Anda di halaman 1dari 9

GESERAN SEBAGAI SUMBER ELEKTRIK

Apabila dua bahan yang berlainan digosok atau digeserkan antara satu sama lain, elektron
di dalam suatu bahan akan keluar dari atomnya dan berpindah ke bahan yang satu lagi. Ini
menyebabkan bahan yang menerima kelebihan elektron akan bercas negatif dan bahan yang
kehilangan elektron bercas positif. Sebagai contoh, jika sebatang kaca digeserkan dengan kain
sutera pada satu arah, elektron yang berada di batang kaca itu akan berpindah ke kain sutera dan
menjadikan batang kaca itu bercas positif sementara kain sutera yang menerima elektron akan
bercas negatif.

Walaupun penghasilan tenaga elektrik secara geseran ini kecil, ia masih digunakan oleh
sesetengah alat elektrik. Misalnya dalam alat pembersih kotoran, penapis udara, mesin fotostat,
proses mengecat dan janakuasa Van de Graaff.

1. Cat Elektrostatis

Dalam penghasilan kereta, penyembur elektrostatik digunakan untuk mengecat kereta.


Sebelum dicat biasanya kereta akan digosok menggunakan kertas pasir terlebih dahulu sehingga
bergesel dan akan menghasilkan arus elektrik. Badan kereta dicaskan dan penyembur cat
dicaskan dengan cas yang berbeza. Cat disemburkan di seluruh bahagian badan kereta dengan
cepat dengan itu butiran-butiran car dari aerosol akan bergesel dengan mulut paip sembur dan
udara sehingga butiran cat menjadi arus elektrik. Hasilnya arus tersebut akan ditarik ke badan
kereta yang mahu dicat.
2. Generator Van De Graaff

“generator Van de Graff” merupakan alat yang dapat menghasilkan muatan listrik statis
dalam jumlah yang sangat besar melalui proses geseran. Alat ini diciptakan oleh Robert Van de
Graaff seorang ilmuan fizik dari Amerika pada tahun 1931. “generator Van de Graff” ini
berfungsi untuk menghasilkan muatan listrik, khususnya percepatan partikel bermuatan dalam
eksplorasi atom. Bentuk dasar “generator Van de Graff” ini seperti

Sebuah “generator Van de Graff” terdiri atas kubah logam, sisir logam bawah dan atas,
silinder logam di bahagian atas dan silinder politena di bahagian bawah, dan sabuk karet yang
menghubungkan silinder logam dan silinder politena.

Prinsip kerja “generator Van de Graff” ini ketika arus elektrik mengalir dan
menggerakkan motor generator, silinder politena berputar kemudian menggerakkan sabuk karet.
Geseran antara sabuk karet dan silinder politena menyebabkan sabuk karet bercas positif. Sabuk
karet kemudian membawa cas elektrik positif dan bahagian logam bawah menuju bahagian
logam atas yang diteruskan ke kubah. Oleh itu, kubah bertukar cas positif kerana cas negatif
kubah akan tertarik ke sabuk karet untuk meneutralkan cas positif. Sabuk karet terus bergerak ke
bahagian bawah lagi dan mengalami geseran semula.

Proses ini berlangsung terus menerus sehingga kubah mengumpulkan cas elektrik positif
dalam jumlah yang banyak. Pada gambar di atas terlihat bahawa cas elektrik negatif pada sabuk
karet bawah mengalir melalui bahagian logam bawah ke tanah dan dineutralkan. Generator ini
dapat menghasilkan tenaga elektrik sehingga dua juta volt. Apabila kubah generator ditanahkan,
akan kelihatan percikan kecil seperti kilat kecil. Kita juga dapat merasakan kekuatan elektrik ini
dengan menerima muatan dari generator ketika menyentuh kubahnya.
3. Electrostatic Precipitator (Pengendap Elektrostatis)

Alat pengendap elektrostatik digunakan untuk membersihkan udara yang kotor dalam
jumlah (volume) yang relatif besar dan pengotor udara umumnya adalah aerosol atau wap air.
Alat pengendap elektrostatik ini menggunakan elektroda yang dialiri arus searah (DC). Udara
kotor disalurkan ke dalam alat dan elektroda akan menyebabkan materi partikulat yang
terkandung dalam udara mengalami ionisasi. Ion-ion kotor tersebut akan ditarik ke bawah dan
udara bersih akan terhembus keluar.

