Anda di halaman 1dari 76

LAPORAN

STUDI KELAYAKAN – TAHUN 2018


PT. SOUTHEAST NICKEL GROUP

OLEH :

KIKI ASHARI (R1D1 16 016)


LA ODE IKSANUDDIN (R1D1 16 020)
YULIANINGSIH (R1D1 16 049)
MUH. IQBAL ARSYIDIK (R1D1 16 062)

JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN


FAKULTAS ILMU DAN TEKNOLOGI KEBUMIAN
UNIVERSITAS HALU OLEO

KENDARI
2018

FEASIBILITY STUDY - 2018


PT. SOUTHEAST NICKEL GROUP
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah


memberikan rahmat serta karunia-Nya sehingga alhamdulillah Laporan Studi
Kelayakan-Tahun 2018 PT. Southeast Nickel Group di Kecamatan Baito
Kabupaten Konawe Selatan Provinsi Sulawesi Tenggara yang disusun oleh PT.
Southeast Nickel Group selaku pemrakarsa dalam kegiatan penambangan nikel
dapat terselesaikan.
Penyusunan dokumen studi kelayakan akan menjadi acuan bagi
perusahaan dalam menyusun langkah-langkah strategis dan teknis untuk kegiatan
penambangan yang akan segera dilaksanakan dan sebagai persyaratan untuk
peningkatan ijin menjadi IUP Operasi Produksi.
Adapun tujuan dan maksud dari rencana kegiatan pertambangan nikel oleh
PT. Southeast Nickel Group sebagai pemegang IUP Eksplorasi No. 400 tanggal
21 November 2017 dari Bupati Konawe Selatan (KW 01 MAP 003) adalah
pemanfaatan sumberdaya alam untuk menunjang bahan baku industri pengolahan
nikel yang pada saat ini mempunyai prospek masa depan yang baik. Sehubungan
dengan berlakunya UU No 4 tahun 2009 mengenai keharusan pengolahan nikel
didalam negeri, maka kegiatan penambangan nikel ini dapat menunjang bagi
kepastian suplai bahan baku bagi industri pengolahan nikel di Indonesia. Akhir
kata, atas dukungan seluruh pihak, kami mengucapkan terimakasih yang sebesar-
besarnya sehingga kegiatan survei hingga tersusunnya laporan studi kelayakan ini
dapat terlaksana dengan baik.

Kendari, Desember 2018

PT. SOUTHEAST NICKEL GROUP

Iqbal Ikhsanuddin

Direktur Utama

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ......................................................................................... ii


DAFTAR ISI ........................................................................................................ iii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... vi
DAFTAR TABEL ...............................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang ......................................................................................1
I.2 Maksud danTujuan ................................................................................2
I.3 Tujuan Kajian Kelayakan Adalah Sebagai Berikut...............................2
I.4 Ruang Lingkup dan Metode Studi ........................................................2
I.4.1 Ruang Lingkup ..............................................................................3
I.4.2 Metode Studi ................................................................................ 4
I.5 Pelaksanaan Studi ..................................................................................5
I.6 Jadwal Waktu Studi ...............................................................................5
BAB II KEADAAN UMUM
II.1 Lokasi dan Luas Wilayah Ijin Usaha Pertambangan (IUP) .................6
II.2 Kesampaian Daerah dan Sarana Perhubungan Setempat.....................6
II.3 Keadaan Lingkungan Daerah ...............................................................7
II.3.1 Penduduk.....................................................................................7
II.3.2 Mata PencaharianPenduduk ........................................................8
II.3.3 Keadaan Iklim .............................................................................9
II.3.4 Keadaan Sosial Ekonomi ............................................................10
II.3.5 Topografi dan Morfologi ............................................................12
BAB III GEOLOGI DAN KEADAAN ENDAPAN
III.1Geologi ................................................................................................13
III.1.1 Litologi ......................................................................................13
III.1.2 Struktur ......................................................................................14
III.1.3 Geoteknik...................................................................................15
III.2 Keadaan Endapan ...............................................................................16
III.2.1 Bentuk dan Penyebaran Endapan ..............................................16
III.2.2 Sifat dan Kualitas Endapan........................................................17

iii
III.2.3 Cadangan ...................................................................................19
BAB IV RENCANA PENAMBANGAN
IV.1 Sistem atau Metode dan Tata Cara Penambangan .............................22
IV.2 Tahap Kegiatan Penambangan ...........................................................23
IV.3 Rencana Produksi ...............................................................................23
IV.4 Peralatan .............................................................................................25
BAB V RENCANA PENGOLAHAN DAN PEMURNIAN
V.1 Studi/Percobaan Pengolahan Nikel......................................................30
V.2 Tata Cara Pengolahan ..........................................................................30
V.2.1 Tahapan Pengolahan ...................................................................30
V.2.2 Bagan Alir ...................................................................................32
V.3 Peralatan Pengolahan ...........................................................................32
BAB VI PENGANGKUTAN DAN PENIMBUNAN
VI.1 Tata Cara ...........................................................................................34
VI.2 Peralatan. ............................................................................................35
VI.2.1 Stock Yard ...............................................................................35
VI.2.2 Alat Muat dan Alat Angkut......................................................35
BAB VII LINGKUNGAN, KESEHATAN DAN KESELAMATAN
KERJA
VII.1 Lingkungan .......................................................................................36
VII.1.1 Dampak Kegiatan ...................................................................36
VII.1.2 Pengelolaan Lingkungan ........................................................37
VII.1.3 Pengelolaan Limbah Rehabilitasi Lahan
Bekas Penambangan ..............................................................40
VII.1.4 Rencana Reklamasi dan Pemanfaatan
Lahan Pasca Tambang...........................................................42
VII.2 PemantauanLingkungan ....................................................................43
VII.2.1 Rencana Alokasi Biaya dan Program Lingkungan .................43
VII.3 Keselamatan dan Kesehatan Kerja ....................................................45
VII.3.1 Organisasi Penanganan K-3....................................................45
VII.3.2 Peralatan .................................................................................46
VII.3.3 Langkah-Langkah Pelaksanaan K-3 Pertambangan ...............46

iv
BAB VIII ORGANISASI DAN TENAGA KERJA
VIII.1 Bagan Organisasi .............................................................................51
VIII.2 Jumlah dan Kriteria Tenaga KerjaTetap dan Tidak Tetap...............51
VIII.3 Tingkat Gaji dan Upah.....................................................................55
VIII.4 Sistem Kerja.....................................................................................56
BAB IX PEMASARAN
IX.1 Kebijakan Pemerintah ........................................................................58
IX.2 Prospeksi Pemasaran ..........................................................................58
IX.3 Jenis, Jumlah dan Harga .....................................................................59
BAB X INVESTASI DAN ANALISIS KELAYAKAN
X.1 Investasi ...............................................................................................60
X.1.1 Modal Tetap .............................................................................60
X.1.2 Modal Kerja .............................................................................61
X.1.3 Sumber Dana. ..........................................................................61
X.2 Analisis Kelayakan. .............................................................................62
X.2.1 Biaya Produksi .........................................................................62
X.2.2 Pendapatan Penjualan ..............................................................63
X.2.3 Nilai Sekarang Bersih Net Present Value atau NPV ...............64
X.2.4 Perhitungan “Discounted Cash Flow Rate Of Ruturn”/“
Internal Rate Of Return” (DCFROR/IRR) ..............................65
X.2.5 Waktu Pengembalian Modal....................................................66
X.2.6 Analisa Kepekaan dan Resiko .................................................66
BAB XI KESIMPULAN .....................................................................................67
BAB XII LAMPIRAN ........................................................................................ 69

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Kondisi akses jalan poros Kendari – Konsel ..................................... 6


Gambar 2. Kondisi akses jalan menuju kecamatan Baito ................................... 7
Gambar 3. Peta Tunjuk Lokasi PT. Southeast Nickel Group ............................. 7
Gambar 4. Potensi Sebaran Nikel SULTRA ....................................................... 13
Gambar 5. Peta Geologi Daerah Regional ........................................................ 15
Gambar 6. Sebaran kadar Ni, Co, Fe, SiO2, dan MgO ....................................... 16
Gambar 7. Profil Nikel Laterit ............................................................................ 18
Gambar 8. Rangkaian kegiatan pada penambangan bijih nikel .......................... 22
Gambar 9. Skema Penambangan......................................................................... 23
Gambar 10. Kegiatan Persiapan Lahan Untuk Revegetasi ................................. 28
Gambar 11. Diagram Skematik Operasi Penambangan PT.
Southeast Nickel Group ................................................................... 29
Gambar 12. Sketsa Settling Pond di Lokasi Pit dan Waste Dump...................... 39
Gambar 13. Struktur Organisasi Penambangan Nikel ........................................ 54

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Indikator Kependudukan Kabupaten Konawe Selatan ......................... 8


Tabel 2. Mata Pencaharian Penduduk Kabupaten Konawe Selatan ................... 8
Tabel 3. Curah Hujan Bulanan dan Tahunan ...................................................... 9
Tabel 4.Kandungan nikel dan unsur-unsur lainnya dalam batuan ...................... 16
Tabel 5. Perhitungan cadangan bijih nikel daerah penelitian ............................. 21
Tabel 6. Jumlah Kebutuhan Peralatan Utama Penambangan Nikel .................... 24
Tabel 7. Jumlah Kebutuhan Peralatan Pendukung
Kegiatan Penambangan Nikel .............................................................. 25
Tabel 8. Spesifikasi peralatan pengolahan nikel ................................................. 32
Tabel 9. Jenis Peralatan untuk Pemuatan, Pengangkutan
dan Penimbunan Tanah Pucuk, Tanah Penutup dan Tailing................ 35
Tabel 10. Luas Area Kegiatan Penambangan ..................................................... 40
Tabel 11 Rencana Alokasi Biaya dan Program Lingkungan
PT. Southeast Nickel Group .............................................................. 44
Tabel 12. Peralatan Keselamatan Kerja .............................................................. 47
Tabel 13 . Kebutuhan Tenaga Kerja ................................................................... 52
Tabel 14. Biaya Peralatan Tambang ................................................................... 61
Tabel 15 Tabel Biaya Produksi ........................................................................... 62
Tabel 16. Proyeksi Pendapatan Penjualan Nikel PT. Southeast Nickel Group .. 63

vii
BAB I
PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang


Indonesia adalah negara yang memiliki kekayaan sumber daya mineral yang
melimpah. Diantaranya adalah Batubara, Nickel, Emas, Perak, Timah, Bijih Besi,
dsb. Salah satu pulau di Indonesia yang memiliki cadangan mineral cukup banyak
adalah Pulau Sulawesi.
Nikel laterit adalah produk residual pelapukan kimia pada batuan ultramafik.
Proses ini berlangsung selama jutaan tahun dimulai ketika batuan ultramafik
tersingkap dipermukaan bumi. Lateritisasi adalah proses pelapukan secara
kimiawi yang mengakibatkan pengayaan sekunder pada unsure-unsur tertentu dan
menghasilkan endapan yang bernilai ekonomis, seperti endapan nikel.
Tahapan kegiatan usaha pertambangan meliputi: tahapan kegiatan penyelidikan
umum, tahapan kegiatan eksplorasi dan tahapan kegiatan operasi produksi. Tujuan
akhir tahapan kegiatan eksplorasi adalah menilai kelayakan secara teknis,
lingkungan, K3 dan ekonomi selain menemukan daerah-daerah yang prospek.
Peningkatan status atau tahapan kegiatan hanya dapat dilakukan apabila
evaluasi terhadap tahapan kegiatan sebelumnya layak secara teknis, ekonomis dan
lingkungan untuk dilanjutkan. Pada dasarnya, evaluasi dilakukan oleh stakeholder
yang meliputi: pemerintah, kontraktor dan masyarakat.
Kegiatan kajian kelayakan adalah salah satu jenis kegiatan yang dilakukan pada
tahapan kegiatan eksplorasi kegiatan kajian kelayakan dilakukan setelah
berakhirnya kegiatan eksplorasi dan dilakukan secara bersamaan (paralel) dengan
penyusunan UKL/UPL.
PT. Southeast Nickel Group yang telah memiliki Izin Eksplorasi yang
diberikan Bupati Konawe Selatan, IUP Eksplorasi No.400 tanggal 21 November
2017 (KW 01 MAP 003) diharapkan dapat melakukan kegiatan penambangan
endapan nikel di Kecamatan Baito, Kabupaten Konawe Selatan sehingga dapat
bermanfaat bagi banyak pihak, termasuk juga untuk pemerintah daerah dalam
meningkatkan PAD (Pendapatan Asal Daerah) dan masyarakat sekitarnya.
Berdasarakan hasil eksplorasi, perusahaan akan meningkatkan kegiatan

1
eksplorasinya menjadi IUP Operasi Produksi dengan melakukan penciutan
wilayah kerja menjadi sekitar 150 Ha.

I.2 Maksud dan Tujuan


Tujuan kajian adalah untuk mengkaji nilai ekonomis serta layak atau tidaknya
rencana kegiatan penambangan mineral, baik dipandang dari aspek kualitas dan
kuantitas, metode penambangan, peralatan yang digunakan, penimbunan,
transportasi, fasilitas pengolahan, pemasaran, lingkungan dan K-3, tenaga kerja,
sarana dan prasarana penunjang yang diperlukan maupun biaya investasi.
Hasil studi kelayakan dapat digunakan sebagai acuan dan pertimbangan untuk
menyusun program-program dan prioritas kegiatan yang akan dilakukan oleh
pihak perusahaan. Di samping itu, hasil studi ini juga dapat dijadikan sebagai
salah satu alat dan panduan bagi pemerintah untuk menilai dan mengawasi
kegiatan yang dilakukan oleh perusahaan.

I.3 Tujuan Kajian Kelayakan Adalah Sebagai Berikut :


1. Memberi bahan pertimbangan bagi stakeholder dalam mengambil
keputusan untuk dilanjutkan atau tidak menuju ke tahapan kegiatan konstruksi
atau operasi produksi.
2. Memberi saran dan acuan kepada stakeholder untuk merencanakan,
mengorganisasikan, melaksanakan, mengawasi dan mengevaluasi tahapan
kegiatan konstruksi dan operasi produksi yang akan datang.
Berdasarkan hal tersebut diatas, PT. Southeast Nickel Group memandang
perlu untuk melakukan kajian kelayakan penambangan nikel. Kajian ini perlu
dilaksanakan agar dapat menentukan apakah proyek ini layak atau tidak untuk
dilanjutkan. Kelayakan dinilai sesuai dengan kondisi teknologi dan pasar saat ini
hingga beberapa tahun ke depan.

