Anda di halaman 1dari 246

UTILITAS KONTROL PROSES

PAKET KEAHLIAN : KONTROL PROSES


PROGRAM KEAHLIAN : TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI

Penyusun:
Tim PPPPTK
BMTI

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

DIREKTORAT JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN

2015
KATA PENGANTAR
Undang–Undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen
mengamanatkan adanya pembinaan dan pengembangan profesi guru secara berkelanjutan
sebagai aktualisasi dari profesi pendidik. Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (PKB)
dilaksanakan bagi semua guru, baik yang sudah bersertifikat maupun belum bersertifikat.
Untuk melaksanakan PKB bagi guru, pemetaan kompetensi telah dilakukan melalui Uji
Kompetensi Guru (UKG) bagi semua guru di di Indonesia sehingga dapat diketahui kondisi
objektif guru saat ini dan kebutuhan peningkatan kompetensinya.

Modul ini disusun sebagai materi utama dalam program peningkatan kompetensi guru mulai
tahun 2016 yang diberi nama diklat PKB sesuai dengan mata pelajaran/paket keahlian yang
diampu oleh guru dan kelompok kompetensi yang diindikasi perlu untuk ditingkatkan. Untuk
setiap mata pelajaran/paket keahlian telah dikembangkan sepuluh modul kelompok
kompetensi yang mengacu pada kebijakan Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga
Kependidikan tentang pengelompokan kompetensi guru sesuai jabaran Standar Kompetensi
Guru (SKG) dan indikator pencapaian kompetensi (IPK) yang ada di dalamnya. Sebelumnya,
soal UKG juga telah dikembangkan dalam sepuluh kelompok kompetensi. Sehingga diklat
PKB yang ditujukan bagi guru berdasarkan hasil UKG akan langsung dapat menjawab
kebutuhan guru dalam peningkatan kompetensinya.

Sasaran program strategi pencapaian target RPJMN tahun 2015–2019 antara lain adalah
meningkatnya kompetensi guru dilihat dari Subject Knowledge dan Pedagogical Knowledge
yang diharapkan akan berdampak pada kualitas hasil belajar siswa. Oleh karena itu, materi
yang ada di dalam modul ini meliputi kompetensi pedagogik dan kompetensi profesional.
Dengan menyatukan modul kompetensi pedagogik dalam kompetensi profesional
diharapkan dapat mendorong peserta diklat agar dapat langsung menerapkan kompetensi
pedagogiknya dalam proses pembelajaran sesuai dengan substansi materi yang diampunya.
Selain dalam bentuk hard-copy, modul ini dapat diperoleh juga dalam bentuk digital,
sehingga guru dapat lebih mudah mengaksesnya kapan saja dan dimana saja meskipun tidak
mengikuti diklat secara tatap muka.

Kepada semua pihak yang telah bekerja keras dalam penyusunan modul diklat PKB ini, kami
sampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya.

Jakarta, Desember 2015


Direktur Jenderal,

Sumarna Surapranata, Ph.D


NIP: 195908011985031002

UTILITAS KONTROL PROSES i


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
DAFTAR ISI

Halaman

DAFTAR ISI.................................................................................................................................. ii
DAFTAR GAMBAR...................................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ......................................................................................................................... vii
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................................. viii
PENDAHULUAN .......................................................................................................................... 1
A. Latar Belakang ..................................................................................................... 1
B. Tujuan .................................................................................................................. 2
C. Peta Kompetensi ................................................................................................. 2
D. Ruang Lingkup ..................................................................................................... 4
E. Saran Penggunaan Modul ................................................................................... 4
KEGIATAN PEMBELAJARAN........................................................................................................ 6
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1 ...................................................................................... 6
A. Tujuan .................................................................................................................. 6
B. Indikator Pencapaian Kompetensi....................................................................... 6
C. Lingkup Materi..................................................................................................... 6
D. Langkah-langkah. ................................................................................................. 7
E. Uraian Materi ...................................................................................................... 7
F. Rangkuman ........................................................................................................ 48
G. Tes Formatif ....................................................................................................... 50
KEGIATAN PEMBELAJARAN KB-2: PEMELIHARAAN KOMPRESOR............................. 52
A. Tujuan ................................................................................................................ 52
B. Indikator Pencapaian Kompetensi..................................................................... 53
C. Uraian Materi .................................................................................................... 53
D. Aktivitas Pembelajaran .................................................................................... 114
E. Rangkuman ...................................................................................................... 119

UTILITAS KONTROL PROSES ii


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
F. Test Formatif ................................................................................................... 119
G. Kunci Jawaban ................................................................................................. 121
KEGIATAN BELAJAR KB-3: PEMELIHARAAN POMPA ............................................... 143
A. Tujuan .............................................................................................................. 143
B. Indikator Pencapaian Kompetensi................................................................... 143
C. Uraian Materi .................................................................................................. 143
D. Aktivitas Pembelajaran .................................................................................... 179
E. Rangkuman ...................................................................................................... 186
F. Tes Formatif ..................................................................................................... 190
G. Kunci Jawaban ................................................................................................. 191
PENUTUP ................................................................................................................................ 223
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................................. 164
GLOSARIUM ........................................................................................................................... 166
LAMPIRAN .............................................................................................................................. 169

UTILITAS KONTROL PROSES iii


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
DAFTAR GAMBAR
Halaman

Gambar 1. 1 Tingkatan Keterampilan Intelektual ......................................................... 18

Gambar 2. 1 Tipikal Reciprocating Piston ................................................................ 54


Gambar 2. 2 Fungsi Dasar Piston............................................................................ 55
Gambar 2. 3 Single-Stage Compressor ................................................................... 55
Gambar 2. 4 Two-Stage Compressor ...................................................................... 57
Gambar 2. 5 Kompresor Rotary Screw .................................................................... 59
Gambar 2. 6 Kompresor Tipe Rotary Scroll ............................................................. 59
Gambar 2. 7 Kompresor Tipe Rotary Sliding Vane .................................................. 60
Gambar 2. 8 Mengganti Oli Pelumas Kompresor ..................................................... 64
Gambar 2. 9 Direct Drive Compressor ..................................................................... 68
Gambar 2. 10 Belt Drive Compressor ...................................................................... 69
Gambar 2. 11 Roll Cage Compressor ...................................................................... 71
Gambar 2. 12 Drain Valve ....................................................................................... 73
Gambar 2. 13 Gas-Powered Compressor................................................................ 74
Gambar 2. 14 Electric Compressor .......................................................................... 75
Gambar 2. 15 Pancake Compressor ....................................................................... 77
Gambar 2. 16 Hot-dog Compressor......................................................................... 78
Gambar 2. 17 Twin-Stack Air Compressor .............................................................. 78
Gambar 2. 18 Pontoon Air Compressor ................................................................... 79
Gambar 2. 19 Whellbarrow Air Compressor ............................................................ 80
Gambar 2. 20 Anatomi Kompresor Reciprocating Piston ......................................... 82
Gambar 2. 21 Anatomi Kompresor .......................................................................... 82
Gambar 2. 22 Anatomi Kompresor Rotary Screw ................................................... 83
Gambar 2. 23 Tipikal Deliquescent Dryer ................................................................ 84
Gambar 2. 24 Tipikal Heatless Generative Dryer ..................................................... 86
Gambar 2. 25 Tube-in-tube Refrigeration Dryer ....................................................... 87
Gambar 2. 26 Water-Chilled Refrigeration Dryer ..................................................... 88
Gambar 2. 27 Tipikal Direct-expansion Refrigeration Dryer ..................................... 90
Gambar 2. 28 Dew Point Conversion Chart ............................................................. 92
Gambar 2. 29 downsteam Laubrication .................................................................. 96
Gambar 2. 30 Tipikal Check Valve ........................................................................ 107
Gambar 2. 31 Tipikal Pressur Relief Valve ............................................................ 108
Gambar 2. 32 Tipikal Pressure Switch ................................................................... 108
Gambar 2. 33 Pressure Guge ................................................................................ 109
Gambar 2. 34 Penyaring Udara ............................................................................. 110
Gambar 2. 35 EDV-2000 auto drain valves ........................................................... 111

UTILITAS KONTROL PROSES iv


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 2. 36 Air Compressor Vibration Pads ....................................................... 112

Gambar 3. 1 Pompa roda gigi luar ......................................................................... 146


Gambar 3. 2 Pompa roda gigi dalam ..................................................................... 146
Gambar 3. 3 Pompa roda gigi dalam jenis Gerotor ................................................ 147
Gambar 3. 4 Pompa Cuping (Lobe pump) ............................................................. 147
Gambar 3. 5 Pompa Sekrup Ganda (Two Screw Pump) ....................................... 148
Gambar 3. 6 Pompa 3 Sekrup (Three-screw pump) .............................................. 148
Gambar 3. 7 Pompa baling geser (Vane pump)..................................................... 149
Gambar 3. 8 Skema prinsip kerja pompa torak kerja tunggal silinder tunggal ........ 149
Gambar 3. 9 Skema prinsip kerja pompa torak kerja ganda silinder tunggal .......... 150
Gambar 3. 10 Prinsip kerja pompa plunger ........................................................... 150
Gambar 3. 11 Pompa Diapragma .......................................................................... 151
Gambar 3. 12 Motor dan Pompa Sentrifugal ......................................................... 151
Gambar 3. 13 Bagian utama pompa roda gigi dalam ............................................. 153
Gambar 3. 14 Bagian utama pompa roda gigi dalam jenis Gerotor........................ 154
Gambar 3. 15 Bagian utama Pompa roda gigi luar ................................................ 155
Gambar 3. 16 Bagian utama pompa Cuping ( Lobe Pump) .................................. 156
Gambar 3. 17 Bagian utama pompa sekrup .......................................................... 157
Gambar 3. 18 Bagian utama pompa baling geser (Sliding Vane Pump) ................ 158
Gambar 3. 19 Bagian Utama pompa torak/piston .................................................. 158
Gambar 3. 20 Bagian utama pompa plunyer ......................................................... 159
Gambar 3. 21 Bagian utama pompa diafragma ..................................................... 160
Gambar 3. 22 Rumah Pompa Sentrifugal .............................................................. 161
Gambar 3. 23 Stuffing Box ( Mechanical Seal) ...................................................... 161
Gambar 3. 24 Paking............................................................................................. 162
Gambar 3. 25 Poros (shaft) .................................................................................. 162
Gambar 3.26 Pelindung poros (Shaft-sleeve) ........................................................ 163
Gambar 3. 27 Vane ............................................................................................... 163
Gambar 3. 28 Rumah Pompa (Casing).................................................................. 164
Gambar 3. 29 Sisi masuk Cairan (Eye of Impeller) ................................................ 164
Gambar 3. 30 Impeller ........................................................................................... 165
Gambar 3. 31 Wearing Ring .................................................................................. 165
Gambar 3. 32 Bantalan (Bearing) .......................................................................... 166
Gambar 3. 33 Jenis – Jenis Impeller ..................................................................... 167
Gambar 3. 34 Head yang terjadi pada sistem pemompaan ................................... 169
Gambar 3. 35 Kerusakan impeler akibat kavitasi ................................................... 174
Gambar 3. 36 Cara kerja roda gigi luar ................................................................. 180
Gambar 3. 37 cara kerja pompa roda gigi Luar...................................................... 180
Gambar 3. 38 langkah kerja pompa lobe ............................................................... 181
Gambar 3. 39 cara kerja pompa lobe .................................................................... 181
Gambar 3. 40 cara kerja pompa Sekrup ................................................................ 181

UTILITAS KONTROL PROSES v


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 3. 41 cara kerja pompa piston/torak ......................................................... 182
Gambar 3. 42 cara kerja pompa plunyer................................................................ 183
Gambar 3. 43 cara kerja pompa diafragma ........................................................... 183
Gambar 3. 44 Bagian-bagian Pompa sentrifugal ................................................... 200
Gambar 3. 45 Pemasangan Paking Gland ............................................................ 201
Gambar 3. 46 Pemasangan Poros ........................................................................ 201
Gambar 3. 47 Pemasangan Shaft Sleeve .............................................................. 201
Gambar 3. 48 Pemasangan O-ring, Washer dan Pasak poros .............................. 201
Gambar 3. 49 Pemasangan Impeller ..................................................................... 202
Gambar 3. 50 Pemasangan Impeller ..................................................................... 202
Gambar 3. 51 Pemasangan Casing flat Gasket ..................................................... 202
Gambar 3. 52 Pemasangan Rumah pompa (Casing) ............................................ 203

UTILITAS KONTROL PROSES vi


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
DAFTAR TABEL

Tabel 1. 1 Perbandingan antara Kognitivisme dengan Konstruksivisme ............................ 9


Tabel 1. 2 Deskripsi Langkah Pembentukan Pengalaman Belajar.................................... 14
Tabel 1. 3 Penentuan Model Pembelajaran Mata Pelajaran .......................................... 29

Tabel 2. 1 Trouble Shooting Chart ........................................................................... 96

UTILITAS KONTROL PROSES vii


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. 1 General Preventive Maintenance Schedule .................................... 170

UTILITAS KONTROL PROSES viii


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kegiatan PKB adalah kegiatan keprofesian yang wajib dilakukan secara terus menerus
oleh guru dan tenaga kependidikan agar kompetensinya terjaga dan terus ditingkatkan.
Salah satu kegiatan PKB sesuai yang diamanatkan dalam Peraturan Menteri Negara dan
Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 16 Tahun 2009 tentang
Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya adalah kegiatan Pengembangan Diri.
Kegiatan Pengembangan diri meliputi kegiatan diklat dan kegiatan kolektif guru.
Agar kegiatan pengembangan diri optimal diperlukan modul-modul yang digunakan
sebagai salah satu sumber belajar pada kegiatan diklat fungsional dan kegiatan kolektif
guru dan tenaga kependidikan lainnya.Modul diklat adalah substansi materi pelatihan
yang dikemas dalam suatu unit program pembelajaran yang terencana guna membantu
pencapaian peningkatan kompetensi yang didesain dalam bentuk printed materials
(bahan tercetak).
Penulisan modul didasarkan pada hasil peta modul dari masing-masing mapel yang
terpetakan menjadi 4 (empat) jenjang. Keempat jenjang diklat dimaksud adalah (1)
Diklat Jenjang Dasar; (2) Diklat Jenjang Lanjut; (3) Diklat Jenjang Menengah, dan (4)
Diklat Jenjang Tinggi. Diklat jenjang dasar terdiri atas 5 (lima) grade, yaitu grade 1 s.d 5,
diklat jenjang lanjut terdiri atas 2 (dua) grade, yaitu grade 6 dan 7, diklat menengah
terdiri atas 2 (dua) grade, yaitu grade 8 dan 9, dan diklat jenjang tinggi adalah grade 10;
Modul diklat disusun untuk membantu guru dan tenaga kependidikan meningkatkan
kompetensinya, terutama kompetensi profesional dan kompetensi pedagogik. Modul
tersebut digunakan sebagai sumber belajar (learning resources) dalam kegiatan
pembelajaran tatap muka.

UTILITAS KONTROL PROSES 1


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
B. Tujuan
Penggunaan modul dalam diklat PKB dimaksudkan untuk mengatasi keterbatasan waktu,
dan ruang peserta diklat, memudahkan peserta diklat belajar mandiri sesuai
kemampuan, dan memungkinkan peserta diklat untuk mengukur atau mengevaluasi
sendiri hasil belajarnya.
Target kompetensi dan hasil pembelajaran yang diharapkan dapat dicapai melalui modul
ini meliputi kompetensi pedagogi dan kompetensi profesional pada grade 3 (tiga).
Setelah mempelajari materi pembelajaran pedagogi tentangpengembangan kurikulum
yang terkait dengan mata pelajaran pada keahlian Instrumentasi dan kontrol proses
khususnya mata pelajaran Uilitas Kontrol Proses, dan materi pembelajaran profesional
tentang penguasaan materi, struktur, konsep, dan pola pikir keilmuan yang mendukung
mata pelajaran pada keahlian Instrumentasi dan Kontrol Proses khususnya mata
pelajaran Utilitas Kontrol Proses, peserta diklat diharapkan mampu:
1. Menentukan pengalaman belajar yang sesuai untuk mencapai tujuan pembelajaran
yang diampu.
2. Memilih materi pembelajaran yang diampu yang terkait dengan pengalaman belajar
dan tujuan pembelajaran
3. MelakukanperawatandanperbaikanKompresor yang digunakan pada sistem
instrumentasi dan kontrol proses.
4. Melakukan perawatan dan perbaikan pompa oli yang digunakan pada sistem
instrumentasi dan kontrol proses.

C. Peta Kompetensi
Melalui materi pembelajaran ini, Saudara akan melakukan tahapan kegiatan
pembelajaran kompetensi pedagogi dan profesional pada grade 3 (tiga) secara one shoot
training dengan moda langsung (tatap muka). Tahapan belajar untuk mencapai target
kompetensi pada grade 3 (tiga) diperlihatkan melalui diagram Alur Pencapaian
Kompetensi Grade 3 (tiga) seperti berikut.

UTILITAS KONTROL PROSES 2


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Alur Pencapaian Kompetensi Grade 3

Pada pembelajaran kompetensi pedagogi, saudara akanspasi mengkaji dan menganalisis


spasipenentuan pengalaman belajar yang sesuai untuk mencapai tujuan pembelajaran
dan memilih materi pembelajaran Utilitas Kontrol Proses yang terkait dengan
pengalaman belajar pada keahlian Instrumentasi dan Kontrol Proses melalui beberapa
aktivitas belajar antara lain mempelajari bahan bacaan, diskusi, studi kasus,mengerjakan
tugas dan menyelesaikan test formatif untuk uji pemahaman. Alokasi waktu yang
disediakan unuk menyelesaikanspasimateri pembelajaran ini adalah spasi45 JP.
Pada pembelajaran kompetensi profesional, saudara akan mempelajari prosedur
perawatan dan perbaikan kompresor dan pompa spasipada keahlian instrumentasi dan
kontrol proses yang terkait dengan mata pelajaran Utilitas Kontrol Proses melalui
beberapa kegiatan antara lain diskusi menelaah bahan bacaan, menyelesaikan lembar
kerja dan tugas praktikum, serta menyelesaikan tes formatif untuk uji pemahaman.
Alokasi waktu yang disediakan untuk menyelesaikan materi pembelajaran ini adalah 105

JP.

UTILITAS KONTROL PROSES 3


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
D. Ruang Lingkup
Agar proses pembelajaran dapat berlangsung secara efektif, maka ruang lingkup
penyajian materi pembelajaran dalam modul ini diorganisasikan menjadi 4 (empat)
Kegiatan Belajar (KB), sebagai berikut.
Kegiatan Belejar 1 (satu) memuat sajian materi pedagogi. Materi ini berisi bahan kajian
ini tentang .....diisi materi pedagogik
Kegiatan Belajar 2 (dua) memuat sajian materi profesional. Materi ini memuat bahan
kajian yang terkait dengan perawatan dan perbaikan kompresor udara pada sistem
instrumentasi kontrol proses. Materi pokok yang disajikan dalam kegiatan belajar 2 ini,
meliputi (1) Teknologi Kompresor Udara, (2) Sistem Penggerak dan pelumasan
Kompresor, (3) Perawatan dan Perbaikan Kompresor Udara.
Kegiatan Belajar 3 (tiga) memuat sajian materi profesional. Materi ini memuat bahan
kajian yang terkait dengan perawatan dan perbaikan pompa pada sistem instrumentasi
kontrol proses. Materi pokok yang disajikan dalam kegiatan belajar 2 ini, meliputi (1)
Teknologi Pompa, (2) Sistem Penggerak Pompa, (3) Perawatan dan Perbaikan Pompa.

E. Saran Penggunaan Modul


1. Materi pembelajaran utama Utilitas kontrol Proses ini berada pada tingkatan (grade)
3 (tiga), terdiri dari materi pedagogi dan materi profesional. Materi pedagogi berisi
bahan pembelajaran tentang penentuan pengalaman belajar yang sesuai untuk
mencapai tujuan pembelajaran dan pemilihan materi pembelajaran pada mata
pelajaran utilitas kontrol proses dan materi profesional berisi bahan pembelajaran
tentang prinsip dan prosedur pemeliharaan kompresor dan pompa pada sistem
instrumentasi kontrol proses.
2. Modul ini disusun berbasis aktivitas yang terbagi atas empat kegiatan belajar (KB).
Materi pembelajaran pada setiap KB terbagi menjadi beberapa Bahan Bacan yang
dapat saudara gunakan sebagai salah satu sumber informasi. Tetapi diharapkan
saudara dapat mencari sumber informasi lain yang relevan untuk memperluas
wawasan saudara.
3. Untuk meningkatkan efektifitas saudara mempelajari materi pada modul ini, telah
disusun aktivitas belajar yang disusun secara sistematik, yaitu dimulai dengan

UTILITAS KONTROL PROSES 4


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Pengantar aktivitas belajar,kemudian dilanjutkan dengan Aktivitas Belajar 1 dan
Atifitas belajar selanjutnya untuk meningkatkan pemahaman dalam ranah
pengetahuan dan keterampilan, melalui penelaahan bahan bacaan, menyelesaikan
Lembar Kerja/Tugas Praktikum, dan menyelsaikan tes formatif untuk uji pemahanan.
4. Materi pembelajaran yang disajikan di modul ini terkait dengan materi pembelajaran
lain.
5. Waktu yang digunakan untuk mempelajari materi pembelajaran ini diperkirakan 150
JP, dengan rincian untuk materi pedagogi 45 JP dan untuk materi profesional 105 JP,
melalui diklat PKB moda/model? langsung atau tatap muka.
6. Untuk memulai kegiatan pembelajaran, Saudara harus mulai dengan membaca
Pengantar Aktivitas Belajar, menyiapkan dokumen-dokumen yang
diperlukan/diminta, mengikuti tahap demi tahap kegiatan pembelajaran secara
sistematisdan mengerjakan perintah-perintah kegiatan pembelajaran pada Lembar
Kerja(LK) baik pada ranah pengetahuan dan keterampilan. Untuk melengkapi
pengetahuan, Saudara dapat membaca bahan bacaan dan sumber-sumber lain yang
relevan. Pada akhir kegiatan Saudara akan dinilai oleh pengampu dengan
menggunakan format penilaian yang sudah dipersiapkan.

UTILITAS KONTROL PROSES 5


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
BAB II

KEGIATAN PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN 1
A. Tujuan
Melalui penggalian informasi,diskusi dan mencoba peserta diklat dapat:
1. Menilai contoh perancangan pengalaman belajar perkembangan berfikir tingkat
evaluasi sesuai prinsip-prinsip belajar konstruksivistik secara teliti dan tanggung
jawab.
2. Membuat perancangan pengalaman belajar mata pelajaran yang diampu tingkat
berfikir mencipta sesuai prinsip-prinsip belajar konstruksivistik secara teliti dan
bertanggung jawab

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


1. Menjelaskan prinsip-prinsip perancangan pengalaman belajar pemahaman
2. Menentukan langkah-langkah perancangan pengalaman belajar penerapan.
3. Mengkoreksi contoh perancangan pengalaman belajar perkembangan berfikir
analisis dan evaluasi
4. Memilih model pembelajaran yang akan digunakan dalam perancangan pengalaman
belajar konstruksivisme.
5. Membuat perancangan pengalaman belajar sesuai model pembelajaran
konstruksivisme.

C. Lingkup Materi
1. Konsep belajar kostruksivisme
2. Prinsip perancangan pengalaman belajar pemahaman
3. Langkah perancangan penerapan
4. Model-model pembelajaran dengan pendekatan belajar konstruksivisme
5. Matrik pemaduan (scafolding) perancangan pengalaman belajar
6. Rancangan pengalaman belajar sesuai model pembelajaran kontruksivisme

UTILITAS KONTROL PROSES 6


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
D. Langkah-langkah.
Materi pelatihan ini dirancang untuk dipelajari oleh Guru. Selain disajikan prinsip-prinsip
dan contoh yang dilakukan dalam bentuk individu, dan diskusi kelompok, juga
digunakan latihan sebagai bentuk pendalaman materi yang mendorong kreativitas untuk
berinovasi. Pelaksanaan pembelajaran menggunakan pendekatan andragogi, yaitu lebih
mengutamakan pengungkapan kembali pengalaman peserta pelatihan, menganalisis,
menyimpulkan, dan menggeneralisasi dalam suasana diklat yang aktif, inovatif, kreatif,
efektif, menyenangkan, dan bermakna.

1. Aktivitas individual meliputi:


a. memahami dan mencermati materi pelatihan;
b. mengerjakan latihan/tugas, menyelesaikan masalah/kasus
pada setiap kegiatan belajar;
c. menyimpulkan materi pengembangan pengalaman belajar;
d. melakukan refleksi.

2. Aktivitas kelompok meliputi:


a. mendiskusikan materi pelatihan;
b. bertukar pengalaman (sharing) dalam melakukan latihan
menyelesaikan masalah/kasus;
c. membuat rangkuman;
d. refleksi.

E. Uraian Materi
Belajar adalah perubahan berkaitan dengan pengaturan prilaku peserta didik atau
kemampuan dalam rentang waktu tertentu dari suatu priode. Perubahan prilaku sebagai
hasil belajar sering disebut dengan bukti belajar atau learning exhibits yang merupakan
akibat proses interaksi antara peserta didik dengan guru, dengan peserta didik lainnya
maupun dengan lingkungan serta objek yang dipelajarinya.

UTILITAS KONTROL PROSES 7


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Perubahan kemampuan atau prilaku (behavior) sebagai hasil belajar sesuai dengan yang
diharapkan, tentu tidak dapat terjadi begitu saja, tetapi diperlukan perancangan
pengalaman belajar yang disengaja dan sistematis, yang memungkinkan perubahan
prilaku dalam perkembangan berfikir peserta didik mencapai gradasi perkembangan
sesuai dengan yang ditetapkan dalam tujuan pembelajaran. Untuk itu guru sebagai
perancang pembelajaran memegang peranan strategis dalam mengantarkan peserta
didik melalui pengalaman belajar yang dirancangnya mencapai gradasi kemampuan
tertentu.

1. Pembelajaran Kostruksivisme
Untuk merancang pengalaman belajar peserta didik pada kurikulum 2013 atau
juga sering diistilahkan dengan Kurnas, anda diajak terlebih dahulu mengingat
kembali salah satu pendekatan pembelajaran yang digunakan yakni
pembelajaran berpendekatan konstruksivisme.

Masih ingatkah anda apa filosofi yang mendasari pembelajaran konstruksivisme.


Jelaskan
...................................................................................................................................
............................................................................................................

Coba periksa jawaban anda dengan pernyataan ini apakah telah sesuai.
Pembelajaran yang menjadikan seseorang secara aktif membangun pengetahuan dan
pemahaman dengan mensintesiskan pengetahuan yang telah dimilikinya menjadi
pengetahuan baru. Hal ini disebut pendekatan belajar konstruksivisme, sesuai dengan
teori kerja Jean Piaget dalam Alan Pritchard (2010 : 5 ) “ his work led to the expansion of
understanding of child development and learning as a proces of construction that has
underpinned much of the theory relating to social constructivism”. Berdasarkan teori
belajar konstruktivisme merupakan pembelajaran yang pembelajar mengkonstruk
pemahaman mereka dari dunia sekelilingnya berdasarkan pengalaman dimana mereka

UTILITAS KONTROL PROSES 8


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
hidup dan tumbuh. Mereka selanjutnya memilih dan mentransformasi informasi dari
pengetahuan yang lalu; saat ini; juga pengalaman menjadi pengetahuan dan
pemahaman peserta didik yang baru. Pada tabel 1 di bawah ini dapat dilihat
perbandingan antara kognitivisme dan konstruksivisme menurut Anne Jordan; Orison
Carlile dan Annetta Stack pada Approaches to learning (2008:55).

Tabel 1. 1 Perbandingan antara Kognitivisme dengan Konstruksivisme


Teori Aktivitas Mental Proses Belajar Peran Guru
Cognitivisme  Presepsi  Mengingat  Menerapkan
 Perhatian  Pembelajaran permukaan prinsip-prinsip
 Pemerosesan dan mendalam kognitif untuk
 Menyampaikan informasi memfasilitasi
(encoding) proses kognitif
 Terjadinya secara internal
pada dirinya
Construsivisme  Membuat  Belajar menurut skema  Mendukung
makna (returning Schemata) pembelajaran
 Mengkonstruk bermakna
kemampuan  Membangun
pikir/intelektual (mental gagasan yang
constructs) menantang
 Terjadinya secara internal
pada dirinya

2. Pertimbangan dalam Mengembangkan Pengalaman Belajar


Pengalaman belajar merupakan aktifitas peserta didik dengan lingkungannya yang
dibutuhkan untuk mencapai tujuan. Pengalaman belajar itu bukanlah isi atau materi
pelajaran melainkan interaksi peserta didik dengan lingkungan berupa aktivitas dalam
proses pembelajaran.Ini sesuai dengan pendapat Tyler (1990:41) “ The term learning
experience is not the same as the content with which a course deal nor activities
performed by the teacher The term learning experience refer to interaction between the
learner and the external condition in the environment to which he can react. Learning
takes place through the active behavior of student; it is what he does that he learn not

UTILITAS KONTROL PROSES 9


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
what the teacher does”. Dari kutipan di atas dapat digaris bawahi pengalaman belajar
adalah apa yang akan diinteraksikan atau yang telah diinteraksikan di dalam proses
pembelajaran antara peserta didik dengan lingkungan, bukan apa yang akan atau
diperbuat pendidik.

Tugas 2. Berdasarkan pengalaman sebagai seorang pendidik,


pertimbangan-pertimbangan apa yang anda lakukan di dalam
menentukan pangalaman belajar sesuai Kompetensi Dasar dari
mata pelajaran yang diampu berdasarkan pendekatan belajar
konstruksivisme?

.......................................................................................................
.......................................................................................................
.......................................................................................................
.......................................................................................................
.......................................................................................................
.......................................................................................................
Sesuaikan jawaban anda dengan penjelasan !
......................................................................
Pertimbangan-Pertimbangan Menentukan Pengalaman Belajar
a. Sesuai dengan tujuan dari Kompetensi Dasar (KD) yang akan dicapai
Dalam sistem perencanaan dan desain pembelajaran tujuan merupakan
komponen utama dan pertama yang harus dipikirkan oleh seorang perancang
pembelajaran. Sehingga apa yang harus dilakukan guru dan siswa diarahkan
untuk mencapai tujuan itu. Dilihat dari domainnya tujuan itu terdiri atas
tujuan kognitif, afektif, dan psikomotorik.
b. Sesuai dengan jenis bahan atau materi pelajaran
Pengalaman belajar yang direncanakan dan didisain harus memerhatikan
karakteristik materi pelajaran baik dilihat dari kompleksitas materi maupun
pengemasannya.
c. Ketersediaan sumber belajar
Selain pertimbangan tujuan dan isi bahan pelajaran, seorang desainer pembelajaran
dalam menentukan pengalaman belajar juga harus memerhatikan ketersediaan
sumber belajar yang dapat digunakan.

UTILITAS KONTROL PROSES 10


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
d. Pengalaman belajar harus sesuai dengan karakteristik siswa
Kondisi dan karakteristik siswa merupakan salah satu hal pertimbangan yang harus
diperhatikan, baik menyangkut minat dan bakat siswa, kecenderungan gaya belajar
maupun kemampuan dasar yang dimiliki siswa.
e. Model belajar
Model pembelajaran merupakan kerangka konseptual yang digunakan sebagai
pedoman dalam melakukan pembelajaran yang disusun secara sistematis untuk
mencapai tujuan belajar yang menyangkut sintaksis, system sosial, prinsip reaksi dan
system pendukung (Joice&Wells).

3. Prinsip-Prinsip Pengembangan Pengalaman Belajar


Pada pendekatan pembelajaran konstruksivisme peserta didik adalah subjek yang
memiliki kemampuan untuk secara aktif mencari, mengolah, mengkonstruksi, dan
menggunakan pengetahuan. Untuk itu pengembangan pengalaman pembelajaran harus
berkenaan dengan kesempatan yang diberikan kepada peserta didik untuk
mengkonstruksi pengetahuan dalam proses kognitifnya. Agar benar benar memahami
dan dapat menerapkan pengetahuan, peserta didik perlu didorong untuk bekerja
memecahkan masalah, menemukan segala sesuatu untuk dirinya, dan berupaya keras
mewujudkan ide-idenya.
Ada sejumlah prinsip-prinsip yang harus diperhatikan mana kala kita akan
mengembangkan pengalaman belajar yaitu,
a. Berorientasi pada tujuan
Dalam system pembelajaran tujuan merupakan komponen yang utama. Efektivitas
pengembangan pengalaman belajar ditentukan dari keberhasilan siswa mencapai
tujuan pembelajaran.
b. Aktivitas
Pengaman belajar siswa harus dapat mendorong agar siswa beraktivitas melakukan
sesuatu. Aktivitas tidak dimaksudkan terbatas pada aktivitas fisik, akan tetapi juga
meliputi aktivitas yang bersifat psikis seperti aktivitas mental.

UTILITAS KONTROL PROSES 11


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
c. Individualitas
Mengajar adalah usaha mengembangkan setiap individu siswa.Oleh sebab itu
pengalaman belajar dirancang untuk setiap individu siswa.
d. Integritas
Merancang pengalaman belajar siswa harus dapat mengembangkan seluruh aspek
kepribadian siswa secara terintegitas, dengan tetap memperhatikan prinsip
interaktif, Inspiratif, menyenangkan, menantang, dan motivasi. Secara rinci pada
Permendikbud No. 103 Tahun 2014 prinsip pengembangan pengalaman belajar
perlu memperhatikan :
1) peserta didik difasilitasi untuk mencari tahu;
2) peserta didik belajar dari berbagai sumber belajar;
3) proses pembelajaran menggunakan pendekatan ilmiah;
4) pembelajaran berbasis kompetensi;
5) pembelajaran terpadu;
6) pembelajaran yang menekankan pada jawaban divergen yangmemiliki
kebenaran multi dimensi;
7) pembelajaran berbasis keterampilan aplikatif;
8) peningkatan keseimbangan, kesinambungan, dan keterkaitan antara hard-skills
dan soft-skills;
9) pembelajaran yang mengutamakan pembudayaan dan pemberdayaan peserta
didik sebagai pembelajar sepanjang hayat;
10) pembelajaran yang menerapkan nilai-nilai dengan memberiketeladanan (ing
ngarso sung tulodo), membangun kemauan mauan (ingmadyo mangun karso),
dan mengembangkan kreativitas pesertadidik dalam proses pembelajaran (tut
wuri handayani);
11) pembelajaran yang berlangsung di rumah, di sekolah, dan dimasyarakat;
12) pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi untuk meningkatkan efisiensi
dan efektivitas pembelajaran;
13) pengakuan atas perbedaan individual dan latar belakang budaya peserta didik;
14) dan suasana belajar menyenangkan dan menantang

UTILITAS KONTROL PROSES 12


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Tugas 3. Diskusikan dari kasus berdasarkan hasil observasi pada
supervisi akademik oleh guru yang ditugaskan oleh kepala sekolah
mensupervisi, ditemukan guru memberikan pengalaman belajar
pembentukan pengalaman belajar memahami dengan cara menjelaskan
prinsip kerja dari wiring diagram suatu proses, setelah itu guru melakukan
tanya jawab. Dari kasus tersebut apakah guru yang mengajar telah
menggunakan prinsip pembentukan pengalaman belajar konstruksivisme
sesuai tuntutan kurikulum SMK 2013; apa yang seharusnya anda
sarankan kepada guru yang mengajar tersebut.

