Anda di halaman 1dari 84

LAPORAN STASE MANAJEMEN KEPERAWATAN DI RUANG AROFAH

RS SULTAN MUHAMMAD DJAMALUDIN I

DI SUSUN OLEH:
RIZA ARISANTY LATIFAH, S.Kep. (20154030150)
FITRIA RINDI ASTIKA, S.Kep. (20154030026)
ANI MASFUATI, S.Kep. (20154030062)
ADIYANA DWI LESTARI, S.Kep. (20154030052)
FALLAQ HUKAMA, S.Kep. (20154030118)
GESTA PRABASWARA Y.F, S.Kep. (20154030142)
EKO PUJI HARTOYO, S.Kep. (20154030138)

PROGRAM PROFESI NERS


FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA
2015

1
KATA PENGANTAR

Puji dan Syukur penulis panjatkan kehadirat Allah S.W.T yang telah memberikan

limpahan rahmat dan karunia Nya sehingga kelompok manajemen dapat menyelesaikan laporan I

Stase Manajemen Keperawatan ini. Penyusunan laporan Stase Manajemen Keperawatan I ini

dimaksudkan untuk memenuhi prasyarat stase Manajemen Keperawatan guna memperoleh gelar

Ners pada jurusan Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas

Muhammadiyah Yogyakarta. Dengan terselesaikannya laporan Stase Manajemen Keperawatan

ini, banyak bimbingan dan saran yang telah diberikan oleh berbagai pihak. Oleh karena itu

kelompok manajemen ini mengucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah

membantu memberikan saran dan kritikan pada laporan ini.

Kelompok Manajemen menyadari bahwa laporan Stase Manajemen Keperawatan I ini

jauh dari kata sempurna. Oleh karena itu segala kritik dan saran yang bersifat membangun sangat

penulis harapkan agar dapat menghasilkan laporan yang lebih baik. Semoga laporan Stase

Manajemen Keperawatan ini bermanfaat serta dapat menambah wawasan dan pengetahuan bagi

pihak yang membutuhkannya.

Yogyakarta, 23 Desember 2015

Anggota kelompok 3

2
DAFTAR

Hal

HALAMAN JUDUL .................................................................................... 1


KATA PENGANTAR .................................................................................. 2
DAFTAR ISI................................................................................................. 3
DAFTAR TABEL ........................................................................................ 5
DAFTAR GRAFIK ......................................................................................
BAB I PENDAHULUAN
A. LatarBelakang ....................................................................................
B. Waktu dan Tempat pelaksanaan ........................................................
C. Tujuan ................................................................................................
D. Cara Pengumpulan Data ....................................................................
E. Peserta Praktek ...................................................................................

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


A. Gambaran umum RSU PKU Muhammadiyah Yogyakarta ...............
1. Visi ..................................................................................................
2. Misi .................................................................................................
3. Falsafah ...........................................................................................
4. Tujuan .............................................................................................
5. Motto...............................................................................................

B. Gambaran umum Ruang Arofah RSU PKU Yogyakarta ..................

C. Unsur Input ................................................................................................


1. Row input........................................................................................
2. Instrumental input ...........................................................................
3. Kualitas pelayanan ..........................................................................

D. Unsur Proses ......................................................................................


1. Planning/perencanaan .....................................................................
2. Organizing ......................................................................................
3. Actuating .........................................................................................
4. Controlling ......................................................................................

E. Unsur output.......................................................................................
1. Mutu asuhan keperawatan .............................................................
2. Efisiensi ruang rawat .....................................................................

3
BAB III PERENCANAAN DAN PENYELESAIAN MASALAH
Planing of Action .....................................................................................

4
DAFTAR TABEL

Hal

Tabel 1. Klasifikasi Ketergantungan Pasien Di Ruang Arafah Menurut D.Orem

(Self Care Defisit) ..................................................................................

Tabel 2. Klasifikasi Pasien Berdasarkan Tingkat Ketergantungan ......................

Table 3. Distribusi 10 Penyakit Terbesar Di Ruang Arafah Tahun 2015 ............

Table 4. Kuantitas .................................................................................................

Table 5. Jumlah Perawat Dalam Setiap Shift Jaga.................................................

Table 6. Jumlah Kebutuhan Perawat Menurut Douglas Di Ruang Arafah ............

Table 7. Jumlah Jam Perawatan Menurut Depkes .................................................

Table 8. Kualifikasi Pendidikan Formal Tenaga Keperawatan Di Ruang Arafah .

Table 9. Jenis Pelatihan Yang Pernah Diikuti Perawat Di Ruang Arafah .............

Table 10. Hasil Evaluasi Penerapan Standar Asuhan Keperawatan Dokumentasi

Di Ruang Arafah ....................................................................................

Table 11. Daftar Inventaris Alat Medis Ruang Arafah Pada Bulan April 2015 ......

Table 12. Alat Rumah Tangga Di Ruang Arafah Pada Bulan April 2015 ...............

Table 13. Alat Tenun Ruang Arafah Pada Bulan April 2015 ..................................

Table14. Pelaksanaan Tugas Kepala Di Ruang Arafah RSU PKU

Muhammadiyah Yogyakarta ..................................................................

5
Table 15. Pelaksanaan Tugas Perawat Primer/Koordinator Shift Di Ruang Arafah

RSU PKU Muhammadiyah Yogyakarta ................................................

Table 16. Pelaksanaan Tugas Perawat Associate Di Ruang Arafah RSU PKU

Muhammadiyah Yogyakarta ..................................................................

Table 17. Pelaksanaan Pre Confrence Di Ruang Arafah RSU PKU

Muhammadiyah Yogyakarta ..................................................................

Table 18. Pelaksanaan Post Confrence Di Ruang Arafah RSU PKU

Muhammadiyah Yogyakarta ..................................................................

Table 19. Nilai Rata-rata Instrument Di Ruang Arafah RSU PKU

Muhammadiyah Yogyakarta (n=10) ......................................................

Table 20. Evaluasi Kepuasan Pasien Terhadap Kinerja Perawat.............................

Table 21. Analisa Data Hasil Evaluasi Persepsi Pasien Terhadap Mutu Asuhan

Keperawatan Di Ruang Arafah ..............................................................

Table 22. Kajian Perawatan Infuse Di Ruang Arafah RSU PKU Muhammadiyah

Yogyakarta .............................................................................................

Table 23. Kajian Penerapan Prinsip Enam Benar Pemberian Obat Injeksi Di

Ruang Arafah RSU PKU Muhammadiyah Yogyakarta .........................

Table 24. Efisiensi Ruang Rawat .............................................................................

Table 25. Lembar Observasi Universal Precaution.................................................

Table 26. Analisa SWOT Man .................................................................................

6
Table 27. Analisa SWOT Methode ..........................................................................

Table 28. Analisa SWOT Material ..........................................................................

Table 29. Proritas Masalah.......................................................................................

Table 30. Planning Of Action .................................................................................

7
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Menurut hasil lokakarya nasional pada tahun 1983, keperawatan sebagai sebuah
profesi didefinisikan sebagai suatu bentuk pelayanan profesional yang merupakan bagian
integral dari pelayanan kesehatan didasarkan pada ilmu dan kiat keperawatan berbentuk
pelayanan biopsiko, sosio, spiritual yang komprehensif, ditujukan kepada individu,
keluarga dan masyarakat, baik sakit maupun sehat yang mencakup seluruh proses
kehidupan manusia. Perawat sebagai profesi dalam bidang kesehatan dituntut untuk
memberikan pelayanan yang professional dan berorientasi pada paradigma sehat sesuai
dengan paradigma keperawatan yang dimiliki.
Pelayanan keperawatan di rumah sakit bertujuan untuk memenuhi kebutuhan
dasar manusia, yang diberikan dalam bentuk asuhan keperawatan, dilakukan melalui
proses pengkajian terhadap penyebab utama tidak terpenuhi kebutuhan dasar manusia,
penentuan diagnosis keperawatan, perencanaan tindakan, pelaksanaan tindakan dan
pengevaluasian. Seluruh proses diatas disebut proses keperawatan
Perawat sebagai salah satu profesi yang berperan penting dalam penyelenggaraan
mutu pelayanan kesehatan di rumah sakit. Pelayanan keperawatan di rumah sakit
merupakan bagian dari integral dari pelayanan kesehatan yang mempunyai konstribusi
yang sangat menentukan kualitas pelayanan rumah sakit. Sehingga setiap upaya untuk
peningkatan pelayanan rumah sakit juga diikuti upaya peningkatan profesionalitas dan
kualitas pelayanan keperawatan.
Untuk menjadikan perawat sebagai tenaga profesional maka perlu dilakukan
pembinaan secara terus menerus secara berkesinambungan, sehingga menjadikan perawat
sebagai tenaga kerja yang perlu diperhatikan, diakui dan dihargai keprofesionalannya
yang dapat dicapai melalui penerapan sistem manajemen keperawatan. Penerapan sistem
manajemen keperawatan membutuhkan kemampuan manajerial yang tangguh dimana
dapat dimiliki melalui berbagai cara salah satunya dengan meningkatkan keterampilan
melalui bangku kuliah yang harus dilalui lewat pembelajaran di lahan praktik.

8
Manajemen menurut Nursalam (2007) merupakan suatu pendekatan yang dinamis
dan proaktif dalam menjalankan suatu kegiatan di organisasi, di dalam manajemen
tersebut mencakup kegiatan POAC (Planning, Organizing, Actuating, Controling)
terhadap staff, sarana, dan prasarana dalam mencapai tujuan organisasi. Keempat fungsi
tersebut saling berhubungan dan memerlukan keterampilan-keterampilan teknis,
hubungan antar manusia, konseptual yang mendukung asuhan keperawatan yang
bermutu, berdaya guna dan berhasil guna bagi masyarakat.
Manajemen keperawatan merupakan proses pelaksanaan pelayanan keperawatan
melalui staf keperawatan untuk memberikan asuhan keperawatan, pengobatan dan rasa
aman, kepada individu, keluarga, kelompok dan masyarakat. Menejer keperawatan
dituntut untuk merencanakan, mengorganisasi, memimpin, dan mengevaluasi sarana dan
prasarana yang tersedia untuk dapat memberikan asuhan keperawatan yang seefektif dan
seefisien mungkin bagi individu, keluarga dan masyarakat (Nursalam cit Gillies, 2007).
Hal ini menunjukkan bahwa manajemen keperawatan mendapat prioritas utama dalam
pengembangan keperawatan di masa depan karena berkaitan dengan tuntutan profesi dan
global bahwa setiap perkembangan serta perubahan memerlukan pengelolaan secara
profesional dengan memperhatikan setiap perubahan yang terjadi.
Model praktik keperawatan profesional (MPKP) adalah suatu sistem (struktur,
proses dan nilai-nilai profesional), yang memfasilitasi perawat profesional, mengatur
pemberian asuhan keperawatan, termasuk lingkungan tempat asuhan tersebut diberikan
(Sitorus, 2006). Model ini merupakan penataan struktur dan proses pemberian asuhan
keperawatan pada tingkat ruang rawat sehingga memungkinkan pemberian asuhan
keperawatan profesional. Terdapat 4 komponen utama dalam model praktek
keperawatan professional, yaitu sebagai berikut : ketenagaan Keperawatan, metode
pemberian asuhan keperawatan, proses keperawatan, dokumentasi Keperawatan

Disamping jumlah perawat, perlu ditetapkan pula jenis tenaga di suatu ruang
rawat yaitu kepala ruangan, Clinical Care Manager (CCM), Perawat Primer (PP), dan
Perawat Asosiet (PA) sehingga peran dan fungsi masing-masing tenaga sesuai dengan
kemampuannya dan terdapat tanggung jawab yang jelas dalam sistem pemberian asuhan
keperawatan. Tugas pokok PP adalah mengkaji kebutuhan pasien secara komprehensif,
membuat tujuan dan rencana keperawatan, melaksanakan rencana yang telah dibuat

9
selama praktek bila diperlukan, mengkomunikasikan dan mengkoordinasikan pelayanan
yang diberikan oleh disiplin ilmu lain maupun perawat lain. Sedangkan tugas PA
memberikan perawatan secara langsung berdasarkan proses keperawatan, melaksanakan
tindakan perawatan yang telah disususun, mengevalusai tindakan keperawatan yang telah
diberikan, mencatat dan melaporkan semua tindakan perawatan dan repons klien pada
catatan perawatan.
Proses Manajemen Keperawatan sejalan dengan proses keperawatan sebagai suatu
metode pelaksanaan asuhan keperawatan secara profesional, sehingga diharapkan
keduanya saling menopang. Sebagaimana yang terjadi di dalam proses keperawatan, di
dalam Manajemen Keperawatan-pun terdiri dari pengumpulan data, identifikasi masalah,
perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi hasil. Metode penugasan dimana satu orang perawat
bertanggung jawab penuh selama 24 jam terhadap asuhan keperawatan pasien mulai dari
masuk sampai keluar rumah sakit. Mendorong praktek kemandirian perawat, ada kejelasan
antara pembuat perencana asuhan dan pelaksana. Metode primer ini ditandai dengan
adanya keterkaitan kuat dan terus menerus antara pasien dengan perawat yang ditugaskan
untuk merencanakan, melakukan, dan koordinasi asuhan keperawatan selama pasien
dirawat
Mahasiswa PSIK FK UMY dituntut mampu mengaplikasikan langsung
pengetahuan dan kemampuannya dalam bidang manjerial di ruang ARAFAH RSU PKU
Muhammadiyah Yogyakarta dengan bimbingan dari pembimbing akademik dan
pembimbing lapangan/klinik. Dengan adanya praktik di lapangan ini, mahasiswa
diharapkan mampu menerapkan ilmu yang sudah didapat di bangku kuliah untuk
mengelola ruang perawatan dengan pendekatan proses manajemen.
B. Waktu Dan Tempat Pelaksanaan
Tempat praktek mahasiswa Profesi Ners Stase Manajemen Keperawatan
dilaksanakan di Ruang ARAFAH RSU PKU Muhammadiyah Yogyakarta, berlangsung
mulai 21 Desember sampai 11 Januari 2015.
C. Tujuan
1. Tujuan Umum

10
Setelah melakukan praktik manajemen selama 4 minggu diharapkan mahasiswa
mampu memahami manajemen keperawatan di ruang ARAFAH RSU PKU
Muhammadiyah Yogyakarta.
2. Tujuan Khusus
Setelah melakukan praktik manajemen keperawatan di ruang ARAFAH mahasiswa
mampu:
a. Melakukan analisa tentang gambaran umum ruang ARAFAH RSU PKU
Muhammadiyah Yogyakarta.
b. Melakukan analisa dari aspek manajemen di ruang ARAFAH RSU PKU
Muhammadiyah Yogyakarta.
c. Mengidentifikasi dan menyusun prioritas permasalahan yang ada di ruang
ARAFAH RSU PKU Muhammadiyah Yogyakarta.
d. Menyusun rencana kegiatan untuk mengatasi permasalahan yang ada di ruang
ARAFAH RSU PKU Muhammadiyah Yogyakarta.
e. Melaksanakan dan mengevaluasi pelaksanaan rencana kegiatan yang telah
disusun sesuai prioritas di ruang ARAFAH RSU PKU Muhammadiyah
Yogyakarta.
D. Cara Pengumpulan Data
Dalam melakukan pengumpulan data yang digunakan untuk identifikasi masalah
dilakukan dengan metode:
1. Observasi
Observasi dilakukan untuk memperoleh data kondisi fisik ruangan, proses
pelayanan, keadaan inventaris ruangan, dan asuhan keperawatan yang langsung
dilakukan ke pasien.
2. Wawancara
Wawancara dilakukan kepada kepala ruangan, perawat primer, perawat
pelaksana, keluarga pasien untuk mengumpulkan data tentang pelayanan.
3. Studi Dokumentsi
Kegiatan dilakukan untuk pengumpulan data mengenai karakteristik pasien,
ketenagaan, dokumentasi proses keperawatan, manajemen ruangan, prosedur tetap
ruangan, dan inventaris ruangan.

11
E. Peserta Praktek
Mahasiswa tahap profesi Ners Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas
Kedoteran Universitas Muhammadiyah Yogyakarta Angkatan XXIII dengan anggota:
Riza Arisanty Latifah, S.Kep., Fitria Rindi Astika, S.Kep., Any Masfuati, S.Kep.,
Adiyana Dwi Lestari, S.Kep., Fallaq Hukama, S.Kep., Eko Puji Hartoyo, S.Kep., Gesta
Prabaswara Yogi Firmansyah, S.Kep.

