Anda di halaman 1dari 51

KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmanirrahim
Puji syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan
karunia-Nya kepada penulis. Shalawat dan salam tetap tercurah limpahkan kepada Nabi
Muhammad SAW, kepada keluarganya, sahabatnya, dan mudah-mudahan samapai kepada
kita selaku umatnya. Amin
Atas ridho-Nya laporan kerja praktik yang berjudul “ANALISIS KADAR
AMMONIUM (NH4+), NITRIT (NO2-) DAN NITRAT (NO3-) PADA AIR PERUMAHAN
BUMI PANYILEUKAN BANDUNG DENGAN METODE SPEKTROFOTOMETRI” dapat
diselesaikan. Adapun maksud dan tujuan penyusun laporan ini adalah untuk memenuhi salah
satu mata kuliah Kerja Praktik.
Dalam menyusun laporan ini tidak sedikit hambatan yang penyusun temui. Namun
penyusun banyak mendapat bimbingan, bantuan, dan arahan dari berbagai pihak. Sehingga
pada akhirnya penyusun dapat menyelesaikan laporan kerja praktek ini. Dalam hal ini penulis
mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :
1. Dr. Asep Supriadin, S.Si, M.Si selaku Ketua Jurusan Kimia, Fakultas Sains dan
Teknologi Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati Bandung.
2. Dede Suhendar, M.Si selaku pembimbing yang telah memberikan pengarahan dan
saran dalam penyusunan Laporan Kerja Praktek ini.
3. Dra. Bethy C. Matahelumual, M.App.Sc, selaku pembimbing kerja praktek dan
evaluator laporan di Laboratorium Air, Pusat Sumber Daya Air Tanah dan Geologi
Lingkungan.
4. Mbak Jenna, Keyshia, Nurul dan Ita, selaku asisten pembimbing di Laboratorium
5. Saudari Anna R, Dyah Dwi P, Irmayana dan Vera P selaku rekan kerja praktek atas
bantuan dan dukungannya selama melaksanakan Kerja Praktek di Laboratorium Air
Pusat Sumber daya Air Tanah dan Geologi Lingkungan.
6. Seluruh rekan-rekan praktikan dari SMK 5 Bandung atas bantuan dan dukungannya
selama di Pusat Sumber Daya Air Tanah dan Geologi Lingkungan.
7. Pihak-pihak lain yang telah memberi bantuan dan dukungan kepada penyusun yang
tidak dapat disebutkan satu persatu.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa dalam penulisan laporan ini banyak hal yang
memerlukan pembenahan dan perbaikan, baik dari segi penulisan maupun isi penelitian. Oleh
karena itu , kritik dan saran dari pembaca sangat penulis harapkan.

i
Bandung, September 2014 / Muharram 1435 H

Penulis

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................................. i


DAFTAR GAMBAR .................................................................................................................. v
DAFTAR TABEL ..................................................................................................................... vi
BAB I PENDAHULUAN.................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ................................................................................................................ 1
1.2 Rumusan Masalah ........................................................................................................... 2
1.3 Batasan Masalah ............................................................................................................. 2
1.4 Tujuan Kerja Praktek ...................................................................................................... 2
1.5 Manfaat Kerja Praktek .................................................................................................... 3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................................... 4
2.1 Kajian Tentang Air ......................................................................................................... 4
2.1.1 Sumber Air...................................................................................................................... 5
2.1.2 Manfaat Air ..................................................................................................................... 5
2.2 Penggolongan Air ........................................................................................................... 6
2.3 Senyawa Nitrogen Dalam Air ......................................................................................... 6
2.4 Daur Nitrogen ................................................................................................................. 7
2.4.1 Amonium (NH4+) ............................................................................................................ 9
2.4.2 Nitrit (NO2-) .................................................................................................................... 9
2.4.3 Nitrat (NO3-) ................................................................................................................. 10
2.5 Spektrofotometer UV-Vis ............................................................................................. 10
2.5.1 Prinsip Kerja ................................................................................................................. 11
2.5.2 Kriteria-Kriteria Hukum Lambert-Beer ........................................................................ 12
2.5.3 Faktor-Faktor Kesalahan .............................................................................................. 13
BAB III TINJAUAN KELEMBAGAAN PUSAT SUMBER DAYA AIR TANAH DAN
GEOLOGI LINGKUNGAN (PAG) ......................................................................................... 14
3.1 Sejarah .......................................................................................................................... 14
3.2 Visi ................................................................................................................................ 14
3.3 Misi ............................................................................................................................... 14
3.4 Tugas Pokok dan Fungsi ............................................................................................... 15
3.5 Struktur Organisasi PAG .............................................................................................. 16
3.6 Tugas Satuan Organisasi PAG...................................................................................... 16
3.6.1 Bagian Tata Usaha ........................................................................................................ 16
3.6.2 Bidang Air Tanah ......................................................................................................... 16
3.6.3 Bidang Geologi Lingkungan ......................................................................................... 17
3.6.4 Bidang Geologi Teknik................................................................................................. 18
3.6.5 Kelompok Jabatan Fungsional ...................................................................................... 18

iii
3.7 Sumber Daya Manusia .................................................................................................. 19
3.8 Pelayanan Laboratorium ............................................................................................... 20
3.9 Fasilitas Peralatan ......................................................................................................... 20
BAB IV STUDI KHUSUS KERJA PRAKTEK .................................................................. 22
4.1 Waktu dan Tempat Kerja Praktek................................................................................. 22
4.2 Bahan, Alat, dan Instrumentasi ..................................................................................... 22
4.3 Prosedur ........................................................................................................................ 22
4.4.1 Preparasi Sampel .......................................................................................................... 23
4.4.2 Pengujian Amonium (NH4+) ......................................................................................... 23
4.4.3 Pengujian Nitrit (NO2-) ................................................................................................. 23
4.4.4 Pengujian Nitrat (NO3-) ................................................................................................ 23
4.4 Data Pengamatan .......................................................................................................... 24
BAB V PEMBAHASAN .................................................................................................... 30
5.1 Amonium (NH4+) .......................................................................................................... 30
5.2 Nitrit (NO2-) .................................................................................................................. 31
5.3 Nitrat (NO3-) ................................................................................................................. 32
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................................. 34
6.1 Kesimpulan ................................................................................................................... 34
6.2 Saran ............................................................................................................................. 34
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................... 35
LAMPIRAN A ......................................................................................................................... 36
LAMPIRAN B.......................................................................................................................... 38
LAMPIRAN C .......................................................................................................................... 43
LAMPIRAN D ......................................................................................................................... 45

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Siklus Nitrogen.............................................................................................. 8


Gambar 2.2 Komponen-Komponen Spektrofotometer UV-Vis ...................................... 11
Gambar 3.1 Struktur Organisasi Pusat Sumber Daya Air Tanah dan Geologi
Lingkungan ................................................................................................... 16
Gambar 4.1 Hasil Pengukuran Rata-Rata Kadar Amonium ............................................. 25
Gambar 4.2 Hasil Pengukuran Standar Amonium ........................................................... 25
Gambar 4.3 Hasil Pengukuran Rata-Rata Kadar Nitrit .................................................... 27
Gambar 4.4 Hasil Pengukuran Standar Nitrit ................................................................... 27
Gambar 4.5 Hasil Pengukuran Rata-Rata Kadar Nitrat .................................................... 29
Gambar 4.6 Hasil Pengukuran Standar Nitrat .................................................................. 29

v
DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Daftar Lokasi Pengambilan Sampel ............................................................... 22


Tabel 4.2 Data Hasil Pengukuran Kadar Amonium ....................................................... 24
Tabel 4.3 Data Hasil Pengukuran Kadar Nitrit ............................................................... 26
Tabel 4.4 Data Hasil Pengukuran Kadar Nitrat .............................................................. 28

vi
BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Dalam kehidupan sehari-hari pastilah kita semua sudah mengetahui tentang air, dari
mana sumber air itu dan apa kegunaan air. Akan tetapi masih banyak yang belum menegerti
bagaimana kondisi air yang dapat digunakan sebagai sumber air bersih itu dan kadar unsur-
unsur atau senyawa kimia apa saja yg terdapat didalam air. Oleh karena itu perlu
dilakukannya analisis laboratorium terlebih dahulu pada air tersebut yang disesuaikan dengan
peraturan pemerintah kesehatan, walaupun yang selama ini masyarakat ketahui bahwa air
adalah sumber alam yang tidak berbahaya.
Air merupakan senyawa kimia yang sangat penting bagi kehidupan manusia dan
makhluk hidup lainnya dan fungsinya bagi kehidupan tidak dapat digantikan oleh senyawa
lainnya. Hampir semua kegiatan yang dilakukan manusia membutuhkan air, mulai dari
membersihkan diri, menyiapakan makanan dan minuman dan aktivitas-aktivitas lainnya.
Air merupakan komponen utama baik dalam tanaman ataupun hewan termasuk
manusia. Tubuh manusia terdiri dari 60-70% air. Transportasi zat-zat makanan dalam tubuh
semuanya dalam bentuk larutan dengan pelarut air. Juga hara-hara dalam tanah hanaya dapat
diserap oleh akar dalam bentuk lainnya. Oleh karena itu kehidupan ini tidak mungkin dapat
dipertahankan tanpa air. Sebagaian besar keperluan air sehari-hari berasaal dari sumber air
tanah dan sungai, yang berasal dari PAM juga bahan bakunya berasal dari sungai, oleh karena
itu kuantitas dan kualitas sungai sebagai air harus dipelihara. (Achmad, 2004).
Kimia air (Aquatic Chemistry), merupakan ilmu yag berhubungan dengan air sungai,
danau dan lautan, juga air tanah dan air permukaan, yang meliputi distribusi dan sirkulasi dari
baha-bahan kimia dalam perairan alami serta reaksi-reaksi kimia dalam air. (Achmad, 2004).
Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 20 tahun 1990 tentang
pengendalian pencemaran air, kulaitas air yang meliputi sifat air dan kandungan makhluk
hidup, zat, energi, atau komponen lain di dalam air dapat diuji melalui berbagai parameter,
yaitu parameter fisika (meliputi kekeruhan, daya hantar listrik, warna, dan bau), parameter
kimia (antara lain kadar amonium, nitrit dan nitrat) dan parameter biologi (anatara lain
keberadaan plankton dan bakteri). Sampel air yang digunakan dalam penelitian ini merupakan
air dari perumahan yang semua masyarakatnya masih menggunakan air dari sumur bor yang
dalam perjalanannya dapat saja tercemar atau pemasangan sumber air yang berdekatan
dengan saluran pembuangan. Oleh karena itu penelitian pada kerja praktek ini dilakukan

1
untuk mengetahui kandungan kimia (amonium, nitrit dan nitrat) pada sumber air yang
digunakan oleh masyarakat yang berada di daerah Perumahan Bumi Panyileukan Bandung

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas maka permasalahan yang perlu dirumuskan adalah
sebagai berikut:
1. Bagaimana kadar amonium, nitrit dan nitrat pada air Perumahan Bumi Panyileukan
Bandung?
2. Apakah air di kawasan Perumahan Bumi Panyileukan Bandung dapat digunakan
sebagai sumber air bersih berdasarkan Permenkes No.907/MENKES/SKVII/2002?.

