Anda di halaman 1dari 9

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

Sekolah : SMK Negeri 1 Labuan Bajo


Mata Pelajaran : Kantor Depan (Front Office)
Kelas / Semester : XI / 1 (Ganjil)
Alokasi Waktu : 108 jp

A. Kompetensi Inti
KI 1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya
KI 2. Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli
(gotong royong, kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan
menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta
dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.

KI 3. Memahami, menerapkan, menganalisis, dan mengevaluasi tentang


pengetahuan faktual, konseptual, operasional dasar, dan metakognitif
sesuai dengan bidang dan lingkup kerja Akomodasi Perhotelan pada tingkat
teknis, spesifik, detil, dan kompleks, berkenaan dengan ilmu pengetahuan,
teknologi, seni, budaya, dan humaniora dalam konteks pengembangan potensi
diri sebagai bagian dari keluarga, sekolah, dunia kerja, warga masyarakat
nasional, regional, dan internasional.

KI 4. Melaksanakan tugas spesifik dengan menggunakan alat, informasi, dan


prosedur kerja yang lazim dilakukan serta memecahkan masalah sesuai dengan
bidang kerja Akomodasi Perhotelan. Menampilkan kinerja di bawah bimbingan
dengan mutu dan kuantitas yang terukur sesuai dengan standar kompetensi
kerja. Menunjukkan keterampilan menalar, mengolah, dan menyaji secara
efektif, kreatif, produktif, kritis, mandiri, kolaboratif, komunikatif, dan solutif
dalam ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di
sekolah, serta mampu melaksanakan tugas spesifik di bawah pengawasan
langsung.
Menunjukkan keterampilan mempersepsi, kesiapan, meniru, membiasakan,
gerak mahir, menjadikan gerak alami dalam ranah konkret terkait dengan
pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah, serta mampu melaksanakan
tugas spesifik di bawah pengawasan langsung

B. Kompetensi Dasar
3.1. Menerapkan prosedur grooming sebelum bekerja
4.1. Melakukan prosedur grooming sebelum bekerja

C. Indikator Pencapaian Kompetensi


a. Mengidentifikasi standar kinerja pribadi
b. Menjaga standar kinerja pribadi
c. Mengelola penampilan diri di dalam dan di luar tempat kerja

D. Tujuan Pembelajaran
1. Setelah menyimak penjelasan tentang prosedur penampilan diri, siswa kelas XI
Hotel dapat :
a. Mengidentifikasi standar kinerja pribadi
b. Menjaga standar kinerja pribadi
c. Mengelola penampilan diri di dalam dan di luar tempat kerja
E. Materi Pembelajaran
1. Pengertian Grooming
Sebelum anda mengetahui bagaimana menjaga standar keamanan penampilan pribadi,
terlebih dahulu anda mengetahui arti kata grooming, dari pendapat para ahli yang
dinyatakan di dalam bukunya masing-masing. Di bawah ini terdapat arti kata grooming,
yang dikutip antara lain:
Kata groom menurut Kamus Bahasa Inggris Indonesia, artinya mengurus, merawat, rapi
atau pelihara.
Secara harfiah, grooming artinya penampilan diri.
Grooming dalam penampilan prima adalah, penampilan diri tenaga pelayanan pada
waktu bekerja, memberikan pelayanan kepada kolega dan pelanggan.
Well groomed istilah Bahasa Inggris, yang digunakan untuk menggambarkan, orang
berbusana resmi dengan baik menarik. Busana yang baik dan resmi itu berarti
penampilan yang rapi, sopan, luwes, serasi dan menarik (personal apperance) sesuai
dengan etika dan tata krama pergaulan.
Pengertian grooming, secara singkat adalah, penampilan seseorang, dari ujung rambut
sampai dengan ujung kaki dimulai dari kebersihan tubuh dan kerapihan pribadi, cara
berpakaian sampai dengan tutur kata dan sopan santun.
Jadi kecantikan atau ketampanan, bukan hanya dilihat dari luar saja, tapi juga harus
diiringi dari dalam (inner-beauty). Oleh karena itu, perilaku juga harus diperhatikan
dalam berpenampilan.

