Anda di halaman 1dari 52

LAPORAN PENELITIAN

PENGARUH PERLAKUAN PENDAHULUAN DENGAN MICROWAVE


TERHADAP PRODUKSI BIOGAS DARI JERAMI PADI

Oleh :
Indar Nur Purwayuga NIM. 21030111130140
Rudy Christianto NIM. 21030111130143

JURUSAN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2015

i
Halaman Pengesahan
Laporan Penelitian

Nama / NIM : Indar Nur Purwayuga NIM.


21030111130140
Nama / NIM : Rudy Christianto NIM. 21030111130143
Judul : “PENGARUH PERLAKUAN PENDAHULUAN DENGAN
MICROWAVE TERHADAP PRODUKSI BIOGAS DARI JERAMI PADI”

Semarang, April 2015


Telah menyetujui,
Dosen Pembimbing

Dr. Ir. Budiyono, M.Si.


NIP. 1966 0220 1991 02 1001

ii
RINGKASAN

Biogas adalah gas yang dihasilkan secara mikrobiologi dari limbah organik. Jerami
merupakan biomassa yang mengandung selulosa, hemiselulosa, dan lignin yang sulit dipisahkan
sehingga membutuhkan perlakuan khusus. Dengan metode irradiasi microwave oven ini, struktur
ikatan lignin akan terurai akibat perlakuan pre-treatment sehingga struktur selulosa akan lebih
mudah ditembus oleh perlakuan biologis pada proses hidrolisis. Penelitian ini bertujuan untuk
mengkaji pengaruh suhu dan waktu microwave terhadap biomassa jerami sebagai bahan baku
pembuatan biogas.
Penelitian ini memiliki beberapa tahapan. Pertama, jerami dihancurkan sehingga
ukurannya mengecil. Jerami kemudian dimasukan kedalam microwave oven, dengan daya 300,
450, dan 600 watt dan waktu 3, 4, dan 5 menit, dengan distribusi suhu dan waktu tertentu.
Setelah jerami melewati tahap perlakuan pendahuluan, kemudian jerami memasuki tahap
pembuatan biogas dengan tabung fermentor. Analisa yang dilakukan berupa analisa kadar
selulosa, hemiselulosa, dan lignin. Untuk analisa biogas diukur volume biogas yang terbentuk.

iii
SUMMARY

Biogas is gas produced from microbial activity in organic waste. Rice straw is biomass
containing cellulose, hemicellulose, and lignin that are insoluble and thus required a special
pretreatment. Microwave pretreatment break down lignin structure so that celullose is more
soluble after pretreatment process. This study aimed to determine the effect of temperature and
time on the straw biomass as a raw material for biogas production.
There are several stages in this study. First, the straw is pulverized and sieved using 100
mesh screen. Straw that have been screened is then inserted into a microwave oven under
different temperatures of 200, 250, and 300 °C for 30, 40, and 50 minutes consecutively. After
pretreatment, biogas will be produced using fermenter tube. Concentrations of cellulose,
hemicellulose, and lignin of the biogas will be determined. The volume of biogas formed will
also be measured.

iv
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala limpahan
rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Penelitian dengan judul
“PENGARUH PERLAKUAN PENDAHULUAN DENGAN MICROWAVE TERHADAP
PRODUKSI BIOGAS DARI JERAMI”.
Dalam kesempatan ini penulis mengakui sepenuhnya bahwa tidaklah mungkin
menyelesaikan laporan penelitian ini tanpa doa, bantuan dan dukungan baik secara langsung
maupun tidak langsung. Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis ingin menyampaikan
ucapan terima kasih kepada :
1. Dosen Pembimbing Dr. Ir. Budiono, M.Si yang telah berkenan membimbing serta
mengarahkan kami dalam penyusunan laporan penelitian.
2. Bapak Dr. Andri Cahyo Kumoro, S.T., M.T. sebagai koordinator dosen pembimbing
penelitian.
3. Kedua orangtua atas doa, kesabaran, limpahan kasih sayang, dukungan, dan
pengorbanan yang telah diberikan.
4. Teman-teman serta pihak-pihak yang mendukung penelitian ini.
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan penelitian ini masih terdapat banyak
kekurangan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran dari semua pihak yang
berkaitan dengan laporan ini yang bersifat membangun demi kesempurnaan penyusunan laporan
dimasa yang akan datang. Semoga penelitian ini kelak dapat bermanfaat bagi kita semua.

Penulis

v
DAFTAR ISI
Halaman Judul.......................................................................................................................i
Halaman Pengesahan.............................................................................................................ii
Ringkasan................................................................................................................................iii
Summary.................................................................................................................................iv
Kata Pengantar.......................................................................................................................v
Daftar Isi..................................................................................................................................vi
Daftar Gambar.......................................................................................................................viii
Daftar Tabel............................................................................................................................ix
BAB I PENDAHULUAN......................................................................................................1
1.1 Latar Belakang..............................................................................................................1
1.2 Perumusan Masalah......................................................................................................3
1.3 Tujuan Penelitian..........................................................................................................4
1.4 Manfaat Penelitian........................................................................................................5
BAB II TINJAUAN PUSTAKA............................................................................................6
2.1 Jerami............................................................................................................................6
2.1.1 Potensi Limbah Jerami di Indonesia.................................................................7
2.1.2 Pemanfaatan Jerami secara Konvensional di Indonesia...................................8
2.2 Biogas...........................................................................................................................9
2.2.1 Jerami Sebagai Bahan Dasar Biogas................................................................9
2.3 Fermentasi Anaerobik...................................................................................................10
2.3.1 Substrat untuk Fermentasi Anaerobik...............................................................10
2.3.2 Proses biokimia fermentasi anaerobik..............................................................11
2.3.3 Faktor faktor yang mempengaruhi Fermentasi Anaerobik...............................13
2.3.4 Mekanisme pre-treatment pada fermentasi anaerobik......................................17
2.4 Keuntungan Penerapan Teknologi Biogas....................................................................20
2.4.1 Energi Terbarukan.............................................................................................20
2.4.2 Mengurangi ketergantungan import bahan bakar.............................................21
2.4.3 Penanganan Limbah..........................................................................................21
2.5 Hasil Hasil Penelitian Terdahulu..................................................................................22
BAB III METODE PENELITIAN........................................................................................24
3.1 Rancangan Penelitian...................................................................................................24
3.1.1 Penetapan Variabel.........................................................................................25
3.1.2 Bahan baku.....................................................................................................25
3.1.3 Alat.................................................................................................................25
3.1.4 Gambar Alat...................................................................................................26
3.2 Prosedur Kerja..............................................................................................................26
3.3 Analisa Hasil.................................................................................................................26
3.4 Jadwal Pelaksanaan......................................................................................................28
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN......................................................29
4.1 Pengaruh Perlakuan Pendahuluan terhadap Produksi Biogas......................................29
4.2 Pengaruh Waktu Perlakuan Pendahuluan terhadap Produksi Biogas...........................31
4.3 Pengaruh Daya Microwave Oven terhadap Produksi Biogas.......................................34
4.4 Pengaruh Kadar Lignoselulosa terhadap Produksi Biogas...........................................37

vi
4.5 Pengaruh Radiasi Sinar Microwave terhadap Kadar Lignoselulosa Bahan.................39
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN.................................................................................42
5.1 Kesimpulan...................................................................................................................42
5.2 Saran ............................................................................................................................42
DAFTAR PUSTAKA...............................................................................................................43

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Perbandingan beberapa jenis bahan substrat....................................................11


Gambar 2.2 Proses Fermentasi Anaerobik...........................................................................12
Gambar 2.3 Hubungan Suhu, Waktu fermentasi dan yield metana yang dihasilkan............15
Gambar 2.4 Hasil visual Atomic Force Microscope terhadap substrat (a) pre-treatment
dengan pemanasan konvensional (b) pre-treatment dengan microwave......................20
Gambar 3.1 Flow sheet sederhana perlakuan pendahuluan microwave oven terhadap
jerami. .............................................................................................................................
24
Gambar 3.2 Alat-alat yang digunakan untuk perlakuan pendahuluan jerami......................26
Gambar 4.1 Akumulasi Volume Biogas selama 14 Hari......................................................30
Gambar 4.2 Akumulasi Produksi Biogas pada Pretreatment 300 watt.................................32
Gambar 4.2 Akumulasi Produksi Biogas pada Pretreatment 450 watt.................................33
Gambar 4.3 Akumulasi Produksi Biogas pada Pretreatment 600 watt.................................33
Gambar 4.4 Akumulasi Produksi Biogas pada Pretreatment 3 menit..................................35
Gambar 4.5 Akumulasi Produksi Biogas pada Pretreatment 4 menit..................................36
Gambar 4.6 Akumulasi Produksi Biogas pada Pretreatment 5 menit..................................36
Gambar 4.8 Kadar Se8lulosa, Hemiselulosa, dan Lignin, dan Biogas yang
dihasilkan pada Tiap Variabel........................................................................................40

viii
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Karakteristik Jerami untuk Penggunaannya dalam Fermentasi ..............................6
Tabel 2.2 Perbandingan varietas padi terhadap nisbah gabah/jerami yang dihasilkan.............7
Tabel 2.3 Perbandingan berbagai jenis feedstock terhadap potensinya untuk biogas..............14
Tabel 2.4 Solubilisasi pada Hemiselulosa, Selulosa dan Lignin Setelah Pre-treatment...........19
Tabel 3.1 Distribusi variabel waktu dan suhu tanpa penambahan aquadest.............................25
Tabel 3.2 Jadwal pelaksanaan penelitian..................................................................................28

Tabel 4.1 Hasil Produksi Biogas Tiap Hari..............................................................................29


Tabel 4.2 Kandungan Lognoselulosa pada bahan Jerami.........................................................38

ix
BAB I
PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang


Jerami adalah hasil samping usaha pertanian berupa tangkai dan batang
tanaman serealia yang telah kering, setelah biji-bijianya (padi) dipisahkan. Di
Indonesia sendiri jerami telah dimanfaatkan untuk pupuk organik, atap rumah
sederhana, pakan ternak, dan media tanam jamur. Namun pemanfaatan tersebut masih
dalam jumlah terbatas dan sebagiannya hanya pada wilayah tertentu di Indonesia.
Umumnya limbah pertanian ini dibakar untuk mempercepat persiapan lahan, namun
perlakuan ini akan berdampak buruk pada lingkungan (menyebabkan kenaikan
konsentrasi CO2, CO, dan COx (gas rumah kaca)) dan juga pada manusia berupa
gangguan pernapasan akibat asap yang ditimbulkan (Makarim et al., 2007).
Meningkatnya kebutuhan dan harga jual bahan bakar akhir-akhir ini, serta
semakin berkurangnya sumber bahan bakar minyak dan gas, mendorong manusia
untuk mencari sumber lain. Salah satu alternatif untuk memecahkan kedua masalah
tersebut di atas adalah pemanfaatan sumber daya yang selama ini belum dikelola
secara maksimum di dalam sistem pertanian yaitu pemanfaatan energi terbarukan
(Haryati, 2006). Di Indonesia produksi padi sendiri mencapai 50-70 juta ton per-
tahunnya, hal ini membuat Indonesia sangat berpeluang untuk mengoptimalisasikan
potensi dari jerami tersebut. Salah satu potensi jerami tersebut yaitu untuk bahan baku
pembuatan biogas.
Jerami padi mengandung kurang lebih 40% selulosa 30% hemiselulosa
dan 15% lignin. Kedua bahan polisakarida ini dapat dihidrolisis menjadi senyawa
yang lebih sederhana. Hasil hidrolisis tersebut selanjutnya dapat difermentasi menjadi
etanol atau metana. Namun karena fermentasi biomassa untuk menghasilkan
bioetanol relatif lebih kompleks dan belum ada metode pra-perlakuan yang efektif
maka penggunaan biomassa sebagai sumber biogas (metana), merupakan pilihan yang
lebih strategis. Jerami selama ini belum dimanfaatkan secara optimum dan berpotensi

