Anda di halaman 1dari 30

PEDOMAN PELAYANAN

INTENSIVE CARE UNIT

Pembuatan Dokumen TIM AKREDITASI


Tanggal 10 Januari 2018
Jumlah Halaman 29 Halaman

JL. RAYA BANDUNGREJO KM. 11,5 MRANGGEN DEMAK


TELP. (024) 672 5555; FAX. (024) 672 5550

1i
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL........................................................................................................... i

DAFTAR ISI........................................................................................................................ ii

PERATURAN DIREKTUR ............................................................................................... 1

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang......................................................................................................... 3
B. Tujuan...................................................................................................................... 3
C. Ruang Lingkup Pelayanan....................................................................................... 4
D. Batasan Operasional................................................................................................ 4
E. Landasan Hukum..................................................................................................... 4

BAB II STANDAR KETENAGAAN


A. Kualifikasi SDM...................................................................................................... 5
B. Tenaga Medis........................................................................................................... 5
C. Tenaga Keperawatan................................................................................................ 6
D. Distribusi Ketenagaan.............................................................................................. 6
E. Pengaturan Jaga....................................................................................................... 7
F. Tata Hubungan Kerja............................................................................................... 7

BAB III STANDAR FASILITAS


A. Denah Ruang ICU.................................................................................................... 9
B. Standar Peralatan ICU............................................................................................. 10
C. Standar Obat Yang Tersedia di Trolly Emergency ICU........................................... 11
D. Pemeliharaan, Perbaikan, Kalibrasi......................................................................... 12

BAB IV TATA LAKSANA PELAYANAN


A. Kriteria Masuk ICU................................................................................................. 13
B. Kriteria Keluar ICU................................................................................................. 15
C. Persiapan Penerimaan Pasien................................................................................... 16
D. Prosedur Medis Terlampir di SPO........................................................................... 16
E. Penggunaan Alat Medis Terlampir di SPO.............................................................. 16
F. Pencatatan dan Pelaporan Kegiatan Pelayanan....................................................... 16

BAB V KAMAR ISOLASI


A. Definisi..................................................................................................................... 17
B. Ruang Lingkup........................................................................................................ 17

BAB VI LOGISTIK
A. Definisi..................................................................................................................... 20
B. Tujuan...................................................................................................................... 20

2
BAB VII KESELAMATAN PASIEN
A. Definisi..................................................................................................................... 22
B. Tujuan...................................................................................................................... 22
C. Tata laksana keselamatan pasien.............................................................................. 22
D. Kejadian Tidak Diharapkan..................................................................................... 24
E. Kejadian Nyaris Cedera........................................................................................... 24
F. Kesalahan Medis...................................................................................................... 25
G. Kejadian Sentinel..................................................................................................... 25
H. Tata Laksana............................................................................................................ 25

BAB VIII KESELAMATAN KERJA


A. Definisi..................................................................................................................... 26
B. Tujuan...................................................................................................................... 26
C. Tata Laksana Keselamatan Karyawan..................................................................... 26

BAB IX PENGENDALIAN MUTU


A. Definisi..................................................................................................................... 28
B. Tujuan...................................................................................................................... 28
C. Monitoring Mutu...................................................................................................... 28

BAB X PENUTUP.............................................................................................................. 29

3
PERATURAN DIREKTUR UTAMA RUMAH SAKIT PELITA ANUGERAH
NOMOR. 047/PER.DIR/RSPA/I/2018

TENTANG
PEDOMAN PELAYANAN INTENSIVE CARE UNIT

DIREKTUR UTAMA RUMAH SAKIT PELITA ANUGERAH

Menimbang : a. bahwa dalam rangka upaya meningkatkan mutu pelayanan dan


keselamatan pasien yang dirawat di Intensive Care Unit ( ICU )
serta meningkatkan efisiensi dan efektifitas pemanfaatan
pelayanan ICU terutama bagi pasien kritis stabil yang hanya
membutuhkan pelayanan pengawasan;
b. bahwa untuk maksud tersebut pada butir a diatas, perlu
ditetapkan Pedoman Pelayanan Intensive Care Unit di Rumah
Sakit Pelita Anugerah.

Mengingat : 1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009


tentang Kesehatan;
2. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009
tentang Rumah Sakit;
3. Undang-Undang Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktik
Kedokteran;
4. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
1195/VIII/2010 tentang Lembaga / Badan Akreditasi Rumah
Sakit Bertaraf Internasional;
5. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
147/Menkes/Per/I/2010 tentang Perijinan Rumah Sakit;
6. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 129 Tahun 2008 tentang
Standar Pelayanan Minimal Rumah Sakit.

MEMUTUSKAN
Menetapkan : PERATURAN DIREKTUR UTAMA RUMAH SAKIT PELITA
ANUGERAH TENTANG PEDOMAN PELAYANAN INTENSIVE
CARE UNIT.

Pasal 1
Pedoman Pelayanan Intensice Care Unit sebagaimana tercantum
dalam Lampiran Peraturan Direktur Utama Rumah Sakit Pelita
Anugerah Nomor. 047/PER.DIR/RSPA/I/2018 ini merupakan bagian
yang tidak terpisahkan dari Peraturan ini.

1
Pasal 2
Pedoman Pelayanan Intensice Care Unit ini harus dijadikan acuan
guna kesempurnaan kegiatan.

Pasal 3
Peraturan ini mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan, apabila ada hal-
hal yang tidak sesuai akan dilakukan revisi sesuai dengan ketentuan
yang berlaku.

Ditetapkan di Demak
pada tanggal 10 Januari 2018

DIREKTUR UTAMA
RUMAH SAKIT PELITA ANUGERAH

dr. ENDANG AGUSTINAR, M.Kes

LAMPIRAN :
PERATURAN DIREKTUR UTAMA

2
RUMAH SAKIT PELITA ANUGERAH
NOMOR. 047/PER.DIR/RSPA/I/2018
TENTANG PEDOMAN PELAYANAN
INTENSIVE CARE UNIT

PEDOMAN PELAYANAN INTENSIVE CARE UNIT

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Rumah sakit sebagai pemberi pelayanan kesehatan merupakan bagian dari sumber
daya kesehatan yang sangat diperlukan dalam mendukung penyelenggaraan upaya
kesehatan, salah satunya adalah Intensive Care Unit (ICU)
Intensive Care Unit (ICU) adalah suatu bagian dari rumah sakit yang mandiri,dengan
staf yang khusus dan perlengkapan yang khusus ditujukan untuk observasi, perawatan dan
terapi pasien yang menderita penyakit akut, cidera atau penyulit penyulit yang
mengancam nyawa atau potensial mengancam nyawa dengan prognosis yang diharapkan
masih reversible. ICU menyediakan kemampuan dan sarana, prasarana serta peralatan
khusus untuk menunjang fungsi fungsi vital dengan menggunakan ketrampilan staf medis,
perawat,dan staf lain yang berpengalaman dalam pengelolaan keadaan keadaan tersebut.
Saat ini rumah sakit sebagai penyedia pelayanan kesehatan harus memiliki instalasi
ICU yang memberikan pelayanan professional dan berkualitas dengan mengedepankan
keselamatan pasien. Perawatan pasien di ICU dilaksanakan dengan melibatkan berbagai
tenaga professional yang terdiri dari multidisiplin ilmu yang bekerjasama dalam tim.
Pengembangan multidisiplin yang kuat sangat penting dalam meningkatkan keselamatan
pasien. Untuk itu diperlukan sarana dan prasarana serta peralatan demi meningkatkan
pelayanan ICU. Oleh sebab itu,mengingat diperlukannya tenaga khusus, terbatasnya
sarana dan prasarana,serta mahalnya peralatan,maka demi efisiensi, keberadaan ICU perlu
dikonsentrasikan.
.
B. Tujuan Pedoman
1. Tujuan Umum
Meningkatkan pelayanan yang bermutu dan mengutamakan keselamatan pasien.
2. Tujuan khusus
a. Meningkatkan efisiensi penggunaan ruang ICU di RS Pelita Anugerah.
b. Meningkatkan kualitas pelayanan dan keselamatan pasien ICU di rumah sakit.
c. Menjadi acuan pengembangan pelayanan ICU di rumah sakit.

