Anda di halaman 1dari 30

LAPORAN PRAKTIKUM 1

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI


DAERAH PLAOSAN NOMOR 1608-311

OLEH
LATIFATUL ZAHROH
35 12 100 027

KARTOGRAFI DIGITAL A

DOSEN PENGAMPU
AGUNG BUDI CAHYONO, S.T, M. T.

DOSEN RESPONSI
AKBAR KURNIAWAN, ST., MT.
UDIANA WAHYU D., ST., MT.

JURUSAN TEKNIK GEOMATIKA


FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
SURABAYA
2015
LAPORAN PRAKTIKUM 1
ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN
NOMOR 1608-311

OLEH
LATIFATUL ZAHROH
35 12 100 027

KARTOGRAFI DIGITAL A

DOSEN RESPONSI
AKBAR KURNIAWAN, ST., MT.
UDIANA WAHYU D., ST., MT.

JURUSAN TEKNIK GEOMATIKA


FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
SURABAYA
2015
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

KATA PENGANTAR

Puji syukur saya ucapkan kepada Allah SWT yang telah memberi kesehatan
sehingga saya dapat menyelesaikan laporan praktikum 1 Kartografi Digital “On Screen
Digitizing Peta RBI Daerah Plaosan Nomor 1608-311” ini dengan baik.
Dalam menyelesaikan laporan ini, saya mendapat banyak bimbingan dan bantuan
dari berbagai pihak. Oleh karena itu, saya mengucapkan terima kasih kepada:
1. Agung Budi Cahyono, S. T, M. Sc. selaku Dosen Pengampu mata kuliah
Kartografi Digital
2. Akbar Kurniawan, S. T, M. T. dan Udiana Wahyu d., S.T, M. T. selaku Dosen
Responsi mata kuliah Kartografi Digital
3. Angkatan 2012
4. Serta semua pihak yang ikut membantu dalam menyelasikan laporan ini
Saya sadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penulisan laporan ini. Oleh
karena itu, saya mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari pembaca. Semoga
laporan ini, dapat bermanfaat bagi kita semua.

Surabaya, April 2015

Penulis

ii
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

ABSTRAK

Peta merupakan produk yang dihasilkan dalam bidang geomatika dan salah satu data
spasial yang dibutuhkan untuk mendapatkan informasi pada suatu wilayah/daerah. Peta
adalah gambar dari sebagian atau seluruh permukaan bumi atau alam pada bidang datar
yang menggunakan sebuah skala dengan sistem koordinat yang telah ditentukan. Peta
mempunyai fungsi dan kegunaan yang berbeda-beda. Sementara peta digital adalah model
tentang kebumian yang selalu dinamis yang mengintegrasikan antara model kebumian dan
obyek kartografi yang dibuat pada sebuah basis data tentang objek spasial dari database,
termasuk objek kartografi dan diatur oleh sistem informasi geografis.
Penggunaan peta digital dan peta analog biasanya ditentukan oleh kebutuhan
masing-masing, namun peta digital banyak mempunyai kelebihan dibandingkan dengan
peta analog. Peta analog bisa dikonversikan menjadi peta digital dan sebaliknya peta
digital dapat dikonversikan menjadi peta analog.
Peta digital dapat diperbaharui secara cepat dan akurat. Pengolahan atau pembuatan
peta digital bisa menggunakan beberapa software salah satunya adalah AutoCAD.
Pengolahan data digital bisa mempermudah pekerjaan, seperti membuat peta tutupan
lahan, peta kontur, ataupun perhitungan volume suatu wilayah. Aplikasi di bidang Geodesi
yang ada sekarang pun dapat mempermudah dalam penyediaan informasi data spasial yang
bisa diperbaharui secara cepat sesuai dengan kebutuhan.

Kata kunci: Peta analog, Peta digital, AutoCAD

iii
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .......................................................................................................i


KATA PENGANTAR.....................................................................................................ii
ABSTRAK ......................................................................................................................iii
DAFTAR ISI ...................................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR.......................................................................................................v
BAB I PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG.......................................................................................1
1.2 TUJUAN ...........................................................................................................1
1.3 BATASAN MASALAH ...................................................................................1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 PETA .................................................................................................................2
2.2 KONVERSI DATA DIGITAL .........................................................................3
2.3 TRANSFORMASI KOORDINAT ...................................................................5
2.4 RASTER DAN VEKTOR.................................................................................6
2.5 COMPUTE AIDED DESIGN ( CAD ).............................................................8
BAB III METODOLOGI PRAKTIKUM
3.1 ALAT DAN BAHAN .......................................................................................11
3.2 PRINSIP KERJA ALAT ...................................................................................12
BAB IV HASIL DAN ANALISA
4.1 HASIL PRAKTIKUM ......................................................................................19
4.2 ANALISA HASIL PRAKTIKUM....................................................................20
BAB V PENUTUP
5.1 KESIMPULAN .................................................................................................22
5.2 SARAN .............................................................................................................22
DAFTAR PUSTAKA......................................................................................................23
LAMPIRAN ....................................................................................................................24

iv
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Meja Digitasi .............................................................................................4


