Anda di halaman 1dari 7
More syafalaras@gmail.com Dashboard Sign Out Menguak Misteri Semesta Demi Kemuliaan Raja Semesta Minggu, 22 Mei

More

syafalaras@gmail.com

Dashboard

Sign Out

More syafalaras@gmail.com Dashboard Sign Out Menguak Misteri Semesta Demi Kemuliaan Raja Semesta Minggu, 22 Mei 2016

Menguak Misteri Semesta Demi Kemuliaan Raja Semesta

Minggu, 22 Mei 2016

TUGAS MATA KULIAH FISIKA STASTISTIK STATISTIK BOSE – EINSTEIN

TUGAS MATA KULIAH FISIKA STASTISTIK STATISTIK BOSE – EINSTEIN

MATA KULIAH FISIKA STASTISTIK STATISTIK BOSE – EINSTEIN OLEH KELOMPOK VII Angela Maro (1201057060) Marselina Jehomo

OLEH KELOMPOK VII

Angela Maro (1201057060) Marselina Jehomo (1201051025) Desy Kumala Sari (1201051013) Salverius Jagom (1201057029) Frengki U. B. L. Pada (1201052027) Werensfridus Naifeto (1201057064) Indrayanti Njurumana (1201055057)

PROGRAM STUDI PENDIDKAN FISIKA JURUSAN PENDIDIKAN MIPA

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS NUSA CENDANA KUPANG

2015

KATA PENGANTAR

Puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, atas berkat, rahmat, dan hidayatNya sehingga penyusunan makalah tugas mata kuliah fisika statistik : STATISTIK BOSE – EINSTEIN dapat diselesaikan. Tidak lupa kami menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu kami dalam penulisan ini. Kami menyadari atas segala kekurangan dalam penuliasan materi ini, karena itu sangat diharapkan kritik dan saran dari pembaca sekalian.

Penulis

BAB I PENDAHULUAN

Latar Belakang

Dalam mekanika klasik, setiap partikel dianggap menempati sebuah titik dalam ruang fasa. Sistem yang tersusun oleh partikel – partikel tidak identik dan mematuhi hukum – hukum fisika klasik dapat di dekati dengan statistik klasik Maxwell – Blotzmann. Sedangkan pada sistem yang tersusun oleh partikel – partikel identik, hukum – hukum fisika klasik tidak cukup memadai untuk

Follow by Email

fisika klasik tidak cukup memadai untuk Follow by Email Email address Cari Blog Ini Halaman •

Email address

Cari Blog Ini

Halaman

Beranda

Submit

Telusuri

Mengenai Saya

Blog Ini Halaman • Beranda Submit Telusuri Mengenai Saya Jagom Salverius Dalam Perjalanan Hidup Ini, Pasti

Jagom Salverius

Dalam Perjalanan Hidup Ini,

Pasti Ada Debu, Tapi

Adalah Aku, Terus Bergerak

Dan Menjadi Yang Terbaik

Aku

Lihat profil lengkapku

Arsip Blog

2018 (1) 2016 (6) Agustus (1) Mei (4)
2018
(1)
2016
(6)
Agustus (1)
Mei (4)

TUGAS MATA KULIAH FISIKA STASTISTIK STATISTIK BOSE

FISIKA MODEREN: zAT pADAT, CACAT KRISTAL, PITA TER

Rencana Pembelajaran

Fisika_Penjumlahan Vektor

EKSPERIMEN PADA ANAK PAUD

Fisika_Penjumlahan Vektor EKSPERIMEN PADA ANAK PAUD April (1) 2015 (2) Label • Albert Michelson (1) •

April (1)

2015

(2)

Label

Albert Michelson (1)

Biografi Albert Michelson (1)

Biografi Fisikawan (1)

F DASAR (1)

FISIKA MODEREN (1)

Fisikawan (1)

