Anda di halaman 1dari 42

LAPORAN PRAKTIKUM

Nama Pengujian/Analisis/Materi : Survei dan Identifikasi Tikus

Mata Kuliah : Rodentologi

Semester : VII (Tujuh)

PJMK/Dosen Praktikum : Dr. Ir. Martini, M.Kes

Asisten Praktikum : Vivi Septi Ariyani

Oleh :

Nama : Putri Ratna Sari NIM : 25010115130248

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT

UNIVERSITAS DIPONEGORO

SEMARANG

2018

i
HALAMAN PENGESAHAN

1. Judul : Survei dan Identifikasi Tikus

2. Materi : 1. Survei Tikus


2. Identifikasi Tikus

3. Penyusun : Nama : Putri Ratna Sari


NIM : 25010115130248

4. Lokasi Kegiatan : Perumahan Griya Tembalang Makmur RT 06 RW


03 & Laboratorium Terpadu FKM UNDIP

Semarang, 24 Oktober 2018

Mengetahui,

Asisten Praktikum Praktikan

Vivi Septi Ariyani Putri Ratna Sari


25010115120167 25010115130248

ii
KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Puji syukur Penulis ucapkan kepada Allah SWT atas segala limpahan
karunia-Nya, sehingga Penulis dapat menyelesaikan laporan praktikum yang
berjudul “Survei dan Identifikasi Tikus”, setelah selesai mengikuti praktikum
survei dan identifikasi tikus pada mata kuliah Rodentologi yang diselenggarakan
pada 19-21 Oktober 2018 di Perumahan Griya Tembalang Makmur RT 06 RW 03,
Semarang. Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan praktikum ini
masih belum sempurna, karena pengalaman dan pengetahuan yang terbatas.
Namun, atas bantuan dari berbagai pihak yang berupa bimbingan dan saran
serta dorongan moril, maka laporan praktikum ini dapat terselesaikan dengan
baik.
Pada pelaksanaan kegiatan dan proses penyusunan laporan praktikum ini,
penulis banyak mendapatkan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu,
penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada :
1. Allah SWT yang telah memberi kehidupan, rahmat, berkah, dan
anugerah-Nya sehingga memungkinkan Penulis untuk melakukan
kegiatan praktikum dan dapat bermanfaat bagi orang lain.
2. Dr. Ir. Martini, M. Kes selaku Penanggung Jawab Mata Kuliah
Rodentologi yang telah memberikan bimbingan dan masukan dalam
pelaksanaan praktikum.
3. Dra. Retno Hestiningsih, M.Kes selaku dosen pembimbing praktikum
yang telah memberikan dukungan dan arahan dalam pelaksanaan
praktikum.
4. Budiono, SKM, M.Kes selaku Ketua RT 06 RW 03 Perumahan Griya
Tembalang Makmur, Bulusan, Tembalang, Semarang.
5. Masyarakat di wilayah Perumahan Griya Tembalang Makmur RT 06 RW
03 Kelurahan Bulusan, Tembalang, Semarang yang telah memberikan
dukungan dan kerjasama yang baik atas pelaksanaan praktikum.
6. Mahasiswa peminatan Entomologi 2018 yang telah memberikan
bimbingan, masukan, dan arahan selama keberlangsungan praktikum
serta penyusunan laporan praktikum ini.

iii
Dengan tersusunnya laporan praktikum ini, Penulis menyadari bahwa masih
banyak kekurangan dalam penyusunannya. Oleh karena itu, Penulis
mengharapkan kritik, bimbingan, dan saran yang membangun demi perbaikan
laporan praktikum ini. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi semua pihak.

Semarang, 24 Oktober 2018

Penulis

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................................ i


HALAMAN PENGESAHAN .................................................................................. ii
KATA PENGANTAR ............................................................................................iii
DAFTAR ISI ......................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. vi
DAFTAR TABEL .................................................................................................vii
DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... viii
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................ 1
A. Latar Belakang .......................................................................................... 1
B. Tujuan ....................................................................................................... 2
C. Manfaat ..................................................................................................... 2
BAB II TINJAUAN PUSTAKA............................................................................... 3
A. Tikus ......................................................................................................... 3
B. Ektoparasit pada Tikus ............................................................................ 10
BAB III METODE PENELITIAN.......................................................................... 13
A. Waktu...................................................................................................... 13
B. Tempat.................................................................................................... 13
C. Alat.......................................................................................................... 13
D. Bahan ..................................................................................................... 14
E. Langkah Kerja ......................................................................................... 15
BAB IV HASIL.................................................................................................... 17
A. Survei Tikus ............................................................................................ 17
B. Identifikasi Tikus...................................................................................... 18
BAB V PEMBAHASAN ...................................................................................... 21
A. Keberhasilan Penangkapan Tikus ........................................................... 21
B. Umpan Kesukaan.................................................................................... 22
C. Persebaran Tikus .................................................................................... 23
D. Ektoparasit .............................................................................................. 23
BAB VI PENUTUP ............................................................................................. 25
A. Kesimpulan ............................................................................................. 25
B. Saran ...................................................................................................... 25
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................... 26
LAMPIRAN ........................................................................................................ 28
A. Dokumentasi Alat .................................................................................... 28
B. Dokumentasi Bahan ................................................................................ 33

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 4.1. Life trap Tikus .......................................................................... 18


Gambar 4.2. Pengukuran Berat Badan Tikus................................................ 19
Gambar 4.3. Pengukuran Panjang Kaki Belakang (Handfoot) Tikus ............. 19
Gambar 4.4. Pengukuran Panjang Ekor (Tail) Tikus ..................................... 19
Gambar 4.5. Penyisiran Tubuh Tikus ............................................................ 20

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1. Alat Survei Tikus .......................................................................... 13


Tabel 3.2. Alat Identifikasi Tikus ................................................................... 14
Tabel 3.3. Bahan Survei Tikus ...................................................................... 14
Tabel 3.4. Bahan Identifikasi Tikus ............................................................... 14
Tabel 4.1. Jenis Umpan yang Disukai Tikus ................................................. 17
Tabel 4.2. Hasil Identifikasi Tikus yang Ditangkap ........................................ 18
Tabel 4.3. Keberadaan Ektoparasit pada Tikus ............................................ 20

vii
DAFTAR LAMPIRAN

A. Dokumentasi Alat ................................................................................... 28


B. Dokumentasi Bahan............................................................................... 33

viii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Tikus merupakan hama penting di Asia Tenggara yang dapat
menyebabkan kehilangan ekonomi dan dapat menularkan penyakit pada
manusia. Tikus merupakan hewan pengerat (Rodensia) yang dikenal
sebagai hama tanaman pertanian, perusak barang digudang, dan hewan
pengganggu yang menjijikan di perumahan1. Faktor lingkungan biotik dan
abiotik akan mempengaruhi dinamika populasi.
Sebagian orang awam menggolongkan tikus berdasarkan habitatnya.
Hal ini bisa menjadi salah satu acuan dalam pengklasifikasian jenis tikus.
Spesies tikus tersebut misalnya R. norvegicus (tikus riul), R. tanezumi (tikus
rumah), R. argentiventer (tikus sawah), R. exulans (tikus ladang), R.
tiomanicus (tikus pohon) dan Bandicota indica (tikus wirok)1. Hubungan tikus
dan manusia seringkali bersifat parasitisme. Dalam bidang kesehatan, tikus
dapat menjadi reservoir beberapa patogen penyebab penyakit pada manusia,
baik hewan, ternak maupun peliharaan. Penyakit-penyakit yang ada juga
ditularkan melalui ektoparasit yang ada di tubuh tikus2.
Tikus merupakan binatang yang perkembangannya sangat cepat
apabila kondisi lingkungan menguntungkan bagi kehidupannya. Beberapa
faktor yang menunjang reproduksi tikus diantaranya tersedianya makanan,
minuman dan tempat perlindungan3. Banyak tempat yang potensial untuk
ditemukan tikus dalam jumlah yang cukup tinggi, salah satunya diperumahan
padat penduduk. Kelurahan Bulusan merupakan salah satu daerah padat
penduduk. Untuk mengurangi jumlah populasi tikus maka perlu dilakukan
survei dan identifikasi tikus. Kegiatan ini juga bertujuan untuk mendapatkan
berbagai jenis tikus untuk selanjutnya bisa dilakukan pengidentifikasian
morfologi sehingga kita bisa membedakan jenis-jenis tikus berdasarkan ciri
yang spesifik selain habitatnya.

