Anda di halaman 1dari 11

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Program pemerintah untuk menangani masalah kemiskinan telah berhasil menurunkan


jumlah penduduk miskin dari 54,2 juta (40,1%) pada tahun 1976 menjadi 22,5 juta (11,3%)
pada tahun 1996. Namun, berbagai hal yang terjadi di Indonesia membawa dampak negatif
bagi kehidupan masyarakat, seperti: krisis ekonomi yang terjadi sejak Juli 1997, bencana
alam gempa bumi, dan tsunami yang terjadi di Aceh dan Sumatra Utara pada akhir Desember
2004. Menurut perhitungan BPS (Biro Pusat Statistik) jumlah penduduk miskin meningkat
menjadi 49,5 juta jiwa (24,2%) pada tahun 1998.

Kemiskinan merupakan hal yang kompleks karena menyangkut berbagai macam aspek
seperti hak untuk terpenuhinya pangan, kesehatan, pendidikan, pekerjaan, dan sebagainya.
Agar kemiskinan di Indonesia dapat menurun diperlukan dukungan dan kerja sama dari pihak
masyarakat dan keseriusan pemerintah dalam menangani masalah ini. Melihat kondisi negara
Indonesia yang masih memiliki angka kemiskinan tinggi, penulis tertarik untuk mengangkat
masalah kemiskinan di Indonesia dan penanggulangannya. Penulis berharap dengan karya
tulis ini dapat memberikan sumbangan pemikiran dalam rangka mengentaskan kemiskinan
dari Negara tercinta ini.

1.2 Perumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah tersebut di atas, maka rumusan masalahnya adalah:

1. Bagaimana kondisi kemiskinan di Indonesia?

2. Faktor apa yang menyebabkan kemiskinan di Indonesia?

3. Bagaimana cara menanggulangi masalah kemiskinan di Indonesia?

1.3 Tujuan Penulisan

Tujuan penulisan karya tulis ini adalah:

1. Mengetahui kondisi kemiskinan di Indonesia

2. Mengetahui factor penyebab terjadinya kemiskinan

3. Mengetahui cara menanggulangi kemiskinan

1.4 Metode Penulisan

Penulis menggunakan metode studi pustaka dan browsing internet dalam penulisan karya
tulis.

1.5 Manfaat Penulisan


Manfaat penulisan karya tulis ini adalah agar masyarakat mengetahui kondisi kemiskinan di
Indonesia dan dapat mencari solusi menanggulanginya. Diharapkan pembaca dapat
membantu pemerintah agar kemiskinan di Indonesia dapat segera teratasi.

1.6 Sistematika Penulisan

Karya tulis ini disusun dengan sistematika sebagai berikut:

BAB I PENDAHULUAN

Pada bab ini penulis menjelaskan latar belakang masalah, perumusan masalah, tujuan
penulisan, metode penulisan, manfaat penulisan, dan sistematika penulisan.

BAB II LANDASAN TEORI

BAB III METODE PENELITIAN

Pada bab ini penulis mambahas tentang jenis penelitian, sumber data, teknik pengumpulan
data .

BAB IV HASIL PENELITIAN

BAB II PEMBAHASAN

Pada bab ini penulis menjelaskan tentang kondisi kemiskinan di Indonesia, faktor penyebab
kemiskinan di Indonesia, dan penanggulangan masalah kemiskinan.

BABI VPENUTUP

Pada bab ini penulis menjelaskan tentang kesimpulan dan saran.

BAB II

LANDASAN TEORI

Dari berbagai sudut pandang tentang pengertian kemiskinan, pada dasarnya bentuk
kemiskinan dapat dikelompokkan menjadi tiga pengertian, yaitu:

1. Kemiskinan Absolut. Seseorang dikategorikan termasuk ke dalam golongan miskin absolut


apabila hasil pendapatannya berada di bawah garis kemiskinan, tidak cukup untuk memenuhi
kebutuhan hidup minimum, yaitu: pangan, sandang, kesehatan, papan, dan pendidikan.