I.4 Ruang Lingkup dan Metode Studi


Kajian kelayakan yang dilakukan akan meliputi berbagai aspek yang berkaitan
dengan usaha peningkatan produksi mineral Bijih Nikel pada wilayah

2
penambangan yang akan beroperasi. Adapun studi ini antara lain terdiri dari hal-
hal sebagai berikut:
I.4.1 Ruang Lingkup
Kajian kelayakan ini meliputi berbagai aspek yang berkaitan dengan usaha
peningkatan produksi nikel antara lain:
1. Penilaian dan pengkajian data sekunder yang tersedia
Kajian kelayakan ini didasarkan pada data-data yang tersedia di PT. Southeast
Nickel Group, dapat berupa data laporan kegiatan eksplorasi dan eksploitasi serta
data penunjang lainnya seperti:
a. Kondisi geologi, topografi, kondisi daerah lokasi, keadaan lingkungan,
sarana transportasi dan tenaga kerja.
b. Cara atau metode penyelidikan dan peralatan yang digunakan.
c. Kondisi endapan nikel yang meliputi kedudukan dan penyebarannya,
kuantitas dan kualitasnya.
d. Kondisi kegiatan penambangan yang sedang beroperasi.
2. Deskripsi kegiatan
Adapun deskripsi kegiatan yang dicantumkan dalam kajian ini merupakan
kondisi fasilitas penambangan yang dievaluasi seiring dengan peningkatan
kapasitas produksi antara lain:
a. Keadaan Umum
Tujuan kajian ini adalah untuk mengetahui lokasi dan luas wilayah eksploitasi
yang dimohon, sarana perhubungan daerah setempat, keadaan lingkungan daerah,
penduduk, mata pencaharian penduduk, keadaan flora, fauna, iklim sosial,
ekonomi dan lain-lain.
b. Geologi dan Keadaan Endapan
Tujuan kajian ini adalah untuk melakukan evaluasi data geologi yang meliputi
litologi, struktur, dan geoteknik serta keadaan bentuk dan penyebaran endapan,
sifat dan kualitas endapan, cadangan yang tersedia.
c. Rencana Penambangan
Tujuan kajian ini adalah memberikan gambaran tentang konsep
pengembangan tambang.
d. Rencana Pengolahan dan Pemurnian

3
Tujuan kajian ini adalah menjelaskan tata cara tahapan pengolahan dan
pemurnian, recovery pengolahan, peralatan pengolahan, rencana pemanfaatan
mineral ikutan, jenis jumlah, kualitas, hasil pengolahan dan tailing.
e. Pengangkutan dan Penimbunan
Tujuan kajian ini adalah untuk memberikan gambaran tentang tata cara,
peralatan dalam kegiatan pengangkutan dan penimbunan.
f. Lingkungan, Kesehatan dan Keselamatan Kerja
Tujuan kajian ini adalah untuk memberikan gambaran tentang dampak kegiatan
tambang, pengelolaan lingkungan, pemantauan lingkungan, serta keselamatan dan
kesehatan kerja.
g. Organisasi dan Tenaga Kerja
Tujuan kajian ini adalah untuk memberikan gambaran tentang bagan
organisasi, jumlah dan kriteria tenaga kerja, tingkat gaji dan upah, serta sistem
kerja.
h. Pemasaran
Tujuan kajian ini adalah untuk memeberikan gambaran tentang kebijaksanaan
pemerintah, prospek pemasaran dalam negeri dan luar negeri, jenis, jumlah dan
harga.
i. Investasi dan Analisis Kelayakan
Tujuan kajian ini adalah untuk menjelaskan tentang investasi, modal tetap,
modal kerja, sumber dana serta analisis kelayakan.

I.4.2 Metode Studi


Metode studi yang digunakan dalam pekerjaan ini adalah sebagai berikut:
a. Pengamatan dan pengukuran lapangan
 Morfologi lapangan dan singkapan mineral Bijih Nikel
 Jalur transportasi dan lain-lain
b. Penggunaan data primer
 Percontohan geoteknik
 Percontohan mineral Bijih Nikel
c. Penggunaan data sekunder
 Curah hujan

4
 Data peralatan tambang
 Data geologi dan eksplorasi
d. Asumsi
 Bunga bank
 Ekskalasi pendapatan dan biaya
 Data peralatan tambang

I.5 Pelaksanaan Studi


Daerah kajian kelayakan penambangan nikel meliputi wilayah Kecamatan
Baito yang secara administrasi terletak di Kabupaten Konawe Selatan, Propinsi
Sulawesi Tenggara. Kajian kelayakan penambangan nikel ini disusun oleh PT.
Southeast Nickel Group.

I.6 Jadwal Waktu Studi


Waktu pelaksanaan dan penyusunan dokumen kajian kelayakan
penambangan nikel di Kecamatan Baito, Kabupaten Konawe Selatan Propinsi
Sulawesi Tenggara, dimulai sejak Maret 2018 sampai dengan Desember 2018.

5
BAB II
KEADAAN UMUM

II.1 Lokasi dan Luas Wilayah Ijin Usaha Pertambangan (IUP)


Berdasarkan Keputusan Bupati Konawe Selatan Nomor IUP Eksplorasi No.
400 tanggal 21 November 20017 dari Bupati Konawe Selatan (KW 01 MAP 003)
tentang Pemberian Izin Usaha Pertambangan (IUP) Eksplorasi kepada PT.
Southeast Nickel Group berlokasi di Kecamatan Baito Kabupaten Konawe Selatan
dengan luas 150 Ha dapat dilihat pada gambar 1 Lokasi kajian kelayakan terletak
9534652.00 m S - 9531793.00 m S dan 427902.00 m E -427752.00 m E, dalam
Peta Topografi Rupa Bumi Indonesia.

II.2 Kesampaian Daerah dan Sarana Perhubungan Setempat


Secara geografis pada koordinat 9534652.00 m S - 9531793.00 m S dan
427902.00 m E -427752.00 m E dengan luas keseluruhan sekitar 150 Ha, secara
administratif lokasi penyelidikan termasuk dalam wilayah Kecamatan Baito
Kabupaten Konawe Selatan, Provinsi Sulawesi Tenggara. Lokasi penyelidikan
berjarak sekitar 240 km ke arah selatan Kota Kendari. Akses dari jalan utama ke
arah jalan poros Kendari- Konsel hanya berjarak 33 km.

Gambar 1. Kondisi akses jalan poros Kendari - Konsel

6
Gambar 2. Kondisi akses jalan menuju kecamatan Baito

Gambar 3. Peta Tunjuk Lokasi PT. Southeast Nickel Group

II.3 Keadaan Lingkungan Daerah


II.3.1 Penduduk
Jumlah penduduk Kabupaten Konawe Selatan berdasarkan data statistik
tahun 2017 sebesar 34062 jiwa yang terdiri dari 15106 jiwa laki-laki dan 18956
jiwa perempuan. Jumlah perbandingan penduduk di Kabupaten Konawe Selatan,
menurut jenis kelamin dapat dilihat pada tabel berikut :

7
Tabel 1. Indikator Kependudukan Kabupaten Konawe Selatan
Desa/Kelurahan Luas Wilayah Jenis Kelamin Total
(km2) Laki-Laki Perempuan Penduduk
Amasara 92.06 1432 1765 3197
Asole 26.09 1576 2345 3921
Baito 78.12 3000 1845 4845
Matabubu 262.50 2345 2756 5101
Mekar Jaya 365.06 1234 2657 3891
Sambahule 863.32 2314 2948 5262
Tolihe 595.90 1423 2893 4316
Wonua Raya 738.50 1782 1747 3529

Jumlah 3021.55 15106 18956 34062


Sumber: Kec. Kabupaten Konawe Selatan Dalam Angka, 2017

II.3.2 Mata Pencaharian Penduduk


Tabel 2. Mata Pencaharian Penduduk Kabupaten Konawe Selatan

No Mata Pencaharian Jumlah Persentase

1 Pertanian 50000 78

2 Pertambangan 219 0.31

4 Bengkel 87 0.12

5 Bangunan 2000 1.84

6 Perdagangan 4131 11.60

7 Angkutan 1231 2.36

8 Air Minum 5679 8.04

Jumlah 63347 102.27

Sumber: BPS Kab. Konawe Selatan Dalam Angka, 2017

8
II.3.3 Keadaan Iklim
1. Keadaan Musim
Seperti daerah-daerah lain di Indonesia, di Konawe Selatan dikenal dua musim
yaitu musim kemarau dan musim penghujan keadaan musim banyak dipengaruhi
oleh arus angin yang bertiup diatas wilayahnya.
Selama tahun 2017 musim penghujan terjadi 2 kali yaitu pada Bulan Februari
sampai dengan april dan pada Bulan Agustus sampai dengan Desember. Arus
angin yang terjadi pada bulan-bulan tersebut banyak mengandung uap air yang
berhembus dari Asia dan Samudra Pasifik sehingga terjadi musim hujan.
Sedang musim kemarau terjadi antara akhir bulan April hingga bulan Juli
dimana antara bulan tersebut angin timur yang bertiup dari Australia sifatnya
kering dan kurang mengandung uap air.

2. Curah Hujan
Wilayah daerah basah dengan curah hujan lebih dari 2000 mm pertahun
umumnya berada pada wilayah sebelah utara Kecamatan Molawe. Data curah
hujan yang terdapat di daerah penelitian dan sekitarnya disajikan pada tabel
berikut:

Tabel 3. Curah Hujan Bulanan dan Tahunan


No BULAN 2017

HARI CURAH MIN MAX


HUJAN HUJAN (mm)

1 Januari 16 279 4 65

2 Pebruari 15 418 5 80

3 Maret 14 203 3 25

4 April 14 336 2 56

5 Mei 15 326 5 38

6 Juni 25 694 4 87

9
7 Juli 12 225 6 55

8 Agustus 14 388 3 110

9 September 1 10 10 10

10 Oktober 1 8 8 8

11 Nopember 2 98 3 95

12 Desember 19 471 3 81

Total 148 3.456 2 110

Rata2 per bln 288

Tipe iklim Kabupaten Konawe Selatan dengan rata-rata jumlah bulan kering
2,5 dan bulan basah 7 mempunyai nilai Q sebesar 0,3571. Berdasarkan klasifikasi
Schmidt dan Ferguson, maka daerah penelitian memiliki tipe iklim golongan C
(agak basah).
3. Suhu Udara
Suhu udara dipengaruhi oleh berbagai fackor. Perbedaan ketinggian dan
permukaan laut mengakibatkan suhu untuk masing-masing tempat dalam suhu
wilayah.
Secara umum wilayah Kabupaten Konawe Selatan merupakan daerah yang
bersuhu tropis. Menurut data yang diperoleh dan BMG selama 10 tahun (2007-
2017) diperoleh suhu udara maksimum 36 0C atau dengan rata-rata 27 0C.
Tekanan udara rata-rata 1.009,6 milibar dengan kelembababn udara rata-rata 75,0
persen. Kecepatan angin pada umumnya berjalan normal yaitu disekitar 4,00
M/Mscd.

II.3.4 Keadaan Sosial Ekonomi


1. Pendidikan
Berdasarkan data dari Kabupaten Konawe Selatan Dalam Angka 2015, pada
tahun 2016 jumlah Sekolah Taman Kanak- Kanak (TK) di Kabupaten Konawe
Selatan berjumlah 50 unit dengan jumlah guru 55 orang dan murid berjumlah

10
1.234 orang, jumlah Sekolah Dasar di Kabupaten Konawe Selatan mencapai 109
unit. Guru yang mengajar berjumlah 543 orang, murid yang terdaftar berjumlah
8.789 orang. Pada tingkat Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Kabupaten
Konawe Selatan terdapat 40 unit dengan jumlah guru sebanyak 300, serta jumlah
murid 4.610 orang. Oleh karena itu untuk menyukseskan program Wajib Belajar
10 tahun maka penyediaan fasilitas pendidikan khususnya SMP perlu menjadi
perhatian yang serius dari pemerintah, sehingga fasilitas tersebut dapat diakses
oleh sebagian besar anak usia sekolah yang melanjutkan pendidikan pada jenjang
yang lebih tinggi.
Pembangunan pendidikan Tingkat Sekolah Menengah Atas (SMA) di
Kabupaten Konawe Selatan juga belum menjangkau disemua desa. Sekolah
Menengah Atas (SMA) yang terdapat di Kabupaten Konawe Selatan adalah hanya
18 unit dengan jumlah guru 456 orang dan jumlah murid sebanyak 2.475 orang.
2. Kesehatan
Sampai dengan tahun 2017 di Kabupaten Konawe Selatan terdapat 3 unit
Rumah Sakit, 12 unit Puskesmas dan 200 Posyandu. Rumah Sakit terletak di
Kecamatan Baito. Berdasarkan data dari Kabupaten Konawe Selatan Dalam
Angka 2017, jumlah penderita penyakit tahun 2016-2017 berjumlah 1.234
penderita. Jenis penyakit yang paling banyak diderita adalah diare sebanyak 789
penderita, menyusul penyakit saluran pernafasan bagian atas berjumlah 123
penderita dan penyakit lainnya 2.014 penderita. Selanjutnya mengenai keberadaan
Keluarga Berencana di Kabupaten Konawe Selatan seperti pada kecamatan
lainnya juga semakin digalakan.
3. Agama
Pembangunan di bidang Agama dan Kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha
Esa diarahkan untuk menciptakan keselarasan hubungan antara manusia dengan
manusia, manusia dengan Pencipta-Nya serta manusia dengan alam sekitarnya.
Untuk mewujudkan program tersebut di Kabupaten Konawe Selatan telah
dibangun sarana dan prasarana ibadah. Berdasarkan data dari Kabupaten Konawe
Selatan Dalam Angka 2017, jumlah sarana tempat peribadatan sampai dengan
tahun 2016 terdiri dari masjid sebanyak 149 unit, musholla 20 unit, gereja 10 unit
dan pura 10 unit.

11
II.3.5 Topografi dan Morfologi
Luas wilayah Kabupaten Konawe Selatan yaitu 600.789 Ha atau 15,98 persen
dari luas wilayah Sulawesi Tenggara. Sedangkan luas wilayah perairan laut
(termasuk perairan Kabupaten Konawe Selatan dan Kabupaten Konawe ) ±13.960
Km2 atau 15,87 persen dari luas perairan Sulawesi Tenggara.
Seperti halnya dengan kondisi topografi Kabupaten lainnya di Sulawesi
Tenggara, Kabupaten Konawe Selatan memiliki topografi permukaan tanah yang
pada umumnya bergunung, bergelombang dan berbukit yang mengelilingi dataran
rendah yang sangat potensial untuk pengembangan sektor pertanian.
Jenis tanah meliputi Latosol 116 829 Ha atau 23,35 persen, Podzolik 140 845
Ha atau 28,15 persen, Organosol 23 566 Ha atau 4,71 persen, Mediteran 16 961
Ha atau 3,39 persen, Aluvial 24 067 Ha atau 4,80 persen dan tanah Campuran 178
071 Ha atau 35,59 persen.

12
BAB III
GEOLOGI DAN KEADAAN ENDAPAN BIJIH NIKEL

III.1 Geologi
Secara regional daerah penyelidikan inventarisasi yang ditandai oleh batuan
ultramafik, mafik, batuan malihan dan Mandala/Anjungan yang ditandai oleh
batuan sedimen pinggiran benua yang beralaskan batuan malihan.

