Anda di halaman 1dari 240

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 i

TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL


PENGUKURAN BESARAN PROSES 1
PAKET KEAHLIAN : KONTROL PROSES
PROGRAM KEAHLIAN : TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI

Penyusun:
Tim PPPPTK
BMTI

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

DIREKTORAT JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN

2015
KATA PENGANTAR
Undang–Undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen
mengamanatkan adanya pembinaan dan pengembangan profesi guru secara berkelanjutan
sebagai aktualisasi dari profesi pendidik. Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (PKB)
dilaksanakan bagi semua guru, baik yang sudah bersertifikat maupun belum bersertifikat.
Untuk melaksanakan PKB bagi guru, pemetaan kompetensi telah dilakukan melalui Uji
Kompetensi Guru (UKG) bagi semua guru di di Indonesia sehingga dapat diketahui kondisi
objektif guru saat ini dan kebutuhan peningkatan kompetensinya.

Modul ini disusun sebagai materi utama dalam program peningkatan kompetensi guru mulai
tahun 2016 yang diberi nama diklat PKB sesuai dengan mata pelajaran/paket keahlian yang
diampu oleh guru dan kelompok kompetensi yang diindikasi perlu untuk ditingkatkan. Untuk
setiap mata pelajaran/paket keahlian telah dikembangkan sepuluh modul kelompok
kompetensi yang mengacu pada kebijakan Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga
Kependidikan tentang pengelompokan kompetensi guru sesuai jabaran Standar Kompetensi
Guru (SKG) dan indikator pencapaian kompetensi (IPK) yang ada di dalamnya. Sebelumnya,
soal UKG juga telah dikembangkan dalam sepuluh kelompok kompetensi. Sehingga diklat
PKB yang ditujukan bagi guru berdasarkan hasil UKG akan langsung dapat menjawab
kebutuhan guru dalam peningkatan kompetensinya.

Sasaran program strategi pencapaian target RPJMN tahun 2015–2019 antara lain adalah
meningkatnya kompetensi guru dilihat dari Subject Knowledge dan Pedagogical Knowledge
yang diharapkan akan berdampak pada kualitas hasil belajar siswa. Oleh karena itu, materi
yang ada di dalam modul ini meliputi kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional.
Dengan menyatukan modul kompetensi pedagogik dalam kompetensi profesional
diharapkan dapat mendorong peserta diklat agar dapat langsung menerapkan kompetensi
pedagogiknya dalam proses pembelajaran sesuai dengan substansi materi yang diampunya.
Selain dalam bentuk hard-copy, modul ini dapat diperoleh juga dalam bentuk digital,
sehingga guru dapat lebih mudah mengaksesnya kapan saja dan dimana saja meskipun tidak
mengikuti diklat secara tatap muka.

Kepada semua pihak yang telah bekerja keras dalam penyusunan modul diklat PKB ini, kami
sampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya.

Jakarta, Desember 2015


Direktur Jenderal,

Sumarna Surapranata, Ph.D


NIP:195908011985031002

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 ii


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
DAFTAR ISI
Halaman

DAFTAR ISI................................................................................................................................. iii


DAFTAR GAMBAR..................................................................................................................... vii
DAFTAR TABEL .......................................................................................................................... ix
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................................................... x
PENDAHULUAN ........................................................................................................................ 11
A. Latar Belakang.......................................................................................................... 11
B. Tujuan ...................................................................................................................... 12
C. Peta Pencapaian Kompetensi .................................................................................. 12
D. Ruang Lingkup .......................................................................................................... 13
E. Saran Penggunaan Modul ........................................................................................ 14
KEGIATAN PEMBELAJARAN ...................................................................................................... 16
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1 : KARAKTERISTIK PESERTA DIDIK .......................................... 16
A. Tujuan .......................................................................................................................... 16
B. Indikator Pencapaian Kompetensi ............................................................................... 17
C. Uraian Materi ............................................................................................................... 18
Perkembangan Karakteristik Peserta Didik...................................................................... 18
Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek fisik .................................... 18
Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek intelektual ......................... 20
Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek emosional ......................... 21
Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek moral ................................. 22
Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek spritual .............................. 24
Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek sosial-budaya .................... 26
Menganalisis karakteristik peserta didik untuk mengoptimalkan prestasi belajar ......... 28
Implikasi Terhadap Penyelenggaraan Pendidikan ........................................................... 31
Hubungan Karakteristik Peserta didik dengan Proses Pembelajaran .............................. 34
Hubungan Karakteristik Peserta didik dengan Hasil Belajar .......................................... 37

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 iii


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
D. Aktivitas Pembelajaran ................................................................................................ 39
Aktivitas Pengantar .......................................................................................................... 39
Aktivitas 1......................................................................................................................... 40
Aktivitas 2......................................................................................................................... 40
E. RANGKUMAN ............................................................................................................... 41
F. Tes Formatif ................................................................................................................. 42
G. Kunci Jawaban.............................................................................................................. 43
KEGIATAN PEMBELAJARAN KB-2: MASSA JENIS SUATU ZAT ............................................... 44
A. Tujuan ...................................................................................................................... 44
B. Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK) .................................................................. 44
C. Uraian Materi ........................................................................................................... 44
Bahan Bacaan 1: Massa Jenis dan Massa Jenis Relatif ................................................ 44
Bahan Bacaan 2: Hidrostatika ...................................................................................... 52
Bahan Bacaan 3:Hukum Archimides ............................................................................ 58
Bahan Bacaan 4 : Manometer...................................................................................... 65
Bahan Bacaan 5 : Hidrometer ...................................................................................... 71
Bahan Bacaan 6: Displacer ........................................................................................... 75
D. Aktivitas Pembelajaran ............................................................................................ 76
Aktivitas 1. Mengamati Perbedaan massa jenis suatu zat (2JP) .................................. 76
Aktivitas 2: Mengamati Tekanan hidrostatis pada suatu keadaan (2JP) ..................... 77
Aktivitas 3: Mengamati penerapan hukum Archimides (2JP) ...................................... 78
Aktivitas 4: Mengamati pengukuran tekanan dengan Manometer (4JP) .................... 79
E. Rangkuman .............................................................................................................. 81
F. Tes Formatif ............................................................................................................. 82
G. Kunci Jawaban.......................................................................................................... 84
KEGIATAN BELAJAR KB-3: VISKOSITAS ................................................................................. 93
A. Tujuan ...................................................................................................................... 93
B. Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK) .................................................................. 93
C. Uraian Materi ........................................................................................................... 93
Bahan Bacaan 1: Pengertian Viskositas ....................................................................... 93

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 iv


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Bahan Bacaan 2: Hukum Stoke .................................................................................... 99
Bahan Bacaan 3: Fluida Dinamis ................................................................................ 101
Bahan Bacaan 4: Pengukuran Viscositas .................................................................... 112
D. Aktivitas Pembelajaran .......................................................................................... 119
Aktivitas 1: Melakukan Pengukuran Viskositas dengan Prinsip Bola jatuh (4 JP) ...... 120
Aktivitas 2: Percobaan mengukur Viskositas menggunakan Viskometer Ostwald (4 JP)
................................................................................................................................... 122
Aktivitas 3: Percobaan mengukur Viskositas menggunakan Viskometer Brookfield (4
JP) ............................................................................................................................... 125
E. Rangkuman ............................................................................................................ 129
F. Tes formatif ............................................................................................................ 131
G. Kunci Jawaban........................................................................................................ 132
KEGIATAN BELAJAR KB-4: KELEMBABAN ........................................................................... 142
A. Tujuan .................................................................................................................... 142
B. Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK)................................................................ 142
C. Uraian Materi ......................................................................................................... 142
Bahan Bacaan 1: Pengertian Kelembaban ................................................................. 142
Bahan Bacaan 2: Pengukuran Kelembaban Psychrometer ........................................ 145
Bahan Bacaan 3 : Pengukuran Kelembaban Higrometer ........................................... 149
D. Aktivitas Pembelajaran .......................................................................................... 152
Aktivitas 1: Melakukan Pengukuran Kelembaban dengan Sling Psychrometer (4 JP)
................................................................................................................................... 152
Aktivitas 2: Melakukan Pengukuran Kelembaban dengan Psychrometer Bola Kering –
Bola basah(4 JP) ......................................................................................................... 155
Aktivitas 3: Pengukuran kelembaban dengan hygrometer (4JP) ............................... 156
Aktivitas 4: Refleksi Hasil percobaan pengukuran kelembaban (2JP) ....................... 160
E. Rangkuman ............................................................................................................ 161
F. Tes Formatif ........................................................................................................... 162
G. Kunci Jawaban........................................................................................................ 163
KEGIATAN BELAJAR KB-5: DERAJAT KEASAMAN................................................................ 174
A. Tujuan .................................................................................................................... 174

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 v


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
B. Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK) ................................................................ 174
C. Uraian Materi ......................................................................................................... 174
Bahan Bacaan 1: Pengertian Keasaman..................................................................... 174
Bahan Bacaan 2: Pengukuran Derajat Keasaman ...................................................... 191
D. Aktivitas Pembelajaran .......................................................................................... 197
Aktivitas 1: Melakukan Pengukuran Derajat Keasaman (4JP) ................................... 198
Aktivitas 2: Memperkirakan pH suatu larutan menggunakan beberapa indikator (4JP)
................................................................................................................................... 200
E. Rangkuman ............................................................................................................ 202
F. Tes Formatif ........................................................................................................... 204
G. Kunci Jawaban........................................................................................................ 205
III. PENUTUP .................................................................................................................... 212
LAMPIRAN .............................................................................................................................. 226
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................................. 234
GLOSARIUM ........................................................................................................................... 236

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 vi


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 2. 1 Density Meter ..................................................................................................... 48


Gambar 2. 2 Ilustrasi Tekanan Hidristatik ................................................................................ 55
Gambar 2. 3 Pipa U .................................................................................................................. 56
Gambar 2. 4 Benda Tenggelam ................................................................................................ 59
Gambar 2. 5 Benda Melayang.................................................................................................. 61
Gambar 2. 6 Benda Terapung .................................................................................................. 62
Gambar 2. 7 Prinsip kerja Manometer Pipa U ......................................................................... 65
Gambar 2. 8 Mengukur Density 2 Fluida ................................................................................. 67
Gambar 2. 9 Mengukur density 3 Fluida.................................................................................. 68
Gambar 2. 10 Mengukur Density 4 Fluida ............................................................................... 69
Gambar 2. 11 Hidrometer ........................................................................................................ 72
Gambar 2. 12 Prinsip kerja Displacer ....................................................................................... 75
Gambar 2. 13............................................................................................................................ 76
Gambar 2. 14............................................................................................................................ 77

Gambar 3. 1 Ilustrasi gaya Stoke............................................................................................ 100


Gambar 3. 2 Jenis aliran Fluida (a) Laminer (b) Turbulen ...................................................... 102
Gambar 3. 3 debit aliran Fluida.............................................................................................. 103
Gambar 3. 4 Hukum kontinuitas aliran Fluida ....................................................................... 104
Gambar 3. 5 Energi potensial Fluida ...................................................................................... 106
Gambar 3. 6 Aliran Fluida dalam pipa.................................................................................... 107
Gambar 3. 7 Ilutrasi Teorama Torriceli .................................................................................. 108
Gambar 3. 8 Venturimeter tanpa Manometer ...................................................................... 109
Gambar 3. 9 Venturimeter dengan Manometer ................................................................... 110
Gambar 3. 10 Bagan Tabung Pitot ......................................................................................... 111
Gambar 3. 11 Viscometer Ostwald ........................................................................................ 112
Gambar 3. 12 Viscometer Hoppler ........................................................................................ 114
Gambar 3. 13 Viscometer Cup and Bob ................................................................................. 115
Gambar 3. 14 Viskometer Cone and Plate (Brookefield) ....................................................... 116
Gambar 3. 15 Bagian Viskometer Cone and Plate ................................................................. 117
Gambar 3. 16 Skema Viskometer Piston Osilasi .................................................................... 119

Gambar 4. 1 Psychrometer Bola Basah Dan Bola Kering ....................................................... 146

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 vii


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Gambar 4. 2 Psychrometer Assmann .................................................................................... 147
Gambar 4. 3 Psychrometer Putar (Whirling) ......................................................................... 147
Gambar 4. 4 Higrometer Rambut .......................................................................................... 150
Gambar 4. 5 Higrometer Logam/Coil ..................................................................................... 150
Gambar 4. 6 Higrometer Elektronik ....................................................................................... 151
Gambar 4. 7 Gambar Hygrometer Manual West Germany ................................................... 158
Gambar 4. 8 Gambar hygrometer Digital .............................................................................. 159

Gambar 5. 1 Skala pH ............................................................................................................. 176


Gambar 5. 2 Trayek perubahan pH beberapa indikator asam-basa ...................................... 178
Gambar 5. 3 Skema Asam basa Arhenius .............................................................................. 187
Gambar 5. 4 Skema Asam-Basa Bronsted-Lowry................................................................... 188
Gambar 5. 5 Skema Asam-Basa Lewis ................................................................................... 190
Gambar 5. 6 Skema Elektroda pH Meter ............................................................................... 194
Gambar 5. 7 Elektrode Ukur dan Elektrode Referensi ........................................................... 195
Gambar 5. 8 Elektrode pH Meter Modern............................................................................. 196

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 viii


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
DAFTAR TABEL
Halaman

Tabel 3. 1 Propertis Fulida (Cair dan Gas) ................................................................................ 98

Tabel 5. 1Warna indikator universal pada berbagai pH ........................................................ 178


Tabel 5. 2Larutan Asam, Basa dan Netral .............................................................................. 183
Tabel 5. 3 Berbagai jenis Asam .............................................................................................. 187
Tabel 5. 4 Berbagai jenis Basa ................................................................................................ 188
Tabel 5. 5 Warna dalam larutan Asam dan Basa ................................................................... 193

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 ix


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran 1 TABEL SATUAN-SATUAN DASAR SI...................................................................... 226


Lampiran 2 TABEL BESARAN TURUNAN DAN DIMENSI SATUAN ........................................... 227
Lampiran 3 TABEL KONVERSI SATUAN BILANGAN................................................................. 233

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 x


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kegiatan PKB adalah kegiatan keprofesian yang wajib dilakukan secara terus menerus
oleh guru dan tenaga kependidikan agar kompetensinya terjaga dan terus ditingkatkan.
Salah satu kegiatan PKB sesuai yang diamanatkan dalam Peraturan Menteri Negara dan
Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 16 Tahun 2009 tentang
Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya adalah kegiatan Pengembangan Diri.
Kegiatan Pengembangan diri meliputi kegiatan diklat dan kegiatan kolektif guru.
Agar kegiatan pengembangan diri optimal diperlukan modul-modul yang digunakan
sebagai salah satu sumber belajar pada kegiatan diklat fungsional dan kegiatan kolektif
guru dan tenaga kependidikan lainnya. Modul diklat adalah substansi materi pelatihan
yang dikemas dalam suatu unit program pembelajaran yang terencana guna membantu
pencapaian peningkatan kompetensi yang didesain dalam bentuk printed materials
(bahan tercetak).
Penulisan modul didasarkan pada hasil peta modul dari masing-masing mapel yang
terpetakan menjadi 4 (empat) jenjang. Keempat jenjang diklat dimaksud adalah (1)
Diklat Jenjang Dasar; (2) Diklat Jenjang Lanjut; (3) Diklat Jenjang Menengah, dan (4)
Diklat Jenjang Tinggi. Diklat jenjang dasar terdiri atas 5 (lima) grade, yaitu grade 1 s.d 5,
diklat jenjang lanjut terdiri atas 2 (dua) grade, yaitu grade 6 dan 7, diklat menengah
terdiri atas 2 (dua) grade, yaitu grade 8 dan 9, dan diklat jenjang tinggi adalah grade 10.
Modul diklat disusun untuk membantu guru dan tenaga kependidikan meningkatkan
kompetensinya, terutama kompetensi profesional dan kompetensi pedagogik. Modul
tersebut digunakan sebagai sumber belajar (learning resources) dalam kegiatan
pembelajaran tatap muka.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 11


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
B. Tujuan
Penggunaan modul dalam diklat PKB dimaksudkan untuk mengatasi keterbatasan waktu,
dan ruang peserta diklat, memudahkan peserta diklat belajar mandiri sesuai
kemampuan, dan memungkinkan peserta diklat untuk mengukur atau mengevaluasi
sendiri hasil belajarnya.
Target kompetensi dan hasil pembelajaran yang diharapkan dapat dicapai melalui modul
ini meliputi kompetensi pedagogi dan kompetensi profesional pada grade 1 (satu).
Setelah mempelajari materi pembelajaran pedagogi yaitu Karakteristik Peserta Didik dan
Kesulitan Belajar yang terkait dengan mata pelajaran pengukuran besaran proses 1, dan
materi pembelajaran profesional tentang pengyukuran besaran prose 1, guru kejuruan
paket keahlian kontrol Proses diharapkan mampu:
1. Menentukan pengalaman belajar yang sesuai untuk mencapai tujuan pembelajaran
yang diampu.
2. Memilih materi pembelajaran yang diampu yang terkait dengan pengalaman belajar
dan tujuan pembelajaran
3. Menganalisis massa jenis dan kekentalan suatu zat cair pada sistem instrumentasi
kontrol proses
4. Mengukur humidity dan keasaman zat pada sistem instrumentasi kontrol proses

C. Peta Pencapaian Kompetensi


Melalui materi pembelajaran ini, Saudara akan melakukan tahapan kegiatan
pembelajaran kompetensi pedagogi dan profesional pada grade 1 (tiga) secara one shoot
training dengan moda langsung (tatap muka). Gambar memperlihatkan Diagram Alur
Pencapaian Kompetensi Grade 1.
Pada pembelajaran kompetensi pedagogi, saudara akan mempelajari prosedur
pengembangan kurikulum yang terkait dengan mata pelajaran Pengukuran Besaran
Proses 1 melalui beberapa aktivitas belajar antara lain mempelajari bahan bacaan,
diskusi, studi kasus, mengerjakan tugas dan menyelesaikan test formatif. Alokasi waktu
yang disediakan unuk menyelesaikan materi pembelajaran ini adalah 45 JP.
Pada pembelajaran kompetensi profesional, saudara akan mempelajari prosedur
pemeliharaan kompresor dan pompa yang terkait dengan mata pelajaran Pengukuran

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 12


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Besaran Proses 1 melalui beberapa kegiatan antara lain diskusi, menyelesaikan Lembar
Kerja (Uji Pemahaman materi), dan melakukan Tugas Praktik. Alokasi waktu yang

disediakan untuk menyelesaikan materi pembelajaran ini adalah 105 JP.

Gambar Alur Pencapaian Kompetensi Grade 1

D. Ruang Lingkup
Agar proses pembelajaran dapat berlangsung secara efektif, maka ruang lingkup
penyajian materi pembelajaran dalam modul ini diorganisasikan menjadi 5 (lima)
Kegiatan Belajar (KB), sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1 (satu) memuat sajian materi pedagogi. Bahan kajian ini merupakan
implementasi pengembangan kurikulum pada mata pelajaran yang diampu guru
kejuruan.
Kegiatan Belajar 2 (dua) memuat sajian materi Massa Jenis suatu Zat. Materi pokok yang
disajikan dalam kegiatan belajar 2 ini, dibagi menjadi 6 (enam) Bahan Bacaan, yaitu (1)

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 13


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Massa jenis dan Massa Jenis Relatif, (2) Hidrostatika, (3) Hukum Archimides (4)
Manometer (5) Hidrometer .
Kegiatan Belajar 3 (tiga) memuat sajian materi Viscositas. Materi pokok yang disajikan
dalam kegiatan belajar 3 ini, dibagi menjadi 3 (tiga) Bahan Bacaan, yaitu (1) Pengertian
Viscositas, (2) Hukum Stoke, (3) Pengukuran Viscositas
Kegiatan Belajar 4 (empat) memuat sajian materi Kelembaban. Materi pokok yang
disajikan dalam kegiatan belajar 3 ini, dibagi menjadi 3 (tiga) Bahan Bacaan, yaitu (1)
Pengertian Kelembaban, (2) Pengukuran Kelembaban Psychrometer, (3) Pengukuran
Kelembaban Higrometer.
Kegiatan Belajar 5 (lima) memuat sajian materi Kelembaban. Materi pokok yang
disajikan dalam kegiatan belajar 3 ini, dibagi menjadi 2 (dua) Bahan Bacaan, yaitu (1)
Pengertian Keasaman, (2) Pengukuran Drajat Keasaman.

E. Saran Penggunaan Modul


1. Materi pembelajaran utama Pengukuran Besaran Proses 1 ini berada pada tingkatan
grade1 (satu), terdiri dari materi pedagogi dan materi profesional. Materi pedagogi
berisi bahan pembelajaran tentang implementasi pengembangan kurikulum yang
terkait dengan mata pelajaran yang diampu guru dan materi profesional berisi
bahan pembelajaran tentang prinsip dan prosedur pemeliharaan kompresor dan
pompa. Materi pembelajaran dalam setiap Kegiatan Belajar, terbagi atas 3 (tigaa)
bagian, yaitu: Pengantar aktivitas pembelajaran, Uraian materi yang terbagi dalam
beberapa Bahan Bacaan, Rincian aktivitas pembelajaran, Lembar Kerja/Tugas
Praktek, Rangkuman dan Tes Formatif.
2. Materi pembelajaran ini menjadi dasar unutk materi pembelajaran pada grade
selanjutnya.
3. Waktu yang digunakan untuk mempelajari materi pembelajaran ini diperkirakan 150
JP, dengan rincian untuk materi pedagogi 45 JP dan untuk materi profesional 105 JP,
melalui diklat PKB moda tatap muka.
4. Untuk memulai kegiatan pembelajaran, Saudara harus mulai dengan membaca
Pengantar Aktivitas Belajar, menyiapkan dokumen-dokumen yang

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 14


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
diperlukan/diminta, mengikuti tahap demi tahap kegiatan pembelajaran secara
sistematis dan mengerjakan perintah-perintah kegiatan pembelajaran pada Lembar
Kerja (LK) baik pada ranah pengetahuan dan keterampilan. Untuk melengkapi
pengetahuan, Saudara dapat membaca bahan bacaan yang telah disediakan dan
sumber-sumber lain yang relevan. Pada akhir kegiatan Saudara akan dinilai oleh
pengampu dengan menggunakan format penilaian yang sudah dipersiapkan.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 15


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
BAB II
KEGIATAN PEMBELAJARAN
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1 : KARAKTERISTIK PESERTA DIDIK
PETA KONSEP
1.1 Menjelaskan karakteristik peserta didik
yang berkaitan dengan aspek fisik
sesuai dengan tahap perkembangan
usia remaja

1.2 Menngelompokkan karakteristik


peserta didik yang berkaitan dengan
aspek intelektual sesuai dengan
kondisi yang ada

1.3 Mengelompokkan karakteristik peserta


1.Memahami didik yang berkaitan dengan aspek
karakteristik sosial sesuai dengan budaya
peserta didik lingkungan.
dari aspek
fisik, moral,
spiritual, 1.4.Mengidentifikasi karakteristik peserta
kultural,
emosional, didik yang berkaitan dengan aspek
dan emosional sesuai dengan perkembangan
kepribadian

1.5 Menjelaskan karakteristik peserta didik


yang berkaitan dengan aspek moral
sesuai dengan norma yang berlaku

1.6. Mengidentifikasi karakteristik peserta


didik yang berkaitan dengan spiritual
sesuai dengan ajaran agama yang
dianutnya.

1.7. Mengidentifikasi karakteristik peserta


didik yang berkaitan dengan aspek
latar belakang sosial budaya.

A. Tujuan
Tujuan dari penulisan modul ini adalah:

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 16


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
1. melalui membaca peserta diklat dapat menjelaskan karakteristik peserta didik yang
berkaitan dengan aspek fisik secara santun
2. melalui diskusi kelompok peserta diklat dapat mengidentifikasi Karakteristik peserta
didik yang berkaitan dengan aspek intelektual secara cermat.
3. melalui tanya jawab peserta diklat dapat menentukan karakteristik peserta didik
yang berkaitan dengan aspek emosional dengan percaya diri
4. melalui diskusi kelompok peserta diklat dapat mengidentifikasi karakteristik peserta
didik yang berkaitan dengan aspek spiritual dengan penuh tanggungjawab
5. melalui tanya jawab peserta diklat dapat menjelaskan karakteristik peserta didik
yang berkaitan dengan aspek sosial budaya secara rinci
6. melalui diskusi kelompok peserta didik peserta diklat dapat mengungkapkan
karakteristik peserta didik untuk mengoptimalkan prestasi belajar dengan cermat

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


1. Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek fisik (tinggi badan, berat
badan, daya tahan tubuh dan lain-lain) dijelaskan sesuai dengan tahap
perkembangan usia remaja;
2. Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek intelektual (tingkat
kecerdasan, daya tangkap, hasil belajar dan penguasaan pengetahuan dan lain-lain)
dikelompokkan sesuai dengan budaya lingkungan.
3. Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek-aspek emosi (sabar, toleran,
santun dan lain-lain) diidentifikasi sesuai dengan perkembangan
kepribadian/kematangan kejiwaan.
4. Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek moral (etika, jujur, disiplin
dan lain-lain) dijelaskan sesuai dengan norma yang berlaku.
5. Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek spritual (taat, iklas, cinta
damai dan lain-lain) dijelaskan sesuai dengan ajaran agama yang dianut.
6. Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek latar belakang sosial-budaya
(suku, agama dan ras) diidentifikasi persamaan dan perbedaannya

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 17


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
C. Uraian Materi
Perkembangan Karakteristik Peserta Didik
Peserta Didik adalah individu yang sedang berkembang. Artinya, peserta didik
mengalami perubahan-perubahan dalam dirinya. Perubahan tersebut ada yang
diarahkan ke dalam diri sendiri, ada juga berupa penyesuaian diri terhadap
lingkungan.Perkembangan peserta didik merupakan bagian dari pengkajian atau
penerapan psikologi perkembangan dalam bidang pendidikan. Pada bagian ini akan
diuraikan aspek-aspek perkembangan peserta didik sebagai individu yang berada
pada tahap usia sekolah menengah. Peserta didik pada usia sekolah menengah,
sebagai individu yang sedang tumbuh dan berkembang, memerlukan pendidikan,
bimbingan dan pengarahan yang tepat untuk mencapai tingkat perkembangan yang
optimal sesuai dengan bakat dan minatnya.
Karakteristik peserta didik yang dibahas pada bagian ini khusus yang berkaitan
dengan aspek fisik, intelektual, sosial-emosional, moral, spritual dan latar belakang
sosial budaya.

Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek fisik


Tugas perkembangan adalah berbagai ciri perkembangan yang diharapkan
timbul dan dimiliki setiap individu pada setiap masa dalam periode
perkembangannya. Tugas perkembangan difokuskan pada upaya peningkatan
sikap dan perilaku peserta didik serta berusaha untuk mencapai kemampuan
bersikap dan berperilaku sesuai fasenya.Peserta didik yang berada padausia
remaja, di mana ditandai dengan adanya pertumbuhan fisik hormonal yang
memunculkan rasa ketertarikan pada lawan jenis.
Ada perubahan-perubahan yang bersifat universal pada masa remaja, yaitu
meningginya emosi yang intensitasnya bergantung pada tingkat perubahan fisik
dan psikis, perubahan tubuh, perubahan minat dan peran yang diharapkan oleh
kelompok sosial tertentu untuk dimainkannya yang kemudian menimbulkan
masalah, berubahnya minat, perilaku, dan nilai-nilai, bersikap mendua
(ambivalen) terhadap perubahan.Perubahan-perubahan tersebut akhirnya
berdampak pada perkembangan fisik, kognitif, afektif, dan psikomotorik.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 18


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Pada usia remaja terjadi pertumbuhan fisik yang sangat pesat. Tidak hanya pada
anggota tubuh tertentu tetapi juga proporsi tubuh yang semakin besar. Pada
perkembangan seksualitas remaja ditandai dua ciri yaitu seks primer dan seks
sekunder.Pada peserta didik laki-laki ditandai dengan semakin besarnya ukuran
testis, pembuluh mani dan kelenjar prostat semakin besar sehingga organ seks
semakin matang. Pada siswi tumbuhnya rahim, vagina, dan ovarium yang
semakin matang, hormon-hormon yang diperlukan dalam prooses kehamilan
dan menstruasi semakin banyak.Pada peserta didik laki-laki ditandai dengan
tumbuhnya kumis, bulu di sekitar kemaluan dan ketiak serta perubahan suara,
semakin besarnya jakun. Pada peserta didik perempuan ditandai dengan
tumbuhnya rambut pubik atau bulu di sekitar kemaluan dan ketiak, bertambah
besarnya buah dada, bertambah besarnya pinggul.
Kemampuan psikomotorik berkaitan dengan keterampilan motorik yang
berhubungan dengan anggota tubuh atau tindakan yang memerlukan
koordinasi antara syaraf dan otak. Untuk jenjang pendidikan SMK, mata
pelajaran yang banyak berhubungan denganranah psikomotor adalah
pendidikan jasmani, olahraga dan kesehatan, seni budaya, fisika, kimia, biologi,
dan keterampilan. Dengan kata lain, kegiatan belajar yang banyak berhubungan
dengan ranah psikomotoradalah praktik di aula/lapangan dan praktikum di
laboratorium. Dalam kegiatan-kegiatan praktik itu juga ada ranah kognitif dan
afektifnya, namun hanya sedikit bila dibandingkan dengan ranah psikomotor.
Perkembangan psikomotorik yang dilalui oleh peserta didik SMK memiliki
kekhususan yang antara lain ditandai dengan perubahan-perubahan ukuran
tubuh, ciri kelamin yang primer dan sekunder. Perubahan-perubahan tersebut
dikelompokkan dalam dua kategori besar, yaitu percepatan pertumbuhan dan
proses kematangan seksual yang bersifat kualitatif dan kuantitatif.
Perubahan-perubahan fisik tersebut merupakan gejala umum dalam
pertumbuhan peserta didik. Perubahan-perubahan fisik tersebut bukan hanya
berhubungan dengan bertambahnya ukuran tubuh dan berubahnya proporsi
tubuh, akan tetapi juga meliputi ciri-ciri yang terdapat pada kelamin primer dan

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 19


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
sekunder. Peubahan-perubahan yang dialami peserta didik mempengaruhi
perkembangan tingkah laku yang ditampakkan pada perilaku yang canggung
dalam proses penyesuaian diri, isolasi diri dan pergaulan, perilaku emosional,
imitasi berlebihan, dan lain-lain.
Masa remaja merupakan salah satu diantara dua masa rentangan kehidupan
individu, dimana terjadi pertumbuhan fisik yang sangat pesat. Masa pertama
yang terjadi pada fase pranatal dan bayi. Bagian-bagian tubuh tertentu pada
tahun-tahun permulaan kehidupan secara proporsional terlalu kecil, namun
pada masa remaja proporsionalnya menjadi terlalu besar, karena terlebih
dahulu mengalami kematangan daripada bagian-bagian yang lain. Pada masa
remaja akhir, proporsi tubuh individu mencapai proporsi tubuh orang dewasa
dalam semua bagiannya. Dalam perkembangan seksualitas remaja ditandai
dengan dua ciri yaitu ciri-ciri seks primer dan ciri-ciri seks sekunder.

Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek intelektual


Kemampuan kognitif peserta didik terus berkembang selama masa pendidikan
bahkan setelah usia sekolah pun pengembangan kognitif masih
memungkinkan untuk dilanjutkan. Akan tetapi belum tentu semua perubahan
kognitif mengarah pada peningkatan kemampuan intelektual. Kadang-kadang
ada kemampuan kognitif yang mengalami kemerosotan seiring dengan
pertambahan usia. Beberapa ahli percaya, bahwa kemunduran keterampilan
kognitif terjadi juga pada masa remaja akhir.Kemunduran tersebut dapat
dicegah atau ditingkatkan kembali melalui serangkaian
pelatihan.Perkembangan kognitif pada usia remaja sampai dengan masa
dewasa awal, dikemukakan oleh Schaie (1997). Sebagai contoh, pada masa
dewasa awal terdapat perubahan dari mencari pengetahuan menuju penerapan
ilmu pengetahuan. Menerapkan pengetahuan yang sudah diketahui, khususnya
dalam hal penentuan karier dan mempersiapkan diri untuk menghadapi
pernikahan dan hidup berkeluarga.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 20


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Perkembangan kognitif menurut Piaget, dimana masa remaja sudah mencapai
tahap operasi formal (operasi = kegiatan-kegiatan mental tentang berbagai
gagasan). Berlainan dengan cara berpikir anak-anak yang tekanannya kepada
kesadaran sendiri disini dan sekarang, cara berpikir remaja berkaitan dengan
dunia kemungkinan. Remaja mampu menggunakan abstraksi dan mampu
membedakan yang nyata dan konkrit dengan yang abstrak dan
mungkin.Kemampuan untuk menguji hipotesis dan bernalar secara ilmiah.
Remaja mampu memikirkan tentang masa depan dengan membuat
perencanaan dan mengeksplorasi berbagai kemungkinan untuk mencapainya.
Remaja sudah menyadari tentang aktivitas kognitif dan mekanisme yang
membuat proses kognitif tersebut lebih efisien. Melakukan introspeksi
(pengujian diri) menjadi bagian kehidupan sehari-hari.Berpikir operasi formal
memungkinkan terbukanya topik-topik baru dan ekspansi berpikir.

Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek emosional


Masa remaja merupakan puncak perkembangan emosionalitas, yaitu
perkembangan emosi yang tinggi. Pertumbuhan fisik, terutama organ seksual
mempengaruhi perkembangan emosi dan dorongan baru yang dialami
sebelumnya seperti perasaan cinta. Pada usia remaja awal, perkembangan
emosinya menunjukkan sifat yang sensitif dan reaktif yang sangat kuat terhadap
berbagai peristiwa, emosinya bersifat negatif dan temperamental. Sedangkan
remaja akhir sudah mampu mengendalikan emosinya. Mencapai kematangan
emosional merupakan tugas perkembangan yang sangat sulit bagi remaja.
Proses pencapaian kematangan emosi dipengaruhi oleh kondisi sosio-emosional
lingkungannya, terutama lingkungan keluarga dan kelompok teman
sebaya.Pada masa ini, tingkat karakteristik emosional akan menjadi drastis
tingkat kecepatannya. Gejala-gejala emosional para remaja seperti perasaan
sayang, marah, takut, bangga dan rasa malu, cinta dan benci, harapan-harapan
dan putus asa, perlu dicermati dan dipahami dengan baik.Pendidik perlu
mengetahui setiap aspek yang berhubungan dengan perubahan pola tingkah

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 21


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
laku dalam perkembangan remaja, serta memahami aspek atau gejala tersebut
sehingga dapat melakukan komunikasi yang baik dengan remaja.
Perkembangan pada masa remaja merupakan suatu titik yang mengarah pada
proses dalam mencapai kedewasaan.
Perkembangan peserta didik usia remaja sebagai individu yang berada pada
tahap yang tidak jelas dalam rangkaian proses perkembangan individu.
Ketidakjelasan ini karena mereka berada pada periode transisi, yaitu dari
periode kanak-kanak menuju periode orang dewasa. Pada masa tersebut
mereka melalui masa yang disebut masa remaja atau pubertas. Umumnya
remaja sudah tidak mau dikatakan sebagai anak-anak tetapi tidak mau disebut
sebagai orang dewasa, mereka secara riil belum siap menyandang predikat
sebagai orang dewasa.

Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek moral


Perkembangan moral remajasesuai dengan tingkat perkembangan kognisi yang
mulai mencapai tahapan berpikir operasional formal, kemampuan berpikir
abstrak, memecahkan masalah-masalah yang bersifat hipotesis. Pemikiran
remaja tidak lagi hanya terikat pada waktu, tempat, dan situasi, tetapi juga pada
sumber moral yang menjadi dasar hidup mereka (Gunarsa,1988).
Perkembangan pemikiran moral remaja dicirikan dengan tumbuhnya kesadaran
akan kewajiban mempertahankan kekuasaan dan pranata yang ada karena
dianggap sebagai suatu yang bernilai, walau belum mampu mempertanggung
jawabkan secara pribadi (Monks, 1988). Perkembangan moral remaja yang
demikian, menurut Kohlberg sudah mencapai tahap konvensional. Pada akhir
masa remaja seseorang akan memasuki tahap perkembangan pemikiran moral
yang disebut tahap pascakonvensional, di mana orisinilitas pemikiran moral
remaja sudahsemakin jelas.Pemikiran moral remaja berkembang sebagai
pendirian pribadi yang tidak tergantung lagi pada pendapat atau pranata yang
bersifat konvensional.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 22


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Melalui pengalaman atau interaksi sosial dengan orang tua, guru, teman sebaya
atau orang dewasa lainnya, tingkat moralitas remaja semakin matang
dibandingkan dengan pada usia anak. Mereka sudah lebih mengenal tentang
nilai-nilai moral atau konsep-konsep moralitas seperti kejujuran, keadilan,
kesopanan, dan kedisiplinan.Pada masa ini muncul dorongan untuk melakukan
perbuatan-perbuatan yang dapat dinilai baik oleh orang lain. Remaja
berperilaku bukan hanya untuk memenuhi kepuasan fisiknya, tetapi juga
psikologisnya (rasa puas dengan adanya penerimaan dan penilaian positif dari
orang lain tentang perbuatannya).
Keragaman tingkat moral remaja disebabkan oleh faktor penentunya yang
beragam juga. Salah satu faktor penentu atau yang mempengaruhi
perkembangan moral remaja itu adalah orangtua. Manurut Adam dan Gullotta
(183: 172-173) terdapat beberapa hasil penelitian yang menunjukkan bahwa
orangtua mempengaruhi nilai remaja, yaitu sebagai berikut: 1) terdapat
hubungan yang signifikan antara tingkat moral remaja dengan tingkat moral
orangtua (Haan, Langer & Kohlberg, 1976), 2) Ibu-ibu dari anak remaja yang
tidak nakal mempunyai skor yang lebih tinggi dalam tahapan nalar moralnya
daripada ibu-ibu yang anaknya nakal, dan remaja yang tidak nakal mempunyai
skor lebih tinggi dalam kemampuan nalar moralnya daripada remaja yang nakal
(Hudgins & Prentice, 1973) dan 3) terdapat dua faktor yang dapat
meningkatkan perkembangan moral anak atau remaja , yaitu :a) orangtua yang
mendorong anak untuk berdiskusi secara demokratik dan terbuka mengenai
berbagai isu, dan orangtua yang menerapkan disiplin terhadap anak dengan
teknik berpikir induktif (Parikh, 1980).
Para remaja sering bersikap kritis, menentang nilai-nilai dan dasar hidup orang
tua dan orang dewasa lainnya. Akan tetapi mereka tetap menginginkan suatu
sistem nilai yang akan menjadi pegangan dan petunjuk bagi perilaku mereka.
Bagi anak remaja, moral merupakan suatu kebutuhan untuk menumbuhkan
identitas dirinya menuju kepribadian yang matang dan menghindarkan diri dari

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 23


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
konflik yang sering terjadi. Nilai agama juga perlu mendapat perhatian, karena
agama juga mengajarkan tingkah laku yang baik dan buruk.
Apayang terjadi didalam diri pribadi seseorang hanya dapat diketahui dengan
cara mempelajari gejala dan tingkah laku seseorang tersebut atau
membandingkannya dengan gejala serta tingkah laku orang lain. Tidak semua
individu mencapai tingkat perkembangan moral seperti yang diharapkan.
Adapun upaya-upaya yang dapat dilakukan dalam mengembangkan nilai, moral,
dan sikap remaja antara lain, melalui komunikasi dan menciptakan lingkungan
yang serasi. Usaha pengembangan tingkah laku nilai hidup hendaknya tidak
hanya mengutamakan pendekatan-pendekatan intelektual semata, tetapi juga
harus mengutamakan adanya lingkungan yang kondusif di mana faktor-faktor
lingkungan merupakan penjelmaan nyata dari nilai-nilai hidup tersebut.

Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek spritual


Kata spiritual berasal dari bahasa Inggris yaitu ‘spirituality’ yang kata dasarnya
‘spirit’ yang berarti ruh, jiwa, semangat. Kata ‘spirit’ berasal dari bahasa latin
‘spiritus’ yang berarti luas atau dalam, keteguhan hati atau keyakinan, energy
atau semangat. Kata sifat ‘spiritual’ berasal dari bahasa latin ‘spiritualis’.
Hubungan antara spiritual dan religius. Spiritualitas adalah kesadaran tentang
diri dan individu, asal, tujuan, dan nasib, sedangkan religius merupakan
serangkaian produk perilaku tertentu yang dihubungkan dengan kepercayaan
yang dinyatakan.
Konsep kepercayaan mempunyai dua pengertian: 1. Kepercayaan, didefinisikan
sebagai kultur atau budaya dan lembaga keagamaan seperti Islam, Kristen. dsb.
2. Kepercayaan didefinisikan sebagai sesuatu yang berhubungan dengan
ketuhanan, kekuatan tertinggi, yang mempunyai wewenang atau kuasa yang
memberikan alasan tentang keyakinan (believe) dan keyakinan sepenuhnya
(action), harapan (hope). Perkembangan spiritual lebih spesifik membahas
tentang kebutuhan manusia terhadap agama. Perkembangan spiritual diartikan

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 24


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
sebagai tahap dimana seseorang (peserta didik) untuk membentuk kepercayaan
yang berhubungan dengan religi atau adat..
Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan spiritual agama:
1) Pembawaan. Yaitu karakteristik dari orang itu sendiri, dasar pemikiran dari
individu berdasarkan kepercayaan dan budaya yang dimilikinya.
2) Lingkungan keluarga. Keluarga sangat menentukan perkembangan spiritual
anak karena orang tualah yang berperan sebagai pendidik atau keyakinan
yang mendasari anak.
3) Lingkungan sekolah. Pendidikan keagamaan yang diterapkan di sekolah
dapat mempengaruhi perkembangan spiritual anak, karena dengan adanya
pendidikan agama anak akan mulai berpikir secara logika dan menentukan
apa yang baik dan tidak bagi dirinya dan kelak akan menjadi karakter anak
tersebut.
4) Lingkungan masyarakat. Keberadaan yang ada di budaya masyarakat akan
mempengaruhi perkembangan anak. Apakah perkembangannya menuju
arah yang baik (positif dan yang negatif) itu semua tergantung pada
bagaimana cara anak berinteraksi dengan masyarakat.

Beberapa Karakteristik tersebut antara lain:


- Kecenderungan sikap bimbang, antara keinginan menyendiri dengan
keinginan bergaul, serta keinginan untuk bebas dari dominasi dengan
kebutuhan bimbingan dan bantuan dari orangtua.
- Senang membandingkan kaedah-kaedah, nilai-nilai etika atau norma dengan
kenyataan yang terjadi dalam kehidupan orang dewasa.
- Mulai mempertanyakan secara tidak yakin akan keberadaan dan sifat
kemurahan dan keadilan Tuhan.
- Mencapai perkembangan diri sebagai remaja yang beriman dan bertaqwa
kepada Tuhan Yang Maha Esa.
- Memiliki sikap dan perilaku beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan yang
Maha Esa.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 25


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan aspek sosial-budaya
Peserta didik kemungkinan berasal dari beragam budaya, etnis dan ras karena
itu dapat terjadiproses akulturasi. Untuk menangani peserta didik yang
beragam tersebut guru perlu memilih strategi pembelajaran yang sesuai dengan
beragam kebutuhan peserta didik, latar belakang rasial atau etnik dan
memastikan kurikulum adil dan relevan secara kultural. Guru harus peka
terhadap perbedaan budaya yang dapat mempengaruhi suasana pembelajaran
dikelas.Beberapa karakteristik peserta didik yang perlu diidentifikasi berkaitan
dengan kelas sosial, antara lain pekerjaan, penghasilan, kekuasaan politis, dan
lain-lain. Beberapa contoh efek dari perbedaan kelas sosial yaitu,
pengelompokan berdasarkan kelas sosial, ini cenderung akan mempengaruhi
psikis peserta didik yang kelas sosialnya rendah sehingga dapat terjadi
perbedaan prestasi antara kelas sosial tinggi dengan kelas sosial rendah.
Pada masa remaja berkembang ”social cognition”, yaitu kemampuan untuk
memahami orang lain. Remaja memahami orang lain sebagai individu yang
unik, baik menyangkut sifat pribadi, minat,nilai-nilai,maupun perasaannya. Pada
masa ini juga berkembang sikap ”conformity”, yaitu kecenderungan untuk
menyerah atau megikuti opini, pendapat, nilai, kebiasaan, kegemaran atau
keinginan orang lain (teman sebaya). Apabila kelompok teman sebaya yang
diikuti menampilkan sikap dan perilaku yang secara moral dan agama dapat
dipertanggungjawabkan maka kemungkinan besar remaja tersebut akan
menampilkan pribadinya yang baik. Sebaliknya, apabila kelompoknya itu
menampilkan sikap dan perilaku yang melecehkan nilai-nilai moral maka sangat
dimungkinkan remaja akan melakukan perilaku seperti kelompok tersebut.
Pada usia anak remaja terjadi perkembangan sosial yaitu kemampuan untuk
memahami orang lain. Anak usia remaja memahami orang lain sebagai individu
yang unik baik menyangkut sifat pribadi, minat, nilai-nilai maupun perasaannya.
Pemahaman ini mendorong mereka untuk menjalin hubungan sosial yang lebih
akrab dengan orang lain (terutama teman sebaya), baik melalui jalinan
persahabatan maupun percintaan.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 26


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Dalam hubungan persahabatan anak usia remaja memilih teman yang memiliki
kualitas psikologis yang relatif sama dengan dirinya, baik menyangkut minat
(interest), sikap, nilai, ataupun kepribadian. Pada masa ini juga berkembang
sikap conformity yaitu kecenderungan untuk mengikuti opini, kebiasaan, dan
keinginan orang lain (teman sebaya). Perkembangan sikap ini dapat
memberikan dampak positif dan negatif bagi dirinya. Anak usia remaja
mencapai perkembangan sosial yang matang, dalam arti memiliki penyesuaiaan
sosial yang tepat. Penyesuaiaan sosial yang tepat ini dapat diartikan sebagai
kemampuan untuk mereaksi secara tepat terhadap realitas sosial, situasi, dan
relasi.
Karakteristik penyesuaian anak usia remaja di lingkungan keluarga, sekolah dan
masyarakat lingkungan keluarga meliputi:
1) menjalin hubungan yang baik dengan anggota keluarga,
2) menerima otoritas orang tua,
3) menerima tanggung jawab dan batasan-batasaan keluarga dan
4) berusaha untuk membantu keluarga sebagai individu ataupun kelompok
dalam mencapai tujuan.

Penyesuaian karakteristik di lingkungan sekolah meliputi;


1) berpartisipasi dalam kegiatan sekolah,
2) menjalin persahabatan dengan teman-teman di sekolah,
3) bersikap hormat terhadap guru, pemimpin sekolah, dan staf lainnyadan
4) membantu sekolah dalam merealisasikan tujuan-tujuannya.

Di lingkungan masyarakat; a) mengakui dan respek terhadap hak-hak orang lain,


b) memelihara jalinan persahabatan dengan orang lain, c) bersikap simpati
terhadap kesejahteraan orang lain dan d) bersikap respek terhadap nilai-nilai,
hukum, tradisi, dan kebijakan-kebijakan masyarakat.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 27


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Bagi perkembangan anak didik keragaman budaya sangat besar pengaruhnya
bagi mental dan moral mereka. Ini terbukti dengan sikap dan prilaku anak didik
selalu dipengaruhi oleh budaya-budaya yang ada di lingkungan tempat tinggal
mereka. Pada masa-masa perkembangan, seorang anak didik sangat mudah
dipengaruhi oleh budaya-budaya yang berkembangan di masyarakat, baik
budaya yang membawa ke arah prilaku yang positif maupun budaya yang akan
membawa ke arah perilaku yang negatif.
Melalui pengalaman atau berinteraksi sosial dengan orang tua, guru, teman
sebaya atau orang dewasa lainnya, tingkat moralitas remaja sudah lebih matang
jika dibandingkan dengan usia anak. Mereka sudah lebih mengenal tentang
nilai-nilai moral atau konsep-konsep moralitas, seperti kejujuran, keadilan,
kesopanan dan kedisiplinan. Menurut Adam dan Guallatta terdapat berbagai
hasil penelitian yang menunjukkan bahwa orang tua mempengaruhi moral
remaja, yaitu:
1) terdapat hubungan yang signifikan antara tingkat moral remaja dengan
tingkat moral orang tua,
2) Ibu-ibu dari remaja yang tidak nakal mempunyai skor yang lebih tinggi dalam
tahapan nalar moralnyadaripada ibu-ibu yang anaknya nakal, dan remaja
yang tidak nakal mempunyai skor yang lebih tinggi dalam kemampuan nalar
moralnya daripada remaja yang nakal dan
3) Terdapat dua faktor yang dapat meningkatkanperkembangan moral anak
atau remaja yaitu (a) orang tua yang mendorong anak untuk diskusi secara
demokratisdan terbuka mengenai berbagai isu dan (b) orang tua yang
menerapkan disiplin terhadap anak dengan teknik berpikir induktif.

Menganalisis karakteristik peserta didik untuk mengoptimalkan prestasi belajar


Beberapa hal yang perlu diperhatikan guru dalam menganalisis karakteristik peserta
didik dalam rangka mengoptimalkan prestasi belajar, antara lain:
a. Kepribadian merupakan sistem yang dinamis dari sifat-sifat, sikap dan kebiasaan
yang menghasilkan tingkat konsistensi respons individu yang beragam. Sifat-sifat

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 28


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
kepribadian mencerminkan perkembangan fisik, seksual, emosional, sosial,
kognitif dan nilai-nilai. Masa remaja merupakan saat berkembangnya jati diri.
Perkembangan jati diri merupakan isu sentral pada masa remaja yang
memberikan dasar bagi masa dewasa. Apabila remaja gagal mengintegrasikan
aspek-aspek dan pilihan atau merasa tidak mampu untuk memilih, maka dia
akan mengalami kebingungan. Ada tuga-tugas perkembangan yang berasal dari
kematangan kepribadian. Ini berkaitan dengan pertumbuhan sistem nilai dan
aspirasi. Misalnya, anak usia sekolah dasar mulai muncul kesadaran akan
perbedaan kelompok sosial dan ras, maka di usia ini ada tugas perkembangan
untuk bisa menyikapi dengan tepat perbedaan tersebut. Ketika beranjak remaja
muncul harapan tentang karier, sehingga muncul tugas perkembangan untuk
memulai mempelajari pengetahuan dan keterampilan sebagai persiapan kerja.
b. Peserta didik sebagai individu setelah dewasa dituntut tanggung jawab sebagai
warga sipil seperti membayar pajak dan memiliki pekerjaan. Pada usia sekolah
dasar, seorang guru dituntut untuk memberikan bantuan dalam upaya mencapai
setiap tugas tersebut. Bantuan itu berupa: 1) Penciptaan lingkungan teman
sebaya yang mengajarkan keterampilan fisik. Contohnya, senam pagi, peserta
didik dibagi ke beberapa kelompok, lalu mereka senam bersama-sama. Atau
mereka dapat dibuat kelompok belajar, dengan membuat sebuah prakarya, 2)
Pemberian pengalaman yang nyata dalam membangun konsep. Misalnya,
seorang guru dapat menceritakan dogeng yang mengandung nilai-nilai
kehidupan, sehingga peserta didik dapat mengambil nilai positif yang
terkandung dalam isi cerita tersebut. Dengan begitu memudahkan peserta didik
membangun konsepnya masing-masing.
c. Guru diharapkan dapat membantu peserta didik di usia remaja dalam
menjalankan tugas perkembangannya. Usaha itu dapat berupa: 1) Pada saat
membahas topik-topik yang berkaitan dengan anatomi dan fisisologi, peserta
didik wanita dan pria dipisahkan. Hal ini bertujuan agar tidak terjadi
kesalahpahaman, dan rasa penasaran yang berlebihan dari masing-masing
peserta didik baik itu dari peserta didik wanita maupun pria, 2) Mengadakan

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 29


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
kegiatan-kegiatan yang positif untuk menyalurkan hobi dan minat mereka.
Pastikan kegiatan itu mempunyai tujuan dan menarik minat semua peserta didik
untuk mengikutinya dan 3) Guru dapat menjadi contoh teladan yang baik
peserta didik. Karena pada masa ini, peserta didik perlu model untuk dicontoh
dalam perilakunya. Karena pada tugas perkembangannya, peserta didik SMP
masih suka bersikap bimbang dan sering membandingkan. Ditakutkan jika
seorang guru tidak dapat memberi contoh teladan yang baik, peserta didik tidak
akan lagi percaya dengan nasihat yang diberikan. Mereka akan menganggap
guru itu hanya omong kosong, tanpa ada bukti yang jelas.
d. Guru dituntut untuk memberikan pelayanan yang mampu memenuhi
kebutuhannya. Yang dapat dilakukannya, antara lain: 1) Memberikan
pengetahuan dan pemahaman tentang kesehatan reproduksi, bahaya
penyimpangan seksual, dan penyalahgunaan narkotika, 2) Membantu peserta
didik mengembangkan sikap apresiatif terhadap kondisi dirinya dan 3) Melatih
peserta didik mengembangkan kemampuan bertahan dalam kondisi sulit dan
penuh godaan.
e. Implikasi pendidikan atau bimbingan dari periode berpikir operasi formal perlu
disiapkan program pendidikan atau bimbingan untuk memfasilitasi
perkembangan kemampuan berpikir remaja. Upaya yang dapat dilakukan
seperti: Penggunaan metode mengajar yang mendorong anak untuk aktif
bertanya, mengemukakan gagasan atau mengujicobakan suatu materi.
Melakukan dialog, diskusi dengan peserta didik tentang masalah-masalah sosial
atau berbagai aspek kehidupan seperti agama, etika pergaulan dan pacaran,
politik, lingkungan hidup, bahayanya minuman keras dan obat-obatan terlarang.
f. Guru perlu memahami perkembangan peserta didik meliputi: perkembangan
fisik, perkembangan sosio-emosional, dan bermuara pada perkembangan
intelektual. Perkembangan fisik dan perkembangan sosial mempunyai kontribusi
yang kuat terhadap perkembangan intelektual atau perkembangan mental atau
perkembangan kognitif peserta didik.Pemahaman guru terhadap perkembangan
peserta didik sangat diperlukan untuk merancang pembelajaran yang kondusif

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 30


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
yang akan dilaksanakan. Rancangan pembelajaran yang kondusif akan mampu
meningkatkan motivasi belajar peserta didik sehingga mampu meningkatkan
proses dan hasil pembelajaran yang diinginkan.
g. Perkembangan fisik selama remaja dimulai dari masa pubertas. Pada masa ini
terjadi perubahan fisiologis yang mengubah manusia yang belum mampu
bereproduksi menjadi mampu bereproduksi. Hampir setiap organ atau sistem
tubuh dipengaruhi oleh perubahan perubahan ini. Anak pubertas awal
(prepubertal) dan remaja pubertas akhir (postpubertal) berbeda dalam
tampakan luar karena perubahan perubahan dalam tinggi proporsi badan serta
perkembangan ciri-ciri seks primer dan sekunder.
h. Meskipun urutan kejadian pubertas itu umumnya sama untuk tiap orang, waktu
terjadinya dan kecepatan berlangsungnya kejadian itu bervariasi. Rata-rata anak
perempuan memulai perubahan pubertas 1,5 hingga 2 tahun lebih cepat dari
anak laki laki. Kecepatan perubahan itu juga bervariasi, ada yang perlu waktu 1,5
hingga 2 tahun untuk mencapai kematangan reproduksi, tetapi ada yang
memerlukan waktu 6 tahun. Dengan adanya perbedaan perbedaan ini ada anak
yang telah matang sebelum anak matang yang sama usianya mulai mengalami
pubertas.

Implikasi Terhadap Penyelenggaraan Pendidikan


Dalam penyelenggaraan pendidikan, perlu diperhatikan sarana dan prasarana yang
dapat menimbulkan gangguan pada peserta didik. Misalnya: tempat duduk yang
kurang nyaman, ruangan yang gelap dan terlalu sempit yang dapat menimbulkan
gangguan kesehatan. Di samping itu perlu diperhatikan waktu istirahat yang cukup.
Penting menjaga supaya fisik tetap sehat adanya jam-jam olah raga bagi peserta
didik di luar jam pelajaran. Misalnya: melalui kegiatan ekstra kurikuler kelompok
olah raga, bela diri, dan sejenisnya.
Perkembangan emosi peserta didik sengat erat kaitannya dengan faktor-faktor:
perubahan jasmani, perubahan dalam hubungannya dengan orang tua, perubahan
dalam hubungannya dalam teman-teman, perubahan pandangan luar (dunia luar)

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 31


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
dan perubahan dalam hubungannya dengan sekolah. Oleh karena itu perbedaan
individual dalam perkembangan emosi sangat dimungkinkan terjadi, bahkan
diramalkan pasti terjadi. Dalam rangka menghadapi luapan emosi remaja, sebaiknya
ditangani dengan sikap yang tenang dan santai. Orang tua dan pendidik harus
bersikap tenang, bersuasana hati baik dan penuh pengertian. Orang tua dan
pendidik sedapat mungkin tidak memperlihatkan kegelisahannya maupun ikut
terbawa emosinya dalam menghadapi emosi remaja. Untuk mengurangi luapan
emosi peserta didik perlu dihindari larangan yang tidak terlalu penting. Mengurangi
pembatasan dan tututan terhadap remaja harus disesuaikan dengan kemampuan
mereka. Sebaiknya memberi tugas yang dapat diselesaikan dan jangan memberi
tugas dan peraturan yang tidak mungkin dilakukan.
Usia remaja adalah usia yang sedang tumbuh dan berkembang baik secara
kuantitatif maupun secara kualitatif, baik fisik maupun psikisnya. Menganggap
dirinya bukan anak-anak lagi, tetapi sekelilingnya menganggap mereka belum
dewasa. Dengan beberapa problem yang dialaminya pada masa ini, akibatnya
mereka melepaskan diri dari orang tau dan mengarahkan perhatiannya pada
lingkuan di luar keluarganya untuk bergabung dengan teman sekebudayaannya,
guru dan sebagainya. Lingkungan teman memegang peranan dalam kehidupan
remaja. Selanjutnya sekolah sebagai lembaga pendidikan formal yang diserahi tugas
untuk mendidik, tidak kecil peranannya dalam rangka mengembangkan hubungan
sosial peserta didik. Jika dalam hal ini guru tetap berpegang sebagai tokoh
intelektual dan tokoh otoritas yang memegang kekuasaan penuh sepeerti ketika
anak-anak belum menginjak remaja, maka sikap sosial atau hubungan sosial anak
akan sulit untuk dikembangkan.

Guru harus memiliki kemampuan mendesain program, menguasai materi pelajaran,


menciptakan kondisi belajar yang kondusif, terampil memanfaatkan media dan
memilih sumber, memahami cara atau metode yang digunakan sesuai kebutuhan
dari karakteristik peserta didik. Selain menerima karakteristik peserta didik yang
sedang dalam masa remaja atau periode perkembangan yang kemungkinan

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 32


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
beragam dari suku, agama, ras dan budaya guru harus mampu menyesuaikan
pembelejaran dengan keberagaman tersebut. Guru harus mampu mengatasi atau
menangani perbedaan fisik, intelektual, emosi, budaya, etnik, ras, kelas sosial
peserta didik.
Hasil belajar adalah perubahan perilaku yang diperoleh melalui pengalaman belajar.
Perubahan perilaku disebabkan karena mencapai penguasaan atas sejumlah bahan
yang diberikan dalam proses belajar mengajar. Pencapaian tersebut didasarkan atas
tujuan yang telah ditetapkan. Hasil tersebut dapat berupa perubahan dalam aspek
kognitif, afektif, maupun psikomotorik (Purwanto 2009:46). Perubahan perilaku
peserta didik setelah belajar merupakan hasil belajar. Setelah mengikuti proses
pembelajaran peserta didik menguasai materi yang dapat menyebabkan terjadinya
perubahan perilaku. Perubahan perilaku berkaitan dengan pencapaian tujuan
pembelajaran. Perubahan perilaku mencakup aspek kognitif, afektif, dan
psikomotorik. Ketiga aspek tersebut merupakan satu kesatuan yang utuh, sehingga
tidak bisa dipisahkan. Aspek pengetahuan ini mencakup perilaku mampu mengenal,
mampu memahami, mampu menerapkan, mampu menganalisis atau
menghubungkan, mampu mensintesis atau menggabungkan, dan mampu
mengevaluasi atau menilai suatu kasus. Hasil belajar yang kedua menyangkut aspek
sikap (afektif). Peserta didik yang semula selalu datang terlambat, berubah menjadi
selalu datang tepat waktu. Aspek perubahan sikap ini mencakup perilaku mampu
menerima, mampu menanggapi, mampu menilai, mampu mengorganisasi, dan
mempunyai karakter. Hasil belajar yang ketiga berkaitan denganaspek psikomotor
yang meliputi skill (keterampilan) dan kemampuan. Perubahan perilaku aspek
psikomotor meliputi imitasi (mengamati dan menirukan), manipulasi (melakukan
dengan instruksi), presisi (melakukan tanpa bantuan), artikulasi (mengkombinasikan
berbagai aktivitas), naturalisasi (melakukan aktivitas yang terkait dengan
keterampilan lain).
Sejumlah penelitian tentang emosi menunjukkan bahwa perkembangan emosi
remaja sangat dipengaruhi oleh faktor kematangan dan faktor belajar (Hurlock,

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 33


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
1960:266). Kegiatan belajar turut menunjang perkembangan emosi remaja. Metode
belajar yang menunjang perkembangan emosi antara lain sebagai berikut:
 Belajar dengan coba-coba
 Belajar dengan cara meniru
 Belajar dengan cara mempersamakan diri
 Belajar melalui pengondisian
 Belajar di bawah bimbingan dan pengawasan

Hubungan Karakteristik Peserta didik dengan Proses Pembelajaran


Karakteristik peserta didik sangat mempengaruhi keberhasilan pembelajaran.
Peserta didik yang mempunyai kesiapan secara fisiologis dan psikologis akan mampu
mengikuti proses pembelajaran dengan baik. Sebaliknya, yang kurang siap
kemungkinan akan mengalami kesulitan. Guru dapat memanfaatkan perbedaan
karakteristik peserta didik dalam mengelola kelas, terutama dalam penempatan dan
pengelompokkan (Khodijah 2011:184). Melaksanakan pembelajaran yang bermutu
merupakan salah satu kewajiban guru. Proses pembelajaran dapat dilakukan di
dalam kelas dan di luar kelas. Umumnya, proses pembelajaran di sekolah sebagai
lembaga pendidikan formal dilaksanakan di dalam kelas. Pembelajaran di kelas
memerlukan kemampuan guru dalam mengelola dengan sebaik-baiknya agar tujuan
yang telah ditetapkan dapat tercapai. Salah satu pengelolaan yang dapat dilakukan
adalah dengan mengatur tempat duduk dan mengelompokkan peserta didik sesuai
dengan karakteristik psikologisnya. Misalnya, emosi mempunyai pengaruh terhadap
proses belajar seseorang. Emosi positif akan mempercepat proses belajar dan
mencapai hasil belajar yang lebih baik, sebaliknya emosi negatif dapat
memperlambat belajar atau bahkan menghentikannya sama sekali. Karena itu,
proses pembelajaran yang berhasil haruslah dimulai dengan menciptakan emosi
positif pada diri peserta didik. Usaha menciptakan emosi positif pada diri peserta
didik dapat dilakukan dengan cara antara lain dengan menciptakan lingkungan
belajar yang menyenangkan.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 34


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Salah satu cara yang dapat ditempuh untuk mengatasi perbedaan karakteristik
peserta didik adalah dengan menerapkan mastery learning (pembelajaran tuntas).
Mastery learning memungkinkan peserta didik untuk menyelesaikan materi
pembelajaran sesuai dengan kemampuan dan karakteristik masing-masing. Tidak
semua peserta didik mampu menguasai materi pembelajaran dalam waktu yang
sama. Perbedaan individual merupakan hal yang pasti dijumpai dalam kondisi
pembelajaran di manapun. Menghadapi perbedaan individual peserta didik, guru
harus bersikap bijaksana. Artinya, guru harus bersikap sesuai dengan karakteristik
dan kebutuhan peserta didik dan memberikan perhatian yang cukup kepada peserta
didik yang bermasalah. Guru perlu memberikan pembelajaran yang sesuai dengan
perbedaan di antara para peserta didiknya. Hal yang harus dipahami oleh guru
adalah tidak semua peserta didik harus memiliki penguasaan yang sama terhadap
pelajaran.
Cara untuk mengeliminir perbedaan peserta didik antara lain: 1) program nutrisi dan
stimulasi harus diberikan pada anak-anak yang berasal dari keluarga berpenghasilan
rendah, 2) penciptaan mekanisme sosial yang mendukung, 3) pembelajaran secara
kontekstual, disesuaikan dengan perbedaan masing-masing, 4) mengadakan
program remediasi dua tahap dan 5) pengembangan profesionalisme guru dalam
upaya meningkatkan pembelajaran yang berorientasi perbedaan. (Khodijah
2011:193)
Perbedaan karakteristik peserta didik berhubungan erat dengan proses
pembelajaran yang dilaksanakan, ada beberapa cara yang dapat dilaksanakan untuk
mengurai perbedaan-perbedaan tersebut, antara lain dengan memberikan program
nutrisi kepada peserta didik yang berasal dari keluarga kurang mampu, menciptakan
mekanisme sosial yang baik di antara para peserta didik, melaksanakan
pembelajaran konstektual, program remedial bagi yang belum tuntas, dan
meningkatkan prosesionalisme guru.
Sehubungan dengan emosi remaja yang cenderung banyak melamun dan sulit
diterka, maka satu-satunya hal yang dapat guru lakukan adalah memperlakukan
peserta didik seperti orang dewasa yang penuh dengan rasa tanggung jawab moral.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 35


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Salah satu cara yang mendasar adalah dengan mendorong mereka untuk bersaing
dengan diri sendiri.
Perlu disadari bahwa remaja berada dalam keadaan yang membingungkan dan sulit
diterka perilakunya. Dalam banyak hal, ia bergantung pada orangtua tentang
keperluan-keperluan fisik dan merasa mempunyai kewajiban kepada pengasuhan
yang mereka berikan saat dia tidak mampu memelihara dirinya sendiri. Namun, ia
juga merasa ingin bebas dari otorita orangtuanya agar menjadi orang dewasa yang
mandiri. Hal itu memicu terjadinya konflik dengan orangtua. Apabila terjadi friksi
semacam ini, para remaja mungkinmerasa bersalah, yang selanjutnya dapat
memperbesar jurang pemisah antara dia dan orangtuanya.
Seorang peserta didik yang merasa bingung terhadap kondisi tersebut mungkin
merasa perlu menceritakan penderitaannya, termasuk rahasia-rahasia pribadinya
kepada orang lain. Oleh karena itu, seorang guru pembimbing hendaknya tampil
berfungsi dan bersikap seperti pendengar yang bersimpatik.
Apabila kelompok teman sebaya yang diikuti menampilkan sikap dan perilaku yang
secara moral dan agama dapat dipertanggung jawabkan maka kemungkinan besar
remaja tersebut akan menampilkan pribadinya yang baik. Sedangkan, apabila
kelompoknya itu menampilkan dan perilaku yang melecehkan nilai-nilai moral maka
sangat dimungkinkan remaja akan melakukan perilaku seperti kelompoknya
tersebut.

Memiliki keterampilan intelektual dan memahami konsep-konsep yang diperlukan


untuk menjadi warga negara yang baik yaitu mampu membuat pilihan secara sehat,
mampu membuat keputusan secara efektif, dapat menyelesaikan konflik atau
masalah lainnya, memahami konsep hukum, ekonomi, politik yang berlaku. Hakikat
Tugas. (1). Mengembangkan konsep-konsep hukum, ekonomi, politik, geografi,
hakekat manusia, dan lembaga-lembaga sosial. (2). Mengembangkan kemampuan
berbahasa dan kemampuan berpikir.
Memiliki sikap dan perilaku sosial yang bertanggung jawab, yaitu berpartisipasi aktif
dalam kegiatan sosial di masyarakat, berpartisipasi aktif dalam kegiatan sosial di

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 36


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
sekolah, menolong teman yang perlu bantuan, menyantuni fakir miskin, menengok
teman yang sakit dan sebagainya. Hakikat Tugas. (1). Berpartisipasi sebagai orang
dewasa yang bertanggung jawab sebagai masyarakat, (2). Memperhitungkan nilai-
nilai sosial dalam tingkah laku dirinya.
Memahami nilai-nilai dan etika hidup bermasyarakat yaitu sopan dalam bergaul,
jujur dalam bertindak, dan menghargai perasaan orang lain. Hakikat Tugas. (1).
Membentuk seperangkat nilai yang mungkin dapat direalisasikan. (2).
Mengembangkan kesadaran untuk merealisasikan nilai-nilai. (3). Mengembangkan
kesadaran akan hubungannya dengan sesama manusia dan alam. (4). Memahami
gambaran hidup dan nilai-nilai secara harmonis dan selaras.

Hubungan Karakteristik Peserta didik dengan Hasil Belajar


Menurut Purwanto (1995:107) bahwa karakteristik yang dimiliki peserta didik baik
fisiologis maupun psikologis mempengaruhi proses dan hasil belajarnya. Kondisi
fisiologis peserta didik mempengaruhi hasil pembelajaran. Peserta didik yang belajar
dengan kondisi fisiologis baik lebih mungkin untuk memperoleh hasil yang maksimal
bila dibandingkan dengan peserta didik yang belajar dengan kondisi fisiologis tidak
baik. Peserta didik yang sedang sakit tidak akan mampu mengikuti kegiatan belajar
dengan baik sehingga hasil yang diperolehnya juga tidak akan maksimal. Demikian
pula dengan kondisi psikologis peserta didik, tidak semua peserta didik yang
mengikuti kegiatan belajar datang dengan kondisi psikologis yang sehat. Ada peserta
didik yang datang ke kelas dengan penuh semangat, riang gembira, dan minat yang
besar untuk belajar. Ada pula peserta didik yang datang ke kelas dengan perasaan
takut, sedih, susah, malas, tidak senang, dan sebagainya. Peserta didik dengan
kondisi psikologis yang tidak sehat akan sulit menerima materi pelajaran sehingga
hasilnya juga kurang. Lain halnya dengan peserta didik yang mengikuti pelajaran
dengan kondisi psikologis sehat, peserta didik ini akan mengikuti proses
pembelajaran dengan baik sehingga hasil yang diperolehnya juga akan lebih baik.
Perbedaan psikologis peserta didik berkorelasi positif dengan hasil belajar yang
dicapai. Peserta didik yang mempunyai minat besar terhadap pelajaran, motivasi
yang tinggi untuk belajar, dan kemampuan memori yang maksimal, maka hasil

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 37


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
belajar yang dicapai juga akan maksimal (Khodijah 2011:183). Kondisi psikologis
peserta didik berhubungan positif dengan hasil belajar, artinya kondisi psikologis
sehat maka hasil belajar juga akan cenderung baik atau meningkat, sebaliknya
kondisi psikologis tidak sehat maka hasil belajar juga akan cenderung tidak baik atau
menurun. Peserta didik dengan minat besar, motivasi tinggi, dan memori maksimal
akan belajar dengan sungguh-sungguh dan konsentrasi tinggi, sehingga akan
memperoleh hasil pembelajaran sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan
sebelumnya. Sebaliknya, peserta didik dengan minat, motivasi, dan memori rendah
akan belajar dengan bermalas-malasan dan asal-asalan atau belajar sekenanya saja.
Kondisi seperti ini akan mengakibatkan hasil belajarnya tidak sesuai dengan tujuan
yang telah dirumuskan.
Karakteristik peserta didik mempunyai hubungan positif dengan hasil pembelajaran.
Artinya, semakin baik karakteristik peserta didik maka hasil belajar akan cenderung
semakin baik atau meningkat. Sebaliknya, karakteristik peserta didik yang tidak baik
akan menyebabkan hasil belajar tidak baik atau menurun. Misal, perbedaan
intelegensi yang merupakan modal utama dalam belajar untuk mencapai hasil yang
optimal. Setiap peserta didik memiliki tingkat intelegensi yang berbeda-beda.
Perbedaan tersebut tampak dari proses dan hasil belajar yang dicapai. Pada proses
belajar di kelas, ada peserta didik yang cepat menerima penyampaian guru dan ada
yang lamban. Tinggi rendah hasil belajar tergantung pada tinggi rendah intelegensi
yang dimiliki, walaupun intelegensi bukan satu-satunya faktor yang mempengaruhi
hasil belajar.

Karakteristik peserta didik berbeda-beda antara satu dan lainnya, perbedaan


karakteristik tersebut dapat diringkas menjadi tiga macam karakteristik, yaitu
karakteristik peserta didik yang berkaitan dengan fisiologis, karakteristik peserta
didik yang berkaitan dengan psikologis, dan karakteristik peserta didik yang
berkaitan dengan lingkungan.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 38


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Proses pembelajaran dikatakan berhasil apabila mencapai hasil yang diharapkan.
Proses pembelajaran meliputi kegiatan pendahuluan, kegiatan inti, dan kegiatan
penutup. Pelaksanaan proses pembelajaran harus memperhatikan komponen-
komponen yang ada di dalamnya, yaitu: guru, peserta didik, tujuan, materi, metode
dan alat, penilaian, sistem administrasi, personal administrasi, dan lingkungan
belajar.

Hasil pembelajaran merupakan perubahan perilaku peserta didik secara menyeluruh


setelah mengikuti proses pembelajaran yang meliputi aspek kognitif, afektif, dan
psikomotor. Perbedaan karakteristik peserta didik berhubungan erat dengan proses
pembelajaran yang dilaksanakan, ada beberapa cara yang dapat dilaksanakan untuk
mengurai perbedaan-perbedaan tersebut, antara lain dengan memberikan program
nutrisi kepada peserta didik yang berasal dari keluarga kurang mampu, menciptakan
mekanisme sosial yang baik di antara para peserta didik, melaksanakan
pembelajaran konstektual, program remedial (perbaikan) bagi yang belum tuntas,
dan meningkatkan prosesionalisme guru.dik mempunyai hubungan positif dengan
hasil pembelajaran. Artinya, semakin baik karakteristik peserta didik maka hasil
belajar akan cenderung semakin baik atau meningkat. Sebaliknya, karakteristik
peserta didik yang tidak baik akan menyebabkan hasil belajar tidak baik atau
menurun.