Gambar 2.2 Peta yang sedang dilakukan digitasi On Screen ........................................4
Gambar 2.3 Koordinat Data Raster ...............................................................................6
Gambar 2.4 Layer Data Raster......................................................................................7
Gambar 2.5 Contoh Tampilan Titik ..............................................................................7
Gambar 2.6 Contoh Tampilan Garis .............................................................................8
Gambar 2.7 Contoh Tampilan Area atau Poligon .........................................................8
Gambar 2.8 Tampilan Menu Utama AutoCAD Land Dekstop Complete ....................9
Gambar 3.1 Mouse ........................................................................................................11
Gambar 3.2 Laptop........................................................................................................11
Gambar 3.3 Tampilan Awal AutoCAD Land Dekstop 2009 ........................................11
Gambar 3.4 Peta RBI Daerah Plaosan dengan No. 1608-311.......................................12
Gambar 3.5 Membuat Sheet Lembar Baru ...................................................................12
Gambar 3.6 Dialog Box Units.......................................................................................13
Gambar 3.7 Dialog Box Zone .......................................................................................13
Gambar 3.8 Dialog Box Finish dan Create Point Database ..........................................13
Gambar 3.9 Memasukkan Lembar Peta RBI No. 1608-311 .........................................14
Gambar 3.10 Hasil Memasukkan Lembar Peta RBI No. 1608-311..............................14
Gambar 3.11 Cara Melakukan Rubbersheet .................................................................15
Gambar 3.12 Rubbersheet Point Pertama ....................................................................15
Gambar 3.13 Rubbersheet Point Terakhir.....................................................................16
Gambar 3.14 Hasil Peta yang Sudah Dirubbersheet .....................................................16
Gambar 3.15 Hasil Digitasi Point .................................................................................17
Gambar 3.16 Hasil Digitasi Line ..................................................................................17
Gambar 3.17 Hasil Digitasi Tutupan Lahan .................................................................18
Gambar 4.1 Pengecekan Rubbersheet Pertama.............................................................19
Gambar 4.2 Pengecekan Rubbersheet Kedua ...............................................................19
Gambar 4.3 Dialog Box Layer Properties Manager......................................................20
Gambar 4.4 Peta Vektor Hasil Digitasi.........................................................................20

v
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Pemetaan adalah suatu proses penyajian informasi muka bumi yang
sebenarnya dan nyata baik bentuk permukaan buminya maupun bentuk sumbu
alamnya, berdasarkan skala peta, system proyeksi dan simbol-simbol dari unsur
permukaan bumi yang disajikan. Peta adalah sarana informasi mengenai lingkungan
dan bentuk permukaan bumi yang di gambar pada bidang datar, dalam pekerjaan
teknik sipil membutuhkan peta berbagai macam jenis yang dapat membantu ataupun
memudahkan dalam menyelesaikan pekerjaan.
Pada awalnya peta berbentuk peta analog. Peta analog adalah peta dalam
bentuk cetakan seperti peta rupa bumi yang diterbitkan Bakosurtanal. Pada
umumnya peta analog dibuat dengan teknik kartografi, sehingga sudah mempunyai
referensi spasial seperti koordinat, skala, arah mata angina dsb. Untuk pembaharuan
suatu peta analog dibutuhkan waktu yang lama sehingga dibutuhkan teknologi baru
untuk membuat suatu peta.
Maka dari itu, peta analog harus dikonversikan menjadi peta digital. Salah
satu caranya yaitu dengan digitasi. Digitasi pada awalnya dilakukan dengan meja
digitasi. Namun sekarang sudah mulai berkembang software-software untuk digitasi
tanpa menggunakan meja digitasi. Salah satu software yang digunakan adalah
software AutoCAD.

1.2. Tujuan
Adapun tujuan dilakukannya praktikum ini adalah sebagai berikut:
 Mahasiswa mampu mengerti Peta Topologi dan Peta Tematik
 Mahasiswa mampu memahami cara konversi data secara digital
 Mahasiswa mampu memahami proses transformasi koordinat (Rubbersheet)
khususnya menggunakan software AutoCAD
 Mahasiswa mampu memahami perbedaan format data raster dan vektor
 Mahasiswa mampu menggunakan software AutoCAD

1.3. Batasan Masalah


Adapun batasan masalah dari laporan praktikum ini adalah sebagai berikut:
 Melakukan Rubbersheet menggunakan software AutoCAD
 Pembuatan Point yaitu Sekolah, Makam Islam, Kantor Desa, dan Masjid
 Pembuatan Line yaitu Batas Administrasi (Kabupaten dan Kecamatan ) dan
Sungai
 Pembuatan Poligon yaitu Sawah Tadah Hujan, Hutan, Semak belukar,
Perkebunan, Ladang, Pasir, dan Danau

