terhadap penyakit ini antara lain ordo Psittaciformes,
Struthioniformes, Columbiformes, Charadriiformes, Strigiformes, Pelecaniformes,
dan Passeriformes. Sedangkan jenis unggas yang resisten atau tidak menunjukkan
gejala klinis walaupun terinfeksi ND antara lain golongan Raptor dan ordo
Anseriformes. Tingkat kejadian dan kematian terhadap infeksi ND bergantung
pada jenis atau strain virus yang menyerang. Selain pada golongan Unggas,
penyakit ini juga dapat menyerang manusia. Manifestasi yang terjadi adalah
konjungtivitis, oedema pada kelopak mata, dan hemoragic pada bagian sub-
conjuctival terjadi 24 jam setelah terinfeksi VND pada bagian mata (Swayne dan
King, 2003). Infeksi virus ini dapat terjadi pada manusia dan bersifat akut jika
yang terinfeksi memiliki kondisi immunosupresi, yang dibuktikan dengan
ditemukannya isolat seperti APMV-1 pada jaringan paru-paru, urin, dan feses dari
pasien yang meninggal karena pneumonia (Goebel et al., 2007). Namun sampai
saat ini masih belum ada laporan bahwa penyakit ini dapat menyebar antar
manusia (OIE, 2013).

22
2.4 Patogenesa dan Masa inkubasi
Virus ND masuk melalui saluran pernafasan atau saluran pencernaan.
Dalam epitel saluran pencernaan dan saluran pernafasan virus bereplikasi.
Selanjutnya virus melalui aliran darah menuju ginjal dan sum-sum tulang
(viremeria primer) dan dari organ tersebut virus kembali bereplikasi kemudian
kembali ke aliran darah (viremia sekunder) menuju organ predileksi seperti paru-
paru, usus, dan sistem syaraf pusat (Fenner et at., 1995).
Masa inkubasi virus ND pada unggas bervariasi, berkisar antara 2 – 15 hari
dan tergantung pada strain virus, jenis unggas, status kebal, dan adanya infeksi
campuran dengan organisme lain pada saat hewan terinfeksi. Pada ayam yang
terinfeksi virus strain velogenik masa inkubasi pada umumnya berkisar antara 2 –
6 hari (rata-rata 6 hari), ayam yang terinfeksi virus ND akan mengeluarkan virus
melalui saluran pernafasan 1 – 2 hari pasca infeksi. Periode inkubasi yang lama
sekitar 25 hari juga pernah dilaporkan pada beberapa spesies burung (Darmawi et
al., 2015).

2.5 Gejala Klinis


Tanda-tanda klinis yang muncul secara umum meliputi gangguan pada
sistem saraf, sistem pernafasan, sistem gastrointestinal, dan juga sistem
reproduksi. Morbiditas biasanya tinggi dan mortalitas bervariasi antara 0-100 %.
Mortalitas yang lebih tinggi terlihat pada ayam yang tidak divaksinasi tetapi
terkena infeksi tipe velogenik. Berikut lima manifestasi klinis ND (Afdora, 2015):
1. Viscerotropik Velogenik ND (VVND)
Jenis ini merupakan jenis yang sangat virulen untuk ayam, tetapi kurang virulen
pada kalkun. Gejala Klinis yang diperlihatkan adalah gangguan pernafasan parah,
sering terlihat adanya lesi hemoragic pada usus dan menyebabkan kematian
sampai 90 %.
2. Neurotropik Velogenik ND (NVND)
Bersifat akut dan fatal pada ayam semua usia, menyebabkan gangguan neurologis
dan gangguan pernafasan.

23
3. Mesogenik ND
Tipe ini menyebabkan gangguan pernafasan, kadang kala menunjukkan gejala
gangguan syaraf, dan mempengaruhi kualitas, dan produksi telur serta
mengakibatkan kematian sampai 10 %.
4. Lentogenik ND
Tipe ini bersifat ringan, kadang-kadang subklinis. Mempengaruhi hewan pada
segala usia. Strain ini dapat dikembangkan sebagai vaksin, menghasilkan tanda-
tanda ringan dengan tingkat mortalitas yang dapat diabaikan.
5. Asimtomatik
Merupakan tipe yang sering ditemui. Jenis infeksi yang ditimbulkan adalah
infeksi subklinis pada saluran pencernaan.
Gejala awal yang umum terjadi adalah gangguan pernapasan dan serak yang
diikuti dengan kelumpuhan kaki, sayap, dan tortikolis leher pada 1 atau 2 hari
berikutnya (Kommers et al., 2002). Pada unggas dewasa, penurunan produksi
yang bersamaan dengan gangguan pernapasan serta kelumpuhan terjadi 4 sampai
6 hari pasca infeksi. Tanda-tanda lain mencakup gangguan pernapasan (panting
dan batuk), gangguan syaraf (depresi, tremor otot, sayap terkulai, torsi kepala dan
leher, berputar-putar serta kelumpuhan), pembengkakan jaringan sekitar mata dan
leher, diare berair kehijauan, kualitas telur yang kasar atau tipis, dan berisi
albumen encer serta produksi telur berkurang (Charlton, 2006).

