Anda di halaman 1dari 14

TERAPI AKTIVITAS KELOMPOK

DIRUANGAN BUGENVILE
“MELAKUKAN CUCI TANGAN BERSIH 6 LANGKAH ”
PANTI SOSIAL TRESNA WERDHA BUDI MULIA I CIPAYUNG

DISUSUN OLEH :
KELOMPOK BUGENVILE

1. Charizon Afrinadria (18170000026)


2. Clarina Giselia Soplanit (18170000010)
3. Muhamad Irfan Rasyid (18170000065)
4. Septian Fauzan Suganda (18170000069)
5. Veni Febrianti (18170000054)
6. Yuni Setyaningsih (18170000056)

PROGRAM STUDI PROFESI NERS KEPERAWATAN

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN INDONESIA MAJU

JAKARTA

TAHUN 2018
LEMBAR PENGESAHAN

DisusunOleh :
Kelompok Bugenvile

1. Charizon Afrinadria (18170000026)


2. Clarina Giselia Soplanit (18170000010)
3. Muhamad Irfan Rasyid (18170000065)
4. Septian Fauzan Suganda (18170000069)
5. Veni Febrianti (18170000054)
6. Yuni Setyaningsih (18170000056)

Jakarta, 10 april 2018

Mengetahui :

Pembimbing Klinik PembimbingAkademik

( ) ( )

PROPOSAL TERAPI AKTIVITAS KELOMPOK (TAK)

“MELAKUKAN CUCI TANGAN BERSIH 6 LANGKAH ”


A. Latar Belakang
Lanjut usia adalah bagian dari proses tumbuh kembang. Manusia tidak secara tiba-tiba
menjadi tua, tetapi berkebang dari bayi, anak-anak, dewasa, dan menjadi tua. Hal ini
normal, dengan perubahan fisik dan tingkah laku yang dapat terjadi pada semua orang
pada saat mencapai usaia tahap perkembangan kronologis tertentu. Hal ini didukung oleh
Hawari (2001) dalam Efendy dah Makhfudli (2009) mengatakan lansia adalah keadaan
yang ditandai dengan kegagalan seorang untuk mempertahankan keseimbangan terhadap
kondisi stress fisologis. Kegagalan ini berkaitan dengan penurunan daya kemampuan
untuk hidup serta peningkatan kepekaan secara individual. Lansia adalah orang yang
berumur 65 tahun keatas (Nugroho, 2009).
Jumlah harapan hidup lansia yang semakin meningkat akan berdampak pada
penurunan pada semua sistem tubuh. Hal ini di dukung oleh Padila (2013) akibat-akibat
dari ketidak mampuan lansia akan menyebabkan timbulnya berbagai penyakit. Salah satu
penyakit yang timbul pada lansia yaitu dermatitis yang bias berakibat terjadinya infeksi
pada kulit lansia. Resiko terrjadinya infeksi pada lansia ini akibat dari adanya penurunan
system intergumen pada lansia.
Setelah dilakukan studi pendahuluan di Panti Sosial Tresna Werdha Budi Luhur,
Kasongan, Bantul pada Tanggal 27 Juli 2015 didapatkan jumlah lansia yang berada
dipanti yaitu 88 orang yang dibagi menjadi 8 wisma. Jumlah lansia khususnya di Wisma
Dahlia berjumlah 10 orang dimana terdapat 6 kamar yang terdiri dari 12 tempat tidur, 3
kamar mandi, 1 ruang tamu dan didapatkan yang mengalami penyakit dermatitis sebesar
70% , Hipertensi 60%, Diabetes Militus 10%, Batuk-Batuk 10%, dan Pusing-pusing 10%
dari keluhan yang dirasakan lansia. Hasil diatas dapat disimpulkan bahwa lansia yang
mengalami penyakit dermatitis lebih dominan yaitu 70% di bandingkan keluhan penyakit
lainnya.

B. Landasan Teori
1. Pengertian
Infeksi adalah terjadi jika mikroorganisme bertumbuh dan mengalahkan
mekanisme pertahanan tubuh (James, dkk, 2008).

