Anda di halaman 1dari 22

ASUHAN KEPERAWATAN PERIOPERATIF PADA Tn.

P DENGAN
HERNIA INGUINALIS LATERALIS DEXTRA di INSTALASI BEDAH
SENTRAL RS PKU MUHAMMADIYAH GOMBONG

ASUHAN KEPERAWATAN PERIOPERATIF PADA Tn.P DENGAN HERNIA


INGUINALIS LATERALIS DEXTRA di INSTALASI BEDAH SENTRAL
RS PKU MUHAMMADIYAH GOMBONG

Guna Memenuhi Tugas Kuliah Peminatan Bedah


Program Studi S1Keperawatan

Disusun Oleh:
Indra Hermawan
A11000608
PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MUHAMMADIYAH GOMBONG
2014
LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN

ASUHAN KEPERAWATAN PERIOPERATIF PADA Tn.P DENGAN HERNIA


INGUINALIS LATERALIS DEXTRA di INSTALASI BEDAH SENTRAL
RS PKU MUHAMMADIYAH GOMBONG

Telah disetujui pada


Hari :
Tanggal :

Pembimbing Akademik Pembimbing Lahan

( ) ( )

Mahasiswa

(Indra Hermawan)
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Hernia atau sering kita kenal dengan istilah “ turun bero”, merupakan penonjolan isi
suatu rongga melalui defek aau bagian lemah dari dinding rongga bersangkutan. Kita ambil
contoh hernia abdomen (perut). Pada hernia abdomen, isiperut menonjol melalui defek atau
bagian lemah dari lapisan muskulo-aponeurotik (lapisan otot) dinding perut. Hernia terdiri atas
jaringan lunak, kantong dan isi hernia. 75% dari seluruh hernia abdominal terjadi di inguinal
(lipat paha), yang lainnya terjadi di umbilicus (pusar) atau daerah perut lainnya.
Hernia inguinalis dibagi menjadi 2, yaitu hernia inguinalis medialis dan hernia
inguinalis lateralis. Jika kantong hernia inguinalis lateralis mencapai skrotum (buah zakar),
hernia disebut hernia skrotalis. Hernia inguinalis lateralis terjadi lebih sering dari hernia
inguinalis medialis dengan perbandingan 2:1, dan diantara itu ternyata pria lebih sering 7 kali
lipat terkena dibandingkan dengan wanita. Semakin bertambahnya usia kita, kemungkinan
terjadinya hernia semakin besar. Hal ini dipengaruhi oleh kekuatan otot–otot perut yang sudah
mulai melemah.
Hernia Ingualis Lateral adalah Hernia yang melalui Anulus Ingualis Internus yang
terletak disebelah lateral vasa epigastrika inseriar, menyusuri Kanalis Ingualis dan kerongga
perut melalui Anulus Ingualis Internus. (Kapita Selekta, Jilid II, 2000).
Tindakan yang dilakukan untuk mengobati hernia ini bisa dilakukan hernioraphy, hal
ini ditujukan untuk mngembalikan isi kantong hernia, selanjutnya mengikat defek atau celah
agar hernia tidak terjadi lagi.

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah yan telah diuaraikan diatas, maka rumusan
masalah yang muncul yaitu bagaimana melakukan asuhan keperawatan perioperatif kepada Tn.
P dengan kasus Hernia Inguinalis Lateralis Dextra.