1
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Peta
2.5.1. Peta Topografi
Berasal dari bahasa yunani, topos yang berarti tempat dan graphi yang
berarti menggambar. Peta topografi memetakan tempat-tempat dipermukaan bumi
yang berketinggian sama dari permukaan laut menjadi bentuk garis-garis kontur,
dengan satu garis kontur mewakili satu ketinggian. Peta topografi mengacu pada
semua ciri-ciri permukaan bumi yang dapat diidentifikasi, apakah alamiah atau
buatan, yang dapat ditentukan pada posisi tertentu.
Oleh sebab itu, dua unsur utama topografi adalah ukuran relief
(berdasarkan variasi elevasi axis) dan ukuran planimetrik (ukuran permukaan
bidang datar). Peta topografi menyediakan data yang diperlukan tentang sudut
kemiringan, elevasi, daerah aliran sungai, vegetasi secara umum dan pola
urbanisasi. Peta topografi juga menggambarkan sebanyak mungkin ciri-ciri
permukaan suatu kawasan tertentu dalam batas-batas skala.
Secara umum peta topografi adalah peta yang menyajikan berbagai jenis
informasi unsur-unsur alam dan buatan permukaan bumi dan dapat digunakan
untuk berbagai keperluan pekerjaan. Peta topografi dikenal juga sebagai peta
dasar, karena dapat digunakan untuk pembuatan peta-peta lainnya..
Contoh peta yang digolongkan sebagai peta topografi :
 Peta planimetrik, peta yang menyajikan beberapa jenis unsur permukaan
bumi tanpa penyajian informasi ketinggian.
 Peta kadaster/pendaftaran tanah, peta yang menyajikan data mengenai
kepemilikan tanah, ukuran, dan bentuk lahan serta beberapa informasi
lainnya.
 Peta bathimetrik, peta yang menyajikan informasi kedalaman dan bentuk
dasar laut.
2.5.2. Peta Tematik
Peta tematik adalah peta yang isinya mengutamakan penggambaran objek
tertentu. Peta tematik juga disebut sebagai peta statistik ataupun peta khusus,
yaitu peta dengan obyek khusus.
Tujuan utamanya adalah untuk secara spesifik mengkomunikasikan
konsep dan data. Contoh peta tematik yang biasa digunakan dalam perencanaan
termasuk peta kadastral (batas pemilikan), peta zona (yaitu peta rancangan legal
penggunaan lahan), peta tata guna lahan, peda kepadatan penduduk, peta
kelerengan, peta geologi, peta curah hujan dan peta produktivitas
pertanian. (Anonim, 1992).
Peta Tematik menyajikan unsur/tema tertentu di permukaan bumi sesuai
dengan keperluan penggunaan peta tersebut. Data tematik yang disajikan dapat

2
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

dalam bentuk kualitatif dan kuantitatif. Contoh peta yang digolongkan sebagai
peta tematik:
 Peta diagram, pada peta ini subyek tematik yang berelasi disajikan dalam
bentuk diagram yang proporsional.
 Peta distribusi, pada peta ini menggunakan simbol titik untuk menyajikan
suatu informasi yang spesifik dan memiliki kuantitas yang pasti.
 Peta isoline, pada peta ini menyajikan harga numerik untuk distribusi yang
kontinu dalam bentuk garis yang terhubung pada suatu nilai yang sama.

2.2. Konversi Data Digital


Peta Analog adalah Peta dalam bentuk cetak. Pada umumnya peta analog
dibuat dengan teknik kartografi, kemungkinan besar memiliki referensi spasial
seperti koordinat, skala, arah mata angin, dan sebagainya. Dalam tahapan GIS,
sebagai keperluan sumber data peta analog di konversi menjadi peta digital dengan
cara format raster diubah menjadi peta vektor melalui proses digitasi sehingga
menunjukkan koordinat sebenarnya di permukaan bumi.
Pada awalnya peta digital berbentuk peta analog. Peta analog adalah peta
dalam bentuk cetakan seperti peta rupa bumi yang diterbitkan Bakosurtanal. Pada
umumnya peta analog dibuat dengan teknik kartografi, sehingga sudah mempunyai
referensi spasial seperti koordinat, skala, arah mata angina dsb walaupun pada
akhirnya koordinatnya harus dikoreksi kedalam koordinat digital. Peta analog harus
dikonversikan menjadi peta digital dengan berbagai cara misalnya digitasi.
Karsidi (1996) dalam geocities.com/yaslinus (2007), mengatakan bahwa
untuk mengubah data peta menjadi data sistem informasi geografi digital, maka ada
dua proses yang dapat dilakukan yaitu :
1. Melalui digitasi garis dan penyiaman/penyapuan (scanning). Dengan digitasi
maka obyek–obyek di peta digambarkan ulang dalam bentuk digital
menggunakan peralatan meja digitasi atau bantuan mouse dan monitor. Meja
digitasi adalah alat perekam koordinat yang akan mencatat posisi dari kursor
yang dipakai untuk menggambar ulang obyek peta. Dilain pihak dengan teknik
scanning/penyiaman, maka obyek–obyek peta direkam ulang dengan alat optik
(semacam mesin fotocopy) yang kemudian akan mengubah data rekaman
gambar ke dalam format raster/image yang dalam proses digitasinya
menggunakan teknik On Screen Digitizer.
2. Digitasi adalah pengambilan data dengan cara menelusuri peta yang telah ada
dengan menggunakan meja gambar yang disebut Digitizer Tablet atau
mengikuti gambar hasil scanner/penyiaman di layar monitor yang disebut
dengan On Screen Digitizer.
Proses perolehan data spasial dengan cara digitasi diatas dilakukan dengan
mengubah obyek titik, garis, atau poligon analog pada sebuah hardcopy menjadi
bentuk data vektor digital.

