Anda di halaman 1dari 13

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur senantiasa kami haturkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa. Karena
rahmatnya kita masih diberikan kehidupan sejahtera. Puji dan syukur kami haturkan kepadanya,
karena bimbinganyalah kita bias selalu diberikan rahmaty kesehatan agardapat mengrjakan tugas
ini dengan baik.

Dan saya mengucapkan terima kasih kepada orang tua yang senantiasa memberikan
dukunganya serta doanya. Dan tak lupa juga saya ucpkan teima ksaih kepada dosen kalkulus yang
telah memberikan materi dengan baik sehingga dapat menyusun dan menyelesaikan makalah ini
dengan baik dan tepat waktu.

Mudah-mudahan dengan telah selesainya makalah ini dpat bermanfaat khususnya bagi
saya sendiri dan umumnya bagi mahasiswa dan mahasiswi yang sedang mencari Pendidikan di
perguruan tinggi Indonesia. Dan mudah-mudahan dpat memberikan pengaruh yang positif
sehingga generasi penerus bangsa ini menjadi lebih paham dan bermoral dan juga menjadi manusia
yang berguna bagi bangsa dan negara. Terima kasih.
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
B. Rumusan Masalah

BAB II PEMBAHASAN
A. Pengertian Kalkulus
B. Prinsip-Prinsip Dasar Kalkulus
a. Turunan
b. Integral
C. Bentuk-Bentuk Kalkulus
a. Manipulasi Digit
b. Generalisasi
D. Pengembangan Kalkulus
a. Kalkulus Dalam Dunia Pendidikan
b. Kalkulus Dunia Popule

BAB III KESIMPULAN


DAFTAR PUSTAKA
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Mata kuliah kalkulus diperguruan tinggi merupakan sumber nilai dan pedoman dalam
pengembangan dan penyelengaraan program studi,guna mengantarkan mahasiswa memantapkan
kpribadiannya sebagai manusia seutuhnya. Hal ini berdasarkan pada suatu realitas yang dihadapi,
bahwa mahasiswa adalah sebagai generasi bangsa yang harus memilki visi inteletual, religius,
berkeadaban, berkemanusiaan dan cinta tanh air dan bangsanya.

Kalkulus adalah mata kuliah ysng berguna untuk membantu mahasiswa memantapkan
kepribadiannya, agar secara konsisten mampu mewujudkan nilai-nilai dasar matematika untuk
menerapkan,mengembangkan bakat dan keahlian (skill),karena ilmu ini bisa membawa kita
menuju masa depan yang cerah dan mempunyai rasa tanggung jawab dan bermoral.

Arkhir-akhir ini adapula beberapa penelitian yang dilakukan oleh para ahli kalkulus
terhadap aktivitas pedagang-pedagang di kota.yang kadang-kadang meliputi daerah distribusi yang
luas,tetapi biasanya para ahli kalkulus membatasi diri terhadap aktivitas perdagangan yang
berdasarkan volume modal yang terbatas.di Indinesia misalnya ada ahli kalkulus yyang
mempelajari pedagang-pedagang kaki lima,atau para pedagangf pasar yang membawa barangf dari
singapura ke medan atau Jakarta.

System ekonomi yang berdasarkan industri memang tidak menjadi perhatian para ahli
kalkulus atau ahli matematika,dan merupaka lapangan para ahli ekonomi sepenuhnya.karena para
ahli kalkulus hanya mempelajari hal-hal seperti: aspek kehidupan kaum buruh yang brasal dari
daerah pedeasaan atau kota dalam industri,atau pengaruh industri terhadap daerah lainnya.
B. Rumusan masalah
Makalah ini memiliki berbagai masalah yang perlu diselesaikan dalam rumusan masalah
adalah sebagai berikut
1. apa yang dimaksud dengan pengertian kalkulus
2. apa yang dimaksud dengan prinsip-prinsip dasar kalkulus:
a. turunan
b. Integral
3. apa yang dimaksud dengan bentuk-bentuk kalkulus
a. manipulasi digit
b. generalisasi
4. apa yang dimaksud dengan pengembangan kalkulus
a. kalkulus dalam dunia pendidikan
b. kalkulus dalam dunia popular