Cara kerja dari electro static precipitator (ESP) adalah melalui gas buangan (flue gas)
menjadi elektrik yang terbentuk antara discharge electrode dengan collector plate, flue gas yang
mengandung butiran debu pada mulanya berbentuk neutral dan pada ketika medan listrik,
partikel debu tersebut akan terionisasi sehingga partikel debu tersebut menjadi bentuk negatif (-).
Partikel debu yang telah menjadi negatif (-) kemudian melekat pada plat-plat pengumpul
(collector plate). Debu yang dikumpulkan di collector plate dipindahkan kembali secara periodik
dari collector plate melalui suatu getaran (rapping). Debu ini kemudian jatuh ke bahagian
penampung (ash hopper), dan dipindahkan(dipindahkan) ke flyash silo dengan cara di ditiup atau
dihembuskan.
4. Mesin photostat

Untuk melakukan sebuah proses duplikasi (penggandaan) dari dokumen asli menjadi dokumen
hasil salinan, mesin photostat bekerja melalui berbagai tahap, iaitu seperti berikut :

1. Pencahayaan, cahaya yang sangat terang yang dihasilkan dari lampu ekspose yang
menyinari dokumen yang sudah diletakkan di atas kaca dengan posisi terbalik ke
bawah pada kaca, gambar pada dokumen kemudian akan diteruskan kemudian
dipantulkan melalui lensa yang akan mengarahkan gambar tersebut ke arah tabung
drum. Tabung drum adalah silinder dari bahan aluminium yang dilapisi dengan
selenium yang sangat sensitif terhadap cahaya.

2. Gambar yang lebih terang pada permukaan drum akan mengakibatkan elektron-
elektron muncul dan menetralkan ion-ion positif yang dihasilkan oleh kawat pijar
(corona wire) sebelah atas drum sehingga pada permukaan yang terang tidak ada
electron yang bermuatan, tambahan pula pada cahaya yang lebih gelap akan
menghasilkan tiada perubahan muatan, tetap bermuatan positif.

3. Serbuk berwarna hitam (toner) bermuatan negatif yang berada pada developer,
akan tertarik oleh ion positif pada permukaan drum,

4. Tegangan tinggi DC yang diberikan pada kawat pijar (corona wire) membuat drum
bermuatan positif, kawat pijar (corona wire) terdapat dua buah, satu terdapat diatas
dan di bawah drum.

5. Selembar kertas yang diletakkan di bawah drum ketika drum berputar, sebelum
kertas mencapai drum terlebih dahulu kertas dijadikan bermuatan positif oleh kawat
yang ada di bawah drum, sehingga toner yang melekat pada kertas akan tertarik
dengan sangat kuat ke kertas, kerana gaya tarik muatan positif pada kertas lebih kuat
dari pada muatan positif pada drum ditambah lagi dengan gaya gravity.

6. Seterusnya kertas akan dilalukan melalui dua buah roll panas yang bertekanan,
panas dari kedua rol tersebut akan melelahkan toner yang kemudian melekat ke
kertas. Kerja ini akan menghasilkan salinan atau salinan gambar yang sama seperti
yang asli.

7. Setelah toner turun ke kertas, drum akan terus berputar sehingga melalui blade
(cleaning blade) pembersih drum. Kemudian melalui kawat atas, sehingga drum
kembali bermuatan positif dan siap kembali disinari berulang-ulang.

Kini penggunaan mesin photostat sudah tentu bukan menjadi barang asing di dalam
kehidupan kita sehari-hari, terutama untuk memenuhi keperluan penyalinan dokumen dan
sebagainya. Dalam perkembanganya ketika ini, mesin photostat sudah disesuaikan dengan
teknologi modern yang lebih canggih dalam segi fungsi, seperti contoh terdapat mesin photostat
berwarna (copy color), mesin photopstat berbagai ukuran, mesin photostat + Document Scanner
dan lain-lain lagi.