3
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

Gambar 2.1 Meja Digitasi


Pada awal perkembangan sistem informasi geografis, proses digitasi banyak
dilakukan dengan menggunakan meja digitasi atau sering pula dikenal dengan tablet
digitasi. Peta analog yang akan didigitasi diletakkan pada meja digitasi. Tanda silang
pada pointer meja digitasi digunakan untuk memandu mengarahkan digitasi.
Koordinat posisi pointer meja digitasi tersebut tercatat dan ditransfer ke dalam
komputer, untuk selanjutnya diolah menggunakan perangkat lunak sistem informasi
geografis seperti Arc Info. Sumber data analog yang didigitasi dapat berupa peta
ataupun foto udara. Dalam proses digitasi menggunakan meja digitasi ini, ketepatan
atau akurasi sangat ditentukan oleh ketelitian operator dalam melakukan digitasi.
Tingkat kesulitan yang diperoleh dengan menggunakan cara ini relatif lebih tinggi
jika dibandingkan dengan proses digitasi menggunakan metode on-screen.
Proses digitasi on-screen adalah digitasi yang dilakukan pada layar monitor
komputer dengan memanfaatkan berbagai perangkat lunak sistem informasi
geografis seperti Arc View, Map Info, AutoCad Map, dan lain-lain. Data sumber
yang akan didigitasi dalam metode ini tidak dalam bentuk peta analog atau hardcopy.
Data sumber tersebut terlebih dahulu disiam (scan) dengan perangkat scanner.
Penyiaman ini akan membentuk sebuah data yang mirip dengan hardcopy yang
disiam, dalam bentuk data raster dengan format file seperti .jpg, .bmp, .tiff, .gif, dan
lain-lain. Data tersebut berwujud file gambar raster yang dapat dilihat dengan
menggunakan berbagai perangkat lunak pengolah gambar. Pada perangkat lunak
sistem informasi geografis, data raster tersebut ditampilkan di layar monitor sebagai
layer raster. Data raster dijadikan latar belakang (backdrop) dalam proses digitasi.

Gambar 2.2 Peta yang sedang dilakukan digitasi On Screen

4
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

Digitasi dilakukan dengan cara membentuk serangkaian titik atau garis


menggunakan pointer yang dikendalikan melalui mouse, pada layar komputer di
sepanjang obyek digitasi. Setiap obyek spasial dapat direkam sebagai layer-layer
yang berbeda. Misal, dari sebuah data raster peta administrasi terdapat fenomena
jalan, sungai, dan batas administrasi. Ketiga fenomena tersebut dalam proses digitasi
sebaiknya dipisahkan menjadi layer-layer jalan, sungai, dan administrasi, sehingga
masing-masing fenomena dapat dipisahkan sebagai file yang berdiri sendiri.

