Anda di halaman 1dari 121

KAJIAN EKONOMI DAN STUDI KELAYAKAN

Dokumen Laporan
PT. TRINUSA BANGUN PERKASA
Izin Usaha Pertambangan Eksplorasi
Nomor: 545/Kep.417–BPMPPT/2014
Bahan Galian Batuan Andesit
Luas 11 Hektar

Desa Karang Sari, Kecamatan Cipongkor


Kabupaten Bandung Barat
Provinsi Jawa Barat
KATA PENGANTAR

PT. Trinusa Bangun Perkasa adalah perusahaan pemegang Izin Usaha


Pertambangan (IUP) batuan andesit dengan luas wilayah 11 Hektar, berdasarkan Surat
Keputusan Bupati Bandung Barat Nomor: 545/Kep.417–BPMPPT/2014 per tanggal 3
September 2014. Lokasi IUP PT. Trinusa Bangun Perkasa berada di Desa Karang Sari,
Kecamatan Cipongkor, Kabupaten Bandung Barat, Provinsi Jawa Barat.
Dalam rangka rencana pengusahaan dan pemberdayaan pertambangan batuan
andesit pada lokasi IUP PT. Trinusa Bangun Perkasa tersebut, maka PT. Trinusa Bangun
Perkasa telah melakukan Kajian Ekonomi dan Studi Kelayakan untuk menilai kelayakan
usaha penambangan batuan andesit sesuai dengan Keputusan Menteri Energi dan Sumber
Daya Mineral Nomor: 1453 K/29/MEM/2000 tanggal 3 November 2000.
Penyusunan Dokumen Kajian Ekonomi dan Studi Kelayakan ini merupakan
langkah awal dalam kegiatan usaha penambangan batuan andesit, dan penyusunannya
didasarkan pada hasil eksplorasi dan inventarisasi data-data yang ada. Kami menyadari
bahwa dalam penyusunan Dokumen Kajian Ekonomi dan Studi Kelayakan ini masih
banyak terdapat kekurangan, oleh karena itu sangat diharapkan saran dan masukan untuk
menyempurnakan dokumen ini. Ucapan terima kasih kami kepada semua pihak yang
telah membantu dalam penyusunan Dokumen Kajian Ekonomi dan Studi Kelayakan
untuk usaha penambangan batuan andesit pada lokasi IUP PT. Trinusa Bangun Perkasa.

Jakarta, November 2015


PT. TRINUSA BANGUN PERKASA

H. Jaafar Usman
Direktur

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA ii


 
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................. ii

DAFTAR ISI ............................................................................................................... iii


DAFTAR GAMBAR ................................................................................................... vi
DAFTAR TABEL ....................................................................................................... vii
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................... viii

BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................... 1


1.1. Latar Belakang ................................................................................ 1
1.2. Maksud dan Tujuan ......................................................................... 1
1.3. Ruang Lingkup dan Metode Studi Kelayakan ................................ 2
1.4. Pelaksana Studi Kelayakan ............................................................. 2

BAB II KEADAAN UMUM ................................................................................. 3


2.1. Lokasi dan Luas Wilayah ................................................................ 3
2.2. Kesampaian Daerah dan Sarana Perhubungan Setempat ................ 5
2.3. Keadaan Lingkungan, Daerah, Penduduk, Mata Pencaharian,
Iklim, Flora dan Fauna, Sosial Ekonomi, dan lain-lain ................... 6
2.4. Topografi dan Morfologi ................................................................. 9

BAB III GEOLOGI DAN KEADAAN BATUAN ANDESIT ................................ 10


3.1. Geologi Regional ............................................................................ 10
3.1.1. Stratigrafi Regional ............................................................. 11
3.1.2. Tatanan Tektonik dan Struktur Geologi .............................. 12
3.1.3. Sejarah Geologi ................................................................... 14
3.2. Geologi Daerah Penyelidikan ......................................................... 15
3.2.1. Geomorfologi ...................................................................... 15
3.2.1.1. Satuan Perbukitan Volkanik .................................. 16
3.2.1.2. Satuan Lembah Volkanik ...................................... 16
3.2.2. Litologi ................................................................................ 17
3.2.2.1. Satuan Breksi Tufaan ............................................ 17
3.2.2.2. Satuan Andesit ...................................................... 18
3.2.3. Struktur Geologi .................................................................. 18
3.3. Keadaan Batuan Andesit ................................................................. 19
3.3.1. Bentuk dan Penyebaran Batuan Andesit ............................. 19
3.3.2. Sifat dan Kualitas Batuan Andesit ....................................... 19
3.3.3. Volume dan Cadangan Batuan Andesit ............................... 20

BAB IV RENCANA PENAMBANGAN ................................................................ 22


4.1. Sistem dan Metode Penambangan .................................................. 22
4.2. Tahapan Kegiatan Penambangan .................................................... 22
4.2.1. Penyediaan Sarana Tambang ............................................... 24
4.2.1.1. Pembuatan Jalan Tambang .................................... 24

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA iii


 
4.2.1.2. Penyediaan Permuka Kerja Tambang
(Mining Front) ...................................................... 24
4.2.1.3. Pengadaan Sarana Tambang ................................. 24
4.2.2. Pelaksanaan Penambangan .................................................. 25
4.2.2.1. Pemboran Lubang Tembak (Blasthole Drilling) ... 25
4.2.2.2. Peledakan .............................................................. 25
4.2.2.3. Pemuatan dan Pengangkutan ................................. 26
4.3. Rencana Produksi ............................................................................ 26
4.4. Peralatan dan Sarana Pendukung Kegiatan Penambangan ............. 27
4.4.1. Peralatan Penambangan ....................................................... 27
4.4.2. Sarana Pendukung Penambangan ........................................ 28
4.5. Jadwal Rencana Produksi dan Umur Tambang .............................. 29
4.6. Rencana Pemanfaatan Bahan Galian .............................................. 29

BAB V RENCANA PENGOLAHAN ................................................................... 31


5.1. Tata Cara Pengolahan ..................................................................... 31
5.1.1. Tahap Primer (Primary Crushing) ...................................... 32
5.1.2. Tahap Sekunder (Secondary Crushing) .............................. 32
5.1.3. Tahap Tersier (Tertiary Crushing) ...................................... 32
5.2. Peralatan Unit Pengolahan .............................................................. 33
5.3. Kapasitas Unit Pengolahan ............................................................. 34
5.4. Lokasi Unit Pengolahan .................................................................. 34

BAB VI PENGANGKUTAN .................................................................................. 35


6.1. Pengangkutan di Lokasi Tambang .................................................. 35
6.2. Pengangkutan Penjualan ................................................................. 35
6.3. Peralatan Pengangkutan .................................................................. 36

BAB VII DAMPAK LINGKUNGAN, KESELAMATAN DAN


KESEHATAN KERJA (K-3) ................................................................. 37
7.1. Dampak Lingkungan ....................................................................... 37
7.1.1. Dampak Kegiatan Penambangan dan Pengolahan .............. 37
7.1.2. Indikator Pemantauan Lingkungan ..................................... 39
7.1.3. Upaya Pengelolaan Dampak Lingkungan ........................... 42
7.1.4. Dampak Terhadap Lingkungan Sosial Masyarakat ............. 51
7.1.5. Rencana Reklamasi dan Pemanfaatan Lahan
Paska Tambang .................................................................... 54
7.2. Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K-3) ........................................ 55
7.2.1. Organisasi Penanganan K-3 ................................................ 55
7.2.2. Peralatan K-3 ....................................................................... 55
7.2.3. Langkah-Langkah Pelaksanaan K-3 Pertambangan ............ 56
7.2.4. Pengelolaan K-3 Pertambangan .......................................... 58
7.2.4.1. Pengelolaan K-3 di Lokasi Tambang .................... 58
7.2.4.2. Pengelolaan K-3 di Unit Pengolahan .................... 59
7.2.4.3. Pengelolaan K-3 pada Kegiatan Pengangkutan .... 59

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA iv


 
BAB VIII ORGANISASI DAN TENAGA KERJA .................................................. 61
8.1. Bentuk Organisasi ........................................................................... 61
8.2. Tenaga Kerja ................................................................................... 63

BAB IX PEMASARAN .......................................................................................... 65


9.1. Potensi Pemanfaatan Batuan Andesit .............................................. 65
9.2. Prospek Pemasaran Batuan Andesit ................................................ 66

BAB X INVESTASI DAN ANALISIS KELAYAKAN ......................................... 67


10.1. Investasi ........................................................................................... 67
10.1.1. Modal Tetap ........................................................................ 67
10.1.2. Modal Kerja ......................................................................... 68
10.1.3. Sumber Pembiayaan ............................................................ 69
10.2. Analisis Kelayakan .......................................................................... 69
10.2.1. Biaya Produksi .................................................................... 69
10.2.2. Pendapatan Penjualan .......................................................... 72
10.2.3. Proyeksi Aliran Uang Tunai (Cash Flow) ........................... 73
10.2.4. Penilaian Investasi ............................................................... 73
10.2.4.1. Net Present Value (NPV) .................................... 75
10.2.4.2. Discounted Payback Period (DPP) .................... 75
10.2.4.3. Profitability Index (PI) ........................................ 75
10.2.4.4. Internal Rate of Return (IRR) ............................. 76
10.2.5. Hasil Analisis Resiko dan Kelayakan ................................. 79

BAB XI KESIMPULAN ......................................................................................... 80


DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................. 81
LAMPIRAN

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA v


 
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Peta Lokasi IUP Eksplorasi PT. Trinusa Bangun Perkasa ..................... 5
Gambar 2.2. Peta Rona Awal Permukaan di Daerah Penyelidikan dan sekitarnya .... 9
Gambar 3.1. Peta Geologi Lembar Cianjur (Sudjatmiko, 1972) diterbitkan oleh
Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi (P3G) Bandung
(tanpa sekala) .......................................................................................... 10
Gambar 3.2. Penampang Stratigrafi Utara-Selatan Jawa Barat. (Martodjojo, 2003) . 12
Gambar 3.3. Pola Struktur Pulau Jawa. (Pulonggono dan Martodjojo, 1994) ........... 13
Gambar 3.4. Sistem Struktur Patahan di Pulau Jawa berdasarkan
Konsep Wrenching Faults Tectonics. (Situmorang, 1976) .................... 14
Gambar 3.5. Citra SRTM yang menunjukkan Bentukan Morfologi dari
Daerah Penyelidikan .............................................................................. 15
Gambar 3.6. Foto Satuan Perbukitan Volkanik di Daerah Penyelidikan .................... 16
Gambar 3.7. Foto Satuan Lembah Volkanik di Daerah Penyelidikan ........................ 17
Gambar 3.8. Foto Satuan Breksi Tufaan yang ditemukan di Daerah Penyelidikan ... 17
Gambar 3.9. Foto Satuan Andesit yang diamati di Daerah Penyelidikan ................... 18
Gambar 3.10. Peta Blok Perhitungan Cadangan Batuan Andesit
PT. Trinusa Bangun Perkasa .................................................................. 21
Gambar 4.1. Bagan Alir Tahap Penambangan Batuan Andesit pada
Lokasi IUP PT. Trinusa Bangun Perkasa .............................................. 23
Gambar 5.1. Bagan Alir Kegiatan Pengolahan Batuan Andesit yang Direncanakan . 31
Gambar 8.1. Struktur Organisasi Kegiatan Penambangan Batuan Andesit
PT. Trinusa Bangun Perkasa .................................................................. 62

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA vi


 
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Koordinat Wilayah IUP Eksplorasi Batuan Andesit


PT. Trinusa Bangun Perkasa .................................................................. 3
Tabel 3.1. Hasil Analisis Sifat Fisik dan Mekanik Batuan Andesit ........................ 19
Tabel 3.2. Perhitungan Potensi Volume dan Sumber Daya Batuan Andesit .......... 20
Tabel 4.1. Daftar Peralatan Penambangan yang Direncanakan .............................. 27
Tabel 4.2. Jenis Konstruksi dan Sarana Pendukung yang Direncanakan ............... 28
Tabel 4.3. Jadwal Rencana Penambangan .............................................................. 30
Tabel 5.1. Jenis Peralatan Unit Pengolahan yang Direncanakan ............................ 33
Tabel 6.1. Jenis Peralatan Pengangkutan yang Direncanakan ................................ 36
Tabel 7.1. Peralatan Keselamatan dan Kesehatan Kerja ......................................... 55
Tabel 7.2. Langkah-Langkah Pelaksanaan K-3 Pertambangan .............................. 57
Tabel 8.1. Jumlah Tenaga Kerja yang Direncanakan ............................................. 64
Tabel 10.1. Biaya Konstruksi .................................................................................... 67
Tabel 10.2. Kebutuhan Investasi ............................................................................... 68
Tabel 10.3. Biaya Sewa Peralatan Utama ................................................................. 70
Tabel 10.4. Biaya Pembelian Bahan Bakar ............................................................... 71
Tabel 10.5. Biaya Produksi ....................................................................................... 72
Tabel 10.6. Proyeksi Aliran Kas (Cash Flow) Tahunan ........................................... 74
Tabel 10.7. Penilaian Proyek dengan Profitability Index (PI) .................................. 76
Tabel 10.8. Penilaian Proyek dengan Internal Rate of Return (IRR) ........................ 77
Tabel 10.9. Ringkasan Analisa Keuangan Penambangan Batuan Andesit ............... 78

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA vii


 
DAFTAR LAMPIRAN

1. Peta Situasi Wilayah Permohonan Izin Usaha Pertambangan (IUP) Operasi Produksi.
2. Peta Topografi.
3. Peta Penyebaran dan Cadangan Batuan Andesit.
4. Peta Situasi (Layout) Penambangan.
5. Peta Rencana (Design) Penambangan.
6. Peta Rencana Reklamasi.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA viii


 
BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Batuan andesit merupakan batuan beku volkanik hasil pembekuan magma yang
bersifat menengah/intermedier yang umumnya ditemukan pada lingkungan tektonik
dengan aktivitas volkanisme. Pembentukan batuan andesit dapat terjadi pada pembekuan
magma di permukaan maupun di bawah permukaan, yaitu di bagian atas lubang volkanik,
yang lazim disebut sebagai volcanic neck. Batuan andesit digunakan terutama sebagai
bahan pondasi pada bangunan dikarenakan sifatnya yang cukup keras dan kuat, serta
memiliki ketahanan yang cukup signifikan terhadap pelapukan. Secara umum, batuan
andesit digunakan sebagai bahan/material utama dalam pembangunan infrastruktur, jalan,
bendungan, dan lain sebagainya. Pemanfaatan komoditas bahan galian batuan andesit
dilakukan melalui tahapan penambangan, pengolahan, pengangkutan, dan pemasaran.
Memperhatikan tingginya permintaan komoditas batu pecah (split/agreggate)
dalam menunjang Era Pembangunan Infrastruktur di dalam negeri, khususnya Jawa Barat
yang sedang meningkatkan pembangunan infrastruktur, antara lain pembangunan jalan
dan bendungan yang akan dimanfaatkan sebagai Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA)
dan sarana pengairan/irigasi, maka PT. Trinusa Bangun Perkasa bermaksud untuk ikut
serta dan berperan aktif dalam Era Pembangunan Infrastruktur tersebut khususnya dalam
penyediaan komoditas bahan galian batuan andesit dengan melakukan eksplorasi dan
membuka lokasi penambangan batuan andesit seluas 11 hektar yang terletak di Desa
Karang Sari, Kecamatan Cipongkor, Kabupaten Bandung Barat, Provinsi Jawa Barat.
Setelah mendapatkan penetapan Wilayah Izin Usaha Pertambangan (WIUP),
selanjutnya PT. Trinusa Bangun Perkasa mengajukan permohonan untuk mendapatkan
Izin Usaha Pertambangan (IUP) Eksplorasi pada lokasi tersebut diatas yang kemudian
dikabulkan dengan diterbitkannya Surat Keputusan Bupati Bandung Barat Nomor:
545/Kep.417–BPMPPT/2014 per tanggal 3 September 2014.

1.2. Maksud dan Tujuan


Maksud dari penyusunan dokumen kajian ekonomi dan studi kelayakan ini adalah
untuk memaksimalkan pemanfaatan sumberdaya batuan andesit, ikut berpartisipasi dalam
rangka pemerataan pembangunan daerah khususnya di Desa Karang Sari dan sekitarnya,

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 1


 
menganalisis aspek-aspek potensi dan cadangan batuan andesit, keekonomian dan
lingkungan di sekitar lokasi yang memiliki potensi bahan galian batuan andesit tersebut
untuk dijadikan pedoman dalam melaksanakan usaha penambangan batuan andesit.
Selain itu, penyusunan dokumen kajian ekonomi dan studi kelayakan ini ditujukan
sebagai bahan pertimbangan dan salah satu syarat dalam permohonan PT. Trinusa
Bangun Perkasa untuk mengajukan penerbitan Izin Usaha Pertambangan (IUP) Operasi
Produksi untuk lokasi bahan galian batuan andesit seluas 11 hektar di Desa Karang Sari,
Kecamatan Cipongkor, Kabupaten Bandung Barat, Provinsi Jawa Barat. Melalui
penyusunan dokumen ini diharapkan dapat diketahui layak atau tidaknya daerah tersebut
untuk dilakukan kegiatan penambangan batuan andesit berdasarkan analisis parameter-
parameter dari berbagai aspek seperti yang telah disebutkan diatas.

1.3. Ruang Lingkup dan Metode Studi Kelayakan


Ruang lingkup kajian ekonomi dan studi kelayakan ini meliputi:
 Geologi dan potensi batuan andesit.
 Rencana penambangan/operasi produksi.
 Investasi dan analisa kelayakan
 Dampak lingkungan, kesehatan dan keselamatan kerja.
Sedangkan metode yang dipergunakan dalam penyusunan dokumen ini adalah:
 Pengamatan dan pengukuran secara langsung di lapangan pada lokasi IUP
Eksplorasi PT. Trinusa Bangun Perkasa.
 Analisa geologi, potensi, dan cadangan batuan andesit.

1.4. Pelaksana Studi


Kajian ekonomi dan studi kelayakan ini dikerjakan oleh tim konsultan yang
ditunjuk oleh PT. Trinusa Bangun Perkasa selaku pemegang Izin Usaha Pertambangan
(IUP) Eksplorasi, tim konsultan tersebut terdiri dari:
 2 (dua) orang ahli geologi
 1 (satu) orang ahli pertambangan
 1 (satu) orang ahli ekonomi, dan
 1 (satu) orang juru gambar (drafter).

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 2


 
BAB II KEADAAN UMUM

2.1. Lokasi dan Luas Wilayah


Wilayah Izin Usaha Pertambangan (IUP) Eksplorasi batuan andesit PT. Trinusa
Bangun Perkasa seluas 11 hektar secara administratif terletak di Desa Karang Sari,
Kecamatan Cipongkor, Kabupaten Bandung Barat, Provinsi Jawa Barat. Sedangkan letak
geografis wilayah IUP Eksplorasi batuan andesit PT. Trinusa Bangun Perkasa dapat
dilihat dalam tabel koordinat seperti berikut ini:

Tabel 2.1
Koordinat Wilayah IUP Eksplorasi Batuan Andesit
PT. Trinusa Bangun Perkasa
NO . BUJUR TIMUR LINTANG SELATAN
° ‘ “ ° ‘ “
1 107 20 34.44 6 57 30.37
2 107 20 34.44 6 57 29.72
3 107 20 36.26 6 57 29.72
4 107 20 36.26 6 57 30.19
5 107 20 36.83 6 57 30.19
6 107 20 36.83 6 57 30.83
7 107 20 37.41 6 57 30.83
8 107 20 37.41 6 57 31.57
9 107 20 38.20 6 57 31.57
10 107 20 38.20 6 57 31.92
11 107 20 38.81 6 57 31.92
12 107 20 38.81 6 57 32.29
13 107 20 39.39 6 57 32.29
14 107 20 39.39 6 57 32.73
15 107 20 39.75 6 57 32.73
16 107 20 39.75 6 57 33.06
17 107 20 40.34 6 57 33.06
18 107 20 40.34 6 57 33.33
19 107 20 40.94 6 57 33.33
20 107 20 40.94 6 57 34.24
21 107 20 40.62 6 57 34.24
22 107 20 40.62 6 57 34.70
23 107 20 40.26 6 57 34.70
24 107 20 40.26 6 57 36.10
25 107 20 40.71 6 57 36.10
26 107 20 40.71 6 57 36.48
27 107 20 40.93 6 57 36.48
28 107 20 40.93 6 57 37.07
29 107 20 41.22 6 57 37.07

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 3


 
30 107 20 41.22 6 57 37.47
31 107 20 41.56 6 57 37.47
32 107 20 41.56 6 57 37.99
33 107 20 41.99 6 57 37.99
34 107 20 41.99 6 57 38.86
35 107 20 42.41 6 57 38.86
36 107 20 42.41 6 57 40.40
37 107 20 41.87 6 57 40.40
38 107 20 41.87 6 57 41.01
39 107 20 41.19 6 57 41.01
40 107 20 41.19 6 57 41.63
41 107 20 40.76 6 57 41.63
42 107 20 40.76 6 57 41.95
43 107 20 39.78 6 57 41.95
44 107 20 39.78 6 57 42.22
45 107 20 38.37 6 57 42.22
46 107 20 38.37 6 57 41.86
47 107 20 36.74 6 57 41.86
48 107 20 36.74 6 57 42.31
49 107 20 36.31 6 57 42.31
50 107 20 36.31 6 57 42.75
51 107 20 35.85 6 57 42.75
52 107 20 35.85 6 57 43.23
53 107 20 34.70 6 57 43.23
54 107 20 34.70 6 57 42.81
55 107 20 34.01 6 57 42.81
56 107 20 34.01 6 57 42.20
57 107 20 33.51 6 57 42.20
58 107 20 33.51 6 57 41.75
59 107 20 32.97 6 57 41.75
60 107 20 32.97 6 57 41.52
61 107 20 32.52 6 57 41.52
62 107 20 32.52 6 57 41.16
63 107 20 31.77 6 57 41.16
64 107 20 31.77 6 57 40.85
65 107 20 31.20 6 57 40.85
66 107 20 31.20 6 57 40.50
67 107 20 30.62 6 57 40.50
68 107 20 30.62 6 57 40.31
69 107 20 29.91 6 57 40.31
70 107 20 29.91 6 57 39.79
71 107 20 29.52 6 57 39.79
72 107 20 29.52 6 57 39.40
73 107 20 28.98 6 57 39.40
74 107 20 28.98 6 57 37.28
75 107 20 30.16 6 57 37.28

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 4


 
76 107 20 30.16 6 57 36.23
77 107 20 30.79 6 57 36.23
78 107 20 30.79 6 57 35.23
79 107 20 29.99 6 57 35.23
80 107 20 29.99 6 57 34.00
81 107 20 30.64 6 57 34.00
82 107 20 30.64 6 57 32.99
83 107 20 31.30 6 57 32.99
84 107 20 31.30 6 57 31.28
85 107 20 31.91 6 57 31.28
86 107 20 31.91 6 57 30.81
87 107 20 32.52 6 57 30.81
88 107 20 32.52 6 57 30.37

2.2. Kesampaian Daerah dan Sarana Perhubungan Setempat


Secara administratif, lokasi IUP Eksplorasi PT. Trinusa Bangun Perkasa atau
daerah penyelidikan terletak di Desa Karang Sari, Kecamatan Cipongkor, Kabupaten
Bandung Barat, Provinsi Jawa Barat.

Gambar 2.1 Peta Lokasi IUP Eksplorasi PT. Trinusa Bangun Perkasa (tanpa sekala).
Sumber: Peta Rupabumi Digital Indonesia Sekala 1:25.000, Ciakar (Lembar 1209-
221), Badan Koordinasi Survey dan Pemetaan Nasional, 1999.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 5


 
Dari Kota Bandung yang merupakan Ibukota Provinsi Jawa Barat, daerah
penyelidikan tersebut dapat dijangkau melalui jalan lintas provinsi sejauh ±40 km hingga
mencapai Kabupaten Bandung Barat, kemudian dilanjutkan ke arah Utara melalui jalan
kabupaten sampai ke lokasi sejauh ±17 Km. Waktu tempuh hingga sampai ke lokasi
penyelidikan adalah ±1,5 – 2 jam baik dengan menggunakan kendaraan roda dua maupun
roda empat.