2.6 Perubahan Patologis Infeksi virus Newcastle Disease


Beberapa lesi post-mortem antara lain: airsacculitis, tracheitis, necrotik
plaque di proventrikulus, ptechiae di proventrikulus dan submukosa gizzard,
nekrotik-hemoragi usus, enteritis parah di duodenum, dan pendarahan sekum.
Lesio pada usus terutama terjadi pada bentuk ND tipe viscerotropic (Afdora,
2015). Lesi mikroskopik utama ND adalah encephalomyelitis nonpurulent,
vaskulitis, nekrosis limfoid (bursa, limpa, timus dan jaringan limfoid mukosa
usus), trakheitis, pneumonia, nekrosis hati, infiltrasi selular pankreas, dan
konjungtivitis. Semua ayam Specific Pathogenic Free (SPF) dengan titer HI
rendah yang diinokulasi dengan virus ND mengalami kematian pada hari ke-3
pasca inokulasi (Afdora, 2015).

24
Perubahan makroskopik ayam menunjukkan pendarahan di konjungtiva.
Secara histologi, ayam mengalami nekrosis limpa, hepatosit, nekrosis limfositik,
deplesi dalam jaringan limfoid (bursa, timus, dan seka tonsil), dan pendarahan
pada konjungtiva. Lesi yang paling sering diamati pada kasus ND adalah pada
organ otak. Perubahan yang sering diamati adalah encephalomyelitis dengan
degenerasi neuronal dan hipertrofi sel endotel otak. Lesi pada otak selalu diamati
pada ayam yang terinfeksi dengan patotipe neurotropik velogenik walaupun
kadang kala juga ditemukan pada tipe viscerotropik dan tipe mesogenik. Pada
umumnya, lesi histologi dari sistem saraf pusat ditemukan pada medula, otak
kecil, otak tengah, dan sumsum tulang belakang dan jarang ditemukan dalam otak
besar (Afdora, 2015).

2.7 Penyebaran dan Penularan


Penyebaran ND secara umum bisa terjadi melalui kontak langsung dengan
sekresi maupun eksresi unggas yang terinfeksi. Virus dapat disheddingkan baik di
feces maupun di sekresi respirasi. Kemampuan masing-masing unggas dalam
shedding virus berbeda-beda. Contohnya pada ordo Gallinaceous dapat
mengeksresikan virus dalam waktu 1-2 minggu sedangkan ordo Psittaciformes
membutuhkan waktu lebih lama yaitu beberapa bulan. Kemampuan bertahan
hidup dari virus ini sangat tinggi, salah satunya masih dapat bertahan hidup
walaupun inangnya telah mati. APMV-1 dapat bertahan pada lingkungan yang
bervariasi dimungkinkan karena beberapa faktor antara lain: kelembaban,
temperatur udara, dan paparan cahaya (Afdora, 2015). Sumber penularan virus
dapat berasal dari eksresi/sekresi unggas yang terinfeksi, semua bagian dari
karkas, maupun bekas kandang yang pernah terinfeksi dan lingkungan yang tidak
bersih. Proses penularan ND umumnya melalui rute pencernaan (fecal/oral) dan
inhalasi (Charles, 2000). Penularan ND juga dapat terjadi secara horizontal.
Sedangkan anak ayam yang baru menetas juga dapat terinfeksi penyakit ini dari
cangkang yang terkontaminasi (Afdora, 2015).