2. Fungsi Grooming
Dalam kehidupan sehari-hari, apapun kegiatan kita selalu dihadapkan pada tata aturan
dalam melakukan sesuatu yang diuraikan dalam tahap-tahap kegiatan atau langkah-
langkah pelaksanaan suatu kegiatan. Setiap kantor memiliki tata aturan pelaksanaan
kegiatan yang berbeda-beda sesuai dengan jenis aktivitasnya, tetapi secara umum sering
pula dijumpai kesamaan dalam langkah-langkah mengenai sesuatu kegiatan, inilah yang
kita sebut dengan Standar Operasional Prosedur (SOP).
Tata aturan yang dimaksud, diantaranya termasuk pentingnya grooming bagi perusahaan,
terbukti grooming dapat mempengaruhi para pelanggan atau pengunjung, karena
grooming bertujuan antara lain:
Penampilan pegawai mengatas-namakan suatu lembaga atau perusahaan, sehingga
penampilan pegawai harus disukai oleh orang lain atau pelanggan.
Penampilan pegawai mencerminkan kepribadian yang baik dan memberikan kesan positif
dari pelanggan perusahaan.
Penampilan para pegawai, agar selaras dengan nilai-nilai keindahan dan tata krama yang
berlaku dalam kehidupan seluruh lapisan masyarakat.
Menyadari bahwa kecantikan bukan semata-mata dari bentuk wajah saja, tetapi dari hati
nurani yang tulus dan ikhlas, sehingga keluar pancaran kecantikan dari dalam (inner-
beauty).

3. Kuantitas Kepribadian
Kepribadian adalah suatu pencerminan sikap, karakter, watak diri pribadi seseorang yang
dapat dilihat dari tingkah lakunya dalam berhubungan dengan orang lain.
Ada 2 tipe kepribadian, yaitu :
a. kepribadian yang tertutup (Introvert)
b. kepribadian yang terbuka (Ekstrovert)

Ada 7 usaha yang dapat dilakukan oleh seorang karyawan untuk memiliki kepribadian
yang baik, yaitu :
a. Memperhatikan norma kesopanan.
b. Mempunyai disiplin kerja
c. Memperhatikan penampilan pribadi
d. Membiasakan diri melakukan kebiasaan baik
e. Selalu menginat dengan baik nama orang
f. Selalu memberikan informasi secara benar
g. Dapat memisahkan antara kepentingan pribadi dan kepentingan dinas.
Jamuan Bisnis (Table Manner)
Tata karma dalam jamuan bisnis ada 2 hal penting yang harus diperhatikan oleh tuan rumah
dan para tamu itu sendiri, yaitu :
a. Ketika tamu datang
Ketika sebagai tuan rumah mendengar tamu dating, hendaknya tuan rumah
membukakan pintu dan menyilakan tamunya untuk masuk ke ruang tamu dengan
menampakkan raut wajah/ muka yang ramah, dan tersenyum. Tapi hal ini berbeda
dengan Negara-negara Barat yang mempunyai 4 musim. Apabila sedang musim
dingin maka tuan rumah hendaknya membantu para tamunya untuk melepaskan
mantel dan kemudian menyilakan tamunya untuk masuk ke ruang tamu.
b. Etiket Makan
Tuan rumah menunjukkan kepada tamu tempat duduknya dengan memerlutikan
beberapa tata caranya, yaitu :
Tuan rumah menyebutkan di mana para tamu wanita itu duduk, baru kemudian
disusul dengan pasangan duduknya.
Para tamu pria membantu para tamu wanita untuk duduk (wanita duduk di sebelah
kanan para tamu pria) dengan mendorong kursi. Setelah itu, barulah mereka duduk
sendiri.