1
B. Tujuan
1. Tujuan Umum
Menggambarkan persebaran dan jenis tikus di Perumahan Griya
Tembalang Makmur RT 06 RW 03, Kecamatan Tembalang, Kota
Semarang.
2. Tujuan Khusus
a. Mengetahui trap success di wilayah Perumahan Griya Tembalang
Makmur RT 06 RW 03, Kecamatan Tembalang, Kota Semarang.
b. Mengetahui kepadatan tikus di wilayah Perumahan Griya
Tembalang Makmur RT 06 RW 03, Kecamatan Tembalang, Kota
Semarang.
c. Mengidentifikasi jenis tikus di wilayah Perumahan Griya Tembalang
Makmur RT 06 RW 03, Kecamatan Tembalang, Kota Semarang.
d. Mengetahui jenis umpan yang disukai tikus di wilayah Perumahan
Griya Tembalang Makmur RT 06 RW 03, Kecamatan Tembalang,
Kota Semarang.
e. Menggambarkan keberadaan ektoparasit pada tikus di wilayah
Perumahan Griya Tembalang Makmur RT 06 RW 03, Kecamatan
Tembalang, Kota Semarang.

C. Manfaat
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi terkait
kepadatan dan jenis tikus berdasarkan habitatnya serta jenis umpan yang
disukai tikus sehingga dapat menjadi bahan pertimbangan dalam
menentukan upaya pengendalian yang tepat terhadap penyakit atau dampak
buruk lainnya yang disebabkan oleh tikus.

2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Tikus
1. Morfologi Tikus
Tikus termasuk dalam binatang pengerat (Ordo Rodentia). Ciri
paling utama semua Rodentia adalah kemampuannya mengerat benda-
benda dengan sepasang gigi seri yang besar, tidak memiliki gigi taring
dan gigi geraham depan, sehingga terdapat bagian yang kosong antara
gigi seri dan geraham belakang. Pada lapisan luar gigi seri terdapat
email yang amat keras, sedangkan bagian dalamnya tanpa lapisan email
sehingga mudah aus. Selisih kecepatan ausnya ini membuat gigi itu
selalu tajam. Gigi seri tersebut tumbuh terus menerus dan untuk
mengurangi pertumbuhan gigi seri yang dapat membahayakan dirinya
sendiri, maka tikus selalu mengerat benda apapun yang ia jumpai.
Kekhasan pada mulut Rodentia adalah cara penyaringan makanan yang
tidak layak dimakan7.
Tikus dan kerabatnya tidak memiliki gigi taring (canina) dan
geraham depan (premolar) sehingga di antara gigi seri dan geraham
belakang (molar) terdapat celah yang disebut “diastema” yang berfungsi
untuk membuang kotoran yang ikut terbawa bersama dengan pakannya
masuk ke dalam mulut. Misalnya benda asing atau serpihan kayu yang
terlampau besar yang mampu membuatnya tersedak akan keluar melalui
rongga yang terdapat antara gigi seri dan gigi gerahamnya7.

2. Klasifikasi Tikus
Rodentia bentuk tikus (Myomorpha) merupakan kelompok terbesar
dalam Ordo Rodentia. Para ahli zoologi sepakat menggolongkan tikus ke
dalam Kingdom Animalia, Filum Chordata, Subfilum Vertebrata, Kelas
Mammalia, Ordo Rodentia (hewan pengerat), Subordo Myomorpha,
Famili Muridae, Subfamili Murinae, Genus Bandicota, Rattus, dan Mus.
Ordo Rodentia mempunyai 2000 spesies, ada sekitar 15 spesies
genus Mus dan lebih dari 500 spesies genus Rattus tersebar di seluruh
dunia, kurang lebih 150 spesies tikus yang ada di Indonesia dan hanya
beberapa spesies yang paling berperan sebagai hama tanaman,

3
permukiman dan penyebar penyakit pada manusia, yaitu Bandicota
indica, Bandicota bengalensis, Rattus norvegicus, Rattus tanezumi,
Rattus tiomanicus, Rattus argentiventer, Rattus exulans, Mus musculus,
dan Mus caroli5,7,8. Dari semua jenis tikus tersebut hanya empat yang
menjadi hama penting di bidang permukiman yaitu Bandicota indica,
Rattus norvegicus, Rattus rattus diardii, Mus musculus1. Rodensia
komensal (Rodensia yang aktivitas hidupnya di lingkungan permukiman
manusia) yang umum dan luas penyebarannya di dunia adalah Rattus
norvegicus, Rattus rattus diardii, dan Mus musculus7.
.
3. Jenis Tikus
a. Rattus norvegicus (Tikus riol)
Tekstur rambut kasar dan agak panjang, bentuk hidung kerucut
terpotong8, hidung tumpul, badan besar, pendek7, bentuk badan
silindris agak membesar ke belakang, warna badan bagian atas
coklat hitam kelabu, warna badan bagian bawah coklat kelabu
(pucat), warna ekor bagian atas gelap dan bagian bawah gelap agak
pucat, berat 150-600 gram, panjang kepala + badan 150-250 mm,
panjang ekor 160-210 mm (lebih pendek dari panjang kepala+badan),
panjang dari ujung hidung sampai ujung ekor 310-460 mm, lebar
telinga 18-24 mm, panjang telapak kaki belakang 40-47 mm. Puting
susu 3+3 pasang8. Banyak dijumpai di saluran air, riol, dan got di
daerah pemukiman dan pasar6, gudang di kota-kota pelabuhan,
pemukiman manusia di pesisir pantai8. Kebiasaan menggali lubang,
berenang dan menyelam, menggigit benda-benda keras seperti kayu
bangunan, aluminium, dsb7.
b. Rattus exulans (Tikus ladang)
Panjang ujung kepala sampai ekor 139-365 mm, ekor 108-147
mm, kaki belakang 24-35 mm, telinga 11-28 mm. Rumus puting susu
2+2=8. Warna rambut badan atas coklat kelabu, rambut bagian perut
putih kelabu. Terdapat di semak-semak dan kebun / ladang sayur-
sayuran dan pinggiran hutan, kadang-kadang masuk ke rumah6.
c. Rattus tiomanicus (Tikus belukar, tikus pohon)
Panjang ujung kepala sampai ekor 245-397 mm, ekor 123-225
mm, kaki belakang 24-42 mm, telinga 12-29 mm. Rumus puting susu