25
2.8 Sistem antibodi unggas
Antibodi maternal adalah antibodi yang berasal dari induk yang diturunkan
kepada anak. Pada unggas, maternal antibodi diturunkan melalui kuning telur.
Kegunaan antibodi tersebut adalah untuk ketahanan tubuh anak terutama pada
tahap awal kehidupan (Diparayoga, 2016). Antibodi maternal secara efektif
mencegah keberhasilan vaksinasi sampai antibodi tersebut habis, yaitu sekitar 10-
20 hari setelah unggas menetas (Rahayu, 2010).
Antibodi maternal yang terkandung dalam kuning telur mulai diserap oleh
embrio sejak 1 minggu embrio terbentuk dan akan terus berlanjut hingga anak
unggas ditetaskan. Sisa kuning telur yang masih menempel pada anak unggas
setelah menetas, masih mengandung antibodi meternal sebesar 7%. Antibodi
maternal inilah yang paling berperan pada DOC/DOD karena sangat
mempengaruhi status kesehatannya. Kekebalan/antibodi yang terkandung dalam
kuning telur dikenal dengan gamma globulin. Antibodi tersebut diturunkan dari
induk melalui transfer kekebalan pasif (passive immunity) dengan tujuan
melindungi anak unggas dari serangan mikroorganisme (Diparayoga, 2016).
Imunoglobulin yang terbentuk dalam darah sebagai akibat paparan antigen
tertentu, mudah ditransfer ke dalam kuning telur dan kemudian dikenal dengan
nama IgY (Yolk imunoglobulin). Pada unggas, IgY dalam kuning telur
menyebabkan kekebalan bawaan anak dari induk, yang kemudian dikenal dengan
maternal antibodi. Antibodi maternal yang diperoleh secara pasif dapat
menghambat pembentukan imunoglobulin, sehingga mempengaruhi keberhasilan
vaksinasi. Vaksinasi yang dilakukan pada saat antibodi maternal masih ada dalam
sirkulasi darah akan percuma, karena akan dinetralisir oleh antibodi maternal
(Diparayoga, 2016).
Keberhasilan vaksinasi dapat dilakukan melalui uji laboratorium dengan
menghitung titer antibodi yang terbentuk pasca vaksinasi. Uji titer antibodi
bertujuan untuk melihat tingkat antibodi hasil vaksinasi. Oleh sebab itu
pemeriksaan titer antibodi yang efektif yaitu saat titer antibodi mencapai titer
protektif atau melindungi. Pengambilan sampel darah baru dapat dilakukan pada
3-4 minggu setelah injeksi vaksin killed karena telah terjadi pembentukan titer
antibodi yang bersifat protektif (Medion, 2013).

26
Titer antibodi dapat diukur dengan tes laboratorium yang mengukur jumlah
antibodi dalam darah. Analisa sampel darah dilakukan dengan menggunakan
metode uji serologis dan metode auto analizer. Uji serologis merupakan sebuah
metode yang digunakan untuk melihat gambaran titer antibodi di dalam tubuh
ayam. HI (Haemagglutination Inhibition) test menggunakan reaksi hambatan
haemaglutinasi untuk membantu menentukan diagnosa penyakit secara
laboratorium dan mengetahui status kekebalan tubuh (titer antibodi).
Prinsip kerja dari HI test ialah mereaksikan antigen dan serum dengan
pengenceran tertentu sehingga dapat diketahui sampai pengenceran berapa
antibodi yang terkandung dalam serum dapat menghambat terjadinya aglutinasi
eritrosit. Titer yang dianggap protektif terhadap penyakit ND adalah berkisar 25
sampai 28 (Pratama, 2016). Sebelum diukur nilai HI dari unggas, virus diisolasi
dalam larutan antibiotik dari swab kloaka dan trakea yang diperoleh dari ayam
hidup atau mati, diinokulasikan ke dalam cairan allantois telur ayam bertunas
berumur 8 – 12 hari. Selanjutnya telur diinkubasi pada suhu 37ºC selama 2 – 3
hari. Cairan allantois dari setiap telur yang embrionnya mati atau gerakannya
melemah dan semua telur pada akhir masa inkubasi diuji aktivitas
hemaglutinasinya (OIE, 2012).

27
BAB 3 METODE

3.1 Waktu dan tempat

Kegiatan PPDH Program Pendidkan Profesi Dokter Hewan Universitas


Brawijaya Malang bertempat di Laboratorium Virologi Fakultas Kedokteran
Hewan Universitas Airlangga Surabaya pada tanggal 2 – 6 Januari 2018.