2. Kemiskinan Relatif. Seseorang yang tergolong miskin relatif sebenarnya telah hidup di atas
garis kemiskinan tetapi masih berada di bawah kemampuan masyarakat sekitarnya.

3. Kemiskinan Kultural. Kemiskinan ini berkaitan erat dengan sikap seseorang atau
sekelompok masyarakat yang tidak mau berusaha memperbaiki tingkat kehidupannya
sekalipun ada usaha dari pihak lain yang membantunya.
Keluarga miskin adalah pelaku yang berperan sepenuhnya untuk menetapkan tujuan,
mengendalikan sumber daya, dan mengarahkan proses yang mempengaruhi kehidupannya.
Ada tiga potensi yang perlu diamati dari keluarga miskin yaitu:

1. Kemampuan dalam memenuhi kebutuhan dasar, contohnya dapat dilihat dari aspek
pengeluaran keluarga, kemampuan menjangkau tingkat pendidikan dasar formal yang
ditamatkan, dan kemampuan menjangkau perlindungan dasar.

2. Kemampuan dalam melakukan peran sosial akan dilihat dari kegiatan utama dalam
mencari nafkah, peran dalam bidang pendidikan, peran dalam bidang perlindungan, dan peran
dalam bidang kemasyarakatan.

3. Kemampuan dalam menghadapi permasalahan dapat dilihat dari upaya yang dilakukan
sebuah keluarga untuk menghindar dan mempertahankan diri dari tekanan ekonomi dan non
ekonomi.

Kemiskinan merupakan masalah yang ditandai oleh berbagai hal antara lain rendahnya
kualitas hidup penduduk, terbatasnya kecukupan dan mutu pangan, terbatasnya dan
rendahnya mutu layanan kesehatan, gizi anak, dan rendahnya mutu layanan pendidikan.
Selama ini berbagai upaya telah dilakukan untuk mengurangi kemiskinan melalui penyediaan
kebutuhan pangan, layanan kesehatan dan pendidikan, perluasan kesempatan kerja dan
sebagainya.

Berbagai upaya tersebut telah berhasil menurunkan jumlah penduduk miskin dari 54,2 juta
(40.1%) pada tahun 1976 menjadi 22,5 juta (11.3%) pada tahun 1996. Namun, dengan
terjadinya krisis ekonomi sejak Juli 1997 dan berbagai bencana alam seperti gempa bumi dan
tsunami pada Desember 2004 membawa dampak negatif bagi kehidupan masyarakat, yaitu
melemahnya kegiatan ekonomi, memburuknya pelayanan kesehatan dan pendidikan,
memburuknya kondisi sarana umum sehingga mengakibatkan bertambahnya jumlah
penduduk miskin menjadi 47,9 juta (23.4%) pada tahun 1999. Kemudian pada 5 tahun
terakhir terlihat penurunan tingkat kemiskinan secara terus menerus dan perlahan-lahan
sampai mencapai 36,1 juta (16.7%) di tahun 2004 seperti yang terlihat pada gambar di bawah
ini (catatan: terjadi revisi metode di tahun 1996).

Revisi metode

Pemecahan masalah kemiskinan memerlukan langkah-langkah dan program yang dirancang


secara khusus dan terpadu oleh pemerintah dan merupakan tanggung jawab bersama antara
pemerintah dan masyarakat. Penulis ingin menitikberatkan karya ilmiah ini dengan 3 masalah
utama kemiskinan di Indonesia, yaitu: terbatasnya kecukupan dan mutu pangan, terbatasnya
dan rendahnya mutu layanan kesehatan, serta terbatasnya dan rendahnya mutu layanan
pendidikan.

