Anda di halaman 1dari 46

MINI PROJECT

Analisis Implementasi Program ASI Eksklusif di Wilayah


Kerja Puskesmas Labuha Kabupaten Halmahera Selatan

Disusun oleh:

dr. Mohamad Evandiar Izwardy

Pembimbing:

dr. Titin Andriyanti

PROGRAM INTERNSHIP DOKTER INDONESIA


PUSKESMAS LABUHA 2018
LEMBAR PENGESAHAN MINI PROJECT

“Analisis Implementasi Program ASI Eksklusif di Wilayah


Kerja Puskesmas Labuha Kabupaten Halmahera Selatan”

Disusun oleh:
dr. Mohamad Evandiar Izwardy

Menyetujui,

Pendamping Internship

dr. Titin Andrianti


KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan ke hadirat Allah SWT karena atas rahmat dan berkat-Nya, maka
laporan mini-project dalam bentuk penelitian ini dapat disusun dan diselesaikan dengan baik.
Penulisan mini-project ini dilakukan sebagai salah satu persyaratan kelulusan Program
Internship Dokter Indonesia. Penelitian ini dilakukan juga sebagai salah satu bentuk
kontribusi terhadap pelayanan kesehatan masyarakat di Puskesmas Labuha.

Pada kesempatan ini, saya ingin mengucapkan banyak terima kasih pula kepada:
1. selaku Kepala Puskesmas Labuha, yang telah memberikan izin dan kesempatan kepada
para dokter internship untuk menimba ilmu dan pengalaman selama empat bulan di
Puskesmas LABUHA.
2. dr. Titin Andrianti, selaku Pembimbing Internship yang telah membimbing dan
mendampingi pada dokter internship dalam setiap kegiatan puskesmas, serta dalam proses
penyelesaian mini-project ini.
3. Seluruh staf dan karyawan Puskesmas Labuha, yang telah memberikan dukungan dan
partisipasi dalam segala bentuk sehingga penyelesaian mini-project ini dapat terlaksana
dengan baik, serta selama masa tugas internship di Puskesmas Labuha.
4. Rekan-rekan sejawat dari kelompok dokter internship yang selalu saling mendukung dan
membantu selama penyelesaian mini-project ini dan selama masa tugas di Puskesmas
LABUHA.

Akhir kata, saya menyadari bahwa laporan ini tidak terlepas dari kekurangan. Bila ada
kesalahan dalam penulisan dan/atau pengucapan, maupun konten dari laporan, saya mohon
maaf sebesar-besarnya. Semoga hasil mini-project ini dapat bermanfaat bukan hanya bagi
ilmu pengetahuan pribadi semata, namun terutama bagi kemajuan dunia kesehatan di
Indonesia.
Labuha, 05 Januari 2019

dr. Mohamad Evandiar Izwardy


DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.....................................................................................................................................3
DAFTAR ISI.....................................................................................................................................................4
BAB I....................................................................................................................................................................6
PENDAHULUAN...........................................................................................................................................6
A. LATAR BELAKANG.........................................................................................................................6
B. RUMUSAN MASALAH....................................................................................................................7
C. TUJUAN...................................................................................................................................................7
D. MANFAAT..............................................................................................................................................8
BAB II..................................................................................................................................................................9
TINJAUAN PUSTAKA................................................................................................................................9
A. PROFIL TUBERKULOSIS PARU DI INDONESIA............................................................9
B. KLASIFIKASI TUBERKULOSIS.............................................................................................14
C. DIAGNOSIS.........................................................................................................................................17
D. TATALAKSANA................................................................................................................................19
BAB III..............................................................................................................................................................21
PROFIL PUSKESMAS LABUHA........................................................................................................21
A. PROFIL PUSKESMAS LABUHA..............................................................................................21
B. DEMOGRAFI......................................................................................................................................23
C. SUMBER DAYA.................................................................................................................................26
D. KETENAGAKERJAAN.................................................................................................................28
E. SARANA KESEHATAN..................................................................................................................29
BAB IV..............................................................................................................................................................30
KERANGKA TEORI DAN KERANGKA KONSEP....................................................................30
A. KERANGKA TEORI.......................................................................................................................30
B. KERANGKA KONSEP...................................................................................................................30
BAB V................................................................................................................................................................31
METODE PENELITIAN..........................................................................................................................31
A. RUANG LINGKUP PENELITIAN............................................................................................31
B. TEMPAT DAN WAKTU PENELITIAN..................................................................................31
C. JENIS DAN RANCANGAN PENELITIAN...........................................................................31
D. POPULASI DAN SAMPEL...........................................................................................................31
E. VARIABEL PENELITIAN............................................................................................................33
F. DEFINISI OPERASIONAL...........................................................................................................33
G. PROSEDUR PENELITIAN..........................................................................................................34
I. PENGOLAHAN DATA.....................................................................................................................34
J. ALUR PENELITIAN........................................................................................................................35
K. ETIKA PENELITIAN.....................................................................................................................35
BAB VI..............................................................................................................................................................36
HASIL...............................................................................................................................................................36
BAB VII............................................................................................................................................................45
PEMBAHASAN............................................................................................................................................45
BAB VII............................................................................................................................................................49
LAPORAN KEGIATAN............................................................................................................................49
A. Keterangan Pelaksanaan Kegiatan............................................................................................49
B. Bentuk Kegiatan.................................................................................................................................49
BAB VIII..........................................................................................................................................................51
KESIMPULAN DAN SARAN................................................................................................................51
A. KESIMPULAN...................................................................................................................................51
B. SARAN...................................................................................................................................................51
DAFTAR PUSTAKA...................................................................................................................................53
LAMPIRAN....................................................................................................................................................54
BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

ASI ekslusif adalah air susu ibu yang diberikan kepada bayi sejak dilahirkan selama 6 (enam)
bulan tanpa menambahkan dan/atau mengganti dengan makanan atau minuman lain.1
UNICEF menyatakan bahwa sebanyak 30.000 kematian bayi di Indonesia dan 10 juta
kematian balita di dunia pada setiap tahunnya, bisa dicegah dengan pemberian ASI secara
eksklusif selama 6 bulan sejak tanggal kelahirannya tanpa harus memberikan makanan dan
minuman tambahan kepada bayi. Pemberian ASI merupakan cara pemberian makanan alami
dan terbaik bagi bayi dan anak baduta, baik dalam situasi normal terlebih dalam situasi
darurat. Pemberian hanya ASI saja, segera setelah bayi lahir sampai umur 6 bulan tanpa
makanan atau cairan lain termasuk air putih, kecuali obat dan vitamin disebut ASI eksklusif.
Pemberian ASI dapat dilanjutkan sampai bayi berumur 24 bulan.
Cakupan program ASI eksklusif di Indonesia sangat fluktuatif. Data Survey Demografi
Indonesia (SDKI) 1997-2007 menyebutkan bahwa prevalensi ASI eksklusif turun dari 40,2%
menjadi 39,5% pada tahun 1997 dan 32% pada tahun 2007, hasil laporan sementara hasil
Survey Demografi Indonesia tahun 2012 sebesar 42% dan tahun 2013 hanya mencapai
32,2. .Hasil-hasil tersebut menunjukkan masih rendahnya cakupan ASI eksklusif.
Peranan petugas kesehatan yang sangat penting dalam melindungi, meningkatkan, dan
mendukung usaha menyusui harus dapat dilihat dalam segi keterlibatannya yang luas dalam
aspek sosial.
Oleh karena itu, peneliti ingin melakukan penelitian untuk mengetahui peran petugas
kesehatan terhadap keberhasilan pemberian ASI eksklusif di wilayah Puskesmas Labuha
Kabupaten Halmahera Selatan.
Gambar 1. Persentase Bayi mendapatkan ASI Eksklusif, menurut PSG 2016 - 2017