12
BAB II
HASIL PENGKAJIAN

A. Gambaran Umum RSU PKU Muhammadiyah Yogyakarta


Muhammadiyah awalnya didirikan berupa klinik sederhana pada tanggal 15 Februari
1923 di kampung Jagang Notoprajan Yogyakarta. Awalnya bernama PKO (Penolong
Kesengsaraan Oemoem) dengan maksud menyediakan pelayanan kesehatan bagi kaum
dhuafa’. Didirikan atas inisiatif H.M. Ahmad Dahlan. Seiring dengan perkembangan jaman,
pada sekitar era tahun 1980-an nama PKO berubah menjadi PKU (Pembina Kesejahteraan
Umat)
Pada tahun 1928 perkembangan klinik semakin bertambah besar dan berkembang besar
dan berkembang menjadi poliklinik PKO Muhammadiyah. Lokasi juga harus lebih luas dan
perlu dipindahkan ketempat yang lebih memadai dengan menyewa sebuah bangunan di Jalan
Ngabean No. 12 B Yogyakarta (sekarang Jalan K.H. Ahmad Dahlan).
Delapan tahun kemudian, tepatnya pada tahun 1936 polikilinik PKO Muhammadiyah
pindah lokasi lagi ke Jalan K.H. Ahmad Dahlan No. 20 Yogyakarta hingga saat ini. Dan pada
tahun 1970-an status klinik dan poliklinik berubah menjadi RS PKU Muhammadiyah
Yogyakarta hingga saat ini.
Mulai tahun 1970 semakin berkembang menjadi Rumah Sakit yang lebih representatif
dengan layanan kesehatan yang lebih lengkap serta sebagai rujukan di wilayah DIY maupun
Jawa Tengah bagian selatan.
Rumah Sakit PKU Muhammadiyah Yogyakarta adalah RS tipe B milik Pimpinan Pusat
Persyarikatan Muhammadiyah. Telah terakreditasi 16 bidang pelayanan, telah tersertifikasi
sistem menejemen mutu ISO 9001:2008. Selain memberikan pelayanan kesehatan juga
digunakan sebagai tempat pendidikan bagi calon dokter, perawat, apoteker, laboratorium dan
berbagai pendidikan kesehatan lainnya.
1. Visi
Menjadi rumah sakit islam rujukan terpercaya dengan kualitas pelayanan dan pendidikan
kesehatan yang islami, amanah, profesional, cepat, nyaman dan bermutu.
2. Misi
a. Mewujudkan derajad kesehatan yang optimal bagi semua lapisan masyarakat melalui

13
pendekatan pemeliharaan, pencegahan, pengobatan, pemulihan kesehatan secara
menyeluruh sesuai dengan peraturan/ketentuan perundang-undangan.
b. Mewujudkan peningkatan mutu bagi tenaga kesehatan melalui sarana pelatihan dan
pendidikan yang diselenggarakan secara profesional dan sesuai tuntunan ajaran islam.
c. Mewujudkan dawah islam, amar ma’ruf nahi munkar dibidang kesehatan dengan
senantiasa menjaga tali silaturahmi, sebagai bagian dari dakwah Muhammadiyah.
3. Falsafah
a. Misi dakwah islam amar ma’ruf nahi munkar
a. Dan hendaklah di antara kamu ada segolongan orang yang menyeru kepada
kebajikan, menyuruh (berbuat) yang makruf, dan mencegah dari yang
munkar. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung (QS Ali Imran 104)

b. Keyakinan dasar dalam pelayanan kesehatan


a. Dan apabila aku sakit, Dia-lah yang menyembuhkan aku (QS. Asy-Syuara:80)

c. Peningkatan mutu pelayanan yang berkelanjutan dengan mengutamakan


keselamatan pasien.
a. Sesungguhnya orang-orang yang berhati-hati karena takut akan (azab) Tuhan
mereka,
b. Maka berlomba-lombalah (dalam membuat) kebaikan..

d. Perwujudan Iman dan amal shaleh


a. Sungguh, orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, kelak
(Allah) yang Maha Pengasih akan menanamkan rasa kasih sayang (dalam
hati mereka) (QS Maryam : 96)

e. Sebagai tugas social


a. Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa,
dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. dan
bertakwalah kamu kepada Allah, Sesungguhnya Allah Amat berat siksa-
Nya (QS Al Maaidah : 2)
1. Tujuan
Tujuan RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta adalah pertumbuhan dan perkembangan
RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta yang mampu mendukung tersedianya saran dan
jasa pelayanan kesehatan yang berkualitas tinggi bagi kebutuhan semua lapisan
masyarakat.
2. Motto
AMANAH dalam pelayanan: Antusias, Mutu, Aman, Nyaman, Akurat, Handal

14
B. Gambaran Umum Ruang Arofah RSU PKU Muhammadiyah Yogyakarta
Bangsal Arofah merupakan salah satu bangsal rawat inap yang berada di wilayah RS
PKU Muhammadiyah Yogyakarta yang berdekatan dengan bangsal Multazam dan bangsal
Raudhoh. Bangsal Arofah merupakan bangsal rawat inap kelas III khusus untuk laki-laki
dewasa, baik minimal care, intermediate care, maupun total care.
Bangsal Arofah RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta mempunyai kapasitas 23 tempat
tidur dan mempunyai 8 ruangan, yaitu ruang A mempunyai 5 tempat tidur, ruang B
mempunyai 4 tempat tidur, ruang C mempunyai 4 tempat tidur, ruang D mempunyai 3 tempat
tidur, ruang E mepunyai 2 tempat tidur, ruang F mempunyai 2 tempat tidur, ruang G
mempunyai 2 tempat tidur, ruang isolasi mempunyai 2 tempat tidur.
Bangsal Arofah RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta dipimpin oleh seorang Kepala
Ruang yang dibantu oleh 5 orang perawat koordinator shift (Ko-Shift), serta 9 orang perawat
pelaksana dan 1 orang pekarya. Bangsal Arofah dijadikan salah satu ruangan untuk praktik S1
Keperawatan dan D3 Keperawatan.

15
DENAH BANGSAL AROFAH

WC
KAMAR KAMAR KAMAR KAMAR KAMAR
A B C D E

JALAN LORONG KAMAR


AL1 F
Meja 1mhs

WC Ruang Jaga
Perawat KAMAR
G

WC Dapur Perawat 1
1
AL2
KAMAR
H

AL1 : Almari peralatan medis


AL2 : Almari linen
1 : Wastafel

16
C. Unsur Input
1. Row Input
Berdasarkan teori perhitungan jumlah tenaga perawat yang dibutuhkan sebuah rumah sakit
tergantung pada tingkat ketergantungan klien, kemampuan perawat, rata-rata pasien per
hari, jumlah jam efektif dan waktu untuk perawatan.
a. Pasien
Pasien yang dirawat di ruang Arafah adalah paien dengan berbagai macam jenis
penyakit. Rata-rata jumlah pasien pada tanggal 21- 23 Desember 2015 sebanyak 20
orang dengan rincian sebagai berikut:
Klasifikasi Ketergantungan Pasien di Ruang Arafah
Menurut D.Orem (Self Care Deficit)
Klasifikasi Jumlah Pasien Rata-Rata
Shift
ketergantungan 21/12/15 22/12/15 23/12/15
Minimal 13 11 15 13
Parsial 2 7 4 4
Pagi
Total 2 4 3 3
Jumlah Pasien 17 22 22 20
Minimal 18 15 7 13
Parsial 2 4 6 4
Siang
Total 2 3 3 3
Jumlah Pasien 22 22 16 20
Minimal 18 15 8 14
Parsial 2 4 6 4
Malam
Total 2 3 3 3
Jumlah Pasien 22 22 17 21
Rata-rata Jumlah Pasien 20 22 18 20

17
Klasifikasi Pasien Berdasarkan Tingkat Ketergantungan

No Klasifikasi dan Kriteria


1 Minimal Care
1. Klien bisamandiri/hampir tidak memerlukan bantuan
a.Mampu naik turun tempat tidur
b Mampu ambulasi dan berjalan sendiri
c.Mampu makan dan minum sendiri
e.Mampu membersihkanmulut (sikat gigi sendiri)
f. Mampu berpakaian dan berdandan dengan sedikit bantuan
g.Mampu BAB dan BAK dengan sedikit bantuan
2. Status psikologis stabil
3. Klien dirawat untuk prosedur diagnostik
2 Partial Care
1. Klien memerlukan bantuan perawat sebagian
a.Membutuhkan bantuan satu orang untuk naik dan turun tempat tidur
b.Membutuhkan bantuan untuk ambulasi
c.Membutuhkan bantuan dalam menyiapkan makanan
d.Membutuhkan bantuan untuk makan (disuapi)
e.Membutuhkan bantuan untuk kebersihan mulut
f. Membutuhkan bantuan untuk berpakaian dan berdandan
g.Membutuhkan bantuan untuk BAB dan BAK (tempat tidur/kamar mandi)
2. Post op minor
3. Melewatifase akut dari post opmayor
4. Faseawal dari penyembuhan
5. Observasi tanda-tanda vital setiap 4 jam

18
3 Total Care
1. Klien memerlukan bantuan perawat sepenuhnya dan memerlukan waktu
perawatan yang lebih lama
a. Membutuhkan 2 orang atau lebih untuk memobilisasi dari tempat tidur
kekereta dorong atau kursi roda
b. Membutuhkan latihan fisik
c. Kebutuhan nutrisi dan cairan dipenuhi melalui terapi intravena (infus/
NGT)
d. Membutuhkan bantuan untuk kebersihan mulut
e. Membutuhkan bantuan penuh untuk berpakaian dan berdandan
f. Dimandikan perawat
g. Dalam keadaan inkontinensia, menggunakan kateter
2. 24 jam post op mayor
3. Pasien tidak sadar
4. Keadaan klien tidak stabil
5. Observasi TTV tiap kurang dari 1 jam
6. Perawata luka bakar
7. Perawatan kolostomi
8. Menggunakan alat bantu pernapasan (respirator)
9. Menggunakan WSD

19
a. Distribusi 10 penyakit terbesar di ruang Arafah
10 Penyakit Terbesar di Ruang Arafah
Tahun 2015
NO PENYAKIT
1 Dyspepsia
2 Essential (primary) hypertension
3 Unsepectified diabetes militus: without complication
4 Dengue hemorrhagic fever
5 Hyperplasia of prostate
6 Cerebral infarction, unspecified
7 Concussion
8 Chronic kidney disease, unspecified
9 Anaemia, unspecified
10 Chronic obstructive pulomary disease, unspecified

20
2. Instrumental Input
a. Man/tenaga
1) Kuantitas
No. Pendidikan Jumlah

1. S1 Keperawatan Ners 2
2. D3 Keperawatan 11
3. SPK 1
4. SMA 1

Total 15

Penghitungan tenaga keperawatan


a) Penghitungan tenaga keperawatan berdasarkan rumus Douglas
Pada suatu layanan profesional, jumlah tenaga yang diperlukan bergantung
pada jumlah klien dan derajat ketergantungan klien terhadap keperawatan.
Menurut (Douglas cit.Ilyas,2000), jumlah perawat yang dibutuhkan dalam suatu
ruang rawat inap adalah sebagai berikut:
Jumlah Perawat Dalam Setiap Shift Jaga

Jumlah Klasifikasi pasien


Minimal Parsial Total
pasien
Pagi Siang Malam Pagi Siang Malam Pagi Siang Malam

0,17 0,14 0,07 0,27 0,15 0,10 0,36 0,30 0,20

Jumlah Kebutuhan Perawat Menurut Douglas Di Ruang Arafah

Jumlah pasien Rata-rata


Klasifikasi Rata – ratax nilai Jumlah
Shift 21/12/15 22/12/15 23/12/15 jumlah
Ketergantungan ketergantungan Perawat
pasien
Minimal 13 11 15 13 13 x 0,17 = 2,21 2
Pagi Partial 2 7 4 4 4 x 0,27 = 1,08 1
Total 2 4 3 3 3x 0,36 = 1,08 1
Jumlah Pasien 17 22 22 20 4

21
Minimal 18 15 7 13 13 x 0,14 = 1,82 2
Siang Partial 2 4 6 4 4 x 0,15 = 0,6 1
Total 2 3 3 3 3 x 0,30 = 0,9 1
Jumlah Pasien 22 22 16 20 4
Minimal 18 15 8 14 14x 0,07 = 0,98 0
Malam Partial 2 4 6 4 4 x 0,10 = 0,4 2
Total 2 3 3 3 3 x 0,20 = 0,6 0
Jumlah Pasien 22 22 17 21 2
Rata-Rata Jumlah Pasien 20 22 18 20
i. Rata-rata kebutuhan tenaga keperawatan perhari menurut Douglas adalah:
Shift Pagi : 4 Perawat
Shift Siang : 4 Perawat
Shift Malam : 2 Perawat
Total kebutuhan perawat per 24 jam di Ruang Arafah menurut perhitungan
Douglas adalah 10 perawat/24 jam.
ii. Perawat libur atau cuti
Diketahui :
Jumlah hari minggu tahun 2015 :52 hari
Jumlah hari libur nasional 2015 :15 hari
Jumlah cuti 2015 : 12 hari
Jumlah perawat yang dibutuhkan : 10 perawat/hari
Jumlah tenaga keperawatan yang libur =
jumlah hari minggu per tahun+jumlah hari libur nasional pertahun x A
Jumlah hari kerja per tahun
= (52+15+12) x10
365-79
= 2,73 = 3 orang
Jadi, jumlah perawat yang libur adalah 3 orang.
Berdasarkan perhitungan Douglas, maka jumlah perawat yang dibutuhkan diruang
Arafah adalah sebanyak 10 orang ditambah perawat yang libur/cuti 3 orang, jadi
total tenaga yang dibutuhkan adalah 13 orang.

22
b) Penghitungan tenaga keperawatan berdasar rumus Gillies
Menurut Gillies (1982) kebutuhan tenaga perawat secara kuantitatif dapat
dirumuskan dengan perhitungan sbb:
X = (BOR x TT) x jam efektif x hari dalam 1 tahun
(Hari dalam satu tahun – hari libur) x 7
Keterangan :
X : tenaga perawat yang dibutuhkan
Hari libur masing-masing perawat pertahun, yaitu: 79 hari (hari
minggu/libur = 52 hari (untuk hari sabtu tergantung kebijakan rumah sakit
setempat, kalau ini merupakan hari libur maka harus diperhitungkan, begitu juga
sebaliknya), hari libur nasional tahun 2015 = 15 hari, dan cuti tahunan =12 hari).
Adapun untuk menentukan jam efektif perawatan secara khusus dapat
dikategorikan sebagai berikut :
 Minimal care membutuhkan waktu 1-2 jam/ 24jam
 Partial care membutuhkan waktu 3-4 jam/ 24jam
 Total care membutuhkan waktu 5-6 jam/ 24jam
Berdasarkan hasil observasi dari tanggal 21-23 Desember 2015,
didapatkan efektifitas ruang Arafah sebagai berikut:
i. Rata-rata klasifikasi ketergantungan pasien ruang Arafah pada tanggal 21-23
Desember 2015:
 Minimal care = 13 orang
 Partial care = 4 orang
 Total care = 3 orang
Jadi, rata-rata jumlah pasien perhari sebanyak 20 orang.
ii. Jumlah jam perawatan/efektif/hari ruang Arafah:
 Askep minimal : 13 orangx2 jam = 26 jam
 Askep partial : 4 orang x4 jam = 16 jam
 Askep total : 2 orangx6 jam = 12 jam +
= 60 jam

23
Jadi, jam efektifnya 60 jam/24jam= 2,5 jam, BOR Desember tahun2015:
71,60 %

iii. Jumlah hari libur (Hari minggu + cuti tahunan + libur nasional) =52 +12 + 15
= 79 hari
Ketenagaan menurut Gillies (x) =
X = (BOR x TT) x jam efektifx hari dalam 1 tahun
(Hari dalam satu tahun– hari libur) x 7
X =( 71,6% x24) x2,5 x 365
(365– 79 hari)x7
X = 8 orang
Berdasarkan perhitungan Gillies, maka jumlah perawat yang dibutuhkan di
ruang Arafah adalah sebanyak 8 orang ditambah kepala ruang 1orang dan
2orang PP, jadi total tenaga yang dibutuhkan adalah 11 orang.
c) Perhitungan tenaga keperawatan menurut Depkes
Perhitungan berdasarkan metode yang diterapkan oleh Depkes adalah sebagai
berikut:
X = A+ B + C