1
untuk dikonversi menjadi biogas. Nilai konversi jerami menjadi biogas mencapai
250-350/kg berat kering (Arati, 2009).
Biogas adalah gas yang dihasilkan secara mikrobiologi dari limbah
organik (Khorshidi & Arikan, 2007). Biogas merupakan sumber energi terbarukan
yang mampu menyumbangkan andil dalam usaha memenuhi kebutuhan bahan bakar.
Biogas terdiri dari campuran metana CH4 (55-74%), CO2 (25-50%), H2O (1-5%), H2S
(0-0,5%), N2 (0-5%) dan NH3 (0-0,05%) (Deublein & Steinhauser, 2008).
Dekompisisi bahan organik yang mengandung selulosa, hemiselulosa, dan lignin
berlangsung sangat lambat. Oleh karena itu perlu adanya perlakuan pendahuluan
untuk jerami.
Pre-treatment, atau perlakuan pendahuluan dalam hal ini merupakan
proses yang membuat biomassa lebih terhidrolisa dari keadaan awalnya yang tahan
terhadap hidrolisa. Ada banyak teknologi pre-treatment, seperti perawatan termal,
biokimia, mekanik dan enzimatik (Estevez et al., 2012). Dalam termal pre-treatment
panas di transfer langsung ke dalam material secara konveksi, konduksi ataupun
radiasi menggunakan pemanas konvensional, atau pemanasan langsung ke material
yang ingin di panaskan melalui interaksi molekul dengan medan elektromagnetik
menggunakan energi gelombang mikro. Energi elektromagnetik dari radiasi
gelombang mikro diubah menjadi energi panas. Teknik ini menggunakan alat yang
disebut microwave oven.
Bahan baku biogas dapat berasal dari biomassa lignoselulosa, yang
tersusun atas tiga komponen utama yaitu selulosa, hemiselulosa, dan lignin. Jerami
merupakan biomassa yang mengandung selulosa, hemiselulosa ,dan lignin yang sulit
untuk dipisahkan, sehingga membutuhkan perlakuan khusus. Selulosa dalam bahan
lignoselulosa merupakan sumber karbon organik, sehingga bahan tersebut dapat
menjadi bahan baku potensial untuk pembuatan biogas. Selulosa terdiri dari 2 tipe,
yaitu kristalin dan amorf. Untuk meningkatkan degradasi lignoselulosa, bagian kristal
ini perlu dikurangi. Sedangkan, lignin berfungsi memberi struktur pada tanaman dan
melindungi tanaman dari degradasi, terutama degradasi biologis. Struktur lignin yang
kompleks menyebabkan komponen ini susah diuraikan dan dapat menghalangi proses
hidrolisis selulosa, sehingga akan menurunkan yield biogas (Rahayu et al., 2012).
Dengan metode iradiasi microwave oven ini struktur ikatan lignin akan terurai akibat

2
perlakuan pre-treatment sedangkan hemiselulosa dan selulosa akan terlarut dalam air
sehingga struktur selulosa akan lebih mudah ditembus oleh perlakuan biologis
(enzimatik) pada proses hidrolisis (Pérez et al., 2008).

I.2 Perumusan Masalah


Gelombang mikro adalah gelombang elektromagnetik dengan frekuensi yang
sangat tinggi ,yaitu di atas 3GHz(3x109Hz) (Wikipedia, 2013). Dalam hal ini,
gelombang mikro akan dimanfaatkan untuk pemanasan dengan alat microwave oven.
Microwave oven adalah sebuah alat yang menggunakan radiasi gelombang mikro
untuk memasak atau memanaskan makanan. Microwave oven bekerja dengan
memancarkan radiasi gelombang mikro, biasanya pada frekuensi 2.450 MHz dengan
panjang gelombang 12,24cm, yang menembus langsung ke bahan yang dipanaskan.
Molekul air, lemak, gula ataupun molekul lainya dalam makanan atau bahan lain akan
menyerap energi dari gelombang mikro tersebut.
Teknik microwave memiliki banyak potensi keuntungan, karena dapat
menembus bahan, energi deposito dan menghasilkan panas di seluruh volume
material. Penggunaan energi microwave mengurangi waktu pemanasan bahan, karena
pemanasan menggunakan microwave ini lebih cepat dari pemanasan biasa. Potensi
keuntungan tidak hanya mencakup pemanasan seragam material dan mengurangi
waktu proses tetapi juga meningkatkan efisiensi energi, pemanasan dengan cepat dan
dapat dikendalikan serta kontrol yang baik atas proses pemanasan.
Irradiasi microwave dapat menyebabkan satu atau lebih perubahan fitur dari
biomassa selulosa, termasuk peningkatan luas permukaan spesifik, penurunan
polimerisasi dan kristalinitas selulosa, hidrolisis oligomer yang terlarut oleh
hemiselulosa dan lignin depolimerisasi parsial (Odhner, 2012). Hal ini dapat
membuat substrat lebih mudah diakses oleh enzim karena peningkatan ketersediaan
permukaan kontak dan penurunan struktur kristalnya. Disamping itu, pre-treatment
termal menggunakan radiasi gelombang mikro dapat menjadi metode yang baik untuk
pre-treatment biomassa, karena dapat merusak struktur yang kompleks dan kaku dari
biomassa yang membuatnya tahan terhadap tekanan mekanik dan serangan enzimatik.
Jerami merupakan biomassa yang mengandung selulosa, hemiselulosa ,dan
lignin yang sulit untuk dipisahkan, sehingga membutuhkan perlakuan khusus. Pre-
treatment dengan menggunakan radiasi gelombang mikro ini yang akan membantu

3
jerami agar lebih mudah diberikan perlakuan lebih lanjut untuk dijadikan sebagai
bahan dasar biogas. Ferreira et al (2013),menunjukkan bahwa solubilisasi bahan
organik partikulat dipengaruhi oleh perlakuan pendahuluan termal dengan variabel
suhu dan waktu. De Wild, Reith dan Heeres (2011) menekankan bahwa selama
iradiasi biomassa dengan microwave oven, uap air akan hilang karena suhu naik dari
suhu ambien untuk 100oC. Dinesh et al (2006), menunjukan bahwa degradasi dari
biomassa untuk menguraikan komponen-komponennya telah menunjukkan bahwa
pirolisis hemiselulosa hilang pada suhu berkisar 130-194oC. Demirbas (2004)
menunjukkan bahwa pirolisis hemiselulosa, selulosa dan lignin rusak pada temperatur
berkisar 197-257 0C, 237-347 0C dan 277-497 0C, masing-masing. Medic, Darr, Shah,
Potter dan Zimmerman (2012), menunjukan bahwa sejumlah besar hemiselulosa dan
selulosa hancur ketika biomassa dikeringkan dan dipanaskan pada suhu 290 0C.
Sapci (2013) menyatakan bahwa pre-treatment biomassa termal dengan suhu 300 oC
mendapatkan konversi yang lebih baik daripada suhu 200oC.
Masalah utamanya adalah berapa suhu serta waktu optimal yang dibutuhkan
jerami untuk di radiasi dengan microwave oven untuk mendapatkan yield biogas yang
tinggi, serta bagaimana pengaruh kandungan jerami yang di tambahkan aquadest dan
tanpa penambahan aquadest.

I.3 Tujuan Penelitian


1. Mengkaji pengaruh pemanasan dengan radiasi microwave oven terhadap
produksi biogas yang dihasilkan dari bahan jerami
2. Mengkaji pengaruh daya microwave oven terhadap perlakuan pendahuluan
biomassa jerami, sebagai bahan baku pembuatan biogas.
3. Mengkaji pengaruh waktu pemanasan dengan radiasi microwave oven terhadap
perlakuan pendahuluan biomassa jerami,sebagai bahan baku pembuatan biogas
4. Mengkaji pengaruh pemanasan dengan radiasi microwave oven terhadap
kandungan lignoselulosa pada bahan jerami

I.4 Manfaat Penelitian


1. Mengetahui pengaruh suhu radiasi microwave oven terhadap biomassa jerami.
2. Mengetahui pengaruh waktu pemanasan dengan radiasi microwave oven
terhadap biomassa jerami.

4
3. Mengetahui perbedaan jerami dengan jerami yang di tambahkan aquadest untuk
perlakuan pendahuluan radiasi microwave oven.
4. Menambah nilai guna limbah jerami yang memiliki kandungan untuk dijadikan
sebagai sumber energi biogas.
5. Masyarakat dapat mengetahui pembuatan biogas dari jerami.

5
II BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

II.1 Jerami
Jerami merupakan hasil samping pertanian yang berupa batang padi sisa
proses penggilingan padi untuk diambil berasnya. Produksi beras yang sangat besar di
Indonesia yang mencapai mengakibatkan melimpahnya produk samping berupa
jerami. Masyarakat Indonesia secara luas belum dapat memanfaatkan jerami.
Kebanyakan, produk samping hasil sisa pertanian ini dimusnahkan dengan cara
dibakar, ataupun hanya sebagai pakan ternak.