3.2 Alat dan Bahan

3.2.1 Persiapan Sampel Ayam

Sampel organ: otak, trakea, proventrikulus dan limpa ayam ND, larutan PZ,
antibiotik penstrep, timbangan, gunting bedah, pinset, spuit, tabung falcon 15 ml
dan tutup, rak tabung reaksi, label, mortar, pasir kuarsa steril, sentrifugator, pipet
kaca 10 ml steril dan rubber bulb, lisol.

3.2.2 Inokulasi Sampel Ayam pada Telur Ayam Berembrio (TAB)

Telur Ayam Berembrio (TAB) umur 10 hari, candling lamp, egg tray,
incubator, pensil, kapas, alkohol, jarum penusuk telur, cawan petri, pinset, spuit,
needle, selotip.

3.2.3 Hemaglutination (HA) Test

Sampel organ ayam, eritrosit ayam 0,5%, larutan PZ, tabung vacutainer
merah, tabung reaksi, microplate dasar “U”, microtube, mikropipet, yellow tip.

3.2.4 Uji Hemaglutination Inhibition (HI) Test

Sampel cairan allantois, eritrosit ayam 0,5%, larutan PZ, microplate dasar
“U”, mikropipet, yellow tip.

3.3 Metode

3.3.1 Persiapan Sampel

a. Anamnesa pemilik ayam


b. Pemeriksaan fisik inspeksi, palpasi ayam

28
c. Euthanasia dengan dislokasi servikalis
d. Nekropsi
e. Sampel organ otak, trakea, paru-paru dan limpa dipisahkan kemudian
diletakkan pada cawan petri
f. Dilakukan pengenceran antibiotik Penicillin dan Streptomycin dosis
5000 IUmenggunakan larutan PZ
 Dosis Penicillin dalam vial = 300.000 µg/ml
Untuk 50 ml = 50 x 5.000 IU = 250.000
= 250.000x 1ml
300.000
= 0,83ml Penicillin
 Dosis Streptomycin dalam vial = 200.000 µg/ml
Untuk 50 ml = 50 x 5.000 IU = 250.000
= 250.000x 1ml
200.000
=1,25ml Streptomycin
g. Organ diletakkan pada mortir kemudian dipotong menjadi ukuran yang
lebih kecil menggunakan gunting, ditimbang 0,5 gram, digerus sampai
halus
h. Ditambah antibiotik yang sudah diencerkan sebanyak 4,5 ml
i. Dimasukkan ke dalam tabung falcon dan dilakukan sentrifugasi dengan
kecepatan 600 rpm selama 15 menit
j. Diambil supernatan 0,2 ml untuk setiap organ sampel dan diinokulasikan
pada TAB

3.3.2 Inokulasi Virus pada Telur Ayam Berembrio (TAB)

a. TAB di-candling
b. Diamati kondisi embrio dan ditandai kantung hawa dan pembuluh darah
menggunakan pensil
c. Disteril telur menggunakan alkohol dan buat lubang menggunakan jarum
pada tengah kantung hawa

29
d. Diinokulasikan 0,2 ml supernatan setiap organ (sampel otak, trakea,
proventrikulus dan limpa) ke 13 TAB (masing-masing organ
menggunkaan tiga telur dan satu telur sebagai kontrol) dengan posisi tegak
lurus kedalaman 1,2 cm
e. Ditutup lubang menggunakan plester
f. Diinkubasi TAB dalam inkubator selama 5 hari, dan dilakukan
pengamatan setiap 24 jam setelah inokulasi untuk memastikan embrio
hidup
g. TAB dengan embrio yang masih hidup setelah 5 hari ataupun mati di hari
sebelumnya kemudian diambil dari inkubator dan disimpan pada lemari
pendingin pada suhu 4°C hingga persiapan identifikasi menggunakan
Hemaglutination (HA) Test dan Hemaglutination Inhibition (HI) Test
selesai