2. Tanda – Tanda Infeksi


a. Dolor
Dolor adalah rasa nyeri, nyeri akan terasa pada jaringan yang mengalami infeksi.
Ini terjadi karena sel yang mengalami infeksi bereaksi mengeluarkan zat tertentu
sehingga menimbulkan nyeri. Rasa nyeri mengisyaratkan bahwa terjadi gangguan
atau sesuatu yang tidak normal (patologis) jadi jangan abaikan rasa nyeri karena
mungkin saja itu sesuatu yang berbahaya.
b. Kalor
Kalor adalah rasa panas, pada daerah yang mengalami infeksi akan terasa panas.
Ini terjadi karena tubuh mengkompensasi aliran darah lebih banyak ke area yang
mengalami infeksi untuk mengirim lebih banyak antibody dalam memerangi
antigen atau penyebab infeksi.
c. Tumor
Tumor dalam konteks gejala infeksi bukanlah sel kanker seperti yang umum
dibicarakan tapi pembengkakan. Pada area yang mengalami infeksi akan
mengalami pembengkakan karena peningkatan permeabilitas sel dan peningkatan
aliran darah.
d. Rubor
Rubor adalah kemerahan, ini terjadi pada area yang mengalami infeksi karena
peningkatan aliran darah ke area tersebut sehingga menimbulkan warna
kemerahan.

3. Fungsio Laesa
Fungsio laesa adalah perubahan fungsi dari jaringan yang mengalami infeksi.
Contohnya jika luka di kaki mengalami infeksi maka kaki tidak akan berfungsi
dengan baik seperti sulit berjalan atau bahkan tidak bisa berjalan (Anonim, 2011).

4. Etiologi
a. Infeksi Beberapa kuman gram positif (stroptokokus, stapilokokus)
b. Garam negatif (Enterobakrerium, pseudomonas)
c. Kuman anaerob (klostrodium, bakriodes, blasto-mikosis) dan
d. Virus seperti : Hepatitis, herpes, poliomyelitis (Karto, 2009).

5. Macam-Macam Penyakit yang Disebabkan Oleh Infeksi


a. Dermatitis
Dermatitis adalah peradangan kulit epidermis dan dermis sebagai respon terhadap
pengaruh faktor eksogen atau faktor endogen, menimbulkan kelainan klinis
berubah eflo-resensi polimorfik (eritema, edema,papul, vesikel, skuama, dan
keluhan gatal)
b. Infeksi saluran kemih
Infeksi ini merupakan kejadian tersering, infeksinya dihubungkan dengan
penggunaan kateter urin yang dapat menyebabkan terjadinya bakteremia dan
mengakibatkan kematian. Infeksi yang terjadi lebih awal lebih disebabkan karena
mikroorganisme endogen, sedangkan infeksi yang terjadi setelah beberapa waktu
yang lama biasanya karena mikroorganisme eksogen.
c. Pneumonia Nosokomial
Pneumonia nosokomial dapat muncul, terutama pasien yang menggunakan
ventilator, tindakan trakeostomi, intubasi, pemasangan NGT, dan terapi inhalasi.
d. Bakteremi Nosokomial
Infeksi ini berisiko tinggi. Karena dapat menyebabkan kematian. Terutama
disebabkan oleh bakteri yang resistan antibiotika seperti Staphylococcus dan
Candida.
e. Tuberkulosis
Penyebabnya karena adanya strain bakteri yang multi- drugs resisten. Yang dapat
dicegah dengan identifikasi yang baik, isolasi, dan pengobatan serta tekanan
negatif dalam ruangan.
f. Diarrhea dan gastroenteritis
Infeksi pembuluh darah. Penyebarannya melalui infus, kateter jantung dan
suntikan (Tegar, 2012).

6. Pencegahan Infeksi
Pencegahan infeksi bisa dilakukan dengan hand hygiene yaitu cuci tangan 7
langkah dengan memakai sabun.
a. Basahi kedua telapak tangan setinggi pertengahan lengan memakai air yang
mengalir, ambil sabun kemudian usap dan gosok kedua telapak tangan secara
lembut

b. Usap dan gosok juga kedua punggung tangan secara bergantian


c. Jangan lupa jari-jari tangan, gosok sela-sela jari hingga bersih

d. Bersihkan ujung jari secara bergantian dengan mengatupkan

e. Gosok dan putar kedua ibu jari secara bergantian

f. Letakkan ujung jari ke telapak tangan kemudian gosok perlahan


Penggunaan sabun khusus cuci tangan baik berbentuk batang maupun cair
sangat disarankan untuk kebersihan tangan yang maksimal. Pentingnya
mencuci tangan secara baik dan benar memakai sabun adalah agar kebersihan
terjaga secara keseluruhan serta mencegah kuman dan bakteri berpindah dari
tangan ke tubuh anda.