C. Ruang Lingkup
Dalam penulisan asuhan keperawatan ini hanya akan membahas asuhan keperawatan
perioperatif yang terdiri dari pre operasi, intra operasi, dan post operasi pada Tn.P dengan kasus
Hernia Inguinalis Lateralis Dextra
D. Tujuan
1. Tujuan Umum
Mengetahui secara lengkap asuhan keperawatan perioperatif pada pasien dengan fraktur
clavicula.
2. Tujuan Khusus
a. Mahasiswa mampu merencanakan dan melakukan asuhan keperawatan pre operatif pada
pasien dengan hernia inguinalis lateralis dextra.
b. Mahasiswa mampu merencanakan dan melakukan asuhan keperawatan intra operatif pada
pasien dengan hernia inguinalis lateralis dextra.
c. Mahasiswa mampu merencanakan dan melakukan asuhan keperawatan post operatif pada
pasien dengan hernia inguinalis lateralis dextra.
d. Mahasiswa mampu melakukan pendokumentasian asuhan keperawatan perioperatif pada
pasien dengan hernia inguinalis lateralis dextra.
E. Manfaat Penulisan
1. Bagi individu
Membandingkan teori yang diperoleh dengan praktik nyata di lapangan dalam melakukan
asuhan keperawatan nyata pada pasien hernia inguinalis lateralis dextra.
2. Bagi rumah sakit
Membantu memberikan informasi tentang asuhan keperawatan perioperatif dengan kasus
hernia inguinalis lateralis dextra.
3. Bagi institusi
Menambah kepustakaan mengenai asuhan keperawatan dengan hernia inguinalis lateralis
dextra.sehingga bisa dikembangkan kembali oleh mahasiswa yang lain, sesuai dengan
perkembangan ilmu yang semakin berkembang.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Defenisi
Hernia inguinalis adalah suatu keadaan dimana sebagian usus masuk melalui sebuah
lubang pada dinding perut kedalam kanalis inguinalis. Kanalis inguinalis adalah saluran yang
berbentuk tabung, yang merupakan jalan tempat turunnya testis dari perut kedalam skrotum
sesaat sebelum bayi dilahirkan

B. Klasifikasi
1. Menurut/tofografinya : hernia inguinalis, hernia umbilikalis, hernia femoralis dan sebagainya.
2. Urut isinya : hernia usus halus, hernia omentum, dan sebagainya.
3. Menurut terlibat / tidaknya : hernia eksterna (hernia ingunalis, hernia serofalis dan sebagainya).
Hernia inferna tidak terlihat dari luar (hernia diafragmatika, hernia foramen winslowi, hernia
obturatoria).
4. Causanya : hernia congenital, hernia traumatika, hernia visional dan sebagainya.
5. Keadaannya : hernia responbilis, hernia irreponibilis, hernia inkarserata, hernia strangulata.
6. Nama penemunya : H. Petit (di daerah lumbosakral), H. Spigelli (terjadi pada lenea semi
sirkularis) di atas penyilangan rasa epigastrika inferior pada muskulus rektus abdominis bagian
lateral., H. Richter : yaitu hernia dimana hanya sebagian dinding usus yang terjepit.
7. Beberapa hernia lainnya : H. Pantrolan adalah hernia inguinalis dan hernia femoralis yang
terjadi pada satu sisi dan dibatasi oleh rasa epigastrika inferior., H. Skrotalis adalah hernia
inguinalis yang isinya masuk ke skrotum secara lengkap, H. Littre adalah hernia yang isinya
adalah divertikulum Meckeli.

C. Anatomi
Hernia merupakan protusi atau penonjolan isi suatu rongga melalui defek atau bagian
lemah dari dinding rongga bersangkutan. Hernia terdiri dari cincin, kantong dan isi hernia.
Kanalis inguinalis dibatasi di kraniolateral oleh anulus inguinalis internus yag merupakan
bagian terbuka dari fasia transversalis dan aponeurosis muskulus transversus abdominis di
medial bawah, di atas tuberkulum pubikum. Kanal ini dibatasi oleh anulus eksternus.
Atap ialah aponeurosis muskulus ablikus eksternus dan didasarnya terdapat
ligamentum inguinal. Kanal berisi tali sperma serta sensitibilitas kulit regio inguinalis, skrotum
dan sebagian kecil kulit, tungkai atas bagian proksimedial. Dalam keadaan relaksasi otot
dinding perut, bagian yang membatasi anulus internus turut kendur. Pada keadaan itu tekanan
intra abdomen tidak tinggi dan kanalis inguinalis berjalan lebih vertikal. Sebaiknya bila otot
dinding perut berkontraksi kanalis inguinalis berjalan lebih transversal dan anulus inguinalis
tertutup sehingga dapat mencegah masuknya usus ke dalam kanalis inguinalis. Pada orang yang
sehat ada tiga mekanisme yang dapat mencegah terjadinya hernia inguinalis yaitu kanalis
inguinalis yang berjalan miring, adanya struktur muskulus oblikus internus abdominis yang
menutup anulus inguinalis internus ketika berkontraksi dan adanya fasia transversal yang kuat
yang menutupi triganum hasselbaeh yang umumnya hampir tidak berotot sehingga adanya
gangguan pada mekanisme ini dapat menyebabkan terjadinya hernia inguinalis.