Laporkan Penyalahgunaan

KEPENDIDIKANKEPENDIDIKAN

VIDEOVIDEO

MEME

FF DASARDASAR

FF MODERENMODEREN

VIDEO VIDEO ME ME F F DASAR DASAR F F MODEREN MODEREN FISIKAWAN FISIKAWAN F F

FISIKAWANFISIKAWAN

ME F F DASAR DASAR F F MODEREN MODEREN FISIKAWAN FISIKAWAN F F PARTIKEL PARTIKEL TEMUAN

FF PARTIKELPARTIKEL

TEMUANTEMUAN TERKINITERKINI

Selamat Datang di Blog Jagom Salveriu

mempresentasikan keadaan sistem dan hanya dapat di terangkan dengan hukum – hukum fisika kuantum dan dapat menggunakan pendekatan statistik modern, salah satunya adalah Statistik Bose – Einstein. Statistik Bose – Einstein, fenomena kondensasi Bose – Einstein, merupakan kondisi dimana suatu zat memiliki sifat baru, dimana seluruh partikelnya berada pada energi paling rendah. Kelahiran Statistik Bose – Einstein, terilhami oleh surat yang di tulis Bose yang di kirimkan ke Einstein pada tahun 1924. Pada surat itu, Bose menjelaskan hukum Planck tanpa mengacu pada fisika klasik. Yang oleh Einstein, mengacu pada karya Bose memperluas ke teori

Terima Kasih Sudah Mengunjungi

atom.

Rumusan Masalah

Apa yang di maksudkan dengan Statistik Bose – Einstein? Apa manfaat dari Statistik Bose – Einstein?

Selamat Datang

 

Tujuan

Untuk mengetahui pengertian statistik Bose – Einstein? Untuk mengetahui manfaat dari Statistik Bose – Einstein?

BAB II PEMBAHASAN

A.

Sifat Dasar Boson

Partikel Boson, merupakan salah satu partikel elementer dengan spin bilangan bulat; atau dengan kata lain sebuah partikel yang memenuhi statistik Bose – Einstein. Contoh partikel ini adalah foton, fonon, dan atom helium. Pada suhu yang sangat tinggi sistem sub atomik dapat berperilaku seperti sistem klasik. Pada suhu yang sangat tinggi, kecepatan sistem sangat besar, sehingga panjang gelombangnya sangat kecil. Akibatnya, tumpah tindih gelombang sistem – sistem menjadi hilang dan sistem menjadi terbedakan. Sistem boson tidak memenuhi prinsip larangan Pauli sehingga satu tingkat energi dapat di tempati oleh sistem dalam jumlah banyak. Prinsip larangan Pauli, hanya berlaku pada fermion.

B.

Konfigurasi Boson

Untuk menentukkan fungsi distribusi Bose – Einstein terlebih dahulu di tentukan konfigurasi dengan probabilitas yang paling besar. Konfigurasi ini, memiliki probabilitas yang jauh lebih besar daripada konfigurasi – konfigurasi lainnya sehingga hampir seluruh waktu sistem boson membentuk konfigurasi tersebut. Dalam pembagian tingkat energi sistem, sistem boson tidak dapat dibedakan satu dengan lainnya, sehingga pertukaran sesama partikel tidak menghasilkan penyusunan yang berbeda. Tinjau suatu tingkat energi yang mempunyai tiga keadaan energi dan diisi oleh tiga partikel tak terbedakan (g1 = 3, N1 = 3). Banyaknya susunan untuk distribusi partikel ke dalam keadaan – keadaan energi di tingkat itu adalah:

 
 

Banyaknya pengaturan dari tiga buah partikel tak terbedakan di antara tiga sel dari energi yang sama adalah sepuluh susunan. Terdapat (Nj + gj – 1 )! Pengaturan permutasi antara benda Nj + gj – 1, tetapi ini pada permutasi Nj! dengan permutasi Nj¬ partikel di antara mereka dan (gj – 1)! Permutasi dari gj – 1 sel yang tidak mempengaruhi distribusi. Jadi terdapat:

(N_j+ g_j -1)!/(N_j !(g_(j-1 )!) )

Pengaturan berbeda yang mungkin dari Nj partikel tak terbedakan di antara gj sel.

