Anda di halaman 1dari 68

PANDUAN PENYUSUNAN SKRIPSI

DAN PENULISAN ARTIKEL ILMIAH

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM


UNIVERSITAS MATARAM
2015
KATA PENGANTAR

Skripsi merupakan sebagian persyaratan untuk memperoleh derajat kesarjanaan strata-1


(S-1) pada semua Program Studi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahun Alam Universitas
Mataram. Skripsi ini merupakan karya tulis ilmiah hasil penelitian mahasiswa, sehingga dalam
penyusunan harus melalui beberapa tahap, yaitu: penyusunan proposal, seminar pra-penelitian,
penelitian, seminar hasil penelitian, penulisan skripsi, ujian skripsi,dan penulisan artikel ilmiah.

Untuk memperoleh keseragaman dalam penulisan, maka dipandang perlu untuk


menyusun Buku Panduan Penulisan Usulan Skripsi, Penyusunan Skripsi, dan Penulisan
Artikel Ilmiah. Buku ini berisi garis-garis besar cara penulisan usulan (proposal) penelitian,
seminar, skripsi, dan penulisan artikel ilmiah. Buku ini merupakan saduran dari berbagai buku
Petunjuk Penulisan Skripsi, Proposal Skripsi, Laporan Tugas Akhir, Disertasi dari berbagai
Perguruan Tinggi yang telah disesuaikan dengan kebutuhan di FMIPA Universitas Mataram.

Kami selaku penyusun buku petunjuk ini menyadari bahwa buku ini masih jauh dri
kesempurnaan, oleh karena itu saran dan masukan dari berbagai pihak sangat diharapkan untuk
penyempurnaan buku ini. Akhirnya, semoga buku ini bermanfaat bagi kita semua dan Allah
SWT meridhoi usaha ini.

Mataram, Oktober 2015

Tim Penyusun

ii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................................... i


KATA PENGANTAR ................................................................................................ ii
DAFTAR ISI .............................................................................................................. iii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. iii
DAFTAR TABEL ..................................................................................................... iii
DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................................. iii
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ................................................................................1
1.2 Etika dan Kode Etik Penulisan . .....................................................1
1.3 Proses Penyusunan Skripsi ............................................................1
BAB II TATA CARA PENULISAN SKRIPSI
2.1 Persyaratan Umum Penulisan .......................................................10
2.2 Bahasa dan Gaya Penulisan. .........................................................11
2.3 Sistematika Penulisan .................................................................15
BAB III PEDOMAN PENULISAN NASKAH ARTIKEL ILMIAH
BAB IV KUTIPAN DAN PENULISAN DAFTAR PUSTAKA
4.1 Penulisan kutipan ..........................................................................25
4.2 Penulisan Daftar Pustaka. .............................................................30
BAB V PENYAJIAN GAMBAR DAN TABEL
5.1 Penyajian Gambar .........................................................................35
5.2 Penyajian Tabel. ............................................................................36
SUMBER BACAAAN DAN KUTIPAN ................................................................35
LAMPIRAN ..............................................................................................................36

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Bagan alir proses penyusunan skripsi 2

Gambar 1.2 Bagan alir penentuan dosen pembimbing skripsi 3


Gambar 1.3 Bagan alir pelaksanan penelitian dan penyusunan skripsi 5
Gambar 1.4 Bagan alir pelaksanaan ujian dan peyerahan naskah skripsi 6
Gambar 1.5 Bagan alir penyusunan artikel dalam jurnal ilmiah 9

Gambar 5.1 Konsentrasi Pb dalam organ bibit R. stylosa pada minggu ke-6 35
pengamatan

iv
v
DAFTAR TABEL

Tabel I.1 Kriteria dan bobot penilaian ujian skripsi 7


Tabel I.2 Kriteria dan bobot penilaian naskah skripsi 7
Tabel I.3 Rekapitulas Penilaian Naskah dan Ujian Skripsi 8

Tabel 5.1 Persentase Hambatan Jenis Jamur pada Berbagai 36


Konsentrasi Simplisia Tumbuhan Kumbi

Tabel 5.2 Persediaan Total dan Konsumsi Beras di Indonesia Tahun 37


1969 sampai dengan 1983

Tabel 5.3 Luas lahan Sawah dari Tahun 1963 sampai dengan 1983 38
menurut Pulau (1000 ha)

Tabel 5.4 Respon Tanaman terhadap Unsur Hara Sehubungan dengan 39


Tingkat Kekritisan Tanah pada Berbagai Pengekstrak

vi
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Contoh Surat Permohonan Dosen Pembimbing 41


Lampiran 2. Contoh surat pernyataan kesediaan menjadi dosen pembimbing 42
Lampiran 3. Contoh halaman sampul (cover) rencana penelitian 43
Lampiran 4. Contoh halaman judul rencana penelitian 44
Lampiran 5. Contoh halaman pengesahan rencana penelitian 45
Lampiran 6. Contoh halaman sampul (cover) skripsi 46
Lampiran 7. Contoh halaman judul skripsi 47
Lampiran 8. Contoh halaman abstrak skripsi 48
Lampiran 9. Contoh halaman abstract skripsi 49
Lampiran 10. Contoh halaman pernyataan keaslian skripsi 50
Lampiran 11. Contoh halaman persetujuan skripsi 51
Lampiran 12. Contoh halaman pengesahan skripsi 52
Lampiran 13. Parameter setting halaman skripsi 53
Lampiran 14. Pedoman style atau gaya huruf dalam penyusunan rencana
penelitian dan skripsi 54
Lampiran 15. Contoh daftar isi, daftar gambar, daftar table, dan daftar
lampiran 55

vii
viii
BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Skripsi merupakan karya ilmiah yang disusun oleh mahasiswa Strata Satu (S-
1) berdasarkan hasil penelitian. Penyusunan skripsi dimaksudkan untuk
melatih dan mendidik calon sarjana agar mampu melakukan penelitian dan
menulis karya ilmiah sesuai dengan bidang ilmunya. Bobot skripsai adalah 6
(enam) SKS dengan syarat mahasiswa telah menempuh minimal 115 SKS,
sudah menempuh mata kuliah Metode Penelitian dan mempunyai IPK
minimal 2,0.

Penyusunan pedoman penulisan skripsi ini ditujukan untuk memberikan panduan


dan memudahkan mahasiswa dalam menulis skripsi. Samua ketentuan dan
format yang ada dalam buku panduan ini harus diikuti oleh mahasiswa dalam
menyusun skripsi di Fakultas MIPA Universitas Mataram.

1.2 Etika dan Kode Etik Penulisan Skripsi

Etika dan kode etik penulisan skripsi mencakup hak cipta dan paten dari segi
hukum yang harus diikuti dan dipahami dengan baik. Penulis harus
memahami dan memperhatikan etika dan kode etik dalam penulisan karya
ilmiah (skripsi) yang berkaitan dengan pengutipan, perujukan, dan perijinan
terhadap bahan yang digunakan dan penyebutan sumber data atau informasi.

1.3 Proses Penyusunan Skripsi

Proses penyusunan skripsi dapat dimulai dari konsultasi topik penelitian antar
mahasiswa dan dosen yang dilanjutkan dengan pengusulan pembimbing oleh
mahasiswa yang bersangkutan. Secara umum alur penyusunan skripsi
ditunjukkan pada Gambar I.1. Pembahasan dan penjelasan pentahapan
penelitian diuraikan sebagai berikut:

1
Gambar 1.1 Bagan alir proses penyusunan skripsi

1.3.1 Penentuan topik penelitian

Topik penelitian dapat berasal dari mahasiswa dan/atau calon


pembimbing. Topik penelitian selayaknya diselaraskan dengan visi dan
misi Fakultas MIPA Universitas Mataram.

1.3.2 Penentuan dosen pembimbing

Sesuai dengan topik penelitian mahasiswa yang bersangkutan dapat


menghubungi/berkonsultasi dengan calon dosen pembimbing yang
sesuai dengan bidang yang diteliti. Setelah mendapatkan persetujuan
calon dosen pembimbing, mahasiswa yang bersangkutan harus
mengajukan surat permohonan pembimbing dengan mengisi formulir
isian dengan format seperti ditunjukkan pada Lampiran 1. Permohonan
ini ditujukan kepada ketua Program Studi, yang selanjutnya ketua
Program Studi dapat memberikan pertimbangan (masukan) sebelum
dosen pembimbing ditetapkan. Selama proses pembimbingan
berlangsung, dosen pembimbing akan memperoleh surat tugas dari

2
Program Studi. Penentuan dosen pembimbing secara administratif
dilakukan oleh Program Studi dengan melaporkan kepada Dekan untuk
diterbitkan surat keputusan. Proses pemilihan topik skripsi dan
penentuan dosen pembimbing digambarkan dalam bagan alir berikut
ini:

PENUNJUKAN DOSEN PEMBIMBING

MAHASISWA CALON DOSEN PEMBIMBING

Usulan Calon Dosen Surat Permohonan


Pembimbing Surat Pernyataan Kesediaan

Program Studi

Penunjukan Dosen
Pembimbing

DOSEN PEMBIMBING

Penerbitan surat tugas bimbingan


oleh Progrm Studi dan Pengusulan
penerbitan SK ke Fakultas

Gambar 1.2 Bagan alir penentuan dosen pembimbing skripsi

3
1.3.3 Persyaratan dosen pembimbing

Setiap mahasiswa yang menyusun skripsi dapat dibimbing oleh 1 (satu)


atau 2 (dua) orang dosen pembimbing (Pembimbing utama dan
pendamping) dengan kualifikasi sesuai ketentuan yang berlaku di
Universitas Mataram. Setiap dosen dapat membimbing maksimum 8
(delapan) orang mahasiswa dalam waktu bersamaan baik sebagai
pembimbing utama maupun pendamping.

