Anda di halaman 1dari 39

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI DESAIN PEMODELAN DAN INFORMASI BANG

MELAKUKAN KOMUNIKASI TIMBAL BALIK DI TEMPAT KERJA

F. 410100.002.02

BUKU INFORMASI

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI DESAIN PEMODELAN DAN INFORMASI BANG MELAKUKAN KOMUNIKASI TIMBAL BALIK DI TEMPAT KERJA

Direktorat Jenderal Guru Dan Tenaga Kependidikan Kementerian Pendidikan Dan Kebudayaan Tahun 2018

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

 
 

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ...........................................................................................

 

2

BAB I PENDAHULUAN ..............................................................................

4

  • A. TUJUAN UMUM

.........................................................................

4

  • B. TUJUAN KHUSUS ........................................................................

4

BAB II MENERIMA DAN MENYAMPAIKAN INFORMASI ………………………

..

5

  • A. Pengetahuan yang diperlukan untuk menerima dan menyampaikan

 

informasi

.............................................................................................

5

  • B. Keterampilan yang diperlukan untuk menerima dan menyampaikan

 

informasi

29

  • C. Sikap Kerja yang diperlukan untuk menerima dan menyampaikan

 

informasi

29

BAB III MELAKUKAN KOMUNIKASI DAN BEKERJASAMA DENGAN PIHAK

TERKAIT ………………………………………………………………………………………………

..

 

30

  • A. Pengetahuan yang diperlukan untuk Melakukan Komunikasi dan bekerjasama dengan pihak terkait ..........................................................

30

  • B. Keterampilan yang diperlukan untuk Melakukan Komunikasi dan bekerjasama dengan pihak terkait ..........................................................

28

  • C. Sikap Kerja yang diperlukan untuk Melakukan Komunikasi dan bekerjasama dengan pihak terkait ..........................................................

28

BAB IV BERPERAN SERTA DALAM PROSES RAPAT TERBATAS…………….

 

29

  • A. Pengetahuan yang diperlukan untuk Berperan serta dalam proses

 

rapat terbatas

29

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

 

Halaman: 2 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

  • B. Keterampilan yang diperlukan untuk Berperan serta dalam proses

rapat

terbatas

.......................................................................................

35

  • C. Sikap Kerja yang diperlukan Berperan serta dalam proses rapat terbatas .

35

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................

36

  • A. Buku Referensi .....................................................................................

36

  • B. Referensi Lainnya .................................................................................

36

DAFTAR ALAT DAN BAHAN ...................................................................

37

  • A. DAFTAR PERALATAN/MESIN .................................................................

37

  • B. DAFTAR BAHAN ...................................................................................

38

39

DAFTAR PENYUSUN .............................................................................

 

BAB I

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 3 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

PENDAHULUAN

  • A. TUJUAN UMUM

Setelah mempelajari modul ini peserta diharapkan mampu Melakukan Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja

  • B. TUJUAN KHUSUS

Adapun tujuan mempelajari unit kompetensi melalui buku informasi Melakukan Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja ini guna memfasilitasi peserta sehingga pada akhir diklat diharapkan memiliki kemampuan sebagai berikut:

  • 1. Menerima dan menyampaikan informasi

  • 2. Melakukan komunikasi dengan pihak terkait

  • 3. Bekerja sama dengan pihak terkait

  • 4. Berperan serta dalam proses rapat terbatas

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 4 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

BAB II MENERIMA DAN MENYAMPAIKAN INFORMASI

A. Pengetahuan yang diperlukan untuk menerima dan menyampaikan informasi

1.Pengertian

Komunikasi adalah suatu proses penyampaian informasi (pesan, ide, gagasan) dari satu pihak kepada pihak lain. Pada umumnya, komunikasi dilakukan secara lisan atau verbal yang dapat dimengerti oleh kedua belah pihak. apabila tidak ada bahasa verbal yang dapat dimengerti oleh keduanya, komunikasi masih dapat dilakukan dengan menggunakan gesture tubuh, menunjukkan sikap tertentu, misalnya tersenyum, menggelengkan kepala, mengangkat bahu. Cara seperti ini disebut komunikasi nonverbal. Keterampilan berkomunikasi mempunyai manfaat yang sangat penting untuk menyampaikan gagasan/idee maupun saran pemikiran kepada pihak lain baik secara individu maupun kelompok.Disamping itu melalui komunikasi yang efektif akan dapat mempengaruhi dan mendorong perubahan sikap maupun tingkah laku pihak lain sehingga akan muncul sikap tertentu yang memacu peningkatan prestasi maupun kualitas kerja atau kualitas produk yang dihasilkan. Setiap individu maupun kelompok mempunyai perbedaan ciri khas (karakteristik) tertentu, oleh karena itu dalam melakukan komunikasi harus efektif . Hal ini banyak dipengaruhi oleh komunikasi maupun media yang digunakan selain kesiapan konunikan dalam pelaksanaan proses komunikasi.

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 5 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Bisnis Konstruksi dan Properti Kode: F.410100.002.02 Pada dasarnya komuniksai adalah penyampaian informasi
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi
Bisnis Konstruksi dan Properti
Kode:
F.410100.002.02
Pada dasarnya komuniksai adalah penyampaian informasi atau pengetahuan
antara dua atau lebih individu.
3.Macam-macam Informasi
Berdasarkan media komunikasi dapat dibedakan
1) Komunikasi verbal, menggunakan bahasa (simbol)
2) Komunikasi nan verbal, menggunakan gerak anggota tubuh atau bahasa
signal.
Berdasarkan adanya umpan balik dibedakan
1) Komunikasi satu arah, pengiriman informasi tidak memperoleh umpan
balik.
2) Komunikasi dua arah, ada umpan balik yang diterima oleh pengirim
informasi.
Berdasarkan fungsi jiwa yang dilibatkan dalam komunikasi, dibedakan dalam:
1) Komunikasi pada tingkat pikir (dalam proses pelatihan)
2) Komunikasi pada tingkat perasaan.
3) Komunikasi pada tingkat pribadi ( contoh di antara sahabat)
4.Unsur-unsur Komunikasi
Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja
Buku Informasi - Versi 2018
Halaman: 6 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