4. Tahapan Pengembangan Pengalaman Belajar


Tahapan pengembangan pembelajaran yang dikembangkan seorang guru
dilakukan berdasakan pada kedudukan KD itu berada, dan berdasarkan itu guru
melakukan perancangan pengalaman belajar mengikuti standar proses yang pada
kurikulum 2013 berada pada Permendikbud No 65 Tahun 2013 dan petunjuk
pembelajaran Permendikbud No 103 Tahun 2014, yang dapat di bagi dalam
tahap pra Instruksional atau sering juga di istilahkan dengan langkah
pendahuluan, tahap Instruksional atau langkah kegiatan Inti dan tahap penilaian
dan tindak lanjut. Pengalaman belajar dalam operasionalnya dirancang guru pada
kegiatan Inti yang di dalam kurikulum KTSP 2006 kegiatan ini terbagi pada tiga
fase yakni Eksplorasi; Elaborasi dan Konfermasi (EEK). Pada Kurikulum 2013
pengembangan pengalaman belajar dilakukan menggunakan pendekatan
saintifik atau pendekatan berbasis proses keilmuan dengan langkah meliputi
mengamati, menanya, mengeksperimen, menganalisis dan mengkomunikasikan
seperti terlihat pada tabel 2. Pendekatan saintifik dapat menggunakan beberapa
strategi seperti pembelajaran kontekstual. Model pembelajaran merupakan
suatu bentuk pembelajaran yang memiliki nama, ciri, sintak, pengaturan, dan
budaya misalnya discovery learning, project-based learning, problem-based
learning, inquiry learning.

UTILITAS KONTROL PROSES 13


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Tabel 1. 2 Deskripsi Langkah Pembentukan Pengalaman Belajar
Langkah Pembelajaran Deskripsi Kegiatan Bentuk Hasil Belajar
Mengamati (observing) mengamati dengan indra perhatian pada waktu
(membaca, mendengar, mengamati suatu
menyimak, melihat, objek/membaca suatu
menonton, dan tulisan/mendengar suatu
sebagainya) dengan atau penjelasan, catatan yang
tanpa alat dibuat tentang yang
diamati, kesabaran, waktu
(on task) yang digunakan
untuk mengamati
Menanya (questioning) membuat dan jenis, kualitas, dan jumlah
mengajukan pertanyaan, pertanyaan yang diajukan
tanya jawab, berdiskusi peserta didik (pertanyaan
tentang informasi yang faktual, konseptual,
belum dipahami, informasi prosedural, dan hipotetik)
tambahan yang ingin
diketahui, atau sebagai
klarifikasi.
Mengumpulkan mengeksplorasi, mencoba, jumlah dan kualitas
informasi/mencoba berdiskusi, sumber yang
(experimenting) mendemonstrasikan, dikaji/digunakan,
meniru bentuk/gerak, kelengkapan informasi,
melakukan eksperimen, validitas informasi yang
membaca sumber lain dikumpulkan, dan
selain buku teks, instrumen/alat yang
mengumpulkan data dari digunakan untuk
nara sumber melalui mengumpulkan data.
angket, wawancara, dan
memodifikasi/
menambahi/
mengembangkan
Menalar/Mengasosiasi mengolah informasi yang mengembangkan
(associating) sudah dikumpulkan, interpretasi, argumentasi
menganalisis data dalam dan kesimpulan mengenai
bentuk membuat kategori, keterkaitan informasi dari
mengasosiasi atau dua fakta/konsep,
menghubungkan interpretasi argumentasi
fenomena/informasi yang dan kesimpulan mengenai

UTILITAS KONTROL PROSES 14


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
terkait dalam rangka keterkaitan lebih dari dua
menemukan suatu pola, fakta/konsep/teori,
dan menyimpulkan menyintesis dan
argumentasi serta
kesimpulan keterkaitan
antarberbagai jenis
fakta/konsep/teori/
pendapat;
mengembangkan
interpretasi, struktur baru,
argumentasi, dan
kesimpulan yang
menunjukkan hubungan
fakta/konsep/teori dari
dua sumber atau lebih
yang tidak bertentangan;
mengembangkan
interpretasi, struktur baru,
argumentasi dan
kesimpulan dari
konsep/teori/pendapat
yang berbeda dari
berbagai jenis sumber
Mengomunikasikan menyajikan laporan dalam menyajikan hasil kajian
(communicating) bentuk bagan, diagram, (dari mengamati sampai
atau grafik; menyusun menalar) dalam bentuk
laporan tertulis; dan tulisan, grafis, media
menyajikan laporan elektronik, multi media
meliputi proses, hasil, dan dan lain-lain
kesimpulan secara lisan

Tugas 4. Berdasarkan Informasi di atas diskusikan tahapan pengembangan


pengalaman belajar dan langkah-langkahnya menurut tuntutan kurikulum
2013 ?................................................

UTILITAS KONTROL PROSES 15


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
5. Pengembangan Pengalaman Belajar Memahami dan Penerapan
Seperti telah disinggung di atas pengalaman belajar peserta didik pada kurikulum 2013
dibentuk melalui langkah-langkah saintifik yang diintegrasikan di dalam model belajar
yang sesuai dengan tingkat Kompetensi Dasar yang dipelajari baik berkaitan Kompetensi
pengetahuan KD-3 dan kompetensi keterampilan (KD-4). Pengalaman belajar
Kompetensi pengetahuan dan Kompetensi keterampilan dilakukan dengan cara
menggunakan modus pembelajaran langsung (direct instructional). Pembelajaran
langsung adalah pembelajaran yang mengembangkan pengetahuan, kemampuan
berpikir dan keterampilan menggunakan pengetahuan peserta didik melalui interaksi
langsung dengan sumber belajar yang dirancang pendidik di dalam RPP. Dalam
pembelajaran langsung peserta didik melakukan kegiatan mengamati, menanya,
mengumpulkan informasi / mencoba, menalar / mengasosiasi, dan mengomunikasikan.
Pembelajaran langsung menghasilkan pengetahuan dan keterampilan langsung, yang
disebut dengan dampak pembelajaran (instructional effect). Adapun Pembelajaran tidak
langsung adalah pembelajaran yang terjadi selama proses pembelajaran langsung yang
dikondisikan menghasilkan dampak pengiring (nurturant effect). Pembelajaran tidak
langsung berkenaan dengan pengembangan nilai dan sikap yang terkandung dalam KI-1
dan KI-2.
Pengalaman pembelajaran tidak saja terjadi akibat pengaruh ekternal terhadap peserta
didik seperti guru, tetapi juga terjadi akibat dari itu sendiri melakukan aktivitas belajar
atau self instructionmelalui bahan bacaan, gambar atau film Ini sejalan dengan yang
Gagne (1992 :3) yakni :

Why do we speak of instruction rather than teaching ? It is because we wish to


describe all of the events that may have direct effect on the learning of human
being, not just those set motion by individual who is a teacher. Instruction may
include events that generated by page of print, by a picture, by a television
program, or by combination of physical objects, among other things. Of course,
teacher may play an essential role in arrangement of any of these events. Or, as

UTILITAS KONTROL PROSES 16


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
already mentioned, the learners may be able to manage instructional events
themselves.
Walaupun pengalaman pembelajaran lebih banyak menekankan pada kegiatan peserta
didik, tidak berarti peran-peran guru di dalam interaksi pembelajaran menjadi hilang.
Peran guru dalam pengelolaan pembelajaran bergeser dari guru sebagai sumber belajar
menjadi fasilitator. Ini sesuai dengan pendapat Gagne (1992 :3) yakni “ Instruction is set
of event that effect learners in such a way that learning is facilitated”. Sementara
Driscoll (1994) memaknai pengertian pembelajaran dalam prespektif yang hampir sama
“sebagai rencana atau sementara yang disengaja dari kondisi belajar untuk
meningkatkan pencapaian tujuan yang telah ditentukan.”. Peran guru dalam
pembelajaran disamping berperan sebagai fasilitator juga guru berperan sebagai
perencana dalam kegiatan pengalaman belajar. Baik yang berkaitan dengan rencana
kegiatan peserta didik maupun kegiatannya sendiri, dalam upaya memberikan petunjuk
pada peserta didik untuk melakukan belajar, sehingga mampu mendeskripsikan apa
yang dipelajarinya.
Agar memudahkan perencanaan pengalaman belajar, pendidik sebagai perancang
pengalaman belajar akan menggunakan tujuan pembelajaran atau indikator sebagai
sebagai representatif dari kompetensi dasar yang diajarkan dalam bentuk tingkatan
gradasi taksonomi.DimanaTaksonomi merupakan seperangkat prinsip untuk
mengklasifikasikan tiga domain dalam perilaku tujuan hasil belajar yaitu kognitif; afektif
dan psikomotor. Ini sejalan dengan apa yang diutarakan oleh Bloom (1956 : 7 ) “ Our
original plans called for a complete taxonomy in three major parts - the cognitive, the
affective, and the psychomotor domains”. Domain kognitif merupakan berpikir yang
berhubungan dengan sesuatu penomena seperti mengingat atau mengenal
pengetahuan dan manifestasi kemampuan intelektual dan kecakapan; domain afektif
berhubungan dengan minat, prilaku dan nilai; sedangkan domain psikomotor
berhubungan dengan prilaku keterampilan yang komplek atau pengembangan
keterampilan motorik di bengkel berkaitan dengan pendidikan vokasi. Sementara Gagne
(2000:83) membedakan katagori perilaku hasil belajar (Outcome behavior) dalam lima

UTILITAS KONTROL PROSES 17


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
klasifikasi yaitu “ The domains I would distinguish are five, and I ca’l them (1) motor Skill,
(2) Verbal information, (3) intellectual skills, (4) Cognitive Strategies, and (5) attitudes “.
Klasifikasi prilaku hasil belajar dalam keterampilan intelektual (intellectual skills)
merupakan kecakapan yang berfungsi seseorang berinteraksi dengan lingkungannya
melalui penggunaan simbol-simbol atau konsep-konsep yang merupakan salah satu cara
utama seseorang mengingat dan berpikir tentang dunia dimana mereka hidup. Belajar
keterampilan intelektual berarti belajar bagaimana melakukan sesuatu dari sisi
intelektual (Gagne, 1992:43), dan secara umum apa yang dipelajari tersebut diistilahkan
dengan pengetahuan prosedural atau knowing how, Tingkat keterampilan intelektual
seseorang berkembang sejalan dengan keperhatian dan kemampuan intelektual yang
dimilikinya, dan perbedaan keterampilan intelektual tersebut dapat diklasifikasikan dari
level terendah ke level tinggi, dimana level rendah merupakan prasyarat untuk
mencapai level di atasnya. Gagne (1992 : 55) membagi tingkat kompleksitas
keterampilan Intelektual dari mulai : Discriminations; Concrete Concepts; Rule and
Defined Concepts; Higher Order Rules; Problem Solving. Tingkatan level tersebut
digambarkan seperti pada Gambar 2 sebagai berikut.

Gambar 1. 1 Tingkatan Keterampilan Intelektual

Strategi kognitif (Cognitive strategies) merupakan keterampilan belajar yang mengatur


belajarnya, mengingat dan berpikir yang diregulasi oleh proses internal peserta didik.

UTILITAS KONTROL PROSES 18


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Kemampuan ini dalam istilah teori belajar modern disebut dengan proses kontrol yakni
suatu proses internal yang mana peserta didik menyeleksi dan memodifikasi cara-
caranya dalam menghadirkan informasi, belajar dan berpikir serta memecahkan
masalah. Pengaturan diri ini dilakukan sebagai metoda yang digunakan seseorang dalam
mengontrol dirinya untuk mendapatkan inti dari permasalahan. Lebih singkatnya Gagne
(1992 : 70) menyatakan strategi kognitif merupakan keterampilan kognitif untuk
memilih dan mengarahkan proses-proses internal dalam belajar dan berpikir. Dengan
demikian strategi kognitif adalah keterampilan peserta didik mengontrol dirinya sendiri
secara internal berkaitan dengan teknik berpikir, cara menganalisis problem dan
pendekatan dalam memecahkan masalah. Konsep dan aturan-aturan yang menunjuk
pada lingkungan objek-objek dan kejadian-kejadian seperti pernyataan-pernyataan,
grafik-grafik, atau rumus matematis, merupakan objek keterampilan intelektual
sedangkanobjek strategi-strategi kognitif adalah proses-proses kognitif yang dimiliki
siswa. Strategi kognitif yang digunakan siswa dapat menentukan bagaimana ia belajar,
bagaimana ia memanggil kembali dan menggunakan apa yang dipelajari, dan bagaimana
ia berpikir. Sekaitan dengan itu Weinstein dan Mayer dalam Gagne (1992 : 66 )
membagi strategi kognitif menjadi lima: (1) strategi- strategi menghafal (rehearsal
strategies), strategi-strategi elaborasi (elaborationstrategies), strategi-strategi
pengaturan (organizing strategies), strategi-strategi pemantauan pemahaman
(comprehension monitoring strategies) atau juga disebut strategi-strategi metakognitif
(metacognitive strategies), dan strategi-strategi afektif (affective strategies).
Informasi verbal (Verbal Information ) atau pengetahuan deklarative, adalah
kemampuan pengetahuan pembelajar untuk menyampaikan suatu fakta atau kumpulan
kejadian melalui lisan , tulisan atau gambar . Kemampuan tersebut harus ditunjang oleh
kemampuan intelektual dalam rangka menempatkan pernyataan dengan tepat atau
peserta didik harus mengetahui bagaimana dalam membangun kalimat sederhana
sehingga peserta didik dapat menyampaikan pernyataan yang berkaitan dengan
pengetahuan yang diketahuinya dalam bentuk penyampaian lisan atau tulisan.
Kemampuan yang dipelajari yang memungkinkan peserta didik memiliki kemampuan

UTILITAS KONTROL PROSES 19


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
menyampaikan ide atau gagasan disebut informasi verbal atau knowing that or
declarative knowledge (R. Gagne, 1985 : 48).
Kemampuan hasil belajar ke empat menurut Gagne merupakan motor skills, berbentuk
motorik dimana peserta didik melakukan keterampilan gerakan kesatuan yang
terorganisir atau tersusun. Kemampuan gerakan yang teroganisir yang diindikasikan
dalam tidakan yang halus; teratur dan waktu yang tepat merupakan refleksi
keterampilan motorik tingkat tinggi ( minimal tingkat Presisi pada taksonomi
keterampilan Dave) dari peserta didik, sebagai hasil latihan yang terus menerus dalam
rentang waktu tertentu. Sehubungan dengan itu urutan prosedur dari keterampilan
motorik harus dipelajari oleh peserta didik dan biasanya dipelajari bersamaan dengan
mempelajari keterampilan motoriknya itu sendiri. Keadaan itu diistilahkan dengan
internal condition atau juga cara demikian oleh Fitts and Posner dalam R. Gagne
(1985:48) disebut “executive subrutine “ yakni karakter kebiasaan peserta didik
berkaitan apa yang akan dilakukan setelah melakukan. Hal ini berlainan dengan external
condition, yakni urutan prosedur gerak keterampilan motorik dibentuk melalui periode
latihan yang diulang-ulang dengan pemberian umpan balik yang dilakukan oleh pengajar
atau pelatih. Langkah ini akan meningkatkan kehalusan dan ketepatan waktu dari
keterampilan motorik.
Attitude satu juga sering diistilahkan sikap merupakan prilaku kemampuan hasil belajar
berkaitan dengan keadaan internal yang mempengaruhi pilihan personal peserta didik.
Keadaan internal yang mempengaruhi tindakan peserta didik sangat dipengaruhi oleh
situasi spesifik dimana tindakan tersebut dilakukan dan juga ditunjang secara bersamaan
melalui pengetahuan dan aspek-aspek emosional yang dipelajari dalam berbagai cara.
Pembentukan kemampuan tindakan peserta didik sebagai bagian dari sikap dapat
dipelajari melalui bentuk suatu kejadian maupun peniruan dari prilaku tertentu yang
diajarkan oleh pengajar, atau melalui observasi pada model. Apabila sikap diajarkan
melalui imitasi atau model, maka hal terpenting yang perlu diperhatikan yakni peserta
didik harus respek dan kagum pada prilaku orang yang dijadikan model tersebut. Lebih
lanjut berdasarkan apa yang dipelajarinya, peserta didik dapat mengekspresikan bentuk
tingkah laku yang tepat, sesuai dengan tujuan yang telah dirumuskan.

UTILITAS KONTROL PROSES 20


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Pengembangan pengalaman belajar tingkat memahami (C2) merupakan kemampuan
mengonstruksi makna dari pesan pembelajaran baik secara lisan, tulisan maupun grafik.
Sekaitan dengan itu pembentukan pengetahuan deklaratif atau informasi verbal dapat
dirancang oleh pendidik dengan cara peserta didik belajar secara individu dan atau
kelompokan untuk mempelajari yang berkaitan dengan tata letak, bentuk, konsep dan
prinsip kerja berdasarkan gambar diagram dari suatu kompetensi dasar yang di pelajari.
Kegiatan ini dalam kontek saintifik bagaimana peserta didik menggali informasi baik
berdasarkan buku siswa maupun sumber yang lain seperti searching di internet,
observasi pada objek latih yang selanjutnya mereka dapat saling bertanya di dalam
kelompoknya maupun diri sendiri untuk menguatkan informasi yang di dapatnya
sehingga mereka dapat menyampaikan atau menyajikan secara verbal maupun tulisan
berkaitan dengan konsep dan prinsip kerja sebagai pengetahuan deklaratif yang telah
dikonstruk peserta didik.
Pengembangan pengalaman belajar tingkat C3 yakni menerapkan (apply); merupakan
kemampuan dalam penggunaan prosedur dalam situasi yang diberikan atau situasi baru.
Pendidik dalam merancang pengalaman belajar membentuk kemampuan peserta didik
dalam perkembangan berfikir penerapan dapat dilakukan dengan membentuk hasil
belajar strategi kognitif (Cognitive strategies) yang merupakan keterampilan belajar yang
mengatur belajarnya, mengingat dan berpikir yang diregulasi oleh proses internal
peserta didik. Guru sebagai perancang pengajaran harus memberikan pengalaman
belajar yang memungkinkan peserta didik dapat menerapkan pengetahuan yang telah
dimilikinya seperti konsep dan prinsip dapat diaplikasikan berkaitan dengan
pemeriksaan fungsi kerja dari sistem yang menggunakan konsep atau prinsip kerja
tersebut. Kegiatan pengalaman belajar pada tahapan ini merupakan kelanjutan dari
pengalaman belajar Memahami (C2) yang lebih lanjut peserta melalui langkah
pengumpulan data (ekperiment) melakukan pengukuran dengan menggunakan konsep
atau prinsip kerja yang telah dimilikinya terhadap sistem yang diperiksa. Pada
pengalaman belajar ini peserta didik dapat mengembangkan berfikir skematik untuk
menentukan dari mana pemeriksaan dilakukan.

UTILITAS KONTROL PROSES 21


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
TUGAS 5 ; Kembangkan pengalaman belajar pembentukan
perkembangan berfikir C2 dan C3 peserta didik dari mata pelajaran
yang anda ampu dengan pendekatan saintifik

6. Pengembangan Pengalaman Belajar Menganalisis dan Evaluasi


Pengembangan pengalaman belajar tingkat C4 yakni analisis merupakan penguraian
materi kedalam bagian-bagian dan bagaimana bagian-bagian tersebut saling
berhubungan satu sama lainnya dalam keseluruhan struktur. Adapun pengalaman
belajar mengevaluasi (C5); merupakan kemampuan membuat keputusan berdasarkan
kriteria dan standar. Pengalaman belajar tingkat analisis dan evaluasi dapat
menggunakan model pembelajaran berbasis masalah atau pemecahan masalah, dimana
pendidik dapat menggunakan problem sebagai pemotivasi belajar peserta didik yang
lebih lanjut membentuk peserta didik sebagai pemecah masalah. Pengalaman belajar
memecahkan masalah dapat dilakukan jika peserta didik telah memiliki pengalaman
belajar pada tingkat C2 dan C3 sebagai prerequesit yang memungkinkan terbentuknya
pengalaman belajar menganalisis dan evaluasi. Sebagai contoh langkah-langkah
pengembangan pengalaman belajar pada keahlian otomotif dapat dilakukan sebagai
berikut:
Mengidentifikasi dan Merumuskan masalah

 Peserta didik memperhatikan permasalahan yang disampaikan pendidik mengenai


gangguan (fault) yang terjadi pada kendaraan (mobil) ketika saat digunakan.
 Peserta didik melakukan observasi pada objek latih (training object)
 Peserta didik mendiskusikan dalam kelompok tentang masalah yang terjadi pada
kendaraan.
 Pendidik menstimulus dengan pertanyaan pemandu mengapa terjadi gangguan, apa
akibat jika pengemudi membiarkan gangguan tersebut dan apa yang harur diketahui
untuk dapat mengidentifikasi gangguan pada masalah yang dibahas.
 Peserta didik melakukan penggalian informasi berkaitan dengan konsep dan prinsip
dari Kompetensi Dasar yang dipelajari dari modul yang disiapkan pendidik

UTILITAS KONTROL PROSES 22


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
 Peserta didik melakukan pertanyaan didalam kelompok berkaitan dengan faktor-
faktor kemungkinan penyebab gangguan dan melakukan tutorial sebaya
 Peserta didik merumuskan kemungkinan penyebab utama gangguan pada sistem
yang ada pada kendaraan

UTILITAS KONTROL PROSES 23


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Mengembangkan kemungkinan penyebab, mendiagnosa, melakukan tindakan
perbaikan berdasarkan penentuan letak gangguan, dan melakukan pengayaan
berdasarkan perkembangan teknologi

 Pendidik memberikan pertanyaan pemandu bagaimana cara menentukan


kemungkinan penyebab yang sistimatis dan dari mana memulainya.
 Pendidik membimbing (tutorial kelompok) peserta didik dalam mengembangkan
alur atau schemata cara menentukan kemungkinan penyebab gangguan
berdasarkan aliran listrik.
 Berdasarkan penggalian informasi dan diskusi peserta didik dalam kelompok
mengembangkan alur cara menentukan kemungkinan penyebab gangguan.
 Setiap siswa menyampaikan pedapatnya dalam kelompok tentang cara menelusuri
letak masalah beserta alasannya.
 Pendidik menanyakan langkah awal cara memeriksa dalam menentukan letak
gangguan serta memeriksa hubungan antara komponen baik secara manual
maupun alat ukur.
 Peserta didik mengobservasi pada sistem kemungkinan-kemungkinan gangguan dan
menyampaikan hasil observasi berdasarkan fakta.
 Peserta didik memeriksa secara manual dan dengan alat ukur hubungan antar
komponen serta menyampaikan hasil pemeriksaannya pada kelompok luas
berdasarkan fakta hasil pengukuran.
 Peserta didik melakukan diagnosa dengan menganalisis hasil-hasil pemeriksaan,
menyimpulkan letak gangguan dan menentukan kemungkinan kerusakan serta solusi
perbaikannya.
 Peserta didik menyampaikan simpulan letak gangguan pada kelompok besar dan
menanggapi pertanyaan berdasarkan konsep, prinsip dan hasil pemeriksaan
 Pendidik menanyakan langkah-langkah perbaikan dan melakukan bimbingan pada
peserta didik berkaitan pelaksanaan perbaikan komponen.
 Peserta didik melakukan pembongkaran, penggantian komponen dan perakitan
kembali sistem dengan panduan service manual.

UTILITAS KONTROL PROSES 24


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
 Pendidik menstimulus dengan pertanyaan pemandu pada peserta didik berkaitan
dengan pengayaan materi sesuai dengan perkembangan teknologi yang diterapkan
pada sistem dewasa ini
 Peserta didik menggali informasi dari hand out yang diberikan pendidik berkaitan
dengan konstruksi dan prinsip kerja serta mengobservasi komponen.
 Peserta didik mendiskusikan perbedaan konstruksi dan prinsip kerja dengan tipe
konvensional, mempresentasikan prinsip kerja dan kelebihan dari teknologi baru
serta kemungkinan gangguan dan cara mengatasinya.

Mengevaluasi hasil solusi masalah dan konfirmasi pemecahan masalah

 Peserta didik melakukan evaluasi terhadap perakitan dan perbaikan berdasarkan


SOP dengan menguji performan sistem tanpa beban di luar kendaraan serta
mengetes dengan beban yang berbeda-beda pada kendaraan dengan di dampingi
pendidik.
 Pendidik memberikan stimulus melalui pertanyaan pemandu, apa yang peserta didik
sarankan kepada user apabila sistem mengalami kerusakan pada komponen utama.
 Peserta didik menyampaikan pandangannya berkaitan dengan kerusakan pada
komponen utama dan solusi perbaikannya sesuai SOP dan harga keekonomisan.
 Peserta didik melakukan refleksi terhadap perbaikan sistem yang mengalami
gangguan pada kendaraan.

Tugas 6. Cermati contoh perancangan pengalaman belajar


melalui model pemecahan masalah di atas, dan
berikan pendapat perkembangan berfikir apa yang
dapat dibentuk melalui model belajar tersebut

UTILITAS KONTROL PROSES 25


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
7. Memilih Model Perancangan Belajar Konstruksivisme
Pada Kurikulum 2013 dikembangkan 3 (tiga) model pembelajaran utama yang
diharapkan dapat membentuk perilaku saintifik, perilaku sosial serta mengembangkan
rasa keingintahuan. Ketiga model tersebut adalah: model Pembelajaran Berbasis
Masalah (Problem Based Learning), model Pembelajaran Berbasis Projek (Project Based
Learning),dan model Pembelajaran Melalui Penyingkapan/Penemuan (Discovery/Inquiry
Learning). Tidak semua model pembelajaran tepat digunakan untuk semua KD/materi
pembelajaran. Model pembelajaran tertentu hanya tepat digunakan untuk materi
pembelajaran tertentu pula. Demikian sebaliknya mungkin materi pembelajaran
tertentu akan dapat berhasil maksimal jika menggunakan model pembelajaran tertentu.
Untuk itu guru harus menganalisis rumusan pernyataan setiap KD, apakah cenderung
pada pembelajaran penyingkapan (Discovery/Inquiry Learning) atau pada pembelajaran
hasil karya (Problem Based Learning dan Project Based Learning). Di bawah ini diberikan
rambu-rambu cara memilih model pembelajaran dari Kompetensi Dasar yang akan
diajarkan.
Rambu-rambu penentuan model penyingkapan/penemuan:
a. Pernyataan KD-3 dan KD-4 mengarah ke pencarian atau penemuan;
b. Pernyataan KD-3 lebih menitik beratkan pada pemahaman pengetahuan faktual,
konseptual, dan procedural; dan
c. Pernyataan KD-4 pada taksonomi mengolah dan menalar.

Rambu-rambu penemuan model hasil karya (Problem Based Learning dan Project Based
Learning):
a. Pernyataan KD-3 dan KD-4 mengarah pada hasil karya berbentuk jasa atau produk;
b. Pernyataan KD-3 pada bentuk pengetahuan metakognitif;
c. Pernyataan KD-4 pada taksonomi menyaji dan mencipta, dan
d. PernyataanKD-3 dan KD-4 yang memerlukan persyaratan penguasaan pengetahuan
konseptual dan prosedural.

Masing-masing model pembelajaran tersebut memiliki urutan langkah kerja (syntax)


tersendiri, yang dapat diuraikan sebagai berikut.

UTILITAS KONTROL PROSES 26


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
a. Model Pembelajaran Penyingkapan (Penemuan dan pencarian/penelitian)
Model Discovery Learning adalah memahami konsep, arti, dan hubungan, melalui proses
intuitif untuk akhirnya sampai kepada suatu kesimpulan (Budiningsih, 2005:43).
Discovery terjadi bila individu terlibat, terutama dalam penggunaan proses mentalnya
untuk menemukan beberapa konsep dan prinsip.
Discovery dilakukan melalui observasi, klasifikasi, pengukuran, prediksi, penentuan dan
inferi. Proses tersebut disebut cognitive process sedangkan discovery itu sendiri adalah
the mental process of assimilating concepts and principles in the mind (Robert B.
Sunddalam Malik, 2001:219).
1) Sintaksis model Discovery Learning
a) Pemberian rangsangan (Stimulation);
b) Pernyataan/Identifikasi masalah (Problem Statement);
c) Pengumpulan data (Data Collection);
d) Pembuktian(Verification), dan
e) Menariksimpulan/generalisasi (Generalization).

2) Sintaksis model Inquiry Learning Terbimbing


Model pembelajaran yang dirancang membawa peserta didik dalam proses
penelitian melalui penyelidikan dan penjelasan dalam setting waktu yang
singkat (Joice&Wells, 2003).
Merupakan kegiatan pembelajaran yang melibatkan secara maksimal seluruh
kemampuan siswa untuk mencari dan menyelidiki sesuatu secara sistematis
kritis dan logis sehingga mereka dapat merumuskan sendiri temuannya.
Sintaksis/tahap model inkuiri terbimbing meliputi:
a) Orientasi masalah;
b) Pengumpulan data dan verifikasi;
c) Pengumpulan data melalui eksperimen;
d) Pengorganisasian dan formulasi eksplanasi, dan
e) Analisis proses inkuiri.

UTILITAS KONTROL PROSES 27


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
b. Model Pembelajaran Hasil Karya Problem Based Learning (PBL)
Merupakan pembelajaran yang menggunakan berbagai kemampuan berpikir dari
peserta didik secara individu maupun kelompok serta lingkungan nyata untuk mengatasi
permasalahan sehingga bermakna, relevan,dan kontekstual (Tan Onn Seng, 2000).
Tujuan PBL adalah untuk meningkatkan kemampuan dalam menerapkan konsep-konsep
pada permasalahan baru/nyata, pengintegrasian konsep High Order Thinking Skills
(HOTS), keinginan dalam belajar, mengarahkan belajar diri sendiri dan keterampilan
(Norman and Schmidt).
1) Sintaksis model Problem Based Learning dari Bransford and Stein (dalam Jamie
Kirkley, 2003:3) terdiri atas:
a) Mengidentifikasi masalah;
b) Menetapkan masalah melalui berpikir tentang masalah dan menseleksi
informasi-informasi yang relevan;
c) Mengembangkan solusi melalui pengidentifikasi alternatif-alternatif, tukar-
pikiran dan mengecek perbedaan pandang;
d) Melakukan tindakan strategis, dan
e) Melihat ulang dan mengevaluasi pengaruh-pengaruh dari solusi yang dilakukan.

2) Sintaksis model Problem Solving Learning Jenis Trouble Shooting (David H.


Jonassen, 2011:93) terdiri atas:
a) Merumuskan uraian masalah;
b) Mengembangkan kemungkinan penyebab;
c) Mengetes penyebab atau proses diagnosis, dan
d) Mengevaluasi.
c. Model pembelajaran Project Based Learning (PjBL).
Pembelajaran otentik menggunakan proyek nyata dalam kehidupan yang didasarkan
pada motivasi yang tinggi, pertanyaan yang menantang, tugas-tugas atau permasalahan
untuk membentuk penguasaan kompetensi yang dilakukan secara kerjasama dalam
upaya memecahkan masalah (Barel, 2000 and Baron 2011).

UTILITAS KONTROL PROSES 28


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Tujuan PjBL adalah meningkatkan motivasi belajar, team work, keterampilan kolaborasi
dalam pencapaian kemampuan akademik level tinggi/taksonomi tingkat kreativitas yang
dibutuhkan pada abad 21 (Cole &Wasburn Moses, 2010).

Sintaksis/tahapan model pembelajaran Project Based Learning, meliputi:

1) Penentuan pertanyaan mendasar (Start with the Essential Question);


2) Mendesain perencanaan proyek;
3) Menyusun jadwal (Create a Schedule);
4) Memonitor peserta didik dan kemajuan projek (Monitor the Students and the
Progress of the Project);
5) Menguji hasil(Assess the Outcome), dan
6) Mengevaluasi pengalaman (Evaluate the Experience).

Tugas 7. Tentukan model pembelajaran dari KD mata pelajaran yang anda ampu
menggunakan tabel 3. Di bawah ini dengan menggunakan kriteria pemilihan model
pembelajaran yang telah di jelaskan di atas.

Tabel 1. 3 Penentuan Model Pembelajaran Mata Pelajaran

No. Kompetensi Dasar Model Pembelajaran Keterangan

8. Pembuatan Model Perancangan Belajar


Agar memudahkan langkah pemaduan/pensinkronan pendekatan dengan model
pembelajaran yang dipilih atas dasar hasil analisis, dapat menggunakan matrik perancah
sebagai pertolongan sebelum dituliskan menjadi kegiatan inti pada RPP. Pemaduan atau
pensinkronan antara langkah-langkah pendekatan saintifik dan sintaksis (langkah kerja)
model pembelajaran dilakukan sebagai berikut.

UTILITAS KONTROL PROSES 29


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
1. Pilih pasangan KD-KD dari mata pelajaran yang diampu sesuai dengan silabus.
2. Rumuskan IPK dari KD3 dandari KD4 sesuai dengan dimensi proses atau level
pengetahuan dan dimensi kategori pengetahuan dan keterampilan yang terkandung
di masing-masing KD. Setiap KD minimal memiliki 2 (dua) indikator.
3. Petakan pemilihan model pembelajaran sesuai KD dengan mempertimbangkan
rambu-rambu pemilihan model pembelajaran.
4. Pilih model pembelajaran sesuai KD dengan mempertimbangkan rambu-rambu
pemilihan model pembelajaran.

UTILITAS KONTROL PROSES 30


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Contoh :

Matrik Perancah Pemaduan Sintaksis Model Pembelajaran Problem Based Learning dan
Pendekatan Saintifik pada Mapel Kelistrikan AlatBerat

KI 3. Memahami, menerapkan, menganalisi, dan mengevaluasi pengetahuan faktual, konseptual,


prosedural, dan metakognitif dalam ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan
humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait
penyebab fenomena dan kejadian dalam bidang kerja yang spesifik untuk memecahkan
masalah.

KI 4. Mengolah, menalar, menyaji, dan mencipta dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait
dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu
melaksanakan tugas spesifik di bawah pengawasan langsung.

UTILITAS KONTROL PROSES 31


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 32
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 33
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 34
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 35
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 36
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 37
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 38
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 39
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 40
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 41
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 42
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 43
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 44
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 45
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 46
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 47
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Tugas 8 : Buat matrik pemaduan model belaj dengan pendekatan
saintifik dari pasangan KD (KD-3 dan KD-4) mata pelajaran yang anda
ampu

F. Rangkuman
1. Konstruktivisme merupakan salah satu aliran filsafat pengetahuan yang menekankan
bahwa pengetahuan kita merupakan hasil bentukan( Konstruksi ) kita sendiri.
2. Pembelajaran Konstruktivisme adalah pembelajaran yang menjadikan seseorang
secara aktif membangun pengetahuan dan pemahaman dengan mensintesiskan
pengetahuan yang telah dimilikinya menjadi pengetahuan baru.
3. Pengetahuan merujuk pada pengalaman sesorang akan dunia, tetapi bukan dunia itu
sendiri. Tanpa pengalaman seseiorang tidak dapat membentuk pengetahuan.
Pengalaman tidak hanya diartikan sebagai pengalaman fisik, tetapi juga pengalaman
kognitif mental.
4. Pengalaman belajar merupakan aktifitas peserta didik dengan lingkungannya yang
dibutuhkan untuk mencapai tujuan.
5. Pengalaman belajar ditentukan berdasarkan pertimbangan –pertimbangan yang
meliputi kesesuaian dengan tujuan dari kompetensi dasar, jenis bahan / materi
pembelajaran, ketersedian sumber belajar, karakteristik siswa dan model
pembelajaran.
6 Pengembangan pengalaman belajar berdasarkan pada prinsip- prinsip yaitu berorintasi
pada tujuan, aktivitas , individualitas dan integritas.
7. Tahapan pengembangan pengalaman belajar menurut Permendiknas No. 103 tahun
2014 dibagi menjadi tiga tahap yaitu pra instruksional (pendahuluan), tahap
instruksional (inti) dan tahap tindak lanjut, sedangkan pengalaman belajar dirancang
guru terletak pada kegiatan intruksional ataun kegiatan inti.
8. Langkah-langkah pendekatan saintifik meliputi kegiatan mengamati, menanya,
mencoba / mengeksperimen, menganalisis, dan mengkomunikasikan.

