Anda di halaman 1dari 10

PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN

ESENSI dan URGENSI HARMONI KEWAJIBAN dan HAK NEGARA dan


WARGA NEGARA

Oleh

( 201721280371)
RITA FAJRIATI (17029180)

Dosen Pembimbing :
Drs. IDEAL PUTRA, M.Si

Lembaga Pengembangan Pendidikan dan Penjamin Mutu ( LP3M )


Pusat Pengembangan Pembelajaran
UNIVERSITAS NEGERI PADANG
2018
ESENSI dan URGENSI HARMONI KEWAJIBAN dan HAK NEGARA dan
Warga Negara

A. PENGERTIAN HAK, KEWAJIBAN DAN WARGA NEGARA


1. Pengertian Hak
Hak adalah Sesuatu yang mutlak menjadi milik kita dan penggunaannya tergantung
kepada kita sendiri. Contohnya: hak mendapatkan pengajaran, hak mendapatkan nilai
dari guru dan sebagainya. “Hak adalah kuasa untuk menerima atau melakukan suatu
yang semestinya diterima atau dilakukan melulu oleh pihak tertentu dan tidak dapat
oleh pihak lain manapun juga yang pada prinsipnya dapat dituntut secara paksa
olehnya.( Prof. Dr. Notonagoro)”

2. Pengertian Kewajiban
Wajib adalah beban untuk memberikan sesuatu yang semestinya dibiarkan atau
diberikan oleh pihak tertentu dan tidak dapat di pindahkan ke pihak lain manapun yang
pada prinsipnya dapat dituntut secara paksa oleh yang berkepentingan(Prof. Dr.
Notonagoro). Sedangkan Kewajiban adalah Sesuatu yang harus dilakukan dengan
penuh rasa tanggung jawab. Contohnya : Melaksanakan tata tertib di perguruan tinggi,
membayar uang kuliah atau melaksanakan tugas yang diberikan dosen dengan sebaik-
baiknya dan sebagainya.

3. Pengertian Warga Negara


Warga Negara adalah penduduk yang sepenuhnya dapat diatur oleh Pemerintah
Negara tersebut dan mengakui Pemerintahnya sendiri. Adapun pengertian penduduk
menurut Kansil adalah mereka yang telah memenuhi syarat-syarat tertentu yang
ditetapkan oleh peraturan negara yang bersangkutan, diperkenankan mempunyai
tempat tinggal pokok (domisili) dalam wilayah negara itu.

Hak adalah suatu kewenangan atau kekuasaan yang diberikan oleh hukum. Suatu
kepentingan yang dilindungi oleh hukum. Baik pribadi maupun umum. Dapat diartikan
bahwa hak adalah sesuatu yang patut atau layak diterima. Contoh hak : hak untuk hidup,
hak untuk mempunyai keyakinan dan lain-lain.
Sedangkan kewajiban adalah suatu beban atau tanggungan yang bersifat kontraktual.
Dengan kata lain kewajiban adalah sesuatu yang sepatutnya diberikan. Contoh
kewajiban : Dalam jual beli, bila kita membeli suatu barang, maka kita wajib membayar
barang tersebut.
Perwujudan hukum menjadi hak dan kewajiban itu terjadi dengan adanya
perantaraan peristiwa hukum. Segala peristiwa atau kejadian dalam keadaan tertentu
adalah peristiwa hukum. Untuk terciptanya suatu hak dan kewajiban diperlukan
terjadinya peristiwa yang oleh hukum dihubungkan sebagai akibat. Karena pada
umumnya hukum itu bersifat pasif. Contoh : Terdapat ketentuan “barangsiapa mencuri,
maka harus dihukum”. Maka bila tidak terjadi peristiwa pencurian maka tidaklah ada
akibat hukum.
Guna meminimalisir seluruh konflik yang ada di antar warga negara mereka butuh
kesadaran tersendiri akan pentingnya kebutuhan dan kewajiban mereka, karena
persatuan nasional terbentuk karena adanya rasa kebersaam yang sudah terpatri dan
identik dengan rakyat indonesia sejak zaman nenek luhur, maka dari itu rasa
kebersamaan itu seharusnya dipelihara dengan menggunakan dan melakukan hal-hal
yang positif pada masyarakat . Konflik bisa terjadi karena diantara masyarakat itu
sendiri saling bahu-membahu untuk memperjuangkan opini ataupun pendapat yang
mereka kira sebagai suatu solusi akan teratasi. Seharusnya masyarakat harus menyadari
pada masa yang modern ini adalah kita saling menghargai bagaimana mencari solusi
dan mengetahui mana hak dan mana yang merupakan kewajiban.