1.3.4 Penyusunan rencana penelitian dan pelaksanaannya

Sebelum penelitian dilaksanakan, setiap mahasiswa yang


memprogramkan skripsi diharuskan untuk menyusun rencana/proposal
penelitian dengan supervisi dari dosen pembimbing. Proposal harus
disetujui oleh dosen pembimbing sebelum penelitian dilaksanakan. Jika
dipandang perlu, proposal dapat diseminarkan oleh mahasiswa untuk
menjaring masukan baik dari para dosen maupun rekan-rekan sesama
mahasiswa (bersifat optional). Proposal yang telah disetujui harus
dikumpulkan ke Program Studi sebanyak 1 (satu) eksemplar dan 1 (satu
eksemplar untuk masing-masing dosen pembimbing.

Setelah selesai penelitian, mahasiswa diwajibkan untuk menulis skripsi


dengan cara dan format sebagaimana diatur dalam buku pedoman ini.
Publikasi hasil penelitian minimal dilakukan melalui seminar hasil
penelitian yang dihadiri oleh paling sedikitnya 20 (dua puluh) orang
mahasiswa. Permohonan pelaksanaan seminar hasil penelitian diajukan
ke Program Studi untuk diatur jadwal pelaksanaannya. Seminar
dilakukan dengan supervisi dari dosen pembimbing dan kegiatan ini
merupakan bagian dari penilaian skripsi. Setelah revisi dilakukan (jika
ada) berdasarkan masukan dalam seminar hasil penelitian, dengan
persetujuan dosen pembimbing, mahasiswa bersangkutan dapat
mengajukan permohonan ujian skripsi ke Program Studi. Program Studi

4
akan mengatur jadwal ujian skripsi dan menentukan dosen penguji.
Jumlah dosen penguji berkisar 3 hingga 5 orang bergantung ruang
lingkup penelitian.

Gambar 1.3 Bagan alir pelaksanan penelitian dan penyusunan skripsi

5
1.3.5 Evaluasi skripsi

Evaluasi skripsi mencakup evaluasi seminar hasil penelitian dan


penilaian naskah skripsi. Evaluasi seminar hasil dilakukan oleh
pembimbing dengan mempertimbangkan proses pelaksanaan kegiatan
penelitian sejak penyusunan rencana penelitian. Naskah skripsi
dievaluasi oleh tim penguji yang terdiri atas dosen pembimbing dan
penguji yang ditunjuk oleh Program Studi. Proses evaluasi (ujian)
skripsi seperti ditampilkan dalam bagan alir berikut ini:

Gambar 1.4 Bagan alir pelaksanaan ujian dan peyerahan naskah skripsi

Nilai masing-masing komponen (ujian dan naskah skripsi) merupakan


nilai rata-rata dari tim pembimbing dan penguji dengan pembobotan
sebagai berikut:

6
Tabel I.1 Kriteria dan bobot penilaian ujian skripsi
No. Kriteria Penilaian Bobot
1. Penyajian
• Sistematika penyajian
• Alat bantu
• Penggunaan bahasa tutur yang baku 0,20
• Cara/sikap saat presentasi
• Ketetpatan waktu
2. Tanya Jawab
• Kebenaran dan ketepatan jawaban 0,20
• Cara menjawab
Skor terbobot total
Nilai = Bobot x skor 0,40
Nilai maksimum 40

Tabel I.2 Kriteria dan bobot penilaian naskah skripsi


No. Kriteria Penilaian Bobot
1. Tulisan
• Tata tulis, kerapian ketik, dan tata letak
• Pengungkapan, sistematika tulisan, ketepatan 0,10
dan kejelasan ungkapan, serta bahasa baku
yang baik dan benar
2. Topik yang dikemukakan
• Rumusan judul dan kesesuaian dengan ikhwal 0,15
bahasa dan aktualitas
• Kejelasan uraian permasalahan
3. Data dan sumber informasi
• Relevansi danata/informasi yang diacu dengan
uraian tulisan
• Keakuratan dan integritas data/informasi 0,15
• Kemampuan menghubungkan berbagai data
dan informasi
4. Pembahasan, simpulan, dan saran
• Kemampuan mensintesa, merumuskan, dan
menganalisa simpulan 0,20
• Kemungkinan/presdiksi transfer gagasan dan
proses adopsi.
Skor terbobot total
Nilai = Bobot x skor 0,60
Nilai maksimum 60

7
Tabel I.3 RekapitulasPenilaian Naskah dan Ujian Skripsi

Nilai Asli Nilai x Bobot


No. Nama Jabatan Bobot
Naskah Ujian Naskah Ujian

1 Pembimbing I Ketua
2 Pembimbing II Anggota 0.70
3 Pembimbing III Anggota
4 Penguji Anggota
5 Penguji Anggota 0.30
6 Penguji Anggota

Jumlah

Jumlah Total

Nilai Huruf

1.3.6 Penulisan artikel/makalah ilmiah

Berdasarkan Surat Edaran Dirjen Dikti No. 152/E/T/2012 tanggal 27


Januari 2012 tentang Publikasi Karya ilmiah yang menyatakan bahwa
“Untuk lulus program Sarjana harus menghasilkan makalah yang terbit
pada jurnal ilmiah”. Ketentuan tersebut berlaku untuk kelulusan setelah
Agustus 2012, maka kepada setiap calon wisudawan/wisudawati
diwajibkan untuk menghasilkan makalah yang akan diterbitkan dalam
jurnal ilmiah. Proses penyusunan makalah tersebut digambarkan dalam
bagan alir berikut ini:

8
Gambar 1.5 Bagan alir penyusunan artikel dalam jurnal ilmiah

Aturan dan format penulisan artikel ilmiah dapat dilihat pada Bab III dari buku
ini.

9
BAB II TATA CARA PENULISAN SKRIPSI

2.1 Persyaratan Umum Penulisan

Untuk lebih memudahkan mahsiswa dalam menyusun rencana penelitian


(proposal) dan skripsi, maka disusun buku panduan penulisan proposal dan
skripsi yang berisi syarat-syarat dan ketentuan-ketentuan dalam penyusunan
proposal dan skripsi. Persyaratan danketentuan dalam buku panduan ini wajib
ditaati dan diikuti oleh mahasiswa dalam menyusun skripsi ataupun proposal
skripsi. Persyaratan dan ketentuan tersebut meliputi hal-hal sebagai berikut:

1. Kertas

Skripsi dicetak pada kertas HVS berukuran A4 dan berat 80 gr/m2 (HVS
80 GSM).

2. Pengetikan

Naskah skripsi dibuat dengan bantuan komputer menggunakan


pencetak(printer) dengan tinta berwarna hitam (bukan dot matrix) dan
dengan huruf jenis Times New Roman, dengan ukuran Font 12. Naskah
skripsi dicetak dengan batas 4 cm dari tepi kiri kertas, dan 3 cm dari tepi
kanan, tepi atas dan tepi bawah kertas. Naskah diketik dengan baris
berjarak 1,5 spasi dan untuk awal paragraf diketik menjorok ke dalam
sebanyak enam ketukan.

Hitungan, rumus, keterangan (judul) gambar, judul tabel, dan daftar


pustaka diketik satu spasi.

3. Penomeran

Nomer halaman diposisikan di bagian tengah bawah dari naskah skripsi


atau rencana penelitian berjarak 1,75 cm dari sisi bawah kertas.Bagian
awal skripsi (halaman judul, ringkasan (abstrak), halaman persetujuan,

10
halaman pengesahan,daftar isi, daftar gambar, daftar tabel, dan daftar
lampiran) diberi nomer dengan angka romawi kecil (i, ii, iii,…..). Angka
arab (1, 2, 3, …) digunakan untuk penomeran halaman pada bagian utama
hingga bagian akhir. Setiap bab dimulai pada halaman baru.

Tabel dan gambar diberi nomer dengan menggunakan angka arab dan
ditempatkan sebelum judul. Nomer persamaan ataupun reaksi kimia
ditempatkan di tepi kanan naskah.

4. Jumlah Proposal dan skripsi

Naskah skripsi dicetak sebanyak jumlah dosen pembimbing, ditambah 2


(dua) eksemplar untuk perpustakaan (UNRAM dan Fakultas MIPA) dan 1
(satu) eksemplar untuk arsip penulis. Selain itu mahasiswa juga
diwajibkan menyerahkan skripsi lengkap dalam bentuk file (softcopy)
dalam compact disc (CD) dalam format PDF.
Untuk rencana (proposal) penelitian dicetak sebanyak jumlah dosen
pembimbing dan satu eksemplar untuk arsip Program Studi.

2.2 Bahasa dan Gaya Penulisan

1. Bahasa dan konsistensi

Bahasa Indonesia yang digunakan dalam naskah skripsi harus bahasa


Indonesia dengan tingkat keresmian yang tinggi dengan menaati tata
bahasa resmi. Kalimat harus utuh dan lengkap. Pergunakanlah tanda-baca
seperlunya dan secukupnya agar dapat dibedakan anak kalimat dari
kalimat induknya, kalimat keterangan darikalimat yang diterangkan, dan
sebagainya. Gunakanlah buku Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia
Yang Disempurnakan, Pedoman Umum Pembentukan Istilah, Kamus
Besar Bahasa Indonesia, dan kamus-kamus bidang khusus yang
diterbitkan oleh Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa, Departemen
Pendidikan dan Kebudayaan, sebagai pedoman.

11
Kata ganti orang, terutama kata ganti orang pertama (saya dan kami), tidak
digunakan, kecuali dalam kalimat kutipan. Susunlah kalimat sedemikian
rupa sehingga kalimat tersebut tidak perlu memakai kata ganti orang.