Banyaknya cara W agar N buah partikel dapat didistribusikan adalah hasil kali dari banyaknya pengaturan yang berbeda dari partikel diantara keadaan yang memiliki keadaan energi tertentu.

W

= ∏ (N_j+ g_j -1)!/(N_j !(g_(j-1 )!) )

Untuk jumlah populasi pada tiap – tiap tingkat energi adalah:

ns

= g_s/exp(- α- βE_(s )-1 )

Untuk assembli boson, parameter β juga berbentuk β = 1/kT, sehingga fungsi Bose – Einstein-

nya adalah:

ns = g_s/exp(- α +E_s/kT)- 1

C. Parameter α untuk Photon dan Phonon

Dalam satu kotak, foton bias diserap atau diciptakan oleh atom – atom yang berada pada didnding kotak. Akibatnya, jumlah foton dalam satu assembli tidak harus tetap. Jumlah foton bias bertambah, jika atom – atom di dinding memancarkan foton dan bias berkurang jika atom – atom di dinding menyerap foton. Untuk sistem seperti ini, pembatasan bahwa jumlah total sistem dalam assembli konstan sebenarnya tidak berlaku.

D. Perbedaan Statistik Maxwell – Blotzmann, Bose – Einstein, dan Fermi – Dirac

Berdasarkan diterapkan dalam sistem

• Maxwell – Blotzmann : partikel identik dapat terbedakan.

• Bose – Einstein : partikel identik tak dapat terbedakan, tidak memenuhi prinsip Pauli.

• Fermi – Dirac : partikel identik tak terbedakan, memenuhi prinsip Pauli.

Berdasarkan kategori partikel.

• Maxwell – Blotzmann : klasik.

• Bose – Einstein : boson.

• Fermi – Dirac : fermion.

Berdasarkan sifat partikel

• Maxwell – Blotzmann : setiap spin, partikel berjarak cukup berjauhan sehingga gelombang tidak bertumpah.

• Bose – Einstein : spin berupa bilangan bulat. Fungsi gelombangnya simetrik terhadap pertukaran label partikel.

• Fermi – Dirac : spin ½, 3/2, 5/2, …. Fungsi gelombang anti simetri terhadap pertukaran label partikel.

Berdasarkan sifat distribusi

• Maxwell – Blotzmann : tidak ada batas pada jumlah partikel per keadaan.

• Bose – Einstein : tidak ada batas pada jumlah partikel per keadaan.

• Fermi – Dirac : tidak lebih dari satu partikel per keadaan.

E. Aplikasi Statistik Bose – Einstein.

• Radiasi Benda Hitam

Teori tentang radiasi benda hitam menandai awal lahirnya mekanika kuantum dan fisika modern. Benda hitam merupakan penyerap sekaligus pemancar kalor terbaik. Benda hitam dapat dianalogikan sebagai kotak yang berisi gas foton. Jumlah foton dalam kotak tidak selalu konstan. Ada kalanya foton diserap oleh oleh atom-atom yang barada di dinding kotak dan sebaliknya atom-atom di dinding kotak dapat memancarkan foton kedalam ruang kotak karena jumlah foton yang tidak konstanini maka faktor Bose-Einsteinuntuk gas foton adalah 1/(e E/KT -1), yang diperoleh dengan menggunakan α = 0. Foton adalah kuantum gelombang elektromagnetik. Eksistensi foton direpresentasikan oleh keberadaan gelombang berdiri dalam kotak. Kerapatan keadaan gelombang berdiri dalam kotak tiga dimensi dalam persamaan yaitu 4πdλ / λ4. Karena gelombang elektromagnetik memiliki dua kemungkinan arah osilasi (polarisasi) yang saling

bebas.