C. Ruang Lingkup Pelayanan


1. Diagnosis dan pelayanan spesifik penyakit penyakit akut yang mengancam nyawa
dapat menimbulkan kematian dalam beberapa menit sampai beberapa hari.
3
2. Memberi bantuan dan mengambil alih fungsi vital tubuh sekaligus melakukan
pellaksanaan spesifik problema dasar.
3. Pemantauan fungsi vital tubuh dan penatalaksanaan terhadap komplikasi yang
ditimbulkan oleh penyakit.
4. Memberikan bantuan psikologis pada pasien yang kehidupannya sangat tergantung
pada alat / mesin dan orang lain.

D. Batasan Operasional
Dalam penyelenggaraan pelayanan dirumah sakit, pelayanan ICU disesuaikan dengan
tipe di rumah sakit.Rumah Sakit Pelita Anugerah merupakan rumah sakit tipe C (ICU
Primer). Ketersediaan pelayanan dirumah sakit pelita anugerah:
1. Resusitasi jantung paru
2. Pengelolaan jalan nafas termasuk intubasi ETT, ventilasi mekanik.
3. Terapi oksigen.
4. Pemantauan EKG,pulse oksimetri,tekanan darah non invasive.
5. Pemasangan kateter vena sentral.
6. Pemberian terapi secara titrasi.
7. Pemberian terapi enteral dan parenteral.
8. Pemeriksaan laborat khusus dengan cepat dan menyeluruh.
9. Fungsi vital dengan alat portable selama transportasi pasien.
10. Kemampuan melakukan fisioterapi dada.

E. Landasan Hukum :
1. Undang – undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan
2. Undang – Undang Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit
3. Undang – undang Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran.
4. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 1195/VIII/2010 tentang Lembaga/Badan
Akreditasi RS bertaraf Internasional
5. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 147/Menkes/Per/I/2010 tentang Perijinan
Rumah Sakit.
6. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 269/Menkes/Per/II/2008 tentang Standar
Pelayanan Minimal Rumah Sakit.
7. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 1778/MENKES/SK/XII/2010

BAB II
STANDAR KETENAGAAN

4
A. Kualifikasi SDM
Kualifikasi tenaga kesehatan yang bekerja di ICU harus mempunyai kemampuan dan
pengetahuan yang memadai,mempunyai keterampilan yang sesuai dan mempunyai
komitmen terhadap waktu.

B. Tenaga Medis
Seorang dokter Intensif adalah seorang dokter yang memenuhi standar kompetensi
berikut:
1. Terdidik dan bersertfikasi sebagai seorang spesialis anestesiologi melalui
program pelatihan dan pendidikan yang diakui oleh perhimpunan profesi yang
terkait.
2. Menunjang kualitas pelayaa di ICU dan menggunakan sumber daya ICU
secara efiien.
3. Mendarma baktikan > 50%bwaktu profesinya dalam pelayanan ICU.
4. Bersedia berpartisipasi dalam suau unit yang memberikan pelayanan 24
jam/ hari,7 hari perminggu.
5. Mampu melakukan prosedur kritical care antara lain:
a. Mengambl sampel darah arteri.
b. Memasang dan mempertahankan jalan nafas termasuk itubasi ETT,Traceostomi
pekutan,dan ventilasi mekanik.
c. Mengambil kateter Intra Vaskuler untuk monitoring invasif maupun terapi
invasive misalnya peralatan monitorig termasuk Cateter Vena Pusat(CVP)
d. Resusitasi Jantung Paru
e. Pipa torakostomi.

6. Melaksanakan dua peran utama


a. Pengelolaan Pasien
Mampu berperan sebagai pemimpin tim dalam memberikan pelayana di ICU,
menggabungkan dan melakukan titrasi pelayanan pada pasien penyakit kompeks
atau cidera termasuk gagal organ multi system. Dalam pengelolaan pasien,
dokter intensif dapat berkolaborasi dengan dokter DPJP. Seorang dokter intesif
mampu mengelola pasien sakit kritis dalam kondisi:
1) Hemodinamik tidak stabil.
2) Gangguan atau gagal nafas dengan atau tanpa memerlukan tunjangan
ventilasi mekanik.
3) Gangguan neurologis akut termasuk mengatasi hipertensi intra cranial.
4) Gangguan atau gagal ginjal akut.
5) Gangguan endokrin dan atau metabolik akut yang engancam nyawa.
6) Gangguan nutrisi yang memerlukan tunjangan nutrisi.

b. Manajemen Unit
Dokter intensif berpartisipasi aktif dalam aaktisitas manajeme unit yang
diperlukan untuk member pelayanan ICU yang efisien, tepat waktu dan
konsisten. Aktifitas-aktifitas tersebut meliputi antara lain:
5
1) Triase, lokasi tempat tidur dan rencana pengeluaran pasien
2) Supervisi terhadap pelaksanaan kebijaka-kebijakan unit
3) Berpartisipasi pada kegiatan-kegiatan perbaikan kualitas yang berkelanjutan
termasuk supervisi koleksi data
4) Berinteraksi seperlunya dengan bagian-bagian lain untuk menjamin
kelancaran pelayanan di kebijaka-kebijakan unit
5) Mempertahankan pedidikan berkelanjutan tentang kritical care medicine
6) Selalu mengikuti perkembangan mutakhir dengan membaca literatur
kedokteran.

C. Tenaga Keperawatan.
ICU harus memiliki jumlah perawat yang cukup dan sebagian besar terlatih,Jumlah
perawat ICU ditentukan berdasarkan jumlah tempat tidur dan ketersedian ventilasi
mekanik. Perbandingan perawat dan pasien adalah 1 : 1, sedangkan perbandingan
perawat dengan pasien yang tidak menggunaka ventilasi mekanik adalah 1 : 2.