2.3. Keadaan Lingkungan, Daerah, Penduduk, Mata Pencaharian, Iklim, Flora


dan Fauna, Sosial Ekonomi, dan lain-lain
Kecamatan Cipongkor terletak di wilayah Barat dari Ibukota Kabupaten Bandung
Barat, secara geografis berada di antara 6° 3,73’ – 7° 1,031’ Lintang Selatan dan 107°
1,10’ – 107° 4,40’ Bujur Timur pada ketinggian 700 – 1500 meter di atas permukaan laut
dengan luas wilayah ±79,96 km2. Secara administratif, wilayah Kecamatan Cipongkor
berbatasan secara langsung antara lain:
 Di sebelah Utara dengan Kecamatan Cipatat dan Kabupaten Cianjur,
 Di sebelah Selatan dengan Kecamatan Rongga dan Kecamatan Sindangkerta,
 Di sebelah Barat dengan Kecamatan Gunung Halu, dan
 Di sebelah Timur dengan Kecamatan Cililin dan Kecamatan Batujajar.
Kecamatan Cipongkor merupakan daerah bukan pesisir namun memiliki lahan
yang subur dan mempunyai banyak aliran sungai yang mengakibatkan sebagian besar
luas wilayahnya dimanfaatkan untuk pertanian. Penggunaan lahan dibedakan atas lahan
sawah (30%), lahan bukan sawah (59%), dan lahan non pertanian (11%). Lahan bukan
sawah antara lain berupa tegalan/kebun dan perikanan, sedangkan lahan non pertanian
antara lain berupa pemukiman, bangunan, dan fasilitas lainnya. Sementara itu, tata guna
lahan di sekitar rencana lokasi penambangan batuan andesit PT. Trinusa Bangun Perkasa
di Desa Karang Sari merupakan areal tanaman kayu kering dan semak belukar, dimana
terdapat beberapa perkebunan palawija milik penduduk setempat yang ditanami oleh
pohon kelapa dan jagung.
Kecamatan Cipongkor terdiri dari 14 wilayah administrasi desa yang didukung
oleh satuan lingkungan setempat yakni 119 Rukun Warga (RW), 461 Rukun Tetangga
(RT), dan 56 Dusun. Perkembangan jumlah RT dan RW pada periode tahun 2013–2014,
yaitu masing-masing tumbuh sebesar 1,69% dan 3,64%. Daerah penyelidikan yang

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 6


 
terletak di Desa Karang Sari, salah satu dari 14 desa di Kecamatan Cipongkor, memiliki
8 RW, 27 RT, dan 4 Dusun.
Pada tahun 2014, jumlah penduduk di Kecamatan Cipongkor tercatat sebanyak
87.393 jiwa dengan jumlah penduduk laki-laki sebanyak 44.791 jiwa dan perempuan
sebanyak 42.602 jiwa. Dengan luas wilayah sekitar 79,96 km2, maka kepadatan penduduk
di Kecamatan Cipongkor pada akhir tahun 2014 mencapai 1.093 jiwa/km2. Desa Karang
Sari yang juga merupakan daerah penyelidikan dimana lokasi IUP Eksplorasi PT. Trinusa
Bangun Perkasa berada memiliki jumlah penduduk paling sedikit, yaitu sebanyak 4.345
jiwa atau hanya sebesar 4,97% dari jumlah penduduk Kecamatan Cipongkor, terdiri dari
penduduk laki-laki sebanyak 2.189 jiwa dan perempuan sebanyak 2.156 jiwa.
Disamping itu, komposisi penduduk di Desa Karang Sari pada tahun 2014 juga
tercermin pada piramida penduduknya yang didominasi oleh kelompok umur usia
produktif yaitu penduduk berusia 15-64 tahun. Kondisi ini harus menjadi perhatian
pemerintah dalam menyiapkan lapangan usaha agar penduduk usia produktif ini tidak
menjadi pengangguran potensial.
Berdasarkan hasil survei Sosial Ekonomi Daerah Kabupaten Bandung Barat
Tahun 2014, jumlah penduduk usia 10 tahun ke atas yang bekerja di Kecamatan
Cipongkor mencapai 24.973 orang yang terdiri dari 23.542 orang pekerja laki-laki
(94,27%) dan 1.431 orang pekerja perempuan (5,73%). Para pekerja tersebut antara lain
berada pada sektor pertanian sebesar 41,18%, sektor perdagangan/hotel/restoran (PHR)
dan jasa masing-masing sebesar 13,29% dan 5,45%, sektor industri sebesar 8,16%, dan
selebihnya yaitu sebesar 31,92% bekerja pada sektor-sektor lain seperti konstruksi,
pengangkutan, penggalian, dan penambangan.
Ditinjau dari status pekerjaannya, penduduk yang bekerja di Kecamatan
Cipongkor sebesar 27,36% merupakan penduduk yang bekerja dengan status berusaha
sendiri. Terdapat pula pengusaha yang dibantu buruh tetap dan tidak tetap masing-masing
sebesar 0,35% dan 15%. Penduduk yang bekerja sebagai buruh/karyawan hanya sebesar
8,25%, sementara pekerja bebas sebesar 47,81% dan pekerja tidak dibayar sebesar 1,23%.
Pada akhir tahun 2014, penduduk usia 10 tahun ke atas di Kecamatan Cipongkor
yang tidak tamat sekolah mencapai 9,45%, sementara yang menamatkan jenjang
pendidikan Sekolah Dasar mencapai 46,37%, tamat pada jenjang pendidikan SLTP dan

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 7


 
SLTA masing-masing sebesar 8,95% dan 3,34%, sedangkan yang tamat pada jenjang
Perguruan Tinggi mencapai 4,18%.
Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Bandung Barat tahun 2014,
sektor pertanian adalah sektor yang paling memberikan kontribusi terhadap
perekonomian di Kecamatan Cipongkor. Produksi padi pada akhir tahun 2014 di
Kecamatan Cipongkor mencapai 28 ribu ton dengan luas panen baik sawah maupun
ladang mencapai 4.655 hektar. Selain itu, Kecamatan Cipongkor juga menghasilkan
produksi jagung sebesar 760 ton, ubi kayu dan kedelai masing-masing sebesar 2.194 ton
dan 8 ton, sedangkan produksi ubi jalar sebesar 43 ton.
Perindustrian di Kecamatan Cipongkor didominasi oleh perusahaan industri
makanan dan minuman yang mencapai 1.081 unit. Diikuti oleh industri anyaman dan
industri dari kayu masing-masing sebanyak 179 unit dan 29 unit. Salah satu industri yang
berpotensi untuk dikembangkan adalah industri gula aren. Sektor lain yang turut
memberikan kontribusi besar bagi perekonomian adalah sektor perdagangan. Sebanyak
13,29% dari penduduk usia 10 tahun ke atas di Kecamatan Cipongkor merupakan pekerja
di sektor perdagangan. Sarana perdagangan yang dapat dijumpai di Kecamatan
Cipongkor antara lain adalah pasar tidak tetap sebanyak 9 unit, pasar tradisional, toko-
toko kelontong, hingga pusat perbelanjaan berupa minimarket dan supermarket. Desa
Karang Sari merupakan desa yang paling banyak memiliki toko kelontong dengan jumlah
mencapai 140 unit.
Dari hasil survei Sosial Ekonomi Daerah Kabupaten Bandung Barat Tahun 2014
diketahui bahwa rumahtangga yang telah menggunakan listrik PLN sebagai alat
penerangan di Kecamatan Cipongkor telah mencapai 99,86%. Sementara itu masih
terdapat 5,54% rumahtangga yang belum menggunakan air bersih. Sumber air bersih di
Kecamatan Cipongkor diperoleh antara lain dari sumur, mata air, ledeng, dan air
kemasan. Selain listrik dan air bersih, ketersediaan sarana kesehatan merupakan
komponen penting berikutnya dalam upaya peningkatan kesehatan masyarakat. Di
Kecamatan Cipongkor hanya terdapat 2 unit puskesmas dan pelayanan kesehatan oleh
dokter atau bidan melalui praktek secara perorangan. Desa Karang Sari sendiri memiliki
fasilitas kesehatan yang sudah cukup memadai dengan adanya 2 unit puskesmas
pembantu dan 13 unit posyandu. Jumlah tenaga medis di Desa Karang Sari pada tahun

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 8


 
2014 terdiri dari dokter sebanyak 24 orang, paramedis sebanyak 115 orang, dan bidan
desa sebanyak 24 orang.

2.4. Topografi dan Morfologi


Lokasi IUP Eksplorasi PT. Trinusa Bangun Perkasa terletak di Desa Karang Sari,
Kecamatan Cipongkor, Kabupaten Bandung Barat, Provinsi Jawa Barat. Desa Karang
Sari yang luas daerahnya 7,615 km2 ini memiliki topografi yang didominasi oleh kontur
tanah perbukitan (95%) dengan relief bergelombang kuat dan kemiringan lereng yang
terjal berkisar antara 15 – 25%. Hanya sekitar 5% saja dari luas daerah Desa Karang Sari
yang berupa dataran dengan relief bergelombang lemah dan kemiringan lereng berkisar
antara 8 – 15%.
Bentukan morfologi di daerah penyelidikan tersebut merupakan perbukitan dan
lembah volkanik, dengan elevasi berkisar di antara 750 – 950 meter di atas permukaan
laut. Gambaran rona awal permukaan di daerah penyelidikan/lokasi IUP Eksplorasi PT.
Trinusa Bangun Perkasa dan sekitarnya dapat dilihat pada gambar di bawah ini:

Gambar 2.2 Peta Rona Awal Permukaan di Daerah Penyelidikan dan sekitarnya.
Sumber: Data SRTM (Shuttle Radar Topographic Mission) Tahun 2006.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 9


 
BAB III GEOLOGI DAN KEADAAN BATUAN ANDESIT

3.1. Geologi Regional


Geologi regional di daerah penyelidikan dan sekitarnya telah diteliti oleh
Sudjatmiko (1972), dan termasuk ke dalam Peta Geologi Lembar Cianjur. Daerah
penyelidikan tersusun atas Andesit (a), yaitu: augit, hipersten, dan horenblenda dengan
matrik yang mengaca, berbentuk retas (daerah penyelidikan merupakan batuan
terobosan); serta breksi tufaan, lava, batupasir, dan konglomerat (Pb), yang terdiri atas
breksi bersifat andesit dan basal, lava, batupasir tufaan, dan konglomerat. Kedua tipe
litologi tersebut membentuk punggungan-punggungan tak teratur, puncak-puncak yang
tersendiri, kadang curam dimana batuan penyusunnya berumur Pliosen. Daerah
penyelidikan berada di bagian tenggara dalam Peta Geologi Lembar Cianjur seperti dapat
dilihat dalam gambar berikut ini:

Daerah Penyelidikan 

Gambar 3.1 Peta Geologi Lembar Cianjur (Sudjatmiko, 1972) diterbitkan oleh
Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi (P3G) Bandung (tanpa sekala).

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 10


 
3.1.1. Stratigrafi Regional
Menurut Martodjojo (2003), wilayah Jawa Barat dapat dibagi menjadi 4 mandala
sedimentasi, yaitu:
 Mandala Paparan Kontinen Utara terletak pada lokasi yang sama dengan Zona
Dataran Pantai Jakarta pada pembagian Zona Fisiografi Jawa Bagian Barat oleh
van Bemmelen (1949). Mandala ini dicirikan oleh endapan paparan yang
umumnya terdiri dari batugamping, batulempung, dan batupasir kuarsa, serta
lingkungan pengendapan umumnya laut dangkal. Pada mandala ini pola transgresi
dan regresi umumnya jelas terlihat. Struktur geologinya sederhana, umumnya
sebagai pengaruh dari pergerakan isostasi dari batuan dasar. Ketebalan sedimen
di daerah ini dapat mencapai 5.000 m.
 Mandala Sedimentasi Banten kurang begitu diketahui karena sedikitnya data yang
ada. Pada Tersier Awal, mandala ini cenderung menyerupai Mandala Cekungan
Bogor, sedangkan pada Tersier Akhir, ciri dari mandala ini sangat mendekati
Mandala Paparan Kontinen.
 Mandala Cekungan Bogor terletak di selatan Mandala Paparan Kontinen Utara.
Pada pembagian Zona Fisiografi Jawa Barat oleh van Bemmelen (1949), mandala
ini meliputi Zona Bogor, Zona Bandung, dan Zona Pegunungan Selatan. Mandala
sedimentasi ini dicirikan oleh endapan aliran gravitasi, yang kebanyakan berupa
fragmen batuan beku dan batuan sedimen, seperti andesit, basalt, tuf, dan
batugamping. Ketebalan sedimen diperkirakan lebih dari 7.000 m.
 Mandala Pegunungan Selatan Jawa Barat terletak di selatan Mandala Cekungan
Bogor. Pada pembagian Zona Fisiografi Jawa Barat menurut van Bemmelen
(1949), mandala ini meliputi Pegunungan Selatan Jawa Barat dan Zona Bandung.

Berdasarkan pembagian mandala sedimentasi di atas, daerah penyelidikan terletak


pada Mandala Cekungan Bogor. Mandala Cekungan Bogor menurut Martodjojo (2003)
mengalami perubahan dari waktu ke waktu sepanjang zaman Tersier–Kuarter. Mandala
ini terdiri dari tiga siklus pengendapan. Pertama-tama diendapkan sedimen laut dalam,
kemudian sedimen darat yang berangsur berubah menjadi sedimen laut dangkal, dan yang
terakhir diendapkan sedimen dengan mekanisme aliran gravitasi. Siklus pertama dan
kedua sedimen berasal dari utara, sedangkan siklus ketiga berasal dari selatan. Lebih

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 11


 
lanjut, Martodjojo (2003) telah membuat penampang stratigrafi terpulihkan utara-selatan
di Jawa Barat seperti dalam gambar di bawah ini:

Gambar 3.2 Penampang Stratigrafi Utara-Selatan Jawa Barat. (Martodjojo, 2003)

3.1.2. Tatanan Tektonik dan Struktur Geologi


Pulau Jawa merupakan bagian dari sistem busur kepulauan yang mengalami
interaksi konvergen antara Lempeng Samudera Hindia-Australia dengan Lempeng
Eurasia. Interaksi ini terjadi dengan Lempeng Samudera Hindia-Australia bergerak ke
utara yang menunjam ke bawah tepian Benua Eurasia yang relatif tidak bergerak (Asikin,
1992). Interaksi konvergen ini juga menyebabkan terbentuknya jalur subduksi yang
berkembang semakin muda ke arah baratdaya-selatan dan ke arah utara (Katili, 1975
dalam Asikin, 1992).
Pada Zaman Kapur-Paleosen, jalur subduksi ini dapat ditelusuri dari Jawa Barat
bagian selatan (Ciletuh), Pegunungan Serayu (Jawa Tengah), dan Laut Jawa bagian timur
sampai ke bagian tenggara Kalimantan dengan jalur magmatik yang terdapat pada daerah
lepas Pantai Utara Jawa. Jalur subduksi ini membentuk punggungan bawah permukaan
laut yang terletak di selatan Pulau Jawa selama Zaman Tersier. Hal ini menunjukkan pada

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 12


 
akhir Zaman Kapur hingga Oligo-Miosen terjadi pergerakan jalur subduksi ke arah
selatan. Pada Neogen sampai Kuarter, jalur magmatik Pulau Jawa kembali bergerak ke
arah utara dengan jalur subduksi yang relatif tidak bergerak. Hal ini menunjukkan pada
Neogen penunjamannya lebih landai dibanding dengan pada Zaman Paleogen.

Gambar 3.3 Pola Struktur Pulau Jawa. (Pulonggono dan Martodjojo, 1994)

Evolusi tektonik di atas dikuatkan oleh hasil penelitian Pulunggono dan


Martodjojo (1994), yang menyimpulkan bahwa pada dasarnya di Pulau Jawa terdapat
empat arah kelurusan struktur yang dominan yaitu:
 Pola Meratus yang berarah timurlaut-baratdaya, terbentuk pada 80-53 juta tahun
yang lalu (Kapur Akhir-Eosen Awal) dan merupakan pola tertua di Jawa. Pola
Meratus ini diwakili oleh Sesar Cimandiri di Jawa Barat, yang dapat diikuti ke
timur laut sampai batas timur Cekungan Zaitun dan Cekungan Biliton, Sesar naik
Rajamandala serta sesar-sesar lainnya di daerah Purwakarta.
 Pola Sunda yang berarah utara-selatan, terbentuk pada 53-32 juta tahun yang lalu
(Eosen Awal-Oligosen Akhir). Pola ini diwakili oleh sesar-sesar yang membatasi
Cekungan Asri, Cekungan Sunda, dan Cekungan Arjuna.
 Pola Jawa yang berarah barat-timur, yang terbentuk sejak 32 juta tahun yang lalu.
Pola ini merupakan pola struktur yang paling muda, memotong dan merelokasi

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 13


 
Pola Struktur Meratus dan Pola Struktur Sunda. Pola ini diwakili Sesar Baribis,
sesar-sesar di Lembah Cimandiri dan Gunung Walat.

Gambar 3.4 Sistem Struktur Patahan di Pulau Jawa berdasarkan


Konsep Wrenching Faults Tectonics. (Situmorang, 1976)

3.1.3. Sejarah Geologi


Cekungan di Jawa Barat berkembang pada kala Eosen (van Bemmelen, 1949)
setelah Orogenesa Larami yang menyebabkan pengangkatan geosinklin Kapur yang tidak
disertai oleh kegiatan volkanisme. Pada awal Miosen aktivitas volkanisme bersamaan
dengan gejala penurunan dan menghasilkan endapan erupsi yang bersifat andesit dan
basaltik. Kegiatan volkanisme berkurang pada awal Miosen Tengah dan diikuti oleh
pembentukan geantiklin Pengunungan Selatan Jawa Barat.
Sedimentasi yang terbentuk oleh Formasi Subang terjadi menjelang Miosen Atas
yakni selama volkanisme Miosen Atas dan batuan Zona Bandung serta Zona Bogor pada
waktu itu telah mengalami erosi yang kuat. Hingga Pliosen Tengah pengendapan terus
berlangsung dan kegiatan volkanisme kembali kuat sehingga terbentuk fasies volkanik.
Pada jalur transisi Zona Bandung dan Zona Bogor kegiatan volkanisme berlangsung pada
Pliosen Atas. Sebagian dari gunungapi ini mungkin menjadi kelanjutan dari volkanisme
pada Mio-Pliosen.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 14


 
Geantiklin yang bersumbu pada Zona Bandung terbentuk pada periode tektonik
Plio-Pleistosen dengan Pegunungan Selatan Jawa Barat sebagai sayapnya di bagian
selatan, sayap utaranya runtuh ke bagian utara dan menekan Zona Bogor serta
mengakibatkan perlipatan kuat dan sesar naik. Kegiatan volkanisme muncul kembali
seiring dengan perlipatan pada Plio-Pleistosen, pada jalur sistem sesar longitudinal pada
Pegunungan Selatan Jawa Barat dan Zona Bandung, serta pada daerah transisi antara
Zona Bandung dan Zona Bogor.

3.2. Geologi Daerah Penyelidikan


3.2.1. Geomorfologi
Berdasarkan pengamatan citra SRTM (Gambar 3.5) dan pengamatan yang
dilakukan di lapangan, maka daerah penyelidikan dibagi menjadi 2 satuan geomorfologi,
yaitu Satuan Perbukitan Volkanik dan Satuan Lembah Volkanik. Lokasi IUP Eksplorasi
PT. Trinusa Bangun Perkasa atau daerah penyelidikan termasuk ke dalam Satuan
Perbukitan Volkanik.

Gambar 3.5 Citra SRTM yang menunjukkan Bentukan Morfologi dari


Daerah Penyelidikan (kotak merah menunjukkan batas IUP Eksplorasi).

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 15


 
3.2.1.1. Satuan Perbukitan Volkanik
Satuan ini dicirikan oleh morfologi berupa perbukitan dengan bentuk puncak
cenderung tajam dan kemiringan lereng yang terjal (Gambar 3.6). Elevasi pada satuan ini
berkisar 800 sampai 911 meter di atas permukaan laut. Bentukan relief yang kasar pada
satuan ini menunjukkan bahwa satuan ini memiliki tingkat ketahanan tinggi terhadap
proses geomorfik. Satuan geomorfologi ini di susun oleh litologi breksi tufaan dan andesit
berupa intrusi dan lava. Proses geologi utama yang mengontrol pembentukan satuan
morfologi ini berupa aktivitas volkanik.

Tenggara Baratlaut

Gambar 3.6 Foto Satuan Perbukitan Volkanik di Daerah Penyelidikan.

3.2.1.2. Satuan Lembah Volkanik


Satuan Lembah Volkanik dicirikan oleh morfologi berupa dataran dengan
kemiringan lereng yang cukup landai (Gambar 3.7). Elevasi pada satuan ini berkisar 760
sampai 800 meter di atas permukaan laut. Bentukan relief yang sedang-tinggi pada satuan
ini menunjukkan bahwa satuan ini memiliki tingkat ketahanan sedang terhadap proses
geomorfik. Satuan geomorfologi ini disusun oleh litologi breksi tufaan. Proses geomorfik
yang berkembang pada satuan ini adalah erosi dan pelapukan.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 16


 
Gambar 3.7 Foto Satuan Lembah Volkanik di Daerah Penyelidikan.

3.2.2. Litologi
Berdasarkan ciri litologi yang dijumpai di lapangan, maka daerah penyelidikan
dapat dibedakan menjadi 2 satuan litostratigrafi tidak resmi, yaitu: Satuan Breksi Tufaan
dan Satuan Andesit.

3.2.2.1. Satuan Breksi Tufaan


Penyusun utama dari satuan ini adalah breksi tufaan (Gambar 3.8). Satuan ini
menempati ±3% total luasan dan berada di sebelah utara dan timur daerah penyelidikan.

Gambar 3.8 Foto Singkapan Breksi Tufaan yang ditemukan di Daerah Penyelidikan.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 17


 
. Breksi tufaan dijumpai dalam kondisi segar, berwarna coklat kekuningan,
kompak, polimik, fragmen berukuran kerikil-kerakal terdiri dari batupasir dan andesit,
kemas terbuka, pemilahan buruk, matriks berukuran pasir halus – pasir sangat kasar.

3.2.2.2. Satuan Andesit


Satuan ini menempati ±97% dari total luasan dan berada di bagian selatan, tengah
sampai barat hampir menutupi seluruh daerah penyelidikan. Singkapan andesit yang
ditemukan adalah andesit berupa intrusi yang ditandai oleh kehadiran kekar-kekar kolom
yang cukup intensif dan setempat dijumpai struktur aliran lava (Gambar 3.9).

Gambar 3.9 Foto Singkapan Andesit yang diamati di Daerah Penyelidikan.

Andesit, masif, berwarna abu-abu terang, hipokristalin, inequigranular, tekstur


porfiritik, fenokris (30%) terdiri dari kuarsa, hornblende, biotit, plagioklas, massa dasar
(70%) berwarna abu-abu. Berdasarkan posisi urutan stratigrafi dan umur relatif, satuan
ini berumur lebih muda dibandingkan dengan Satuan Breksi Tufaan. Hubungan satuan
ini dengan satuan lainnya adalah tidak selaras.