B. RUMUSAN MASALAH

Bagaimanakah peran petugas kesehatan terhadap keberhasilan pemberian ASI eksklusif di


wilayah Puskesmas Labuha Kabupaten Halmahera Selatan

C. TUJUAN

1. Tujuan umum
Untuk mengetahui peran petugas kesehatan terhadap keberhasilan pemberian ASI ekslusif di
wilayah kerja Puskesmas Labuha Kabutpaten Halmahera Selatan
2. Tujuan khusus
Tujuan khusus terdiri dari:
a) Mengetahui peran petugas kesehatan di Puskesmas Labuha dalam program ASI ekslusif
b) Mengevaluasi efektivitas pelayanan kesehatan terkait program ASI ekslusif di Puskesmas
Labuha Kabupaten Halmahera Selatan
c) Mengetahui faktor-faktor yang dapat mempengaruhi keberhasilan program ASI ekslusif di
Puskesmas Labuha Kabupaten Halmahera selatan

D. MANFAAT

Manfaat dari pembuatan mini project ini adalah:


1. Manfaat bagi ilmu pengetahuan:
Menambah wawasan mengenai ASI ekslusif yang sedang dijalankan di Indonesia, serta
faktor-faktor yang dapat mempengaruhi keberhasilan terkait program
2. Manfaat bagi pelayanan kesehatan:
Memberikan data mengenai ASI ekslusif serta efektivitas pelayanan mengenai ASI ekslusif di
Puskesmas Labuha.
3. Manfaat bagi penelitian:
Memberikan landasan ilmiah untuk penelitian lanjutan sebagai salah satu langkah untuk terus
mengembangkan pelayanan kesehatan terkait kebijakan ASI ekslusif.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. PROFIL TUBERKULOSIS PARU DI INDONESIA

Tuberkulosis paru telah menjadi masalah kesehatan yang dianggap signifikan, bukan hanya di
Indonesia, namun juga di dunia. Penurunan angka kematian akibat tuberkulosis paru
sebanyak 90% sendiri telah menjadi salah satu target dari Tujuan Pembangunan
Berkelanjutan 2030 yang dicanangkan oleh World Health Organization (WHO). Selain itu,
WHO juga menargetkan untuk menurunkan insidens tuberkulosis paru sebesar 80% pada
tahun 2030. Angka-angka target ini dicanangkan dengan perbandingan angka-angka kejadian

tuberkulosis paru pada tahun 20142.

Di dunia sendiri, pada tahun 2015, diperkirakan terdapat 10.400.000 kasus baru tuberkulosis
paru (setara dengan 142 kasus per 100.000 populasi) dengan 480.000 kasus tuberkulosis paru
yang multi-drug resistant (MDR). Indonesia menempati urutan kedua dengan jumlah kasus
tuberkulosis paru tertinggi setelah India. Diperkirakan 60% kasus baru terjadi di ena negara
di dunia; yaitu India, Indonesia, Cina, Nigeria, Pakistan, dan Afrika Selatan. Angka kematian
akibat tuberkulosis paru sendiri diperkirakan mencapai 1.400.000 orang, yang ditambahkan
dengan 400.000 kematian akibat tuberkulosis yang terjadi pada pasien dengan HIV/AIDS.
Menurut WHO sendiri, terdapat penurunan angka kematian akibat tuberkulosis sebanyak
22% pada tahun 2015 dibandingkan dengan tahun 2000. Namun demikian, berdasarkan data
dari Global Tuberculosis Report oleh WHO tahun 2016, tuberkulosis paru masih menjadi

penyebab kematian tertinggi di dunia2.


Berdasarkan Global Tuberculosis Report WHO, insidens tuberkulosis paru di Indonesia pada
tahun 2015 diperkirakan mencapai 395 kasus per 100.000 penduduk, dengan angka kematian
mencapai 40 per 100.000 penduduk (tanpa menginklusikan penderita tuberkulosis paru
dengan HIV/AIDS. Estimasi prevalensi tuberkulosis paru pada tahun 2015 berdasarkan
perhitungan model prediction (yang diambil dari data hasil survei prevalensi tuberkulosis
tahun 2013-2014) adalah sebesar 643 per 100.000 penduduk dan estimasi prevalensi
tuberkulosis tahun 2016 adalah sebesar 628 per 100.000 penduduk. Hasil survei prevalensi
tuberkulosis tahun 2013-2014 sendiri dianggap sebagai hasil survei dengan kredibilitas yang
lebih baik karena metode konfirmasi diagnosis yang digunakan memiliki sensitivitas yang
lebih tinggi, yaitu konfirmasi bakteriologis yang terdiri dari pemeriksaan mikroskopis,

molekuler, dan kultur (Gambar 2)2.

Gambar 2. Proporsi kasus tuberkulosis di Indonesia berdasarkan kelompok usia (2012-2016) 2.


Pada tahun 2016, diperkirakan kasus tuberkulosis yang ditemukan berjumlah 351.893 kasus.
Jumlah kasus ini cenderung meningkat apabila dibandingkan dengan jumlah kasus pada
tahun 2015 (330.729 kasus). Provinsi-provinsi dengan jumlah kasus tuberkulosis tertinggi
pada tahun 2016 adalah Jawa Barat, Jawa Timur, dan Jawa Tengah (44% dari seluruh jumlah
kasus baru di Indonesia). Jumlah kasus pada laki-laki diketahui lebih tinggi dibandingkan
perempuan (1.4 kali) pada seluruh provinsi di Indonesia. Kasus tuberkulosis terbanyak
ditemukan pada kelompok usia 25-34 tahun (18.07%) diikuti dengan kelompok usia 45-54
tahun (17.25%) dan kelompok usia 35-44 tahun (16.81%). Secara umum, tidak terdapat
perubahan signifikan antara proporsi kasus tuberkulosis berdasarkan usia dari tahun 2012
hingga tahun 2016.

Salah satu indikator lainnya untuk mengukur beban penyakit akibat tuberkulosis adalah Case
Notification Rate (CNR) atau angka notifikasi kasus (Gambar 3, Gambar 4). CNR sendiri
merupakan jumlah seluruh kasus tuberkulosis yang ditatalaksana dan dilaporkan di antara
100.000 penduduk pada suatu wilayah tertentu. Jumlah kasus ini, secara umum,
menggambarkan kecenderungan peningkatan atau penurunan penemuan kasus dari tahun ke
tahun di dalam suatu daerah. Pada tahun 2016 sendiri, angka notifikasi kasus tuberkulosis
mencapai 136 per 100.000 penduduk; cenderung meningkat dibandingkan dengan tahun 2015
(130 per 100.000 penduduk). Angka notifikasi kasus pada provinsi Banten mencapai 121 per
100.000 penduduk pada tahun 2016. Provinsi-provinsi dengan angka notifikasi kasus
tuberkulosis tertinggi sendiri adlaah DKI Jakarta (269), Papua (260), dan Maluku (209).
Angka notifikasi kasus tuberkulosis terendah ditemukan di Bali (73), Daerah Istimewa
Yogyakarta (83), dan Riau (95). Bila dibandingkan dengan pendataan angka notifikasi kasus
pada tahun 2015, terdapat sekitar 71% (24 provinsi) yang mengalami peningkatan angka

notifikasi kasus dan 29% (10 provinsi) yang mengalami penurunan angka notifikasi kasus2.
Gambar 3. Angka Notifikasi Kasus tuberkulosis per 100.000 penduduk (2008-2016)2.