Keterangan:
X : Tenaga perawat
A : Jumlah perawat yang bertugas
B : Jumlah perawat libur
C : Jumlah petugas non keperawatan

Jumlah Jam Perawatan Menurut Depkes

Kriteria pasien Jumlah jam perawatan Jumlah

Perawatan minimal 4 orang 1-2 jam 2 x 13 orang= 26 jam


Perawatan parsial 15 orang 3-4 jam 4 x 4 orang= 16 jam
Perawatan total 2 orang 5-6 jam 6 x 3 orang= 18 jam

24
Jumlah 60 jam

A = Jumlah tenaga keperawatan yang bertugas di Ruang Arafah


A = Jumlah jam perawatan di ruangan/hari
Jam efektif perawat
= 60/7 = 9 perawat/hari
B = Jumlah tenaga keperawatan yang libur di Ruang Arafah
B = Jumlah hari minggu/tahun+ jumlah hari libur besar/tahun x A Jumlah
hari kerja/tahun
=52 + 12+ 15 x 9
365-79
=2 orang perawat libur

C = Jumlah petugas non keperawatan


C = (A + B) x25%
= (9+ 2) x25 % = 3,5
= 3 orang petugas non kesehatan
Maka, jumlah tenaga perawatdan non perawat di ruang Arafah menurut teori Depkes
adalah:
X =A+B+C
=9+2+3
= 14 orang
Berdasarkan perhitungan Depkes, dibutuhkan 9 tenaga keperawatan di Ruang
Arafah ditambah 1 kepala ruang dan 2 PP serta 3 o rang tenaga non keperawatan.
Jadi total jumlah perawat dan non perawat yang bertugas di Ruang Arafah adalah 15
orang.
Analisa Data
Setelah dilakukan perhitungan jumlah kebutuhan tenaga keperawatan
dengan menggunakan 3 teori didapatkan hasil yang hampir sama.
a) Teori Douglas

25
Berdasarkan teori Douglas didapatkan jumlah tenaga keperawatan yang
dibutuhkan adalah 13 orang perawat dalam 24 jam termasuk 1 KaRu dan 2
PP didalamnya. Perhitungan ini berdasarkan dari tingkat ketergantungan
pasien di Ruang Arafah. Sedangkan jumlah tenaga di Ruang Arafah saat ini
adalah 15 termasuk 1 KaRu dan 2 KaTim ditambah dengan 1 Prakarya,
sehingga jumlah perawat di Ruang Arafah untuk merawat pasien rata-rata
per hari yang berjumlah 20 pasien telah mencukupi.
b) Teori Gillies
Menurut teori Gillies didapatkan jumlah perawat yang dibutuhkan adalah
orang termasuk 1 orang kepala ruang dan 2 PP. Perhitungan ini berdasarkan
pada jumlah efektif hari perawatan dan jumlah libur dalam 1 tahun.
Sementara di ruang Arafah saat ini jumlah perawat adalah 15 orang,
termasuk Kepala ruang, PP, PA, dan Pramusaji.
c) Teori DepKes
Berdasarkan perhitungan Depkes, didapatkan jumlah perawat yang
dibutuhkan adalah 9 tenaga keperawatan di Ruang Arafah, ditambah 1
kepala ruang dan 2 PP serta 3 orang tenaga non keperawatan. Jadi total
jumlah perawat dan nonperawat yang bertugas di Ruang Arafah adalah 15
orang. Kebutuhan tenaga keperawatan diruang Arafah telah mencukupi
kebutuhan menurut teori Depkes.

2) Kualitas Pelayanan

Kualifikasi Pendidikan Formal Tenaga Keperawatan di Ruang Arafah

NO JENIS PENDIDIKAN ∑ %
1 SI NERS 2 13,33
2 DIII KEPERAWATAN 11 73,33
3 SPK 1 6,67
4 SMA 1 6,67
Jumlah 15 100
Sumber: Kepegawaian RSU PKU Muhammadiyah Yogyakarta 2015

26
3) Jenis Pelatihan Yang Pernah Diikuti Perawat di Ruang Arafah

Pendidikan/
No Nama Tahun Pelatihan
Lulus
a. Pelatihan K3 Bagi
Pegawai
1 Dwi Fajaromiati, AMK D3/2007 b. Pelatihan Sasaran
Keselamatan Pasien
a. Pelatihan K3 Bagi
Pegawai
b. Pelatihan Sasaran
2 Eni Saptari, S.Kep.,Ns S1/2010 Keselamatan Pasien
c. Pelatihan PPI Rumah
Sakit
a. Pelatihan K3 Bagi
Irni Mastiarini, Pegawai
3 S.Kep.,Ns S1/2014 b. Pelatihan Sasaran
Keselamatan Pasien
a. Pelatihan K3 Bagi
Pegawai
4 Pailah SPK/1988 b. Pelatihan Sasaran
Keselamatan Pasien
a. Pelatihan K3 Bagi
Rinda Fitrianingrum, Pegawai
5 AMK D3/2010 b. Pelatihan Sasaran
Keselamatan Pasien
a. Pelatihan K3 Bagi
Rizdha Apri Sunardi, Pegawai
6 AMK D3/2012 b. Pelatihan Sasaran
Keselamatan Pasien
a. Pelatihan K3 Bagi
Pegawai
7 Safitri Permatasari, AMK D3/2011 b. Pelatihan Sasaran
Keselamatan Pasien
a. Pelatihan K3 Bagi
Pegawai
8 Samudi, AMK D3/2000 b. Pelatihan Sasaran
Keselamatan Pasien

27
a. Pelatihan K3 Bagi
Pegawai
9 Sangaji, AMK D3/2013 b. Pelatihan Sasaran
Keselamatan Pasien
a. Manajemen Alkohol
dan HHI
10 Siti Maria Ulfah, AMK D3/2013 b. Pelatihan Sasaran
Keselamatan Pasien
a. Pelatihan K3 Bagi
Pegawai
11 Susianti Sutrisno, AMK D3/2008 b. Pelatihan Sasaran
Keselamatan Pasien
a. Pelatihan K3 Bagi
Tia Agung Kinasih, Pegawai
12 AMK D3/2007 b. Pelatihan Sasaran
Keselamatan Pasien
a. Pelatihan K3 Bagi
Pegawai
13 Titi Nurhayati, AMK D3/1999 b. Pelatihan Sasaran
Keselamatan Pasien
a. Pelatihan K3 Bagi
Pegawai
14 Yuli Karmani, AMK D3/1999 b. Pelatihan Sasaran
Keselamatan Pasien
a. Pelatihan K3 Bagi
Pegawai
15 Sri Ayem b. Pelatihan Sasaran
Keselamatan Pasien
Sumber: Daftar Ketenagaan Perawat Ruang Arafah Per Desember tahun 2015
Interpretasi Data:

Berdasarkan data yang didapat, karakteristik di ruang Arafah mayoritas


berada pada tingkat pendidikan DIII Keperawatan sebanyak 11 orang sebanyak
73,3%, 2 orang S1 keperawatan sebanyak 13,3%, 1 orang SPK sebanyak 6,7%, 1
orang SMA sebanyak 6,7%.
b. Money/Pendanaan
Kajian Teori
Memberikan pelayanan kesehatan baik medis maupun non-medis merupakan
salah satu fungsi rumah sakit agar pelayanannya dapat berjalan secara optimal
dan dapat dirasakan oleh seluruh masyarakat. Untuk itu rumah sakit perlu

28
mempersiapkan peralatan atau bahan medis, non-medis, dan jasa
pemborongan.

Kajian Data
RSU PKU Muhammadiyah Yogyakarta bukan merupakan RS milik
pemerintah melainkan RS swasta yang berdiri sendiri dan sumber dana berasal
dari:
1. Tarif yang dikenakan kepada pasien baik dari rawat inap maupun rawat
jalan
2. Sumbangan dari luar RS perorang, yayasan, dan institusi.
c. Method/Metode
1) Model penugasan asuhan keperawatan
Kajian Teori
Menurut Tappen (1995), model pemberian asuhan keperawatan ada enam
macam, yaitu: model kasus, model fungsional, model tim, model primer, model
manajemen perawatan, dan model perawatan berfokus pada pasien.
1. Model Fungsional
Model pemberian asuhan keperawatan ini berorientasi pada
penyelesaian tugas dan prosedur keperawatan. Perawat ditugaskan untuk
melakukan tugas tertentu untuk dilaksanakan kepada semua pasien yang
dirawat di ruangan.
2. Metode TIM
Metode tim adalah pengorganisasian pelayanan keperawatan
dengan menggunakan tim yang terdiri atas kelompok klien dan perawat.
Kelompok ini dipimpin oleh perawat yang berijazah danberpengalaman
kerja serta memiliki pengetahuan dibidangnya (Regestered Nurse).
3. Metode Primer.
Keperawatan primer merupakan suatu metode pemberian asuhan
keperawatan di mana perawat primer bertanggung jawab selama 24 jam
terhadap perencanaan pelaksanaan pengevaluasi satu atau beberapa klien

29
dan sejak klien masuk rumah sakit sampai pasien dinyatakan pulang.
Selama jam kerja, perawat primer memberikan perawatan langsung secara
total untuk klien.

4. Metode Kasus
Metode kasus adalah metode dimana perawat bertanggung jawab
terhadap pasien tertentu yang didasarkan pada rasio satu perawat untuk
satu pasien dengan pemberian perawatan konstan untuk periode tertentu.
5. Metode Modifikasi
Metode modifikasi adalah penggunaan metode asuhan
keperawatan dengan modifikasi antara tim dan primer.
Kajian Data
Berdasarkan hasil pengkajian pada tanggal 21-23 Desember 2015 dapat
disimpulkan bahwa ruang Arafah menerapkan metode penugasan asuhan
keperawatan diruang Arafah menggunakan Metode Tim Modifikasi (MTM)
yang terdiri dari metode tim, fungsional, dan metode primer, dimana berfokus
pada kesembuhan, mengurangi kecacatan dan memberikan pelayanan
keperawatan pada kasus penyakit umum.
2) Sistem pendokumentasian asuhan keperawatan
Sistem pendokumentasian yang berlaku diruangan Arafah adalah
sistem SOR (Source Oriented Record)yaitu suatu sistem pendokumentasian
yang berorientasi dari berbagai sumber tenaga kesehatan misalnya dari dokter,
perawat, fisioterapi, kerohaniawan dan lain-lain. Pendokumentasian asuhan
keperawatan oleh perawat yang bertanggung jawab pada pasien bersifat
rutinitas.
Selain itu pendokumentasian yang berlaku di ruang Arafah sesuai
dengan KARS, 2015 dengan sisstem pendokumentasian asuhan untuk setiap
pasien direncanakan oleh dokter penanggung jawab pelayanan (DPJP),
perawat dan pemberi pelayanan kesehatan lain dalam waktu 24 jam sesudah
pasien masuk rawat inap, rencana asuhan pasien harus individual dan
berdasarkan data asesmen awal pasien, rencana asuhan dicatat dalam rekam

30
medis dalam bentuk kemajuan terukur pencapaian sasaran, Kemajuan yang
diantisipasi dicatat atau direvisi sesuai kebutuhan; berdasarkan hasil asesmen
ulang atas pasien oleh praktisi pelayanan kesehatan, rencana asuhan untuk tiap
pasien direview dan di verifikasi oleh DPJP dengan mencatat kemajuannya,
Asuhan yang diberikan kepada setiap pasien dicatat dalam rekam medis pasien
oleh pemberi pelayanan
Berdasarkan hasil pengkajian pada tanggal 21-23 Desember 2015
diruang Arofah dengan menggunakan instrument dokumentasi penerapan
Standar Asuhan Keperawatan (SAK) di Ruang Arofah menurut Depkes
adalah:

Hasil Evaluasi Penerapan Standar Asuhan Keperawatan


Dokumentasi di Ruang Arofah
No Aspek yang Dinilai N Persentase
(%)
1 Pengkajian Keperawatan 10 55,6%
2 Diagnosa Keperawatan 10 54,4%
3 Perencanaan Keperawatan 10 50%
4 Tindakan Keperawatan 10 47%
5 Evaluasi Keperawatan 10 40,8%
6 Catatan Askep/Dokumentasi 10 35,36%
Pencapaian Rata-rata 47,19%
3) Pedoman Kerja Ruang Arafah
a) Standar Operasional Ruang Arafah
Berdasarkan hasil pengkajian di ruang Arafah terdapat komponen
SOP (Standar Oparasional Prosedur) terbitan tahun 2008. Secara
keseluruhan sudah mencakup seluruh tindakan-tindakan keperawatan pada
klien. Berikut standar operasional prosedur yang terdapat di ruang Arafah:
1. Mengganti alat tenun
2. Memandikan pasien di atas tempat tidur
3. Perawatan mulut
4. Perawatan luka

31
5. Pengangkatan jahitan luka
6. Pengelolaan infus
7. Pengelolaan NGT
8. Pengelolaan kateter urin
9. 5 benar dalam pemberian obat
10. Pemberian obat IV
11. Pemberian obat IM
12. Pemberian obat subkutan
13. Pemberian obat intrakutan
14. Pemberian obat melalui mulut
15. Pengukuran BB dan TB
16. Memasang kondom kateter
17. Pemberian tranfusi darah
18. Pemberian makan dan minum melalui NGT
19. Pengukuran antropometri
20. Penengtuan kematian pasien
21. Perawatan kolostomi
22. Pengukuran Vital Sign
23. Mencuci rambut diatas tempat tidur
24. Vulva Hygine
25. Resusitasi Jantung Paru
26. Terapi nebulizer
27. Perekaman EKG
28. Pemakaian Syring Pump
b) Standar Asuhan Keperawatan (SAK)
Berdasarkan hasil pengkajian di ruang Arafah terdapat komponen SAK
adalah sebagai berikut :
1. Appendisitis
2. Prostat Hipertrofi
3. Trauma Kepala
4. Fraktur

32
5. Hernia
6. Stroke
7. Hemoragic Fever
8. Hipertensi
9. Diare akut
10. Gagal ginjal
11. Diabetes Mellitus
Standar asuhan keperawatan yang belum ada berdasarkan 10 penyakit
terbanyak di ruang arofah adalah SAK COPD, dan Cerebral Edema.

d. Material
Kajian Teori
Perawat minimal dilengkapi dengan ruang keperawatan, ruang perawat
jaga yang sebaiknya terletak di tengah-tengah ruang perawatan pasien, ruang
ganti perawat, ruang tindakan perawatan, ruang obat dan peralatan, ruang
penyimpanan alat tenun, ruang diskusi, kamar mandi pasien, kamar mandi
perawat atau petugas. Secara kualitatif fasilitas yang tersedia seharusnya sesuai
dengan standar yang telah ditetapkan. Fasilitas dan alat-alat kedokteran maupun
keperawatan dipenuhi melalui standar resmi yang telah ditetapkan yang
disesuaikan dengan jenis dan kapasitas unit pelayanan. Adapun yang menjadi
syarat sebuah ruangan perawatan yang baik antara lain:
1) Tenaga
2) Terjaga Kebersihannya
3) Sirkulasi udara dan cahaya baik
4) Luas ruangan cukup nyaman
5) Privacy klien terjaga
6) Memenuhi standar keamanan pasien
Kajian data
Dari hasil observasi yang dilakukan diruang Arafah, didapatkan kondisi ruang
sebagai berikut:
1) Ruang Arafah memiliki jumlah 12 ruang yang terdiri dari, 1 ruang perawat, 1
ruang isolasi, 7 ruang perawatan pasien (ruang ABCDEFG), 1 dapur, dan 4

33
toilet.
Ruang Arafah memiliki tiga TIM (TIM A dan TIM B). Namun tidak berjalan
pembagian tugas antar tim.