1.3 Batasan Masalah

Untuk meneliti permasalahan yang telah dirumuskan, penelitian ini akan dibatasi pada
beberapa masalah berikut:
1. Pengujian yang dilakukan adalah analisis kadar amonium, nitrit, dan nitrat pada air
Perumahan Bumi Panyileukan Bandung menggunakan spektrofotometri.
2. Analisis yang akan dilakukan meliputi kadar amonium, nitrit dan nitrat pada keenam
sampel air yang dilakukan secara triplo. dan
3. Sampel air yang digunakan adalah air yang diambil sebanyak 6 titik pada daerah
Perumahan Bumi Panyileukan Bandung.

1.4 Tujuan Kerja Praktek

Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah yang diajukan, dilakukannya kerja
praktek ini adalah untuk menganalisis dan menguji kelayakan dari enam sumber air yag
berbeda didaerah Perumahan Bumi Panyileukan Bandung. Adapun tujuannya sebagai berikut.
1. Analisis kadar amonium (NH4+) dalam keenam sampel air
2. Analisis kadar nitrit (NO2-) dalam keenam sampel air
3. Analisis kadar nitrat (NO3-) dalam keenam sampel air
4. Untuk mempelajari air di kawasan Perumahan Bumi Panyileukan Bandung dalam
kaitan dapat digunakan sebagai sumber air bersih berdasarkan Permenkes
No.907/MENKES/SKVII/2002.

2
1.5 Manfaat Kerja Praktek

Manfaat yang penyusun dapat dalam melaksanakan kerja praktek ini adalah dapat
meningkatkan dan mengembangkan ilmu, yang telah didapat di Universitas Islam Negeri
Sunan Gunung Djati Bandung. Serta dapat menjalin kerja sama antara jurusan kimia fakultas
Sains dan Teknologi UIN dengan Pusat Sumber Daya Air Tanah dan Geologi Lingkungan
sehingga dapat mendukung proses pembelajaran, hal ini merupakan manfaat secara
umumnya. Sedangkan manfaat secara khususnya sebagai mahasiswa jurusan kimia dapat
menerapkan ilmu kimia yang telah diperoleh dari perkuliahan pada tempat kerja praktek dan
juga dapat mengembangkan ilmu yang belum diperoleh diperkuliahan, serta dapat menambah
pengalaman dunia kerja yang akan datang. Hasil kerja praktek ini diharapkan dapat
bermanfaat dan memberikan informasi untuk pendidikan, masalah lingkungan, dan bidang
lainnya yang memiliki kaitan dengan keperluan analisis kandungan kimia air.

3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Seperti yang sudah dijelaskan pada bab pendahuluan. Apa saja yang akan dibahas
dalam laporan kerja praktek ini. Oleh karena itu penyusun akan mengkaji lebih lengkap lagi
yang berkaitan dengan judul laporan kerja praktek ini. Berikut penjelasan secara teori
mengenai air, amonium, nitrit, nitrat dan alat instrumen spektrofotometri UV-VIS yang
digunakan dalam penelitian ini.

2.1 Kajian Tentang Air


Air merupakan senyawa kimia yang terdiri dari atom H dan O. Sebuah molekul air
terdiri dari satu atom O yang berikatan kovalen dengan dua atom H, molekul air yang satu
dengan molekul-molekul air lainnya bergabung dengan satu ikatan hidrogen anatara atom H
dengan O dari molekul air yang lain (Achmad, 2004).
Air merupakan sumber daya alam yang diperlukan untuk hajat hidup orag banyak,
bahkan oleh semua makhluk hidup. Oleh karena itu, sumber daya air harus dilindungi agar
tetap dapat dimanfaatkan dengan baik oleh manusia serta makhluk hidup yang lain.
Pemanfaatan air untuk berbagai kepentingan harus dilakukan secara bijaksana, dengan
memperhitungkan penghematan dan pelestarian sumber daya air harus ditanamkan pada
segenap pengguna air. Saat ini, masalah utama yang dihadapi oleh sumber daya air meliputi
kuantitas air yang sudah tidak mampu memenuhi kebutuhan yang terus meningkat dan
kualitas air untuk keperluan sehari-hari yang semakin menurun (Effendi, 2003).
Komponen-komponen yang terdapat dalam air jelas berbeda jika sumber air tersebut
berbeda pula. Air sungai mengandung padatan yang terbentuk sebagai akibat dari erosi, air
juga mengandung mikroorganisme yang berasal dari berbagai sumber seperti udara, tanah,
sampah kotoran manusia dan hewan. Air juga mengandung logam berat yang berbahaya dari
hasl buangan industri. Air yang bersumber dari mata air sebenarnya juga mengandung
beberapa komponen yang sama, tapi dengan kadar berbeda (Wardhana, 1995).
Air merupakan salah satu senyawa kimia yang terdapat di alam secara berlimpah-
limpah. Namun, ketersediaan air yang memenuhi syarat bagi keperluan manusia relatif sedikit
karena dibatasi oleh berbagai faktor. Air yang benar-benar tersedia bagi keperluan manusia
hanya 0,62%, meliputi air yang terdapat di danau, sungai, dan air tanah. Jika ditinjau dari segi
kualitas air yang memadai bagi konsumen manusia hanya 0,003% dari seluruh air yang ada
(Effendi, 2003).

4
2.1.1 Sumber Air
Air yang berada di permukaan bumi berasal dari berbagi sumber, berdasarkan letak
sumbernya air dapat dibagi sebagai berikut:
a. Air Angkasa (Hujan)
Air angkasa atau air hujan merupakan sumber utama air di bumi. Walaupun pada saat
presipitasi merupakan air yang paling bersih, air tersebut cenderung mengalami
pencemaran ketika berada di atmosfir.
b. Air Permukaan (Surface Water)
Air permukaan yang meliputi badan-badan air semacam sungai, danau, waduk, rawa, air
terjun dan sumur permukaan, sebagian besar berasal dari air hujan yang jatuh ke
permukaan bumi.
c. Air Tanah (Ground Water)
Air tanah berasal dari hujan yang jatuh ke permukaan bumi yang kemudian mengalami
perkolasi atau penyerapan ke dalam tanah dan mengalami filtrasi secara alamiah. Proses
yang telah dialami air hujan tersebut, di dalam perjalanannya ke bawah tanah, membuat air
tanah menjadi lebih baik dan lebih murni dibandingkan air permukaan.
Air tanah memiliki beberapa kelebihan dibanding sumber air lain. Pertama, air tanah
biasanya bebas dari kuman penyakit dan tidak perlu mengalami proses purifikasi atau
penjernihan. Persediaan air tanah juga cukup tersedia sepanjang tahun, saat musim
kemarau sekalipun. Air tanah juga mengandung zat-zat mineral yang cukup tinggi.
Mengingat pentingnya peran air, sangat diperlukan adanya sumber air yang dapat
menyediakan air yang baik bagi dari segi kuantitas dan kualitas.
Air tanah merupakan sumberdaya alam yang ketersediaannya secara kuantitas maupun
kualitas sangat tergantung pada kondisi lingkungan. Pertumbuhan jumlah penduduk,
industri dan pertanian menjadi penyebab peningkatan beban pencemaran sumber-sumber
air. Pengelolaan lingkungan hidup yang berkelanjutan harusnya menjadi pedoman bagi
masyarakat khususnya pengguna sumberdaya alam agar lingkungan hidup tetap terjaga
keberlangsungannya (Slamet, 2007).

2.1.2 Manfaat Air

Manfaat air di dalam tubuh manusia antara lain untuk melarutkan berbagai jenis zat
yang diperlukan tubuh, mempertahankan suhu tubuh dengan cara penguapan keringat, untuk
transportasi zat-zat makanan dalam tubuh semuanya dalam bentuk larutan dengan pelarut air.

5
Sehingga dapat disimpulkan bahwa air sangat memegang peranan penting dalam aktivitas
manusia (Slamet, 2007).
Air juga dimanfaatkan untuk keperluan industri, pertanian, pemadam kebakaran, tempat
rekreasi dan transportasi. Air dibutuhkan organ tubuh untuk membantu terjadinya proses
metabolisme, sistem asimilasi, keseimbangan cairan tubuh, proses pencernaan, pelarutan dan
pengeluaran racun dari ginjal, sehingga kerja ginjal menjadi ringan.

2.2 Penggolongan Air


Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 1990 tentang
pengendalian pencemaran air, Bab III pasal 7 menyebutkan bahwa ada empat golongan air
menurut peruntukannya, yaitu : Air golongan A, adalah air yang dapat digunakan sebagai air
minum secara langsung tanpa pengolahan lebih dulu; Air golongan B, adalah air yang dapat
digunakan sebagai air baku air minum; Air golongan C, adalah air yang dapat digunakan
untuk keperluan perikanan dan peternakan; dan Air golongan D, adalah air yang dapat
digunakan untuk keperluan pertanian dan dapat dimanfaatkan untuk keperluan usaha perkotaan,
industri dan pembangkit listrik tenaga air.