3.2.3. Struktur Geologi


Struktur geologi yang dijumpai di daerah penyelidikan berupa kekar kolom dan
aliran lava. Hal ini berkaitan dengan aktivitas volkanik yang terjadi pada daerah
penyelidikan dan sekitarnya.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 18


 
3.3. Keadaan Batuan Andesit
3.3.1. Bentuk dan Penyebaran Batuan Andesit
Batuan andesit yang dijumpai di daerah penyelidikan merupakan hasil dari
aktivitas volkanisme. Berdasarkan pengamatan di lapangan, batuan andesit tersebut
merupakan batuan beku ekstrusif yang ditafsirkan berbentuk lava dome (kubah lava) dan
lelehan lava di permukaan. Batuan andesit yang diamati dalam kondisi segar, masif,
berwarna abu-abu terang, hipokristalin, inequigranular porfiritik. Fenokris (30%) terdiri
dari kuarsa, hornblende, biotit, plagioklas yang berada dalam masadasar (70%) terdiri
dari mikrolit plagioklas dan kuarsa serta gelas volkanik.
Potensi batuan andesit menempati hampir seluruh (±97% dari total luasan) daerah
penyelidikan dengan sebaran mulai dari arah utara ke selatan, serta dari timur ke barat.
Material penutup berupa tanah yang sangat tipis dan hanya ditumbuhi oleh semak belukar,
sehingga singkapan batuan andesit dapat diamati dengan baik hampir di seluruh daerah
penyelidikan.

3.3.2. Sifat dan Kualitas Batuan Andesit


Pada pelaksanaan kegiatan penyelidikan geologi permukaan di daerah
penyelidikan, dilakukan pula pengambilan conto/sampel batuan andesit. Dari seluruh
sampel yang diambil di daerah penyelidikan, dipilih 2 buah sampel yang representatif
untuk dianalisis di Laboratorium Pusat Sumber Daya Air, Bandung. Hasil analisis
laboratorium batuan andesit disajikan dalam tabel berikut ini:

Tabel 3.1
Hasil Analisis Sifat Fisik dan Mekanik Batuan Andesit
PT. Trinusa Bangun Perkasa – Karang Sari, Cipongkor
Natural Natural Saturated Absorption/
Dry Density
Kode Density Water Density Str. Water
Sampel d Content s Content d
(gr/cm3) (%) (gr/cm3) (%) (gr/cm3)
TBP-01 2.617 1.53 2.627 1.91 2.577
TBP-02 2.657 1.31 2.661 1.46 2.622
Degree of Apparent True
Porosity Void Ratio
Kode Saturation Specific Specific
Sampel S n Gravity Gravity e
(%) (%) - - -
TBP-01 80.00 4.91 2.627 1.91 2.577
TBP-02 89.47 1.31 2.661 1.46 2.622

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 19


 
3.3.3. Volume dan Sumber Daya Batuan Andesit
Berdasarkan hasil penyelidikan geologi permukaan dan survei topografi di daerah
penyelidikan, maka dapat dihitung potensi volume (dalam m3) dan sumber daya andesit
dengan klasifikasi sumber daya hipotetik. Klasifikasi ini didasarkan pada sumber daya
batuan andesit dimana kuantitas dan kualitasnya diperoleh berdasarkan perkiraan dari
data-data hasil penyelidikan geologi permukaan dan hasil analisis laboratorium.
Perhitungan sumber daya batuan andesit tersebut didasarkan atas beberapa aspek,
antara lain: perkiraan panjang dan lebar bukaan tambang, perkiraan beda ketinggian
antara bukaan tambang, dan berat jenis (specific gravity) dari batuan andesit. Dari hasil
perhitungan, maka diperoleh sumber daya andesit (hipotetik) dengan volume sebesar
2.717.000 m3 atau 6.792.500 ton.

Tabel 3.2
Perhitungan Potensi Volume dan Sumber Daya Batuan Andesit
PT. Trinusa Bangun Perkasa – Karang Sari, Cipongkor
Berat Potensi
Nama Panjang Lebar Sumber
Beda Jenis Volume
Lokasi Bukaan Bukaan Daya
Tinggi Batuan Batuan
IUP Tambang Tambang Hipotetik
Andesit Andesit
- (m) (m) (m) (ton/m3) (m3) (ton)

PT. TBP 290 113 100 2.5 2,717,000 6,792,500

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 20


 
Gambar 3.10 Peta Blok Perhitungan Cadangan Batuan Andesit PT. Trinusa Bangun Perkasa.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 21


 
BAB IV RENCANA PENAMBANGAN

Sebelum dilakukan penentuan tata cara kegiatan penambangan ini, terlebih dahulu
dilakukan pengkajian dan pertimbangan dari berbagai aspek, antara lain: aspek teknis,
aspek keekonomian, aspek lingkungan dan aspek sosial budaya. Tujuan dari kajian ini
adalah untuk memperoleh tata cara pelaksanaan kegiatan penambangan yang efektif,
aman, ekonomis dan berwawasan lingkungan.

4.1. Sistem dan Metode Penambangan


PT. Trinusa Bangun Perkasa merencanakan teknik penambangan batu andesit
dengan cara tambang terbuka berbentuk jenjang (bench). Rencana penambangan pada
lokasi IUP PT. Trinusa Bangun Perkasa di Gunung Karang, Desa Karang Sari akan
dimulai pada elevasi kontur 910 meter dan berakhir pada elevasi kontur 810 meter.
Sesuai dengan bentuk topografi dan kondisi awal Gunung Karang pada saat ini,
penambangan akan dilakukan secara terbuka dengan penambangan/pemotongan jenjang
(bench cut) yang akan dimulai dari jenjang paling atas (hingga habis) kemudian
dilanjutkan pada jenjang berikutnya dengan penempatan primary crusher di lokasi dekat
permuka tambang (mining front).
Rencana arah penambangan yang akan dilakukan adalah membuat box cut
(dengan peledakan) pada sisi N 45° E untuk penempatan primary crusher. Sementara itu,
pemberaian atau pembongkaran batuan andesit dari batuan induk akan dilakukan dengan
cara peledakan. Mekanisme kerja atau tata cara penambangan batuan andesit yang akan
dilaksanakan selengkapnya dapat dilihat dalam Gambar 4.1.

4.2. Tahapan Kegiatan Penambangan


Penambangan batuan andesit pada lokasi IUP PT. Trinusa Bangun Perkasa di
Gunung Karang, Desa Karang Sari ini akan dibagi dalam beberapa tahapan kegiatan
penambangan. Secara garis besar, kegiatan penambangan yang direncanakan antara lain
meliputi penyediaan sarana tambang dan pekerjaan penambangan itu sendiri.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 22


 
Drilling, Blasting,
Stock ROM

Primary – Secondary – Tertiary Crushing

Agreggate
Production

Penjualan

Gambar 4.1 Bagan Alir Tahap Penambangan Batuan Andesit pada Lokasi IUP PT. Trinusa Bangun Perkasa.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 23


 
4.2.1. Penyediaan Sarana Tambang
Penyediaan sarana tambang yang berhubungan langsung dengan operasional
penambangan meliputi:

4.2.1.1. Pembuatan jalan tambang


Jalan tambang yang akan disiapkan adalah jalan dua alur (two way) untuk dump
truck HINO 20 payload dengan lebar 15 meter dilengkapi dengan saluran drainase jalan
dan tanggul pengaman (safety berm) pada bibir tebing. Kemiringan jalan dibuat antara 0
– 12%. Dikarenakan pada lokasi penambangan batuan andesit PT. Trinusa Bangun
Perkasa di Gunung Karang, Desa Karang Sari tersebut pernah dilakukan penambangan
dan sudah tersedia jalan tambang, maka rencana yang akan dilakukan adalah
pembenahan, pelebaran, serta penguatan jalan tambang yang sudah ada.

4.2.1.2. Penyediaan Permuka Kerja Tambang (Mining Front)


Berdasarkan analisa peta topografi bahwa puncak Gunung Karang (kontur 917
meter di atas permukaan laut) adalah lahan yang terbuka dan relatif rata (bekas
penambangan Proyek Saguling I), maka pekerjaan pengupasan tanah penutup relatif tidak
dilakukan. Rencana pekerjaan yang akan dilakukan adalah penataan dan pembersihan
lahan dari bongkah batuan yang tertinggal dengan menggunakan buldozer. Kemudian
akan dilakukan pembuatan box cut sebagai titik dimulainya penambangan dan dilanjutkan
dengan pembuatan lokasi primary crusher serta jalur sistem conveyor.

4.2.1.3. Pengadaan Sarana Tambang


Sarana konstruksi yang vital dan berhubungan erat dengan produksi tambang
adalah:
 Sistem penirisan
 Konstruksi dan pemasangan crushing plant
 Stockyard
 Emplacement
 Kolam pengendapan lumpur

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 24


 
 Bangunan-bangunan, antara lain: kantor, bengkel, gudang peralatan, garasi,
gudang handak, rumah genset, tangki bahan bakar, gudang pelumas, mess
karyawan, pos satpam, dan lain-lain.

Khusus untuk settling pond direncanakan akan dibangun pada bagian utara lokasi.
Adapun bentuknya terdiri dari dua kompartemen yang saling berhubungan, masing-
masing berukuran panjang 50 meter, lebar 30 meter, dan tinggi 4 meter.

4.2.2. Pekerjaan Penambangan


Tahapan pekerjaan penambangan yang akan dilakukan adalah sebagai berikut:

4.2.2.1. Pemboran Lubang Tembak (Blasthole Drilling)


Pemboran dilakukan oleh 2 crawler rock drill (CRD) dengan diameter mata bor
3,5 inch dan kemiringan 70° – 90°, serta kecepatan pemboran diperkirakan 13 – 15 meter
per jam. Produksi quarry (blasting) yang direncanakan adalah sebesar 199.756 LCM atau
setara 499.392 ton per tahun (termasuk asumsi mining loss sebesar 5%). Rencana
produksi harian adalah 665.86 BCM atau setara 1.664,64 ton. Untuk mencapai rencana
produksi tersebut, pemboran yang ditargetkan adalah sebanyak 28 lubang dengan
geometri peledakan adalah sebagai berikut:
– Spasi : 2,5 meter
– Burden : 2,0 meter
– Sub-drilling : 1,0 meter
– Tinggi Jenjang : 12,0 meter
– Kedalaman lubang bor : 13,0 meter
– Stemming : 3,0 meter

4.2.2.2. Peledakan
Peledakan direncanakan akan dilakukan 2 kali dalam seminggu dengan target 28
lubang tembak yang masing-masing terdiri dari 3 deret dimana penyelaan dilaksanakan
secara delayed blasting. Sebelum pengisian bahan peledak ke dalam lubang tembak
terlebih dahulu akan dilakukan pengujian kedalaman. Jika kondisi lubang tembak basah,
maka terlebih dulu dilakukan pengeringan dengan semprotan angin kompresor atau

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 25


 
digunakan kantong plastik (kondom) sebagai wadah bahan peledak di dalam lubang.
Berdasarkan perhitungan, kebutuhan bahan peledak untuk setiap kali peledakan adalah:
– Detonator Listrik (Electric Blasting Cap) : 1 unit
– Detonator Nonel : 28 unit
– Power Gel : 25,4 kg
– ANFO : 1.323 kg

Hasil peledakan yang diharapkan berukuran -750 mm, sedangkan untuk yang
berukuran +750 mm akan dilakukan pemecahan menggunakan hydraulic breaker.

4.2.2.3. Pemuatan dan Pengangkutan


Kegiatan pemuatan menggunakan 2 unit excavator Komatsu PC 300-7 dengan
kapasitas 1,4 LCM, sedangkan pengangkutan direncanakan menggunakan 4 unit dump
truck HINO dengan kapasitas 20 ton (setara dengan 12,5 LCM). Hasil peledakan akan
diumpankan ke feeder primary crusher dengan menggunakan 1 unit wheel loader
Komatsu yang berkapasitas 3,2 m3. Waktu edar (cycle time) untuk short load dan haul
maksimum diperkirakan 90 detik (1,5 menit). Hasil pengolahan pada primary crusher
diangkut dengan belt conveyor ke secondary crusher.

4.3. Rencana Produksi


Rencana produksi quarry pada lokasi penambangan batuan andesit PT. Trinusa
Bangun Perkasa di Gunung Karang, Desa Karang Sari, Kecamatan Cipongkor adalah
sebesar 199.756 LCM atau setara 499.392 BCM per tahun (termasuk asumsi mining loss
sebesar 5%). Rencana produksi harian adalah sebesar 665.86 LCM atau 1.664,64 BCM.
Beberapa aspek yang mempengaruhi laju produksi penambangan batuan andesit
adalah sebagai berikut:
a. Penjadwalan waktu (time scheduling)
Waktu kerja efektif yang dijadwalkan adalah 14 jam per hari dengan 12 jam
efektif, dimulai dari jam 07.00 s/d 21.00. Perhitungan hari kerja dalam satu tahun
diasumsikan sebanyak 300 hari.
b. Kapasitas subsistem kegiatan pertambangan terkecil
Dalam hal ini, kapasitas subsistem kegiatan pertambangan terkecil adalah 2 unit
wheel loader Komatsu WA-500 dengan kapasitas bucket 3,2 LCM per unit.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 26


 
c. Efisiensi kerja tambang
Efisiensi kerja tambang akan mempengaruhi butir (b) sebesar ±75% (45 menit).
d. Keserasian kerja
Keserasian kerja disini dititikberatkan pada kemampuan alat muat untuk
memasok unit feeder pengolahan sesuai target efisiensi pada butir (c). Perhitungan
target produksi per hari (T) adalah seperti berikut ini:

60
3,2 1 12 75% 57,80%
1,5

T 665,86 LCM

Catatan: Swell factor untuk batuan hasil peledakan diasumsikan sebesar 57,80%.

Maka, rencana target produksi dari penambangan batuan andesit setelah dikoreksi
dengan faktor mining loss sebesar 5% adalah sebagai berikut:

– Rencana Produksi Harian = 1.664,64 BCM


– Rencana Produksi Bulanan = 41.616,00 BCM
– Rencana Produksi Tahunan = 499.392,00 BCM

4.4. Peralatan dan Sarana Pendukung Kegiatan Penambangan


4.4.1. Peralatan Penambangan
Peralatan tambang yang akan digunakan dalam penambangan batuan andesit di
lokasi PT. Trinusa Bangun Perkasa ini cukup banyak sesuai dengan target produksi yang
telah direncanakan. Peralatan yang dimaksud dapat dilihat pada Tabel 4.1 berikut ini:

Tabel 4.1
Daftar Peralatan Penambangan yang Direncanakan
PT. Trinusa Bangun Perkasa – Karang Sari, Cipongkor
Pekerjaan / Peralatan Merk Type Kapasitas Jumlah
I PEMBORAN
1. CRD (+ compresor) Atlascopco 3,5” 2 unit
2. Air Compresor (+ bengkel) Airman 175 psi 2 unit
3. Jackhammer Toyo 5 unit
II PELEDAKAN
1. Blasting Machine Nippon K T-200 200 Cap 2 unit
2. Alat Ukur Arus S-100 1 unit
3. Penangkal Petir 4 unit
4. Bendera Peledakan 4 buah
5. Megaphone 12 Volt 1 buah

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 27


 
Pekerjaan / Peralatan Merk Type Kapasitas Jumlah
III STRIPPING, LOADING, HAULING
1. Buldozer (+ ripper) Komatsu D85SS 200 HP 1 unit
2. Wheel Loader Komatsu WA-500 4,4 m3 2 unit
3. Excavator Komatsu PC300-7 1,4 m3 2 unit
4. Dump Truck HINO 20 ton 4 unit
5. Hydraulic Breaker Montabert 2 unit
6. Grader Komatsu GD705A4 133 HP 1 unit
IV CRUSHING PLANT
Primary Crusher – Secondary Crusher – Tertiary Crusher, Conveyor, Feeder, Grizzly,
Screen, Genset, dan lain-lain.
V PERALATAN PENUNJANG
1. Service Truck HINO 5 ton 1 unit
2. Water Tank Truck Dyna Rhino 5000 liter 1 unit
3. Jeep Operasional Triton 2500 cc 2 unit
4. Jeep Pickup Isuzu 2500 cc 2 unit
5. Sepeda Motor Trail Suzuki 150 cc 4 unit
6. Peralatan Bengkel + Listrik 1 set
7. Peralatan P3K 1 set
8. Alat Pemadam Api 20 buah
9. Genset Produksi Caterpillar 3200KVA 140 kVa 6 unit
10. Genset Penerangan Caterpillar CD-040 45 kVa 2 unit

4.4.2. Sarana Pendukung Penambangan


Pada tahap konstruksi akan dibangun sejumlah sarana konstruksi dan pendukung
lainnya untuk mendukung lancarnya operasi penambangan. Daftar sarana pendukung
tersebut adalah:

Tabel 4.2
Jenis Konstruksi dan Sarana Pendukung yang Direncanakan
PT. Trinusa Bangun Perkasa – Karang Sari, Cipongkor
Konstruksi Dimensi Jumlah
Beton bertulang
1 Pondasi Crushing Plant 2 buah
10 ⨯ 10 m2
2 Jalan Tambang 15 ⨯ 1000 meter 1 buah
3 Sistem Penirisan Paritan dan kolam 1 buah
4 Emplacement 2 Ha dipadatkan 1 buah
5 Workshop 10 ⨯ 17 m2 1 buah
6 Kantor (adm, teknik) 12 ⨯ 24 m2 1 buah
7 Gudang Bahan Peledak
a. Gudang Nonel + EB Cap 3 ⨯ 3 m2 1 buah
b. Gudang Power Gel 5 ⨯ 5 m2 1 buah
c. Gudang ANFO 5 ⨯ 5 m2 1 buah
8 Rumah Genset 5 ⨯ 10 m2 1 buah
9 Gudang Bahan Bakar dan Pelumas 10 ⨯ 10 m2 1 buah
10 Mess Karyawan 10 ⨯ 30 m2 2 buah

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 28


 
Konstruksi Dimensi Jumlah
11 Klinik 5 ⨯ 8 m2 1 buah
12 Pos Keamanan 4 ⨯ 8 m2 1 buah
13 Sumur dan Pompa Air Submersibel 5 HP 2 buah

4.5. Jadwal Rencana Penambangan dan Umur Tambang


Jadwal rencana penambangan batuan andesit pada lokasi PT. Trinusa Bangun
Perkasa di Gunung Karang, Desa Karang Sari, Kecamatan Cipongkor, Kabupaten
Bandung Barat untuk jangka waktu 5 (lima) tahun dapat dilihat pada Tabel 4.3.
Berdasarkan data hasil eksplorasi, sumber daya terunjuk (indicated resources)
batuan andesit pada lokasi PT. Trinusa Bangun Perkasa adalah 2.717.000 m3, atau jika
diasumsikan berat jenis rata-rata batuan andesit 2,5 ton/m3, maka setara dengan 6.792.500
ton. Jika target produksi penambangan batuan andesit itu sebesar 41.616 m3/bulan atau
sebesar 499.392 m3/tahun, maka umur tambang adalah:

2.717.500
5,44
499.392

4.6. Rencana Pemanfaatan Bahan Galian


Penambangan batuan andesit di lokasi IUP PT. Trinusa Bangun Perkasa di
Gunung Karang, Desa Karang Sari, Kecamatan Cipongkor ini secara khusus bertujuan
untuk memproduksi batu pecah (split/aggregate) yang akan disuplai ke Kontraktor
Pembangunan Proyek Reservoir Cisokan – Saguling II, serta pembangunan dan
perawatan ruas jalan di sekitar proyek.
Dalam hal ini, PT. Trinusa Bangun Perkasa selaku pemohon Izin Usaha
Pertambangan (IUP) Operasi Produksi telah membuat Nota Kesepahaman (MoU) dengan
pihak PT. PLN (Persero) Unit Pembangunan VI dengan Nomor 031/TBP-PLN/VII/2015
per tanggal 12 Agustus 2015.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 29


 
Tabel 4.3
Jadwal Rencana Penambangan
PT. Trinusa Bangun Perkasa – Karang Sari, Cipongkor

TAHUN
2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021
NO KEGIATAN
TRIWULAN
I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV
I PERSIAPAN PENAMBANGAN
1.1. Pengadaan Alat dan Bahan
1.2. Pengadaan Tenaga Kerja
1.3. Mobilisasi Alat dan Bahan
1.4. Mobilisasi Tenaga Kerja
1.5. Penyiapan Lahan
1.6. Pembersihan Lahan
1.7. Penyediaan Sarana Tambang
1.8. Penyediaan Basecamp dan Mess

II OPERASI PENAMBANGAN
Kegiatan Operasi Produksi

III REKLAMASI
Kegiatan Reklamasi

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 30


 
BAB V RENCANA PENGOLAHAN

5.1. Tata Cara Pengolahan


Maksud dari kegiatan pengolahan pada penambangan batuan andesit ini adalah
untuk mendapatkan ukuran material (batuan) sesuai dengan keinginan konsumen.
Mekanisme kerja atau tata cara pengolahan batuan andesit yang akan dilaksanakan
selengkapnya dapat dilihat dalam Gambar 5.1.

Gambar 5.1 Bagan Alir Kegiatan Pengolahan Batuan Andesit yang Direncanakan.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 31


 
Kegiatan pengolahan ini terbagi menjadi 3 tahapan seperti dalam Gambar 5.1
diatas, meliputi:

5.1.1. Tahap Primer (Primary Crushing)


Pada tahap ini batuan dari tambang yang merupakan hasil peledakan dan
pemecahan hydraulic breaker berukuran 0 – 750 mm. Selanjutnya batu diumpankan ke
Vibrating Grizzly Feeder (opening 175 mm), oversize (+175 – 750 mm) menjadi umpan
Jaw Crusher (setting 200 mm), dan undersize (0 – 175 mm) menjadi umpan Vibrating
Screen (opening 400 mm). Hasil peremukan tahap primer adalah:
1) Fraksi berukuran +100 – 200 mm yang menjadi umpan tahap sekunder,
2) Fraksi berukuran +25 – 100 mm yang menjadi umpan tahap sekunder, dan
3) Fraksi berukuran 0 – 25 mm yang menjadi produk akhir serta dinilai tidak
ekonomis digunakan sebagai base course.

5.1.2. Tahap Sekunder (Secondary Crushing)


Pada tahap ini digunakan Cone Crusher tipe 1560-SX sebagai secondary crusher.
Setelah terjadi proses peremukan, produk berukuran 0 – 75 mm dialirkan ke Vibrating
Screen dengan 3 dek yang menghasilkan:
1) Fraksi berukuran +40 – 75 mm yang menjadi umpan tahap tersier,
2) Fraksi berukuran +20 – 40 mm yang langsung menjadi produk akhir,
3) Fraksi berukuran +5 – 20 mm yang menjadi umpan tahap tersier, dan
4) Fraksi berukuran +0 – 5 mm yang langsung menjadi produk akhir.

5.1.3. Tahap Tersier (Tertiary Crushing)


Tahap peremukan yang terakhir ini memproses umpan dari ayakan (Vibrating
Screen) tahap sekunder. Mesin peremuk yang dipergunakan adalah jenis Cone Crusher
tipe HP300-SX dengan setting 19 mm, dan dirangkaikan secara “closed circuit”
(hubungan tertutup) dengan 2 (dua) unit Vibrating Screen. Hasil peremukan tahap tersier
adalah:
1) Fraksi berukuran +20 mm yang menjadi umpan kembali (feedback) dari peremuk
tersier (tertiary crusher).
2) Fraksi berukuran +14 – 20 mm yang langsung menjadi produk akhir;

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 32


 
3) Fraksi berukuran +5 – 14 mm yang dialirkan menuju unit vibrating screen yang
kedua, dimana produknya terbagi menjadi 3 (tiga), yaitu:
a. Produk akhir fraksi yang berukuran +10 – 14 mm,
b. Produk akhir fraksi yang berukuran +5 – 10 mm, dan
c. Produk akhir fraksi yang berukuran +0 – 5 mm.
4) Fraksi berukuran 0 – 5 mm yang menjadi produk akhir (ash/abu batu).