UTILITAS KONTROL PROSES 48


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
9. Dalam mengimplementasikan pendekatan saintifik dapat menggunakan beberapa
strategi seperti pendekatan kontektual diantaranya discovery learning, project based
learning, problem based learning dan inquary learning.
10. Pengembangan pengalaman belajar memahami ( C2 ) dan menerapan (C3 )
menggunakan modus pembelajaran langsung ( direct instructional ) dan
pembelajaran tidak langsung ( indirect instructionnal ). Pendekatan langsung
diartikan pembelajaran yang mengembangkan pengetahuan perserta didik melalui
interaksi langsung dengan sumber belajar yang dirancang dalam RPP.. Sedangkan
pembelajaran tak langsung artinya pembelajarn yang terjadi selama proses
pembelajaran langsung yang dikondisikan menghasilkan dampak pengiring.
11. Pengembangan pengalaman belajar tingkat pemahaman merupakan kemampuan
mengkontruksi makna dari pesan pembelajaran baik secara lisan, tulisan maupun
grafik. Sedangkan pengembangan pengalaman belajar penerapan merupakan
kemampuan dalam penggunaan prosedur dalam situasi yang diberikan atau situasi
baru.
12. Pengembangan Pengalaman Belajar ranah ‘Menganalisis’ dan ‘Evaluasi,
a. Pengembangan Pengalaman Belajar ranah ‘Menganalisis’
Pengembangan pengalaman belajar tingkat C4 yakni analisis merupakan penguraian
materi ke dalam bagian-bagian dan bagaimana bagian-bagian tersebut saling
berhubungan satu sama lainnya dalam keseluruhan struktur.
b. Pengembangan Pengalaman Belajar Ranah Evaluasi
Pengalaman belajar mengevaluasi (C5); merupakan kemampuan membuat
keputusan berdasarkan criteria dan standar
Memilih Model Perancangan Belajar Konstruksivisme
Penentuan model Perancangan Pengalaman Belajar Konstruktivisme harus mengikuti
kriteria karena masing-masing model pembelajaran memiliki urutan langkah kerja
(syntax) tersendiri.

Pembuatan model perancangan belajar

UTILITAS KONTROL PROSES 49


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Untuk memudahkan pembuatan model perancangan belajar dapat menggunakan
langkah pemaduan/pensinkronan pendekatan dengan model pembelajaran yang
dipilih atas dasar hasil analisis, dapat menggunakan matrik perancah sebagai
pertolongan sebelum dituliskan menjadi kegiatan inti pada RPP.

G. Tes Formatif
Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan tepat.

1. Aliran filsafat pengetahuan yang menekakankan bahwa pengetahuan merupakan


hasil bentukan dari konstruksi kita sendiri
disebut..................................................................................
2. Pendekatan belajar konstrukstivisme adalah .....................................
3. Aktivitas peserta didik dengan lingkungan yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan
peserta didik tentang apa yang akan dan telah diinteraksikan dalam pembelajaran
disebut .......................................
4. Pengembangan pengalaman belajar ditentukan berdasarkan kesesuaian dengan
jenis bahan atau materi pembelajaran, maksudnya adalah.....................
5. Pengembangan pengalaman belajar disusun berdasarkan prinsip aktivitas dan
individualitas artinya.......................................................
6. Prinsip-prinsip pengembangan pengembangan pengalaman belajar menuru
permendiknas no.103 tahun 2014 adalah......................
7. Menurut kurikulum nasional merancang pengalaman belajar menggunakan
penekatan ...............................
8. Langkah-langkah pendekatan saintifik dimulai dari tahap mengamati, menanya,
mencoba, menganalisis dan mengkomunikasikan. Jelaskan langkah-langkah
pendekatan tersebut...................................
9. Strategi yang digunakan dalam pendekatan saintifik adalah pendekatan kontektual
yang meliputi model pembelajaran discovery learning, project based learning,
problem based learning dan inquairy learning. Jelaskan model-model pembelajaran
tersebut.

UTILITAS KONTROL PROSES 50


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
10. kriteria=kriteria dalam menentukan model pembelajaran penyingkapan dan model
hasil karya adalah ...............
11. Pengalaman belajar menurut taksonomi Bloom menggunakan modus pembelajaran
langsung dan tidak langsung.Uraikan maksud dari kedua pembelajaran tersebut.
12. Pengembangan pengalaman belajar untuk level memahami dan menerapkan
adalah............................................................
13. Pengembangan penglaman belajar untuk level menganalis dan mengevaluasi
adalah..........................................
14. Merancang pengalaman belajar dengan menggunakan model pembelajaran
discovery learning memiliki kriteria yang telah ditetapkan. Uraikan langkah-langkah
dalam model pembelajaran discoveri learning.
15. Tahapan atau syintak model pembelajaran project based learning
adalah........................................................................

UTILITAS KONTROL PROSES 51


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
KEGIATAN PEMBELAJARAN KB-2: PEMELIHARAAN KOMPRESOR
Pada Kegiatan Pembelajaran2, Saudara akan mempelajari prosedur pemeliharaan
kompresor. Sebelumbelajar lebih lanjut, terlebih dahulu Saudara akan belajar tentang
dasar-dasar kompresor sebagai bekal awal untuk memahami konsep kompresor. Pada
Kegiatan Pembelajaran 2, Saudara juga akan diperkenalkan bagaimana hubungan
kompresor dengan sistem kendali pnematik pada sistem instrumentasi dan kontrol
proses. Berdasarkan pemahaman tentang hubungan antara kompresor udara dengan
sistem instrumentasi dan kontrol proses, Saudara harus menyusun perencanaan
pemeliharaan kompresor. Kegiatan dapat Saudara lakukan melaluidiskusi dan
presentasi.

Kegiatan Pembelajaran 2 sangat penting Saudara pelajari karena perencanaan


pemeliharaan kompresor yang baik akan membantu Saudara dalam melaksanakan
kegiatan pemeliharaan kompresor secara baik,efektif, dan efisien. Perencanaan
pemeliharaan kompresor yang baik akan membantu Saudara melaksanakan kegiatan
pemeliharaan kompresor secara bermakna dan berkelanjutan untuk menjamin pasokan
udara kempa yang diperlukan oleh sistem pnumatik tidak terhenti.

A. Tujuan
Target kompetensi Guru Paket Keahlian Kontrol Proses pada grade 3 adalah
melakukan perawatan dan perbaikan kompreosr pada sistem instrumentasi dan kontrol
proses. Hasil pembelajaran yang diharapkan dapat dicapai oleh peserta diklat PKB
setelah mempelajari materi pembelajaran ini melalui berbagai aktivitas pembelajaran
baik pada ranah pengetahuan melalui uji pemahaman teortitis tentang sistem dan
komponen kompresor udara dan pada ranah keterampilan melalui tugas praktik di
laboratorium Kontrol Proses adalah mampu melakukan perawatan dan perbaikan
kompresor pada sistem Instrumentasi dan Kontrol Proses sesuai SOP.

UTILITAS KONTROL PROSES 52


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
B. Indikator Pencapaian Kompetensi
1. Memerinci bagian-bagian dari setiap jenis kompresor
2. Mengelola perawatan dan perbaikan kompresor sesuai SOP.

C. Uraian Materi
Bahan Bacaan 1:
Teknologi Kompresor Udara
Teknologi kompresor udara telah berkembang pesat sesuai kemajuan zaman. Saat ini
telah tersedia banyak tipe kompresor udara di pasaran. Untuk itu diperlukan
pemahaman mendalam tentang kompresor udara tidak hanya menyangkut hasil yang
dapat dikerjakan oleh berbagai tipe kompresor udara tersebut tetapi juga aspek teknik
khususnya yang menyangkut tipe dan spesifikasi kompresor udara. Ini masalah penting,
karena jika saudara menghabiskan waktu untuk benar-benar memahami bagaimana
kompresor udara bekerja dan juga memahami aspek teknik yang menyertainya maka
saudara akan lebih mudah menentukan pilihan kompresor manakah yang paling tepat
sesuai kebutuhan saudara.
Di pasaran telah tersedia kompresor yang menggunakan rotating impeller untuk
membangkitkan udara kempa (udara bertekanan), tetapi kompresor yang menerapkan
teknologi positive-displacement lebih populer dan lebih banyak penggunaanya baik
untuk keperluan domestik, maupun untuk keperluan komersial. Pada sistem ini tekanan
udara ditingkatkan melalui penurunan ukuran atau volume ruang di dalam silinder yang
memuat udara. Kompresor tipe ini menggunakan piston atau torak yang diletakkan di
dalam silinder. Gambar 2.2.1 memperlihatkan tipikal reciprocating piston.
Sistem kompresi pada kompresor tipe reciprocating piston yang menerapkan teknologi
positive-displacement biasanya memiliki anatomi spesifik yang terdiri atas crankshaft,
connecting rod, crosshead, piston dan cylinder serta valve headyang terdiri atas suction
valve dan discharge valve, seperti yang diperlihatkan dalam Gambar 2.2.1.

UTILITAS KONTROL PROSES 53


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 2. 1 Tipikal Reciprocating Piston

Biasanya kompresor udara digerakkan dengan energi listrik atau gas tergantung pada
modelnya. Kompresor tersebut juga dilengkapi dengan sebuah tanki untuk menampung
udara kempa yang dapat diatur rentang tekanan kerjanya melalui pressure regulator
yang terletak pada tanki udara. Untuk menjaga tekanan udara pada tanki digunakan
sakelar otomatik tipe pressure switch. Pressure swith akan mengatur operasi motor
penggerak kompresor on/off secara otonatik untuk menjaga tekanan udara di dalam
tanki sesuai tekanan yang diinginkan (preset value). Pada sistem instrumentasi dan
Kontrol Proses, udara kempa di dalam tanki digunakan untuk keperluan sistem pnumatik
pada control valve.
Pertanyaan mendasar yang harus saudara jawab dengan benar adalah : How They
Compress Air? Pertama-tama, marilah kita klasifikasikan kompresor udara berdasarkan
bagaimana dia memampatkan udara.

1.1 Kompresor Tipe Reciprocating Piston


Saat ini, salah satu tipe kompresor udara yang paling populer di pasar adalah
kompresor torak atau kompresor tipe reciprocating piston. Istilah kompresor torak
atau kompresor reciprocating piston merupakan istilah yang umum digunakan di
pasaran. Kompresor ini merupakan kompresor yang menerapkan teknologi positive-
displacement yang memiliki beberapa kelebihan.

UTILITAS KONTROL PROSES 54


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 2. 2 Fungsi Dasar Piston

Kompresor udara tipe reciprocating piston berfungsi berdasarkan prinsip sederhana.


Ketika udara dikompresi, maka volume udara menjadi turun sehingga tekanannya
menjadi naik. Pada bagian atas silinder terdapat valve head yang terdiri atas inlet
valve dan discharge valve yang terbuat dari metal flap. Katub tersebut diletakkan
pada bagian atas valve plate yang dapat terbuka dan tertutup karena aksi tekanan
udara yang terdapat di atas piston (pressure Action)
Di pasaran telah tersedia duamodel kompresor yaitu single stage compressor, dan
two-stage compressor. Gambar 2.2.3 memperlihatkan tipikal model single-stage
compressor

Gambar 2. 3 Single-Stage Compressor

Pada bagian atas silinder, saudara akan menemukan valve head yang menangani
inlet valve (port)dan discharge valve (port). Kedua katub tersebut terbuat dari metal
flap – salah satu katub terpasang pada bagian bawah dari valve plate dan katub
lainnya terpasang pada bagian atas dari valve plate. Lihat Gambar 2.2.3.

UTILITAS KONTROL PROSES 55


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Ketika piston bergerak turun menuju titik mati bawah, maka ruang di atas piston
mengalami penurunan tekanan hingga mencapai vakum. Hal ini menyebabkan udara
luar pada tekanan atmosfir mampu menekan inlet valve menjadi terbuka sehingga
udara luar mengisi ruang di atas piston. Begitu piston bergerak ke atas menuju titik
mati atas, maka udara yang berada di atas piston akan terkompresi, sehingga
mampu menekan inlet valve tertutup kembali dan menekan discharge valve terbuka.
Dalam kondisi ini, udara bergerak dari discharge port menuju ke dalam tanki.
Dengan demikian, pada setiap langkah piston, akan ada semakin banyak udara yang
masuk ke dalam tanki dan juga meningkatkan tekanan udara di dalam tanki.
Ketika piston atau torak bergerak naik-turun di dalam silinder, udara yang berada di
sekitar tanki yang memiliki beda tekanan antara tekanan atmosfir dengan tekanan
tanki, terhisap masuk ke dalam silinder. Kemudian udara atmosfir tesebut
dimampatkan oleh piston yang bergerak naik-turun di dalam silinder tunggal. Jadi
prinsip kerja kompresor udara tipe resiprokasi berdasarkan pressure action dan
bukan berdasarkan mechanical action seperti halnya pada kasus combustion engine
yang digunakan pada sistem otomotif.
Kompresor dilengkapi dengan pressure swith untuk menghentikan (stop/off) operasi
motor penggerak kompresor ketika tekanan di dalam tanki udara mencapai preset
limit – sekitar 125 psi untuk kompresor model single-stage. Walupun begitu, untuk
keperluan praktis biasanya pengaturan tekanan udara di dalam tanki tidak pernah
diatur hingga mencapai tekanan nominal yang dapat dipikul oleh tanki udara sebesar
125 psi. Oleh karena itu, saluran udara kempa dilengkapi dengan regulator yang
dapat diatur tekanan kerjanya disesuaikan dengan persyaratan tekanan yang
diminta pada setiap pemakaian tertentu. Pada regulator tekanan dilengkapi dengan
pressure gauge untuk memonitor tekanan udara di dalam tanki. Disamping itu, tanki
udara juga dilengkapi dengan safety valve yang akan membuka katub pengaman jika
tekanan udara di dalam tanki telah melebihi tekanan normalnya. Pressure switch
juga dilengkapi dengan unloader valve yang akan mengurangi tekanan udara di
dalam tanki jika kompresor dimatikan. Untuk keperluan sistem pnaumatik biasanya
tekanan udara di dalam tanki diatur pada tekanan 5 – 15 psi.

UTILITAS KONTROL PROSES 56


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Ada beberapa variasi untuk menciptakan udara kempa di dalam tanki udara
walaupun memiliki prinsip kerja yang sama. Salah satu yang terdapat di pasaran
adalah dual piston compressor yang fungsinya sama dengan cara kerja single-piston
compressor. Perbedaan aktualnya hanya memiliki dua langkah setiap revolusi pada
tipe dual piston dan tidak pada single-piston yang hanya memiliki satu langkah pada
setiap revolusi. Variasi yang banyak diterapkan pada dual-piston compressor adalah
tipe two-stage compressor yang menggunakan dua piston untuk memompa udara
ke dalam silinder kedua yang akan menciptakan tekanan yang lebih besar.
Gambar 2.4 memperlihatkan tipikal Two-stage compressor.Two-stagecompressor
mengambil udara atmosfir seperti halnya unit kompresor single-stage, tetapi seperti
yang dapat saudara lihat kompresor ini menggunakan dua silinder dan juga dua
piston

Gambar 2. 4 Two-Stage Compressor

Selama stage pertama, udara dimampatkan atau dikompresi ke tekanan


intermedium. Setelah mayoritas kalor dapat dipindahkan pada stage pertama, pada
stage kedua udara dilewatkan ke silinder berikutnya di mana di dalam silinder
tersebut udara yang sudah memiliki tekanan tersebut dimampatkan lagi hingga
mencapai tekanan tertentu. Tentu saja kompresor tipe two-stage ini memiliki

UTILITAS KONTROL PROSES 57


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
kecepatan pemampatan yang lebih besar dibandingkan dengan kompresor tipe
single-stage.
Untuk menjaga tekanan udara di dalam tanki tetap berada pada batas yang
diinginkan, dan untuk mencegah tanki terhadap terjadinya tekanan lebih yang dapat
menimbulkan bahaya, maka setiap kompresor udara dilengkapi dengan pressure
switch yang akan memutuskan hubungan motor ke sumber tenaga listrik ketika
tekanan di dalam tanki udara telah mencapai batas nominal yaitu sekitar 125 psi.
Untuk keperluan kalibrasi tekanan sesuai kebutuhan sistem yang terhubung dengan
tanki udara telah disediakan juga sebuah regulator untuk mengatur tekanan udara
sesuai keperluan sistem dan pressure gauge. Pressure gauge mengukur dan
memonitor tekanan udara di dalam tanki dan di dalam saluran udara. Pada kasus
pressure switch tidak mampu beroperasi dengan layak atau gagal melakukan
fungsinya untuk (cut off), maka disediakan pula safety valve dan juga unloader
valveyang berfungsi mengurangi tekanan udara di dalam tanki ketika kompresor
dalam kondisi tidak digunakan.

1.2 Kompresor Tipe Rotary Screw


Gambar 2.5 memperlihatkan tipikal kompresor rotary screw. Kompresor ini memiliki
dua helical screw yang saling dikawinkan dan diletakkan di dalam sebuah ruang
(chamber). Ketika setiap helical screw tersebut berputar, tekanan udara di dalam
chamber meningkat proporsional dengan menurunnya volume udara di dalam
chamber.

UTILITAS KONTROL PROSES 58


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 2. 5 Kompresor Rotary Screw
Kompresor tipe ini menghasilkan daya gesekan yang tinggi dan juga menimbulkan
rugi panas besar sehingga diperlukan upaya pendinginan ke seluruh sistem agar
diperoleh operasi yang lembut. Untuk itu diperlukan sistem pelumasan yang
memadai, dan diperlukan upaya tambahan yaitu untuk memisahkan oli dari udara
sebelum digunakan untuk keperluan tertentu.

1.3 Kompresor Tipe Rotary Scroll

Gambar 2. 6 Kompresor Tipe Rotary Scroll


pada dasarnya, dengan rotary scroll compressor, kompresi yang dihasilkan oleh
sistem scroll diperoleh melalui interaksi elemen helikal yang mengorbit dan tetap
secara gradual mengkompresi udara yang ada padanya. sebagai hasil proses yang
berulang secara terus-menerus kita peroleh udara kempa bebas pulsasi.

UTILITAS KONTROL PROSES 59


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Kompresor jenis ini didesain dengan sistem pelumasan splash lubrication, dan tanpa
pelumasan.

1.4 Kompresor Tipe Rotary Sliding Vane

Gambar 2. 7 Kompresor Tipe Rotary Sliding Vane


Kompresor ini memiliki motor yang terdiri dari rotor, stator, dan sudu-sudu (blade).
Pada salah satu sisinya terdapat sebuah intake port, dan pada sisi lainnya terdapat
sebuah exhaust port. Stator berada diantara kedua port rotornya. Perputaran motor
akan meningkatkan volume pada ujung intake port dan menurunkan volume pada
ujung exhaust port.
Sudu-sudu atau vane bergerak dengan aksi akselerasi rotasional terhadap dinding
stator. Pelumas digunakan untuk mengurangi gesekan dan juga untuk memberikan
penguatan terhadap kemungkinan terjadinya potensi kebocoran. Seperti kasus pada
rotational screw compressor, pada kompresor ini juga diperlukan upaya untuk
memisahkan oli dari udara kempa.

UTILITAS KONTROL PROSES 60


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
1.5 Kompresor Tipe Centrifugal

Gambar 2. 8 Kompresor Tipe Centrifugal


Tidak seperti kompresor-kompresor sebelumnya yang telah didiskusikan, centrifugal
air compressor tidak berbasis positive diaplacement tetapi lebih berbasis pada
dynamic compression. Di mana peningkatan tekanan udara dilakukan melalui
peningkatan velositas udara. Kompresor ini memiliki impeller yang berputar hingga
mencapai kecepatan rotasional sebesar 60,000 kali per menit.
Awalnya molukul udara akan bergerak cepat, kemudian melambat dengan bantuan
difuuser. untuk melepaskannya, centrifugal compressor memiliki intercooler yang
mendinginkan udara dan membuang kandungan fluida uap air (moisture) yang
terbentuk selama proses (karena uap air ini membahayakan motor).

Bahan Bacaan 2:
Sistem Penggerak dan Pelumasan Kompresor
Seperti yang dapat kita lihat saat ini, kompresor udara dapat beroperasi dengan
memeras semakin banyak udara ke dalam tanki dengan semakin cepat untuk mencapai
tekanan yang dikehendaki. Kompresi udara dapat dilakukan dengan semakin powerfull
yang belum terpikirkan sebelumnya.
Sebagus apapun kompresor udara yang kita gunakan untuk keperluan tertentu, tetapi
jika tidak ditangani dengan tepat dan benar akan dapat menimbulkan potensi

UTILITAS KONTROL PROSES 61


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
kecelakaan kerja yang membahayakan.untuk meminimalisir resiko bahaya diperlukan
familierisasi terhadap fungsi kompresor udara dan juga sistem keamanan yang harus
diimplementasikan.
2.1 Sistem Pelumasan Kompresor
Berdasarkan jenis pelumasan yang diterapkan pada kompresor udara dapat dibagi
menjadi: (1) Oil-free Compressor, (2) Splash-Lubricated Compressor, (3) Pressure
Lubricated Compressor

Oil-Free Compressors
Oil-free compressor tidak memerlukan oli pelumas agar kompresor dapat berfungsi
dengan layak. sebagai gantinya, kompresor memiliki sistem bantalan yang sudah
memiliki sistem pelumas permanen. Kompresor ini sangat nyaman dan memiliki
kelebihan karena memerlukan sedikit perawatan dan perbaikan.Disamping itu juga
mampu beroperasi pada suhu rendah. Pada sisi sebaliknya memiliki kecenderungan
mengalami pemanasan lebih, dan biasanya tidak sesuai untuk kerja berat.

Splash-Lubricated Compressor
Splash lubrication menggunakan oil dipper (gayung oli) yang terletak di dasar
connecting rod , dan memercikkan oli pelumas ke bagian-bagian mekanik dan
bantalan untuk mengurangi gesekan. Sistem ini meruppakan sistem pelumasan yang
paling lazim diterapkan pada kompresor resiprokasi piston. Pengalaman
menunjukkan kompresor ini menghasilkan performa bagus dibandingkan dengan
kompresor dengan desain tanpa pelumasan, dan cenderung lebih berkurang efek
pemanasan terhadap kompresor. Tetapi performansinya dipertanyakan pada kondisi
permukaan yang tidak rata, dan memerlukan pemeliharaan yang memadai dan
sesuai untuk keperluan aplikasi yang memerlukan kerja berat.

UTILITAS KONTROL PROSES 62


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Pressure Lubrication Compressor
Kompresor ini memiliki sistem pelumasan paksa yakni menggunakan pompa oli yang
mencatu oli pelumas ke seluruh segmentasi kompresor yang krusial meliputi
crankshaft, dinding silinder dan piston bearing. sistem ini sangat efisien tetapi lebih
mahal harganya.
Masalah lain yang perlu saudara ketahui tentang kompresor ini adalah cara
pelumasan yang digunakannya. Saudara telah mengenal istilah, seperti “oil-free
pump”, atau “oil-lubricated”. Oil-lubricated pump memiliki oil bath yang akan
memberi pelumasan pada bantalan dan dinding silinder. Udara dan oli pelumas
dipisahkan dengan bantuan piston ring, tetapi tidak fool-proof sehingga masih ada
sebagian oli pelumas yang bercampur dengan udara yang dapat menimbulkan
masalah.
Pada satu sisi, power tool memerlukan pelumasan tetapi di sisi lain harus dijaga
tidak boleh ada oli masuk ke dalam sistem udara kempa yang diperlukan untuk
sistem pnumatik. Jika saudara menggunakan udara kempa untuk keperluan finishing
kayu atau pengecatan saudara harus memastikan bahwa udara kempa harus
terbebas dari oli pelumas. Oil-free pump memiliki sistem pelumasan bantalan
permanen sebagai pengganti penyediaan oil bath, dan tidak memerlukan
pemeliharaan seperti halnya yang harus diterapkan pada sistem yang dilengkapi
dengan oil-lubricated pump.
Banyak articulated-piston compressor dilengkapi dengan sistem pelumasan. Dalam
hal ini, kompresor tersebut memiliki oil bath yang akan memercikkan oli pelumasnya
ke bearing dan dinding silinder ketika crank berotasi. Piston dilengkapi dengan ring
piston yang membantu udara kempa tetap berada di atas piston dan menjaga oli
pelumas menjauh dari keberadaan udara kempa. Walaupun begitu, penggunaan ring
yang tidak begitu efekctif, akan menyebabkan oli pelumas masuk ke dalam sistem
udara kempa dalam bentuk busa aerosol
Keberadaan oli pelumas pada udara kempa tidak selamanya menjadi masalah yang
besar. banyak air tool memerlukan pelumasan, dan seringkali sistem inline oiler
ditambahkan untuk meningkatkan pencatuan yang uniform keperalatan yang

UTILITAS KONTROL PROSES 63


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
digunakan. Pada kasus ini, model memerlukan pemeriksaan oli pelumas secara
reguler, penggantian oli pelumas secara periodik, dan harus dioperasikan pada
permukaan tanah yang datar, dalam kasus yang memerlukan kondisi udara kempa
yang bebas oli. Pengecatan dengan sistem semprot (spray painting) dengan udara
kempa yang mengandung oli pelumas dapat menyebabkan masalah dan banyak
pekerjaan finishing kayu yang memerlukan udara kempa yang bebas dari oli
pelumas,agar tidak mengotori permukaannya. Solusi yang paling tepat untuk
mengatasi masalah tersebut adalah menggunakan oil separator atau filter yang
dipasang pada saluran udara kempa. Dan ide yang paling bagus adalah
menggunakan oilfree compressor yang mengggunakan sistem pelumasan bantalan
secara permanen.

Gambar 2. 9 Mengganti Oli Pelumas Kompresor

Pastikan kompresor berfungsi secara layak sebelum saudara memutuskan untuk


menggunakannya untuk suatu keperluan. Periksa oil level untuk melihat kompresor
telah menerima lubrikasi dengan baik. Jika Saudara mau menambah oli pelumas,
jaga jangan sampai terjadi overfilling atau menghasilkan oli pelumas luber
membasahi permukaan kompresor. Mengoperasikan kompresor tanpa
mendapatkan pelumasan yang layak akan dapat menimbulkan kerusakan dan
membuat pekerjaan perbaikan menjadi mahal.

UTILITAS KONTROL PROSES 64


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Saudara juga harus memeriksa filter udara (check the air filter) untuk memastikan
filter udara dalam kondisi bersih tidak kotor atau buntu. jika perlu, lepas filter dan
cuci hingga bersih kembali (jika jenis filternya washable). Jika tidak, maka saudara
harus melepas filter dan mengganti dengan filter baru. Karena kompresor memiliki
bagian-bagian yang berputar dengan cepat, pastikan telah dilindungi terhadap
sentuhan dan kontak dengan personil yang sedang bekerja di dekatnya. Belt-drive
compressor dapat menimbulkan masalah besar terhadap keselamatan personil, oleh
karena itu pastikan belt-drive telah dilindungi dengan layak.
Power tool dapat menimbulkan listrik statik yang dapat menimbulkan bahaya besar
jika saudara mengggunakan kompresor di area di mana dapat terjadi bahaya
kebakaran atau letusan. Untuk melindungi diri, pastikan kompresor udara yang
saudara gunakan telah mendapat sistem pentanahan(grounding) yang layak
sebelum digunakan. Menggunakan kompresor dengan kabel ekstensi yang panjang
tidak direkomendasikan karena dapat menghasilkan rugi tegangan yang cukup besar
sehingga dapat membahayakan kompresor.
Jika saudara menggunak angas-powered compressor, jangan pernah menggunakan
di dalam rumah (indoor) karena akan menghasilkan asap yang mengandung toksik.
Penggunaan kompresor yang digerakkan dengan dengan bahan bakar gas dan diesel,
maka perlu membuka terlebih dahulu start valve sebelum meningkatkan putran
motor kompresor. setelah putaran kompresor mencapai putaran nominalnya maka
segera menutup start valve. pada kasus kompresor mengalami kekurangan bahan
bakar, maka tunggu beberapa menit untuk mengalami pendinginan(cool down)
sebelum menambahkan bahan bakar ke dalam tanki bahan bakar untuk mencegah
terjadinya ledakan di dalam tanki.
Jangan pernah melepas power tool dari kompresor ketika sedang beroperasi kecuali
ia memiliki quick disconnect fitting. Pertama, matikan kompresor terlebih dahulu.
jika menggunakan electric air compressor, pertama lepaskan dari hubungan ke
sumber tenaga listrik. Keluarkan seluruh udara yang masih tersisa di dalam sistem.
Lepaskan drain valve yang terdapat pada tank idan pastikan seluruh uap air ikut
terbuang keluar dari tanki, dan pasang kembali jika saudara memutuskan untuk

UTILITAS KONTROL PROSES 65


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
menggunakannya kembali. Dengan mengikuti petunjuk perawatan ini, saudara telah
melindungi tanki dari bahaya korosi.

2.2 Tipe Penggerak Kompresor


Sebelum menentukan tipe penggerak kompresor yang akan digunakan, pertama,
saudara perlu menentukan berapa besar kapasitas kompresor udara yang diperlukan
untuk menagani sistem yang akan digunakan. Hal ini menjadi sangat penting, tetapi
bagaimana saudara dapat memutuskan hal tersebut?
Untungnya, hal tersebut terdiri dari beberapahal. Ada tiga faktor yang dapat saudara
gunakan sebagai dasar menentukan kapasitas kompresor udara, yaitu: Size
(obviously), power dan discharge pressure dari kompresor. Size mengacu kepada
besarnya tanki udara yang terpasang pada kompresor, power mengacu kepada nilai
horsepower dari motor penggerak kompresor, dan discharge pressure merupakan
ukuran tekanankerja kompresor. Ketiga faktor tersebut memerlukan penjelasan
secara lebih rinci.

Ukuran
Ukuran atau kapasitas kompresor berkaitan dengan isu harga. Semakin besar tanki
udara semakin tinggi harganya. Ada juga isu tentang portability di mana dapat
menghasilkan masalah besar jika saudara harus sering berpindah dari lokasi satu ke
lokasi lainnya. Ukuran tanki udara bervariasi mulai dari 1 gallon hingga 80 gallon.
Jika saudara mengerjakan suatu pekerjaan yang memerlukan untuk mengoperasikan
air tool secara kontinyu, maka saudara memerlukan kompresor dengan tanki antara
2 sampai 6 galon. Begitu tanki udara kosong, memerlukan beberapa waktu untuk
mengembalikan kondisi seperti semula (recovery time). jika saudara memiliki
kompresor dengan tanki besar, cegah jangan sampai tanki udara menjadi kosong
walaupun penggunaan air tool tidak secara kontinyu..

UTILITAS KONTROL PROSES 66


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Daya
Faktor lain yang perlu mendapat pertimbangan ekstra adalah daya yang diperlukan
oleh motor yang dinyatakan dalam satuan horsepower (HP). Tetapi besarnya HP
tidak menunjukkan kapasitas sebenarnya dari kompresor. Indikator yang lebih bagus
adalah nilai air delivery rate yang dinyatakan dalam satuan cubic feet per minute
(CFM) dan juga discharge pressure yang dinyatakan dalam satuan pounds per square
inch (PSI).
Horsepower rating biasanya keluar dari proporsi yang sebenarnya. Jika kompresor
udara terpasang pada sumber tenaga listrik standar.Maksudnya bagaimana?, maka
harus kurang dari 2hp karena standar tusuk kontak AC sebesar 15 amper atau setara
dengan daya terpasang sebesar 1,800 watt. Kompresor harus dapat menyediakan
udara kempa 4 CFM pada 100 psi per horsepower.
Salah satu faktor yang digunakan untuk menentukan kompresor adalah daya motor,
tetapi ini bukan merupakan indikator yang terbaik. Saudara masih harus mengetahui
jumlah udara kempa yang perlu disalurkan pada tekanan kerja tertentu.
Kecepatan laju udara yang dapat disalurkan oleh sebuah kompresor dinyatakan
dalam satuan cubic feet per minute (cfm). Karena tekanan atmosfir memainkan
peran bagaimana udara dapat masuk ke dalam silinder, maka nilai cfm akan
bervariasi terhadap tekanan atmosfir. CFM juga bervariasi terhadap suhu dan
kelembaban udara. Sebagai dasar perhitungan, dapat digunakan
stSaudarard.standard cubic feet per minute (scfm) sebagai cfm pada permukaan laut
dengan 68oF pada 36% RH. Jika tekanan turun, scfm akan naik, begitu pula
sebaliknya.
Cfm and psi merupakan hal penting karena mengindikasikan peralatan yang akan
dioperasikan dengan kompresor. Ketika memilih kompresor, pastikan bahwa
kompresor tersebut dapat mencatu udara dan tekanan yang diperlukan oleh sistem
yang digunakan.

UTILITAS KONTROL PROSES 67


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Cubic Feet per Minute (CFM)
Indikator yang dapat menunjukkan kapasitas kompresor adalah volume udara yang
dapat disalurkan oleh kompresor pada tekanan tertentu. Kedua hal tersebut saling
berhubungan secara terbalik secara proprosional yang berarti jika salah satu naik,
maka yang lainnya akan turun.
CFM bervariasi terhadap tekanan atmosfir, suhu dan kelembaban udara. Untuk
alasan itu, beberapa pabrikan memberikan sebuah.standard Cubic Feet per Minute
(SCFM) yaitu CFM normal yang diukur pada kondisi permukaan air laut, 35% RHdan
68oF. Setiap SCFM rating diberikan untuk nilai PSI tertentu.

Lebih dari itu, saudara juga akan mendapatkannilai CFM rating merupakan produk
dari diameter silinder, langkah silinderdan putaran motor yang menggerakkannya.

Tipe Penggerak Kompresor Udara


Berdasarkan jenis penggerak yang digunakan pada kompresor udara, kompresor
udara dapat dibagi menjadi: (1) Direct Drive Compressor, dan (2) Belt Drive
Compressor.
Direct Drive Compressor

Gambar 2. 10 Direct Drive Compressor

UTILITAS KONTROL PROSES 68


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Jenis kompresor yang kompak yakni portable oil-free compressor biasanya termasuk
dalam kategori direct drive compressor karena sistem penggerak langsung seperti ini
relatif kecil dan memerlukan pemeliharaan minimum.
Kompresor dapat juga didesain secara flange-mounted atau direct-coupled ke
sumber tenaga. Keuntungan lain direct drive compressor adalah kemampuannya
menyalurkan udara kempa secara langsung tanpa harus mengisi udara ke dalam
tanki terlebih dahulu.

Belt Drive Compressors

Gambar 2. 11 Belt Drive Compressor


kompresor berbahan bakar gas dan kompresor dengan tenaga listrik dapat didesain
dengan menggunakan belt drive karena keduanya memberikan fleksibilitas untuk
menyamakan dengan beban kompresor dengan sumber tenaga penggeraknya pada
harga yang paling rendah. Tetapi di lain sisi, untuk memastikan tingkat
keamanannya, kompresor ini memerlukan upaya khusus untuk melindungi operator
tehadap bahaya kecelakaan yaitu melengkapi dengan belt protective cover
Begitu saudara mendapatkan pemahaman yang mendalam tentang suatu masalah,
maka saudara tidak hanya mengetahui jawaban “Bagaimana?” tetapi juga
“Mengapa?”.

UTILITAS KONTROL PROSES 69


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Bahan Bacaan 3: Pemeliharaan Kompresor
Kata-kata Bijak:
Melaksanakan pemeliharaan kompresor udara dengan layak dan benar sesuai prosedur
opersional .standard (POS) dipastikan dapat menghemat waktu dan uang selama
mengoperasikan kompresor. Dengan melakukan pemeriksaan yang cermat setiap kali
saudara mengoperasikan kompresor udara, maka saudara telah menyimpan
kegundahan yang mungkin terjadi di masa yang akan datang

Fitur Kompresor Udara


Biasanya pertimbangan utama yang perlu dilakukan oleh seoramg pengguna jika
memutuskan membeli kompresor udara adalah memberikan perhatian penuh pada
aspek-aspek krusial seperti ukuran, daya, CFM, dan portabilitas. Oleh karena memahami
fitur-fitur yang dimiliki oleh suatu jenis kompresor menjadi satu hal yang tidak boleh
dilewatkan.
Seperti yang dapat saudara bayangkan, begitu banyak jenis kompresor udara yang
tersedia di pasaran, yang memberikan berbagai fitur yang berebda satu dengan lainnya,
baik dari sisi teknik, disain argonomis dan portabilitas. Berikut disajikan berbagai fitur
kompresor udara yang ada di dunia.

