Anda di halaman 1dari 132

LAPORAN DIAGNOSIS DAN INTERVENSI KOMUNITAS

PERILAKU MENGENAI PENGELOLAAN SAMPAH


RUMAH TANGGA PADA KELUARGA BINAAN
DI DESA PANGKALAN RT 009/003
KABUPATEN TANGERANG
PROVINSI BANTEN

KELOMPOK 2
Rahmadhini Elkri 1102010227
Abi Rafdi Zhafari 1102013002
Deby Tri Widia Lestari 1102013073
Putri Rachmawati 1102013234
Sofie Hanafiah 1102013278

Pembimbing :
dr. Yusnita, M.Kes, DiplDK

KEPANITERAAN KLINIK ILMU KEDOKTERAN KOMUNITAS


BAGIAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS YARSI
PERIODE 24 DESEMBER – 26 JANUARI 2019
PERNYATAAN PERSETUJUAN

Laporan Diagnosis dan Intervensi Komunitas dengan judul “Perilaku


Mengenai Pengelolaan Sampah Rumah Tangga pada Keluarga Binaan di Desa
Pangkalan RT 009/003, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten” periode 24
Desember 2018 – 26 Januari 2019 telah disetujui oleh pembimbing untuk
dipresentasikan dalam rangka memenuhi salah satu tugas Kepaniteraan Ilmu
Kedokteran Komunitas, Fakultas Kedokteran Universitas YARSI.

Jakarta, Januari 2019


Pembimbing,

dr. Yusnita, M.Kes, DipIDK

ii
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum wa Rahmatullahii wa Barakatuuh


Alhamdulillahirabbil’alamin, puji dan syukur senantiasa kami ucapkan
kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya kepada tim
penulis sehingga Laporan Diagnosis dan Intervensi Komunitas yang berjudul
“Perilaku Mengenai Pengelolaan Sampah Rumah Tangga pada Keluarga Binaan di
Desa Pangkalan RT 009/003, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten” ini dapat
diselesaikan.
Penulisan dan penyusunan laporan ini bertujuan untuk memenuhi tugas
kepaniteraan klinik bagian Ilmu Kedokteran Komunitas Fakultas Kedokteran
Universitas YARSI. Selain itu, tujuan lainnya adalah sebagai salah satu sumber
pengetahuan bagi pembaca, terutama pengetahuan mengenai Ilmu Kesehatan
Masyarakat, semoga dapat memberikan manfaat.
Penyelesaian laporan ini tidak terlepas dari bantuan para dosen
pembimbing, staf pengajar, dokter dan tenaga medis Puskesmas, serta orang-orang
sekitar yang terkait. Oleh karena itu, kami ingin mengucapkan terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada:
1. dr. Yusnita, M.Kes, DiplDK, selaku koordinator Kedokteran Keluarga,
dosen pembimbing dan staf pengajar kepaniteraan Ilmu Kesehatan
Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas YARSI
2. dr. Erlina Wijayanti, MPH, selaku kepala bagian Ilmu Kesehatan
Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas YARSI.
3. dr. Dini Widianti, MKK, selaku koordinator Kedokteran Komunitas
Kepaniteraan Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas
YARSI.

iii
4. Dr. Rifqatussa’adah, SKM, M.Kes, selaku sekretaris dan staf pengajar
kepaniteraan Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas
YARSI
5. dr. H. Sumedi Sudarsono, MPH, selaku staf pengajar kepaniteraan Ilmu
Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas YARSI
6. DR. Kholis Ernawati S.Si, M.Kes, selaku staf pengajar kepaniteraan Ilmu
Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas YARSI
7. dr. Allan Sartana, dr. Husna, dr. Yanuar serta tenaga kesehatan lainnya yang
telah membimbing dan mendukung penelitian kami di Puskesmas Tegal
Angus, Kecamatan Teluk Naga, Tangerang.
8. Seluruh rekan sejawat yang telah memberikan motivasi dan kerjasama
selama penyusunan laporan ini.

Semoga laporan ini bermanfaat khususnya penulis dan semua pembaca.


Akhirnya hanya kepada Allah SWT kami semua selaku hamba-Nya memohon
pertolongan, perlindungan dan keselamatan. Semoga dengan ridho-Nya kehidupan
ini akan selalu membawa berkah dan manfaat serta hanya kepada Rasulullah SAW
kita semua akan mendapat syafaatnya di Yaumul Akhir kelak.

Wassalamu’alaikum Wr.Wb

Jakarta, Januari 2019

Tim Penulis

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL…………………………………………………………… i
PERNYATAAN PERSETUJUAN……………………………………………... ii
KATA PENGANTAR………………………………………………………….. iii
DAFTAR ISI…………………………………………………………………… v
DAFTAR TABEL……………………………………………………………… ix
DAFTAR GAMBAR…………………………………………………………… xii
DAFTAR BAGAN……………………………………………………………... xiii
DAFTAR GRAFIK…………………………………………………………….. xiv
BAB I LATAR BELAKANG……………………………………………... 1
I.1. Gambaran Umum Desa Secara Geografis …………………….. 1
I.1.1 Situasi Keadaan Umum…………………………………… 1
I.1.2 Batas wilayah…………………………………………….... 1
1.2 Gambaran Umum Desa Secara Demografi…………………….. 2
I.2.1 Situasi Kependudukan…………………………………….. 2
I.2.2 Kondisi Sosial Ekonomi…………………………………... 2
I.2.3 Pendidikan………………………………………………… 5
I.2.4 Keadaan Sosial Budaya…………………………………… 6
1.2.5 Transportasi………………………………………………. 6
I.3 Puskesmas Tegal Angus………………………………………... 6
I.3.1 Visi dan Misi……………………………………………… 6
1.3.2 Wilayah Kerja…………………………………………….. 7
I.3.3 Program Puskesmas……………………………………….. 8
I.3.4 Kesehatan Lingkungan……………………………………. 10
I.3.5 Sepuluh Besar Penyakit…………………………………… 13
I.4 Gambaran Keluarga Binaan……………………………………. 14
I.4.1 Keluarga Tn. Gunawan…………………………………… 15
I.4.2 Keluarga Tn. Muta………………………………………... 19
I.4.3 Keluarga Tn. Yendri………………………………………. 25

v
I.4.4 Keluarga Tn. Edi………………………………………….. 29
I.4.5 Keluarga Tn. Ilham……………………………………….. 34
I.5 Penentuan Area Masalah……………………………………….. 39
I.5.1 Rumusan Area Masalah pada Keluarga Binaan…………... 39
I.5.2 Pemilihan Area Masalah sebagai Diagnosis Komunitas….. 41
I.5.3 Alasan Pemilihan Area Masalah………………………….. 42
BAB II TINJAUAN PUSTAKA…………………………………………… 44
2.1 Diagnosis dan Intervensi Komunitas…………………………... 44
2.2 Konsep dan Teori Perilaku…………………………………….. 44
2.2.1 Pengertian Perilaku……………………………………….. 44
2.2.2 Pembentukan Perilaku…………………..………………… 45
2.2.3 Perilaku Kesehatan………………………………………... 46
2.2.4 Perilaku terhadap Lingkungan Kesehatan………………… 46
2.2.5 Teori Perilaku……………………………………………... 47
2.2.5.1 Teori Skinner………………………………………... 47
2.2.5.2 Teori HL Bloom……………………………………... 47
2.5.5.3 Teori Lawrence Green………………………………. 48
2.5.5.4 Teori Snehandu B. Kar……………………………… 49
2.5.5.5 Teori WHO (1984)…………………………………... 49
2.2.6 Domain Perilaku………………………………………….. 50
2.2.6.1 Pengetahuan…………………………………………. 50
2.2.6.2 Sikap………………………………………………… 53
2.2.6.3 Praktik atau tindakan………………………………... 54
2.3 Teori Pengelolaan Sampah Rumah Tangga …………………… 55
2.3.1 Definisi Sampah Rumah Tangga…………………………. 55
2.3.2 Jenis- jenis Sampah Rumah Tangga……………………… 56
2.3.3 Definisi Pengelolaan Sampah…………………………….. 56
2.3.4 Pengelolaan Sampah Rumah Tangga…………………….. 57
2.3.5 Pengelolaan Sampah Rumah Tangga 3R…………………. 57
2.3.6 Dampak Jika Sampah Tidak Diolah……………………… 63
2.4 Ajaran Islam dalam Aspek Kesehatan Lingkungan …………… 65

vi
2.5 Kerangka Teori ………………………………………………... 67
2.6 Kerangka Konsep………………………………………………. 68
2.7 Definisi Operasional…………………………………………… 68
BAB III METODE PENELITIAN………………………………………….. 75
3.1 Desain Penelitian ……………………………………………… 75
3.2 Populasi Pengumpulan Data…………………………………… 75
3.3 Sampel Pengumpulan Data…………………………………….. 75
3.4 Jenis Data dan Sumber Data…………………………………… 76
3.4.1. Jenis data…………………………………………………. 76
3.4.1.1. Data Kualitatif………………………………………. 76
3.4.1.2. Data Kuantitatif……………………………………... 77
3.4.2. Sumber Data……………………………………………... 77
3.4.2.1. Data Primer………………………………………… 77
3.4.2.2. Data Sekunder……………………………………… 77
3.4.2.3. Data Tersier………………………………………… 77
3.5 Penentuan Instrumen Pengumpulan Data……………………… 77
3.6 Pengumpulan Data.…………………………………………….. 78
3.7 Metode Dokumentasi…………………………………………... 79
3.8 Pengolahan dan Analisis Data…………………………………. 80
BAB IV HASIL ANALISIS…………………………………….................... 81
4.1 Analisis Univariat ……………………………………………... 81
4.1.1 Karakteristik Keluarga Binaan…………………………... 81
4.1.2 Hasil Analisis Data……………………………………….. 84
4.2 Rencana Intervensi Pemecahan Masalah………………………. 87
4.3 Intervensi Pemecahan Masalah yang Terpilih…………………. 91
4.4 Menetapkan Kegiatan Operasional…………………………….. 91
4.5 Evaluasi Intervensi Pemecahan Masalah………………………. 92
BAB V Simpulan dan Saran…………..…………………………………..... 94
5.1 Simpulan……………………………………………………….. 94
5.1.1 Area Masalah……………………………………………... 94
5.1.2 Akar Penyebab Masalah………………………………….. 94

vii
5.1.3 Alternatif Pemecahan Masalah…………………………… 94
5.1.4 Rencana Intervensi……………………………………….. 94
5.1.5 Intervensi yang dilakukan………………………………… 95
5.2 Saran…………………………………………………………... 95
DAFTAR PUSTAKA…………………………………………………………... 96
LAMPIRAN……………………………………………………………………. 98

viii
DAFTAR TABEL

Jumlah Penduduk dan Kepadatan di Wilayah Kerja Puskesmas


Tabel 1.1 2
Tegal Angus Tahun 2018................................................................
Klasifikasi Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin di
Tabel 1.2 3
Wilayah Kerja Puskesmas Tegal Angus Tahun 2018…………….
Jumlah Pemeluk Agama di Wilayah Kerja Puskesmas Tegal
Tabel 1.3 4
Angus Tahun 2018………………………………………………..
Lapangan Pekerjaan Penduduk di Wilayah Kerja Puskesmas Tegal
Tabel 1.4 4
Angus Tahun 2018………………………………………………..
Jenjang Pendidikan di Wilayah Kerja Puskesmas Tegal Angus
Tabel 1.5 5
Tahun 2018……………………………………………………….
Sarana Peribadatan yang Tersedia di Wilayah Kerja Puskesmas
Tabel 1.6 6
Tegal Angus Tahun 2018…………………………………………

Tabel 1.7 Cakupan Program Wajib Puskesmas Tegal Angus Tahun 2018…. 8
Cakupan Program Pengembangan Puskesmas Tegal Angus Tahun
Tabel 1.8 9
2018……………………………………………………………….
Sarana Kesehatan yang ada di Puskesmas Tegal Angus Tahun
Tabel 1.9 9
2018……………………………………………………………….
Laporan Cakupan Keluarga Dengan Kepemilikan Sarana Sanitasi
Tabel 1.10 12
Dasar Triwulan IV Puskesmas Tegal Angus Tahun 2017………..
Daftar 10 Besar Penyakit di Puskesmas Tegal Angus Periode
Tabel 1.11 14
Desember Tahun 2018…………………………………………….

Tabel 1.12 Data Dasar Keluarga Tn. Gunawan………………………………. 15

Tabel 1.13 Identifikasi Faktor Internal Keluarga Tn. Gunawan……………... 18

Tabel 1.14 Identifikasi Faktor Eksternal Keluarga Tn. Gunawan……………. 19

Tabel 1.15 Data Dasar Keluarga Binaan Tn. Muta…………………………... 20

Tabel 1.16 Identifikasi Faktor Internal Keluarga Tn. Muta…………………... 24

ix
Tabel 1.17 Identifikasi Faktor Eksternal Keluarga Tn. Muta……………….... 25

Tabel 1.18 Data Dasar Keluarga Tn. Yendri…………………………………. 26

Tabel 1.19 Identifikasi Faktor Internal Keluarga Tn. Yendri……………….... 28

Tabel 1.20 Identifikasi Faktor Eksternal Keluarga Tn. Yendri………………. 29

Tabel 1.21 Data Dasar Keluarga Tn. Edi……………………………………... 30

Tabel 1.22 Identifikasi Faktor Internal Keluarga Tn. Edi……………………. 33

Tabel 1.23 Identifikasi Faktor Eksternal Keluarga Tn. Edi…………………... 33

Tabel 1.24 Data Dasar Keluarga Tn. Ilham Rukmawan…………………….... 34

Tabel 1.25 Faktor Internal Keluarga Tn. Ilham………………………………. 38

Tabel 1.26 Faktor Eksternal Keluarga Tn. Ilham…………………………….. 38

Tabel 2.1 Definisi Operasional……………………………………………… 68

Tabel 3.1 Jadwal Kegiatan Pengumpulan Data……………………………... 79


Distribusi Frekuensi Perilaku terhadap Pengelolaan Sampah
Rumah Tangga pada Keluarga Binaan di Desa Pangkalan,
Tabel 4.1 84
Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten,
Januari 2019………………………………………………………
Distribusi Frekuensi Pengetahuan terhadap Pengelolaan Sampah
Rumah Tangga pada Keluarga Binaan di Desa Pangkalan,
Tabel 4.2 84
Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten,
Januari 2019………………………………………………………
Distribusi Frekuensi Aspek Ketersediaan Sarana dan Prasarana
terhadap Pengelolaan Sampah Rumah Tangga pada Keluarga
Tabel 4.3 85
Binaan di Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten
Tangerang, Provinsi Banten, Januari 2019……………………….
Distribusi Frekuensi Aspek Status Ekonomi terhadap Pengelolaan
Tabel 4.4 85
Sampah Rumah Tangga pada Keluarga Binaan di Desa Pangkalan,

x
Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten,
Januari 2019………………………………………………………
Distribusi Frekuensi Aspek Sikap Pengelolaan Sampah Rumah
Tangga pada Keluarga Binaan di Desa Pangkalan, Kecamatan
Tabel 4.5 85
Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Januari
2019……………………………………………………………….
Distribusi Frekuensi Aspek Pengaruh Peran Tokoh Masyarakat
dalam Pengelolaan Sampah Rumah Tangga pada Keluarga Binaan
Tabel 4.6 86
di Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten
Tangerang, Provinsi Banten, Januari 2019………………………..
Distribusi Frekuensi Pengaruh Peran Petugas Kesehatan dalam
Pengelolaan Sampah Rumah Tangga pada Keluarga Binaan di
Tabel 4.7 86
Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang,
Provinsi Banten, Januari 2019…………………………………….

Tabel 4.8 Alternatif Pemecahan Masalah dan Rencana Intervensi………….. 89


Hasil Post Test Pengetahuan Pengelolaan Sampah Rumah Tangga

Tabel 4.9 pada Keluarga Binaan di Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, 92
Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Januari 2019……………
Hasil Post Test Sikap Pengelolaan Sampah Rumah Tangga pada

Tabel 4.10 Keluarga Binaan di Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, 93


Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Januari 2019……………
Hasil Post Test Perilaku Pengelolaan Sampah Rumah Tangga

Tabel 4.11 pada Keluarga Binaan di Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, 93
Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Januari 2019……………

xi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Peta Desa Pangkalan…………………………………………….. 1

Gambar 1.2 Peta Batas Wilayah Desa Pangkalan……………………………. 2

Gambar 1.3 Peta Wilayah Kerja Puskesmas Tegal Angus Tahun 2018……… 7

Gambar 1.4 Denah Keluarga Binaan…………………………………………. 15

Gambar 1.5 Denah Wilayah Rumah Tn. Gunawan…………………………... 17

Gambar 1.6 Denah Rumah Keluarga Tn. Muta………………………………. 21

Gambar 1.7 Denah Rumah Keluarga Tn. Yendri…………………………….. 27

Gambar 1.8 Denah rumah keluarga Tn. Edi………………………………….. 31

Gambar 1.9 Denah Rumah Keluarga Tn. Ilham……………………………… 36

Gambar 1.10 Proporsi pengelolaan sampah di rumah tangga tahun 2018…….. 43

Gambar 4.8 Diagram fishbone........................................................................... 88

xii
DAFTAR BAGAN

Bagan 2.1 Kerangka Teori………………………………………………….. 67

Bagan 2.2 Kerangka Konsep………………………………………………... 68

xiii
DAFTAR GRAFIK

Pie Chart Usia pada Keluarga Binaan di Desa Pangkalan,

Grafik 4.1 Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, 81


Januari 2019……………………………………………………...
Pie Chart Jenis Kelamin pada Keluarga Binaan di Desa

Grafik 4.2 Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang 82


Provinsi Banten, Januari 2019…………………………………...
Pie Chart Pekerjaan pada Keluarga Binaan di Desa Pangkalan,

Grafik 4.3 Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, 82


Januari 2019……………………………………………………...
Diagram Batang Agama pada Keluarga Binaan di Desa

Grafik 4.4 Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, 83


Provinsi Banten, Januari 2019…………………………………...
Pie Chart Pendidikan pada Keluarga Binaan di Desa Pangkalan,

Grafik 4.5 Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, 83


Januari 2019……………………………………………………...

xiv
BAB I
LATAR BELAKANG

1.1 Gambaran Umum Desa Secara Geografis


1.1.1 Situasi Keadaan Umum
Desa Pangkalan terletak di wilayah Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten
Tangerang, Provinsi Banten. Kecamatan Teluk Naga mempunyai luas wilayah
4.763.198 Hektar (47.631km2), terdiri dari luas daratan 2.170.120 Hektar dengan
ketinggian 2-3 meter diatas permukaan laut. Desa Pangkalan merupakan salah satu
desa binaan dari Puskesmas Tegal Angus. Terdapat enam desa binaan Puskesmas,
yaitu (Profil Puskesmas Tegal Angus , 2018) :
1. Desa Lemo
2. Desa TanjungPasir
3. Desa TanjungBurung
4. Desa Pangkalan
5. Desa TegalAngus
6. Desa Muara

Gambar 1.1 Peta Desa Pangkalan


(Sumber : Profil Puskesmas Tegal Angus, 2018)

1.1.2 Batas Wilayah


Batas-batas wilayah Desa Pangkalan seperti yang terlihat pada gambar
adalah sebagai berikut (Profil Puskesmas Tegal Angus, 2018) :
1. Sebelah utara berbatasan dengan Desa TegalAngus

1
2. Sebelah barat berbatasan dengan Desa Lemo dan Kampung Besar
3. Sebelah timur berbatasan dengan Desa Kalibaru
4. Sebelah selatan berbatasan dengan Desa Kampung Melayu Barat

Gambar 1.2 Peta Batas Wilayah Desa Pangkalan


(Sumber: Profil Puskesmas Tegal Angus, 2018)

1.2 Gambaran Umum Desa Secara Demografi


1.2.1 Situasi Kependudukan
Jumlah penduduk di wilayah kerja Puskesmas Tegal Angus sampai dengan
tahun 2018 menurut Badan Pusat Statistik Kabupaten Tangerang tercatat sebanyak
10.546 jiwa dengan 3.180 kepala keluarga (Profil Puskesmas Tegal Angus, 2018).

Tabel 1.1 Jumlah Penduduk dan Kepadatan di Wilayah Kerja Puskesmas


Tegal Angus Tahun 2018
Luas Jumlah Rata-Rata Kepadatan

No. Desa Wilayah Jiwa/ Penduduk


Jumlah Rumah
2 Rumah 2
(km ) Penduduk Tangga Per km
Tangga
1. Pangkalan 7.54 16.888 5.362 4.08 2.2
Tanjung
2. 5.24 7.669 2.685 4.5 1.48
Burung
Tegal
3. 2.83 10.546 3.180 4.6 3.31
Angus
Tanjung
4. 5.64 9.513 1.823 4.6 1.73
Pasir
5. Muara 5.14 3.566 492 4.4 6.86
6. Lemo 3.61 6.632 655 4.4 1.82

Jumlah 3 54.814 14.197 4.6 10.364


0
(Sumber : Profil
. Puskesmas Tegal Angus, 2018)
0
2

2
Dari tabel 1.1 didapatkan Desa Pangkalan memiliki luas wilayah seluas 7.54
km2, jumlah penduduk sebanyak 16.888 orang, jumlah rumah tangga sebanyak
5.362 rumah dengan rata-rata 4.08 jiwa pada setiap rumah tangga, dan kepadatan
penduduk per km2 yaitu 2.2 km2. Desa pangkalan memiliki wilayah paling luas,
jumlah penduduk dan rumah tangga paling banyak diantara desa-desa lainnya.
Namun, memiliki jumlah paling sedikit dalam rata-rata jiwa per rumah tangga dan
kepadatan penduduk terpadat nomor tiga dari desa-desa lainnya (Profil Puskesmas
Tegal Angus, 2018).

Tabel 1.2 Klasifikasi Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin di


Wilayah Kerja Puskesmas Tegal Angus Tahun 2018

Jumlah Penduduk
No. Desa/Kel
Laki-Laki Perempuan Jumlah
1. Pangkalan 8.690 8.198 16.888
2. Tanjung Burung 3.941 3.728 7.669
3. Tegal Angus 5.507 5.039 10.546
4. Tanjung Pasir 4.889 4.624 9.513
5. Muara 1.814 1.752 3.566
6. Lemo 3.388 3.214 6.632
Jumlah 28.229 26.555 54.814
(Sumber : Profil Puskesmas Tegal Angus, 2018)

Dari tabel 1.2 didapatkan Desa Pangkalan memiliki jumlah penduduk


berjenis kelamin laki-laki sebanyak 8.690 orang dan perempuan sebanyak 8.198
orang dibandingkan dengan desa-desa lainnya (Profil Puskesmas Tegal Angus,
2018).

1.2.2 Kondisi Sosial Ekonomi


Penduduk di wilayah kerja Puskesmas Tegal Angus terdiri dari campuran
budaya asli Tangerang, Betawi dan Cina yang sudah lama menetap di daerah
Tangerang dan sekitarnya (Profil Puskesmas Tegal Angus, 2018).

3
Tabel 1.3 Jumlah Pemeluk Agama di Wilayah Kerja Puskesmas Tegal Angus
Tahun 2018

No. Agama Jumlah Pemeluk


1. Islam 9.619
2. Buddha 740
3. Kristen 144
4. Hindu 2
5. Khonghucu 1
(Sumber : Profil Puskesmas Tegal Angus, 2018)

Dari Tabel 1.3 didapatkan jumlah penduduk yang memeluk agama Islam
sebanyak 9.619 orang, Buddha sebanyak 740 orang, Kristen sebanyak 144 orang,
Hindu sebanyak 2 orang dan Khonghucu sebanyak 1 orang.

Tabel 1.4 Lapangan Pekerjaan Penduduk di Wilayah Kerja Puskesmas Tegal


Angus Tahun 2018

No. Jenis Pekerjaan Jumlah


1. Belum/tidak bekerja 1876
2. Mengurus rumah Tangga 2576
3. Pelajar/mahasiswa 1981
4. Pensiunan 1
5. Pegawai Negeri Sipil 25
6. Kepolisian RI 2
7. Pedagang 10
8. Petani/Pekebun 10
9. Peternak 1
10. Nelayan/Perikanan 27
11. Industri 2
12. Karyawan Swasta 2112
13. Karyawan BUMN 1
14. Karyawan Honorer 3
15. Buruh Harian Lepas 1388
16. Buruh Tani/Perkebunan 33
17. Buruh Nelayan/Perikanan 8
18. Pembantu Rumah Tangga 2
19. Tukang Listrik 1
20. Tukang Batu 1
21. Ustadz 2
22. Anggota DPRD 1
23. Guru 50
24. Konsultan 1
25. Dokter 5

4
No. Jenis Pekerjaan Jumlah
26. Bidan 4
27. Perawat 1
28. Sopir 5
29. Pedagang 24
30. Perangkat Desa 19
31. Kepala Desa 1
32. Wiraswasta 375
(Sumber : Profil Puskesmas Tegal Angus, tahun 2018)

Lapangan pekerjaan penduduk di wilayah kerja Puskesmas Tegal Angus


cukup beragam, hal ini berhubungan dengan geografis kecamatan Teluk Naga
dimana terdapat persawahan serta tidak jauh dari laut serta daerah kota Tangerang
dan Jakarta. Mata pencaharian penduduk didominasi oleh nelayan, petani dan buruh
dengan pendapatan yang tidak tetap (Profil Puskesmas Tegal Angus, 2018).

1.2.3 Pendidikan
Tingkat pendidikan masyarakat sangat berperan dalam membentuk sikap
dan perilaku masyarakat terhadap program kesehatan sehingga pendidikan sangat
berperan dalam pembangunan kesehatan (Profil Puskesmas Tegal Angus, 2018).