5.2. Peralatan Unit Pengolahan


Jenis, nama alat, tipe, dan kapasitas elemen peralatan unit pengolahan batuan
andesit dapat dilihat dalam Tabel 5.1 seperti berikut ini:

Tabel 5.1
Jenis Peralatan Unit Pengolahan yang Direncanakan
PT. Trinusa Bangun Perkasa – Karang Sari, Cipongkor

No. Nama Alat Jenis Alat Kapasitas Jumlah


1. Primary Crusher Zenith, termasuk unit conveyor 500 ton/jam 1 unit
2. Secondary Crusher Zenith Omnicone Crusher 300 ton/jam 1 unit
tipe 1560-SX
3. Tertiary Crusher Zenith Omnicone Crusher 150 ton/jam 1 unit
tipe HP300-SX
4. Screen Zenith, 8 ⨯ 20 feet, triple deck 3 unit
dengan vibrating
5. Belt Conveyor Portable 20 unit
6. Peralatan Lainnya Ramsey Belt Scale 5 unit
(Auxiliary) Belt Feeder 15 unit
Metal Detector 2 unit
Ding Magnet 1 unit
7. Struktur Baja Untuk crushing plant dan 520 ton 1 unit
permesinan
8. Peralatan Listrik  Portable Genset 720KW 1 unit
 Fixed Genset 2100 KW 1 unit
 Electrical Control System 1 unit
 Secondary Motor Control Room 1 unit
 Secondary Plant Control Room 1 unit
 Tertiary MCC Room 1 unit
 Tertiary Plant Control Room 1 unit
 Plant Cabling dari MCC ke 1 unit
Motor
 Lampu pada transfer point dan 1 unit
setiap 15 meter conveyor

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 33


 
5.3. Kapasitas Unit Pengolahan
Unit pengolahan diperkirakan menerima umpan sebesar 499.392 ton per tahun
atau ± 95% dari total bahan mentah, maka dengan waktu kerja efektif 12 jam per hari dan
kapasitas produksi unit pengolahan 250 ton per jam untuk ukuran -75 mm, maka efisiensi
produk unit pengolahan (effective utilization / E) adalah:

499.392
100% 67%
250 12 300

5.4. Lokasi Unit Pengolahan


Unit pengolahan untuk secondary crusher dan tertiary crusher ditempatkan di
sebelah utara dari lokasi Blok IUP PT. Trinusa Bangun Perkasa, dengan pertimbangan
sebagai berikut:
a. Teknis
Relatif lebih landai dan luasnya cukup untuk penempatan mesin stonecrusher dan
stockpile hasil produksi kegiatan penambangan batuan andesit.
b. Ekonomis
Selaras dengan butir a, lokasi di sebelah utara Blok IUP lebih ekonomis.
c. Lingkungan
Relatif jauh dari pemukiman penduduk dan tidak berada di depan daerah
peledakan.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 34


 
BAB VI RENCANA PENGANGKUTAN

6.1. Pengangkutan di Lokasi Tambang


Pengangkutan di lokasi tambang terbagi menjadi dua kegiatan utama, yaitu:
pengangkutan tanah penutup atau material bongkah sisa penambangan sebelumnya dan
pengangkutan hasil peledakan.
a. Pengangkutan tanah penutup atau bongkah sisa penambangan
Pengangkutan tanah penutup atau bongkah batuan sisa penambangan sebelumnya
dari lokasi pengupasan ke lokasi penumpukan dengan menggunakan 3 (tiga) unit
dump truck HINO Tronton dengan kapasitas 20 ton.
b. Pengangkutan hasil peledakan
Pengangkutan hasil peledakan menuju feeder primary crusher dengan
menggunakan cara short load & haul menggunakan 4 (empat) unit dump truck
HINO Tronton dengan kapasitas 20 ton.

6.2. Pengangkutan Penjualan


Untuk pengangkutan dalam penjualan direncanakan menggunakan dump truck
SCANIA Tronton dengan kapasitas 20 ton (tronton dengan bak cargo 13,3 m3). Adapun
tujuan pengangkutan pemasaran produk dikhususkan mencukupi kebutuhan proyek
pembangunan Bendungan Saguling II. Rute jalan yang akan dipergunakan sudah tersedia
yang telah dibuat pada waktu pelaksanaan proyek pembangunan Bendungan Saguling I.
Perawatan jalan existing (yang telah tersedia) merupakan tanggung jawab pihak PT.
Trinusa Bangun Perkasa, yang mana hal tersebut merupakan bagian dari kerjasama
dengan PT. PLN.
Banyaknya dump truck yang akan dipergunakan dalam rencana pengangkutan
hasil produksi penambangan batuan andesit di lokasi Blok IUP PT. Trinusa Bangun
Perkasa ini diperkirakan berjumlah 30 unit atau lebih, yang mana nantinya akan
disesuaikan dengan kebutuhan pengangkutan.
Jarak angkut yang akan dilalui oleh dump truck tersebut dalam rencana
pengangkutan diperkirakan antara 10 km sampai dengan 15 km serta akan disesuaikan
dengan perkembangan kemajuan proyek bendungan. Dump truck untuk pengangkutan
material hasil akhir pengolahan batu andesit ini rencananya akan dioperasikan dalam satu

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 35


 
shift kerja atau disesuaikan dengan permintaan (supply). Pelaksanaan pekerjaan
pengangkutan hasil akhir produk batu pecah (split/aggregate) dimungkinkan
terkonsentrasi ke satu tempat suplai atau dimungkinkan terbagi ke beberapa tujuan kirim
di sekitar proyek pembangunan bendungan.

6.3. Peralatan Pengangkutan


Jenis, nama alat, dan kapasitas peralatan pengangkutan dalam kegiatan
penambangan batuan andesit pada lokasi Blok IUP PT. Trinusa Bangun Perkasa dapat
dilihat dalam Tabel 6.1 seperti berikut ini:

Tabel 6.1
Jenis Peralatan Pengangkutan yang Direncanakan
PT. Trinusa Bangun Perkasa – Karang Sari, Cipongkor

No. Nama Alat Jenis Alat Kapasitas Jumlah


1. Dump Truck HINO, tronton 20 ton 8 – 10 unit
2. Dump Truck SCANIA, tronton dengan 20 ton 30 – 40 unit
bak cargo 13,3 m3

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 36


 
BAB VII DAMPAK LINGKUNGAN, KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA (K-3)

7.1. Dampak Lingkungan


7.1.1. Dampak Kegiatan Penambangan dan Pengolahan
a. Perubahan Topografi
Penambangan merupakan kegiatan yang pasti akan merubah topografi areal yang
ditambang. Kondisi awal wilayah Blok IUP PT. Trinusa Bangun Perkasa (Gunung
Karang) berupa bukit berbentuk kerucut yang terpotong di puncaknya, dimana
ketinggian puncaknya adalah 917 meter di atas permukaan laut. Gunung Karang
ini menjulang sekitar 110 meter dari areal di sekitarnya. Dampak yang timbul dari
perubahan topografi adalah:
1. Hilangnya tubuh bukit datau bagiannya
Dengan adanya kegiatan penambangan sudah pasti tubuh Gunung Karang
secara berangsur-angsur akan menghilang. Hilangnya tubuh bukit merupakan
konsekuensi dari kegiatan penambangan dan tidak dapat dihindarkan.

2. Hilangnya data triangulasi


Data triangulasi yang merupakan petunjuk ketinggian lokasi dan berfungsi
sebagai titik pengikatan biasanya terdapat pada puncak bukit. Mengingat
seluruh bukit masuk ke dalam wilayah Blok IUP dan penambangan akan
dimulai dari kontur yang paling tinggi, maka segala sesuatu yang terdapat di
puncak bukit termasuk titik triangulasi akan hilang.

3. Timbulnya tumpukan timbunan tanah penutup


Mengingat volume lapisan penutup yang harus dikupas ini cukup banyak,
maka akan menyebabkan timbulnya timbunan tanah penutup, yang biasanya
dapat menimbulkan dampak lanjutan seperti pelumpuran dan sedimentasi
terhadap areal dan sumberdaya lain.

b. Perubahan Stabilitas Lahan


1. Longsoran
Kemungkinan longsoran akan terjadi pada daerah-daerah dengan kondisi
kestabilan yang rendah. Kestabilan tersebut mudah terganggu apabila di

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 37


 
sekitarnya terjadi aktivitas. Kondisi ini akan terjadi pada lereng permukaan
tanah yang digali serta daerah timbunan tanah penutup yang terlalu tinggi
dengan sudut lereng yang curam.

2. Erosi
Peningkatan intensitas erosi dapat terjadi sebagai akibat dari hilangnya
vegetasi tanah penutup dan timbulnya tumpukan material yang mudah
tererosi. Perubahan stabilitas lahan ini terjadi antara lain diakibatkan oleh:
 Kegiatan land clearing yang akan menimbulkan dampak hilangnya
penahan limpasan air hujan. Hal tersebut menyebabkan laju erosi dan
pendangkalan menjadi lebih cepat.
 Meningkatnya pelumpuran terutama pada musim hujan.
 Meningkatnya sedimentasi pada saluran drainase dan sungai di hilir lokasi
penambangan.
 Akibat perubahan topografi perbukitan menjadi dataran maka akan terjadi
perlambatan laju limpasan air hujan.

c. Dampak Terhadap Perubahan Produktivitas Lahan


Lokasi penambangan merupakan lahan yang selama ini kurang produktif. Dengan
dilakukannya kegiatan penambangan maka lahan tersebut akan berubah menjadi
lokasi yang produktif melalui pemanfaatan bahan galian. Setelah selesai kegiatan
penambangan, lahan akan direklamasi dengan bentuk akhir lahan yang lebih
tertata dan dapat dimanfaatkan untuk aktivitas yang produktif.

d. Dampak Terhadap Perubahan Iklim dan Kualitas Udara


1. Perubahan Iklim
Kegiatan penambangan batuan andesit di Gunung Karang akan menyebabkan
terjadinya perubahan iklim secara mikro, yang disebabkan oleh hilangnya
tubuh bukit Gunung Karang yang akan mengubah arah angin secara mikro di
sekitarnya.

2. Penurunan Kualitas Udara


Turunnya kualitas udara dapat terjadi selama penambangan, hal tersebut
disebabkan antara lain oleh:

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 38


 
 Beroperasinya peralatan penambangan yang menggunakan bahan bakar
minyak dimana peralatan tersebut mengemisikan gas buangan yang
mengandung gas-gas beracun ke udara.
 Kandungan partikulat debu di dalam udara akan mengalami peningkatan
akibat partikulat debu yang dihasilkan oleh kegiatan peremukan batuan,
partikel debu dari pemboran, dan lalu lintas angkutan pada keadaan jalan
yang kering.
 Aktivitas penambangan, pengangkutan dan peremukan batuan
menimbulkan suara yang dapat menyebabkan meningkatnya intensitas
kebisingan di lokasi penambangan dan sekitarnya.

e. Dampak Terhadap Perubahan Cadangan Bahan Galian


Salah satu sifat sumberdaya alam berupa bahan galian adalah unrenewable,
sehingga jika bahan galian itu jika ditambang kandungan bahan galian itu akan
berkurang atau habis, tidak bisa diperbaharui.

7.1.2. Indikator Pemantauan Lingkungan


a. Perubahan Topografi
1. Tingkat keteraturan dan keamanan lahan bekas penambangan
Tingkat keteraturan bentuk lahan penambangan maupun bekas penambangan
merupakan indikator yang dapat dipantau secara kualitatif dan kuantitatif.
Pemantauan secara kualitatif dilaksanakan melalui pengamatan visual dan
pemotretan untuk dapat memperkirakan apakah kondisi lahan penambangan
membahayakan atau tidak. Pengamatan secara kuantitatif dilaksanakan untuk
mendapatkan parameter-parameter untuk dapat menganalisa kondisi areal
penambangan. Pengamatan kuantitatif ini antara lain dengan pengukuran
topografi secara berkala dengan sekala yang memadai sehingga dapat
merefleksikan bentuk lahan yang paling mutakhir, seperti kestabilan lereng,
dan areal yang mempunyai potensi instabilitas tinggi.

2. Luas areal yang berubah


Luas areal penambangan (wilayah Blok IUP) kemungkinan besar tidak akan
mengalami perubahan selama kegiatan berlangsung, hal ini dikarenakan:

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 39


 
 Areal yang dimohon luasnya telah diperhitungkan untuk mencakup
seluruh areal yang diperlukan untuk penambangan, emplacement, jalan
tambang dan fasilitas pendukung lainnya.
 Areal yang ditambang mempunyai bentuk bukit yang tunggal.
 Akan dilakukan pematokan permanen batas wilayah Blok IUP yang telah
ditentukan sebagai kontrol agar pekerjaan penambangan tidak meluas
keluar dari batas-batas areal yang ditentukan.

3. Topografi timbunan tanah penutup


Indikator yang dipergunakan dalam memantau topografi timbunan tanah
penutup antara lain adalah:
 Kesesuaian lokasi penimbunan tanah penutup dengan kondisi
morfologinya.
 Cara penimbunan tanah penutup termasuk cara penanganan lapisan top
soil.
 Luas lahan dan kapasitas yang dapat ditampung untuk menyimpan tanah
timbunan.
 Tinggi penimbunan tanah penutup dan kemiringan lereng tanah timbunan.

b. Perubahan Stabilitas Lahan


Hal yang dipantau berkenaan dengan gerakan tanah pada lokasi-lokasi di atas
adalah semua fenomena yang menunjukkan gejala akan adanya gerakan tanah.
Gejala-gejala tersebut meliputi pembentukan alur (raven), bentuk alur, dimensi
alur, bentuk dan dimensi retakan tanah, dan lain sebagainya. Perubahan
karakteristik fisik dan mekanika tanah harus diketahui sejak awal. Hal ini sangat
penting dalam perencanaan penambangan, perencanaan infrastruktur,
memprediksi gangguan yang akan terjadi untuk selanjutnya mempersiapkan dan
merencanakan penanggulangan yang akan dilakukan.

c. Perubahan Hidrogeologis dan Hidro-orologis


1. Genangan air
Genangan air yang timbul merupakan indikator kurang baiknya sistem
pengaliran. Adanya genangan air pada permuka kerja tambang dapat

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 40


 
mengganggu kelancaran kegiatan penambangan. Dengan demikian perlu
dibuatkan saluran drainase yang berkahir di kolam penampungan atau sump.

2. Sedimentasi/pelumpuran pada badan alur sungai


Sedimentasi dan pelumpuran pada badan alur sungai harus dipantau sejak
awal dan dilanjutkan secara berkala. Hal tersebut perlu dilakukan untuk
mengetahui perubahan/pendangkalan dasar sungai apakah disebabkan oleh
kegiatan penambangan atau bukan.

3. Perubahan debit mata air


Mata air yang terdapat di sekitar lokasi penambangan, terutama yang
elevasinya di bawah elevasi penambangan, harus dipantau. Berkurangnya
debit mata air seringkali mengakibatkan keresahan masyarakat sekitar, juga
menyebabkan ekologi di hilirnya menjadi terganggu. Meningkatnya debit
mata air secara berlebihan dapat mengakibatkan bencana di sekitar lokasi,
terutama bencana tanah longsor.

4. Limbah cair dan penyimpanan limbah padat


Dalam kegiatan penambangan batu andesit, tidak dihasilkan limbah cair
secara khusus. Jenis limbah cair yang dihasilkan berupa:
 Pelumas bekas.
 Kemungkinan ceceran atau tumpahan bahan bakar minyak (BBM) dan
pelumas pada saat pengisian ke dalam mesin atau peralatan.
Sedangkan limbah padat yang dihasilkan berupa:
 Sisa suku cadang peralatan seperti ban bekas, besi bekas.
 Partikel halus sisa peremukan batuan.

d. Perubahan Produktivitas Lahan


Perubahan produktivitas lahan dipantau melalui perbandingan nilai ekonomis
sektor pertanian awal sebelum kegiatan penambangan dengan nilai produktivitas
selama kegiatan penambangan. Pada saat ini lahan yang ada lahan yang tidak
produktif. Jika batu andesit tersebut ditambang maka akan terjadi peningkatan
produktivitas lahan melalui pemanfaatan batu andesit tersebut yang memiliki nilai
ekonomis lebih tinggi.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 41


 
e. Perubahan Kualitas Udara
Suhu udara di sekitar lokasi penambangan akan dipantau secara berkala untuk
mengetahui tingkat perubahan yang terjadi pada setiap periode penambangan.
Sedangkan untuk memantau perubahan kualitas perubahan udara dilaksakan
melalui pengukuran parameter kualitas udara yang meliputi:
 Kandungan debu,
 Kandungan gas beracun berupa SOx, NOx, H2S, CH4, CO dan CO2 dalam
udara. Pengukuran meliputi metoda dan alat yang digunakan serta tempat
dilakukannya pengukuran yang dilaksanakan oleh instansi yang terkait,
 Pengukuran intensitas kebisingan.

f. Perubahan Persediaan Bahan Galian


Perubahan persediaan bahan galian dipantau melalui indikator sebagai berikut:
1. Pengukuran jumlah produksi
Jumlah produksi penambangan dipantau secara periodik setiap bulan dan
dilaporkan kepada instansi terkait.

2. Pemetaan kemajuan tambang


Kemajuan tambang dipantau untuk mengetahui perubahan volume yang telah
ditambang dan juga untuk mengevaluasi data cadangan berdasarkan hasil
eksplorasi.

7.1.3. Upaya Pengelolaan Dampak Lingkungan


a. Perubahan Topografi
1. Tingkat keteraturan dan keamanan lahan bekas penambangan
 Cara penanggulangan

Agar bentuk lahan penambangan mempunyai tingkat keteraturan yang


sesuai dengan tingkat keamanan yang dikehendaki dan kemudahan dalam
reklamasi, langkah-langkah yang akan dilaksanakan adalah:
 Melakukan penambangan secara berjenjang dengan tinggi jenjang
12 meter dan dimulai dari areal dengan kontur paling tinggi dengan
arah kemajuan menuju areal dengan kontur terendah.
 Penempatan lapisan overburden dilakukan sedemikian rupa sehingga
tidak menghalangi kemajuan tambang.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 42


 
 Cara pemantauan hasil upaya pencegahan

Hasil upaya pencegahan dipantau sejak pelaksanaan penggalian permuka


kerja tambang dan penimbunan tanah penutup. Pemantauan hasil upaya
pencegahan pada permuka kerja tambang dilaksanakan dengan cara:
 Pengamatan kesesuaian dimensi jenjang yang diamati dengan dimensi
jenjang yang direncanakan.
 Pengamatan kesesuaian arah kemajuan tambang secara riil pada
kegiatan penambangan dengan kemajuan tambang yang direncanakan.

Pemantauan hasil upaya pencegahan pada areal timbunan penutup


dilaksanakan dengan cara:
 Pengukuran dimensi, letak, tinggi, dan kemiringan timbunan penutup.
 Pemantauan gejala-gejala ketidakstabilan pada timbunan tanah
penutup, yang meliputi pembentukan alur dan retakan-retakan.

Peralatan yang digunakan antara lain adalah:


– Ekskavator,
– Alat pemadat,
– Alat pemetaan, dan
– Kamera foto.

2. Penanggulangan luas areal yang berubah


 Cara penanggulangan

Untuk mencegah terjadinya perluasan areal di luar wilayah Blok IUP,


maka upaya yang dilaksanakan adalah:
 Pemasangan patok batas wilayah secara permanen dengan melibatkan
aparat yang berwenang.
 Pemetaan secara berkala (berupa peta kemajuan tambang).

 Cara pemantauan hasil upaya pencegahan

Pemantauan luas areal yang berubah dilakukan dengan pemetaan batas-


batas lahan yang telah mengalami perubahan dengan menggunakan alat
ukur. Hasil pengukuran disajikan dalam bentuk peta yang menampilkan
lokasi yang telah berubah serta dilengkapi dengan notasi-notasi perubahan

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 43


 
yang terjadi. Alat yang digunakan antara lain: Total Station (T-S), alat
gambar, komputer/laptop dan software yang memadai.

3. Topografi timbunan tanah penutup


Pencegahan terjadinya dampak lingkungan akibat timbulnya timbunan tanah
penutup dilakukan antara lain dengan cara:
 Penanggulangan dampak lingkungan direncanakan akan dilaksanakan

sebagai berikut :
 Timbunan tanah penutup akan ditempatkan pada daerah yang rendah
sebelum ditimbunkan kembali. Sebagian dari tanah timbunan tersebut
juga akan digunakan untuk perataan dengan penimbunan pada lokasi
emplacement.
 Lokasi penimbunan dipilih pada lokasi yang aman, luasnya
disesuaikan dengan volume tanah yang akan ditimbunkan, ketinggian
maksimum tanah timbunan adalah 6 meter, dilengkapi dengan dinding
pengaman dari boronjong pada bagian hilirnya, tanah timbunan
dipadatkan, tanah humus dipisahkan dari lapisan tanah dibawahnya,
dan cara penimbunan tanah penutup tersebut akan dilakukan secara
berlapis sebagai berikut: pada bagian bawah ditimbunkan limbah hasil
land clearing yang berfungsi sebagai saringan dan pada akhirnya
berubah menjadi kompos, di atasnya ditimbunkan tanah timbunan
dengan kemiringan lereng ±30°.

 Pemantauan hasil upaya pencegahan

Setelah upaya pencegahan selesai dilaksanakan maka harus dipantau


secara berkala melalui pengamatan gejala yang timbul.

Peralatan yang digunakan antara lain adalah:


– Ekskavator,
– Dump truck pengangkutan,
– Alat pemadat, dan
– Kamera foto.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 44


 
4. Getaran
Getaran yang berlebihan dapat dicegah melalui pengetahuan mengenai
kekuatan dari tiap jenis bahan peledak yang akan digunakan serta segala
dampak yang dapat ditimbulkannya. Pengaturan teknik peledakan dan
pemilihan jenis bahan peledak merupakan salah satu hal utama.
 Cara penanggulangan

Untuk melindungi kesehatan telinga para pekerja akan diwajibkan


mengenakan pelindung telinga.

 Cara pemantauan hasil upaya pencegahan

Pemantauan hasil upaya pencegahan dilaksanakan dengan cara


pengamatan gejala-gejala yang timbul. Pemantauan dilaksanakan secara
kualitatif tanpa menggunakan peralatan khusus.

5. Flying rock
Untuk menghindari kecelakaan akibat adanya flying rock maka dilakukan
upaya-upaya sebagai berikut:
 Mengatur peledakan dengan teknik yang benar dan aman, dimana proporsi
antara spacing dan burden dibuat secara baik dan benar.
 Penyalaan dilaksanakan secara tunda (delayed blasting).
 Para pekerja diwajibkan menjauhi lokasi peledakan dan menggunakan
pelindung kepala (helmet) saat kegiatan peledakan berlangsung.

6. Air blast
Untuk menghindari terjadinya air blast yang membahayakan maka akan
diupayakan bahwa peledakan dilakukan dengan cara pengaturan stemming
secara baik dan benar.

b. Penanggulangan Perubahan Stabilitas Lahan


1. Gerakan tanah
Gerakan tanah gejalanya dapat diamati melalui pembentukan alur, bentuk
alur, dimensi alur dan retakan.
 Cara penanggulangan

Dampak negatif berupa tanah longsor pada daerah-daerah tersebut dapat


dicegah melalui upaya sebagai berikut:

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 45


 
 Pengujian karakteristik tanah di laboratorium mekanika tanah.
 Membentuk lereng bersangkutan sedemikian rupa sehingga sudut
kemiringannya berada dalam batas aman.
 Memperbaiki drainase di atas dan di bawah lereng.

 Cara pemantauan hasil upaya pencegahan

 Dilakukan pengamatan visual di lapangan


 Dilakukan pengukuran dimensi lereng apakah sesuai dengan
persyaratan.

2. Lebar alur, aliran air pada timbunan tanah penutup


Alur pada tanah timbunan merupakan gejala awal dari terjadinya longsor dan
erosi tanah yang intensif.
 Cara penanggulangan

Cara penanggulangan longsoran dan erosi yang intensif pada timbunan


tanah penutup dapat dilakukan melalui berbagai cara, misalnya: perkuatan
lereng tanah timbunan, pemasangan gebalan rumput, dan lain sebagainya.