3.3.3 Hemaglutination (HA) Test

a. Diisikan PZ sebanyak 0,025 ml pada lubang microplate 1-8


b. Diisikan sampel cairan allantois sebanyak 0,025 ml pada lubang 1
c. Dilakukan pengenceran pada lubang 1 dengan cara mengambil 0,025 ml
sampel cairan dari 1, kemudian dimasukkan ke lubang 2, dilakukan sedot
semprot untuk mengaduk, ambil 0,025 ml campuran tadi dari lubang 2 lalu
masukkan ke lubang 3, lakukan dengan cara yang sama dan lanjutkan
hingga lubang 7, buang sisa 0,025 ml dari lubang terakhir
d. Ditambahkan masing-masing 0,05 ml eritrosit ayam 0,5% pada lubang 1-
8, lubang 8 berisi PZ dan eritrosit digunakan sebagai kontrol negatif
e. Dicampurkan dengan cara mengocok microplate membentuk angka 8
f. Diinkubasi pada suhu ruang 22-25°C selama ±15 menit
g. Diamati hasil, dicatat, dan didokumentasikan
h. Hemaglutinasi terlihat jelas berupa lapisan eritrosit secara merata pada
dasar lubang dan penjernihan dari cairan bagian atas tanpa terjadinya
pengendapan eritrosit berbentuk titik di tengah lubang, titer antigen (HA)
adalah angka kebalikan pengenceran tertinggi yang masih mampu
menunjukkan reaksi aglutinasi (menggaglutinasi eritrosit). Setelah

30
diketahui titernya, selanjutnya dilakukan pengenceran. Cara menghitung
jumlah pengenceran adalah x=2n/4 (n=jumlah lubang yang teraglutinasi).

3.3.4 Hemaglutination Inhibition(HI) Test

a. Diisikan PZ sebanyak 0,025 ml pada semua lubang 1-8 pada microplate


b. Diisikan sampel cairan antiserum sebanyak 0,025 ml pada lubang 1
c. Dilakukan pengenceran pada lubang 1 dengan cara mengambil 0,025 ml
sampel cairan dari 1, kemudian dimasukkan ke lubang 2, dilakukan sedot
semprot untuk mengaduk, ambil 0,025 ml campuran tadi dari lubang 2 lalu
masukkan ke lubang 3, lakukan dengan cara yang sama dan lanjutkan
hingga lubang 7, buang sisa 0,025 ml dari lubang terakhir
d. Ditambahkan dengan 0,025 ml antigen 4HA unit (hasil pengenceran uji
HA) lubang 1-8, lubang 8 berisi antigen, PZ, dan eritrosit sebagai kontrol
negatif
e. Ditambahkan masing-masing 0,05 ml eritrosit ayam 0,5% pada semua
lubang
f. Diinkubasi pada suhu ruang 22-25°C selama ±30 menit
g. Diamati hasil, dicatat dan dokumentasi
h. Reaksi positif apabila tidak terjadi penggumpalan, titer antibodi dihitung
dari angka kebalikan pengenceran tertinggi yang masih menunjukkan HI

31
BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
4.1.1 Sinyalemen
Jenis hewan : Ayam
Ras : Buras
Jensi Kelamin : Betina
Warna : Putih
Umur : 20 minggu
Berat Badan : 3,5 kg

4.1.2 Anamnesa
Hewan berasal dari Pasar Burung Bratang, anamnesa yang didapatkan dari
penjual yaitu hewan lemas, menyendiri, tidak mau makan sejak 2 hari yang lalu,
dan diketahui ayam belum di vaksin.

4.1.3 Gejala Klinis

Hewan mengalami anoreksia, lesu, kesulitan bernapas, crop kosong, keluar


discharge serous dari hidung, dan sayap turun.

4.1.4 Pemeriksaan organ


Hasil nekropsi menunjukkan trakea dan proventikulus mengalami hemoragi dan
pembengkakan limpa. Sedangkan organ yang dijadikan sampel untuk uji HA antara lain
trakea, proventrikulus, limpa dan otak.

Gambar 4.1 Hasil Pemeriksaan Makroskopis Organ. Kiri ke kanan:


proventrikulus, trakea, limpa (Sumber: dokumentasi pribadi)

32
Tabel 4.1 Hasil Hemaglutination (HA)Test

Hasil observasi organ

Organ Telur Ayam Berembrio (TAB)


1 2 3
Limpa Mati (48 jam) Mati (72 jam) Mati (72 jam)
Proventrikulus Mati (48 jam) Mati (48 jam) Mati (72 jam)
Trakea Hidup Hidup Hidup
Otak Hidup Hidup Hidup

Hasil uji HA
Organ TAB
1 2 3
Otak - - -
Proventrikulus 22 26 26
Trakea - - -
Limpa 25 - -

33
Limpa Proventrikulus
25 22 26

(-)

Gambar 4.2 Hasil Hemaglutination (HA) Test

Pengenceran yang diperlukan (limpa) =titer antigen hasil uji HA


4HAU
= 25
22
=23
= 8X

Sehingga untuk mendapatkan titer antigen 4HAU pada sampel organ limpa
adalah dengan mengencerkan 1 bagian antigen (titer 25)dengan 7 bagian PZ
sehingga sebanyak 0,05 ml antigen sampel organ limpa diencerkan dengan 0,35
ml PZ.

