Anda di halaman 1dari 73

Halaman 1

Efek termal pada bahan


1
EFEK T Hermal ON BAHAN
Efek termal ................................................ ..................................................
........................................... 2
Materi. Jenis dan properti ................................................... ..................................................
............... 3
Klasifikasi efek termal pada bahan ............................................ ............................................... 4
Jenis sifat material .................................................. .................................................. .....................
5
Bahan tahan api ................................................ ..................................................
................................ 6
Teknik pemanasan ................................................ ..................................................
.................................. 7
Sifat termal ................................................ ..................................................
...................................... 8
Termodinamika ................................................. ..................................................
..................................... 8
Termofisika ................................................. ..................................................
.................................... 10
Termokimia ................................................. ..................................................
................................... 13
Pengukuran sifat termal .................................................. .................................................. ........ 13
Efek suhu pada sifat mekanik ............................................. .............................................. 14
Termoelastisitas ................................................. ..................................................
................................... 14
Perpindahan ..................................................... ..................................................
.................................... 15
Strain ................................................. ..................................................
................................................ 15
Tekankan ................................................. ..................................................
................................................ 16
Hubungan konstitutif ................................................ ..................................................
........................ 16
Deformasi termoelastik dan tekukan .............................................. ...............................................
21
Bahan-bahan bentuk-memori tergantung suhu ........................................... ...................................
23
Keliatan. Deformasi dan pembengkokan plastik ..............................................
.............................................. 25
Penyusutan termoplastik. Teknik garis panas atau metode pemanasan garis
........................................... .... 25
Panas bergabung. Distorsi pengelasan ................................................
.................................................. ..... 26
Memotong panas ................................................ ..................................................
....................................... 27
Perawatan panas ................................................ ..................................................
................................... 28
Suhu rekristalisasi ................................................ .................................................. ............ 28
Merayap termal ................................................ ..................................................
.............................. 29
Patah ..................................................... ..................................................
................................................ 30
Transisi getas-getas .................................................. ..................................................
...................... 30
Permukaan retak pada logam anodisa .............................................
.................................................. ....... 31
Efek termal karena pabrikan atau penggunaan ...........................................
.................................................. 31
Diagram fase ................................................ ..................................................
...................................... 31
Fase mengubah kinetika, nukleasi, dan segregasi ...........................................
...................................... 32
Penyusutan saat casting ............................................... ..................................................
.............................. 34
Pemanasan selama gesekan padat .............................................. ..................................................
................... 35
Pemanasan selama pengerjaan ............................................... ..................................................
...................... 36
Memotong energi ................................................ ..................................................
................................... 36
Memotong kekuatan. Geometri dan variabel ...............................................
.............................................. 37
Suhu pemotongan ................................................ ..................................................
........................... 38
Efek dimensi pemesinan .................................................. .................................................. ...... 39
Memotong cairan ................................................ ..................................................
..................................... 39
Pabrikan termal ................................................ .................................................. .........................
39
Degradasi termal ................................................ ..................................................
............................. 40
Perlindungan termal. Ablasi ................................................. ..................................................
............... 40
Efek termal sebagai bukti forensik ............................................. ..................................................
....... 41
Analisis termal ................................................ ..................................................
....................................... 41
Teknik analisis termal ................................................... ..................................................
.................. 42
Poin referensi dalam analisis termal ............................................. ..................................................
....... 43
Referensi ................................................. ..................................................
................................................ 43

Halaman 2
Efek termal pada bahan
2
EFEK HERMAL
Dalam arti luas, efek termal adalah yang disebabkan oleh redistribusi energi internal dalam suatu
sistem, dan
mereka dapat dikelompokkan dalam alami dan buatan (lihat Pengantar Termodinamika ). Lebih
sering,
Namun, alih-alih mempertimbangkan sistem senyawa generik di luar kesetimbangan, sistem
pada kesetimbangan adalah
diasumsikan, dan efek termal dipahami sebagai yang disebabkan oleh variasi suhu yang dipaksa
dari
di luar atau karena proses internal. Sebagian besar waktu, baik 'efek' termal (yaitu respons
termal) dan
'penyebab' termal (yaitu beban termal) dimasukkan dalam penelitian ini.
Perilaku termal material adalah subjek yang lebih luas, lebih langsung terkait dengan termal
umumnya
properti daripada efek termal dari minat khusus; misal proses perpindahan panas, atau fakta
kapan
energi ditambahkan ke material yang semakin panas, adalah perilaku termal umum dari materi,
biasanya tidak termasuk
dalam analisis efek termal. Efek termal pada bahan dapat digunakan secara menguntungkan
(semua jenis
termometer menyampaikannya), atau gangguan (bentuk dan dimensi distorsi karena pemanasan
atau pendinginan,
kerusakan peralatan elektronik).
Seringkali, efek termal dipahami hanya berfokus pada material (dipahami sebagai padat
bahan), dan untuk menangani efek dari suhu kerja yang tidak nyaman (dingin atau panas) pada
beberapa
sifat material (struktural, elektronik, dll.), termasuk proses termal yang digunakan untuk
memproduksi, berubah
atau buang bahan-bahan itu. Terkadang juga dikatakan 'efek panas pada bahan', yang berarti
efek pemanasan sehingga dapat meningkatkan energi internal. Tentu saja, efek pendinginan juga
relevan
efek termal.
Efek termal tradisional adalah:
• Fase berubah, pada dasarnya meleleh dan mendidih (suhu transisi fase).
• Suhu transisi gelas.
• Perubahan dimensi, pada dasarnya ekspansi termal (secara umum, kontraksi jika negatif).
• Perubahan elasto-plastik, karena tekanan termal.
• Temperatur transisi getas / ulet.
• Perubahan kimia, penguraian, oksidasi, pengapian.
• Perubahan fisik lainnya seperti pengeringan, pemisahan, outgassing, perubahan warna, dll.
• Efek termal karena penyebab non-termal: pemanasan gesekan, pemanasan listrik, pemanasan
kimia,
pemanasan nuklir.
Ide umum yang perlu diingat adalah bahwa bahan tidak dapat menahan suhu yang sangat tinggi,
katakanlah lebih dari 1000 K,
tanpa pembusukan; bahan yang tahan terhadap suhu tinggi (dari 1000 K hingga 3000 K) disebut
refraktori. Di sisi lain, efek dari temperatur yang sangat rendah (cryogenics) terutama adalah
peningkatan
kerapuhan (sebagian besar bahan pecah atau bahkan pecah setelah ketukan pada suhu kriogenik),
yang mungkin membantu
mesin logam keras; pendinginan logam cryogenic meningkatkan ketahanan mereka terhadap aus.
Tinjauan umum dari beberapa kemungkinan klasifikasi efek termal membantu memusatkan
bidang, meskipun hanya a
campuran topik yang dipilih, dalam tata letak terstruktur tetapi dengan berbagai tingkat detail,
dicakup di bawah ini.

Halaman 3
Efek termal pada bahan
3
M ATERIAL . YPES DAN SIFAT
Bahan adalah benda padat dengan sifat intrinsik (terlepas dari bentuknya) yang membuatnya
berguna, terutama untuk
struktur, tetapi juga untuk layanan (misalnya isolasi, perpipaan), elektronik, optik, bioteknologi,
dll ... Cairan
diperlakukan sebagai kondisi antara di sini (dalam pemrosesan bahan). Suatu zat adalah zat
kimia murni yang diidentifikasi atau
bahan campuran (padat atau cair). Materi adalah apa yang memiliki massa (yaitu segala sesuatu
kecuali ruang hampa sempurna).
Bahan biasanya diklasifikasikan dalam empat kategori (pada dasarnya tergantung pada jenis
ikatan kimia):
• Logam (ikatan logam, padatan polikristalin). Mereka diperoleh dengan pengurangan suhu
tinggi
bijih mereka dengan karbon (seperti untuk besi dalam tungku ledakan), atau dengan elektrolisis
suhu tinggi
bijih lebur mereka (seperti untuk aluminium). Mereka adalah bahan yang paling banyak
digunakan, dan di antara mereka mengandung besi
logam (90%; dan non-ferro sebagian besar merupakan paduan Al, Cu, Ni dan Ti). Mereka ulet,
berat,
dan konduktor listrik dan termal yang baik.
• Keramik (ikatan ionik, padatan anorganik amorf). Mereka adalah yang paling kuno (batu, batu
bata,
kacamata), biasanya dibuat dengan kalsinasi bahan baku sebelumnya (membuat bubuk semen)
dan final
pengawetan campuran komposit, misalnya beton dibuat dengan semen, pasir dan kerikil
(ditambah air).
Mereka tahan terhadap aus (tetapi tidak berdampak), lebih ringan dari logam, isolasi, keropos
dan rapuh
(sangat sensitif terhadap kekurangan).
• Polimer (ikatan kovalen, padatan organik amorf). Mereka organik dan lunak non-kristal
padatan secara artifisial diperoleh dari minyak bumi dalam xx c., dengan penambahan suhu
sedang atau
kondensasi makromolekul organik (yaitu molekul yang sangat besar dengan komposisi yang
sangat sederhana,
sebagai polietilen, yang paling banyak digunakan, - (- C 2 H 4 -) n - dengan n antara 100 dan 1000
dan massa molar
M = 10 0 ..10 3 kg / mol. Plastik, yaitu bahan sintetis yang dapat dicetak, sering digunakan
sebagai sinonim dari
polimer.
• Komposit (kombinasi heterogen dari yang sebelumnya tiga). Contoh: kayu (lignin dalam
selulosa), tulang, adobe (jerami di tanah liat), kertas (lignin dalam selulosa), beton (kerikil dalam
semen),
beton bertulang (batang baja dalam beton).
Ada banyak jenis sifat material (lihat di bawah); Tabel 1 menyajikan perbandingan luas untuk
tiga jenis bahan utama. Secara tradisional, Ilmu Bahan dan Rekayasa berkaitan dengan
mikroskopis
analisis (atom, molekul dan ikatan), struktur mikro (mesoscale), sifat makroskopik,
teknik pengolahan dan aplikasi, biasanya dibagi dalam jenis bahan tradisional: logam,
keramik, polimer dan komposit.
Tabel 1. Perbandingan properti untuk berbagai jenis bahan (nilai dan kisaran tipikal).
Milik
Logam
Keramik
Polimer
Kepadatan ρ [kg / m 3 ]
8000 (2000..22000) 4000 (2000..18000)
1000 (900..2000)
Ekspansi termal α [1 / K]
10 ∙ 10 -6 (1 ∙ 10 -6 ..
100 ∙ 10 -6 )
10 ∙ 10 -6 (1 ∙ 10 -6 ..
20 ∙ 10 -6 )
100 ∙ 10 -6 (50 ∙ 10 -6 ..
500 ∙ 10 -6 )
Kapasitas termal c p [J / (kg ∙ K)]
500 (100..1000)
900 (500..1000)
1500 (1000..3000)
Konduktivitas termal k [W / (m ∙ K)]
100 (10 .. 500)
1 (0,1 .. 20)
1 (0,1 .. 20)
Titik lebur (atau hasil) T m [K]
1000 (250..3700)
2000 (1000..4000)
400 (350..600)
Modulus E Young Elastis [GPa]
200 (20..400)
200 (100..500)
1 (10 -3 ..10)
Rasio Poisson
0.3 (0.25..0.35)
0.25 (0.2..0.3)
0.4 (0.3..0.5)
Kekuatan putus σ istirahat [MPa]
500 (100..2500)
100 (10..400
50 (10..150 tarik)

Halaman 4
Efek termal pada bahan
4
tarik)
(50..5000 kompr.)
(10.350 kompr.)
Kekerasan
Medium
Tinggi
Rendah
Kemampuan mesin
Baik
Sangat miskin
Sangat bagus
Tahan guncangan termal
Baik
Miskin
Sangat miskin
Resistensi creep termal
Buruk sampai sedang
Luar biasa
Sangat miskin
Konduktivitas listrik
Tinggi
Sangat rendah
Sangat rendah
Resistensi kimia
Rendah ke sedang
Luar biasa
Baik
Secara umum, dalam apa yang berikut, efek termal pada bahan biasanya merujuk pada efek
termal pada logam
bahan karena logam adalah kuda punggung bahan industri. Dapat diperdebatkan juga bahwa
logam
lebih kaya dalam efek termal daripada keramik, tetapi, di masa depan, efek termal pada polimer
dapat menjadi pusat perhatian
dari studi ini, karena jelas bahwa polimer lebih sensitif terhadap suhu daripada logam. Namun ini
sensitivitas termal polimer ditakuti saat ini sebagai cacat (misalnya suhu pelunakan yang rendah,
konduktivitas termal yang kecil), sedangkan logam kuat dan konduktif, dan keramik kuat dan
isolasi. Komposit, seperti kebanyakan bahan alami, tampaknya paling menjanjikan.
Polimer biasanya memiliki konduktivitas termal yang rendah, tetapi dapat sangat ditingkatkan
dengan menambahkan konduktif
bubuk (mis. bakelite dapat berubah dari k = 1 W / (m · K) menjadi k = 12,3 W / (m ∙ K) dengan
55% volume
grafit), dan sangat tergantung pada derajat kristalinitasnya, karena konduktivitas termal dalam
polimer sebagian besar disebabkan oleh apa yang disebut transpor fonon yang sangat efisien
sepanjang sumbu kristalinitas tetapi
berkurang secara substansial oleh berbagai proses hamburan ke arah lain. Dalam hal
semikristalin
polimer seperti polietilen, konduktivitas termal yang sejajar dengan orientasi meningkat dengan
cepat
meningkatkan orientasi (hingga 10 W / (m ∙ K)), tetapi tegak lurus terhadap orientasi berkurang
sedikit (hingga
0,3 W / (m ∙ K)). Untuk polimer amorf, seperti untuk PVC, PMMA, PS, dan PC, rasio anisotropi
tetap
jauh lebih rendah (biasanya kurang dari 3).
C LASSIFIKASI EFEK TERMAL PADA MATERI
Klasifikasi berdasarkan jenis zat
• Pada material (padat)
• Pada cairan
Klasifikasi berdasarkan jenis efek
• Efek fisik (perubahan dimensi, perubahan fase, pemanasan)
• Efek kimia (penguraian, reaksi)
• Efek biologis (ralentisasi metabolik, sterilisasi)
Klasifikasi berdasarkan kisaran suhu
• Efek kriogenik (superkonduktivitas, superfluiditas)
• Efek suhu sedang
• Efek suhu tinggi (disosiasi, ionisasi)
Klasifikasi berdasarkan tujuan studinya (target studi)
• Untuk mengetahui efeknya (mis. Ekspansi, peleburan, dekomposisi)
• Untuk menghindari efek (mis. Refraktori, ablasi, pengawetan makanan)
• Untuk mengetahui penyebabnya (yaitu analisis termal; terutama untuk memastikan komposisi
zat untuk
Analisis kuantitatif).

Halaman 5
Efek termal pada bahan
5
Klasifikasi berdasarkan tahap dalam pembuatan bahan
• Selama produksi bahan
• Suhu leleh bijih, dan pengaruh fuser
• Solidifikasi leleh, dan pengaruh laju pendinginan
• Diagram fase (kebanyakan paduan disiapkan dengan meleleh bersama dan mencampur
komponen).
• Selama bahan membentuk (forming)
• Dengan penyatuan dan pemadatan (dengan atau tanpa cetakan, ikatan suhu atau kimiawi)
• Casting (menuangkan cairan dalam cetakan pada suhu tinggi)
• Pengecoran kontinyu (tanpa cetakan, suhu tinggi)
• Dengan agregasi pada suhu tinggi: penyolderan (dan sejenisnya: pengelasan, mematri),
pertambahan
(dengan lapisan semprotan termal), sintering (bubuk pada suhu dan tekanan tinggi)
• Reaktif (pengaturan kimia): berikatan pada suhu rendah
• Pada fase padat (dengan tekanan yang sangat tinggi atau serangan kimia, pada suhu rendah atau
sedang;
pembentukan dingin jika T bekerja < T rekristalisasi )
• Menekan (dengan atau tanpa die): Tempa, tekan, guling, tekuk
• Pemesinan (dengan mesin bubut, bor, gilingan, roda abrasif, ledakan pasir): memotong,
memotong.
• Deformasi Thermo-elasto-plastik (teknik jalur panas lengkung plat)
• Reaktif (serangan bahan kimia)
• Selama finishing bahan
• Polishing
• Perawatan termal
• Selama pemanfaatan bahan
• Pemanasan karena gesekan
• Transisi getas-getas
• Merayap termal
• Ablasi
• Selama daur ulang bahan
T YPES SIFAT BAHAN
Sifat material dapat diklasifikasikan menurut bahan (yaitu sifat logam, polimer
properti, ..) atau sesuai dengan aplikasi; dalam kasus terakhir, pengelompokan yang biasa adalah:
• Sifat mekanik (terutama struktural): kerapatan, modulus elastis (Young), modulus geser
(Poisson's), rasio Poisson, kekuatan, perpanjangan, ε (σ), kekakuan-plastisitas, redaman-
kekerasan,
pakai, kelelahan, patah.
• Sifat termal: kepadatan, koefisien ekspansi termal, kapasitas termal (spesifik sebelumnya
panas), konduktivitas termal (atau difusivitas termal), tekanan uap.
• Sifat listrik: konduktivitas (atau resistivitas), konstanta dielektrik, permeabilitas magnetik,
pita energi.
• Sifat kimia: komposisi, kompatibilitas bahan, oksidasi, korosi, erosi.
Serangan lingkungan. Bahaya kesehatan (keamanan, batas pemaparan).
• Sifat optik: emisivitas ε (hemispherical atau normal), absorptance α, transmitance τ,
pemantulan ρ. Photonics: emisi terstimulasi, serat optik.