Proses komunikasi meliputi unsur-unsur sebagai berikut :

Sumber (source) Adalah dasar yang digunakan di dalam penyampaian pesan dapat berupa individu (orang), lembaga, buku dan sejenisnya. Apabila salah mengambil sumber maka kemungkinan komunikasi berakibat tidak seperti yang diharapkan. Komunikator Adalah seseorang yang menyampaikan berita/informasi kepada orang lain. Waktu komunikator menyampaikan pesan/informasi. Kadang-kadang komunikan dapat menjadi komunikator, dan sebaliknya komunikator dapat menjadi komunikan. Syarat-sarat komunikator yang baik adalah :

1) Memiliki kredibilitas yang tinggi. 2) Memiliki keterampilan berkomunikasi 3) Memiliki pengetahuan yang luas 4) Memiliki sikap yang baik 5) Memiliki daya tarik / penampilan Ciri-ciri Komunikator Komunikator yang membangun

  • Mau medengarkan pendapat orang lain dan dia tidak pernah dirinya yang paling benar sendiri.

  • Ingin bekerja sama dan mempertimbangkan sesuatu persoalan dengan sesamanya dan diambil suatu rasa saling pengertian.

  • Tidak selalu mendominasi situasi dan mau mengadakan komunikasi dua

arah (TIMBAL BALIK)

Komunikator yang mengendalikan

  • Pendapatnya merupakan hal yang paling baik, sehingga ia tidak mau mendengarkan orang lain.

  • Ia menginginkan komunikasi satu arah saja.

Komunikator yang melepaskan diri

  • Ia lebih banyak menerima dari hal yang baru

  • Kadang-kadang merasa rendah diri

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 7 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

  • Ia lebih suka mendengar pendapat orang lain, tetapi tidak sungguh- sungguh menanggapinya

  • Sumbangan pikirannya banyak mengandung arti, tetapi ia lebih suka melemparkan tanggung jawab kepada orang lain.

Komunikator yang menarik diri

  • Ia selalu bersifat pesimis

  • Ia lebih suka melihat keadaan seadanya

  • Ia selalu diam tidak mengajukan reaksi serta mengajukan buah pikirannya.

Pesan Adalah seluruh hal yang disampaikan oleh komunikator Bentuk-bentuk pesan Informatif memberikan keterangan-keterangan dan kemudian komunikasi dapat mengambil kesimpulan sendiri. Persuasif bujukan yang membangkitkan pengertian dan kesadaran seseorang bahwa apa yang disampaikan akan memberikan perubahan, yang terjadi adalah

atas kehendak sendiri. Coersif memaksa dengan menggunakan sangsi-sangsi. Coersif dapat berbentuk perintah dan sebagainya. Aliran informasi aliran informasi dapat dibedakan menjadi :

Komunikasi ke atas yang berasal dari karyawan/peserta kepada pimpinan/instruktur yang berupa lisan atau tulisan.

Komunikasi ke bawah para pimpinan terutama strata menengah harus menjalankan keputusan dan kebijaksanaan manajemen kepada karyawan/staf dengan sikap mendorong. Apabila pimpinan menengah tidak setuju dengan kebijaksanaan antara dapat menyatakannya kepada pimpinan atasnya akan tetapi ketidak setujuannya bukan untuk dipublikasikan sebab terikat untuk mendukung kebijaksanaan pimpinan di depan bawahannya.

Komunikasi Historis yang terjadi antara satu tingkat/jenjang atau unit kerja yang dengan yang lain unit kerja yang lainnya satu level untuk memberikan informasi guna menunjang pencapaian tujuan organisasi/lembaga atau perusahaan. Media Penyampaian informasi dilakukan melalui :

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 8 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

Alat penyampaian dalam proses instruksional berupa media instruksional, misalnya media cetak, media visual, media auditif, media audio visual. Saluran penyampaian disesuaikan dengan informasi yang disampaikan serta indera yang dilibatkan Misalnya : udara, kabel, cahaya. Komunikan dari segi sasarannya maka komunikan atau penerima pesan dapat digolongkan dalam 3 jenis sebagai berikut :

1) Komunikan personal (perseorangan) 2) Komunikan kelompok 3) Komunikan massa Hasil akhir dari suatu komunikasi adalah sesuai tidaknya sikap dan tin gkah laku komunikan seperti yang diinginkan. Jika sikap dan tingkah laku komunikan sesuai seperti apa yang diinginkan maka berarti berhasil, deemikian pula sebaliknya.

Proses Komunikasi Proses komunikasi adalah suatu kegiatan antara pengirim dan penerima informasi yang dapat menghasilkan dan menciptakan pengertian dan penerimaan yang sama, serta menghasilkan suatu tindakan yang sama untuk mencapai suatu tujuan yang sama pula. Proses ini akan lebih jelas dan terarah jika dibahas dengan mengajukan pertanyaan- pertanyaan sebagai berikut :

1.Siapa yang mengkomunikasikannya ? Who

  • Perseorangan

  • Kelompok

  • Departemen

  • Organisasi

  • Dll.

2.Apakah yang hendak dikomunikasikan ? What

  • Fakta yang sesungguhnya

  • Suatu teori

  • Suatu pernyataan

  • Suatu pendapat

3.Kepada siapa hendak disampaikan ? Whom

  • Perorangan

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 9 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

  • Kelompok

  • Orang yang acuh tak acuh

  • Umum / masyarakat

  • Dll.

4.Bagaimana saluran / media komunikasi ? How

  • Kata-kata / ceramah

  • Film

  • Radio

  • Percakapan

  • Dll.

5.Kenapa dan apa maksudnya ? Why

  • Memberitahukan sesuatu

  • Menanyakan sesuatu

  • Mendorong/merangsang

  • Mengajarkan sesuatu

6.Dalam waktu, tempat dan suasana/keadaan bagaimana ? When, Where, and under

what circum ances)

  • Pelatihan

  • Diskusi

  • Seminar

  • Pekerjaan

  • Dll.

7.Apa tanggapannya What the Response

  • Positif

  • Negatif

8.Apa tindakannya What the Action

  • Apakah sudah ada tindakan/aksi penerima ?