 Cara pemantauan hasil upaya pencegahan

Pemantauan yang dilakukan adalah dengan cara pengamatan visual dan


pengukuran dimensi alur yang terbentuk serta mendeskripsi karakteristik
aliran air tersebut untuk selanjutnya disusun rencana penanggulangannya.
Tidak ada alat khusus yang diperlukan dalam pekerjaan ini.

3. Retakan atau kelainan lain pada rumah/bangunan


Penyebab retakan pada penambangan batu andesit adalah akibat terjadinya
perubahan karakteristik tanah, getaran yang diakibatkan dari ledakan serta
getaran mesin yang bekerja secara menerus.
 Cara pencegahan

 Peledakan dilksanakan dengan menggunakan sistem tunda (delayed


blasting) sehingga bahan peledak tidak meledak dalam waktu
bersamaan.
 Diusahakan bahwa debit mata air tidak mengalami perubahan yang
drastis.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 46


 
 Dibuatkan drainase yang baik, sesuai dengan kondisi alam sekitar,
sebelum mengalami gangguan oleh kegiatan penambangan.

 Cara pemantauan

 Pengamatan secara visual mengenai kondisi bangunan sampai dengan


radius tertentu dari lokasi penambangan.
 Pengukuran getaran akibat peledakan.

c. Perubahan Hidrologis dan Hidro-orologis


1. Genangan air
Untuk genangan yang tidak bermanfaat bahkan mengganggu maka genangan
tersebut harus dikeringkan.
 Cara pencegahan

Membuat saluran drainase hingga ke pembuangan untuk genangan air


yang tidak diperlukan, sedangakan untuk kolam yang tidak dapat
dikeringkan diberi obat anti jentik nyamuk.

 Cara pemantauan

Pemantauan dilakukan dengan pengamatan visual, antara lain: kejernihan


air, bau, dan warna.

Peralatan dan bahan yang digunakan antara lain adalah:


– Ekskavator,
– Cangkul,
– Obat anti jentik, dan
– Botol sampel air.

2. Sedimentasi/pelumpuran pada badan alur sungai


Pendangkalan dasar sungai yang disebabkan pelumpuran dan sedimentasi
dapat mengakibatkan bencana banjir, hilangnya fungsi drainase, serta
terganggunya fungsi irigasi.
 Cara pencegahan

Pencegahan dapat dilakukan dengan pembuatan drainase yang memadai


sehingga lantai kerja penambangan akan selalu relatif kering, dibuat
kolam-kolam pengendapan lumpur dengan ukuran yang proporsional,
dibuatkan saluran yang menghubungkan masing-masing kolam dengan

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 47


 
overflow dan di bak terakhir ditanami ikan dan tanaman air sebagai
indikator.

 Cara pemantauan hasil upaya pencegahan

Hasil upaya pencegahan dapat dipantau melalui pengukuran elevasi dasar


sungai secara berkala di bagian hulu dan bagian hilir.

Peralatan dan bahan yang digunakan antara lain adalah:


– Ekskavator,
– Cangkul,
– Bibit ikan, dan
– Tanaman air.

3. Luas bukaan tambang


Luas bukaan tambang harus diketahui secara terukur, hal ini untuk
menghindari penambangan yang tidak rasional.
 Cara pencegahan

 Peningkatan pengetahuan bagi staf inti perusahaan mengenai sifat


bahan galian dan cara penambangannya.
 Melakukan penambangan sesuai yang direncanakan
 Mengetahui cadangan, posisi dan dimensi bahan galian secara terukur.

 Cara pemantauan hasil upaya pencegahan

 Membandingkan kemajuan penambangan denga rencana yang telah


dibuat.
 Senantiasa berpedoman pada buku tambang.

Peralatan dan bahan yang digunakan antara lain adalah:


– Alat ukur Total Station (T-S) lengkap,
– Buku tambang, dan
– Komputer/laptop lengkap dengan software yang memadai.

4. Limbah cair dan penyimpanan limbah padat


Dalam operasi penambangan batuan andesit oleh PT. Trinusa Bangun Perkasa
di Gunung Karang, Desa Karang Sari, Kecamatan Cipongkor, Kabupaten
Bandung Barat ini secara khusus tidak dihasilkan limbah cair. Limbah cair

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 48


 
yang dihasilkan terbatas berupa minyak pelumas yang digunakan alat-alat
berat. Dalam hal ini minyak pelumas dan lainnya yang sudah digunakan akan
ditampung dan disalurkan kepada konsumen yang memerlukan. Walaupun
demikian tidak tertutup kemungkinan adanya minyak yang terbuang secara
tidak sengaja.
 Cara pencegahan

Untuk menghindari masuknya bahan bakar minyak dan minyak pelumas


secara tidak sengaja masuk ke saluran pembuangan, maka akan
diusahakan saluran air dari bengkel untuk dipasangi busa agar minyak
menempel pada busa tersebut.

 Cara pemantauan hasil upaya pencegahan

Pemantauan dapat dilakukan dengan melakukan uji laboratorium dari


sampel air yang diambil dari saluran pembuangan dan sampel air yang
diambil dari sungai terdekat dengan lokasi penambangan.

d. Perubahan Kualitas Udara


1. Pendebuan
Sumber pendebuan adalah dari penambangan, pengangkutan dan peremukan
batuan.
 Cara penanggulangan

 Penambangan secara bertahap dan terencana.


 Areal di sekeliling crushing plant dijaga agar relatif hijau oleh
tanaman.
 Penyemprotan dengan air apabila pendebuan berlebihan.
 Penyediaan masker dan kacamata untuk karyawan lapangan.

 Cara pemantauan hasil pencegahan

Pemantauan dengan pengukuran kandungan debu secara berkala minimal


setiap tahun sekali dan pengamanan gejala yang diderita oleh karyawan
khususnya yang dimungkinkan akibat pendebuan.

Peralatan yang digunakan antara lain adalah alat ukur kandung debu dalam
udara dan data kesehatan karyawan.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 49


 
2. Kebisingan
Kebisingan yang dapat terjadi disebabkan oleh suara mesin yang berasal dari
alat-alat berat (buldozer, ekskavator, dump truck, dlsb) dan ledakan bahan
peledak selama pengoperasian.
 Cara pencegahan

 Akan dilakukan penghijauan sebagai peredam suara untuk mengurangi


kebisingan dan sebagai control terhadap suhu udara dan kandungan
debu di sekitar lokasi penambangan.
 Bagi para pekerja yang berpotensi terkena polusi suara diharuskan
menggunakan tutup telinga.
 Perawatan mesin secara berkala sehingga pembakaran bahan bakar
pada mesin alat berat berjalan sempurna.

 Cara pemantauan hasil pencegahan

Pemantauan hasil pencegahan dilaksanakan dengan cara pengukuran


intensitas kebisingan pada areal crushing plant, penambangan, kantor dan
sepanjang jalan yang dilalui angkutan.

Peralatan yang digunakan adalah sound level meter.

3. Emisi gas buang


Gas yang dikeluarkan dari proses pembakaran oleh mesin-mesin perlu
dipantau untuk mengetahui kadar gas buangan yang berbahaya.
 Cara pencegahan

 Untuk mengurangi dan menetralisir emisi gas akan dilakukan


penghijauan dengan tanaman yang cukup rindang sebagai kontrol
terhadap suhu udara, polusi debu dan kebisingan.
 Perawatan mesin secara berkala sehingga pembakaran bahan bakar
pada mesin alat berat berjalan sempurna.
 Cara pemantauan hasil upaya pencegahan

Pemantauan hasil upaya pencegahan dilaksanakan dengan cara


pengukuran kandungan gas NOx, SOx, H2S, CO, CO2, dll.

Peralatan yang digunakan adalah gas detector untuk jenis gas-gas tersebut.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 50


 
e. Perubahan Persediaan Bahan Galian
Perubahan persediaan bahan galian merupakan dampak yang tidak dapat
dihindari. Hal yang dapat diupayakan adalah sehubungan terjadinya perubahan
bahan galian ini adalah:
 Melaksanakan pengukuran/pemetaan secara berkala sehingga perubahan sisa
cadangan setiap waktu dapat diketahui.
 Melaporkan secara rutin jumlah produksi baik yang ditambang maupun yang
diolah menjadi produk akhir.
 Melakukan evaluasi cadangan secara berkala.

7.1.4. Dampak Terhadap Lingkungan Sosial Masyarakat


a. Sikap dan Persepsi Masyarakat Setempat
Hadirnya rencana kegiatan penambangan batuan andesit PT. Trinusa Bangun
Perkasa diharapkan akan semakin melengkapi eksistensi Kecamatan Cipongkor,
khususnya Desa Karang Sari dan sekitarnya sebagai daerah kawasan
pertambangan. Selama ini hadirnya kegiatan penambangan batu andesit telah
banyak memberikan dampak positif terhadap lingkungan sosial setempat. Sikap
dan persepsi masyarakat setempat terhadap rencana kegiatan penambangan PT.
Trinusa Bangun Perkasa sangat positif karena akan membuka kesempatan kerja
dan kesempatan berusaha bagi masyarakat setempat.

b. Dampak Terhadap Lingkungan Sosial Masyarakat


Dampak negatif yang dapat muncul terhadap lingkungan sosial masyarakat
setempat dapat dijelaskan sebagai berikut:
1. Gangguan kenyamanan
Gangguan kenyamanan terhadap lingkungan sosial masyarakat bersumber
dari kebisingan, getaran dan pendebuan saat truk angkutan melewati
pemukiman. Pendebuan yang berlebihan selain akan merusak estetika
lingkungan, juga akan merusak kesehatan masyarakat.

2. Kerusakan sarana jalan


Pada saat kegiatan telah mencapai tahap produksi, kerusakan sarana jalan akan
lebih cepat. Kerusakan sarana jalan ini pada akhirnya akan dirasakan oleh
masyarakat yang menggunakan jalan tersebut untuk kegiatan rutinnya.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 51


 
Rusaknya sarana jalan ini akan mengganggu aktivitas masyarakat pengguna
jalan.

3. Pengotoran terhadap sumber daya lain


Sumber daya lain seperti sumber air dan areal sawah yang berada di sebelah
hilir lokasi kegiatan penambangan akan terkena dampak pelumpuran, bila
penanganan limbah buangan dan penempatan overburden tidak dilaksanakan
secara seksama.

4. Peningkatan kepadatan lalulintas


Lalu lintas yang dilalui angkutan hasil penambangan akan mengalami
peningkatan kepadatan, hal ini akan mengakibatkan: mudahnya terjadi
kemacetan lalu lintas, tingginya resiko kecelakaan lalu lintas, serta cepatnya
tingkat kerusakan jalan dan jembatan.

c. Indikator Pemantauan Lingkungan Sosial Masyarakat


Indikator yang dapat dipantau untuk menunjukkan timbulnya dampak terhadap
lingkungan sosial masyarakat antara lain adalah:
1. Sikap dan perilaku masyarakat
Untuk mengetahui dampak yang timbul akibat adanya penambangan batuan
andesit ini, perusahaan dapat memperkirakan dari:
 Animo masyarakat untuk bekerja di lokasi penambangan.
 Isu-isu dan keluhan-keluhan yang timbul dan berkembang di masyarakat.
 Ada atau tidaknya gangguan dari masyarakat secara nyata terhadap
kegiatan penambangan dan pengangkutan.

2. Penurunan kualitas jalan dan jembatan


Kerusakan jalan dan jembatan dapat diketahui dan dianalisa melalui:
 Gejala yang timbul.
 Kecepatan timbulnya kerusakan.
 Kelancaran pengangkutan.

3. Kesehatan pekerja tambang dan masyarakat


Kesehatan pekerja tambang dan masyarakat dapat dipantau melalui
pemeriksaan secara berkala, terutama mengenai penyakit-penyakit yang

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 52


 
berkaitan dengan penambangan, antara lain: penyakit mata, telinga, dan
infeksi saluran pernafasan.

d. Upaya Pengelolaan Dampak Terhadap Lingkungan Sosial Masyarakat


1. Gangguan terhadap kenyamanan dan ketenangan
Dampak negatif akibat gangguan terhadap kenyamanan dan ketenangan dapat
dicegah melalui upaya-upaya antara lain:
 Pendekatan persuasif kepada masyarakat, tokoh masyarakat dan
pemerintah setempat.
 Pemberian bantuan sosial kepada masyarakat sekitar lokasi penambangan
dan pengangkutan.
 Pemeliharaan mesin kendaraan.
 Menutup bak truk dengan terpal untuk mengurangi pendebuan.
 Tanggap terhadap keluhan masyarakat yang terkena dampak negatif.

2. Gangguan terhadap kesehatan dan keselamatan


 Pekerja dilengkapi dengan masker udara, pelindung telinga dan helmet
pelindung kepala.
 Memberikan pengarahan mengenai pentingnya bekerja dengan hati-hati.
 Memberikan pelatihan P3K dan penanganan darurat kecelakaan.

3. Bertambahnya kepadatan lalu lintas


 Memberikan pengarahan kepada sopir mengenai sikap hati-hati di jalan
raya dan patuh terhadap peraturan lalu lintas.
 Melakukan koordinasi dengan aparat pengatur lalu lintas.

4. Kerusakan sarana jalan


Untuk mengatasi terjadinya kerusakan sarana jalan, maka upaya-upaya yang
akan dilaksanakan adalah sebagai berikut:
 Melakukan perawatan jalan secara rutin.
 Membatasi muatan dalam pengangkutan agar tidak melebihi kapasitas.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 53


 
7.1.5. Rencana Reklamasi dan Pemanfaatan Lahan Paska Tambang
Tujuan kegiatan reklamasi adalah untuk penataan kembali lahan seluas ±11 hektar
bekas penambangan batuan andesit yang dilakukan PT. Trinusa Bangun Perkasa di
Gunung Karang, Desa Karang Sari, Kecamatan Cipongkor, Kabupaten Bandung Barat.
Sedangkan tujuan akhir pemanfaatan lahan bekas penambangan batuan andesit
tersebut adalah untuk pertanian dan perkebunan, namun tidak tertutup kemungkinan
untuk dijadikan lokasi perumahan, bergantung kepada kebijakan Pemerintah Daerah
setempat pada saat penambangan berakhir mengingat pesatnya pertumbuhan penduduk
dan perkembangan sosial ekonomi di Kecamatan Cipongkor dan sekitarnya.
Penutupan areal penambangan batuan andesit PT. Trinusa Bangun Perkasa harus
dengan mengindahkan aspek pelestarian lingkungan. Oleh sebab itu perusahaan harus
membuat suatu kajian yang terdiri dari UKL dan UPL. Penghijauan atau reklamasi daerah
tambang akan dilaksanakan dengan mengikuti prosedur yang terdapat dalam UKL dan
UPL tersebut, dan akan dilaksanakan secara bertahap sesuai dengan kemajuan pekerjaan
penambangan.
Dalam perencanaan penimbunan lapisan penutup, penimbunan di lokasi outside
dump hanya akan dilaksanakan sampai tersedianya daerah bekas penambangan yang
cukup luas untuk dapat melaksanakan backfilling. Cara seperti ini, selain mengurangi
biaya produksi (karena jarak angkut lapisan penutup berkurang) juga dapat mengurangi
kerusakan lingkungan akibat bekas penambangan. Dengan backfilling lubang-lubang
bekas tambang akan terisi kembali sehingga persiapan pelaksanaan reklamasi dapat
segera berjalan.
Faktor-faktor yang mempengaruhi pemilihan lokasi penimbunan tanah adalah
sebagai berikut:
 Jarak yang tidak terlalu jauh dari permuka kerja tambang,
 Di bawah lokasi yang dipilih tidak ada batuan andesit yang akan ditambang
dengan cara tambang terbuka,
 Tidak mengganggu daerah yang akan ditambang, dan
 Topografi permukaan berupa lembah.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 54


 
7.2. Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K-3)
7.2.1. Organisasi Penanganan K-3
Penanganan K-3 adalah tanggung jawab Divisi Keselamatan Kerja yang langsung
bertanggung jawab kepada Manajer Tambang.

7.2.2. Peralatan K-3


Peralatan kesehatan dan keselamatan kerja yang akan disediakan di berbagai
lokasi kegiatan penambangan, penumpukan, pengangkutan dan pemuatan batuan andesit
PT. Trinusa Bangun Perkasa adalah sebagai berikut:

Tabel 7.1
Peralatan Keselamatan dan Kesehatan Kerja
PT. Trinusa Bangun Perkasa – Karang Sari, Cipongkor

No. Lokasi Peralatan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K-3)


1. Tambang a. Helm pengaman.
b. Sepatu pengaman.
c. Kacamata.
d. Sarung tangan kulit.
e. Masker debu + ear plug.
f. Reflector vest.
g. Alat pemadam api dan perlengkapan P3K di
masing-masing kendaraan pengangkut personil dan
alat tambang.
h. Bendera merah (tinggi 2 meter) untuk kendaraan
pengangkut personil.
i. Rambu lalu lintas batas kecepatan truk <40 km/jam
dan kendaraan personil <60km/jam.
2. Unit Pengolahan a. Helm pengaman.
b. Sepatu pengaman.
c. Sarung tangan kulit.
d. Masker debu + ear plug.
e. Jas laboratorium.
f. Alat pemadam kebakaran.
g. Perlengkapan P3K.
h. Ban pinggang pengaman dengan tali pengait.
3. Bengkel a. Helm pengaman.
b. Sepatu lapangan.
c. Sarung tangan kulit.
d. Kacamata pengaman.
e. Alat pemadam kebakaran.
f. Perlengkapan K3.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 55


 
No. Lokasi Peralatan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K-3)
g. Penampungan minyak pelumas bekas.
h. Penampung besi-besi bekas, penampung suku
cadang bekas.
i. Material pembersih minyak tumpah.
4. Gudang Suku Cadang a. Helm pengaman.
b. Sepatu pengaman.
c. Sarung tangan kulit.
d. Perlengkapan P3K.
e. Alat pemadam kebakaran.
5. Jalan Tambang a. Helm pengaman.
b. Sepatu pengaman.
c. Kacamata pengaman.
d. Sarung tangan kulit.
e. Masker debu.
f. Rambu-rambu lalulintas batas kecepatan truk <40
km/jam dan kendaraan personil <60 km/jam.
g. Kotak P3K.

7.2.3. Langkah-Langkah Pelaksanaan K-3 Pertambangan


Langkah-langkah yang ditempuh untuk melaksanakan K-3 Pertambangan adalah
seperti terlihat pada Tabel 7.2.
Dalam seluruh kegiatan penambangan, harus diperhatikan secara rinci analisis dan
tindakan Kesehatan dan Keselamatan Kerja. Salah satu diantaranya adalah mengenai
aktivitas di lereng tambang, yang secara umum dijelaskan sebagai berikut:
Untuk aktivitas di lereng tambang, faktor K-3 yang dominan berhubungan dengan
kemantapan lereng tambang. Oleh karena itu secara garis besar perlu diperhatikan hal-hal
di bawah ini:
a. Pembuatan geometri lereng sesuai dengan ketentuan geoteknik yang telah
direkomendasikan.
b. Pemberian tanggul pengaman (safety berm) pada bibir jalan tambang (ramp).
c. Melakukan pemantauan dan analisis lebih lanjut terhadap lereng tambang selama
kegiatan penambangan (struktur geologi yang berpotensi menimbulkan longsoran
perlu diukur dan dianalisis, selain itu perlu dilakukan pemantauan terhadap
pergerakan lereng terutama pada daerah yang terdapat struktur geologi utama).
d. Melakukan perawatan lereng secara rutin, misalnya pembersihan runtuhan batuan
pada berm dan ramp.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 56


 
e. Perawatan sarana penyaliran air.
f. Pemasangan rambu tanda hati-hati pada bibir lereng yang dianggap rawan
khususnya pada jalan tambang.

Penjelasan lebih rinci mengenai K-3 selanjutnya akan dilakukan oleh PT. Trinusa
Bangun Perkasa dan disesuaikan dengan operasional kegiatan tambang PT. Trinusa
Bangun Perkasa.

Tabel 7.2
Langkah-Langkah Pelaksanaan K-3 Pertambangan
PT. Trinusa Bangun Perkasa – Karang Sari, Cipongkor

No. Kegiatan Uraian


1. Patroli Keamanan a. Implementasi peninjauan/pengecekan untuk
mengantisipasi kekurangan dan kondisi yang tidak
aman.
b. Melaporkan secara lisan/tertulis ke supervisor dari
pelanggaran peraturan.
c. Melakukan tindakan pencegahan dengan
pemberhentian dan peringatan ataupun
menyarankan setiap hal yang bertentangan dengan
peraturan K-3.
d. Batas kecepatan truk 20 ton ≤40 km/jam dan
kendaraan personil ≤60 km/jam.
2. Inspeksi Keamanan a. Cek kondisi dari pemadam api, buat inventaris dan
mengisi kembali jika diperlukan.
b. Cek kondisi dari fasilitas transportasi.
c. Cek kondisi dari fasilitas bengkel.
d. Cek kondisi dan penataan dari gudang.
e. Cek kondisi dan penataan dari camp utama dan
lokasi kerja.
3. Diskusi Masalah a. Diskusi masalah keselamatan pada setiap jam.
Keselamatan b. Diskusi pagi, membantu dan memonitor realisasi
dari diskusi pagi.
4. Kampanye a. Implementasi pengutamaan keselamatan pada
Keselamatan setiap tingkat pekerjaan dilakukan dengan sistem
pendekatan pribadi, pemberian pelajaran, dan
slogan yang diedarkan.
b. Evaluasi kontes keselamatan.
5. Pelindung Keamanan a. Inventarisasi alat pencegahan sendiri.
b. Melengkapi kekurangan.
c. Memonitor pemakaian.
d. Cek dan melengkapi pelindung keselamatan pada
alat-alat.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 57


 
No. Kegiatan Uraian
e. Cek dan melengkapi rambu-rambu.
6. Pemilihan Operator a. Cek jenis peralatan.
7. Laporan Keselamatan a. Laporan kecelakaan
b. Laporan bulanan
c. Laporan pelatihan

7.2.4. Pengelolaan K-3 Pertambangan


7.2.4.1. Pengelolaan K-3 di Lokasi Tambang
Keselamatan dan kesehatan kerja (K-3) adalah aspek penting yang akan
menunjang produktifitas, efisiensi kerja dan produksi tambang. Untuk itu pengelolaannya
akan dilaksanakan dengan baik di bawah tanggung jawab dan koordinasi Kepala Teknik
Tambang, diantaranya:
 Melengkapi setiap pekerja dengan Alat Pelindung Diri sesuai standar dan kondisi
lingkungan kerjanya masing-masing.
 Mengawasi pelaksanaan penggunaan Alat Pelindung Diri.
 Menetapkan Standar Operasi & Prosedur (SOP) untuk tiap jenis pekerjaan
penambangan.
 Menyediakan fasilitas P3K berupa First Aid Kit (kotak P3K), serta ruangan P3K
lengkap dengan peralatan P3K, obat-obatan dan tenaga medis.
 Pemeriksaan kesehatan rutin seluruh pekerja sesuai ketentuan.
 Melakukan “safety talk” rutin sebelum memulai pekerjaan di lokasi tambang dari
dan oleh seluruh pekerja di bawah arahan Kepala Teknik Tambang atau yang
ditunjuk mewakilinya.
 Melengkapi peralatan dan sarana kerja yang memiliki potensi bahaya dengan alat
pelindung dan pengaman.
 Inspeksi rutin atau mendadak ke setiap peralatan dan atau lokasi kerja yang
memiliki potensi bahaya, dilaksanakan oleh Kepala Teknik Tambang atau orang
yang ditunjuk.
 Memasang tanda peringatan dan rambu utuk tiap daerah yang berpotensi bahaya.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 58


 
7.2.4.2. Pengelolaan K-3 di Unit Pengolahan
Pada unit pengolahan terdapat 3 (tiga) aktivitas utama, yaitu:
a. Aktivitas pembongkaran batuan hasil tambang dilanjutkan pengumpanan ke unit
pengolahan,
b. Aktivitas reduksi ukuran dan pemisahan, dan
c. Aktivitas penumpukan hasil pengolahan.

