Anda di halaman 1dari 452

Hak Cipta  dan Hak Penerbitan dilindungi Undang-undang

Cetakan pertama, Agustus 2018

Penulis : Isti Suryani, DCN, M.Kes


Nitta Isdiany, DCN, M.Kes
Gusti Ayu Dewi Kusumayanti, DCN, M.Kes
GA Dewi Kusumayanti

Pengembang Desain Intruksional : Heny Kurniawati, S.ST., M.Kes.

Desain oleh Tim P2M2 :


Kover & Ilustrasi : Nursuci Leo Saputri, A.Md.
Tata Letak : Sapriyadi, S.IP

Jumlah Halaman : 452


DAFTAR ISI

Halaman

BAB 1: DOKUMENTASI DAN PELAPORAN ASUHAN GIZI 1

Topik 1
Dokumentasi dan Pelaporan Asuhan Gizi ……………………………........................ 2
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 46
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 47
Tes 1 ………………………………………………………………………………………………………........ 48

Topik 2
Praktik Penyusunan Dokumentasi dan Pelaporan Asuhan Gizi …………………... 50
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 59
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 59
Tes 2 ………………………………………………………………………………………………………........ 60

Kunci Jawaban Tes ....................................................................................... 62


Glosarium .................................................................................................... 63
Daftar Pustaka ............................................................................................. 64

BAB 2: ASUHAN GIZI TERSTANDAR UNTUK PASIEN OBESITAS 64

Topik 1
Asuhan Gizi Terstandar Untuk Pasien Obesitas Dewasa ………………………....... 67
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 82
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 82
Tes 1 ………………………………………………………………………………………………………........ 83

Topik 2
Praktik Asuhan Gizi Terstandar Untuk Pasien Obesitas Anak …………………..... 85
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 96
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 96
Tes 2 ………………………………………………………………………………………………………........ 97

 Dietetik Penyakit tidak Menular iii


Topik 3
Praktik Asuhan Gizi Terstandar Untuk Kasus Obesitas …………………………....... 99
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 108
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 109
Tes 3 ………………………………………………………………………………………………………....... 110

Kunci Jawaban Tes ....................................................................................... 112


Glosarium .................................................................................................... 113
Daftar Pustaka ............................................................................................. 114

BAB 3: ASUHAN GIZI TERSTANDAR UNTUK PASIEN PENYAKIT KELAINAN


METABOLIK 116

Topik 1
Asuhan Gizi Terstandar Untuk Pasien Penyakit DM …………………………………... 118
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 129
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 129
Tes 1 ………………………………………………………………………………………………………........ 130

Topik 2
Asuhan Gizi Terstandar Untuk Pasien Hipertiroid dan Hipotiroid .................. 132
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 141
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 141
Tes 2 ………………………………………………………………………………………………………........ 142

Topik 3
Praktik Asuhan Gizi Terstandar Untuk Penyakit Kelainan Metabolik ….......... 144
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 155
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 156
Tes 3 ………………………………………………………………………………………………………........ 157

Kunci Jawaban Tes ....................................................................................... 159


Glosarium .................................................................................................... 160
Daftar Pustaka ............................................................................................. 161

BAB 4 : ASUHAN GIZI TERSTANDAR UNTUK PASIEN GOUT ARTRITIS 163

Topik 1
Asuhan Gizi Terstandar Untuk Pasien Gout Artritis ………………………………….... 165
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 176

iv Dietetik Penyakit tidak Menular 


Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 177
Tes 1 ………………………………………………………………………………………………………........ 178

Topik 2
Praktik Asuhan Gizi Terstandar Untuk Kasus Gout Artritis …………………......... 180
Latihan ……………………………………………………………………………………………………...... 196
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………....... 197
Tes 2 ………………………………………………………………………………………………………....... 197

Kunci Jawaban Tes ....................................................................................... 200


Glosarium .................................................................................................... 201
Daftar Pustaka ............................................................................................. 202

BAB 5 : ASUHAN GIZI TERSTANDAR UNTUK PASIEN HIPERTENSI 204

Topik 1
Asuhan Gizi Terstandar Untuk Pasien Hipertensi ……………………………………..... 205
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 230
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 231
Tes 1 ………………………………………………………………………………………………………........ 232

Topik 2
Praktik Asuhan Gizi Terstandar Untuk Kasus Hipertensi ………………………....... 234
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 244
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 245
Tes 2 ………………………………………………………………………………………………………........ 246

Kunci Jawaban Tes ....................................................................................... 248


Glosarium .................................................................................................... 249
Daftar Pustaka ............................................................................................. 250

BAB 6 : ASUHAN GIZI TERSTANDAR UNTUK PASIEN PENYAKIT


KARDIOVASKULAR 251

Topik 1
Asuhan Gizi Terstandar Untuk Pasien Dislipidemia ………………………………....... 253
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 265
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 265
Tes 1 ………………………………………………………………………………………………………....... 266

 Dietetik Penyakit tidak Menular v


Topik 2
Asuhan Gizi Terstandar Untuk Pasien Penyakit Jantung Koroner .................. 268
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 283
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………....... 284
Tes 2 ………………………………………………………………………………………………………....... 285

Topik 3
Praktik Asuhan Gizi Untuk Kasus Penyakit Kardiovaskular …………………......... 287
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 295
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 296
Tes 3 ………………………………………………………………………………………………………....... 296

Kunci Jawaban Tes ....................................................................................... 299


Glosarium .................................................................................................... 300
Daftar Pustaka ............................................................................................. 301

BAB 7 : ASUHAN GIZI TERSTANDAR UNTUK PASIEN PENYAKIT GINJAL


KRONIK DAN BATU GINJAL 302

Topik 1
Asuhan Gizi Terstandar Untuk Pasien Penyakit Ginjal Kronik …..................... 304
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 318
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 319
Tes 1 ………………………………………………………………………………………………………........ 320

Topik 2
Asuhan Gizi Terstandar Untuk Pasien Penyakit Batu Ginjal ……………............. 321
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 326
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 327
Tes 2 ………………………………………………………………………………………………………........ 328

Topik 3
Praktik Asuhan Gizi Terstandar Untuk Kasus Penyakit Ginjal Kronik dan
Penyakit Batu Ginjal ..................................................................................... 330
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 346
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 347
Tes 3 ………………………………………………………………………………………………………........ 348

Kunci Jawaban Tes ....................................................................................... 350


Glosarium .................................................................................................... 351
Daftar Pustaka ............................................................................................. 353

vi Dietetik Penyakit tidak Menular 


BAB 8 : ASUHAN GIZI TERSTANDAR UNTUK PASIEN PRA DAN PASCA BEDAH 355

Topik 1
Asuhan Gizi Terstandar Untuk Pasien Pra-Pasca Bedah …………………………...... 356
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 378
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 379
Tes 1 ………………………………………………………………………………………………………....... 380

Topik 2
Praktik Asuhan Gizi Terstandar Untuk Kasus Pra-Pasca Bedah ………………...... 382
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 390
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 391
Tes 2 ………………………………………………………………………………………………………........ 392

Kunci Jawaban Tes ....................................................................................... 394


Glosarium .................................................................................................... 395
Daftar Pustaka ............................................................................................. 396

BAB 9 : ASUHAN GIZI TERSTANDAR UNTUK PASIEN DENGAN PENYULIT


KEHAMILAN 397

Topik 1
Asuhan Gizi Terstandar Untuk Pasien Hiperemesis Gravidarum ……………...... 399
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 410
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 411
Tes 1 ………………………………………………………………………………………………………........ 411

Topik 2
Asuhan Gizi Terstandar Untuk Pasien Preeklampsia ……………………………....... 413
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 422
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 422
Tes 2 ………………………………………………………………………………………………………....... 423

Topik 3
Praktik Asuhan Gizi Terstandar Untuk Kasus Dengan Penyulit Kehamilan ..... 425
Latihan ……………………………………………………………………………………………………....... 436
Ringkasan ………………………………………………………………………………………………........ 438
Tes 3 ………………………………………………………………………………………………………........ 438

Kunci Jawaban Tes ....................................................................................... 440


Glosarium .................................................................................................... 441
Daftar Pustaka ............................................................................................. 442

 Dietetik Penyakit tidak Menular vii


viii Dietetik Penyakit tidak Menular 
Bab 1
DOKUMENTASI DAN PELAPORAN
ASUHAN GIZI
Isti Suryani, DCN, M.Kes.

Pendahuluan

P
ada modul Dietetik Penyakit Infeksi telah dibahas pada bab 1 mengenai konsep dasar
pelayanan asuhan gizi terstandar melalui proses empat (4) langkah yaitu pengkajian gizi,
diagnosis gizi, intervensi gizi, serta monitoring dan evaluasi gizi. Pada bab 1 ini kita akan
belajar lagi mengenai cara mendokumentasikan asuhan gizi dan melaporkan asuhan gizi tetapi
tidak terperinci pada definisi dan formulir-formulir PAGT. Dan pada bab berikutnya kita akan
mempelajari asuhan gizi di berbagai pasien penyakit tidak menular.
Seorang ahli madya gizi perlu memahami cara melaporkan dan mendokumentasikan
konsep PAGT agar dapat melaksanakan tugas dengan baik. Pendokumentasian dan pelaporan
yang dilakukan seorang ahli madya gizi harus relevan dengan data yang ada, tepat sasaran,
terjadwal sesuai dengan keadaan (waktu) pasien dan akurat (bisa dipertanggungjawabkan).
Fungsi lain dari pendokumentasian dan pelaporan ini adalah untuk mengetahui perubahan
yang terjadi pada pasien selama di beri intervensi gizi.
Pembahasan bab 1 meliputi 2 topik yaitu:
1. Dokumentasi dan pelaporan asuhan gizi.
2. Praktik penyusunan dokumentasi dan pelaporan asuhan gizi.
Setelah mempelajari bab ini mahasiswa diharapkan dapat menerapkan dokumentasi
kegiatan skrining menggunakan formulir skrining. Dokumentasi kegiatan asuhan
menggunakan formulir Assesment Diagnosis Intervensi Monitoring & Evaluasi ADIME),
dokumentasi dan pelaporan skrining kasus anak dan dewasa, serta dokumentasi dan
pelaporan asuhan gizi kasus anak dan dewasa.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 1


Topik 1
Dokumentasi dan Pelaporan Asuhan Gizi

P
endokumentasian asuhan gizi merupakan suatu proses berkelanjutan yang dilakukan
setelah melakukan kegiatan Proses Asuhan Gizi Terstandar (PAGT).
Pendokumentasian dan pelaporan ini merupakan bagian integral yang sangat
penting dalam kegiatan PAGT selanjutnya. Di dalam Standard Akreditasi Nasional (KARS 2012)
dan Standar Akreditasi Internasional (Join Commission Internasional/JCI edisi 5) disebutkan
bahwa semua kegiatan asuhan gizi untuk pasien yang dinilai memiliki risiko gangguan gizi
harus selalu di pantau dan dicatat dalam rekam medik pasien.
Fungsi dari pendokumentasian dan pelaporan asuhan gizi, antara lain adalah untuk
kelengkapan proses Jaminan Mutu rumah sakit atau institusi serta yang tidak kalah penting
adalah untuk alat komunikasi bagi Tim Pelayanan Kesehatan, untuk bukti Pelayanan yang
sudah diberikan, untuk bahan Akreditasi Nasional KARS 2012 atau Joint Commission
International (JCI), untuk bahan perreview dan untuk bahan audit Negara (RS). Dari sini terlihat
jelas bahwa pendokumentasian dan pelaporan asuhan gizi sangatlah penting untuk dilakukan.
Dalam melakukan pendokumentasian dan pelaporan asuhan gizi , setiap langkah yang
telah dilaksanakan harus ditulis secara konsisten dan diisi bersama dengan tim kesehatan
yang terlibat dalam lokasi yang sama. Kegiatan pendokumentasian dan pelaporan asuhan gizi
di mulai dari kegiatan skrining gizi (penapisan gizi), assesment (pengkajian gizi), diagnosis gizi,
intervensi gizi serta monitoring dan evaluasi gizi.

A. DOKUMENTASI KEGIATAN SKRINING MENGGUNAKAN FORMULIR


SKRINING

Tahapan pelayanan gizi pasien di ruang rawat inap akan dimulai dengan skrining atau
penapisan gizi yang dilakukan oleh perawat ruangan dan penetapan order diet awal oleh
dokter. Tahap skrining gizi ini mempunyai tujuan untuk mengidentifikasi pasien atau klien
yang berisiko atau tidak berisiko malnutrisi atau dalam keadaan kondisi khusus. Kondisi khusus
yang di maksud adalah pasien dengan kelainan metabolik, hemodialisis, anak, geriatrik, kanker
dengan kemoterapi atau radiasi, luka bakar, pasien dengan imunitas menurun, sakit kritis dan
sebagainya.
Skrining sebaiknya dilakukan pada pasien baru 1 X 24 jam setelah pasien masuk rumah
sakit. Metode dan Formulir skrining yang dipakai sebaiknya dipilih yang sederhana , singkat,
cepat sesuai dengan kondisi dan kesepakatan masing-masing rumah sakit. Bermacam-macam
contoh Formulir Skrining yang bisa di pakai untuk kepentingan pasien. Formulir skrining untuk

2 Dietetik Penyakit tidak Menular 


pelaksanaan kegiatan asuhan gizi yang bisa untuk bahan dokumentasi di dalam rekam medik
pasien adalah sebagai berikut.

1. Formulir Skrining Gizi untuk Anak


a. Formulir Nutrition Risk Score (NRS)
Penerapan metode NRS menggunakan sistem pemberian skor, yang meliputi skor untuk
nafsu makan, kemampuan untuk makan, faktor stres dan persentil berat badan.
Kesimpulan dari penggunaan formulir ini adalah nilai skor 0 – 3 tidak berisiko, nilai skor
4 – 5 berisiko sedang dan nilai skor > 7 menunjukkan risiko tinggi. Berikut adalah
pertanyaan dalam Form NRS.
1) Skor 0 – 3 tidak berisiko malnutrisi.
2) Skor 4 – 5 berisiko sedang.
3) Skor > 7 berisiko tinggi.

Formulir Nutritional Risk Score

No. VARIABEL SKOR PENGERTIAN


1 Nafsu Makan 0 Nafsu makan baik
2 Intake berkurang, sisa makanan lebih dari ½ porsi
3 Tidak ada nafsu makan lebih dari 24 jam
2 Kemampuan untuk 0 Tidak ada kesulitan makan, tidak diare atau muntah
makan 1 Ada masalah makan, sering muntah, diare ringan
Butuh bantuan untuk makan, muntah sedang dan
2
atau diare 1-2 kali sehari
Tidak dapat makan secara oral, disfagia, muntah
3
berat dan atau diare > 2 kali sehari
3 Faktor Stres 0 Tidak ada
1 Pembedahan ringan atau infeksi
Penyakit kronik, bedah mayor, inflammatory bowel
2
disease atau penyakit gastro intestinal
Patah tulang, luka bakar, sepsis berat, penyakit
3
malignancy
4 Persentil berat badan 0 BB/TB sesuai standar
1 90- 99% BB/TB
2 80-89% BB/TB
3 < 79% BB/TB

b. Formulir Paediatric Yorkhill Malnutrition Score (PYMS)


Formulir PYMS adalah salah satu alat skrining gizi yang digunakan bagi anak-anak.
Dalam Formulir PYMS ini terdapat 4 komponen untuk mengevaluasi, yaitu riwayat penurunan
asupan makan dalam 1 minggu sebelumnya, BMI, Riwayat penurunan berat badan serta kaitan

 Dietetik Penyakit tidak Menular 3


antara penyakit dengan kebutuhan gizi pasien. Masing-masing tanda mempunyai skor
maksimal 2 dan total skor dari seluruh gejala menunjukkan derajat malnutrisi pasien. Skor 1
menunjukkan malnutrisi tingkat sedang, dan skor ≥ 2 menunjukkan malnutrisi tingkat berat.
Berikut Formulir PYMS.

Formulir Skrining Gizi Anak PYMS

Nama : Tanggal MRS :


Nama : Tanggal :
keluarga skrining
Usia :
Ruang : Berat badan
No. RM : Tinggi badan
Jenis : BMI/U
kelamin
Step Apakah BMI berada di Tidak 0
1 bawah standar
acuan? Ya 2
Step Apakah akhir-akhir ini Tidak 0
2 anak mengalami Ya 1
penurunan berat • Kehilangan BB yang tidak
badan? diharapkan
• Baju terasa longgar
• Penambahan BB yang rendah (jika
< 2 tahun)
Step Apakah satu minggu Tidak 0
3 terakhir anak Asupan makan seperti biasa
mengalami Ya 1
penurunan asupan Mengalami penurunan asupan
makan? makan untuk 1 minggu terakhir
Ya 2
Tidak ada asupan (atau asupan
sangat sedikit) untuk 1 minggu
terakhir
Step Akankah kebutuhan Tidak 0
4 gizi anak dipengaruhi Ya 1
oleh kondisi anak Untuk 1 minggu ke depan:
untuk kurang lebih 1 • Mengalami penurunan asupan
minggu ke depan? dan/atau
• Mengalami peningkatan
kebutuhan dan/atau
• Mengalami peningkatan
kehilangan

4 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Ya 2
Tidak ada asupan (atau asupan
sangat sedikit) untuk satu minggu ke
depan
Step Jumlahkan skor
5 keseluruhan (Total
Total skor PYMS
dari step 1 hingga
step 4)
Kesimpulan: …………………………………………………………………………………………………………

c. Formulir Screening Tool For The Assesment of Malnutrition in Paediatrics (STAMP)


Formulir STAMP adalah salah satu alat skrining yang fungsinya untuk mengidentifikasi
secara dini dan tepat kondisi malnutrisi dan risiko malnutrisi pada anak. Formulir STAMP ini di
desain untuk anak-anak yang di rawat di rumah sakit dan tidak bisa untuk mendeteksi
kelebihan atau kekurangan asupan vitamin dan mineral pada anak. Komponen dari formulir
ini adalah pengukuran antropometri, perubahan asupan makan dan penyakit yang mendasari.
Metode penggunaan Formulir STAMP meliputi 5 langkah, yaitu langkah pertama yaitu
menentukan anak pernah didiagnosis penyakit yang berdampak terhadap gizi, langkah kedua
mengetahui kebiasaan makan anak untuk menentukan asupan gizi, langkah ketiga
menimbang dan mengukur badan anak dan gunakan tabel referensi untuk
menginterpretasikan data berapa terpisah sentil berat hasil pengukuran badan dan tinggi
badan anak, langkah keempat jumlahkan nilai ketiga langkah sebelumnya untuk menilai risiko
malnutrisi secara keseluruhan. Langkah kelima menyusun rencana asuhan untuk anak sesuai
pedoman.

Formulir STAMP

Komponen pertanyaan dari STAMP


Langkah 1 – Diagnosis
Apakah anak pernah didiagnosis penyakit yang berdampak terhadap gizi?
Ya – 3 poin
Mungkin – 2 poin
Tidak – 0 poin
Langkah 2 – Bagaimana asupan gizi anak?
Tidak ada – 3 poin
Baru saja menurun – 2 poin
Tidak ada perubahan/baik – 0 poin
Langkah 3 – Berat badan dan Tinggi badan

 Dietetik Penyakit tidak Menular 5


Gunakan grafik pertumbuhan atau tabel referensi persentil untuk menentukan pengukuran
anak
>3 Sentil (terpisah >= 3 kolom atau BB < 2 sentil) – 3 poin
>2 sentil/terpisah = 2 kolom – 2 poin
0 – 1 sentil/terpisah 0-1 kolom – 0 poin
Langkah 4 – Risiko malnutrisi secara keseluruhan
Risiko tinggi > 4 poin
Risiko sedang 2-3 poin
Risiko rendah 0-1 poin
Langkah 5 – Rencana Asuhan
Risiko tinggi – Merujuk ke dietitian, konsultan Nutritional support Team (NST), monitor dan
tinjau ulang setiap minggu
Risiko sedang 2-3 – Monitor asupan gizi selama 3 hari. Ulangi skrining STAMP setelah 3 hari,
ubah rencana perawatan sesuai kebutuhan
Risiko rendah - Lanjutkan asuhan klinis rutin, Ulangi skrining STAMP setiap minggu bila anak
masih dirawat, ubah rencana perawatan sesuai kebutuhan.

Tabel 1.1. Kondisi penyakit yang berdampak pada gizi

Tidak berdampak pada


Pasti berdampak terhadap gizi Mungkin berdampak pada gizi
gizi
• Bowel failure, intractable • Masalah perilaku makan • Kasus operasi sehari
diare • Kardiologi • Investigasi
• Luka bakar dan luka besar • Cerebral palsy
• Crohn”s disease • Bibir dan langit-langit
• Cystic fibrosis terbelah
• Disfagia • Celiac disease
• Penyakit hati • Diabetes
• Operasi besar • Refluks gastroesofagus
• Beberapa alergi • Operasi kecil
makanan/intoleransi • Kondisi neuromuscular
• Onkologi pada pengobatan • Gangguan kejiwaan
aktif • Respiratory syncytial virus
• Penyakit ginjal/gagal ginjal (RSV)
• Kesalahan metabolism • Alergi makanan
bawaan tunggal/intoleransi
Sumber : Wong dkk,2013 dalam Susetyowati, 2014

6 Dietetik Penyakit tidak Menular 


d. Formulir Screening Tool For Risk of Impaired Nutritional Status and Growth (STRONG
Kids)
Formulir STRONG Kids dalam pemakaiannya mampu menunjukkan hubungan yang baik
antara status gizi sekarang dan lama rawat inap di populasi anak-anak. Metode skrining ini
meliputi 4 parameter, yaitu (1) Subjektif Global Assesment (SGA), (2) Penyakit dengan risiko
tinggi, (3) Asupan gizi dan kehilangannya,(4) Kehilangan berat badan atau peningkatan berat
badan yang kurang. Alat ini terdiri dari 4 penilaian dengan skor 1-2 untuk setiap item dan
maksimal skor adalah 5. Metode ini membagi anak dalam 3 kategori kelompok risiko yaitu
riwayat penurunan berat badan, kesan klinis dan status gizi.

Kuesioner STRONGKIDS
Dijawab oleh tenaga kesehatan
Apakah ada penyakit yang mendasari dengan risiko malnutrisi atau apakah ada
pembedahan besar ? Ya = 2 poin
Apakah pasien dalam kondisi status gizi buruk berdasarkan pemeriksaan klinis secara
subjektif ? Ya = 1 poin
Dijawab oleh pengasuh anak
Apakah hal-hal di bawah ini ditemukan pada anak?
Diare yang berlebihan >5 x/hari dan/atau muntah >3x/hari
Penurunan asupan makan selama beberapa hari terakhir
Intervensi gizi yang sudah ada sebelumnya
Ketidakcukupan asupan gizi karena sakit
Ya = 1 poin
Apakah ada penurunan berat badan atau tidak adanya penambahan badan (bayi <1 tahun
selama beberapa minggu/bulan terakhir? Ya = 1 poin
Risiko tinggi 4-5 poin
Risiko sedang 1-3 poin
Risiko rendah 0 poin
Risiko tinggi – konsultasikan kepada dokter dan dietitien untuk diagnosis lengkap serta
konsultasikan kepada dokter/dietitien untuk rekomendasi gizi individu dan tindak lanjut.
Pertimbangkan meresepkan suplemen sampai menunggu konfirmasi status.
Risiko sedang – konsultasikan kepada dokter untuk diagnosis lengkap. Pertimbangkan
intervensi gizi dengan dietitien. Periksa berat badan 2x/minggu dan evaluasi risiko gizi tiap
minggu. Bila perlu konsultasikan pada spesialis dokter untuk diagnosis lengkap.
Risiko rendah – tidak ada intervensi gizi yang diperlukan. Periksa berat badan secara teratur
dan evaluasi risiko gizi setiap minggu (atau menurut kebijakan rumah sakit)

 Dietetik Penyakit tidak Menular 7


e. Formulir Subjective Global Nutrition Assesment (SGNA)
Formulir SGNA adalah form yang salah satu fungsinya untuk menilai status gizi pasien
sebelum masuk rumah sakit dan selama dirawat di rumah sakit sehingga lebih
menggambarkan adanya perubahan status gizi. Penilaian SGNA meliputi penilaian subyektif
umum berdasar riwayat medis dan pemeriksaan umum. Riwayat medis berupa adanya
perubahan berat badan , perubahan asupan makan, adanya gejala gastrointestinal. Sedangkan
pemeriksaan fisik menekankan pada 4 hal yaitu adanya lemak subkutan, massa otot, adanya
oedema dan adanya asites.
Dasar penilaian SGNA dibagi menjadi 2 besar yaitu riwayat kesehatan 60% dan 40%
pemeriksaan fisik. Evaluasi yang akan dilakukan pada riwayat kesehatan adalah perubahan
berat badan, asupan makanan, kelainan gastrointestinal, kerusakan fungsi alat tubuh yang
menyebabkan kurang gizi atau aktivitas fisik. Sedangkan pemeriksaan fisik berfokus pada
hilangnya lemak subkutan serta ada tidaknya edema. Status gizi anak dikategorikan menjadi
status gizi baik (A), status gizi kurang (B) dan status gizi buruk (C).

Formulir Subjective Global Nutrition Assessment (SGNA)

Skor SGNA
Riwayat Medis yang Berkaitan dengan Gizi
Normal Sedang Berat
Kesesuaian tinggi badan/usia (stunting)
a) Persentil tinggi badan : ……… cm
• ≥3rd sentil
• Tepat di bawah sentil 3rd
• Jauh di bawah 3rd sentil
b) Sesuai dengan mid-parental height*?
□ ya □ tidak
c) Pertumbuhan seri
• Mengikuti sentil*
• Meningkat dari sentil*
• Menurun dari sentil* (dengan bertahap atau
cepat)
Kesesuaian berat badan dengan tinggi badan (wasting)
Berat badan ideal = ………. kg
Persentase berat badan ideal = ………… %
□ >90% □ 75-90% □ <75%
Perubahan berat badan yang tidak disengaja
a) Pertumbuhan seri :

8 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Skor SGNA
Riwayat Medis yang Berkaitan dengan Gizi
Normal Sedang Berat
1. Mengikuti sentil
2. Melewati ≥1 sentil lebih tinggi
3. Melewati ≥1 sentil lebih rendah
b) Kehilangan berat badan
1. <5% berat badan biasanya
2. 5-10% berat badan biasanya
3. >10% berat badan biasanya
c) Perubahan pada 2 minggu terakhir
1. Tidak ada perubahan
2. Meningkat
3. Menurun
Kecukupan Asupan Makan
a) Asupan Makan
1. Cukup
2. Tidak Cukup → rendah kalori
3. Tidak Cukup → kelaparan (makan sedikit
sekali)
b) Asupan sekarang dibandingkan dengan
biasanya
1. Tidak ada perubahan
2. Meningkat
3. Menurun
c) Lama perubahan
1. Tidak ada perubahan
2. Meningkat
3. Menurun
Gejala Gastrointestinal
a) Gejala GI
1. Tidak ada gejala
2. Satu atau lebih gejala; tidak setiap hari
3. Beberapa atau semua gejala; setiap hari
b) Lama gejala
1. < 2 minggu
2. ≥ 2 minggu

 Dietetik Penyakit tidak Menular 9


Skor SGNA
Riwayat Medis yang Berkaitan dengan Gizi
Normal Sedang Berat
Kapasitas fungsional (berkaitan dengan gizi)
a) Kapasitas fungsional (berkaitan dengan gizi)
1. Tidak ada gangguan, aktif, mampu
beraktivitas sesuai dengan usia
2. Terbatas pada aktivitas fisik berat, tapi bisa
bermain dan atau beraktivitas di sekolah
yang berenergi rendah; sedentary; lebih
sering lelah
3. Sedikit atau tidak bermain atau beraktivitas
terbatas pada tempat tidur atau kursi >50%
dari waktu tidak tidur; tidak ada energi;
sering tidur.
b) Fungsi pada 2 minggu terakhir
1. Tidak ada perubahan
2. Meningkat
3. Menurun
Stres metabolik dari penyakit
1. Tidak ada stress
2. Stress sedang
3. Stress berat
Keterangan :
*Mid parenteral height :
Perempuan = (Tinggi ayah-13 cm+tinggi ibu)/2
Laki-laki = (Tinggi ayah+tinggi ibu+13)/2
*30% bayi yang sehat melewati 1 persentil utama dan 23% melewati 2 persentil utama
selama 2 tahun pertama kehidupan, umumnya perubahan ini menuju persentil 50 tahun
atau tidak jauh dari itu. Hal ini adalah jalur pencapaian pertumbuhan yang normal.

Pemeriksaan Fisik Normal Sedang Berat


Kehilangan lemak subkutan
1. Tidak ada kehilangan di sebagian besar atau
semua tempat.
2. Kehilangan pada beberapa tempat, tetapi tidak
di semua tempat.

10 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Skor SGNA
Riwayat Medis yang Berkaitan dengan Gizi
Normal Sedang Berat
3. Kehilangan berat di sebagian besar atau semua
tempat.
Kehilangan otot
1. Tidak ada kehilangan di sebagian besar atau
semua tempat.
2. Kehilangan pada beberapa tempat, tetapi tidak
di semua tempat.
3. Kehilangan berat di sebagian besar atau semua
tempat.
Oedema (berkaitan dengan gizi)
1. Tidak ada oedema
2. Sedang
3. Berat
Guideline untuk menjumlahkan poin-poin menjadi skor keseluruhan
Dalam menilai skor keseluruhan, perhatikan semua bagian dalam konteks masing-masing.
Berikan pertimbangan yang paling tepat pada perubahan berat badan dan pertumbuhan,
asupan, dan tanda fisik dari kehilangan otot dan lemak. Gunakan item lainnya untuk
mendukung atau memperkuat penilaian ini. Ambil perubahan terbaru dari status umum
atau kronik dari pasien. Apakah pasien mulai berubah ke kondisi normal atau kondisi gizi
yang menurun.

Kriteria
1. Normal/Gizi Baik
Pasien tumbuh dan mencapai berat badan normal, memiliki asupan makan yang
cukup tanpa gejala-gejala GI, tidak ada atau hanya sedikit tanda fisik dari kurang gizi,
dan menunjukkan kapasitas fungsional normal. Nilai normal di hampir semua kategori
atau dengan signifikan ada peningkatan yang berkelanjutan dari yang kondisi
malnutrisi sedang. Hal ini berdasarkan oleh peningkatan terbaru dari tanda-tanda
yang ringan dan tidak konsisten.
2. Malnutrisi Sedang
Pasien memiliki tanda nyata dari penurunan berat badan dan/atau pertumbuhan, dan
asupan dan berkemungkinan memiliki tanda penurunan simpanan lemak, massa otot,
dan kapasitas fungsional. Pasien memiliki pengalaman kecenderungan penurunan gizi,
tapi awalnya merupakan status gizi normal. Penilaian “sedang” pada hampir semua
atau semua kategori berpotensi untuk berkembang menjadi malnutrisi berat.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 11


Skor SGNA
Riwayat Medis yang Berkaitan dengan Gizi
Normal Sedang Berat
3. Malnutrisi Berat
Pasien memiliki malnutrisi yang lanjut dengan kecenderungan penurunan gizi pada
hampir semua kategori. Ada tanda fisik malnutrisi yang signifikan yaitu kehilangan
simpanan lemak, kehilangan otot, kehilangan berat badan >10%, begitu juga dengan
asupan makan, kehilangan yang berlebihan melalui saluran cerna dan/atau stres
metabolik. Dan kehilangan nyata dari kapasitas fungsional. Penilaian “berat” di hampir
semua atau semua kategori dengan sedikit atau tidak sama sekali adanya tanda
peningkatan gizi.

(Sumber : Seeker dan Jeejeebhoy, 2012 dalam Susetyowati, 2014)

2. Formulir Skrining Gizi untuk Dewasa


a. Formulir Nutrition Risk Screening 2002 (NRS 2002)
Alat skrining ini mencakup pasien yang tidak malnutrisi pada saat tertentu, tetapi
berisiko untuk menjadi malnutrisi di sebabkan penyakit yang dideritanya dan atau karena
terapi yang diberikan. Tujuan dari formulir skrining ini adalah untuk mendeteksi adanya
masalah gizi dan untuk mengetahui dampak yang timbul karena risiko gizi kurang pada pasien
di rumah sakit.
Metode penggunaan Form NRS 2002 memadukan faktor penyakit, gizi dan usia. Formulir
NRS 2002 terdiri dari skrining awal dan skrining akhir. Skrining awal di lakukan untuk
mengetahui status gizi pasien berdasarkan indeks massa tubuh, penurunan berat badan,
penurunan asupan makan dan penyakit yang diderita. Dari keempat pertanyaan apabila
dijawab “ya”, satu atau lebih maka dilanjutkan ke pertanyaan skrining tahap akhir. Jika semua
pertanyaan dijawab “tidak” maka skrining diulangi dengan jangka waktu 1 minggu kemudian.
Skrining Akhir terdiri dari dua pertanyaan tentang status gizi dan jenis penyakit, kemudian
diberikan skor di mana jika skor pasien semakin tinggi maka pasien semakin berisiko. Skor
akhir didapatkan setelah menjumlahkan skor pada pertanyaan tentang status gizi dan jenis
penyakit. Penambahan skor 1 bagi pasien dengan umur ≥ 70 tahun. Untuk pengkategorian
skor yaitu, dikategorikan risiko malnutrisi jika skor total ≥ 3 dan tidak berisiko malnutrisi jika
skor totalnya < 3.

12 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Formulir Skrining NRS-2002
1) Skrining Awal

JAWABAN
No. KRITERIA
YA TIDAK
1. Apakah IMT < 20,5 ?
2. Apakah pasien kehilangan BB dalam 3 bulan terakhir ?
3. Apakah asupan makanan menurun seminggu terakhir ?
4. Apakah pasien dengan penyakit berat ?
Jika tidak untuk semua kriteria skrening (Ulang seminggu kemudian)
Jika ada 1/lebih kriteria dengan jawaban ya (skrening lanjut)
2) Skrening lanjut I

RISIKO GIZI KRITERIA


Absen (Skor=0) Status gizi normal
Ringan (skor=1) Kehilangan BB >5% dalam 3 bulan atau asupan 50-75% dari
kebutuhan
Sedang Kehilangan BB >5% dalam 2 bulan atau IMT 18,5-20,5 atau asupan
(skor=2) 25-50% dari kebutuhan
Berat (skor=3) Kehilangan BB >5% dalam 1 bulan (>15% dalam 3 bulan) atau IMT
18,5 atau asupan 0-25% dari kebutuhan

3) Skrening lanjut II

RISIKO GIZI KRITERIA


Absen (skor=0) Kebutuhan gizi normal
Ringan (skor=1) Fraktur, pasien kronik (sirosis hati, COPD, HD rutin, diabetes,
kanker)
Sedang Bedah mayor, stroke, pneumonia berat, kanker darah
(skor=2)
Berat (skor=3) Cidera kepala, transplantasi sumsum, pasien ICU

KESIMPULAN

Skrining lanjut Skrining lanjut Usia >65 TOTAL


I II tahun SKOR
SKOR
RISIKO/TIDAK RISIKO

b. Formulir Malnutrition Universal Screaning Tool (MUST)


Formulir MUST didesain untuk membantu mengidentifikasi pasien dewasa yang
underweight dan berisiko malnutrisi dan obesitas. Formulir ini tidak untuk melihat kekurangan

 Dietetik Penyakit tidak Menular 13


atau kelebihan vitamin atau mineral. Formulir MUST ini bisa di gunakan untuk semua
kelompok pasien dengan berbagai jenis perawatan termasuk pola makan yang salah, masalah
kesehatan mental, penyakit kritis, adanya gangguan cairan tubuh pada pasien, kehamilan dan
menyusui. Formulir MUST terdiri dari 3 pertanyaan yaitu, berapa BMI pasien, berapa
penurunan berat badan dalam 3-6 bulan yang lalu dan apakah pasien menderita penyakit akut
dan pernah atau mungkin tidak mendapatkan asupan makan > 5 hari. Contoh Formulir MUST
adalah sebagai berikut.

Formulir MUST (Malnutrition Universal Skrining Tools)

1. BMI pasien (kg/m2)


a. >20 (>30 obese) a. Skor 0
b. 18,5-20 b. Skor 1
c. <18,5 c. Skor 2
2. Persentase penurunan berat badan secara tidak sengaja (3-6
bulan yang lalu)
a. <5% a. Skor 0
b. 5-10% b. Skor 1
c. >10% c. Skor 2
3. Pasien menderita penyakit berat dan/atau tidak mendapatkan a. Skor 0
asupan makanan > 5 hari b. Skor 1
c. Skor 2
Total Skor MUST (Malnutrition Universal Skrining Tools)

c. Formulir Mulnutrition Screaning Tool (MST)


Formulir MST digunakan untuk mengidentifikasi pasien yang mempunyai risiko kurang
gizi. Metode dengan menggunakan form MST terdiri atas 2 pertanyaan yaitu, kehilangan berat
badan yang tidak diharapkan dan penurunan nafsu makan.

Formulir MST (Malnutrition Skrining Tools)

1. Apakah Anda kehilangan berat badan secara tidak sengaja? a. Tidak (skor 0)
Jika ya, berapa banyak (kg) Anda kehilangan berat badan? b. Ragu (skor 2)
a. 1-5 kg Skor 1
b. 6-10 kg Skor 2
c. 11-15 kg Skor 3
d. >15 kg Skor 4
e. Ragu Skor 2

14 Dietetik Penyakit tidak Menular 


2. Apakah Anda mengalami penurunan asupan makan karena a. Tidak (Skor 0)
penurunan nafsu m(atau karena tidak bisa mengunyah dan b. Iya (Skor 1)
menelan)
Total Skor Skrining MST (Malnutrition Skrining Tools)

d. Formulir Nutrition Service Screaning Assesment (NSSA)


Formulir NSSA digunakan untuk mengidentifikasi secara cepat pasien yang malnutrisi
atau berisiko terjadinya masalah gizi sehingga terapi gizi dapat segera diberikan dengan cepat.
Hasil dari Form NSSA dibagi menjadi 2 kelompok kategori yaitu, risiko malnutrisi jika terdapat
minimal 3 kriteria evaluasi dan tidak risiko malnutrisi jika terdapat kurang dari 3 kriteria
(Hammond dkk, 2008).

Formulir NSSA (Nutrition Services Screening Assesment)

Tanggal Masuk :
Bangsal :
Catatan Medis
No. Kode :
Nama :
No. Med. Rec :
Diagnosis :
Umur : tahun
Berat Badan : kg
Tinggi Badan : cm
LLA : cm
Kadar Hemoglobin : g/dl
Kadar Albumin : g/dl
Kriteria Evaluasi
Lingkarilah nomor di bawah ini sesuai dengan keadaan pasien
1. Kehilangan nafsu makan
2. Kesulitan mengunyah/menelan
3. Alergi/pantangan makanan
4. Kelihatan malnutrisi
5. Umur > 65 tahun saat masuk rumah sakit
6. Makanan yang dikonsumsi <50%
7. Ada modifikasi diet
Risiko malnutrisi apabila memenuhi minimal 3 kriteria

Kesimpulan :

 Dietetik Penyakit tidak Menular 15


e. Formulir Short Nutrition Assesment Questionnaire (SNAQ)
Pada Formulir SNAQ ini terdapat 3 pertanyaan penting yaitu, apakah ada kehilangan
berat badan sebesar 6 kg dalam 6 bulan terakhir atau 3 kg dalam 1 bulan terakhir, apakah ada
penurunan nafsu makan selama 1 bulan terakhir, dan apakah menggunakan minuman
suplemen, makanan enteral pada 1 bulan terakhir.

Formulir Short Nutrition Assesment Questionnaire (SNAQ)

1. Apakah terjadi penurunan BB tidak diinginkan? Jika ya a. Tidak (Skor 0)


>6 kg dalam 6 bulan terakhir b. Skor 3
c. Skor 2
>3 kg dalam 3 bulan terakhir
2. Apakah terjadi penurinan nafsu makan dalam 1 bulan terakhir? a. Tidak (Skor 0)
b. Ya (Skor 1)
3. Apakah Anda mengonsumsi suplemen/makanan parenteral/tube a. Tidak (Skor 0)
feeding dalam 1 bulan terakhir? b. Ya (Skor 1)
Total Skor SNAQ (Short Nutritional Assesment Questionaire)

f. Formulir Subjective Global Assesment (SGA)


Menggunakan Formulir SGA merupakan metode skrining yang dapat mengidentifikasi
pasien yang sudah mengalami malnutrisi atau berisiko malnutrisi (Detsky dkk, 1987 dalam
Susetyowati, 2014). Formulir SGA terdiri atas riwayat kesehatan dan pemeriksaan fisik.
Riwayat kesehatan meliputi perubahan berat badan, asupan makan, perubahan gejala
gastrointestinal selama 2 minggu, dan fungsi kemampuan tubuh. Pemeriksaan fisik meliputi
evaluasi jaringan lemak, kehilangan otot, edema, dan acites. Hasil yang didapat dari riwayat
kesehatan dan pemeriksaan fisik digunakan untuk mengkategorikan status gizi pasien, yaitu
status gizi baik (A), malnutrisi sedang (B) dan malnutrisi berat (C).

Formulir SGA (Subjective Global Assesment)

Riwayat Medis
Skor SGA
Deskripsi Jawaban
A B C
1. Berat
Badan/Perubahan
Berat Badan
- BB biasanya (usual
…………………… kg
weight)

16 Dietetik Penyakit tidak Menular 


- BB awal masuk RS …………………… kg
Kehilangan BB biasanya 1. ( ) tidak ada, BB normal A
(usual weight) 2. ( ) tidak ada, tapi BB di bawah normal B
3. ( ) ada perubahan, tapi BB belum normal B
4. ( ) turun

C
Persentase kehilangan (BB 1. ( ) <5% A
biasanya-BB awal masuk 2. ( ) 5-10% B
3. ( ) >10%
RS)/BB biasanya x 100% C
2. Asupan Makanan
- Ada perubahan? 1. ( ) Ya
2. ( ) Tidak
- Perubahan dan 1. ( ) asupan cukup dan tidak ada A
jumlah asupan? perubahan; kalaupun ada, hanya sedikit
dan atau dalam waktu yang singkat
2. ( ) asupan menurun, tapi tahap ringan
daripada sebelum sakit B
3. ( ) asupan tidak cukup dan menurun
tahap berat daripada sebelumnya C
1. ( ) < 2 minggu, sedikit atau tanpa
- Lamanya dan derajat perubahan A
perubahan asupan 2. ( ) >2 minggu, perubahan ringan sampai
makanan? sedang B
3. ( ) tak bisa makan, perubahan drastis
C
3. Gejala Gastrointestinal Frekuensi Lamanya
a. Anoreksia 1. ( ) ya 1. ( ) tidak 1. ( ) >2
2. ( ) tidak pernah mgu
2. ( ) tiap 2. ( ) <2
hari mgu
3. ( ) 2-3
x/ mgu
4. ( ) 1-2
x/mgu
b. Mual 1. ( ) ya 1. ( ) tidak 1. ( ) >2
2. ( ) tidak pernah mgu
2. ( ) tiap 2. ( ) <2
hari mgu
3. ( ) 2-3
x/ mgu
4. ( ) 1-2
x/mgu
c. Muntah

 Dietetik Penyakit tidak Menular 17


1. ( ) ya 1. ( ) tidak 1. ( ) >2
2. ( ) tidak pernah mgu
2. ( ) tiap 2. ( ) <2
hari mgu
3. ( ) 2-3
x/ mgu
4. ( ) 1-2
d. Diare x/mgu
1. ( ) ya 1. ( ) tidak 1. ( ) >2
2. ( ) tidak pernah mgu
2. ( ) tiap 2. ( ) <2
hari mgu
3. ( ) 2-3
x/ mgu
4. ( ) 1-2
x/mgu
Keterangan :
- Jika ada beberapa gejala/tidak ada gejala, sebentar-sebentar A
- Jika ada beberapa gejala <2 minggu B
- Jika lebih dari satu atau semua gejala setiap hari/teratur >2 minggu C
4. Kapasitas Fungsional
- Ada perubahan 1. ( ) ya
kekuatan/stamina 2. ( ) tidak ada perubahan (tetap)
tubuh?
- Bila ada perubahan 1. ( ) meningkat
2. ( ) menurun
- Deskripsi keadaan 1. ( ) aktivitas normal, tidak ada kelainan, A
fungsi tubuh kekuatan/stamina tetap
2. ( ) aktivitas ringan, mengalami hanya B
sedikit penurunan (tahap ringan)
3. ( ) tanpa aktivitas/di tempat tidur, C
penurunan kekuatan/stamina tahap
buruk
5. Penyakit dan
Hubungannya
Kebutuhan Gizi
- Diagnosis Utama ………………………………………………………………
- Diagnosis Lainnya ………………………………………………………………
- Secara umum, ada 1. ( ) ya A
gangguan stress 2. ( ) tidak
metabolik?
- Bila ada kategorinya 1. ( ) rendah/sedang (misalnya: infeksi, B
(stress metabolic penyakit jantung kongestif)
akut) 2. ( ) tinggi (missal ulcerative colitis+diare, C
kanker)

18 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Pemeriksaan Fisik
1. Kehilangan lemak 1. ( ) tidak ada A
subkutan (trisep/bisep) 2. ( ) beberapa tempat B
3. ( ) semua tempat C
2. Kehilangan massa otot 1. ( ) tidak ada A
(pelipis, tulang 2. ( ) beberapa tempat B
selangka, 3. ( ) semua tempat C
scapula/tulang belikat,
tulang rusuk/iga, betis,
lutut)
3. Edema 1. ( ) tak ada/sedikit A
2. ( ) sedang B
3. ( ) berat C
4. Ascites 1. ( ) tak ada/sedikit A
2. ( ) sedang B
3. ( ) berat C
Keseluruhan Skor SGA
A. Gizi baik/normal (skor
“A” pada >50%
kategori atau ada
peningkatan signifikan) _____III.1
B. Gizi ringan/sedang
(tidak terindikasi jelas
“A” atau “C”)
C. Gizi buruk (skor C pada
>50% kategori, tanda-
tanda fisik signifikan)

3. Formulir Skrining Gizi untuk Usia Lanjut


a. Formulir Nutrition Risk Index (NRI)
Formulir NRI digunakan untuk mengidentifikasi adanya masalah gizi pada usia lanjut.
Metode skrining gizi dengan menggunakan Form NRI berhubungan dengan indikator klinis dan
biokimia.
Rumus untuk menghitung NRI adalah:
NRI = (1,159 X Albumin) + (41,7 X berat badan sekarang/berat biasa)
Keterangan:
Albumin = Albumin serum (g/L)
Berat Biasa : didefinisikan sebagai berat stabil lebih dari 6 bulan sebelum masuk RS
(Gibson, 2005, dalam Susetyowati, 2014))

Kategori ambang batas pengukuran memakai NRI menurut Gibson (2005), adalah
sebagai berikut:

 Dietetik Penyakit tidak Menular 19


Status Gizi Ambang Batas
Tidak ada malnutrisi > 100
Malnutrisi ringan 97,5 – 100
Malnutrisi sedang 83,5 – 97,4
Malnutrisi berat < 83,5

b. Formulir Geriatric Nutrition Risk Index (GNRI)


Formulir GNRI digunakan untuk menskrining usia lanjut dalam penggunaannya
melibatkan indikator biologis seperti serum albumin dan berat badan. Form GNRI ini
merupakan modifikasi Form NRI dengan perubahan pada indikator berat badan ideal dan
pengukuran tinggi badan lansia (lanjut usia), yaitu melalui pengukuran tinggi lutut.
Perhitungan skor GNRI menggunakan formula berikut:
(1,489 X albumin g/L) + (41,7 X berat badan/berat badan ideal)
Dengan kategori :
1) Berisiko tinggi : GNRI < 82
2) Berisiko sedang : GNRI 82 - < 92
3) Berisiko Rendah : GNRI 92 - < 98
4) Tidak berisiko : GNRI > 98

c. Formulir Mini Nutritional Assesment (MNA)


Metode skrining menggunakan formulir MNA terdiri atas 2 bagian yaitu, skrining gizi dan
assessment gizi. Formulir MNA terdiri atas 18 item pertanyaan dalam 4 kelompok yaitu,
pengukuran antropometri, pengukuran kondisi secara umum, penilaian asupan diet, dan
penilaian subyektif. Short Form – Mini Nutrition Assesment adalah bagian skrining yang terdiri
dari 6 pertanyaan. Indikator yang digunakan MNA adalah pengukuran antropometri,
komorbiditas, kebiasaan makan, dan penilaian gizi subyektif.

Mini Nutritional Assesment Short Form (MNA-SF)

Nama: Sex: Tanggal:

Umur: Berat badan: Tinggi badan: No. ID:

SKRINING
A. Apakah asupan makanan menurun selama 3 bulan terakhir karena hilangnya nafsu
makan, masalah pencernaan, mengunyah atau kesulitan menelan?
0 = kehilangan nafsu makan tingkat berat
1 = kehilangan nafsu makan tingkat sedang
2 = tidak kehilangan nafsu makan/nafsu makan baik

20 Dietetik Penyakit tidak Menular 


B. Apakah dalam 1 bulan terakhir mengalami penurunan berat badan?
0 = penurunan berat badan lebih dari 3 kg
1 = tidak diketahui
2 = penurunan berat badan antara 1 dan 3 kg
3 = tidak ada penurunan berat badan/BB tetap
C. Aktivitas
0 = bedrest
1 = bisa bangun dari tempat tidur/kursi tetapi tidak beraktivitas di luar tempat tidur
2 = aktivitas normal
D. Apakah menderita stres psikologis atau penyakit akut dalam 3 bulan terakhir
0 = ya
2 = tidak
E. Masalah neuropsikologi
0 = demensia berat atau depresi
1 = demensia ringan
2 = tidak ada masalah psikologis
F1. Indeks Massa Tubuh (IMT) (berat badan dalam kg) / (tinggi badan dalam meter) 2
0 = IMT < 19
1 = IMT 19 sampai < 21
2 = IMT 21 sampai < 23
3 = IMT > 23
BILA DATA IMT TIDAK ADA, GANTI PERTANYAAN F1 DENGAN PERTANYAAN F2. ABAIKAN
PERTANYAAN F2 BILA PERTANYAAN F1 SUDAH DAPAT DIISI
F2. Lingkar betis (cm)
0=lingkar betis kurang dari 31 (lingkar betis < 31)
3=lingkar betis sama dengan atau lebih besar daripada 31 (lingkar betis ≥31)
Skor skrining (subtotal maksimal 14 points)
12-14 poin = Normal – tidak berisiko
Tidak perlu dilakukan assessment lanjut
8-11 poin = Kemungkinan malnutrisi – memerlukan assessment lanjut
0-7 poin = Status gizi kurang

Keterangan :

1) Yang dimaksud dengan penyakit berat adalah lansia dengan penyakit yang memerlukan
perawatan rumah sakit.
2) Yang dimaksud dengan demensia berat adalah kepikunan berat, sehingga lansia
memerlukan bantuan untuk melakukan aktivitas sehari-hari seperti: makan, mandi,
berpakaian.
3) Yang dimaksud dengan depresi berat adalah tekanan psikologis berat.
4) Yang dimaksud dengan demensia ringan adalah kepikunan ringan, sehingga lansia tidak
dapat bepergian sendiri, memerlukan bantuan untuk berbelanja dan atau mengatur
keuangan, tapi masih mampu makan, mandi, dan berpakaian sendiri.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 21


SKOR MINI NUTRITIONAL ASSESSMENT (MNA)

SKOR MNA

Status Gizi Normal Beresiko Gizi Gizi Kurang


(Skor 12-14) Kurang (Skor 0-7)
(Skor 8-11)

Tidak ada Terdapat


penurunan penurunan
berat badan berat badan

Penapisan Monitor Perlakuan Perlakuan


Ulang - Monitor - Intervensi - Intervensi
- Setelah berat badan gizi dengan gizi dengan
keadaan atau - Penapisan perbaikan perbaikan
penyakit akut ulang setiap diet dan diet dan
- Satu tahun 3 bulan suplementas suplementas
sekali pada i gizi oral i gizi oral
komunitas (400 (400 -600
lansia kkal/hari) kkal/hari)
tinggal di - Monitor - Monitor
rumah berat badan berat badan
- Setiap tiga - Pemeriksaa - Pemeriksaa
bulan pada n nutrisi n nutrisi
pasien yang lebih jauh lebih jauh
dirawat

d. Formulir Nutrition Screening Initiative (NSI)


Nutrition Screening Initiative (NSI) merupakan metode yang dikembangkan di Amerika
untuk pasien usia lanjut. NSI mengidentifikasi beberapa faktor risiko malnutrisi, seperti
ketidaksesuaian asupan makan, kemiskinan, isolasi sosial, kemandirian/ketidakmampuan,
kondisi penyakit akut dan kronik, dan pengobatan kronis yang digabung menjadi daftar faktor
risiko yang disingkat DETERMINE (Susetyowati, 2014). Berikut penjelasan DETERMINE:
1) Disease (penyakit)
Setiap penyakit dapat menyebabkan perubahan makan pasien atau membuat sulit
untuk makan, memasak dan membeli makanan. Kebingungan atau kehilangan ingatan

22 Dietetik Penyakit tidak Menular 


dapat membuat orang sulit untuk mengingat apa dan bagaimana untuk makan. Depresi
dapat menyebabkan perubahan nafsu makan, tingkat energi dan berat badan.
2) Eating poorly (makan yang buruk)
Meliputi asupan makan yang terlalu sedikit, terlalu banyak atau tidak mengonsumsi
makanan yang dibutuhkan sehari-hari untuk menunjang kesehatan. Penurunan
pengecapan dan penciuman dapat menurunkan nafsu makan dan memengaruhi
pemilihan makanan. Banyak orang tua yang mengalami penurunan kemampuan untuk
merasakan garam sehingga mengakibatkan asupan garam berlebihan. Penurunan
penciuman mempersulit orang tua untuk mengetahui apakah makanan sudah basi atau
belum. Pasien lanjut usia sebaiknya disarankan untuk membaca semua tanggal yang
tertera pada produk makanan.
3) Tooth loss atau mouth pain (hilangnya gigi atau sakit pada mulut)
Orang yang tidak makan dengan baik disebabkan mereka kehilangan gigi atau memiliki
masalah pada mulut, gigi atau gusi.
4) Economic hardship (kesulitan ekonomi)
Pasien memiliki sangat sedikit uang untuk membeli makan, mereka mungkin tidak
makan dengan cukup atau mungkin makan makanan yang kurang kandungan gizi yang
cukup. Seseorang mungkin membeli makanan kemasan atau makanan cepat saji yang
biasanya tinggi kandungan natrium, kalium dan gula.
5) Reduced social contact (menurunnya kontak sosial)
Beberapa orang yang tinggal sendiri tidak merasa belanja atau mempersiapkan
makanan yang mereka butuhkan. Kehilangan istri, kehilangan pekerjaan, atau isolasi
sosial dapat menyebabkan kesendirian, depresi dan rendahnya motivasi untuk makan.
6) Multiple medications or drugs (pengobatan ganda)
Obat dan pengobatan lainnya dapat menekan nafsu makan dan mengubah absorpsi dan
ekskresi zat gizi. Obat dapat mengubah pengecapan dan penciuman, mengubah sekresi
saliva, mengiritasi lambung dan menyebabkan mual.
7) Involuntary weight loss (penurunan atau peningkatan berat badan yang tidak sengaja):
menilai perubahan berat badan.
8) Need for assisstance with self-care: menilai praktik perawatan diri.
9) Elderly years (usia lanjut): pasien dengan usia lebih dari 80 tahun yang disebut dengan
“lanjut usia”.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 23


FORMULIR NSI

Pernyataan Ya
Saya memiliki penyakit atau kondisi yang menyebabkan adanya perubahan jenis 2
atau jumlah makanan yang saya makan.
Saya makan kurang dari 2 kali sehari. 3
Saya mengkonsumsi buah, sayuran atau produk susu 2
Saya mengkonsumsi bir, minuman keras atau anggur hampir setiap hari 2
Saya memiliki masalah gigi atau mulut yang menyebabkan proses pengunyahan 2
terganggu
Saya tidak selalu memiliki cukup uang untuk membeli kebutuhan makanan sehari- 4
hari
Saya sering makan sendirian 1
Saya mengkonsumsil 3 atau lebih jenis obat resep dokter 1
Saya kehilangan atau mendapatkan uang kurang lebih 130.000 dalam 6 bulan 2
terakhir
Saya tidak selalu mampu melakukan aktivitas berbelanja , memasak atau makan 2
sendiri
Total

Skor indikator malnutrisi:


0 – 2 poin = status gizi normal
3 – 5 poin = berisiko sedang malnutrisi
≥ 6 poin = berisiko tinggi malnutrisi

4. Formulir Skrining Gizi untuk Ibu Hamil


Formulir Skrining untuk ibu hamil digunakan untuk mendeteksi adanya malnutrisi atau
kemungkinan terjadi risiko malnutrisi pada ibu hamil. Pada formulir skrining ibu hamil ada 2
macam, yaitu untuk ibu hamil dengan masalah obstetri kehamilan/nifas dan untuk ibu hamil
dengan masalah ginekologi (onkologi dll). Contoh formulir skrining untuk ibu hamil adalah
sebagai berikut:

24 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Form Skrining Ibu Hamil

Nama :
Tanggal Lahir :

Pilih salah satu di antara 2 metode skrining di bawah ini sesuai dengan penyakit dan kondisi
pasien.

Untuk pasien dengan masalah obstetric kehamilan/nifas

Parameter Penilaian
1. Apakah asupan makan berkurang karena kurang nafsu
Ya Tidak
makan?
2. Ada gangguan metabolism (DM, Gangguan fungsi tiroid,
Ya Tidak
infeksi kronis, HIV/AIDS, sebutkan…)
3. Ada pertambahan BB yang kurang atau lebih saat kehamilan Ya Tidak
4. Nilai Hb <11 g/dl atau HCT <30% Ya Tidak
Total skor (jumlah jawaban ya, dimana ya=1)

Untuk pasien dengan masalah ginekologi (onkologi, dll)

Parameter Skor
1. Apakah pasien mengalami penurunan berat badan yang tidak
diinginkan dalam 6 bulan terakhir?
a. Tidak ada penurunan berat badan 0
b. Tidak yakin/tidak tahu/baju terasa longgar 2
c. Jika ya, berapa penurunan berat badan tersebut?
1-5 kg 1
6-10 kg 2
11-15 kg 3
>15 kg 4
2. Apakah asupan makan berkurang karena tidak nafsu makan?
a. Tidak 0
b. Ya 1
Total skor
3. Pasien dengan diagnosis khusus (DM, Gangguan fungsi tiroid, infeksi Ya Tidak
kronis, HIV/AIDS, sebutkan…)
(Bila skor ≥2 dan atau pasien dengan diagnosis/kondisi khusus dilakukan
pengkajian lanjut oleh dietesien)

Status fungsional :

 Dietetik Penyakit tidak Menular 25


Aktivitas dan mobilisasi (lampirkan status pengkajian status fungsional barthel indeks)
Mandiri perlu bantuan, sebutkan…………. Ketergantungan total
Bila ketergantungan konsultasikan dengan DPJP/PPDS untuk konsultasi ke rehabilitasi
medik

B. DOKUMENTASI KEGIATAN PROSES ASUHAN GIZI TERSTANDAR

Proses Asuhan Gizi Terstandar (PAGT) dilakukan pada pasien yang berisiko kurang gizi,
sudah mengalami kurang gizi dan atau kondisi khusus dengan penyakit tertentu. Penjelasan
mengenai pengertian, tujuan, dan manfaat PAGT sudah ada pada buku Dietetika Penyakit
Infeksi Topik 1. Pada topik ini akan di bahas mengenai formulir yang dipakai untuk
mendokumentasikan kegiatan PAGT. Kegiatan PAGT meliputi Assesment/pengkajian gizi,
Diagnosis Gizi, Intervensi Gizi serta Monitoring dan Evaluasi Gizi.

Formulir yang dipakai untuk mendokumentasikan kegiatan tersebut antara lain:


1. Formulir Asuhan Gizi Dewasa/Lansia
Pada waktu melakukan asuhan gizi, formulir yang di pakai salah satunya adalah Formulir
asuhan gizi dewasa/lansia. Di dalam formulir ini tercantum data pasien, data pengkajian
gizi/assessment gizi (antropometri, biokimia, fisik klinis, dietery histori, riwayat penyakit
pasien), diagnosis gizi, intervensi gizi (implementasi pemesanan diet), rencana monitoring dan
evaluasi gizi, rencana konsultasi gizi. Contoh Formulir Asuhan Gizi Dewasa/Lansia seperti
berikut.

26 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Formulir Asuhan Gizi Dewasa/Lansia

No. RM :
ASUHAN GIZI Nama :
Bangsal/Kamar:
Umur : Tanggal masuk:

PENGKAJIAN/ASSESSMENT GIZI
A. Antropometri
BB: TB: IMT: LLA: Lpi: RL:

Status Gizi:

B. Biokimia

Kesimpulan:

C. Clinis/Fisik
KU: TD:Vital Sign: N/RR:
S:
Gangguan GIT:  tidak ada  mual  muntah  diare  konstipasi  sulit
mengunyah/menelan  lain-lain:

Pemeriksaan Penunjang:

Kesimpulan:

D. Dietary History

1. Alergi makanan  tidak  ya, jenis:

2. Pantangan  tidak  ya, jenis:


makanan
3. Diet yang dijalani  tidak  ya, jenis:

4. Asupan makanan

Kesimpulan:

 Dietetik Penyakit tidak Menular 27


E. Riwayat Penyakit Pasien

DIAGNOSIS GIZI

INTERVENSI GIZI
1. Tujuan diet:
2. Bentuk makanan:
3. Cara pemberian (Route):
4. Syarat diet:
5. Terapi diet:
6. Kebutuhan Gizi:

Implementasi/Pemesanan Diet
Diet : Bentuk : Ekstra :

RENCANA MONITORING EVALUASI


Parameter Pengukuran/Pengamatan Waktu Target terukur
Antropometri
Biokimia
Fisik/Klinik
Dietary
RENCANA KONSULTASI GIZI Tanggal………………
 Tujuan Diet : ………….Jam…………
 Prinsip/Syarat Diet : ………….
 Bahan makanan: Dianjurkan, dibatasi, dilarang
 ( )

28 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Paraf
Tanggal/Jam Catatan Perkembangan
Nama terang

2. Formulir Asuhan Gizi Anak


Untuk asuhan gizi pada anak, formulir yang di pakai tidak jauh berbeda dengan Formulir
asuhan gizi dewasa/lansia. Di dalam formulir ini juga tercantum data pasien, data pengkajian
gizi/assessment gizi (antropometri, biokimia, fisik klinis, dietery histori, riwayat penyakit
pasien), diagnosis gizi, intervensi gizi (implementasi pemesanan diet), rencana monitoring dan
evaluasi gizi, rencana konsultasi gizi. Contoh Formulir Asuhan Gizi anak seperti berikut.

Formulir Asuhan Gizi Anak

No RM :
ASUHAN GIZI Nama :
Bangsal/Kamar:
Umur : th bln Tanggal masuk:
Diagnosis Medis :

PENGKAJIAN/ASSESSMENT GIZI
A. Antropometri
BB: TB: IMT: LLA: LK: BB Ideal
BB/U: TB/U: BB/TB: LLA/U:

Status Gizi:

B. Biokimia

Kesimpulan:

 Dietetik Penyakit tidak Menular 29


C. Clinis/Fisik
KU: Vital Sign:
TD: N/RR:
S:
Gangguan GIT:  tidak ada  mual  muntah  diare  konstipasi  sulit
mengunyah/menelan  lain-lain:

Pemeriksaan Penunjang:

Kesimpulan:

D. Dietary History
1. Alergi makanan  tidak  ya, jenis: Coret jika tidak alergi:
Telur, susu sapi, kacang,
gluten/gandum, udang, ikan, hazelnut

2. Pantangan  tidak  ya, jenis:


makanan
3. Diet yang dijalani  tidak  ya, jenis:

4. Asupan makanan

Kesimpulan:

E. Riwayat Penyakit Pasien

DIAGNOSIS GIZI

30 Dietetik Penyakit tidak Menular 


INTERVENSI GIZI
1. Tujuan diet:
2. Bentuk makanan:
3. Cara pemberian (Route):
4. Syarat diet:
5. Terapi diet:
6. Kebutuhan Gizi:

Implementasi/Pemesanan Diet
Diet : Bentuk :
Ekstra :

RENCANA MONITORING EVALUASI


Parameter Pengukuran/Pengamatan Waktu Target terukur
Antropometr
i
Biokimia
Fisik/Klinik
Dietary
RENCANA KONSULTASI GIZI Tanggal………………
 Tujuan Diet : ………….Jam…………
 Prinsip/Syarat Diet : ………….
 Bahan makanan: Dianjurkan, dibatasi, dilarang

 ( )

Paraf
Tanggal/Jam Catatan Perkembangan
Nama terang

 Dietetik Penyakit tidak Menular 31


3. Formulir Asuhan Gizi Neonatus
Untuk asuhan gizi pada Neonatus, formulir yang di pakai tidak jauh berbeda dengan
Formulir asuhan gizi anak. Di dalam formulir ini juga tercantum data pasien, data pengkajian
gizi/assessment gizi (antropometri, biokimia, fisik klinis, dietery histori, riwayat penyakit
pasien), diagnosis gizi, intervensi gizi (implementasi pemesanan diet), rencana monitoring dan
evaluasi gizi. Contoh Formulir Asuhan Gizi Neonatus seperti berikut.

NRM :
Nama :
Jenis Kelamin :
Tanggal Lahir :

FORMULIR ASUHAN GIZI-NEONATUS


Tanggal :
Diagnosis Medis :
ASSESMENT GIZI
Antropometri
Usia Gestasi : minggu Usia Koreksi : minggu
BB Lahir : gram BB : kg
PB Lahir : cm PB : cm
LK Lahir : cm LK : cm
LP Lahir : cm LP : cm
Kategori : LBW/
VLBW/
ELBW
Biokimia
Tanggal :
Hemoglobin : g/dl Bilirubin Total : mg/dl
Hematokrit : % Bilirubin Direct : mg/dl
Leukosit : ribu/mL Bilirubin Indirect : mg/dl
Trombosit : ribu/mL
It :
CRP :
Klinik/Fisik

Riwayat Gizi

Total Asupan
Zat Gizi MRS Kebutuhan % Perhitungan
Kebutuhan
Energi (kkal) Energi :
kkal/g/hari

32 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Protein (g) Protein :
g/kg/hr
Cairan (ml) Cairan :
ml/kg/hr
Riwayat Personal

DIAGNOSIS GIZI

INTERVENSI GIZI

MONITORING DAN EVALUASI

Tanda Tangan
Ahli Gizi/Dietisien

(……………………………………….)

4. Formulir Riwayat Pola Makan/Kebiasaan Makan


Untuk membantu dalam melakukan asuhan gizi, dibutuhkan juga data kebiasaan makan
atau riwayat makan pasien. Dalam formulir Riwayat Pola Makan/Kebiasaan makan, terdapat
data seperti Riwayat gizi, keterangan tentang makanan, contoh hidangan sehari. Contoh
Formulir Riwayat Pola Makan/Kebiasaan makan adalah sebagai berikut.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 33


Formulir Riwayat Pola Makan/Kebiasaan Makan

Instalasi Gizi Poliklinik Gizi Klinik RS


No. Rekam Medik FORM RIWAYAT GIZI Tanggal

Jenis
Kelamin
Nama : (L/P) : Umur : No. Reg :

Agama : Pendidikan : Pekerjaan : Aktivitas : Daerah Asal :


S
T S
L SLA PT
S D
P R S B

Dokter yang Diagnosis


mengirim : medis :

Preskripsi Diet Pengobatan


Dokter : Penting :

Tinggi Badan : Berat Badan LLA Tinggi Lutut IMT

cm Aktual Ideal
k
g kg cm cm kg/m2
Hasil pemeriksaan lab/klinik
penting :

Keluhan klinis/fisik berkaitan dengan


makan :

Riwayat personal
:

KETERANGAN TENTANG MAKANAN


POLA MAKANAN (Beri tanda x pada jawaban yang sesuai dengan keterangan klien/pasien)
Lebih 1 x sehari

Lebih 1 x sehari
3-6x seminggu
1-2x seminggu

3-6x seminggu

1-2x seminggu
Tak pernah

Tak pernah
Kurang 1 x

Kurang 1 x
1 x sehari

1 x sehari

Bahan
Bahan Makanan
Makanan

Sayuran
Beras
tomat/wortel

34 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Jagung Sayuran lain
Mi Pisang
Rpti Pepaya
Biskuit/kue Jeruk
Buah segar
Kentang
lain
Singkong Buah diawet
Ubi rambat Susu segar
Susu Kental
Tempe
Manis
Susu Kental
tTahu
tak manis
Susu tepung
Oncom
whole
Susu tepung
KACANG KERING
skim
Ayam Keju
Minyak
Daging goreng-
gorengan
Kelapa/
Daging diawet
santan
Hati/Limpa/Otak Margarin/m
/Usus/Paru-paru entega
Telur
Teh manis
ayam/bebek
Ikan basah Kopi manis
Ikan kering Sirup
Minuman
Udang basah
botol ringan
Sayuran hijau Minuman
daun alkohol
Sayuran kacang-
kacangan

Contoh Hidangan Sehari : Sebelum Sakit/Sebelum Dirawat


Banyak Selingan Banyak
Makan Pagi
g URT Pagi g URT

 Dietetik Penyakit tidak Menular 35


Banyak Selingan Banyak
Makan Siang
g URT Sore g URT

Banyak Selingan Banyak


Makan Malam
g URT Malam g URT

C Vita. Vit.
Energi Protein Lemak Karbohidrat Fe Vit.C
a A B1
m
Kkal g g g mg SI mg mg
g
Asupan Rata-
Rata
Kebutuhan
Diet
sebelumnya:
Alergi terhadap makanan/pantangan/kesukaan/tidak suka:
Konseling gizi: Sudah pernah/belum pernah mendapat
konseling gizi
Jika sudah pernah, jenis diet yang dianjurkan yaitu
Sikap terhadap diet:
Keterangan :

Tanggal pengambilan
data Nama tenaga gizi Tanda tangan

5. Formulir Catatan Asupan Makan Pasien


Formulir Catatan Asupan Makan Pasien berisi mengenai banyaknya asupan makanan
yang telah di makan pasien selama satu hari. Pada formulir ini, banyaknya makanan yang
diasup dihitung berdasarkan jumlah porsi yang masuk ke dalam tubuh. Contoh Formulir
Catatan Asupan Makan Pasien adalah sebagai berikut.

36 Dietetik Penyakit tidak Menular 


NRM :
Nama :
Jenis Kelamin :
Tanggal Lahir :

CATATAN ASUPAN MAKANAN PASIEN

Ruangan : Tanggal Masuk :


Diagnosis Penyakit : Dietisien/Ahli Gizi :
Ka. Ruangan :
Banyak porsi yang dihabiskan Nilai Gizi
Tanggal/ Makanan Lauk Lauk
Waktu Sayur Buah Susu Snack Gula Energi Protein
Diet Pokok Hewani Nabati *) *) *)
(ps) (ps) (ps) (ps) (ps) (kkal) (g)
(ps) (ptg) (ptg)
Pagi
Siang
Malam
Jumlah
Pagi
Siang
Malam
Jumlah
Pagi
Siang
Malam
Jumlah
Pagi
Siang
Malam
Jumlah
Pagi
Siang
Malam
Jumlah
Keterangan :
ps = porsi ptg=potong sdm=sendok makan
1=habis 100% ¾=habis 75% 0=tidak dimakan
½=habis 50% ¼=habis 25%
*)=untuk diet khusus/TKTP/Ekstra

6. Formulir Permintaan Konseling Gizi


Formulir Permintaan Konseling Gizi adalah formulir yang digunakan Ahli Gizi untuk
melaksanakan konseling gizi. Pada formulir ini berisi permintaan dari dokter atau petugas

 Dietetik Penyakit tidak Menular 37


kesehatan lain yang berwenang dalam penanganan pasien untuk meminta ahli gizi
memberikan konseling gizi pada pasien yang di maksud. Formulir ini terdiri dari 2 komponen
yaitu permohonan konseling gizi dan pendapat Ahli Gizi. Pada komponen pertama meliputi,
permohonan untuk melakukan konseling gizi, data antropometri, hasil pemeriksaan
laboratorium dan klinik yang penting, diagnosis medis, pengobatan penting serta diet yang
dianjurkan. Sedangkan dalam pendapat ahli gizi meliputi, pengkajian gizi, diagnosis gizi,
intervensi gizi dan rencana monitoring gizi. Contoh Formulir Permintaan Konseling Gizi bisa
kita lihat di bawah ini.

NRM :
Nama :
Jenis Kelamin :
Tanggal Lahir :

FORMULIR PERMINTAAN KONSELING GIZI


Yth. Ahli Gizi/Dietisien Tanggal Dokter Penanggung
Jawab

Mohon dilakukan :
Analisis Asupan Makanan Konseling Gizi

Berat Badan :
Tinggi Badan :
Hasil Pemeriksaan Laboratorium/Pemeriksaan Klinik Penting :

Diagnosis Medis :

Pengobatan Penting :

Diet uang Dianjurkan :

38 Dietetik Penyakit tidak Menular 


PENDAPAT DIETISIEN/AHLI GIZI
Pengkajian Gizi
a. Antropometri

b. Biokimia

c. Fisik/Klinis

d. Riwayat Gizi

e. Riwayat Personal

Diagnosis Gizi

Intervensi Gizi
a. Tujuan :

b. Intervensi :

c. Konseling Gizi/Edukasi :

Rencana Monitoring dan Evaluasi

Tanda Tangan
Ahli Gizi/Dietisien

(……………………………………….)

 Dietetik Penyakit tidak Menular 39


7. Formulir Anamnesis Gizi Pasien Kunjungan Ulang
Setelah melaksanakan kegiatan konseling gizi, pada akhir kegiatan Ahli Gizi akan
menyarankan kepada pasien atau keluarga pasien untuk melakukan kunjungan ulang sesuai
dengan kebutuhan atau berat ringannya penyakit. Pada waktu kunjungan ulang, formulir yang
digunakan Ahli Gizi adalah Formulir Anamnesis Gizi Pasien Kunjungan Ulang. Formulir ini berisi
mengenai data pasien, diagnosis, diet yang diberikan, hidangan sehari dan analisa bahan
makanan. Contoh Formulir Anamnesis Gizi Pasien Kunjungan Ulang adalah sebagai berikut.

ANAMNESIS GIZI PASIEN KUNJUNGAN ULANG

Tanggal : ………………………………… Alamat : …………………………………


No.Dok.Medik : ………………………………… TB/BB : …………………………………
Nama : ………………………………… Hasil Lab Darah : …………………………………
Umur : ………………………………… Urin : …………………………………
Jenis Kelamin : ………………………………… Dietisien : …………………………………
DIAGNOSIS : DIET :

HIDANGAN SEHARI

Pagi Siang Malam

Pkl. 10.00 Pkl.17.00 Pkl. 22.00

ANALISIS BAHAN MAKANAN

BAHAN Berat Energi Protein Lemak KH Lain-Lain


MAKANAN (gram) (Kal) (gram) (gram) (gram)

JUMLAH

40 Dietetik Penyakit tidak Menular 


8. Formulir Monev Asuhan Gizi
Formulir Monev Asuhan Gizi digunakan untuk mengetahui kegiatan asuhan gizi yang
telah dilaksanakan oleh Ahli Gizi. Formulir ini berisi mengenai ada tidaknya masalah gizi,
adanya data dasar yang mendukung diagnosis gizi, ada data rencana dan tindakan intervensi
gizi, dan ada data dokumentasi asuhan gizi sebelumnya. Formulir Monev Asuhan Gizi adalah
sebagai berikut.

FORMULIR MONEV ASUHAN GIZI

Form Proses Asuhan Gizi


1. Apakah ada masalah gizi/diagnosis yang teridentifikasi?

Ya Tidak
Data Dasar
2. Apakah ada data dasar penilaian yang mendukung diagnosis gizi?

Ya Tidak

3. Apakah ada etiologi terkait yang mendukung diagnosis gizi?

Ya Tidak Tidak dapat diaplikasikan,


tidak ada data yang mendukung diagnosis
gizi

4. Apakah diagnosis PES menunjukkan hubungan antara problem, etiologi, dan


sign/symptom?
Ya Tidak

5. Apakah ada informasi yang tidak berhubungan dengan diagnosis yang ditegakkan?
Ya Tidak

Tujuan
6. Untuk mendokumentasikan tujuan pasien/populasi. Apakah ada dokumentasi terkait
dengan diagnosis gizi?

Ya Tidak Tujuan tidak tercatat

Intervensi
7. Apakah untuk setiap tujuan pasien/populasi ada dokumen rencana intervensi atau
implementasi?

 Dietetik Penyakit tidak Menular 41


Ya Tidak Intervensi tidak tercatat

8. Apakah intervensi yang dilakukan termasuk dalam bagian implementasi intervensi yang
dilakukan saat ini?

Ya Tidak Tidak dapat diaplikasikan,


rencana terdokumentasi tetapi tidak
terimplementasi yang mendukung
diagnosis gizi

9. Apakah intervensi termasuk dalam bagian dari rencana monitoring dan evaluasi
perkembangan tujuan pasien/populasi?

Ya Tidak

Monitoring dan Evaluasi


10. Untuk menindaklanjuti catatan, penilaian yang dilakukan meliputi :
Dokumentasi hasil pasien/populasi yang berhubungan dengan dokumentasi tujuan
pasien yang sebelumnya?

Ya Tidak Hasil tidak tercatat Tidak berkaitan

Ada pernyataan yang dapat mengidentifikasi perkembangan tujuan pasien/populasi?

Ya Tidak Hasil tidak tercatat Tidak berkaitan

9. Formulir Audit Proses Asuhan Gizi Yang Komprehensif Untuk Catatan Klien/Populasi
Yang Telah Dirancang
Formulir ini digunakan untuk mengaudit proses asuhan gizi yang telah dilaksanakan
apakah sesuai dengan rencana. Formulir Audit Asuhan Gizi berisi mengenai asuhan gizi mulai
dari pengkajian gizi, diagnosis gizi, intervensi gizi, monitoring dan evaluasi, sampai dengan
dokumen tindak lanjut. Contoh Formulir Audit Asuhan Gizi adalah sebagai berikut.