  • Apakah tindakan/aksi itu sesuai dengan tujuan yang telah ditentukan pengirim ?

Tahap Proses Komunikasi 1) Penetapan gagasan atau ide-ide oleh komunikator 2) Pengiriman informasi / gagasan yang telah disusun melalui media komunikasi.

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 10 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

Penerimaan berita oleh komunikan. Dalam hal komunikan mengadakan interpretasi terhadap berita yang diterima dan melanjutkannya dengan suatu tindakan (response)

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode: Bisnis Konstruksi dan Properti F.410100.002.02 Penerimaan berita oleh komunikan. Dalam hal

Gambar : Model Proses Komunikasi

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 11 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Bisnis Konstruksi dan Properti Kode: F.410100.002.02 3.1.1. NO. HAL Situasi Komunikasi FUNGSI
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi
Bisnis Konstruksi dan Properti
Kode:
F.410100.002.02
3.1.1.
NO.
HAL
Situasi Komunikasi
FUNGSI INFORMASI
FUNGSI
MELATIH/TEKNISI
I.
Komunikator
Setiap orang dengan
pengetahuan
Instruktur
II.
Tujuan hubungan
Komunikasi
1.
Komunikator
Diharapkan membawa
berita yang cakap.
2.
Komunikan
Diharapkan akan
mendengarkan.
Diharapkan Instruktur
yang terampil.
Diharapkan akan
mendengarkan dengan
cermat.
Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja
Buku Informasi - Versi 2018
Halaman: 12 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Bisnis Konstruksi dan Properti

III.

Pola komunikasi

IV.

Diharapkan akan mendengarkan

Diharapkan membawa berita yang cakap

  • 2. Komunikan

  • 1. Antar

Kebudayaan

Hubungan

pribadi

  • 1. Komunikator

Berbicara dan mendengarkan secara efektif

  • 2. Perubahan

  • 1. Reaksi

  • V. Effek

Bisa di mana saja Media informasi

  • 2. Media

Kode: F.410100.002.02
Kode:
F.410100.002.02

Di Lembaga DIKLAT Media instruksional.

Perhatian terhadap masalah dan kegiatan belajar

Perhimpunan informasi yang dapat diterima dan yang berhubungan untuk penggunaan jangka panjang.

Diharapkan Instruktur yang terampil Diharapkan mendengarkan dengan cermat.

Mempunyai perhatian atau tidak Berterima kasih atau meragukan. Perhimpunan informasi baru yang dapat diterima untuk perubahan
Mempunyai perhatian atau
tidak Berterima kasih atau
meragukan.
Perhimpunan informasi
baru yang dapat diterima
untuk perubahan sikap.

Ada sepuluh faktor utama yang perlu diperhatikan dalam situasi pembicaraan :

Persiapan material komunikasi Siapanyang akan diajak bicara Sensitivitas apa yang telah mereka ketahui Apakah mereka memerlukan persuasi Apakah mereka mereka mengerti dengan istilah-istilah yang akan digunakan Kepekaan pendengaran

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 13 dari 39
Halaman: 13 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

  • Lamanya waktu yang tersedia

  • Sasaran pembicaraan

  • Pembukaan

  • Presentasi yang logis

  • Kelengkapan data pendukung

  • Penyajian (suara dan sikap)

  • Alat bantu (visual Aids)

  • Kesimpulan.

  • Pembicaraan tidak akan mampu dilaksanakan secara efektif jika terganggu oleh perasaan gugup.

Mengatasi kegugupan (Nervous) Kegugupan adalah kejadian normali

  • Kegugupan merupakan suatu tantangan oleh karena itu perlu untuk dilawan.

  • Gunakan tenaga ekstra untuk menunjukan penampilan yang terbaik.

  • Atur pernafasan

  • Minum air segelas.

  • Percaya diri atas persiapan yang telah dibuat.

  • Selalu ingat bahwa pendengar ada di pihak anda

  • Beri senyuman

  • Ambil posisi yang tepat dan jangan terburu-buru serta jangan mulai berbicara bila pendengar belum tenang.

Kepekaan Mendengar

Pertimbangan:

  • Usia rata-rata anggota kelompok

  • Latar belakang sosial, pendidikan dan budaya.

  • Waktu terluan mereka.

  • Kehendak perusahaan dalam waktu pendek.

  • Prasangka mereka tentang sosial, ekomnomi, dan politik serta teknik.

  • Sikap mereka ( menerima, bermusuahan, tidak peduli, apatis)

  • Pengetahuan tentang subjek yang akan dibicarakan.

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 14 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

 

.. 4.4

3.

Dua aspek berbicara secara efektif :

.. 4.4 Ada lima langkah metode dalam menyampaikan suatu kasus atau masalah:

3.1.

Topik yang akan dipilih

a.

Persiapan

1)

Dapatkan fakta

2)

Bedakan fakta dan opini

3)

Interprestasikan fakta

4)

Rumusan sasaran.

b.

Membuat suatu ringkasan

c.

Menghilangkan hambatan-hambatan dan rintangan

d.

Berikan pemikiran atau argumentasi

e.

Tanyakan fakra-fakta yang relvant

Dalam menggunakan metode 5 (lima) langkah ini ada beberapa hal yang perlu mendapat perhatian.

a.

Ketrika anda berbicara

o

Harus membantu kepada setiap pendengar agar dapat mengikuti

o

pembicaraan dengan baik Harus dapat mengendalikan forum

b.

Bila anda telah berhasil jangan merasa puas diri.

c.

Gun akan rencana yang fleksibel.

Komunikasi kelompok suatu komunikasi antara seseorang dengan sejumlah orang yang berkumpul bersama-sama dalam bentuk kelompok. Kelompok ini bisa kecil dan bisa besar, tetapi jumlah orang sebagai anggota kelompok tidak ditentukan secara eksak berapa orang yang termasuk kelompok kecil, berapa orang yang termasuk kelompok besar. Contoh : dalam kedlompok ini adalah rapat, briefing, diskusi, kuliah, seminar, dal lain-lain. Tiga langkah untuk melakukan presentasi yang efektif dalam kelompok:

1)

Persiapan Golongan pokok persoalan yang akan dipresentasikan ke dalam katagori:

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 15 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

 
  • a. Must know harus diketahui

  • b. Should know penting untuk diketahui

  • c. Nice to know sebaiknya diketahui

Jangan menyampaikan semua hal di atas secara sekaligus dalam waktu singkat.