D. Etiologi
1. Kelemahan otot dinding abdomen.
a. Kelemahan jaringan
b. Adanya daerah yang luas di ligamen inguinal
c. Trauma
2. Peningkatan tekanan intra abdominal.
a. Obesitas
b. Mengangkat benda berat
c. Konstipasi – mengejan
d. Kehamilan
e. Batuk kronik
f. Hipertropi prostat
3. Faktor resiko: kelainan congenital

E. Manifestasi Klinis
Hernia inguinal sering terlihat sebagai tonjolan intermitten yang secara berangsur,-
angsur meningkat dalam ukuran dan menjadi ketidaknyamanan yang progresif dan persisten
yang progresif. Kadang hanya sedikit nyeri , sakit atau rasa terbakar didaerah lipat paha yang
mungkin didapatkan sebelum perkembangan dari penonjolan yang nyata. Ketidaknyamanan
ini memperjelas onset dari symtomp hernia yang sering dideskripsikan sebagai rasa sakit dan
sensasi terbakar. Gejala itu mungkin tidak hanya didapatkan didaerah inguinal tapi juga
menyebar kedaerah pinggul, belakang, kaki, atau kedaerah genital.
Disebut "Reffered pain" gejala ketidaknyamanan ini dapat mempercepat keadaan yang
berat dan menyusahkan. Gejala ketidaknyamanan pada hernia biasanya meningkat dengan
durasi atau intensitas dari kerja, tapi kemudian dapat mereda atau menghilang dengan istirahat,
meskipun tidak selalu.Rasa tidak enak yang ditimbulkan oleh hernia selalu memburuk disenja
hari dan membaik pada malam hari, saat pasien berbaring bersandar dan hernia berkurang.
Nyeri lipat paha tanpa hernia yang dpat terlihat, biasanya tidak mengindikasikan atau
menunjukkan mula timbulnya hernia