2.3 Senyawa Nitrogen Dalam Air


Senyawa-senyawa nitrogen terdapat dalam keadaan terlarut juga sebagai bahan
tersuspensi. Dalam air senyawa-senyawa ini memegang peran sangat penting dalam perairan
rekasi-reaksi biologi perairan. Jenis-jenis nitrogen anorganik utama dalam air adlah ion nitrat
(NO3-) dan amonium (NH4+). Dalam kondisi tertentu terdapat dalam bentuk nitrit (NO2-).
Sebagian besar dari nitrogen total dalam air terikat sebagai nitrogen organik, yaitu bahan-
bahan yag berprotein, juga dapat berbentuk senyawa/ion-ion lainnya dari bahan pencemar.
(Achmad, 2004).
Nitrogen adalah unsur yang paling berlimpah di atmosfer (78% gas di atmosfer adalah
nitrogen). Meskipun demikian, penggunaan nitrogen pada bidang biologis sangatlah terbatas.
Nitrogen merupakan unsur yang tidak reaktif (sulit bereaksi dengan unsur lain) sehingga
dalam penggunaan nitrogen pada makhluk hidup diperlukan berbagai proses, yaitu: fiksasi
nitrogen, mineralisasi, nitrifikasi, denitrifikasi. (Effendi, 2003)
Nitrogen perairan merupakan penyebab utama pertumbuhan yang sangat cepat dari
ganggang yang menyebabkan eutrofikasi. Pada umumnya nitrogen anorgaik dalam perairan
aerobik terdapat dalam keadaan bilangan oksidasi +5 yaitu NO3- dan dengan bilangan oksidasi
+3 dalam keadaan anaerob sebagai NH4+ yang stabil (Acmad, 2004).

6
2.4 Daur Nitrogen
Siklus nitrogen adalah suatu proses konversi senyawa yang mengandung unsur
nitrogen menjadi berbagai macam bentuk kimiawi yang lain. Transformasi ini dapa terjadi
secara biologis maupun non-biologis. Siklus nitrogen secara khusus sangat dibutuhkan dalam
ekologi karena ketersediaan nitrogen dapat mempengaruhi tingkat proses ekosistem kunci,
termasuk produksi primer dan dekomposisi. Aktivitas manusia seperti pembakaran bahan
bakar fosil, penggunaan pupuk nitrogen buatan, dan pelepasan nitrogen dalam air limbah telah
secara dramatis mengubah siklus nitrogen global.
Sebagian besar nitrogen yang terdapat di dalam organisme hidup berasal dari
penambatan (reduksi) oleh mikro organisme prokariot. Sebagian diantaranya terdapat di akar
tumbuhan tertentu atau dari pupuk hasil penambatan secara industri. Sejumlah kecil nitrogen
pindah dari atmosfer ke tanah sebagai NH4+ dan NO3- bersama air hujan dan diserap oleh
akar. NH4+ ini berasala dari pembakaran industri, aktivitas gunung berapi dan kebakaran
hutan sedangkan NO3- berasal dari oksidasi N2 oleh O2 atau ozon dengan bantuan kilat atau
radiasi ultraviolet, sumber lain NO3- adalah samudera. (Notoatmodjo, 2002).
Penyerapan NO3- dan NH4+ oleh tumbuhan memungkinkan tumbuhan untuk
membentuk berbagai senyawa nitrogen terutama protein. Pupuk, tumbuhan mati,
mikroorganisme, serta hewan merupakan sumber penting nitrogen yang dikembalikan ke
tanah tapi sebagaian besar nitrogen tersebut tidak larut dan tidak segera tersedia bagi
tumbuhan.
Pengubahan nitrogen organik menjadi NH4+ oleh bakteri dan fungi tanah disebut
Amnoifikasi yang dapat berlangsung oleh berbagai macam mikroorganisme pada suhu dingin
dan pada berbagai nilai pH. Selanjutnya pada tanah yang hangat dan lembab dan pH sekitar
netral NH4+ akan dioksidasi menjadi nitrit (NO2-) dan NO3- dalam beberapa hari setelah
pembentukkannya atau penambahannya sebagai pupuk disebut dengan Nitrifikasi yang
berguna dalam menyediakan energi bagi kelangsungan hidup dan perkembangan mikroba
tersebut.
Selain itu terdapat pula denitrifikasi yaitu suatu proses pembentukan N2, NO, N2O dan
NO2 dari NO3- oleh bakteri aneorobik yang berlangsung di dalam tanah yang penetrasi O2-
nya terbatas, tergenang, padat dan daerah dekat pemukiman tanah yang konsentrasi O2 nya
rendah karena penggunaannya yang cepat dalam oksidasi bahan organik. Tumbuhan
kehilangan sejumlah kecil nitrogen ke atmosfer sebagai NH3, N2O, NO2, dan NO terutama
jika diberi pupuk nitrogen dengan baik (Notoatmodjo, 2002).

7
Gambar 2.1 Siklus Nitrogen
Adapun transformasi nitrogen mikrobiologi menurut Effendi (2003) mencakup hal-hal
sebagai berikut.
1. Asimilasi nitrogen anorganik (amonia dan nitrat) oleh tumbuhan dan mikroorganisme
untuk membentuk nitrogen organik, misalnya asam amino dan protein. Di perairan, proses
ini terutama dilakukan oleh bakteri autotrof dan tumbuhan.
2. Fiksasi gas nitrogen menjadi amonia dan nitrogen organik oleh mikroorganisme. Fiksasi
gas nitrogen secara langsung dapat dilakukan oleh beberapa jenis algae Cyanophyta (blue-
green algae) dan bakteri.
3. Nitrifikasi, yaitu oksidasi amonia menjadi nitrit dan nitrat. Proses oksidasi ini dilakukan
oleh bakteri aerob. Bakteri nitrifikasi bersifat mesofilik, menyukai suhu 30°C.
4. Amonifikasi nitrogen organik untuk menghasilkan amonia selama proses dekomposisi
bahan organik. Proses ini banyak dilakukan oleh mikroba dan jamur. Autolisis (pecahnya)
sel dan ekskresi amonia oleh zooplankton dan ikan juga berperan sebagai pemasok
amonia.
5. Denitrifikasi, yaitu reduksi nitrat menjadi nitrit (NO2-), dinitrogen oksida (N2O) dan
molekul nitrogen (N2). Proses reduksi nitrat berjalan optimum pada kondisi tak ada

8
oksigen. Proses ini juga melibatkan bakteri dan jamur. Dinitrogen oksida adalah produk
utama dari denitrifikasi pada perairan dengan kadar oksigen sangat rendah, sedangkan
molekul nitrogen adalah produk utama dari proses denitrifikasi pada perairan dengan
kondisi anaerob.

2.4.1 Amonium (NH4+)


Adanya amonium dalam air dapat digunakan sebagai indikator pencemaran air.
Ammonium secara alami terkandung di dalam air limbah, air tanah serta air permukaan.
Ammonium dalam air berasal dari adanya pertumbuhan mikroorganisme yang dapat
menguraikan senyawa organik menjadi senyawa ammonium atau adanya pembusukan protein
oleh bakteri tersebut. Tapi bisa juga berasal dari senyawa-senyawa kimia sebagai akibat
adanya pencemaran oleh air buangan dari industri pembuatan zat kimia. Misalnya protein
yang terurai menjadi nitrat kemudian nitrat tersebut diubah menjadi NH4+ oleh bakteri
Thiobacillus denitrificans (Effendi, 2003)
Adanya ammonium dalam air berarti air tersebut telah ditumbuhi oleh bakteri patogen,
yaitu bakteri yang dapat merusak atau membahayakan kesehatan apabila digunakan untuk air
minum. Ammonium ini mengganggu terhadap desinfeksi karena akan diperlukan desinfektan
(kaporit) yang lebih banyak. Jika kandungan NH4+ cukup tinggi maka dapat dipastikan bahwa
dalam air banyak polutan dan banyak bakteri atau mikroorganisme sehingga air akan berbau.
Konsentrasi ammonium yang terkandung dalam air yang disyaratkan adalah 0,1 mg/L.

2.4.2 Nitrit (NO2-)


Di perairan alami, nitrit biasanya ditemukan dalam jumlah yang sangat sedikit, lebih
sedikit dari pada nitrat, karena tidak bersifat tidak stabil dengan keberadaan oksigen. Nitrit
merupakan bentuk peralihan antara amonia dan nitrat, dan antara nitrat dan gas hidrogen.
Nitrit dalam air biasanya berasal dari senyawa nitrat yang mengalami reduksi. Reduksi
ini terjadi pada air yang oksigennya rendah dan didalamnya terdapat mikroorganisme aerob,
sehingga sebagian oksigen diambil dari senyawa nitrat. Nitrit biasanya tidak stabil. Nitrit yang
ditemui pada air minum dapat berasal dari bahan inhibitor korosi yang dipakai di pabrik yang
mendapatkan air dari sistem distribusi PAM (Krisnandi, 2009).
Nitrit membahayakan kesehatan karena dapat bereaksi dengan hemoglobin dalam darah,
sehingga oksigen yang terikat dalam darah menjadi berkurang. Dengan kata lain, efek dari
nitrit hampir sama dengan efek nitrat jika terkandung didalam air dalam kadar yang relatif
banyak. Selain itu, nitrit juga dapat menimbulkan nitrosamin yang menyebabkan kanker.

9
2.4.3 Nitrat (NO3-)
Nitrat jarang sekali dijumpai dalam air. Jika sumur dibangun pada daerah bekas
pertanian kemungkinan air sumur tersebut mengandung nitrat yang berasal dari pupuk yang
mengandung nitrogen.
Nitrat NO3- adalah bentuk senyawa nitrogen yang merupakan sebuah senyawa yang
stabil. Nitrat merupakan salah satu unsur penting untuk sintesa protein tumbuh-tumbuhan dan
hewan, akan tetapi nitrat pada konsentrasi yang tinggi dapat menstimulasi pertumbuhan
ganggang yang tak terbatas (bila beberapa syarat lain seperti konsentrasi fosfat dipenuhi),
sehingga air kekurangan oksigen terlarut yang menyebabkan kematian ikan. NO3- dapat
berasal dari buangan industri bahan peledak, piroteknik, pupuk, cat dan sebagainya. Kadar
nitrat secara alamiah biasanya agak rendah. (Sutrisno, 2006)

2.5 Spektrofotometer UV-Vis


Spektrofotometri UV-Vis merupakan salah satu teknik analisis spektroskopi yang
memakai sumber radiasi eleltromagnetik ultraviolet dekat (190-380) dan sinar tampak (380-
780) dengan memakai instrumen spektrofotometer. Spektrofotometri UV-Vis melibatkan
energi elektronik yang cukup besar pada molekul yang dianalisis, sehingga spektrofotometri
UV-Vis lebih banyak dipakai untuk analisis kuantitatif ketimbang kualitatif
Spektrofotometer terdiri atas spektrometer dan fotometer. Spektrofotometer
menghasilkan sinar dari spektrum dengan panjang gelombang tertentu dan fotometer adalah
alat pengukur intensitas cahaya yang ditranmisikan atau yang diabsorpsi. Spektrofotometer
tersusun atas sumber spektrum yang kontinyu, monokromator, sel pengabsorpsi untuk larutan
sampel atau blangko dan suatu alat untuk mengukur pebedaan absorpsi antara sampel dan
blangko ataupun pembanding (Khopkar, 1990)
Komponen-komponen pokok dari spektrofotometer meliputi:
1. Sumber tenaga radiasi yang stabil, sumber yang biasa digunakan adalah lampu wolfram.
2. Monokromator untuk memperoleh sumber sinar yang monokromatis.
3. Sel absorpsi, pada pengukuran di daerah visibel menggunakan kuvet kaca atau kuvet kaca
corex, tetapi untuk pengukuran pada UV menggunakan sel kuarsa karena gelas tidak
tembus cahaya pada daerah ini.
4. Detektor radiasi yang dihubungkan dengan sistem meter atau pencatat. Peranan detektor
penerima adalah memberikan respon terhadap cahaya pada berbagai panjang gelombang
(Khopkar, 1990).