Tabel 1.5 Jenjang Pendidikan di Wilayah Kerja Puskesmas Tegal Angus


Tahun 2018
No. Jenjang Pendidikan Jumlah
1 Tidak tamat SD 1.305
2 SD/Sederajat 4.036
3 SLTP/Sederajat 1.721
4 SLTA/Sederajat 1.512
5 Akademi/Diploma 25
6 Universitas 98

(Sumber : Profil Puskesmas Tegal Angus, tahun 2018)

Dari tabel 1.5 didapatkan penduduk yang tidak tamat SD sebanyak 1.305
orang, tamat SD sebanyak 4.036 orang, tamat SLTP sebanyak 1.721 orang, tamat
SLTA sebanyak 1.512 orang, tamat Akademi/diploma sebanyak 25 orang, dan
tamat universitas sebanyak 98 orang (Profil Puskesmas Tegal Angus, 2018).

5
1.2.4 Keadaan Sosial Budaya
Kondisi suasana kehidupan beragama bagi masyarakat Desa Tanjung Pasir
cukup baik, rukun, tenang, tenteram, saling menghormati, dan tolong menolong
dalam menghadapi permasalahan yang timbul ataupun dalam menghadapi musibah
dalam kehidupan bermasyarakat, sebagai contoh musibah kematian dan
sebagainya, serta saling mendukung kegiatan agama dan kepercayaan masing-
masing (Profil Puskesmas Tegal Angus, 2018).

Tabel 1.6 Sarana Peribadatan yang Tersedia di Wilayah Kerja


Puskesmas Tegal Angus Tahun 2018
No. Agama Jumlah Bangunan
1. Masjid 6 Unit
2. Musholla 30 Unit
3. Majelis Taklim 4 Unit
4. Gereja 1 Unit
5. Pura 1 Unit
(Sumber : Profil Puskesmas Tegal Angus, tahun 2018)

Dari tabel 1.6 didapatkan sarana peribadatan terbanyak yaitu musholla


sebanyak 30 unit dan paling sedikit yaitu gereja dan pura masing-masing terdapat
1 unit (Profil Puskesmas Tegal Angus, 2018).

1.2.5 Transportasi
Sarana transportasi manyarakat di wilayah kerja Puskesmas Tegal Angus
lebih banyak menggunakan kendaraan pribadi berupa motor dan sepedaatau
kendaraan umum seperti angkot (Profil Puskesmas Tegal Angus, 2018).

1.3 Puskesmas Tegal Angus


1.3.1 Visi dan Misi
Dalam Mendukung terwujudnya Visi Kabupaten Tangerang dan
pembangunan, Pemerintah Tangerang dan khususnya Kecamatan Teluk Naga
dalam bidang kesehatan maka dirumuskannya Visi Pembangunan Kesehatan
Puskesmas Tegal Angus yaitu (Profil Puskesmas Tegal Angus, 2015) :

6
“MENUJU PELAYANAN PRIMA”
Untuk mewujudkan hal tersebut diatas, ditetapkan 4 Misi pembangunan
kesehatan sebagai berikut (Profil Puskesmas Tegal Angus, 2015) :
1. Menggerakkan pembangunan berwawasaan kesehatan di wilayah
kerjanya.
2. Mendorong kemandirian hidup sehat bagi keluarga dan masyarakat di
wilayah kerjanya.
3. Memelihara dan meningkatkan mutu, pemerataan, dan keterjangkauan
pelayanan kesehatan yang diselenggarakan.
4. Memelihara dan meningkatkan kesehatan perorangan, keluarga, dan
masyarakat beserta lingkungannya.

1.3.2 Wilayah Kerja


Wilayah kerja Puskesmas Tegal Angus berada di wilayah Kecamatan Teluk
Naga bagian utara yang terdiri dari enam desa binaan yaitu Desa Pangkalan,
Tanjung Burung, Tegal Angus, Tanjung Pasir, dan Muara (Profil Puskesmas Tegal
Angus, 2018).

Gambar 1.3 Peta Wilayah Kerja Puskesmas Tegal Angus Tahun 2018
(Sumber: Profil Puskesmas Tegal Angus, 2018)

7
Upaya Pemerintah Desa Pangkalan dengan instansi terkait, dalam hal ini
antara lain (Profil Puskesmas Tegal Angus, 2015):
1. Peningkatan gizi keluarga Pemberian Makanan Tambahan (PMT) kepada
balita yang ada di setiap posyandu, pemeriksaan kesehatan kepada ibu
hamil.
2. Pencegahan penyakit, vaksinasi Filariasis (kaki gajah), imunisasi Polio bagi
balita, pemberian vitamin A.
3. Penyuluhan Kesehatan dan Penyakit antara lain Demam Berdarah Dengue,
Flu Burung, Chikungunya, dan sejenisnya.
4. Penanganan bagi balita yang kekurangan gizi dengan memberikan susu dan
makanan yang bernutrisi.
5. Penyuluhan kesehatan tentang bagaimana menjaga dan memelihara
lingkungan dengan membersihkan rumah masing-masing dan lingkungan
sekitarnya.
6. Pemanfaatan pekarangan dengan ditanami sayur mayur dan Tanaman Obat
Keluarga (TOGA), Tabulapot dan Tabulakar.
7. Peningkatan kualitas kesehatan para lansia dengan diadakannya program
senam lansia dan POSBINDU.

1.3.3 Program Puskesmas


A. Pelayanan Kesehatan Wajib
Tabel 1.7 Cakupan Program Wajib Puskesmas Tegal Angus Tahun 2018

PROGRAM PUSKESMAS
No. HASIL CAKUPAN
UPAYA KESEHATAN WAJIB
1. Upaya Promosi Kesehatan 45.5%
2. Upaya Kesehatan Lingkungan 53.43%
3. Upaya Kesehatan Ibu dan Anak/ KB 39.5%
4. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat 58.62%
5. Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular 35.3%
6. Upaya Pengobatan 37.88%
RATA-RATA PROGRAM WAJIB 45.03%
(Sumber: Laporan Kinerja Puskesmas Tegal Angus Tahun 2018)

8
Tabel 1.7 menjelaskan bahwa upaya kesehatan wajib yang banyak tercakup
yaitu upaya perbaikan gizi masyarakat sebesar 58.62% dan yang sedikit tercakup
yaitu upaya pencegahan dan pemberantasan penyakit menular sebesar 35.3%
(Laporan Kinerja Puskesmas Tegal Angus Tahun, 2018).

B. Pelayanan Kesehatan Pengembangan


Tabel 1.8 Cakupan Program Pengembangan Puskesmas Tegal Angus
Tahun 2018

No. UPAYA KESEHATAN PENGEMBANGAN HASIL CAKUPAN


1 Puskesmas Rawat Inap 0.00%
2 Upaya Kesehatan Mata (Pencegahan Kebutaan) 29.51%
3 Upaya Kesehatan Telinga (Pencegahan gangguan Pendengaran) 5.23%
4 Upaya Kesehatan Jiwa 35.77%
5 Upaya Kesehatan Olah Raga 25%
6 Upaya Kesehatan Penanggulangan Penyakit Gigi 21.95%
7 Upaya Bina Kesehatan Kerja 0%
8 Bina Kesehatan Tradisional 20%
RATA-RATA PROGRAM PENGEMBANGAN 22.91%
RATA-RATA PENCAPAIAN PROGRAM PUSKESMAS 33.97%

(Sumber: Laporan Kinerja Puskesmas Tegal Angus Tahun 2018)

Dari tabel 1.8 cakupan program pengembangan puskesmas Tegal Angus


terbanyak yaitu upaya kesehatan jiwa sebesar 35.77% dan yang belum tercakup
yaitu puskesmas rawat inap dan upaya bina kesehatan kerja sebesar 0% yang
menunjukkan masih kurangnya tenaga kerja untuk menjalankan kedua program
tersebut. Rata-rata pencapaian program puskesmas yaitu hanya sebesar 33.97%
yang berarti kinerja pemerintah daerah dan masyarakat masih harus meningkatkan
kinerja agar tercapainya program-program puskesmas tersebut (Laporan Kinerja
Puskesmas Tegal Angus Tahun, 2018).

Tabel 1.9 Sarana Kesehatan yang ada di Puskesmas Tegal Angus


Tahun 2018

No. Jenis Sarana Kesehatan Jumlah


1. a. Puskesmas 1
b. Puskesmas Pembantu 1

9
No. Jenis Sarana Kesehatan Jumlah
c. Poskesdes 1
2. Rumah Sakit Pemerintah 0
3. Rumah Sakit Swasta 0
4. Rumah Bersalin Swasta 0
5. Balai Pengobatan Swasta 2
6. Praktek Dokter Umum Swasta 5
7. Dokter Gigi praktek swasta 0
8. Laboratorium Klinik Swasta 0
9. Apotek 0
10. Optikal 0
11. Gudang Farmasi 0
12. Pos UKK 0
13. Polindes 0
14. Balai Pengobatan Swasta 2
15. Toko Obat 2
16. Praktek Dokter Umum Swasta 5
17. Praktek Bidan Swasta 8
18. Posyandu 45
(Sumber : Profil Puskesmas Tegal Angus, 2018)

Puskesmas adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan


upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama,
dengan lebih mengutamakan upaya promotif dan preventif, untuk mencapai derajat
kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya di wilayah kerjanya. Berikut sarana
kesehatan yang ada di wilayah Puskesmas Tegal Angus pada tahun 2018 (Profil
Puskesmas Tegal Angus, 2018).

1.3.4 Kesehatan Lingkungan


Kesehatan lingkungan merupakan aspek yang penting di bidang kesehatan,
upaya peningkatan kualitas lingkungan merupakan langkah yang tepat dalam
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dan keluarga yang lebih baik. Berikut
ini upaya-upaya peningkatan kualitas lingkungan bagi kesehatan yang dilakukan di
Puskesmas Tegal Angus (Data Program Kesling PKM Tegal Angus, 2017).
a. Perilaku Hidup Bersih Sehat
Pembinaan perilaku hidup bersih dan sehat di Puskesamas dilakukan

10
melalui program promosi kesehatan yaitu penyebarluasan informasi kesehatan
untuk meningkatkan derajat kesehatan. Perilaku hidup bersih dan sehat di
masyarakat dapat menggambarkan derajat kesehatan wilayah tersebut, hal ini dapat
disajikan dengan indikator PHBS, adapun dari hasil kajian PHBS di wilayah
Puskesmas Tegal Angus di Desa Pangkalan pada Tahun 2017 digambarkan sebagai
berikut dengan jumlah 210 Kepala Keluarga (Data Program Kesling PKM Tegal
Angus, 2017) :
1) Persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan (57,6%)
2) Pemberian ASI eksklusif (42,4%)
3) Penimbangan bayi dan balita (91,9%)
4) Penggunaan air bersih (95,7%)
5) Cuci tangan dengan air bersih, mengalir dan sabun (70%)
6) Penggunaan jamban sehat (66,6%)
7) Rumah yang bebas jentik (61,4%)
8) Olahraga atau melakukan aktifitas fisik setiap hari (33,3%)
9) Konsumsi makanan seimbang (57%)
10) Tidak merokok dalam rumah (33,5%)

Berdasarkan kajian PHBS di atas didapat ada beberapa yang cakupannya


masih rendah hal ini dikarenakan :
a. Penduduk miskin masih banyak, sehingga yang mempunyai jamban sehat
sedikit
b. Tingkat pendidikan yang masih rendah sehingga kurangnya kesadaran
tentang ASI eksklusif, aktifitas fisik, dan merokok di dalam rumah
c. Kurangnya kader jumantik sehingga kegiatan pemeriksaan jentik berkala
kurang optimal.
(Data Program Kesling PKM Tegal Angus, 2017)
b. Penyehatan Perumahan
Rumah merupakan tempat berkumpul dan beristirahat bagi semua anggota
keluarga dan untuk menghabiskan sebagian besar waktunya, sehingga kondisi
kesehatan perumahan dapat berperan sebagai media penularan penyakit diantara

11
anggota keluarga atau tetangga sekitarnya. Rumah sehat adalah rumah tinggal yang
memenuhi syarat kesehatan, hasil pemantauan pada tahun 2017 menunjukkkan dari
1260 rumah yang diperiksa sebanyak 33,3% yang memenuhi syarat kesehatan (Data
Program Kesling PKM Tegal Angus, 2017).
Hal ini menunjukkan bahwa masih banyak masyarakat yang ada di wilayah
Puskesmas Tegal Angus mempunyai rumah yang tidak sehat, hal ini dikarenakan
tingkat ekonomi dan pendidikan yang masih rendah, pengetahuan tentang rumah
sehat yang kurang. Perlu kerjasama lintas sektoral untuk meningkatkan jumlah
rumah sehat (Data Program Kesling PKM Tegal Angus, 2017).

c. Pemenuhan Kebutuhan Sarana Sanitasi Dasar


Pemenuhan kebutuhan sarana sanitasi dasar di wilayah Puskesmas Tegal
Angus sangat kurang sekali seperti yang terlihat pada tabel di bawah ini (Data
Program Kesling PKM Tegal Angus, 2017) :

Tabel 1.10 Laporan Cakupan Keluarga Dengan Kepemilikan Sarana


Sanitasi Dasar Triwulan IV Puskesmas Tegal Angus Tahun 2017

TEMPAT SAMPAH
JUMLAH
No. PKM DESA PENDUDUK KK JKM JKP JKS % % %
* * * JKM JKP JKS
* * *
1. Tegal Tanjung 7,754 2,685 618 91 33 23. 14.72 36.26
Angus Burung 01
2. Pangkalan 16,871 5,362 1,03 219 98 19. 21.15 44.74
5 30
3. Tegal 9,378 2,900 720 74 29 24. 10.28 39.19
Angus 82
4. Tanjung 9,738 1,823 447 66 40 24. 14.77 60.61
Pasir 52
5. Muara 3,524 492 124 25 18 25. 20.16 72.00
20
6. Lemo 6,557 655 162 30 21 24. 18.52 70.00
73
22.
JUMLAH 53,822 13,917 3,10 500 239 16.1 47.80
31
(Sumber: Data Program Kesling PKM Tegal Angus, tahun 2017)
*Keterangan :
1. JKM : Jumlah KK Memiliki 3. JKS : Jumlah KK Sehat
2. JKP : Jumlah KK Periksa 4. PKM : Puskesmas

12
Seperti yang terlihat pada tabel 1.10 bahwa dari jumlah rumah yang
diperiksa mengalami penurunan, hal ini dikarenakan tidak adanya sanitarian di
Puskesmas Tegal Angus sehingga kurang tenaga untuk memeriksa sanitasi dasar.
Dilihat dari jumlah kepala keluarga di Desa Pangkalan hanya 19,3% KK yang
memiliki tempat sampah, kemudian dari jumlah KK yang diperiksa jumlah yang
memiliki tempat sampah sehat hanya 44,74%. Jumlah tersebut masih kurang karena
tidak mencapai angka target yaitu 50%. Berbagai faktor seperti tingkat
pengetahuan, pendidikan, ekonomi, sosial, dan kesadaran penduduk yang masih
rendah menyebabkan sulitnya meningkatkan kesehatan sanitasi masyarakat (Data
Program Kesling PKM Tegal Angus, 2017).

d. Penyehatan Tempat Tempat Umum (TTU)


Pengawasan terhadap TTU dilakukan untuk meminimalkan faktor resiko
sumber penularan bagi masyarakat yang memanfaatkan TTU. Bentuk kegiatan
yang dilakukan antara lain meliputi pengawasan kualitas lingkungan TTU secara
berkala, bimbingan, penyuluhan, dan sarana perbaikan. Tidak adanya tenaga
sanitarian dan kurangnya tenaga di Puskesmas Tegal Angus menyebabkan
pembinaan di TTU tidak dapat dilakukan (Data Program Kesling PKM Tegal
Angus, 2017).

e. Penyehatan Makanan dan Minuman


Makanan dan minuman adalah kebutuhan pokok manusia dan sumber utama
kehidupan bagi umat manusia, maka dengan itu makanan yang tidak dikelola
dengan baik justru akan menjadi sumber media yang sangat efektif didalam
penularan penyakit saluran pencernaan (Data Program PHBS PKM Tegal Angus,
2018).

1.3.5 Sepuluh Besar Penyakit


Berdasarkan data 10 penyakit terbanyak yang diperoleh pada bulan
Desember 2018 di Puskesmas Tegal Angus, ISPA dan sakit kepala menduduki
tempat di sepuluh besar penyakit dengan masing-masing jumlah penderita yang

13
datang berkunjung ke Puskesmas Tegal Angus sebanyak 161 dan 89 kasus (Data
Program PHBS PKM Tegal Angus, 2018).

Tabel 1.11 Daftar 10 Besar Penyakit di Puskesmas Tegal Angus Periode


Desember Tahun 2018

No. Penyakit Jumlah Kasus


1. ISPA 161
2. Sakit Kepala 89
3. Dermatitis 67
4. Myalgia 60
5. Demam 56
6. Kontrol Kehamilan 52
7. Gastroduodenitis 46
8. Hipertensi 42
9. Dispepsia 40
10. Batuk 29
(Sumber : Data Program PHBS PKM Tegal Angus, 2018)

Dari tabel 1.11 didapatkan penyakit nomor satu terbanyak yaitu infeksi
saluran pernapasan akut yang dialami oleh masyarakat dari berbagai kalangan umur
yang perlu dicari penyebab-penyebab terjadinya penyakit tersebut, sedangkan
diurutan nomor sepuluh yaitu gejala batuk yang memungkinkan termasuk dari
penyakit tuberkulosis paru (Data Program PHBS PKM Tegal Angus, 2018).

1.4 Gambaran Keluarga Binaan


Keluarga binaan bertempat di RT 09/RW 03, Desa Pangkalan, Kecamatan
Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten. Keluarga Binaan terdiri dari
5 keluarga, yaitu :
1. Keluarga Tn. Gunawan
2. Keluarga Tn. Muta
3. Keluarga Tn. Yendri
4. Keluarga Tn. Edi
5. Keluarga Tn. Ilham
Perjalanan dari Puskesmas Tegal Angus menuju ke rumah keluarga binaan
sekitar 3.0 km dan ditempuh dalam waktu 10 menit dengan mobil. Diagnosis
komunitas dilaksanakan dari tanggal 2 – 12 Januari 2019.

14
Keterangan:
1. Tn. Gunawan
2. Tn. Muta
3. Tn. Yendri
4. Tn. Edi
5. Tn. Ilham

Gambar 1.4 Denah Keluarga Binaan

1.4.1 Keluarga Tn.Gunawan


1.4.1.1 Data Keluarga Tn.Gunawan
Keluarga Tn.Gunawan terdiri dari empat anggota keluarga yaitu, Ny.Warsi
selaku istri, disertai dua orang anak. Mereka tinggal bersama dalam satu rumah.
Tabel 1.12 Data Dasar Keluarga Tn. Gunawan

Jenis
Status Usia Pendidikan
No Nama Kelamin Pekerjaan
Keluarga (tahun) Terakhir
(L/P)

Tn. Kepala
1. L 35 SMK Buruh Pabrik
Gunawan Keluarga
Ibu Rumah
2. Ny. Warsi Istri P 33 SMP
Tangga

3. An. Muhamad Anak L 8 SD Pelajar

4. An. Annisa Anak P 3 - -

Keluarga Tn. Gunawan bertempat tinggal di Desa Pangkalan


RT.009/RW.003, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten.

15
Tn. Gunawan saat ini berusia tiga puluh lima tahun, bekerja sebagai Buruh pabrik
dalam sebulan ia mendapat penghasilan sekitar Rp 3.000.000. Penghasilan tersebut
digunakan untuk kebutuhan sehari-hari dan uang sekolah anak, serta keperluan lain
seperti pembayaran listrik, dan kebutuhan rumah tangga lainnya. Istri Tn.
Gunawan, Ny. Warsi yang saat ini berusia tiga puluh enam tahun sebagai ibu rumah
tangga. Tn. Gunawan memiliki 2 anak, An. Muhammad berusia delapan tahun saat
ini masih bersekolah SD dan An. Annisa berusia dua tahun tidak bersekolah.

1.4.1.2 Bangunan Tempat Tinggal


Keluarga Tn. Gunawan tinggal di desa yang padat penduduk. Rumah yang
ditinggali dimiliki sendiri oleh beliau, dengan luas tanah sekitar 20m 2 dan luas
bangunan sekitar 5m x 4m. Bangunan tempat tinggal tidak bertingkat, berlantaikan
semen tanpa keramik di ruang keluarga dan tempat tidur, begitupun pada ruang
dapur dan kamar mandi, dindingnya sudah dilapisi semen. Atap rumah dari asbes
dan dibawahnya tanpa alas. Rumah ini terdiri dari ruang tamu sekaligus ruang
tengah keluarga berukuran 2m x 3m, satu kamar tidur berukuran 2m x 2m. Ventilasi
yang tersedia berada di ruangan keluarga dengan ukuran 150cm x 100cm pada
ruang tamu. Ventilasi lain yang tersedia ada di di pintu dan jendela yang tidak
ditutupi oleh plastik. Jendela yang tersedia ada dua di ruang tamu dan bisa dibuka
tutup. Pencahayaan ruangan cukup baik yang didapatkan dari celah jendela.
Terdapat ruang dapur yang terletak di belakang kamar tidur dengan ukuran 2m x
2m. Saat malam hari pencahayaan didapat dari lampu pada setiap ruangan. Kamar
mandi tersedia berada di belakang rumah dan memiliki jamban. Untuk kebutuhan
yang menggunakan air pompa. Akan tetapi air tersebut berwarna kekuningan dan
keruh biasa digunakan untuk mandi dan mencuci pakaian.

16
5M

RUANG
KELUARGA

ELUARGA
4M

DAPUR
ELUARGA
KAMAR
TIDUR

WC

Gambar 1.5 Denah Wilayah Rumah Tn. Gunawan

1.4.1.3 Lingkungan Pemukiman


Rumah Tn. Gunawan terletak di pemukiman yang padat penduduk. Untuk
menuju ke rumah beliau, harus berjalan kaki kurang lebih 30 menit dari jalan utama
Kebon Jamblang. Aksesnya bisa menggunakan hanya muat satu mobil. Di samping
rumah beliau, terdapat rumah yang serupa dengan rumahnya. Di sekeliling rumah
terdapat lahan tanah kosong yang di gunakan untuk tempat sampah. Di lingkungan
tersebut masih banyak sampah yang berserakan. Sampah yang sudah menupuk
tersebut kemudian di bakar oleh warga sekitar.

1.4.1.4 Pola Makan


Keluarga Tn. Gunawan memiliki kebiasaan makan tiga kali sehari. Sehari-
hari mereka selalu memasak makanan sendiri dan sering memakan lauk berupa
ikan. Tn. Gunawan lebih sering mengkonsumsi tahu, tempe dan ikan namun jarang
mengonsumsi sayur dan buah-buah. Sebelum makan keluarga Tn. Gunawan tidak
lupa untuk mencuci tangan menggunakan sabun. Air minum yang di gunakan
berasal dari air isi ulang yang ada di dekat rumahnya.

1.4.1.5 Riwayat Obstetrik dan Pola Asuh Ibu dan Anak


Anak Tn. Gunawan lahir dengan spontan di bidan Desa setempat. Pada saat
lahir anak pertama beratnya 2800 gram dan kedua 3000 gram. Kedua anak Tn.

17
Gunawan mengkonsumsi ASI selama 6 bulan. Tidak ada penyakit atau penyulit
selama kehamilan. Imunisasi lengkap.

1.4.1.6 Riwayat Penyakit dan Kebiasaan Berobat


Tn. Gunawan memiliki riwayat hipertensi. Namun beliau jarang
mengonsumsi obat tersebut. Tn. Gunawan jarang berobat ke puskesmas atau
pelayanan kesehatan lainnya. Apablia keluarga Tn. Gunawan sakit, mereka hanya
membeli obat yang ada di warung. Keluarga Tn. Gunawan tidak memiliki riwayat
penyakit seperti TBC Paru, DBD, diare berulang. Namun keluarga tersebut sering
mengalami batuk dan pilek berulang terutama pada kedua anaknya.

1.4.1.7 Perilaku dan Aktivitas Sehari-hari


Tn. Gunawan selalu bangun pagi untuk pergi bekerja. Sedangkan Ny. Warsi
bangun lebih pagi untuk menyiapkan sarapan, membersihkan rumahnya, dan
mengurus kedua anaknya. Keluarga Tn. Gunawan menggunakan air pompa yang
keruh tersebut, untuk keperluan seperti mandi, mencuci pakaian, hingga mencuci
tangan sebelum makan. Setiap ingin makan semua keluarga selalu mencuci tangan
dan menggunakan sabun. Sampah-sampah di buang di lahan kosong yang ada di
dekat rumah keluarga Tn. Gunawan. Terkadang sampah tersebut berserakan di
selokan dan bagian depan rumah. Sampah yang sudah terkumpul tadi kemudian
dibakar. Tn. Gunawan memiliki kebiasaan merokok. Lalu ia juga jarang melakukan
olahraga karena memang tidak memiliki waktu untuk berolahraga, begitupun Ny.
Warsi tidak pernah berolahraga karena terlalu lelah mengurus kedua anaknya.

Tabel 1.13 Identifikasi Faktor Internal Keluarga Tn. Gunawan

No. Kriteria Permasalahan


1. Pola Makan Ny. Warsi menyiapkan makanan untuk keluarga. Makan 3
kali sehari. Keluarga mencuci tangan dengan sabun sebelum
makan
2. Pola Pencarian Apabila sakit, keluarga Tn. Gunawan jarang berobat ke
Pengobatan dokter. Keluarga hanya membeli obat warung untuk
mengobati sakitnya

18
No. Kriteria Permasalahan
3. Aktivitas sehari-hari Tn. Gunawan dan Ny. Warsi selalu bangun pagi untuk
bekerja. Biasanya Ny. Warsi selalu bangun lebih pagi untuk
menyiapkan sarapan, berberes rumah dan mengurus anaknya.
Keluarga Tn. Gunawan mempunyai kebiasaan membuang
sampah sembarangan dan sampah tersebut terkadang
berserakan di depan rumah mereka. Tn Gunawan memiliki
kebiasaan merokok.