4
2+3=10. Warna rambut badan atas coklat kelabu, rambut bagian
perut putih krem. Terdapat di semak dan di kebun6.
d. Rattus niviventer (Tikus dada putih)
Panjang ujung kepala sampai ekor 187-370 mm, ekor 100-210
mm, kaki belakang 18-33 mm, telinga 16-32 mm. Rumus puting susu
2+2=8. Berambut kaku. Warna rambut badan atas kuning coklat
kemerahan, rambut bagian perut putih. Ekor bagian atas berwarna
coklat dan bagian bawah berwarna putih. Tikus ini terdapat di daerah
pegunungan, semak-semak, rumpun bambu, dan hutan6.
e. Rattus tanezumi (Tikus rumah)
Tekstur rambut agak kasar dan lebih mengkilap dari tikus riul.
Bentuk hidung kerucut8, hidung runcing, badan kecil7, bentuk badan
silindris, warna badan bagian atas dan bawah coklat hitam kelabu,
warna ekor bagian atas dan bawah coklat gelap, berat 60-300 gram,
panjang kepala+badan 100-210 mm, panjang ekor 120-250 mm,
panjang dari ujung hidung sampai ujung ekor 220-460 mm, panjang
telapak kaki belakang 30-37 mm, lebar telinga 19-23 mm. Puting
susu 2+3 pasang. Tikus ini terdapat di gudang makanan, pemukiman
manusia terutama di langit-langit rumah8. Tikus ini sangat pandai
memanjat, biasanya disebut sebagai pemanjat yang ulung, menggigit
benda-benda dan keras8.
f. Rattus argentiventer (Tikus sawah)
Panjang ujung kepala sampai ekor 270-370 mm, ekor 130-192
mm, kaki belakang 32-39 mm, telinga 18-21 mm. Rumus puting susu
3+3=21. Warna rambut badan atas coklat berbintik-bintik putih,
rambut bagian perut putih atau coklat pucat. Ekor bagian atas
berwarna coklat dan bagian bawah berwarna putih. Tikus ini terdapat
di sawah dan padang alang-alang7.
g. Bandicota indica (Wirok besar)
Panjang ujung kepala sampai ekor 400-580 mm, ekor 160-315
mm, kaki belakang 47-53 mm, telinga 29-32 mm. Rumus puting susu
3+3=12. Warna rambut badan atas dan rambut bagian perut coklat
hitam. Rambut agak jarang dan rambut di pangkal ekor kaki seperti
ijuk. Tikus ini banyak terdapat di daerah berawa, padang alang-alang,
dan kadang-kadang di kebun sekitar rumah6.

5
h. Bandicota bengalensis (Wirok kecil)
Tekstur rambut kasar dan panjang, bentuk hidung kerucut
terpotong, bentuk badan silindris agak membesar ke belakang, warna
badan dan ekor baik atas maupun bawah hitam, berat 200-600 gram,
panjang ekor lebih pendek dari panjang kepala+badan, panjang dari
ujung hidung sampai ujung ekor 360-510 mm, lebar telinga 29-33 mm,
panjang telapak kaki belakang 45-55 mm. Puting susu 3+3 pasang.
Tikus ini terdapat di gudang, pemukiman manusia, saluran buangan
air di perumahan (got)7.
i. Mus musculus (Mencit rumah)
Tekstur rambut lembut dan halus, bentuk hidung kerucut 8,
hidung runcing, badan kecil7, bentuk badan silindris, warna badan
bagian atas dan bawah coklat hitam kelabu, warna ekor bagian atas
dan bawah coklat gelap, berat 8-30 gram, panjang kepala+badan 55-
100 mm, panjang ekor 70-110 mm, panjang dari ujung hidung sampai
ujung ekor 125-210 mm, panjang telapak kaki belakang 12-18 mm,
lebar telinga 9-12 mm. Puting susu 3+2 pasang8. Terdapat di dalam
rumah, dalam lemari dan tempat penyimpanan barang lainnya6,
gudang, permukiman manusia8. Mencit rumah ini termasuk rodensia
pemanjat, kadang-kadang menggali lubang, menggigit, hidup di
dalam dan luar rumah7.

4. Habitat Tikus
Tikus hidup di sekitar lingkungan manusia yang dapat
menyebabkan kerugian ekonomis yang cukup tinggi. Habitat tikus
dibedakan menjadi tiga kelompok meliputi:
a. Jenis domestik (domestic species)
Tikus domestik merupakan binatang pengerat yang
kehidupannya berhubungan paling erat dengan kehidupan manusia
dan sering menimbulkan masalah besar bagi kesehatan masyarakat2.
Tikus domestik, disebut juga tikus komersial atau synanthropic,
merupakan jenis tikus yang aktivitas utama hidupnya adalah mencari
makan, berlindung, bersarang, dan berkembangbiak dalam rumah.
Seluruh aktivitas hidup tikus dilakukan di dalam rumah yaitu di sela-

6
sela dinding dapur, almari, gudang, kantor, pasar, selokan. Contoh
dari jenis ini, yaitu M. musculus, R. norvegicus, dan R. tanezumi6.
b. Jenis peridomestik (peridomestic species)
Tikus peridomestik merupakan jenis tikus yang aktivitas utama
hidupnya adalah mencari makan, berlindung, bersarang, dan
berkembang biak di luar rumah dan sekitarnya. Tikus jenis ini hidup
di lahan pertanian, perkebunan, sawah dan pekarangan rumah.
Contoh tikus jenis peridomestik meliputi R. exulans (Tikus ladang), R.
argentiventer (Tikus sawah), B. indica (Tikus wirok), dan M. caroline
(Mencit ladang)6.
c. Jenis silvatik (sylvatic species)
Tikus jenis silvatik aktivitas hidupnya dilakukan jauh dari
lingkungan manusia. Jenis silvatik jarang berhubungan dengan
manusia, aktivitas mereka dilakukan jauh dari lingkungan manusia,
seperti memakan tumbuhan liar dan bersarang di hutan. Contoh tikus
jenis silvatik antara lain R. tiomanicus (Tikus pohon) dan R. niviventer
(Tikus dada putih)6.

5. Penyakit pada Tikus


Peran negatif tikus bagi kesehatan yaitu tikus sebagai tuan rumah
perantara untuk beberapa jenis penyakit yang dikenal Rodent Borne
Disease10. Penyakit-penyakit yang tergolong Rodent Borne Disease
antara lain :
a. Leptospirosis
Leptospirosis sesungguhnya tergolong penyakit hewan yang
bisa menjangkiti manusia juga, atau disebut zoonosis. Leptospirosis
adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri Leptospira
berbentuk spiral yang menyerang hewan dan manusia dan dapat
hidup di air tawar selama lebih kurang 1 bulan. Tetapi dalam air laut,
selokan dan air kemih yang tidak diencerkan akan cepat mati.
Manusia terinfeksi leptospira melalui kontak dengan air, tanah atau
tanaman yang telah dikotori oleh air tikus yang menderita
leptospirosis. Bakteri masuk ke dalam tubuh manusia melalui selaput
lendir (mukosa) mata, hidung, kulit yang lecet atau atau makanan

7
yang terkontaminasi oleh urine hewan terinfeksi leptospira. Masa
inkubasi selama 4 – 19 hari14.
b. Plague / Penyakit Pes
Penyakit pes, adalah infeksi yang disebabkan bakteri Yersinia
pestis (Y. Pestis) dan ditularkan oleh kutu tikus (flea), Xenopsylla
cheopis. Penyakit ini menular lewat gigitan kutu tikus, gigitan/cakaran
binatang yang terinfeksi plague, dan kontak dengan tubuh binatang
yang terinfeksi. Kutu yang terinfeksi dapat membawa bakteri ini
sampai berbulan-bulan lamanya10.
c. Murine typhus
Penyakit ini disebabkan oleh Rickettsian typhi (R. Mooseri)
yang ditularkan dari tikus ke manusia melalui gigitan pinjal Xenopsylla
cheopsis. Gejala penyakit ini pada manusia adalah sakit kepala,
kedinginan, prostration, demam dan nyeri di seluruh tubuh. Bintil-bintil
merah pada kulit timbul pada hari kelima sampai keenam18.