UTILITAS KONTROL PROSES 70


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Roll Cage

Gambar 2. 12 Roll Cage Compressor

Beberapa kompresor didesain dengan menggunakan roll cage seperti diperlihatkan


dalam Gambar 2.2.12. dengan disain seperti itu, roll cage dapat memberikan jaminan
keamanan prima terhadap komponen vital kompresor dari bahaya kerusakan fatal.Hal
ini akan menjadi lebih bagus lagi jika sistem kontrol kompresor dipasang pada rangka
roll bar. Roll cage yang bagus harus memiliki titik pusat grafitasi yang rendah karena
saudara tidak dapat menghindari efek pukulan pada saat terjadi kecelakaan.

Thermal Overload Protection


Selama terus digunakan, gesekan antara komponen mekanis dari kompresor
menghasilkan panas yang dapat merusak seluruh unit jika melebihi nilai tertentu.
Sebagai tindakan pencegahan, beberapa kompresor udara memiliki mekanisme proteksi
beban lebih, secara termal yang akan memutus saluran tenaga listrik ke motor dalam
kasus kompresor mulai panas.

Pressure Switch
piranti pressure switch memutus saluran tenaga listrik ke motor begitu tekanan di dalam
tanki udara mencapai nilai tertinggi tertentu, dan akan menghubungkan kembali saluran
tenaga listrik ke motor jika nilai tekanan mencapai tekanan terendah tertentu sesuai

UTILITAS KONTROL PROSES 71


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
pengaturan yang dikenakan padanya. hal ini diterapkan untuk mencegah tekanan udara
di dalam tanki terlalu tinggi sehingga membahayakan sistem yang dicatunya..

Air Filter
Saringan udara (air filter) yang dimaksudkan di sini bukan saringan udara untuk
memurnikan atau membersihkan udara ruang, tetapi filter udara yang dipasang pada
saluran masuk (intake port) tanki udara yang berfungsi menyaring seluruh partikel atau
kontaminan yang ada di udara atmosfir. Partikel udara tersebut sangat kecil, tetapi jika
konsentrasinya meningkat sehingga dapat menimbulkan bahaya terhadap kompresor
terutama jika mengandung uap air (moisture).Filter udara ini lazimnya didisain secara
replaceable yang mudah dilepas dan diganti dengan filter baru. Demikian juga komprsor
yang memiliki oli bath dilengkapi dengan piranti penyaring oli bath yang replaceable. .

UTILITAS KONTROL PROSES 72


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Drain Valve

Gambar 2. 13 Drain Valve


Menimbang bahwasanya udara selalu mengandung uap air (moisture) yang dapat
terakumulasi dalam tangki dalam kurun waktu tertentu, maka diperlukan katup
pembuangan (drain valve) untuk mengeluarkan uap air yang berlebihan. keberadaan uap
air yang berlebihan dapat merusak komponen kompresor terutama jika dibuat dari besi
cor, oleh karena itu keberadaan darin valve menjadi sangat perlu.
Portabilitas
Jika saudara memutuskan untuk membeli kompresor portabel, ada beberapa fitur yang
perlu saudara cermati. salah satunya adalah berat total kompresor yakni sekitar 100
pounds atau 50kg. Karena ini berkaitan dengan masalah pengangkutann kompresor ke
lokasi kerja. Pastikan kompresor memiliki handle khusus untuk keperluan mobilitas dan
portabilitas.
Jika compressor.kompresor terlalu besar kapasitasnya, dengan disain tanki udara
vartikal, maka pilih model yang memiliki roda sehingga memudahkan dalam memobilitas
kompresor tersebut. Jika model tersebut untuk keperluan stationary, maka pastikan
komprsor memiliki rubber feet. Rubber feet tidak hanya untuk mengurangi getaran
mesin, tetapi juga untuk melindungi lantai dari bahaya kerusakan karena cacat atau
tergores.

UTILITAS KONTROL PROSES 73


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gas v.s Electric Compressor
Terlepas dari pertimbangan yang seperti yang sudah dibahas sebelumnya, saudara juga
harus memilih antara gas-powered dan electric-power compressor. Kedua jenis
kompresor tersebut tidak memiliki perbedaan dari sisi performansinya. Kecuali dalam
cara penyediaan tenaga penggerak kompresor. Jenis pertama menggunakan bahan
bakar gas (BBG) dan jenis kedua menggunakan tenaga listrik., penggunaan tenaga listrik
memang lebih praktis, lebih bersih tanpa polusi. Tidak demikian dengan penggunaan
bahan bakar gas, pasti ada polusinya.

Gas-Powered Compressor

Gambar 2. 14 Gas-Powered Compressor


Gas-powered compressor mengggunakan bahan bakar gas untuk membangkitkan tenaga
penggerak kompresor. Pengunaan kompresor ini akan sangat menguntungkan bagi
lokasi kerja yang tidak ada jaringan tenaga listriknya atau kalaupun tersedia tenaga
listrik, tetapi memerlukan extention cable yang panjang sehingga dapat menimbulkan
masalah baru seperti yang sudah dibahas pada sesi sebelumnya.
Perbedaan lainnya adalah tidak adanya mekanisme otomatis yang mengatur katub
penyaluran bahan bakar gas (untuk membuka datau menutup). Sebagai gantinya,
kompresor ini memiliki katup pilot unloader di mana operasi buka dan tutup katub
tergantung pada nilai tekanan di dalam tangki. Jadi pada dasarnya kompresor berbahan
bakar gas juga beroperasi secara terus menerus, membuat mereka ideal untuk jenis

UTILITAS KONTROL PROSES 74


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
pekerjaan di mana tekanan terus menerus diperlukan. Bahkan, cenderung memiliki
desain rumit, dan umumnya dimaksudkan untuk digunakan untuk pekerjaan berat.
Namun begitu kompresor gas memiliki fitur mengagumkan hanya sesuai digunakan di
luar ruangan (outdoor), kompresor ini tidak dapat digunakan di dalam ruangan (indoor).
Jadi bagi kompresor gas ini, aspek lingkungan luar, kebisingan dan asap yang ditimbulkan
oleh beroperasinya kompresor gas ini tidak menghasilkan banyak masalah, kecuali jika
ada personil yang menghirup asap beracun ( toxic flume) yang berbahaya. Juga, ada
masalah keamanan. Bahan bakar gas jenis bensin atau premium sangat mudah terbakar
yang berarti saudara harus 100% melaksanakan kegiatan pemeliharaan dengan penuh
dedikasi. Jika saudara dapat melakukan itu, saudara tidak perlu khawatir.

Electric Compressor

Gambar 2. 15 Electric Compressor

Kompresor bertenaga listrik memang lebih populer dari pada kompresor mereka
bertenaga gas. Kompresor bertenaga listrik juga cenderung lebih mudah untuk
digunakan dalam hal kenyamanan, dan umumnya biaya operasinya lebih murah. Jika
ditempat kerja memiliki outlet tenaga listrik lebih baik menggunakan kompresor listrik.
Sejauh ini, kita telah belajar bahwa kompresor gas yang besar dan berat, dan model

UTILITAS KONTROL PROSES 75


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
kompresor listrik cenderung sebaliknya. lebih kecil, lebih ringan, dan datang dalam
berbagai gaya dan ukuran yang berbeda yang membuat sehingga sangat serbaguna.
Disamping itu, seperti telah diuraikan pada sesi sebelumnya, bahwa mayoritas
kompresor listrik memiliki sakelar otomatis berbasis tekanan kerja dalam tanki udara,
dengan operasi "start-stop" menjalankan motor dan mematikan motor ketika tekanan di
dalam tangki mencapai batas atas, atau mencapai batas bawah sesuai nilai
pengaturannya. Pressure Switch ini juga akan melakukan hal yang sama ketika
kompresor tidak sedang dioperasikan untuk melayani peralatan tertentu.
Kelemahan yang paling jelas dari kompresor listrik adalah tidak dapat menggunakannya
dengan kabel ekstensi. Tidak peduli seberapa kuatnya, setiap kompresor listrik akan
menjadi sia-sia jika di lokasi kerja tidak tersedia outlet listrik yang memadai. sebagai
penutup, kompresor listrik cenderung berada di bawah pada pekerjaan berat, tetapi
unggul dalam pekerjaan akhir dan singkat khususnya pekerjaan di dalam ruangan.

Tipe Kompresor Udara


Ketika memilih peralatan listrik, ada banyak hal yang perlu mendapat pertimbangan
sebelum benar-benar membeli satu. Ada harga, angka kinerja dan kadang-kadang
bahkan berat dan dimensi juga menjadi bahan pertimbangan. Dalam kasus kompresor
udara, ada lebih aspek yang perlu dipikirkan.
Selain melihat tekanan maksimum yang mampu disalurkan dengan aman (tekanan
nominal), perhatikan juga tentanglaju kecepatan pengiriman udara (CFM), harga,
portabilitas, kebisingan, jenis pompa, dan berbagai fitur lainnya. Saudara juga perlu
memikirkan, tentang jenis disain tangki untuk kompresor yang akan saudara pilih.
sampai di sini, telah banyak yang saudara pelajari tentang kompresor.Barangkali saudara
terkejut dengan begitu banyaknya variasi dan disain tanki kompresor udara yang
tersedia di pasaran. Terlepas dari perbedaan biasa antara kompresor portabel dan
stasioner, ada banyak perbedaan yang lebih spesifik terkait dengan kompresor udara,
antara lain jenis wheelbarrow, hot dog, twin-stack, pancake, truck-mounted, vertical,
horizontal dan lain-lainnya.

UTILITAS KONTROL PROSES 76


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Mengapa begitu banyak disain atau gaya kompresor udara? Itu bukan merupakan isu
performansi, tetapi lebih kepada masalah yang lebih praktis dan kapasitas tanki serta
masalah portabilitas.

Pancake Compressors

Gambar 2. 16 Pancake Compressor


Pancake compressor selalu didesain dengan ukuran kecil, dengan berat yang ringan.
kapasitas tanki berkisar antara 1 hingga 6 gallon, didesain khusus dengan fitur disain
profile design untuk atau maximum portability.
Pancake compressor hanya memerlukan pemeliharaan sangat ringan.Jika ada
penggantian komponen, tidak berupa penggantiansabuk puli, karena mereka tidak
memiliki belt drive dan tidak perlu melakukan pemeriksaan dan penggantian oli karena
termasuk keluarga oil-free pump. Tetapi memiliki pekerjaan perbaikan yang cukup
lumayan besar dan cukup melelahkan..

UTILITAS KONTROL PROSES 77


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Hot Dog Compressor

Gambar 2. 17 Hot-dog Compressor


Hot dog compressor merupakan pilihan utama untuk power tool karena kemampuannya
untuk melayani air tool berkapasitas rendah seperti piranti untuk staple atau air brush.
Kompresor ini memiliki ukuran tanki yang sedikit lebih besar dibandingkan dengan
pancake compressor.Hot dog compressor hanya memerlukan pemeliharaan ringan.

Twin-Stack Air Compressor

Gambar 2. 18 Twin-Stack Air Compressor


Twin-stack compressor pada dasarnya mirip dengan standard hot dog compressor, tetapi
memiliki dua tanki udara yang ditumpuk.

UTILITAS KONTROL PROSES 78


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Konfigurasi twin-tank tentu saja memiliki kapasitas lebih besar yang membuat
kompresor ini cocok untuk pekerjaan yang memerlukan penyediaan udara kempa lebih
besar secara terus-menerus. Termasuk keluarga kompresor portabel, tetapi berat badan
mereka sering dapat melebihi 70 pound.

Pontoon Air Compressor


Sesuai namanya, disain kompresor ini mendapat menyerupai perahu ponton. Ponton
kompresor memiliki dua tangki horisontal yang terletak horizontal di sepanjang lebar
kompresor, dan memiliki fitur yang sama seperti twin-stack kompresor

Gambar 2. 19 Pontoon Air Compressor

UTILITAS KONTROL PROSES 79


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Wheelbarrow Air Compressor

Gambar 2. 20 Whellbarrow Air Compressor


Kompresor wheelbarrow mirip dengan gaya kompresor ponton, tapi tanki udara
diposisikan sepanjang kompresor. Mereka menyerupai gerobak dan didisain sebagai
kompresor portabilitas. Mereka biasanya memiliki motor yang kuat, dan lebih cocok
untuk digunakan tugas berat. Melihat posisi tanki yang diletakkan di bagian bawah,
mereka dapat digunakan dan ditarik sepanjang medan kasar tanpa merusak salah satu
komponen mekanis. Mereka juga cukup berat, (kadang-kadang sampai 150 kg).

Orientasi Vertkal dan Horisontal


Jenis kompresor tidak begitu banyak gaya, melainkan pada orientasi tangki. Kedua
kompresor tersedia dalam gaya portabel dan stasioner dengan disain vertikal atau
horizontal. Kompresor horisontal agak lebih mudah untuk dibawa dan lebih stabil,
sedangkan yang vertikal memiliki manfaat tambahan dari foot print kecil yang baik jika
Saudara bekerja dalam ruang kecil. Memiliki kompresor vertikal tidak hanya membantu
dalam ruang yang ketat, tetapi juga menjamin stabilitas.

UTILITAS KONTROL PROSES 80


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Kompresor Udara Portabel
Kompresor portabel tersedia dalam beragam gaya, sebagian besar jenisnya sudah kita
bahas sejauh ini. Saudara harus memilih gaya tidak didasarkan pada penampilan
(meskipun beberapa dari mereka memiliki fitur desain eye-catching), melainkan
berdasarkan persyaratan pekerjaan dan kebutuhan Saudara. Kompresor udara portabel
adalah favorit di kalangan penggemar, handymen, tukang kayu dan bahkan pelukis..

Kompresor Udara Stasiuner


Kompresor stasioner (seperti namanya) dirancang untuk ditempatkan di suatu lokasi
secara permanen karena mereka besar dan berat, tetapi mereka memiliki tangki
kapasitas besar dan daya yang cukup untuk alat-alat udara.

Kompresor Udara Terpasang di atas Truk


Kompresor ini agak sulit diklasifikasikan karena secara fakta termasuk kompresor
stationer karena mereka tetap ke belakang truk tetapi sekali lagi, mereka juga mobile
karena berada di atas truk. Tetapi, kompr5esor ini merupakan kompresor yang paling
kuat dari jenis kompresor portabel. Mereka besar dan berat, seberat ratusan pound
tetapi mereka dapat melakukan pekerjaan apa pun.

Anatomi Kompresor Udara


Resiprokasi Piston
Kompresor piston atau juga dikenal sebagai kompresor resiprokasi piston menggunakan
piston yang didorong oleh crankshaft untuk memberikan udara kempa pada tekanan
tinggi. Gambar 2.20 menampilkan komponen yang paling menonjol dari kompresor
piston. Gambar 2.21 adalah kompresor gerobak dirancang untuk portabilitas di tempat
kerja.

UTILITAS KONTROL PROSES 81


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
1.Pressure Switch 2.Check Valve 3.Compressor Pump 4.Belt 5.Pulley 6.Motor 7.Tank
Gambar 2. 21 Anatomi Kompresor Reciprocating Piston

1. Check Valve 2.Compressor Pump 3.Pump Flywheel 4.Air Filter 5.Motor 6.Pressure
Switch 7.Gauge 8.Safety Relief Valve
Gambar 2. 22 Anatomi Kompresor

UTILITAS KONTROL PROSES 82


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Rotary Screw Air Compressor
Rotary Screw compressor adalah kompresor yang menggunakan dua rotor intermeshing
helical untuk menjebak sejumlah volume udara, kemudian dikompresi ke tekanan yang
lebih tinggi. Kompresor ini dapat dijalankan pada suhu yang lebih rendah, dan selama 24
jam sehari, 365 hari setahun. Kompresor ini semua stasioner, dan umumnya memiliki
sistem perpipaan udara tertentu melewati jalan yang cukup panjang.

1. Integrated Dryer (optional) 2. Coolant Filter 3. Coolant Separator Cartridge 4. Airend


relief valve 5. Coolant Filter Plug 6.Sight Glass 7.Pilot Valve 8.Pressure Switch
Gambar 2. 23 Anatomi Kompresor Rotary Screw

Pengering Udara (Air dryer)


Air yang terkandung oleh udara kempa dapat merusak mesin produksi, sehingga dapat
berdampak pada terhentinya produksi dan kegagalan produk.
Ketika komponen pneumatik aus atau menjadi terkorosi akibat adanya udara lembab,
mereka mengkonsumsi lebih banyak udara kempa - dan kehilangan efisiensi energi.
Ketika keausan atau korosi menjadi cukup besar, komponen harus diperbaiki atau
diganti,tentu saja meningkatkan beban operasional.
Biaya suku cadang, tenaga kerja, persediaan, dan downtime dapat memiliki dampak
buruk pada lini bawah pabrik. Menghilangkan salah satunya dengan menerapkan sistem

UTILITAS KONTROL PROSES 83


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
pengeringan pada saluran udara kempa atau terkompresi akan meringankan biaya
instalasi dan operasi sistem tersebut

Tipe Pengering (Dryer)


Pengering (dryer) menghilangkan uap air dari udara, dengan menurunkan hingga
mencapai titik embun –yaitu suhu di mana udara didinginkan sebelum uap air mulai
mengembun. Dalam hal luas, ada empat jenis dasar industri pengering udara kempa:
deliquescent, pengering regeneratif, pendinginan, dan membran.

Gambar 2. 24 Tipikal Deliquescent Dryer

Gambar 2.23 memperlihatkan tipikal air dryer tipe deliquescent chemical dryer. Air
dryer jenis ini mengambil moisture-laden air masuk ke collection chamber, melewati
support screens menuju ke desiccant chamber di mana bagian uap air di udara
(moisture)dipisahkan dari udara sehingga udara menjadi kering (dry air).

UTILITAS KONTROL PROSES 84


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Pengering deliquescent mengandung pengering kimia yang menyerap kelembaban yang
terkandung di udara, apakah kelembaban sudah kental atau masih uap, Pada pengering
ini, deliquescent konsumsi dalam proses pemisahan uap air dan harus diganti secara
berkala. Larutan yang terkumpul harus dibuang dari pengering. Larutan tersebut
mengandung air dan bahan kimia deliquescent, sehingga pembuangan secara
sembarangan dapat menimbulkan masalah. Peraturan lingkungan setempat harus
diperiksa sebelum pembuangan solusi ini.
Pengering deliquescent mengurangi titik embun dari udara 15° sampai 25° F di bawah
suhu udara masuk. Jika udara yang masuk memiliki titik embun dari 90°F, itu akan
menjadikan pengering deliquescent dengan titik embun dari sekitar 65°F. Tergantung
pada kondisi operasi, beberapa pengering deliquescent dapat menghasilkan titik embun
hingga 40°F; bahan kimia deliquescent baru dapat menghasilkan titik embun bahkan
lebih rendah. Dua hal penting: tingkat pengering seharusnya tidak diperbolehkan untuk
jatuh di bawah yang direkomendasikan oleh produsen pengering, dan suhu inlet harus
dibatasi sampai 100°F atau kurang untuk mencegah konsumsi desiscant yang berlebihan.
Pengering desiccant regeneratif menghilangkan atau menyerap air dari udara dengan
menyerap permukaan desiccant mikroskopis berpori, biasanya silika gel, alumina aktif,
atau saringan molekuler. Pengering tidak bereaksi secara kimia dengan air, sehingga
tidak perlu diisi ulang. Namun, harus dikeringkan, atau regenerasi, secara berkala.
Pengering regeneratif heatless menggunakan dua kamar identik penuh dengan
desiccant. Seperti udara basah bergerak naik melalui satu ruang, sebagian dari udara
kering dibuang dialihkan melalui ruang kedua yang dekat dengan tekanan atmosfer,
mengaktifkan kembali desicant-nya. Muatan uap air dibuang ke atmosfer. Beberapa
waktu kemudian, aliran udara melalui ruang dibalik.
StSaudarard industry dewpoint ratings for these dryers is 40° F at pressure. By adjusting
the flow rates and volume of purge air, 100° F pressure dewpoints can be achieved.
These dryers, as with all desiccant dryers, should be supplied with oil-free air. Oil will
greatly reduce the life expectancy of the desiccant.
StSaudarar industri untuk rating titik embun pada pengering ini adalah 40°F pada
tekanan kerja. Dengan menyesuaikan tingkat aliran dan volume pembuangan uap air,

UTILITAS KONTROL PROSES 85


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
titik-titik embun dapat ditingkatkan hingga 100°F. Pengering ini, harus didisain untuk
udara kempa bebas minyak. Minyak akan sangat mengurangi harapan hidup pengering
tersebut.

Gambar 2. 25 Tipikal Heatless Generative Dryer

Pengering panas regeneratif juga menggunakan dua kamar identik. Pada tipe ini, udara
mengalir melalui satu ruang sampai desiccantdapat menyerap semua kandunganuap air.
Kemudian aliran udara dialihkan ke ruang kedua. Elemen pemanas internal atau sumber
panas eksternal (steam atau listrik) kemudian mengeringkandesiccant jenuh dalam
ruang pertama. Karena kapasitas adsorpsi desicant ini menurun dengan meningkatnya
suhu, maka deisiccant kering harus didinginkan terlebih dahulu sebelum regenerasi
dapat digunakan lagi. Siklus regenerasi di pengering ini biasanya berlangsung beberapa
jam - 75% pemanasan dan pendinginan 25%. Pengering pengering regeneratif dapat
menghasilkan titik-titik tekanan embun serendah 100°F. Jenis desicant ini memiliki efek
yang pasti pada titik embun akhir.

UTILITAS KONTROL PROSES 86


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Pengering refrijerasi mengembunkan kandungan uap air dari udara kempa dengan
mendinginkan udara di heat exchanger yang didinginkan oleh refrigeran. Pengering ini
menghasilkan titik embun dalam berbagai suhu dari 35° sampai 50°F pada tekanan
operasi sistem.
Kebanyakan pengering dengan kapasitas 20-SCFM atau yang lebih besar memanaskan
ulang udara dingin setelah dikeringkan, biasanya dengan memutarnya melalui penukar
panas (heat exchanger) kontak langsung dengan udara masuk yang panas. Pemanasan
ulang udara dingin dapat mencegah kondensasi yang terbentuk pada bagian luar saluran
udara hilir dari pengering dan juga precools udara yang masuk.
Pengering refrijerasi stSaudarar tidak boleh digunakan di mana suhu ambien turun di
bawah 40°F karena suhu yang lebih rendah dapat membekukan cairan kondensat. Jika
ini terjadi, maka akan memblokir saluran udara dan dapat merusak pengering
evaporator. Pengering dapat dilengkapi dengan paket melacak panas untuk beroperasi
di suhu lingkungan serendah 50°F.
Pengering refrijerasi tidak boleh dioperasikan dalam kondisi di mana udara yang masuk
dan beban panas udara ambien 15 sampai 20% dari nilai nominalnya - 100-SCFM laju
udara pengering (100°F suhu inlet dan ambien) dapat membeku jika dioperasikan pada
20 SCFM dan 40°F.

Gambar 2. 26 Tube-in-tube Refrigeration Dryer

UTILITAS KONTROL PROSES 87


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Tube-in-tube Refrigeration Dryer, seperti diperlihatkan dalam Gambar 2.25, beroperasi
dengan pendinginan massa butiran aluminium atau pita tembaga yang pada gilirannya
mendinginkan udara kempa.Ketika Tube-in-tube Refrigeration Dryer beroperasi sesuai
siklusnya, termometer yang ada di massa granual mendeteksi suhu granual. Jika suhu
naik, sakelar akan mengaktifkan unit refrigerator. Ketika suhu turun ke titik cut-off,
refrigerator berhenti. Pengering ini dirancang untuk menghasilkan poin embun dari
35°atau 50°F.
Direct-expansion refrigeration dryer,menggunakan proses pendinginan refrigeran-udara
untuk menghasilkan tekanan titikembun dari 35°F di bawah kondisi operasi stSaudarar.
(100°F suhu di kompresor inlet, 100 psig, 100°F ambient - dari standar NFPA). Tidak ada
periode pemulihan yang diperlukan, sehingga pengering dapat terus beroperasi.
Perbedaan biaya antara cycling dan continyu sulit untuk dihitung. Perbedaan dalam
konsumsi daya listrik antara pengering cycling dan non-cycling sebanding dengan nilai
operasi terus-menerus dari peralatan pneumatik.

Gambar 2. 27 Water-Chilled Refrigeration Dryer


Gambar 2.27 memperlihatkan tipikal Water-chilled refrigeration dryer menggunakan 3
(tiga) heat exchanger.Precooler/heater memiliki fungsi sama seperti tube-in-tube dryer,
kedua water-to-air heat exchanger mempompa chilled water melalui exchanger counter

UTILITAS KONTROL PROSES 88


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
ke aliran udara, ketiga, heat exchanger menggunakan oli refrigeran untuk mendinginkan
air dari keduake ketiga.
Pengering jenis membran merupakan perangkat pemisahgas. Mereka terdiri dari
miniatur tabung membran yang terbuat dari bahan plastik kompon untuk
memungkinkan uap air melewati ketika ada perbedaan tekanan uap. Mereka bekerja
sebagai paru-paru kita, melepas uap air setiap kali kita mengeluarkan napas.
Biasanya bahan membran ini dibentuk menjadi bundel ribuan serat fiber dari satu ujung
pengering yang lain. Uap air lolos melalui dinding serat fiber untuk menyapu ruang dari
mana ia terus dibuang ke atmosfer sebagai gas. Sebagian fraksi udara kering disalurkan
melalui ruang menyapu untuk terus dibuang bersama uap air.
Membran kelas industri dapat digunakan selama bertahun-tahun untuk mengeringkan
udara terus menerus. Mereka merespon secara spontan untuk setiap perubahan kondisi
inlet. Mereka melakukan pada suhu antara 40 ° dan 150 ° F (ambient atau inlet), dan
menangani tekanan dari sekitar 60-300 psig. Mereka akan memberikan outlet konsisten
pengurangan titik embun di mana saja antara ekstrem. Laju aliran inlet dan tekanan
menentukan titik penekanan stopkontak embun. Dengan kata lain, pengering membran
udara memberikan tingkat konsisten perlindungan pengeringan yang mengikuti naik
atau turun dari suhu titik embun inlet, dan dapat dengan mudah menjadi ukuran untuk
mengikuti ISA dianjurkan 20 ° F tekanan embun titik penekanan bawah ambien. Outlet
titik-titik tekanan embun juga dapat dipilih serendah 50 ° kapasitas F. Arus relatif
rendah, namun modul dapat diinstal secara paralel untuk arus yang lebih tinggi.

UTILITAS KONTROL PROSES 89


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 2. 28 Tipikal Direct-expansion Refrigeration Dryer

Gambar 2.28 memperlihatkan tipikal Direct-expansion Refrigeration dryer,


menggunakan dua heat exchanger, yakni: air-to-air precooler/heater dan refrigerant-to-
air evaporator
Prefilters dipasang pada hulu dari pengering membran mencegah cairan dan padatan
untuk memungkinkan kehidupan pelayanan hampir tak terbatas. Karena uap air
melewati tepat bahan membran, tidak menumpuk di sana, jadi membran tidak menjadi
jenuh dan tidak perlu dibuat ulang. Membran memiliki bagian yang bergerak menjadi
aus. Mereka adalah non-listrik dan cocok untuk lokasi yang paling berbahaya. Mereka
tidak memerlukan perisai RF. Mereka tidak menggunakan gasrefrijerandan desiccat yang
berpotensi kotor.
Tanpa bising dan mereka dapat dipasang dalam setiap orientasi. Mereka komponen
bermassa rendah sehingga tahan getaran. Karena mereka statis, tidak aktif, mereka tidak
pernah butuh servis atau penyesuaian dan tidak memerlukan perangkat monitoring.
Terbuat dari plastik dan aluminium, mereka tidak karat atau korosi dan tidak perlu di cat.
Mereka hampir tidak memiliki volume yang bertekanan, sehingga pembatasan kode
tekanan tidak berlaku.
Catatan: pemisah gas membran akan menghilangkan gas lain juga. Beberapa jenis
membran pengering udara terkompresi dapat mengurangi konsentrasi oksigen (atau

UTILITAS KONTROL PROSES 90


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
tidak menyerap oksigen sama sekali). Konsultasikan produsen untuk menentukan
apakah membran dapat digunakan untuk menghirup udara.

Dew point and its importance


Seperti yang telah dibahas di atas, udara basah yang masuk ke dalam sistem dapat
meningkatkan biaya operasi, dalam bentuk:
• suku cadang
•biaya tenaga kerja
•kerusakan produk
•kehilangan jam produksi.
Keuntungan ekonomi dari mengurangi atau menghilangkan kerugianakibat uap airdapat
dilakukan dengan menginstal pengering (drier). Setelah keputusan untuk menginstal
pengering telah tercapai, dua pertanyaan muncul: bagaimana tingkat kekeringan udara
yang diperlukan, dan apa jenis pengering yang harus digunakan?
Kriteria yang paling penting dalam memilih sebuah pengering udara adalah titik embun
tekanan yang harus dihasilkan. Titik embun yang diperlukan dari sistem udara
menentukan bagaimana bentuk udara kering yang harus disediakan, dan jenis pengering
yang digunakan. Titik embun bervariasi dengan tekanan. Sebagai contoh diperlihatkan
dalam Chart konversi Gamabr 2.1.26 yang menunjukkan bahwa udara pada tekanan
atmosfer dengan titik embun 12°F memiliki tekanan titik embun 35°F pada 100 psig.
Produsen pengering menentukan titik embun pada model tertentu dapat mencapai
tekanan atmosfer atau pada tekanan 100 psig. Jika kinerja ditentukan pada tekanan
atmosfer, menggunakan grafik tersebut untuk menemukan titik embun minimum pada
tekanan operasi sistem.
Titik embun yang dibutuhkan bervariasi dengan setiap aplikasi. Jika untuk mencegah
kondensasi di jalur udara tekan adalah perhatian utama, maka suhu lingkungan terendah
di mana jalur udara yang terkena akan menjadi faktor pengendali. Namun, untuk
beberapa aplikasi, persyaratan titik embun akan lebih ketat, mungkin serendah 100°F
pada tekanan kerja sistem.

UTILITAS KONTROL PROSES 91


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 2. 29 Dew Point Conversion Chart

Gambar 2.29 memperlihatkan Dew Point Conversion Chart untuk membantu


menentukan dew point dari udara pada berbagai tekanan. skala untuk Moisture content
mencacat jumlah moitur content yang terkandung dalam udara atmosfir sepertiyang
diindikasikan pada dwe point.
Jika semua udara kempa akan digunakan dalam bangunan di mana suhu dipertahankan
pada tingkat yang stabil, maka titik embun yang diperlukan bisa diperbaiki dalam

UTILITAS KONTROL PROSES 92


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
beberapa derajat. Tetapi jika beberapa atau semua udara tekan dikenakan variasi suhu
di luar ruangan, titik embun yang diperlukan dapat berubah dari hari ke hari, atau
bahkan jam ke jam.
Jangan terlalu agresif dengan memperkirakan margin error. Menyatakan titik embun
jauh lebih rendah daripada yang benar-benar diperlukan percuma dan hanya buang
uang. Nilai margin error sekitar 20°F maksimum.
Titik embun sangat rendah mungkin diperlukan pada beberapa lokasi yang terisolasi. Jika
hal ini terjadi, pertimbangkan untuk menggunakan heatless regenerative dryerdi lokasi
yang membutuhkan dewpoints tekanan di bawah 35°F. Pengering lebih murah untuk
mengeringkan udara dengan persyaratan yang kurang ketat dapat dipasang untuk
sistem udara sisanya.

Evaluasi Kapasitas Aliran


Sebuah pengering udara tidak hanya harus mengeringkan udara terkompresi ke titik
embun yang diperlukan, tetapi juga harus mampu menangani aliran udara yang
diperlukan tanpa menyebabkan penurunan tekanan yang berlebihan. Kapasitas aliran
dari pengering tergantung pada:
•tekanan operasi
• Suhu udara masuk
• ambien udara atau suhu airpendingin, dan
• diperlukan titik embun.
Ketika salah satu di atas kondisi di atas mengalami perubahan, kapasitas aliran dari
pengering juga berubah. Produsen pengering dapat menyediakan kurva kinerja yang
menunjukkan hubungan antara kapasitas aliran pengering dan empat faktor di atas.
Mengevaluasi karakteristik dari berbagai jenis pengering akan membantu menunjukkan
yang terbaik untuk aplikasi tertentu. Di sinilah biaya akhirnya dapat dipertimbangkan.
Harga pembelian pengering hanya salah satu faktor untuk mengevaluasi ketika memilih
pengering udara. Pengering kimia deliquescent, misalnya, memiliki biaya awal yang
relatif rendah, tetapi kimianya harus diganti secara berkala, menambah biaya

UTILITAS KONTROL PROSES 93


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
operasional. Biaya ini diimbangi agak karena pengering kimia deliquescent tidak
memerlukan sumber daya eksternal.
Jenis pengering lain mungkin biaya awalnya lebih besar, tapi memiliki biaya operasi yang
lebih rendah karena mereka dapat menjalankan untuk waktu yang lama dengan sedikit
atau tanpa pemeliharaan yang diperlukan. Ini harus jelas, kemudian, bahwa analisis
biaya harus dilakukan berdasarkan spesifikasi produsen 'yang berkaitan dengan
persyaratan fisik dan ekonomis aplikasi secara individu.

Pemasangan dan Pemeliharaan


Lokasi dapat mempengaruhi seberapa baik sebuah pengering udara berunjuk kerja.
Lokasipengering air-cooled dryer harus memiliki ventilasi yang baik, sehingga panas
dapat dibawa pergi, dan mudah diakses untuk membantu pemeliharaan. Suhu ambien
maksimum untuk pengering refrigeeated adalah sekitar 100° sampai 120°F. Suhu yang
lebih tinggi mencegah pengering dari bertukar panas dengan lingkungannya dan tetap
beroperasi dengan benar. Pengering dengan kondensor berpendingin air dapat
mentolerir suhu yang lebih tinggi karena mereka mentransfer panas ke air pendingin
bukan ke udara sekitarnya. Pengering refrigeran, apakah berpendingin udara atau air,
tidak boleh terkena suhu lingkungan di bawah 32° F kecuali dipasanglow-ambient-
temperature control.
Jika pengering deliquescent digunakan dalam sistem kompresi udara sentral, bypass pipa
harus dipasang di sekitar pengering untuk menjaga pasokan udara setiap kali pengering
off line untuk menambah desicant. Ada juga serangkaian kondisi operasi yang
memungkinkan tekanan sistem turun cukup rendah untuk memungkinkan tinggi, aliran
udara turbulen melalui pengering yang mungkin membawa bahan kimia ke dalam jalur
sistem udara. Hal ini penting untuk mematikan air di aftercoolers air-cooled ketika
sistem udara dimatikan. Kebocoran di aftercooler bisa membanjiri pengering
deliquescent dan mengisi pipa hilir dengan desicant, membuat semua komponen
pneumatik tidak bisa dioperasi..

UTILITAS KONTROL PROSES 94


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Pengering refrigeration dan deliquescent harus dikeringkan secara teratur, tergantung
pada volume akumulasi cairan. Kebanyakan pengering refrigeration memiliki saluran air
otomatis, setidaknya sebagai pilihan.
Perlu dicatat bahwa pengering menghilangkan uap air, sementara filter menghilangkan
air. Sebuah sistem pengeringan yang baik selalu memiliki filter dengan menguras
otomatis dipasang hulu dari pengering udara. Pengering udara dari semua jenis
merupakankomponen tidak berdiri sendiri. Biaya prefilters yang memadai, baik
partikulat dan penggabungan minyak, adalah investasi yang bijaksana untuk melindungi
pengering lebih mahal. Postfilters diperlukan karena beberapa alasan. Untuk pengering
refrigerated, filter penggabungan dapat menangkap minyak dari kebocoran refrigeran.
Untuk pengering deliquescent, particulate filter hilir akan menangkap setiap akumulasi
dari desicant korosif. Untuk pengering regeneratif, 0,5-m postfilter diperlukan untuk
menangkap debu pengering, yang umum untuk semua penyerap desiccant..