D. Aktivitas Pembelajaran
Aktivitas Pengantar
Pelaksanaan pembelajaraan mmenggunakan pendekatan andragogi,lebih
mengutamakan pengungkapan kembali pengalaman peserta pelatihan, menganalisis,
menyimpulkan , dalam suasana diklat yang aktif, inovatif dan kreatif, menyenangkan
serta bermakna.
Langkah-langkah yang perlu dilakukan dalam mempelajari materi pelatihan ini
mencakup :
1. Aktivitas individu, meliputi :

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 39


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
a. Memahami dan mencermati materi pelajaran
b. Mengerjakan latihan tugas, menyelesaikan masalah/kasus pada setiap kegiatan
belajar;menyimpulkan materi pelatihan
c. Melakukan refleksi
2. Aktivitas kelompok, meliputi :
a. mendiskusikan materi pelathan
b. bertukar pengalaman dalam melakukan pelatihan penyelesaian
masalah /kasus

c. membuat rangkuman
d. melaksanakan refleksi

Aktivitas 1
Sebelum melakukan kegiatan pembelajaran, berdiskusilah dengan sesama peserta diklat
di kelompok Anda untuk mengidentifikasi hal-hal berikut:
1. Apa yang Anda ketahui tentang Karakter Peserta Didik
2. Bagaimana Anda mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
3. Ada berapa dokumen bahan bacaan yang ada di dalam Materi pembelajaran ini?
Sebutkan!
4. Apa topik yang akan Anda pelajari di materi pembelajaran ini? Sebutkan!
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di atas dengan menggunakan LK-01. Jika Anda dapat
menjawab pertanyan-pertanyaan di atas dengan baik, maka Anda dapat melanjutkan
pembelajaran berikutnya
Aktivitas 2
Diskusikan dengan sesama peserta diklat hal-hal berikut:
1. Apa yang harus dilakukan guru dalam memberikan pelayanan yang dapat
memenuhi kebutuhan anak didiknya.
2. Bagaimana sebaiknya guru bertindak untuk memahami peserta didiknya.
3. Bagaimana hubungan Karakteristik Peserta Didik dengan Proses Pembelajaran
4. Bagaimana hubungan Karakteristik Peserta Didik dengan hasil Belajar

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 40


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
E. RANGKUMAN
1. Peserta didik adalah individu yang sedang berkembang. Artinya, peserta didik
mengalami perubahan-perubahan dalam dirinya. Perubahan tersebut ada yang
diarahkan ke dalam diri sendiri, ada juga berupa penyesuaian diri terhadap
lingkungan.
2. Tugas perkembangan difokuskan pada upaya peningkatan sikap dan perilaku peserta
didik serta berusaha untuk mencapai kemampuan bersikap dan berperilaku sesuai
fasenya.
3. Kemampuan psikomotorik berkaitan dengan keterampilan motorik yang
berhubungan dengan anggota tubuh atau tindakan yang memerlukan koordinasi
antara syaraf dan otak.
4. Perubahan-perubahan fisik dikelompokkan dalam dua kategori besar, yaitu
percepatan pertumbuhan dan proses kematangan seksual yang bersifat kualitatif
dan kuantitatif.
5. Kemampuan kognitif peserta didik terus berkembang selama masa pendidikan
bahkan setelah usia sekolah pun pengembangan kognitif masih memungkinkan
untuk dilanjutkan. Akan tetapi belum tentu semua perubahan kognitif mengarah
pada peningkatan kemampuan intelektual
6. Remaja mampu menggunakan abstraksi dan mampu membedakan yang nyata dan
konkrit dengan yang abstrak dan mungkin.Kemampuan untuk menguji hipotesis dan
bernalar secara ilmiah.
7. Mencapai kematang emosional merupakan tugas perkembangan yang sangat sulit
bagi remaja. Proses pencapaian kematangan emosi dipengaruhi kondisi sosio-
emosional lingkungannya, terutama lingkungan keluarga dan kelompok teman
sebaya.
8. Umumnya remaja sudah tidak mau dikatakan sebagai anak-anak tetapi tidak mau
disebut sebagai orang dewasa, mereka secara riil belum siap menyandang predikat
sebagai orang dewasa.
9. Pemikiran moral remaja berkembang sebagai pendirian pribadi yang tidak
tergantung lagi pada pendapat atau pranata yang bersifat konvensional.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 41


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
10. Keragaman tingkat moral remaja disebabkan oleh faktor penentunya yang beragam
juga. Salah satu faktor penentu atau yang mempengaruhi perkembangan moral
remaja itu adalah orangtua.
11. Usaha pengembangan tingkah laku nilai hidup hendaknya tidak hanya
mengutamakan pendekatan-pendekatan intelektual semata, tetapi juga
mengutamakan adanya lingkungan yang kondusif di mana faktor-faktor lingkungan
yang merupakan penjelmaan nyata dari nilai-nilai hidup tersebut.
12. Beberapa karakteristik peserta didik yang perlu diidentifikasi berkaitan dengan kelas
sosial, antara lain pekerjaan, penghasilan, kekuasaan politis, dan lain-lain. Beberapa
contoh efek dari perbedaan kelas sosial yaitu, pengelompokkan berdasarkan kelas
sosial, ini cenderung akan mempengaruhi psikis peserta didik yang kelas sosialnya
rendah.
13. Melalui pengalaman atau berinteraksi sosial dengan orang tua, guru, teman sebaya
atau orang dewasa lainnya, tingkat moralitas remaja sudah lebih matang jika
dibandingkan dengan usia anak

F. Tes Formatif
Setelah Anda mempelajari Uraian Materi di atas, jawablah pertanyaan berikut:
1. Jelaskan perbedaan antara Karakteristik peserta Didik berdasarkan Sosial dan
Budaya Lingkungan!
2. Jelaskan prinsip-prinsip yang harus diperhatikan seorang guru dalam memahami
perkembangan emosional anak remaja.!
3. Jelaskan bagaimana cara mengeliminir perbedaan peserta didik
4. Jelaskan secara singkat hubungan antara karakteristik peserta didik dengan hasil
belajar

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 42


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
G. Kunci Jawaban
1. Perbedaan karakteristik peserta didik berdasarkan lingkungan sosial dan budaya
yang diikuti di rumah dan lingkungan sekitar. Peserta didik yang tinggal di lingkungan
sosial ekonomi yang tinggi dan latar belakang pendidikan orang tua yang tinggi
berbeda dengan peserta didik yang tinggal di lingkungan kumuh dan latar belakang
pendidikan orangtua yang rendah. Peserta didik yang berasal dari etnis Batak
berbeda karakter dengan peserta didik dari yang berbudaya Jawa.
2. Peserta didik yang berada pada masa remaja, perkembangan emosinya yang belum
mapan atau stabil perlu diberikan perhatian dan latihan untuk mengelola emosi
dengan jalan memberi contoh tindakan yang tegas dan bertanggung jawab. Peserta
didik diberi kebebasan untuk menentukan sendiri pilihan sesuai dengan keinginan
masing-masing.
3. Upaya guru untuk mengeliminir perbedaan peserta didik adalah dengan membuat
aturan atau tata tertib yang berlaku untuk semua. Misalnya, tidak ada diskriminasi
terhadap peserta didik yang melanggar aturan. Tidak ada anak atau peserta didik
yang menjadi anak kesayangan guru atau diberi perhatian khusus tang melebihi
peserta didik lainnya.
4. Hasil belajar dipengaruhi gaya belajar. Gaya belajar itu sendiri diperoleh
berdasarkan pengalaman, lingkungan dan keluarga. Peserta didik dari keluarga
terpelajar kemungkinan memiliki kebiasaan belajar di rumah. Sementara peserta
didik dari keluarga kurang terpelajar tidak memiliki kebisaan tersebut. Tugas guru
adalah menyesuaikan pembelajaran dengan gaya belajar yang dimiliki peserta didik.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 43


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
KEGIATAN PEMBELAJARAN KB-2: MASSA JENIS SUATU ZAT
A. Tujuan
1. Melalui pengamatan dan diskusi peserta diklat dapat mengemukakan pengertian
massa jenis dengan benar dan jelas.
2. Melalui pengamatan dan diskusi peserta diklat dapat menganilisis hukum hidrostatis
dengan rasa ingin tahu, kerjasama dan bertanggung jawab.
3. Melalui pengamatan dan diskusi peserta diklat dapat menganilisis hukum archimides
dengan rasa ingin tahu, kerjasama dan bertanggung jawab.
4. Melalui praktikum perserta diklat dapat mengukur massa jenis menggunakan
hidrometer dengan rasa ingin tahu, kerjasama dan teliti.
5. Melalui praktikum perserta diklat dapat mengukur massa jenis menggunakan
densimeter dengan rasa ingin tahu, kerjasama dan teliti.
6. Melalui praktikum perserta diklat dapat mengukur massa jenis menggunakan hukum
hidrostatika dengan rasa ingin tahu, kerjasama dan teliti.
7. Melalui praktikum perserta diklat dapat mengukur massa jenis menggunakan hukum
Archimides dengan rasa ingin tahu, kerjasama dan teliti.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK)


Indikator Pemcapaian Kompetensi yang diharapkan daripeserta diklat yaitu :
20.21.1 Menganalisis massa jenis suatu zat (padat, cair dan gas)
20.21.2 Mengukur masa jenis suatu zat dengan menggunakan komponen kontrol proses

C. Uraian Materi
Bahan Bacaan 1: Massa Jenis dan Massa Jenis Relatif
Massa jenis suatu zat didefinisikan sebagai sejumlah berat suatu zat pada setiap satuan
volume. Yang dimaksudkan disini massa jenis adalah sebenarnya adalah berat jenis.
Pada umumnya massa jenis suatu zat adalah sejumlah msasa zat itu pada setiap satuan
volume.
Perbandingan massa jenis suatu zat dengan masa jenis zat lainnya disebut massa jenis
relatif. Massa jenis relatif zat cair adalah perbandingan massa jenis zat cair dengan
massa jenis air yang bersuhu dan tekanan permukaan 76 cm Hg. Sedangkan massa

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 44


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
jenis relatif gas adalah perbandingan massa jenis gas dengan massa jenis udara yang
bersuhu 60 dengan tekanan 14,7 psi.

Satuan massa jenis


Berdasarkan batasan-batasan diatas, massa jenis dapat dinyatakan dengan rumus
sebagai berikut.

= atau
Dimana :
= masa jenis(kg/m3) atau (gr/cm3)
m = masa dalam kg atau gr
V = volume dalam atau
Sedangkan masa jenis relatif untuk zat cair adalah :
Sc =

Dimana :
Sc = massa jenis relatif zat cair tidak bersatuan
= massa jenis zat cair
= massa jenis air pada suhu , tekanan 76 cmHg
Sedangkan persamaan massa jenis relatif gas adalah
So =

So = massa jenis gas tidak bersatuan


=massa jenis gas
=massa jenis udara pada suhu 60 dengan tekanan absolut 14,7 psi
Contoh perhitungan Massa Jenis:
1. Volume air di dalam satu gelasukur 40 cm, sebuah batudimasukkan ke dalam gelas
tersebut sehingga volume air di dalam gelas ukur naik menjadi 70 cm3. Jika diketahui
massa kerikil 150 gram, tentukan massa jenis kerikil tersebut !
Jawaban :
Diketahui :
Vkerikil = 70 cm3 – 40 cm3 = 30 cm3

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 45


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
m = 150 gram
ditanya :
ρ=?
jawab :
ρ = m/v

ρ=
ρ = 5 gram/cm3
jadi massa jenis kerikil 5 gram/cm3

2. Massa jenis relatif alkohol 0,79 . Jika massa jenis air 1 gr/cm³. Berapa massa jenis
alkohol ?
Diketahui : Sc= ρrelatif alkohol = 0,79
ρair = 1 gr/cm³
Jawaban : ρrelatif = ρbenda / ρair
ρbenda = ρrelatif x 1 gr/cm³
ρbenda = 0,79 x 1 gr/cm³
ρbenda = 0,79 gr/cm³
ρbenda = 790 kg/m³
Jadi massa jenis alkohol adalah 0,79 gr/cm3 atau 790 kg/m3

Ciri-ciri zat berdasarkan wujudnya


1. Zat Cair atau fluida
Fluida yang dimaksudkan adalah sebuah zat yang dapat mengalir. Dengan demikian
maka yang termasuk jenis fluida adalah zat cair dan gas. Zat cair dan gas memiliki
perbedaan dalam hal sifat yaitu dapat atau tidaknya untuk dimampatkan. Sedangkan
gas dengan mudah dapat dimampatkan sedangkan zat cair memiliki sifat yang
sebaliknya yaitu tidak dapat dimampatkan, sehingga betapapun besarnya tekanan
yang diberikan pada zat cair perubahan volumenya dapat diabaikan. Suatu fluida

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 46


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
yang berada dalam suatu tabung akan mengerjakan gaya pada dinding tabung
tersebut. Sedangkan besarnya tekanan pada setiap titik merupakan perbandingan
dari gaya F yang bekerja pada bidang seluas A.
Zat cair mempunyai sifat bentuk berubah-ubah dan volumenya tetap. Bentuknya
berubah-ubah dikarenakan partikel-partikel pada zat cair berdekatan tetapi
renggang, tersusun teratur, gaya tarik antar partikel (kohesi)agak lemah. Volumenya
tetap dikarenakan partikel pada zat cair mudah berpindah tetapi tidak dapat
meninggalkan kelompoknya.Zat cair memiliki volume tetap tetapi bentuk berubah-
ubah sesuai dengan yang ditempatinya. Apabila air dimasukkan ke dalam gelas,
maka bentuknya seperti gelas, apabila dimasukkan ke dalam botol akan seperti
botol. Tetapi volumenya selalu tetap. Bentuknya berubah-ubah dikarenakan
partikel-partikel pada zat cair berdekatan tetapi renggang, tersusun teratur, gaya
tarik antar partikel agak lemah. Volumenya tetap dikarenakan partikel pada zat cair
mudah berpindah tetapi tidak dapatmeninggalkan kelompoknya. Partikel zat cair
memiliki sifat yang menyebabkan volume zat cair tetap dan bentuknya yang
berubah-ubah. Adapun sifat zat cair sebagai berikut:
a) Letak partikelnya berdekatan
b) Susunan partikelnya tidak teratur
c) Gerakan partikelnya agak bebas, sehingga dapat bergeser dari tempatnya,
tetapi tidak lepas dari kelompoknya.

2. Zat Padat
Ciri zat padat yaitu bentuk dan volumenya tetap. Contohnya kelereng yang
berbentuknya bulat, dipindahkan ke gelas akan tetap berbentuk bulat. Begitu pula
dengan volumenya. Volume kelereng akan selalu tetap walaupun berpindah tempat
ke dalam gelas. Hal ini disebabkan karena daya tarik antar partikel (kohesi) zat padat
sangat kuat. Pada umumnya zat padat berbentuk kristal (seperti gula pasir atau
garam dapur) atau amorf (seperti kaca dan batu granit). Partikel zat padat memiliki
sifat yang menyebabkan volume dan bentuk zat padat selalu tetap. Adapun sifat zat
padat sebagai berikut:

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 47


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
a) Letak antar partikelnya sangat berdekatan
b) Susunan partikelnya teratur
c) Gerakan partikelnya tidak bebas, hanya bergetar dan berputar di tempatnya

3. Gas
Ciri dari gas di antaranya bentuk dan volume berubah sesuai dengan tempatnya. Gas
yang terdapat di balon memiliki entuk dan volume yang sama dengan balon. Gas yang
terdapat di dalam botol, bentuk dan volumenya sama dengan botol. Partikel-partikel gas
bergerak acak ke segala arah dengan kecepatan bergantung pada suhu gas, akibatnya
volumenya selalu berubah. Partikel zat gas memiliki sifat seperti berikut:
a) Letaknya sangat berjauhan
b) Susunannya tidak teratur
c) Gerakannya bebas bergerak, sehingga dapat bergeser dari tempatnya dan lepas
dari kelompoknya, sehingga dapat memenuhi ruangan.
Secara langsung massa jenis gas dapat diukur dengan alat yang namanya "Gas Density
Meter". Untuk gambarnya silahkan perhatikan di bawah ini.

Gambar 2. 1 Density Meter


Sedangkan secara tidak langsung massa jenis gas dapat diukur dengan menggunakan
bola kaca khusus untuk menimbang gas atau dapat juga menggunakan siring jarum
suntik yang telah dimodifikasi. Mula-mula, siapkan ruang vakum dengan volume
tertentu di dalam siring. Lalu, massa siring yang memiliki ruang vakum tersebut
ditimbang. Selanjutnya, ruang hampa dalam siring diisi dengan gas yang akan ditentukan

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 48


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
massa jenisnya. Siring yang telah berisi gas tersebut ditimbang massanya. Selisih massa
siring antara sebelum dan sesudah diisi gas merupakan massa gas. Volume gas adalah
volume ruang hampa yang terdapat dalam siring.
Dengan kedua data tersebut, saudara dapat menentukan massa jenis gas. Sebagai
contoh, 100 mL udara memiliki massa 0,12 g, yang berarti massa jenis udara adalah
0,0012 g/mL atau 1,2 g/L. Contoh lainnya, 100 mL gas helium memiliki massa 0,017 g
maka massa jenis helium adalah 0,00017 g/mL atau 0,17 g/L.Untuk zat berwujud gas,
massa jenisnya juga dipengaruhi oleh tekanan.

Massa jenis gas


Gas mempunyai sifat bahwa molekul-molekulnya sangat berjauhan satu sama lain
sehingga hampir tidak ada gaya tarik menarik atau tolak menolak diantara molekul-
molekulnya sehingga gas akan mengembang dan mengisi seluruh ruang yang
ditempatinya, bagaimanapuj besar dan betuknya. Untuk memudahkan mempelajari
sifat-sifat gas ini baiklah dibayangkan adanya suatu gas ideal yang mempunyai sifat-sifat
:
a. Tidak adanya gaya tarik menarik diantara molekul-molekulnya
b. Volume dari molekul-molekul gas sendiri diabaikan
c. Tidak ada perubahan energy (internal energy) pada pengembangan
Sifat-sifat ini didekati oleh gas inert (He, Ne, Ar dan lain-lain) dan uap Hg dalam keadaan
yang sangat encer. Gas yang umumnya terdapat di alam (gas sejati) misalnya: N2, O2,
CO2, NH3 dan lain-lain sifat-sifatnya agak menyimpang dari gas ideal.
Densitas dari gas dipergunakan untuk menghitung berat molekul suatu gas ialah dengan
cara membandingkan suatu volume gas yang akan dihitung berat molekulnya dengan
berat gas yang telah diketahui berat molekulnya (sebagai standar) pada temperatur atau
suhu dan tekanan yang sama. Densiti gas didenfinisikan sebagai berat gas dalam gram
per liter. Untuk menentukan berat molekul ini maka sejumlah gas tertentu ditimbang
kemudian diukur PV dan T-nya. Menurut hukum gas ideal :
PV=nRT

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 49


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Bila gas ideal sifat-sifatnya dapat dinyatakan dengan persamaan yang sederhana ialah PV
= n R T, maka sifat-sifat gas sejati hanya dapat dinyatakan dengan persamaan, yang
lebih kompleks lebih-lebih pada tekanan yang tinggi dan temperatur yang rendah. Bila
diinginkan penentuan berat molekul suatu gas secara teliti maka hukum-hukum gas ideal
dipergunakan pada tekanan yang rendah. Tetapi akan terjadi kesukaran ialah bila
tekanan rendah maka suatu berat tertentu dari gas akan mempunyai volume yang
sangat besar.. Untuk suatu berat tertentu bila tekanan berkurang volume bertambah
dan berat per liter berkurang. Densiti yang didefinisikan dengan W/V berkurang tetapi
perbandingan densiti dan tekanan d/p atau W/pV akan tetap, sebab berat total W tetap
dan bila gas dianggap gas ideal pV juga tetap sesuai dengan persamaan berikut :
PV=R
M = R T = (d/p). R T
Persamaan gas ideal dan massa jenis gas dapat digunakan untuk menentukan berat
senyawa yang mudah menguap. Dari persamaan gas ideal didapat:
P·V = n R T
atau
PV = (m/BM) RT
Dengan mengubah persamaan, maka :
P(BM) = (m/V) RT = ρ RT
di mana :
BM : Berat molekul
P : Tekanan gas
V : Volume gas
T : Suhu absolut
R : Tetapan gas ideal
ρ : Massa jenis

Contoh Soal :
Massa jenis nitrogen 1,25 kg/m3 pada tekanan normal. Tentukan massa jenis Nitrogen
pada suhu 42º C dan tekanan 0,97 x 105 N m-2!

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 50


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Penyelesaian:
r1 = 1,25 kg/m3
p1 = 76 cm Hg
T1 = 273 K
T2 = 315 K
p2 = 0,97 . 105 N m-2
p1 = 76 cm Hg
= 76 . 13,6 . 980 dyne/cm3

= 101292,8 Nm-2

= =

= =

= =

= =

2 = 0,9638 kg/m3

Hukum gabungan gas untuk suatu sampel gas menyatakan bahwa perbandingan PV/T
adalah konstan.
Sebetulnya untuk gas-gas real (nyata) seperti metana (CH3) dan oksigen dilakukan
pengukuran secara cermat, ternyata hal ini tidak benar betul. Gas hipotesis yang
dianggap akan mengikuti hukum gabungan gas pada berbagai suhu dan tekanan hukum
gabungan gas pada berbagai suhu dan tekanan disebut gas ideal. Gas nyata akan
menyimpang dari sifat gas ideal.. Pada tekanan yang relatif rendah termasuk pada
tekanan atmosfer serta suhu yang tinggi, semua gas akan menempati keadaan ideal

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 51


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
sehingga hukum gas gabungan dapat dipakai untuk segala macam gas yang digunakan
(Brady, 1999).
Persamaan gas ideal bersama-sama dengan massa jenis gas dapat digunakan untuk
menentukan berat molekul senyawa volatil. Dalam hal ini menyarankan konsep gas
ideal, yakni gas yang akan mempunyai sifat sederhana yang sama dibawah kondisi yang
sama (Haliday, 1978). Persamaan yang menghubungkan langsung massa molekul gas
dengan rapatannya dapat diturunkan dari hukum gas ideal.

Bahan Bacaan 2: Hidrostatika


1. Pengertian Tekanan
Seorang ahli fisika yaitu Galileo telah mengukur tekanan atmosfera pada permukaan laut
dengan jalan mengosongkan (membuat vacum) pada sebuah tabung dan kemudian
dimasukan air (H2O).
Tinggi air didalam tabung menunjukan tingginya adalah 10 meter dan tidak bisa lebih.
Maka dapatlah dinyatakan bahwa tekanan atmosfir dipermukaan air laut adalah 10
meter H2O (kolom air) dan hasil percobaan galileo ternyata kurang efisien. Kemudian
toricelli mengadakan experiment dengan menggunakan air raksa sebagai pengganti air.
Kita ketahui bahwa berat jenis air raksa adalah 13,6 kali berat jenis H2O. Dan akhirnya
toricelli dinyatakan berhasil menunjukan tekanan atmosfir dengan kolom air raksa
setinggi 30 inchi atau 76 cm HG.
Besar tekanan di definisikan sebagai gaya tiap satuan luas. Apabila gaya sebesar Fbekerja
secara tegak lurus dan merata pada permukaan bidang seluas A, tekanan adapermukaan
itu dapat di rumuskan sebagai berikut:

P=

Keterangan :
P = tekanan (N/m2)
F = gaya (N)
A = luas (m2)

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 52


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Satuan tekanan dalam SI adalah N/m2 atau disebut juga Pascal (Pa). untuk tekananudara
kadang-kadang digunakan satuan atmosfer (atm), cm raksa (cmHg), mmHg (atautorr dari
Torricelli) atau milibar (mb).Aturan konversinya adalah sebagai berikut :

1 mb = bar
1 bar = Pa
1 atm = 76 cmHg = 1,01 x Pa
1 mmHg = 1 torr = 1,316 x atm = 133,3 Pa

2. Tekanan Hidrostatika
Pada zat padat, tekanan yang di hasilkan hanya ke arah bawah (jika pada zat padatidak
diberikan gaya luar lain, pada zat padat hanya bekerja gaya gravitasi) sedangkanpada
fluida, tekanan yang di hasilkan menyebar ke segala arah.
Tekanan di dalam zat cair disebabkan oleh adanya gaya gravitasi yang bekerja padatiap
bagian zat cair, besar tekanan itu bergantung pada kedalaman, makin dalam letaksuatu
bagian zat cair, semakin besar tekanan pada bagian itu. Tekanan di dalam fluida
takbergerak yang diakibatkan oleh adanya gaya gravitasi disebut tekanan
hidrostatika.Teori tentang tekanan hidrostatika juga dapat dijelaskan dengan mengamati
bejanaatau gelas yang berisi air sebagai contohnya. Perhatikanlah gambar berikut
ini:Sehingga besar tekanan pada alas bejana adalah:

P=

P=

P=

P=

P=

P=

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 53


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Jadi, besarnya tekanan hidrostatik secara umum di rumuskan dengan

P=
Dimana :
P = tekanan hidro statis dalam N/ atau Pascal
= massa jenis zat cair dalam kg/
g = percepatan gravitasi m/
h = kedalaman atau ketinggian zat cair

Contoh Soal :
Jika massa jenis air 1000 kg/m3 dan percepatan gravitasi bumi adalah 10 m/s2, tentukan
tekanan hidrostatis yang dialami ikan?

Diketahui:
h = 14 cm – 4 cm = 10 cm = 0,1 meter
ρ = 1000 kg/m3
g = 10 m/s2
Ditanya:
P……………..?
Jawab :
P =ρ.g.h
P = 1000 . 10 . 0,1
P = 1000 N/m2 (Pa)

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 54


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Jika tekanan armosfer di permukaan zat cair itu adalah P0, maka tekanan mutlak
padatempat atau titik yang berada pada kedalaman h adalah

P = Po +
Gaya hidrostatik pada alas bejana ditentukan dengan rumus sebagai berikut

F=P.A
F= A

Keterangan :

F = gaya hidrostatika dalam N


A = luas alas bejana dalam

Sedangkan untuk satu jenis zat cair besar tekanan di dalamnya tergantung
padakedalamannya. Setiap titik yang berada pada kedalaman sama akan mengalami
tekananhidrostatik yang sama pula.
"Tekanan hidrostatik pada sembarang titik yang terletak pada satu bidang datar
didalam satu jenis zat cair yang diam, besarnya sama."
Pernyataan di atas dikenal sebagai hukum utama hidrostatika. Perhatikan gambar 2.2
berikut:

Gambar 2. 2 Ilustrasi Tekanan Hidristatik

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 55


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Berdasarkan hukum utama hidrostatika dapat dirumuskan :

PA= PB = PC

Hukum Pokok Hidrostatika dapat digunakan untuk menentukan massa jenis zat cair
dengan menggunakan pipa U sebagai berikut.

Gambar 2. 3 Pipa U

Zat cair yang sudah diketahui massa jenisnya ( ρ 2) dimasukkan dalam pipa U, kemudian
zat cair yang akan dicari massa jenisnya ( ρ 1) dituangkan pada kaki yang lain setinggi h1.
Adapun h2 adalah tinggi zat cair mula-mula, diukur dari garis batas kedua zat cair.
Berdasarkan Hukum Pokok Hidrostatika, maka :

PA = PB
ρ1 . g . h1 = ρ2 . g . h2
ρ1 . h1 = ρ2 . h2

Contoh Soal :
Sebuah pipa U diisi dengan minyak dan Raksa. Jika ketinggian raksa h1 adalah 1,6
cm,maka tentukanlah ketinggian minyak (h2). Diketahui massa jenis raksa dan minyak
berturut-turut adalah 13,6 g/cm3 dan 0,8 g/cm3.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 56


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Perhatikan gambar dibawah ini !

Pembahasan :
Diketahui :
ρ1 = 13,6 g/cm3
ρ2 = 0,8 g/cm3
h1 = 1,6 m
ditanyakan :
h2 = ?
Jawab :
P1 = P2
ρ1 . g . h1 = ρ2 . g . h2
ρ1 . h1 = ρ2 . h2
13,6 (1,6) = 0,8 . h2
h2 = 21,76 / 0,8
h2 = 27,2 cm

Contoh Penerapan Hukum Pokok Hidrostatis


 Hidrostatika dimanfaatkan antara lain dalam mendesain bendungan, yaitu semakin
ke bawah semakin tebal;

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 57


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
 Tekanan hidrostatis dimanfaatkan dalam pemasangan infus, ketinggian diatur
sedemikian rupa sehingga tekanan zat cair pada infus lebih besar dari pada tekanan
darah dalam tubuh.
 Dalam peletakan penampungan air rumah tangga diletakkan di bagian yang lebih
tinggi agar air mengalir kebawah melaui kran air adalah contoh penerapan hukum
pokok hidrostatis.

Bahan Bacaan 3:Hukum Archimides


Hukum archimedes memberikan pemahaman kepada kita tentang tekanan yang terjadi
pada benda yang diletakan pada zat cair.
Pada saat kita berjalan atau berlari di dalam air, kita tentunya akan merasakan bahwa
langkah kita lebih berat dibandingkan jika kitamelangkah di tempat biasa. Gejala ini
disebabkan adanya tekanan dari zat cair. Pengamatan ini memunculkan sebuah hukum
yang dikenal Hukum Archimides , yaitu :
“Jika sebuah benda dicelupkan ke dalam zat cair, maka benda tersebut akan mendapat
gaya yang disebut gaya apung (gaya ke atas) sebesar berat zat cair yang
dipindahkannya”
Akibat adanya gaya apung, berat benda dalam zat cair akan berkurang. Benda yang
diangkat dalam zat cair akan terasa lebih ringan dibandingkan diangkat di darat. Jadi,
telah jelas bahwa berat benda seakan berkurang bila benda dimasukkan ke dalam air.
Hal itu karena adanya gaya ke atas yang ditimbulkan oleh air dan diterima benda.
Dengan demikian maka resultan gaya antara gaya berat dengan gaya ke atas merupakan
berat benda dalam air. Selanjutnya berat disebut dengan berat semu yaitu berat benda
tidak sebenarnya karena benda berada dalam zat cair. Benda dalam air diberi simbol WS.
Hubungan antara berat benda di udara (W), gaya ke atas (Fa) dan berat semu (Ws) adalah
:
Ws = W-Fa

Dengan:
Ws = berat benda dalam zat cair (Kg⋅m/s2)

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 58


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
W = berat benda sebenarnya (Kg⋅m/s2)
Fa = gaya apung (N)

dan besarnya gaya apung (Fa) dirumuskan sebagai berikut :


Fa = ρcair Vb g
dengan:
ρcair = massa jenis zat cair (kg/m3)
Vb = volume benda yang tercelup (m3)
g = percepatan gravitasi (m/s2)

Benda Dalam Hukum Archimedes


Bila benda dicelupkan ke dalam zat cair, maka ada 3 kemungkinan yang terjadi yaitu
tenggelam, melayang, dan terapung.

1. Benda Tenggelam
Benda disebut tenggelam dalam zat cair apabila posisi benda selalu terletak
pada dasar tempat zat cair berada.

Gambar 2. 4 Benda Tenggelam

Pada benda tenggelam terdapat tiga gaya yaitu :


W = gaya berat benda
Fa = gaya Archimedes

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 59


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
N = gaya normal bidang
Dalam keadaan seimbang maka W = N + Fa sehingga :
W > Fa
m . g > ρZC . Vb . g
ρb . Vb . g > ρZC . Vb . g
ρb > ρzc
ρb = massa jenis benda
ρZC = massa jenis zat cair

Contoh Soal:
Sebuah benda ketika diudara beratnya 500 N. Tentukan massa jenis benda jika
berat benda dalam air 400 N dan massa jenis air 1000 kg/m3.
Diketahui :
Wu = 500 N
Wa = 400 N
a = 1000 kg/m3
Ditanyakan : b = ?
Jawab :
Fa = Wu – Wa
Fa = 500 N – 400 N
b/ a = Wu/Fa
b/1000 = 500/100
b = 5000 kg/m3
Jadi massa jenis benda tersebut adalah 5.000 kg/m3
Karena a < b, maka benda Tenggelam

2. Benda Melayang
Benda melayang dalam zat cair apabila posisi benda di bawah permukaan zat
cair dan di atas dasar tempat zat cair berada.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 60


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Gambar 2. 5 Benda Melayang

Pada benda melayang terdapat dua gaya yaitu: Fa dan W. Dalam keadaan
seimbang maka :

W = Fa
ρb . Vb . g = ρZC . Vb . g
ρb = ρzc

Contoh Soal :
Sebuah benda melayang dalam air. Jika massa jenis air adalah 1 gr/cm3 dan
volume benda 1.400 cm3, berapakah massa benda tersebut? ( g = 9,8 m/s2)
Penyelesaiannya :
air = 1 gr/cm3

Diketahui :
Vb = 1.400 cm3
g = 9,8 m/s2
Ditanyakan : mb = ……?

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 61


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Jawab :
Syarat benda melayang adalah :
Wb = Fa
mb x g = a x g x Va
mb = a x Va
Karena melayang, maka Va = Vb, sehingga :
mb = a x Va
mb = 1 x 1.400
mb = 1.400 gr
Jadi, massa benda tersebut adalah 1.400 gram

3. Benda Terapung
Benda terapung dalam zat cair apabila posisi benda sebagian muncul
dipermukaan zat cair dan sebagian terbenam dalam zat cair.

Gambar 2. 6 Benda Terapung


Pada benda terapung terdapat dua gaya yaitu :Fa dan W. Dalam keadaan
seimbang maka :
W = Fa
ρb . Vb . g = ρZC . V2 . g
ρb . Vb = ρZC . V2

karena Vb > V2 maka : ρb < ρZC

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 62


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Contoh Soal:
Sebuah benda terapung pada suatu zat cair dengan 2/3 bagian benda itu
tercelup. Bila massa jenis benda 0,6 gr/cm3 maka massa jenis zat cair adalah...
Diketahui :
V = 2/3 Vb
ρb = 0,6 gr/cm3 = 600 kg/m3
Ditanyakan : ρa = ?
Jawab :
ρa . Va = ρb . Vb
ρa = (ρb . Vb)/Va
ρa = (600 . Vb) / 2/3 Vb
ρa = 900 kg/m3
Jadi massa jenis zat cair tersebut adalah 900 kg/m3
Karena a > b, maka benda Terapung

Penerapan Hukum Archimedes


Penerapan Hukum Archimedes Untuk Menentukan Massa Jenis Benda

(ingat hukum archimedes tentang, Vbenda = V air)

karena

dengan:

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 63


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Vair = volume air yang dipindahkan

m = massa benda di udara

ms = massa semu benda (di air)

ρbenda = massa jenis benda

ρair = massa jenis air

Penerapan Hukum Archimedes Dalam Bidang Teknik


Penerapan Hukum Archimedes dalam bidang teknik adalah sebagai berikut:
a) Kran otomatis pada penampungan air
Jika di rumah kita menggunakan mesin pompa air, maka dapat kita lihat bahwa
tangki penampungnya harus diletakkan pada ketinggian tertentu. Tujuannya adalah
agar diperoleh tekanan besar untuk mengalirkan air. Dalam tangki tersebut terdapat
pelampung yang berfungsi sebagai kran otomatis. Kran ini dibuat mengapung di air
sehingga ia akan bergerak naik seiring dengan ketinggian air. Ketika air kosong,
pelampung akan membuka kran untuk mengalirkan air. Sebaliknya, jika tangki sudah
terisi penuh, pelampung akan membuat kran tertutup sehingga secara otomatis kran
tertutup.

b) Kapal selam
Pada kapal selam terdapat tangki yang jika di darat ia terisi udara sehingga ia dapat
mengapung di permukaan air. Ketika kapal dimasukkan ke dalam air, tangki ini akan
terisi air sehingga kapal dapat menyelam.

c) Hidrometer
Hidrometer adalah alat yang digunakan untuk mengukur massa jenis zat cair. Alat ini
berbentuk tabung yang berisi pemberat dan ruang udara sehingga akan terapung
tegak dan stabil seketika. Hidrometer bekerja sesuai dengan prinsip Hukum
Archimedes.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 64


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Bahan Bacaan 4 : Manometer
Pengertian Manometer
Manometer adalah alat yang digunakan secara luas pada audit energi untuk mengukur
perbedaan tekanan di dua titik yang berlawanan. Jenis manometer tertua adalah
manometer kolom cairan. Versi manometer sederhana kolom cairan adalah bentuk pipa
U (lihat Gambar 2.6) yang diisi cairan setengahnya (biasanya berisi minyak, air atau air
raksa) dimana pengukuran dilakukan pada satu sisi pipa, sementara tekanan (yang
mungkin terjadi karena atmosfir) diterapan pada tabung yang lainnya. Perbedaan
ketinggian cairan memperlihatkan tekanan yang diterapan.

Gambar 2. 7 Prinsip kerja Manometer Pipa U

Prinsip kerja manometer :


1. Gambar 2.7 a.
Merupakan gambaran sederhana manometer tabung U yang diisi cairan
setengahnya, dengan kedua ujung tabung terbuka berisi cairan sama tinggi.
2. Gambar 2.7 b.
Bila tekanan positif diterapan pada salah satu sisi kaki tabung, cairan ditekan
kebawah pada kaki tabung tersebut dan naik pada sisi tabung yang lainnya.
Perbedaan pada ketinggian , “h”, merupakan penjumlahan hasil pembacaan diatas
dan dibawah angka nol yang menunjukan adanya tekanan.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 65


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
3. Gambar 2.7 c.
Bila keadaan vakum diterapkan pada satu sisi kaki tabung, cairan akan meningkat
pada sisi tersebut dan cairan akan turun pada sisi lainnya. Perbedaan ketinggian “h”
merupakan hasil penjumlahan pembacaan diatas dan dibawah nol yang menunjukan
jumlah tekanan vakum.
Manometer digunakan untuk menentukan perbedaan tekanan diantara dua titik
disaluran pembuangan gas atau udara. Perbedaan tekanan kemudian digunakan untuk
menghitung kecepatan aliran di saluran dengan menggunakanpersamaan
Bernoulli(Perbedaantekanan = v2/2g). Rincian lebih lanjut penggunaan manometer
diberikan pada bagian tentang bagaimana mengoperasikan manometer. Manometer
harus sesuai untuk aliran cairan. Kecepatan aliran cairan diberikan oleh perbedaan
tekanan = f LV2/2gD dimana f adalah faktor gesekan dari bahan pipa, L adalah jarak
antara dua titik berlawanan dimana perbedaan tekanan diambil, D adalah diameter pipa
dan g adalah konstanta gravitasi.

Cara mengoperasikan Manometer


Tidak mudah untuk menjelaskan pengoperasian manometer dengan satu cara, sebab
terdapat banyak macam manometer yang membutuhkan cara penanganan yang
berbeda. Tetapi, beberapa tahapan operasinya sama. Selama audit energi, kecepatan
aliran udara disaluran dapat diukur dengan menggunakan tabung pitot dan aliran
dihitung dengan menggunakan manometer. Sebuah lubang pengambil contoh dibuat
disaluran (tabung pembawa gas buang) dan tabung pitot dimasukkan kedalam saluran.
Kedua ujung tabung pitot terbuka disambungkan ke dua manometer yang terbuk a.
Perbedaan tingkat pada manometer menghasilkan total kecepatan tekanan. Sebagai
contoh, dalam kasus manometer digital pembacaan ditampilkan dalam mm dari kolom
air.
1) Manometer untuk mengukur densiti 2 fluida
Hukum utama hidrostatika dapat diterapkan untuk menentukan dua (2) masa jenis
zatcair dengan menggunakan pipa U. Perhatikanlah gambar berikut!

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 66


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Gambar 2. 8 Mengukur Density 2 Fluida

Dalam hal ini, dua cairan yang digunakan tidak akan tercampur. Pipa U mula-mula
diisi dengan zat cair yang sudah diketahui massa jenisnya, Kemudian zat cair yang di
cari massa jenisnya dituang ke dalam salah satu kaki. setinggi h1 Kemudian, tarik
garismendatar AB sepanjang pipa. Ukur tinggi zat cair mula-mula di atas garis AB
(misal : h2) Menurut hukum utama hidrostatika, tekanan di A sama dengan di B.

PA = PB

x h1 g = h2 g

x=

Keterangan :
x = massa jenis zat cair x (kg/ )
h1 = tinggi zat cair dalam meter
h2 = tinggi zat cair standar dalam meter
= massa jenis zat cair standar (air ) dalam kg/

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 67


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
2) Manometer untuk mengukur density 3 fluida
Hukum utama hidrostatika dapat diterapkan untuk menentukan tiga (3) masa jenis
zatcair dengan menggunakan pipa U. Perhatikanlah gambar berikut!

Gambar 2. 9 Mengukur density 3 Fluida

Dalam hal ini, tiga cairan yang digunakan tidak akan tercampur. Pipa U mula-mula
diisi dengan zat cair yang sudah diketahui massa jenisnya, Kemudian zat cair yang
di cari massa jenisnya dituang ke dalam salah satu kaki. setinggi h1 Kemudian,
tarik garis mendatar AB sepanjang pipa. Ukur tinggi zat cair mula-mula di atas garis
AB (misal : h2) Menurut hukum utama hidrostatika, tekanan di A sama dengan di B.

PA = PB
P1 = P2 + P3
x=

Didapat substitusi:

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 68


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Sehingga
1x = (

1x =

Keterangan :
x = massa jenis zat cair x yang mau dicari (kg/ )
h1 = tinggi zat cair dalam meter
h2 = tinggi zat cair standar dalam meter
2 = massa jenis zat cair referensi yang diketahui dalam ( kg/ )
3 = massa jenis zat cair referensi yang diketahui dalam ( kg/ )

3) Manometer untuk mengukur density 4 fluida


Hukum utama hidrostatika dapat diterapkan untuk menentukan empat (4) masa
jenis zat cair dengan menggunakan pipa U. Perhatikanlah gambar berikut!

Gambar 2. 10 Mengukur Density 4 Fluida

Dalam hal ini, 4 jenis cairan yang digunakan tidak akan tercampur. Pipa U mula-
muladiisi dengan zat cair yang sudah diketahui massa jenisnya, Kemudian zat cair
yang di cari massa jenisnya dituang ke dalam salah satu kaki. setinggi h1, h2,

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 69


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
h3, h4. Kemudian, tarik garis mendatar AB sepanjang pipa. Ukur tinggi zat cair mula-
mula di atas garis AB (misal : h2) Menurut hukum utama hidrostatika, tekanan di A
sama dengan di B.

PA = PB
PA = PB
P1 + P4 = P2 + P3
ρ1 g h1 + ρ4 g h4 = ρ2 g h2 + ρ3 g h3
g bisa dicoret sehingga didapatkan:

ρ1 h1 + ρ4 h4 = ρ2 h2 + ρ3 h3
ρ1 h1 = ρ2 h2 + ρ3 h3 - ρ4 h4
Sehingga
ρ1y = ( ρ2 h2 + ρ3 h3 - ρ4 h4) : h1y

Keterangan :

2,3,4 = massa jenis zat cair referensi yang diketahui dalam (kg/ )
H1 = tinggi zat cair dalam meter
H2 = tinggi zat cair standar dalam meter
H3 = tinggi zat cair dalam meter
H4 = tinggi zat cair dalam meter
y = massa jenis zat cair yang dicari dalam kg/

Contoh Soal :
Sebuah pipa U berisi air dan minyak seperti pada gambar di bawah. Tinggi kolom
minyak dan air pada kedua kaki adalah 3 m. Jika massa jenis air 1.000 kg/m3, maka
hitung massa jenis minyak!