1. Terbatasnya Kecukupan dan Mutu Pangan

Hal ini berkaitan dengan rendahnya daya beli, ketersediaan pangan yang tidak merata, dan
kurangnya dukungan pemerintah bagi petani untuk memproduksi beras sedangkan
masyarakat Indonesia sangat tergantung pada beras. Permasalahan kecukupan pangan antara
lain terlihat dari rendahnya asupan kalori penduduk miskin dan buruknya status gizi bayi,
anak balita, dan ibu.
2. Terbatasnya dan Rendahnya Mutu Layanan Kesehatan

Hal ini mengakibatkan rendahnya daya tahan dan kesehatan masyarakat miskin untuk bekerja
dan mencari nafkah, terbatasnya kemampuan anak dari keluarga untuk tumbuh kembang, dan
rendahnya kesehatan para ibu. Salah satu indikator dari terbatasnya akses layanan kesehatan
adalah angka kematian bayi. Data Susenas (Survai Sosial Ekonomi Nasional) menunjukan
bahwa angka kematian bayi pada kelompok pengeluaran terendah masih di atas 50 per 1.000
kelahiran hidup.

3. Terbatasnya dan Rendahnya Mutu Layanan Pendidikan

Hal ini disebabkan oleh tingginya biaya pendidikan, terbatasnya kesediaan sarana pendidikan,
terbatasnya jumlah guru bermutu di daerah, dan terbatasnya jumlah sekolah yang layak untuk
proses belajar-mengajar. Pendidikan formal belum dapat menjangkau secara merata seluruh
lapisan masyarakat sehingga terjadi perbedaan antara penduduk kaya dan penduduk miskin
dalam masalah pendidikan.

Faktor Penyebab Kemiskinan

Ada dua kondisi yang menyebabkan kemiskinan bisa terjadi, yaitu:

1. Kemiskinan alamiah. Kemiskinan alamiah terjadi akibat sumber daya alam yang terbatas,
penggunaan teknologi yang rendah, dan bencana alam.

2. Kemiskinan buatan. Kemiskinan ini terjadi karena lembaga-lembaga yang ada di


masyarakat membuat sebagian anggota masyarakat tidak mampu menguasai sarana ekonomi
dan berbagai fasilitas lain yang tersedia hingga mereka tetap miskin.

Bila kedua faktor penyebab kemiskinan tersebut dihubungkan dengan masalah mutu pangan,
kesehatan, dan pendidikan maka dapat disimpulkan beberapa faktor penyebab kemiskinan
antara lain:

1. Kurang tersedianya sarana yang dapat dipakai keluarga miskin secara layak misalnya
puskesmas, sekolah, tanah yang dapat dikelola untuk bertani.

2. Kurangnya dukungan pemerintah sehingga keluarga miskin tidak dapat menjalani dan
mendapatkan haknya atas pendidikan dan kesehatan yang layak dikarenakan biaya yang
tinggi

3. Rendahnya minat masyarakat miskin untuk berjuang mencapai haknya karena mereka
kurang mendapat pengetahuan mengenai pentingnya memliki pendidikan tinggi dan
kesehatan yang baik.

4. Kurangnya dukungan pemerintah dalam memberikan keahlian agar masyarakat miskin


dapat bekerja dan mendapatkan penghasilan yang layak.

5. Wilayah Indonesia yang sangat luas sehingga sulit bagi pemerintah untuk menjangkau
seluruh wilayah dengan perhatian yang sama. Hal ini menyebabkan terjadi perbedaan
masalah kesehatan, mutu pangan dan pendidikan antara wilayah perkotaan dengan wilayah
yang tertinggal jauh dari perkotaan.
Penanggulangan Masalah Kemiskinan

A. Sasaran Pembangunan Tahun 2007

Adapun sasaran penanggulangan kemiskinan pada tahun 2007 adalah:

1. Berkurangnya penduduk miskin hingga mencapai 14.4% pada akhir tahun 2007.

2. Meningkatnya jalur kesempatan masyarakat miskin terhadap pelayanan dasar terutama


pendidikan dan kesehatan.

3. Berkurangnya beban pengeluaran masyarakat miskin terutama untuk pendidikan dan


kesehatan, serta kecukupan pangan dan gizi.

4. Meningkatnya kualitas keluarga miskin.

5. Meningkatnya pendapatan dan kesempatan berusaha kelompok masyarakat miskin,


termasuk meningkatnya kesempatan masyarakat miskin terhadap permodalan, bantuan teknis,
dan berbagai sarana dan prasarana produksi.