D. Distribusi Ketenagaan.
Nama Jabatan Kualifikasi Formal Fungsi Jumlah SDM
Ka Instalasi Ruang Dokter spesialis Managerial 1
ICU anestesiologi
pelatihan ACLS dan
BLS
Kepala ruang ICU D3 Keperawatan Managerial 1
Pelatihan ICU Melakukan
Masa kerja 5 – 10 administrasi dan
tahun tanggung jawab
terhadap kelancaran
tugas dalam shift
PPJA D3 Keperawatan. Bertanggung jawab 1
Bantuan hidup dasar terhadap
dan bantuan hidup kelengkapan rekam
lanjut. medis pasien,dan
Masa kerja > 5 tahun kelancaran asuhan
perawatan pasien
Penanggung Jawab D3 Keperawatan. Melakukan 3
Shift Bantuan hidup dasar administrasi
dan bantuan hidup keperawatan dan
lanjut. bertanggung jawab
terhadap kelancaran
tugas dalam shift

Perawat Pelaksana D3 Keperawatan Melakukan tindakan 4


Bantuan hidup dasar keperawatan sesuai
dan bantuan hidup SOP
lanjut

E. Pengaturan Jaga
1. Jadwal dinas terbagi dalam 3 shift,pembagian jam dinas :
a. Dinas pagi : 07.00 WIB – 14.00 WIB
6
b. Dinas siang :14.00 WIB – 21.00 WIB
c. Dinas malam :21.00 WIB – 07.00 WIB
d. Dokter spesialis anestesiologi siap 24 jam menangani kasus kegawatan ICU.
e. Dokter penanggung jawab pelayanan siap 24 jam menangani kasus kegawatan
ICU.
f. Tenaga perawat siap 24 jam melayani kasus ICU.(Terjadwal)

2. Pengaturan jaga perawat ICU dibuat oleh kepala ruang dan diserahkan ke Kasie
Keperawatan untuk disetujui dan di tanda tangani.
3. Jadwal jaga dibuat dalam rentang waktu sebulan sekali.
4. Untuk perawat yang berhalangan untuk jaga,maka diwajibkan untuk mencari perawat
pengganti,yaitu teman satu ruang ICU,dan membuat form permintaan untuk tukar
jaga.
5. Apabila perawat pengganti(perawat yang libur/yang cuti/yang bersedia jaga duobke
shift) tidak bisa untuk jaga,maka perawat shift sebelumnya berfungsi sebagai
penggantikan jaga.
6. Perawat yang akan mengajukan cuti atau permintaan libur pada hari tertentu,maka
diwajibkan membuat permintaan dinas dengan menulis dibuku permintaan jaga
sebulan sebelumnya.

F. Tata Hubungan Kerja


1. Alur Pelayanan
Pasien yang memerlukan pelayanan ICU dapat berasal dari:
a. Pasien dari IGD
b. Pasien dari Rajal
c. Pasein dari kamar operasi atau kamar tindakan lain
d. Pasien dari Ranap

Bagan Alur Pelayanan ICU


Pasien Baru

RS lain Instalasi Gawat Instalasi Rawat


7 Darurat Jalan
Instalasi rawat Evaluasi dokter jaga
inap Indikasi -
Instalasi rawat
Indikasi Konsul dokter
Instalasi ICU inap/bangsal
kosulen ICU

Baik
Tetap dirawat/rujuk
Indikasi
keluar/status /pulang APS
quo

Meninggal Dijemput petugas


kamar jenazah.

2. Kerjasama Multidisiplin dalam Pelayanan


Dasar pengelolaan ICU adalah pendekatan multidisiplin dari beberapa ilmu terkait
yang dapat memberikan kontribusinya sesuai dengan bidang keahliannya dan
bekerjasama dalam timyang dipimpin dokter intensive/ dokter spesialisanestesi
(KIC) sebagai Kepala ICU
Tata hubungan kerja bersifat komunikasi, koordinasi dan informasi dalam
pelaksanaan kegiatannya baik secara internal maupun eksternal.
a. Internal.
Tata hubungan kerja berkaitan dengan pelayanan dan asuhan keperawatan pasien
kritis antar Kashift yang dikoordinasikan kepada kepala ruang ICU dan Kasie
Keperawatan.
b. Eksternal.
Tata hubungan kerja dengan instansi terkait yaitu

8
BAB III
STANDAR FASILITAS

A. Denah Ruang ICU

X
1. Lokasi.
Dianjurkan untuk satu komplek dengan kamar bedah,mempunyai akses yang mudah
ke IGD, Laboratorium dan Radiologi.
2. Desain.
Pelayanan ICU yang memadai ditentukan berdasarkan desain yang baik dan
pengaturan ruang yang adequate.
a. Ada peringatan bahaya api.
b. Ventilasi.
c. AC.
d. Exhaust Fan.
e. Pipa air
f. Komunikasi.
g. Bakteriologis.
h. Kabel monitor.

3. Area pasien.
a. Terdapat 4 tempat tidur.
b. Jarak antar tempat tidur 1,5 m.
c. Terdapat unit terbuka ± 3 m2
d. Ada pencahayaan yang cukup.

4. Area kerja.
a. Ruang istirahat dokter.
b. Ruang perawat : terdapat ruang terpisah yang dapat digunakan oleh perawat
yang bertugas dan pimpinannya.
c. Ruang yang cukup untuk memonitor pasien, peralatan resusitasi,penyimpanan
obat dan alat..
9
d. Ruang untuk menyimpan form form baru.

5. Lingkungan.
Mempunyai pendingin ruang yang dapat mengontrol suhu dan kelembaban sesuai
luas ruangan.Suhu 22⁰ C - 25⁰C, kelembaban 50% - 70%.
6. Ruang penyimpanan peralatan dan barang bersih.
Untuk menyimpan ventilator, tiang infuse,alat EKG,lampu tindakan,mesin X Ray,DC
shock, lampu tindakan, suction, O2 transfer.
7. Almari alat.
Tempat untuk menyimpan animec,syring pum,infuse pump,regulator,kabel dan
sirkuit ventilator,manset cadangan,tensimeter manual.
8. Ruang membersihkan dan menaruh peralatan kotor.
Tempat untuk merendam sirkuit ventilator ke dalam cairan gigasym dan gygasept,
untuk membuang urine dan membersikan pispot,urinal,untuk mencuci dan
membersihkan peralatan untuk suction.
9. Ruang tunggu keluarga.

10
B. Standar Peralatan ICU
N
JENIS KELENGKAPAN STANDAR ICU JUMLAH
O
1 Ventilasi mekanik Ada 2
2 Alat ventilasi manual dan peunjang Ada
medis
a.Bayi 1
b.Anak 1
c.Dewasa 1
3 Suction Ada 3
4 Peralatan monitor: Ada
a.Bedset monitor 4
b.Tensi meter manual 1
5 Infus pump Ada 4
6 Syringe pump Ada 16
7 Laringoskop Ada
a.Bayi/anak 1
b.Dewasa 1
8 DC Shock Ada 1
9 Trolly Emergency Ada 1
10 EKG manual Ada 1
11 Animec Ada 1
12 Rontgen portable Ada 1
13 Lampu tindakan Ada 1

C. Standart Obat yang tersedia di Trolly Emergency ICU


1. Obat Injeksi
NO NAMA OBAT PERSEDIAAN
1 Adrenalin 10
2 Aminophyllin 5
3 Amiodaron 5
4 Catapres 10
5 Cedocard 5
6 Digoxin 2
7 Dobuject 5
8 Dobutamin 5
9 Lidocain 2
10 Nicardipin 5
11 Norepineprine 5
12 Phenitoin 10
13 Phenobarbital 1
14 SA 10
15 Sedacum 15 mg 1
16 Sedacum 5 mg 2
17 Valisanbe 1