Pengenceran yang diperlukan (proventrikulus) =titer antigen hasil uji HA


4HAU
=26
22
=24
= 16X

34
Sehingga untuk mendapatkan titer antigen 4HAU pada sampel organ
proventrikulus adalah dengan mengencerkan 1 bagian antigen (titer 26)dengan 15
bagian PZ sehingga sebanyak 0,05 ml antigen sampel organ proventrikulus
diencerkan dengan 0,75 ml PZ.

Uji HI dilakukan pada 2 sampel, yaitu 1 TAB inokulasi organ


proventrikulus (titer antigen 26) dan 1 TAB inokulasi organ limpa (titer antigen
26).

Tabel 4.2 Hasil Hemaglutination Inhibition (HI) Test

Organ HA HI
Limpa 25 25
Proventrikulus 26 26

Limpa 26 Proventrikulus 26

Gambar 4.3Hasil HemaglutininInhibition (HI) test

35
4.2 Pembahasan
Berdasarkan pemeriksaan klinis ayam terlihat kesulitan bernapas karena
tersumbat oleh discharge yang menandakan terjadi kelainan saluran pernapasan
yang dibuktikan dengan ditemukannya hemoragi trakea pada saat nekropsi. Selain
itu ayam juga terlihat anoreksia yang menandakan terjadi kelainan saluran
pencernaan yang dibuktikan dengan ditemukannya hemoragi proventikulus.
Kondisi hemoragi ini disebabkan oleh virus ND aktif bereplikasi pada dua organ
tersebut yang menyebabkan penggumpalan eritrosit pada pembuluh darah kapiler.
Hal ini menyebabkan pembuluh darah tersumbat dan akhirnya pecah. Rusaknya
sel darah merah karena virus ini memicu limpa bekerja keras melakukan
perombakan sel darah yang mati sehingga nampak bengkak saat nekropsi.
Berdasarkan waktu kematian TAB yaitu sekitar 48-72 jam maka infeksi yang
terjadi karena virus ND strain velogenik. Alexander (2003) membedakan virus
ND sebagai patotipe velogenik, mesogenik, danlentogenik berdasarkan
kemampuan menyebabkan kematan embrio ayam berturut-turut kurang dari 60
jam, antara 60 sampai 90 jam dan di atas 90 jam.
Deteksi titer antigen yang digunakan dalam deteksi virus ND kali ini
menggunakan uji HA. Prinsip uji ini adalah terbentuknya hemaglutinasi sel darah
merah oleh virus ND dengan reseptor sel disebabkan adanya ikatan antara protein
hemagglutinin pada virus ND dengan reseptor yang ada dipermukaan sel darah
merah, yaitu suatu mukoprotein yang terdapat pada permukaan eritrosit (Perdana,
2016). Hal-hal yang mempengaruhi tinggi rendahnya titer antigen antara lain:
galur dan tipe patogenik dari virus ND, jenis unggas, umur unggas, status
kekebalan, faktor lingkungan, infeksi campuran dengan mikroorganisme lainnya,
rute Infeksi, dan dosis virus (Tabbu, 2000). Berdasarkan hasil pemeriksaan titer
antigen menunjukkan 25 pada limpa dan 26 pada proventikulus. Hal ini
menunjukkan jumlah antigen pada proventikulus lebih banyak dibandingkan pada
limpa. Kondisi ini mendukung bahwa tempat replikasi utama dari virus ini yaitu
berada di proventikulus dan organ pernapasan.
Pengukuran titer antibodi yang digunakan dalam deteksi penyakit ND kali
ini menggunakan uji HI. Prinsip uji ini adalah hambatan aglutinasi eritrosit oleh
virus akibat terikatnya virus tersebut oleh antibodi spesifik. Sehingga uji HI hanya