Tabel 2.1 Karakteristik Jerami untuk Penggunaannya dalam Fermentasi

Jerami
pH -
TS (%) 91,6 ±0,02
VS (%) 87,5 ±0,02
Debu (%) 4,1 ±0,02
VFA (g/l) 0,13
Etanol (g/l) N.D.
Total Nitrogen
(g/l) 1,3 ±0,04
Ammonia (g/l) 0,31 ±0,01
Proteins (g/l) 6,5 ±0,17
Lemak (%) 1,5
Klason lignin (g/l) 19,3 ±0,1
Arabinose (g/l) 2,6 ±0,19
Xylose (g/l) 21,3 ±0,3
Glukosa (g/l) 35,9 ±0,03

Jerami memiliki kandungan yang bisa digunakan sebagai bahan substrat untuk
fermentasi biogas. Dapat dilihat pada Tabel 2.1, Jerami memiliki kandungan biomassa
organik yang tinggi (TS dan VS), serta perbandingan C:N yang sesuai dengan syarat
syarat fermentasi anaerobik. Selain itu, terdapat kandungan lignin yang cukup besar
pada jerami dan dapat menyebabkan berkurangnya yield biogas yang dihasilkan lewat
fermentasi anaerobik.
6
Penggunaan jerami sebagai bahan substrat fermentasi biogas sendiri sudah
diujicobakan dan menghasilkan hasil yang sangat memuaskan. Namun
penggunaannya masih kalah jika dibandingkan dengan penggunaan kotoran ternak
sebagai bahan dasar pembuatan biogas.

Potensi Limbah Jerami di Indonesia


Indonesia merupakan negara pengkonsumsi beras yang cukup besar. Tiap
tahunnya, 128 kilogram beras dikonsumsi per-kapita (IRRI, 2007). Tingginya
konsumsi nasi di Indonesia diimbangi dengan produksi padi di Indonesia yang juga
cukup melimpah. Sedikitnya, 34 juta ton beras tiap tahunnya diproduksi di Indonesia
(IRRI, 2007). Jumlah produksi yang sangat besar itu berimbas pada tingginya hasil
samping produksi beras yaitu gabah dan jerami padi.

Tabel BAB II.2 Perbandingan Varietas Padi terhadap Nisbah Gabah/Jerami


yang Dihasilkan

Produksi jerami berbeda antar varietas meskipun sama sama ditanam pada
rejim air, tanah, dan musim yang sama (Makarim et al., 2007). Nisbah gabah/jerami
(grain straw ratio) juga sangat beragam berkisar antara 0,3-1,2. Varietas padi modern
dalam pertumbuhan optimal mempunyai nisbah gabah/jerami 0,6 atau 0,7. Dapat
dilihat pada Tabel 2.2 , varietas padi Fatmawati memiliki bobot jerami dan nisbah

7
gabah/jerami yang relatif lebih rendah dibanding jenis lainnya karena varietas ini
menghasilkan sedikit anakan (Makarim et al., 2007).
Luas lahan yang secara permanen ditanami adi di Indonesia adalah 13000 Ha
(IRRI, 2007). Dengan demikian, potensi limbah jerami dapat diasumsikan mencapai
66300 ton tiap satu kali panen di Indonesia. Limbah yang melimpah ini merupakan
sumber biomassa potensial yang pemanfaatannya belum maksimal di Indonesia.

Pemanfaatan Jerami secara Konvensional di Indonesia

Jerami Sebagai Alas Lantai Kandang Ternak


Petani tradisional menggunakan sisa jerami hasil panennya untuk memberikan
penghangat berupa alas pada kandang ternak. Alas ini memiliki ketebalan 5-10 cm.
Selain sebagai penghangat (Makarim et al., 2007), campuran kotoran ternak dengan
jerami akan menghasilkan kompos yang baik. Alas jerami secara berkala perlu diganti
apabila alas rusak dan tidak dapat digunakan kembali.
Penggunaan jerami sebagai alas lantai kandang mempersyaratkan kandang
diberi atap dan dinding penghalang sehingga biomassa tetap berada di kandang
sampai waktunya diganti.

Jerami Sebagai Pakan Ternak


Pada saat rumput hijau tidak tersedia untuk pakan ternak, jerami kering kerap
digunakan sebagai pengganti rumput untuk pakan sapi dan kerbau. Sebagian petani
menyimpan jerami kering tempat penyimpanan yangditempatkan di dalam kandang.
Jerami kering untuk pakan ternak sering dicampur dengan larutan garam dapur,
larutan urea, atau dibasahi dengan larutan formulasi mikroba yang bermanfaat.

Jerami Sebagai Bahan Bakar


Jerami padi sebagai bahan bakar menghasilkan kalori (panas) yang relatif
rendah dan banyak membentuk asap dan abu. Jerami dapat digunakan sebagai bahan
bakar dalam industri genting, kapur maupun gerabah. Namun penggunaannya dalam
industri untuk saat ini berkurang digantikan oleh limbah kulit kayu sebagai bahan
bakar.
Penggunaan jerami sebagai bahan bakar memiliki resiko yakni, sisa
pembakaran yang mudah terbang (Makarim et al., 2007) sehingga memungkinkan

8
sisa pembakaran tersebut terbang dan membakar simpanan jerami ataupun barang lain
yang mudah terbakar. Di Indonesia, penggunaan jerami sebahai bahan bakar mulai
ditinggalkan karena minyak dan gas bumi yang telatif murah.

II.2 Biogas
Biogas adalah gas mudah terbakar yang dihasilkan dari pemecahan senyawa
senyawa biomassa. Biogas mayoritas terdiri dari metana dan karbon dioksida. Biogas
sendiri sangat berpotensi untuk dijadikan sumber bahan bakar baru untuk
menggantikan bahan bakar minyak yang semakin lama kapasitasnya akan semakin
menurun
Biogas memiliki nilai kalor sebesar 4.800 - 6.700 kkal/m3 (Sutarno et al.,
2007). Setara dengan 0,5-0,6 liter minyak solar, namun dengan perbedaan mencolok
bahwa biogas dapat diproduksi terus menerus dengan menggunakan bahan biomassa
yang tersedia. Yang kedua, biogas memiliki biaya modal awal dan biaya operasional
yang sangat rendah. Jika dibandingkan dengan batubara, minyak, dan gas alam,
biogas memiliki nilai cost per energi yang dihasilkan yang lebih kecil.

Jerami Sebagai Bahan Dasar Biogas


Bahan biomassa untuk biogas sendiri dapat digunakan sisa hasil pertanian,
limbah industri makanan, kotoran ternak, maupun biomassa yang sengaja
dikembangkan sebagai substrat untuk fermentasi biogas.
Biogas yang berbahan dasar jerami sendiri sudah banyak diteliti. Jerami
sebagai bahan fermentasi biogas memiliki beberapa kelebihan di antaranya :

 Ketersediaan bahan yang dapat dijaga


 Mudah diperoleh
 Limbah yang jarang dimanfaatkan oleh masyarakat
 Sumber biomassa yang jumlahnya sangat besar

Namun jerami juga memiliki kekurangan, di antaranya kandungan lignin,


hemiselulosa, dan selulosa yang dapat mengurangi yield biogas yang dihasilkan. Hal
ini dapat dikurangi dengan cara melakukan pre-treatment tertentu pada substrat
sebelum substrat tersebut digunakan dalam fermentasi.

9
II.3 Fermentasi Anaerobik
Fermentasi aerobik merupakan proses biokimia dimana senyawa organik
komplek dipecah menjadi senyawa yang lebih sederhana tanpa adanya oksigen pada
proses tersebut. Fermentasi anaerobik merupakan metode yang paling sering
digunakan untuk memproduksi biogas karena metode ini dapat memproduksi biogas
dengan yield yang cukup besar (55-70% metana) (Houtmeyers et al., 2011) dan biaya
produksi yang rendah (Yu et al., 2012). Pada proses pembuatan biogas, proses
fermentasi anaerobik ini menghasilkan biogas dan zat sisa digestat.

Substrat untuk Fermentasi Anaerobik


Ada banyak jenis biomassa yang dapat digunakan sebagai substrat untuk
memproduksi biogas melalui proses fermentasi anaerobik. Berikut adalah beberapa
jenis substrat yang sering dipakai dalam proses pembuatan biogas :

 Sisa dan hasil samping pertanian


 Limbah cair
 Kotoran ternak
 Limbah organik yang berasal dari industri makanan dan pertanian
 Biomassa yang dikembangkan untuk menghasilkan energi (contoh:
mikroalgae)

Pemilihan substrat didasarkan pada kemampuan substrat untuk menghasilkan


yield methane yang besar. Dapat dilihat pada Gambar 2.1 , kotoran hewan tidak
menghasilkan yield methane yang besar sehingga kotoran hewan lebih sering
dijadikan campuran (co-substrat) bersama dengan substrat lain yang memiliki yield
methane yang tinggi

10
Gambar BAB II.1 Perbandingan Beberapa Jenis Bahan Substrat (Al Seadi et
al. 2008)

Proses Biokimia Fermentasi Anaerobik


Seperti yang dikatakan sebelumnya, proses fermentasi aerobik merupakan
proses mikrobiologi berupa dekomposisi senyawa organik tanpa adanya oksigen
dalam proses. Produk utama proses ini adalah biogas dan digestat. Biogas merupakan
gas mudah terbakar yang tersusun atas metana dan karbon dioksida. Sedangkan
digestat merupakan produk samping proses fermentasi anaerobik berupa sisa samping
substrat hasil dekomposisi.
Proses biokimia pembentukan biogas sendiri merupakan gabungan dari
beberapa langkah proses dimana pada setiap proses tersebut, materi yang ada selalu
dipecah menjadi senyawa yang lebih sederhana. Diagram sederhana proses fermentasi
anaerobik ini dapat dilihat di gambar 2.2 . Proses ini dapat disingkat menjadi empat
proses utama yakni hidrolisis, acidogenesis, acetogenesis, dan methanogenesis
(Teodorita et al., 2008).

11
Gambar BAB II.1 Proses Fermentasi Anaerobik

Hidrolisis
Hidrolisis merupakan proses awal fermentasi anaerobik. Pada proses ini,
senyawa organik komplek dipecah menjadi senyawa senyawa yang lebih sederhana.
Karbohidrat, lemak, dan protein dipecah menjadi glukosa, gliserol, asam lemak, dan
sebagainya.
Mikroorganisme menghasilkan enzim yang mengubah biopolimer menjadi
senyawa yang lebih sederhana. Produk hasil proses ini kemudian akan digunakan oleh
mikroorganisme tersebut untuk proses metabolismenya.

Acidogenesis
Proses acidogenesis merupakan proses fermentasi produk hasil hidrolisis
sehingga menghasilkan asam asetat, CO2, alkohol, dan hidrogen. Proses ini
melibatkan mikroorganisme fermentor.

Acetogenesis

12
Produk hasil acidogenesis yang tidak dapat diolah oleh bakteri methanogenic
kemudian diubah oleh bakteri acetogenic melalui proses acetogenesis. Alkohol yang
memiliki rantai lebih dari satu karbon dioksidasi menjadi asam asetat dan hidrogen.
Saat methanogenesis berlangsung hidrogen akan diubah menjadi methane oleh
bakteri methanogenic. Proses acetogenesis dan methanogenesis biasanya terjadi
dalam waktu yang bersamaan.