Gambar 4. Angka Notifikasi Kasus tuberkulosis per 100.000 penduduk berdasarkan


provinsi-provinsi di Indonesia (2016)2.
Salah satu indikator untuk menilai dan mengevaluasi pengobatan tuberkulosis adalah Succes
Rate atau angka keberhasilan pengobatan (Gambar 5). Angka keberhasilan pengobatan
didefinisikan sebagai seluruh jumlah kasus tuberkulosis yang sembuh dan pengobatan tuntas
di antara semua kasus tuberkulosis yang telah ditatalaksana dan dilaporkan. Angka
keberhasilan pengobatan merupakan hasil penjumlahan dari angka kesembuhan semua kasus
dan angka pengobatan lengkap semua kasus. Pada tahun 2013 dan 2015, Indonesia
mengalami penurunan angka keberhasilan pengobatan dibandingkan dengan tahun-tahun
sebelumnya (Gambar 6). Pada tahun 2016, diperkirakan angka keberhasilan pengobatan
tuberkulosis mencapai 85%. Target yang diusung pemerintah untuk angka kesembuhan
semua kasus adalah 85%, sementara target untuk angka keberhasilan pengobatan semua
kasus adalah 90%. Berdasarkan kelompok provinsi, angka keberhasilan pengobatan
tuberkulosis tertinggi didapatkan pada provinsi Kalimantan Selatan (94.2%) dan angka
keberhasilan pengobatan tuberkulosis terendah pada provinsi Papua Barat (56.9%). Terdapat
tujuh provinsi (20.6%) yang telah mencapai angka keberhasilan pengobatan tuberkulosis di
atas 90%; yaitu Kalimantan Selatan, Sumatera Selatan, Sulawesi Barat, Nusa Tenggara Barat,
2
Nusa Tenggara Timur, dan Banten .

Gambar 5. Angka keberhasilan pengobatan pasien tuberkulosis di Indonesia (2008-2016)2.


Gambar 6. Angka keberhasilan pengobatan pasien tuberkulosis menurut provinsi di Indonesia
(2016)2.

B. KLASIFIKASI TUBERKULOSIS

Secara umum, tuberkulosis dibedakan menjadi suspek tuberkulosis dan kasus tuberkulosis.
Suspek tuberkulosis adalah bila pasien mengalami gejala atautanda tuberkulosis (batuk
produktif selama minimal dua minggu dengan gejala pernapasan, seperti sesak napas atau
nyeri dada atau batuk darah) dan/atau gejala tambahan (penurunan nafsu makan, penurunan
berat badan, keringat malam, mudah lelah). Faktor-faktor yang dipertimbangkan adalah usia
3
pasien, status imunitas, status HIV/AIDS, dan prevalensi HIV/AIDS pada populasi terkait .
Sementara itu, kasus tuberkulosis pasti didefinisikan sebagai pasien tuberkulosis yang pada
hasil pemeriksaan penunjangnya telah ditemukan Mycobacterium tuberculosis (diambil dari
jaringan, cairan tubuh, usap tenggorok, dan lain-lain) serta dari kultur. Bila terdapat
keterbatasan kapasitas pemeriksaan penunjang, diagnosis kasus tuberkulosis paru dapat
ditegakkan melalui penemuan klinis satu atau lebih dahak dengan pemeriksaan Basil Tahan
3
Asam (BTA) positif .

Klasifikasi tuberkulosis lebih lanjut ditentukan berdasarkan letak anatomis penyakit, hasil
pemeriksaan dahak atau bakteriologis (termasuk hasil resistensi), dan riwayat pengobatan

sebelumnya3.

a) Berdasarkan letak anatomis penyakit, tuberkulosis dibedakan menjadi tuberkulosis paru


dan tuberkulosis ekstraparu. Tuberkulosis paru merupakan infeksi tuberkulosis yang terjadi
pada jaringan parenkim paru. Tuberkulosis milier termasuk dalam tuberkulosis paru karena
infeksi terjadi di dalam paru. Tuberkulosis ekstraparu didefinisikan sebagai tuberkulosis yang
menyerang organ-organ selain paru, seperti pleura, kelenjar getah bening, mediastinum, hilus,
3
abdomen, traktus genitourinarius, kulit, sendi, tulang, dan selaput otak .

b) Berdasarkan hasil pemeriksaan dahak atau bakteriologis, tuberkulosis dibedakan


menjadi tuberkulosis paru BTA positif dan tuberkulosis paru BTA negatif, serta kasus bekas
tuberkulosis. Diagnosis tuberkulosis paru BTA positif ditegakkan bila terdapat minimal satu
dari sekurang-kurangnya dua kali pemeriksaan dahak yang menunjukkan hasil positif.
Pemeriksaan laboratorium yang dilakukan harus memenuhi syarat External Quality
Assurance (EQA) dan pemeriksaan sebaiknya dilakukan pada dahak yang diambil pada pagi
hari. Bila pemeriksaan laboratorium yang dilakukan tidak memenuhi syarat EQA, maka
tuberkulosis paru BTA positif baru dapat ditegakkan apabila terdapat minimal dua hasil
pemeriksaan dahak dengan BTA positif atau satu hasil pemeriksaan dahak dengan BTA
positif ditambah hasil pemeriksaan foto toraks yang sesuai dengan gambaran tuberkulosis
atau satu hasil pemeriksaan dahak dengan BTA positif ditambah hasil positif pada kultur
Mycobacterium tuberculosis.
Diagnosis tuberkulosis paru BTA negatif ditegakkan bila hasil pemeriksaan dahak negatif,
namun hasil kultur positif (terutama pada daerah dengan prevalensi HIV/AIDS lebih dari 1%
atau pasien tuberkulosis dengan kehamilan mencapai minimal 5%) atau bila terdapat dua
hasil pemeriksaan dahak BTA negatif pada daerah yang belum memiliki fasilitas kultur
dengan hasil foto toraks sesuai dengan gambaran tuberkulosis aktif disertai dengan hasil
pemeriksaan HIV/AIDS positif atau tidak terdapat perbaikan klinis setelah pemberian
antibiotik spektrum luas (kecuali antibiotik yang memiliki efek anti-tuberkulosis, seperti
fluorokuinolon dan aminoglikosida). Kasus bekas tuberkulosis ditetapkan apabila hasil
pemeriksaan BTA dan biakan negatif, serta pada foto toraks terdapat gambaran lesi
tuberkulosis tidak aktif atau gambaran yang menetap pada foto toraks serial yang diambil
dalam kurun waktu dua bulan. Bila terdapat riwayat pengobatan yang adekuat, akan lebih
3
mendukung untuk penetapan diagnosis kasus bekas tuberkulosis .

c) Berdasarkan riwayat pengobatan sebelumnya, tuberkulosis dibedakan menjadi pasien


baru dan pasien dengan riwayat pengobatan sebelumnya. Pasien baru adalah pasien yang
belum pernah mendapatkan pengobatan tuberkulosis sebelumnya atau sudah pernah
mendapatkan obat anti-tuberkulosis selama kurang dari satu bulan. Pada pasien dengan
riwayat pengobatan sebelumnya, klasifikasi ditentukan berdasarkan evaluasi hasil
pengobatan. Pasien dinyatakan sembuh bila hasil pemeriksaan sputum BTA atau kultur
negatif pada akhir pengobatan serta minimal satu kali pemeriksaan sputum sebelumnya
negatif atau pada foto toraks serial yang diambil dalam kurun waktu minimal dua bulan tidak
terdapat perubahan atau terdapat perbaikan dan/atau hasil biakan negatif. Pasien dinyatakan
menjalani pengobatan tuntas bila pasien telah menyelesaikan masa pengobatan namun tidak
memiliki hasil pemeriksaan sputum atau kultur pada akhir masa pengobatan. Pasien
dinyatakan gagal pengobatan apabila hasil sputum atau kultur positif pada bulan kelima atau
lebih dalam pengobatan. Pasien dinyatakan lalai berobat bila pengobatan terputus selama dua

bulan berturut-turut atau lebih3.


d) Berdasarkan resistensi obat, tuberkulosis dibedakan menjadi mono-resistance (bila
terdapat kekebalan terhadap salah satu Obat Anti Tuberkulosis (OAT)), poly-resistance (bila
terdapat kekebalan terhadap lebih dari satu OAT selain kombinasi rifampisin dan isoniazid),
multi-drug resistance (MDR) (bila terdapat kekebalah terhadap sekurang-kurangnya
rifampisin dan isoniazid), extensive drug resistance (bila terdapat tuberkulosis MDR
ditambah kekebalan terhadap salah satu antibiotik golongan fluorokuinolon dan minimal
salah satu dari OAT injeksi lini kedua; seperti kapreomisin, kanamisin, dan amikasin), dan

total drug resistance (kekebalan terhadap OAT lini pertama dan lini kedua)3.

