Anda di halaman 1dari 8

Title : Birthday Present

Author : Minhyuk’s Anae


Length : Oneshoot
Genre : Romance
Rating : PG-14
Casts :
- Cho Kyuhyun
- Kwon Yuri
- Im Yoona
- Choi Sooyoung
- Other Cast
Disclaimer : Inspired by My Bestfriend’s Story.
Note : Sorry for unperfect story, typo, etc. Don’t forget RCL readers *bow* Happy Reading! Ff
ini juga di post di wp/blog author minhyukanaefanfic.wordpress.com / aninjustanin.blogspot.com
-----------------------------------------------*****--------------------------------------------------------------
Yuri’s POV
Dia lewat di depanku. Namja itu. Namja yang kutunggu-tunggu sejak 2 tahun lalu.
Namanya Cho Kyuhyun. Kyuhyun. Adik kelasku. Sebenarnya ia lahir di tahun yang sama
denganku namun ia mungkin telat masuk sekolah atau entahlah kenapa yang pasti dia sekarang
adalah adik kelasku.
Aku mengenal Kyuhyun 2 tahun lalu ketika ia masuk sekolah yang sama denganku. Aku
kelas 2 smp dan dia kelas 1 smp. Cinta monyet? Yaaa bisa dibilang begitu.
*flashback on*
Cho Kyuhyun. Namja yang membuatku jatuh hati kali ini adalah seorang adik kelas.
Lucu menurutku bahwa aku mencintai orang yang lebih muda dariku. Lihat saja tubuh tingginya,
kacamatanya, dan ah entahlah aku sendiri susah mendeskripsikan mengapa aku jatuh hati
padanya. Toh cinta tak butuh alasan kan?
“ Hyaa, Yuri kau sedang apa?” Sooyoung mengagetkanku yang sedang memperhatikan
gerak-gerik Kyuhyun yang sedang bermain sepak bola. Oh ya, Sooyoung adalah sahabatku dari
tk—ia adalah salah satu sahabat terbaikku dan salah satu tempatku untuk curhat.
“ Tidak. Aku sedang duduk-duduk saja. sooyoung-ah, kau kenal namja itu?” Tanyaku
menunjuk Kyuhyun.
“ Ne, aku cukup mengenalnya. Waeyo?”
“ Kurasa aku menyukainya. Andai saja aku bisa dekat dengannya. Tapi, tolong
Sooyoung-ah jangan pernah bilang ke siapa-siapa jika aku menyukainya.”
“ Hahaha arraseo (baiklah), Yuri. Kau tenang saja.”
***
Beberapa hari kemudian,
Aku sedang duduk-duduk di dekat kelas seperti biasanya dan muncullah Kyuhyun.
Hahaha, aku sendiri tak menyangka Kyuhyun akan lewat koridor ini. Ku lihat Kyuhyun
tersenyum ke arahku jadi aku balas senyumannya. Tapi, kok?
Aku menoleh ke belakang tepatnya pada Sooyoung dan ternyata Aigoo! Senyuman itu
bukan untukku melainkan untuk Sooyoung.
Seketika hatiku memanas.
Yuri-ah, berpikirlah positive, mungkin Sooyoung sedang berusaha mendekatkanmu pada
Kyuhyun
Tapi tidak. Pikiranku salah ketika,
“ Yuri! Hari ini kau ada acara tidak?”
“ Tidak Sooyoung, wae?”
“ Bisa kau datang ke tempat pizza yang biasa kita datangi sepulang sekolah?”
“ Hmm bisa saja, kenapa memang?”
“ Aku akan mentraktirmu. Aniyo, bukan aku tapi aku dan Kyuhyun. Aku dan Kyuhyun
akan memberimu pajak jadian. Kami berpacaran!!!” Ujar Sooyoung bersemangat. Aku
mengerutkan dahi,
“ berpacaran?”