 
  • a. Penyajian Dalam presentasi ada bebrapa hal yang perlu diperhatikan pada pendengar:

  • b. Ada orang (pendengar) yang senang dengan membaca dokomen/paper/risalah.

  • c. Ada orang senang dengan dengan melihat apa yang disajikan/disuguhkan.

Oleh karena itu agar presentasi menarik dan membangkitkan minat pendengar perlu diperhatikan:

 
  • a. Dalam presentasi hubungan dengan pertemuan sebelumnya.

  • b. Bicaralah secara hidup, antusias.

  • c. Gunakan alat bantu visual

  • d. Berikan contoh-contoh baik pengalaman pribadi maupun kasus-kasus yang sebenarnya.

2)

Ringkasan Perhatikan 3 hal berikut:

  • a. Mereka mendengar tentang apa yang mereka dengarkan atau beritahukan kepada pendengar apa yang akan dibicarakan.

  • b. Dengarkan mereka.

  • c. Mereka mendengarkan tentang apa yang mereka dengarkan atau katakan apa yang telah dibicarakan.

Instrumen suara Tujuh langkah berpidato efektif:

 

1)

Penenangan diri (fondamen dalam aktifitas)

2)

Ambil nafas yang cukup dan kontrol pernafasan.

3)

Gunakan suara (resonansi) kunci penampilan berpidato

4)

Cara mengucapkan kata-kata perhatikan alat pengeras suara dan

5)

ucapkan kata-kata dengan keras. Lafal harus dapat diterima umum

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 16 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

6)

V a r i a s i

Tinggi suara

Kecepatan suara

Saat berhenti

7)

Utamakan peningkatan dan intensi melalui penekanan dan kata-kata penting.

Faktor-faktor keberhasilan dan rintangan komunikasi

Faktor keberhasilan Keberhasilan komunikasi dapat digolongkan ke dalam 2

(dua) faktor, yaitu :

 
 
  • 1. Data/Keterangan yang diberikan harus sesuai, benar up to date (tidak kadarluasa)

  • 2. Penyampaian data keterangan harus jelas, konsekuen, seragam, dalam

penggunaan istilah/tanda dan lancar. Disamping faktor-faktor di atas ada pakar komunikasi menyimpulkan adanya 7 faktor penyebab komunikasi efektif the seven C=s Communications)

 
  • a. Credibility (kepercayaan) komunikasi dan komunikan harus saling mempercayai.

  • b. Context (perhubungan, pertalian) Hubungan pesan dengan kenyataan yang ada.

  • c. Content (muatan/kepuasan) Isi berita yang disampaikan komunikator dapat dipahami oleh komunikan.

  • d. Clearity (kejelasan/jelas) Kesederhanaan dan kejelasan perumusan yang dipergunakan dalam pesan, yang meliputi isi berita, tujuan istilah yang digunakan.

  • e. Continuity & Consistency (kesinambungan dan konsisten) Komunikasi harus dilakukan secara terus menerus, dan informasi yang diberikan jangan bertentangan dengan informasi yang terdahulu.

  • f. Capability of audience (kemampuan komunikan) Komunikator harus menyesuaikan pengiriman berita dengan kemampuan dan pengetahuan komunikan.

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 17 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

 

g. Channels of Distributions ( saluran pengiriman berita: Penggunaan saluran komunikasi yang lazim (biasa) digunakan.

Rintangan dalam berkomunikasi

 

Gangguan (media) dan pada penerimaan informasi.

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode: Bisnis Konstruksi dan Properti F.410100.002.02 g. Channels of Distributions ( saluran

Rintangan dalam komunikasi dapat dibedakan menjadi enam macam yaitu :

1)

Rintangan yang bersifat teknis:

  • a. Kurangnya sarana dan prasarana

  • b. Kondisi fisik yang tidak memungkinkan terjadinya komunikasi yang

efektif

2)

  • c. Penguasaan teknik methode komunikasi yang tidak memadai. Rintangan perikalu

  • a. Pandangan yang sifatnya apriori

  • b. Prasangka yang berdasarkan kepada emosi

  • c. Ketidak mauan untuk berubah.

3)

Rintangan bahasa

  • a. Gunakan bahasa yang mudah dimengerti oleh komunikan sehingga tidak

4)

menimbulkan salah pengertian (miscommunication). Rintangan struktur

 

a.

Adanya rasa takut, malu, sungkan terhadap orang yang mempunyai kedudukian/posisi yang lebih tinggi.

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 18 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

5)

Rintangan jarak (Rintangan geografis)

6)

  • a. Sarana komunikasi yang tidak memadai. Rintangan latar belakang

  • a. Latar belakang sosial

  • b. Latar belakang pendidikan.

Perlu disadari bahwa berkomunikasi tidaklah mudah, dikarenakan itulah

komunikator harus mempersiapkan informasi dengan baik dan memilih media yang tepat untuk digunakan dalam penyampaiannya. Dalam proses negosiasi/diskusi dengan pihak klien/pekerja faktor-faktor yang akan menyebabkan komunikasi tidak berhasil harus dihindari, di antaranya adalah sebagai berikut:

 
  • a. Komunikator tidak mempunyai tujuan yang jelas dalam berkomunikasi dengan pihak komunikan.

  • b. Komunikator menggunakan ide-ide atau pun istilah yang tidak dimengerti

oleh pihak komunikan.

  • c. Komunikator tidak menyampaikan hal-hal yang dikomunikasikan dengan jelas dan tepat.

  • d. Media penyampaian yang tidak berfungsi sebagai mana mestinya.

  • e. Komunikan tidak mengerti pesan/hal-hal yang disampaikan oleh komunikator.

  • f. Pesan/hal-hal yang disampaikan terlalu banyak.

  • g. Komunikan tidak menerima suatu penguatan dari komunikator.