C. Tujuan Masalah
Makalah diatas tadi mempunyai tujuan sebagai berikut:
1. untuk mengetahui pengertian kalkulus
2. untuk mengetahui prinsip-prinsip dasar kalkulus:
3. untuk mengetahui bentuk-bentuk kalkulus
4. untuk mengetahui pengembangan kalkulus
BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Kalkulus
Kalkulus (Bahasa Latin: calculus, artinya "batu kecil" untuk menghitung) adalah cabang ilmu
matematika yang mencakup limit, turunan, integral, dan deret takterhingga. Kalkulus adalah ilmu
mengenai perubahan, sebagaimana geometri adalah ilmu mengenai bentuk dan aljabar adalah ilmu
mengenai pengerjaan untuk memecahkan persamaan serta aplikasinya. Kalkulus memiliki aplikasi
yang luas dalam bidang-bidang sains, ekonomi, dan teknik; serta dapat memecahkan berbagai
masalah yang tidak dapat dipecahkan dengan aljabar elementer.
Kalkulus memiliki dua cabang utama, kalkulus diferensial dan kalkulus integral yang saling
berhubungan melalui teorema dasar kalkulus. Pelajaran kalkulus adalah pintu gerbang menuju
pelajaran matematika lainnya yang lebih tinggi, yang khusus mempelajari fungsi dan limit, yang
secara umum dinamakan analisis matematika.
Sejarah perkembangan kalkulus bisa ditilik pada beberapa periode zaman, yaitu zaman kuno,
zaman pertengahan, dan zaman modern. Pada periode zaman kuno, beberapa pemikiran tentang
kalkulus integral telah muncul, tetapi tidak dikembangkan dengan baik dan sistematis. Perhitungan
volume dan luas yang merupakan fungsi utama dari kalkulus integral bisa ditelusuri kembali pada
Papirus Moskwa Mesir (c. 1800 SM) di mana orang Mesir menghitung volume piramida
terpancung, Archimedes mengembangkan pemikiran ini lebih jauh dan menciptakan heuristik
yang menyerupai kalkulus integral.
Pada zaman pertengahan, matematikawan India, Aryabhata, menggunakan konsep kecil
takterhingga pada tahun 499 dan mengekspresikan masalah astronomi dalam bentuk persamaan
diferensial dasar. Persamaan ini kemudian mengantar Bhāskara II pada abad ke-12 untuk
mengembangkan bentuk awal turunan yang mewakili perubahan yang sangat kecil takterhingga
dan menjelaskan bentuk awal dari "Teorema Rolle".Sekitar tahun 1000, matematikawan Irak Ibn
al-Haytham (Alhazen) menjadi orang pertama yang menurunkan rumus perhitungan hasil jumlah
pangkat empat, dan dengan menggunakan induksi matematika, dia mengembangkan suatu metode
untuk menurunkan rumus umum dari hasil pangkat integral yang sangat penting terhadap
perkembangan kalkulus integral. Pada abad ke-12, seorang Persia Sharaf al-Din al-Tusi
menemukan turunan dari fungsi kubik, sebuah hasil yang penting dalam kalkulus diferensial.

