Anda di halaman 1dari 16

BAB I

PENDAHULUAN

1. Latar Belakang
Sudah menjadi pengetahuan umum bahwa derajat kesehatan penduduk Indonesia
masih relatif belum baik jika dibandingkan dengan negara-negara tetangga di Asia
Tenggara. Sebagai indikatornya, dapat kita lihat Angka kematian ibu masih sekitar 390
per 100.000 kelahiran hidup, sementara di Philipina 170, Vietnam 160, Thailand 44 dan
Malaysia 39 per 100.000 kelahiran hidup. Apalagi kita bandingkan dengan Singapura,
tentu ini bagai siang dan malam. Hal ini berkaitan secara langsung maupun tidak
langsung dengan besarnya biaya yang dikeluarkan oleh pemerintah ataupun
masyarakat untuk kesehatan. Kontribusi pemerintah untuk biaya kesehatan hanya
sebesar 26,1 persen. Sedangkan kontribusi dari swasta mencapai 74,9 persen yang
sebagian besar dikeluarkan langsung dari saku masyarakat pada waktu mereka jatuh
sakit, hanya sedikit biaya kesehatan yang dikeluarkan dengan menggunakan
mekanisme asuransi atau perusahaan (6-19 %).
Secara umum kita ketahui juga bahwa biaya kesehatan di Indonesia cenderung
meningkat yang disebabkan oleh berbagai faktor, diantaranya adalah pola penyakit
degeneratif, orientasi pada pembiayaan kuratif, pembayaran out of pocket (fee for
service) secara individual, service yang ditentukan oleh provider, teknologi canggih,
perkembangan spesialisasi dan subspesialisasi ilmu kedokteran, dan tidak lepas juga
dari tingkat inflasi. Dengan kondisi dan situasi yang ada seperti ini maka akses dan
mutu pelayanan kesehatan terancam, terutama bagi masyarakat yang tidak mampu.
Hal ini menyebabkan derajat kesehatan masyarakat semakin rendah. Kondisi tersebut
diperparah dengan tarif rumah sakit yang tidak standar, sehingga masing-masing
rumah sakit cenderung menetapkan tarif sendiri.
Akibat perubahan sistem layanan kesehatan yang ada sekarang ini dan dengan
meningkatnya biaya kesehatan maka pembiayaan rumah sakit dengan menggunakan
asuransi Kesehatan menjadi hal yang sangat relevan, dalam asuransi kesehatan ini
maka sistem manajemen casemix menjadi salah satu pemecahan masalah. Sistem
Casemix adalah sistem pembiayaan pelayanan kesehatan yang berhubungan dengan

1 PEDOMAN PELAYANAN CASEMIX RUMAH SAKIT KURNIA SERANG


mutu, pemerataan dan keterjangkauan, yang merupakan unsur-unsur dalam
mekanisme pembayaran biaya pelayanan kesehatan untuk pasien yang berbasis kasus
campuran Prosedur utama.

2. Tujuan pelayanan casemix


Tujuan dari sistem pembiayaan pelayanan kesehatan antara lain :
1. Mendorong peningkatan mutu
2. Mendorong layanan berorientasi pasien
3. Mendorong efisiensi
4. Tidak memberikan reward thd provider yang melakukan overtreatment.
5. Mendorong untuk pelayanan tim (koordinasi/kerjasama antar provider)

