Anda di halaman 1dari 6

Contoh Klinis 1-5

Refleksi internal (TIR) tidak memungkinkan untuk melihat sudut ruang anterior mata tanpa
menggunakan lensa kontak. Cahaya dari sudut mengalami TIR pada antarmuka udara-kornea
(secara teknis, antarmuka air-air mata film) (Gambar 1-18A). Cahaya dari sudut tidak pernah
lepas dari mata. Menggunakan lensa kontak untuk menghilangkan udara di permukaan
kornea (Gambar 1-18B) mengatasi masalah. Cahaya berjalan dari kornea (atau gel coupling)
ke lensa kontak indeks yang lebih tinggi. TIR tidak pernah terjadi ketika cahaya bergerak dari
media indeks yang lebih rendah ke salah satu indeks yang lebih tinggi, sehingga cahaya masuk
ke lensa kontak dan dipantulkan dari cermin. TIR tidak terjadi di permukaan depan lensa
kontak karena sudut insiden kurang dari sudut kritis.

Dengan asumsi indeks bias film air mata pada permukaan depan kornea adalah 1,333, sudut
kritis untuk antarmuka air-tear-film adalah
“Dari trigonometri, kita dapat memperkirakan sudut di mana sinar cahaya dari trabecular
meshwork menyerang antarmuka air-tear-film. Situasi diilustrasikan pada Gambar 1-19
menggunakan dimensi anatomis rata-rata. Kami mengabaikan efek permukaan belakang
kornea karena permukaan ini memiliki kekuatan yang relatif kecil dan kami hanya melakukan
perhitungan kasar. Dari trigonometri dasar

Menariknya, perhitungan kasar ini menunjukkan bahwa isc dilampaui hanya beberapa
derajat. Ketika kornea bersifat ektatik (seperti pada beberapa kasus keratoconus), sudut
insidensinya kurang dari θc dan struktur sudut terlihat tanpa lensa gonioskopi
Dispersi (Penyebaran)
Dengan pengecualian vakum, yang selalu memiliki indeks bias 1.000, indeks bias bukan nilai
tetap. Mereka bervariasi sebagai fungsi dari panjang gelombang. Secara umum, indeks bias
lebih tinggi untuk panjang gelombang pendek dan lebih rendah untuk panjang gelombang
panjang. Akibatnya, cahaya biru bergerak lebih lambat daripada lampu merah di sebagian
besar media, dan hukum Snell memprediksi sudut bias yang lebih besar untuk cahaya biru
daripada cahaya merah (Gambar 1-20)

Nomor Abbe, juga dikenal sebagai nomor-V, adalah ukuran dari penyebaran material.
Dinamakan untuk fisikawan Jerman Ernst Abbe (1840–1905), bilangan Abbe V didefinisikan
sebagai

Di mana nD, nF, dan nC adalah indeks bias dari garis spektrum Fraunhofer D, F, dan C (589,2
nm, 486,1 nm, dan 656,3 nm, masing-masing). Bahan dispersi rendah, yang menunjukkan
aberasi kromatik rendah, memiliki nilai tinggi V. Bahan dispersi tinggi memiliki nilai V. yang
rendah. Nilai Abbe untuk media optik umum biasanya berkisar dari 20 hingga 70
Refleksi dan Refraksi pada Permukaan Lengkung
Demi kesederhanaan, hukum refleksi dan refraksi diilustrasikan pada antarmuka optik datar.
Namun, sebagian besar elemen optik memiliki permukaan melengkung. Untuk menerapkan
hukum refleksi atau refraksi ke permukaan melengkung, posisi permukaan normal harus
ditentukan karena sudut-sudut insiden, refleksi, dan pembiasan didefinisikan dengan
memperhatikan permukaan normal. Setelah posisi permukaan normal diketahui, hukum
refraksi dan refleksi menentukan hubungan antara sudut insidensi dan sudut pembiasan dan
refleksi, masing-masing.
Meskipun ada prosedur matematika untuk menentukan posisi permukaan normal dalam
situasi apa pun, detailnya berada di luar cakupan teks ini. Untuk bentuk geometrik yang
dipilih, posisi permukaan normal mudah ditentukan. Khususnya, permukaan normal ke
permukaan bola selalu memotong pusat bola. Sebagai contoh, Gambar 1-21 menunjukkan
insiden sinar pada permukaan sferis. Sinar datang adalah 2 cm di atas, dan sejajar dengan,
sumbu optik. Permukaan normal ditemukan dengan perpanjangan garis yang
menghubungkan pusat bola ke titik di mana sinar datang menerpa permukaan. Sudut
insidensi dan sinus dari sudut insidensi ditentukan oleh trigonometri sederhana