F. Pemeriksaan Fisik
Daerah inguinalis pertama-tama diperiksa dengan inspeksi , sering benjolan muncul
dalam lipat paha dan terlihat cukup jelas. Kemudian jari telunjuk diletakkan disisi lateral kulit
skrotum dan dimasukkan sepanjang funikulus spermatikus sampai ujung jari tengah mencapai
annulus inguinalis profundus. Suatu kantong yang diperjelas dengan batuk biasanya dapat
diraba pada titik ini. Jika jari tangan tak dapat melewati annulus inguinalis profundus karena
adanya massa, maka umumnya diindikasikan adanya hernia.
Hernia juga diindikasikan, bila seseorang meraba jaringan yang bergerak turun kedalam
kanalis inguinalis sepanjang jari tangan pemeriksa selama batuk. Walaupun tanda-tanda yang
menunjukkan apakah hernia itu indirek atau direk, namun umumnya hanya sedikit
kegunaannya, karena keduanya biasanya memerlukan penatalaksanaan bedah, dan diagnosis
anatomi yang tepat hanya dapat dibuat pada waktu operasi. Gambaran yang menyokong adanya
hernia indirek mencakup turunnya kedalam skrotum, yang sering ditemukan dalam hernia
indirek, tetapi tak lazim dalam hernia direk. Hernia direk lebih cenderung timbul sebagai massa
yang terletak pada annulus inguinalis superfisialis dan massa ini biasanya dapat direposisi
kedalam kavitas peritonealis, terutama jika pasien dalam posisi terbaring. Pada umumnya pada
jari tangan pemeriksa didalam kanalis inguinalis, maka hernia inguinalis indirek maju
menuruni kanalis pada samping jari tangan, sedangkan penonjolan yang langsung keujung jari
tangan adalah khas dari hernia direk.
G. Penatalaksanaan
1. Konservatif
Pengobatan konservatif terbatas pada tindakan melakukan reposisi dan pemakaian penyangga
atau penunjang untuk mempertahankan isi herniayangtelahdireposisi.
2. Reposisi
Reposisi tidak dilakukan pada hernia inguinalis strangulate, kecuali pada pasien anak-anak.
reposisi dilakukan secara bimanual. Tangan kiri memegang isi hernia membentuk corong
sedangkan tangan kanan mendorongnya kearah cincin hernia dengan tekanan lambat tapi
menetap sampai terjadi reposisi. Pada anak-anak inkarserasi lebih sering terjadi pada umur
dibawah dua tahun. Reposisi spontan lebih sering dan sebaliknya gangguan vitalitas isi hernia
jarang terjadi jika dibandingkan dengan orang dewasa. Hal ini disebabkan oleh cincin hernia
yang lebih elastis dibandingkan dengan orang dewasa. Reposisi dilakukan dengan menidurkan
anak dengan pemberian sedative dan kompres es diatas hernia. Bila usaha reposisi ini berhasil
anak disiapkan untuk operasi pada hari berikutnya. Jika reposisi hernia tidak berhasil dalam
waktu enam jam harus dilakukan operasi segera.
3. Bantalan penyangga
Pemakaian bantalan penyangga hanya bertujuan menahan hernia yang telah direposisi dan
tidak pernah menyembuhkan sehingga harus dipakai seumur hidup. Namun cara yang berumur
lebih dari 4000 tahun ini masih saja dipakai sampai sekarang.Sebaiknya cara ini tidak dinjurkan
karena mempunyai komplikasi, antara lain merusak kulit dan tonus otot dinding perut didaerah
yang tertekan sedangkan strangulasi tetap mengancam. Pada anak-anak cara ini dapat
menimbulkan atrofitestis karena tekanan pada taki sperma yang mengandung pembuluh darah
testis.
4. Operatif
Pengobatan operatif merupakan satu-satunya pengobatan hernia inguinalis yang rasional.
Indikasi operasi sudah ada begitu diagnosis ditegakkan. Prinsip dasar operasi hernia terdiri dari
herniotomi dan hernioplasti
a. Herniotomi
Pada herniotomi dilakukan pembebasan kantong hernia sampai kelehernya. Kantong dibuka
dan isi hernia dibebaskan kalau ada perlekatan, kemudian direposisi, kantong hernia dijahit-
ikat setinggi mungkin lalu dipotong
b. Hernioplasti
Pada hernioplasti dilakukan tindakan memperkecil anulus inguinalis internus dan memperkuat
dinding belakang kanalis inguinalis. Hernioplasti lebih penting artinya dalam mencegah
terjadinya residif dibandingkandenganherniotomi. Dikenal berbagai metode hernioplastik
seperti memperkecil anulus inguinalis internus dangan jahitan terputus, menutupdan
memperkuat fasia transversa, dan menjahitkan pertemuan m. tranversus internus abdominis
dan musculus oblikus internus abdominis yang dikenal dengan nama conjoint tendon ke
ligamentum inguinale poupart menurut metode Bassini, atau menjahitkan fasia tranversa m.
transversus abdominis, m.oblikus internus abdominis keligamentum cooper pada metode
McVay Bila defek cukup besar atau terjadi residif berulang diperlukan pemakaian bahan
sintesis seperti mersilene, prolene mesh atau marleks untuk menutup defek.
DAFTAR PUSTAKA

Carpenito,J,L (1999). ”Rencana Asuhan Dan Dokumentasi Keperawatan “ Edisi 2

D.D.Ignatavicius dan M.V.Bayne (1991), ”Medical Surgical Nursing“, A Nursing Process Approach,
W. B. Saunders Company, Philadelphia

Doenges M.E. (1989) Nursing Care Plan, Guidlines for Planning Patient Care (2 nd ed ). Philadelpia,
F.A. Davis Company.