36
bisa digunakan pada virus yang mengaglutinasi sel darah merah (Syukron et al.,
2013). Virus family paramyxoviridae yang merupakan virus penyebab penyakit
ND mempunyai sifat dapat mengaglutinasi eritrosit unggas. Proses hemaglutinasi
ini terjadi akibat aktivitas hemaglutinin yang terdapat pada amplop virus tersebut.
Aktivitas hemaglutinasi berlangsung maksimal selama satu jam karena
dipengaruhi oleh kinerja enzim neurominidase yang merusak ikatan pada reseptor
eritrosit dengan hemaglutinin dari virus family paramyxoviridae (Afdora, 2015).
Hasil pemeriksaan menunjukkan bahwa sampel menunjukkan titer 26 untuk
organ limpa dan 26 untuk organ proventikulus. Hal ini menunjukkan bahwa
antibodi ayam protektif terhadap virus ND. Meskipun demikian, virus ND yang
ganas (virulen) tetap dapat menginfeksi dan melakukan perbanyakan serta
diekskresikan dari ayam yang mempunyai status kekebalan terhadap ND yang
baik (Alexander dan Senne, 2008).Pembetukan antibodi dan mulai tampak dalam
serum memerlukan waktu 6-10 hari dan akan mencapai puncaknya pada 3-4
minggu, sedangkan antibody mengalami penurunan setelah kira-kira 3-4 bulan
dan sudah tidak terdeteksi setelah 8-12 bulang (Amanu dan Rohi, 2005).
Jika seekor ayam menunjukkan hasil negatif uji HI berarti dalam tubuh
ayam tersebut tidak ditemukan adanya antibodi terhadap virus ND. Hal ini terjadi
kemungkinan karena ayam tersebut belum pernah terinfeksi virus ND sehingga
dalam tubuhnya tidak ditemukan antibodi. Selain itu, bisa juga ayam tersebut
terinfeksi oleh virus ND tapi antibodi belum terbentuk atau masih sedikit sehingga
tidak cukup memberikan hasil reaksi positif pada uji HI. Kemungkinan yang lain
bahwa ayam pernah terinfeksi oleh virus ND namun kejadiannya sudah lama
sekali sehingga antibodi dalam tubuhnya sudah menurun atau tinggal sedikit yang
menyebabkannya tidak mampu memberikan hasil reaksi positif pada uji HI
(Perdana, 2016).
Antibodi terhadap virus ND dapat terbentuk secara alami dan secara buatan
melalui vaksin. Meskipun seekor ayam telah memiliki riwayat vaksinasi, tapi
masih terdapat kemungkinan memiliki titer antibodi ND yang rendah yang
disebabkan oleh kegagalan vaksinasi. Beberapa hal yang berpengaruh terhadap
kesuksesan program vaksinasi antara lain jumlah titer virus, masa kadaluarsa,
program vaksinasi, vaksinator, peralatan vaksinasi, dan sarana/prasarana

37
peternakan ayam memegang peranan dalam keberhasilan penanggulangan
penyakit yang disebabkan oleh virus (Machdum, 2009).

38
BAB 5 PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan uji HI menunjukkan ayam positif terinfeksi ND dengan titer
antibodi bersifat protektif (>4HAU) terhadap virus ND yang bernilai 26.