2.3. Transformasi koordinat ( Rubbersheet)


Yang dimaksud dengan transformasi koordinat ialah transformasi
(perubahan) suatu sistem koordinat ke sistem koordinat yang lain. Transformasi
koordinat umumnya digunakan untuk merubah model terain/foto/citra dari sistem
koordinat mesin (digitizer, scanner, camera) ke sistem koordinat peta tertentu. Peta
merepresentasikan real-world dalam sistem koordinat yang dibangun melalui proses
proyeksi tertentu. Dalam proyeksi peta ini koordinat geografik titik di permukaan
bumi (lintang, bujur) diproyeksikan ke koordinat kartesian (x, y). Transformasi
Koordinat juga merupakan proses pemindahan suatu sistem koordinat ke sistem
koordinat lainnya. Koordinat harus mempunyai acuan posisi dan arah. Untuk
menyamakan koordinat peta (image) yang telah di import dengan koordinat pada
AutoCad Map, dapat dilakukan dengan rubbersheet.
Rubbersheet digunakan untuk proses penggabungan dalam software
AutoCAD. Proses ini dapat menggabungkan antara peta satu dengan peta yang lain
atau bisa juga peta dengan layout yang akan digunakan. Penggabungan ini bertujuan
untuk melakukan penyamaan koordinat gambar/peta yang masih bersifat
lokal/sembarang menjadi sistem koordinat sebenarnya.
Rubbersheet adalah proses penyetingan data yang tidak seragam berdasarkan
pergerakan dari Ground Control Point (GCP) yang dimiliki ke sistem yang baru.
Sebagai contoh data yang didapatkan dari survei melalui udara dapat saja tidak
akurat, ketidakakuratan ini tergantung pada ketelitian jalur terbang dan lensa kamera.
Dengan membandingkan data ini dengan data survey darat yang akurat maka data
survei udara (foto udara) dapat di-rubbersheet terhadap data yang akurat dengan
menggunakan titik kontrol atau monumen yang terdapat pada kedua data yang ada.
Software Autodesk Map melakukan rubbersheet dengan memindahkan titik
sekutu yang anda spesifikasikan ke titik baru. Semakin banyak titik sekutu yang
digunakan, semakin akurat hasilnya. Obyek dapat dipilih secara manual, atau dapat
memilih obyek yang melewati sheet yang asli. Berdasarkan pengalaman yang ada
untuk bentuk dengan kurva yang kompleks semakin banyak titik sekutu yang
digunakan maka perubahan yang proporsional menjadi semakin akurat. Ingatlah
bahwa entitas AutoCAD yang memiliki bentuk dasar seperti lingkaran, lengkungan,
dan ellips, mempertahankan bentuk aslinya.
Langkah melakukan rubbersheet, antara lain :
1. Masukkan image peta yang diinginkan pada menu Map –> Image –> Insert.
Kemudian akan tampil jendela image correlation, edit sesuai keinginan

5
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

2. Apabila image tidak tampil di layar, ketik “z” enter “e” enter, untuk melakukan
zoom extention
3. Pilih menu Map –> Tools –> Rubbersheet
4. Pada sudut image peta masukkan nilai koordinat di coomand line (“koordinat x ;
“koordinat y”), lakukan pada sudut-sudut peta lainnya
5. Setelah proses Rubbersheet selesai dilakukan, maka pada koordinat AutoCAD
(dapat dilihat di pojok kiri bawah) telah berubah menjadi koordinat UTM peta
Proses rubbersheet bekerja hanya pada obyek yang masuk dalam sebuah
project. Rubbersheet berfungsi untuk mengakuratkan data. Melakukan query untuk
memasukkan sumber data dan melakukan rubbersheet pada dua peta. Jika telah
disiapkan sistem titik kontrol atau monumen, maka gunakan data ini sebagai
referensi untuk me-rubbersheet peta lain.

2.4. Raster dan Vektor (Software dan On-Screen Digitizing)


2.4.1 Data Raster
Model data raster menampilkan, menempatkan, dan menyimpan data spasial
dengan menggunakan struktur matriks atau piksel-piksel yang membentuk grid.
Setiap piksel memiliki atribut tersendiri, termasuk koordinatnya yang unik (di pojok,
pusat, atau ditempat lain dalam grid).

Gambar 2.3 Koordinat Data Raster

Akurasi model ini sangat tergantung pada resolusi atau ukuran pikselnya
dipermukaan bumi. Entity spasial raster di dalam layers yang secara fungsionalitas
direlasikan dengan unsure-unsur petanya. Contoh unsur spasial raster adalah citra
satellite (NOAA, SPOT,Landsat, Ikonos, dll), citra rada, dan model ketinggian digital
(DTM).
Model data raster memberikan informasi spasial apa yang terjadi dimana saja
dalam bentuk gambaran yang digeneralisir. Dunia nyata disajikan sebagai elemen
matrik atau sel-sel grid yang homogen. Elemen matrik persegi panjang dari suatu
objek. Dengan demikian, secara konseptual, model data raster merupakan model data
spasial yang paling sederhana.

6
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

Gambar 2.4 Layer Data Raster

2.4.2 Data Vektor


Model data vektor menampilkan, menempatkan, dan menyimpan data spasial
dengan menggunakan titik, garis (kurva atau poligon) beserta atributnya. Bentuk
dasar representasi data spasial dalam model data vektor didefinisikan oleh sistem
koordinat kartesian dua dimensi (x,y). Garis atau kurva merupakan sekumpulan titik
terurut yang dihubungkan. Sedangkan luasan atau poligon disimpan sebagai
sekumpulan daftar titik-titik dimana titik awal dan titik akhir poligon memiliki nilai
koordinat yang sama.
Data vektor memiliki tiga komponen utama yaitu titik, garis, dan area atau
polygon, yang masing-masing akan dijelaskan sebagai berikut :
a. Titik
Entity titik meliputi objek grafis atau geografis yang dikaitkan dengan
pasangan koordinat (x,y). Data atau informasi yang diasosiasikan dengan tiitk
disimpan untuk menunjukkan titik tersebut.