• Hukum Pergeseran Wien

Hukum ini menjelaskan hubungan antara suhu benda dengan gelombang dengan intensitas maksimum yang dipancarkan benda tersebut. Makin tinggi suhu benda maka makin pendek gelombang yang dipancarkan benda tersebut, atau warna benda bergeser kearah biru. Ketika pandai besi memanaskan logam maka warna logam berubah secara terus menerus da ri semula merah, kuning, hijau dan selanjutnya kebiru-biruan. Ini akibat suhu benda yang semakin tinggi. Hukum Pergeseran Wien telah dipakai untuk memperkirakan suhu benda berdasarkan spektrum elektromagnetik yang dipancarkannya. Energi yang dipancarkan benda diukur pada berbagai panjang gelombang. Kemudian intensitas tersebuut diplot terhadap panjang gelombang sehingga diperoleh panjang gelombang yang memiliki intensitas terbesar. Panjang gelombang ini selanjutnya diterapkan pada hukum pergeseran Wien guna memprediksi suhu benda. Para astronom memperkirakan suhu bintang-bintang berdasarkan spektrum energy yang dipancarkan oleh bintang-bintang tersebut.

• Persamaan Stefan-Boltzmann

Sebuah benda hitam memancarkan gelombang elektromagnetik pada semua jangkauan frekuensi dari nol sampai tak terhingga. Hanya intensitas gelombang yang dipancarkan berbeda- beda. Ketika panjang gelombang menuju nol intensitas yang dipancarkan menuju nol juga dan ketika panjang gelombang menuju tak terhingga intensitas yang dipancarkan juga menuju tak terhingga. Intensitas gelombang yang dipancarkan mencapai maksimum.

• Kapasitas Kalor Kristal

Dalam kristal atom-atom bervibrasi. Jika diselesaikan dengan mekanika kuantum maka energi vibrasi atom-atom dalam kristal terkuantisasi. Kuantisasi getaran atom tersebut disebut fonon. Energi fonon dengan bilangan kuantum n adalah . Karena jumlah fonon tidak konstan maka fungsi didtribusi untuk fonon diperoleh dengan mengambil α = 0. Fungsi distribusi tersebut persis sama dengan fungsi distribusi untuk foton.

• Model Einstein

Untuk mencari kapasitas kalor kristal, Einstein mengusulkan model bahwa semua fonon berosilasi dengan frekuensi karakteristik yang sama . Dimana merupakan fungsi delta dirac. Untuk kristal 3dimensi , terdapat tiga arah terpolarisasi fonon yang mungkin (arah sumbu x, y, dan z). dengan menganggap bahwa ketiga polarisasi tersebut memberikan sumbangan energi yang sama besar maka kapasitas kalor total menjadi tiga kali. Model Einsten menjelaskan dengan baik kebergantungan kapasitas panas terhadap suhu. Sesuai dengan pengamatan eksperimen bahwa pada suhu menuju nol kapasitas panas menuju nol dan pada suhu sangat tinggi kapasitas panas menuju nilai yang diramalkan Dulog-Petit. Akan tetapi, masih ada sedikit penyimpangan antara data eksperimen dengan ramalan Einsten. Pada suhu yang menuju nol, hasil eksperimen memperlihatkan bahwa kapasitas panas berubah sebagai fungsi kubik (pangkat tiga) dari suhu. Oleh karena itu perlu penyempurnaan pada model Einstein untuk mendapatkan hasil yang persis sama dengan eksperimen.

• Model Debeye

Salah satu masalah yang muncul dalam model Einstein adalah asumsi bahwa semua fonon bervibrasi dengan frekuensi yang sama. Tidak ada stifikasi untuk asumsi ini. Asumsi ini digunakan semata-mata karena kemudahan mendapatkan solusi. Oleh karena itu hasil yang lebih tepat diharapkan muncul jika dianggap frekuensi fonon tidak seragam. Asumsi ini digunakan oleh Debeye untuk membangun teori kapasitas panas yang lebih teliti. Sebelum masuk ke teori dt untuk Debeye terlebih dahulu membahas kerapatan keadaan untuk kisi dalam usaha mencari eksperesi yang tepat untuk g. Untuk menentukan kembali pada definisi bahwa g adalah jumlah keadaan persatuan frekuensi.karena frekuensi maksimum fonon adalah maka integral g dari frekuensi 0 sampai memberikan jumlah total keadaan yang dimiliki fonon, dan itu sama dengan jumlah atom N. Kapasitas kalor kisi yang dihasilkan oleh tiap polarisasi fonon sam besarnya. Karena terdapat tiga polarisasi getaran yang mungkin maka penjumlahan terhadap Indeks p menghasilkan tiga kali nilai perpolarisasi. Akibatnya, tanda sumasi dapat diganti dengan nilai tiga.