B. Prinsip Dasar Kalkulus


Definisi limit: kita katakan bahwa limit f(x) ketika x mendekati titik p adalah L apabila untuk
setiap bilangan ε > 0 apapun, terdapat bilangan δ > 0, sedemikian rupanya. Kalkulus pada
umumnya dikembangkan dengan memanipulasi sejumlah kuantitas yang sangat kecil. Objek ini,
yang dapat diperlakukan sebagai angka, adalah sangat kecil. Sebuah bilangan dx yang kecilnya tak
terhingga dapat lebih besar daripada 0, namun lebih kecil daripada bilangan apapun pada deret 1,
½, ⅓, ... dan bilangan real positif apapun. Setiap perkalian dengan kecil tak terhingga
(infinitesimal) tetaplah kecil tak terhingga, dengan kata lain kecil tak terhingga tidak memenuhi
properti Archimedes. Pada abad ke-19, konsep kecil tak terhingga ini ditinggalkan karena tidak
cukup cermat, sebaliknya ia digantikan oleh konsep limit. Limit menjelaskan nilai suatu fungsi
pada nilai input tertentu dengan hasil dari nilai input terdekat. Dari sudut pandang ini, kalkulus
adalah sekumpulan teknik memanipulasi limit-limit tertentu. Secara cermat, definisi limit suatu
fungsi adalah: Diberikan fungsi f(x) yang terdefinisikan pada interval di sekitar p, terkecuali
mungkin pada p itu sendiri. Kita mengatakan bahwa limit f(x) ketika x mendekati p adalah L, dan
menuliskan:
jika, untuk setiap bilangan ε > 0, terdapat bilangan δ > 0 yang berkoresponden dengannya
sedemikian rupanya untuk setiap x:
a. Turunan
Grafik fungsi turunan.
Turunan dari suatu fungsi mewakili perubahan yang sangat kecil dari fungsi tersebut terhadap
variabelnya. Proses menemukan turunan dari suatu fungsi disebut sebagai pendiferensialan
ataupun diferensiasi.
Secara matematis, turunan fungsi ƒ(x) terhadap variabel x adalah ƒ′ yang nilainya pada titik x
adalah:
dengan syarat limit tersebut eksis. Jika ƒ′ eksis pada titik x tertentu, kita katakan bahwa ƒ
terdiferensialkan (memiliki turunan) pada x, dan jika ƒ′ eksis di setiap titik pada domain ƒ, kita
sebut ƒ terdiferensialkan.
Apabila z = x + h, h = x - z, dan h mendekati 0 jika dan hanya jika z mendekati x, maka definisi
turunan di atas dapat pula kita tulis sebagai:
……..
b. Integral
Integral merupakan suatu objek matematika yang dapat diinterpretasikan sebagai luas wilayah
ataupun generalisasi suatu wilayah. Proses menemukan integral suatu fungsi disebut sebagai
pengintegralan ataupun integrasi. Integral dibagi menjadi dua, yaitu: integral tertentu dan integral
tak tentu. Notasi matematika yang digunakan untuk menyatakan integral adalah , seperti huruf S
yang memanjang (S singkatan dari "Sum" yang berarti penjumlahan).

Integral tertentu
Diberikan suatu fungsi ƒ bervariabel real x dan interval antara [a, b] pada garis real, integral
tertentu:
secara informal didefinisikan sebagai luas wilayah pada bidang xy yang dibatasi oleh kurva grafik
ƒ, sumbu-x, dan garis vertikal x = a dan x = b.Pada notasi integral di atas: a adalah batas bawah
dan b adalah batas atas yang menentukan domain pengintegralan, ƒ adalah integran yang akan
dievaluasi terhadap x pada interval [a,b], dan dx adalah variabel pengintegralan.
Seiring dengan semakin banyaknya subinterval dan semakin sempitnya lebar subinterval yang
diambil, luas keseluruhan batangan akan semakin mendekati luas daerah di bawah kurva.
Terdapat berbagai jenis pendefinisian formal integral tertentu, namun yang paling umumnya
digunakan adalah definisi integral Riemann. Integral Rieman didefinisikan sebagai limit dari
penjumlahan Riemann. Misalkanlah kita hendak mencari luas daerah yang dibatasi oleh fungsi ƒ
pada interval tertutup [a,b]. Dalam mencari luas daerah tersebut, interval [a,b] dapat kita bagi
menjadi banyak subinterval yang lebarnya tidak perlu sama, dan kita memilih sejumlah n-1 titik
{x1, x2, x3,..., xn - 1} antara a dengan b sehingga memenuhi hubungan:
C. Bentuk-Bentuk Kalkulus
Kalkulus merupakan sebuah cabang ilmu dari Matematika yang sangat dibutuhkan untuk
pengembangan ilmu pengetahuan terutama bagi Fisika daneknik (Engineering). Dalam ilmu
kalkulus materi yang dapat kita pelajari antara lain:
1. Differensial
2. Integral
3. integral dan diferensial terapan
4. dll.