B. Pendekatan Esensi dan Urgensi Harmoni Kewajiban dan Hak Negara dan Warga Negara

1. Agama
Bangsa Indonesia dikenal sebagai bangsa yang religius. Kepercayaan bangsa kita
kepada Tuhan Yang Maha Esa telah ada semenjak zaman prasejarah, sebelum
datangnya pengaruh agama-agama besar ke tanah air kita. Karena itu dalam
perkembangannya, bangsa kita mudah menerima penyebaran agama-agama besar itu.
Rakyat bangsa kita menganut berbagai agama berdasarkan kitab suci yang
diyakininya. Undang-Undang Dasar merupakan dokumen hukum yang mewujudkan
cita-cita bersama setiap rakyat Indonesia. Dalam hal ini cita-cita bersama untuk
mewujudkan kehidupan beragama juga merupakan bagian yang diatur dalam UUD.
Ketentuan mengenai agama diatur dalam UUD NRI 1945 Pasal 29.
Mengapa negara berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa? Bukankah dasar
negara kita Pancasila? Mengapa hanya didasarkan pada satu sila saja? Jika tidak
memahami dasar pemikirannya, maka Anda akan merasa bingung. Susunan dasar
negara kita yaitu Pancasila bersifat hierarkis piramidal. Artinya, urut-urutan lima sila
Pancasila menunjukkan suatu rangkaian tingkat dalam luasnya dan isi dalam sifatnya
yang merupakan pengkhususan dari sila-sila di mukanya.
Dari uraian tersebut tampak bahwa sila Ketuhanan Yang Maha Esa merupakan
basis dari sila-sila Pancasila lainnya. Jadi, paham Ketuhanan Yang Maha Esa menjadi
pandangan dasar dan bersifat primer yang secara substansial menjiwai keseluruhan
wawasan kenegaraan bangsa Indonesia. Itulah sebabnya Pasal 29 Ayat (1) UUD NRI
1945 menegaskan bahwa negara berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa. Maknanya
adalah bahwa Ketuhanan Yang Maha Esa (jiwa keberagamaan) harus diwujudkan
dalam kerangka kehidupan bernegara yang tersusun dalam UUD NRI 1945.
Apa makna negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk
agama masing-masing dan untuk beribadat menurut agama dan kepercayaannya itu?
Adanya jaminan kemerdekaan memeluk agama dan beribadat selain diatur dalam
Pasal 29 Ayat (2) juga dalam Pasal 28E Ayat (1) UUD NRI 1945. Seperti telah
diungkapkan pada uraian terdahulu, bahwa dalam perubahan UUD NRI 1945
dilakukan penambahan ketentuan mengenai HAM. Satu di antaranya adalah ketentuan
Pasal 29 Ayat (2) mengenai kebebasan beragama dan beribadat yang dipertegas oleh
Pasal 28E Ayat (1) yang salah satu substansinya mengatur hal yang sama.
2. Pendidikan dan Kebudayaan
Pendidikan dan kebudayaan merupakan dua istilah yang satu sama lain saling
berkorelasi sangat erat. Pendidikan adalah salah satu bentuk upaya pembudayaan.
Melalui proses, pendidikan kebudayaan bukan saja ditransformasikan dari generasi tua
ke generasi muda, melainkan dikembangkan sehingga mencapai derajat tertinggi
berupa peradaban.
Dari rumusan Pasal 31 Ayat (3) UUD NRI 1945 juga terdapat konsep fungsi
negara, dalam hal ini pemerintah, yakni mengusahakan dan sekaligus
menyelenggarakan sistem pendidikan nasional. Jika kita menengok fungsi-fungsi
negara (function of the state) dalam lingkup pembangunan negara (state-building)
cakupannya meliputi hal-hal berikut ini.
a. Fungsi minimal: melengkapi sarana dan prasarana umum yang memadai, seperti
pertahanan dan keamanan, hukum, kesehatan, dan keadilan.
b. Fungsi madya: menangani masalah-masalah eksternalitas, seperti pendidikan,
lingkungan, dan monopoli.
c. Fungsi aktivis: menetapkan kebijakan industrial dan redistribusi kekayaan.