Halaman 6
Efek termal pada bahan
6
• Sifat akustik: kecepatan suara, impedansi akustik dan redaman suara.
• Properti rekayasa lainnya: ketersediaan (pabrikan), harga, kemudahan pembuatan
(memotong, bergabung, membentuk), daur ulang, dll.
BAHAN EFEKTOR
Bahan tahan api pada dasarnya adalah bahan keramik, tahan mekanis dan kimiawi terhadap
tinggi
suhu (yaitu tahan panas), dan digunakan untuk pelapis tungku bata, boiler, cawan lebur, dan
untuk
isolasi termal suhu tinggi (termasuk ablasi).
Logam refraktori (W, Ta, Mo, Nb, Zr) sangat mahal, tetapi komposit keramik-logam digunakan.
Logam biasa seperti baja dan aluminium tidak tahan terhadap suhu tinggi. Paduan aluminium
seharusnya tidak
digunakan di atas 500 K karena kehilangan kekuatan (tetapi paduan titanium dapat digunakan
hingga 900 K). Rendah karbon
baja tidak boleh digunakan di atas 700 K karena oksidasi yang cepat dan kehilangan kekuatan;
penambahan kecil
chrome dan / atau vanadium dalam 1% meningkatkan ketahanan suhu hingga 800 K, dengan
pembentukan
karbida (pipa uap terbuat dari baja paduan rendah ini); baja paduan tinggi, seperti baja tahan
karat, mungkin
digunakan hingga 850 K. paduan Cr-Ni seperti 80% Cr-20% Ni dapat digunakan hingga 1200 K.
Sebagian besar refraktori adalah bahan habis pakai yang aus, beberapa dalam waktu kurang dari
10 menit, tetapi yang lain masuk
lebih dari 20 tahun. Industri baja masih menjadi konsumen utama industri refraktori,
mengkonsumsi
50-80% dari total produksi refraktori tahunan (10,20 kg refraktori per ton baja yang diproduksi).
Sifat-sifat refraktori yang paling mudah ditentukan adalah komposisi kimia, kerapatan ruah,
porositas dan kekuatan nyata. Properti tidak hanya bergantung pada komposisi tetapi pada detail
produksi, jadi
mereka tergantung pabrikan. Tonase refraktori monolitik (castables, plastik,
campuran penembakan / penembakan, dll.) yang diproduksi dalam beberapa tahun terakhir
sekarang melebihi refraktori berbentuk bata.
Klasifikasi menurut suhu kerja:
• Untuk <450 K (bukan refraktori yang tidak tepat): gelas pyrex (digunakan dengan air
mendidih), kaca temper
(tungku pintu lebih dari 15 cm dari api; itu kehilangan temper pada 600 K).
• Untuk <1000 K: lempengan kalsium silikat, piroceram® (keramik transparan yang digunakan
pada bagian atas cook).
• Untuk <1500 K: fireclay, vycor® (keramik transparan, jendela Apollo), beberapa paduan Ni-Cr
digunakan dalam
pisau turbin gas.
• Untuk <2000 K: batu bata mullite, logam karbida.
• Untuk> 2000 K: logam karbida (suhu leleh tertinggi adalah 4150 K untuk HfC, 4100 K untuk
TaC dan 3800 K untuk C).
Klasifikasi sesuai tujuan:
• Batu bata yang dipecat. Batu bata biasa terbuat dari api unggun (soda rendah, kalium dan
kapur, tinggi)
alumina dan silika).
• Mortar dan semen untuk batu bata.
• Monolitik. Mereka adalah campuran khusus atau campuran bahan plastik granular atau kohesif
kering yang biasa digunakan
membentuk lapisan bebas sambungan secara virtual:

Halaman 7
Efek termal pada bahan
7
o Keramik castable. Campuran agregat tahan panas dan hidrolik tahan panas
semen. Untuk digunakan, dicampur dengan air dan menabrak, melemparkan atau menembak ke
tempatnya.
o Refraktori plastik.
Klasifikasi menurut komposisi kimia:
• Bata tahan alumina rendah (35,40% alumina), bata tahan api 40,45% alumina, silika 50%
hingga 80%.
• Bata tahan alumina tinggi (> 50% alumina): bauksit, sillimanite, mullite.
• Pelat kalsium silikat (untuk digunakan pada 850..1100 ºC).
• Magnesit: MgO.
• Batu bata silika: keropos dan padat.
• Karbida logam (SiC, ZrC, TaC, HfC): area aus yang sulit, misalnya rel selip, insinerator.
Klasifikasi menurut keasaman:
• Tahan alkali (refraktori dasar): magnesit (MgO), dolomit.
• Tahan asam.
H TEKNIK MAKAN
Beberapa input energi diperlukan untuk pemanasan, sebagian besar kali dengan niat untuk
menaikkan suhunya, tetapi
lain kali dengan tujuan untuk memaksa perubahan fase fisik atau kimia, atau hanya untuk
mempertahankan yang tinggi
suhu terhadap kehilangan panas. Klasifikasi yang berbeda dapat ditetapkan untuk studi
pemanasan
teknik.
Menurut tingkat pemanasan:
• Pemanasan lokal, melalui jet udara panas, obor (mis. Propana / udara, oksida, oksiasetilen), dan
hambatan listrik, busur listrik, sinar laser, dll. Ini dapat digunakan untuk pengeringan lokal,
pencairan,
memasak, menekuk, bergabung (menyolder, mematri, mengelas), memotong, melapisi (melepas
cat, atap tar
aplikasi), pengapian. dll.
• Pemanasan global, biasanya di dalam tungku, tetapi untuk potongan kecil mungkin dilakukan
dengan menyapu
melaluinya dengan pemanas lokal.
Menurut sumber energi:
• Pemanasan mekanis, biasanya dengan gesekan.
• Pemanasan listrik, menggunakan bahan itu sendiri untuk melepaskan energi (misalnya
pemanasan induksi), atau lebih
umumnya dengan cara eksternal dengan hambatan listrik yang terbuat dari Nichrome (60% Ni,
25% Fe,
15% Cr) atau Kanthal (70% Fe, 24% Cr, 5% Al).
• Pemanasan radiasi, baik dengan gelombang mikro, radiasi inframerah dari kabel yang
dipanaskan yang dilindungi di dalam a
kuarsa-kaca (kabel dapat terbuat dari tungsten, karbon, Kanthal atau Nichrome; Nichrome
telanjang)
kawat melingkar juga digunakan di masa lalu), atau menggunakan radiasi yang terlihat (dengan
laser).
• Pemanasan kimia, terutama melalui pembakaran, tetapi juga melalui pembentukan hidrogen
setelah hidrogen atom
diproduksi dalam busur listrik, misalnya.
Gelas masak-atas modern (dikembangkan secara komersial pada 1980-an) memungkinkan
pemindahan energi dengan panas
konduksi (mis. dari hambatan listrik atau nyala gas), radiasi infra merah, dan induksi magnetik.
Bahan ini keramik (68% SiO 2, 19% Al 2 O 3, 4% Li 2 O, 2% MgO, 2% ZnO), tidak amorf tapi

Halaman 8
Efek termal pada bahan
8
polikristalin (yang membuatnya tahan retak), dan memiliki konduktivitas termal yang rendah
(untuk menghindari limbah lateral),
dan ketahanan termal-goncangan yang baik (tahan pendinginan mendadak karena tumpahan
cairan).
S PROPERTI HERMAL
Sifat termal adalah karakteristik bahan yang menentukan zat dan terkait dengan suhu;
misalnya konduktivitas termal dikatakan sebagai properti termal, tetapi konduktivitas listrik
tidak. Namun semuanya
properti, termal dan non-termal, bergantung pada suhu, dan dalam hal ini termasuk dalam termal
properti.
Pengaruh suhu pada sifat termal mungkin besar (apa yang dapat digunakan untuk membangun
yang baik)
termometer). Nilai standar biasanya diberikan pada 20 ºC (kondisi lab kenyamanan), tetapi
referensi lainnya
kondisi juga digunakan secara tradisional: 0 ºC karena kemudahan reproduksi, 15 ºC karena rata-
rata
suhu di permukaan Bumi, 20 ºC (kenyamanan manusia), atau 25 ºC karena lebih mudah untuk
mandi
suhunya sedikit di atas suhu sekitar yang berosilasi, daripada di bawah. Untungnya, pengaruhnya
semua
standar suhu itu kecil pada nilai properti, tetapi harus diperhatikan untuk membuatnya eksplisit.
Efek tekanan pada sifat termal sangat rendah pada zat kondensasi. Nilai standar untuk
tekanan adalah 100 kPa, meskipun 101,325 kPa, tekanan rata-rata di permukaan Bumi, kadang-
kadang digunakan.
Pengaruh ketidakpastian dalam komposisi bahan biasanya kecil (misalnya sifat-sifat air keran,
dan bahkan air laut, dapat diambil sebagai air murni, dalam banyak kasus), kecuali pada
beberapa sensitif
sifat, seperti untuk sifat termo-optik zat, yang sangat bergantung pada
kontaminasi, atau konduktivitas termal logam, yang mungkin sangat bervariasi dengan paduan
kecil, dll.
Secara tradisional, sifat termal dikelompokkan, dengan beberapa tumpang tindih) dalam
termodinamika, termofisika
dan data termokimia.
T HERMODYNAMIC
Mereka selanjutnya dibagi dalam sifat gas, sifat cair dan sifat padat, yang terakhir biasanya
ditemukan di bawah sifat termofisika, seperti di sini di bawah ini.
Gas
Formula kimia. Digunakan untuk identifikasi. Meskipun semua gas nyata adalah campuran
(udara murni, udara lembab,
gas minyak bumi, gas buang), hanya sifat-sifat gas murni yang biasanya ditabulasikan (lihat Gas
Data).
Masa molar. Ini adalah massa dari suatu sistem yang mengandung molekul elementer sebanyak
atom
dalam 0,012 kilogram karbon-12; misal massa molar udara M = 0,029 kg / mol. Massa molar
untuk a
Molekul selalu dapat didekati dengan jumlah massa molar konstituennya (the
Perbedaannya adalah energi ikatan dibagi dengan kuadrat kecepatan cahaya).
Kapasitas termal. Ini adalah energi yang dibutuhkan untuk meningkatkan satuan massa suhu
satuan. Tergantung pada
jalan (meskipun itu bukan jalan tetapi variabel keadaan), dan kapasitas termal pada konstan
tekanan biasanya diberikan; untuk zat-zat kondensasi perbedaannya dapat diabaikan, tetapi untuk
gas-gas itu

Halaman 9
Efek termal pada bahan
9
tidak; misalnya kapasitas termal udara pada tekanan konstan adalah c p = 1000 J / (kg ∙ K), tetapi
pada konstan
volume adalah c v = 710 J / (kg ∙ K). Ketika variasi suhu itu penting, jumlahnya banyak
fungsi cp ( T ) diberikan, biasanya untuk batas tekanan rendah, bukan untuk 100 kPa
standar.
Titik kritis. Ini adalah keadaan di mana sifat-sifat gas dan cairan bertemu. Biasanya ditentukan
oleh
suhu dan tekanan; misalnya titik kritis air adalah T cr = 647 K dan p cr = 22 MPa.
Selain itu volume kritis, atau faktor kompresibilitas kritis, disertakan.
Sifat lain yang dapat ditemukan pada tabel gas adalah konduktivitas termal dan viskositas (yaitu
transportasi
properti). Suhu kondensasi dan tekanan uap biasanya termasuk dalam properti cair
data dan tidak di bawah sifat gas. Ketika model gas ideal ( pV = mRT ) perlu ditingkatkan secara
nyata
gas, lebih lanjut f ( p, v, T ) -korelasi, numerik atau grafik, diberikan dalam bentuk analitis
(misalnya Redlich-
Persamaan keadaan Kwong), bentuk grafik (misalnya diagram kompresibilitas-koreksi, diagram
ph ), atau dalam
bentuk tabel. Secara khusus, untuk zat yang paling umum, diagram dan rutinitas komputer
tertentu
tersedia secara luas; misalnya untuk uap air, udara lembab, karbon dioksida, cairan pendingin
lainnya, dll.
Cair
Formula kimia. Digunakan untuk identifikasi komponen murni, tetapi tidak digunakan untuk
campuran cairan alami, seperti
untuk bahan bakar cair, minyak, dll.
Titik beku. Ini adalah suhu di mana cairan membeku saat pendinginan (pada 100 kPa, tetapi
efeknya)
tekanan dapat diabaikan). Jika pendinginan cepat, cairan yang didinginkan kembali diperoleh di
bawah titik beku
point (itulah sebabnya lebur lebih disukai daripada titik beku, untuk lebih menentukan transisi
fase ini).
Beberapa cairan, terutama polimer, tidak memiliki titik beku yang terdefinisi dengan baik.
disamping
suhu beku, entalpi beku ditabulasi.
Titik didih. Ini adalah suhu di mana cairan menguap saat dipanaskan pada 100 kPa; efek dari
tekanan penting dan karenanya variasi suhu penguapan (juga dikenal sebagai
suhu jenuh) dengan tekanan harus diberikan, biasanya sebagai korelasi empiris dari
logaritma tekanan uap dengan suhu terbalik. Beberapa cairan, khususnya
polimer, tidak memiliki titik didih yang jelas, atau bahkan terurai secara kimia sebelumnya
penguapan. Selain suhu mendidih, entalpi mendidih ditabulasi.
Massa jenis. Ini adalah massa volume unit; misal untuk air ρ = 1000 kg / m 3 . Ketika
model cair yang tidak dapat diperbaiki perlu ditingkatkan, fungsi polinomial ρ ( T ) diberikan,
meskipun
istilah linier, koefisien ekspansi termal volumetrik, α, biasanya cukup. Lebih
jarang, koefisien kompresibilitas, κ≡ (1 / ρ) ∂ρ / ∂ p | T ditabulasi (atau kecepatan suara,
terkait langsung dengan yang terakhir). Terkait dengan itu adalah koefisien pemanasan kompresi
isentropik
∂ T ∂ p | s = α / (ρ c ), bahwa untuk air adalah 30 K / GPa pada 25 ºC.
Kapasitas termal. Ini adalah energi yang dibutuhkan untuk meningkatkan massa satuan suhu
satuan; misalnya termal
kapasitas air adalah c = 4200 J / (kg ∙ K). Ketika variasi suhu penting,
fungsi polinomial c ( T ) diberikan.

Halaman 10
Efek termal pada bahan
10
Sifat-sifat lain yang dapat ditemukan pada tabel cair adalah: sifat transpor (konduktivitas termal,
viskositas kinematik atau dinamis, difusi spesies, bahkan emisivitas dan transmisivitas), dan
lainnya
sifat fisik seperti tegangan permukaan dengan udara atau dengan uapnya sendiri.
HERMOPHISIS
Sifat termofisika biasanya mengacu pada sifat termal dari bahan (padat), atau sifat tambahan
zat cairan yang digunakan dalam pembuatan bahan (padat), seperti viskositas, difusi massa, dll.
Di lain waktu, termofisika mengacu pada sifat transpor, sedangkan termodinamika mengacu
pada keseimbangan
properti. Untuk sifat termofisika cairan lihat di atas.
Formula kimia hanya relevan untuk zat kimia murni, apa pengecualian untuk yang biasa
bahan: paduan logam, keramik, polimer dan komposit. Sifat termofisika utama adalah
dirangkum di bawah ini, dan beberapa properti khusus dianalisis lebih lanjut sesudahnya.
Titik lebur. Ini adalah suhu di mana benda padat meleleh saat dipanaskan. Banyak padatan,
terutama polimer
dan keramik, tidak memiliki titik leleh yang jelas, atau bahkan terurai sebelum meleleh,
dan suhu pelunakan atau suhu kerja maksimum diberikan. Lebih jarang, mendidih
suhu dan entalpi perubahan fase disediakan.
Massa jenis. Ini adalah massa volume unit; misalnya untuk es ρ = 920 kg / m 3 . Ketika mampat-
mampat-mampat
Model solid perlu ditingkatkan, fungsi polinomial ρ ( T ) diberikan, meskipun linier
Istilah, koefisien ekspansi termal linier, α, biasanya cukup. Lebih jarang, itu
koefisien kompresibilitas, κ≡ (1 / ρ) ∂ρ / ∂ p | T ditabulasi (atau kecepatan suara, terkait langsung
untuk yang terakhir).
Kapasitas termal. Ini adalah energi yang dibutuhkan untuk meningkatkan massa satuan suhu
satuan; misalnya termal
kapasitas besi adalah c = 420 J / (kg ∙ K). Ketika variasi suhu itu penting, jumlahnya banyak
fungsi c ( T ) diberikan. Perkiraan sederhana untuk kapasitas termal padatan adalah c = 3 R
(Aturan Dulong-Petit); misalnya, untuk zat besi, c = 3 · 8.3 J / (mol ∙ K) = 3 · 8.3 / 0.056 J / (kg ∙
K) = 440 J / (kg ∙ K).
Konduktivitas termal. Ini adalah koefisien dalam hukum Fourier tentang konduksi panas (yaitu
fluks panas proporsional
untuk gradien suhu); misalnya konduktivitas termal tembaga adalah k = 390 W / (m ∙ K). Ketika
variasi suhu penting, fungsi polinom k ( T ) diberikan. Terkadang, panas
difusivitas, a ≡ k / (ρ c ), juga ditabulasi. Ketika dua bagian logam bersentuhan, termal
resistensi sendi dapat secara drastis merusak aliran panas, dan pad termal atau pelumas termal
diterapkan untuk meningkatkan konduksi sambungan-termal (mis. pada kontak antara CPU dan
nya
papan di komputer).
Emisivitas. Ini adalah energi yang dipancarkan per unit area dengan permukaan satu sisi di
semua arah dan sama sekali
panjang gelombang (apa yang dikenal sebagai emisi bolometrik hemispherical, atau emisi
inframerah,
karena bahan tidak pijar memancarkan terutama di inframerah), dibagi dengan σ T 4 (yaitu energi
terpancar per unit area dengan permukaan blackbody). Suhu warna dari emisi bisa
digunakan sebagai termometer, seperti pada karya baja, di mana merah pudar menunjukkan
sekitar 750 K (dalam gelap)
Ruangan itu terlihat di atas 670 K), merah darah menunjukkan sekitar 850 K, merah-ceri sekitar
1000 K,
kuning lemon pada 1300 K dan putih pada 1500 K.