  • h. Komunikator tidak menerima umpan balik dari komunikan.

  • i. Komunikator tidak merangsang pikiran maupun perhatian komunikan dengan baik. Hal-hal yang tersebut di atas adalah suatu teoritis yang perlu diperhatikan jika kita ingin menjadi seorang komunikator agar dapat terjadi suatu komunikasi yang timbal balik sehingga menghasilkan suatu persebpsi yang dibangun oleh

komunikator dapat diterima oleh komunikan. Disamping itu seorang komunikator perlu juga memperhatikan suatu rumusan komunikasi secara emphiris yang berlaku didalam suatu komunitas seperti atasan

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 19 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

dan bawahan (vertical communication) Sejawat kerja atau kelompok kerja (horizontal communication.) hal tersebut dapat dilihat dibawah ini. Komunikasi adalah suatu interaksi antara dua atau lebih individu yang akan mendorong diambilnya suatu tindakan sehingga akan mendapatkan suatu hasil atau kesepakatan bersama dalam mengambil suatu keputusan. Dengan harapan membuahkan hasil yang lebih baik dalam hubungan antara individu dalam proses sosial maupun proses teknologi dimana semua individu menagacu kepada aturan aturan yang mengikat. Menurut Gordon Berthune seorang pakar komunikasi mengatakan bahwa “ kecuali berbahaya atau ilegal kalau kita sampaikan, ya akan / harus kita sampaikan. Bagaimana cara menyampaikan?

Komitmen dan Hubungan Tim-tim dapat efektif jika memiliki rekan-rekan kerja dalam tim yang terus berbicara satu sama lainnya sehingga akan menunjukkan :

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode: Bisnis Konstruksi dan Properti F.410100.002.02 dan bawahan (vertical communication) Sejawat kerja
  • Gaya interaksi

  • Cara menangani konflik

  • Cara mengambil keputusan.

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 20 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

Komunikasi Tim ada beberapa komunikasi yang terjadi didalam kelompok sosial dan kelompok teknis untuk itu ada beberapa teknik berkomunikasi :

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode: Bisnis Konstruksi dan Properti F.410100.002.02 Komunikasi Tim ada beberapa komunikasi yang

Dari pemimpin kepada rekan-rekan satu tim

  • Bersikaplah konsisten

  • Bersikaplah yang jelas

  • Bersikaplah sopan

Dari rekan-rekan kepada pemimpin Lugas dan bersikaplah hormat

Di antara sesama anggota tim

  • Bersikap mendukung

  • Memprioritaskan yang sekarang

  • Bersikap akrab.

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 21 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode: Bisnis Konstruksi dan Properti F.410100.002.02 Di antara tim dengan publik 

Di antara tim dengan publik

  • Respectiv (memperhatikan)

  • Responsive (tanggap)

  • Realistic (realistis)

Komunikasi Empaty berusaha memahami baru dipahami Teknik Komunikasi Komunikasi terbuka

Observation obserfasi

  • Thought pemikiran

  • Feel perasaan

  • Desire keinginan

Memperbaiki

  • Pengakuan

  • Pemaafan

  • Arahan pada yang baik

  • Kesepakatan baru

Anarchi (fakta brutal)

  • Mengarahkan dengan pertanyaan

  • Melibatkan dengan dialog, tetapi bukan dengan paksaan.

  • Melakukan autopsi tanpa ada sifat menyalahkan.

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 22 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

  • Memberi rambu-rambu lampu merah

Memberdayakan komunikasi

  • Maukah kamu mendengarkan saya?

  • Maukah kamu membagi informasi yang aku butuhkan agar pekerjaan ku dapat diselesaikan dengan baik?

  • Maukah kamu ikut dalam keputusan yang ku ambil?

Matrik Penyelidikan Pembelaan Mengatakan

  • Menguji

  • Mendiktekan

  • Menegaskan

  • Menjelaskan

Mengamati

  • Menonton

  • Merasakan

  • Menarik diri

Bertanya

  • Menginterograsi

  • Menklarifikasi

  • Mewawancarai

Membangkitkan

  • Diskusi mahir

  • Dialog

  • Berpolitik

Matrik Penyelidikan Pembelaan Mengatakan

  • Menguji

  • Mendiktekan

  • Menegaskan

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 23 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

Menjelaskan

Mengamati

 

Menonton

Merasakan

Menarik diri

Bertanya

 

Menginterograsi

Menklarifikasi

Mewawancarai

 

Membangkitkan

 

Diskusi mahir

Dialog

Berpolitik

Pembelaan

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 24 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

 

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02





menurut anda?

 



alasannya.

 



peduli mengapa “disfungsional”

 

 mengapa

mengapa

saya dapat melihat dengan secara itu.

Penyelidikan

 



melihat bahwa sudut pandang anda salah?

 

(disfungsional)

 



jawab?

 

g lain

g lain

dan alasan-alasan dibaliknya.

 

Diskusi mahir

Menyeimbangkan pembelaan dan penyidikan

 

Keingintahuan yang tulus membuat pertimbangan

menjadi eksplisit.

 

Tanyakan kepada yang lain tentang asumsi-

asumsi tanpa bersikap mengkritik atau menuduh.

 

Dialog Menyingkirkan semua asumsi, dengan

mencipkan suatu wadah dimana akan memunculkan

 

suatu pemikiran bersama.

 

B.

Keterampilan yang diperlukan untuk menerima dan menyampaikan informasi

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

 

Halaman: 25 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

 
  • 1. Menganalisa dan mengelompokkan Keterampilan yang diperlukan untuk menerima dan menyampaikan informasi

  • 2. Menentukan tingkat kesulitan Keterampilan yang diperlukan untuk menerima dan menyampaikan informasi

C.

Sikap kerja yang diperlukan untuk menerima dan menyampaikan informasi

  • 1. Harus cermat dan teliti dalam menerima dan menyampaikan informasi

  • 2. Harus cermat dan teliti melaksanakan komunikasi

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 26 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

BAB III MELAKUKAN KERJASAMA DAN KOMUNIKASI DENGAN PIHAK TERKAIT

Pengetahuan yang diperlukan untuk melakukan kerjasama dan komunikasi dengan pihak terkait 1.Pengertian Kerjasama

A.