Methanogenesis
Methanogenesis merupakan proses akhir dari serangkaian proses fermentasi
anaerobik. Hasil proses awal berupa asam asetat, hidrogen, dan karbon dioksida,
difermentasi oleh bakteri methanogenic menjadi biogas. 70% metana yang terbentuk
merupakan hasil fermentasi dari asetat (Teodorita et al., 2008). Sedangkan sisanya
didapat dari konversi hidrogen dan CO2. Persamaan reaksi yang terjadi adalah sebagai
berikut :

(Teodorita et al., 2008)


Methanogenesis merupakan tahapan yang menentukan proses fermentasi
anaerobik secara keseluruhan. Proses ini merupakan proses yang paling lambat di
antara tahapan proses sebelumnya. Apabila terjadi perubahan suhu saat proses
maupun hadirnya oksigen dalam jumlah besar dapat menghentikan proses
pembentukan metana

Faktor faktor yang mempengaruhi Fermentasi Anaerobik


Pertumbuhan dan aktifitas mikroorganisme pada proses fermentasi anaerobik
sangat dipengaruhi oleh faktor faktor tertentu seperti suhu, pH, kandungan oksigen,
nutrient, dan kandungan inhibitor seperti ammonia.

Jenis Bahan
Ada berbagai macam jenis bahan biomassa yang dapat digunakan sebagai
bahan fermentasi pembuatan biogas. Pemlihan bahan didasarkan pada kandungan
biomassa yang ada dan juga potensi biogas yang dapat dihasilkan bahan.

13
Total solid dan rasio C/N merupakan hal yang perlu dipertimbangkan dalam
pemilihan bahan untuk fermentasi. Jika rasio C/N terlalu tinggi, nitrogen akan
dikonsumsi dengan cepat oleh bakteri metanogen untuk memenuhi kebutuhan
pertumbuhannya dan sedikit yang bereaksi dengan karbon, akibatnya gas yang
dihasilkan menjadi rendah (Haryati, 2006). Sebaliknya jika C/N rendah, nitrogen
akan dibebaskan dan berakumulasi dalam bentuk ammonia (NH4) yang dapat
meningkatkan pH substrat (Haryati, 2006).
Perbedaan jenis bahan tentunya mempengaruhi jumlah yield biogas yang
dihasilkan. Dapat dilihat dari Tabel 2.3, potensi yield biogas yang dimiliki tiap tiap
bahan memiliki perbedaan. Potensi yield terbesar per kg volatil solid diperoleh oleh
air dadih (Sapci, 2013). Namun pemilihan bahan substrat biogas juga perlu
mempertimbangkan aspek - aspek lain seperti impuritas, ketersediaan bahan dan lain
lain.

Tabel BAB II.3 Perbandingan Berbagai Jenis Feedstock terhadap Potensinya untuk
Biogas

14
Yield
Komponen Impuritas yang
Jenis Bahan Rasio C/N Biogas
Organik m3kg-1VS mungkin ada
Karbohidrat,
Kotoran babi Protein 3 - 10 % 0,25 - 0,50 kayu, air, pasir,
Lemak jerami, serabut
Karbohidrat, tanah, air,
Kotoran Sapi Protein 6 - 20 % 0,2 - 0,3 jerami,
Lemak kayu
Karbohidrat,
Isi Perut Ternak Protein 3 - 10 % 0,35 - 0,6 usus hewan
Lemak
Air Dadih 75-80% laktosa 9,35 - 0,8 impuritas saat
20-25% protein distribusi
Air Dadih murni 75-80% laktosa 0,8 - 0,95 impuritas saat
20-25% protein distribusi
Karbohifrat, 80 - 100
Jerami Lemak % 0,15 - 0,35 pasir,
100 - 150
Limbah Taman % 0,2 - 0,5 tanah, selulosa
Rerumputan 12 - 25 % 0,55 tanah
Limbah buah
buahan 35% 0,25 - 0,5 tanah
Sisa Makanan 0,5 - 0,6 tulang, plastik

Suhu
Suhu yang stabil merupakan hal yang penting dijaga saat proses fermentasi
anaerobik berlangsung. Gambar 2.3 menunjukkan hubungan suhu dengan yield
metana yang dihasilkan

15
Gambar BAB II.2 Hubungan Suhu, Waktu fermentasi dan yield metana yang
dihasilkan (Al Seadi et al. 2008)

Dari gambar 2.3 dapat disimpulkan bahwa suhu 50oC memiliki yield metana
yang paling besar dibandingkan dengan suhu proses 30 oC maupun 20oC. Suhu pada
proses fermentasi anerobik mempengaruhi kelarutan senyawa yang ada pada substrat.
Semakin tinggi suhu proses maka kelarutannya akan semakin tinggi sehingga
memudahkan bakteri untuk melakukan fermentasi (Jackowiak et al., 2011). Karena
itu, reaksi yang terjadi akan semakin cepat sehingga produksi metana akan
meningkat.
Suhu yang stabil sangat penting dalam proses fermentasi dengan suhu proses
50oC. Hal ini disebabkan, bakteri termofilik sangat sensitif terhadap fluktuasi suhu.
Perubahan kecil suhu (± 1oC) yang terjadi selama proses dapat mengurangi yield
metana yang dihasilkan (Teodorita et al., 2008). Hal ini disebabkan bakteri
membutuhkan waktu untuk beradaptasi dengan perubahan suhu sehingga menurunkan
yield metana. Namun jika dipilih suhu proses 30oC, bakteri yang digunakan (bakteri
mesofilik) memiliki toleransi suhu yang lebih besar dibanding bakteri thermofilik,
sehingga perubahan suhu yang terjadi (± 3oC) tidak banyak berpengaruh pada yield
metana.

pH

16
pH adalah ukuran keasaman suatu larutan campuran substrat yang akan
digunakan. pH optimum yang digunakan pada proses fermentasi anaerobik berkisar
antara 6,5 sampai 8 (Teodorita et al., 2008). Pada saat proses fermentasi berlangsung,
nilai pH dapat meningkat seiring dengan munculnya ammonia sebagai hasil
dekomposisi protein maupun sebagai impuritas pada substrat.

Ammonia
Ammonia sebenarnya merupakan komponen yang penting saat proses
fermentasi anaerobik. Senyawa ini menyediakan nutrien yang sangat penting bagi
pertumbuhan bakteri pada proses fermentasi. Namun, konsentrasi ammonia yang
terlampau tinggi dapat menjadi inhibitor proses fermentasi. Kandungan ammonia
yang tinggi ini biasanya terdapat pada bahan kotoran hewan. Karena itu, sebaiknya
konsentrasi ammonia dijaga cukup rendah, berkisar 80 mg/l (Teodorita et al., 2008).
Kandungan ammonia yang tinggi mengakibatkan tumbuhnya inhibitor sehingga
mengurangi yield biogas yang dihasilkan (Khorshidi and Arikan, 2008). Pengendalian
ammonia dapat dilakukan dengan menggunakan pengaturan pH sehingga mengurangi
kadar racun ammonia di dalam substrat (Strik et al., 2006)

Makro dan Mikronutrien


Makronutrien merupakan senyawa senyawa yang dibutuhkan bakteri dalam
jumlah yang cukup besar untuk metabolismenya. Sedangkan mikronutrien adalah
senyawa yang dibutuhkan bakteri dalam jumlah kecil. Meskipun jumlahnya tidak
besar, mikronutrien tetap merupakan hal yang sangat penting dalam pertumbuhan
bakteri. Rasio optimum makronutrien (karbon, nitrogen, fosfor, dan sulfur) yang
sebaiknya ada dalam proses fermentasi adalah C:N:P:S = 600:15:5:1 (Teodorita et al.,
2008). Kekurangan maupun kelebihan komponen nutrien ini dapat menyebabkan
gangguan pada proses fermentasi anerobik sehingga berimbas kepada yield biogas
yang dihasilkan. Untuk itu perlu dipertimbangkan rasio C:N:P:S agar yield yang
diperoleh maksimal.

Mekanisme pre-treatment pada fermentasi anaerobik


Sebelum dilakukan proses fermentasi anaerobik, perlu dilakukan proses pre-
treatment awal untuk mengurangi impuritas sekaligus memberikan kondisi optimum

17
pada substrat untuk kemudian difermentasi oleh mikroorganisme. Perlakuan pre-
treatment akan menambah yield biogas yang dihasilkan. Pre-treatment yang
dilakukan bergantung pada jenis bahan substrat yang akan digunakan.

Proses Pemilihan dan Pemisahan


Proses ini merupakan proses pemilihan bahan bahan yang dapat digunakan
sebagai substrat pemisahan dan proses pemisahan substrat dari impuritas yang dapat
mengganggu proses fermentasi nantinya. Pengotor bahan seperti pasir, tanah, batu,
plastik dan impuritas lain dipisahkan dengan cara sedimentasi dalam storage tank
maupun dipisahkan secara manual dengan bantuan manusia.
Limbah rumah tangga dapat mengandung banyak impuritas seperti plastik,
besi, kayu, kaca dan material lain yang tidak dapat difermentasikan. Material ini
dapat menyebabkan kerusakan pada pompa, pipa, maupun tangki fermentasi
(Teodorita et al., 2008). Impuritas ini dapat dipisahkan melalui serangkaian proses
pemisahan mekanik, magnetik maupun dengan cara manual.

Sanitasi
Sanitasi substrat merupakan hal yang penting dalam proses fermentasi.
Sanitasi yang baik tanpa adanya kontaminasi manusia maupun mikroorganisme lain
dapat menghasilkan suasana tangki fermentasi yang baik untuk tumbuh bakteri
(Teodorita et al., 2008). Sanitasi biasanya dilakukan dengan cara memanaskan
substrat umpan sebelum dimasukan dalam tangki fermentasi.

Crushing
Crushing adalah proses penghancuran bahan dasar awal sehingga diperoleh
ukuran yang lebih kecil. Perlakuan ini bertujuan untuk memperbesar luas permukaan
substrat sehingga menambah yield biogas yang dihasilkan. Alat yang digunakan
bervariasi dari yang paling sederhana dengan cara memotong manual dengan
peggunakan pisau, maupun dengan alat berupa mesin penggiling.

Mashing, homogenising
Proses ini merupakan proses lanjutan dari crushing yakni menyeragamkan
ukuran substrat dengan menggunakan filter untuk menyeleksi substrat menurut

18
ukuran ideal yang diinginkan. Dengan demikian, maka substrat akan lebih seragam
dan merata yield biogas yang dihasilkan.

Pre-treatment Lanjutan Menggunakan Gelombang Mikro


Selain perlakuan tersebut terdapat pula perlakuan perlakuan tambahan yang
bertujuan untuk menambah yield biogas yang dihasilkan. Perlakuan tambahan ini
disesuaikan dengan kandungan jenis substrat yang digunakan. Pada jerami yang
memiliki komponen lignin, selulosa dan hemiselulosa perlu adanya pre-treatment
tambahan guna memudahkan mikroorganisme untuk melakukan fermentasi pada
bahan (Kuglarz et al., 2013).
Pre-treatment ini dilakukan dengan memanaskan bahan menggunakan
gelombang mikro. Bahan dimasukkan dalam alat microwave untuk kemudian
dipanaskan pada daya dan waktu tertentu. Pemanasan pada selulosa pada suhu tinggi
akan menaikkan kemampuan mikroorganisme untuk melakukan fermentasi sehingga
menghasilkan yield biogas yang lebih besar (Beszédes et al., 2007; Kuglarz et al.,
2013; Yu et al., 2012).