C. DIAGNOSIS

Diagnosis tuberkulosis ditegakkan berdasarkan gejala klinis, yang terdiri dari gejala lokal
(sesuai organ yang terlibat) dan gejala sistemik. Gejala lokal yang dapat timbul bila
melibatkan organ pernapasan adalah batuk selama minimal dua minggu, batuk darah, sesak
napas, atau nyeri dada. Pada kelenjar getah bening, gejala limfadenitis tuberkulosis dapat
berupa pembesaran kelenjar getah bening yang cenderung lambat dan tidak nyeri. Gejala
sistem saraf pusat akan ditemukan pada meningitis tuberkulosis. Pada pleuritis tuberkulosis,
gejala sesak napas cenderung dominan dan kadang terdapat nyeri dada pada sisi yang rongga
pleuranya terdapat cairan. Sementara itu, gejala sistemik yang umumnya ditemukan adalah
demam, malaise, keringat malam, anoreksia, dan penurunan berat badan. Pada pemeriksaan
fisis, kelainan paru umumnya ditemukan pada lobus superior, terutama pada daerah apeks
dan segmen posterior, serta daerah apeks lobus inferior paru. Suara napas yang ditemukan
pada auskultasi dapat berupa suara napas bronkial, amforik, suara napas melemah, ronki
3
basah kasar, serta tanda-tanda retraksi paru .

Pemeriksaan bakteriologis untuk konfirmasi diagnosis dapat dilakukan dengan pemeriksaan


dahak dan bahan lain atau pemeriksaan biakan kuman. Pada pemeriksaan mikroskopis dahak,
dapat dilakukan dengan mikroskop biasa (pewarnaan Ziehl-Nielsen) atau mikroskop
fluoresens (pewarnaan auramin-rhodamin). Berdasarkan rekomendasi dari WHO, pembacaan
hasil pemeriksaan mikroskopis dilakukan berdasarkan skala International Union Against
3
Tuberculosis and Lung Disease (IUATLD), yaitu :
- Negatif: tidak ditemukan BTA dalam 100 lapang pandang.
- Ditulis dalam jumlah kuman yang ditemukan: bila ditemukan 1-9 BTA dalam 100 lapang
pandang.
- (1+): bila ditemukan 10-99 BTA dalam 100 lapang pandang.
- (2+): bila ditemukan 1-10 BTA dalam 1 lapang pandang.
- (3+): bila ditemukan lebih dari 10 BTA dalam 1 lapang pandang3.

Pemeriksaan bakteriologis lain yang dapat dilakukan adalah pemeriksaan biakan kuman
dengan menggunakan media Lowenstein-Jensen yang diketahui memiliki sensitivitas lebih
tinggi dibandingkan dengan pemeriksaan mikroskopis. Uji lainnya yang dapat dilakukan
adalah uji tuberkulin, Interferon-Gamma Release Assays (IGRA), atau T-SPOT TB (enzyme-
linked immunospot), yang terutama dapat digunakan untuk mengidentifikasi tuberkulosis
laten; serta GeneXpert MTB/RIF untuk mengidentifikasi Mycobacterium tuberculosis dan
3
resistensi terhadap rifampisin .

Pemeriksaan penunjang lain yang dapat digunakan untuk mengonfirmasi diagnosis adalah
pemeriksaan radiologi dengan foto toraks (proyeksi PA, top-lordotic, lateral, oblik) atau CT-
Scan. Gambaran foto toraks yang dapat dicurigasi sebagai tuberkulosis aktif adalah apabila
terdapat bayangan berawan atau nodular pada segmen apikal dan posterior lobus atas paru
dan segmen superior lobus bawah paru atau kavitas yang dikelilingi oleh bayangan opak
berawan atau nodular atau bayangan bercak milier atau efusi pleura. Gambaran foto toraks
yang dapat dicurigai sebagai tuberkulosis inaktif adalah gambar fibrosis, kalsifikasi,
destroyed lung (atelektasis, ektasis atau multikavitas, dan fibrosis parenkim paru), serta
penebalan pleura atau Schwarte. Pemeriksaan penunjang lainnya berupa analisis cairan pleura
dengan uji Rivalta (hasil uji Rivalta positif, kesan eksudat, serta terdapat jumlah sel limfosit
yang dominan dengan kadar glukosa rendah); histopatologi jaringan; atau pemeriksaan darah

(peningkatan Laju Endap Darah)3.


D. TATALAKSANA

Tujuan umum dari pengobatan tuberkulosis, selain untuk menyembuhkan pasien dan
mengembalikan produktivitas pasien; juga untuk mencegah kematian, kekambuhan,
penularan, dan terjadinya resistensi obat serta penularannya. Untuk kasus tuberkulosis baru,
tatalaksana tuberkulosis lini pertama (Tabel 1) adalah dengan memberikan Obat Anti
Tuberkulosis (OAT) Kategori 1, yaitu dua bulan (fase intensif) pemberian rifampisin,
isoniazid, pirazinamid, dan etambutol setiap hari; dilanjutkan dengan empat bulan (fase
lanjutan) pemberian rifampisin dan isoniazid secara intermiten (tiga kali per minggu). Pada
pasien dengan tuberkulosis kambuh atau pengobatan tuberkulosis sebelumnya gagal atau
putus berobat (loss to follow-up), diberikan OAT Kategori 2, yaitu dua bulan (fase intensif)
pemberian rifampisin, isoniazid, pirazinamid, dan etambutol setiap hari, ditambah dengan
injeksi streptomisin; dilanjutkan dengan satu bulan pemberian rifampisin, isoniazid,
pirazinamid, dan etambutol; dilanjutkan dengan tiga bulan (fase lanjutan) pemberian
3
rifampisin dan etambutol secara intermiten (tiga kali per minggu) .

Pada pasien dengan tuberkulosis ekstraparu, durasi pengobatan disesuaikan. Lama


pengobatan untuk meningitis tuberkulosis berkisar antara 9-12 bulan dengan rekomendasi
untuk menggantikan etambutol dengan streptomisin. Pengobatan tuberkulosis tulang
berlangsung sekitar 9 bulan dan cukup sulit untuk menilai respon terapeutik. Durasi
pengobatan untuk limfadenitis tuberkulosis juga berlangsung selama sekitar 9 bulan. Pada
pengobatan tuberkulosis dengan Multi-Drug Resistance (MDR), regimen standar yang
digunakan adalah enam bulan pemberian pirazinamid, etambutol, kanamisin, levofloksasin,
etosuksimid, dan siklosrin; dilanjutkan dengan 18 bulan pemberian pirazinamid, etambutol,
levofloksasin, etosuksimid, dan siklosrin.
Klasifikasi kelompok OAT yang digunakan pada pasien dengan tuberkulosis MDR berupa3:
- Kelompok 1: OAT lini pertama (isoniazid, rifampisin, etambutol, pirazinamid, rifabutin).
- Kelompok 2: Obat injeksi (kanamisin, amikasin, kapreomisin, streptomisin).
- Kelompok 3: antibiotik golongan fluorokuinolon (moksifloksasin, levofloksasin,
ofloksasin).
- Kelompok 4: OAT bakteriostatik lini kedua (etionamid, protionamid, siklosrin, terzidone,
dan PAS).
- Kelompok 5: obat-obatan yang efektivitasnya belum dapat dinilai (klofazimine, linezolid,

amoksiklav, tiosetazone, imipenem/cilastin, isoniazid dosis tinggi, dan klaritromisin)3.

Tabel 1. Dosis dan cara pemberian Obat Anti Tuberkulosis (OAT) 3.


BAB III

KERANGKA KONSEP

A. KERANGKA KONSEP

Implementasi
kebijakan
Birokrasi
Sumber
Ibu dalam periode
daya
ASI ekslusif
Komunikasi
disposisi

Gambar 13. Kerangka konsep penelitian untuk mini-project.