4. Menjaga Standar Keamanan Penampilan Pribadi


Untuk menjaga standar keamanan penampian pribadi, penggunaan pakaian kerja yang
sesuai akan mengurangi kemungkinan terjadi kecelakaan atau luka.
Berikut ini beberapa tips memilih jenis pakaian kerja yang aman.
a) Pilih bahan dengan teliti, cari bahan yang nyaman dipakai, hindari bahan yang
mudah terbakar atau panas dipakai.
b) Pilih model pakaian, disesuaikan dengan keadaan jasmani, warna kulit, keperluan,
iklim, jenis pekerjaan, serasi, bersih, tidak terlalu sempit dan tidak terlalu longgar,
karena akan mengganggu gerakan dalam bekerja.
c) Hindari celana panjang yang terlalu panjang dan terlalu lebar di bagian bawah,
karena akan mengganggu ketika berjalan, bahkan mudah terkait atau jatuh.
d) Dasi, dapat digunakan untuk pekerjaan yang dilakukan di kantor atau bagian
pemasaran barang atau jasa, bukan di pabrik bagian produksi karena juntaian dasi
dapat tergulung pada benda yang berputar atau terjepit.
e) Pilihlah sepatu yang nyaman dipakai, gunakan sepatu untuk mengamankan kaki
dari benda jatuh atau benda tajam kecil atau tergelincir pada waktu kerja.
Penggunaan model sepatu disesuaikan dengan jenis pekerjaan.
f) Perhiasan atau aksesoris, seperti cincin, kalung, gelang, jam tangan, sebaiknya
tidak dipakai pada waktu kerja di dalam bengkel atau ruang produksi, sebab
benda tersebut mudah sekali terkait oleh peralatan yang berputar atau bergerak
pada alat elektrik yang bermagnet, terutama dapat menyebabkan tidak bebasnya
bergerak, serta mengakibatkan rasa sakit pada waktu tangan atau jari
menggunakan peralatan.
g) Sarung tangan, digunakan untuk membantu pekerjaan yang berhubungan dengan
panas, tajam atau licin juga digunakan sebagai sarana isolator untuk pekerjaan
listrik.
h) Kacamata, digunakan untuk melindungi mata dari bahaya sinar yang tajam,
serpihan benda kerja dan debu. Gunakan kacamata sesuai dengan jenis pekerjaan.

Selain pakaian, di bawah ini terdapat beberapa tips penampilan pribadi yang baik
dilakukan:
a) Perawatan tubuh, karena tubuh yang terawat akan memancarkan keindahan,
pesona dan kecantikan.
b) Kosmetika, dibutuhkan oleh pekerja wanita. Gunakan kosmetik seperlunya,
jangan terlalu berlebihan. Pekerja pria pun perlu kosmetik, agar penampilannya
lebih segar dan terawat. Kosmetik pria biasanya berupa, deodorant, parfum dan
minyak rambut.
c) Pekerja wanita maupun pria, haruslah mengetahui dan menerapkan dalam
kehidupannya, dengan etika pergaulan dan etika dalam bekerja (kode etik). Secara
umum seorang pekerja haruslah sabar, jujur, loyal, sopan, penuh inisiatif, ramah,
tulus, mematuhi hukum dan norma yang berlaku, baik norma agama maupun
norma-norma yang diyakini oleh masyarakat. Tidak suka memuji diri sendiri, mau
mendengarkan orang lain, peduli, menghormati pendapat orang lain, memiliki
pendirian yang kuat, berpikir objektif dan rasional.
d) Duduk yang baik yakni, dapat mengatur badan sedemikian rupa, jangan
menyandarkan punggung sambil kaki menjulur ke bawah. Khusus untuk wanita
lutut harus selalu berdekatan. Usahakan tidak membungkuk waktu menulis dan
duduk. Jangan pula duduk kaku seperti papan, karena itu akan cepat lelah.
e) Mengangkat dan memindahkan barang atau peralatan, maupun macam-macam
bahan dengan cara dan posisi yang tidak benar, akan mengakibatkan terkilir atau
sakit punggung atau anggota badan lainnya. Untuk itu, jika mengangkat benda
yang cukup berat usahakan posisi punggung lurus dan pergunakan otot paha
sebagai tumpuan. Banyak kecelakaan atau kesakitan dan kelainan pada punggung,
yang disebabkan oleh kesalahan pada waktu mengangkat benda yang kurang tepat
maupun dalam posisi yang salah.