Kerjasama ialah sebuah pekerjaan yang dilakukan oleh dua orang atau juga lebih agar bisa mencapai tujuan ataupun target yang sebelumnya sudah direncanakan dan juga disepakati secara bersama. Atau juga kerjasama bisa diartikan sebagai sebuah tindakan-tindakan di dalam pekerjaan yang dilakukan oleh dua orang ataupun lebih agar bisa mencapai tujuan serta demi keuntungan bersama.

Biasanya di dalam sebuah perusahaan atau juga lembaga-lembaga kerjasama tim sudah menjadi sebuah kebutuhan agar dapat mewujudkan keberhasilan di dalam mencapai tujuan. Kerjasama sebuah tim yang akan menjadi sebuah dorongan sebagai energi ataupun motivasi bagi setiap individu yang juga tergabung di dalam sebuah tim kerja. Jika sebuah kerjasama tim bisa berjalan secara baik, maka sebuah kelancaran di dalam berkomunikasi ataupun rasa bertanggung jawab kepada setiap individu yang ada di dalam sebuah tim kerja akan dapat terbentuk.

Cara-Cara Untuk Membina Kerjasama Sebuah kerjasama dapat dilakukan jika cara yang digunakan sudah tepat, untuk itu pembahasan yang selanjutnya ialah membahas tentang cara membuat kerjasama yang akan di bahas berikut ini.

  • Menentukan Sebuah Tujuan

  • Menyiapkan profil

  • Membuat sebuah pesan yang positif

  • Menghargai setiap pendapat dan juga kebiasaan rekan kerja

  • Selalu fokus kepada kualitas

  • Menawarkan bantuan

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 27 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

Menunjukan antusiasme

2.Bentuk-Bentuk Kerjasama

 

Selain bagaimana cara untuk dapat membentuk kerjasama, tetapi ada juga bentuk- bentuk dari kerjasama. Apa saja bentuk tersebut? mari langsung saja kita melanjutkan pembahasan berikut ini. Tawar menawar atau Bargaining, ialah membentuk kerjasama tentang kesepakatan pertukaran produk atau juga jasa antara dua orang atau juga lebih. Koalisi atau Coalition, ialah gabungan dari dua lembaga organisasi atau juga lebih yang memiliki tujuan yang sama, mereka bekerjasama agar mencapai tujuan tersebut. Joint Venture, ialah kerjasama agar mengerjakan proyek-proyek tertentu supaya bisa cepat terselesaikan dan juga tujuan cepat tercapai. Cooptation, ialah proses kerjasama penerimaan dari berbagai unsur yang baru pada kepemimpinan sebuah organisasi, hal ini bisa dijadikan sebuah cara agar menghindari terjadinya sebuah kecurangan atau juga hal-hal yang tidak diinginkan yang dapat terjadi.Atas dasar kerukunan, ialah kerjasama yang didasari karena sebuah kerukunan sesama manusia, biasanya sebuah kerjasama yang didasari kerukunan tidak diharapkan imbalan atau juga upah.

3.Manfaat Dari Kerjasama

 

Selain dari penjelasan yang sudah diberikan ada sebuah manfaat yang didapatkan dengan kerjasama, mamfaat dari kerjasama adalah sebagai berikut :

 
  • 1. Dapat mempererat ikatan kerjasama

  • 2. Menumbuhkan sebuah semangat persatuan

  • 3. Pekerjaan bisa lebih cepat selesai

  • 4. Pekerjaan menjadi lebih ringan

4.Melakukan Komunikasi Dengan Pihak Terkait Membina komunikasi dan koordinasi dengan pihak terkait adalah suatu kegiatan pertemuan untuk membahas suatu program dan kegiatan yang

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 28 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

menghasilkan suatu kesepakatan untuk bekerjasama dalam melaksanakan program secara berkesinambungan.Komunikasi dan koordinasi dengan pihak terkait dapat berupa pertemuan lintas sektoral, lintas program, MOU dan kesepakatan bersama. Tujuan sebagai sarana dalam melaksanakan komunikasi dan koordinasi dengan pihak-pihak terkait

2.2 Prosedur

  • 1. Petugas merencanakan program kegiatan dan pelaksanaannya

  • 2. Petugas mengidentifikasi pihak terkait yang berperan dalam program

  • 3. Petugas mengumpulkan permasalahan yang muncul dalam program

  • 4. Petugas melakukan pertemuan dengan pihak terkait yang berperan dalam program dan kegiatan

  • 5. Petugas dengan pihak terkait membahas program

  • 6. Petugas bersama pihak terkait merencana pelaksanaan dan melakukan

pembagian tugas dalam hal pelaksanaan program dan kegiatan

  • 7. Petugas dengan pihak terkait menyusun rencana tindak lanjut evaluasi

  • B. Keterampilan yang diperlukan untuk melakukan kerjasama dan komunikasi dengan pihak terkait

  • 1. Menganalisa dan mengelompokkan Keterampilan yang diperlukan untuk melakukan kerjasama dan komunikasi dengan pihak terkait

  • 2. Menentukan tingkat kesulitan Keterampilan yang diperlukan untuk melakukan kerjasama dan komunikasi dengan pihak terkait

  • C. Sikap kerja yang diperlukan untuk melakukan kerjasama dan komunikasi dengan pihak terkait

  • 1. Harus cermat dan teliti dalam melakukan kerjasama dan komunikasi dengan pihak terkait

  • 2. Harus cermat dan teliti melaksanakan bentuk-bentuk kerjasam

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 29 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

 

BAB IV BERPERAN SERTA DALAM PROSES RAPAT TERBATAS

A.

Pengetahuan yang diperlukan untuk berperan serta dalam proses rapat terbatas

1.

Pengertian Rapat (meeting)

Rapat merupakan sarana yang berguna dalam lembaga, organisasi, biro jasa, perusahaan, dan lain-lain yang dapat membantu manajemen karena melalui rapat dapat dipermudah tugas yang makin sulit untuk mengoordinasi kegiatan yang sifatnya beraneka ragam.