Berdasarkan klasifikasi fungsi negara tersebut, penyelenggaraan pendidikan


termasuk fungsi madya dari negara. Artinya, walaupun bukan merupakan pelaksanaan
fungsi tertinggi dari negara, penyelenggaraan pendidikan juga sudah lebih dari hanya
sekedar pelaksanaan fungsi minimal negara. Oleh karena itu, penyelenggaraan
pendidikan sangatlah penting.
Pendidikan nasional merupakan perwujudan amanat UUD NRI tahun 1945 dalam
rangka mencerdaskan kehidupan bangsa. Dalam UUSPN lebih lanjut dirinci bahwa
penyelenggaraan sistem pendidikan nasional itu harus melahirkan manusia yang
beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu,
cakap, kreatif, mandiri, menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung
jawab.
Berkaitan dengan upaya mencerdaskan kehidupan bangsa, Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan berkeinginan bahwa pada tahun 2025 pendidikan
nasional menghasilkan INSAN INDONESIA CERDAS DAN KOMPETITIF (Insan
Kamil/Insan Paripurna). Kecerdasan yang kita maksud adalah kecerdasan yang
komprehensif. Artinya, bukan hanya cerdas intelektualnya, melainkan juga memiliki
kecerdasan spiritual, emosional, sosial, bahkan kinestetis. Bersamaan dengan
dimilikinya kecerdasan secara komprehensif, insan Indonesia juga harus kompetitif.
3. Perekonomian Nasional dan Kesejahteraan Rakyat

Hak dan kewajiban warga negara melalui pembayaran pajak dan manfaat yang diterima.

Sesuai semangat Pasal 33 Ayat (1) UUD NRI Tahun 1945 asas perekonomian nasional
adalah kekeluargaan. Apa makna asas kekeluargaan? Kekeluargaan merupakan asas yang
dianut oleh masyarakat Indonesia dalam berbagai aspek kehidupan yang salah satunya
kegiatan perekonomian nasional. Asas kekeluargaan dapat diartikan sebagai kerja sama
yang dilakukan lebih dari seorang dalam menyelesaikan pekerjaan, baik untuk kepentingan
pribadi maupun kepentingan umum. Hasil pekerjaan bersama memberikan manfaat yang
dapat dinikmati secara adil oleh banyak orang. Tujuannya adalah agar pekerjaan dapat
cepat selesai dan memberi hasil lebih baik.
4. Pertahanan dan Keamanan
Berdasarkan aturan dasar ihwal pertahanan dan keamanan Negara Pasal 30 Ayat
(2) UUD NRI Tahun 1945 bahwa usaha pertahanan dan keamanan negara
dilaksanakan melalui sistem pertahanan dan keamanan rakyat semesta
(Sishankamrata) oleh Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan Kepolisian Negara
Republik Indonesia (Polri), sebagai komponen utama, dan rakyat, sebagai kekuatan
pendukung. Dengan demikian tampak bahwa komponen utama dalam Sishankamrata
adalah TNI dan Polri.
Adanya pengaturan tentang tugas pokok dan fungsi TNI dan Polri, baik dalam
UUD NRI 1945 maupun dalam undang-undang terkait, diharapkan akan mampu
meningkatkan profesionalisme kedua lembaga yang bergerak dalam bidang
pertahanan dan keamanan negara. Mengenai adanya ketentuan dalam Pasal 30 Ayat
(5) UUD NRI 1945 yang menyatakan bahwa kedudukan dan susunan TNI dan Polri
lebih lanjut diatur dengan undang-undang, merupakan dasar hukum bagi DPR dan
presiden untuk membentuk undang-undang. Pengaturan dengan undang-undang
mengenai pertahanan dan keamanan negara merupakan konsekuensi logis dari prinsip
yang menempatkan urusan pertahanan dan keamanan sebagai kepentingan rakyat.
FAKTA DAN MASALAH

