Anda di halaman 1dari 2

Sajak Pesan Ibu Beribu-Ribu

Ibu,
Kita ada ibu kuyakini kau mengenali
ibu kita satu yang mana permata, yang mana kaca
pesanannya beribu-ribu. yang mana budaya, yang mana buaya
berilah pesanan beribu-ribu
Setiap langkah kita diiringi pesanan ibu malah berpuluh ribu
"Buat begini jangan begitu aku tidak akan jemu
bacalah buku selalu ini janjiku kerana aku tahu
kukuhkan diri dengan ilmu sempurna seorang ibu
pilihlah kawan yang mulia hati dengan pesanan beribu-ribu.
tolaklah kawan pementing diri
pilihlah kawan yang punya petunjuk Rahman Shaari
tolaklah kawan bertabiat buruk." Anjung Deklamator, 2005
Ibu yang satu menyekat kita di pintu Pekan Ilmu Publications
bertanya ke mana arah tuju
"Jagalah diri selalu
di luar sana mungkin bencana
menunggu."
Kita menjadi jemu
mendengar pesanan beribu-ribu
tapi ibu tetap ibu
pesanan bertambah satu dan satu
"Jangan dibiar kepala berkutu
carilah ubat jerawat batu."

Suatu senja
seorang temanku merintih
kerana kehilangan kekasih
kini baru disedarinya
pilihan musang berbulu arnab
biarpun menyamar cekap
ada masa termasuk perangkap
Si Bedul sudah ditangkap
Si Bedul di dalam lokap.

Dia menyatakan kesalnya


kerana dia alpa
ibunya berpesan sejak dulu
"Pilihlah kawan yang bermutu
Jangan dipilih kawan berhantu."
Mengenangkan nasib temanku itu
aku merindui pesanan ibu.
Ya, pesanan ibu.
Sajak Pesan Ibu Beribu-Ribu

Kita ada ibu Ibu,


ibu kita satu kuyakini kau mengenali
pesanannya beribu-ribu. yang mana permata, yang mana kaca
yang mana budaya, yang mana buaya
Setiap langkah kita diiringi pesanan ibu berilah pesanan beribu-ribu
"Buat begini jangan begitu malah berpuluh ribu
bacalah buku selalu aku tidak akan jemu
kukuhkan diri dengan ilmu ini janjiku kerana aku tahu
pilihlah kawan yang mulia hati sempurna seorang ibu
tolaklah kawan pementing diri dengan pesanan beribu-ribu.
pilihlah kawan yang punya petunjuk
tolaklah kawan bertabiat buruk." Rahman Shaari
Ibu yang satu menyekat kita di pintu Anjung Deklamator, 2005
bertanya ke mana arah tuju Pekan Ilmu Publications
"Jagalah diri selalu
di luar sana mungkin bencana
menunggu."
Kita menjadi jemu
mendengar pesanan beribu-ribu
tapi ibu tetap ibu
pesanan bertambah satu dan satu
"Jangan dibiar kepala berkutu
carilah ubat jerawat batu."

Suatu senja
seorang temanku merintih
kerana kehilangan kekasih
kini baru disedarinya
pilihan musang berbulu arnab
biarpun menyamar cekap
ada masa termasuk perangkap
Si Bedul sudah ditangkap
Si Bedul di dalam lokap.

Dia menyatakan kesalnya


kerana dia alpa
ibunya berpesan sejak dulu
"Pilihlah kawan yang bermutu
Jangan dipilih kawan berhantu."
Mengenangkan nasib temanku itu
aku merindui pesanan ibu.
Ya, pesanan ibu.