Halaman 11
Efek termal pada bahan
11
Absensi surya. Ini adalah energi yang diserap per unit permukaan yang tegak lurus terhadap
radiasi yang masuk dengan a
distribusi panjang gelombang mirip dengan sinar matahari.
Terkait dengan ekspansi termal adalah thermal shock, tegangan yang disebabkan oleh panas
yang tidak seragam
ekspansi / kontraksi, terutama mempengaruhi bahan konduktif termal yang buruk. Misalnya,
ketika tetes dari
kaca jendela cair jatuh ke dalam air, mereka pecah dengan hebat karena kontraksi termal yang
besar,
sedangkan tetes-tetes kaca kuarsa tidak pecah tetapi mengeras oleh ketangguhan termal. Kejutan
termal
resistensi ditingkatkan oleh difusivitas termal yang tinggi, koefisien ekspansi termal yang
rendah, tarik tinggi
kekuatan dan ukuran kecil. Ukuran tahan goncangan termal yang sederhana adalah perbedaan
suhu di antara keduanya
dua lapisan isotermal untuk menghasilkan tegangan kegagalan: ∆ T break = σ break (1-ν) / (α E ) (ν
menjadi rasio Poisson, α thermal
ekspansi dan modulus E Young), meskipun ukuran yang lebih baik diberikan oleh parameter D σ
break (1-
ν) / (α E ), D menjadi difusivitas termal.
Sifat termofisika lainnya yang menarik dalam studi efek termal, terutama untuk termometri,
mungkin koefisien termoelektrik dan variasi hambatan listrik dengan suhu. Prandtl
angka sering dimasukkan dalam tabulasi, meskipun hanya rasio difusivitas momentum
difusivitas termal, Pr = ν / a = μ c p / k .
Ketertarikan utama di sini adalah pada sifat mekanik material, sehingga sifat termofisik lainnya
relevan dengan bidang Fisika lainnya tidak dipertimbangkan, karena suhu transisi antara
keadaan ferrromagnetic-paramagnetic (suhu Curie), dan suhu transisi antara
superkonduktivitas listrik dan konduktivitas normal (suhu superkonduksi).
Sebagian besar sifat material dianggap konstan tetapi semuanya tergantung pada suhu; sebuah
contoh efek relatif suhu pada beberapa sifat termofisika disajikan pada Gambar. 1 untuk
kasus aluminium dan Gambar 2 untuk kasus baja ringan.

Halaman 12
Efek termal pada bahan
12
Gambar 1. Variasi dengan suhu beberapa sifat aluminium, relatif terhadap nilainya pada 300 K:
densitas
ρ (ρ 300 = 2710 kg / m 3 ), koefisien ekspansi termal α (α 300 = 24 ∙ 10 -6 1 / K), termal spesifik
Kapasitas c p ( c p 300 = 900 J / (kg ∙ K)), termal konduktivitas k ( k 300 = 210 W / (m ∙ K)),
hemispherical
emisivitas ε (ε 300 = 0,05), modulus Young E ( E 300 = 70 GPa), rasio Poisson ν (ν 300 = 0,33), uap
Tekanan p v ( p v 300 = 50 kPa), dan resistivitas listrik ρ e (ρ e = 0,028 ∙ 10 -6 Ω / m). Kepadatan
massa
ρ diplot dalam semua grafik.
Gambar 2. Variasi dengan suhu beberapa sifat baja ringan, relatif terhadap nilainya pada 300 K:
termal
koefisien ekspansi α (α 300 = 11,5 ∙ 10 -6 1 / K), konduktivitas termal k ( k 300 = 50 W / (m ∙ K)),
Young's

Halaman 13
Efek termal pada bahan
13
modulus E ( E 300 = 210 GPa), rasio Poisson ν (ν 300 = 0,29), dan tegangan luluh σ produksi (σ luluh,
300 = 260
MPa).
Konduktivitas termal baja ringan menurun secara linear menjadi setengahnya pada 1100 K (dari
sekitar 50 W / (m ∙ K) pada 300
K menjadi sekitar 35 W / (m ∙ K) pada 1100 K), kemudian meningkat hingga 33 W / (m ∙ K).
Ketergantungan konduktivitas listrik dengan suhu mungkin berguna (misalnya termometri) atau
berbahaya
(kehabisan panas). Seperti proses yang diaktifkan secara termal lainnya, ketergantungan ini dapat
dimodelkan dengan
Hukum Arrhenius: σ = A exp (- T a / T ). Hambatan listrik dari filamen wolfram dalam bola
lampu domestik
meningkat 16 kali dari 300 K menjadi 3000 K menurut ρ / ρ 0 = ( T / T 0 ) 1.2 .
T HERMOCHEMICAL
Beberapa tabulasi sifat termokimia yang berbeda biasanya diberikan.
• Konstanta termokimia (karena mereka merujuk pada nilai pada suhu dan tekanan standar).
Selain formula dan massa molar, entalpi pembentukan standar, entropi absolut dan
Fungsi formasi Gibbs diberikan, meskipun mereka mubazir dan mungkin diperoleh
dari yang lain.
• Konstanta kesetimbangan (meskipun fungsi suhu). Untuk beberapa SD sederhana
Reaksi (terutama reaksi disosiasi), nilai-nilai konstanta kesetimbangan yang berkaitan dengan
keseimbangan
komposisi suhu dan tekanan, ditabulasi. Terkadang data ini dilewati sejak a
perkiraan linear dari logaritma konstanta kesetimbangan dalam hal kebalikan dari
suhu, ln K = AB / T , dengan A dan B yang diperoleh dari konstanta termokimia di atas, mungkin
cukup akurat.
• Sifat pembakaran. Di sini, data terkait dengan bahan bakar (bukan reaksi pembakaran),
dan jumlah informasi dapat sangat bervariasi: komposisi bahan bakar, stoikiometri, nilai
pemanasan,
batas mudah terbakar, suhu otomatis, titik nyala, kecepatan deflagrasi laminar, pendinginan
jarak, dll.
Data termokimia lainnya dapat digunakan dalam topik khusus efek termal, seperti pencampuran
entalpi,
entalpi hidrasi, entalpi adsorpsi, dll.
M EASUREMENT SIFAT TERMAL
Umum untuk setiap pengukuran sifat termal adalah pengukuran suhu yang tepat (termometri).
Perhatikan bahwa termometer yang lebih akurat tidak selalu yang terbaik, karena sering kali
responsnya sangat cepat
lebih baik. Pelajaran dasar adalah bahwa tidak ada satu pun termometer terbaik, selalu ada
beberapa termometer
diperlukan, dan trazability kalibrasi harus dipertahankan.
Massa jenis. Meskipun bukan sifat termal asli, nilai kerapatan sering diperlukan untuk
mempelajari termal
efek. Metode densimetri dasar adalah dengan pembobotan dan pengukuran volume (misalnya
dengan air
pencelupan). Meter yang lebih akurat didasarkan pada respons resonansi sampel.
Kapasitas termal. Teknik yang paling umum adalah dengan kalorimetri, yaitu membiarkan
sampel masuk
keseimbangan dengan rendaman pada suhu awal yang berbeda dan mengukur suhu akhir.

Halaman 14
Efek termal pada bahan
14
Konduktivitas termal. Teknik dasarnya adalah dengan menggunakan hukum Fourier melalui
sampel area A dan
ketebalan L,
/(
)
k QL AT
=

q
, sambil mempertahankan perbedaan suhu ∆ T antara termal
blok (misalnya blok tembaga yang dipanaskan dan aliran pendingin air). Untuk konduktor termal
yang buruk a
pelat tipis digunakan (yaitu L 2 / A << 1), sedangkan untuk konduktor yang baik, batang yang
diinsulasi secara lateral adalah
lebih disukai. Jika sampel referensi dari bahan konduktivitas yang diketahui dari nilai analog
dimasukkan
seri dengan sampel uji, ketidakpastian berkurang. Namun, akurasi tidak bagus, dan
metode sementara sering lebih disukai, seperti ketika pemanasan tiba-tiba dilakukan (misalnya
dengan a
laser) dan respons suhu titik terdekat dianalisis (misalnya dengan inframerah
radiometer). Pada kenyataannya, meter transien itu mengukur difusivitas termal a ≡ k / (ρ c ).
Kapan
panas harus mengalir melalui permukaan kontak dari dua logam, ketidaksempurnaan dalam
pemberian finishing
cara untuk disebut resistensi kontak termal, nilai empiris yang sulit dikarakterisasi.
Fluks panas. Ukuran dasar panas didasarkan pada keseimbangan energi (misalnya Q = ∆ EW
untuk massa tetap);
tingkat panas dihitung dengan kenaikan waktu kecil. Cara praktis termudah adalah dengan listrik
disipasi energi oleh efek Joule pada tingkat yang stabil (
2
Q
W
IR
=-=-
q
q
) atau dalam resistor kecil (
2
Q
W
Saya Rt
=-=-
), mengukur voltase dan intensitas listrik (dibantu oleh hukum Ohm V = IR ).
Pengukur panas permukaan untuk keperluan umum adalah perangkat tipis yang kehilangan suhu
melalui a
lapisan referensi konduktivitas yang diketahui memberikan ukuran fluks panas. Lapisan itu harus
sangat tipis dan konduktif (lembaran polimer dielektrik yang digunakan sekitar 0,1 mm tipis)
tidak berubah
fluks panas asli, tetapi tidak terlalu banyak untuk membuat pengukuran suhu melonjak
serangkaian termokopel (thermopile) tidak akurat. Perekat konduktivitas tinggi digunakan untuk
pasang sensor pada permukaan pengujian untuk meningkatkan konduksi sambungan termal.
T EFEK emperature ON SIFAT MEKANIK
Bahan yang bekerja di luar suhu ruangan terpapar pada beban termal yang mungkin timbul dari
perbedaan
sumber:
• Sumber panas: dari gas panas, api, kedekatan dengan sumber panas seperti boiler, insinerator
dan
mesin, cairan proses panas, atau milik peralatan penghasil panas seperti mesin panas.
• Sumber dingin: dari cairan proses suhu rendah, penyimpanan dingin, atau suhu musim dingin.
Dan perubahan suhu tidak hanya mempengaruhi perilaku mekanik sebagai beban tambahan,
tetapi juga memodifikasi
semua sifat material. Mari mulai studi dengan mempertimbangkan efek kecil yang dapat dibalik
pada mekanik
properti, yaitu termoelastisitas.
T HERMOELASTICITY
Termoelastisitas adalah perpanjangan elastisitas yang mencakup efek termal, yaitu studi bidang
tegangan
berasal dari strain termal dalam padatan terbatas (jika tegangan melewati batas elastis, itu adalah
termoplastisitas).
Secara tradisional, tujuan termoelastisitas adalah untuk memprediksi tegangan, regangan atau
deformasi yang disebabkan oleh a
beban termal yang terukur, tetapi baru-baru ini, termoelastisitas juga telah digunakan untuk
mengukur medan tegangan berdasarkan
perubahan suhu menit (beberapa persepuluh derajat) penyebab perubahannya yang cepat
(adiabatik

Halaman 15
Efek termal pada bahan
15
kompresi memaksa pemanasan, dan ekspansi pendinginan), meskipun hanya berlaku untuk
beban periodik, untuk
memiliki rasio signal-to-noise yang masuk akal dalam termografi inframerah.
Elastisitas, mekanika fluida, perpindahan panas, dll., Merupakan bagian yang berbeda dari
mekanika media kontinyu. Itu
evolusi kontinum diatur oleh persamaan keseimbangan umum massa, momentum dan energi,
dilengkapi dengan hubungan konstitutif material dan dengan kondisi awal dan batas (ruang-
waktu)
kendala). Hubungan konstitutif material selanjutnya dapat dikelompokkan dalam hubungan
konstitutif kesetimbangan
(ranah Termodinamika, di sini diperluas dengan hubungan tegangan-regangan yang dapat
dibalik), dan transportasi
hubungan konstitutif, bidang difusi massa, reologi (termasuk mekanika fluida newton dan
plastisitas), dan perpindahan panas.
Kami di sini membatasi analisis untuk termoelastisitas linier, yaitu deformasi kecil dan suhu
kecil.
perbedaan dengan variasi waktu yang lambat. Dalam hal ini masalah perpindahan panas menjadi
terpisah dan diselesaikan
pertama (di solid tidak terganggu):
c
Ta
t
T
ρ
φ
+

=


2
(1)
(dengan sebuah ≡ k / ( ρ c) koefisien difusi termal dan φ sumber energi), dan kemudian
thermoelastic yang
masalah diselesaikan dengan asumsi suhu yang diketahui, yang seharusnya tidak menyimpang
banyak dari nilai awal di
untuk mengambil sifat elastis yang konstan (tidak tergantung suhu). Pengantar singkat tentang
elastisitas,
termasuk efek termal) berikut.
Pemindahan
Partikel material dapat dipindahkan ke posisi lain dengan gerakan keseluruhan atau dengan
gerakan relatif ke
sisa bahan, dipaksa oleh kekuatan mekanik, termal, higroskopis, atau kimia. Gerakan
keseluruhan
mempertahankan bentuk tetapi gerakan relatif menyebabkan deformasi bentuk.
Ketika benda berubah bentuk, partikel generik berpusat di sekitar titik P pada posisi

r P dalam waktu t, pergi ke posisi
P
P
r dr
+


pada waktu t + dt ; Kami memanggil
P
P
dru =


perpindahannya (kadang-kadang, karena kecilnya
perpindahan, ada tertulis P
P
dru
=


, salah). Perhatikan bahwa P
dr

ada dalam bingkai Lagrangian (mengacu pada
partikel yang dipasang di tubuh P) sedangkan u

harus dalam bingkai Eulerian (variabel lapangan di posisi r

). Dalam kaku-
gerakan yang solid,
(
)
P
HAI
P
dr
r
r dt
Ω
=






. Perhatikan bahwa perpindahan adalah bidang vektor, u

= u i (x, y, z) . Dalam
studi deformasi, yang penting adalah perpindahan diferensial di lingkungan suatu titik.
Ketegangan
Yang penting dalam studi deformasi bukan perpindahan tetapi perpindahan diferensial di
lingkungan suatu titik, yaitu tensor perpindahan diferensial ∇

kamu
seperti yang
() rdu
rurdru








+
=
+) ()
(
, yang dapat dibagi lebih lanjut dalam komponen simetris dan antisimetrisnya:
()
()
2
2
T
T
kamu
kamu
kamu
kamu
kamu
εω
∇+∇
∇-∇
∇=
+
=+





(2)

Halaman 16
Efek termal pada bahan
16
di mana ε = ε ij = (∂ u j / ∂ x i + ∂ u i / ∂ x j ) / 2 = (ε x , ε x , ε x , γ xy / 2, γ xz / 2, γ yz / 2 ) dinamai
tensor regangan dan ω rotasi
tensor, yang terakhir sesuai dengan gerakan kaku-padat, sedemikian rupa sehingga
() (
)
1/2
dr
kamu dr
ω
=
∇××



. Perhatikan bahwa
6 komponen dari tensor regangan (simetris) tidak dapat independen karena hanya berasal dari
ketiganya
komponen vektor perpindahan, yang menyiratkan apa yang disebut hubungan kompatibilitas.
Interpretasi dari regangan satu dimensi mungkin sama dengan ε = lim (∆ L / L ) dengan L → 0,
dan bahwa geser sebagai
deformasi sudut elemen tubuh yang awalnya berbentuk bujur sangkar (π / 2-γ). Logam dapat
menahan regangan elastis kecil
(Biasanya lebih kecil dari 0,5%; di luar itu mereka merusak secara permanen dan akhirnya
pecah), bahkan keramik
nilai yang lebih kecil (biasanya lebih kecil dari 0,1%, di luar yang mereka hancurkan), dan
polimer dapat mempertahankan besar
strain elastis.
Menekankan
Stres, τ (kadang-kadang dinamai σ) adalah gaya per satuan luas yang diterapkan pada benda
secara eksternal atau sebagai akibat dari
tindakan bagian tubuh lainnya. Tubuh sedang dalam tekanan jika, berpikir kita memotongnya,
kita harus menerapkannya
kekuatan dan momen eksternal untuk menghindari perpindahan.
Ada tekanan normal dan tangensial, dan pada titik mana pun dalam tubuh tiga dimensi ada
sembilan
komponen yang dipesan τ ij (indeks pertama mengacu pada segi, dan yang kedua ke arah yang
diterapkan
force), membentuk tensor tegangan, τ (Euler 1776), yang simetris (hanya 6 komponen
independen,
biasanya dinamai τ = (σ x , σ y , σ z , τ xy , τ xz , τ yz dengan σ i = τ ii ). Terkadang masalah elastis
bisa secara drastis
berkurang, seperti ketika hanya ada tekanan uniaksial (tensor berkurang menjadi skalar, σ), atau
ketika hanya ada
planar menekankan (hanya σ x , σ y , dan τ xy ada).
Keseimbangan mekanis diterapkan pada elemen tetrahedral diferensial menyiratkan bahwa
tekanan dalam berbagai aspek
adalah A
f
n
τ=⋅


(kekuatan atau kesetimbangan translasional), dan bahwa tensor tegangan simetris (momen atau
kesetimbangan rotasi), dan keseimbangan diferensial dari elemen heksahedral dasar memberikan
hubungan antara tegangan (gaya permukaan) dan gaya volume,
0
V
f
τ
+ ∇⋅ =

, di mana V
f

adalah kekuatan yang diterapkan
per satuan volume (mis. berat).
Hubungan konstitutif
Hubungan konstitutif materi dalam elastisitas mengaitkan tekanan dan tekanan. Tampilan
pertama yang disederhanakan
case load uniaksial (di mana bidang tensor menjadi skalar sederhana), membantu untuk
pemahaman yang lebih baik.
Beban uniaksial. Hukum Hook
R. Hook menetapkan pada 1678 bahwa "ut tensio sic vis" (yaitu sebagai ekstensi, jadi gaya), atau
di zaman sekarang
tata nama:
σ = E ε (hukum Hooke), atau kebalikannya
E
σ
ε=
(3)
faktornya, E , dinamai modulus Young (atau rigiditas, atau modulus elastisitas) untuk
menghormati T. Young itu
mengidentifikasi tegangan geser, dan membedakannya dari tegangan tarik, pada 1807. Ini hanya
berlaku untuk yang ideal
elastic solid (Euler's solid), yaitu yang tidak mempertahankan irreversibilitas. Tabel 2
menyajikan beberapa nilai

Halaman 17
Efek termal pada bahan
17
Modulus Young untuk bahan yang berbeda; mereka dapat diukur dalam tes mesin traksi
(menggunakan σ = E ε),
apa yang tidak terlalu akurat, atau lebih baik dengan mengukur kecepatan suara c (urutan c =
5000 m / s untuk baja)
dan menerapkan E = ρ c 2 , atau bahkan dari koefisien kompresibilitas, biasanya dalam kondisi
isotermal,
κ = 3 (1 − ν) / E (kebalikannya K = 1 / κ = −∆ p / (∆ V / V ) adalah modulus curah), atau dari
respons yang diketahui ke yang diketahui
memuat (mis. frekuensi eigen dari balok penopang).
Tabel 2. Nilai khas sifat elastis bahan pada suhu kamar .
E
[GPa]
ν
σ kelancaran = 0,2%
[MPa]
ε kelancaran = 0,2%
[%]
σ istirahat
[MPa]
ε istirahat
[%]
α⋅10 6
[1 / K]
ρ
[kg / m 3 ]
Logam
Aluminium
74
0,33
40
0,35
200..500
50
24
2710
Alu. paduan
69..72 0,33
300
90..500 5..40 23..25 2720
Alu. paduan 2024-T4
(Al, 4,5% Cu, 1,5% Mg)
73
0,32
330
470
23
2770
Kuningan
92
0.33 100..300
300..500
18..20 8780
Perunggu
100 0,31 150..500
350..500
17..19 8800
Tembaga
120 0,34
70
400..500
17
8910
Besi (besi cor)
70..140 0.36 200..600
100..800 2..20
9..12 7300
Baja
Baja karbon
207 0,30 200..1000
0,30 400..1500 20
12
7900
Baja karbon AISI 1018
(0,18% C, 0,8% Mn)
198 0,30
390
500
27
12
7800
Baja karbon EN-335
(0,24% C, 1,7% Mn)
199 0,32
335
0,10
490..630
20
12
7860
Baja invar (36% Ni)
140 0,30
1.7
8000
Besi tahan karat
193..204 0,30 200..1500
400..1400 20
10..17 7900
Platinum
150 0,38
240
9
21470
Titanium
110 0,32
700
800..900
9
4530
Keramik
Beton
25..45 0,20
NA
0
30..50 *
0,1
10..14 2300
Kaca
70
0,23
NA
0
20..40 **
0,1
7..9
2470
Kaca (Pyrex)
70
NA
0
3..4
2230
Kuarsa menyatu
75
0,17
NA
0
100 *
0,2
0,5
2650
Granit
80
0,27
NA
0
70..140 *
6..10 3000
Polimer
Elastomer (karet)
0,1 a 0,01 -
30
500
30
500 200..300 1100
Kevlar (aramide)
124
2800
-2
1400
PE (Polyethylene)
0.2..0.9
1
10..20 100..800 200
930
MEMBELAI
9.0
160
PMMA
3.0
70
2.6 60..80 1190
Poliester
3.4
40..60
1380
Polyurethane
0,1
1
100
150
1100
PP (Polypropylene)
2
40
110
PS (Polystyrene)
3.4
3
45..55
2.4
70
1040
PVC
2.4..4.1
50
40..80 90..150 1400
Nilon
2.5..3.0
45
80
80
1140
Teflon (PTFE)
0,4 a 0,55 0,46
20..35 200..300 130..200 2250
Komposit ***
CFRP 60/40 searah.
150
10 L , −1 T
200
Kayu (balsa)
4
20
200
Kayu (pinus dan cemara)
16
70
4 L , 70 T
550
* Kekuatan lentur atau tekuk untuk keramik; kekuatan tarik biasanya setengah dari itu, dan
kekuatan tekan biasanya sepuluh kali lipat.