3. Fungsi pelayanan casemix


Manfaat yang dapat diperoleh dari penerapan kebijakan program Casemix INA CBG’s
secara umum dapat dilihat dari sisi Medis maupun Ekonomi. Dari segi medis, para
klinisi dapat mengembangkan perawatan pasien secara komprehensif, tetapi langsung
kepada penanganan penyakit yang diderita oleh pasien. Secara ekonomi, dalam hal ini
keuangan (costing) jadi lebih efisien dan efektif dalam penganggaran biaya kesehatan.
Sarana pelayanan kesehatan akan mengitung dengan cermat dan teliti dalam
penganggaranya. Menurut kementerian kesehatan RI (2012), manfaat kebijakan
program Casemix INA CBG’s adalah sebagai berikut :
a. Manfaat bagi pasien
1. Adanya kepastian dengan dalam pelayanan dengan prioritas pengobatan
berdasarkan derajat keparahan
2. Dengan adanya target lama hari rawat (length of stay) pasien
mendapatkan perhatian lebih dalam tindakan medis dari para petugas
rumah sakit.
3. Pasien mendapatkan kualitas kesehatan yang lebih baik.
4. Menerima sediaan farmasi , alat kesehatan dan bahan medis habis pakai
sesuai dengan spesifikasi dan ketentuan yang berlaku.
5. Mengurangi pemeriksaan dan penggunaan alat medis yang berlebihan
oleh tenaga medis sehingga mengurangi resiko yang dihadapi pasien.

2 PEDOMAN PELAYANAN CASEMIX RUMAH SAKIT KURNIA SERANG


b. Manfaat bagi Rumah Sakit
1. Rumah Sakit mendapat pembiayaan berdasarkan kepada beban kerja
sebenarnya.
2. Dapat meningkatkan mutu dan dan efisiensi pelayanan Rumah Sakit.
3. Bagi dokter atau klinisi dapat memberikan pengobatan yang tepat untuk
kualitas pelayanan lebih baik berdasarkan derajat keparahan,
meningkatkan komunikasi antar spesialis atau multidisiplin ilmu agar
perawatan dapat secara komprehensif serta dapat memonitor QA (Quality
assessment) dengan cara yang lebih objektif
4. Perencanaan budget anggaran pembiayaan dan belanja yang lebih
akurat.
5. Dapat untuk mengealuasi kualitas pelayanan yang diberikan oleh masing-
masing klinisi.
6. Keadilan (equity) yang lebih baik dalam pengalokasian budget anggaran.
7. Mendukung sistem perawatan pasien dengan menerapkan Clinical
Pathway.

Tujuan pembuatan Pedoman Pelayanan ini adalah untuk memberikan gambaran


kebijakan secara aplikatif mengenai pelaksanaan pelayanan di Casemix agar tercapai
pelayanan farmasi yang memenuhi standar.

4. Ruang Lingkup Pelayanan


Ruang Lingkup Casemix RS Kurnia antara lain adalah pasien rawat jalan, pasien
rawat inap, dan pasien gawat darurat yang menggunakan BPJS kesehatan.

5. Batasan Operasional
Batasan Operasional Casemix Kurnia mencakup 2 macam pelayanan yang berkaitan
langsung dengan pasien, yaitu :
1. Pelayanan poli rawat jalan
Pelayanan poli rawat jalan yang ditujukan kepada poli spesialis sesuai daftar jadwal
praktek di RS Kurnia Serang dengan membawa syarat yang diberlakukan oleh
BPJS Kesehatan, menggunakan system rujukan berjenjang (SEP)
2. Pelayanan rawat inap
Pelayanan farmasi rawat inap dilakukan dengan sistem rujukan berjenjang setelah
melalui poli spesialis atan Instalasi Gawat Darurat dengan ketentuan yang berlaku.

3 PEDOMAN PELAYANAN CASEMIX RUMAH SAKIT KURNIA SERANG


3. Pelayanan IGD
Pelayanan pasien BPJS Kesehatan di Instalasi Gawat Darurat diberikan sesuai
kaidah dan ketentuan yang berlaku.