Gambar 4. Potensi Sebaran Nikel SULTRA

III.1.1 Geomorfologi Regional


Berdasarkan relief ketinggian batuan penyusun penyusun dan stadia
wilayah,daerah Lainea kabupaten Konawe Selatan secara umum dapat
dikelompokkan menjadi dua satuan yaitu :
 Satuan perbukitan rendah
Satuan ini terdiri atas bukit-bukit kecil dan rendah dengan morfologi yang
bergelombang. Batuan penyusun satuan ini terutama batuan sedimen klastika
Mesozoikum dan Tersiier.
 Satuan Perbukitan Tinggi
Satuan ini terdiri atas bukit-bukit yang mencapai ketinggian 500 meter Dpl
dengan morfologi dasar penyusun batuan ini adalah berupa batuan Berklastika
Mesozoikum dan tersier.

13
Daerah lainea juga tersusun oleh satuan morfologi pedataran yang tersebar
cukup luas. Satuan ini menempati sekitar 25% dari keseluruhan wilayah. Satuan
morfologi pedataran dimanfaatkan oleh masyarakat sebagai lahan persawahan.

III.1.2 Stratigrafi
Secara regional di daerah penelitan adalah Mandala Sulawesi Timur
dicirikan oleh gabungan batuan Ultramafik, sherpentinit, Diorit, Lherzlolit,
Harzburgit, Gabro, Basalt, Mafik dan Magnetit. Batuan Malihan secara tak selaras
ditindih oleh batuan sedimen klastika yaitu formasi meluhu dan sedimen karbonat
formasi Laonti. Keduanya diperkirakan berumur Trias akhir hingga Jura awal.
Formasi Laonti terdiri atas Batugamping hablur bersisipan filit dibagian
bawahnya dan sisipan batugampng hablur.
Secara detail daerah Lainea dapat dikatakan atau dikelompokkan menjadi
beberapa satuan. Satuan yang terdiri dari batuan tua ke batuan lebih muda adalah
sebagai berikut :
 Satuan batupasir malih
Satuan batuan ini tersebar didaerah lainea terdiri atas batupasir termalihkan
dengan berbagai ariasi ukuran butir yaitu Filit, Batusabak, dan Kuarsit. Satuan ini
telah mengalami tektonik yang sangat kuat dan berulang ulang, hal ini
diperlihatkan dengan keadaan sekarang yaitu umumnya terlipat,terkekarkan,
tersesarkan. Selain itu hampir seluruh singkapan yang dijumpai mengalami
perombakan yang kuat. Berdasarkan ciri fisik yang dijumpai satuan ini dapat
dsandingkan dengan formasi meluhu berumur trias akhir. Satuan ini memiliki
ketebalan tidak kurang dari 1000 m.
 Satuan Batugamping Malih dan Ultrabasa
Satuan Batugamping Malih dan Ultrabasa ksusunya tersbear dibagian Lainea.
Satuan ini terdiri dari peridotit, Dunit, Gabro, Sherpentinit, Basalt. Secara Umum,
Satuan Ultrabasa ini telah mengalami pelapukan yang kuat, sehingga soil disekitar
daeah yang tersusun oleh batuan ini sangat tebal. Batuan ultrabasa ini
diperkirakan merupakan batuan tertua dari alas dimandala Sulawesi Timur.

14
III.1.3 Struktur Geologi
Daerah ini tidak dapat dipisahkan dengan proses tektonik yang telah dan
mungkin masih berlangsung di daerah ini, dimana diperlihatkan oleh kondisi
batuan terutama oleh batuan yang berumur Pra tersier yang umumnya telah
mengalami perlipatan dan perombakan yang cukup kuat dan berulang-ulang.
Struktur Geologi yang dijumpai di daerah Konawe Selatan, meliputi
lipatan, kekar dan sesar (gambar 3). Lipatan dapat dijumpai dibeberapa tempat
dimana batupasir malih tersingkap, namun sangat sulit untuk menentukan arah
sumbu lipatannya karena telah terombakkan.
Kekar dijumpai hampir seluruh satuan batuan penyusun daerah ini,
kecuali alluvium dan batuan kelompok batuan Molasa yang tidak terkonsolidasi
dengan baik. Sesar utama yang terjadi di daerah ini dapat dijumpai di daerah
Kolono, yang mana sesar Kolono ini hampir memotong seluruh batuan kecuali
Aluvial.

Gambar 5. Peta Geologi Daerah Regional

15
III. 2 Keadaan Endapan Bijih Nikel

Gambar 6. Sebaran kadar Ni, Co, Fe, SiO2, dan MgO

III.2.1 Bentuk dan Penyebaran Endapan


Proses pelapukan mekanik dan kimia yang berkerja pada batuan ultrabasa
antara lain peridotit yang tersusun oleh mineral-mineral utama seperti olivine dan
piroksin yang mengandung unsur-unsur logam nikel dalam persentase (unsur jejak
atau trace). Kandungan nikel dan unsur-unsur lainnya seperti besi oksida,
magnesium, silica dan aluminium dapat dilihat pada tabel 3.2. di bawah ini:
Tabel 4.Kandungan nikel dan unsur-unsur lainnya dalam batuan

Batuan Nikel (%) Besi Oksida & Mangan (%) Silika & Aluminium
(%)

Peridotit 1,3000 40,30 47,90

Gabro 0,0260 18,60 66,10

Diorit 0,0020 10,70 73,40

16
Granit 0,0002 5,40 78,70

Sumber: Belt Joseph R

Konsentrasi bijih nikel disebabkan karena proses pelapukan yang


berkepanjangan dimana bagian-bagian batuan dasar (bed rock) akan terlarutkan
menghasilkan pemgayaan residu/sisa (residual encroachment) dari unsur nikel
yang tidak mudah larut. Proses pelindian antara lain menyebabkan berkurangnya
unsur Al dan Ca dalam batuan asal. Sebaliknya Kadar Fe, Cr, Ni, Co meningkat.
Dalam proses pelapukan Ni melarut bersama unsur Mg dalam batuan kemudian
diendapkan kembali dan membentuk mineral hidrosilika, antara lain garnierite
(H4(MnNi)3SiO4) atau H2(NiMg(SiO4 nH2). Mineral bentukan baru kemudian
mengisi selag atau retakan dalam batuan. Selain garnierite, krisopras juga
terbentuk.
Adapun proses awal terbentuknya endapan dimulai dari pelapukan batuan
induk (peridotit) yang mengandung nikel sebesar 0,20 % yang diawali oleh proses
ini dianggap sebagai proses awal dari cara terbentuknya endapan bijih nikel.
Derajat serpentinisasi batuan asal laterit akan mempengrahuhi kehomogenan zona
saprolit dengan inti batuan sisa yang keras dan pengsian celah-celah oleh mineral
garnierite dan kuarsa.
Nikel laterit (lateritic nickel) yang terbentuk di daerah penelitian dan
sektarnya merupakan hasil prose pelapukan batuan ultrabasa (peridotit) di dalam
koonsetrasi, juga terdapat mineral lainnya seperti SiO2, MgO, Co, CaO dan
Al2O3. Sedangkan penyebaran secara horizontal umumnya melebar dengan luasan
yang tidak merata, tergantung pada tingkat pelapukan dan topografi. Endapan
bijih nikel di daerah penelitian merupakan endapan bijih laterit nikel dimana
kandungan nikelnya berkisar 0,69 % - 4,01 % dan kandungan Fe berkisar dari 1
sampai > 30 %.

III.2.2 Sifat dan Kualitas Endapan


Berdasarkan hasil analisis singkapan endapan nikel dan korelasi terhadap
penampang bor dangkal dan data sumur uji, tebal endapan bijih nikel berkisar 1-5
m yang dibagian atasnya ditutupi oleh lapisan oksida besi atau geotit-aluminium
setebal 15-20 cm berupa tudung besi (iron capping).

17
Lapisan yang kaya akan bijih nikel umumnya terdapat dibagian bawah
zona pelapukan dan diatas batuan dasar. Uraian profil endapan nikel laterit
adalaha sebagai berikut:
 Lapisan Tanah Penutup (top soil)
Lapisan ini umumnya dengan kadar besi tinggi, berwarna coklat kemerahan
yang terkadang terselimuti oleh lapisan keras sebagai iron capping. Kondisi
tanah sering gembur-agak padat dan ditumbuhi oleh tumbuhan hutan kayu.
Lapisan ini tidak memilki kandunngan bijih nikel yang bernilai ekonomis.
 Lapisan limonit (limonite)
Lapisan ini mempunyai kadar besi tinggi dan kadar nikel relatif rendah,
berwarna kecoklatan-kemerahan, umumnya lengket bila dalam keadaan basah,
komponen batuan yang telah melapuk berukuran kerikil-kerakal biasanya dapat
dijumpai.
 Lapisan Saprolit (Saprolite)
Lapisan ini mempunyai kadar besi relative rendah, sebaliknya kadar nikel
tinggi, berwarna coklat kemerah-merahan, mengandung banyak komponen
batuan asal yang umumnya telah melapuk dan muda digali.
 Lapisan batuan dasar (bed rock)
Bagian ini masih menampakkan batuan asal (source rock) yang masih segar,
tingkat pelapukan umumnya relatif rendah, tersusun oleh komponen batuan
berukuran kerakal sampai bongkah yang masih terekat atau terpisahkan oleh
rekahan, berwarna abu kuning pusat.

Gambar 7. Profil Nikel Laterit

18
III.2.3 Cadangan
Jumlah cadangan di atas dapat dikategorikan sebagai cadangan terindikasi
(indicated reserves) atau cadangan tereka/probable reserves yang diperoleh dari
hasil pengeboran dengan kerapatan data yang belum terlalu rapat.
Penilaian yang sesuai dan studi telah dilakukan mencakup pertimbangan
dan faktor modifikasi (modifying factors) yaitu penambangan, metalurgi,
ekonomi, pemasaran, hukum, lingkungan, sosial, dan kebijakan pemerintahan.
Cadangan Bijih “mungkin” (Probable Ore reserves) ini memiliki tingkat
kepercayaan yang lebih rendah dari Cadangan Bijih “terbukti” (Proved Ore
Reserves), tetapi memiliki kualitas yang cukup cukup untuk berfungsi sebagai
dasar pengambilan keputusan dalam pengembangan suatu endapan.
Perhitungan sumber daya/cadangan didapatkan dengan menggunakan metode
poligon. Metode poligon adalah suatu metode perhitungan dengan konsep dasar
yang menyatakan bahwa seluruh karakteristik endapan suatu daerah diwakili oleh
satu titik tertentu. Jarak titik bor di dalam poligon dengan batas poligon sama
dengan jarak batas poligon ketitik bor terdekat (Agus, 2005). Volume dari
masing-masing daerah pengaruh dapat diestimasikan dengan menggunakan
persamaan:
𝑉 = 𝐴. 𝑡 … … … … … … … … … (4.1)
Dimana:
V= Volume daerah pengaruh (m3)
A= Luas daerah pengaruh (m2)
t = Tebal bijih (m)
Sedangkan untuk menghitung volume total dari masing-masing poligon
digunakan persamaan:
𝑉𝑡𝑜𝑡𝑎𝑙 = 𝑉1 + 𝑉2 + 𝑉3 + 𝑉4 … + 𝑉𝑛 … … … … … … … … … (4.2)
Dimana:
V1 + V2 +V3 + V4 + ... + Vn = Volume masing-masing poligon (m3)
Berikut merupakan langkah-langkah untuk menentukan sumberdaya oleh PT.
Dwimitra Multiguna Sejahtera:
 Pengolahan Data Assay

19
Pengolahan data sekunder dimulai pada pengolahan data Assay yang
berisikan informasi mengenai kadar dari tiap-tiap interval kedalaman lubang bor
yang terdiri atas nama drillhole, easting, northing, elevasi dan kadar dari unsur
layer saprolit dan layer limonit.
 Menentukan Nilai Berat Kering
Menentukan nilai berat kering (dryweight) Nikel yang diperoleh dari data
core tiap-tiap lubang bor yang kemudian dilakukan pengolahan data pada
laboratorium dengan mengeringkan data core yang berupa sampel batuan
kemudian dilakukan penimbangan.
 Menentukan Kadar Bijih
Dalam penentuan kadar bijih nikel, maka perlu diketahui terlebih dahulu

COG (cutoffgrade) yang telah ditetapkan. Dengan ketentuan penetapan kadar bijih

yaitu, nilai kadar bijih berada <1.5% dan dengan kedalaman bijih 2 meter. Setelah

itu maka dilakukan perhitungan kadar bijih dengan menggunakan persamaan:

∑ 𝑑𝑟𝑦 𝑤𝑒𝑖𝑔ℎ𝑡 𝑥 𝑛𝑖
… … … … … … … … … … . (4.3)
∑ 𝐷𝑟𝑦 𝑡𝑜𝑡𝑎𝑙

 Menentukan Ketebalan Bijih


Ketebalan endapan bijih dapat dihitung berdasarkan kedalaman setiap
lapisan yang dianggap sebagai bijih nikel. Yaitu dengan menjumlahkan nilai
interval bijih pada tiap-tiap lubang bor.
 Menentukan volume Bijih
Dalam penentuan volume bijih nikel pada daerah eksplorasi, maka dapat
dihitung dengan menggunakan persamaan diatas.
 Membuat Peta Sebaran Ni
Pada pembuatan peta sebaran Ni, dibutuhkan data input berupa data Assay
yang berisikan informasi mengenai data kadar,data easting, northing dan elevasi
yang telah terlebih dahulu diolah sehingga didapatkan hasil berupa kadar bijih
pada tiap-tiap lubang bor.Kemudian dilakukan pengolahan data kadar bijih dan
koordinat pada software ArGcis 10.0.

20
Berdasarkan data hasil eksplorasi yang sudah dilakukan eksplorasi intensif
di PT. Southeast Nickel Group diperoleh cadangan terindikasi sebanyak 2.500.000
ton. Tebal nikel lateritik di daerah penelitian berkisar antara 4-13 meter.

Tabel 5. Perhitungan cadangan bijih nikel daerah penelitian

Ni Tonnes Ni Co Fe MgO

1.8 -> 2.0 1.300.000 1,91 0,05 16,00 7,06

2.0 -> 2.5 1.200.000 2,1 0,05 16,01 5,56

Grand Total 2.500.000 2,0 0,05 16,02 6,37

21
BAB IV
RENCANA PENAMBANGAN

IV.1 Sistem atau Metode dan Tata Cara Penambangan


Berdasarkan jumlah cadangan terukur yang dihasilkan dari kegiatan
eksplorasi, yaitu berjumlah sementara 2.500.000 ton bijih Ni dengan kadar rata-
rata 1,9%, perusahaan berencana untuk melakukan kegiatan penambangan dengan
rencana produksi per tahun.
Kegiatan penambangan bijih nikel dapat dibagi atas tiga tahapan, yaitu: 1)
Tahap Pra–Penambangan, 2) Tahap Penambangan, dan 3) Tahap Pasca
Penambangan. Jenis-jenis kegiatan pada ketiga tahapan tersebut disajikan secara
terintegrasi pada Gambar 8 Setiap tahap penambangan diperkirakan akan
memberikan dampak yang dapat bersifat positif dan negatif.