6. Pengendalian Tikus
a. Pengendalian Fisik
1) Proofing Infestation
Memastikan bahwa seluruh konstruksi rumah tidak adanya
celah yang memungkinkan tikus masuk, baik dari bawah pintu,
lubang pembuangan air, atau dari bawah saluran air. Upaya rat
proofing dapat ditempuh dengan jalan16:
a) Membuat fondasi, lantai dan dinding bangunan terbu at dari
bahan yang kuat, dan tidak ditembus oleh tikus.
b) Lantai hendaknya terbuat dari bahan beton minimal 10 cm.
c) Dinding dari batu bata atau beton dengan tidak ada keretakan
atau celah yang dapat dilalui oleh tikus.
d) Semua pintu dan dinding yang dapat ditembus oleh tikus
(dengan gigitannya), dilapisi plat logam hingga sekurang –
kurangnya 30 cm dari lantai. Celah antara pintu dan lantai
maksimal 6 mm.
e) Semua lubang atau celah yang ukurannya lebih dari 6 mm,
harus ditutup dengan adukan semen.

8
f) Lubang ventilasi hendaknya ditutup dengan kawat kasa yang
kuat dengan ukuran lubang maksimal 6 mm.
2) Treatment Tikus (Rodent Control)
Pengendalian tikus menggunakan Rat Baiting. Macam
perangkap tikus yang beredar di pasaran adalah jenis
snap/guillotine dan cage trap. Jenis cage trap digunakan untuk
mendapatkan tikus hidup, guna diteliti pinjalnya. Biasanya
perangkap diletakkan di tempat jalan tikus atau di tepi bangunan.
Pemasangan perangkap lebih efektif digunakan setelah dilakukan
poisoning, dimana tikus yang tidak mati karena poisoning, dapat
ditangkap dengan perangkap11.
b. Pengendalian Biologis
Memelihara musuh-musuh tikus seperti kucing dan anjing.
Namun cara ini memiliki kelemahan apabila jumlah tikus terlalu
banyak.
c. Pengendalian Kimia
1) Melakukan fumigasi dengan Methyl Bromida, Carbon tetra
clorida dan HCN10.
2) Peracunan (Poisoning)
Pada umumnya peracunan dapat dilakukan apabila tidak
membahayakan manusia ataupun binatang peliharaan. Racun
tikus terbagi menjadi dua golongan, yaitu single dose poison dan
multiple dose poison. Racun tikus yang biasa digunakan adalah
arsen, strychnine, phospor, zinkphosphide, redsquill, barium
karbonat, atau senyawa yang mengandung salah satu atau lebih
dari yang tersebut di atas17.
d. Pengendalian Lingkungan
1) Meminimalisir tempat bersarang (eliminasi rumput/semak)
2) Meletakkan sampah pada tempat sampah yang bertutup, rapat,
kuat, kedap air
3) Meniadakan sumber air yang dapat mengundang tikus

9
B. Ektoparasit pada Tikus
Ektoparasit merupakan parasit yang hidup pada permukaan tubuh
hospes atau di dalam liang-liang kulit yang masih mempunyai hubungan
bebas dengan lingkungan luar. Kelompok parasit ini juga meliputi parasit
yang sifatnya tidak menetap pada tubuh inang, tetapi datang – pergi di tubuh
inang. Seperti parasit lainnya, ektoparasit juga memiliki spesifikasi inang,
inang pilihan, atau inang kesukaan. Proses preferensi ini melalui fenomena
adaptasi, morfologis maupun biologis yang kompleks. Walaupun ektoparasit
memiliki inang tertentu untuk kelangsungan hidupnya, namun bukan berarti
pada tubuh inang tersebut hanya terdapat kelompok ektoparasit yang sejenis
(Ristiyanto dkk, 2004). Beberapa di antaranya adalah kutu pada manusia
(Pulex irritans), kutu kucing (Ctenocephalides felis), kutu anjing
(Ctenocephalides canis), pinjal tikus oriental (Xenopsylla cheopis), tungau
debu (Tunga penetrans), kutu kelinci (Cediopsylla simplex), dan lain-lain.
Pada Rodensia, ditemukan dua kelompok arthropoda ektoparasit yaitu
serangga (pinjal dan kutu) serta tungau (larva tungau, tungau dewasa, dan
caplak)3,15. Organisme ektoparasit pada tikus mempunyai ciri, sifat, dan
perilaku yang khas serta telah beradaptasi dengan perilaku tikus yang
merupakan inangnya3,21.
1. Pinjal
Pinjal merupakan serangga yang masuk dalam ordo Siphonaptera
yang berbentuk kecil, pipih horizontal, tidak bersayap, tanpa mata
majemuk, memiliki dua oseli, antena pendek tapi kuat, alat-alat mulut
dimodifikasi dalam bentuk menusuk dan mengisap, bagian eksternal
tubuh memiliki struktur seperti sisir, dan berduri, bersifat ektoparasit
pada hewan-hewan berdarah panas. Terdapat sekitar 2000 spesies dan
sub spesies dari pinjal yang tersebar dalam empat famili penting yaitu
famili Ceratophyllidae, Leptopsyllidae, Pulicidae, dan Tungidae20.
Pinjal dari famili Ceratophyllidae merupakan ektoparasit yang
paling banyak terdapat pada hewan domestik seperti Ceratophyllidae
niger yang merupakan ektoparasit pada anjing, tikus, dan kucing. Pinjal
ini umumnya menginfeksi tikus seperti Nasophillus fasciatus yang
dikenal dengan pinjal tikus besar (rat flea) dan banyak tersebar di Eropa
dan Amerika Utara. Pinjal dari famili Leptopsyllidae merupakan pinjal
tikus yang dapat menjadi vektor penyakit pes. Sementara itu, pinjal dari