10
Bila cahaya putih yang berisi seluruh spektrum panjang gelombang melewati suatu
medium seperti kaca atau suatu larutan kimia berwarna yang tembus cahaya bagi panjag-
panjang gelombang tertentu, tetapi menyerap panjang-panjang gelombang yang lain, medium
ini akan tampak berwarna bagi pengamat. (Underwood dan Day, 2002).

2.5.1 Prinsip Kerja


Suatu spektrofotometer tersusun dari sumber spektrum tampak yang kontinyu
monokromator, sel pengabsorbsi untuk larutan sampel atau blanko dan suatu alat untuk
mengukur perbedaan sampel atau balnko dan suatu alat untuk mengukur perbedaan absorbsi
antara sampel atau balnko pembanding (Khopkar, 2003).
Prinsip kerja spektrofotometer adalah bila cahaya (monokromatik maupun
campuran) jatuh pada suatu medium homogen, sebagian dari sinar masuk akan dipantulkan,
sebagian diserap dalam medium itu, dan sisanya diteruskan. Nilai yang keluar dari cahaya
yang diteruskan dinyatakan dalam nilai absorbansi karena memiliki hubungan dengan
konsentrasi sampel.
Cahaya yang berasal dari lampu deuterium maupun wolfram yang bersifat
polikromatis di teruskan melalui lensa menuju ke monokromator pada spektrofotometer dan
filter cahaya pada fotometer. Monokromator kemudian akan mengubah cahaya polikromatis
menjadi cahaya monokromatis (tunggal). Berkas-berkas cahaya dengan panjang tertentu
kemudian akan dilewatkan pada sampel yang mengandung suatu zat dalam konsentrasi
tertentu. Oleh karena itu, terdapat cahaya yang diserap (diabsorbsi) dan ada pula yang
dilewatkan. Cahaya yang dilewatkan ini kemudian di terima oleh detector. Detector kemudian
akan menghitung cahaya yang diterima dan mengetahui cahaya yang diserap oleh sampel.
Cahaya yang diserap sebanding dengan konsentrasi zat yang terkandung dalam sampel
sehingga akan diketahui konsentrasi zat dalam sampel secara kuantitatif.

Gambar 2.2 Komponen-Komponen Spektrofotometer UV-Vis

11
Hukum lambert menyatakan bahwa cahaya monokromatik melewati medium tembus
cahaya, laju berkurangnya intensitas oleh bertambahnya ketebalan berbanding lurus dengan
intensitas cahaya.
Hukum ini dapat dinyatakan oleh persamaan diferensial :
𝑑𝐼
- 𝑑𝑙 = 𝑘. 𝐼

Dengan I ialah intensitas cahaya yang masuk dengan panjang gelombang, 𝑙 ialah
tebalnya medium dan 𝑘 faktor kesebandingan. Integritas dan mengambil I=Io untuk 𝑙= mol°
akan memperoleh :
𝐼𝑜
𝐼𝑛 𝐼𝑡 = 𝑘𝑙

Hukum Beer menyatakan bahwa intensitas cahaya berkurang secara eksponensial


dengan bertambahnya konsentrasi zat penyerap secara linier. Hukum Beer hanya digunakan
tepat untuk radiasi monokromatis dan sifat macam zat yang menyerap diatas jangkauan
konsentrasi yang bersangkutan.
Lambert-Beer mengamati hubungan antara intensitas sinar (monokromatis) mula-mula
dengan intensitas sinar (monokromatis) setelah melalui media, yang persamaannya:
Log Io/It = cl
Dimana,
Io = Intensitas mula-mula
It = Intensitas setelah melalui media
 = absorbtivitas molar
l = tebal media / larutan
c = konsentrasi larutan
Inilah persamaan hukum Lambert Beer. Nilai a akan jelas bergantung pada cara
menyatakan konsentrasi. Jika c dinyatakan mol dm-3 dan l dalam cm, maka a diberi lambang
dan disebut koefisien molar atau absorpsivitas molar (Vogel, 1994)

2.5.2 Kriteria-Kriteria Hukum Lambert-Beer

Secara eksperimen hukum Lambert-Beer akan terpenuhi apabila peralatan yang


digunakan memenuhi kriteria-kriteria berikut (Rohman, 2007)
1. Sinar yang masuk atau sinar yang mengenai sel sampel berupa sinar dengan dengan
panjang gelombang tunggal (monokromatis).
2. Penyerapan sinar oleh suatu molekul yang ada di dalam larutan tidak dipengaruhi oleh
molekul yang lain yang ada bersama dalam satu larutan.

12
3. Penyerapan terjadi di dalam volume larutan yang luas penampang (tebal kuvet) yang
sama.
4. Penyerapan tidak menghasilkan pemancaran sinar pendafluor. Artinya larutan yang
diukur harus benar-benar jernih agar tidak terjadi hamburan cahaya oleh partikel-partikel
koloid atau suspensi yang ada di dalam larutan.
5. Konsentrasi analit rendah. Karena apabila konsentrasi tinggi akan menggangu kelinearan
grafik absorbansi versus konsntrasi.

2.5.3 Faktor-Faktor Kesalahan


Faktor-faktor yang sering menyebabkan kesalahan dalam menggunakan
spektrofotometer dalam mengukur konsentrasi suatu analit:
1. Adanya serapan oleh pelarut. Hal ini dapat diatasi dengan penggunaan blanko, yaitu
larutan yang berisi selain komponen yang akan dianalisis termasuk zat pembentuk warna.
2. Serapan oleh kuvet. Kuvet yang ada biasanya dari bahan gelas atau kuarsa, namun kuvet
dari kuarsa memiliki kualitas yang lebih baik.
3. Kesalahan fotometrik normal pada pengukuran dengan absorbansi sangat rendah atau
sangat tinggi, hal ini dapat diatur dengan pengaturan konsentrasi, sesuai dengan kisaran
sensitivitas dari alat yang digunakan (melalui pengenceran atau pemekatan).

13
BAB III TINJAUAN KELEMBAGAAN PUSAT SUMBER DAYA AIR TANAH DAN
GEOLOGI LINGKUNGAN (PAG)

3.1 Sejarah
Pusat Sumber Daya Air Tanah dan Geologi Lingkungan merupakan suatu badan atau
unit kerja yang berada di bawah Badan Geologi, Departemen Energi dan Sumber Daya
Mineral. Pusat Sumber Daya Air Tanah dan Geologi Lingkungan pertama kali didirikan pada
tahun 1978, dengan nama institusi pada saat ini adalah Direktorat Geologi Tata Lingkungan
yang merupakan bagian dari pemekaran djawatan geologi yang telah berdiri sejak tahun 1850.
Pada tahun 2001 terjadi perubahan nama menjadi Direktorat Tata Lingkungan Geologi dan
Kawasan Pertambangan. Perubahan nama menjadi Pusat Sumber Daya Air Tanah dan
Geologi Lingkungan pada tahun 2011. Seiring dengan perubahan nama, tugas institusi ini
juga mengalani perubahan sehingga menitiberatkan [pada bagian penelitian dan pelayanan.
Struktur organisasi Pusat Sumber Daya Air Tanah dan Geologi Lingkungan terdiri dari
empat bidang, yaitu :
 Bidang Air Tanah
 Bidang Geologi Lingkungan
 Bidang Geologi Teknik
 Kelompok Jabatan Fungsional

3.2 Visi
Visi dari Pusat Sumber Daya Air Tanah dan Geologi Lingkungan adalah menjadi
institusi rujukan dalam bidang penelitian, penyelidikan dan pemberian rekomendasi,
pengelolaan dan pelayanan dalam mewujudkan pengelolaan air tanah. Pengelolaan
pengawasan pertambangan, penataan ruang, dan pengembangan wilayah berbasis geologi
lingkungan.

3.3 Misi
Mewujudkan informasi Geologi Air Tanah, Geologi Lingkungan dan Geologi Teknik.
 yang handal serta rujukan untuk rekomendasi penyusunan kebijakan dan
pengaturan, pedoman dan prosedur penelitian implementasi pengelolaan tata ruang
dan lingkungan.
 Mencapai rekomendasi Geologi Air Tanah, Geologi Lingkungan dan Geologi
Teknik, yang telah dipergunakan dalam setiap penyusunan tata ruang, pengelolaan
lingkungan dan air tanah, rekonstruksi rehabilitasi lingkungan pasca bencana.

14
 Mencapai pelayanan informasi bidang Geologi Air Tanah, Geologi Lingkungan
dan Geologi Teknik, yang efektif, memuaskan pelanggan dan menjangkau
masyarakat luas.
 Menjadikan sumber daya dan organisasi sebagai rujukan terpercaya dan mitra
terdepan dalam bidang penelitian dan layanan informasi Geologi Air Tanah,
Geologi Lingkungan dan Geologi Teknik.