Downstream lubrication

Downstream lubricaton

Gambar atas: lubricator terpasang di


depan control valve.

Gambar Bawah:Udara mengalir melalui


directional valve melumasisilinder. Valve
dilumasi ketikasilinder mengeluarkan
udara.

UTILITAS KONTROL PROSES 95


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Oil injection

Gambar atas, oli pelumas diinjeksikan


ujung atas silindersetiap kali control valve
melakukan siklusnya.

Gambar bawah, oli pelumas diinjeksikan


kesilinder melaluaipipa kecil.

Pelumasan Silinder Pendekr

Pada sirkit ini, lubricator mem-bypass


control valve dan memberi pelumasan
silinder ketika batang rod memendek.
Ketika batang rod memanjang,
menhembuskan udara dari kepla silinder
dan memberi pelumasan ke control
valve.
Gambar 2. 30 downsteam Laubrication

Petunjuk Trouble Shooting Kompresor Udara

Tabel 2. 1 Trouble Shooting Chart

Problem Cause Solution

Kompresor tidak 1. tidak adasumber Aktifkan catu daya listrik.


beroperasi tenaga listrik Tekanreset button.

2. Low oil level. Check oil level. Jika perlu ganti

UTILITAS KONTROL PROSES 96


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Problem Cause Solution

oli pelumas

3.KontakPressure periksa pressure switch


switchaus adjustment.

periksa pressure switch


4. Tekanan udara di adjustment.
dalam tangki di bawah Ganti pressure switch yang
cut-in pressure. memiliki cut-in PSI lebih
rendah

1. kendor atau longgar


Kompresor
pada pulley, flywheel,
beroperaasi dengan kencangkankembali yang
belt, belt guard, cooler,
suara berisik yang kendor dan longgar
baut clamp
berlebihan.
atauasesoris lainya.

Periksa terhadap adanya


2. kurang oli pelumas di kerusakan bantalan (bearing)
dalam crankcase. atau tambah oli pelumas
hingga mencapai oil level.

Buka compressor cylinder


head dan periksa terhadap
adanya baenda asing pada
3. Piston menghantam
bagian atas piston.
valve plate.
Tambahkan gasket barudan
tutup kembali compressor
head.

4. Baut pemegang kencangkanbaut pada kaki-

UTILITAS KONTROL PROSES 97


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Problem Cause Solution

Compressor kendor. kaki compressor. atau ganti


perangkatvibration pads

5. crankcase Perabiki atau ganti dengan


mengalami kerusakan. yang baru.

6. ujung crankshaft
Atur kembali.
tidak tepat.

Suara ketukan–
seirama dengan
1. Main bearing rusak gantimain bearing.
putaran motor
R.P.M.

2. bantalan pada
ganti rod.
Connecting rod auss.

3. kendaor pada
kencangkan.
flywheel.

Ketukan terjadi pada


1. bantalan pada
saat compressor ganti rod.
Connecting rod aus.
memikul beban

2.Wrist pins, dan


ganti piston assembly.
bantalan wrist pin aus.

3. batu longgar pada


kencangkan.
connecting rod.

1. air masuk ke oil a. pipa masuk udara diatur


Oli pada oil reservoir
reservoir karena pada posisi yang kurang
berbusa
compressor beroperasi lembab.

UTILITAS KONTROL PROSES 98


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Problem Cause Solution

pada lingkungan yang


memiliki kelembaban
tinggi.

b. merawat Service unit


(change oil, clean or replace
air cleaner element, more
often, setiap 45 hari sekali
atau 500 jam kerja.

c. kuras tangi setiap hari.

Konsumsi oli 1. pipa masuk udara


Bersihkan atau gantiair filter.
berlebihan. buntu.

Kencangkan bautmatau ganti


2. oli bocor
gasket.

3. piston ring aus. ganti ring piston.

4. kekentalan oli Buang oli, ganti oli dengan


pelumas tidak sesuai. kekentalan yang tepat.

5. kemiringan
Level compressor.pasang
Compressor terlalu
Vibration pads
banyak.

6. cylinder tergores. ganti cylinder.

Oli pada saluran 1. Compressor air Bersihkan atau gantiair


discharge. intake bantu. filters.

2. Piston ring aus. Ganti piston ring.

UTILITAS KONTROL PROSES 99


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Problem Cause Solution

3. oli compressor Buang oli dan sesuaikan level


terlalu berlebihan. oli pada sight gauge.

4. kekentalan oli
Periksa kekentalan oli.
pelumas tidak sesuai.

5. Piston rings installed


ganticrankshaft.
up-side down.

Compressor 1. Mounting bolt


kencankan.
bergetar. kendor.

2. Pemasangan
Level atau luruskan
Compressor tidak
pemasangan compressor.
tepat.

3. Pulley dan flywheel


luruskan.
tidak lurus

4. Belt kendor. kencangkan belts.

5. crankshaft bengkok. ganti crankshaft.

Udara keluar pada 1. first stage inlet valve


ganti valve plate assembly.
inlet. bocor.

Tekanan udara
Periksa kebocoran dan
padatitik pemakaian 1bocor atau tersumbat.
perbaiki.
kurang.

2. buntu pada air Bersihkan atau ganti air filter


intake. element.

3. belt slip. kencangkan belts.

4. Service hose terlalu Ganti dengan yang lebih

UTILITAS KONTROL PROSES 100


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Problem Cause Solution

kecil besar.

Batasi penggunaan udara


5. udara melebihi
dengan menggunakan
persyaratan.
kapasitas yang lebih kecil

Receiver tidak
dapatmenjaga kuras tagkik! pasang kembali
tekananpada saat 1. periksacheck valve. check valve assembly,
compressor tidak bersihkan atau ganti baru.
dibebani.

Atur kembali kelurusan


Excessive belt wear. 1. Pulley tidak lurust. motor pulley dengan
compressor flywheel.

Atur kembali kekencangan


2. Belts terlalu kencang.
belt.

Atur kembali kekencangan


3. Belts terlalu kendor.
belt.

Periksa terhadap kerusakan


4. Pulley atau flywheel
pada crankshaft, keyway
bergetar keras.
atau pulley bore.

5. alur pada pulley atau


Haluskan permukaan alur.
flywheel tidak rata

Suhu udara pada bersihkan cooling surface


1. cooling surface
discharge terlalu pada cylinder, intercooler
kotor.
tinggi. dan discharge tube.

UTILITAS KONTROL PROSES 101


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Problem Cause Solution

bersihkanventilasi atauatur
2. ventilasi kotor.
kembali letak compressor.

3. head gasket
ganti head gasket.
terbakar.

Bersihkan atau ganti air filter


4. air intake buntu.
element.

5. valvebuntu. ganti valve plate assembly.

Udara bocor dari


Lepas danganti barusafety
inter stage safety
1. Safety relief valve relief valve. jika tetap bocor,
relief valve ketika
tidak berfungsi . periksa dan bersihkanreed
compressor
valve assembly.
memompa

2. gasket bocor pada


High pressure inlet ganti gasket.
valve.

Kenaikan tekanan
Bersihkan atau ganti filter
pada reservoar 1. air filter bocor.
element.
lambat.

2. cylinder head gasket


Pasang gasket baru
bocor.

3. low pressure intake


atau discharge valves pasang valve plate baru.
bocor.

4. udara bocor. Kenacngkan sambungan-

UTILITAS KONTROL PROSES 102


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Problem Cause Solution

sambungan pipa.

5. belt kendor. Kencangkan atau ganti belt

6. putaran terlalu
Periksa kecepatan.
rendah.

Receiver pressure 1. air di receiver


Drain receiver/tank.
naik secara cepat. berlebihan.

2. Speed too fast. Check speed.

Reset mechanism
Segera matikan
cuts out secara
1. Motor overload. kompresoruntuk mencegah
berulang; fuses
kerusakan fatal
terbakar (putus).

2. Malfunction or
Adjust or replace.
improperly adjusted.

3. High ambient
Provide ventilation.
temperature.

Fuses putus secara 1. ukuran fuse tidak periksaukuran fuses sesuai


berulang. tepat. kemampuan arusnya.

Compressor tidak 1. tidak ada catu daya periksa fuse, breaker, atau
beroperasi listrik. motor overload.

2. Pressure switchtidak
Ganti pressure switch.
tetutup

3. Unloader or check
ganti atau perbaiki
valve rusak

Suara bising 1. kendor pada pulley, kencangkan

UTILITAS KONTROL PROSES 103


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Problem Cause Solution

berlebihan flywheel belt, belt


guard, clamps atau
accessories.

2. kekurangan oli pada Periksa adanyakerusakan


crankcase. pada bearings, tanbah oil.

buka compressor cylinder


head dan periksa
adanyabenda asing pada
3. Piston menghantam
bagian atas piston,
valve plate.
bersihkan, tambahkan
gasket, dan pasang kembali
cyilider head.

4. Compressor floor
kencangkan.
mounting kendor.

5. crankcase rusak. perbaiki

Compressor 1. Mounting bolts kencangkan. sebaiknya


bergetar. longgar. dipasang vibration pads.

Receiver tidak dapat


menyimpan
kuras tank! ganti check valve
tekananjika 1. check valve rusak.
assembly, atau diperbaiki.
compressor
dimatikan

1.pemasangan Pulley luruskan motor pulleydengan


Excessive belt wear.
tidak lurust. compressor flywheel.

UTILITAS KONTROL PROSES 104


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Problem Cause Solution

2. Belts terlalu kencang. Atur kekencanan belt.

3. Belts terlalu kendor. Atur kekencanan belt.

Periksa kerusakan pada


crankshaft, keyway atau
4. Pulley atau flywheel
pulley bore.
bergoyang.
periksacrankshaft–jika
bengkok harus diganti.

5. belt groove pulley


Ratakan permukaan alur.
atau flywheel tergores

discharge air bersihkan cooling surfaces


1. cooling surfaces
temperature terlalu pada cylinder, intercooler
kotor
tinggi dan discharge tube.

tingkatkan ventilation atau


2. ventilation jelek pindahkan lokasi
compressor.

3. head gasket bocor ganti head gasket.

4. valve rusak. Perbaiki atau ganti valves.

Receiver pressure Bersihkan ataugantifilter


1. air filter kotor.
naik terlalu lambat. element.

2. cylinder head gasket


Pasang gasket baru.
bocor.

3. low pressure intake


Pasang flapper valves and
or discharge valves
gasket baru
rusak

UTILITAS KONTROL PROSES 105


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Problem Cause Solution

Kencangkan sambungan-
4. udara bocor.
sambungan.

kencangkan belt atau ganti


5. belts kendor.
baru.

6. kecepatan terlalu Periksa ukuran pulley dan


rendah. belt tension.

Receiver pressure 1. ada air berlebihan


kuras receiver/tank.
naik terlalu cepat. pada receiver.

Reset mechanism Shut down immediately to


1. Motor overload.
cuts out repeatedly. avoid damage.

2. Malfunction or
Adjust or replace.
improperly adjusted.

3. High ambient
Provide ventilation.
temperature.

Check to make sure that


Fuses putus secara 1. ukuran fuse tidak
fuses are of proper ampere
berulang. tepat.
rating.

2. Low voltage.

3. unloader ataucheck
ganti atauperbaiki.
valve rusak

4. Belt terlalu kencang. kendorkan belt.

Compressor
1. unloader valve rusak gantiunloader valve.
mendadak berhenti

UTILITAS KONTROL PROSES 106


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Problem Cause Solution

bekerja

2. tidak ada catu


Periksa catu tenaga listrik
tenaga listrik

Suku Cadang Kompresor Udara


If you are looking for more detailed information regarding a specific part, or need help in
deciding what part will best fit your compressor, browse our FAQ and air compressor
troubleshooting section.Bagian ini berisi informasi umum mengenai bagian umum
kompresor udara. Berikut inidiberikan operasi dasar dan pentingnya barang-barang
seperti katup cek, filter, dll.

Check Valve
check valvemerupakan piranti yang membuat fluidaatuudara hanya dapat mengalir pada
satu arah. Jika compressor mencapai tekanan tanpa beban, check valve menutup untuk
mencegah backflow udara dari tanki ke compressor head.

Gambar 2. 31 Tipikal Check Valve

Seringkali mekanik mendapatkan lokasi kebocoran udara dari preesure switch. Jika ini
terjadi, para mekanik segera mengganti dengan yang baru. tetapi ternyata kebocoran
masih terus terjadi. Jika kebocoran berlangsung secara konsisten, maka masalahnya
bukan di pressure switch tetapi pada check valve.

UTILITAS KONTROL PROSES 107


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Pressure Relief Valve / Safety Valve
Pressure relief valve atau safety valve akan membuang udara kempa di dalam tanki
keluar jika tekanan udara di dalam tanki mencapai di atas normal.
Biasanya relief valve memiliki male thread pada salah satu sisinya, dan pada sisi
lainnyaterdapat ring(seperti diperlihatkan dalam Gambar 2.1.32. Dengan menarik ring,
kita dapat membuang udara kempa dari dalam tanki ke luar dengan cara aman.

Gambar 2. 32 Tipikal Pressur Relief Valve

Pressure Switch
Pressure switch yang terpasang pada kompresor udara merupakan instrumen yang
mendeteksi perubahan tekanan udara di dalam tanki dan akan menambah atau
menguranginya secara otomatik.

Gambar 2. 33 Tipikal Pressure Switch

Beberapa kompresor udara memiliki pressure switch yang didesain oleh pabrikannya
secara khususuntuk mesin tersebut. Untuk mesin lainnya disainnya juga berbeda.
Secara umum pressure switch memiliki settingan cut-in dan cut-out pada tekanan
tertentu sesuai disain pabrikannya.

UTILITAS KONTROL PROSES 108


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Belt
Tergantung pada jenis kompresor, sabuk yang digunakan pada kompresor udara
merupakan komponen penting dari mesin kompresor, karena penempatan dan
pengaturan kekencangan sabuk akan menentukan kemampuan kmpresor udara.
Ukuran dan tipe sabukyang tersedia di pasaran bervariasi. Mulai dari alur, panjang, dan
lebar akan berubah tergantung pada jenis kompresor. Untuk membantu menemukan
sabuk yang benar untuk kompresor udara, diperlukan menemukan nomor model sabuk.

Air Gauge
Umumnya, sebagian besar kompresor udara dilengkapi dengan dua alat pengukur
tekanan. Sebagian memiliki satu alat ukur dekat saklar tekanan untuk menampilkan
pengaturan tekanan, dan pengukur lain untuk menunjukkan tekanan udara di dalam
tangki.
Jika pengukur tekanan udara di dalam tanki rusak atau tak berfungsimaka saudara tidak
akan tahu pengaturan tekanan yang tepat untuk sistem yang dilayaninya, hal ini akan
sangat membahayakan terhadap sistem.
Jika akan mengganti pressure gauge, pastikan ukuran ulirnya sesuai dengan aslinya.

Example of a back mount gauge Example of a bottom mount gauge


Gambar 2. 34 Pressure Guge

UTILITAS KONTROL PROSES 109


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Unloader Valve
Katup unloader membuang udara kempa ketika receiver mencapai titik setingannya (set
point). Biasanya katup unloader terletak di dekat saklar tekanan (pressure switch), dan
ketika saklar diaktifkan on atau off, katup unloader juga akan dibuka atau ditutup.

Ada banyak varietas yang berbeda dari katub unloader. Mereka akan bervariasi dengan
jenis kompresor serta produsen.

Penyaring Udara (Air Filter)


Ada banyak jenis filter udara yang dapat digunakan pada kompresor. Disain yang biasa
digunakan adalah In-line filter dan inlet filter.
Intake Filter lebih banyak digunakan. Mereka menyaring udara yang masuk ke silinder.
Ini sangat penting untuk sistem kompresor karena dapat memberi pengamanan pada
piston dan silinder, dan operator perlu memastikan bahwa mereka bersih dan bebas dari
sampah.
In-line filter ditempatkan di seluruh sistem perpipaan untuk memastikan bahwa udara
bersih diperoleh sebagai produk akhir. Dalam aplikasi industri mereka menjadi jauh lebih
umum. Menggunakan filter in-line akan memastikan bahwa saluran akhir bebas dari
partikel dan kotoran udara, yang akan memastikan bahwa alat kompresor menjadi lebih
awet.
.

SS1/SS3 Inlet Filter Inline air filter

Gambar 2. 35 Penyaring Udara


Saluran Pembuangan (Auto Drain)

UTILITAS KONTROL PROSES 110


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Auto drain hanya didisain untuk kompresor keperluan komersial dan industri. Ada
menguras bagian bawah kompresor, yang harus dibuka setiap dua hari minimal
(umumnya sekali sehari adalah ide yang baik). saluran ini membantu untuk
menghilangkan air dari tangki kompresor. Jika air yang tersisa untuk jangka waktu yang
lama, karat akan mulai menumpuk di dalam tangki.
Auto drain menghilangkan kebutuhan untuk menguras tanki secara manual setiap hari.
Hal ini dilengkapi dengan timer yang secara otomatis akan membuka saluran pada waktu
yang ditetapkan setiap hari.

Gambar 2. 36 EDV-2000 auto drain valves


.
Gaskets/Gasket Kit
Ada berbagai jenis gasket yang digunakan pada kompresor tergantung pada jenis
kompresornya. Kompresor industri mungkin memiliki gasket untuk kepala silider, gasket
untuk silinder, dll, sementara kompresor untuk keperluan rumah tangga tidak sama
sekali. Gasket ini membantu menciptakan segel ketika dua item ditempatkan bersama-
sama, seperti penyegelan kepala silinder untuk perakitan pelat katup. Dalam banyak
kasusgasket tersebut digabungkan dalam satu gasket kit.Setiap jenis gasket akan
bervariasi tergantung pada model dan produsen kompresor.

UTILITAS KONTROL PROSES 111


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Vibration Pad
Bantalan anti getaran didiesain sederhana tetapi memadai untuk keperluan
pengurangan getaranm ketika kompresor bekerja. Bantalan ini terdiri dari potongan-
potongan kecil yang terbuat dari berbagai bahan (sering gabus), yang ditempatkan di
bawah setiap kaki di kompresor udara. Mereka kemudian disekrup ke tanah dengan
kompresor udara, dan membantu untuk mengurangi getaran dan gemeretak yang
terjadi. Ini mengurangi kontak kompresor dengan tanah, dan tergantung pada
permukaan tanah hal itu akan mengurangi kebisingan dan memperpanjang hidup
kompresor.

Gambar 2. 37 Air Compressor Vibration Pads

10 Tip Pemeliharaan Kompresor Udara


1. Mulailah dengan membaca manual. Membaca manual saat pertama kali menerima
kompresor udara baru memungkinkan Saudara mendapatkan hasil maksimal dari
mesin Saudara.
2. Kencangkan semua baut pengikat. Semakin sering kompresor udara digunakan, maka
kecenderungan baut dan mur pengikat menjadi lebih longgar semakin tinggi. Periksa
dan kencangkan baut dan mur, tiriskan pengikat dengan kunci pas setiap akan
digunakan.
3. Bersihkan ventilasi intake vent. Debu di udara di sekitar tempat kerja (terutama jika
bekerja dengan kayu) dapat menyumbat katup intake vent, menyebabkan
kompresor bekerja lebih keras dari seharusnya. Memeriksa dan membersihkan
ventilasi intake vent secara teratur untuk memperpanjang masa pakai produk.

UTILITAS KONTROL PROSES 112


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
4. Periksa selang secara teratur. Saudara harus proaktif mengganti selang Saudara.
Sebuah selang bocor akan mengurangi efektivitas kompresor memikul beban.
Banyak bagian kompresor udara dapat dibeli secara online.
5. Ganti filter udara kompresor udara yang diperlukan. Jika filter udara kompresor kotor
filter akan memaksa kompresor untuk bekerja lebih keras dari biasanya. Perhatikan
akumulasi debu yang timbul. Jika penggantian filter udara rutin dilakukan biasanya
setiap enam bulan, maka akan dapat memerpanjang umur kompresor
6. Buanguap air dari dalam tangki. Ketika mesin memampatkan udara, akan
mengumpulkan juga uap air yang terkandung di udara, terutama di daerah tropis
yang memiliki tingkat kelembaban tinggi. Saudara dapat membuang udara dari
tangki menggunakan katup yang telah disediakan untuk itu, dan ini akan sekaligus
menguras uap air.
7. Bersihkan tangki bahan bakar. Jika kompresor bertenaga gas, buang dan lakukan
pemvakuman setidaknya sekali setahun untuk menguras sisa-sisa residu. Dalam hal
ini perlu jga mengganti filter dengan filter baru.
8. Periksa keamanan sistem shut-off. Kebanyakan kompresor memiliki mekanisme
keamanan yang akan mematikan mesin dalam kasus terjadi panas lebih atau
tekanan mesin terlalu rendah. Lihat buku petunjuk untuk memastikan sistem
keamanannya
9. Ganti oli kompresor secara berkala. Jika kompresor Saudara menggunakan minyak,
Saudara harus memeriksanya sebelum menggunakannya. Setelah setiap 500 - 1000
jam penggunaan, harusdilakukan penggantian minyak kompresor.
10. Pasang pemisah minyak (oil separator). Dalam sebuah kompresor udara minyak
pelumas, minyak disemprotkan ke dalam interior bersama dengan udara. Campuran
udara dan minyak tersebut melewati pemisah minyak sebelum dapat digunakan.
Bagian-bagian kompresor udara harus diganti setelah 500 - 1000 jam penggunaan.
.

UTILITAS KONTROL PROSES 113


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
D. Aktivitas Pembelajaran
Aktivitas Pengantar
Mengidentifikasi Isi Materi Pebelajaran
Sebelum melakukan kegiatan pembelajaran, berdiskusilah dengan sesama guru kejuruan
di kelompok Saudara untuk mengidentifikasi hal-hal berikut:
1. Apa saja hal-hal yang harus dipersiapkan oleh guru kejuruan sebelummempelajari
materi pembelajaranPengelolaan Utilitas? Sebutkan!
2. Bagaimana guru kejuruan mempelajari materi pembelajaran ini?Jelaskan!
3. Ada berapa dokumen yang ada di dalam Materi pembelajaran ini? Sebutkan!
4. Apa topik yang akan dipelajari oleh guru kejuruan di materi pembelajaran ini?
Sebutkan!
5. Apa kompetensi yang seharusnya dicapai oleh guru kejuruan dalammempelajari
materi pembelajaran ini? Jelaskan!
6. Apa bukti yang harus diunjukkerjakan oleh guru kejuruan bahwa dia telahmencapai
kompetensi yang ditargetkan? Jelaskan!

Jawablah pertanyaan-pertanyaan di atas dengan menggunakan LK-20.Jika Saudara bisa


menjawab pertanyan-pertanyaan di atas dengan baik, maka Saudarabisa melanjutkan
pembelajaran dengan mengamati gambar berikut ini.

Aktivitas 1.Mengamati Kegiatan Pemeliharaan Kompresor


Saudara diminta untuk mengamati kondisi kegiatan pemeliharaan kompresor udara
pada gambar berikut ini

UTILITAS KONTROL PROSES 114


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 1 Gambar 2

Gambar 3 Gambar 4

Gambar 5 Gambar 6

Saudara mungkin mempunyai pSaudarangan yang berbeda dari teman-teman lain


tentangkondisi kegiatan pemeliharaan kompresor pada gambar. Apa yang Saudara
temukan setelah mengamatikegiatan pemeliharaan pada gambar tersebut? Apakah ada
hal-hal yang baik atau sebaliknya yangSaudara temukan? Diskusikan hasil pengamatan
Saudara dengan anggota kelompokSaudara. Selanjutnya isilah tabel pada LK-21 dengan
dipandu pertanyaan berikut.

1. Mengapadiperlukan kegiatan pemeliharaan kompresor? Tuliskan!, kegiatan apa saja


yang perlu dilakukan untuk merawat kompresor? Apa yang akan terjadi jika
kompresor tidak pernah dirawat?
2. Menurut Saudara kegiatan perawatan manakah yang memerlukan perhatian ekstra?
3. Apa yang harus Saudara lakukan selaku guru kejuruan apabila melihatkondisi fasilitas
praktek yang tidak optimal?

UTILITAS KONTROL PROSES 115


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Hasil diskusi dapat Saudara tuliskan pada kertas plano dan dipresentasikan
kepadaanggota kelompok lain. Kelompok lain menanggapi dengan mengajukan
pertanyaan ataumemberikan penguatan. Saudara dapatmembaca Bahan Bacaan 1
tentang Prosedur Pemeliharaan Kompresor.

Aktivitas 2: Mengganti Oli Pelumas Kompresor


Setelah Saudara mencermati gambar kegiatan pemeliharaankompresor udara pada
aktivitas 1, makapada aktivitas 2 ini Saudara akan mendiskusikan bagaimana memeriksa
dan mengganti oli pelumas piston. Untuk kegiatan ini Saudara harus menjawab
pertanyaan-pertanyaanberikut.
1. Apa yang Saudara ketahui tentang sistem pelumasan piston kompresor?
2. Mengapa Saudara melakukan pemeriksaan oli pelumas?
3. Menurut pendapat Saudara mengapa penggantian oli pelumas penting bagi
kelangsungan kinerja kompresor?
4. Apakah penggantian oli pelumas dapat meningkatkan performansi
kompresor?Mengapa?
Saudara dapat menuliskan jawaban dengan menggunakan LK-22
Untuk memperkuat pemahaman Saudara tentang tata cara pemeriksaan dan
penggantian oli pelumas kompresor, Bacalah Bahan Bacaan 2 tentang Penggantian Oli
Pelumas Kompresor, kemudian melaksanakan Tugas Praktek dengan menggunakan LK-
22-P

Aktivitas 3: Mengganti Filter Udara


Setelah Saudara mencermati gambar kegiatan pemeliharaan kompresor udara pada
aktivitas 1, maka pada aktivitas 3 ini Saudara akan mendiskusikan bagaimana memeriksa
dan mengganti Filter Udara. Untuk kegiatan ini Saudara harus menjawab pertanyaan-
pertanyaan berikut.
1. Apa yang Saudara ketahui tentang sistem penyringan udara pada kompresor?
2. Mengapa Saudara melakukan pemeriksaan filter udara secara rutin?

UTILITAS KONTROL PROSES 116


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
3. Menurut pendapat Saudara mengapa penggantian filter udara penting bagi
kelangsungan kinerja kompresor?
4. Apakah penggantian filter udara dapat meningkatkan performansi kompresor?
Mengapa?

Saudara dapat menuliskan jawaban dengan menggunakan LK-23


Untuk memperkuat pemahaman Saudara tentang tata cara pemeriksaan dan
penggantian oli pelumas kompresor, Bacalah Bahan Bacaan 3 tentang Penggantian Oli
Pelumas Kompresor, kemudian melaksanakan Tugas Praktek dengan menggunakan LK-
23-P

Aktivitas 4: Memeriksa Kembali Setting Pressure Switch


Setelah Saudara mencermati gambar kegiatan pemeliharaan kompresor udara pada
aktivitas 1, maka pada aktivitas 4 ini Saudara akan mendiskusikan bagaimana memeriksa
kembali setting pressure switch pada kompresor udara. Untuk kegiatan ini Saudara
harus menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut.
1. Apa yang Saudara ketahui tentang pressure switch pada kompresor udara?
2. Mengapa Saudara melakukan pemeriksaan pressure switch secara rutin?
3. Menurut pendapat Saudara mengapa pemeriksaan kembali setting pressure switch
penting bagi kelangsungan kinerja kompresor?
4. Apakah pengaturan ulang seting pressure switch dapat meningkatkan performansi
kompresor? Mengapa?

Saudara dapat menuliskan jawaban dengan menggunakan LK-24

Untuk memperkuat pemahaman Saudara tentang tata cara pemeriksaan dan


penggantian oli pelumas kompresor, Bacalah Bahan Bacaan 4 tentang Pemeriksaan
Setting Pressure Switch pada Kompresor udara, kemudian melaksanakan Tugas Praktek
dengan menggunakan LK-24P.

UTILITAS KONTROL PROSES 117


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Aktivitas 5: Memeriksa Kembali Kekencangan Belt
Setelah Saudara mencermati gambar kegiatan pemeliharaan kompresor udara pada
aktivitas 1, maka pada aktivitas 5 ini Saudara akan mendiskusikan bagaimana memeriksa
kembali Kekencangan Belt pada kompresor udara. Untuk kegiatan ini Saudara harus
menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut.
1. Apa yang Saudara ketahui tentang motor-compressor belt pada kompresor udara?
2. Mengapa Saudara melakukan pemeriksaan kekencangan belt secara rutin?
3. Menurut pendapat Saudara mengapa pemeriksaan kembali kekencangan belt penting
bagi kelangsungan kinerja kompresor?
4. Apakah pengaturan ulang kekencangan belt dapat meningkatkan performansi
kompresor? Mengapa?

Saudara dapat menuliskan jawaban dengan menggunakan LK-25

Untuk memperkuat pemahaman Saudara tentang tata cara pemeriksaan dan


penggantian oli pelumas kompresor, Bacalah Bahan Bacaan 4 tentang Pemeriksaan
Setting Pressure Switch pada Kompresor udara, kemudian melaksanakan Tugas Praktek
dengan menggunakan LK-25-P.

Aktivitas 6: Memeriksa Kembali Air Dryer


Setelah Saudara mencermati gambar kegiatan pemeliharaan kompresor udara pada
aktivitas 1, maka pada aktivitas 6 ini Saudara akan mendiskusikan bagaimana memeriksa
kembali kondisi air dryer pada kompresor udara. Untuk kegiatan ini Saudara harus
menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut.
1. Apa yang Saudara ketahui tentang air dryer pada kompresor udara?
2. Mengapa Saudara melakukan pemeriksaan air dryer secara rutin?
3. Menurut pendapat Saudara mengapa pemeriksaan air dryer penting bagi
kelangsungan kinerja kompresor?

UTILITAS KONTROL PROSES 118


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
4. Apakah perawatan air dryer dapat meningkatkan performansi kompresor?
Mengapa?
Saudara dapat menuliskan jawaban dengan menggunakan LK-26

Untuk memperkuat pemahaman Saudara tentang tata cara pemeriksaan dan


penggantian oli pelumas kompresor, Bacalah Bahan Bacaan 4 tentang Pemeriksaan
Setting Pressure Switch pada Kompresor udara, kemudian melaksanakan Tugas Praktek
dengan menggunakan LK-26-P

E. Rangkuman
Teknologi kompresor udara telah berkembang pesat sesuai kemajuan zaman. Saat ini
telah tersedia banyak tipe kompresor udara di pasaran. tipe kompresor dapat
dikategorikan dalam berbagai aspek, mulai dari ukuran, daya motor , CFM, sistem
penggerak kompresor, orientasi tanki udara, sistem proteksi dan sistem kontrol.
Di pasaran telah tersedia kompresor yang menggunakan rotating impeller untuk
membangkitkan udara kempa (udara bertekanan), tetapi kompresor yang menerapkan
teknologi positive-displacement lebih populer dan lebih banyak penggunanya baik untuk
keperluan domestik, maupun untuk keperluan komersial. Pada sistem ini tekanan udara
ditingkatkan melalui penurunan ukuran atau volume ruang di dalam silinder yang
memuat udara. Kompresor tipe ini menggunakan piston atau torak yang diletakkan di
dalam silinder.
Sistem kompresi pada kompresor tipe reciprocating piston yang menerapkan teknologi
positive-displacement biasanya memiliki anatomi spesifik yang terdiri atas crankshaft,
connecting rod, crosshead, piston dan cylinder serta valve head yang terdiri atas suction
valve dan discharge valve.

F. Test Formatif
Test formatif ini diberikan dalam bentuk essay test karena digunakan sebagai sarana
untuk menguji pemahaman saudara tentang materi pembelajaran yang disajikan pada

UTILITAS KONTROL PROSES 119


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Kegiatan Belajar KB-2. Jawablah seluruh pertanyaan ini dengan sungguh-sungguh
berdasarkan fakta, konsep dan prosedur yang berlaku secara universal. Saudara dapat
mengerjakan Test ini dengan menggunakan kertas folio bergaris. Selamat Mengerjakan.
1. Uraikan sistem dan komponen kompresor udara tipe resiprokasi
2. Uraikan sistem dan komponen kompresor udara tipe sentrifugal
3. Uraikan sistem dan komponen kompresor udara tipe screw
4. Uraikan sistem dan komponen proteksi kompresor udara
5. Uraikan sistem penggerak kompresor
6. Uraikan prosedur perawatan kompresor udara

UTILITAS KONTROL PROSES 120


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
G. Kunci Jawaban
1. Uraian sistem dan komponen kompresor udara tipe resiprokasi memuat seluruh
informasi secara lengkap dan detail yang dideskripsikan secara singkat meliputi
gambar disain, uraian komponen kompresor dan fungsi, serta unjuk kerja
kompresor.
2. Uraian sistem dan komponen kompresor udara tipe sentrifugal memuat seluruh
informasi secara lengkap dan detail yang dideskripsikan secara singkat meliputi
gambar disain, uraian komponen kompresor dan fungsi, serta unjuk kerja
kompresor.
3. Uraian sistem dan komponen kompresor udara tipe screw memuat seluruh
informasi secara lengkap dan detail yang dideskripsikan secara singkat meliputi
gambar disain, uraian komponen kompresor dan fungsi, serta unjuk kerja
kompresor.
4. Uraian sistem dan komponen proteksi kompresor udara memuat informasi yang
lengkap dan detail yang dideskripsikan secara singkat meliputi gambar disain
masing-masing piranti proteksi, uraian komponen dan fungsinya, serta unjuk
kerjanya.
5. Uraian sistem penggerak kompresor udara memuat informasi yang lengkap dan
detail yang dideskripsikan secara singkat meliputi gambar disain masing-masing jenis
penggerak, uraian komponen dan fungsinya, serta unjuk kerjanya.
6. Uraian prosedur pemeliharaan kompresor udara meliputi pemeliharaan preventif
dan pemeliharaan korektif yang dideskripsikan secara singkat berikut aktivitas yang
harus dilakukan dan jadwalnya.

UTILITAS KONTROL PROSES 121


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LEMBAR KERJA KB-2

LK - 20

1. Apa saja hal-hal yang harus dipersiapkan oleh saudara sebelum mempelajari materi
pembelajaran Pengelolaan Utilitas? Sebutkan!
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
...........................

2. Bagaimana saudara mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!


................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
........

3. Ada berapa dokumen bahan bacaan yang ada di dalam Materi pembelajaran ini?
Sebutkan!
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................

UTILITAS KONTROL PROSES 122


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
................................................................................................................................................
.....................................................................................................................................

4. Apa topik yang akan saudara pelajari di materi pembelajaran ini? Sebutkan!
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
.................................................
................................................................................................................................................
..........................................................................................................

5. Apa kompetensi yang seharusnya dicapai oleh saudara sebagai guru kejuruan dalam
mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
........

6. Apa bukti yang harus diunjukkerjakan oleh saudara sebagai guru kejuruan bahwa saudara
telah mencapai kompetensi yang ditargetkan? Jelaskan!

UTILITAS KONTROL PROSES 123


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LK – 21

1. Mengapa diperlukan kegiatan pemeliharaan kompresor? Tuliskan!, kegiatan apa saja


yang perlu dilakukan untuk merawat kompresor? Apa yang akan terjadi jika kompresor
tidak pernah dirawat?
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.................................................................................................................................

2. Menurut Saudara kegiatan perawatan manakah yang memerlukan perhatian ekstra?


.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.................................................................................................................................