Tabel 1.14 Identifikasi Faktor Eksternal Keluarga Tn. Gunawan

No. Kriteria Permasalahan


1. Luas Bangunan Luas Bangunan Sekitar 20 m2, namun dibagi menjadi 4 ruangan.
2. Ruangan dalam Rumah ini terdiri dari 1 ruang keluarga, 1 ruang tidur, 1 dapur
rumah dan 1 kamar mandi. Kamar tersebut digunakan oleh semua
anggota keluarga Tn. Gunawan,
3. Ventilasi Ventilasi yang tersedia ada di di pintu dan jendela yang tidak
ditutupi oleh plastik. Jendela yang tersedia hanya ada dua di
ruang tengah keluarga dan bisa dibuka tutup.
4. Pencahayaan Pencahayaan ruangan cukup baik yang didapatkan dari celah
jendela. Saat malam hari pencahayaan didapat dari lampu pada
setiap ruangan.
5. MCK Kamar mandi tersedia di rumah dan menggunakan jamban. Di
gunakan untuk keperluan buang air, keluarga Tn. Gunawan.
6. Sumber Air a. Untuk kegiatan mandi, cuci pakaian dan cuci piring,
keluarga Tn. Gunawan menggunakan air pompa yang
keruh.
b. Untuk air minum keluarga Gunawan menggunakan air
isi ulang
7. Saluran Pembuangan Keluarga Tn. Gunawan tidak memiliki tempat pembuangan
Limbah limbah

1.4.2 Keluarga Tn. Muta


1.4.2.1 Data Dasar Keluarga Tn. Muta
Keluarga binaan ke tiga adalah keluarga Tn. Muta yang bertempat tinggal
di Jalan Kebon Jamblang, RT 09/RW 03, Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga,
Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten. Terdapat enam orang anggota keluarga,
yaitu Tn. Muta sebagai kepala keluarga, Ny. Pertiwi sebagai ibu rumah tangga, 2

19
orang anak laki-laki bernama An. Rozak dan An. Rudi, dan 2 orang anak perempuan
bernama An. Siti dan An. Rani.

Tabel 1.15 Data Dasar Keluarga Binaan Tn. Muta

Status Jenis
No. Nama Usia Pendidikan Pekerjaan Penghasilan
Keluarga Kelamin
41
1 Tn. Muta Suami Laki-Laki SD Buruh 1.600.000
tahun
37 200.000-
2 Ny. Pertiwi Istri Perempuan SD Buruh
tahun 800.000
Anak 11
3 An. Rozak Laki-Laki SD Pelajar -
Pertama tahun
Anak ke 7
4 An. Siti Perempuan SD Pelajar -
dua tahun
Anak ke 10
5 An. Rani Perempuan - - -
tiga bulan
Anak ke 10
6 An. Rudi Laki-Laki - - -
empat bulan

Tn. Muta sebagai kepala keluarga, berusia 41 tahun dan bekerja sebagai
buruh di tempat pengolahan kertas dengan penghasilan Rp 1.600.000,00/bulan. Ny.
Pertiwi sebagai istri, berusia 37 tahun dan bekerja sebagai buruh serabutan dengan
penghasilan Rp 200.000-800.000/bulan. Pendidikan terakhir Tn. Muta dan Ny.
Pertiwi adalah Sekolah Dasar. Pasangan ini menikah saat Tn. Muta berusia 30 tahun
dan Ny. Pertiwi berusia 26 tahun. Pasangan ini memiliki 2 orang anak laki-laki
berusia 11 tahun dan 10 bulan, dan 2 orang anak perempuan berusia 7 tahun dan 10
bulan.

1.4.2.2 Bangunan Tempat Tinggal


Keluarga Tn. Muta tinggal di rumah di tengah pemukiman padat. Rumah ini
milik sendiri, dengan luas rumah sekitar 50m2. Rumah ini merupakan rumah yang
dibangun dari tanah orang tua sejak tahun 2009. Bangunan rumah ini tidak
bertingkat, dinding rumah hanya sebagian yang terbuat dari batu bata dan sebagian

20
lagi masih berupa anyaman bambu. Lantai rumah hanya sebagian yang terdiri dari
keramik dan sebagian lagi masih berupa semen. Atap rumah terbuat dari asbes tanpa
plafon. Rumah Tn. Muta terdiri dari teras rumah, satu ruang tamu, satu ruang
keluarga, satu ruang kamar tidur, satu ruang dapur, dan satu ruang kamar mandi.
Teras rumah Tn. Muta hanya berlantaikan semen. Ruang tamu berukuran
4m x 4m, berlantaikan semen, terdapat TV dan 2 lemari berukuran kecil dan besar.
Ruang keluarga berukuran 4m x 4m, berlantaikan keramik dan terdapat 4 buah kursi
dan 1 meja yang digunakan untuk makan. Di dalam rumah terdapat satu ruang
kamar tidur berukuran 3 m x 4m yang bersebelahan dengan ruang tamu dan
dipisahkan oleh dinding yang terbuat dari anyaman bambu. Kamar tidur tersebut
berlantaikan semen, tidak terdapat pencahayaan ataupun ventilasi yang cukup
karena tidak terdapat jendela kaca dan untuk penerangan kamar terdapat satu buah
lampu. Selain itu, terdapat ruang dapur berukuran 3 m x 4 m, dapur terlihat
berantakan dengan banyaknya peralatan dapur yang tidak tersusun rapi, tidak
terdapat tempat sampah, sedangkan untuk ventilasi didapat dari celah-celah dinding
yang terbuat dari anyaman bambu dan penerangan dari satu buah lampu. Selain itu,
terdapat jamban yang berukuran 2 m x 2 m yang terlihat kotor.
Sumber air untuk mandi, mencuci tangan, mencuci pakaian dan piring,
buang air besar dan buang air kecil bersumber dari air sumur/sanyo yang terlihat
berwarna kuning keruh. Sumber air untuk memasak bersumber dari air PAM yang
dibeli sendiri, dan sumber air untuk minum bersumber dari air galon. Untuk
pembuangan limbah yaitu ke selokan air yang terletak di depan rumahnya.

Jamban
Ruang Tamu Kamar Tidur 2 m x 2m
4mx4m 3mx4m

Teras
Rumah
Ruang Keluarga Dapur
4mx4m 3mx4m

Gambar 1.6 Denah Rumah Keluarga Tn. Muta

21
1.4.2.3 Lingkungan Pemukiman
Rumah Tn. Muta terletak di pemukiman yang padat penduduk. Di bagian
depan rumah terdapat jalan kecil, di belakang rumah terdapat kebun, sedangkan di
samping rumah terdapat halaman kecil yang digunakan untuk menumpuk dan
membakar sampah rumah tangga yang digunakan bersama oleh penduduk sekitar.

1.4.2.4 Pola Makan


Keluarga Tn. Muta memiliki pola makan yang teratur yaitu tiga kali sehari.
Untuk menu makanan, keluarga Tn. Muta lebih sering memasak makanan sendiri
daripada membeli makanan di luar. Menu makanan yang biasa dikonsumsi keluarga
Tn. Muta yaitu nasi dengan lauk berupa telur, tahu dan tempe, namun tidak setiap
hari memakan sayur, hanya sebulan sekali memakan daging atau ikan, dan hanya
setahun sekali memakan buah.

1.4.2.5 Riwayat Obstetrik dan Pola Asuh Ibu dan Anak


Ny. Pertiwi memiliki 2 orang anak laki-laki bernama An. Rozak (11 tahun)
dan An. Rudi (10 bulan), dan 2 anak perempuan bernama An. Siti (7 tahun) dan An.
Rani (10 bulan). Anak pertamanya yaitu An. Rozak dilahirkan secara spontan di
klinik bidan di dekat rumahnya dengan berat badan lahir 2,7 kg dan panjang badan
44 cm. Anak ke duanya yaitu An. Siti dilahirkan secara spontan di rumahnya dan
persalinannya ditolong oleh dukun dan bidan, dengan berat badan lahir 3 kg dan
panjang badan 42 cm. Anak ke tiga dan ke empatnya merupakan anak kembar yaitu
An.Rani dengan berat badan lahir 2,4 kg dan panjang badan 43 cm dan An. Rudi
dengan berat badan lahir 2,5 kg dan panjang badan 44 cm. Anak kembarnya tersebut
dilahirkan secara Sectio Caesarea karena plasenta menutupi jalan lahir dan proses
persalinannya ditolong oleh dokter spesialis kandungan di RS. Mitra. Pada setiap
kehamilannya, Ny. Pertiwi selalu rutin memeriksakan kehamilannya di Posyandu
maupun di klinik bidan yang ada di dekat rumahnya. Ny. Pertiwi pernah memakai
alat kontrasepsi berupa pil KB selama sekitar 10 tahun dan sudah dilakukan
tubektomi pada proses persalinan yang terakhir.

22
Semua anak Ny. Pertiwi telah mendapatkan imunisasi dasar yang lengkap.
Anak pertama dan ke duanya telah mendapat ASI eksklusif selama 2 tahun,
sedangkan untuk anak ke tiga dan ke empatnya saat ini sedang mendapat ASI
eksklusif.

1.4.2.6 Kebiasaan Berobat


Ketika ada anggota keluarga yang sakit, keluarga biasanya membeli obat di
warung terlebih dahulu dan baru membawa ke Puskesmas bila 3 hari belum sembuh
atau penyakitnya semakin memburuk. Keluarga Tn. Muta tidak terdaftar sebagai
peserta BPJS maupun jaminan kesehatan lainnya.

1.4.2.7 Riwayat Penyakit


Saat ini anak ke dua dari Tn. Muta yaitu An. Siti sedang mengalami demam,
batuk dan pilek dan sudah berobat ke Puskesmas sehingga keadaannya sudah
membaik. Sekitar 2 minggu yang lalu, anak pertama dari Tn. Muta mengalami diare
dan sekarang sudah sembuh setelah berobat ke Puskesmas. Keluarga Tn. Muta
jarang terkena diare. Penyakit yang paling sering diderita anggota keluarga Tn.
Muta adalah demam, batuk dan pilek. Dalam setahun, keluarga Tn. Muta dapat
mengalami demam, batuk, dan pilek sebanyak 4-5 kali. Tidak ada riwayat kejang,
TB paru, hipertensi, asma, maupun diabetes melitus pada keluarga Tn. Muta.

1.4.2.8 Perilaku dan Aktivitas Sehari-hari


Tn. Muta memiliki kebiasaan merokok sejak usia muda. Tn. Muta dapat
menghabiskan 3 bungkus rokok dalam sehari. Tn. Muta jarang menghabiskan
waktunya di masjid karena sibuk bekerja, namun keluarga Tn. Muta tidak pernah
meninggalkan shalat lima waktu. Ny. Pertiwi tidak memiliki kebiasaan merokok.
Kebiasaan hidup sehat seperti mandi dua kali sehari, sikat gigi tiga kali sehari (pagi,
sore, dan sebelum tidur) sudah dijalankan oleh anggota keluarga. Kebiasaan
mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir juga selalu dilakukan baik sebelum
atau sesudah makan dan sesudah beraktivitas di luar rumah, walaupun keluarga ini
belum paham dengan teknik 10 langkah cuci tangan WHO. Selain itu, kebiasaan

23
menguras penampungan air dua kali sehari untuk membasmi jentik nyamuk sudah
menjadi rutinitas keluarga.
Keluarga Tn. Muta melakukan aktivitas mandi, mencuci pakaian dan piring,
buang air besar dan buang air kecil di jamban yang berada di belakang rumahnya.
Keluarga Tn. Muta menjemur pakaian di teras rumah dekat tempat untuk
menampung sampah rumah tangga. Tn. Muta tidak mempunyai tempat sampah di
dalam rumahnya sehingga memiliki kebiasaan membuang sampah rumah tangga di
halaman kecil yang ada di samping rumahnya. Sampah-sampah tersebut ditumpuk
selama seharian, kemudian dibakar. Pembakaran sampah dilakukan sehari sekali
setiap hari. Keluarga Tn. Muta jarang berolahraga.

Tabel 1.16 Identifikasi Faktor Internal Keluarga Tn. Muta


No. Faktor Internal Permasalahan
1. Kebiasaan merokok Tn. Muta memiliki kebiasaan merokok sejak usia muda.
2. Olahraga Keluarga Tn. Muta jarang berolahraga.
3. Pola makan Keluarga Tn. Muta tidak setiap hari memakan sayur, hanya sebulan
sekali memakan daging atau ikan, dan hanya setahun sekali
memakan buah.

4. Pola pencarian Keluarga Tn. Muta apabila sakit, memilih untuk membeli obat di
pengobatan warung terlebih dahulu, bila 3 hari kemudian belum sembuh atau
semakin parah, baru dibawa ke Puskesmas.

5. Menabung Tn. Muta dan Ny. Pertiwi rajin menabung untuk kebutuhan
hidupnya.

6. Aktivitas sehari-hari Tn. Muta bekerja sebagai buruh di tempat pengolahan kertas sejak
pukul 08.00-21.00 WIB, sedangkan Ny. Pertiwi bekerja sebagai
buruh serabutan. An. Rozak dan An. Siti sebagai pelajar SD. An.
Rani dan An. Rudi masih bayi.
7. Alat kontrasepsi Ny. Pertiwi pernah menggunakan pil KB selama sekitar 10 tahun dan
sudah dilakukan tubektomi pada proses persalinan yang terakhir.

24
Tabel 1. 17 Identifikasi Faktor Eksternal Keluarga Tn. Muta
No. Faktor Eksternal Permasalahan
2
1. Luas bangunan Luas rumah sekitar 50 m .
2. Ruangan Bangunan tempat tinggalnya terdiri dari satu ruang tamu berukuran 4 m x 4
dalam rumah m, satu ruang keluarga berukuran 4 m x 4 m, satu ruang kamar tidur
berukuran 3 m x 4 m, satu ruang dapur berukuran 3 m x 4 m dan jamban
berukuran 2 m x 2 m.

3. Ventilasi Rumah keluarga Tn. Muta memiliki ventilasi yang berada di ruang tamu,
ruang keluarga dan kamar tidur, namun tidak terdapat jendela kaca satu pun.

4. Pencahayaan Terdapat 4 buah lampu berwarna putih di dalam rumah, masing-masing


terdapat di ruang tamu, ruang keluarga, kamar tidur, dan dapur.

5. MCK Tempat untuk mencuci piring dan pakaian yaitu di jamban yang ada di
belakang rumah keluarga Tn. Muta.

6. Sumber air Sumber air untuk mandi, mencuci tangan, mencuci pakaian dan piring,
buang air besar dan buang air kecil bersumber dari air sumur/sanyo yang
terlihat berwarna kuning keruh. Sumber air untuk memasak bersumber dari
air PAM yang dibeli sendiri, dan sumber air untuk minum bersumber dari air
galon.

7. Saluran pembuangan Terdapat saluran pembuangan limbah, air limbah dialirkan ke selokan depan
limbah rumah.

8. Tempat pembuangan Keluarga Tn. Muta tidak memiliki tempat sampah di dalam rumah. Sampah
sampah rumah tangga dikumpulkan, kemudian diletakkan di halaman kecil yang ada
di samping rumahnya untuk dibakar.
9. Lingkungan Di lingkungan sekitar rumah keluarga Tn. Muta tidak cukup bersih, sampah
berserakan di sekitar lingkungan rumahnya.

1.4.3 Keluarga Tn. Yendri


1.4.3.1 Data Keluarga Tn. Yendri
Keluarga Tn. Yendri Antoni tinggal di dalam rumah yang terdiri dari 1
kepala keluarga, yaitu Tn. Yendri Antoni dan 1 orang anak yang bernama Rizki.

25
Tabel 1.18 Data Dasar Keluarga Tn. Yendri
No. Nama Status Jenis Usia Pendidikan Pekerjaan Penghasilan
Keluarga Kelamin (tahun)
1. Tn. Kepala Laki- 41 Tamat Guru Rp 3.500.000
Yendri Keluarga Laki SMK
2. Rizki Anak Laki- 17 SMA Pelajar -
Pertama Laki

Keluarga ini terdiri ayah dan satu orang anak. Tn. Yendri sebagai kepala
keluarga, berusia 41 tahun dan bekerja sebagai Guru SD dengan latar belakang
pendidikan tamat SMK. Tn. Yendri memiliki 1 orang anak yang masih sekolah.
Dalam sebulan Tn. Yendri mendapatkan gaji sebesar Rp. 3.500.000 untuk
memenuhi kebutuhan keluarga. Uang tersebut digunakan Tn. Yendri dan digunakan
untuk kebutuhan sehari-hari berupa uang untuk sekolah anak, keperluan dapur,
pembayaran listrik, dan kebutuhan rumah tangga.

1.4.3.2 Bangunan Tempat Tinggal


Keluarga Tn. Yendri tinggal di desa dengan jumlah penduduk yang padat
penduduk. Rumah yang ditinggali adalah rumah sendiri dengan luas tanah sekitar
100 m2 dan luas bangunan sekitar 6 m x 5 m. Bangunan tempat tinggal tidak
bertingkat, berlantaikan keramik di ruang depan, tempat tidur berlantai keramik,
begitupun pada ruang dapur, dindingnya sudah dilapis semen dengan cat. Atap
rumah dari genteng. Bangunan tempat tinggal terdiri dari satu ruang keluarga yang
bersatu dengan ruang tamu dengan ukuran 3 m x 4 m, yang biasa digunakan untuk
menonton TV, terdapat dua kamar tidur, kamar tidur pertama berukuran 3 m x 4 m,
kamar kedua berukuran 3 m x 3 m, terdapat satu kamar mandi berukuran 2 m x 1
m dan ruang dapur berukuran 2m x 4m. Ventilasi yang tersedia berada di ruangan
tamu dan kamar tidur pertama dengan ukuran 150 cm x 100 cm, pada kamar tidur
kedua tidak terdapat ventilasi dan dapur terdapat ventilasi. Ventilasi yang tersedia
ada di pintu dan jendela yang tersedia hanya ada satu di ruang depan dan dalam
keadaan tertutup. Untuk kebutuha nyang menggunakan air, keluarga mendapat

26
sumber air dari sumur. Air tersebut biasa digunakan untuk mandi dan mencuci
pakaian. Air tersebut berwarna dan kuning keruh tetapi tidak berbau. Untuk minum
menggunakan air isi ulang.

Dapur

WC
2mx1m

Gambar 1.7 Denah Rumah Keluarga Tn. Yendri

1.4.3.3 Lingkungan Pemukiman


Rumah Tn. Yendri terletak di pemukiman yang padat penduduk. Sekitar
rumah beliau masih terdapat banyak sawah. Di bagian depan rumah terdapat jalan
kecil.

1.4.3.4 Pola Makan


Keluarga Tn. Yendri memiliki kebiasaan makan tiga kali sehari. Sehari-hari
mereka selalu membeli makanan di luar. Biasanya menu yang biasa dimakan adalah
nasi, ayam, ikan, tahu tempe. Namun, jarang sekali mengkonsumsi sayur-sayuran
dan buah-buahan.

1.4.3.5 Riwayat Obstetrik dan Pola Asuh Ibu dan Anak


Tn Yendri memiliki satu orang anak. Anaknya dilahirkan secara normal.
Proses kelahirannya ditolong oleh dukun. Imunisasi dasar lengkap dan
mendapatkan ASI sampai usia 6 bulan. Tidak ada penyakit atau penyulit selama
kehamilan.

27
1.4.3.6 Kebiasaan Berobat
Ketika ada anggota keluarga yang sakit, keluarga ini biasanya membeli obat
di warung dan apabila sudah sakit parah baru dibawa ke puskesmas. Keluarga
pasien tidak terdaftar sebagai peserta BPJS.

1.4.3.7 Riwayat Penyakit


Tn. Yendri memiliki riwayat darah tinggi dan rutin minum obat. Penyakit
yang sering diderita anggota keluarga Tn. Yendri adalah demam, batuk dan pilek.

1.4.3.8 Perilaku Dan Aktivitas Sehari-hari


Tn. Yendri tidak merokok dan menghabiskan waktunya dengan mengajar di
SD Keluarga Tn. Yendri terbiasa melakukan cuci tangan sebelum makan dengan
menggunakan sabun. Air yang digunakan keluarga Tn. Yendri adalah air sumur
dengan warna air kuning keruh tidak berbau. Air ini digunakan untuk mandi,
mencuci baju, dan peralatan untuk makan. Untuk minum dan memasak
menggunakan air isi ulang. Keluarga Tn. Yendri biasa membuang sampah ke
tempat penampungan sampah lalu sampah di bakar. Lalu, ia juga sering melakukan
olahraga.

Tabel 1.19 Identifikasi Faktor Internal Keluarga Tn. Yendri

No Faktor Internal Permasalahan


1 Kebiasaan Merokok Tn. Yendri tidak memiliki kebiasaan merokok
2 Olah raga Tn.Yendri sering berolahraga
Keluarga lainnya juga jarang berolah raga.
3 Pola Makan Tn.Yendri membeli makanan jadi untuk keluarganya. Ia sering
makanan dengan menu seperti tahu, tempe dan kadang kadang
daging ayam, ikan. Sehari-harinya mereka makan besar 2-3 kali
dalam sehari.
4 Pola Pencarian Apabila sakit, mereka keluarga Tn.Yendri tidak langsug berobat
Pengobatan ke dokter. Mereka akan membeli obat ke warung, kemudian jika
bertambah parah akan ke dokter/bidan.

28
No Faktor Internal Permasalahan
5 Menabung Tn. Yendri rajin menabung untuk kebutuhan hidupnya dan biaya
sekolah anaknya
6 Aktivitas sehari-hari a. Tn. Mulyadi bekerja sebagai Guru SD
b. An. Rizki belajar dan bermain dengan teman-temannya

Tabel 1.20 Identifikasi Faktor Eksternal Keluarga Tn. Yendri

No Faktor Eksternal Permasalahan


1. Luas bangunan Luas tanah sekitar 100 m2
2. Ruangan Bangunan tempat tinggal terdiri dari satu ruang keluarga yang
dalam rumah bersatu dengan ruang tamu dengan ukuran 3 m x 4 m, yang biasa
digunakan untuk menonton TV, terdapat 2 kamar tidur, kamar tidur
pertama berukuran 3 m x 4 m, kamar kedua berukuran 3 m x 3 m,
dan kamar ketiga berukuran 3 m x 3 . terdapat satu kamar mandi
berukuran 2 m x 1 dan dapur berukuran 2 m x 4 m.
3. Ventilasi Ventilasi hanya berada di ruang tamu dan satu- ruangan tidur di
depan, kamar lainnya tidak terdapat ventilasi dan jendela.
4. Pencahayaan Terdapat 7 buah lampu berwarna putih di dalam rumah, masing-
masing terdapat di ruang tamu, kamar tidur, dapur, kamar mandi, dan
teras
5. MCK Cuci piring di dapur, cuci pakaian di kamar mandi
6. Sumber air Air untuk kebutuhan, mandi dan mencuci piring berasal dari Sumur.
Sedangkan air minum dan memasak berasal dari air isi ulang
7. Saluran pembuangan Limbah rumah tangga baik cair maupun padat dibuang ketanah di
limbah dekat rumah yang kemudian dibakar dan bercampur dengan sampah
disekitarnya.
8. Tempat pembuangan Tn. Yendri dan istrinya mengumpulkan sampah didapur dan
sampah kemudian membuangnya ditumpukan sampah dekat rumahnya

9. Lingkungan Di lingkungan sekitar rumah keluarga Tn. Yendri kurang bersih


karena banyak kotoran hewan dan pemukimannya cukup padat.

1.4.4 Keluarga Tn. Edi


1.4.4.1 Data Dasar Keluarga Tn. Edi
Keluarga binaan Tn. Edi terdiri dari 3 anggota keluarga, yaitu keluarga Tn.

29
Edi sebagai kepala keluarga, istrinya bernama Ny. Mainah, dan anaknya Dini.
Tabel 1.21 Data Dasar Keluarga Tn. Edi
Status Jenis
No. Nama Usia Pendidikan Pekerjaan Penghasilan
keluarga kelamin
1. Tn. Edi Kepala Laki-laki 35 tahun Tamat SD Tukang Rp. 1.500.000
Keluarga Bangunan /bulan
2. Ny. Istri Perempuan 30 tahun Tamat SD Pedagang Rp. 1.000.000
Mainah /bulan
3. Dini Anak ke Perempuan 10 tahun - - -
1

Keluarga Tn. Edi bertempat tinggal di jalan Kebon Jamblang, Desa


Pangkalan RT 009/RW 03 Kecamatan Teluk Naga Kabupaten Tangerang. Keluarga
tersebut terdiri dari Tn. Edi sebagai suami, yang bekerja sebagai tukang bangunan
dengan jam kerja dari jam 08.00 sampai jam 17.00 setiap hari, dengan penghasilan
kurang lebih Rp. 1.500.000 diperoleh dalam 1 bulan. Ny. Mainah sebagai istri, yang
bekerja sebagai pedagang dengan jam kerja dari jam 06.00 sampai jam 14.00 setiap
hari penghasilan kurang lebih Rp. 1.000.000 dalam 1 bulan. Keluarga ini memiliki
1 orang anak.

1.4.4.2 Bangunan Tempat Tinggal


Keluarga Tn. Edi tinggal di rumah dengan pemukiman yang padat, dengan
luas tanah sekitar 80 m2 dan luas bangunan berukuran 8 m x 10 m. Bangunan tempat
tinggalnya terdiri dari 1 ruang TV yang berukuran 3 m x 4 m yang digabung dengan
ruang keluarga, 1 kamar tidur yang berukuran 3 m x 3 m dan 1 ruangan yang
berukuran 3 m x 3 m sebagai ruang penyimpanan barang kebutuhan untuk
berjualan. Tempat tinggalnya berlantaikan keramik, beratap genteng dengan plafon,
dan dindingnya sudah tembok. Rumah ini memiliki WC dan jamban sendiri.
Ventilasi yang ada berasal dari pintu depan dan jendela yang tidak dibuka setiap
harinya sehingga rumah tersebut tidak dimasuki cahaya matahari dan sirkulasi
udara tidak baik. Keluarga Tn. Edi menggunakan air sumur sebagai sumber air
untuk keperluan sehari- hari seperti mencuci, memasak dan mandi, sedangkan
untuk minum keluarga Tn. Edi menggunakan air galon isi ulang. Air sumur

30
berwarna kuning keruh namun tidak berbau. Keluarga Tn. Edi memiliki teras di
depan rumahnya yang biasanya digunakan untuk berinteraksi dengan tetangga.