Cleaning & Stripping Back Filling To Disposal (+20 cm)


Mined Out Area

Saprcute & limonite Limonite Saprolite


mining

Land preparation Stock file Stock file

Shipping

Gambar 8. Rangkaian kegiatan pada penambangan bijih nikel

22
IV.2 Tahapan Kegiatan Penambangan

Gambar 9. Skema Penambangan

IV.3 Rencana Produksi


Faktor-faktor yang mempengaruhi penentuan batas tambang terbuka
adalah batas daerah kajian kelayakan, penyebaran nikel, dimensi lereng aman,
rencana produksi, 'cut of grade‘, jalan raya dan perkampungan, aliran sungai.
Faktor-faktor tersebut digunakan sehingga dapat diperoleh pit limit sebagai
batasan dalam perhitungan cadangan tertambang.
Tingkat produksi maksimum yang dapat dicapai dari penambangan dan
pengiriman material nikel ini sebesar 10.000 ton. Hal ini diperoleh karena adanya
batasan kapasitas dan waktu yang dibutuhkan tongkang untuk dapat mengangkut
material nikel dari pelabuhan PT. Southeast Nickel Group menuju pelabuhan.

23
Target produksi maksimum material nikel PT. Southeast Nickel Group
adalah sebesar 10.000 WMT (Wet Metric Tonnes) nikel per bulan dengan kadar
Ni 1,9%, Cut Of Grade Ni 1,4% dan Stripping Ratio :5.
Waktu kerja penambangan PT. Southeast Nickel Group di mencakup
kegiatan: penggalian/pemberaian, pemuatan dan pengangkutan adalah: 2
shift/hari, dengan waktu kerja mulai dari pukul 07.00 - 17.00.
Bijih nikel yang telah digali memiliki ukuran yang bervariasi, oleh karena
itu untuk mendapatkan ukuran butir yang sesuai dengan permintaan pasar
(berdiameter < 20 cm) maka dilakukan penyaringan di stasionarygrizzly.
Kelengkapan unit stationary grizzly terdiri atas: Dumping point plus hopper 1
unit, Grizzly opening 20 cm 1 unit, apron feeder1 unit dan belt conveyor
dilengkapi belt scale 1 unit.
Pada saat penumpukan bijih nikel hal penting untuk diperhatikan adalah
masalah perawatan bijih. Hal ini dimaksudkan untuk mencegah tingginya kadar
air (moisture content) karena dengan kadar air yang tinggi dapat menurunkan
harga penjualan bijih nikel, sebaliknya bijih nikel dalam kondisi kering dapat
memperoleh bonus dari pembeli. Untuk itu diperlukan metode yang tepat dalam
perawatannya misalnya dengan metode ramp stock pile, yaitu suatu metode
dengan cara penumpukan bijih yang didorong oleh bulldozer lapis perlapis agar
terjadi pemadatan sehingga air hujan tidak mudah meresap ke dalam tumpukan
bijih nikel.

Tabel 6. Jumlah Kebutuhan Peralatan Utama Penambangan Nikel


Tipe Alat Tahun
1 2 3 4 5 6-10 11-18

A. PENAMBANGAN

Bulldozer Cat D 8 R 3 3 3 3 3 2 2

Excavator Cat 375 3 3 3 3 3 2 2

Dump Truck Iveco 3 3 3 3 3 2 2

24
Buldozer Cat D 9 R 3 3 3 3 3 2 2

Backhoe Cat 375 3 3 3 3 3 2 2

Iveco MPC410E37H 20 19 23 23 25 11 12
Diesel

B. Nikel Processing Plant

Bulldozer Cat D 8 R 3 3 3 3 3 2 2

Wheel Loader Cat 988 G 3 3 3 3 3 2 2

Tabel 7. Jumlah Kebutuhan Peralatan Pendukung Kegiatan Penambangan Nikel

Tipe Alat Tahun

1 2 3 4 5 6-10 11-18

Motor Grader Cat 16 H 2 2 2 2 2 2 2

Compactor Cat CS-533D 3 3 3 3 3 3 2

Service truck 3 3 3 3 3 3 2

Fuel Truck Nissan Diesel 3 3 3 3 3 3 2

Water Truck Nissan 3 3 3 3 3 3 2

Forklift Cat DP 25 1 1 1 1 1 1 1

LV Ford Ranger 3 3 3 3 3 3 3

Genset 500Kva 1 1 1 1 1 1 1

25
Genset 200Kva 1 1 1 1 1 1 1

Lighthing Tower IR 11 11 11 11 11 11 11

Ambulance 3 3 3 3 2 2 2

Bus MB 700 3 3 3 3 3 3 3

Kegiatan pengapalan merupakan kelanjutan dari kegiatan penambangan


yang dimaksudkan untuk mengangkut bijih nikel melalui laut ke smelter. Teknis
pengapalan bijih nikel yaitu dengan dimuat ke atas dump truck dan selanjutnya
ditumpahkan ke dalam tongkang. Tongkang kemudian ditarik dengan tug boat
menuju kapal, dan dengan menggunakan crane, bijih nikel secara berangsur-
angsur dimuat ke atas kapal.
Sesuai ketentuan yang tercantum dalam keputusan Menteri Pertambangan
dan Energi No. 1211.K/008/M.PE/1995, maka rencana penutupan tambang (mine
closure) harus telah dibuat dan disetujui oleh pemerintah.
Dalam rencana persiapan penutupan tambang PT. Southeast Nickel Group
akan mempertimbangkan faktor – faktor lingkungan, sosial dan ekonomi, namun
juga siap untuk menyertakan setiap informasi terbaru, sebab banyak bagian dari
rencana penutupan tambang merupakan kegiatan yang berkesinambungan selama
kegiatan tambang.
Pada tahap pasca penambangan dari Rencana Kegiatan Penambangan bijih
nikel PT. Southeast Nickel Group di Kecamatan Baito, Kabupaten Konawe
Selatan, Propinsi Sulawesi Tenggara, terdapat tiga kegiatan yang dinilai potensial
berdampak besar, yakni kegiatan pemutusan kontrak ketenagakerjaan dan
kegiatan reklamasi pasca tambang dan persiapan penutupan tambang (Mine
Closure). Ketiga kegiatan ini biasanya tidak hanya berlangsung pada tahap akhir
dari keseluruhan kegiatan penambangan, tetapi dapat saja berlangsung setiap saat,
khususnya pada kegiatan pemutusan kontrak ketenagakerjaan. Begitu pula,
kegiatan reklamasi dapat saja mulai dikerjakan secara bertahap pada setiap
periode tertentu atau pada lokasi yang telah selesai ditambang. Tentu saja–
sebagaimana pada kegiatan pra tambang – kegiatan ini juga harus diawali dengan

26
kegiatan Desain Tata Ruang Pasca Tambang atau Perencanaan Pasca Tambang
yang dirancang bersama dengan pemdasetempat melalui Badan Perencanaan
Pembangunan Daerah (BAPPEDA) dan Badan Pengelola Lingkungan Hidup
(BPLH) Kabupaten Konawe Selatan. Uraian singkat ke-tiga kegiatan yang
dimaksud adalah sebagai berikut:

(1) Pemutusan Kontrak Ketenagakerjaan


Pemutusan kontrak ketenagakerjaan dari kontraktor atau pun dari Perusahaan,
karyawan dapat saja berlangsung setiap tahun atau tiga tahun sekali (setiap tahun
atau setiap tiga tahun di evaluasi). Karyawan yang bersangkutan dapat saja
dipekerjakan kembali bila hasil kerja atau kinerja mereka dinilai baik atau
berhasil. Pemutusan kontrak ketenagakerjaan juga akan berlangsung pada saat
berakhirnya kegiatan penambangan.
Untuk mengantisipasi terjadinya pengangguran akibat pemutusan
hubungan kerja pada akhir masa tambang, maka manajemen PT. Southeast Nickel
Group perlu menyiapkan program pemberdayaan masyarakat dalam bentuk
pelatihan-pelatihan keterampilan yang bertujuan agar masyarakat bisa mandiri
dalam berusaha atau dapat bekerja di sektor ekonomi lainnya.

(2). Reklamasi Pasca Tambang


Kegiatan reklamasi bekas galian penambangan bertujuan untuk
mengembalikan atau memulihkan kesuburan tanah daerah bekas tambang
mendekati kondisi semula melalui pengembalian lapisan olah tanah dan
revegetasi. Kegiatan reklamasipasca tambang ini harus didesain sedemikian rupa
bersama dengan pihak Pemda setempat terutama dalam penetapan peruntukan
setiap unit ruang dalam kawasan bekas tambang.
Program reklamasi ini harus beriringan dengan kegiatan penambangan dari
satu sub blok ke sub blok lainnya atau pada saat lahan bekas tambang sudah
ditinggalkan.
Kegiatan revegetasi diharapkan dapat memberikan fungsi ganda, disatu
sisi pengembalian fungsi lahan seperti sediakala dan sekaligus dapat bermanfaat
bagi kehidupan ekonomi masyarakat. Tanaman yang digunakan

27
untuk revegetasi ini diutamakan menggunakan tanaman setempat tetapi tidak
menutup kemungkinan akan menggunakan tanaman produktif lainnya.
Sebelum kegiatan penanaman terlebih dahulu dilakukan persiapan lahan
dengan tahapan regarding dengan membentuk bench bekas tambang dari
overburden/waste (lapisan tanah penutup) sedemikian rupa sehingga teras miring
ke arah jenjang sebesar 3 % yang berfungsi sebagai penampung air hujan dan
menjaga agar tidak terjadi aliran (air dan lumpur) ke bawah. Sebelum ditanami,
maka permukaan lahan disebarkan tanah pucuk dan dilakukan pemupukan guna
memperkaya unsur hara.
Jumlah tanaman yang akan ditanaman adalah 1.000 pohon per hektar
dengan jarak tanam antar pohon adalah 3 meter. Untuk mengurangi terjadinya
erosi pada lahan yang direklamasi maka diantara pohon ditanami dengan tanaman
yang dapat mengikat butiran tanah (rerumputan).
Hilangnya unsur hara akibat kegiatan penambangan ditindaklanjuti dengan
memelihara tumpukan tanah pucuk atau humus. Tanah humus yang ditumpuk
terpisah dari “waste” (overburden) harus ditangani dengan seksama. Sekeliling
tumpukan tanah pucuk atau humus dibuat paritan dan pada tumpukan dapat
ditanami dengan tanaman penahan erosi yang bersifat sementara.

Gambar 10. Kegiatan Persiapan Lahan Untuk Revegetasi

28
Pembersihan Lahan

Pengupasan Lapisan Tanah


Pembuangan (Waste Dump)
Penutup (Stripping)

Menambang Limonit Langsung ke Menambang Saprolit


Media PemisahanUkuran (Mining (Mining Saprolit)
Limonit Direct to Clift)
Sampling

Sampling Simpan Sementara Sampling

(Stockyard Efo)
Pisah
Ukuran
cliff
Saringan
Tetap
Sampling
(Grizly)
Menambang Saprolit
Sampling
(Mining Saprolit)

Penyimpanan Ore Limonit


Penyimpanan Ore Samprolit
Siap Kapal (Stockyard Efo)
Siap Kapal (Stockyard Efo)

Sampling

Tongkang

Sampling

Kapal
(Vessel)

Gambar 11. Diagram Skematik Operasi Penambangan PT. Southeast Nickel Group

29
BAB V
RENCANA PENGOLAHAN DAN PEMURNIAN

V.1 Studi/Percobaan Pengolahan Nikel


Perencanaan pengolahan nikel PT. Southeast Nickel Group bertujuan
mengolah nikel keluaran tambang (run of mine, ROM) di NPP (Nickel Processing
Plant) menjadi produk nikel jenis limonit dan saprolit sesuai dengan
pertimbangan pasar.
Berdasarkan besar cadangan nikel, kualitas nikel, metode penambangan
nikel yang di pilih, dan kualitas permintaan pasar nikel, proses pengolahan nikel
yang direncanakan PT. Southeast Nickel Group mempunyai ruang lingkup proses
sebagai berikut:
 Pemisahan ukuran melaui pengayakan (screening)
 Penumpukan nikel (stockpiling).
V.2 Tata cara pengolahan
V.2.1 Tahapan pengolahan
a. Umpan (feed)
Materi umpan pada proses pengolahan adalah nikel hasil kegiatan
penambangan (ROM). Nikel ini diangkut ke nickel processing plant (NPP)
menggunakan dump truck kapasitas 30 ton. Nikel dari dump tuck (+ 200 mm)
langsung ditumpahkan ke grizzly screen (200 mmx 200 mm). nikel berukuran –
200 mm dimasukkan kedalam dump hopper kemudian diangkut ke unit crusher
menggunkan belt conveyor yang berfungsi sebagai feeder, untuk direduksi
menjadi fraksi nikel yang relatif halus. Produk ini langsung diangkut
menggunakan truk menunju stockpile yang ada di dermaga pelabuhan kuera.
b. Proses Transportasi
Produksi nikel berukuran – 50 mm (undersize primary crusher dan
secondary crusher) diangkut dengn belt conveyor menuju stockpile di pelabuhan.
Selanjutnya nikel diangkut dengan belt conveyor menuju tongkang (barge) untuk
dipasarkan.
a. Proses Pencampuran Nikel (Blending)

30
Prosesblending produk nikel bertujuan untuk mendapatkan kualitas nikel
yang diinginkan. Blending produk nikel diperlukan bila produk tidak memenuhi
spesifikasi pasar.
a. Jumlah dan variasi kualitas nikel yang akan dicampur.
b. Kapasitas atau daya tampung dari stockpile yang digunakan.
c. Metode pendistribusian nikel pada stockpile.
Pengaturan distribusi jumlah dan variasi kualitas dalam proses blending,
mengacu pada persamaan berikut ini:

Q= kualitas yang diinginkan

Qi = kualitas variasi (a, b, c,,,,,,, n)

Ni = berat nikel dengan kualitas (a, b, c,,,,,,, n)

Proses blending, memperlihatkan lokasi dan kapasitas blender bunker.


Sistem peralatan yang dibutuhkan untuk kepentingan blending ini dinamakan
stacking conveyor.
Pendistribusian jumlah nikel dengan kualitas tertentu dalam pelaksanaan
blending dilakukan dngan kecepatan pengumpanan (speed feeders). Monitoring
bera masing-masing nikel yang di-blending dilakukan dengan menggunakan alat
belt weigher yang pasang pada conveyor.
b. Proses penumpukan nikel (stockpiling)

Stockpile nikel adalah tempat yang digunakan untuk menampung atau


menyimpan nikel sementara. Pada unit pengolahan nikel ini direncanakan dua
macam stockpile nikel yaitu:

1. Stockpile nikel ROM (Raw Nickel Stockpile)


Stockpile ini bermanfaat untuk menghindari berhentinya operasi di unit
pengolahan akibat terganggu operasi penambangan pada lokasi penambangan.
Stockpile ini dibuat pada era seluas 200 m x 200 m (4 Ha) dengan tinggi
tumpukan nikel sekitar 5m dan sudut kemiringan nikel diperkirakan sebesar 35
derajat. Dengan kapasitas tampung sekitar 150.000 ton nikel.

