Anda di halaman 1dari 8

STRUKTUR ORGANISASI INSTALASI GIZI

RUMAH SAKIT SENTOSA

DIREKTUR
dr. Alodia Aurora Y.F

Manager Umum
Skolastika Sendi, SP

Ka Instalasi Gizi
Beata Kristina M, S.Gz

CHEF
Ahmad Suhendra

PETUGAS DISTRIBUSI PETUGAS PEMORSIAN PETUGAS PERSIAPAN


Yuliana Sari Apin Indriyani Nuryanah
Elis Jayadi Nurlina Ferawati Eni Alvionita
URAIAN JABATAN

1. Kepala Instalasi Gizi


a. Pengertian
Seseorang yang diberi tanggung jawab dan wewenang dalam mengatur dan mengendalikan
semua kegiatan pelayanan di Instalasi Gizi RUMAH SAKIT SENTOSA Bogor.
b. Hasil Kerja
Target yang harus dicapai di Instalasi Gizi
Usulan program pendidikan dan pelatihan.
Mensupervisi karyawan gizi.
Melaksanakan tugas dan instruksi khusus lainnya atas permintaan atasannya.
c. Persyaratan dan kualifikasi
Pendidikan Formal : Minimal D3 Gizi atau setingkat
Pengalaman Kerja : Minimal dengan pengalaman 1 tahun
d. Uraian Tugas
Memimpin dan mengelola pelayanan gizi agar tujuan unit kerjanya terwujud dengan jalan:
1. Menetapkan target yang harus dicapai oleh bagiannya.
2. Menetapkan rencana unit kerjanya secara terpadu dengan rencana unit kerja lain yang terkait.
3. Menetapkan kebenaran dan keadilan bagi karyawannya.
4. Menetapkan jumlah pembelian dan persetujuan permintaan barang habis pakai berdasarkan
target yang telah ditetapkan.
5. Membuat usulan tentang jadwal dinas bulanan dan cuti karyawan selama setahun.
6. Membuat usulan tentang anggaran dan pengadaan sumber daya tahunan.
7. Membuat usulan tentang penyesuaian program pendidikan dan pelatihan dari unit kerjanya.
8. Membuat usulan tentang peningkatan citarasa makanan dan pergantian menu makanan setiap
6 bulan sekali.
9. Mengorganisir, mengkoordinir dan mensupervisi seluruh SDM sesuai dengan rencana kerjanya
dalam mewujudkan tujuan unit kerjanya.
10.Memotivasi dan membina karyawannya agar berhasil mewujudkan tujuan unit kerjanya.
11.Membina kerjasama dengan semua pihak.
12.Mengalokasikan sumber daya unit kerjanya secara tepat waktu, tepat guna dan efisien.
13.Meningkatkan produktifitas kerja, efisiensi dan loyalitas karyawan.
14.Menciptakan keharmonisan suasana kerja, kewajaran pemeliharaan sumber dayanya,
kenyamanan dan pemulihan kesehatan pasien RS.
15.Menindak tegas karyawannya yang melanggar peraturan dan memberi penghargaan yang
berprestasi.
16.Mengawasi dan memonitor serta mengevaluasi hasil kerja seluruh pelaksana gizi.
17.Membuat laporan bulanan.
18.Mengikuti rapat kepala ruangan.
19.Melaksanakan tugas dan instruksi khusus lainnya atas permintaan atasan.
20. Melaksanakan rapat bulanan instalasi gizi.
e. Tanggung Jawab
1. Bertanggung jawab untuk merealisasikan tujuan unit kerjanya dengan jalan memimpin dan
mengelola bagiannya sesuai dengan tugasnya dan peraturan yang berlaku.
2. Bertanggung jawab untuk menghadapi dan menyelesaikan segala permasalahan secara tuntas.
f. Wewenang
1. Menerima atau menolak usulan kerja lembur.
2. Membuat atau menyetujui usulan pemberian surat peringatan kepada karyawannya.
3. Mengusulkan kepada rapat pimpinan untuk mengevaluasi : penambahan atau pengurangan
SDM, serta usul-usul lain yang bermanfaat.
4. Lain-lain sebagaimana yang tertuang pada uraian tugas dan tanggung jawab.
2. CHEF
a. Pengertian
Seseorang yang diberi tugas sebagai pelaksana pemasakan makanan pasien.
b. Hasil Kerja
1. Menciptakan citarasa
2. Membuat hasil masakan yang sesuai dengan standartnya