BAB III

METODE PENELITIAN

Pada bab III ini menjelaskan mengenai jenis penelitian, sumber data, teknik pengumpulan
data .
3.1 Jenis Penelitian

Jenis penelitian yang saya gunakan adalah penelitian korelatif. Yang di maksud dengan
penelitian korelatif adalah penelitian yang menghubungkan data-data yang ada. Sesuai
dengan pengertian tersebut saya menghubungkan data-data yang saya dapat antara yang satu
dengan yang lain. Selain itu saya juga menghubungkan data-data yang ada dengan landasan
teori yang saya gunakan. Sehingga diharapkan penelitian saya bisa menjadi penelitian yang
benar dan tepat.

3.2 Sumber data

Sumber data yang saya ambil yaitu dari buku-buku dan referensi lainnya yang berkaitan
dengan masalah kemiskinan.

3.3 Teknik Pengumpulan Data

Adapun teknik pengumpulan data yang saya gunakan dalam penelitian ini adalah dengan
menggunakan buku-buku dan referensi lainnya yang berkaitan dengan masalah kemiskinan.

BAB IV

HASIL PENELITIAN

4.1. Kondisi Kemiskinan di Indonesia


Secara harfiah, kemiskinan berasal dari kata dasar miskin yang artinya tidak berharta-benda
(Poerwadarminta, 1976). Dalam pengertian yang lebih luas, kemiskinan dapat dikonotasikan
sebagai suatu kondisi ketidakmampuan baik secara individu, keluarga, maupun kelompok
sehingga kondisi ini rentan terhadap timbulnya permasalahan sosial yang lain.

Kemiskinan dipandang sebagai kondisi seseorang atau sekelompok orang, laki-laki dan
perempuan yang tidak terpenuhi hak-hak dasarnya secara layak untuk menempuh dan
mengembangkan kehidupan yang bermartabat. Dengan demikian, kemiskinan tidak lagi
dipahami hanya sebatas ketidak mampuan ekonomi, tetapi juga kegagalan pemenuhan hak-
hak dasar dan perbedaan perlakuan bagi seseorang atau sekelompok orang, dalam menjalani
kehidupan secara bermartabat.

Hidup miskin bukan hanya berarti hidup di dalam kondisi kekurangan sandang, pangan, dan
papan. Akan tetapi, kemiskinan juga berarti akses yang rendah dalam sumber daya dan aset
produktif untuk memperoleh kebutuhan-kebutuhan hidup, antara lain: ilmu pengetahuan,
informasi, teknologi, dan modal.

Dari berbagai sudut pandang tentang pengertian kemiskinan, pada dasarnya bentuk
kemiskinan dapat dikelompokkan menjadi tiga pengertian, yaitu:

Ø Kemiskinan Absolut. Seseorang dikategorikan termasuk ke dalam golongan miskin absolut


apabila hasil pendapatannya berada di bawah garis kemiskinan, tidak cukup untuk memenuhi
kebutuhan hidup minimum, yaitu: pangan, sandang, kesehatan, papan, dan pendidikan.

Ø Kemiskinan Relatif. Seseorang yang tergolong miskin relatif sebenarnya telah hidup di atas
garis kemiskinan tetapi masih berada di bawah kemampuan masyarakat sekitarnya.

Ø Kemiskinan Kultural. Kemiskinan ini berkaitan erat dengan sikap seseorang atau
sekelompok masyarakat yang tidak mau berusaha memperbaiki tingkat kehidupannya
sekalipun ada usaha dari pihak lain yang membantunya.

Keluarga miskin adalah pelaku yang berperan sepenuhnya untuk menetapkan tujuan,
mengendalikan sumber daya, dan mengarahkan proses yang mempengaruhi kehidupannya.
Ada tiga potensi yang perlu diamati dari keluarga miskin yaitu:

Ø Kemampuan dalam memenuhi kebutuhan dasar, contohnya dapat dilihat dari aspek
pengeluaran keluarga, kemampuan menjangkau tingkat pendidikan dasar formal yang
ditamatkan, dan kemampuan menjangkau perlindungan dasar.

