Anda di halaman 1dari 7

20 pg dan 5 esai pilih dari 7 dan 2 kasus

Kasus 1) terkait korupsi pbj dan kerugian negara. Jadi ada ilustrasi kejadian pbj, ada simtomp2
korupsinya, dan itung kerugian negara diminta. Dikombinasi dgn wawancara. Jadi siapa yg kira2 perlu
diwawancara, dan siapa yg bisa diduga ditetapkan jadi tersangka korupsi

2). soal folow the money, tppu, ilustrasi dari fraud terkait satu pekerjaan, ada penerimaan uang, ada
layering ke bbrp tempat. Itu harus dianalisis layeringnya gimana ke bbrp orang dan ke bbrp tempat,
modelnya gimana. Siapa instansi yg harus melaporkan siapa saja, dan gambarkan skema follow the
moneynya.

Esay

Metode perhitungan kerugian negara, termasuk contoh

1. Kerugian Total.

Dalam metode ini, seluruh jumlah yang dibayarkan dinyatakan sebagai kerugian keuangan negara.
Sebagai contoh pejabat tinggi di suatu Kementerian menyetujui pembelian komponen (suku cadang)
mesin dan alat berat dari negara lain. Mesin dan alat berat tersebut, baik dalam keadaan terpasang
(built up) maupun dalam keadaan terurai, tidak lagi diproduksi di negara pengekspor. Tidak ada pabrik
lain di dunia yang memproduksi mesin dan alat berat maupun suku cadangnya yang dapat digunakan
sebagai pengganti komponen yang diimpor. Tindak pidana ini melibatkan beberapa pejabat tinggi
Indonesia, baik dalam negeri maupun luar negeri. Jumlah pengeluaran untuk pembelian ini mencapai
triliunan rupiah. Seluruh pengeluaran ini merupakan kerugian keuangan negara.

Tim Pembela mencoba menggunakan argumen bahwa komponen (baca : barang rongsokan) tersebut
masih mempunyai nilai sebagai besi tua. Argumen ini ditolak, karena biaya untuk membesituakan suku
cadang tersebut dan mengangkutnya ke pabrik baja terdekat sangat mahal. ( Biaya ini disebut salvaging
cost ). Metode ini juga diterapkan dalam penerimaan negara yang tidak disetorkan, baik sebagian
maupun seluruhnya. Bagian yang tidak disetorkan ini merupakan kerugian total

2. Kerugian Total Sebagian

Metode penghitungan kerugian keuangan negara ini adalah (Total Loss + Penyesuaian). Penyesuaian ini
diperlukan kalau barang yang dibeli harus dimusnahkan dan pemusnahannya memakan biaya. Zat kimia
yang akan dimusnahkan harus ditangani dengan cara-cara tertentu dengan mengeluarkan biaya yang
mahal. Kerugian keuangan negara bukan saja berupa pengeluaran untuk pengadaan barang tersebut,
tetapi juga biaya untuk memusnahkan atau menyingkirkannya.

3. Kerugian Bersih

Metode penghitungan kerugian keuangan negara ini, seperti dalam metode Kerugian Total, dengan
penyesuaian ke bawah. Contohnya dalam Kerugian Total di atas dapat dikembangkan lebih lanjut
dengan argumen yang dikemukakan tim pembela, yaitu “barang rongsokan itu masih ada nilainya”.
Dengan demikian, kerugian keuangan negara hanyalah sejumlah kerugian bersih, yaitu kerugian total
dikurangi dikurangi nilai bersih barang rongsokan tersebut. Nilai bersih ini merupakan selisih yang bisa
diperoleh (harga besi tua) dikurangi salvaging cost. Dalam contoh komponen mesin dan alat berat,
salvaging cost dapat ditaksir, misalnya oleh ahli dari PT Krakatau Steel. Pertanyaannya ; kapan metode
Kerugian Total digunakan?, dan kapan metode Kerugian Bersih diterapkan ?. Ada dua pandangan yang
dapat digunakan oleh majelis hakim sebagai bahan pertimbangan. Pertama, pandangan yang bersifat
teknis akuntansi. Berapa besarnya salvaging cost ? Apakah salvaging cost dapat dihitung cukup seksama
(akurat) sehingga tidak menimbulkan tambahan kerugian negara di kemudian hari?. Kedua, pandangan
yang bersifat hukum. Seberapa besar kadar kejahatannya (tindak pidana) ?