Kata “sedangkan” dan “sehingga” tidak boleh ditempatkan pada awal


kalimat dan kata depan seperti “pada” tidak boleh ditempatkan di depan
subyek kalimat. Kata “dimana” dan “dari” yang pengunaannya bermakna
seperti kata “where” dan “of” dalam bahasa Inggris sebaiknya dihindari.
Penggunaan awalan “ke” dan “di” harus dibedakan dengan kata depan
“ke” dan “di”. Pemakaian istilah, lambang, dan singkatan harus selalu ajeg
(konsisten).

2. Angka dan Satuan

Penggunaan angka atau bilangan pada awal kalimat tidak dibenarkan.


Pergunakanlahangka untuk menulis tanggal, nomer halaman, persentase,
dan waktu, contoh : 1 Januari 2010, halaman 654, 24%, dan jam 11:00.
Pergunakan satuan metrik untuk semua keperluan dan hindari sistem
satuan bukan metrik.

Lambang bilangan yang diikuti lambang satuan ukuran masing-masing


dinyatakan dalam lambang angka dan singkatan baku satuan tersebut,
misalnya : 10 mm. Jikasatuan tersebut tidakl didahului suatu lambang
bilangan harus dieja, misalnya panjang jalan dinyatakan dengan kilometer.

Di belakang singkatan satuan tidak perlu diberi titik, misalnya : 220 AC,
15 cm, 3 ha, 10 kg. Angka bilangan yang menyatakan lambang bilangan
lebih kecil sepuluh harus dieja, kecuali yang diikuti oleh lambang satuan
ukuran, contoh : delapan buah, 14 ekor, 5 cm. Lambang bilangan yang
merupakan bagian dari seri atau rangkaian harus dinyatakan dengan angka,
misal 121, 9, 15, dan seterusnya.

12
Lambang bilangan yang menyatakan angka sangat besar atau sangat kecil
seyogyanya dapat dinyatakan dengan sebutan yang setara, misalnya : 1
600 000 menjadi 1,6 juta, 0,001 m menjadi 1 mm. Untuk menyatakan
desimal digunakan tanda koma, ribuan atau kelipatan ribuan yang
menyatakan jumlah ditulis sebagai beriku : 1 000, 100 000 dan seterusnya,
yaitu dengan melowongkan satu ketukan sebagai petunjuk ribuan.

Jika suatu kalimat dimulai dengan satuan atau bilangan, maka satuan atau
bilangan tersebt tidak boleh ditulis dalam bentuk lambanh, tetapi harus
dieja, misalnya:
- Benar : Sentimeter digunakan sebagai………..………

Salah : Cm digunakan sebagai…………………….…

- Benar : Lima belas tahun yang lalu……………………

Salah : 15 tahun yang lalu……………………….……

3. Cetak miring (italic)

Kata-kata asing, latin, atau daerah harus ditulis dengan huruf miring
(italic) atai data juga dengan member garis di bawah kata tersebut. Sebagai
contoh : et al. atau et al., Oryza sativa L atau Oryza sativa L.

4. Tata letak

Persamaan matematik, rumus, dan tabel harus ditempatkan di tengah-


tengah kertas naskah (jarak kiri sama dengan kanan).

5. Paragraf

Baris pertama dari suatu paragraf tidak boleh diketik pada dasar halaman,
dan baris terakhir suatu paragraf tidak boleh diketik pada halaman
berikutnya.

13
6. Tabel dan gambar

Tabel dan gambar dalam naskah ditempatkan pada jarak empat spasi di
bawah dan atau di atas naskah. Judul tabel yang hanya terdiri dari satu
baris ditempatkan simetris di atas tabel, sedangkan yang lebih dari satu
baris dimulai lima ketukan dari tepi kiri naskah dan diakhiri lima ketukan
dari tepi kanan naskah. Judul tabel tidak diakhiri dengan titik dan yang
lebih dari satu baris diketik dengan jarak satu spasi.

Data tabel yang berasal dari satu sumber ditandai dengan mencantumkan
sumber di bawah batas tabel tersebut. Bila data dalam tabel tersebut
berasal dari berbagai sumber, maka setiap sumber ditandai dengan
superscript. Cara lain adalah dengan menambah kolom khusus untuk
menuliskan sumber data.

Tabel yang besarnya lebih dari satu halaman maka pada halaman
berikutnya dcantumkan kata “lanjutan” yang diberi garis bawah.
Sebaiknya dihindari adanya tabel yang dipenggal.

Gambar dapat berupa grafik, bagan, peta atau foto. Judul gambar
diletakkan simetris di bawah gambar tanpa diakhiri titik. Gambar tidak
boleh dipenggal. Keterangan gambar ditempatkan ditempat-tempat lowong
pada halaman yang bersangkutan. Gambar kecuali foto ditulis dengan tinta
hitam permanen.

Untuk memudahkan penggandaan sebaiknya gamabar menggunakan satu


halaman penuh. Gambar dapat ditempatkan sejajar panjang halaman atau
sejajar lebar halaman. Judul gambardiketik dua spasi di bawah gambar.

7. Judul

Judul bab ditempatkan di tengah-tengah dan diketik denga huruf besar


(capital) dan dicetak tebal (bold). Huruf pertama setiap kata, selain kata
depan dan kata sambung, dalam sub bab diketik dengan huruf besar

14
(capital). Untuk judul sub sub bab dan seterusnya, huruf besar (capital)
hanya pada huruf pertama judul.

8. Catatan kaki

Penggunaan catatan kaki dalam naskah perlu dihindari, jika terpaksa harus
menggunakan catatan kaki maka harus diikuti ketentuan sebagai berikut:
diketik menjorok ke dalam sebanyak 6 ketukan dan setiap kutipan dalam
catatan kaki diberi tanda manuskrip angka arab, diketik satu spasi dan jika
lebih dari satu maka jarak antar catatan kaki adalah 2 spasi. Baris terakhir
catatan kaki harus berada pada batas tepi bawah halaman.

9. Kutipan

Ada berbagai cara untuk menuliskan atau menyatakan suatu kutipan atau
penunjukkan sumber pustaka dalam naskah. Tata cara penulisan kutipan
disjikan pada Bab III.

2.3 Sistematika Penulisan

Pada umumnya rencana penelitian dan atau skripsi terdiri atas tiga bagian,
yaitu : bagian awal, bagian utama, an bagian akhir. Bagian awal terdiri atas
sampul, halaman judul, abstrak (ringkasan), halaman pengesahan, kata
pengantar, daftar isi, daftar gambar, daftar tabel, dan daftar lampiran. Bagian
utama terdiri atas : pendahuluan, tinjauan pustaka, metode penelitian jadwal
penelitian, hasil dan pembahasan, serta simpulan dan saran. Sedangkan
bagian akhir terdiri atas daftar pustaka dan lampiran-lampiran.

1. Bagian awal

Halaman sampul

Halaman judul berisi judul skripsi, lambang (logo) universitas, nama dan
nomer mahasiswa, program studi, fakultas dan universitas, serta tahun
pembuatan skripsi. Sampul rencana penelitian berwarna hijau dengan

15
sampul lunak (soft cover) sedangkan sampul skripsi berwarna biru muda
dengan sampul keras (hard cover), keduanya dilapisi dengan plastik
transparan.

Halaman judul

Halaman judul berisi judul skripsi, maksud penyusunan skripsi, nama dan
nomer mahasiswa, program studi, fakultas dan universitas, serta tahun
pembuatan skripsi.

Abstrak (khusus untuk skripsi)

Merupakan ringkasan dari keseluruhan naskah skripsi. Abstrak terdiri atas


500 - 800 kata dan memuat permasalahan yang diteliti, hipotesa dan
asumsi yang dipergunakan (jika ada), tujuan dan manfaat dari penelitian,
metode yang dipergunakan, serta simpulan dari penelitian. Di dalam
abstrak tidak boleh ada kutipan dari referensi. Halaman abstrak ini diakhiri
dengan kumpulan kata kunci dari skripsi yang disusun.

Abstract

Merupakan terjemahan atau versi abstrak dalam Bahasa Inggris. Format


dan susunannya sama dengan abstrak.

Halaman persetujuan

Halaman ini memuat judul skripsi, nama dan nomer mahasiswa, tanggal
persetujuan, nama, NIP, dan tanda tangan pembimbing (I dan II). Dengan
ditandatangani halaman persetujuan ini, maka skripsi sudah siap untuk
diajukan ke Program Studi untuk penentuan Jadwal dan Dosen Penguji.

Halaman pengengesahan

Halaman ini memuat judul skripsi, nama dan nomer mahasiswa, tanggal
pengesahan, nama, NIP, dan tanda tangan penguji (Ketua dan Anggota),

16
dan diketahui oleh Ketua Program Studi serta Dekan Fakultas MIPA
Universitas Mataram.

Kata pengantar

Bagian ini berisi uraian tentang maksud penelitian dilaksanakan dan


skripsi disusun, hasil yang diharapkan, dan sebagainya. Pada bagian lain
dari kata pengantar ini berisi ucapan terima kasih kepada pihak-pihak yang
telah membantu dalam penelitian dan penulisan skripsi, serta mengemukan
harapan dan saran berkaitan dengan penelitian selanjutnya.

Daftar isi

Bagian ini dimaksudkan untuk memberikan gambaran secara menyeluruh


tentang isi skripsi. Daftar isi memuat secara teratur tentang nomer dan
judul bab, nomer dan judul sub bab, serta nomer halaman posisi dari
halaman pertama masing-masing bab dan sub bab.

Daftar gambar

Daftar gambar diketik seperti mengetik Daftar Isi. Nomor gambar


menggunakan angka arab. Kata “Gambar” diketik pada permulaan dari
batas pinggir kiri, sedangkan kata “Halaman” di pinggir kanan. Keduanya
berjarak dua spasi di bawah kata “DAFTAR GAMBAR”. Judul gambar
dan nomer halaman dalam tabel daftar gambar harus sama dengan jugul
gambar dalam naskah skripsi. Akhir dari setiap judul atau keterangan
gamabr dihubungkan dengan titik-titik dengan nomer halaman yang
menunjukkan lokasi halaman tempat gambar tersebut berada dalam
naskah. Jika judul atau keterangan gambar memerlukan lebih dari satu
baris, maka baris kedua dan seterusnya pengetikan dilakukan dengan
menggunakan satu spasi. Gambar satu dengan lainnya berjarak dua spasi.