WC
1 m x 1m
Teras
Rumah

Gambar 1.8 Denah rumah keluarga Tn. Edi

1.4.4.3 Lingkungan Pemukiman


Rumah Tn. Edi terletak dipemukiman yang padat penduduk. Di bagian
depan terdapat jalan setapak dan tanah kosong untuk tempat penampungan sampah,
bagian samping kanan dan kiri terdapat rumah tetangga, dan begitu pula dibagian
belakang terdapat rumah tetangga. Terdapat tempat untuk mengalirkan limbah yang
langsung menuju ke selokan. Tidak memiliki tempat sampah, sampahnya hanya
ditumpuk dan apabila sudah banyak, diletakkan di plastik serta dibakar di tanah
kosong depan rumahnya.

1.4.4.4 Pola Makan


Keluarga Tn. Edi memiliki kebiasaan makan tiga kali sehari, yaitu makan
pagi, makan siang dan makan malam. Istrinya, Ny. Mainah memasak nasi dan
sering membeli lauk pauk di luar. Contoh menu yang biasa dikonsumsi sehari-hari
ialah nasi, telur, tahu, tempe, sayuran. Keluarga Tn. Edi jarang memakan buah.
Menurut penuturan Tn. Edi, keluarganya minum dengan air gallon isi ulang dan
masak dengan air sumur mereka yang dimasak kembali.

31
1.4.4.5 Riwayat Obstetrik dan Pola Asuh Ibu dan Anak
Anak pertama pasangan Tn. Edi dan Ny. Mainah adalah seorang anak
perempuan, bernama Dini berusia 10 tahun. Proses kelahiran anak pertama normal
dan ditolong oleh bidan. Selama proses kehamilan Ny. Mainah memeriksakan
kandungannya ke bidan setiap bulan.
Sejak lahir, anak Tn. Edi dan Ny. Mainah mendapatkan imunisasi namun
tidak lengkap. Anak Tn. Edi dan Ny. Mainah diberikan ASI secara eksklusif sampai
dengan usia 2 tahun dengan disertai makanan pendamping ASI saat usia lebih dari
6 bulan namun tidak meminum susu formula. Saat ini Ny. Mainah menjalani
program Keluarga Berencana (KB) dengan suntik.

1.4.4.6 Kebiasaan Berobat


Ketika Tn.Edi dan Ny.Mainah sakit, mereka biasanya memilih membeli
obat di warung dan apabila anaknya yang sakit pasien baru berobat ke puskesmas.
Keluarga pasien tidak terdaftar sebagai peserta BPJS.

1.4.4.7 Riwayat Penyakit


Penyakit yang sering diderita anggota keluarga Tn. Edi adalah demam,
pusing, batuk dan pilek.

1.4.4.8 Perilaku Dan Aktivitas Sehari-hari


Tn. Edi setiap harinya bekerja rata-rata dari jam 08.00 pagi sampai jam
14.00 siang. Tn. Edi memiliki kebiasaan merokok 1 bungkus dalam 2 hari. Keluarga
Tn. Edi membiasakan mencuci tangan memakai sabun setiap hari sehabis
melakukan kegiatan. Untuk mandi, mencuci dan memasak keluarga Tn. Edi
melakukannya dengan air dari sumur. BAB biasanya dilakukan dikamar mandi
rumahnya. Keluarga Tn. Edi jarang berolahraga, sedangkan untuk kebiasaan
menabung dilakukan oleh keluarga Tn. Edi. Keluarga Tn. Edi membersihkan rumah
3 kali sehari dan membuang sampah untuk dibakar 1 kali sehari. Di kamar mandi
terdapat jamban dan bak mandi yang dikuras 2 kali seminggu.

32
Tabel 1.22 Identifikasi Faktor Internal Keluarga Tn. Edi
No Faktor Internal Permasalahan
1 Kebiasaan Merokok Tn. Edi mempunyai kebiasaan merokok 1 bungkus dalam 2 hari
sejak muda dan berlangsung terus sampai sekarang.
2 Olah raga Tn. Edi dan Ny. Mainah jarang berolahraga.
3 Pola Makan Ny. Mainah memasak nasi namun sering membeli lauk pauk di
luar. Contoh menu yang biasa dikonsumsi sehari-hari ialah nasi,
telur, tahu, tempe, sayuran. Sehari-harinya mereka makan 3 kali
dalam sehari.
4 Pola Pencarian Ketika Tn. Edi dan Ny. Mainah sakit, mereka biasanya memilih
Pengobatan membeli obat di warung dan apabila anaknya yang sakit pasien
baru berobat ke puskesmas
5 Menabung Tn. Edi dan Ny. Mainah rajin menabung untuk kebutuhan hidupnya
6 Aktivitas sehari-hari Tn. Edi bekerja sebagai tukang bangunan mulai jam 08.00 - 17.00
sedngkan Ny. Mainah bekerja sebagai pedagang mulai jam 06.00 –
14.00.
7 Alat kontrasepsi Ny. Mainah menggunakan kontrasepsi suntik

Tabel 1.23 Identifikasi Faktor Eksternal Keluarga Tn. Edi


No Faktor Eksternal Permasalahan
1. Luas bangunan Luas tanah sekitar 80 m2 dan luas bangunan berukuran 8 m x 10 m
2. Ruangan 1 ruang tv yang berukuran 3 m x 4 m yang digabung dengan ruang keluarga,
dalam rumah 1 kamar tidur yang berukuran 3 m x 3 m dan 1 ruangan yang berukuran 3 m x
3m sebagai ruang penyimpanan barang kebutuhan untuk berjualan.
3. Ventilasi Ventilasi hanya berada di ruang tamu dan jarang dibuka
4. Pencahayaan Terdapat 4 buah lampu berwarna putih di dalam rumah, masing-masing
terdapat di ruang tamu, kamar tidur, dapur, dan kamar mandi
5. MCK Tempat cuci piring dan cuci pakaian ada dibelakang rumah
6. Sumber air Air sumur sebagai sumber air untuk keperluan sehari-hari seperti mencuci,
memasak dan mandi, sedangkan untuk minum keluarga Tn. Edi menggunakan
air galon isi ulang. Air sumur berwarna kuning keruh namun tidak berbau.
7. Saluran pembuangan Terdapat tempat untuk mengalirkan limbah yang langsung menuju ke selokan.
limbah

33
No Faktor Eksternal Permasalahan
8. Tempat pembuangan Tidak memiliki tempat sampah, sampahnya hanya ditumpuk dan apabila sudah
sampah banyak, diletakkan di plastik serta dibakar di tanah kosong depan rumahnya.
9. Lingkungan Di lingkungan sekitar rumah keluarga Tn. Mandor kurang bersih.

1.4.5 Keluarga Tn. Ilham Rukmawan


1.4.5.1 Data Keluarga Tn. Ilham Rukmawan
Keluarga binaan pertama adalah Tn. Ilham. Terdapat empat orang anggota
keluarga, yaitu Tn. Ilham sebagai kepala keluarga, Ny. Wani sebagai ibu rumah
tangga, 1 anak laki-laki bernama An. Solihul dan 1 anak perempuan bernama
An.Nisa.

Tabel 1.24 Data Dasar Keluarga Tn. Ilham Rukmawan


Jenis
Status Usia Pendidikan
No. Nama Kelamin Pekerjaan
Keluarga (tahun) Terakhir
(L/P)
1. Tn.Ilham Kepala L 32 SMP Buruh
Keluarga Pabrik
2. Ny.Wani Istri P 29 SD Ibu Rumah
Tangga
3. An.Solihul Anak pertama L 3 - -

4. An.Nisa Anak kedua P 0 - -

Keluarga Tn. Ilham bertempat tinggal di Jalan Kebon Jamblang Desa


Pangkalan, RT09 RW 03, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang. Keluarga
tersebut terdiri dari suami, istri,dan 2 orang anak. Tn. Ilham sebagai kepala
keluarga, berusia 32 tahun dan bekerja sebagai buruh pabrik. Sedangkan Ny. Wani
sebagai istri sekaligus ibu rumah tangga, berusia 29 tahun dan bekerja sebagai ibu
rumah tangga. An. Solihul sebagai anak pertama berusia 3 tahun serta An. Nisa
sebagai anak kedua berusia 0 tahun.
Tn. Ilham bekerja sebagai buruh pabrik dengan penghasilan Rp
1.600.000,00/bulan. Pendidikan terakhir Tn. Ilham adalah sekolah menengah
pertama. Sedangkan Ny. Wani tidak bekerja dan pendidikan terakhirnya adalah

34
sekolah dasar. Tn. Ilham dan Ny. Wani dapat membaca dan menulis. Pasangan ini
menikah saat Tn. Ilham berumur 28 tahun dan Ny. Wani berusia 25 tahun. Saat
hamil Ny. Wani memeriksakan kehamilannya di bidan dekat rumahnya dan
dilahirkan di bidan tersebut.

1.4.5.2 Bangunan Tempat Tinggal


Keluarga Tn. Ilham tinggal di perumahan yang padat. Rumah ini milik
sendiri, dengan luas tanah sekitar 48 m2 dan luas bangunan berukuran 6 m x 8 m.
Rumah ini merupakan rumah yang dibangun dari pembelian tanah sejak tahun
2015. Bangunan rumah ini tidak bertingkat, dinding rumah ini terbuat dari batu
bata, berlantai keramik, atap rumah menggunakan genteng. Rumah Tn. Ilham
terdiri dari satu teras rumah, dua ruang kamar tidur, satu ruang keluarga, satu dapur,
dan satu kamar mandi.
Teras rumah berukuran 1m x 6m terdapat kursi rotan panjang dan sofa,
ruang keluarga berukuran 2m x 6m beralaskan lantai, terdapat TV, lemari dan rak
sepatu. Di dalam rumah terdapat dua kamar tidur dengan ukuran masing-masing
sekitar 2 m x 2,5 m yang letaknya bersebrangan. Ventilasi hanya ada di satu kamar
tidur berupa jendela kaca, sedangkan satu kamar lainnya tidak memiliki ventilasi
tetapi mempunyai dua balok kaca untuk penerangan cahaya matahari serta ditiap
kamar ada penerangan lampu. Dapur berukuran sekitar 3m x 2m terlihat rapi dan
memiliki ventilasi. Kamar mandi berukuran 3m x 2m terdapat jamban dan terlihat
kotor. Sumber air terlihat tidak jernih dan relatif keruh. Air berwarna kekuningan
dan sedikit berbautanah. Ketersediaan air untuk keperluan rumah tangga dicukupi
dari pasokan air sumur menggunakan mesin pompa air.

WC
Kamar tidur
3mx2m Teras
2 m x 2,5 m
Rumah

Gambar 1.9 Denah Rumah Keluarga Tn. Ilham

35
1.4.5.3 Lingkungan Pemukiman
Rumah Tn. Ilham terletak di pemukiman yang padat penduduk. Di bagian
depan rumah terdapat jalan setapak, saluran air berwarna kehitaman dan halaman
dekat rumah adalah tempat pembakaran sampah, sebelah kanan dan kiri dihimpit
oleh rumah tetangga, bagian belakang langsung berhadapan dengan sawah.
Keluarga Tn. Ilham membakar sampah rumah tangga di halaman dekat rumah dan
jarang membuang sampah di tempat sampah.

1.4.5.4 Pola Makan


Keluarga Tn. Ilham memiliki kebiasaan makan 3 kali per hari. Keluarga
Tn.Ilham selalu memasak sendiri dengan menu makanan yaitu nasi putih dengan
lauk tahu atau tempe, ikan asin, dan sayur seperti kangkung, bayam, buncis, atau
kacang panjang. Keluarga Tn. Ilham mengonsumsi air minum menggunakan air
galon isi ulang.

1.4.5.5 Riwayat Obstetrik dan Pola Asuh Ibu dan Anak


Ny.Wani saat ini tidak menggunakan KB namun sebelumnya
menggunakanKBsuntik. Saat hamil Ny. Wani rutin memeriksakan kandungannya
di bidan terdekat. Anak pertama pasangan Tn. Ilham dan Ny. Wani berjenis kelamin
laki-laki berusia 3 tahun. Lahir normal dibantu oleh bidan terdekat dari rumah
dengan usia kehamilan 9 bulan. Pertumbuhan normal sesuai usia.
Anak kedua berjenis kelamin perempuan berusia 0 tahun. Lahir normal
dibantu oleh bidan dekat rumahnya dengan usia kehamilan 10 bulan. Pertumbuhan
normal sesuai usia. Anak yang pertama diakui mendapat imunisasi lengkap dan
kedua belum imunisasi lengkap. Kedua anak tidak mendapat ASI sejak lahir dan
diberi susu formula sebagai pengganti ASI.

1.4.5.6 Kebiasaan Berobat


Ketika ada anggota keluarga yang sakit, keluarga ini memilih berobat
langsung ke klinik dokter atau puskesmas dekat rumah.

36
1.4.5.7 Riwayat Penyakit
Penyakit-penyakit yang sering diderita oleh keluarga Tn. Ilham adalah
demam, batuk dan pilek.

1.4.5.8 Perilaku Dan Aktivitas Sehari-Hari


Tn. Ilham dapat menghabiskan setengah bungkus rokok dalam satu hari, ia
juga sering merokok di dalam rumah. Keluarga Tn.Ilham tidak memiliki kebiasaan
berolahraga. Tiap anggota keluarga mandi 2 kali sehari dan memiliki kebiasaan
mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir sebelum makan dan sesudahnya
tanpa menggunakan teknik WHO. Air yang digunakan keluarga Tn. Ilham adalah
air sumur dengan warna kuning keruh. Keluarga Tn. Ilham melakukan aktivitas
mandi, BAB dan BAK di kamar mandi pribadi. Selain itu keluarga Tn. Ilham
memiliki kebiasaan membakar sampah di dekat rumahnya dan tidak pernah
membuang sampah di tempat pembuangan sampah.

Tabel 1.25 Faktor Internal Keluarga Tn. Ilham

No. Faktor Internal Permasalahan


1. Pola Hidup Semua anggota keluarga tidak memiliki kebiasaan berolahraga dan
Tn.Ilham merupakan perokok aktif.

2. Pola Makan Tn. Ilham memasak makanan sendiri dengan mengkonsumsi nasi, tahu
atau tempe, ikan asin, dan sayur–sayuran. Semua anggota keluarga
tidak mengonsumsi buah dan jarang mengonsumsi ayam, daging,
maupun ikan.

Anggota keluarga jika ada yang sakit langsung datang berobat ke


3. Pola Pencarian klinik dokter atau puskesmas terdekat dari rumah dan tidak pernah
membeli obat warung sendiri.
Pengobatan
a. Ny. Wani bekerja sebagai ibu rumahtangga.
b. Tn. Ilham bekerja sebagai buruh pabrik, bekerja jam 8 pagi
4. Aktivitas sehari- hingga jam 4sore.
hari c. An. Solihul masihbalita.
d. An. Nisa masih bayi.

Kedua anak Tn.Ilham tidak mendapat ASI sejak lahir dan diberi susu
5. Pola asuh ibu dan anak formula sebagai pengganti.

37
Tabel 1.26 Faktor Eksternal Keluarga Tn. Ilham

No Kriteria Permasalahan
1. Luas Bangunan Luas rumah 6m x 8m.

2. Ruangan dalam rumah Di dalam rumah terdapat dua kamar tidur dengan ukuran masing-
masing 2m x 2,5m yang terletak bersebrangan, ruang keluarga
berukuran 2m x 6m, dapur berukuran 3m x 2m, dan kamar mandi
berukuran 3m x 2m, teras rumah berukuran 1m x 6m.

3. Jamban Keluarga Tn.Ilham memiliki jamban di rumahnya.

4. Ventilasi Terdapat ventilasi udara di kamar tidur, dapur, dan ruang keluarga.

5. Pencahayaan a. Terdapat 1 lampu di ruang keluarga


b. Terdapat 1 lampu pencahayaan di tiap kamar tidur
c. Terdapat 1 lampu di dapur
d. Terdapat 1 lampu di kamar mandi
6. Sumber Air Air terlihat tidak jernih dan relatif keruh. Air berwarna kekuningan
dan sedikit berbau tanah. Ketersediaan air di rumah dicukupi dari
pasokan dari air sumur menggunakan mesin pompa air.

7. Saluran pembuangan Terdapat saluran pembuangan limbah, air limbah dialirkan ke selokan
limbah samping rumah.
8. Tempat pembuangan Sampah rumah tangga dikumpulkan dan langsung dibakar di dekat
sampah rumah serta tidak pernah dibuang di tempat pembuangan sampah.
9. Lingkungan sekitar Di bagian depan rumah terdapat jalan setapak dan saluran air yang
rumah berwarna kehitaman, bagian kanan dan kiri rumah dihimpit oleh
rumah penduduk lainnya, sedangkan belakang rumah langsung
berhadapan dengan sawah.

1.5 Penentuan Area Masalah


1.5.1 Rumusan Area Masalah pada Keluarga Binaan
1.5.1.1 Keluarga Binaan Tn. Gunawan
a. Masalah non medis
1. Kurangnya pengelolaan dan pembuangan sampah rumah tangga
2. Jarang makan buah dan sayur
3. Sumber air pompa keruh dan tidak berbau

38
b. Masalah medis
1. ISPA berulang
2. Riwayat hipertensi dalam keluarga

1.5.1.2 Keluarga Binaan Tn. Muta


a. Masalah non medis
1. Kejernihan sarana air bersih kurang baik, air berwarna kuning keruh
3. Kurangnya ventilasi udara yang ada di rumah keluarga binaan
4. Penggunaan jamban yang tidak sehat
5. Rumah tidak memiliki tempat sampah
6. Kebiasaan membakar sampah dan pengelolaan sampah yang belum baik
7. Kebiasaan merokok dalam keluarga
8. Jarang memakan sayur dan buah
9. Jarang berolahraga
b. Masalah Medis
1. Anak saat ini sedang mengalami penyakit ISPA dan ISPA merupakan
penyakit yang paling sering dialami oleh keluarga binaan

1.5.1.3 Keluarga Binaan Tn. Yendri


a. Masalah non Medis
1. Kurangnya ventilasi udara yang ada di rumah keluarga binaan
2. Kurangnya pembuangan dan pengelolaan sampah maupun limbah rumah
tangga
3. Jarang makan sayur dan buah
4. Air kuning keruh tidak berbau
b. Masalah Medis
1. Penyakit hipertensi dalam keluarga
2. Penyakit ISPA berulang

39
1.5.1.4 Keluarga Binaan Tn. Edi
a. Masalah non Medis
1. Pembuangan dan pengelolaan sampah rumah tangga yang belum baik
2. Kurangnya pemanfaatan pengobatan ke tenaga kesehatan
3. Penggunaan air sumur yang berwarna kuning keruh dan tidak berbau
4. Lebih sering mengkonsumsi makanan di luar rumah dan jarang memakan
buah
5. Kurangnya ventilasi udara yang ada di rumah keluarga binaan
6. Kurangnya kesehatan ibu dan anak serta imunisasi yang tidak lengkap
7. Keluarga binaan jarang berolahraga
8. Kebiasaan merokok dalam keluarga binaan
b. Masalah Medis
1. Penyakit infeksi saluran pernapasan atas berulang
2. Riwayat hipertensi

1.5.1.5 Keluarga Binaan Tn. Ilham


a. Masalah non medis
1. Kejernihan sarana air bersih kurang baik, air berwarna kuning keruh.
2. Anggota keluarga tidak pernah berolahraga dan tidak mengonsumsi buah.
3. Kebiasaan merokok di dalam rumah
4. Kebiasaan membakar sampah di dekat rumah
b. Masalah medis
1. Keluarga sering mengalami ISPA

1.5.2 Pemilihan Area Masalah sebagai Diagnosis Komunitas


Setelah mengamati, mewawancarai, dan melakukan observasi pada
masing-masing keluarga binaan di Desa Pangkalan, terdapat area permasalahan
pada keluarga binaan tersebut, yaitu:
a. Masalah Non Medis
1. Pembuangan dan pengelolaan sampah rumah tangga yang belum baik
2. Kurangnya pemanfaatan pengobatan ke tenaga kesehatan

40
3. Penggunaan air sumur yang berwarna kuning keruh dan tidak berbau
4. Lebih sering mengkonsumsi makanan di luar rumah dan jarang memakan
buah
5. Kurangnya ventilasi udara yang ada di rumah keluargabinaan
6. Kurangnya kesehatan ibu dan anak serta imunisasi yang tidak lengkap
7. Keluarga binaan jarang berolahraga
8. Kebiasaan merokok dalam keluarga binaan
b. Masalah Medis
1. Penyakit infeksi saluran pernapasan atas berulang
2. Riwayat hipertensi

Dari berbagai masalah tersebut, masalah yang ditemukan di semua keluarga


binaan kami ialah :
1. Pembuangan dan pengelolaan sampah rumah tangga yang belum baik
2. Penggunaan air sumur yang berwarna kuning keruh dan tidak berbau
Penentuan area masalah dilakukan dengan metode Delphi yang merupakan
suatu teknik membuat keputusan yang dibuat oleh suatu kelompok orang yang
mempunyai latar belakang keahlian yang sama. Proses penetapan Metode Delphi
dimulai dengan identifikasi masalah yang akan dicari penyelesaiannya.
Dari sekian masalah yang ada pada keluarga tersebut, maka diputuskan
untuk mengangkat permasalahan “Pengelolaan Sampah Rumah Tangga pada
Keluarga Binaan di Desa Pangkalan RT 09 RW 03, Kecamatan Teluk Naga,
Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten.”

1.5.3. Alasan Pemilihan Area Masalah


Pemilihan area masalah kesehatan ini didasarkan atas berbagai
pertimbangan yaitu :
a. Data Primer
Selama melakukan kunjungan beberapa kali terhadap keluarga binaan,
ditemukan bahwa sebagian besar keluarga binaan memilih untuk membuang
sampah di tanah kosong kemudian di bakar. Dari hasil pre-survei pada perwakilan

41
lima keluarga binaan didapatkan presentasi mengenai pengelolaan sampah dari
kelima keluarga binaan yaitu, sebanyak 70% memiliki pengetahuan yang baik
mengenai pengelolaan sampah rumah tangga, sebanyak 60% memiliki sikap yang
baik mengenai pengelolaan sampah rumah tangga, dan sebanyak 20% memiliki
perilaku yang baik mengenai pengelolaan sampah rumah tangga, sehingga kami
menyimpulkan bahwa terdapat masalah pada perilaku pengelolaan sampah di dalam
keluarga binaan kami.
b. Data Sekunder
Berdasarkan Data Program Kesling PKM Tegal Angus tahun 2017 yang
dilihat dari jumlah kepala keluarga di Desa Pangkalan yang memiliki hanya 19,3%
KK yang memiliki tempat sampah, kemudian dari jumlah KK yang diperiksa
jumlah yang memiliki tempat sampah sehat hanya 44,74%. Jumlah tersebut masih
kurang karena tidak mencapai angka target yaitu 50%. Berbagai faktor seperti
tingkat pengetahuan, pendidikan, ekonomi, sosial, dan kesadaran penduduk yang
masih rendah menyebabkan sulitnya meningkatkan kesehatan sanitasi masyarakat.
c. Data Tersier
Berdasarkan data RISKESDAS tahun 2018 untuk pengelolaan sampah,
rumah tangga yang mengelola dengan membakar sebesar 49,5%.

Gambar 1.10 Proporsi pengelolaan sampah di rumah tangga tahun 2018


(Sumber : RISKESDAS, 2018)
d. Agama
Islam juga mempunyai kewajiban untuk menjaga lingkungan yang bersih,

42
karena kebersihan merupakan bagian hidup masyarakat Islam seperti diutarakan
oleh Nabi Muhammad SAW dengan hadistnya yang berbunyi “Kebersihan
merupakan bagian dari iman. Anjuran untuk menjaga kebersihan dalam Islam juga
terdapat pada hadist dibawah ini:

''Islam itu bersih maka hendaklah kamu suka membersihkan diri kamu, tidak akan
masuk surga kecuali orang-orang yang bersih''. (HR. Baihaqi)

Hadist tersebut dapat disimpulkan bahwasanya agama Islam mengajarkan


para muslim dan muslimah di dunia ini agar senantiasa menjaga kebersihan dan
kesucian karena sesungguhnya Islam itu suci dan bersih. Hadist tersebut juga dapat
dimanifestasikan lebih lanjut sebagai larangan Islam dalam membuang sampah atau
produk-produk berbahaya ke dalam lingkungan yang kemungkinan beserakan
merusak atau menurunkan mutu lingkungan tersebut.