Tabel BAB II.4 Solubilisasi pada Hemiselulosa, Selulosa dan Lignin


Setelah Pre-treatment

Pre-treatment Pre-treatment dengan


Komponen Menggunakan Microwave Pemanasan Konvensional
(%) (%)
Volatil solid 24,5 ±1,5 15,4 ±1,2
Hemiselulosa 23,5 ±1,7 7,4 ±1,4
Selulosa 0 0
Lignin 2 ±0,2 1,8 ±0,2

Tabel 2.4 menunjukkan bahwa pemanasan menggunakan microwave


menghasilkan performa yang lebih baik juka dibandingkan dengan pemanasan
konvensional. Hal ini disebabkan karena pemanasan menggunakan microwave
merupakan pemanasan yang selektif, yakni hanya bereaksi terhadap senyawa polar
(Yu et al., 2012). Microwave tidak memanaskan senyawa senyawa non polar (Dehani
P et al., 2013). Air pelarut merupakan senyawa yang sangat polar, sedangkan
selulosa, hemiselulosa maupun lignin merupakan senyawa non polar. Dengan

19
demikian maka terjadi pemanasan yang tidak merata dalam larutan. Beberapa titik
pada larutan lebih panas dari yang lain sehingga akan menyebabkan kerusakan pada
lignoselulosa dan larutnya hemiselulosa. (Z-H. Hu. et al., 2012)
Penelitian terhadap substrat hasil pre-treatment menggunakan sinar X
menunjukkan perubahan kristalinitas struktur selulosa yang ada pada substrat (Z-H,
Hu et al., 2012). Perubahan ini menunjukkan adanya pemecahan dinding dinding sel
sehingga memudahkan mikroorganisme untuk menyerang substrat. (de la Hoz. et al.,
2005).

Gambar BAB II.3 Hasil visual Atomic Force Microscope terhadap substrat (a)
pre-treatment dengan pemanasan konvensional (b) pre-treatment dengan
microwave

Dari gambar 2.4 dapat dilihat bahwa microwave dapat menghasilkan granul
granul yang berukuran sangat kecil, menunjukkan bahwa lapisan lignin lebih banyak
yang hancur saat proses pre-treatment menggunakan microwave dibandingkan dengan
pemanasan secara konvensional. Dengan hancurnya lapisan lignin maka
memudahkan mikroorganisme untuk melakukan fermentasi. Berdasarkan analisa
analisa tersebut, microwave memberikan kira kira 15% performa yang lebih baik jika
dibandingkan dengan pre-treatment menggunakan pemanasan biasa.

II.4 Keuntungan Penerapan Teknologi Biogas

20
Energi Terbarukan
Kebutuhan energi global saat ini masih dikuasai oleh bahan bahan fosil.
Bahan fosil ini berasal dari sisa sisa makhluk hidup yang mengendap dalam bumi
selama ratusan juta tahun. Karena itu, bahan fosil dapat dikatakan sebagai bahan
bakar yang tidak dapat diperbaharui sehingga persediaannya akan semakin menipis
dan habis sebelum bahan fosil yang baru ada dan dapat digunakan. Di Indonesia
sendiri kebutuhan energi terus meningkat sebesar 3,93% per tahunnya (Singh and
Setiawan, 2013). Untuk itu perlu dilakukan upaya - upaya untuk mencari potensi
sumber energi lain untuk mencukupi kebutuhan energi Indonesia.
Biogas hasil proses fermentasi merupakan energi yang dapat diperbarui
dimana produksinya dapat dijaga kelangsungannya sehingga dapat dijadikan sebagai
energi tak terbatas (Teodorita et al., 2008). Biogas tidak hanya memberi ketersediaan
energi, namun juga memberikan kontribusi penting dalam perlindungan terhadap
kerusakan lingkungan.

Mengurangi Ketergantungan Import Bahan Bakar


Bahan bakar fosil merupakan bahan bakar yang sangat terbatas dan hanya
dapat diambil dari tempat - tempat tertentu. Beberapa negara yang tidak memiliki
sumber bahan bakar fosil dengan terpaksa harus membeli ke negara lain yang
memiliki sumber melimpah.
Indonesia sendiri setiap tahunnya mengimpor tidak kurang dari 98 juta barel
minyak mentah yang kemudian diolah untuk memenuhi kebutuhan energi dalam
negeri (Center for Data and Information on Energy and Mineral Resources, 2012;
Purwono, 2013). Sebesar Rp. 1.435.406.719.999.000,00 dana APBN dikeluarkan
sebesar hanya untuk kepentingan subsidi BBM di Indonesia (Purwono, 2013).
Pengembangan sumber energi lain sebagai alternatif bahan bakar fosil
tentunya dapat mengurangi ketergantungan terhadap import bahan bakar. Biomassa
tertentu dapat dikembangkan sebagai bahan dasar fermentasi biogas untuk memenuhi
kebutuhan energi dalam suatu negeri (Singh and Setiawan, 2013).

Penanganan Limbah
Salah satu keuntungan utama dari produksi biogas dengan fermentasi
anaerobik adalah kemampuan untuk mengubah limbah yang ada, untuk dijadikan

21
bahan dasar fermentasi biogas (Teodorita et al., 2008). Dalam kehidupan sehari hari
baik domestik maupun industri, penanganan limbah merupakan hal yang sangat susah
untuk dilakukan.
Produksi biogas merupakan salah satu cara yang dapat mengubah limbah
menjadi bahan bakar yang sangat bermanfaat (Makarim et al., 2007). Produksi biogas
dari fermentasi limbah dapat mengurangi volume limbah sekaligus mengurangi biaya
yang dikeluarkan untuk mengolah limbah yang ada.

II.5 Hasil - Hasil Penelitian Terdahulu


Ferreira et al (2013) ,menunjukkan bahwa solubilisasi bahan organik
partikulat dipengaruhi oleh perlakuan pendahuluan termal dengan variabel suhu dan
waktu. Pada penelitian ini digunakan thermal pre-treatment untuk melarutkan partikel
partikel lignoselulosa. Sumber bahan massa yang digunakan adalah jerami. Jerami ini
kemudian dipanaskan dengan suhu (150-220 oC) dan waktu (1-15 menit) yang
bervariasi. Hasil percobaan dimodelkan menggunakan model reaksi orde satu untuk
sehingga diperoleh konstanta hidrolisisnya. Kondisi optimum diperoleh saat
digunakan pre-treatment selama 1 menit pada suhu 220 oC (Ferreira et al., 2013).
Penelitian menggunakan microwave sebagai pre-treatment biogas juga
dilaporkan oleh De Wild, Reith dan Heeres (2011). De Wild et al (2011) menekankan
bahwa selama iradiasi biomassa dengan microwave oven, uap air akan hilang karena
suhu naik dari suhu ambien untuk 100oC. Hasil penelitian tersebut menunjukkan
bahwa pre-treatment menaikkan yield produk di semua bahan baku yang digunakan
(Wild, 2011).
Selain itu, Dinesh et al (2006) melaporkan bahwa pemanasan dapat digunakan
untuk mendegradasi biomassa untuk menguraikan komponen-komponennya.
Hemiselulosa akan mulai terdegradasi pada kisaran suhu 130-194oC. Dinesh et al
(2006). menyarankan perlunya pengembangan penggunaan katalis untuk pre-
treatment pada fermentasi biogas maupun bio-oil.
Demirbas (2004) menyelidiki tentang pengaruh kelembapan bahan baku
terhadap produk biogas yang dihasilkan. Penelitian ini menggunakan kayu spruce
yang memiliki perbedaan kondisi kelembapan sebagai bahan dasarnya. Hasil
percobaan menunjukan bahwa kelembapan pada bahan memiliki pengaruh signifikan

22
terhadap degradasi pada proses pre-treatment sehingga mempengaruhi yield biogas
yang dihasilkan.
Penelitian lain dilakukan oleh Medic, Darr, Shah, Potter dan Zimmerman
(2012). Penelitian tersebut menunjukan bahwa sejumlah besar hemiselulosa dan
selulosa hancur ketika biomassa dikeringkan dan dipanaskan pada suhu 290 0C. Dari
penelitian tersebut disimpulkan bahwa kelembapan bahan sangat berpengaruh
terhadap yield energi yang dihasilkan (Medic et al., 2012).
Sapci (2013) menggunakan berbagai jenis jerami sebagai bahan dasar untuk
fermentasi biogas. Perubahan karakteristik fisis dan kimia dipelajari sebagai akibat
dari pre-treatment yang diberikan kepada bahan. Pre-treatment yang dipakai adalah
menggunakan microwave pada suhu 200-300 oC. Kemudian bahan difermentasi
selama 60 hari. Hasil penelitian menyatakan bahwa pre-treatment pada suhu 300 oC
menghasilkan konversi yang lebih besar (Sapci, 2013).

23
III BAB III
METODE PENELITIAN

III.1 Rancangan Penelitian


Penelitian ini dapat digambarkan dalam sebuah blok diagram sederhana yang
ditunjukkan pada Gambar 3.1.

Jerami Dibawah sinar matahari

Pengeringan

Penggilingan
Jerami

Pengayakan
1 cm

Perlakuan pendahuluan
Microwave

Pembuatan Biogas

Gambar 3.1 Flow sheet sederhana Perlakuan Pendahuluan Microwave Oven


terhadap Jerami.

Penetapan Variabel
1. Variabel tetap

24
Ukuran jerami setelah pengayakan adalah 1 cm.
2. Variabel berubah
- Waktu iradiasi : 3 menit, 4 menit, 5 menit
- Daya iradiasi : 300 watt, 450 watt, dan 600 watt
Adapun rincian kondisi variabelnya dapat dilihat pada Tabel 3.1

Tabel 3.1 Distribusi Variabel Waktu dan Suhu Tanpa Penambahan


Aquadest

Run 1 2 3 4 5 6 7 8 9
Waktu,
3 3 3 4 4 4 5 5 5
menit
Daya,
300 450 600 300 450 600 300 450 600
Watt

Bahan baku
Jerami
Jerami yang digunakan berasal dari Cilacap, Jawa Tengah
Aquadest
Aquadest ini berasal dari Laboratorium Proses Teknik Kimia Universitas
Diponegoro, Semarang.

Alat
Alat yang digunakan pada perlakuan pendahuluan jerami ini adalah pisau, nampan,
microwave oven, screener, dan tabung fermentor.