31
2. Stockpile nikel bersih (Clean Nickel Stockpile)
Stockpile ini digunakan untuk menampung sementara produk nikel hasil
dan operasi pengolahan, selanjutnya produk dimuat ke tongkang(barge) unguk
diangkut ke pelabuhan. Kapasitas stockpile maksimum dapat menampung nikel
hingga 140.000 ton. Pada bagian dasarnya stockpile tersebut dilapisi nikel setebal
0,5 m untuk menghindari pengotoran oleh material lain pada nikel.

V.2.2 Bagan alir


Kapasitas produksi proses pengolahan nikel yang direncanakan harus
dapat mencapai atau memenuhi rencana tingkat produksi nikel PT. Southeast
Nickel Group. Berdasarkan tingkat prroduksi nikel yang direncanakan sebesar
140
.000 ton setiap tahunnya, desain kapasitas produksi 2 unit crusher sebagai
mesin pengolahan utama dari nikel adalah 80 ton/jam. Crusher ini direncanakan
memiliki jam kerja produktif selama 5.100 jam/tahun, sehingga kapasitas
maksimal dapat mencapai rencana produksi yaitu sebesar 120.000 juta ton/tahun,

V.3 Peralatan Pengolahan


Operasi pengolahan nikel di nickelprocessing akan menggunakan beberapa jenis
peralatan. Pemilikan spesifikasi peralatan-peralatan yang akan digunakan
disesuaikan dengan jenis-jenis kegiatan atau pekerjaan yang akan dilakukan dalam
sistem pengolahan tersebut

Tabel 8. Spesifikasi peralatan pengolahan nikel

No. Nama Alat Spesifikasi Unit

1 Timbangan Kapasitas 50 ton 2

2 Primary crusher 800 t/jam 2

3 Secondary crusher 800 t/jam 2

4 Grizzly screen (200 x 200) mm, steel-iron 2

32
bar

5 Vibrating screen (50 x 50) mm, 5-30 deg 2


downwardsloping

6 Belt conveyor I Stacking conveyor kapasitas 2


500 j/jam

7 Belt conveyor II Stacking conveyor kapasitas 2


500 j/jam

8 Belt conveyor III Barge loader conveyor 2


kapasitas 1000 t/jam

9 Belt conveyor IV Barge loader conveyor 2


kapasitas 1000 t/jam

10 Hopper Draw down hopper 4

11 Wheel loader CAT 988 G 3

33
BAB VI
PENGANGKUTAN DAN PENIMBUNAN

VI.1 Tata Cara


Pengangkutan dan penimbunan merupakan suatu proses yang berkaitan
baik dalam proses awal penambangan yang meliputi pengangkutan dan
penimbunan tanah pucuk dan tanah penutup, maupun pengangkutan dan
penimbunan nikel itu sendiri. Setelah tanah pucuk (top soil) dikupas dan
dikumpulkan dengan menggunakan bulldozer, selanjutnya diangkut ke tempat
penimbunan dengan dump truck.
Kelancaran transportasi material nikel dari temporary stockpile ke
screening station sangat menentukan pencapaian target pengiriman material nikel.
Stabilitas tonase alat muat dan alat pengangkutan harus dapat dijaga pada berbagai
kondisi cuaca agar komitmen suplai ke pembeli dapat terpenuhi. Peningkatan
produksi material nikel seiring pengembangan operasi penambangan untuk
memenuhi permintaan pasar menuntut kesiapan prasarana angkutan. Perencanaan
jalur transportasi yang tepat dan benar akan menentukan keselamatan dan
kenyamanan operator sehingga efektif dan efisiensi dan pada gilirannya mampu
meningkatkan produktivitas.
Kondisi jalur yang direncanakan, diharapkan dapat mengakomodasi
frekuensi transportasi yang semakin meningkat seiring dengan perkembangan
kegiatan operasi penambangan. Jalur transportasi untuk mengangkut material
nikel hasil penambangan dari front sampai stockpile dermaga oleh PT. Southeast
Nickel Group hanya menjual material nikel (tanpa melalui proses pengolahan dan
pemurnian) FOBbarge atau vessel. Jalur transportasi yang direncanakan oleh PT.
Southeast Nickel Group mulai dari front penambangan sampai ke
stockyard/dermaga adalah sebagai berikut:
1. Dari front penambangan sampai ke screening station dengan jarak tempuh
maksimum 400 m dan dapat dilakukan pada malam atau siang hari.
2. Dari screening station sampai ke temporary stockpile dengan jarak tempuh
maksimum 200 m dan dapat dilakukan pada malam atau siang hari.

34
3. Dari front penambangan ke outcast/incast dump untuk membawa top
soil/overburden/waste dengan jarak tempuh maksimum 256 m dan dapat
dilakukan pada malam atau siang hari dan lapisan tanah pucuk akan ditimbun
di dekat lokasi outcast dump sehingga bila penimbunan tanah penutup selesai
maka tanah pucuk tersebut dapat ditebarkan di bekas daerah outcast dump
maupun incast dump untuk tujuan reklamasi daerah bekas penambangan (cast).

VI.2 Peralatan
VI.2.2 Alat Muat dan Alat Angkut
Material nikel nikel dimuat dan dibongkar dengan menggunakan backhoe
dengan kapasitas bucket 1 m3. Sebagai alat angkut direncanakan menggunakan
dump truck berkapasitas 20 ton. Kebutuhan alat muat dan alat angkut untuk
aktivitas muat dan pengangkutan di area kegiatan direncanakan sebagai berikut:

Tabel 9. Jenis Peralatan untuk Pemuatan, Pengangkutan dan Penimbunan Tanah Pucuk,
Tanah Penutup dan Tailing
No Jenis/tipe Jumlah Jam Kapasitas
Kerja (ton/jam)
1 Dump Truck 10 15 30

2 Excavator PC 200 2 15 30

3 Loader Farukawa 2 20 80

4 Track Loader 1 20 200

35
BAB VII
LINGKUNGAN, KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA

VII.1 Lingkungan
Mengingat berbagai rangkaian kegiatan penambangan Bijih Besi dapat
menimbulkan dampak positif maupun negatif terhadap lingkungan, maka akan
memegang komitmen untuk menjaga kelestarian fungsi lingkungan hidup. Upaya
tersebut diwujudkan dengan akan dilakukannya studi lingkungan hidup yang
tertuang dalam bentuk dokumen Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup dan
Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup (UKL-UPL). Pelaksanaan pengelolaan
yang akan dilakukan didasarkan pada dokumen Upaya Pengelolaan Lingkungan
(UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL).

VII.1.1 Dampak Kegiatan


Kegiatan penambangan yang telah dilakukan berakibat pada perubahan
bentang alam (morfologi) menjadi lubang tambang dan perbukitan tempat area
penimbunan tanah penutup. Langkah atau metode pendekatan yang dilakukan
dalam melakukan identifikasi adanya dampak penting adalah sebagai berikut:
1. Mempelajari pustaka-pustaka terutama yang berhubungan dengan rencana
kegiatan penambangan dan pengolahan nikel.
2. Menelaah rencana kegiatan penambangan dan pengolahan nikel yangakan
dilakukan.
3. Menelaah karakteristik lingkungan di daerah kegiatan pada saat kajian
kelayakan dilakukan.
4. Pengalaman dan pengetahuan dalam menyusun dokumen UKL/UPL.
5. Penggnaan baku mutu lingkungan sebagai penentu ada tidaknya dampak
berdasarkan perubahan parameter yang diteliti.
6. Analogi, yaitu membandingkan masalah lingkungan yang timbul sebagai
akibat kegiatan yang sejenis di daerah lain.

Acuan untuk mengetahui tingkat pentingnya dampak adalah:


1. Undang-undang No. 23 tahun 1997 (Pengelolaaan Lingkungan Hidup)
2. Peraturan Pemerintah No. 27 tahun 1999

36
3. Keputusan Ketua Bapedal No. Kep/056/1994 (Pedoman mengenai Ukuran
Dampak Penting)
Berdasarkan pedoman tersebut di atas, maka ada 8 faktor penentu dampak
penting yaitu sebagai berikut:
1. Jumlah manusia yang terkena dampak
2. Luas wilayah persebaran dampak
3. Lamanya dampak berlangsung
4. Intensitas dampak
5. Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak
6. Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak
7. Sifat komulatif dampak dan
8. Berbalik atau tidaknya dampak
Terkait dengan proyek penambangan nikel oleh PT. Southeast Nickel
Group, proses prakiraan dampak lingkungan mengikuti sistematika berikut:
1. Prakiraan keadaan lingkungan tanpa (sebelum) proyek penambangan nikel
berlangsung,
2. Prakiraan keadaan lingkungan pada waktu proyek penambangan nikel
berlangsung, pada tahap pembangunan maupun operasi penambangan nikel,
3. Dampak yang diperkiraan adalah perbandingan keadaan lingkungan sebelum,
selama dan sesudah proyek penambangan nikel berlangsung.

VII.1.2 Pengelolaan Lingkungan


A. Perubahan Bentang Alam

1. Upaya Pengelolaan Lingkungan


a. Pengelolaan Waste Dump Area
Upaya pengelolaan waste dump area dilakukan melalui reklamasi yang
terdiri dari penataan/rencountering lahan dan dilanjutkan dengan revegetasi
tanaman. Kegiatan reklamasi tersebut hanya bisa dilakukan pada waste dump area
tertentu yaitu pada bagian areal tersebut yang tidak akan terganggu lagi dengan
penempatan tanah overburden. Secara umum teknis reklamasi yang dilaksanakan
adalah sebagai berikut:
 Penataan Lahan (Recounturing)

37
Pekerjaan penataan lahan dilakukan dengan alat berat excavator dan bulldozer.
Lahan terbuka ditata melalui perataan, pemadatan dan dibuat berjenjang dengan
kemiringan 30°, tinggi teras disesuaikan dengan topografi timbunan tanah yang
secara umum setinggi 6meter dengan lebar 10meter.
 Penebaran Tanah Pucuk
Dalam pekerjaan land clearing tanah pucuk dikupas dengan excavator dibantu
bulldozer lalu dimuat ke dalam dump truck untuk ditimbun atau langsung
ditebarkan pada lahan waste dump yang telah dilakukan penataan. Penebaran
tanah pucuk dilakukan dengan bulldozer sebagai pelapis cover bench.
 Revegetasi/Penanaman
Revegetasi tanaman dilakukan setelah penebaran tanah pucuk yang dilakukan
pada saat musim hujan dengan menggunakan tanaman LCC jenis Centrosoma
Pubecent sebagai penutup tanah yang dilanjutkan dengan tanaman penghijauan
dari jenis albisia, gamal, akasia, dan kayu jenis lokal.

b. Pengelolaan Areal Tambang


Upaya pengelolaan area tambang meliputi pembuatan geometri teras tambang dan
penirisan.
 Membuat Geometris Teras Tambang
Upaya pengelolaan area yaitu membuat geometri teras tambang dengan prosedur
sebagai berikut:
- Tinggi maksimum teras aktif 12,50m

- Sudut kemiringan tebing teras tidak boleh melebihi 50°

- Lantai teras aktif harus cukup lebar untuk menjamin keamanan pekerja dan
peralatan operasi penambangan

- Tinggi maksimum lereng menyeluruh 14-60m dengan kemiringan menyeluruh


30°
 Membuat penirisan yang baik sehingga tidak menimbulkan genangan air
pada lantai teras atau erosi pada teras.
2. Lokasi Pengelolaan
a. Pengelolaan terhadap dampak perubahan bentang alam (geomorfologi) ini akan
dilakukan pada waste dump area dan di dalam bukaan tambang (pit)

38
b. Pengelolaan terhadap dampak dilakukan pada sungai-sungai kecil

B. Penurunan Kualitas Air


1. Upaya Pengelolaan Lingkungan
a. Area Bukaan Tambang (Pit) dan Waste Dump

Air permukaan yang masuk tambang dialirkan ke dalam kolam


pengendapan dengan membuat parit penirisan di daerah "toe" teras penambangan,
di lantai ekstraksi Bijih Nikel, dan pada teras pengambilan tanah interburden.
Pada musim hujan kualitas air permukaan tambang lebih buruk. Sebagian besar
air permukaan yang ditiriskan dari tambang diendapkan pada kolam pengendapan
sedimen di dalam lubang tambang.
Adapun upaya pengelolaan yang akan dilakukan saat ini adalah sebagai
berikut: Air di lantai kerja tambang masuk ke kolam penampungan di dalam
lubang tambang "in pit pond", kemudian dipompa ke bak pencampuran floculan
dan atau koagulan (AISCMawas), selanjutnya air disalurkan ke kolam
pengendapan sedimen. Pada bak pencampuran Floculan dan/atau A12SO4 tawas
berlangsung kontak dengan air yang mengandung lumpur sehingga terjadi proses
pengendapan lumpur yang lebih cepat. Instalasi pipa air menghubungkan aliran air
dari bak pencampur ke kolam pengendapan, mengalir dengan gaya gravitasi.

Gambar 12. Sketsa Settling Pond di Lokasi Pit dan Waste Dump

39
Sedimen yang terbentuk di settling pond dipindahkan secara periodik
apabila ketinggiannya sudah mencapai ¾ kapasitas settling pond. Pemindahan
sedimen dilakukan dengan cara pemompaan ke dalam truck tangki kemudian
ditimbun di waste dump area aktif.