42 Dietetik Penyakit tidak Menular 


FORM AUDIT PROSES ASUHAN GIZI YANG KOMPREHENSIF UNTUK CATATAN
KLIEN/POPULASI YANG TELAH DIRANCANG

Tenaga Gizi Peninjau : …………………… Catatan Klien : ………………………


Nama/Gelar Auditor : …………………… Tanggal Audit : ………………………

Kriteria Skor Komentar


1 = sesuai Daftar
0,5 = ada tetapi tidak sesuai(1) Poin positif dari
0 = tidak sesuai implementasi
N/A = tidak termasuk dalam (2) Rekomendasi
nilai total untuk
peningkatan
Dokumentasi Awal
Pengkajian Gizi
1. Apakah pengkajian mengikuti
pedoman IDNT dalam
penulisan pengkajian, terdiri
dari :
(catatan: tidak semua bagian
digunakan dalam pengkajian)
a) Data riwayat gizi a)
b) Data biokimia b)
c) Pengukuran c)
antropometri
d) Data fisik/klinis d)
e) Riwayat klien e)
2. Pengkajian yang terdiri dari
informasi yang ringkas,
relevan, dan sesuai untuk
mendukung diagnosis gizi
(pernyataan PES)
3. Penggunaan standar
perbandingan yang tepat
4. Jika tidak terdapat
diagnosis gizi pada saat itu,
pengkajian dinyatakan
sudah lengkap
Diagnosis Gizi
5. Ketepatan pernyataan
diagnosis gizi (PES)
berdasarkan seleksi data
yang tersedia

 Dietetik Penyakit tidak Menular 43


6. Tiga komponen dalam
pernyataan PES yaitu
problem, etiologi, dan
sign/symptom. Kecuali:
tidak ada diagnosis gizi
pada saat itu (NO-1.1)
7. Diagnosis menggunakan
terminology NCP yang baku
8. Etiologi sebagai dasar untuk
tenaga gizi
komunitas/masyarakat agar
dapat mengatasi atau
mengurangi sign/symptom
9. Sign/symptom harus
spesifik dapat diukur dan
mendukung untuk
monitoring dan evaluasi
10. Pernyataan PES tambahan
dicatat pada saat muncul
masalah yang berbeda
Intervensi Gizi
11. Preskripsi gizi ditulis untuk
mendukung diagnosis gizi
dan kebutuhan gizi
klien/populasi yang tepat
12. Intervensi bertujuan untuk
mengatasi etiologi, tetapi
jika tidak memungkinkan
intervensi bertujuan untuk
mengurangi dampak
sign/symptom
13. Intervensi terdiri dari satu
atau lebih dari 4 area
outline dalam pedoman
IDNT: Penyajian makanan,
edukasi gizi, konseling gizi,
koordinasi pelayanan gizi
14. Tujuan harus spesifik, dapat
diukur, dapat tercapai,
realistis, memiliki target
waktu
Monitoring dan Evaluasi Gizi
15. Kesesuaian indikator
monitoring dan evaluasi

44 Dietetik Penyakit tidak Menular 


dengan kriteria yang
digunakan
16. Komponen monitoring dan
evaluasi menunjukkan
diagnosis dan intervensi gizi
yang ada
17. Jika terdapat lebih dari satu
diagnosis, komponen
monitoring dan evaluasi
menunjukkan semua
pernyataan PES
18. Jangka waktu untuk tindak
lanjut monitoring evaluasi
harus tercatat. Apabila tidak
ada rencana tindak lanjut,
diagnosis sudah
terselesaikan dari bukti
yang ada, tujuan sudah
didapat atau klien menolak
untuk ditindak lanjut lebih
jauh
19. Membuat rujukan yang
sesuai
Dokumen Tindak Lanjut
20. Dokumen yang
berhubungan dengan
pernyataan PES sebelumnya
21. Indikator monitoring dan
evaluasi yang
menggambarkan perubahan
positif hasil intervensi, catat
alasannya jika tidak ada
perubahan positif
22. Indikator monitoring dan
evaluasi menggunakan
referensi data dasar yang
terstandar atau data
sebelumnya untuk
perbandingan
23. Intervensi tidak dilanjutkan
atau diubah jika tidak ada
data yang menunjukkan
perkembangan yang positif
24. Diagnosis nutrisi yang baru
dicatat jika ada masalah gizi

 Dietetik Penyakit tidak Menular 45


baru yang berkaitan sejak
dokumentasi terakhir
25. Dokumentasi termasuk
pernyataan yang berkaitan
dengan dampak/tujuan
yang diharapkan dari hasil
diskusi atau tidak
26. Pertemuan monitoring dan
evaluasi mengidentifikasi
jangka waktu untuk
memfollow up
Penilaian keseluruhan : Total penilaian: Total angka yang
didapatkan :
Total yang didapat dibagi dengan
point keseluruhan. Hitung
persentase, kemudian tetapkan
rating keseluruhan (memuaskan, Persentase : Penilaian
dapat diterima, membutuhkan keseluruhan :
perbaikan, atau tidak dapat
diterima)

Dst………………………………………………………….

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Sebutkan fungsi pendokumentasian dan pelaporan asuhan gizi!


2) Jelaskan bagaimana cara mendokumentasikan asuhan gizi!
3) Sebutkan 5 macam formulir skrining yang digunakan untuk mendokumentasikan pada
pasien anak!
4) Sebutkan 6 macam formulir skrining yang digunakan untuk mendokumentasikan pada
pasien dewasa !
5) Sebutkan 4 macam formulir skrining yang digunakan untuk mendokumentasikan pada
pasien lansia!
6) Sebutkan 2 macam formulir skrining yang digunakan untuk mendokumentasikan pada
ibu hamil!

46 Dietetik Penyakit tidak Menular 


7) Sebutkan 3 macam formulir untuk dokumentasi asuhan gizi !
8) Sebutkan 2 formulir untuk membantu dalam melakukan asuhan gizi !

Petunjuk Jawaban latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari
kembali materi tentang:

1) Fungsi dan Cara mendokumentasikan dan melaporkan data-data yang terkait dengan
asuhan gizi.
2) Macam-macam formulir skrining untuk mendokumentasikan pasien pada anak, dewasa,
lansia dan ibu hamil.
3) Macam-macam formulir asuhan gizi (dewasa/lansia, anak dan neonatus) serta formulir
alat bantunya.

Ringkasan

Pendokumentasian Asuhan Gizi merupakan suatu proses yang dilakukan setelah


melakukan kegiatan Proses Asuhan Gizi Terstandar (PAGT). Pendokumentasian dan pelaporan
merupakan bagian integral yang sangat penting dalam kegiatan PAGT selanjutnya. Di dalam
Standard Akreditasi Nasional (KARS 2012) dan Standar Akreditasi Internasional (Join
Commission Internasional / JCI edisi 5) disebutkan bahwa semua kegiatan asuhan gizi untuk
pasien yang dinilai memiliki risiko gangguan gizi harus selalu di pantau dan dicatat dalam
rekam medik pasien.
Fungsi dari pendokumentasian dan pelaporan asuhan gizi, antara lain adalah untuk
kelengkapan proses Jaminan Mutu rumah sakit atau institusi serta untuk alat komunikasi bagi
Tim Pelayanan Kesehatan, untuk bukti Pelayanan yang sudah diberikan, untuk bahan
Akreditasi Nasional KARS 2012 atau Joint Commission International (JCI), untuk bahan per
review dan untuk bahan audit Negara (RS). Dalam melakukan pendokumentasian dan
pelaporan asuhan gizi , setiap langkah yang telah dilaksanakan harus di tulis secara konsisten
dan diisi bersama dengan tim kesehatan yang terlibat dalam lokasi yang sama.
Macam-macam alat dokumentasi asuhan gizi mulai dari formulir skrining untuk pasien
anak. formulir skrining untuk pasien dewasa, formulir skrining untuk pasien lansia, dan
formulir skrining untuk ibu hamil. Sedangkan ada beberapa formulir untuk asuhan gizi yang
terdiri dari formulir asuhan gizi dewasa/lansia, formulir asuhan gizi untuk anak dan formulir

 Dietetik Penyakit tidak Menular 47


asuhan gizi untuk bayi/neonatus. Selain itu ada beberapa formulir untuk konseling serta 2
macam formulir untuk mengevaluasi pelaksanaan asuhan gizi secara keseluruhan.

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Pendokumentasian dan pelaporan kegiatan asuhan gizi sangat diperlukan. Pilihlah salah
satu yang bukan merupakan fungsi dari pendokumentasian dan pelaporan di bawah ini!
A. Untuk bahan akreditasi RS
B. Untuk bahan komunikasi tim kesehatan
C. Untuk bahan petunjuk penanganan medis
D. Untuk mengenalkan pasien
E. Untuk merencanakan intervensi gizi

2) Apakah formulir skrining yang bisa untuk mendokumentasikan adanya malnutrisi atau
risiko malnutrisi pada anak!
A. NRS 2002
B. MUST
C. MST
D. NSSA
E. STAMP

3) Formulir skrining apakah yang di dalamnya terdapat 4 variabel seperti nafsu makan,
kemampuan untuk makan, faktor stres dan persentil berat badan?
A. NRS
B. PYMS
C. NSSA
D. MST
E. STAMP

4) Berapakah nilai skor total untuk kategori tidak berisiko malnutrisi pada formulir skrining
NRS 2002?
A. 2
B. 3
C. 4

48 Dietetik Penyakit tidak Menular 


D. 5
E. 6

5) Apakah formulir yang bisa dipakai untuk membantu pengisian formulir asuhan gizi baik
pada pasien dewasa, anak maupun neonatus?
A. Monev Asuhan Gizi
B. Catatan Asupan Makan
C. Skrining Gizi
D. Diagnosis Gizi
E. Intervensi Gizi

 Dietetik Penyakit tidak Menular 49


Topik 2
Praktik Penyusunan Dokumentasi dan
Pelaporan Asuhan Gizi

P
ada topik 1 sudah diuraikan mengenai alat dari berbagai macam formulir yang bisa
untuk mendokumentasikan kegiatan asuhan gizi terstandar. Pada topik 2 kali ini kita
akan belajar mengenai praktik penyusunan dokumen dan pelaporan dari kasus yang
ada di rumah sakit. Kita akan mencoba belajar mengisi formulir skrining dan formulir asuhan
gizi untuk anak maupun dewasa, dengan mengambil data pasien atau kasus penyakit yang ada
di rumah sakit.

A. DOKUMENTASI DAN PELAPORAN SKRINING KASUS ANAK DAN DEWASA

Bermacam-macam formulir skrining anak dan dewasa sudah kita pelajari, pada topik ini
kita akan belajar menerapkan formulir skrining lansia. Sebelum belajar mempraktikkan
penggunaan formulir skrining gizi dan formulir asuhan gizi, kita bisa lihat perbandingan
karakteristik dan tujuan penggunaan skrining dan perbandingan metode skrining.
Pendokumentasian skrining gizi dengan penggunaan formulir skrining anak dan
penggunaan formulir skrining dewasa. Ada 6 macam formulir skrining anak, 6 macam formulir
skrining dewasa dan 4 macam.

Tabel 1.2. Perbandingan Karakteristik Dan Tujuan Penggunaan Skrining Gizi Anak

Identifikasi Memprediksi
ALAT Identifikasi Kebutuhan outcame Klinis
Kelompok Studi dan usia
SKRINING Status Gizi Intervensi Tanpa
Gizi Intervensi Gizi
NRS Bangsal anak 0 -7 th v
PNRS Bangsal anak dan bedah, >1 v v
bl- 18 th
STAMP Bangsal anak dan bedah , 2 v v
– 17 th
SGNA Bangsal bedah, > 1 bl – 18 th v v
PYMS Bangsal anak dan bedah, v v v
kecuali bedah jantung,
ginjal, ortopedi, kritis : 1 –
16 th

50 Dietetik Penyakit tidak Menular 


STRONG Bangsal anak dan bedah, > 1 v v
Kids bl – 18 th
Sumber : Joosten dan Hulst, 2014 dalam Susetyowati, 2014

Tabel 1.3. Perbandingan Metode Skrining Gizi Pada Anak

Kondisi Penurunan Penurunan Keparahan


Metode Lain-lain
Sekarang Berat Badan Asupan Penyakit
NRS v v v v
PNRS v v Penilaian nyeri
STAMP v v v
SGNA v v v v Gejala saluran
cerna, kapasitas
fungsional
PYMS v v v v
STRONG v v v v
Kids
Sumber : Joosten dan Hulst, 2014 dalam Susetyowati, 2014

Tabel 1.4. Analisis Skrining Gizi Dewasa menurut American Dietetic Association (ADA)

Kehilangan Nafsu Keparahan


Skrining Gizi IMT Tingkat
Berat Badan Makan Penyakit
NRS - 2002 v v v I
MST v v II
MUST v v v II
MNA – SF v v v II
NRS v v v v III
NST (BAPEN) v v III
SNAQ v v V

Sumber : ADA, 2010 dalam Susetyowati, 2014

1. Contoh kasus pada pasien anak :


Seorang anak An. Jenis kelamin perempuan, umur 23 bulan BB 10,6 kg, PB 85 cm, BMI
14,7, dalam keadaan demam tinggi (diukur sampai 41oC) dibawa ke RS Brayat Minulyo. Saat
dalam perjalanan anak kejang, mata melirik ke atas, tangan dan kaki kejang. Anak dirawat
selama 10 hari, diagnosis tidak diketahui, selama dirawat anak diberi antibiotik kemudian anak

 Dietetik Penyakit tidak Menular 51


boleh pulang dengan demam yang masih naik turun suhu 37-38oC. anak pulang dengan terapi
obat anti kejang yang dimasukkan lewat anus.
Satu hari kemudian, anak dibawa ke RS Dr. Moewardi karena anak masih demam tinggi,
dirawat selama 1 minggu, dilakukan pemeriksaan lab dikatakan baik, dirontgen kemudian
boleh pulang, diberi obat penurun panas dan antibiotik. Anak kemudian dilakukan terapi
untuk GDD 2 x seminggu dan disarankan untuk periksa di dokter spesialis anak di Yogyakarta.
1 MSMRS anak periksa di dokter spesialis anak kemudian di cek lab dengan hasil: Kreatinin:
0,64 mg/dl, Hb :11,7 g/dl, SGPT : 16 U/L, SGOT : 26 U/L, BUN : 15 mg/dl. Kemudian dirujuk ke
RSUP Dr. Sardjito. Makanan pokok 3 x/hari dan selingan 3 x sehari. Makanan pokok : nasi
lembek 2 sdm 3x/hari. Lauk hewani : ayam cincang 50 g 1x/hari, telur ayam negeri bagian
kuning 20 g 1x/hari, ikan patin 50 g 1/7 hari, hati ayam 30g 1/3 hari. Lauk nabati : tempe 25
g/tahu 50 g 1-2 x/hari. Sayur : wortel, bayam, brokoli 50 g 3x/hari, Buah : pisang 50 g 3/7 hari,
Minuman: susu SGM 3 120 ml, siang 3 x, malam 3-5 kali, ASI @10 menit ± 15 kali/hari, Selingan:
biskuit, bubur sumsum, roti basah
Sejak ± 2 minggu setelah pasien sakit bibirnya terbentur, pasien tidak mau minum susu
dan sejak masuk RSS pasien tidak diberikan ASI (mulai disapih).
Pilihlah formulir skrining yang tepat dan isikanlah data kasus di atas kedalam formulir
skrining gizi !
Jawab :
Alat atau formulir skrining yang dipakai adalah Formulir Paediatric Yorkhill Malnutrition
Score ( PYMS)

Formulir PYMS
(PAEDIATRIC YORKHILL MALNUTRITION SCORE)

Nama : An. A Tanggal 28-2-15


Nama keluarga : Tn. D Tanda tangan
Usia : 23 bulan ahli gizi
Bangsal : Melati 2 Berat badan 10,6 kg
No. RM : 01-71-97-95 Tinggi badan 85 cm
Jenis kelamin : Perempuan BMI 14,7
Step 1 Apakah BMI berada Tidak 0 0
di bawah standar
acuan? Ya 2

Step 2 Apakah akhir-akhir Tidak 0


ini anak mengalami Ya 1 1
penurunan berat • Kehilangan BB yang tidak
badan? diharapkan
• Baju terasa longgar
• Penambahan BB yang rendah
(jika < 2 tahun)

52 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Step 3 Apakah satu minggu Tidak 0
terakhir anak Asupan makan seperti biasa
mengalami Ya 1 1
penurunan asupan Mengalami penurunan asupan
makan? makan untuk 1 minggu terakhir
Ya 2
Tidak ada asupan (atau asupan
sangat sedikit) untuk 1 minggu
terakhir
Step 4 Akankah kebutuhan Tidak 0
gizi anak dipengaruhi Ya 1 1
oleh kondisi anak Untuk 1 minggu ke depan:
untuk kurang lebih 1 • Mengalami penurunan asupan
minggu ke depan? dan/atau
• Mengalami peningkatan
kebutuhan dan/atau
• Mengalami peningkatan
kehilangan
Ya 2
Tidak ada asupan (atau asupan
sangat sedikit) untuk satu minggu
ke depan
Step 5 Jumlahkan skor 3
keseluruhan (otal
Total skor PYMS
dari step 1 hingga
step 4)

Skor 1 = Malnutrisi tingkat sedang


Skor ≥2 = Malnutrisi tingkat berat

Kesimpulan : Anak dalam kondisi Malnutrisi tingkat berat

2. Contoh kasus pada pasien dewasa


Seorang bapak umur 41 tahun, BB 55 kg, Rentang Lengan 176 cm, mengeluh nyeri
kepala, Mulut pahit, nyeri ulu hati. Diagnosis dokter DHF, Makanan pokok : nasi 3x/hr 1
centong, Lauk hewani : ayam 1 ptg 2x/mgg, ikan 1 ptg 1x/mgg, Lauk nabati : tempe 1 ptg 2-
3x/hr, tahu 1 ptg 2-3x/hr, Sayuran : kangkung, bayam, daun singkong 1 sendok sayur setiap
hari berselang-seling, buah : pisang 1x/mgg 1 bh, jeruk 1x/mgg 1 bh, minum: Air putih, teh
manis 1x/hr. Hasil laboratorium menunjukkan Pasien memiliki trombosit yang rendah, Ig G
dengue positif dan Ig M dengue positif. leukosit rendah. Data klinik didapatkan suhu 38°C,
nadi 88x/mnt, respirasi 24x/mnt, tekanan darah 120/70 MmHg.
Pilihlah formulir skrining yang tepat dan isikanlah data kasus di atas ke dalam formulir
skrining!

 Dietetik Penyakit tidak Menular 53


Jawab :
Alat atau formulir skrining yang dipakai adalah Formulir Nutrition Risk Screening 2002
(NRS 2002).

Formulir Skrining Gizi NRS 2002


I. Skrining awal

JAWABAN
No. KRITERIA
YA TIDAK
1. Untuk pasien anak apakah BB?TB <-3SD/P < 5 atau LILA/U <85% sdt? V
Untuk dewasa apakah IMT < 20,5 atau LILA <25cm untuk wanita;
<26,3 cm untuk pria?
2. Untuk pasien anak apakah pasien kehilangan BB dalam satu bulan V
terakhir?
Untuk dewasa apakah pasien kehilangan BB dalam 3 bulan terakhir?
3. Apakah asupan makanan menurun seminggu terakhir? V
4. Apakah pasien dengan penyakit berat? (ICU) V
Jika tidak untuk semua kriteria skrening ulang seminggu kemudian
Jika ada 1/lebih kriteria dengan jawaban ya skrening lanjut

II. Skrining lanjut I

RISIKO GIZI KRITERIA SKOR


Absen (Skor = 0) Status gizi normal
Ringan (skor = 1) Kehilangan BB > 5% dalam 3 bulan atau asupan 50 – 75%
dari kebutuhan
Sedang (skor = 2) Kehilangan BB > 5% dalam 2 bulan atau IMT 18,5 -20,5 2
atau asupan 25 – 50% dari kebutuhan
Berat (skor = 3) Kehilangan BB > 5% dalam 1 bulan (> 15 % dalam 3 bulan)
atau IMT 18,5 atau asupan 0-25% dari kebutuhan

III. Skrining lanjut II

RISIKO GIZI KRITERIA SKOR


Absen (Skor = 0) Kebutuhan gizi normal
Ringan (skor = 1) Fraktur, pasien kronik (sirosisi hati, COPD, HD rutin, 1
diabetes, kanker)
Sedang (skor = 2) Bedah mayor, stroke, pneumonia berat, kanker darah
Berat (skor = 3) Cidera kepala, transplantasi sumsum, pasien ICU

54 Dietetik Penyakit tidak Menular 


KESIMPULAN

Skrining lanjut I Skrening lanjut II Usia > 70 tahun TOTAL SKOR


SKOR 2 1 - 3
RISIKO/ TIDAK RISIKO
Keterangan :
Skor ≥3 : resiko malnutrisi, perlu perencanaan lebih lanjut
Skor <3 : tidak beresiko malnutrisi atau bisa dilakukan skrining minggu kemudian

B. DOKUMENTASI DAN PELAPORAN ASUHAN GIZI KASUS ANAK DAN


DEWASA

1. Contoh Kasus pada Pasien Anak


Seorang anak An. Jenis kelamin perempuan, umur 23 bulan BB 10,6 kg, PB 85 cm, BMI
14,7, dalam keadaan demam tinggi (diukur sampai 41oC) dibawa ke RS Brayat Minulyo. Saat
dalam perjalanan anak kejang, mata melirik ke atas, tangan dan kaki kejang. Anak dirawat
selama 10 hari, diagnosis Prolonged fever, Infeksi CMV, selama dirawat anak diberi antibiotik
kemudian anak boleh pulang dengan demam yang masih naik turun suhu 37-38oC. anak pulang
dengan terapi obat anti kejang yang dimasukkan lewat anus.
Satu hari kemudian, anak dibawa ke RS Dr. Moewardi karena anak masih demam tinggi,
dirawat selama 1 minggu, dilakukan pemeriksaan lab dikatakan baik, dirontgen kemudian
boleh pulang, diberi obat penurun panas dan antibiotik. Anak kemudian dilakukan terapi
untuk GDD 2 x seminggu dan disarankan untuk periksa di dokter spesialis anak di Yogyakarta.
1 MSMRS anak periksa di dokter spesialis anak kemudian di cek lab dengan hasil: Kreatinin :
0,64 mg/dl, Hb :11,7 g/dl, SGPT : 16 U/L, SGOT : 26 U/L, BUN : 15 mg/dl. Kemudian dirujuk ke
RSUP Dr. Sardjito. Makanan pokok 3 x/hari dan selingan 3 x sehari. Makanan pokok : nasi
lembek 2 sdm 3x/hari. Lauk hewani : ayam cincang 50 g 1x/hari, telur ayam negeri bagian
kuning 20 g 1x/hari, ikan patin 50 g 1/7 hari, hati ayam 30g 1/3 hari. Lauk nabati : tempe 25
g/tahu 50 g 1-2 x/hari. Sayur : wortel, bayam, brokoli 50 g 3x/hari, Buah : pisang 50 g 3/7 hari,
Minuman: susu SGM 3 120 ml, siang 3 x, malam 3-5 kali, ASI @10 menit ± 15 kali/hari, Selingan:
biskuit, bubur sumsum, roti basah.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 55


Formulir Asuhan Gizi Anak

No RM : 01-71-97-75
ASUHAN GIZI Nama : An
Bangsal/Kamar: Melati 2/K.02
Umur : 23 bln Tanggal masuk:25 Februari 2015
Diagnosis Medis : Prolonged fever, Infeksi CMV

PENGKAJIAN/ASSESSMENT GIZI
A. Antropometri
BB:10,6 kg TB:85 cm IMT :14,7 LLA: LK: BB Ideal
BB/U:Baik TB/U:Normal BB/TB: LLA/U:

Kesimpulan : Status GizI


BB/U : Baik, TB/U : Baik, IMT/BMI : kurang

B. Biokimia :
Kreatinin : 0,64 mg/dl (normal), Hb :11,7 g/dl (normal), SGPT : 16 U/L (normal, SGOT : 26 U/L
(normal), BUN : 15 mg/dl (normal)

Kesimpulan:
Data biokimia normal

C. Clinis/Fisik
KU: Sedang composmentis Vital Sign: TD: - S: 38 -41ºC N/RR:112
x/menit/ 36
x/menit

Gangguan GIT:  tidak ada  mual  muntah  diare  konstipasi  sulit


mengunyah/menelan  lain-lain:
Pemeriksaan Penunjang: -
Kesimpulan:
KU : sedang, N/RR : normal, Suhu tinggi

Sejak ± 2 minggu setelah pasien sakit bibirnya terbentur, pasien tidak mau minum susu
dan sejak masuk RSS pasien tidak diberikan ASI (mulai disapih).
Buatlah asuhan gizi pada pasien di atas dengan menggunakan formulir asuhan gizi anak!
Jawab :

56 Dietetik Penyakit tidak Menular 


D. Dietary History
5. Alergi makanan  tidak  ya, jenis: Coret jika tidak alergi:
Telur, susu sapi, kacang,
gluten/gandum, udang, ikan,
hazelnut

6. Pantangan  tidak  ya, jenis:


makanan
7. Diet yang dijalani  tidak  ya, jenis: Diet Anak B

8. Asupan makanan Energi : 46 %, Protein : 46,6%, Lemak : 54,8% , KH : 42,6%

Kesimpulan:
Berdasarkan recall asupan makan anak termasuk dalam kategori kurang

E. Riwayat Penyakit Pasien


Riwayat kejang demam (+) saat usia 1 tahun

DIAGNOSIS GIZI
NI-5.1 Peningkatan kebutuhan zat gizi (energi dan protein) NC-3.2 Penurunan berat badan yang tidak diharapk
berkaitan dengan prolonged fever ditandai dengan asupan berkaitan dengan peningkatan kebutuhan zat gizi
makan pasien kurang. karena demam yang berkepanjangan (prolonged
fever) ditandai dengan penurunan berat badan
sebanyak 900 g selama 1 bulan.

INTERVENSI GIZI
7. Tujuan diet:
a. Membantu mempertahankan status gizi pasien agar tetap normal.
b. Memberikan makanan lebih banyak dari pada keadaan biasa untuk memenuhi kebutuhan
energi dan protein yang meningkat.
c. Mencegah dan mengurangi kerusakan jaringan tubuh.

8. Bentuk makanan: Lunak


9. Cara pemberian (Route): Oral
10. Syarat diet:
a. Energi diberikan tinggi.
b. Protein diberikan tinggi, yaitu 2,5 g/kgBB/hari
c. Lemak sedang, yaitu 25 % dari total kebutuhan energi.
d. Karbohidrat diberikan berdasarkan hasil pengurangan total kebutuhan energi dengan
energi dari protein dan lemak
11. Terapi diet: Diet TETP
12. Kebutuhan Gizi:
- BMR = 55 kkal/kgBB/hari = 55 kkal x 10,6 kg = 583 kkal
- SDA = 10% x BMR = 10 % x 583 kkal = 58,3 kkal
641,3 kkal
- Pertumbuhan = 12% x 641,3 kkal = 76,9 kkal
718,2 kkal
- Aktivitas fisik = 25% x 718,2 kkal = 179,6 kkal

 Dietetik Penyakit tidak Menular 57


897,8 kkal
- Feses = 10% x 897,8 kkal = 89,8 kkal
Total Energi = 987,6 kkal

Protein = 2,5 g/kg BB/hari


= 2,5 g x 10,6 = 21,2 gram = 84,8 kkal
Lemak = 25% x 987,6 kkal = 246,9 kkal = 27,4 gram
Karbohidrat = (987,6-84,8-246,9) kkal = 655,9 kkal = 163,9 gram

Implementasi/Pemesanan Diet
Diet : TETP Bentuk : Lunak
Ekstra : -

RENCANA MONITORING EVALUASI


Parameter Pengukuran/Pengamatan Waktu Target terukur

Antropometr BB Setiap hari Naik menjadi normal


i
Hb, Kreatinni, SGOT, SGPT, Sesuai waktu paruh
Biokimia Normal
BUN (sesuai saran dokter)
Keadaan umum, Nadi,
Fisik/Klinik Setiap hari Normal
repirasi, Suhu
Dietary Asupan Makanan Setiap hari Terasup semua
RENCANA KONSULTASI GIZI Tanggal……………………….Jam……………
 Tujuan Diet :
Untuk meningkatkan pengetahuan keluarga pasien mengenai diet
TETP ( ) )
 Prinsip/Syarat Diet :
a. Energi diberikan tinggi.
b. Protein diberikan tinggi, yaitu 2,5 g/kgBB/hari
c. Lemak sedang, yaitu 25 % dari total kebutuhan energi.
d. Karbohidrat diberikan berdasarkan hasil pengurangan total
kebutuhan energi dengan energi dari protein dan lemak
 Bahan makanan:
a. Dianjurkan : sumber kalori tinggi, sumber protein tinggi
b. Dilarang : menimbulkan gas, terlalu merangsang pencernaan
c. Dibatasi : terlalu manis

Dst……………………………………………………………………………………………………………

58 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

Kasus pada pasien dewasa


Seorang bapak umur 41 tahun, BB 55 kg, Rentang Lengan 176 cm, mengeluh nyeri kepala,
Mulut pahit, nyeri ulu hati. Diagnosis dokter DHF, Makanan pokok : nasi 3x/hr 1 centong, Lauk
hewani : ayam 1 ptg 2x/mgg, ikan 1 ptg 1x/mgg, Lauk nabati : tempe 1 ptg 2-3x/hr, tahu 1 ptg
2-3x/hr, Sayuran : kangkung, bayam, daun singkong 1 sendok sayur setiap hari berselang-
seling, buah : pisang 1x/mgg 1 bh, jeruk 1x/mgg 1 bh, minum: Air putih, teh manis 1x/hr. Hasil
laboratorium menunjukkan Pasien memiliki trombosit yang rendah, Ig G dengue positif dan Ig
M dengue positif. leukosit rendah. Data klinik didapatkan suhu 38°C, nadi 88x/mnt, respirasi
24x/mnt, tekanan darah 120/70 MmHg.
Buatlah asuhan gizi pada pasien di atas dengan menggunakan formulir asuhan gizi
dewasa!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari
kembali materi tentang:
1) Fungsi dan Cara mendokumentasikan dan melaporkan data-data yang terkait dengan
asuhan gizi.
2) Macam-macam formulir skrining untuk mendokumentasikan pasien pada anak, dewasa,
lansia dan ibu hamil.
3) Macam-macam formulir asuhan gizi (dewasa/lansia, anak dan neonatus) serta formulir
alat bantunya.

Ringkasan

Dalam melaksanakan dokumentasi dan pelaporan proses asuhan gizi perlu ketrampilan
dalam memasukkan data pasien ke dalam formulir yang ada. Formulir yang akan kita gunakan
bisa di pilih yang sesuai dengan kondisi pasien baik untuk pasien anak, dewasa dan lansia.
Beberapa formulir skrining gizi pada anak yang ada bisa digunakan untuk mengidentifikasi
malnutrisi pada anak antara lain Formulir NRS, Formulir PNRS, Formulir STAMP, Formulir

 Dietetik Penyakit tidak Menular 59


SGNA, Formulir PYMS dan Formulir STRONG Kids. Sedangkan untuk formulir skrining gizi orang
dewasa yang bisa mendeteksi adanya risiko malnutrisi, bisa kita gunakan formulir NRS -2002,
Formulir MUST, Formulir MNA – SF, Formulir NRS, Formulir NST (BAPEN), Formulir SNAQ. Hasil
penilaian dari American Dietetic Assosiation (ADA), formuir skrining orang dewasa yang paling
baik (tingkat I) adalah Formulir NRS – 2002. Untuk pendokumentasian asuhan gizi bisa kita
gunakan Formulir Asuhan Gizi Anak atau Formulir Asuhan Gizi Dewasa/Lansia.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Apa nama formulir skrining gizi untuk anak yang di dalamnya telah memasukkan 4
komponen utama (Kondisi sekarang, penurunan berat badan, penurunan asupan, dan
keparahan penyakit) dari skrining gizi?
A. NRS
B. PNRS
C. STAMP
D. MST
E. MUST

2. Apa nama formulir skrining gizi untuk anak yang di dalamnya telah memasukkan 4
komponen utama (Kondisi sekarang, penurunan berat badan, penurunan asupan, dan
keparahan penyakit) serta ada penambahan gejala saluran cerna?
A. NRS
B. PNRS
C. STAMP
D. SGNA
E. MUST

3. Komponen apa saja yang ada dalam formulir skrining MST selain kehilangan berat
badan?
A. IMT
B. Nafsu makan
C. Keparahan penyakit
D. Faktor stress
E. Kondisi sekarang

60 Dietetik Penyakit tidak Menular 


4. Disebut formulir skrining gizi apakah yang menurut hasil penilaian dari American Dietetic
Assosiation (ADA) merupakan formulir skrining orang dewasa yang paling baik (tingkat
I)?
A. NRS 2002
B. MST
C. MUST
D. SGNA
E. MNA – SF

5. Pada pemakaian formulir NRS 2002, pada waktu skrining awal jika semua pertanyaan
pada komponen tersebut di jawab tidak, berarti skrining tidak bisa dilanjutkan ke
skrining lanjut. Berapa minggu lagi skrining awal bisa dilakukan kembali?
A. 1
B. 2
C. 3
D. 4
E. 5

 Dietetik Penyakit tidak Menular 61


Kunci Jawaban Tes

Tes Formatif 1
1) A.
2) C.
3) A.
4) D.
5) D.

Tes Formatif 2
1) D
2) E
3) A
4) A
5) B

62 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Glosarium
ADA : American Dietetic Assosiation
ASPEN : America Society Parenteral Enteral Nutrition
BAPEN : British Association of Parenteral and Enteral Nutrition
GNRI : Geriatric Nutrition Risk Index
IMT : Indeks Massa Tubuh
MNA : Mini Nutritional Assessment
MST : Malnutrition Screening Tool
MUST : Malnutrition Universal Screening Tool
NRS : Nutrition Risk Score
NRS-2002 : Nutritional Risk Screening – 2002
NSI : Nutrition Screaning Index
NSSA : Nutrition Service Screening Assessment
NST : Nutrition Screening Tools
PAGT : Proses Asuhan Gizi Terstandar
PES : Problem, Etiologi, Signs/Symptom
PYMS : Pediatric Yorkhill Malnutrition Score
SGA : Subjective Global Assessment
SGNA : Subjective Global Nutrition Assessment
SNAQ : Short Nutritional Assessment Questionaire
SNST : Simple Nutrition Screening Tool
STAMP : Screening Tool for the Assessment of Malnutrition on Paediatrics
STRONG kids : Screening Tool for Risk of Impaired Nutritional Status and Growth

 Dietetik Penyakit tidak Menular 63


Daftar Pustaka

American Dietetic Association. 1994. “ADA’s Definitions for Nutrition Screening and and
Nutrition Assessment”. ADA; 94 : 838 -839.

Fayakun Yufrida Leni. 2016. Workshop Pelayanan Gizi Terkini Kebijakan dan Kewenangan
Dietisien, PERSAGI-UNAIR, di Bekasi pada tanggal 29 April 2016.

Gutawa dkk. 2011. Proses Asuhan Gizi Terstandar, AsDI –PERSAGI. Abadi Publishing & Printing,
2011.

Hammond, K.A. 2008. “ Assessment Dietary and Clinical Data”, dalam Mahan, K., Sylvia E. S.
Food Nutr and Diet Ther, Edoisi 11, Sauders, AS.

Kemenkes RI. 2013. Pedoman Pelayanan Gizi Rumah Sakit. Jakarta: Kemenkes.

Kemenkes RI. 2014. Pedoman Proses Asuhan Gizi Terstandar (PAGT). Jakarta: Kementerian
Kesehatan RI.

Kementerian Kesehatan RI. 2017. Pedoman Proses Asuhan Gizi Di Puskesmas.

Susetyowati. 2014. Penerapan Skrining Gizi di Rumah Sakit. Yogyakarta: Gadjah Mada
University Press.

64 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Bab 2
ASUHAN GIZI TERSTANDAR UNTUK
PASIEN OBESITAS
Nitta Isdiany, M.Kes

Pendahuluan

P
ada semester sebelumnya di mata kuliah dietetika penyakit infeksi, saudara telah
mempelajari model proses asuhan gizi terstandar atau lebih dikenal dengan istilah
PAGT. Pada semester ini, kita masih menggunakan model PAGT untuk mempelajari
mata kuliah dietetika penyakit tidak menular. Implementasi asuhan gizi menggunakan
langkah-langkah PAGT akan menunjang percepatan kesembuhan pasien, jika intervensi gizi
yang diberikan efektif memecahkan masalah gizi yang dihadapi. Hasil kegiatan asuhan gizi
sesuai PAGT dan diakhiri dengan menyusun dokumentasi asuhan gizi seperti yang sudah
saudara pelajari pada bab sebelumnya. Pada kasus obesitas, salah satu indikator keberhasilan
asuhan gizi yang dilakukan yaitu adanya penurunan berat badan secara bertahap hingga
mencapai berat badan normal. Saudara sebagai calon ahli madya gizi perlu memahami standar
asuhan gizi pada pasien obesitas dewasa maupun anak.
Modul ini membantu saudara memahami pengetahuan tentang asuhan gizi terstandar
pada pasien obesitas dewasa dan anak. Setelah mempelajari modul ini, saudara diharapkan
mampu menerapkan asuhan gizi terstandar untuk pasien obesitas dewasa dan anak. Modul
ini membahas 3 topik asuhan gizi terstandar untuk pasien obesitas meliputi:
1. Asuhan gizi terstandar untuk pasien obesitas dewasa.
2. Asuhan gizi terstandar untuk pasien obesitas anak.
3. Praktik asuhan gizi pada kasus obesitas.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 65


Saudara sebaiknya mempelajari isi modul asuhan gizi terstandar untuk pasien obesitas
ini secara sistematis dan menyeluruh. Hal ini penting bagi saudara agar didapatkan
pemahaman yang baik saat pembelajaran secara mandiri. Untuk itu, kerjakan latihan soal yang
ada dalam modul ini secara lengkap. Dengan demikian saudara akan memiliki pengetahuan
dan kemampuan dalam menerapkan asuhan gizi untuk pasien obesitas dewasa dan anak
sesuai proses asuhan gizi terstandar.

66 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Topik 1
Asuhan Gizi Terstandar untuk Pasien
Obesitas Dewasa

O
besitas atau kegemukan saat ini menjadi masalah global kesehatan masyarakat
di seluruh dunia termasuk di Indonesia. Adanya kecenderungan peningkatan
jumlah kasus obesitas di masyarakat memerlukan penanganan asuhan gizi yang
tepat untuk mencegah timbulnya gangguan kesehatan atau penyakit tidak menular. Kelly,
Evelyn B (2006) menjelaskan beberapa penyakit dan gangguan kondisi kesehatan yang dapat
muncul terkait obesitas, yaitu penyakit jantung, hipertensi, stroke, diabetes tipe 2, kanker,
meningkatnya kadar kolesterol dan trigliserida, abnormalitas endokrin, hingga tersumbatnya
saluran pernafasan ketika tidur (obstructive sleep apnea).
Pada topik ini kita akan mempelajari tentang ruang lingkup obesitas pada orang dewasa,
meliputi pengertian, etiologi, dan patofisiologi obesitas pada orang dewasa, penatalaksanaan
terapi obesitas dewasa meliputi terapi diet, olahraga, modifikasi perilaku, dan penggunaan
obat serta membuat rancangan asuhan gizi pada kasus obesitas orang dewasa. Untuk
memudahkan pembelajaran, topik ini dibagi menjadi 3 bahasan yaitu ruang lingkup obesitas
dewasa, penatalaksanaan terapi obesitas pada orang dewasa, dan praktik asuhan gizi pada
kasus orang dewasa. Mari kita mulai dari bahasan pertama yaitu ruang lingkup obesitas pada
orang dewasa.

A. RUANG LINGKUP OBESITAS DEWASA

1. Pengertian obesitas pada orang dewasa


Definisi obesitas menurut International Association for the Study of Obesity yaitu suatu
kondisi medis yang digambarkan sebagai kelebihan berat badan dalam bentuk lemak. Kondisi
lemak yang terakumulasi dalam tubuh tersebut dapat menyebabkan terjadinya gangguan
kesehatan yang berat.
Sedangkan World Health Organization (WHO) membedakan dua istilah kelebihan berat
badan yaitu overweight atau obesitas berdasarkan indikator indeks massa tubuh (IMT).
Pengertian keduanya yaitu akumulasi lemak yang berlebihan atau abnormal yang dapat
berisiko terhadap gangguan kesehatan. Individu yang memiliki IMT > 25 Kg/m2 termasuk
kategori overweight, dan IMT > 30 Kg/m2 termasuk kategori obesitas.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 67


2. Etiologi obesitas pada orang dewasa
Obesitas berkembang secara kronis karena asupan energi melebihi pengeluaran energi
tubuh. Sekilas hal ini seperti tampak sederhana dan mudah. Namun, karena sistem
neuroendokrin dan metabolik yang bersifat kompleks dapat mempengaruhi asupan energi
dan pengeluaran energi seseorang, maka obesitas sebenarnya termasuk kelompok gangguan
heterogen. Faktor kunci yang berkontribusi terhadap terjadinya obesitas diantaranya adalah
gangguan medis dan psikiatris khusus atau pengobatan yang dijalani, genetika, dan lingkungan
obesigenik yang mendorong asupan energi menjadi tinggi dan kurangnya aktivitas fisik
(Gee,Molly et al,2008 ; Lee,Robert D, 2011).
Menurut Lysen dan Israel (2017), overweight terjadi akibat ketidakseimbangan antara
makanan yang dikonsumsi dan aktivitas fisik. Sedangkan obesitas merupakan masalah
kompleks yang terjadi karena terkait gaya hidup, lingkungan, dan genetik. Lingkungan dan
faktor genetik memiliki interaksi yang juga kompleks dengan adanya pengaruh psikologis,
fisiologis, dan budaya.
Kejadian obesitas secara umum, menurut Nugraha (2009) berkaitan dengan
keseimbangan energi di dalam tubuh. Keseimbangan energi ditentukan oleh asupan energi
yang berasal dari zat gizi makanan penghasil energi mencakup karbohidrat, lemak dan protein,
serta kebutuhan energi basal, aktivitas fisik, dan thermic effect of food (TEF).
Keseimbangan energi di dalam tubuh tersebut dipengaruhi oleh faktor dari dalam tubuh
itu sendiri yaitu regulasi fisiologis dan metabolisme tubuh, serta faktor dari luar tubuh yaitu
lingkungan. Faktor regulasi fisiologis dan metabolisme dipengaruhi oleh genetik dan juga
lingkungan. Sedangkan faktor lingkungan yang dimaksud berkaitan dengan gaya hidup yang
memengaruhi kebiasaan makan dan aktivitas fisik, serta konsumsi obat-obatan yang dapat
meningkatkan berat badan seseorang. Berdasarkan berbagai penelitian, faktor lingkungan
ternyata lebih banyak berperan terhadap terjadinya obesitas yaitu sekitar 70%, dan sisanya
30% merupakan peran dari faktor genetik (Nugraha, GI, 2009).

3. Patofisiologi obesitas pada orang dewasa


Untuk lebih memahami mekanisme terjadinya obesitas pada seseorang, maka kita akan
membahas mengenai patofisiologi obesitas pada orang dewasa. Makanan yang dikonsumsi
merupakan sumber dari asupan energi yang masuk ke dalam tubuh seseorang. Kelebihan
asupan makanan pada orang dewasa akan mengakibatkan tubuh mengalami kelebihan
asupan energi dibandingkan dengan kebutuhan energi yang diperlukan tubuh untuk energy
expenditure. Berbagai makanan yang masuk ke dalam tubuh mengandung zat gizi yang akan
diubah menjadi sumber energi bagi tubuh. Zat gizi yang akan diubah menjadi energi
merupakan zat gizi makro penghasil energi meliputi karbohidrat, protein dan lemak. Jika
asupan karbohidrat berlebih maka kelebihan karbohidrat tersebut akan disimpan tubuh

68 Dietetik Penyakit tidak Menular 


sebagai glikogen dalam jumlah terbatas, dan sisanya disimpan tubuh sebagai lemak. Pada
asupan protein akan dibentuk sebagai protein tubuh, dan kelebihan asupan protein akan
disimpan sebagai lemak di dalam tubuh. Sedangkan kelebihan asupan lemak akan tetap
disimpan sebagai lemak di dalam tubuh. Tubuh memiliki kemampuan yang tidak terbatas
untuk menyimpan kelebihan lemak tersebut (Gee,Molly et al,2008 ; Nugraha, GI, 2009).

B. PENATALAKSANAAN TERAPI OBESITAS DEWASA

Setelah saudara memahami pengertian, etiologi dan patofisiologi obesitas pada orang
dewasa, selanjutnya kita akan mempelajari penatalaksanaan terapi obesitas dewasa.
Pengelolaan berat badan pada obesitas dewasa didefinisikan sebagai adopsi perilaku makan
yang sehat disertai peningkatan aktivitas fisik yang dilakukan secara berkelanjutan.
Pengelolaan berat badan ini ditujukan untuk mengurangi risiko penyakit yang mungkin timbul
terkait obesitas.
Penatalaksanaan terapi obesitas pada orang dewasa didasarkan kepada program
pengelolaan berat badan secara komprehensif meliputi terapi gizi atau diet, peningkatan
aktivitas fisik, dan melakukan modifikasi perilaku terkait makanan dan gizi. Terapi kombinasi
yang menyeluruh ini akan lebih berhasil dibandingkan intervensi satu terapi saja, misal hanya
diet saja, atau aktivitas fisik saja. Pendekatan yang dilakukan bukan membatasi kegiatan
makan, tetapi menekankan pada pengaturan diri atas rasa lapar dan kenyang, meningkatkan
aktivitas fisik, dan melakukan modifikasi perilaku agar memiliki kebiasaan makan yang lebih
sehat. Berdasarkan penelitian, intervensi gizi berupa perubahan gaya hidup sehat
menunjukkan hasil penurunan berat badan secara bertahap dan berkelanjutan. Penurunan
berat badan bahkan terjadi setelah 4 sampai 5 tahun sekitar 3% sampai 5% dari berat badan
awal (Morrison, 2013).
Lysen dan Israel (2017) menjelaskan perkembangan pengelolaan obesitas. Pada
awalnya, pengelolaan kasus obesitas hanya fokus sepenuhnya pada penurunan berat badan.
Hal yang belum diperhatikan adalah mempertahankan berat badan setelah dicapai penurunan
berat badan. Mengapa demikian, karena asumsi yang ada jika telah tercapai penurunan berat
badan, maka berat badan akan tetap terjaga. Tetapi kenyataannya tidak demikian. Pada
beberapa kasus, berat badan meningkat kembali meski sudah mencapai berat badan target.
Berdasarkan hal tersebut, saudara sebagai Ahli Madya Gizi perlu memahami lebih baik, konsep
asuhan gizi terstandar untuk kasus obesitas dewasa.
Pada penatalaksanaan yang lama tentang obesitas, dimana terapi diet obesitas hanya
membatasi asupan energi, ternyata tidak tepat lagi untuk perkembangan saat ini. Beberapa
penelitian membuktikan sangat penting adanya modifikasi gaya hidup untuk menunjang
keberhasilan diet obesitas dewasa. Perkembangan lainnya adalah perilaku aktivitas fisik

 Dietetik Penyakit tidak Menular 69


mempunyai peran dalam pemeliharaan berat badan selama dan setelah penurunan berat
badan tercapai.
Pada beberapa kasus obesitas dewasa yang tidak berhasil dengan kombinasi ketiga
terapi di atas (diet, aktivitas fisik, modifikasi perilaku) maka dipertimbangkan dengan terapi
farmakologi atau pembedahan bariatrik dengan kondisi yang kompleks dengan indikasi
adanya penyakit komorbiditas, yaitu yang dapat meningkatkan risiko kematian seperti
Diabetes Melitus tipe 2, hipertensi, hiperkolesterolemia, penyakit kardiovaskular, disfungsi
pernapasan, penyakit kantung empedu, gout, dan osteoarthritis. Pada umumnya pasien
obesitas memiliki satu atau lebih penyakit komorbiditas tersebut. (Lee,Robert D, 2011). Kedua
tindakan terapi tersebut merupakan kewenangan klinis profesional medis lainnya, sehingga
pada topik ini hanya akan membahas kombinasi tiga terapi utama yaitu terapi gizi atau asuhan
gizi, aktivitas fisik, dan modifikasi perilaku yang dapat menunjang pencapaian tujuan
intervensi gizi.

1. Asuhan gizi
Seperti yang sudah disampaikan sebelumnya, Lysen dan Israel (2017) mempertegas
kembali tujuan terapi diet pada obesitas yaitu fokus pada pengelolaan berat badan untuk
mencapai berat badan terbaik dalam konteks kesehatan yang menyeluruh. Pencapaian berat
badan ideal atau persentase lemak tubuh tidak selalu realistis, bahkan dalam kondisi tertentu,
mungkin tidak tepat sama sekali. Pencapaian penurunan berat badan tergantung pada jenis
dan tingkat keparahan obesitas, usia serta gaya hidup individu. Keberhasilan penurunan berat
badan bervariasi dari yang mudah dicapai hingga yang sulit tercapai. Upaya mempertahankan
berat badan saat ini atau penurunan berat badan tingkat sedang atau moderat ternyata lebih
bermanfaat. Orang obesitas yang berhasil menurunkan berat badan meskipun sedikit sekitar
5% sampai 10% dari berat badan awal, cenderung dapat memperbaiki glukosa darah, tekanan
darah, dan kadar kolesterol darah. Oleh karena penurunan berat badan yang sedikit atau
rendah itu bermanfaat dan lebih dapat dicapai, maka ahli gizi harus membantu pasien obesitas
dengan target penurunan berat badan yang lebih sederhana dan realistis.
Saudara sebagai ahli madya gizi, perlu menghitung kelebihan berat badan yang
sesungguhnya terhadap berat badan target, biasanya berupa berat badan normal. Dengan
demikian, penurunan berat badan dapat ditetapkan secara realistis. Sebaiknya saudara
menjelaskan tujuan intervensi gizi yang ingin dicapai, menetapkan berapa banyak berat badan
dalam satuan Kg yang akan diturunkan dan dalam jangka waktu berapa lama berat badan
target tersebut akan dicapai. Penurunan berat badan yang dianjurkan adalah secara bertahap
yaitu sebesar 0,5–1 Kg/minggu.
Uraian di atas merupakan penjelasan secara umum perkembangan hingga saat ini
tentang asuhan gizi untuk pasien obesitas dewasa. Selanjutnya kita akan membahas secara

70 Dietetik Penyakit tidak Menular 


spesifik asuhan gizi terstandar bagi pasien obesitas dewasa menggunakan 4 langkah PAGT.
Keempat langkah PAGT tersebut dimulai dari asesmen gizi, lalu menetapkan diagnosis gizi,
dilanjutkan dengan melakukan intervensi gizi dan langkah yang terakhir melakukan
monitoring evaluasi untuk menilai keberhasilan asuhan gizi yang dilaksanakan.

a. Asesmen Gizi
Pada langkah asesmen gizi, saudara akan mengumpulkan data, melakukan verifikasi dan
interpretasi data meliputi 5 komponen data yaitu data riwayat terkait gizi dan makanan,
antropometri, biokimia, data fisik klinis terkait gizi dan data riwayat klien (Gee, Molly et
al,2008; Lysen dan Israel, 2017). Berikut ini akan dibahas satu per satu setiap komponen data
yang dibutuhkan saat asesmen gizi.
1) Riwayat terkait gizi dan makanan
Data riwayat terkait gizi dan makanan ini sering disebut menjadi riwayat gizi. Untuk data
riwayat gizi ini saudara mengidentifikasi data meliputi asupan makanan dengan metode
recall 24 jam, riwayat diet, frekuensi makan, besar porsi makanan yang dikonsumsi,
ditanyakan juga kebiasaan makan di luar rumah, teknik pengolahan makanan di rumah,
dan sumber-sumber makanan yang mengandung densitas energi tinggi seperti makanan
yang mengandung lemak dan gula (karbohidrat).
Perlu digali juga informasi riwayat kesukaan makanan, alergi makanan atau adanya
intoleransi terhadap makanan, termasuk konsumsi suplemen vitamin mineral tertentu
maupun herbal. Ketahui juga tingkat pengetahuan gizi, kepercayaan dan sikap terhadap
makanan dan zat gizi untuk mengetahui pemahaman pasien terkait makanan dan gizi.
Termasuk riwayat pernah mendapat paparan edukasi gizi atau konseling gizi dan terapi
gizi yang harus dijalani.
Saudara sebaiknya mencari tahu juga informasi waktu-waktu makan dan pola makan
pasien. Termasuk juga akses ketersediaan makanan, kemudahan mendapatkan
makanan dan kemampuan menyiapkan serta memasak makanan sendiri.
2) Data antropometri
Untuk data antropometri yang dikumpulkan adalah tinggi badan, berat badan saat ini,
berat badan biasanya dan ukuran lingkar pinggang. Data IMT untuk menetapkan
keadaan overweight atau obesitas. Data IMT tersebut diperoleh dengan cara
menimbang berat badan dalam satuan kilogram (Kg) dan mengukur tinggi badan dalam
satuan meter (m). Kemudian dihitung nilai IMT dengan rumus: berat badan dalam
satuan Kg dibagi dengan tinggi badan dalam satuan meter pangkat dua (Gibson,
RS,2005; Lee,Robert D, 2011).
Seperti telah disampaikan pada bahasan pengertian obesitas di uraian sebelumnya,
WHO (2000) menetapkan klasifikasi overweight dan obesitas pada orang dewasa

 Dietetik Penyakit tidak Menular 71


berdasarkan perhitungan IMT. Termasuk kategori overweight jika IMT > 25,00 Kg/m2
dan obesitas jika IMT > 25,00 Kg/m2. Tabel di bawah menyajikan lebih rinci klasifikasi
IMT untuk orang dewasa, termasuk kategori obesitas dan risiko timbulnya komorbiditas
terkait obesitas.

Tabel 1.1. Klasifikasi IMT untuk Orang Dewasa Menurut WHO


Klasifikasi IMT (Kg/m2) Risiko Komorbiditas
Underweight < 18,50 Rendah (tetapi risiko masalah
klinik lainnya meningkat)
Normal 18,50 – 24,99
Rata-rata
Overweight > 25,00
Preobesitas 25,00 – 29,99 Meningkat
Obesitas Kelas I 30,00 – 34,99 Sedang
Obesitas Kelas II 35,00 – 39,99 Berat
Obesitas Kelas III > 40,00 Sangat berat
Sumber: WHO,2000 dalam Gibson,RS,2005.

Pada perkembangannya diperoleh bukti ilmiah bahwa pada populasi orang Asia
diperlukan modifikasi cut-off point IMT untuk batasan overweight dan obesitas.
Sehingga WHO (2004) menetapkan klasifikasi IMT bagi orang dewasa Asia lebih spesifik
seperti yang disajikan pada tabel di bawah ini.

Tabel 1.2. Klasifikasi IMT untuk Orang Dewasa Asia


Klasifikasi IMT (Kg/m2)
Underweight <17,50
Normal 17,50 – 22,99
Overweight 23,00 – 27,99
Obesitas > 28,00
Sumber : WHO,2004

Untuk orang dewasa di Indonesia, Departemen Kesehatan (1996) melalui Pedoman


Umum Gizi Seimbang (PUGS) telah menetapkan juga batasan IMT yang dimodifikasi
berdasarkan pengalaman klinis dan hasil penelitian di beberapa negara berkembang.
Acuan tersebut diperbaharui pada tahun 2014 dengan diterbitkannya Pedoman Gizi
Seimbang (PGS). Berdasarkan hal tersebut, batasan IMT atau klasifikasi IMT untuk orang
dewasa di Indonesia seperti tercantum pada tabel di bawah ini.

72 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Tabel 1.3. Klasifikasi IMT untuk Orang Dewasa di Indonesia
Klasifikasi Kategori IMT (Kg/m2)
Kekurangan berat badan tingkat berat <17,0
Kurus
Kekurangan berat badan tingkat ringan 17,0 – 18,4
Normal 18,5 – 25,0
Kelebihan berat badan tingkat ringan >25,0 – 27,0
Gemuk
Kelebihan berat badan tingkat berat >27
Sumber : Kemenkes RI, 2014. Pedoman Gizi Seimbang.

Penilaian IMT sebagai indikator obesitas memang mudah dilakukan, cepat dan relatif
tidak invasive terhadap individu yang diukur. Namun demikian, indikator IMT tidak
dapat membedakan antara berat badan terkait otot dan berat badan terkait lemak
tubuh. Pada beberapa kasus, meningkatnya IMT mungkin hasil dari kelebihan adiposit,
otot atau adanya edema. Nilai IMT juga tidak memberikan informasi distribusi lemak
tubuh terutama yang terpusat pada abdomen (Lee,Robert D, 2011).
Berdasarkan hal tersebut, maka pengukuran lingkar pinggang menjadi alternatif yang
dapat digunakan untuk estimasi abdominal fat dan memperkirakan risiko terjadinya
penyakit kardiovaskular. Klasifikasi ukuran lingkar pinggang yang berlaku pada lingkup
populasi internasional adalah sebagai berkut:

Tabel 1.4. Klasifikasi Ukuran Lingkar Pinggang Pada Orang Dewasa (Internasional)
Jenis Kelamin Ukuran lingkar pinggang Interpretasi
Laki-laki > 102 cm Obesitas sentral
Perempuan > 88 cm Obesitas sentral
Sumber: Lee,Robert D, 2011

Untuk orang asia, klasifikasi ukuran lingkar pinggang dimodifikasi menyesuaikan dengan
karakteristik tubuh orang Asia-Pasifik seperti yang tercantum pada tabel di bawah ini.

Tabel 1.5. Klasifikasi Ukuran Lingkar Pinggang Pada Orang Dewasa (Asia-Pasifik)
Jenis Kelamin Ukuran lingkar pinggang Interpretasi
Laki-laki > 90 cm Obesitas sentral
Perempuan > 80 cm Obesitas sentral

3) Data biokimia
Pada data biokimia, informasi yang dikumpulkan adalah hasil pemeriksaan laboratorium
terkait penyakit komorbiditas atau risiko metabolik sindrom meliputi pemeriksaan

 Dietetik Penyakit tidak Menular 73


glukosa darah, HbA1C, kadar kolesterol total, kolesterol LDL, dan trigliserida, serta kadar
kolesterol HDL. Selain itu dapat juga juga dilengkapi dengan hasil pemeriksaan protein
visceral dan hematologi (Lee,Robert D, 2011).
4) Data pemeriksaan fisik klinis terkait gizi
Data fisik klinis merupakan karakteristik fisik dan gambaran secara klinis yang
memperlihatkan gambaran dampak dari obesitas terhadap masalah gizi yang muncul.
Data ini menjadi tanda atau gejala adanya ketidakseimbangan antara asupan energi
dibandingkan kebutuhan energi yang diperlukan tubuh, dan ketidakseimbangan
terhadap pengeluaran energi tubuh. Contoh-contoh data fisik klinis pada kasus obesitas
dewasa diantaranya postur tubuh tampak gemuk, dagu tampak berlipat, adanya
penumpukan lemak subkutan, adanya peningkatan tekanan darah, adanya peningkatan
nafsu makan, dan sebagainya.
5) Data riwayat klien.
Untuk riwayat klien, saudara mengumpulkan data meliputi riwayat personal dari pasien
seperti informasi umur pasien, jenis kelamin, pendidikan, etnis, termasuk riwayat sosial
yaitu sosioekonomi, perumahan, dan dukungan pelayanan kesehatan yang dimiliki.
Informasi lain yang digali adalah riwayat medis pasien dan keluarga termasuk status
penyakit dan kondisinya untuk mengetahui adanya risiko tinggi morbiditas dan
mortalitas. Hal ini penting untuk memutuskan apakah diperlukan penanganan yang
intensif terhadap kondisi yang dihadapi. Informasi penyakit yang sering dialami pasien
obesitas meliputi penyakit jantung koroner, atau penyakit aterosklerotik lainnya,
diabetes melitus tipe 2, adanya sleep apnea, atau adanya peningkatan tekanan darah.
Kumpulkan juga informasi terapi obat terkait penyakit yang dialami terutama obat jenis
antidepressants, lithium, betablockers, dan kortikosteroid. Jenis obat-obat tersebut
dapat memengaruhi kenaikan berat badan (Lee,Robert D, 2011).

Standar Pembanding
Standar pembanding dibutuhkan oleh saudara saat melakukan interpretasi data pada
langkah asesmen. Setelah seluruh 5 jenis data asesmen gizi ini lengkap, maka saudara
menyiapkan standar pembanding yang tepat sesuai kebutuhan. Salah satu standar
pembanding yang dibutuhkan adalah estimasi kebutuhan energi untuk mengevaluasi data
asupan energi sehari.
Saudara dapat menggunakan salah satu rumus yang sering digunakan untuk menghitung
estimasi kebutuhan energi dengan menghitung kebutuhan energi basal terlebih dahulu yaitu
Resting Energy Expenditure (REE) berdasakan jenis kelamin dengan rumus:

74 Dietetik Penyakit tidak Menular 


1) Mifflin-St.Jeor
Untuk Perempuan : REE = 10 x W (kg) + 6,25 x H (cm) – 5 x A (years) – 161
Untuk Laki-laki : REE = 10 x W (kg) + 6,25 x H (cm) – 5 x A (years) + 5
Keterangan : W = Berat Badan aktual , H : Tinggi Badan (cm) , A = Umur (tahun)
2) Harris – Benedict
Untuk Perempuan : REE = 655,1 + 9,56 W + 1,85 H – 4,68 A
Untuk Laki-Laki : REE = 66,5 + 13,75 W + 5,0 H – 6,78 A
Keterangan : W = Berat Badan aktual , H : Tinggi Badan (cm) , A = Umur (tahun)

Saudara bisa memilih salah satu rumus di atas. Misalkan untuk latihan ini kita
menggunakan salah satu rumus yaitu Harris Benedict untuk mengetahui kebutuhan energi
basal terlebih dahulu yaitu Resting Energy Expenditure (REE) , lalu menghitung Total Energy
Expenditure (TEE) sebagai estimasi total kebutuhan energi sehari, kemudian melakukan
pengurangan energi sebanyak 500-1000 kkal/hari dari total kebutuhan energi sehari agar
tercapai penurunan berat badan sesuai target.
Untuk lebih jelasnya, saudara dapat mengikuti langkah-langkah sesuai panduan pada
topik ini. Langkah pertama adalah saudara menghitung dahulu kebutuhan basal atau Resting
Energy Expenditure (REE), pada latihan ini kita pilih menggunakan rumus Harris Benedict.
Langkah kedua yaitu saudara menghitung Total Energy Expenditure (TEE) dengan
memperhatikan faktor aktivitas (Activity Factor) disingkat AF. Nilai AF ini berbeda berdasarkan
jenis kelamin dan tingkat aktivitas fisik. Langkah ketiga adalah saudara melakukan
pengurangan energi sebanyak 500-1000 kkal/hari dari TEE atau total kebutuhan energi sehari.
Berikut ini disampaikan secara rinci langkah-langkah perhitungan tersebut.
1) Saudara menghitung Resting Energy Expenditure (REE) dengan rumus Harris Benedict.
Untuk Perempuan : REE = 655,1 + 9,56 W + 1,85 H – 4,68 A
Untuk Laki-Laki : REE = 66,5 + 13,75 W + 5,0 H – 6,78 A
Keterangan : W = Berat Badan aktual , H : Tinggi Badan (cm) , A = Umur (tahun)
Berat badan aktual merupakan berat badan sesungguhnya dari kasus.
2) Lalu saudara menghitung Total Energy Expenditure (TEE) dengan memperhatikan
Activity Factor (AF). Rumus menghitung Total Energy Expenditure (TEE) = REE x AF
Tabel di bawah ini menampilkan besaran nilai AF menurut jenis kelamin dan tingkat
aktivitas dari kasus.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 75


Tabel 2.6. Nilai Faktor Aktivitas (AF) Menurut Jenis Kelamin dan Tingkat Aktivitas

Tingkat aktivitas Jenis kelamin Activity Factor (AF)


Sangat ringan Laki-laki 1,30
Perempuan 1,30
Ringan Laki-laki 1,65
Perempuan 1,55
Sedang Laki-laki 1,76
Perempuan 1,70
Berat Laki-laki 2,10
Perempuan 2,00
Sumber : Instalasi Gizi Perjan RS dr. Cipto Mangunkusumo dan Asosiasi Dietisien
Indonesia, 2004

3) Kemudian lakukan pengurangan energi sebesar 500 – 1000 kkal/hari terhadap nilai TEE
yang telah diperoleh pada langkah sebelumnya (point ke-2) untuk mendapatkan
penurunan berat badan sebesar 1/2– 1 Kg/minggu.

b. Diagnosis Gizi
Setelah sebelumnya saudara menyelesaikan langkah asesmen gizi, maka langkah
selanjutnya adalah menetapkan diagnosis gizi. Pernyataan diagnosis gizi menggunakan format
Problem-Etiologi-Sign atau Symptom (PES) seperti yang sudah dipelajari pada mata kuliah
Dietetika Penyakit Infeksi.
Masalah atau problem gizi (P) yang ditemukan pada pasien overweight atau obesitas
dapat terjadi pada domain asupan, klinis dan perilaku. Saudara dapat mempelajari masalah
gizi berikut ini pada masing-masing domain, termasuk menelusuri etiologi yang tepat serta
menentukan parameter sign atau symptom yang sesuai sebagai bukti adanya problem gizi
pada kasus yang ditangani.
Berikut ini problem gizi pada domain asupan yang biasa dialami pasien obesitas yaitu:
NI.1.5 Kelebihan asupan energi
NI.5.6.2 Kelebihan asupan lemak

Sedangkan pada domain klinis, problem gizi yang muncul adalah:


NC.3.3 Kelebihan berat badan atau obesitas,
NC.3.4 Kenaikan berat badan yang tidak diharapkan,

Pada domain perilaku ditemukan problem gizi berupa:


NB.1.1 Kurang pengetahuan terkait makanan dan zat gizi
NB.1.5 Gangguan pola makan

76 Dietetik Penyakit tidak Menular 


NB.1.7 Pemilihan makanan yang salah
NB.2.1 Aktivitas fisik kurang
(Lee,Robert D, 2011).

Berikut ini adalah contoh pernyataan diagnosis gizi dengan menggunakan format PES
pada pasien obesitas dewasa:
NI.5.6.2 Kelebihan asupan lemak (P) berkaitan dengan biasa mengonsumsi makanan tinggi
lemak (E) ditandai dengan asupan lemak 35% dari kebutuhan, kadar kolesterol total
296 mg/dl.
NB.1.7 Pemilihan makanan yang salah (P) berkaitan dengan belum terpapar informasi
makanan dan gizi (E) ditandai dengan memilih makanan selingan sumber
karbohidrat (kue-kue manis, roti, jus buah)

c. Intervensi Gizi
Setelah diagnosis gizi ditetapkan, maka, kita melakukan intervensi gizi untuk
memecahkan masalah gizi yang dihadapi kasus. Seperti pada asuhan gizi lainnya, intervensi
gizi mencakup 2 hal yaitu perencanaaan dan implementasi intervensi gizi. Untuk kasus
obesitas yang telah dijelaskan sebelumnya, saudara harus merujuk pada penatalaksanaan
terapi obesitas dewasa. Perencanaan tujuan intervensi gizi mengarah pada pemecahan
masalah gizi pada kasus. Tujuan untuk menurunkan berat badan sebaiknya dilakukan sampai
dengan pengelolaan berat badan yang sudah dicapai dan tetap menjaga perubahan perilaku
makan yang sehat.
Pengelolaan berat badan yang dimaksud adalah mencapai berat badan terbaik pada
konteks kesehatan individu, termasuk mempertahankan berat badan yang sudah dicapai
dengan memperhatikan usia, jenis kelamin, tingkat kesulitan yang dihadapi dalam
melaksanakan diet rendah energi, dan sebagainya. Acuan berat badan terbaik atau berat
badan target dapat merujuk pada pencapaian IMT normal (Instalasi Gizi Perjan RS dr. Cipto
Mangunkusumo dan Asosiasi Dietisien Indonesia, 2004).
Perencanaan intervensi gizi menetapkan juga strategi intervensi gizi sesuai penyebab
(etiologi) untuk pemecahan masalah atau problem gizi. Pada kasus obesitas dewasa, salah
satu strategi intervensi gizi untuk mencapai penurunan berat badan maka diberikan diet
energi rendah yaitu diet yang mengandung energi di bawah kebutuhan normal, tetapi masih
mengandung cukup vitamin dan mineral serta mengandung banyak serat. Perbedaan diet
energi rendah dengan diet normal biasanya adalah pembatasan pada makanan padat energi,
seperti makanan selingan berupa kue-kue yang banyak mengandung karbohidrat sederhana
dan lemak, serta membatasi juga makanan goreng-gorengan. Pembatasan makanan agar

 Dietetik Penyakit tidak Menular 77


memenuhi diet energi rendah dilakukan secara bertahap dengan mempertimbangkan
kebiasaan makan. Oleh karena itu asupan energi dikurangi sebanyak 500-1000 kkal/hari agar
terjadi penurunan berat badan sebanyak 1/2 sampai 1 Kg/minggu (Instalasi Gizi Perjan RS dr.
Cipto Mangunkusumo dan Asosiasi Dietisien Indonesia, 2004).
Lysen dan Israel (2017) menegaskan diet energi rendah dengan kandungan gizi
seimbang merupakan jenis diet yang tepat untuk menurunkan berat badan seperti yang
diuraikan sebelumnya. Diet rendah energi seimbang ini adalah metode diet yang paling
banyak dianjurkan untuk penurunan berat badan. Perbedaan jenis diet rendah energi
seimbang dengan diet biasanya yaitu ada pembatasan kandungan energi tetapi tetap
mengandung cukup zat gizi lainnya. Penerapan jenis diet ini akan berpengaruh pada
penggunaan simpanan lemak tubuh untuk memenuhi kebutuhan energi sehari-hari. Jenis diet
ini menggunakan banyak sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan, dan sumber serealia pada
menu sehari-hari.
Sedangkan Escott-Stump,S (2008) menjelaskan lebih lanjut alasan banyaknya
penurunan berat badan pada pasien obesitas dewasa yang dilakukan secara bertahap sebesar
½-1 Kg/minggu dengan cara mengurangi asupan energi sebanyak 500-1000 kkal/hari.
Pengurangan energi sehari tidak dianjurkan melebihi 1000 kkal/hari karena akan berdampak
negatif terhadap kesehatan. Diet tersebut akan mengakibatkan kehilangan jaringan otot yang
berlebihan pada tubuh, dan diet kurang mengandung zat-zat gizi essensial. Selain itu, diet yang
dijalani tidak menyenangkan dan tidak akan mampu bertahan lama karena terlalu ketat.
Pengurangan energi sehari yang terlalu sedikit juga tidak dianjurkan, seperti kurang dari 500
kkal/hari. Penerapan diet ini tidak efektif karena efek penurunan berat badan yang terjadi
terlalu kecil dan memerlukan waktu yang lebih lama untuk mencapai berat badan target.
Syarat diet energi rendah tetapi tetap mengandung zat gizi seimbang, seperti
rekomendasi Instalasi Gizi Perjan RS dr. Cipto Mangunkusumo dan Asosiasi Dietisien
Indonesia, 2004 adalah:
1) Diet energi rendah dengan cara mengurangi asupan energi sebanyak 500-1000 kkal/hari
dari kebutuhan normal, dilakukan secara bertahap dengan mempertimbangkan
kebiasaan makan.
2) Protein diberikan 15-20% dari kebutuhan energi total.
3) Lemak diberikan sedang yaitu 20-25% dari kebutuhan energi total. Gunakan sumber
lemak yang mengandung lemak tidak jenuh ganda.
4) Karbohidrat diberikan lebih rendah yaitu 55-65% dari kebutuhan energi total. Gunakan
lebih banyak sumber karbohidrat kompleks.
5) Vitamin dan mineral diberikan cukup sesuai kebutuhan.
6) Cairan diberikan cukup yaitu 8-10 gelas/hari.

78 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Berikut ini adalah berbagai jenis bahan makanan yang dianjurkan untuk pasien obesitas,
sehingga saudara dapat memilih penggunaannya saat merencanakan menu ketika intervensi
gizi dilakukan. Sumber karbohidrat dianjurkan menggunakan jenis karbohidrat kompleks
seperti nasi, jagung, ubi, singkong, talas, kentang, dan sereal. Sumber protein hewani
sebaiknya menggunakan daging tidak berlemak, ayam tanpa kulit, ikan, telur, daging asap,
susu dan keju rendah lemak. Untuk sumber protein nabati bisa menggunakan tempe, tahu,
susu kedelai, kacang-kacangan yang diolah tanpa digoreng atau tanpa santan kental. Jenis
sayuran yang dianjurkan yaitu sayuran yang banyak mengandung serat dan diolah tanpa
santan kental. Sayuran bisa sebagai lalapan, atau direbus, ditumis, boleh menggunakan sedikit
santan encer. Semua macam buah bisa diberikan, kecuali durian, alpukat, buah-buahan yang
diolah menjadi manisan, atau diolah menggunakan susu full cream atau susu kental manis.
(Instalasi Gizi Perjan RS dr. Cipto Mangunkusumo dan Asosiasi Dietisien Indonesia, 2004).
Setelah saudara memahami uraian di atas tentang terapi gizi yang perlu diperhatikan
saat merencanakan intervensi gizi, maka selanjutnya dilakukan implementasi intervensi gizi.
Implementasi intervensi gizi berupa menyusun menu untuk kasus obesitas dewasa sesuai
preskripsi diet yang ditetapkan. Pada langkah ini saudara membuat juga standar makanan
menggunakan bahan makanan penukar sesuai kebutuhan gizi yang ditetapkan. Lalu
mendistribusikan kebutuhan zat gizi tersebut ke setiap waktu makan pasien yaitu makan pagi,
siang, dan sore. Selanjutnya saudara melakukan analisis kandungan zat gizi dari menu atau
hidangan dengan menggunakan alat bantu software nutrisurvey atau daftar bahan makanan
penukar/tabel komposisi zat gizi pangan Indonesia. Sampai di sini berarti saudara sudah
menyelesaikan seluruh rangkaian tahapan intervensi gizi, mulai dari perencanaan sampai
dengan implementasi intervensi gizi.

d. Monitoring dan Evaluasi


Selanjutnya, mari kita bahas langkah ke-4 asuhan gizi setelah dilaksanakan asesmen,
diagnosis gizi dan intervensi gizi pada pasien obesitas. Langkah ke-4 asuhan gizi yaitu
monitoring dan evaluasi. Kegiatan monitoring dan evaluasi dilakukan terhadap data asupan
makanan sehari. Pengukuran asupan makanan melalui asupan zat gizi sehari mencakup
asupan energi, protein, lemak dan karbohidrat untuk makro-nutrient. Lakukan evaluasi,
apakah asupan makanan sudah berkurang dari biasanya. Pengurangan asupan energi yang
dianjurkan sebesar 500-1000 kkal/hari. Keseluruhan asupan energi sehari tidak melebihi total
kebutuhan energi yang telah ditetapkan.
Untuk mengetahui keberhasilan diet, maka saudara harus melakukan monitoring dan
evaluasi terhadap berat badan kasus. Monitoring dilakukan dengan menimbang berat badan
setiap minggu dengan menggunakan alat timbangan yang sama. Lakukan evaluasi, apakah ada
penurunan berat badan seperti yang diharapkan, sebesar 1/2 sampai 1 Kg BB/minggu. Pada

 Dietetik Penyakit tidak Menular 79


monitoring ini, sebaiknya ditetapkan waktu pelaksanaan monitoring dan target yang ingin
dicapai agar dapat terukur. Seperti uraian di atas, monitoring parameter berat badan
dilakukan setiap minggu dengan target penurunan berat badan sebanyak 1/2 sampai 1 Kg
BB/minggu.
Saudara perlu memonitor juga aktivitas fisik yang dilakukan kasus untuk menunjang
keberhasilan intervensi gizi. Apakah ada peningkatan aktivitas fisik seperti olah raga yang
menyesuaikan dengan kemampuan fisik atau kegiatan-kegiatan lain yang menggunakan
energi lebih banyak untuk melakukannya. Selain itu, saudara perlu memonitor juga apakah
telah terjadi perubahan perilaku atau modifikasi perilaku yang dapat menunjang turunnya
berat badan.

2. Aktivitas Fisik
Pada bahasan sebelumnya tentang penatalaksanaan terapi obesitas dewasa, telah
dijelaskan selain terapi gizi atau asuhan gizi, diperlukan kombinasi aktivitas fisik untuk
mendukung tercapainya tujuan intervensi gizi. Pada bagian ini kita akan membahas tentang
aktivitas fisik yang merupakan komponen paling bervariasi dari pengeluaran energi tubuh.
Adanya peningkatan aktivitas fisik pada orang obesitas akan dapat meningkatkan
pengeluaran energi tubuh. Bentuk aktivitas fisik berupa olahraga atau aktivitas fisik lainnya.
Aktivitas fisik ini menjadi komponen penting dari terapi penurunan berat badan dan upaya
mempertahankan berat badan yang sudah dicapai tersebut.
Menurut Fatimah (2009), aktivitas fisik merupakan istilah umum untuk segala sesuatu
pergerakan tubuh karena aktivitas otot akan menghasilkan peningkatan kebutuhan energi.
Terdapat 3 komponen aktivitas fisik, yaitu: aktivitas yang dilakukan selama bekerja atau
berhubungan dengan pekerjaan. Aktivitas yang dilakukan di rumah, merupakan bagian dari
aktivitas sehari-hari. Aktivitas yang dilakukan pada saat luang di luar pekerjaan dan aktivitas
harian meliputi latihan fisik dan olahraga kompetisi. Latihan fisik adalah kegiatan terstruktur
yang dilakukan untuk meningkatkan kebugaran tubuh. Sedangkan olahraga kompetisi adalah
kegiatan yang dilakukan sebagai suatu profesi atau pekerjaan.
Saudara perlu memahami penjelasan ini bagaimana aktivitas fisik mampu
mengendalikan berat badan seseorang. Fatimah (2009) menyatakan bahwa pengendalian
berat badan dapat dicapai dengan penambahan aktivitas fisik karena melalui proses:
meningkatnya pengeluaran energi, adanya perbaikan kapasitas aerobik, memperbaiki
komposisi tubuh, meningkatnya kapasitas mobilisasi dan oksidasi asam lemak tubuh,
membantu mengontrol asupan makanan melalui pengendalian selera makan dan asupan
makanan lemak tinggi, meningkatnya respon thermogenesis, meningkatkan sensitifitas
insulin, serta memperbaiki profil lipid darah.