6. Landasan Hukum
Landasan Hukum Pelayanan Casemix merujuk pada :
1. UU nomor 40 Tahun 2004 Tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN)
2. UU nomor 29 Tahun 2004 Tentang Praktik Kedokteran
3. UU Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan
4. UU Nomor 44 Tahun 2009 Tentang Rumah Sakit

4 PEDOMAN PELAYANAN CASEMIX RUMAH SAKIT KURNIA SERANG


BAB II
STANDAR KETENAGAAN

A. Kualifikasi SDM
Berikut kualifikasi ketenagaan di Casemix RS Kurnia :

NO Jenis SDM SYARAT JABATAN/KUALIFIKASI


1. Kepala - Dokter umum
Casemix - Diutamakan yang memiliki pengalaman bekerja minimal 1
tahun di Casemix
- Pengetahuan kerja mengenai sistem JKN dan INA CBGs
- Menguasai MS Office dan internet
- Memiliki skill untuk memimpin
- Mempunyai kemampuan dan kemauan mengelola dan
mengembangkan pelayanan Casemix
- Mempunyai kemampuan untuk mengembangkan diri
- Mempunyai kemampuan untuk bekerja sama dengan pihak
lain
- Mempunyai kemampuan untuk melihat masalah,
menganalisa dan memecahkan masalah
2. Coder - Dokter Umum / D3 rekam Medis / Min D3 Keperawatan
- Pengetahuan kerja mengenai sistem JKN dan INA CBGs
- Menguasai Kaidah Pengkodingan, MS Office dan internet
- Memiliki kemampuan belajar, memahami arti kata-kata
(komunikasi efektif)
- Mampu menyerap data verbal atau bentuk tabel
- Mampu menganalisa masalah secara kritis, dan berpikir
kreatif dan menggunakan peralatan yang spesifik
3. Pemberkasan - D3 Keperawatan / SMA sederajat
- Pengetahuan kerja mengenai tata berkas dan arsip
- Menguasai MS Office dan internet
- Memiliki kemampuan belajar, memahami arti kata-kata
(komunikasi efektif)
- Mampu menyerap data verbal atau bentuk tabel
- Kemampuan adaptasi dan melakukan pekerjaan yang
berulang sesuai dengan prosedur yang berlaku.
- Melakukan pekerjaan yang spesifik dengan tepat dan teliti

5 PEDOMAN PELAYANAN CASEMIX RUMAH SAKIT KURNIA SERANG


B. Distribusi Ketenagaan
Casemix RS Kurnia di pimpin oleh kepala unit yang merupakan seorang Dokter
Umum. Instalasi Farmasi terdiri dari rawat jalan dan rawat inap. Dalam melaksanakan
tugasnya yang berkaitan dengan pelayanan pasien BPJS, kepala unit dibantu oleh
bagian pendaftaran, pelayanan rawat jalan, kasir dan farmasi.
Distribusi ketenagaan Casemix RS Kurnia didapat dari hasil perhitungan/work load
yang dilakukan oleh bidang SDM dan didapatkan sebaran untuk tenaga di Casemix
sebagaimana yang tercantum di bawah ini :
JUMLAH
NO JABATAN PENDIDIKAN SYARAT JABATAN
TENAGA
1. Kepala Dokter Umum 1 Minimal sudah bekerja di
Casemix bagian Coder 1 tahun
2. Coder Dokter Umum 1 Sudah Orientasi dibagian
Coder selama 3 bulan
3. Pemberkasan S1 1 - Sudah Orientasi dibagian
keperawatan Pemberkasan selama min 3
bln
- Memahami alur BPJS
TOTAL 2 Ket : Kepala Casemix
merangkap Coder

C. Pengaturan Jaga
Untuk menjalankan pelayanan di Casemix, seluruh staff bertugas dengan
mengikuti jadwal dalam rentang kerja Non-Shift Senin- Jumat (08.00-17.00 WIB).