3.4 Tugas Pokok dan Fungsi


Pusat Sumber Daya Air Tanah dan Geologi Lingkungan memiliki tugas pokok dan
fungsi. Menyelenggarakan penelitian dan pelayanan bidang air tanah, geologi lingkungan, dan
geologi teknik yang terdiri dari :
 Perumusan pedoman dan prosedur kerja.
 Perumusan rencana dan program penelitian dan pelayanan.
 Pengelolaan sarana dan prasarana penelitian dan pelayanan.
 Penyelenggaraan penelitian, rkayasa teknologi, rancang bangunan dan permodelan
untuk geologi lingkungan, geologi teknik dan air tanah.
 Inventarisasi air tanah dan penyusunan neraca air tanah, serta pemetaan tematik
geologi lingkungan, geologi teknik dan air tanah.
 Pemberian rekomendasi konservasi kawasan lindung geologi dan air tanah, serta
pengelolaan tata ruang.
 Pengelolaan system dan layanan informasi, dokumentasi dan sosialisasi hasil
penelitian serta pelayanan pengembangan kerjasama dan system manajemen mutu
kelembagaan pusat.

15
3.5 Struktur Organisasi PAG

Kepala Pusat Sumber Daya Air Tanah dan Geologi Lingkungan


Ir. Rudy Suhendar., M.Sc
19600531 198903 1 001
Kepala Bagian Tata Usaha
Ir. Agus Sayekti
19610207 199103 1 001

Sub Bagian Umum & Sub Bagian Keuangan & RT


Kepegawaian Wawan Bayu Suryawan, BE
Sri Wahyuni Hartati, S.A.P 19590620 1981 03 1003
19600712 198703 2 001

Kepala Bidang Air Tanah Kepala Bidang Geologi Kepala Bidang Geologi Kepala Balai Konservasi
Wahyudin., S. T.,M.T Lingkungan Teknik Air Tanah
19690109 199702 1 001 Ir. Andiani., M.T Dr. Ir. Muhannad Wafid M.sc Dr. Ir M. Wachyudi
19650803 199103 2 001 19650803 199103 2 001 Memed
19670505 199303 1 002

Sub Bidang Sub Bidang Geologi Sub Invertarisasi Geologi Sub Bagian Tata Usaha
Pendayagunaan Lingkungan Regional Teknik Rumaten Darwis., S.E
Air Tanah Dita A. Yuwana Sarwondo.,S.Si.,M.T 19770926 200604 1 001 Pejabat
M. Luthfi S. T.,M. T S.T.M.T.M.A 19751215 200212 1 002 Fungsiona
19770301 200502 1 002 19791125 200604 1 002 l
Sub Bidang Inventarisasi Sub Bidang Geologi Sub Bidang Evakuasi Seksi Pemantauan Dan
Konservasi Air Tanah Lingkungan Perkotaan Geologi Teknik Penangguhan
Ir. Hadi Setyanto.,M.Si Tantan Hidayat.,S.T.,M.T Ginda Hasibuan S.T Intining S.T
19600630 199103 1 001 19790120 200604 1 001 19790220 200604 1 001 19830203 200801 2 001

Seksi Pemantauan Dan


Teknologi Konservasi
Wahyu Budi Kusuma
19711109 2005 1 002

Gambar 3.1 Struktur organisasi Pusat Sumber Daya Air Tanah dan Geologi Lingkungan

3.6 Tugas Satuan Organisasi PAG

3.6.1 Bagian Tata Usaha


 Subbag Umum dan Kepegawaian
- Melakukan urusan ketatausahaan, kearsipan, perlengkapan, rumah tangga,
kepegawaian, organisasi, tata laksana, hokum, pengelolaan sistem dan
pelayanan informasi dan hubungan masyarakat serta keprotokolan.
 Subbag Keuangan
- Melakukan urusan rencana kerja.
- Melakukan urusan anggaran.
- Melakukan urusan keuangan.
- Melakukan urusan administrasi barang milik negara

3.6.2 Bidang Air Tanah


 Subbid Inventarisasi dan Konservasi Air Tanah
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan teknis, norma, standar,
prosedur, kriteri, program, evaluasi, pelaporan.

16
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan pemberian rekomendasi
teknis wilayah konservasi serta pelaksanaan pemetaan.
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan penelitia, penyelidikan,
perekayasaan.
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan pemodelan dan bimbingan
teknis di bidang inventarisasi dan konservasi air tanah.
 Subbid Pendayagunaan Air Tanah
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan teknis, norma, standar,
prosedur, kriteria, rencana, program, evaluasi, pelaporan.
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan pemberian rekomendasi
teknis pendayagunaan air tanah serta pelaksanaan pengeboran.
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan bimbingan teknis serta
pengelolaan di bidang pendayagunaan air tanah.

3.6.3 Bidang Geologi Lingkungan


 Subbid Geologi Lingkungan Regional
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan teknis, norma, standar,
prosedur, kriteria, rencana, program, evaluasi, pelaporan.
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan pemberian rekomendasi
teknis pengelolaan lingkungan dan penataan ruang.
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan pemetaan, penelitian,
pelaksanaan penyelidikan, perekayasaan.
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan pemodelan dan bimbingan
teknis di bidang geologi lingkungan regional.
 Subbid Geologi Lingkungan Perkotaan
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan teknis, norma, standar,
prosedur, criteria, rencana, program, evaluasi, pelaporan.
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan pemberian rekomendasi
teknis pengelolaan lingkungan dan penataan ruang.
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan pelaksanaan pemetaan,
penelitian, penyelidikan, perekayasaan.
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan pemodelan dan bimbingan
teknis di bidang geologi lingkungan perkotaan.

17
3.6.4 Bidang Geologi Teknik
 Bidang Inventarisasi Geologi Teknik
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan teknis, norma, standar,
prosedur, kriteria, rencana, program, evaluasi, pelaporan.
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan pelaksanaan pemetaan,
penelitian, penyelidikan, perekayasaan.
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan pemodelan dan bimbingan
teknis seta pengelolaan laboratorium mekanika tanah dan batuan di bidang
inventarisasi geologi teknik.
 Subbid Evaluasi Geologi Teknik
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan teknis, norma, standar,
prosedur, criteria, rencana, program, evaluasi, pelaporan.
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan pemberian rekomendasi
teknis bangunan vital/strategis dab penanggulangan geodinamika.
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan pelaksanaan penelitian,
penyelidikan. perekayasaan.
- Melakukan penyiapan bahan penyusunan kebijakan pemodelan dan bimbingan
teknis di bidang evaluasi geologi teknik.

3.6.5 Kelompok Jabatan Fungsional


 Penelitian Air Tanah
- Membuat rumusan, standar norma, dan prosedur untuk penelitian,
inventarisasi, pemetaan, evaluasi, pengembangan dan konservasi bidang air
tanah.
- Melakukan penelitian dan penetapan batas serta evaluasi cekongan evaluasi
tanah.
- Melakukan penelitian, inventarisasi, pemetaan, evaluasi, pengembangan
potensi air tanah.
- Melakukan pemodelan dan rancangan bangun bidang tanah.
- Bimbingan teknis penelitian, inventaris, pemetaan, evaluasi, pengembangan,
konservasi, dan pemantauan air tanah.
- Melakukan pengolahan data dan informasi air tanah.

18
 Penelitian Geologi Teknik
- Membuat rumusan, standar norma, dan prosedur untuk penelitian,
inventarisasi, pemetaan, evaluasi, pengembangan potensi geologi teknik.
- Melakukan penelitian, inventarisasi, pemetaan, evaluasi, dan pengembangan
potensi geologi teknik.
- Pekomendasi pemetaan bangunan vital dan penanganan kasus geologi teknik.
- Bimbingan teknis penelitian, inventarisasi, pemetaan, evaluasi, dan
penanganan kasus geologi teknik.
- Melakukan pemodelan dan rancangan bangun bidang geologi teknik.
 Penelitian Geologi Lingkungan
- Membuat rumusan, standar norma, dan prosedur untuk penelitian,
inventarisasi, pemetaan, evaluasi, pengembangan potensi geologi teknik.
- Melakukan penelitian, inventarisasi, pemetaan, evaluasi, dan pengembangan
potensi geologi lingkungan untuk pemetaan ruang, pengelolaan lingkungan di
wilayah perkotaan, kabupaten, KAPET, dan pulau.
- Rekomendasi geologi lingkungan untuk penetaan ruang, pengelolaan
lingkungan di wilayah perkotaan, kabupaten, KAPET, dan pulau.
- Bimbimgan teknis geologi lingkungan untuk penataan ruang, pengelolaan
lingkungan di wilayah perkotaan, kabupaten, KAPET, dan pulau.
- Melakukan pemodelan dan rancangan bangunan bidang geologi lingkungan.
- Melakukan pengolahan data dan informasi geologi lingkungan.

3.7 Sumber Daya Manusia


Dengan kekuatan lebih kurang 150 tenaga ahli, Pusat Sumber Daya Air Tanah dan
Geologi Lingkungan telah menghasilkan beberapa produk yang antara lain berupa :
- Peta Hidrogeologi skala 1 : 250.000
- Peta Konservasi Air tanah skala 1 : 100.000
- Peta Geologi Teknik skala 1 : 100.000
- Peta Gerakan Tanah skala 1 : 100.000
- Peta Geologi Lingkungan skala 1 : 100.000
Pusat Sumber Daya Air Tanah dan Geologi Lingkungan juga telah banyak
melaksanakan beberapa proyek kerjasama teknik dalam bidang Geologi Lingkungan,Geologi
Teknik dan Air Tanah baik dengan lembaga atau intansi dalam negeri seperti : Kantor Menteri
Lingkungan Hidup,Bappedal dan Bappedalda, Departemen Pekerjaan Umum, Bappeda,

19
Dinas Pertambangan, Dinas Sosial, dinas Kebersihan dan Pertamanan, maupun dengan
lembaga internasional seperti :BGR (Jerman), USGS (Amerika Serikat), AMF (Ausrtalia),
AQUATER (Italia), GSJ, JICA, SEC, ERSDAC (Jepang), ITC (Belanda), SGU (Swedia),
serta CCOP. Dalam rangka ikut membantu dunia pendidikan, Direktorat Tata Lingkungan
Geologi Dan Kawasan Pertambangan menerima kerja praktek bagi pelajar dan mahasiswa
dari berbagai Sekolah dan Perguruan Tinggi baik dalam maupun luar negeri untuk bidang
computer, SIG dan geologi.