“ ne!!” Jawab Sooyoung. “ kau bisa datang kan?”
“ mungkin.” Sooyoung pun pergi.
Hatiku seakan teriris dalam. Sakit, perih, serasa ada monster yang mencabik-cabik hatiku.
Sooyoung melupakan perkataanku yang bilang bahwa aku menyukai Kyuhyun dan dengan
percaya dirinya dia malah mengajakku makan bersama dia dan Kyu. Astaga! Teman makan
teman-kah ini namanya?
“ Noona, kenapa pizzanya gak dimakan? Apakah aku memesan pizza yang tidak kau
suka?” Tanya Kyuhyun padaku.
Kyuhyun babo! Bagaimana aku bisa makan jika suasananya seperti ini. Kyuhyun dan
Sooyoung saling berpegangan tangan dan arrrgh aku mau muntah saja.
“ Aniyo, Kyuhyunnie, aku hanya sedang tidak nafsu makan.”
“ Ayolah, Yuri! Makan…” Ujar Sooyoung.
Aku bersumpah bahwa aku tak akan pernah mau untuk bercerita apa-apa lagi pada
Sooyoung. Dengan amat sangat terpaksa ku makan pizza itu dengan nafsu makan yang sangat
amat sedikit.
Semenjak kejadian itu, hubunganku dengan Sooyoung tak sedekat dulu. Entah tak tahu
atau pura-pura tak tahu, Sooyoung selalu menceritakan perkembangan hidupnya bersama
Kyuhyun dan aku sudah muak mendengarnya.
*flashback off*
Meski kini Sooyoung-Kyuhyun sudah tak berpacaran lagi tapi hubunganku dan
Sooyoung tetap renggang. Walau kami masih saling tegur sapa tapi intensitasnya sangat terbatas.
Dan aku masih stuck kepada Kyuhyun.
Kini, aku sedang dekat dengan Yoona. Dia adalah teman curhatku yang sekarang.
Kuharap ia tak akan pernah men-teman makan teman-kanku lagi seperti Sooyoung.
***
Yoona’s POV
Besok adalah ulang tahun Yuri dan bodohnya aku belum membelikannya kado. Yuri?
Yaa dia adalah sahabatku.
“ Hei, Yeonnie! Kau ingat besok ada apa?”
“ Ada apa memangnya Yong?”
“ Jiyeonnie, besok adalah ulang tahun Yuri.”
“ Aigo? Jeongmalhaeyo? Aaa kita bahkan belum membelikannya kado dan kejutan.
Eotteohkae?”
Aku berpikir sejenak dan….
“ Ha! Aku punya rencana!”
Kyuhyun bisa menjadi kejutan untuk Yuri hahaha
***
Hari ini adalah ulang tahun Yuri sekaligus ada kegiatan pentas seni di sekolah jadi
otomatis sekolah bebas. Pagi-pagi aku datang ke sekolah,
“ Yoona, eotte? Apa kejutannya?”
“ Jiyeon, kau kenal Kyuhyun kan? Bisa bantu aku sebentar? Dan Taylor tolong kau ikut
aku ke toko untuk membeli kado untuk Yoona.”
“ Bantu apa, Yong?”
“ Kalian berdua tahu kan kalau Yuri sangat menyukai Kyu. Jadi aku minta tolong
untukmu, Yeonnie bantu aku untuk meminta bantuan Kyuhyun untuk membantu rencana kita.”
“ Hmm…baiklah.”
Aku, Jiyeon, dan Taylor berputar mencari Kyuhyun dan taada! Ketemu!
“ Kyu!” Panggil Jiyeon.
“ Ne, noona. Waeyo?”
“ Bisakah kau membantu kami?” Tanyaku.
“ Bantu apa?”
“ Kau tahu Yuri kan? Kwon Yuri. Kakaknya Kwon Jiho ( Kwon Jiho dan Kyuhyun
bersahabat ). Hari ini dia berulang tahun, nah bisa bantu kami menyiapkan kejutannya?” Ujarku.