Di bawah ini terdapat beberapa cara mengangkat barang yang benar, sehingga
dapat terhindar dari kecelakaan, antara lain :
 Mengangkat dengan punggung yang rata tidak boleh melengkung.
 Mengangkat dengan posisi punggung miring dan kepala tetap tegak.
 Mengangkat benda di lantai, mulailah dari bawah dengan posisi jongkok.
 Sedapat mungkin mengangkat benda dekat dengan badan.
 Posisi berdiri dalam keadaan aman.
 Posisi memegang benda kerja cukup kuat.
 Badan dalam posisi bebas bergerak.

Sikap Terhadap Keselamatan


Banyak kecelakaan atau kesakitan dan kelainan pada tubuh, yang disebabkan oleh kesalahan
pada waktu bekerja, oleh karena itu perlu anda mengetahui sikap terhadap keselamatan, di
bawah ini ada dua tafsiran keselamatan, yakni:
Tafsiran operasional, yakni meliputi keselamatan yang kompleks reaksi tenaga kerja
terhadap pekerjaan dan lingkungannya. Misalnya usaha-usaha pimpinan perusahaan atau
petugas keselamatan kerja, yang didasarkan atas suasana serasi antara pengusaha dan tenaga
kerja. Seperti : Jamsostek, Asuransi Jiwa, Undang-Undang Kecelakaan, dan sebagainya.
Tafsiran psikologis, yakni meliputi keselamatan psikologis. Misalnya tekanan emosi,
kelelahan atau konflik-konflik kejiwaan yang tak selesai. Faktor ini sangat berperan
timbulnya kecelakaan.
auliaramadhan12.blogspot.com

Penampilan adalah bentuk citra diri yang terpancar dari diri seseorang yang dapat dijadikan
sebagai sarana komunikasi dengan orang lain. Berpenampilan menarik adalah salah satu
kunci sukses dalam bekerja terutama bidang pekerjaan yang selalu berhubungan dengan
masyarakat. Penampilan diri seseorang tidak hanya tergantung pada penampilan secara fisik,
tetapi didukung oleh penampilan dari dalam diri yang pada umumnya diidentikkan sebagai
kepribadian.

Penampilan fisik
Penampilan fisik adalah penampilan seorang individu yang tampak dari luar. Beberapa cara
yang dapat dilakukan untuk menunjukkan penampilan fisik yang menarik dan menimbulkan
kesan yang positif di hadapan kolega dan pelanggan, antara lain :
 Berpenampilan bersih dan rapi
 Berpenampilan serasi
 Sikap tubuh yang baik
 Tutur kata yang baik dan ramah
 Kepribadian
Kepribadian merupakan keseluruhan dari sifat, sikap, dan watak seseorang induvidu yang
tampak pada pola perilaku yang dapat membedakannya dengan individu lain. Kepribadian
yang terbentuk pada seseorang dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain sebagai berikut :
 Faktor biologis
 Faktor kekeluargaan
 Faktor sosial dan lingkungan
 Faktor kultural dan peradaban
Keempat faktor tersebut berpengaruh besar dalam menentukan kepribadian seseorang. Besar
kecilnya pengaruh tiap-tiap faktor terhadap tiap-tiap individu berbeda beda. Oleh karena itu,
muncul banyak tipe kepribadian.
Berikut ini tipe-tipe kepribadian :
 Introvert (seseorang yang cenderung tertutup dan sikapnya lebih berorientasi pada diri
sendiri dapat digolongkan sebagai orang yang introvert)
 Ekstover (seseorang cenderung bersikap terbuka, transparan, atau sikap seseorang itu
lebih berorientasi ke luar dapat digolongkan sebagai orang yang ekstrover)
 Keras hati
 Perasa
 Penurut
 Kreatif
 Rasional