3. Apa yang harus Saudara lakukan selaku guru kejuruan apabila melihatkondisi fasilitas
praktek yang tidak optimal?

.............................................................................................................................................
.....................................................................................................................................................
.....................................................................................................................................................
.....................................................................................................................................................
.....................................................................................................................................................

UTILITAS KONTROL PROSES 124


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LK – 22

1. Apa yang Saudara ketahui tentang sistem pelumasan piston kompresor?


................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
.................................................

2. Mengapa Saudara melakukan pemeriksaan oli pelumas?


................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
.................................................

3. Menurut pendapat Saudara mengapa penggantian oli pelumas penting bagi


kelangsungan kinerja kompresor?
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
.................................................

4. Apakah penggantian oli pelumas dapat meningkatkan performansi kompresor?Mengapa?


................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
.................................................

UTILITAS KONTROL PROSES 125


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LK – 22.P

TUGAS PRAKTIK:

Penggantian oli Pelumas Kompresor Udara

Dengan menyelesaikan LK-02 saudara telah memahami pentingnya memeriksa oli


pelumas kompresor udara secara periodik dan kemudian mengganti oli pelumas
kompresor bila telah mencapai waktu. Penggantian oli kompresor tidak dapat diabaikan
jika kita menghendaki kompresor udara dapat beroperasi secara optimal. Penggantian
oli kompresor harus mengikuti POS (Prosedur Operasinal Standard) yang berlaku.
Untuk keperluan eksperimen memeriksa dan mengganti oli pelumas kompresor udara,
saudara dapat mengikuti petunjuk berikut:
1. Siapkan peralatan yang dibutuhkan untuk bongkar pasang;
2. Lakukan pemeriksaan terhadap level oli pelumas kompresor;
3. Jika ragu-ragu terhadap apa yang akan saudara lakukan, jangan segan-segan
bertanya ke fasilitator untuk meminta klarifikasi sehingga masalahnya menjadi lebih
jelas;
4. Disarankan Saudara dapat melihat tayangan video program untuk menyimak
demonstrasi penggantian oli pelumas kompresor sebelum melakukan tugas praktek
ini;
5. Lakukan pekerjaan saudara sesuai POS (Prosedur Operasi Standar);

UTILITAS KONTROL PROSES 126


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
6. Saudara harus melakukan ini di bawah supervisi fasilitator.

POS (Prosedur Operasi Standard) Penggantian Oli Pelumas Kompresor


Peringatan Keamanan!
Bisa jadi bagian-bagian kompresor masih memiliki suhu yang cukup tinggi. Jadi berlaku
hati-hati dan waspada menjadi suatu keharusan mutlak untuk mencegah terjadinya
kecelakaan kerja.

1. Pastikan saudara sudah memakai APD.


2. Pastikan unit kompresor off dan lepas dari hubungan sumber tenaga listrik.
3. Pastikan kompresor berada pada permukaan datar
4. Lepaskan fill cap / plug
5. Tempatkan kontainer oli bekas di bawah oil drain cap.
6. Lepaskan oil drain cap, dan biarka oli mengalir keluar sampai habis..
7. Pasang kembali oil cap dan pastikan telah kuat ikatannya. White plumbers tape
(PTFE) biasanya digunakan untuk menciptakan seal. Isi crankcase denganoli pelumas
yang tepat, pastikan tidak melebihi halfway point.

UTILITAS KONTROL PROSES 127


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LK – 23

1. Apa yang Saudara ketahui tentang sistem penyaringan udara pada kompresor?
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
.........

2. Mengapa Saudara melakukan pemeriksaan filter udara secara rutin?


................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
..............................
3. Menurut pendapat Saudara mengapa penggantian filter udara penting bagi kelangsungan
kinerja kompresor?
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
..............................

4. Apakah penggantian filter udara dapat meningkatkan performansi kompresor?


Mengapa?
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................

UTILITAS KONTROL PROSES 128


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
..........

UTILITAS KONTROL PROSES 129


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LK – 23.P

TUGAS PRAKTIK:

Penggantian Filter Udara

Dengan menyelesaikan LK-23 saudara telah memahami pentingnya memeriksa filter


udara kompresor udara secara periodik dan kemudian mengganti filter udara kompresor
bila telah kotor atau mencapai waktu pakainya. Penggantian filter tidak dapat diabaikan
jika kita menghendaki kompresor udara dapat beroperasi secara optimal. Penggantian
filter harus mengikuti POS (Prosedur Operasinal Standard) yang berlaku.
Untuk keperluan eksperimen memeriksa dan mengganti filter udara kompresor, saudara
dapat mengikuti petunjuk berikut:
1. Siapkan peralatan yang dibutuhkan untuk bongkar pasang;
2. Lakukan pemeriksaan terhadap akumulasi debu dan kotoran pada permukaan filter
udara kompresor;
3. Jika ragu-ragu terhadap apa yang akan saudara lakukan, jangan segan-segan
bertanya ke fasilitator untuk meminta klarifikasi sehingga masalahnya menjadi lebih
jelas;
4. Disarankan Saudara dapat melihat tayangan video program untuk menyimak
demonstrasi penggantian filter udara kompresor sebelum melakukan tugas praktek
ini;
5. Lakukan pekerjaan saudara sesuai POS (Prosedur Operasi Standar);
6. Saudara harus melakukan ini di bawah supervisi fasilitator.

UTILITAS KONTROL PROSES 130


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LK – 24

1. Apa yang Saudara ketahui tentang pressure switch pada kompresor udara?
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
.........

2. Mengapa Saudara melakukan pemeriksaan pressure switch secara rutin?


................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
..............................

3. Menurut pendapat Saudara mengapa pemeriksaan setting pressure switch penting bagi
kelangsungan kinerja kompresor?
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
..............................

4. Menurut saudara apakah pengaturan kembali setting pressure switch dapat


meningkatkan performansi kompresor
................................................................................................................................................

UTILITAS KONTROL PROSES 131


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
.........

UTILITAS KONTROL PROSES 132


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LK – 24.P

TUGAS PRAKTIK:

Pemeriksaan dan Pengaturan Kembali Setingan Pressure Switch

Dengan menyelesaikan LK-24 saudara telah memahami pentingnya memeriksa setting


pressure switch kompresor udara secara periodik dan kemudian mengatur ulang
setingan pressure switch bila nilainya telah berubah. pengaturan kembali setingan
pressure switch tidak dapat diabaikan jika kita menghendaki kompresor udara dapat
beroperasi secara optimal.Pengaturan kembali setingan pressure switch harus mengikuti
POS (Prosedur Operasinal Standard) yang berlaku.
Untuk keperluan eksperimen memeriksa dan mengatur ulang setingan pressure switch,
saudara dapat mengikuti petunjuk berikut:
1. Siapkan peralatan yang dibutuhkan untuk bongkar pasang;
2. Lakukan pemeriksaan terhadap indikator tekanan pada pressure gauge;
3. Jika ragu-ragu terhadap apa yang akan saudara lakukan, jangan segan-segan
bertanya ke fasilitator untuk meminta klarifikasi sehingga masalahnya menjadi lebih
jelas;
4. Disarankan Saudara dapat melihat tayangan video program untuk menyimak
demonstrasi pemeriksaan pressure switch dan pengaturan ulang setingannya
sebelum melakukan tugas praktek ini;
5. Lakukan pekerjaan saudara sesuai POS (Prosedur Operasi Standar);
6. Saudara harus melakukan ini di bawah supervisi fasilitator.

UTILITAS KONTROL PROSES 133


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LK – 25

1. Apa yang Saudara ketahui tentang sabuk puli pada kompresor udara?
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
.........

2. Mengapa Saudara melakukan pemeriksaan terhadap tingkat kekencangan sabuk puli


secara rutin?
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
..............................

3. Menurut pendapat Saudara mengapa pemeriksaan tingkat kekencangan sabuk puli


penting bagi kelangsungan kinerja kompresor?
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
..............................

4. Menurut saudara apakah pengaturan kembali kekencangan sabuk puli dapat


meningkatkan performansi kompresor

UTILITAS KONTROL PROSES 134


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
............................

UTILITAS KONTROL PROSES 135


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LK – 25.P

TUGAS PRAKTIK:

Pemeriksaan dan Pengaturan Kembali Sabuk Puli

Dengan menyelesaikan LK-25 saudara telah memahami pentingnya memeriksa


kekencangan sabuk puli kompresor udara secara periodik dan kemudian mengatur ulang
kekencangan sabuk puli bila nilainya telah berubah. pengaturan kembali setingan
pressure switch tidak dapat diabaikan jika kita menghendaki kompresor udara dapat
beroperasi secara optimal. Pengaturan kembali kekencangan sabuk puli harus mengikuti
POS (Prosedur Operasinal Standar) yang berlaku.
Untuk keperluan eksperimen memeriksa dan mengatur ulang kekencangan sabuk
pulisaudara dapat mengikuti petunjuk berikut:
1. Siapkan peralatan yang dibutuhkan untuk bongkar pasang;
2. Lakukan pemeriksaan terhadap kekencangan sabuk puli;
3. Jika ragu-ragu terhadap apa yang akan saudara lakukan, jangan segan-segan
bertanya ke fasilitator untuk meminta klarifikasi sehingga masalahnya menjadi lebih
jelas;
4. Disarankan Saudara dapat melihat tayangan video program untuk menyimak
demonstrasi pemeriksaan kekencangan sabuk puli dan pengaturan ulang
kekencangan sabuk puli sebelum melakukan tugas praktek ini;
5. Lakukan pekerjaan saudara sesuai POS (Prosedur Operasi Standar);
6. Saudara harus melakukan ini di bawah supervisi fasilitator.

UTILITAS KONTROL PROSES 136


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LK – 26

1. Apa yang Saudara ketahui tentang pengering udara (air dryer) pada kompresor udara?
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
..............................

2. Mengapa Saudara melakukan pemeriksaan terhadap pengering udara secara rutin?


................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
..............................

3. Menurut pendapat Saudara mengapa pemeriksaan pengering udara penting bagi


kelangsungan kinerja kompresor?
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
..............................

4. Menurut saudara apakah perawatan pengering udara dapat meningkatkan performansi


kompresor
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................

UTILITAS KONTROL PROSES 137


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
............................

UTILITAS KONTROL PROSES 138


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LK – 26.P

TUGAS PRAKTIK:

Pemeriksaan dan Pengaturan Pengering Udara

Dengan menyelesaikan LK-26 saudara telah memahami pentingnya memeriksa


pengering udara kompresor udara secara periodik dan kemudian merawat pengering
udara bila kondisinya telah berubah. Perawatan pengering udara tidak dapat diabaikan
jika kita menghendaki kompresor udara dapat beroperasi secara optimal. Pengaturan
kembali kekencangan sabuk puli harus mengikuti POS (Prosedur Operasinal Standar)
yang berlaku.
Untuk keperluan eksperimen memeriksa dan merawat pengering udarasaudara dapat
mengikuti petunjuk berikut:
1. Siapkan peralatan yang dibutuhkan untuk bongkar pasang;
2. Lakukan pemeriksaan terhadap kekencangan sabuk puli;
3. Jika ragu-ragu terhadap apa yang akan saudara lakukan, jangan segan-segan
bertanya ke fasilitator untuk meminta klarifikasi sehingga masalahnya menjadi lebih
jelas;
4. Disarankan Saudara dapat melihat tayangan video program untuk menyimak
demonstrasi pemeriksaan dan perawatan pengering udara sebelum melakukan
tugas praktek ini;

UTILITAS KONTROL PROSES 139


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
5. Lakukan pekerjaan saudara sesuai POS (Prosedur Operasi Standar);
6. Saudara harus melakukan ini di bawah supervisi fasilitator.

UTILITAS KONTROL PROSES 140


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 141
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 142
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
KEGIATAN BELAJAR KB-3: PEMELIHARAAN POMPA
A. Tujuan
Setalah menyelesaikan kegiatan belajar 2 ini, peserta diklat diharapkan dapat :
1. Melalui pengamatan dan diskusi peserta diklat dapat mengemukakan prinsip kerja
pompa dengan benar dan jelas.
2. Melalui pengamatan dan diskusi peserta diklat dapat memerinci komponen-
komponen utama pompa dengan rasa ingin tahu, kerjasama dan bertanggung jawab.
3. Melalui pengamatan dan diskusi peserta diklat dapat mengemukakan klasifikasi
pompa dengan rasa ingin tahu, kerjasama dan bertanggung jawab.
4. Melalui praktikum perserta diklat dapat perawatan pompa dengan rasa ingin tahu,
kerjasama dan teliti.
5. Melalui praktikum perserta diklat dapat melakukan overhaul pompa dengan rasa
ingin tahu, kerjasama dan teliti.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


1. Memerinci bagian –bagian dari setiap jenis pompa
2. Mengelola cara pemeliharaan dan perawatan pompa

C. Uraian Materi
Bahan Bacaan 1 : Teknologi Pemompaan
Perubahan Teknologi menjadikan pola tingkah manusia yang berhubungan dengan
kehidupan seringkali diperluas. Orang romawi kuno menggerakan roda gigi dengan
memakai kuda, tenaga budak, dan mungkin juga tenaga air Untuk itu manusia
menciptakan alat yang dapat membantu meringankan beban untuk memindahkan air,
salah satunya adalah pompa. Pompa merupakan suatu alat yang digunakan untuk
mengubah energi mekanis menjadi energi hidrolis. Secara umum pompa digunakan
untuk memindahkan fluida dari suatu tempat ke tempat yang lain dengan menaikkan
tekanan fluida tersebut, dan pompa memberikan energi kepada fluida yang
dipompanya. Kenaikan tekanan cairan tersebut digunakan untuk mengatasi hambatan-

UTILITAS KONTROL PROSES 143


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
hambatan pengaliran. Hambatan-hambatan pengaliran itu dapat berupa perbedaan
tekanan, perbedaan ketinggian atau hambatan gesek.
Pada dasarnya prinsip kerja pompa adalah membuat tekanan rendah pada isap,
sehingga fluida akan terhisap masuk dan mengeluarkannya pada sisi tekan atau sisi
keluar dengan tekanan yang lebih tinggi, semua itu dilakukan dengan menggunakan
elemen pompa penggerak yaitu impeller, plunger atau piston. Untuk bekerja pompa
membutuhkan energi yang diperoleh dari luar yang biasa diperoleh dari motor listrik
atau motor bakar.
Beberapa kemajuan teknologi telah mempengaruhi semua jenis perlengkapan
pemompaan. Kemajuan ini mencakup bahan-bahan yang telah disempurnakan, desain
pompa yang lebih baik, cara-cara menjamin kualitas yang baik, serta akan
memperpanjang umur pompa dan mempertinggi keandalan (reability) pengoperasian
pompa
Pompa memiliki dua kegunaan utama:
 Memindahkan cairan dari satu tempat ke tempat lainnya (misalnya air dari aquifer
bawah tanah ke tangki penyimpan air)
 Mensirkulasikan cairan sekitar sistim (misalnya air pendingin atau pelumas yang
melewati mesin-mesin dan peralatan)
Pompa juga dapat digunakan pada proses - proses yang membutuhkan tekanan hidraulik
yang besar. Hal ini bisa dijumpai antara lain pada peralatan - peralatan berat. Dalam
operasi, mesin - mesin peralatan berat membutuhkan tekanan discharge yang besar dan
tekanan isap yang rendah. Akibat tekanan yang rendah pada sisi isap pompa maka fluida
akan naik dari kedalaman tertentu, sedangkan akibat tekanan yang tinggi pada sisi
discharge akan memaksa fluida untuk naik sampai pada ketinggian yang diinginkan.
Pompa secara umum dapat diklasifikasikan menjadi 2 bagian yaitu pompa kerja positif
(positive displacement pump) dan pompa kerja dinamis (non positive displacement
pump).
1. Pompa Kerja Positif (Positive Displacement Pump)
Disebut juga dengan pompa aksi positif. Energi mekanik dari putaran poros pompa
dirubah menjadi energi tekanan untuk memompakan fluida. Pada pompa jenis ini

UTILITAS KONTROL PROSES 144


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
dihasilkan head yang tinggi tetapi kapasitas yang dihasilkan rendah.( pompa
putar/Rotary dan pompa torak/Reciprocating)
2. Pompa Sentrifugal (Dynamic Pump / Sentrifugal Pump)
Merupakan suatu pompa yang memiliki elemen utama sebuah motor dengan sudu
impeler berputar dengan kecepatan tinggi. Fluida masuk dipercepat oleh impeler
yang menaikkan kecepatan fluida maupun tekanannya dan melemparkan keluar
volut. (Pompa sentrifugal)

1.1 Jenis-jenis pompa Pompa Kerja Positif (Positive Displacement Pump)

1. Pompa Putar (Rotary)


Komponen pompa ini secara garis besar terdiri sebuah rumah pompa
dengan sambungan saluran isap (suction) dan sambungan saluran kempa
(discharge) dan didalam rumah pompa tersebut terdapat komponen yang
berputar, yang dapat berupa roda gigi (gear pumps), atau silinder dengan
sudu-sudu (sliding-vane pumps), atau ulir (screw pumps).
Secara umum prinsip kerja rotary pumps adalah sebagai berikut.
Berputarnya elemen dalam rumah pompa menyebabkan penurunan
tekanan pada saluran isap, sehingga terjadi aliran cairan dari sumber masuk
ke rumah pompa. Cairan tersebut akan mengisi ruang kosong yang
ditimbulkan oleh elemen-elemen yang berputar dalam rumah pompa
tersebut, cairan terperangkap dan ikut berputar. Pada saluran kempa
terjadi pengecilan rongga, sehingga cairan terkempakan ke luar.
Secara umum pompa rotary mempunyai kecepatan aliran volum yang
konstan asal kecepatan putarannya dapat dipertahankan tetap. Selain itu
alirannya lebih teratur (tidak terlalu pulsatif). Hal ini sangat berbeda dengan
pompa reprocating (bandingkanlah setelah pembahasan pompa
reprocating). Pompa rotary cocok untuk operasi pada kisaran tekanan
sedang dan untuk kisaran kapasitas dari kecil sampai sedang (lihat gambar
pemilihan jenis pompa berdasarkan karakteristiknya).

UTILITAS KONTROL PROSES 145


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Untuk memperjelas hal ini akan dibahas satu-persatu jenis-jenis pompa
yang termasuk jenis rotary pumps.
Macam-macam pompa Rotary :
1) Pompa Roda Gigi Luar

Gambar 3. 1 Pompa roda gigi luar

2) Pompa roda gigi dalam

Gambar 3. 2 Pompa roda gigi dalam

UTILITAS KONTROL PROSES 146


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 3. 3 Pompa roda gigi dalam jenis Gerotor
3) Pompa cuping (lobe pump)
Pompa cuping ini mirip dengan pompa jenis roda gigi dalam hal aksinya dan
mempunyai 2 rotor atau lebih dengan 2,3,4 cuping atau lebih pada masing-
masing rotor. Putaran rotor tadi diserempakkan oleh roda gigi luarnya.

Gambar 3. 4 Pompa Cuping (Lobe pump)


4) Pompa sekrup (screw pump)
Pompa ini mempunyai 1, 2 atau 3 sekrup yang berputar di dalam rumah
pompa yang diam. Pompa sekrup tunggal mempunyai rotor spiral yang
berputar di dalam sebuah stator atau lapisan heliks dalam (internal helix
stator). Pompa 2 sekrup atau 3 sekrup masing-masing mempunyai satu atau
dua sekrup bebas (idler).

UTILITAS KONTROL PROSES 147


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 3. 5 Pompa Sekrup Ganda (Two Screw Pump)

Gambar 3. 6 Pompa 3 Sekrup (Three-screw pump)

5) Pompa baling geser (Sliding Vane Pump)


Gambar 3.7 memperlihatkan pompa baling-baling geser (Vane Pump)

UTILITAS KONTROL PROSES 148


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 3. 7 Pompa baling geser (Vane pump)

2. Pompa Torak (Piston)


Pompa torak mengeluarkan cairan dalam jumlah yang terbatas selama
pergerakan piston sepanjang langkahnya. Volume cairan yang dipindahkan
selama 1 langkah piston akan sama dengan perkalian luas piston dengan
panjang langkah.

Gambar 3. 8 Skema prinsip kerja pompa torak kerja tunggal silinder tunggal

UTILITAS KONTROL PROSES 149


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 3. 9 Skema prinsip kerja pompa torak kerja ganda silinder tunggal

3. Pompa Plunyer (Plunger Pump)


Gambar 3.10 memperlihatkan jenis pompa plunyer.

Gambar 3. 10 Prinsip kerja pompa plunger

UTILITAS KONTROL PROSES 150


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
4. Pompa Diapragma

Gambar 3. 11 Pompa Diapragma

1.2 Jenis-jenis Pompa Sentrifugal (Dynamic Pump / Sentrifugal Pump)


Salah satu jenis pompa pemindah non positip adalah pompa sentrifugal yang
prinsip kerjanya mengubah energi kinetis (kecepatan) cairan menjadi energi
potensial (dinamis) melalui suatu impeller yang berputar dalam casing.
Adapun bentuk dari motor dan pompa sentrifugal dapat dilihat pada Gambar
3.12.

Gambar 3. 12 Motor dan Pompa Sentrifugal

UTILITAS KONTROL PROSES 151


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Klasifikasi Pompa sentrifugal
Pompa sentrifugal dapat diklasifikasikan berdasarkan beberapa kriteria, antara lain:
1) Bentuk arah aliran yang terjadi di impeller. Arah aliran fluida dalam impeller
dapat berupa axial flow (aliran axial), mixed flow (campuran aliran), atau
radial flow (aliran radial).
2) Bentuk kontruksi dari impeller: impeller yang digunakan dalam pompa
sentrifugal dapat berupa open impeller, semi – open impeller, atau close
impeller.
3) Banyaknya jumlah suction inlet. Beberapa pompa sentrifugal memiliki
suction inlet lebih dari dua buah. Pompa yang memiliki satu suction inlet
disebut single – suction pump sedangkan untuk pompa yang memiliki dua
suction inlet disebut double – suction pump.
4) Banyaknya impeller. Pompa sentrifugal khusus memiliki beberapa impeller
bersusun. Pompa yang memiliki satu impeller disebut single – stage pump
sedangkan pompa yang memiliki lebih dari satu impeller disebut multi –
stage pump.

Bahan Bacaan 2: Bagian-bagian utama Pompa


1. Pompa Putar (Rotary)
1) Pompa Roda Gigi Dalam
Jenis pompa roda gigi dalam ini biasaya mempunyai dua roda gigi yang
berpasangan. Profil gigi yang dipakai adalah Profil gigi lurus dan roda gigi kecil
terletak di dalam roda gigi besar. Pasangan roda gigi harus berada pada satu sisi
roda gigi yang lebih besar, dan pasangan kedua roda giginya terbagi pada sisi-
sisi yang lain dengan pemisah berbentuk bulan sabit. Gambar 3.13
memperlihatkan bagian-bagian utama pompa roda gigi dalam.

UTILITAS KONTROL PROSES 152


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 3. 13 Bagian utama pompa roda gigi dalam

Poros pemutar memutarkan roda gigi kecil, yang selanjutnya memutarkan roda
gigi yang lebih besar. Kedua roda giginya berputar searah. Jenis pompa ini
mempunyai rumah yang mana sepasang roda gigi berputar dengan ayunan
aksial dan radial yang sangat kecil (sempit). Mulut pengisapan (saluran masuk
pompa) dihubungkan ke tangki penampung oli, dan saluran ke luar (tekan)
dihubungkan ke sistem hidrolik Roda gigi dalam digerakkan dalam arah seperti
arah anak panah, kemudian memutarkan roda gigi pasangannya searah.
Gerakan memutar menyebabkan roda gigi terpisah, sehingga ruangan antara
keduanya bebas. Tekanan negatif (vakum) disebabkan oleh ruang bebas ini, dan
tekanan atmospher pada batas permukaan oli (fluida) dalam tangki
menyebabkan fluida tersebut bergerak tersedot dari tangki menuju pompa. Dan
banyak orang pada umumnya menyebut "isapan pompa". Fluida mengisi
ruangan antara kedua roda gigi yang membentuk ruangan mendekati bentuk
bulan sabit, selama gerakan (putaran) berlangsung, kemudian didorong menuju
sisi tekan. Gigi-gigi yang ikut berputar di belakangnya menahan (membawa)
fluida kemudian mendorongnya menuju sisi tekan, demikian seterusnya. Jadi
sewaktu pasangan gigi lepas, fluida terjerat di antara gigi-giginya (sela-sela gigi).
Kemudian setelah pasangan gigi lepas lagi, hambatan terbentuk yang mencegah
fluida untuk kembali. Aliran fluida yang terus-menerus menuju saluran tekan
mendorong fluida sebelumnya ke dalam rangkaian sistem.

UTILITAS KONTROL PROSES 153


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Jenis lain dari pompa roda gigi dalam adalah pompa gerotor seperti terlihat pada
gambar 2.3.14 berikut ini.

Gambar 3. 14 Bagian utama pompa roda gigi dalam jenis Gerotor

Pasangan antara roda gigi bagian dalam berpasangan dengan roda gigi dalam
bagian luar yang mana keduanya bersifat sebagai rotor dan berputar di dalam
stator atau disebut juga rumah pompa. Titik pusat stator (rumah) dengan titik
pusat rotor tidak sama, sehingga sewaktu rotornya berjalan akan membentuk
putaran ayunan yang berfungsi sebagai isapan dan tekanan . Apabila
diperhatikan pada kedua rotornyamempunyai selisih satu gigi (lobe). Rotor
dalam mempunyai gigi lebih sedikit, sehingga hanya satu gigi dalam posisi
bergenggaman penuh dengan ring luarnya pada setiap saat. Posisi seperti ini
akan memberi kesempatan gigi-gigi yang lain untuk meluncur pada gigi ring
luarnya yang rnerapat sehingga mencegah fluidanya untuk kembali mundur.
Karena gigi ring dalam meluncur dan bergerak maju pada gigi ring luarnya,
fluida akan terus menerus tersedot. Dan sewaktu gigi berada pada rongga
(salman) ringnya, fluida akan tertekan ke luar.

UTILITAS KONTROL PROSES 154


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
2) Pompa Roda Gigi Luar

Gambar 3. 15 Bagian utama Pompa roda gigi luar

Kedua roda gigi terpasang dalam satu rumah yang mempunyai saluran masuk
dan saluran ke luar. Titik pusat atau sumbu roda gigi tidaklah sama (tidak
seporos). Kelonggaran yang terjadi pada kedua rodagigi terhadap rumahnya
akan sangat mempengaruhi terhadap kebocoran maupun efisiensi. Sewaktu
gigi penggerak berputar searah anak panah, maka gigi pasangannya akan
terputar berlawanan. Dengandemikian sejumlah zat cair yang berada pada sela-
sela pasangan kedua gigi pada saluran masuk akan terlempar masuk dan
terbawa oleh gigi-gigi itu menuju saluran ke luar. Roda gigi terus berputar dan
akhirnya fluida ituakan tertampung pada saluran keluar sehingga terdorong dan
mengalir keluar. Faktor yang sangat mempengaruhi volume fluida yang dapat
dipompa adalah ukuran dari profil gigi, diameter nominal roda gigi, beserta
kebocoran-kebocoran. Untuk itu dalam pompa roda gigi luar penyekat (seal)
memegang peranan dalam mengatasi kebocoran-kebocoran. Beberapa pompa
roda gigi menggunakan rumah pompa yang dipadukan, untuk menaikkan angka
efisiensi. Paduan rumah pompa di sini dimaksudkan untuk memudahkan dalam
pemasangan roda-roda giginya, demikian pula penyekat yang berfungsi sebagai
penahan atas kebocoran.

UTILITAS KONTROL PROSES 155


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
3) Pompa Cuping (Lobe Pump)

Gambar 3. 16 Bagian utama pompa Cuping ( Lobe Pump)

Lobe pump mempunyai dua rotor setiap lobe, baik untuk lobe dua, tiga maupun
empat masing-masing lobenya tetap mempunyai dua rotor. Pompa
tiga lobe mempunyai efisiensi lebih baik dibanding dengan dua lobe, begitu
seterusnya. Namun dari segi pembuatannya lebih sulit.
kedua rotor berputar serempak dengan arah saling berlawanan di dalam sebuah
casing. Sumbu gigi dari rotor selalu membentuk sudut 90° terhadap sumbu gigi
rotor yang lain. Jika rotor diputar dalam arah panah, seperti ditunjukkan pada
gambar dibawah, maka fluida yang terkurung antara casing dengan lobe akan
dipindahkan dari sisi inlet menuju outlet.

4) Pompa Sekrup
Pompa ini mempunyai 1,2 atau 3 sekrup yang berputar di dalam rumah pompa
yang diam. Pompa sekrup tunggal mempunyai rotor spiral yang berputar di
dalam sebuah stator atau lapisan heliks dalam (internal helix stator). Pompa 2
sekrup atau 3 sekrup masing-masing mempunyai satu atau dua sekrup bebas
(idler). Gambar 3.17 memperlihatkan bagian-bagian utama pompa sekrup.

UTILITAS KONTROL PROSES 156


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 3. 17 Bagian utama pompa sekrup

5) Pompa baling geser (Sliding Vane Pump)


Pompa ini menggunakan baling-baling yang dipertahankan tetap menekan
lubang rumah pompa oleh gaya sentrifugal bila rotor diputar. Cairan yang
terjebak diantara 2 baling dibawa berputar dan dipaksa keluar dari sisi buang
pompa. Gambar 3.18 memperlihatkan gambar pompa baling-baling geser
(Sliding Vane Pump)

UTILITAS KONTROL PROSES 157


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 3. 18 Bagian utama pompa baling geser (Sliding Vane Pump)

2. Pompa Torak (Piston)


Pada pompa jenis ini, sejumlah volume fluida masuk ke dalam silinder melalui
valve inlet pada saat langkah masuk dan selanjutnya dipompa keluar dibawah
tekanan positif melalui valve outlet pada langkah maju. Fluida yang keluar dari
pompa reciprocating, berdenyut dan hanya bisa berubah apabila kecepatan
pompanya berubah. Gambar 3.19 memperlihatkan bagian-bagian pompa
torak/piston.

Gambar 3. 19 Bagian Utama pompa torak/piston

UTILITAS KONTROL PROSES 158


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
3. Pompa Plunyer
Pompa plunyer memiliki bagian-bagian utama hamper sama dengan pompa
torak. Yang membedakan nya hanyalah bagian torak yang diganti dengan
sebuah plunyer. Seperti diperlihatkan pada gambar 3.20 berikut.

Gambar 3. 20 Bagian utama pompa plunyer

4. Pompa Membran/Diapragma
Pompa ini menggunakan difragma atau membran yang bekerja bolak-balik
untuk menghisap masuk dan mendorong keluar air dalam ruang pompa
(chamber) dan terdapat katup di saluran masuk dan keluarnya untuk menjaga
arah aliran air agar masuk dan keluar sesuai dengan salurannya masing-
masing.Pergerakan diafragma akan menghasilkan daya hisap saat bergerak
mundur untuk menghisap air masuk dan daya tekan saat bergerak maju untuk
mendorong air keluar. Gambar 3.21 memeperlihatkan gambar/skema pompa
diafragma.

UTILITAS KONTROL PROSES 159


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 3. 21 Bagian utama pompa diafragma

5. Pompa Sentrifugal
Bagian – Bagian Utama Pompa Sentrifugsl
Dalam pengoperasian pompa sentrifugal ada beberapa bagian yang perlu
diperhatikan agar pompa dapat bekerja dengan baik dan dapat bertahan lama.
Adapun bagian – bagian utama pompa sentrifugal tersebut antara lain:
1) Rumah Pompa Sentrifugal
Rumah Pompa Sentrifugal dapat dilihat pada Gambar 3.22

UTILITAS KONTROL PROSES 160


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 3. 22 Rumah Pompa Sentrifugal

a) Stuffing Box
Stuffing Box berfungsi untuk mencegah kebocoran pada daerah dimana
poros pompa menembus casing.

Gambar 3. 23 Stuffing Box ( Mechanical Seal)

UTILITAS KONTROL PROSES 161


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
b) Packing
Packing digunakan untuk mencegah dan mengurangi bocoran cairan dari
casing pompa melalui poros. Biasanya terbuat dari asbes atau teflon.

Gambar 3. 24 Paking

c) Shaft (poros)
Poros berfungsi untuk meneruskan momen puntir dari penggerak selama
beroperasi dan tempat kedudukan impeller dan bagian - bagian berputar
lainnya. Adapun bentuk dari shaft (poros) dapat dilihat pada Gambar 2.3.25.

Gambar 3. 25 Poros (shaft)

d) Shaft-sleeve
Shaft sleeve berfungsi untuk melindungi poros dari erosi, korosi dan keausan
pada stuffing box. Pada pompa multi stage dapat sebagai leakage joint,
internal bearing dan interstage atau distance sleever. Adapun bentuk dari
shaft-sleeve dapat dilihat pada Gambar 3.26.

UTILITAS KONTROL PROSES 162


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 3.26 Pelindung poros (Shaft-sleeve)

e) Vane
Vane impeller berfungsi sebagai tempat berlalunya cairan pada impeller.
Adapun bentuk dari vane dapat dilihat pada Gambar 2.3.27.

Gambar 3. 27 Vane

f) Casing
Casing merupakan bagian paling luar dari pompa yang berfungsi sebagai
pelindung elemen yang berputar, tempat kedudukan diffusor (guide vane),
inlet dan outlet nozel serta tempat memberikan arah aliran dari impeller dan
mengkonversikan energi kecepatan cairan menjadi energi dinamis (single
stage). Adapun bentuk dari casing dapat dilihat pada Gambar 3.28.

UTILITAS KONTROL PROSES 163


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 3. 28 Rumah Pompa (Casing)

g) Eye of Impeller
Bagian sisi masuk pada arah isap impeller. Adapun bentuk dari eye of
impeller dapat dilihat pada Gambar 3.29.

Gambar 3. 29 Sisi masuk Cairan (Eye of Impeller)

UTILITAS KONTROL PROSES 164


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
h) Impeller
Impeller berfungsi untuk mengubah energi mekanis dari pompa menjadi
energi kecepatan pada cairan yang dipompakan secara kontiniu, sehingga
cairan pada sisi isap secara terus menerus akan masuk mengisi kekosongan
akibat perpindahan dari cairan yang masuk sebelumnya. Adapun bentuk dari
impeller dapat dilihat pada Gambar 2.3.30.

Gambar 3. 30 Impeller

i) Wearing Ring
Wearing ring berfungsi untuk memperkecil kebocoran cairan yang melewati
bagian depan impeller maupun bagian belakang impeller, dengan cara
memperkecil celah antara casing dengan impeller.

Gambar 3. 31 Wearing Ring

UTILITAS KONTROL PROSES 165


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
j) Bearing
Bearing (bantalan) berfungsi untuk menumpu dan menahan beban dari
poros agar dapat berputar, baik berupa beban radial maupun beban axial.
Bearing juga memungkinkan poros untuk dapat berputar dengan lancar dan
tetap pada tempatnya, sehingga kerugian gesek menjadi kecil.

Gambar 3. 32 Bantalan (Bearing)

k) Discharge Nozzle
Discharge nozzle adalah saluran cairan keluar dari pompa dan berfungsi juga
untuk meningkatkan energi tekanan keluar pompa.

2) Impeller
Impeller adalah bagian penting pompa sentrifugal dimana terjadi perubahan
energi mekanis berupa putaran menjadi kecepatan, aliran impeller akan
diputar oleh motor penggerak pompa, menyebabkan aliran akan berputar
dan gerakan aliran akan mengikuti impeller dan keluar dengan kecepatan
yang besar. Pada impeller juga terjadi head atau tekanan dan kecepatan
aliran akan bertambah besar.
Kecepatan aliran yang besar berubah menjadi tekanan aliran atau head
pompa. Perubahan kecepatan head ini terjadi pada rumah kontak dan
impeller. Hal ini akan dipergunakan untuk mengatasi head loses dan beban
lainnya pada instalasi pompa jika head pada instalasi pipa ternyata masih
lebih besar dari head maksimum yang dihasilkan pompa maka aliran tidak

UTILITAS KONTROL PROSES 166


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
akan sampai tujuan akhir instalasi pipa. aliran akan berhenti pada daerah
tertentu walaupun pompa terus bekerja. Head maksimum dimana kapasitas
pompa akan menjadi panas jika dibiarkan terus – menerus dapat
menyababkan kerusakan pada pompa.
Impeller di bagi beberapa jenis antara lain:
1. Closed Impeller
2. Semi open impeller
3. Open impeller.
Adapun jenis – jenis dari impeller dapat dilihat pada Gambar 3.33.