2. Inhalasi
NO NAMA OBAT PERSEDIAAN
1 Ventolin 2
2 Pulmicort 2

11
3. Cairan infuse
NO NAMA CAIRAN INFUS PERSEDIAAN
1 D 10% 2
2 Nacl 1
3 HES 1

4. Elektrolit pekat
NO NAMA INJEKSI PERSEDIAAN
1 Bic Nat 1
2 D 40 % 10
3 MGSO 4 1

5. Peralatan untuk rujuk


NO NAMA ALAT PERSEDIAAN
1 Guedel sesuai ukuran 1
2 Slang suction sesuai ukuran 1
3 Bengkok 1
4 Alat saturasi oksigen 1
5 Alat untuk bantuan nafas(Bagging) 1
6 Tensi meter 1
7 Tong spatel 1
8 Handscoen 1 pak

D. Pemeliharaan, Perbaikan, Kalibrasi.


Setiap peralatan yang ada baik medis dan non medis harus dilakukan pemeliharaan,
perbaikan, dan kalibrasi agar peralatan dapat tetap terpelihara dan dapt digunakan dengan
fungsinya.
1. Tujuan :
a. Agar peralatan yang ada dapat digunakan sesuai dengan fungsi dan tujuan.
b. Agar nilai yang dikeluarkan dari alat medis sesuai dengan nilai yang di inginkan.
c. Agar peralatan yang ada dapat tetap terpelihara dan siap digunakan.
d. Sebagai bahan informasi untuk perencanaan peremajaan peraltan medis yang
diperlukan.

2. Prosedur :
a. Untuk perbaikan peralatan yang rusak ruang Intensife membuat Work Order
(WO) yang diprint rangkap 2,1 lembar untuk pihak IPS,dan 1 lembar untuk
dokumentasi ruanganSetelah alat diperbaiki diteknisi, alat dikembalikan ke
ruang Intensife.
b. Setelah alat diperbaiki diteknisi, alat dikembalikan ke ruang Intensife.Petugas
ruang ICU membuat Work Order untuk close ,kemudian di print 3 lembar,1
lembar untuk bagian IPS,lembar ke 2 untuk dokumentasi ruangan,lembar ke 3
digunakan untuk laporan ke bagian mutu.
c. Bila tidak dapat diperbaiki oleh teknisi internal, maka alat diperbaiki oleh teknisi
luar ( melaui bagian pembelian )
BAB IV
TATA LAKSANA PELAYANAN
12
Pelayanan di ICU menggunakan sistem open,yaitu dimana dokter DPJP adalah
dokter sesuai diagnosa pasien, sedangkan dokter penanggung jawab ICU sebagai
konsulan untuk tindakan kritis di ICU.
Sebelum pasien masuk ruang ICU, pasien dan atau keluarga harus mendapatkan
penjelasan secara lengkap mengenai dasar pertimbangan mengapa pasien harus
mendapatkan perawatan di ICU, serta tindakan kedokteran yang mungkin dilakukan
selama dirawat diruang ICU. Penjelasan ini diberikan oleh dokter penanggung jawab
pelayanan/ dokter umum yang bertugas saat itu. Atas penjelasan tersebut pasien atau
keluarga dapat menerima dan menyatakan persetujuan untuk dirawat di ICU.
Persetujuan dinyatakan dengan menandatangani formulir INFORMED CONSENT
Karena fasilitas yang disediakan ICU terbatas di Rumah Sakit Pelita Anugerah,
diperlukan mekanisme untuk membuat prioritas apabila kebutuhan dan permintaan
akan pelayanan ICU lebih tinggi daripada kemampuan pelayanan yang diberikan.

A. Kriteria Masuk ICU


Pasien masuk berdasarkan prioritas
1. Prioritas 1
Pasien sakit kritis tidak stabil yang memerlukan terapi intensif dan monitoring yang
ketat,seperti pasien dengan ventilator,obat vasoaktif kontinyu.
2. Prioritas 2
Pasien yang memerlukan monitoring ketat seperti pasien shock,pasien dengan
hemodinmik tidak stabil.
3. Prioritas 3.
Pasien kritis kronik yang cenderung masuk tahap recovery,menjalani terapi untuk
kasus akutnya tetapi tidak memerlukan intubasi,atau resusitasi jantung paru seperti
pasien keganasan dengan metastase,disertai multi organ failure,tamponade jantung.
4. Prioritas 4
Pasien yang secara umu tdak perlu masuk ICU karena tidak banyak keuntungannya
dirawat diruang ICU, seperti hemodinamik stabil pada pasien ketoasidosis
diabetikum, keganasan dengan metastase disertai multi organ failure, pasien terminal
dan irreversible.

Pasien masuk berdasarkan diagnosa:


1. Sistem kardiovaskulerintervensi.
a. Infark miokard akut dengan komplikasi
b. Shock kardiogenik.
c. Komplek aritmi yang memerlukan pengawasan ketat dan intervensi.
d. Gagal jantung akut dengan gagal nafas dan atau gangguan hemodinamik
e. Hipertensi Energency.
f. Angina pectoris tidak stabil yang disertai aitmia,hmodinamik tidak stabil,atau
nyeri yang persisten
g. Henti jantung
h. Tamponaade jantung dengan hemodinamik yang tidak stabil.
i. Diseksi aneurisma aorta.
j. Blok jantung total.

2. Sistem Pulmonal.
13
a. Gagal nafas akut yang memerlukan ventilator.
b. Emboli paru dengan hemodinmik yang tidak stabil
c. Pasien dengan gangguan respirasi.
d. Hemoptisis massif.
e. Gagal nafas yang memerlukan intubasi segera.
f. Pasien TBC yang tidak stabil.

3. Sistem Neurologi.
a. Stroke akut yang disertai perubahan status mental.
b. Koma metabolik,toksik,anosik.
c. Perdarahan intracranial yang potensial herniasi.
d. Perdarahan sub arachnoid akut.
e. Meningitis dengan perubahan status mental atau gangguan pernafasan.
f. Gangguan sistem saraf pusat/ neuromuskuler dengan fungsi pulmonal/
neurologik memburuk.
g. Status epileptikus.
h. Mati batang otak atau potensial mati batang otak yang perlu dirawat sambil
menunggu rencana status pendonor organ.
i. Vasospasme.
j. Cidera kepala berat.

4. Overdosis obat (drug inngestion & drug overdose)


a. Disertai hemodinamik yang tidak stabil.
b. Disertai penurunan kesadaran yang signifikan dan proteksi jalan nafas,sehingga
fungsi pernafasan tidak adequat.
c. Kejang yang tidak teratasi.

5. Sistem Gastrointestinal.
a. Perdarahan gastrointestinal yang mengancam nyawa disertai hipotensi, angina,
perdarahan yang terus menerus atau disertai komorbid lain.
b. Gagal hati fulminan.
c. Pankreatitis berat.
d. Perforasi esophagus dengan atau tanpa mediastinitis,

6. Sistem Endokrin.
a. Ketoasidosis diabetik disertai hemodianmik tidak stabil, penurunan kesadaran,
Insufisiensi pernafasan atau asidosis berat.
b. Krisis tiroid atau koma miksedema dengan hemodinamik tidak stabil.
c. Status hiperosmolar dengan koma dan atu hemodinamik tidak stabil.
d. Gangguan endokrin lainnya seperti krisis adrenal yang disertai hemodinamik
tidak stabil.
e. Hiperkalsemia berat disertai penurunan kesadaran, yang memerlukan
pemantauan hemodinamik.
f. Hipo atau hipernatremia disertai kejang, penurunan kesadarn.
g. Hipo atau hipermagnesemia disertai gangguan hemodinamik atau disritmia.
h. Hipo atau hiperkalemia disertai disritmia atau kelemahan otot.
i. Hipofosfatemia disertai kelemahan otot.