6 PEDOMAN PELAYANAN CASEMIX RUMAH SAKIT KURNIA SERANG


BAB III
STANDAR FASILITAS

A. Denah Ruang
Unit Casemix memiliki 1 ruangan yang didalamnya terdapat : (Lampiran denah
Casemix)
1. Coder
2. Pemberkasan
3. Verivikator eksternal

B. Standar Fasilitas
1. Perlengkapan
1.1 Daftar Inventaris Casemix
Ruang Pelayanan dan Penyimpanan Obat
No Nama barang Jumlah ( unit/ buah )
1. Bindex File 1

2. Bufet berkas 1

3. Galon 1

4. Kursi 1

5. Laptop 3

6. Meja 3

7. Meja printer 1

8. Printer 1

9. Rak file 1

10. Tempat sampeh 1

7 PEDOMAN PELAYANAN CASEMIX RUMAH SAKIT KURNIA SERANG


2. Kelengkapan Bangunan
a. Sumber air bersih
b. Penerangan
c. Pendingin ruangan
d. Alat pemadam kebakaran

BAB IV
TATA LAKSANA PELAYANAN

A. Costing
Proses menghitung biaya dari seluruh rangkaian perawatan pasien dari pasien
masuk hingga pasien pulang yang menjadi satu episode pelayanan. Kegiatan
tersebut untuk memastikan bahwa komponen biaya-biaya yang dikeluarkan dalam
proses perawatan pasien sama dengan proses pencatatan medis layanan yang
diberikan kepada pasien.
Tujuan dari costing adalah tercapainya efisiensi di rumah sakit melalui
pengendalian biaya (cost containtment). Hal-hal yang perlu disiapkan dalam sistem
costing adalah:
 Perhitungan Unit cost,
 Clinical Pathway,
 Dan penyusunan Kebijakan RS yang terkait dengan: Obat & alkes, Pemeriksaan
Penunjang, jasa medis, BHP dan lain lainnya untuk tujuan efisiensi.

B. Coding
Kegiatan memberikan kode diagnosis utama dan diagnosis sekunder sesuai
dengan ICD10 serta memberikan kode prosedur sesuai dengan ICD9 CM. Koding
sangat menentukan dalam sistem pembiayaan prospektif yang akan menentukan
besarnya biaya yang akan dibayarkan ke Rumah Sakit.
1. Diagnosa Utama
Diagnose akhir / final yang dipilih dokter dengan kriteria paling banyak
menggunakan sumber daya atau hari prawatan paling lama.
2. Diagnosa Sekunder

8 PEDOMAN PELAYANAN CASEMIX RUMAH SAKIT KURNIA SERANG


Diagnosis yang menyertai diagnosis utama pada saat pasien masuk atau yang
terjadi selama episode pelayanan. Diagnosis sekunder merupakan ko-morbiditas
ataupun komplikasi

C. Verifikasi
Proses menentukan fakta-fakta kebenaran dari proses identifikasi kasus, baik
secara medis maupun secara administratif.

9 PEDOMAN PELAYANAN CASEMIX RUMAH SAKIT KURNIA SERANG


BAB V
LOGISTIK

Pengadaan alat penunjang kegiatan casemix seperti Kertas dan ATK dapat diakses
oleh setiap staf melalui sistem IT RS Kurnia Serang yang ditujukan kepada bagian gudang
logistik.