3.8 Pelayanan Laboratorium


 Laboratorium Air
Menyediakan fasilitas pengujian mutu air secara fisika, kimia, dan biologi yang di
perutukan untuk :
- Air Minum (Standar Kepmen No.907/MENKES/SK/VII?2002).
- Air Bersih (Standar Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001).
- Air Limbah Industri (Standar Kapmen KEP-51/MENLH/10/1995).
 Laboratorium Batuan
Menyediakan fasilitas pengujian sifat fisik tanah, yaitu: Kadar Air, Berat Isi, Berat
Jenis, Porositas, Angka Pori, Drajat Kejenuhan, Batas Cair, Batas Platis, Besar
Butiran, Water Absorption, Kuat Tekan, Triaxial, Direct Shear, dan Uji Kehausan
(slake Durability, Los Angeles and Soundness).
 Laboratorium Mekanika Tanah
Meyediakan fasilitas pengujian fisik tanah, yaitu : Kadar Air, Berat Isi, Berat Jenis,
Porositas, Angka Pori, Drajat Kejenuhan, Batas Cair, Batas Platis, Batas Susut, Besar
Butir, Kuat Tekan, Triaxial, Direct Shear, Konsolodasi, Pemadatan, CBR, dan dan
permeabilitas.

3.9 Fasilitas Peralatan


Fasilitas Peralatan untuk melaksanakan kegiatan penelitian, PLG memiliki fasilitas
pendukung berupa peralatan laboratorium dan peralatan teknis yang terdiri dari :
- Atomic Absorption Spectrophotometer
- UV-VIS Spectrophotometer
- Spectroquant-Nova
- BOD Meter
- Ion Chomatrograph (IC)
- Nano Color Filter Photometer

20
- Absorbable Organic Halogen (AOX)
- Flame Photometer

21
BAB IV STUDI KHUSUS KERJA PRAKTEK

Pada bagian ini akan dijelaskan mengenai kegiatan selama kerja praktek berlangsung
dan juga metodologi yang digunakan.

4.1 Waktu dan Tempat Kerja Praktek


Kerja praktek ini dilakukan pada tanggal 4 Agustus – 30 Agustus 2014 di
Laboratorium Air Pusat Sumber Daya Air tanah dan Geologi Lingkungan.

4.2 Bahan, Alat, dan Instrumentasi


Bahan-bahan yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah Larutan Garam
Signette, Larutan Nessler, Larutan asam sulfanilat, Larutan Naftilamin, Larutan Na-Salisilat,
Larutan H2SO4 pekat, Larutan K-Na Tartrat dalam NaOH, Larutan Standar Amonium (),
Larutan Standar Nitrit (), Larutan Standar Nitrat (), Akuades, Sampel Air
Alat-alat yang akan digunakan meliputi tabung reaksi, rak tabung reaksi, pipet ukur 1
mL dan 10 mL, ball pipet, pipet volume 10 mL dan 5 mL, Gelas Ukur 10 mL dan 50 mL,
kuvet, gelas kimia 100 mL, labu ukur 100 mL, corong Buchner, tissue, spidol.
Untuk pengujian kadar amonium, nitrit dan nitrat menggunakan alat Spektrofotometri
UV-Vis Cary 100, Oven Hemmert.

4.3 Prosedur

Dalam kerja praktek ini meliputi pengambilan sampel air di daerah Perumahan Bumi
Panyileukan Bandung pada Blok I,K dan L masing-masing Blok 2 sampel jadi total sampel
yang diambil adalah sebanyak 6 titik yaitu :

Sampel Perumahan Bumi Panyileukan Bandung


Kedalaman
Sampel Alamat
Sumur Bor
1 Blok I6 Rumah Ibu Erlina 20 m
2 Blok I5 Rumah Bapak Tatan 35 m
3 Blok K8 Rumah Bapak Cici 20 m
4 Blok K9 Rumah Bapak Dadang 35 m
5 Blok L6 Rumah Bapak Ubay 40 m
6 Blok L5 Rumah Ibu Atik 20 m

Tabel 4.1 Daftar Lokasi Pengambilan Sampel


Pada penelitian kerja praktek ini akan dilakukan untuk menganalisis kadar amonium,
nitrit dan nitrat. Yang sebelumnya sudah dilakukan terlebih dahulu pengambilan sampel
seperti yang sudah tertera pada tabel diatas.

22
4.4.1 Preparasi Sampel
Preparasi sampel dilakukan pada tanggal 6 Agustus 2014 dimana sampel harus
diambil pada pagi hari hal ini dikarenakan agar sampel yang diambil masih dalam keadaan
segar/fresh. Pada saat pengambilan sampel setiap botol terlebih dahulu dibilas dengan setiap
sampel air yang akan diambil. Air kran yang berasal dari sumur bor dibiarkan mengalir
beberapa menit sebelum didisikan ke dalam botol sampel. Sampel air yang diambil sebanyak
6 botol masing-masing sebanyak 1500 mL dengan menggunakan botol aqua berukuran besar.
Pengambilan sampel air sedemikian banyak hal ini dikarenakan setiap metode penelitian
dilakukan triplo. Pengambilan sampel dilakukan didaerah Perumahan Bumi Panyileukan pada
Blok I, K dan L dengan kedalam sumur bor yang berbeda-beda.

4.4.2 Pengujian Amonium (NH4+)


Contoh air dan larutan standar masing-masing sebanyak 10 mL diukur, lalu dimasukan
ke dalam tabung reakasi. Ditambahkan dengan larutan garam siegnette sebanyak 0,4 mL,
yang ditambahkan ke dalam contoh air dan larutan standar. Ditambahkan lagi larutan nessler
sebanyak 0,5 mL, ditambahkan ke dalam contoh air dan larutan standar. Kemudian campuran
di atas dibiarkan selama 10 menit.
Lalu sampel diukur dengan menggunakan spektrofotometer dikalibrasi terhadap larutan
blanko dan standar pada panjang gelombang 425 nm. NH4+ dalam contoh air diukur dalam
satuan mg/L.

4.4.3 Pengujian Nitrit (NO2-)


Alat Spectrofotometer disiapkan untuk mengukur NO2-. Kemudian Contoh air dan
larutan standar masing-masing sebanyak 10 mL diukur, lalu dimasukkan ke dalam tabung
reaksi. Ditambahkan 0.2 mL Asam sulfanilat, yang ditambahkan kedalam contoh air dan
larutan standar, kocok. Kemudian ditambahkan sebanyak 0.2 mL larutan Naphtilamine yang
ditambahkan kedalam contoh air dan larutan standar, kocok. Lalu didiamkan selama 15 menit
dan alat spectrofotometer dikalibrasi terhadap aquadest (blanko) dan larutan standar pada
panjang gelombang 520 nm. NO2- dalam contoh air diukur dalam satuan mg/L.

4.4.4 Pengujian Nitrat (NO3-)


Contoh air dan larutan standar diukur masing-masing sebanyak 5 mL. lalu contoh air
dituangkan ke dalam gelas kimia 50 mL. Contoh air dan larutan standar ditambah dengan 0,5
mL larutan Na-salisilat. Campuran di atas dikeringkan dalam drying oven kemudian
didinginkan. Kemudian ditambahkan H2SO4 pekat sebanyak 1 mL ditambahkan ke dalam

23
campuran di atas pada contoh air dan larutan standar. Campuran tadi ditambah aquadest
sebanyak 7,5 mL. Larutan K-Na Tartrat sebanyak 5 mL ditambahkan, lalu campuran
didinginkan. Kemudian campuran diencerkan hingga volume 50 mL.
Larutan contoh air diukur dengan menggunakan spektrofotometer yang telah
dikalibrasi terhadap larutan blanko dan standar pada panjang gelombang 407 nm. Kadar nitrat
dihitung dalam satuan mg/L.

4.4 Data Pengamatan

Data pengamatan yang diambil yaitu analisis kadar amonium, nitrit dan nitrat yang
masing-masing pengukuran sampel dilakukan secara triplo.
4.4.1 Hasil Pengukuran Kadar Amonium (NH4+)
Pengukuran kadar amonium dilakukan secara triplo dengan data hasil pengukuran sperti
yang ditunjukan pada tabel 4.2.

Tabel 4.2 Data Hasil Pengukuran Kadar Amonium


Konsentrasi
Sampel Pengamatan Absorbansi
(mg/L)
1 1,3 0,1803
2 1,3 0,1793
1
3 1,3 0,1852
Rata-rata 1,3 0,1816
1 0,4 0,0592
2 0,4 0,0633
2
3 0,4 0,06
Rata-rata 0,4 0,0608
1 0,2 0,0311
2 0,2 0,0341
3
3 0,2 0,0367
Rata-rata 0,2 0,0339
1 0,7 0,016
2 0,7 0,0226
4
3 0,6 0,0038
Rata-rata 0,67 0,0141

24
1 1 0,0642
2 0,8 0,0456
5
3 0,9 0,0541
Rata-rata 0,9 0,0546
1 0,8 0,1117
2 0,9 0,1264
6
3 0,8 0,1196
Rata-rata 0,83 0,1192
Blanko - 0 0,0048
Standar 1 - 0,5 0,0747
Standar 2 - 1 0,1414
Standar 3 - 5 0,6585

1.4
1.2 1.3
Konsentrasi (mg/L)

1
0.8 0.9
0.83
0.6
0.67
0.4
0.2 0.4
0.2
0
1 2 3 4 5 6
Kode Sampel

Gambar 4.1 Hasil Pengukuran Rata-Rata Kadar Amonium

Kurva Standar Amonium


0.8

0.6
Absorbansi

0.4
y = 0.1296x + 0.0108
0.2 R² = 1

0
0 1 2 3 4 5 6
Konsentrasi

Gambar 4.2 Hasil Pengukuran Standar Amonium

25
4.4.2 Hasil Pengukuran Kadar Nitrit (NO2-)
Pengukuran kadar amonium dilakukan secara triplo dengan data hasil pengukuran sperti
yang ditunjukan pada tabel 4.3

Tabel 4.3 Data Hasil Pengukuran Kadar Nitrit

Konsentrasi
Sampel Pengamatan Absorbansi
(mg/L)
1 0,08 0,0587
2 0,08 0,0568
1
3 0,08 0,0581
Rata-rata 0,08 0,0579
1 0,05 0,0126
2 0,05 0,0135
2
3 0,05 0,0127
Rata-rata 0,05 0,0129
1 0,05 0,0148
2 0,05 0,0154
3
3 0,05 0,0151
Rata-rata 0,05 0,0153
1 0,04 0,0032
2 0,04 0,0031
4
3 0,04 0,0027
Rata-rata 0,04 0,003
1 0,05 0,0181
2 0,05 0,0178
5
3 0,05 0,0172
Rata-rata 0,05 0,0176
1 0,1 0,0817
2 0,09 0,081
6
3 0,1 0,0825
Rata-rata 0,0967 0,0817
Blanko - 0,04 0,0027