3. Memasak tepat waktu
c. Persyaratan dan Kualifikasi
1. Pendidikan Formal : Minimal SMA
2. Pengalaman Kerja : Minimal dengan pengalaman 1 tahun
d. Ketrampilan
1. Mengetahui atau memahami bagaimana cara memasak sesuai dengan kebutuhan pasien.
2. Mengetahui dan memahami tentang prinsip dasar Gizi.
3. Menjaga kecepatan waktu, ketepatan menu, warna, rasa, maupun kematangannya terjaga
sehingga tidak merubah cita rasadan selera.
4. Menjaga kebersihan masakan (makanan) maupun peralatan dapur serta ruangan kerjanya.
5. Mampu mengkomunikasikan tentang hal-hal yang terjadi pada atasan.
6. Mengetahui standart resep dan standart porsi.
e. Uraian Tugas
1. Membaca serta memahami menu hari itu.
2. Membaca laporan serta permintaan khusus makanan pasien di luar menu.
3. Mempersiapkan alat-alat untuk memasak.
4. Meracik bahan lauk yang sudak ada.
5. Membuat dan memanggang lauk untuk yang harus dipanggang dan memasak lauk yang
memerlukan waktu lama.
6. Membuat lauk untuk pasien yang diet.
7. Memasak lauk tambahan VIP dan super VIP.
8. Mencuci alat yang sudah dipakai dan siapkan untuk pemasakan berikutnya.
9. Membersihkan kompor dan areal kerja.
10.Meracik bahan lauk untuk persiapan masak sore.
11.Memasak lauk sore yang memerlukan waktu lama.
12.Memasak lauk yang berdiet untuk masakan sore hari.
13.Memasak lauk tambahan VIP dan super VIP sore hari.
14.Menyapu dan membersihkan areal dapur.
15.Membuat puding.
f. Tanggung Jawab
1. Melaksanakan tugas secara bergiliran sesuai dengan jadwal dinas.
2. Memberi dukungan pelayanan gizi sesuai dengan tujuan pelayanan kesehatan.
3. Menyiapkan peralatan memasak.
4. Memasak makanan sesuai dengan menu dan orderan makanan berdiet tanpa mengurangi
citarasa dan warna makanan.
5. Memberi pelayanan gizi secara tidak langsung kepada pasien.
6. Menciptakan kerjasama yang baik dengan teman kerja.
7. Bertanggungjawab terhadap keberadaan peralatan memasak.
8. Mengikuti pelatihan dan pendidikan gizi.
9. Memegang teguh rahasia jabatan.
10.Melakukan tugas pengganti bilamana dibutuhkan.
11.Menerapkan kebijaksanaan dalam pengendalian infeksi di lingkungan kerjanya.
12.Bertanggungjawab menjaga mutu maupun citarasa dalam memasak.
13.Bertanggungjawab atas areal kerja dan peralatan masak.
14.Bertanggungjawab apabila ada bahan makanan yang tidak ada.
15.Bertanggungjawab atas ma dari awal sampai selesai sesuai dengan makanan yang diorder.
16.Melaksanakan instruksi khusus atas permintaan atasannya.
g. Wewenang
1. Merubah menu apabila terdapat kesamaan menu dalam satu hari.
2. Mengusulkan apabila ada kejanggalan dalam membuat menu.
3. Memberikan masukan-masukan apabila ada menu baru.
3. PETUGAS PERSIAPAN
a. Pengertian
Seseorang yang diberi tugas sebagai pembantu pemasakan makanan pasien.
b. Hasil Kerja
1. Membantu head chef dalam mempersiapkan bahan makanan yang dibutuhkan.
2. Membantu head chef dalam proses memasak jika dibutuhkan.
c. Persyaratan dan Kualifikasi
1. Pendidikan Formal : Minimal SMA
2. Pengalaman Kerja : Minimal dengan pengalaman 1 tahun
d. Ketrampilan
1. Mengetahui atau memahami bagaimana cara memasak sesuai dengan kebutuhan pasien.
2. Menjaga kecepatan waktu, ketepatan menu, warna, rasa, maupun kematangannya terjaga
sehingga tidak merubah cita rasadan selera.
3. Menjaga kebersihan masakan (makanan) maupun peralatan dapur serta ruangan kerjanya.
4. Mampu mengkomunikasikan tentang hal-hal yang terjadi pada atasan.