VII.1.3 Pengelolaan Limbah Rehabilitasi Lahan Bekas Penambangan


Areal PT. Southeast Nickel Group yang sedang dilakukan kajian
kelayakan adalah di wilayah Kecamatan Baito, Kabupaten Konawe Selatan,
Provinsi Sulawesi Tenggara yaitu seluas 50 ha. Secara rinci, luas lahan yang akan
terganggu sebagai akibat dari penggalian cast penambangan, penimbunan
overburden (dumping area), sarana screening station dan sarana fasilitas
pendukung lainnya adalah 1 ha yang terdiri dari 1 blok cast seluas 1 ha dan 1
lokasi screening station seluas 0.50 ha, temporary stock pile seluas 9 ha, dan
sarana fasilitas pendukung seluas 0.50ha. Rekap luas areal penambangan (cast),
areal penimbunan disposal, area incast dump, area sarana processing plant (PP),
area sarana fasilitas pendukung dan volume overburden yang akan ditimbun.
Tabel 10. Luas Area Kegiatan Penambangan
Uraian LUAS (Ha)
penambangan (cast) 40

Temporary stock pile 9

Screening station 0.50

Sarana fasilitas pendukung 0.50

Total Area 50

Dengan demikian dalam penggalian material nikel tersebut penguasan


material nikel berkisar 5 m dan penggalian material nikel penambangan terdalam
adalah 8 m di atas permukaan laut. Mengingat pada kegiatan penambangan
tersebut terjadi bukaan yang cukup luas, maka pada kasus ini sistem penimbunan

40
kembali overburden pada bekas cast penambangan dilakukan dengan sistem
backfilling.
Penggunaan sistem backfilling diharapkan mampu mengurangi perubahan
bentuk bentang alam secara signifikan bahkan areal bekas penambangan dapat
dimanfaatkan dengan peruntukan yang baru seperti perkebunan karet. Selanjutnya
kegiatan rehabilitasi lahan yang ditakukan adatah sebagai berikut:
1. Penanganan tanah pucuk
Penanganan tanah pucuk (top soil) yang subur dan banyak mengandung
unsur-unsur organik pada akhir kegiatan atau pascatambang ditebarkan pada
timbunan bekas galian cast penambangan pada lapisan paling atas;
2. Penanganan overburden
Penanganan lapisan tanah penutup berupa overburden (sekitar 1.500
WMT) atau sekitar 30% dari total volume overburden sebanyak 5.000 WMT
ditimbun pada dumping area dan sebesar 3.500 WMT atau sekitar 70% dari total
volume overburden ditimbun kembali ke dalam cast sebagai material backfill.
Dengan menggunakan cara penanganan tersebut, maka diharapkan rona akhir
penambangan tidak terlalu berbeda dengan, rona awal daerah penambangan.
 Stabilitas Lereng
Lereng bekas penambangan yang harus dimantapkan pada tahap kegitan
pascatambang terdiri dari 2 jenis lereng yaitu lereng akhir tambang (final cast
slope) dan lereng timbunan (dumping slope).
Berdasarkan pada kajian geoteknik yang telah dilakukan oleh PT.
Southeast Nickel Group, diperoleh geometri lereng yang stabil atau mantap adalah
sebagai berikut:
1. Lereng akhir tambang
Tinggi jenjang 10 m, kemiringan jenjang 60°, lebar berm 4 m, kemiringan
lereng overall 45°, tinggi lereng overall 30 m dan dengan faktor keamanan sebesar
1,5.
2. Lereng timbunan
Tinggi jenjang 5 m, kemiringan jenjang 10°, lebar berm 50 m, tinggi
overall dumping area sekitar 10 m dan kemiringan overall dumping area sebesar
5° dan dengan faktor keamanan sebesar 1,5.

41
Dalam menangani stabilitas lereng pada pascatambang selain dilakukan
dengan cara mengikuti kondisi geometri seperti yang telah ditentukan tersebut di
atas, juga dapat dilakukan dengan cara-cara sebagai berikut:
1. Penyaliran (drainage) lereng dengan jalan memasang pipa-pipa
horizontal pada lereng timbunan, agar muka air tanah yang ada di dalam
lereng timbunan tersebut menjadi rendah dan lereng timbunan tersebut
tidak menjadi jenuh air.
2. Menanami rumput atau semak pada bagian permukaan lereng timbunan
tersebut untuk menghindari erosi air permukaan yang dapat
mengakibatkan kelongsoran lereng timbunan secara lokal.
3. Pemasangan tembok penahan (retain wall) pada bagian kaki lereng
timbunan (toe) untuk meningkatkan gaya penahan sehingga faktor
keamanan lereng timbunan tersebut meningkat.

VII.1.4 Rencana Reklamasi dan Pemanfaatan Lahan Pasca Tambang


Pasca tambang merupakan masa setelah berhentinya kegiatan tambang pada
seluruh atau sebagaian wilayah usaha pertambangan operasi produksi atau operasi
produksi yang disebabkan berakhirnya izin usaha pertambangan dan atau karena
dikembalikannya seluruh atau sebagain wilayah usaha pertambangan operasi
produksi (Kep. Menteri Pertambangan dan Energi No. 1211.K/008/M.PE/1995).
Surat Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi No. 1211.K/008/M.PE/1995
berisi tentang kewajiban pengusaha pertambangan sebagai pemegang Kuasa
Pertambangan dalam kegiatan pasca tambang sebagaimana diatur dalam Pasal 26,
27 dan 28, yaitu:
1. Pengusaha pertambangan wajib menyampaikan laporan secara tertulis kepada
Direktur Jenderal mengenai rencana penutupan tambang, selambat-lambatnya
1 (satu) tahun, sebelum berakhirnya operasi penambangan. Kewajiban ini
berlaku juga bagi rencana pengembalian seluruh atau sebagian dari wilayah
usaha pertambangan tahap operasi produksi
2. Dalam laporan rencana penutupan tambang tersebut memuat mengenai
adanya dampak lingkungan yang perlu dikelola pada pasca tambang dan
pelaksanaan pengelolaan dampak lingkungan dimaksud

42
3. Batas waktu tanggung jawab pengusaha pertambangan dalam pengelolaan
dan pemantauan lingkungan pada pasca tambang ditetapkan oleh direktur
jenderal.
Dalam upaya memenuhi pogram pasca tambang, PT. Southeast Nickel
Group merencanakan melaksanakan beberapa kegiatan yaitu sebagai berikut:
1. Pengelolaan Aset
Mengingat perizinan pertambangan nikel PT. Southeast Nickel Group
diperoleh melalui Ijin Usaha Pertambangan, maka pengelolaan aset setelah masa
penambangan nikel selesai (habis) wajib dikembalikan kepada pemerintah
kabupaten yang telah mengeluarkan izin (Kuasa Pertambangan).
2. Sosialisasi Program Pasca tambang
Tujuan program ini adalah memberikan informasi kepada masyarakat di
sekitar lokasi penambangan mengenai rencana akan berakhirnya kegiatan
penambangan PT. Southeast Nickel Group dan memberikan solusi yang
bermanfaat bagi masyarakat melalui rencana program-program pasca tambang
yang akan dilaksanakan oleh PT. Southeast Nickel Group
3. Reklamasi dan Revegetasi Lanjutan
Reklamasi dan revegetasi lanjutan dilakukan untuk areal penambangan
yang terakhir dan lokasi penumpukan tanah penutup (dumping area) dengan
memperhatikan tata guna lahan seperti yang tertuang di dalam Rencana Tata
Ruang Wilayah Kecamatan Baito, Kabupaten Konawe Selatan, Propinsi Sulawesi
Tenggara.
Adapun rencana pengelolaan dan pemantauan lingkungan selama masa
operasi penambangan disesuaikan dengan sasaran akhir penutupan tambang.

VII.2 Pemantauan Lingkungan


Sedangkan rencana kegiatan pemantauan terhadap pengelolaan lingkungan
dilakukan dalam bentuk format yang meliputi: indikator dampak, metode
pemantauan, lokasi pemantauan, frekuensi pemantauan, instansi pemantau.
VII.2.1 Rencana Alokasi Biaya dan program Lingkungan
Dalam rangka menciptakan kegiatan penambangan nikel yang ramah
lingkungan, tidak lepas dari keseriusan pihak perusahaan dalam mengendalikan
dampak-dampak yang timbul akibat kegiatan penambangannya. Oleh karena itu

43
untuk mendukung program kegiatan lingkungan, PT. Southeast Nickel Group
telah merencanakan program dan alokasi biaya yang akan dikeluarkan untuk
memenuhi kegiatan pemantau dan pengendalian lingkungan serta reklamasi dan
revegetasi lahan di sekitar areal penambangan.

Tabel 11 Rencana Alokasi Biaya dan Program Lingkungan PT. Southeast Nickel Group
Rencana Program Lingkungan Anggaran (Rp)

Program Pemantauan Lingkungan


1. Pemantauan Baku mutu Air Tambang dan Air 1.000.000
Sungai

2. Pemantauan Biota Air di sekitar perairan 1.00.000

3. Pemantauan air tanah 1.000.000

4. Pemantauan kualitas udara 800.000

5. Pemantauan tingkat kebisingan di wilayah 700.000


kerja

6. Pemantauan area kerja (khusus penerangan) 1.000.000

7. Pemantauan kesuburan tanah 2.000.000

8. Pemantauan keanekaragaman hayati 2.500.000

Program Pengolahan Lingkungan dan Reklamasi

1. Pengolahan lahan bekas tambang 20.000.000

2. Pengolahan Timbunan tanah penutup 50.000.000

3. Pengolahan kualitas air 5.000.000

4. Pengolahan limbah padat 1.000.000

44
5. Pengolahan limbang B3 3.000.000

6. Pengolahan Kualitas Udara 1.500.000

7. Reklamasi dan Revegetasi 50.000.000

Total Anggaran Rp. 139.600.000

VII.3 Keselamatan dan Kesehatan Kerja

VII.3.1 Organisasi Penanganan K-3


Penanganan kesehatan dan keselamatan kerja dalam operasi penambangan
nikel merupakan bagian dari struktur organisasi PT. Southeast Nickel Group yang
berada pada Divisi Keselamatan Kerja yang langsung bertanggung jawab kepada
Manajer Tambang (Bab VIII Organisasi dan Tenaga Kerja).
K3 merupakan hal yang mutlak harus diperhatikan, karena tugasnya
kontinyu pelaksanaannya menetap dan anggaranya tersendiri untuk itu.
Penanganan K3 dalam penambangan nikel didasarkan pada peraturan yang
berlaku dan kesepakatan dengan pekerja serta kontraktor.
Adapun peraturan dan perundangan:
a. UU No. 1 Tahun 1970 Tentang Keselamatan Kerja.
b. UU No.13 Tahun 2003 Tentang Ketenagakerjaan.
c. Peraturan pemerintah No 50 Tahun 2012 Tentang Sistem Manajemen
Keselamatan dan Kesehatan Kerja.
d. KepMen PE No. 555.K/26/MPE/1995 Tentang Keselamatan dan Kesehatan
Kerja Bidang Pertambangan Umum.
Untuk mendapatkan dan terjaminnya keselamatan kerja yang tinggi di
lapangan, beberapa hal yang akan diperhatikan selama penambangan berlangsung
antara lain:
a. Pemasangan tanda rambu-rambu lalu-lintas jalan yang jelas
b. Pemasangan papan peringatan dan nasehat ditempat yang strategis.
c. Penggunaan pakaian pelindung kerja secara benar.
d. Pemantauan dan pemeriksaan secara berkala terhadap mesin dan peralatan
yang digunakan dalam penambangan.

45
e. Lokasi yang memadai untuk bergerak dengan leluasa bagi kendaraan dan
mesin peralatan tambang pada waktu operasi penambangan dan
pengankutan hasil tambang.
f. Tersedianya fasilitas pemadaman kebakaran dan tanggap darurat.
g. Tersedianya fasilitas kesehatan dan paramedis.

VII.3.2 Peralatan
Peralatan kesehatan dan keselamatan kerja yang akan disediakan di
berbagai lokasi kegiatan penambangan, penumpukan, pengangkutan dan
pemuatan material nikel.

VII.3.3 Langkah-langkah Pelaksanaan K-3 Pertambangan


Langkah-langkah yang ditempuh untuk melaksanakan Kesehatan dan
Keselamatan Kerja Pertambangan adalah sebagaimana terlampir. Pada setiap
kegiatan penambangan harus diperhatikan secara rinci analisis dari tindakan
kesehatan dan keselamatan kerja. Salah satu diantaranya adalah aktivitas di lereng
tambang pada umumnya umum akan dijelaskan sebagai berikut.
Aktivitas di lereng tambang, faktor kesehatan dan keselamatan kerja yang
dominan berhubungan dengan kemantapan lereng tambang. Oleh karena itu secara
garis besar perlu diperhatikan hal-hal berikut ini:
a. Pembuatan geometri lereng sesuai dengan ketentuan geoteknik yang telah
direkomendasikan
b. Pemberian tanggul pengaman (safety berm) pada bibir jalan tambang (ramp)
c. Melakukan pemantauan dan analisis lebih lanjut terhadap lereng tambang
selama kegiatan penambangan (struktur geologi yang berpotensi
menimbulkan longsoran, perlu diukur dan dianalisis, selain itu perlu
dilakukan pemantauan terhadap pergerakan lereng terutama pada daerah
yang terdapat struktur geologi utama)
d. Melakukan perawatan lereng secara rutin, misalnya pembersihan runtuhan
batuan pada berm dan ramp
e. Perawatan sarana penyaliran air
f. Pemasangan rambu tanda hati-hati pada bibir lereng yang dianggap rawan
khususnya pada jalan tambang. Penjelasan lebih rinci mengenai K3

46
selanjutnya akan dilakukan oleh PT. Southeast Nickel Group dan
disesuaikan dengan operasional kegiatan tambang PT. Southeast Nickel
Group.
Tabel 12. Peralatan Keselamatan Kerja
No LOKASI Peralatan Keselamatan dan Kesehatan Kerja
1 Tambang Helm pengaman
Sepatu pengaman
Kacamata
Arung tangan kulit
Masker debu dan earplug
Reflector vest
Alat pemadam api dan perlengkapan P3K di masing-
masing kendaran pengangkut personil dan alat-alat
tambang
Bendera merah (tinggi 2 m) untuk kendaraan
pengangkut personil rambu lalu lintas batas kecepatan
truk 40 ton < 40 km/jam dan kendaran
personil < 60 km/jam
2 Bengkel helm pengaman
sepatu pengaman
sarung tangan kulit
kacamata pengaman
alat pemadam kebakaran
perlengkapan P3K
penampung minyak pelumas bekas
penampung besi-besi bekas dan penampung suku
cadang bekas
metode & pembersihan minyak tumpah
3 Gudang suku helm pengaman
Cadangan sepatu pengaman
sarung tangan kulit

47
perlengkapan P3K
alat pemadam kebakaran
4 Jalan helm pengaman
angkutan dari sepatu pengaman
tambang ke kacamata
screening sarung tangan kulit
instalasi masker debu
pengayakan rambu lalu lintas batas kecepatan truk 40 ton < 40
km/jam dan kendaran personil < 60 km/jam

5 Screening penutup screening station


Station rambu-rambu pemberitahuan kehati-hatian
pagar pengaman
lampu penerangan screening station dengan jarak
tertentu
Pelampung
alat pemadam kebakaran
perlengkapan P3K

6 Pelabuhan helm pengaman


sepatu pengaman
sarung tangan kulit
masker debu dan ear plug

 Program Pengembangan Masyarakat


Keberadaan PT. Southeast Nickel Group harus dapat dirasakan
manfaatnya oleh para stakeholders yang terdiri dari para pemegang saham,
karyawan, pemasok, pelanggan dan masyarakat sekitar. Masyarakat sekitar
adalah: masyarakat sekitar tambang yang memberikan kontribusi terhadap
keberhasilan PT. Southeast Nickel Group dan ikut pula menanggung dampak dari
kegiatan operasional tambang.