Pada dasarnya setiap manusia memiliki sifat-sifat pada tipe-tipe kepribadian tersebut. Setiap
individu harus mengenali dirinya sendiri. Pengenalan terhadap diri sendiri ini penting karena
jika tidak mengenali kepribadian yang dimiliki, seseorang akan kesulitan untuk dapat
mengembangkan dirinya. Pengenalan diri adalah kesadaran untuk mengenali dan memahami
keberadaan diri sendiri sebagai seorang individu yang unik dan khas. Pengembangan diri
adalah suatu perubahan yang mendasar untuk mengoptimalkan pertumbuhan dan
perkembangan potensi diri atau kemampuan seseorang dalam hidupnya.
Pengembangan diri yang terjadi pada seseorang sejak lahir hingga dewasa melalui tahapan
sebagai berikut :
a. Proses internalisasi adalah tahapan seorang individu belajar dan mendapatkan
pengalaman dari lingkungan alam
b. Proses sosialisasi adalah tahapan seorang individu mempelajari nilai dan norma yang
berlaku dalam kehidupan bermasyarakat
c. Proses ekulturasi adalah taha seorang individu mempelajari kebudayaan masyarakat
sehingga dapat memahami dan menerapkan unsur-unsur kebudayaan suatu
masyarakat
d. Pengembangan diri dapat dilakukan kapanpun sesuai dengan yang dikehendaki.
Keinginan tersebut didorong oleh rasa percaya diri, niat yang kuat, kesanggupan
untuk melakukan sesuatu, serta disiplin yang tinggi
e. Bahasa tubuh

Penampilan diri meliputi penampilan fisik dan penampilan dari dalam yang berupa
kepribadian. Kegiatan komunikasi yang dilakukan oleh seorang individu hanya sebesar 30%-
35% dalam bentuk komunikasi verbal, selebihnya menggunakan komunikasi nonverbal.
Tingkah laku nonverbal yang mempengaruhi komunitas adalah perilaku kinetik. Perilaku
kinetik meliputi gerakan tubuh, gerak tangan, ekspresi wajah, gerak mata, dan pengambilan
sikap. Untuk lebih jelasnya, berikut ini diuraikan maknanya :

Mata
 Kontak mata langsung menunjukkan sikap siap untuk memulai pembicaraan dalam
hubungan interpersonal
 Menghindari kontak mata langsung menunjukkan sikap menghindari atau menolak
pembicaraan.
 Mata berkerut menunjukkan sikap sedang berpikir, mengingat sesuatu
 Mata menerawang menatap ke suatu tempat menunjukkan perasaan sedang bingung
 Mata memandang ke bawah menunjukkan suasana hati sedang berpikir, kebingungan,
dan penolakan
 Mata berair menunjukkan perasaan kebahagiaan, kesedihan, dan putus asa
 Mata berbinar-binar menunjukkan perasaan suka cita dan penuh pengharapan
 Mata sayu menunjukkan perasaan kesedihan, kebingungan, dan hilang harapan

Wajah
 Wajah menebar senyum menunjukkan perasaan senang, bangga, bahagia
 Wajah dengan dahi berkerut menunjukkan sikap sedang berpikir keras
 Wajah beringas dan mulut tertutup menunjukkan sedang marah
 Wajah agak pucat menunjukkan kesedihan, kekecewaan
 Wajah dengan sorot mata yang kaku dan mulut menutup menunjukkan kecemasan
dan perasaan takut