Gambar 3. 33 Jenis – Jenis Impeller

Bahan Bacaan 3: Sistem Pemompaan


Komponen utama sistim pemompaan terdiri dari beberapa komponen diantaranya
adalah adalah:
1) Pompa(beberapa jenis pompa)
2) Mesin penggerak: motor listrik, mesin diesel atau sistim udara
3) Pemipaan, digunakan untukmembawa fluida
4) Kran, digunakan untuk mengendalikan aliran dalam sistim
5) Sambungan, pengendalian dan instrumentasi lainnya

UTILITAS KONTROL PROSES 167


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
6) Peralatan pengguna akhir, yang memiliki berbagai persyaratan (misalnya tekanan,
aliran) yang menentukan komponen dan susunan sistim pemompaan. Contohnya
adalah alat penukar panas, tangki dan mesin hidrolik

Karakteristik sistem pemompaan


1. Tahanan sistem (Head)
Tahanan sistem (Head) pompa adalah energi per satuan berat yang harus
disediakan untuk mengalirkan sejumlah zat cair yang direncanakan sesuai
dengan kondisi instalasi pompa, atau tekanan untuk mengalirkan sejumlah zat
cair,yang umumnya dinyatakan dalam satuan panjang.
Menurut persamaan Bernaulli, ada tiga macam head (energi) fluida dari sistem
instalasi aliran, yaitu, energi tekanan, energi kinetik dan energi potensial .
Hal ini dapat dinyatakan dengan rumus sebagai berikut :

Dimana :
H : Head total pompa (m)
𝑃
: Head pompa karena perbedaan tekanan pada sisi isap dengan

sisi Tekan (m)
𝑉 2
:Head yang diakibatkan karena adanya perbedaan kecepatan
2𝑔

HST : Head statis (m)


HL : Head losses dari A ke B
Karena energi itu kekal, maka bentuk head (tinggi tekan) dapat bervariasi pada
penampang yang berbeda. Namun pada kenyataannya selalu ada rugi energi
(losses).

UTILITAS KONTROL PROSES 168


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 3. 34 Head yang terjadi pada sistem pemompaan

Tekanan diperlukan untuk memompa cairan melewati sistim pada laju tertentu.
Tekanan ini harus cukup tinggi untuk mengatasi tahanan sistim, yang juga
disebut “head”. Head total merupakan jumlah dari head statik dan head
gesekan/ friksi:
a) Head Statik
Head statik merupakan perbedaan tinggi antara sumber dan tujuan dari
cairan yang dipompakan. Head statik merupakan aliran yang independen.
Head statik pada tekanan tertentu tergantung pada berat cairan dan dapat
dihitung dengan persamaan berikut:

Tekanan (psi) X 2,31


Head (dalam feet) =
𝑆𝑝𝑒𝑐𝑖𝑓𝑖𝑐 𝑔𝑟𝑎𝑣𝑖𝑡𝑦

Head statik terdiri dari:

UTILITAS KONTROL PROSES 169


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
 Head hisapan statis (hS): dihasilkan dari pengangkatan cairan relatif
terhadap garis pusat pompa. hS nilainya positif jika ketinggian cairan
diatas garis pusat pompa, dan negative jika ketinggian cairan berada
dibawah garis pusat pompa (juga disebut “pengangkat hhisapan”)
 Head pembuangan statis (hd): jarak vertikal antara garis pusat pompa
dan permukaan cairan dalam tangki tujuan.

b) Head gesekan/ friksi (hf)


Ini merupakan kehilangan yang diperlukan untuk mengatasi tahanan untuk
mengalir dalam pipa dan sambungan-sambungan. Head ini tergantung pada
ukuran, kondisi dan jenis pipa, jumlah dan jenis sambungan, debit aliran,
dan sifat dari cairan. Head gesekan/ friksi sebanding dengan kwadrat debit .
Loop tertutup sistim sirkulasi hanya menampilkan head gesekan/ friksi
(bukan head statik).
Dalam hampir kebanyakan kasus, head total sistim merupakan gabungan
antara head statik dan head gesekan.

Head Isap Positip Neto (NPSH)


Gejala kavitasi terjadi apabila tekanan statis suatu aliran zat cair turun sampai di bawah
tekanan uap jenuhnya. Kavitasi banyak terjadi pada sisi isap pompa, untuk mencegahnya
nilai head aliran pada sisi isap harus diatas nilai head pada tekanan uap jenuh zat cair
pada temperatur bersangkutan. Pengurangan head yang dimiliki zat cair pada sisi
isapnya dengan tekanan zat cair pada tempat tersebut dinamakan Net Positif Suction
Head (NPSH) atau nilai head positif neto. Ada dua macam NPSH yaitu NPSH tersedia
pada instalasi dan NPSH yang diperlukan pompa.
Gejala kavitasi terjadi pada titik terdekat setelah sisi masuk sudu impeler di dalam
pompa. Di daerah tersebut, tekanan lebih rendah dari pada tekanan pada lubang isap
pompa. Hal ini disebabkan zat cair mengalir melalui nosel isap sehingga kecepatannya
naik. Dengan kenaikan kecepatan, tekanan zat cair menjadi turun.

UTILITAS KONTROL PROSES 170


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Untuk menghindari kavitasi karena kondisi tersebut, maka tekanan pada lubang masuk
pompa dikurangi penurunan tekanan didalam pompa, harus lebih tinggi dari pada
tekanan uap jenuh air. Head tekanan yang sama dengan penurunan tekanan disebut
NPSH yang diperlukan. Jadi untuk menghindari kavitasi pada pompa harus dipenui
persyaratan berikut ;
NPSH tersedia > NPSH yang diperlukan
Perancangan instalasi pompa harus banyak mempertimbangkan faktor faktor yang bisa
mempengarui dari operasi pompa. Perubahan kondisi lingkungan akan mempengarui
dari kinerja pompa, khusunya pada perubahan dari NPSH tersedia.

Putaran dan Jenis Pompa


Setelah kapasitas, head total pompa, dan NPSH sudah ditentukan, selanjutnya putaran
pompa dan jenis pompa dapat ditentukan juga. Pemilihan pompa dengan putarannya
harus bisa mengatasi kapasitas dan head yang diperlukan, dan juga pelaksanaan instalasi
pompa harus memenui NPSH yang aman bagi timbulnya kavitasi.
Pompa berukuran besar atau pompa khusus dapat digunakan untuk memenui kapasitas
dan head yang dibutuhkan. Dapat juga digunakan pompa-pompa berukuran sedang atau
kecil produksi pabrik.
1) Putaran Pompa
Cara menentukan putaran pompa sebagai berikut ;
a. Jika menggunakan motor listrik sebagai penggerak pompa, maka putaran harus
dipilih dari putaran standar yang ada untuk motor motor tersebut
b. Dengan memakai putaran yang telah ditentukan, maka kapasitas normal, head
normal pompa dan harga ns dapat ditentukaan.
c. Jika harga ns sudah diketahui menurut putarannya perlu diperiksa apakah masih
dalam daerah yang sesuai dengan jemis pompa yang bersangkutan.
d. Putaran pompa juga harus memenui syarat aman dari kavitasi yaitu NPSH
tersedia > NPSH dperlukan.
2) Jenis Pompa

UTILITAS KONTROL PROSES 171


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Pemakaian pompa untuk kapasitas dan head total tertentu bisa digunakan beberapa
macam jenis pompa. Jenis pompa poros mendatar atau tegak bisa menjadi pilihan
dengan pertimbangan-pertimbangan sebagai berikut :
a. Operasi pompa tidak terlalu berat dan sering dibongkar pasang secara
ekonomis lebih menguntungkan menggunakan pompa poros mendatar.
b. Jika pompa harus bekerja head isap statis cukup besar, atau pompa harus
bekerja otomatis dan luas ruangan yang tersedia untuk instalasi terbatas,
pompa poros tegak menjadi pilihan utama.

Kerja, Daya dan Efesiensi Pompa


Pompa merupakan mesin yang bekerja dengan menggunakan energi luar. Energi dari
luar diubah menjadi putaran poros pompa dimana impeler terpasang padanya.
Perubahan energi dari satu kebentuk lainnya selalu tidak sempurna dan
ketidaksempurnaan perubahan ini yang disebut dengan efisiensi.
Efisiensi adalah perbandinga kerja berguna dengan kerja yang dibutuhkan mesin.
Daya rotor ( penggerak motor listrik) adalah jumlah jumlah energi yang masuk motor
listrik dikalikan efisiensi motor listrik.
Daya poros pompa atau daya efektif pompa adalah daya dihasilkan dari putaran rotor
motor listrik dikalikan dengan efisiensi koplingnya.
Daya air adalah kerja berguna dari pompa persatuan waktuya, kerja berguna ini yang
diterima air pada pompa, perumusan dari daya air adalah sebgai berikut.
Efisiensi pompa didefinisikan sebagai perbandingan antar daya air dengan daya pada
poros.
Berbagai pengaruh pada pompa yang bisa menurunkan atau menaikan efisiensinya.
Khusus untuk impeler pada pompa adalah hal yang paling penting yang mempengarui
efisiensi pompa. Hal hal berikut, yang berhubungan dengan impeler pompa ;kecepatan
impeler,diameter impeler, jumlah sudu impeler, ketebalan dari impeler, sudut pitch dari
sudu impeler
Adapun faktor faktor lain yang juga mempengarui dari efisiensi pompa adalah sebagai
berikut ini :

UTILITAS KONTROL PROSES 172


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
1. Kondisi permukaan pada permukaan dalam pompa.
2. Kerugian mekanis dari pompa
3. Diameter impeler
4. Kekentalan zat cair.
5. Kondisi zat cair yang dipompa

Kavitasi
Tekanan uap dari zat cair adalah tekanan mutlak pada temperatur tertentu dimana pada
kondisi tersebut zat cair akan menguap atau berubah fase dari cairan menjadi gas.
Tekanan uap zat cair naik demikian juga dengan temperatur zat cair tersebut. Pada
tekanan atmosfer temperatur pendidihan air pada suhu 100 0C, akan tetapi apabila
kondisi tekanan zat cair tersebut diturunkan tekanannya dibawah 1 atm proses
pendidihan memerlukan temperatur kurang dari 100 0C. Kondisi sebaliknya apabila
kondisi tekanan zat cair naik labih dari 1 atm maka akan dibutuhkan temperatur yang
lebih tinggi dari 100 0C.
Pada instalasi pompa penurunan tekanan terjadi disepanjang perpipaan terutama
bagian pipa isap, didalam pompa sendiri penurunan tekanan pompa terjadi pada bagian
nosel isap, karena dibagian tersebut terjadi penyempitan saluran yang mengakibatkan
kenaikan kecepatan dan penurunan tekanan.
Dalam pembahasan mesin-mesin hidrolik termasuk pompa ada suatu gejala pada proses
aliran zat cair yang cenderung mengurangi unjuk kerja atau efesiensi dari pompa, gejala
tersebut adalah kavitasi. Gejala kavitasi terjadi karena menguapnya zat cair yang sedang
mengalir didalam pompa atau diluar pompa, karena tekanannya berkurang sampai
dibawah tekanan uap jenuhnya. Air pada kondisi biasa akan mendidih dan menguap
pada tekanan 1 atm pada suhu 1000C, apabila tekanan berkurang sampai cukup rendah,
air pada suhu udara lingkungan yaitu sekitar 200C-330C akan mendidih dan menguap.
Penguapan akan menghasilkan gelembung gelembung uap. Tempat-tempat bertekanan
rendah atau berkecepatan tinggi mudah terjadi kavitasi, terutama pada sisi isap pompa.
Kavitasi akan timbul apabila tekanannya terlalu rendah.

UTILITAS KONTROL PROSES 173


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gejala kavitasi yang timbul pada pompa biasanya ada suara berisik dan getaran, unjuk
kerjanya mejadi turun, kalau dioperasikan dalam jangka waktu lama akan terjadi
kerusakan pada permukaan dinding saluran. Permukaan dinding saluran akan berlubang-
lubang karena erosi kavitasi sebagai akibat tumbukan gelembung gelembung yang pecah
pada dinding secara terus menerus.
Cara menghindari proses kavitasi yang paling tepat adalah dengan memasang instalasi
pompa dengan NPSH yang tersedia lebih besar dari pada NPSH yang diperlukan. NPSH
yang tersedia bisa diusahakan oleh pemakai pompa sehingga nilainya lebih besar dari
NPSH yang diperlukan. Berikut ini hal-hal yang diperlukan untuk instalasi pompa :
1) Ketinggian letak pompa terhadap permukaan zat cair yang dihisap harus dibuat
serendah mungkin agar head isap statis lebih rendah pula. Pipa Isap harus dibuat
sependek mungkin. JIka terpaksa dipakai pipa isap yang panjang, sebaiknya
diambil pipa yang berdiameter satu nomer lebih besar untuk mengurangi
kerugian gesek.
2) Tidak dibenarkan untuk mengurangi laju aliran dengan menghambat aliran disisi
isap.
3) Head total pompa harus ditentukan sedemikian hingga sesuai dengan yang
diperlukan pada kondisi operasi yang sesungguhnya.
4) Jika head pompa sangat berfluktuasi, maka pada keadaan head terendah harus
diadakan pengamanan terhadap terjadinya kavitasi. Dalam beberapahal
terjadinya kavitasi tidak dapat dihindari dan tidak mempengarui performa
pompa, sehingga perlu dipilih bahan impeler yang tahan erosi karena kavitasi.

Gambar 3. 35 Kerusakan impeler akibat kavitasi

UTILITAS KONTROL PROSES 174


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Bahan Bacaan 4: Pengoperasian Pompa
Sebelum menjalankan pompa, maka terlebih dahulu harus diperiksa keadaannya, berikut
adalah prosedur pemeriksaan pompa.
1) Pembersihan tadah isap dan pipa isap
Sebelum pompa dioperasikan harus dipastikan kondisi pipa isap atau tadah isap
serta kondisi didalam pompa harus bersih dari segala benda asing.
2) Pemeriksaan sistem listrik
Ketepatan kapasitas pemutusan sirkuit, harga preset relay arus lebih, dan ukuran
serta sambungan kabel harus dipastikan benar. Untuk motor, terutama motor
benam, tahanan isolasinya harus diukur dan dipastikan bahwa harganya sesuai
dengan jaminan pabriknya.
3) Pemeriksaan kelurusan
Kelurusan poros pompa dan motor harus diperiksa setelah instalasi selesai dan
pompa akan dioperasikan dengan cara dan standar yang benar. Jika ada
penyimpangan harus dikoreksi lebih dahulu. Toleransi alignment sesuai dengan
ukuran kopling dan mengikuti standar pabrik. Biasanya rata-rata hasil alignment
yang baik dibawah 0,05 mm. untuk pompa yang menggunakan mechanical seal
alignment, hasil alignment akan menentukan umur pakai mechanical seal.
4) Pemeriksaan minyak pelumas bantalan
Kebersihan dan level minyak bantalan harus diperiksa. Gemuk (grease) dan minyak
untuk bantalan harus diperiksa kebersihan dan jumlahnya agar cukup dan sesuai
kebutuhan, tidak kurang dan juga tidak berlebih.
5) Pemeriksaan dengan memutar poros
Perputaran poros yang halus saat diputar dengan tangan, merupakan indikasi
keadaan normal. Jika sebaliknya, maka perlu untuk dilakukan pengecekan pada
pompa. Untuk itu, poros harus dapat diputar dengan halus jika diputar dengan
tangan.

UTILITAS KONTROL PROSES 175


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
6) Pemeriksaan pipa alat pembantu
Semua katup pada sistem pipa pembantu seperti pipa pendingin, pipa perapat untuk
mekanis, dan pipa pengimbang harus terbuka penuh. Jumlah dan tekanan air
pendingin dan air pelumas harus sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan.
7) Pemeriksaan katup sorong pada pipa isap
Katup sorong yang dipasang di tengah pipa isap (pada sistem isapan dengan
dorongan) harus diperhatikan dalam keadaan terbuka penuh.
8) Memancing
Pompa harus dipancing dengan mengisi penuh pompa dan pipa isap dengan zat cair.
Pompa ini membutuhkan sedikit pancingan pada saat pertama kali dioperasikan
9) Pemanasan/pendinginan awal
Untuk pompa bertemperatur tinggi (atau pompa bertemperatur rendah), zat cair
dengan temperatur tinggi (atau rendah) harus secara berangsur-angsur dimasukkan
kedalm pompa untuk pemanasan (pendinginan) awal sebelum pompa dijalankan.
Dalam hal ini temperature awal pompa tidak boleh berbeda lebih dari 25°C dengan
temperatur kerjanya setelah pompa beroperasi normal. Jika pemanasan (atau
pendinginan) awal ini kurang, pompa dapat macet atau bergesek pada celah-celah
sempit antara bagian yang diam dan yang berputar.
10) Pemeriksaan arah pemutaran
Pemeriksaan arah putaran dapat dilakukan langsung dengan menghidupkan motor
sesaat dan lihat arah putarannya. Pengecekan juga dapat dilakukan dengan
menggunakan alat ukur pada terminal RST. Pemeriksaan arah putaran biasanya
dilakukan dengan terlebih dahulu melepas kopling atau sabuk yang menghubungkan
pompa dan motor penggerak. Motor dihidupkan sendiri dan diperiksa putarannya.
Namun, untuk pompa-pompa kecil pemeriksaan putaran dapat dilakukan dengan
menghidupkan pompa selama satu detik tanpa melepas koplingnya.
11) Penanganan katup keluar pada waktu star :
a. Pompa sentripugal : tertutup penuh
b. Pompa aliran campur : biasanya tertutup penuh
c. Pompa aliran aksial : terbuka penuh

UTILITAS KONTROL PROSES 176


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
d. Pompa benam : katup keluar dibuka sedikit untuk mengeluarkan udara yang
terperangkap didalam pipa kolom
12) Pemeriksaan Kondisi Operasi :
a. Pembacaan manometer dan ampermeter
b. Temperatur dan kebocoran pada kotak paking
c. Pemeriksaan bantalan
d. Pemeriksaan getaran dan bunyi
e. Pemeriksaan cakram pengimbang
f. Cara menangani instrumen

Bahan Bacaan 5: Pemeliharaan Pompa


Perawatan pompa adalah suatu tindakan yang dilakukan dengan tujuan memperpanjang
usia pakai, menjamin ketersediaan optimum dari peralatan, menjamin kesiapan
operasional, dan menjamin keselamatan orang yang melaksanakan tugas perawatan.
Berdasarkan jenis kegiatan yang dilaksanakan, maka perawatan dibagi atas dua bagian,
yaitu :

1. Perawatan pencegahan (Preventive Maintenance)


Perawatan pencegahan (Preventive Maintenance) adalah kegiatan perawatan untuk
mencegah timbulnya kerusakan yang dapat mengakibatkan terhambatnya kegiatan
produksi. Sebagai contoh : Kerusakan pada instalasi instalasi listrik, pompa-pompa,
motor penggerak dan lain-lain.
Adapun jenis perawatan pencegahan (Preventive Maintenance) yang dilakukan
untuk jenis-jenis pompa pada dasarnya mempunyai kesamaan, dan dibagi atas
beberapa bagian, diantaranya adalah :
(a). Perawatan Harian
Perawatan harian adalah perawatan yang dilakukan setiap harinya. Perawatan
harian meliputi :
 Pengecekan tekanan air pada alat ukur tekanan (Pressure gauge).
 Pengecekan secara visual, tentang operasional pompa secara keseluruhan.

UTILITAS KONTROL PROSES 177


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
 Pemberian grease (gemuk) pada poros pompa atau pada bagian pompa
yang bergerak.
 Pengecekan sistim perlistrikan pada pompa.

(b). Perawatan Mingguan


Perawatan mingguan adalah perawatan yang dilakukan setiap minggunya.
Perawatan mingguan meliputi :
 Penggantian reames packing, yang fungsinya untuk menjaga kerapatan
antara rumah pompa dengan poros penggerak impeller.
 Pengecekan paking karet rumah pompa dari adanya kebocoran.

(c). Perawatan berkala


Perawatan berkala adalah perawatan yang dilakukan setiap satu tahun.
Perawatan berkala meliputi :
 Pengecekan kebocoran rumah pompa yang disebabkan oleh karat, pada
semua jenis pompa.
 Penggantian mechancal seal rumah pompa, pada pompa sentrifugal.
 Penggantian sudu-sudu impeller pompa, jika yang lama tidak dapat
digunakan lagi, pada pompa sentrifuga,l pompa cincin air dan pompa ulir.
 Penggantian ball bearing rumah pompa yang tidak dapat digunakan lagi,
pada pompa sentrifugal.
 Pengecekan kelurusan poros penggerak impeller pompa, pada pompa
sentrifugal.
 Pengecekan dan penggantian katup pada pompa torak.

2. Perawatan Korektif ( Corective Maintenance )


Perawatan Korektif (Corective Maintenance) disebut juga dengan istilah reparasi
(repair) yaitu kegiatan pemeliharaan yang dilaksanakan setelah terjadi kerusakan
peralatan. Perawatan korektif meliputu : reparasi minor, terutama untuk rencana
yang mungkin timbul diantara pemeriksaan, juga overhaul terencana

UTILITAS KONTROL PROSES 178


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
3. Breakdown Maintenance
Breakdown Maintenance merupakan perbaikan yang dilakukan tanpa adanya
rencana terlebih dahulu. Dimana kerusakan terjadi secara mendadak pada pompa
yang sedang beroperasi, yang mengakibatkan kerusakan bahkan hingga pompa tidak
dapat beroperasi. Contoh kerusakan tesebut adalah:
 Rusaknya bantalan karena kegagalan pada pelumasan
 Terlepasnya couple penghubung antara poros pompa dan poros penggeraknya
akibat kurang kencangnya baut-baut yang tersambung.
 Macetnya impeller karena terganjal benda asing.

D. Aktivitas Pembelajaran
Aktivitas pengantar: Mengidentifikasi Isi Materi Pembelajaran(Diskusi
Kelompok, 1 JP)
Sebelum melakukan kegiatan pembelajaran, berdiskusilah dengan sesama peserta diklat
dikelompok Saudara untuk mengidentifikasi hal-hal berikut :
1. Apa saja hal yang harus dipersiapkan oleh saudara sebelum mempelajarai materi
Pompa ? Sebutkan !
2. Bagaimana cara Saudara untuk mempelajari materi Pompa ini ? Jelaskan !
3. Berapa dokumen bahan bacaan yang ada dalam materi pembelajaran ini ? Sebutkan
!
4. Apa topic yang saudara pelajari dalam materi pembelajaran ini ? Sebutkan !
5. Kompetensi apa yang harus saudara capat sebagai guru kejuruan dalam
mempelajarai materi pembelajaran ini ? Jelaskan
6. Apa bukti yang harus diunjukkerjakan oleh saudara sebagai guru kejuruan bahawa
saudara telah mencapai kompetensi yang ditargetkan ? Jelaskan !

UTILITAS KONTROL PROSES 179


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Jawab pertanyaan-pertanyaan di atas dengan menggunakan LK-00. Jika saudara bisa
menjawab pertanyaan-pertanyaan di atas dengan baik, maka saudara bias melanjutkan
pembelajaran dengan mengamati gambar berikut ini.

Aktivitas 1. Mengamati prinsip kerja Pompa Putar (Rotary)


Saudara diminta untuk mengamati gambar prinsip kerja pompa Roda gigi luar dan Roda
gigi dalam.

Gambar 3. 36 Cara kerja roda gigi luar

Gambar 3. 37 cara kerja pompa roda gigi Luar

UTILITAS KONTROL PROSES 180


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 3. 38 langkah kerja pompa lobe

Gambar 3. 39 cara kerja pompa lobe

Gambar 3. 40 cara kerja pompa Sekrup

UTILITAS KONTROL PROSES 181


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Saudara bisa mengamati cara pompa-pompa tersebut bekerja untuk mengalirkan zat
cair. Apa yang saudara temukan setelah mengamati gambar prinsip kerja pompa-pompa
tersebut ? Apakah dengan mengamati gambar tersebut saudara bisa memahami cara
kerja pompa-pompa tersebut ? Diskusikan dengan anggota kelompok saudara.
Selanjutnya selesaikan LK-01 dengan mengikuti panduan pertanyaan berikut.
1. Bagaimana pompa-pompa tersebut dapat mengalirkan zat cair dari sisi inlet ke sisi
outlet ? Jelaskan
2. Dari pengamatan saudara zat cair jenis apa saja yang dapat dipompakan dengan
pompa jenis Rotari ini ? Jelaskan !
3. Menurut saudara bagaimana karakteristik masing-masing pompa jenis ini ? Jelaskan
!
4. Setelah memahami cara kerja pompa jenis ini, silahkan saudara klasifikasiakan
penggunaan setiap jenis pompa berdasarkan karakteristiknya !

Hasil diskusi saudara dapat dituliskan pada kertas plano dan dipresentasikan kepada
anggita kelompok lain. Kelompok lain menanggapi dengan mengajukan pertanyaan atau
memberikan penguatan. Saudara dapat membaca bahan bacaan 2 sebagai referensi.

Aktivitas 2. Mengamati Cara kerja Pompa Resiprok


Saudara diminta mencermati cara kerja pompa resiprok dengan memperhatikan gambar
berikut.

Gambar 3. 41 cara kerja pompa piston/torak

UTILITAS KONTROL PROSES 182


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 3. 42 cara kerja pompa plunyer

Gambar 3. 43 cara kerja pompa diafragma

Saudara bisa mengamati cara pompa tersebut bekerja untuk mengalirkan zat cair. Apa
yang saudara temukan setelah mengamati gambar prinsip kerja pompa resiprok tersebut
? Apakah dengan mengamati gambar tersebut saudara bisa memahami cara kerja
pompa tersebut ? Diskusikan dengan anggota kelompok saudara. Selanjutnya selesaikan
LK-02 dengan mengikuti panduan pertanyaan berikut.
1. Bagaimana pompa tersebut dapat mengalirkan zat cair dari sisi inlet ke sisi outlet ?
Jelaskan
2. Dari pengamatan saudara zat cair jenis apa saja yang dapat dipompakan dengan
pompa jenis ini ? Jelaskan !

UTILITAS KONTROL PROSES 183


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
3. Menurut saudara bagaimana karakteristik pompa jenis ini ? Jelaskan !
4. Setelah memahami cara kerja pompa jenis ini, silahkan saudara klasifikasiakan
penggunaan setiap jenis pompa berdasarkan karakteristiknya !

Hasil diskusi saudara dapat dituliskan pada kertas plano dan dipresentasikan kepada
anggota kelompok lain. Kelompok lain menanggapi dengan mengajukan pertanyaan atau
memberikan penguatan. Saudara dapat membaca bahan bacaan 2 sebagai referensi.

Aktivitas 3. Mengamati Cara kerja Pompa Sentrifugal


Saudara diminta mencermati cara kerja pompa sentrifugal dengan memperhatikan
gambar berikut.

Saudara bisa mengamati cara pompa tersebut bekerja untuk mengalirkan zat cair. Apa
yang saudara temukan setelah mengamati gambar prinsip kerja pompa sentrifugal
tersebut ? Apakah dengan mengamati gambar tersebut saudara bisa memahami cara
kerja pompa tersebut ? Diskusikan dengan anggota kelompok saudara. Selanjutnya
selesaikan LK-03 dengan mengikuti panduan pertanyaan berikut.
1. Bagaimana pompa tersebut dapat mengalirkan zat cair dari sisi inlet ke sisi outlet ?
Jelaskan
2. Dari pengamatan saudara zat cair jenis apa saja yang dapat dipompakan dengan
pompa jenis ini ? Jelaskan !

UTILITAS KONTROL PROSES 184


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
3. Menurut saudara bagaimana karakteristik pompa jenis ini ? Jelaskan !
4. Setelah memahami cara kerja pompa jenis ini, silahkan saudara klasifikasiakan
penggunaan setiap jenis pompa berdasarkan karakteristiknya !
Hasil diskusi saudara dapat dituliskan pada kertas plano dan dipresentasikan kepada
anggota kelompok lain. Kelompok lain menanggapi dengan mengajukan pertanyaan atau
memberikan penguatan. Saudara dapat membaca bahan bacaan 2 sebagai referensi.

Aktivitas 4. Mengoperasikan Pompa


Setelah saudara mencermati cara kerja pompa pada aktivitas 1,2 dan 3, maka pada
aktivitas 4 ini Saudara akan mendiskusikan bagaimana cara mengoperasikan pompa.
Untuk kegiatan ini Saudara harus menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut.
1. Apa yang saudara lakukan sebelum mengoperasikan sebuah pompa ? Jelaskan !
2. Mengapa saudara perlu melakukan prosedur pemeriksaan pompa sebelum anda
menjalankannya ? Jelaskan !
3. Menurut pendapat Saudara seberapa penting dilakukan pengecekan komponen-
komponen pompa sebelum menjalankannya ? Jelaskan !
4. Apakah dengan melakukan pemeriksaan pompa sebelum pengoperasian dapat
memperpanjang umur penggunaan pompa ? Jelaskan!
Saudara dapat menjawab pertanyaan tersebut dengan menggunakan LK-04
Hasil diskusi saudara dapat dituliskan pada kertas plano dan dipresentasikan kepada
anggota kelompok lain. Kelompok lain menanggapi dengan mengajukan pertanyaan atau
memberikan penguatan. Saudara dapat membaca bahan bacaan 3 sebagai referensi.

Aktivitas 5. Pemeliharaan Pompa


Setelah saudara melakukan aktivitas 4, maka pada aktivitas 5 saudara akan
mendiskusikan bagaimana melakukan pemeliharaan pompa. Untuk kegiatan ini saudara
dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut.
1. Menurut saudara mengapa perlu dilakukan pemeliharaan pompa? Jelaskan !
2. Menurut pendapat saudara jenis perawatan apa yang perlu dillakukan ? Jelaskan !

UTILITAS KONTROL PROSES 185


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
3. Menurut pendapat saudara bagian-bagian apa saja yang memerlukan perawatan ?
Jelaskan !
4. Lakukan pengelompokan bagian-bagian pompa menurut cara perawatannya !
Saudara dapat menjawab pertanyaan tersebut dengan menggunakan LK-05
Hasil diskusi saudara dapat dituliskan pada kertas plano dan dipresentasikan kepada
anggota kelompok lain. Kelompok lain menanggapi dengan mengajukan pertanyaan atau
memberikan penguatan. Saudara dapat membaca bahan bacaan 4 sebagai referensi.

E. Rangkuman
1. Pompa memiliki dua kegunaan utama:
 Memindahkan cairan dari satu tempat ke tempat lainnya (misalnya air dari aquifer
bawah tanah ke tangki penyimpan air)
 Mensirkulasikan cairan sekitar sistim (misalnya air pendingin atau pelumas yang
melewati mesin-mesin dan peralatan)
2. Pompa secara umum dapat diklasifikasikan menjadi 2 bagian yaitu pompa kerja
positif (positive displacement pump) dan pompa kerja dinamis (non positive
displacement pump).
3. Jenis-jenis pompa kerja positif :
1) Pompa Putar (Rotary)
a) Pompa Roda Gigi Luar
b) Pompa Roda Gigi Dalam
c) Pompa Cuping (Lobe Pump)
d) Pompa Sekrup (Screw Pump)
e) Pompa Baling Geser (Sliding Vane Pump)
2) Pompa Bolak balik (Resiprok)
a) Pompa Torak (Piston)
b) Pompa Plunyer (Plunger pump)
c) Pompa Diapragma
4. Jenis pompa Dinamis
a) Axial flow

UTILITAS KONTROL PROSES 186


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
b) Mixed flow
c) Radial flow
5. Bagian-bagian utama pompa roda gigi dalam :
1) Roda gigi kecil dan roda gigi besar dimana keduanya berpasangan dan berputar
satu arah
2) Rumah pompa (Casing)
3) Saluran masuk
4) Saluran keluar
5) Cress cent (bentuk bulan sabit), pemisah antara roda gigi kecil dan besar pada
salah satu bagian
6. Bagian-bagian utama roda gigi luar :
1) Dua buah roda gigi yang saling berpasangan dan putaran berlawanan
2) Rumah pompa (casing)
3) Saluran masuk
4) Saluran keluar
7. Bagian-bagian utama pompa Cuping (lobe pump)
1) Dua buah lobe yang saling berpasangan dan putaran berlawanan
2) Rumah pompa (casing)
3) Saluran masuk
4) Saluran keluar
8. Bagian-bagian utama pompa sekrup :
1) Sekrup pemompa
2) Rumah pompa (casing)
3) Saluran masuk
4) Saluran keluar
5) Poros pemutar
6) Timing gear
9. Bagian-bagian utama pompa baling-baling geser (Sliding vane pump)
1) Rotor
2) Vane / baling/baling

UTILITAS KONTROL PROSES 187


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
3) Cam ring
4) Rumah pompa (casing)
5) Saluran masuk
6) Saluran keluar
10. Bagian-bagian utama pompa torak:
1) Torak
2) Silinder torak
3) Batang torak
4) Poros engkol
5) Katup hisap dan katup tekan
11. Bagian-bagian utama pompa plunyer:
1) Plunger
2) Katup hisap dan katup tekan
3) Rumah pompa (casing)
4) Batang plunyer
12. Bagian-bagian utama pompa diapragma:
1) Diapragma
2) Batang pendorong
3) Roda eksentrik
4) Katup hisap dan katup tekan
5) Rumah pompa
13. Bagian-bagian utama pompa sentrifugal:
1) Rumah pompa (casing)
2) Stuffing box
3) Packing
4) Poros (shaft)
5) Pelindung poros (Shaft sleeve)
6) Impeller
7) Wearing ring
8) Bantalan (bearing)

UTILITAS KONTROL PROSES 188


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
14. Prosedir pengoperasian pompa ;
1) Pembersihan tadah isap dan pipa isap
2) Pemeriksaan sistem listrik
3) Pemeriksaan kelurusan
4) Pemeriksaan minyak pelumas bantalan
5) Pemeriksaan dengan memutar poros
6) Pemeriksaan pipa alat pembantu
7) Pemeriksaan katup sorong pada pipa isap
8) Memancing
9) Pemanasan/pendinginan awal
10) Pemeriksaan arah pemutaran
11) Penanganan katup keluar pada waktu star :
a. Pompa sentripugal : tertutup penuh
b. Pompa aliran campur : biasanya tertutup penuh
c. Pompa aliran aksial : terbuka penuh
d. Pompa benam : katup keluar dibuka sedikit untuk mengeluarkan udara yang
terperangkap didalam pipa kolom
12) Pemeriksaan Kondisi Operasi :
a. Pembacaan manometer dan ampermeter
b. Temperatur dan kebocoran pada kotak paking
c. Pemeriksaan bantalan
d. Pemeriksaan getaran dan bunyi
e. Pemeriksaan cakram pengimbang
f. Cara menangani instrumen
15. Perawatan pompa adalah suatu tindakan yang dilakukan dengan tujuan
memperpanjang usia pakai, menjamin ketersediaan optimum dari peralatan,
menjamin kesiapan operasional, dan menjamin keselamatan orang yang
melaksanakan tugas perawatan.