80 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Untuk memperoleh penurunan berat badan optimal maka dibutuhkan aktivitas fisik atau
olahraga dengan frekuensi 5-6 kali per minggu dengan durasi 20-60 menit setiap kali
melakukan olahraga. Jenis olahraga dengan intensitas rendah seperti berjalan kaki selama 30–
60 menit yang dilakukan secara rutin terus menerus dapat meningkatkan pengeluaran energi
(energi expenditure). Pasien obesitas sebaiknya memilih jenis aktivitas fisik yang sesuai
dengan kondisi atau kemampuan tubuh, atau memilih jenis aktivitas yang disukai.
Manfaat yang diperoleh dari aktivitas fisik ini adalah dapat mengendalikan tekanan
darah, memperkuat integritas kardiovaskular, meningkatkan sensitifitas insulin, dan
bertambahnya pengeluaran energi dari membantu menurunkan risiko penyakit
serebrovaskular, memperbaiki mood, meningkatkan kapasitas kerja otot, meningkatkan
imunitas, dan membantu memperlambat penurunan densitas tulang. (Fatimah, 2009 ; Lysen
dan Israel, 2017).

3. Modifikasi Perilaku
Berdasarkan uraian sebelumnya, saudara telah mempelajari 2 hal penatalaksanaan
terapi obesitas pada orang dewasa, yaitu asuhan gizi dan aktivitas fisik. Selanjutnya, kita akan
bahas penatalaksanaan ke-3 terapi obesitas pada orang dewasa, yaitu modifikasi perilaku.
Lee,Robert D, (2011), Morrison (2013) dan Lysen & Israel (2017) menjelaskan yang
dimaksud modifikasi perilaku adalah merubah perilaku kurang baik terkait makanan dan gizi
menjadi perilaku sehat yang bermanfaat sehingga dapat mengurangi asupan makanan yang
berlebihan serta membantu pengeluaran energi tubuh. Data modifikasi perilaku diantaranya
adalah proses mengunyah makanan secara perlahan saat waktu makan, kegiatan makan
hanya dilakukan di meja makan saja atau di ruang makan, tidak mengonsumsi minuman manis
lagi (seperti soda, jus, sirup), atau pasien lebih memilih buah atau sayuran sebagai makanan
selingan, mengurangi kegiatan menonton TV dan mengurangi juga waktu tidur yang
berlebihan, dan sebagainya.
Saudara sebaiknya memahami bahwa semua kegiatan modifikasi perilaku tersebut
sangat penting dan ditujukan untuk mengurangi kelebihan asupan makanan serta membantu
bertambahnya pengeluaran energi tubuh. Saudara dapat mengidentifikasi lagi perilaku-
perilaku negatif lain di keseharian pasien yang dapat dimodifikasi sehingga mendukung
tercapainya keberhasilan tujuan intervensi gizi. Dampak yang terjadi adalah penurunan berat
badan secara bertahap sesuai target yang ditetapkan.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 81


Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Jelaskan perbedaan overweight dan obesitas pada orang dewasa?


2) Jelaskan penyebab terjadinya obesitas pada orang dewasa?
3) Bagaimana preskripsi diet pada kasus obesitas dewasa?

Petunjuk jawaban latihan

Untuk membantu saudara mengerjakan soal latihan tersebut, silakan pelajari


kembali materi tentang:
1) Pengertian obesitas pada orang dewasa.
2) Etiologi obesitas pada orang dewasa.
3) Asuhan gizi pada obesitas dewasa.

Ringkasan

Kelebihan asupan makanan dapat mengakibatkan kelebihan asupan energi


dibandingkan dengan kebutuhan energi yang diperlukan tubuh untuk energy expenditure
yang mencakup kebutuhan energi basal metabolic rate (BMR), aktivitas fisik, dan energi untuk
mencerna makanan. Asuhan gizi terstandar pada pasien obesitas dewasa dilakukan secara
komprehensif meliputi terapi gizi dengan prinsip diet energi rendah seimbang, peningkatan
aktivitas fisik dan melakukan modifikasi perilaku yang menunjang pencapaian tujuan
intervensi gizi.
Penurunan berat badan dilakukan secara bertahap yaitu 1/2 sampai 1 Kg/minggu
dengan cara mengurangi asupan energi sebesar 500 – 1000 kkal/hari. Untuk mengetahui
keberhasilan asuhan gizi, maka dilakukan monitoring dan evaluasi terhadap sign/symptom
seperti perubahan asupan energi, berat badan, hasil pemeriksaan laboratorium (jika ada)
seperti kadar glukosa darah dan profil lipid : kolesterol total, LDL, HDL, dan trigliserida, serta
hasil pemeriksaan fisik-klinis lainnya.
Monitoring dan evaluasi dilakukan juga terhadap aktivitas fisik, seperti olah raga yang
menyesuaikan dengan kemampuan fisik atau kegiatan lain yang menggunakan energi lebih
banyak untuk melakukannya. Selain itu, lakukan monitoring evaluasi terhadap perubahan

82 Dietetik Penyakit tidak Menular 


perilaku atau modifikasi perilaku terkait konsumsi makanan yang dapat menunjang turunnya
berat badan secara efektif.

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Tn B usia 42 tahun datang ke klinik gizi, dilakukan pengukuran antropometri yaitu berat
badan 76 Kg dan tinggi badan 167 cm. Ahli Gizi menghitung Indeks Massa Tubuh Tn B.
Apakah interpretasi dari IMT Tn B tersebut?
A. Status gizi normal
B. Underweight
C. Overweight
D. Malnutrisi
E. Obesitas

2) Hasil anamnesa asupan energi Tn B sebesar 120% dari kebutuhan energi sehari.
Diketahui kebiasaan makan Tn B yaitu makan 3 kali sehari dan makanan selingan 4-5
kali. Konsumsi sayur dan buah tidak setiap hari. Data konsumsi makanan kasus termasuk
dalam kelompok data?
A. Riwayat klien
B. Antropometri
C. Riwayat makan
D. Fisik-klinis
E. Biokimia

3) Hasil recall asupan energi seorang pasien obesitas diketahui mencapai 130% dari
kebutuhan sehari dengan pola makan 3-4 kali dan snack 3-4 kali sehari. Konsumsi sayur
2-3 kali/minggu, tetapi jarang mengonsumsi buah. Apakah masalah gizi pada domain
asupan yang dihadapi kasus?
A. Asupan oral inadequat
B. Kelebihan asupan energi
C. Kelebihan berat badan
D. Tidak siap menerima diet
E. Pemilihan makanan yang salah

 Dietetik Penyakit tidak Menular 83


4) Rekomendasi diet untuk kasus dengan kelebihan berat badan yaitu “konsumsi energi
harus lebih rendah dari pengeluaran energi“. Anjuran lain untuk melengkapi
rekomendasi diet tersebut:
A. Melewatkan makan pagi
B. Melewatkan makan malam
C. Tidak ada makanan selingan
D. Batasi gula,garam, dan lemak
E. Tidak konsumsi nasi putih

5) Penurunan berat badan yang aman bagi kesehatan tubuh usia dewasa yang mengalami
obesitas adalah sebanyak:
A. 0,1 – 0,2 Kg/minggu
B. 0,2 – 0,3 Kg/minggu
C. 0,3 – 0,4 Kg/minggu
D. 0,5 – 1,0 Kg/minggu
E. 2,0 – 2,5 Kg/minggu

84 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Topik 2
Asuhan Gizi Terstandar untuk Pasien
Obesitas Anak

P
revalensi obesitas pada anak di Indonesia semakin meningkat. Hal ini tergambar dari
data hasil Riskesdas 2013 yang menunjukkan obesitas pada anak usia kurang dari 5
tahun sebesar 11,9% dan anak usia 5-12 tahun sebesar 18,8%. Menurut Lysen; Israel
(2017) obesitas pada masa anak-anak akan meningkatkan risiko obesitas pada usia dewasa.
Hal ini terutama pada anak yang mengalami obesitas saat usia lebih dari 6 tahun, akan berisiko
lebih besar mengalami obesitas saat dewasa, jika kedua orangtuanya obesitas juga. Estimasi
yang dijelaskan Hangen,JP (2005) disebutkan 25-74% anak dan remaja obesitas akan menjadi
obesitas pada usia dewasa.
Anak obesitas yang sedang menjalankan program penurunan berat badan
membutuhkan perhatian dari keluarga dan profesional kesehatan termasuk Ahli Gizi.
Perhatian ini harus diarahkan ke semua aspek tatalaksana terapi obesitas anak. Salah satunya
dengan modifikasi kebiasaan makan keluarga dan meningkatkan aktivitas fisik anak. Program
harus dilaksanakan jangka panjang karena tidak hanya berdiet, termasuk merubah atau
memperbaiki perilaku makan lebih sehat, bahkan bisa sepanjang periode pertumbuhan dan
mungkin dalam waktu lebih lama (Lysen; Israel, 2017).
Untuk memudahkan pemahaman pembelajaran, maka alur penulisan topik ini dibagi
menjadi 3 bahasan secara sistematis yaitu ruang lingkup obesitas anak, penatalaksanaan
terapi obesitas pada anak, dan praktik asuhan gizi pada kasus obesitas anak. Baiklah, kita
sekarang mulai mempelajari dari bahasan pertama yaitu ruang lingkup obesitas anak.

A. RUANG LINGKUP OBESITAS ANAK

1. Pengertian obesitas pada anak


Secara umum, obesitas pada anak diartikan sebagai suatu keadaan kelebihan berat
badan pada anak yang terjadi karena interaksi faktor lingkungan (eksternal) dan faktor genetik
(internal), dimana terjadi apabila asupan energi melebihi dari yang dibutuhkan, sehingga masa
jaringan adiposa meningkat. Seperti halnya obesitas dewasa, pada obesitas anak terdapat juga
istilah overweight dan obesitas.
Definisi overweight pada anak adalah kelebihan berat badan lebih dari 110 -120% berat
badan standar. Sedangkan obesitas anak merupakan penimbunan lemak yang berlebihan di
dalam tubuh, dan jika berat badan lebih dari 120% dari berat badan standar. Akumulasi

 Dietetik Penyakit tidak Menular 85


kelebihan lemak tubuh pada anak obesitas dapat meningkatkan morbiditas dan mortalitas
(Hangen, JP. 2005).
Pada tahun 2000, Centers for Disease Control (CDC) mengembangkan grafik
pertumbuhan anak dengan menghitung IMT persentil berdasarkan umur dan jenis kelamin
anak (Pennington Biomedical Research Center, 2015). Tahun 2007, American Medical
Association’s Expert Communittee on the Assessment, Prevention and treatment of Child and
Adolescent Overweight and Obesity menyepakati penggunaan IMT/U persentil untuk kategori
obesitas anak sebagai berikut: IMT/U persentil 85-94 adalah overweight, IMT/U ≥ persentil
95 termasuk kategori obesitas, dan IMT > persentil 99 merupakan obesitas sangat berat.
Untuk aplikasi di klinik, IMT/U ≥ persentil 95 dan IMT > persentil 99 digabung menjadi satu
yaitu IMT/U ≥ persentil 95 (Kolasa, K; Henes, ST, 2009).
Untuk anak Indonesia, Kementerian Kesehatan Indonesia tahun 2010 menetapkan
standar antropometri penilaian status gizi anak yang mengacu pada standar pertumbuhan
anak, WHO 2005. Pengukuran berdasarkan indeks berat badan menurut tinggi badan, maka
anak yang termasuk kategori status gizi gemuk jika Z-score > 2 SD. Saudara dapat merujuk
pada Kepmenkes RI no 1995 tahun 2010 tentang standar antropometri penilaian status gizi
anak. Untuk estimasi Z-score penilaian status gizi anak dapat menggunakan software WHO-
Antrho, 2005 untuk anak balita dan 6-18 tahun yang sudah saudara pelajari pada mata kuliah
Penilaian Status Gizi.

2. Etiologi obesitas pada anak


Secara umum obesitas pada anak disebabkan kelebihan asupan makanan dan minuman
yang mengandung kalori tinggi, kurang aktivitas fisik, dan terdapat faktor genetik. Berat badan
seseorang diatur melalui berbagai mekanisme fisiologis dengan menjaga keseimbangan
antara asupan energi dan pengeluaran energi. Faktor genetik memiliki dampak yang signifikan
terhadap predisposisi individu, namun faktor perilaku dan lingkungan lainnya berperan juga
dalam terjadinya obesitas pada anak.
Berikut ini penjelasan penyebab obesitas pada anak menurut Obesity Action Coalition
(2017). Penyebabnya bersifat multifaktorial, beberapa faktor berkontribusi terhadap
terjadinya obesitas pada anak meliputi lingkungan, kurangnya aktivitas fisik, hereditas
keluarga, pola makan, dan status sosioekonomi. Mari kita bahas bersama secara rinci
penyebab obesitas pada anak.
a. Lingkungan
Faktor lingkungan berperan utama dalam membentuk kebiasaan dan persepsi anak-dan
remaja. Pengaruh iklan televisi yang mempromosikan makanan dan kebiasaan makan yang
tidak sehat memberi kontribusi besar. Selain itu, anak-anak dikelilingi oleh pengaruh
lingkungan yang dapat menurunkan aktivitas fisik. Saat ini, anak-anak dan remaja lebih

86 Dietetik Penyakit tidak Menular 


memilih konsumsi makanan di luar rumah seperti di restoran atau kafetaria. Saat makan di
luar mereka cenderung makan lebih banyak karena ukuran porsi yang lebih besar
dibandingkan saat mereka makan di rumah.

b. Kurangnya aktivitas fisik


Anak-anak saat ini menunjukkan penurunan aktivitas fisik secara keseluruhan.
Meningkatnya penggunaan komputer, meningkatnya waktu menonton televisi dan
menurunnya pendidikan jasmani di sekolah, secara keseluruhan menyebabkan anak-anak
menjalani gaya hidup yang lebih santai.

c. Hereditas / genetik
Faktor genetik berperan dalam terjadinya obesitas. Anak-anak yang orang tuanya
mengalami obesitas, lebih berisiko mengalami obesitas juga. Kontribusi faktor genetik antara
5 sampai 25 % terhadap risiko obesitas. Perilaku belajar dari orang tua merupakan kontributor
utama. Orangtua, terutama mereka yang anak-anaknya berisiko mengalami obesitas di usia
muda, harus mempromosikan pilihan makanan dan gaya hidup sehat di awal
perkembangannya.

d. Pola makan
Pola makan masyarakat saat ini telah berubah secara signifikan. Asupan energi yang
dikonsumsi per hari meningkat drastis. Selanjutnya, peningkatan asupan energi akan
menurunkan asupan zat gizi lain yang dibutuhkan untuk diet sehat. Porsi makanan berperan
juga dalam pola makan yang tidak sehat. Porsi "ukuran besar" dan buffet "all you can eat"
membuat trend makan berlebihan. Pola makan kurang sehat ini dikombinasikan dengan
aktivitas fisik anak yang kurang, maka anak-anak lebih banyak mengonsumsi sumber energi
dan membakar kalori lebih sedikit.

e. Sosioekonomi
Anak yang berasal dari keluarga dengan pendapatan rendah berisiko lebih besar
mengalami obesitas. Hal ini terkait beberapa faktor yang mempengaruhi perilaku dan
aktivitas. Anak-anak kelompok ini tidak selalu dapat mengikuti kegiatan ekstrakurikuler,
sehingga mengakibatkan menurunnya aktivitas fisik. Selain itu, ditambah dengan asupan
makanan yang mengandung tinggi energi, lemak dan gula. Tingkat pendidikan orang tua
berkontribusi juga pada status sosioekonomi yang berkaitan dengan obesitas. Orang tua
dengan pendidikan rendah cenderung tidak terpapar informasi yang tepat tentang gizi dan
pilihan makanan yang sehat. Hal ini mempengaruhi pemberian makan kepada anak-anak
mereka.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 87


3. Patofisiologi obesitas pada anak
Obesitas pada anak terkait dengan mekanisme fisiologis tubuh dalam mempertahankan
keseimbangan asupan energi dan pengeluaran energi. Faktor genetik berdampak signifikan
sebagai predisposisi terjadinya obesitas pada anak. Tetapi faktor lain seperti perilaku dan
lingkungan berperan juga dalam terjadinya obesitas pada anak.
Pengaturan kesimbangan energi dipengaruhi mekanisme fisiologis mencakup
pengendalian rasa lapar dan kenyang, pengeluaran energi dan regulasi sekresi hormon. Proses
pengaturan penyimpanan energi dipengaruhi oleh hipotalamus dengan mengirim sinyal
seperti rasa lapar sehingga menurunkan pengeluaran energi atau sinyal yang meningkatkan
pengeluaran energi. Sinyal-sinyal ini menstimulasi sekresi hormon kolesistokinin, ghrelin,
leptin dan insulin, yang berperan dalam keseimbangan energi.
Pada kondisi asupan energi melebihi kebutuhan energi, maka terjadi peningkatan
jaringan adiposa yang disertai dengan meningkatnya hormon leptin dalam darah. Leptin akan
stimulasi hipotalamus agar terjadi penurunan nafsu makan. Hal yang sebaliknya terjadi juga,
bila asupan energi tidak melebihi kebutuhan energi, maka jaringan adiposa akan berkurang,
dan stimulasi hipotalamus untuk meningkatkan nafsu makan. Masalah yang terjadi adalah
sebagian besar anak-anak obesitas mengalami resistensi leptin, sehingga meningkatnya
hormon leptin dalam sirkulasi darah tidak mengakibatkan penurunan nafsu makan, maka
asupan makanan menjadi berlebih. Selain itu rendahnya aktivitas fisik pada anak-anak
obesitas mengakibatkan rendahnya pengeluaran energi, sehingga makin bertambahnya berat
badan anak.

B. PENATALAKSANAAN TERAPI OBESITAS ANAK

Terapi obesitas pada anak dilakukan secara terpadu dan berhati-hati karena anak masih
dalam periode pertumbuhan dan perkembangan. Penatalaksanaan terapi obesitas anak
berikut ini menjadi bahasan topik yang perlu saudara pahami karena karakteristik anak
berbeda dengan orang dewasa. Terapi mencakup asuhan gizi, aktivitas fisik dan modifikasi
perilaku untuk mendukung keberhasilan intervensi gizi. Baiklah, kita mulai dari yang pertama
yaitu asuhan gizi.
1. Asuhan gizi
Seperti asuhan gizi terstandar untuk pasien obesitas dewasa, maka asuhan gizi
terstandar untuk pasien obesitas anak menggunakan juga empat langkah PAGT seperti yang
ditetapkan pada Pediatric Weight Management Guideline (Academy of Nutrition and Dietetics,
EAL, 2007). Berikut ini mari kita mempelajari tahapan langkah tersebut, mulai dari asesmen
gizi, diagnosis gizi, intervensi gizi, monitoring dan evaluasi gizi.

88 Dietetik Penyakit tidak Menular 


a. Asesmen Gizi
Mari kita ulang bersama komponen atau domain apa saja yang termasuk pada asesmen
gizi, yaitu riwayat terkait makanan dan gizi, data antropometri, biokimia, pemeriksaaan fisik
klinis terkait gizi, dan riwayat klien. Merujuk pada Pediatric Weight Management (Academy
of Nutrition and Dietetics, EAL, 2007) dan Consensus of Registered Dietitians on Best Practice
(Alicia, et al. 2005), telah disepakati data-data untuk asesmen gizi pada anak obesitas untuk
kelima domain tersebut yaitu:
1) Riwayat terkait makanan dan gizi
Data riwayat terkait makanan dan gizi sering disingkat sebagai riwayat gizi. Data ini
terdiri dari beberapa komponen yaitu : (Alicia, et al, 2005)
a) Asupan makanan dan minuman, mencakup : pola makan utama dan makanan
selingan, asupan cairan atau minuman, jenis dan jumlah makanan, suplemen
vitamin dan mineral.
b) Riwayat diet, mencakup : diet yang dijalani saat ini, riwayat edukasi atau konseling
gizi, pilihan jenis diet sebelumnya.
c) Lingkungan makan, mencakup : tempat makan, suasana makan, persiapan
makanan.
d) Obat-obatan yang dikonsumsi dan herbal, mencakup: obat diuretik, laksatif,
minyak ikan, suplemen vitamin D, suplemen serat, suplemen herbal
e) Pengetahuan gizi dan makanan, mencakup : tingkat pemahaman makanan dan gizi
yang dianjurkan.
f) Kepercayaan dan sikap, mencakup : peraturan terkaitan makanan di keluarga
(reward dan punishment), persepsi body image, emosi, makanan kesukaan,
kesiapan untuk berubah terkait diet, motivasi, dan sebagainya.
g) Pantangan makanan, mencakup : makanan yang dihindari atau dibatasi.
h) Aktivitas fisik, mencakup : jenis, frekuensi, durasi dan intensitas melakukan
aktivitas fisik.
2) Data antropometri
Setelah selesai melakukan asesmen data riwayat gizi, berikutnya adalah data
antropometri. Parameter yang paling sering dan mudah dilakukan untuk data
antropometri ini yaitu berat badan, tinggi badan, IMT menurut umur, perubahan berat
badan, perubahan tinggi badan, perubahan IMT menurut umur.
3) Data biokimia
Setelah mengkaji data antropometri, kita dapat mengkaji data biokimia yaitu data yang
bersumber dari hasil pemeriksaan laboratorium terkait kondisi medis kasus, seperti:
pemeriksaan gula darah dan profil lipid.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 89


4) Data pemeriksaan fisik klinis terkait gizi
Data fisik klinis terkait gizi yang dibutuhkan adalah penampilan fisik kasus secara
keseluruhan. Bahasa tubuh seperti lemah dan lelah. Hasil pemeriksaan seperti tekanan
darah, fungsi paru-paru, perubahan ukuran baju anak terkait perubahan berat badan,
dan sebagainya yang terkait dengan kondisi medis jika terdapat penyakit dan hasil
pemeriksaan fisik-klinis.
5) Data riwayat klien
Untuk riwayat klien, informasi yang dikumpulkan tentang data personal, meliputi : jenis
kelamin, umur, etnis, bahasa, pendidikan, dan kegiatan ekstrakurikuler di sekolah, data
sosial seperti tingkat sosial ekonomi, situasi di rumah atau tempat tinggal, dan
penggunaaan media sosial.

Standar Pembanding
Setelah melakukan asesmen, saudara membutuhkan standar pembanding untuk
interpretasi data. Salah satu standar pembanding yang dibutuhkan adalah estimasi kebutuhan
energi untuk anak agar dapat digunakan menjadi pembanding ketika menilai data asupan
energi sehari.
Saudara menghitung dahulu Resting Energy Expenditure (REE) yaitu jumlah energi untuk
mempertahankan proses vital tubuh atau yang disebut energi basal. Energi untuk REE ini tidak
termasuk energi aktivitas fisik dan TEF. Rumus REE yang digunakan adalah persamaan dari
WHO untuk anak sebagai berikut:

Tabel 2.1. Rumus Perhitungan Resting Energy Expenditure (WHO)


Umur (tahun) Jenis Kelamin REE
0-3 Laki-laki 60,9 X BB(kg) – 54
Perempuan 61,0 X BB(kg) – 51
3 - 10 Laki-laki 22,7 X BB(kg) + 495
Perempuan 22,5 X BB(kg) + 499
11 - 18 Laki-laki 12,2 X BB(kg) + 746
Perempuan 17,5 X BB(kg) + 651
Sumber : ESPGHAN (2005)

Setelah diperoleh energi untuk REE, lanjutkan dengan menghitung Total Energy
Expenditure (TEE) = REE x Aktivitas fisik. Berikut ini faktor aktivitas fisik menurut jenis aktivitas
dan jenis kelamin anak obesitas.

90 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Tabel 2.2. Faktor Aktivitas Fisik Untuk Anak Overweight / Obesitas (3-18 tahun)
Aktivitas Fisik Laki-laki Perempuan
Sedentary 1,00 1,00
Kurang Aktif 1,12 1,18
Aktif 1,24 1,35
Sangat Aktif 1,45 1,60
Sumber: Lee, RD (2011)

Hasil perhitungan TEE dengan cara di atas merupakan estimasi kebutuhan energi untuk
anak obesitas. Saudara dapat menggunakannya sebagai standar pembanding untuk
interpretasi data asupan energi dari hasil recall 1x 24 jam pada langkah asesmen pada data
riwayat gizi.

b. Diagnosis Gizi
Setelah saudara menyelesaikan asesmen gizi, selanjutnya adalah menetapkan diagnosis
gizi untuk kasus. Pernyataan diagnosis gizi tetap menggunakan format Problem-Etiologi-
Sign/Symptom (PES). Seperti halnya pada pasien obesitas dewasa, masalah gizi pada obesitas
anak dapat ditemukan pada domain asupan, klinis dan perilaku.
Berikut ini masalah gizi di domain asupan yang sering ditemukan pada anak obesitas
yaitu: (Alicia, et al, 2005)
NI.1.5 Kelebihan asupan energi
NI.2.2 Kelebihan asupan oral
NI.5.8.2 Kelebihan asupan karbohidrat

Pada domain klinis, masalah gizi yang dihadapi adalah:


NC.3.3 Kelebihan berat badan / obesitas
NC.3.4 Kenaikan berat badan yang tidak diharapkan

Sedangkan masalah gizi anak obesitas pada domain perilaku yaitu:


NB.1.1 Kurang pengetahuan terkait makanan dan zat gizi
NB.1.4 Kurang dapat menjaga / monitoring diri
NB.1.7 Pemilihan makanan yang salah
NB.2.1 Aktivitas fisik kurang
NB.2.3 Tidak mampu mengurus diri sendiri

Mari kita buat contoh pernyataan diagnosis gizi pada anak obesitas dengan format PES:
NI.2.2 Kelebihan asupan oral (P) berkaitan dengan kelebihan asupan energi dan aktivitas
fisik kurang (E)) ditandai dengan asupan energi 130%, asupan protein 121% dari
kebutuhan sehari (S).

 Dietetik Penyakit tidak Menular 91


NB.1.1 Kurang pengetahuan terkait makanan dan zat gizi (P) berkaitan dengan belum
terpapar informasig gizi (E) ditandai dengan orang tua memberikan makanan &
minuman berlebihan kepada anak (S).

c. Intervensi Gizi
Setelah saudara mempelajari diagnosis gizi yang sering ditemukan pada pasien obesitas
anak, selanjutnya kita akan mempelajari intervensi gizinya. Rekomendasi diet pasien obesitas
anak pada umumnya ditujukan untuk memperlambat peningkatan berat badan sampai
mencapai berat badan normal, dengan tetap memperhatikan faktor pertumbuhan anak
(Academy of Nutrition and Dietetics, EAL, 2007; AsDi, PERSAGI dan IDAI, 2009).
Tujuan intervensi gizi untuk pasien obesitas anak menurut AsDi, PERSAGI dan IDAI,
(2009) adalah memberikan gizi seimbang untuk memenuhi kebutuhan gizi anak, mencapai dan
mempertahankan berat badan normal secara bertahap tanpa mengganggu pertumbuhan dan
aktivitas sehari-hari, mendidik dan membiasakan anak agar dapat memilih dan menentukan
jenis makanan yang baik untuk tubuhnya, mendidik anak agar terbiasa makan teratur,
mengusahakan anak untuk dapat menyesuaikan diri dengan dietnya sehingga tidak cepat
bosan, mengupayakan peningkatan aktivitas fisik.
Saudara perlu memperhatikan juga syarat diet yang diberikan untuk anak obesitas
sebagai berikut: (AsDi, PERSAGI dan IDAI, 2009).
1) Energi yang diberikan dengan menghitung kebutuhan normal dikurangi 200-500
kkal/hari.
2) Protein diberikan 15-20% dari total kebutuhan energi.
3) Lemak diberikan 30% dari total kebutuhan energi.
4) Karbohidrat diberikan 50-60% dari total kebutuhan energi.
5) Vitamin dan mineral sesuai Angka Kecukupan Gizi (AKG) tahun 2013.
6) Cairan diberikan 8-9 gelas per hari.
7) Frekuensi pemberian makan 3 kali makanan utama dan 2-3 kali makanan selingan.
8) Susu tetap diberikan sebanyak 1-2 gelas per hari, utamakan susu rendah lemak.
9) Pada anak usia lebih dari 2 tahun dianjurkan pemberian serat dengan rumus (umur
dalam tahun + 5 ) gram per hari.
10) Bentuk dan jenis makanan menyesuaikan dengan daya terima anak.

Adapun jenis diet untuk pasien obesita anak dengan indikasi pemberiannya harus
memperhatikan usia anak dan dilakukan secara bertahap. Untuk anak obesitas usia 0-5 tahun,
diberikan diet atau makanan bergizi seimbang. Sedangkan untuk anak obesitas usia 5-15
tahun diberikan diet energi rendah dengan cara mengurangi asupan energi sebesar 200-500
kkal dari total kebutuhan energi sehari.

92 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Edukasi dan konseling gizi bagi pasien obesitas anak hendaknya melibatkan keluarga,
baik orang tua maupun anggota keluarga lainnya agar memberi dukungan dalam menjalankan
program diet. Anak diingatkan untuk menghindari atau membatasi makanan yang
mengandung energi tinggi dan berlemak tinggi, seperti makanan dan minuman manis dan
makanan yang terlalu banyak menyerap minyak seperti makanan gorengan. Anak dianjurkan
untuk lebih banyak mengonsumsi sayuran dan buah untuk memenuhi kebutuhan vitamin dan
serat yang dapat membantu proses penurunan berat badan (AsDi, PERSAGI dan IDAI, 2009).

d. Monitoring dan Evaluasi


Langkah ke-4 dari asuhan gizi adalah monitoring dan evauasi, setelah sebelumnya
saudara selesai melakukan asesmen, diagnosis gizi dan intervensi gizi pada pasien anak yang
mengalami obesitas. Monitoring dan evaluasi dilakukan terhadap data asupan makanan sehari
mencakup asupan energi, protein, lemak dan karbohidrat. Data asupan makanan dapat
menggunakan food diary, lalu dievaluasi apakah asupan makanan sudah berkurang dari
biasanya.
Saudara memonitor juga aktivitas fisik anak, dapat menggunakan catatan aktivitas fisik
sehari-hari per minggu agar terjadi peningkatan aktivitas fisik seperti olah raga yang
menyesuaikan dengan kemampuan fisik atau kegiatan lain yang menggunakan energi lebih
banyak. Monitoring dan evaluasi dilakukan juga terhadap perubahan berat badan anak.
Lakukan penimbangan berat badan setiap minggu dengan menggunakan alat timbangan yang
sama. Lakukan evaluasi, apakah ada penurunan berat badan secara bertahap. Target
penurunan berat badan yang dianjurkan 0,5 kg per minggu sampai kira-kira mencapai 10% di
atas berat badan ideal, atau cukup dipertahankan agar berat badan tidak bertambah karena
pertumbuhan liniear masih berlangsung.

2. Aktivitas Fisik
Peningkatan aktivitas fisik yang mau dibahas berikut ini merupakan penatalaksanaan
terapi obesitas untuk pasien anak. Rekomendasi WHO bagi anak dan remaja usia 5-17 tahun,
menetapkan yang dimaksud aktifivitas fisik adalah termasuk kegiatan bermain, olahraga,
transportasi, rekreasi, latihan jasmani atau fisik yang direncanakan, dimana seluruh kegiatan
tersebut termasuk dalam konteks aktivitas keluarga, sekolah dan komunitas atau grup.
Secara umum rekomendasi aktivitas fisik anak usia 5-17 tahun adalah melakukan
aktivitas fisik minimal 60 menit setiap hari dengan intensitas sedang hingga berat. Sebagian
besar aktivitas fisik anak sehari-hari harus bersifat aerobik, dan melakukan aktivitas intensitas
berat minimal 3 hari per minggu untuk memperkuat otot dan tulang anak.
Adapun manfaat dari aktivitas fisik bagi pasien obesitas anak adalah agar berat badan
anak menjadi normal sehingga tercapai kondisi sehat, dapat memperbaiki kardiorespirasi,

 Dietetik Penyakit tidak Menular 93


kebugaran otot, kesehatan tulang, dan memperbaiki kardiovaskular serta biomarker
kesehatan metabolik.
Ada 3 jenis aktivitas fisik yang dianjurkan untuk pasien obesitas anak yaitu aktivitas
aerobik, aktivitas kekuatan otot, dan aktivitas kekuatan tulang. Jenis aktivitas aerobik
intensitas sedang, contohnya adalah jalan cepat, bersepeda, rekreasi aktif seperti bermain
skateboard dan sebagainya yang dilakukan setiap hari minimal 60 menit. Sedangkan jenis
aktivitas fisik aerobik intensitas berat contohnya adalah permainan aktif seperti berlari,
lompat tali, karate, basket, berenang, tenis, dan senam. Untuk aktivitas aerobik intensitas
berat dianjurkan dilakukan minimal 3 hari per minggu. Jenis aktivitas aerobik ini akan
meningkatkan cardiorespiratory fitness. Aktivitas kekuatan otot adalah aktivitas yang
dilakukan anak agar otot lebih bekerja dan melatih kekuatan otot seperti senam, push-ups,
sit-ups, memanjat pohon, bermain ayunan, senam yang dilakukan minimal 3 kali per minggu,
dan setiap kali melakukan minimal 60 menit. Sedangkan aktivitas kekuatan tulang adalah
aktivitas untuk stimulasi pertumbuhan dan pembentukan kekuatan tulang, seperti permainan
melompat, lompat tali, atau berlari seperti sepak bola, basket, volley, tenis, senam yang
dilakukan minimal 3 kali per minggu, dan setiap kali melakukan minimal 60 menit. Kekuatan
tulang ini dihasilkan dari dampak aktivitas fisik yang dilakukan.

3. Modifikasi Perilaku
Setelah saudara mempelajari 2 hal penatalaksanaan terapi obesitas pada anak yaitu
asuhan gizi dan aktivitas fisik, sekarang kita akan bahas modifikasi perilaku sebagai
penatalaksanaan yang ke tiga. Modifikasi yang dimaksud adalah merubah kebiasaan perilaku
pada anak obesitas. Merubah perilaku yang berkontribusi terhadap terjadinya obesitas,
dengan memulai perencanaan makan yang sehat dan program latihan atau aktivitas fisik yang
dibutuhkan untuk membantu penurunan berat badan.
Obesity Action Coalition (OAC,2017), menetapkan strategi modifikasi perilaku yang
selama ini efektif membantu pengelolaan berat badan. Ada 4 strategi modifikasi perilaku
meliputi monitoring diri, menetapkan tujuan yang realistis, mempelajari kondisi tubuh, dan
bergabung dalam kelompok pendukung (support group). Mari kita pelajari bersama keempat
strategi modifikasi perilaku pada anak yang mengalami obesitas ini.
a. Monitoring diri
Monitoring diri atau pemantauan diri terhadap perilaku anak obesitas, mengacu pada
hasil pengamatan dan pencatatan makanan, minuman dan aktivitas fisik yang dilakukan anak.
Hasil yang didapat diikuti tindak lanjut agar terjadi perubahan perilaku yang positif. Tujuan
monitoring diri ini untuk meningkatkan kesadaran diri terhadap target perilaku dan hasil yang
dicapai. Hasil monitoring diri dapat berfungsi sebagai early warning system jika timbul
masalah dan dapat membantu keberhasilan intervensi gizi.

94 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Cara monitoring diri dapat menggunakan instrumen seperti catatan makanan dan
minuman yang dikonsumsi anak, catatan aktivitas fisik anak. Kedua catatan dibuat setiap hari
selama periode satu minggu, sehingga dapat memberi informasi yang cukup untuk dilakukan
tindak lanjutnya. Cara monitoring diri lainnya dengan menimbang berat badan anak setiap
minggu untuk memantau perubahan berat badan anak. Untuk memantau aktivitas fisik atau
kegiatan berjalan kaki pada anak dapat menggunakan pedometer yang mampu memberikan
informasi sudah berapa langkah yang dicapai anak dalam sehari untuk dilakukan tindak
lanjutnya.

b. Menetapkan tujuan yang realistis


Anak obesitas seringkali merasa frustasi ketika tidak mendapatkan hasil penurunan
berat badan dengan segera. Oleh karena itu, kita dapat membantu menetapkan tujuan secara
realistis dengan beberapa cara. Cara yang pertama adalah menggunakan rata-rata penurunan
berat badan yang dicapai per minggu sebagai target, sehingga dapat realistis pencapaiannya.
Cara yang kedua yaitu mengajak anak untuk memulai latihan fisik sehingga akhirnya
menemukan jenis latihan fisik yang disukai anak. Dengan demikian, anak merasa nyaman dan
senang melakukan latihan fisik tersebut. Cara yang ketiga adalah melibatkan anak dalam
persiapan dan pengolahan makanan sehingga anak dapat memilih makanan-makanan sehat
dengan baik. Ketiga cara tersebut dapat membantu pencapaian penurunan berat badan
secara realistis sesuai apa yang dapat dilakukan anak secara bertahap.

c. Mempelajari kondisi tubuh


Berikutnya adalah perkenalkan anak untuk mempelajari kondisi tubuhnya sendiri. Anak
perlu memahami bahwa tubuhnya merupakan suatu sistem yang kompleks. Dengan
mengenali dan mempelajari lebih lanjut kondisi tubuh, sangat penting untuk keberhasilan
penurunan berat badan dan menjaga kesehatan.
Adanya food diary atau pencatatan makanan dan minuman termasuk snack menjadi
salah satu cara mempelajari kondisi tubuh. Selain food diary, pencatatan aktivitas fisik anak
sehari-hari per minggu dapat membantu anak mempelajari kondisi tubuh yang bisa dicapai.
Catatan makanan dan aktivitas fisik yang dibuat ini sama seperti yang dilakukan untuk
membantu monitoring diri.
Anak perlu mengetahui juga riwayat penyakit di keluarga seperti adanya penyakit
diabetes melitus tipe 2, penyakit jantung, dan sebagainya. Hal ini penting untuk membantu
memahami kondisi tubuh yang berkaitan dengan riwayat penyakit keluarga. Termasuk juga
membuat daftar obat-obatan dan suplemen gizi yang dikonsumsi anak sehari-hari. Informasi-
informasi tersebut akan membantu pemahaman anak mempelajari kondisi tubuh, karena
berdampak pada berat badan dan kesehatan.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 95


d. Kelompok pendukung (support group)
Hal yang terakhir dalam modifikasi perilaku adalah ajak anak untuk terlibat dalam
kelompok pendukung (support group) dimana anggotanya memiliki masalah yang sama yaitu
kelebihan berat badan. Support group merupakan tempat yang baik bagi anak untuk berbagi
cerita dan belajar dari orang lain. Namun anak perlu diberi pemahaman agar tidak takut dan
mau berbicara pada Support group ini. Pada support group ini ada kesempatan terbaik dimana
anggota grup memikirkan hal yang sama tentang masalah anak, sehingga akan mendapat
solusi.
Saudara dapat mempelajari lagi hal-hal yang dapat dilakukan dalam modifikasi perilaku
anak obesitas, sehingga menunjang keberhasilan implementasi intervensi gizi secara
komprehensif.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Apakah batasan seorang anak dikatakan mengalami obesitas?


2) Jelaskan penyebab terjadinya obesitas pada anak!
3) Jelaskan intervensi gizi yang sebaiknya diberikan pada anak obesitas!

Petunjuk jawaban latihan

Pelajari kembali materi berikut ini agar saudara dapat mengerjakan soal latihan dengan
baik.
1) Pengertian obesitas pada anak.
2) Etiologi obesitas pada anak.
3) Asuhan gizi pada obesitas anak.

Ringkasan

Penyebab obesitas pada anak bukan hanya kelebihan asupan makan saja. Beberapa
faktor lain mempunyai kontribusi yang penting, seperti lingkungan, kurangnya aktivitas fisik,
hereditas keluarga, pola makan, dan sosioekonomi. Penatalaksanaan terapi untuk pasien

96 Dietetik Penyakit tidak Menular 


obesitas anak mencakup asuhan gizi yang terstandar, meningkatkan aktivitas fisik, dan
melakukan modifikasi perilaku.
Intervensi gizi pasien obesitas anak ditujukan untuk memperlambat peningkatan berat
badan sampai mencapai berat badan normal, dengan tetap memperhatikan faktor
pertumbuhan anak. Pengurangan energi dilakukan secara bertahap sebesar 200-500 kkal/hari
dari kebutuhan energi normal. Monitoring dan evaluasi terhadap sign atau symptom seperti
perubahan asupan energi, berat badan, IMT/U, atau hasil pemeriksaan laboratorium jika ada,
serta hasil pemeriksaan fisik-klinis, dilakukan untuk menilai efektivitas intervensi gizi yang
dilakukan.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Edukasi gizi yang diberikan kepada orang tua dan anak yang mengalami obesitas secara
prinsip adalah ....
A. Tujuan intervensi gizi yang utama untuk mencapai berat badan normal secepat
mungkin.
B. Tujuan intervensi gizi untuk mengurangi kebiasaan makan yang berlebihan di
malam hari dan melewatkan sarapan.
C. Diet rendah kalori tidak dianjurkan untuk anak-anak karena masa pertumbuhan.
D. Diet harus tetap mencukupi zat gizi anak, tidak sampai mengganggu pertumbuhan
anak.
E. Diet sama dengan orang dewasa obesitas berupa pengurangan asupan energi
sebanyak 500-1000 kkal/hari.

2) Berikut ini merupakan makanan atau minuman yang sehat untuk makanan selingan anak
obesitas :
A. Jus beberapa macam buah
B. Jus buah dicampur sayuran
C. Jus buah, sayuran, susu dan gula
D. Buah potong segar atau stup sayuran
E. Manisan buah-buahan atau asinan sayuran

 Dietetik Penyakit tidak Menular 97


3) Jenis makanan selingan di bawah ini tepat diberikan untuk anak obesitas:
A. Donat dan milkshake
B. Cake cokelat dan pizza
C. Pisang keju dan jus mangga
D. Pisang kukus dan melon potong
E. Mie goreng dan sop buah-buahan

4) Pengurangan energi dari makanan untuk kasus obesitas pada anak berkisar:
A. 100 – 200 kkal/hari
B. 100 – 400 kkal/hari
C. 200 – 400 kkal/hari
D. 300 – 500 kkal/hari
E. 200 – 500 kkal/hari

5) Seorang anak obesitas memulai hari dengan mengonsumsi menu sarapan yang sehat.
Terapi obesitas yang sedang dijalani kasus adalah ....
A. Kebiasaan makan sarapan yang tertib
B. Pola makan pagi berbeda dengan siang
C. Pengkajian gizi sarapan untuk diri sendiri
D. Pengurangan energi dari menu sarapan
E. Modifikasi perilaku kebiasaan atau pola makan

98 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Topik 3
Praktik Asuhan Gizi Terstandar untuk
Kasus Obesitas

P
ada topik ini kita akan mempraktikkan asuhan gizi terstandar untuk kasus obesitas
menggunakan 4 langkah PAGT yang sudah saudara pelajari sebelumnya. Kasus
obesitas yang akan dipelajari adalah kasus obesitas pada orang dewasa. Agar saudara
dapat mengerjakan latihan praktik ini dengan baik, maka saudara dapat mempelajari kembali
topik asuhan gizi terstandar untuk pasien obesitas dewasa.
Tujuan mempelajari topik praktik asuhan gizi terstandar untuk pasien obesitas dewasa
ini adalah:
1. Saudara mampu melakukan asesmen gizi pada pasien obesitas dewasa
2. Saudara mampu menetapkan diagnosis gizi pada pasien obesitas dewasa
3. Saudara mampu membuat perencanaan intervensi gizi pada pasien obesitas dewasa
4. Saudara mampu membuat perencanaan monitoring dan evaluasi pada pasien obesitas
dewasa
5. Saudara mampu menyelenggarakan menu untuk pasien obesitas dewasa

Untuk kelancaran mengerjakan praktik ini, saudara memerlukan beberapa buku dan
dengan kegunaannya masing-masing yaitu:
1. Buku Terminologi PAGT versi 2015 untuk identifikasi istilah atau terminologi di masing-
masing langkah PAGT (asesmen, diagnosis gizi, intervensi gizi, monitoring dan evaluasi).
2. Daftar komposisi bahan makanan atau Tabel Komposisi Zat Gizi Pangan Indonesia atau
dapat menggunakan software nutrisurvey untuk analisis kandungan zat gizi bahan
makanan atau makanan.
3. Daftar bahan makanan penukar untuk membuat standar makanan dan menetapkan
distribusi makanan sehari.
4. Buku resep masakan untuk menyusun menu saat perencanaan asuhan gizi untuk kasus.

Berikut ini narasi kasus obesitas dewasa yang dapat saudara gunakan untuk praktik
asuhan gizi terstandar untuk obesitas dewasa, sebagai berikut:
Seorang wanita Ny A usia 40 tahun, pendiidkan S1, bekerja di bagian administrasi suatu
perusahaan makanan ringan. Berat badan saat ini 74 Kg dan tinggi badan 155 cm. Ia sudah
berkeluarga dan memiliki 2 orang anak yang sudah remaja. Suaminya bekerja sebagai akuntan
di suatu bank. Kegiatan fisik Ny A termasuk ringan karena lebih banyak duduk di depan
komputer dengan 8 jam kerja/hari. Akhir-akhir ini ia sering mengeluh sesak napas setelah
beraktivitas.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 99


Ny A melakukan pemeriksaan ke dokter, diketahui ia tidak mempunyai riwayat penyakit
sebelumnya. Hasil pemeriksaan tekanan darah 120/80 mmHg dan kadar kolesterol total 189
mg/dl. Dokter menganjurkan Ny A untuk menurunkan berat badan dan merujuknya kepada
Ahli Gizi agar dilakukan konseling gizi.
Hasil anamnesa gizi diketahui Ny A biasa makan 3 kali sehari makanan utama dan 2-3
kali makanan selingan sehari. Konsumsi sayur atau buah: 2-3 kali/minggu. Sehari-hari ia
memilih jenis makanan siap saji karena lebih praktis. Makanan selingan yang disukai berupa
kue-kue manis, roti isi manis dan jus buah. Kebiasaan malam hari menjelang tidur, Ny A masih
mengonsumsi roti atau kue manis dan segelas teh manis. Hasil recall 1x24 jam didapatkan
asupan energi total = 2858,0 kkal.
Saudara sebagai calon Ahli Madya Gizi diminta melakukan asuhan gizi kepada Ny A
menggunakan 4 langkah PAGT meliputi asesmen gizi, diagnosis gizi, intervensi gizi, dan
monitoring evaluasi gizi.
Untuk memudahkan saudara berlatih asuhan gizi pada kasus obesitas dewasa tersebut,
beberapa hal berikut ini menjadi panduan mengerjakan kasus, sebagai berikut:
1. Membaca kasus obesitas dewasa dengan teliti.
2. Membuat asesmen gizi dari kasus tersebut.
3. Menetapkan diagnosis gizi dari kasus tersebut.
4. Membuat rencana intervensi gizi untuk kasus tersebut.
5. Membuat rencana monitoring dan evaluasi untuk kasus tersebut.

Mari kita ikuti tahapan cara penyelesaian kasus obesitas dewasa pada praktik kali ini,
diawali dengan membaca kasus secara teliti.
1. Membaca kasus obesitas dewasa dengan teliti.
Setelah saudara membaca kasus di atas dengan teliti, mulailah mengingat kembali
materi yang sudah disampaikan sebelumnya tentang langkah-langkah asuhan gizi
terstandar, mulai dari asesmen gizi, diagnosis gizi, intervensi gizi dan monitoring &
evaluasi. Kita akan menerapkan penyelesaian kasus menggunakan langkah-langkah
PAGT tersebut.
2. Membuat asesmen gizi dari kasus tersebut
Mari kita mulai melakukan asesmen gizi. Pada langkah asesmen gizi ini terdapat 5
komponen (domain) yang akan kita kumpulkan datanya dan dikelompokkan menjadi
data riwayat terkait gizi dan makanan, antropometri, biokimia, data fisik klinis terkait
gizi dan data riwayat klien. Saudara dapat menggunakan buku terminologi gizi dan
uraian terminologi gizi yang disusun oleh teman-teman ahli gizi RSUP dr. Hasan Sadikin
Bandung untuk memudahkan pengelompokan data pada asesmen gizi.

100 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Sebaiknya data riwayat klien kita sampaikan terlebih dahulu agar dari awal kita sudah
memahami gambaran personal kasus dengan baik meliputi informasi saat ini dan masa lalu
terkait riwayat personal, medis, keluarga dan sosial. Oleh karena itu kita mulai melakukan
asesmen gizi dari data riwayat klien.
Data riwayat klien (CH) : meliputi data personal, riwayat medis pasien dan keluarga,
terapi atau pengobatan, dan riwayat sosial.
CH.1. Data Personal
Nama : Ny A
Umur : 40 tahun
Jenis kelamin : perempuan
CH.2. Riwayat medis atau kesehatan pasien / klien dan keluarga
CH.2. 1. Riwayat medis pasien atau kesehatan terkait gizi dari pasien dan keluarga
CH.3. Riwayat sosial:
Pendidikan : S1

Setelah selesai mengelompokkan data riwayat klien di atas, selanjutnya kita akan
melengkapi data riwayat terkait gizi dan makanan (FH), sebagai berikut:
Data riwayat terkait gizi dan makanan (FH) :
FH.1. Asupan makanan dan zat gizi
FH.1.1. Asupan energi

Asupan energi total : hasil recall 24 jam = 2858,0 kkal


FH.1.2. Asupan makanan dan minuman
FH.1.2.1. Asupan cairan / minuman

Teh manis atau jus buah


FH.1.2.2. Asupan makanan
Jumlah makanan : asupan energi total = 2858,0 kkal
Jenis makanan : makanan yang manis-manis, mengandung energi tinggi.
Pola makan / snack : 3 kali makanan utama / 2-3 kali snack
Variasi makanan : kurang konsumsi sayur dan buah (2-3 kali/minggu)
FH.2. Pemberian makanan dan zat gizi
FH.2.1. Riwayat diet

Bentuk makanan : makanan biasa


FH.3 Penggunaan obat-obatan
Tidak ada informasi

 Dietetik Penyakit tidak Menular 101


FH.4. Pengetahuan / kepercayaan / sikap
Kesukaan makanan : makanan siap saji, makanan dan minuman manis
FH.7. Aktifitas dan fungsi fisik
Aktifitas fisik dari kasus termasuk kategori ringan.

Saudara baru saja menyelesaikan asesmen data riwayat terkait gizi dan makanan (FH),
selanjutnya saudara akan melakukan asesmen untuk data antropometri (AD).
Data antropometri (AD):
Tinggi badan : 155 cm
Berat badan : 74 kg
IMT : 74 / 1,552 = 30,83 (IMT normal : 18,5 – 29,9). Interpretasi data IMT kasus adalah
termasuk kategori obesitas karena lebih dari 30.
Setelah selesai melakukan data antropometri, selanjutnya saudara melakukan asesmen
terhadap data biokimia (BD), sebagai berikut:
Data biokimia (BD):
Kadar kolesterol total 189 mg/dl (Normal : < 200 mg/dl). Interpretasi data kadar
kolesterol dari kasus termasuk normal karena masih kurang dari 200 mg/dl.
Selanjutnya saudara melakukan asesmen untuk data fisik klinis terkait gizi (PD), sebagai
berikut:
Data fisik klinis terkait gizi (PD):
Tekanan darah 120 / 80 mmHg (Normal : 120 / 80 mmHg ). Interpretasi data tekanan darah
masih termasuk normal.

Langkah terakhir pada asesmen gizi adalah saudara menetapkan standar pembanding
(CS). Standar pembanding ini digunakan untuk membandingkan asupan zat gizi kasus dengan
kebutuhan zat gizinya. Dari hasil membandingkan ini dapat diinterpretasikan apakah asupan
zat gizi kasus melebihi atau kurang dari kebutuhan energi sehari. Sekarang mari kita
menetapkan standar pembanding untuk kebutuhan energi.

Standar Pembanding (CS):


Saudara dapat menggunakan salah satu rumus Resting Energy Expenditure (REE) yaitu
Harris Benedict atau Mifflin-St.Jeor. Pada latihan ini, mari kita hitung REE menggunakan rumus
Harris Benedict untuk perempuan.
REE = 655,1 + 9,56 W + 1,85 H – 4,68 A
= 655,1 + 9,56 (74) + 1,85 (155) – 4,68 (40)
= 1462,09 kkal

102 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Setelah diperoleh nilai REE sebesar 1462,09 kkal, kemudian menghitung Total Energy
Expenditure (TEE) dengan cara : REE x Aktivitas Fisik (AF) kasus yang termasuk kategori ringan,
yaitu 1,55
Maka TEE = REE x AF = 1462,09 x 1,55 = 2266,23 kkal
Selanjutnya kita interpretasikan asupan energi total kasus berdasarkan hasil recall
2858,0 kkal dengan cara membandingkan dengan kebutuhan energi sehari yaitu = 2266,23
kkal. Interpretasinya adalah asupan energi melebihi kebutuhan energi sehari sebesar
126,11%.

3. Menetapkan diagnosis gizi dari kasus tersebut


Akhirnya saudara telah selesai melakukan asesmen gizi untuk seluruh 5 komponen
(domain) data di atas. Seluruh data yang terkumpul di asesmen gizi merupakan sign atau
symptom yang dapat saudara telusuri untuk kemungkinan adanya masalah atau problem gizi
saat menetapkan diagnosis gizi. Pada tahap ini saudara diminta berpikir kritis agar dapat
menetapkan sign atau symptom yang mana yang lebih tepat menandakan adanya masalah
gizi pada kasus. Baiklah, mari kita menetapkan diagnosis gizi berdasarkan hasil interpretasi
seluruh data asesmen gizi di atas. Tetapi ingat, pernyataan dignosa gizi wajib menggunakan
format baku Problem - Etiologi - Sign/Symptom (PES) seperti yang sudah dijelaskan
sebelumnya. Pikirkan juga apakah problem gizi tersebut termasuk pada domain asupan, klinis,
atau perilaku.
Diagnosis gizi:
Domain asupan:
NI.1.3. Kelebihan asupan energi berkaitan dengan konsumsi makanan mengandung energi
tinggi ditandai dengan asupan energi 126,11%.
Domain klinis:
NC.3.3. Kelebihan berat badan atau obesitas berkaitan dengan asupan energi berlebih dan
aktivitas fisik kurang ditandai dengan IMT = 30,83
Domain perilaku:
NB.1.7. Pemilihan makanan yang salah berkaitan dengan kurang terpaparnya informasi gizi
dan makanan ditandai dengan konsumsi makanan siap saji, jenis makanan selingan
yang manis-manis, kurang konsumsi sayur & buah.

4. Membuat rencana intervensi gizi untuk kasus tersebut


Berdasarkan diagnosis gizi yang sudah saudara tetapkan di atas, mari kita buat bersama
intervensi gizi untuk kasus tersebut. Intervensi gizi mencakup perencanaan dan
implementasinya. Kita mulai dari perencanaan intervensi gizi sebagai berikut:
Perencanaan intervensi gizi:
Hal yang pertama dilakukan adalah menetapkan tujuan intervensi yang mengarah pada
masalah gizi yang dihadapi kasus seperti yang tercantum pada diagnosis gizi.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 103


Tujuan intervensi gizi mengurangi asupan energi secara bertahap, menurunkan berat badan
secara bertahap, memperbaiki pemilihan makanan yang salah
Untuk mencapai tujuan intervensi gizi tersebut, kita tetapkan strateginya untuk
pemberian makanan dan zat gizi sebagai berikut:
Strategi intervensi gizi untuk pemberian makanan dan zat gizi:
a. Diet yang diberikan adalah diet energi rendah, tetapi mengandung zat gizi seimbang.
b. Energi diberikan sesuai kebutuhan energi sehari, dikurangi 500 – 1000 kkal / hari.
c. Protein diberikan 15-20% dari kebutuhan energi total.
d. Lemak diberikan sedang, yaitu 20-25% dari kebutuhan energi total.
e. Karbohidrat diberikan rendah, yaitu 55-65% atau sisa dari perhitungan persentase
protein dan lemak. Utamakan karbohidrat kompleks, batasi karbohidrat sederhana,
makanan dan minuman manis.
f. Vitamin dan mineral diberikan cukup.
g. Serat diberikan cukup dengan meningkatkan asupan sayur dan buah.
h. Cairan diberikan cukup.

Kemudian kita akan menghitung kebutuhan energi dan zat gizi lainnya. Pada standar
pembanding di bagian asesmen gizi, sebenarnya kita sudah menghitung kebutuhan energi
sehari untuk kasus yaitu 2158 kkal, tetapi belum dilanjutkan dengan menghitung kebutuhan
zat gizi makro lainnya yaitu protein, lemak dan karbohidrat. Oleh karena itu, mari kita
selesaikan bersama.
Kebutuhan energi yang sudah dihitung sebesar 2266,23 kkal. Kita akan mengurangi
asupan energi secara bertahap 500 kkal / hari, sehingga kebutuhan energi sehari untuk kasus
= 2266,23 kkal – 500 kkal = 1766,23 kkal atau dibulatkan menjadi 1700 kkal.
Kebutuhan protein = 15% x 1700 kkal = 255 kkal : 4 (konversi ke berat protein) = 63,75 gram
Kebutuhan lemak = 20% x 1700 kkal = 340 kkal : 9 (konversi ke berat lemak) = 37,77 gram
Kebutuhan karbohidrat = 65% x 1700 kkal = 1105 kkal : 4 (konversi ke berat karbohidrat) =
276,25 gram

Selanjutnya, merujuk pada strategi intervensi gizi yang sudah kita tetapkan di atas, mari
kita buat preskripsi dietnya agar lebih jelas dalam implementasi intervensi gizi.
Preskripsi diet:
(1) Energi = 1700 kkal
(2) Protein = 63 gram
(3) Lemak = 37 gram
(4) Karbohidrat = 276 gram
(5) Vitamin dan mineral diberikan cukup sesuai AKG
(6) Serat = 25 gram

104 Dietetik Penyakit tidak Menular 


(7) Cairan = 8-10 gelas / hari
(8) Bentuk makanan : biasa
(9) Frekuensi makan : 6 kali pemberian (3 kali makanan utama, 3 kali snack)
(10) Rute pemberian : oral

Selanjutnya kita membuat standar makanan sesuai preskripsi diet di atas dengan
menggunakan bahan makanan penukar.
Standar makanan.

No. Gol Bahan Makanan Penukar E P L KH


1 Nasi / penukar 5 875 20 0 200
2 Protein hewani lemak sedang 3 225 21 15 0
3 Protein nabati /penukar 3 225 15 9 21
4 Sayuran A sekehendak
5 Sayuran B 1,5 37,5 1,5 0 7,5
6 Sayuran C 1 50 3 0 10
7 Buah 4 200 0 0 48
8 Minyak 2 100 0 10 0
Total 1712,5 60,5 34 286,5

Berdasarkan standar makanan tersebut, mari kita buat distribusi makanan sehari
sebagai panduan menggunakan bahan makanan dalam penyusunan menu sehari. Distribusi
makanan sesuai dengan rencana pemberian makanan yaitu 6 kali sehari terdiri dari 3 kali
makanan utama dan 3 kali snack yaitu makan pagi, snack pagi, makan siang, snack siang,
makan malam, dan snack malam.

Distribusi makanan sehari

Makan Makan Makan


No. Bahan makanan Penukar Snack Snack Snack
Pagi Siang Malam
1 Nasi /Sumber KH 5 1 0,5 1,5 0,5 1,5
Protein Hewani
2 rendah lemak 3 1 1 1
3 Protein nabati 3 1 1 1
Sayuran A Sekehendak
4 Sayuran B 1,5 0,5 1
Sayuran C 1 1
5 Buah 4 1 1 1 1
7 minyak 2 0,5 0,5 0,5 0,5

 Dietetik Penyakit tidak Menular 105


Setelah selesai membuat standar makanan dan distribusi makanan sehari dalam
perencanaan intervensi gizi, kita lanjutkan dengan menyusun implementasi intervensi gizi.
Implementasi intervensi gizi:
Pada implementasi intervensi gizi ini saudara menyusun menu sehari sesuai preskripsi
diet, standar menu dan distribusi bahan makanan sehari yang sudah ditetapkan di atas.
Perhatikan hidangan sesuai bentuk makanan dan menggunakan bahan makanan atau
makanan yang dianjurkan untuk diet energi rendah tetapi mengandung zat gizi seimbang.
Saudara dapat menggunakan buku resep masakan untuk memilih hidangan yang tepat
sehingga menjadi satu rangkaian menu untuk kasus obesitas dewasa.
Berikut ini adalah susunan menu sehari sebagai berikut :

Makan pagi Roti bakar


Orak arik Telur + buncis wortel
Pepaya
Teh tawar
Snack pagi Pisang kukus & Kacang rebus
Air putih
Makan siang Nasi
Pepes ikan tuna
Oseng tahu
Tumis daun pepaya + daun singkong
Semangka
Air putih
Snack sore Pisang ambon
Teh tawar
Makan malam Nasi
Ayam fillet bumbu teriyaki
Tempe bacem
Cah kangkung
Melon
Air putih
Snack malam Apel
Teh tawar

5. Membuat rencana monitoring dan evaluasi untuk kasus tersebut


Setelah kita selesai melakukan intervensi gizi, langkah selanjutnya adalah membuat
rencana monitoring dan evaluasi terhadap hasil intervensi gizi tersebut. Mari kita mengingat
kembali diagnosis gizi yang telah ditetapkan.
Domain asupan:
NI.1.3. Kelebihan asupan energi berkaitan dengan konsumsi makanan mengandung energi
tinggi ditandai dengan asupan energi 126,11%.

106 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Domain klinis:
NC.3.3. Kelebihan berat badan/obesitas berkaitan dengan asupan energi berlebih dan
aktivitas fisik kurang ditandai dengan IMT = 30,83 dan penampilan tubuh tampak
gemuk.
Domain perilaku:
NB.1.7. Pemilihan makanan yang salah berkaitan dengan kurang terpaparnya informasi gizi
dan makanan ditandai dengan konsumsi makanan siap saji, jenis makanan selingan
yang manis-manis, kurang konsumsi sayur & buah.

Saudara perhatikan Sign atau symptom yang ada pada diagnosis gizi di atas. Kita dapat
menggunakannya sebagai indikator atau parameter dalam monitoring evaluasi. Untuk
memudahkan, mari kita buat dalam bentuk matrik :

Indikator/Parameter Evaluasi Pelaksanaan Target


Asupan energi Membandingkan asupan Setiap hari Energi: 1700 kkal
energi sehari dengan
kebutuhan energi
Menimbang Setiap minggu Berat badan turun
Berat Badan berat badan, lalu 1/2 kg per minggu
membandingkan dengan
berat badan sebelumnya
Pemilihan jenis Membandingkan jenis Setiap hari Tidak mengonsumsi
makanan makanan yang makanan /
dikonsumsi dengan jenis minuman yang
makanan yang dianjurkan manis-manis

Demikian praktik membuat rancangan asuhan gizi terstandar untuk pasien obesitas
dewasa sesuai langkah-langkah PAGT. Untuk selanjutnya, saudara dapat mempraktikkan di
laboratorium penyelenggaraan makanan untuk mengolah makanan atau menu sehari
tersebut dan mengevaluasinya meliputi aspek bentuk makanan, penampilan hidangan, besar
porsi hidangan, warna hidangan, tingkat kematangan atau tekstur atau konsistensi hidangan,
dan cita rasa seluruh hidangan tersebut.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 107


Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

An. T perempuan kelas 2 SD usia 8 tahun adalah anak pertama dari pasangan Tn A dan
Ny B. Pasangan ini sukses berwirausaha di bidang kuliner di kota X. Dua hari ini An. T tidak
masuk sekolah karena sakit. Ia mengeluh sesak napas, cepat lelah, dan lemas. An. T dibawa
orang tuanya berobat ke dokter. Setelah dilakukan pemeriksaan, tidak ditemukan penyakit
atau gangguan fungsional organ lainnya. Keluhan yang muncul diduga berkaitan dengan
kelebihan berat badan yang dialami An. T. Berat badan saat ini = 42 kg, dan tinggi badan = 126
cm. Lalu dokter menganjurnya agar An.T menurunkan berat badannya, dan merujuknya
kepada Ahli Gizi.
Hasil anamnesa gizi diperoleh data asupan energi sehari 2440 kkal dan asupan protein
60,2 gram. Kebiasaan makan An.T 3 kali sehari, dengan makanan selingan 3-4 kali. Dari usia
balita An. T sudah mengalami kegemukan, dan saat ini tampak tubuhnya semakin gemuk.
Makanan kesukaannya yang digoreng-goreng, crispy, dan makanan manis. Setiap pulang
sekolah selalu minum air sirup atau minuman ringan yang manis lainnya. Makanan selingan
yang disukai roti cokelat, donat, brownies atau mie goreng. Ia jarang main di luar rumah.
Pemberian makan An. T sehari-hari dilakukan oleh pengasuhnya karena kedua orang tuanya
sibuk mengelola bisnis kuliner. Anda sebagai Ahli Madya Gizi diminta melakukan asuhan gizi
untuk An. T menggunakan langkah-langkah PAGT.
1) Lakukan asesmen gizi pada kasus obesitas anak tersebut.
2) Buat diagnosis gizi untuk kasus obesitas anak tersebut.
3) Buat rencana intervensi gizi untuk kasus obesitas anak tersebut.
4) Buat rencana monitoring evaluasi untuk kasus obesitas anak tersebut.

Untuk latihan kasus obesitas anak seperti yang tercantum di atas, silakan saudara
mengerjakan secara mandiri mengikuti langkah-langkah seperti latihan kasus obesitas anak
yang telah dipelajari sebelumnya pada bahasan topik 2.

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu saudara dalam menjawab latihan soal di atas, maka pelajari kembali
materi tentang :

108 Dietetik Penyakit tidak Menular 


1) Asesmen gizi untuk obesitas anak.
2) Diagnosis gizi untuk obesitas anak.
4) Intervensi gizi untuk obesitas anak.
5) Monitoring evaluasi gizi untuk obesitas anak.

Ringkasan

Pemahaman yang baik tentang etiologi dan patofisiologi obesitas, baik pada orang
dewasa maupun anak menjadi hal penting yang dapat menunjang keberhasilan asuhan gizi
pada kasus tersebut. Empat langkah asuhan gizi terstandar mencakup asesmen, diagnosis gizi,
intervensi gizi dan monitoring evaluasi merupakan prosedur standar yang harus dilakukan Ahli
Gizi agar asuhan gizi untuk kasus obesitas menjadi efektif.
Lakukan pengelompokan data yang dikumpulkan saat asesmen gizi pada kasus obesitas
berdasarkan 5 komponen asesmen yaitu data riwayat makanan & gizi, data antropometri,
data biokimia, data fisik-klinis, dan riwayat klien. Gunakan standar pembanding saat
melakukan interpretasi data agar identifikasi masalah gizi menjadi tepat. Penetapan diagnosis
gizi untuk kasus obesitas menggunakan format Problem – Etiologi –Sign/Symptom (PES)
dengan menggunakan terminologi yang sesuai.
Intervensi gizi dimulai dengan membuat perencanaan asuhan gizi untuk kasus obesitas.
Lakukan penetapan tujuan intervensi gizi sesuai masalah atau problem gizi yang dihadapi
kasus. Tetapkan strategi intervensi gizi berdasarkan etiologi untuk memecahkan masalah gizi
kasus. Implementasi asuhan gizi sesuai dengan rencana yang ditetapkan. Pada monitoring
evaluasi, gunakan Sign atau Symptom yang spesifik untuk kasus obesitas seperti asupan
makanan, berat badan, IMT, dan ukuran lingkar pinggang, agar dapat dinilai secara obyektif
keberhasilan asuhan gizi yang dilakukan pada kasus.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 109


Tes 3
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Ketika melakukan asesmen gizi, seorang ahli gizi memperoleh informasi dari pasien
obesitas berupa riwayat penyakit pasien dan keluarganya, keluhan-keluhan yang dialami
pasien terkait kondisi obesitas atau penyakit yang menyertai, serta terapi medis yang
dijalani saat ini. Apakah jenis data yang diperoleh dari informasi tersebut?
A. Riwayat klien
B. Data biokimia
C. Data antropometri
D. Data fisik klinis
E. Riwayat gizi dan makanan

2) Proses asuhan gizi untuk pasien obesitas ditujukan untuk membantu menurunkan berat
badan dengan aman melalui pengurangan asupan makanan secara bertahap. Penetapan
masalah atau problem gizi yang dihadapi kasus obesitas, diperoleh berdasarkan
interpretasi data-data saat melakukan langkah PAGT yaitu:
A. Diagnosis gizi
B. Asesmen gizi
C. Intervensi gizi
D. Monitoring
E. Evaluasi

3) Intervensi gizi pada prinsipnya adalah aktivitas yang dilakukan Ahli Gizi untuk:
A. Menghitung kebutuhan gizi pasien terutama zat gizi makro
B. Mengidentifikasi kemungkinan masalah gizi yang dihadapi
C. Mengumpulkan data antropometri dan fisik-klinis
D. Menanggulangi masalah gizi pasien yang teridentifikasi
E. Melakukan anamnesa gizi secara kualitatif dan kuantitatif

4) Jika intervensi gizi yang dilakukan tidak dapat mengatasi akar penyebab masalah gizi
pada kasus obesitas, maka intervensi gizi tersebut ditujukan untuk mengurangi:
A. Etiologi dan terminologi
B. Tanda dan gejala
C. Keluhan

110 Dietetik Penyakit tidak Menular 


D. Diagnosis gizi
E. Komplikasi

5) Instruksi atau latihan yang diberikan kepada pasien obesitas dengan tujuan untuk
meningkatkan pengetahuan terkait gizi dan makanan, merupakan domain intervensi:
A. Pemberian makanan Utama
B. Pemberian makanan selingan
C. Edukasi gizi
D. Konseling gizi
E. Koordinasi asuhan

 Dietetik Penyakit tidak Menular 111


Kunci Jawaban Tes
Tes Formatif 1
1) C
2) C
3) B
4) D
5) D

Tes Formatif 2
1) D
2) D
3) D
4) E
5) E

Tes Formatif 3
1) A
2) B
3) D
4) B
5) C

112 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Glosarium
Thermic Effect of Food (TEF) : Energi yang dibutuhkan tubuh untuk mengolah zat gizi dari
makanan yang dikonsumsi menjadi energi
Energy Expenditure : Energi yang diperlukan tubuh untuk kebutuhan basal
metabolic rate (BMR), aktivitas fisik, dan thermic effect of
food (TEF)
Recall 1x 24 jam : Metode mengingat kembali seluruh makanan dan
minuman yang dikonsumsi selama 1x24 jam atau sehari
sebelum pengumpulan data dilakukan

 Dietetik Penyakit tidak Menular 113


Daftar Pustaka
Academy of Nutrition and Dietetics, Evidence Analysis Library. 2007. Pediatric Weight
Management Guideline. Available at https://www.andeal.org/vault/pq56.pdf

Alicia, DD, et al. 2005. Nutrition Interventions For Stage III. Pediatric Weight Management.
Consensus of Registered Dietitians on Best Practice. Washington DC : Children Hospital
Association.

Asosiasi Dietisien Indonesia (AsDI), Persatuan Ahli Gizi Indonesia (PERSAGI), Ikatan Dokter
Anak Indonesia (IDAI). 2009. Penuntun diet anak edisi baru. edisi 2. Jakarta : AsDI,
PERSAGI, IDAI

Escott-Stump, Sylvia. 2008. Nutrition and diagnosis-related care. 6th ed. Section 10. Weight
management, undernutrition and malnutrition. Baltimore, USA: Lippincott Williams &
Wilkins.

ESPGHAN. 2005. Energy. Journal of Pediatric Gastroenterology and Nutrition 41:S5–S11


November 2005. Available at http://espen.info/documents/A174-
02PaedPNGuidel_ESPGHANESPENPNGuidelines2Energy.pdf

Fatimah, SN. 2009. Terapi diet dan aktivitas fisik pada penanggulangan obesitas. Dalam:
Soegih, R; Wiramihardja,K, 2009. Obesitas: permasalahan dan terapi praktis. Cetakan 1.
Jakarta: CV Sagung Seto.

Gee,Molly et al. 2008. Weight Management. In: Mahan,LK, et al Krause’s food & nutrition
therapy.12 th edition. St Louis, Missouri: Saunders, Elsevier.

Gibson,Rosalind S. 2005. Principles of nutritional assessment. 2nd edition, New York : Oxford
University Press.

Instalasi Gizi Perjan RS dr. Cipto Mangunkusumo dan Asosiasi Dietisien Indonesia. 2004.
Penuntun diet edisi baru. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama.

International Obesity Task Force. 2017. Obesity the global epidemic. Available at
http://www.iaso.org diakses tgl 16 November 2017
Kelly, Evelyn B. 2006. Obesity: health & medical issues today. USA: Greenwood Press.

114 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Kolasa, K; Henes, ST. 2009. Achieving a healthy weight in children. Medical nutrition therapy.
Protocol and handouts, East Carolina University.

Hangen, JP. 2005. Obesity. In: Kristy M, et al. Manual of Pediatric Nutrition, 4th Ed, 2005.
Hamilton, Ontario, USA : BC Decker.

Instalasi Gizi RSUP Dr. Hasan Sadikin Bandung. 2016. Terminologi Gizi dan Uraian Terminologi
Gizi. Bandung : Instalasi Gizi RSHS.

Kristy M,et al. 2005. Manual of Pediatric Nutrition. 4th Ed. Hamilton, Ontario, USA : BC Decker.

Lee, Robert D. 2011. Energy balance and body weight. In: Nelms, M; Sucher,K; Lacey,K;
Roth,SR,2011.Nutrition therapy and pathophysiology, 2nd edition. Belmont, CA, USA :
Wadsworth,Cengage Learning.

Lysen, LK; Israel, DA. 2017. Nutrition in weight management. In: Mahan, LK ; Raymond, JL.
2017. Krause’s food & the nutrition care process , 14th ed. St Louis, Missouri : Elsevier.

Morrison. 2013. Obesity and weight management. In: Morrison, inc. Manual of clinical
nutrition management. Compas group.

Nugraha, GI. 2009. Etiologi dan Patofisiologi Obesitas. Dalam: Soegih, R; Wiramihardja,K,
2009. Obesitas: permasalahan dan terapi praktis. Cetakan 1. Jakarta: CV Sagung Seto.

Obesity Action Coalition. 2017. Obesity in children. Diunduh dari


http://www.obesityaction.org/

Pennington Biomedical Research Center. 2015. Childhood Obesity Treatment, Obesity


Reduction Strategic Initiative.

World Health Organization (WHO). 2004. Appropriate body-mass index for Asian populations
and its implications for policy and intervention strategies. The Lancet,Vol 363, January
10, 2004: 157-63.

World Health Organization (WHO). (2017). Obesity. Diunduh dari


http://www.who.int/topics/obesity/en/ diakses tgl 16 November 2017

 Dietetik Penyakit tidak Menular 115


Bab 3
ASUHAN GIZI TERSTANDAR UNTUK
PASIEN PENYAKIT KELAINAN
METABOLIK (DIABETES MELITUS,
HIPOTIROID DAN HIPERTIROID)
Nitta Isdiany, M.Kes.

Pendahuluan

P
ada bab 3 ini akan dipelajari asuhan gizi terstandar pada penyakit kelainan metabolik,
khususnya penyakit Diabetes Melitus (DM), penyakit Hipotiroid dan Hipertiroid.
Istilah penyakit Diabetes Melitus pada modul ini selanjutnya akan disebut dengan
penyakit DM. Modul ini membantu saudara memahami asuhan gizi terstandar untuk pasien
penyakit kelainan metabolik mencakup DM, Hipotiroid dan Hipertiroid. Setelah mempelajari
modul ini, saudara diharapkan mampu menerapkan asuhan gizi terstandar untuk pasien
penyakit DM, Hipotiroid dan Hipertiroid.
Untuk memudahkan saudara dalam mempelajari isi modul, maka alur penulisan terdiri
dari 3 topik yaitu:
1. Asuhan gizi terstandar untuk pasien Diabetes Melitus (DM).
2. Asuhan gizi terstandar untuk pasien Hipotiroid dan Hipertiroid.
3. Praktik asuhan gizi terstandar untuk penyakit kelainan metabolik.