10
anggota famili tersebut yang merupakan vektor penyakit pes adalah
Leptopsyllidae segnis20. Sedangkan pinjal dari famili Pulicidae
merupakan hama pada manusia dan hewan-hewan domestik, serta
merupakan vektor penyakit pes dan tifus tikus. Contohnya Pulex iritans
yang bersifat kosmopolitan dan dapat menginfestasi hewan-hewan
domestik. Xenopsilla cheopis atau pinjal tikus oriental juga bersifat
kosmopolitan terutama bila terdapat Rattus rattus. Jenis pinjal yang
melekat secara permanen pada bagian kulit dari inangnya adalah pinjal
yang berasal dari famili Tungidae, salah satunya adalah Tungau
penetrans atau “jigger” “chigger”20.
2. Tungau
Tungau merupakan salah satu subkelas dari kelas Arachnida,
filum Arthropoda yang memiliki banyak perbedaan dengan kebanyakan
Arachnida lainnya karena segmentasi tubuh dari tungau maupun caplak
pada umumnya tidak jelas atau tidak ada. Tungau umumnya memiliki
rambut tubuh yang panjang, ukuran tubuhnya sangat kecil sehingga
harus dilihat dengan kaca pembesar atau mikroskop dan memiliki tubuh
yang transparan dikarenakan kulit tubuhnya yang sangat tipis. Berbeda
dengan mulut caplak yang mudah dilihat, mulut tungau letaknya
tersembunyi sehingga sukar diluhat dan tidak dilengkapi dengan gigi-
gigi22. Siklus hidup tungau mengalami empat tingkat yaitu telur, larva,
nimfa, dan imago/dewasa. Larva tungau biasanya bertangkai enam
tanpa sklerotisasi dan genitalia eksternal. Nimfa biasanya dalam dua
sampai tiga tingkat perkembangan, dan tidak jarang juga mencapai
delapan tingkat seperti yang terdapat pada caplak. Tungau terbagi
menjadi dua kelompok, yaitu kelompok yang hidup bebas dan kelompok
yang bersifat parasit20.
Tungau yang hidup bebas merupakan kelompok yang kompleks
dan sangat luas sesuai dengan habitatnya. Jenis tungau ini adalah
tungau predator (Predaceaous mites), tungau pemakan tumbuhan
(Phytopagous mite), tungau pemakan jamur (Fungivorous mite), tungau
koprofagus dan saprofagus, serta tungau pengendara (Phoretic mites).
Tungau yang bersifat parasit terdapat dalam beberapa ordo penting bagi
manusia di antaranya Pediculochelidae, Pyemotidae, Demodicidae,
Trombiculidae, Acaridae, Ixodidae, dan lainnya20.

11
3. Kutu
Kutu termasuk dalam ordo Anoplura dimana anggota-anggotanya
dapat menularkan atau menyebabkan penyakit pada manusia dan hewan.
Ciri morfologi dari kutu yaitu tidak bersayap, tidak banyak bergerak
(sessile), bersifat ektoparasit, antena filiform bersegmen 3-5, bentuk alat-
alat mulut untuk menghisap, memiliki probosis yang lembut dan kecil,
tungkai berkembang dengan baik, tarsus biasanya bersegmen satu dan
memiliki satu kuku yang besar. Kutu selain dapat menyebabkan
dermatitis dan penghisapan darah secara langsung pada manusia juga
merupakan vektor penting beberapa jenis penyakit. Kutu mengalami
metamorfosis yang sangat sederhana yaitu telur menetas menjadi nimfa
yang bentuknya sama dengan bentuk dewasa kecuali dalam hal
ukurannya yang lebih kecil. Famili dari ordo Phthriptera salah satunya
adalah Holopleuridae yang memiliki anggota seperti Hoplopleura sembeli
yang bersifat parasit pada mamalia seperti tikus20.

12
BAB III
METODE PENELITIAN

A. Waktu
Survei tikus dilaksanakan pada hari Jumat, 19 Oktober 2018 sampai
Sabtu, 20 Oktober 2018. Kegiatan survei tikus dilaksanakan pada pukul
15.00 – 17.30 WIB. Sementara itu, identifikasi tikus dilaksanakan pada hari
Sabtu, 20 Oktober 2018 sampai Minggu, 21 Oktober 2018 pukul 08.00-10.00
WIB.

B. Tempat
Survei tikus bertempat di Perumahan Griya Tembalang Makmur RT 06
RW 03 Kelurahan Bulusan, Kecamatan Tembalang, Semarang. Sedangkan
identifikasi tikus dilakukan di Laboratorium Terpadu FKM Undip.

C. Alat
1. Alat Survei Tikus
Tabel 3.1. Alat Survei Tikus
No. Nama Alat Keterangan
1 Handscoon Melindungi tangan dari paparan
langsung bahan kimia atau bakteri
yang ada
2 Masker Menghindari paparan langsung
ektoparasit masuk ke hidung
3 Ember Menampung air cucian life trap tikus
4 Life trap tikus Menangkap tikus
5 Karung Membawa tikus saat sudah
dipindahkan dari perangkap
6 Label Memberi kode life trap tikus
7 Kuesioner penelitian Mencatat hasil wawancara dengan
responden
8 Lembar observasi Mencatat hasil observasi lingkungan
sekitar rumah responden
9 Alat tulis Menulis data hasil survei tikus

13
2. Alat Identifikasi Tikus
Tabel 3.2. Alat Identifikasi Tikus
No. Nama Alat Keterangan
1 Handscoon Melindungi tangan dari paparan
langsung bahan kimia atau bakteri
yang ada
2 Masker Menghindari paparan langsung
ektoparasit masuk ke hidung
3 Jas laboratorium Melindungi tubuh dari paparan
langsung bahan kimia atau bakteri
yang ada
4 Nampan Meletakkan tikus dan beberapa
peralatan identifikasi tikus
5 Timbangan Mengukur berat badan tikus
6 Penggaris Mengukur panjang badan dan ekor
tikus
7 Jangka sorong Mengukur panjang kaki dan telinga
tikus
8 Sikat Menyisir tubuh tikus
9 Kaca pembesar Memperjelas dalam mencari
ektoparasit pada tikus
10 Pinset Mengambil dan memindahkan
ektoparasit pada tikus
11 Kapas Menuangkan chloroform
12 Trash bag Menampung sampah
13 Kertas HVS putih Mencatat hasil identifikasi tikus
14 Alat tulis Menulis data hasil identifikasi tikus

D. Bahan
1. Bahan Survei Tikus
Tabel 3.3. Bahan Survei Tikus
No. Nama Alat Keterangan
1 Kelapa bakar Umpan tikus
2 Bakso Umpan tikus
3 Goregan Umpan tikus
4 Ikan pindang Umpan tikus
5 Chloroform Cairan pembius tikus
6 Sabun cuci Untuk mencuci life trap tikus

2. Bahan Identifikasi Tikus


Tabel 3.4. Bahan Identifikasi Tikus
No. Nama Alat Keterangan
1 Chloroform Cairan pembius tikus
2 Tikus Hewan uji

14
E. Langkah Kerja
1. Langkah Kerja Survei Tikus
a. Menyiapkan perangkap untuk tikus
1) Mencuci perangkap tikus menggunakan air sabun dengan cara
dicelup-celupkan ke dalam satu ember penuh air sabun dan
dibilas menggunakan air bersih.
2) Mengeringkan perangkap tikus yang sudah dicuci dengan cara
diangin-anginkan dan dijemur di bawah sinar matahari.
3) Memasang umpan pada perangkap tikus berupa kelapa bakar,
ikan pindang, gorengan dan bakso.
4) Memberi label pada perangkap tikus yang bertuliskan kode
perangkap.
5) Menempatkan perangkap tikus pada tempat-tempat yang sering
dilalui tikus dengan keadaan perangkap dibuka.
6) Melakukan wawancara singkat dengan responden dan mencatat
hasilnya pada kuesioner yang telah disiapkan.
7) Melakukan pengamatan lingkungan sekitar rumah responden dan
mencatat hasilnya pada lembar observasi.
b. Mengambil tikus dari perangkap
1) Menyiapkan karung untuk memindahkan tikus hasil trapping dari
perangkap.
2) Membuka kait pengunci perangkap.
3) Memasukkan setengah bagian perangkap ke dalam karung
sambil dibuka perangkapnya agar tikus masuk ke dalam karung.
4) Mengikat karung berisi tikus.
5) Memberi label pada karung yag bertuliskan kode perangkap, jenis
umpan, dan nama responden tempat didapatkannya tikus
tersebut.
2. Langkah Kerja Identifikasi Tikus
a. Mematikan tikus
1) Menuangkan sedikit chloroform pada kapas.
2) Memasukkan kapas yang telah diberi chloroform ke dalam karung
berisi tikus.
3) Menunggu beberapa saat sampai tikus tidak bergerak dan mati.
b. Mengidentifikasi morfologi tikus