Daftar Inventaris Alat Medis Ruang Arafah Pada Bulan Desember 2015
KAJIAN DATA
NO NAMA BARANG RUANG Arafah
JUMLAH ADA KURANG/LEBIH
STANDART
1 Ambubag 1buah/ruang 1 Sesuai
2 Animex 1buah/ruang 1 Sesuai
3 Bak injeksi 1buah/7 tempat 4 Sesuai
tidur
4 Bak korentang 2buah/trolly 2 Sesuai
5 Troli pengobatan 1buah/10 tempat 1 Kurang 1
tidur
6 Baskom mandi 1buah/tempat 23 Sesuai
tidur
7 Bengkok 1buah/2 tempat - Kurang 6
tidur
8 Branchar 1buah/ruang - Kurang 1
9 Cerek cebok 1buah/4 tempat 10 Kurang 4
tidur
10 Es kraag 1buah/ruang - Kurang 1
11 Glukotest 1buah/ruang 1 Sesuai
12 Gunting biasa 1buah/ruang 3 Lebih 2
13 Gunting verband 1buah/ruang - Kurang 1
14 Klem arteri 2buah/ruang - Kurang 2
15 Kulkas kecil 1buah/ruang 1 Sesuai
16 Kursi roda 1buah/ruang 1 Sesuai
17 Lampu baca rontgen 1buah/ruang 1 Sesuai
18 Mesin nebulizer 1buah/ruang 1 Sesuai
19 Mesin suction portable 1buah/ruang 3 Lebih 2
20 Midline 2buah/ruang 2 Sesuai
21 Pemotong kuku 1buah/ruang - Kurang 1
22 Penggerus obat 1set/ruang 1 Sesuai
23 Pinset sirugis 1buah/ruang - Kurang 1
24 Pispot 1buah/4 tempat 10 Lebih 4
tidur

34
25 Pinset anatomis 1buah/ruang - Kurang 1
26 Reflek hammer 1buah/ruang 1 Sesuai
27 Semprit gliserin 1buah/ruang - Kurang 1
28 Senter 1buah/ruang 1 Sesuai
29 Skin traction set 1buah/2ruang - Kurang 2
30 Standart infuse 1buah/tempat 23 Sesuai
tidur
31 Stetoskop 1buah/7 tempat 2 Kurang 2
tidur
32 Tensimeter 1buah/7tempat 4 Lebih 1
tidur
33 Thermometer air raksa 1buah/7 tempat 2 Kurang 1
tidur
34 Thermometer digital 1buah/ruang 1 Sesuai
35 Timbangan BB 1buah/ruang 1 Sesuai
36 Tongue spatel 1buah/10 tempat - Kurang 3
tidur
37 Torniquet 1buah/7 tempat 2 Kurang 1
tidur
38 Urinal 1buah/4 tempat 15 Lebih 9
tidur
39 WWZ 1buah/5 tempat - Kurang 1
tidur
40 Syringe pump 2

Tangga Ruang Arafah


NO NAMA ALAT JUMLAH
1 Tempat tidur pasien 23
2 Kasur pasien 23
3 Bantal pasien 23
4 Guling pasien Tidak ada
5 Almari pakaian pasien 23
6 Jam dinding pasien 7
7 Kursi tunggu pasien 7
8 Meja pasien 26
9 Kipas angin ruang pasien 13
10 Air conditioner ruang pasien Tidak Ada
11 Televisi pasien Tidak ada
12 Kulkas pasien Tidak ada
13 Gayung kamar mandi 6
14 Tempat sampah kecil 1
15 Water heater Tidak ada
16 Almari tempat linen 1
17 Almari tempat obat 1

35
18 Jam dinding ruang jaga perawat 2
19 Komputer 1
20 Kulkas obat pasien 1
21 Kursi ruang perawat 15
22 Meja ruang jaga perawat 2
23 Kipas angin tempat jaga perawat 3

Alat Tenun Ruang Arafah


NO NAMA ALAT JUMLAH
1 Sprei 59
2 Stik 6
3 Sarung bantal 75
4 Selimut 60
5 Sarung guling 0
6 Taplak 20
7 Jas pasien 6
8 Jas tindakan 11
9 Handuk kecil 62
10 Rukuh 2
11 Sajadah 2
12 Baju pengunjung 0
13 Gorden 0

D. UNSUR PROSES
Proses manajemen pelayanan atau operasional keperawatan
1. Planning/Perencanaan
Kajian Teori
Perencanaan merupakan suatu cara atau metode yang digunakan untuk
memperbaiki atau meningkatkan suatu kegiatan. Dengan merencanakan diharapkan hasil
akhir dapat terwujud dan tidak melenceng dari harapan awal. Perencanaan yang baik
sangat bermanfaat untuk mempercepat proses mendapatkan hasil yang diinginkan.
Perencanaan meliputi :
a) Jangka pendek (target waktu dalam minggu/bulan)
b) Jangka menengah (periode dalam satu tahun)
c) Jangka panjang (untuk tahun mendatang)

36
Dalam bidang keperawatan perencanaan berfungsi untuk meningkatkan kualitas
pelayanan dalam merawat pasien sehingga pasien menjadi puas dan dapat memperbaiki
pandangan masyarakat terhadap perawat. Menurut Swansburg (2000), perencanaan
digolongkan sebagai suatu konseptual yang mencakup unsur pokok (strategis) dan
operasional.
Kajian data :
Berdasarkan hasil wawancara dengan kepala ruangan di ruang Arofah, belum ada
perencanaan jangka pendek, perencanaan jangka menengah, dan perencanaan jangka
panjang, karena kepala ruang masih baru.
2. Organizing
Kajian Teori
Organisasi kepemimpinan murni merupakan jenis struktur formal paling
sederhana dan tertua. Menurut Simon cit Gillies, 1996, dalam organisai ukuran tertentu,
struktur kepemimpinan merupakan jenis yang besar kemungkinan untuk berkembang
melalui proses evolusioner karena dengan peningkatan jumlah pekerjaan yang harus
diselesaikan dan jumlah pekerja yang mengerjakannya ada kecenderungan untuk
membagi pekerjaan kedalam tugas khusus dan untuk mengatur pekerja yang terikat dalam
tugas yang sama ke dalam kelompok yang jelas menurut definisi pekerja yanglogis.
Menurut Tappen (1995), model pemberian asuhan keperawatan ada enam macam,
yaitu: model kasus, model fungsional, model tim, model primer, model manajemen
perawatan, dan model perawatan berfokus pada pasien.
1. Model Fungsional
Metode fungsional dilaksanakan oleh perawat dalam pengelolaan asuhan
keperawatan sebagai pilihan utama pada saat perang dunia kedua. Pada saat itu karena
masih terbatasnya jumlah dan kemampuan perawat maka setiap perawat hanya
melakukan satu sampai dua jenis intervensi, misalnya merawat luka kepada semua
pasien di bangsal. Model pemberian asuhan keperawatan ini berorientasi pada
penyelesaian tugas dan prosedur keperawatan.
Perawat ditugaskan untuk melakukan tugas tertentu untuk dilaksanakan kepada
semua pasien yang dirawat di ruangan. Model ini digambarkan sebagai keperawatan
yang berorientasi pada tugas dimana fungsi keperawatan tertentu ditugaskan pada

37
setiap anggota staff. Setiap staff perawat hanya melakukan 1-2 jenis intervensi
keperawatan pada semua pasien dibangsal. Misalnya seorang perawat bertanggung
jawab untuk pemberian obat-obatan, seorang yang lain untuk tindakan perawatan luka,
seorang lagi mengatur pemberian intravena, seorang lagi ditugaskan pada penerimaan
dan pemulangan, yang lain memberi bantuan mandi dan tidak ada perawat yang
bertanggung jawab penuh untuk perawatan seorang pasien.
Seorang perawat bertanggung jawab kepada manajer perawat. Perawat senior
menyibukan diri dengan tugas manajerial, sedangkan perawat pelaksana pada tindakan
keperawatan. Penugasan yang dilakukan pada model ini berdasarkan kriteria efisiensi,
tugas didistribusikan berdasarkan tingkat kemampuan masing- masing perawat dan
dipilih perawat yang paling murah. Kepala ruangan terlebih dahulu mengidentifikasm
tingkat kesulitan tindakan, selanjutnya ditetapkan perawat yang akan bertanggung
jawab mengerjakan tindakan yang dimaksud. Model fungsional ini merupakan
metode praktek keperawatan yang paling tua yang dilaksanakan oleh perawat dan
berkembang pada saat perang dunia kedua.
Kelebihan :
a) Efisien karena dapat menyelesaikan banyak pekerjaan dalam waktu singkat
dengan pembagian tugas yang jelas dan pengawasan yang baik.
b) Sangat baik untuk rumah sakit yang kekurangan tenaga-Perawat akan trampil
untuk tugas pekerjaan tertentu saja.
c) Mudah memperoleh kepuasan kerja bagi perawat setelah selesai kerja.
d) Kekurangan tenaga ahli dapat diganti dengan tenaga yang kurang
berpengalaman untuk tugas sederhana.
e) Memudahkan kepala ruangan untuk mengawasi staf atau peserta didik yang
melakukan praktek untuk ketrampilan tertentu.
Kelemahan :
a) Pelayanan keperawatan terpisah-pisah atau tidak total sehingga kesulitan dalam
penerapan proses keperawatan.
b) Perawat cenderung meninggalkan klien setelah melakukan tugas pekerjaan.
c) Persepsi perawat cenderung kepada tindakan yang berkaitan dengan ketrampilan
saja

38
d) Tidak memberikan kepuasan pada pasien ataupun perawat lainnya.
e) Menurunkan tanggung jawab dan tanggung gugat perawat
f) Hubungan perawat dank klien sulit terbentuk
2. Metode TIM
Metode tim adalah pengorganisasian pelayanan keperawatan dengan
menggunakan tim yang terdiri atas kelompok klien dan perawat. Kelompok ini
dipimpin oleh perawat yang berijazah danberpengalaman kerja serta memiliki
pengetahuan dibidangnya (Regestered Nurse). Pembagian tugas dalam kelompok
dilakukan oleh pimpinan kelompok/ ketua group dan ketua group bertanggung
jawab dalam mengarahkan anggota group / tim. Selain itu ketua group bertugas
memberi pengarahan dan menerima laporan kemajuan pelayanan keperawatan
klien serta membantu anggota tim dalam menyelesaikan tugas apabila menjalani
kesulitan dan selanjutnya ketua tim melaporkan pada kepala ruang tentang
kemajuan pelayanan / asuhan keperawatan terhadap klien. Keperawatan Tim
berkembang pada awal tahun 1950-an, saat berbagai pemimpin keperawatan
memutuskan bahwa pendekatan tim dapat menyatukan perbedaan katagori perawat
pelaksana dan sebagai upaya untuk menurunkan masalah yang timbul akibat
penggunaan model fungsional. Pada model tim, perawat bekerja sama memberikan
asuhan keperawatan untuk sekelompok pasien di bawah arahan/pimpinan seorang
perawat profesional (Marquis & Huston, 2000).
Dibawah pimpinan perawat professional, kelompok perawat akan dapat bekerja
bersama untuk memenuhi sebagai perawat fungsional. Penugasan terhadap pasien
dibuat untuk tim yang terdiri dari ketua tim dan anggota tim. Model tim didasarkan
pada keyakinan bahwa setiap anggota kelompok mempunyai kontriibusi dalam
merencanakan dan memberikan asuhan keperawatan sehingga timbul motivasi dan
rasa tanggung jawab perawat yang tinggi. Setiap anggota tim akan merasakan
kepuasan karena diakui kontribusmnya di dalam mencapai tujuan bersama yaitu
mencapai kualitas asuhan keperawatan yang bermutu. Potensi setiap anggota tim
saling melengkapi menjadi suatu kekuatan yang dapat meningkatkan kemampuan
kepemimpinan serta menimbulkan rasa kebersamaan dalam setiap upaya dalam
pemberian asuhan keperawatan. Pelaksanaan konsep tim sangat tergantung pada

39
filosofi ketua tim apakah berorientasi pada tugas atau pada klien. Perawat yang
berperan sebagai ketua tim bertanggung jawab untuk mengetahui kondisi dan
kebutuhan semua pasien yang ada di dalam timnya dan merencanakan perawatan
klien.
Tugas ketua tim meliputi: mengkaji anggota tim, memberi arahan perawatan
untuk klien, melakukan pendidikan kesehatan, mengkoordinasikan aktivitas klien.
Menurut Tappen (1995), ada beberapa elemen penting yang harus diperhatikan:
a) Pemimpin tim didelegasikan/diberi otoritas untuk membuat penugasan bagi
anggota tim dan mengarahkan pekerjaan timnya.
b) Pemimpin diharapkan menggunakan gaya kepemimpinan demokratik atau
partisipatif dalam berinteraksi dengan anggota tim.
c) Tim bertanggung jawab terhadap perawatan total yang diberikan kepada
kelompok pasien.
d) Komunikasi di antara anggota tim adalah penting agar dapat sukses. Komunikasi
meliputi: penulisan perawatan klien, rencana perawatan klien, laporan untuk dan
dari pemimpin tim, pentemuan tim untuk mendiskusikan kasus pasien dan umpan
balik informal di antara anggota tim.
Kelebihan :
a) Dapat memfasilitasi pelayanan keperawatan secara komprehensif.
Memungkinkan pelaksanaan proses keperawatan.
b) Konflik antar staf dapat dikendalikan melalui rapat dan efektif untuk
belajar.
c) Memberi kepuasan anggota tim dalam berhubungan interpersonal.
d) Memungkinkan meningkatkan kemampuan anggota tim yang berbeda-beda
secara efektif.
e) Peningkatan kerja sama dan komunikasi di antara anggota tim dapat
menghasilkan sikap moral yang tinggi, memperbaiki fungsi staf secara
keseluruhan, memberikan anggota tim perasaan bahwa ia mempunyai kontribusi
terhadap hasil asuhan keperawatan yang diberikan.
f) Akan menghasilkan kualitas asuhan keperawatan yang dapat dipertanggung
jawabkan

40
g) Metode ini memotivasi perawat untuk selalu bersama klien selama bertugas
Kelemahan :
a) Ketua tim menghabiskan banyak waktu untuk koordinasi dan supervisi anggota
tim dan harus mempunyai keterampilan yang tinggi baik sebagai perawat
pemimpin maupun perawat klinik
b) Keperawatan tim menimbulkan fragmentasi keperawatan bila konsepnya tidak
diimplementasikan dengan total.
c) Rapat tim membutuhkan waktu sehingga pada situasi sibuk rapat tim
ditiadakan, sehingga komunikasi antar angota tim terganggu.
d) Perawat yang belum trampil dan belum berpengalaman selalu tergantung
staf, berlindung kepada anggota tim yang mampu.
e) Akontabilitas dari tim menjadi kabur.
f) Tidak efisien bila dibandingkan dengan model fungsional karena membutuhkan
tenaga yang mempunyai keterampilan tinggi.
Tanggung jawab Kepala Ruang:
a) Menetapkan standar kinerja yang diharapkan sesuai dengan standar asuhan
keperawatan.
b) Mengorganisir pembagian tim dan pasien
c) Memberi kesempatan pada ketua tim untuk mengembangkan kepemimpinan.
d) Menjadi nara sumber bagi ketua tim.
e) Mengorientasikan tenaga keperawatan yang baru tentang metode/model tim
dalam pemberian asuhan keperawatan.
f) Memberi pengarahan kepada seluruh kegiatan yang ada di ruangannya,
g) Melakukan pengawasan terhadap seluruh kegiatan yang ada di ruangannya,
h) Memfasilitasi kolaborasi tim dengan anggota tim kesehatan yang lainnya,
i) Melakukan audit asuhan dan pelayanan keperawatan di ruangannya, kemudian
menindak lanjutinya,
j) Memotivasi staf untuk meningkatkan kemampuan melalui riset keperawatan.
k) Menciptakan iklim komunikasi yang terbuka dengan semua staf.
Tanggung jawab ketua tim :
a) Mengatur jadual dinas timnya yang dikoordinasikan dengan kepala ruangan,