Pada dasarnya ketika kita mempelajari Kalkulus maka yang terbesit dalam hati atau terpikirkan
oleh kita adalah angka-angka yang menjelma menjadi sebuah momok menyeramkan bagi kita dan
tak jarang pula terpikirkan oleh kita bahwa untuk apakah kita mempelajari kalkulus? Oleh karena
itu dalam makalah ini akan dijelaskan sedikit tentang guna kalkulus bagi kehidupan sehingga kita
dapat melihat kalkulus sebagai suatu yang menyenangkan dan dapat membimbing kita.
a. Manipulasi digit
Bentuk pembuktian lainnya menggunakan desimal berulang lainnya. Ketika sebuah bilangan
dalam notasi desimal dikalikan dengan 10, digit itu tidak akan berubah, namun pemisah desimal
akan berpindah satu digit ke kanan. Sehingga 10 x 0,999… sama dengan 9.999….
Pengurangan 0,999… dari 9,999… dapat dilakukan secara digit per digit; di setiap digit setelah
pemisah desimal, hasil 9-9 adalah 0. Namun nol yang berulang-ulang ini tidak akan mengubah
sebuah bilangan, sehinggi perbedaannya adalah persis 9. Langkah akhirnya kemudian
menggunakan aljabar. Misalnya bilangan desimal yang dipertanyakan (0.999…) disebut x. Maka
10x − x = 9. Ini adalah sama dengan 9x = 9. Pembagian kedua sisi oleh 9 menyelesaikan
pembuktian: x = 1.[1]

Validitas manipulasi digit pada bukti di atas tidak perlu dianggap sebagai sebuah aksioma; ia
mengikuti hubungan dasar antara desimal dengan bilangan yang ia representasikan. Hubungan ini,
yang dapat dikembangkan menjadi beberapa cara yang setara, telah membentuk hubungan desimal
0,999… dan 1,000... mewakili bilangan yang sama.
b. Generalisasi
Hasil 0,999… = 1 dapat digeneralisasi ke dalam dua cara. Pertama-tama, setiap bilangan bukan
nol dengan notasi desimal terhingga (atau dengan kata lain akhiran 0 takhingga) memiliki
kembaran dengan akhiran 9 takterhingga. Sebagai contoh, 0,24999… persis sama dengan 0,25.
Bilangan-bilangan ini merupakan persis pecahan desimal yang sama dan bilangan-bilangan ini
rapat.[21]

Kedua, teorema yang terbandingkan dapat diterapkan pada setiap bilangan pokok (basis). Sebagai
contoh, dalam basis 2 (sistem bilangan biner), 0,111… sama dengan 1, dan dalam basis 3 (sistem
bilangan terner) 0,222… sama dengan 1. Buku-buku teks analisis real biasanya akan mengabaikan
contoh 0,999… dan sebaliknya memberikan contoh-contoh generalisasi ini dari awalnya.

Generalisasi yang paling jauh mengalamatkan sistem bilangan posisional yang paling umum.
Sistem-sistem ini juga mempunyai banyak representasi. Sebagai contoh:
• Dalam sistem terner berimbang, 1/2 = 0,111… = 1,111….
• Dalam sistem faktoradik, 1 = 1,000… = 0,1234….
Marko Petkovšek telah membuktikan bahwa ambiguitas ini merupakan konsekuensi yang perlu
dalam penggunaan sistem posisional: untuk sistem penamaan semua bilangan real apapun,
himpunan bilangan real dengan representasi berganda selalu rapat.