Daftar tabel

Cara pengetikan daftar tabel sama dengan pengetikan daftar gambar.

17
Daftar lampiran

Jika lampiran terdiri atas beberapa macam bentuk (tabel, gambar, uraian,
dan sebagainya), cara penyajiannya dikelompokkan berdasarkan bentuk.
Cara pengetikan daftar lampiran sama dengan pengetikan daftar gambar.

2. Bagian Utama (Bodi Skripsi)

Pendahuluan

Bagian pendahuluan dimaksudkan untuk memberikan gambaran singkat


kepada pembaca tentang arti penting penelitian tersebut dilakukan. Bagian
ini berisi latar belakang, rumusan masalah, batasan masalah, tujuan dan
kegunaan (manfaat) penelitian, serta hipotesis (jika ada)

Latar belakang

Latar belakang memuat penjelasan mengenai alasan-alasan mengapa


masalah yang dikemukakan dalam usulan penelitian dipandang menarik
dan perlu untuk diteliti.Untuk menjembatani antara latar belakang dan
tujuan penelitian maka pada bagian akhir bagian ini sebaiknya
dituliskan sebuah paragraf yang menyatakan pengambilan topik
skripsi didasarkan pada alasan yang telah dikemukakan, misalnya
"Berdasarkan ………., maka diperlukan ……………………yang
akan dikembangkan dalam skripsi ini".

Rumusan Masalah

Rumusan masalah berisi hal-hal pokok yang akan dibahas dalam skripsi.
Hal-hal pokok tersebut telah dijabarkan dalam latar belakang masalah.
Rumusan masalah ini harus bersesuaian dengan kesimpulan skripsi.

18
Batasan Masalah

Memberikan batasan yang jelas pada bagian mana dari persoalan atau
masalah yang dikaji dan bagian mana yang tidak.

Landasan teori

Pada bagian ini dikemukakan secara urut kerangka dasar teori, kerangka
operasional (logic frame = kerangka berpikir) dan definisi-definisi
operasional.

1. Kerangka dasar teori dijabarkan dari teori-teori dan disusun oleh


mahasiswa sebagai tuntunan untuk memecahkan masalah
danmerumuskan hipotesa. Kerangka dasar teori dapat berbentuk
uraian-uraian kualitatif, model matematis dan persamaan-persamaan
lain yang berkaitan secara langsung dengan bahan yang diteliti.
2. Kerangka operasional, merupakan konsep berfikir tentang hubungan
kerangka pemecahan masalah sehingga diperoleh konsep operasional
yang jelas dan logis. Penyajian kerangka operasional ini dapat berupa
uraian kualitatif maupun bagan alir (flow chart).
3. Definisi operasional berisi batasan istilah yang dikemukakan dalam
kerangka opearasional. Contoh penulisan definisi operasional adalah
sebagai berikut:
a. Yang dimaksud ambang batas logam Cu dalam penelitian ini
adalah............
b. Yang dimaksud spesies indikator dalam penelitian ini adalah……...
c. Yang dimaksud pencemaran dalam penelitian ini adala……………

Tujuan dan kegunaan penelitian

Pada bagian ini dikemukakan secara spsesifik tujuan yang ingi dicapai,
serta kegunaan penelitian bagi perkembangan ilmu pengetahuan dan
pembangunan baik regional maupun nasional.

19
Hipotesis

Hipotesa memuat pernyataan singkat yang disimpulkan dari landasan teori


dan atau tinjauan pustaka yang merupakan jawaban sementara terhadap
masalah yang diteliti dan masih harus dibuktikan kebenarannya.

Tinjauan pustaka

Tinjauan pustaka memuat uraian sistematis tentang hasil-hasil penelitian


terdahulu yang berkaitan dengan penelitian yang akan dilakukan. Dalam
penyajian ini hendaknya ditunjukkan bahwa permasalahan yang akan
diteliti belum terjawab atau belum terpecahkan secara memuaskan. Faktor-
faktor yang dikemukakan diusahakan dari sumber aslinya. Semua sumber
rujukan yang dipergunakan harus disebutkan nama penulis dan tahun
penebitannya.

Metode penelitian

Bagian ini berisi rancangan, lokasi (tempat) dan waktu pelaksanaan


penelitian, metode penentuan contoh dan teknik pengupulan data, variable
atau parameter yang diukur dan cara pengukurannya, metode analisis serta
bahan dan alat penelitian. Uraian pada bagian ini harus jelas, sistematis
dan kronologis sehingga alur berfikir serta urutan kerjanya mudah
dipahami aau mempermudah peneliti alin untuk melakukan penelitian
yang sama.

Jadwal penelitian (khusus untuk Rencana Penelitian)

Jadwal penelitian memuat : tahap-tahap pemnelitian, rincian kegiatan


setiap tahap dan waktu yang diperlukan untuk pelaksanaan setiap tahapan
penelitian. Jadwal penelitian dapt disajikan dalam bentuk matrik dan
uraian.

20
Hasil dan pembahasan (khusus untuk Skripsi)

Bagian ini menyajikan hasil analisis, interpretasi, dan pembahasan data.


Hasil penelitian dapat disajikan dalam bentuk tabel, foto, grafik, dan
bentuk lain. Pembahasan tentang hasil penelitian dapat bersifat kualitaif
dan/atau kuantitatif. Hasil yang diperoleh sedapat-dapatnya dibandingkan
engan dengan penelitian terdahulu yang serupa atau bertentangan dengan
penelitian yang dilakukan sekarang, sehingga dapat diperoleh interpretasi
yang logis.

Simpulan dan saran (khusus untuk Skripsi)

Dalam simpulan dikemukakan secara singkat hasil yang diperoleh dari


penelitian sebagai hasil pengujian hipotesa. Penulis dapat memberikan
saran tentang sesuatu untuk diteliti lebih lanjut kepada peneliti sejenis
yang ingin memperluas atau mengembangkan penelitian yang sudah
dilakukan.

3. Bagian Akhir

Daftar pustaka

Pustaka yang dipergunakan dalam naskah dimulai dari pinggi kiri, tiga
spasi di bawah kata “DAFTAR PUSTAKA”. Setiap pustaka diketik satu
spasi dan antara dua pustaka berurutan diketik dua spasi. Baris kedua
pustaka diketik menjorok ke dalam sebanyak 5 (lima) ketukan dari batas
kiri naskah.

Umumnya unsur-unsur yang terkantung dalam suatu pustaka adalah nama


penulis, tahun penerbitan, judul buku/artikel, volume (jilid) terbitan, nama
penerbit, kota penerbitan, dan nomer halaman naskah yang diacu. Jika
terdapat lebih dari satu kota penerbitan, hanay ditulis kota pertama. Secara
rinci uraian tentang penulisan daftar pustaka akan dijelaskan pada Bab III.

21
Lampiran

Dalam lampiran umumnya memuat hal-hal detail yang menjadi bahan


analisis, seperti data dasar hasil penelitian. Pada lampiran juga dapat
memuat bukti pelaksanaan penelitian berupa foto atau dokumen lainnya.

22
BAB III PEDOMAN PENULISAN NASKAH ARTIKEL ILMIAH

Para calon wisudawan/wisudawati setelah periode Agustus 2012


diwajibkan untuk menghasilkan tulisan/artikel ilmiah yang akan dimuat dalam
jurnal ilmiah. Bahan tulisan dapat berasal dari skripsi ataupun bukan skripsi yang
memenuhi kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah.

A. Naskah dituliskan dalam Bahasa Indonesia dengan format kertas ukuran A4,
batas tepi 3 cm, spasi 2, 12 pitch Times New Roman menggunakan Program
MS Word.

B. Judul naskah ditulis dalam Bahas Indonesia dan Bahasa Inggris, menggunakan
huruf besar (kapital), singkat dan jelas. Jika lebih dari dua baris, diketik 1
spasi. Nama pengarang ditulis lengkap tanpa disingkat dan tanpa gelar,
ditempatkan di bawah judul, diikuti alamat lembaga tempat peneliti/penulis
berafiliasi serta alamat email untuk korespondensi.

C. Abstrak ditulis dalam Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris, masing-masing


tidak lebih dari 150 kata. Abstrak dan abstrac ketik dengan spasi 1.

D. Kata kunci ditulis dalam Bahas Indonesia dan Bahasa Inggris, masing-masing
tidak lebih dari 6 kata.

E. Sistematika naskah terdiri atas :

E.1 Pendahuluan berisi latar belakang, teori, tujuan penelitian serta kontribusi
penelitian yang telah dilakukan.

E.2 Metode Penelitian mencakup bahan, alat serta prosedur, pengumpulan


data atau penurunan rumus.

E.3 Hasil, memuat gambaran yang jelas tentang hasil penelitian jikaperlu
disertai tabel, gambar, diagram atau foto.

E.4 Diskusi meliputi kajian hasil penelitian yang dikaitkan dengan tujuan dan
hipotesis serta hasil penelitian sejenis yang telah dipublikasikan dan arah

23
penelitioan selanjutnya. Hasil dan Diskusi dapat digabung jika dianggap
perlu.

E.5 Simpulan, memuat simpu;lan penelitian secara singkat dan jelas.

E.6 Ucapan terima kasih jika perlu ditujukan kepada yang telah berkontribusi
dalam penelitian dan penulisan artikel, tetapi bukan termasuk penulis.