Pada salah satu dari 15 sampel KPK, majelis hakim terakhir menerapkan penghitungan Kerugian Bersih.
Tidak seluruh premi yang dibayarkan Komisi Pemilihan Umum (KPU) dianggap sebagai kerugian negara.
Unsur yang ditetapkan sebagai kerugian keuangan negara dalam kasus tersebut adalah seluruh premi
yang dibayarkan KPU dikurangi klaim-klaim asuransi yang diterima KPU.

4. Harga wajar

Negara seringkali dirugikan karena transaksi dibuat tidak dengan harga wajar, baik dalam transaksi
pembelian (pengadaan barang) maupun transaksi pelepasan dan pemanfaatan barang. Dalam metode
ini kuncinya adalah penentuan harga wajar. Harga wajar menjadi pembanding untuk “harga realisasi” .
Kerugian keuangan negara di mana transaksinya tidak wajar berupa selisih antara harga wajar dengan
harga realisasi. Hal itu dapat dijelaskan sebagai berikut :

a) Dalam pengadaan barang, kerugian ini merupakan selisih antara harga yang dibayarkan dengan harga
yang wajar.

b) Dalam pelepasan aset berupa penjulan tunai, kerugian ini merupakan selisih antara harga wajar
dengan harga yang diterima.

c) Dalam pelepasan aset berupa tukar guling (ruilslag), kerugian ini merupakan selisih antara harga wajar
dengan harga pertukaran (exchange value). Metode ini juga digunakan untuk semua pertukaran barang
dengan barang lain atau pertukaran barang dengan jasa.

Gagasan penghitungan harga wajar sederhana, tetapi penerapannya tidak selalu mudah. Kesulitan
dalam menerapkan harga wajar tercermin dari pertanyaan berikut:

a) Apa yang dimaksud dengan harga wajar ?

b) Pendekatan untuk menentukan harga wajar adalah menggunakan harga pembanding. Harga apa yang
dapat dipakai sebagai pembanding ?

c) Bagaimana memperoleh harga pembanding

Dalam sistem hukum di Amerika Serikat, untuk menentukan harga wajar digunakan kriteria arm’s length
transactions. Apabila kriteria arm’s length transactions terpenuhi, maka harga yang terjadi adalah harga
wajar. Namun apabila arm’s length transactions kriteria tidak terpenuhi, maka harga yang terjadi tidak
wajar. Oleh karena itu, dalam tahap merumuskan perbuatan melawan hukumnya, penyidik akan
menguji sifat transaksi tersebut. Kalau penyidik dapat membuktikan bahwa harga yang terjadi bukan
harga wajar, maka akuntan forensik akan menyelidiki berapa harga wajarnya. Pendekatan yang
digunakan adalah mencari harga atau harga-harga yang dapat dijadikan sebagai pembanding. Harga
pembanding ini harus sama atau mendekati harga wajar tersebut (is a proxy to the fair price).

Untuk itu, harga-harga yang dijadikan pembanding harus memenuhi kriteria arm’s length transactions
untuk barang yang serupa dengan kondisi-kondisi lain yang serupa. Frasa “untuk barang yang serupa
dengan kondisi-kondisi lain yang serupa” justru digunakan tim pembela sebagai argumen bahwa tidak
ada barang yang serupa dengan kondisi yang serupa. Argumen ini dikenal sebagai “apples-to-apples
comparison”.