Mulut
 Bibir tersenyum menunjukkan perasaan senang, suasana hati yang baik, dan
menyetujui sesuatu hal
 Bibir mencibir menunjukkan rasa tidak suka terhadap sesuatu, tidak setuju
 Bibir cemberut = marah, jengkel
 Terkatup rapat = frustasi, menahan marah, tekanan perasaan
 Bawah sedikit digigit = kecemasan, takut, malu

Kepala
 Tegak = keadaan baik, waspada, kesiapan berinteraksi
 Mengangguk = setuju
 Menggeleng = tidak setuju
 Menunduk kebawah = sedih, bimbang
 Dipegang kedua tangan = penyesalan, bersalah
 Mendongak = kesombongan, kebanggaan

Bahu
 Mendatar = keadaan baik
 Menyembunyikan bahu = tidak ingin diketahui orang lain

Tangan
 Salah satu tangan menopang pipi = bosan, malas
 Diangkat dan dikepalkan = keberhasilan, bangkitkan motivavsi
 Kedua telapak tangan disatukan dengan jari meremas = kekesalan, kegelisahan

Kaki
 Tegang dan rapat = tegang, tidak setuju
 Posisi duduk, kaki selonjor, salah satu kaki ditumpangkan = santai
 Duduk atau berdiri dengan kaki tegak = kesiapan
 Bergetar = rasa malu, rasa takut

Seluruh tubuh
 Tenang dan bersikap wajar menunjukkan percaya diri
 Selain perilaku kinetik, tingkah laku nonverbal juga dipengaruhi oleh para linguistik
dan proksemik. Paralinguistik adalah jenis komuniksai yang berkaitan dengan cara
seseorng menyampaikan pembicaraan sekaligus menunjukkan emosi dan sikapnya.
Proksemik adalah keterkaitan individu yang berhubungan dengan keadaan diri dalam
lingkungan atau ruangan. Komunikasi nonverbal dapat membantu dalam kegiatan
berkomunikasi khususnya sebagai pengganti komunikasi verbal. Komunikasi verbal
dan nonverbal dilakukan dalam upaya menjamin kebersamaan keberhasilan dalam
kegiatan berkomunikasi.
10 KEPRIBADIAN YANG HARUS DIMILIKI PETUGAS HOTEL
Pokok Utama yang di rasakan pada bidang Industri ini adalah bagaimana Seorang Tamu
Atau Pengunjung, Harus mendapatkan Kepuasan atas apa yang telah ia berikan pada industry
tersebut.
Biasanya di Pariwisata terutama Di Dunia Perhotelan, Kepuasan akan sesuatu yang di dapat
sangat menjadi tuntutan para pengunjung.

bagaimana tidak, pengunjung membayar dengan sangat Mahal disini dan hanya untuk
mendapatkan Fasilitas Tidur serta Makan dan Aktifitas lainnya, yang sebenarnya fasilitas
tersebut bisa sangat mudah di dapatkan di mana pun dan kapanpun oleh setiap Orang yang
sedang melakukan perjalanan atau sedang berkunjung ke sebuah daerah.

Maka keberhasilan Suatu hotel dalam melakukan pelayanannya adalah.


--- Apabila Tamu / Pengunjung yang datang merasakan Kepuasan , Memberikan Komentar
terbaik tentang perasaanya tinggal di hotel tersebut, serta dipastikan ia akan kembali lagi
Check In di Hotel . Maka disanalah Pencapaian Sebuah Hotel di anggap telah Berhasil
memberikan fisilitas serta pelayanannya sesuai dengan gelar / Bintang yang di milikinya. ---

Untuk mendapatkan Hasil tersebut, maka petugas hotel harus memiliki beberapa
Kualifikasi Penunjang diantaranya :

1. Mampu memberikan pelayanan dengan kualifikasi yang telah disesuaikan dengan


SOP Perusahaan dimana ia bekerja.