15
1) Menimbang tikus menggunakan timbangan untuk mengetahui
berat badan tikus.
2) Membaca hasil timbangan dan mencatatnya di kertas.
3) Mengukur panjang keseluruhan tubuh tikus (total length), ujung
hidung hingga pangkal ekor (head + body) dan pangkal ekor
sampai ujung ekor (tail) menggunakan penggaris.
4) Membaca hasil pengukuran dan mencatatnya di kertas.
5) Mengukur panjang telinga (ear) dan kaki belakang (handfoot)
menggunakan jangka sorong.
6) Membaca hasil pengukuran pada jangka sorong dan
mencatatnya di kertas.
7) Mengamati dan menghitung rumus mammae pada tikus untuk
menentukan jenis kelamin tikus.
8) Mencatat hasil pengamatan pada kertas.
9) Mencocokkan ciri-ciri dan hasil pengukuran tubuh tikus dengan
ciri-ciri masing-masing spesies tikus, sehingga diketahui spesies
tikus yang diidentifikasi tersebut.
c. Mencari keberadaan ektoparasit pada tikus
1) Memegang ekor tikus dengan erat.
2) Menyikat seluruh tubuh tikus dengan agak kencang di atas
nampan.
3) Mengamati keberadaan ektoparasit yang terjatuh pada nampan
menggunakan kaca pembesar.
4) Mengambil ektoparasit dengan pinset (apabila ditemukan) dan
memasukkannya ke dalam tabung berisi alkohol kemudian
ditutup rapat.

16
BAB IV
HASIL

A. Survei Tikus
Survei tikus dilakukan di Komplek Griya Tembalang Makmur RT 06 /
RW 03 Kelurahan Bulusan, Kecamatan Tembalang, Kota Semarang pada
tanggal 19 – 20 Oktober 2018. Pemasangan perangkap di rumah warga
setempat menggunakan beberapa jenis umpan atara lain bakso, gorengan,
ikan asin, dan kelapa bakar. Pada hari pertama dilakukan pemasangan
perangkap sebanyak 52 buah. Pada hari kedua pemasangan perangkap
sebanyak 52 buah. Pemasangan perangkap dilakukan pada pukul 16.30-
17.30 WIB, sedangkan pengambilan perangkap dilakukan pada pagi hari
pukul 06.00 WIB sebelum warga beraktivitas.
Dari 104 perangkap tikus yang dipasang selama 2 hari didapatkan 13
ekor tikus. Tikus yang didapatkan terdiri dari 4 spesies yaitu, Suncus
murinus, Rattus norvegicus, Bandicota indica dan Rattus tanezumi. Tikus-
tikus yang telah didapatkan setelah dimasukkan dalam karung, dibawa ke
laboratorium untuk dibius dan diidentifikasi. Pembagian identifikasi per
kelompok mendapat 1 tikus untuk diidentifikasi, sehingga hanya terdapat 10
tikus yang diidentifikasi dari total 13 tikus.
Tabel 4.1. Jenis Umpan yang Disukai Tikus

Jenis Tikus Jenis Umpan


No. yang Ikan Kelapa Jumlah
Tertangkap Bakso Gorengan
pindang bakar
1. Rattus - 2 - 1 4
norvegicus
2. Rattus - - - 2 3
tanezumi
3. Bandicota - 1 - - 1
indica
4. Suncus - - 1 - 2
murinus
Total 0 3 1 3 10

Dari tabel diatas, umpan yang paling banyak disukai tikus yaitu ikan pindang
dan kelapa bakar, sedangkan umpan yang cenderung tidak disukai oleh
tikus yaitu bakso.

17
Gambar 4.1. Live trap tikus

B. Identifikasi Tikus
Tabel 4.2. Hasil Identifikasi Tikus yang Ditangkap

Pengukuran (mm) W DR/


No Spesies Sex M
TL T HF E (gr) LR
1 Rattus tanezumi Jantan 175 182 34,8 20,8 - 170 DR
2 Rattus tanezumi Jantan 329 164 41 20 - 100 LR
3 Rattus tanezumi Jantan 335 170 37 16 - 100 LR
4 Rattus norvegicus Jantan 410 195 49 23 - 200 LR
5 Rattus norvegicus Jantan 400 200 44 23 - 250 LR
6 Rattus norvegicus Betina 400 280 16,5 35,6 3+3 362 LR
7 Rattus norvegicus Betina 440 205 42 20 3+3 425 DR
8 Bandicota indica Jantan 489 239 49 20 - 575 LR
9 Suncus murinus Jantan 198 63 21 10 - 70 LR
10 Suncus murinus Jantan 219 72 19 9 - 75 -
Keterangan :
TL (Total Length) : Panjang keseluruhan
T (Tail) : Panjang ekor
HF (Hind Foot) : Panjang telapak kaki belakang
E (Ear) : Panjang telinga
M (Mammae) : Jumlah puting susu
W (Weight) : Berat badan tikus

Dari tabel diatas, tikus paling banyak ditemukan di luar rumah dan
jenis tikus yang paling banyak ditemukan yaitu Rattus norvegicus jantan
dengan panjang keseluruhan (TL) >400 mm.

18
Gambar 4.2. Pengukuran Berat Badan Tikus

Gambar 4.3. Pengukuran Panjang Kaki Belakang (Handfoot) Tikus

Gambar 4.4. Pengukuran Ekor (Tail) Tikus

19
Tabel 4.3. Keberadaan Ektoparasit pada Tikus

Keberadaan Ektoparasit
No Spesies
Ditemukan Tidak Ditemukan
1 Rattus tanezumi  -
2 Rattus tanezumi  -
3 Rattus tanezumi - 
4 Rattus norvegicus - 
5 Rattus norvegicus  -
6 Rattus norvegicus - 
7 Rattus norvegicus  -
8 Bandicota indica  -
9 Suncus murinus - 
10 Suncus murinus  -

Dari tabel diatas, terdapat 4 spesies tikus yang ditemukan ektoparasit


pada tubuhnya. Dalam praktikum ini, seluruh ektoparasit yang ditemukan
belum diidentifikasi.

Gambar 4.5. Penyisiran Tubuh Tikus

20
BAB V
PEMBAHASAN

A. Keberhasilan Penangkapan Tikus


Keberhasilan penangkapan tikus (trap succes) dapat diketahui dengan
menghitung jumlah tikus yang tertangkap dibagi dengan lama penangkapan
dikali dengan jumlah perangkap yang dipasang perhari, kemudian di kali
100%. Trap succes digunakan sebagai estimasi kepadatan relatif di suatu
daerah. Nilai keberhasilan penangkapan tikus di Perumahan Griya
Tembalang Makmur RT 06 / RW 03, Kelurahan Bulusan, Kecamatan
Tembalang yaitu sebagai berikut:

Dalam rumah :∑ ∑

` :