F. Kutipan pustaka dalam naskah ditulis dalam kurung, terdiri atas anama
keluarga dan tahun terbit. Khusus untuk penulis yang terdiri atas lebih dari dua
orang, ditulis nama keluarga penulis pertama diikuti dengan et al. atau dkk. dan
tahun terbit. Lebih rinci cara penulisan kutipan dapat dibaca pada Bab IV.

G. Daftar Pustaka, ditulis urut berdasarkan abjad mengikuti kaidah sebagaimana


dicantumkan dalam petunjuk penulisan skripsi. Lebih rinci cara penulisan
Daftar Pustaka dapat dibaca pada Bab IV.

H. Gambar berupa grafik/foto/diagram beresolusi tinggi dalam ukuran yang


sesuai dengan pemunculan di naskah diocetak dengan kulaitas tinggi dan
diberi keterangan (Nomor dan judul) ditempatkan di bawah grafik/foto/
diagram.

I. Tabel diberi nomor dan judul ditempatkan di atas tabel.

J. Panjang naskah (termasuk gambar, tabel, dan daftar pustaka) tidak lebih dari
20 halaman.

24
BAB IV KUTIPAN DAN PENULISAN DAFTAR PUSTAKA

Dalam bab ini akan dijelaskan lebih lanjut tentang cara-cata


mengutip/menyitir dan penulisan daftar pustaka mengikuti format APA (American
Psychological Association) .

4.1 Penulisan kutipan

Kutipan dalam artikel ilmiah atau skripsi dapat dibedakan menjadi dua, yaitu :

1. Kutipan langsung yaitu mengutip ide atau konsep orang lain dengan
bahasa/kalimat yang sama (asli) dengan sumbernya.

2. Kutipan tidak langsung yaitu mengutip ide atau konsep orang lain dengan
bahasa/kalimat sendiri.

4.1.1 Kutipan langsung

Kutipan langsung terdiri atas kutipan langsung pendek dan kutipan langsung
panjang. Dalam format APA, kutipan langsung ditulis dengan menyebutkan nama
pengarang, tahun terbit, dan halaman kalimat/teks yang dikutip.

4.1.1.1 Kutipan Langsung Pendek

Kutipan langsung pendek pada format APA adalah jika kalimat yang dikutip tidak
lebih dari 40 kata. Kutipan langsung pendek dituliskan dalam teks dengan tanda
kutip di awal dan di akhir kalimat.

Contoh:

Menurut Gulo (2010), hipotesis adalah “suatu pernyataan yang pada waktu
diungkapkan belum diketahui kebenarannya, tetapi memungkinkan untuk diuji
dalam kenyataan empiris” (p. 57).

25
Atau

Hipotesis adalah “suatu pernyataan yang pada waktu diungkapkan belum


diketahui kebenarannya, tetapi memungkinkan untuk diuji dalam kenyataan
empiris” (Gulo, 2010, p. 57).

4.1.1.2Kutipan Langsung Panjang

Kutipan langsung panjang adalah jika kalimat yang dikutip lebih dari 40 kata.
Penulisan kutipan langsung panjang dalam paragraf tersendiri dengan jarak 1 cm
dari margin kiri teks. Penulisan kutipan langsung panjang tetap dalam jarak 1,5
spasi (seperti teks).

Contoh:

Hipotesis dapat disusun dengan dua pendekatan , yang pertama secara


deduktif, dan yang kedua secara induktif. Penyusunan hipotesis secara
deduktif ditarik dari teori. Suatu teori terdiri atas proposisi-proposisi,
sedangkan proposisi menunjukkan hubungan antara dua konsep. Proposisi
ini merupakan postulat-postulat yang dari padanya disusun hipotesis.
Penyusuan hipotesis secara induktif bertolak dari pengamata empiris (Gulo,
2010, p. 58).

atau

Menurut Gulo (2010), hipotesis dapat disusun dengan dua pendekatan ,


yang pertama secara deduktif, dan yang kedua secara induktif. Penyusunan
hipotesis secara deduktif ditarik dari teori. Suatu teori terdiri atas proposisi-
proposisi, sedangkan proposisi menunjukkan hubungan antara dua konsep.
Proposisi ini merupakan postulat-postulat yang dari padanya disusun
hipotesis. Penyusuan hipotesis secara induktif bertolak dari pengamata
empiris (p. 58).

26
4.1.2. Kutipan Tidak Langsung

Pada format APA, kutipan tidak langsung dituliskan dalam kalimat/teks, dengan
mencantumkan nama keluarga pengarang dan tahun penerbitan, tanpa menuliskan
halaman karya yang dikutip.

4.1.2.1. Karya dengan 1 pengarang

Contoh:

Suryabrata (2010) mendefinisikan ilmu pengetahuan sebagai……

atau

Ilmu pengetahuan adalah usaha yang bersifat multidimensional, yang dapat


didefinisikan dengan beagam cara, akibatnya berbagai definisi tidak
merupakan definisi yang tuntas (Suryabrata, 2010).

4.1.2.2. Karya dengan 2 sampai 5 pengarang

Penelitian tindakan adalah proses untuk memperoleh hasil perubahandan


memanfaatkan hasil perubahan yang diperoleh dalam penelitian itu(Smith &
Cormack, 1991).

Wasserstein, Zappulla, Rosen, Gerstman, and Rock (1994) found


thatlivestock prefer regular changes to new pastures.

4.1.2.3. Karya lebih dari 5 pengarang

Massachusetts state and municipal governments have initiated


severalprograms to improve public safety, including community policing
andafter school activities (Smith et al., 1997).

27
4.1.2.4. Lebih dari 1 karya dengan pengarang yang sama.

Smith (1972) in his study of the effects of alcohol on the ability to


drive,Smith (1991) showed that the reaction times of participating
driverswere adversely affected by as little as a twelve ounce can of beer.

4.1.2.5. Mengutip dari beberapa karya dengan berbagai nama pengarang dan
tahun penerbitan dalam 1 kalimat ( kutipan diambil dari sumber yang
berbeda).

Masalah adalah suatu keadaan yang bersumber dari hubungan antaradua


faktor atau lebih yang menghasilkan situasi yang menimbulkantanda tanya
dan dengan sendirinya memerlukan upaya untuk mencarisesuatu jawaban
(Guba, 1974; Lincoln & Guba, 1985; Guba & Lincoln,1981).

4.1.2.6. Karya dengan nama keluarga/belakang pengarang sama

Jika mengutip dari karya dengan nama belakang pengarang yang sama
dengankutipan sebelumnya, maka nama depan pengarang perlu dicantumkan
padakutipan berikutnya.
Contoh :
At least 66,665 lions were killed between 1907 and 1978 in Canada andthe
United States (Kevin Hansen, 1980).

4.1.2.7. Jika dalam 1 kutipan

D. M. Smith (1994) and P. W. Smith (1995) both reached the sameconclusion


about parenting styles and child development.

4.1.2.8. Mengutip dari kutipan

Jika mengutip dari sumber yang mengutip, maka nama pengarang


aslidicantumkan pada kalimat, dan nama pengarang buku dimana kutipan
tersebutditemukan dicantumkan pada akhir kutipan.

Menurut Wardana, Hasanah dan Hermana (2005), harga, kelengkapan,fitur,


dan mutu produk merupakan hal penting yang konsumenpertimbangkan
dalam memilih suatu produk (dalam Susanty, Hermana,2006, p. 54).

28
4.1.2.9. Buku/website tanpa nama pengarang

Jika mengutip dari buku/ website yang tidak ada nama pengarangnya, judul
buku/ website ditulis sebagai sumber kutipan dan ditulis dalam cetak miring,
diikutidengan waktu penerbitan.
Contoh :
“In 1991, with a total city a rea of 29,000 hectares (ha) divided into
19districts, it is populated by approximately 2.7 million people, of which2.5
million are permanent residents” (Surabaya in brief , 1992, p. 4).

4.1.2.10. Artikel tanpa nama pengarang

Jika mengutip dari artikel surat kabar, majalah, jurnal yang tidak ada
namapengarangnya, maka judul artikel ditulis sebagai sumber kutipan dan
ditulis dalamtanda kutip, diikuti waktu penerbitannya. Dalam iklan ini sebuah
momen yang menegangkan dibangunberdasarkaan sebuah botol Perrier di
atas sebuah bukit. Suatu upayafilosofis untuk memperlihatkan ketinggian
nilai dari produk yang menjadiobjek iklan (“Kiat merebut emas di Cannes”,
2007, December).

4.1.2.11. Tidak ada waktu penerbitan

Jika tidak ada informasi mengenai waktu penerbitan, tuliskan n.d.


untukmenggantikan waktu/tahun penerbitan. n.d. artinya no date.
Contoh :
Berdasarkan hasil analisis data diketahui ternyata di antara kabupatendan kota
tingkat pengaruh dari variabel lingkungan, individu, dankomunikasi
pemasaran lebih tinggi (Muslichah, Wahyudin &Syamsuddin, n.d.).

4.1.2.12. Pengarang lembaga

The standard performance measures were used in evaluating thesystem.


(United States Department of Transportation, Federal
AviationAdministration, 1997).

29
4.1.2.13. Komunikasi pribadi

Komunikasi pribadi dapat berupa surat, memo, email, interview, telepon


dansebagainya. Jika mengutip dari hasil komunikasi pribadi, nama sumber
ditulissecara lengkap (nama depan dan tengah inisial saja diikuti nama
keluarga/ belakang). Karena data yang diberikan biasanya tidak dapat
diperoleh kembali,maka data komunikasi pribadi tidak perlu dicantumkan
pada daftar Referensi.
Contoh :
This information was verified a few days later (T.K. Lutes,
personalcommunication, April 8, 2001).