Ada beberapa cara untuk memperoleh harga pembanding. Dalam pengadaan barang yang diikuti oleh
peserta tender yang bukan “orang dalam”, harga penawarannya dapat digunakan sebagai harga
pembanding.Penggunaan harga pembanding yang berasal dari peserta tender yang kalah meskipun
harganya kompetitif, dalam penentuan besarnya kerugian keuangan negara dalam tindak pidana
korupsi, diterima oleh pengadilan ( termasuk Mahkamah Agung), seperti terlihat dalam putusan-putusan
mereka

Kalau ada catatan harga pasar dari barang yang diperdagangkan, maka catatan ini dapat dijadikan
sebagai referensi atau acuan. Barang yang bersangkutan bisa diperdagangkan di pasar domestik maupun
internasional, sehingga ada catatan untuk pasar yang berbeda. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam
menggunakan catatan harga pasar adalah sebagai berikut :

a) Harga yang terbentuk seyogianya berasal dari transaksi barang yang sama atau serupa. Kapasitas
mesin, pabrik, kapal, dan sebagainya perlu diperhatikan, karena perbedaan kapasitas menyebabkan
perbedaan harga. Ahli dalam komoditas yang bersangkutan dapat menghitung atau menaksir perbedaan
harga (price differential) yang wajar. Alternatifnya adalah penggunaan rentang harga tertingggi dan
terendah.

b) Tanggal atau tanggal-tanggal transaksi harus berdekatan dengan tanggal transaksi yang disidik. Kalau
harga sangat berfluktuasi, makin jauh tanggaltanggal transaksi yang disidik, harga pembanding tidak
mencerminkan harga wajar.keadaannya berbeda jika pasar bergerak ke satu arah, misalnya harga
sedang naik atau harga sedang turun. Kalau harga sedang naik, maka harga wajarnya adalah sekurang-
kurangnya sebesar harga pembanding. Sebaliknya kalau harga sedang turun, harga wajarnya adalah
setimggi sebesar harga pembanding.

c) Kalau ada cacatan harga pasar domestik, harga pasar regional, dan harga pasar internasional, perlu
diketahui persamaan dan perbedaan struktur pasar dan keterkaitan (linkage) antara pasar yang
berbeda. Ketiga pasar di atas merupakan pendekatan apples-to-apples comparasion.

5. Harga Pokok

Selain penghitungan berdasarkan pendekatan apples-to-apples comparasion, ada dua jenis harga
pembanding yang ingin dibahas, yaitu penghitungan harga pokok (HP). Penggunaan HP sebagai harga
pembanding sering dikritik. Oleh karena itu, kita perlu mengetahui kekurangan metode-metode ini dan
apakah mereka sama sekali tidak dapat digunakan.

HP dikritik karena tidak sama dengan harga jual. Kritikan ini benar. Oleh karena itu, HP harus disesuaikan
(ke atas atau ke bawah) untuk mencerminkan harga jual. Harga pasar ke atas atau ke bawah tergantung
kondisi pasar pada saat terjadinya transaksi yang diinvestigasi. Harga pasar pada saat itu bisa melebihi
HP, yang berarti HP harus ditambah dengan margin keuntungan. Sebaliknya harga pasar pada saat di
bawah HP, yang berarti HP harus dikurangi dengan margin kerugian.

Diskusi ini membawa kita kepada kritikan berikutnya terhadap metode HP, yaitu bahwa HP dan margin
keuntungan/ kerugian untuk tiap pengusaha berbeda karena ada keunggulan kompetitif (competitive
advantage). Kritikan tidak tepat dalam konteks harga pembanding. Harga terbaik akan diberikan oleh
pengusaha yang menikmati keunggulan kompetitif, apabila terjadi arm’s length transactions