A. Fakta
Ditjen Pajak: Kepatuhan Bayar Pajak Masyarakat Indonesia Masih Rendah
Pramdia Arhando Julianto
Kompas.com-19/07/2017, 19:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Penyuluhan, Pelayanan dan Hubungan Masyarakat


Direktorat Jenderal Pajak ( Ditjen Pajak), Hestu Yoga Saksama mengungkapkan, saat ini
tingkat kepatuhan masyarakat Indonesia dalam membayar pajak masih rendah.

Menurut Hestu tingkat kepatuhan pajak masyarakat Indonesia bisa dilihat dari tingkat tax
ratio di Indonesia yang masih 10,3 persen. "Kami harus sampaikan kepatuhan masyarakat kita
terhadap perpajakan itu masih sangat rendah. Salah satu indikatornya tax rationya yang masih
rendah," ujar Hestu saat diskusi Kongkow Bisnis Pas FM di Hotel Ibis, Harmoni, Jakarta,
Rabu (19/7/2017).

Menurutnya jika dibandingkan dengan negara-negara tentangga, tingkat kepatuhan


masyarakat Indonesia untuk membayar pajak juga masih tertinggal. "Jauh lebih rendah jika
dibandingkan dengan negara-negara tetangga, Malaysia yang sudah diatas 13 persen, Vietnam
malah sudah sampai 16 persen, dan Singapura juga," papar Hestu.

Hestu menambahkan, masih rendahnya kepatuhan pajak masyarakat Indonesia berdampak


kekuatan finansial dan juga perekonomian nasional. "Ini menggambarkan suatu kondisi yang
kurang bagus untuk kondisi ekonomi, dan juga kekuatan finansial kita untuk membangun
negara ini lebih baik," ungkapnya.

Kendati demikian, pihaknya terus berupaya untuk meningkatkan tax ratio hingga 15-16
persen dengan reformasi perpajakan salah satunya melalui tax amnesty. Pihaknya juga
mengajak masyarakat termasuk pelaku usaha untuk taat membayar pajak. Agar dapat
meningkatkan penerimaan pajak.

"Kedepannya memang kami sedang lakukan reformasi perpajakan untuk meningkatkan tax
ratio. Dan itu tentunya tantangan bagi Ditjen Pajak, tapi bukan hanya Ditjen Pajak sendiri
tetapi seluruh komponen masyarakat, investor, pengusaha, pemerintahan," pungkasnya.

B. Masalah
1. Tidak Jujur
Ditjen Pajak menilai masyarakat Indonesia kecenderungannya saat ini masih takut
terbebani oleh pajak tinggi. Sebab itu banyak ditemukan ketidakjujuran pada saat
pengisian SPT pajak oleh wajib pajak dan pura-pura mengaku kesulitan mengisi SPT
padahal sebenarnya mereka merasa terbebani.

2. Merasa terbebani oleh pajak


Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat Ditjen Pajak
Kismantoro Petrus bercerita dari pengalaman para petugas pajak, disampaikan
bahwa rata-rata orang sudah terlalu khawatir dibebani pajak besar. Padahal, kata
Petrus, ketika wajib pajak jujur, proses pelaporan akan jadi lebih mudah.

3. Bakal diintip rekening para orang kaya


DJP menerima informasi dari Bank Indonesia, bahwa dari seluruh rekening warga
Indonesia yang disimpan di bank nilainya ratusan triliunan. Hanya saja, jumlah
sebesar itu didominasi 180.000 rekening berisi simpanan di atas Rp 2 miliar.

4. Miliuner harus kena pajak lebih tinggi


Selama ini pemerintah memberlakukan tarif pajak yang sama kepada orang yang
berpendapatan Rp 500 juta hingga Rp 5 miliar. Ini dinilainya tidak sesuai dengan
prinsip keadilan.

5. Aksi pelarian kekayaan keluar negeri


Menteri Keuangan Chatib Basri mengatakan, selama ini, perusahaan
multinasional disinyalir melarikan keuntungan kena pajaknya ke wilayah yang tak
menerapkan pungutan negara. Karena itulah setiap otoritas keuangan wajib berbagi
data mengenai negara mana saja yang biasa menjadi surga pajak.