4.1.2.14. Mengutip dari Website

Cara mengutip dari website sama dengan jika mengutip dari bahan cetak. Jika
sumber memiliki pengarang dan nomor halaman, sebutkan seperti pada
sumber tercetak. Jika tidak ada pengarang sebutkan judul website nya dalam
cetak miring. Kemudian disebutkan status publikasi tersebut, apakah hanya
berupa tayangan internet atau merupakan edisi online suatu terbitan publikasi
ilmiah. Jika tidak ada nomor halaman, sebutkan nomor bab (chapter ), nomor
gambar, tabel atau paragraf. Alamat website (URL) dan informasi lainnya
dituliskan pada Daftar Referensi. Ditambahkan tanggal
mengakses/download informasi internet tersebut. (Cheek & Buss, 1981, para. 1)
(Shimamura, 1989, chap. 3)

4.2 Penulisan Daftar Pustaka

Kutipan di dalam naskah skripsi harus dikuti dengan penulisan sumber kutipan.
Sumber kutipan yang dituliskan pada umumnya terdiri atas : nama penulis, tahun
penerbitan, judul sumber kutipan, penerbit, dan kota penerbitan. Selanjutnya
daftar pustaka disusun secara alfabetis menurut nama keluarga atau nama kedua
penulis pertama.

30
Ketentuan dalam penulisan sumber kutipan dalam daftar pustaka ketentuannya
adalah sebagai berikut:

• Untuk penulis pertama, nama keluarga diikuti tanda koma dan singkatan
nama diri (first name) atau nama pertama yang tidak disingkat.
• Untuk penulis kedua dan seterusnya adalah dikutip biasa singkatan nama
diri, dikuti tanda titik dan nama keluarga atau singkatan nama pertama
diikuti tanda titik dan nama kedua.
• Untuk penulis yang tidak menggunakan nama keluarga dan masing-
masing terdiri dari dua unsur atau lebih, maka nama akhir dianggap
sebagai nama keluarga.

Nama penulis yang hanya terdiri satu unsur nama atau suatu nama lembaga, maka
nama lembaga haru ditulis lengkap yang tediri atas : nama lembaga, tahun terbit,
volume dan jilid (kalau ada), penerbit, dan kota penerbitan.

Bila seseorang menulis dua karya atau lebih dalam satu tahun yang sama, maka
ddi belakang tahun dituliskan a, b, dan seterusnya. Jika penulis menulis duakarya
atau lebih dalam tahun yang berbeda, maka pustaka disusun mennurut urutan
tahun.

Judul buku diketik dengan huruf miring (italic) dan ditebalkan (bold). Edisi buku
diletakkan setelah judul buku.

Daftar pustaka harus memuat semua pustaka yang dikutip oleh penulis, termasuk
Skripsi, Tesis, dan Skripsi yang tidak dipublikasikan. Brosur dan yang sejenisnya
harus dijelaskan pada catatan kaki.

31
Contoh penulisan sumber kutipan dalam daftar pustaka

4.2.1. Kutipan dari Buku yang Telah Diterbitkan


Contoh :
Noor, Y.R., M. Khazali, dan I.N.N. Suryadiputra, 2006, Panduan
Pengenalan Mangrove di Indonesia,Wetland
International, Bogor.

Fitter, A.H. dan R.K.M. Hay, 1998, Fisiologi Lingkungan


Tanaman, Edisi 4, Gadjah Mada University Press,
Yogyakarta

Jackson, Andrew R.W. dan Julie M. Jackson, 1996, The natural


Science and Human Impact, Longman Group Limited,
Lodon.

4.2.2. Kutipan dari Buku yang Telah Diterjemahkan


Contoh :
Hart, H., 1983, Kimia Organik Suatu Kuliah Singkat, Edisi 6,
Terjemahan Seminar Achmadi, Erlangga, Surabaya

4.2.3. Kutipan Artikel dari Jurnal


Contoh :
Verheyden, A., Kairo, J.G., Beeckman, H., dan Koedam, N., 2004,
Growth Rings, Growth Rings Formation and Age
Determination in The Mangrove Rhizophora
mucronata, Journal Annals of Botany, Vol. , pp. 59
– 66

4.2.4. Kutipan dari Makalah yang Dipresentasikan


Contoh :
Sukardjo, S. dan Toro, A.V., 1994, Akumulasi Kadmium oleh
Semai Avicennia marina (Frosh) Vierch di Hutan
Mangrove Pesisir Teluk Jakarta, Dipresentasi pada
Seminar Pemantauan Pencemaran Laut, Jakarta, 7 – 9
Pebruari 1994

32
4.2.5. Kutipan Artikel dari Majalah
Contoh :
Damayanti, M.dan C. Kusmana, 1995, Akumulasi Logam Berat
(Mn, Zn, Cu) pada Rhizophora mucronata di Hutan
Tanaman Mangrove Cilacap, Duta Rimba, Maret –
April 1995, hal. 177 – 178

4.2.6. Kutipan Artikel ataupun Informasi dari Koran


Contoh :
Hamzah, N., 2006, Belajar dari Jepang Perihal Pengolahan
Sampah, Kompas, 19 Juni 2006

4.2.7. Kutipan Artikel dan Informasi dari Website


Contoh :
Priyono, A., 2007, KESEMAT BLOG: Learning About
Conservation, Research, Education and
Documentation of Mangrove
(http://kesemat.blogspot.com), diunduh Jam 11:30
WITA, tanggal 20/3/2007

Syahputra, B.,2004, Pemanfaatn Algae Chlorella pyrenoidosa


untuk Menurunkan Tembaga (Cu) pada Industri
Pelapisan Logam (http://nasih.staff.ugm.ac.id) diunduh
Jam 13:00 WITA, tanggal 16/10/2007

4.2.8. Kutipan Buku dari Suatu Lembaga


Contoh :
DirektoratPembinaan Pelitian dan Pengabdian pada Masyarakat,
1994, Pegangan Gaya Penulisan, Penyuntingan dan
Penerbitan Karya Ilmiah, Depdikbud, Ditjen DIKTI,
Jakarta.

4.2.9. Kutipan Skripsi, Tesis, dan Skripsi


Contoh :
Armiani, S., 2008, Kandungan Logam Timbal (Pb) Serta
Pertumbuhan Bibit Mangrove Rhyzopora stylosa pada
Berbagai Pemberian Konsentrasi Pb, Skripsi, Program
Studi Biologi Fakutas MIPA Universitas Mataram.

33
4.2.10. Kutipan Laporan Penelitian yang Tidak Dipublikasikan
Contoh :
Astina, I.M., 2005, Development of Thermodynamics Property
Models for Wide-Range Fluida-Phase Propane and
Butane, Research Report for Osaka Cas Foundation,
ITB.

4.3Lampiran

Lampiran didahului oleh sebuah halaman yang hanya memuat kata


“LAMPIRAN” dan ditempatkan di tengah-tengah halaman. Lampiran merupakan
tempat untuk menyajikan keterangan atau data tambahandan di dalamnya dapat
dihimpun prosedur analisis, peta, dan sebagainya.

34
BAB V PENYAJIAN GAMBAR DAN TABEL

Penyampaian informasi kepada pembaca melalui gambar dan tabel mempunyai


peranan yang sangat penting. Berikut disampaikan tata cara penyajian gambar dan
tabel.

5.1. Penyajian Gambar

Gambar dalam karya ilmiah dapat berupa foto, grafik, peta, sketsa, diagram,
bagan, maupun gambar-gambar lain. Untuk konsistensi dalam penulisan/penyajian
gambar, sedapat mungkin dibuat dengan cetakan hitam kecuali apabila diperlukan
pewarnaan untuk memperjelas informasi yang disampaikan.

Untuk memudahkan penggandaan, sebaiknya gambar ditempatkanpada satu


halaman penuh, baik ditempatkan sejajar panjang halaman atau lebar halaman.
Judul gambar diketik diketik dua spasi di bawah gambar. Pemberian nomer
gambar diawali dengan nomer bab dimana gamabar tersebut diletakkan diikuti
oleh nomer urutan gambar, seperti dicontohkan berikut ini:

20
Konsentrasi Pb (mg/brt. kering)

15

10

0
0 0.1 1 10 100
Perlakuan (ppm)

Akar Batang Daun

Gambar 5.1 Konsentrasi Pb dalam organ bibit R. stylosa pada minggu ke-
6 pengamatan

35
5.2. Penyajian Tabel

Sistematika tabel harus dapat memperlihatkan informasi yang lengkap dan jelas
serta mudah dipahami. Penulisan judul tabel diberi nomer yang menunjukkan
nomer bab nomer uruttabel tersebut dalam bab. Apabila judul tabel terdiri dari
satu baris, maka ditempatkan simetri di atas tabel, sedangkan jika lebih dari satu
baris dimuai lima ketukan dari sisi kiri dan diakhiri lima ketukan dari sisi kanan
naskah dan diketik satu spasi.

Badan tabel diketik dua spasi di bawah judul tabel (contoh Tabel 5.1 dan Tabel
5.2). Angka-angka yang yang tertera dalam tabel dapat diketik dengan jarak satu
spasi atau dua spasi tergantung pada kepadatan tabel. Tabel yang ukurannya lebih
lebar daripada lebar naskah dicetak secara memanjang (landscape) dengan bagian
atas tabel berada pada sisi kiri kertas.