BAB VI

10 PEDOMAN PELAYANAN CASEMIX RUMAH SAKIT KURNIA SERANG


KESELAMATAN PASIEN

Sasaran Keselamatan Pasien adalah syarat yang harus diterapkan di semua rumah
sakit yang diakreditasi oleh Komisi Akreditasi Rumah Sakit. Penyusunan sasaran ini
mengacu kepada Nine Life-Saving Patient Safety Solutions dari WHO Patient Safety
(2007) yang digunakan juga oleh Komite Keselamatan Pasien Rumah Sakit (KKPRS), dan
Joint Commission International (JCI).
Maksud dari Sasaran Keselamatan Pasien adalah mendorong peningkatan spesifik
dalam keselamatan pasien. Sasaran ini menyoroti area yang bermasalah dalam pelayanan
kesehatan dan menguraikan tentang solusi atas konsensus berbasis bukti dan keahlian
terhadap permasalahan ini. Dengan pengakuan bahwa desain/rancangan sistem yang baik
itu intrinsik/menyatu dalam pemberian asuhan yang aman dan bermutu tinggi, tujuan
sasaran umumnya difokuskan pada solusi secara sistem, bila memungkinkan.
Berikut ini adalah daftar sasaran. Mereka disiapkan disini untuk memudahkan
karena disampaikan tanpa persyaratan, maksud dan tujuan, atau elemen penilaian.
Informasi lebih lanjut tentang sasaran ini dapat dilihat di bagian berikut dari bab ini,
Sasaran, Persyaratan, Maksud dan Tujuan, serta Elemen Penilaian.
Enam sasaran keselamatan pasien adalah sebagai berikut :
Sasaran I : Ketepatan identifikasi pasien
Sasaran II : Peningkatan komunikasi yang efektif
Sasaran III : Peningkatan keamanan obat yang perlu diwaspadai (high-
alertmedications)
Sasaran lV : Kepastian tepat-lokasi, tepat-prosedur, tepat-pasien operasi
Sasaran V : Pengurangan risiko infeksi terkait pelayanan kesehatan
Sasaran VI : Pengurangan risiko pasien jatuh
Dalam unit casemix, sasaran keselamatan pasien tidak berhubungan secara
langsung. Hanya dengan beberapa unit terkait saja.

BAB VII

11 PEDOMAN PELAYANAN CASEMIX RUMAH SAKIT KURNIA SERANG


KESELAMATAN KERJA

Aspek keselamatan kerja di lingkungan pelayanan Casemix mencakup pada beberapa hal
di bawah ini :
1. Penyediaan APD (Alat Pelindung Diri) untuk pelayanan kefarmasian, secara spesifik
Pemasangan APAR berikut pelatihan mengenai usaha pemadaman api
mempergunakan APAR yang telah ada.

2. Pengetahuan staf farmasi mengenai ketentuan komunikasi massa di internal unit


rumah sakit (kode emergensi rumah sakit)

12 PEDOMAN PELAYANAN CASEMIX RUMAH SAKIT KURNIA SERANG


BAB VIII
PENGENDALIAN MUTU

Untuk menanggulangi inflasi yang terjadi adalah dengan melakukan cost


containment yang meliputi setiap upaya untuk mengendalikan biaya pelayanan kesehatan
di rumah sakit.
Upaya cost containment yang dapat dilakukan di rumah sakit antara lain :
A. Meningkatkan efisiensi
Efisiensi yang dapat dilakukan adalah:
1. Economic Efficiency
Disebut juga dengan penggunaan input yang biayanya rendah, contohnya:
- menggunakan obat generic karena obat-obat generic relative lebih murah
- drug utilization review untuk menge-tahui penyimpangan-penyimpangan yang
terjadi dalam kaitannya dengan tingkat penggunaan obat secara kuan-titatif
maupun kualitatif.
- menggunakan tenaga kesehatan yang lebih efisien
- menggunakan alat-alat yang lebih sesuai/tidak perlu canggih disesuaikan
dengan kebutuhan
2. Technical in efficiency
Menghilangkan pemborosan yang bersifat teknis akibat dari kombinasi sumber
daya yang tidak sesuai, contohnya : Terdapat alat canggih di rumah sakit tetapi
pada kenyataannya tidak memiliki operator sehingga harus mendatangkan dari
pihak luar yang membutuhkan cost tinggi
3. Scale Efficiency
Efisiensi yang berkaitan dengan besarnya investasi yang sangat rawan untuk
terjadi inflasi
B. Sistem Pembayaran
Sistem pembayaran prospektif kepada PPK akan mengendalikan kecenderungan
supply induced demand, yakni kecenderungan mendorong tingkat penggunaan
utilisasi pelayanan kesehatan apabila PPK masih dibayar tunai.
C. Standarisasi Pelayanan