BAB V

METODE PENELITIAN

A. RUANG LINGKUP PENELITIAN

Ruang lingkup penelitian yang digunakan dalam mini project ini mencakup bidang ilmu
kesehatan masyarakat.

B. TEMPAT DAN WAKTU PENELITIAN

Penelitian dilaksanakan di Puskesmas Labuha, Halmahera selatan dengan menggunakan data


yang dikumpulkan selama tahun 2018-2019.

C. JENIS DAN RANCANGAN PENELITIAN

Penelitian ini menggunakan metode kualitatif yang disajikan secara deskriptif eksploratif
melalui observasi dan wawancara mendalam. Metode pengumpulan data guna mendapatkan
data yang tepat adalah melalui sarana dan prasarana yang ada serta studi kepustakaan.

D. POPULASI DAN SAMPEL

1. Populasi target
Pada studi ini, populasi target yang digunakan adalah pengambil kebijakan terkait ASI
ekslusif di wilayah kerja Puskesmas Labuha, penanggung jawab program terkait ASI ekslusif
serta penyelenggara program tersebut

2. Populasi terjangkau
Pada studi ini, populasi terjangkau yang digunakan adalah para ibu dalam periode ASI
ekslusif.
E. VARIABEL PENELITIAN

1. Variabel bebas
Variabel bebas yang digunakan pada studi ini adalah empat faktor dari kebijakan yaitu
struktur birokrasi, sumber daya, komunikasi dan disposisi

2. Variabel tergantung
Variabel tergantung yang digunakan pada studi ini adalah ibu dalam periode ASI ekslusif

F. PROSEDUR PENELITIAN

Terdapat tiga tahap utama dalam pelaksanaan penelitian yang meliputi:


1. Persiapan penelitian
- Penentuan topik dan pencarian literatur
- Konsultasi topik dan metode penelitian dengan pembimbing.
- Penyusunan proposal penelitian.
- Permohonan izin untuk peminjaman.

2. Pelaksanaan penelitian
- Melakukan wawancara dengan kepala puskesmas.
- Melakukan wawancara dengan kepala bagian KIA.
- Melakukan wawancara dengan kepala bagian gizi.
- Melakukan wawancara dengan bidan desa
- Melakukan wawancara dengan ibu dalam periode ASI ekslusif

3. Tahap penyelesaian penelitian


- Pengolahan data
- Konsultasi hasil penelitian dengan pembimbing Puskesmas Labuha
- Penyusunan laporan

G. PENGOLAHAN DATA

Pengolahan data yang telah dikumpulkan dilakukan secara deskriptif dan dijabarkan dalam
bentuk narasi.
H. ALUR PENELITIAN

Gambar . Kerangka alur pelaksanaan penelitian mini-project.


BAB VI

HASIL

Jumlah penduduk laki-laki lebih tinggi dibandingkan dengan jumlah penduduk


perempuan di lima desa wilayah kerja Puskesmas LABUHA pada tahun 2017

Berdasarkan data demografi yang telah diambil, terdapat 40832 penduduk laki-laki dan
38693 penduduk perempuan di seluruh desa yang menjadi wilayah kerja Puskemas LABUHA
pada tahun 2017. Terdapat lima desa utama yang menjadi wilayah kerja Puskesmas
LABUHA; yaitu: LABUHA, Talagasari, Saga, Sentul, dan Sentul Jaya. Melalui analisis yang
dilakukan untuk perbandingan jumlah penduduk laki-laki (Gambar 15), daerah yang
memiliki jumlah penduduk laki-laki terbanyak adalah daerah Saga, sementara daerah dengan
jumlah penduduk laki-laki paling sedikit adalah daerah Sentul.

Perbandingan Jumlah
Penduduk Laki--laki

LABUHA
Talagasari
Saga
Sentul
Sentul Jaya

Gambar 15. Perbandingan jumlah penduduk laki-laki di lima desa wilayah Puskesmas
LABUHA pada tahun 2017.
Pada analisis perbandingan jumlah penduduk perempuan yang dilakukan di lima desa
wilayah Puskesmas LABUHA pada tahun 2017 (Gambar 16), juga terdapat persebaran
penduduk dengan jenis kelamin perempuan yang tidak merata. Jumlah penduduk perempuan
tertinggi didapatkan juga pada daerah Saga, sementara jumlah penduduk perempuan yang
paling sedikit berada pada daerah Sentul Jaya.

Perbandingan Jumlah
Penduduk Perempuan
LABUHA
Talagasari
Saga
Sentul
Sentul Jaya

Gambar 16. Perbandingan jumlah penduduk perempuan di lima desa wilayah Puskesmas
LABUHA pada tahun 2017.

Pencapaian target tuberkulosis paru per tiga bulan di Puskesmas LABUHA pada
tahun 2017

Secara umum, pencapaian target-target terkait penanganan tuberkulosis paru di Puskesmas


LABUHA pad atahun 2017 sudah tercapai dengan cukup baik. Target yang tercapai untuk
penemuan suspek tuberkulosis paru di antara populasi masyarakat di lima desa yang menjadi
wilayah Puskesmas LABUHA adalah sebesar 99.8%. Sementara itu, target untuk penemuan
penderita tuberkulosis kasus baru dengan BTA positif hanya tercapai sebesar 69.42%.
Pencapaian target untuk konversi penderita tuberkulosis paru dengan BTA positif dan kasus
tuberkulosis sembuh mencapai angka yang hampir setara, yaitu 80% dan 85%. Sementara itu,
angka kesalahan pemeriksaan sediaan atau error rate hanya berkisar di 5%.
Gambar 17. Jumlah kasus suspek tuberkulosis paru per tiga bulan pada tahun 2017.

Berdasarkan perbandingan jumlah pencapaian konfirmasi diagnosis pasien dengan suspek


tuberkulosis pada tahun 2017 (Gambar 17), angka pencapaian suspek masih belum mencapai
hasil yang maksimal, namun cenderung stabil sepanjang tahun. Pada tiga bulan pertama di
tahun 2017, persentase pencapaian suspek menduduki peringkat terendah, yaitu hanya
berkisar di 86.9%. Sementara itu, pada tiga bulan kedua di tahun 2017, angka persentase
pencapaian suspek mengalami sedikit penurunan menjadi 68.5%. Pada triwulan ketiga, angka
pencapaian suspek meningkat sedikit dibanding triwulan sebelumnya, yaitu menjadi 72.46%.
Pada triwulan terakhir di tahun 2017, persentase pencapaian suspek kembali mengalami
penurunan menjadi 65.49%.
Proporsi pasien suspek tuberkulosis yang terdiagnosis dengan hasil positif BTA sputum
lebih besar dibandingkan dengan hasil negatif BTA sputum pada tahun 2017
Berdasarkan persentase pasien suspek tuberkulosis yang terdiagnosis dengan pemeriksaan
BTA sputum, pada tahun 2017, terdapat proporsi yang lebih besar untuk pasien yang
terdiagnosis dengan hasil positif BTA sputum, dibandingkan dengan pasien yang
menunjukkan hasil negatif BTA sputum (Gambar 18). Sementara itu, analisis hasil juga
dilakukan dengan membandingkan hasil pemeriksaan yang mengarah ke suspek tuberkulosis
di lima desa yang menjadi wilayah Puskesmas LABUHA. Daerah Saga diketahui memiliki
jumlah pasien dengan kasus suspek tuberkulosis terbanyak dibandingkan dengan keempat
wilayah lainnya, sementara daerah Sentul memiliki jumlah pasien dengan kasus suspek
tuberkulosis paling sedikit (Gambar 19).

2017

BTA (+)
BTA (--)

Gambar 18. Perbandingan hasil pemeriksaan BTA sputum pada pasien dengan suspek
tuberkulosis di tahun 2017.
Suspek TB
7LABUHA

Talagasari
Saga

Sentul

Sentul Jaya

Gambar 19. Perbandingan jumlah kasus suspek tuberkulosis di lima desa wilayah Puskesmas
LABUHA.