7. Pembedahan.
Pasien post operatif yang memerlukan pemantauan hemodinamik / bantuan ventilasi/
memerlukan perawatan intensif.
14
8. Gangguan lainnya
a. Shock sepsis disertai hemodinamik tidak stabil.
b. Pemantauan hemodinamik,
c. Trauma lingkungan (listrik, tenggelam, hipo/ hipertermia)

B. Kriteria Keluar ICU


Pasien yang sudah stabil dan tidak membutuhkan pemantauan yang ketat dapat
dipindahkan dari ICU berdasarkan pertimbangan medis oleh DPJP ruang ICU dan tim
yang merawat pasien.
1. Kriteria Umum
a. Fugsi vital tubuh telah membaik dan stabil.
b. Terapi intensif tidak bermnfaat atau tidak memberi hasil yang diharapkan.
c. Prioritas 2 jika ada prioritas 1 yang memerlukan perawatan maka prioritas 2 bisa
dipindahkan ke bangsal rawat inap atau prioritas 3 jika ada prioritas 2 yang
memerlukan perawatan, maka prioritas yangdirawat di ICU adalah yang prioritas
2.

2. Tanda Vital Stabil.


a. Nadi >60 atau < 100 x/mnt
b. Mean arterial pressure >65 mmHg.
c. Tekanan darah diastolik < 110 mmHg.
d. Frekuensi nafas 8 – 30 x/mnt.
e. Diuresis > 0,5 ml/kgbb/jam.
f. SpO2 >93% dengan nasal canule.
g. Pasien sadar atau tidak sadar sudah terpasang tracheostomi tube.

3. Nilai Laboratorium.
a. Natrium serum 125 – 150 mEq/L.
b. Kalium serum 3 – 5,5 mEq/L.
c. PaO2 > 60 mmHg.
d. Ph 7,3 – 7,5
e. Glukosa serum 80 – 150 mg/dl.
f. Kalsium serum 2,5 mmol/L
g. Laktat plasma perbaikan (kurang dari 2)

C. Persiapan Penerimaan Pasien


Monitoring pasien
Monitoring dan evaluasi dlaksanakan secara berkesinambungan guna mewujudkan
pelayanan ICU yang aman dan mengutamakan keselamtan pasien.
Monitoring dan evaluasi dimaksud harus ditindak lanjuti untuk menentukan faktor
faktor yang potensial berpengaruh agar dapat diupayakan penyelesaian yang
efektif.Indikator pelayanan ICU yang digunakan adalah sistem skor prognosis dan
keluaran dari ICU. Sistem skor prognosis dibuat dalam 24 jam pasien masuk ke
ICU.Contoh skor prognosis yang digunakan adalah APACHE II. Rata rata nilai skoring
prognosis dalam periode tertentu dibandingkan dengan keluaran aktualnya.
Pencapaiannya yang diharapkan adalah mortalitas yang sama atau lebih rendah dari
angka mortalitas terhadap rata rata nilai skoring prognosis.

D. Prosedur Medis terlampir di SPO.


15
1. Pemasangan CVP
2. Intubasi dan perawatannya.
3. Ekstubasi.
4. Balance cairan.
5. Penilaian kematian batang otak.
6. Indikasi penggunaan dan penghentian ventilator mekanik.
7. Penggunaan ventilator mekanik

E. Penggunaan alat medis terlampir di SPO


1. Syringe pump.
2. Infus pump
3. Bed set monitor.
4. Ventilator.
5. Suction.
6. Defibrilator.
7. EKG.

F. Pencatatan dan pelaporan kegiatan pelayanan.


Catatan ICU diverifikasi dan ditada tangani oleh dokter yang melakukan pelayanan
di ICU dan bertanggung jawab atas semua yang tercatat tersebut. Pencatatan
menggunakan status khusus ICU yang meliputi pencatatan lengkap terhadap diagnosa
yang menyebabkan dirawat di ICU, data tanda vital. Pemantauan fungsi organ khusus,
(jantung, paru, ginjal dan sebagainya) secara berkala, jenis dan jumlah asupan nutrisi dan
cairan, catatan pemberian obat serta jumlah cairan yang masuk dan keluar dari tubuh
pasien.
Pelaporan pelayanan ICU terdiri dari jenis indikasi pasien masuk serta jumlahnya,
sistem skor prognosis, penggunaan alat bantu (ventilasi mekanik, hemodialisis dan
sebagainya) lama rawat dan keluaran (hidup atau meninggal) dari ICU.
BAB V
KAMAR ISOLASI

A. Definisi
Ruang isolasi adalah ruangan khusus yang terdapat di Rumah Sakit, yang merawat
pasien dengan kondisi medis tertentu terpisah dari pasien lain ketika mereka mendapat
perawatan medis dengan tujuan mencegah penyebaran penyakit atau infeksi kepada
pasien dan mengurangi resiko terhadap pemberi layanan kesehatan serta mampu merawat
pasien menular agar tidak terjadi atu memutus siklus penularan penyakit melindungi
pasien dan petugas kesehatan.

Berdasarkan tekanannya, ruang isolasi dibedakan menjadi 2 yaitu


1. Ruang isolasi bertekanan negative.
Pada ruang isolasi bertekanan negative udara didalam ruangan isolasi lebih rendah
dibandingkan udara luar. Hal ini mengakibatkan tidak aka nada udara yang keluar
dari ruangan isolasi sehingga udar luar tidak terkontaminasi oleh udara dari ruang
isolasi. Ruang isolasi bertekanan negative ini digunakan untuk penakit penyakit
menular khususnya yang menular melalui udara sehingga kuman kuman penyakit
tidak akan mengkontaminasi udara luar. Di Rumah Sakit Pelita Anugerah,

16
pengelolaan pasien TBC yang memerlukan pengawasan di masukkan ke ruang isolasi
ICU. Tempat tidur diposisikan tepat dibawah ducting fan.

2. Ruang isolasi bertekanan positif


Pada ruang isolasi bertekanan positif, udara didalam ruang isolasi lebih tinggi
dibandingkan udara luar sehingga menyebabkan terjadi perpindahan udara dari
dalam ke luar ruang isolasi. Hal ini mengakibatkan tidak akan ada udara luar yang
masuk ke dalam ruangan isolasi sehingga udara ruang isolasi tidak terkontaminasi
oleh udara luar. Ruang isolasi bertekanan positif ini digunakan untuk penyakit
penyakit imuno deficiency seperti combustio. Posisi tempat tidur disamping Ducting
fan.