5. Mengerti tentang bentuk dan cara mempersiapkan bahan makanan sesuai dengan jenis
masakan.
e. Uraian Tugas
1. Membaca serta memahami menu hari itu.
2. Membaca laporan serta permintaan khusus makanan pasien di luar menu.
3. Mempersiapkan alat-alat untuk memasak.
4. Meracik bahan lauk yang sudak ada.
5. Membuat dan memanggang lauk untuk yang harus dipanggang dan memasak lauk yang
memerlukan waktu lama.
6. Mencuci alat yang sudah dipakai dan siapkan untuk pemasakan berikutnya.
7. Membersihkan kompor dan areal kerja.
8. Meracik bahan lauk untuk persiapan masak sore.
9. Menyapu dan membersihkan areal dapur.
f. Tanggung Jawab
1. Melaksanakan tugas secara bergiliran sesuai dengan jadwal dinas.
2. Memberi dukungan pelayanan gizi sesuai dengan tujuan pelayanan kesehatan.
3. Menyiapkan peralatan memasak.
4. Memberi pelayanan gizi secara tidak langsung kepada pasien.
5. Menciptakan kerjasama yang baik dengan teman kerja.
6. Bertanggungjawab terhadap keberadaan peralatan memasak.
7. Mengikuti pelatihan dan pendidikan gizi.
8. Memegang teguh rahasia jabatan.
9. Melakukan tugas pengganti bilamana dibutuhkan.
10. Menerapkan kebijaksanaan dalam pengendalian infeksi di lingkungan kerjanya.
11. Bertanggungjawab atas areal kerja dan peralatan masak.
12. Bertanggungjawab apabila ada bahan makanan yang tidak ada.
13. Melaksanakan instruksi khusus atas permintaan atasannya.
4. PETUGAS DISTRIBUSI
a. Pengertian
Seseorang yang diberi tugas sebagai petugas pengantar makanan.
b. Hasil Kerja
1. Mendistribusikan makanan baik pasien maupun karyawan.
2. Membantu head chef dalam proses memasak jika dibutuhkan.
c. Persyaratan dan Kualifikasi
1. Pendidikan Formal : Minimal SMA
2. Pengalaman Kerja : Minimal dengan pengalaman 1 tahun
d. Ketrampilan
1. Menjaga kebersihan masakan (makanan) maupun peralatan dapur serta ruangan kerjanya.
2. Mampu mengkomunikasikan tentang hal-hal yang terjadi pada atasan.
3. Mengerti tentang bentuk dan cara mempersiapkan bahan makanan sesuai dengan jenis
masakan.
e. Uraian Tugas
1. Membaca serta memahami menu hari itu.
2. Membaca laporan serta permintaan khusus makanan pasien di luar menu.
3. Mempersiapkan alat-alat untuk memasak.
4. Menyapu dan membersihkan areal dapur.
f. Tanggung Jawab
1. Melaksanakan tugas secara bergiliran sesuai dengan jadwal dinas.
2. Memberi dukungan pelayanan gizi sesuai dengan tujuan pelayanan kesehatan.
3. Menyiapkan peralatan memasak.
4. Memberi pelayanan gizi secara tidak langsung kepada pasien.
5. Menciptakan kerjasama yang baik dengan teman kerja.
6. Bertanggungjawab terhadap keberadaan peralatan memasak.
7. Mengikuti pelatihan dan pendidikan gizi.
8. Memegang teguh rahasia jabatan.
9. Melakukan tugas pengganti bilamana dibutuhkan.
10. Menerapkan kebijaksanaan dalam pengendalian infeksi di lingkungan kerjanya.
11. Melaksanakan instruksi khusus atas permintaan atasannya.
12. Membantu mendistribusikan makanan ke kamar pasien.
5. PETUGAS PEMORSIAN
a. Pengertian
Seseorang yang diberi tugas sebagai petugas pemorsian dan pengecekan makan pasien.
b. Hasil Kerja
1. Membantu ahli gizi dalam pemorsian dan pengecekan makanan pasien sebelum
didistribusikan.
2. Membantu head chef dalam proses memasak jika dibutuhkan.
c. Persyaratan dan Kualifikasi
1. Pendidikan Formal : Minimal SMA
2. Pengalaman Kerja : Minimal dengan pengalaman 1 tahun
d. Ketrampilan
1. Mengetahui atau memahami diet pasien.