43
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Diagnosis dan Intervensi Komunitas


Diagnosis dan intervensi komunitas adalah suatu kegiatan untuk menentukan
adanya suatu masalah kesehatan di komunitas atau masyarakat dengan cara
pengumpulan data di lapangan dan kemudian melakukan intervensi sesuai dengan
permasalahan yang ada. Diagnosis dan intervensi komunitas merupakan suatu
prosedur atau keterampilan dari ilmu kedokteran komunitas. Dalam melaksanakan
kegiatan diagnosis dan intervensi komunitas perlu disadari bahwa yang menjadi
sasaran adalah komunitas atau sekelompok orang sehingga dalam melaksanakan
diagnosis komunitas sangat ditunjang oleh pengetahuan ilmu kesehatan masyarakat
(epidemiologi, biostatistik, metode penelitian, manajemen kesehatan, promosi
kesehatan masyarakat, kesehatan lingkungan, kesehatan kerja dan gizi).
(Notoatmodjo, 2012)

2.2 Konsep dan Teori Perilaku


2.2.1 Pengertian Perilaku
Perilaku manusia merupakan hasil dari segala macam pengalaman serta
interaksi manusia dengan lingkungannya yang terwujud dalam bentuk
pengetahuan, sikap dan tindakan. Dengan kata lain, perilaku merupakan
respon/reaksi seorang individu terhadap stimulus yang berasal dari luar maupun
dari dalam dirinya. Respon ini dapat bersifat pasif (tanpa tindakan, misalnya
berpikir, berpendapat dan bersikap) maupun aktif (melakukan tindakan). Sesuai
dengan batasan ini, perilaku kesehatan dapat di rumuskan sebagai bentuk
pengalaman dan interaksi individu dengan lingkungannya, khususnya yang
menyangkut pengetahuan dan sikap tentang kesehatan. Perilaku aktif dapat
dilihat, sedangkan perilaku pasif tidak tampak, seperti pengetahuan, persepsi,
atau motivasi. (Notoatmodjo, 2012)

44
2.2.2 Pembentukan Perilaku
Perilaku manusia terbentuk karena adanya kebutuhan. Menurut Abraham
Harold Maslow dalam Sunaryo (2004), manusia memiliki lima kebutuhan dasar,
yaitu:
1. Kebutuhan fisiologis/biologis, yang merupakan kebutuhan pokok utama,
yaitu H2, H2O, cairan elektrolit, makanan dan seks. Apabila kebutuhan ini
tidak terpenuhi akan terjadi ketidakseimbangan fisiologis. Misalnya,
kekurangan O2 yang menimbulkan sesak nafas dan kekurangan H2O dan
elektrolit yang menyebabkan dehidrasi.
2. Kebutuhan rasa aman, misalnya:
a. Rasa aman terhindar dari pencurian, penodongan, perampokan dan
kejahatan lain.
b. Rasa aman terhindar dari konflik, tawuran, kerusuhan, peperangan dan
lain-lain.
c. Rasa aman terhindar dari sakit dan penyakit
d. Rasa aman memperoleh perlindungan hukum.
3. Kebutuhan mencintai dan dicintai, misalnya :
a. Mendambakan kasih sayang/cinta kasih orang lain baik dari orang tua,
saudara, teman, kekasih, dan lain-lain.
b. Ingin dicintai/mencintai orang lain.
c. Ingin diterima oleh kelompok tempat ia berada.
4. Kebutuhan harga diri, misalnya:
a. Ingin dihargai dan menghargai orang lain
b. Adanya respek atau perhatian dari orang lain
c. Toleransi atau saling menghargai dalam hidup berdampingan
5. Kebutuhan aktualisasi diri, misalnya:
a. Ingin dipuja atau disanjung oleh orang lain
b. Ingin sukses atau berhasil dalam mencapai cita-cita
c. Ingin menonjol dan lebih dari orang lain, baik dalam karier, usaha,
kekayaan, dan lain- lain.
(Sunaryo, 2004)

45
2.2.3 Perilaku Kesehatan
Menurut Becker (1979) dalam Notoatmodjo (2012), perilaku kesehatan
merupakan respon seseorang terhadap rangsangan yang berkaitan dengan
masalah kesehatan, penggunaan pelayanan kesehatan, pola hidup, maupun
lingkungan sekitar yang mempengaruhi. Perilaku kesehatan diklasifikasikan
menjadi tiga, yaitu:
1. Perilaku hidup sehat (health behavior)
Merupakan perilaku yang berhubungan dengan usaha-usaha untuk
memelihara atau meningkatkan kesehatannya, termasuk juga tindakan untuk
mencegah penyakit, kebersihan perorangan, memilih makanan, sanitasi, dan
sebagainya. (Notoatmodjo, 2012)
2. Perilaku sakit (illness behavior)
Merupakan perilaku yang berhubungan dengan tindakan atau kegiatan
yang dilakukan oleh individu yang merasa sakit, untuk merasakan dan
mengenal keadaan kesehatannya atau rasa sakit, termasuk juga kemampuan
atau pengetahuan untuk mengidentifikasi penyakit, penyebab penyakit, serta
usaha untuk mencegah penyakit tersebut. (Notoatmodjo, 2012)
3. Perilaku peran sakit (the sick role behavior)
Merupakan perilaku yang berhubungan dengan tindakan atau kegiatan
yang dilakukan oleh individu yang sedang sakit untuk memperoleh
kesembuhan. Perilaku ini di samping berpengaruh terhadap
kesehatan/kesakitannya sendiri, juga berpengaruh terhadap orang lain,
terutama kepada anak-anak yang belum mempunyai kesadaran dan tanggung
jawab terhadap kesehatannya. (Notoatmodjo, 2012)

2.2.4 Perilaku terhadap Kesehatan Lingkungan (Environmental health


behaviour)
Perilaku ini merupakan respon individu terhadap lingkungan sebagai
determinan (faktor penentu) kesehatan manusia. Lingkup perilaku ini sesuai
dengan kesehatan lingkungan, yaitu:
1. Perilaku terhadap air bersih, meliputi manfaat dan penggunaan air bersih untuk

46
kepentingan kesehatan.
2. Perilaku sehubungan dengan pembuangan air kotor atau kotoran. Dalam hal
ini termasuk juga hygiene, pemeliharaan, teknik dan penggunaannya.
3. Perilaku sehubungan dengan pembuangan limbah, baik limbah cair maupun
padat. Dalam hal ini termasuk sistem pembuangan sampah dan air limbah
yang sehat dan dampak pembuangan limbah yang tidak baik.
4. Perilaku sehubungan dengan rumah yang sehat. Rumah sehat menyangkut
ventilasi, pencahayaan, lantai, dan sebagainya.
5. Perilaku terhadap pembersihan sarang-sarang vektor.
(Notoatmodjo, 2012)

2.2.5 Teori Perilaku


2.2.5.1 Teori Skinner
Menurut Skinner (1938) dalam Notoatmodjo (2012), perilaku merupakan
respons atau reaksi seseorang terhadap stimulus (rangsangan dari luar).
Perilaku ini terjadi melalui proses adanya stimulus terhadap organisme,
kemudian organisme tersebut memberikan suatu respon. Teori ini disebut
teori S-O-R atau Stimulus Organisme Respon.

2.2.5.2 Teori HL Bloom


Menurut BS Bloom (1908) dalam Notoatmodjo (2012), perilaku manusia
terbagi ke dalam tiga domain/ranah/kawasan, sesuai dengan tujuan
pendidikan. Ketiga domain tersebut, yaitu:
1. Pengetahuan (Knowledge)
Pengetahuan merupakan hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah orang
melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Penginderaan
terjadi melalui panca indera manusia, yaitu indera penglihatan,
pendengaran, penciuman, rasa, dan raba. Sebagain besar pengetahuan
manusia diperoleh melalui mata dan telinga. Pengetahuan atau kognitif
merupakan domain yang sangat penting dalam proses pembentukan
perilaku seseorang. (Notoatmodjo, 2012)

47
2. Sikap (Attitude)
Sikap merupakan reaksi/respon yang masih tertutup dari seseorang
terhadap suatu stimulus/objek. Sikap belum merupakan suatu tindakan
nyata, tetapi masih berupa persepsi dan kesiapan seseorang untuk bereaksi
terhadap stimulus yang ada di sekitarnya. Sikap dapat diukur secara
langsung dan tidak langsung. Pengukuran sikap merupakan pendapat yang
diungkapkan oleh responden terhadap suatu objek. (Notoatmodjo, 2012)
3. Praktik atau Tindakan (Practice)
Praktik merupakan tindakan nyata dari adanya suatu respon. Sikap
dapat terwujud dalam tindakan nyata apabila tersedia fasilitas atau sarana
dan prasarana. Tanpa adanya fasilitas, suatu sikap tidak dapat terwujud
dalam tindakan nyata. Setelah seseorang mengetahui stimulus atau objek,
kemudian mengadakan penilaian atau pendapat terhadap apa yang
diketahui, proses selanjutnya diharapkan ia akan melaksanakan atau
memperaktikkan apa yang diketahui atau disikapinya (dinilai baik).
(Notoatmodjo, 2012)

2.2.5.3 Teori Lawrence Green


Menurut Lawrence Green (1980) dalam Notoatmodjo (2012), perilaku
manusia dianalisis dari tingkat kesehatan seseoran atau masyarakat.
Kesehatan seseorang atau masyarakat tersebut dipengaruhi oleh dua faktor
pokok, yaitu faktor perilaku (behavior causes) dan faktor di luar perilaku (non
behavior causes). Selanjutnya perilaku itu sendiri di tentukan atau terbentuk
dari tiga faktor, yaitu:
1. Faktor-faktor predisposisi (predisposing factors), yang terwujud dalam
pengetahuan, sikap, kepercayaan, keyakinan, nilai-nilai, sosial ekonomi
dan sebagainya. (Notoatmodjo, 2012)
2. Faktor-faktor pendukung (enabling factors), yang terwujud dalam
lingkungan fisik, tersedia atau tidak tersedianya fasilitas atau sarana dan
prasarana kesehatan, misalnya puskesmas, obat-obatan, alat-alat
kontrasepsi, jamban, dan sebagainya. (Notoatmodjo, 2012)

48
3. Faktor-faktor pendorong (reinforcing factors) yang terwujud dalam sikap
dan perilaku petugas kesehatan atau petugas lain yang merupakan
kelompok referensi dari perilaku masyarakat. (Notoatmodjo, 2012)

2.2.5.4.Teori Snehandu B. Kar


Menurut Kar (1983) dalam Notoatmodjo (2012), perilaku kesehatan
dianalisis dengan bertitik tolak bahwa perilaku merupakan fungsi dari:
1. Niat seseorang untuk bertindak sehubungan dengan kesehatan atau
perawatan kesehatannya (behavior intention)
2. Dukungan sosial dari masyarakat sekitarnya (social support)
3. Adanya atau tidak adanya informasi tentang kesehatan atau fasilitas
kesehatan (accesebility of information)
4. Otonomi pribadi orang yang bersangkutan dalam hal mengambil tindakan
atau keputusan (personal autonomy)
5. Situasi yang memungkinkan untuk bertindak (action situation).

2.2.5.5 Teori WHO


WHO (1984) dalam Notoatmodjo (2012) menganalisis bahwa yang
menyebabkan seseorang berperilaku, yaitu:
1. Pemikiran dan perasaan (thougts and feeling), yaitu dalam bentuk
pengetahuan, persepsi, sikap, kepercayaan dan penilaian seseorang
terhadap objek (objek kesehatan). (Notoatmodjo, 2012)
a. Pengetahuan diperoleh dari pengalaman sendiri atau pengalaman orang
lain. (Notoatmodjo, 2012)
b. Kepercayaan sering atau diperoleh dari orang tua, kakek, atau nenek.
Seseorang menerima kepercayaan berdasarkan keyakinan dan tanpa
adanya pembuktian terlebih dahulu. (Notoatmodjo, 2012)
c. Sikap menggambarkan suka atau tidak suka seseorang terhadap objek.
Sikap sering diperoleh dari pengalaman sendiri atau orang lain yang
paling dekat. Sikap membuat seseorang mendekati atau menjauhi orang
lain atau objek lain. Sikap akan diikuti atau tidak diikuti oleh suatu

49
tindakan tergantung pada banyak atau sedikitnya pengalaman
seseorang. (Notoatmodjo, 2012)
2. Tokoh penting sebagai Panutan. Apabila seseorang itu penting untuknya,
maka apa yang ia katakan atau perbuat cenderung untuk dicontoh.
(Notoatmodjo, 2012)
3. Sumber-sumber daya (resources), mencakup fasilitas, uang, waktu, tenaga
dan sebagainya. (Notoatmodjo, 2012)
4. Perilaku normal, kebiasaan, nilai-nilai dan penggunaan sumber-sumber di
dalam suatu masyarakat akan menghasilkan suatu pola hidup (way of life)
yang pada umumnya disebut kebudayaan. Kebudayaan ini terbentuk dalam
waktu yang lama dan selalu berubah, baik lambat ataupun cepat sesuai
dengan peradapan umat manusia. (Notoatmodjo, 2012)

2.2.6 Domain Perilaku


Menurut BS Bloom (1908) dalam Notoatmodjo (2012), perilaku manusia
terbagi ke dalam tiga domain/ranah/kawasan, yaitu pengetahuan, sikap dan
perilaku. Dalam perkembangannya, teori ini dimodifikasi untuk pengukuran
hasil pendidikan kesehatan, yaitu:
2.2.6.1 Pengetahuan (Knowledge)
Menurut Roger (1975) dalam Notoatmodjo (2012), pengetahuan adalah
hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah seseorang melakukan penginderaan
terhadap suatu objek tertentu. Tanpa pengetahuan seseorang tidak
mempunyai dasar untuk mengambil keputusan dan menentukan tindakan
terhadap masalah yang dihadapi. Ada empat macam pengetahuan, yaitu:
1. Pengetahuan Faktual (Factual Knowledge)
Pengetahuan yang berupa potongan-potongan informasi yang terpisah-
pisah atau unsur dasar yang ada dalam suatu disiplin ilmu tertentu.
Pengetahuan faktual pada umumnya merupakan abstraksi tingkat rendah. Ada
dua macam pengetahaun faktual yaitu pengetahuan tentang terminologi
(knowledge of terminology) mencakup pengetahuan tentang label atau simbol
tertentu baik yang bersifat verbal maupun non verbal dan pengetahuan

50
tentang bagian detail dan unsur-unsur (knowledge of specific details and
element) mencakup pengetahuan tentang kejadian, orang, waktu dan
informasi lain yang sifatnya sangat spesifik. (Notoatmodjo, 2012)
2. Pengetahuan Konseptual
Pengetahuan yang menunjukkan saling keterkaitan antara unsur-unsur
dalam struktur yang lebih besar dan semuanya berfungsi bersama-sama.
Pengetahuan konseptual mencakup skema, model pemikiran, dan teori baik
yang implisit maupun eksplisit. Ada tiga macam pengetahuan konseptual,
yaitu pengetahuan tentang kelasifikasi dan kategori, pengetahuan tentang
prinsip dan generalisasi, dan pengethauan tentang teori, model, dan struktur.
(Notoatmodjo, 2012)
3. Pengetahuan Prosedural
Pengetahuan tentang bagaimana mengerjakan sesuatu, baik yang bersifat
rutin maupun yang baru. Seringkali pengetahuan prosedural berisi langkah-
langkah atau tahapan yang harus diikuti dalam mengerjakan suatu hal
tertentu. (Notoatmodjo, 2012)
4. Pengetahuan Metakognitif
Mencakup pengetahuan tentang kognisi secara umum dan pengetahuan
tentang diri sendiri. Penelitian-penelitian tentang metakognitif menunjukkan
bahwa seiring dengan perkembangannya siswa menjadi semakin sadar akan
pikirannya dan semakin banyak tahu tentang kognisi, dan apabila siswa bisa
mencapai hal ini maka mereka akan lebih baik lagi dalam belajar.
(Notoatmodjo, 2012)

Menurut Notoatmodjo (2012), pengetahuan seseorang dipengaruhi oleh


beberapa faktor, yaitu:
1. Faktor internal, merupakan faktor dari dalam diri sendiri, misalnya
intelegensia, minat dan kondisi fisik
2. Faktor eksternal, merupakan faktor dari luar diri, misalnya keluarga,
masyarakat, atau sarana.
3. Faktor pendekatan belajar, merupakan faktor yang berhubungan dengan

51
upaya belajar, misalnya strategi dan metode dalam pembelajaran.

Menurut Notoatmodjo (2012), pengetahuan tercakup dalam domain


kognitif yang mempunyai 6 tingkatan yaitu:
1. Tahu (Know)
Tahu diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah dipelajari
sebelumnya. Termasuk ke dalam pengetahuan tingkat ini adalah
mengingat kembali (recall) sesuatu yang spesifik dari seluruh bahan yang
dipelajari atau rangsangan yang telah diterima. Oleh sebab itu tahu ini
merupakan tingkat pengetahuan yang paling rendah. (Notoatmodjo, 2012)
2. Memahami (Comprehension)
Memahami diartikan sebagai kemampuan untuk menjelaskan secara
benar tentang objek yang diketahui, dan dapat menginterprestasikan materi
tersebut secara benar. Orang yang telah paham terhadap objek atau materi
harus dapat menjelaskan, menyebutkan contoh, menyimpulkan,
meramalkan, dansebagainya terhadap objek yang dipelajari.
(Notoatmodjo, 2012)
3. Aplikasi (Aplication)
Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi
yang telah dipelajari pada situasi atau kondisi real (sebenarnya). Aplikasi
di sini dapat diartikan sebagai aplikasi atau penggunaan hukum-hukum,
rumus, metode, prinsip, dan sebagainya dalam konteks atau situasi yang
lain. (Notoatmodjo, 2012)
4. Analisis (Analysis)
Analisis adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau
suatu objek ke dalam komponen-komponen, tetapi masih di dalam satu
struktur organisasi, dan masih ada kaitannya satu sama lain. Kemampuan
analisis ini dapat dilihat dari penggunaan kata kerja, seperti dapat
menggambarkan (membuat bagan), membedakan, memisahkan,
mengelompokkan, dan sebagainya.

52
5. Sintesis (Synthesis)
Sintesis menunjuk kepada suatu kemampuan untuk meletakkan atau
menghubungkan bagian-bagian di dalam suatu bentuk keseluruhan yang
baru. Dengan kata lain sintesis adalah suatu kemampuan untuk menyusun
formulasi baru dari formulasi-formulasi yang ada. Misalnya dapat
menyusun, dapat merencanakan, dapat meringkaskan, dapat
menyesuaikan, dan sebagainya terhadap suatu teori atau rumusan-rumusan
yang telah ada. (Notoatmodjo, 2012)
6. Evaluasi (Evaluation)
Evaluasi ini berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan
justifikasi atau penilaian terhadap suatu materi atau objek. Penilaian-
penilaian itu didasarkan pada suatu kriteria yang ditentukan sendiri, atau
menggunakan kriteria-kriteria yang telah ada. (Notoatmodjo, 2012)

2.2.6.2 Sikap
Sikap adalah determinan perilaku, karena mereka berkaitan dengan
persepsi, kepribadian, dan motivasi. Sebuah sikap merupakan suatu keadaan
sikap mental, yang dipelajari dan diorganisasi menurut pengalaman, dan yang
menyebabkan timbulnya pengaruh khusus atas reaksi seseorang terhadap
orang-orang, objek-objek, dan situasi-situasi dengan siapa ia berhubungan.
(Notoatmodjo, 2012)
Menurut Notoatmodjo (2012), terdapat tiga komponen sikap sehubungan
dengan faktor-faktor lingkungan kerja, yaitu:
1. Afeksi (affect) yang merupakan komponen emosional atau perasaan.
2. Kognisi adalah keyakinan evaluatif seseorang. Keyakinan-keyakinan
evaluatif, dimanifestasi dalam bentuk impresi atau kesan baik atau buruk
yang dimiliki seseorang terhadap objek atau orang tertentu.
3. Perilaku, yaitu sebuah sikap berhubungan dengan kecenderungan
seseorang untuk bertindak terhadap seseorang atau hal tertentu dengan
cara tertentu.

53
Menurut Notoatmodjo (2012), sikap terdiri dari berbagai tingkatan,
yaitu:
1. Menerima (receiving), menerima diartikan bahwa subjek mau dan
memperhatikan stimulus yang diberikan.
2. Merespon (responding), memberikan jawaban apabila ditanya,
mengerjakan, dan menyelesaikan tugas yang diberikan adalah suatu
indikasi dari sikap.
3. Menghargai (valuing), mengajak orang lain untuk mengerjakan atau
mendiskusikan suatu masalah adalah suatu indikasi sikap tingkat tiga.
4. Bertanggung jawab (responsible), bertanggungjawab atas segala suatu
yang telah dipilihnya dengan segala risiko merupakan sikap yang memiliki
tingkatan paling tinggi.

2.2.6.3 Praktik atau tindakan (Practice)


Suatu sikap belum otomatis terwujud dalam suatu tindakan (overt
behavior). Untuk mewujudkan sikap menjadi suatu perbuatan yang nyata
diperlukan faktor pendukung atau suatu kondisi yang memungkinkan, antara
lain adalah fasilitas dan faktor dukungan (support). Pengukuran
tindakan/perilaku dapat dilakukan secara langsung yakni dengan wawancara
terhadap kegiatan - kegiatan yang telah dilakukan beberapa jam, hari atau
bulan yang lalu (recall). Pengukuran juga dapat dilakukan secara langsung,
yakni dengan mengobservasi tindakan atau kegiatan responden. Praktik ini
mempunyai beberapa tingkatan, yaitu:
1. Persepsi (Perception)
Mengenal dan memilih berbagai objek sehubungan dengan tindakan
yang akan diambil adalah merupakan praktik tingkat pertama.
2. Respon Terpimpin (Guide Response)
Dapat melakukan sesuatu sesuai dengan urutan yang benar dan sesuai
dengan contoh adalah merupakan indikator praktik tingkat kedua.
3. Mekanisme (Mechanism)
Apabila seseorang telah dapat melakukan sesuatu dengan benar secara

54
otomatis, atau sesuatu itu sudah merupakan kebiasaan, maka ia sudah
mancapai praktik tingkat tiga
4. Adopsi (Adoption)
Adopsi adalah suatu praktik atau tindakan yang sudah berkembang
dengan baik. Artinya tindakan itu sudah dimodifikasi tanpa mengurangi
kebenaran tindakan tersebut.

Menurut Rogers (1974) dalam Notoatmodjo (2012), sebelum seseorang


mengadopsi perilaku baru di dalam dirinya terjadi proses yang berurutan
yaitu:
1. Kesadaran (awareness)
Di mana orang tersebut menyadari dalam arti mengetahui terlebih
dahulu terhadap stimulus (objek).
2. Tertarik (interest)
Di mana orang tersebut mulai tertarik pada stimulus.
3. Evaluasi (evaluation)
Di mana orang tersebut menimbang-nimbang terhadap baik dan
tidaknya stimulus tersebut bagi dirinya. Hal ini berarti sikap responden
sudah lebih baik lagi.
4. Mencoba (trial)
Di mana orang tersebut telah mulai mencoba perilaku baru.
5. Menerima (Adoption)
Di mana orang tersebut telah berperilaku baru sesuai dengan
pengetahuan, kesadaran dan sikapnya terhadap stimulus.

2.3 Teori Pengelolaan Sampah Rumah Tangga


2.3.1 Definisi Sampah Rumah Tangga
Menurut Undang-Undang No. 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah
mendefinisikan sampah rumah tangga sebagai sampah yang berasal dari kegiatan
sehari-hari dalam rumah tangga, tidak termasuk tinja dan sampah spesifik
(sampah yang mengandung bahan beracun).

55
2.3.2 Jenis-Jenis Sampah Rumah Tangga
Menurut Widyatmoko (2002), sampah rumah tangga dikelompokkan
berdasarkan jenisnya menjadi:
1. Sampah basah atau sampah yang terdiri dari bahan organik yang mudah
membusuk yang sebagian besar adalah sisa makanan, potongan hewan,
sayuran, dan lain-lain.
2. Sampah kering yaitu sampah yang terdiri dari logam seperti besi tua, kaleng
bekas dan sampah kering non logam, misalnya kertas, kaca, keramik, batu-
batuan, dan sisa kain.
3. Sampah lembut, misalnya debu yang berasal dari penyapuan lantai rumah,
gedung dan penggergajian kayu.
4. Sampah besar atau sampah yang terdiri dari bangunan rumah tangga yang
besar, seperti meja, kursi, kulkas, radio dan peralatan dapur.
5. Sampah anorganik, yaitu jenis sampah ini tidak dapat terurai secara alami
seperti halnya sampah organik. Contoh sampah ini yaitu plastik, dan kaleng-
kaleng bekas. Sampah-sampah tersebut butuh penanganan khusus agar bisa
terurai. Beberapa pihak memanfaatkan jenis sampah ini sebagai peluang
usaha kerajinan tangan yang menjanjikan.
6. Sampah organik, yaitu sampah yang terdiri dari bahan-bahan yang masih
dapat terurai secara alami. Contohnya, daun-daunan, atau sisa-sisa makanan
yang dibuang dan dapat terurai dengan sendirinya.

2.3.3 Definisi Pengelolaan Sampah


Menurut Undang-Undang No.18 Tahun 2008, pengelolaan sampah adalah
kegiatan yang sistematis, menyeluruh, dan berkesinambungan yang meliputi
pengurangan dan penanganan sampah. Pengaturan pengelolaan sampah ini
bertujuan untuk:
1. Menjaga kelestarian fungsi lingkungan hidup dan kesehatan masyarakat;
dan
2. Menjadikan sampah sebagai sumber daya.

56
Menurut Undang-Undang No.18 Tahun 2008, pemerintah menyusun
rencana kegiatan yang termasuk dalam pengelolaan sampah rumah tangga, yaitu:
1. Pembatasan timbun sampah
2. Pendauran ulang sampah
3. Pemanfaatan kembali sampah
4. Pemilahan sampah
5. Pengumpulan sampah
6. Pengangkutan sampah
7. Pengolahan sampah
8. Pemrosesan akhir sampah
9. Pendanaan

2.3.4 Pengelolaan Sampah Rumah Tangga


Kegiatan pengelolaan sampah rumah tangga menurut Undang-Undang No.
18 Tahun 2008 meliputi:
1. Pemilahan dalam bentuk pengelompokan dan pemisahan sampah sesuai
dengan jenis, jumlah, dan/atau sifat sampah.
2. Pengumpulan dalam bentuk pengambilan dan pemindahan sampah dari
sumber sampah ke tempat penampungan sementara atau tempat pengolahan
sampah terpadu.
3. Pengangkutan dalam bentuk membawa sampah dari sumber dan/atau dari
tempat penampungan sampah sementara atau dari tempat pengolahan sampah
terpadu menuju ke tempat pemrosesan akhir;
4. Pengolahan dalam bentuk mengubah karakteristik, komposisi, dan jumlah
sampah; dan/atau
5. Pemrosesan akhir sampah dalam bentuk pengembalian sampah dan/atau
residu hasil pengolahan sebelumnya ke media lingkungan secara aman.
6. Pemerintah dan pemerintah daerah wajib melakukan kegiatan pengurangan
sampah dengan cara:
a. menetapkan target pengurangan sampah secara bertahap dalam jangka
waktu tertentu

57
b. memfasilitasi tempat-tempat penampungan sampah
c. memfasilitasi penerapan teknologi yang ramah lingkungan
d. memfasilitasi penerapan label produk yang ramah lingkungan
e. memfasilitasi kegiatan mengguna ulang dan mendaur ulang
f. memfasilitasi pemasaran produk-produk daur ulang.