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 70


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Penyelesaian
Diketahui: hA = 15 m ; ρair = 1.000 kg/m3
Ditanya: ρminyak?
Jawab:
Titik A ditekan oleh minyak setinggi hA = 15 m dan titik B ditekan oleh air setinggi hB.
Selisih tinggi minyak dan air (h) adalah hA – hB.
h = hA – hB
3 = 15 – hB
hB = 15 – 3 = 12 m
ρA = ρB
ρminyak . g . hA = ρair . g . hB
ρminyak . 15 m = 1 000 kg/m3 . 12
ρminyak = (12/15) x 1000
Jadi, massa jenis minyak adalah 800 kg/m3

Bahan Bacaan 5 : Hidrometer


Hidrometer adalah sebuah alat yang digunakan untuk mengukur massa jenis suatu zat
cair. Hydrometer sering juga disebut aerometer. Nilai massa jenis suatu zat cair dapat
diketahui dengan membaca skala pada hidrometer yang ditempatkan mengapung pada
zat cair. Hidrometer terbuat dari sebuah tabung kaca berskala.
Bagian bawah tabung dibebani dengan butiran timbal-atau diberi beban raksa, supaya
dapat mengapung tegak lurus dalam zat cair yang akan diukur berat jenisnya. Diameter
bagian bawah tabung kaca dibuat lebih besar supaya volume zat cair yang dipindahkan

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 71


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
hydrometer lebih besar. Dengan demikian, dihasilkan gaya ke atas yang lebih besar dan
hidrometer dapat mengapung di dalam zat cair.
Hydrometer atau aerometer yang mempunyai skala yang dapat langsung menunjukkan
berat jenis zat cair disebut densimeter (tidak perlu dengan perhitungan). Adapula
hydrometer yang tidak dipakai untuk menentukan berat jenis zat cair, tetapi untuk
menentukan kadar larutan asam, susu, gula pasir, dan alkohol. Hydrometer yang khusus
digunakan untuk mengukur kadar larutan gula pasir disebut sakarimeter.

Gambar 2. 11 Hidrometer

Bagian-Bagian Hidrometer
Bagian-bagian hidrometer yaitu:
1) Batang Hidrometer
Berfungsi untuk pengangan awal sebelum hidrometer dicelupkan pada cairan, serta
sebagai tempat skala hidrometer
2) Skala Hidrometer
Merupakan ukuran massa jenis cairan yang akan diukur
3) Kaca Bohlam
Tempat tertampungnya udara

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 72


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
4) Beban
Terbuat dari timbal berfungsi untuk memposisikan Hidrometer tegak lurus dengan
permukaan air

Prinsip Kerja Hidrometer


Hidrometer merupakan sebuah alat ukur besaran turunan yang menjadi salah satu
aplikasi dari Hukum Archimedes yang digunakan untuk mengukur massa jenis zat cair.
Sebuah benda dalam fluida (zat cair atau gas) mengalami gaya dari semua arah yang
dikerjakan oleh fluida di sekitarnya. Hukum Archimedes menyatakan bahwa sebuah
benda yang dicelupkan ke dalam zat cair akan mendapat gaya ke atas seberat zat cair
yang dipindahkan oleh benda itu.
Prinsip kerja Hidrometer menggunakan Hukum Archimedes. Nilai massa jenis suatu zat
cair dapat diketahui dengan membaca skala pada Hidrometer yang ditempatkan
mengapung pada zat cair.
Pada elemen ini bekerja gaya-gaya:
Gaya berat W dan Gaya-gaya oleh bagian fluida yang bersifat menekan permukaan s,
yaitu gaya Fa.
Kedua gaya tersebut saling meniadakan, karena elemen berada dalam keadaan
setimbang, maka gaya ke atas = gaya ke bawah.
Gaya ke atas = berat hydrometer
Fa = W hydrometer
ρ V g=m g
Oleh karena volume fluida yang dipindahkan oleh hidrometer sama dengan luas tangkai
hidrometer dikalikan dengan tinggi yang tercelup maka dapat dituliskan.

ρ (A h)= m

h=m/(A ρ)

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 73


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Dalam prinsip Archimedes dinyatakan bahwa suatu benda yang seluruhnya atau
sebagian tercelup dalam satu fluida maka benda tersebut akan mendapat gaya apung ke
atas sebesar berat fluida yang dipindahkan oleh benda tersebut.

Kalibrasi Hidrometer
Kalibrasi Hidrometer dapat dilakukan dengan menggunakan aquades yang telah
diketahui bahwa massa jenisnya adalah 1,000 g/cm3, denagn cara memasukkan
Hidrometer ke dalam wadah yang berisi aquades dan melihat berapa skala massa jenis
yang ditunjukkan pada batang Hidrometer. Apakah menunjukkan 1,000 g/cm3 atau
tidak.

Cara Kerja Hidrometer


Cara menggunakan hidrometer untuk mengukur massa jenis zat cair yaitu sebagai
berikut:
 Menyiapkan hidrometer dan zat cair yang akan di ukur massa jenisnya dalam suatu
tabung
 Pastikan hidrometer bersih dan telah terkalibrasi
 Memasukkan hidrometer ke dalam tabung yang berisi zat cair yang akan diukur
massa jenisnya dengan hati-hati untuk menghindari pembentukan gelembung udara
dan usahakan hidrometer dalam keadaan tegak lurus agar mempermudah dalam
pembacaan
 Kemudian membaca hasil pengukuran yang tertera pada skala.

Cara Membaca Hasil Pengukuran


Cara membaca hasil pengukuran pada hidrometer adalah dengan membaca skala yang
ditunjuk oleh zat cair yang naik dalam hidrometer. Satuan yang digunakan dalam
pengukuran ini adalah g.cm-3 . skala yang terbaca ini merupakan massa jenis relatif

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 74


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Bahan Bacaan 6: Displacer
Disebut displacer karena pada prinsip kerjanya nilai gerak yang dihasilkan displacer
didesain untuk menggantikan (Displacement) nilai volume cairan yang menghasilkan
gerak tersebut. Prinsip kerja alat ini yaitu jika sebuah pelampung diapungkan pada
permukaan fluida, maka pelampung akan naik dan turun mengikuti gerakan dari
permukaan fluida yang bersangkutan. Selanjutnya dengansuatu mekanisme, pergerakan
pelampung ini dapat ditranslasikan kedalam alat ukurdisplacer level berdasarkan prinsip
Archimedes.

Gambar 2. 12 Prinsip kerja Displacer

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 75


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
D. Aktivitas Pembelajaran
Aktivitas Pengantar
Mengidentifikasi Isi Materi Pembelajaran (Diskusi Kelompok, 1 JP)
Sebelum melakukan kegiatan pembelajaran, berdiskusilah dengan sesama peserta
diklatdi kelompok Saudara untuk mengidentifikasi hal-hal berikut:
1. Apa saja hal-hal yang harus dipersiapkan oleh saudara sebelummempelajari materi
pembelajaran Massa Jenis suatu zat? Sebutkan!
2. Bagaimana saudara mempelajari materi pembelajaran ini?Jelaskan!
3. Ada berapa dokumen bahan bacaan yang ada di dalam Materi pembelajaran ini?
Sebutkan!
4. Apa topik yang akan saudara pelajari di materi pembelajaran ini? Sebutkan!
5. Apa kompetensi yang seharusnya dicapai oleh saudara sebagai guru kejuruan
dalammempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
6. Apa bukti yang harus diunjukkerjakan oleh saudara sebagai guru kejuruan bahwa
saudara telahmencapai kompetensi yang ditargetkan? Jelaskan!

Jawablah pertanyaan-pertanyaan di atas dengan menggunakan LK-00.Jika Saudara bisa


menjawab pertanyan-pertanyaan di atas dengan baik, maka Saudarabisa melanjutkan
pembelajaran dengan mengamati gambar berikut ini.

Aktivitas 1. Mengamati Perbedaan massa jenis suatu zat (2JP)


Saudara diminta untuk mengamati keadaan sebuah benda (Telur) yang dimasukkan
dalam suatu zat zair seperti pada gambar berikut ini:

Gambar 2. 13

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 76


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Gambar 2. 14

Saudara mungkin memiliki pandangan yang berbeda dari rekan-rekan lain tentang
fenomena yang diperlihatkan seperti pada gambar. Apa yang saudara fikirkan setelah
mengamati kedua gambar tersebut ? Apakah kesimpulan yang saudara ambil dari
fenomena tersebut ? Diskusikan hasil pengamatan saudara dengan anggota kelompok
saudara. Selanjutnya selesaikan LK-01 dengan dipandu pertanyaan berikut.
1. Mengapa telur pada gambar 1 kedudukannya sama? Jelaskan !
2. Mengapa kedudukan telur pada gambar 2 berbeda ? Jelaskan !
3. Menurut saudara pada kegiatan apa fenomena tersebut dapat diaplikasikan di
pembelajaran kontrol proses ? jelaskan !
Hasil diskusi dapat Saudara tuliskan pada kertas plano dan dipresentasikan
kepadaanggota kelompok lain. Kelompok lain menanggapi dengan mengajukan
pertanyaan ataumemberikan penguatan. Saudara dapatmembaca Bahan Bacaan 1
tentang Massa jenis.

Aktivitas 2: Mengamati Tekanan hidrostatis pada suatu keadaan (2JP)


Setelah Saudara mencermati gambar Perbedaan massa jenis suatu zat pada aktivitas 1,
maka pada aktivitas 2 ini Saudara akan mendiskusikan tentang tekanan hidrostatis pada
seorang penyelam. Untuk kegiatan ini Saudara dapat mengamati gambar berikut:

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 77


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Saudara mungkin memiliki pandangan yang berbeda mengenai seorang penyelam
tersebut. Apa pendapat saudara mengenai keadaan penyelam tersebut jika dihubungkan
dengan konsep hidrostatis ? Mengapa semakin dalam seorang penyelam semakin besar
tekanan yang diterimanya ? Apa yang terjadi saat penyelam tersebut bergerak naik ke
permukaan ? Selanjutnya selesaikan LK-02 dengan dipandu pertanyaan berikut.
1. Jelaskan sifat-sifat tekanan hidrostatis !
2. Apa saja yang dapat mempengaruhi tekanan hidrostatis ? Jelaskan !
3. Apakah ukuran tempat suatu benda tenggelam mempengaruhi tekanan
hidristatisnya ? Jelaskan !
4. Apakah zat cair yang berbeda jenisnya jika di isikan pada suatu bejana berhubungan
memiliki tekanan yang sama besar ? Jelaskan !
Hasil diskusi dapat Saudara tuliskan pada kertas plano dan dipresentasikan
kepadaanggota kelompok lain. Kelompok lain menanggapi dengan mengajukan
pertanyaan ataumemberikan penguatan. Saudara dapatmembaca Bahan Bacaan 2
tentang Tekanan Hidrostatis.

Aktivitas 3: Mengamati penerapan hukum Archimides (2JP)


Pada aktivitas ketiga ini saudara akan mengamati sebuah batu ditimbang seperti gambar
berikut:

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 78


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Saudara mungkin memiliki pandangan yang berbeda dari rekan-rekan lain tentang
fenomena yang diperlihatkan seperti pada gambar di atas. Diskusikan hasil pengamatan
saudara dengan anggota kelompok saudara. Selanjutnya selesaikan LK-03 dengan
dipandu pertanyaan berikut.
1. Menurut saudara mengapa batu yang ditimbang di udara lebih berat dari pada batu
yang ditimbang di dalam air ? Jelaskan
2. Bagaimana hubungan gaya keatas dengan gaya berat diudara dan berat benda di
dalam air? Jelaskan
3. Menurut saudara bagaimana hubungan antara gaya ke atas dengan gaya berat air
yang dipindahkan saat batu tercelup ? Jelaskan !
4. Apa yang terjadi jika batu tersebut dalam keadaan melayang, terapung dan
tenggelam ? bagaimana berat batu tersebut pada ketiga keadaan tadi ? Jelaskan !
Hasil diskusi dapat Saudara tuliskan pada kertas plano dan dipresentasikan
kepadaanggota kelompok lain. Kelompok lain menanggapi dengan mengajukan
pertanyaan ataumemberikan penguatan. Saudara dapatmembaca Bahan Bacaan 3
tentang Hukum Archimides.

Aktivitas 4: Mengamati pengukuran tekanan dengan Manometer (4JP)


Pada aktivitas ketiga ini saudara akan mengamati sebuah batu ditimbang seperti gambar
berikut:

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 79


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Setelah mengamati gambar di atas, coba saudara diskusikan dengan kelompok saudara.
Selanjutnya selesaikan LK-04 dengan dipandu pertanyaan berikut:
1. Dapatkah manometer manometer yang anda gunakan dalam percobaan itu
digunakan untuk mengukur tekanan gas dalam ruang tertutup ? Jika dapat jelaskan
bagaimana caranya ! Jika tidak dapat jelaskan apa sebabnya !
2. Apakah akan diperoleh hasil yang sama jika percobaan di atas digunakan pipa U yang
luas penampang dikedua kakinya berbeda ? Jelaskan !
3. Jika ke dalam sebuah pipa U (atau pipa/bejana apapun) dimasukkan dua jenis zat
cair yang tidak dapat bercampur, zat cair manakah yang akan menempati tempat di
bawah dari zat cair yang lainnya ? Jelaskan !
4. Bagaimanakah perbandingan tinggi kolom zat cair yang tidak dapat bercampur
dalam pipa U dinyatakan dengan massa jenis – massa jenisnya ? Jelaskan !

Hasil diskusi dapat Saudara tuliskan pada kertas plano dan dipresentasikan kepada
anggota kelompok lain. Kelompok lain menanggapi dengan mengajukan pertanyaan atau
memberikan penguatan. Saudara dapat membaca Bahan Bacaan 4 tentang Manometer.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 80


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
E. Rangkuman
1. Massa jenis suatu zat didefinisikan sebagai sejumlah berat suatu zat pada setiap
satuan volume.
2. Perbandingan massa jenis suatu zat dengan masa jenis zat lainnya disebut masa jenis
relatif.
3. Fluida adalah sebuah zat yang dapat mengalir. Dengan demikian maka yang
termasuk jenis fluida adalah zat cair dan gas. Zat cair dan gas memiliki perbedaan
dalam hal sifat yaitu dapat atau tidaknya untuk dimampatkan.
4. Ciri zat padat yaitu bentuk dan volumenya tetap. Pada umumnya zat padat
berbentuk kristal (seperti gula pasir atau garam dapur) atau amorf (seperti kaca dan
batu granit).
5. Ciri dari gas di antaranya bentuk dan volume berubah sesuai dengan
tempatnya. Partikel-partikel gas bergerak acak ke segala arah dengan kecepatan
bergantung pada suhu gas, akibatnya volumenya selalu berubah.
6. Gas mempunyai sifat bahwa molekul-molekulnya sangat berjauhan satu sama lain
sehingga hampir tidak ada gaya tarik menarik atau tolak menolak diantara molekul-
molekulnya sehingga gas akan mengembang dan mengisi seluruh ruang yang
ditempatinya, bagaimanapun besar dan bentuknya.
7. Tekanan di definisikan sebagai gaya tiap satuan luas.
8. Apabila gaya sebesar F bekerja secara tegak lurus dan merata pada permukaan
bidang seluas A, tekanan ada permukaan itu dapat di rumuskan sebagai berikut:

P=

9. Pada zat padat, tekanan yang di hasilkan hanya ke arah bawah (jika pada zat
padatidak diberikan gaya luar lain, pada zat padat hanya bekerja gaya gravitasi)
sedangkanpada fluida, tekanan yang di hasilkan menyebar ke segala arah.
10. Tekanan di dalam zat cair disebabkan oleh adanya gaya gravitasi yang bekerja
padatiap bagian zat cair, besar tekanan itu bergantung pada kedalaman, makin
dalam letaksuatu bagian zat cair, semakin besar tekanan pada bagian itu.
11. Tekanan di dalam fluida takbergerak yang diakibatkan oleh adanya gaya gravitasi
disebut tekanan hidrostatika.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 81


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
12. Tekanan hidrostatik pada sembarang titik yang terletak pada satu bidang datar
didalam satu jenis zat cair yang diam, besarnya sama.
13. Hukum archimedes memberikan pemahaman kepada kita tentang tekanan yang
terjadi pada benda yang diletakan pada zat cair.
14. Hukum Archimides: Jika sebuah benda dicelupkan ke dalam zat cair, maka benda
tersebut akan mendapat gaya yang disebut gaya apung (gaya ke atas) sebesar berat
zat cair yang dipindahkannya
15. Bila benda dicelupkan ke dalam zat cair, maka ada 3 kemungkinan yang terjadi yaitu
tenggelam, melayang, dan terapung.
16. Manometer adalah alat yang digunakan secara luas pada audit energi untuk
mengukur perbedaan tekanan di dua titik yang berlawanan. Jenis manometer tertua
adalah manometer kolom cairan.
17. Manometer digunakan untuk menentukan perbedaan tekanan diantara dua titik
disaluran pembuangan gas atau udara.
18. Hidrometer adalah sebuah alat yang digunakan untuk mengukur massa jenis suatu
zat cair.
19. Hidrometer atau aerometer yang mempunyai skala yang dapat langsung
menunjukkan berat jenis zat cair disebut densimeter.
20. Displacer pada prinsip kerjanya nilai gerak yang dihasilkan displacer didesain untuk
menggantikan (Displacement) nilai volume cairan yang menghasilkan gerak tersebut.

F. Tes Formatif
1. Apa yang dimaksud dengan massa jenis ?
2. Jelaskan apa yang dimaksud dengan fluida !
3. Jelaskan perbedaan fluida dengan zat padat !
4. Jelaskan mengapa fluida gas mudah berubah bentuk sesui dnegan tempatnya !
5. Jelaskan hal-hal yang mempengaruhi tekan hidrostatis !

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 82


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
6. Dua buah benda yang beratnya masing-masing A = 50 kg dan B = 100 kg diletakkan di
dalam kolam renang dengan kedalaman yang sama yaitu 3 m. apakah tekanan
hidrostatis benda tersebut sama ? jika ya apa alasannya ? jika tidak apa alasanya ?
7. Jelaskan mengapa sebua kapal pesiar dapat terapung di atas permukaan air laut !
8. Pada manometer pipa u seperti gambar berikut:

Jelaskan mengapa tekana pada titik A dan B sama besar !


9. Apa fungsi beban yang terdapat pada hidrometer ?
10. Jelaskan prinsip kerja displacer !
11. Sebuah pipa U diisi dengan 4 buah zat cair berbeda hingga seperti gambar. Tentukan
persamaan untuk menentukan besarnya massa jenis zat cair 1

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 83


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
G. Kunci Jawaban
1. Massa jenis adalah perbandingan massa benda dengan volume benda tersebut
2. Fluida adalah sebuah zat yang dapat mengalir dan dapat menempati ruang
3. Fluida zat yang dapat mengalir, menempati ruang sesuai dengan bentuknya dan
dapat dimampatkan sedangkan zat padat bentuk dan volumenya tetap dan tidak
dapat dimampatkan.
4. Karena molekul gas saling berjuhan dan tidak ada gaya tarik menarik.
5. Massa jenis, ketinggian dari permukaan zat cair.
6. Sama, karena tekanan hidro statis tidak dipengaruhi ileh berat benda.
7. Karena mendapatkan gaya keatas dari air laut sebar volume zat cair yang
dipindahkan oleh perahu tersebut.
8. Karena titik A dan B merupakan titik kesetimbangan dari beberapa zat yang ada di
kami manumeter pipa U
9. Agar posisi hidrometer dapat tegak lurus di dalam zat cair.
10. jika sebuah pelampung diapungkan pada permukaan fluida, maka pelampung akan
naik dan turun mengikuti gerakan dari permukaan fluida yang bersangkutan.
11. PA = PB
P1 + P4 = P2 + P 3
ρ1 g h1 + ρ4 g h4 = ρ2 g h2 + ρ3 g h3
g bisa dicoret sehingga didapatkan
ρ1 h1 + ρ4 h4 = ρ2 h2 + ρ3 h3
ρ1 h1 = ρ2 h2 + ρ3 h3 - ρ4 h4
Sehingga
ρ1 = ( ρ2 h2 + ρ3 h3 - ρ4 h4) : h1

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 84


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
LEMBAR KERJA KB-2

LK – 00

1. Apa saja hal-hal yang harus dipersiapkan oleh saudara sebelummempelajari materi
pembelajaran Massa Jenis suatu zat? Sebutkan!
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
2. Bagaimana saudara mempelajari materi pembelajaran ini?Jelaskan!
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
3. Ada berapa dokumen bahan bacaan yang ada di dalam Materi pembelajaran ini?
Sebutkan!
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
4. Apa topik yang akan saudara pelajari di materi pembelajaran ini? Sebutkan!
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 85


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
5. Apa kompetensi yang seharusnya dicapai oleh saudara sebagai guru kejuruan
dalammempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
6. Apa bukti yang harus diunjukkerjakan oleh saudara sebagai guru kejuruan bahwa
saudara telahmencapai kompetensi yang ditargetkan? Jelaskan!
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 86


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
LK - 01

1. Mengapa telur pada gambar 1 kedudukannya sama? Jelaskan !


....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

2. Mengapa kedudukan telur pada gambar 2 berbeda ? Jelaskan !


....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

3. Menurut saudara pada kegiatan apa fenomena tersebut dapat


....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 87


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
LK -02

1. Jelaskan sifat-sifat tekanan hidrostatis !


....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

2. Apa saja yang dapat mempengaruhi tekanan hidrostatis ? Jelaskan !


....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

3. Apakah ukuran tempat suatu benda tenggelam mempengaruhi tekanan


hidristatisnya ? Jelaskan !
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

4. Apakah zat cair yang berbeda jenisnya jika di isikan pada suatu bejana berhubungan
memiliki tekanan yang sama besar ? Jelaskan !
....................................................................................................................
....................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 88


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
LK - 03

1. Menurut saudara mengapa batu yang ditimbang di udara lebih berat dari pada batu
yang ditimbang didalam air ? Jelaskan
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

2. Bagaimana hubungan gaya keatas dengan gaya berat diudara dan berat benda di
dalam air? Jelaskan
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

3. Menurut saudara bagaimana hubungan antara gaya ke atas dengan gaya berat air
yang dipindahkan saat batu tercelup ? Jelaskan !
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 89


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
4. Apa yang terjadi jika batu tersebut dalam keadaan melayang, terapung dan
tenggelam ? bagaimana berat batu tersebut pada ketiga keadaan tadi ? Jelaskan !
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 90


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
LK - 04

1. Dapatkah manometer manometer yang anda gunakan dalam percobaan itu


digunakan untuk mengukur tekanan gas dalam ruang tertutup ? Jika dapat jelaskan
bagaimana caranya ! Jika tidak dapat jelaskan apa sebabnya !
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

2. Apakah akan diperoleh hasil yang sama jika percobaan di atas digunakan pipa U yang
luas penampang dikedua kakinya berbeda ? Jelaskan !
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

3. Jika ke dalam sebuah pipa U (atau pipa/bejana apapun) dimasukkan dua jenis zat
cair yang tidak dapat bercampur, zat cair manakah yang akan menempati tempat di
bawah dari zat cair yang lainnya ? Jelaskan !
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 91


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
4. Bagaimanakah perbandingan tinggi kolom zat cair yang tidak dapat bercampur
dalam pipa U dinyatakan dengan massa jenis – massa jenisnya ? Jelaskan !
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 92


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
KEGIATAN BELAJAR KB-3: VISKOSITAS
A. Tujuan
1. Melalui pengamatan dan diskusi peserta diklat dapat mengemukakan pengertian
Viskositas dengan benar dan jelas.
2. Melalui pengamatan dan diskusi peserta diklat dapat menganilisis hukum Stoke
dengan rasa ingin tahu, kerjasama dan bertanggung jawab.
3. Melalui praktikum perserta diklat dapat mengukur Viskositas menggunakan
Viskometer dengan rasa ingin tahu, kerjasama dan teliti.
4. Melalui praktikum perserta diklat dapat mengukur Viskositas menggunakan prinsip
bola jatuh dengan rasa ingin tahu, kerjasama dan teliti.
5. Melalui praktikum perserta diklat dapat mengukur Viskositas menggunakan
Viskometer Ostwald dengan rasa ingin tahu, kerjasama dan teliti.
6. Melalui praktikum perserta diklat dapat mengukur massa jenis menggunakan
Viskometer apung dengan rasa ingin tahu, kerjasama dan teliti.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK)


Indikator Pencapaian Kompetensi yang diharapkan dari peserta diklat yaitu :
20.21.3 Menganalisis kekentalan zat cair
20.21.4 Mengukur kekentalan zat cair dengan komponen kontrol proses

C. Uraian Materi
Bahan Bacaan 1: Pengertian Viskositas
Fluida ( zat alir ) adalah zat yang dapat mengalir, misalnya zat cair dan gas.Fluida dapat
digolongkan dalam dua macam, yaitu fluida statis dan dinamis.
Didalam fluida yang tidak diidealisir terdapat aktivitas molekuler antara bagian-bagian
lapisannya. Salah satu akibat dari adanya aktivitas ini adalah timbulnya gesekan internal
antara bagian-bagian tersebut, yang dapat digambarkan sebagai gaya luncur diantara
lapisan-lapisan fluida tadi. Hal ini dapat dilihat dari perbedaan kecepatan bergerak
lapisan-lapisan fluida tersebut. Bila pengamatan dilakukan terhadap aliran fluida makin
mengecil ditempat-tempat yang jaraknya terhadap dinding pipa semakin kecil, dan

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 93


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
praktis tidak bergerak pada tempat di dinding pipa. Sedangkan kecepatan terbesar
terdapat ditengah-tengah pipa aliran.
Viskositas suatu fluida adalah sifat yang menunjukkan besar dan kecilnya tahanan dalam
fluida terhadap gesekan. Fluida yang mempunyai viscositas rendah, misalnya air
mempunyai tahanan dalam terhadap gesekan yang lebih kecil dibandingkan dengan
fluida yang mempunyai viscositas yang lebih besar.

Gambar diatas merupakan 2 lapisan fluida sejajar dengan masing-masing mempunyai


luas A cm2 dan jarak kedua lapisan L cm. Bila lapisan atas bergerak sejajar dengan lapisan
bawah pada kecepatan V cm/detik relatif terhadap lapisan bawah, supaya fluida tetap
mempunyai kecepatan V cm/detik maka harus bekerja suatu gaya sebesar F dyne. Dari
hasil eksperimen didapatkan bahwa gaya F berbanding lurus dengan kecepatan V, luas A
dan berbanding terbalik dengan jarak L. Persamaannya :

Gejala ini dapat dianalisis dengan mengintrodusir suatu besaran yang disebut kekentalan
atau viscositas (viscosity). Oleh karena itu, viscositas berkaitan dengan gerak relatif antar
bagian-bagian fluida, maka besaran ini dapat dipandang sebagai ukuran tingkat kesulitan
aliran fluida tersebut. Makin besar kekentalan suatu fluida makin sulit fluida itu
mengalir.
Viskositas suatu cairan murni atau larutan merupakan indeks hambatan alir cairan.
Beberapa zat cair dan gas mempunyai sifat daya tahan terhadap aliran ini, dinyatakan
dengan Koefisien Viscositas ().

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 94


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Viskositas ialah besarnya gaya tiap cm2 yang diperlukan supaya terdapat perbedaan
kecepatan sebesar 1 cm tiap detik untuk 2 lapisan zat cair yang parallel dengan jarak 1
cm. Viscositas dapat dihitung dengan rumus Poiseville.

Dengan :
R = Jari-jari pipa dialiri cairan (cm)
T = Waktu alir (detik)
P = Tekanan yang menyebabkan zat cair mengalir (dyne/cm2 )
V = Volume zat cair (liter)
L = Panjang pipa (cm)
 = Koefisien Viscositas (centipoises)

Makin besar kekentalannya, makin sukar zat cair itu mengalir dan bila makin encer
makin mudah mengalir.
Satuan Viskositas dalam SI Nsm = Pa . S (pascal . sekon), sedangkan dalam system cgs
adalah dnscm-2 yang juga disebut Poice (P), sebgai penghormatan pada ilmuwan
Perancis, Poiseuille. Viskositas yang kecil di ukur dalam centi poise (1cp=10-2 poise) dan
mikropoise (1 µ p = 10-6 poise).

Macam-Macam Viscositas
Fluida yang berubah viskositasnya karena perubahan temperatur disebut non
Newtonion. Untuk fluida non Newtonion, pengukuran viskositas dilakukan pada
temperatur tertentu. Fluida yang tetap viskositasnya meskipun mengalami perubahan
temperatu disebut Newtonion.
1. Viskositas Dinamis
Adalah viskositas yang disebabkan apabila dua lapisan zat cair saling bergeseran
sehingga besarnya gaya gesekan zat cair dinyatakan dengan banyaknya 1 gram zat

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 95


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
cair yang mengalir sejauh 1 cm dt-1, satuannya dalam satuan SI adalah gr cm-1 det-1
atau poise.
2. Viskositas Kinematis
Adalah viskositas yang ditimbulkan bila dua zat cair saling bergesekan sehingga
besarnya gaya gesekan zat cair dinyatakan dengan banyaknya zat cair yang mengalir
per satuan luas tiap detik, satuannya adalah cm2dt-1 atau stokes.
Satu stokes didefinisikan sebagai gaya sebesar 1 dyne yang diperlukan untuk
mendapatkan sejumlah zat cair yang mengalir dalam penampang seluas 1 cm2 dalam
satu detik.
Hubungan antara angka kental dinamis (ηd) dengan angka kental kinematis (ηk)
berdasarkan satuannya adalah:
ηd = gr cm-1 det-1
ηk = cm2/dt
jadi ηd/ ηk = gr/cm3 = ρ (densitas)
Dalam suatu larutan, η0 merupakan viskositas dari pelarut murni dan η merupakan
viskositas dari larutan yang menggunakan pelarut tersebut. Ada beberapa cara untuk
menghitung pengaruh penambahan zat terlarut terhadap viskositas larutan.
Perhitungan viskositas suatu larutan sering dihubungkan dengan penentuan berat
molekul suatu polimer yang terdapat dalam suatu pelarut. Beberapa perhitungan
viskositas suatu larutan yang paling umum yaitu:
1. Viskositas Relatif
Adalah rasioantara viskositas larutan dengan viskositas dari pelarut yang digunakan.
Dinyatakan dengan rumus:

2. Viskositas Spesifik
Adalah rasio antara perubahan viskositas yang terjadi setelah penambahan zat
terlarut dengan viskositas pelarut murni. Dinyatakan dengan rumus:

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 96


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
3. Viskositas Inheren
Adalah rasio antara logaritma natural dari viskositas relative dengan konsentrasi dari
zat terlarut (biasanya berupa polimer). Viskositas inheren dinyatakan dengan rumus:

4. Viskositas Intrinsik
Adalah rasio antara viskositas spesifik dengan konsentrasi zat terlarut yang
diekstrapolasi sampai konsentrasi mendekati nol (saat pengenceran tak terhingga).
Viskositas intrinsic menunjukkan kemampuan suatu polimer dalam larutan untuk
menambah viskositas larutan tersebut. Nilai viskositas dari suatu senyawa makro
molekul di dalam larutan adalah salah satu cara yang paling banyak digunakan dalam
karakterisasi senyawa tersebut. Secara umum, viskositas intrinsic dari makro
molekul linear berkaitan dengan berat molekul atau derajat polimerisasinya.
Viskositas intrinsic dinyatakan dengan rumus:

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Viskositas:


1. Densitas
Pengaruh densitas terhadap viskositas dapat dilihat dari rumus:
.tX
X
X

.ta

.
a
a

2. Suhu
Untuk gas, semakin besar suhu maka tekanan semakin besar. Akibatnya jarak antar
molekul makin kecil dan gesekan antar molekul bertambah sehingga viskositas
makin besar. Pada cairan, viskositas meningkat dengan naiknya tekanan dan
menurun bila suhu meningkat.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 97


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
3. Tekanan
Dari percobaan rontgen dan dilanjutkan oleh loney dan Dr.Ichman memperlihatkan
bahwa untuk semua cairan, viskositas akan bertambah bila tekanan naik.
Rumus: ηp = ηl + (1+αP)
dengan ηp =viskositas pada tekanan total P (kg/cm2)
ηl = viskositas pada tekanan total i (kg/cm2)
α = konstanta
4. Gaya gesek
Semakin besar gaya gesek antar lapisan maka viskositasnya semakin besar.

Tabel 3. 1 Propertis Fulida (Cair dan Gas)

T Density v T Density v
Fluid 3 2 3
(°F) (slug/ft ) (ft /s) (°C) (kg/m ) (m2/s)

Liquids:

Water 70 1.936 1.05e-5 20 998.2 1.00e-6

Water 40 1.94 1.66e-5 5 1000 1.52e-6

Seawater 60 1.99 1.26e-5 16 1030 1.17e-6

SAE 30 oil 60 1.77 0.0045 16 912 4.2e-4

Gasoline 60 1.32 4.9e-6 16 680 4.6e-7

Mercury 68 26.3 1.25e-6 20 13600 1.15e-7

Gases (at standard atmospheric pressure, i.e. 1 atm):

Air 70 0.00233 1.64e-4 20 1.204 1.51e-5

Carbon Dioxide 68 0.00355 8.65e-5 20 1.83 8.03e-6

Nitrogen 68 0.00226 1.63e-4 20 1.16 1.52e-5

Helium 68 3.23e-4 1.27e-4 20 0.166 1.15e-4

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 98


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Bahan Bacaan 2: Hukum Stoke
Misalkan fluida ideal yang viskositasnya nol mengalir melewati sebuah bola atau sebuah
bola bergerak di dalam fluida yang diam. Garis-garis fluida akan membentuk pola
simetris sempurna disekeliling bola. Tekanan terhadap sembarang titik pada permukaan
bola yang menghadap arah aliran daya tepat sama dengan tekanan pada arah hilir aliran,
sehingga resultan gaya terhadap sebesar nol jika fluida memiliki viskositas, timbul gaya
gesekan tehadap bola itu yang disebut gaya stokes. Misalkan jara-jari bola r koefisien
viskositas fluida η , dan kecepatan relative bola terhadap fluida v, seca matematis
besarnya gaya stokes di rumuskan :
Fs = 6π . η . r . v
Keterangan :
Fs = gaya stokes (N)
Η = koefisien viskositas (Nsm-2)
r = jari-jari bola (m)
v = kecepatan relative bola terhadap bola (ms-1)
Persamaan diatas pertamakali dirumuskan oleh Sir George Stokes pada tahun 1845,
sehingga disebut juga Hukum Stokes. Jika bola jatuh ke dalam fluida yang kental, selama
bola bergerak di dalam fluida pada bola bekerja gaya-gaya berikut:
1) Gaya berat bola (w) berarah vertical kebawah
2) Gaya Archimedes (Fa) berubah vertical ke atas
3) Gaya stokes (Fs) berarah vertical ke atas

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 99


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Gambar 3. 1 Ilustrasi gaya Stoke

Sesaat bola masuk ke dalam fluida, gaya berat bola lebih besar daripada jumlah gaya
Archimedes dan gaya Stokes, sehingga bola mendapat percepatan vertical ke bawah.
Selama gerak bola dipercepat, gaya stokes bertambah, hingga suatu saat gaya berat
benda sama dengan jumlah gaya Archimedes dan gaya Stokes. Pada keadaan tersebut
kecepaan bola maksimum, bola bergerak beraturan.
Jika jari-jari bola , massa jenis bola , massa jenis fluida ,dan koefisien viskositas fluida
maka selama bola bergerak beraturan gaya-gaya pada bola memenuhi persamaan:

= . .( ’- )

Keterangan :
η = koefisien viskositas
r = jari-jari bola
g = percepatan grafitasi
v = kecepatan maksimum bola
ρ’ =massa jenis bola
ρ = masa jenis fluida
Dengan mengukur kecepatan maksimum bola yang jari-jari dan massa jenisnya
diketahui, maka viokositas fluida tempat bola itu dijatuhkan dapat dihitung berdasarkan
persamaan diatas.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 100


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Contoh Soal
Sebuah kelereng memiliki massa jenis 0,9 g/cm3 yang jari-jarinya 1,5 cm dijatuhkan
bebas dalam sebuah tabung yang berisi oli yang mempunyai massa jenis 0,8 g/cm 3 dan
koefisien viskositas 0,03 Pa s. Tentukan kecepatan terminal kelereng tersebut?
Penyelesaian:
Diketahui :
ρkelereng = 0,9 g/cm3 = 900 kg/m3
r = 1,5 cm = 1,5 x10-2 m
ρoli = 0,8 g/cm3 = 800 kg/m3
η = 0,03 Pa s.
g = 10 m/s2
Ditanya : tentukan kecepatan terminal (v) bola tersebut?
jawab :

= . .( kelereng- oli)

v= . 
.( kelereng- oli)

v= . . (900 - 800) = 1,11 m/s

Jadi kecepatan terminal bola tersebut adalah 1,11 m/s

Bahan Bacaan 3: Fluida Dinamis


Konsep Fluida Ideal
Fluida ideal, yaitu fluida yang mempunyai sifat-sifat sebagai berikut:
1) Massa jenis fluida tidak bergantung pada tekanan (tidak kompresibel).
Padaumumnya terutama gas bersifat kompresibel, jika volume gas dipersempit
atautekanan diperbesar, maka massa jenis berubah.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 101


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
2) Aliran fluida tidak turbulen. atau dengan kata lain aliran fluida dianggap
laminer(streamline).
3) Aliran fluida terjadi secara stasioner, artinya kecepatan pada setiap titik dalam
fluidaadalah konstan.
4) Fluida tidak kental, sehingga semua gesekan yang muncul akibat viskositas
fluidadiabaikan.
Dengan asumsi, fluida tidak termampatkan, tidak kental, dan memiliki aliran tunak inilah
kemudian diturunkan semua persamaan yang berkaitan dengan fluida dinamis.

Konsep Aliran Fluida


Setiap partikel dalam fluida dinamis, akan bergerak menurut jenis aliran
tertentu.Lintasan yang ditempuh oleh satu partikel dalam fluida yang mengalir
dinamakan garisalir (flow line). Ada dua jenis aliran fluida: (a) aliran laminer /aliran garis
arus(streamline), dan (b) aliran turbulen. Pada aliran tunak kecepatan aliran partikel
fluida pada setiap titik konstan terhadap waktu, sehingga partikel-partikel fluida yang
lewat pada suatu titik akan bergerak dengan kecepatan dan arah yang sama, lintasan
yangditempuh oleh aliran fluida ini dinamakan garis arus. Nama lain dari garis arus
adalahaliran berlapis atau aliran laminer. Pada aliran turbulen ditandai dengan adanya
aliranyang berputar, adanya partikel yang bergerak dengan arah yang berlawanan
denganarah laju fluida secara keseluruhan.

Gambar 3. 2 Jenis aliran Fluida (a) Laminer (b) Turbulen

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 102


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Debit Aliran fluida
Debit fluida didefinisikan sebagai besaran yang menyatakan volume fluida yang mengalir
melalui suatu penampang tertentu dalam satuan waktu tertentu. Debit fluida adalah
nama lain dari laju aliran fluida, dan secara matematis dirumuskan sebagai berikut:

Debit = atau Q = m3/s

fluida mengalir melalui penampang pipa seluas A dan setelah selang waktu tmenempuh
jarak L, maka volume fluida adalah V = A.L sedang jarak L = v t, sehinggadebit fluida yang
mengalir lewat pipa tersebut adalah:

Q = A . v (m3/s)

Dimana : A = luas penampang pipa (m2)


v = laju aliran (m/s)

Gambar 3. 3 debit aliran Fluida

Kecepatan aliran fluida


Tinjau aliran fluida tunak, massa fluida yang masuk ke satu ujung pipa adalah
samadengan massa fluida yang keluar pada ujung yang lainnya dalam selang waktu
yangsama. Ingat pada aliran tunak tidak ada fluida yang keluar melalui dinding-dinding
pipa.Tinjau gambar (3.4) aliran fluida pada suatu pipa. Jika ditinjau daerah (1) dan
daerah (2)sebagai tempat pengukuran laju fluida dan massa fluida yang mengalir, maka:

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 103


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
 A1 dan A2 adalah luas penampang pipa pada (1) dan (2).
 1 dan 2 adalah massa jenis fluida pada (1) dan (2).
 v1 dan v2 adalah laju partikel-partikel fluid pada (1) dan (2).
Selama selang waktu t, fluida pada (1) bergerak kekanan menempuh jarak x1 = v1. t,
danfluida pada (2) bergerak kekanan menempuh jarak x2 = v2 t. Sehingga volume
fluidayang mengalir masuk lewat (1) pada pipa adalah
v1 = A1 . x1 = A1 . v1 . t,
dan volume fluidayang mengalir keluar lewat (2) pada pipa adalah
v2 = A 2 . x2 = A 2 . v2 . t.