41
b) Membuat perencanaan berdasarkan tugas dan kewenangannya yang didelegasikan
oleh kepala ruangan.
c) Melakukan pengkajian, perencanaan, pelaksanaan, evaluasi asuhan keperawatan
bersama-sama anggota timnya,
d) Mengkoordinasikan rencana keperawatan dengan tindakan medik.
e) Membuat penugasan kepada setiap anggota tim dan memberikan bimbingan
melalui konferens.
f) Mengevaluasi asuhan keperawatan baik proses ataupun hasil yang diharapkan
serta mendokumentasikannya.
g) Memberi pengarahan pada perawat pelaksana tentang pelaksanaan asuhan
keperawatan,
h) Menyelenggarakan konferensi
i) Melakukan kolaborasi dengan tim kesehatan lainnya dalam pelaksanaan asuhan
keperawatan,
j) Melakukan audit asuhan keperawatan yang menjadi tanggungjawab timnya,
k) Melakukan perbaikan pemberian asuhan keperawatan,
Tanggung jawab anggota tim :
a) Melaksanakan tugas berdasarkan rencana asuhan keperawatan.
b) Mencatat dengan jelas dan tepat asuhan keperawatan yang telah diberikan
berdasarkan respon klien.
c) Berpartisipasi dalam setiap memberiikan masukan untuk meningkatkan asuhan
keperawatan
d) Menghargai bantuan dan bimbingan dan ketua tim.
e) Melaporkan perkembangan kondisi pasien kepada ketua tim.
f) Memberikan laporan
3. Metode Primer
Model primer dikembangkan pada awal tahun 1970-an, menggunakan beberapa
konsep dan perawatan total pasien. Keperawatan primer merupakan suatu metode
pemberian asuhan keperawatan di mana perawat primer bertanggung jawab selama 24
jam terhadap perencanaan pelaksanaan pengevaIuasi satu atau beberapa klien dan
sejak klien masuk rumah sakit sampai pasien dinyatakan pulang. Selama jam kerja,

42
perawat primer memberikan perawatan langsung secara total untuk klien. Ketika
perawat primer tidak sedang bertugas, perawatan diberikan/didelegasikan kepada
perawat asosiet yang mengikuti rencana keperawatan yang telah disusuni oleh
perawat primer.
Pada model ini, klien, keluarga, stafmedik dan staf keperawatan akan mengetahui
bahwa pasien tertentu akan merupakan tanggung jawab perawat primer tertentu.
Setiap perawat primer mempunyai 4-6 pasien. Seorang perawat primer mempunyai
kewenangan untuk melakukan rujukan kepada pekerja sosial, kontak dengan lembaga
sosial masyarakat membuat jadual perjanjian klinik, mengadakan kunjungan rumah,
dan lain sebagainya. Dengan diberikannya kewenangan tersebut, maka dituntut
akontabilitas yang tinggi terhadap hasil pelayanan yang diberikan. Tanggung jawab
mencakup periode 24 jam, dengan perawat kolega yang memberikan perawatan bila
perawat primer tidak ada. Perawatan yang yang diberikan direncanakan dan
ditentukan secara total oleh perawat primer.
Metode keperawatan primer mendorong praktek kemandirian perawat, yang
ditandai dengan adanya keterkaitan kuat dan terus menerus antara pasien dan
perawat yang ditugaskan untuk merencanakan, melakukan dan koordinasi asuhan
keperawatan selama pasien dirawat. Perawat primer bertanggung jawab untuk
membangun komunikasi yang jelas di antara pasien, dokter, perawat asosiet, dan
anggota tim kesehatan lain. Walaupun perawat primer membuat rencana
keperawatan, umpan balik dari orang lain diperlukan untuk pengkoordinasian asuhan
keperawatan klien.
Dalam menetapkan seseorang menjadi perawat primer perlu berhati-hati karena
memerlukan beberapa kriteria, di antaranya dalam menetapkan kemampuan asertif,
self direction kemampuan mengambil keputusan yang tepat, menguasai keperawatan
klinik, akuntabel serta mampu berkolaborasi dengan baik antar berbagai disiplin ilmu.
Di negara maju pada umumnya perawat yang ditunjuk sebagai perawat primer adalah
seorang perawat spesialis klinik yang mempunyai kualifikasi master dalam bidang
keperawatan.
Karakteristik modalitas keperawatan primer adalah :
a) Perawat primer mempunyai tanggung jawab untuk asuhan keperawatan pasien

43
selama 24 jam sehari, dari penerimaan sampai pemulangan
b) Perawat primer melakukan pengkajian kebutuhan asuhan keperawatan, kolaborasi
dengan pasien dan professional kesehatan lain, dan menyusun rencana perawatan.
c) Pelaksanaan rencana asuhan keperawatan didelegasikan oleh perawat primer
kepada perawat sekunder selama shift lain. Perawat primer berkonsultasi dengan
perawat kepala dan penyelia. Autoritas, tanggung gugat dan autonomi ada pada
perawat primer
Kelebihan :
a) Perawat primer mendapat akontabilitas yang tinggi terhadap hasil dan
memungkinkan untuk pengembangan diri.
b) Memberikan peningkatan autonomi pada pihak perawat, jadi meningkatkan
motivasi, tanggung jawab dan tanggung gugat
c) Bersifat kontinuitas dan komprehensif sesuai dengan arahan perawat primer
dalam memberikan atau mengarahkan perawatan sepanjang hospitalisasi.
d) Membebaskan manajer perawat klinis untuk melakukan peran manajer
operasional dan administrasi
e) Kepuasan kerja perawat tinggi karena dapat memberiikan asuhan keperawatan
secara holistik. Kepuasan yang dirasakan oleh perawat primer adalah
memungkinkan pengembangan diri melalui penerapan ilmu pengetahuan.
f) Staf medis juga merasakan kepuasan karena senantiasa informasi tentang kondisi
klien selalu mutakhir dan komprehensif serta informasi dapat diperoleh dari satu
perawat yang benar-benar mengetahui keadaan kliennya.
g) Perawat ditantang untuk bekerja total sesuai dengan kapasitas mereka.
h) Waktu yang digunakan lebih sedikit dalam aktivitas koordinasi dan supervisi dan
lebih banyak waktu untuk aktivitas langsung kepada klien.
i) Pasien terlihat lebih menghargai. Pasien merasa dimanusiakan karena terpenuhi
kebutuhannya secara individu.
j) Asuhan keperawatan berfokus pada kebutuhan klien.
k) Profesi lain lebih menghargai karena dapat berkonsultasi dengan perawat yang
mengetahui semua tentang kliennya.
l) Menjamin kontinuitas asuhan keperawatan.

44
m) Meningkatnya hubungan antara perawat dan klien.
n) Metode ini mendukung pelayanan profesional.
o) Rumah sakit tidak harus mempekerjakan terlalu banyak tenaga keperawatan tetapi
harus berkualitas tinggi.
Kelemahan :
a) Hanya dapat dilakukan oleh perawat profesional
b) Tidak semua perawat merasa siap untuk bertindak mandiri, memiliki akontabilitas
dan kemampuan untuk mengkaji serta merencanakan asuhan keperawatan untuk
klien.
c) Akontabilitas yang total dapat membuat jenuh.
d) Perlu tenaga yang cukup banyak dan mempunyai kemampuan dasar yang sama.
e) Biaya relatif tinggi dibanding metode penugasan yang lain.
Ketenagaan metode primer :
a) Setiap perawat primer adalah perawat “bedside”
b) Beban kasus pasien 4-6 orang untuk satu perawat primer-Penugasan ditentukan
oleh kepala bangsal
c) Perawat primer dibantu oleh perawat professional lain maupun non professional
sebagai perawat asisten
Tanggung jawab Kepala Ruang dalam metode primer :
a) Sebagai konsultan dan pengendalian mutu perawat primer
b) Mengorganisir pembagian pasien kepada perawat primer
c) Menyusun jadual dinas dan memberi penugasan pada perawat asisten - Orientasi
dan merencanakan karyawan baru
d) Merencanakan dan menyelenggarakan pengembangan staff
Tanggung jawab perawat primer :
a) Menerima pa sien dan mengkaji kebutuhan pasien secara komprehensif-
Membuat tujuan dan rencana keperawatan
b) Melaksanakan rencana yang telah dibuat selama ia dinas
c) Mengkomunikasikan dan mengkoordinasikan pelayanan yang diberikan oleh
disiplin lain maupun perawat lain
d) Mengevaluasi keberhasilan yang dicapai

45
e) Menyipakan penyuluhan untuk pulang
f) Melakukan rujukan kepada pekarya sosial, kontak dengan lembaga sosial
dimasyarakat
g) Membuat jadual perjanjian klinis
h) Mengadakan kunjungan rumah
4. Metode Kasus
Metode kasus adalah metode dimana perawat bertanggung jawab terhadap
pasien tertentu yang didasarkan pada rasio satu perawat untuk satu pasien dengan
pemberian perawatan konstan untuk periode tertentu. Metode penugasan kasus biasa
diterapkan untuk perawatan khusus seperti isolasi, intensive care, perawat kesehatan
komunitas.

Kelebihan :
a) Perawat lebih memahami kasus per kasus
b) Sistem evaluasi
Kekurangan :
a) Belum dapatnya diidentifikasi perawat penanngung jawab
b) Perlu tenaga yang cukup banyak dan mempunyai kemampuan dasar yang sama
5. Metode Modifikasi
Metode modifikasi adalah penggunaan metode asuhan keperawatan dengan
modifikasi antara tim dan primer. Menurut Sudarsono (2000), MPKP dikembangkan
beberapa jenis sesuai dengan kondisi sumber daya manusia yang ada, antara lain
adalah:
a. Model Praktek Keperawatan Profesional III
Melalui pengembangan model PKP III dapat berikan asuhan keperawatan
profesional tingkat III. Pada ketenagaan terdapat tenaga perawat dengan
kemampuan doktor dalam keperawatan klinik yang berfungsi untuk melakukan
riset dan membimbing para perawat melakukan riset serta memanfaatkan hasil-
hasil riset dalam memberikan asuhan keperawatan
b. Model Praktek Keperawatan Profesional II.
Pada model ini akan mampu memberikan asuhan keperawatan profesional

46
tingkat II. Pada ketenagaan terdapat tenaga perawat dengan kemampuan spesialis
keperawatan yang spesifik untuk cabang ilmu tertentu. Perawat spesialis berfungsi
untuk memberikan konsultasi tentang asuhan keperawatan kepada perawat primer
pada area spesialisnya. Disamping itu melakukan riset dan memanfaatkan hasil-
hasil riset dalam memberikan asuhan keperawatan. Jumlah perawat spesialis
direncanakan satu orang untuk 10 perawat primer pada area spesialisnya.
Disamping itu melakukan riset dan memanfaatkan hasil-hasil riset dalam
memberikan asuhan keperawatan. Jumlah perawat spesialis direncanakan satu
orang untuk 10 perawat primer (1:10)
c. Model Praktek Keperawatan Profesional I.
Pada model ini perawat mampu memberikan asuhan keperawatan profesional
tingkat I dan untuk itu diperlukan penataan 3 komponen utama yaitu: ketenagaan
keperawatan, metode pemberian asuhan keperawatan yang digunakan. Pada model
ini adalah kombinasi metode keperawatan primer dan metode tim disebut tim
primer
Model Praktek Keperawatan Profesional Pemula Model Praktek Keperawatan
Profesional Pemula (MPKP) merupakan tahap awal untuk menuju model PKP.
Model ini mampu memberikan asuhan keperawatan profesional tingkat pemula.
Pada model ini terdapat 3 komponen utama yaitu: ketenagaan keperawatan,
metode pemberian asuhan keperawatan dan dokumentasi asuhan keperawatan.
Kajian Data
Berdasarkan hasil pengkajian pada tanggal 21-23 Desember 2015 dapat
disimpulkan bahwa ruang Arofah menerapkan metode MPKP dengan metode
modifikasi, Metode modifikasi adalah penggunaan metode asuhan keperawatan
dengan modifikasi antara tim dan primer.
Skoring penilaian hasil evaluasi menggunakan skala ordinal yang
dikatagorikan dengan interpretasi nilai sebagai berikut (Nursalam, 2009):
≤ 56 % : kategori rendah
56-75% : kategori sedang
76-100% : kategori tinggi/baik

47
Analisa Data
Pelaksanaan Tugas Kepala Ruang Arofah
RSU PKU Muhamadiyah Yogyakarta
No. Uraian Tugas Sll Srg Kdg Tp
1 Membagi staf ke dalam grup metode tim sesuai dengan √
kemampuan dan beban kerja
2 Membuat jadwal dinas koordinasi dengan PN √
3 Menyiapkan materi tentang permasalahan pasien dan √
ruangan yang ada pada hari tersebut termasuk laporan
dinas malam
4 Kepala ruang melakukan meeting morning untuk menindak √
lanjuti masalah yang ada yang diawali dan diakhiri dengan
do’a
5 Membagi pasien ke dalam grup metode tim sesuai dengan √
kemampuan dan beban kerja
6 Memfasilitasi dan mendukung kelancaran tugas PN dan √
PA
7 Melakukan supervisi dan member motifasi seluruh staf √
keperawatan untuk mencapai kinerja yang optimal
8 Memberikan reinforcement positif kepada semua staf √
termasuk pada saat mengakhiri meeting morning pada
dinas malam dan dinas pagi
9 Mendelegasikan tugas kepada coordinator shift pada jaga √
sore dan malam
10 Berperan sebagai konsultan √
11 Melakukan pengawasan kedisiplinan tugas staf melalui √
daftar yang ada di ruang
12 Memberikan pendidikan kesehatan pada pasien dan √
keluarga
13 Mengadakan CNE (Conituining Nursing Education) √
JUMLAH 4 7 2 0
SUB TOTAL 12 14 2 0
TOTAL 28/39=71,7%

Interpretasi data:
Tugas kepala ruang di ruang Arafah dalam kategori cukup dengan prosentase
sebesar 71,7%, sehingga perlu di tingkatkan. Kepala ruang perlu mengefektifkan
kerjanya sesuai tugas dan peran sebenarnya sebagai supervise dan
mengkoordinasikan kegiatan kepada perawat yang lain untuk mengevaluasi

48
kinerja anggotanya dan melakukan meeting morning serta pre post conference.

Pelaksanaan Tugas Perawat Primer/ Koordinator Shift


Di Ruang Arofah RSU PKU Muhammadiyah Yogyakarta
No. Variabel yang dinilai SL SR KD TP
1 Bertugas pada pagi hari 
2 Bersama PA menerima operan jaga dari PA yang tugas

malam
3 Bersama PA melakukan konfirmasi/supervise tentang

kondisi pasien segera setelah selesai operan jaga malam
4 Bersama PA melakukan do’a bersama sebagai awal dan

akhir tugas dilakukan setelah selesai operan jaga malam
5 Melakukan pre conference dengan semua PA yang ada

dalam groupnya setiap awal dinas pagi
6 Membagi tugas atau pasien kepada PA sesuai

kemampuan dan beban kerja
7 Melakukan pengkajian, menetapkan masalah dan
diagnose dan perencanaan keperawatan kepada semua

pasien yang menjadi tanggung jawab ada bukti di rekam
medis keperawatan
8 Memonitor dan membimbing tugas PA 
9 Membantu tugas PA untuk kelancaran pelaksanaan

asuhan keperawatan pasien
10 Mengoreksi, merevisi, dan melengkapi catatan asuhan
keperawatan yang dilakukan oleh PA yang ada dibawah 
tanggung jawabnya
11 Melakukan evaluasi hasil kepada setiap pasien sesuai
tujuan yang ada dalam perencanaan asuhan keperawatan 
dan ada bukti dalam rekam keperawatan
12 Melakukan post conference pada setiap akhir dinas dan
menerima laporan akhir tugas jaga dari PA untuk 
persiapan operan tugas jaga berikutnya
13 Mendampingi PA dalam operan tugas jaga kepada PA

yang tugas jaga kepada PA yang tugas jaga berikutnya
14 Memperkenalkan PA yang ada dalam satu group atau
yang akan merawat selama pasien dirawat atau kepada 
pasien dirawat atau kepada pasien baru
15 Mendelegasikan tugas kepada PA pada sore malam hari 
16 Melaksanakan pendelegasian tugas PJ ruang bila pagi

hari tidak bertugas
17 Mengikuti diskusi kasus dalam pertemuan rutin

keperawatan diruangan
18 Melaksanakan tugas lain sesuai uraian tugas PA 
19 Membantu melakukan bimbingan PK kepada peserta 

49
didik keperawatan
20 Melakukan bimbingan klinik keperawatan kepada
mahasiswa praktik yang ada dalam groupnya dalam

rangka orientasi dan pelaksanaan praktik keperawatan
(ronde keperawatan/ bed site teaching)
JUMLAH 5 6 9
SUB TOTAL 15 12 9 0
TOTAL 36/60 x 100% = 60%
Intepretasi Data :
Berdasarkan hasil observasi dan wawancara kepada perawat primer atau koordinator shift
didapatkan bahwa koordinator shift melaksanakan tugas sudah baik sebagai koordinator
shift dengan hasil penilaian 60 %, tetapi kinerja koordinator shift perlu ditingkatkan.
Penyelenggaraan diskusi terhadap suatu masalah yang dilakukan rutin setiap minggu
dengan tim kesehatan lain perlu diadakan untuk meningkatkan mutu pelayanan asuhan
keperawatan.