B. Ruang Lingkup
1. Pengelolaan Limbah
Pada prinsipnya, pengelolaan limbah pada ruang isolasi sama dengan pengelolaan
limbah medis infeksius yang umunya terdiri dari penimbunan, penampungan,
pengangkutan, pengolahan dan pembuangan.
2. Macam macam isolasi.
a. Isolasi ketat.
Kategori ini dirancang untuk mencegah transmisi dari bibit penyakit yang sangat
virulen yang dapat ditularkan baik melalui udara maupun melalui kontak
langsung.
Cirinya adalah selain disediakan ruang perawatan khusus bagi penderita juga
bagi mereka yang keluar masuk ruangan diwajibkan memakai masker,lab
jas,sarung tangan.Ventilasi ruangan tersebut juga dijaga dengan tekanan negative
dalam ruangan.
b. Isolasi kontak
Diperlukan untuk penyakit penyakit yang kurang menular atau infeksi yang
kurang serius, untuk penyakit penyakit yang ditularkan secara sebagai tambahan
terhadap hal pokok yang dibutuhkan, diperlukan kamar tersendiri, namun
penderita dengan sakit yang sama boleh dirawat bersama dalam satu kamar.
Masker diperlukan untuk mereka yang kontak secara langsung dengan penderita.
Lab jas diperlukan jika kemungkinan terjadi kontak dengan tanah atau kotoran
dan sarung tangan diperlukan jika menyentuh barang barang yang infeksius.
c. Isolasi pernafasan.
Dimaksudkan untuk mencegah penularan jarak dekat melalui udara,diperlukan
ruangan bersih untuk merawat pasien, namun mereka yang menderita penyakit
yang sama boleh dirawat di dalam satu ruangan yang sama.Sebagai tambahan
dalam hal hal pokok yang diperlukan,pemakaian masker diperlukan bagi mereka
yang kontssk dengan penderita, lab jas dan sarung tangan tidak diperlukan.
d. Isolasi terhadap Tuberculosis (Isolasi BTA)
Ditujukan bagi penderita TBC paru dengan BTA positif atau gambaran radiologi
nya menunjukkkan TBC aktif.Spesifikasi kamar yang diperlukan adalah kamar
khusus dengan ventilasi khusus dan pintu tertutup.Sebagai tambahan terhadap
hal hal pokok yang dibutuhkan masker khusus tipe respirasi dibutuhkan bagi
mereka yang masuk ke dalam ruangan perawatan,lab jas diperlukan untuk
mencegah kontaminasi pada pakaian dan sarung tangan tidak diperlukan.
e. Kehati hatian terhadap penyakit Entire
17
Untuk penyakit penyakit yang ditularkan langsung atau tidak langsung melalji
tinja.Sebagai tambahan terhadap hal hal pokok yang diperlukan, perlu
disediakan ruangan khusus bagi penderita yang hygiene perorangan rendah.
Masker tidak diperlukan jika ada kecenderungan terjadi soiling dan sarung
tangan diperlukan jika menyentuh bahan bahan yang terkontaminasi.

3. Prinsip kewaspadaanairborne harus diterapkan diruang isolasi:


1. Ruangan harus tetap terpantau agar tetapbertekanan negative.
2. Udara harus dibuang keluar.diRumah Sakit Pelita Anugerah,ruang isolasi
bertekanan negative dan positif,udara di atur menggunakan exhouse fan.
3. Setiap pasien harus dirawat di ruang rawat tersendiri.
4. Pada saat petugas atau orang lain berada di kamar rawat,pasien harus
menggunakan masker.
5. Ganti masker setiap 4 – 6 jam dan buang ditempat sampah infeksius.
6. Pasien tidak boleh membuang ludah atau dahak dilantai.Gunakan penampung
dahak / ludah tertutup dan sekali pakai (disposable)

4. Universal Precaution yang diterapkan diruang isolasi


Kewaspadaan Universal yaitu tindakanpengendalian infeksi yang dilakukan oleh
seluruh tenaga kesehatan untuk mengurangi resiko penyebaran infeksi dan
didasarkan pada prinsip bahwa darah dan cairan tubuh dapat berpotensi menyebarkan
penyakit baik berasal dari pasien maupun petugas kesehatan. Standar kewaspadaan
diruang isolasi:
a. Cuci tangan.
b. Pakai sarung tangan saat menyentuh cairan tubuh, kulit tak utuh atau membrane
mukosa.
c. Pakai masker, pelindung mata, apron, untuk cairan tubuh yang mungkin
memercik.
d. Tutup luka atau lecet dengan plester tahan air.
e. Tangani jarum dan benda tajam dengan aman.
f. Buang jarum dan benda tajam dalam tempat yang tahan tusukan dan tahan air.
g. Proses intsrumen dengan benar.
h. Bersihkan tumpahan darah dan cairan tubuh dengan segera dan seksama.
i. Buang sampah terkontaminasi ditempat sampah infeksius.
j. Lakukan pengelolaan alat kesehatan untuk mencegah infeksi dalam kondisi steril
dan siap pakai dengan cara dekontaminasi, pencucian alat dan desinfeksi dan
sterilisasi.

18
BAB VI
LOGISTIK

A. Definisi
Pelayanan logistik adalah merupakan penyelenggara pengurusan bahan dan barang
untuk memenuhi kebutuhan pelayanan ICU Rumah Sakit Pelita Anugerah secara teratur
dalam waktu tertentu secara cermat dan tepat dengan biaya yang seefisien mungkin. Di
Rumah Sakit Pelita Anugerah, pengamblan barang barang logistik non medis dilakukan
pada hari selasa,kamis,dan sabtu pada jam 08.00 WIB – 16.00 WIB.Sedangkan barang
medis,permintaan dilakukan setiap hari rabu jam 08.00 WIB – 16.00 WIB.

B. Tujuan.
1. Tujuan operasional yaitu tersedianya barang atau material dalam jumlah yang tepat
dan kualitas yang baik pada saat dibutuhkan.
2. Tujuan keuangan yaitu mendapatkan barang yang berkualitas dan sesuai kebutuhan
tapi dengan biaya yang rendah.
3. Tujuan keutuhan yaitu agar persediaan tidak terganggu yang menyebabkan hilang
atau kurang,rusak,pemborosan,pengunaan tanpa hak sehingga dapat mempengaruhi
pembukuan atau sistem akutansi.
a. Syarat manajemen logistik:
1) Sirkulasi pengeluaran bahan/ barang berdasar metode FIFO (First In First
Out)
2) Fasilitas penyimpanan terstandar (bersih dan suhu sesuai)
3) Stok bahan/ barang tersedia dalam kurun waktu tertentu.
4) Menjaga kualitas bahandan barang tetap terjamin.
5) Adanya sistem pencatatan.

b. Kegiatan logistik di ruang ICU


1) Penyediaan barang non medis dan medis habis pakai.
2) Kepala ruang bertanggung jawab terhadap ketersediaan barang non medis
habis pakai di logistik dan barang medis habis pakai di farmasi gudang.
3) Bagian farmasi dan logistik mengajukan keperluan barang ke unit layaan
pengadaan barang rumah sakit.
19
4) Yang termasuk barang medis habis pakai adalah desinfektan,kasa,kapas
alkohol, betadine, plester, jeli, handscoen disposible,masker.
5) Yang termasuk barang medis adalah formulir, dokumen, cairan cuci tangan,
ATK.
6) Untuk barang non medis,permintaan ke logistik di catat di buku permitaan
logistik dan membuat form perintaan logistik yang akan di arsip di logistik.

7) Untuk barang medis,permintaan ke farmasi gudang dengan menggunakan


sistem komputer. Bagian perawat mengirimkan daftar permintaan ke farmasi
melalui komputer dan akan di approve oleh petugas farmasi gudang.