Gambar 3. 4 Hukum kontinuitas aliran Fluida


Massa fluida yang masuk pada bagian (1) selama selang waktu t:
m1= 1. v1
= 1. A1.X1
= 1. A1.v1.t1
Dengan cara yang sama, massa fluida yang keluar bagian (2) selama selang waktu t:
m2= 2. v2
= 2. A2.X2
= 2. A2.v2.t2

Karena massa fluida yang masuk pada bagian (1) sama dengan fluida yang keluar
padabagian (2), maka dari persamaan diatas, diperoleh:

1. A1.v1 = 2. A2.v2
Persamaan tersebut dikenal dengan persamaan kontinuntas. Karena fluida yang
kitabahas adalah fluida tak termampatkan (non-compresible), maka massa jenis fluida

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 104


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
tidakmengalami perubahan selama perjalanan mengalirnya, dengan kata lain untuk
kasus iniberlaku 1 = 2, sehingga persamaannya dapat disederhanakan menjadi:
A1.v1 =A2.v2 = konstan
Jadi pada fluida yang tak termampatkan, berlaku hasil kali luas penampang dengan
lajufluida adalah konstan. Dan karena terdahulu telah dinyatakan bahwa debit fluidaQ =
A v, maka ungkapan lain dari persamaan tersebut adalah:Persamaan debit konstan.
Q1 = Q2 = konstan
Jadi pada fluida tak termampatkan,berlaku: debit fluida di setiap bagian adalah
konstan.Persamaan kontinuitas dapat dimodifikasi menjadi bentuk lain,yaitu:
1) Perbandingan kecepatan fluida dengan luas penampang:

2) Perbandingan kecepatan dengan diameter penampang:

Jadi kelajuan aliran fluida tak termampatkan berbanding terbalik dengan kuadrat jari-
jariatau diameter penampang pipa.

Energi potensial fluida


Tinjau peristiwa air terjun, bagaimana menghitung energi yang dihasilkan oleh air
terjunyang mengalir dengan debit Q dari ketinggian h. Dari konsep energi, bahwa massa
padaketinggian h akan mempunyai energy potensial:
Ep = m.g.h
Begitu juga air yang jatuh dari ketinggian h (air terjun juga memiliki energy
potensialkarena dia juga punya massa (m).

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 105


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Gambar 3. 5 Energi potensial Fluida

Daya P yang dibangkitkan oleh energi potensial air setinggi h dengan debit air Q adalah:

P= = = = .Q.g.h

Dimana : = massa jenis air

Azas Bernaulli
Dasar dari azas Bernouilli adalah: Bagaimana tekanan pada ketinggian yangsama untuk
fluida yang bergerak? Dari konsep fluida statis diperoleh bahwa tekananfluida sama
pada setiap titik yang memiliki ketinggian yang sama. Dan dari konsepfluida dinamis
diperoleh bahwa banyaknya fluida yang mengalir melalui pipa kecilmaupun besar adalah
sama.
Dari kedua konsep diatas, diperoleh bahwa aliran fluida pada pipa kecilkecepatannya
lebih besar dibanding aliran fluida pada pipa besar. Dan tekanan fluidapaling besar
terletak pada bagian yang kecepatan alirannya paling kecil, dan tekananpaling kecil
terletak pada bagian yang kelajuannya paling besar.Pernyataan inidikenal dengan Azas
Bernoulli. Jadi pertanyaan di atas, bisa dijawab, yakni besarnya tekanan disamping
bergantung pada luas penampang, ketinggian, juga bergantungpada kecepatan aliran
fluida.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 106


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Hukum Bernauli
Pada gambar 3.6 dibawah ini, maka berdasarkan konsep: usaha–energimekanik yang
melibatkan besaran tekanan p (usaha), besaran kecepatan aliran fluidav (mewakili
energi kinetik), dan besaran ketinggian (mewakili energi potensial), Bernoulli
menurunkan persamaan matematis, yang dikenal dengan PersamaanBernoulli, sebagai
berikut:

Gambar 3. 6 Aliran Fluida dalam pipa

2 2
P1 + ½ 1.v1 + 1.g.h1 = P2 + ½ 2.v2 + 2.g.h2

P + ½ .v2 + .g.h = konstan

Dimana:
½ .v2 = Energi kinetek per satuan volume
.g.h = Enerhi potensial per satuan volume
Jadi persamaan Bernoulli menyatakan bahwa jumlah dari tekanan, energi kinetik
persatuan volume, dan energi potensial persatuan volume memiliki nilai yang sama
padasetiap titik sepanjang suatu garis arus.

Aplikasi Hukum Bernoulli


1. Fluida Tak Bergerak
Jika dilakukan pendekatan untuk kasus fluida diam (v1 = v2= 0), maka
persamaanBernoulli menjadi:
2 2
P1 + ½ 1.v1 + 1.g.h1 = P2 + ½ 2.v2 + 2.g.h2

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 107


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
P1 + 1.g.h1 = P2 + 2.g.h2

2. Fluida mengalir dalam pipa mendatar


Jika dilakukan pendekatan untuk kasus fluida mengalir dalam pipa mendatar (h1 =h2),
maka persamaan Bernoulli menjadi:

2 2
P1 - P2 = ½ 2.v2 - ½ 1.v1

Persamaan di atas menyatakan bahwa jika v2 lebih besar dari v1 maka P1 lebih
besardari P2 , v2> v1 maka P2<P1 . Jadi secara fisis menunjukkan bahwa jika
kecepatanaliran fluida disuatu tempat besar maka tekanan fluida ditempat itu
rendah, danberlaku untuk kasus sebaliknya, ini dikenal dengan azas Bernoulli.

3. Teorema Torricelli
Tinjau sebuah bejana tertutup dengan luas penampang besar A1 berisi zat
cairdengan ketinggian h dari dasar bejana. Jika pada dasar bejana dilubangi dengan
luaspenampang lubang A2 sangat kecil (A2<< A1).

Gambar 3. 7 Ilutrasi Teorama Torriceli


Dengan titik acuan pada dasar bejana, maka h2= 0, dan karena lubang (titik
2)berhubungan langsung dengan udara, maka p2 = po (tekanan udara). Jadi
padateorema Torricelli ini dilakukan pendekatan terhadap persamaan Bernoulli
dengan: (1) A 2<< A1, sehingga v2>> v1 , h1= h dan h2 = 0, dan (2) p2 = po.Sehingga
diperoleh rumusan Torricelli, sebagai berikut:

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 108


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
v2 = √ + 2gh

Jika beda tekanan pada titik (1) P1 dan tekanan pada titik (2) P2 tidak ada,
dengankata lain P1 = P2 = Po (tutup bejana juga terbuka ke atmosfer), maka
persamaan diatas menjadi:

v2 = √
Jadi kecepatan zat cair yang keluar dari lubang bocoran bejana tertutup yang
berisizat cair dengan ketinggian permukaan h, sama seperti kecepatan benda jatuh
bebasdari ketinggian h.
4. Tabung Venturi
Secara sederhana dapat dikatakan bahwa tabung venturi adalah sebuah pipa
yangmempunyai bagian yang menyempit. Sebagai contoh dari tabung venturi
adalah:venturimeter, yaitu alat yang dipasang di dalam suatu pipa yang berisi
fluidamengalir, untuk mengukur kecepatan aliran fluida tersebut. Ada dua
macamventurimeter, yaitu: venturimeter tanpa monometer dan venturimeter
dilengkapidengan monometer.

a. Venturimeter tanpa manometer

Gambar 3. 8 Venturimeter tanpa Manometer

Perbedaan tekanan zat cair pada titik (1) dan titik (2) sama dengan
tekananhidrostatis karena selisih ketinggian zat cair dalam tabung vertikal h,
yaitu:
P1 – P2 = .g.h

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 109


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Laju aliran zat cairnya adalah :

b. Venturimeter dengan manometer

Gambar 3. 9 Venturimeter dengan Manometer

perbedaan tekanan zat cair pada titik (1) dan titik (2) sama dengan
tekananhidrostatis karena selisih ketinggian zat cair dalam tabung vertikal h,
yaitu:
P2 – P1 = .g.h

Laju aliran zat cairnya adalah :

5. Tabung Pitot
Tabung pitot adalah alat yang digunakan untuk mengukur kelajuan gas, yang
terdiridari suatu tabung: tabung luar dengan dua lubang (1) dan tabung dalam
dengansatu lubang (2) yang dihubungkan dengan monometer. Aliran-aliran udara

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 110


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
masukmelalui lubang (1) dan (2) menuju monometer, sehingga terjadi
perbedaanketinggian h zat cair dalam monometer (air raksa, Hg).

Gambar 3. 10 Bagan Tabung Pitot


Perbedaan ketinggian zatcair/Hg pada monometer sama dengan tekanan hidrostatis:

P2 – P1 = ½ Hg .g.h
Laju aliran gas/udara adalah sebagai berikut :

v=√

Contoh soal:
Laju aliran gas dalam pipa dapat diukur dengan menggunakan Tabung Pitot.
Biladiketahui beda ketinggian air raksa dalam monometer adalah 30 mm. Jika massa
jenisgas adalah 3,69 x 103 kg/m3, dan massa jenis Hg = 13,6 x 103 kg/m3, makaberapa
besar laju v gas tersebut.
Dengan menggunakan persamaan beriktu :

v=√

Maka laju aliran gas adalah :

v=√ = 0,47 m/s

Jadi Laju aliran gas adalah 0,47 m/s

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 111


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Bahan Bacaan 4: Pengukuran Viscositas
Alat yang dipakai untuk menentukan Viscositas dinamakan Viscometer. Ada beberapa
jenis Viscometer, diantaranya :

1. Viscometer Ostwald
Jika air dipakai sebagai pembanding, mula-mula air dimasukkan melalui tabung A
kemudian dihisap agar masuk ke tabung B tepat sampai batas a kemudian
dilepaskan dan siapkan stopwatch sebagai pengukur waktu.
Umpamanya waktu yang diperlukan air untuk bergerak dari permukaan a sampai b
sama dengan t1, setelah itu percobaan diganti dengan zat cair lain dengan cara yang
sama seperti gambar di bawah.

Gambar 3. 11 Viscometer Ostwald

Umpamanya diperlukan t2 dengan menggunakan rumus Poiseville karena V, L dan R


sama maka didapat persamaan

Dengan : = Massa jenis air 1


 = Massa jenis zat cair yang dicari 2

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 112


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Pada Ostwald yang diukur adalah waktu yang dibutuhkan oleh sejumlah cairan
tertentu untuk mengalir melalui pipa kapiler dengan gaya yang disebabkan oleh
berat cairan itu sendiri, jadi waktu yang dibutuhkan oleh cairan untuk melalui batas
“a” dan “b” dapat diukur menggunakan stop watch.
Cara penggunaannya adalah :
1) Pergunakan viskometer yang sudah bersih.
2) Pipetkan cairan ke dalam viskometer dengan menggunakan pipet.
3) Lalu hisap cairan dengan menggunakan pushball sampai melewati 2 batas.
4) Siapkan stopwatch , kendurkan cairan sampai batas pertama lalu mulai
penghitungan.
5) Catat hasil, Dan lakukan penghitungan dengan rumus.
6) Usahakan saat melakukan penghitungan kita menggenggam di lengan yang tidak
berisi cairan.

2. Viscometer Lehman
Nilai viscositas Lehman didasarkan pada waktu kecepatan alir cairan yang akan diuji
atau dihitung nilai viscositasnya berbanding terbalik dengan waktu kecepatan alir
cairan pembanding, dimana cairan pembanding yang digunakan adalah air.
Persamaannya adalah sebagai berikut :

η=

3. Viskometer Hoppler

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 113


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Gambar 3. 12 Viscometer Hoppler
Pada viskometer ini yang diukur adalah waktu yang dibutuhkan oleh sebuah bola
logam untuk melewati cairan setinggi tertentu. Suatu benda karena adanya gravitasi
akan jatuh melalui medium yang berviskositas (seperti cairan misalnya), dengan
kecepatan yang semakin besar sampai mencapai kecepatan maksimum. Kecepatan
maksimum akan tercapai bila gravitasi sama dengan fictional resistance medium.
Viskometer ini mengikuti hukum stokes (berdasarkan jatuhnya benda melalui
medium zat cair).
Bola yang berjari-jari r dan masa jenisnya Rho b mempunyai berat
G1 = 4/3
Sehingga gaya keatas yang diterima sebuah bola terhadap fluida dengan masa jenis
adalah Rhoc, maka
Fb =4/3
Maka besarnya gaya jatuh adalah sebagai berikut
Fa = G1 – Fb
= 4/3 (
Gaya F ini menimbulkan percepatan sesuai dengan :
F=M.a
Ini berarti kecepatan makin lama semakin besar akan tetapi gaya gesekan sebesar :
Fg = 6 akan membesar karena v nya membesar pada suatu saat akan tercapai
keadaan Fa = Fg sehingga percepatan a = 0 dan jika A=0 kecepatan akan menjadi
tetap dan kecepatan itu disebut kecepatan terminal.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 114


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Dengan demikian dapat diturunkan persamaan sebagai berikut :
= 4/3 ( =6 .

= 2/9 (

Dari persamaan diatas besarnya r, g, telah diketahui dengan mengukur V,


maka kita dapat menghitung viscositas.
Prosedur Kerja Dengan Viskosimeter Hoppler:
1) Ukur diameter bola
2) Timbang massa bola
3) Ukur panjang tabung viscometer dari batas atas - batas bawah
4) Tentukan massa jenis masing- masing cairan
5) Ukur temperature alat viskositas Hoppler
6) Isi tabung dengan aquades dan dimasukkan bola
7) Pada saat bola diatas, stopwatch dihidupkan
8) Pada saat bola dibawah, stopwatch dimatikan
9) Catat waktu bola jatuh dari batas atas sampai batas bawah
10) Tabung dibalik
11) Ulangi prosedur 3 – 6 sebanyak 3 kali berturut- turut, pada temperature lain dan
cairan yang lain
4. Viskometer Cup and Bob

Gambar 3. 13 Viscometer Cup and Bob

Dalam viskometer ini sampel dimasukkan dalam ruang antara dinding luar bob/rotor
dan dinding dalam mangkuk (cup) yang pas dengan rotor tersebut. Berbagai alat yang

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 115


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
tersedia berbeda dalam hal bagian yang berputar, ada alat dimana yang berputar
adalah rotornya, ada juga bagian mangkuknya yang berputar.
Alat viscotester adalah contoh viskometer dimana yang berputar adalah bagian rotor.
Terdapat dua tipe yaitu viscotester VT-03 F dan VT- 04 F :
1. VT -04 F digunakan untuk mengukur zat cair dengan viskositas tinggi,
2. VT-03F untuk mengukur zat cair yang viskositasnya rendah.
Prinsip pengukuran viskositas dengan alat ini adalah cairan uji dimasukkan kedalam
mangkuk, rotor dipasang .kemudian alat dihidupkan. Viskositas zat cair dapat langsung
dibaca pada skala .
Kelemahan viscometer ini adalah terjadinya aliran sumbat yang disebabkan geseran
yang tinggi disepanjangkeliling bagian tube sehingga menyebabkan penurunan
konsentrasi. Penurunan konsentrasi ini menyebabkan bagian tengah zat yang ditekan
keluar memadat. Hal ini disebut aliran sumbat.

5. Viskometer Cone and Plate (Brookefield)

Gambar 3. 14 Viskometer Cone and Plate (Brookefield)

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 116


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Viscometer Cone/Plate adalah alat ukur kekentalan yang memberikan peneliti suatu
instrumen yang canggih untuk menentukan secara rutin viskositas absolut cairan dalam
volume sampel kecil. Cone dan plate memberikan presisi yang diperlukan untuk
pengembangan data rheologi lengkap.
Cara pemakaiannya adalah sampel ditempatkan ditengah-tengah papan, kemudian
dinaikkan hingga posisi dibawah kerucut. Kerucut digerakkan oleh motor dengan
bermacam kecapatan dan sampelnya digeser didalam ruang sempit antara papan yang
diam dan kemudian kerucut yang berputar.

Gambar 3. 15 Bagian Viskometer Cone and Plate

Ada beberapa hal yang mempengaruhi akurasi dari alat ini, misalnya:
1) Dipakai pada cone dan plate
2) ukuran sample
3) waktu yang dibutuhkan untuk memungkinkan sampel untuk menstabilkan pada
pelat sebelum terbaca
4) kebersihan kerucut dan plat
5) jenis bahan, tinggi atau rendah viskositas, ukuran partikel
6) tipe cone, cone rentang yang lebih rendah memberikan akurasi yang lebih tinggi
7) shear rate ditempatkan untuk sampel
Prosedur Kalibrasi untuk Cone/Plate Viscometer:
1) Atur jarak antara cone spindle dengan plate sesuai dengan Instruction Manual

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 117


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
2) Pilih viscosity standard yang akan memberikan nilai pembacaan antara 10%
hingga 100% dari Full Scale Range (FSR). Sebaiknya pilih standard dengan nilai
mendekati 100% FSR.
3) Masukkan sample ke dalam cup dan biarkan selama 15 menit untuk mencapai
suhu setting
4) Lakukan pengukuran dan catat hasilnya baik % Torque dan cP.
Catatan :
 Spindle harus berputar minimum 5 putaran sebelum pengukuran diambil.
 Penggunaan standard pada rentang 5 cP s.d 5.000 cP dianjurkan untuk
instrument cone/plate. Jangan gunakan viscsity standard diatas 5.000 cP.
Toleransi dari viscometer Brookfield adalah 1% dari Full Scale Range (FSR). FSR adalah
nilai maksium yang mampu diukur oleh alat dengan kombinasi setting Spindle dan
Kecepatan putar spindle yang kita tetapkan. Sedangkan toleransi dari cairan standard
adalah 1% dari nilai viscosity cairan yang bersangkutan.

6. Viskometer Piston Osilasi


Kadang-kadang disebut sebagai elektromagnetik Viskometer atau EMV viskometer,
diciptakan di Viskositas Cambridge pada tahun 1986. Sensor (lihat gambar di bawah)
terdiri dari ruang pengukuran dan piston magnetis dipengaruhi. Pengukuran diambil
dimana sampel pertama kali diperkenalkan ke ruang pengukuran termal terkendali di
mana piston berada. Elektronik drive piston ke gerak berosilasi dalam ruang
pengukuran dengan medan magnet dikendalikan. Sebuah tegangan geser dikenakan
pada cairan (atau gas) karena perjalanan piston dan viskositas ditentukan dengan
mengukur waktu tempuh piston. Parameter konstruksi untuk jarak annular antara
piston dan ruang pengukuran, kekuatan medan elektromagnetik, dan jarak perjalanan
piston digunakan untuk menghitung viskositas menurut UU Viskositas Newton.
Teknologi Piston Viskometer Osilasi telah diadaptasi untuk viskositas sampel kecil dan
mikro-sampel pengujian viskositas dalam aplikasi laboratorium. Hal ini juga telah
diadaptasi untuk mengukur viskositas pengukuran tekanan tinggi dan suhu tinggi
viskositas dalam kedua lingkungan laboratorium dan proses. Sensor viskositas telah

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 118


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
ditingkatkan untuk berbagai macam aplikasi industri seperti Alat ukur kekentalan
ukuran kecil untuk digunakan pada kompresor dan mesin, aliran-melalui Alat ukur
kekentalan untuk dip proses pelapisan, in-line Alat ukur kekentalan untuk digunakan
dalam kilang, dan ratusan aplikasi lain. Perbaikan dalam sensitivitas dari elektronik
modern, merangsang pertumbuhan Osilasi popularitas Piston Viskometer dengan
laboratorium akademis menjelajahi viskositas gas.

Gambar 3. 16 Skema Viskometer Piston Osilasi

D. Aktivitas Pembelajaran
Aktivitas Pengantar
Mengidentifikasi Isi Materi Pembelajaran (Diskusi Kelompok, 1 JP)
Sebelum melakukan kegiatan pembelajaran, berdiskusilah dengan sesama peserta
diklatdi kelompok Saudara untuk mengidentifikasi hal-hal berikut:
1. Apa saja hal-hal yang harus dipersiapkan oleh saudara sebelummempelajari materi
pembelajaran Viskositas? Sebutkan!
2. Bagaimana saudara mempelajari materi pembelajaran ini?Jelaskan!

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 119


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
3. Ada berapa dokumen bahan bacaan yang ada di dalam Materi pembelajaran ini?
Sebutkan!
4. Apa topik yang akan saudara pelajari di materi pembelajaran ini? Sebutkan!
5. Apa kompetensi yang seharusnya dicapai oleh saudara sebagai guru kejuruan
dalammempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
6. Apa bukti yang harus diunjukkerjakan oleh saudara sebagai guru kejuruan bahwa
saudara telahmencapai kompetensi yang ditargetkan? Jelaskan!

Jawablah pertanyaan-pertanyaan di atas dengan menggunakan LK-00.Jika Saudara bisa


menjawab pertanyan-pertanyaan di atas dengan baik, maka Saudarabisa melanjutkan
pembelajaran dengan melakukan percobaan-percobaan berikut ini.

Aktivitas 1: Melakukan Pengukuran Viskositas dengan Prinsip Bola jatuh (4 JP)


Saudara diminta untuk melukan percobaan pengukuran Viskositas suatu zat cair dengan
metode bola jatuh mengikuti petunjuk berikut :
Siapkan peralatan yang menunjang LK-01 Diantaranya :
1. Cairan Propilen glikol
2. Aquadest
3. Gliserin
4. Timbangan Analitik
5. Gelas Ukur
6. Piknometer

POS (Prosedur Operasi Standar) Pengukuran Viskositas zat cair atau fluida
Peringatan Keamanan !
Hati-hati peralatan gelas ukur yang digunakan bersifat mudah pecah terhadap beban
benturan disertakan sebagai antisipasinya adalah dengan kewaspadaan menjadi suatu
keharusan mutlak untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 120


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
1. Pastikan saudara sudah memakai APD.
2. Hati-hati peralatan gelas ukur yang digunakan bersifat mudah pecah terhadap beban
benturan disertakan sebagai antisifasinya adalah dengan kewaspadaan menjadi
suatu keharusan mutlak untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja.
3. Pastikan alat-alat dan bahan praktikum di persiapkan terlebih dahulu untuk
kelengkapannya.
Kegiatan yang harus Saudara Lakukan dapat mengikuti prosedur kerja berikut:
Pasang alat dan Perangkat pada posisi yang tara. Tabung gelas diisi dengan cairan yang
akan ditentukan kekentalannya, kemudian tutup tabung dnegan hati-hati dan jangan
sampai terdapat gelembung udara di dalamnya.
Masukan bola yang sesuai dan apabila bola sudah turun melampaui garis awal,
kembalikan bola pada posisi semula dengan cara membalik tabung.
Catat waktu tempuh bola dalam tabung mulai garis awal sampai garis akhir dalam detik,
tentukan bobot jenis/kerapatan dengan piknometer. Lakukukan percobaan sebanyak 3
kali untuk masing-masing zat cair.
Kemudian saudara diminta untuk menghitung kekentalan zat cair dengan melihat materi
bacaan 1.
Catat hasil percobaan dalam bentuk tabel seperti berikut ini:
Tabel Hasil Percobaan
Waktu
Bahan
Percobaan 1 Percobaan 2 Percobaan 3 Rata-Rata
Air
Alkohol
Gliserin
Propilen Glikol

Dari data yang diperoleh hitung niali Viskositas masing-masing zat.


Dari data-data yang diperoleh, Saudara dapat melanjutkan dengan menjawab beberapa
pertanyaan sebagai berikut:

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 121


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
1) Bagaimana pengaruh jarak dan diameter bola terhadap angka kekentalan
(viskositas)?
2) Bagaimana pengaruh kekentalan (viskositas) zat cair terhadap kecepatan bola yang
dijatuhkan kedalamnya?
3) Bagaimana pengaruh massa bola terhadap kecepatan bola yang dijatuhkan kedalam
zat cair?
4) Menurut saudara apa manfaat dari pengukuran viskositas ini baik dalam kehidupan
sehari-hari maupun dibudang industri ? Jelaskan !

Untuk memperkuat pemahaman Saudara tentang pengukuran viscositas ini, Bacalah


Bahan Bacaan 1, 2 dan 3 tentang Viskositas, kemudian kerjakan pertanyaan-pertanyaan
dari percobaan tersebut dengan mengisi padaLK-01.

Aktivitas 2: Percobaan mengukur Viskositas menggunakan Viskometer Ostwald


(4 JP)
Saudara diminta untuk melukan percobaan pengukuran Viskositas suatu zat cair dengan
Viskometer Ostwald mengikuti petunjuk berikut :
Siapkan peralatan yang menunjang LK-02 Diantaranya :
1) Piknometer
2) Pipet tetes
3) Timbangan analitik
4) Viskometer Ostwald
5) Corong
6) Filler
7) Statif dan Klem
8) Stopwatch
9) Gliserin 2%, gliserin 4%, gliserin 6%, gliswrin 10% dan gliserin X%
10) Aquades
11) Tissue

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 122


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
POS (Prosedur Operasi Standar) Pengukuran Viskositas zat cair atau fluida

Peringatan Keamanan !
Hati-hati peralatan gelas ukur yang digunakan bersifat mudah pecah terhadap beban
benturan disertakan sebagai antisipasinya adalah dengan kewaspadaan menjadi suatu
keharusan mutlak untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja.

1. Pastikan saudara sudah memakai APD.


2. Hati-hati peralatan gelas ukur yang digunakan bersifat mudah pecah terhadap beban
benturan disertakan sebagai antisipasinya adalah dengan kewaspadaan menjadi
suatu keharusan mutlak untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja.
3. Pastikan alat-alat dan bahan praktikum di persiapkan terlebih dahulu untuk
kelengkapannya.

Kegiatan yang harus Saudara Lakukan dapat mengikuti prosedur kerja berikut:
Piknometerkosong yang bersih dan kering ditimbang lalu dicatat bobotnya. Piknometer
diisi dengan akuades hingga penuh lalu dimampatkan. Dinding luar
piknometerdibersihkan degan tissue roll kemudian ditimbang lalu dicatat bobotnya.
Suhu akuades diukur dan dicatat. Dilakukan pengerjaan yang sama untuk gliserol 2 %, 4
%, 6 %, 8 %, 10 % dan X %. Piknometer dibilas dengan akuades terlebih dahulu sebelum
diisi dengan gliserol X %.

Akuades dalam piknometer dituang ke dalam viskometer Ostwald melalui tabung P


hingga setengahnya. Akuades dalam tabung P dihisap melalui tabung Q hingga melewati

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 123


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
batas a. Akuades dibiarkan mengalir bebas. Dengan menggunakan stopwatch, dicatat
waktu yang dibutuhkan akuades untuk mengalir dari batas a ke batas b. Pencatatan
waktu diulangi hingga 3 kali.Dilakukan pengerjaan yang sama untuk gliserol 2 %, 4 %, 6
%, 8 %, 10 % dan X %. Viskometer Ostwald dibilas terlebih dahulu dengan akuades
sebelum diisi dengan gliserol X %.
Catat hasil percobaan dalam bentuk tabel seperti berikut ini:

Tabel Hasil Percobaan


Penentuan Densitas dan Viskositas Larutan
Bobot Waktu (s) Waktu
Bobot Suhu
No Larutan Piknometer + Rata-Rata
Larutan (g) I II III (oC)
Larutan (g) (s)

1 Akuades
2 Gliserol 2 %
3 Gliserol 4 %
4 Gliserol 6 %
5 Gliserol 8 %
6 Gliserol 10 %
7 Gliserol X %
Keterangan:
Bobot piknometer kosong = 37,5672 g

ηa = 0,8937 cP
Hitung Densitas/massa jenis masing-masing larutan dan viskositas larutan
Dari data yang diperoleh hitung niali Viskositas masing-masing zat.
Hasil perhitungan saudara masukan ke tabel berikut:

Tabel Hasil perhitungan Viskositas


No Larutan Konsentrasi (%) Viskositas (cP)

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 124


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
[X] [Y]

1 Gliserol 2% 2
2 Gliserol 4% 4
3 Gliserol 6% 6
4 Gliserol 8% 8
5 Gliserol 10% 10
6 Gliserol X% X

Dari data-data yang diperoleh, Saudara dapat melanjutkan dengan menjawab beberapa
pertanyaan sebagai berikut:
1) Bagaimana pengaruh kadar larutan terhadap angka kekentalan (viskositas)? Jelaskan
!
2) Bagaimana pengaruh suhu terhadap pengukuran viskositas dengan viskometer
ostwald ? Jelaskan!
3) Bagaimana hubungan waktu dengan jumlah larutan yang terkandung dalam gliserin?
jelaskan
4) Menurut saudara apa kelebihan dan kekurang pengukuran viskositas dengan
viskometer ostwald? Jelaskan !
Untuk memperkuat pemahaman Saudara tentang pengukuran viscositas ini, Bacalah
Bahan Bacaan 1, 2 dan 3 tentang Viskositas, kemudian kerjakan pertanyaan-pertanyaan
dari percobaan tersebut dengan mengisi pada LK-02.

Aktivitas 3: Percobaan mengukur Viskositas menggunakan Viskometer


Brookfield (4 JP)
Saudara diminta untuk melukan percobaan pengukuran Viskositas suatu zat cair dengan
metode bola jatuh mengikuti petunjuk berikut :
Siapkan peralatan yang menunjang LK-03 Diantaranya :
1. Viscometer brookfield
2. Beker glass

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 125


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
3. Batang pengadu
4. Sediaan krim warna kuning
5. Sediaan sirup warna merah

POS (Prosedur Operasi Standar) Pengukuran Viskositas zat cair atau fluida
Peringatan Keamanan !
Hati-hati peralatan gelas ukur yang digunakan bersifat mudah pecah terhadap beban
benturan disertakan sebagai antisipasinya adalah dengan kewaspadaan menjadi suatu
keharusan mutlak untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja.

1. Pastikan saudara sudah memakai APD.


2. Hati-hati peralatan gelas ukur yang digunakan bersifat mudah pecah terhadap beban
benturan disertakan sebagai antisifasinya adalah dengan kewaspadaan menjadi
suatu keharusan mutlak untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja.
3. Pastikan alat-alat dan bahan praktikum di persiapkan terlebih dahulu untuk
kelengkapannya.
Kegiatan yang harus Saudara Lakukan dapat mengikuti prosedur kerja berikut:
1) Menentukan Viscometer dan Sifat Alir Sediaan
a. Letakkan viscometer pada posisi yang benar dengan mengatur letak
gelembung udara tepat ditengah lingkaran.
b. Pilihlah spindle yang sesuai dengan viskositas bahan yang diperiksa
c. Masukkan spindle kedalam sediaan, hubungkan dengan rotor
d. Turunkan posisi spindle beserta rotornya sampai batas tanda tercelup pada
spindle
e. Siapkan rpn yang dikehendaki, mulailah dari rpm yang paling rendah
f. Tekan rem dan nyalakan putaran rotor. Lepaskan rem perlahan, biarkan
samapai mencapai 3-5 kali putaran
g. Tekan rem pada saat penunjuk tampak pada piringan. Matikan rotor
dengan rem yang tetap ditekan. Baca skala pada piringan, catat lalu
lepaskan rem

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 126


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
h. Lakukan hal yang sama dengan menaikkan besarnya rpm

2) Menentukan penngaruh lama pengadukan terhadap viscometer sediaan


a. Berdasarkan pada data percobaan cara kerja 1, pilihlah salah satu rpm yang
hasil pembacaan skalanya mendekati 100
b. Dengan nomor spindle yang sama dan rpm yang sesuai dilakukan
pengamatan pengaruh lama pengadukan terhadap viskositas. Lama
pengadukan yang dilakukan bervariasi
c. Hitung lamanya pengadukan sejak awal percobaan

3) Menentukan pengaruh temperatur terhadap viskositas sediaan


a. Berdasarkan pada data percobaan cara kerja 1, pilihlah salah satu harga
rpm yang hasil pembacaan skalanya mendekati 100
b. Dengan nomor spindle yang sama dan rpm yang dibuat konstan (3-5
putaran spindle) dilakukan pengamatan pegaruh perubahan temperatur
terhadap viskositas. Temperatur yang digunakan bervariasi dimana
perubahan temperatur diperoleh dengan peningkatan pemanasan
Masukkan data hasil pengamatan pada tabel berikut:

Tabel Penentuan Viskositas dan sifat alir sediaan sirup merah


Hasil % Kesalahan
Tipe No. Faktor
rpm Pembacaan Viskositas
Viskometer Spindle Spindle ( )
Skala 

LV 6 2 50
LV 12 2 25
LV 30 2 10
LV 60 2 5

Tabel Penentuan Viskositas dan Sifat Alir Sediaan Lotion Marina

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 127


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Hasil %
Tipe No. Faktor
rpm Pembacaan Viskositas Kesalahan
Viskometer Spindle Spindle
Skala ( )

LV 6 4 1000
LV 12 4 500
LV 30 4 200
LV 60 4 100

Tabel Penentuan Sifat Tiksotropi Sediaan Lotion Marina


Tipe rpm No. Faktor Waktu Hasil Viskositas
Viskometer Spindle Spindle Pembacaan
Skala
LV 30 4 200 1
LV 30 4 200 5
LV 30 4 200 10
LV 30 4 200 15
LV 30 4 200 20

Tabel Penentuan Pengaruh Temperatur Terhadap Viskositas Sediaan Sirup Merah

Tipe No. Faktor Temperatur Hasil Viskositas


Viskometer rpm Spindle Spindle (oC) Pembacaan
Skala
LV 60 2 5 30
LV 60 2 5 35
LV 60 2 5 40
LV 60 2 5 45
LV 60 2 5 50

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 128


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Dari data-data yang diperoleh, Saudara dapat melanjutkan dengan menjawab beberapa
pertanyaan sebagai berikut:
1) Bagaimana hubungan nilai rpm dengan angka kekentalan (viskositas)? Jelaskan !
2) Bagaimana pengaruh waktu terhadap nilai keketantalannya (viskositas)? Jelaskan!
3) Bagaimana hubungan temperatur terhadap nilai kekentalannya? Jelaskan
4) Menurut saudara apa kelebihan dan kekurang pengukuran viskositas dengan
viskometer brookfield? Jelaskan !
Untuk memperkuat pemahaman Saudara tentang pengukuran viscositas ini, Bacalah
Bahan Bacaan 1, 2 dan 3 tentang Viskositas, kemudian kerjakanpertanyaan-pertanyaan
dari percobaan tersebut dengan mengisi pada LK-03.

E. Rangkuman
1. Viskositas suatu fluida adalah sifat yang menunjukkan besar dan kecilnya tahanan
dalam fluida terhadap gesekan.
2. Viscositas ialah besarnya gaya tiap cm2 yang diperlukan supaya terdapat perbedaan
kecepatan sebesar 1 cm tiap detik untuk 2 lapisan zat cair yang parallel dengan jarak
1 cm
3. Satuan Viskositas dalam SI Nsm = Pa . S (pascal . sekon), sedangkan dalam system cgs
adalah dnscm-2 yang juga disebut Poice (P)
4. Satu stokes didefinisikan sebagai gaya sebesar 1 dyne yang diperlukan untuk
mendapatkan sejumlah zat cair yang mengalir dalam penampang seluas 1 cm2 dalam
satu detik.
5. Faktor yang mempengaruhi viskositas yaitu Densitas, suhu d, tekanan dan gaya
gesekan.
6. Tekanan terhadap sembarang titk pada permukaan bola yang menghadap arah
aliran daya tepat sama dengan tekanan pada arah hilir aliran, sehingga resultan gaya
terhadap sebesar nol jika fluida memiliki viskositas, timbul gaya gesekan tehadap
bola itu yang disebut gaya stokes.
7. Alat yang dipakai untuk menentukan Viscositas dinamakan Viscometer. Ada
beberapa jenis Viscometer, diantaranya :

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 129


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
a) Viscometer Ostwald
b) Viscometer Lehman
c) Viskometer Hoppler
d) Viskometer Cup and Bo
e) Viskometer Cone and Plate (Brookefield)
8. Pada Viscometer Ostwald yang diukur adalah waktu yang dibutuhkan oleh sejumlah
cairan tertentu untuk mengalir melalui pipa kapiler dengan gaya yang disebabkan
oleh berat cairan itu sendiri.
9. Nilai viscositas Lehman didasarkan pada waktu kecepatan alir cairan yang akan diuji
atau dihitung nilai viscositasnya berbanding terbalik dengan waktu kecepatan alir
cairan pembanding, dimana cairan pembanding yang digunakan adalah air.
10. Viskosmeter Hoppler bekerja berdasarkan hukum Stoke (berdasarkan jatuhnya
benda melalui medium zat cair).
11. Vickometer Cup and Bob bekerja dengan cara sampel dimasukkan dalam ruang
antara dinding luar bob/rotor dan dinding dalam mangkuk (cup) yang pas dengan
rotor tersebut.
12. Viscometer Cone/ Plate adalah alat ukur kekentalan yang memberikan peneliti suatu
instrumen yang canggih untuk menentukan secara rutin viskositas absolut cairan
dalam volume sampel kecil.
13. Pada aliran tunak kecepatan aliran partikel fluida pada setiap titik konstan terhadap
waktu, sehingga partikel-partikel fluida yang lewat pada suatu titik akan bergerak
dengan kecepatan dan arah yang sama, lintasan yang ditempuh oleh aliran fluida ini
dinamakan aliran laminer.
14. Pada aliran turbulen ditandai dengan adanya aliranyang berputar, adanya partikel
yang bergerak dengan arah yang berlawanan denganarah laju fluida secara
keseluruhan.
15. Debit fluida didefinisikan sebagai besaran yang menyatakan volume fluida yang
mengalir melalui suatu penampang tertentu dalam satuan waktu tertentu.
16. Menurut azas Bernaulli besarnya tekanan disamping bergantung pada luas
penampang, ketinggian, juga bergantungpada kecepatan aliran fluida.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 130


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
F. Tes formatif
1. Jelaskan apa yang dimaskud dengan viskositas !
2. Jelaskan mengapa viskositas air lebih kecil dibandung viskositas oli !
3. Jelaskan perbedaan viskositas dinamin dengan piskositas kinematis !
4. Jelaskan apa yang dimaksud dengan viskositas relatif !
5. Jelaskan mengapa suhu dapat mempengaruhi viskositas suatu gas !
6. Pada Prinsip Hk. Stoke, kapan tejadinya kecepan bola maksimum sehingga bola
bergerak beraturan ?
7. Apa parameter utama yang digunakan pada viskometer Ostwald ? Jelaskan!
8. Laju aliran gas dalam pipa dapat diukur dengan menggunakan Tabung Pittot. Bila
diketahui beda ketinggian air raksa dalam monometer 20 mm. Jika massa jenis gas
adalah 8,69 x 103 kg/m3, dan massa jenis Hg = 13,6 x 103 kg/m3, maka berapa besar
laju v gas tersebut.
9. Tinjau sebuah venturimeter yang dilengkapi dengan monometer digunakan untuk
mengukur laju aliran zat cair dalam sebuah tabung, jika diketahu beda tekanan
diantara pipa utama dengan pipa yang menyempit 12,5 x 104 Pa, dan jika luas
penampang pipa utama dan menyempit masing-masing 2 x 10-2 m2 dan 0,5 x 10-2
m2. Tentukan: (a) kelajuan air yang mengalir pada pipa yang menyempit, (b) debit
air yang lewat pipa yang menyempit, dan (c) berapa beda ketinggian kedua kaki
monometer.
10. Tinjau sebuah tangki air terbuka memiliki kedalaman 1,6 m, sebuah lubang dengan
luas penampang 4 cm2 terdapat pada dasar tangki. Tentukan massa air per menit
yang mula-mula akan keluar dari tangki tersebut.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 131


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
G. Kunci Jawaban
1. Viskositas suatu fluida adalah sifat yang menunjukkan besar dan kecilnya tahanan
dalam fluida terhadap gesekan.
2. Karena air mempunyai tahanan dalam terhadap gesekan yang lebih kecil
dibandingkan dengan oli yang mempunyai viscositas yang lebih besar.
3. Kalau viskositas dinamis didasarkan pada beratnya zat cair yang mengalir dengan
satuan gr.cm/dt, sedangkan viskositas kinematis berdasarkan banyaknya zat cair
yang mengalir dengan satuan cm2/dt.
4. Viskositas Relatif adalah rasio antara viskositas larutan dengan viskositas dari pelarut
yang digunakan.
5. Karena suhu mengakibatkan jarah antar molekut suatu zat makin kecil dan gesekan
antar molekul bertambah.
6. Pada saat gaya berat benda samadengan jumlah gaya archimides dan gaya stoke.
7. Parameter utama yang digunakan pada viskometer ostwald adalah waktu yang
dibutuhkan zat cair untuk mengalir dalam pipa kapiler.
8. v = 0,25 m/s
9. a. v2 = 11,55 m/s b. Q = 577,5 m3/s c. h = 0,93 m
10. Q = 136,76 kg/menit

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 132


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
LEMBAR KERJA KB-3

LK – 00

1. Apa saja hal-hal yang harus dipersiapkan oleh saudara sebelummempelajari materi
pembelajaran Viskositas? Sebutkan!
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

2. Bagaimana saudara mempelajari materi pembelajaran ini?Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

3. Ada berapa dokumen bahan bacaan yang ada di dalam Materi pembelajaran ini?
Sebutkan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

4. Apa topik yang akan saudara pelajari di materi pembelajaran ini? Sebutkan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 133


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
...................................................................................................................
...................................................................................................................