: 2,88%

Luar rumah :∑ ∑

: 4,8%
Trap success dalam rumah + luar rumah = 7,68%
Adapun pada kondisi normal, trap succes di habitat rumah adalah
sebesar 7 % dan kebun 2 %25. Hal ini menunjukkan bahwa angka kepadatan
tikus di wilayah ini tergolong tinggi, sehingga perlu dilakukan pengendalian
tikus secara terus-menerus.
Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan penangkapan tikus
antara lain pemasangan umpan, jenis perangkap yang digunakan, peletakan
perangkap dan tingkah laku tikus itu sendiri. Pemasangan umpan pada
perangkap harus disesuaikan dengan wilayah atau tempat pemasangan.
Perangkap tikus single live trap terdiri dari 1 pintu dan stelan otomatis yang
akan menutup saat tikus mengambil umpan. Keadaan ini berpengaruh pada
keberhasilan penangkap, karena seharusnya tikus dapat terperangkap
sebab memakan umpan tetapi dapat keluar karena perangkap tidak
berfungsi dengan baik. Peletakan perangkap juga mempengaruhi
keberhasilan penangkapan tikus. Perangkap diletakkan pada tempat yang
diperkirakan sebagai jalan tikus atau sering dikunjungi tikus, seperti bagian
dapur atau atap. Keberhasilan penangkapan di habitat rumah biasanya lebih

21
tinggi daripada di habitat luar rumah seperti kebun, sawah, dan
hutan26.Tingkah laku tikus juga mempengaruhi keberhasilan penangkapan.
Tikus adalah hewan yang berkemampuan tinggi dan memiliki indera peraba
dan pendengaran yang baik serta otaknya pun berkembang baik, sehingga
tikus dapat belajar. Tikus dapat mempelajari dengan cepat apa yang baik
dan tidak baik untuk kepentingan dirinya sendiri25.
Pelaksanaan survei tikus menunjukkan bahwa hasil penangkapan tikus
pada hari pertama lebih banyak dibandingkan dengan penangkapan pada
hari kedua. Pemasangan perangkap menjadi kurang efektif karena tikus
dapat mengalami trap-shyness (jera perangkap) yaitu tikus mudah ditangkap
pada awal pemerangkapan tetapi sulit ditangkap pada pemerangkapan
berikutnya, selain itu juga terdapat sifat bait-shyness (jera umpan). Hal ini
dikarenakan pada sebagian besar pemasangan perangkap berada di tempat
yang sama dan dengan umpan yang sama pula. Jera perangkap dapat
diatasi dengan mengganti tempat peletakkan perangkap di tempat lain yang
juga menjadi jalan tikus (run away). Sedangkan jera umpan dapat diatasi
dengan cara memvariasi jenis umpan yang dipasang.

B. Umpan Kesukaan
Salah satu faktor yang mempengaruhi keberhasilan penangkapan tikus
adalah pemasangan umpan. Pakan tikus bergantung pada habitat di mana
tikus itu hidup dan jika ada beberapa makanan tersedia maka tikus akan
memilih makanan yang menjadi kesukaan tikus. Berdasarkan umpan yang
termakan, kelapa bakar dan ikan pindang merupakan umpan terbanyak yang
dimakan oleh tikus. Ikan pindang merupakan ikan yang notabene sering
dikonsumsi masyarakat pada umumnya. Ketertarikan tikus pada umpan
kelapa bakar dan ikan pindang disebabkan bau ikan yang menyengat
dibandingkan dengan umpan lainnya. Indera penciuman tikus berkembang
dengan baik. Hal ini ditunjukkan dengan aktivitas tikus menggerak- gerakkan
kepala serta mendengus pada saat mencium bau pakan. Ketika ada pakan
yang tercium, maka tikus akan mencari dimana pakan tersebut mengikuti
sumber bau. Hasil dari jumlah tikus yang tertangkap berdasarkan hari
penangkapan menujukkan bahwa perangkap dengan umpan ikan selalu
lebih banyak menarik tikus masuk dalam perangkap26. Sedangkan kelapa
bakar merupakan umpan standar dari WHO27.

22
C. Persebaran Tikus
Terdapat empat jenis tikus yang tertangkap dalam pelaksanaan
praktikum ini, yaitu meliputi Rattus norvegicus, Rattus tanezumi, Bandicota
indica, dan Suncus murinus. Rattus norvegicus atau tikus got merupakan
tikus yang paling banyak tertangkap saat trapping, hal ini dikarenakan Rattus
norvegicus cenderung bersifat peridomestik, yaitu aktivitas hidup tikus jenis
ini seperti mencari pakan, berlindung, dan bersarang sebagian besar
dilakukan di luar rumah dan sekitarnya, hanya kadang-kadang binatang ini
ditemukan dalam rumah26. Rattus norvegicus juga mampu mengisolasi 22
serovar bakteri leptospira, sehingga keberadaan tikus ini juga berbahaya di
lingkungan. Jenis tikus kedua yang tertangkap adalah Rattus tanezumi.
Rattus tanezumi sebagian besar ditemukan di dalam rumah, karena spesies
ini merupakan commensal rodent yang berarti tikus yang mempunyai habitat
di pemukiman, dan sudah beradaptasi dengan baik melalui aktivitas
kehidupan manusia serta menggantungkan hidupnya (pakan dan tempat
tinggal) dalam kehidupan manusia23. Kemudian jenis tikus yang ketiga
adalah Bandicota indica atau lebih dikenal sebagai tikus wirok. Habitat tikus
ini adalah daerah rawa dan kebun di sekitar rumah. Tertangkapnya
Bandicota indica di dalam rumah kemungkinan disebabkan oleh home range
(daya jelajah) tikus tersebut dalam orientasi mencari makan di saat musim
kering. Dan yang terakhir, tikus yang terlihat pada area pemukiman salah
satunya adalah jenis Suncus murinus atau lebih dikenal dengan cecurut
rumah26. Tikus yang berada di pemukiman cenderung lebih bervariasi
karena ketersediaan sumber pakan di sekitar pemukiman dan terdapat tem-
pat bersarang tikus.

D. Ektoparasit
Fenomena pada satu inang (tikus) ditemukan berbagai jenis
ektoparasit pada waktu yang bersamaan dikenal sebagai poliparasitisme
(poliektoparasitisme). Parasitisme seperti ini biasanya disebabkan oleh
adanya lingkungan inang yang serasi dengan ektoparasit tersebut. suatu
populasi tikus domestik, peridomestik dan silvatik akan beragam dalam
struktur umur, fase perkembangan, atau komposisi genetik dari individu-
individu penyusunnya, sehingga diduga mempunyai perbedaan keragaman

23
komposisi ektoparasit yang menempatinya24.Sejalan dengan hasil praktikum
yang telah dilakukan bahwa tikus yang memiliki ektoparasit lebih banyak
dibandingkan yang tidak memiliki ektoparasit. Ektoparasit pada tikus yang
tertangkap antara lain yaitu kutu dan pinjal. Pada penelitian sebelumnya, dua
Kelas (Arachnida dan Insekta), dua Ordo (Acarina dan Siphonaptera), tiga
Famili (Sarcoptidae, Laelapidae dan Pulicidae), dan empat jenis
(Echinolaelaps echidninus, Laelaps nuttalli, Sarcoptes scabiei dan
Xenopsylla cheopis) telah ditemukan pada dua jenis mamalia kecil yaitu
Rattus tanezumi dan Suncus murinus24.

24
BAB VI
PENUTUP

A. Kesimpulan
Berdasarkan kegiatan survei dan praktikum yang dilakukan, dapat
disimpulkan bahwa:
1. Selama dua hari penangkapan tikus, didapatkan 4 spesies tikus, yakni
Rattus norvegicus, Rattus tanezumi, Bandicota indica, dan Suncus
murincus. Spesies tikus yang paling banyak tertangkap pada survei yang
dilakukan di Komplek Perumahan Griya Tembalang Makmur RT 06 RW
03 Bulusan, Tembalang merupakan tikus jenis Rattus norvegicus.
2. Umpan yang paling banyak menarik tikus untuk masuk ke dalam
perangkap yang telah dipasang, merupakan umpan ikan asin dan kelapa
bakar .
3. Kepadatan tikus di Komplek Perumahan Griya Tembalang Makmur RT 06
/ RW 03 Kelurahan Bulusan, Tembalang termasuk dalam kategori tinggi
dengan trap success mencapai 7,68%.
4. Pada sebagian besar tikus ditemukan ektoparasit.