6. Opportunity Cost

Metode harga wajar yang dibahas di atas dapat diterapkan dalam pengadaan barang, pelepasan barang
melalui penjualan, dan pelepasan barang melalui pertukaran. Dalam transaksi-transaksi tersebut,
pertanyaannya adalah berapa harga wajar ?. Dalam metode penghitungan biaya kesempatan
(opportunity cost), pertanyaannya adalah: Apa alternatif terbaik dalam suatu keputusan ? Misalnya
lembaga Negara harus mengambil keputusan? Misalnya lembaga Negara harus mengambil keputusan
tentang suatu asetnya, pertanyaan pertama yang harus dijawab adalah : Dengan kondisi yang ada, apa
alternatif terbaik ? Apakah menjual asset tersebut ? Menyewakan ? Menukarkannya ? Bertahan (dalam
arti, tidak berbuat apa-apa untuk sementara waktu) dan memanfaatkannya dikemudian hari kalau
keadaan sudah berubah (dengan kriteria obyektif yang ditetapkan) .? Metode opportunity cost ini
menarik, karena sekaligus dapat dipakai untuk menilai apakah pengambil keputusan sudah
mempertimbangkan berbagai alternatif, dan apakah alternative terbaik yang diambil ?

Metode ini juga diunggulkan oleh para ekonom. Kalau ada kesempatan atau peluang untuk memperoleh
yang terbaik, tetapi justru peluang ini yang dikorbankan, maka pengorbanan ini merupakan kerugian,
dalam arti opportunity cost. Kendala yang dihadapi dengan menggunakan metode opportunity cost
adalah definsi kerugian (keuangan Negara) yang nyata dan pasti. Akan tetapi ini bukanlah kelemahan
dari metode opportunity cost. Ini hanyalah tantangan yang harus dijawab akuntan forensik dan ahli
ekonomi yang memberikan keterangan Ahli di persidangan. Bagi pengadilan, tindak pidana korupsi ini
suatu proses pembelajaran. Sesudah melampaui learning curve ini, kita akan mempunyai wawasan yang
lebih luas mengenai penghitungan keuangan Negara dalam tindak pidana korupsi.

7. Bunga Sebagai Unsur Kerugian Keuangan Negara

Dalam hukum perdata, bunga merupakan unsur penting, dalam pengertian kerugian ( konsten, schaden
en interessen). Bunga merupakan unsur kerugian keuangan Negara yang penting, terutama (tetapi tidak
terbatas) transaksi-transaksi keuangan seperti dalam penempatan aset. Para pelaku transaksi-transaksi
keuangan seperti dalam penempatan aset. Para pelaku transaksi ini umumnya paham dengan konsep
nilai waktu dari uang (time value of money). Dalam praktiknya, bunga tidak ditetapkan unsur kerugian
keuangan Negara dalam tindak pidana korupsi. Pidana denda bukanlah bertujuan untuk pemulihan
kerugian akibat tipikor. Sebagai wacana, bunga perlu dimasukkan dalam penghitungan kerugian
keuangan Negara. Pada sengketa perdata, kerugian bunga dihitung berdasarkan jangka waktu (periode)
dan tingkat bunga yang berlaku

Pndktn follow the money vs follow the suspect

Uang sering diistilahkan sebagai blood of the crime. Harta kekayaan merupakan titik terlemah dari
kejahatan. Kesulitan membuktikan perbuatanpidanadanpertanggungjawaban actor intelektual
kejahatan diatasi dengan menelusuri harta kekayaan hasil kejahatan (“follow the money”)

Manfaat Follow the Money

Penegak hukum dapat mengidentifikasi kejahatan asal dan pelaku

Mengungkap pemilik dan penerima manfaat (benficial owner) dari rekening tertentu
Mengungkap identitas kaki tangan dan pihak terafiliasi yang terlibat

1. Mengejar hasil kejahatan


2. Dapat menghubungkan kejahatan dengan pelaku intelektual
3. Alat untuk aset recovery
4. Dapat menembus kerahasiaan bank
5. Dapat menjerat pihak – pihak yang terlibat dalam menyembunyikan hasil kejahatan
6. Dapat menekan nafsu orang untuk melakukan kejahatan, terutama economic crime