Semua aktivitas tersebut di atas memiliki potensi bahaya, untuk itu diperlukan
langkah pengamanan antara lain sebagai berikut:
 Penggunaan Alat Pelindung Diri seperti safety helmet, safety shoes, safety glasses,
reflector vest, ear plug, dan dust masker.
 Melengkapi mesin-mesin pada daerah berpotensi bahaya dengan alat pelindung
yang memadai.
 Melengkapi peralatan yang digerakkan listrik dengan emergency break.
 Usaha menyirami debu dengan penyiraman air (sprayer).
 Menetapkan “Standard Operation and Procedure” (SOP) untuk setiap pekerjaan
seperti pengoperasian alat berat, crusher, belt conveyor, dan lain sebagainya.
 Memasang rambu/tanda peringatan pada daerah berpotensi bahaya.
 Inspeksi ke peralatan dan daerah-daerah yang memiliki potensi bahaya oleh
Kepala Teknik Tambang atau pejabat yang ditunjuk.

7.2.4.3. Pengelolaan K-3 pada Kegiatan Pengangkutan


Untuk pengelolaan K-3 dibidang pengangkutan akan dilaksanakan dengan baik di
bawah tanggung jawab dan kordinasi Kepala Teknik Tambang, antara lain:
 Melengkapi setiap pekerja dengan Alat Pelindung Diri sesuai standar dan kondisi
lingkungan kerja sepanjang kegiatan pengangkutan berlangsung.
 Mengawasi pelaksanaan penggunaan Alat Pelindung Diri
 Menetapkan Standar Operasi & Prosedur (SOP) untuk pekerjaan pengangkutan.
 Menyediakan fasilitas P3K berupa First Aid Kit (Kotak P3K) di setiap peralatan
pengangkutan, serta ruangan P3K lengkap dengan peralatan P3K, obat-obatan dan
tenaga medis.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 59


 
 Melakukan “safety talk” rutin sebelum memulai kegiatan pengangkutan dari dan
oleh seluruh pekerja di bawah arahan Kepala Teknik Tambang atau yang ditunjuk
mewakilinya.
 Melengkapi peralatan dan sarana kerja yang memiliki potensi berbahaya dengan
alat potensi bahaya dengan alat pelindung dan pengaman.
 Inspeksi rutin atau mendadak ke setiap peralatan dan atau daerah-daerah kerja
yang memiliki potensi bahaya oleh Kepala Teknik Tambang atau orang ditunjuk.
 Memasang tanda peringatan dan rambu-rambu lalu lintas untuk tiap daerah yang
berpotensi bahaya.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 60


 
BAB VIII ORGANISASI DAN TENAGA KERJA

Pola kerja untuk pelaksanaan pekerjaan penambangan batuan andesit di PT.


Trinusa Bangun Perkasa diusahakan seefisien dan seefektif mungkin untuk menjamin
kelancaran operasi penambangan pada wilayah Blok IUP seluas 11 hektar di Gunung
Karang, Desa Karang Sari, Kecamatan Cipongkor, Kabupaten Bandung Barat.

8.1. Bentuk Organisasi


Pelaksanaan pekerjaan penambangan dirancang sesederhana mungkin tetapi
memiliki otonomi yang cukup untuk menjamin kelancaran kegiatan penambangan, baik
dalam kaitannya dengan aspek teknis maupun non-teknis. Bentuk organisasi yang akan
diterapkan adalah organisasi fungsi, dimana kegiatan penambangan dibagi menjadi
fungsi-fungsi yang terpisah tetapi masih tetap dapat bekerja sama.
Organisasi penambangan batuan andesit di daerah kawasan penambangan PT.
Trinusa Bangun Perkasa dipimpin oleh seorang General Manager yang juga membawahi
empat divisi, yaitu: Mining Division; Finance & Administration Division; Safety,
Environment & Community Development Division; dan Marketing Division. Masing-
masing divisi didukung oleh staf untuk menunjang kelancaran pekerjaan. Struktur
organisasi disajikan dalam bagan pada Gambar 8.1. Dalam struktur organisasi terlihat
bahwa:
1. Penanganan karyawan (recruitment dan training), fungsi administrasi dan
asuransi keuangan, akutansi, serta sistem informasi ditangani oleh Divisi Safety,
Environment & Community Development.
2. Pelaksanaan implementasi sistem K-3, AMDAL, dan Community Development
pada perusahaan sangat membutuhkan dukungan manajemen, sehingga Divisi
Keselamatan Kerja (Safety) dan Pengembangan Masyarakat (Community
Development) ditempatkan secara organisatoris langsung dibawah General
Manager. Selain itu, divisi ini juga mengurus hal yang berhubungan dengan
kemasyarakatan (sosio-lingkungan).

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 61


 
Gambar 8.1 Struktur Organisasi Kegiatan Penambangan Batuan Andesit PT. Trinusa Bangun Perkasa.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 62


 
3. Mining Division sebagai divisi inti perusahaan dibagi dalam tiga sub divisi yaitu
crushing plant, mine operation, serta perencanaan dan engineering. Aktivitas
perawatan dan logistik alat tambang ditangani oleh bagian perawatan
(maintenance) dan penyediaan (logistic).
4. Divisi Keuangan dan Administrasi (Finance & Administration) juga menangani
aktivitas transportasi batuan andesit dari pit tambang PT. Trinusa Bangun Perkasa
di Gunung Karang hingga ke lokasi proyek pembangunan proyek Reservoir
Cisokan – Saguling II serta lokasi pembangunan ruas jalan di sekitar proyek.

8.2. Tenaga Kerja


Jumlah tenaga kerja yang diperlukan untuk mendukung operasi disesuaikan
dengan rancangan tambang yang telah dihasilkan. Tenaga kerja yang tidak langsung
berhubungan dengan operasi penambangan jumlahnya relatif tetap selama umur
penambangan. Sedangkan, untuk tenaga kerja yang terlibat langsung dalam operasi
penambangan, terutama untuk operator alat berat, disesuaikan dengan jumlah alat yang
harus dioperasikan dengan memperhatikan jumlah shift dan target produksi.
Kualifikasi syarat tenaga kerja disesuaikan dengan kebutuhan kerjanya (job
requirement). Mereka yang akan direkrut adalah mereka yang mempunyai latar belakang
disiplin ilmu dan pengalaman yang sesuai. Keberhasilan pelaksanaan tugas-tugas
operasional pada suatu perusahaan tergantung pada kemampuan tenaga kerjanya. Untuk
itu diperlukan adanya kualifikasi atau persyaratan yang sebaiknya dimiliki oleh seorang
tenaga kerja untuk mengisi posisi atau jabatan tertentu. Pada industri penambangan dan
pengolahan batuan andesit ini, kualifikasi secara umum didasarkan pada pendidikan
terakhir atau pengalaman. Selanjutnya dibutuhkan analisis jabatan (job analysis) untuk
mendapatkan karyawan yang cocok dengan kebutuhan kerja, dengan upah dan beban
kerja yang sesuai pula. Sistem kerja dan besarnya upah mengacu pada Undang-Undang
RI Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan.
Tenaga kerja yang dipakai untuk menunjang kegiatan penambangan dan
pengolahan terdiri dari tenaga kerja tetap dan tidak tetap. Tenaga kerja di lingkungan PT.
Trinusa Bangun Perkasa diutamakan berasal dari daerah sekitar lokasi proyek sejauh
kondisinya memungkinkan. Jumlah tenaga kerja untuk perencanaan tambang selama
6 (enam) tahun disajikan dalam Tabel 8.1.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 63


 
Tabel 8.1
Jumlah Tenaga Kerja yang Direncanakan
PT. Trinusa Bangun Perkasa – Karang Sari, Cipongkor
TAHUN KE-
DESKRIPSI PEAK
1 2 3 4 5 6
I SENIOR STAFF
General/Project Manager 1 1 1 1 1 1 1
Deputy Manager 1 1 1 1 1 1 1
Planning Manager 1 1 1 1 1 1 1
Production Manager 1 1 1 1 1 1 1
Contract Manager 0 0 0 0 0 0 0
Plant Manager 1 1 1 1 1 1 1
Finance Manager 1 1 1 1 1 1 1
HRGA Manager 1 1 1 1 1 1 1
Safety Manager 1 1 1 1 1 1 1
Sub-Total I 8 8 8 8 8 8
II OPERATION
Mine Engineer, Geologist 3 3 3 3 3 3 3
Supervisor 4 4 4 4 4 4 4
Foreman 10 8 8 10 10 10 10
Operators 30 15 18 25 25 25 30
K-3 Staff 1 1 1 1 1 1 1
Community Development Staff 1 1 1 1 1 1 1
Environmentalist 1 1 1 1 1 1 1
Safety Personnel 4 4 4 4 4 4 4
IT Engineer 1 1 1 1 1 1 1
Sub-Total II 38 41 50 50 50 55
III SURVEYOR
Chief Surveyor 1 1 1 1 1 1 1
Surveyor 4 4 4 4 4 4 4
Draftman 2 2 2 2 2 2 2
Sub-Total III 7 7 7 7 7 7
IV FIXED PLANT MECHANICS
Supervisor 1 1 1 1 1 1 1
Mechanic 2 2 2 2 2 2 2
Welder 1 1 1 1 1 1 1
Electrician 1 1 1 1 1 1 1
Sub-Total IV 5 5 5 5 5 5
V ADMINISTRATION
Payroll Supervisor 1 1 1 1 1 1 1
Personnel Supervisor 1 1 1 1 1 1 1
Secretary 5 5 5 5 5 5 5
Clerk 3 3 3 3 3 3 3
Security 4 4 4 4 4 4 4
Sub-Total V 14 14 14 14 14 14
TOTAL 72 75 84 84 84 89

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 64


 
BAB IX PEMASARAN

9.1. Potensi Pemanfaatan Batuan Andesit


Batuan andesit banyak digunakan untuk sektor konstruksi, terutama infrastruktur
seperti sarana jalan raya, jembatan, gedung-gedung, irigasi, bendungan dan perumahan,
landasan terbang, pelabuhan dan lain-lain. Untuk menguji kualitas batuan andesit dapat
dilakukan dengan uji kuat tarik, kuat tekan, kuat geser, densitas, berat jenis dan lain-lain.
Melalui pengujian itu akan diperoleh spesifikasi dan sifat elastisitas batuan yang akan
sangat mempengaruhi pemanfaatan batuan andesit tersebut.
Cadangan andesit di Indonesia berjumlah milyaran ton, tersebar merata di seluruh
daerah Indonesia. Dari kenyataan itu, untuk masa mendatang diperkirakan pengusahaan
andesit di Indonesia akan mengalami peningkatan sejalan dengan kembali dimulainya
pembangunan infrastruktur seperti jalan, jembatan, rel kereta api, bendungan, dan juga
pembangunan perumahan baik RSS, RS maupun real estate. Identifikasi faktor yang
mempengaruhi pasar, baik itu sektor pendukung maupun penghambat pengembangan
usaha pertambangan batuan andesit adalah:
 Cadangan; potensi andesit di Indonesia jelas memungkinkan dengan jumlah
cadangan yang besar dan lokasinya tersebar hampir di seluruh wilayah Indonesia;
 Tenaga kerja; ketersediannya cukup melimpah, biaya operasi tenaga kerja murah
adalah faktor yang menguntungkan baik bagi perusahaan maupun pemerintah;
 Konsumen; perkembangan pembangunan infrastruktur dan sektor kontruksi (jalan
dan perumahan) serta sektor industri yang mulai membaik merupakan indikator
meningkatnya tingkat kebutuhan batuan andesit. Oleh karena itu, pengembangan
pertambangan andesit dengan berorientasi kepada pemenuhan kebutuhan sektor
ini cukup memberikan harapan.

Perekonomian Indonesia yang cenderung membaik akan memacu pembangunan


terutama di sektor infrastruktur dan konstruksi sehingga permintaan batuan andesit juga
akan meningkat. Demikian juga halnya dengan pembangunan pusat perkantoran dan
perbelanjaan, pembangunan dan pemeliharaan jalan, rel kereta api, jembatan serta sarana
irigasi yang setiap tahun diperkirakan akan terus meningkat merupakan peluang bagi
pertambangan batuan andesit.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 65


 
Dari sisi teknologi, secara umum penambangan batuan andesit dapat dilakukan
secara sederhana atau mekanis/peledakan. Jumlah investasi yang dibutuhkan relatif kecil
sehingga turut mendorong pengembangan usaha pertambangan andesit. Beberapa
kendala yang dihadapi dalam pertambangan batuan andesit adalah jumlah pengusahaan
andesit non-formal. Selain itu, adanya beberapa kontraktor konstruksi yang juga
merupakan pemasok andesit yang keberadaannya tersamar dan sulit diketahui akan
menutup peluang pihak lain yang akan berusaha menjadi pemasok andesit.
Potensi andesit yang demikian besar patut disyukuri dengan mulai membaiknya
perekonomian di dalam negeri dan diharapkan di waktu yang akan datang dapat menarik
minat para pengusaha tambang untuk mengembangkan usaha penambangan andesit, yang
berarti pula dapat memperluas lapangan kerja dalam rangka pemberdayaan perekonomian
masyarakat.

9.2. Prospek Pemasaran Batuan Andesit


Komoditi pertambangan mineral batuan memiliki sifat khusus dalam hal
pemasaran yaitu terkait antara lokasi tambang dengan konsumen akhir oleh karena itu
pemasaran produk dikhususkan untuk Kontraktor Pembangunan Proyek Reservoir
Cisokan – Saguling II, serta pembangunan dan perawatan ruas jalan di sekitar proyek.
Di daerah sekitar lokasi Blok IUP PT. Trinusa Bangun Perkasa di Gunung Karang
ini terdapat banyak toko material bangunan dan proyek perumahan, selain itu di tingkat
kabupaten/kota akan dilaksanakan pembangunan jalan tol, jalan bypass, jalan alternatif,
saluran drainase dan pekerjaan konstruksi lainnya. Pembangunan infrastruktur tersebut
dipastikan banyak memerlukan bahan galian terutama batuan andesit.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 66


 
BAB X INVESTASI DAN ANALISIS KELAYAKAN

10.1. Investasi
Investasi yang diperlukan untuk memproduksi batu pecah (split/aggregate) siap
jual sebesar 475.000 m3/tahun di lokasi penambangan PT. Trinusa Bangun Perkasa adalah
sebesar Rp. 30.562.118.750,- (Tiga Puluh Milyar Lima Ratus Enam Puluh Dua Juta
Seratus Delapan Belas Ribu Tujuh Ratus Lima Puluh Rupiah), yang terdiri dari :
1. Modal Tetap = Rp. 14.309.002.500,-
2. Modal Kerja = Rp. 16.253.116.250,-

10.1.1. Modal Tetap


Modal tetap sebesar Rp. 14.309.002.500,- akan digunakan untuk:
a. Biaya pra penambangan yang meliputi: biaya perijinan, biaya eksplorasi, studi
kelayakan, UKL/UPL, dan biaya administrasi yang jumlahnya sebesar
Rp. 850.000.000,-.
b. Biaya kontruksi yang meliputi: biaya pembangunan, mess karyawan, dan lain-lain
pada lokasi yang telah disediakan seluas 1,7 hektar adalah sebesar
Rp. 1.505.562.500,-.
c. Biaya sewa dan pengadaan peralatan, serta fasilitas pendukung sebesar
Rp. 12.694.640.000,-.
d. Biaya pembelian sarana pemantauan dan pengelolaan lingkungan serta peralatan
keselamatan dan kesehatan kerja (K-3) sebesar Rp. 108.800.000,-.

Tabel 10.1
Biaya Konstruksi
PT. Trinusa Bangun Perkasa – Karang Sari, Cipongkor

No Uraian Luas (m2) Biaya


1 Pondasi Crushing Plant 10 ⨯ 10 Rp. 300.000.000,-
2 Jalan Tambang 15 ⨯ 1000 Rp. 112.562.500,-
3 Sistem Penirisan 10 ⨯ 12 Rp. 60.000.000,-
4 Stockpile 100 ⨯ 100 Rp. 100.000.000,-
5 Workshop 10 ⨯ 17 Rp. 127.500.000,-
6 Kantor Lapangan 12 ⨯ 24 Rp. 288.000.000,-
7 Instalasi 400 Rp. 20.000.000,-
8 Gudang Handak
a. Gudang Nonel 3⨯3 Rp. 9.000.000,-

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 67


 
No Uraian Luas (m2) Biaya
b. Gudang Power Gel 5⨯5 Rp. 25.000.000,-
c. Gudang ANFO 5⨯5 Rp. 25.000.000,-
9 Rumah Genset 5 ⨯ 10 Rp. 37.500.000,-
10 Gudang Bahan Bakar + Pelumas 10 ⨯ 10 Rp. 75.000.000,-
11 Mess Karyawan 10 ⨯ 25 Rp. 250.000.000,-
12 Klinik 5⨯8 Rp. 40.000.000,-
13 Pos Keamanan 4⨯8 Rp. 24.000.000,-
14 Sumur & Pompa Air Submersibel 5 HP Rp. 12.000.000,-
TOTAL BIAYA KONSTRUKSI Rp. 1.505.562.500,-

10.1.2. Modal Kerja


Modal kerja ini diproyeksikan untuk keperluan operasi penambangan tahap awal
selama 12 (dua belas) bulan pertama produksi. Biaya ini meliputi: biaya operasional
penambangan, biaya administrasi, biaya perawatan, pajak daerah, serta biaya lainnya.
Modal kerja yang dibutuhkan adalah sebesar Rp. 16.253.116.250,-.

Tabel 10.2
Kebutuhan Investasi
PT. Trinusa Bangun Perkasa – Karang Sari, Cipongkor

DESKRIPSI BIAYA
A PRA PROJECT
‐ Biaya Pra Penambangan Rp. 850.000.000,-
Rp. 850.000.000,-
B INVESTASI
‐ Biaya Masa Konstruksi Rp. 1.505.562.500,-
‐ Biaya Pembelian Peralatan Penunjang Rp. 12.803.440.000,-
Rp. 14.309.002.500,-
C WORKING CAPITAL
‐ Upah/Gaji Karyawan Tetap Rp. 4.030.000.000,-
‐ Pemakaian Bahan Bakar Rp. 9.354.060.000,-
‐ Pemakaian Pelumas Rp. 187.500.000,-
‐ Penggantian Ban Rp. 13.000.000,-
‐ Pembelian Suku Cadang Rp. 600.000.000,-
(5% ⨯ Biaya Pembelian Alat)
‐ Perawatan dan Pemeliharaan Alat Rp. 600.000.000,-
(5% ⨯ Biaya Pembelian Alat)
‐ Sewa Alat Berat Rp. 7.350.000.000,-
Rp. 14.784.560.000,-

‐ Upah/Gaji Karyawan Tidak Tetap Rp. -

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 68


 
DESKRIPSI BIAYA
‐ Perawatan Sarana Pendukung Rp. 150.556.250,-
(10% x Biaya Masa Konstruksi)
‐ Pajak Pemanfaatan Mineral Non-Logam dan Rp. 468.000.000,-
Batuan
Rp. 618.556.250,-
TOTAL INVESTASI = JUMLAH A+B+1+2 Rp. 30.562.118.750,-

10.1.3. Sumber Pembiayaan


Sesuai dengan rencana perusahaan, proyek tambang ini akan dibiayai sepenuhnya
oleh PT. Trinusa Bangun Perkasa, yaitu:
Modal Sendiri (100%) = Rp. 30.562.118.750,-

10.2. Analisis Kelayakan


Maksud dan tujuan dari analisis kelayakan disini yaitu untuk menentukan apakah
penambangan bahan galian batu andesit yang akan dilaksanakan secara ekonomis
menguntungkan atau tidak. Dalam melakukan analisis kelayakan tersebut, hal-hal yang
perlu diperhatikan meliputi:
a. Biaya produksi.
b. Depresiasi dan amortisasi.
c. Pendapatan penjualan.
d. Proyeksi aliran uang tunai (cashflow).
e. Penilaian investasi.

10.2.1. Biaya Produksi


Untuk memproduksi bahan galian batuan andesit yang siap jual dengan volume
sebesar 475.000 m3/tahun, maka biaya produksi yang diperlukan adalah sebesar
Rp. 34.152.920.000,- dengan biaya produksi per m3 mencapai Rp. 71.901,-.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 69


 
Tabel 10.3
Biaya Sewa Peralatan Utama
PT. Trinusa Bangun Perkasa – Karang Sari, Cipongkor

Biaya Sewa/Unit Biaya Operator Biaya Total


No. Jenis Alat Jumlah Unit
per Tahun per Tahun per Tahun
1. Excavator Rp. 1.080.000.000,- Rp. 54.000.000,- 2 Rp. 2.268.000.000,-
(KOMATSU PC 300-8)
2. Hydraulic Breaker Rp. 1.080.000.000,- Rp. 54.000.000,- 1 Rp. 1.134.000.000,-
(KOMATSU PC 300)
3. Wheel Loader Rp. 1.080.000.000,- Rp. 54.000.000,- 2 Rp. 2.268.000.000,-
(KOMATSU WA-500)
4. Dump Truck Rp. 384.000.000,- Rp. 36.000.000,- 4 Rp. 1.680.000.000,-
(SCANIA, Tronton)

TOTAL BIAYA SEWA PERALATAN UTAMA Rp. 7.350.000.000,-

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 70


 
Tabel 10.4
Biaya Pembelian Bahan Bakar
PT. Trinusa Bangun Perkasa – Karang Sari, Cipongkor

Rasio Jumlah Rata-Rata*)


Pemakaian Peralatan Harga Satuan Pemakaian per Tahun Biaya Total per
No. Kegunaan Jenis Alat
(Liter/Jam) (Unit) (Rp./Liter) (Jam) Tahun

STRIPPING, Excavator 30 2 Rp. 11.000,- 3.600 Rp. 2.376.000.000,-


1. LOADING, Wheel Loader 25 2 Rp. 11.000,- 3.600 Rp. 1.980.000.000,-
HAULING Dump Truck 11 4 Rp. 11.000,- 3.600 Rp. 1.742.400.000,-
Mobil Operasional 5 1 Rp. 6.900,- 1.800 Rp. 62.100.000,-
Jeep Pick-Up 5 2 Rp. 6.900,- 1.800 Rp. 124.200.000,-
PERALATAN
2. Sepeda Motor 1 8 Rp. 6.900,- 1.800 Rp. 99.360.000,-
PENDUKUNG
Genset Mesin Produksi 65 1 Rp. 11.000,- 3.600 Rp. 2.574.000.000,-
Genset Penerangan 20 2 Rp. 11.000,- 900 Rp. 396.000.000,-

TOTAL BIAYA PEMBELIAN BAHAN BAKAR Rp. 9.354.060.000,-


*) Penghitungan rata-rata pemakaian: 1800 jam per tahun = 6 jam per hari;
2400 jam per tahun = 8 jam per hari;
3600 jam per tahun = 12 jam per hari.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 71


 
Tabel 10.5
Biaya Produksi
PT. Trinusa Bangun Perkasa – Karang Sari, Cipongkor

No. Uraian Biaya


A. Biaya Tetap
‐ Gaji karyawan tetap Rp. 4.650.000.000,-
‐ Biaya pembelian bahan bakar Rp. 9.354.060.000,-
‐ Biaya pembelian minyak pelumas Rp. 375.000.000,-
‐ Biaya penggantian ban Rp. 13.000.000,-
‐ Biaya pembelian suku cadang
Rp. 600.000.000,-
(5% ⨯ pembelian peralatan)
‐ Biaya perawatan alat (5% ⨯ pembelian peralatan) Rp. 600.000.000,-
‐ Pajak bahan galian
Rp. 1.235.000.000,-
(240.000 ton ⨯ Rp. 13.000,- ⨯ 20%)
‐ Biaya sewa peralatan utama Rp. 7.350.000.000,-
‐ Biaya peledakan Rp. 6.840.000.000,-
B. Biaya Berubah
‐ Gaji karyawan tidak tetap Rp. -
‐ Asuransi tenaga kerja (5% ⨯ gaji karyawan) Rp. 232.500.000,-
‐ Biaya operasional kantor (overhead) Rp. 2.103.360.000,-
‐ Jaminan sosial tenaga kerja
Rp. 465.000.000,-
(10% ⨯ gaji karyawan)
‐ Biaya sarana lingkungan dan K-3 Rp. 285.000.000,-
‐ Dana sosial dan pengembangan masyarakat Rp. 50.000.000,-

Total Biaya Produksi Rp. 34.152.920.000,-


Biaya Produksi per m3 Rp. 71.901,-

10.2.2. Pendapatan Penjualan


Pendapatan penjualan yang diperoleh akan dipengaruhi oleh beberapa faktor, di
antaranya:
a. Naiknya produksi penambangan, dan
b. Harga jual di pasaran.
Untuk memproyeksikan pendapatan penjualan yang akan diperoleh, maka
variabel yang dapat mempengaruhi seperti jumlah produksi dan harga jual harus
dimasukan dalam asumsi-asumsi perhitungan.
Batu pecah (split) pada tahun pertama dijual dengan harga Rp. 120.000,-/m3,
harga penjualan tersebut berlaku dimana kondisi barang berada di stockyard atau di atas
dump truck ketika diambil oleh pihak pembeli. Dengan target produksi penambangan

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 72


 
adalah sebesar 475.000 m3/tahun, jika diasumsikan tahap persiapan penambangan
memakan waktu 6 (enam) bulan dan produksi penambangan dimulai pada bulan ke-6 di
tahun pertama, maka diharapkan produksi di tahun pertama dapat menghasilkan batu
pecah (split) siap jual sebesar 237.500 m3 sehingga perhitungan pendapatan dari proyek
penambangan batuan andesit PT. Trinusa Bangun Perkasa di tahun pertama yang
diharapkan adalah sebesar Rp. 25.887.500.000,-.