B. Saran

Sebaiknya pada pelaksanaan survei tikus dan pemasangan life trap,


diperhatikan juga faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan
penangkapan, antara lain kondisi perangkap harus baik, peletakan
perangkap pada tempat yang sering dilalui tikus, serta pemberian umpan
yang disukai tikus. Dikarenakan tikus dapat mengalami jera-perangkap (trap-
shyness) dan jera-umpan (bait-shyness), maka sebaiknya peletakan
perangkap dan jenis umpan divariasi selama pelaksanaan survei.

25
DAFTAR PUSTAKA

1. Widayani, Hendri Anggi dan Setiana Susilowati. 2014. Identifikasi Tikus dan
Cecurut di Kelurahan Argasoka dan Kutabanjarnegara Kecamatan
Banjarnegara Kabupaten Banjarnegara Tahun 2014. Banjarnegara: Balaba
Vol.10, No.01, h.27.
2. Supriyadi, Dina dan Adil Ustiawan. 2013. Spesies Tikus, Cecurut dan Pinjal
Yang Diteukan di Pasar Kota Banjarnegara, Kabupaten Banjarnegara Tahun
2013. Banjarnegara: Balaba Vol.9, No.02, h.40.
3. Ristiyanto, dkk. 2002. Tikus, Ektoparasit, dan Penyakitnya. Salatiga: Balai
Besar Penelitian dan Pengembangan Vektor dan Reservoir Penyakit
(B2P2VRP).
4. Martini dan Woeryanto. 2017. Rodentologi Kesehatan. Semarang: FKM
UNDIP
5. Ristiyanto dan Farida Dwi Handayani. 2005. Diktat Mata Kuliah Rodentologi
Kesehatan Bagian I. Salatiga: B2P2VRP.
6. Ristiyanto, dkk. 2014. Penyakit Tular Rodensia. Yogyakarta: Gadjah Mada
University Press.
7. Sholichah, Zumrotus. 2007. Mengenal Jenis Tikus. Banjarnegara: BALABA,
Ed.005, No.02, h.18-19.
8. Sigit, Singgih Harsoyo dan Upik Kesuma Hadi. 2006. “Hama Pemukiman
Indonesia: Pengenalan, Biologi dan Pengendalian,” Unit Kajian
Pengendalian Hama Pemukiman, Fakultas Kedokteran Hewan, Institut
Pertanian Bogor.
9. Suyatno, Agustinus. 2006. Rodent di Jawa. Bogor: Pusat Penelitian Biologi,
LIPI.
10. Bailey,J. 1977. Guide to hygiene and sanitation in aviation. Geneva : WHO.
11. Ehlers,Victor M.,CE dan Steel,Ernest W. C E. 1950. Municipal & Rural
Sanitation. Fifth Edition. London: Mc Graw Hill Book Company Inc.
12. Hilton AC, Willis RJ, Hickie SJ. 2002. “Isolation of salmonella from urban wild
brown rats (Rattus norvegicus) in the west Midlands, UK,” International
Journal of Environmental Health Research, Vol.12, h.163–8.
13. Nurisa, I., dan Ristiyanto R. 2005. “Penyakit Bersumber Rodensia (Tikus dan
Mencit) di Indonesia,” Jurnal Ekologi Kesehatan, Vol.4, No.3.
14. Peenen V, Light RH, Saroso JS. 1971. “Leptospirosis in wild mammals of
Indonesia-Recent survey,” E.S Asian J.Trop. Med. Pub. Hlth., Vol.2, h.496-
502.
15. Ristiyanto, dkk. 2005. “Keanekaragaman ektoparasit pada tikus rumah
Rattus tanezumi dan tikus polinesia Rattus exulans di daerah enzootik pes
Lereng Gunung Merapi Jawa Tengah,” Jurnal Ekologi Kesehatan, Vol.3,
No.2.
16. Ristiyanto, Tuti R, Hadi. 1992. “Dinamika populasi tikus dan pinjal di
pelabuhan pelabuhan disekitar daerah enzootik pes di Jawa Timur,” Laporan
Penelitian. Jakarta : Pusat Penelitian Ekologi Kesehatan, Badan Penelitian
dan Pengembangan Kesehatan.
17. Soedjoedi H. 2005. “Pengendalian Rodent, Suatu Tindakan Karantina,”
Jurnal Kesehatan Lingkungan, Vol.2, No.1, h.53-66.
18. Theodore EW, Oestman JV. Ricketsial Disease Chapter 94 dalam Warren
KS. Tropical and Geographical Medicine. Mc graw Hill Book company .

26
19. Turner RW, Martoprawiro S, SA Padmowirjono. 1974. “Dynamics of plague
transmission cycle in Central Java (ecology in potensial flea vector),” Health
Study in Indonesia, Vol.2, No.2, h.15-37.
20. Sembel, Dantje T. 2009. Entomologi Kedokteran, Ed.1. Yogyakarta.
21. Ristiyanto dan Farida D.H. 2005. Rodentologi Kesehatan. Salatiga: Balai
Besar Penelitian dan Pengembangan Vektor dan Reservoir Penyakit
(B2P2VRP).
22. Soedarto. 1989. Entomologi Kedokteran. Jakarta:EGC.
23. Annashr, Nissa Noor, Ludfi Santoso dan Retno Hestiningsih. 2017. “Studi
Kepadatan Tikus dan Ektoparasit di Desa Jomblang, Kecamatan Candisari,
Kota Semarang Tahun 2011,” Wawasan Kesehatan, Vol.3, No.2.
24. Santoso, L. 1998. Ikhtisar Penyakit Tropik. Semarang: FKM Undip.
25. Priyambodo, S. 2006. Hama Pemukiman Indonesia, Pengenalan, Biologi dan
Pengendalian – Tikus. Bogor: FKH IPB.
26. Syarifatun A. 2010. “Studi Komparatif Keberhasilan Penangkapan (Trapp
Success) Tikus dengan Menggunakan Model Perangkap Single Live Trap
dan Snap Trap di Kelurahan Sumber Rahayu, Kecamatan Moyudan,
Kabupaten Sleman.” Skripsi FKM UNDIP.
27. Harwood, RF dan Maurice TJ. 1979. Entomology in Human and Animal
Health 7th Edition. New York : Macmillan Publishing.

27
LAMPIRAN

A. Dokumentasi Alat
1. Alat Survei Tikus
a. Handscoon

b. Masker

c. Ember

28
d. Life Trap Tikus

e. Karung

f. Label

g. Lembar Observasi

29
h. Alat Tulis

2. Alat Identifikasi Tikus


a. Handscoon

b. Masker

c. Jas Lab

30
d. Nampan

e. Timbangan

f. Penggaris

g. Jangka Sorong

h. Sikat

31
i. Kaca Pembesar

j. Pinset

k. Kapas

l. Trash Bag

m. Kertas HVS Putih

32
n. Alat Tulis

B. Dokumentasi Bahan
1. Bahan Survei Tikus
a. Kelapa Bakar

b. Bakso

c. Gorengan

d. Ikan Pindang

33
e. Chloroform

f. Sabun Cuci

2. Bahan Identifikasi Tikus


a. Chloroform

b. Tikus

34