Tahapan2 money laundring berikut contohnya

1. Placement

Penempatan hasil kejahatan ke dalam sistem keuangan. Contoh, dalam rangka menyembunyikan uang
hasil kejahatannya, A meminta beberapa office boy di kantornya untuk membuka rekening di beberapa
bank. Uang hasil kejahatan tersebut disebar dalam beberapa rekening tersebut

2. Layering

Memindahkan atau mengubah bentuk dana melalui transaksi keuangan yang kompleks dalam rangka
mempersulit pelacakan (audit trail) asal usul dana. Contoh, setelah dimasukkan ke beberapa bank, uang
tersebut ditransfer kepada perusahaan ekspor impor B, dan kemudian digunakan untuk membeli barang
impor dengan modus over invoicing dari C di luar negeri. Setelah itu, perusahaan tersebut menjual lagi
barang ke C dengan modus under invoicing

3. Integration

Mengembalikan dana yang telah tampak sah kepada pemiliknya sehingga dapat digunakan dengan
aman. Contoh, setelah uang kembali ke perusahaan B, digunakan untuk membeli rumah dan
digunakan/dihuni oleh A

Pelajaran hari ini soal mengelola risiko fraud, bgmn strateginya

4 Aspek pengelolaan Risiko

 Assessment : Identifikasi risiko potensial terjadi fraud dari dalam dan luar organisasi;

 Reduction. Menetapkan kebijakan dan prosedur yang dirancang untuk mencegah dan mendeteksi
fraud;

 Transfer. Penggunaan penjaminan atau sarana lain untuk memindahkan risiko berkaitan dengan
kejadian fraud;

 Acceptance. Tingkat kerentanan fraud yang akan diterima/ditanggung oleh organisasi.

Langkah PEnilaian risiko

1. Menetapkan pengelola risiko dan sasarannya


2. MEngidentifikasi area yang berisiko
3. Memahami dan mengevaluasi skala risiko
4. Mengembangkan strategi pengelolaan
5. Menerapkan strategi dan membagi tanggung jawab
6. Menerapkan dan memonitoring implementasi pengendalian yang dianjurkan

Pencegahan fraud di kementerian keuangan

Meminimalisir motivasi dan/atau kesempatan untuk melakukan korupsi

Contoh kegiatan :

 Sosialisasi
 Whistleblowing sistem
 UPG
 WBK WBBM
 Pelaporan harta

Best Practice

 Pengendalian intern yang baik


 Wstl blowing system
 Fraud risk assessment
 Audit, internal dan eksternal
 Komite audit

How to prevent?

 Create and maintain culture of honesty and high ethic


 Evaluasi risiko, dan terapkan peraturan, prosedur dll untuk memitigasi risiko dan mengurangi
kesempatan
 Kembangkan proses monitoring, reviu, supervise, dll

Covert operation

Merupakan kegiatan yang bertujuan untuk memperoleh bukti dengan menggunakan agen, tanpa
diketahui/disadari tujuan sebenarnya oleh target

Covert operation

Undercover : Memperoleh bukti secara langsung, dengan penyamaran

Surveillance : menentukan atau mencari tahu aktivitas seseorang dan bertujuan mengumpulkan
informasi

Sasaran

 Memperoleh bukti kecurangan


 Mendapatkan kembali kerugian negara
 Mengidentifikasi konspirator
 Mengidentifikasi modus operandi
Tahapan

 Perencanaan : Info awal, info apa yg diharapkan, profiling target, siapa penanggungjawab
 Pelaksanaan : cover sory, cover identity, kemampuan pengamatan, perangkat pendukung
 Pelaporan : Dokumentasi hasil, penyampaian pada penaggung jawab

Reflek fraud dalam pbj

Redflag Fraud

 Anggaran yang dibuat selisih sedikit, biasanya utk menghindari kewajiban lelang
tertentu

Kalo pg nyebar, ada semuaa