Pelaksanaan Tugas Perawat Assosiete


Di Ruang Arofah RSU PKU Muhammadiyah Yogyakarta
No. Variabel yang dinilai SL SR KD TP
1 Melaksanakan operan tugas setiap awal dan akhir jaga dari dan √
kepada PA yang ada dalam satu group
2 Melakukan konfirmasi atau supervise tentang kondisi pasien

segera setelah selesai operan pasien
3 Mengikuti pre conference yang dilakukan PP setiap awal tugas 
4 Melakukan do’a bersama setiap awal dan akhir tugas √
dilakukan setelah selesai serah terima operan tugas jaga
5 Melaksanakan asuhan keperawatan kepada pasien yang
menjadi tanggung jawabnya dan ada bukti di rekam 
keperawatan
6 Melakukan monitoring respon pasien dan ada bukti di rekam

keperawatan
7 Melakukan konsultasi tentang masalah pasien/keluarga kepada

PP
8 Membimbing dan melakukan pendidikan kesehatan kepada
pasien yang menjadi tanggung jawabnya dan ada bukti di 
rekam keperawatan
9 Menerima keluhan pasien/keluarga dan berusaha mengatasinya 
10 Melengkapi catatan asuhan keperawatan pada semua pasien √

50
yang menjadi tanggung jawabnya
11 Melakukan evaluasi catatan asuhan keperawatan pada semua √
pasien yang menjadi tanggung jawabnya
12 Melakukan post conference yang diadakan oleh PP pada setiap √
akhir tugas dan melaporkan kondisi dan perkembangan semua
pasien yang menjadi tanggung jawabnya kepada PP
13 Bila tidak ada PP wajib mengenalkan PA yang ada dalam √
group yang akan memberikan asuhan keperawatan pada jaga
berikutnya kepada pasien/keluarga baru
14 Melaksanakan pendelegasian tugas PP pada sore malam libur √
15 Berkoordinasi dengan PPJR/dokter/tim kesehatan lainnya bila √
ada masalah pasien pada sore malam libur
16 Mengikuti diskusi kasus dengan dokter/tim kesehatn lain √
setiap seminggu sekali
17 Mengikuti diskusi kasus dalam pertemuan rutin keperawatan √
di ruangan
18 Melaksanakan tugas lain sesuai tugas PA √
Jumlah 7 5 2 5
SUB TOTAL 33/54x100% = 61,1%
TOTAL 61,1%

Intepretasi Data :
Berdasarkan hasil observasi dan wawancara yang telah dilakukan dengan PA di ruang
Arofah, secara keseluruhan item pelaksanaan tugas PA di ruang Arofah sudah
dilaksanakan dengan hasil penilaian 61,1 % dengan kategori cukup. Hal ini menunjukkan
bahwa tugas dan peran PA perlu ditingkatkan terutama berkaitan dengan diskusi masalah
yang rutin diadakan.

3. Actuating
Kajian teori
Menurut Douglas, actuating adalah pengeluaran penugasan, instruksi yang
memungkinkan pekerja memahami apa yang diharapkan dari klien dan pedoman serta
pandangan sehingga ia berperan secara efektif dan efisien untuk mencapai obyektif
organisasi.
Pelaksanaan Pre Conference
Di Ruang Arofah RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta
No Variabel yang dinilai SL SR KD TD
1 Menyiapkan ruangan / tempat √

51
2 Menyiapkan rekam medik pasien yang menjadi √
tanggung jawabnya
3 Menjelaskan tujuandilakukannya pre-conference √
4 Memandu pelaksaan pre-conference √
5 Menjelaskan masalah keperawatan pasien, keperawatan √
dan rencana keperawatan yang menjadi tanggung
jawabnya
6 Membagi tugas kepada PA sesuai kemampuan yang √
dimiliki dengan memeperhatikankeseimbangan kerja
7 Mendiskusikan cara dan strategi pelaksanaan asuhan √
pasien / tindakan
8 Memotivasi untuk memberikan tanggapan dan √
penyelesaian masalah yang sedang didiskusikan
9 Mengklarifikasi kesiapan PA untuk melaksanakan √
asuhan keperawatan kepada pasien yang menjadi
tanggung jawabnya
10 Memberikan reinforcement positif pada PA √
11 Menyimpulkan hasil pre conference √
Jumlah 3 1 1 11
Sub total 9 2 1 0
Total % 12/33 x100 % = 36 %
Sumber : observasi tanggal 21-23 Desember 2015
Intrepretasi Data :
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan di ruang Arafah kegiatan pre conference
sebesar 36% dengan kategori kurang.

Pelaksaan Post Conference


Di Ruang Arofah RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta
No Variabel yang dinilai SL SR KD TD
1 Menyiapkan ruangan / tempat √
2 Menyiapkan rekam medik pasien yang menjadi tanggung √
jawabnya
3 Memandu pelaksaan post-conference √
4 Menerima penjelasan dai PA / AN tentang hasil asuhan √
keperawatan yang telah dilakukan
5 Mendiskusikan masalah yang ditemukan dalam √
memberikan askep pasien dan mencari upaya
penyelesaian masalahnya
6 Memberikan reinforcement positif pada PA √
7 Menyimpulkan hasil post conference √
8 Mengklarifikasi pasien sebelum melaksanakan operan √
tugas jaga shift jaga berikutnya (melakukan ronde
keperawatan))
Jumlah 3 0 2 3

52
Sub total 9 0 2 0
Total % 11/24 x100 % = 45,8 %
Sumber : observasi tanggal 21-23 Desember 2015
Intrepertasi Data :
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan di ruang Arafah tidak pernah dilakukan post
conference sebesar 45,8 % dengan kategori kurang.
4. Controlling
Controlling merupakan membandingkan hasil kinerja dengan standart dan
mengambil tindakan korektif bila kinerja yang didapat tidak sesuai dengan standar. Arti
lain dari pengawasan atau controlling adalah suatu proses pengamatan agar pelaksanaan
benar–benar sesuai dengan kebijaksanaan dann rencana yang telah ditetapkan dengan
memperhatikan segi efisiensi dan efektivitas. Pengawasan dapat melalui komunikasi :
mengawasi dan komunikasi langsung dengan ketua tim maupun pelaksanaan mengenai
asuhan keperawatan yang diberikan kepada pasien. Melalui supervise:
a) Pengawasan langsung melalui inspeksi, mengamati sendiri atau melalui laporan
langsung secara lisan dan memperbaiki atau mengawasi kelemahan–kelemahan yang
ada saat itu juga.
b) Pengawasan tidak langsung yaitu mengecek daftar hadir ketua tim.
c) Membaca dan memeriksa rencana keperawatan serta catatan yang dibuat selama dan
sesudah proses keperawatan dilaksanakan (didokumentasikan), mendengar laporan
ketua tim tentang pelaksanaan tugas.
d) Evaluasi. Bertujuan untuk mengevaluasi pelaksanaan dan membandikan dengan
rencana asuhan keperawatan yang telah dibuat bersama kepala ruangan/ ketua tim.
e) Audit keperawatan.Untuk kelancaran evaluasi hasil kerja maka diperlukan
persiapan:
1) Standard procedure operation
2) Standard diagnosis danterapi
3) Indicator penilaian penampilan
Fungsi pengawasan dan pengendalian adalah fungsi terakhir dalam proses manajemen.
Ada 3 macam pengawasan yaitu:
1) Pengendalian pendahuluan, yaitu pengendalian yang berpusat pada permasalahan,
pencegahan timbulnya penyimpangan dari bawahan terhadap kinerja pemberi

53
pelayanan keperawatan baik sumber daya, SDM, bahan alat maupun dana.
2) Concurrent control, pengendalian ini berlangsung saat pekerjaan berlangsung
guna memastikan sasaran tercapai.
3) Feedback control. Pengendalian ini untuk mengontrol terhadap hasil dari pekerjaan
yang telah diselesaikan, jika ada penyimpangan akan merupakan pelajaran untuk
aktivitas yang sama dimasa yang akan datang.
Kajian data:
Setiap hari Karu melakukan supervi sebersama dengan KaTim, jika KaRu tidak
ada maka yang melakukan supervise adalah KaTim.Supervisi dilakukan setiap pagi,
siang, dan malam oleh Karu, Katim, atau perawat senior sesuai dengan jadwal yang
ditetapkan. Pendokumentasian asuhan keperawatan disupervisi oleh kepala ruangan.
Analisa
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan di ruang Arofah, system controlling
sudah berjalan cukup baik. Kepala ruang mensupervisi dan mengevaluasi jalannya
asuhan keperawatan.
E. UNSUR OUTPUT
1. Mutu asuhan keperawatan
a. Hasil evaluasi penerapan SAK dengan instrument A Kajian Teori
Dokumentasi keperawatan adalah system pencatatan kegiatan sekaligus pelaporan
semua kegiatan asuhan keperawatan sehingga terwujud data yang lengkap, nyata
dan tercatat bukan hanya di tingkat kesakitan pasien, tetapi juga jenis, kualitas dan
kuantitas pelayanan kesehatan dalam memenuhi kebutuhan pasien. Dokumentasi
keperawatan merupakansesuatu yang mutlak harus ada untuk perkembangan
keperawatan, khususnya proses profesinalisis keperawatan serta upaya untuk
membina dan mempertahankan akuntabilitas perawat dan keperawatan. Dalam
membuat dokumentasi harus memperhatikan aspek-aspek seperti keakuratan data,
breavity (ringkas), legability (mudah membaca).Adapun unsur dokumentasi
keperawatan.
1) Pengkajian
Meliputi pengumpulan data dan pengorganisasian data. Pengumpulan data
bisa didapatkan dari hasil wawancara, observasi, pemeriksaan fisik dan

54
penunjang.
2) Diagnosa Keperawatan
Menggambarkan masalah pasien baik actual, resiko, maupun potensial
berdasarkan hasil pengkajian.
3) Rencana keperawatan
Menentukan prioritas, tujuan, kemungkinan pemecahan dan metode
pendekatan pemecahan masalah.
4) Implementasi/tindakan
Merupakan proses pemberian tindakan keperawatan.
5) Evaluasi
Merupakan suatu proses memeriksa kembali hasil pengkajian awal dan
intervensi awal untuk mengidentifikasi masalah dan rencana keperawatan
pasien termasuk strategi keperawatan yang telah diberikan untuk
memecahkan masalah pasien.
6) Catatan Asuhan Keperawatan
Pencatatan merupakan data tertulis tentang kesehatan pasien dan
perkembangan pasien selama dalam proses pemberian asuhan keperawatan.

Skoring penilaian hasil evaluasi menggunakan skala ordinal yang


dikatagorikan dengan interpretasi nilai sebagai berikut (Nursalam, 2009):
≤ 56 % : kategori rendah
56-75% : kategori sedang
76-100% : kategori baik

Nilai Rata-Rata Instrumen A


Di Ruang Arofah RSU PKU Muhammadiyah Yogyakarta (n=10)
No. Aspek yang Hasil(%) Keterangan
dinilai
1 Pengkajian 55,6% Pengkajian keperawatan yang dilakukan belum
maksimal
2 Diagnosa 54,4% Diagnosa keperawatan yang dirumuskan ada yang

55
tidak sesuai
3 Perencanaan 50% Rencana tindakan ada yang tidak sesuai dengan
diagnose
4 Tindakan 47% Tindakan tidak sesuai dengan yang dirumuskan
5 Evaluasi 40,8% Evaluasi tindakan belum maksimal
6 Dokumentasi 35,36% Dokumentasi keperawatan belum menyeluruh
Rata-rata 47,19%
Sumber: studi dokumentasi tanggal 21-23 Desember 2015
Analisis data
Hasil rata-rata pendokumentasian yaitu 47,19 %. Menurut Nursalam (2009) termasuk
dalam kategori rendah. Hal ini masih perlu ditingkatkan adalah pengkajian secara
menyeluruh dari pasien datang sampai pasien pulang, serta pelengkapan diagnose dan
perencanaan keperawatan. Serta dalam pencatatan keperawatan sudah ada tanda tangan
tapi bisa dilengkapi lagi dengan nama terang dan jam pelaksaaan. Pendokumentasian
keperawatan oleh perawat, sejauh ini sudah lengkap namun perlu di tingkatkan lebih baik
lagi.
Interpretasi Data
Dari hasil observasi di atas didapatkan data bahwa pengkajian yang dilakukan oleh
perawat belum lengkap sehingga diagnosa keperawatan yang dirumuskan tidak sesuai
dengan prioritas. Selain itu, perencanaan tindakan yang dilakukan oleh perawat
kebanyakan menunggu instruksi dari dokter, perawat belum memiliki inisiatif untuk
melakukan perencanaan sesuai dengan ilmu keperawatan, sedangkan intervensi yang
diberikan sesuai dengan petunjuk dari dokter dan belum semua perawat memodifikasi
asuhan keperawatan. Evaluasi tindakan dan pendokumentasian sudah dilakukan oleh
perawat.
b.Hasil evaluasi penerapan SAK dengan instrument B
Instrumen B mengevaluasi tentang persepsi pasien terhadap mutu asuhan
keperawatan dengan cara mewawancarai pasien memenuhi kriteria yaitu yang
sudah di rawat inap minimal 3 hari dan bersedia diwawancarai.
Kajian Teori

56
Salah satu indikator mutu asuhan keperawatan adalah dilihat dari persepsi pasien
tentang mutu asuhan keperawatan yang diberikan.
Kajian Data
Evaluasi mutu pelayanan keperawatan di Ruang Arofah dilakukan terhadap 10
pasien, dengan hasil sebagai berikut:
1) Tingkat Pendidikan
a) SD : 10%
b) SLTP : 40%
c) SLTA : 30%
d) S1 : 20 %
2. Jenis pekerjaan
a) Swasta : 50%
b) Pelajar : 10%
c) Buruh : 40%
3. Lama dirawat
a) 2 – 7 hari : 100%
b) > 7 hari : 0%

Evaluasi Kepuasan Pasien Terhadap Kinerja Perawat


Jawaban
No Daftar Pertanyaan Ket
Ya Tidak TS
Apakah perawat selalu
memperkenalkan diri dan memberikan
1 penjelasan tentang fasilitas yang 6 4 0
tersedia dan cara penggunaannya,tata
tertip yang berlaku di Rumah Sakit
Apakah perawat melarang anda/
2 5 5 0
Pengunjung merokok di ruangan
Apakah perawat menanggapi
3 10 0
Keluhan yang disampaikan oleh pasien
Apabila anda tidak mampu makan
sendiri, apakah perawat membantu
4 5 5 0
menyuapinya bila tidak ada keluarga

57
Apakah perawat selalu keliling
5 ke pasien dan mengontrol keadaan 10 0 0
pasien
Apakah ruangan / kamar anda selalu
6 10 0 0
Dijagakebersihanya
Apakah lantai KM/WC selalu bersih,
7 tidak licin, tidak berbau dan cukup 10 0 0
terang
Selama anda belum mampu mandi
8 (dalam keadaan istirahat total) apakah 2 8 0
dimandikan oleh perawat
Apakah alat-alat tenun seperti sprei,
9 9 1 0
Selimut dan lain-lain diganti setiap kotor
Apakah perawat bersikap sopan
10 9 1 0
dan ramah
Apakah perawat selalu memberi
11 Penjelasan sebelum melakukan tindakan 9 1 0
perawatan / pengobatan
Apakah perawat memberikan
12 penjelasan tentang perkembangan 5 5 0
pasien
Apakan perawat terampil dalam
13 10 0 0
melakukan tindakan keperawatan
Apakah perawat berpenampilan
14 10 0 0
rapi dan sopan
Apakah perawat berbicara baik
15 9 1 0
dan sopan

Analisa Data Hasil Evaluasi Persepsi Pasien Terhadap


Mutu AsuhanKeperawatan di ruang Arofah

Responden Presentase(%)
1 86,67
2 90
3 90
4 93,3
5 100
6 93,3
7 86,67
8 73,3
9 86,67
10 90
Rata-rata 88,9%