"Banyak perusahaan besar memperkuat sistem keuangannya dan mencari celah


dengan menaruh keuntungannya di beberapa negara untuk menghindari pajak.
Akhirnya tidak bayar ke mana-mana," ujarnya.

Masalah perpajakan adalah salah satu masalah besar yang sering menjerat
Indonesia. Pajak yang merupakan pungutan yang biasanya harus dibayarkan kepada
pemerintah demi memajukan negaranya. Dengan kata lain membayar pajak adalah
salah satu kewajiban anda sebagai warga Negara yang baik. Sampai ada orang yang
mengatakan bahwa seorang Negara bisa maju ketika rakyatnya sudah mau membayar
pajak dengan kesadaran mereka sendiri. Saat mereka mau membayar pajak tempat
waktu dan sesuai dengan jumlah menurut perundang-undangan yang berlaku,
keadaan suatu Negara akan bisa menjadi baik dan maju. Pertanyaannya, sudahkah
Indonesia menjadi Negara yang baik untuk masalah pajak?

SOLUSI atau PENYELESAIAN MASALAH


Pemerintah yang tegas. Seorang pemimpin Negara salah satu tugasnya adalah
memecahkan masalah perpajakan yang terjadi di negaranya. Seperti halnya dengan Indonesia,
Indonesia membutuhkan pemimpin yang katakan no pada korupsi terutama korupsi pajak.
Ketika pemimpin sudah dari awal mengatakan dengan tegas bahwa korupsi pajak harus
diberantas, maka itulah langkah awal mengatasi permasalahan pajak di Indonesia. Langkah
yang selanjutnya bisa dilakukan oleh pemerintah adalah membuat UU atau Perpu yang
mengatur tentang perpajakan dan mengaplikasikannya di kehidupan berbangsa dan bernegara.
Pemerintah pun juga wajib membentuk badan yang bertugas mengontrol perpajakan di
Indonesia. Dengan adanya pengontrolan pajak, penggunaan pajak akan lebih jelas, untuk
kepentingan individu atau kepentingan bersama.

Memilih pegawai pajak yang baik. Criteria baik untuk seorang pekerja pajak bukan
sekedar baik dalam tulisan atau keterangan saja, tetapi pemerintah harus melihat dari bibit dan
bobotnya. Pilihlah pegawai yang benar-benar jujur dan mau mengabdikan diri untuk Negara.
Seorang pegawai pajak yang baik akan membantu menyelesaikan masalah perpajakan yang
semakin semrawut di Indonesia. Lakukan seleksi pegawai secara ketat, tidak hanya dari segi
kecerdasan dan keahliannya saja. Tetapi, seleksi bisa anda lakukan dengan melihat akhlaknya,
pengetahuan agamanya karena pengetahuan agama yang dimilikinya terkadang menjadi kunci
orang tersebut bisa bekerja dengan baik atau tidak.

Penegakan hukum harus cepat. Agar para koruptor pajak tersebut jera, badan penegak
hukum, di Indonesia khususnya sebaiknya bisa mengambil langkah nyata ketika mengadili
pada mafia pajak. Jangan karena mereka adalah penguasa, maka proses jalannya hukum
diperlambat dan mereka juga diperlakukan special. Tidak ada bedanya masyarakat biasa
dengan penguasa pajak karena harusnya hak dan kewajibannya di mata hukum tetap sama
selagi mereka sama-sama orang Indonesia.

KEPUSTAKAAN
Ahmad, Intan. 2016. Pendidikan Kewarganegaraan Untuk Perguruan Tinggi. Jakarta :
Direktur Jendral Pembelajaran dan Kemahasiswaan Kementerian Riset Teknologi dan
Perguruan Tinggi

Herdiawanto, Heri. 2010. Cerdas, Kritis, dan Aktif Berwarganeegara. Jakarta : Erlangga

https://ekonomi.kompas.com/read/2017/07/19/193000326/ditjen-pajak--kepatuhan-bayar-
pajak-masyarakat-indonesia-masih-rendah

Anda mungkin juga menyukai