Halaman 18
Efek termal pada bahan
18
** Untuk gelas soda anil; tempering menghasilkan peningkatan tiga atau empat kali. Kompresi
kekuatannya adalah 1000 MPa.
*** Untuk bahan berserat, sifat bervariasi dengan orientasi: L , Longitudinal;
Τ , Transversal ke
serat.
Hukum Hooke mendefinisikan apa yang disebut model elastis linier. Padatan nyata memang
menunjukkan perilaku elastis linier untuk
beban kecil, tetapi diagram tegangan-regangan aktual, σ ( ε), seperti yang ditunjukkan pada
Gambar. 3 untuk paduan kuningan. Σ - ε-
diagram harus bertepatan secara lokal dengan diagram gaya-jarak molekul, F (d) , sekitar F = 0
(lereng
pada titik ini adalah E ). Model kekuatan antar-molekul Lennard-Jones memprediksi kekuatan
maksimum
tarik pada d = 1,25 d 0 , apa yang akan menyiratkan tegangan maksimum yang diijinkan
(kekuatan) dari σ max = E ε
maks = 0,25 E , nilai yang hanya didekati dalam beberapa bahan rapuh; itu adalah beberapa
pesanan yang besarnya
lebih kecil pada logam (misalnya σ istirahat = 500 MPa untuk baja ringan, terhadap E = 200 GPa).
Gbr. 3. Tes tarik dari paduan kuningan yang khas.
Sifat mekanik tergantung pada suhu. Aturan umum adalah bahwa mereka semua berkurang
dengan a
kenaikan suhu, seperti yang ditunjukkan pada Gambar. 4 untuk kasus baja ringan, tetapi ada
pengecualian, seperti untuk bentuk-
paduan memori, yang lunak pada suhu rendah dan kaku pada suhu tinggi, meskipun paling
perilaku selalu kecenderungan untuk merayap (lihat di bawah) pada suhu yang sangat tinggi
hingga titik leleh.
Gambar 4. Variasi tegangan luluh dan kekuatan ultimat baja ringan dengan suhu.
Ditemukan juga bahwa tegangan uniaksial σ tidak hanya menghasilkan regangan uniaksial ε = σ
/ E, tetapi juga
regangan transversal dalam jumlah νε, ν menjadi rasio Poisson, yaitu rasio antara transversal
deformasi karena beban aksial dan deformasi aksial. Jika volume dipertahankan, rasio Poisson
harus ν = 0,5; model molekul ideal memprediksi nilai ν = 0,25; nilai nyata adalah antara 0,2 dan
0,4 sebagai
ditunjukkan pada Tabel 2.

Halaman 19
Efek termal pada bahan
19
Mirip dengan perilaku tegangan-regangan aksial, beban tangensial atau geser menimbulkan
deformasi transversal,
dan modulus kekakuan transversal, G (modulus geser) didefinisikan sedemikian rupa sehingga τ
= G γ. Juga ditemukan itu
hanya dua sifat elastis yang independen untuk padatan isotropik, dan G = E / (2 (1 − ν)).
Perbandingan perilaku tekanan-regangan tubuh elastis yang ideal, dengan perilaku lain yang
mungkin, sebagai
sketsa pada Gambar. 5, sangat membantu (plot lain, sebagai evolusi waktu regangan untuk pola
tegangan yang diberikan,
beban langkah, beban sinusoidal, paling ilustratif).
Gambar 5. Hubungan tegangan-regangan (untuk benda padat) dan hubungan tegangan-fluks
(untuk cairan). Padatan menunjukkan serupa
perilaku untuk beban normal dan beban tangensial, tetapi cairan menunjukkan perilaku elastis
terhadap normal
stres (kasus c) tetapi regangan tidak terikat untuk setiap tegangan tangensial (ε → ∞ untuk τ> 0).
Banyak padatan elastis nyata menunjukkan perilaku regangan tegangan linier semu-balik-balik
untuk beban kecil, tetapi mereka
mulai berubah bentuk secara permanen pada beban tinggi (apa yang disebut kelancaran atau
hasil). Beberapa padatan hanya menunjukkan ini
perilaku untuk beban kompresi, karena tidak dapat mendukung beban ketegangan yang cukup
besar, seperti beton. Ada
beberapa bahan khusus yang menunjukkan semacam superelastisitas, yaitu mereka berubah
bentuk secara non-linear (seperti dalam kasus c in
Gbr. 5) tetapi sepenuhnya memulihkan bentuk awal setelah pemindahan beban.
Untuk bahan yang diberikan, parameter karakteristik lainnya ditabulasi di samping kemiringan
linier E : batas untuk
elastisitas linier (biasanya didefinisikan sebagai titik dengan kelancaran 0,1% atau 0,2%, atau
hasil), dan absolut
batas, σ max (dan strain yang sesuai), dan ε maks (dan stres yang sesuai). Beberapa nilai tipikal
disajikan pada Tabel 2.
Ketika efek termal dipertimbangkan, hukum Hooke menjadi:
(
)
E
T
σ
εα
=
-∆
atau kebalikannya
T
E
σ
ε
α
=
+∆
(4)
di mana α adalah koefisien ekspansi termal linier (positif untuk sebagian besar kasus, dan nilai)
sekitar 10 -5 K -1 , lihat Tabel 2).
Contoh 1. Kerusakan dengan ekspansi batang yang terbatas.
Q. Temukan perubahan suhu yang akan mematahkan batang kaca yang dipegang di antara
penyangga kaku di ujungnya.

Halaman 20
Efek termal pada bahan
20
Sol .: Hukum Hooke menunjukkan itu
(
)
E
T
σ
εα
=
- ∆ , dan untuk ε = 0 (regangan sepenuhnya dibatasi), maksimum ∆ T
akan sesuai dengan σ maksimum (dari Tabel 2, σ break = 50 MPa), dan dengan demikian
∆ T max = σ break / (α E ) = 50 ∙ 10 6 / (9 ∙ 10 -6 ∙ 70 ∙ 10 9 ) = 80 K, di mana nilai kasus terburuk
diambil (dari Tabel
2). Perhatikan bahwa perubahan suhu mungkin di luar rentang linier dan dapat mempengaruhi E
-
nilai. Batang lentur mungkin tertekuk (elastis) atau mengalami beberapa deformasi lastic, bukan
pemecahan.
Untuk batang majemuk, yaitu untuk tegangan uniaksial sepanjang dua batang yang bergabung
secara aksial, keseimbangan pada umumnya
antarmuka adalah σ mat1 A mat1 = σ mat2 A mat2 ( A menjadi area penampang mereka), sedangkan
perpindahan keseluruhan adalah
u total = ε mat1 L mat1 + ε mat2 L mat2 (L adalah panjangnya),
Contoh 2. Kerusakan dengan ekspansi batang senyawa yang terbatas.
Q. Sprinkler api yang diberikan diaktifkan ketika ekspansi termal batang aluminium memecah
yang berdekatan
batang kaca yang menghalangi saluran air, batang senyawa dihambat untuk bergerak secara
masif
pemegang besi. Bagian aluminium memiliki diameter 5 mm dan panjang 25 mm, serta kaca
batang memiliki diameter 5 mm dan panjang 5 mm. Perangkat terpapar gas panas pada 800 ºC
dari a
api. Pertimbangkan pemanasan tidak stabil dari gas yang sudah panas dengan konveksi panas h =
20
W / (m 2 ∙ K), dan temukan tegangan yang dikembangkan sampai pecah.
A. Pertama-tama, riwayat suhu harus diketahui. Dari keseimbangan energi, mc d T / d t = hA ( T
∞ -T ), kita
tahu bahwa suhu batang tumbuh secara eksponensial sebagai ( T - T 0 ) / ( T ∞ - T 0 ) = 1-exp (- t /
t c ), dengan
ciri
waktu
t c = mc / ( hA ) = (ρ L π D 2 /4) c / ( h π DL ) =
(2700 * 0,025 * 3,14 * 0,005 ^ 2/4) * 900 / (20 * 3,14 * 0,005 * 0,025) = 150 dtk.
Kedua, masalah termoelastik diselesaikan, memaksa perpindahan keseluruhan nol, yaitu,
u total = ε mat1 L mat1 + ε mat2 L mat2 = 0, dengan tekanan yang sama karena area yang sama (σ mat1 = σ
mat2 ).
Mengganti hukum Hooke untuk setiap material dalam persamaan perpindahan yang didapat:
1
1
2
2
1
2
0
tikar
tikar
tikar
tikar
tikar
tikar
TL
TL
E
E
σ
σ
α
α

+

+
+

=


2
2
istirahat, min
1
1
maks
2
2
1
1
1
1
/
1
/
1
tikar
tikar
tikar
tikar
tikar
tikar
tikar
tikar
tikar
tikar
L.
E
L.
E
T
L.
E
L.
σ
α
α
α
+

=
+
di mana minimum tegangan putus sesuai dengan kaca. Mengganti nilai, kita dapatkan
∆ T maks = 50 K. Perhatikan efek batang aluminium; tanpanya, batang kaca akan pecah
∆ T maks = 80 K (lihat Contoh 1); jika hanya batang aluminium yang digunakan, nilai yang sesuai
akan
akan Δ T max = 120 K diperoleh dengan hanya mengubah nilai-nilai kaca untuk aluminium pada
Contoh 1. Menurut
untuk hasil transfer panas, waktu yang berlalu adalah (pendekatan linier memadai)
∆t = t c (∆ T maks / ∆ T api ) = 150 (50/800) = 9 dtk.
Beban tiga dimensi. Hukum Hook Umum
Untuk muatan non-uniaksial umum, hukum Hooke yang sudah digeneralisasi,
(
)
E
T
σ
εα
=
- ∆, selanjutnya
digeneralisasi ke:
() 1
tr
1
12
12
E
saya
TI
ν
ν
τ
ε
ε
α
ν
ν
ν
+

=
+
-

+
-
-

, atau
()
1
tr
12
saya
TI
E
ν
ν
ε
τ
τ
α
ν
+

=
+
+∆

(5)

Halaman 21
Efek termal pada bahan
21
yang mengurangi ke mantan untuk stres uniaksial (di mana ()
tr ε ≡ε x + ε y + ε z = ε - νε − νε = ε (1-2ν) dan ()
tr τ
≡σ x + σ y + σ z = σ).
Persamaan Navier
Dalam praktiknya, beberapa beban eksternal dan perpindahan permukaan diberikan untuk
menentukan masalah yang dihadapi.
Secara teori, masalah umum termoelastisitas adalah menemukan pada setiap titik lokasi dan
waktu
tidak diketahui ( τ , u

, ε) dengan 15 persamaan:
• Tiga kesetimbangan mekanik lokal:
0
V
f
τ
+ ∇⋅ =

, atau
0
Ji
Vi
j
f
j
τ∂
+
=


( i, j = x, y, z ) (6)
• Enam definisi komponen regangan dalam hal komponen perpindahan:
()
2
T
kamu
kamu
ε
∇+∇
=


, atau ij
1
2
j
saya
kamu
kamu
j
saya
ε


=
+


( i, j = x, y, z )
(7)
• Enam hubungan umum Hooke:
() 1
tr
1
12
12
E
saya
TI
ν
ν
τ
ε
ε
α
ν
ν
ν
+

=
+
-

+
-
-

, atau
1
1
12
12
aku j
aku j
aku j
ii
aku j
E
T
ν
ν
τ
ε
δ
ε
αδ
ν
ν
ν
+

=
+
-

+
-
-


(8)
dengan nilai konstanta elastis yang diketahui ( E, ν) dan bidang suhu ( T ( t, x, y, z ) - T 0 ).
Tetapi masalah termoelastik umum dapat dirumuskan dalam istilah lain, karena linearitas dari
persamaan memungkinkan untuk menghilangkan beberapa yang tidak diketahui dan persamaan.
Misalnya, masalahnya mungkin
dikurangi untuk menyelesaikan 3 persamaan dengan 3 yang tidak diketahui bernama persamaan
Navier:
• Persamaan yang lebih berat (menggantikan hubungan Hooke dan definisi regangan dalam
mekanis lokal
kesetimbangan):
(
)
(
)
(
)
2
21
21
1
0
12
12
V
kamu
kamu
f
T
E
ν
ν
α
ν
ν
+
+
∇+
∇ ∇⋅ +
-
∇=
-
-



(9)
dan dari bidang perpindahan bidang regangan (menurut definisinya) dan bidang tegangan (oleh
hukum Hooke).
Masalah elastis tiga dimensi secara umum dapat dikurangi secara drastis dalam beberapa kasus,
seperti pada planar
masalah, sesuai dengan sistem ketebalan seragam tanpa beban normal, yaitu L z = konstan dan f z
= 0,
apa yang menyiratkan τ = τ (x, y) dan ε = ε (x, y). Ada dua kasus khusus yang menarik:
• Planar menekankan, jika L z << ( L x , L y ), apa yang menyiratkan σ z = 0 (ε z ≠ 0).
• Deformasi planar, jika L z >> ( L x , L y ), apa yang menyiratkan ε z = 0 (σ z ≠ 0).
Deformasi dan tekukan termoelastik
Variasi suhu yang kecil selalu menyebabkan deformasi elastis pada material yang berdiri bebas
(ekspansi / kontraksi, pembengkokan, torsi), yang menghilang ketika suhu awal pulih. Ini

Halaman 22
Efek termal pada bahan
22
secara menguntungkan digunakan dalam banyak perangkat termometer, seperti perangkat cair-
dalam-kaca dan uap-tekanan. Jika
bahan dibatasi untuk bergerak, tekanan elastis internal berkembang untuk mengakomodasi yang
dikenakan
kondisi batas, seperti dalam bimetalik strip, tetapi mereka juga menghilang ketika suhu awal
pulih.
Aturan dasarnya adalah:
• Pemanasan yang seragam pada bahan isotropik yang bebas bergerak, menghasilkan ekspansi
seragam yang bebas stres
(kontraksi dalam beberapa kasus yang jarang terjadi).
• Lubang mengembang atau berkontraksi seolah-olah diisi dengan material di sekitarnya (yaitu
lubang di koin
memperluas secara proporsional ke perluasan seluruh koin).
• Bidang suhu linier, T = kapak + oleh + cz + d, pada benda isotropik gratis juga kompatibel
dengan
bahan bebas stres (meskipun mereka menghasilkan bidang perpindahan kuadratik). Non-linear
medan suhu atau batasan batas pada material memberi jalan pada medan tegangan termoelastik.
• Tekanan akibat ekspansi / kontraksi terbatas sama dengan untuk tidak dibatasi
ekspansi / kontraksi diikuti oleh pemuatan eksternal untuk mencapai ukuran sebelumnya.
• Efek termal pada padatan elastis linier setara dengan efek dua gaya tambahan pada
tubuh isotermal (teorema Duhamel):
• kekuatan volumetrik:
12
V
E
f
T
α
ν
-
=

-

(10)
• dan gaya permukaan normal ke batas eksternal:
(
)0
12
SEBUAH
ETT
f
n
α
ν
-
=
-