“ Kejutan? Kejutan seperti apa Yoona noona?”
“ Jadi nanti kita akan beli kado lalu kau harus memberi kadonya kepada Yuri. Mengerti?”
“ Kenapa harus aku?” Tanya Kyuhyun. Astaga!! Apa yang harus kubilang?
“ Yong, gimana nih?” Bisik Jiyeon. “ Sebentar.” Bisikku pada Jiyeon.
“ Jadi gini hmm Yuri itu…ngefans sama kamu, Kyu....” Maaf, Yuri…
“ Diem, Kyu! Jangan terlalu ge-er!” Ujar Jiyeon.
“ Jadi kita minta bantuan kamu, Kyu…jebal (mohon)…kau mau kan?”
“ Ayolah, Kyu! Jeballlll.” Pinta Jiyeon.
“ Gimana ya? Hmm….baiklah.” Ujar Kyuhyun yang otomatis membuatku senang.
“ Mana kadonya noona?” Tanya Kyuhyun.
“ Ini baru mau beli Kyuuu.” Ujarku.
“ Oh yasudah, kalau mau bantuanku, noona datang saja ke kelas ya.” Kyuhyun pergi.
“ Aku harus gimana lagi, Yong?” Tanya Jiyeon.
“ Kamu diam di sekolah ya Yeonnie, tolong jaga Yuri dulu jangan sampe dia kemana-
mana. Kalau dia tanya aku kemana, jawab saja aku belum datang.”
“ Ok, Yong.” Jawab Jiyeon.
“ Taylor, ayo kita beli kado!”
***
Aku memilih beberapa benda bermotif hello kitty untuk Yuri. Kenapa? Karena Yuri
sangat menyukai hello kitty.
Lalu aku dan Taylor kembali ke sekolah dan…
***
Author’s POV
“ Yoona kemana, Yeonnie?” Tanya Yuri.
“ Dia…dia belum datang!”
Yuri melirik jam tangannya,
“ Jam 9? Dan dia belum datang? Tak biasanya dia datang telat.” Ujar Yuri.
***
“ Kyuuuu!!! Ppali (cepat) ! Ppaliwaaa!” Teriak Yoona.
Semuanya sudah beres. Jiyeon sudah membawa Yuri keluar sekolah dan sekarang
Kyuhyun berjalan membawa bingkisan kado berwarna pink disusul dengan Yoona dan Taylor.
***
Yuri’s POV
“ Yuri, kau mau temani aku jajan di luar?” Tanya Jiyeon.
“ Kenapa gak beli di bazaar aja?”
“ Aku pengennya diluaaar….” Paksa Jiyeon.
Tunggu kenapa perasaanku gak enak ya?
Setelah berada di halaman luar sekolah, muncullah namja itu. Loh kenapa dia berjalan di
arahku?
“ Noona! Saengil chukkaehamnida!” Ujarnya dan memberiku bingkisan kado. Aku diam.
Speechless. Apa apaan ini?
Belum lama setelah itu muncul Yoona dan Taylor,
“ Saengil Chukkaeyo, Yuriiiiiii!!!!! Surprise!!!”
Aku masih belum mengerti. Ini apa?
“ Ini surprise untukmu, Yuri. Lihatlah, Kyu memberimu kado.” Bisik Jiyeon.
“ Gomawo ya, Kyu.” Ujarku,
“ Ne, noona.” Kyuhyun pergi.
***
Aneh. Aneh sebenarnya. Ini itu apa? Kyu memberiku kado? Bagaimana jika Sooyoung
melihatnya? Meski mereka sudah putus ku tahu dia masih mengharapkan Kyu.
Aku membuka kadonya dan hello kitty semua. Darimana Kyu tahu aku suka hello kitty?
dan membaca notenya,
Saengil chukkae uri Yuri! ( Selamat ulang tahun, Yuri-ku!), We wishing you all the best!