Saudara sebaiknya mempelajari isi modul asuhan gizi terstandar untuk pasien dengan
kelainan penyakit metabolik ini secara menyeluruh dan sistematis meliputi penyakit DM,
Hipotiroid dan Hipertiroid. Hal ini termasuk mengerjakan latihan soal yang ada dalam modul
ini sesuai tahapan yang dicontohkan. Sehingga saudara mampu menerapkan asuhan gizi untuk

116 Dietetik Penyakit tidak Menular 


pasien DM, Hipotiroid dan Hipertiroid sesuai langkah-langkah proses asuhan gizi terstandar.
Mari kita mulai dengan topik 1 yaitu asuhan gizi terstandar untuk pasien Diabetes Melitus.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 117


Topik 1
Asuhan Gizi Terstandar untuk Pasien
Diabetes Melitus

P
enyakit Diabetes yang paling banyak ditemukan di masyarakat adalah Diabetes
Melitus tipe 2 (DM tipe 2). Sebagian besar timbulnya penyakit DM tipe 2 pada
seseorang didasari adanya kelainan berupa resistensi insulin. Pada perjalanan
penyakitnya, jika tidak dikelola dengan baik akan mengakibatkan terjadinya berbagai penyakit
penyulit yang kronis. Penyakit penyulit menahun ini berupa munculnya penyakit serebro-
vaskular, penyakit jantung koroner, penyakit pembuluh darah tungkai, penyakit penyulit pada
mata, ginjal dan syaraf (Waspadji, 2011).
Upaya mempertahankan kadar glukosa darah mendekati normal dapat mencegah atau
menunda perkembangan terjadinya penyakit penyulit atau komplikasi diabetes, baik
komplikasi akut maupun kronik. Penerapan gaya hidup yang sehat seperti mengonsumsi
makanan yang bergizi dan melakukan latihan jasmani dengan teratur, akan sangat membantu
pencegahan komplikasi diabetes (Waspadji, 2014).
Berdasarkan gambaran klinis tersebut, maka pengelolaan penyakit DM perlu mendapat
perhatian agar terhindar dari terjadinya penyakit-penyakit penyulit yang menyertai. Seorang
Ahli Gizi perlu memahami tentang penyakit DM agar dapat melakukan asuhan gizi penyakit
DM sesuai langkah-langkah PAGT. Pada topik ini kita akan mempelajari tentang ruang lingkup
penyakit DM (mencakup pengertian, etiologi, patofisiologi), dan penatalaksanaan terapi
penyakit DM (mencakup asuhan gizi, latihan jasmani, obat, dan edukasi).

A. RUANG LINGKUP PENYAKIT DIABETES MELITUS

Secara global WHO melaporkan prevalensi DM pada populasi orang dewasa meningkat
dua kali lipat sejak tahun 1980 dari 4,7% menjadi 8,5% pada tahun 2014. Situasi ini
menggambarkan adanya peningkatan faktor risiko terkait seperti kelebihan berat badan atau
obesitas. Pada dekade terakhir, bahkan prevalensi DM meningkat lebih cepat di negara-
negara berkembang dibandingkan negara-negara maju. Pada tahun 2012 tercatat 1,5 juta
kematian terjadi akibat penyakit DM. Kadar glukosa darah yang tinggi pada pasien DM atau
tidak terkendali, mengakibatkan 2,2 juta kematian tambahan melalui peningkatan risiko
penyakit kardiovaskular dan penyakit lainnya yang muncul akibat penyakit DM. Sebanyak 43%
diantaranya, atau 3,7 juta kematian tersebut terjadi sebelum usia 70 tahun (WHO, 2016).

118 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Sedangkan di Indonesia, WHO memperkirakan adanya peningkatan jumlah pasien DM
dari 8,4 juta pada tahun 2000 menjadi sekitar 21,3 juta pada tahun 2030. Prediksi lain yang
dilakukan oleh International Diabetes Federation (IDF), disebutkan adanya peningkatan
jumlah pasien DM di Indonesia dari 9,1 juta pada tahun 2014 menjadi 14,1 juta pada tahun
2035 (PERKENI, 2015). Angka-angka perkiraan ini menunjukkan adanya peningkatan jumlah
pasien DM di tahun-tahun yang akan datang dan menjadi ancaman masalah kesehatan
masyarakat di Indonesia, sehingga diperlukan pengendaliannya.

1. Pengertian Penyakit DM
Penyakit Diabetes Melitus bukan merupakan suatu penyakit tunggal, tetapi kelompok
penyakit dengan beragam gangguan atau kelainan. Namun penyakit DM memiliki satu
karakteristik umum yaitu hiperglikemia akibat kegagalan produksi insulin, kerja dari insulin
atau keduanya. Kondisi hiperglikemia kronis berkorelasi dengan disfungsi organ dan
kerusakannya, bahkan berlanjut menjadi kegagalan banyak organ, terutama mata, ginjal,
saraf, jantung, dan pembuluh darah (Roth, 2011; Escott-Stump,Sylvia, 2008).
Pengertian yang sama tentang definisi penyakit DM seperti yang diuraikan di atas
dijelaskan juga oleh PERKENI (2015), bahwa penyakit DM merupakan suatu kelompok
penyakit metabolik dengan karakteristik hiperglikemia yang terjadi karena kelainan sekresi
insulin, kerja insulin, atau keduanya.
Ada beberapa jenis penyakit DM seperti penyakit DM tipe 1, DM tipe 2, DM gestasional,
atau penyakit DM tipe lain (Escott-Stump,Sylvia, 2008). Pada modul ini hanya akan membahas
tentang penyakit DM tipe 2 yang lebih banyak ditemukan pada orang dewasa. Sehingga
pembahasan berikut ini selalu membicarakan tentang penyakit DM tipe 2.

2. Etiologi Penyakit DM
Etiologi terjadinya penyakit DM didasari klasifikasi atau tipe penyakit DM itu sendiri.
Pada DM tipe 2, penyebab utama akibat kegagalan sekresi insulin secara progresif yang
melatarbelakangi terjadinya resistensi insulin (Escott-Stump,Sylvia, 2008).
Beberapa faktor risiko yang melekat pada seseorang dapat berperan juga meningkatkan
risiko terkena penyakit DM tipe 2. Faktor risiko tersebut meliputi usia > 45 tahun, riwayat
anggota keluarga yang menderita penyakit DM, adanya obesitas, riwayat gangguan toleransi
glukosa, memiliki kadar HDL < 35 mg/dl, kadar trigliserida > 250 mg/dl, riwayat DM
gestasional, dan hipertensi (Escott-Stump,Sylvia, 2008).

3. Patofisiologi Penyakit DM
Adanya resistensi insulin pada otot dan liver serta kegagalan sel beta pankreas untuk
sekresi insulin merupakan kelainan dasar yang terjadi pada penyakit DM tipe 2. Selain otot,

 Dietetik Penyakit tidak Menular 119


liver dan sel beta pankreas, terdapat peran organ-organ lain yang berkontribusi terhadap
terjadinya gangguan toleransi glukosa pada DM tipe 2. Organ-organ tersebut dan perannya
adalah jaringan lemak dengan perannya meningkatkan lipolisis, gastrointestinal dengan
defisiensi incretin, sel alpha pankreas dengan terjadinya hiperglukagonemia, ginjal dengan
meningkatnya absorpsi glukosa, dan peran otak dengan terjadinya resistensi insulin.
Keseluruhan gangguan terkait kelainan peran organ tersebut mengakibatkan kelainan
metabolik yang terjadi pada pasien DM tipe 2. Berdasarkan kelainan dasar tersebut, maka
pengelolaan penyakit DM harus dikombinasikan untuk memperbaiki gangguan patogenesis
tersebut. (PERKENI,2015).

B. PENATALAKSANAAN TERAPI PENYAKIT DIABETES MELITUS

Setelah saudara memahami pengertian, etiologi dan patofisiologi penyakit DM,


selanjutnya kita akan mempelajari penatalaksanaan terapi DM. Penatalaksanaan terpadu DM
seperti yang dijelaskan Waspadji (2011), terdapat empat pilar utama pengelolaan DM dengan
tahapan utama adalah non farmakologis yaitu perencanaan makan dan latihan jasmani. Jika
tahapan tersebut belum tercapai sasaran pengendalian DM, maka dilanjutkan dengan
farmakologis (pemberian obat) dan penyuluhan. Pada sebagian besar kasus, diterapkan
penatalaksanaan seperti itu, namun pada kegawatan tertentu seperti ketoasidosis, DM
dengan infeksi, stress, maka penatalaksanaan farmakologis dapat langsung dilakukan berupa
suntikan insulin, biasanya pasien dirawat di RS, dengan tetap melakukan penatalaksanaan
non farmakologis.
Kemudian PERKENI (2015), menegaskan penatalaksanaan DM meliputi penatalaksanaan
umum dan khusus. Pada penatalaksanaan umum dilakukan evaluasi medis lengkap pada
pertemuan pertama, meliputi riwayat penyakit, pemeriksaan fisik, evaluasi laboratorium, dan
penapisan komplikasi. Pada penatalaksanaan khusus dimulai dengan menerapkan pola hidup
sehat yaitu terapi gizi medis dan aktivitas fisik, bersamaan dengan intervensi farmakologis
(obat anti hiperglikemia secara oral dan/atau suntikan). Selain itu, penatalaksanaan DM
dilakukan juga edukasi kepada pasien dan keluarga sebagai bagian penting secara holistik
dalam pengelolaan penyakit DM.
Merujuk uraian di atas, maka topik ini akan membahas penatalaksanaan DM mulai dari
asuhan gizi , latihan jasmani, obat, dan edukasi. Hal pertama yang akan kita bahas adalah
tentang asuhan gizi.

1. Asuhan gizi
Merujuk pada PERKENI (2015), penyebutan istilah asuhan gizi pada penyakit DM
menggunakan istilah terapi nutrisi medis karena melibatkan secara menyeluruh anggota tim

120 Dietetik Penyakit tidak Menular 


medis (dokter, ahli gizi, perawat, petugas kesehatan yang lain, pasien dan keluarganya). Mari
kita pelajari bersama terapi nutrisi medis atau asuhan gizi terstandar bagi pasien DM sesuai
dengan 4 langkah PAGT, yaitu asesmen gizi, diagnosis gizi, intervensi gizi dan monitoring
evaluasi. Kita mulai dari langkah pertama yaitu asesmen gizi.
a. Asesmen Gizi
Pada langkah asesmen gizi, saudara akan mereview data, melakukan verifikasi,
mengelompokkan data dan melakukan interpretasi data meliputi 5 komponen data yaitu data
riwayat terkait gizi dan makanan, antropometri, biokimia, data fisik klinis terkait gizi dan data
riwayat klien pada pasien DM.
1) Riwayat terkait gizi dan makanan
Data riwayat terkait gizi dan makanan yang dikumpulkan dari pasien DM meliputi
asupan makanan dan zat gizi, termasuk pola makan dan snack, diet yang diberikan saat
ini atau sebelumnya, penggunaan obat, pengetahuan / kepercayaan dan sikap /
perilaku, dan aktivitas fisik. Untuk asupan makanan dan zat gizi, meliputi data asupan
energi dari makanan maupun minuman, suplemen, baik enteral maupun parenteral.
Untuk data asupan makanan ini, saudara dapat lebih spesifik menanyakan jenis
makanan, jumlah makanan, pola makan termasuk snack, dan variasi makanan yang biasa
dikonsumsi pasien DM.
Pada asesmen data riwayat gizi, lengkapi juga dengan data zat gizi makro seperti asupan
lemak dan kolesterol, asupan protein, kabohidrat, dan serat, serta asupan zat gizi mikro
dari berbagai sumber makanan,minuman dan suplemen.
Data tentang obat dikumpulkan juga obat yang dikonsumsi saat ini, baik obat yang
diresepkan maupun obat bebas, dan obat alternatif berkaitan dengan gizi. Untuk data
pengetahuan diukur tingkat pengetahuan pasien terkait makanan dan zat gizi.
Sedangkan data kepercayaan dan sikap, saudara dapat menggali nilai-nilai pribadi pasien
atau keluarga, motivasi, kecemasan, kesiapan merubah perilaku terkait gizi, kesukaan
makanan, dan sebagainya.
Untuk data perilaku, hendaknya menggali data perilaku yang sekiranya dapat
mempengaruhi pencapaian intervensi gizi, seperti kepatuhan menjalankan diet,
kunjungan ke dietisen, monitoring secara mandiri, perilaku menolak atau menghindari
makanan, perilaku menerima makanan terbatas, dan sebagainya.
Pada data aktivitas fisik, tanyakan riwayat aktivitas fisik, jenis aktivitas fisik yang
dilakukan, frekuensi melakukannya, konsistensi dan durasi melakukan aktivitas fisik,
serta berapa lama pasien menghabiskan waktu untuk menonton TV, dan sebagainya.
2) Data antropometri
Untuk data antropometri, seperti halnya kasus-kasus pada penyakit lainnya, evaluasi
berat badan menjadi bagian yang penting pada asesmen gizi pasien DM. Kumpulkan

 Dietetik Penyakit tidak Menular 121


data berat badan saat ini, berat badan biasanya, dan adanya perubahan berat badan,
hitung IMT yang merupakan indikator gizi yang dapat digunakan untuk identifikasi
problem gizi di area domain klinis pada pasien DM. Data IMT menjadi salah satu
parameter yang menjadi sasaran pengendalian DM yang ditetapkan PERKENI (2015).
3) Data biokimia
Pada data biokimia, hasil pemeriksaan laboratorium terkait penyakit DM meliputi kadar
glukosa darah, HbA1C, kadar kolesterol total, kolesterol LDL, dan trigliserida, serta kadar
kolesterol HDL yang menjadi sasaran pengendalian DM yang ditetapkan PERKENI (2015).
4) Data pemeriksaan fisik klinis terkait gizi
Data fisik klinis merupakan karakteristik fisik yang memberikan gambaran secara klinis
tentang masalah gizi pada pasien DM. Data fisik klinis yang seringkali dikumpulkan
adalah penampilan keseluruhan, sistem jantung-paru, sistem pencernaan, adanya
edema, ekstremitas, keadaan gigi, kondisi menelan dan tanda-tanda vital.
5) Data riwayat klien.
Untuk riwayat klien, informasi ini memberikan gambaran saat ini maupun masa lalu
terkait riwayat personal, medis, keluarga, dan sosial. Pada data personal meliputi umur,
jenis kelamin, suku atau etnis, pendidikan, peran dalam keluarga, kebiasaan merokok,
keterbatasan fisik dan mobilitas. Pada riwayat medis pasien dan keluarga dapat digali
penyakit yang berdampak pada status gizi pasien, termasuk keluhan yang dialami pasien
DM terkait gizi. Sedangkan riwayat sosial dibutuhkan untuk mengetahui situasi rumah,
atau dukungan asuhan medis dan keterlibatan pasien DM dalam kelompok sosial
(Instalasi Gizi RSUP Dr. Hasan Sadikin Bandung, 2016 ; PERKENI,2016)

Standar Pembanding
Standar pembanding dibutuhkan oleh saudara saat melakukan interpretasi data pada
langkah asesmen. Setelah seluruh 5 jenis data asesmen gizi ini lengkap, maka saudara
menyiapkan standar pembanding yang tepat sesuai kebutuhan. Salah satu standar
pembanding yang dibutuhkan adalah estimasi kebutuhan energi untuk mengevaluasi data
asupan energi sehari.
Merujuk pada Sukardji (2011) dan PERKENI (2015), ada beberapa cara untuk
memperkirakan kebutuhan energi bagi pasien DM. Saudara dapat menghitung berdasarkan
kebutuhan energi basal yang besarnya sekitar 25-30 kkal/kg berat badan ideal. Perhitungan
berat badan ideal untuk pasien DM dapat menggunakan rumus Brocca yang dimodifikasi
sebagai berikut:
- Berat badan ideal = 90% x (TB dalam cm – 100) x 1 kg
- Laki-laki dengan tinggi badan < 160 cm dan perempuan dengan tinggi badan < 150 cm,
Rumus berat badan ideal tersebut dimodifikasi menjadi: (TB dalam cm – 100) x 1 kg.

122 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Perkiraan kebutuhan energi bagi pasien DM dapat juga menggunakan perhitungan
berdasarkan status gizi dan tingkat kerja (aktivitas). Tabel berikut ini menjelaskan hal tersebut.

Tabel 3.1. Kebutuhan Energi Pasien DM Berdasarkan Status Gizi dan Tingkat Kerja
(Aktivitas)
kkal / kg BB ideal
Status Gizi Kerja Santai Kerja Sedang Kerja Berat
Gemuk 25 30 35
Normal 30 35 40
Kurus 35 40 40-50
Sumber : Sukardji (2011)

Saudara dapat menggunakan salah satu cara perhitungan atau perkiraan kebutuhan
energi bagi pasien DM seperti yang sudah dijelaskan di atas. Pada tabel di atas, ditetapkan
dahulu status gizi pasien DM menggunakan IMT, kemudian identifikasi tingkat kerjanya dan
hitung kebutuhan energi sesuai status gizi.
Penambahan atau pengurangan kalori dapat dilakukan koreksi tergantung pada
beberapa faktor seperti jenis kelamin, umur, aktivitas, kondisi kehamilan atau laktasi, adanya
komplikasi dan berat badan. Misal faktor umur, untuk pasien dengan umur > 40 tahun
dilakukan koreksi kebutuhan kalori dengan mengurangi 5% untuk setiap dekade antara umur
40-59 tahun. Sedangkan untuk pasien umur 60-69 tahun dikurangi 10%, lebih dari 70 tahun
dikurangi 20% (Sukardji, 2011).

b. Diagnosis Gizi
Setelah saudara menyelesaikan langkah asesmen gizi, maka langkah selanjutnya adalah
menetapkan diagnosis gizi. Pernyataan diagnosis gizi berdasarkan PAGT selau menggunakan
format Problem-Etiologi-Sign atau Symptom (PES) dengan terminology (istilah) yang sudah
ditetapkan seperti pada pembahasan bab sebelumnya. Masalah atau problem gizi (P) yang
ditemukan pada pasien DM dapat terjadi pada domain asupan, klinis dan perilaku. Saudara
dapat mempelajari masalah gizi berikut ini pada masing-masing domain, termasuk menelusuri
etiologi yang tepat serta menentukan parameter sign atau symptom yang sesuai sebagai bukti
adanya problem gizi pada kasus yang ditangani.
Berikut ini problem / masalah gizi pada domain asupan yang dialami pasien DM:
NI.1.2 Asupan energi inadequate
NI.1.3 Kelebihan asupan energi
NI.2.2 Kelebihan asupan oral
NI.3.1 Asupan cairan inadequate
NI.5.5.2 Kelebihan asupan lemak

 Dietetik Penyakit tidak Menular 123


NI.5.8.2 Kelebihan asupan karbohidrat
NI.5.6.2 Kelebihan asupan protein
NI.5.8.1 Asupan karbohidrat inadequat
NI.5.8.4 Asupan karbohidrat inkonsisten
NI.5.8.5 Asupan serat inadequat

Sedangkan pada domain klinis, problem gizi yang sering terjadi adalah:
NC.1.4 Perubahan fungsi saluran cerna (gastroparesis)
NC.2.2 Perubahan nilai laboratorium terkait gizi (kadar glukosa darah)
NC.2.3 Interaksi obat dan makanan
NC.3.1 Berat badan kurang / underweight
NC.3.2 Penurunan berat badan yang tidak diharapkan
NC.3.3 Overweight / obesitas
NC.3.4 Kenaikan berat badan yang tidak diharapkan

Pada domain perilaku ditemukan problem gizi berupa:


NB.1.1 Kurang pengetahuan terkait makanan dan zat gizi
NB.1.3 Tidak siap untuk diet / merubah perilaku
NB.1.5 Gangguan pola makan
NB.1.7 Pemilihan makanan yang salah
NB.2.1 Aktivitas fisik kurang
NB.2.3 Tidak mampu mengurus diri sendiri
NB.2.4 Kemampuan menyiapkan makanan terganggu
(Franz,MJ; Evert,AB, 2017 dan Roth,SL, 2011).

Uraian masalah gizi di atas menunjukkan begitu banyak variasi masalah gizi yang
mungkin dihadapi pasien DM. Berikut ini adalah contoh pernyataan diagnosis gizi pada pasien
DM dengan menggunakan format PES dan terminologi diagnosis gizi :
NI. 1.3 Kelebihan asupan energi berkaitan dengan sering mengonsumsi makanan sumber
karbohidrat dan lemak pada makanan selingan ditandai dengan asupan energi 120%
kebutuhan energi.
NC. 2.2 Perubahan nilai laboratorium terkait gizi berkaitan dengan gangguan metabolisme
karbohidrat akibat resistensi insulin ditandai dengan gula darah puasa 195mg/dl,
gula darah 2 jam PP 330 mg/dl, gula darah sewaktu 430 mg/dl, dan trigliserida 275
mg/dl.

124 Dietetik Penyakit tidak Menular 


NB. 1.3 Tidak siap merubah diet/merubah perilaku berkaitan dengan sikap yang tidak
mendukung tentang makanan dan gizi ditandai dengan menyangkal kebutuhan
perubahan makanan dan zat gizi, mengabaikan jadwal konseling.

c. Intervensi Gizi
Setelah ditetapkan diagnosis gizi, maka kita melakukan intervensi gizi untuk
memecahkan masalah gizi yang dihadapi pasien DM. Intervensi gizi mencakup perencanaaan
dan implementasi intervensi gizi. Pada tahap perencanaan, Ahli Gizi menetapkan tujuan diet
pada intervensi gizi yang akan dilakukan. Tujuan diet untuk pasien DM adalah untuk
membantu pasien DM memperbaiki kebiasaan makan dan olahraga (latihan jasmani) agar
mendapatkan kontrol metabolik yang lebih baik. Tujuan diet ini akan berhasil dengan cara
mempertahankan kadar glukosa darah pasien DM mendekati normal dengan
menyeimbangkan asupan makanan dengan insulin, obat penurun glukosa oral dan aktivitas
fisik; mempertahankan kadar lipid serum normal; mempertahankan atau mencapai berat
badan normal, menghindari atau menangani komplikasi akut pasien seperti hipoglikemia,
meningkatkan derajat kesehatan secara menyeluruh melalui asupan gizi yang optimal
(Instalasi Gizi Perjan RS dr.Cipto Mangunkusumo dan Asosiasi Dietisien Indonesia, 2004 ;
Sukardji,K, 2011).
Pada perencanaan intervensi gizi, perlu ditetapkan strategi untuk mencapai tujuan
intervensi gizi tersebut. Berikut ini merupakan syarat diet DM tipe 2 yang harus dipenuhi
dalam strategi intervensi gizi menurut Sukardji, K (2011) dan PERKENI (2015) sebagai berikut:
1) Energi diberikan sesuai kebutuhan untuk mencapai dan mempertahankan berat badan
ideal. Perhitungan kebutuhan energi dengan memperhatikan status gizi dan aktivitas
fisik pasien.
2) Protein dianjurkan sekitar 10-20% dari kebutuhan energi total. Pada kondisi Diabetes
Nefropati, pemberian protein dianjurkan 0,8 gram/kg berat badan per hari atau 10%
dari kebutuhan energi total.
3) Lemak diberikan sekitar 20-25% dari kebutuhan energi total. Selain itu, dianjurkan < 7%
dari energi total menggunakan lemak jenuh, dan < 10% dari energi total menggunakan
lemak tidak jenuh ganda. Asupan kolesterol dianjurkan < 300 mg per hari. Apabila
peningkatan LDL merupakan masalah gizi utama, diet dianjurkan mengikuti diet
dislipidemia tahap II dengan anjuran < 7% dari energi total menggunakan lemak jenuh,
dan kandungan kolesterol 200 mg per hari. Jika yang menjadi masalah gizi utama adalah
peningkatan trigliserida dan VLDL, maka dianjurkan 20% asupan lemak tidak jenuh
tunggal, asupan karbohidrat lebih rendah, dan melakukan peningkatan aktivitas fisik
agar terjadi penurunan berat badan serta menurunkan risiko penyakit kardiovaskular.
4) Karbohidrat dianjurkan 45-65% dari kebutuhan energi total. Sukrosa (gula pasir)
diberikan tidak boleh lebih dari 5% energi total. Pemberian sukrosa dan makanan yang

 Dietetik Penyakit tidak Menular 125


mengandung sukrosa harus diperhitungkan sebagai pengganti karbohidrat dari
makanan lain. Pembatasan karbohidrat total < 130 g per hari tidak dianjurkan.
5) Serat dianjurkan 20-35 gram serat makanan dari berbagai sumber bahan makanan.
6) Natrium untuk Diabetes dianjurkan < 3000 mg, sedangkan bagi pasien DM disertai
hipertensi ringan sampai sedang, maka natrium diberikan 2400 mg per hari.
7) Vitamin dan mineral diberikan cukup sesuai kebutuhan. Pada pasien dengan asupan gizi
yang cukup, tidak diperlukan penambahan suplemen vitamin dan mineral.
8) Pemanis alternatif dapat digunakan sepanjang tidak melebihi batas aman.

Jenis bahan makanan yang dianjurkan untuk pasien DM menjadi perhatian saudara
dalam perencanaan menu untuk kasus. Bahan makanan yang dianjurkan meliputi sumber
karbohidrat kompleks (seperti nasi, roti, mie, kentang, singkong, dan ubi), sumber protein
rendah lemak (seperti ikan, ayam tanpa kulit, susu skim, tempe, tahu dan kacang-kacangan),
sumber lemak dalam jumlah terbatas seperti makanan diolah dengan cara dipanggang,
dikukus, disetup, direbus dan dibakar.
Sedangkan bahan makanan yang tidak dianjurkan sehingga harus dibatasi konsumsinya
atau bahkan dihindari, yaitu gula sederhana (seperti gula pasir, gula merah), sirop, jam, jeli,
buah-buahan yang diawetkan dengan gula, susu kental manis, minuman botol ringan, es krim,
kue-kue manis, dodol, cake. Batasi juga makanan yang mengandung banyak lemak seperti
cake, makanan siap saji, goreng-gorengan, dan makanan yang mengandung natrium tinggi
seperti ikan asin, telur asin, makanan yang diawetkan (Instalasi Gizi Perjan RS dr. Cipto
Mangunkusumo dan Asosiasi Dietisien Indonesia, 2004).
Setelah intervensi gizi, maka selanjutnya dilakukan implementasi intervensi gizi.
Implementasi intervensi gizi pada topik ini berupa menyusun menu untuk kasus DM tipe 2
merujuk pada strategi intervensi gizi yang sudah ditetapkan. Pada langkah ini sebaiknya
dilengkapi dengan standar makanan lalu mendistribusikan kebutuhan zat gizi tersebut ke
waktu makan pasien yaitu pagi, siang, dan sore. Selanjutnya saudara melakukan analisis
kandungan zat gizi dari menu atau hidangan dengan menggunakan software nutrisurvey atau
daftar bahan makanan penukar atau tabel komposisi zat gizi pangan Indonesia.

d. Monitoring dan Evaluasi


Ahli Gizi hendaknya melakukan monitoring dan evaluasi untuk mengetahui keberhasilan
implementasi intervensi gizi yang dilaksanakan. Saudara dapat menetapkan data sign atau
symptom yang tepat pada setiap masalah gizi di masing-masing domain yang dapat menjadi
indikator atau parameter asuhan gizi untuk dimonitor dan dievaluasi. Perhatikan problem atau
masalah gizi yang sudah ditetapkan pada diagnosis gizi pasien DM tipe 2. Kemudian tetapkan
indicator atau parameter asuhan gizi yang spesifik yang dapat memberikan informasi
keberhasilan intervensi gizi.

126 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Data spesifik yang ditetapkan sebagai indikator monitoring dan evaluasi pada pasien DM
dapat berupa asupan makanan (asupan energi, protein, lemak, karbohidrat), IMT, kadar
glukosa darah puasa, kadar glukosa darah 2 jam PP, dan sebagainya. PERKENI (2015) dalam
Konsensus Pengelolaan dan Pencegahan DM tipe 2 menetapkan sasaran atau target
pengendalian DM yang dapat menjadi acuan kriteria keberhasilan pengendalian DM, sebagai
berikut:

Tabel 3.3. Sasaran Pengendalian DM

Parameter Sasaran (target)


IMT (kg/m2) 18,5 - <23
Tekanan darah sistolik (mmHg) < 140
Tekanan darah diastolik (mmHg) < 90
Glukosa darah preprandial kapiler (mg/dl) 80-130
Glukosa darah 1-2 jam PP kapiler (mg/dl) < 180
HbA1c (%) <7
<100 (<70 jika risiko kardiovaskular
Kolesterol LDL (mg/dl)
sangat tinggi)
Kolesterol HDL (mg/dl) Laki-laki > 40; perempuan > 50
Trigliserida (mg/dl) <150
Sumber : PERKENI (2015)

2. Latihan Jasmani
Pasien DM dianjurkan untuk memeriksa glukosa darah sebelum melakukan latihan
jasmani atau olah raga untuk meningkatkan aktivitas fisik. Jika kadar glukosa darah < 100
mg/dl, maka pasien harus mengonsumsi karbohidrat terlebih dahulu. Jika kadar glukosa darah
> 250 mg/dl dianjurkan untuk menunda latihan jasmani karena akan membahayakan. Pada
kondisi DM tidak terkendali, olah raga akan menyebabkan terjadinya peningkatan glukosa
darah dan benda keton yang dapat berakibat fatal. Latihan jasmani pada pasien DM dilakukan
pada kadar glukosa darah tidak lebih dari 250 mg/dl. (Ilyas,EI, 2011).
Latihan jasmani bersama dengan terapi gizi, umumnya memang dianjurkan untuk semua
pasien DM tipe 2. Aktivitas fisik meningkatkan serapan glukosa darah otot selama atau segera
setelah aktivitas, sehingga dapat meningkatkan sensitivitas insulin. Selanjutnya, hal Ini dapat
meningkatkan upaya penurunan berat badan, yang akhirnya dapat memperbaiki sensitivitas
insulin dan kontrol glikemik pada pasien DM. (Roth,SL, 2011).
Pada saat berolahraga, resistensi insulin berkurang, sebaliknya sensitivitas insulin
meningkat. Hal ini menyebabkan kebutuhan insulin pada DM tipe 2 akan berkurang. Respon
ini hanya terjadi setiap kali berolahraga, bukan merupakan efek yang menetap atau
berlangsung lama. Oleh karena itu, olahraga harus dilakukan secara teratur (Ilyas, 2011).

 Dietetik Penyakit tidak Menular 127


Kegiatan atau aktivitas sehari-hari bukan termasuk dalam latihan jasmani, meskipun
dianjurkan untuk tetap aktif sehari-hari. Latihan jasmani yang dianjurkan berupa latihan
jasmani yang bersifat aerobik dengan intensitas sedang, seperti jalan cepat, bersepeda santai,
jogging, dan berenang. Latihan jasmani dilakukan secara teratur sebanyak 3-5 kali per minggu
selama sekitar 30-45 menit, dengan total 150 menit per minggu. Latihan jasmani ini
disesuaikan dengan umur dan status kesegaran jasmani dari masing-masing individu pasien
(PERKENI, 2015).

3. Obat
Terapi obat atau farmakologis dilakukan jika sasaran pengendalian penyakit DM yang
telah ditentukan belum tercapai dengan perencanaan makan dalam asuhan gizi dan latihan
jasmani. Pada umumnya langkah tersebut dapat diterapkan pada sebagian kasus DM. Namun
pada kondisi kegawatan tertentu (seperti ketoasidosis, DM dengan infeksi, stres), maka terapi
farmakologis dapat langsung diberikan. Pada keadaan seperti itu, pasien perlu dirawat di
rumah sakit dan memerlukan suntikan insulin untuk memperbaiki kondisi yang terjadi
(Waspadji, 2011).
Terapi obat untuk pengendalian penyakit DM dapat berupa obat hipoglikemia oral dan
pemberian insulin. Jenis obat hipoglikemia oral diberikan untuk memicu sekresi insulin
(sulfonilurea, glinid), menambah sensitivitas terhadap insulin (biguanid, tiazolidindion), dan
menghambat glukosidase alfa (Waspadji, 2011).

4. Edukasi
Edukasi diabetes adalah pendidikan dan pelatihan mengenai pengetahuan dan
keterampilan bagi pasien diabetes yang bertujuan menunjang perubahan perilaku yang
diperlukan agar mencapai keadaan sehat optimal, penyesuaian keadaan psikologik dan
kualitas hidup yang lebih baik (Waspadji, 2011).
Sejalan dengan uraian di atas, edukasi atau penyuluhan merupakan bagian yang sangat
penting dengan tujuan promosi pola hidup sehat sebagai penatalaksanaan khusus pasien DM.
Tujuan edukasi atau penyuluhan adalah untuk meningkatkan pengetahuan, mengubah sikap,
kemudian mengubah perilaku agar meningkatkan kepatuhan, sehingga pada akhirnya dapat
meningkatkan kualitas hidup pasien DM (Basuki, 2011).
Materi edukasi yang disampaikan terdiri dari tahap awal dan lanjutan. Pada tahap awal,
materi edukasi yang diberikan mencakup tentang perjalanan penyakit DM, perlunya
pengendalaian dan pemantauan DM secara berkelanjutan, penyulit DM dan risikonya,
intervensi non farmakologis dan farmakologis, interaksi antara asupan makanan, aktivitas
fisik, dan obat antihiperglikemia oral atau insulin, cara pemantauan glukosa darah, mengenal
gejala dan penanganan awal hipoglikemia, pentingnya latihan jasmani, pentingnya perawatan

128 Dietetik Penyakit tidak Menular 


kaik, serta cara menggunakan fasilitas perawatan kesehatan. Materi edukasi pada tahap
lanjutan berupa mengenal dan mencegah penyulit akut DM, pengetahuan tentang penyulit
menahun DM, penatalaksanaan DM selama menderita penyakit lain, DM kondisi khusus
(hamil, puasa, hari-hari sakit), hasil penelitian dan pengetahuan masa kini tentang penyakit
DM (PERKENI, 2015).

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Jelaskan patofisologi penyakit diabetes melitus !


2) Jelaskan cara menghitung kebutuhan energi pasien DM berdasarkan status gizi dan
tingkat kerja (Aktivitas).
3) Uraikan parameter apa saja yang menjadi sasaran pegendalian penyakit DM?

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu saudara mengerjakan soal latihan tersebut, silakan pelajari


kembali materi tentang:
1) Patofisiologi Penyakit DM
2) Perkiraan kebutuhan energi pasien DM berdasarkan status gizi dan tingkat kerja
(Aktivitas).
3) Sasaran pengendalian penyakit DM.

Ringkasan

Penyakit diabetes melitus merupakan suatu kelompok penyakit metabolik dengan


karakteristik hiperglikemia yang terjadi karena kelainan sekresi insulin, kerja insulin, atau
keduanya. Asuhan gizi terstandar pada pasien DM dilaksanakan dengan 4 langkah PAGT mulai
dari asesmen gizi, menetapkan diagnosis gizi, intervensi gizi dan melakukan monitoring
evaluasi untuk menilai keberhasilan asuhan gizi.
Menetapkan tujuan diet atau intervensi gizi hendaknya mengacu pada
problemataumasalah gizi yang dihadapi pasien DM pada diagnosis gizinya. Sehingga intervensi

 Dietetik Penyakit tidak Menular 129


gizi yang dilakukan sungguh-sungguh dapat memecahkan etiologi masalah gizi tersebut.
Monitoring dan evaluasi pada asuhan gizi pasien DM dapat merujuk pada konsensus
pengelolaan dan pencegahan DM tipe 2 dengan beberapa sasaran atau parameter
pengendalian DM. Sasaran tersebut diantaranya IMT, tekanan darah sistolik diastolik, glukosa
darah preprandial, glukosa darah 2 jam PP, HbA1c, kolesterol LDL, kolesterol HDL, dan
trigliserida.

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Asesmen gizi tentang riwayat makanan pada pasien Diabetes Melitus meliputi:
A. Pendiidkan dan pekerjaan di luar rumah
B. Pengukuran tinggi badan dan berat badan
C. Kemampuan mengunyah dan menelan makanan
D. Jadwal, besar porsi, kandungan zat gizi makanan dan snack
E. Hasil pemeriksaan kadar gula darah puasa dan gula darah sewaktu

2) Asesmen gizi tentang data fisik - klinis pada pasien Diabetes Melitus yaitu:
A. Keluhan utama pasien
B. Data tinggi badan dan berat badan
C. Kemampuan mengunyah dan menelan makanan
D. Analisis zat gizi makanan utama dan makanan selingan
E. Hasil pemeriksaan kadar gula darah puasa dan gula darah 2 jam PP

3) Masalah gizi pada domain klinis yang dihadapi pada pasien Diabetes Melitus :
A. Penurunan BB yang tidak direncanakan
B. Kelebihan intake karbohidrat
C. Kelebihan intake energi
D. Belum siap untuk berubah
E. Kurangnya aktifitas fisik

4) Masalah gizi pada domain perilaku yang dihadapi pasien Diabetes Melitus adalah:
A. Kelebihan berat badan atau obesitas
B. Asupan energi inadequat
C. Asupan karbohidrat tidak konsisten

130 Dietetik Penyakit tidak Menular 


D. Pemilihan makanan yang salah
E. Daya terima makanan terbatas

5) Sasaran pengendalian Diabetes Melitus untuk parameter IMT:


A. < 18,5
B. > 18,5
C. 18,5 - < 23
D. > 23
E. > 23 - < 25

 Dietetik Penyakit tidak Menular 131


Topik 2
Asuhan Gizi Terstandar untuk Pasien
Hipotiroid dan Hipertiroid

S
elain Diabetes Melitus, penyakit kelainan metabolik karena adanya gangguan
endokrin yaitu Hipotiroid dan Hipertiroid. Pada topik ini akan dibahas ruang lingkup
Hipotiroid dan Hipertiroid serta penatalaksanaan terapi Hipotiroid dan Hipertiroid.
Baiklah, sekarang kita mulai mempelajari dari bahasan pertama yaitu ruang lingkup Hipotiroid
dan Hipertiroid.

A. RUANG LINGKUP PENYAKIT HIPOTIROID DAN HIPERTIROID

1. Pengertian Penyakit Hipotiroid dan Hipertiroid


Hipotiroid adalah keadaan klinis yang diakibatkan oleh penurunan produksi dan sekresi
hormon tiroid dan merupakan defisiensi hormon bersifat patologis yang paling umum terjadi.
(Roth,SL, 2011; Dieffenbach, S, 2015). Sedangkan Hipertiroid keadaan klinis yang ditandai
dengan kelebihan sekresi hormon tiroid. (Roth,SL, 2011).

2. Etiologi Penyakit Hipotiroid dan Hipertiroid


Pada Hipotiroid, penyebab primer atau penyebab utama karena kegagalan kelenjar
tiroid. Penyebab sekunder Hipotiroid yaitu kegagalan hipotalamus atau hipofisis anterior, dan
defisiensi Yodium dalam diet. Keseluruhan kondisi ini mengakibatkan menurunnya produksi
dan sekresi hormon tiroid. (Roth, SL, 2011; Dieffenbach, S, 2015).
Sedangkan pada Hipertiroid, penyebab primer atau utama adalah kondisi abnormal
thyroid-stimulating immunoglobulin (TSI), disebut sebagai Graves’ disease. Penyebab
sekunder yaitu kelebihan sekresi hipotalamus atau hipofisis anterior. Atau adanya
Hipersekresi tumor tiroid. (Roth, SL, 2011).

3. Patofisiologi Penyakit Hipotiroid dan Hipertiroid


Pada kondisi normal, kelenjar tiroid memproduksi hormone tiroid T4 (tiroksin) dan T3
(triiodotironin). Hormon tiroid ini berperan dalam proses metabolisme (protein, karbohidrat,
lemak) dan aktivitas fisiologik pada hamper semua sistem organ manusia. Oleh karena itu, jika
kekurangan atau kelebihan hormon tiroid akan mengganggu berbagai proses metabolisme
tubuh, termasuk mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan berbagai jaringan
termasuk sistem saraf dan otak. Pembentukan hormon T4 dan T3 dipengaruhi adanya umpan
balik yang melibatkan hormon TSH (thyroid stimulating hormone). Jika produksi hormon tiroid

132 Dietetik Penyakit tidak Menular 


meningkat maka produksi TSH menurun dan sebaliknya jika produksi hormon tiroid menurun
sehingga tidak mencukupi kebutuhan, maka produksi TSH meningkat (Kemenkes, 2015).

Gambar 3.1. Kelenjar Tiroid


Sumber: www.webmd.com/women/guide/understanding-thyroid-problems-basics#1

Penurunan produksi hormon tiroid akibat adanya penyakit lokal dari kelenjar tiroid
adalah penyebab umum yang paling banyak terjadi pada hipotiroid. Kelenjar tiroid biasanya
memproduksi 100-125 μg hormon T4 dan hanya sejumlah kecil hormon T3 setiap hari. Waktu
paruh T4 kira-kira 7-10 hari. Hormon T4 diubah menjadi T3 di jaringan perifer. Pada awal
proses penyakit, mekanisme kompensasi penyakit dengan mempertahankan kadar hormon
T3. Penurunan produksi T4 menyebabkan peningkatan sekresi TSH oleh kelenjar pituitary.
Peningkatan kadar TSH merangsang hipertrofi dan hiperplasia kelenjar tiroid, sehingga
menyebabkan kelenjar tiroid mengeluarkan lebih banyak hormon T3.
Gejala hipotiroid umumnya tidak terlihat, artinya dapat meniru gejala dari banyak
kondisi lainnya dan sering dikaitkan dengan penuaan. Pasien dengan hipotiroid ringan
mungkin tidak memiliki tanda atau gejala. Namun gejala biasanya menjadi lebih terlihat
karena kondisinya memburuk dan sebagian besar berkorelasi dengan penurunan aktivitas
metabolik secara keseluruhan. Gejala yang muncul pada pasien dengan Hipotiroid ditandai
dengan menurunnya metabolisme basal, intoleransi terhadap dingin, berat badan meningkat,
mudah lelah, bradikardia, refleks dan gerakan menjadi lambat, respons mental menjadi
lambat (kewaspadaan menurun, bicara lambat, memori buruk), edema pada ekstremitas
bawah, adanya goiter, hilangnya rambut kulit kepala, rambut aksila, rambut kemaluan, atau
kombinasi keseluruhan, dan adanya distensi abdomen (Roth, SL, 2011).
Patofisiologi untuk Hipertiroid berkaitan dengan Penyakit Graves, yaitu penyakit
autoimun spesifik organ di mana antibodi (thyroid stimulating immunoglobulin, atau TSI)

 Dietetik Penyakit tidak Menular 133


secara keliru menargetkan reseptor thyroid stimulating hormone (TSH) pada sel tiroid.
Antibodi ini menstimulasi sekresi dan pertumbuhan tiroid dengan cara yang serupa dengan
TSH, namun tidak mengalami hambatan umpan balik negatif oleh hormon tiroid.
Efek hipermetabolik hipertiroid mempengaruhi setiap organ dalam tubuh. Gejala utama
meliputi palpitasi, gugup, berkeringat, sering buang air besar, intoleransi terhadap panas, dan
oligomenore. Tanda umum hipertiroid termasuk penurunan berat badan meskipun nafsu
makan meningkat, kelopak mata terkulai, takikardia sinus, tremor, dan kelemahan otot (Roth,
SL, 2011).

Gambar 3.2. Goiter


Sumber: https://sites.google.com/a/stu.bsu.edu.ph/benguet-state-university-hir-
thyroid-diseases/goiter

B. PENATALAKSANAAN TERAPI PENYAKIT HIPOTIROID DAN HIPERTIROID

Terapi penyakit Hipotiroid dan Hipertiroid yang akan dibahas pada topik ini meliputi
terapi pengobatan dan gizi. Berikut ini kita bahas terapi Hipotiroid dan Hipertiroid yang
pertama yaitu pengobatan.

1. Pengobatan
Pengobatan Hipotiroid dengan pemberian hormon tiroid eksogen untuk melengkapi
atau mengganti produksi hormon tiroid endogen. Jika hipotiroid disebabkan oleh defisiensi
yodium, maka terapi dengan asupan makanan yodium yang memadai. Pasien harus dipantau
untuk tanda dan gejala over treatment (takikardia, palpitasi, gugup, kelelahan, sakit kepala,
peningkatan rangsangan, sulit tidur, tremor, kemungkinan angina).
Sedangkan pengobatan pada hipertiroid ada 3 metode yang digunakan untuk menekan
kelebihan sekresi hormon tiroid, meliputi: pemberian yodium radioaktif untuk secara selektif
menghancurkan jaringan kelenjar tiroid, dan menggunakan obat antitiroid yang secara khusus

134 Dietetik Penyakit tidak Menular 


mengganggu sintesis hormon tiroid, atau pembedahan pengangkatan bagian kelenjar tiroid
yang terlalu banyak (tiroidektomi).
Pengobatan Hipertiroid dengan obat antitiroid dan yodium radioaktif. Pada kasus
dengan kedua terapi pengobatan tersebut tidak memberikan hasil yang baik atau gagal, maka
dilakukan cara tiroidektomi. Manfaat obat antitiroid menghambat sintesis T4 dan T3, sehingga
menyebabkan penurunan hormon tiroid secara bertahap selama periode dua sampai delapan
minggu. Terapi yodium radioaktif adalah pengobatan hipertiroid yang paling banyak
dilakukan. Terapi secara oral sebagai dosis tunggal (kapsul atau cairan). Yodium radioaktif
bekerja kurang cepat dibandingkan dengan obat antitiroid atau tiroidektomi, namun dapat
diandalkan dan tidak memerlukan rawat inap (Roth, SL, 2011).

2. Asuhan gizi
Terapi atau intervensi gizi khusus tidak diperlukan untuk pasien dengan Hipotiroid
selain mengoreksi kekurangan yodium dalam tubuh. Namun, ada implikasi gizi bagi pasien
yang menerima obat hipotiroid. Ada interaksi gizi dan obat pada penggunaan obat-obat untuk
mengobati gangguan endokrin. Mekanisme dari terapi hormon tiroid pengganti yaitu
mempengaruhi pertumbuhan dan pematangan jaringan dengan terlibat dalam pertumbuhan
normal, metabolisme dan perkembangan, sehingga menghasilkan kadar T3 dan T4 yang stabil.
Kemungkinan interaksi obat dan makanan dapat terjadi, efek dari terapi hormon tiroid
pengganti untuk Hipotiroid yaitu menurunnya penyerapan zat besi, kalsium dan magnesium.
Sehingga perlu suplemen zat besi, kalsium, atau magnesium secara terpisah dari obat > 4 jam.
Selain itu, adanya perubahan selera makan dapat mengakibatkan penurunan berat badan
pada pasien Hipotiroid.
Prinsip diet energi tinggi dan protein tinggi diberikan kepada pasien hipertiroid. Selain
itu, pasien harus dipantau terhadap interaksi gizi dan obat yang terkait dengan jenis obat yang
mereka terima. Jenis obat antitiroid memiliki mekanisme yaitu menghalangi oksidasi yodium
di kelenjar tiroid, menghambat konversi T4 ke T3. Menghambat hormon tiroid dengan
menghalangi oksidasi yodium (tidak diketahui menghambat perifer konversi hormon tiroid).
Kemungkinan interaksi obat dan makanan yang terjadi dari penggunaan obat antitiroid ini
adalah menghambat aktivitas vitamin K (Roth, SL, 2011).
Untuk melakukan asuhan gizi terstandar pada pasien Hipotiroid dan Hipertiroid,
menggunakan juga empat langkah PAGT. Mari kita mempelajari tahapan 4 langkah tersebut,
mulai dari asesmen gizi, diagnosis gizi, intervensi gizi, monitoring dan evaluasi gizi.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 135


a. Asesmen Gizi
Pada asesmen gizi, saudara dapat mengingat kembali 5 komponen/ domain yang akan
dipelajari yaitu riwayat terkait gizi dan makanan, data antropometri, biokimia, pemeriksaan
fisik klinis terkait gizi, dan riwayat klien.
1) Riwayat terkait gizi dan makanan
Data yang dikumpulkan meliputi beberapa komponen yaitu: asupan energi total, asupan
makanan dan minuman (jenis, jumlah, pola asupan makan atau snack, variasi makanan,
asupan cairan), asupan substansi bioaktif dari berbagai sumber (misalnya minuman,
makanan, suplemen, melalui enteral maupun parenteral), asupan zat gizi makro (asupan
lemak, protein, karbohidrat), asupan zat gizi mikro (asupan vitamin, mineral). Selain itu,
pada riwayat gizi ini digali juga data tentang riwayat diet (bentuk makanan atau
modifikasi diet, pengalaman diet, lingkungan makan), penggunaan obat-obatan,
pengetahuan, kepercayaan dan sikap terkait makanan dan zat gizi, serta perilaku
(kepatuhan, menolak), serta aktivitas fisik yang dilakukan.
2) Data antropometri
Untuk data antropometri mencakup komposisi tubuh seperti tinggi badan, berat badan,
IMT, dan perubahan berat badan. Pada umumnya pasien hipotiroid mengalami
peningkatan berat badan atau gemuk terkait menurunnya metabolisme basal. Tetapi
sebaliknya, pasien hipertiroid mengalami penurunan berat badan karena mengalami
hipermetabolik atau meningkatnya metabolisme basal tubuh.
3) Data biokimia
Data biokimia yang direview merupakan data hasil pemeriksaan laboratorium dan tes
medis. Data biokimia yang spesifik pada kasus hipotiroid dan hipertiroid adalah profil
endokrin seperti kadar hormon stimulasi thyroid (tsh), thyroxine (t4), triiodothyronine
(t3) pada pasien hipotiroid, hasil pemeriksaan tsh tinggi, namun kadar t3 rendah, dan t4
rendah. Pada pasien hipertiroid, kadar tsh-nya rendah sedangkan kadar t3 tinggi dan t4
tinggi.
4) Data pemeriksaan fisik klinis terkait gizi
Untuk data pemeriksaan fisik klinis terkait gizi meliputi hasil evaluasi penampilan
keseluruhan (keadaan umum), tanda-tanda vital, adipose, sistem jantung, sistem
pencernaan, edema, ekstremitas, mata, rambut, kepala, mulut, otot, leher, syaraf atau
kognitif dan perasaan, kulit, gigi, tenggorokan dan menelan, serta nafsu makan.
5) Data riwayat klien
Untuk data riwayat klien mencakup informasi saat ini dan masa lalu terkait riwayat
personal (umur, jenis kelamin, suku atau etnis, pendidikan, peran dalam keluarga,
keterbatasan fisik, mobilitas), informasi medis pasien dan keluarga (riwayat medis atau
kesehatan, keluhan yang dialami pasien, pengobatan yang dijalani) dan data sosial

136 Dietetik Penyakit tidak Menular 


(status sosial ekonomi, situasi rumah, pekerjaan, dukungan sosial, dan sebagainya yang
berpengaruh terhadap kondisi pasien Hipotiroid atau Hipertiroid.

Standar Pembanding
Setelah asesmen gizi selesai, saudara dapat menetapkan standar pembanding untuk
interpretasi data hasil asesmen. Salah satu standar pembanding yang ditetapkan adalah
estimasi kebutuhan energi untuk pasien Hipotiroid dan Hipertiroid yang digunakan sebagai
standar untuk membandingkan ketika menilai data asupan energi sehari.
Untuk pasien dengan kondisi sakit, secara umum dapat menggunakan rumus Mifflin-St.
Jeor untuk menghitung Resting Energy Expenditure (REE) yaitu jumlah energi untuk
mempertahankan proses vital tubuh atau yang disebut sebagai energi basal. Rumus Mifflin-
St. Jeor untuk menghitung REE dibedakan berdasarkan jenis kelamin pasien.
Untuk Perempuan : REE = 10 x W (kg) + 6,25 x H (cm) – 5 x A (years) – 161
Untuk Laki-laki : REE = 10 x W (kg) + 6,25 x H (cm) – 5 x A (years) + 5
Keterangan : W = Berat Badan aktual , H : Tinggi Badan (cm) , A = Umur (tahun)

Setelah diperoleh energi untuk REE, kita lanjutkan dengan menghitung Total Energy
Expenditure (TEE) = REE x Aktivitas fisik x Faktor stres. Berikut ini tabel nilai faktor aktivitas
fisik dan faktor stres untuk menetapkan kebutuhan energi orang sakit.

Tabel 3.3. Faktor Aktivitas ( AF) dan Faktor Stres

Faktor Faktor
No. Aktivitas No. Jenis (Tingkat) Stres
Stres Stres
1 Istirahat di 1,2 1 Tidak ada stres, pasien dalam 1,3
tempat tidur keadaan gizi baik
2 Tidak terikat di 1,3 2 Stres ringan 1,4
tempat tidur 3 Stres sedang 1,5
4 Stres berat 1,6
5 Stres sangat berat 1,7
Sumber : Instalasi Gizi Perjan RS dr. Cipto Mangunkusumo dan Asosiasi Dietisien Indonesia,
2004

Pada pasien Hipotiroid, umumnya mengalami kelebihan berat badan karena terjadi
penurunan metabolisme energi basal. Penurunan berat badan dapat dilakukan secara
bertahap, menyesuaikan keadaan umum pasien dengan cara mengurangi energi sehari, lebih
rendah dari kebutuhan energi normal.
Sebaliknya pada pasien Hipertiroid, terjadi peningkatan metabolisme basal sehingga
kondisi tubuh berbeda dengan pasien Hipotiroid. Oleh karena itu, diasumsikan pasien

 Dietetik Penyakit tidak Menular 137


Hipertiroid mengalami tingkat stres ringan atau sedang, sehingga nilai faktor stres yang
digunakan sekitar 1,4 atau 1,5. Penambahan energi dapat dilakukan sekitar 250-500 kkal
sehari menyesuaikan dengan kondisi pasien. Atau bisa juga menggunakan perhitungan energi
dengan cara cepat untuk pasien dengan status gizi kurang dengan kebutuhan energi yang
tinggi seperti pada pasien Hipertiroid yaitu sebesar 40 kkal/kg BB/hari.
Angka TEE yang diperoleh dengan cara di atas merupakan estimasi total kebutuhan
energi untuk pasien Hipotiroid dan Hipertiroid sesuai dengan kondisi pasien. Saudara dapat
menggunakannya sebagai standar pembanding untuk interpretasi data asupan energi dari
hasil recall 1x 24 jam pada langkah asesmen pada data riwayat gizi.

b. Diagnosis Gizi
Setelah menyelesaikan asesmen gizi, selanjutnya adalah menetapkan diagnosis gizi
untuk kasus. Pernyataan diagnosis gizi tetap menggunakan format Problem-Etiologi-Sign atau
Symptom (PES). Masalah gizi pada pasien Hipotiroid dan Hipertiroid dapat ditemukan pada
domain asupan, klinis dan perilaku.
Berikut ini kemungkinan masalah gizi pada domain asupan, klinis, dan perilaku yang
ditemukan pada pasien Hipotiroid dan Hipertiroid yaitu:

Tabel 3.4. Masalah gizi pada domain asupan, klinis, dan perilaku yang ditemukan pada
pasien Hipotiroid dan Hipertiroid

Domain Problem / Masalah Gizi pada pasien Problem / Masalah Gizi pada pasien
Hipotiroid Hipertiroid
Asupan NI.1.5 Kelebihan asupan energi NI.1.1 Peningkatan energi ekspenditur
NI.2.2 Kelebihan asupan oral NI.2.1 Asupan oral tidak adequat
NI.5.10.1 Asupan mineral Yodium NI.5.1 Peningkatan kebutuhan zat gizi
inadequat)
Klinis NC.2.3 Interaksi makanan dan obat NC.2.3 Interaksi makanan dan obat
NC.3.3 Kelebihan berat badan atau NC.3.1 Berat badan kurang atau
obesitas underweight
NC.3.4 Kenaikan berat badan yang NC.3.2 Penurunan berat badan yang
tidak diharapkan tidak diharapkan
NC.4.1 Malnutrisi
Perilaku NB.1.1 Kurang pengetahuan terkait NB.1.1 Kurang pengetahuan terkait
makanan dan zat gizi makanan dan zat gizi
NB.1.4 Kurang dapat menjaga atau NB.1.4 Kurang dapat menjaga atau
monitoring diri monitoring diri
NB.1.7 Pemilihan makanan yang salah NB.2.3 Kemampuan menyiapkan
NB.2.1 Aktivitas fisik kurang makanan terganggu
NB.2.3 Tidak mampu mengurus diri
sendiri

138 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Sumber: Modifikasi dari Roth,SL, 2011 ; Dieffenbach, S, 2015
Berikut ini contoh pernyataan diagnosis gizi pada pasien Hipotiroid dengan format PES
pada domain klinis:
NC.3.4 Kenaikan berat badan yang tidak diharapkan berkaitan dengan penyakit hipotiroid
dengan menurunnya metabolisme basal ditandai dengan kenaikan berat badan > 10% dalam
6 bulan, IMT: 29,5

Sedangkan contoh pernyataan diagnosis gizi pada pasien Hipertiroid dengan format PES
pada domain klinis:
NC.3.2 Penurunan berat badan yang tidak diharapkan berkaitan dengan penyakit hipertiroid
dengan adanya peningkatan kebutuhan zat gizi ditandai dengan berat badan menurun > 10 %
dalam 6 bulan, IMT : 17,2

c. Intervensi Gizi
Intervensi gizi yang dilakukan untuk pasien Hipotiroid atau Hipertiroid memperhatikan
masalah gizi spesifik yang dihadapi pasien tersebut, sehingga dapat membantu pemecahan
masalah gizi dengan efektif.

Adapun tujuan intervensi gizi untuk pasien Hipotiroid adalah mengendalikan kenaikan
berat badan akibat dari basal metablic rate menjadi lambat, memperbaiki
ketidakseimbangan yang terjadi akibat asupan inadequat atau adanya defisiensi congenital.
Sedangkan tujuan intervensi gizi untuk pasien Hipertiroid yaitu mencapai berat badan atau
status gizi normal, memperbaiki keseimbangan nitrogen negatif, mengganti cairan yang hilang
(akibat diare)
Adapun syarat diet untuk pasien Hipotiroid adalah:
1) Energi diberikan sesuai kebutuhan dengan mempertimbangkan umur, jenis kelamin dan
tinggi badan. Jika kegemukan, kurangi berat badan secara bertahap dengan mengurangi
asupan energi sehari.
2) Protein diberikan cukup sesuai kebutuhan atau 1 g / kg berat badan atau sekitar 10-15%
total energi sehari
3) Lemak sekitar 20-25% dari total energi sehari
4) Karbohidrat diberikan sekitar 60-65% dari total energi sehari
5) Vitamin dan mineral dapat diberikan dalam bentuk suplemen multivitamin-mineral,
terutama untuk mengganti vitamin dan mineral yang rendah penyerapannya.
6) Yodium diberikan cukup sesuai kebutuhan
7) Serat diberikan cukup
8) Air diberikan cukup

 Dietetik Penyakit tidak Menular 139


Sedangkan syarat diet untuk pasien Hipertiroid yaitu:
1) Energi diberikan tinggi, yaitu 40 kkal/kg berat badan, karena ada peningkatan BMR
2) Protein diberikan tinggi, yaitu 1-1,75 g/kg berat badan
3) Lemak sekitar 20-25% dari total energi sehari
4) Karbohidrat diberikan sisa dari hasil perhitungan persentase protein dan lemak
5) Vitamin diberikan cukup, terutama vitamin A, B kompleks dan C dapat dberikan dalam
bentuk suplemen.
6) Mineral kalsium, phosphor, vitamin D harus cukup
7) Serat diberikan cukup
8) Air diberikan minimal 3 liter
9) Pemberian makanan dengan porsi kecil dan sering, untuk membantu pasien yang nafsu
makannya menurun atau untuk mencegah rasa lapar.
(Escott-Stump, Sylvia, 2008)

Untuk pasien Hipotiroid dimana asupan Yodium harus cukup, maka perencanaan menu
dalam diet harus membatasi atau menghindari bahan makanan mentah sumber goitrogen.
Zat goitrogen dapat menghambat penyerapan Yodium dalam sel-sel tubuh. Bahan makan
sumber goitrogen yaitu kol, kembang kol, asparagus, brokoli, daun selada, kacang polong,
selada air dan singkong. Jika menggunakan bahan makanan tersebut, sebaiknya tidak
diberikan dalam bentuk mentah, tetapi dimasak terlebih dahulu agar kandungan goitrogennya
menjadi tidak aktif. Demikian pula untuk pasien hipertiroid, hati-hati dalam penggunaan
bahan makanan mentah sumber goitrogen, karena konsumsi bersamaan dengan obat
antitiroid dapat meningkatkan efek samping obat. Pemasakan bahan makanan goitrogen
tersebut dapat mengurangi efek. (Escott-Stump, Sylvia, 2008).

d. Monitoring dan Evaluasi


Langkah ke-4 dari asuhan gizi adalah monitoring dan evaluasi hasil intervensi gizi yang
dilakukan. Seperti monitoring evaluasi yang sudah dipelajari pada penyakit lainnya, untuk
pasien Hipotiroid dan Hipertiroid, saudara dapat menggunakan parameter spesifik yang
memberikan gambaran perubahan yang dialami pasien terkait intervensi gizi yang dilakukan.
Parameter yang dapat digunakan yaitu asupan makanan dan zat gizi, berat badan, IMT, kadar
hormon T3, T4, TSH, serta hasil pemeriksaan fisik klinis yang dilakukan.

140 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Jelaskan perbedaan pengertian Hipotiroid dan Hipertiroid!


2) Mengapa terjadi kenaikan berat badan pada pasien Hipotiroid dan penurunan berat
badan pada pasien Hipertiroid?
3) Jelaskan tujuan intervensi gizi pada pasien Hipotiroid dan Hipertiroid!

Petunjuk Jawaban Latihan

Pelajari kembali materi berikut ini agar saudara dapat mengerjakan soal latihan dengan
baik.
1) Pengertian penyakit Hipotiroid dan Hipertiroid.
2) Patofisiologi Hipotiroid dan Hipertiroid.
3) Intervensi gizi pada pasien Hipotiroid dan Hipertiroid.

Ringkasan

Penyakit Hipotiroid dan Hipertiroid termasuk penyakit endokrin yang ditandai dengan
gangguan kelenjar tiroid. Kondisi gangguan kelenjar tiroid ini mengakibatkan perubahan
bentuk kelenjar maupun perubahan fungsi kelenjar tiroid. Keduanya sering kali ditandai
dengan pembesaran kelenjar tiroid. Namun pada hipertiroid, terjadinya gangguan fungsi
kelenjar akibat berkurang atau berhentinya produksi hormon tiroid. Sedangkan pada
hipertiroid akibat kelebihan produksi hormon tiroid.
Penatalaksanaan terapi Hipotiroid dengan memberikan hormon tiroid eksogen.
Sedangkan pada Hipertiroid dengan obat antitiroid, yodium radioaktif, atau dengan
tiroidektomi. Intervensi gizi yang dilakukan untuk pasien Hipotiroid ditujukan untuk
mengendalikan kenaikan berat badan akibat melambatnya energi metabolisme basal.
Sedangkan untuk pasien Hipertiroid, tujuan intervensi gizi untuk mencapai status gizi normal
dan mencapai keseimbangan nitrogen positif.
Penggunaan bahan makanan goitrogen sebaiknya dimasak terlebih dahulu agar
kandungan zat goitrogen menjadi tidak aktif. Zat goitrogen yang inaktif dapat mengurangi
terhambatnya penyerapan yodium pada pasien Hipotiroid, atau meminimalkan efek samping

 Dietetik Penyakit tidak Menular 141


interaksi obat antitiroid. Parameter keberhasilan asuhan gizi untuk pasien Hipotiroid dan
Hipertiroid dapat menggunakan data sign/symptom yaitu asupan makanan dan zat gizi, berat
badan, IMT, kadar hormon T3, T4, TSH, serta hasil pemeriksaan fisik klinis yang dilakukan.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Salah satu tujuan intervensi gizi untuk pasien Hipertiroid adalah ....
A. Mencapai berat badan atau status gizi normal
B. Mengurangi asupan energi karena BMR menurun
C. Memenuhi kebutuhan Yodium
D. Mengendalikan nafsu makan yang meningkat
E. Memperbaiki respons tubuh yang melambat

2) Masalah gizi yang dihadapi pasien Hipertiroid pada domain asupan adalah ....
A. Asupan mineral Yodium inadequate
B. Peningkatan energi ekspenditur
C. Kelebihan berat badan
D. Aktivitas fisik kurang
E. Malnutrisi

3) Pemberian energi untuk pasien Hipertiroid dengan adanya peningkatan metabolisme :


A. 20 kkal/kg BB/hari
B. 25 kkal/kg BB/hari
C. 30 kkal/kg BB/hari
D. 40 kkal/kg BB/hari
E. 50 kkal/kg BB/hari

4) Pasien Hipotiroid dan Hipertiroid mengalami pembesaran kelenjar tiroid yang disebut:
A. Goiter
B. Edema
C. Ascites
D. Palpitasi
E. Intoleransi suhu

142 Dietetik Penyakit tidak Menular 


5) Masalah gizi di bawah ini sama-sama dapat terjadi pada pasien Hipotiroid maupun
Hipertiroid :
A. Malnutrisi
B. Kelebihan berat badan
C. Nafsu makan meningkat
D. Aktivitas fisik kurang
E. Interaksi makanan dan obat

 Dietetik Penyakit tidak Menular 143


Topik 3
Praktik Asuhan Gizi Terstandar untuk
Penyakit Kelainan Metabolik

P
ada topik ini kita akan mempraktikkan asuhan gizi terstandar untuk salah satu
penyakit kelainan metabolik yaitu kasus Diabetes Melitus (DM). Langkah asuhan gizi
menggunakan prinsip 4 langkah PAGT yang sudah saudara pelajari sebelumnya.
Agar saudara dapat mengerjakan latihan praktik ini dengan baik, maka saudara dapat
mempelajari kembali topik asuhan gizi terstandar untuk pasien DM pada topik 1.
Tujuan mempelajari topik praktik asuhan gizi terstandar untuk pasien DM adalah:
1. Saudara mampu melakukan asesmen gizi pada pasien DM.
2. Saudara mampu menetapkan diagnosis gizi pada pasien DM.
3. Saudara mampu membuat perencanaan intervensi gizi pada pasien DM.
4. Saudara mampu membuat perencanaan monitoring dan evaluasi pada pasien DM.
5. Saudara mampu menyelenggarakan menu untuk pasien DM.

Untuk kelancaran mengerjakan praktik ini, saudara memerlukan beberapa buku dan
dengan kegunaannya masing-masing yaitu:
1. Buku Terminologi PAGT versi 2015 untuk identifikasi istilah atau terminologi di masing-
masing langkah PAGT (asesmen, diagnosis gizi, intervensi gizi, monitoring dan evaluasi).
2. Daftar komposisi bahan makanan atau Tabel Komposisi Zat Gizi Pangan Indonesia atau
dapat menggunakan software nutrisurvey untuk analisis kandungan zat gizi bahan
makanan-makanan.
3. Daftar bahan makanan penukar untuk membuat standar makanan dan menetapkan
distribusi makanan sehari.
4. Buku resep masakan untuk menyusun menu saat perencanaan asuhan gizi untuk kasus.

Berikut ini narasi kasus DM pada pasien dewasa yang dapat saudara gunakan untuk
praktik asuhan gizi terstandar, sebagai berikut:
Ny AB datang ke poli gizi membawa surat rujukan untuk pertama kali konseling gizi ke
Ahli Gizi. Surat rujukan tersebut diberikan dari poliklinik Endokrin suatu RS karena Ny AB baru
didiagnosis DM tipe 2. Umur saat ini 55 tahun; pendidikan S1, bekerja sebagai guru PNS; kadar
gula darah puasa 180 mg/dl; Gula Darah 2 jam PP 320 mg/dl dan Gula darah sewaktu 382
mg/dl; Berat badan saat ini 60 kg; tinggi badan 154 cm. Jenis obat yang diberikan metformin.

144 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Ny AB mempunyai 2 orang anak yang saat ini sedang kuliah (mahasiswa). Suami Ny AB seorang
pensiunan PNS pemerintah daerah.
Ny AB merasakan gatal-gatal sekitar leher terutama jika sedang berkeringat. Ia juga
sering kencing di malam hari 4-5 kali, sering merasa haus dan lapar. Tetapi badan terasa lemah
dan penglihatan kurang jelas. Ny AB mengakui sering makan di luar rumah seperti makanan
siap saji atau mencoba makanan atau jajanan baru dengan teman-temannya.
Kebiasaan makan Ny AB dengan porsi besar setiap kali makan, 3 kali sehari untuk
makanan utama, snack 2 kali sehari. Konsumsi sayur setiap hari, tetapi buah hanya 3
kali/minggu. Setiap pagi minum 1 gelas teh manis. Hasil recall 1x24 jam, diketahui asupan
Energi 2050 kkal, protein : 60 g; lemak 50 g dan kabohidrat 300 g. Menurut pengakuannya,
orang tua Ny AB (ibunya) juga menderita DM tipe 2.
Berdasarkan narasi kasus di atas, mari berlatih melakukan asuhan gizi untuk kasus DM
tipe 2 menggunakan 4 langkah PAGT meliputi asesmen gizi, diagnosis gizi, intervensi gizi, dan
monitoring evaluasi gizi. Untuk memudahkan saudara berlatih asuhan gizi pada kasus DM
tersebut, saudara dapat mengikuti panduan mengerjakan kasus, sebagai berikut:
1. Membaca kasus DM tipe 2 dengan teliti.
2. Membuat asesmen gizi dari kasus DM tipe 2 tersebut.
3. Menetapkan diagnosis gizi dari kasus DM tipe 2 tersebut.
4. Membuat rencana intervensi gizi untuk kasus DM tipe 2 tersebut.
5. Membuat rencana monitoring dan evaluasi untuk kasus DM tipe 2 tersebut.

Silakan saudara mengikuti tahapan cara penyelesaian kasus DM tipe 2 dimulai dari
membaca kasus di atas secara teliti.
1. Membaca kasus DM tipe 2 dengan teliti.
Setelah saudara membaca kasus DM dengan teliti, mulailah mengingat kembali materi
yang sudah disampaikan sebelumnya tentang langkah-langkah asuhan gizi terstandar, mulai
dari asesmen gizi, diagnosis gizi, intervensi gizi dan monitoring & evaluasi. Setelah saudara
membaca lengkap kasus dengan teliti, selanjutnya kita akan menerapkan penyelesaian kasus
pada langkah PAGT yang pertama yaitu asesmen gizi.

2. Membuat asesmen gizi dari kasus DM tipe 2 tersebut


Mari kita mulai melakukan asesmen gizi. Pada langkah asesmen gizi ini terdapat 5
komponen (domain) yang akan kita kumpulkan datanya dan dikelompokkan menjadi data
riwayat terkait gizi dan makanan, antropometri, biokimia, data fisik klinis terkait gizi dan data
riwayat klien. Saudara dapat menggunakan buku terminologi gizi dan uraian terminologi gizi
untuk memudahkan pengelompokan data pada asesmen gizi.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 145


Data riwayat klien akan kita bahas terlebih dahulu agar kita dapat memahami gambaran
personal kasus meliputi informasi saat ini dan masa lalu terkait riwayat personal, medis,
keluarga dan sosial. Oleh karena itu kita mulai melakukan asesmen gizi dari data riwayat klien.
Data riwayat klien (CH): meliputi data personal, riwayat medis pasien/keluarga, terapi/
pengobatan, dan riwayat sosial.
CH.1. Data Personal
Nama : Ny AB
Umur: 55 tahun
Jenis kelamin: perempuan
Peran dalam keluarga : seorang ibu bekerja
CH.2. Riwayat medis / kesehatan pasien / klien / keluarga
CH.2. 1. Riwayat medis pasien / kesehatan terkait gizi dari pasien/keluarga
Diagnosis medis: DM tipe 2
Riwayat medis keluarga : ibunya menderita DM tipe 2
Keluhan pasien: Gatal sekitar leher, terutama jika sedang berkeringat, sering kencing malam
hari 4-5 kali, sering merasa haus dan lapar. Berat badan lemah, penglihatan kurang jelas.

CH.3. Riwayat sosial


Pendidikan: S1
Pekerjaan : guru PNS
Mempunyai 2 orang anak yang masih kuliah
Mempunyai suami seorang pensiunan PNS pemerintah daerah

Setelah selesai mengelompokkan data riwayat klien di atas, selanjutnya kita akan
mereview data riwayat terkait gizi dan makanan (FH) dari kasus, sebagai berikut:
Data riwayat terkait gizi dan makanan (FH) :
FH.1. Asupan makanan dan zat gizi
FH.1.1. Asupan energi
Asupan energi total : hasil recall 1x24 jam = 2050 kkal
FH.1.2. Asupan makanan dan minuman
FH.1.2.1. Asupan cairan / minuman :
Setiap pagi minum 1 gelas teh manis
FH.1.2.2. Asupan makanan
Jumlah makanan : porsi besar setiap kali makan, sering makan di luar rumah
Jenis makanan : makanan keluarga di rumah, makanan siap saji, dan makanan/jajanan
baru di luar rumah.

146 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Pola makan / snack : 3 kali makanan utama / 2 kali snack
Variasi makanan : konsumsi sayur setiap hari, buah 3 kali / minggu
FH.1.5. Asupan zat gizi makro
FH.1.5.1. Asupan lemak
Asupan lemak total : 50 g
FH.1.5.3. Asupan protein
Asupan protein total :60 g
FH.1.5.5. Asupan karbohidrat
Asupan karbohidrat total : 300 g
FH.2. Pemberian makanan dan zat gizi
FH.2.1. Riwayat diet
Makanan biasa /normal
Belum pernah berdiet
Belum pernah konseling gizi
FH.3. Penggunaan obat-obatan
FH.3.1. Pengobatan
Penggunaan obat yang diresepkan: metformin
FH.4. Pengetahuan / kepercayaan / sikap
Kesukaan makanan : makanan siap saji
FH.7. Aktivitas dan fungsi fisik
FH.7.3. Aktivitas fisik
Jenis aktivitas fisik : bekerja sebagai guru PNS, termasuk aktivitas fisik sedang
Berdasarkan uraian data riwayat gizi dari kasus, kita dapat mengidentifikasi dari sign/symptom
yang ada bahwa kasus mempunyai asupan makanan melalui oral yang berlebihan.
Saudara sudah selesai melakukan asesmen data riwayat terkait gizi dan makanan (FH).
Selanjutnya saudara dapat melakukan asesmen untuk data antropometri (AD).
Data antropometri (AD):
Tinggi badan : 154 cm
Berat badan saat ini: 60 kg
IMT : 60 / 1,542 = 25,31 (IMT normal : 18,5 – 24,9). Interpretasi data IMT kasus adalah
termasuk kategori overweight karena IMT > 25

Setelah selesai asesmen data antropometri, selanjutnya saudara melakukan asesmen


terhadap data biokimia (BD), sebagai berikut:
Data biokimia (BD):
Kadar gula darah puasa : 180 mg/dl (Normal : 80-110 mg/dl). Interpretasi data gula darah
puasa dari kasus termasuk tinggi karena > 110 mg/dl.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 147


Kadar gula darah 2 jam PP : 320 mg/dl (Normal: < 180 mg/dl). Interpretasi data gula darah 2
jam PP dari kasus termasuk tinggi karena > 180 mg/dl.
Kadar gula darah sewaktu : 382 mg/dl (Normal: < 200 mg/dl). Interpretasi data gula darah
sewaktu dari kasus termasuk tinggi karena > 200 mg/dl.
Selanjutnya saudara melakukan asesmen untuk data fisik klinis terkait gizi (PD), sebagai
berikut:
Data fisik klinis terkait gizi (PD):
Badan terasa lemah dan penglihatan kurang jelas

Langkah terakhir pada asesmen gizi adalah saudara menetapkan standar pembanding
(CS). Standar pembanding untuk IMT normal, kadar gula darah puasa, gula darah 2 jam PP dan
gula darah sewaktu sudah disebutkan di atas sekaligus dibuat interpretasinya. Sekarang kita
menetapkan standar pembanding kebutuhan gizi kasus untuk membandingkan asupan zat gizi
kasus dengan kebutuhan zat gizinya. Dari hasil membandingkan ini dapat diinterpretasikan
apakah asupan zat gizi kasus melebihi atau kurang dari kebutuhan energi sehari. Sekarang
mari kita menetapkan standar pembanding untuk kebutuhan energi pada kasus DM tipe 2.
Standar Pembanding (CS):
Saudara dapat menggunakan salah satu rumus perkiraan kebutuhan energi bagi pasien
DM seperti yang sudah dijelaskan pada topik 1 di bagian standar pembanding. Pada kasus ini
kita akan menggunakan perhitungan berdasarkan status gizi dan tingkat kerja/aktivitas.
Saudara dapat melihat kembali Tabel 3.1 pada topik 1 sebagai rujukan. Berikut ini ditampilkan
kembali Tabel 3.1 yang dimaksud agar menjadi jelas.

Tabel 3.4. Kebutuhan Energi Pasien DM Berdasarkan Status Gizi dan Tingkat Kerja
(Aktivitas)

kkal / kg BB ideal
Status Gizi Kerja Santai Kerja Sedang Kerja Berat
Gemuk 25 30 35
Normal 30 35 40
Kurus 35 40 40-50
Sumber : Sukardji (2011)

Merujuk pada tabel di atas, status gizi pasien DM pada kasus ini berdasarkan IMT adalah
gemuk karena IMT > 25 (overweight). Kategori aktivitas termasuk sedang karena aktivitas
sebagai guru PNS dan seorang ibu yang melakukan pekerjaan sehari-hari di rumah. Maka
ditetapkan besarnya kebutuhan energi untuk kasus adalah 30 kkal/kg BB ideal. Perhitungan
kebutuhan energi pada kasus DM dengan overweight ini tidak melakukan pengurangan energi

148 Dietetik Penyakit tidak Menular 


500 kkal seperti kasus kegemukan lainnya. Hal ini karena angka pada tabel di atas sudah
mempertimbangkan status gizi pasien DM dan pada perhitungan sudah menggunakan berat
badan ideal.
Mari kita hitung dahulu berat badan ideal dari kasus menggunakan rumus Brocca yang
dimodifikasi.
Berat badan ideal = 90% x (TB dalam cm – 100) x 1 kg = 90% x (154 – 100) x 1 kg = 48,6 kg
Maka kebutuhan energi = 30 kkal/kg BB ideal = 30 kkal x 48,6 = 1458 kkal.
Kemudian kita lakukan koreksi karena pasien berumur 55 tahun (> 40 tahun), maka
koreksi kebutuhan kalori dengan mengurangi 5% untuk setiap dekade antara umur 40-59
tahun. Maka kebutuhan energi dikurangi 2x5%= 10% karena 2 dekade umur kasus antara 40-
59 tahun. Kebutuhan energi untuk kasus = 1458 kkal – 10% (1458) = 1312,2 kkal dibulatkan
menjadi 1300 kkal.
Selanjutnya kita interpretasikan asupan energi total kasus berdasarkan hasil recall : 2050
kkal, dengan cara membandingkan dengan kebutuhan energi sehari yaitu = 1300 kkal.
Interpretasinya adalah asupan energi 157,6 % dari total kebutuhan energi sehari.
Kebutuhan protein untuk kasus = 15% x 1300 kkal = 195 kkal : 4 (konversi ke berat
protein) = 48 g. Jika kita bandingkan asupan protein kasus dari hasil recall 1x24 sebesar 60 g
dengan kebutuhan proteinnya 48 g, maka dapat diartikan asupan protein kasus mencapai
125% dari kebutuhan protein sehari.
Untuk kebutuhan lemak bagi kasus = 20% x 1300 kkal = 260 kkal : 9 (konversi ke berat
lemak) = 29 g. Jika kita bandingkan asupan lemak kasus dari hasil recall 1x24 sebesar 50 g
dengan kebutuhan lemaknya 29 g, maka dapat diartikan asupan lemak pada kasus mencapai
172% dari kebutuhan lemak sehari.
Kemudian untuk kebutuhan karbohidrat bagi kasus = 65 % x 1300 kkal = 845 kkal : 4
(konversi ke berat karbohidrat) = 211 g. Jika kita bandingkan asupan karbohidrat kasus dari
hasil recall 1x24 sebesar 300 g dengan kebutuhan karbohidratnya 211 g, maka dapat diartikan
asupan karbohidrat pada kasus mencapai 142 % dari kebutuhan karbohidrat sehari.