Pengertian rapat (meeting) adalah *berkumpulnya sekurang-kurangnya dua atau lebih orang untuk memutuskan suatu tujuan (Shrap v. Dawes, 1976).

Rapat dapat bervariasi ukurannya, baik dari jumlah peserta, tujuan, maupun yang lain. Rapat sekelompok kecil orang dalam organisasi secara teratur disebut rapat komisi. Komisi merupakan suatu badan yang mencakup orang-orang yang secara kolektif bertanggung jawab atas keputusan dan tindakannya terhadap otoritas ysng lebih tinggi. Komisi diberi wewenang untuk mengesahkan suatu keputusan melalui mayoritas suara dan lazim terikat atas suara itu.

2.Tujuan rapat antara lain :

 
 
  • 1. memberikan informasi tentang sesuatu, misalnya hasil pertemuan, rapat, seminar yang relevan, keputusan rapat terbatas

  • 2. memperoleh informasi tentang kegiatan, hasil observasi, kerja lapangan, dan problema mendesak

  • 3. menghimpun pengetahuan serta pengalaman untuk memecahkan masalah

  • 4. mengembangkan kerja sama dan mempengaruhi sikap agar berkomitmen, berdedikasi, dan berloyalitas

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 30 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

  • 5. mengutarakan keluhan

  • 6. mengambil keputusan dalam batas-batas kewenangannya

  • 7. menentukan langkah-langkah kerja opreasional

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode: Bisnis Konstruksi dan Properti F.410100.002.02 5. mengutarakan keluhan 6. mengambil keputusan

3.Keuntungan rapat

  • 1. anggota diberi kesempatan untuk menentukan sikap mereka

  • 2. anggota dapat mengajukan kepentingan mereka

  • 3. pengetahuan dan pengalaman dapat dihimpun bersama

  • 4. banyak informasi yang tersedia yang dapat dikumpulkan angota

  • 5. gagasan dapat dikembangkan

  • 6. pemecahan baru dapat diusulkan melalui rapat tersebut

  • 7. kepuasan kerja dan kinerja SDM dapat ditinngkatkan sebab mereka merasa memberikan sumbangan untuk organisasi

  • 8. pihak manajemen dapat memeproleh masukan tentang kesulitan, hambatan, dan keluhan sehingga dapat diambil tindakan yang tepat dan cepat guna mencegah terjadinya hal hal yang tak diinginkan.

  • 9. Arus komunikasi horizontal terbina serta garis strukutral dapat berjalan

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 31 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

4.Kekurangan rapat

  • 1. Segi penundaan

  • 2. Penundaan terjadi karena:

  • 3. tanpa alasan yang jelas

  • 4. diskusi berlarut-larut dan tak relevan

  • 5. seseorang mementingkan diri atau demi kelompoknya

  • 6. kesulitan mengumpulkan orang karena waktu singkat.

Penundaan dapat berakibat buruk jika keputusan harus diambil segera.

Pengambilan keputusan dapat tertunda dan menimbulkan keresahan serta rasa frustrasi. Anggota yang tidak hadir biasanya terkejut.

Segi kepribadian

Segi kepribadian dapat menghambat bila:

  • 1. kurang pandai dalam menentukan kebijakan atau pendapat kurang dewasa dalam bersikap

  • 2. rasa egoisme tinggi

  • 3. lupa atas status dan kedudukan yang erat kaitannya dengan hak, kewajiban,

dan kewenangan

  • 4. sikap berpikir positif dan terbuka yang kurang berjalan

  • 5. tidak bisa menepiskan kepentingan tersembunyi di balik gagasan.

Jenis rapat Berdasarkan sifat : 1) rapat formal; 2) rapat nonformal. Berdasarkan jumlah peserta: 1) rapat kecil; 2) rapat raksasa. Rapat formal bercirikan:

ada prosedur dan peraturan-peraturan yang relatif ketat dan disepakati kepemimpinan dikendalikan oleh seorang ketua contoh:

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 32 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

  • 1. rapat umum tahunan

  • 2. rapat umum perusahaan

  • 3. rapat dewan direktur

  • 4. rapat dewan pemerintahan

  • 5. rapat komisi lokal

  • 6. rapat asosiasi profesional

  • 7. rapat dewan kerja

  • 8. rapat komisi konsultatif

Rapat nonformal bercirikan

  • 1. kurang diperhatikan prosedur dan ketentuan atau peraturan

  • 2. sering sekadar bertemu muka

  • 3. sering juga sengaja dibuat nonformal sesuai dengan tujuan sehingga tepat

sasaran 4.menghimpun pendapat dan memecahkan masalah

  • 5. tidak ada ketua, acara, peraturan, resolusi atau laporan meskipun ada data

tertulis.

Beberapa jenis dan urusan yang berbeda mungkin dipadukan, dan formalitas dapat diubah yang memberi kesempatan diskusi efektif serta pengambilan keputusan sebagaimana diperlukan.

Rapat eksekutif bersifat membahas dan menentukan pokok-pokok pembicaraan serta mempunyai tugas tambahan yaitu mengimplementasikan isi keputusan. Misal dewan direktur

Prosedur dalam rapat

*Pola tetap dalam kegiatan rapat. Dasarnya adalah peraturan dan konvensi yang sudah dikondisikan, ditinjau, ditimbang, dan diterima secara umum dalam pengertian adil dan secepatnya.

Ketua rapat

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 33 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

Ketua merupakan orang yang penting dalam rapat yang atas kesanggupannya amat menentukan hasil pertemuan.