5.2 Saran
Sebaiknya penjual ayam memisahkan ayam yang terlihat sakit agar tidak
menulari ayam yang sehat.

39
DAFTAR PUSTAKA

Afdora, Pupimadita Tizar. 2015. Kajian Kontaminasi Virus New Castle Disease
(VND) dari Beberapa Pasar Tradisional di Wilayah Jawa Barat dan
Banten. Bogor: Sekolah Pasca Sarjana IPB. [Thesis]
Alexander DJ. 2003. Newcastle and Other Avian Paramixovirus and Pneumovirus
Infection. Dalam: Disease of Poultry 11th Ed. Saif, Y. M., Barnes, H.J.,
Fadly, A.M., Glisson, J. R., McDaugld, L.R., and Swayne, D. E. Iowa State
University Press.Blackwell Publishing Company. Pp.: 63-85.
Alexander, D. J., Senne D. A. 2008. Newcastle Disease Virus and Other Avian
Paramyxoviruses. Wisconsin: Omni Press, Inc.
Amanu, S. dan O. K Rohi. 2005. Studi Serologi dengan Uji Hambatan
Hemaglutinasi terhadap Angsa yang dapat Bertindak Sebagai Pembawa
Newcastle Diseases di D.I. Yogyakarta. J. Sain Vet. 1: 8-12.
Charles, R. T. 2000. Penyakit Ayam dan Penanggulangannya. Yogyakarta:
Kanisius.
Charlton, B. R. 2006. Avian Disease Manual 6th ed. Georgia: American
Association of Avian Pathologists (AAAP).
Darmawi, Fakhrurazi, Wiliana, Maryulia D., Mahdi A., Faisal J., dan Zakiah H.
M. 2015. Deteksi Antibodi Serum Ayam Kampung (Gallus domesticus)
Terhadap Virus Newcastle Diseases di Kota Banda Aceh. J. Medika
Veterinaria Vol. 9 No. 1. 5-8.
Diparayoga, I. M. G. 2016. Pengaruh Antibodi Maternal Terhadap
Histopatogenesis Virus Newcastle Disease Lapang Pada Ayam Broiler.
Bali: Program Studi Kedokteran Hewan Program Pascasarjana Universitas
Udayana Denpasar [Thesis].
Fenner, F. J., Gibbs E. P. J, Murphy F. A. 1995. Virologi Veteriner. Academic
Press Inc. California.
Goebel, S.J., Taylor J., Barr B. C., et al. 2007. Isolation of avian paramyxovirus 1
from a patient with a lethal case of pneumonia. J Virol. 81(22): 12709-
12714.
Ideris, A. 1993. Poultry diseases in Asia/Pacific region. Di dalam: The Xth
International Congress of the World Veterinary Poultry Association,
Sydney, Au.
Kommers, G. D., King D. J., Seal B. S., Carmichael K. P., Brown C. C. 2002.
Pathogenesis of Six Pigeon-Origin Isolates of Newcastle Disease Virus for
Domestic Chickens. Veterinary Pathology. 39(3): 353-362.
Machdum N. 2009.Vaksinasi Mencegah Penyakit yang Disebabkan oleh Virus
dalam Infovet Edisi 174. Jakarta: Gita Pustaka.
Medion. 2013. Uji Titer Antibodi. http://info.medion.co.id. Diakses pada 29
November 2018.
Miller, P. J., Afonso C. L., El Attrache J.2013. Effects of Newcastle disease virus
vaccine antibodies on the shedding and transmission of challenge viruses.
Developmental & Comparative Immunology. 41(4): 505-513.
OIE. 2012. Newcastle Diseases Chapter 2.3.14. www.oie.int [diakses pada 29
November 2018].

40
OIE (Office International Des Epizooties). 2013. OIE Terrestrial Manual.
Newcastle Disease. Diakses pada 29 November 2018. Tersedia dari:
http://www.oie.int/fileadmin/Home/eng/Health_standards/tahm/2.03.14._N
D.pdf.
Perdana, Zulfikar. 2016. Deteksi Antibodi Virus Newcastle Diseases (ND) pada
Ayam Buras (Gallus domesticus) di Desa Gayaman Kecamatan Mojoanyar
Kabupaten Mojokerto dengan Uji Hemaaglutination Inhibition (HI).
Surabaya: Universitas Airlangga [Skripsi].
Rahayu, I. D. 2010. Penyakit viral unggas. Malang: Fakultas Pertanian –
Peternakan Universitas Muhammadiyah Malang.
Pratama, Luthfi. 2016. Pengaruh Dosis Vaksin Newcastle Disease Inaktif padaItik
Betina Terhadap Jumlah Sel Darah Putih dan Titer Antibodi. Lampung:
Universitas Lampung.
Swayne DE, King DJ. 2003. Avian influenza and Newcastle disease. J Am Vet
Med Assoc. 222(11): 1534-1540.
Syukron, M. U., I. N. Suartha, dan N. S. Dharmawan. 2013. Serodeteksi Penyakit
Tetelo pada Ayam di Timor Leste. Indonesia Medicus Veterinus. 2(3): 360-
368
Tabbu, C. R. 2000. Penyakit Ayam dan Penanggulangannya: Penyakit Bakterial,
Mikal, dan Viral. Yogyakarta: Kanisius.
Yusoff, K, Tan WS. 2001. Newcastle disease virus: macromolecules and
opportunities. Avian Pathol. 30(5): 439-455.

41
LAMPIRAN

Pertanyaan selama ujian akhir rotasi:

1. Komponen apa yang menyebabkan patogenesitas jamur ringworm?

Jawab:
1. Penyebab patogenesitas jamur ringworm yaitu molekul galaktomanan
glikopeptida yang dapat menyebabkan reaksi hipersensitif.

42