C. Tujuan
1. Tujuan umum
Lansia dapat melakukan 6 langkah cuci tangan bersi dan memperaktekannya
dalam kehidupan sehari-hari.
2. Tujuan khusus
a. Klien dapat mengetahui kapan melakukan cuci tangan
b. Klien dapat mengetahui tujuan 6 langkah cuci tangan bersih
c. Klien dapat mengetahui keuntungan 6 langkah cuci tangan bersih

D. Klien
Lansia yang tinggal diruangan BUGENVILE , Panti Sosial Tresna Werdha Budi
Mulia I Cipayung Jakarta timur

E. Kriteria Hasil
1. Evaluasi Struktur
a. Kondisi lingkungan tenang, dilakukan ditempat tertutup dan memungkinkan klien
untuk berkonsentrasi terhadap kegiatan.
b. Posisi tempat diruang tamu Wisma Dahlia
c. Peserta sepakat untuk mengikuti kegiatan.
d. Alat yang digunakan dalam kondisi baik.
e. Leader, Co-leader, Fasilitator, observer berperan sebagaimana mestinya.

2. Evaluasi Proses
a. Leader dapat mengkoordinasi seluruh kegiatan dari awal hingga akhir.
b. Leader mampu memimpin acara.
c. Co-leader/Opertor membantu mengkoordinasi seluruh kegiatan.
d. Fasilitator mampu memotivasi peserta dalam kegiatan.
e. Fasilitator membantu leader melaksanakan kegiatan dan bertanggung jawab dalam
antisipasi masalah.
f. Observer sebagai pengamat melaporkan hasil pengamatan kepada kelompok yang
berfungsi sebagai evaluator kelompok
g. Peserta mengikuti kegiatan yang dilakukan dari awal hingga akhir.

3. Evaluasi Hasil
Diharapkan 75% dari kelompok mampu melakukan 6 langkah cuci tangan bersih.

F. Antisifasi Masalah
1. Penanganan terhadap klien yang tidak aktif dalam aktivitas
a. Memanggil klien
b. Memberi kesempatan pada klien untuk menjawab sapaan perawat atau klien lain
2. Bila klien meninggalkan kegiatan tanpa izin
a. Panggil nama klien
b. Tanyakan alasan klien meninggalkan kegiatan.
3. Bila klien lain ingin ikut
a. Berikan penjelasan bahwa kegiatan ini ditujukan kepada klien yang telah dipilih
b. Katakan pada klien bahwa ada kegiatan lain yang mungkin didikuti oleh klien
tersebut.
c. Jika klien memaksa beri kesempatan untuk masuk dengan tidak memberi pesan
pada kegiatan ini

G. Pengorganisasian
1. Pelaksanaan
a. Hari/Tanggal : Jum’at, 13 april 2018
b. Waktu : Pkl. 10.00 WIB s.d selesai
c. Alokasi waktu : Perkenalan dan pengarahan (5 menit)
Terapi kelompok (20 menit)
Penutup (5 menit)
d. Tempat : Ruangan Bugenvile
e. Jumlah klien : 10 orang

2. Tim Terapi
a. Leader : Yuni Setyaningsih
Uraian tugas:
1) Mengkoordinasi seluruh kegiatan.
2) Memimpin jalannya terapi kelompok
3) Memimpin diskusi

b. Co-leader/Operator : Clarina Giselia Soplanit


Uraian tugas:

1) Membantu leader mengkoordinasi seluruh kegiatan.


2) Mengingatkan leader jika ada kegiatan yang menyimpang.
3) Membantu memimpin jalannya kegiatan.
4) Menggantikan leader jika terhalang tugas.

c. Observer : Septian Fauzan Suganda


Uraian tugas:
1) Mengamati semua proses kegiatanyang berkaitan dengan waktu, tempat dan
jalannya acara.
2) Melaporkan hasil pengamatan pada leader dan semua angota kelompok
dengan evaluasi kelompok.

d. Fasilitator : Charizon Afrinadria


Muhamad Irfan Rasyid
Veni Febrianti
Uraian tugas:

1) Memotivasi peserta dalam aktivitas kelompok.


2) Memotivasi anggota dalam ekspresi perasaan setelah kegiatan.
3) Mengatur posisi kelompok dalam lingkungan untuk melaksanakan kegiatan.
4) Membimbing kelompok selama permainan diskusi.
5) Membantu leader dalam melaksanakan kegiatan.
6) Bertanggung jawab terhadap program antisipasi masalah.

e. Metode dan Media


1) Metode
a) Diskusi
2) Media
a) Leaflet
H. Setting Tempat

Gambar Setting Tempat

CL
P P

L
P
P

P
P

P P

P P

OP

Keterangan gambar:

L : Leader

O : Observer
B

F : Fasilitator

K
: Klien

I. Pelaksanaan
1. Tujuan
Lansia mampu melakukan 6 langkah cuci tangan bersi dan memperaktekannya
dalam kehidupan sehari-hari