(11)
Contoh 1. Ekspansi termoelastik dalam bentuk prismatik.
Q. Temukan medan tegangan dan medan regangan dalam potongan baja tahan karat L x = 0,2 m,
L y = 0,1 m dan L z = 0,3,
ketika dipanaskan 30 ºC, pada dua kasus berikut: a) dijepit di satu sisi ( x = 0), dan b) dijepit di
kedua sisi ( x = 0 dan x = L y ), dan bebas di arah yang lain.
Sol.:. Kasus a). Mengganti dalam σ = E (ε − α ( T - T 0 )) ε = 0, E steel = 200⋅10 9 Pa, baja α = 13⋅10
-6 K -1 dan ∆ T = 30 ºC,
satu mendapat σ x = -0,78 MPa. Dengan persamaan umum yang didapat, tambahan (dengan ν =
0,3), σ y = 0,
σ z = 0, ε x = 0, ε y = 0,56⋅10 -3 , ε z = 0,56⋅10 -3 .
Kasus b). Mengganti dalam σ = E (ε − α ( T - T 0 )) ε = 0, E steel = 200⋅10 9 Pa, baja α = 13⋅10 -6 K -1
dan ∆ T = 30 ºC,
satu mendapat σ x = -0,78 MPa. Dengan persamaan umum yang didapat, tambahan (dengan ν =
0,3), σ y = 0,
σ z = 0, ε x = 0, ε y = 0,56⋅10 -3 , ε z = 0,56⋅10 -3 .
Contoh 2. Pembengkokan termoelastik pada pelat.
Q. Temukan defleksi pada ujung strip bimetalik L x = 200 mm, L y = 10 mm dan L z = 1 mm,
dibuat setengah
dan setengah kedalaman invar dan tembaga, ketika dikenakan seragam ∆ T = 100 K.
Sol .: Perangkat bimetal didasarkan pada perbedaan ekspansi termal dari dua logam
(α invar = 1,7⋅10 -6 K -1 dan α Cu = 17⋅10 -6 K -1 , dari tabel data ). Jika tidak ada ikatan antara
strip, perpindahan pada ujung bebas adalah u = ∆ L = L α∆ T = 0.2 * 1.7⋅10 -6 ∙ 100) = 34⋅10 -6 m
untuk

Halaman 23
Efek termal pada bahan
23
invar dan 340⋅10 -6 m untuk tembaga. Tapi ikatan memaksa perpindahan umum, menciptakan
lentur
tekanan yang menekuk strip ke arah padatan yang kurang bisa dilatable. Kurva netral di setiap
balok tidak memiliki
stres, sehingga perpindahan sebelumnya berlaku. Untuk perkiraan pertama, bentuk cacat bisa
diambil sebagai busur lingkaran jari-jari R dan busur-sudut θ; garis netral di invar adalah di r =
RL z / 4, dan
bahwa tembaga pada r = R + L z / 4, dan perpindahannya adalah (Gbr. 6):
Gambar 6. Sketsa strip bimetalik.
L + ∆ L inver = ( RL z / 4) θ
L + ∆ L tembaga = ( R + L z / 4) θ
dari mana radius R dapat disimpulkan:
(
)
(
)
6
6
Cu
inv
3
6
6
Cu
inv
17 10
1.7 10
1
1
100
10
2
2
0,327 m
2
2
17 10
1.7 10 100
z
T
L.
R
T
α
α
α
α
-
-
-
-
-
+

+

+

+
=
=
=
-


-

Lendutan transversal pada ujungnya adalah:
(
)
2
2
2
0,2
1 cos
0,061 m
2
2
2 0,327
L.
yR
R
R
θ
θ
∆=
-
=
=
=
=

Perhatikan bahwa perkiraan bentuk yang dibelokkan oleh sebuah lingkaran mungkin terlalu
kasar.
Bahan-bahan bentuk-memori tergantung suhu
Material bentuk-memori memiliki kemampuan untuk kembali dari keadaan cacat (bentuk
sementara) ke bentuknya
bentuk asli (permanen) yang disebabkan oleh stimulus (pemicu) eksternal, seperti perubahan
suhu. Ini
bahan dapat dikelompokkan sebagai:
• Paduan bentuk-memori (SMA ), berdasarkan transisi martensit / austenitik. Mereka kuat,
dan dapat menjadi alternatif untuk aktuator konvensional.
• Polimer bentuk-memori (SMP ), berdasarkan transisi gelas. Mereka lebih lunak, dan mungkin
mempertahankan
dua atau kadang tiga bentuk; transisi biasanya disebabkan oleh suhu, tetapi
terkadang oleh medan listrik atau magnet.
Ada beberapa paduan yang menunjukkan efek bentuk-memori yang aneh ketika transisi fase
tertentu berlangsung
tempat, yang dapat diklasifikasikan menurut Gambar. 7.

Halaman 24
Efek termal pada bahan
24
Gbr. 7. Jenis bentuk-memori memungkinkan (SMA): a) satu arah, b) dua arah, arah sebaliknya.
• Memori bentuk satu arah: pemanasan menghilangkan deformasi, dan pendinginan tidak
berpengaruh. Saya t
terjadi pada paduan martensit (terutama paduan Ni-Ti ekuimolar dengan beberapa Fe).
Martensite sangat
lunak dan elastis untuk beban kecil (seperti elastomer, hingga strain 8% atau 10%, di atasnya
kaku), tetapi waktu relaksasi setelah pemindahan beban sangat besar pada suhu rendah. Lebih
tinggi
suhu (tergantung pada paduan; sekitar 100 ºC), fase martensit-austenit reversibel-
transisi terjadi, sangat meningkatkan kekakuan dan segera memulihkan bentuk awal
dengan relaksasi bidang stres, yang secara elastis memulihkan bentuk awal, dan tetap genap
setelah pendinginan. Untuk beberapa paduan, fase martensit memerlukan suhu di bawah ambien;
mereka berubah bentuk ketika dingin (misalnya dalam es kering) dan memulihkan bentuk pada
saat mencapai ruang
suhu (mereka banyak digunakan untuk menyambung pipa-pipa kecil; sebuah tabung berbentuk
memori meluas
pendinginan dan kencangkan pada suhu kamar).
• Memori bentuk dua arah: pemanasan menghilangkan deformasi, tetapi pendinginan
memulihkannya. Ini terjadi
pada beberapa paduan yang mengalami deformasi termoplastik (ireversibel) di atas fase
transisi.
• Memori bentuk terbalik: pemanasan menghilangkan deformasi, tetapi pendinginan
membalikkannya. Saya t
terjadi pada beberapa paduan yang menderita deformasi termoplastik (ireversibel) jauh di atas
transisi fase (misalnya direndam pada 400 ºC), tetapi tanpa relaksasi penuh dari medan stres,
yang selanjutnya
pendinginan memberi jalan pada pembalikan bentuk.
Bentuk-memori paduan (SMA) ditemukan pada 1930-an pada paduan Au-Cd, tetapi saat ini
kebanyakan dari mereka
adalah Ni-Ti-alloys. Mereka menunjukkan koefisien ekspansi termal anisotropik yang sangat
besar, kadang-kadang negatif.
Mereka adalah konduktor listrik yang baik dan dapat digunakan sebagai sensor atau sebagai
aktuator (pasif atau aktif, misalnya oleh
Pemanas joule). Selain paduan Ni-Ti, beberapa paduan Cu-Zn-Al telah dikembangkan, tetapi
dengan yang lebih tinggi
suhu transisi. Superelastisitas, atau lebih tepatnya elastisitas non-linear terkait dengan bentuk-
paduan memori. Ini terjadi ketika perubahan fase martensit-austenit terjadi yang disebabkan oleh
stres
lapangan pada suhu kamar. Paduan ini digunakan dalam kabel pra-stres ortodontik (mereka
berperilaku sebagai logam
elastomer yang menghindari pengetatan yang sering).
Bentuk-memori polimer menunjukkan beberapa keunggulan dibandingkan paduan bentuk-
memori, di antaranya banyak
biaya lebih rendah dan berbagai bahan yang lebih luas menonjol.

Halaman 25
Efek termal pada bahan
25
P LASTISITAS . P DEFORMASI DAN BENDING LASTIK
Tegangan kecil atau perubahan suhu menyebabkan deformasi elastis yang hilang ketika tekanan
berhenti
atau suhu awal pulih, tetapi tekanan besar atau variasi suhu (terutama pada
pemanasan), memberikan cara untuk deformasi inelastis (plastik, tidak dapat dipulihkan) baik
pada posisi berdiri sendiri atau
bahan dibatasi. Tegangan hasil adalah tegangan yang diperlukan untuk memiliki deformasi
plastik yang cukup besar (disetujui untuk
menjadi sisa regangan 0,2%, biasanya). Temperatur yang lebih tinggi menghasilkan peleburan,
dengan mobilitas besar dan mudah
penataan kembali masalah yang, setelah pemadatan, membentuk ikatan solid baru, apa yang
digunakan secara lokal di Indonesia
pengelasan dan global dalam casting.
Bahan yang dapat mempertahankan deformasi plastik besar adalah ulet (dapat diperpanjang),
mudah dibentuk (dapat ditipiskan) dan
tangguh (menyerap banyak energi sebelum memecahkan), sedangkan bahan rapuh pecah
sebelum plastik
deformasi.
Deformasi plastis disebabkan oleh selip pada tingkat atom, dengan kerusakan ikatan dan
pembentukan ikatan
proses, disukai oleh dislokasi dan ketidaksempurnaan secara umum, yang cenderung
memuluskan elastis ke
transisi plastik (monokristal murni menunjukkan transisi yang tajam).
Penulisan Laser compact disc (CD-RW) adalah dengan deformasi termoplastik dari 0,6 pM tipis
Al 2 O 3 lapisan
di bawah lapisan pelindung kaca transparan yang lebih tebal (3 μm), menyebabkan fusi menit
pada 1900 K dari 0,1
mm spot (dengan sinar laser 10 9 W / m 2 .
Penyusutan termoplastik. Teknik garis panas atau metode pemanasan garis
Ketika piring dipanaskan secara lokal, pada awalnya ada deformasi cembung elastis (yang
memudar jika dibiarkan begitu saja)
dingin), dan deformasi permanen cekung plastik (setelah pendinginan, jika suhunya panas
cukup). Pembengkokan permanen disebabkan oleh penyusutan material karena strain plastik dari
pemanas
zona (lihat Gbr. 8).
Proses ini dikenal sebagai teknik garis panas atau metode pemanasan garis pelengkungan pelat;
itu diterapkan terutama
untuk pelat baja ringan, dan dimulai pada 1970-an di bidang pembuatan kapal. Ini terdiri atas
langkah-langkah berikut (Gbr.
8):
1. Pemanasan awal. Ini memaksa massa yang dipanaskan untuk mengembang melawan sisa
material, menciptakan yang hebat
tegangan dan deformasi elastis cembung yang sangat kecil karena gradien suhu.
2. Pemanasan tinggi. Hingga 1200 K (tetapi biasanya terbatas pada <995 K untuk menghindari
fase baja-ringan
transisi). Ini menurunkan begitu banyak kekuatan massa yang dipanaskan, yang menghasilkan
plastik, itu
bahan samping memaksa massa yang dipanaskan menonjol di wilayah terpanas.
3. Setelah pendinginan. Pendinginan paksa (biasanya oleh air) meningkatkan gradien suhu yang
memaksa
massa yang dipanaskan untuk memulihkan kekuatan aslinya tetapi bukan bentuk aslinya, karena
plastik
deformasi tidak reversibel, menyebabkan penyusutan yang menarik dari sisa material (yaitu di
keseluruhan itu bukan dorongan termal tetapi tarik termal), menyebabkan lengkung cekung (dan
mungkin
beberapa retakan), dan deformasi minor di dalam pesawat karena aplikasi titik-bijaksana (bukan
seluruh baris sekaligus).

Halaman 26
Efek termal pada bahan
26
Gambar 8. Teknik heat line.
Karakteristik utamanya adalah:
• Keuntungan: berlaku untuk pelat berat tanpa alat berat (tidak ada die, tidak ada pers, tidak ada
gulungan),
murah (obor genggam oksiasetilen sudah cukup), dan tikungan menjadi lebih tebal (lebih tahan)
dan
tidak lebih tipis seperti saat digulung atau dipalu. Namun trennya adalah menuju pemanasan
otomatis besar
peralatan garis, dengan sumber panas (lebih disukai laser) yang dipasang pada gantry crane.
• Handicaps: membutuhkan keterampilan manual, suhu tinggi menyebabkan degradasi bahan
(pertumbuhan butir,
perubahan allotropik, difusi spesies, reaksi permukaan: karburasi, nitrasi, oksidasi,
pembakaran).
• Bahan: biasanya diaplikasikan pada pelat baja ringan tebal; pemanasan di bawah transisi
suhu (995 K) untuk menghindari masalah histeresis.
• Parameter geometris. Bentuk awal adalah pelat tebal ( D ≈10..20 mm), dan lokasi
garis, kuantitasnya, nafas ( b ≈10..20 mm) dan kedalaman (tergantung pada metode pemanasan),
harus
dipilih (hingga sekarang secara empiris).
• Parameter pemanasan. Input sumber panas adalah profil Gaussian dengan kekuatan global
sekitar 5 kW,
dan ukuran di permukaan q I = q 0 exp (- r 2 / R 2 ). Oxyacetylene obor adalah sumber termurah,
tetapi
membutuhkan kontrol laju aliran gas dan perjalanan otomatis (jarak bebas, L T ≈40 mm, dan
kecepatan,
v ≈10 mm / s) untuk keteguhan. Sinar laser menawarkan kontrol terbaik dan suasana inert, tetapi
lebih
mahal. Induksi frekuensi tinggi sangat tergantung pada bahan, dan penetrasinya adalah
tergantung pada frekuensi. Busur pengelasan tidak baik karena penetrasi yang rendah
menyebabkan permukaan
pencairan.
• Parameter pendinginan. Sebuah jet air yang mengikuti sumber panas pada jarak L C ≈100 mm
digunakan,
memproduksi beberapa pengerasan dengan pendinginan.
Panas bergabung. Distorsi pengelasan
Menggabungkan dua bahan dapat dicapai dengan cara dilepas atau dengan cara yang lebih
permanen; di antara yang terakhir
orang mungkin mengutip perekat kimia, dan teknik panas: menyolder, mematri dan mengelas.
Solder adalah a
proses suhu rendah (60..400 ºC) yang menggunakan logam leleh rendah (basis timah
dikombinasikan dengan timah,
perak, antimon, bismut, indium) untuk bergabung dengan logam yang serupa atau berbeda; ini
terutama digunakan dalam elektronik
papan. Brazing adalah proses suhu sedang (450..1200 ºC) yang menggunakan logam lebur tinggi
(bahan dasar
perak dikombinasikan dengan nikel, tembaga, seng) untuk bergabung dengan logam yang sama
atau berbeda; ini terutama digunakan dalam tembaga
perpipaan dan perhiasan. Pengelasan adalah proses suhu tinggi (800..2000 ºC) yang
menggunakan panas yang kuat
sumber untuk meleleh secara lokal dan bergabung dengan logam serupa; ini terutama digunakan
dalam pekerjaan besi dan baja.
Halaman 27
Efek termal pada bahan
27
Dalam semua metode sambungan panas, bahan fluks (bergantung pada bahan yang akan
disatukan) digunakan untuk menghilangkannya
oksida logam permukaan, untuk melindungi terhadap oksidasi ulang, untuk meningkatkan kontak
termal, dan untuk membantu aliran
bahan pengisi, jika ada.
Sudah diketahui bahwa pengelasan menghasilkan distorsi pada bagian, karena fase penyusutan
diferensial
transformasi dan efek sisa stres. Deformasi ini, biasanya tidak diinginkan, dapat digunakan
menguntungkan untuk menekuk pelat logam berat hanya dengan tangan, seperti dijelaskan di
atas.
Pengelasan laser menggunakan laser dioda daya tinggi 1,,5 kW dalam inframerah pada 0,808
μm, difokuskan ke 3x2
mm 2 spot, telah memperbaiki distorsi yang tidak diinginkan tersebut, dibandingkan dengan
pengelasan obor tradisional,
karena energi diserap langsung pada permukaan material alih-alih oleh perpindahan panas dari
nyala api
gas, yang memfasilitasi pendinginan cepat area sekitarnya dengan jet udara tekan, jet air
(beberapa
20 kali lebih baik dari udara, tetapi banjir), jet nitrogen cair (sekitar 100 kali lebih baik dari
udara), atau dengan kental
karbon dioksida (salju yang mendingin, sekitar 200 kali lebih baik dari udara). Sebuah jet
pendingin CO 2 mengikuti sekitar 3 cm
di belakang titik pengelasan dapat menurunkan suhu sambungan ke <100 ºC dalam jarak kurang
dari 10 mm
setelah titik laser, praktis menghilangkan distorsi. Pendinginan tambahan bisa sangat
bermanfaat dalam kasus baja stainless feritik pengelasan di mana pertumbuhan butir dalam
pendinginan pasca-las
Fasa dapat memiliki efek yang sangat merugikan pada keuletan dan ketahanan korosi pada
lapisan padat
las dan zona yang terkena dampak panas. Di sisi lain, menggunakan laju pendinginan las yang
meningkat di beberapa kaleng paduan
berpotensi meningkatkan kekerasan dan mengurangi daktilitas. Pengelasan laser juga digunakan
untuk mengelas kedirgantaraan
paduan.
Pengelasan logam besi (absorptivitas rendah) membutuhkan> 10 6 W / m 2 untuk mencapai>
1000 ºC (tetapi <10 11 W / m 2 untuk
hindari ablasi). Jika> 10 6 W / m 2 , kedalaman cair lebih besar dari lebar leburan. CO 2 -las
adalah yang paling
kuat (10 10 .. 10 11 W / m 2) ; mereka bekerja dengan λ = 10 μm (inframerah jauh).
Teknik pengelasan khusus adalah dengan menggunakan termit, campuran serbuk aluminium dan
besi oksida, di
Cara Al + (3/8) Fe 3 O 4 → (1/2) Al 2 O 3 + (9/8) Fe + 418 MJ / mol.
Pemotongan panas
Terkait dengan pengelasan (teknik penyambung panas) adalah pemotongan material dengan
peleburan lokal dan peniup-jet
teknik pemisahan). Adapun pengelasan, sumber panas mungkin nyala api (pemotongan kasar, ±
2 mm toleransi),
sinar laser (pemotongan halus, menggunakan laser CO 2 , toleransi ± 0,5 mm), pemotongan
plasma (tipis, pemotongan presisi,
mempercepat gas dalam busur listrik). Pemotongan jet abrasif air tidak berbasis panas (tidak
panas
deformasi, finishing sempurna).
Dalam pemotongan api, bahan harus mudah terbakar (logam, polimer dan beberapa keramik),
dan a
obor gas konvensional (misalnya oksiasetilen, butana, metana) digunakan untuk pengapian,
pembakaran
melanjutkan setelah itu dengan oksigen yang disuplai oleh pipa ketiga di obor. Oxycutting
digunakan dalam ferro
paduan dalam kisaran ketebalan 3,300 mm. Busur listrik juga dapat digunakan untuk pengapian.
Tidak perlu
untuk melelehkan bahan; untuk baja ringan di atas 650 ºC, oksidasi cepat Fe + / 2/3 ) O 2 = (1/3)
Fe 3 O 4 +1130