D. Pengembangan kalkulus
Kalkulus adalah ilmu yang sangat berguna/ bermanfaat, dengan mempelajari kalkulus banyak
manfaat selain mahir menghitung, lebih teliti yang akan kita dapatkan . Oleh karena itu, sudah
sepantasnyalah mulai saat ini kita mengubah perspektif kita terhadap kalkulus. Kita ubah
pandangan kita yang menganggap kalkulus adalah pelajaran yang sulit dan hanya membuat kepala
pusing dengan menganggap kalkulus adalah pelajaran yang mengasyikan dan menyenangkan.
Seperti yang telah dijelaskan dalam pembahasan, manfaat lain selain mahir menghitung, lebih teliti
dari mempelajari kalkulus antara lain: menambah pemahaman dalam menjalani hidup, lebih
berhati-hati dalam memutuskan suatu hal (adil), meningkatkan minat baca, meningkatkan
semangat belajar, jadi lebih dewasa, mempererat silaturahmi antar individu dan masih banyak lagi
yang lainnya
a. Kalkulus dalam dunia pendidikan
Para siswa matematika sering menolak persamaan 0,999… dengan 1 oleh karena berbagai alasan,
mulai dari penampilan kedua angka yang berbeda sampai dengan ketidakpercayaan terhadap
konsep limit dan ketidaksetujuan terhadap sifat-sifat infinitesimal. Terdapat banyak faktor yang
berkontribusi pada kebingungan ini:
a) Para siswa sering percaya terhadap nosi bahwa sebuah bilangan hanya dapat diwakili oleh satu
dan hanya satu cara dengan menggunakan sebuah bilangan desimal. Keberadaan dua bilangan
desimal yang berbeda namun mewakili bilangan sama seolah-olah seperti paradoks, terlebih lagi
diperkuat oleh tampilan bilangan 1 yang kelihatannya sudah sangat dimengerti.
b) Beberapa siswa menginterpretasikan 0,999…(atau notasi yang sama) sebagai untaian 9 yang
sangat banyak, namun terhingga dengan panjang yang tidak ditentukan. Jika mereka menerima
sebuah untaian 9 yang takhingga, mereka masih mengharapkan keberadaan 9 terakhir di
ketakterhinggaan
c) Intuisi dan pengajaran yang rancu membuat siswa berpikir bahwa limit barisan sebagai sejenis
proses takhingga daripada sebagai sebuah nilai yang pasti oleh karena sebuah barisan tidak perlu
memiliki limitnya. Siswa-siswa yang menerima perbedaaan antara barisan bilangan dengan
limitnya kemungkinan akan menginterpretasikan 0,999…sebagai sebuah barisan daripada limit
barisan itu sendiri.
d) Beberapa siswa menganggap 0,999… memiliki nilai yang pasti yang lebih kecil daripada 1 dengan
perbedaan yang sangat kecil takhingga dengan nilai bukan nol.
e) Beberapa siswa percaya bahwa nilai deret konvergen hanyalah pendekatan, bahwa .