Ø Kemampuan dalam melakukan peran sosial akan dilihat dari kegiatan utama dalam
mencari nafkah, peran dalam bidang pendidikan, peran dalam bidang perlindungan, dan peran
dalam bidang kemasyarakatan.

Ø Kemampuan dalam menghadapi permasalahan dapat dilihat dari upaya yang dilakukan
sebuah keluarga untuk menghindar dan mempertahankan diri dari tekanan ekonomi dan non
ekonomi.

Kemiskinan merupakan masalah yang ditandai oleh berbagai hal antara lain rendahnya
kualitas hidup penduduk, terbatasnya kecukupan dan mutu pangan, terbatasnya dan
rendahnya mutu layanan kesehatan, gizi anak, dan rendahnya mutu layanan pendidikan.
Selama ini berbagai upaya telah dilakukan untuk mengurangi kemiskinan melalui penyediaan
kebutuhan pangan, layanan kesehatan dan pendidikan, perluasan kesempatan kerja dan
sebagainya.

Berbagai upaya tersebut telah berhasil menurunkan jumlah penduduk miskin dari 54,2 juta
(40.1%) pada tahun 1976 menjadi 22,5 juta (11.3%) pada tahun 1996. Namun, dengan
terjadinya krisis ekonomi sejak Juli 1997 dan berbagai bencana alam seperti gempa bumi dan
tsunami pada Desember 2004 membawa dampak negatif bagi kehidupan masyarakat, yaitu
melemahnya kegiatan ekonomi, memburuknya pelayanan kesehatan dan pendidikan,
memburuknya kondisi sarana umum sehingga mengakibatkan bertambahnya jumlah
penduduk miskin menjadi 47,9 juta (23.4%) pada tahun 1999. Kemudian pada 5 tahun
terakhir terlihat penurunan tingkat kemiskinan secara terus menerus dan perlahan-lahan
sampai mencapai 36,1 juta (16.7%) di tahun 2004 seperti yang terlihat pada gambar di bawah
ini (catatan: terjadi revisi metode di tahun 1996).

Revisi metode

Pemecahan masalah kemiskinan memerlukan langkah-langkah dan program yang dirancang


secara khusus dan terpadu oleh pemerintah dan merupakan tanggung jawab bersama antara
pemerintah dan masyarakat.

Penulis ingin menitik beratkan karya ilmiah ini dengan 3 masalah utama kemiskinan di
Indonesia, yaitu: terbatasnya kecukupan dan mutu pangan, terbatasnya dan rendahnya mutu
layanan kesehatan, serta terbatasnya dan rendahnya mutu layanan pendidikan.

1. Terbatasnya Kecukupan dan Mutu Pangan

Hal ini berkaitan dengan rendahnya daya beli, ketersediaan pangan yang tidak merata, dan
kurangnya dukungan pemerintah bagi petani untuk memproduksi beras sedangkan
masyarakat Indonesia sangat tergantung pada beras. Permasalahan kecukupan pangan antara
lain terlihat dari rendahnya asupan kalori penduduk miskin dan buruknya status gizi bayi,
anak balita, dan ibu.

2. Terbatasnya dan Rendahnya Mutu Layanan Kesehatan

Hal ini mengakibatkan rendahnya daya tahan dan kesehatan masyarakat miskin untuk bekerja
dan mencari nafkah, terbatasnya kemampuan anak dari keluarga untuk tumbuh kembang, dan
rendahnya kesehatan para ibu. Salah satu indikator dari terbatasnya akses layanan kesehatan
adalah angka kematian bayi. Data Susenas (Survai Sosial Ekonomi Nasional) menunjukan
bahwa angka kematian bayi pada kelompok pengeluaran terendah masih di atas 50 per 1.000
kelahiran hidup.