5. Apa kompetensi yang seharusnya dicapai oleh saudara sebagai guru kejuruan
dalammempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

6. Apa bukti yang harus diunjukkerjakan oleh saudara sebagai guru kejuruan bahwa
saudara telahmencapai kompetensi yang ditargetkan? Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 134


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
LK – 01

Tabel Hasil Percobaan

Waktu
Bahan
Percobaan 1 Percobaan 2 Percobaan 3 Rata-Rata
Air
Alkohol
Gliserin
Propilen Glikol

1) Bagaimana pengaruh jarak dan diameter bola terhadap angka kekentalan


(viskositas)?
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

2) Bagaimana pengaruh kekentalan (viskositas) zat cair terhadap kecepatan bola yang
dijatuhkan kedalamnya?
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

3) Bagaimana pengaruh massa bola terhadap kecepatan bola yang dijatuhkan kedalam
zat cair?
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 135


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

4) Menurut saudara apa manfaat dari pengukuran viskositas ini baik dalam kehidupan
sehari-hari maupun dibudang industri ? Jelaskan !
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 136


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
LK – 02

Tabel Hasil perhitungan Viskositas


No Larutan Konsentrasi (%) Viskositas (cP)
[X] [Y]

1 Gliserol 2% 2
2 Gliserol 4% 4
3 Gliserol 6% 6
4 Gliserol 8% 8
5 Gliserol 10% 10
6 Gliserol X% X

1) Bagaimana pengaruh kadar larutan terhadap angka kekentalan (viskositas)? Jelaskan


!
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

2) Bagaimana pengaruh suhu terhadap pengukuran viskositas dengan viskometer


ostwald ? Jelaskan!
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

3) Bagaimana hubungan waktu dengan jumlah larutan yang terkandung dalam gliserin?
Jelaskan!
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 137


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

4) Menurut saudara apa kelebihan dan kekurang pengukuran viskositas dengan


viskometer ostwald? Jelaskan !
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 138


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
LK-03

Tabel Penentuan Viskositas dan sifat alir sediaan sirup merah


Hasil % Kesalahan
Tipe No. Faktor
rpm Pembacaan Viskositas
Viskometer Spindle Spindle ( )
Skala 

LV 6 2 50
LV 12 2 25
LV 30 2 10
LV 60 2 5

Tabel Penentuan Viskositas dan Sifat Alir Sediaan Lotion Marina

Hasil %
Tipe No. Faktor
rpm Pembacaan Viskositas Kesalahan
Viskometer Spindle Spindle
Skala ( )

LV 6 4 1000
LV 12 4 500
LV 30 4 200
LV 60 4 100

Tabel Penentuan Sifat Tiksotropi Sediaan Lotion Marina


Tipe rpm No. Faktor Waktu Hasil Viskositas
Viskometer Spindle Spindle Pembacaan
Skala
LV 30 4 200 1
LV 30 4 200 5

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 139


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
LV 30 4 200 10
LV 30 4 200 15
LV 30 4 200 20

Tabel Penentuan Pengaruh Temperatur Terhadap Viskositas Sediaan Sirup Merah

Tipe No. Faktor Temperatur Hasil Viskositas


Viskometer rpm Spindle Spindle (oC) Pembacaan
Skala
LV 60 2 5 30
LV 60 2 5 35
LV 60 2 5 40
LV 60 2 5 45
LV 60 2 5 50

1) Bagaimana hubungan nilai rpm dengan angka kekentalan (viskositas)? Jelaskan !


...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

2) Bagaimana pengaruh waktu terhadap nilai keketantalannya (viskositas)? Jelaskan!


...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

3) Bagaimana hubungan temperatur terhadap nilai kekentalannya? Jelaskan!

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 140


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

4) Menurut saudara apa kelebihan dan kekurang pengukuran viskositas dengan


viskometer brookfield? Jelaskan !
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 141


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
KEGIATAN BELAJAR KB-4: KELEMBABAN
A. Tujuan
1. Melalui pengamatan dan diskusi peserta diklat dapat mengemukakan pengertian
Kelembaban dengan benar dan jelas.
2. Melalui pengamatan dan diskusi peserta diklat dapat menganilisis diagram P-T
dengan rasa ingin tahu, kerjasama dan bertanggung jawab.
3. Melalui praktikum perserta diklat dapat mengukur Kelembaban menggunakan
Psychrometer dengan rasa ingin tahu, kerjasama dan teliti.
4. Melalui praktikum perserta diklat dapat mengukur Kelembaban menggunakan
Higrometer dengan rasa ingin tahu, kerjasama dan teliti.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK)


Indikator Pencapaian Kompetensi yang diharapkan daripeserta diklat yaitu :
20.22.1 Menganalisis Humidity suatu kondisi
20.21.4 Mengukur Humidity suatu kondisi dengan menggunakan Komponen kontrol
proses

C. Uraian Materi

Bahan Bacaan 1: Pengertian Kelembaban


Kelembaban udara adalah tingkat kebasahan udara karena dalam udara air selalu
terkandung dalam bentuk uap air. Kandungan uap air dalam udara hangat lebih banyak
daripada kandungan uap air dalam udara dingin. Kalau udara banyak mengandung uap
air dingin maka suhunya turun dan udara tidak dapat menahan lagi uap air sebanyak itu.
Uap air berubah menjadi titik-titik air. Udara yan mengandung uap air sebanyak yang
dapat dikandungnya disebut udara jenuh.
Kelembapan udara (humidity gauge) adalah jumlah uap air diudara (atmosfer).
Kelembaban adalah konsentrasi uap air di udara.Angka konsentasi ini dapat
diekspresikan dalam kelembapan absolut, kelembapan spesifik atau kelembapan
relatif.Alat yang digunakan untuk mengukur kelembapan disebut dengan Higrometer.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 142


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Sebuah humidistat digunakan untuk mengatur tingkat kelembapan udara dalam sebuah
bangunan dengan sebuah pengawal lembap (dehumidifier).
Dapat dianalogikan dengan sebuah termometer dan termostat untuk suhu
udara.Perubahan tekanan sebagian uap air di udara berhubungan dengan perubahan
suhu. Konsentrasi air di udara pada tingkat permukaan laut dapat mencapai 3% pada
30 °C (86 °F), dan tidak melebihi 0,5% pada 0 °C (32 °F).
Ada dua istilah kelembapan udara yaitu kelembapan tinggi dan kelembapan
rendah.Kelembapan tinggi adalah jumlah uap air yang banyak diudara, sedangkan
kelembapan rendah adalah jumlah uap air yang sedikit diudara. Kelembapan udara
dapat dinyatakan sebagai kelembapan udara absolut, kelembapan nisbi (relatif),
maupun defisit tekanan uap air. Kelembapan absolut adalah kandungan uap air yang
dapat dinyatakan dengan massa uap air atau tekanannya per satuan volume (kg/m3).
Kelembapan nisbi (relatif) adalah perbandingan kandungan (tekanan) uap air actual
dengan keadaan jenuhnya (g/kg). Defisit tekanan uap air adalah selisih antara tekanan
uap jenuh dengan tekanan uap aktual.

Faktor-faktor yang mempengaruhi kelembaban udara


Kelembaban udara dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu :
a. Sinar matahari
Sumber panas utama untuk bumi dan atmosfer adalah matahari, dalam bentuk
gelombang elektromagnetik. Energi radiasi dari matahari yang sampai kepermukaan
bumi disebut insolation (incoming solar radiation).
Insolation terdiri atas sinar-sinar dengan panjang gelombang lebih pendek dalam
spektrum matahari dan paling efektif memanasi bumi. Jika sinar dari spektrum
matahari mencapai bumi sebagian diserap dan dirubah dari gelombang panjang yang
dikenal sebagai panas.

b. Kabut
Kabut dapat terjadi diwaktu malam yang cerah, ketika udara dingin mengalir melalui
permukaan air yang masih panas hal seperti itu yang terjadi didaerah kutub yang disebut

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 143


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
asap laut dan juga terdapat diatas selokan-selokan pada pagi hari. Kabut dapat terjadi
pada cuaca tanpa angin sebagai akibat dari temperatur yang turun terus. Kabut terdiri
dari tetes-tetes air yang sangat kecil yang melayang-layang di udara dan mengakibatkan
berkurangnya penglihatan mendatar pada pada permukaan bumi hingga kurang dari 1
km. Tetes-tetes kecil ini dapat dilihat dengan mata biasa, jika berada pada suatu tempat
yang cukup penerangan. Mereka bergerak mengikuti gerakan udara yang ada. Udara
dalam keadaan kabut akan terasa lembab, sejuk dan basah dengan kelembaban udara
disekitar 100%.

c. Hujan
Hujan adalah jatuhan titik air yang mencapai tanah. Hujan yang tidak dapat mencapai
tanah disebut verga. Hujan yang mencapai tanah dapat diukur dengan jalan mengukur
tinggi air dengan cara-cara tertentu. Hasil pengukuran ini kemudian disebut curah hujan
dengan tanpa mengingat macam atau bentuk hujan pada saat mencapai tanah.
Intensitas hujan ditentukan dari tingkat berakumulasinya curah hujan diatas suatu
permukaan yang datar, jika air hujan tersebut tidak mengalir.
Fluktuasi kandungan uap air di udara lebih besar pada lapisan udara dekat permukaan
dan semakin kecil dengan bertambahnya ketinggian. Hal ini terjadi karena uap air
bersumber dari permukaan dan proses kondensasi berlangsung juga pada permukaan.
Pada siang hari kelembaban lebih tinggi pada udara dekat permukaan disebabkan
penambahan uap air hasil evepotranspirasi dari permukaan.

Macam-Macam Kelembaban
1. Kelembaban spesifik, yaitu perbandingan antara masa udara sebenarnya di
atmosfer dengan satu masa udara, biasanya dinyatakan dalam sistim matrik,
gram/kilogram.
2. Kelembaban mutlak, yaitu masa uap air yang terdapat dalam satu satuan udara,
dinyatakan dalam gram/m3. Contoh : Kelembaban mutlak wilayah tropika umumnya
lebih tinggi dari wilayah temperate.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 144


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
3. Kelembaban nisbi (relativehumidity), yaitu perbandingan antara masa uap air yang
ada di dalam satu satuan volume udara, dengan masa uap air yang maksimum dapat
dikandung pada suhu dan tekanan yang sama. Oleh karena itu kelembapan nisbi
dapat pula merupakan perbandingan antara tekanan uap air (actual) dengan
tekanan uap air jenuh pada suhu yang sama. Satuan kelembapan nisbi dinyatakan
dalam bentuk %RH.

Bahan Bacaan 2: Pengukuran Kelembaban Psychrometer


Alat-alat untuk mengukur kelembaban udara dinamakan psychrometer atau
hygrometer. Menurut prinsip kerjanya, psychrometer dibagi menjadi dua macam
yaitu psychrometer konvensional dan psychrometer digital. Perbedaannya terletak
pada cara baca yang bersifat real time untuk psychrometer digital dan bersifat tahan
lama dalam segi kualitas untuk psychrometer konvensional. Secara
konvensional psychrometer dibagi menjadi 4 tipe yaitu psychrometer bola basah-bola
kering, Psychrometer Assmann, Psychrometer Whirling, psychrometer rambut.
Perbedaan dari ke 4 tipe tersebut terdapat pada cara penggunaanya, prinsip kerja, cara
pengamatan dan pembacaannya.Psychrometer Assman merupakan salah satu alat
pengukur kelembaban udara yang memiliki ciri khusus yaitu terdapat kipas angin yang
terletak ditengah tabung yang berfungsi untuk menghisap udara dari bawah melalui
bola.
Psychrometer adalah alat yang dirancang untuk menentukan kelembaban udara di
atmosfer. Prinsip pengukuran dari alat ini merupakan salah satu teknologi pengukuran
kelembaban udara yang paling akurat saat ini. Nilai kelembaban dihitung dari perbedaan
temperatur diantara kedua termometer. Termometer pertama mengukur suhu udara
kering dan termometer kedua mengukur suhu udara basah.
Macam-macam Psychrometer :
1. Psychrometer Bola Basah Dan Bola Kering
Psychrometer ini terdiri dari dua buah thermometer air raksa, yaitu :
1) Thermometer Bola Kering : tabung air raksa dibiarkan kering sehingga akan
mengukur suhu udara sebenarnya.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 145


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
2) Thermometer Bola Basah : tabung air raksa dibasahi agar suhu yang terukur
adalah suhu saturasi/ titik jenuh, yaitu; suhu yang diperlukan agar uap air dapat
berkondensasi.
Suhu udara didapat dari suhu pada termometer bola kering, sedangkan RH (kelembaban
udara) didapat dengan perhitungan.

Gambar 4. 1 Psychrometer BLA Basah Dan Bola Kering


Hal-hal yang sangat mempengaruhi ketelitian pengukuran kelembaban dengan
mempergunakan Psychrometer ialah :
a. Sifat peka, teliti dan cara membaca thermometer-thermometer
b. Kecepatan udara melalui Thermometer bola basah
c. Ukuran, bentuk, bahan dan cara membasahi kain
d. Letak bola kering atau bola basah
e. Suhu dan murninya air yang dipakai untuk membasahi kain

2. Psychrometer Assmann
Psychrometer assmann terdiri dari 2 buah thermometer air raksa dengan pelindung
logam mengkilat.Kedua bola thermometer terpasang dalam tabung logam
mengkilat.Kipas angin terletak diatas tabung pada tengah alat.Gunanya untuk
mengalirkan (menghisap) udara dari bawah melalui kedua bola.Thermometer langsung
menuju keatas.Alat dipasang menghadap angin dan sedemikian sehingga logam
mengkilat mencegah sinar matahari langsung ke Thermometer, terutama pada angin
lemah dan sinar matahari yang kuat.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 146


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Gambar 4. 2 Psychrometer Assmann

3. Psychrometer Putar (Whirling)


Disebut juga sebagai Psychrometer Sling/ Whirling.Alat ini terdiri dari 2 Thermometer
yang dipasang pada kerangka yang dapat diputar melalui sumbu yang tegak lurus pada
panjangnya.Sebelum pemutaran bola basah dibasahi dengan air murni.Psychrometer
diputar cepat-cepat (3 putaran/ detik).Selama + 2 menit, dihentikan dan dibaca cepat-
cepat.Kemudian diputar lagi, dihentikan dan dibaca seterusnya sampai diperoleh 3
data.Data yang diambil adalah suhu bola basah terendah.Jika ada 2 suhu bola basah
terendah yang diambil suhu bola kering.

Gambar 4. 3 Psychrometer Putar (Whirling)

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 147


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
4. Psikometer Standar
Terdiri dari 4 buah thermometer :
 Thermometer Bola Kering (BK).
 Thermometer Bola Basah (BB).
 Thermometer Maximum.
 Thermometer Minimum.
 Piche Evaporimeter.
Fungsi alat Pengukur Suhu Udara dan Kelembaban Satuan : Suhu Derajat Celcius,
Kelembaban dalam Persen ( %).
 Thermometer BK menunjukan suhu udara.
 Thermometer BB digunakan mencari kelembaban udara dengan bantuan table.
 Thermometer BB, bola air raksa harus selalu basah dengan menggunakan kainmuslin
yang selalu basah oleh air murni.
Cara kerja :
Alat pengukur kelembapan udara terdiri dari dua termometer bola basah dan bola
kering. kain higroskopis (pembasah) yang terpasang pada termometer bola basah harus
dijaga agar jangan sampai kotor. Gantilah kain pembasah bila kotor atau daya airnya
telah berkurang. Dua minggu atau sebulan sekali perlu diganti, tergantung cepatnya
kotor. Musim kemarau pembasah cepat sekali kotor oleh debu. Air pembasah harus
bersih dan jernih. Pakailah air bebas ion atau aquades. Air banyak mengandung mineral
akan mengakibatkan terjadinya endapan garam pada termometer bola basah dan
mengganggu pengukuran. Waktu pembacaan terlebih dahulu bacalah termometer bola
kering kemudian termometer bola basah. Suhu udara yang ditunjukkan termometer bola
kering lebih mudah berubah daripada termometer bola basah. Semua alat pengukur
kelembapan udara ditaruh dalam sangkar cuaca terlindung dari radiasi surya langsung
atau radiasi bumi serta hujan.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 148


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Bahan Bacaan 3 : Pengukuran Kelembaban Higrometer
Higrometer (hygrometer) adalah perangkat untuk menentukan kelembaban atmosfer
yang dapat menunjukkan kelembaban relatif (persentase kelembaban di udara),
kelembaban mutlak (jumlah kelembaban) atau keduanya. Beberapa higrometer standar
hanya mampu menginformasikan dua keadaan seperti pada kondisi udara kering atau
basah. Sedangkan jenis higrometer lainnya merupakan bagian dari perangkat yang
disebut humidistats, yang digunakan untuk mengontrol pelembab udara atau pengering
untuk mengatur kelembaban udara.
Higrometer biasanya digunakan dalam peramalan cuaca, memantau kelembaban di
laboratorium, area penyimpanan dan pembuatan tanaman, di mana tingkat kelembaban
tertentu harus dijaga

Jenis-jenis Higrometer
1. Higrometer Rambut
Higrometer rambut adalah alat yang digunakan untuk mengukur kelembaban
udara.Satuan meteorologi dari kelembaban udara adalah persen.Alat ini
menggunakan rambut manusia, karena perubahan panjang rabut mudah diukur.
Higrometer yang akan digunakan di pasang di dalam sangkar stevenson.
Cara kerja dan prinsip dari Higrometer rambut adalah bila udara lembap, rambut
akan mengembang, menggerakan engsel, kemudian diteruskan ke tangkai pena.
Akibatnya, tangkai pena naik. Begitu juga jika udara kering, rambut akan munyusut,
menggerakan engsel kemudian diteruskan ke tangkai pena. Akibatnya tangkai pena
turun.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 149


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Gambar 4. 4 Higrometer Rambut

2. Higrometer Logam / kertas jenis koil


Hygrometer logam / kertas coil berguna untuk memberikan indikasi cepat dari
perubahan kelembaban, tapi paling sering digunakan pada perangkat yang sangat
murah dan akurasinya sangat terbatas. Higrometer ini bekerja dengan pencarian
melalui unit identik yang banyak ditampilkan dan menunjukkan perbedaan dalam
kelembaban ditunjukkan dari 10% atau lebih. Dalam perangkat ini, kelembaban
diserap oleh strip kertas garam yang diresapi dan melekat pada sebuah kumparan
logam, menyebabkan perubahan bentuk. Perubahan panjang (analog dengan yang di
termometer bimetal) menyebabkan indikasi pada dialnya.

Gambar 4. 5 Higrometer Logam/Coil


3. Higrometer Elektronik
Higrometer elektronik ini menggunakan Dewpoint yang merupakan temperatur di
mana sampel udara lembab (atau uap air lainnya) berada pada tekanan konstan

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 150


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
mencapai saturasi uap air. Pada temperatur saturasi, pendinginan lebih lanjut hasil
dalam larutan air. Higrometer cermin Chilled dewpoint adalah salah satu instrumen
yang paling sering digunakan. Dengan menggunakan cermin dingin dan mekanisme
optoelektronik untuk mendeteksi kondensasi pada permukaan cermin. Suhu cermin
dikendalikan oleh umpan balik higrometer elektronik untuk menjaga keseimbangan
dinamis antara penguapan dan kondensasi pada cermin, sehingga dapat diukur suhu
titik embun.
Akurasi 0,2 ° C dapat dicapai dengan perangkat tersebut, yang berkorelasi di
lingkungan sekitarnya untuk akurasi kelembaban relatif sekitar ± 0,5%. Perangkat ini
perlu sering dibersihkan, dan kalibrasi berkala untuk mencapai tingkat-tingkat
akurasi.
Untuk penggunaan higrometer ini perlu diperhitungkan biaya, ruang, atau
kerapuhan relevan, jenis lain dari sensor elektronik yang digunakan, dengan harga
yang lebih rendah dari akurasi. Dalam sensor kelembaban kapasitif, pengaruh
kelembaban pada konstanta dielektrik dari bahan polimer atau logam oksida diukur.
Dengan kalibrasi, sensor ini memiliki akurasi ± 2% RH dalam kisaran 5-95% RH. Tanpa
kalibrasi, akurasi adalah 2 sampai 3 kali lebih buruk. Sensor kapasitif yang tahan
terhadap efek seperti kondensasi dan suhu tinggi sementara.

Gambar 4. 6 Higrometer Elektronik

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 151


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
D. Aktivitas Pembelajaran
Aktivitas Pengantar
Mengidentifikasi Isi Materi Pembelajaran (Diskusi Kelompok, 1 JP)
Sebelum melakukan kegiatan pembelajaran, berdiskusilah dengan sesama peserta
diklatdi kelompok Saudara untuk mengidentifikasi hal-hal berikut:
1. Apa saja hal-hal yang harus dipersiapkan oleh saudara sebelummempelajari materi
pembelajaran Kelembaban? Sebutkan!
2. Bagaimana saudara mempelajari materi pembelajaran ini?Jelaskan!
3. Ada berapa dokumen bahan bacaan yang ada di dalam Materi pembelajaran ini?
Sebutkan!
4. Apa topik yang akan saudara pelajari di materi pembelajaran ini? Sebutkan!
5. Apa kompetensi yang seharusnya dicapai oleh saudara sebagai guru kejuruan
dalammempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
6. Apa bukti yang harus diunjukkerjakan oleh saudara sebagai guru kejuruan bahwa
saudara telahmencapai kompetensi yang ditargetkan? Jelaskan!
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di atas dengan menggunakan LK-00.Jika Saudara bisa
menjawab pertanyan-pertanyaan di atas dengan baik, maka Saudarabisa melanjutkan
pembelajaran dengan melakukan percobaan-percobaan berikut ini.

Aktivitas 1: Melakukan Pengukuran Kelembaban dengan Sling Psychrometer (4


JP)
Saudara diminta untuk melukan percobaan pengukuran kelembaban udara dengan Sling
Psychrometer :
Siapkan peralatan yang menunjang LK-01 Diantaranya :
1. Sling Psychrometer
2. Botol air/hands sprayer
3. Alat tulis
4. Tabel kelembababn relatifudara
5. Air
6. Kapas Gissypium sp

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 152


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
POS (Prosedur Operasi Standar) Pengukuran kelembaban udara
Peringatan Keamanan !
Hati-hati peralatan yang terbuat darai bahan gelas yang digunakan bersifat mudah pecah
terhadap beban benturan disertakan sebagai antisipasinya adalah dengan kewaspadaan
menjadi suatu keharusan mutlak untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja.
1. Pastikan saudara sudah memakai APD.
2. Hati-hati peralatan termometer yang digunakan bersifat mudah pecah terhadap
beban benturan disertakan sebagai antisifasinya adalah dengan kewaspadaan
menjadi suatu keharusan mutlak untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja.
3. Pastikan alat-alat dan bahan praktikum di persiapkan terlebih dahulu untuk
kelengkapannya.
Kegiatan yang saudara lakukan dapat mengikuti prosedur sebagai berikut:
1) Satu alat sling psychrometer diambil, kemudian termometer kering dan basah
ditarik keluar dari kotak skala pada alat tersebut.
2) Pada salah satu ujung termometer terdapat sumbu yang dihubungkan antara
kotak / tempat pembasahan dengan ujung termometer basah. Kalau sumbu
tidak tersambung atau terbalut dengan salah satu ujung thermometer, sumbu
tersebut disambungkan dengan ujung thermometer basah.
3) Sumbu tersebut dibasahi dengan air secukupnya, kemudian kotaknya ditutup.
4) Termometer basah dan kering diayunkan dengan cara memutar-mutarnya di
udara seperti baling-baling.
5) Pengamatan / pembacaan dilakukan setiap 3 menit pengayunan pada
thermometer basah dan kering, jumlah pengamatan sesuai sebanyak 3 kali,
dengan interval waktu setiap pengamatan 3 menit.
6) Tabel hasil pembacaan dibuat pada setiap lokasi pengamatan yang berbeda.
7) Untuk pembacaan kelembaban relatif udara dapat dilakukan dengan
didempetkan hasil pembacaan skala termometer basah dan kering pada skala
yang terdapat di sling psychriometer

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 153


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
8) Hasil yang telah diperoleh kemudian dicatat dan dibandingkan dengan hasil yang
diperoleh di beberapa tempat.

Hasil dari percobaan, saudara masukkan data-datanya ke tabel berikut:


Tabel Hasil Percobaan

Termometer
Tempat
Basah (0C) Kering (0C) KR (%)

Dalam
ruangan

Rata-rata

Dibawah
pohon

Rata-rata

Pelataran
Parkir

Rata-rata

Dari data-data yang diperoleh, Saudara dapat melanjutkan dengan menjawab beberapa
pertanyaan sebagai berikut:
1. Dari tiga tempat yang berbeda, Apakah kelembaban tiap tempat
menunjukkan hasil yang sama atau berbeda ? Jelaskan !
2. Apa saja faktor yang mempengaruhi hasal pengukuran yang dilakukan di
tiga tempat tadi? Jelaskan!
3. Apa yang saudara dapat simpulkan dari hasil percobaan tadi ? Jelaskan!

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 154


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Untuk memperkuat pemahaman Saudara tentang pengukuran kelembaban ini, Bacalah
Bahan Bacaan 2 tentang Kelembaban, kemudian kerjakan pertanyaan-pertanyaan dari
percobaan tersebut dengan mengisi padaLK-01.

Aktivitas 2: Melakukan Pengukuran Kelembaban dengan Psychrometer Bola


Kering – Bola basah(4 JP)
Saudara diminta untuk melukan percobaan pengukuran kelembaban udara dengan
Psychrometer Bola kering – Bola Basah:
Siapkan peralatan yang menunjang LK-02 yaitu Psyhrometer (termometer Bola Kering –
Bola Basah) :

POS (Prosedur Operasi Standar) Pengukuran kelembaban udara


Peringatan Keamanan !
Hati-hati peralatan yang terbuat darai bahan gelas yang digunakan bersifat mudah pecah
terhadap beban benturan disertakan sebagai antisipasinya adalah dengan kewaspadaan
menjadi suatu keharusan mutlak untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja.

1. Pastikan saudara sudah memakai APD.


2. Hati-hati peralatan termometer yang digunakan bersifat mudah pecah terhadap
beban benturan disertakan sebagai antisifasinya adalah dengan kewaspadaan
menjadi suatu keharusan mutlak untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja.
3. Pastikan alat-alat dan bahan praktikum di persiapkan terlebih dahulu untuk
kelengkapannya.
Kegiatan yang saudara lakukan dapat mengikuti prosedur sebagai berikut:
1) Diamati bagian-bagian dari Termometer Bola Kering (TBK) dan Termometer
Bola Basah (TBB)
2) Dicari tempat dibawah pohon
3) Diletakkan TBK dan TBB tersebut diatas tanah yang berada di bawah pohon
yang telah diamati
4) Didiamkan TBK dan TBB tersebut selama 5 menit diatas tanah

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 155


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
5) Dicatat suhu yang ditunjukkan oleh TBK dan TBB tersebut
6) Diulangi pada daerah tanah yang sama masing-masing 5 menit, seterusnya
sampai 5 kali pengulangan
7) Diamati perubahan suhu yang ditunjukkan oleh TBK dan TBB tersebut.
Hasil dari percobaan, saudara masukkan data-datanya ke tabel berikut:
Tabel Data Hasil Pengamatan
Tempat I II III IV V
S S S S S
Pengamatan TBK TBB TBK TBB TBK TBB TBK TBB TBK TBB
Di bawah
pohon
Di Lapangan
Terbuka

Note: S = Selisih

Dari data-data yang diperoleh, Saudara dapat melanjutkan dengan menjawab beberapa
pertanyaan sebagai berikut:
1. Dari hasil analisis tabel di atas, faktor apa saja yang berpengaruh pada pengukuran
kelembabn jenis ini? Jelaskan!
2. Jika hasil pengamatan di hasilkan kelembaban yang berubah-ubah, apa yang menjadi
faktor penyebabnya ? Jelaskan!
3. Apakah selang waktu pengamatan dapat mempengaruhi hasil pengukuran?
Jelaksan!
4. Apa kesimpulan dari hasail percobaan ini ? Jelaskan!
Untuk memperkuat pemahaman Saudara tentang pengukuran kelembaban ini, Bacalah
Bahan Bacaan 2 tentang Kelembaban, kemudian kerjakan pertanyaan-pertanyaan dari
percobaan tersebut dengan mengisi pada LK-02.

Aktivitas 3: Pengukuran kelembaban dengan hygrometer (4JP)


Saudara diminta untuk melukan percobaan pengukuran kelembaban udara dengan
Hygrometer:

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 156


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
POS (Prosedur Operasi Standar) Pengukuran kelembaban udara
Peringatan Keamanan !
Hati-hati peralatan yang terbuat dari bahan gelas yang digunakan bersifat mudah pecah
terhadap beban benturan disertakan sebagai antisipasinya adalah dengan kewaspadaan
menjadi suatu keharusan mutlak untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja.
1. Pastikan saudara sudah memakai APD.
2. Hati-hati peralatan hygrometer yang digunakan bersifat mudah pecah terhadap
beban benturan disertakan sebagai antisifasinya adalah dengan kewaspadaan
menjadi suatu keharusan mutlak untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja.
3. Pastikan alat-alat dan bahan praktikum di persiapkan terlebih dahulu untuk
kelengkapannya.
Peralatan yang digunakan pada percobaan ini adalah :
1) Hygrometer manual West Germany
2) Hygrometer Digital

Kegiatan yang saudara lakukan dapat mengikuti prosedur sebagai berikut:

1. Pengukuran dengan menggunakan alat Hygrometer Manual West Germany


1) Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan.
2) Menentukan lokasi pengukuran (ruang tanpa AC).
3) Memastikan alat dalam keadaan baik sebelum digunakan.
4) Mengkalibrasi alat dengan cara alat digoyang-goyangkan agar jarum
penunjuk angka pada alat kembali atau berubah ke posisi semula/akan
kembali ke nol.
5) Setelah itu, melakukan pengukuran suhu dan kelembaban pada ruangan.
Dengan cara memegang alat, jika tidak alat dapat ditaruh diatas meja
ruangan. Kemudian diamkan selama beberapa menit.
6) Mengamati pergerakan jarum penunjuk suhu dan kelembaban pada
hygrometer.
7) Mencatat angka yang ditujukan oleh jarum pada hygrometer. Untuk nilai
kelembaban ditujukan pada jarum yang lebih besar dan nilai suhu

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 157


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
ditujukan pada jarum yang lebih kecil (terletak di sebelah bawah jarum
penunjuk kelembaban).

Gambar 4. 7 Gambar Hygrometer Manual West Germany

2. Pengukuran dengan menggunakan alat Hygrometer Digital Empex 900 TRH


1) Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan.
2) Menentukan lokasi pengukuran (ruang tanpa AC).
3) Memasang alat Hygrometer digital, dengan cara sensor dihubungkan ke
konektor (disambungkan).
4) Setelah itu, menggeser tombol on untuk menghidupkan hygrometer.
5) Menggeser tombol in, karena praktikum dilakukan di dalam ruangan.
Tempatpeletakan alat merupakan bagian tengah suatu ruangan.
6) Meletakkan hygrometer diatas meja, agar suhu badan tidak
mengacaukanpengamatan. Kemudian membiarkan alat tersebut bekerja
selama beberapa menithingga pada layar display tidak menunjukkan
perubahan (angka tetap).
7) Mengamati angka yang ditampilkan pada layar display.
8) Mencatat angka hasil pengamatan. Angka pada bagian atas di layar
display menunjukkan suhu (0C) dan pada bagian bawah menunjukkan
kelembaban (%).

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 158


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
9) Mengembalikan hygrometer ke posisi "off".

Gambar 4. 8 Gambar hygrometer Digital


Lakukan pengukuran di dalam suatu rungan dengan beberapa titik pengukuran yang
berbeda.
Catat hasil pengukuran dengan menggunakan tabel berikut:

Tabel Pengukuran Suhu dan Kelembaban

Hygrometer Digital Hygrometer Manual


No. Titik Percobaan
Suhu Kelembaban Suhu Kelembaban
1 Di tengah
Pojok Kanan
2
Belakang
3 Pojok Kiri belakang
4 Kanan depan
5 Kiri depan
Rata-rata

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 159


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
1. Dari tabel pengamatan, saudara diminta untuk menentukan rata-rata
pengukuran suhu dan kelembaban baik hygrimeter digital maupun hygrometer
manual !
2. Apakah hasil pengukuran dengan hygrometer digital dan manual menghasilkan
pengukuran yang berbeda ? mengapa? Jelaskan!
3. Dari hasil pengamatan dan perhitungan, layakkah ruangan tersebut untuk
ditempatkan peralatan-peralatan yang sensitif terhadap kelembaban? Jelaskan!
4. Menurut Saudara, bagaimana untuk mengatasi kelembaban yang tinggi pada
suatu ruangan? Jelaskan !
5. Apa kesimpulan yang dapat saudara ambil dari percobaan tersebut! Jelakan!
Untuk memperkuat pemahaman Saudara tentang pengukuran kelembaban ini, Bacalah
Bahan Bacaan 3 tentang Kelembaban, kemudian kerjakan pertanyaan-pertanyaan dari
percobaan tersebut dengan mengisi pada LK-03.

Aktivitas 4: Refleksi Hasil percobaan pengukuran kelembaban (2JP)


Saudara mungkin mempunyai pandangan yang berbeda dari teman-teman lain tentang
pengukuran kelembaban. Apakah ada hal-hal yang baik atau sebaliknya yangSaudara
temukan dari pengukuran kelembaban? Diskusikan hasil pengamatan Saudara dengan
anggota kelompokSaudara. Selanjutnya selesaikan LK-04 dengan dipandu pertanyaan
berikut.
1. Apa saja hal-hal yang harus diperhatikan dalam pengukuran kelembaban di suatu
tempat? Jelaskan!
2. Apa tujuan utama perlu dilakukannya pengukuran kelembaban ? Jelaskan!
3. Menurut saudara sebagai guru kejuruan, apa pengaruh kelembaban dalam suatu
proses produksi di industri? Jelaskan!
4. Pada industri apa menurut saudara kelembaban sangan mempengaruhi pada proses
produksi? Jelaskan!
5. Menurut pendapat Saudara seberapa penting materi pengukuran kelembaban ini di
pelajari? jelaskan

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 160


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Hasil diskusi dapat Saudara tuliskan pada kertas plano dan dipresentasikan
kepadaanggota kelompok lain. Kelompok lain menanggapi dengan mengajukan
pertanyaan ataumemberikan penguatan. Saudara dapatmembaca Bahan Bacaan 1,2
dan3 tentang pengukuran kelembaban.

E. Rangkuman
1. Kelembaban udara adalah tingkat kebasahan udara karena dalam udara air selalu
terkandung dalam bentuk uap air.
2. Alat yang digunakan untuk mengukur kelembapan disebut dengan Higrometer.
3. Ada dua istilah kelembapan udara yaitu kelembapan tinggi dan kelembapan
rendah.Kelembapan tinggi adalah jumlah uap air yang banyak diudara, sedangkan
kelembapan rendah adalah jumlah uap air yang sedikit diudara.
4. Kelembapan absolut adalah kandungan uap air yang dapat dinyatakan dengan massa
uap air atau tekanannya per satuan volume (kg/m3).
5. Kelembapan nisbi (relatif) adalah perbandingan kandungan (tekanan) uap air actual
dengan keadaan jenuhnya (g/kg).
6. Defisit tekanan uap air adalah selisih antara tekanan uap jenuh dengan tekanan uap
aktual.
7. Kelembaban udara dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu Sinar matahari, Kabut,
dan Hujan.
8. Fluktuasi kandungan uap air di udara lebih besar pada lapisan udara dekat
permukaan dan semakin kecil dengan bertambahnya ketinggian.
9. Alat-alat untuk mengukur kelembaban udara dinamakan psychrometer atau
hygrometer.
10. Secara konvensional psychrometer dibagi menjadi 4 tipe yaitu psychrometer bola
basah-bola kering, Psychrometer Assmann, Psychrometer Whirling, psychrometer
rambut.
11. Higrometer (hygrometer) adalah perangkat untuk menentukan kelembaban
atmosfer yang dapat menunjukkan kelembaban relatif (persentase kelembaban di
udara), kelembaban mutlak (jumlah kelembaban) atau keduanya.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 161


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
12. Higrometer biasanya digunakan dalam peramalan cuaca, memantau kelembaban di
laboratorium, area penyimpanan dan pembuatan tanaman, di mana tingkat
kelembaban tertentu harus dijaga.
13. Jenis-jenis higrometer yaitu: Higrometer Rambut, Higrometer logam dan Higrometer
elektronik.

F. Tes Formatif
1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan kelembaban udara ?
2. Jelaskan jumlah kandungan uap air pada udara hangat dan pada udara dingin !
3. Mengapa kandungan uap air pada lapisan dekat permukaan lebih tinggi dari ada
lapisan yang lebih tinggi dari permukaan tanah? Jelaskan!
4. Apa saja faktor-faktor yang dapat mempengaruhi kelembaban? Jelaskan!
5. Apa yang dimaksud dengan kelembaban nisbi ? Jelaskan!
6. Sebutkan macam-macam psychrometer konvensional !
7. Apa fungsi ipas angin pada psychrometer Assmann? Jelaskan!
8. Jelaskan cara pengukuran kelembaban dengan psychrometer putar!
9. Jelaskan cara kerja higrimeter rambut!
10. Jelaskan mengapa penguapan dapat menyebabkan perubahan kelembaban!