Pemikiran-pemikiran ini merupakan pemikiran yang salah dalam konteks bilangan real standar,
walaupun mungkin beberapa pemikirin ini absah dalam sistem bilangan yang lainnya.
Kebanyakan penjelasan-penjelasan ini ditemukan oleh Profesor David Tall yang mempelajari
karakteristik pengajaran dan pengenalan yang menyebabkan beberapa kesalahpahaman yang dia
temui pada murid-murid universitasnya. Setelah menanyai murid-muridnya untuk mengetahui
mengapa mayoritas besar pada awalnya menolak persamaan ini, ia menemukan bahwa siswa terus
membayangkan 0,999… sebagai sebuah barisan bilangan yang semakin mendekati 1 dan bukanlah
nilai yang pasti, karena 'anda belum menentukan seberapa banyak tempat desimal yang ada' atau
'ia merupakan bilangan desimal yang memungkinkan yang paling dekat dengan 1.
b. Kalkulus dalam dunia popular
Dengan berkembangnya internet, debat mengenai 0,999… telah keluar dari ruangan kelas dan
merupakan hal yang umum terlihat dalam newsgroup dan forum internet, termasuk pula banyak
yang sebenarnya tidak berhubungan dengan matematika. Dalam newsgroup sci.math, perdebatan
mengenai 0,999… merupakan olahraga yang populer, dan ia merupakan salah satu pertanyaan
yang dijawab dalam FAQ situs tersebut.[38] Bagian FAQ secara singkat mencakup pembuktian
menggunakan 1⁄3, perkalian dengan 10, dan limit, serta juga menyinggung barisan Cauchy.
Kolom surat kabar The Straight Dope edisi 2003 mendiskusikan 0,999… via 1⁄3 dan limit, dan
mengenai miskonspesi ini berkata,Hewan primata yang lebih rendah di antara kita masih saja
menolak, mengatakan ,999~ tidaklah benar-benar mewakili sebuah bilangan, namun proses. Untuk
menemukan sebuah bilangan kita harus menghentikan proses tersebut, dengan begitu hal ,999~ =
1 ini runtuh. Omong kosong.
Permasalahan 0,999… juga tampaknya merupakan topik yang populer dalam tujuh tahun pertama
forum Battle.net Blizzard Entertainment, sehingga perusahaan tersebut mengeluarkan sebuah
siaran pers pada April Mop tahun 2004 bahwa 0,999… adalah:
Kami sangat senang mengakhiri subjek diskusi ini untuk selamanya. Kami telah menyaksikan
kepiluan dan kepedulian terhadap masalah apakah ,999~ iya atau tidak sama dengan 1, dan kami
bangga bahwa pembuktian berikut akhirnya dan secara konklusif mengalamatkan isu ini untuk
para pelanggan kami.
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
a. Kalkulus adalah: sebuah cabang ilmu dari Matematika yang sangat dibutuhkan untuk
pengembangan ilmu pengetahuan terutama bagi Fisika dan Teknik (Engineering).
b. Prinsip-prinsip dasar kalkulus adalah: perkembangan dengan memanipulasi sejumlah kuantitas
yang sangat kecil. Objek ini, yang dapat diperlakukan sebagai angka, adalah sangat kecil. Sebuah
bilangan dx yang kecilnya tak terhingga dapat lebih besar daripada 0, namun lebih kecil daripada
bilangan apapun pada deret 1, ½, ⅓, ... dan bilangan real positif apapun. Setiap perkalian dengan
kecil tak terhingga (infinitesimal) tetaplah kecil tak terhingga, dengan kata lain kecil tak terhingga
tidak memenuhi properti Archimedes. Dari sudut pandang ini, kalkulus adalah sekumpulan teknik
untuk memanipulasi kecil yang tak terhingga.
c. Bentuk-bentuk kalkulus adalah: Dalam ilmu kalkulus materi yang dapat kita pelajari antara lain:
1. Differensial
2. integraldan
3. diferensial terapan
Pada dasarnya ketika kita mempelajari Kalkulus maka yang terbesit dalam hati atau terpikirkan
oleh kita adalah angka-angka yang menjelma menjadi sebuah momok menyeramkan bagi kita dan
tak jarang pula terpikirkan oleh kita
d. pengembangan kalkulus adalah: Kalkulus adalah ilmu yang sangat berguna/ bermanfaat, dengan
mempelajari kalkulus banyak manfaat selain mahir menghitung, lebih teliti yang akan kita
dapatkan . Oleh karena itu, sudah sepantasnyalah mulai saat ini kita mengubah perspektif kita
terhadap kalkulus
DAFTAR PUSTAKA

http://www.space.com/spacelwatch/sun_cam_animated.html
http://www.w3.org/1999/xhtml
http://www.joomla.org
http://id.wikepedia.com
http:// Indonesia.org.com
http:// id.pengetahuan.co.id
http://binasetya.co.id
http://bobbyfiles.wordpers.com