10.2.3. Proyeksi Aliran Uang Tunai (Cash Flow)


Dalam Tabel 10.6 dapat dilihat bahwa proyeksi aliran uang tunai menunjukan
bahwa aliran uang tunai bernilai positif dan berjalan baik, dimana uang tunai yang
dihasilkan setiap tahun cukup untuk membiayai operasi penambangan pada tahun
berikutnya (masih positif). Perhitungan cash flow yang diperoleh pada tahun pertama
adalah sebesar Rp. 6.128.873.875,-.

10.2.4. Penilaian Investasi


Dalam melakukan penilaian investasi terlebih dahulu dihitung resiko-resiko
tertimbang yang akan digunakan sebagai discount rate. Dalam hal ini perhitungan resiko
didasarkan pada 3 faktor, yaitu:
a. Faktor Suku Bunga Bank Indonesia (SBI),
b. Faktor Inflasi yang nantinya akan berhubungan dengan penyimpangan tingkat
pengembalian yang diharapkan dengan tingkat pengembalian yang sebenarnya,
dan
c. Faktor Resiko Investasi.

Besarnya suku bunga Bank Indonesia yang akan digunakan adalah suku bunga
(SBI) rata-rata selama 3 tahun terakhir, sehingga dapat mengantisipasi resiko terjadinya
fluktuasi. Suku bunga (SBI) rata-rata selama 3 tahun terakhir adalah 6,50%. Untuk
besaran nilai inflasi berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS) Indonesia, nilai
rata-rata inflasi selama 3 tahun terakhir adalah sebesar 5%, sedangkan untuk faktor resiko
investasi diambil nilai perkiraan sebesar 6,50%. Dengan demikian tingkat suku bunga
yang disyaratkan ditentukan sebesar 18,00%.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 73


 
Tabel 10.6
Proyeksi Aliran Kas (Cash Flow) Tahunan
PT. Trinusa Bangun Perkasa – Karang Sari, Cipongkor
URAIAN TAHUN KE-0 TAHUN KE-1 TAHUN KE-2 TAHUN KE-3 TAHUN KE-4 TAHUN KE-5 TAHUN KE-6
Sisa Cadangan Andesit 2.717.000 m3 2.479.500 m3 2.004.500 m3 1.529.500m3 1.054.500m3 579.500m3 104.500 m3
Produksi Agreggate 237.500 m3 475.000 m3 475.000 m3 475.000 m3 475.000 m3 475.000 m3
Harga Jual Andesit per m3 (split) 120.000 123.600 127.308 131.127 135.061 139.113
Harga Jual Abu Andesit per m3 (ash) 65.000 66.950 68.959 71.027 73.158 75.353
Pendapatan Penjualan 25.887.500.000 53.328.250.000 54.928.097.500 56.575.940.425 58.273.218.638 60.021.415.197
Total Pendapatan Kotor 25.887.500.000 53.328.250.000 54.928.097.500 56.575.940.425 58.273.218.638 60.021.415.197
PENDAPATAN
Revenue 25.887.500.000 53.328.250.000 54.928.097.500 56.575.940.425 58.273.218.638 60.021.415.197
Royalty ke PLN 6% 1.553.250.000 3.199.695.000 3.295.685.850 3.394.556.426 3.496.393.118 3.601.284.912
Investment 30.562.118.750
Total Pendapatan 24.334.250.000 50.128.555.000 51.632.411.650 53.181.384.000 54.776.825.519 56.420.130.285

BIAYA
Biaya Produksi per m3 71.901 72.620 73.346 74.080 74.820 75.569
Total Biaya Produksi 17.076.460.000 34.494.449.200 34.839.393.692 35.187.787.629 35.539.665.505 35.895.062.160
Depresiasi Lahan & Peralatan Penunjang 2.560.688.000 2.560.688.000 2.560.688.000 2.560.688.000 2.560.688.000 2.560.688.000
Depresiasi Masa Konstruksi 181.437.500 181.437.500 181.437.500 181.437.500 181.437.500
Total Biaya 19.818.585.500 37.236.574.700 37.581.519.192 37.929.913.129 38.281.791.005 38.455.750.160
Keuntungan sebelum PPh 4.515.664.500 12.891.980.300 14.050.892.458 15.251.470.871 16.495.034.514 17.964.380.125
Pajak PPh Badan + Keuntungan 1.128.916.125 3.222.995.075 3.512.723.115 3.812.867.718 4.123.758.629 4.491.095.031
Keuntungan Bersih 3.386.748.375 9.668.985.225 10.538.169.344 11.438.603.153 12.371.275.886 13.473.285.094

Keuntungan + Depresiasi + Amortisasi 6.128.873.875 12.411.110.725 13.280.294.844 14.180.728.653 15.113.401.386 16.033.973.094


Biaya Reklamasi 2.032.138.063 203.213.806 406.427.613 406.427.613 1.016.069.032
Net Cash Flow 6.128.873.875 12.411.110.725 13.077.081.037 13.774.301.040 14.706.973.773 15.017.904.062
6.128.873.875 18.539.984.600 31.617.065.637 45.391.366.678 60.098.340.451 75.116.244.513
Cummulative Cash Flow (24.433.244.875) (12.022.134.150) 1.054.946.887 14.829.247.928 29.536.221.701 44.554.125.763

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 74


 
Metode perhitungan yang digunakan untuk melakukan analisa keekonomian dari
investasi ini adalah dengan menggunakan:
10.2.4.1. Net Present Value (NPV)
Metode ini menghitung selisih antara nilai investasi pada saat ini dengan nilai
penerimaan kas bersih (net cash flow) di masa yang akan datang, dimana perhitungannya
dilakukan dengan memperhitungkan tingkat bunga atau faktor diskonto. Apabila didapat
akumulasi nilai penerimaan kas bersih (cummulative cash flow) di masa yang akan datang
lebih besar daripada nilai investasi pada saat ini (NPV positif), maka investasi dapat
dikatakan menguntungkan sehingga dapat diterima. Sedangkan apabila nilai cummulative
cash flow tersebut lebih kecil (NPV negatif), maka investasi ditolak karena dinilai tidak
menguntungkan. Dari hasil perhitungan dalam Tabel 10.7, diperoleh bahwa dengan
tingkat bunga atau faktor diskonto sebesar 18,00%, maka didapatkan nilai net present
value (NPV) sebesar Rp. 8.983.656.118,- (NPV positif).

10.2.4.2. Discounted Payback Period (DPP)


Metode ini menghitung kapan suatu investasi dapat dikembalikan oleh akumulasi
nilai penerimaan kas bersih (cummulative cash flow) di masa yang akan datang.
Discounted Payback Period atau periode pengembalian yang didiskontokan dapat
ditentukan dengan menghitung berapa tahun yang diperlukan sebelum akumulasi nilai
penerimaan kas bersih akan tepat sama dengan investasi awal. Dari hasil perhitungan
dalam Tabel 10.7, didapatkan periode pengembalian (DPP) adalah selama 2,9 tahun.

10.2.4.3. Profitability Index (PI)


Metode ini menghitung perbandingan antara nilai penerimaan kas bersih di masa
yang akan datang dengan nilai investasi pada saat ini selama umur ekonomis investasi.
Apabila nilai profitability index (PI) ini lebih besar daripada 1, maka investasi dapat
dikatakan menguntungkan dan dapat diterima. Sedangkan apabila nilai PI lebih kecil
daripada 1, maka investasi dapat dikatakan tidak menguntungkan dan tidak dapat
diterima. Dari hasil perhitungan dalam Tabel 10.7, dapat terlihat bahwa nilai PI untuk
investasi pada pekerjaan ini adalah sebesar:

Investasi 8.983.656.118 30.562.118.750


,
Investasi 30.562.118.750

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 75


 
Tabel 10.7
Penilaian Proyek dengan Profitability Index (PI)
PT. Trinusa Bangun Perkasa – Karang Sari, Cipongkor
Investasi Awal 30.562.118.750
Aliran Kas
Keterangan EAT Depresiasi Cash Inflow
Tahun ke-1 6.128.873.875 - 6.128.873.875
Tahun ke-2 12.411.110.725 - 12.411.110.725
Tahun ke-3 13.077.081.037 - 13.077.081.037
Tahun ke-4 13.774.301.040 - 13.774.301.040
Tahun ke-5 14.706.973.773 - 14.706.973.773
Tahun ke-6 15.017.904.062 - 15.017.904.062
75.116.244.513
Investasi Awal/Initial Investment (30.562.118.750)
Aliran Kas/Cash Inflow Tahun ke-1 6.128.873.875
Aliran Kas/Cash Inflow Tahun ke-2 12.411.110.725
Aliran Kas/Cash Inflow Tahun ke-3 13.077.081.037
Aliran Kas/Cash Inflow Tahun ke-4 13.774.301.040
Aliran Kas/Cash Inflow Tahun ke-5 14.706.973.773
Aliran Kas/Cash Inflow Tahun ke-6 15.017.904.062
Resiko 18,000%
Net Present Value 8.983.656.118
Profitability Index 1,29
KESIMPULAN
Investasi Layak
Initial Investment (30.562.118.750) Kelebihan Bulan 12,9
Cash Inflow Thn ke-1 6.128.873.875
BELUM TERTUTUP (24.433.244.875) PAYBACK
Cash Inflow Thn ke-2 12.411.110.725 PERIOD 2,9
BELUM TERTUTUP (12.022.134.150) (Tahun)
Cash Inflow Thn ke-3 13.077.081.037
TERTUTUP 1.054.946.887
Cash Inflow Thn ke-4 13.774.301.040
TERTUTUP 14.829.247.928
Cash Inflow Thn ke-5 14.706.973.773
TERTUTUP 29.536.221.701
Cash Inflow Thn ke-6 15.017.904.062
TERTUTUP 44.554.125.763

10.2.4.4. Internal Rate of Return (IRR)


Metode ini menghitung tingkat pengembalian suatu hasil bunga yang
sesungguhnya dijanjikan oleh suatu usulan investasi selama umur ekonomisnya. Dengan
kata lain, Internal Rate of Return (IRR) adalah tingkat bunga/tingkat diskonto/tingkat

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 76


 
pengembalian yang menyamakan nilai investasi pada saat ini dengan nilai penerimaan
kas bersih di masa yang akan datang.

Tabel 10.8
Penilaian Proyek dengan Internal Rate of Return (IRR)
PT. Trinusa Bangun Perkasa – Karang Sari, Cipongkor
Investasi Awal 30.562.118.750
Aliran Kas
Keterangan EAT Depresiasi Cash Inflow
Tahun ke-1 6.128.873.875 - 6.128.873.875
Tahun ke-2 12.411.110.725 - 12.411.110.725
Tahun ke-3 13.077.081.037 - 13.077.081.037
Tahun ke-4 13.774.301.040 - 13.774.301.040
Tahun ke-5 14.706.973.773 - 14.706.973.773
Tahun ke-6 15.017.904.062 - 15.017.904.062
75.116.244.513
Investasi Awal/Initial Investment (30.562.118.750)
Aliran Kas/Cash Inflow Tahun ke-1 6.128.873.875
Aliran Kas/Cash Inflow Tahun ke-2 12.411.110.725
Aliran Kas/Cash Inflow Tahun ke-3 13.077.081.037
Aliran Kas/Cash Inflow Tahun ke-4 13.774.301.040
Aliran Kas/Cash Inflow Tahun ke-5 14.706.973.773
Aliran Kas/Cash Inflow Tahun ke-6 15.017.904.062
IRR Estimate 18,000%
IRR Actual 27,120%
KESIMPULAN
Investasi Layak

Apabila nilai IRR ini lebih besar daripada tingkat bunga yang dipersyaratkan,
maka investasi dapat dikatakan menguntungkan dan dapat diterima. Sedangkan apabila
lebih kecil, maka investasi dapat dikatakan tidak menguntungkan dan tidak dapat
diterima. Dari perhitungan dalam Tabel 10.8, Bunga yang dipersyaratkan adalah sebesar
18,00% (berdasarkan faktor resiko, tingkat suku bunga bank, dan tingkat inflasi)
sedangkan dari hasil perhitungan IRR, bunga sesungguhnya dari investasi ini adalah
sebesar 27,12% Atau memiliki selisih lebih besar 9,12% daripada tingkat bunga atau
faktor diskonto yang ditetapkan.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 77


 
Tabel 10.9
Ringkasan Analisa Keuangan Penambangan Batuan Andesit
PT. Trinusa Bangun Perkasa – Karang Sari, Cipongkor

NO. DASAR ASUMSI JUMLAH/KUANTITAS KET.


1 Produksi/Tahun 475.000 m3
‐ Batu Pecah (Split) 380.000 m3/Tahun
‐ Abu Batu (Ash) 95.000 m3/Tahun
‐ Cap Crushing Plant 250 Ton/Hari
167 m3/Hari
2 Produksi/Bulan 39.583 m3
‐ Batu Pecah (Split) 31.667 m3
‐ Abu Batu (Ash) 7.917 m3
3 Harga Batuan Andesit
‐ Batu Pecah (Split) Rp. 120.000 per m3
‐ Abu Batu (Ash) Rp. 65.000 per m3
4 Biaya Produksi Rp. 71.901 per m3
5 Total Investasi Rp. 30.562.118.750
‐ Modal Tetap Rp. 14.309.002.500
‐ Modal Kerja Rp. 16.253.116.250
6 Sumber Pembiayaan
‐ Modal Awal Rp. 30.562.118.750
‐ Investor Rp. 30.562.118.750
‐ Payback Period 3 Tahun
7 Manajemen Royalti
‐ PLN 8 % per Tahun
8 Kenaikan Biaya Produksi 1 % per Tahun
9 Kenaikan Harga Andesit 3 % per Tahun
10 Kenaikan Produksi 0 % per Tahun
11 Jumlah Shift Kerja 1 Shift
12 Jumlah Hari Kerja 25 Hari/Bulan
13 Jam Kerja Efektif 10 Jam/Hari

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 78


 
10.2.5. Hasil Analisis Resiko dan Kelayakan
Melihat dari hasil penilaian investasi tersebut, maka dapat disimpulkan hal-hal
sebagai berikut:
a. Analisis dengan metoda NPV, DPP, PI dan IRR menunjukkan kegiatan
penambangan batuan andesit untuk masa kegiatan penambangan selama 6 (enam)
tahun diproyeksikan akan mendapatkan keuntungan.
b. Dari hasil analisa IRR terlihat bahwa nilai bunga dari investasi ini adalah sebesar
27,12 %
c. Umur tambang berdasarkan jumlah cadangan dan rencana produksi adalah selama
6 (enam) tahun.
d. Sesuai Undang-Undang Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan
Batubara, jangka waktu maksimal izin operasi produksi untuk penambangan
batuan andesit adalah selama 5 (lima) tahun, dan bisa diajukan perpanjangan.

Mengacu pada keempat aspek diatas, maka masa berlaku IUP Operasi Produksi
yang dimohon oleh PT. Trinusa Bangun Perkasa untuk lokasi penambangan batuan
andesit di Gunung Karang, Kecamatan Cipongkor, Kabupaten Bandung Barat adalah
untuk selama 5 tahun.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 79


 
BAB XI KESIMPULAN

Potensi batuan andesit pada lokasi IUP PT. Trinusa Bangun Perkasa di Gunung
Karang, Desa Karang Sari, Kecamatan Cipongkor, Kabupaten Bandung Barat ini cukup
baik dan mempunyai nilai keekonomian yang cukup tinggi. Luas wilayah yang
dieksplorasi secara detil adalah 11 hektar dengan cadangan sebesar 2.717.000 m3.
Proyek ini dinilai dapat memberikan kontribusi yang cukup besar, yaitu dengan
produksi minimal rata-rata sebesar 665,86 BCM per hari dan direncanakan akan
ditambang selama 6 tahun. Kegiatan proyek ini akan menyerap tenaga kerja ±80 orang
untuk penempatan di kegiatan operasional penambangan PT. Trinusa Bangun Perkasa,
dan kemungkinan akan lebih banyak lagi jika dijumlahkan dengan kebutuhan tenaga sopir
untuk pengangkutan dari stockyard ke lokasi penjualan.
Berdasarkan analisis ekonomi, kegiatan penambangan batuan andesit PT. Trinusa
Bangun Perkasa ini dapat memberi keuntungan, dimana Payback Period (PBP)
diproyeksikan tercapai dalam jangka waktu 35 bulan dengan margin keuntungan sebesar
27,12 % (setelah dikurangi faktor disconto).
Dengan mempertimbangkan potensi batuan andesit yang ada di Gunung Karang,
Desa Karang Sari, Kecamatan Cipongkor, Kabupaten Bandung Barat serta kesimpulan
dari hasil analisis ekonomi, maka disimpulkan bahwa permohonan Izin Usaha
Pertambangan (IUP) Operasi Produksi oleh PT. Trinusa Bangun Perkasa untuk lokasi
penambangan batuan andesit di Gunung Karang ini adalah untuk selama 5 (lima) tahun
dengan luas wilayah IUP Operasi Produksi seluas 11 hektar.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 80


 
DAFTAR PUSTAKA

…………… 1998. Buku Pedoman Eksploitasi Penambangan. Watuprathista Lestari.

…………… 1987. Kompilasi Bahan Galian Golongan C Provinsi Jawa Barat. Sub Dit.
Eksplorasi Mineral Industri dan Batuan, Direktorat Sumber Daya Mineral,
Bandung.

Dhadar, J.R. 1983. Eksplorasi Endapan Bahan Galian. Penerbit G.S.B, Bandung.

Hartman, L. 1986. Introductory to Mining Engineering. John Willey & Sons, New York.

Keller, E.A. 1976. Environmental Geology. Charles E. Merrill Publishing Company, A.


Bell and Howell Co.

Prodjosumarto, P. 1995. Konsep Pola Penambangan Berwawasan Lingkungan. Warta


PERHAPI Edisi Mei, Jakarta.

Sudjatmiko. 1972. Peta Geologi Lembar Cianjur – 9/XIII-E, Jawa. Sekala 1:100.000.
Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi (P3G), Bandung.

Taryat, R. 1996. Usaha Penambangan Berwawasan Lingkungan. Warta PERHAPI


Edisi Mei, Jakarta.

Van Bemmelen, R.W. 1949. The Geology of Indonesia. Vol. IA. Government Printing
Office, The Hague.