3. Menetapkan diagnosis gizi dari kasus DM tipe 2 tersebut


Akhirnya saudara telah selesai melakukan asesmen gizi untuk seluruh 5 komponen
(domain) data di atas. Seluruh data yang terkumpul di asesmen gizi merupakan sign atau
symptom yang dapat saudara telusuri untuk kemungkinan adanya masalah atau problem gizi
saat menetapkan diagnosis gizi. Pada tahap ini saudara dapat menetapkan sign atau symptom
yang mana yang lebih tepat menandakan adanya masalah gizi pada kasus. Mari kita
menetapkan diagnosis gizi berdasarkan hasil interpretasi seluruh data asesmen gizi di atas.
Tetapi ingat, pernyataan dignosa gizi tetap menggunakan format yang telah disepakati yaitu
Problem - Etiologi - Sign/Symptom (PES) seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 149


Pertimbangkan kembali, apakah problem gizi yang dihadapi pasien DM tersebut termasuk
pada domain asupan, klinis, atau perilaku. Berikut ini pernyataan diagnosis gizi untuk kasus
DM tersebut.
Diagnosis gizi:
Domain asupan:
NI.2.2. Kelebihan asupan oral berkaitan dengan kebiasaan makan dalam porsi besar,
konsumsi makanan siap saji, minuman manis setiap hari, ditandai dengan asupan
energi 157,6 %, asupan protein 125%, asupan lemak 172%, asupan karbohidrat 142
% dari kebutuhan sehari.
Domain klinis:
NC.2.2. Perubahan nilai laboratorium terkait gizi berkaitan dengan gangguan metabolisme
protein, lemak, karbohidrat, ditandai dengan kadar gula darah puasa 180 mg/dl, gula
darah 2 jam PP 320 mg/dl, gula darah sewaktu 382 mg/dl.
Domain perilaku:
NB.1.1. Kurang pengetahuan terkait makanan dan zat gizi berkaitan dengan belum pernah
konseling gizi ditandai dengan tidak menerapkan diet DM, porsi besar setiap kali
makan, konsumsi buah kurang, minum teh manis setiap hari, sering makan di luar
rumah, menyukai makanan siap saji dan mencoba makanan atau jajanan baru.

4. Membuat rencana intervensi gizi untuk kasus DM tipe 2 tersebut


Berdasarkan diagnosis gizi yang sudah saudara tetapkan di atas, mari kita merancang
intervensi gizi untuk kasus tersebut. Intervensi gizi mencakup perencanaan dan
implementasinya. Kita mulai dari perencanaan intervensi gizi sebagai berikut:
Perencanaan intervensi gizi:
Langkah awal yang dilakukan adalah menetapkan tujuan intervensi gizi yang mengarah pada
problem / masalah gizi yang dihadapi kasus seperti yang ditetapkan pada diagnosis gizi.
Tujuan intervensi gizi untuk kasus ini:
a. Mengurangi asupan oral.
b. Mengurangi kelebihan berat badan.
c. Memperbaiki nilai lab meliputi kadar gula darah puasa, gula darah 2 jam PP, dan gula
darah sewaktu.
d. Meningkatkan pengetahuan gizi.

Untuk mencapai tujuan intervensi gizi tersebut, kita menetapkan strategi untuk
pemberian makanan dan zat gizi.
Strategi intervensi gizi untuk pemberian makanan dan zat gizi untuk kasus tersebut:
a. Diet yang diberikan adalah diet DM
b. Energi diberikan 1300 kkal
c. Protein diberikan 15 % dari kebutuhan energi total

150 Dietetik Penyakit tidak Menular 


d. Lemak diberikan 20 % dari kebutuhan energi total
e. Karbohidrat diberikan 65% atau sisa dari perhitungan persentase protein dan lemak.
Mengutamakan karbohidrat kompleks, membatasi karbohidrat sederhana, makanan
dan minuman manis.
f. Vitamin dan mineral diberikan cukup.
g. Serat diberikan 25 gram.
h. Cairan diberikan cukup.

Selanjutnya, merujuk pada strategi intervensi gizi yang sudah ditetapkan di atas, lalu kita
membuat preskripsi diet agar memudahkan dalam implementasi intervensi gizi. Untuk
kebutuhan zat gizi makro (energi, protein, lemak, karbohidrat), sudah dihitung pada saat
menetapkan standar pembanding di bagian asesmen. Silakan saudara melihatnya kembali.
Preskripsi diet:
(1) Energi = 1300 kkal
(2) Protein = 48 g
(3) Lemak = 29 g
(4) Karbohidrat = 211 g
(5) Vitamin dan mineral diberikan cukup sesuai AKG
(6) Serat = 25 g
(7) Cairan = 8-10 gelas / hari
(8) Bentuk makanan : biasa
(9) Frekuensi makan : 5 kali pemberian (3 kali makanan utama, 2 kali snack)
(10) Rute pemberian : oral

Selanjutnya kita membuat standar makanan sesuai preskripsi diet di atas dengan
menggunakan bahan makanan penukar.

Standar makanan
No. Gol Bahan Makanan Penukar E P L KH
1 Nasi / penukar 3 525 12 0 120
2 Protein hewani lemak sedang 3 225 21 15 0
3 Protein nabati /penukar 2 150 10 6 14
4 Sayuran A sekehendak
5 Sayuran B 2 50 2 0 10
6 Sayuran C 1 50 3 0 10
7 Buah 4 200 0 0 48
8 Minyak 2 100 0 10 0
Total 1300 48 31 202

 Dietetik Penyakit tidak Menular 151


Berdasarkan standar makanan tersebut, mari kita buat distribusi makanan sehari
sebagai panduan distribusi bahan makanan dalam menyusun menu sehari. Distribusi makanan
harus sesuai dengan rencana pemberian makanan yang sudah ditetapkan di preskripsi diet,
yaitu 5 kali sehari terdiri dari 3 kali makanan utama dan 2 kali snack yaitu makan pagi, snack
pagi, makan siang, snack siang, dan makan malam.

Distribusi makanan sehari

Makan Makan Makan


No. Bahan makanan Penukar Snack Snack
Pagi Siang Malam
1 Nasi /Sumber KH 3 1 1 1
Protein Hewani lemak
2 3 1 1 1
sedang
3 Protein nabati 2 - 1 1
Sayuran A Sekehendak S S S
4 Sayuran B 2 - 1 1
Sayuran C 1 - 0,5 0,5
5 Buah 4 - 1 1 1 1
7 minyak 2 1 0,5 0,5

Setelah saudara selesai membuat standar makanan dan distribusi makanan sehari dalam
perencanaan intervensi gizi, kemudian lanjutkan dengan menyusun implementasi intervensi
gizi.
Implementasi intervensi gizi:
Implementasi intervensi gizi yang dimaksud dalam praktik asuhan gizi ini adalah
menyusun menu sehari untuk kasus DM tipe 2 sesuai preskripsi diet yang sudah ditetapkan,
menggunakan standar menu dan distribusi bahan makanan sehari yang sudah dibuat di atas.
Penetapan hidangan menyesuaikan bentuk makanan dan menggunakan bahan makanan/
makanan yang dianjurkan untuk diet DM. Saudara dapat menggunakan buku resep masakan
untuk memilih variasi hidangan yang menarik sehingga menjadi satu rangkaian menu untuk
pasien DM tipe 2 pada kasus ini. Berikut ini adalah susunan menu sehari sebagai berikut:

Makan pagi Roti panggang


Margarin
Omelet telur
Irisan Ketimun + Tomat
Teh tawar panas
Snack pagi Pepaya
Air putih
Makan siang Nasi

152 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Pepes ikan
Perkedel tahu
Urap sayuran
Air putih
Snack sore Pisang
Teh tawar
Makan malam Nasi
Ayam bakar (tanpa kulit)
Oseng tempe
Cah buncis
Lalapan tomat + daun slada
Air putih

Intervensi gizi yang telah saudara lakukan di atas merupakan intervensi gizi untuk
domain pemberian makanan dan zat gizi. Selanjutnya intervensi gizi dapat dilakukan untuk
domain edukasi, konseling dan koordinasi gizi, sebagai berikut :
Edukasi gizi dilakukan dengan memberi informasi dan memotivasi pasien dan keluarga
untuk mencapai tujuan terapi diet. Konseling gizi dilakukan bersama pasien dan keluarga
untuk melakukan modifikasi makanan (jenis, jumlah, jadwal dan cara memenuhi kebutuhan
zat gizi pasien). Koordinasi gizi dapat dilakukan berupa konsultasi, merujuk atau berkoordinasi
dengan tenaga kesehatan lain dalam optimalisasi asuhan gizi bagi pasien DM.

5. Membuat rencana monitoring dan evaluasi untuk kasus DM tipe 2 tersebut


Setelah kita selesai melakukan intervensi gizi, selanjutnya kita menetapkan rencana
monitoring dan evaluasi untuk intervensi gizi yang dilakukan. Mari kita mengingat kembali
diagnosis gizi yang telah ditetapkan untuk kasus DM tipe 2 ini.
Diagnosis gizi:
Domain asupan:
NI.2.2. Kelebihan asupan oral berkaitan dengan kebiasaan makan dalam porsi besar,
konsumsi makanan siap saji, minuman manis setiap hari, ditandai dengan asupan
energi 157,6%, asupan protein 125%, asupan lemak 172%, asupan karbohidrat 142%
dari kebutuhan sehari, IMT 25,31
Domain klinis:
NC.2.2. Perubahan nilai laboratorium terkait gizi berkaitan dengan gangguan metabolisme
protein, lemak, karbohidrat, ditandai dengan kadar gula darah puasa 180 mg/dl, gula
darah 2 jam PP 320 mg/dl, gula darah sewaktu 382 mg/dl.
Domain perilaku:
NB.1.1. Kurang pengetahuan terkait makanan dan zat gizi berkaitan dengan belum pernah
konseling gizi ditandai dengan tidak menerapkan diet DM, porsi besar setiap kali

 Dietetik Penyakit tidak Menular 153


makan, konsumsi buah kurang, minum teh manis setiap hari, sering makan di luar
rumah, menyukai makanan siap saji dan mencoba makanan atau jajanan baru.

Berdasarkan diagnosis gizi di atas, saudara perhatikan Sign atau symptom yang ada pada
diagnosis gizi di masing-masing domain. Sign atau symptom tersebut dapat dipilih sebagai
indikator atau parameter dalam monitoring evaluasi. Pilih Sign atau symptom yang tepat yang
dapat menjadi indikator asuhan gizi untuk kasus. Untuk memudahkan rencana monitoring
evaluasi, mari kita buat dalam bentuk matrik :

Indikator/Parameter Evaluasi Pelaksanaan Target


Asupan oral Membandingkan asupan Setiap hari Energi: 1300 kkal
oral (energi, protein, Protein = 48 g
lemak, KH) dengan Lemak = 29 g
kebutuhan energi, Karbohidrat = 211 g
protein, lemak, KH
Nilai laboratorium Membandingkan hasil Setiap bulan Kadar gula darah
pemeriksaan kadar gula puasa: 80-110
darah puasa, kadar gula mg/dl
darah 2 jam PP, kadar Kadar gula darah 2
gula darah sewaktu jam PP < 180 mg/dl
dengan standar normal Kadar gula darah
sewaktu < 200
mg/dl
Pengetahuan gizi Membandingkan jenis, Setiap bulan Memahami
tentang diet DM 1300 jumlah dan jadwal penerapan jenis,
kkal makanan yang jumlah dan jadwal
dikonsumsi dengan makanan sesuai diet
anjuran diet DM 1300 DM 1300 kkal
kkal

Demikian praktik membuat rancangan asuhan gizi terstandar untuk pasien DM tipe 2
menggunakan langkah-langkah PAGT. Saudara dapat berlatih mandiri sesuai contoh yang
sudah diberikan. Selanjutnya, hasil rancangan menu diet DM 1300 kkal untuk kasus di atas
dapat dipraktikkan di laboratorium penyelenggaraan makanan untuk mempersiapkan,
mengolah, dan menyajikan makanan atau menu sehari tersebut, lalu mengevaluasi menu hasil
praktik meliputi aspek bentuk makanan, penampilan hidangan, besar porsi hidangan, warna
hidangan, tingkat kematangan atau tekstur atau konsistensi hidangan, dan cita rasa seluruh
hidangan tersebut.

154 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

Tn A usia 50 tahun adalah seorang pegawai BUMN dan mempunyai 1 orang anak yang
sudah remaja. Akhir-akhir ini ia merasa cepat lelah, jari-jari tangannya gemetar, penglihatan
menjadi ganda, tidak tahan panas, dan sering diare. Tn A tidak punya riwayat penyakit
sebelumnya.
Nafsu makan Tn A bertambah, tetapi tidak ada penambahan berat badannya. Bahkan
dalam beberapa bulan terjadi penurunan berat badan sekitar 10 kg. Jika ia bercermin, ia
melihat penampilan tubuhnya semakin kurus, dengan bola matanya semakin menonjol. Ia
tidak tahu penyakit apa yang sedang dialaminya, sehingga melakukan pemeriksaan ke Rumah
Sakit.
Berdasarkan hasil pemeriksaan, dokter menyatakan Tn A menderita Hipertiroid, dengan
hasil sebagai berikut:

Tekanan darah : 100/76 mmHg


Suhu : 36,50C
Nadi : 70 x/menit
Pembesaran leher kiri bagian depan
Kelenjar thyroid asimetris pada saat dipalpasi, diperkirakan beratnya 40 gram (ukuran normal:
15-20 gram)
Terdapat nodul di lobus kiri thyroid 3x2,5 cm
Tremor +
Exopthalmus
Berat badan saat ini: 53 kg, dan tinggi badan : 172 cm

Dokter menyarankan Tn A istirahat dulu di rumah untuk beberapa hari sambil berobat
jalan. Dokter memberikan obat anti thyroid, dan merujuk Tn A kepada Ahli Gizi untuk
mendapat penjelasan tentang diet sesuai penyakitnya saat ini. Disarankan untuk didampingi
anggota keluarganya ketika bertemu Ahli Gizi agar mendapat informasi yang jelas tentang
dietnya dan dapat diterapkan di rumah.
Ahli gizi melakukan anamnesa gizi dan mendapatkan data riwayat makan Tn A :
Pola makan 3 kali sehari, dengan makanan selingan 1 x /hari. Setiap kali makan terdiri
dari nasi,lauk hewani, dan sayur. Semua jenis sayuran disukainya, tetapi lebih suka
lalapan+sambal. Lauk nabati dan buah tidak setiap hari dikonsumsi, sekitar 2-3 kali/minggu.
Meskipun akhir-akhir ini Tn A merasa lapar terus dan nafsu makannya meningkat, tetapi ia

 Dietetik Penyakit tidak Menular 155


tidak konsumsi makanan selingan. Hasil recall 1x24 jam didapatkan data asupan energi 1500
kkal dan asupan protein 50 g.
Anda sebagai Ahli Madya Gizi diminta melakukan asuhan gizi untuk kasus di atas
menggunakan langkah-langkah PAGT.
1) Lakukan asesmen gizi pada kasus Hipertiroid tersebut.
2) Buat diagnosis gizi untuk kasus Hipertiroid.
3) Buat rencana intervensi gizi untuk kasus Hipertiroid.
4) Buat rencana monitoring evaluasi untuk kasus Hipertiroid.

Untuk latihan kasus Hipertiroid di atas, silakan saudara mengerjakan secara mandiri
mengikuti langkah-langkah yang telah dicontohkan seperti latihan kasus yang telah dipelajari
sebelumnya.

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu saudara dalam menjawab latihan soal di atas, maka pelajari kembali
materi tentang:
1) Asesmen gizi untuk penyakit Hipertiroid.
2) Diagnosis gizi untuk penyakit Hipertiroid.
3) Intervensi gizi untuk penyakit Hipertiroid.
4) Monitoring evaluasi gizi untuk penyakit Hipertiroid.

Ringkasan

Terapi gizi medis atau asuhan gizi pada penyakit kelainan metabolik menjadi hal penting
untuk menunjang kesembuhan pasien atau meningkatkan kualitas hidup pasien. Pada topik
ini, penyakit kelainan metabolik yang dipelajari mencakup Diabetes, khususnya DM tipe 2,
hipotiroid dan hipertiroid. Asuhan gizi terstandar untuk penyakit DM tipe 2, hipotiroid dan
hipertiroid mengikuti langkah-langkah PAGT mencakup asesmen gizi, diagnosis gizi, intervensi
gizi dan monitoring evaluasi.
Pada asesmen gizi, mereview data, lalu mengelompokkan data yang dikumpulkan serta
menginterpretasikan data dari kasus penyakit kelainan metabolik menggunakan 5 komponen
asesmen yaitu data riwayat makanan & gizi, data antropometri, data biokimia, data fisik-klinis,
dan riwayat klien. Tetapkan standar pembanding saat melakukan interpretasi data agar
identifikasi problem/masalah gizi yang dialami kasus menjadi tepat.

156 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Seperti pada penyakit lainnya, penetapan diagnosis gizi untuk penyakit kelainan
metabolik seperti DM, Hipotiroid dan Hipertiroid menggunakan format Problem – Etiologi –
Sign/Symptom (PES) dengan terminologi diagnosis gizi yang sesuai. Pada topik ini, praktik
intervensi gizi untuk kasus penyakit metabolik dimulai dengan membuat perencanaan asuhan
gizi dan implementasinya berupa menyusun menu dan menyelenggarakan makanan atau
menu tersebut di laboratorium. Perhatikan penetapan tujuan intervensi gizi untuk kasus
sesuai masalah atau problem gizi yang dihadapi kasus. Kemudian menyusun strategi intervensi
gizi berdasarkan etiologi untuk memecahkan masalah gizi kasus, dilanjutkan dengan
implementasi asuhan gizi sesuai dengan rencana yang ditetapkan.
Untuk monitoring evaluasi pada kasus penyakit metabolik, pilih Sign atau Symptom yang
spesifik untuk ditetapkan sebagai indikator asuhan gizi seperti asupan makanan, berat badan,
IMT, hasil pemeriksaan gula darah, dan sebagainya sehingga dapat dinilai keberhasilan
implementasi asuhan gizi yang dilakukan. Selamat berlatih secara komprehensif dan
sistematis untuk asuhan gizi pada penyakit kelainan metabolik.

Tes 3
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Hasil pemeriksaan laboratorium yang menjadi parameter spesifik untuk monitoring


evaluasi asuhan gizi pada pasien DM tipe 2 adalah ....
A. Kadar gula darah puasa / sewaktu / 2 jam PP
B. Kadar asam urat dan kadar kreatinin
C. Kadar haemoglobin dan feritin serum
D. Tekanan darah sistolik dan diastolik
E. Berat badan dan tinggi badan

2) Masalah gizi pada domain asupan yang sering dialami pasien DM tipe 2 yaitu:
A. Penurunan berat badan yang tidak diharapkan
B. Kelebihan berat badan atau obesitas
C. Tidak siap melakukan diet
D. Kelebihan asupan karbohidrat
E. Ketidakseimbangan energi

 Dietetik Penyakit tidak Menular 157


3) Pada saat asesmen gizi diketahui aktivitas fisik yang rendah pada pasien DM. Data
aktivitas fisik tersebut termasuk dalam domain:
A. Riwayat klien
B. Data biokimia
C. Data antropometri
D. Data fisik klinis terkait gizi
E. Riwayat gizi dan makanan

4) Salah satu sign atau symptom hasil pemeriksaan laboratorium pada pasien Hipotiroid:
A. Kadar hormon TSH rendah
B. Kadar hormon T3 dan T4 rendah
C. Kadar Yodium serum tinggi
D. Kadar hormon tiroksin tinggi
E. Kadar hormon triiodotironin tinggi

5) Masalah gizi spesifik yang menjadi diagnosis gizi pasien Hipertiroid adalah ....
A. Nafsu makan meningkat
B. Kelebihan asupan energi
C. Kekurangan asupan Yodium
D. Kenaikan berat badan yang tidak diharapkan
E. Penurunan berat badan yang tidak diharapkan

158 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Kunci Jawaban Tes
Tes Formatif 1
1) D
2) C
3) A
4) D
5) C

Tes Formatif 2
1) A
2) B
3) D
4) A
5) E

Tes Formatif 3
1) A
2) D
3) E
4) B
5) E

 Dietetik Penyakit tidak Menular 159


Glosarium
Palpitasi : detak jantung lebih cepat atau disebut takikardia.
Oligomenore : gangguan menstruasi yang ditandai dengan siklus haid yang memanjang,
yaitu lebih dari 35 hari.
Hipertrofi : suatu keadaan dimana jaringan menjadi besar karena ukuran sel
bertambah besar.
Hiperplasia : kondisi jumlah sel yang bertambah, namun ukuran sel tetap.

160 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Daftar Pustaka
Basuki, E. 2011. Teknik Penyuluhan Diabetes Melitus, dalam: Soegondo, S, dkk. 2011.
Penatalaksanaan diabetes mellitus terpadu, Edisi kedua. Jakarta: FKUI.

Dieffenbach, S. 2015. Hypothyroids. American nutrition association, vol 38, no 2.

Escott-Stump, Sylvia. 2008. Nutrition and diagnosa-related care. 6th ed. Baltimore, USA:
Lippincott Williams & Wilkins.

Franz, MJ; Evert, AB. 2017. Medical nutrition therapy for diabetes mellitus and hypoglycaemia
of nondiabetic origin, In: Mahan, LK ; Raymond, JL. 2017. Krause’s food & the nutrition
care process , 14th ed. St Louis, Missouri : Elsevier.

Ilyas, EI. 2011. Olahraga bagi Diabetisi, dalam: Soegondo, S, dkk. 2011. Penatalaksanaan
diabetes mellitus terpadu, Edisi kedua. Jakarta : FKUI.

Instalasi Gizi Perjan RS dr. Cipto Mangunkusumo dan Asosiasi Dietisien Indonesia. 2004.
Penuntun diet edisi baru. Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama.

Instalasi Gizi RSUP Dr. Hasan Sadikin Bandung. 2016. Terminologi Gizi dan Uraian Terminologi
Gizi. Bandung: Instalasi Gizi RSHS.

Kementerian Kesehatan RI. 2015. Situasi dan analisis penyakit tiroid. Pekan tiroid sedunia, 25-
31 Mei 2015. Jakarta: Kemenkes.

Perkumpulan Endokrinologi Indonesia (PERKENI). (2015). Konsensus Pengelolaan dan


pencegahan diabetes melitus tipe 2 di Indonesia 2015. Jakarta : PERKENI.

Roth,SL. 2011. Diseases of the endocrine system, In: Nelms, M; Sucher, K; Lacey, K; Roth, SR,
2011. Nutrition therapy and pathophysiology, 2nd edition. Belmont, CA, USA:
Wadsworth, Cengage Learning.

Sukardji, K. 2011. Penatalaksanaan gizi pada diabetes melitus, dalam: Soegondo, S, dkk. 2011.
Penatalaksanaan diabetes mellitus terpadu, Edisi kedua. Jakarta : FKUI.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 161


Suyono, S. 2011. Patofisiologi diabetes melitus, dalam: Soegondo, S, dkk, 2011.
Penatalaksanaan diabetes mellitus terpadu, Edisi kedua. Jakarta : FKUI.

Waspadji, S. 2011. Diabetes mellitus: Mekanisme dasar dan pengelolaannya yang rasional,
dalam: Soegondo, S, dkk. 2011. Penatalaksanaan diabetes mellitus terpadu, Edisi kedua.
Jakarta : FKUI.

Waspadji, S, dkk. 2014. Komplikasi diabetes tipe 2 : Pencegahan dan penanganannya. Jakarta:
FKUI.

World Health Organization (WHO). (2016). Global report on diabetes. Diunduh dari
http://apps.who.int/iris/bitstream/10665/204871/1/9789241565257_eng.pdf?ua=1

162 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Bab 4
ASUHAN GIZI TERSTANDAR UNTUK
PASIEN GOUT ARTHRITIS
Isti Suryani, DCN, M.Kes.

Pendahuluan

P
ada pertemuan sebelumnya Saudara sudah mempelajari asuhan gizi terstandar pada
beberapa penyakit tidak menular. Kali ini kita akan mempelajari bersama asuhan gizi
terstandar untuk pasien gout arthritis. Kenapa penyakit ini dianggap penting
sehingga harus dipelajari asuhan gizinya?
Ada beberapa orang yang merasa nyaman atau bahkan lupa keadaan tubuhnya apabila
melihat aneka ragam makanan yang ada di hadapannya. Orang-orang seperti ini lupa dengan
pesan dari dokter ataupun ahli gizi yang selama ini merawatnya. Hidangan sup daging yang
sepertinya sederhana bagi orang biasa akan mereka santap dengan lahapnya. Bahkan setelah
itu masih dicarinya kue-kue kecil seperti kue kacang dan beberapa roti manis kesukaannya.
Orang ini tidak merasa melanggar peringatan atau pesan yang telah diberikan dokter atau ahli
gizi. Yang pada akhirnya karena kelelahan menghadiri pesta sampai di rumah langsung
merebahkan diri di tempat tidur. Tetapi tidak lama kemudian, orang ini terbangun dan
mengerang kesakitan. Terlihat ibu jari kaki kanannya membengkak, merah dan terasa
berdenyut-denyut. Keadaan di atas merupakan sepenggal cerita pada orang yang terkena
penyakit asam urat (gout). Rasa sakit pada Asam urat (gout) adalah karena serangan radang
persendian yang berulang disebabkan adanya penimbunan Kristal asam urat di dalam
persendian. Perlu kita ketahui bahwa gejala ini merupakan peringatan bahwa tubuh telah
mengalami kelainan metabolisme, sehingga perlu dicegah agar tidak semakin parah.
Komplikasi dari gangguan asam urat dapat berujung pada gagal ginjal yang disebabkan asam
urat akan mengendap menjadi batu ginjal dan akan menimbulkan gangguan pada fungsi organ

 Dietetik Penyakit tidak Menular 163


ginjal. Untuk memperbaiki atau mencegah semakin parahnya penyakit ini maka diperlukan
asuhan gizi pada pasien dengan penyakit asam urat (gout arthritis).
Pada Bab 4 kali ini akan di bahas 2 topik yaitu:
1. Asuhan gizi terstandar untuk pasien gout arthritis.
2. Praktik asuhan gizi terstandar untuk kasus gout arthritis.

Setelah mempelajari Bab 4 ini, mahasiswa diharapkan dapat menjelaskan dan


menerapkan asuhan gizi terstandar pada pasien gout arthritis.

164 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Topik 1
Asuhan Gizi Terstandar untuk Pasien Gout
Arthritis
A. RUANG LINGKUP PENYAKIT GOUT ARTHRITIS

Sebelum kita belajar mengenai asuhan gizi terstandar untuk pasien gout arthritis tidak
salahnya juga kita mengetahui sekilas tentang penyakit gout arthritis.
1. Pengertian
Asam urat merupakan produk akhir dari katabolisme adenin dan guanin yang berasal
dari pemecahan nukleotida purin. Dalam bentuk urin ginjal mengeluarkan asam urat (Nasrul
& Sofitri, 2012). Kelebihan Asam urat (hiperurisemia) sering disebut dengan istilah gout,
merupakan gangguan inflamasi akut yang ditandai dengan adanya nyeri akibat penimbunan
kristal monosodium urat pada persendian maupun jaringan lunak di dalam tubuh (Shetty et
al., 2011). Nilai normal asam urat pada pria antara 3,4 - 7 mg/dl, sedangkan pada wanita 2,4 -
5,7 mg/dl.

Gambar 4.1. Penyakit Gout


Sumber : https://i0.wp.com/kesehatanholistik.com/wp-
content/uploads/2015/11/asam-urat-herbs-infodotcom.jpg

 Dietetik Penyakit tidak Menular 165


Persendian akan menjadi nyeri dan bengkak atau meradang, dikarenakan adanya
penumpukan kristal-kristal asam urat pada persendian. Penumpukan kristal-kristal asam urat
pada ginjal akan menyebabkan terjadinya batu ginjal.
Penyakit hiperurisemia dapat di kelompokkan menjadi bentuk gout primer yang
umumnya terjadi (90% kasus) penyebabnya tidak diketahui dengan jelas, tapi di perkirakan
akibat kelainan proses metabolisme dalam tubuh, tapi yang pasti ada hubungannya dengan
obesitas, hipertensi, dislipidemia, dan diabetes melitus. Gout umumnya di alami oleh laki-laki
berusia lebih dari 30 tahun. Sedangkan gout sekunder (10% kasus) di alami oleh wanita setelah
menopause karena gangguan hormon.
Gout (pirai) adalah penyakit yang sering ditemukan, merupakan kelompok penyakit
heterogen sebagai akibat deposisi kristal monosodium urat pada jaringan, akibat gangguan
metabolisme berupa hiperurisemia. Manifestasi klinik deposisi urat meliputi arthritis gout,
akumulasi kristal di jaringan yang merusak tulang (tofus), batu urat, dan nefropati gout.

2. Etiologi
Beberapa faktor risiko yang menyebabkan terjadinya gout antara lain genetik, gangguan
monogenik yang mengakibatkan kelebihan produksi asam urat melalui kecacatan enzim dalam
memetabolisme purin. Gout primer sering terjadi pada laki-laki yang memiliki kecenderungan
familiar yang kuat. Laki-laki memiliki tingkat asam urat lebih tinggi dari perempuan dan
peningkatan prevalensi gout pada semua usia. Estrogen memiliki efek urikosurik, hal ini yang
membuat gout sangat jarang terjadi pada perempuan khususnya sebelum menopouse.
Penuaan merupakan faktor risiko penting karena berkurangnya fungsi ginjal, adanya
peningkatan penggunaan diuretik dan obat-obatan lainnya, serta perubahan kepadatan
jaringan ikat yang mengakibatkan terjadinya pembentukan kristal. Diet asam urat telah lama
dikaitkan dengan gaya hidup yang kaya melibatkan konsumsi daging dan alkohol. Menurut
Health Professionals Follow-up Study (HPFS) faktor risiko relatif serangan gout pertama terjadi
bagi orang-orang yang mengonsumsi daging merah, berikutnya konsumsi makanan laut.
Sedangkan sayuran tinggi purin tidak menunjukkan faktor risiko yang berat, sementara itu
konsumsi diet rendah lemak dan produk susu menunjukkan penurunan faktor risiko dari gout.
Alkohol memiliki faktor risiko meningkatkan kadar asam urat karena metabolisme etanol
menjadi asetil CoA menyebabkan degradasi adenin dan peningkatan pembentukan adenosin
monofosfat yang merupakan prekursor asam urat. Alkohol juga meningkatkan kadar asam
laktat dalam darah yang menghambat ekskresi asam urat.

166 Dietetik Penyakit tidak Menular 


3. Gejala dan tanda-tanda gout
Tahapan gout ada 4 fase yaitu:
a. Tanpa gejala
Pada tahap ini penderita hiperurisemia terjadi kelebihan asam urat tetapi tidak
menimbulkan gejala klinik. Pada tahap ini di upayakan untuk menurunkan kelebihan
asam urat dengan cara mengubah pola makan atau gaya hidup.
b. Gout akut
Gejala pada tahap ini muncul tiba-tiba dan biasanya menyerang satu atau beberapa
persendian. Sakit yang di rasakan penderita sering di mulai pada malam hari, dan
rasanya berdenyut-denyut atau nyeri seperti di tusuk jarum. Persendian yang terserang
meradang, merah, terasa panas dan bengkak. Rasa sakit pada persendian tersebut
mungkin dapat berkurang dalam beberapa hari, tapi bisa muncul kembali pada interval
yang tidak menentu. Serangan susulan biasanya berlangsung lebih lama, pada beberapa
penderita berlanjut menjadi arthritis gout yang kronis.
c. Interkritikal
Pada tahap ini penderita mengalami serangan asam urat yang berulang-ulang tapi
waktunya tidak menentu.
d. Kronis
Pada tahap kronis, kristal asam urat (tophi) menumpuk di berbagai wilayah jaringan
lunak tubuh penderitanya. Penumpukan asam urat yang berakibat peradangan sendi
bisa juga di sebabkan oleh cedera ringan akibat memakai sepatu yang tidak sesuai
ukuran kaki (terlalu sempit), terlalu banyak makan makanan yang mengandung senyawa
purin (misal jeroan), mengkonsumsi alkohol, ada tekanan batin (stres), serta adanya
infeksi atau efek samping penggunaan obat-obat tertentu (diuretik) (Kaparang, 2007
dan Firestein GS, Budd RC, Harris ED, Rudy S, Sergen JS. (eds). (2009).

 Dietetik Penyakit tidak Menular 167


Gambar 4.2. Tahapan Gejala Penyakit Asam Urat
Sumber : http://www.asamurattinggisekali.com/2014/12/tahapan-gejala-
penyakit-asam-urat/

4. Diagnosis medis
Kriteria diagnosis gout berdasarkan Asosiasi Rematik Amerika adalah sebagai berikut :
(Misnadiarly. 2014)
a. Ditemukannya kristal urat di cairan sendi
b. Adanya tophus yang berisi kristal urat
c. Didapatkan kristal urat yang khas dalam cairan sendi atau tophus berdasarkan
pemeriksaan kimiawi, dan mikroskopik dengan sinar terpolarisasi, atau terdapat 6 dari
12 kriteria di bawah ini :
1) Lebih dari sekali mengalami serangan akut artritis.
2) Inflamasi maksimal terjadi pada hari pertama.
3) Terjadi peradangan secara maksimal dalam sehari.
4) Oligoartritis (jumlah sendi yang meradang 2- 4).
5) Kemerahan pada sendi yang meradang.
6) Sendi metatarsopalangeal pertama (ibu jari kaki) terasa sakit atau membengkak.
7) Serangan unilateral (satu sisi) pada sendi metatarsopalangeal pertama.
8) Serangan unilateral pada sendi tarsal (jari kaki).
9) Tophus (deposit besar dan tidak teratur dari natrium urat) di kartigokartikular
(tulang rawan) dan kapsula sendi.
10) Hiperurisemia (kadar asam urat dalam darah lebih dari 7,5 mg/dl).
11) Pembengkakan sendi secara asimetris (satu sisi tubuh saja).
12) Serangan artritis akut berhenti secara menyeluruh.

168 Dietetik Penyakit tidak Menular 


5. Komplikasi
Komplikasi yang muncul akibat arthritis pirai antara lain:
a. Gout kronik bertophus merupakan serangan gout yang disertai benjolan-benjolan (tofi)
di sekitar sendi yang sering meradang. Tofi adalah timbunan kristal monosodium urat di
sekitar persendian seperti di tulang rawan sendi, sinovial, bursa atau tendon. Tofi bisa
juga ditemukan di jaringan lunak dan otot jantung, katub mitral jantung, retina mata,
pangkal tenggorokan.
b. Nefropati gout kronik, penyakit tersering yang ditimbulkan karena hiperurisemia. terjadi
akibat dari pengendapan kristal asam urat dalam tubulus ginjal. Pada jaringan ginjal bisa
terbentuk mikrotofi yang menyumbat dan merusak glomerulus.
c. Nefrolitiasis asam urat (batu ginjal), terjadi pembentukan massa keras seperti batu di
dalam ginjal, bisa menyebabkan nyeri, pendarahan, penyumbatan aliran kemih atau
infeksi. Air kemih jenuh dengan garam-garam yang dapat membentuk batu seperti
kalsium, asam urat, sistin dan mineral struvit (campuran magnesium, ammonium,
fosfat).
d. Persendian menjadi rusak hingga menyebabkan pincang (timpang jalannya)

Gambar 4.3. Komplikasi Penyakit Gout


Sumber : https://commons.wikimedia.org/wiki/File:Tophaceous_gout.jpg

 Dietetik Penyakit tidak Menular 169


B. PENATALAKSANAAN GIZI PENYAKIT GOUT ARTHRITIS

1. Skrining Gizi
Skrining gizi untuk penderita gout arthritis bisa dilakukan secara sederhana dan cepat
untuk mengidentifikasi individu yang mengalami kekurangan gizi atau yang berisiko terhadap
permasalahan gizi. Pada proses skrining gizi, semua tahapan dalam melakukan skrining harus
di lakukan secara saksama untuk mendapatkan hasil yang baik dan akurat. Pihak yang
membantu ahli gizi dalam proses skrining gizi antara lain perawat, teknisi gizi, keluarga pasien,
dokter serta tenaga kesehatan yang lain.
Formulir skrining gizi yang bisa digunakan untuk penderita gout arthritis antara lain
Short Form Mini Nutritional Assesment (MNA-SF), Nutrition Risk Index (NRI), Geriatric
Nutrition Risk Index (GNRI), Nutrition Screening Initiative (NSI) serta Canadian Nutrition
Screening Tool.

Tabel 4.1. Formulir Skrining NSI

Pernyataan Ya
Saya memiliki penyakit atau kondisi yang menyebabkan adanya perubahan jenis 2
atau jumlah makanan yang saya makan
Saya makan kurang dari 2 kali sehari 3
Saya mengkonsumsi buah, sayuran atau produk susu 2
Saya mengkonsumsi bir, minuman keras atau anggur hampir setiap hari 2
Saya memiliki masalah gigi atau mulut yang menyebabkan proses pengunyahan 2
terganggu
Saya tidak selalu memiliki cukup uang untuk membeli kebutuhan makanan sehari- 4
hari
Saya sering makan sendirian 1
Saya mengkonsumsi 3 atau lebih jenis obat resep dokter 1
Saya kehilangan atau mendapatkan uang kurang lebih 130.000 dalam 6 bulan 2
terakhir
Saya tidak selalu mampu melakukan aktivitas berbelanja, memasak atau makan 2
sendiri
Total
Sumber: Susetyowati, (2014).
Skor indikator malnutrisi:
0 – 2 poin = status gizi normal
3 – 5 poin = berisiko sedang malnutrisi
≥ 6 poin = berisiko tinggi malnutrisi

170 Dietetik Penyakit tidak Menular 


1. Asuhan Gizi Pada Pasien Gout Arthritis
a. Assesment Gizi (pengkajian gizi) meliputi :
1) Antropometri meliputi berat badan (BB), tinggi badan (TB), IMT, dan pengukuran
lain seperti panjang depa, lingkar lengan atas (LLA) atau tinggi lutut apabila pasien
tidak dapat diukur BB dan TBnya.
2) Biokimia: kadar asam urat, kristal urat urin, BUN, kreatinin.
3) Klinis dan fisik:
• Gejala Khas : nyeri pada persendian, bengkak pada sendi lutut / ibu jari.
• Vital sign: tekanan darah, nadi, respirasi.
4) Dietary: asupan makan (energi, protein, lemak, karbohidrat, purin, vit C) dan
kebiasaan makan sebelum sakit.
5) Kondisi ekonomi dan data lain yang menunjang : kondisi ekonomi dan sosial
pasien, riwayat penyakit pasien, riwayat penyakit keluarga, riwayat pengobatan
dan lain-lain.
b. Diagnosis Gizi
Diagnosis gizi meliputi domain intake, klinis dan kebiasaan (behavior). Beberapa contoh
diagnosis pada kasus Gout Arthritis sebagai berikut:
1) Intake purin berlebihan berhubungan dengan kurangnya pengetahuan tentang
gizi ditandai dengan setiap hari mengkonsumsi tempe dan jeroan.
2) Perubahan nilai laboratorium disebabkan oleh gangguan metabolisme purin
dibuktikan dengan peningkatan kadar asam urat di atas normal.
3) Kurangnya pengetahuan tentang makanan yang rendah purin berkaitan dengan
kurangnya informasi tentang gizi seimbang ditandai dengan pemilihan bahan
makanan tinggi purin.
c. Intervensi Gizi
1) Preskripsi diet
a) Jenis diet : Diet Rendah Purin I/ II
b) Jumlah zat gizi yang penting untuk terapi diet : Protein, Lemak, dan KH
c) Bentuk makanan : cair/ saring/ lunak/ biasa
d) Rute makanan : Oral / MLP
e) Frekuensi pemberian makanan : 3 x menu utama dan 2 kali selingan atau
yang lain sesuaikan dengan kondisi pasien
2) Tujuan diet :
a) Memberikan cukup energi untuk mempertahankan atau mencapai
(menaikkan/ menurunkan) berat badan normal.
b) Menurunkan kadar asam urat dalam darah.
c) Mencegah terjadinya komplikasi.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 171


3) Syarat/ Rekomendasi Diet
a) Energi diberikan cukup sesuai dengan kebutuhan individu berdasarkan hasil
perhitungan. Kebutuhan energi ditentukan sebagai berikut:

TEE (Total Energy Expenditure) = BEE x Faktor aktivitas x Faktor Stres

• Basal Energy Expenditure (BEE)


Laki- laki : 66 + (13,7 x BB) + (5 x TB) – (6,8 x Umur)
Perempuan : 655 + (9,6 x BB) + (1,7 x TB) – (4,7 x Umur)
• Faktor Aktifitas
Ringan : 1,3
Sedang : 1,4
Berat : 1,5
• Faktor Stress
Ringan : 1,2
Sedang : 1,3
Berat : 1,5
b) Protein cukup : (1,0 -1,2 g/kg BB) atau 10-15% dari kebutuhan energi total.
Hindari bahan makanan sumber protein dengan kandungan purin
>150mg/100 g.
c) Lemak sedang 10-20% kebutuhan energi total.
d) Karbohidrat 65-75% dari kebutuhan energi total, pilih Karbohidrat kompleks.
e) Vitamin dan Mineral cukup.
f) Cairan 2-2,5 liter/hari.
g) Bahan makanan yang dihindari, dibatasi dan diperbolehkan dimakan setiap
hari
• Dihindari : Kelompok I
Kandungan purin tinggi (100-1000 mg purin/100 g bahan makanan).
Yaitu : Otak, Hati, Jantung, Ginjal, Jeroan, Ekstrak daging atau kaldu,
Bebek, ikan sarden, Makarel, Remis, Kerang.

172 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Gambar 4.4. Makanan Tinggi Purin
Sumber : http://www.asamurattinggisekali.com/2015/02/diet-untuk-
penderita-penyakit-asam-urat/

• Dibatasi : Kelompok II
Kandungan purin sedang (9-100 mg purin/100 g bahan makanan),
maksimal dikonsumsi 50-75 g daging, ikan atau unggas atau 1
mangkuk (100 g) sayuran sehari.
Yaitu : Daging sapi, Ikan, Ayam, Udang, Kacang kering, Tahu, Tempe,
Asparagus, Bayam, Daun singkong, Kangkung, Melinjo, Daun so

Gambar 4.6. Sayuran yang mengandung purin sedang


Sumber : https://www.obatasamuratterbaik.com/sayuran-yang-harus-
dihindari-penderita-asam-urat/

 Dietetik Penyakit tidak Menular 173


• Diperbolehkan dikonsumsi setiap hari : Kelompok III
Kandungan purin rendah, yaitu : Nasi, ubi, jagung, singkong, roti, mei,
bihun, tepung beras, cake, kue-kue kering, pudding, susu, semua
sayuran dan buah-buahan kecuali yang dibatasi.

Gambar 4.7. Makanan Rendah Purin


Sumber : http://femalebox-tobipuken.blogspot.co.id/2011/02/diet-
rendah-purin.html

d. Rencana Konseling Gizi


1) Masalah : diet Rendah Purin I (misal)
2) Tujuan :
a) Memberikan gambaran dan informasi mengenai proses terapi Diet rendah
purin I
b) Memberikan informasi tentang pola makan dan kebiasaan makan yang baik
dan benar
c) Memberikan informasi tentang makanan dan minuman yang boleh atau
tidak boleh untuk dikonsumsi
d) Memberikan motivasi kepada pasien untuk mendukung kelancaran diet
yang dijalankan oleh pasien
3) Materi :
a) Menejelaskan materi tentang diet rendah purin
b) Menjelaskan pola makan dan kebiasaan makan yang baik dan benar
c) Menjelaskan bahan makanan yang boleh dimakan dan tidak boleh dimakan
oleh pasien

174 Dietetik Penyakit tidak Menular 


d) Memberikan konseling supaya pasien dapat mengatur dan merawat diri
dengan baik
e) Memberikan konseling makanan berdasarkan riwayat gizi.
4) Metode : Diskusi dan tanya jawab
5) Sasaran : Pasien
6) Waktu dan tempat : Poli gizi (bangsal pasien). Konseling gizi dilakukan minimal 30
menit (sesuai materi)
7) Media : Leaflet, food model, daftar bahan makanan penukar, URT

e. Monitoring dan Evaluasi

Pengukuran/penga
Parameter Waktu Target terukur
matan
Mempertahankan/menurunkan
Antropometri BB Setiap hari
berat badan
Biokimia Pemantauan kadar:
Asam urat (dalam Sesuai waktu Hasil mendekati kadar normal
darah dan urin) paruh/
Kreatinin rekomendasi Hasil mendekati kadar normal
dokter

Fisik/Klinis Tekanan darah Setiap hari Mendekati normal (120/80


Respirasi Setiap hari mmHg)
Nadi Setiap hari Mendekati normal (12-20
Suhu Setiap hari x/menit)
Bengkak Setiap hari Mendekati normal (90-110
x/menit)
Mendekati normal (36- 37 0 C)
Berkurang/hilang
Dietary Asupan makanan Setiap hari
dan zat gizi
Asupan Energi Asupan engi dan protein cukup
Asupan Protein (Minimal 80% dari kebutuhan)
Asupan Lemak Cukup asupan lemak
Asupan Karbohidrat Cukup asupan karbohidrat
Asupan purin Cukup
Asupan Cairan Cukup
Asupan Fe dan Vit C Cukup

 Dietetik Penyakit tidak Menular 175


2. Farmakologi
Terapi obat untuk serangan gout yaitu:
a. Kolkisin
Dosis : 0,5-0,6 mg tiap satu jam atau 1,2 mg sebagai dosis awal dan diikuti 0,5-0,6 mg
tiap 2 jam sampai gejala penyakit hilang atau mulai timbul gejala saluran cerna, misalnya
muntah dan diare. Dapat diberikan dosis maksimum sampai 7 – 8 mg tetapi tidak
melebihi 7,5 mg dalam waktu 24 jam. Untuk profilaksis diberikan 0,5 – 1,0 mg sehari.
b. Obat Anti Inflamasi Non Steroid (OAINS) Contohnya: indometasin, fenilbutazon
c. Obat urikosurik/ anti hiperurisemia, Contohnya: alopurinol, probenesid, sulfinpirazon,
dan febuxostat.
d. Kortikosteroid
Kortikosteroid sering digunakan untuk menghilangkan gejala gout akut dan akan
mengontrol serangan. Kortikosteroid ini sangat berguna bagi pasien yang
dikontraindikasikan terhadap golongan NSAID. Jika goutnya monarticular, pemberian
antra-articular yang paling efektif.
Contohnmya: dexametason, hidrokortison, prednisone (Purwaningsih, 2009;
Setyoningsih, 2009).

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Jelaskan apa yang dimaksud dengan gout arthritis!


2) Sebutkan dan jelaskan tahapan gout dalam empat (4) fase!
3) Sebutkan diagnosis medis gout arthritis menurut Asosiasi Rematik Amerika!
4) Sebutkan dan jelaskan empat (4) komplikasi gout arthritis!
5) Sebutkan gejala klinis dan fisik pada pasien gout arthritis!
6) Sebutkan tujuan diet untuk pasien gout arthritis!
7) Berapakah kebutuhan gizi meliputi protein, lemak dan karbohidrat untuk pasien gout
arthritis!
8) Sebutkan contoh bahan makanan yang perlu dihindari, dibatasi dan diperbolehkan
dikonsumsi untuk pasien gout arthritis!

176 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Petunjuk Jawaban Latihan

Pelajari kembali materi berikut ini agar saudara dapat mengerjakan soal latihan dengan
baik.
1) Pengertian gout arthritis.
2) Etiologi penyakit gout arthritis.
3) Gejala dan tanda-tanda penyakit gout arthritis.
4) Diagnosis medis penyakit gout arthritis.
5) Komplikasi penyakit gout arthritis.
6) Penatalaksanaan gizi penyakit gout arthritis:
a) Skrining gizi.
b) Asuhan gizi pada pasien gout arthritis (Assesment gizi, Diagnosis gizi, Intervensi
gizi, Rencana konseling gizi, Monitoring dan evaluasi gizi).
7) Farmakologi penyakit gout arthritis.

Ringkasan

Gout (pirai) adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan keadaan penyakit
yang berkaitan dengan hiperurisemia, sedangkan Hiperurisemia didefinisikan sebagai kadar
Asam Urat serum lebih dari 7 mg/dL pada laki-laki dan lebih dari 6 mg/dL pada wanita.
Penderita Gout biasanya mengeluhkan gejala nyeri yang berat, bengkak dan berlangsung
cepat, lebih sering di jumpai pada ibu jari kaki untuk stadium akut dan untuk kronik didapatkan
gejala ditemukannya tofi dalam jaringan yaitu di telinga, pangkal jari dan ibu jari kaki. Faktor-
faktor yang mempengaruhi hiperurisemia yaitu nutrisi, obat-obatan, obesitas, riwayat
keluarga, usia.
Penatalaksanaan asuhan gizi bagi penderita gout arthritis di mulai dari skrining gizi,
pengkajian gizi, penentuan diagnosis gizi, intervensi gizi, konseling gizi serta monitoring dan
evaluasi gizi. Formulir skrining gizi yang bisa dipakai untuk menentukan ada tidaknya risiko
malnutrisi pada penderita gout arthritis antara lain Short Form Mini Nutritional Assesment
(MNA-SF), Nutrition Risk Index (NRI), Geriatric Nutrition Risk Index (GNRI), Nutrition Screening
Initiative (NSI) serta Canadian Nutrition Screening Tool. Pengkajian gizi pada pasien ini
meliputi pengkajian antropometri, biokimia, fisik klinis, dietary dan data lain yang menunjang.
Penentuan intervensi gizi meliputi 3 komponen yaitu merencanakan preskripsi diet,
menentukan tujuan diet dan syarat diet. Terapi farmakologi untuk penderita gout arthritis
meliputi pemberian obat Kolkisin, Obat Anti Inflamasi Non Steroid (OAINS), Obat urikosurik/
anti hiperurisemia, Kortikosteroid.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 177


Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Nilai laboratorium normal asam urat pada pria adalah sebagai berikut ….
A. 1,0 – 1,5 mg/dl
B. 1,5 – 2,0 mg/dl
C. 2,0 – 3,2 mg/dl
D. 3,4 – 7,0 mg/dl
E. 4,0 – 5,8 mg/dl

2) Gejala pada fase interkritikal pada penderita gout arthritis akan mengalami serangan
berulang-ulang dalam waktu ….
A. 1 hari
B. 3 hari
C. 1 minggu
D. 2 minggu
E. Tidak menentu

3) Formulir skrining yang tidak bisa digunakan untuk penderita gout arthritis adalah ….
A. MNA-SP
B. NRI
C. NSI
D. GNRI
E. NRS 2002

4) Dalam melakukan pengkajian gizi antropometri untuk penderita gout arthritis, apabila
pengukuran tinggi badan pada usia tidak bisa dilakukan maka bisa diganti dengan
pengukuran ….
A. Berat badan
B. Tebal lemak
C. Tinggi Lutut
D. Lingkar kepala
E. Indeks Massa Tubuh (IMT)

178 Dietetik Penyakit tidak Menular 


5) Salah satu contoh jenis diet untuk penderita gout arthritis adalah ….
A. Diet Tinggi Protein 1
B. Diet Rendah Purin 1
C. Diet Tinggi Fe
D. Diet Tinggi Kalori Tinggi Protein
E. Diet Tinggi Serat

 Dietetik Penyakit tidak Menular 179


Topik 2
Praktik Asuhan Gizi Terstandar untuk
Kasus Gout Arthritis

S
etelah kita banyak belajar secara umum pada Topik 1 penderita gout arthritis seperti
pengertian, etiologi, gejala dan tanda, komplikasi serta manajemen asuhan gizi
beserta terapi farmakoliginya di atas, maka pada Topik 2 kali ini kita akan belajar
mengenai kasus-kasus pada penderita gout arthritis. Pada topik ini kita akan belajar
mengerjakan kasus sesuai dengan manajemen asuhan gizi secara bertahap.
Seorang bapak X usia 45 tahun TB 175 cm BB 75 kg mondok di RS dengan keluhan terasa
ngilu pada persendian pangkal ibu jari kaki terlihat bengkak dan warna memerah di sekitarnya
Hasil lab di dapatkan data : Asam Urat 8 mg/dl, Cholesterol Total 300 mg/dl, Trigliserid 208
mg/dl, HDL 50,9 mg/dl, LDL 75,9 mg/dl. Hb 13 mg/dl, tekanan darah 120/80 mmHg, nadi
80x/menit. Kebiasaan makan di rumah : makan pokok 3 X sehari makan camilan yang disukai
adalah roti coklat dengan isi keju, kacang mete dan emping goreng, lauk hewani hampir setiap
minggu ada sate jerohan, udang goreng dan sarden dan lauk nabati tempe tahu setiap hari
sekali makan 1 potong sedang, sayuran yang sering dikonsumsi bening bayam di campur
dengan wortel, sup sayuran dengan kaldu daging kental, buah pisang dan pepaya. Buatlah
rencana asuhan gizi bagi bapak tersebut!
Jawab :

1. Identitas Pasien
a. Nama : Bapak X
b. Usia : 45 tahun
c. Jenis kelamin : Laki-laki
d. Diagnosis medis : Gout Arthritis
2. Nutrition Screening (NRS 2002)
Skrining Awal
JAWABAN
No. KRITERIA
YA TIDAK
1. Apakah IMT < 20,5 ? √
2. Apakah pasien kehilangan BB dalam 3 bulan terakhir ? √
3. Apakah asupan makanan menurun seminggu terakhir ? √
4. Apakah pasien dengan penyakit berat ? Gout √
Jika tidak untuk semua criteria skrening (Ulang seminggu kemudian)
Jika ada 1/lebih criteria dengan jawaban ya (skrening lanjut)

180 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Skrining lanjut I

RISIKO GIZI KRITERIA


Absen (Skor=0) Status gizi normal
Ringan (skor=1) Kehilangan BB >5% dalam 3 bulan atau asupan 50-75% dari
kebutuhan
Sedang Kehilangan BB >5% dalam 2 bulan atau IMT 18,5-20,5 atau asupan
(skor=2) 25-50% dari kebutuhan
Berat (skor=3) Kehilangan BB >5% dalam 1 bulan (>15% dalam 3 bulan) atau IMT
18,5 atau asupan 0-25% dari kebutuhan

Skrining lanjut II

RISIKO GIZI KRITERIA


Absen (skor=0) Kebutuhan gizi normal
Ringan Fraktur, pasien kronik (sirosis hati, COPD, HD rutin, diabetes,
(skor=1) kanker, infeksi)
Sedang Bedah mayor, stroke, pneumonia berat, kanker darah
(skor=2)
Berat (skor=3) Cindera kepala, transplantasi sumsum, pasien ICU

Skrining lanjut Skrining lanjut Usia >65 TOTAL SKOR


I II tahun
SKOR 0 1 Tidak 1
RISIKO/TIDAK RESIKO
Keterangan:
Skor ≥ 3 : risiko malnutrisi, perlu perencanaan gizi secara dini
Skor < 3 : tidak berisiko malnutrisi atau bisa dilakukan skrining seminggu kemudian

Kesimpulan : Bapak X tidak berisiko malnutrisi.

1. Nutrition Assesment
a. Antropometri
• BBI berdasarkan indeks Brocca
BBI = (TB-100) x 90%
= (175-100) x 90%
= 67,5 kg
• Perhitungan status gizi berdasarkan IMT :
IMT = BB/TB2(m)
= 75/(1,75)2
= 24,48

 Dietetik Penyakit tidak Menular 181


Kesimpulan:
Berdasarkan data antropometri diketahui IMT Normal dengan berat badan ideal 67,5 kg.

b. Biokimia
Tabel 4.2. Data Biokimia

Jenis Nilai Normal Hasil Keterangan


Pemeriksaan
Asam urat 3,5 – 7,2 mg/dl 8 mg/dl Tinggi
Kolestrol total <200 mg/dl 300 mg/dl Tinggi
Trigliserid <150 mg/dl 208 mg/dl Tinggi
HDL >35 mg/dl 50,9 mg/dl Normal
LDL <150 mg/dl 75,9 mg/dl Normal
Hb 13-16 mg/dl 13 mg/dl Normal

Kesimpulan:
Berdasarkan uji biokimia diperoleh hasil Asam urat, Kolesterol total, trigliserid tinggi,
HDL, LDL dan Hb normal

c. Klinik/fisik
Tabel 4.3. Data Klinik/Fisik

Jenis
Nilai Normal Hasil Keterangan
Pemeriksaan
Tekanan darah 120/80 mmHg 120/80 mmHg Normal
Nadi 80-100x/menit 80x/menit Normal
• Terasa ngilu pada persendian pangkal ibu jari kaki.
• Ibu jari kaki terlihat bengkak dan warna memerah.

Kesimpulan:
Berdasarkan data klinik/fisik menunjukkan tekanan darah dan nadi normal. Terasa ngilu
pada persendian pangkal ibu jari kaki. Ibu jari kaki terlihat bengkak dan warna memerah.

d. Dietary History
1) Riwayat makanan pasien menyukai camilan adalah roti coklat dengan isi
keju, kacang mete dan emping goreng.
2) Mengkonsumsi lauk hewani yang yaitu jeroan, udang dan sarden.
3) Mengkonsumsi lauk nabati yaitu tempe tahu setiap hari.
4) Mengkonsumsi sayur bayam, sayur dengan kaldu daging kental.
5) Mengkonsumsi buah pepaya dan pisang.

182 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Hasil recall 24 jam asupan makanan

Tabel 4.4. Asupan Zat Gizi Dibandingan Kebutuhan Gizi

Energi Protein Lemak KH


Asupan 2575 kkal 115 gram 103 gram 425 gram
Kebutuhan 2571 kkal 90 gram 57,13 gram 417,8 gram
% Asupan 100,1% 127,8% 180,29% 101,72%
Kategori Baik Lebih Lebih Baik

Kesimpulan :
Dari data tersebut dapat diketahui bahwa asupan energi dan karbohidrat baik, asupan
protein dan lemak lebih.

1. Nutrition Diagnosis
NI-51.2 (Intake Lemak Berlebih)
Intake lemak lebih tinggi dibandingkan standar berkaitan dengan kurangnya
pengetahuan tentang makanan dibuktikan dengan asupan lemak tinggi serta kadar
trigliserid 208 mg/dl dan kolestrol total 300 mg/dl tinggi.

2. Nutrition Intervention
a. Preskripsi Diet
1) Jenis Diet : Diet Rendah Purin
2) Zat gizi yang penting : protein 90 gram, lemak 57,13 gram
3) Bentuk : Makanan biasa
4) Route : Oral
5) Frekuensi : 3 kali makan 2 kali selingan

b. Tujuan Diet :
1) Mempertahankan status gizi tetap normal.
2) Menurunkan kadar asam urat dalam darah.
3) Menurunkan kadar kolestrol total dan trigliserid.

c. Syarat Diet :
1) Energi sesuai kebutuhan pasien
2) Protein cukup yaitu 1,0 – 1,2 g/kgBB atau 10 – 15% dari kebutuhan total.
3) Lemak sedang yaitu 10 – 20% dari kebutuhan total.
4) Karbohidrat yaitu 65 – 75% dari kebutuhan energi total.
5) Cairan yaitu 2 – 2,5 L/hari.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 183


d. Perhitungan kebutuhan energi
1) Kebutuhan energi total
AMB = 66,5 + (13,7 x BB) + (5 x TB) – (6,8 x U)
= 66,5 + (13,7 x 75) + (5 x 175) – (6,8 x 45)
= 66,5 + 1.012,5 + 875 – 306
= 1.648 kkal
Energi = AMB x Fa Fs
= 1.648 x 1,2 x 1,3
= 2.571 kkal
2) Protein = 1,2 g x 75 kg
= 90 g
3) Lemak = 20% x 2571 kkal
= 514,2 / 9
= 57,13 g
4) Karbohidrat = 65% x 2571 kkal
= 1671,15 / 4
= 417,8 g

Pembagian menu sehari


Pagi
Energi = 30% x 2571 kkal = 771,3 kkal
Protein = 30% x 90 g = 27 g
Lemak = 30% x 57,13 g = 17,139 g
KH = 30% x 417,8 g = 125,34 g

Siang – Malam
Energi = 35% x 2571 kkal = 899,85 kkal
Protein = 35% x 90 g = 31,5 g
Lemak = 35% x 57,13 g = 19,96 g
KH = 35% x 417,8 g = 146,23 g

Tabel 4.5 Perencanaan Menu Sehari

Bahan Energi Protein Lemak


Waktu Makanan URT Gram KH (g)
Makanan (kkal) (g) (g)
Pagi 1 prg
07.00 Nasi Beras giling sdg 75 267,75 6,3 1,275 57,825
WIB Pepes 1 ptg
ikan Ikan tongkol sdg 50 50 6,85 0,75 4
Tumis Tofu 1 mgk 30 98,4 3,78 5,97 7,38
tofu Wortel sdg 25 9 0,25 0,15 1,975

184 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Bahan Energi Protein Lemak
Waktu Makanan URT Gram KH (g)
Makanan (kkal) (g) (g)
Minyak
kelapa 5 44,2 0 5 0
Gula pasir 2,5 9,85 0 0 2,35
1 mgk
Tumis Lamu siam sdg 100 30 0,6 0,1 6,7
labu siam Minyak
kelapa 2,5 22,1 0 2,5 0
Gula pasir 2,5 9,85 0 0 2,35
1 ptg
Pepaya Pepaya sdg 100 46 0,5 0 12,2
1 gls
Air putih Air putih blmg 200 0 0 0 0
Selingan Kentang 125 77,5 2,625 0,25 16,875
09.00 Wortel 4 ptg 50 18 0,5 0,3 3,95
WIB Kroket Putih telur sdg 50 25 5,4 0 0,4

Minyak
kelapa 5 44,2 0 5 0
Total 751,85 26,805 21,295 116,005
1 prg
Nasi Beras giling sdg 100 357 8,4 1,7 77,1
Semur Putih telur 1 mgk 100 50 10,8 0 0,8
Siang telur Kecap sdg 15 10,65 0,855 0,855 1,35
12.30 Gula pasir 5 19,7 0 0 4,7
WIB Minyak
kelapa 5 44,2 0 5 0
Buncis 1 mgk 30 10,2 0,72 0,09 2,16
Sup sayur Wortel sdg 40 14,4 0,4 0,24 3,16
Kacang
merah 30 51,3 3,3 0,66 8,4
1 bh
Apel Apel sdg 100 58 0,3 0,4 14,9
1 gls
Air putih Air putih blmg 200 0 0 0 0
Selingan Singkong 2 ptg 125 192,5 1,25 0,375 46
15.00 Getuk sdg
WIB Gula pasir 20 78,8 0 0 18,8
Total 886,75 26,025 9,32 177,37
Malam 1 prg
18.00 Nasi Beras giling sdg 100 357 8,4 1,7 77,1
WIB Sup Daging 1 mgk
daging ayam giling sdg 50 149 9,1 12,5 0

 Dietetik Penyakit tidak Menular 185


Bahan Energi Protein Lemak
Waktu Makanan URT Gram KH (g)
Makanan (kkal) (g) (g)
Minyak
kelapa 5 44,2 0 5 0
Tumis Buncis 1 mgk 75 25,5 1,8 0,225 5,4
buncis Wortel sdg 25 9 0,25 0,15 1,975
Minyak
kelapa 5 44,2 0 5 0
Jeruk 1 bh
manis Jeruk manis sdg 100 45 0,9 0,2 11,2
Susu Kacang 1 gls
kedelai kedelai blmg 30 114,3 12,12 5,01 7,47
Gula pasir 15 59,1 0 0 14,1
Air putih 200 0 0 0 0
Total 847,3 32,57 29,785 117,245
Jumlah Total 2485,9 85,4 60,4 410,62

3. Rencana Konseling Gizi


a. Permasalahan
Kadar asam urat tinggi, kolestrol tinggi, trigliserid tinggi, asupan protein dan
asupan lemak lebih dibandingkan dengan kebutuhan gizi.
b. Tujuan
1) Mengetahui makanan dan minuman yang boleh atau tidak boleh
dikonsumsi,
2) Lebih patuh terhadap diet yang telah diberikan.
3) Menjelaskan pola makan dan kebutuhan makan yang benar.
c. Materi
1) Makanan yang dianjurkan dan tidak dianjurkan dikonsumsi
2) Kebutuhan protein dan lemak
d. Sasaran : Pasien dan keluarga.
e. Waktu dan tempat : 15 - 30 menit bertempat di ruang konseling gizi.
f. Metode : Konseling gizi dan tanya jawab.
g. Media alat bantu : Food model, leaflet, form Recall 24 jam, Daftar Penukar Bahan
Makanan dan alat URT.

186 Dietetik Penyakit tidak Menular 


4. Monitoring Evaluasi
a. Monitoring dan Evaluasi

Tabel 4.6. Monitoring dan Evaluasi

Parameter Pengukuran/pengamatan Waktu Target terukur


Antropometri Antropometri Berkala Status gizi normal
Berat badan Setiap hari
IMT Setiap hari
Biokimia Asam urat Sesuai waktu Normal
Kolestrol total paruh
Trigliserid
Fisik / Klinis Tekanan darah Setiap hari Tetap normal
Nadi Tetap normal
Terasa ngilu pada persendian Berkurang, hilang
pangkal ibu jari kaki.
Ibu jari kaki terlihat bengkak
dan warna memerah. Berkurang, hilang
Dietary Asupan makan dan zat gizi Setiap hari Asupan energi,
Asupan Energi protein, lemak dan
Asupan Lemak karbohidrat normal
Asupan protein *(target ideal
Asupan KH asupan>80%)
Asupan Cairan normal

b. Rekomendasi / tindak lanjut


Pasien menjalankan Diet rendah purin yaitu mengkonsumsi zat gizi sesuai dengan
kebutuhan dengan tujuan mempertahankan status gizi tetap normal, menurunkan
kadar asam urat dalam darah, menurunkan kadar kolestrol total dan trigliserid.
Pasien menjalankan diet sesuai dengan anjuran dan kesepakatan bersama.
c. Seorang ibu X usia 55 tahun TB 150 cm BB 65 kg mondok di RS dengan keluhan
terasa ngilu pada persendian pangkal ibu jari kaki terlihat bengkak dan warna
memerah di sekitarnya Hasil lab di dapatkan data : Asam Urat 7 mg/dl, Cholesterol
Total 200 mg/dl, Trigliserid 208 mg/dl, HDL 40,9 mg/dl, LDL 85,9 mg/dl. Hb 10
mg/dl. Kebiasaan makan di rumah : makan pokok 3 X sehari makan camilan yang
disukai adalah gorengan dan emping goreng, lauk hewani hampir setiap hari ada
sate usus, dan ikan sarden dan lauk nabati tempe tahu setiap hari sekali makan 1
potong sedang, sayuran yang sering dikonsumsi bening bayam di campur dengan
wortel, sup sayuran dengan kaldu daging kental, buah yang sering dikonsumsi
pepaya, pisang atau semangka satu potong setiap harinya. Ibu ini jarang minum

 Dietetik Penyakit tidak Menular 187


air putih atau kurang minum (setiap hari hanya minum 2 gelas teh tawar). Buatlah
rencana asuhan gizi bagi ibu tersebut!

Jawab:

1. Identitas Pasien
a) Nama : Ny. X
b) Jenis Kelamin : Perempuan
c) Usia : 55 tahun

2. Nutrition Screening (NRS 2002)


Skrining Awal

JAWABAN
No. KRITERIA
YA TIDAK
1. Apakah IMT < 20,5 ? √
2. Apakah pasien kehilangan BB dalam 3 bulan terakhir ? √
3. Apakah asupan makanan menurun seminggu terakhir ? √
4. Apakah pasien dengan penyakit berat ? √
Jika tidak untuk semua kriteria skrening (Ulang seminggu kemudian)
Jika ada 1/lebih kriteria dengan jawaban ya (skrining lanjut)

Skrening lanjut I

RISIKO GIZI KRITERIA


Absen (Skor=0) Status gizi normal
Ringan (skor=1) Kehilangan BB >5% dalam 3 bulan atau asupan 50-75% dari
kebutuhan
Sedang (skor=2) Kehilangan BB >5% dalam 2 bulan atau IMT 18,5-20,5 atau asupan
25-50% dari kebutuhan
Berat (skor=3) Kehilangan BB >5% dalam 1 bulan (>15% dalam 3 bulan) atau IMT
18,5 atau asupan 0-25% dari kebutuhan

188 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Skrening lanjut II

RISIKO GIZI KRITERIA


Absen (skor=0) Kebutuhan gizi normal
Ringan (skor=1) Fraktur, pasien kronik (sirosis hati, COPD, HD rutin, diabetes,
kanker,infeksi)
Sedang (skor=2) Bedah mayor, stroke, pneumonia berat, kanker darah
Berat (skor=3) Cidera kepala, transplantasi sumsum, pasien ICU

KESIMPULAN

Skrining lanjut Skrining lanjut Usia > 65 tahun TOTAL SKOR


I II
SKOR 0 1 Tidak 1
RISIKO/TIDAK RESIKO

Kesimpulan : Ny. X tidak berisiko malnutrisi

3. Nutrition Assesment
a. Anthropometri
• Perhitungan status gizi berdasarkan IMT
IMT = BB kg / (TB)² m
= 65 / (1,5)²
= 28,88

• Berat Badan Ideal


BBI = (TB-100) – 10%(TB-100)
= (150-100) – 10%(150-100)
= 45 kg

Kesimpulan :
Berdasarkan perhitungan IMT, status gizi pasien Ny. X adalah Obesitas karena
berada >27,0. Berat badan aktual pasien Ny. X di atas BBI.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 189


b. Biokimia
Tabel 4.7. Data Biokimia

Jenis
Nilai Normal Hasil Keterangan
Pemeriksaan
Asam urat 2,5-6,0 mg/dL 7 mg/dL Tinggi
Kolesterol total <200 mg/dL 200 mg/dL Tinggi
Trigliserid <150 mg/dL 208 mg/dL Tinggi
HDL >35 mg/dL 40,9 mg/dL Normal
LDL <130 mg/dL 85,9 mg/dL Normal
Hb 12-15 g/dL 10 g/dL Normal

Kesimpulan:
Berdasarkan uji biokimia diperoleh hasil asam urat, kolesterol total, dan trigliserid
Tinggi, sedangkan HDL, LDL, dan Hb Normal.

c. Clinik/Fisik

Tabel 4.8. Data Klinik/Fisik

Jenis
Nilai Normal Hasil Keterangan
Pemeriksaan
Tekanan darah 120/80 mmHg 120/80 mmHg Normal
Nadi 80-100x/menit 80x/menit Normal
• Terasa ngilu pada persendian pangkal ibu jari kaki.
• Ibu jari kaki terlihat bengkak dan warna memerah.

Kesimpulan:
Berdasarkan data klinik/fisik menunjukkan tekanan darah dan nadi normal. Terasa
ngilu pada persendian pangkal ibu jari kaki. Ibu jari kaki terlihat bengkak dan warna
memerah.

d. Dietary History
1) Kebiasaan makan pokok 3 X sehari.
2) Makan camilan yang disukai adalah gorengan dan emping goreng.
3) Lauk hewani hampir setiap hari ada sate usus, dan ikan sarden dan lauk
nabati tempe tahu setiap hari sekali makan 1 potong sedang.
4) Sayuran yang sering dikonsumsi bening bayam di campur dengan wortel, sup
sayuran dengan kaldu daging kental.

190 Dietetik Penyakit tidak Menular 


5) Buah yang sering dikonsumsi pepaya, pisang atau semangka satu potong
setiap harinya.
6) Jarang mengonsumsi air putih atau kurang minum (setiap hari hanya minum
2 gelas teh tawar).

Hasil recall 24 jam asupan makanan

Tabel 4.9. Asupan Zat Gizi Dibandingkan Kebutuhan Gizi

Energi Protein Lemak KH


Asupan 2575 kkal 67 gram 103 gram 290 gram
Kebutuhan 1822,9 kkal 68,36 gram 40,5 gram 296,22 gram
% Asupan 141,3% 98% 254,32% 97,9%
Kategori Lebih Baik Lebih Baik
Kesimpulan :
Dari data tersebut dapat diketahui bahwa asupan energi dan lemak berlebih, asupan
protein dan karbohidrat baik.

4. Nutrition Diagnosis
NI- 1.5 (Kelebihan Intake Energi)
Kelebihan Intake Energi berkaitan dengan asupan lauk yang sering digoreng dan
kebiasaan ngemil dibuktikan status gizi obesitas dan hasil recall asupan makanan untuk
energi 141,3%

NI- 51.2 (Intake Lemak Berlebih)


Intake Lemak Berlebih berkaitan dengan pemilihan lauk yang digoreng tinggi lemak,
kebiasaan ngemil dan mengonsumsi jeroan dibuktikan dengan kadar asam urat,
kolesterol total, dan trigliserid tinggi serta asupan makanan untuk lemak 254,32%

5. Nutrition Intervention
a. Preskripsi Diet
1) Jenis Diet : Diet Rendah Purin 1822,9 kkal
2) Jumlah zat gizi Penting untuk terapi diet
3) Energi : 1822,9 kkal
4) Protein : 68,36 gram
5) Lemak : 40,5 gram
6) Bentuk : Makanan Biasa
7) Route : Oral
8) Frekuensi : 3 kali makanan utama dan 2 kali selingan

 Dietetik Penyakit tidak Menular 191


b. Tujuan Diet:
1) Memberikan intervensi gizi secara cepat dan tepat dengan
mempertimbangkan seluruh aspek dukungan gizi pada pasien gout.
2) Memperbaiki status gizi mendekati normal.
3) Menurunkan kadar asam urat, kolesterol, dan trigliserid mendekati normal.

c. Syarat Diet:
1) Energi sesuai kebutuhan tubuh. Bila berat badan berlebih atau kegemukan,
asupan sehari dikurangi secara bertahap sebanyak 500-1000 kkal dari
kebutuhan energi normal hingga tercapai berat badan normal.
2) Protein cukup, yaitu 1,0-1,2 g/kg BB atau 10-15% dari kebutuhan energi
total.
3) Hindari bahan makanan sumber protein yang mempunyai kandungan purin
>150 mg/100g.
4) Lemak sedang yaitu 10-20% dari kebutuhan total. Lemak berlebih dapat
menghambat pengeluaran asam urat atau purin melalui urin.
5) Karbohidrat dapat diberikan lebih banyak, yaitu 65-75% dari kebutuhan
energi total. Karena kebanyakan pasien gout artritis mempunyai berat
badan lebih, maka dianjurkan untuk menggunakan sumber karbohidrat
kompleks.
6) Vitamin dan mineral cukup sesuai dengan kebutuhan.
7) Cairan disesuaikan dengan urin yang dikeluarkan setiap hari. Rata-rata
asupam cairan yang dianjurkan adalah 2-2½ liter/hari.
8) Bentuk makanan biasa

d. Perhitungan kebutuhan energy


1) Energi Total = BMR x Fa x Fs
= [655 + (9,6 x BB) + (1,8 x TB) – (4,7 x U)] x Fa x Fs
= [655 + (9,6 x 65) + (1,8 x 150) – (4,7 x 55)] x 1,2 x 1,5
= (655 + 624 + 270 – 258,5) x 1,2 x 1,5
= 2322,9 kkal
Kebutuhan Energi = energy total – 500 kkal
= 2322,9 – 500 kkal
= 1822,9 kkal
2) Protein = 15% x 1822,9 kkal
= 273,435 kkal
= 68,36 gram / hari
3) Lemak = 20% x 1822,9
= 364,58 kkal

192 Dietetik Penyakit tidak Menular 


= 40,5 gram
4) KH = 1822,9 – 273,435 – 364,58
= 1184,885 kkal
= 296,22 gram

e. Menu sehari
Tabe 4.10. Perencanaan Menu Sehari

Nama Bahan URT Berat Energi P L KH


Waktu
Masakan Masakan (g) (kkal) (g) (g) (g)
Nasi Putih Beras Giling 264.7
Pagi Kukus Putih 1 Gls 75 5 5.25 0.375 60
Telur Telur Ayam
7:00 Bumbu Ras 1 Butir 50 77 6.2 5.4 0.35
Acar Timun 1 Sdm 25 2 0.05 0.05 0.35
1
Wortel Buah 25 9 0.25 0.15 1.975
Perkedel 1
Tahu Poton
Kukus Tahu g Sdg 20 16 2.18 0.94 0.16
Tumis 1/2
Labu Siam Labu Siam Gls 50 15 0.3 0.05 3.35
1
Pepaya Pepaya Buah 100 46 0.5 0 12.20
Pis Roti 2
Lemba
Selingan Roti Tawar r 40 99.2 3.2 0.48 20
10:00 Gula Putih 1 Sdm 10 39.4 0 0 9.4
Santan 1 Sdm 10 32.4 0.42 3.43 0.56
TOTAL I 600.75 18.35 10.875 108.34
Nasi Putih Beras Giling 3/4
siang Kukus Putih Gelas 75 264.75 5.25 0.375 60
Orak-Arik
Telur
Bumbu Telur Ayam
12:00 Tomat Ras 1 Butir 50 77 6.2 5.4 0.35
1
Tomat Buah 50 12 0.65 0.25 2.35
1
Pepes Poton
Tahu Tahu g Sdg 20 16 2.18 0.94 0.16
Capcay 1/4
Sayur Bunga Kol Gelas 25 6.25 0.6 0.05 1.225

 Dietetik Penyakit tidak Menular 193


Nama Bahan URT Berat Energi P L KH
Waktu
Masakan Masakan (g) (kkal) (g) (g) (g)
1/2
Wortel Gelas 50 18 0.5 0.3 3.95
1/4
Sawi Gelas 25 7 0.575 0.075 1
1
Jus Jeruk Jeruk Buah 100 45 0.9 0.2 11.2
Misoa
Ayam 1/5
Selingan Kukus Misoa Gls 25 86.25 2.125 0.55 19.5
16:00 Ayam Giling 5 Sdm 25 74.5 4.55 6.25 0
TOTAL II 606.75 23.53 14.39 99.735
Nasi Putih Beras Giling 3/4 264.7
Malam Kukus Putih Gelas 75 5 5.25 0.375 60
Sop Ayam 1
Poton
19:00 Ayam g Kecil 50 149 9.1 12.5 0
1/4
Wortel Gelas 25 9 0.25 0.15 1.975
Tahu 1
Asam Poton
Manis Tahu g Sdg 50 40 5.45 2.35 0.4
Kecap 1 Sdm 10 7.1 0.57 0.13 0.9
1/2
Gula Putih Sdm 5 19.7 0 0 4.7
Orak-Arik 1/2
Sayur Wortel Gelas 25 9 0.25 0.15 1.975
1/4
Buncis Gelas 50 17 1.2 0.15 3.6
Telur Ayam 1/2
Ras Butir 25 38.5 3.1 2.7 0.175
2
Jus Tomat Tomat Buah 100 24 1.3 0.5 4.7
TOTAL III 578.05 26.47 19.005 78.425
TOTAL 1785.6 68.35 44.27 286.50
KEBUTUHAN 1822.9 68.36 40.5 296.22

6. Rencana Konseling Gizi


a. Permasalahan
Kebiasaan dan pola makan yang kurang baik, asam urat, kholesterol dan trigliserid
tinggi.