Halaman 28
Efek termal pada bahan
28
J / mol terjadi; baja tahan karat dan besi tuang harus dicairkan karena pengapiannya lebih tinggi
suhu.
Tombak besi-oksigen digunakan untuk memotong dinding yang sangat tebal (mis. Bunker beton
0,5 m), terbentuk
reaksi eksotermis yang sama tetapi memasok bahan bakar (Fe) dalam bentuk tombak berongga
(habis)
melalui mana oksigen cair disuplai.
Jika nyala api digunakan untuk melelehkan bahan, dan untuk pemotongan laser dan plasma,
sembarang gas-jet dapat digunakan untuk mengeluarkan
lelehan (N 2 , CO 2 , He), dan bahan apa pun dapat dipotong.
Perawatan panas
Keadaan padat, karena memiliki mobilitas rendah, cenderung tahan kondisi metastabil, dan
perlakuan panas
dapat mengubah keadaan metastabil menjadi keadaan lebih stabil dengan perendaman termal,
atau dapat mengubah suatu
keadaan kesetimbangan ke kondisi metastabil dengan pendinginan cepat.
Logam dapat dibuat lebih ulet, lebih lunak dan dapat diproses dengan anil, dan beberapa logam
dapat dibuat
lebih keras dan lebih tahan untuk dipakai dengan quenching. Biasanya beberapa properti
diperbaiki dengan mengorbankan
yang lain (misalnya pengerasan meningkatkan kerapuhan).
Annealing terdiri dari memanaskan logam ke suhu tertentu, menahannya pada suhu tersebut
untuk satu set
lama waktu (perendaman panas), dan kemudian secara perlahan pendinginan logam ke suhu
kamar. Annealing meringankan
tekanan internal, melunakkan bahan, membuatnya lebih ulet, dan memperbaiki struktur butiran.
Normalisasi
adalah jenis anil yang dilakukan pada logam besi pada suhu lebih tinggi daripada anil dan
dengan pendingin udara; saya t
meninggalkan bahan yang lebih sulit.
Tempering adalah proses pengerasan yang diterapkan pada logam besi yang, setelah dipanaskan,
padam (dengan cepat
didinginkan) dan kemudian dipanaskan di bawah suhu anil untuk menghilangkan kerapuhan.
Perlakuan panas tidak eksklusif dari logam; keramik terkadang dipanaskan untuk
mengeraskannya (perhatikan itu
logam melunak saat dipanaskan). Misalnya, sifat-sifat mekanis dari beberapa jenis dapat
diubah, untuk mendapatkan fondasi struktural yang lebih baik, untuk mengurangi sensitivitas
termal (pembengkakan dan
kompresibilitas) dan untuk meningkatkan kekuatan geser dan kekakuan (stabilisasi tanah). Pada
sekitar 200 ° C
plastisitas tanah mulai berkurang hingga berkurang menjadi nol pada sekitar 500 ° C.
Pembengkakan dikurangi menjadi nol pada
suhu di atas 750 ° C dan kekuatan geser naik terus menerus di seluruh kisaran suhu ini.
Pada suhu di atas 900 ° C tanah mulai melebur menjadi bahan seperti batu bata. Akhirnya, tanah
mencair dan
kemudian mengeras dalam bahan seperti batu (mirip dengan obsidian) pada suhu di atas 1100 °
C.
Suhu rekristalisasi
Saat memanaskan logam, jauh sebelum titik leburnya, batas butir menghilang dengan interdifusi
(rekristalisasi), lenyapnya dislokasi, dengan peningkatan keuletan dan penurunan resistensi.
Suhu rekristalisasi adalah sekitar T recryst ≈0.4 T m (di kelvin; lihat Tabel 3).
Tabel 3. Suhu rekristalisasi (menurun dengan kerja dingin).

Halaman 29
Efek termal pada bahan
29
T recryst [ºC]
T m [ºC]
Zn
< T amb
420
Al
150
660
Mg
200
650
Ag
200
960
Cu
200
1090
Fe
450
1540
Ni
600
1450
Merayap termal
Merayap bahan adalah deformasi visko-plastik lambat yang tumbuh seiring waktu di bawah
beban konstan
suhu tertentu (misalnya itu adalah penyebab pegas menjadi longgar seiring waktu). Perhatikan
pentingnya
lambat: creeping cepat mengalir, dan creeping lambat-notnotableable adalah memori bentuk
(elastisitas). Itu
memuat dan suhunya juga penting; semua orang tahu itu
Merayap biasanya terjadi di atas 0,3 T m ( T m menjadi titik leleh atau suhu gelas-transisi),
dan ditunjukkan oleh polimer pada suhu sedang dan oleh logam pada suhu lebih tinggi. Tapi
memuat
mempromosikan creeping; creeping adalah efek gabungan dari regangan dan suhu (Gbr. 9).
Gambar 9. Daerah merayap dalam diagram tekanan-suhu, dan sketsa efek gabungan dari
suhu dan stres.
Ada kontroversi tentang apakah gelas itu cairan padat atau sangat kental, tetapi itu hanya a
soal nomenklatur. Semuanya mengalir ('panta rei' dari Heraclitus, 500 SM), tetapi kita tahu itu
padatan membutuhkan waktu beberapa tahun untuk berubah bentuk, dan mereka melakukannya
lebih mudah dengan keausan dan penguapan dibandingkan dengan aliran curah.
Tes standar untuk mengklasifikasikan zat merayap sebagai padat atau cair adalah sebagai
berikut: 1 liter kaleng diisi
dengan zat (mungkin sebelumnya dilunakkan atau dicairkan untuk memudahkan pengisian); di
bawah keseimbangan
suhu 38 ºC (100 ºF), tutupnya (jika ada) dilepas, kaleng terbalik, diposisikan 50 mm di atas
piring (setengah dari diameter kaleng), dan 3 menit menunggu; jika zat menyentuh pelat itu
disebut a
cair, jika tidak padat.
Tabel 4. Temperatur pelunakan (defleksi panas) dari beberapa polimer pada beban 2 MPa
(menurun
di bawah beban).
T lunak [K]
Nilon
370
MEMBELAI
490
PC
400
PMMA
370
Poliester
540

Halaman 30
Efek termal pada bahan
30
Polyethylene
320
Polypropylene
340
Termoplastik, misalnya PE dan PVC yang digunakan di sebagian besar jaringan perpipaan baru,
dengan cepat mengurangi kekakuannya
suhu. Pipa PVC (abu-abu) dan PE (hitam) yang terpapar sinar matahari di musim panas dapat
mencapai hampir 70 ºC.
Kecepatan merayap, dan dengan demikian waktu-hingga-kerusakan, t istirahat , mengikuti hukum
Arrhenius dengan suhu:
t break = a σ b exp ( T a / T ), di mana σ adalah tegangan yang diterapkan, dan a, b dan T a adalah
faktor empiris untuk yang diberikan
bahan.
Merayap termal biasanya mengacu pada merayap pada suhu sedang dan tinggi, tetapi kadang-
kadang mengacu pada
masalah lain yang tidak terkait dengan sifat mekanik material, yaitu aliran yang diinduksi masuk
gas langka dengan gradien suhu.
F RACTURE
Fraktur material ketika tiba-tiba terpisah; yaitu ketika stres dalam suatu material meningkat,
ada titik di mana ia tidak bisa terikat dan terpisah. Perilaku kegagalan dapat diukur dengan
stres utama (σ putus ; perhatikan bahwa tegangan luluh hanya mengacu pada transisi elastis-ke-
plastik), yang
daktilitas atau regangan ultimat (tidak sesuai dengan tegangan pamungkas), dan ketangguhan
atau ulat
energi deformasi. Tes tarik dilakukan pada mesin traksi, mengukur perpanjangan standar
spesimen versus gaya yang diterapkan (kurva traksi), atau hanya titik luluh dan titik fraktur.
Bahan bisa gagal dengan cara lain, misalnya dengan merayap, tetapi dua mode patah secara
tradisional dianggap:
patah getas (karena perambatan retak), dan patah karena ulet (karena perambatan dislokasi).
Logam
biasanya menunjukkan fraktur ulet (yaitu setelah strain plastik besar; tetapi beberapa besi cor
rapuh), keramik
biasanya menunjukkan fraktur rapuh (yaitu dengan regangan plastik yang dapat diabaikan) dan
polimer dapat menunjukkan salah satu dari keduanya
(polystyrene rapuh). Fraktur ulet menghasilkan leher (yang dimulai ketika pada tekanan
maksimum dan
terus menerus sampai stress akhir).
Transisi getas-getas
Beberapa logam dan polimer menunjukkan perilaku patah yang sangat tergantung pada suhu
(dan entah bagaimana
pada stres); pada suhu rendah menunjukkan fraktur rapuh, dan pada suhu tinggi fraktur ulet. Itu
transisi, bagaimanapun, tidak terlalu tajam; misalnya untuk baja rendah karbon (<0,05% C),
energi patah dalam
Uji pendulum Charpy, yaitu 75 J untuk T > 30 ºC, jatuh ke 40 J pada 10 ºC, 10 J pada −10 ºC,
dan mendekati 0 J
untuk <−30 ºC.
Kristal berpusat badan-kubik (bcc), dan material amorf, menunjukkan transisi getas-getas termal
(mis.
baja karbon, polimer), sedangkan baja tahan karat memiliki kristal berpusat pada kubik (fcc) dan
tidak menunjukkan
transisi getas-getas termal. Temperatur transisi getas-getas dalam padatan amorf sesuai dengan
suhu transisi gelas. Kerapuhan juga dapat ditingkatkan dengan inklusi, gas terlarut, neutron
iradiasi, dll.
Tabel 5. Temperatur transisi getas-getas (turun dengan kerja dingin).

Halaman 31
Efek termal pada bahan
31
T bd [K]
Baja karbon rendah, <0,05% C, butiran kasar (60 μm)
270
Baja karbon, 0,2% C, butiran halus (<10 μm)
270
Baja karbon, 0,2% C, butiran kasar (60 µm, Titanic *)
310
Kevlar (Aramide)
800
Nilon
480
PMMA (Methacrylate)
360..380
Poliester
530
PE (Polyethylene)
370
PP (Polypropylene)
440
PS (Polystyrene)
370
PVC (Polivinil klorida)
350..380
PTFE (Teflon)
600
* dengan kandungan sulfur tinggi (0,07%) karena inklusi MnS.
Perilaku umum untuk polimer adalah bahwa mereka memiliki patah getas jika suhu transisi gelas
mereka
di atas suhu kamar (seperti untuk PMMA dan banyak epoxies), dan fraktur ulet jika berada di
dekat ruangan
suhu (seperti untuk PE); elastomer memiliki suhu transisi gelas di bawah suhu kamar.
Permukaan retak pada logam anodisa
Anodising adalah proses perlindungan permukaan yang didasarkan pada peningkatan ketebalan
lapisan oksida alami pada a
logam dalam sel elektrolitik. Itu sebagian besar digunakan untuk melindungi aluminium,
membentuk lapisan Al 2 O 3 yang tumbuh pada keduanya
sisi permukaan asli (dimensi keseluruhan dapat meningkatkan beberapa mikrometer). Lapisan ini
baik-baik saja
melekat pada logam (lebih baik daripada cat), dan lebih keras dari logam, tetapi lebih rapuh
karena oksida
konduktivitas termal yang jauh lebih rendah dan koefisien ekspansi linier dari aluminium,
menghasilkan retakan
di bawah tekanan termal (misalnya di bawah perubahan ∆ T > 50 ºC), meskipun tanpa mengupas,
karena ikatan tinggi
substrat. Lapisan oksida titik leleh yang tinggi ini membuat pengelasan aluminium anodisa
menjadi sulit.
T EFEK Hermal AKIBAT MANUFACTURING ATAU PENGGUNAAN
DIAGRAM HASE P
Senyawa kimia murni (misalnya Al atau Al 2 O 3 ) jarang digunakan sebagai bahan rekayasa
biasanya campuran, baik karena campuran meningkatkan sifat mereka, atau karena mereka
begitu ditemukan di
alam (untuk alasan yang sama). Bahkan untuk bahan murni, diagram fase pT tradisional
(menunjukkan
wilayah fase padat, cair dan uap) memiliki sedikit relevansi untuk bahan rekayasa, karena
keduanya
fase uap mereka berada di luar kisaran suhu yang menarik, atau mereka terurai secara kimia
sebelumnya
dipanaskan ke fase uap (atau bahkan ke fase cair).
Diagram perubahan fase untuk bahan murni biasanya terbatas pada transformasi alotropik padat
dan
daerah cair, misalnya untuk menunjukkan 9 fase SiO 2 , 3 fase Al 12 SiO 5 , 5 fase karbon, 5
fase Fe, dll. Meskipun banyak bahan campuran banyak komponen, studi tentang campuran biner
sudah memberikan sebagian besar pemahaman tentang perilaku material. Karena varians dari
sistem,
diagram pT dua dimensi digunakan untuk menunjukkan seluruh informasi termodinamika untuk
murni
substansi, tetapi untuk sistem biner, diagram Tx hanya berlaku untuk tekanan yang diberikan, dan
untuk sistem ternary
diagram fase segitiga x A - x B - x C hanya berlaku untuk suhu dan tekanan tertentu.

Halaman 32
Efek termal pada bahan
32
Perubahan fase dalam keadaan padat (transformasi alotropik) sangat penting dalam perawatan
termal
bahan, seperti yang dijelaskan di bawah ini. Menulis data pada cakram CD dan DVD didasarkan
pada perubahan fase solid-state
yang mengubah reflektansi optik, apa yang dilakukan dengan pulsa laser (pembacaan dilakukan
dengan yang lebih sedikit
sinar laser yang kuat).
Diagram fase untuk campuran biner yang menarik dalam bahan teknik tidak sederhana karena
mereka hanya
berurusan dengan campuran fase kondensasi; model solusi ideal hanya berlaku untuk beberapa
uap-cair
campuran biner (biasanya menarik untuk bidang teknik lainnya, seperti petrokimia atau
kriogenik). Penuh
pencampuran pada proporsi apa pun adalah pengecualian dalam bahan rekayasa; Paduan Cu-Ni,
paduan Ag-Au, dan Bi-Sb
paduan, misalnya, menunjukkan pencampuran sempurna pada komposisi apa pun (Gbr. 10a);
campuran keramik NiO-MgO
berperilaku ideal juga. Diagram fase biner dasar untuk material adalah salah kapabilitas parsial,
Gambar 10b,
di mana larutan padat dibentuk hanya untuk paduan rendah, satu bernama alpha (ke kiri) dan beta
lainnya (ke
kanan), dan titik eutektik, E (paduan leleh terbaik) muncul di mana dua solusi padat hidup
berdampingan dengan
larutan cair. Cairan heterogen / larutan padat yang berubah menjadi larutan padat tunggal, yaitu
sebuah titik arsitektur, P pada Gambar. 10c (di mana α + cairan mendingin ke ε), juga umum,
serta eutektoid dan
poin peritectoids, mirip dengan fase sebelumnya tetapi semua padat. Diagram pencampuran
parsial dasar ini dari Gambar.
10b berlaku untuk paduan Ag-Cu, paduan Al-Si, paduan Sn-Bi dan paduan Sn-Pb antara lain,
meskipun dalam
banyak kasus salah satu daerah solusi padat hilang. Beberapa paduan teknik yang paling penting
Namun memiliki diagram fase yang rumit, seperti untuk paduan Fe-C, paduan Cu-Zn dan paduan
Cu-Sn.
Gambar 10. a) Kesesuaian sempurna dalam fase padat (satu larutan padat, seperti untuk paduan
Cu-Ni , paduan Ag-Au, Bi-
Sb alloys) ; b) Kesalahan sebagian (dua solusi padat dan campuran heterogen, seperti untuk
Paduan Ag-Cu, paduan Al-Si, paduan Sn-Bi dan paduan Sn-Pb). Paduan lain lebih rumit
diagram fase, seperti untuk paduan Fe-C , paduan Cu-Zn dan paduan Cu-Sn.
Fase mengubah kinetika, nukleasi, dan segregasi
Tendensi ke perubahan fasa berhubungan dengan penurunan fungsi Gibbs sistem, ∆ G = ∆ H -
T ∆ S ; yaitu, semua sistem termodinamika cenderung menurunkan fungsi Gibbs G dalam evolusi
mereka di
Kehadiran lingkungan. Misalnya, pemadatan terjadi karena, di bawah titik leleh, the
Energi Gibbs dari padatan lebih rendah daripada energi Gibbs dari cairan. Untuk subcooling
kecil di bawah
suhu leleh T m , ∆ H dan ∆ S dapat dianggap konstan, dan dengan demikian:
1
m
m
H
T
G
HTS
HT
H
T
T


∆=∆-∆≈∆-
=∆
-

Halaman 33
Efek termal pada bahan
33
Tetapi kecepatan tidak hanya tergantung pada gaya pendinginan bawah (tumbuh hampir secara
linear dengan suhu
keberangkatan ( T m - T )), tetapi juga pada kemudahan di mana partikel dapat mengatur ulang
untuk perubahan, yaitu pada
koefisien difusi, yang dapat dimodelkan oleh faktor Arrhenius, A exp (- E A / ( RT )), seperti
untuk yang lain
reaksi fisiko-kimia, A menjadi faktor yang ada sebelumnya, E A energi aktivasi dan R gas
konstan. Faktor eksponensial ini, digambarkan pada Gambar. 11, bergabung dengan gaya
penggerak linier untuk menghasilkan a
kecepatan maksimum di suatu tempat di bawah suhu transisi (Gbr. 11).
Gbr. 11. Fase perubahan kecepatan dalam hal pemadatan; istilah linier adalah karena
termodinamika
kekuatan pendorong, dan istilah eksponensial disebabkan oleh kinetika (faktor Arrhenius).
Mekanisme aktual di mana transisi fase berlangsung biasanya dengan difusi molekuler
(Yaitu gerakan acak partikel), proses lambat terjadi pada kecepatan D i / L , D i menjadi difusi
koefisien dan L panjang karakteristik, tetapi dalam beberapa kasus khusus (dalam transformasi
padat, terutama
transformasi martensit, lihat di bawah), mekanismenya mungkin dengan perpindahan atom yang
koheren
pada kecepatan suara (mirip dengan deformasi plastis dan perambatan retak). Kecepatan
perubahan fase adalah
analog dengan Gambar. 11 tetapi jauh lebih jelas (perbandingan tak terbatas).
Pertumbuhan fase padat dengan mengorbankan fase padat atau cair lain (seperti pertumbuhan
tetesan dari
uap), membutuhkan atom yang melekat pada kristal yang sedang tumbuh, tetapi itu
mengasumsikan kristal yang ada
benih; tetapi nukleasi harus terjadi pada awalnya. Inti kecil, bagaimanapun, tidak stabil, sehingga
besar
fluktuasi didorong oleh pendinginan rendah yang tinggi diperlukan untuk nukleasi homogen,
atau, sebagian besar waktu,
pertumbuhan kristal dimulai dari inti yang sudah ada di dinding atau pada kontaminan yang
tersebar
(nukleasi heterogen).
Kinetika perubahan fase yang dijelaskan di atas untuk pemadatan komponen murni juga berlaku
untuk
transisi fase lain dalam campuran. Namun, campuran biasanya berubah komposisi ketika mereka
menderita a
perubahan fasa (eutektik dan azeotrop tidak), apa yang digunakan untuk memurnikan,
berkonsentrasi, mengencerkan atau memodifikasi
sifat campuran. Segregasi kesetimbangan penuh dengan interdiffusi spesies, segregasi parsial
selama pendinginan yang lebih cepat, dan transformasi pemindahan tiba-tiba, secara
menguntungkan digunakan dalam material
ilmu pengetahuan dan teknologi. Alasan mengapa es batu (komoditas menyegarkan ini terkait
dengan bahan artic
rekayasa) berwarna putih dan tidak transparan, adalah karena pemisahan udara terlarut dalam
cairan, itu
dapat menampung hingga 0,0038% wt udara, setelah pemadatan (fase padat hanya dapat
menampung 0,0002% wt udara).
Contoh kinetika perubahan fasa disajikan untuk kasus besi murni (Fe dengan katakanlah kurang
dari
0,03% wtC) untuk menggambarkan mekanisme yang berbeda ini.