Gambar Alat

Pisau Nampan Microwave Oven

25
Screener Tabung Fermentor

Gambar 3.2. Alat-alat yang Digunakan untuk Perlakuan Pendahuluan


Jerami.

III.2 Prosedur Kerja


Jerami padi dipotong menggunakan gunting atau pisau sampai 1 cm. Kemudian
jerami yang telah dipotong di rendam terlebih dahulu di dalam aquadest selama satu
jam.. Kemudian jerami dikeringkan selama kurang lebih 2 jam di atas nampan. Setelah
proses pengeringan selesai, jerami kemudian dimasukan kedalam microwave oven,
dengan daya 300, 450, dan 600 Watt dan waktu 3, 4, dan 5 menit, dengan distribusi
daya dan waktu yang telah di gambarkan pada tabel 3.1 Setelah jerami melewati tahap
perlakuan pendahuluan, kemudian jerami memasuki tahap pembuatan biogas dengan
tabung fermentor , untuk mengetahui yield pada tiap variabel.

III.3 Analisa Hasil


Sebelum memasuki proses perlakuan pendahuluan, jerami terlebih dahulu
diukur kadar selulosa, hemiselulosa, dan lignin terlebih dahulu dengan metode
Chesson, untuk dibandingkan hasilnya nanti setelah melalui proses perlakuan
pendahuluan. Setelah melalui proses perlakuan pendahuluan setiap variabel ini
kemudian di analisa kembali kadar selulosa, hemiselulosa, dan lignin. Kemudian untuk
analisa kandungan biogas diukur jumlah (volume) biogas yang terbentuk untuk setiap
variabel. Proses analisa kandungan jerami dan produksi biogas yang dihasilkan,
dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Industri Teknik Kimia Universitas
Diponegoro.

26
III.4 Jadwal Pelaksanaan
Penelitian ini dilakukan selama 4 bulan di Laboratorium Operasi Teknik Kimia
Universitas Diponegoro dan Laboratorium Mikrobiologi Industri Teknik Kimia
Universitas Diponegoro dengan rincian kegiatan seperti disajikan pada Tabel 3.3
dibawah ini.

Tabel 3.2 Jadwal pelaksanaan penelitian

Bulan ke-
Kegiatan 1 2 3 4
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
Studi
Literatur
Penyiapan
Bahan dan
Alat
Penelitian
Analisa
Hasil
Pembuatan
Laporan
Akhir
Seminar

27
IV BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

IV.1 Pengaruh Perlakuan Pendahuluan terhadap Produksi Biogas


Perlakuan pendahuluan pada pada biomassa (jerami) sangat diperlukan untuk
mendapatkan hasil maksimal pada pembuatan biogas. Perlakuan pendahuluan pada
biomassa pada umumnya bertujuan untuk mengurangi kadar lignin dalam biomassa, agar
didapatkan yield biogas yang lebih tinggi. Perlakuan pendahuluan yang di lakukan adalah
dengan menggunakan microwave oven.

Pada penelitian ini, untuk mendapatkan daya dan waktu yang optimum, jerami di
berikan perlakuan pendahuluan dengan variasi waktu dan daya yang berbeda yaitu dengan
daya 300, 450, dan 600 watt sedangkan waktunya dibagi menjadi 3, 4, dan 5 menit.
Dengan variasi seperti yang telah di sebutkan di dapatkan 1 variabel kontrol (jerami tanpa
di berikan perlakuan pendahuluan) dan 9 variabel bebas (jerami dengan perlakuan
pendahuluan iradiasi microwave oven).

Tabel 4.3 Hasil Produksi Biogas Tiap Hari

Total
Hari ke- Produksi
Variabel Biogas
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

300w,3m 12 13 15 8 8 9 10 8 4 7 8 12 3 0 0 0 117

300w,4m 10 10 12 18 19 16 20 15 8 8 10 6 2 0 0 0 154

300w,5m 12 10 12 12 11 12 14 10 9 10 8 4 4 1 0 0 129

450w,3m 11 10 10 12 10 10 12 12 17 13 8 5 0 0 0 0 130

450w,4m 15 17 18 15 18 16 22 19 15 15 11 6 6 1 0 0 194

450w,5m 12 11 12 17 12 7 12 11 13 12 10 4 2 0 0 0 135

600w,3m 10 11 13 10 8 6 10 12 6 8 6 6 2 1 0 0 109

600w,4m 12 12 17 15 17 12 12 10 15 14 8 8 5 0 0 0 157

28
600w,5m 9 10 12 13 10 13 8 12 11 9 6 4 1 0 0 0 118

kontrol 10 12 10 13 11 13 6 8 10 8 6 3 3 1 0 0 114

Berdasarkan hasil penelitian pada tabel 4.1 dapat dilihat biogas langsung dihasilkan
mulai dari hari pertama semenjak biomassa mulai difermentasi. Secara keseluruhan volume
biogas terbesar dihasilkan pada hari ke 5-7 sejak fermentasi dimulai. Produksi biogas
terbesar dihasilkan oleh bahan yang telah diradiasi dengan daya 450 watt selama 4 menit.
Sedangkan produksi biogas paling sedikit dihasilkan oleh bahan jerami yang diradiasi
dengan daya 600 watt selama 5 menit.

Dalam pretreatment termal ini, panas ditransfer ke materi secara radiasi, panas di
transfer langsung ke dalam bahan melalui interaksi molekul dengan medan
elektromagnetik menggunakan energi gelombang mikro. Energi elektromagnetik dari
radiasi gelombang mikro diubah menjadi energi panas. Hal ini dapat membuat substrat
lebih mudah diakses oleh bakteri karena peningkatan ketersediaan permukaan kontak dan
penurunan struktur kristal.

Untuk mendapatkan perbandingan antara jerami yang di berikan perlakuan


pendahuluan menggunakan microwave oven dan jerami tanpa perlakuan pendahuluan,
maka diambil sampel jerami yang diberikan perlakuan pendahuluan pada daya 450 watt
dan waktu 4 menit, karena merupakan hasil perlakuan pendahuluan yang paling optimal.

Pada grafik berikut merupakan grafik akumulasi volume biogas yang dihasilkan
pada jerami yang diberi perlakuan pendahuluan dengan microwave oven 450 watt, 4 menit
dengan jerami tanpa perlakuan pendahuluan.

29
Gambar 4.7 Akumulasi Volume Biogas selama 14 Hari

Pada grafik di atas, terlihat perbedaan hasil akumulasi volume biogas antara jerami
tanpa di berikan perlakuan pendahuluan dan jerami yang diberikan perlakuan pendahuluan
oleh microwave dengan daya 450 watt dan waktu 4 menit. Peningkatan volume biogas
dengan sampel yang diberikan perlakuan pendahuluan berbeda cukup jauh dengan tanpa
perlakuan pendahuluan. Pada gambar 4.2 , volume biogas pada jerami yang di berikan
perlakuan pendahuluan mencapai puncaknya pada hari ke 7, sedangkan pada jerami tanpa
perlakuan pendahuluan mencapai puncak pada hari ke 6, dan pada hari ke 7 terjadi
penurunan volume biogas yang di hasilkan. Perbedaan yang signifikan ini menunjukan
adanya keberhasilan perlakuan pendahuluan menggunakan microwave terhadap jerami
sebagai bahan baku pembuatan biogas.

Perlakuan pendahuluan menggunakan microwave oven ini sangat mempengaruhi


kandungan air dan juga lignoselulosa dalam jerami. Hal ini disebabkan karena iradiasi
sinar microwave dapat menyebabkan satu atau lebih perubahan struktur selulosik biomassa
termasuk peningkatan luas permukaan yang spesifik, penurunan polimerisasi dan
kristalinitas dari selulosa, hidrolisis kimia dari hemiselulosa dan depolimerisasi dari lignin
(Odhner et al .,2012). Sinar iradiasi microwave dapat merubah struktur lignoselulosa yang
kompleks yang menyebabkan peningkatan kadar selulosa. Kadar selulosa yang lebih tinggi
akan lebih banyak menghasilkan gas metana. Sehingga gas metana yang di hasilkan oleh

30
jerami yang diberikan perlakuan pendahuluan memiliki volume gas yang lebih besar
dibandingkan yang tidak diberikan perlakuan pendahuluan.

IV.2 Pengaruh Waktu Perlakuan Pendahuluan terhadap Produksi Biogas


Pengaruh waktu pada perlakuan pendahuluan menggunakan microwave oven ini
akan sangat berpengaruh pada struktur biomassa yang di treatment. Dan lama penyinaran
juga berdampak pada energi yang dikeluarkan oleh microwave oven. Dengan adanya
variabel waktu ini akan bermanfaat selain untuk mendapatkan yield biogas yang maksimal,
juga pada penghematan energi yang dikeluarkan oleh microwave oven untuk lamanya
penyinaran.

Waktu penyinaran dengan microwave ini juga akan berbanding lurus dengan
jumlah kandungan air dalam biomassa yang terevaporasi (Xuebin Lu et al., 2011).
Kandungan air dalam biomassa haruslah seimbang tidak terlalu banyak dan juga tidak
terlalu sedikit, namun pengukuran kandungan air dalam biomassa tidak mungkin untuk
dilakukan setelah perlakuan pendahuluan ini. Variabel waktu inilah yang akan
mengindikasikan, keseimbangan kandungan air dalam biomassa untuk di lakukan
perlakuan selanjutnya, yaitu pembuatan biogas.

Selain kadar air dalam biomassa, kandungan lignoselulosa juga sangat


berpengaruh pada lamanya iradiasi dengan microwave oven ini. Kandungan lignoselulosa
dalam biomassa yang berperan terhadap yield biogas yang di hasilkan. Jika waktu
penyinaran belum cukup ikatan lignin dalam biomassa belum terurai keseluruhan dan
ikatan kristal yang kompleks akan menghambat hidrolisa selulosa.

Berikut ditampilkan grafik akumulasi biogas dengan daya yang sama dan waktu
treatment yang berbeda.

31
Gambar 4.8 Akumulasi Produksi Biogas pada Pretreatment 300 watt

Pada grafik di atas terlihat bahwa akumulasi jumlah biogas sampai pada hari ke-
empat memiliki jumlah yang sama, namun pertambahan volume biogas yg signifikan
terjadi pada hari ke-lima dan seterusnya yaitu pada waktu perlakuan pendahuluan 4 menit.
Waktu 4 menit pada daya 300 watt ini merupakan waktu yang paling optimal dibandingkan
dengan variabel pembandingnya yaitu 3 menit dan 5 menit.

Gambar 4.9 Akumulasi Produksi Biogas pada Pretreatment 450 watt

Pada grafik di atas diberikan data pada perlakuan pendahuluan 450 watt dengan
daya 3, 4, dan 5 menit. Sejak hari pertama, penambahan jumlah volume biogas pada waktu

32
pretreatment 4 menit merupakan volume terbanyak yang di hasilkan pada daya 450 watt.
Hal ini menunjukan bahwa waktu 4 menit merupakan waktu yang sangat optimal jika di
bandingkan dengan 3 menit dan 5 menit.