Kepala Ruang

Farmasi gudang Logistik

Bagian pengadaan barang RS

20
BAB VII
KESELAMATAN PASIEN

A. Definisi
Keselamatan pasien (patient safety) rumah sakit adalah suatu sistem dimana rumah
sakit membuat asuhan pasien lebih aman. Sistem tersebut meliputi assesmen resiko,
identifikasi dan pengelolaan hal yang berhubungan dengan resiko pasien,pelaporan dan
analisis insiden,kemampuan belajar dari insiden dan tindak lanjutnya serta implementasi
solusi untuk meminimalkan timbulnya resiko. Sistem tersebut diharapkan dapat
mencegah terjadinya cidera yangdisebabkan oleh kesalahan akibat melaksanakan suatu
tindakan atau tidak melakukan tindakan yang seharusnya dilakukan.

B. Tujuan
1. Terciptanya budaya keselamatan pasien dirumah sakit.
2. Meningkatnya akuntabilitas rumah sakit terhadap pasien dan masyarakat.
3. Menurunnya kejadian tidak diharapkan (KTD).
4. Terlaksananya program program pencegahan sehingga tidak terjadi pengulangan
kejadian yang tidak diharapkan.

C. Tata Laksana Keselamatan Pasien.


1. Bangun kesadaran akan nilai keselamatan pasien.
Ciptakan kepemimpinan dan budaya yang terbuka dan adil.Langkah:
a. Pastikan semua rekan sekerja merasa mampu untuk berbicara mengenai
kepedulian mereka dan berani melaporkan bila ada insiden.
b. Demonstrasikan kepada seluruh personil ukuran ukuran yang dipakai di Rumah
Sakit Pelita Anugerah untuk memastikan semua laporan dibuat secara terbuka
dan terjadi proses pembelajaran serta pelaksanaan tindakan / solusi yang tepat.

2. Pimpin dan dukung staf.


Bangunlah komitmen yang kuat dan jelas tentang Keselamatan Pasien diseluruh
jajaran ICU. Langkah:
a. Semua pimpinan unit kerja wajib memimpin gerakan Keselamatan Pasien.
b. Selalu jelaskan kepada seluruh personil relevansi dan pentingnya serta manfaat
bagi mereka dengan menjalankan gerakan Keselamatan Pasien.
c. Tumbuhkan sikap sportif yang menghargai pelaporan insiden.

3. Integrasikan aktifitas pebgelolaan resiko.


Kembangkan system dan proses pengelolaan resiko serta lakukan identifikasi dan
assesmen hal yang potensial bermasalah. Langkah:
a. Dalam setiap rapat koordinasi, selalu lakukan diskusi tentang hal hal yang
berkaitan dengan Keselamatan Pasien guna memberikan umpan balik kepada
setiap staf.

21
b. Pastikan ada penilaian resiko pada individu pasien dalam proses assesmen
resiko rumah sakit.
c. Lakukan proses assesmen resiko secara teratur,untuk menentukan akseptabilitas
setiap resiko dan ambillah langkah langkah yang tepat untuk memperkecil
resiko tersebut.
d. Pastikan penilaian resiko tersebut disampaikan sebagai masukan ke proses
assessment dan pencatatan resiko rumah sakit.

4. Kembangkan system pelaporan.


Pastikan staf anda agar dengan mudah dapat melaporkan kejadian atau insiden, serta
rumah sakit mengatur pelaporan kepada Komite Keselamatan Pasien Rumah Sakit
(KKPRS). Langkah:
Berikan semangat kepada seluruh personil untuk secara aktif melaporkan setiap
insiden yang terjadi dan insiden yang telah dicegah tetapi tetap terjadi juga, karena
mengandung bahan pelajaran yang penting.

5. Libatkan dan berkolaborasi dengan pasien.


Kembangkan cara komunikasi yang terbuka dengan pasien.Langkah:
a. Pastikan seluruh personil menghargai dan mendukung keterlibatan pasien dan
keluarganya bila telah terjadi insiden.
b. Prioritaskan pemberitahuan kepada pasien dan keluarga apabila terjadi insiden
dan segera berikan kepada mereka informasi yang jelas dan benar secara tepat.
c. Pastikan segera setelah kejadian,tim menunjukkan empati kepada pasien dan
keluarga,

6. Belajar dan berbagi pengalaman tentang Keselamatan Pasien.


Seluruh staf harus mampu untuk melakukan analisis akar masalah untuk belajar
bagaimana dan kenapa KTD itu terjadi. Langkah:
a. Diskusikan tentang pengalaman dari hasil analisis insiden.
b. Identifikasi unit atau bagian lain yang mungkin terkenadampak dimasa depan
dan bagi lah pengalaman tersebut secara lebih luas.

7. Cegah cidera melalui implementasi system Keselamatan Pasien.


Gunakan informasi yang ada tentang kejadian / masalah untuk melakukan
perubahan pada system pelayanan.Langkah:
a. Libatkan seluruh personil dalam mengembangkan berbagai cara untuk membuat
asuhan pasien menjadi lebih baik dan lebih aman.
b. Telaah kembali perubahan perubahan yang telah dibuat dan pastikan
pelaksanaannya.
c. Pastikan seluruh staf menerima umpan balik atas setiap tindak lanjut tentang
insiden yang dilaporkan

8. Topik yang merupakan sasaran Keselamatan Pasien.


a. Perhatikan nama obat, rupa dan ucapan mirip (look alike, sound alike
medication name).
b. Pastikan identifikasi pasien.
c. Komunikasi efektif.
d. Pastikan tindakan yang benar pada sisi tubuh yang benar.

22
e. Pengendalian cairan elektrolit pekat.
f. Pastikan akurasi pemberian obat pada pengalihan pelayanan.
g. Hindari salah kateter dan salah sambung slang (tube).
h. Gunakan alat injelsi sekali pakai.
i. Tingkatkan kebersihan tangan (hand hygiene) untuk mencegah infeksi
nosokomial.

Standar keselamatan pasien (pasient safety) untuk pelayanan ICU adalah:


1. Ketepatan
a. Target 100% label identitas tidak tepat apabila tidak terpasang,salah pasang,
salah penulisan nama, salah penulisan gelar (TN, Ny, An) salah jenis kelamin
dan lain sebagainya
b. Target 100% pasien yang masuk rawat inap terpasang gelang identitas pasien.

2. Komunikasi SBAR
Target 100% konsul dokter via telpon menggunakan metode SBAR

3. Medikasi
a. Ketepatan pemberian target 100%, yang dimaksud tidak tepat apabila salah
obat, salah dosis, salah jenis, salah rute pemberian, salah identitas pada etiket,
salah pasien.
b. Ketepatan transfuse target 100% yang dimaksud tidak tepat apabila salah
identitas pada permintaan, salah tulis jenis produk darah, salah pasien

4. Pasien jatuh
Target 100% tidak ada pasien jatuh di ICU

D. Kejadian Tidak Diharapkan ( KTD )


1. Adverse Event
Adalah suatu kejadian yang tidak diharapkan, yang mengakibatkan cedera pasien
akibat melaksanakan suatu tindakan atau tidak mengambil tindakan yang seharusnya
diambil dan bukan karena penyakit dasarnya atau kondisi pasien. Cedera dapat
diakibatkan oleh kesalahan medis atau bukan kesalahan medis karena tidak dapat
dicegah.
2. KTD yang tidak dapat dicegah
Unpreventable Adverse :
Suatu KTD yang terjadi akibat komplikasi yang tidak dapat dicegah dengan pengetahuan
mutakhir.