Halaman 34
Efek termal pada bahan
34
Besi murni membeku pada 1810 K menjadi struktur kristal terpusat tubuh (bcc) bernama δ-Fe
yang mudah
mentransformasikannya menjadi struktur face centered crystal (fcc) bernama γ-Fe atau austenit
di bawah 1680 K (karena
difusi cepat pada suhu tinggi ini). Jika pendinginan dilanjutkan, di bawah 1180 K ada fcc-ke-bcc
transisi fase yang difusif untuk pendinginan lambat (menghasilkan fase stabil bernama α-Fe atau
ferit), tetapi
displacive untuk pendinginan cepat (menghasilkan fase metastable bernama martensite),
sebagaimana diwakili dalam a
diagram transformasi temperatur-waktu tipikal (TTT-diagram) pada Gambar. 12. Alih-alih
pendinginan linier
direpresentasikan sebagai garis putus-putus parabola karena skala waktu logaritmik pada Gambar
12, orang dapat membayangkan a
pendinginan mendadak ke suhu yang diberikan dan kemudian melihat transformasi seiring
berjalannya waktu (begitulah caranya
Diagram TTT dibuat).
Gambar 12. Diagram TTT untuk transformasi fcc ke bcc dalam besi murni; Dua garis putus-
putus mewakili lambat
pendinginan (austenit yang berubah menjadi ferit oleh difusi atom) dan pendinginan cepat
(austenit
berubah menjadi martensit oleh perpindahan atom).
Transformasi martensit sulit diperoleh pada besi murni karena laju pendinginan yang besar
diperlukan (beberapa
10 5 K / s), tetapi jauh lebih mudah untuk mendapatkan paduan karena atom asing sudah
menambahkan beberapa distorsi pada
struktur kristal; misalnya laju pendinginan 10 2 K / s sudah cukup untuk baja eutektoid (yaitu
0,8% wtC) sudah
lewati hidung ferit (sekarang jauh ke kanan daripada pada Gambar. 12) dan hasilkan martensit.
Perilakunya
menyulitkan dalam baja paduan; penambahan> 13% wtCr sepenuhnya menghilangkan fase γ-Fe
austenit, tetapi
penambahan selanjutnya> 7% wtNi membawa kembali fase γ-Fe austenitik yang stabil. Sebagai
austenitic
mikro lebih mudah dikeraskan, stainless steel yang paling umum memiliki 18% wt chrome
dilindungi dari oksidasi) dan 8% berat nikel (menjadi austenitik).
S HRINKAGE ON CASTING
Logam mentah dan logam jadi dan potongan polimer mudah diproduksi dengan membiarkan
bahan cair
memadatkan di dalam cetakan, yaitu dengan casting (ada juga casting tanpa cetakan). Dalam
pembentukan materi ini
teknik, bahan baku dilebur dalam tungku, memakai 'sendok' untuk transportasi, dan jatuh ke
dalam
cetakan, di mana bahan mengeras dan mengambil bentuknya; cetakan dilepas dan potongan siap
(mungkin setelah beberapa finishing termal atau permukaan). Perhatian harus diberikan pada
masalah inklusi, yaitu untuk
cacat struktural pada logam yang disebabkan oleh partikel oksida sekitar 10,100 μm dalam
ukuran, disimpan dalam lelehan
matriks karena oksida memiliki suhu leleh yang lebih tinggi. Mereka kurang padat dan akan
membentuk terak jika
waktu memungkinkan sementara logam cair (banyak membantu untuk aduk dengan gelembung
argon untuk penggabungan
partikel yang lebih kecil dan aglomerasi pada lapisan terak atas).

Halaman 35
Efek termal pada bahan
35
Penting untuk memperhitungkan penyusutan pada proses pemadatan, terutama karena kepadatan
perubahan pada pemadatan yang ditunjukkan oleh sebagian besar material, dengan kontribusi
yang lebih kecil dari ekspansi termal di
fase padat dan fase cair; lihat Tabel 6 untuk rentang susut biasa (nilai aktual tergantung
pada kotoran).
Tabel 6. Penyusutan pada pemadatan dari atas leleh ( T m 150 K) ke suhu kamar.
Bahan
%penyusutan
Aluminium
5..7
Baja (ringan)
5..7
Baja (inox)
8..10
Besi (gips)
4..6
Kuningan
6..7
Tembaga
4..5
Magnesium
4..5
H MAKAN SELAMA GESEKAN SOLID
Gesekan yang kuat, keausan, abrasi, chipping dan cutting, dapat dipandang sebagai langkah
tambahan dalam elasto-
plastik dingin-deformasi bahan, dengan disipasi energi mekanik yang berubah menjadi internal
energi panas dan akhirnya untuk perpindahan panas ke lingkungan.
Model Coulomb untuk gesekan padat hanyalah gaya tangensial, F , sebanding dengan gaya
normal, N :
F = µ N , di mana µ adalah koefisien gesekan. Levitasi aerodinamis atau hidrodinamik
(μ≈0.001), gesekan
bantalan (μ≈0.01), gesekan normal (μ≈1) dan pengelasan kontak (kejang, µ N ≈σ menghasilkan A ),
dapat dipandang sebagai
langkah-langkah tambahan dalam mendekati kontak bahan. Bahan bantalan lunak (Pb, Sn, Zn
dan paduannya)
rusak dan sebagian meleleh, membuat pasta yang melumasi kontak (mudah dicukur) dan
menahan serpihan.
Pemanasan atau disipasi panas oleh gesekan padat sangat penting tidak hanya dalam aplikasi
panas yang dimaksudkan (misalnya
di rem), tetapi sebagian besar waktu sebagai efek yang tidak diinginkan di semua sendi bergerak
dan mekanisme seret, seperti
piston, kopling, roda ban, katrol, roda gigi, poros, dll.
Transisi suhu kadang-kadang muncul pada gesekan padat, seperti untuk ski kayu lilin tradisional,
itu
memiliki μ≈0.02 di atas -10 ºC tetapi µ≈0.4 di bawah, seperti yang diamati oleh penjelajah kutub
dan pesawat seluncuran. Itu
alasan untuk itu adalah bahwa di bawah -10 ºC pembuangan gesekan-panas yang paling efektif
dan tidak ada waktu untuk meleleh
salju yang bersentuhan (itulah sebabnya ski logam lebih buruk daripada ski kayu dan memiliki
gesekan yang lebih tinggi
transisi suhu). Namun, teflon dan polietilen memiliki koefisien gesek yang rendah
(μ≈0.05) dan konduktivitas termal yang hanya tumbuh, dengan lancar, menjadi μ≈0.1 pada -30
ºC.
Gesekan fluida benar-benar berarti disipasi kental (karena tidak ada slip pada antarmuka kontak
fluida padat.
Pemanasan karena disipasi kental biasanya diabaikan kecuali pada cairan yang sangat kental,
seperti polimer
solusi dan polimer meleleh.

Halaman 36
Efek termal pada bahan
36
H MAKAN SELAMA MACHINING
Pemesinan suatu bahan (potongan potong, pemotongan chip, abarter, erosi, atau penghapusan
material lainnya)
proses) menyebabkan disipasi energi yang besar, dan masalah yang terkait dengan bidang suhu
pada alat dan
benda kerja: perpindahan panas , deformasi dimensi, dan bahkan transisi kimia.
Dalam proses pemesinan, perubahan kimia, transisi fase, deformasi plastis, dan tegangan sisa
biasanya terbatas pada sekitar ujung tombak, dan tidak mempengaruhi benda kerja
keripik yang dihilangkan menyerap sebagian besar energi). Peningkatan suhu melembutkan
bahan benda kerja,
apa yang merupakan keuntungan, tetapi juga melunakkan alat pemotong, apa yang paling
merugikan bagi proses, dengan demikian,
cairan antara ditambahkan (memotong cairan atau taladrin) untuk mengurangi efek pemanasan
(oleh panas
konveksi) dan untuk mengurangi sumber pemanasan (dengan pelumasan).
Insinyur Inggris kelahiran Amerika Benjamin Thompson (kemudian Count Rumford dari
Bavaria) adalah yang pertama,
pada 1798, untuk mempelajari efek termal pada permesinan besi (membuat meriam dengan
silinder besi yang membosankan)
direndam dalam air. Insinyur Amerika Frederic Taylor adalah yang pertama, pada tahun 1906,
untuk menyadari relevansinya
suhu ujung pahat pada umur pahat, dan menemukan baja pahat tungsten karbida (18% W-4% Cr-
1% Va
0,75% C, perhatikan bahwa T f (W) = 3680 K) yang terus tajam bahkan panas-merah tanpa
pendingin (Pameran Paris).
Machining adalah proses manufaktur menengah atau akhir; bagian mentah mungkin telah
diperoleh oleh
casting atau dengan memotong kasar dari piring (dengan gergaji, jet air tekanan tinggi, jet
plasma, atau oxy-
obor pemotongan asetilena.
Memotong energi
Dari sudut pandang termodinamika, memotong energi adalah variasi dalam energi Gibbs dari
awal
solid ke kondisi dua-bagian terakhir (atau bagian dan chip). Gambar 11 menunjukkan langkah
menengah, serupa
untuk masalah perbanyakan retak dan patah pada benda padat, pertama kali dipelajari oleh
Griffith pada tahun 1920. Irwin
pada 1940-an membuat kemajuan besar dalam teori pertumbuhan retak.
Gambar. 13. Perbanyakan retak sebagai model pemotongan.
Untuk plat infinite yang tipis, awalnya mengalami tegangan satu dimensi dan seragam yang
konstan σ, dengan a
retak lebar 2 sebuah normal stres, masalah elastis memiliki solusi analitis (Kolosov & Inglis,
1907; yang pertama memodelkan konsentrasi tegangan adalah Kirsch pada tahun 1898 dalam
lubang melingkar) bahwa untuk y = 0 adalah:

Halaman 37
Efek termal pada bahan
37
2
2
2
2
(1
) (1
)
untuk
0
0,
2
untuk
,
0
0,
0
x
y
xy
x
y
x
y
xy
x
y
xa
kamu
kamu
Sebuah
x
E
x
xa
kamu
kamu
Sebuah
x
ν
χ
σ
σ
τ
σ
σ
σ
σ
τ
+
+
<
=
=
=
=

-
>
=
=
=
=
=
-
di mana χ = (3-ν) / (1 + ν) untuk tegangan planar dan χ = (3-4ν) untuk strain planar (Guiu-1997-
CSIC). Perhatikan bahwa
perpindahan di celah sesuai dengan elips.
Perubahan energi (potensial) (fungsi Gibbs) memiliki dua kontribusi: yang positif karena
peningkatan energi antarmuka, ∆ G = 4γ aL z (di mana 4 adalah untuk dua wajah dan 2 a , dan γ
adalah bebas-
energi per satuan luas γ = (1/2) ∂ G / ∂ A ), dan negatif karena modifikasi medan tegangan, ∆ G =
-
πσ 2 a 2 L z / E . Variasi energi ini dengan a , ∂ G / ∂ a = 4γ L z -2πσ 2 aL z / E mengukur pekerjaan
yang harus dilakukan (jika
positif) atau perbanyakan retakan yang tidak dapat dipulihkan jika negatif.
Dua masalah praktis, tepi tajam diperlukan untuk memotong, dan gesekan padat yang tinggi di
antara potongan dan
alat, bisa diringankan jika potongannya dangkal (artinya tidak kecil tapi dekat permukaan
potongan)
karena chip dapat merusak dan keluar dari jalan.
Memotong kekuatan. Geometri dan variabel
Gambar 12 menunjukkan geometri utama dan variabel dalam pemotongan chip ortogonal (yaitu
dengan tepi pahat
tegak lurus dengan arah pemotongan; kebanyakan pemesinan miring), berlaku untuk pemesinan
pada mesin bubut, bor,
mill, broach, dll. Model dua dimensi digunakan, karena lebar alat baru saja proporsional
efek (yaitu analisis dengan lebar unit).
Gambar. 14. Memotong geometri (ortogonal).
Pahat berbentuk tepi dan kedua sisinya yang membentuk tepi potong (sudut tepi α) dinamai rake
(dalam
kontak dengan chip) dan panggul (yang bersentuhan dengan benda kerja). Alat ini sedikit miring
relatif ke
(lokal) bidang pemotongan, untuk menghindari terlalu banyak gesekan pahat, apa yang dikenal
sebagai sudut datang atau
sudut kontak β (sekitar 5º). Sudut antara rake pahat dan tegak lurus terhadap bidang pemotong
adalah
sudut rake, γ ( desprendimiento dalam bahasa Spanyol). Tentu saja α + β + γ = π / 2. Tapi
'pesawat geser' mengacu pada itu
bergabung dengan tepi dalam dan sudut luar di mana terjadi deformasi plastik utama, dan
sudutnya dengan
bidang pemotong dikenal sebagai sudut geser φ.
Geometri potongan hanya ditandai oleh kedalaman chip non-cacat, h (ketebalan chip aktual
selalu lebih besar), yaitu kedalaman nominal potongan, dan daya potong tergantung pada bagian
itu (itu

Halaman 38
Efek termal pada bahan
38
juga sebanding dengan lebar potongan, w ). Kekuatannya tidak sebanding dengan h karena ada
yang sama
memotong area antarmuka untuk setiap jam , dan hanya 'efek dinding' yang diperhitungkan.
Geometri chip dicirikan oleh rasio chip, r = h / h ch , yaitu lebar chip yang tidak cacat.
relatif terhadap chip yang sebenarnya. Ada beberapa jenis chip: kontinu (bahan ulet pada
penggaruk tinggi
sudut), terputus-putus (besi tuang, perunggu, logam ulet dengan kecepatan tinggi dan
pemotongan dalam), atau bergelombang
(Bahan menumpuk di alat sebelum istirahat) ..
Gaya yang diperlukan untuk memotong memiliki dua komponen (dalam model dua dimensi ini):
gaya
maju, F (satu-satunya yang mengkonsumsi kerja), dan gaya dorong, F ┴ (tegak lurus dengan
pemotongan
pesawat dan terhadap potongan). Kekuatan spesifik dari pemotongan k = F / ( hw ) atau tekanan
pemotongan adalah biasa
variabel untuk analisis.
Kecepatan potong, V , adalah variabel kunci lainnya; nilai tipikal adalah dari 0,5 m / detik pada
finishing hingga 3 mm
chipping kasar.
Perkiraan pertama untuk daya potong yang diperlukan, W  , adalah sebagai berikut. Kekuatan
pemotongan adalah pemotongan
memaksa kali kecepatan potong (momen kali kecepatan sudut di mesin berputar), dan semua
pekerjaan ini
terdegradasi menjadi energi termal (panas setara) dalam chip (sekitar 80%), potongan (sekitar
15%) dan alat
(sekitar 5%), yang pada akhirnya akan mengalir sebagai panas ke lingkungan (setelah beberapa
menit hingga satu jam,
tergantung ukuran). Jumlah energi yang disimpan secara elastis dalam padatan dapat diabaikan.
keping
bagian
alat
istirahat
W FV kVA Q
Q
Q
VA
σ
=
=
=
+
+





Misalnya, untuk pemotongan chip halus pada baja, katakan dengan h = 0,5 mm, w = 3 mm (
A≡hw = 1,5 mm 2 ) dan
σ break = 700 MPa, gaya F = (700.10 6 ) (0,5.10 -3 ) (3.10 -3 ) = hasil 1000 N, dan daya yang
dibutuhkan untuk pemotongan
kecepatan V = 1 m / s
1 kW
W FV
=
=

. Entah bagaimana nilai yang lebih besar biasanya dalam praktik, karena, selain
Memecah material, sebagian energi dihabiskan untuk gesekan padat (nilai tipikal dari kontribusi
daya
mungkin 60% untuk deformasi dan pecah plastik, 30% untuk gesekan chip-alat di menyapu dan
10% untuk
gesekan bagian-alat di sayap).
Gambar. 15. Variasi gaya spesifik pemotongan dengan kecepatan potong, dan fraksi energi yang
mengalir ke
Benda kerja.
Suhu pemotongan
Terikat untuk suhu diperoleh dengan asumsi bahwa semua energi masuk ke chip, yaitu walikota
tenggelam.
Keseimbangan energi adalah:

Halaman 39
Efek termal pada bahan
39
6
istirahat
keping
700 10
200 ºC
7800 500
keping
keping
k
WQ
VAc T
T
c
c
σ
ρ
ρ
ρ