Wilayah Saga memiliki jumlah kasus suspek tuberkulosis dengan hasil positif BTA
sputum terbanyak pada tahun 2017

Perbandingan dari lima desa yang menjadi wilayah Puskesmas LABUHA juga dilakukan
untuk membandingkan jumlah kasus suspek tuberkulosis yang terdiagnosis dengan hasil
positif BTA sputum (Gambar 20). Daerah Saga menempati urutan pertama untuk jumlah
kasus suspek tuberkulosis dengan hasil positif BTA sputum terbanyak dibandingkan dengan
keempat wilayah lainnya. Sementara itu, daerah Sentul dan daerah Sentul Jaya memiliki
jumlah pasien dengan suspek tuberkulosis yang hasil BTA sputumnya positif paling sedikit
dibandingkan dengan daerah lainnya.
BTA (+)
LABUHA
Talagasari
Saga
Sentul
Sentul Jaya

Gambar 20. Perbandingan jumlah kasus suspek tuberkulosis paru dengan hasil positif BTA
sputum di lima desa wilayah Puskesmas LABUHA.

Penggunaan OAT Kategori 1 lebih tinggi dibandingkan dengan penggunaan OAT


Kategori 2 pada tahun 2017
Analisis lainnya yang dilakukan di unit kerja tuberkulosis di Puskesmas LABUHA adalah
evaluasi penggunaan OAT kategori 1 dan OAT kategori 2 selama tahun 2017 (Gambar 21).
Hasil dari analisis yang telah dilakukan menunjukkan bahwa terdapat perbedaan signifikan
antara penggunaan OAT kategori 1 dan kategori 2 di tahun 2017. Penggunaan OAT kategori 1
menunjukkan proporsi yang jauh lebih besar dibandingkan penggunaan OAT kategori 2 pada
tahun 2017.

2017

OAT Kategori 1
OAT Kategori 2

Gambar 21. Perbandingan pemberian OAT Kategori 1 dan OAT Kategori 2 pada tahun 2017.
Jumlah kasus pasien tuberkulosis sembuh lebih tinggi dibandingkan dengan jumlah
kasus tuberkulosis yang meninggal, kambuh, dan pindah fasilitas kesehatan pada tahun
2017
Evaluasi akhir pengobatan juga dilakukan untuk setiap pasien yang terkonfirmasi diagnosis
tuberkulosis paru pada tahun 2017 (Gambar 22). Sebagian besar pasien telah dinyatakan
berobat tuntas dan sembuh (87.9%). Diperkirakan persentase pasien yang meninggal atau
pindah fasilitas kesehatan mencapai 5.17% pada akhir pengobatan. Sementara itu, persentase
pasien yang kambuh menempati urutan terkecil, yaitu sebesar 1.72%.

Evaluasi Akhir Pengobatan


TB Paru 2017
Sembuh

Meninggal
Kambuh

Pindah

Gambar 22. Perbandingan persentase evaluasi akhir pengobatan tuberkulosis paru di


Puskesmas LABUHA tahun 2017.
Tidak terdapat hubungan yang signifikan secara statistik antara efektivitas pelayanan
kesehatan dengan hasil akhir tatalaksana tuberkulosis di Puskesmas LABUHA pada
tahun 2017
Analisis statistik lanjutan juga dilakukan untuk melihat apakah terdapat hubungan antara
efektivitas pelayanan kesehatan dengan jumlah pasien tuberkulosis yang sembuh, kambuh,
meninggal, atau pindah ke fasilitas kesehatan lain (Tabel 12, Tabel 13). Efektivitas pelayanan
kesehatan ditentukan melalui sistem akumulasi skoring berdasarkan hasil kuisioner yang
telah disebarkan ke 20 sampel tenaga-tenaga medis di Puskesmas LABUHA dan kesesuaian
arus pelayanan dengan SOP yang telah diberlakukan di Puskesmas LABUHA. Berdasarkan
hasil analisis chi-square yang telah dilakukan, tidak terdapat hubungan signifikan secara
statistik antara efektivitas pelayanan kesehatan dengan jumlah pasien tuberkulosis yang
sembuh (p = 0.659), kambuh (p = 0.731), meninggal (p = 0.06), dan pindah ke fasilitas
kesehatan yang lain (p = 0.062).

Tabel 12. Komponen-komponen skoring untuk efektivitas pelayanan kesehatan terkait


tuberkulosis di Puskesmas LABUHA.
Komponen efektivitas pelayanan Skor
kesehatan terkait tuberkulosis
Kualitas rekam medis untuk pasien dewasa 5
Kualitas rekam medis untuk pasien anak 5
Penyimpanan dan/atau pengarsipan rekam 4
medis serta dokumen-dokumen terkait
Kemudahan akses rekam medis 4
Alur pendaftaran dan penanganan pasien 4
Alur rujukan antar poliklinik 4
Kelengkapan fasilitas untuk pemeriksaan 5
penunjang
Kelengkapan fasilitas untuk tatalaksana 5
komprehensif
Update informasi terbaru untuk tenaga 3
medis
Sarana edukasi pasien 3
Tabel 13. Hubungan antara efektivitas pelayanan kesehatan di Puskesmas LABUHA dengan
jumlah kasus tuberkulosis yang sembuh, kambuh, pindah, atau meninggal pada tahun 2017.

Jumlah kasus Jumlah kasus Jumlah kasus Jumlah kasus


tuberkulosis tuberkulosis tuberkulosis tuberkulosis
sembuh kambuh meninggal pindah
Kesesuaian p = 0.659 p = 0.731 p = 0.06 p = 0.062
pelayanan
dengan SOP
BAB VII

PEMBAHASAN

Efektivitas pelayanan kesehatan telah menjadi salah satu tujuan utama dari sebuah fasilitas
kesehatan, tidak terkecuali di Puskesmas. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia sendiri
telah menekankan pentingnya fasilitas kesehatan primer dalam deteksi dini penyakit-penyakit
1
kronik, dimana salah satunya adalah tuberkulosis . Saat ini, fasilitas kesehatan primer sendiri
telah memiliki kewenangan untuk konfirmasi diagnosis dan tatalaksana komprehensif
penyakit tuberkulosis tanpa komplikasi atau tanpa resistensi obat bila memang tersedia
fasilitas yang memadai. Selain itu, sebagai kelainan jangka panjang yang memiliki
kemungkinan untuk kambuh dan risiko penularan tinggi, tuberkulosis sendiri membutuhkan
pemantauan seumur hidup dan tenaga kesehatan di fasilitas kesehatan primer memiliki

tanggung jawab dan peran tersendiri untuk mengedukasi pasien mengenai hal tersebut6.

WHO sendiri telah mencanangkan target agar pada tahun 2030, epidemic tuberkulosis,
malaria, dan HIV/AIDS, serta penyakit-penyakit tropik dan penyakit-penyakit yang dapat

menular lewat air dapat diakhiri4. Tiga indikator utama unuk penyelesaian masalah kesehatan
terkait tuberkulosis adalah penurunan angka kematian akibat tuberkulosis per tahun,
penurunan insidensi tuberkulosis per tahun, dan penurunan persentase masalah-masalah
rumah tangga terkait tuberkulosis yang menimbulkan peningkatan biaya kesehatan. Target
WHO sendiri adalah penurunan sebanyak 95% angka kematian akibat tuberkulosis dan
penurunan insidensi tuberkulosis sebanyak 90% pada tahun 2035, dibandingkan dengan
tahun 2015. Oleh karena itu, sebagai salah satu sarana kesehatan yang terletak di salah satu
negara dengan tingkat prevalensi tuberkulosis, tuberkulosis dengan infeksi HIV/AIDS, dan
4
tuberkulosis MDR yang tertinggi , maka Puskesmas LABUHA juga harus terus
meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan terkait tuberkulosis.
Dari hasil mini-project yang telah dilakukan, diketahui bahwa pencapaian target tuberkulosis
paru pada tahun 2017 sudah cukup baik dan stabil (persentase keberhasilan pencapaian
suspek tuberkulosis paru sudah di atas 50%), walaupun belum mencapai hasil maksimal.
Kendati demikian, tingginya angka suspek tuberkulosis yang terjadi di wilayah-wilayah
LABUHA, serta tingginya angka pemeriksaan sputum BTA positif di wilayah-wilayah
tersebut, harus menjadi fokus perhatian tersendiri untuk meningkatkan metode skrining dan
edukasi mengenai risiko penularan, bukan hanya di dalam Puskesmas LABUHA, namun juga
pada kegiatan-kegiatan luar Puskesmas; terutama di daerah Saga.