Gambar 2.5 Contoh Tampilan Titik

b. Garis
Entity garis dapat didefinisikan sebagai semua unsur linier yang dibangun
dengan menggunakan segmen-segmen garis lurus yang dibentuk oleh dua titik
koordinat atau lebih. Entity garis yang sederhana memerlukan ruang untuk
menyimpan titik awal dan titik akhir beserta informasi lain mengenai symbol
yang digunakan untuk merepresentasikannya.

7
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

Gambar 2.6 Contoh Tampilan Garis

c. Area atau Poligon


Entity poligon dapat direprensentasikan dengan berbagai cara di dalam
model data vektor.

Gambar 2.7 Contoh Tampilan Area atau Poligon

2.5. Compute Aided Design (CAD)


2.5.1. Pengenalan
CAD adalah singkatan dari Computer Aided Design, yang diterjemahan ke
dalam Bahasa Indonesia sebagai : merancang dengan bantuan komputer. AutoCAD
adalah salah satu software menggambar teknik (drafting) yang sangat dikenal di
dunia teknik. Tingkat keakuratannya yang sangat tinggi menjadikan AutoCAD
sebagai salah satu alat bantu (tools) untuk menggambar di kalangan teknik. Tidak
mengherankan apabila beberapa bidang teknik sangat intensif menggunakan
AutoCAD sebagai alat bantu gambar, di antaranya adalah Teknik Arsitektur,
Teknik Sipil, Teknik Mesin, dan lain-lain yang sangat erat dengan pembuatan dan
penggunaan gambar teknik. AutoCAD jika dipergunakan secara intensif, dapat
menghasilkan tingkat efisiensi yang tinggi dalam cara menggambar. Hal ini
disebabkan “jam terbang” seseorang dalam penguasaan AutoCAD akan sangat
berpengaruh terhadap cara menggambar. Semakin sering menggunakan AutoCAD,
maka semakin banyak hal-hal yang dapat mempersingkat cara kerja. Selain itu,
efektivitas produksi gambar juga dapat diperoleh melalui penggunaan gambar yang
sering dipakai berulang-ulang (baca: library). Dengan banyaknya gambar yang
dihasilkan, maka sebagian diantaranya dapat dipergunakan kembali tanpa harus
digambar ulang, melainkan cukup dimasukkan ke dalam pekerjaan yang sedang
dibuat. Semakin banyak gambar “library” yang dipunyai, maka semakin cepat cara
menggambarnya.

8
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

AutoCAD dikenal memiliki tingkat akurasi yang sangat tinggi. Sistem


koordinatnya dapat digunakan sampai dengan angka desimal 16 digit –tingkat
akurasi seperti ini sangat jarang dimiliki oleh software lain. Sebagai contoh, dengan
tingkat akurasi tersebut, berarti bisa menggambar bola dunia dengan ukuran yang
tepat, sekaligus di dalamnya menggambar seekor semut. AutoCAD menggunakan
sistem perintah yang matematis. Dengan penggunaan sistem koordinatnya yang
sudah dikenal sejak di Sekolah Dasar. Hal ini memudahkan dalam menentukan
orientasi menggambar. Selain itu, sifat matematisnya ini dapat mempermudah
dalam melakukan perhitungan. Sebagai contoh, ketika ingin mengetahui berapa
luas sebuah lingkaran, maka dengan perintah tertentu (AREA) dapat mengetahui
secara akurat, sekaligus bisa didapatkan informasi lain yang berhubungan, seperti
panjang keliling lingkaran tersebut.
Format data asli AutoCAD, DWG, dan yang lebih tidak populer, format
data yang bisa dipertukarkan (interchange file format) DXF, secara de facto
menjadi standard data CAD. Akhir-akhir ini AutoCAD sudah mendukung DWF,
sebuah format yang diterbitkan dan dipromosikan oleh Autodesk untuk
mempublikasikan data CAD.
Bagian- bagian penting dalam AutoCAD

Gambar 2.8 Tampilan Menu Utama AutoCAD Land Dekstop Complete

2.5.2. On-Screen Digitizing di CAD


Secara umum digitasi adalah merubah peta analog menjadi peta digital
dengan mengkonversi fitur-fitur spasial yang ada pada peta menjadi kumpulan
koordinat x dan y. On-screen digitizing atau dalam bahasa Indonesia biasa disebut
digitasi on-screen merupakan proses digitasi yang dilakukan di atas layar monitor
dengan bantuan mouse.
Digitasi on screen dapat digunakan sebagai alternatif input data digital
tanpa menggunakan alat digitizer. Untuk menghasilkan data yang akurat,

9
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

dibutuhkan sumber peta analog dengan kualitas tinggi. Digitasi on screen menuntut
adanya peta dasar sebagai data mentah yang sudah dalam format digital (bisa
masuk komputer). Data mentah ini berupa data raster yang kebanyakan dihasilkan
melalui scanning, foto udara, citra satelit, dan sebagainya. Peta yang didigit adalah
peta yang bereferensi geografis (secara umum ada koordinatnya). Bila tidak ada,
maka harus mencari peta acuan yang bereferensi geografis. Sebelum melakukan
proses digitasi wajib dilakukan georeferensi terlebih dahulu terhadap peta dasar
digitasi. Pada dasarnya cara melakukan digitasi adalah dengan menelusuri dan
mengeblat objek-objek yang ada di permukaan bumi yang tampak di peta. Objek
tersebut memiliki unsur-unsur seperti point, line, dan polygon.