194 Dietetik Penyakit tidak Menular 


b. Tujuan
1) Memperbaiki kebiasaan dan pola makan pasien.
2) Memberikan pengetahuan agar pasien lebih patuh dengan diet yang
diberikan.

c. Materi
1) Menjelaskan makanan yang dianjurkan dan tidak dianjurkan untuk pasien
penyakit Artritis Gout dan kolesterol.
2) Menjelaskan pola makan dan kebiasaan makan yang benar.
3) Memberikan gambaran mengenai proses terapi diet yang akan dijalankan oleh
pasien untuk menunjang pengobatan pasien.
4) Memberikan motivasi kepada keluarga pasien untuk mendukung kelancaran
diet yang dijalankan oleh pasien.

d. Sasaran : pasien dan keluarga pasien


e. Waktu dan tempat : 30 menit bertempat di ruang konseling
f. Metode : Ceramah, wawancara, tanya jawab
g. Media alat bantu : Leaflet, food model, Daftar Bahan Makanan Penukar dan alat
URT.

7. Monitoring dan Evaluasi


a. Monitoring dan Evaluasi

Parameter Pengukuran/pengamatan Waktu Target terukur


Antropometri Berat badan Setiap hari Menurunkan berat badan
mendekati BBI
Status gizi Mendekati normal
Biokimia Asam urat Sesuai Normal
Kolesterol total waktu paruh Normal
Trigliserid Normal
Fisik/Klinis Nyeri pada persendian ibu Setiap hari Berkurang dan berangsur
jari kaki normal
Bengkak dan memerah
Dietary Asupan makanan dan zat Setiap hari Asupan energi, protein,
gizi lemak dan karbohidrat serta
• Asupan Energi purin sesuai kebutuhan
• Asupan Lemak
• Asupan protein
• Asupan karbohidrat
• Asupan purin
• Asupan cairan Cairan sesuai dengan
kebutuhan pasien

 Dietetik Penyakit tidak Menular 195


b. Rekomendasi /tindak lanjut
Pasien menjalankan Diet rendah purin yaitu mengkonsumsi zat gizi sesuai dengan
kebutuhan dengan tujuan menurunkan BB agar status gizi mendekati normal,
menurunkan kadar asam urat dalam darah, menurunkan kadar kolesterol total
dan trigliserid. Pasien menjalankan diet sesuai dengan anjuran dan kesepakatan
bersama.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Seorang bapak usia 65 tahun TB 165 cm BB 75 kg 196iagno ke RS dengan keluhan terasa


ngilu pada persendian, terlihat bengkak dan warna memerah di sekitarnya dan 1 tahun
yang lalu pernah dirawat di RS dengan diagnose dokter mengidap asam urat (gout). Hasil
lab di dapatkan data : Asam Urat 8 mg/dl, Cholesterol Total 210 mg/dl, Trigliserid 155
mg/dl, HDL 70,9 mg/dl, LDL 67,9 mg/dl, Glukosa darah puasa 150 mg/dl, Glukosa darah
2 jam PP 200 mg/dl. Kebiasaan makan di rumah : makan pokok 3 X sehari kadang makan
camilan ubi rebus atau kacang rebus, lauk hewani senang jerohan kadang hati ayam
dengan rempelo, sate usus dan lauk nabati tempe tahu 196iagno setiap hari sekali
makan 2 potong sedang, sayuran yang sering dikonsumsi sup sayuran dengan kaldu
daging ayam kental, buah pisang dan pepaya. Buatlah rencana asuhan gizi bagi bapak
tersebut!
2) Seorang ibu usia 75 tahun TB 150 cm BB 45 kg mondok di RS dengan keluhan terasa ngilu
pada persendian terlihat bengkak dan warna memerah di sekitarnya dan mengeluh
kesakitan untuk jalan. Hasil lab didapatkan data : asam urat 7,5 mg/dl, kolesterol total
200 mg/dl, trigliserida 159 mg/dl, HDL 40 mg/dl, LDL 45 mg/dl, Hb 10 mg/dl. Kebiasaan
makan di rumah: makan pokok 2x sehari dalam bentuk bubur dengan lauk hewani
196iagno setiap hari telur bebek digoreng dadar. Dan lauk nabati tempe atau tahu sekali
makan 1 potong sedang, sayuran yang sering dikonsumsi bening bayam dicampur
dengan wortel, bobor bayam dengan santan kental, sup sayuran dengan kaldu ayam,
buah yang sering dikonsumsi pepaya, pisang satu potong setiap harinya. Buatlah
rencana asuhan gizi bagi ibu tersebut!
3) Seorang ibu usia 58 tahun TB 153 cm BB 70 kg periksa ke puskesmas dengan keluhan
terasa ngilu pada persendian pangkal ibu jari kaki. Hasil lab didapatkan data : asam urat
7 mg/dl, kolesterol total 200 mg/dl, trigliserid 90 mg/dl, HDL dan LDL normal, Hb 12

196 Dietetik Penyakit tidak Menular 


mg/dl, glukosa darah sesaat 165 mg/dl. Ibu ini sudah setahun menjalani diet DM .
kebiasaan makan di rumah : makan pokok 3 x sehari , 2 kali makan snack/ makan cemilan
(yang disukai adalah gorengan dan kue kering), lauk hewani telur bebek, kadang jeroan,
usus, dan ikan sarden dan lauk nabati tempe tahu setiap hari sekali makan 1 potong
sedang, sayuran yang sering dikonsumsi bayam, kol, wortel, kangkung, buah yang seing
dikonsumsi pepaya, pisang atau semangka 1 potong setiap harinya. Ibu ini jarang minum
air putih, atau kurang minum (setiap hari hanya mium 1 gelas teh tawar dan setiap pagi
minum susu tawar). Buatlah rencana asuhan gizi bagi ibu tersebut!

Ringkasan

Dalam mengerjakan kasus-kasus gout arthritis pakailah asuhan gizi terstandart dengan
benar. Mulailah dengan menuliskan semua data pasien dengan jelas dan benar. Baru setelah
itu, mulai dengan melakukan skrining gizi dengan memakai form skrining gizi yang sesuai
dengan keadaan pasien. Setelah melakukan skrining gizi lakukanlah assessment gizi meliputi
pengkajian antropometri, biokimia, fisik klinis, dietary history dan data lain yang menunjang
untuk menyimpulkan keadaan pasien. Dari data assessment kita bisa menegakkan diagnosis
gizi pasien. Setelah diagnosis gizi kita tegakkan barulah kita bisa melakukan rencana intervensi
gizi. Rencana intervensi gizi bisa dimulai dari penentuan preskripsi diet pasien, menentukan
tujuan dan syarat diet, menghitung kebutuhan gizi dan merencanakan makan sehari untuk
pasien. Dalam melakukan perencanaan gizi, tujuan dan syarat gizi perlu melihat kondisi
pasien. Selain kegiatan di atas perlu juga kita merencanakan konseling gizi pasien dan
membuat rencana monitoring serta evaluasi gizi bagi pasien. Terakhir dalam melakukan
asuhan gizi kita bisa tulis rencana tindak lanjut untuk pasien yang bersangkutan.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 197


Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Seorang bapak usia 40 tahun TB 175 cm BB 65 kg masuk RS dengan keluhan terasa sakit
apabila untuk jalan dan sebelum masuk RS terasa ngilu pada seluruh persendian dan
terlihat bengkak serta warna memerah. Keadaan umum sangat lemah dan pucat. Pasien
senang mengkonsumsi alkohol. Hasil lab didapatkan data : Asam urat 10 mg/dl,
cholesterol total 350 mg/dl, trigliserida 210 mg/dl, HDL 40,9 mg/dl, LDL 80 mg/dl, Hb 13
mg/dl. Pola makan di rumah : makan pokok 2x /hari, lauk telur ayam 2x /hari, daging
ayam/sapi berselang-seling 1 potong sedang/hari, tempe tahu 1 potong sedang/hari,
sayuran tidak suka, buah pisang dan pepaya. Apakah problem gizi pasien di atas
berdasar domain asupan makan?
A. Asupan makan kurang
B. Asupan makan cukup
C. Asupan makan normal
D. Asupan makan lebih
E. Asupan makan salah

2) Seorang bapak usia 40 tahun TB 175 cm BB 65 kg masuk RS dengan keluhan terasa sakit
apabila untuk jalan dan sebelum masuk RS terasa ngilu pada seluruh persendian dan
terlihat bengkak serta warna memerah. Keadaan umum sangat lemah dan pucat.
Berapakah kebutuhan energi pasien di atas?
A. 1500 kkal
B. 1560 kkal
C. 2434 kkal
D. 2500 kkal
E. 2700 kkal

3) Seorang bapak usia 65 tahun, BB 75 kg, TB 165 cm. Apakah status gizi bapak tersebut
berdasarkan IMT?
A. Kekurangan BB tingkat berat
B. Kekurangan BB tingkat ringan
C. Normal
D. Kelebihan BB tingkat ringan
E. Kelebihan BB tingkat berat

198 Dietetik Penyakit tidak Menular 


4) Berapa kebutuhan protein seorang ibu penderita gout arthritis dengan usia 50 tahun,
BB 65 kg dan TB 150 cm?
A. 50 gram
B. 60 gram
C. 65 gram
D. 85 gram
E. 90 gram

5) Berapa % kebutuhan lemak untuk penderita gout arthritis?


A. 5% dari total kebutuhan energi pasien
B. 15% dari total kebutuhan energi pasien
C. 25% dari total kebutuhan energi pasien
D. 27,5% dari total kebutuhan energi pasien
E. 30% dari total kebutuhan energi pasien

 Dietetik Penyakit tidak Menular 199


Kunci Jawaban Tes
Tes Formatif 1
1) D
2) E
3) E
4) C
5) B

Tes Formatif 2
1) A
2) C
3) E
4) C
5) B

200 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Glosarium
AMB : Angka Metabolisme Basal
BB : Berat Badan
BEE : Basal Energy Expenditure
BMR : Basal Metabolism Rate
Fa : Faktor Aktifitas
Fs : Faktor Stress
GI : Gastrointestinal
Hb : Hemoglobin
IMT : Indeks Massa Tubuh
KDOQI : Kidney Disease Outcome Quality Initiative
LLA : Lingkar Lengan Atas
MEP : Malnutrisi Energi Protein
MONEV : Monitoring dan Evaluasi
NRS 2002 : Nutritional Risk Screaning 2002
NSI : Nutrition Screening Initiative
PYMS : Pediatric Yorkhill Malnutrition Score
SGA : Subjective Global Assessment
SGNA : Subjective Global Nutrition Assessment
STAMP : Screening Tool for the Assessment of Malnutrition on Paediatrics
STRONG kids : Screening Tool for Risk of Impaired Nutritional Status and Growth
TEE : Total Energy Expenditure
TB : Tinggi Badan
TLK : Tebal Lipatan Kulit

 Dietetik Penyakit tidak Menular 201


Daftar Pustaka
Albertoni, et.al. 2012. Isolated Tumor Cells in Regional Lymph Nodes as Relapse Predictors in
Stage I and II Colorectal Cancer Journal Of Oncology, diunduh dari
http://ascopubs.org/doi/full/10.1200/JCO.2011.35.9539 (9 Maret 2018)

Claire Rayner. 1990.Bertanyalah Dokter Anda Menjawab. alih bahasa Tetty Y dari judul aslinya
Everything Your Doctor would Tell if he had the time. Jakarta. Gaya Favorit Press.

Dianati, NA. 2015. Gout dan Hyperuricemia, Journal Majority 4 (3). Diunduh dari
http://juke.kedokteran.unila.ac.id/index.php/majority/article/view/555 (9 Maret 2018)

Firestein GS, Budd RC, Harris ED, Rudy S, Sergen JS. (eds). 2009. Kelley’s Textbook of
Rheumatology, 8th ed. W.B Saunders, Philadelphia.

Hochberg MC, Silman AJ, Smolen JS, Weinblatt ME, Weisman MH. (eds). 2003. Rheumatology.
3rd ed. Elsevier, Edinburg.

Instalasi Gizi Perjan RS Dr. Cipto Mangunkusumo dan Asosiasi Dietisien Indonesia. 2008.
Penuntun Diet, Jakarta PT.Gramedia Pustaka Utama

Junaidi I. 2006. Rematik dan Asam Urat. Jakarta PT Buana Ilmu Populer.

Kaparang K. 2007. Penyakit Kaum Bangsawan, Jakarta, PT Etika Media Utama.

Misnadiarly. 2014. Mengenal Penyakit Arthritis. http://jurnal.unej.ac.id.index/ php/article/


view/2606/2434.(9 Maret 2018)

Nazrull E, Sofitri. 2012. Hiperurisemia pada Pra Diabetes. Jurnal Kesehatan Andalas :
Universitas Andalas Padang, diunduh dari http:// jurnal.fk.Unand.ac.id tanggal 9 Maret
2018

Purwaningsih T. 2009. Faktor-faktor Risiko Hiperurisemia. Tersedia di:


http://eprints.undip.ac.id/24334/1/TI NAH_PURWANINGSIH.pdf (9 Maret 2018)

202 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Signh V. Gomez VV. Swamy SG. 2010. Approach to a Case of Hyperuricemia. in Indian J
Aerospace Med.

Setyoningsih R. 2009. Faktor-faktor Yang Berhubungan Dengan Kejadian Hiperurisemia Pada


Pasien Rawat Jalan RSUP Dr. Kariadi Semarang. Diunduh dari:
http://eprints.undip.ac.id/25234/1/23 7_Rini_Setyoningsih_G2C005301.pdf (9 Maret
2018)

Spieker EL, Ruschitzka TF, Lűscher FT dan Noll G. 2002. The management of Hyperuricemia
and Gout in Patient with Heart Failure. The European Journal of Heart Failure.

Susetyowati. 2014. Penerapan Skrining Gizi di Rumah Sakit, Yogyakarta : Gadjah Mada
University Press.

Vitahealth. 2005. Asam Urat, Jakarta, Gramedia Pustaka Utama.

Widi RR. Dkk. 2011. Hubungan Dukungan Sosial Terhadap Derajat Nyeri pada Penderita Artritis
Gout Fase Akut. [Diunduh dari http://jurnal.ugm.ac.id/bkm/article/vi ew/3418/2966 (9
Maret 2018).

 Dietetik Penyakit tidak Menular 203


Bab 5
ASUHAN GIZI TERSTANDAR UNTUK
PASIEN HIPERTENSI
Gusti Ayu Dewi Kusumayanti, M.Kes.

Pendahuluan

S
aat ini masih banyak dijumpai kasus hipertensi dan tetap menjadi masalah karena
beberapa hal antara lain, masih banyaknya pasien hipertensi yang belum mendapat
pengobatan maupun yang sudah diobati tetapi tekanan darahnya belum mencapai
target, serta adanya penyakit penyerta dan komplikasi yang dapat meningkatkan morbiditas
dan mortalitas. Hipertensi atau tekanan darah tinggi adalah kondisi kronis dimana tekanan
darah pada dinding (pembuluh darah bersih) meningkat. Pada pasien hipertensi, penanganan
asuhan gizi harus memperhatikan konsumsi makanan yang mengandung ikatan natrium.
Sebagai calon ahli gizi saudara perlu memahami asuhan gizi pada pasien dengan kasus yang
berbeda. Modul ini akan mengantarkan saudara pada pengetahuan tentang perencanaan diet
pada pasien hipertensi. Setelah mempelajari modul ini, saudara akan mampu menerapkan
asuhan gizi terstandar untuk pasien hipertensi. Pembahasan tentang penanganan gizi pasien
hipertensi pada modul ini terdiri dari topik pengaturan diet pasien hipertensi dan praktik
asuhan gizi pasien hipertensi.
Pelajarilah modul asuhan gizi terstandar pada pasien hipertensi secara sistematis dan
menyeluruh. Kerjakanlah latihan-latihan yang ada dalam modul. Hal ini diperlukan agar
saudara memiliki pengetahuan tentang asuhan gizi secara komprehensif.

204 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Topik 1
Asuhan Gizi Terstandar Pada Pasien
Hipertensi
A. RUANG LINGKUP PENYAKIT HIPERTENSI

Sebelum membahas bagaimana asuhan gizi terstandar pada pasien hipertensi, saudara
perlu memahami tentang ruang lingkup penyakit hipertensi yang meliputi pengertian,
klasifikasi, etiologi dan patofisiologi penyakit hipertensi. Pada modul ini saudara diminta
untuk mempelajari dengan saksama agar dapat lebih memahami penyakit hipertensi.

1. Pengertian Tekanan Darah


Pengertian Tekanan darah adalah kekuatan atau tenaga yang digunakan oleh darah
untuk melawan dinding pembuluh darah arteri dan biasa diukur dalam satuan millimeter air
raksa (mmHg). Dengan kata lain tekanan darah adalah sejumlah tenaga yang dibutuhkan
untuk mengedarkan darah ke seluruh tubuh. Nilai tekanan darah dinyatakan dalam dua angka,
yaitu angka darah sistolik dan diastolik. Tekanan darah sistolik merupakan nilai tekanan darah
saat fase kontraksi jantung sedangkan tekanan darah diastolik adalah tekanan darah saat fase
relaksasi jantung.
Jika tekanan darah seseorang meningkat dengan tajam dan kemudian tetap tinggi,
orang tersebut dapat dikatakan mempunyai tekanan darah tinggi atau hipertensi. Nilai
tekanan darah seseorang dapat naik dan turun selama satu hari. Nilai tekanan darah lebih
rendah saat tidur dan akan meningkat saat bangun tidur, terengah-engah, bahagia, panik, atau
beraktivitas fisik. Tekanan darah biasa diukur dengan alat tensimeter atau spignomanometer.
Pengukuran tekanan darah biasa dilakukan dalam posisi duduk atau tidur terlentang di atas
tempat tidur. Nilai tekanan darah yang terbaca pada alat tensimeter adalah nilai tekanan
sistolik per diastolik misalnya 120/80 mmHg.

2. Pengertian dan Klasifikasi Hipertensi


Hipertensi atau penyakit tekanan darah tinggi merupakan salah satu penyakit yang
paling sering muncul di negara berkembang seperti Indonesia. Dikenal sebagai pembunuh
diam-diam karena jarang memiliki gejala yang jelas. Kejadian hipertensi biasanya tidak
memiliki tanda dan gejala. Gejala yang sering muncul adalah sakit kepala, rasa panas di
tengkuk, atau kepala berat. Namun gejala tersebut tidak bisa dijadikan patokan ada tidaknya

 Dietetik Penyakit tidak Menular 205


hipertensi pada diri seseorang. Satu-satunya cara untuk mengetahuinya adalah dengan
melakukan pengecekan tekanan darah.

Gambar 5.1. Pengukuran Tekanan Darah


Sumber : Barret KE, Barman SM, Boitano S, Brooks H: Ganong’s Review of Medical
Physiology 23rd: http://www.accessmedicine.com

Seseorang dikatakan menderita hipertensi dan berisiko mengalami masalah kesehatan


apabila setelah dilakukan beberapa kali pengukuran, nilai tekanan darah tetap tinggi, nilai
tekanan darah sistolik > 140 mmHg atau diastolic > 90 mmHg . Istilah hipertensi diambil dari

206 Dietetik Penyakit tidak Menular 


bahasa Inggris hypertension. Hypertension menjadi istilah kedokteran yakni penyakit tekanan
darah tinggi. Selain itu dikenal juga dengan istilah “High Blood Pressure” yang berarti tekanan
darah tinggi. Kondisi ini menyebabkan gangguan pada pembuluh darah yang mengakibatkan
suplai oksigen dan nutrisi yang dibawa oleh darah terhambat sampai ke jaringan tubuh yang
membutuhkan.
Ada berbagai macam batasan tingginya tekanan darah untuk dapat disebut hipertensi.
Menurut World Health Organization (WHO) dan Joint National Committee (JNC) menetapkan
batasan hipertensi adalah tekanan darah menetap 140/90 mmHg diukur pada waktu istirahat.
Pengertian hipertensi berarti tekanan darah sistolik senantiasa berada diatas 140 mmHg,
tekanan diastolik diatas 90 mmHg, Tekanan darah yang ideal adalah jika tekanan sistoliknya
120 mmHg dan diastoliknya 80 mmHg. Tabel dibawah ini memberikan informasi tentang
tekanan darah untuk orang dewasa menurut JNC-7.

Tabel 5.1. Klasifikasi Tekanan Darah Untuk Dewasa Menurut JNC-7

Klasifikasi tekanan darah Tekanan Sistolik (mmHg) Tekanan Diastol (mmHg)

Normal < 120 dan <80


Prehipertensi 120 – 139 atau 80 – 89
Hipertensi Stadium I 140 – 159 atau 90 – 99
Hipertensi Stadium II ≥160 atau ≥100
Sumber : Chobanian,dkk,2004 dalam Purba, 2014

3. Etiologi/penyebab
Hipertensi dikelompokkan dalam dua kategori besar yaitu hipertensi primer dan
hipertensi sekunder. Hipertensi primer adalah hipertensi yang tidak diketahui penyebabnya,
tetapi mungkin disebabkan oleh berbagai faktor seperti diet tidak tepat (kelebihan asupan
natrium, rendahnya asupan kalium, kelebihan asupan alkohol), aktivitas fisik rendah, stress
dan obesitas. Sedangkan hipertensi sekunder terjadi karena adanya penyakit lain, seperti
penyakit ginjal, penyakit jantung serta gangguan endokrin dan saraf.
Berdasarkan penyebabnya, hipertensi dapat dibedakan menjadi dua yaitu yang dapat
diubah dan tidak dapat diubah. Faktor yang tidak dapat diubah antara lain usia, jenis kelamin,
suku atau ras. Sedangkan yang dapat diubah adalah berat badan, aktivitas fisik, stress,
kebiasaan merokok, minum alkohol, dan asupan tidak sehat seperti makanan tinggi garam
tetapi kurang sayuran dan buah-buahan.
Faktor genetik dianggap penting sebagai penyebab timbulnya hipertensi. Faktor
genetik bersifat multifaktorial akibat kerusakan pada beberapa gen yang berperan pada
pengaturan tekanan darah. Faktor lingkungan merupakan faktor yang paling berperan dalam

 Dietetik Penyakit tidak Menular 207


perjalanan munculnya penyakit hipertensi. Faktor ini meliputi konsumsi garam yang
berlebihan, obesitas, pekerjaan, alkoholisme, stressor psikogenik dan tempat tinggal. Semakin
banyak seseorang terpapar faktor-faktor tersebut maka semakin besar kemungkinan
seseorang menderita hipertensi, juga seiring bertambahnya umur seseorang. Prevalensi
hipertensi pada obesitas lebih tinggi dibandingkan seseorang dengan berat badan normal.
Berat badan yang berlebihan meningkatkan beban jantung untuk memompa darah keseluruh
tubuh, akibatnya tekanan darah cenderung lebih tinggi.

Gambar 5.2. Arteri Dalam Darah


Sumber : dikutip dari Carlson Wide, 2016

Gambar 5.3. Faktor Penyebab Hipertensi


Sumber : dikutip dari Wade, 2016

208 Dietetik Penyakit tidak Menular 


4. Faktor Risiko Terjadinya Hipertensi
Beberapa faktor risiko terjadinya hipertensi antara lain:

a. Usia
Kejadian hipertensi cenderung meningkat seiring pertambahan usia. Jenis hipertensi
yang banyak dijumpai pada kelompok lansia adalah isolated hypertension. Meskipun
demikian, hipertensi tidak selalu hadie seiring dengan proses penuaan.

b. Ras
Setiap orang memiliki kemungkinan yang sama untuk mengalami hipertensi. Ras Afrika
Amerika cenderung lebih cepat mengalami hipertensi dan lebih banyak mengalami
kematian akibat hipertensi (mengalami penyakit jantung koroner, stroke dan kerusakan
ginjal).

c. Jenis kelamin
Laki-laki lebih berisiko mengalami hipertensi dibandingkan dengan perempuan saat
berusia sebelum 45 tahun. Sebaliknya saat usia 65 tahun keatas, perempuan lebih
berisiko mengalami hipertensi dibandingkan laki-laki. Kondisi ini dipengaruhi oleh
hormon. Wanita yang memasuki masa menopause, lebih berisiko untuk mengalami
obesitas yang akan meningkatkan risiko terjadinya hipertensi.

d. Obesitas
Seseorang yang mengalami obesitas atau kegemukan memiliki risiko lebih besar untuk
mengalami prehipertensi atau hipertensi. Indikator yang biasa digunakan untuk
menentukan ada tidaknya obesitas pada seseorang adalah melalui pengukuran IMT dan
lingkar perut.

e. Kurang aktivitas fisik


Aktivitas fisik sangat bermanfaat bagi kesehatan tubuh, khususnya organ jantung dan
paru-paru. Aktivitas fisik juga menyehatkan pembuluh darah dan mencegah hipertensi.
Usaha pencegahan hipertensi akan optimal jika aktif beraktivitas fisik dibarengi dengan
menjalankan diet sehat dan berhenti merokok.

f. Kebiasaan merokok dan konsumsi minuman beralkohol


Merokok merupakan penyebab kematian dan kesakitan yang paling bisa dicegah. Zat
kimia yang dihasilkan dari pembakaran tembakau berbahaya bagi sel darah dan organ
tubuh lainnya, seperti jantung, pembuluh darah, mata,organ reproduksi, paru-paru

 Dietetik Penyakit tidak Menular 209


bahkan organ pencernaan. Selain itu konsumsi minuman beralkohol juga dapat
meningkatkan tekanan darah. Penelitian menunjukkan bahwa risiko hipertensi
meningkat dua kali lipat jika mengkonsumsi minuman beralkohol lebih dari tiga gelas
sehari.

g. Faktor lain
Riwayat keluarga penderita turut meningkatkan risiko kejadian hipertensi. Stress
berkepanjangan juga dapat meningkatkan risiko seseorang untuk mengalami hipertensi.

5. Gejala dan tanda hipertensi


Kejadian hipertensi biasanya tidak memiliki tanda dan gejala. Gejala yang sering muncul
adalah sakit kepala, rasa panas di tengkuk atau kepala berat. Namun, gejala tersebut tidak
bisa dijadikan patokan ada tidaknya hipertensi pada diri seseorang. Satu-satunya cara untuk
mengetahuinya adalah dengan melakukan pengecekan tekanan darah.
Seorang pasien biasanya tidak menyadari bahwa dirinya mengalami hipertensi hingga
ditemukan kerusakan dalam organ, seperti terjadinya penyakit jantung koroner, stroke atau
gagal ginjal. Karena itu, mengetahui nilai tekanan darah sendiri secara teratur sangat penting
meski kita selalu merasa kondisi sehat.

6. Bahaya Hipertensi
Tekanan darah yang tinggi sangat berbahaya karena dapat memperberat kerja organ
jantung. Selain itu, aliran tekanan darah tinggi membahayakan arteri, organ jantung, ginjal
dan mata. Penyakit hipertensi sering disebut silent killer karena tidak memberikan gejala yang
khas, tetapi bisa meningkatkan kejadian stroke, serangan jantung, penyakit ginjal kronik
bahkan kebutaan jika tidak dikontrol dan dikendalikan dengan baik.
Apabila tekanan darah selalu tinggi maka dapat menimbulkan kerusakan beberapa
organ tubuh. Tekanan darah yang tinggi dalam jangka waktu lama, dapat menyebabkan
beberapa kejadian sebagai berikut :
a. Penyakit jantung
Hipertensi berkepanjangan bisa menyebabkan penyakit jantung. Tekanan darah yang
lebih tinggi memerlukan kerja keras serta serabut otot jantung menebal dan menguat
secara abnormal. Peningkatan tekanan mempertebal arteri koroner dan arteri menjadi
mudah tersumbat. Apabila arteri sepenuhnya tersumbat, menjadi lebih rentan terhadap
serangan jantung.
b. Cedera otak
Tekanan darah tinggi berkepanjangan sering kali menyebabkan kerusakan terhadap
otak. Pembuluh yang melemah bisa pecah dan menyebabkan pendarahan di berbagai

210 Dietetik Penyakit tidak Menular 


tempat. Kejadian ini bisa melumpuhkan satu bagian tubuh. Tipe cedera yang lebih
umum adalah pembentukan bekuan dalam arteri menuju otak, proses inipun
menyebabkan kelumpuhan.

c. Gangguan penglihatan
Hipertensi berkepanjangan bisa menciptakan perubahan serius pada mata pendarahan
yang terjadi bisa mengganggu penglihatan.

d. Masalah ginjal
Setiap satu dari dua pasien hipertensi pada akhirnya akan mengalami beberapa masalah
dengan ginjal karena pembuluh darah di ginjal menyempit sehingga mengakibatkan
kerusakan ginjal.

Gambar 5.4. Penyakit yang dipicu oleh hipertensi


Sumber : http://newewmedies.net/wp-content/uploads/2016/05/high-blood-pressure.gif

7. Patofisiologis
Hipertensi essensial adalah penyakit multifaktoral yang timbul terutama karena
interaksi antara faktor-faktor risiko tertentu. Kaplan (2006) menggambarkan beberapa faktor
yang berperan dalam pengendalian tekanan darah yang mempengaruhi rumus dasar tekanan
darah sama dengan curah jantung dikalikan dengan tahanan perifer.
Tekanan darah tinggi merupakan bahaya terselubung karena tidak menampakkan gejala
yang nyata. Tekanan darah tergantung dari jantung sebagai pompa dan hambatan pembuluh

 Dietetik Penyakit tidak Menular 211


arteri. Selama 24 jam, tekanan darah tidak tetap. Tekanan darah yang paling rendah terjadi
jika tubuh dalam keadaan istirahat dan akan naik sewaktu mengadakan latihan atau olahraga.
Dalam tubuh terdapat suatu mekanisme yang dapat mengatur tekanan darah, sehingga dapat
menyuplai sel-sel darah dan oksigen yang cukup.
Tekanan yang dibutuhkan untuk mengalirkan darah melalui system sirkulasi dilakukan
oleh aksi memompa dari jantung (cardiac output/CO) dan dukungan dari arteri (peripheral
resistance/PR). Fungsi kerja masing-masing penentu tekanan darah ini dipengaruhi oleh
interaksi dari berbagai faktor yang kompleks. Hipertensi merupakan abnormalitas dari faktor-
faktor tersebut, yang ditandai dengan peningkatan curah jantung dan/atau ketahanan
periferal. Menurut Kaplan, (2006) faktor-faktor yang berpengaruh pada pengendalian tekanan
darah dapat dilihat pada gambar berikut ini.

Asupan Jumlah Stres Perubahan Obesitas Bahan-


Garam Nefron Genetik bahan yang
Berlebih Berkurang berasal dari
Endotel

Hiper-
Retensi Penurunan Aktivitas Renin Perubahan Insulinemia
Natrium Permukaan Berlebihan Angiotensin membrane
Ginjal Filtrasi saraf Berlebihan Sel
Simpatis

Volume Konstriksi
Cairan Vena

Preload Kontraktilitas Hipertrofi


Konstriksi Struktural
Fungsion
allll

TEKANAN DARAH = CURAH JANTUNG X TAHANAN PERIFER

Otoregulasi

Gambar 5.5. Faktor-faktor yang mempengaruhi Tekanan Darah


Sumber : Kaplan,2006 dlm Purba,2014
212 Dietetik Penyakit tidak Menular 
B. PENATALAKSANAAN PENYAKIT HIPERTENSI

Setelah Saudara mempelajari dan memahami tentang penyakit hipertensi, selanjutnya


kita perlu mengetahui bagaimana penatalaksanaan penyakit hipertensi. Pada dasarnya
penyakit hipertensi dapat dikontrol hingga mencapai normal dan stabil. Apabila telah
terdiagnosis hipertensi, dibutuhkan kesadaran dan kesabaran untuk mengobatinya. Pada
modul ini akan dibahas tentang pengobatan hipertensi, pengaturan diet serta asuhan gizi
terstandar pada penyakit hipertensi.

1. Pengobatan hipertensi
Sebagian besar penderita hipertensi membutuhkan proses pengobatan dalam jangka
waktu lama. Tatalaksana pengobatan hipertensi yang baik dapat membantu proses
pencegahan dan penundaan terjadinya masalah kesehatan akibat hipertensi. Prinsip
penatalaksanaan pengobatan hipertensi adalah menjadikan tekanan darah mencapai nilai
kurang dari 140/90 mmHg atau nilai kurang dari 130/80 mmHg bagi pasien diabetes atau
penyakit ginjal kronik.
Hal pertama yang dilakukan adalah memodifikasi gaya hidup menjadi gaya hidup sehat
seperti menurunkan berat badan apabila mengalami kelebihan berat badan, memperbanyak
konsumsi buah dan sayuran, mengurangi konsumsi natrium, meningkatkan aktivitas fisik,
berhenti merokok, tidak mengkonsumsi minuman beralkohol dan manajemen stress. Apabila
perubahan gaya hidup sehat tidak berhasil maka bisa dibantu dengan pemberian obat
antihipertensi. Berikut ini dicantumkan tentang Alogoritma pengobatan hipertensi yang
disalin dari Sixth report of the joint national committee on prevention, detection, evaluation
dan treatment of high blood pressure tahun 1998 adalah sebagai berikut :

 Dietetik Penyakit tidak Menular 213


ALGORITME PENGOBATAN

Pengubahan Gaya Hidup:Penurunan Berat Badan


Pembatasan Asupan Alkohol
Aktivitas Fisik yang Teratur
Penurunan Asupan Natrium
Mempertahankan asupan K⁺,Ca⁺⁺, dan Mg⁺⁺ yang memadai
Penghentian Merokok

Respon tidak memadai

Lanjutkan pengubahan gaya hidup


Pilih pengobatan awal

Respons tidak memadai

Tingkatkan dosis Ganti dengan Tambah obat kedua


obat Atau obat lain Atau dari kelas yang
berbeda

Respons tidak memadai

Tambah obat kedua dan ketiga


dan/atau dieuretika bila belum
diresepkan

Terdapat berbagai jenis obat hipertensi yang membantu penderita untuk


mengendalikan tekanan darahnya agar selalu normal. Ada beberapa jenis yang beredar
dipasaran dengan mekanisme yang berlainan dalam menurunkan tekanan darah, antara lain
a. Diuretic
Obat antihipertensi jenis ini menurunkan tekanan darah dengan mengeluarkan
kelebihan air dan garam dari dalam tubuh melalui ginjal.

214 Dietetik Penyakit tidak Menular 


b. Beta Blocker
Obat ini membantu organ jantung memperlambat detaknya sehingga darah yang
dipompa jantung lebih sedikit dibandingkan pembuluh darah sehingga tekanan darah
menurun.
c. ACE Inhibitor
Obat jenis ini mencegah tubuh membentuk hormon angiostensin II yang menyebabkan
penyempitan pembuluh darah. Sehingga tekanan darah akan segera turun
d. Angiostensin II Reseptor Blockers
Obat jenis ini memberikan perlindungan terhadap pembuluh darah dari hormon
angiostensin II dan mengakibatkan pembuluh darah rileks serta melebar. Akhirnya
tekanan darah bisa turun.
e. Kalsium Channel Blockers
Obat jenis ini bertugas untuk mengatur kalsium agar masuk ke dalam sel otot jantung
dan pembuluh darah sehingga pembuluh darah menjadi rileks dan tekanan darah turun
f. Alpha Blocker
Obat antihipertensi ini bertugas mengurangi impuls saraf yang mengakibatkan
pembuluh darah mengencang sehingga aliran darah lancer dan tekanan darah turun
g. Inhibitor Sistem Saraf
Obat jenis ini bertugas meningkatkan impuls saraf dari otak untuk bersantai dan
memperlebar pembuluh darah sehingga tekanan darah dapat turun
h. Vasodilator
Obat antihipertensi jenis ini berfungsi untuk mengendurkan otot-otot dinding pembuluh
darah sehingga tekanan darah menurun

2. Pengaturan Diet Pada Pasien Hipertensi


Sebelum kita mempelajari penatalaksanaan terapi diet atau pengaturan makanan pada
orang yang terkena hipertensi, ada baiknya kita mengingat kembali bahwa diet atau
pengaturan makanan itu mempunyai makna yang luas. Bukan hanya membatasi konsumsi
makanan tertentu tetapi bisa jadi menambah jumlah makanan yang harus dimakan untuk
tujuan kesehatan tertentu.
Tujuan dari penatalaksanaan diet pada pasien hipertensi adalah untuk membantu
menurunkan tekanan darah dan mempertahankan tekanan darah menjadi normal. Disamping
itu, diet juga ditujukan untuk menurunkan faktor resiko lain seperti berat badan yang berlebih,
tingginya kadar lemak kolesterol dan asam urat darah, dan harus memperhatikan pula
penyakit degeneratif yang lain yang menyertai darah tinggi seperti jantung, ginjal dan diabetes
mellitus.
Prinsip utama dari pengaturan makanan untuk orang yang hipertensi adalah membatasi
konsumsi makanan ataupun bahan makanan yang mengandung ikatan natrium. Salah satu

 Dietetik Penyakit tidak Menular 215


kunci untuk mengurangi konsumsi natrium atau garam adalah bijak memilih makanan yang
dikonsumsi. Bahan makanan secara alami memang mengandung natrium tetapi hanya dalam
jumlah kecil. Sumber natrium bukan hanya didapatkan dari garam dapur tetapi juga banyak
ditambahkan selama proses pemasakan khususnya dalam makanan kemasan. Produk
makanan yang dipanggang, sereal tertentu, kecap, bumbu penyedap, baking soda, saus tomat
atau saus sambal kemasan mengandung natrium tinggi dengan kadar bervariasi. Sehingga
semua makanan/bahan makanan yang diolah menggunakan garam natrium, makanan
kalengan, makanan yang diawetkan dan makanan yang berkadar lemak jenuh tinggi harus
dibatasi/dihindari oleh penderita hipertensi.
Pengaturan diet bagi penderita hipertensi mengacu pada penuntun diet edisi baru yaitu
penderita mendapat diet garam rendah dimana jumlah garam yang diberikan dibatasi sesuai
kesehatan pasien dan jenis makanan dalam daftar diet. Garam yang dimaksud adalah garam
natrium yang terdapat dalam hampir semua bahan makanan yang berasal dari hewan dan
tumbuh-tumbuhan. Salah satu sumber utama garam natrium adalah garam dapur. Oleh
karena itu dianjurkan konsumsi garam dapur tidak lebih dari ¼ - ½ sendok teh/hari atau dapat
menggunakan garam lain diluar natrium.
Jenis diet yang ada pada Penuntun Diet edisi baru terdiri dari 3 jenis yaitu Diet Garam
Rendah I, Diet Garam Rendah II dan Diet Garam Rendah III. Tujuan Diet Garam Rendah adalah
membantu menghilangkan retensi garam atau air dalam jaringan tubuh dan menurunkan
tekanan darah pada pasien hipertensi. Adapun syarat dietnya adalah cukup energi, protein,
mineral dan vitamin, bentuk makanan sesuai dengan keadaan penyakit, jumlah natrium
disesuaikan dengan berat tidaknya retensi garam atau air atau hipertensi.
Diet garam rendah diberikan kepada pasien dengan edema atau asites dan/atau
hipertensi seperti yang terjadi pada penyakit dekompensasi kordis, sirosis hati, penyakit ginjal
tertentu, toksemia pada kehamilan dan hipertensi esensial.
Anjuran diet yang terdapat pada Diet Garam Rendah sesuai dengan kandungan
garam/natrium yakni :
a. Diet Garam Rendah I (200-400 mg Na) untuk pasien dengan edema, ascites dan/atau
hipertensi berat. Pada pengolahan masakannya tidak menambahkan garam dapur.
b. Diet Garam Rendah II (600-800 mg Na) untuk pasien dengan edema, asites dan/atau
hipertensi tidak terlalu berat. Pada pengolahan makanannya boleh menggunakan ½
sendok teh garam dapur.
c. Diet Garam Rendah III (1000-1200 mg Na) untuk pasien dengan edema, asites dan/atau
hipertensi ringan. Pada pengolahan makanannya boleh menggunakan 1 sendok teh (4
gram) garam dapur.

216 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Tabel 5.2. Daftar Bahan Makanan beserta kandungan natriumnya (panduan dalam
memilih makanan yang rendah natrium)

Kelompok Bahan Makanan Natrium (mg)


Sumber Hidrat arang (100 gr bahan makanan)
Biskuit 500
Krakers (soda) 110
Krakers Graham 710
Kue-kue 250
Roti bakar 700
Roti coklat 500
Roti coklat tak bergaram 10
Roti kismis 300
Roti putih 530
Roti putih tak bergaram 3
Roti susu 500
Ubi kuning 36
Singkong 3
Sayuran
segar atau beku, dimasak tanpa garam 1 – 70
(1/2 gelas)
sayuran kaleng atau beku dengan saus 140 – 460
(1/2 gelas)
jus tomat kaleng (1/2 gelas) 330
Buah-buahan
segar, beku, kaleng (1/2 gelas) 0–5
Produk susu rendah atau bebas lemak
susu asam bubuk (100 gr) 600
susu penuh bubuk (100 gr) 380
keju (1 ½ ons) 110 – 450
susu skim bubuk (100 gr) 470
yogurt (100 gr) 175
Kacang, biji-bijian dan kacang-kacangan
kacang asin (1/3 gelas) 120
kacang tidak asin (1/3 gelas) 0– 5
kacang polong kering atau beku dimasak 0 – 5
tanpa garam (1/2 gelas)
Kacang polong kaleng (1/2 gelas) 460
Keju kacang tanah (100 gr) 607
Kecap (100 ml) 4000
Daging tanpa lemak, ikan dan unggas (100 gram bahan makanan)
daging, ikan dan unggas segar 93 – 100
ikan sarden 131

 Dietetik Penyakit tidak Menular 217


ikan tongkol 180
daging ham 1250
corned beef 1250
Sosis 1000
Sumber : Penuntun Diet Edisi Baru, 2006

Setelah Saudara mengetahui dan memahami jenis-jenis diet garam rendah diatas,
Saudara perlu juga mengetahui bahan-bahan makanan apa saja yang dianjurkan dan tidak
dianjurkan pada penderita hipertensi. Hal ini diperlukan agar saudara dapat memilih dengan
benar bahan-bahan makanan yang boleh dikonsumsi oleh penderita hipertensi.

Tabel. 5.3. Bahan makanan yang dianjurkan dan tidak dianjurkan pada penderita hipertensi

Bahan makanan Dianjurkan Tidak dianjurkan


Sumber karbohidrat Beras, kentang, singkong, Roti, biskuit dan kue-kue yang
terigu, tapioca, hunkwee, dimasak dengan garam dapur
gula, makanan yang diolah dan/atau baking powder dan soda
dari bahan makanan
tersebut diatas tanpa garam
dapur dan soda seperti :
makaroni, mi, bihun, roti,
biskuit, kue kering
Sumber protein hewani Telur maksimal 1 butir Otak, ginjal, lidah, sardine, daging,
sehari, daging dan ikan ikan,susu dan telur yang diawet
maksimal 100 gr sehari dengan garam dapur seperti
daging asap, ham, bacon,
dendeng, abon, keju, ikan asin,
ikan kaleng, kornet, ebi, udang
kering, telur asin, telur pindang
Sumber protein nabati Semua kacang-kacangan Keju kacang tanah dan semua
dan hasilnya yang diolah dan kacang-kacangan dan hasilnya
dimasak tanpa garam dapur yang dimasak dengan garam dapur
dan lain ikatan natrium
Sayuran Semua sayuran segar, Sayuran yang dimasak dan diawet
sayuran yang diawet tanpa denga garam dapur dan lain
garam dapur dan natrium ikatan natrium, seperti sayuran
benzoat

218 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Bahan makanan Dianjurkan Tidak dianjurkan
dalam kaleng, sawi asin, asinan
dan acar
Buah-buahan Semua buah-buahan segar, Buah-buahan yang diawet dengan
buah yang diawet tanpa garam dapur dan lain ikatan
garam dapur dan natrium natrium, seperti buah dalam
benzoat kaleng
Lemak Minyak goreng, margarin Margarin dan mentega biasa
dan mentega tanpa garam
Minuman Teh, kopi Minuman ringan
Bumbu Semua bumbu-bumbu Garam dapur untuk diet garam
kering yang tidak rendah I, baking powder, soda kue,
mengandung garam dapur vetsin dan bumbu-bumbu yang
dan lain ikatan natrium. mengandung garam dapur seperti
Garam dapur sesuai : kecap, terasi, maggi, tomato
ketentuan untuk Diet Garam kecap, petis dan taoco.
Rendah II dan III
Sumber : Instalasi Gizi Perjan RSCM dan AsDI. (2006).

Seperti yang telah dijelaskan diatas bahwa pengaturan diet pada penderita hipertensi
adalah membatasi pemakaian garam dapur. Untuk lebih jelasnya, aturan makan pada
penderita hipertensi ini terdiri dari beberapa prinsip yaitu:

a. Batasi garam dan makanan olahan


Penggunaan garam yang perlu dibatasi adalah garam natrium yang terdapat dalam
garam dapur, soda kue, baking powder dan vetsin. Natrium dalam tubuh sangat
berperan dalam menjaga keseimbangan cairan dan asam basa tubuh. Kelebihan asupan
natrium dapat menyebabkan terjadinya ketidakseimbangan cairan dalam tubuh
sehingga dapat menyebabkan edema, asites dan/atau hipertensi. Pada kondisi normal,
WHO menganjurkan pembatasan konsumsi garam dapur hingga 6 gram. Untuk
penderita hipertensi, penggunaan garam dapur tidak dianjurkan atau tidak lebih dari 1
sendok teh dalam sehari.
Bagi penderita yang sedang mengalami hipertensi sebaiknya sama sekali tidak
menggunakan garam dapur dalam setiap masakan. Untuk memperbaiki rasa tawar pada
masakan yang tidak menggunakan garam, penambahan gula, bawang, jahe dan/atau

 Dietetik Penyakit tidak Menular 219


kencur dapat digunakan. Pilihan alternatif lain adalah menggunakan garan khusus
dengan kadar natrium atau sodium yang rendah.
Selain itu, penderita hipertensi juga perlu menghindarkan makanan dan minuman
olahan, kalengan atau cepat saji. Jenis makanan dan minuman tersebut diketahui
banyak mengandung natrium seperti kecap, sarden, bakso, sosis, mayones, margarin,
mentega, selai serta buah dan sayur kalengan. Untuk penggunaan mentega dapat
diganti dengan mentega tidak asin atau unsalted butter.
Penderita hipertensi sebaiknya membaca label nilai gizi pada kemasan untuk
membandingkan jumlah natrium yang terkandung di dalamnya. Amati kandungan
natrium (dalam miligram) dan nilai presentase daily value. Pilih produk makanan yang
memiliki nilai daily value natrium kurang dari 5%. Makanan yang tinggi kandungan
natriumnya biasanya memiliki nilai daily value natrium sebesar 20% atau lebih.
Sebaiknya bandingkan label dua buah produk dengan jenis bahan makanan yang sama.

Gambar 5.6. Informasi nilai gizi pada label produk


Sumber : dikutip dari Prasetyaningrum, 2014

b. Hindari makanan berlemak


Makanan berlemak biasanya memiliki kalori yang tinggi. Makanan berlemak
berhubungan dengan peningkatan berat badan dan peningkatan kadar lemak dalam

220 Dietetik Penyakit tidak Menular 


darah yang dapat memperburuk keadaan penderita hipertensi. Penderita hipertensi
perlu menghindari penggunaan makanan atau minuman yang mengandung lemak
jenuh, seperti daging berlemak, jeroan, daging kambing, susu full cream, keju dan kuning
telur.
Sebaliknya, penderita hipertensi perlu mengkonsumsi makanan yang mengandung
lemak sehat atau lemak tidak jenuh seperti omega-3, yang banyak terdapat dalam ikan
tuna dan salmon. Selain itu, lemak tidak jenuh juga dapat ditemukan dalam minyak
zaitun, kacang-kacangan dan alpukat. Makanan tersebut dapat mencegah terjadinya
penumpukan lemak pada dinding pembuluh darah.

c. Konsumsi makanan tinggi serat


Pada umumnya makanan tinggi serat diketahui dapat memperlancar saluran
pencernaan. Makanan tinggi serat memiliki kalori yang rendah, menimbulkan rasa
kenyang dan menunda rasa lapar sehingga baik untuk membantu menurunkan berat
badan. Makanan tinggi serat juga dapat menurunkan lemak dalam darah sehingga dapat
mencegah dan meringankan berbagai penyakit terkait pembuluh darah, seperti
hipertensi, stroke dan penyakit jantung.
Serat yang tinggi dapat ditemukan pada buah, sayuran, kacang-kacangan serta sumber
karbohidrat kompleks seperti beras merah dan gandum. Tepai perlu diingat bahwa
konsumsi serat tidak boleh berlebihan karena dapat menyebabkan pengeluaran gas
berlebih dan diare.

d. Konsumsi makanan yang mengandung kalium, magnesium, kalsium dan isoflavon


Natrium dapat menyebabkan penumpukan cairan tubuh yang dapat
menimbulkan hipertensi atau tekanan darah tinggi. Untuk menstabilkan kandungan
natrium yang terlalu tinggi maka dibutuhkan makanan yang mengandung kalium. Sama
halnya dengan natrium, kalium juga berperan dalam menjaga keseimbangan cairan dan
asam basa dalam tubuh. Beberapa makanan yang mengandung kalium cukup tinggi
antara lain kentang, daun pepaya muda, peterseli, bayam dan sayuran hijau lain, kacang-
kacangan, pisang, belimbing dan apel.
Mineral lain yang dibutuhkan oleh penderita hipertensi adalah magnesium. Selain
berfungsi menjaga tulang tetap sehat dan kuat, magnesium juga berfungsi
melembutkan dan melenturkan pembuluh darah sehingga baik untuk mengurangi
tekanan darah tinggi. Magnesium dapat diperoleh dari kentang, kacang-kacangan,
bayam dan sayuran hijau lainnya.
Selain kalium dan magnesium, penderita hipertensi juga dianjurkan untuk memakan
makanan atau minuman yang mengandung kalsium. Kandungan kalsium dipercaya

 Dietetik Penyakit tidak Menular 221


dapat menurunkan tekanan darah tinggi dan risiko keguguran janin akibat hipertensi
akut pada ibu hamil (preeklampsi). Beberapa makanan dan minuman tinggi kalsium
antara lain susu rendah lemak (susu skim), yogurt, agar-agar laut, kacang-kacangan dan
olahannya seperti tahu.
Kandungan zat lain yang baik untuk penderita hipertensi adalah isoflavon. Isovlavon
dapat membantu menurunkan kadar lemak dalam darah. Kedelai dan olahannya seperti
tempe dan susu soya merupakan makanan dan minuman yang kaya akan isoflavon.

e. Hindari minuman yang mengandung alkohol dan kafein


Konsumsi alkohol yang berlebih yaitu lebih dari dua gelas sehari pada pria dan lebih dari
satu gelas sehari pada wanita, terbukti dapat meningkatkan tekanan darah. Oleh karena
itu penderita hipertensi sebaiknya membatasi atau menghindari konsumsi alkohol untuk
mencegah timbulnya hipertensi dan/atau risiko penyakit lain akibat hipertensi.

Selain alkohol, kafein juga harus dibatasi bagi penderita hipertensi. Kafein yang banyak
terdapat dalam kopi dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah.
Pengaturan diet dengan prinsip-prinsip diatas saat ini dikembangkan dan
direkomendasikan oleh Joint Committe on Prevention, Detection, Evaluation and Treatment
of High Blood Pressure (JNC). Diet yang direkomendasikan untuk hipertensi adalah diet DASH
(Dietary approach to Stop Hypertension). Diet DASH menganjurkan untuk memperbanyak
konsumsi makanan seperti produk susu rendah lemak, ikan, ayam dan kacang-kacangan
sekaligus mengurangi konsumsi daging merah, gula atau minuman mengandung gula. Metode
Diet DASH menyarankan peningkatan konsumsi sayur-sayuran dan buah-buahan masing-
masing empat sampai lima porsi sehari, serat (tujuh atau delapan porsi per hari), produk susu
rendah lemak (dua atau tiga porsi per hari). Selain itu juga perlu ditingkatkan konsumsi biji-
bijian, kacang-kacangan, produk unggas dan telur. Bahan-bahan makanan tersebut kaya akan
kalium, magnesium, kalsium, protein dan serat serta rendah natrium, lemak jenuh, kolesterol
dan rendah gula.
Disamping pengaturan makanan, bagi penderita hipertensi diperlukan pola hidup
teratur agar tidak menimbulkan penyakit penyerta lain yang lebih berbahaya. Melakukan gaya
hidup sehat merupakan kunci sukses untuk mencapai tujuan penurunan tekanan darah
menjadi normal. Komponen modifikasi gaya hidup yang perlu dilakukan adalah
mempertahankan berat badan yang ideal, menerapkan perilaku makan sehat, melakukan
aktivitas fisik, berhenti merokok dan berhenti mengkonsumsi minuman beralkohol serta
manajemen stress.
Dalam modul ini diuraikan tentang pengaturan makanan/diet yang dianjurkan bagi
penderita hipertensi meliputi mengurangi asupan garam, penurunan berat badan pada

222 Dietetik Penyakit tidak Menular 


penderita yang gemuk, peningkatan asupan kalium dari sayur dan buah serta asupan biji-
bijian.
Meningkatkan pemasukan kalium dapat memberikan efek penurunan tekanan darah
karena kalium berfungsi sebagai diuretik. Kebutuhan kalium per hari berkisar 1500-3000 mg
dapat dipenuhi dengan memperbanyak konsumsi buah dan sayuran.
Kecukupan kalsium penting untuk mencegah dan mengobati hipertensi, mengkonsumsi
2-3 gelas susu skim atau 40 mg/hari, 115 gram keju rendah natrium dapat memenuhi
kebutuhan kalsium 250 mg/hari. Kebutuhan kalsium per hari rata-rata 800 mg.
Magnesium berfungsi sebagai vasodilator, zat yang dapat menyebabkan terjadinya
dilatasi (pelebaran) pada pembuluh darah. Kebutuhan magnesium per hari 200-500 mg.
Sumber magnesium antara lain sayuran hijau, kacang-kacangan, biji-bijian, daging, susu,
coklat dan teri.
Pada prinsipnya strategi utama dalam penanganan hipertensi adalah dengan
memodifikasi gaya hidup dan diet. Penderita hipertensi sangat dianjurkan untuk menerapkan
pola makan sehat dalam kehidupan sehari-harinya. Faktor gaya hidup ini merupakan salah
satu penyebab hipertensi yang bisa dikontrol. Selain sebagai terapi pengobatan bagi penderita
hipertensi, gaya hidup sehat juga mampu mencegah timbulnya hipertensi dan juga penyakit
penyertanya. Dibawah ini disajikan table diet DASH yang berisi contoh bahan makanan
beserta porsi sehari untuk pengaturan makan pasien hipertensi.

Tabel 5.3 Diet DASH*)

Signifikansi
Kelompok Porsi Setiap
Ukuran Saji Contoh Bahan Makanan
Makanan Sehari Kelompok
Makanan
Serealia, 7-6 1 lembar roti Roti gandum penuh, Sumber utama
dan Produk 1 cangkir sereal muffin, roti, sereal, energi dan serat
Olahan kering oatmeal, kraker, pretzel
½ cangkir nasi, tawar dan popcorn
pasta, sereal, serat

Sayuran 4-5 1 cangkir sayur Tomat, kentang, wortel, Sumber kaya


berdaun segar kacang polong, brokoli, potassium,
½ cangkir sayur bayam, buncis magnesium, dan
matang serat
6 oz jus sayur
Buah 4-5 6 oz es jus Pisang, kurma, anggur, Sumber utama
1 ptg sedang buah jeruk, jus jeruk, jus anggur, pota-sium,
¼ cangkir buah mangga, melon, nanas, magnesium, dan
kering strawbery serat

 Dietetik Penyakit tidak Menular 223


Signifikansi
Kelompok Porsi Setiap
Ukuran Saji Contoh Bahan Makanan
Makanan Sehari Kelompok
Makanan
½ cangkir buah
segar
Susu, 2-3 8 oz susu Susu, yoghurt dan keju Sumber utama
produk susu 1 cangkir yoghurt tanpa lemak (skim) atau kalsium dan
rendah/ 1½ oz keju rendah lemak (1%) protein
tanpa
Lemak
Daging, 2 atau 3 oz daging, Buang lemak/kulit pada Sumber kaya
Unggas dan kurang unggas, atau ikan daging, unggas; bakar, protein dan
Ikan yang matang panggang/rebus sebagai magnesium
pengganti goreng
Kacang- 4-5/ ⅓ cangkir atau 1½ Almond, kacang Sumber kaya
kacang-an, minggu oz kacang- campuran, ka-cang tanah, energi, protein
Biji-bijian kacangan walnuts, biji bunga magnesium,
2 sdm atau ½ oz matahari, kacang polong potassium, serat
bijian
½ cangkir kacang
kering
Lemak dan 2-3 1 sdt margarine Margarin rendah lemak, Selain lemak
Minyak rendah lemak mayonnaise rendah yang
1 sdm mayonnaise lemak, saus salad ringan, ditambahkan,
rendah lemak minyak sayur (minyak perlu dipilih juga
2 sdm saus salad zaitun, minyak jagung) bahan makanan
ringan yang rendah
lemak
Gula 5/ 1 sdm gula Syrup, gula, jelly, selai jam, Pemanis
minggu 1 sdm jelly atau gelatin rasa buah, permen, termasuk ba-han
selai jam fruit punch, sorbet, es makanan rendah
½ oz jelly beans krim lemak
8 oz air limun
Sumber : Mahan, L, Kathleen. 2012. Krause’s Food and The Nutrition Care Process.
*) Rencana diet dengan DASH berdasarkan 2000 KKal per hari. Jumlah porsi sehari
bervariasi tergantung kebutuhan energi perorangan

Penelitian yang didukung oleh National Hearth, Lung and Blood Institute menemukan
hasil bahwa tekanan darah bisa turun dengan mengurangi makanan sumber lemak jenuh,
kolesterol dan lemak. Menjalankan diet DASH sekaligus mengurangi konsumsi garam dapat
membantu menurunkan tekanan darah tinggi. Diet DASH yang mengandung 1500 mg natrium
(4 gram atau 2/3 sendok the garam) per hari selama satu bulan dapat menurunkan tekanan

224 Dietetik Penyakit tidak Menular 


darah pada penderita hipertensi ataupun prahipertensi. Berikut ini adalah contoh menu untuk
penderita hipertensi dengan diet DASH.

Tabel 5.4. Contoh Menu bagi penderita Hipertensi dengan Diet DASH

Bahan Makanan Jumlah Kebutuhan Saji


Sarapan
Jus jeruk 6 oz 1 porsi buah
Susu rendah lemak 1% 8 oz (1 ckr) 1 porsi susu
Corn flakes (gula 1 sdt) 1 ckr 2 orsi serealia
Pisang 1 bh sedang 1 porsi buah
Roti gandum penuh 1 iris 1 porsi serealia
(dengan 1 sdm jelly)
Margarin rendah lemak 1 sdt 1 porsi lemak
Makan Siang
Salad ayam ¾ ckr 1 porsi unggas
Roti pita ½ iris besar 1 porsi serealia
Sayuran segar campuran:
Wortel dan seledri btg 3-4 ptg panjang 1 porsi sayuran
Lobak 2
Daun selada 2 lembar
Keju mozarella skim 1,5 potong (1,5 oz) 1 porsi susu
Susu rendah lemak 1% 8 oz 1 porsi susu
Cocktail buah dengan syrup ½ ckr 1 porsi buah
encer
Makan Malam
Ikan bakar bumbu rempah 3 oz 1 porsi ikan
Beras 1 ckr 2 porsi serealia
Brokoli kukus ½ ckr 1 sayuran
Tomat rebus ½ ckr 1 sayuran
Salad bayam ½ ckr 1 porsi sayuran
Bayam 2
Tomat cherry 2 iris
Timun
Saus salad italia rendah lemak 1 sdt ½ porsi lemak
Roti gulung 1 bh kecil 1 porsi serealia
Margarin rendah lemak 1 sdt 1 porsi lemak

 Dietetik Penyakit tidak Menular 225


Bahan Makanan Jumlah Kebutuhan Saji
Melon (potong bentuk bola) ½ ckr 1 porsi buah
Snacks
Buah aprikot kering 1 oz (3/4 ckr) 1 porsi buah
Kue pretzel mini 1 oz (3/4 ckr) 1 porsi serealia
Kacang campuran 1,5 oz (1/3 ckr) 1 porsi kacang
Ginger-ale diet 12 oz 0
Sumber : dikutip dari wahyuningsih, 2013

Untuk memulai menerapkan diet DASH tidak dibutuhkan pengaturan makan dan resep
masakan yang khusus. Masakan dan bahan makanan yang biasa digunakan sehari-hari dapat
dipakai dengan cara mengganti bahan makanan yang biasa dikonsumsi dengan bahan
makanan tinggi kalium, magnesium, kalsium, serat dan protein. Lakukan penilaian terhadap
pola konsumsi setiap hari sebelum melakukan diet DASH. Amati apa saja yang biasa
dikonsumsi setiap hari selama 1 – 2 hari. Selanjutnya isi tabel dibawah ini kemudian
bandingkan dengan rencana bahan makanan yang dianjurkan untuk penderita hipertensi.

226 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Tabel 5.5. Perencanaan Diet DASH

Sumber : dikutip dari Prasetyaningrum, 2014

3. Proses Asuhan Gizi Terstandar pada Hipertensi


Proses Asuhan Gizi Terstandar (PAGT) adalah suatu proses terstandar sebagai suatu
metode pemecahan masalah yang sistematis dalam menangani problem gizi sehingga dapat
memberikan asuhan gizi yang aman, efektif dan berkualitas tinggi. Terdapat empat langkah
dalam proses asuhan gizi yaitu asesmen atau pengkajian gizi, diagnosis gizi, intervensi gizi
serta monitoring dan evaluasi gizi. Keempat langkah dalam proses asuhan gizi terstandar telah
saudara pelajari pada mata kuliah diet penyakit infeksi. Dalam pembahasan asuhan gizi pada
pasien hipertensi juga mengikuti langkah-langkah yang sama dengan kasus penyakit lainnya.
Adapun langkah-langkahnya adalah sebagai berikut :

a. Asesmen atau Pengkajian Gizi


Langkah awal pada proses asuhan gizi terstandar adalah asesmen atau pengkajian gizi.
Pada kegiatan pengkajian gizi, data dikelompokkan dalam lima domain yaitu riwayat terkait
gizi dan makanan, data antropometri, data biokimia, tes medis dan prosedur, data
pemeriksaan fisik focus gizi dan data riwayat klien (Dirjen Bina Gizi dan KIA, 2014).

 Dietetik Penyakit tidak Menular 227


Pengumpulan data riwayat gizi dan makanan pada pasien hipertensi meliputi data
riwayat kebiasaan makan, makanan pantangan, makanan kesukaan, ada tidaknya alergi serta
rata-rata asupan makan pasien sehari. Pada penderita hipertensi terdapat kecenderungan
bahwa penderita umumnya suka mengkonsumsi makanan tinggi garam dan natrium, tinggi
lemak, tinggi gula dan terdapat kebiasaan minum kopi. Hal-hal inilah yang harus menjadi
perhatian dan perlu ketelitian untuk menggali informasi.
Setelah itu dilakukan pengukuran tinggi badan dan berat badan untuk mendapatkan
data antropometri. Bila pasien tidak dapat diukur tinggi badannya maka dapat diukur rentang
lengan, tinggi lutut, lingkar lengan atas dan lingkar pinggang. Banyak kasus hipertensi
mengalami kelebihan berat badan, sehingga aktivitas fisik cenderung menjadi berkurang.
Selanjutnya dicatat data hasil pemeriksaan biokimia seperti kadar hemoglobin, protein
total, albumin, gula darah, profil lipid (kolesterol total, trigliserida, kolesterol high density
lipoprotein (HDL) dan low density lipoprotein (LDL) , tes fungsi hati, ginjal dan enzim jantung,
pemeriksaan urinalisa dan kultur urine dll serta pemeriksaan EKG.
Data pemeriksaan fisik klinis dicatat tentang keadaan umum pasien : nyeri dada, sesak
nafas, sakit kepala, gangguan kesadaran, nyeri tengkuk. Pemeriksaan klinis : pengukuran
tekanan darah, penampakan konjungtiva anemis atau tidak, nadi, respirasi, suhu, adanya
oedema atau tidak.
Sedangkan untuk data riwayat personal pasien yang harus dikumpulkan terdiri dari
riwayat obat-obatan atau suplemen yang sering dikonsumsi, sosial budaya, riwayat penyakit
keluarga, riwayat penyakit dan data umum pasien. Setelah diperoleh informasi lengkap yang
berkaitan dengan data pengkajian gizi pasien hipertensi, selanjutnya data dianalisis untuk
menentukan masalah gizi pada pasien.

b. Diagnosa Gizi
Diagnosa Gizi merupakan gambaran keadaan masalah gizi atau risiko masalah gizi yang
terjadi saat ini dan dapat berubah sesuai dengan respon pasien, khususnya terhadap
intervensi gizi yang didapatkan. Diagnosa gizi ini merupakan rangkuman masalah gizi, dimana
seluruh data yang dikumpulkan pada pengkajian gizi diolah dan diidentifikasi menjadi
informasi. Informasi inilah yang akan menjadi input pada proses menetapkan diagnosa gizi.
Penulisan kalimat diagnosa gizi terstruktur dengan konsep PES atau problem etiologi dan
sign/symstoms (ADA, 2008). Beberapa contoh diagnosis gizi yang biasa ditemukan pada
penderita hipertensi :
1) NI 5 : kelebihan asupan zat gizi berkaitan dengan kebiasaan makan dalam porsi besar
ditandai oleh hasil recall > 150% kebutuhan dan IMT >25.

228 Dietetik Penyakit tidak Menular 


2) NI 8 : kekurangan asupan serat berkaitan dengan seringnya mengkonsumsi makanan
gorengan dan kurang menyukai sayur dan buah ditandai oleh asupan serat harian 14
gram dan frekuensi buang air besar (BAB) hanya 3 kali seminggu.
3) NC 3.3 : overweight berkaitan dengan kelebihan asupan energi ditandai oleh IMT 28
4) NC 2.1 : gangguan utilitas zat gizi berkaitan dengan kegagalan fungsi ginjal ditandai oleh
tekanan sistolik/diastolik 165/95 mm Hg.
5) NB 1.5 : Gangguan pola makan berkaitan dengan pengetahuan yang kurang ditandai
oleh seringnya mengkonsumsi makanan kaleng dan minuman bersoda
6) NB 1.3 : ketidaksiapan melakukan diet atau perubahan pola makan berkaitan dengan
kurangnya motivasi ditandai oleh ketidakpatuhan terhadap anjuran diet dan masih
mengkonsumsi makanan yang diawetkan dengan garam.

c. Intervensi Gizi
Intervensi Gizi merupakan kegiatan atau langkah ke tiga dalam proses asuhan gizi
terstandar. Intervensi Gizi merupakan suatu tindakan yang terencana yang ditujukan untuk
memperbaiki status gizi dan kesehatan, merubah perilaku gizi dan kondisi lingkungan yang
mempengaruhi masalah gizi pasien. Adapun tujuan dari intervensi gizi adalah untuk
mengatasi masalah gizi yang teridentifikasi dalam diagnosa gizi. Terdapat dua komponen
dalam intervensi gizi yaitu perencanaan intervensi dan implementasi.
Perencanaan intervensi gizi dibuat merujuk pada diagnosis gizi yang ditegakkan.
Intervensi Gizi dikelompokkan menjadi 4 domain yaitu pemberian makanan (ND), edukasi gizi
(E), konseling gizi (C) dan koordinasi asuhan gizi (RC).
Implementasi adalah bagian kegiatan intervensi gizi dimana tenaga gizi
mengkomunikasikan rencana intervensi gizi yang sudah ditetapkan kepada pasien/klien dan
kepada pihak terkait lainnya misalnya kepada bagian produksi makanan, perawat termasuk
keluarga pasien/klien.
Contoh intervensi gizi pada pasien hipertensi :
1) Diagnosa gizi sudah ditentukan yaitu : Penurunan kebutuhan natrium berkaitan dengan
hipertensi ditandai dengan riwayat hipertensi selama 10 tahun, tekanan darah tinggi
(160/95 mmHg), natrium tinggi.
2) Tujuan intervensi : membantu memperbaiki kualitas hidup pasien melalui penurunan
tekanan darah.
3) Rencana intervensi:
Domain pemberian makanan : bentuk makanan lunak, rute per oral
Diet Rendah Garam III
Jadwal makan utama 3 kali (pukul 07.00; 12.00;18.00) selingan pukul 10.00 dan 16.00
Domain Edukasi Gizi (E) dan domain konseling gizi (C). Diberikan edukasi gizi dengan
materi tentang pengaturan makanan bagi penderita hipertensi, bagaimana memilih
makanan yang boleh dikonsumsi dan makanan mana yang harus dibatasi. Kegiatan

 Dietetik Penyakit tidak Menular 229


edukasi dan konseling gizi sebaiknya melibatkan keluarga terutama dalam
mempersiapkan makanan. Menjelaskan cara memilih makanan apabila membawa
makanan dari rumah.
Domain koordinasi asuhan gizi (RC) : kolaborasi antara tim kesehatan dan
memberhentikan atau merujuk pasien ke pelayanan kesehatan lain.

d. Monitoring dan Evaluasi Gizi


Langkah selanjutnya yang merupakan langkah terakhir dalam proses asuhan gizi
terstandar adalah monitoring dan evaluasi gizi. Kegiatan ini dilakukan untuk mengetahui
respon pasien/klien terhadap intervensi dan tingkat keberhasilannya. Monitoring dan evaluasi
dilakukan dengan cara memonitor perkembangan, mengukur hasil dan mengevaluasi hasil.
Pada monitoring dan evaluasi gizi, data digunakan untuk mengevaluasi dampak dari intervensi
gizi sesuai dengan outcome dan indikator asuhan gizi. Indikator yang dapat digunakan untuk
mengukur keberhasilan intervensi gizi tersebut adalah asupan makan dan minum (konsumsi
selama dirawat), asupan ini dimonitor setiap hari, nilai laboratorium terkait gizi, perubahan
berat badan, keadaan fisik klinis pasien. Selanjutnya saudara dapat membaca dan menyimak
kembali topik tentang monitoring dan evaluasi pada modul sebelumnya agar dapat menyusun
kegiatan ini dengan lebih baik.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Bagaimanakah prinsip diet pada penderita hipertensi?


2) Bagaimanakah modifikasi diet yang dianjurkan bagi penderita hipertensi ?
3) Jenis-jenis makanan apa saja yang harus dibatasi pada penderita hipertensi ?
4) Bagaimanakah anjuran diet pada penderita hipertensi berdasarkan diet DASH ?
5) Hal-hal apakah yang perlu di monitor dan dievaluasi pada pemberian diet bagi penderita
hipertensi berdasarkan asuhan gizi terstandar?

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu saudara dalam mengerjakan soal latihan tersebut silahkan pelajari
kembali materi tentang:

230 Dietetik Penyakit tidak Menular 


1) Pengaturan Diet pada Hipertensi.
2) Asuhan Gizi pada hipertensi.

Ringkasan

Pengertian hipertensi berarti tekanan darah sistolik senantiasa berada diatas 140
mmHg, tekanan diastolic diatas 90 mmHg, Tekanan darah yang ideal adalah jika tekanan
sistoliknya 120 mmHg dan diastoliknya 80 mmHg. Penyebab hipertensi dapat dibedakan
menjadi dua yaitu yang dapat diubah dan tidak dapat diubah. Faktor yang tidak dapat diubah
antara lain usia, jenis kelamin, suku/ras. Sedangkan yang dapat diubah adalah berat badan,
aktivitas fisik, stress, kebiasaan merokok, minum alkohol, dan asupan tidak sehat seperti
makanan tinggi garam tetapi kurang sayuran dan buah-buahan.
Kejadian hipertensi biasanya tidak memiliki tanda dan gejala. Gejala yang sering muncul
adalah sakit kepala, rasa panas di tengkuk, atau kepala berat. Namun gejala tersebut tidak
bisa dijadikan patokan ada tidaknya hipertensi pada diri seseorang. Prinsip utama dari
pengaturan makanan untuk orang yang hipertensi adalah membatasi konsumsi makanan
ataupun bahan makanan yang mengandung ikatan natrium. Penderita hipertensi sangat
dianjurkan untuk menerapkan pola makan sehat dalam kehidupan sehari-harinya. Pola makan
yang sehat yang dapat dilakukan adalah menerapkan diet DASH (Dietary Approaches to Stop
Hypertension) dan mengurangi konsumsi natrium (garam) dalam makanan. Diet DASH
menganjurkan konsumsi makanan yang kaya akan kalium, magnesium, kalsium dan serat serta
menganjurkan pengurangan konsumsi makanan yang mengandung lemak total, lemak jenuh
dan kolesterol. Modifikasi diet seperti mengurangi asupan garam, penurunan berat badan
ada orang gemuk, peningkatan asupan kalium dari sayur dan buah serta asupan biji-bijian.
Proses Asuhan Gizi Terstandar (PAGT) adalah suatu proses terstandar sebagai suatu
metode pemecahan masalah yang sistematis dalam menangani problem gizi sehingga dapat
memberikan asuhan gizi yang aman, efektif dan berkualitas tinggi. Terdapat empat langkah
dalam proses asuhan gizi yaitu asesmen atau pengkajian gizi, diagnosis gizi, intervensi gizi
serta monitoring dan evaluasi gizi.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 231


Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Anjuran dari DASH untuk mencegah Hipertensi adalah ....


A. Kurangi asupan garam, perbanyak sayuran dan buah
B. Perbanyak asupan cairan dan lemak trans
C. Mengurangi asupan daging, sayur dan buah
D. Mengurangi asupan lemak, garam dan meningkatkan asupan serat
E. Semuanya tidak ada yang tepat

2) Bahan pangan apakah yang boleh diberikan kepada pasien hipertensi?


A. Abon ikan
B. Pepes ayam
C. Sosis goreng
D. Sarden kaleng
E. Burger panggang

3) Mineral penting yang perlu diperhatikan pada pencegahan hipertensi adalah ....
A. Zeng, kalium dan magnesium
B. Natrium, magnesium dan Kalium
C. Natrium, , kalsium dan magnesium
D. Kalium, kalsium dan magnesium
E. Magnesium. Mangan dan zeng

4) D A S H adalah penelitian untuk pencegahan hipertensi melalui pendekatan diet. DASH


merupakan kependekan dari Dietary Approaches to Stop Hipertension. Anjuran untuk
sayuran dan buah berdasarkan diet DASH adalah ....
A. 8 – 10 porsi /hari
B. 7 – 8 porsi/hari
C. 6 – 7 porsi/hari
D. 4 – 5 porsi/hari
E. 2 – 3 porsi/hari

232 Dietetik Penyakit tidak Menular 


5) Untuk memenuhi kandungan natrium dalam diet rendah garam II, pada pengolahan
makanan diperbolehkan menambah garam dapur sebanyak ....
A. Tidak disarankan untuk menambah garam dapur
B. 2 gram/hari
C. 3 gram/hari
D. 4 gram/hari
E. 5 gram/hari

 Dietetik Penyakit tidak Menular 233


Topik 2
Praktek Asuhan Gizi Terstandar pada Pasien
Hipertensi

P
ada topik ini kita akan membahas bagaimana mengerjakan atau menjawab kasus
pasien hipertensi menggunakan langkah-langkah asuhan gizi terstandar. Pada
penyelesaian kasus praktek ini, saudara harus mengikuti langkah-langkah yang
terdapat pada proses asuhan gizi. Pembahasan kasus yang dibuat bukan hanya menguraikan
langkah-langkah asuhan gizi saja tetapi saudara juga harus menyusun menu yang sesuai
dengan diet yang dianjurkan serta mempraktekkan menu yang telah disusun.
Tujuan dari pembelajaran pada topik ini adalah mampu melakukan pengkajian gizi,
menetapkan diagnosa gizi, membuat rencana intervensi gizi, membuat rencana monitoring
dan evaluasi gizi serta menyusun menu dan mempraktekkan menu kasus hipertensi Sebelum
saudara mengerjakan kasus ini ada beberapa hal yang harus saudara persiapkan agar
pembelajaran topik ini berjalan lancar. Baca kembali beberapa materi yang berkaitan dengan
pembahasan kasus hipertensi yaitu antara lain materi tentang pengertian dan klasifikasi
hipertensi serta pengelolaan penyakit hipertensi.
Kita mulai mempelajari bagaimana merencanakan asuhan gizi pada pasien hipertensi
dengan pendekatan PAGT pada contoh kasus berikut ini.