=

→∆
=

=
=



apa yang mewakili pengukuran dalam chip curah (sangat sulit untuk dilakukan pada yang
sebenarnya
chip); titik terpanas ditemukan pada beberapa milimeter di sepanjang permukaan menyapu
(sekitar 700 K telah diukur
ketika menyelesaikan baja ringan pada 0,5 m / s, dan hingga 1500 K pada chipping kasar pada
2,5 m / s). Dalam pekerjaan tembaga
suhu jauh lebih rendah karena konduktivitas termal yang tinggi dengan cepat menyebarkan
energi keluar (yang
titik terpanas jarang melebihi 500 K).
Teknik terbaik untuk termometri adalah pencitraan inframerah, berhati-hatilah agar logam
rendah
emisivitas (jika tidak dicat). Teknik lain juga telah digunakan, seperti cat termokromik, tertanam
termokopel, dll.
Efek dimensi permesinan
Pemanasan di kedua bagian dan alat mungkin memiliki deformasi yang tidak diinginkan di
bagian selesai, karena
variabel pemotongan dan kinematika ditetapkan pada suhu kamar, dan ekspansi termal dari
benda kerja atau alat akan memaksa beberapa pemotongan bahan yang berlebihan (tentu saja,
awal dan akhir
pengukuran diasumsikan dilakukan dengan benar pada suhu referensi, misalnya 20 ºC, atau
secara tepat
kompensasi).
Masalahnya tidak begitu serius dalam permesinan tradisional yang membantu memotong cairan,
karena deformasi
karena ekspansi dinamis adalah urutan 0,01 mm, tetapi mungkin penting dalam pekerjaan presisi
tinggi dan
ketika penggunaan cairan pemotongan tidak tepat. Era pertama pada permesinan presisi dimulai
pada tahun 1840-an
dengan pengenalan kaliper dan potongan-potongan yang dapat dipertukarkan untuk senjata api.
Dalam Konferensi Meter di
1890 semua negara industri mengadopsi unit itu, tetapi tidak ada yang dinyatakan tentang
toleransi (norma pertama adalah
diperkenalkan oleh Jerman pada tahun 1903; DIN), meskipun menjadi syarat untuk semua jenis
perakitan mekanik
proses (saat ini semua komponen diasumsikan dapat direproduksi dan dibangun dalam rangkaian
yang dapat dipertukarkan
unit). Toleransi dimensi dalam norma ISO ditentukan oleh huruf (modal untuk lubang dan
wadah-
keping dan kasing kecil untuk kapak dan keping yang terkandung) yang merancang posisi
(peningkatan diameter relatif terhadap
garis dasar) dan angka yang merancang kualitas (sama dengan 16 i , dengan
i / [µm] = 0,45 ( D / [mm]) 1/3 +0001 ( D / [mm]); misalnya H7 / h7 berarti kualitas 7 (7 ∙ 16 i ,
misalnya untuk D = 50 mm,
7 ∙ 16 i = 0,19 mm) pada posisi H (tergelincir).
Memotong cairan
Cairan pemotongan digunakan dalam pemesinan logam untuk meningkatkan umur pahat,
mengurangi deformasi termal, dan
mengurangi gesekan padat. Mereka adalah minyak alami (pelumasan terbaik, pendinginan
terburuk), minyak / air distabilkan
emulsi (pendinginan terbaik, pelumasan terburuk) atau cairan sintetis (biasanya anorganik; lebih
mahal).
T Hermal MANUFACTURING
Pabrikan termal adalah aplikasi ilmu fluida termo dan ilmu material untuk desain dan
kontrol manufaktur dan proses bahan. Tujuannya bisa beragam:
• Untuk memahami dan mengontrol medan termal dalam pemesinan tradisional.

Halaman 40
Efek termal pada bahan
40
• Untuk memahami dan mengontrol proses termal yang digunakan dalam manufaktur: casting,
hot rolling, thermal
penyemprotan.
• Untuk memodelkan peralatan proses seperti tungku busur listrik, pengelasan laser, dll.
Pabrikan termal didasarkan pada:
• Aktuator termal: api, hambatan listrik, busur, plasma, elektron, laser, ultrasonik.
• Sensor termal: ekspansi, resistansi, termoelektrik, inframerah.
• Aplikasi proses termal: memotong, bergabung, pengendapan (misalnya menyemprotkan bahan
cair dengan
udara terkompresi), perlakuan panas.
T Hermal DEGRADASI
Degradasi mungkin merupakan istilah subyektif (misalnya pengerasan keramik oleh panas, atau
logam dengan tempering, adalah
degradasi atau peningkatan materi?).
Degradasi termal mungkin disebabkan oleh pemanasan berkelanjutan ringan (menimbulkan
perubahan warna, meningkat
merayap, penuaan termal) atau ke pemanasan liar seperti pada paparan api. Penuaan termal
bahan adalah
sangat penting dalam kasus baja tahan karat austenit, karena presipitasi kromium-karbida
mungkin terjadi pada batas butir, menipiskan zona yang berdekatan di kromium dan karenanya
mengurangi korosi
perlawanan.
Efek api pada bahan merupakan masalah utama dalam bangunan (misalnya aluminium tidak
dapat digunakan sebagai struktur
bahan bangunan karena runtuh pada suhu tinggi). Adapun banyak masalah efek termal,
pertama model murni termal dirancang dan dipecahkan, menghasilkan input ke struktur
berikutnya
analisis; kedua model dapat dibuat dan diselesaikan dengan alat yang sama (misalnya
penganalisis elemen hingga
struktur dan perpindahan panas), atau dengan alat independen (yang mungkin lebih murah dan
lebih fleksibel, di
biaya melibatkan data interfacing).
T Hermal PERLINDUNGAN . A BLATION
Perlindungan termal adalah bagian dari kontrol termal yang bertujuan memisahkan sistem secara
termal untuk melindungi
dari lingkungan yang bermusuhan, biasanya terbatas pada perlindungan dari panas (perlindungan
dari hawa dingin adalah
disebut pelindung termal, dan diwujudkan dengan selimut yang dievakuasi atau isolasi multi-
layer, MLI).
Pada suhu tinggi, radiasi termal sangat penting, sehingga langkah perlindungan termal pertama
adalah a
perisai radiasi.
Dalam re-entry pesawat ruang angkasa, aliran hipersonik berkecepatan tinggi menghasilkan
disipasi energi yang sangat besar
gas di sekitarnya dikonversi menjadi plasma, dengan kenaikan suhu beberapa ribu kelvin, jauh
lebih tinggi
dari suhu leleh bingkai kendaraan dan kulit yang saat ini digunakan (baja, aluminium, grafit
epoksi). Untuk melindungi pesawat, salah satu metode adalah menempatkan lapisan bahan tahan
api yang cocok (mis. Ubin ulang alik
terbuat dari senyawa serat silika murni untuk menahan suhu permukaan masuk kembali 1900 K;
logam
karbida memiliki sifat perlindungan termal yang lebih baik, tetapi sangat rapuh), dan metode lain
adalah
letakkan bahan ablatif yang bisa dikonsumsi seperti dalam kapsul Apollo ..

Halaman 41
Efek termal pada bahan
41
Pelapis tahan api diperlukan di banyak bagian mesin panas canggih (misalnya nozel), dan
ditanam oleh
deposisi uap kimia (CVD) dari senyawa gas dari bahan tahan api (misalnya W (s) dari
WF 6 (g) dengan reduksi dengan hidrogen, Ta (s) dari TiCl 5 (g), dll.).
Karakteristik utama dari sistem perlindungan termal adalah: titik lebur tinggi, emisivitas tinggi,
rendah
difusivitas termal, dan ekspansi termal rendah. Ada beberapa komposit matriks keramik (serat
karbon).
silikon karbida diperkuat hafnium karbida) mampu bekerja pada 2000 K sedangkan sisi lain dari
10 mm
panel tebal tetap pada 300 K dengan sifat mekanik yang baik dan ablasi minimum.
Ablasi, proses menguapkan permukaan padat oleh panas yang hebat, juga digunakan dalam
pengobatan untuk menghilangkannya
jaringan yang tidak diinginkan (mis. mendeteksi kornea, tumor), dengan sinar laser, frekuensi
radio, ultrasonik, dll.
T EFEK Hermal AS BUKTI FORENSIK
Beberapa efek termal secara rutin digunakan untuk menyelidiki kebakaran dan kecelakaan
ledakan. Karat dan jelaga
luasan, spalling (pecahan batu karena panas yang ekstrem), peleburan kaca dan logam, dan
struktural
deformasi, adalah contoh efek termal yang disebabkan oleh api.
Potongan lebur dari aluminium, perak atau besi, menunjukkan bahwa suhu leleh mereka secara
lokal
terlampaui. Kedalaman kayu hangus menunjukkan durasi api. Endapan jelaga berbentuk V di
titik dinding
ke asal api. Deformasi plastis dari bohlam lampu karena tekanan gas internal dapat
mengindikasikan tidak hanya
tingkat suhu untuk melunakkan kaca, tetapi arah fokus panas, karena bola lampu seragam akan
menabrak
menuju sisi terlemah (terpanas).
Pada suhu yang meningkat, bahan mengubah warna permukaan, gas, arang atau meleleh,
menguap dan menghilang
(dalam arti bahwa mereka terlepas atau terionisasi, seperti ketika kawat listrik meledak pada
hubungan arus pendek, atau)
setelah kilat).
T Hermal ANALISIS
Analisis termal adalah studi tentang efek termal, yang bertujuan mengidentifikasi sifat material
(dan dengan demikian
bahan itu sendiri), atau bertujuan memecahkan masalah termal (thermomechanical atau
thermofluid). Hanya kita
berurusan dengan kasus sebelumnya.
Termometri dan kalorimetri adalah teknik dasar dalam metode analisis termal, tetapi gravimetri,
dilatometri dan elektrometri juga digunakan. Adapun efek termal, biasanya dipahami termal itu
analisis berlaku untuk bahan padat (dalam atmosfer gas). Efek tekanan biasanya tidak relevan
kecuali untuk bahan yang mudah menguap, tetapi efek komposisi atmosfer dapat menjadi
penting karena
kelembaban dan oksidasi masalah, sehingga atmosfer inert kering N 2 adalah standar, dan gas
keluaran
stream biasanya dianalisis untuk mendeteksi gas yang berkembang dari dehidrasi atau
dekomposisi (atau dari reaksi
dengan pasokan gas non-inert).
Tonggak paling penting dalam analisis termal dirangkum dalam Tabel 7.

Halaman 42
Efek termal pada bahan
42
Tabel 7. Beberapa tonggak dalam analisis termal.
1704 Fahrenheit memproduksi termometer presisi pertama
1760 J. Black mengembangkan kalorimeter es
1826 Becquerel mengembangkan termokopel, berdasarkan efek Seebeck (1822)
1871 Siemens mengembangkan termometer resistensi
1899 Austen-Roberts mengembangkan analisis termal diferensial (DTA)
1965 Konferensi Internasional tentang Analisis Termal (ICTA) dibuat (dalam
1992 Kalorimetri ditambahkan, berubah menjadi ICTAC)
T TEKNIK ANALISIS Hermal
Ketika materi dipanaskan atau didinginkan dengan cara terkontrol, perubahan termodinamika
(atau fisik terkait
perubahan) memberikan informasi tentang komposisi bahan sampel.
• Analisis termal diferensial (DTA). Ini adalah teknik dasar dan paling banyak digunakan.
Sampel dan a
bahan referensi dikenakan hukum termal yang sama di dalam tungku (yaitu batas yang sama
suhu, dan perbedaan suhu, ∆ T (sampel dikurangi referensi), diplot versus
suhu referensi (atau suhu blok pemanas). Proses endotermik dan eksotermik
menghasilkan keberangkatan suhu sementara yang menunjukkan area (dalam plot ∆ T ( T ))
sebanding dengan perubahan entalpi.
• Kalorimetri pemindaian diferensial (DSC). Mirip dengan DTA tetapi dengan pemanasan lokal
yang presisi di
sampel dan referensi, yang bertujuan untuk mengkompensasi proses termal pada sampel dengan
tambahan
pemanasan untuk mempertahankan perbedaan suhu nol. Perbedaan daya pemanasan yang
disediakan adalah
diplot versus suhu referensi; keberangkatan daerah dari garis dasar adalah
sebanding dengan perubahan entalpi
• Thermogravimetry (TG atau TGA) mengukur perubahan berat sampel dengan suhu atau waktu
karena dehidrasi volatilitas, oksidasi ... Pemegang sampel menggantung dari keseimbangan dan
ditempatkan di
sebuah tungku. Untuk kalibrasi, potongan kecil bahan feromagnetik digantung dari sampel-
dudukan dan tertarik oleh magnet di tungku, tiba-tiba kehilangan gaya tarik ketika mereka
poin Curie masing-masing tercapai.
• Analisis termomekanis (TMA) digunakan untuk mengukur perubahan dimensi fisik (panjang
atau volume), dari sampel sebagai fungsi suhu dan / atau waktu. TMA umumnya digunakan
untuk
menentukan koefisien ekspansi termal dan suhu transisi gelas dari polimer atau
bahan komposit, baik pada tegangan nol, atau di bawah tekanan statis atau dinamis. Termoelastik
lainnya
properti (misalnya kekerasan, modul elastis ..) dapat diukur bukannya ekspansi termal.
• Offgassing termal (dengan desorpsi, dekomposisi atau reaksi). Spektrometri massa (MS) dan
Fourier transform infrared spectroscopy (FTIR) digunakan untuk menganalisis gas, gas yang
berevolusi
chromatography (GC) hanya digunakan untuk memisahkan campuran yang sangat kompleks
untuk MS atau FTIR nantinya
analisis. Ini penting untuk data kinetika reaksi kimia.
• Termo-magnetometri. Sifat magnetik sampel diukur sambil memvariasikannya
suhu.
• Termo-elektrometri (TE). Mengukur sifat dielektrik sampel sambil memvariasikannya
suhu.
Halaman 43
Efek termal pada bahan
43
• Termo-optometri (TO). Mengukur karakteristik optik suatu zat (penyerapan, emisi,
indeks refraksi ...) sebagai fungsi suhu sementara zatnya dikontrol
program suhu. Ada banyak efek foto-termal:
o Thermo-luminescence. Cahaya yang dipancarkan dari sampel diukur sambil memvariasikannya
suhu.
o Foto-akustik . Ketika cahaya (atau radiasi non-pengion lainnya) melewati sampel
(padat, cair, atau gas), dalam pola cacah (biasanya laser kondisi padat berdenyut dalam kHz
rentang), proses termo-elastis yang cepat menciptakan gelombang tekanan (biasanya ultrasound,
dalam
Kisaran MHz) dengan karakteristik spektrum komposisi sampel. Radiasi yang diserap
menciptakan suara, yang mentransmisikan melalui media dan terdeteksi dengan mikrofon,
biasanya dalam fase gas (yaitu di luar sampel jika terkondensasi). Terkait dengan analitis ini
teknik (efek foto-akustik ditemukan pada tahun 1888 oleh Bell) adalah langsung
interaksi antara panas dan suara ( thermoacoustics) , digunakan untuk membangun sirene termal,
mesin akustik, lemari es dan pompa panas. Perhatikan bahwa pencitraan termoakustik mengacu
untuk teknik akustik foto tetapi menggunakan gelombang radio, bukan cahaya.
o Lensa termal. Ketika sinar laser melewati sampel transparan (padat, cair, atau
gas), sejumlah kecil energi diserap dan memanaskan sampel di sepanjang jalur balok,
menyebabkan beberapa ekspansi termal dan penurunan yang sesuai dalam indeks bias, n
(yang sebanding dengan kepadatan). Radial n -dependensi ini menciptakan lensa yang berbeda
(yaitu
dengan focal length negatif). Kelembaban termal dalam sampel (pemanasan dan lensa berikutnya
formasi tidak instan) menyebabkan penurunan tergantung pada kekuatan cahaya
terdeteksi di tengah balok yang mungkin berkorelasi dengan komposisi sampel.
R EFERENCE POINTS DALAM ANALISA TERMAL
Titik lebur (dan suhu transisi pada pemanasan) lebih baik daripada titik pemadatan (dan transisi
suhu pada pendinginan), karena mereka memiliki kunjungan metastabil yang jauh lebih rendah
(subkooling mungkin sangat
besar). Suhu leleh bukan puncak dalam analisis DTA atau DSC tetapi ekstrapolasi ke
garis dasar kurva berangkat (DT dalam DTA, atau DQ di DSC).
Tabel 8. Beberapa titik referensi dalam analisis termal.
Suhu leleh Entalpi leleh
Zat
[K]
[ºC]
[kJ / kg] atau [J / g]
234.29 ± 0,03
-39
11.469 ± 0,008
Hg Merkurius
273.16 ± 0.0001
0
334 ± 0,5
H 2 O Air
302.915 ± 0.001
30
80,1 ± 0,5
Ga Gallium
353,4 ± 0,1
80
147,6 ± 0,2
C 10 H 8
Naftalena
429,76 ± 0,02
157
28,71 ± 0,08
Di Indium
505,06 ± 0,02
232
60.2 ± 0.2
Sn Tin
933,48 ± 0,03
660
401 ± 1
Al Aluminium
1234,93 ± 0,01
962
110 ± 1
Ag Silver
R EFERENSI
• Ashby, MF, 1999, "Pemilihan bahan dalam desain mekanis", Butterworth .
• Ashby, MF, Jones, DRH, 1996, "'Bahan Rekayasa 1", Butterworth .
• Ashby, MF, Jones, DRH, 1998, "'Material Rekayasa 2", Butterworth .

Halaman 44
Efek termal pada bahan
44
• Askeland, DR, 1991, "Ilmu dan rekayasa bahan", PWS.
• Bevans, JT (Ed.), 1970, "Termofisika: aplikasi untuk desain termal pesawat ruang angkasa",
Pers Akademik.
• Boley, BA, Weiner, JH, "Teori tekanan termal", Dover.
• Brown, ME, 2001, "Pengantar analisis termal", Kluwer.
• Callister, WD, 2000, "Ilmu dan teknik bahan; pengantar", John Wiley & Sons.
• DeHoff, RT, 1993, "Termodinamika dalam ilmu material", McGraw-Hill.
• Jones, JC, 2000, "Prinsip-prinsip ilmu termal dan aplikasi mereka untuk rekayasa",
Whittles.
• Mangonon, PL, 1999, "Prinsip-prinsip pemilihan bahan untuk desain teknik", Prentice-
Aula.
• Philip, M, Bolton, W., 2002, "Teknologi bahan teknik", Butterworth-Heinemann.
• Ragone, DV, 1955, "Termodinamika bahan", Vol. I dan Vol. II, John Wiley & Sons.
• Speyer, RF, 1994, "Analisis termal bahan", Marcel Dekker.
• Wunderlich, B., 1990, "Analisis termal", Academic Press.
(Kembali ke Indeks)