3. Terbatasnya dan Rendahnya Mutu Layanan Pendidikan

Hal ini disebabkan oleh tingginya biaya pendidikan, terbatasnya kesediaan sarana pendidikan,
terbatasnya jumlah guru bermutu di daerah, dan terbatasnya jumlah sekolah yang layak untuk
proses belajar-mengajar. Pendidikan formal belum dapat menjangkau secara merata seluruh
lapisan masyarakat sehingga terjadi perbedaan antara penduduk kaya dan penduduk miskin
dalam masalah pendidikan.
4.2. Faktor Penyebab Kemiskinan

Ada dua kondisi yang menyebabkan kemiskinan bisa terjadi, yaitu:

Ø Kemiskinan alamiah. Kemiskinan alamiah terjadi akibat sumber daya alam yang terbatas,
penggunaan teknologi yang rendah, dan bencana alam.

Ø Kemiskinan buatan. Kemiskinan ini terjadi karena lembaga-lembaga yang ada di


masyarakat membuat sebagian anggota masyarakat tidak mampu menguasai sarana ekonomi
dan berbagai fasilitas lain yang tersedia hingga mereka tetap miskin.

Bila kedua faktor penyebab kemiskinan tersebut dihubungkan dengan masalah mutu pangan,
kesehatan, dan pendidikan maka dapat disimpulkan beberapa faktor penyebab kemiskinan
antara lain:

Ø Kurang tersedianya sarana yang dapat dipakai keluarga miskin secara layak misalnya
puskesmas, sekolah, tanah yang dapat dikelola untuk bertani.

Ø Kurangnya dukungan pemerintah sehingga keluarga miskin tidak dapat menjalani dan
mendapatkan haknya atas pendidikan dan kesehatan yang layak dikarenakan biaya yang
tinggi

Ø Rendahnya minat masyarakat miskin untuk berjuang mencapai haknya karena mereka
kurang mendapat pengetahuan mengenai pentingnya memliki pendidikan tinggi dan
kesehatan yang baik.

Ø Kurangnya dukungan pemerintah dalam memberikan keahlian agar masyarakat miskin


dapat bekerja dan mendapatkan penghasilan yang layak. Wilayah Indonesia yang sangat luas
sehingga sulit bagi pemerintah untuk menjangkau seluruh wilayah dengan perhatian yang
sama. Hal ini menyebabkan terjadi perbedaan masalah kesehatan, mutu pangan dan
pendidikan antara wilayah perkotaan dengan wilayah yang tertinggal jauh dari perkotaan.

4.3. Penanggulangan Masalah Kemiskinan

A. Sasaran Pembangunan

Adapun sasaran penanggulangan kemiskinan pada tahun 2007 adalah:

Ø Berkurangnya penduduk miskin hingga mencapai 14.4% pada akhir tahun 2007.

Ø Meningkatnya jalur kesempatan masyarakat miskin terhadap pelayanan dasar terutama


pendidikan dan kesehatan.

Ø Berkurangnya beban pengeluaran masyarakat miskin terutama untuk pendidikan dan


kesehatan, serta kecukupan pangan dan gizi.

Ø Meningkatnya kualitas keluarga miskin.


Ø Meningkatnya pendapatan dan kesempatan berusaha kelompok masyarakat miskin,
termasuk meningkatnya kesempatan masyarakat miskin terhadap permodalan, bantuan teknis,
dan berbagai sarana dan prasarana produksi.

B. Arah Kebijakan Pembangunan

Untuk mencapai sasaran tersebut di atas, maka kebijakan penanggulangan kemiskinan pada
tahun 2007 diarahkan pada :

1. Penanganan Masalah Gizi Kurang dan Kekurangan Pangan

Penanganan masalah gizi kurang dan kekurangan pangan meliputi:

1. Perbaikan gizi masyarakat dengan kegiatan prioritas: penanggulangan kurang energi


protein, anemia gizi besi, gangguan akibat kurang yodium, kurang vitamin A, dan zat gizi
mikro lainnya pada rumah tangga miskin.

2. Peningkatan ketahanan pangan dengan kegiatan prioritas: penyaluran beras bersubsidi


untuk keluarga miskin.