Untuk itu bagi seorang ketua rapat perlu:

  • 1. memiliki watak yang kuat

  • 2. tak bersikap dogmatiktak memaksakan kehendak atau pandangan sendiri

  • 3. mampu mengungkapkan gagasan secara lancar tanpa harus berpidato

  • 4. mampu mengendalikan rapat tanpa menolak adanya tukar-menukar pikiran

  • 5. berwibawa

  • 6. menghormati pendapat orang lain

  • 7. menanamkan sikap adil

  • 8. tegas dalam menentukasn sikap

  • 9. arif dan bijaksana dalam berpikir, berkata, bertiundak, dan berbuat

Tugas ketua

  • 1. memastikan bahwa penunjukan dirinya sesuai dengan peraturan

  • 2. memastikan bahwa rapat diadakan secara sah sesuai dengan ketetapan yang

berlaku dan kuorum memenuhi ketentuan

  • 3. mengikuti urutan mata acara

  • 4. memelihara ketertiban dan mengoordinasi dengan baik

  • 5. memberi kesempatan yang ingin bicara

  • 6. mengedalikan pembicaraan sesuai dengan tujuan rapat sehingga tak terbawa ke

hal yang tak relevan

  • 7. menangkap aspirasi peserta baik yang menerima maupun menolak pendapat

  • 8. membuat catatan yang perlu selain menunjuk seorang notulis

  • 9. menyampaikan informasi kepada pihak yang berkompeten.

Wewenang ketua

  • 1. memelihara ketertiban dan bila perlu memerintahklan orang yang tak tertib

meninggalkan tempat rapat

  • 2. menentukan urutan acara

  • 3. memutuskan titik-titik prosedur

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 34 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

  • 4. menunda rapat (jika perlu)

  • 5. menentukan rumusan hasil rapat sebagai kesimpulan yang perlu ditegaskan

  • 6. menggunakan jalan/suara khusus apabila rapat menemui jalan buntu.

Pendekatan ketua dalam rapat

  • 1. menyambut hadirin, terutama anggota yang baru

  • 2. mengatakan tujuan rapat (menegasskan tujuan)

  • 3. menggalakkan diskusi, lewat pernyataan umum atau tanggapan khusus atas

seorang peserta

  • 4. membuat ringkasan pada tahap tertentu

  • 5. mengulangi argumen pro dan kotra atas usulan yang belum diambil keputusan

  • 6. menutup rapat dengan tepat waktu.

Notulis

Notulis merupakan pihak yang terlibat dalam rapat dengan tugas utama menginventarisasi prosedur dan gagasan pembicaraan.

Untuk itu bagi seorang notulis perlu:

  • 1. memiliki keterampilan menyimak gagasan dengan baik

  • 2. mempunyai kemampuan mengangkap gagasan utama pembicaraan

  • 3. memiliki keterampilan menulis dengan cepat

  • 4. memiliki kemampuan merumuskan gagasan dengan cermat

  • 5. mempunyai kecerdikan dalam memilih kata-kata rumusan

  • 6. bersikap objektif

  • 7. mampu membedakan fakta dan opini

  • 8. mampu membedakan konsep dan pendapat

  • 9. dan lain-lain.

Tugas Notulis

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 35 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

  • 1. menulis deskripsi tentang rapat dalam 5W+H (apa, siapa, kapan, di mana,

mengapa, dan bagaimana)

  • 2. mencatat urutan prosedural rapat

  • 3. menuliskan gagasan-gagasan yang muncul beserta pihak yang mengemukakan

  • 4. menuliskan butir-butir kesepakatan hasil rapat

  • 5. menuliskan butir-butir keputusan rapat

  • 6. merumuskan ketetapan hasil rapat

B.Keterampilan yang diperlukan untuk berperan serta dalam rapat terbatas

  • 1. Menganalisa dan mengelompokkan Keterampilan yang diperlukan untuk berperan serta dalam proses rapat terbatas

  • 2. Menentukan tingkat kesulitan Keterampilan yang diperlukan untuk berperan serta dalam proses rapat terbatas

C.Sikap kerja yang diperlukan untuk berperan serta dalam rapat terbatas

  • 1. Harus cermat dan teliti dalam mengatur dengan baik untuk berperan serta

dalam proses rapat terbatas

  • 2. Harus cermat dan teliti dalam melaksanakan proses rapat terbatas

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 36 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

DAFTAR PUSTAKA

  • A. Buku Referensi

  • a. Komala, Lukiati. 2009. Ilmu Komunikasi: Perspektif, Proses, dan Konteks.

Bandung: Widya Padjadjaran

  • b. Mulyana, Deddy Prof. Imu Komunikasi Suatu Pengantar. PT Remaja Rosdakarya. 2007

  • c. Rohim,Syaiful.2009. Teori Komunikasi: Perspektif,Ragam, & Aplikasi.

Jakarta: Rineka Cipta

  • d. Wiryanto,Dr. 2004. Pengantar Ilmu Komunikasi. Jilid I. Jakarta: PT Gramedia Widiasarana Indonesia.

  • B. Referensi Lainnya

  • e. https://muhamadmuslihlatief91.wordpress.com/2013/05/03/34-hubungan-

timbal-balik-antara-organisasi-manejemen-dan-tata-kerja-dalam-sebuah-

perusahaan/

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Halaman: 37 dari 39

 

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi

 

Kode:

Bisnis Konstruksi dan Properti

F.410100.002.02

 

DAFTAR ALAT DAN BAHAN

 
 

A.

Daftar Peralatan/Mesin

No.

Nama Peralatan/Mesin

Keterangan

1.

Laptop, infocus, laserpointer

 

2.

Laptop

Untuk di ruang teori Untuk setiap peserta

3.

Printer

 

4.

Stapless

 

5.

   

6.

   

7.

   

B.

Daftar Bahan

No.

Nama Bahan

Keterangan

1.

Buku Informasi

Setiap peserta

2.

Buku kerja

Setiap peserta

3.

Buku Penilaian

Setiap peserta

4.

tinta

Kelompok

5.

Kertas HVS A4

kelompok

6.

penjepit

 

7.

   

8.

   

9.

   
 

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

 

Halaman: 38 dari 39

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Bisnis Konstruksi dan Properti

DAFTAR PENYUSUN

No.

Nama

  • 1 Sunardi,S.Pd

Widyaiswara

Judul Modul: Komunikasi Timbal Balik di Tempat Kerja Buku Informasi - Versi 2018

Kode: F.410100.002.02
Kode:
F.410100.002.02
Profesi
Profesi
Halaman: 39 dari 39
Halaman: 39 dari 39
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Bisnis Konstruksi dan Properti DAFTAR PENYUSUN No. Nama 1 Sunardi,S.Pd Widyaiswara Judul