Penggunaan OAT kategori 1 juga diketahui lebih tinggi secara signifikan dibandingkan
penggunaan OAT kategori 2 di Puskesmas LABUHA pada tahun 2017. OAT kategori 1
sendiri diindikasikan untuk pasien-pasien dengan kasus baru, sementara penggunaan OAT
kategori 2 diindikasikan untuk pasien-pasien yang gagal berobat dengan pengobatan
tuberkulosis lini pertama. Hasil ini sinkron dengan tingginya angka kasus tuberkulosis yang
sembuh pada tahun 2017, sehingga dapat menjadi salah satu indikator keberhasilan pelayanan
tuberkulosis paru di Puskesmas LABUHA pada tahun 2017.

Berdasarkan hasil dari kuisioner yang disebarkan ke tenaga-tenaga medis di Puskesmas


LABUHA mengenai pelayanan kesehatan terkait tuberkulosis paru, tidak terdapat hubungan
yang signifikan secara statistik antara pelayanan kesehatan terkait tuberkulosis paru dengan
angka keberhasilan tatalaksana tuberkulosis paru di Puskesmas LABUHA. 98% responden
mengakui bahwa SOP penanganan tuberkulosis paru yang telah disepakati di Puskesmas
LABUHA sudah cukup baik. Daftar skoring tuberkulosis anak, OAT kategori I, dan OAT
kategori II yang selalu disertakan di rekam medis juga menjadi salah satu nilai tambah untuk
efektivitas pelayanan kesehatan di Puskesmas LABUHA. Selain itu, ketersediaan rujukan
antar poliklinik juga dinilai sangat membantu untuk memperluas skrining pasien dengan
gejala yang mengarah ke tuberkulosis. Kesesuaian antara materi-materi yang terdapat dalam
SOP terkait manifestasi klinis dan tatalaksana tuberkulosis sendiri sudah cukup sesuai dengan
konsensus terbaru yang diterbitkan oleh Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI).
Kendati demikian, beberapa kendala yang dinilai masih dirasakan oleh responden adalah
masalah konfirmasi diagnosis tuberkulosis paru dan masalah penanganan pasien dengan
kemungkinan tuberkulosis ekstraparu. Berdasarkan rekomendasi dari PDPI, saat ini
pemeriksaan radiologi toraks serta kultur dahak disarankan untuk dilakukan bersamaan
dengan pemeriksaan BTA sputum. Namun, karena tidak tersedianya fasilitas untuk
pemeriksaan mantoux, radiologi dan kultur, 100% responden merasa masalah ini cukup
menghambat konfirmasi diagnosis pada beberapa pasien, terutama pasien-pasien yang tidak
dapat mengeluarkan dahak, seperti pada pasien anak. Ditambah lagi, pemeriksaan mantoux
dan radiologi merupakan dua komponen yang penting dalam skoring tuberkulosis anak,
sehingga bila kedua fasilitas pemeriksaan penunjang ini tidak tersedia, maka konfirmasi
diagnosis tuberkulosis anak dapat terhambat. Selain itu, tidak tersedianya pilihan
pemeriksaan penunjang lain yang dinilai memiliki sensitivitas tinggi, seperti IGRA atau
pemeriksaan histopatologi untuk konfirmasi diagnosis tuberkulosis ekstraparu, juga menjadi
masalah pelayanan kesehatan terkait tuberkulosis paru dan ekstraparu di Puskesmas
LABUHA. Rendahnya tingkat pendidikan sebagian masyarakat LABUHA juga menjadi
tantangan tersendiri bagi tenaga kesehatan untuk mengedukasi pasien.

Berdasarkan sebuah studi kualitatif yang dilakukan di the United Kingdom, salah satu hal
yang dapat dilakukan untuk meningkatkan kualitas anamnesis bagi pasien yang terduga
mengalami tuberkulosis, bukan hanya menanyakan gejala klinis terkait sistem organ dan
gejala sistemik, namun juga sangat penting untuk menanyakan mengenai lingkungan tempat
tinggal dan lingkungan sosial pasien dan keluarganya, pekerjaan, riwayat penyalahgunaan
obat, dan faktor-faktor risiko HIV/AIDS. Gejala klinis atipikal dan kecurigaan klinis yang
rendah terhadap gejala-gejala tuberkulosis yang tidak serupa dengan gejala klinis menjadi
salah satu hambatan dalam konfirmasi diagnosis tuberkulosis. Masalah utama lain yang
ditemukan pada studi kualitatif ini adalah sebagian pasien yang tidak melanjutkan terapi

secara tuntas7,8.
Kelemahan dari studi ini adalah penentuan skoring untuk efektivitas pelayanan kesehatan
yang subjektif karena hanya dilakukan berdasarkan diskusi antara peneliti, pembimbing, serta
staf-staf utama yang bertanggung jawab untuk pelayanan tuberkulosis di Puskesmas
LABUHA. Akan lebih baik, bila pada studi lanjutan, sistem skoring ini dapat divalidasi agar
kualitas bukti yang didapatkan dari hasil penelitian dapat ditingkatkan. Selain itu, terdapat
beberapa staf Puskesmas LABUHA yang sempat bekerja pada tahun 2017, namun sudah
tidak bekerja lagi pada tahun 2018, sehingga terdapat 1-2 responden yang tidak dapat
menjawab kuisioner. Namun demikian, studi-studi lanjutan mengenai hubungan antara
efektivitas pelayanan kesehatan dengan keberhasilan tatalaksana tuberkulosis sebaiknya
masih dilakukan di fasilitas-fasilitas kesehatan primer lainnya karena perbedaan SOP yang
disepakati, masih tingginya angka kejadian tuberkulosis di Indonesia, serta terus
berkembangnya konsensus pelayanan tuberkulosis di layanan primer dari tahun ke tahun.
BAB VII

LAPORAN KEGIATAN

A. Keterangan Pelaksanaan Kegiatan

Hari dan Tanggal : Agustus-September 2018 (setiap pelayanan IGD dan poliklinik, Senin
s/d Sabtu)
Waktu : disesuaikan dengan waktu kerja pelayanan IGD dan poliklinik
Peserta : pasien-pasien anak, dewasa, dan lansia yang mendapatkan pelayanan
di IGD dan poliklinik
Pemateri : Tim Dokter Internship

B. Bentuk Kegiatan

Laporan kegiatan ini disusun dalam rangka tindak lanjut mini-project yang dilakukan terkait
pelayanan kesehatan tuberkulosis di Puskesmas LABUHA. Pada kegiatan yang berlangsung
secara berkelanjutan ini, Tim Dokter Internship memberikan informasi dan edukasi mengenai
pelayanan kesehatan terkait tuberkulosis yang tersedia di Puskesmas LABUHA, serta
informasi mengenai tuberkulosis sendiri (gejala, cara diagnosis, risiko penularan, komplikasi,
dan tatalaksana).