Engrand, Barbara (1999), Keperawatan Medikal Bedah, volume 4, Jakarta, EGC

Goodner, Brenda & Roth, S.L. (1995), “Panduan Tindakan Keperawatan Klinik Praktis”, alih bahasa
Ni Luh G. Yasmin Asih, EGC, Jakarta
BAB III
TINJAUAN KASUS

A. PENGKAJIAN
Hari : Selasa
Tanggal : 28 Januari 2014
Tempat : IBS PKU Muhammadiyah Gombong
Jam : 15 WIB
Metode : Wawancara dan Studi Pustaka
Sumber : Pasien, observasi RM
Oleh : Indra Hermawan

1. Identitas Pasien
Nama : Tn.P
Umur : 47 tahun
Jenis Kelamin : Laki-laki
Alamat : Wagirpandan Rt.04 Rw.01 Rowokele
Pekerjaan : Petani
Status : Kawin
Diagnosa : Hernia inguinalis lateralis dextra
No. RM : 0259502
Tanggal Masuk : 28 Januari 2014

2. Penanggung Jawab
Nama : Tn.J
Umur : 54 Tahun
Alamat : Wagirpandan Rt.04 Rw.01 Rowokele
Hub. dengan pasien : Saudara Kandung

3. Riwayat kesehatan
a. Keluhan Utama
Benjolan di selangkangan kanan disertai nyeri
b. Riwayat penyakit sekarang
Ps. Datang ke dari poli pukul 15.00 WIB dengan keluhan ada benjolan di selangkangan, pasien
terlihat gelisah dan cemas, disertai nyeri, belum terpasang DC, TD: 130/80mmHg, N: 88x/m,
S: 36 0C, R: 20x/m.

c. Riwayat Dahulu
Klien mengatakan tidak pernah mengalami penyakit seperti ini, dan tidak punya riwayat HT,
DM.

d. Riwayat Penyakit Keluarga


Keluarga pasien mengatakan tidak ada yang mempunyai penyakit seperti ini, HT, DM.

4. Pola Fungsional menurut Virginia Handersoon


1. Pola Nafas :
Sebelum sakit : pasien mampu bernafas dengan normal dan adekuat.
it : RR 20x/menit, tidak ada retraksi dinding dada, tidak ada cuping hidung.
2. Pola Nutrisi
m Sakit : Pasien biasa makan sehari 3x / hari,minum 6 – 8 x /hari
kit : terpasang RL 20tpm, dan sedang puasa untuk menjalani operasi
3. Pola Eliminasi
m Sakit : pasien sulit BAB dan BAK 4-5x sehari.
kit : pasien terpasang DC.
4. Pola Gerak dan Keseimbangan Tubuh
m Sakit : pasien tidak memiliki kecacatan sehingga mampu bergerak dengan seimbang.
kit : selama sakit ada gangguan pergerakan karena nyeri.