2.3.5 Pengelolaan Sampah Rumah Tangga 3R Berbasis Masyarakat

Peran serta masyarakat sangat dibutuhkan dalam usaha pengelolaan


sampah, baik skala besar maupun skala kecil agar tercipta lingkungan dan
masyarakat yang bersih dan sehat. Masyarakat harus mengerti dan mau
berpartisipasi, bila perlu mengubah sikap sehingga bersedia membantu mulai
dari pengurangan volume sampah hingga perbaikan kualitas. (Faizah, 2008)
Secara umum, keuntungan pengelolaan sampah mandiri berbasis
masyarakat antara lain menumbuhkan kesadaran masyarakat untuk mengelola
sampah dengan benar, membangun kebiasaan dalam mengurangi, memilah dan
mendaur ulang sampah, membuka peluang usaha dan masyarakat tidak harus
membayar iuran untuk pengambilan sampah bahkan memberikan pemasukan
untuk kas dusun atau organisasi lainnya. Manfaat yang paling penting adalah
pengelolaan sampah mandiri dapat mengurangi polusi air, tanah dan udara serta
sumber-sumber penyakit yang berbahaya. (Faizah, 2008)
Konsep 3R adalah paradigma baru dalam pola konsumsi dan produksi
disemua tingkatan dengan memberikan prioritas tertinggi pada pengelolaan
limbah yang berorientasi pada pencegahan timbulan sampah, minimalisasi
limbah dengan mendorong barang yang dapat digunakan lagi dan barang yang
dapat didekomposisi secara biologi (biodegradable) dan penerapan pembuangan
limbah yang ramah lingkungan. (Faizah, 2008)
Pelaksanaan 3R tidak hanya menyangkut masalah sosial dalam rangka
mendorong perubahan sikap dan pola pikir menuju terwujudnya masyarakat
yang ramah lingkungan dan berkelanjutan tetapi juga menyangkut pengaturan
(manajemen) yang tepat dalam pelaksanaannya. Oleh karena itu, dalam
menanggulangi sampah sudah merupakan tanggung jawab pemerintah dan

58
masyarakat dengan melakukan pengelolaan sebaik mungkin agar tercipta
lingkungan yang sehat dan bersih. (Faizah, 2008)
Menurut Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 21/PRT/M/2006
tentang Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan
Persampahan, diperlukan suatu perubahan paradigma yang lebih
mengedepankan proses pengelolaan sampah yang ramah lingkungan, yaitu
dengan melakukan upaya pengurangan dan pemanfaatan sampah sebelum
akhirnya sampah dibuang ke TPA. Adapun konsep yang dijabarkan mengenai
3R, yaitu:
1. Reduce (R1) atau reduksi sampah merupakan upaya untuk mengurangi
timbulan sampah di lingkungan sumber dan bahkan dapat dilakukan sejak
sebelum sampah dihasilkan, setiap sumber dapat melakukan upaya reduksi
sampah dengan cara merubah pola hidup konsumtif, yaitu perubahan
kebiasaan dari yang boros dan menghasilkan banyak sampah menjadi
hemat/efisien dan sedikit sampah, namun diperlukan kesadaran dan kemauan
masyarakat untuk merubah perilaku tersebut.
2. Reuse (R2) berarti mengunakan kembali bahan atau material agar tidak
menjadi sampah (tanpa melalui proses pengelolaan) seperti menggunakan
kertas bolak-balik, mengunakan kembali botol bekas ”minuman” untuk
tempat air, mengisi kaleng susu dengan susu refill dan lain-lain.
3. Recycle (R3) berarti mendaur ulang suatu bahan yang sudah tidak berguna
(sampah) menjadi bahan lain setelah melalui proses pengolahan seperti
mengolah sisa kain perca menjadi selimut, kain lap, keset kaki, dsb atau
mengolah botol/plastik bekas menjadi biji plastik untuk dicetak kembali
menjadi ember, hanger, pot, dan sebagainya atau mengolah kertas bekas
menjadi bubur kertas dan kembali dicetak menjadi kertas dengan kualitas
sedikit lebih rendah dan lain-lain.

Secara singkat, prinsip 3R yaitu mengurangi dan mencegah timbulan


sampah (reduce), kembali sampah yang layak pakai untuk fungsi yang sama atau
yang lain (reuse), dan mengelola sampah untuk dijadikan produk baru (Recycle).

59
Untuk mewujudkan konsep 3R salah satu cara penerapannya adalah melalui
pengelolaan sampah terpadu 3R berbasis masyarakat, yang diarahkan kepada
daur ulang sampah (recycle). Hal ini dipertimbangkan sebagai upaya
mengurangi sampah sejak dari sumbernya, karena adanya potensi pemanfaatan
sampah organik sebagai bahan baku kompos dan komponen non organik sebagai
bahan sekunder kegiatan industri seperti plastik, kertas, logam, gelas,dan lain-
lain. (Faizah, 2008)
Berikut ini merupakan kegiatan-kegiatan yang termasuk dalam konsep 3R,
yaitu:
1. Pemilahan Sampah Non Organik.
Pemilahan sampah non organik di kawasan permukiman perlu dilakukan,
yaitu dengan cara memilah sampah kertas, plastik, dan logam/kaca di masing-
masing sumber dengan cara sederhana dan mudah dilakukan oleh masyarakat,
misalnya mengunakan kantong plastik besar atau karung kecil. Khusus untuk
sampah B3 rumah tangga, diperlukan wadah khusus yang pengumpulannya
dapat dilakukan sebulan sekali atau sesuai kebutuhan. Hasil pemilahan
sampah di sumber pada umumnya mempunyai kualitas yang lebih baik
dibandingkan apabila pemilahan sampah dilakukan di TPA.

2. Pengolahan Sampah Organik (Pembuatan Kompos)


Dibedakan antara sampah organik dari kebun (daun-daunan) dan sampah
organik dari dapur (nasi, daging, dll). Skenario pembuatan kompos secara
individu di sumber harus dilakukan dengan cara sederhana dan dapat
mengacu pada best practice yang telah ada.
a. Pembuatan kompos di sumber dapat dilakukan misalnya seperti di Banjarsari
dan Rawajati dengan metode lubang (hanya dapat dilakukan untuk daerah
yang tingkat kepadatan penduduknya masih rendah), Gentong, Bin
Takakura atau metode lain sebagai “composter”.
b. Dengan “komposter gentong“ (alasnya di lubangi dan di isi kerikil serta
sekam, merupakan cara sederhana karena seluruh sampah organik dapat
dimasukan dalam gentong).

60
c. Dengan Bin Takakura (keranjang yang dilapisi kertas karton, sekam padi
dan kompos matang), memerlukan sedikit kesabaran karena dibutuhkan
sampah organik terseleksi dan pencacahan untuk mempercepat proses
pematangan kompos. Komposter takakura dapat ditempatkan didalam
rumah (tidak menimbulkan bau).
d. Produk kompos dapat digunakan untuk program penghijauan dan
penanaman bibit.

3. Daur Ulang
Daur ulang di sumber dilakukan mulai dengan melakukan pemilahan
sampah, sebaiknya dilakukan dengan cara yang sederhana agar mudah
dilakukan oleh masyarakat. Pemilahan sampah dapat dimulai dengan
memisahkan sampah menjadi sampah basah (organik) dan sampah kering
(non organik) atau langsung menjadi beberapa jenis (sampah organik, kertas,
plastik, kaleng, sampah B3 rumah tangga). (Mukono, 2006)
Kebiasaan membakar sampah memang sudah membudaya di masyarakat
baik itu di perdesaan maupun di perkotaan. Mereka belum menyadari bahwa
jenis sampah saat ini berbeda dengan sampah jaman dulu. Jenis-jenis sampah
saat ini cenderung didominasi oleh sampah sintetis kimia seperti plastik, karet,
styrofoam, logam, kaca,dan sebagainya. Apabila sampah tersebut dibakar
maka akan mengeluarkan gas-gas beracun yang dapat membahayakan
kesehatan masyarakat yang menghirupnya dan memperburuk kualitas
lingkungan udara. Misalnya hasil pembakaran sampah plastik menghasilkan
gas 1,4-dioxine yang mempunyai daya racun 350 kali dibandingkan asap
rokok. Dioxine termasuk super racun dan bersifat karsinogenik bila masuk
kedalam jaringan tubuh manusia terutama saraf dan paru-paru, sehingga dapat
mengganggu sistem saraf dan pernafasan termasuk penyebab kanker.
Pembakaran styrofoam akan menghasilkan CFC yang dapat merusak lapisan
ozon dan berbahaya bagi manusia. (Mukono, 2006)
Timbunan sampah pada tempat pembuangan sampah sementara maupun
tempat pembuangan akhir akan menghasilkan lindi. Leachate/lindi adalah

61
limbah cair yang timbul akibat masuknya air eksternal ke dalam timbunan
sampah, melarutkan dan membilas materi-materi terlarut, termasuk juga
materi organik hasil proses dekomposisi biologis. Dari sana dapat diramalkan
bahwa kuantitas dan kualitas lindi akan sangat bervariasi dan berfluktuasi.
Leachate/lindi yang tidak ditangani dengan baik yaitu tanpa melalui
pengolahan dapat memberikan dampak negatif pada lingkungan antara lain
timbulnya bau sehingga menguranggi estetika, timbulnya penyakit. Vektor
atau pembawa penyakit yang ditimbulkan dari tempat sampah adalah tifoid,
disentri dengan vector pembawa penyakit adalah lalat, kecoa, tikus dan lain
sebagainya. (Mukono, 2006)
Untuk itulah perlu adanya suatu tempat khusus untuk mengumpulkan dan
memilah sampah, misalnya dengan didirikannya bank sampah. Bank sampah
merupakan model pengelolaan sampah madiri seperti pada pengelolan
keuangan di bank pada umumnya. Masyarakat dihimbau untuk menabung
dalam bentuk sampah. Seperti halnya bank pada umumnya, bank sampah ini
juga terdapat penanggung jawab pelaksana, ketua pelaksana, teller sampah,
petugas penimbang sampah, buku tabungan, bendahara pemegang keuangan.
(Cecep Dani Sucipto, 2012)
Sistem yang dilakukan pada bank sampah ini adalah masyarakat sebagai
nasabah bank memasokkan sampah yang telah dipilah, kemudian diterima
oleh petugas penimbangan dan kemudian diterima oleh teller sampah untuk
dicatat di buku tabungan. Yang tercatat dalam buku tabungan sampah adalah
berat sampah yang nantinya akan dijual oleh pengelola dan masyarakat akan
menerima 80% dari hasil penjualan dan 20 % untuk pengelola. Hasil penjualan
sampah ini ditabung dan biasanya baru diambil pada saat lebaran tiba. (Cecep
Dani Sucipto, 2012)
Bank sampah dapat dikelola oleh pemerintahan tingkat desa, dusun
maupun organisasi yang lain misalnya organisasi pemuda, kelompok PKK,
dasawisma dan dapat juga dikelola oleh personal yang peduli terhadap
pengelolaan sampah. Pihak yang terkait dengan bank sampah antara lain
anggota masyarakat sebagai nasabah sampah, kepala desa/dusun/penanggung

62
jawab program, pembeli sampah, pelaksana operasional pengelolaan sampah,
pembeli hasil daur ulang sampah dan lain-lain. (Cecep Dani Sucipto, 2012)
Untuk mendirikan bank sampah diperlukan tim pelaksana dalam
pengelolaan bank sampah, yaitu:
1. Penanggung jawab pelaksana program bertugas sebagai koordinator
pelaksanaan program
2. Divisi humas (1-3 orang), bertugas sebagai customer service yang
mensosialisasikan tentang bank sampah kepada masyarakat umum,
melakukan koordinasi dan menjual sampah terpilah maupun hasil daur
ulang.
3. Divisi Penimbangan Sampah (1-2 orang), bertugas menimbang sampah
yang diantar oleh masyarakat ke bank.
4. Teller (1-2 orang), bertugas mencatat keluar masuknya sampah dari para
penyetor (nasabah sampah) dan pembeli sampah.
5. Divisi Quality Control (1-2 orang), bertugas mengontrol hasil pemilahan
sampah yang telah disetor ke bank sampah.

2.3.6 Dampak Jika Sampah Tidak Dikelola


Menurut Gelbert (1996) dalam Faizah (2008), jika sampah tidak dikelola
dengan baik akan menimbulkan dampak negatif terhadap manusia dan
lingkungan, yaitu:
1. Dampak terhadap Kesehatan
Lokasi dan pengelolaan sampah yang kurang memadai (pembuangan
sampah yang tidak terkontrol) merupakan tempat yang cocok bagi beberapa
organisme dan menarik bagi berbagai binatang seperti lalat dan anjing yang
dapat menjangkitkan penyakit. Potensi bahaya kesehatan yang dapat
ditimbulkan adalah sebagai berikut:
a. Penyakit diare, kolera, tifoid menyebar dengan cepat karena virus yang
berasal dari sampahdengan pengelolaan tidak tepat dapat bercampur air
minum.
b. Penyakit jamur dapat juga menyebar (misalnya jamur kulit).

63
c. Penyakit yang dapat menyebar melalui rantai makanan. Salah satu
contohnya adalah suatu penyakit yang dijangkitkan oleh cacing pita
(taenia). Cacing ini sebelumnnya masuk ke dalam pencernakan binatang
ternak melalui makanannya yang berupa sisa makanan/sampah.
d. Sampah beracun: telah dilaporkan bahwa di Jepang kira-kira 40.000 orang
meninggal akibat mengkonsumsi ikan yang telah terkontaminasi oleh
raksa (Hg). Raksa ini berasal dari sampah yang dibuang ke laut oleh pabrik
yang memproduksi baterai dan akumulator.
2. Dampak terhadap Lingkungan
Cairan rembesan sampah (lindi) yang masuk ke dalam drainase atau
sungai akan mencemari air. Berbagai organisme termasuk ikan dapat mati
sehingga beberapa spesies akan lenyap, hal ini mengakibatkan berubahnya
ekosistem perairan biologis (Gelbert dkk., 1996). Penguraian sampah yang
dibuang ke dalam air akan menghasilkan asam organik dan gas cair organik,
seperti metana. Selain berbau kurang sedap, gas ini dalam konsentrasi tinggi
dapat meledak. (Faizah, 2008)
3. Dampak terhadap Keadaan Sosial dan Ekonomi
Adapun dampak sampah yang tidak dikelola terhadap keadaan sosial dan
ekonomi, yaitu:
a. Pengelolaan sampah yang kurang baik akan membentuk lingkungan yang
kurang menyenangkan bagi masyarakat: bau yang tidak sedap dan
pemandangan yang buruk karena sampah bertebaran dimana-mana.
b. Memberikan dampak negatif terhadap kepariwisataan.
c. Pengelolaan sampah yang tidak memadai menyebabkan rendahnya tingkat
kesehatan masyarakat. Hal penting disini adalah meningkatnya
pembiayaan secara langsung (untuk mengobati orang sakit) dan
pembiayaan secara tidak langsung (tidak masuk kerja, rendahnya
produktivitas).
d. Pembuangan sampah padat ke badan air dapat menyebabkan banjir dan
akan memberikan dampak bagi fasilitas pelayanan umum seperti jalan,
jembatan, drainase, dan lain-lain.

64
e. Infrastruktur lain dapat juga dipengaruhi oleh pengelolaan sampah yang
tidak memadai,seperti tingginya biaya yang diperlukan untuk pengelolaan
air. Jika sarana penampungan sampah yang kurang atau tidak efisien,
orang akan cenderung membuang sampahnya di jalan. Hal ini
mengakibatkan jalan perlu lebih sering dibersihkan dan diperbaiki.
(Faizah, 2008)

2.4 Ajaran Islam dalam Aspek Kesehatan Lingkungan


Manusia tidak dapat menjalani kehidupan tanpa adanya petunjuk. Agama Islam
merupakan tuntunan hidup bagi manusia. Ajaran Islam mengatur semua hal, salah
satunya yaitu berhubungan dengan kesehatan masyarakat. Islam merupakan agama
yang sangat memerhatikan tentang lingkungan dan keberlanjutan kehidupan di
dunia. Ayat Al quran dan Al hadist yang menjelaskan mengenai anjuran bahkan
mewajibkan setiap manusia untuk menjaga kelangsungan kehidupannya dan
kehidupan makhluk lain dibumi. Seperti ayat dibawah ini:

“Dan janganlah kamu berbuat kerusakan di bumi. Sesungguhnya Allah tidak


menyukai orang- orang yang berbuat kerusakan.” (QS. Al-Qashash [28]: 77)
Ayat tersebut menjelaskan bahwa akibat perbuatan merusak itu akan ada
dampak buruk yang akan dirasakan. Pada kenyataannya masih banyak manusia
yang melakukan membuang sampah sembarangan, pengotoran sungai dengan
berbagai limbah, termasuk tinja manusia dan lain lain. Akibat buruknya seperti
banjir bandang, tanah longsor dan juga penyebaran penyakit menular, termasuk
wabah diare. (Ananda, 2012)
Islam sebagai agama penyempurna dan sangat peduli dalam menjaga
kebersihan. Tata cara untuk menjaga kebersihan dan kesehatan dengan jelas dan
lengkap dijelaskan sejak zaman Rasulullah saw dan Islam mengajarkan
pengetahuan tersebut sejak usia dini. Islam juga mempunyai kewajiban untuk
menjaga lingkungan yang bersih, karena kebersihan merupakan bagian hidup

65
masyarakat Islam. Seperti pada hadist dibawah ini :

“Sesungguhnya Allah SWT wangi dan menyukai wewangian. Bersih dan menyukai
kebersihan. Maha pemberi dan menyukai memberi, bagus dan menyukai hal yang
bagus. Maka bersihkanlah halaman dan pelataranmu. Dan janganlah menyerupai
orang Yahudi yang suka menumpuk kotoran (sampah) di rumahnya.” (HR. At-
Tirmidzi)
Salah satu kajian penting dalam kesehatan lingkungan adalah sanitasi. Salah
satu program terkait sanitasi yaitu Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM),
yang terdiri dari 5 pilar. Sanitasi Total tersebut akan dicapai bila seluruh rumah
tangga dalam suatu komunitas telah melaksanakan ke lima pilar, yaitu: (Hudari,
2013)
1. Mempunyai akses dan menggunakan jamban yang sehat.
2. Mencuci tangan dengan air mengalir dan sabun pada waktu sebelum makan,
setelah buang air besar, sebelum memegang bayi, setelah menceboki anak dan
sebelum menyiapkan makanan.
3. Mengelola dan menyimpan air minum dan makanan yang aman.
4. Mengelola limbah rumah tangga.
5. Pengelolaan sampah berwawasan lingkungan
Seperti pada hadist dibawah ini Allah SWT mencintai kebersihan dan
menganjurkan untuk membersihkan lingkungan sekitar :

“Sesungguhnya Allah SWT itu baik dan mencintai kebaikan, Allah SWT itu bersih
dan mencintai kebersihan, Allah SWT itu mulia dan mencintai sifat mulia, bagus
dan mencintai kebagusan. Oleh sebab itu, bersihkanlah lingkunganmu.” (HR. At-
Turmudzi)

66
Hadist tersebut dapat dimanifestasikan lebih lanjut sebagai larangan Islam
dalam membuang sampah atau produk-produk berbahaya ke dalam lingkungan
yang kemungkinan besar akan merusak atau menurunkan mutu lingkungan tersebut.
Islam mengajak manusia untuk secara aktif mengelola lingkungan tersebut,
misalnya dengan membuang sampah pada tempatnya. Hal ini sesuai dengan filsafah
Islam yang umumnya bersifat lebih suka mencegah perbuatan atau kejadian yang
buruk ketimbang mengobati kejadian atau perbuatan buruk yang terjadi. (Hudari,
2013)

2.5 Kerangka Teori


Teori yang digunakan dalam penelitian ini berdasarkan teori Lawrence Green
(1980), perilaku kesehatan dengan bertitik tolak bahwa perilaku dibentuk oleh
faktor predisposisi (predisposing factor), faktor pendorong (enabling factor) dan
faktor pendukung (reinforcing factor).

Bagan 2.1 Kerangka Teori

Faktor Predisposisi
 Pengetahuan
 Sikap
 Faktor Ekonomi

Faktor Pendukung
 Fasilitas kebersihan
(Sarana dan PERILAKU
prasarana)

Faktor Pendorong
 Petugas Kesehatan
 Tokoh Masyarakat

67
2.6 Kerangka Konsep
Berdasarkan teori sebelumnya, maka dapat dibuat suatu kerangka konsep yang
berhubungan dengan area permasalahan yang terjadi pada keluarga binaan
Kerangka konsep ini terdiri dari variabel independen dari kerangka teori yang
dihubungkan dengan area permasalahan.

Bagan 2.2 Kerangka Konsep

PENGETAHUAN

SIKAP

STATUS PERILAKU
EKONOMI PENGELOLAAN
SAMPAH
RUMAH
KETERSEDIAAN TANGGA
SARANA DAN
PRASARANA

PERANAN TOKOH
MASYARAKAT

PERANAN
TENAGA
KESEHATAN

2.7 Definisi Operasional


Untuk membatasi ruang lingkup atau pengertian variabel-variabel yang
diamati atau diteliti, variabel tersebut diberi batasan atau definisi operasional.
Definisi operasional merupakan suatu definisi yang didasarkan pada karakteristik
yang dapat diobservasi dari apa yang sedang didefinisikan atau mengubah konsep-
konsep dengan kata- kata yang menggambarkan perilaku atau gejala yang dapat
diamati dan yang dapat diuji dan ditentukan kebenarannya oleh orang lain

68
(Notoatmodjo, 2012). Definisi operasional adalah mendefiniskan variabel secara
operasional berdasarkan karakteristik yang diamati, sehingga memungkinkan untuk
melakukan observasi atau atau pengukuran secara cermat terhadap suatu objuek
atau fenomena (Notoatmodjo, 2010). Adapun definisi operasional dalam penelitian
ini sebagai berikut :

69
Tabel 2.1 Definisi Operasional

SKALA
No. VARIABEL DEFINISI ALAT UKUR CARA UKUR HASIL UKUR
PENGUKURAN
Tindakan atau aktivitas responden
dalam mengelola sampah rumah
tangga, yaitu :
a. Membuang sampah pada
tempat sampah
b. Membersihkan sampah dengan
Variabel Dependen cara dibakar
Perilaku pengelolaan Baik
c. Memilah sampah yang dapat
1. sampah rumah tangga KUESIONER WAWANCARA Buruk Nominal
diurai dan sulit diurai
d. Membuang sampah ke saluran
air
e. Menumpuk sampah di dalam
rumah
f. Melakukan program 3R
(Reuse, Reduce, Recycle)
g. Menimbun sampah dalam
tanah sekitar rumah

70
SKALA
No. VARIABEL DEFINISI ALAT UKUR CARA UKUR HASIL UKUR
PENGUKURAN
Segala sesuatu yang responden ketahui
mengenai pengelolaan sampah rumah
2. Variabel tangga, terdiri dari: KUESIONER WAWANCARA Baik Ordinal
Independen a. Pengertian sampah Cukup
Pengetahuan b. Jenis-jenis sampah rumah tangga Kurang
c. Contoh sampah yang mudah
terurai
d. Contoh sampah yang sulit terurai
e. Cara mengelola sampah yang
baik dan benar
f. Syarat tempat sampah yang baik
g. Tujuan dari program 3R (Reuse,
Reduce, Recycle)
h. penyakit yang timbul akibat
membuang sampah
i. sembarangan
j. Proses pengelolaan sampah yang
benar

71
SKALA
No. VARIABEL DEFINISI ALAT UKUR CARA UKUR HASIL UKUR
PENGUKURAN

Respon responden terhadap perilaku


pengelolaan sampah rumah tangga yang
meliputi :
a. Setiap rumah tangga harus memiliki
tempat sampah Mendukung
3. Sikap b. Sampah dipisahkan menurut KUESIONER WAWANCARA Tidak Mendukung Nominal
jenisnya sebelum dibuang
ketempat sampah
c. Penyakit yang akan timbul akibat
sampah yang ditumpuk
d. Sampah tidak boleh dibakar dan
dibuang ke sungai atau selokan
e. Pengurangan sampah rumah
tangga dengan program bank
sampah
f. Sampah-sampah didaur ulang
menjadi barang yang bermanfaat
g. Sampah yang mudah terurai
dapat dibuat kompos

72
SKALA
No. VARIABEL DEFINISI ALAT UKUR CARA UKUR HASIL UKUR
PENGUKURAN
Suatu fasilitas yang dapat digunakan untuk
pengelolaan sampah rumah tangga yang
meliputi:
a. Memiliki tempat sampah sendiri
b. Adanya program bank sampah di
lingkungan tempat tinggal
c. Terdapat tempat pembuangan
4. Sarana dan Prasarana sampah sementara di sekitar Memadai
tempat tinggal KUESIONER WAWANCARA Tidak Memadai Nominal
d. Terdapat petugas kebersihan yang
mengangkut sampah rumah tangga ke
tempat pembuangan akhir
e. Sampah diangkut setiap hari oleh
petugas kebersihan
f. Tindakan yang dilakukan oleh
petugas kebersihan sehari-hari

73
SKALA
No. VARIABEL DEFINISI ALAT UKUR CARA UKUR HASIL UKUR
PENGUKURAN

Suatu keadaan yang menunjukkan finansial Jika >UMR


5. Ekonomi keluarga dan perlengkapan material yang (3.555.834) :
dimiliki yang meliputi : Mampu
a. Pendapatan keluarga setiap bulan KUESIONER WAWANCARA Jika <UMR Nominal
Biaya yang dikeluarkan untuk mengelola (3.555.834) :
sampah rumah tangga Tidak Mampu
Kegiatan tokoh masyarakat, yaitu kepala
RT dan RW, lurah serta camat dalam
menjalankan program kesehatan
Peran Tokoh Mendukung
6. lingkungan yaitu : KUESIONER WAWANCARA
Masyarakat Tidak Mendukung Nominal
Memberikan penyuluhan mengenai
pengelolaan sampah rumah tangga yang
benar

74
SKALA
No. VARIABEL DEFINISI ALAT UKUR CARA UKUR HASIL UKUR
PENGUKURAN

Tenaga medis puskesmas yang meliputi


dokter umum memberikan penyuluhan
7. Peran Tenaga mengenai : Mendukung
Kesehatan Bahaya dan penyakit yang dapat timbul KUESIONER WAWANCARA Tidak Mendukung Nominal
akibat sampah

75
BAB III
METODE PENELITIAN

3.1. Desain Penelitian


Jenis penelitian ini merupakan penelitian deskriptif dengan desain
penelitian cross sectional. Metode deskriptif merupakan metode penelitian yang
digunakan untuk menggambarkan masalah yang terjadi pada masa sekarang atau
yang sedang berlangsung, bertujuan untuk mendeskripsikan apa yang terjadi
sebagaimana mestinya pada saat penelitian dilakukan. Penelitian ini merupakan
penelitian yang mendeskripsikan suatu masalah yang terjadi pada masing-masing
lima keluarga binaan di Desa Pangkalan RT 09 RW 03, Kecamatan Teluk Naga,
Kabupaten Tangerang.
Dalam penelitian ini, sebelumnya telah dilakukan pre survey dengan teknik
wawancara dan kuesioner sebagai instrumennya, yang bertujuan untuk mengetahui
sejauh mana pengetahuan, sikap, ataupun perilaku keluarga binaan tersebut
mengenai masalah kesehatan. Langkah selanjutnya, data dikumpulkan kemudian
menentukan area masalah. Setelah menetapkan area masalah, dilakukan survey
dengan teknik wawancara dan menjadikan kuesioner sebagai instrumen untuk
mengumpulkan data. Disamping itu, dilakukan juga observasi langsung ke
lapangan untuk memperoleh data yang lebih lengkap.