PT. TRINUSA BANGUN PERKASA 81


 
PENGUJIAN DAYA TAHAN AGGREGATE
DENGAN BEJANA LOS ANGELES /
ABRASION LOS ANGELES

No. Permintaan : - Tanggal : 30 Oktober 2014


Permintaan dari : PT. Trinusa Bangun Perkasa Diuji oleh : Sodikin Cs.
Proyek : Andesit Diperiksa oleh : Said Saleh, BSc.
Lokasi : Desa Karang Sari, Kec. Cipongkor - Kab Bandung Barat

Lubang Ayakan / Sieve hole Berat kering oven / Berat setelah diputar / Selisih / Pengausan / Keterangan /
NO. Lewat / Trough Tertinggal / Left behind Dry weight of oven heavy after turned around Difference Abrasion Remark
(mm) (mm) (gr) (gr) (gr) (%)
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8)

1 TBP-01
37.5 25.0 1250.0
25.0 19.0 1250.0
19.0 12.5 1250.0
12.5 9.5 1250.0
5000.0
4798.0 202.0 4.04 x 100 Rotation
4263.0 737.0 14.74 x 500 Rotation

2 TBP-02
37.5 25.0 1250.0
25.0 19.0 1250.0
19.0 12.5 1250.0
12.5 9.5 1250.0
5000.0
4804.0 196.0 3.92 x 100 Rotation
4227.0 773.0 15.46 x 500 Rotation

4
ROCK MECHANICAL PROPERTIES DETERMINATION

REQUEST NO. : - TEST DATE : 30 Oktober 2014


REQUEST FROM : PT. Trinusa Bangun Perkasa TESTED BY : Poppi Cs.
PROJECT : Andesite APPROVED BY : Said Saleh, BSc.
LOCATION : Desa Karang Sari Kec. Cipongkor, Kab. Bandung Barat

NATURAL NATURAL SATURAT. ABSORPT / DRY DEG. OF POROSITY AP. TRUE VOID

No. SAMPLES DENSITY WATER DENSITY ST. WTR. DENSITY SATURAT. SPEC. SPEC. RATIO
d CONTENT s CONTENT d S n GRAVITY GRAVITY e
gr/cm³ % gr/cm³ % gr/cm³ % % - - -
1 TBP.01 2.617 1.53 2.627 1.91 2.577 80.00 4.91 2.5774 2.7106 0.052
2 TBP.02 2.657 1.31 2.661 1.46 2.622 89.47 3.84 2.6222 2.7269 0.040
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20

Remark :
INDEX PROPERTIES

Request No. : - Date : 30 Oktober 2014


Request from : PT. Trinusa Bangun Perkasa Tested By : Poppi Cs.
Project : Andesite Checked By : Said Saleh, BSc.
Location : Desa Karang Sari Kec. Cipongkor, Kab. Bandung Barat
Sample No. : TBP.01
Depth (m) : -
Lithology : -

1 Berat contoh batuan asli / Natural (Air dried) sample of weight Wn 106.50 gr
2 Ukuran contoh / Sample size -
a. tinggi / high h - cm
b. diameter d - cm
c. panjang x lebar / long x wide A - cm2
d. volume V 40.70 cm3
3 Berat contoh jenuh + air + bejana / Heavy of saturated sample + water + canister 1325.80 gr
4 Berat contoh tergantung + air + bejana / Heavy follow the sample of depended + water + canister 1259.60 gr
a. Berat contoh dalam air / Heavy of underwater sample ( 3 - 4 ) Ws 66.20 gr
5 Berat air + bejana / Weight water + canister 1218.90 gr
a. Berat contoh jenuh / Heavy of saturated sample ( 3 - 5 ) Ww 106.90 gr
6 Berat contoh kering / Dry sample of weight Wo 104.90 gr
a. Ww - Wo 2.00 gr
b. Ww - Ws ( V ) 40.70 gr
c. Wo - Ws 38.70 gr
d. Wn - Wo 1.60 gr
-
7 Perhitungan / Calculation -
Wn γn 3
a. Natural (Air dried) Density 2.617 gr/cm
V
Wn − Wo
b. Natural (Air dried) water content x 100 1.53 %
Wo
Ww γs
c. Saturated density 2.627 gr/cm3
V
Ww − Wo
d. Saturated water content x 100 1.91 %
Wo
Wo γd
e. Dry density 2.577 gr/cm3
V
Wn − Wo
f. Degree of saturation x 100 80.00 %
Ww − Wo
Ww − Wo n
g. Porosity/ porositas x 100 4.91 %
Ww − Ws
Wo
h. Apparent specific gravity 2.5774
Ww − Ws
Wo
i. True specific gravity 2.7106
Wo − Ws
n
j. Void ratio 0.052
1− n
INDEX PROPERTIES

Request No. : - Date : 30 Oktober 2014


Request from : PT. Trinusa Bangun Perkasa Tested By : Poppi Cs.
Project : Andesite Checked By : Said Saleh, BSc.
Location : Desa Karang Sari Kec. Cipongkor, Kab. Bandung Barat
Sample No. : TBP.02
Depth (m) : -
Lithology : -

1 Berat contoh batuan asli / Natural (Air dried) sample of weight Wn 131.50 gr
2 Ukuran contoh / Sample size -
a. tinggi / high h - cm
b. diameter d - cm
c. panjang x lebar / long x wide A - cm2
d. volume V 49.50 cm3
3 Berat contoh jenuh + air + bejana / Heavy of saturated sample + water + canister 1350.60 gr
4 Berat contoh tergantung + air + bejana / Heavy follow the sample of depended + water + canister 1268.40 gr
a. Berat contoh dalam air / Heavy of underwater sample ( 3 - 4 ) Ws 82.20 gr
5 Berat air + bejana / Weight water + canister 1218.90 gr
a. Berat contoh jenuh / Heavy of saturated sample ( 3 - 5 ) Ww 131.70 gr
6 Berat contoh kering / Dry sample of weight Wo 129.80 gr
a. Ww - Wo 1.90 gr
b. Ww - Ws ( V ) 49.50 gr
c. Wo - Ws 47.60 gr
d. Wn - Wo 1.70 gr
-
7 Perhitungan / Calculation -
Wn γn 3
a. Natural (Air dried) Density 2.657 gr/cm
V
Wn − Wo
b. Natural (Air dried) water content x 100 1.31 %
Wo
Ww γs
c. Saturated density 2.661 gr/cm3
V
Ww − Wo
d. Saturated water content x 100 1.46 %
Wo
Wo γd
e. Dry density 2.622 gr/cm3
V
Wn − Wo
f. Degree of saturation x 100 89.47 %
Ww − Wo
Ww − Wo n
g. Porosity/ porositas x 100 3.84 %
Ww − Ws
Wo
h. Apparent specific gravity 2.6222
Ww − Ws
Wo
i. True specific gravity 2.7269
Wo − Ws
n
j. Void ratio 0.040
1− n
PENGUJIAN DAYA TAHAN AGGREGATE
DENGAN BEJANA LOS ANGELES /
ABRASION LOS ANGELES

No. Permintaan : - Tanggal : 30 Oktober 2014


Permintaan dari : PT. Trinusa Bangun Perkasa Diuji oleh : Sodikin Cs.
Proyek : Andesit Diperiksa oleh : Said Saleh, BSc.
Lokasi : Desa Karang Sari, Kec. Cipongkor - Kab Bandung Barat

Lubang Ayakan / Sieve hole Berat kering oven / Berat setelah diputar / Selisih / Pengausan / Keterangan /
NO. Lewat / Trough Tertinggal / Left behind Dry weight of oven heavy after turned around Difference Abrasion Remark
(mm) (mm) (gr) (gr) (gr) (%)
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8)

1 TBP-01
37.5 25.0 1250.0
25.0 19.0 1250.0
19.0 12.5 1250.0
12.5 9.5 1250.0
5000.0
4798.0 202.0 4.04 x 100 Rotation
4263.0 737.0 14.74 x 500 Rotation

2 TBP-02
37.5 25.0 1250.0
25.0 19.0 1250.0
19.0 12.5 1250.0
12.5 9.5 1250.0
5000.0
4804.0 196.0 3.92 x 100 Rotation
4227.0 773.0 15.46 x 500 Rotation

4
ROCK MECHANICAL PROPERTIES DETERMINATION

REQUEST NO. : - TEST DATE : 30 Oktober 2014


REQUEST FROM : PT. Trinusa Bangun Perkasa TESTED BY : Poppi Cs.
PROJECT : Andesite APPROVED BY : Said Saleh, BSc.
LOCATION : Desa Karang Sari Kec. Cipongkor, Kab. Bandung Barat

NATURAL NATURAL SATURAT. ABSORPT / DRY DEG. OF POROSITY AP. TRUE VOID

No. SAMPLES DENSITY WATER DENSITY ST. WTR. DENSITY SATURAT. SPEC. SPEC. RATIO
d CONTENT s CONTENT d S n GRAVITY GRAVITY e
gr/cm³ % gr/cm³ % gr/cm³ % % - - -
1 TBP.01 2.617 1.53 2.627 1.91 2.577 80.00 4.91 2.5774 2.7106 0.052
2 TBP.02 2.657 1.31 2.661 1.46 2.622 89.47 3.84 2.6222 2.7269 0.040
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20

Remark :
INDEX PROPERTIES

Request No. : - Date : 30 Oktober 2014


Request from : PT. Trinusa Bangun Perkasa Tested By : Poppi Cs.
Project : Andesite Checked By : Said Saleh, BSc.
Location : Desa Karang Sari Kec. Cipongkor, Kab. Bandung Barat
Sample No. : TBP.01
Depth (m) : -
Lithology : -

1 Berat contoh batuan asli / Natural (Air dried) sample of weight Wn 106.50 gr
2 Ukuran contoh / Sample size -
a. tinggi / high h - cm
b. diameter d - cm
c. panjang x lebar / long x wide A - cm2
d. volume V 40.70 cm3
3 Berat contoh jenuh + air + bejana / Heavy of saturated sample + water + canister 1325.80 gr
4 Berat contoh tergantung + air + bejana / Heavy follow the sample of depended + water + canister 1259.60 gr
a. Berat contoh dalam air / Heavy of underwater sample ( 3 - 4 ) Ws 66.20 gr
5 Berat air + bejana / Weight water + canister 1218.90 gr
a. Berat contoh jenuh / Heavy of saturated sample ( 3 - 5 ) Ww 106.90 gr
6 Berat contoh kering / Dry sample of weight Wo 104.90 gr
a. Ww - Wo 2.00 gr
b. Ww - Ws ( V ) 40.70 gr
c. Wo - Ws 38.70 gr
d. Wn - Wo 1.60 gr
-
7 Perhitungan / Calculation -
Wn γn 3
a. Natural (Air dried) Density 2.617 gr/cm
V
Wn − Wo
b. Natural (Air dried) water content x 100 1.53 %
Wo
Ww γs
c. Saturated density 2.627 gr/cm3
V
Ww − Wo
d. Saturated water content x 100 1.91 %
Wo
Wo γd
e. Dry density 2.577 gr/cm3
V
Wn − Wo
f. Degree of saturation x 100 80.00 %
Ww − Wo
Ww − Wo n
g. Porosity/ porositas x 100 4.91 %
Ww − Ws
Wo
h. Apparent specific gravity 2.5774
Ww − Ws
Wo
i. True specific gravity 2.7106
Wo − Ws
n
j. Void ratio 0.052
1− n
INDEX PROPERTIES

Request No. : - Date : 30 Oktober 2014


Request from : PT. Trinusa Bangun Perkasa Tested By : Poppi Cs.
Project : Andesite Checked By : Said Saleh, BSc.
Location : Desa Karang Sari Kec. Cipongkor, Kab. Bandung Barat
Sample No. : TBP.02
Depth (m) : -
Lithology : -

1 Berat contoh batuan asli / Natural (Air dried) sample of weight Wn 131.50 gr
2 Ukuran contoh / Sample size -
a. tinggi / high h - cm
b. diameter d - cm
c. panjang x lebar / long x wide A - cm2
d. volume V 49.50 cm3
3 Berat contoh jenuh + air + bejana / Heavy of saturated sample + water + canister 1350.60 gr
4 Berat contoh tergantung + air + bejana / Heavy follow the sample of depended + water + canister 1268.40 gr
a. Berat contoh dalam air / Heavy of underwater sample ( 3 - 4 ) Ws 82.20 gr
5 Berat air + bejana / Weight water + canister 1218.90 gr
a. Berat contoh jenuh / Heavy of saturated sample ( 3 - 5 ) Ww 131.70 gr
6 Berat contoh kering / Dry sample of weight Wo 129.80 gr
a. Ww - Wo 1.90 gr
b. Ww - Ws ( V ) 49.50 gr
c. Wo - Ws 47.60 gr
d. Wn - Wo 1.70 gr
-
7 Perhitungan / Calculation -
Wn γn 3
a. Natural (Air dried) Density 2.657 gr/cm
V
Wn − Wo
b. Natural (Air dried) water content x 100 1.31 %
Wo
Ww γs
c. Saturated density 2.661 gr/cm3
V
Ww − Wo
d. Saturated water content x 100 1.46 %
Wo
Wo γd
e. Dry density 2.622 gr/cm3
V
Wn − Wo
f. Degree of saturation x 100 89.47 %
Ww − Wo
Ww − Wo n
g. Porosity/ porositas x 100 3.84 %
Ww − Ws
Wo
h. Apparent specific gravity 2.6222
Ww − Ws
Wo
i. True specific gravity 2.7269
Wo − Ws
n
j. Void ratio 0.040
1− n
Summary
PT. Trinusa Bangun Perkasa _ Andesite - Desa Karang Sari Kec.
Cipongkor, Kab. Bandung Barat

INDEX PROPERTIES

SAMPLE Natural Natural Saturat. Absorpt/ Dry Deg. Of Porosity Ap. TRUE Void
ABRASSION LOS
ANGELES
No. Density Water Density ST. Water Density Saturated Spec. Spec. Ratio

d Content s d S n Gravity Gravity e


ID
gr/cm³ % gr/cm³ % gr/cm³ % % - - - %

1 TBP.01 2,617 1,53 2,627 1,91 2,577 80,00 4,91 2,5774 2,7106 0,052 14,74
2 TBP.02 2,657 1,31 2,661 1,46 2,622 89,47 3,84 2,6222 2,7269 0,040 15,46

Total Testing 2 2

REMARK : Penyelia Lab. Mekanika Batuan & Bahan

( Iwan Prasetya, ST )
758700 758750 758800 758850 758900 758950 759000 759050 759100 759150
7 788 787 785 m m
79 91 m 786

797 m
m
2m 789 m

PETA TOPOGRAFI
m
9230300 79

799 m
3m

803
79 79
5m 4m

Izin Usaha Pertambangan Andesit


804 790 m

m
800 m
m

PT. Trinusa Bangun Perkasa


79
6 2m
79 m 80
7m
9230250

798 m

.
801
m
m
4
80 m
5

m
80

3
80
9230200

808
m
806 m
811 m 812 m 807 m
813 m
814 m
816 m 815 m 809 m

82
810 m
817

5m
819 m 818 m
6m m
820 m
82
0 15 30 60 90 120 150
Meters
9230150

m 827
824 828
m
m 822 m 821

SEKALA 1:1.000
822 m m
m
829 823 m
m
830

1m
PETA INDEKS

82
6m 825 m
83 831 m 826 m
84 833 m
5m 832 m

´
m 835 m
7 834 m
84 838
m 850 m
9230100

m 84 837
6 2m 840 m
84 84
1m
839
m m
m
48
3m 8
84
m
9
4m 84
84
m
5
85

m
m
m

85
0
3
9230050

86
2
85

4m
85

4m
86

85

1m
3m

86
6m

86

m
m

7
8

86
86

2m

85
9
85
86

m
901 m

7
Daerah Karang Sari dan Sekitarnya

m
85
7m

902

8
m

m
903 m
Kec. Cipongkor - Kab. Bandung Barat
5

90
86

m
9230000

900 m

m
905

851
m
Provinsi Jawa Barat

m
897
m

899 m
2

87
87

895 m

1m
2014
m
6

m
86

898
m m

881
86 868

m
9

882
9229950

KETERANGAN:
m

1m
887 m
m
m

6
4

87
0

89
888 m
87
87

883 m
893 m
Batas Lahan

9m
896 m

84
m
Kontur Interval 1M

m
868 m
80

848
902 m
m 904
903 m
9229900

m
889 m

5
m 88
84

Diperiksa
905

Diukur Digambar Disetujui


m
m
3 m 8 88
8 8
8 0m
89

886 m
90 90
9 7m
m

m
891 m
875

m
881
m

887 m
889

m
882

846
m

m
m
873

877

843 7 m
9229850

m
84
m
908 m

849
911 m

m
2
m

6m
89

m
867
m
880

9m

83
0
m

90 m

89
0m

8m
89
1
904

Sistem Koordinat UTM (Lokal)


90
m

7m

83
m
885
m

89

m
884
883

m
m

Diukur menggunakan Total Station Topcon 235N


88

1
8m
879 878

84
9229800

89

4m
m

9m
3m

8m
89

Peta Dibuat Pada Bulan Oktober 2014


0m

1m 8 4m

84
82
83 m
90

m
6m

m 0m
39
32

44 m
3
91

83 m

m 8

8 2 m 8
3 m
90

m 4
8m
83

5 8
5

84 0
84
82

m
83
83

826
758700 758750 758800 758850 758900 758950 759000 759050 759100 759150

9230350
79

PETA GEOMORFOLOGI
4 m 0m
78
791 m 2m 5 m
80 781 m

m
4 78 m 78
m 79
783

794
0 m 786

Izin Usaha Pertambangan Andesit


78 m m
9 m 784
79 788
m 787 m

797 m
2
PT. Trinusa Bangun Perkasa
m
79
797 m 4
9230300

799 m
79 79
5 3 m

.
m
804

79
m

80 6 m
0 m 2
m 80
79
8 m
9230250

80
3
m
801
m m
5
m 80 0 15 30 60 90 120 150

m
4
80

3
m

80
6 Meters

m
807 80 814

0
9230200

81
m
816 SEKALA 1:1.500
811 m 812 m m
813 m 808 m
815 m 809 m
PETA INDEKS

m
819 m 818

5
m m
826

82
4m
817 m ´
9230150

82 822 m 822 m 820 m


m
829 827 823 m 821 m
m m 826 m
825 m 830

m 1
6 m 84

82
83 3 m 833 m 835 m
831
m 84 834 m m 828 m
48 2 m 837 850 m 8
m 8 84 m 49 m 840 832
6 1m m
9230100

84 839 845 m 838 m


m m 844
m m
7
84
m

Daerah Karang Sari dan Sekitarnya


5
85

Kec. Cipongkor - Kab. Bandung Barat


m
m

85 8 m

4m
0
2

86

85 3 m
4m
9230050

85

Provinsi Jawa Barat

86
86

m
1
m

86
2014
8
86

m
856

85
2
m

86

7
m

m m

m
3 907
9

KETERANGAN:

90
85
85

2
90

m
5

900 m
4
86
9230000

m
Batas Lahan

901 m

851
m

m
87
Kontur Interval 1M

m
2

89 898
87

80

1
897
9m m
87

m
m

8 m
86 66
m
8

Satuan Perbukitan Vulkanik


8

883
m
9229950

887 m Satuan ini dicirikan oleh morfologi berupa perbukitan


m
m
m

6
4
0

87

9m dengan bentuk puncak cenderung tajam dan kemiringan

88
87
87

893 m 84

3
m
84 lereng yang terjal. Elevasi pada satuan ini berkisar 800
896 m

90 869 m 8
903 0 m
m 90
904 m 868 m
m
mdpl sampai 911 mdpl. Satuan geomorfologi ini di susun
2m
oleh litologi breksi tufaan dan andesit berupa intrusi dan lava.
903 m

m 886
2 m
889 m

904
9229900

m 88
3 m m
905 88 88
m

m
90 90 8
Satuan Lembah Vulkanik
m

m
897
m

9 7m
899

885
1

891 m
90

Satuan ini dicirikan oleh morfologi berupa dataran

7m
887 m

m
881 884 m

86
dengan kemiringan lereng yang landai. Elevasi pada

845
m

m
m
873

m
877

satuan ini berkisar 780 mdpl sampai 800 mdpl. Satuan


9229850

m 48
8m
8
908 m

geomorfologi ini di susun oleh litologi breksi tufaan.


m
m

89 894
911 m

3
8 89 m
m
m

8
881
879

m
843
2
m 0
885

49
2 m 8

m
Sistem Koordinat UTM (Lokal)
m

m
m

m
m

5
5

m
884
m

83
880

88
1
87

1m
8

m
886 m

89

84 46
89
906

m
910 m

Peta Dibuat Pada Bulan Oktober 2014


882

m
89

83
m
7
84
6
83
9230350 758700 758750 758800 758850 758900 758950 759000 759050 759100 759150 759200
79
4 m m
780

794 m
m
80
781 78
2m
m
PETA LINTASAN DAN LOKASI PENGAMATAN
4 m 79
0 786 783
m 78 m m
9 m 784

797 m
79
2 m 791
788 7
m 87 m 785
m
Izin Usaha Pertambangan Andesit
m
PT. Trinusa Bangun Perkasa
9230300

79
797 m 4 m
79
79 3 m
5
804

.
m

80 79
6 m
0
m
79
8 m
9230250

799
m
801
m
m 81 804 m
m 3 1m
2 80 5
m
80 80
803 m
0 15 30 60 90 120 150
9230200

807 814
m
m
8 m Meters
806 m 81

SEKALA 1:1,500

81
812 m 808 m

9
m
815 m 809 m

m
5
817 m 816 m 810 m

82
m m
826 813 m 820 PETA INDEKS
817 m

´
9230150

820 m
m 827 818 m
824 831 m 822 m m 822 m 821
m 820 m
819 m
82 9m
823 m

m
m
830

1
82
6 m
83 84 826 m 825 m
5 832 m
m 828 m
84 835 m 833 m
m 2 m 838
m 8 850 m
9230100

834 84 84 m 837 m
1m 840
839 m
m m
7
m 84 m
4 1
84 85
3 m
84
m
5
85
m
3
85
m

85
85

m
2

8
9230050

4
85

4
m
m 85

86
86

m
2

Daerah Karang Sari dan Sekitarnya


6

1
m 8

86

m
m

7
m

86
63

8
86
m

Kec. Cipongkor - Kab. Bandung Barat


m

90
906
857 m
Provinsi Jawa Barat

3
m

846
90

m
5
86

5
9230000

898 m 900 m
m

m
899 m 2014

849
90
1
m

m
m

87
2
87

1 m
m

m
6

9
86

897
86
m
8

881
KETERANGAN:
86

m
9229950

m
m
m

887 m
1
4
0

89

Batas Lahan
87
87

88
m

3
9
84

m
84
m

8
868 m m
867

m
905
902
m 904
m 80 Kontur Interval 2M
m 884
9229900

889 m

904 3 m m
m 90 3m m
88 847
1 m
88 8
m
88 Andesit

886 m
90 90 m
m

m 891 841 m
9 8 2
m m
875

887 m

88
889

890 m
m

m
885
m

835

m
873

m
877

m 846
9229850

Breksi Tufaan
m

m
844 m

m
880

840
849
907 m

836
m

2m
911 m

Lintasan Pengamatan
m
879

9 m 1 m 83
89
883

m
m

4m
1

826 m
88 888 90
90

m
89

m
8

83
m
m

8
2

83
m

6m

3
m

89
885

m
8
9m

3m
m

859
6

882

9
87

6
m 8
m

0m
89

83

82
m

86
7
m

89
0
884
9229800

90
8

m m
5
87

3
m
89

3
84

m
m

82
Sistem Koordinat UTM (Lokal)
m

8m
3

82 5 m

2
7
90
m

82

84
82 0 m

82
0

83

m m
4m
91

5 9
82
8m

84 m
90

83
83

2
4

m
84
89

82
1
82
1
m Peta Dibuat Pada Bulan Oktober 2014
758700 758750 758800 758850 758900 758950 759000 759050 759100 759150

PETA GEOLOGI
78 783 m m
9m 785 784
78 m
8 m 787

797 m
804 m 79 m
2 m 79 m
1m 786

Izin Usaha Pertambangan Andesit


9230300 79
797 m 4m

PT. Trinusa Bangun Perkasa


79
79 3m
5m
790 m
804
m
79
80 6m 2m
0 80

.
m
79
8m
9230250

799
m
801
m m
m 5 804 m
80
3 80

m 803 m
6
80
0 15 30 60 90 120 150
9230200

807 m
811 m 812 m
814 m 808 m Meters
809 m

SEKALA 1:1.500

5m
817 m 816 m 810 m
818 m

82
m
819 m 826 813 m

PETA INDEKS
815 m
9230150

4m
82 822 m 822 m 821

´
m m 820 m
7m 829 823 m
82
m
8 0

1m
3

82
84 832 m 826 m 825 m
5m 835 m 833 m 831 m 828 m
m 84
48 2m 837 834 m
8 m 836 m
84
9230100

m 1m 840
9 839 m
84 m
83 8m
3m
84 7
m
84
4m
84
m
5
85

85
85
0

Daerah Karang Sari dan Sekitarnya


m

4m
86

8m
9230050

4m 8

0
85 m

86
2
85
86

1m
56
3m

Kec. Cipongkor - Kab. Bandung Barat

86

m
m

m
8

7
86

86
2m
Provinsi Jawa Barat

85
86
3m

9
m
3
m 90

2014
85 857 m

901
7m
m

846
5

90

90
86

m
4
9230000

m
900 m
KETERANGAN:

899 m

85
902 m

1m
m

87
2
87

m 898

1m
Batas Lahan
m

m
6

9
86

897
86
m

881
8

m
86

80
m
Kontur Interval 1M
9229950

887 m

1m
m
m

6
4

87
0

89
87
87

88
9m
84

3m
898
m 84
Satuan Andesit
8m
868 m
902
m 904
m Andesit, masif, berwarna abu-abu terang, hipokristalin,
904 3m
88
4m inequigranular, porfiritik, fenokris terdiri dari kuarsa,
9229900

889 m

m 90
905
88
1m m
hornblende, biotit, plagioklas, massa dasar abu-abu.
7
m

m
88 90 m
897

90 9 9

m
8
Satuan Breksi Tufaan
9 08 m 07 m

889 m
m
2

885
m
88 891
m
m
886 888
m
883 m
Breksi tufaan, coklat kekuningan, segar, polimik,
m

fragmen berukuran kerikil-kerakal dan terdiri dari

m
m
873

877

m 846
841
9229850

batulempung, batupasir, dan andesit kemas terbuka,

844 m
880

849
m

pemilahan buruk, kompak, matriks berukuran pasir


911 m

m
879

3
1m

89

m
883

867
halus – pasir sangat kasar.
8 0m
90

8m
89
9m

m m
m
5m

3m
m

83
6m
m

88
89

89
885
87

83
882

89
0m

0m
88
m

7m
40
8m

90

5m
84
884

m
5m

Sistem Koordinat UTM (Lokal)


83
9229800

83 37 m 8
3
84
87

83
3m

89

m
0m

8 m
84 45 m m

9m
90
6m

39 1m
Peta Dibuat Pada Bulan Oktober 2014
2m m
m 8
91

8
4m

2 8
82
90

83
84
83 4

6m
89

6
83

82