Kegiatan pemberian informasi dilakukan secara per orangan pada setiap akhir pelayanan
poliklinik dan/atau pasien yang datang ke IGD (dengan kondisi yang memungkinkan untuk
pemberian informasi). Pelaksanaan kegiatan dilakukan di Poliklinik Umum, Poliklinik Anak,
Poliklinik TB Paru, Poliklinik Lansia, dan IGD. Secara umum, terdapat empat tahap
pemberian informasi yang dilakukan:
1) Tahap pembukaan dan penyusunan rapport.
Tenaga medis melakukan pengenalan umum mengenai tuberkulosis serta memberikan
pertanyaan-pertanyaan trigger untuk mengetahui seberapa dalam pengetahuan pasien terkait
tuberkulosis dan fasilitas pelayanan kesehatan yang tersedia di Puskesmas LABUHA.
2) Tahap pemberian materi
Pemberian materi dilakukan dengan bantuan leaflet yang berisi alur pelayanan pasien
tuberkulosis sesuai dengan SOP yang telah disepakati di Puskesmas LABUHA. Pemberian
materi juga dilakukan dengan edukasi mengenai definisi, faktor risiko, cara penularan, gejala
klinis, diagnosis, tatalaksana, dan komplikasi tuberkulosis.
3) Tahap Pemeriksaan Fisis dan Pengobatan
Pemeriksaan fisis dan pengobatan dilakukan terutama untuk skrining kemungkinan pasien
mengalami tuberkulosis.
4) Tahap Penutup
Tahap ini dilakukan setelah seluruh rangkaian acara selesai diikuti pemberian ucapan terima
kasih kepada pasien yang telah berpartisipasi.
BAB VIII

KESIMPULAN DAN SARAN

A. KESIMPULAN

- Angka kejadian suspek tuberkulosis di wilayah Saga memiliki proporsi tertinggi


dibandingkan dengan wilayah lainnya yang menjadi lingkup kerja Puskesmas LABUHA.
- Angka kejadian suspek tuberkulosis dengan hasil positif BTA sputum di wilayah Saga
memiliki proporsi tertinggi dibandingkan dengan wilayah lainnya yang menjadi lingkup kerja
Puskesmas LABUHA.
- Pada tahun 2017, keberhasilan tatalaksana tuberkulosis di Puskesmas LABUHA telah
mencapai target.
- Efektivitas pelayanan kesehatan terkait tuberkulosis di Puskesmas LABUHA dapat
ditingkatkan melalui pengadaan fasilitas pemeriksaan penunjang.
- Tidak terdapat hubungan yang signifikan secara statistik antara efektivitas pelayanan
kesehatan dengan keberhasilan tatalaksana tuberkulosis di Puskesmas LABUHA pada tahun
2018.

B. SARAN

1. Bagi masyarakat
Meningkatkan kesadaran mengenai tingginya prevalensi tuberkulosis di Indonesia, serta
risiko penularan yang tinggi; sehingga sangat penting untuk meningkatkan kualitas hidup
melalui hidup sehat, makan makanan bergizi, aktivitas fisik teratur, dan pemeriksaan
kesehatan secara berkala.
2. Bagi tenaga kesehatan
Tenaga medis diharapkan dapat menyediakan waktu untuk memberikan edukasi lanjutan
mengenai tuberkulosis pada masyarakat di sela-sela waktu pelayanan kesehatan.
3. Bagi pemerintah
Pemerintah diharapkan dapat mengalokasikan waktu dan dana lebih untuk penyediaan
fasilitas kesehatan terkait tuberkulosis yang terjangkau, bukan hanya di kota-kota besar,
namun juga di daerah-daerah rural; terutama untuk pemeriksaan penunjang dengan
sensitivitas dan spesifitas tinggi, serta obat-obatan.
4. Bagi penelitian lanjutan
Direkomendasikan untuk melakukan studi lanjutan untuk mengonfirmasi hasil studi ini
terkait pengaruh efektivitas pelayanan kesehatan dengan keberhasilan tatalaksana
tuberkulosis di fasilitas-fasilitas kesehatan primer lainnya di Indonesia. Diharapkan studi
berikutnya dapat dilakukan dalam bentuk studi kualitatif dan kuantitatif sehingga kualitas
bukti yang dihasilkan dari studi tersebut dapat ditingkatkan, terutama terkait objektivitas.
Diharapkan juga studi dapat dilakukan pada jumlah sampel yang lebih besar dengan
variabilitas kondisi klinis tuberkulosis yang lebih tinggi serta ketersediaan fasilitas
pemeriksaan penunjang untuk konfirmasi diagnosis yang lebih memadai.
DAFTAR PUSTAKA

1) Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Riset Kesehatan Dasar. Badan Penelitian dan
Pengembangan Kesehatan. Jakarta: Kementerian Kesehatan Republik Indonesia; 2013.
2) Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Profil Kesehatan Indonesia 2016. Jakarta:
Kementerian Kesehatan Republik Indonesia; 2017.
3) Perhimpunan Dokter Paru Indonesia. Pedoman diagnosis dan penatalaksanaan tuberkulosis
di Indonesia. Jakarta: PDPI; 2011.
4) World Health Organization. Global Tuberculosis Health Report 2017. Geneva: World
Health Organization; 2017.
th
5) Sastroasmoro S, Ismael S, editors. Dasar-dasar metodologi penelitian klinis. 5 ed.
Jakarta: CV. Sagung Seto; 2014.
6) MacRorie R. Tuberculosis in primary care. British Journal of General Practice. 2007; 4:
324-325.
7) Metcalf EP, Davies JC, Wood F, and Butler CC. Unwrapping the diagnosis of tuberculosis
in primary care: A qualitative study. British Journal of General Practice. 2007; 57: 116-122.
8) Pealing L, Moore D, and Zenner D. Editorials: The resurgence of tuberculosis and the
implications for primary care. British Journal of General Practice. 2013; 7: 344-345. DOI:
10.3399/bjgp13X669077.
LAMPIRAN

Dokumentasi pelaksanaan kegiatan


Kuisioner evaluasi
A. Apakah Saudara/i saat ini sedang aktif bekerja di Poliklinik TB Paru?
a. Ya b. Tidak (langsung ke bagian C)

B. Bagaimana tanggapan Saudara/i atas pelaksanaan kegiatan di Poliklinik TB Paru selama


ini, ditinjau dari hal-hal di bawah ini (lingkari jawaban yang dipilih):
(1 = sangat tidak baik; 2 = tidak baik; 3 = kurang baik; 4 = baik; 5 = sangat baik)
1) Kualitas rekam medis untuk pasien dewasa (contoh: ada atau tidaknya daftar kategori TB
dewasa):
1 2 3 4 5
Alasan:

2) Kualitas rekam medis untuk pasien anak-anak (contoh: kelengkapan komponen skoring
TB anak):
1 2 3 4 5
Alasan:

3) Penyimpanan dan atau pengarsipan rekam medis dan dokumentasi-dokumentasi terkait:


1 2 3 4 5
Alasan:

4) Kemudahan akses rekam medis:


1 2 3 4 5
Alasan:

5) Alur pendaftaran dan penanganan pasien (termasuk rujukan antar poli):


1 2 3 4 5
Alasan:

6) Kelengkapan fasilitas kesehatan yang tersedia:


1 2 3 4 5
Alasan:
7) Edukasi dan update informasi kesehatan terbaru untuk petugas kesehatan:
1 2 3 4 5
Alasan:

8) Ketersediaan sarana untuk memudahkan edukasi dari petugas kesehatan terhadap pasien
(contoh: leaflet, poster, video, dll.):
1 2 3 4 5
Alasan:

C. Berapa banyak pasien dengan suspek atau terkonfirmasi TB paru yang Anda tangani dalam
1 minggu terakhir?

D. Apakah sistem rujukan antar poli untuk pasien TB paru di PKM saat ini sudah dinilai
efektif?
1 2 3 4 5
Alasan:

E. Apakah ketersediaan pemeriksaan penunjang untuk mengonfirmasi pasien dengan suspek


atau terkonfirmasi TB paru di PKM saat ini sudah dinilai memadai?
1 2 3 4 5
Alasan:

F. Kritik dan/atau saran lain apakah yang dapat Saudara/i berikan untuk mengembangkan
pelayanan kesehatan untuk pasien dengan suspek atau terkonfirmasi TB Paru di PKM ke
depannya?

T E R I M A K A S I H 