Gambar 4.10 Akumulasi Produksi Biogas pada Pretreatment 600 watt

Dari grafik 600 watt dengan waktu 3, 4, dan 5 menit di atas. Waktu 4 menit juga
menjadi waktu yang paling baik untuk perlakuan pendahuluan dengan daya 600 watt.
Penambahan volume biogas pada waktu 4 menit mulai hari ke-tiga memiliki akumulasi
yang cukup tinggi di bandingkan dengan waktu 3 dan 5 menit.

Pada ketiga Grafik tersebut, terlihat penambahan volume biogas setiap harinya dan
waktu 4 menit pada berbagai daya merupakan waktu yang paling optimum. Dan jumlah
biogas setelah di akumulasi baik pada daya 300, 450, maupun 600 watt waktu 4 menit
merupakan waktu yang paling optimum, karena mendapatkan yield biogas yang paling
tinggi. Pada daya 300 watt, 4 menit di dapatkan volume total biogas 154 ml, pada 450 watt,
4 menit 194 ml, dan 600 watt, 4 menit 157 ml.

Penambahan waktu selama perlakuan pendahuluan, mengurangi kadar air dalam


biomassa, sehingga jika waktu iradiasi terlalu lama dapat memungkinkan kandungan air
dalam biomassa sangat kecil atau habis. Kadar air rendah juga menyebabkan penurunan
efisiensi hidrolisis dengan meningkatnya kadar bahan kering. (Zhu et al. 2006). Dan pada
waktu yang cukup singkat, lignoselulosa dalam biomassa jerami belum terdegradasi

33
sempurna sehingga struktur lignoselulosa yang kompleks belum dapat di hidrolisis
sepenuhnya .
Perlakuan pendahuluan dengan variabel waktu ini, mengindikasikan bahwa
kandungan air dalam biomassa merupakan parameter yang utama dalam pembuatan biogas
dengan menggunakan material lignoselulosa (Xuebin Lu, et al.,2011). Sehingga pada
perlakuan pendahuluan ini, waktu yang paling optimum adalah 4 menit dengan daya antara
300 sampai 600 watt.

IV.3 Pengaruh Daya Microwave Oven terhadap Produksi Biogas


Keberhasilan pretreatment menggunakan microwave sangat dipengaruhi oleh daya
microwave yang digunakan saat pretreatment. Daya dipilih secara tepat untuk menghindari
suhu degradatif senyawa jerami. Daya yang terlampau kecil menyebabkan pemecahan
senyawa menjadi kurang efektif. Sedangkan daya yang terlampau besar menyebabkan
degradasi pada senyawa selulosa. Untuk itu diperlukan penelitian mengenai kondisi daya
optimum untuk menghasilkan biogas. Sehingga pada bagian ini penelitian bertujuan
mengetahui pengaruh daya microwave terhadap produksi biogas.

Untuk menguji pengaruh radiasi microwave terhadap volume biogas yang


dihasilkan dan untuk mendapatkan data secara aktual,sebanyak 10 gr sampel yang ada
diradiasi dengan menggunakan daya yang berbeda beda yakni 300 watt, 450 watt, dan 600
watt. Lalu sampel yang telah diradiasi digunakan sebagai biomassa padaproses fermentasi.
Selain itu digunakan pula variasi waktu radiasi agar menyempurnakan hasil penelitian
nantinya sehingga data yang disajikan lebih mendekati riil dan obyektif.

Berikut ini adalah grafik produksi biogas tiap hari dan grafik akumulasi produksi
biogas berdasarkan hasil penelitian

34
Gambar 4.11 Akumulasi Produksi Biogas pada Pretreatment 3 menit

Berdasarkan grafik 4.10 terlihat produksi biogas bertambah naik sejak hari pertama
dan mencapai titik jenuhnya pada hari ke 13. Pada pretreatment biogas dengan waktu
pemancaran 3 menit terlihat bahwa daya 450 watt menghasilkan volume biogas yang
paling banyak dibandingkan kedua variabel lainnya. Bahan yang telah disinari dengan
microwave berdaya 450 watt menghasilkan volume biogas yang paling banyak yakni
sebesar 130 ml. Sedangkan pada bahan yang disinari dengan daya 300 watt dan 600 watt
menghasilkan volume biogas lebih sedikit yaitu 117 ml dan 109 ml

Gambar 4.12 Akumulasi Produksi Biogas pada Pretreatment 4 menit


35
Berdasarkan grafik terlihat produksi biogas bertambah naik sejak hari pertama dan
mencapai titik jenuhnya pada hari ke 14. Pada pretreatment biogas dengan waktu
pemancaran 4 menit terlihat pula volume biogas paling banyak dihasilkan oleh bahan
dengan pretreatment microwave menggunakan daya 450 watt dibandingkan kedua variabel
lainnya. Bahan yang telah disinari dengan microwave berdaya 450 watt menghasilkan
volume biogas yang paling banyak yakni sebesar 190 ml.

Gambar 4.13 Akumulasi Produksi Biogas pada Pretreatment 5 menit

Pada pretreatment biogas dengan waktu pemancaran 5 menit terlihat bahwa daya 450
watt menghasilkan volume biogas yang paling banyak. Bahan yang telah disinari dengan
microwave berdaya 450 watt menghasilkan volume biogas sebesar 135 ml. Volume tersebut
lebih banyak apabila dibandingkan dengan bahan 300 watt (128 ml) maupun 600 watt (126
ml)

Berdasarkan ketiga grafik di atas daya 450 watt menghasilkan volume biogas yang
paling banyak di bandingkan dengan daya 300 watt dan 600 watt pada waktu 3 menit, 4
menit dan juga 5 menit. Dengan data tersebut, dapat ditarik kesimpulan bahwa, daya 450
watt merupakan daya optimum yang dapat diberikan untuk perlakuan pendahuluan
biomassa jerami untuk mendapatkan produksi biogas yang tinggi.

36
Pada radiasi berdaya 300 watt, suhu yang dicapai oleh bahan jerami belum
optimum sehingga masih banyak kandungan lignin dalam jerami. Lignin akan menghambat
proses biodegradasi jerami (Rahayu et al., 2012). Sedangkan pada radiasi berdaya 600
watt, suhu yang dicapai bahan jerami terlampau panas sehingga merusak kandungan
selulosa dalam jerami. Selulosa yang dapat didegradasi oleh bakteri pun berkurang
sehingga biogas yang dihasilkan berkurang pula. Pada daya optimum 450 watt, suhu yang
dicapai cukup panas (±200oC) sehingga dapat mempercepat penguraian lignin oleh solven
air (Mohan et al., 2006).

IV.4 Pengaruh Kadar Lignoselulosa terhadap Produksi Biogas


Kadar Lignoselulosa pada suatu bahan sangat menentukan tingkat produksi biogas
bahan tersebut (Teodorita et al., 2008). Kandungan selulosa yang tinggi akan membuat
biogas lebih banyak terbentuk. Sedangkan lignin akan menghambat produksi biogas.
Untuk itu diperlukan suatu perlakuan pendahuluan untuk meningkatkan jumlah selulosa
dan hemiselulosa sekaligus menurunkan nilai kandungan lignin pada bahan.

Berikut merupakan hasil analisa selulosa, hemiselulosa, dan lignin menggunakan


metode Chesson.

Tabel 4.4 Kandungan Lognoselulosa pada bahan Jerami

Variabel Volume Biogas (ml) Selulosa Hemiselulosa Lignin


300w,3m 117 39 25 12
300w,4m 154 42 23 10
300w,5m 129 37 24 11
450w,3m 130 41 23 11
450w,4m 194 42 23 9
450w,5m 135 42 21 10
600w,3m 119 40 24 11
600w,4m 157 39 24 9

600w,5m 109 41 23 10

kontrol 115 36 21 14

37
Dari table tersebut dapat dilihat volume biogas terbesar dihasilkan oleh bahan yang
diradiasi dengan daya 450 watt selama 4 menit yaitu menghasilkan biogas sebanyak 190
ml. Pada bahan tersebut, kandungan selulosa bahan merupakan kandungan selulosa yang
tertinggi di antara variabel lainnya (42%). Sedangkan kandungan ligninnya justru paling
rendah (9%) Pada tabel dapat dilihat bahwa perlakuan pendahuluan menggunakan
microwave dapat meningkatkan kandungan selulosa pada bahan, sekaligus menurunkan
kandungan ligninnya (Yu et al., 2012). Karena itu, produksi biogas pun meningkat. Jika
dibandingkan dengan produksi biogas tanpa perlakuan pendahuluan, terjadi peningkatan
rata rata sebesar 23,8 ml biogas. Hal itu selaras pula dengan peningkatan kandungan
selulosa yang meningkat rata rata sebesar 5,3% dan penurunan kandungan lignin rata rata
sebesar 3%. Peningkatan ini terjadi akibat perlakuan yang dilakukan oleh microwave.

Microwave dapat melarutkan lignin dalam bahan tanpa merusak kandungan selulosa
pada bahan, sehingga kandungan selulosa yang dapat diakses oleh bakteri akan semakin
meningkat (Z-H. Hu. et al, 2012). Microwave tidak memanaskan senyawa senyawa non
polar. Air pelarut merupakan senyawa yang sangat polar, sedangkan selulosa, hemiselulosa
maupun lignin merupakan senyawa non polar. Dengan demikian maka terjadi pemanasan
yang tidak merata dalam larutan. Beberapa titik pada larutan lebih panas dari yang lain
sehingga akan menyebabkan kerusakan pada lignoselulosa (Z-H. Hu. et al, 2012). Hal ini
menyebabkan kandungan selulosa meningkat sedangkan kandungan lignin akan semakin
sedikit. Kondisi tersebut menyebabkan produksi biogas yang didapat semakin tinggi.

Peningkatan produksi biogas terbesar berdasaarkan hasil penelitian terdapat pada


variabel 450 watt dengan waktu 4 menit. Dapat dilihat pada grafik, kandungan selulosa
pada variabel tersebut memiliki nilai paling tinggi di antara lainnya, selain itu kandungan
lignin sangat kecil. Kondisi ini menyebabkan bakteri pengurai mudah mendegradasi jerami
sehinggga produksi biogas yang dihasilkan mencapai 193 ml (Rahayu et al., 2012).