48
Implementasi dari tanggung jawab sosial PT. Southeast Nickel Group
kepada masyarakat sekitar adalah dengan:
a. Pengelolaan lingkungan yang baik,
b. Usaha peningkatan kesejahteraan masyarakat melalui program
pemberdayaan dan pengembangan masyarakat (community development)
secara komprehensif dan integral dengan penduduk setempat.
Pelaksanaan program pengembangan masyarakat (community
development) meliputi aspek-aspek yang akan dijelaskan berikut ini:
 Pendidikan dan Pelatihan
Sebagai upaya PT. Southeast Nickel Group untuk menjalin kemitraan
dengan masyarakat, agar masyarakat nantinya dapat terlibat langsung dalam
kegiatan penambangan, diadakan pelatihan dan pendidikan mengenai dasar-dasar
tentang proses penambangan dan hal-hal yang berkaitan dengan penambangan.
Tujuannya adalah agar masyarakat mempunyai keahlian dan mampu menjadi
tenaga kerja di bidang pertambangan yang siap pakai.
 Pemakaian Usaha Jasa Lokal
Dalam tahapan proses kegiatan penambangan, perusahaan tambang
bermaksud untuk memanfaatkan penggunaan jasa usaha lokal yang sesuai dengan
kemampuan dan kebutuhan perusahaan.
 Pemakaian Produk Dalam Negeri/Lokal
Dalam kegiatan penambangan, alat-alat produksi, konsumsi maupun
barang-barang inventaris lainnya penggunakan produksi dalam negeri. Usaha ini
dapat membantu untuk meningkatkan dan mengembangkan industri dalam negeri
seperti industri tekstil, sepatu dan peternakan/pertanian.
 Kemitraan
PT. Southeast Nickel Group akan menjalin kemitraan dengan usaha yang
sudah ada di sekitar lokasi proyek. Dalam rangka menggiatkan dan meningkatkan
usaha kecil tersebut, maka PT. Southeast Nickel Group, maka perusahaan akan
mengadakan kemitraan dengan pengusaha lokal dengan memberikan bantuan
ketrampilan dan pendidikan manajemen tepat guna sesuai dengan jenis usaha
mitra tersebut.

49
 Bantuan Sosial Keagamaan atau Budaya
Bantuan keagamaan oleh PT. Southeast Nickel Group terhadap masyarakat
di sekitar lokasi penambangan diwujudkan dengan bantuan berupa pendirian
mushola, masjid, gereja dan tempat ibadah lainnya. Hal ini dimaksudkan agar
umat beragama dapat menjalankan ibadah sesuai dengan agama yang dianutnya.
Keanekaragaman masyarakat di sekitar lokasi proyek dan masyarakat
pendatang akan menimbulkan pertukaran budaya dan tradisi. Dalam upaya
mengantisipasi hal tersebut, perusahaan tambang menjadi moderator dan
fasilitator

50
BAB VIII
ORGANISASI DAN TENAGA KERJA

Dalam pelaksanaan proyek penambangan nikel di Kecamatan Baito, PT.


Southeast Nickel Group menyusun organisasi lapangan seramping mungkin untuk
menjamin efisiensi operasi penambangan. Organisasi PT. Southeast Nickel Group
oleh seorang Project Manager dan dibantu oleh 3 orang Senior Supervisor. Bentuk
organisasi PT. Southeast Nickel Group seperti terlihat dalam (Gambar.13)
sebagaimana terlampir.

VIII. 1 Bagan Organisasi


Pelaksanaan pekerjaan penambangan dirancang sesederhana mungkin
tetapi memiliki otonomi yang cukup untuk menjamin kelancaran kegiatan
penambangan, baik dalam kaitannya dengan aspek teknis maupun nonteknis.
Bentuk organisasi yang akan diterapkan adalah organisasi fungsi dimana kegiatan
penambangan dibagi menjadi fungsi-fungsi yang terpisah tetapi masih tetap dapat
bekerja sama.

VIII. 2 Jumlah dan Kriteria Tenaga Kerja Tetap dan Tidak Tetap
Jumlah tenaga kerja yang diperlukan untuk mendukung operasi
disesuaikan dengan rancangan tambang yang telah dihasilkan. Tenaga kerja tidak
langsung yang berhubungan dengan operasi penambangan jumiahnya relatif tetap
selama umur penambangan, sedangkan untuk tenaga yang terlibat langsung dalam
operasi penambangan, terutama untuk operator alat berat, disesuaikan dengan
jumlah alat yang harus dioperasikan dengan memperhatikan jumlah shift dan
target produksi.
Pengawasan proyek penambangan nikel di akan dilakukan oleh seorang
geological assistant grade control dimana tugasnya adalah melakukan supervisi
dari aktifitas penambangan, pengangkutan penumpukan material di stock pile
/stockyard, pemuatan material ke tongkang dan perawatan semua jalan yang
dilalui oleh kendaraan selama proses berlangsung. Geological assistant grade

51
control ini akan membawahi beberapa grade control sampler dan dispatcher dan
akan memberi laporan kepada senior supervisor operation.
Sedangkan kegiatan bongkar muat di pelabuhan PT. Southeast Nickel
Group dan pengangkutan material ke screning station portable akan disupervisi
oleh departemen SCM (supply chain management) PT. Southeast Nickel Group
yang tugas utamanya juga menangani pengangkutan material kebutuhan-
kebutuhan pabrik dan lainnya dari pelabuhan. Pada kegiatan proses pencampuran
material, penyaringan di screening station portable dan pengangkutan material
SSP (screening station product-nya akan dilakukan supervisinya oleh crew mine
civil dan screening station.
Kualifikasi syarat tenaga kerja disesuaikan dengan kebutuhan kerjanya
{Job requirement). Mereka yang akan direkrut adalah mereka yang mempunyai
latar belakang disiplin ilmu dan pengalaman yang sesuai. Analisis jabatan (job
analysis) selanjutnya dibutuhkan untuk mendapatkan karyawan yang cocok
dengan kebutuhan kerja, dengan upah dan beban kerja yang sesuai pula.

Tabel 13 . Kebutuhan Tenaga Kerja

No. Karyawan Jumlah

1 Project Manager/Kepala Teknik Tambang 1

2 Senior Supervisor Operation 1

3 Senior Supervisor Exploration & Services 1

5 EHS Officer 1

6 Assistant MPE Production/plannng 3

7 Contractor Drilling Sample Preparation 1

8 Site Accounting 1
9 Geo Assistant Grade Control & Planning 2
10 Surveior 2
12 Quality Control Coordinator Lab. Analyst 2

13 Data Technician Coordinator 1

52
14 Geo, Assistant Field Supervisor 6

15 Security Supervisor 1

16 Basecamp Operation/Service Technician 1

18 Government & Exernal Relation 1

19 Survei Assistant; Survei Crew; Survei Data Processing 3

20 Shift Grade Control Supervisor 2


21 Grade Control Sampler 4
22 Dispatcher 1

23 Assistant Analyst/OC XRF Sampler 1

24 Data Technician Coordinator 2


Sampler Preparation Data Technician log & Prod.
25 Record 2

26 Data Technician Cost & Statistics 2

27 Cnikel Preparation Sampler 2


28 Security 3

29 Operator Alat Berat 5

30 Operator Dump truck & Tangki 6


Total 60

53
Gambar 13. Struktur Organisasi Penambangan Nikel

54
VIII.3 Tingkat Gaji dan Upah
Gaji dan upah merupakan istilah yang berkaian dengan imbalan finansial yang
diterima oleh pegawai/karyawan melalui hubungan kepegawaian mereka dengan
sebuah organisasi perusahaan. Gaji dan upah adalah kembalian finansial dan jasa
serta tunjangan yang diterima oleh para pegawai/karyawan sebagai bagian dari
hubungan kepegawaian.
Komponen gaji dan upah merupakan salah satu dari bentuk kompensasi
finansial langsung. Kompensasi finansial langsung terdiri dari bayaran yang diperoleh
seseorang dalam bentuk gaji, upah, bonus dan komisi. Sedangkan kompensasi
finansial tidak langsung atau yang disebut dengan tunjangan, meliputi semua imbalan
finansial yang tidak tercakup dalam kompensasi finansial tidak langsung tersebut.
Sedangkan kompensasi non finansial terdiri dari kepuasan yang diperoleh
seseorang dari pekerjaan itu sendiri atau dari lingkungan psikologis dan/atau fisik
dimana orang tersebut bekerja. Tipe kompensasi nonfinansial ini meliputi kepuasan
yang diperoleh dari pelaksanaan tugas yang bermakna dan berhubungan dengan
pekerjaan. Pemberian kompensasi merupakan fungsi strategis sumberdaya manusia
yang mempunyai implikasi yang signifikan terhadap fungsi sumberdaya manusia
lainnya. Kompensasi finansial juga mempengaruhi keseluruhan strategi organisasi
perusahaan karena kompensasi mempunyai pengaruh kuat atas kepuasan kerja,
produktivitas, perputaran pegawai/karyawan dan proses lainnya di dalam sebuah
organisasi perusahaan.
Tujuan dari pembayaran gaji dan upah adalah keadilan (fairness atau equity)
yang dapat ditinjau dari 3 dimensi (Cascio, 1992) meliputi:
1. Internal equity yaitu jika dipandang dari nilai relatif setiap jabatan terhadap suatu
organisasi perusahaan, apakah ada keadilan pada tingkat pembayarannya,
2. Eksternal equity yaitu apakah gaji atau upah yang dibayarkan oleh suatu
organisasi perusahaan adil jika dibandingkan dengan tingkat upah yang
dibayarkan oleh organisasi perusahaan sejenis dan

55
3. Individual equity yaitu apakah imbalan yang diterima oleh seorang pegawai/
karyawan adil jika dibandingkan dengan imbalan yang diterima oleh pegawai/
karyawan lain yang mengerjakan pekerjaan yang sama atau sejenis.

Sistem gaji dan upah yang efektif yaitu meliputi:


1. Sistem ini harus tanggap terhadap situasi (sistem harus sesuai dengan lingkungan
dan mempertimbangkan tujuan, sumberdaya manusia dan struktur organisasi
perusahaan) dan
2. Sistem ini harus memotivasi para pegawai/karyawan (sistem sebaiknya
memuaskan kebutuhan pegawai/karyawan, memastikan perlakuan adil terhadap
pegawai/karyawan dan memberikan imbalan terhadap kinerja).
Gaji dan upah merupakan bagian dari pengelolaan yang kompleks untuk
mempertahankan hubungan kerja antara perusahaan dengan pegawai/karyawan. Gaji
dan upah adalah program kompensasi yang mengaitkan antara bayaran dengan
produktivitas. Tujuan mendasar dari semua program insentif adalah untuk
meningkatkan produktivitas dari pegawai/karyawan guna mencapai suatu keunggulan
yang kompetititf. Program insentif individu meliputi piece-rate, incentive, komisi,
bonus, bayaran berdasarkan keahlian, merit pay. Sedangkan program insentif
kelompok terdiri atas pembagian keuntungan, program kepemilikan saham dan lain-
lain.
Fasilitas-fasilitas adalah tunjangan yang diterima oleh eksekutif yang
dikaitkan dengan posisi dan status mereka di perusahaan. Tunjangan karyawan adalah
pembayaran dan jasa yang melindungi dan melengkapi gaji pokok dan upah.

VIII.4 Sistem Kerja


Sebagai upaya untuk mendukung berbagai berbagai tahapan kegiatan
pengupasan tanah penutup, penggalian dan pemuatan material nikel, pengolahan dan
pengangkutan material nikel serta admininstrasi dari PT. Southeast Nickel Group,
maka langkah strategi yang akan dilaksanakan guna mengisi formasi pekerjaan

56
tersebut adalah dengan menyusun berdasarkan kriteria dari status tenaga kerja yang
akan diangkat.
Adapun kriteria status tenaga kerja yang akan diangkat tersebut adalah
meliputi:
1. Tenaga Kerja Tetap
Merupakan karyawan tetap pada perusahaan yang diangkat berdasarkan
perjanjian kerja yang telah disepakati oleh kedua belah pihak yaitu pihak direksi dan
pihak karyawan. Selain itu pengangkatan juga telah disesuaikan dengan kebutuhan
formasi pada struktur organisasi perusahaan dan mempunyai kualifikasi keahlian
tertentu yang diperlukan oleh manajemen perusahan tersebut. Jumlah tenaga kerja
tetap yang diperlukan oleh PT. Southeast Nickel Group adalah sebanyak 50 orang,
2. Tenaga Kerja Tidak Tetap
Merupakan status tenaga kerja ini diangkat secara kontrak dalam periode
waktu tertentu, yaitu selama periode waktu 1 atau 2 tahun. Tenaga kerja ini akan
langsung atau tidak langsung bekerja secara operasional di lapangan pada kegiatan
produksi penambangan, pengolahan/stock pile, pengangkutan material nikel,
administrasi dan sebagainya. Selanjutnya, apabila kontrak kerja tersebut habis, maka
dapat dilakukan perpanjangan kontrak yaitu apabila formasi kerja tersebut masih ada.
Dalam periode kontrak kerja tersebut, karyawan bekerja berdasarkan uraian kerja dari
Pemerintah dan pihak PT. Southeast Nickel Group. Jumlah tenaga kerja tidak tetap
yang langsung ataupun tidak langsung dalam kegiatan produksi penambangan bijih
nikel PT. Southeast Nickel Group adalah sebanyak 50 orang untuk tahun pertama dan
akan meningkat untuk setiap tahunnya sesuai dengan bertambahnya jumlah peralatan
penambangan dan meningkatnya jumlah produksi bijih nikel, sehingga pada tingkat
produksi material nikel yang konstan, jumlah tenaga kerja tidak tetap mencapai 50
orang.

57
BAB IX
PEMASARAN

IX. 1 Kebijakan Pemerintah


Indonesia telah mengeluarkan UU No. 4 Tahun 2009 tentang pertambangan
mineral dan batubara, dimana Pada pasal 102 menjelaskan bahwa “Pemegang IUP
dan IUPK wajib meningkatkan nilai tambah sumber daya mineral dan/atau batubara
dalam pelaksanaan penambangan, pengolahan dan pemurnian, serta pemanfaatan
mineral dan batubara”. Selanjutnya, diperjelas pada pasal 103 point 1 bahwa
“Pemegang IUP dan IUPK Operasi Produksi wajib melakukan pengolahan dan
pemurnian hasil penambangan di dalam negeri”. Sebagai turunan UU 4/2009
tersebut, pemerintah juga mengeluarkan peraturan pelaksanaan UU yaitu PP No. 77
tahun 2012 yang merupakan perubahan ketiga atas PP No. 23 tahun 2010,
menjelaskan tentang pelaksanaan kegiatan usaha pertambangan mineral dan batubara
serta Permen ESDM No.8 tahun 2012 yang merupakan perubahan PERMEN ESDM
No.1 Tahun 2012, menjelaskan tentang peningkatan nilai tambah mineral melalui
kegiatan pengolahan dan pemurnian mineral di dalam negeri.
Sehubungan dengan hal itu, terdapat enam bahan tambang yang dilarang
diekspor dalam bentuk mentah yaitu emas, tembaga, bijih besi, nikel, batu bara, dan
bauksit. Selama ini, khusus untuk komoditas nikel dijual dalam bentuk raw material
dengan harga bijih nikel hanya sekitar USD 45,77 per ton (Tahun 2017) jauh dari
produk olahannya FeNi yang bisa bernilai USD 2000–2500 per ton.

IX. 2 Prospek Pemasaran


Penjualan material nikel ini akan ditujukan kepada konsumen dalam negeri
seperti kepada pabrik smelter nikel yang ada di Indonesia yang akan dipakai dalam
industri stainless steel.