10
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

BAB III
METODOLOGI PRAKTIKUM

3.1. Alat dan Bahan


a. Alat
 Mouse

Gambar 3.1 Mouse


 Laptop

Gambar 3.2 Laptop


 AutoCAD Land Dekstop 2009

Gambar 3.3 Tampilan Awal AutoCAD Land Dekstop 2009

11
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

b. Bahan
 Peta RBI 1608-311

Gambar 3.4 Peta RBI Daerah Plaosan dengan No. 1608-311

3.2. Prinsip Kerja Alat


a. Membuka Software AutoCAD Land Dekstop 2009.
b. Kemudian buat Sheet lembar baru dan beri nama 1608-311, File  New. Klik OK.

Gambar 3.5 Membuat Sheet Lembar Baru

c. Kemudian atur Units, Linier Units dalam Meter, Angle Unit dalam Degrees, Angle
Display Style dalam North Azimuth. Klik Next.

12
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

Gambar 3.6 Dialog Box Units

d. Setelah itu atur zone, Pilih zona sesuai dengan sistem proyeksi peta RBI 1608-311,
Yaitu DGN 95 atau bisa menggunakan WGS 84. Klik Next.

Gambar 3.7 Dialog Box Zone

e. Kemudian klik Next dan Finish. Maka akan muncul kotak dialog bahwa AutoCAD
sudah di atur ke dalam sistem yang diinginkan.

Gambar 3.8 Dialog Box Finish dan Create Point Database


f. Kemudian masukkan lembar peta RBI 1608-311 ke dalam AutoCAD dengan cara,
klik Attach image  klik 1608-311.

13
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

Gambar 3.9 Memasukkan Lembar Peta RBI No. 1608-311

g. Apabila image tidak tampil di layar, ketik “z” enter “e” enter, untuk melakukan zoom
extention. Hasilnya seperti gambar di bawah ini:

Gambar 3.10 Hasil Memasukkan Lembar Peta RBI No. 1608-311

h. Kemudian lakukan Rubersheet dapat menggunakan du cara pertama dengan Pilih


menu Map –> Tools –> Rubbersheet, kedua dengan mengetik ADERSHEET pada
Command yang tersedia pada AutoCAD.

14
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

Gambar 3.11 Cara Melakukan Rubbersheet

i. Pada sudut image peta masukkan nilai koordinat di command line (“koordinat x :
789458; “koordinat y: 9128612”), lakukan pada sudut-sudut peta lainnya minimal 4
titik.

Gambar 3.12 Rubbersheet Point Pertama

j. Kemudian saat memasukkan koordinat ke lima kita Enter dan pilih s (Select) klik
pada gambar peta tepi RBI dan klik Enter.

15
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

Gambar 3.13 Rubbersheet Point Terakhir

k. Apabila image tidak tampil di layar, ketik “z” enter “e” enter, untuk melakukan zoom
extention. Bila Rubersheet berhasil peta RBI akan di tranformasikan ke koordinat
yang kita masukkan. Hasilnya seperti gambar di bawah ini.

Gambar 3.14 Hasil Peta yang Sudah Dirubbersheet

l. Maka proses Rubersheet Selesai. Peta siap digitasi sesuai dengan Layer yaitu : Layer
Bangunan, Vegetasi, Batas Kota/Kabupaten, Batas Kecamatan, Sekolah, Tempat
Ibadah, Kantor Pemerintahan dan Makam Islam.

16
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

m. Digitasi Point menggunakan point seperti Tempat Ibadah, Sekolah, Kantor


Pemerintahan dan Makam Islam.

Gambar 3.15 Hasil Digitasi Point

n. Digitasi Line menggunakan Polyline seperti Sungai, Batas Kota/Kabupaten,


Batas Kecamatan.

Gambar 3.16 Hasil Digitasi Line

17
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

o. Digitasi Poligon menggunakan Polyline seperti Vegetasi, Danau dan Bangunan.

Gambar 3.17 Hasil Digitasi Tutupan Lahan

p. Digitasi selesai

18
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

BAB IV
HASIL DAN ANALISA

4.1. Hasil Praktikum


Hasil praktikum kartografi digital “On Sceen Digitizing Peta RBI daerah
Plaosan” antara lain :
 Rubbersheet Peta
Setelah dilakukan rubbersheet seperti pada bab sebelumnya kemudian
dilakukan pengecekan koordinat-koordinat hasil rubbersheet.