58
Analisa Data
Setelah dilakukan pembagian kuisioner mengenai kepuasan pasien terhadap kinerja
perawat yang dilakukan pada 10 pasien yang dirawat di ruang Arafah, dapat
disimpulkan pasien merasa puas terhadap kinerja perawat dengan presentase rata-
rata 88,9%, sehingga masuk kategori tinggi. Pasien merasa puas dengan pelayanan
perawat yang ramah. Hal ini karena pasien menilai perawat selalu ramah, peduli
terhadap pasien dan tidak membeda-bedakan status pasien. Selain itu juga pasien
merasa puas terhadap informasi yang diberikan dan pasien merasa puas terhadap
penanganan keluhan.
c. Hasil evaluasi penerapan SAKdengan instrument C
Instrumen C yaitu evaluasi tentang pedoman observasi tindakan
keperawatan. Observasi yang dilakukan adalah tindakan keperawatan yang
dilakukan selama 3 hari yaitu Tindakan keperawatan pada tanggal 21-23
Desember 2015.
Kajian data
Observasi tindakan keperawatan yang dilakukan pada tanggal 21-23 Desember
2015 adalah sebagai berikut:
Kajian Perawatan Infus
Di Ruang Arofah RSU PKU Muhammadiyah Yogyakarta
No. Aspek yang dinilai Ya Tidak
N % N %
1 Memeriksa daerah pemasangan infus, apabila bengkak 20 100% 0 0%
atau plebitis cabut kateter infus kemudian berikan
kompres hangat dan dingin secara bergantian.
2 Meletakkan pengalas dibawah area yang diinfus. 0 0% 20 100%
3 Menutup klem infus. 14 70% 6 30%
4 Membuka plester povidon iodin dengan kapas alkohol. 18 90% 2 10%
5 Mengganti plester povidon iodin setiap hari dengan 0 0% 20 100%
hati-hati agar jarum infus tidak sampai lepas.
6 Mengganti set infus dan kateter intravena tiap 3 hari. 0 0% 20 100%
7 Mengatur tetesan sesuai instruksi dokter. 20 100% 0 0%

59
Pencapaian rata-rata (%) 11 55% 9 45%
Sumber : Studi Observasi tanggal 21-23 Desember 2015
Interpretasi Data :
Berdasarkan data tabel diatas dapat di ketahui bahwa perawatan infus tidak pernah dilakukan di
bangsal Arofah. Infus diganti jika infus rusak atau macet.
Kajian Teori:
Berdasarkan (WHO, 2015) perawat memiliki peranan penting untuk mencegah terjadinya
infeksi salah satunya dengan melakukan pengkajian infus secara teratur kepada pasien.
Pengkajian tersebut meliputi memeriksa daerah pemasangan infuse apabila terdapat nyeri,
kemerahan, pembengkakan, phlebitis maka segera untuk diganti, saat sedang melakukan
pemasangan infus berikan pengalas pada daerah yang akan dipasang infus, menutup klem infuse,
menutup dengan iodine pada daerah yang terpasang infuse, dan melakukan dokumentasi.

Kajian Penerapan Prinsip Enam Benar Pemberian Obat Injeksi


Di Ruang Arofah RSU PKU Muhammadiyah Yogyakarta
No. Aspek yang dinilai Ya Tidak
N % N %
1 Penerapan prinsip enam benar pemberian injeksi benar 20 100% 0 0%
pasien.
2 Penerapan prinsip enam benar pemberian injeksi benar 20 100% 0 0%
obat.
3 Penerapan prinsip enam benar pemberian benar dosis. 20 100% 0 0%
4 Penerapan prinsip enam benar pemberian injeksi benar 20 100% 0 0%
cara pemberian.
5 Penerapan prinsip enam benar pemberian injeksi benar 0 0% 20 100%
waktu.
6 Penerapan prinsip enam benar pemberian injeksi benar 20 100% 0 0%
dalam pendokumentsian.
Pencapaian rata-rata (%) 17 85% 3 15%
Sumber : Observasi dan wawancara 21-23 Desember 2015
Interpretasi Data:

60
Berdasarkan data tabel dapat di ketahui bahwa penerapan prinsip enam
benar pemberian injeksi ruang Arofah tercatat 85% sudah di lakukan, untuk 15%
belum sesuai dengan SOP. Hal ini berarti bahwa SOP belum benar-benar
diterapkan.
2. Efisiensi ruang rawat
Kajian teori
Efisiensi pelayanan meliputi 4 (empat) indikator mutu pelayanan kesehatan yaitu BOR,
LOS, TOI, dan BTO.
a) BOR
BOR (Bed Occupancy Rate), menunjukkan tinggi rendahnya pemanfaatan tempat
tidur yang tersedia di rumah sakit dalam jangka waktu tertentu,bila nilai ini
mendekati 100% berartiideal. Standar nasional untuk dalam satu tahun adalah 75-
85%.
b) LOS
LOS (Length of Stay), menunjukkan rata-rata lamanya perawatan setiap pasien,
lama waktu rawat maksimum 12 hari, standar nasional untuk rumah sakitdalam satu
tahun adalah 7-10 hari.
c) TOI
TOI (Turn Over Interval), menunjukkan rata-rata suatu tempat tidur kosong atau
waktu antara satu tempat tidur ditinggalkan oleh pasien sampai dengan diisi lagi.
Standar 1-3 hari untuk rumah sakit dalam satu tahun.
d) BTO
BTO (Bed Turn Over), menunjukkan frekuensi pemakaian tempat tidur rumah
sakit dalam satu tahun waktu tertentu. Jadi BTO memberikan gambaran tentang
tingkat pemakaian tempat tidur rumah sakit. Standar 40-50 kali untuk rumah sakit
dalam satu tahun, sedangkan yang baik lebih dari 4 kali (Djojodibroto, 1997).
Efisiensi Ruang Rawat
No Ruang BOR % LOS(hr) TOI (hr) BTO (ps)
Arofah 71,6% 4,77% 1,89% 54,75%
1 Standar (60-85) (7-10) (1-3) 50

Analisis Data

61
BOR (pemakaian tempat tidur) ruang Arofah RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta
selama bulan Maret tahun 2015 sudah memenuhi angka standar nasional yaitu 71,6%.
Nilai LOS (lama rata-rata hari perawatan) pasien diruang Arofah adalah 4,77% hari
jadi dapat disimpulkan pelayanan perawatan yang diberikan masih kurang baik, TOI
(waktu rata-rata tempat tidur kosong) di Ruang Arofah yaitu 1,89 % hal ini
mengindikasikan lama waktu tempat tidur kosong sesuai dari standar nasional. BTO
(frekuensi pemakaian tempat tidur) di ruang Arofah yaitu 54,75% hal ini
menunjukkan frekuensi pemakaian tidur sesuai standar nasional.
2. Patient Safety
a. Pengkajian Fall Risk
NO Kamar Tgl masuk Tanggal pengkajian Dilakukan Pengkajian

1 A1 28 28 ,29 Desember 2015 Dilakukan pengkajian 2x

2 A2 29 29 Desember 2015 Dilakukan pengkajian 1x

3 A3 28 28 Desember 2015 Dilakukan pengkajian 1x

4 A4 28 28 Desember 2015 Dilakukan pengkajian 1x

5 A5 18 18 – 23 Desember 2015 Dilakukan pengkajian 6x

6 B1 28 28 Desember 2015 Dilakukan pengkajian 1x

7 B2 29 29 Desember 2015 Dilakukan pengkajian 1x

8 B3 29 29 Desember 2015 Dilakukan pengkajian 1x

9 B4 29 29 Desember 2015 Dilakukan pengkajian 1x

10 C1 - - Tidak dilakukan pengkajian

11 C2 26 26, 27, 28 Desember Dilakukan pengkajian 3x

2015

12 C3 28 28 – 29 Desember 2015 Dilakukan pengkajian 2x

13 C4 28 28 Desember 2015 Dilakukan pengkajian 1x

62
14 D1 26 26,27,28 Desember Dilakukan pengkajian 3x

2015

15 D2 Kosong Kosong Kosong

16 D3 25 - Tidak dilakukan pengkajian

17 D4 25 25,26,27 Desember Dilakukan pengkajian 3x

2015

18 E1 28 28 Desember 2015 Dilakukan pengkajian 1x

19 E2 28 28-29 Desember 2015 Dilakukan pengkajian 2x

20 F1 27 - Tidak dilakukan pengkajian

21 F2 23 - Tidak dilakukan pengkajian

22 G1 27 27,28,29 Desember Dilakukan pengkajian 3x

2015

23 G2 23 23 dan 28 Desember Dilakukan pengkajian 2x

2015

Tot 22 - - 4/22*100=18,1 %

al 18/22*100=81,9%

Analisa Data:
Berdasarkan hasil studi dokumentasi rekam medis pengkajian resiko jatuh pada
pasien di ruang Arafah dari 22 pasien yang dilakukan pengkajian resiko jatuh sebesar
81,9 % sedangkan yang tidak dilakukan pengkajian resiko jatuh sebesar 18,1%.

B. Peran Perawat dalam Pengkajian Resiko Jatuh

Hasil observasi yang dilakukan pada tanggal 21-23 Desember 2015 pada 10 orang
perawat didapatkan hasil sebagai berikut:

63
NO Perawat (N=10) Melakukan pengkajian resiko jatuh
1 Perawat A -
2 Perawat B -
3 Perawat C -
4 Perawat D -
5 Perawat E -
6 Perawat F -
7 Perawat G -
8 Perawat H -
9 Perawat I -
10 Perawat J -
Total 10 0%
Sumber: observasi 25-28 Desember 2015
Analisa Data:

Dari hasil observasi tersebut didapatkan hasil sebesar 0% yang artinya perawat
tidak melakukan pengkajian resiko jatuh secara langsung kepada pasien pada saat pasien
masuk maupun pada saat pasien dirawat di rumah sakit.

Berdasarkan hasil wawancara yang dilakukan kepada sejumlah perawat di ruang


Arofah menyatakan bahwa hasil pengkajian resiko jatuh yang ada di dalam rekam medis
hanya berdasarkan pengamatan dan assement awal saat pasien masuk rumah sakit.

Kajian Teori:

Menurut pendapat Miller (2012), pengkajian resiko jatuh dilakukan pada saat
awal pasien masuk rumah sakit dan dilakukan secara regular pada saat pasien dirawat di
rumah sakit. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi kejadian yang tidak diinginkan serta
untuk mengetahui perkembangan kesehatan klien saat di rumah sakit. Pengkajian
dilakukan kepada pasien dan keluarga secara langsung yang dilakukan oleh perawat.

64
Berdasarkan NANDA (2011) menyatakan terdapat faktor-faktor yang
mempengaruhi resiko jatuh selain faktor kesehatan pasien tetapi juga faktor lingkungan
contohnya lingkungan ruang dengan pencahayaan yang redup, lantai yang licin, keset
atau karpet yang tertekuk, tidak adanya handrail di kamar mandi atau di shower,
penggunaan side trail di tempat tidur pasien.
Hasil observasi yang didapatkan sebagai berikut:

NO Pasien Side Trail Poster Pencahayaan Keadaan


lantai
1 Pasien A √ - Redup Kering
2 Pasin B √ - Redup Kering
3 Pasien C √ - Redup Kering
4 Pasien D √ - Redup Kering
5 Pasien E √ - Redup Kering
Percentage 100% 0% 0% 100%

Analisa Data:

Dari hasil observasi tersebut didapatkan bahwa pemasangan side trail pada bed
pasien dilakukan 100%, materi edukasi pada ruangan sebesar 0%, pencahayaan redup
sebesar 0%, dan keadaan lantai kering sebesar 100%.

Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan pada ruang A bangsal Arafah


didapatkan bahwa belum ada manajemen lingkungan yang mempunyai fungsi dalam
pencegahan resiko jatuh pada pasien. Manajemen lingkungan menurut (NANDA, 2011)
dapat dilakukan dengan memasang side trail pada bed pasien, pemberian materi edukasi
melalui untuk keluarga dan pasien.

b. Safety Injections
TABEL POBSERVASI PEMBERIAN OBAT INTRAVENA SESUAI SOP

NO RESPONDEN PROSENTASE
1 Responden 1 54,2 %
2 Responden 2 58,3 %

65
3 Responden 3 54,2 %
4 Responden 4 54,2 %
5 Responden 5 62,5 %
6 Responden 6 58,3 %
7 Responden 7 54,2 %
8 Responden 8 50 %
9 Responden 9 45,8 %
10 Responden 10 45,8 %
Rata-rata 53,7 %

Menurut tabel di atas diketahui terdapat 53.7% perawat di bangsal Arafah telah
menerapkan cara pemberian obat sesuai SOP dan sisanya 46.3% tidak sesuai SOP.
Penilaian hasil ≤ 56% termasuk dalam kategori rendah (Nursalam, 2009). Poin
terbanyak yang tidak sesuai dengan SOP yang dilakukan oleh perawat mencapai 100%
yaitu tidak mencuci tangan sebelum melakukan tindakan, tidak menjelaskan prosedur dan
tujuan, membimbing dan mengajak pasien berdoa, memasang pengalas saat injeksi,
menarik sedikit plunger untuk mengaspirasi darah lalu menyuntikkan, mengevaluasi
respon dan perasaan pasien, mengevaluasi reaksi obat pasien.

Mencuci tangan dilakukan sebelum dan sesudah melakukan tinfakan dan merupakan
teknik dasar yang paling penting dalam pencegahan dan pengontrolan penularan infeksi
(Larson, 1995). Tujuannya untuk membuang kotoran organisme yang menempel ditangan
dan untuk mengurangi jumlah mikroba. Dalam prosedur injeksi, tindakan mencuci tangan
dan memakai sarung tangan merupakan bagian dari prosedur tersebut (Depkes RI, 2006).

c. Therapeutic Communication

TABEL OBSERVASI KOMUNIKASI TERAPEUTIK


NO PERAWAT SKOR
1 Perawat 1 68 %
2 Perawat 2 49 %
3 Perawat 3 67 %
4 Perawat 4 66 %
5 Perawat 5 49 %
6 Perawat 6 72 %
7 Perawat 7 44 %
8 Perawat 8 42 %
9 Perawat 9 61 %

66
10 Perawat 10 49 %
Rata-rata 56,7 %

Tabel di atas menunjukkan bahwa berdasarkan observasi yang kami lakukan


terhadap 10 perawat di bangsal Afarah dalam melakukan komunikasi terapeutik terhadap
pasien mempunyai nilai rata-rata 56,7 %. Hal ini masih sangat rendah sehingga perlu
ditingkatkan, karena menurut Sundeen (1990) komunikasi terapeutik harus dilakukan
karena merupakan hubungan kerjasama dalam membina hubungan, dimana hubungan
yang di lakukan oleh perawat dan klien bertujuan untuk menbantu mengarahkan tercapai
pertumbuhan klien yang lebih baik dan optimal, sedangkan menurut Stuart G.W (1998)
komunikasi terapeutik merupakan hubungan interpersonal antara perawat dan klien serta
menbina hubungan saling percaya antara perawat dan klien. Selain itu Stuart G.W (2009)
juga menjelaskan bahwa komunikasi terapeutik merupakan komunikasi yang terstruktur
dan memiliki tahapan-tahapan seperti: pra-interaksi, orientasi, tehap kerja dan tahap
terminasi. Sehingga dapat di simpulkan bahwa masih rendahnya komunikasi terapeutik
yang dilakukan oleh perawat di Bangsal Afarah sehingga perlu ditingkatkan lebih baik
lagi sesuai dengan tahapan-tahapan komunikasi terapeutik yang di jelaskan oleh Stuart
G.W. (2009)

d. Universal Precaution
Lembar Observasi Universal Precaution

No Aspek yang dinilai SL SR KD TP


1 Perawat mencuci tangan ketika akan kontak √
dengan pasien atau melakukan tindakan ke pasien
2 Perawat mencuci tangan ketika selasai kontak √
dengan pasien atau setelah melakukan tindakan
terhadap pasien
3 perawat mencuci tangan dengan √
sabun/deterjen/disinfektan
4 Perawat mencuci tangan di tempat air mengalir √
(westafel)
5 Perawat menggunakan sarung tangan ketika √
kontak/melakukan tindakan kepada pasien
6 Perawat menggunakan masker ketika melakukan √