5. Pola Istirahat Tidur


m sakit : pasien biasa tidur dari jam 21. 00 samapi 05. 30 WIB atau tidur siang 1- 2 jam.
it : pola tidur pasien kadang terganggu karena nyeri, sehingga klien gelisah
6. Pola Berpakaian
m sakit : Pasien dapat mengenakan pakaian tanpa bantuan orang lain
kit : pasien mampu berpakai sendiri.
7. Temperatur Tubuh
m sakit : pasien mampu mempertahankan suhu tubuhnya, memakai jaket bila dingin dan memakai
kaos kaki.
kit : suhu badan pasien 36 0C, hanya memakai baju operasi dan terpasang infuse RL 20 tpm.
8. Personal Higiene
m Sakit : pasien biasa mandi 2x sehari, gosok gigi 2x sehari, dan keramas 2x seminggu.
kit : Pasien mandi sebelum ke rumah sakit.
9. Kebutuhan rasa aman dan nyaman
m Sakit : pasien merasa nyaman saat badannya sehat.
kit : pasien merasa tidak nyaman karena adanya benjolan dan gelisah karena akan menjalani operasi
10. Pola Komunikasi
m Sakit : pasien dapat berbicara dengan jelas dan baik.
kit : pasien masih dapat diajak bicara, menjawab jika ditanya, dan suara jelas.
11. Kebutuhan Spiritual
m Sakit : Pasien selalu menjalankan ibadah sholat lima waktu dengan berdiri
kit : Pasien menjalankan sholat lima waktu, dan berdoa sesuai agamanya
12. Kebutuhan Bekerja
Sebelum Sakit : Pasien bekerja sebagai wiraswasta
Saat Sakit : pasien tidak dapat mengerjakan pekerjaan.

13. Pola Rekreasi


Sebelum Sakit : Pasien jarang berekreasi
aji : Pasien berada di rumah sakit sehingga hanya menonton TV
14. Kebutuhan Belajar
Sebelum Sakit : pasien belajar dari televisi, radio, Koran, dll
Saat Sakit : Pasien mendapatkan informasi dari dokter dan perawat

5. Keadaan Umum  gelisah, menahan nyeri


Suhu : 36 0C
Nadi : 80 x/menit
TD : 130/80 mmHg
RR : 20 x/menit
6. Pemeriksaan Fisik
KU : Baik
Kesadaran : Compos Metis (15)

Pemeriksaan fisik head to toe


Kepala : Mesocephal, simetris, rambut bersih
Mata : Simetris, konjungtiva anemis,
Hidung : Tidak terdapat polip, tidak ada penumpukan sekret
Telinga : Tidak ada serumen fungsi pendengaran baik
Mulut : Gigi bersih, mukosa bibir lembab
Leher :Tidak terdapat pembesaran kelenjar tiroid
Thoraks
I : tidak ada jejas, tidak ada retraksi dada, tidak ada penggunaan otot bantu
nafas
P : tidak ada nyeri tekan
P :-
A :-
Abdomen
I : tak ada jejas, ada benjolan di area inguinalil dextra
A :-
P : suara tympani
P : ada benjolan di area inguinal.
Genetalia : belum terpasang DC
Ekstermitas
- atas: terpasang IVFD RL 20tpm, akral hangat, tidak ada jejas
- bawah: tak ada jejas, akral hangat,
7. Persiapan Pasien
a. Cairan parenteral : Infus RL 500cc
b. Jenis Anestesi : Regional : Spinal Anestesi
c. Latihan :Pasien sudah diajari teknik nafas dalam
d. Baju operasi : Sudah
e. Inform consent : Sudah
f. Kebersihan colon : Sudah 6-7 jam
g. Persiapan mental : Sudah
8. Pemeriksaan Laboratorium
Tanggal 28 Januari 2014
Pemeriksaan Hasil Satuan Nilai Normal
Leukosit 4.37 10^3 /uL 4.80- 10.80
Eritrosit 5.31 10^6/Ul 4.70-6.10
Hemoglobin 13.7 g/dL 14.0- 18.0
Hematokrit 42.2 % 42.0-52.0
MCV 79.5 Fl 79.00-99.0
MCH 25.8 Pg 27.0-31.0
MCHC 32.5 g/dl 33.0-37.0
Trombosit 216 10^3/uL 150-450
CT 4 Menit
BT 3 Menit
HBSAg - - Negatif
B. ASKEP PRE OPERASI
1. Analisa Data
No Tanggal/jam Data Fokus Etiologi Problem
11 28 Januari DS: Perubahan Ansietas
11 2014 Jam Pasien mengatakan takut status
15.00 WIB akan dilakukan operasi kesehatan
DO:
pasien tampak berdoa
Vital sign
TD : 120/70 N: 86x/m, S:
36,50 C,
RR: 19 x/m