26
Standar 1 - 0,05 0,0299
Standar 2 - 0,1 0,0679
Standar 3 - 0,5 0,7119

0.12
0.1
Konsentrasi (mg/L)

0.08 0.0967
0.08
0.06
0.04 0.05 0.05 0.05
0.04
0.02
0
1 2 3 4 5 6
Kode Sampel

Gambar 4.3 Hasil Pengukuran Rata-Rata Kadar Nitrit

Kurva Standar Nitrit


0.8

0.6
Absorbasi

0.4
y = 1.5518x - 0.0663
0.2 R² = 0.9973
0
0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6
Konsentrasi

Gambar 4.4 Hasil Pengukuran Standar Nitrit

27
4.4.3 Hasil Pengukuran kadar Nitrat (NO3-)
Pengukuran kadar amonium dilakukan secara triplo dengan data hasil pengukuran
sperti yang ditunjukan pada tabel 4.4

Tabel 4.4 Data Hasil Pengukuran Kadar Nitrat


Konsentrasi
Sampel Pengamatan Absorbansi
(mg/L)
1 1,1 0,0117
2 1,2 0,0416
1
3 1,1 0,0394
Rata-rata 1,13 0,0309
1 0 0,0184
2 0 0,0166
2
3 0 0,0154
Rata-rata 0 0,0168
1 0 0,0181
2 0 0,0173
3
3 0 0,0173
Rata-rata 0 0,0176
1 0,4 0,0263
2 0,6 0,0296
4
3 0,6 0,0304
Rata-rata 0,53 0,0288
1 2,1 0,0566
2 2,1 0,056
5
3 2,2 0,0421
Rata-rata 2,13 0,0516
1 0,1 0,0214
2 0,4 0,0276
6
3 0 0
Rata-rata 0,17 0,0163
Blanko - 1,2 0,0355
Standar 1 - 1 0,0307

28
Standar 2 - 5 0,1087
Standar 3 - 15 0,3028

0.06
0.05
Konsentrasi (mg/L)

0.0516
0.04
0.03
0.0309 0.0288
0.02
0.01 0.0168 0.0176 0.0163

0
1 2 3 4 5 6
Kode Sampel

Gambar 4.5 Hasil Pengukuran Rata-Rata Kadar Nitrat

Kurva Standar Nitrat


0.4

0.3
Absorbansi

0.2
y = 0.0194x + 0.0114
0.1 R² = 1
0
0 2 4 6 8 10 12 14 16
Konsentrasi

Gambar 4.6 Hasil Pengukuran Standar Nitrat

29
BAB V HASIL STUDI KHUSUS KERJA PRAKTEK DAN PEMBAHASAN

Pada bagian bab ini penulias akan membahas tentang pengujian yang dilakukan untuk
mengetahui kadar amonium, nitrit dan nitrat pada sampel air sumur bor yang berada
dilingkungan Perumahan Bumi Panyileukan Bandung Kelurahan Cipadung Kidul kecamatan
Panyileukan. Sampel pertama diambil dari balok I6, sampel kedua dari blok I5, sampel ketiga
dari blok K8, sampel keempat dari blok K9, sampel kelima dari blok L6 dan sampel keenam
dari blok L5. Daerah dan sumber pengambilan sampel air dapat dilihat pada Lampiran A.

5.1 Amonium (NH4+)


Pengujian yang pertama dilakukan adalah pengujian kadar amonium yaitu dengan
menggunakan pereaksi larutan garam siegnette dan pereaksi nessler. Dimana prinsip
percobaan pada penentuan kadar amonium ini adalah amonium dalam sampel air direaksikan
dengan kedua pereakasi diatas terutama dengan penambahan perekasi nessler. Jika amonium
bereaksi dengan perekasi nessler dalam suasana basa akan membentuk senyawa kompleks
yang berwarna kuning. Intensitas sinar yang ditransmisikan oleh warna tersebut diukur
dengan spektrofotometer UV VIS yang telah dikalibrasi dengan larutan standar amonium
pada panjang gelombang 425 nm (Matahelumual dkk, 2014).
Penambahan perekasi nessler dimaksudkan sebagai pengkompleks untuk membentuk
senyawa kompleks HgO.Hg(NH2)I berwarna kuning kecoklatan, sedangkan penambahan
perekasi garam signette adalah sebagai penyangga pH agar warna yang ditimbulkan perekasi
nessler tetap stabil. Persamaan rekasi yang terjadi sebagai berikut
NH4+(aq) + 2[HgI4]2-(aq) + 4OH-(aq)  HgO.Hg(NH2)I(aq) + 7I-(aq) + 3H2O(l)
Data hasil pengukuran kadar amonium yang didapatkan dari keenam sampel secara
berurutan yaitu 1,3 mg/L; 0,4 mg/L; 0,2 mg/L; 0,67 mg/L; 0,9 mg/L; 0,83 mg/L. Batas
maksimum kadar amonium yang di perbolehkan dalam KepMenKes. RI No.
907/MenKes/SK/VII/2002 dan Peraturan Mentri Kesehatan No. 492/Menkes/Per/IV/2010
yaitu sebesar 1,5 mg/L.
Kadar amonium yang paling besar dari keenam sampel terdapat apada sampel 1 yaitu
1,3 mg/L sampel ini berasal dari rumah blok I6. Sebenarnya kadar pada sampel 1 ini masih
dibawah batas maksimum akan tetapi hampir mendekati batas maksimum yang telah
ditentukan oleh KepMenKes. RI No. 907/MenKes/SK/VII/2002 dan Peraturan Mentri
Kesehatan No. 492/Menkes/Per/IV/2010. Hal ini dapat ditunjukan dengan bau air yang lama-
kelamaan ditimbulkan pada sampel 1, karena keberadaan amonium dalam air menyebabkan

30
timbulnya bau yang tidak sedap. Air yang mempunyai kandungan ammonium yang melebihi
batas persyaratan biasanya disebabkan oleh buangan rumah tangga, hal ini terbukti karena
letak saluran air pada rumah sampel 1 jaraknya tidak begitu jauh dari saluran
pembuangan/WC. Akan tetapi pada sampel 1 ini masih bisa digunakan sebagai sumber air
untuk keperluan lain-lain tidak dapat digukan sebagai air minum. Pada sampel 2-6 kadar
amonium yang terukur cukup rendah yaitu masing-masing memiliki kadar 0,4 mg/L, 0,2
mg/L, 0,67 mg/L; 0,9 mg/L; 0,83 mg/L. Dari kelima sampel ini masih memenuhi batas
standar maksium kadar amonium yang diperbolehkan dalam KepMenKes sehingga dapat
diindikasikan bahwa pada sampel 2-6 belum terindikasi adanya pencemaran.
amonium dalam air cenderung mengikat oksigen yang akan membentuk nitrit dan
nitrat dengan adanya bakteri di alam reaksi ini akan dipercepat. Pencemaran air oleh amonium
juga tergantung dari sifat tanah disekitarnya. Tanah yang bersifat humus dapat mempercepat
terjadinya perembesan bahan-bahan pencemar kedalam air (A Lubis, 1987).

5.2 Nitrit (NO2-)


Pengujian yang kedua adalah pengujian kadar nitrit yaitu dengan menggunakan
pereaksi larutan asam sulfanilat dan pereaksi napthilamine. Prinsip percobaan penentuan
kadar nitrit ini dalam contoh air akan bereaksi dengan asam sulfanilat pada suasana asam,
senyawa yang terbentuk akan berekasi dengan napthilamine membentuk senyawa azo
berwarna merah yang larut. Intensitas warna yang terbentuk dapat diukur dengan
Spektrofotometer UV-VIS pada panjang gelombang 520 nm (Matahelumual dkk, 2014).
Penambahan asam sulfanilat yaitu berfungsi untuk mengkondisikan pH pada suasana
asam, diamana pada suasana asam dapat meningkatkan kelarutan sehingga kesetimbangan
kimia bergeser ke arah produk. Sedangkan fungsi penambahan napthilamine ialah untuk
perekasi pengkompleks untuk membentuk senyawa azo yang berwarna merah. Persamaan
rekasi yang tejadi sebagai berikut

31
Dalam perairan alami nitrit biasanya ditemukan dalam jumlah yang sangat sedikit,
lebih sedikit dari pada nitrat. Karena bersifat tidak stabil dengan keberadaan oksigen.nitrit
merupakan bentuk peralihan antara amonia dan nitrat (nitrifikasi) dan antara nitrat dan gas
hidrogen (dentrifikasi).
Sumber nitrit dapat berupa limbah industri dan limbah domestik, kadar nitrit
diperairan relatif lebih kecil karena akan dioksidasi menjadi nitrat (Effendi, 2003).
Dari data hasil pengukuran kadar nitrit dari sampel 1-6 secara berurutan yaitu 0,08
mg/L; 0,05 mg/L; 0,05 mg/L; 0,04 mg/L; 0,05 mg/L; 0,0967 mg/L. Maksimum kadar nitrit
yang di perbolehkan dalam KepMenKes. RI No. 907/MenKes/SK/VII/2002 dan berdasarkan
Peraturan Mentri Kesehatan No. 492/Menkes/Per/IV/2010 yaitu sebesar 3,0 mg/L.
Dari hasil yang didapatkan kadar nitrit yang terbesar dari keenam sampel adalah
sampel 6 yaitu 0,0967 mg/L. Akan tetapi kadar nitrit pada sampel ini masih memenuhi batas
standar yang telah ditetapkan oleh KepMenKes. RI No. 907/MenKes/SK/VII/2002 dan
berdasarkan Peraturan Mentri Kesehatan No. 492/Menkes/Per/IV/2010. Akan tetapi dari hasil
pengukuran keenam sampel kadar nitrit masih memenuhi batas standar, kadar nitratnya kecil
mungkin disebabkan karena kadar nitrit yang terdapat pada air telah dioksidasikan menjadi
nitrat.
Nitrit mudah larut dalam air dan terdapat bebas dalam lingkungan, nitrit juga dapat
bersumber dari limbah industri dan limbah domestik, jika dibandingkan dengan nitrat, nitrit
bersifat lebih tokasik bagi manusia dan hewan. Pada manusia, konsumsi nitrit yang berlebihan
dapat menyebabkan hemoglobin membentuk met-hemoglobin yang menganggu proses
pengikatan oksigen dalam darah (Desiandi dkk, 2009).
Kandungan nitrit dapat dikurangi ataupun dihilangkan dengan cara pemberian aerasi,
penguapan, maupun reaksi kimia dengan oksigen.