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan

• Statistika Bose – Einstein berlaku bila sejumlah partikel dapat menempati suatu keadaan tertentu.

• Partikel pada Bose – Einstein adalah partikel identik, tak dapat terbedakan. Partikelnya tidak memenuhi prinsip Pauli. Spin partikel berupa bilangan bulat, dan fungsi gelombangnya simetrik terhadap pertukaran label partikel.

• Contoh partikel Bose – Einstein adalah boson; foton, fonon, atom helium.

• Aplikasi statistic Bose – Einstein adalah : radiasi benda hitam, hukum pergeseran Wien, persamaan Stefan-Boltzmann, kapasitas kalor Kristal, model Einstein, model Debeye.

B. Saran

Sangat diharapkan untuk para pembaca menelaah lebih jauh lagi agar dapat menjadi bahan belajar selanjutnya.

SOAL DAN PEMBAHASAN

1. Tunjukan bahwa rumusan entropi statistik Bose – Einstein dalam batasan klasik (gj >> Nj

>> 1) akan tereduksi menjadi

S ≈k ∑_j▒[N_j ln(g_j/N_j )+ N_j ]

Gunakan aporikmasi Striling!

Jawab:

Statistik Bose – Einstein (BE) memiliki peluang termodinamika untuk suatu keadaan makro k

WBE = ∏ (( N_j+ g_j- 1 ) ! )/(N_(j ) !( g_j- 1)! )

dimana dalam limit klasik (gj >> Nj >> 1) suku – suku dalam persamaan diatas akan

menjadi

g_j + Nj – 1 g_j + Nj g_j– 1 g_j

Sehingga

WBE = ∏_j▒(( N_j+ g_j ) ! )/(N_(j ) !g_j ! )

Kemudian

ln WBE = ln ∏_(j )▒(( N_j+ g_j ) ! )/(N_(j ) !g_j ! )

= ∑_j▒[(N_(j )+ g_j)ln(N_j+ g_j )- N_(j ) lnN_j- g_j lng_j] 〗 〗

〗〗

= ∑_j▒[ N_j ln((N_j+ g_j)/N_(j ) ) + g_j ln((N_j+ g_j)/g_j ) ]

Kemudian dengan gj >> Nj akan diperoleh

(N_j+ g_j)/N_(j ) g_j/N_j

Dan

(N_j+ g_j)/g_j = 1 + N_j/g_j

Dari syarat klasik Nj /g_j << 1 sehingga

ln (1+ N_j/g_j ) N_j/g_j

dengan demikian peluang termodinamika suatu keadaaan makro statistik BE dengan limit klasik menjadi

ln WBE ∑_j▒[N_(j ) ln( g_j/N_j )+ g_j ( N_j/g_j ) ]=∑_j▒[N_(j ) ln( g_j/N_j )+ N_j ] ,

sehingga entropinya akan menjadi

S ≈k ∑_j▒[N_j ln(g_j/N_j )+ N_j ]

2.Pada tingkatan energi ke – i terdapat 3 keadaan (g_i=3) dan 2 partikel (Nj = 2), maka banyaknya cara/ kemungkinan distribusi partikel ?

Jawab:

ω_i = (g_i -1+ N_j )!/((g_i -1)!N_j !) = (3-1+2)!/(3-1)!2! = (4)!/2!2! = 6.

3. Pada tingkat energi p dan q dengan degenarasi pada tingkat energi p (g_p) = 3 dan

banyaknya partikel (Np) = 2, serta degenerasi pada tingkat energi q (g_q) = 2 dan banyaknya partikel (Nq) = 1, maka peluang termodinamika pada keadaan makro ke – k yang terdapat Np = 2 dan Nq = 1 adalah?