2. Diagnosa Keperawatan
Ansietas berhubungan dengan Perubahan status kesehatan
3. Intervensi Pree Operasi
Dx Kep NOC NIC Rasional
Ansietas b.d Setelah dilakukan tindakan
a. Identifikasi tingkat
c. Mengetahui adanya
perubahan keperawatan selama 10 menit kecemasan reaksi setres
status diharapkan tidak mengalami
b. Gunakan komunikasi ter
d. Mengembangkan
kesehatan Ansietas dengan peutik apasien untuk rasa percaya dan
Indikator IR ER memaksimalkan menurunkan rasa

Menggunakan 2 4 ventilasi takut.


teknik
relaksasi untuk
menurunkan
kecemasan

Keterangan :
1. Tidak pernah menunjukan
2. Jarang menunjukan
3. Kadang-kadang menunjukan
4. Sering menunjukan
5. Selalu menunjukan

4. Implementasi Pree Operasi


No Tgl/jam Implementsi Respon
.dx
1 28 Januari
a. Mengidentifikasi tingkat kecemasana. Klien mengatakan
2014 Jam penyebab cemas karena
15.10 WIBb. Menggunakan komunikasi ter peutik akan operasi
pasien untuk memaksimalkan
b. Klien menerima bahwa
ventilasi dirinya akan dioperasi

5. Evaluasi Pree Operasi


No Tgl/jam Evaluasi
Dx
1 28 Januari S : - Pasien mengatakan merasa nyaman tidak gugup untuk
2014 Jam operasi
15.10 WIB O : - Pasien tampak tenang
TD : 130/70 mmHg
Suhu : 36 0C
Nadi : 80 x/menit
RR : 20 x/menit
A : - Masalah Ansietas Teratasi
P : - Hentikan intervensi, awasi terjadi perubahan status
axiety.
C. ASKEP INTRA OPERASI
1. Persiapan pasien di meja operasi
a. Posisi pasien : Supinasi
b. TD : 130/70mmHg
c. N : 80x/ menit
d. RR : 20x/ menit
e. Pemasangan : Bed side monitor
f. Waktu operasi : 15.15 – 16.10 WIB pada tanggal 28-01-2014
g. Operator : dr.Julian, Sp.B.
h. Anestesi : dr.Agus

2. Analisa Data dan dx Keperawatan


No Tanggal/jam Data fokus Etiologi Problem
dx
1 28 Januari DS:- Proses Risiko perdarahan
2014 Jam DO: pembedahan
15.15 WIB Adanya luka insisi
sepanjang 10 cm di
abdomen inferior
dextra
3. Diagnosa Keperawatan
Risiko perdarahan berhubungan dengan Proses pembedahan
4. Intervensi Keperawatan
Dx kep NOC NIC Rasional
Risiko Setelah dilakukan
a. Monitor perdarahan
a. Mengetahui
perdarahan tindakan keperawatan pada daerah jumlah perdarahan
berhubungan selama 55 menit pembedahan setelah
dengan diharapkan masalah dilakukan insisi.
Proses risiko perdarahan tidak
b. Monitor vital sign
pembedahan terjadi dengan.
b. Mengatahui
Indikator IR ER kondisi
. Tidak 3 5 c. Monitor cairan Mengatahui

terjadi balance cairan


perdarahan
c. Mencegah
Tidak ada 3 5
kekurangan
peningkatan
volume cairan
output
cairan
Kapasitas 3 5
vital sesuai
yang
diharapkan
Keterangan :
1. Tidak pernah
menunjukan
2. Jarang menunjukan
3. Kadang-kadang
menunjukan
4. Sering menunjukan
5. Selalu menunjukan

5. Implementasi keperawatan
Tanggal/ jam Implementasi Evaluasi
28 Januari
a. Memonitor perdarahan pada Perdarahan ± 150 cc
2014 Jam daerah pembedahan setelah
15.15 WIB dilakukan insisi.
b. Monitor vital sign Nadi : 81x/menit
RR : 20x/menit
TD: 130/80mmHg
c. Monitor cairan Pemberian cairan RL untuk
mainternance cairan, tidak
terjadi perdarahan