IV.5 Pengaruh Radiasi Sinar Microwave Terhadap Kadar Lignoselulosa Bahan


Untuk memperoleh hasil produksi biogas yang maksimal diperlukan kondisi tertentu
yang paling ideal untuk pertumbuhan mikroorganisme nantinya. Kondisi ideal tersebut di
atntaranya juga dipengaruhi oleh kadar lignoselulosa bahan. Kadar selulosa pada bahan

38
merupakan sumber biomassa yang diperlukan bakteri untuk berkembang dan menghasilkan
produk biogas nantinya. Sedangkan kandungan lignin pada bahan justru akan menghambat
proses degradasi karena lignin menghalangi akses mikroorganisme pada selulosa.
Pemancaran menggunakan sinar microwave akan mempengaruhi kandungan lignoselulosa
di dalam bahan. Pengaruh pemancaran terhadap bahan disajikan pada grafik 4.16.

Gambar 4.8 Kadar Se8lulosa, Hemiselulosa, dan Lignin, dan Biogas yang dihasilkan pada
Tiap Variabel

Berdasarkan gambar 4.8 secara keseluruhan terjadi peningkatan kadar selulosa


sebesar 5.3% dan penurunan kadar lignin sebesar 3%. Peningkatan kadar selulosa
maksimum dicapai pada bahan yang telah diradiasi menggunakan microwave berdaya 450
watt selama 4 menit, 450 watt selama 4 menit dan 600 watt selama 4 menit dengan
kenaikan mencapai 20%. Sedangkan kadar lignin minimum diperoleh pada bahan yang
telah diradiasi dengan daya 450 watt selama 4 menit dan 450 watt selama 5 menit.
Sedangkan perubahan paling kecil terjadi pada bahan yang diradiasi dengan daya 300 watt
selama 3 menit baik dilihat dari jumlah selulosa, hemiselulosa maupun ligninnya.

Radiasi microwave dapat melarutkan lignin dalam bahan tanpa merusak kandungan
selulosa pada bahan, sehingga kandungan selulosa yang dapat diakses oleh bakteri akan
39
semakin meningkat (Z-H. Hu. et al, 2012). Microwave tidak memanaskan senyawa
senyawa non polar. Air pelarut merupakan senyawa yang sangat polar, sedangkan selulosa,
hemiselulosa maupun lignin merupakan senyawa non polar. Dengan demikian maka terjadi
pemanasan yang tidak merata dalam larutan. Beberapa titik pada larutan lebih panas dari
yang lain sehingga akan menyebabkan kerusakan pada lignoselulosa (Z-H. Hu. et al,
2012). Radiasi sinar microwave dapat menyebabkan satu atau lebih perubahan struktur
selulosik biomassa termasuk peningkatan luas permukaan yang spesifik, penurunan
polimerisasi dan kristalinitas dari selulosa, hidrolisis kimia dari hemiselulosa dan
depolimerisasi dari lignin (Odhner et al .,2012). Kondisi tersebut menyebabkan produksi
biogas yang didapat semakin tinggi.

Kondisi ideal dicapai oleh bahan yang diradiasi menggunakan sinar berdaya 450 watt
dengan waktu 4 menit. Dapat dilihat pada grafik 4.16, kandungan selulosa pada variabel
tersebut memiliki nilai paling tinggi di antara lainnya, selain itu kandungan lignin sangat
kecil. Kondisi ini menyebabkan bakteri pengurai lebih mudah mendegradasi jerami
sehinggga produksi biogas yang dihasilkan mencapai 193 ml (Rahayu et al., 2012).

40
V BAB V
PENUTUP

V.1 Kesimpulan

1. Perlakuan pendahuluan menggunakan microwave oven dapat mengubah struktur


lignoselulosa yang kompleks dan meningkatkan kadar selulosa sehingga volume biogas
yang dihasilkan lebih tinggi dibandingkan dengan tanpa perlakuan pendahuluan
2. Waktu optimum dalam perlakuan pendahuluan menggunakan microwave oven adalah 4
menit, jika terlalu lama kadar air dalam biomassa akan habis, jika terlalu sebentar
lignoselulosa dalam biomassa belum terdegradasi dengan baik.
3. Daya optimum dalam perlakuan pendahuluan menggunakan microwave oven adalah 450
watt, pada daya 300 watt lignin belum terdegradasi dengan baik, sedangkan pada daya
600 watt kadar selulosa dalam jerami dapat rusak.
4. Kadar lignin pada jerami yang diberikan perlakuan pendahuluan dengan microwave oven
lebih rendah dibandingkan dengan tanpa perlakuan pendahuluan, dan kadar selulosanya
lebih tinggi setelah diberikan perlakuan pendahuluan dengan microwave oven.

V.2 Saran
1. Sebelum dimasukan kedalam microwave oven biomassa sebaiknya dibasahi terlebih
dahulu untuk menghindari terbakarnya biomassa.
2. Pengukuran volume biogas dilakukan setiap hari pada jam yang sama, untuk
mendapatkan akurasi pengukuran yang baik.
3. Jerami dimasukan dahulu dalam botol biogas, agar pemberian bakteri dan air dapat
merata ke seluruh jerami dalam tabung biogas.

41
DAFTAR PUSTAKA

Arati, J.M., 2009. Evaluating The Economic Feasibility of Anaerobic Digestion of Kawangware
Market Waste. Kansas State University.
Beszédes, S., Kertész, S., László, Z., Hodúr, C., Szabó, G., 2007. Biogas Production of Ozone
and / or Microwave-pretreated Canned Maize Production Sludges 1–6.
Blom, A., Peterson, A., Persson, T., Johansson, L.-G., Jarlsvik, T., Jacoby, J., Kjellvander, H.,
2012. Biogas from Lignocellulosic Biomass. Avfall Sverige.
Center for Data and Information on Energy and Mineral Resources, 2012. Handbook of Energy
& Economic of Indonesia, 9th ed. Ministry of Energy and Mineral Resources, Jakarta.
Dehani P, F.R., Argo, B.D., Yulianingsih, R., 2013. Pemanfaatan Iradiasi Gelombang Mikro
Untuk Memaksimalkan Proses Pre-treatment Degradasi Lignin Jerami Padi (pada Produksi
Bioetanol). J. Bioproses Komod. Trop. 1, 13–20.
Demirbas, A., 2004. Effect of Initial Moisture Content on The Yields of Oily Products from
Pyrolysis of Biomass 71, 803–815.
Deublein, D., Steinhauser, A., 2008. Biogas from Waste and Renewable Resources : An
Indtroduction. Wiley-VCH Verlag GmbH & Co. KGaA, Germany.
Estevez, M.M., Linjordet, R., Morken, J., 2012. Organik Loading Rate Effect on Anaerobic
Digestion : Case Study on Co-digestion of Lignocellulosic Pre-treated Material with Cow
Manure . Bioresour. Technol. 86. 900-911
Ferreira, L.C., Donoso-Bravo, a, Nilsen, P.J., Fdz-Polanco, F., Pérez-Elvira, S.I., 2013. Influence
of Thermal Pre-treatment on The Biochemical Methane Potential of Wheat Straw.
Bioresour. Technol. 143, 251–7.
Haryati, T., 2006. Biogas : Limbah Peternakan yang Menjadi Sumber Energi Alternatif.
Wartazoa 16, 160–169.
Houtmeyers, S., Appels, L., Daled, M., 2011. Effects of Microwave Pre-treatment on The Sludge
Characteristics and Anaerobic Digestion. Water Research. 18-30
IRRI, 2007. Data Penting Padi Dunia dan Beberapa Negara Asia, 1st ed. Pusat Penelitian dan
Pengembangan Tanaman Pangan, Bogor.
Jackowiak, D., Bassard, D., Pauss, a, Ribeiro, T., 2011. Optimisation of a Microwave Pre-
treatment of Wheat Straw for Methane Production. Bioresour. Technol. 102, 6750–6756.
Khorshidi, N., Arikan, B., 2008. Experimental Practice in Order to Increasing Efficiency of
Biogas Production by Treating Digestate Sludge. University College of Boras.

42
Kuglarz, M., Karakashev, D., Angelidaki, I., 2013. Microwave and Thermal Pre-treatment as
Methods for Increasing the Biogas Potential of Secondary Sludge from Municipal
Wastewater Treatment Plants. Bioresour. Technol. 134, 290–7.
Makarim, A.K., Sumarno, Suyamto, 2007. Jerami Padi Pengelolaan dan Pemanfaatan. Pusat
Penelitian dan Pengembangan Tanaman Pangan, Bogor.
Medic, D., Darr, M., Shah, A., Potter, B., Zimmerman, J., 2012. Effects of Torrefaction Process
Parameters on Biomass Feedstock Upgrading. Fuel 91, 147–154.
Mohan, D., Pittman, C.U., Steele, P.H., 2006. Pyrolysis of Wood / Biomass for Bio-oil : A
Critical Review. Energy & Fuels 20, 848–889.
Pérez, J. a., Ballesteros, I., Ballesteros, M., Sáez, F., Negro, M.J., Manzanares, P., 2008.
Optimizing Liquid Hot Water Pre-treatment Conditions to Enhance Sugar Recovery from
Wheat Straw for Fuel-Etanol Production. Fuel 87, 3640–3647.
Purwono, B.S.A., 2013. Biogas Digester as an Alternative Energy Strategy in the Marginal
Villages in Indonesia. Energy Procedia 32, 136–144.
Rahayu, D.R., Ardani, P., Hendriani, N., Juliastuti, S.R., 2012. Pembuatan Biogas dari Enceng
Gondok Pre-treatment dengan Jamur Phanerochaete. J. Tek. POMITS 1, 1–3.
Sapci, Z., 2013. The Eeffect of Microwave Pre-treatment on Biogas Broduction from Agricultural
Straws. Bioresour. Technol. 128, 487–94.
Singh, R., Setiawan, A.D., 2013. Biomass Energy Policies and Strategies : Harvesting Potential
in India and Indonesia. Renew. Sustain. Energy Rev. 22, 332–345.
Strik, D.P.B.T.B., Domnanovich, a. M., Holubar, P., 2006. A pH-based Control of Ammonia in
Biogas during Anaerobic Digestion of Artificial Pig Manure and Maize Silage. Process
Biochem. 41, 1235–1238.
Sutarno, I., Sc, M., Firdaus, F., Si, S., 2007. Analisis Prestasi Produksi Biogas ( CH 4 ) dari
Polyethilene Biodigester Berbahan Baku Limbah Ternak Sapi. Logika 4, 31–37.
Teodorita, A.S., Rutz, D., Prassl, H., Kottner, M., Finsterwalder, T., 2008. Biogas Handbook.
Universitu of Southern Denmark Esbjerg, Niels Bohrs Vej 9-10, Esbjerg.
Wild, P. De, 2011. Biomass Pyrolysis for Chemicals. Rijksuniversiteit Groningen, Groningen.
Yu, H.-Q., Harada, H., Hu, Z.-H., Yue, Z.-B., Li, Y.-Y., Liu, S.-Y., 2012. Mechanisms of
Microwave Irradiation Pre-treatment for Enhancing Anaerobic Digestion of Cattail by
Rumen Microorganisms. Appl. Energy 93, 229–236.

43