A. CONTOH KASUS HIPERTENSI

Seorang wanita berumur 54 tahun, bekerja disebuah perusahaan percetakan swasta


sebagai manager pemasaran. Saat ini dirawat di ruang VIP Rumah Sakit Pemerintah karena
terjatuh dikantornya. Dari catatan yang tertulis pada rekam medis, pasien didiagnosa
hipertensi. Hasil pengukuran pada pasien diperoleh data sebagai berikut : tinggi badan 158,6
cm, berat badan 60,7 kg, keadaan umum pasien : pasien tidak pernah menderita penyakit ini
sebelumnya, pasien biasanya hanya mengeluh pusing atau sakit perut. Saat dibawa ke rumah
sakit, pasien mengalami kesadaran menurun, kepala pusing dan merasa mual. Keadaan ini
muncul tiba-tiba setelah mengikuti rapat dikantornya.
Hasil pemeriksaan fisik dan klinis : kesadaran menurun, tapi masih bisa berkomunikasi,
kepala pusing, mata sedikit kabur, mual, mau muntah, kaki kesemutan dan terasa sakit ketika
lama berdiri maupun lama berjalan. Tekanan darah saat masuk rumah sakit 160/95 mmHg,
respirasi 18x/menit.

234 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Hasil pemeriksaan laboratorium:
Hb 13 gr/dl (normal)
Gula darah puasa 90 mg/dl (normal)
Gula darah 2 jam pp 110 mg/dl (normal)
Asam urat 4 mg/dl (normal)
Ureum 25 mg/dl (normal)

Hasil anamnesa gizi : berdasarkan hasil wawancara dengan pasien selama dirumah,
pasien memiliki pola makan yang teratur dengan frekuensi makan tiga kali sehari dan dua kali
minum kopi tanpa cemilan karena pasien tidak suka kue-kue/snack. Pasien memasak sendiri
makanannya hanya saja pasien tidak bisa mengurangi konsumsi garam dapur, dalam memasak
makanannya pasien juga sering menggunakan masako dan vetsin. Pasien rutin mengkonsumsi
buah dan sayur. Hasil food recall diketahui jenis dan jumlah makanan yang dikonsumsi sebagai
berikut:
nasi 3 x sehari (@ 2 centong rice cooker)
Ikan 3 x sehari (@ 50 gram)
Daging ayam 3 x seminggu (@ 50 gram)
Sawi 3 x sehari (@ 100 gram)
Lauk nabati yang sering dikonsumsi adalah tahu diambil 1 potong sedang (@
40 gram) dengan frekuensi 2 – 3 kali seminggu
Sayur yang paling sering dikonsumsi adalah kacang panjang, bayam, labu siam,
Kol, wortel, setiap pengambilan sayur 100 gram (1 gelas).
Buah yang paling sering dikonsumsi adalah papaya, semangka, pisang rata-rata
1 potong sedang (100 gram) setiap pengambilan dengan frekuensi 3 – 5 kali
Seminggu. Minum kopi 2 kali sehari

Setelah dibandingkan dengan kebutuhan zat gizi pasien sebelum dirawat dirumah sakit,
diperoleh tingkat konsumsi asupan makan pasien selama dirumah sebesar :
Tingkat konsumsi energi = 81,3%
Tingkat konsumsi protein = 84,7 %
Tingkat konsumsi lemak = 91,5 %
Tingkat konsumsi karbohidrat = 76,7 %

Selama dirawat dirawat di rumah sakit, pasien mendapat makanan lunak rendah garam
dalam bentuk nasi tim. Pengamatan konsumsi makanan di rumah sakit dilakukan pada hari
ke dua dan ketiga. Rata-rata konsumsi makan pasien sebagai berikut:

 Dietetik Penyakit tidak Menular 235


Asupan energi 1222,62 kalori
Asupan protein 45,77 gram
Asupan lemak 33,92 gram
Asupan karbohidrat 183,35 gram

Susunlah asuhan gizi terstandar pada kasus hipertensi diatas dengan menggunakan
langkah PAGT yaitu membuat pengkajian/asesmen gizi, menentukan diagnosa gizi, membuat
rencana intervensi gizi serta rencana monitoring dan evaluasi gizi beserta rencana menu yang
akan dipraktekkan.

CARA PENYELESAIAN KASUS :

Untuk menyelesaikan kasus diatas, langkah awal yang dilakukan adalah membaca kasus
dengan teliti. Untuk dapat melakukan asesmen gizi, saudara harus mengelompokkan data
dalam lima kategori yaitu data asupan makanan sebelum dan selama di rumah sakit, data
antropometri pasien, data pemeriksaan biokimia, data pemeriksaan fisik, data riwayat klien
Setelah asesmen gizi atau pengkajian gizi disusun, data tersebut selanjutnya
dibandingkan dengan standar dan dibuat kesimpulan untuk menetapkan masalah gizi yang
terjadi. Masalah gizi yang muncul dibuatkan kalimat diagnosa gizi sesuai dengan format PES
(Problem Etiologi Sign atau symstom). Kegiatan selanjutnya adalah membuat intervensi gizi
berdasarkan diagnosa gizi yang telah ditetapkan. Kemudian langkah terakhir adalah
membuat rencana monitoring dan evaluasi gizi.

Langkah pertama : Asesmen Gizi


Kegiatan ini dilakukan dengan mengumpulkan data-data yang ada pada kasus antara lain :
data riwayat gizi, data antropometri, data pemeriksaan fisik klinis laboratorium dan data
riwayat klien.
1. Riwayat Gizi
a. Data konsumsi makanan yang dilihat adalah asupan makanan sebelum masuk rumah
sakit (SMRS). Data ini telah tersedia dan diketahui :
Tingkat konsumsi energi = 81,3%
Tingkat konsumsi protein = 84,7 %
Tingkat konsumsi lemak = 91,5 %
Tingkat konsumsi karbohidrat = 76,7 %
Asupan makanan dikatakan mencukupi kebutuhan bila mencapai 80-100 % dari
kebutuhannya. Kesimpulan asesmen asupan makanan sebelum masuk rumah sakit
adalah : pasien mengkonsumsi makanan sesuai dengan kebutuhannya kecuali asupan

236 Dietetik Penyakit tidak Menular 


karbohidrat kurang dari kebutuhan (76,7%) hal ini bisa disebabkan karena pasien
memang tidak menyukai camilan, seperti kita ketahui makanan selingan yang berupa
kue-kue atau camilan biasanya mengandung karbohidrat. Dari segi kualitas makanan,
pasien telah mengkonsumsi makanan yang beragam dan seimbang, hanya saja dari hasil
anamnesa diketahui bahwa pemakaian bumbu penyedap rasa masih sering digunakan
dan pasien juga tidak bisa mengurangi konsumsi garam dapur.
b. Asupan makan selama dirawat di rumah sakit
Selama dirawat di rumah sakit, pasien mendapat diet rendah garam dalam bentuk nasi
tim.
Hasil pengamatan menunjukkan rata-rata asupan makan pasien selama dirawat
Adalah :
Asupan energi 1222,62 kalori
Asupan protein 45,77 gram
Asupan lemak 33,92 gram
Asupan karbohidrat 183,35 gram

Untuk menghitung apakah asupan pasien tersebut sudah memenuhi kebutuhan atau
tidak, bandingkan dengan kebutuhan pasien selama sakit, dengan perhitungan sebagai
berikut:
Cara menghitung kebutuhan energi dan zat gizi :
1) Tentukan berat badan ideal pasien yaitu (158,6 – 100) – 10% x (158,6 – 100)
= 52,7 kg
karena pasien tergolong dalam status gizi normal sehingga berat badan yang
digunakan dalam perhitungan adalah berat badan aktual yaitu 60,7 kg.

2) Selanjutnya masukkan dlm rumus Angka Metabolisme Basal dengan


menggunakan rumus Harris Benedict yaitu
Angka Metabolisme Basal = 655 + (9,6 x BBA) + (1,8 x TB) – (4,7 x U)
= 655 + (9,6 x 60,7) + (1,8 x 158,6) – (4,7 x 54)
= 655 + 582,7 + 285,48 – 253,8
= 1523,18 – 253,8
= 1269 kkal
3) Setelah itu untuk mendapatkan kebutuhan energi total, angka metabolisme basal
dikalikan dengan faktor aktivitas dan faktor stres. Untuk kasus ini , penderita
dalam kondisi istirahat ditempat tidur sehingga nilai aktivitasnya adalah 1,2 dan
faktor stres 1,3 ( karena pasien dalam keadaan gizi baik). Faktor aktivitas dan
faktor stres untuk penyakit lain dapat dilihat pada Buku Penuntun Diet.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 237


Jadi diperoleh Kebutuhan Energi total = AMB x Faktor Aktivitas x Faktor
Stres/Trauma
= 1269 kal x 1,2 x 1,3
= 1979,6 kkal

Untuk kebutuhan zat gizi lain :


4) Rumus kebutuhan protein = 15% x 1979,6 kalori
= 296,9 : 4
= 74,2 gram

5) Rumus kebutuhan lemak = 25% x 1979,4 kalori


= 494,85: 9
= 54,98 gram

6) Rumus kebutuhan karbohidrat = 60% x 1979,4 kalori


= 1187,6 : 4
= 296,9 gram

Kemudian data asupan zat gizi selama di rumah sakit dibandingkan dengan
kebutuhannya sehingga diperoleh :
Asupan energi : 1222,62 / 1979,6 x 100% = 61,76 % dari kebutuhan
Asupan protein : 45,77/ 74,2 x 100% = 61,68 % dari kebutuhan
Asupan lemak : 33,92/ 54,98 x 100% = 61,69 % dari kebutuhan
Asupan karbohidrat : 183,35/ 296,9 x 100% = 61,75 % dari kebutuhan

Asupan makanan dikatakan mencukupi kebutuhan bila mencapai 80 – 100 % dari


Kebutuhannya. Kesimpulan asesmen asupan makanan selama di rumah sakit adalah : pasien
mengkonsumsi makanan kurang dari kebutuhannya (rata-rata 61,6 %). Hal ini disebabkan
karena selama dirawat di rumah sakit pasien masih mengalami mual dan ingin muntah
sehingga pasien tidak mampu menghabiskan makanan yang diberikan. Disamping itu pasien
juga tidak berselera makan karena diberikan diet rendah garam.

Data Antropometri
1) Saat ini berat badan pasien 60,7 kg dengan Tinggi badan 158,6 cm
2) Status gizi normal dilihat dari IMT 24,4 kg/m2
3) Kesimpulan : status gizi baik.

238 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Data Biokimia terkait gizi
Dari hasil pemeriksaan laboratorium semua dalam batas normal
Pemeriksaan fisik fokus gizi
1) Asesmen tentang pemeriksaan fisik menunjukkan pasien mengalami mual dan rasa ingin
muntah, kepala pusing dan tekanan darah tinggi (160/95 mmHg). Perasaan mual dan
ingin muntah inilah yang mengakibatkan pasien tidak dapat menghabiskan makanannya.
2) Kondisi lain yang perlu menjadi perhatian adalah tekanan darah pasien yang masih tinggi
sehingga dari segi pengaturan makanan, pasien perlu mendapat diet rendah garam.

2. Riwayat klien
Pasien adalah seorang pegawai swasta dan tidak pernah mengalami penyakit ini
sebelumnya.

Langkah kedua : Diagnosa Gizi


Dari hasil asesmen gizi diperoleh kesimpulan bahwa masalah gizi yang ditemukan pada
kasus ini terdapat pada domain asupan makanan/ konsumsi, domain fisik klinis dan domain
perilaku. Selanjutnya diagnosa gizi dituliskan dalam kalimat dengan konsep PES. Adapun
diagnosa gizi pada kasus ini adalah :
a. Asupan oral tidak adekuat berkaitan dengan rasa mual yang ditimbulkan karena
hipertensi ditandai dengan asupan energi 62,49% dari kebutuhan, asupan protein
62,44% dari kebutuhan, asupan lemak 62,46% dari kebutuhan dan asupan karbohidrat
62,49% dari kebutuhan.
b. Penurunan kebutuhan natrium yang berkaitan dengan tingginya tekanan darah
(160/95) ditandai dengan pemberian diet garam rendah III (1000-1200 Na).
c. Perubahan fungsi gastrointestinal yang berkaitan dengan gejala hipertensi yang ditandai
dengan mual dan rasa ingin muntah.
d. Tidak siap untuk diet/merubah perilaku yang berkaitan dengan pembatasan konsumsi
natrium ditandai dengan tidak berselera untuk mengkonsumsi makanan rendah garam
dan memasak selalu menggunakan vetsin dan penyedap rasa.

Setelah rumusan diagnosa gizi disusun, langkah selanjutnya adalah merencanakan


intervensi gizi dan implementasinya.

Langkah ketiga : Intervensi Gizi


Intervensi yang akan direncanakan harus terkait dengan masalah gizi (P) dan penyebab
(E) pada diagnosa gizinya. Masalah gizi akan membantu penetapan tujuan dari intervensi gizi
sedangkan penyebab akan membantu penetapan strategi intervensinya. Pemberian
intervensi berdasarkan diagnosa gizi yang sudah ditetapkan. Tujuan intervensi gizi

 Dietetik Penyakit tidak Menular 239


memprioritaskan pada problem yang dapat diberikan dan dapat diukur keberhasilannya
dalam jangka pendek.

a. Tujuan intervensi gizi pada kasus diatas adalah sebagai berikut :


1) Memberikan makanan sesuai dengan kebutuhan agar asupan makanan dapat
ditingkatkan mencapai > 80% dari kebutuhan
2) Memberikan bentuk makanan yang sesuai dengan kondisi pasien agar makanan
dapat dikonsumsi habis
3) Memberikan pengetahuan tentang pengaturan diet pada hipertensi dan memilih
makanan yang tepat untuk penderita hipertensi

b. Strategi Intervensi Gizi


Karena etiologi dari diagnosa gizi pada kasus ini adalah penyakit hipertensi dengan
keluhan mual dan rasa ingin muntah maka pemberian diet yang diberikan adalah Diet
Garam Rendah III dalam bentuk makanan lunak. Strategi intervensi gizinya adalah :
1) Makanan mudah cerna, porsi kecil dan diberikan sering.
2) Energi, protein, lemak dan karbohidrat diberikan cukup sesuai dengan kebutuhan
pasien.
3) Cairan diberikan cukup.
4) Tidak mengandung bumbu-bumbu masakan yang tajam dan merangsang karena
makanan diberikan dalam bentuk lunak/nasi tim.
5) Tidak menggunakan penyedap rasa ataupun bahan tambahan makanan yang
mengandung ikatan natrium seperti kecap, terasi, maggi dsb karena diet yang
diberikan adalah diet garam rendah.
6) Makanan diberikan per oral.
7) Pemilihan bahan makanan disesuaikan dengan pengaturan pada diet garam
rendah. Makanan yang tidak dianjurkan adalah makanan yang diawetkan dengan
menggunakan garam dapur atau bahan natrium.

Selanjutnya dihitung kebutuhan gizi pada kasus hipertensi diatas. Jenis diet yang
diberikan pada kasus adalah diet garam rendah III dalam bentuk makanan lunak.

1) Menghitung kebutuhan energi yaitu menggunakan rumus :

AMB = 655 + (9,6 x BBA) + (1,8 x TB) – (4,7 x U)


= 655 + (9,6 x 60,7) + (1,8 x 158,6) – (4,7 x 54)
= 655 + 582,7 + 285,48 – 253,8

240 Dietetik Penyakit tidak Menular 


= 1523,18 – 253,8
= 1269 kkal
2) Kebutuhan Energi = AMB x Faktor Aktivitas x Faktor Stres/Trauma
= 1269 kal x 1,2 x 1,3
= 1979,6 kkal
3) Rumus kebutuhan protein = 15% x 1979,6 kalori
= 296,9 : 4
= 74,2 gram

4) Rumus kebutuhan lemak = 25% x 1979,4 kalori


= 494,85: 9
= 54,98 gram

5) Rumus kebutuhan karbohidrat = 60% x 1979,4 kalori


= 1187,6 : 4
= 296,9 gram

6) Cairan diberikan cukup demikian juga dengan zat gizi mikro lainnya kecuali
Natrium diberikan terbatas karena kasus diberikan diet garam rendah III setara
dengan konsumsi natrium 1000 – 1200 mg. Dalam pengolahan makanan boleh
menggunakan 1 sendok teh/ 4 gram garam dapur.

Implementasi Intervensi Gizi :


Pada implementasi gizi ini, saudara menyusun menu yang sesuai dengan prinsip dan
syarat diet Garam Rendah III. Bahan-bahan makanan yang digunakan harus berasal dari
bahan makanan segar/alami dan tidak diawetkan menggunakan garam dapur ataupun
ikatan natrium lain. Pengaturan makan atau diet untuk penderita hipertensi bertujuan untuk
membantu menormalkan tekanan darah penderita, tidak memberatkan penyakit serta tetap
dapat mencukupi kebutuhan gizinya. Penting bagi penderita hipertensi maupun keluarga
untuk menetapkan menu yang sesuai dengan aturan makan atau diet hipertensi. Sebelum
menyusun menu, saudara harus membuat standar penukar untuk memudahkan saudara
menyusun menu yang sesuai dengan kebutuhan kasus. Pada kasus ini kebutuhan energinya
adalah 1900 kalori (dibulatkan dari 1979,4 kalori hasil perhitungan). Pembuatan standar
penukar dapat melihat dari contoh buku Penuntun Diet.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 241


Golongan Bahan Makanan Jumlah Penukar
Nasi atau penukar 5½
Protein hewani 3
Protein nabati 3
Sayuran 2
Buah 4
Minyak 6

Selanjutnya standar penukar diatas, saudara distribusikan ke masing-masing waktu


makannya.

Waktu Makan Bahan Penukar URT Menu


Makanan
Pagi Nasi 1½ 1 ½ gls Nasi tim
Telur ayam 1 1 butir Telur dadar
Tempe 1 2 ptg sdg Tempe bb
Sayuran ½ ½ mangkuk Sayur soto
Minyak 2 1 sdm
Selingan pagi Buah 1 1 ptg sdg Pisang
Siang Nasi 2 2 gelas Nasi tim
Ikan 1 1 ptg Pepes ikan
Tahu 1 1 bh besar Tahu isi
Sayuran 1 1 gelas Tumis sayuran
Buah 1 1 ptg sdg Semangka
Minyak 2 1 sdm
Selingan sore Buah 1 1 ptg sdg Buah potong
(Melon,pepaya)
Malam Nasi 2 2 gelas Nasi tim
Ayam tanpa kuli 1 1 ptg Ayam pang
Tempe 1 2 ptg sdg Tempe oseng
Sayuran 1 1 gelas Sup sayuran
Buah 1 1 ptg sdg Apel
Minyak 2 1 sdm
Nilai Gizi
Energi (kalori) 1900
Protein (gram) 74
Lemak (gram) 55
KH (gram) 297

Setelah dijabarkan standar penukar bahan makanan dalam masing-masing waktu


makan, selanjutnya adalah menyusun menu yang sesuai dengan kebutuhan penderita dan
syarat-syarat dietnya. Perlu saudara perhatikan bahwa penerapan aturan makan dalam menu
sehari bagi penderita hipertensi adalah pengurangan garam dapur. Dalam hal ini, penggunaan

242 Dietetik Penyakit tidak Menular 


garam dapur tidak lebih dari 4 gram atau 1 sendok teh dalam sehari. Untuk menghilangkan
rasa hambar atau rasa tawar pada masakan yang tidak menggunakan garam, dapat digunakan
penambahan gula, bawang, jahe atau kencur. Hal lain yang perlu diperhatikan adalah cara
atau teknik memasak. Teknik memasak dengan memanggang, merebus, mengukus dan
menumis lebih diutamakan daripada teknik menggoreng.

Berikut ini menu yang diberikan kepada kasus :

Makan Pagi Soto mie lengkap


Selingan Pagi Puding saus mangga
Makan Siang Nasi beras merah
Ikan panggang
Tempe bumbu rujak
Urap sayuran
Buah naga potong
Selingan Sore Pisang fantasi
Makan Malam Nasi beras merah
Ayam bumbu bali
Tempe bacem
Pecel sayuran
Pepaya dan semangka

Langkah keempat : Monitoring dan Evaluasi


Monitoring dan evaluasi merupakan langkah terakhir dari proses asuhan gizi terstandar.
Pada langkah ini saudara harus melihat kembali diagnosa gizi yang telah ditetapkan. Untuk
kasus ini diagnosa gizi nya adalah :
1) Asupan oral tidak adekuat berkaitan dengan rasa mual yang ditimbulkan karena
hipertensi ditandai dengan asupan energi 62,49% dari kebutuhan, asupan protein
62,44% dari kebutuhan, asupan lemak 62,46% dari kebutuhan dan asupan karbohidrat
62,49% dari kebutuhan.
2) Penurunan kebutuhan natrium yang berkaitan dengan tingginya tekanan darah (160/95)
ditandai dengan pemberian diet garam rendah III (1000-1200 Na).
3) Perubahan fungsi gastrointestinal yang berkaitan dengan gejala hipertensi yang ditandai
dengan mual dan rasa ingin muntah.
4) Tidak siap untuk diet/merubah perilaku yang berkaitan dengan pembatasan konsumsi
natrium ditandai dengan tidak berselera untuk mengkonsumsi makanan rendah garam
dan memasak selalu menggunakan vetsin dan penyedap rasa.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 243


Tanda dan gejala yang muncul pada diagnosa gizi harus menjadi perhatian saudara agar
memudahkan untuk dimonitoring dan evaluasi yaitu asupan oral tidak adekuat, tekanan darah
yang tinggi, ada rasa mual dan ingin muntah dan pengetahuan pasien tentang diet garam
rendah.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

Susunlah asuhan gizi terstandar untuk kasus berikut ini.


Seorang ibu Ny. Ay berusia 61 tahun memiliki berat badan 52 kg dan tinggi badan 165
cm. masuk rumah sakit dan dirawat inap selama 2 minggu karena menderita sesak nafas.
Selama 10 tahun terakhir ibu ini telah menderita hipertensi tetapi tidak berobat secara
teratur. Ibunya meninggal 5 tahun yang lalu karena serangan stroke pada usia 60 tahun. Ny.
Ay tidak pernah berolah raga karena merasa berat. Berdasarkan pemeriksaan diatas, dokter
mendiagnosa pasien ini infark miocard dan Setelah mendapat perawatan dokter tekanan
darah ibu sudah mengalami penurunan. Saat masuk rumah sakit tekanan darahnya 200/100
mmHg, kemudian mengalami penurunan menjadi 160/90 mmHg setelah mendapat
perawatan intensif. Saat ini nafsu makan pasien masih kurang. Secara fisik dan klinis kondisi
pasien masih lemah walaupun pasien sudah dapat makan sendiri tanpa bantuan penunggu
pasien. Sesak nafas sudah berkurang.
Hasil pemeriksaan laboratorium menunjukkan semua dalam batas normal yaitu
pemeriksaan HB, Lekosit, Ureum, hematokrit, natrium, kalium, kalsium dan klorida.
Data pemeriksaan rontgen menunjukkan aorta menonjol, bendungan positif.
Pemeriksaan lain yang mendukung diagnose memperlihatkan denyut jantung 140 x/menit.
Simpulan hasil pemeriksaan EKG : adanya infark pada dinding posterior dari myocardium.
Berdasarkan pemeriksaan diatas, dokter mendiagnosa pasien ini infark miocard dan
hipertensi berat. Tindakan yang dilakukan adalah pasien harus istirahat ditempat tidur dan
mobilisasi secara bertahap.
Setiap hari Ny. Ay makan 3 kali dengan selingan 2 kali. Hasil anamnesa diet menunjukkan
rata-rata asupan energi Ny. Ay 2700 kkal per hari. Prosentase karbohidrat 50%, protein 15%
dan lemak 35%. Ny. Ay sangat menyukai makanan dan jajanan gorengan, mie instan (3-4
kali/minggu), telur (1-2 butir/hari), daging/ayam (4-5 kali/minggu) ikan segar (3-4
kali/minggu), ikan asin (1-2 kali/minggu), tahu/tempe goreng (setiap hari), jarang makan sayur
dan buah. Buatkan rancangan diet untuk kasus diatas.

244 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Silahkan saudara berlatih untuk merencanakan asuhan gizi pada kasus diatas
menggunakan langkah-langkah dalam proses asuhan gizi terstandar.

Ringkasan

Dalam membahas kasus praktek, hal pertama yang harus dipahami adalah langkah-
langkah dalam proses asuhan gizi terstandar (PAGT). Oleh karena itu harus dipelajari kembali
pembahasan pada topik sebelumnya terutama yang mengulas tentang PAGT. Kasus/soal
praktek harus dibaca dengan teliti agar memudahkan untuk mengelompokkan data-data yang
berkaitan dengan asesmen gizi.
Setelah asesmen gizi tersusun dengan baik, akan membantu saudara untuk
mengidentifikasi masalah gizi yang benar-benar dialami oleh pasien. Pada asesmen gizi ini
saudara harus membuat kesimpulan berdasarkan data yang ada pada pasien dibandingkan
dengan standar. Dengan demikian akan memudahkan saudara untuk melakukan langkah
selanjutnya yaitu diagnose gizi. Pada tahap ini saudara perlu menyimak kembali terminology
diagnose gizi terutama yang berhubungan dengan penyakit hipertensi.
Langkah selanjutnya adalah intervensi gizi yang dibuat berdasarkan masalah gizi yang
dirumuskan pada diagnose gizi. Strategi intervensi gizi dibuat berdasarkan etiologi, tanda dan
gejala pada diagnose gizi. Pengaturan Diet pada penyakit hipertensi berpatokan pada
Penuntun Diet Edisi terbaru. Macam diet dan indikasi pemberian diet garam rendah
disesuaikan dengan kondisi pasien, demikian juga pemilihan bahan makanan yang dianjurkan
dan tidak dianjurkan sudah tertuang dalam buku penuntun diet tersebut.
Langkah terakhir adalah menyusun monitoring dan evaluasi gizi dari intervensi yang
diberikan kepada pasien untuk mengetahui sejauh mana keberhasilan asuhan gizi yang
diberikan kepada pasien.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 245


Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Dalam memberikan pelayanan gizi kepada pasien rawat inap diperlukan berbagaidata
dan informasi sebagai langkah awal, agar dapat memberikan pelayanan yang maksimal.
Langkah awal apa yang pertama dilakukan?
A. Pengukuran antropometri
B. Anamnesa gizi
C. Assessment/pengkajian gizi
D. Pemeriksaan laboratorium
E. Pemeriksaan klinis

2) Seorang laki-laki umur 51 tahun, BB 74 kg, TB 168 cm adalah kontrol ke poli Gizi
dengan keluhan kepala pusing dan pemeriksaan gula darah puasa 210 mg/dl, Hasil
anamnesa riwayat gizi menunjukkan pasien suka mengkonsumsi madu dan sirup
secara rutin setiap hari, biasa mengkonsumsi makanan camilan berupa biscuit sehabis
makan utama dengan porsi berlebihan. Apakah masalah gizi yang tepat berkaitan
dengan intake?
A. Berat Badan Berlebih
B. Asupan karbohidrat tidak tepat
C. Asupan energi berlebih
D. Perubahan nilai laboratorium terkait gizi
E. Asupan oral berlebih

3) Seorang ahli gizi menyimpulkan diagnose gizi pada pasien X yang dirawat inap di
ruang interna adalah asupan makanan peroral menurun berhubungan dengan
gangguan fungsi menelan yang ditandai asupan energi hanya 60% kebutuhan. Apakah
langkah selanjutnya yang harus dilakukan dalam melaksanakan asuhan gizi pada
pasien tersebut?
A. Melakukan Skrining Gizi
B. Melakukan pengkajian Gizi
C. Melakukan Intervensi Gizi
D. Melakukan Monitoring Gizi
E. Melakukan evaluasi Gizi

246 Dietetik Penyakit tidak Menular 


4) Seorang perempuan umur 51 tahun, dirawat di rumah sakit dengan keluhan sakit
luar biasa pada perut kuadrat kanan, fisik dan klinis ditemukan adanya riwayat batu
empedu, mual dan muntah, diare dengan sedikit berlemak . Hasil anamnesa diet, suka
mengkonsumsi makanan berlemak, porsi makanan seperti biasa tidak ada perubahan.
Apakah data yang perlu dilengkapi untuk menentukan kebutuhan gizi pasien tersebut!
A. Data Antropometri
B. Data Laboratorium
C. Data jumlah asupan makanan
D. Data Riwayat personal
E. Data pemeriksaan klinis

5) Data asupan energi seorang pria diperoleh 120% dari kebutuhan. Pola makan yang
dijalani yaitu frekuensi makan utama 3 kali dan makanan selingan 4-5 kali. Konsumsi
sayur dan buah tidak setiap hari. Konsumsi makanan kasus tersebut termasuk dalam
kelompok data apa?
A. Clinical data
B. Antropometri
C. Biokimia Data
D. Dietary history
E. Personal history

 Dietetik Penyakit tidak Menular 247


Kunci Jawaban Tes
Tes Formatif 1
1) A
2) B
3) D
4) D
5) B

Tes Formatif 2
1) C
2) B
3) C
4) A
5) D

248 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Glosarium
Tekanan darah sistolik : nilai tekanan darah saat fase kontraksi jantung.
Tekanan darah diastolik : nilai tekanan darah saat fase relaksasi jantung.
Hipertensi : suatu keadaan dimana sesorang memiliki tekanan darah sistolik
lebih atau sama dengan 140 mmHg dan tekanan darah diastolik
lebih atau sama dengan 90 mmHg.
Diet DASH : Diet yang disarankan pada penderita hipertensi dengan
menganjurkan konsumsi makanan yang kaya akan kalium,
magnesium, kalsium dan serat serta menganjurkan
pengurangan konsumsi makanan yang mengandung lemak
total, lemak jenuh dan kolesterol. Metode Diet DASH
menyarankan peningkatan konsumsi sayur-sayuran dan buah-
buahan masing-masing empat sampai lima porsi sehari, serat
(tujuh atau delapan porsi per hari), produk susu rendah lemak
(dua atau tiga porsi per hari). Selain itu juga perlu ditingkatkan
konsumsi biji-bijian, kacang-kacangan, produk unggas dan telur.
Bahan-bahan makanan tersebut kaya akan kalium, magnesium,
kalsium, protein dan serat serta rendah natrium, lemak jenuh,
kolesterol dan rendah gula.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 249


Daftar Pustaka
AsDI & Persagi. 2011. Proses Asuhan Gizi Terstandar (PAGT). Pengembangan Konsep Nutrition
Care Process (NCP). Abadi Publishing & Printing.

Instalasi Gizi Perjan RSCM dan AsDI. 2006. Penuntun Diet Edisi Baru. Jakarta : PT Gramedia
Pustaka Utama.

Kementerian Kesehatan RI. Dirjen Binkesmas. Direktorat Bina Gizi Masyarakat. 2014.
Pedoman Proses Asuhan Gizi Terstandar (PAGT). Jakarta: Kementerian Kesehatan RI.

Mahan, K.L and Raymond JL. Krause’s. 2017. Food and The Nutrition Care Process. Ed. 14th.
Missouri : Elsevier.

Prasetyaningrum, Y. I. 2014. Hipertensi Bukan Untuk Ditakuti. Jakarta : Fmedia.

Price, S A. Lorraine M.Wilson. 2005. Patofisiologi Konsep Klinis Proses-proses Penyakit. Jakarta:
EGC.

Purba, M. 2016. Asuhan Gizi Pada Hipertensi (dalam Ilmu Gizi Teori dan Aplikasi, Editor,
Hardinsyah dan I Dewa Nyoman Supariasa). Jakarta : EGC.

US Departement of Health and Human Services. 1998. The Sixth Report of The Joint National
Committee on Detection, Evaluation and Diagnosis of High Blood Pressure (JNC VI) : Arch
Int Med 157 : 2413.

Wade, C. 2016. Mengatasi Hipertensi. Bandung : Nuansa Cendana.

Wahyuningsih, R. 2013. Penatalaksanaan Diet Pada Pasien. Yogyakarta : Graha Ilmu.

250 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Bab 6
ASUHAN GIZI TERSTANDAR UNTUK
PASIEN PENYAKIT KARDIOVASKULER
Gusti Ayu Dewi Kusumayanti, M.Kes.

Pendahuluan

P
ada bab ini topik yang akan dibahas adalah tentang asuhan gizi terstandar pada
penyakit-penyakit kardiovaskuler. Dewasa ini masalah yang terkait dengan penyakit
degeneratif yaitu suatu penyakit yang timbul bersamaan dengan bertambahnya usia.
Penyakit tersebut diantaranya adalah penyakit jantung.
Penyakit jantung adalah penyakit yang mengganggu sistem pembuluh darah atau lebih
tepatnya menyerang jantung dan urat-urat darah. Penyakit jantung terjadi akibat proses
berkelanjutan, dimana jantung secara perlahan akan kehilangan kemampuannya untuk
melakukan fungsinya secara normal. Pada awal penyakit, jantung mampu mengkompensasi
ketidakefisienan fungsinya dan mempertahankan sirkulasi darah normal melalui pembesaran
dan peningkatan denyut nadi.
Dalam keadaan tidak terkompensasi (decompensatio cordis), sirkulasi darah yang tidak
normal menyebabkan sesak napas (dyspnea), rasa lelah dan rasa sakit di daerah jantung.
Berkuranganya aliran darah dapat menyebabkan kelainan pada fungsi ginjal, hati, otak, serta
tekanan darah, yang berakibat terjadinya resorpsi (penyerapan ulang) natrium. Hal ini
akhirnya menimbulkan edema. Penyakit jantung menjadi akut bila disertai infeksi
(endocarditis atau carditis), gagal jantung, setelah miokard infark, dan setelah operasi jantung.
Secara umum, penyakit jantung merupakan gangguan yang terjadi pada sistem
pembuluh darah besar sehingga menyebabkan jantung dan peredaran darah tidak berfungsi
sebagaimana mestinya. Penyakit-penyakit yang berhubungan dengan organ jantung dan
pembuluh darah antara lain gagal jantung, jantung koroner, dan jantung rematik.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 251


Pelajarilah modul asuhan gizi terstandar pada pasien penyakit jantung ini secara
sistematis dan menyeluruh. Pada bab ini terbagi dalam tiga topik yaitu topik asuhan gizi
terstandar pada pasien penderita dislipidemia, asuhan gizi terstandar pada pasien jantung
dan topik praktek asuhan gizi pada kasus penyakit jantung koroner.

252 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Topik 1
Asuhan Gizi Terstandar pada Pasien
Dislipidemia
A. RUANG LINGKUP PENYAKIT DISLIPIDEMIA

Sebelum membahas bagaimana asuhan gizi terstandar pada pasien dislipidemia,


saudara perlu memahami tentang ruang lingkup penyakit dislipidemia yang meliputi
pengertian, klasifikasi penyakit, etiologi dan patofisiologi dislipidemia. Pada modul ini saudara
diminta untuk membaca dengan saksama agar dapat lebih memahami penyakit dislipidemia.
1. Pengertian dan klasifikasi
Dislipidemia didefinisikan sebagai kelainan metabolisme lipid yang ditandai dengan
peningkatan maupun penurunan fraksi lipid dalam plasma. Kelainan fraksi lipid yang utama
adalah kenaikan kadar kolesterol total, kolesterol LDL, trigliserida serta penurunan HDL.
Lipid dan Kolesterol
Lipid merupakan istilah yang merujuk pada minyak atau lemak di dalam tubuh. Secara
umum, lipid di dalam tubuh terdiri dari dua komponen utama, yakni kolesterol dan trigleserida
Trigliserida berasal dari pemecahan lemak dari makanan. Kadar trigleserida sangat
bergantung pada makanan yang dikonsumsi. Sedangkan kolesterol adalah bentuk lemak yang
berada dalam sirkulasi darah manusia.
Penggunaan lemak tak jenuh dapat menurunkan risiko penyakit jantung karena sifatnya
yang mampu menurunkan kolesterol darah. Lemak tak jenuh tunggal lebih tahan terhadap
proses oksidasi yang dapat memicu timbulnya kerusakan sel dan jaringan tubuh. Jenis lemak
ini biasanya berwujud cair pada suhu ruangan dan akan berubah menjadi padat jika disimpan
dalam lemari pendingin. Sumber lemak tak jenuh tunggal antara lain minyak zaitun, minyak
kacang, minyak kanola, alpukat dan sebagian besar dari kacang-kacangan.
Selain lemak tak jenuh tunggal, kita juga mengenal adanya lemak tak jenuh ganda.
Penggunaan lemak jenis ini sebagai pengganti lemak jenuh dalam mengolah makanan dapat
membantu menurunkan kadar kolesterol darah. Selain itu, lemak tak jenuh ganda juga dapat
membantu menurunkan deposit kolesterol di dalam pembuluh darah arteri lemak tak jenuh
ganda banyak ditemukan pada minyak nabati, seperti biji jagung, minyak biji bunga matahari,
minyak kedelai dan minyak biji kapuk. Salah satu jenis lemak tak jenuh ganda adalah golongan
asam lemak omega 3. Golongan asam lemak omega 3 yang terkenal yaitu DHA
(docosahexaenoic acid) dan EPA (eicopentatonic acid). Asam lemak tak jenuh ganda golongan
ini memiliki peran penting bagi kesehatan. Berdasarkan hasil penelitian, asam lemak omega 3

 Dietetik Penyakit tidak Menular 253


berperan dalam menurunkan risiko serangan jantung, mencegah denyut jantung tidak normal
dan menurunkan tekanan darah serta mencegah beberapa jenis kanker.
Macam-macam Kolesterol
Ada dua jenis kolesterol di dalam tubuh kita yaitu K-LDL (kolesterol-low density
lipoprotein) dan HDL (kolesterol-high density lipoprotein). K-LDL sering disebut sebagai
kolesterol jahat karena dapat menempel pada pembuluh darah. Sebaliknya K-HDL disebut
lemak baik, karena mampu melarutkan kandungan LDL dalam tubuh.
Jumlah keseluruhan kolesterol yang ada dalam tubuh disebut kolesterol total. Kolesterol
normal dalam tubuh adalah 160-200 mg. Kolesterol terdiri dari banyak zat termasuk
trigliserida, LDL kolesterol dan HDL kolesterol.

Gambar 6.1. Ilustrasi K-LDL dan K-HDL dalam pembuluh darah


Sumber : https://mediskus.com/penyakit/kolesterol-jahat-ldl

Trigliserida
Trigliserida adalah salah satu bentuk lemak yang diserap oleh usus setelah mengalami
hidrolisis, kemudian masuk ke dalam plasma. Trigliserida merupakan lemak darah yang akan
meningkat jika mengonsumsi alkohol, mengalami peningkatan berat badan dan mengonsumsi
makanan dengan kadar gula tinggi. Meningkatnya trigliserida akan menambah risiko
terjadinya penyakit jantung dan stroke. Seseorang dengan kadar trigliserida tinggi juga
cenderung mengalami gangguan tekanan darah tinggi (hipertensi).
LDL (low density lipoprotein) merupakan kolesterol yang berbahaya karena dapat
menempel dan menyebabkan penyumbatan pada saluran darah. LDL atau kolesterol
lipoprotein dengan kepadatan rendah menyerang pembuluh darah arteri dengan cara
melekat pada dinding arteri dan menutup saluran arteri. LDL merupakan hasil sisa hidrolisis
trigliserida. Di dalam jaringan di luar hepar (bisa pada pembuluh darah, otot, jaringan lemak)
trigliserida akan dihidrolisis oleh enzim lipoprotein lipase. Selanjutnya sisa hidrolisis tersebut
dimetabolisasikan oleh hepar menjadi LDL.

254 Dietetik Penyakit tidak Menular 


HDL (high density lipoprotein)
HDL adalah kolesterol yang bermanfaat bagi tubuh karena berfungsi mengangkut LDL
yang terdapat dalam jaringan perifer ke hepar sehingga akan membersihkan lemak-lemak
yang menempel pada pembuluh darah untuk kemudian dikeluarkan melalui saluran empedu.
Karena fungsinya tersebut HDL sering disebut sebagai kolesterol baik. Peran kolesterol HDL
adalah membawa kembali kolesterol LDL ke organ hati untuk diproses lebih lanjut. Jika kadar
HDL seseorang tinggi maka orang tersebut akan terlindung dari penyakit jantung.

Tabel 6.1. Kadar LDL dalam tubuh

Kadar LDL Status


< 100 Optimal
100-129 Mendekati optimal
130-159 Batas normal tertinggi
160-189 Tinggi
>190 Sangat tinggi
Sumber : Pujol, TJ; Tucker, JE ; Barnes, JT, 2011 dalam Nelm, M, et al, 2011

Proses Dalam Tubuh


Lemak yang terkandung dalam darah terdiri atas kolesterol, trigliserida, fosfolipid dan
asam lemak bebas. Hanya seperempat dari kolesterol yang terkandung dalam darah berasal
dari sari makanan yang diserap oleh saluran pencernaan, sisanya diproduksi langsung oleh
tubuh melalui sel-sel hati.
Metabolisme lemak dimulai dengan proses hidrolisis lemak (trigliserida) dari pangan
yang dikonsumsi oleh enzim lipase (dari pankreas), menghasilkan monogliserida, asam-asam
lemak bebas dan gliserol. Gliserol diserap usus dan ditransportasikan melalui saluran darah ke
hati. Selanjutnya gliserol tersebut dimetabolisasi seperti karbohidrat untuk membentuk
piruvat. Tergantung dari kebutuhan tubuh, piruvat tersebut selanjutnya dioksidasi
menghasilkan energi atau disintesis menjadi glukosa.
Pada saat dicerna dalam usus lemak dalam makanan akan diuraikan menjadi kolesterol,
trigliserida, fosfolipid dan asam lemak bebas. Keempat unsur lemak tersebut akan diserap dari
usus dan masuk ke dalam darah, sementara kolesterol dan unsur lemak lain tidak larut dalam
darah. Agar dapat diangkut dalam aliran darah maka kolesterol dan lemak-lemak lain
(trigliserida dan fosfolipid) harus berikatan dengan protein untuk membentuk senyawa yang
larut yang disebut lipoprotein.
Kilomikron merupakan lipoprotein yang mengangkut lemak menuju hati. Dalam hati
ikatan lemak dengan protein tersebut akan diuraikan sehingga kembali terbentuk keempat
unsur lemak. Selanjutnya, asam lemak yang terbentuk akan digunakan sebagai sumber energi
dan apabila jumlahnya berlebih akan disimpan dalam jaringan lemak. Bila asupan kolesterol

 Dietetik Penyakit tidak Menular 255


tidak mencukupi maka sel hati akan memproduksinya. Dari hati, kolesterol diangkut oleh
lipoprotein. Kelebihan kolesterol akan diangkut kembali oleh lipoprotein yang disebut HDL
untuk dibawa ke hati, lalu diuraikan dan dibuang ke dalam kantung empedu sebagai asam
atau cairan empedu. LDL mengandung lebih banyak lemak dibandingkan HDL sehingga akan
mengambang di dalam darah. Protein utama yang membentuk LDL adalah apolipoprotein B,
dan protein utama yang membentuk HDL adalah apolipoprotein A. HDL mempunyai
kandungan lemak yang lebih sedikit dibandingkan LDL serta mempunyai kepadatan tinggi atau
lebih berat.
Dislipidemia didefinisikan sebagai kelainan metabolism lipid yang ditandai dengan
peningkatan maupun penurunan fraksi lipid dalam plasma (Perkeni, 2015). Kelainan fraksi lipid
yang utama adalah kenaikan kadar kolesterol total (K-Total), kolesterol LDL (K-LDL), trigliserida
(TG) serta penurunan kolesterol HDL(K-HDL). Dalam proses terjadinya aterosklerosis
semuanya mempunyai peran yang penting dan erat kaitannya satu dengan yang lain. Agar
lipid dapat larut dalam darah, molekul lipid harus terikat pada molekul protein (yang dikenal
dengan nama apoprotein atau biasa disingkat dengan apo). Senyawa lipid dengan apoprotein
dikenal dengan nama lipoprotein. Tergantung dari kandungan lipid dan jenis apoprotein yaitu
kilomikron, very low density lipoprotein (VLDL), intermediate density lipoprotein (IDL) low
density lipoprotein (LDL) dan high density lipoprotein (HDL). Tabel berikut mendeskripsikan
jenis lipoprotein, apoprotein dan kandungan lipid.

Tabel 6.2. Jenis lipoprotein, apoprotein dan kandungan lipid

Kandungan Lipid
Jenis Lipoprotein Jenis Apoprotein
Trigliserida Kolesterol Fosfolipid
Kilomikron Apo-B48 80-95 2-7 3-9
VLDL Apo-B100 55-80 5-15 10-20
IDL Apo-B100 20-50 20-40 15-25
LDL Apo-B100 1-15 40-50 20-25
HDL Apo-AI dan Apo A-II 5-10 15-25 20-30
Sumber : Panduan Pengelolaan Dislipidemia di Indonesia-2015

Berbagai klasifikasi dapat ditemukan dalam kepustakaan. Perkeni (2015) menyarankan


menggunakan klasifikasi yang mudah digunakan yaitu pembagian dislipidemia dalam bentuk
dislipidemia primer dan dislipidemia sekunder. Dislipidemia primer adalah dislipidemia akibat
kelainan genetik. Sedangkan dislipidemia sekunder adalah dislipidemia yang terjadi akibat
suatu penyakit lain misalnya hipotiroidisme, sindroma nefrotik, diabetes mellitus dan
sindroma metabolik.

256 Dietetik Penyakit tidak Menular 


a. Dislipidemia primer
Dislipidemia primer adalah dislipidemia akibat kelainan genetik. Pasien dislipidemia
sedang disebabkan oleh hiperkolesterolemia poligenik dan dislipidemia kombinasi
familial. Dislipidemia berat umumnya karena hiperkolesterolemia familial, dislipidemia
remnant dan hipertrigliseridemia primer.
b. Dislipidemia sekunder
Dislipidemia sekunder adalah dislipidemia yang terjadi akibat suatu penyakit lain seperti
misalnya hipotiroidisme, sindrom nefrotik, diabetes mellitus dan sindroma metabolic.

Pengelolaan penyakit primer akan memperbaiki dislipidemia yang ada. Dalam hal ini
pengobatan penyakit primer yang diutamakan. Akan tetapi pada pasien diabetes mellitus
pemakaian obat hipolipidemik sangat dianjurkan, sebab risiko koroner pasien tersebut sangat
tinggi.

Tabel 6.3. Klasifikasi Dislipidemia

Lipoprotein Kemungkinan
Jenis kelainan Dampak klinis Pengobatan
yang berlebih penyebab
Hiperkolesterolemia
Poligenik LDL Gizi, genetik Penghambat
(reseptor LDL HM-CoA
aktif reduktase,
berkurang) turunan asam
fibrat, asam
nikotinat
Familial LDL Gen (homo- Menurunkan Homozigot,
daan bersihan LDL Probucol
heterozigot) dari sirkulasi
untuk
reseptor LDL
rusak
Hipertrigliseridemia
Imbas diet (diet VLDL Konsumsi Meningkatkan Modifikasi diet,
induced) alkohol dan sekresi VLDL asam nikotinat,
kalori hati asam fibrat
berlebihan
Primer VLDL Kerap terkait Meningkatkan Susutkan berat
dengan DM produksi badan,
dan obesitas partikel VLDL modifikasi diet,
dan trigliserida kendalikan gula
darah,
penghambat

 Dietetik Penyakit tidak Menular 257


Lipoprotein Kemungkinan
Jenis kelainan Dampak klinis Pengobatan
yang berlebih penyebab
HMG-CoA
reduktase, asam
nikotinat, asam
fibrat
Sekunder VLDL Konsekuensi Meningkatkan Susutkan berat
dari DM, produksi badan,
sindrom partikel VLDL modifikasi diet,
nefrotik dan dan trigliserida kendalikan gula
obesitas darah,
penghambat
HMG-CoA
reduktase, asam
nikotinat, asam
fibrat,
sekuestran asam
empedu
Hiperlipidemia campuran
Familial combined VLDL & LDL Genetik Meningkatkan Penghambat
hyperlipidemia (produksi produksi HNG-CoA
berlebihan partikel VLDL reduktase
apolipoprotei sehingga niasin, turunan
n B-100) meningkatkan asam fibrat
trigliserida
Defisiensi VLDL dan Genetik Mengurangi Penghambat
lipoprotein lipase Kilomikron (defisiensi kemampuan HNG-CoA
enzim duplikasi reduktase
lipoprotein molekul niasin, turunan
lipase) trigliserida dan asam fibrat
VLDL dan
kilomikron
Sumber : Israel MK and McKenney JM Hyperlipidemias, 1991; Farmer JA and Gotto AMJ
Choosing the right lipid-regulating agent a guide to selection, 1996; Perkeni, 2015

2. Etiologi
Etiologi dari dislipidemia dipengaruhi oleh beberapa faktor di antaranya adalah sebagai
berikut:
a. Faktor Jenis Kelamin
Risiko terjadinya dislipidemia pada pria lebih besar daripada wanita, karena pada wanita
produktif terdapat efek perlindungan dari hormon reproduksi. Pria lebih banyak
menderita aterosklerosis, dikarenakan hormon seks pria (testosteron) mempercepat
timbulnya aterosklerosis sedangkan hormon seks wanita (estrogen) mempunyai efek

258 Dietetik Penyakit tidak Menular 


perlindungan terhadap aterosklerosis. Akan tetapi pada wanita menopause mempunyai
risiko lebih besar terhadap terjadinya aterosklerosis dibandingkan wanita
premenopouse.
b. Faktor Usia
Semakin tua usia seseorang maka fungsi organ tubuhnya semakin menurun, begitu juga
dengan penurunan aktivitas reseptor LDL, sehingga bercak perlemakan dalam tubuh
semakin meningkat dan menyebabkan kadar kolesterol total lebih tinggi, sedangkan
kolesterol HDL relatif tidak berubah. Pada usia 10 tahun bercak perlemakan sudah dapat
ditemukan di lumen pembuluh darah dan meningkat kekerapannya pada usia 30 tahun.
c. Faktor Genetik
Faktor genetik merupakan salah satu faktor pencetus terjadinya dislipidemia. Dalam
ilmu genetika menyebutkan bahwa gen untuk sifat–sifat tertentu (spesific– trait)
diturunkan secara berpasangan yaitu kita memerlukan satu gen dari ibu dan satu gen
dari ayah, sehingga kadar hiperlipidemia tinggi dapat diakibatkan oleh faktor
dislipidemia primer karena faktor kelainan genetik.
d. Faktor Kegemukan
Kegemukan erat hubungannya dengan peningkatan risiko sejumlah komplikasi yang
dapat terjadi sendiri-sendiri atau bersamaan. Kegemukan disebabkan oleh
ketidakseimbangan antara energi yang masuk bersama makanan, dengan energi yang
dipakai. Kelebihan energi ini ditimbun dalam sel lemak yang membesar. Pada orang yang
kegemukan menunjukkan output VLDL trigliserida yang tinggi dan kadar trigliserida
plasma yang lebih tinggi. Trigliserida berlebihan dalam sirkulasi juga mempengaruhi
lipoprotein lain. Bila trigliserida LDL dan HDL mengalami lipolisis, akan menjadi small
dense LDL dan HDL, abnormalitas ini secara tipikal ditandai dengan kadar HDL kolesterol
yang rendah.
e. Faktor Olah Raga
Olah raga yang teratur dapat menyebabkan kadar kolesterol total, kolesterol LDL, dan
trigliserida menurun dalam darah, sedangkan kolesterol HDL meningkat secara
bermakna. Lemak ditimbun dalam di dalam sel lemak sebagai trigliserida. Olahraga
memecahkan timbunan trigliserida dan melepaskan asam lemak dan gliserol ke dalam
aliran darah.
f. Faktor Merokok
Merokok dapat meningkatkan kadar kolesterol total, kolesterol LDL, trigliserida, dan
menekan kolesterol HDL. Pada seseorang yang merokok, rokok akan merusak dinding
pembuluh darah. Nikotin yang terkandung dalam asap rokok akan merangsang hormon
adrenalin, sehingga akan mengubah metabolisme lemak yang dapat menurunkan kadar
kolesterol HDL dalam darah.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 259


g. Faktor Makanan
Konsumsi tinggi kolesterol menyebabkan hiperkolesterolemia dan aterosklerosis.
Asupan tinggi kolesterol dapat menyebabkan peningkatan kadar kolesterol total dan LDL
sehingga mempunyai risiko terjadinya dislipidemia.

3. Patofisiologis
Kelainan metabolisme lemak darah pada dislipidemia ditandai oleh kenaikan kadar
kolesterol (hiperkolesteramia) atau kenaikan kadar trigliserida (hipertrigliserida) atau
kombinasi dari keduanya.
Kenaikan kadar lemak darah dapat terjadi karena kenaikan sintesis atau sekunder akibat
adanya penyakit lain yang mendasarinya seperti ateriosklerosis. Pada ateriosklerosis faktor
yang bertanggung jawab atas penumpukan lipid pada dinding pembuluh darah adalah adanya
defek pada fungsi reseptor LDL di membrane gel, gangguan transport lipoprotein transeluler
(endositotoktik), gangguan degradasi oleh lisosom lipoprotein dan perubahan permeabilitas
endotel.
Dislipidemia sendiri tidak menimbulkan gejala tetapi dapat mengarah ke penyakit
jantung dan pembuluh darah seperti penyakit jantung koroner dan penyakit pembuluh darah
arteri perifer. Trigliserida tinggi dapat menyebabkan pancreatitis akut. Kadar LDL yang tinggi
dapat menyebabkan xanthelasma kelopak mata, arcus corneae.

4. Diagnosis
Diagnosis ditegakkan berdasarkan hasil pemeriksaan fisik dan uji laboratorium.
Pemeriksaan fisik merupakan upaya untuk mencari dan menemukan tanda dan gejala khas
(meskipun kadang-kadang tidak ditemukan), di samping menelusuri ada/tidaknya faktor
risiko. Manifestasi klinis utama dislipidemia boleh jadi penyakit pembuluh darah iskemik,
pancreatitis dan xantomatosis. Pemeriksaan klinis diarahkan untuk menelisik tanda dan
gejala-gejala penyakit ini. Aterosklerosis (terutama pada arteri perifer dan penyakit pembuluh
darah otak tergolong sebagai penyakit pembuluh darah iskemik.

B. PENATALAKSANAAN PENYAKIT DISLIPIDEMIA

Dalam pengelolaan dislipidemia, diperlukan strategi yang komprehensif untuk


mengendalikan kadar lipid dan faktor-faktor metabolik lainnya seperti hipertensi, diabetes
dan obesitas. Selain itu faktor-faktor risiko penyakit kardiovaskuler lainnya juga harus
dikendalikan.
Pengelolaan dislipidemia meliputi pencegahan primer yang ditujukan untuk mencegah
timbulnya komplikasi penyakit-penyakit kardiovaskuler pada pasien dislipidemia seperti

260 Dietetik Penyakit tidak Menular 


penyakit jantung koroner, stroke, dan penyakit aterosklerosis vascular lainnya dan
pencegahan sekunder di tujuan untuk mencegah komplikasi kardiovaskuler lanjutan pada
semua pasien yang telah menderita penyakit aterosklerosis dan kardiovaskuler yang jelas.
Pilar utama pengelolaan dislipidemia adalah upaya non farmakologis yang meliputi
modifikasi diet, latihan jasmani dan pengelolaan berat badan, sedangkan terapi farmakologis
dengan memberikan obat anti lipid.
Aktivitas fisik yang disarankan meliputi program latihan yang mencakup setidaknya 30
menit aktivitas fisik dengan intensitas sedang dengan frekuensi 4-6 kali seminggu. Kegiatan
yang disarankan adalah jalan cepat, bersepeda statis ataupun berenang. Tujuan aktivitas fisik
harian dapat dipenuhi dalam satu sesi atau beberapa sesi sepanjang rangkaian dalam sehari
(minimal 10 menit). Bagi beberapa pasien, beristirahat selama beberapa saat di sela-sela
aktivitas dapat meningkatkan kepatuhan terhadap program aktivitas fisik. Selain aerobik,
aktivitas penguatan otot dianjurkan dilakukan minimal 2 hari seminggu.
1. Terapi Diet pada Dislipidemia
Tujuan diet dislipidemia adalah untuk menurunkan berat badan bila kegemukan,
mengubah jenis dan asupan lemak makanan, menurunkan asupan kolesterol makanan,
meningkatkan asupan karbohidrat kompleks dan menurunkan asupan karbohidrat sederhana.
Ada dua jenis Diet Dislipidemia yaitu Diet Dislipidemia Tahap I dan Diet Dislipidemia
Tahap II. Diet Dislipidemia Tahap I mengandung kolesterol dan lemak jenuh lebih tinggi
daripada Diet Dislipidemia Tahap II.
Syarat Diet pada penderita dislipidemia adalah sebagai berikut :
a. Energi yang dibutuhkan disesuaikan menurut berat badan dan aktivitas fisik. Bila
kegemukan, penurunan berat badan dapat dicapai dengan asupan energi rendah dan
meningkatkan aktivitas fisik.
b. Lemak diberikan sedang yaitu < 30% dari kebutuhan energi total. Lemak jenuh untuk
Diet Dislipidemia I diberikan sebesar < 10% dari kebutuhan energi total dan untuk Diet
Dislipidemia II diberikan < 7% dari kebutuhan energi total. Lemak tak jenuh ganda dan
tunggal untuk Diet Dislipidemia I dan II adalah 10 – 15% dari kebutuhan energi total.
Kolesterol < 300 mg untuk Diet Dislipidemia I dan < 200 mg untuk Diet Dislipidemia II.
c. Protein diberikan 10 – 20% dari kebutuhan energi total. Sumber protein hewani yang
berasal dari ikan dan protein nabati lebih dianjurkan.
d. Karbohidrat sedang, yaitu 50 – 60 % dari kebutuhan energi total.
e. Serat tinggi, terutama serat larut air yang terdapat dalam apel, beras tumbuk atau beras
merah, havermout dan kacang-kacangan.
f. Vitamin dan mineral cukup. Suplemen multivitamin dianjurkan untuk pasien yang
mengkonsumsi < 1200 kkal energi sehari.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 261


Keberhasilan diet dinilai dengan mengukur kadar kolesterol darah setelah 4 – 6 minggu
dan 3 bulan. Jika tujuan terapi diet tidak tercapai setelah 3 bulan dengan diet tahap I, perlu
dinilai penerimaan dan kepatuhan pasien terhadap diet ini. Jika tujuan tidak tercapai
meskipun patuh, pasien harus pindah ke Diet Tahap II. Apabila tujuan pengobatan tidak dapat
dicapai pada waktu yang telah ditentukan, pasien perlu berkonsultasi lagi dengan dietisien.

2. Proses Asuhan Gizi Terstandar pada Dislipidemia


Proses Asuhan Gizi Terstandar (PAGT) adalah suatu proses terstandar sebagai suatu
metode pemecahan masalah yang sistematis dalam menangani problem gizi sehingga dapat
memberikan asuhan gizi yang aman, efektif dan berkualitas tinggi. Terdapat empat langkah
dalam proses asuhan gizi yaitu asesmen atau pengkajian gizi, diagnosis gizi, intervensi gizi
serta monitoring dan evaluasi gizi. Keempat langkah dalam proses asuhan gizi terstandar telah
saudara pelajari pada mata kuliah diet penyakit infeksi. Dalam pembahasan asuhan gizi pada
pasien dislipidemia juga mengikuti langkah-langkah yang sama dengan kasus penyakit lainnya.
Adapun langkah-langkahnya adalah sebagai berikut :
a. Asesmen atau Pengkajian Gizi
Langkah awal pada proses asuhan gizi terstandar adalah asesmen atau pengkajian gizi.
Pada kegiatan pengkajian gizi, data dikelompokkan dalam lima domain yaitu riwayat
terkait gizi dan makanan, data antropometri, data biokimia, tes medis dan prosedur,
data pemeriksaan fisik fokus gizi dan data riwayat klien (Kementerian Kes RI, 2014).
Pengumpulan data riwayat gizi dan makanan pada pasien dislipidemia meliputi data
riwayat kebiasaan makan, makanan pantangan, makanan kesukaan, ada tidaknya alergi
serta rata-rata asupan makan pasien sehari. Penderita dislipidemia memiliki
kecenderungan untuk mengkonsumsi makanan padat energi khususnya energi dari
lemak, daging berlemak, junk food, gula yang berlebihan, soft drink, rendah konsumsi
serat (sayuran dan buah).
Setelah itu dilakukan pengukuran tinggi badan dan berat badan untuk mendapatkan
data antropometri. Bila pasien tidak dapat diukur tinggi badannya maka dapat diukur
rentang lengan, tinggi lutut, lingkar lengan atas dan lingkar pinggang. Banyak kasus
mengalami kelebihan berat badan, sehingga aktivitas fisik cenderung menjadi
berkurang.
Selanjutnya dicatat data hasil pemeriksaan biokimia seperti pemeriksaan profil lipid
seperti kolesterol serum, HDL menurun, LDL meningkat, trigliserida meningkat profil
lipid serum, pemeriksaan enzim jantung : CPK (isoenzim yang ditemukan pada otot
jantung meningkat), LDH/HBDH (meningkat dalam 12 -24 jam dan memakan waktu lama
untuk kembali normal), AST/SGOT, Penunjang : EKG. Data pemeriksaan fisik klinis dicatat

262 Dietetik Penyakit tidak Menular 


tentang keadaan umum pasien: nafas pendek-pendek, ada asites, mual, muntah,
tekanan darah (meningkat), frekuensi nafas (meningkat).
Sedangkan untuk data riwayat personal pasien yang harus dikumpulkan terdiri dari
riwayat obat-obatan atau suplemen yang sering dikonsumsi, sosial budaya, riwayat
penyakit keluarga, riwayat penyakit dan data umum pasien.
Setelah diperoleh informasi lengkap yang berkaitan dengan data pengkajian gizi pasien
dislipidemia, selanjutnya data dianalisis untuk menentukan masalah gizi pada pasien.
b. Diagnosis Gizi
Diagnosis Gizi merupakan gambaran keadaan masalah gizi atau risiko masalah gizi yang
terjadi saat ini dan dapat berubah sesuai dengan respons pasien, khususnya terhadap
intervensi gizi yang didapatkan. Diagnosis gizi ini merupakan rangkuman masalah gizi,
dimana seluruh data yang dikumpulkan pada pengkajian gizi diolah dan diidentifikasi
menjadi informasi. Informasi inilah yang akan menjadi input pada proses menetapkan
diagnosis gizi. Penulisan kalimat diagnosis gizi terstruktur dengan konsep PES atau
problem etiologi dan sign/symstoms (ADA, 2008). Beberapa contoh diagnosis gizi yang
biasa ditemukan pada penderita dislipidemia:
- NI.5.1: kelebihan asupan zat gizi berkaitan dengan kebiasaan makan dalam porsi
besar ditandai oleh hasil recall > 150% kebutuhan dan IMT >27.
- NI.5.8: kekurangan asupan serat berkaitan dengan seringnya mengkonsumsi
makanan gorengan dan kurang menyukai sayur dan buah ditandai oleh asupan
serat harian 14 gram dan frekuensi buang air besar (BAB) hanya 3 kali seminggu.
- NC 3.3: Overweight berkaitan dengan kelebihan asupan energi ditandai oleh
IMT lebih dari 27.
- NB 1.5: Gangguan pola makan berkaitan dengan pengetahuan yang kurang
ditandai oleh seringnya mengkonsumsi makanan mengandung gula tinggi dan
berlemak.
- NB 1.3: ketidaksiapan melakukan diet atau perubahan pola makan berkaitan
dengan kurangnya motivasi ditandai oleh ketidakpatuhan terhadap anjuran diet.

c. Intervensi Gizi
Intervensi Gizi merupakan kegiatan atau langkah ke tiga dalam proses asuhan gizi
terstandar. Intervensi Gizi merupakan suatu tindakan yang terencana yang ditujukan
untuk memperbaiki status gizi dan kesehatan, merubah perilaku gizi dan kondisi
lingkungan yang mempengaruhi masalah gizi pasien. Adapun tujuan dari intervensi gizi
adalah untuk mengatasi masalah gizi yang teridentifikasi dalam diagnosis gizi. Terdapat
dua komponen dalam intervensi gizi yaitu perencanaan intervensi dan implementasi.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 263


Perencanaan intervensi gizi dibuat merujuk pada diagnosis gizi yang ditegakkan.
Intervensi Gizi dikelompokkan menjadi 4 domain yaitu pemberian makanan (ND),
edukasi gizi (E), konseling gizi (C) dan koordinasi asuhan gizi (RC).
Implementasi adalah bagian kegiatan intervensi gizi dimana tenaga gizi
mengkomunikasikan rencana intervensi gizi yang sudah ditetapkan kepada pasien/klien
dan kepada pihak terkait lainnya misalnya kepada bagian produksi makanan, perawat
termasuk keluarga pasien/klien.
Contoh intervensi gizi pada pasien hipertensi :
1) Diagnosis gizi sudah ditentukan yaitu : Gangguan pola makan berkaitan dengan
pengetahuan yang kurang ditandai oleh seringnya mengkonsumsi makanan
mengandung gula tinggi dan berlemak.
Tujuan intervensi : membantu memperbaiki pola makan pasien melalui
pemberian edukasi gizi.
2) Rencana intervensi: memberikan edukasi gizi tentang diet dislipidemia.
Diberikan edukasi gizi dengan materi tentang pengaturan makanan bagi penderita
dislipidemia, bagaimana memilih makanan yang boleh dikonsumsi dan makanan
mana yang harus dibatasi. Kegiatan edukasi dan konseling gizi sebaiknya
melibatkan keluarga terutama dalam mempersiapkan makanan. Menjelaskan cara
memilih makanan apabila membawa makanan dari rumah.
Domain koordinasi asuhan gizi (RC): kolaborasi antara tim kesehatan dan
memberhentikan atau merujuk pasien ke pelayanan kesehatan lain.
d. Monitoring dan Evaluasi Gizi
Langkah selanjutnya yang merupakan langkah terakhir dalam proses asuhan gizi
terstandar adalah monitoring dan evaluasi gizi. Kegiatan ini dilakukan untuk mengetahui
respons pasien/klien terhadap intervensi dan tingkat keberhasilannya. Monitoring dan
evaluasi dilakukan dengan cara memonitor perkembangan, mengukur hasil dan
mengevaluasi hasil. Pada monitoring dan evaluasi gizi, data digunakan untuk
mengevaluasi dampak dari intervensi gizi sesuai dengan outcome dan indikator asuhan
gizi. Indikator yang dapat digunakan untuk mengukur keberhasilan intervensi gizi
tersebut adalah asupan makan dan minum (konsumsi selama dirawat), asupan ini
dimonitor setiap hari, nilai laboratorium terkait gizi , perubahan berat badan, keadaan
fisik klinis pasien.
Selanjutnya saudara dapat membaca dan menyimak kembali topik tentang monitoring
dan evaluasi pada modul sebelumnya agar dapat menyusun kegiatan ini dengan lebih
baik.

264 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Bagaimanakah prinsip diet pada penderita penyakit dislipidemia?


2) Bagaimanakah modifikasi diet yang dianjurkan bagi penderita penyakit dislipidemia?
3) Jenis-jenis makanan apa saja yang harus dibatasi pada penderita penyakit dislipidemia?
4) Bagaimanakah anjuran diet pada penderita penyakit dislipidemia?
5) Hal-hal apakah yang perlu di monitor dan dievaluasi pada kegiatan asuhan gizi
terstandar pada pasien dislipidemia?

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu saudara dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari
kembali materi tentang:
1) Pengaturan Diet pada penyakit Dislipidemia.
2) Asuhan Gizi pada penderita Dislipidemia.

Ringkasan

Dislipidemia didefinisikan sebagai kelainan metabolisme lipid yang ditandai dengan


peningkatan maupun penurunan fraksi lipid dalam plasma. Kelainan fraksi lipid yang utama
adalah kenaikan kadar kolesterol total, kolesterol LDL, trigliserida serta penurunan HDL.
Etiologi dari dislipidemia dipengaruhi oleh beberapa faktor di antaranya adalah faktor jenis
kelamin, faktor usia, faktor genetik, faktor kegemukan, faktor olah raga, faktor merokok dan
faktor makanan.
Pilar utama pengelolaan dislipidemia adalah upaya non farmakologis yang meliputi
modifikasi diet, latihan jasmani dan pengelolaan berat badan, sedangkan terapi farmakologis
dengan memberikan obat anti lipid. Tujuan diet dislipidemia adalah untuk menurunkan berat
badan bila kegemukan, mengubah jenis dan asupan lemak makanan, menurunkan asupan
kolesterol makanan, meningkatkan asupan karbohidrat kompleks dan menurunkan asupan
karbohidrat sederhana.
Ada dua jenis Diet Dislipidemia yaitu Diet Dislipidemia Tahap I dan Diet Dislipidemia
Tahap II. Diet Dislipidemia Tahap I mengandung kolesterol dan lemak jenuh lebih tinggi

 Dietetik Penyakit tidak Menular 265


daripada Diet Dislipidemia Tahap II6.Proses Asuhan Gizi Terstandar (PAGT) adalah suatu
proses terstandar sebagai suatu metode pemecahan masalah yang sistematis dalam
menangani problem gizi sehingga dapat memberikan asuhan gizi yang aman, efektif dan
berkualitas tinggi. Terdapat empat langkah dalam proses asuhan gizi yaitu asesmen atau
pengkajian gizi, diagnosis gizi, intervensi gizi serta monitoring dan evaluasi gizi.

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Seorang laki-laki umur 48 tahun BB 92 kg dengan TB 175, melakukan chek-up ke Prodia.


Hasil pemeriksaan profil lipid menunjukkan : kolesterol total 200mg/dl, trigliserida 200
mg/dl. kolesterol LDL 135 berdasarkan data tersebut diagnosis gizinya adalah ....
A. Kelebihan BB yang ditandai dengan meningkatnya profil lipid
B. IMT katagori gemuk yang ditandai dengan kadar kolesterol yang tinggi
C. Obesitas yang ditandai berat badan berlebih dengan IMT > 37
D. Dislipidemia yang ditandai dengan meningkatnya profil lipid yang disebabkan
karena obesitas
E. Semua benar

2) Pada penyakit dislipidemia contoh makanan apa yang baik diberikan?


A. Nasi merah, daging, ikan
B. Bayam, buncis, nasi merah
C. Ikan, kacang, tempe
D. Tahu, sawi, buncis
E. Kangkung, tauge, ayam

3) Dislipidemia adalah masalah yang cukup berbahaya karena termasuk risiko utama
penyakit jantung koroner. Di bawah ini yang bukan merupakan faktor-faktor yang
mempengaruhi tingginya kadar lipid adalah ....
A. Faktor genetik
B. Faktor pola makan
C. Faktor kebiasaan merokok
D. Faktor obesitas
E. Olahraga yang teratur

266 Dietetik Penyakit tidak Menular 


4) Diet berikut ini tidak cocok untuk penderita disiplidemia adalah ....
A. Mengkonsumsi makanan yang rendah kolesterol
B. Jagalah asupan karbohidrat sederhana seperti madu, gula dll
C. Meningkatkan konsumsi serat larut air
D. Mengkonsumsi makanan yang mengandung karbohidrat tinggi
E. Olahraga teratur dan istirahat cukup

5) Prinsip intervensi gizi pada penderita dislipidemia/hiperlipidemia adalah ....


A. Selalu mengurangi kalori agar terjadi penurunan kadar lipid
B. menghindari makanan berlemak dan manis
C. menghindari makanan yang mengandung serat
D. menghindari makanan yang mengandung garam
E. memberikan kebebasan kepada penderita untuk memilih makanan yang disukai

 Dietetik Penyakit tidak Menular 267


Topik 2
Asuhan Gizi Terstandar pada Penyakit
Jantung
A. RUANG LINGKUP PENYAKIT JANTUNG

Secara umum, penyakit jantung merupakan gangguan yang terjadi pada sistem
pembuluh darah besar sehingga menyebabkan jantung dan peredaran darah tidak berfungsi
sebagaimana mestinya. Penyakit-penyakit yang berhubungan dengan organ jantung dan
pembuluh darah antara lain gagal jantung, jantung koroner, dan jantung rematik.
1. Serangan Jantung
Serangan jantung adalah suatu kondisi ketika kerusakan dialami oleh bagian otot
jantung (myocardium) akibat berkurangnya pasokan darah secara mendadak ke jantung.
Berkuranganya pasokan darah ke jantung secara tiba-tiba dapat terjadi ketika salah satu arteri
koroner atau akibat penggumpalan darah thrombus. Bagian otot jantung yang biasanya
dipasok darah oleh arteri mengalami blockade sehingga berhenti berfungsi dengan baik
segera setelah splasme reda dengan sendirinya, gejala-gejala akan hilang secara menyeluruh
dan otot jantung dapat berfungsi secara normal lagi. Proses tersebut sering disebut crescendo
angina atau coronary insufficiency. Sebaliknya, apabila pasokan darah ke jantung terhenti
sama sekali, sel-sel yang bersangkutan mengalami perubahan permanen hanya dalam
beberapa jam saja dan bagian otot jantung tersebut mengalami penurunan mutu atau rusak
secara permanen. Otot yang mati tersebut disebut infark.

2. Gagal Jantung
Gagal jantung adalah suatu keadaan dimana jantung sebagai pompa tidak mampu
memenuhi kebutuhan darah untuk metabolisme tubuh Anda. Gagalnya aktivitas jantung
terhadap pemenuhan kebutuhan metabolik tubuh gagal. Fungsi pompa jantung secara
keseluruhan tidak berjalan normal. Gagal jantung merupakan kondisi yang sangat berbahaya.
Meski demikian, bukan berarti jantung tidak dapat bekerja sama sekali, hanya saja jantung
tidak berdetak sebagaimana mestinya.
Darah dalam tubuh bersirkulasi ke seluruh tubuh dan kembali lagi ke jantung, begitu
seterusnya. Istilah gagal sirkulasi lebih bersifat umum disbanding gagal jantung. Gagal sirkulasi
menunjukkan ketidakmampuan dari sistem kardiovaskuler untuk melakukan per fusi jaringan
dengan memadai. Gagal jantung disebabkan oleh ketidakmampuan jantung untuk memompa
darah ke seluruh tubuh. Risiko akan meningkat pada orang berusia lanjut karena penurunan

268 Dietetik Penyakit tidak Menular 


fungsi ventrikel jantung akibat penuaan. Penyakit ini dapat menjadi kronik apabila disertai
dengan penyakit-penyakit seperti hipertensi, penyakit katup jantung, kardiomiopati, dan lain-
lain. CHF juga dapat menjadi kondisi akut dan berkembang secara tiba-tiba pada miokard
infark. Pada umumnya, gagal jantung diderita orang yang berusia sekitar 50 tahun.
Kondisi-kondisi penyebab gagal jantung secara umum dapat terjadi oleh mekanisme
sebagai berikut :
a. Penyempitan pembuluh darah koroner
Kelainan fungsi otot jantung disebabkan oleh penyempitan pembuluh darah koroner. Ini
mengakibatkan otot jantung tidak berfungsi karena terganggunya aliran darah ke otot
jantung. Ketidakmampuan otot jantung untuk melakukan gerakan memompa seperti
biasanya mengakibatkan isi cairan darah dan curah jantung menurun.
b. Tekanan darah tinggi
Penyebab utama gagal jantung adalah tekanan darah tinggi. Hipertensi sistemik
meningkatkan beban kerja jantung dan pada gilirannya mengakibatkan kelainan
serabut-serabut otot jantung. Perubahan otot jantung tersebut dianggap sebagai
mekanisme kompensasi karena akan meningkatkan kontraksi jantung. Beban tekanan
dari sistol yang berlebihan di luar kemampuan ventrikel sehingga menyebabkan
hambatan pada pengeluaran aliran darah dari ventrikel yang menurunkan curah
ventrikel.
c. Volume cairan berlebihan
Jika volume cairan berlebihan maka curah jantung mula-mula akan meningkat sesuai
dengan besarnya regangan otot jantung, tetapi bila beban terus bertambah hingga
melampaui batas maka curah jantung justru akan menurun. Hal ini terjadi karena otot
jantung rusak akibat tekanan volume yang melebihi batas sehingga tidak mampu
memompa lagi sesuai volume yang ada.
d. Penyakit penurunan fungsi otot jantung
Peradangan dan penyakit miokardium degenerative berhubungan dengan gagal jantung.
Demikian juga akibat bertambahnya usia, jantung mengalami degenerasi. Kerusakan
serabut otot jantung menyebabkan penurunan fungsi bahkan mungkin tidak bisa
berfungsi sama sekali.

3. Aterosklerosis
Aterosklerosis adalah penebalan dinding arteri sebelah dalam karena endapan plak
(lemak, kolestrol dan buangan sel lainnya) sehingga menghambat dan menyumbat pasokan
darah ke sel-sel otot. Aterosklerosis dapat terjadi di seluruh bagian tubuh. Apabila terjadi pada
dinding arteri jantung, maka disebut penyakit jantung koroner (coronary artery disease) atau
penyakit jantung iskemik. Aterosklerosis berlangsung menahun dan menimbulkan banyak

 Dietetik Penyakit tidak Menular 269


gangguan penyakit. Aterosklerosis dimulai dari adanya lesi dan retakan pada dinding
pembuluh darah, terutama karena adanya tekanan kuat pada pembuluh jantung. Pada tahap
berikutnya, tubuh berusaha memulihkan diri dengan menempatkan zat-zat lemak ke dalam
pembuluh darah untuk menutup keretakan. Pada akhirnya, karena proses peretakan dan
penutupan yang berulang, zat-zat lemak itu bisa menutup pembuluh jantung.
Salah satu gejala aterosklerosis jantung adalah angina pectoris, yaitu rasa nyeri/tidak
enak di daerah jantung dan dada karena berkurangnya pasokan darah ke otot jantung. Angina
bisa terjadi baik saat beraktivitas fisik maupun berisitirahat. Apabila berlanjut, angina bisa
berkembang menjadi infark miokard akut yang berbahaya.