3.2. Populasi Pengumpulan Data


Populasi adalah keseluruhan objek penelitian atau objek yang diteliti.
Dalam hal ini yang menjadi populasi adalah seluruh individu keluarga binaan di
Desa Pangkalan RT 09 RW 03, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang
yang berjumlah 19 orang.

3.3. Sampel Pengumpulan Data


Sampel adalah sebagian objek yang diteliti yang diambil dari keseluruhan
objek dan dianggap mewakili seluruh populasi. Dalam hal ini teknik pengambilan
sampel dengan total sampling. Sampel adalah anggota keluarga binaan di Desa

76
Pangkalan RT 09 RW 03, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang dengan
kriteria inklusi dan eksklusi adalah sebagai berikut :
1) Kriteria inklusi
Kriteria inklusi adalah kriteria atau ciri-ciri yang perlu dipenuhi oleh setiap
anggota populasi yang dapat diambil sebagai sampel. Adapun syarat sebagai sampel
penelitian, yaitu :
a) Bersedia untuk menjadi informan
b) Usia ≥ 17 tahun
c) Sehat jasmani dan rohani
2) Kriteria Eksklusi
Kriteria eksklusi merupakan kriteria atau ciri-ciri yang tidak dapat diambil
sebagai sampel karena tidak memenuhi syarat sebagai sampel penelitian, yaitu:
a) Memiliki gangguan mental atau sakit berat
b) Tidak bersedia menjadi informan
c) Usia < 17 tahun
Total sampel pada penelitian ini yang sesuai dengan kriteria inklusi dan
eksklusi berjumlah 10 orang.

3.4 Jenis Data dan Sumber Data


3.4.1. Jenis Data
3.4.1.1 Data Kualitatif
Data yang ditanyakan pada berupa identitas responden serta keadaan
responden mencakup data dasar keluarga, keadaan rumah, pengetahuan, perilaku
atau aktivitas, serta kebiasaan berobat dan penyakit yang sering diderita oleh
keluarga binaan. Data kualitatif yang didapatkan adalah sebagai berikut :
a. Observasi dan wawancara terpimpin dengan anggota keluarga tentang identitas
anggota keluarga, kondisi keluarga, kondisi rumah, aktivitas sehari-hari, dan
sebagainya. Selain itu, juga didapatkan bahwa perilaku dari keluarga binaan
tentang pengelolaan sampah rumah tangga termasuk dalam kategori perilaku
yang buruk dengan hasil yang ada dalam pre-survey kami.

77
b. Wawancara mendalam dengan keluarga binaan sehingga didapatkan akar
penyebab masalah yang akan dimasukkan pada fishbone.

3.4.1.2 Data Kuantitatif


Data kuantitatif yang didapat adalah usia dari tiap anggota keluarga binaan,
tingkat ekonomi dari keluarga binaan, tingkat pendidikan dari keluarga binaan dan
jumlah anggota dari tiap keluarga binaan.

3.4.2 Sumber Data


Sumber data dalam pengumpulan data ini adalah para responden yaitu lima
keluarga binaan di Desa Pangkalan RT 09 RW 03, Kecamatan Teluk Naga,
Kabupaten Tangerang pada bulan Januari 2019.

3.4.2.1 Data Primer


Data yang langsung didapatkan dari hasil kuesioner semua anggota warga
binaan dan pengamatan langsung ke rumah keluarga binaan melalui wawancara
terpimpin dan observasi pada kelimat keluarga binaan di Desa Pangkalan RT 09
RW 03, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang.

3.4.2.2 Data Sekunder


Data didapatkan dari Puskesmas Tegal Angus. Data yang didapatkan antara
lain data luas wilayah dan data administratif lainnya untuk desa Tegal Angus,
sepuluh besar penyakit di Puskesmas Tegal Angus pada bulan Desember tahun
2018, jumlah sarana kesehatan, jumlah cakupan pengobatan hipertensi, TB, ISPA
dan diabetes melitus dan data-data lainnya.

3.4.2.3 Data Tersier


Data yang didapat dari kepustakaan dan internet mengenai macam-macam
cara yang digunakan masyarakat dalam melakukan pengelolaan sampah.

3.5 Penentuan Instrumen Pengumpulan Data


Instrumen pengumpulan data adalah alat bantu yang dipilih dan digunakan
oleh peneliti dalam kegiatan mengumpulkan data agar kegiatan tersebut menjadi

78
sistematis dan mudah. Instrumen sebagai alat bantu dalam metode pengumpulan
data merupakan sarana yang dapat diwujudkan berupa benda atau alat, seperti
checklist, kuesioner, perangkat tes, pedoman wawancara, pedoman observasi,
skala, kamera foto dan sebagainya. Instrumen pengumpulan data yang digunakan
untuk mengumpulkan data pada diagnosis komunitas ini adalah kuesioner yang
diberikan kepada kelima keluarga binaan.

3.6 Pengumpulan Data


Pengumpulan data merupakan bagian terpenting dalam suatu langkah-
langkah diagnosis komunitas. Untuk mendapatkan data yang diperlukan, maka
digunakan beberapa metode dalam proses pengumpulan data.
Data yang diperoleh dapat berupa data primer, sekunder, dan tersier. Data
primer didapatkan dari wawancara dan kuesioner dengan keluarga binaan di Desa
Pangkalan, data sekunder diperoleh dari Kelurahan Tegal Angus, Puskesmas Tegal
Angus, sedangkan data tersier diperoleh dari penelusuran tinjauan pustaka.
Pengumpulan data dilakukan di Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga,
Kabupaten Tangerang. Pengumpulan data ini dilakukan selama 10 hari pada
tanggal 2-12 Januari 2019. Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan
kuesioner sebagai instrumen dengan teknik wawancara terpimpin kepada
responden. Dipilihnya kuesioner ini dikarenakan kuesioner bersifat objektif dan
jujur karena berasal dari sumber data (responden) secara langsung, sehingga
diharapkan dapat lebih mendengar tujuan-tujuan, perasaan, pendapat dari
responden secara langsung.

79
3.7 Metode Dokumentasi
Tabel 3.1 Jadwal Kegiatan Pengumpulan Data
Tanggal Kegiatan
1. Perkenalan dengan lima keluarga binaan.
2. Observasi dan dokumentasi rumah keluarga binaan.
3. Pengumpulan data dasar dari masing-masing
Rabu, 2 Januari 2019
keluarga binaan.
4. Penentuan area masalah.
5. Pembuatan kuesioner pre-survey.
1. Membagikan formulir pre-survey pada keluarga
binaan.
2. Menentukan area masalah dari hasil pre-survey.
3. Bimbingan dengan dr. Husnah mengenai
perkembangan tugas diagnosis dan intervensi
Sabtu, 5 Januari 2019 komunitas “Pengelolaan Sampah Rumah Tangga
pada Keluarga Binaan di Desa Pangkalan RT 09 RW
03, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang,
Provinsi Banten”.
4. Mengumpulkan referensi literatur yang berkaitan
dengan area masalah.
Diskusi antar anggota kelompok :
1. Membuat kerangka teori dan kerangka konsep
Senin, 7 Januari 2019 2. Menentukan definisi operasional berdasarkan
kerangka konsep yang telah dibuat
3. Membuat kuesioner survey

Pembagian dan pengambilan hasil kuesioner survey


Selasa, 8 Januari 2019
kepada masing-masing responden dari keluarga binaan.

Rabu, 9 Januari 2019 Mengolah data yang diperoleh dari kuesioner.

Kamis, 10 Januari 2019 Melengkapi data sekunder dan tersier

Bimbingan dengan dr. Husnah mengenai


perkembangan Tugas Diagnosis dan intervensi
komunitas “Perilaku mengenai Pengelolaan Sampah
Sabtu, 12 Januari 2019
Rumah Tangga pada Keluarga Binaan di Desa
Pangkalan RT 09 RW 03, Kecamatan Teluk Naga,
Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten”.
1. Mengunjungi keluarga binaan untuk melakukan
intervensi
Kamis, 17 Januari 2019
2. Memberikan bantuan berupa sembako kepada
keluarga binaan

80
3.8 Pengolahan dan Analisis Data
Untuk pengolahan data tentang “Perilaku Mengenai Pengelolaan
Sampah Rumah Tangga pada Keluarga Binaan di Desa Pangkalan RT 09 RW
03, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten”
digunakan cara manual dan bantuan software pengolahan data menggunakan
Microsoft Word, Microsoft Excel, dan SPSS ver 22. Untuk menganalisis data-data
yang sudah didapat adalah dengan menggunakan analisis univariat.
Analisis univariat bertujuan untuk menjelaskan atau mendeskripsikan
karakteristik setiap variabel yang ada pada penelitian. Pada umumnya dalam
analisis ini hanya menghasilkan distribusi frekuensi dan persentase tiap variabel
penelitian. Pada diagnosis dan intervensi komunitas ini, variabel yang diukur
adalah:
1. Pengetahuan tentang pengelolaan sampah rumah tangga
2. Sikap terhadap pengelolaan sampah rumah tangga
3. Status ekonomi masing-masing keluarga binaan
4. Ketersediaan sarana dan prasarana seperti tempat sampah
5. Dukungan petugas kesehatan pada pengelolaan sampah rumah tangga
6. Dukungan tokoh masyarakat pada pengelolaan sampah rumah tangga

81
BAB IV
HASIL ANALISA

4.1 Analisis Univariat

4.1.1 Karakteristik Keluarga Binaan

Hasil analisis ini disajikan melalui bentuk diagram yang diambil dari data
karakteristik responden yang terdiri dari lima keluarga di Desa Pangkalan,
Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten yaitu keluarga Tn.
Gunawan, keluarga Tn. Ilham, keluarga Tn. Edi, keluarga Tn. Muta, keluarga Tn.
Yendri dengan jumlah 10 orang.

Usia

20% 31-40 tahun

17-30 tahun
50%
30% 41-50 tahun

Grafik 4.1 Pie Chart Usia pada Keluarga Binaan di Desa Pangkalan,
Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Januari
2019

Berdasarkan dari grafik 4.1 tentang distribusi usia pada keluarga binaan
didapatkan jumlah anggota keluarga terbanyak adalah yang berusia antara 31-40
tahun, yaitu sebanyak 5 orang (50%).

82
Jenis Kelamin

40% Perempuan
60% Laki-laki

Grafik 4.2 Pie Chart Jenis Kelamin pada Keluarga Binaan di Desa
Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi
Banten, Januari 2019

Berdasarkan dari grafik 4.2 tentang distribusi jenis kelamin pada keluarga
binaan didapatkan jumlah anggota keluarga terbanyak adalah yang berjenis kelamin
laki-laki, yaitu sebanyak 6 orang (60%).

Pekerjaan

10%
10%
40%
20%

20%

Buruh Ibu Rumah Tangga Lain-lain Pelajar Guru

Grafik 4.3 Pie Chart Pekerjaan pada Keluarga Binaan di Desa Pangkalan,
Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Januari 2019

Berdasarkan dari grafik 4.3 tentang frekuensi berdasarkan pekerjaan pada

83
keluarga binaan didapatkan jumlah anggota keluarga yang bekerja terbanyak adalah
sebagai buruh yaitu 4 orang (40%).

Agama
15

10
100%
5

0
Islam kristen hindu budha

Agama

Grafik 4.4 Diagram Batang Agama pada Keluarga Binaan di Desa


Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi
Banten, Januari 2019

Berdasarkan dari grafik 4.4 tentang frekuensi berdasarkan agama pada


keluarga binaan didapatkan jumlah anggota keluarga yang beragama Islam
terbanyak adalah sebanyak 10 orang (100%).

Pendidikan

10%
10% Tamat SD

50% Tamat SMP

30% Tamat STM


Tamat SMK

Grafik 4.5 Pie Chart Pendidikan pada Keluarga Binaan di Desa


Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi
Banten, Januari 2019
Berdasarkan dari grafik 4.5 tentang frekuensi berdasarkan pendidikan pada

84
keluarga binaan didapatkan jumlah anggota keluarga yang tamatan SD terbanyak
adalah sebanyak 5 orang (50%).

4.1.2 Hasil Analisis Data


Hasil analisis data disajikan dalam bentuk tabel dan diagram berdasarkan
variabel-variabel dalam check list dan kuesioner yang diambil langsung pada lima
rumah keluarga binaan pada bulan Januari 2019.

Tabel 4.1 Distribusi Frekuensi Perilaku terhadap Pengelolaan Sampah


Rumah Tangga pada Keluarga Binaan di Desa Pangkalan, Kecamatan
Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Januari 2019

Perilaku Frekuensi (Orang) Persentase

Baik 2 20 %
Buruk 8 80 %
Total 10 100%

Berdasarkan dari Tabel 4.1 didapatkan bahwa sebanyak 2 orang (20%)


memiliki perilaku pengelolan sampah rumah tangga yang baik sedangkan 8 orang
(80%) memiliki perilaku yang buruk terhadap pengelolaan sampah.

Tabel 4.2 Distribusi Frekuensi Pengetahuan terhadap Pengelolaan Sampah


Rumah Tangga pada Keluarga Binaan di Desa Pangkalan, Kecamatan
Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Januari 2019

Pengetahuan Frekuensi (Orang) Persentase


Baik 7 70 %
Cukup 0 0%
Kurang 3 30 %
Total 10 100%

Berdasarkan dari Tabel 4.2 didapatkan bahwa 7 orang (70%) memiliki


pengetahuan yang baik sedangkan 3 orang (30%) memiliki pengetahuan yang buruk
terhadap pengelolaan sampah.

85
Tabel 4.3 Distribusi Frekuensi Aspek Ketersediaan Sarana dan Prasarana
terhadap Pengelolaan Sampah Rumah Tangga pada Keluarga Binaan di
Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi
Banten, Januari 2019

Sarana dan Prasarana Frekuensi (Orang) Persentase

Memadai 0 0%
Tidak Memadai 10 100 %
Total 10 100 %

Berdasarkan Tabel 4.3 didapatkan bahwa sebanyak 10 orang mengatakan


bahwa mereka tidak memiliki sarana dan prasarana pengelolaan sampah yang
memadai.

Tabel 4.4 Distribusi Frekuensi Aspek Status Ekonomi terhadap Pengelolaan


Sampah Rumah Tangga pada Keluarga Binaan di Desa Pangkalan,
Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten,
Januari 2019

Status Ekonomi Frekuensi (Orang) Persentase


Mampu 1 10 %
Tidak Mampu 9 90 %
Total 10 100%

Berdasarkan Tabel 4.4 didapatkan bahwa sebanyak 1 orang (10%) memiliki


pendapatan diatas UMR (upah minimum rata-rata) sedangkan 9 orang (90%)
memiliki pendapatan di bawah UMR.

Tabel 4.5 Distribusi Frekuensi Aspek Sikap Pengelolaan Sampah Rumah


Tangga pada Keluarga Binaan di Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga,
Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Januari 2019

Sikap Frekuensi (Orang) Persentase


Mendukung 6 60%
Tidak Mendukung 4 40%
Total 10 100 %

86
Berdasarkan Tabel 4.5 didapatkan bahwa sebanyak 6 orang (60%) memiliki
sikap yang mendukung dan 4 orang (40%) memiliki sikap yang tidak mendukung
terhadap pengelolaan sampah.

Tabel 4.6 Distribusi Frekuensi Aspek Pengaruh Peran Tokoh Masyarakat


dalam Pengelolaan Sampah Rumah Tangga pada Keluarga Binaan di Desa
Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi
Banten, Januari 2019

Peran Tokoh Masyarakat Jumlah Persentase


Mendukung 0 0%
Tidak Mendukung 10 100%
Total 10 100 %

Berdasarkan Tabel 4.6 didapatkan bahwa tidak adanya peran tokoh


masayarakat terbukti dari 10 orang (100%) mengatakan tidak ada nya dukungan
peran tokoh masyarakat dalam menangani sampah warga.

Tabel 4.7 Distribusi Frekuensi Pengaruh Peran Tenaga Kesehatan dalam


Pengelolaan Sampah Rumah Tangga pada Keluarga Binaan di Desa
Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi
Banten, Januari 2019

Peran Tenaga Kesehatan Jumlah Persentase


Mendukung 0 0%
Tidak Mendukung 10 100%
Total 10 100 %

Berdasarkan Tabel 4.7 didapatkan bahwa tidak adanya peran tenaga


kesehatan mengenai pemberian informasi dalam pengelolaaan sampah. Terlihat
dari data bahwa 10 orang (10%) menyatakan tidak adanya tenaga kesehatan yang
melakukan penyuluhan tentang sampah kepada warga sekitar.

87
4.2 Rencana Intervensi Pemecahan Masalah
Setelah dilakukan analisis data hasil penelitian, untuk menentukan rencana
intervensi pemecahan masalah digunakan diagram fishbone. Tujuan pembuatan
diagram fishbone yaitu untuk mengetahui penyebab masalah sampai dengan akar-
akar penyebab masalah sehingga dapat ditentukan rencana intervensi pemecahan
masalah dari setiap akar penyebab masalah tersebut.
Sesuai dengan diagram fishbone, akar-akar penyebab masalah yang
ditemukan dapat dilihat melalui Tabel 4.8. Setelah ditemukan akar penyebab
masalah, dapat ditentukan alternatif pemecahan masalah dan rencana intervensi.
Adapun diagram fishbone dapat dilihat sebagai tabel berikut :

88
Sikap Pengetahuan Sarana prasarana

Sampah rumah tangga


warga dibuang di tempat
yang tidak semestinya

Masih terbatasnya sarana untuk


pembuangan sampah rumah
tangga pada setiap keluarga.

Tidak ditemukan Tidak ditemukan Keterbatasan dana


adanya masalah adanya masalah sehingga tidak adanya
tempat pembuangan
sampah Perilaku Pengelolaan
Sampah Rumah Tangga
Pada Keluarga Binaan di
Desa Pangkalan
Kurang terjalinnya Kurang terjalinnya Pendidikan masih rendah
komunikasi keluarga komunikasi keluarga sehingga mendapat
binaan dengan petugas binaan dengan tokoh pekerjaan dengan
kesehatan masyarakat penghasilan rendah

Belum adanya penyuluhan Belum adanya penyuluhan


mengenai pengelolaan serta Penghasilan dibawah Upah
mengenai pengelolaan sampah Minimum Rata-rata
dampak sampah yang tidak
dikelola dengan baik
terhadap kesehatan
Keluarga binaan tidak
Kurangnya peran tokoh Kurangnya peran tokoh bersedia membayar iuran
masyarakat dan petugas masyarakat kebersihan
kesehatan Peran Tokoh
Peran Tenaga Ekonomi
keluarga binaan dengan Masyarakat
Kesehatan
tokoh masyarakat dan
petugas kesehatan
Gambar 4.1 Diagram fishbone

89
Tabel 4.8 Alternatif Pemecahan Masalah dan Rencana Intervensi

No. Alternatif
Akar Penyebab Masalah Rencana Intervensi Intervensi Yang Dilakukan
Pemecahan Masalah

1. Pendidikan masih rendah Meningkatkan pendidikan dan Melanjutkan pendidikan dengan 1. Jangka pendek : Memberikan pendidikan
sehingga mendapat pekerjaan keterampilan sehingga mendapat menggunakan program pendidikan dan keterampilan yang berasal dari sampah
dengan penghasilan rendah pekerjaan dengan penghasilan gratis dan mengikuti pelatihan yang bisa didaur ulang
yang tinggi keterampilan 2. Jangka menengah : Memberikan motivasi
untuk mengikuti pendidikan dan pelatihan
keterampilan
3. Jangka panjang : Berkoordinasi dengan
pemerintah setempat serta tokoh masyarakat
untuk mendirikan rumah pintar

2. Keterbatasan dana sehingga tidak Memotivasi keluarga binaan Mendorong keluarga binaan untuk Jangka pendek : Memberikan penyuluhan,
adanya tempat pembuangan untuk menambah penghasilan menjual sampah rumah tangga dan diskusi, dan demonstrasi kepada keluarga
sampah dari pekerjaan tambahan pemberian tempat sampah binaan tentang cara pemilahan sampah rumah
tangga agar dapat dijual dan memberikan
tempat sampah pada masing-masing keluarga
binaan

90
No. Alternatif
Akar Penyebab Masalah Rencana Intervensi Intervensi Yang Dilakukan
Pemecahan Masalah
3. Kurang terjalinnya komunikasi Meningkatkan kerja sama antara Memotivasi keluarga binaan untuk Jangka pendek : Melakukan penyuluhan akan
keluarga binaan dengan tokoh keluarga binaan dengan tokoh melakukan sosialisasi dengan tokoh pentingnnya masalah sampah agar kesadaran
masyarakat masyrakat setempat masyarakat setempat dalam keluarga binaan dan tokoh masyarakat
pengelolaan sampah menjadi meningkat

4. Kurang terjalinnya komunikasi Meningkatkan kerja sama antara Memotivasi keluarga binaan untuk Jangka pendek : Melakukan penyuluhan
keluarga binaan dengan tenaga keluarga binaan dengan tenaga melakukan sosialisasi dengan tenaga kepada keluarga binaan mengenai dampak
kesehatan kesehatan kesehatan setempat mengenai sampah yang tidak dikelola dengan baik
dampak sampah yang tidak dikelola terhadap kesehatan
dengan baik terhadap kesehatan

91
4.3 Intervensi Pemecahan Masalah yang Terpilih
Memberikan intervensi kepada keluarga binaan pentingnya mengetahui
pengelolaan sampah dengan cara :
1. Penyuluhan dengan menggunakan media elektronik (video) dan media cetak
(poster) mengenai sampah, pemilahan sampah, dan bahaya membakar
sampah bagi kesehatan.
2. Memberikan motivasi kepada keluarga binaan khususnya ibu rumah tangga
untuk mengikuti kursus tertentu agar menambah keterampilan untuk
menambah pendapatan keluarga.
3. Memberikan sarana berupa tempat sampah untuk memilah sampah sesuai
dengan jenisnya.

Terpilihnya intervensi penyuluhan dikarenakan penyuluhan merupakan


salah satu cara yang cukup efektif dan efisien untuk meningkatkan pengetahuan
masyarakat tentang sampah, pemilahan sampah, bahaya membakar sampah, dan
pengelolaan sampah dengan memberikan poster, memutarkan cuplikan video agar
memudahkan komunikasi dan penyebarluasan informasi.

4.4 Menetapkan Kegiatan Operasional


A. Konsep acara Persiapan
1. Menentukan waktu pelaksanaan penyuluhan
2. Mempersiapkan konsep acara dan media yang akan digunakan
3. Menghubungi kader desa
4. Menghubungi seluruh kepala keluarga binaan untuk mengajak seluruh
anggota keluarga untuk berkumpul di tempat dan waktu yang sudah
ditentukan
B. Pelaksanaan
1. Penyuluhan dilaksanakan pada pukul 11.00 WIB di tempat yang sudah
ditentukan
2. Peserta penyuluhan dipersilakan untuk berkumpul pada waktu dan jam
yang telah ditentukan

92
3. Teknik pelaksanaan acara dilaksanakan secara bersama dengan anggota
keluarga binaan sebagai peserta penyuluhan.
4. Sebelum dilakukan penyuluhan, anggota keluarga binaan
melaksanakan pre-test.
5. Acara penyuluhan dilaksanakan menggunakan media informasi dalam
bentuk poster dan pemutaran video.
6. Setelah penyuluhan, anggota keluarga binaan melaksanakan post-test.
7. Acara berakhir pada pukul 13.00 WIB.

C. Waktu, Tempat, dan Peserta


Acara penyuluhan dilaksanakan pada hari Kamis, 17 Januari 2019 diteras salah
satu rumah keluarga binaan di Desa dan berlangsung pukul 11.00 – 13.00 WIB.
Peserta yang datang berjumlah 10 orang.