Always success and be better than before!
Yoona, Jiyeon, and Taylor. Maybe with Kyuhyun
Aku terbelalak membaca tulisan akhirnya. Astaga! Aku baru sadar itu tulisan Yoona!
Aish anak itu!
“ Yong!” Teriakku.
“ Wae?”
“ Jadi ini kado bukan dari Kyu?”
“ Bukan.”
“ Lalu tadi?”
“ Kita yang beli tapi Kyu yang kasih.” Ujar Yoona santai.
Astaga! Yoonaaaaa! Aku tahu dia itu otak evil, tapi gak sebegininya juga.
“ Kenapa Kyuhyun bisa ngasih? Kau bilang apa ke dia?”
“ Tanya aja sama Kyu-nya sana.”
“ Yoooongggg!”
“ Apasiiih?!”
“ Kyuhyun? Kok bisa?”
“ Bisalah. Siapa dulu Yoona yang ngajak.”
Aish aku penasaran.
*
Sepulang sekolah,
“ Kyu, bisa bicara sebentar?” Ujarku menghampiri Kyuhyun.
“ Ne, noona. Ada apa?”
“ Yoona bilang apa padamu tadi pagi?”
“ Yong Noona menyuruhku untuk memberimu kado.”
“ Lalu? Apa yang dia bilang lagi? kok kamu mau?”
“ Yong Noona bilang….”
Perasaanku gak enak. Awas kau Yoona kalau kenapa-kenapa, mati kau!
“ Yong Noona bilang kalau Yuri Noona ngefans denganku….”
Astaga! Yoonaaaaaa!
“ Aish, mianhae Kyu. Dia berbohong. Jangan percaya.” Ujarku malu. Yaiyalah siapa
yang tidak malu coba!
“ Gak apa-apa, Noona. Kalaupun Yong Noona jujur, aku juga gak apa-apa. Santai aja.”
Ujar Kyu.
“ Beneran deh dia itu bohong.”
“ Hahaha kalau bener juga gak apa-apa Noona. Bahkan aku senang.”
“….” Aku diam.
“ Noona.” Panggil Kyuhyun.
“ Wae?”
“ Memang noona serius ngefans sama aku?”
“ Enggak! Sudah ku bilang itu bohong!”
“ Yah, padahal ku harap itu nyata, Noona.”
“ Maksudmu?”
“ Noona, saranghae.”
“ MWOOO?”
“ Ne, Yuri Noona, saranghaeyo.” Ujar Kyuhyun santai.
“ Apakah noona mencintaiku juga?”
Astaga, hari ini ada apa sih?!
“ Noona! Jawab aku!!”
“ Ne, Kyu! Nado Saranghaeyo! ( Aku juga mencintaimu!)” Astaga! Aku keceplosan-___-
“ Aaaaa Noona. Apakah sekarang kita pacaran?” Tanya Kyuhyun.
“ Nan molla (Aku tak tahu).”
“ Noona, ayo pacaran saja!”
“ Mwo?”
“ Ayolah noona.”
“ Arraseo, Kyu. Kita pacaran sekarang.”
***
Pada akhirnya, cintaku kepada Kyuhyun terbalas juga.
Ps : Terima kasih Tuhan, hari ini adalah hari ulang tahunku yang paling indah. Kyuhyun,
Yoona, Jiyeon, Taylor, dan kadonya. Terima kasih Yoona, karena atas kejahilan dan ke-evilan-
mu itu aku bisa jadian dengan Kyu. Dan Kyu, terima kasih kau telah membalas cintaku.
Intinya, aku memiliki 2 sahabat dengan kepribadian aneh. 1, dia men-teman makan
teman-kan ku dan 2, dia sangat jahil. Tapi untuk Yoona, kejahilannya berhasil membuat cintaku
tak bertepuk sebelah tangan lagi.
***