6. Evaluasi Keperawatan
Dx kep Tanggal/ jam Evaluasi
Risiko 28 Januari 2014 Jam S: -
perdarahan 16.10 WIB O: Perdarahan ± 150 cc,tampak pucat, akral
berhubungan dingin.
dengan Proses TD: 130/80 mmHg, N: 81x/m, S: 360 C, RR:
pembedahan 20x/m
A: Masalah resiko kekurangan volume
cairan tidak terjadi,di buktikan dengan
Indikator IR ER
. Tidak terjadi 3 5
perdarahan
Tidak ada 3 5
peningkatan
output cairan
Kapasitas 3 5
vital sesuai
yang
diharapkan

Keterangan :
1. Tidak pernah menunjukan
2. Jarang menunjukan
3. Kadang-kadang menunjukan
4. Sering menunjukan
5. Selalu menunjukan
P: Hentikan intervensi dan berikan informasi
tentang perawatan luka post op
D. POST OPERASI
1. Analisa data
No Waktu Data Fokus Masalah Etiologi

1. 28 Januari Subjektif: - Resiko tinggi Proses


2014 Jam Objektif: cedera pemindahan
16.10 WIB- Pasien hanya tiduran saat pasien
dipindahkan
- pasien dipindahkan ke ruang RR
dengan brankar
- Pasien dalam masa post lumbal
anestesi, masih terdapat efek anestesi
- Nadi : 81x/menit
RR : 20x/menit
TD: 130/80mmHg
- CRT < 2 detik

2. Diagnosa Keperawatan
Resiko tinggi cedera berhubungan dengan proses pemindahan pasien
3. Intervensi Post Operasi
No Diagnosa NIC NOC Rasional
1. Resiko tinggi Setelah dilakukan
a. Perhatikan posisi
a. Keamanaan pasien
cedera b.d asuhan keperawatan pasien tetap terjaga
Proses selama 5 menit b. Menjaga keamanan
pemindahan diharapkan resiko cedera
b. Dekatkan bed di
pasien. tidak terjadi. samping pasien c. Mencegah cedera
Dengan kriteria hasil: c. Lindungi organ vital
pasien
Indikator IR d.
ER Kolaborasi dengan
d. Mempermudah
Tidak terjadi 2 4 2-3 perawat yang pengangkatan
abserasi kulit ada
karena e. Angkat pasien
e. Mempermudah
pemindahan secara bersamaan pengangkatan
pasien. f. Berikan penyangga
Pasien dapat 2 4 di tempat tidur
f. Memberikan rasa
dipindahkan pasien. nyaman pada pasien
dengan aman
dan nyaman.
Keterangan :
1. Tidak pernah
menunjukan
2. Jarang menunjukan
3. Kadang-kadang
menunjukan
4. Sering menunjukan
5. Selalu menunjukan

4. Implementasi keperawatan
No Tanggal/ waktu Implementasi Respon
1 28 Januari 2014
a. Memperhatikan posisi pasien Pasien dalam keadaan
Jam 16.10 WIB tenang
b. Mendekatkan bed di samping
pasien Pasien tenang
c. Melindungi organ vital pasien
d. Kolaborasi dengan 2-3 perawat Pasien aman
yang ada
e. Mengakat pasien secara Proses pengangkatan
bersamaan berjalan lancar
f. Memberikan penyangga di Pasien tampak tidur
tempat tidur pasien.
Bed pasien terdapat
pelindung
5. Evaluasi Keperawatan
Dx kep Tanggal/ jam Evaluasi
Risiko tinggi 28 Januari S :-
cedera 2014 Jam O :
berhubungan 16.15 WIB a. Pasien aman
dengan proses b. pasien tampak tidur
pemindahan c. pasien tenang
pasien A : masalah teratasi
P : pertahankan kondisi yang aman sampai
ada
serah terima dengan perawat ruangan.