2. Perluasan kesempatan masyarakat miskin atas pendidikan

Perluasan kesempatan masyarakat miskin atas pendidikan meliputi kegiatan prioritas sebagai
berikut :

1. Penyediaan bantuan operasional sekolah untuk SD, SMP, Pesantren Salafiyah, dan satuan
pendidikan non Islam setara SD dan SMP.

2. Beasiswa siswa miskin jenjang SMA.

3. Pengembangan pendidikan untuk dapat membaca.

3. Perluasan kesempatan masyarakat miskin atas kesehatan

Perluasan kesempatan masyarakat miskin atas kesehatan meliputi kegiatan prioritas sebagai
berikut :

1. Pelayanan kesehatan penduduk miskin di Puskesmas

2. Pelayanan kesehatan bagi penduduk miskin di kelas III rumah sakit.

3. Peningkatan sarana dan prasarana pelayanan kesehatan dasar terutama di daerah


perbatasan, terpencil, tertinggal, dan kepulauan.

4. Peningkatan pelayanan kesehatan rujukan terutama untuk penanganan penyakit menular


dan berpotensi wabah, pelayanan kesehatan ibu dan anak, gizi buruk dan pelayanan ke gawat
darurat.

5. Pelatihan teknis bidan dan tenaga kesehatan untuk mengurangi tingkat kematian pada
kelahiran.
4. Perluasan Kesempatan Berusaha

Perluasan kesempatan berusaha meliputi peningkatan dukungan pengembangan usaha bagi


masyarakat miskin dengan kegiatan pokok:

1. Percepatan pelaksanaan pendaftaran tanah rumah tangga miskin.

2. Penasehat penataan hak kepemilikan dan sertifikasi lahan petani.

3. Penyediaan sarana dan prasarana untuk usaha.

4. Pelatihan ketrampilan untuk menjalankan usaha.

5. Peningkatan pelayanan koperasi sebagai modal usaha

BAB V

PENUTUP

1. Kesimpulan

1. Kondisi kemiskinan di Indonesia sangat memprihatinkan. Hal ini ditandai dengan


rendahnya kualitas hidup penduduk, terbatasnya kecukupan dan mutu pangan, terbatasnya
dan rendahnya mutu layanan kesehatan, gizi anak, dan rendahnya mutu layanan pendidikan.
Oleh karena itu, perlu mendapat penanganan khusus dan terpadu dari pemerintah bersama-
sama dengan masyarakat.

2. Faktor penyebab kemiskinan ada dua, yaitu faktor alami dan faktor buatan. Selain kedua
faktor tersebut ada faktor lain yang menimbulkan kemiskinan, yaitu:

Kurang tersedianya sarana yang dapat dipakai keluarga miskin secara layak.

Kurangnya dukungan pemerintah sehingga keluarga miskin tidak mendapatkan haknya atas
pendidikan dan kesehatan yang layak.

Rendahnya minat masyarakat miskin untuk berjuang mencapai haknya .

Kurangnya dukungan pemerintah dalam memberikan keahlian.

Wilayah Indonesia yang sangat luas sehingga sulit bagi pemerintah untuk menjangkau
seluruh wilayah dengan perhatian yang sama.

3. Penanggulangan masalah kemiskinan diwujudkan oleh pemerintah dalam bentuk Sasaran


Pembangunan dan Arah Kebijakan Pembangunan Tahun 2007. Keberhasilan program
menurunkan kemiskinan tidak akan tercapai tanpa adanya kerja-sama yang baik dan
tanggung jawab bersama antara pemerintah dan masyarakat .

2. Saran

Adapun saran yang dapat penulis sampaikan adalah:


1. Pemerintah sebaiknya menjalankan program terpadu secara serius dan bertanggung jawab
agar dapat segera mengatasi masalah kemiskinan di Indonesia

2. Sebagai warga negara Indonesia yang baik, mari kita dukung semua program pemerintah
dengan sungguh-sungguh demi masa depan bangsa dan negara Indonesia terbebas dari
kemiskinan.

3. Marilah kita tingkatkan kepedulian dan kepekaan sosial untuk membantu saudara kita yang
masih mengalami kemiskinan.

Tentang iklan-iklan ini