Data tabel yang berasal dari satu sumber ditandai dengan mencantumkan sumber
di bawah batas tabel tersebut (contoh : Tabel5.1)

Tabel 5.1 Persentase Hambatan Jenis Jamur pada Berbagai


Konsentrasi Simplisia Tumbuhan Kumbi

Perlakuan Hambatan (%)


Konsentrasi (%) Phylium sp. Sclerotium rolfsii Fusarium oxysporium
0,01 5,149
0,10
1,00
10,00
Sumber : Indrawati, 2005

36
Tabel 5.2 Persediaan Total dan Konsumsi Beras di Indonesia Tahun 1969 sampai dengan 1983

Persediaan
Persediaan Total 1) Jumlah Penduduk
Tahun Produksi (juta Ton) Impor (juta Ton) Konsumsi
(juta Ton) (Ton)
(kg/kap/tahun)
1969
1970
1971
1972
1973
1974
1975
1976
1977
1978
1979
1980
1981
1982
1983
Sumber : Bulog, 1983

Catatan : 1) Persediaan total diperoleh setelah produksi diperhitungkan dengan penyusutan beras dab perubahan stok Bulog

37
Tabel 5.3 Distribusi Luas lahan Sawah dari Tahun 1963 sampai dengan 1983
menurut Pulau (1000 ha)

Laju perubahan 1963 – 1983


Pulau 19631) 19732) 19833)
(% per tahun)
Sumatera 1.294
Jawa 2.528 2.631 2.946
Nusa Tenggara
Kalimantan
Sulawesi
Maluku dan Irian Jaya
Indonesia
Sumber : 1) Sensus Penduduk 1963
2)
Sensus Penduduk 1973
3)
Sensus Penduduk 1983

38
Tabel 5.4 Respon Tanaman terhadap Unsur Hara Sehubungan dengan Tingkat
Kekritisan Tanah pada Berbagai Pengekstrak

Tingkat Uji Tanah


Unsur Hara Jenis (ppm)
Pengekstrak Pustaka
Mikro Tanaman Respon Tidak
Respon
Boron Clover <0,01 - H2O2 panas Jhonson dan
(benih) Wear (1967)
Tembaga Kol 0,5 - H2O2 panas Gupta (1971)
(Bunga)
Kacang <0,15 >0,15 H2O2 panas Hill dan Morril
Tanah (1974)
Besi Oats 0,5 1,2 0,5 N HCl- Mehlich dan
AlCl3 Bowling (1973)
Mangan Jagung 0 – 2,0 >2,10 DTPA Whitney etal.
(1973)
Sorgum 0,45 >4,5 DTPA Whitney et al.
(1973)
Kedelai <20 - 0,1 N H3PO4 Hoff dan
Mederski (1956)
Oats <21 - 0,1 N H3PO5 Hames dan
Berger (19600
Catatan: 1) Nama Botani yang tidak tercantum dalam naskah (teks) adalah : Clover
(Trifolium sp), Cauliflower (Brassica oleracea var botrytis), Pea (Pisum
sativum)

39
SUMBER BACAAN DAN KUTIPAN

Fakultas EkonomiUniversitas Gunadarma, n.d., PEDOMAN PENULISAN SKRIPSI,


(http://www.weebly.com/uploads/5/5/1/8/5518879/13contoh_pedoma
n_penyusunan_skripsi.pdf)

Gulo, W., 2010, Metodologi Penelitian, Grasindo, Jakarta

Jurusan Teknik Fisika Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada, n.d., PANDUAN
PENULISAN PROPOSAL PENELITIAN, SKRIPSI, DAN
LAPORAN KP, Yogyakarta

Rahardjo,Budi, 2004, Panduan Menulis dan Mempresentasikan KaryaIlmiah: Thesis,


Tugas Akhir, dan Makalah

Sekolah Pascasarjana, 2006, PEDOMAN FORMATPENULISAN


DISERTASI,INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG, Bandung

Suryabrata, Sumadi, 2010, Metodologi Penelitian, PT. RajaGrafindo Persada, Jakarta

40
Lampiran 1. Contoh Surat Permohonan Dosen Pembimbing

Mataram,………………………….

Perihal : Permohonan dosen pembimbing skripsi

Yth. Ketua Program Studi……………………..


Fakultas MIPA Universitas Mataram
di tempat

Dengan hormat,

Sehubungan dengan rencana penyusunan skripsi dengan


topik : …………………………………………………………., mohon kiranya
Ketua Program Studi untuk menunjuk dosen pembimbing.

Sebagai bahan pertimbangan, bersama ini kami lampirkan surat pernyataan


kesediaan menjadi pembimbing penyusunan skripsi untuk topik tersebut.

Demikian surat permohonan ini dibuat, atas perhatiannya diucapkan terima


kasih.

Hormat kami,

Nama Mahasiswa
NIM.

41
Lampiran 2. Contoh surat pernyataan kesediaan menjadi dosen pembimbing

SURAT PERNYATAAN

Yang bertanda tangan di bawah ini :

Nama : …………………………………………

NIP : …………………………………………

Program Studi : …………………………………………

Dengan ini menyatakan bersedia untuk menjadi Dosen Pembimbing (I/II)*)


penyusunan skripsi mahasiswa :

Nama : ………………………………………..

NIM : ………………………………………...

Topik : ………………………………………………………………

……………………………………………………………….

Demikian surat pernyataan ini dibuat untuk dipergunakan sebagaimana mestinya.

Mataram,……………………
Yang menyatakan,

Nama Dosen
NIP.

*)
Lingkari yang sesuai

42
Lampiran 3. Contoh halaman sampul (cover) rencana penelitian

KANDUNGAN LOGAM TEMBAGA (Cu) SERTA PERTUMBUHAN


ANAKAN Rhizophora apiculata PADA PERLAKUAN BERBAGAI
KONSENTRASIKANDUNGAN Cu 14 poin

5 cm x 5 cm

12 poin
RENCANA PENELITIAN

Oleh 12 poin

LUH GEDE FEBRIYANI R.


NIM : GIA 003025 12 poin
(Program Studi : …………………………….)

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM


UNIVERSITAS MATARAM 14 poin
2009

Lampiran 4. Contoh halaman judulrencana penelitian

43
KANDUNGAN LOGAM TEMBAGA (Cu) SERTA PERTUMBUHAN
ANAKAN Rhizophora apiculata PADA PERLAKUAN BERBAGAI
KONSENTRASI KANDUNGAN Cu 14 poin

12 poin
RENCANA PENELITIAN

Rencana penelitian sebagai salah satu syarat 12 poin


untuk melakukan penelitian.
.

Oleh 12 poin

LUH GEDE FEBRIYANI R.


NIM : GIA 003025 12 poin
(Program Studi : …………………………….)

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM


UNIVERSITAS MATARAM 14 poin
2009

Lampiran 5. Contoh halaman pengesahanrencana penelitian

44
HALAMAN PENGESAHAN RENCANA PENELITIAN

Judul : KANDUNGAN LOGAM TEMBAGA (Cu) SERTA


PERTUMBUHAN ANAKAN Rhizophora apiculata PADA
PERLAKUAN BERBAGAI KONSENTRASI KANDUNGAN Cu
Penyusun : LUH GEDE FEBRIYANI R.

NIM : GIA 003025

Disetujui Oleh

Pembimbing I, Pembimbing II,

Nama Dosen Nama Dosen


NIP. NIP.

Mengetahui :

Ketua Program Studi ……………….


Fakultas MIPA Universitas Mataram,

Nama Ketua Program Studi


NIP.

Lampiran 6. Contoh halaman sampul (cover) skripsi

45
KANDUNGAN LOGAM TEMBAGA (Cu) SERTA PERTUMBUHAN
ANAKAN Rhizophora apiculata PADA PERLAKUAN BERBAGAI
KONSENTRASI KANDUNGAN Cu 14 poin

5 cm x 5 cm

12 poin
SKRIPSI

Oleh 12 poin

LUH GEDE FEBRIYANI R.


NIM : GIA 003025 12 poin
(Program Studi : …………………………….)

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM


UNIVERSITAS MATARAM 14 poin
2009

Lampiran 7. Contoh halaman judul skripsi

46
KANDUNGAN LOGAM TEMBAGA (Cu) SERTA PERTUMBUHAN
ANAKAN Rhizophora apiculata PADA PERLAKUAN BERBAGAI
KONSENTRASI KANDUNGAN Cu 14 poin

12 poin
SKRIPSI

Karya tulis sebagai salah satu syarat untuk mendapatkan gelar Sarjana 12 poin
dari Universitas Mataram.

Oleh 12 poin

LUH GEDE FEBRIYANI R.


NIM : GIA 003025 12 poin
(Program Studi : …………………………….)

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM


UNIVERSITAS MATARAM 14 poin
2009

47
Lampiran 8. Contoh halaman abstrak skripsi

ABSTRAK

KANDUNGAN LOGAM TEMBAGA (Cu) SERTA PERTUMBUHAN ANAKAN


Rhizophora apiculata PADA PERLAKUAN BERBAGAI KONSENTRASI
KANDUNGAN Cu *)

Oleh

LUH GEDE FEBRIYANI R.


NIM : GIA 003025

Terdiri atas 500 - 800 kata dan memuat permasalahan yang diteliti, hipotesa dan
asumsi yang dipergunakan (jika ada), tujuan dan manfaat dari penelitian, metode
yang dipergunakan, serta simpulan dari penelitian. Di dalam abstrak tidak bolehada
kutipan dari referensi.

Abstrak skripsi dicetak dengan satu spasi dan mempunyai batas tepi yang
samaseperti tubuh utama skripsi. Halaman-halaman yang memuat abstrak
skripsidiberi judul ABSTRAK. Halaman inijuga memuat judul skripsi, nama lengkap
peneliti dan NIM yangbersangkutan. Kalimat pertama abstrak skripsi berjarak 1,5
spasi dari baristerakhir NIM mahasiswa. Kata pertama atau awal paragraf baru
dipisahkandengan dua spasi dari kalimat terakhir paragraf yang mendahuluinya.

Kata kunci : permasalahan, hipotesa dan asumsi, tujuan dan manfaat,


metode,simpulan

48
Lampiran 9. Contoh halaman abstract skripsi

ABSTRACT

METAL COPPER CONTENT (Cu) AND SEED OFRhizophora apiculata


GROWTH ON THE TREATMENT OF Cu VARIOUS CONCENTRATION

By

LUH GEDE FEBRIYANI R.


NIM : GIA 003025

Consisting of 500-800 words and contain the problemsof research, hypotheses and
assumptions (if any), purpose and benefits of research, methodswhich used, and
the conclusion of the research. There should be no quotes from references.