5.3 Nitrat (NO3-)


Pengujian yang ketiga adalah pengujian kadar nitrat yaitu dengan menggunakan
pereaksi larutan Natrium Salisilat, H2SO4 pekat dan K-Na Tartrat. Prinsip percobaan
penentuan kadar nitrat ini dalam contoh air akan direkaskan dengan natrium salisilat yang
kemudian diuapkan. Residu yang terbentuk kemudian dilarutkan dalam H2SO4 pekat, yang
kemudian dibuat kompleks dengan penambahan K-Na Tartrat basa. Nitrat dalam air dibuat
kompleks berwarna denga K-Na Tartrat dalam suasana asam yang membentuk senyawa
berwarna kuning. Intensitas warna yang terbentuk dapat diukur dengan Spektrofotometer UV-
VIS pada panjang gelombang 407 nm (Matahelumual dkk, 2014).

32
Penambahan natrium salisilat berfungsi untuk penyangga pH agar warna yang
ditimbulkan oleh pereaksi pengkompleks tetap stabil. Penambahan H2SO4 pekat berfungsi
untuk mengkondisikan pH larutan pada suasana asam yang akan meningkatkan kelarutan
sehingga kesetimbangan reaksi akan bergeser kearah produk. Sedangkan penambahan K-Na
Tartrat sebagai pengkompleks untuk membentuk senyawa yang berwarna kuning.
Dari data hasil pengukuran kadar nitrat dari sampel 1-6 secara berurutan yaitu 1,13
mg/L; 0,00 mg/L; 0,00 mg/L; 0,53 mg/L; 2,13 mg/L; 0,17 mg/L. Maksimum kadar nitrat yang
di perbolehkan dalam KepMenKes. RI No. 907/MenKes/SK/VII/2002 dan berdasarkan
Peraturan Mentri Kesehatan No. 492/Menkes/Per/IV/2010 yaitu sebesar 50 mg/L.
Dari hasil yang didapatkan kadar nitrat pada keenam sampel berada jauh dari batas
maksimum yang diperbolehkan KepMenKes dan peraturan Menteri Kesehatan No. 492.
Kadar nitrat tertinggi yang didapatkan berada pada sampel 5 yaitu 2.13 mg/L. Sehingga hal
ini menunjukkan air dari keenam sampel terbebas dari nitrat dan masih memiliki kualitas air
yang baik.
Nitrat merupakan bentuk utama nitrogen di perairan alami. Nitrat bersifat stabil dan
mudah larut dlam air. Senyawa nitrat ini dihasilkan dari proses oksidasi sempurna seyawa
nitrogen di perairan. Nitrat tidak bersifat toksik tehadap organisme akuatik. Namun konsumsi
air yang mengandung nitrat yang tinggi akan menurunkan kemampuan hemoglobin mengikat
oksigen dalam darah, terutama bayi berumur lima bulan yang kemudian dikenal dengan
penyakut blue baby disease, yang mengakibatkan kulit bayi berwarna kebiruan (Effendi,
2007).
Nitrat dengan konsentras tinggi merupakan indikasi adanya sumber polutan dalam air
tanah. Kadar nitrat umumnya kurang dari 10 mg/L untuk air tanah. Tingginya konsentrasi
nitrat dalam air tanah dapat disebabkan karena adanya aktivitas mikroba nitrat.
Kadar nitrat lebih dari 5 mg/L menggambarkan terjadinya pencemaran antropogenik
yang berasal dari aktivitas manusia dan tinja hewan. Kadar nitrat untuk keperluan air minum
sebaiknya tidak melebihi 10 mg/L (Effendi, 2003).

33
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan
Dari hasil pengukuran kadar amonium, nitrit dan nitrat pada air di Perumahan Bumi
Panyileukan Bandung dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut:
1. Berdasarkan pengujian kadar amonium dari keenam sampel air yang diambil memiliki
kadar amonium dibawah batas maksimum persyaratan/ memenuhi standar yang ditetapkan
KepMenKes. RI No. 907/MenKes/SK/VII/2002 dan berdasarkan Peraturan Mentri
Kesehatan No. 492/Menkes/Per/IV/2010 yaitu 1,5 mg/L. Akan tetapi pada sampel 1 kadar
amonium yang dihasilkan hampir mendekati standar yang ditetapkan yaitu 1,3 mg/L.
Sehingga hal ini menandakan bahwa keenam sampel masih memiliki kualitas air yang
baik.
2. Berdasarkan pengujian kadar nitrit dari keenam sampel air yang diambil memeiliki kadar
nitrit dibawah batas maksimum/ memenuhi standar yang ditetapkan oleh KepMenKes. RI
No. 907/MenKes/SK/VII/2002 dan berdasarkan Peraturan Mentri Kesehatan No.
492/Menkes/Per/IV/2010 yaitu 3 mg/L. Sehingga hal ini menandakan bahwa keenam
sampel masih memiliki kualitas air yang baik.
3. Berdasarkan pengujian kadar nitrat dari keenam sampel air yang diambil memeiliki kadar
nitrat dibawah batas maksimum/ memenuhi standar yang ditetapkan oleh KepMenKes. RI
No. 907/MenKes/SK/VII/2002 dan berdasarkan Peraturan Mentri Kesehatan No.
492/Menkes/Per/IV/2010 yaitu 50 mg/L. Sehingga hal ini menandakan bahwa keenam
sampel masih memiliki kualitas air yang baik.

6.2 Saran
Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, maka melalui Laporan Kerja Praktek
penulis memberikan saran / merekomendasikan sebagai berikut:
1. Perlu dilakukan penelitian dengan metodologi yang berbeda sebagai perbandingan
2. Apabila hendak meneliti hal yang serupa, sampel yang diambil seharusnya air yang berada
dilokasi yang dekat dengan pertanian, industri dan lain-lain.
3. Sampel air yang digunakan seharusnya belum bisa dikatakan dapat digunakan sebagai air
minum, karena dalam laopran ini hanya dijelaskan sebagian parameter saja yaitu amonium,
nitrit da nitrat.

34
DAFTAR PUSTAKA

A Lubis, 1987. Amonium Dalam Sumber Air Penduduk


http://download.portalgaruda.org/article.php?article=71404&val=4882&title= Diakses
pada 6 September 2014.
Achmad, Rukaesih. 2004. Kimia Lingkungan. Yogyakarta : Andi Yogyakarta
Effendi, Hefni. 2003. Telaah Kualitas Air. Yogyakarta : Kanisius
Effendi, Hefni. 2007. Telaah Kualitas Air Bagi Pengelolaan Sumber Daya dan Lingkungan
Perairan. Yogyakarta : Kanisius
Khopkar, S.M.2003. Konsep Dasar Kimia Analitik. Jakarta : Universitas Indonesia.
Krisnandi, Y.K. 2009. Kimia Dalam Air. Bahan ajar. Jakarta : KBI Kimia Anorganik
Universitas Indonesia.
Matahelumual, Bethy C. 2014. Air Analisis Kualitas Secara Fisika, Kimia dan Biologi.
Bandung : Laboratorium Analisis Air Pusat Sumber Daya Air Tanah dan Geologi
Lingkungan.
Menkes RI, 2002. Kepmenkes RI No. 907/MENKES/SK/VII/2002, Jakarta.
Notoatmodjo, S. 2002. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakrta : Rineka Cipta.
Rohman, A. 2007. Kimia Analisis Spektrofotometri. Jakarta : Pustakan Universitas Islam
Indonesia
Slamet. 2007. Kesehatan Lingkungan. Yogyakarta : Gajah Mada University Press
Sutrisno, C.T. 2006. Teknologi Penyediaan Air Bersih. Cetakan Kedua. Jakarta : PT Rineka
Cipta.
Underwood, A.L dan R.A. Day. 2002. Analisis Kimia Kuantitatif. Jakarta : Erlangga
Vogel. 1994. Kimia Analisis Kuantitatif Anorganik. Jakarta : Kedokteran EGC
Wardhana, W.A. 1995. Dampak Pencemaran Lingkungan. Yogyakarta : Andi
Zaid, 2012 Sepctrometer Uv Vis
http://zaidanalrazi.blogspot.com/2012/04/spectrofotometrer-uv-vis.html Diakses pada
6 September 2014.

35
LAMPIRAN A

(FOTO LOKASI PENGAMBILAN SAMPEL)

Gambar (i). Sampel 1 Bumi Panyileukan Blok I6

Gambar (ii). Sampel 2 Bumi Panyileukan Blok I5

Gambar (iii). Sampel 3 Bumi Panyileukan Blok K8

36
Gambar (iv). Sampel 4 Bumi Panyileukan Blok K9

Gambar (v). Sampel 5 Bumi Panyileukan Blok L6

Gambar (vi). Sampel 6 Bumi Panyileukan Blok L5

Gambar (vii). Keenam Sampel

37
LAMPIRAN B

(KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR


907/MENKES/SK/VII/2002)

PERSYARATAN KUALITAS AIR MINUM

1. BAKTERIOLOGIS

2. KIMIA
2.1 Bahan Kimia yang memiliki Pengaruh Langsung Pada Kesehatan
A. Bahan Anorganik

38
B. Bahan Organik

C. Pestisida

39
D. Desinfektan dan Hasil Sampingnya

40
2.2 Bahan Kimia yang Memungkinkan Dapat Menimbulkan Keluhan Pada Konsumen
A. Bahan Anorganik

B. Bahan Organik, Desinfektan dan Hasil Sampingnya

3. RADIOAKTIVITAS

41
4. FISIK

42
LAMPIRAN C

(PERSYARATAN KUALITAS AIR MINUM BERDASARKAN SK MENTERI


KESEHATAN NO. 492/Menkes/Per/IV/2010)

PERSYARATAN KUALITAS AIR MINUM

1. PARAMETER WAJIB

43
2. PARAMETER TAMBAHAN

44
LAMPIRAN D

(GAMBAR INSTRUMEN)

1. Oven Hemmert

2. Spektofotometer Varian Cary 100 conc

45