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 162


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
G. Kunci Jawaban
1. Kelembaban udara adalah tingkat kebasahan udara karena dalam udara air selalu
terkandung dalam bentuk uap air
2. Kandungan uap air dalam udara hangat lebih banyak daripada kandungan uap air
dalam udara dingin.
3. Karena uap air bersumber dari permukaan dan proses kondensasi berlangsung juga
pada permukaan dan pada permukaan lebih tinggi uap air telah berubah menjadi
titik-titik air.
4. Sinar matahari dapat menyebabkan kenaikan suhu. Kabut terdiri dari tetes-tetes
kecil air yang sejik dan basah. Hujan merupakan titik-titik air yang jatuh ke tanah
sehingga menyebabkan banyaknya kandungan air di permukaan tanah.
5. Kelembaban nisbi yaitu perbandingan antara masa uap air yang ada di dalam satu
satuan volume udara, dengan masa uap air yang maksimum dapat dikandung pada
suhu dan tekanan yang sama
6. Konvensional psychrometer dibagi menjadi 4 tipe yaitu psychrometer bola basah-
bola kering, Psychrometer Assmann, Psychrometer Whirling, psychrometer rambut.
7. Untuk mengalirkan (menghisap) udara dari bawah melalui kedua bola.Thermometer
langsung menuju keatas.
8. Alat ini terdiri dari 2 Thermometer yang dipasang pada kerangka yang dapat diputar
melalui sumbu yang tegak lurus pada panjangnya, pembacaan suhu dalakukan pada
bola basah dan bola kering.
9. Cara kerja dan prinsip dari Higrometer rambut adalah bila udara lembap, rambut
akan mengembang, menggerakan engsel, kemudian diteruskan ke tangkai pena.
Akibatnya, tangkai pena naik. Begitu juga jika udara kering, rambut akan munyusut,
menggerakan engsel kemudian diteruskan ke tangkai pena.
10. Karena jika penguapan tinggi dapat menyebabkan kelembaban nisbi tinggi.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 163


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
LEMBAR KERJA KB-04

LK-00

1. Apa saja hal-hal yang harus dipersiapkan oleh saudara sebelummempelajari materi
pembelajaran Kelembaban? Sebutkan!
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
2. Bagaimana saudara mempelajari materi pembelajaran ini?Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

3. Ada berapa dokumen bahan bacaan yang ada di dalam Materi pembelajaran ini?
Sebutkan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

4. Apa topik yang akan saudara pelajari di materi pembelajaran ini? Sebutkan!
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 164


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
...................................................................................................................
...................................................................................................................

5. Apa kompetensi yang seharusnya dicapai oleh saudara sebagai guru kejuruan
dalammempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

6. Apa bukti yang harus diunjukkerjakan oleh saudara sebagai guru kejuruan bahwa
saudara telahmencapai kompetensi yang ditargetkan? Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 165


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
LK-01

Tabel Hasil Percobaan

Termometer
Tempat
Basah (0C) Kering (0C) KR (%)

Dalam ruangan

Rata-rata

Dibawah pohon

Rata-rata

Pelataran Parkir

Rata-rata

1. Dari tiga tempat yang berbeda, Apakah kelembaban tiap tempat menunjukkan hasil
yang sama atau berbeda ? Jelaskan !

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

2. Apa saja faktor yang mempengaruhi hasal pengukuran yang dilakukan di tiga
tempat tadi? Jelaskan!

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 166


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

3. Apa yang saudara dapat simpulkan dari hasil percobaan tadi ? Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 167


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
LK-02

Tabel Data Hasil Pengamatan


Tempat I II III IV V
S S S S S
Pengamatan TBK TBB TBK TBB TBK TBB TBK TBB TBK TBB
Di bawah
pohon
Di Lapangan
Terbuka

Note: S = Selisih

1. Dari hasil analisis tabel di atas, faktor apa saja yang berpengaruh pada pengukuran
kelembabn jenis ini? Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

2. Jika hasil pengamatan di hasilkan kelembaban yang berubah-ubah, apa yang menjadi
faktor penyebabnya ? Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

3. Apakah selang waktu pengamatan dapat mempengaruhi hasil pengukuran? Jelaksan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 168


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

4. Apa kesimpulan dari hasail percobaan ini ? Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 169


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
LK-03

Tabel Pengukuran Suhu dan Kelembaban

Hygrometer Digital Hygrometer Manual


No. Titik Percobaan
Suhu Kelembaban Suhu Kelembaban
1 Di tengah
Pojok Kanan
2
Belakang
Pojok Kiri
3
belakang
4 Kanan depan
5 Kiri depan
Rata-rata

1. Dari tabel pengamatan, saudara diminta untuk menentukan rata-rata pengukuran


suhu dan kelembaban baik hygrimeter digital maupun hygrometer manual !

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

2. Apakah hasil pengukuran dengan hygrometer digital dan manual menghasilkan


pengukuran yang berbeda ? mengapa? Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 170


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
3. Dari hasil pengamatan dan perhitungan, layakkah ruangan tersebut untuk
ditempatkan peralatan-peralatan yang sensitif terhadap kelembaban? Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

4. Menurut Saudara, bagaimana untuk mengatasi kelembaban yang tinggi pada suatu
ruangan? Jelaskan !

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

5. Apa kesimpulan yang dapat saudara ambil dari percobaan tersebut! Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 171


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
LK-04

1. Apa saja hal-hal yang harus diperhatikan dalam pengukuran kelembaban di suatu
tempat? Jelaskan!
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
2. Apa tujuan utama perlu dilakukannya pengukuran kelembaban ? Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
3. Menurut saudara sebagai guru kejuruan, apa pengaruh kelembaban dalam suatu
proses produksi di industri? Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
4. Pada industri apa menurut saudara kelembaban sangan mempengaruhi pada
proses produksi? Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 172


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
5. Menurut pendapat Saudara seberapa penting materi pengukuran kelembaban ini di
pelajari? jelaskan

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 173


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
KEGIATAN BELAJAR KB-5: DERAJAT KEASAMAN
A. Tujuan
1. Melalui pengamatan dan diskusi peserta diklat dapat mengemukakan pengertian
keasaman dengan benar dan jelas.
2. Melalui pengamatan dan diskusi peserta diklat dapat menganilisis derajat derajat
keasaman suatu zat dengan rasa ingin tahu, kerjasama dan bertanggung jawab.
3. Melalui praktikum perserta diklat dapat mengukur Keasaman menggunakan
Kalorimetri dengan rasa ingin tahu, kerjasama dan teliti.
4. Melalui praktikum perserta diklat dapat mengukur Keasaman menggunakan
Potensiometri dengan rasa ingin tahu, kerjasama dan teliti.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK)


Indikator Pemcapaian Kompetensi yang diharapkan daripeserta diklat yaitu :
20.22.3 Menganalisis keasaman suatu zat cair
20.21.4 Mengukur keasaman suatu zat cair dengan menggunakan Komponen kontrol
proses

C. Uraian Materi
Bahan Bacaan 1: Pengertian Keasaman
Teori Dasar pH
pH atau derajat keasaman digunakan untuk menyatakan tingkat keasaaman atau basa
yang dimiliki oleh suatu zat, larutan atau benda. pH normal memiliki nilai 7 sementara
bila nilai pH > 7 menunjukkan zat tersebut memiliki sifat basa sedangkan nilai pH< 7
menunjukkan keasaman. pH 0 menunjukkan derajat keasaman yang tinggi, dan pH 14
menunjukkan derajat kebasaan tertinggi. Umumnya indikator sederhana yang digunakan
adalah kertas lakmus yang berubah menjadi merah bila keasamannya tinggi dan biru bila
keasamannya rendah.
Selain menggunakan kertas lakmus, indikator asam basa dapat diukur dengan pH meter
yang bekerja berdasarkan prinsip elektrolit/konduktivitas suatu larutan. Sistem
pengukuran pH mempunyai tiga bagian yaitu elektroda pengukuran pH, elektroda
referensi dan alat pengukur impedansi tinggi. Istilah pH berasal dari "p", lambang

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 174


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
matematika dari negative logaritma, dan "H", lambang kimia untuk unsur Hidrogen.
Defenisi yang formal tentang pH adalah negative logaritma dari aktivitas ion Hydrogen.
pH adalah singkatan dari power of Hydrogen.

pH = -log[H+]

Pengertian Derajat Keasaman


Untuk memahami pengertian dasar keasaman dibawah ini diuraikan secara ringkas
tentang ionisasi. Bila suatu atom menerima energi tambahan dari luar, electron atom itu
akan meningkat energi kinetiknya. Hal itu akan memindahkan tingkat energi electron ke
tingkat yang lebih tinggi. Elektron akan berpindah menuju kulit yang lebih luar yang
akhirnya jika energi yang diterima cukup besar dapat memisahkan electron dari
atomnya. Dari atom ini akan didapatkan dua partikel yang masing-masing partikel
bermuatan positif dan negatif. Partikel atom yang melepas elektronnya itu disebut ion
positif. Atom juga bisa menerima elektron sehingga akan kelebihan electron. Partikel
seperti ini juga disebut ion tetapi merupakan ion negatif.
Molekul-molekul suatu zat yang dalam larutannya dapat menghantarkan arus listrik
disebut elektrolit. Ion-ion negatifbergerak menuju ke anode, oleh karena itu ion negative
disebut anion. Ion positif bergerak menuju katode, olehkarena itu ion positif disebut
kation. Suatu larutan elektrolit, molekulnya terurai menjadi ion-ion. Air murni tergolong
elektrolit lemah. Sebagian molekulnya terurai menjadi ion H- dan OH+
+ -
H O  H + OH .
2
+ -
Dari persamaan diatas, 1 ion H dan 1 ion OH berasal dari penguraian 1 molekul H2O.
+ -
Dengan demikian, konsentrasi ion H sama dengan konsentrasi ion OH . Larutan air
+
seperti itu dinamakan dengan larutan Netral. Larutan yang mengandung ion H
-
berkonsentrasi lebih besar dari konsentrasi OH dan disebut larutan Asam, sedangkan
+ -
larutan yang mengandung konsentrasi ion H lebih kecil dari konsentrasi ion OH disebut
larutan Basa. Larutan asam dapat menerima electron bebas, sedangkan basa dapat
memberikan electron bebas.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 175


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Banyaknya larutan yang terurai menjadi ion dinamakan derajat ionisasi. Besarnya
berkisar antara 0 sampai 1. Suatu elektrolit yang derajat ionisasinya besar, mendekati 1
disebut elektrolit kuat, sedangkan yang derajat ionisasinya kecil mendekati 0 dinamakan
elektrolit lemah. Ionisasi mempunyai tetapan kesetimbangan (K). Misal untuk air,
kesetimbangannya dapat dihitung dengan rumus:

( )
K=

Karena konsentrasi H2O relatif besar, maka persamaan ini dapat ditulis menjadi:
K(H2O) = (H+) . (OH)
+ -7
Dalam air murni dengan suhu 25°C, konsentrasi H =10 mol/liter, sedangkan hasil kali
+ - -14 + - 7
konsentrasi H dengan OH =10 .Konsentrasi H= konsentrasiOH =10 . Untuk
menentukan asam atau basa diperlukan skala pH seperti berikut:

Gambar 5. 1 Skala pH

Sifat asam atau basa ditentukan oleh skala pH seperti berikut:


 Larutan bersifat netral jika [H+] = [OH–] atau pH = pOH = 7.
 Larutan bersifat asam jika [H+] > [OH–] atau pH < 7.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 176


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
 Larutan bersifat basa jika [H+] < [OH–] atau pH > 7.
Semakin kecil nilai pH, maka zat tersebut semakin bersifat asam. Sedangkan semakin
besar nilai pH suatu zat, maka zat tersebut semakin bersifat basa.
Karena pH dan konsentrasi ion H+ dihubungkan dengan tanda negatif, maka makin besar
konsentrasi ion H+ makin kecil pH, dan karena bilangan dasar logaritma adalah 10, maka
larutan yang nilai pH-nya berbeda sebesar n mempunyai perbedaan ion H+ sebesar 10n.
Perhatikan contoh di bawah ini.
Jika konsentrasi ion H+ = 0,01 M, maka pH = – log 0,01 = 2
Jika konsentrasi ion H+ = 0,001 M (10 kali lebih kecil)
maka pH = – log 0,001 = 3 (naik 1 satuan)
Jadi dapat disimpulkan:
• Makin besar konsentrasi ion H+ makin kecil pH
• Larutan dengan pH = 1 adalah 10 kali lebih asam daripada larutan dengan pH = 2.

Menunjukan Sifat Asam dan Basa dengan Menggunakan Indikator


Sifat asam dan basa dapat diketahui dengan mencicipinya, namun amat berbahaya
untuk zat-zat kimia di laboratorium. Selain dengan mencicipi, kita juga dapat
mengetahui sifat asam atau basa dari pengaruhnya terhadap indikator. Indikator adalah
suatu zat kimia yang warnanya tergantung pada keasaman atau kebasaan larutan.
Indikator yang biasa digunakan adalah kertas lakmus. Apabila dicelupkan ke dalam
larutan basa, kertas lakmus merah akan berubah warna menjadi biru, sedangkan kertas
lakmus biru akan berwana merah jika dicelupkan ke dalam larutan asam.
Warna lakmus semakin merah tua dengan nilai pH semakin kecil, sedangkan warna
lakmus semakin biru tua dengan nilai pH semakin besar, meskipun konsentrasi
larutannya sama. Hal ini menunjukkan kekuatan asam dan basa tiap-tiap larutan
berbeda.

1) Menggunakan Beberapa Indikator


Indikator adalah asam organik lemah atau basa organik lemah yang dapat berubah
warna pada rentang harga pH tertentu (James E. Brady, 1990). Harga pH suatu

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 177


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
larutan dapat diperkirakan dengan menggunakan trayek pH indikator. Indikator
memiliki trayek perubahan warna yang berbeda-beda. Dengan demikian dari uji
larutan dengan beberapa indikator akan diperoleh daerah irisan pH larutan. Contoh,
suatu larutan dengan brom timol biru (6,0 – 7,6) berwarna biru dan dengan
fenolftalein (8,3 – 10,0) tidak berwarna, maka pH larutan itu adalah 7,6–8,3. Hal ini
disebabkan jika brom timol biru berwarna biru, berarti pH larutan lebih besar dari
7,6 dan jika dengan fenolftalein tidak berwarna, berarti pH larutan kurang dari 8,3.

Gambar 5. 2 Trayek perubahan pH beberapa indikator asam-basa


(Sumber: Chemistry, The Molecular Nature of Matter and Change, Martin S.
Silberberg, 2000.)

2) Menggunakan Indikator Universal


pH suatu larutan juga dapat ditentukan dengan menggunakan indikator universal,
yaitu campuran berbagai indikator yang dapat menunjukkan pH suatu larutan dari
perubahan warnanya. Warna indikator universal larutan dapat dilihat pada tabel 5.1.

Tabel 5. 1Warna indikator universal pada berbagai pH

pH Warna Indikator Universal pH Warna Indikator Universal

1 merah 8 biru

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 178


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
2 merah lebih muda 9 biru muda
3 merah muda 10 ungu sangat muda
4 merah jingga 11 ungu muda
5 jingga 12 ungu tua
6 kuning 13 ungu tua
7 hijau 14 ungu tua

3) Menggunakan pH–meter

pH–meter adalah alat pengukur pH dengan ketelitian yang sangat tinggi

Cara Menghitung pH Larutan


Telah dijelaskan sebelumnya bahwa sifat asam suatu larutan ditentukan oleh adanya
ion H+ yang ada pada senyawa ketika dilarutkan dalam air (Baca : Teori Asam Basa
Arrhenius). Dengan demikian, tingkat keasaman suatu larutan tergantung pada
konsentrasi ion H+ tersebut. Sebagai contoh, larutan 0,01M HCI akan terionisasi menjadi:
HCI(aq) → H+(aq) + CI-(aq)
0,01 M 0,01 M 0 ,01 M
Konsentrasi ion H+ di atas 0,01 M. Konsentrasi ini didapatkan dari perbandingan
koefisien, di mana koefisien H+ = koefisien HCl, sehingga konsentrasi ion H+ = konsentrasi
HCI = 0,01 M.
Larutan 0,01 M HCI sering ditulis dengan larutan pH 2 bukan larutan pH 0,01; padahal
konsentrasi ion H+-nya 0,01 M. Mengapa demikian?
Konsentrasi ion H+ seringkali memiliki nilai yang kecil sehingga seorang ilmuwan kimia
dari Denmark yang bernama Sorensen mengusulkan untuk penulisan tingkat keasaman
suatu larutan ditulis dengan pH agar menyatakan konsentrasi ion H+. Nilai pH sama
dengan negatif logaritma konsentrasi ion H+. Secara matematis, untuk mencari pH suatu
larutan dirumuskan sebagai berikut.
pH = -log [H+]
Dan perumusan di atas, maka pH larutan dapat dicari dengan perhitungan berikut.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 179


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
pH 0,01 M HCI = -log 1 x 10-2 = 2

Dan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa semakin besar konsentrasi larutannya,
maka nilai pH-nya semakin kecil dan tingkat keasamannya bertambah besar. Begitu pula
sebaliknya, semakin kecil konsentrasi larutan, semakin besar nilai pH nya tetapi tingkat
keasamannya semakin

Cara Menghitung pOH Larutan


Untuk mencari pOH suatu larutan basa, caranya sama dengan mencari pH larutan asam.
Analog dengan pH, konsentrasi ion OH- dapat ditulis dengan pOH sehingga diperoleh
persamaan berikut.

pOH = - log [OH-]

Contoh soal berikut akan membuat kalian lebih paham.


Contoh Soal Menentukan nilai POH (1) :
Berapakah pOH larutan NaOH 0,01M ?

Jawab:

Jika dilarutkan dalam air, larutan NaOH akan mengalami ionisasi sebagai berikut.
NaOH (aq) → Na+(aq) + OH-(aq)
0,01 M 0,01 M 0 ,01 M

Koefisien OH- sama dengan koefisien NaOH, sehingga konsentrasi ion OH- juga sama,
yaitu 0,01 M dan pOHnya = -log 1 x 10-2 =2.
Jadi, pOH larutan NaOH adalah 2.

Kesetimbangan Air

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 180


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Air sumur yang terasa tawar memiliki nilai pH = 7 atau bersifat netral. Mengapa
demikian? Setelah diteliti dan diukur, ternyata air murni mengandung ion dalam jumlah
yang kecil sekali. Hal ini disebabkan terjadinya reaksi asam basa sesama molekul air dan
membentuk kesetimbangan berikut ini.
H2O(l) H+(aq) + OH-(aq)

Menurut hukum kesetimbangan, maka Kc =


Karena derajat disosiasi (α) air sangat kecil, maka jumlah air yang terionisasi dapat
diabaikan sehingga konsentrasi air yang tidak terionisasi dapat dianggap konstan.
Persamaan sehingga dapat ditulis : Kw = [H+] . [OH-]

Kw adalah konstanta ionisasi air pada suhu kamar (25° C) dan mempunyai nilai 10-14,
sehingga dalam air murni terdapat ion-ion dengan konsentrasi berikut.

10-14 = [H+] [OH-]


[H+] = [OH-] = 10-7
pH = -log 10-7 = 7

Jadi, air memiliki pH 7 atau netral.

Dalam persamaan kesetimbangan di atas, tertulis konsentrasi H+ dan OH-. [H+] dapat
dinyatakan dengan pH dan [OH-] dapat dinyatakan dengan pOH. Adakah hubungan
antara pH dengan pOH? Simak uraian berikut.
10-14 = [H+] [OH-]
[H+] = [OH-] = 10-7
pH = -log 10-7 = 7

Jadi, air memiliki pH 7 atau netral.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 181


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Dalam persamaan kesetimbangan di atas, tertulis konsentrasi H+ dan OH-. [H+] dapat
dinyatakan dengan pH dan [OH-] dapat dinyatakan dengan pOH. Adakah hubungan
antara pH dengan pOH? Simak uraian berikut.

Hubungan pH dengan pOH


Nilai Kw = 10-14 tidak hanya untuk air murni, tetapi juga berlaku untuk larutan asam atau
basa karena adanya kesetimbangan ion. Perhatikan reaksi
H2O(l) → H+(aq) + OH-(aq)

Jika larutan mengandung asam, berarti menambah jumlah H+ dan akan menggeser
kesetimbangan ke kiri sampai tercapai kesetimbangan baru Pada kesetimbangan baru
jumlah konsentrasi H+ lebih besar daripada konsentrasi OH-, tetapi hasil perkalian [H+]
dan [OH-] tetap 10-14. Hal yang sama akan terjadi jika air ditambah basa sehingga
dicapai kesetimbangan baru dengan nilai [OH-] > [H+] dan hasil perkaliannya pun
tetap 10-14.
Berdasarkan perbedaan jumlah konsentrasi ion H+ dan OH-, maka larutan dapat dibagi
menjadi tiga, yaitu:
arutan asam : [H+] > [OH-]
Larutan netral : [H+] = [OH-] = 10-7
Larutan basa : [H+] < [OH-]
Dari reaksi kesetimbangan air ini diperoleh:

Kw = [H+] x [OH-]

Apabila diambil dalam bentuk harga negatif, logaritma persamaan di atas menjadi
sebagai berikut.
- log Kw = -log ([H+] . [OH-])
- log Kw = -log [H+] + (-log [OH-]) dengan p = - log
Sesuai rumus matematika,
log ( a x b ) = log a + log b

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 182


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Pada suhu kamar (25 °C), pKw = 14 sehingga pH + pOH = 14.
Untuk lebih sederhananya, penentuan larutan bersifat asam, basa, atau netral dapat
dituliskan seperti di bawah ini.
Tabel 5. 2Larutan Asam, Basa dan Netral

No. Sifat Larutan pH pOH

1. Asam <7 >7


2. Basa >7 <7
3. Netral 7 7

Agar lebih paham dengan penjelasan di atas, perhatikan contoh soal berikut.

Contoh Soal :

Berapa pH larutan berikut (diketahui log 2 = 0,301)?


a. HCl 0,2 M
b. NaOH 0,1 M

Penyelesaian:
Diketahui :
[HCl] = 0,2 M
Log 2 = 0,301

Ditanyakan : pH = .... ?
Jawaban :
HCl → H+ + Cl-
0,02 M 0,02 M 0 ,02 M

Koefisien HCl = koefisien H+ sehingga


[H+] = [HCl] = 0,2 M

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 183


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
maka
pH = -log [H+] = -log 2 x 10-1 = 1 – log 2 = 1 – 0,301 = 0,691
Jadi, pH larutan HCl 0,2 M adalah 0,691.

Diketahui :
[NaOH] = 0,1 M
Ditanyakan : pH = .... ?
Jawaban :
NaOH(aq) → Na+(aq) + OH-(aq)
0,01 M 0,02 M 0 ,01 M

Koefisien OH- = koefisien NaOH sehingga :


[OH-] = [NaOH] = 0,1
maka
pOH = -log [OH-] = -log 10-1 = 1
pH = 14 – pOH = 14 – 1 = 13
Jadi, pH larutan NaOH 0,1 M adalah 13.

Dari contoh soal yang telah dibahas, kita dapat mengetahui bahwa harga kekuatan asam
dan basa ditentukan oleh besar kecilnya konsentrasi ion H+ dalam larutan. Semakin
besar konsentrasi ion H+ dalam larutan, semakin kecil harga pH-nya. Begitu pula
sebaliknya, semakin besar konsentrasi ion OH- dalam larutan, semakin kecil konsentrasi
ion H+, sehingga semakin kecil harga pH-nya.
Larutan elektrolit akan terionkan dalam air menjadi ion-ionnya. Sewaktu pengionan,
belum tentu semua zat terionkan. Ada sebagian zat yang terionkan sempurna, ada yang
terionkan sebagian besar, dan ada pula yang terionkan sebagian kecilnya saja. Apakah
besarnya pengionan ini mempengaruhi pH larutan? Simak materi berikut, dan kalian
akan tahu jawabannya.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 184


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Contoh Soal Menghitung pH larutan

Hitunglah pH larutan berikut.


a. H2SO4 0,04 M
b. CH3COOH 0,1 M (Ka = 10–5)
c. Ca(OH)2 0,3 M
d. NH4OH 0,1 M (Kb = 10–5)

Jawaban :
a. H2SO4 0,04 M
Asam sulfat adalah asam kuat, mengion sempurna.

H2SO4 → 2H+ + SO42–


[H+] = x . [HA] = 2 . 0,04 = 0,08 M
pH = – log 0,08
pH = 2 – log 8

b. CH3COOH 0,1 M (Ka = 10−5)


CH3COOH D Η+ + CH3COO–

*Η+] =

*Η+] =

*Η+] =
*Η+] = 10−3 M
pH = 3

c. Ca(OH)2 0,3 M
Ca(OH)2 → Ca2+ + 2OH–

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 185


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
[OH–] = x . [M(OH)] = 2 . 0,3 = 0,6 M
pOH = 1 – log 6
pH = 14 – pOH = 14 – (1–log 6) = 13 + log 6

d. NH4OH 0,1 M (Kb = 10−5)


NH4OH D NH4+ + OH–

[OH–] =

[OH–] =
[OH–] = 10−3 M
pOH = 3
pH = 14 – pOH = 14 – 3 = 11

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 186


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Teori Asam Basa Arhenius
Arhenius mendefinisikan :

Gambar 5. 3 Skema Asam basa Arhenius


+
Jumlah ion H yang dapat dihasilkan oleh 1 molekul asam disebut valensi asam,
sedangkan ion negatif yang terbentuk dari asam setelah melepaskan ion H+ disebut ion
sisa asam. Beberapa contoh asam diberikan pada tabel berikut :

Tabel 5. 3 Berbagai jenis Asam

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 187


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Jumlah ion OH- yang dapat dilepaskan oleh satu molekul basa disebut valensi basa.
Beberapa contoh basa diberikan pada tabel berikut :

Tabel 5. 4 Berbagai jenis Basa

Teori Asam Basa Bronsted-Lowry


Menurut Bronsted-Lowry :

Gambar 5. 4 Skema Asam-Basa Bronsted-Lowry

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 188


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Perhatikan reaksi berikut :

Dari reaksi di atas terlihat bahwa CH3COOH memberi 1 proton (H +) kepada H2O,
sehingga CH3COOH bersifat sebagai asam dan H2O bersifat sebagai basa.

Asam Basa Konjugasi


Bronsted-Lowry juga menyatakan bahwa jika suatu asam memberikan proton (H+), maka
sisa asam tersebut mempunyai kemampuan untuk bertindak sebagai basa. Sisa asam
tersebut dinyatakan sebagai basa konjugasi. Demikian pula untuk basa, jika suatu basa
dapat menerima proton (H+), maka zat yang terbentuk mempunyai kemampuan sebagai
asam disebut asam konjugasi.

Pada reaksi tersebut terlihat bahwa H2O dapat bersifat sebagai asam dan basa. Zat yang
demikian disebut zat amfoter. Zat amfoter artinya zat yang memiliki kemampuan untuk
bertindak sebagai asam atau basa. Contoh lain yang termasuk amfoter adalah HCO3–.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 189


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Teori Asam Basa Lewis
Lewis mendefinisikan :

Gambar 5. 5 Skema Asam-Basa Lewis


Contoh :

Dalam kulit valensi atom N dalam molekul NH3, terdapat 3 (tiga pasang ikatan (N-H) dan
1 (satu) pasang elektron tidak berpasangan (:), sedangkan untuk atom B dalam molekul
BF3, terdapat 3 (tiga pasang elektron yang berikatan (B-F). Sepasang elektron tida
berikatan dapat disumbangkan kepada atom pusat B yang kemudian digunakan
bersama-sama, sehingga terjadi ikatan kovalen koordinasi (B-N).

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 190


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Pengertian Asam
Asam (sering diwakili dengan rumus umum HA) secara umum merupakan senyawa kimia
yang bila dilarutkan dalam air akan menghasilkan larutan dengan pH lebih kecil dari 7.
Dalam defenisi modern, asam adalah suatu zat yang dapat memberi proton (ion H+)
kepada zat lain (yang disebut basa), atau dapat menerima pasangan elektron bebas dari
suatu basa. Suatu asam bereaksi dengan suatu basa dalam reaksi penetralan untuk
membentuk garam. Contoh asam adalah asam asetat (ditemukan dalam cuka) dan asam
sulfat (yang digunakan dalam baterai atau aki mobil) Asam umumnya berasa masam,
walaupun demikian mencicipi rasa asam terutama asam pekat dapat berbahaya dan
tidak dianjurakan.
Secara umum Asam memiliki sifat-sifat sebagai berikut :
Rasa : Masam ketika dilarutkan dalam air.
Sentuhan : Asam terasa menyengat bila disentuh, terutama asam
yang kuat.
Kereaktifan : Asam bereaksi hebat dengan kebanyakan logam, yaitu
korosif terhadap logam.
Pengertian Basa
Definisi umum dari basa adalah senyawa kimia yang menyerap ion hydronium ketika
dilarutkan dalam air. Basa adalah lawan dari asam, yaitu ditujukan untuk unsur/senyawa
kimia yang memiliki pH lebih dari 7. Basa merupakan senyawa yang jika dilarutkan dalam
air menghasilkan ion -OH.
Secara umum Basa memiliki sifat-sifat sebagai berikut :
Rasa : Tidak masam bila dilarutkan dengan air.
Sentuhan : Tidak terasa menyengat bila disentuh.
Kereaktifan : Kebanyakan tidak bereaksi terhadap logam.

Bahan Bacaan 2: Pengukuran Derajat Keasaman


Asam dan basa adalah besaran yang sering digunakan untuk pengolahan sesuatu zat,
baik di industri maupun kehidupan sehari-hari. Pada industri kimia, keasaman
merupakan variabel yang menentukan, mulai dari pengolahan bahan baku, menentukan

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 191


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
kualitas produksi yamg diharapkan sampai pengendalian limbah industri agar dapat
mencegah pencemaran pada lingkungan. Pada bidang pertanian, keasaman pada waktu
mengelola tanah pertanian perlu diketahui. Untuk mengetahui dasar pengukuran derajat
keasaman akan diuraikan dahulu pengertian derajat keasaman itu sendiri.
Menguji suatu zat bersifat asam atau basa, proses yang dilakukan tidak dianjurkan
dengan cara mencicipinya, karena banyak zat asam atau basa yang dapat merusak kulit
(korosif) atau bahkan bersifat racun. Asam dan basa dapat diidentifikasi dengan
menggunakan zat yang disebut indikator.
Indikator adalah zat yang dapat memberi warna berbeda dalam lingkungan asam dan
lingkungan basa. Indikator dapat dibedakan menjadi indikator alami dan indikator
buatan. Prinsip indikator adalah bahan yang memberikan warna berbeda pada
lingkungan asam dan basa. Pada umumnya bahan yang memiliki warna menyolok
memiliki sifat memberikan warna yang berbeda pada kedua suasana tersebut.
Berdasarkan asalnya, indikator asam basa dapat dibedakan menjadi :

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 192


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Berikut ini adalah tabel warna dalam larutan asam dan basa beberapa indikator.

Tabel 5. 5 Warna dalam larutan Asam dan Basa

Pada prinsipnya pengukuran suatu pH adalah didasarkan pada potensial elektro kimia
yang terjadi antara larutan yang terdapat didalam elektroda gelas (membran gelas) yang
telah diketahui dengan larutan yang terdapat diluar elektroda gelas yang tidak diketahui.
Hal ini dikarenakan lapisan tipis dari gelembung kaca akan berinteraksi dengan ion
hydrogen yang ukurannya relative kecil dan aktif, elektroda gelas tersebut akan
mengukur potensial elektro kimia dari ion hydrogen. Untuk melengkapi sirkuit elektrik
dibutuhkan elektroda pembanding. Sebagai catatan alat tersebut tidak mengukur arus
tetapi hanya mengukur tegangan.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 193


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Gambar 5. 6 Skema Elektroda pH Meter

Kalorimetri
Ada dua cara yang dikenal untuk mengukur pH yaitu Kalorimetri dan Elektrometri.
Kalorimetri menggunakan suatu zat yang berubah warna, untuk keadaan pH tertentu.
Zat tersebut merupakan paduan dari asam basa lemah dan garamnya. Jika garam dari
asam lemah berbeda warnanya dari asam yang terionisasi, hasil akhir warna larutan
bergantung pada perbandingan dari kosentrasi kedua bentuk tadi. Cairan indikator yang
biasa digunakan adalah penoftalin.
Untuk mengamati warna ini diperlukan pengalaman pengamat yang berpengalaman bisa
mencapai ketelitian 0,1 pH. Larutan yang gelap dan berwarna tidak dapat diamati
dengan baik. Indikator yang tidak stabil dan larutan yang kuat akan mengoksidasi atau
mereduksi. Penambahan indikator dapat pula mengubah nilai pH dari sampel. Cara lain
adalah dengan menggunakan kertas lakmus yang dikenakan pada cairan sample. Kertas
itu akan berubah warna dan dapat dicocokkan dengan warna standar.

Potensiometri
Kalorimetri yang telah diuraikan diatas tidak dapat mengukur pH secara kontinu
disamping beberapa kelemahan lainnya. Untuk mengatasinya digunakan cara
elektrometri atau potensiometri. Peralatan ukur pH elektrometri secara garis besar
terdiri atas electrode ukur yang sensitive, electrode referensi, electrode kompensasi
suhu, dan alat ukur tegangan antara electrode ukur dan referensi.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 194


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Elektrode ukur untuk pH telah dikembangkan hingga bermacam-macam. Untuk
pengukuran pH di indutri digunakan electrode ukur yang dikenal dengan electrode gelas.
Elektrode gelas sensitive hanya pada ion hydrogen saja. Pada gambar 5.4. elektrode ukur
terdiri atas tabung gelas yang didalamnya berisi larutan netral dengan pH tetap. Larutan
ini disebut larutan Buffer. Disebelah luar dari tabung gelas adalah larutan proses yang
harus diukur. Dinding gelas dari tabung gelas mempunyai tahanan yang tinggi sekali.

Gambar 5. 7 Elektrode Ukur dan Elektrode Referensi

Dalam tabung gelas electrode ukur juga terdapat perak dan perak klorida yang berada
dalam larutan buffer. Jika aktifitas ion hydrogen dari larutan proses lebih besar dari pada
larutan yang ada di dalam tabung gelas, perbedaan tegangan menjadi positif. Jika
konsentrasi ion dalam larutan proses lebih kecil akan didapat perbedaan potensial yang
negative.
Hubungan antara potensial dengan aktifitas ion hydrogen dinyatakan dengan rumus
Nerst :

Dimana :
E = Perbedaan potensial yang terukur
o
Eo = Konstanta Elektrode pada suhu 25 C

R = Konstanta Gas

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 195


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
o
T = Suhu Mutlak K
n = Muatan ion
F = Angka Faraday sebagai Konstanta
H+ = Aktifitas Hidrogen

Konstruksi Elektrode ukur yang lebih lengkap dapat dilihat pada gambar 5.6 berikut.

Gambar 5. 8 Elektrode pH Meter Modern


Keterangan:
1. Bagian perasa electrode yang terbuat dari kaca yang sfesifik.
2. Larutan buffer.
3. Cairan HCL.
4. Elektroda ukur yang dilapisi perak.
5. Tabung gelas elektroda.
6. Elektroda referensi.
7. Ujung kawat yang terbuat dari keramik.
Elektrode referensi terdiri atas tabung gelas yang berisi larutan potassium Klorida (KCL).
Pada bagian bawah tabung gelas terdapat lubang halus (Orifice). Larutan KCL dapat
kontak langsung dengan larutan proses diluar tabung gelas itu.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 196


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Kawat penghubung adalah perak yang dibagian luarnya dilapisi perak klorida. Perak
klorida berhubungan dengan potassium klorida jenuh perak klorida. KCL jenuh disebut
garam jembatan karena dapat berhubungan dengan larutan proses.
Potensial antara KCL dengan larutan proses biasanya kecil dan akan bervariasi
bergantung pada perubahan proses. Potensial keseluruhan dari electrode referensi
dengan cara tersebut diatas, dapat dibuat konstan dan tidak terpengaruh oleh
perubahan yang terjadi. Elektrode referensi membutuhkan pengulangan (Repeatability)
dan ketelitian yang lebih tinggi. Elektrode referensi perlu diberi proteksi (Perlindungan)
untuk mencegah terjadinya lapisan penghalang pada bagian lubang halus electrode.
Kebocoran larutan proses, masuknya larutan kimia proses kedalam electrode referensi.

D. Aktivitas Pembelajaran
Aktivitas Pengantar
Mengidentifikasi Isi Materi Pebelajaran (Diskusi Kelompok, 1 JP)
Sebelum melakukan kegiatan pembelajaran, berdiskusilah dengan sesama peserta
diklatdi kelompok Saudara untuk mengidentifikasi hal-hal berikut:
1. Apa saja hal-hal yang harus dipersiapkan oleh saudara sebelum mempelajari materi
pembelajaran derajat Keasaman? Sebutkan!
2. Bagaimana saudara mempelajari materi pembelajaran ini?Jelaskan!
3. Ada berapa dokumen bahan bacaan yang ada di dalam Materi pembelajaran ini?
Sebutkan!
4. Apa topik yang akan saudara pelajari di materi pembelajaran ini? Sebutkan!
5. Apa kompetensi yang seharusnya dicapai oleh saudara sebagai guru kejuruan dalam
mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
6. Apa bukti yang harus diunjukkerjakan oleh saudara sebagai guru kejuruan bahwa
saudara telah mencapai kompetensi yang ditargetkan? Jelaskan!
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di atas dengan menggunakan LK-00.Jika Saudara bisa
menjawab pertanyan-pertanyaan di atas dengan baik, maka Saudara bisa melanjutkan
pembelajaran dengan melakukan percobaan-percobaan berikut ini.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 197


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Aktivitas 1: Melakukan Pengukuran Derajat Keasaman (4JP)
Saudara diminta untuk melukan percobaan pengukuran Derajat Keasaman :
Siapkan peralatan yang menunjang LK-01 Diantaranya :
1. pH Meter
2. Gelas ukur 150 ml, 100ml dan 5 ml
3. Batang pengaduk
4. Labu semprot
5. Kertas tisue
6. Larutan buffer baku, pH 7 dan pH 4
7. Larutan Asam cuka
8. Larutan NaOH 0,05 M
9. Larutan Gula 20%
10. Larutan Batu kapur 20%
11. Susu
12. Aquades

POS (Prosedur Operasi Standar) Pengukuran kelembaban udara


Peringatan Keamanan !
Hati-hati peralatan yang terbuat darai bahan gelas yang digunakan bersifat mudah pecah
terhadap beban benturan disertakan sebagai antisipasinya adalah dengan kewaspadaan
menjadi suatu keharusan mutlak untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja.
1. Pastikan saudara sudah memakai APD.
2. Hati-hati peralatan gelas ukur yang digunakan bersifat mudah pecah terhadap beban
benturan disertakan sebagai antisifasinya adalah dengan kewaspadaan menjadi
suatu keharusan mutlak untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja.
3. Pastikan alat-alat dan bahan praktikum di persiapkan terlebih dahulu untuk
kelengkapannya.
Kegiatan yang saudara lakukan dapat mengikuti prosedur sebagai berikut:
1) Hidupkan alat pH meter 20-30 menit sebelum pengukuran.
2) Sesuaikan tombol pengatur suhu larutan yang akan diukur pH-nya.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 198


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
3) Siapkan 5 (lima) sampel larutan pada wadah dan beri label masing-masingnya.
4) Cucilah elektroda pH meter dengan aquades dan keringkan menggunakan tissue.
5) Masukkan elektroda pH meter ke dalam larutan penyangga baku (standard
buffer) pH 7, untuk mengkalibrasikan alat tersebut. Tunggu sampai tulisan
“ready” tertera pada layar pH meter.
6) Lakukan hal yang sama untuk laruttan penyangga pH 4 (jangan lupa untuk
mencuci elektroda setiapkali mengukur pH larutan yang berbeda).
7) Setelah alat distandarisasi, ukur pH larutan sampel secara bergantian. Celupkan
elektroda ke dalam larutan sampel dan tunggu sampai angka yang tertera pada
layar pH meter tidak berubah lagi. Amati dan catat.
8) Bilas elektroda dengan aquades dan keringkan, lalu celupkan ke sampel
berikutnya. Catat hasil pengukuran pH setiap sampel.
9) Buatlah tabel pengamatan dan golongkan masing-masing larutan sampel apakah
tergolong asam kuat, asam lemah, basa kuat, basa lemah atau netral.
Hasil dari percobaan, saudara masukkan data-datanya ke tabel berikut:

Tabel Hasil Percobaan

Suhu Larutan Hasil (pH) Keretangan


Buffer baku
260C
pH7
Buffer baku
260C
pH 4
260C Asam Cuka
260C NaOH
260C Gula
260C Batu Kapur
260C Susu

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 199


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Dari data-data yang diperoleh, Saudara dapat melanjutkan dengan menjawab beberapa
pertanyaan sebagai berikut:
4. Dari beberapa jenis jat yang di uji coba, zat apa yang memiliki derajat keasaman
paling tinggi ? Jelaskan!
5. Setelah saudara menggunakan pH meter, coba Saudara jelaskan cara kerja pH meter
tersebut dalam mengukur keasaman!
6. Menurut Saudara, apa pentingnya mengukur derajat keasaman suatu zat cair?
Jelaskan!
7. Coba saudara kemukakan, jenis industri paa saja yang banyak menggunkan alat
pengukur keasaman ini ? Jelaskan!
8. Apa kesimpulan yang dapat sudara ambil dari pengukuran derajat keasaman ini?
Jelaskan
Untuk memperkuat pemahaman Saudara tentang pengukuran kelembaban ini, Bacalah
Bahan Bacaan 2 tentang pengukuran derajat keasmaan, kemudian kerjakan pertanyaan-
pertanyaan dari percobaan tersebut dengan mengisi pada LK-01.