2. Menjaga kecepatan waktu, ketepatan menu, warna, rasa makanan terjaga sehingga tidak
merubah cita rasadan selera.
3. Menjaga kebersihan masakan (makanan) maupun peralatan dapur serta ruangan kerjanya.
4. Mampu mengkomunikasikan tentang hal-hal yang terjadi pada atasan.
5. Mengerti tentang bentuk dan cara mempersiapkan bahan makanan sesuai dengan jenis
masakan.
e. Uraian Tugas
1. Membaca serta memahami menu hari itu.
2. Membaca laporan serta permintaan khusus makanan pasien di luar menu.
3. Membantu ahli gizi pada saat pemorsian makan pasien.
4. Membantu ahli gizi mengecek ketepatan makan pasien dengan label dietnya.
5. Memasukkan makanan pasien kedalam trolley agar siap didistribusikan.
f. Tanggung Jawab
1. Melaksanakan tugas secara bergiliran sesuai dengan jadwal dinas.
2. Memberi dukungan pelayanan gizi sesuai dengan tujuan pelayanan kesehatan.
3. Memberi pelayanan gizi secara tidak langsung kepada pasien.
4. Menciptakan kerjasama yang baik dengan teman kerja.
5. Bertanggungjawab terhadap keberadaan peralatan memasak.
6. Mengikuti pelatihan dan pendidikan gizi.
7. Memegang teguh rahasia jabatan.
8. Melakukan tugas pengganti bilamana dibutuhkan.
9. Menerapkan kebijaksanaan dalam pengendalian infeksi di lingkungan kerjanya.
10. Bertanggungjawab atas areal kerja dan peralatan masak.
11. Melaksanakan instruksi khusus atas permintaan atasannya.
12. Memastikan tidak ada makan pasien dengan label diet yang salah.
6. CHEF PASTRY
a. Pengertian
Seseorang yang diberi tugas sebagai pelaksana pemasakan snack pasien dan dokter.
b. Hasil Kerja
Membuat snack untuk pasien dan dokter
c. Persyaratan dan Kualifikasi
1. Pendidikan Formal : Minimal SMA
2. Pengalaman Kerja : Minimal dengan pengalaman 1 tahun
d. Ketrampilan
1. Mengetahui atau memahami bagaimana cara memasak snack berupa kue dan pastry.
2. Menjaga kecepatan waktu, ketepatan menu, warna, rasa, maupun kematangannya terjaga
sehingga tidak merubah cita rasadan selera.
3. Menjaga kebersihan masakan (makanan) maupun peralatan dapur serta ruangan kerjanya.
4. Mampu mengkomunikasikan tentang hal-hal yang terjadi pada atasan.
5. Mengetahui standart resep dan standart porsi kue dan pastry.
e. Uraian Tugas
1. Membaca serta memahami menu snack hari itu.
2. Mempersiapkan alat-alat untuk memasak.
3. Membuat snack untuk pasien dan dokter pagi dan sore.
4. Mencuci alat yang sudah dipakai dan siapkan untuk pemasakan berikutnya.
5. Membersihkan kompor dan areal kerja..
6. Membuat puding.
f. Tanggung Jawab
1. Melaksanakan tugas sesuai dengan jadwal dinas.
2. Memberi dukungan pelayanan gizi sesuai dengan tujuan pelayanan kesehatan.
3. Menyiapkan peralatan memasak.
4. Memberi pelayanan gizi secara tidak langsung kepada pasien.
5. Menciptakan kerjasama yang baik dengan teman kerja.
6. Bertanggungjawab terhadap keberadaan peralatan memasak.
7. Memegang teguh rahasia jabatan.
8. Melakukan tugas pengganti bilamana dibutuhkan.
9. Menerapkan kebijaksanaan dalam pengendalian infeksi di lingkungan kerjanya.
10. Bertanggungjawab menjaga mutu maupun citarasa dalam memasak.
11. Bertanggungjawab atas areal kerja dan peralatan masak.
12. Bertanggungjawab apabila ada bahan kue yang tidak ada.
13. Melaksanakan instruksi khusus atas permintaan atasannya.
g. Wewenang
1. Merubah menu apabila terdapat kesamaan menu dalam satu hari.
2. Mengusulkan apabila ada kejanggalan dalam membuat menu.
3. Memberikan masukan-masukan apabila ada menu baru.