2. Memiliki rasa Rendah hati yang bisa membuat tamu merasakan keikhlasan pada
pelayanan yang diberikan.

3. Tampil Percaya diri dengan kempampuan yang telah dimiliki. Untuk Melayani para
Tamu yang datang dan menginap.

4. Terbiasa dengan Komunikasi Formal dan penggunaan bahasa Santun serta nada yang
ramah.

5. Selalu memberikan Ekspresi wajah yang bersahabat serta perilaku Profesional bila
sedang melaksanakan tugas atau sedang berada di jam Kerja.

6. Mempunyai Refleksilitas yang tinggi saat sedang bekerja. menanyakan serta


menawarkan bantuan terlebih dahulu pada tamu yang sedang terlihat bingung maupun
baru datang di wiliyah Hotel.

7. Ramah serta memberikan senyum yang tulus kepada tamu . sehingga para
pengunjung merasakan bahwa tempat yang mereka kunjungi adalah Rumah Kedua
mereka ( Second Home ).

8. Mempunyai Pola fikir Positif pada setiap pengunjung yang datang, tidak
membedakan tamu manapun. karena semua yang datang ke hotel adalah pelanggan
yang siap untuk memberikan keuntungan pada perusahaan.

9. Tetap tegas tetapi didasari oleh sifat Ramah dan Komunikasi yang Berjalan baik,
sehingga tidak menimbulkan kesan kasar pada setiap tamu.

10. Berpenampilan Bersih, Rapih, menggunakan Parfum Standard serta tidak memasang
Perhiasan berlebihan saat bekerja. Grooming / Penampilan sangat Diutamakan
Disini, Karena Kualifikasi Grooming sebenarnya sudah di nilai saat pertama datang
dan melamar di sebuah perusahaan.
F. Alokasi Waktu
6 x 45 menit (24 JP)

G. Metode Pembelajaran
Metode : diskusi, Tanya jawab, penugasan
Model : discovery learning

H. Kegiatan Pembelajaran

No Kegiatan Waktu
I Pertemuan ke-1 :
Kegiatan Pendahuluan
a. Peserta didik merespon salam tanda syukur pada anugerah Tuhan dan saling
mendoakan (PPK)
b. Peserta didik merespon pertanyaan dari guru berhubungan dengan kondisi
siswa
c. Peserta didik proaktif menerima informasi tentang kompetensi, materi,
tujuan, manfaat, dan langkah pembelajaran yang akan dilaksanakan
d. Peserta didik menerima informasi tentang penampilan diri

Kegiatan Inti
Stimulation (stimulasi/pemberian rangsangan)
 Guru meminta siswa untuk membaca sumber materi tentang penampilan diri
 Peserta didik mendiskusikan poin penting berkaitan dengan penampilan diri

Problem statement (pernyataan / identifikasi masalah)


 Peserta didik mengidentifikasi prosedur penampilan diri sebelum bekerja,
selama bekerja, dan setelah bekerja di hotel

Data collection (pengumpulan data)


 Guru menugaskan peserta didik untuk mempraktekkan penampilan diri dalam
lingkungan sekolah dan rumah

Pertemuan 2 :
Pengolahan Data
 Melaporkan hasil pencarian prosedur penampilan diri sebelum bekerja, selama
bekerja, dan setelah bekerja di hotel
 Mendiskusikan hasil pencarian dengan sesama peserta didik
Pembuktian
 Peserta didik menerapkan dan melakukan penampilan diri dalam lingkungan
sekolah dan rumah

I. Penilaian, Pembelajaran Remedial, dan Pengayaan


1. Teknik Penilaian
a. Penilaian Pengetahuan (lampiran 1)
b. Penilaian Sikap (terlampir)

2. Pembelajaran remedial (terlampir)


J. Media/alat, Bahan, dan Sumber Belajar
1) Media : Video
2) Alat : Laptop, Lcd proyektor, white board
3) Bahan : Formulir-formulir di seksi operator telepon

Labuan Bajo, 03 Januari 2019

Kepala Sekolah, Guru Mata Pelajaran