2. Langkah-langkah
a) Persiapan
(1) Mengingatkan kontrak kepada klien
(2) Mempersiapkan alat dan tempat pertemuan
b) Orientasi
(1) Salam terapeutik
- Salam terapeutik kepada klien.
- Perkenalan nama lengkap dan nama panggilan semua struktur.
- Menanyakan nama lengkap dan nama panggilan dari semua klien.
(2) Evaluasi/validasi
- Menanyakan perasaan klien saat ini.
(3) Kontrak
- Leader menjelaskan tujuan kegiatan yang akan dilaksanakan yaitu
mengajarkan cara 6 langkah cuci tangan bersih pada lansia.
- Leader menjelaskan aturan main.
- Jika ada klien yang ingin meninggalkan kelompok harus minta izin kepada
leader.
- Lama kegiatan 30 menit.
- Setiap klien mengikuti kegiatan dari awal sampai akhir.
c) Tahap kerja
(1) Leader menjelaskan kegiatan yang akan dilakukan yaitu
mengajarkan cara 6 langkah cuci tangan bersih pada lansia.
(2) Leader meminta setiap klien menpraktekan cara 6 langkah cuci
tangan bersih pada lansia, seperti yang dijelaskan pada poin pertama.
(3) Beri pujian pada setiap klien setelah bercerita.
(4) Simpulkan.
d) Tahap Terminasi
(1) Evaluasi
- Leader menanyakan perasaan klien setelah menikuti TAK.
- Leader memberikan pujian atas keberhasilan kelompok.
(2) Tindak Lanjut
- Leader meminta observer untuk melaporkan hasil lansia melakukan cara 6
langkah cuci tangan bersih pada lansia.

e) Evaluasi dan Dokumentasi


(1) Evaluasi I
Formulir yang dievaluasi

TAK 6 Langkah Cuci Tangan Bersih

Mampu Melakukan 6 Mampu Melakukan 6


No Nama Klien Langkah Cuci Tangan Bersih Langkah Cuci Tangan Bersih
Secara Sempurna Secara TidakSempurna

10

Petunjuk:

a. Tulis nama panggilan klien yang ikut TAK pada kolom nama
b. Untuk setiap klien beri penilaian kemampuan melakukan 6 langkah cuci
tangan bersih. Beri tanda (√) jika klien mampu melakukan.

(2) Dokumentasi
Dokumentasi kemampuan yang dimiliki klien saat TAK pada catatan proses
keperawatan setiap klien. Contoh: klien mengikuti TAK 6 langkah cuci tangan
bersih. Anjurkan klien melakukannya di kehidupan sehari-hari.

J. Evaluasi
Kriteria Evaluasi
1. Evaluasi Struktural
Secara structural pembagian tugas sudah baik. Setiap anggota kelompok sudah
menjalankan tugasnya dengan baik.

2. Evaluasi Proses
a. Peserta
1) Peserta mengikuti kegiatan sampai selesai
2) Pertemuan berjalan dengan lancar
3) Peserta tampak antusias mengikuti kegiatan dari awal sampai akhir
kegiatan
b. Tim Mahasiswa profesi ners kelompok di Wisma Dahlia.
1) Kelebihan
a) Tim mampu menggali kemampuan dan potensi peserta mengenai cuci
tangan bersih.
b) Tim mampu menciptakan suasana yang komunikatif dan membangun
antusiasme peserta sepanjang kegiatan penyuluhan.
2) Kekurangan
Tim masih kurang menngetahui seberapa mampu lansia dapat melakukan
di kehidupan sehari-harinya.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2011. http://www.emingko.com/2011/06/apa-saja-tanda-tanda-dan-gejala-


infeksi.html. di Unduh Tanggal 2 Desember 2014 jam 11.08 WIB.

Efendi, Ferry dan Makhfudli. 2009. Keperawatan Kesehatan Komunitas Teori dan Praktik
Dalam Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika.

James, Joyce, dkk. 2008. Prinsip-Prinsip Sains Untuk Keperawatan. Surabaya: Erlangga.

Karto, Jhon. 2009. http://jhonkarto.blogspot.com/2009/03/infeksi-patofisiologi-gambaran-


klinis.html. Di Unduh Tanggal 02 Desember 2014 Jam 11:58.

Nugroho, Wahjudi. 2009. Komunikasi Dalam Keperawatan Gerontik. Jakarta: EGC.


Padila. 2013. Buku Ajar Keperawatan Gerontik. Yogyakarta: Nuha Medika.

Tegar. 2012. http://semangattegar.blogspot.com/2012/12/infeksi-nosokomial.html. Di Unduh


Tanggal 02 Desember 2014 Jam 11:45