13 PEDOMAN PELAYANAN CASEMIX RUMAH SAKIT KURNIA SERANG


Standarisasi pelayanan secara medis dan stan-darisasi pelayanan administratif
merupakan bagian yang penting dari pengendalian biaya (cost containment, cost
effectiveness, quality control). Tanpa standar yang jelas, akan sulit memprediksi dan
mengendalikan biaya, artinya ketidak pastian akan semakin besar karena sifat dari
pelayanan kesehatan adalah kebutuhan yang tidak dapat diprogramkan.
D. Pembinaan, promosi dan peyuluhan kesehatan
Adalah upaya sistematis dan terencana untuk mengarahkan pelayanan kesehatan
pada upaya promotif, preventif dan edukatif.
E. Mengembangkan kesadaran akan biaya
Bertujuan agar kita berperilaku hemat sehingga cost bisa ditekan menjadi lebih murah.
Kegiatan ini harus disosialisasikan sehingga dapat meningkatkan motivasi pada
seluruh karyawan
F. Intervensi teknis
Mencari peluang-peluang untuk menghemat pengeluaran, yaitu dengan melakukan
cost analysis. Hal yang tidak lepas dari masalah analisis biaya adalah perhitungan unit
cost yang merupakan kebutuhan bagi rumah sakit yang berguna untuk:
1. Penentuan tarif
2. Analisis Efisiensi
3. Perencanaan anggaran rumah sakit
4. Analisis Break even
G. Hospital Investment Control
Menghindari investasi yang tidak optimal dengan melakukan studi kelayakan terlebih
dahulu antara lain dengan Cost Effectiveness Analysis dan Cost Benefit Analysis.
Cara lain adalah dengan keharusan menda-patkan certificate- of-need sebelum
melakukan investasi untuk peralatan dan pelayanan yang mahal.
H. Penggunaan Sistem Casemix
Sistem Casemix merupakan sistem pengklasifikasian penyakit yang menggabungkan
jenis penyakit yang dirawat di RS dengan biaya keseluruhan pelayanan yang terkait.
Sistem Casemix berhubungan dengan mutu, pemerataan, dan mekanisme
pembayaran untuk pasien berbasis kasus campuran. Secara umum sistem casemix
digunakan dalam hal Quality Assurance Program, Komunikasi dokter – direktur RS

14 PEDOMAN PELAYANAN CASEMIX RUMAH SAKIT KURNIA SERANG


dan staf medical record, perbaikan proses pelaya-nan, anggaran, profilling,
benchmarking, qua-lity control, dan sistem pembayaran. Pada sistem ini yang paling
banyak digunakan adalah Diagnostik Related Group (DRG)

15 PEDOMAN PELAYANAN CASEMIX RUMAH SAKIT KURNIA SERANG


BAB IX
PENUTUP

Casemix merupakan salah satu metode yang memungkinkan upaya


menetapkan ekuiti, efisiensi dan kualitas suatu rumah sakit dengan melakukan identifikasi
campuran jenis kasus / pasien yang dirawat dan identifikasi dari seluruh sumber daya
yang digunakan. Sistem casemix adalah juga mengklasifikasi penyakit yang digabung
dengan biaya perawatan di rumah sakit berdasar pada pengelompokan diagnosis akhir
penyakit sejenis dan kompleksitas pengelolaan kasus (penyakit).

Jadi dapat kita disimpulkan bahwa Pelayanan kesehatan dengan mutu yang baik
dan biaya terjangkau menjadi harapan bagi seluruh masyarakat. Rumah sakit yang
merupakan pemberi pelayanan kesehatan yang utama yang harus melakukan
pengendalian biaya dan pengendalian mutu. Pengembangan pelayanan rumah sakit
dengan pembiayaan atau pembayaran yang terstandar akan dapat memberikan banyak
keuntungan baik bagi pasien, terbukti bahwa manajemen casemix mampu memberikan
efisiensi dalam hal pembiayaan dan pelayanan sehingga mutu pelayanan rumah sakit
makin baik dan kepuasan pasien makin terpenuhi.

16 PEDOMAN PELAYANAN CASEMIX RUMAH SAKIT KURNIA SERANG