Aktivitas 2: Memperkirakan pH suatu larutan menggunakan beberapa indikator


(4JP)
Saudara diminta untuk melukan percobaan pengukuran pH suatu larutan dengan
beberapa indikator :
Siapkan peralatan yang menunjang LK-02 Diantaranya :
1. Erlenmeyer 25 mL
2. Gelas ukur 20 mL
3. Pipet tetes
4. Air sabun
5. Air sumur
6. Air jeruk
7. Air kapur
8. Larutan cuka
9. lndikator metil merah

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 200


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
10. lndikator metil jingga
11. Indikator fenolftalein

POS (Prosedur Operasi Standar) Pengukuran kelembaban udara


Peringatan Keamanan !
Hati-hati peralatan yang terbuat darai bahan gelas yang digunakan bersifat mudah pecah
terhadap beban benturan disertakan sebagai antisipasinya adalah dengan kewaspadaan
menjadi suatu keharusan mutlak untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja.

1. Pastikan saudara sudah memakai APD.


2. Hati-hati peralatan gelas ukur yang digunakan bersifat mudah pecah terhadap beban
benturan disertakan sebagai antisipasinya adalah dengan kewaspadaan menjadi
suatu keharusan mutlak untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja.
3. Pastikan alat-alat dan bahan praktikum di persiapkan terlebih dahulu untuk
kelengkapannya.

Kegiatan yang saudara lakukan dapat mengikuti prosedur sebagai berikut:


1. Ambillah 20 mL larutan sabun, kemudian tuangkan ke dalam tiga erlenmeyer.
2. Tambahkan ke dalam masing-masing erlenmeyer tersebut 2 tetes indikator
berturut-turut.
• Erlenmeyer 1 dengan metil merah
• Erlenmeyer 2 dengan metil jingga
• Erlenmeyer 3 dengan fenolftalein

3. Amati perubahan warna yang terjadi dan catatlah.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 201


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
4. Lakukan langkah percobaan seperti 1-3 terhadap larutan lainnya.
Isilah tabel berikut sesuai dengan hasil pengamatan.
Perubahan Warna yang Terjadi
No. Larutan
Metil Merah Metil Jingga Fenolftalein
1. air sabun
2. air jeruk
3. air kapur
4. larutan cuka
5. air sumur

Dari hasil pengamatan yang telah kalian lakukan, jawablah pertanyaan-pertanyaan


berikut.
1. Perkirakanlah pH dari masing-masing larutan. Saudara bisa melihat tabel indikator
dan jangkauan warnanya pada dasar teori untuk membantu menentukan pH larutan.
2. Klasifikasikan larutan-larutan tersebut ke dalam golongan asam, basa, atau netral.
3. Bagaimana sifat-sifat asam dan basa berdasarkan percobaan ini?
4. Apa kesimpulan saudara dari percobaan tersebut ? Jelaskan!
Diskusikan hasil percobaan dengan kelompok saudara. Hasil diskusi dapat Saudara
tuliskan pada kertas plano dan dipresentasikan kepadaanggota kelompok lain. Kelompok
lain menanggapi dengan mengajukan pertanyaan ataumemberikan penguatan. Saudara
dapat membaca bahan bacaan 1 untuk memahami praktik tersebut.

E. Rangkuman
1. pH atau derajat keasaman digunakan untuk menyatakan tingkat keasaaman atau
basa yang dimiliki oleh suatu zat, larutan atau benda.
2. pH normal memiliki nilai 7 sementara bila nilai pH > 7 menunjukkan zat tersebut
memiliki sifat basa sedangkan nilai pH< 7 menunjukkan keasaman. pH 0
menunjukkan derajat keasaman yang tinggi, dan pH 14 menunjukkan derajat
kebasaan tertinggi.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 202


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
3. Semakin kecil nilai pH, maka zat tersebut semakin bersifat asam. Sedangkan semakin
besar nilai pH suatu zat, maka zat tersebut semakin bersifat basa.
4. Selain menggunakan kertas lakmus, indicator asam basa dapat diukur dengan pH
meter yang bekerja berdasarkan prinsip elektrolit/konduktivitas suatu larutan.
5. Jumlah ion H+ yang dapat dihasilkan oleh 1 molekul asam disebut valensi asam,
sedangkan ion negatif yang terbentuk dari asam setelah melepaskan ion
H+ disebut ion sisa asam.
6. Zat amfoter artinya zat yang memiliki kemampuan untuk bertindak sebagai asam
atau basa.
7. Asam adalah suatu zat yang dapat memberi proton (ion H+) kepada zat lain (yang
disebut basa), atau dapat menerima pasangan elektron bebas dari suatu basa.
8. Basa adalah senyawa kimia yang menyerap ion hydronium ketika dilarutkan dalam
air.
9. Asam dan basa adalah besaran yang sering digunakan untuk pengolahan sesuatu zat,
baik di industri maupun kehidupan sehari-hari.
10. Menguji suatu zat bersifat asam atau basa, proses yang dilakukan tidak dianjurkan
dengan cara mencicipinya, karena banyak zat asam atau basa yang dapat merusak
kulit (korosif) atau bahkan bersifat racun.
11. Indikator adalah zat yang dapat memberi warna berbeda dalam lingkungan asam
dan lingkungan basa.
12. Indikator adalah asam organik lemah atau basa organik lemah yang dapat berubah
warna pada rentang harga pH tertentu.
13. Prinsip indikator adalah bahan yang memberikan warna berbeda pada lingkungan
asam dan basa.
14. pH suatu larutan juga dapat ditentukan dengan menggunakan indikator universal,
yaitu campuran berbagai indikator yang dapat menunjukkan pH suatu larutan dari
perubahan warnanya.
15. Ada dua cara yang dikenal untuk mengukur pH yaitu Kalorimetri dan Elektrometri.
16. Kalorimetri menggunakan suatu zat yang berubah warna, untuk keadaan pH
tertentu.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 203


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
17. Peralatan ukur pH elektrometri secara garis besar terdiri atas electrode ukur yang
sensitive, electrode referensi, electrode kompensasi suhu, dan alat ukur tegangan
antara electrode ukur dan referensi.
18. Untuk pengukuran pH di indutri digunakan electrode ukur yang dikenal dengan
electrode gelas.

F. Tes Formatif
1. Apa yang dimaksud dengan derajat keasaman (pH)? Jelaskan!
2. Jelaskan batasan suatu cairan dikatakan normal, asam atau basa !
3. Jelaskan prinsip menentukan asam dan basa menurut sistem konsentrasi ion!
4. Apa yang dimaksud dengan valensi asam ?
5. Apa yang dimaksud dengan zat amfoter ? jelaskan!
6. Jelaska teori Asam – Basa menurut Arhenius !
7. Jelaskan yang dimaksud dengan asam konjungsi !
8. Jelaskan sifat asam secara umum !
9. Mengapa untuk menguji zat bersifat asam tidak boleh dengan cara dicicipi ?
Jelaskan!
10. Jelaksan prinsip pengukuran dengan kalorimetri !
11. Tentukan pH dari suatu larutan yang memiliki konsentrasi ion H+ sebesar 2 ×
10−4 M. Gunakan nilai log 2 = 0,3 !
12. Suatu larutan diketahui memiliki nilai pH sebesar 2,7. Tentukan besar konsentrasi
ion H+ dalam larutan tersebut!

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 204


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
G. Kunci Jawaban
1. Suatu keadaan untuk menyatakan tingkat keasaaman atau basa yang dimiliki oleh
suatu zat, larutan atau benda.
2. pH normal memiliki nilai 7 sementara bila nilai pH > 7 menunjukkan zat tersebut
memiliki sifat basa sedangkan nilai pH< 7 menunjukkan keasaman. pH 0
menunjukkan derajat keasaman yang tinggi, dan pH 14 menunjukkan derajat
kebasaan tertinggi.
3. Larutan yang mengandung ion H+ berkonsentrasi lebih besar dari konsentrasi OH-
dan disebut larutan Asam, sedangkan larutan yang mengandung konsentrasi ion H+
lebih kecil dari konsentrasi ion OH-disebut larutan Basa.
4. Jumlah ion H+ yang dapat dihasilkan oleh 1 molekul asam
5. Zat amfoter adalah zat yang memiliki kemampuan untuk bertindak sebagai asam
atau basa.
6. Suatu zat dikatakan asam jika zat tersebut menghasilan H+ dan HA, sedangakan
dikatakan Basa jiak zat menghasilkan OH- dan BOH.
7. Suatu basa dapat menerima proton (H+), maka zat yang terbentuk mempunyai
kemampuan sebagai asam
8. Berasa Masam ketika dilarutkan dalam air, terasa menyenhgat bila disentuh dan
bereaksi hebat dengan kebanyakan logam dan korosif.
9. Karena bersifat korosif dan beracun.
10. Kalorimetri menggunakan suatu zat yang berubah warna, untuk keadaan pH
tertentu.
11. pH = 3,7
12. H+ = 1,995 x 10-3 M

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 205


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
LEMBAR KERJA KB-05

LK-00

1. Apa saja hal-hal yang harus dipersiapkan oleh saudara sebelum mempelajari materi
pembelajaran derajat Keasaman? Sebutkan!
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
2. Bagaimana saudara mempelajari materi pembelajaran ini?Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

3. Ada berapa dokumen bahan bacaan yang ada di dalam Materi pembelajaran ini?
Sebutkan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
4. Apa topik yang akan saudara pelajari di materi pembelajaran ini? Sebutkan!
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 206


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
5. Apa kompetensi yang seharusnya dicapai oleh saudara sebagai guru kejuruan dalam
mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
6. Apa bukti yang harus diunjukkerjakan oleh saudara sebagai guru kejuruan bahwa
saudara telah mencapai kompetensi yang ditargetkan? Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 207


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
LK-01

Tabel Hasil Percobaan

Suhu Larutan Hasil (pH) Keretangan


Buffer baku
260C
pH7
Buffer baku
260C
pH 4
260C Asam Cuka
260C NaOH
260C Gula
260C Batu Kapur
260C Susu

1. Dari beberapa jenis jat yang di uji coba, zat apa yang memiliki derajat keasaman
paling tinggi ? Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
2. Setelah saudara menggunakan pH meter, coba Saudara jelaskan cara kerja pH
meter tersebut dalam mengukur keasaman!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 208


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
3. Menurut Saudara, apa pentingnya mengukur derajat keasaman suatu zat cair?
Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
4. Coba saudara kemukakan, jenis industri paa saja yang banyak menggunkan alat
pengukur keasaman ini ? Jelaskan!

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
5. Apa kesimpulan yang dapat sudara ambil dari pengukuran derajat keasaman ini?
Jelaskan

...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 209


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
LK-02

Tabel hasil Pengamatan


Perubahan Warna yang Terjadi
No. Larutan
Metil Merah Metil Jingga Fenolftalein
1. air sabun
2. air jeruk
3. air kapur
4. larutan cuka
5. air sumur

1. Perkirakanlah pH dari masing-masing larutan. Saudara bisa melihat tabel indikator


dan jangkauan warnanya pada dasar teori untuk membantu menentukan pH larutan.
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

2. Klasifikasikan larutan-larutan tersebut ke dalam golongan asam, basa, atau netral.


...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

3. Bagaimana sifat-sifat asam dan basa berdasarkan percobaan ini?


...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 210


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
...................................................................................................................
...................................................................................................................

4. Apa kesimpulan saudara dari percobaan tersebut ? Jelaskan!


...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 211


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
III. PENUTUP

Modul ini menggunakan sistem pelatihan berdasarkan pendekatan kompetensi, yakni


salah satu cara untuk menyampaikan atau mengajarkan pengetahuan ketrampilan dan
sikap kerja yang dibutuhkan dalam suatu pekerjaan. Penekan utamanya adalah tentang
apa yang dapat dilakukan seseorang setelah mengikuti pelatihan.

Salah satu karakteristik yang paling penting dari pelatihan berdasarkan kompetensi
adalah penguasaan individu secara aktual di tempat kerja.

Dalam Sistem Pelatihan Berbasis Kompetensi bedasarkan pemetaan kompetensi pada


SKG (Standar Kompetensi Guru), fokusnya tertuju kepada pencapaian kompetensi dan
bukan pada pencapaian atau pemenuhan waktu tertentu. Dengan demikian maka
dimungkinkan setiap peserta pelatihan memerlukan atau menghabiskan waktu yang
berbeda-beda dalam mencapai suatu kompetensi tertentu.

Jika peserta belum mencapai kompetensi pada usaha atau kesempatan pertama, maka
pelatih atau pembimbing akan mengatur rencana pelatihan dengan peserta. Rencana ini
memberikan kesempatan kembali kepada peserta untuk meningkatkan level
kompetensinya sesuai dengan level yang diperlukan. Jumlah usaha atau kesempatan
yang disarankan adalah tiga kali.

Untuk mengetahui tingkat keberhasilan peserta dalam mengikuti modul ini, setiap
peserta dievaluasi baik terhadap aspek pengetahuan maupun keterampilan. Aspek
pengetahuan dilakukan melalui latihan-latihan dan tes tertulis, sedang aspek
keterampilan dilakukan melalui tugas praktek

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 212


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
UJI KOMPETENSI

Pilihlah jawaban a, b, c atau d yang benar dengan memberi tanda silang (X)!
1. Perbandingan massa zat cair dengan massa jenis zat lainnya disebut ….

A. Massa jenis
B. Massa jenisbenda
C. Massa jenis relative
D. Massa jenis suatu zat

2. Massa jenis zat cair dapat diukur dengan alat yang disebut ….
A. Mass flow meter
B. Hygrometer
C. Hydrometer
D. Barometer

3. Sejumlah berat suatu zat pada setiap satuan volume merupakan definisi dari ….
A. Massa jenis
B. Massa jenis zat
C. Massa jenis relative
D. Massa jenis suatu zat

4. Massa jenis dapat dinyatakan dengan rumus….


A. m =

B. m = ρ x v
C. ρ =

D. ρ =

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 213


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
5. Tekanan zat cair dengan massa jenis pada kedalaman h, dirumuskan dengan
persamaan…
A. h =

B. h =

C. ρ =

D. ρ =

6. Alat yang digunakan untuk mengukur tekanan atmosfier ialah….


A. Hygrometer
B. Hydrometer
C. Manometer
D. Barometer
7. Pada kedalaman air danau 5,0 m, maka tekanan hidrostatiknya adalah ….
A. 5,0 x Pa
B. 5,0 x Pa
C. 5,0 x Pa
D. 5,0 x Pa

8. Pada hukum Archimedes, gaya keatas akan sama dengan….


A. berat di udara - berat air
B. berat di udara - berat dalam air
C. berat di udara - beraj jenis zat cair
D. berat di udara - berat air yang dipindahkan

9. Berat yang dipindahkan akan sama dengan….


A. volume air dalam gelas ukur x massa jenis air x percepatan gravitasi
B. volume air yang dipindahkan x massa jenis air x percepatan gravitasi
C. volume air dalam gelas ukur x massa jenis benda x percepatan gravitasi

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 214


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
D. volume air yang dipindahkan x massa jenis benda tercelup x percepatan
gravitasi

10. Gaya ke atas akan sama dengan ….


A. berat benda - berat semu
B. berat semu - berat benda
C. berat semu - berat semula
D. berat benda - berat semula

11. Manometer yang digunakan untuk mengukur beda tekanan adalah….


A. Pipa U
B. D/P Cell
C. Pressure guges
D. Tabung bourdon

12. D/P cell bekerja berdasarkan ….


A. Aliran
B. Tekanan
C. Beda tekanan
D. ketinggian zat cair

13. Prinsip kerja alat-alat ukur massa jenis zat cair berdasarkan hukum ....
A. Pascal
B. bernoulli
C. Archimedes
D. Hydrostatica

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 215


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
14. Densimeter dapat digunakan untuk mengukur ....
A. massa jenis
B. massa benda
C. massa jenis relatif
D. massa jenis suatu zat

15. Untuk mendapatkan gaya tekan ke atas dalam suatu zat cair dapat menggunakan
rumus ....
A. Fa = ρ x g x h
B. Fa = ρ x g x v
C. Fa = ρ x g x f
D. Fa = ρ x g x m

16. Hidrometer tangan sering ditemui/ digunakan untuk pengukuran massa jenis air….
A. sirop
B. radiator
C. aqumulator
D. dalam tanki

17. Pada dasarnya pengukuran ketinggian zat cair dengan menggunakan gelembung
udara adalah pengukuran….
A. Tekanan zat cair
B. Tekanan gelembung
C. Tekanan manometer
D. Tekanan hidrostatika

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 216


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
18. Untuk membuat kapal selam melayang di dalam laut maka….
A. W > Fa
B. W < Fa
C. W = Fa
D. W ≤ Fa

19. Tinggi kolom minyak dan air di kedua kaki adalah 3 m. Jika massa jenis air 1000
kg/ , maka massa jenis minyak adalah…
A. 500 kg/
B. 600 kg/
C. 700 kg/
D. 800 kg/

20. Tekanan yang diberikan kepada zat cair didalam ruang tertutup diteruskan sama
besar kesegala arah merupakan pernyataan hukum….
A. hidrodinamika
B. hidrostatika
C. Boyle
D. paskal

21. Ketika jari tangan dilepaskan, raksa didalam tabung turun hingga setinggi h. Di
bagian atas terdapat ruang hampa yang kita sebut ruang hampa….
A. Bernoulli
B. Tirrocelli
C. Boyle
D. Torricelli

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 217


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
22. D/P Cell Transmitter menunjukkan ∆p = 14,7 Kpa, tinggi permukaan zat cair h = 1 m,
maka massa jenis zat cairnya adalah ….
A. 1,3 x kg/
B. 1,4 x kg/
C. 1,5 x kg/
D. 1,6 x kg/

23. Apa yang akan terjadi apabila dua botol aqua ditempatkan terpisah antara Kota
Jakarta dan Kota Bandung dalam waktu yang sama ?
A. Botol aqua yang berada di Kota Jakarta akan terlihat tetap sama dibanding
dengan aqua yang ada di kota Bandung
B. Botol aqua yang berada di Kota Jakarta akan terlihat kembung dibanding
dengan aqua yang ada di kota Bandung.
C. Botol aqua yang berada di Kota Jakarta akan terlihat kempes dengan aqua yang
ada di kota Bandung.
D. Botol aqua yang berada di Kota Jakarta akan terlihat berkurang airnya dibanding
dengan aqua yang ada di kota Bandung.

24. Jika kecepatan (v) di suatu titik adalah konstan terhadap waktu, maka aliran fluida
dikatakan
A. Steady
B. Non-steady
C. Compressible
D. Incompressible

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 218


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
25. Jika fluida yang mengalir tidak mengalami perubahan valume (atau massa jenis)
ketika ditekan , maka aliran fluida dikatakan;
A. Steady
B. Non-steady
C. Compressible
D. Incompressible

26. Aliran yang ditandai dengan adanya aliran berputar/adanya partikel-partikel yang
arah geraknya berbeda dan bahkan berlawanan dengan arah gerak keseluruhan
dinamakan;
A. Aliran laminar
B. Aliran tunak
C. Aliran turbulen
D. Aliran berlapis

27. Apabila 2 buah perahu bermotor bergerak sejajar dan saling berdekatan , maka
keduanya akan saling ....
A. Bertubrukan
B. Berjauhan
C. Berbenturan
D. Tetap berdekatan

28. Formulasi untuk bernoulli adalah ....


A. P1+ ρgh1 + ½ρv2² = konstan
B. P1+ ρgh1 + ½ρv2² = P1+ ρgh1 + ½ρv2²
C. P1 + ½ρv1² = P2 + ½ρv2²
D. P1 + ½ρv1² = P2 + ½ρv2²

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 219


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
29. Apabila persamaan bernoulli digunakan pada fluida tidak mengalir maka
persamaannya menjadi ...
A. P1+ ρgh1 + ½ρv2² = konstan
B. P1- P2 = ρg (h2 - h1)
C. P1 + ½ρv1² = P2+ ½ρv2²
D. P1 + ½ρv1² = P2 + ½ρv2²

30. Apabila peramaan bernoulli digunakan pada fluida yang mengalir di dalam pipa
horizontal, maka persamaannya menjadi....
A. P1 – P2 = ½ρ (v2² - v1²)
B. P1- P2 = ρg(h2 - h1)
C. P1 + ½ρv1² = P2 + ½ρv2²
D. P1 + ½ρv1² = P2 + ½ρv2²

31. Apabila sebuah corong ditangkupkan dan didalamnya ditempatkan sebuah bola
pingpong, seperti gambar berikut,kemudian kita tiup dengan keras, maka bola
tersebut akan….
A. Menempel diantara lubang
B. tetap berada di dalam corong
C. berputar di dinding corong
D. menutupi lubang

32. Alat yang digunakan untuk mengukur kecepatan aliran zat cair adalah ;
A. Tabung pitot
B. Tabung Venturi
C. orifice plat
D. pipa nozzle

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 220


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
33. Alat yang digunakan untuk mengukur kecepatan aliran gas adalah ;
A. Tabung pitot
B. Tabung Venturi
C. orifice plat
D. pipa nozzle.

34. P1 – P2 = ½ρ (v2² - v1²) , dari persamaan tersebut jika v2 > v1, maka ;
A. P1 > p2
B. p1 < p2
C. p1 = p2
D. p1 ≤ p2
E. p1 ≥ p2

35. Pada hukum kontinuitas kecepatan aliran fluida yang tak termampatkan
berbanding terbalik dengan ;
A. Volume
B. tekanan
C. luas penampang
D. massa jenis fluida
E. gaya/F

36. Aplikasi persamaan kontinuitas pada kehidupan sehari-hari adalah....


A. Memegang selang saat menyiram
B. Berenang di sungai
C. mengendarai kendaraan
D. meniup kertas

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 221


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
37. Sebuah gabus dimasukkan dalam air ternyata 75% volume gabus tercelup dalam air.
Maka massa jenis gabus adalah ....
A. 1,75 gr/cm3
B. 0,75 kg/m3
C. 0,75 gr/cm3
D. 1,75 kg/m3

38. 500 cm² , jika dibuat ke satuan meter adalah :


A. 0,5 x 10² m
B. 0,5 x 10² m²
C. 5 x 10ˉ²m²
D. 5 x 10²m²

39. Fluida ideal mengalir dengan kecepatan 12,5 m/s di dalam pipa yang diameternya
8 cm. Berapa kecepatan aliran fluida tersebut setelah masuk ke dalam pipa yang
diameternya 5cm ?
A. 32 m/s
B. 32,5 m/s
C. 34m/s
D. 34,5 m/s

40. Massa per sekon dapat ditulis m/t dan akan sama dengan :
A. ρ .Q
B. ρ . t
C. ρ.g.h
D. ρ.g.v

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 222


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
41. Kelemahan penggunaan pH meter untuk mengetahui sifat larutan yaitu kurang teliti
dalam ....
A. Melihat layar pH meter
B. Menentukan ion OH-
C. Mengekstrak indikator alami
D. Menetralkan pH meter yang telah digunakan sehingga nilai pH kurang tepat

42. Suatu larutan dapat bereaksi dengan logam dan karbonat. Larutan tersebut bersifat
....
A. Garam
B. Netral
C. Amfoter
D. Asam

43. Suatu larutan asam memiliki pH = 3. Nilai pOH larutan tersebut yaitu ....
A. 14
B. 11
C. 10
D. 9

44. Pada 0oC, konstanta produk ion dari air, Kw = 1,2 x 10–15. Nilai keasaman (pH) dari air
murni pada 0oC yaitu
A. 7,00
B. 6,88
C. 7,64
D. ρ.g.v

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 223


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
45. Salah satu indikator alami yaitu ....
A. Metil jingga C. Kunyit
B. Bromtimol biru D. Kertas indikator universal

46. Penambahan ion H+ terlarut dari asam akan mengakibatkan ....


A. Konsentrasi ion OH- berkurang
B. Mendesak kesetimbangan ke kanan
C. Nilai pH larutan asam dalam air < 7
D. Konsentrasi ion H+ berkurang

47. Perbandingan antara masa udara sebenarnya di atmosfer dengan satu masa udara
disebut ....
A. Kelembabab mutlak
B. Kelembaban spesifik
C. Kelembaban nisbi
D. Kelembaban ritmik

48. Perbandingan antara masa uap air yang ada di dalam satu satuan volume udara,
dengan masa uap air yang maksimum dapat dikandung pada suhu dan tekanan yang
sama disebut ....
A. Kelembabab mutlak
B. Kelembaban spesifik
C. Kelembaban nisbi
D. Kelembaban ritmik

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 224


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
49. Alat untuk menentukan kelembaban udara di atmosfer adalah ...
A. Hidrometer
B. Higrometer
C. Psychrometer
D. Barometer

50. Sepotong kayu terapung dalam aie, jika 2/3 bagian volume timbul di atas
permukaan, berapa massa jensi kayu ....
A. 333,3 kg/m2
B. 333,3 kg/cm3
C. 333,3 kg/m3
D. 333,3 gr/cm3

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 225


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
LAMPIRAN

Lampiran 1 TABEL SATUAN-SATUAN DASAR SI

Simbol dalam Simbol Simbol


Nama Satuan SI
Rumus Dimensi Satuan
Panjang metera l, x, r, dll L m
Massa kilogram m M kg
Waktu sekon t T s
Arus Listrik ampere I, i I A
Temperatur
kelvin T θ K
termodinamik
Jumlah Zat mole n N mol
Intensitas
Candela Iv J Cd
Cahaya

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 226


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Lampiran 2 TABEL BESARAN TURUNAN DAN DIMENSI SATUAN

Satuan Besaran Satuan Besaran Dimensi Besaran


Jenis Besaran Turunan Nama Satuan Besaran Turunan
Turunan (Khusus) Turunan Turunan

luas meter kuadrat m2 [L]2


volume meter kubik m3 [L]3
frekuensi hertz Hz s–1 [T]-1

kerapatan kilogram per meter kubik kg/m3 [M][L]-3

kecepatan meter per second m/s [L][T]-1

kecepatan
radian per second rad/s [rad][T]-1
sudut

percepatan meter per second squared m/s2 [L][T]-2

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 227


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Satuan Besaran Satuan Besaran Dimensi Besaran
Jenis Besaran Turunan Nama Satuan Besaran Turunan
Turunan (Khusus) Turunan Turunan

apercepatan
radian per second squared rad/s2
sudut

Debetvolume meter kubik per sekon m3/s [L]2[T]-1

gaya newton N kg· m/s2 [M] [L] [T]-2

newton
Teganganpermukaan N/m· J/m2 kg/s2 [M] [T]-2
per meter, joule per meter kuadrat

tekanan newton per meter kuadrat, pascal N/m2,Pa kg/(m· s) [M] [L]-1 [T]-2

newton-second per meter kuadrat,


Vikositasdinamis N s/m2, Pa s kg/(m· s) [M] [L]-1[T]-2
pascal-second

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 228


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Satuan Besaran Satuan Besaran Dimensi Besaran
Jenis Besaran Turunan Nama Satuan Besaran Turunan
Turunan (Khusus) Turunan Turunan

Vikositaskinematis meter kuadrat per sekon m2/s [L]2 [T]-1

usaha,energi, panas joule,newton-meter, watt-sekon J,N · m,W · s kg·m2/s2 [M] [L]2[T]-2

power,heat flux
watt, joule per sekon W, J/s kgm2/s2 [M] [L]2 [T]-2

Heatflux density watt per meter kuadrat W/m2 kg/s3 [M] [T]-3

Volumetric heat release rate watt per cubic meter W/m3 kg/(m. s3) [M] [L]-1 [T]-3

Koefisienrambat panas watt per meter kuadrat kelvin W/(m2K) kg m/(s3 · K) [M] [L] [q] [T]-3

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 229


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Satuan Besaran Satuan Besaran Dimensi Besaran
Jenis Besaran Turunan Nama Satuan Besaran Turunan
Turunan (Khusus) Turunan Turunan

Kapasitaspanas joule per kilogram kelvin J/(kg·K) m2/(s2· K) [L]2[T]-2[q]-1

Kapasitaspanas watt per kelvin W/K kg· m2/(s3 · K) [M] [L]2[T]-3[q]-1

Konduktivitaspanas watt per meter kelvin kg· m2/(s3 · K) [M] [L]2[T]-3[q]-1

Muatanlistrik coulomb C A· s [A] [T]

Teganganlistrik volt V, W/A kg· m2/(A · s3) [M] [L]2 [T]3[A]-1

Kuatmedan listrik volt per meter V/m kg· m/(A ·s3) [M] [L] [T]-3[A]-1

ohm
Hambatnlistrik , V/A kg· m2/(A2 · s3) [M] [L]2 [T]-3[A]-2

Konduktansilistrik siemens S, A/V A2· s3/(kg · m2) [A]2 [T]3 [M] [L]-2

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 230


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Satuan Besaran Satuan Besaran Dimensi Besaran
Jenis Besaran Turunan Nama Satuan Besaran Turunan
Turunan (Khusus) Turunan Turunan

Konduktivitaslistrik ampere per volt meter A/(V· m) A2· s3/(kg · m3) [A]2[T]3 [M] [L]-3

F,
Kapasitaslistrik farad A2· s4/(kg · m2) [A]2 [T]4 [M] [L]-2
A · sN

Fluksmagnetik weber Wb,V· s kg· m2/(A · s2) [M] [L]2 [T]-2[A]-2

induksi henry H,V· s/A kg· m2/(A2 · s2)

Magneticpermeability henry per meter H/m kg· m/(A2 · s2)

Magneticflux density tesla, weber per meter kuadrat T,Wb/m2 kg/(A. s2)

Magneticfield strength ampereper meter A/m

Magnetomotiveforce ampere A (besaran pokok)

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 231


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Satuan Besaran Satuan Besaran Dimensi Besaran
Jenis Besaran Turunan Nama Satuan Besaran Turunan
Turunan (Khusus) Turunan Turunan

Luminousflux lumen lm cd sr

luminance candela per meter kuadrat cd/m2

illumination lux,lumen per meter kuadrat lx,lm/m2 cd· sr/m2

Activity(of radionuclides) becquerel Bq s–1

GY,
Absorbeddose gray m2/s2
J/kg
Sv,
Doseequivalent sievert m2/s2
J/kg

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 232


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Lampiran 3 TABEL KONVERSI SATUAN BILANGAN

Awalan Singkatan Faktor Contoh

atto a 10-18 attometer (am)


femto f 10-15 femtometer (fm)
piko (pico) p 10-12 pikometer (pm)
nano n 10-9 nanometer (nm)

mikro (micro) μ 10-6 mikrogram (μg)

mili (milli) m 10-3 milligram (mg)


senti (centi) c 10-2 sentimeter (cm)
desi (deci) d 10-1 desimeter (dm)
eksa (exa) E 1018 eksameter (Em)
peta P 1015 petagram (Pg)
tera T 1012 tetrameter (Tm)
giga G 109 gigameter (Gm)
mega M 106 megagram (Mg)
kilo k 103 kilogram (kg)
hekto (hecto) h 102 hectometer (hm)
deka (deca) da 101 dekagram (dag)

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 233


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
DAFTAR PUSTAKA

Beiser, A. 1990. Konsep Fisika Modern. Jakarta: Erlangga.

Brady, James E. 1999. Kimia Universitas, Jilid 1, edisi kelima. Binarupa Aksara. Jakarta.

Darmawan, 1990, Termodinamika, Bandung: Jurusan Fisika FMIPA ITB.

Halliday dan Resnick. 1978. Fisika Jilid I. Erlangga. Jakarta.

Istiyono, Edi. 2000. Fisika Zat Padat. Yogyakarta: FMIPA Universitas Negeri Yogyakarta

Krane, K. 1992. Fisika Modern. Jakarta: Universitas Indonesia Press.

Oxford, 1997. kamus lengkap fisika. Jakarta : Erlangga.

Suprapto Brotosiswoyono. 1987. Teori gas Kinetik dan Mekanika Statistik. Karunika Jakarta
UT

Sutrisno. 1986. Seri Fisika Dasar: Fisika Modern. Bandung: Penerbit ITB.

http://fisikazone.com/hukum-archimedes/

http://ipaedukasi-supena.blogspot.co.id/2013/08/cara-menghitung-massa-jenis-benda-
yang.html

http://agusper.blogspot.co.id/2014/04/laporan-praktikum-fisika-pipa-u.html

http://pisang11ia3.blogspot.co.id/2014/02/praktikum-fisika-bab-fluida-menggunakan.html

https://yusufaffandi11.wordpress.com/2014/03/07/hidrometer/

https://www.dwyer-inst.com/Products/ManometerIntroduction.cfm

http://rumushitung.com/2014/06/01/rumus-tekanan-benda-padat-dan-cair/

http://www.insinyoer.com/pengukuran-level-fluida-pada-tangki-dan-separator/

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 234


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
http://bakokek.blogspot.co.id/2011/11/laporan-praktikum-fisika-hukum.html#!/tcmbck

http://majalah1000guru.net/2013/07/prinsip-archimedes-newton-kapal-laut/

https://qbaca.wordpress.com/2013/01/14/hukum-archimedes-soal-dan-pembahasan-
lengkap/

http://cosmoseduart.blogspot.co.id/2013/05/tekanan-fisika.html

http://dyanadahlya.blogspot.co.id/2014/03/laporan-praktikum-pengukuran-ph-larutan.html

http://farmasidanaku.blogspot.co.id/2013/09/menentukan-kerapatan-dan-berat-jenis.html

http://file.upi.edu/Direktori/FPMIPA/JUR._PEND._FISIKA/195801071986031-
SUTRISNO/Perkuliahan/Bahan_ajar/Penuntun_Praktikum_Fisika_UT/Modul_5_KEGIATAN_B
ELAJAR_1.pdf

http://belajarasambasa.blogspot.co.id/2012/06/identifikasi-asam-dan-basa.html

http://fisikaeducatio.blogspot.co.id/2015/03/laporan-fisika-dasar-tekanan-hidrostatik.html

http://kamuspengetahuan.blogspot.co.id/2011/04/psychrometer-assmann.html

http://file.upi.edu/Direktori/FPMIPA/JUR._PEND._FISIKA/195801071986031-

https://www.slb.com/~/media/Files/core_pvt_lab/other/high_pressure_viscometers.pdf

http://kuropedia.blogspot.co.id/2014/12/pengukuran-parameter-rheologi-dengan.html

https://wanibesak.files.wordpress.com/2011/04/derajat-keasaman-dan-kebasaa1.pdf

http://perpustakaancyber.blogspot.co.id/2013/06/cara-menentukan-menghitung-ph-dan-
poh.html

http://mocikuedu.blogspot.co.id/2012/11/sistem-satuan-internasional.html

https://www.academia.edu/4731381/BESARAN_DAN_SISTEM_SATUAN

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 235


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
GLOSARIUM

Massa jenis suatu zat Sejumlah berat suatu zat pada setiap satuan volume

Fluida Sebuah zat yang dapat mengalir.

Tekanan Gaya tiap satuan luas

Tekanan hidrostatika Tekanan yang diberikan zat cair dalam keadaan diam
pada suatu titik

Manometer Alat yang digunakan secara luas pada audit energi untuk
mengukur perbedaan tekanan di dua titik yang
berlawanan.

Hidrometer Sebuah alat yang digunakan untuk mengukur massa jenis


suatu zat cair.

Viskositas suatu fluida Sifat yang menunjukkan besar dan kecilnya tahanan
dalam fluida terhadap gesekan.

Fluida non Newtonion Fluida yang viskositasnya karena perubahan temperatur

Fluida Newtonion Fluida yang tetap viskositasnya meskipun mengalami


perubahan temperatu

Viskositas Relatif Rasio antara viskositas larutan dengan viskositas dari


pelarut yang digunakan

Viskositas Spesifik Rasio antara perubahan viskositas yang terjadi setelah


penambahan zat terlarut dengan viskositas pelarut murni

Viskositas Inheren Rasio antara logaritma natural dari viskositas relative


dengan konsentrasi dari zat terlarut (biasanya berupa
polimer).

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 236


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Viskositas Intrinsik Rasio antara viskositas spesifik dengan konsentrasi zat
terlarut yang diekstrapolasi sampai konsentrasi
mendekati nol (saat pengenceran tak terhingga)

Debit fluida Besaran yang menyatakan volume fluida yang mengalir


melalui suatu penampang tertentu dalam satuan waktu
tertentu.

Tabung venturi Sebuah pipa yang mempunyai bagian yang menyempit.

Tabung pitot Sebuah alat yang digunakan untuk mengukur kelajuan gas

Viscometer. Alat yang dipakai untuk menentukan Viscositas

Kelembaban udara a Tingkat kebasahan udara karena dalam udara air selalu
terkandung dalam bentuk uap air.

Psychrometer Alat-alat untuk mengukur kelembaban udara

Higrometer (hygrometer) Perangkat untuk menentukan kelembaban atmosfer yang


dapat menunjukkan kelembaban relatif (persentase
kelembaban di udara), kelembaban mutlak (jumlah
kelembaban) atau keduanya.

pH atau derajat keasaman Suatu istilah untuk menyatakan tingkat keasaaman atau
basa yang dimiliki oleh suatu zat, larutan atau benda

Basa Konjugasi Asam yang memiliki kemampuan sebagai basa

Asam Suatu zat yang dapat memberi proton (ion H+) kepada zat
lain (yang disebut basa)

Basa Senyawa kimia yang menyerap ion hydronium ketika


dilarutkan dalam air.

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 237


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
Indikator Zat yang dapat memberi warna berbeda dalam
lingkungan asam dan lingkungan basa.

Kalorimatri Alat untuk mengukur pH dengan menggunakan suatu zat


yang berubah warna pada keadaan pH tertentu

Potensiometri Cabang ilmu kimia yang mempelajari pengukuran


perubahan potensial dari elektroda untuk mengetahui
konsentrasi dari suatu larutan

PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 238


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL
PENGUKURAN BESARAN PROSES 1 239
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – PROSES KONTROL