67
tindakan kepada pasien
7 Perawat menggunakan baju pelindung ketika √
melakukan tindakan kepada pasien
8 Perawat menggunakan alat-alat steril untuk satu √
pasien
9 Perawat menggunakan 1 set alat-alat disposible √
hanya untuk sekali pakai
10 Setelah menggunakan alat-alat non disposible √
perawat mencucinya dengan larutan disinfektan
11 Perawat mensterilkan alat-alat di instalasi √
sterilisasi sentral
12 Perawat menyiapkan alat-alat kesehatan di tempat √
khusus
13 Perawat membuang sampah benda-benda tajam √
ditempat khusus benda-benda tajam
14 Perawat membuang sampah medis ditempat √
sampah medis
15 Perawat membuang sampah non medis ditempat √
sampah non medis
Jumlah 12x3 3x3 0
Perhitungan 45/60x100 = 75 %
Analisa Data
Berdasarkan tabel diatas menunjukkan bahwa hasil pelaksanaan Universal Precaution
yaitu 75%. Dalam standar Depkes hasil tersebut masuk dalam kategori baik. Hal ini
menunjukkan bahwa masih perlu peningkatan pada pelaksanaan Universal Precaution untuk
mencegah perlindungan dan penularan.

e. Hasil Analisa SWOT Unsur Instrumental


1) Analisa SWOT Man
Strength Weakness Opportunity Threat

 Jumlah perawat  Dalam 1 tahun  Adanya  Tidak ada


sudah terakhir belum ada mahasiswa empati dari
mencukupi perawat yang praktik yang perawat ke
jumlah pasien mendapatkan dapat pasien.
 Sudah terdapat pelatihan dijadikan role  Tidak dapat

68
format komunikasi model. memenuhi hak-
komunikasi  Komunikasi hak pasien.
SBAR terapeutik belum  Informasi yang
 Komunikasi terlaksana diberikan
SBAR sudah  Rapat evaluasi kepada pasien
terlaksana belum tidak adekuat.
dengan baik dilaksanakan  Pasien tidak
nyaman

2) Analisa SWOT Material


Strength Weakness Opportunity Threat

 Semua perawat  Baru 1 perawat  Tersedia  Peningkatan


sudah dalam satu handrub resiko interaksi
mendapatkan tahun terakhir obat.
pelatihan yang pernah  Patient safety
patient safety. mengikuti menurun
pelatihan PPI  Peningkatan
 Bak steril resiko infeksi
masih
digunakan
untuk banyak
pasien
 Tidak ada
tanda khusus
pada pasien
dengan high
infectious
transmission
(HIV dan

69
hepatitis)
 Belum
melakukan
cuci tangan
sebelum
injection.
 Safe injection
practice belum
dilakukan
secara
maksimal.
 Masih ada
perawat yang
melakukan
tindakan tidak
menggunakan
sarung tangan.
 Tidak semua
ruangan pasien
terdapat
handrub

f. Identifikasi Masalah
1. Komunikasi terapeutik belum maksimal
2. Pencegahan infeksi belum maksimal
3. Patient safety belum maksimal
g. Prioritas Masalah
NO Masalah A B C D E F G H I J Total Prioritas

1 Komunikasi 4 3 3 1 3 3 3 3 1 4 28 3
terapeutik

70
2 Pencegahan 4 4 3 3 3 4 3 3 4 4 35 1
infeksi
3 Patient 4 3 4 3 4 4 3 3 2 4 34 2
Safety
A: Risiko terjadi J: Sumber daya
B: Risiko keparahan
C: Potensial untuk penkes
D: Minat perawat
E: Kemungkinan diatasi
F: Sesuai program
G: Tempat
H: Waktu
I: Dana

71
BAB III

PERENCANAAN DAN PENYELESAIAN MASALAH

WAKTU/
MASALAH KEGIATAN TUJUAN SASARAN INDIKATOR METODE BIAYA PJ
TEMPAT
Pencegahan  Berkolaborasi  Untuk Perawat 30 % perawat Selasa,  Diskusi - Pagi:
infeksi dengan PPI meminimalka arofah di melihat role play Ruang A  Tanya jawab Diana
dalam melakukan n terjadinya ruang A 30% perawat bangsal  FGD Siang:
role play infeksi bangsal aktif Arofah Fallaq
injection safety.  Untuk Arofah menggunakan satu Malam:
 Pelengkapan data menurunkan bak injeksi untuk Gesta
medical record resiko satu pasien
tentang early transmisi
detection penyakit
infectious. menular

Fall Risk  Memberikan  Untuk Pasien di 30% perawat Rabu,  Diskusi - Pagi:
motivasi dan mengurangi ruang A melakukan Ruang A  Tanya jawab tika
supervisi. terjadi resiko bangsal pengkajian resiko bangsal  FGD Siang:
jatuh Arofah jatuh Arofah any
 Untuk 30% perawat Malam:
memberikan melakukan eko
pelayanan identifikasi

72
yang optimal identitas pasien
untuk pasien. secara lengkap

Komunikasi  Role play  Untuk Perawat di 30% perawat Senin,  Diskusi - Pagi:
terapeutik. komunikasi mengevaluasi bangsal melihat role play Ruang A  Tanya jawab Diana
terapeutik komunikasi arofah 30% perawat aktif bangsal  FGD Siang:
terapeutik menggunakan Arofah gesta
pada perawat komunikasi Malam:
terhadap terapeutik riza
pelayanan
keperawatan.
 Untuk
menjalin
hubungan
saling
percaya
antara pasien
dan perawat

73
BAB IV
IMPLEMENTASI KEGIATAN DAN PEMBAHASAN

A. IMPLEMENTASI KEGIATAN
1. Komunikasi terapeutik belum maksimal
a. Persiapan
Mencari refrensi tentang komunikasi terapeutik
b. Implementasi
1) Mengobservasi pelaksanaan komunikasi terapeutik yang dilakukan oleh
perawat.
2) Melakukan role play terkait komunikasi terapeutik
c. Evaluasi
Berdasarkan observasi didapatkan bahwa pelaksanaan komunikasi terapeutik
belum maksimal.
2. Injection Safety belum maksimal
a. Persiapan
Mencari jurnal terkait injection safety
b. Implementasi
Role play terkait injection safety berkolaborasi dengan PPI/IPCN.
c. Evaluasi
Belum dapat diterapkan secara maksimal perawat hanya melakukan ketika ada
karu dan diminta oleh mahasiswa praktikkan.
3. Pengkajian Fall Risk belum maksimal
a. Persiapan
Mencari refrensi tentang fall risk
b. Implementasi
1) Mengobservasi pelaksanaan pengkajian fall risk oleh perawat
2) Melakukan role play terkait pengkajian fall risk dan pengisian data.
c. Evaluasi
Berdasarkan observasi didapatkan bahwa pelaksanaan pengkajian fall risk hanya
dilakukan pada saat malam hari

74
B. PEMBAHASAN
1. Pelaksanaan
a. Persiapan
1) Studi literatur oleh kelompok 3 untuk melaksanakan rencana praktek di Ruang
Arofah tanggal 29 Desember 2015.
2) Melaksanakan koordinasi dengan Karu dan PN untuk pelaksanaan pada tanggal
26 Desember 2015.
3) Melakukan pelaksanaan MPKP oleh mahasiswa kelompok 3 kepada perawat
ruangan mulai tanggal 29 Desember 2015.
b. Implementasi / Pelaksanaan
Melakukan role play pelaksanaan MPKP di Ruang Arofah oleh kelompok 3 pada
tanggal 29 Desember 2015 s.d 12 Januari 2016.
2. Hasil Evaluasi Intervensi
a. Injection safety

80.00%

70.00%

60.00%

50.00%

40.00% Pengkajian

30.00% Evaluasi

20.00%

10.00%

0.00%
Injection Safety

Analisa:
Berdasarkan hasil observasi pelaksanaan Evaluasi Injection Safety selama 2
minggu didapatkan hasil sebesar 68,75% perawat sudah melakukan sesuai dengan
SOP. Menurut Nursalam (2009) masuk dalam kategori sedang. Terjadi
peningkatan dari 53,7 %. Bagian yang mengalami peningkatan adalah perawat
melakukan hand hygiene sebelum melakukan tindakan, penggunaan satu bak steril

75
untuk satu pasien, dan sudah melakukan metode recapping.

b. Hasil Pengkajian Fall Risk


35.00%

30.00%

25.00%

20.00%
Pengkajian
15.00% Evaluasi

10.00%

5.00%

0.00%
Fall Risk

Analisa:
Terjadi peningkatan secara langsung kepada pasien dari 0 % menjadi 30 %.

76
c. Pengkajian Komunikasi Terapeutik
80.00%

70.00%

60.00%

50.00%

40.00% Pengkajian
Evaluasi
30.00%

20.00%

10.00%

0.00%
Therapeutic

Analisa:

77
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Setelah dilakukan kegiatan praktik manajemen keperawatan di ruang Arofah RS PKU
Muhammadiyah Yogyakarta dari tanggal 29 Desember 2015 sampai tanggal 12 Januari 2016
didapatkan kesimpulan sebagai berikut:
1. Peningkatan pelaksanaan injection safety sesuai dengan SOP yang telah ditetapkan dari
53,7 % menjadi 68,75 % setelah dilakukan role play selama 2 minggu.
2. Terjadi peningkatan pelaksanaan pengkajian fall risk secara langsung kepada pasien
setelah dilakukan role play selama 1 minggu.
3. Terjadi peningkatan
B. Saran
1. Direktur RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta
Diaharapkan dapat memberikan dukungan dalam memotivasi dan penghargaan
kepada setiap ruang di RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta dalam mengembangkan
asuhan keperawatan professional sesuai standar MPKP dan SAK serat memfasilitasi
sesuai kebutuhan ruangan.
2. Bidang Keperawatan
Memberikan bimbingan dan pelatihan apabila ada pembaruan terhadap kepala ruang,
perawat primer dan perawat pelaksanan dalam penerapan injection safety dan patient
safety guna meningkatkan mutu pelayanan
3. Ruang Arofah
a. Allternatif pemecahan masalah yang telah ditemukan dan belum terealisasi baik
secara penuh atau sebagian dapat dijadikan menjadi agenda ruang Arofah
b. Penerapan injection safety tetap dipertahankan atau ditingkatkan secara maksimal.
c. Penerapan patient safety tetap diterapkan untuk meningkatkan mutu pelayanan
diruang Arofah.
d. Penerapan therapeutic communication tetap diterapkan untuk meningkatkan
kepuasan pasien.

78
4. Profesi Ners
Diharapkan mampu mengkaji lebih mendalam lagi untuk mendapatkan hasil yang
lebih maksimal dan dapat menerapkan hasilnya pada ruangan.

79
DAFTAR PUSTAKA

Azwar, azrul, 1996.Pengantar Administrasi Kesehatan.Binarupa. Jakarta

Depkes RI 2006.Standar Tenaga Keperawatan di Rumah Sakit. Jakarta.

Djojodibroto, d 1997, Kiat Mengelola Rumah Sakit, Hipokrates. Jakarta

Douglas cit Ilyas 2000.Perencanan SDM Rumah Sakit: teori, Metoda, Dan Formula. Pusat
Kajian Ekonomi Kesehatan, Fakultas Kesehatan Masyarakat.

Gillies D.A 1994. Nursing Management a System Approach Third Edition. Saunders
Company: Philadephia

Hariandja, Marihot T. E. 2002. Manajemen Sumber Daya Manusia. Grasindo. Jakarta.

Marquis, B.L. dan Huston, C.J. (2000).Leaderships Roles and Management Functions in
Nursing (3rded) Philadelphia: Lippincot-Raven Publisher

Nursalam, 2007. Manajaemen Keperawatan: Aplikasi Dalam Praktik Keperawatan


Professional. Salemba Medika. Jakarta

Sudarsono, R.S. (2000). Berbagai model praktek keperawatan professional di rumah sakit.
Makalah seminar dan semiloka MPKP II. Jakarta: tidak dipublikasikan

Swansburg, R. C. (2000). Pengantar Kepemimpinan dan Manajemen Keperawatan. Jakarta:


EGC

Tappen, RN. 1995. Nursing Leadership: Concep & Practice. Philadelphia: FA Davidson Co

80
LAMPIRAN

81
1. Judul : Assessment of Knowledge and Practices regarding Injection Safety and Related
Biomedical Waste Management amongst Interns in a Tertiary Care Teaching Hospital,
Delhi
Penulis : Anita Shankar Acharya, Priyanka, Jyoti Khandekar, and Damodar Bachani
Tahun : 2014
2. Background
Injeksi merupakan prosedur medis yang sering digunakan di seluruh dunia. Pemberian
obat ke pasien kebanyakan diberikan melalui injeksi. Pemberian obat melalui injeksi
mendapat perhatian lebih karena injeksi yang tidak yang tidak sehat dapat menyebabkan
infeksi bagi pasien maupun tenaga kesehatan. WHO memperkirakan bahwa hampir 3 juta
masalah terjadi akibat kesalahan dalam melakukan injeksi, jarum injeksi merupakan
media transmisi virus seperti HIV dan hepatitis.
3. Research Question
Bagaimana pengaruh Information Education dan Communication terhadap safety
injection bagi pasien dan tenaga kesehatan?
4. Study Design
Desain penelitian ini menggunakan follow up study.
5. Time, Setting & Sampel Penelitian
Tanggal Penelitian: 31 Desember 2011 – 31 Desember 2012
Tempat penelitian: Tertiary care teaching hospital and medical college, New Delhi, India.
Sampel penelitian: A total of 106 interns were enrolled for the study. Out of them 101
completed the posttest assessment questionnaire.
6. Instrumen Penelitian
IEC package in the form of hands, on workshop, power point presentation, video-films,
charts on injection safety, and biomedical waste management was used.
7. Prosedur Penelitian
Subsequently, in the first week of their posting in community medicine, each batch (A to
F) was given an intervention package consisting of a power point presentation and a
video-film on safe injection practices and biomedical waste management. Along with it
charts and posters were shown by a single investigator during their period of posting in
the department throughout the year. They also got hands-on experience in safe injection

82
practices and biomedical waste management during their postings in health centers and
during immunization sessions.
8. Analisa Data
Analisa data menggunakan SPSS 16.
9. Hasil
A highly significant (𝑃 < 0.001) improvement in the knowledge of interns was observed
after intervention with respect to the “three criteria of a safe injection” and cleaning of
injection site.Thus, the baseline knowledge of interns was good in certain aspects of
injection safety, namely, diseases transmitted by unsafe injections and their prevention.
10. Diskusi
The present study showed that the IEC intervention package was effective in significantly
improving the knowledge and practical aspects of injection safety and related biomedical
waste management. A highly statistically significant improvement was observed in many
variables related to knowledge about injection safety

Referensi lain:

NO JOURNAL WRITER HASIL


1 Knowledge and Practice of Audu Onyemocho1, There was statistical significance
Injection Safety among Joshua Istifanus between knowledge and practice of
Workers of Nigerian Anekoson, Enokela Onum injection safety in relation to cadre of
Prison Service Health Pius staff (p value 0.000), staff that had
Facilities in Kaduna State July 17, 2013 training on injection safety (p value
0.003) and years of experience of the
staff (p value 0.032) respectively.
There was good knowledge score and
fair practice of injection safety among
health workers.
2 Assessment Of Injection Abdul Aziz, Reuben K. Safe injection practice among staff
Safety Practices In Health Esena, Winfred Dotse- that bothers on safety of the recipients
Facilities In Bongo And Gborgbortsi is quite encouraging with both
Talensi Districts In The NOVEMBER 2013 curative and preventive services using
Upper East Region Of appropriate Disposable and AD
Ghana: Part 1–Injection syringes and Non use of syringe and
Safety Practices needle for multiple patients, except for
few reuse of mixing syringes, non use
of cotton wool and preparation of
injections in unclean settings.
3 Infection prevention as “a Jackson, C., Lowton, K., The findings demonstrate that
83
show”: A qualitative study Griffiths, P., 2013 participants were keen to give a good
of nurses’ infection impression and present themselves as
prevention behaviours knowledgeable practitioners, although
it was evident that they did not always
follow procedure and policy. They
rationalized their own behaviour and
logically justified any deviations from
policy.

Behaviour is multifaceted and


complex, stemming from a response
to factors that are outside a purely
‘scientific’ understanding of infection
and not simply understood as a deficit
in knowledge. This calls for
educational interventions that consider
beliefs, values and social
understanding of dirt and infection.
4 Strategies and challenges Sudesh Gyawali1, A combination of educational,
for safe injection practice Devendra Singh Rathore, managerial and regulatory strategies is
in P Ravi Shankar, Vikash found to be effective and
developing countries Kumar KC economically viable. Rational and
January-March 2013 safe use of injections can save many
lives but unsafe practice threatens life.
Safe injection practice is crucial in
developing countries.

84