Jawab:

WBE = Wk = ∏_i▒(g_i -1+ N_j )!/((g_i -1)!N_j !) Wk = ( 3-1+2 )!/( 3-1)!2! (2-1+1)!/(2-1)!1! Wk = 4!/2!2! 2!/1!1! = 12.

4. Bagaimana keadaan sistem, sifat, dan distribusi partikel pada statistik B – E ?

Jawab:

Pada statistika Bose – Einstein berlaku bila sejumlah partikel dapat menempati suatu keadaan tertentu, partikel identik, tak dapat terbedakan. Partikelnya tidak memenuhi prinsip Pauli. Spin

partikel berupa bilangan bulat, dan fungsi gelombangnya simetrik terhadap pertukaran label partikel.

5. Fungsi distribusi untuk partikel tak terbedakan dapat di representasikan oleh persamaan:

N_j/g_j = 1/exp((ɛ_(j )- μ)/(k T))+ a

Jelaskan:

Apa arti μ? Apakah nilai dari a untuk statistika B – E ?

Jawab:

μ adalah potensial kimia setiap partikel. Nilai a adalah – 1.

DAFTAR PUSTAKA

Supu, Amiruddin. 2010. Bahan Ajar FISIKA STATISTIK. Kupang : UNDANA

http://fisika%20statistik/statistik%20bose/STATISTIK%20BOSE-EINSTEIN.

http://fisika%20statistik/statistik%20bose/%5BT====%5D%20http%20_rintopangrib.blogspot.com

_%20%5B====T%5D.

http://%20V/fisika%20statistik/statistik%20bose/Catatan%20Si%20Mpril%20%20Aplikasi%20Fisi

ka%20Statistika.

http://fisika%20statistik/statistik%20bose/Kondensat%20BoseEinstein%20%20Fisikawan%20Me

nciptakan%20%27SuperFoton%27%20sebagai%20Sumber%20Cahaya%20Baru%20_%20Berit

a%20dan%20Fakta%20Ilmiah%20Harian.

http://%20statistik/statistik%20bose/rizqi%20diaz%20%20STATISTIK%20BOSE-EINSTEIN.

di Mei 22, 2016

di Mei 22, 2016 Tidak ada komentar: Posting Komentar Masukkan komentar Anda

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masukkan komentar Anda Beri komentar sebagai: Laras Ati (Goo  Logout PublikasikanPublikasikan PratinjauPratinjau
Masukkan komentar Anda
Beri komentar sebagai:
Laras Ati (Goo 
Logout
PublikasikanPublikasikan
PratinjauPratinjau
Beri tahu saya

Posting Lebih Baru

Beranda

Langganan: Posting Komentar (Atom)

Biografi: ALBERT ABRAHAM MICHELSON

Posting Lama

ALBERT ABRAHAM MICHELSON A lbert Abraham Michelson lahir pada 19 Desember 1852 di Strelno, Provinsi Posen, K

TUGAS MATA KULIAH FISIKA STASTISTIK STATISTIK BOSE – EINSTEIN TUGAS MATA KULIAH FISIKA STASTISTIK STATISTIK
TUGAS MATA KULIAH FISIKA STASTISTIK STATISTIK BOSE – EINSTEIN TUGAS MATA KULIAH FISIKA STASTISTIK STATISTIK

TUGAS MATA KULIAH FISIKA STASTISTIK STATISTIK BOSE – EINSTEIN TUGAS MATA KULIAH FISIKA STASTISTIK STATISTIK BOSE – EINSTEIN KELOMPOK VII Angela Maro (1201057060) Marselin

OLEH

FISIKA MODEREN: zAT pADAT, CACAT KRISTAL, PITA TERLARANG BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Berkembangnya ilmu pengetahuan di era modern yang sangat pesat ini, dengan perkembangan zaman yang se

Tema Sederhana. Diberdayakan oleh Blogger.