58
IX. 3 Jenis, Jumlah dan Harga
Jenis raw material nikel yang akan ditambang pada PT. Southeast Nickel
Group yaitu raw material dengan kadar air max 20% dan kadar 2.0 ≥ dengan harga
jual 45,77 USD (tahun 2017).

59
BAB X
INVESTASI DAN ANALISIS KELAYAKAN

X. 1 Investasi
Investasi keseluruhan untuk membiayai seluruh kegiatan penambangan Nikel di
daerah Kecamatan Baito Kabupaten Konawen Selatan Provinsi Sulawesi Tenggara
mulai dari tahap persiapan, penambangan, ataupun pengolahan sampai dengan pasca
tambang (reklamasi) dibutuhkan dana sebesar Rp. 40.000.000.000.,- dengan kapasitas
produksi bijih nikel sebesar 70.000 ton/tahun untuk tahun pertama, 140.000 ton/tahun
untuk tahun ke-2 sampai 10tahun, 130.000 ton/tahun untuk tahun ke-11 sampai 15,
110.000 ton/tahun untuk tahun ke-16 sampai 17, dan 100.000 ton/tahun untuk tahun
ke-18 sampai 20 tahun. Biaya tersebut meliputi:

X. 1.1 Modal Tetap


1. Pengurusan Perijinan dan Eksplorasi
Biaya pengurusan perijinan sampai pada pelaksanaan eksplorasi sebesar Rp.
1.800.000.000,-
2. Pembebasan Lahan
Sesuai dengan rencana kegiatan penambangan bijih nikel di wilayah kecamatan
Baito, Kabupaten Konawe Selatan, Propinsi Sulawesi Tenggara. Jumlah lahan yang
akan dibebaskan kurang lebih 150 Ha. Biaya yang diperlukan untuk pembebasan
lahan tersebut kurang lebih Rp. 6.000.000.000, termasuk lahan yang diperlukan untuk
unit pengolahan.
3. Konstruksi atau Rekayasa
Biaya konstruksi dan rekayasa meliputi, biaya instalasi peralatan untuk unit
pengolahan termasuk biaya untuk insulasi, instrumentasi, piping, electricity,
engineering, dan pengawasan serta biaya kontruksi termasuk kontraktor fee dan biaya
tak terduga. Adapun total biaya yang diperlukan adalah sebesar Rp. 4.000.000.000,-

60
4. Peralatan (Penambangan, Pengolahan, Pengangkutan dan lain-lain)
Biaya ini meliputi biaya peralatan untuk proses penambangan dan
pengangkutan. Adapun total biaya yang diperlukan untuk keperluan tersebut adalah
Rp 6.450.000.000, dimana perincian dapat dilihat pada

Tabel 14. Biaya Peralatan Tambang

N Deskripsi Jumlah Harga Satuan (Rp) Total Harga


o.
1 Buldozer D85SS 1 1.000.000.000 1.000.000.000
2 Track Loader 1 1.200.000.000 1.200.000.000
3 Wheel Loader 1 1.150.000.000 1.150.000.000
5 Excavator PC -200 1 1.500.000.000 1.500.000.000
6 Jack Hammer 2 150.000.000 300.000.000
7 Dump Truck 2 500.000.000 1.000.000.000
8 Biaya Kirim 300.000.000
Total 6.450.000.000

5. Biaya Reklamasi
Perkiraan biaya reklamasi PT. Southeast Nickel Group Rp 279.200.000.-

X. 1.2 Modal Kerja


Rencana produksi penambangan nikel untuk tahun pertama adalah 70.000 ton.
Modal kerja yang dibutuhkan untuk tahun pertama tersebut sejak penambangan
antara lain akan digunakan untuk keperluan operasi secara komersial. Besar modal
kerja yang dibutuhkan untuk menjalankan tambang adalah Rp. 11.000.000.000,00.
X. 1.3 Sumber Dana
Jenis sumber pendanaan untuk investasi rencana penambangan Bijih Nikel ini
terdiri atas:
 Modal sendiri (ekuitas)

61
 Hutang/pinjaman dari bank
Untuk melaksanakan proyek ini secara keseluruhan baik untuk penambangan
maupun pembangunan unit pengolahan Nikel di daerah wilayah kecamatan Baito
Kabupaten Konawe Selatan ini untuk kapasitas 140.000 ton/tahun dibutuhkan dana
sebesar Rp 60.000.000.000 dari modal sendiri.

X. 2 Analisis Kelayakan
X. 2 .1 Biaya Produksi
Untuk bisa memproduksi nikel dengan kapasitas produksi sebesar 140.000 ton
per tahun berikutnya dibutuhkan biaya produksi sebesar Rp 256.500/ton. Asumsi
digunakan sebagai dasar perhitungan cash flow. Adapun detail rincian biaya tersebut
dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 15 Tabel Biaya Produksi

No. Komponen Biaya Unit


A Biaya Produksi Langsung
1 Penambangan Nikel 30.000 Rp/ton
2 Pengupasan Overburden 35.000 Rp/bcm
Total Biaya Produksi Langsung 65.000 Rp/ton
B Biaya Produksi Tak Langsung
1 Nikel Hauling 30.000 Rp/ton
2 Transhipment 20.000 Rp/ton
3 Biaya Lingkungan 16.000 Rp/ton
4 Biaya Eksplorasi 5.000 Rp/ton
5 Non-Operating Expenses 22.000 Rp/ton
Total Biaya Produksi Tak Langsung 93.000 Rp/ton
C Biaya Umum dan Administrasi
1 Gaji 20.000 Rp/ton
2 Material 30.000 Rp/ton
3 Administrasi 1.000 Rp/ton

62
4 Biaya Community Development 1.000 Rp/ton
5 Biaya Pelatihan 1.000 Rp/ton
6 Biaya K3 500 Rp/ton
7 Biaya Pemasaran 25.000 Rp/ton
8 Biaya Overhead 20.000 Rp/ton
Total Biaya Umum dan Administrasi 98.500 Rp/ton
Total Biaya Operasi 256.500 Rp/ton

X. 2.2 Pendapatan Penjualan


Harga jual dari bijih nikel 45,77 USD (1 USD = Rp. 14.613).
Tabel 16. Proyeksi Pendapatan Penjualan Nikel PT. Southeast Nickel Group
Tahun(n)
Komponen
1 2 3 4 5
Nikel
70.000 140.000 140.000 140.000 140.000
terjual (ton)
Pendapatan
(I)Penjualan 46.818.590,7 93.637.181.400 93.637.181.400 93.637.181.400 93.637.181.400
(Rp)
Tahun(n)
Komponen
6 7 8 9 10
Nikel
140.000 140.000 140.000 140.000 140.000
terjual (ton)
Pendapatan
(I)Penjualan 93.637.181.400 93.637.181.400 93.637.181.400 93.637.181.400 93.637.181.400
(Rp)
Tahun
Komponen
11 12 13 14 15
Nikel
130.000 130.000 130.000 130.000 130.000
terjual (ton)
Pendapatan
(I)Penjualan 86.948.811,3 86.948.811,3 86.948.811,3 86.948.811,3 86.948.811,3
(Rp)
Tahun(n)
Komponen
16 17 18 19 20
Nikel
110.000 110.000 100.000 100.000 100.000
terjual (ton)

63
Pendapatan
(I)Penjualan 73.572.071,1 73.572.071,1 66.883.701. 66.883.701 66.883.701
(Rp)

Total Pendapatan Rp. 46.818.590,700.

X 2.3 Nilai Sekarang Bersih Net Present Value atau NPV

NPV = I0 + I1/(1+i) + I2/(1+i)^2 + I3/(1+i)^3 + .+ In/(1+i)^n

dimana:

I0 adalah investasi tahun ke-0

I adalah Pendapatan :

I1,I2,I3,I4,I5,I6,I7,I8,I9,I10,I11,I12,I13,I14,I15,I16,I17,I18,19,I20.

n tahun ke-1, 2, 3, .n… n=20tahun

i merupakan suku bunga. . .Besarnya pajak pendapatan adalah 20%

NPV = 46.818.590,700(0.833333) + 93.637.181.400(0.694444) +


93.637.181.400(0.578704) + 93.637.181.400(0.482253) + 93.637.181.400(0.401878)
+ 93.637.181.400 (0.334898) + 93.637.181.400 (0.279082) + 93.637.181.400
(0.232568) + 93.637.181.400 (0.193807) + 93.637.181.400 (0.161506)
+86.948.811,300 (0.134588) + 86.948.811,300(0.112157) +86.948.811,300
(0.093464) + 86.948.811,300(0.077887) + 86.948.811,300(0.064905) +
73.572.071,100 (0.054088) + 73.572.071,100(0.045073) + 66.883.701.000.
(0.037561) +66.883.701.000.( 0.031301) + 66.883.701.000(0.026084)
= Rp 409.198.060.996.
NPV > 0, Proyek Diterima

64
X.2.4 Perhitungan “Discounted Cash Flow Rate of Return” / “Internal Rate of
Return” (DCFROR/IRR)
Evaluasi kemampuan proyek menghasilkan keuntungan dengan menggunakan
rasio laba atas penjualan, laba atas dana yang ditanamkan dan laba di atas modal
sendiri mengabaikan satu faktor penting guna menilai kemampuan menghasilkan laba
yaitu uang dalam kaitannya dengan waktu penerimaan uang tersebut. Dalam
kehidupan sehari-hari, uang diterima hari ini bernilai lebih besar dari jumlah yang
sama diterima dua atau tiga tahun yang datang. Dengan perkataan lain uang
mempunyai ‘nilai tambahan’ tersendiri dalam kaitannya dengan waktu
penerimaannya. Guna memperoleh gambaran yang lebih tepat akan kemampuan
proyek menghasilkan keuntungan terutama kaitannya dengan nilai waktu penerimaan
laba digunakan cara dengan jalan mencari tingkat presentase diskonto yang
menyamakan jumlah nilai investasi pada dewasa ini dengan nilai penerimaan proyek
pada dewasa ini. Metode mendiskonto tersebut dikenal dengan metode mencari “
Internal Rate of Return” proyek. Dengan Perkataan lain bahwa IRR adalah tingkat
harga yang bilamana dipergunakan untuk mendiskonto seluruh selisih kas masuk
pada tahun-tahun operasi proyek akan menghasilkan jumlah kas yang sama dengan
jumlah investasi proyek sehingga menghasilkan NPV=0 (nol) dengan persamaan:
(𝐵𝑡−𝐶𝑡)
∑ =0
(𝐼+𝑟)𝑡

Dimana = Bt - Ct adalah selisih antara penerimaan dengan pengeluaran (sach inflow)

- Presentase tingkat bunga


- T = tahun

Dari Hasil Perhitungan diperoleh proyek yang akan berproduksi selama 20


tahun nilai NPV = Rp 409.198.060.996,-dengan Nilai IRR = 36% dengan parameter
discount rate/suku bunga 15%.

65
X.2.5 Waktu Pengembalian Modal
Total keseluruhan investasi yang dibutuhkan untuk penambangan dan
pengolahan PT. Southeast Nickel Group di daerah Kecamatan Baito adalah sebesar
Rp. 40.000.000.000,- biaya kapital dapat dikembalikan dalam jangka waktu 2 tahun.
Jadi, Pendapatan bersih dikurangi dengan modal awal investasi,
NPV Rp 409.198.060.996 - Rp. 40.000.000.000 = Rp.369.198.060.996.

X.2.6 Analisa Kepekaan dan Resiko


Dalam perhitungan analisis investasi dan kelayakan suatu proyek, faktor
ketidakpastian investasi merupakan permasalahan yang dapat mempengaruhi tingkat
kepercayaan terhadap hasil perhitungan. Oleh karena itu, faktor ketidakpastian perlu
dikuantifikasi untuk menilai pengaruh faktor ketidakpastian terhadap perhitungan
analisis investasi dan kelayakan proyek. Penilaian pengaruh faktor ketidakpastian
investasi ini dapat dilakukan dengan melihat bagaimana tingkat profitabilitas proyek
(dalam hal ini adalah net present value) apabila parameter-parameter dalam
perhitungan analisis Discounted Cash Flow (DCF) mengalami perubahan. Setiap
parameter diasumsikan sebagai variabel bebas yang akan diubah secara deterministik
untuk mengetahui efeknya terhadap perubahan tingkat profitabilitas. Dengan cara ini
dapat dilihat parameter yang memberikan perubahan paling signifikan terhadap
tingkat profitabilitas. Beberapa parameter yang akan dinilai pengaruhnya terhadap
tingkat profitabilitas dengan analisis sensitivitas antara lain:
1. Discount rate
2. Biaya operasi
3. Harga jual Nikel

66
BAB XI
KESIMPULAN

Dari hasil eksplorasi dan studi kelayakan yang dilakukan, dapat disimpulkan
tentang potensi dan prospek pengusahaan bahan galian nikel di wilayah Kuasa
Pertambangan Kecamatan Baito, Kabupaten Konawe Selatan, Propinsi Sulawesi
Tenggara sebagai berikut:
1. Luas wilayah IUP PT. Southeast Nickel Group yang direncanakan untuk
ditingkatkan menjadi IUP Operasi Produksi berdasarkan SK bupati Konawe
Selatan No. 400 tanggal 21 November 20017
2. Cadangan Nikel PT. Southeast Nickel Group adalah sebesar 2.500.000 ton.
3. Direncanakan Penambangan Nikel di kecamatan Baito dengan sistem tambang
terbuka dan metode penambangannya secara “Open Pit”.
4. Sehubungan Ketentuan Bahwa Bahan Galian Nikel tidak diperbolehkan untuk
tidak melakukan proses pengolahan, maka PT. Southeast Nickel Group akan
menjual ke smelter Pengolahan Nikel.
5. Rencana pemasaran PT. Southeast Nickel Group direncanakan untuk di dalam
negeri dengan asumsi harga Jual 45,77 USD.
6. Investasi yang diperlukan termasuk modal kerja adalah sekitar RP.
40.000.000.000,-. Sumber modal sendiri.
7. Dari tinjauan analisis hasil analisis kelayakan sampai tahun ke 20 diperoleh NPV
= Rp 409.198.060.996 sehingga proyek ini layak untuk dilanjutkan dengan
tingkat IRR sebesar 15%.
8. Pendapatan bersih NPV – Modal Investasi = Rp 409.198.060.996 - Rp.
40.000.000.000 = Rp.369.198.060.996.
9. Untuk melakukan aktivitas penambangan membutuhkan tenaga kerja, tenaga
kerja yang dipekerjakan (tetap dan harian atau buruh) sejumlah 110 orang (tetap
60 orang dan buruh 50 orang)

67
10. Pemantauan dan Pengelolaan lingkungan dilakukan mulai dari tahap awal sampai
dengan pasca tambang yang berhubungan dengan kualitas lingkungan baik yang
ditimbulkan akibat aktivitas penambangan mengacu pada perarutan yang berlaku
yang dituangkan dalam Dokumen UKL/UPL.

68
BAB XII
LAMPIRAN

Lampiran 1. Peta Citra Tunjuk Lokasi PT. Southeast Nickel Group

Lampiran 2. Peta Situasi Eksplorasi Pemboran

69