Abstracts are printed in one line spacing and have the same page margins with main
body of thesis. The pages that contain an abstract thesisgive a titled
ABSTRACT.This page also contains the title of the thesis, the full name of the
relevant researchers and students identity number (NIM).The first sentence is 1.5 line
spaces thesis abstracts from the last line of students identity number (NIM).The first
word or the beginning of a new paragraph with two spaces separated from the last
paragraph of the preceding sentence.

Key words : problems, hypotheses and assumptions, purpose and benefits, methods,
the conclusion

49
Lampiran 10. Contoh halaman pernyataan keaslian skripsi

PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa skripsi ini murni karya saya sendiri dan di dalam
skripsi ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar
kesarjanaan di suatu perguruan tinggi serta idak terdapat karya atau pendapat yang
pernah dituliskan atau dipulikasikan oleh orang lain, kecuali yang tertulis pada
situasi dalam naskah ini dan disebutkan di dalam daftar pustakanya.

Mataram, ………………………………..
Yang menyatakan,

NIM

50
Lampiran 11. Contoh halaman persetujuan skripsi

HALAMAN PERSETUJUAN

KANDUNGAN LOGAM TEMBAGA (Cu) SERTA PERTUMBUHAN ANAKAN


Rhizophora apiculata PADA PERLAKUAN BERBAGAI KONSENTRASI
KANDUNGAN Cu*)

LUH GEDE FEBRIYANI R.


NIM : GIA 003025

Menyetujui

Tim Pembimbing

Tanggal : ………………………..

Pembimbing I,

NIP

Pembimbing II,**) Pembimbing III,**)

NIP NIP.

*)
Semua naskah pada halaman ini diketik dengan huruf Times New Roman 12 poin.
**)
Jika hanya ada Pembimbing I dan Pembimbing II, semua diposisikan di tengah.

51
Lampiran 12. Contoh halaman pengesahan skripsi

HALAMAN PENGESAHAN

Skripsi yang berjudul:

KANDUNGAN LOGAM TEMBAGA (Cu) SERTA PERTUMBUHAN ANAKAN


Rhizophora apiculata PADA PERLAKUAN BERBAGAI KONSENTRASI
KANDUNGAN Cu*)

LUH GEDE FEBRIYANI R.


NIM : GIA 003025

Telah dipertahankan di depan Tim Penguji Program Studi ………….……..


Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Pada tanggal : ……………………..

Tim Penguji :

(Ketua) ……………………………
NIP

(Anggota I) ……………………………
NIP

(Anggota II) ……………………………


NIP

(Anggota III) ……………………………


NIP

Mengetahui:

Fakultas MIPA Universitas Mataram Program Studi………………..


Dekan, Ketua,

NIP. NIP.
*)
Semua naskah pada halaman ini diketik dengan huruf Times New Roman 12 poin.

52
Lampiran 13. Parameter setting halaman skripsi

Pengaturan halaman untuk mendapatkan teks yang sesuai dengan format skripsi.
Pengaturan ini meliputi pengaturan batas tepi teks (margin), ukuran kertas, serta tata
letak (lay out). Semua pengaturan ini dapat dilakukan pada menu page layout sub
menu page setup pada MS Word.

53
Lampiran 14. Pedoman style atau gaya huruf dalam penyusunan rencana penelitian
dan skripsi

Pedoman style atau gaya huruf yang digunakan dalam penulisan skripsi. Style dari
huruf tersebut dapat diatur secara manual atau mengikuti style yang telah terpasang
(default).

Nama Style Dipakai untuk Ciri Huruf


Body Text Teks utama skripsi. Times New Roman, 12
1 1/2 spasi (Line
spacing=1,5)
Heading 1 Judul Bab. Times New Roman, 14,
Bold, Centered, dengan
penomoran otomatis “Bab I.”,
“Bab II.” Dst.
Heading 2 Judul anak bab. Times New Roman 12, Bold
Heading 3 Judul anak-anak-bab. Times New Roman 12, Bold
Abstrak Penulisan teks abstrak . Times New Roman, 12
1 spasi (Line spacing Single )
Gambar Nomor dan judul gambar. Style ini Times New Roman, 12
dipakai untuk membangkitkan
Daftar Gambar/ilustrasi.

Tabel Nomor dan judul tabel. Style ini Times New Roman, 12
dipakai untuk membangkitkan
Daftar Tabel (dengan menggunakan
fasilitas pembangkitan Gambar,
namun diberi Tabel Entry berbeda)

Lampiran Nomor dan judul lampiran. Times New Roman, 12


Judul Halaman Judul (cover, dsb) Times New Roman, Bold,
14, 1 ½ spasi
Pustaka Penulisan daftar pustaka. Times New Roman, 12
Penomoran dilakukan secara Numbering mulai dari 1
otomatis.

54
Lampiran 15. Contoh daftar isi, daftar gambar, daftar table, dan daftar lampiran

DAFTAR ISI

ABSTRAK ………………………………………….. ii
ABSTRACT ………………………………………….. iii
HALAMAN PERNYATAAN ………………………………………….. iv
HALAMAN PERSETUJUAN ………………………………………….. v
HALAMAN PENGESAHAN ………………………………………….. vi
KATA PENGANTAR ………………………………………….. vii
DAFTAR ISI ………………………………………….. viii
DAFTAR GAMBAR ………………………………………….. ix
DAFTAR TABEL ………………………………………….. x
DAFTAR LAMPIRAN ………………………………………….. xi
Bab I Pendahuluan ………………………………………….. 1
I.1 Latar Belakang ………………………………………….. 1
I.2 Batasan Masalah ………………………………………….. 2
I.3Tujuan dan Kegunaan Penelitian ………………………………. 2
I.4 Hipotesa dan Asumsi ……………………………….. 3
I.5 Sistematika Penulisan ……………………………….. 4
Bab II Tinjauan Pustaka ………………………………………….. 5
II.1 Sub bab ………………………………………….. 5
II. 2 Sub bab ………………………………………….. 7
Bab III Landasan teori ………………………………………….. 9
III.1 Sub bab ………………………………………….. 9
III.2 Sub bab ………………………………………….. 12
Bab IV Metode Penelitian ………………………………………….. 15
IV. 1 Lokasi Penelitian ……………………………….. 15
IV.2 Peralatan dan Bahan ……………………………….. 16
IV.3 Prosedur Penelitian ……………………………….. 18
Bab V Hasil dan Pembahasan ………………………………………….. 25
V.1 Hasil Penelitian ……………………………….. 25
V.2 Pembahasan dan Analisis ……………………………….. 27
Bab VI Simpulan dan Saran ………………………………………….. 30
VI.1 Simpulan ………………………………………….. 30
VI.2 Saran ………………………………………….. 30
DAFTAR PUSTAKA ………………………………………….. 32
LAMPIRAN

55
DAFTAR GAMBAR

Gambar I.1 Bagan alir penyusunan skripsi………………..………………………….2

56
DAFTAR TABEL

Tabel I.1 Kriteria dan bobot penilaian seminar hasil 5


penelitian………………….
5
Tabel I.2 Kriteria dan bobot penilaian naskah skripsi………………………........

Tabel 4.1 Persentase Hambatan Jenis Jamur pada Berbagai Konsentrasi implisia 23
Tumbuhan Kumbi……………………………………….....................

Tabel 4.2 Persediaan Total dan Konsumsi Beras di Indonesia Tahun 1969 24
sampai dengan 1983………………………………………………….

Tabel 4.3 Distribusi Luas lahan Sawah dari Tahun 1963 sampai dengan 1983 25
menurut Pulau (1000 ha)………………………………………………

Tabel 4.4 Respon Tanaman terhadap Unsur Hara Sehubungan dengan Tingkat 26
Kekritisan Tanah pada Berbagai Pengekstrak…………………………

57
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Contoh Surat Permohonan Dosen Pembimbing.....................................


27

Lampiran 2. Contoh surat pernyataan kesediaan menjadi dosen pembimbing.......... 28

Lampiran 3. Contoh halaman sampul (cover) rencana penelitian............................... 29

58
Pengaturan halaman untuk mendapatkan teks yang sesuai dengan format skripsi.
Pengaturan ini meliputi pengaturan batas tepi teks (margin), ukuran kertas, serta tata
letak (lay out). Semua pengaturan ini dapat dilakukan pada menu page layout sub
menu page setup pada MS Word.

59
Pedoman style atau gaya huruf yang digunakan dalam penulisan skripsi. Style dari huruf
tersebut dapat diatur secara manual atau mengikuti style yang telah terpasang (default).

Nama Style Dipakai untuk Ciri Huruf


Body Text Teks utama skripsi. Times New Roman, 12
1 1/2 spasi (Line
spacing=1,5)
Heading 1 Judul Bab. Times New Roman, 14,
Bold, Centered, dengan
penomoran otomatis “Bab I.”,
“Bab II.” Dst.
Heading 2 Judul anak bab. Times New Roman 12, Bold
Heading 3 Judul anak-anak-bab. Times New Roman 12, Bold
Abstrak Penulisan teks abstrak . Times New Roman, 12
1 spasi (Line spacing Single )
Gambar Nomor dan judul gambar. Style ini Times New Roman, 12
dipakai untuk membangkitkan
Daftar Gambar/ilustrasi.

Tabel Nomor dan judul tabel. Style ini Times New Roman, 12
dipakai untuk membangkitkan
Daftar Tabel (dengan menggunakan
fasilitas pembangkitan Gambar,
namun diberi Tabel Entry berbeda)

Lampiran Nomor dan judul lampiran. Times New Roman, 12


Judul Halaman Judul (cover, dsb) Times New Roman, Bold,
14, 1 ½ spasi
Pustaka Penulisan daftar pustaka. Times New Roman, 12
Penomoran dilakukan secara Numbering mulai dari 1
otomatis.

60