UTILITAS KONTROL PROSES 189


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
16. Jenis-jenis perawatan pompa :
1) Perawatan pencegahan (Preventive Maintenance)
a. Perawatan harian
b. Perawatan mingguan
c. Perawatan berkala
2) Perawatan korektif (Corective maintenance)
3) Breakdown Maintenance

F. Tes Formatif
1. Jelaskan fungsi/kegunaan pompa secara umum !
2. Jelaskan prinsip kerja pompa perpindahan positif !
3. Jelaskan prinsip kerja pompa Non-positif/ dinamis !
4. Jelaskan keuntungan penggunaan kompresor Rotary !
5. Jelaskan cara kerja pompa hidrolik (gear pump)!
6. Kemukakan alasan-alasan pentingnya pemeliharaan pompa !
7. Pompa jenis apa yang baik digunakan untuk mesinpenggerak fork lift? Jelaskan !
8. Apa alasan perlunya dilakukan perawatan korektif (corrective maintenance) ?
Jelaskan !
9. Kerusakan apa saja yang sering terjadi pada pompa sentrifugal ? Jelaskan !
10. Hal-hal apa saja yang menjadi penyebab pompa hidrolik tidak mampu menghasilkan
flow yang maksimal ? Jelaskan!

UTILITAS KONTROL PROSES 190


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
G. Kunci Jawaban
1. Memindahkan cairan dan mensirkulasikan cairan disekitar sistem
2. Energi mekanik dari putaran poros pompa dirubah menjadi energi tekanan untuk
memompakan fluida
3. Fluida masuk dipercepat oleh impeler yang menaikkan kecepatan fluida maupun
tekanannya dan melemparkan keluar volut
4. Dapat berputar pada putaran tinggi, sehingga dimensinya relatif lebih kecil ,
Getaran mekanisnya lebih kecil, Perawatannya lebih sederhana karena jumlah
bagiannya lebih sedikit, misal tanpa katup dan mekanisme lain, Dapat memberikan
debit yang lebih kontinyu dibandingkan dengan kompresor resiprokating.
5. Cairan dihisap dari sisi inlet menggunakan sepasang roda gigi, cairan di bawa ke sisi
outlet diantara celah gigi dan casing/rumah pompa, karena sifat zat cair tidak dapat
dimampatkan, maka cairan yang terkumpul di sisi outlet akan terdorong ke luar dan
mengalir ke pengguna akhir.
6. memperpanjang usia pakai, menjamin ketersediaan optimum dari peralatan,
menjamin kesiapan operasional, dan menjamin keselamatan orang yang
melaksanakan tugas perawatan
7. Pompa jenis gear pump, karena dapat mentransmisikan daya dari penggerak dengan
sangat besar.
8. Karena corrective maintenance merupakan perawatan setelah terjadinya kerusakan,
maka perlu dilakukan untuk mengembalikan kinerja pompa tersebut
9. Kerusakan impeller akibat kavitasi dan erosi oleh kotoran yang masuk, kerusakan
bantalan/Bearing, dan kerusakan motor penggerak akibat over load.
10. Seal sudah aus atau rusak, plat penahan gear mengalami kerusakan, lubang dudukan
drive gear mengalami keausan.

UTILITAS KONTROL PROSES 191


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LEMBAR KERJA KB-3

LK-00

1. Apa saja hal yang harus dipersiapkan oleh saudara sebelum mempelajarai materi
Pompa ? Sebutkan !
…………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………
2. Bagaimana cara saudara untuk mempelajari materi Pompa ini ? Jelaskan !
…………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
3. Berapa dokumen bahan bacaan yang ada dalam materi pembelajaran ini ? Sebutkan !
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
4. Apa topic yang saudara pelajari dalam materi pembelajaran ini ? Sebutkan !
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………

UTILITAS KONTROL PROSES 192


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
5. Kompetensi apa yang harus saudara capat sebagai guru kejuruan dalam mempelajarai
materi pembelajaran ini ? Jelaskan!
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
6. Apa bukti yang harus diunjuk kerjakan oleh saudara sebagai guru kejuruan bahawa
saudara telah mencapai kompetensi yang ditargetkan ? Jelaskan !
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………

UTILITAS KONTROL PROSES 193


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LK-01

1. Bagaimana pompa-pompa tersebut dapat mengalirkan zat cair dari sisi inlet ke sisi
outlet ? Jelaskan !
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
2. Dari pengamatan saudara zat cair jenis apa saja yang dapat dipompakan dengan pompa
jenis Rotari ini ? Jelaskan !
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
3. Menurut saudara bagaimana karakteristik masing-masing pompa jenis ini ? Jelaskan !
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
4. Setelah memahami cara kerja pompa jenis ini, silahkan saudara klasifikasiakan
penggunaan setiap jenis pompa berdasarkan karakteristiknya !
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………

UTILITAS KONTROL PROSES 194


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LK-02

1. Bagaimana pompa-pompa tersebut dapat mengalirkan zat cair dari sisi inlet ke sisi
outlet ? Jelaskan !
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
2. Dari pengamatan saudara zat cair jenis apa saja yang dapat dipompakan dengan pompa
jenis Rotari ini ? Jelaskan !
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
3. Menurut saudara bagaimana karakteristik masing-masing pompa jenis ini ? Jelaskan !
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
4. Setelah memahami cara kerja pompa jenis ini, silahkan saudara klasifikasiakan
penggunaan setiap jenis pompa berdasarkan karakteristiknya !
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………

UTILITAS KONTROL PROSES 195


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LK-03

1. Bagaimana pompa-pompa tersebut dapat mengalirkan zat cair dari sisi inlet ke sisi
outlet ? Jelaskan !
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
2. Dari pengamatan saudara zat cair jenis apa saja yang dapat dipompakan dengan pompa
jenis Rotari ini ? Jelaskan !
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
3. Menurut saudara bagaimana karakteristik masing-masing pompa jenis ini ? Jelaskan !
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
4. Setelah memahami cara kerja pompa jenis ini, silahkan saudara klasifikasiakan
penggunaan setiap jenis pompa berdasarkan karakteristiknya !
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………

UTILITAS KONTROL PROSES 196


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LK-04

1. Apa yang saudara lakukan sebelum mengoperasikan sebuah pompa ? Jelaskan !


………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
2. Mengapa saudara perlu melakukan prosedur pemeriksaan pompa sebelum anda
menjalankannya ? Jelaskan !
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
3. Menurut pendapat Saudara seberapa penting dilakukan pengecekan komponen-
komponen pompa sebelum menjalankannya ? Jelaskan !
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
4. Apakah dengan melakukan pemeriksaan pompa sebelum pengoperasian dapat
memperpanjang umur penggunaan pompa ? Jelaskan!
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………

UTILITAS KONTROL PROSES 197


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LK-05

1. Menurut saudara mengapa perlu dilakukan pemeliharaan pompa? Jelaskan !


………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
2. Menurut pendapat saudara jenis perawatan apa saja yang perlu dillakukan ? Jelaskan !
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
3. Menurut pendapat saudara bagian-bagian apa saja yang memerlukan perawatan ?
Jelaskan !
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
4. Lakukan pengelompokan bagian-bagian pompa menurut cara perawatannya !
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………

UTILITAS KONTROL PROSES 198


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LK-05.P
TUGAS PRAKTEK
Overhoul Pompa Sentrifugal
Dengan menyelesaikan LK-05 saudara telah memahami pentingnya pemeliharaan
pompa sentrifugal. Jika dalam proses pemeriksaan perawatan ditemukan bagian-
komponen yang aus atau mengalalami kerusakan maka diperlukan langkah perbaikan.
Perbaikan / overhaul komponen pompa sentrifugal harus mengikuti POS (Prosedur
Operasinal Standar) yang berlaku.
Untuk keperluan overhaul pompa sentrifugal, saudara dapat mengikuti petunjuk yang
disajikan sebagai berikut:
1. Gambarkan sketsa pompa secara lengkap
2. Kosongkan oli pelumasnya (jika ada)
3. Tegakkan posisi pompa (poros vertical), setelah cover bearing bagian dalamnya
dilepas terlebih dahulu
4. Buka baut-aut pengikat antara rumah pompa dengan rangka pompa
5. Buka rangka pompa sekaligus dengan rumah pelumas
6. Pisahkan rangka pompa dari rumah pompa
7. Pisahkan rumah pompa dari porosnya
8. Buka impeller dari porosnya
9. Bersihkan semua bagian yang dibongkar

POS (Prosedur Operasional Standar) Overhaul pompa


Peringatan Keamanan:
Dalam setiap aktivitas, keselamatan kerja merupakan salah satu bagian pokok yang perlu
diperhatikan. Maka agar keselamatan kerja dapat tercapai pada saat melakukan praktik,
lakukanlah hal-hal berikut.
1. Pastikan saudara telah mengginakan APD
2. Sebelum melakukan praktek bersihkanlah lingkungan kerja
3. Singkirkan peralatan yang tidak perlu yang dapat menyebabkan terjadinya
kecelakaan

UTILITAS KONTROL PROSES 199


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
4. Gunakan peralatan sesuai dengan fungsinya
5. Konsentrasi dalam bekerja
6. Ikuti prosedur kerja dan keselamatan kerja
7. Sediakan peralatan P3K.

Sebagai panduan selanjutnya dalam overhaul pompa, saudara dapat mencermati


gambar-gambar berikut.

Gambar 3. 44 Bagian-bagian Pompa sentrifugal

UTILITAS KONTROL PROSES 200


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 3. 45 Pemasangan Paking Gland

Gambar 3. 46 Pemasangan Poros

Gambar 3. 47 Pemasangan Shaft Sleeve

Gambar 3. 48 Pemasangan O-ring, Washer dan Pasak poros

UTILITAS KONTROL PROSES 201


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 3. 49 Pemasangan Impeller

Gambar 3. 50 Pemasangan Impeller

Gambar 3. 51 Pemasangan Casing flat Gasket

UTILITAS KONTROL PROSES 202


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Gambar 3. 52 Pemasangan Rumah pompa (Casing)
Setelah perbaikan pompa sentrifugal Saudara dapat membuat laporan/resume dan
dipresentasikan ke kelompok lain. Kelompok lain menanggapi dengan mengajukan
pertanyaan atau memberikan penguatan.

UTILITAS KONTROL PROSES 203


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 204
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LK.06.P
Overhoul Pompa Hidrolik
Untuk keperluan overhaul pompa sentrifugal, saudara dapat mengikuti petunjuk yang
disajikan sebagai berikut:
1. Gambarkan sketsa pompa secara lengkap
2. Kosongkan oli pelumasnya (jika ada)
3. Tegakkan posisi pompa (poros vertical), setelah cover bearing bagian dalamnya
dilepas terlebih dahulu
4. Buka baut-baut pengikat antara rumah pompa dengan rangka pompa
5. Buka rangka pompa sekaligus dengan rumah pelumas
6. Pisahkan rangka pompa dari rumah pompa
7. Pisahkan rumah pompa dari porosnya
8. Buka impeller dari porosnya
9. Bersihkan semua bagian yang dibongkar

POS (Prosedur Operasional Standar) Overhaul pompa


Peringatan Keamanan:
Dalam setiap aktivitas, keselamatan kerja merupakan salah satu bagian pokok yang perlu
diperhatikan. Maka agar keselamatan kerja dapat tercapai pada saat melakukan praktik,
lakukanlah hal-hal berikut.
1. Pastikan saudara telah mengginakan APD
2. Sebelum melakukan praktek bersihkanlah lingkungan kerja
3. Singkirkan peralatan yang tidak perlu yang dapat menyebabkan terjadinya
kecelakaan
4. Gunakan peralatan sesuai dengan fungsinya
5. Konsentrasi dalam bekerja
6. Ikuti prosedur kerja dan keselamatan kerja
7. Sediakan peralatan P3K.

UTILITAS KONTROL PROSES 205


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Sebagai panduan selanjutnya dalam overhaul pompa hidrolik, saudara dapat
mencermati gambar-gambar berikut.

Buka sisi inlet Gear Pump

Buka sisi Outlet Gear Pump

UTILITAS KONTROL PROSES 206


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Jepit Pompa pada ragum

Membuka baut Casing

UTILITAS KONTROL PROSES 207


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Buka Casing belakang

Buka Casing depan

UTILITAS KONTROL PROSES 208


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Membuka Drive shaft dan driven shaft

Membuak plat penahan Drive shaft dan driven shaft

Membuka O-ring seal

UTILITAS KONTROL PROSES 209


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Melepas Snap Ring

Melepas Seal poros

Setelah saudara selesai melakukan pembongkaran komponen pompa hidrolik, maka


saudara harus melakukanpemeriksaan komponen-komponen berikut :
 Periksa lubang dudukan drive shaft dan driven shaft
 Memeriksa seal dan plat penahan gear pump
 Memeriksa drive shaft dan driven shaft
 Memeriksa cover body (Casing)

UTILITAS KONTROL PROSES 210


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Setelah perbaikan pompa Hidrolik Saudara dapat membuat laporan/resume dan
dipresentasikan ke kelompok lain. Kelompok lain menanggapi dengan mengajukan
pertanyaan atau memberikan penguatan.

UTILITAS KONTROL PROSES 211


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 212
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LK-07.P
Pengujian Pengoperasian Pompa
Untuk pengujian pompa disini, saudara akan melakukan pengujian untuk pompa
sentrifugal secara tunggal, seri dan paralel.
Tujuan pengujian adalah untuk mendapatkan karakteristik dari ;
a. Besarnya head pompa yang dipengaruhi oleh beda tekanan isap dan tekanan buang.
b. Besarnya daya air dan daya poros dari pompa.
c. Besarnya kapasitas pompa yang ditentukan oleh beda ketinggian fluida pada
manometer.
d. Besarnya torsi dari pompa.
Adapun alat-alat yang digunakan dalampengujian adalah sebagai berikut :
- 2 unit pompa sentrifugal
- 2 dinamometer
- 1 buah manometer raksa dan manometer bourdon
- Jaringan pemipaan dilengkapi dengan 2 katup isap untuk dua pompa
- Katup pengatur aliran tunggal, seri dan paralel
- Katup pengatur pengeluran
- Venturi meter

POS (Prosedur Operasional Standar) Overhaul pompa


Peringatan Keamanan:
Dalam setiap aktivitas, keselamatan kerja merupakan salah satu bagian pokok yang perlu
diperhatikan. Maka agar keselamatan kerja dapat tercapai pada saat melakukan praktik,
lakukanlah hal-hal berikut.
1. Pastikan saudara telah mengginakan APD
2. Sebelum melakukan praktek bersihkanlah lingkungan kerja
3. Singkirkan peralatan yang tidak perlu yang dapat menyebabkan terjadinya
kecelakaan
4. Gunakan peralatan sesuai dengan fungsinya
5. Konsentrasi dalam bekerja

UTILITAS KONTROL PROSES 213


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
6. Ikuti prosedur kerja dan keselamatan kerja
7. Sediakan peralatan P3K.

Sebagai panduan selanjutnya dalam pengujian pengopersian pompa ini , saudara dapat
mencermati gambar instalasi percobaan dan bagian-bagian berikut:

Instalasi percobaan ini terdiri dari 2 pompa sentrifugal, yaitu pompa I (P1) dan pompa II
(P2) yang masing-masing digerakkan oleh sebuah motor listrik (M) yang dihubungkan
dengan neraca pegas. Sebuah panel pengaturan dan alat ukur (manometer raksa dan
manometer bourdon). Jaringan pipa dilengkapi dengan dua katup isap yaitu katup
pompa I (A) dan katup pompa II (B). Sebuah katup pengatur aliran tunggal, seri dan
paralel (C), sebuah katup pengatur keluaran (D), sebuah venturi (V).

UTILITAS KONTROL PROSES 214


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Langkah Percobaan
1. Periksa kedudukan alat ukur agar tidak menyimpang.
2. Pastikan tangki terisi air.
3. Pastikan dinamometer dalam keadan setimbang.
4. Katup A dibuka, katup B ditutup (pengujian pompa tunggal).
5. Pompa I dihidupkan .
6. Besar putaran dilihat pada tachometer digital, jaga putaran tetap konstan.
7. Dalam keadan katup buang tertutup, catat data pada alat ukur.
8. Ulangi langkah 7 dengan memutar katup buang 180o, tiap pengambilan data. Lakukan
hingga terbuka penuh.
9. Untuk mengakhiri pengujian, putar perlahan pengatur kecepatan agar kecepatan
melambat. Katup buang ditutup kembali, matikan mesin.
10. Pada pengujian pompa seri, katup C diubah kedudukannya 180o dan pompa II
dihidupkan. Langkah 7 dan 8 diulangi lagi.
11. Pada pengujian pompa paralel, katup C diubah kedudukannya 180o (seperti kedudukan
awal). Katup B dibuka dan pompa I dinyalakan. Langkah 7 dan 8 diulangi lagi .
12. Percobaan selesai.

Pengolahan Data

Untuk masing-masing pengujian (Pompa tunggal, seri dan paralel) : Hitung !


1. Kapsitas
2. Head
3. Torsi
4. Daya poros
5. Daya air
6. Efisiensi

UTILITAS KONTROL PROSES 215


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Rumus Perhitungan
1 Pompa Tunggal
1. Head (H)
𝑃𝑑 −𝑃𝑠
𝐻= (m)
𝛾

Keterangan:
𝑃𝑑 : Tekanan buang (N/m2)
𝑃𝑠 : Tekanan buang (N/m2)
: berat jenis air = water . g (N)

2. Kapasitas (Q)

0,189
Q h (m 3 / s)
Keterangan: 1000
h = beda ketinggian fluida pada manometer (mmHg)
3. Putaran (n)
Satuan : rpm
Diukur dengan tachometer digital
4. Torsi (T)

T  FL
Keterangan:
F = Gaya / beban (N)
L = Panjang lengan mmen = 0,179 m
5. Daya (W)
 Daya Poros (W1) :

n
W1  F  (Watt )
k
Keterangan:
k = konstanta brake = 53,35
n = putaran (rpm)

UTILITAS KONTROL PROSES 216


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
 Daya Air (W2) :
𝑊2 = (𝑃𝑑 − 𝑃𝑑 ). 𝑄(Watt)
6. Efisiensi ( )

W2
  100%
W1
2 Pompa Seri
1. Head
𝑃𝑑1 − 𝑃𝑠1
𝐻1 =
𝛾
𝑃𝑑2 − 𝑃𝑠2
𝐻2 =
𝛾
H Total  H1  H 2 (m)
2. Kapasitas (Q)
0,189
Q h (m 3 / s)
1000
Keterangan:
h = beda ketinggian fluida pada manometer (mm).
3. Torsi (T)

T1  F1  L ( N .m)
T2  F2  L ( N .m)

TTotal  T1  T2
Keterangan:
F = Gaya / beban (N)
L = Panjang lengan momen = 0,179 m

4. Daya (W)
 Daya Poros (W1) :

UTILITAS KONTROL PROSES 217


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
n1
W1,1  F1  (Watt )
k
n
W1, 2  F2  2 (Watt )
k
W1, Total  W1,1  W1, 2 (Watt )

Keterangan:
k = konstanta brake = 53,35
n = putaran (rpm)
 Daya Air (W2) :
W2,1  ( Pd 1  Ps1 )  Q (Watt )
W2, 2  ( Pd 2  Ps 2 )  Q (Watt )
W1, Total  W1,1  W1, 2 (Watt )
5. Efisiensi ( ) :

W2 ,Total
  100%
W1, Total
2.2.4.3 Pompa Paralel
1. Head
Pd 1  Ps1
H1  (m)

Pd 2  Ps 2
H2  (m)

H1  H 2
H Total  (m)
2

2. Kapasitas (Q)
0,189
Q h (m 3 / s)
1000
Keterangan:
h = beda ketinggian fluida pada manometer (mm).
3. Torsi (T)

T1  F1  L ( N .m)

UTILITAS KONTROL PROSES 218


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
T2  F2  L ( N .m)
TTotal  T1  T2
Keterangan:
F = Gaya / beban (N)
L = Panjang lengan momen = 0,179 m

4. Daya (W)
 Daya Poros (W1) :
n1
W1,1  F1  (Watt )
k
n
W1, 2  F2  2 (Watt )
k
W1, Total  W1,1  W1, 2 (Watt )

Keterangan:
k = konstanta brake = 53,35
n = putaran (rpm)
 Daya Air (W2) :
Q
W2,1  ( Pd 1  Ps1 )  (Watt )
2
Q
W2, 2  ( Pd 2  Ps 2 )  (Watt )
2
W2, Total  W2,1  W2, 2 (Watt )

5. Efisiensi ( )

W2, Total
  100%
W1, Total

UTILITAS KONTROL PROSES 219


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Isilah tabel berikut ini !
Pengujian Pompa tunggal: Putaran 2100 rpm
Ps Pd Pd-Ps H Q Head F Torsi W1 W2 Efisiensi
No 2 2 2 3
N/m N/m N/m mmHg M /s m N Nm Watt Watt %

UTILITAS KONTROL PROSES 220


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Pengujian pompa seri

Pompa 1 = 2100 rmp Pompa 2 = 2000 rmp

Pengujian pompa paralel


Pompa 1 = 2100 rmp

PERSIAPAN DAN PENCAMPURAN PASIR UNTUK BAHAN CETAKAN 221


TEKNIK MESIN – TEKNIK PENGECORAN LOGAM
Dari data hasil pengujian, saudara cari hubungan antara variabel berikut :
1. Hubungan putaran dan kapasitas dan head untuk pompa tunggal
2. Hubungan putaran dan kapasitas dan head untuk pompa seri
3. Hubungan putaran dan kapasitas dan head untuk pompa paralel
4. Hubungan kapasitas dan daya poros (Tunggal, Seri dan Paralel)
5. Hubungan kapasitas dan daya air (Tunggal, Seri dan Paralel)
6. Hubungan kapasitas dan daya torsi (Tunggal, Seri dan Paralel)
7. Hubungan kapasitas dan efisiensi (Tunggal, Seri dan Paralel)

Kemudian buat kesimpulan dan diskusikan dengan teman satu kelompok. Sampaikan
didepan kelompok lain untuk memberikan tanggapan dan penguatan tentang pengujian
pengoperasian pompa ini.

BAB III

PERSIAPAN DAN PENCAMPURAN PASIR UNTUK BAHAN CETAKAN 222


TEKNIK MESIN – TEKNIK PENGECORAN LOGAM
PENUTUP

Materi pokok dalam modul PKB ini disusun dengan memperhatikan aspek
pengetahuan, keterampilan dan sikap yang diperlukan di tempat kerja agar dapat
melakukan pekerjaan dengan kompeten. Salah satu karakteristik yang paling
penting dari pelatihan berdasarkan kompetensi adalah penguasaan individu secara
nyata di tempat kerja. Dalam Sistem Pelatihan Berbasis Kompetensi, fokusnya
tertuju kepada pencapaian kompetensi dan bukan pada pencapaian atau
pemenuhan waktu tertentu. Dengan demikian maka dimungkinkan setiap peserta
pelatihan memerlukan atau menghabiskan waktu yang berbeda-beda dalam
mencapai suatu kompetensi tertentu.
Target kompetensi dan hasil pembelajaran yang diharapkan dapat dicapai melalui
modul ini meliputi kompetensi pedagogi dan kompetensi profesional pada grade 3
(tiga). Setelah mempelajari materi pembelajaran pedagogi tentang pengembangan
kurikulum yang terkait dengan mata pelajaran pada keahlian Instrumentasi dan
kontrol proses khususnya mata pelajaran Uilitas Kontrol Proses, dan materi
pembelajaran profesional tentang penguasaan materi, struktur, konsep, dan pola
pikir keilmuan yang mendukung mata pelajaran pada keahlian Instrumentasi dan
Kontrol Proses khususnya mata pelajaran Utilitas Kontrol Proses.
Jika peserta belum mencapai kriteria ketuntasan minmal pada usaha atau
kesempatan pertama, maka akan diberikan program remedial. Program remedial
ini memberikan kesempatan kembali kepada peserta diklat untuk mencapai
kriteria ketuntasan minimal.
Bagi peserta diklat yang dinyatakan telah mencapai kriteria ketuntasan minimal
yang dipersyaratkan dapat melanjutkan ke modul selanjutnya hingga menuntaskan
sepuluh modul diklat.

UTILITAS KONTROL PROSES 223


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UJI KOMPETENSI

1. Dibawah ini yang merupakan komponen utama system pemompaan adalah……….


a. Mesin penggerak dan katup
b. Katup dan pendingin
c. Saringan dan pemipaan
d. Pemipaan dan after cooler
2. Tekanan system yang terjadi karena perbedaan ketinggian antara sumber dan tujuan
adalah ………
a. Head
b. Head friksi
c. Head statis
d. Head isap

3. Tahanan system yang terjadi antara garis pusat pompa dan permukaan cairan dalam
tangki tujuan adalah ……..
a. Head friksi
b. Head static
c. Head pembuangan
d. Head hisapan

4. Ukuran pipa, jenis pipa, jumlah sambungan, debit aliran, dan sifat cairan. Hal
tersebut merupakan faktor-faktor yang mempengaruhi……
a. Head friksi
b. Head static
c. Head pembuangan
d. Head hisapan

5. Kavitasi adalah …………


a. Erosi permukaan baling-baling

UTILITAS KONTROL PROSES 224


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
b. Terjadinya pemanasan pada pompa
c. Terjadinya aliran vakum pada saluran keluar
d. Terjadinya pembentukan gelembung pada bagian dalam pompa

6. Yang menyebabkan terjadinya kavitasi adalah ……….


a. Tekanan statik fluida setempat lebih tinggi dari tekanan uap
b. Tekanan static fluida setempat lebih rendah dari tekanan uap
c. Tekanan static fluida setempat sama dengan tekanan uap
d. Suhu air dalam pompa terlalu dingin

7. Pompa yang baik digunakan untuk cairan kental dan sumur minyak adalah …………….
a. Pompa reciprocating
b. Pomps rotary
c. Pompa sentrifugal
d. Pompa efek khusus

8. Komponen utama pompa sentrifugal adalah…………


a. Volute, impeller, suction eye dan vane
b. Volute, impeller dan motor penggerak
c. Volute, impeller, suction eye dan motor penggerak
d. Suction eye, vane dan motor penggerak
9. Jenis impeller yang baik untuk memompakan air adalah ………
a. Impeller terbuka
b. Impeller semi terbuka
c. Impeller tertutup
d. Impeller vortex

10. Pada system pemompaan jika tahanan system naik maka akan menyebabkan ………..
a. Debit aliran naik
b. Debit aliran konstan

UTILITAS KONTROL PROSES 225


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
c. Debit aliran naik secara cepat
d. Debit aliran turun

11. Dari gambar di samping,besar nilai head statis hisapan adalah …….
a. Negative
b. Positif
P
M
c. Nol
d. Tergantung masa jenis zat cair

12. Head hisapan statis akan bernilai negative jika…………….


a. Tinggi zat cair sumber berada di atas garis pusat pompa
b. Tinggi zat cair sumber berada di bawah garis pusat pompa
c. Tinggi zat cair sumber berada sejajar garis pusat pompa
d. Tinggi zat cair sumber berada maksimum 10 m dibawah garis pusat pompa

13. Pompa torak kerja tunggal memiliki diameter torak 100 mm dan langkah torak 1,5
diameter torak, putaran poros penggerak 50 rpm. Kapasitas teoritis pompa tersebut
adalah…………..
a. 588,8 dm3/mnt
b. 58,88 dm3/mnt
c. 5888 dm3/mnt
d. 5,888 dm3/mnt

14. Diketahui kapasitas teoritis pompa 200 dm3/menit. Jika efisiensi volumetris 0,90.
Maka kapasitas efektifnya adalah………..
a. 1800 dm3/mnt
b. 18,00 dm3/mnt
c. 1,800 dm3/mnt
d. 180,0 dm3/mnt

UTILITAS KONTROL PROSES 226


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
15. Kapasitas efektif pompa adalah 250dm3/mnt. Berapa kapasitas efektif pompa jika
dihitung dalam m3/jam………..
a. 150 m3/jam
b. 1,5 m3/jam
c. 15 m3/jam
d. 0,15 m3/jam

16. Berat/ masa jenis cairan pada system pemompaan berpengaruh pada ……………
a. Head hisapan
b. Head statis
c. Head tekan
d. Head aliran

17. Pada pompa loop tertutup system sirkulasi, head yang bekerja adalah …………..
a. Head statis
b. Head friksi
c. Head statis dan friksi
d. Head hisapan

18. Jenis impeller pompa yang cocok digunakan untuk bahan-bahan padat dan berserat
adalah ……………
a. Impeller tertutup
b. Impeller terbuka
c. Impeller vortex
d. Impeller semi terbuka

19. Jenis wadah ( casing ) yang memiliki baling-baling penyebaran stasioner di sekeliling
impeler adalah jenis………
a. Wadah volute
b. Wadah terbelah

UTILITAS KONTROL PROSES 227


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
c. Wadah bulat
d. Wadah tertutup

20. Gambar disamping adalah gambar impeler jenis ………….


a. Impeller tertutup
b. Impeller terbuka
c. Impeller vortex
d. Impeller semi terbuka

UTILITAS KONTROL PROSES 228


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
DAFTAR PUSTAKA

https://id.scribd.com/doc/29348220/24/Kurva-Head-Kapasitas-Pompa-dan-Sistem, Diakses
pada 15 Nopember 2015 19:30

http://file.upi.edu/Direktori/FPMIPA/JUR._PEND._FISIKA/195801071986031, Diakses pada


15 Nopember 2015 20:00

https://iwanaik.wordpress.com/2010/11/29/pompa-3/ Diakses pada 17 Nopember 2015


10:30

http://esparindopump.blogspot.co.id/2013/04/penyebab-kerusakan-pada-pompa.html,
Diakses 17 Nopember 2015 11:00

http://dokumen.tips/documents/buku-ajar-ptm204-pompa-dan-kompresor.html, Diakses 17
Nopember 2015 20:15

http://www.slideshare.net/Ionel_Dutu/single-stage-centrifugal-pump-assembly-rev1,
Diakses 24 Nopember 2015 21:30

http://www.slideshare.net/farid_handsome/pompa-dan-sistem-pemompaan-29607937,
Diakses 30 Nopember 2015 13:30

https://id.scribd.com/doc/50685775/Pompa-dan-Kompressor, Diakses 30 Nopember 2015


14:00

Energy Efficiency Guide for Industry in Asia- www.energyefficiencyasia.org, Diakses 30


Nopember 2015 15:30

Anonymous. 2012. Jenis – Jenis Pompa Air Berdasarkan Tenaga Penggeraknya


http://sanfordlegenda.blogspot.com/2012/12/Jenis-jenis-pompa-air-berdasarkan-tenaga-
penggeraknya.html (Diakses pada tanggal 30 November 2014)

UTILITAS KONTROL PROSES 164


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Apriyahanda, Onny. Macam – macam Pompa. http://artikel teknologi.com/pompa-2-
macam-macam-pompa/ (Diakses pada tanggal 30 November 2015)

Apriyahanda, Onny. Macam – Macam Pompa PositiveDisplacement http://artikel-


teknologi.com/ macam-macam-pompa-positive-displacement/ (Diakses pada tanggal 30
November 2015)

Anonymous. 2013. Mengenal Pompa Berdasarkan Cara Kerjanya.


http://uripgumulya.com/mengenal-pompa-berdasarkan-prinsip-dan-cara-kerjanya-bagian-
2/(Diakses pada tanggal 30 November 2015)

Priyantoro, Dwi. 1991. Hidraulika Saluran Tertutup. Malang : Fakultas Teknik Universitas
Brawijaya

UTILITAS KONTROL PROSES 165


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
GLOSARIUM

Packing bagian mencegah dan mengurangi bocoran


cairan dari casing pompa melalui poros

Shaft sleeve bagian untuk melindungi poros dari erosi,


korosi dan keausan pada stuffing box.

Vane impeller alat yang berfungsi sebagai tempat


berlalunya cairan pada impeller.

Casing bagian paling luar dari pompa yang berfungsi


sebagai pelindung elemen yang berputar,
tempat kedudukan diffusor (guide vane),
inlet dan outlet nozel

Eye of Impeller Bagian sisi masuk pada arah isap impeller

Impeller untuk mengubah energi mekanis dari pompa


menjadi energi kecepatan pada cairan yang
dipompakan secara kontiniu,

Wearing ring untuk memperkecil kebocoran cairan yang


melewati bagian depan impeller maupun
bagian belakang impeller, dengan cara
memperkecil celah antara casing dengan
impeller.

Discharge nozzle saluran cairan keluar dari pompa dan


berfungsi juga untuk meningkatkan energi
tekanan keluar pompa.

UTILITAS KONTROL PROSES 166


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Tahanan sistem (Head) pompa energi per satuan berat yang harus
disediakan untuk mengalirkan sejumlah zat
cair yang direncanakan sesuai dengan
kondisi instalasi pompa, atau tekanan untuk
mengalirkan sejumlah zat cair,yang
umumnya dinyatakan dalam satuan panjang.

Head statik perbedaan tinggi antara sumber dan tujuan


dari cairan yang dipompakan.

Head hisapan statis (hS) dihasilkan dari pengangkatan cairan relatif


terhadap garis pusat pompa.

Head pembuangan statis (hd) jarak vertikal antara garis pusat pompa dan
permukaan cairan dalam tangki tujuan.

Head gesekan/ friksi (hf) kehilangan yang diperlukan untuk mengatasi


tahanan untuk mengalir dalam pipa dan
sambungan-sambungan.

Kavitasi sebuah kondisi dimana terbentuknya rongga


kosong (gelembung) pada fluida yang
dipompa di titik tekanan terendah pada
pompa.

Preventiv Maintenance) kegiatan perawatan untuk mencegah


timbulnya kerusakan yang dapat
mengakibatkan terhambatnya kegiatan
produksi.

Korektif (Corective Maintenance) juga dengan istilah reparasi (repair) yaitu


kegiatan pemeliharaan yang dilaksanakan
setelah terjadi kerusakan peralatan.

UTILITAS KONTROL PROSES 167


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
Breakdown Maintenance perbaikan yang dilakukan tanpa adanya
rencana terlebih dahulu.

Net Positive Suction Head besar total dari suction head untuk
mencegah timbulnya vapourasi di titik
tekanan terendah pada pompa.

UTILITAS KONTROL PROSES 168


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
LAMPIRAN

LAMPIRAN A

Air Compressor Preventive Maintenance Check

Checking Compressor Pump Oil Level

Ensure unit is off and disconnect from the power source


1. Ensure compressor is on a flat and level surface
2. Remove fill cap / plug
3. Inspect the oil in the crankcase assembly and look for dirt or debris
4. Oil should not exceed the halfway point of the sight glass

Changing Compressor Pump Oil

Remember, the compressor pump head and surrounding parts are HOT!
1. Ensure unit is off and disconnect from the power source
2. Ensure compressor is on a flat and level surface
3. Remove fill cap / plug
4. Place collection container underneath the oil drain cap.
5. Remove the oil drain cap, and let the oil drain out.
6. Replace the oil cap and be sure to tighten this nut securely. White plumbers tape
(PTFE) is generally a good idea to help create a tighter seal. Fill crankcase with
appropriate oil, be sure it does not exceed the halfway point.

Checking the air filter element

For the more common reciprocating air compressors.


1. Ensure unit is off and disconnect from the power source

UTILITAS KONTROL PROSES 169


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
2. Allow compressor pump to cool off.
3. Unscrew the filter top from the filter base by turning (generally) counter-clockwise.
4. Separate the filter top cover from the base.
5. Remove the element from the filter base
6. Blow out dust and debris from the filter element.
7. Replace element if needed.
8. Reconnect filter top to the base and secure filter.

LAMPIRAN B

Lampiran 1. 1 General Preventive Maintenance Schedule

Procedure Daily Weekly Monthly Annually (200 Hr)

Check Pump Oil Level X

Oil Leak Inspection X

Drain water in tank X

Check for weird noise and vibration X

Inspect all air leaks X

Inspect belts X

Check air filters, clean or replace X

Check safety relief valve X

Check belts if necessary X

Check and tighten all bolts X

Check connections for leaks X

Service pump or engine X

UTILITAS KONTROL PROSES 170


TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES
UTILITAS KONTROL PROSES 171
TEKNIK INSTRUMENTASI INDUSTRI – KONTROL PROSES