Gambar 4.1 Pengecekan Rubbersheet Pertama

Gambar 4.2 Pengecekan Rubbersheet Kedua

 Pembuatan Layer Digitasi


Setiap obyek mempunyai sebuah layer sebagai data base sehingga obyek
tertentu bisa dimunculkan atau tidak melalui layernya.

19
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

Gambar 4.3 Dialog Box Layer Properties Manager

 Peta Vektor Hasil Digitasi

Gambar 4.4 Peta Vektor Hasil Digitasi

4.2. Analisis Hasil Praktikum


 Rubbersheet Peta
Rubbersheet pada peta dilakukan sesempurna mungkin sehingga koordinat yang
digunakan untuk digitasi mendekati koordinat yang sebenarnya pada peta.
Namun pada kenyataannya, koordinat hasil rubbersheet selalu melenceng (tidak
persis sama) dengan koordinat hardcopy peta. Seperti Gambar 4.1 menunjukkan
perbedaan koordinat Y sebesar 5,57 meter, sedangkan Gambar 4.2 menunjukkan
perbedaan koordinat X sebesar 8,42 meter. Hal ini disebabkan karena :

20
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

 Pada proses scanning, lembar kertas peta RBI tidak lurus saat diletakkan
di atas scanner, atau
 Karena kualitas peta hardcopy sendiri (diukur dengan nilai dpi). Semakin
besar nilai dpi maka semakin jelas image dari peta hardcopy yang
dihasilkan. Nilai minimal dpi adalah 300. Pada peta RBI yang discan
nilai dpinya adalah 600.
 Pada saat pick reference point, biasanya penge-klikan titik – titik yang
diketahui koordinatnya tidak tepat persis pada titik – titik itu.
 Digitasi Tutupan Lahan
Digitasi tutupan lahan dilakukan untuk menentukan jenis tutupan lahan di
dalam peta hasil scanning pada autoCAD. Ada beberapa tutupan lahan yang
harus ditampalkan agar tidak ada lahan (area pada peta) yang tidak terdefinisi.
Namun biasanya, bila dilakukan zoom in pada peta ada tutupan lahan yang tidak
tertampal sempurna. Sehingga apabila di-print di kertas yang ukurannya besar
akan kelihatan jika tidak tertampal. Tutupan lahan yang tidak tertampal
sempurna ini salah satunya disebabkan karena object snap pada toolbar bawah
tidak aktif. Hal ini akan menyebabkan tutupan lahan satu dengan yang lain susah
tertampal pada saat digitasi. Ketika suatu poligon tidak tertutup dengan
sempurna juga menyebabkan area tidak bisa dilakukan hatch.

21
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

BAB V
PENUTUP
5.1. Kesimpulan
Digitasi peta merupakan salah satu cara konversi data raster ke data vektor.
Pada praktikum ini data yang dihasilkan adalah data vektor berformat .dwg dimana
nantinya akan dikonversi lagi ke format .shp (Format Vektor ESRI) untuk dilakukan
analisa data spasial secara spesifik.
Hasil rubbersheet tidak bisa sama persis dengan koordinat asalnya karena
beberapa keselahan. Ketelitian dari data vektor ini adalah ± 2.5 m dengan
menggunakan data raster PETA RBI dengan skala 1:25.000.
Hasil digitasi point, line dan polyline dibedakan menjadi beberapa layer sesuai
obyek yang ada pada peta. Untuk membedakan antara tutupan lahan dengan obyek
yang berbeda misalnya hutan dengan semak belukar dilakukan hatch agar terlihat
perbedaannya.

5.2. Saran
Adapun saran-saran dari praktikum ini adalah sebagai berikut:
 Gunakan softcopy peta yang jelas sebelum dilakukan digitasi (dpi nya harus
sesuai standar).
 Lakukan rubbersheet peta secara hati-hati dan teliti
 Sebaiknya menggunakan proyeksi UTM sesuai dengan zona wilayah dari peta
tersebut
 Lakukan digitasi peta dengan hati-hati dan teliti agar semua tutupan lahan saling
menampal dan area/poligon tertutup sempurna

22
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

DAFTAR PUSTAKA

Agung Pratiwi, Retno. “Tugas 1 : Survey Digital”. Yogyakarta: Jurusan Geodesi, Fakultas
Teknik, UGM
Agustina, SP, Cristanti. “Panduan Praktikum – Sistem Informasi Sumber Daya Lahan”
Anonim. 2013. “GIS5 Peta Dasar dan Peta Tematik”.
Anonim. “Materi 5 : Digitasi Peta Raster” : Fakultas Pertanian UPN Veteran
Asmaranto, Runi. “Digitasi On Screen Using AutodeskMap Software”. Malang:
Universitas Brawijaya
Fariza, Arna. 2012. “Peta Tematik”. Surabaya: PENS ITS

23
LAPORAN PRAKTIKUM 1 KARTOGRAFI DIGITAL

ON SCREEN DIGITIZING PETA RBI DAERAH PLAOSAN | 1608-311

LAMPIRAN

PETA VEKTOR DAERAH PLAOSAN UKURAN A2

24