E. Kejadian Nyaris Cedera ( KNC )


Near Miss :
Adalah suatu kesalahan akibat melaksanakan suatu tindakan (commission) atau tidak
mengambil tindakan yang seharusnya diambil (omission), yang dapat mencederai pasien,
tetapi cedera serius tidak terjadi :
1. Karena “ keberuntungan”
2. Karena “ pencegahan ”
3. Karena “ peringanan

F. Kesalahan Medis
23
Medical Errors :
Adalah kesalahan yang terjadi dalam proses asuhan medis yang mengakibatkan atau
berpotensi mengakibatkan cedera pada pasien

G. Kejadian Sentinel
Sentinel Event :
Adalah suatu KTD yang mengakibatkan kematian atau cedera yang serius; biasanya
dipakai untuk kejadian yang sangat tidak diharapkan atau tidak dapat diterima, seperti :
operasi pada bagian tubuh yang salah.
Pemilihan kata “sentinel” terkait dengan keseriusan cedera yang terjadi ( seperti,
amputasi pada kaki yang salah ) sehingga pencarian fakta terhadap kejadian ini
mengungkapkan adanya masalah yang serius pada kebijakan dan prosedur yang berlaku.

H. Tata Laksana
1. Memberikan pertolongan pertama sesuai dengan kondisi yang terjadi pada pasien
2. Melaporkan pada dokter jaga ICU
3. Memberikan tindakan sesuai dengan instruksi dokter jaga
4. Mengobservasi keadaan umum pasien
5. Mendokumentasikan kejadian tersebut pada formulir “Pelaporan Insiden
Keselamatan”.

BAB VIII
KESELAMATAN KERJA

A. Definisi
Keselamatan kerja merupakan suatu sistem dimana rumah sakit membuat kerja /
aktifitas karyawan aman. Sistem tersebut diharapkan dapat mencegah terjadinya cidera
yang disebabkan oleh kesalahan pribadi maupun rumah sakit. Menurut Undang-Undang
Nomor 22 tahun 1992 menyatakan bahwa tempat kerja wajib menyelenggarakan upaya
24
kesehatan kerja, ditempat kerja yang memiliki resiko bahaya kesehatan, mudah tertular
penyakit atau mempunyai paling sedikit 10 orang karyawan. Rumah sakit adalah
termasuk dalam kategori tersebut diatas.

B. Tujuan
1. Terciptanya budaya keelamatan kerja dirumah sakit.
2. Mencegah dan mengurangi resiko akibat pekerjaan.
3. Memperoleh keserasian antara tenaga kerja, alat kerja, lingkungan, cara dan proses.
4. Agar proses pelayanan dapat berjalan lancer tanpa hambatan.

C. Tata laksana keselamatan karyawan.


Setiap petugas medis maupun non medis menjalakan prinsip pencegahan infeksi, yaitu:
1. Menganggap bahwa pasien maupun lingkungan ICU dapat menularkan penyakit.
2. Menggunakan alat pelindung (sarung tangan, jas tindakan, sandal, masker, celemek)
terutama bila terjadi kontak dengan spesimen pasien yaitu urine, muntah, sekret,
darah.
3. Melakukan perasat yang aman bagi petugas maupun pasien,sesuai prosedur yang ada,
misal memasang kateter, menyuntik, menjahit luka, memasang infus dll.
4. Ruang gerak untuk bekerja bisa dinamis.
5. Penerangan lampu disetiap area tindakan harus baik, untuk menghindarkan kelelahan
dan kesalahan penglihatan petugas.
6. Perlu diperhatikan pengaturan suhu ruangan, kelembaban, pembersihan debu dan
pencegahan bahaya kebakaran.
7. Mencuci tangan dengan antiseptik atau dengan hand rub, sesuai dengan langkah cuci
tangan :
a) Menggosok telapak tangan
b) Menggosok punggung tangan.
c) Membersihkan sela jari dengan cara mengaitkan jari tangan kanan dan kiri.
d) Membersihkan buku buku cara dengan mengunci kedua tangan.
e) Memutar ujung jempol untuk membersihkan pangkal jempol
f) Membersihkan ujung jari kecuali jari jempol,dengan cara menggosok ke telapak
tangan.

Lima Momen cuci tangan:


a) Sebelum ke pasien
b) Setelah kontak dengan pasien.
c) Setelah dari lingkungan pasien.
d) Setelah melakukan tindakan aseptik.
e) Setelah terkena caira tubuh pasien.

8. Terdapat tempat sampah infeksius dan non infeksius


9. Mengelola alat dengan prinsip steril
a) Perendaman dengan cairan gigazym dan gigasept.
b) Mengelap alat alat non steril dengan terralin
c) Mensterilkan alat alat dengan autoclave.

10. Melakukan upaya upaya tepat dalam menangani kasus :


HIV atau AIDS dikelola sesuai SOP,dan selanjutnya dirujuk kerumah sakit tipe A.
11. Pengelolaan sampah infeksius
12. Pengelolaan jarum dan benda benda tajam lainnya.

25
BAB IX
PENGENDALIAN MUTU

A. Definisi
Pengendalian mutu adalah upaya Rumah Sakit menjalankan program pengendalian
guna mempertahankan mutu pelayanan.

B. Tujuan
1. Umum
Meningkatkan mutu pelayanan ICU.
2. Khusus
Untuk mencapai kepuasan pasien

C. Monitoring Mutu
Untuk menilai mutu ruang ICU,di tetapkan 2 indikator :
1. Pasien kembali ke ICU dengan kasus yang sama sebelum 3x24 jam.
a. Definisi

26
Adalah Suatu keadaan dimana pasien dirawat di ICU yang sudah di alih rawat
ke bangsal biasa kembali lagi ke ICU dengan kasus yang sama sebelum 3x24
jam.
b. Frekuensi pengumpulan data : 1 bulan sekali,dikumpukan setiap tanggal 15.
c. Periode analisa : 3 bulan sekali.

2. Kematian NDR(Net Death Rate)


a. Definisi
Adalah banyaknya kejadian kematian pasien yang terjadi sesudah periode 48
jam setelah pasien rawat inap masuk rumah sakit.
b. Frekuensi pengumpulan data : 1 bulan sekali, dikumpulkan setiap tanggal 15.
c. Periode analisa : 3 bulan sekali.

3. Kepatuhan visite dokter DPJP < 24 jam.


a. Definisi
Adalah kepatuhan dokter DPJP dalam hal kunjungan dokter ke ruang rawat
inap terhadap pasien yang dilakukan setiap hari untuk melihat kondisi dan
perkembangan pasien secara langsung dan memberikan terapi sesuai kondisi
pasien.
b. Frekuensi pengumpulan data : 1 bulan sekali, dikumpulkan setiap tanggal 15.
c. Periode analisa : 3 bulan sekali.

BAB X
PENUTUP

Pedoman pelayanan ICU di Rumah Sakit Pelita Anugerah ini diharapkan dapat
menjadi panduan pelayanan bagi seluruh petugas pemberi pelayanan yang
menyelenggarakan pelayanan pada pasien ICU.

DIREKTUR UTAMA
RUMAH SAKIT PELITA ANUGERAH

dr. ENDANG AGUSTINAR, M.Kes

27