4.5 Evaluasi Intervensi Pemecahan Masalah


Kami mempresentasikan materi penyuluhan dalam bentuk poster dan video
mengenai pengetahuan sampah, pengelolaan sampah, dan bahaya sampah. Kami
juga membuka sesi tanya jawab. Peserta penyuluhan terlihat antusias dan
memperhatikan selama kegiatan penyuluhan berlangsung. Kami juga memberikan
Pre-test kepada warga yang ikut serta dalam penyuluhan sebelum dimulainya
penyuluhan. Hasil Post-Test adalah sebagai berikut :

Tabel 4.9 Hasil Post Test Pengetahuan Pengelolaan Sampah Rumah Tangga
pada Keluarga Binaan di Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga,
Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Januari 2019

Pengetahuan Jumlah Persentase


Baik 8 80%
Cukup 0 0%
Kurang 2 20%
Total 10 100%

Dari Tabel 4.9 terdapat peningkatan pengetahuan responden sebesar 10%.


Penyuluhan dengan media poster dan video dapat meningkatkan pengetahuan baik

93
responden mengenai sampah menjadi 80% yang sebelumnya 70%. Hal ini
menandakan bahwa penyuluhan yang kami lakukan dinyatakan cukup berhasil.

Tabel 4.10 Hasil Post Test Sikap Pengelolaan Sampah Rumah Tangga pada
Keluarga Binaan di Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten
Tangerang, Provinsi Banten, Januari 2019

Sikap Jumlah Persentase


Mendukung 7 70%
Tidak mendukung 3 30%
Total 10 100%

Dari Tabel 4.10 terdapat peningkatan sikap responden mengenai pemilahan


sampah dan pengelolaan sampah sebesar 10%. Penyuluhan dengan media poster
dan video dapat meningkatkan sikap mendukung pada responden mengenai sampah
yang awalnya 60% menjadi 70%.

Tabel 4.11 Hasil Post Test Perilaku Pengelolaan Sampah Rumah Tangga
pada Keluarga Binaan di Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga,
Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Januari 2019

Perilaku Jumlah Persentase


Baik 2 20%
Buruk 8 80%
Total 10 100%

Dari Tabel 4.11 tidak terdapat peningkatan perilaku responden mengenai


pemilahan sampah dan pengelolaan sampah. Perilaku baik masih didapatkan
sebesar 20% setelah dilakukannya penyuluhan. Perilaku responden masih buruk
karena dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu keterbatasan ekonomi, tidak ada
sarana dan prasarana, dan kurangnya peran tokoh masyarakat dan tenaga kesehatan.

94
BAB V
SIMPULAN DAN SARAN

5.1 SIMPULAN
5.1.1 Area Masalah
Berdasarkan wawancara dan pengumpulan data dari kunjungan ke keluarga
binaan yang bertempat tinggal di Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga
Kabupaten Tangerang Provinsi Banten, maka dilakukanlah diskusi kelompok dan
merumuskan serta menetapkan area masalah yaitu “Perilaku Pengelolaan
Sampah Rumah Tangga pada Keluarga Binaan di Desa Pangkalan,
Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten”

5.1.2 Akar Penyebab Masalah


1. Pendidikan masih rendah sehingga mendapat pekerjaan dengan penghasilan
rendah.
2. Keterbatasan dana sehingga tidak adanya tempat pembuangan sampah.
3. Kurang terjalinnya komunikasi keluarga binaan dengan tokoh masyarakat.
4. Kurang terjalinnya komunikasi keluarga binaan dengan tenaga kesehatan.

5.1.3 Alternatif Pemecahan Masalah


1. Meningkatkan pendidikan dan keterampilan sehingga mendapat pekerjaan
dengan penghasilan yang tinggi.
2. Memotivasi keluarga binaan untuk menambah penghasilan dari pekerjaan
tambahan.
3. Meningkatkan kerja sama antara keluarga binaan dengan tokoh masyrakat
setempat.
4. Meningkatkan kerja sama antara keluarga binaan dengan tenaga kesehatan.

5.1.4 Rencana Intervensi


1. Melanjutkan pendidikan dengan menggunakan program pendidikan gratis
dan mengikuti pelatihan keterampilan.

95
2. Mendorong keluarga binaan untuk menjual sampah rumah tangga dan
pemberian tempat sampah.
3. Memotivasi keluarga binaan untuk melakukan sosialisasi dengan tokoh
masyarakat setempat dalam pengelolaan sampah.
4. Memotivasi keluarga binaan untuk melakukan sosialisasi dengan tenaga
kesehatan setempat mengenai dampak sampah yang tidak dikelola dengan
baik terhadap kesehatan

5.1.5 Intervensi yang dilakukan


Memberikan referensi kepada keluarga binaan mengenai pentingnya pengolahan
sampah rumah tangga :
1. Memberikan pendidikan dan keterampilan yang berasal dari sampah yang
bisa didaur ulang.
2. Memberikan penyuluhan, diskusi, dan demonstrasi kepada keluarga binaan
tentang cara pemilahan sampah rumah tangga agar dapat dijual dan
memberikan tempat sampah pada masing-masing keluarga binaan.
3. Melakukan penyuluhan akan pentingnnya masalah sampah agar kesadaran
keluarga binaan dan tokoh masyarakat menjadi meningkat.
4. Melakukan penyuluhan kepada keluarga binaan mengenai dampak sampah
yang tidak dikelola dengan baik terhadap kesehatan.

5.2 SARAN
1. Mengusulkan kepada pemerintah untuk pengadaan sarana dan prasarana yang
mendukung pengelolaan sampah rumah tangga.
2. Mengusulkan kepada pemerintah untuk meningkatkan program - program
yang berhubungan tentang pengelolaan sampah rumah tangga.
3. Peningkatan peran serta dari kader setempat dalam mengontrol pengelolaan
sampah rumah tangga secara berkala.
4. Melakukan sosialisasi kepada masyarakat agar mengelola sampah rumah
tangga dengan menerapkan prinsip 3 R.

96
5. Melakukan upaya pengumpulan dan pengangkutan sampah dengan memilah
sampah organik dan anorganik.
6. Melakukan pendekatan kepada masyarakat agar memilah sampah organik
dan anorganik serta bersedia untuk membayar retribusi sampah.
7. Untuk tenaga kesehatan agar melakukan penyuluhan kepada masyarakat
mengenai dampak dari sampah yang tidak dikelola dengan baik terhadap
kesehatan tubuh.

97
DAFTAR PUSTAKA

Ananda, MR. 2012. Kesehatan Lingkungan Menurut Pandangan Islam. Aceh.


Diakses dari alamat website http://therianda.blogspot.com/2012/11/kesehatan-
lingkungan-menurut-pandangan.html pada 10 Januari 2019.
Cecep Dani Sucipto, 2012. Teknologi Pengolahan Daur Ulang Sampah.
Yogyakarta: Gosyen Publishing
Faizah. 2008. Pengelolaan Sampah Rumah Tangga Berbasis Masyarakat (Studi
Kasus di Kota Yogyakarta), Thesis, Semarang: Program Pasca Sarjana Ilmu
Lingkungan Universitas Diponegoro
Hudari, MS. 2013. Islam dan hubungannya dengan kesehatan lingkungan.
Kalimantan. Diakses dari alamat website http://lettre-de-
raphael.blogspot.com/2013/06/islam-hubungannya-dengan-kesehatan.html
pada 10 Januari 2019.
Mukono, H.J., 2006. Prinsip Dasar Kesehatan Lingkungan. Surabaya: Airlangga
University press.
Musa A. 2017. Data Program Kesling PKM Tegal Angus. Pemerintah Daerah
Kabupaten Tangerang Dinas Kesehatan Kabupaten Tangerang Puskesmas
Tegal Angus.
Musa A. 2018. Data Program PHBS PKM Tegal Angus. Pemerintah Daerah
Kabupaten Tangerang Dinas Kesehatan Kabupaten Tangerang Puskesmas
Tegal Angus.
Musa A. 2018. Profil Puskesmas Tegal Angus. Pemerintah Daerah Kabupaten
Tangerang Dinas Kesehatan Kabupaten Tangerang Puskesmas Tegal Angus.
Notoatmodjo, S., 2012. Promosi Kesehatan dan Perilaku Kesehatan. Jakarta:
Rineka Cipta.
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 21/PRT/M/2006 tentang Kebijakan
dan Strategi Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan Persampahan.
Sunaryo. 2004. Psikologi untuk Keperawatan. Jakarta: EGC.
TSSM Provinsi Jawa Timur. 2009. Materi Dakwah Sanitasi untuk Sanitasi Total

98
Berbasis Masyarakat. Surabaya. Diakses dari alamat website http://stbm-
indonesia.org/wp/wp-content/uploads/2009/12/Materi-Dakwah-Sanitasi-
untuk-Sanitasi-Total-Berbasis-Masyarakat.pdf pada 10 Januari 2019.
UU RI No. 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah
Widyatmoko S. 2002. Menghindari, Mengolah dan Menyingkirkan Sampah.
Jakarta: Abadi Tandur.
Wirawan T. 2018. Laporan Kinerja Puskesmas Tegal Angus 2018. Pemerintah
Daerah Kabupaten Tangerang Dinas Kesehatan Kabupaten Tangerang
Puskesmas Tegal Angus.

99
LAMPIRAN 1
PRE SURVEY

Nama Responden :
Usia :
Jenis Kelamin :

Pengetahuan
1. Apa yang anda ketahui mengenai sampah?
a. Sesuatu yang tidak dipakai dan harus dibuang yang umumnya berasal
dari kegiatan manusia
b. Sesuatu yang berasal dari kegiatan manusia termasuk kotoran
c. Sesuatu yang diinginkan dari sisa kegiatan manusia

2. Apa yang anda ketahui mengenai pembagian sampah menurut mudah


tidaknya membusuk?
a. Sampah organik dan anorganik
b. Sampah basah dan kering
c. Sampah pabrik dan rumah tangga

3. Apa yang anda ketahui tentang sampah organik?


a. Sampah yang berupa sisa-sisa dapur seperti sayur-sayuran
b. Sampah plastik atau kaca
c. Sampah kertas dan ranting pohon

4. Di bawah ini manakah penyakit yang dapat ditimbulkan akibat membuang


sampah sembarangan?
a. TBC
b. Diare
c. Batuk pilek

100
5. Di bawah ini manakah sampah yang tidak dapat diurai?
a. Daun kering dan sayur
b. Plastik dan botol
c. Buah dan kaleng

6. Hal apakah yang dapat menyebabkan terjadinya gangguan pernafasan


seperti batuk batuk dan sesak?
a. Tidak mencuci tangan setelah membuang sampah
b. Membakar sampah dekat rumah
c. Menimbun sampah di dalam tanah

7. Apakah yang anda ketahui tentang sampah apa saja yang dapat mudah
terbakar?
a. Sisa nasi, kaca dan kayu
b. Kertas, plastik dan kardus
c. Kertas, kardus dan sisa buah

8. Apa yang anda ketahui tentang syarat tempat sampah yang baik?
a. Tidak terdapat penutup
b. Mudah dihinggapi lalat
c. Mudah dibersihkan

9. Dibawah ini manakah yang dapat terjadi pencemaran akibat pembuangan


sampah yang tidak teratur?
a. Air, udara, tanah
b. Udara dan tanah
c. Tidak terjadi pencemaran

10. Dibawah ini manakah yang bukan termasuk dalam program 3R?
a. Recycle (didaur ulang)
b. Repair (perbaikan)

101
c. Reuse (digunakan lagi)

Sikap
1. Apakah anda setuju setiap rumah tangga harus mempunyai tempat
pembuangan sampah sementara?
a. Setuju
b. Tidak setuju
2. Apakah anda setuju bahwa sampah harus dipisahkan antara yang mudah
membusuk dan tidak mudah membusuk?
a. Setuju
b. Tidak setuju

3. Apakah anda setuju sampah yang dihasilkan setiap rumah tangga sebisa
mungkin harus dikurangi jumlahnya untuk mengurangi dampak negative
akibat sampah?
a. Setuju
b. Tidak setuju

4. Apakah anda setuju bahwa pembakaran sampah merupakan cara terbaik


untuk mengelola sampah?
a. Setuju
b. Tidak setuju

5. Apakah anda setuju bahwa setiap desa memerlukan petugas kebersihan


untuk membersihkan sampah?
a. Setuju
b. Tidak setuju

6. Apakah anda setuju sampah yang menumpuk dapat menyebabkan berbagai


penyakit?
a. Setuju

102
b. Tidak setuju

7. Apakah anda setuju membakar sampah boleh dilakukan asal dengan api
yang besar dan tidak menimbulkan banyak asap?
a. Setuju
b. Tidak setuju

8. Apakah anda setuju jika tempat penampungan sampah harus tertutup rapat
agar tidak dihinggapi lalat dan kecoak?
a. Setuju
b. Tidak setuju

9. Apakah anda setuju jika membakar sampah dapat mencemari udara?


a. Setuju
b. Tidak setuju

10. Apakah anda setuju jika sebaiknya sampah yang mudah membusuk tidak
ditimbun didalam rumah?
a. Setuju
b. Tidak setuju

Perilaku
No. KOMPONEN YA TIDAK
1 Saya memiliki tempat sampah didalam rumah

2. Saya memiliki tempat penampungan sampah sementara

3. Saya membuang sampah pada tempatnya

4. Saya membersihkan sampah dengan cara dibakar

5. Saya membuang sampah ke TPS (Tempat pembuangan


sampah) setiap hari
6. Saya memilah sampah yang bisa diurai dengan yang tidak
bisa diurai

103
No. KOMPONEN YA TIDAK

7. Saya membuang sampah ke saluran air

8. Saya menumpuk sampah seharian di rumah

9. Saya melakukan program 3R

10. Saya membuang sampah dengan cara ditimbun

104
LAMPIRAN II
KUESIONER
PERILAKU MENGENAI PENGELOLAAN SAMPAH RUMAH TANGGA
PADA KELUARGA BINAAN DI DESA PANGKALAN RT 09 RW 03,
KECAMATAN TELUK NAGA, KABUPATEN TANGERANG,
PROVINSI BANTEN
JANUARI 2019

KARAKTERISTIK RESPONDEN
1. Nama :
2. Umur :
3. Jenis kelamin :
4. Status dalam keluarga :
5. Alamat :
6. Pekerjaan :
7. Pendidikan Terakhir :
Isilah sesuai pendapat anda:

ASPEK PENGETAHUAN
1. Apa yang anda ketahui mengenai sampah?
a. Sesuatu yang tidak dipakai dan harus dibuang yang umumnya berasal
dari kegiatan manusia
b. Sesuatu yang berasal dari kegiatan manusia termasuk kotoran
c. Sesuatu yang diinginkan dari sisa kegiatan manusia

2. Berikut ini manakah yang termasuk jenis-jenis sampah rumah tangga?


a. Sampah anorganik dan organik
b. Sampah lama dan sampah baru
c. Sampah pabrik dan sampah rumah tangga

105
3. Manakah dibawah ini yang termasuk sampah basah (mudah terurai)?
a. Sampah sayuran
b. Sampah plastik
c. Sampah botol kaca

4. Manakah dibawah ini yang termasuk sampah kering (sulit terurai)?


a. Sampah kaleng
b. Sampah sisa makanan
c. Sampah daun kering

5. Dibawah ini merupakan salah satu cara mengelola sampah yang baik dan
benar, yaitu:
a. Sampah kaleng dibuang di sungai
b. Sampah plastik dibakar
c. Sampah kertas didaur ulang

6. Apa yang anda ketahui tentang salah satu syarat tempat sampah yang baik?
a. Memiliki penutup
b. Mudah dihinggapi lalat
c. Ukurannya besar

7. Dalam pengelolaan sampah terdapat istilah 3R yaitu Reuse (menggunakan


kembali), Recycle (mendaur ulang) dan Reduce (mengurangi). Apakah
tujuan dari program tersebut?
a. Memilah sampah sehingga dapat mengurangi dampak buruk dari
sampah
b. Mengurangi sampah yang akan dibuang
c. Menghasilkan uang dari menjual barang bekas

8. Dibawah ini manakah penyakit yang dapat ditimbulkan akibat membuang


sampah sembarangan?

106
a. TBC dan nyeri kepala
b. Muntaber
c. Darah tinggi dan kencing manis

9. Menurut anda bagaimanakah proses pengelolaan sampah yang paling


benar?
a. Di kumpulkan ditempat sampah rumah lalu dibawa oleh petugas ke
tempat pembuangan akhir
b. Dikumpulkan di lahan kosong lalu dibakar
c. Dikumpulkan di tempat sampah lalu dibuang di lahan kosong

ASPEK SIKAP
Sangat
No Komponen Tidak Sangat
Tidak Ragu-Ragu Setuju
Setuju Setuju
Setuju
1. Setiap rumah tangga harus
memiliki tempat sampah
2. Sampah harus dipisahkan
menurut jenis sampahnya
sebelum dibuang ketempat
sampah
3. Penyakit dapat timbul akibat
sampah yang ditumpuk atau
didiamkan lama
4. Sampah sebaiknya tidak
dibakar, dibuang ke sungai atau
ke selokan
5. Program bank sampah (program
yang mengatur sampah bisa
dijual kembali) dapat membantu
mengurangi sampah rumah
tangga

107
Sangat
Tidak Sangat
No Komponen Tidak Ragu-Ragu Setuju
Setuju Setuju
Setuju
6. Sampah-sampah yang bisa
didaur ulang sebaiknya tidak
dibuang namun didaur ulang
agar dapat lebih bermanfaat
7. Sampah yang mudah terurai
(organik) bisa dikelola sendiri
dengan cara dibuat kompos

ASPEK PERILAKU
No KOMPONEN YA TIDAK
1. Saya membuang sampah pada tempatnya

2. Saya membersihkan sampah dengan cara dibakar

3. Saya memilah sampah yang bisa diurai dengan yang tidak


bisa diurai
4. Saya membuang sampah ke saluran air

5. Saya menumpuk sampah seharian di rumah

6. Saya melakukan salah satu program 3R

7. Saya membuang sampah dengan cara ditimbun

ASPEK SARANA DAN PRASARANA


1. Apakah keluarga anda memiliki tempat sampah di dalam rumah?
a. Iya
b. Tidak

2. Apakah dilingkungan anda tinggal terdapat program bank sampah (program


yang mengatur sampah bisa dijual kembali)?
a. Iya
b. Tidak

108
3. Apakah terdapat tempat pembuangan sampah sementara disekitar
lingkungan anda?
a. Ada
b. Tidak

4. Apakah dilingkungan anda tinggal terdapat petugas kebersihan yang


mengangkut sampah rumah tangga anda ke tempat pembuangan sampah
selanjutnya?
a. Iya
b. Tidak

5. Seberapa sering petugas kebersihan mengangkut sampah dari rumah anda ?


a. Setiap minggu
b. Tidak pernah
c. Setiap hari

6. Apa saja yang telah dilakukan petugas kebersihan terhadap sampah di


lingkungan anda?
a. Mengangkut sampah
b. Pembersihan kali
c. Tidak ada tindakan

ASPEK EKONOMI
1. Berapa penghasilan bapak/ibu (keluarga) perbulan?
a. < Rp 500.000,00
b. Rp 500.000,00 – Rp 1.000.000,00
c. Rp 1.000.000,00 – Rp 3.500.000,00
d. > Rp 3.500.000,00

2. Seberapa besar biaya yang anda keluarkan untuk mengelola sampah rumah
tangga dalam sebulan?

109
a. < Rp10.000,00
b. Rp 10.000,00 – Rp 50.000,00
c. > Rp 50.000,00
d. Tidak mengeluarkan biaya

ASPEK PERAN TOKOH MASYARAKAT


1. Apakah tokoh masyarakat setempat (Kepala desa, ketua RT/RW, lurah dan
camat) pernah memberikan penyuluhan mengenai pengelolaan sampah
rumah tangga yang benar?
a. Pernah
b. Tidak pernah

ASPEK PERAN TENAGA KESEHATAN


1. Apakah tenaga medis puskesmas setempat pernah memberikan penyuluhan
mengenai bahaya maupun penyakit yang dapat ditimbulkan akibat sampah?
a. Pernah
b. Tidak pernah
Skoring Kuesioner
1. Indikator Penilaian untuk Pengetahuan :
Jika jawaban BENAR nilai :1
Jika jawaban SALAH nilai :0
Total :
Jumlah total 7–9: Pengetahuan BAIK
Jumlah total 4–6: Pengetahuan CUKUP
Jumlah total 0-3: Pengetahuan KURANG
Total nilai = 9 Pengetahuan Baik

2. Indikator Penilaian untuk Sikap :


Jika jawaban SANGAT SETUJU nilai :5
Jika jawaban SETUJU nilai :4
Jika jawaban RAGU-RAGU nilai :3

110
Jika jawaban TIDAK SETUJU nilai :2
Jika jawaban SANGAT TIDAK SETUJU nilai :1
Total:
Jumlah total 25-35 : Sikap MENDUKUNG
Jumlah total 0-24 : Sikap TIDAK MENDUKUNG
Total nilai = 35 Sikap Mendukung

3. Indikator Penilaian untuk Perilaku :


Jika jawaban BENAR nilai :1
Jika jawaban SALAH nilai :0
Total:
Jumlah total 4-7 : Sikap BAIK
Jumlah total 0-3 : Sikap BURUK
Total nilai = 7 Perilaku Baik

4. Indikator Penilaian untuk Sarana Prasarana :


Jika jawaban YA nilai :1
Jika jawaban TIDAK nilai :0

Total:
Jumlah total 3-6 : Perilaku MEMADAI
Jumlah total 0-2 : Perilaku TIDAK MEMADAI
Total nilai = 6 Memadai

5. Indikator Penilaian untuk Ekonomi :


UMR Kabupaten Tangerang 2018 : 3.555.834
Jika penghasilan > UMR : MAMPU
Jika penghasilan < UMR : TIDAK MAMPU

6. Indikator Penilaian untuk Peran Tokoh Masyarakat

111
Jika jawaban PERNAH nilai :1
Jika jawaban TIDAK PERNAH nilai :0
Total:
Jumlah total 1 : Perilaku MENDUKUNG
Jumlah total 0 : Perilaku TIDAK MENDUKUNG
Total nilai = 1 Mendukung

7. Indikator Penilaian untuk Peran Tenaga Kesehatan


Jika jawaban PERNAH nilai :1
Jika jawaban TIDAK PERNAH nilai :0
Total:
Jumlah total 1 : Perilaku MENDUKUNG
Jumlah total 0 : Perilaku TIDAK MENDUKUNG
Total nilai = 1 Mendukung

112
LAMPIRAN III
KARAKTERISTIK RESPONDEN

Usia

Frequency Percent Valid Percent Cumulative


Percent

17-30 tahun 3 30,0 30,0 30,0

31-40 tahun 5 50,0 50,0 80,0


Valid
41-50 tahun 2 20,0 20,0 100,0

Total 10 100,0 100,0

Jenis_kelamin

Frequency Percent Valid Percent Cumulative


Percent

Laki-laki 6 60,0 60,0 60,0

Valid Perempuan 4 40,0 40,0 100,0

Total 10 100,0 100,0

Pendidikan

Frequency Percent Valid Percent Cumulative


Percent

Tamat SD 5 50,0 50,0 50,0

Tamat SMP 3 30,0 30,0 80,0

Valid Tamat STM 1 10,0 10,0 90,0

Tamat SMK 1 10,0 10,0 100,0

Total 10 100,0 100,0

113
Pekerjaan

Frequency Percent Valid Percent Cumulative


Percent

Buruh 4 40,0 40,0 40,0

Guru 1 10,0 10,0 50,0

Lain-lain 2 20,0 20,0 70,0


Valid
Ibu Rumah Tangga 2 20,0 20,0 90,0

Pelajar 1 10,0 10,0 100,0

Total 10 100,0 100,0

Status_ekonomi
Frequency Percent Valid Percent Cumulative
Percent
Mampu 1 10,0 10,0 10,0
Valid TIdak Mampu 9 90,0 90,0 100,0
Total 10 100,0 100,0

PRE TEST

Perilaku_pengelolaan_sampah

Frequency Percent Valid Percent Cumulative


Percent

Baik 2 20,0 20,0 20,0

Valid Buruk 8 80,0 80,0 100,0

Total 10 100,0 100,0

Pengetahuan Pengelolaan Sampah

Frequency Percent Valid Percent Cumulative


Percent

Baik 7 70,0 70,0 70,0

Valid Kurang 3 30,0 30,0 100,0

Total 10 100,0 100,0

114
Sikap Pengelolaan Sampah

Frequency Percent Valid Percent Cumulative


Percent

Medukung 6 60,0 60,0 60,0

Valid Tidak Medukung 4 40,0 40,0 100,0

Total 10 100,0 100,0

Sarana Pengelolaan Sampah

Frequency Percent Valid Percent Cumulative


Percent

Valid TIdak Memadai 10 100,0 100,0 100,0

Peran_tokoh_masyarakat

Frequency Percent Valid Percent Cumulative


Percent

Valid TIdak Medukung 10 100,0 100,0 100,0

Peran_tenaga_kesehatan

Frequency Percent Valid Percent Cumulative


Percent

Valid TIdak Medukung 10 100,0 100,0 100,0

HASIL POST TEST


Post_pengetahuan

Frequency Percent Valid Percent Cumulative


Percent

baik 8 80,0 80,0 80,0

Valid kurang 2 20,0 20,0 100,0

Total 10 100,0 100,0

115
Post_sikap

Frequency Percent Valid Percent Cumulative


Percent

mendukung 7 70,0 70,0 70,0

Valid tidak mendukung 3 30,0 30,0 100,0

Total 10 100,0 100,0

Post_perilaku

Frequency Percent Valid Percent Cumulative


Percent

baik 2 20,0 20,0 20,0

Valid buruk 8 80,0 80,0 100,0

Total 10 100,0 100,0

116
LAMPIRAN IV

117
118