Prinsip Fermat
Matematikawan Pierre de Fermat mengemukakan bahwa cahaya bergerak dari satu
titik ke titik lain di sepanjang jalan yang membutuhkan waktu paling sedikit. Baik hukum
pembiasan Snell dan hukum refleksi dapat diturunkan secara matematis dari prinsip Fermat.
Prinsip ini dirangkum di bawah ini dan dijelaskan lebih lanjut di Appendix 1.2 di akhir bab ini.
Anggaplah bahwa hukum pembiasan tidak diketahui, dan pertimbangkan perjalanan
cahaya dari sumber titik di udara, melintasi antarmuka optik, ke titik tertentu dalam kaca
(Gambar 1-22). Tanpa menyadari hukum Snell, kita dapat mempertimbangkan berbagai jalur
hipotetis yang mungkin diikuti cahaya ketika bergerak dari titik A ke titik B. Jalur 3 adalah garis
lurus dari A ke B dan merupakan jarak total terpendek di antara titik-titik tersebut. Namun,
sebagian besar jalur 3 ada di dalam kaca, di mana cahaya berjalan lebih lambat. Jalur 3
bukanlah rute tercepat. Jalur 1 adalah rute terpanjang dari A ke B tetapi memiliki jarak
terpendek di kaca. Namun demikian, panjang ekstrem dari keseluruhan rute membuat jalur
ini cukup lambat. Path 2 adalah kompromi terbaik antara jarak dalam kaca dan total panjang
jalur, dan ini adalah cahaya yang benar-benar akan mengikuti
Dengan menggunakan matematika di luar cakupan teks ini, dapat ditunjukkan bahwa
jalur optimal adalah yang diprediksi oleh hukum Snell. Jadi, hukum Snell adalah konsekuensi
dari prinsip Fermat.
Gambar 1-23 menunjukkan cahaya dari titik objek yang bergerak sepanjang 2 jalur
yang berbeda ke titik gambar. Menurut prinsip Fermat, waktu yang diperlukan untuk
melakukan perjalanan dari objek ke titik gambar (atau, alternatifnya, panjang jalur optik, OPL)
harus persis sama untuk setiap jalur atau jalur tidak akan berpotongan pada titik gambar

Pencitraan Pinhole
Kamera pinhole adalah perangkat pencitraan yang dikenal paling awal (sekitar 400
SM). Membuat kamera pinhole Anda sendiri adalah latihan yang mudah dan berharga. Anda
dapat membuat layar tampilan dengan mengetuk selembar kertas lilin ke bingkai sederhana
yang dipotong dari papan poster atau alas kertas. Metode lain adalah membuat lubang jarum
dekat bagian tengah bahan buram yang cukup besar seperti kartu indeks besar.
Dalam ruangan gelap, nyalakan lilin, pegang lubang jarum sekitar 30 cm (≈1 kaki) dari
lilin, dan letakkan layar sekitar 30 cm di belakang lubang jarum. Anda harus mengamati
gambar terbalik dari nyala api di layer.
Ada gambar di mana saja di belakang pinhole, jadi kamera pinhole tidak perlu fokus.
Namun, gambar sering terlalu redup untuk diamati. Meningkatkan ukuran lubang jarum
mencerahkan tetapi juga mengaburkan gambar
Jika Anda mengganti pinhole dengan lensa cembung +8,00 D, gambar jauh lebih
terang tetapi hanya muncul di satu lokasi di belakang lensa. Bahkan, Anda mungkin harus
menyesuaikan jarak antara lensa dan layar untuk mendapatkan gambar yang jelas. Lensa
mengatasi kerugian utama pencitraan pinhole — gambar samar — tetapi mengorbankan
keunggulan utama — tidak perlu fokus. Untuk lensa, lokasi gambar sangat penting.