4. Penyakit Jantung Rematik


Penyakit jantung rematik/rheumatic Heart Disease (RHD) adalah kondisi dimana terjadi
kerusakan permanen dari katup-katup jantung yang bisa berupa penyempitan atau
kebocoran, terutama katup mitral (stenosis katup mitral) yang disebabkan oleh demam
rematik. Katup-katup jantung tersebut rusak karena proses perjalanan penyakit yang dimulai
dengan infeksi tenggorokan yang disebabkan oleh bakteri Streptococcus β hemoliticus tipe A
(contoh: Streptococcus pyogenes), bakteri yang bisa menyebabkan demam rematik, dengan
satu atau lebih gejala mayor yaitu poliarthritis migrans akut, karditis, korea minor, nodul
subkutan dan eritema marginatum.
Penyebab jantung rematik ini diperkirakan adalah reaksi autoimun (kekebalan tubuh)
yang disebabkan oleh demam rematik. Demam rematik merupakan suatu penyakit sistemik
yang dapat bersifat akut, sub akut, kronik, atau fulminan, dan dapat terjadi setalah infeksi
Streptococcus beta hemolyticus group A pada saluran pernapasan bagain atas.
Tanda dan gejala penyakit jantung rematik penderita umumnya mengalami sesak napas
yang disebabkan jantungnya sudah mengalami gangguan, nyeri sendi yang berpindah-pindah,
bercak ke merah dikulit yang berbatas, gerakan tangan yang tak beraturan dan tak terkendali
(korea), atau benjolan kecil-kecil di bawah kulit. Selain itu tanda yang juga turut menyertainya
adalah nyeri perut, kehilangan berat badan, cepat lelah dan tentu saja demam.

5. Penyakit Jantung Koroner (Coronary Heart Disease)


Penyakit jantung koroner adalah penyempitan pembuluh darah arteri menuju jantung
atau terjadinya penyumbatan pembuluh darah arteri jantung yang disebut pembuluh darah
koroner. Penyakit jantung koroner ditandai dengan adanya endapan lemak yang berkumpul
di dalam sel yang melapisi dinding suatu arteri koroner dan menyumbat aliran darah. Endapan
lemak (ateroma atau plak) terbentuk secara bertahap dan tersebar di percabangan besar di
kedua arteri koroner utama, yang mengelilingi jantung dan menyediakan darah bagi jantung.
Proses pembentukan ateroma ini disebut aterosklerosis. Ateroma ini menonjol ke dalam arteri

270 Dietetik Penyakit tidak Menular 


dan menyebabkan arteri menjadi sempit. Jika ateroma terus membesar, bagian dari ateroma
bisa pecah dan masuk ke dalam aliran darah di permukaan ateroma tersebut.
Gejala jantung koroner di antaranya seperti: nyeri di dada, lebih spesifiknya nyeri di dada
bagian tengah yang menjalar sampai ke lengan kiri atau leher, bahkan sampai ke punggung.
Nyeri dada seperti ini adalah nyeri khas dari penyakit jantung koroner. Nyeri ini timbul hanya
ketika melakukan aktivitas fisik dan akan berkurang saat istirahat. Gejala penyerta lain: seperti
keringat dingin dan timbulnya rasa mual.

6. Penyakit Jantung Hipertensi


Penyakit jantung hipertensi adalah suatu penyakit yang berkaitan dengan dampak
sekunder pada jantung karena hipertensi sistemik yang lama dan berkepanjangan. Etiologi
penyakit ini dimulai dari adanya tekanan darah tinggi meningkatkan beban kerja jantung, dan
seiring dengan berjalannya waktu hal ini dapat menyebabkan penebalan otot jantung.

B. FAKTOR RISIKO

Faktor risiko penyakit jantung terdiri atas faktor yang dapat dikontrol dan faktor yang
tidak dapat dikontrol. Berikut faktor-faktor risiko penyakit jantung sebagai berikut:
1. Faktor risiko yang tidak dapat dikontrol
a. Faktor genetik atau keturunan
Sampai sekarang, faktor keturunan masih belum dapat dipastikan gen mana penentu
terjadinya penyakit jantung atau stroke. Menurut penelitian, sebanyak 17,7% dari 1.200
kasus kembar monozygot akan menderita penyakit jantung atau stroke. Sedangkan
hanya 3,6% dari 1.100 kembar dizygot yang menderita penyakit jantung atau stroke.
Jenis stroke bawaan adalah Cerebral Autosomal-Dominant Arteriopathy dengan infark
Subkortikal dan Leukoensefalopati (CADASIL) telah diketahui lokasi gennya pada
kromosom 19 Q12.
b. Umur
Insiden penyakit jantung dan stroke meningkat seiring dengan bertambahnya usia.
Setalah berumur 55 tahun, risiko stroke iskemik meningkat 2 kali lipat tiap dekade.
Sedangkan penderita yang berumur antara 70-79 tahun banyak menderita perdarahan
intracranial.
c. Jenis Kelamin
Laki-laki memiliki kecenderungan lebih tinggi untuk terkena stroke dibandingkan wanita,
dengan perbandingan 1,3:1. Tingkat kemungkinan ini cenderung menjadi hampir sama
saat pria dan wanita itu memasuki usia lanjut. Laki-laki yang berumur 45 tahun dan
mampu bertahan hidup sampai 85 tahun, memiliki kemungkinan terkena stroke sebesar

 Dietetik Penyakit tidak Menular 271


25 persen, sedangkan risiko bagi wanita hanya 20 persen. Laki-laki cenderung terkena
stroke iskemik, sedangkan wanita lebih sering menderita perdarahan subarachnoid dan
kematiannya 2 kali lebih tinggi dibandingkan laki-laki. Manusia yang berusia lanjut
mempunyai kecenderungan kadar kolesterol darah yang tinggi. Wanita cenderung untuk
mempunyai kadar kolesterol total yang lebih rendah dibandingkan dengan pria pada
usia yang sama. Setelah menopause, kadar kolesterol LDL-nya cenderung meningkat.
d. Ras
Tingkat kejadian stroke tertinggi di seluruh dunia dialami oleh orang Jepang dan Cina.
Berdasarkan penelitian, orang negro Amerika cenderung berisiko 1,4 kali lebih besar
mengalami perdarahan intraserebral (dalam otak) dibandingkan orang kulit putih. Orang
Jepang dan Afrika-Amerika cenderung mengalami stroke perdarahan intrakranial,
sedang orang kulit putih cenderung terkena stroke iskemik, dan akibat sumbatan
ekstrakranial lebih banyak.

2. Faktor risiko yang dapat dikontrol


a. Stres
Memang belum diketahui dengan pasti pengaruh apa yang ditimbulkan oleh faktor stres
pada proses aterosklerosis. Yang jelas, stres bisa meningkatkan pengeluaran hormon
kewaspadaan oleh tubuh. Kecenderungan dari stres umumnya mendorong seseorang
melakukan kegiatan yang merugikan diri seperti banyak minum-minuman keras,
merokok, dan makan secara berlebihan. Secara biologis, stres dapat mengakibatkan hati
memproduksi radikal bebas lebih banyak dalam tubuh. Selain itu stres dapat
memengaruhi dan menurunkan fungsi imunitas tubuh serta juga dapat menyebabkan
gangguan fungsi hormonal. Stres jika tidak dikontrol dengan baik akan menimbulkan
kesan pada tubuh adanya keadaan bahaya, sehingga direspons oleh tubuh secara
berlebihan. Akibatnya hormon-hormon yang membuat tubuh waspada, seperti kortisol,
katekolamin, epinefrin, dan adrenalin; yang berdampak buruk pada tubuh, dikeluarkan
berlebihan. Keadaan tersebut dapat meningkatkan tekanan darah dan denyut jantung;
dan hal ini dapat merusak dinding pembuluh darah, dan terjadi plak. Ada beberapa
bentuk dari stres yaitu:
1) Stres biologis, berupa infeksi oleh bakteri, virus, jamur, pada sel-sel tubuh.
2) Stres psikis, yaitu stres pada tingkat pikiran seperti mental atau emosional.
3) Stres fisik dapat berupa aktivitas fisik yang berlebihan misalnya karena bekerja
secara berlebihan.

272 Dietetik Penyakit tidak Menular 


b. Tekanan darah tinggi/hipertensi
Hipertensi mempercepat pengerasan pada dinding pembuluh darah arteri,
mengakibatkan penghancuran lemak pada sel otot polos, sehingga mempercepat proses
aterosklerosis. Hipertensi berperan dalam proses aterosklerosis melalui efek penekanan
pada sel endotel/lapisan dalam dinding arteri.
c. Merokok
Merokok itu tidak baik untuk kesehatan, namun kebiasaan merokok masih saja
dilakukan oleh banyak orang dengan berbagai alasan. Perokok sebenarnya membuka
dirinya terhadap risiko penyakit jantung dan stroke serta penyakit lainnya. Bagi perokok
diperlukan waktu yang lama, yaitu sekitar setahun untuk mengurangi risiko secara
optimal setelah berhenti merokok. Peranan rokok pada proses aterosklerosis adalah:
1) Meningkatkan kecenderungan sel-sel darah menggumpal pada dinding arteri. Hal
ini meningkatkan risiko pembentukan thrombus/plak.
2) Merokok menurunkan jumlah HDL/kolesterol baik, dan menurunkan kemampuan
HDL dalam menyingkirkan kolesterol LDL yang berlebihan.
3) Merokok meningkatkan oksidasi lemak, yang berperanan pada perkembangan
aterosklerosis.
Merokok mengurangi kemampuan seseorang dalam menanggulangi stress, karena zat
kimia dalam rokok terutama karbonmonoksida akan mengikat oksigen dalam darah,
sehingga kadar oksigen dalam darah berkurang; akibatnya metabolisme tidak berjalan
dengan semestinya. Padahal kita mengetahui bahwa otak lah yang bekerja keras dalam
menghadapi stress, dan otak hanya dapat berfungsi dengan optimal bila tersedia cukup
oksigen dan energi. Energi sendiri akan diperoleh melalui metabolisme karbohidrat yang
membutuhkan oksigen. Efek buruk dari rokok banyak sekali seperti: kanker terutama
paru-paru, faktor risiko utama penyakit jantung dan stroke, serta dapat memengaruhi
warna kulit.
d. Alkohol
Perihal alkohol ini terdapat hal yang unik. Mengonsumsi alkohol mempunyai dua sisi
yang saling bertolak belakang, yaitu efek yang menguntungkan dan yang merugikan.
Apabila minum sedikit alkohol secara rutin setiap hari akan mengurangi kejadian stroke
karena alkohol meningkatkan kadar HDL dalam darah. Tetapi bila minum banyak alkohol
yaitu lebih dari 60 gram sehari, maka akan meningkatkan risiko stroke. Alkohol
merupakan racun pada otak dan pada tingkatan yang tinggi dapat mengakibatkan otak
berhenti berfungsi. Alkohol oleh tubuh dipersepsi sebagai racun dan oleh karenanya,
tubuh, dalam hal ini hati akan memfokuskan kerjanya untuk menyingkirkan racun
(alkohol) tersebut. Akibatnya bahan lain yang masuk ke dalam tubuh seperti karbohidrat
dan lemak yang bersirkulasi dalam darah harus menunggu giliran sampai proses

 Dietetik Penyakit tidak Menular 273


pembuangan alkohol pada kadar yang normal selesai dilakukan. Alhasil kita tahu
akibatnya, walaupun kita mengonsumsi makanan dalam jumlah normal tapi karena tidak
diolah, maka seolah-olah tubuh kita kelebihan makanan; dan risiko penyakit
kardioserebrovaskuler seperti penyakit jantung dan stroke tentu akan meningkat.
e. Aktivitas fisik atau olahraga rendah
Hidup secara aktif dapat membantu tubuh mengontrol berat badan serta mengurangi
risiko serangan jantung dan stroke. Hidup sehari-hari secara aktif sangat membantu
menjaga kesehatan. Aktivitas seperti berjalan kaki, joging, berenang, senam aerobik,
dan naik sepeda merupakan beberapa cara untuk hidup sehat.
Olahraga rutin tidak hanya membentuk kemampuan sistem kardiovaskuler, namun juga
membangun kemampuan untuk mengatasi stress baik fisik maupun psikis/emosional.
Olahraga juga membakar habis produk sampingan hormone dan “racun” stress, dan
dapat menurunkan tekanan darah tinggi, serta kelebihan berat badan.
Olahraga yang dimaksud adalah olahraga aerobik, yaitu olahraga yang utamanya
melatih jantung dan arteri, yang dilakukan dengan periode waktu yang lebih lama yaitu
lebih dari 15 menit. Sedangkan olahraga anaerobik, biasanya dilakukan dengan durasi
yang amat singkat walaupun porsinya cukup berat, misalnya lari cepat, angkat berat.
Olahraga aerobik memfungsikan kumpulan otot-otot besar, seperti lengan dan kaki,
dengan memaksa kerja sistem pembuluh darah jantung/kardiovaskuler; sehingga
menghasilkan kebugaran untuk seluruh tubuh. Sebaliknya, olahraga anaerobik hanya
memperkuat satu kumpulan otot, misal pada atlet angkat besi.
f. Oksidan/radikal bebas
Peranan oksidan atau radikal bebas pada proses penuaan dan aterosklerosis adalah
dengan cara pembusukan lemak, protein, merusak membran sel, dan merusak sistem
pertahanan tubuh. Bahan-bahan radikal bebas merupakan agen-agen peroksidasi,
dengan memberikan elektron bebasnya atau yang tidak memiliki pasangan dengan
bahan kimia lainnya. Radikal bebas ini sangat reaktif, karena alam akan
menggabungkannya dengan sangat cepat untuk mempertahankan keseimbangannya.
Bergabunganya radikal bebas ini dengan bahan penting lainnya akan menyebabkan
kerusakan sampai kepada kematian sel. Reaksi penggabungan tersebut terjadi pada
tingkatan seluler atau molekuler yang tidak dapat dilihat sekalipun dengan mikroskop.
Yang bisa kita nilai adalah kumpulan kerusakan dari banyak reaksi setelahnya, ketika
mereka terlihat sebagai penurunan kesehatan dan penyakit degeneratif seperti penyakit
jantung, stroke, kanker, katarak, penuaan dan lainnya.
g. Diabetes mellitus/kencing manis
Diabetes menyebabkan kadar lemak darah meningkat, akibat konversi lemak tubuh
yang terganggu. Bagi penderita diabetes, peningkatan kadar lemak darah sangat

274 Dietetik Penyakit tidak Menular 


meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke. Diabetes mempercepat terjadinya
aterosklerosis baik pada pembuluh darah kecil (mikroangiopati) maupun pembuluh
darah besar (makroangiopati) di seluruh pembuluh darah termasuk pembuluh darah
otak dan jantung. Kadar glukosa darah yang tinggi pada stroke akan memperluas area
infark karena terbentuknya asam laktat akibat metabolism glukosa yang dilakukan
secara anaerob yang merusak jaringan otak.
Peningkatan risiko stroke pada pasien diabetes (NIDDM) diduga karena
hiperinsulinemia, peningkatan kadar trigliserida total, kolesterol HDL turun, hipertensi
dan gangguan toleransi glukosa, berkurangnya fungsi vasodilatasi arteriol serebral.
Hiperglikemia dapat menurunkan sintesis prostasiklin, meningkatkan pembentukan
thrombosis dan menyebabkan glikolisis protein pada dinding arteri.
Walaupun belum diketahui apakah gula darah yang terkontrol dengan baik mengurangi
risiko berulangnya penyakit pada penderita kencing manis dengan stroke atau penyakit
aterosklerotik lainnya, tetapi kontrol gula darah akan berpengaruh baik pada penderita
kencing manis dengan gangguan mikrovaskuler dan komplikasi kencing manis/diabetes
lainnya. Tujuan kontrol gula darah pada tipe I diabetes adalah: gula darah puasa 91-120
mg/dl, post prandial 136-160 mg/dl, HbA1c 6,2-7,5 persen dan menghindari
hipoglikemia yang serius. Pada diabetes tipe 2, tujuan kontrol gula darah lebih rendah
dibandingkan tipe 1.
h. Obesitas/Kegemukan
Obesitas atau kegemukan dapat meningkatkan kejadian stroke terutama bila disertai
dengan dislipidemia dan atau hipertensi, melalui proses aterosklerosis. Obesitas juga
dapat menyebabkan terjadinya stroke lewat efek snoring atau mendengkur dan sleep
apnea, karena terhentinya suplai oksigen secara mendadak di otak. Kegemukan juga
membuat seseorang mempunyai tekanan darah tinggi, meningkatkan risiko terjadinya
penyakit kencing manis/diabetes.
i. Kolesterol
Makin tinggi kolesterol, semakin besar kemungkinan dari kolesterol tersebut tertimbun
pada dinding pembuluh darah. Hal ini menyebabkan lumen pembuluh darah menjadi
sempit sehingga mengganggu suplai darah ke otak yang disebut dengan stroke (iskemik).
Penyempitan pada pembuluh darah jantung akan menyebabkan penyakit jantung.
Kolesterol total mencakup kolesterol LDL dan HDL, serta lemak lain di dalam darah,
kadarnya tidak boleh >200 mg/dl.
Kolesterol merupakan satu faktor risiko yang sangat besar peranannya pada penyakit
jantung dan stroke. Dan memberikan tanda-tanda paling jelas sebagai pertanda bakal
timbulnya penyakit jantung dan stroke. Secara garis besar dapat dikatakan bahwa tiap
peningkatan kadar kolesterol satu persen akan meningkatkan risiko sebanyak dua

 Dietetik Penyakit tidak Menular 275


persen. Makanan yang banyak mengandung kadar lemak bila dikonsumsi secara
berlebihan akan meningkatkan kadar kolesterol dalam darah. Kebiasaan kurangnya
mengonsumsi makanan yang banyak mengandung serat juga dapat memengaruhi kadar
kolesterol darah.
j. Minum kopi
Kebiasaan minum kopi secara berlebihan dapat meningkatkan tekanan darah, kadar
kolesterol total dan kolesterol LDL dalam darah.

C. PENATALAKSANAAN TERAPI PENYAKIT JANTUNG

Pengaturan makanan pada penderita penyakit jantung ditentukan dan dikendalikan


untuk tujuan tertentu. Dalam hal ini, jenis diet dan banyaknya makanan yang diberikan
kepada pasien disesuaikan dengan kondisi masing-masing pasien. Pengaturan Makanan/Diet
pada Penyakit Jantung mencakup tentang tujuan diet, syarat diet, jenis diet dan bahan
makanan yang dianjurkan/tidak dianjurkan.
1. Pengaturan Diet
a. Tujuan Diet
Tujuan diet penyakit jantung adalah memberikan makanan secukupnya tanpa
memberatkan kerja jantung, menurunkan berat badan bila penderita terlalu gemuk,
mencegah/menghilangkan penimbunan garam/air.
b. Syarat Diet
1) Energi cukup, untuk mencapai dan mempertahankan berat badan normal.
2) Protein cukup, yaitu 0,8 g/kg BB.
3) Lemak sedang, yaitu 25-30% dari kebutuhan energi total 10% berasal dari lemak
jenuh, dan 10-15% lemak tidak jenuh.
4) Kolesterol rendah terutama jika disertai dengan dislipidemia.
5) Vitamin dan mineral cukup. Hindari penggunaan suplemen kalsium, kalium, dan
magnesium jika tidak dibutuhkan.
6) Garam rendah, 2-3 g/hari, jika disertai dengan hipertensi dan edema.
7) Makanan mudah cerna dan tidak menimbulkan gas.
8) Serat cukup untuk menghindari konstipasi.
9) Cairan cukup, ±2 liter/hari sesuai dengan kebutuhan.
10) Bentuk makanan disesuaikan dengan keadaan penyakit, diberikan dalam porsi
kecil.
c. Bila kebutuhan gizi tidak dapat dipenuhi melalui makanan enteral, parenteral, atau
suplemen gizi. Jenis diet dan indikasi pemberian diet.

276 Dietetik Penyakit tidak Menular 


1) Diet Jantung I
Diet jantung I diberikan kepada pasien penyakit jantung akut seperti infark
miokard atau dekompensasi kordis berat. Diet diberikan berupa 1-1,5 liter
cairan/hari selama 1-2 hari pertama bila pasien dapat menerimanya. Diet ini
sangat rendah energi dan semua zat gizi sehingga sebaiknya hanya diberikan
selama 1-2 hari.
2) Diet Jantung II
Diet Jantung II diberikan dalam bentuk makanan saring atau lunak. Diet diberikan
sebagai perpindahan dari diet jantung I, atau setelah fase akut dapat diatasi. Jika
disertai hipertensi dan/atau edema, diberikan sebagai Diet Jantung II Garam
Rendah. Diet ini rendah energi, protein, kalsium, dan tiamin.
3) Diet Jantung III
Diet Jantung III diberikan dalam bentuk makanan lunak atau biasa. Diet diberikan
sebagai perpindahan dari Diet Jantung II atau kepada pasien jantung dengan
kondisi yang tidak terlalu berat. Jika disertai dengan hipertensi dan/atau edema,
diberikan sebagai Diet Jantung III Garam Rendah. Diet ini rendah energi dan
kalsium, tetapi cukup zat gizi lain.
4) Diet Jantung IV
Diet Jantung IV diberikan dalam bentuk makanan biasa. Diet diberikan sebagai
perpindahan dari Diet Jantung III atau kepada pasien jantung dengan keadaan
ringan. Jika disertai dengan hipertensi dan/atau edema, diberikan sebagai Diet
Jantung IV Garam Rendah. Diet ini cukup energi dan zat gizi lain kecuali kalsium.
d. Bahan Makanan yang Dianjurkan
1) Sumber Karbohidrat: beras ditim atau disaring, roti, mie, kentang, makaroni,
biscuit, tepung beras/terigu/sagu, gula pasir, gula merah, madu, sirup.
2) Sumber Protein Hewani: daging sapi, ayam dengan lemak rendah, ikan, telur, susu
rendah lemak dalam jumlah yang telah ditentukan.
3) Sumber Protein Nabati: kacang-kacangan kering, seperti kacang kedelai dan hasil
olahannya, misalnya tahu dan tempe.
4) Sayuran: sayuran yang tidak menimbulkan gas, seperti bayam, kangkung, buncis,
kacang panjang, labu siam, wortel, tomat, dan tauge.
5) Buah-buahan: semua buah-buahan segar.
6) 6)Lemak: minyak jagung, minyak kedelai, margarine, mentega dalam jumlah
terbatas dan tidak untuk menggoreng tetapi untuk menumis, kelapa atau santan
encer dalam jumlah terbatas.
7) Minuman: teh encer, coklat, sirop.
8) Bumbu: semua bumbu selain bumbu tajam dalam jumlah terbatas.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 277


e. Bahan makanan yang tidak dianjurkan
1) Sumber Karbohidrat: makanan yang mengandung gas atau alkohol, seperti ubi,
singkong, tape singkong dan tape ketan.
2) Sumber Protein Hewani: daging sapidan ayam berlemak, gajih, sosis, ham, hati,
limpa, babat, otak, kepiting dan kerang, keju, dan susu penuh.
3) Sumber Protein Nabati: kacang-kacangan kering yang mengandung lemak cukup
tinggi seperti kacang tanah, kacang mete, kacang bogor.
4) Sayuran: semua sayuran mengandung gas, seperti kol, kembang kol, lobak, sawi,
dan nangka muda.
5) Buah-buahan: buah-buahan segar yang mengandung gas atau alkohol seperti
durian dan nangka matang.
6) Lemak: minyak kelapa dan minyak kelapa sawit, santan kental.
7) Minuman: the/kopi kental, minuman yang mengandung soda dan alkohol.
8) Bumbu: Lombok, cabe rawit, dan bumbu-bumbu lain yang tajam.
f. Bahan Makanan yang Baik untuk Penyakit Jantung
1) Ikan salmon. Salmon merupakan sumber lemak omega-3 yang baik untuk
mengurangi risiko peradangan dan menekan pembekuan darah. Biasakan untuk
makan ikan salmon, tuna atau sarden minimal dua kali per minggu.
2) Minyak zaitun. Minyak zaitun membantu mengurangi risiko penyakit jantung
dengan menurunkan kadar kolesterol LDL Anda.
3) Oats. Selain tinggi serat, oatmeal mengandung asam lemak omega-3, folate,
kalium. Oats mengandung serta larut yang disebut beta glukan dan ini membantu
menurunkan kadar kolesterol total, kolesterol LDL dan membantu membersihkan
pembuluh darah jantung. Selain itu beta glukan juga membantu menjaga sistem
pencernaan.
4) Kacang-kacangan. Almond dan kacang-kacangan lainnya mengandung minyak
sehat, vitamin E dan zat lain yang akan membantu menjaga kadar kolesterol.
Almond juga merupakan sumber protein yang baik dan mengandung banyak serat.
5) Tomat. Tomat yang mengandung vitamin dan likopen telah terbukti mengurangi
risiko penyakit jantung.
6) Alpukat. Buah ini mampu memperlambat penyerapan karotenoid, khususnya beta
karoten dan likopen, yang sangat penting untuk kesehatan jantung. Alpukat
mampu menurunkan kadar LDL atau kolesterol buruk, sambil terus bekerja
menaikkan kadar HDL dalam tubuh.
7) Yogurt. Yogurt mengandung vitamin D, protein, kalsium, bakteri baik yang
bermanfaat untuk pencernaan.

278 Dietetik Penyakit tidak Menular 


8) Berries. Jenis beri antara lain: blueberry, raspberry, atau stroberi-tidak masalah
karena semuanya mengandung anti peradangan dan menurunkan risiko serangan
jantung dan kanker. Semua jenis beri itu memperbaiki kesehatan vaskuler.
9) Bayam mengandung zat-zat baik untuk jantung seperti lutein, kalium, serta, dan
folat. Menambah jumlah asupan sayur-sayuran sangat membantu meningkatkan
kesehatan jantung
10) Kedelai. Protein pada kedelai telah terbukti untuk mencegah serangan jantung.
Kandungan protein dalam kedelai sangat baik untuk pengganti daging merah, yang
banyak mengandung lemak jenuh.

2. Perhitungan Kebutuhan Energi pada Penderita Penyakit Jantung


Untuk menentukan kebutuhan energi pada penderita jantung dapat menggunakan
Rumus Harris dan Benedict (1919), yaitu:
BEE (Basal Energy Expenditure), yaitu:
Wanita = 655,1 + 9,56 (W) + 1,85 (H) – 4,68 (A)
Laki-laki = 66,5 + 13,75 (W) + 5,0 (H) – 6,78 (A)

Keterangan:
W = berat badan aktual (kg)
H = tinggi badan (cm)
A = usia (tahun)

TEE (Total Energy Expenditure) = BEE x FA x FS


Keterangan: FA (Faktor Aktivitas) FS (Faktor Stres)
Bedrest = 1,2 Ringan = 1,2
Ringan = 1,3 Sedang = 1,3
Sedang = 1,4 Berat = 1,5
Berat = 1,5
(Krause’s, 1996)

3. Interaksi Obat dan Makanan


Interaksi obat dan makanan terjadi apabila bahan makanan memengaruhi bahan dalam
obat yang diminum sehingga obat tidak bekerja sebagaimana mestinya. Interaksi ini dapat
menyebabkan efek yang berbeda-beda, mulai dari peningkatan atau penurunan efektivitas
obat sampai efek samping. Makanan juga dapat menunda, mengurangi atau meningkatkan
penyerapan obat. Itulah sebabnya mengapa beberapa obat harus diminum pada waktu perut
kosong (1 jam sebelum makan atau 2 jam setelah makan) dan beberapa obat lain sebaiknya

 Dietetik Penyakit tidak Menular 279


di ambil bersamaan dengan makan. Makanan dan obat dapat berinteraksi dalam banyak cara
yang berbeda. Oleh sebab itu, perlu diperhatikan penggunaan obat dan makanan pada
penderita jantung.

Tabel 6.4. Interaksi Obat dan Makanan pada Penyakit Jantung

Obat Interaksi/Efek samping


ACE inhibitor Makanan dapat mengurangi absorpsi obat. Diminum saat lambung
kosong makan untuk meningkatkan absopsi obat.
Alfa-bloker Diminum bersama cairan atau makanan, untuk menghindari turunnya
tekanan darah yang berlebihan.
Anti aritmia Hindari kafein yang akan meningkatkan risiko detak jantung tidak
normal.
Anti koagulan Vitamin K menghasilkan zat pembeku darah dan dapat mengurangi
keefektifan antikoagulan. Jadi batasi jumlah makanan yang tinggi
vitamin K (mis, brokoli, bayam, kubis, lobak hijau, kembang kol).
Beta-bloker Hindari mengonsumsi alkohol bersama propranolol/INDERAL karena
kombinasi tersebut meningkatkan efek obat dan dapat menyebabkan
rendahnya tekanan darah. Minum saat perut kosong.
Digitalis Hindari minum bersama susu dan berserat tinggi karena akan
mengurangi absorpsi obat dan meningkatkan terbuangnya kalium.
Diuretik Furosemid memiliki efek samping berupa hipokalemia, dapat diatasi
dengan pemberian suplai garam kalium atau diganti dengan
spironolakton.
Diuretik lain yang dapat digunakan antara lain hidroklorotiazid,
klortalidon, triamteren, amilorid dan asam etakrinat.
Penggunaan penghambat ACE bersama diuretic hemat kalium harus
berhati-hati karena memungkinkan adanya hiperkalemi.
Inhibitor HMG- Hindari mengonsumsi alkohol karena dapat meningkatkan risiko
Coa kerusakan hati.
Reduktase/Statin
Sumber: Dikutip dari Rosidah Inayati dalam Ilmu Gizi Teori dan Aplikasi 2014

4. Proses Asuhan Gizi Terstandar


Proses Asuhan Gizi Terstandar (PAGT) adalah suatu proses terstandar sebagai suatu
metode pemecahan masalah yang sistematis dalam menangani problem gizi sehingga dapat
memberikan asuhan gizi yang aman, efektif dan berkualitas tinggi. Terdapat empat langkah
dalam proses asuhan gizi yaitu asesmen atau pengkajian gizi, diagnosis gizi, intervensi gizi
serta monitoring dan evaluasi gizi. Keempat langkah dalam proses asuhan gizi terstandar telah

280 Dietetik Penyakit tidak Menular 


saudara pelajari pada mata kuliah diet penyakit infeksi. Dalam pembahasan asuhan gizi pada
pasien penyakit jantung juga mengikuti langkah-langkah yang sama dengan kasus penyakit
lainnya. Adapun langkah-langkahnya adalah sebagai berikut.
a. Asesmen atau Pengkajian Gizi
Langkah awal pada proses asuhan gizi terstandar adalah asesmen atau pengkajian gizi.
Pada kegiatan pengkajian gizi, data dikelompokkan dalam lima domain yaitu riwayat
terkait gizi dan makanan, data antropometri, data biokimia, tes medis dan prosedur,
data pemeriksaan fisik fokus gizi dan data riwayat klien (Kementerian Kes RI, 2014).
Pengumpulan data riwayat gizi dan makanan pada pasien jantung meliputi data riwayat
kebiasaan makan, makanan pantangan, makanan kesukaan, ada tidaknya alergi serta
rata-rata asupan makan pasien sehari. Penderita penyakit jantung memiliki
kecenderungan untuk mengkonsumsi makanan padat energi khususnya energi dari
lemak, daging berlemak, junk food, gula yang berlebihan, garam berlebihan, soft drink,
rendah konsumsi serat (sayuran dan buah).
Setelah itu dilakukan pengukuran tinggi badan dan berat badan untuk mendapatkan
data antropometri. Bila pasien tidak dapat diukur tinggi badannya maka dapat diukur
rentang lengan, tinggi lutut, lingkar lengan atas dan lingkar pinggang. Banyak kasus
mengalami kelebihan berat badan, sehingga aktivitas fisik cenderung menjadi
berkurang.
Selanjutnya dicatat data hasil pemeriksaan biokimia seperti pemeriksaan profil lipid
seperti kolesterol serum, HDL menurun, LDL meningkat, trigliserida meningkat profil
lipid serum, pemeriksaan enzim jantung : CPK (isoenzim yang ditemukan pada otot
jantung meningkat), LDH/HBDH (meningkat dalam 12 -24 jam dan memakan waktu lama
untuk kembali normal), AST/SGOT, Penunjang : EKG. Data pemeriksaan fisik klinis dicatat
tentang keadaan umum pasien: nafas pendek-pendek, ada asites, mual, muntah,
tekanan darah (meningkat), frekuensi nafas (meningkat).
Sedangkan untuk data riwayat personal pasien yang harus dikumpulkan terdiri dari
riwayat obat-obatan atau suplemen yang sering dikonsumsi, sosial budaya, riwayat
penyakit keluarga, riwayat penyakit dan data umum pasien.
Setelah diperoleh informasi lengkap yang berkaitan dengan data pengkajian gizi pasien
dislipidemia, selanjutnya data dianalisis untuk menentukan masalah gizi pada pasien.
b. Diagnosis Gizi
Diagnosis Gizi merupakan gambaran keadaan masalah gizi atau risiko masalah gizi yang
terjadi saat ini dan dapat berubah sesuai dengan respons pasien, khususnya terhadap
intervensi gizi yang didapatkan. Diagnosis gizi ini merupakan rangkuman masalah gizi,
dimana seluruh data yang dikumpulkan pada pengkajian gizi diolah dan diidentifikasi
menjadi informasi. Informasi inilah yang akan menjadi input pada proses menetapkan

 Dietetik Penyakit tidak Menular 281


diagnosis gizi. Penulisan kalimat diagnosis gizi terstruktur dengan konsep PES atau
problem etiologi dan sign/symstoms (ADA, 2008).
Beberapa contoh diagnosis gizi yang biasa ditemukan pada penderita penyakit jantung :
- NI.5.1: kelebihan asupan zat gizi berkaitan dengan kebiasaan makan dalam porsi
besar ditandai oleh hasil recall > 150% kebutuhan dan IMT >27.
- NI.5.8: kekurangan asupan serat berkaitan dengan seringnya mengkonsumsi
makanan gorengan dan kurang menyukai sayur dan buah ditandai oleh asupan
serat harian 14 gram dan frekuensi buang air besar (BAB) hanya 3 kali seminggu.
- NC 3.3: overweight berkaitan dengan kelebihan asupan energi ditandai oleh IMT
30.
- NB 1.5: Gangguan pola makan berkaitan dengan pengetahuan yang kurang
ditandai oleh seringnya mengkonsumsi makanan mengandung gula tinggi dan
berlemak.
- NB 1.3: ketidaksiapan melakukan diet atau perubahan pola makan berkaitan
dengan kurangnya motivasi ditandai oleh ketidakpatuhan terhadap anjuran diet.

c. Intervensi Gizi
Intervensi Gizi merupakan kegiatan atau langkah ke tiga dalam proses asuhan gizi
terstandar. Intervensi Gizi merupakan suatu tindakan yang terencana yang ditujukan
untuk memperbaiki status gizi dan kesehatan, merubah perilaku gizi dan kondisi
lingkungan yang mempengaruhi masalah gizi pasien. Adapun tujuan dari intervensi gizi
adalah untuk mengatasi masalah gizi yang teridentifikasi dalam diagnosis gizi. Terdapat
dua komponen dalam intervensi gizi yaitu perencanaan intervensi dan implementasi.
Perencanaan intervensi gizi dibuat merujuk pada diagnosis gizi yang ditegakkan.
Intervensi Gizi dikelompokkan menjadi 4 domain yaitu pemberian makanan (ND),
edukasi gizi (E), konseling gizi (C) dan koordinasi asuhan gizi (RC).
Implementasi adalah bagian kegiatan intervensi gizi dimana tenaga gizi
mengkomunikasikan rencana intervensi gizi yang sudah ditetapkan kepada pasien/klien
dan kepada pihak terkait lainnya misalnya kepada bagian produksi makanan, perawat
termasuk keluarga pasien/klien.
Contoh intervensi gizi pada pasien hipertensi :
1) Diagnosis gizi sudah ditentukan yaitu: Gangguan pola makan berkaitan dengan
pengetahuan yang kurang ditandai oleh seringnya mengkonsumsi makanan
berlemak.
2) Tujuan intervensi: membantu memperbaiki pola makan pasien melalui pemberian
edukasi gizi.

282 Dietetik Penyakit tidak Menular 


3) Rencana intervensi: memberikan edukasi gizi tentang diet penyakit jantung.
Diberikan edukasi gizi dengan materi tentang pengaturan makanan bagi penderita
penyakit jantung, bagaimana memilih makanan yang boleh dikonsumsi dan
makanan mana yang harus dibatasi. Kegiatan edukasi dan konseling gizi sebaiknya
melibatkan keluarga terutama dalam mempersiapkan makanan. Menjelaskan cara
memilih makanan apabila membawa makanan dari rumah.
Domain koordinasi asuhan gizi (RC): kolaborasi antara tim kesehatan dan
memberhentikan atau merujuk pasien ke pelayanan kesehatan lain.

d. Monitoring dan Evaluasi Gizi


Langkah selanjutnya yang merupakan langkah terakhir dalam proses asuhan gizi
terstandar adalah monitoring dan evaluasi gizi. Kegiatan ini dilakukan untuk mengetahui
respons pasien/klien terhadap intervensi dan tingkat keberhasilannya. Monitoring dan
evaluasi dilakukan dengan cara memonitor perkembangan, mengukur hasil dan
mengevaluasi hasil. Pada monitoring dan evaluasi gizi, data digunakan untuk
mengevaluasi dampak dari intervensi gizi sesuai dengan outcome dan indikator asuhan
gizi. Indikator yang dapat digunakan untuk mengukur keberhasilan intervensi gizi
tersebut adalah asupan makan dan minum (konsumsi selama dirawat), asupan ini
dimonitor setiap hari, nilai laboratorium terkait gizi, perubahan berat badan, keadaan
fisik klinis pasien.
Selanjutnya saudara dapat membaca dan menyimak kembali topik tentang monitoring
dan evaluasi pada modul sebelumnya agar dapat menyusun kegiatan ini dengan lebih
baik.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Bagaimanakah prinsip diet pada penyakit jantung?


2) Bagaimanakah tujuan diet bagi penderita penyakit jantung?
3) Sebutkan Jenis/macam diet apa saja yang ada pada diet penyakit jantung?
4) Bagaimanakah anjuran pemberian lemak pada penderita penyakit jantung?
5) Hal-hal apakah yang perlu di monitor dan dievaluasi pada kegiatan asuhan gizi
terstandar untuk pasien penyakit jantung?

 Dietetik Penyakit tidak Menular 283


Petunjuk jawaban latihan

Untuk membantu saudara dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari
kembali materi tentang :
1) Pengaturan Diet pada penyakit jantung.
2) Proses Asuhan Gizi Terstandar pada penyakit jantung.

Ringkasan

Penyakit jantung merupakan gangguan yang terjadi pada sistem pembuluh darah besar
sehingga menyebabkan jantung dan peredaran darah tidak berfungsi sebagaimana mestinya.
Penyakit-penyakit yang berhubungan dengan organ jantung dan pembuluh darah antara lain
gagal jantung, jantung koroner, dan jantung rematik. Faktor risiko penyakit jantung terdiri atas
faktor yang dapat dikontrol dan faktor yang tidak dapat dikontrol.
Tujuan diet penyakit jantung adalah memberikan makanan secukupnya tanpa
memberatkan kerja jantung, menurunkan berat badan bila penderita terlalu gemuk,
mencegah/menghilangkan penimbunan garam/air. Jenis Diet untuk penderita penyakit
jantung terbagi dalam 4 macam yaitu Diet Jantung I, Diet Jantung II, Diet Jantung III dan Diet
Jantung IV. Masing-masing jenis diet tersebut diberikan kepada pasien dengan indikasi sesuai
kondisi pasien.
Proses Asuhan Gizi Terstandar (PAGT) adalah suatu proses terstandar sebagai suatu
metode pemecahan masalah yang sistematis dalam menangani problem gizi sehingga dapat
memberikan asuhan gizi yang aman, efektif dan berkualitas tinggi. Terdapat empat langkah
dalam proses asuhan gizi yaitu asesmen atau pengkajian gizi, diagnosis gizi, intervensi gizi
serta monitoring dan evaluasi gizi.

284 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Ibu Diah mengalami sesak nafas, tensi 140/90 mmHg, nyeri dada sehabis beraktivitas,
kadar kolesterol 450 mg/dl. Oleh dokter di diagnosis penyakit jantung, diet yang tepat
direkomendasikan untuk pasien adalah ....
A. Diet jantung I, RG I
B. Diet Jantung II, RG II
C. Diet Jantung III, RG III
D. Diet jantung I, RG II
E. Diet Jantung II, RG I

2) Orang tua Intan menderita PJK, agar tidak menderita PJK maka diet yang disarankan
untuk mencegah penyakit kardiovaskular adalah yang banyak mengandung:
A. Lemak trans
B. Lemak jenuh
C. Sodium
D. Serat
E. Purin

3) Astuti tidak ingin menderita PJK seperti yang dialami ayahnya maka ia mulai mengubah
gaya hidupnya. Gaya hidup yang baik untuk mencegah penyakit kardiovaskular adalah:
A. Olah raga dan mengurangi makanan berlemak
B. Mengkonsumsi makanan yang banyak mengandung karbohidrat
C. Diet rendah garam dan kurangi gorengan
D. Mengkonsumsi minuman beralkohol
E. Mengkonsumsi produk susu full krim

4) Asam lemak omega 3 merupakan asam lemak yang di berikan pada pasien yang yang
menderita penyakit jantung koroner . jenis makanan yang kaya akan asam lemak omega
3 adalah ....
A. Kedelai
B. Minyak Wijen
C. Biji Bunga Matahari
D. Minyak Ikan
E. Minyak Jagung

 Dietetik Penyakit tidak Menular 285


5) Penderita penyakit jantung koroner harus menerapkan diet seimbang, dengan
mengonsumsi makanan yang mengandung gizi dalam jumlah dan kualitas sesuai
kebutuhan tubuh untuk hidup sehat. Dengan demikian, pengaturan diet yang baik untuk
penyakit jantung koroner adalah ....
A. Meningkatkan konsumsi makanan yang tinggi kolesterol atau lemak
B. Membatasi penggunaan garam/natrium bila ada tekanan darah tinggi (hipertensi)
C. Mengkonsumsi sayuran yang mengandung gas
D. Memilih makanan yang mudah dicerna dan berbumbu tajam
E. Menganjurkan untuk minum kopi dan teh kental

286 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Topik 3
Praktik Asuhan Gizi Terstandar pada Pasien
Penyakit Kardiovaskuler

P
ada topik ini kita akan membahas bagaimana mengerjakan atau menjawab kasus
pasien yang menderita penyakit kardiovaskuler menggunakan langkah-langkah
asuhan gizi terstandar. Dalam menyelesaikan kasus praktik ini, saudara harus
mengikuti langkah-langkah yang terdapat pada proses asuhan gizi. Pembahasan kasus yang
dibuat bukan hanya menguraikan langkah-langkah asuhan gizi saja tetapi saudara juga harus
menyusun menu yang sesuai dengan diet yang dianjurkan serta mempraktikkan menu yang
telah disusun.
Tujuan dari pembelajaran pada topik ini adalah mampu melakukan pengkajian gizi,
menetapkan diagnosis gizi, membuat rencana intervensi gizi, membuat rencana monitoring
dan evaluasi gizi serta menyusun menu dan mempraktikkan menu kasus hipertensi. Kita mulai
mempelajari bagaimana merencanakan asuhan gizi pada pasien hipertensi dengan
pendekatan PAGT pada contoh kasus berikut ini.

CONTOH KASUS
Seorang laki-laki berumur 58 tahun, sedang dirawat di RS Pemerintah. Setelah dilakukan
pengkajian lebih mendalam diperoleh data sbb:
TB : 172 cm
BB : 70 kg
Pekerjaan : dosen
Status Perkawinan : Menikah
1. Riwayat penyakit dahulu: penderita tidak pernah mengalami penyakit yang serius, hanya
kadang pusing atau sakit perut. Penderita setiap 6 bulan sekali melakukan cek up rutin.
Hasilnya, kadang kolesterol tinggi juga tekanan darah cenderung tinggi.
2. Riwayat penyakit sekarang: saat dibawa ke rumah sakit, pasien mengalami sesak nafas,
dada terasa berat, kepala pusing, mual dan muntah. Keadaan ini timbul tiba-tiba setelah
selesai mengajar.
3. Pemeriksaan fisik /klinik: kesadaran menurun, tapi masih bisa berkomunikasi, kepala
pusing, mata sedikit kabur, tekanan darah saat MRS 140/80, respirasi 29x/menit.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 287


4. Pemeriksaan laboratorium
Kolesterol 300 mg/dl
LDL 170 mg/dl
Trigliserida 250 mg/dl
5. Anamnesa gizi
Hasil anamnesa tentang kebiasaan makan (pola makan) berdasarkan frekuensi 3 x
makan/hari dengan 2 x snack, jam tak tentu tergantung waktu. Pasien tidak mau
menjalani program diet khusus, tidak ada pantangan dan tidak ada alergi makanan
tertentu. Pasien suka mengkonsumsi makan di luar rumah yang paling sering adalah
makanan padang (dekat kantor) dan makanan berlemak serta digoreng. Pasien jarang
mengkonsumsi buah. Dari hasil anamnesa asupan makan di rumah dan dibandingkan
dengan kebutuhannya diketahui tingkat konsumsi energi pasien dikategorikan baik
(90%); tingkat konsumsi protein 120,5%; tingkat konsumsi lemak 134,8% dan tingkat
konsumsi karbohidrat 85,7%.

CARA PENYELESAIAN KASUS

Untuk menyelesaikan kasus di atas, langkah awal yang dilakukan adalah membaca kasus
dengan teliti. Untuk dapat melakukan asesmen gizi, saudara harus mengelompokkan data
dalam lima kategori yaitu:
1. Data asupan makanan sebelum dan selama di rumah sakit.
2. Data antropometri pasien.
3. Data pemeriksaan biokimia.
4. Data pemeriksaan fisik.
5. Data riwayat klien.

Setelah asesmen gizi/pengkajian gizi disusun, data tersebut selanjutnya dibandingkan


dengan standar dan dibuat kesimpulan untuk menetapkan masalah gizi yang terjadi. Masalah
gizi yang muncul dibuatkan kalimat diagnosis gizi sesuai dengan format PES (Problem Etiologi
Sign/symstom). Kegiatan selanjutnya adalah membuat intervensi gizi berdasarkan diagnosis
gizi yang telah ditetapkan. Kemudian langkah terakhir adalah membuat rencana monitoring
dan evaluasi gizi.

Langkah pertama : Asesmen Gizi


Kegiatan ini dilakukan dengan mengumpulkan data-data yang ada pada kasus antara
lain: data riwayat gizi, data antropometri, data pemeriksaan fisik klinis laboratorium dan data
riwayat klien.

288 Dietetik Penyakit tidak Menular 


a. Riwayat Gizi
Data konsumsi makanan yang dilihat adalah asupan makanan sebelum masuk rumah
sakit (SMRS). Data ini telah tersedia dan diketahui:
Tingkat konsumsi energi = 90%
Tingkat konsumsi protein = 120,5%
Tingkat konsumsi lemak = 134,8%
Tingkat konsumsi karbohidrat = 85,7%
Asupan makanan dikatakan mencukupi kebutuhan bila mencapai 80–100% dari
kebutuhannya. Kesimpulan asesmen asupan makanan sebelum masuk rumah sakit
adalah: pasien mengkonsumsi makanan melebihi dengan kebutuhannya terutama
protein dan lemak (120,5% dan 134%) hal ini bisa disebabkan karena pasien sangat suka
masakan padang, makanan yang berlemak dan digoreng.
b. Data Antropometri
- Saat ini berat badan pasien 70 kg dengan Tinggi badan 172 cm
- Status gizi normal dilihat dari IMT 23,66 kg/m2
- Kesimpulan : status gizi baik.
c. Data Biokimia terkait gizi
Dari hasil pemeriksaan laboratorium diketahui kadar kolesterol dan trigliserida pasien di
atas normal.
d. Pemeriksaan fisik fokus gizi
Asesmen tentang pemeriksaan fisik menunjukkan pasien mengalami mual dan muntah,
kepala pusing, sesak nafas dan dada terasa berat.
Riwayat klien
Pasien adalah seorang dosen dan tidak pernah mengalami penyakit ini
sebelumnya.

Langkah kedua : Diagnosis Gizi


Dari hasil asesmen gizi diperoleh kesimpulan bahwa masalah gizi yang ditemukan pada
kasus ini terdapat pada domain asupan makanan/ konsumsi, domain fisik klinis dan domain
perilaku. Selanjutnya diagnosis gizi dituliskan dalam kalimat dengan konsep PES. Adapun
diagnosis gizi pada kasus ini adalah :
a. Kelebihan asupan protein dan lemak yang berkaitan dengan konsumsi makanan
berlemak dan digoreng serta jarang mengkonsumsi buah ditandai dengan tingkat
konsumsi protein 120,5% dan tingkat konsumsi lemak 134%.
b. Perubahan fungsi gastrointestinal yang berkaitan dengan gejala penyakit jantung yang
ditandai dengan mual dan muntah.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 289


c. Tidak siap untuk diet/merubah perilaku yang berkaitan dengan pembatasan konsumsi
makanan berlemak dan digoreng ditandai dengan tidak menjalani program diet yang
membatasi konsumsi lemak dan gorengan.

Setelah rumusan diagnosis gizi disusun, langkah selanjutnya adalah merencanakan


intervensi gizi dan implementasinya.

Langkah ketiga : Intervensi Gizi


Intervensi yang akan direncanakan harus terkait dengan Masalah Gizi (P) dan Penyebab
(E) pada diagnosis gizinya. Masalah Gizi akan membantu Penetapan Tujuan dari intervensi gizi
sedangkan Penyebab akan membantu penetapan Strategi Intervensinya. Pemberian
intervensi intervensi berdasarkan diagnosis gizi yang sudah ditetapkan. Tujuan intervensi gizi
memprioritaskan pada problem yang dapat diberikan dan dapat diukur keberhasilannya
dalam jangka pendek.
a. Tujuan intervensi gizi pada kasus di atas adalah sebagai berikut:
1) Memberikan makanan sesuai dengan kebutuhan dan syarat diet jantung.
2) Memberikan bentuk makanan yang sesuai dengan kondisi pasien agar makanan
dapat dikonsumsi habis.
3) Memberikan pengetahuan tentang pengaturan diet pada penyakit jantung serta
memilih makanan yang tepat.

b. Strategi Intervensi Gizi


Karena etiologi dari diagnosis gizi pada kasus ini adalah penyakit jantung dengan
keluhan mual dan muntah maka pemberian diet yang diberikan adalah Diet Jantung
dalam bentuk makanan lunak. Strategi intervensi gizinya adalah:
1) Makanan mudah cerna dan tidak menimbulkan gas.
2) Energi, protein, lemak dan karbohidrat diberikan cukup sesuai dengan kebutuhan
pasien.
3) Cairan diberikan cukup.
4) Tidak mengandung bumbu-bumbu masakan yang tajam dan merangsang karena
makanan diberikan dalam bentuk lunak/nasi tim.
5) Makanan diberikan per oral.
6) Pemilihan bahan makanan disesuaikan dengan pengaturan pada diet jantung.

Selanjutnya dihitung kebutuhan gizi pada kasus jantung di atas. Jenis diet yang diberikan
pada kasus adalah diet jantung dalam bentuk makanan lunak.

290 Dietetik Penyakit tidak Menular 


a. Menghitung kebutuhan energi:
Kasus seorang laki-laki memiliki tinggi badan 172 cm dan berat badan 70 kg
Tentukan berat badan ideal pasien yaitu (178 – 100) – 10% x (178 – 100)
= 70,2 kg
Indeks Massa Tubuh (IMT) = 23,66 kg/m2 (normal)
karena pasien memiliki IMT normal, berat badan yang digunakan dalam perhitungan
adalah berat badan aktual yaitu 70 kg.

b. Selanjutnya masukkan dalam rumus Angka Metabolisme Basal dengan menggunakan


rumus Harris Benedict yaitu:
Angka Metabolisme Basal = 66 + (13,7 x BBA) + (5 x TB) – (6,8 x U)
= 66 + (13,7 x 70) + (5 x 172) – (6,8 x 58)
= 66 + 959,00 + 860 – 394,4
= 1885 – 394,4
= 1490,6 kkal
c. Setelah itu untuk mendapatkan kebutuhan energi total, angka metabolisme basal
dikalikan dengan faktor aktivitas dan faktor stres. Untuk kasus ini, penderita dalam
kondisi istirahat di tempat tidur sehingga nilai aktivitasnya adalah 1 dan faktor stres
1,3. Faktor aktivitas dan faktor stres untuk penyakit lain dapat dilihat pada Buku
Penuntun Diet.

Jadi diperoleh Kebutuhan Energi total = AMB x Faktor Aktivitas x Faktor Stres/Trauma
= 1490,60 kal x 1 x 1,3
= 1937,78 kkal
Dari hasil perhitungan kebutuhan energi pasien sebesar 1937,78 kalori sehari.

Untuk kebutuhan zat gizi lain :


- Rumus kebutuhan protein = 0,8 gr x 70
= 56,00 gram
= 56,00 x 4 kalori
= 224,00kalori

- Rumus kebutuhan lemak = 25% x 1937,78 kalori


= 484,44 : 9
= 53,82 gram

 Dietetik Penyakit tidak Menular 291


- Kebutuhan karbohidrat = Energi total – kalori dari protein – kalori dari
lemak
= 1876,4 – 224,00 – 484,44
= 1167,96 : 4
= 291,99 gram
- Cairan dan serat diberikan cukup demikian juga dengan zat gizi mikro lainnya

Implementasi Intervensi Gizi :


Pada implementasi gizi ini, saudara menyusun menu yang sesuai dengan prinsip dan
syarat diet Jantung. Bahan-bahan makanan yang digunakan harus berasal dari bahan
makanan segar/alami, tidak mengandung bumbu yang tajam dan tidak berminyak.
Pengaturan makan atau diet untuk penderita penyakit jantung bertujuan untuk memberikan
makanan secukupnya tanpa memberatkan jantung serta tetap dapat mencukupi kebutuhan
gizinya. Penting bagi penderita penyakit jantung maupun keluarga untuk menetapkan menu
yang sesuai dengan aturan makan. Sebelum menyusun menu, saudara harus membuat
standar penukar untuk memudahkan menyusun menu yang sesuai dengan kebutuhan kasus.
Pada kasus ini kebutuhan energinya adalah 1900 kalori (dibulatkan dari 1937,78 kalori hasil
perhitungan). Pembuatan standar penukar dapat melihat dari contoh buku Penuntun Diet.

Golongan Bahan Makanan Jumlah Penukar


Nasi atau penukar 4 gelas tim
Protein hewani 3 ptg
Protein nabati 2 ptg sedang
Sayuran 2 gelas
Buah 3 ptg
Minyak 2 sdm
Gula pasir 3 sdm

Selanjutnya standar penukar di atas, saudara distribusikan ke masing-masing waktu


makannya.

292 Dietetik Penyakit tidak Menular 


WAKTU BAHAN
BERAT (gram) URT MENU
MAKAN MAKANAN
PAGI Beras 50 1 gls tim Bubur sayuran
Telur Ayam 50 1 ptg sedang
Sayuran
Minyak 50 ½ gelas
Gula pasir 5 ½ sdm 1 sdm
10
SELINGAN Buah 100 1 buah Jus apel
Gula pasir 10 1 sdm
SIANG Beras 75 1 ½ gls tim Nasi tim
Ikan 50 1 ptg sedang Gurami bakar
Tahu 50 1 ptg sdng Tahu isi kukus
Sayuran 75 1 gelas Sup sayuran
Buah 100 1 ptg Pisang
Minyak ½ sdm
SELINGAN Buah 100 1 buah Stup pisang
Gula pasir 10 1 sdm
MALAM Beras 75 1 ½ gelas Nasi tim
Daging ayam 50 1 potong Pepes ayam
Tempe 25 1 potong sdng Tempe bacem
Sayuran 75 1 gelas Cah bayam toge
Buah 100 1 potong Pepaya dan
Minyak 10 1 sdm semangka

Nilai Gizi :
1900 kalori
56 gr protein
54 gr lemak
292 gr HA

Setelah dijabarkan standar penukar bahan makanan dalam masing-masing waktu


makan, selanjutnya adalah menyusun menu yang sesuai dengan kebutuhan penderita dan
syarat-syarat dietnya. Perlu saudara perhatikan bahwa penerapan aturan makan dalam menu
sehari bagi penderita penyakit jantung adalah mengurangi konsumsi lemak jenuh. Dalam hal
ini, pasien dalam keadaan mual dan muntah sehingga makanan yang digoreng serta berlemak
dihindari. Hal lain yang perlu diperhatikan adalah cara atau teknik memasak. Teknik memasak
dengan memanggang, merebus, mengukus dan menumis lebih diutamakan daripada teknik
menggoreng.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 293


Berikut ini menu yang diberikan kepada kasus :
Makan Pagi bubur ayam
Selingan Pagi jus apel
Makan Siang Nasi tim
Gurami bakar
Tahu isi kukus
Sup wortel buncis
Pisang
Selingan Sore Stup Pisang
Makan Malam Nasi tim
Pepes ayam
Tempe bacem
Cah bayam taoge
Pepaya dan semangka
Langkah keempat : Monitoring dan Evaluasi

Monitoring dan evaluasi merupakan langkah terakhir dari proses asuhan gizi terstandar.
Pada langkah ini saudara harus melihat kembali diagnosis gizi yang telah ditetapkan. Untuk
kasus ini diagnosis gizinya adalah:
a. Kelebihan asupan protein dan lemak yang berkaitan dengan konsumsi makanan
berlemak dan digoreng serta jarang mengkonsumsi buah ditandai dengan tingkat
konsumsi protein 120,5% dan tingkat konsumsi lemak 134%.
b. Perubahan fungsi gastrointestinal yang berkaitan dengan gejala penyakit jantung yang
ditandai dengan mual dan muntah.
c. Tidak siap untuk diet/merubah perilaku yang berkaitan dengan pembatasan konsumsi
makanan berlemak dan digoreng ditandai dengan tidak menjalani program diet yang
membatasi konsumsi lemak dan gorengan.

Tanda dan gejala yang muncul pada diagnosis gizi harus menjadi perhatian saudara agar
memudahkan untuk dimonitoring dan evaluasi yaitu asupan protein dan lemak yang berlebih
sebelum dirawat di rumah sakit, ada mual dan muntah serta pengetahuan pasien tentang
diet pada penyakit jantung.

294 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

Seorang ibu AB usia 55 tahun yang bekerja sebagai pengacara mempunyai aktivitas yang
padat. Selain aktif di pekerjaan ibu sebagai pengacara, ibu juga aktif di kegiatan sosial
termasuk menghadiri pertemuan dan pesta. Ibu dengan berat badan, 67 kg, tinggi badan 160
cm ini mempunyai kebiasaan makan 3 kali sehari, senang makan fast food, makanan yang
digoreng dan snack berat seperti roti-roti, biskuit dll. Namun ibu AB tidak menyukai sayuran,
tempe dan tahu. Dari hasil anamnesa makanan di rumah diketahui setiap hari ibu AB makan
3 kali dengan selingan 2 kali. Hasil anamnesa diet menunjukkan rata-rata asupan energi 2700
kkal per hari. Prosentase karbohidrat 50%, protein 15% dan lemak 35%. Ibu AB sangat
menyukai makanan dan jajanan gorengan, mie instan (3-4 kali/minggu), telur (1-2 butir/hari),
daging/ayam (4-5 kali/minggu) ikan segar (3-4 kali/minggu), ikan asin (1-2 kali/minggu), jarang
makan sayur dan buah.
Pada suatu malam sekitar pukul 23.00, ibu AB merasa dadanya seperti ditekan, lebih
kurang selama 15 menit menjalar ke leher seperti tercekik. Serangan hilang timbul sampai tiga
kali. Selain itu ibu AB juga merasa sakit perut dan diare. Pada pagi harinya ibu AB di bawa ke
rumah sakit setelah 7 jam mendapat serangan sakit pada dada.
Di ruang ICCU ibu AB mendapat pemeriksaan yang teliti. Dari hasil pemeriksaan
diketahui :
- Tekanan darah : 150/100 mmHg
- Nadi : 64 x/menit
- Frekuensi nafas : 18 x/menit
- Nyeri tekan epigastrik
- Hasil pemeriksaan laboratorium : trigliserida 670 mg/dl (tinggi); kolesterol 409 mg/dl
(tinggi); HDL 52 mg/dl (rendah) dan LDL 225 mg/dl (tinggi).

Selain menderita hipertensi, ibu AB juga mempunyai kebiasaan merokok dan selalu
merasa stress dengan pekerjaannya. Berdasarkan pemeriksaan di atas ibu AB di diagnosis
menderita angina pectoris, gastritis ringan dan hiperlipidemia.
Silakan saudara berlatih menyusun kasus di atas asuhan gizi terstandar pada kasus
hipertensi di atas dengan menggunakan langkah PAGT yaitu membuat pengkajian/asesmen
gizi, menentukan diagnosis gizi, membuat rencana intervensi gizi serta rencana monitoring
dan evaluasi gizi beserta rencana menu yang akan dipraktikkan.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 295


Ringkasan

Dalam membahas kasus praktik, hal pertama yang harus dipahami adalah langkah-
langkah dalam proses asuhan gizi terstandar (PAGT). Oleh karena itu harus dipelajari kembali
pembahasan pada topik sebelumnya terutama yang mengulas tentang PAGT. Kasus/soal
praktik harus dibaca dengan teliti agar memudahkan untuk mengelompokkan data-data yang
berkaitan dengan asesmen gizi.
Setelah asesmen gizi tersusun dengan baik, akan membantu saudara untuk
mengidentifikasi masalah gizi yang benar-benar dialami oleh pasien. Pada asesmen gizi ini
saudara harus membuat kesimpulan berdasarkan data yang ada pada pasien dibandingkan
dengan standar. Dengan demikian akan memudahkan saudara untuk melakukan langkah
selanjutnya yaitu diagnosis gizi. Pada tahap ini saudara perlu menyimak kembali terminologi
diagnosis gizi terutama yang berhubungan dengan penyakit jantung.
Langkah selanjutnya adalah intervensi gizi yang dibuat berdasarkan masalah gizi yang
dirumuskan pada diagnosis gizi. Strategi intervensi gizi dibuat berdasarkan etiologi, tanda dan
gejala pada diagnosis gizi. Pengaturan Diet pada penyakit jantung berpatokan pada Penuntun
Diet Edisi terbaru. Macam diet dan indikasi pemberian diet jantung disesuaikan dengan
kondisi pasien, demikian juga pemilihan bahan makanan yang dianjurkan dan tidak dianjurkan
sudah tertuang dalam buku penuntun diet tersebut.
Langkah terakhir adalah menyusun monitoring dan evaluasi gizi dari intervensi yang
diberikan kepada pasien untuk mengetahui sejauh mana keberhasilan asuhan gizi yang
diberikan kepada pasien.

Tes 3
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Seorang ibu datang ke puskesmas dengan keluhan mual muntah dan tidak nafsu makan,
berat badannya sedikit menurun dari biasanya. Keadaan umum ibu masih sadar, tetapi
tampak haus dan lemas, nadi dan pernafasan normal. Berat badan saat ini 50 kg, tinggi
baban 155 cm. Diagnosis gizi domain apakah yang bisa ditegakkan dengan data
tersebut?
A. Asupan
B. Klinis
C. Perilaku

296 Dietetik Penyakit tidak Menular 


D. Asupan dan klinis
E. Klinis dan perilaku

2) Ibu YT, umur 57 tahun, BB = 69 kg, TB 155 cm dirawat di rumah sakit dengan keluhan
tidak bisa berjalan, kaki bengkak kemerahan dan ada gangguan jantung. Setelah
dilakukan anamnesa riwayat gizi ibu mengatakan mengkonsumsi tape ketan dan
soto babat satu minggu terakhir, tidak bisa membatasi konsumsi garam dapur Data
apakah yang masih perlu dikaji untuk memastikan masalah gizi pada ibu YT?
A. Status Gizi
B. Laboratorium
C. Asupan makanan
D. Fisik/klinis
E. Riwayat penyakit

3) Seorang perempuan usia 35 tahun, datang ke klinik gizi dengan keluhan merasa
berat badannya sudah berlebih dan tidak nyaman dengan kondisi tubuhnya sekarang.
BB kasus 75 kg, TB 155 cm, kadar glukosa darah acak, 120 mg/dl, kolesterol 202
mg/dl Setelah dilakukan anamnesa diperoleh data kasus punya kebiasaan ngemil
cokelat, biskuit kaleng dan gorengan setiap hari sambil nonton TV, asupan energi
120% kebutuhan. Manakah terminologi Diagnosis Gizi yang tepat bagi kasus di atas?
A. Kenaikan berat badan tidak direncanakan
B. Perubahan nilai laboratorium terkait gizi
C. Kelebihan asupan energi dan lemak
D. Kurang pengetahuan tentang Gizi
E. Aktivitas fisik kurang

4) Seorang wanita berusia 47 tahun datang ke klinik gizi dengan berat badan 75 kg dan
tinggi badan 155 cm. Kebiasaan makan 3-4 kali/hari porsi besar, ditambah kue manis/jus
buah 2-3 kali/hari. Hasil recall makanan didapatkan asupan energi 2855 kkal. Apakah
masalah gizi pada domain intake yang dialami wanita tersebut?
A. Kelebihan asupan energi
B. Peningkatan kebutuhan gizi
C. Adanya gangguan pola makan
D. Pemilihan makanan yang salah
E. Kenaikan berat badan yang tidak direncanakan

 Dietetik Penyakit tidak Menular 297


5) Seorang laki-laki berusia 49 tahun, BB 85kg, TB 170 cm dengan wajah tampak bulat
dan dagu berlipat. Akhir-akhir ini mengeluh tungkai kaki lemas, cepat lelah disertai sesak
nafas. Sudah berobat ke dokter namun tidak ditemukan tanda-tanda adanya penyakit
infeksi atau penyakit lain. Apakah data yang dapat mengidentifikasi pengkajian gizi pada
kasus tersebut?
A. Antropometri dan klinis
B. Biokimia dan riwayat gizi
C. Biokimia gizi dan fisik
D. Riwayat gizi dan fisik
E. Riwayat personal dan antropometri

298 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Kunci Jawaban Tes
Tes Formatif 1
1) D
2) C
3) E
4) D
5) E

Tes Formatif 2
1) C
2) D
3) A
4) D
5) B

Tes Formatif 3
1) B
2) B
3) C
4) A
5) A

 Dietetik Penyakit tidak Menular 299


Glosarium
Dislipidemia : gangguan atau perubahan pada kadar lemak darah.
HDL Kolesterol : kolesterol baik yang aman untuk tubuh walaupun kadarnya tinggi.
LDL Kolesterol : kolesterol yang biasa disebut sebagai kolesterol jahat. LDL akan
membawa kolesterol ke seluruh tubuh yang membutuhkan melalui
jaringan arteri. Ketika LDL terlalu banyak, akan menimbun kolesterol pada
arteri sehingga menyebabkan plak.
Trigliserida : salah satu jenis lemak utama yang mengalir dalam darah manusia. Jika
terlalu banyak akan menumpuk pada bagian-bagian tubuh, seperti
dinding pembuluh darah dan hati.
Lipoprotein : Struktur biokimia yang berisi protein dan lemak yang terikat pada protein,
yang memungkinkan lemak untuk bergerak melalui air pada bagian dalam
dan di luar sel. Protein berfungsi untuk mengemulsi lipid.

300 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Daftar Pustaka
Soeharto. Iman. 2000. Pencegahan dan Penyembuhan Penyakit Jantung Koroner, Jakarta : PT
Gramedia Pustaka Utama.

Perkumpulan Endokrinologi Indonesia. 2015. Panduan Pengelolaan Dislipidemia di Indonesia-


Jakarta : PB PERKENI.

Instalasi Gizi Perjan RSCM dan AsDI. 2006. Penuntun Diet Edisi Baru. Jakarta : PT Gramedia
Pustaka Utama.

Mahan, K.L and Raymond JL. Krause’s. 2017. Food and The Nutrition Care Process. Ed. 14th.
Missouri : Elsevier.

AsDI & Persagi. 2011. Proses Asuhan Gizi Terstandar (PAGT). Pengembangan Konsep Nutrition
Care Process (NCP). Abadi Publishing & Printing.

Kementerian Kes. RI. Dirjen. Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak. 2014. Pedoman Proses
Asuhan Gizi Terstandar (PAGT). Jakarta : Kementerian Kesehatan.

Price, Sylvia A. Lorraine M.Wilson. 2005. Patofisiologi Konsep Klinis Proses-proses Penyakit.
Jakarta : EGC.

Inayati, Rosidah. 2016. Penatalaksanaan Diet Penyakit Jantung (dalam Ilmu Gizi Teori dan
Aplikasi, Editor, Hardinsyah dan I Dewa Nyoman Supariasa). Jakarta : EGC.

Pujol, TJ; Tucker, JE ; Barnes, JT. 2011. Disease of the Cardiovaskular System. In Nelm, M, et
al,2011. Nutrition Therapy & Pathophysiology, Belmont, USA : Cengage Learning.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 301


Bab 7
ASUHAN GIZI TERSTANDAR UNTUK
PASIEN PENYAKIT GINJAL KRONIK
DAN BATU GINJAL
Isti Suryani, DCN, M.Kes.

Pendahuluan

S
audara telah mempelajari berbagai macam asuhan gizi untuk penyakit-penyakit
tertentu pada Bab sebelumnya. Tidak kalah pentingnya pada bab ini kita akan
membahas mengenai asuhan gizi terstandar untuk pasien ginjal kronik dan batu
ginjal. Dengan berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi akhir-akhir ini juga di ikuti
dengan penemuan berbagai penyakit beserta cara pencegahan dan penanganannya, tetapi
angka morbiditas dan mortalitas untuk penyakit-penyakit tertentu masih tetap tinggi. Seperti
contohnya penyakit Ginjal Kronik (PJK) dan batu ginjal. Teknologi Terapi Pengganti Ginjal (TPG)
juga telah mengalami kemajuan yang sangat cepat tetapi angka morbiditas dan mortalitas
pasien PGK tetap tinggi. Peningkatan ini tidak saja pada pasien yang telah menjalani dialisis
saja tetapi memang sudah terjadi sejak Laju Filtrasi Glomerulus (LFG) <60 ml/menit (PGK
stadium 3). Biasanya ini terjadi karena ada komplikasi penyakit kardiovaskuler, serta adanya
inflamasi, infeksi dan malnutrisi pada tahap lanjut.
Penderita penyakit ginjal kronik (PGK) bisa mengalami Malnutrisi Energi Protein (MEP)
atau kehilangan massa otot, lemak dan cadangan protein visceral. Keadaan ini bukan saja
disebabkan kurangnya asupan makanan yang adekuat tetapi juga karena berkurangnya fungsi
ginjal. Tujuan asuhan gizi atau penatalaksanaan gizi pada pasien ginjal kronik adalah untuk
memperbaiki kualitas hidup, menurunkan morbiditas dan mortalitas, memperlambat
progresivitas penyakit ginjal, meminimalkan toksisitas uremic serta yang tidak kalah
pentingnya adalah mencegah terjadinya malnutrisi.

302 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Pembahasan Bab 7 ini meliputi 3 topik yaitu:
1. Asuhan Gizi terstandar untuk Pasien Penyakit Ginjal Kronik.
2. Asuhan Gizi Terstandar untuk Pasien Penyakit Batu Ginjal.
3. Praktik Asuhan Gizi Terstandar Untuk Kasus Dengan Penyakit Ginjal Kronik dan penyakit
batu ginjal.

Dengan mempelajari dan mengerjakan latihan-latihan yang ada dalam modul asuhan
gizi terstandar pada pasien-pasien gagal ginjal kronik dan batu ginjal ini secara sistematis dan
menyeluruh di harapkan mahasiswa akan semakin terampil dalam mempraktikkan asuhan gizi
pada pasien penyakit ginjal kronik dan penyakit batu ginjal.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 303


Topik 1
Asuhan Gizi Terstandar untuk Pasien
Penyakit Ginjal Kronik
A. PENGERTIAN

Ginjal merupakan salah satu organ penting yang mempunyai fungsi menjaga komposisi
darah dengan mencegah menumpuknya limbah dan mengendalikan keseimbangan cairan
dalam tubuh, menjaga level elektrolit seperti sodium, potasium dan fosfat tetap stabil, serta
memproduksi hormon dan enzim yang membantu dalam mengendalikan tekanan darah,
membuat sel darah merah dan menjaga tulang tetap kuat.

Gambar 7.1. Faal Ginjal


Sumber: https://portalkeperawatan.blogspot.co.id/search?q=gagal+ginjal+kronik

Setiap hari kedua ginjal menyaring sekitar 120-150 liter darah dan menghasilkan sekitar
1-2 liter urin. Setiap ginjal tersusun dari sekitar sejuta unit penyaring yang disebut nefron.
Nefron terdiri dari glomerulus dan tubulus. Glomerulus menyaring cairan dan limbah untuk
dikeluarkan serta mencegah keluarnya sel darah dan molekul besar yang sebagian besar
berupa protein. Selanjutnya melewati tubulus dan mengambil kembali mineral yang
dibutuhkan tubuh serta membuang limbahnya. Ginjal juga menghasilkan enzim renin yang
menjaga tekanan darah dan kadar garam, hormon erythropoietin yang merangsang sumsum
tulang memproduksi sel darah merah, serta menghasilkan bentuk aktif vitamin D yang
dibutuhkan untuk kesehatan tulang. Gangguan pada ginjal dapat berupa penyakit ginjal kronis

304 Dietetik Penyakit tidak Menular 


(PGK) atau dahulu disebut gagal ginjal kronis, gangguan ginjal akut (acute kidney injury) atau
sebelumnya disebut gagal ginjal akut.
Penyakit ginjal kronis adalah penurunan progresif fungsi ginjal dalam beberapa bulan
atau tahun. Penyakit ginjal kronis didefinisikan sebagai kerusakan ginjal dan atau penurunan
Glomerular Filtration Rate (GFR) kurang dari 60mL/min/1,73 m2 selama minimal 3 bulan
(Kidney Disease Improving Global Outcome, KDIGO, 2012IClinical Practice Guideline for the
Evaluation and Management).
Penyakit ginjal kronis awalnya tidak menunjukkan tanda dan gejala namun dapat
berjalan progresif menjadi gagal ginjal. Penyakit ginjal bisa dicegah dan ditanggulangi serta
kemungkinan untuk mendapatkan terapi yang efektif akan lebih besar jika diketahui lebih
awal.

B. ETIOLOGI

Sebagian besar penyakit ginjal menyerang nefron, mengakibatkan kehilangan


kemampuannya untuk menyaring. Kerusakan pada nefron dapat terjadi secara cepat, sering
sebagai akibat pelukaan atau keracunan. Tetapi kebanyakan penyakit ginjal menghancurkan
neefron secara perlahan dan diam-diam. Kerusakan biasanya dirasakan setelah beberapa
tahun atau bahkan dasawarsa. Sebagian besar penyakit ginjal menyerang kedua buah ginjal
sekaligus.
Berdasarkan studi Coresh et al. (2003), faktor risiko penyebab progresi PGK adalah
diabetes, hipertensi, usia lanjut dan penyebab lain seperti glomerulonefritis primer, lupus
serta penyakit ginjal polisistik. Diabetes dan hipertensi merupakan faktor risiko terpenting
terjadinya penyakit kardiofaskuler pada PGK.
Faktor risiko PGK menurut NKF K/DOQI (2000), terbagi dalam 4 tipe, yaitu pertama
faktor susceptibility, kedua faktor inisiasi, ketiga faktor progresi dan keempat faktor End Stage
Renal Disease (ESRD). Faktor susceptibility terjadi pada kelompok rentan seperti lansia,
riwayat keluarga dengan PGK, penurunan massa ginjal, Berat Bayi Lahir Rendah (BBLR), ras
dan sosio ekonomi rendah. Faktor inisiasi yaitu faktor yang mempercepat kerusakan ginjal
seperti pada diabetes, hipertensi, autoimun, infeksi sistemik, infeksi saluran kencing, batu
ginjal, toksisitas obat dan penyakit genetik. Faktor progresi adalah faktor yang mempercepat
kerusakan fungsi ginjal setelah inisiasi : peningkatan proteinuria, peningkatan level hipertensi,
glukosa yang tidak terkontrol pada diabetes, dislipidemia dan merokok. Sedangkan pada
faktor keempat ESRD yaitu peningkatan morbiditas dan mortalitas seperti dosis dialysis
rendah, anemia, penurunan albumin serum, dan peningkatan fosfor serum. Menurut
INFODATIN (Pusat Data Dan Informasi) Kementerian Kesehatan RI tahun 2017, penyakit ginjal
kronik dapat disebabkan oleh:

 Dietetik Penyakit tidak Menular 305


1. Diabetes mellitus.
2. Hipertensi.
3. Glomerulonefritis kronis.
4. Nefritis intersisial kronis.
5. Penyakit ginjal polikistik.
6. Obstruksi -infeksi saluran kemih.
7. Obesitas.
8. Tidak diketahui.

C. PATOLOGI

Pada stadium awal penyakit ginjal kronik terjadi adanya kehilangan daya cadang ginjal
(renal reserve), pada keadaan di mana basal LFG masih normal atau malah meningkat.
Kemudian secara perlahan akan terjadi penurunan fungsi nefron yang progresif, yang ditandai
dengan peningkatan kadar urea dan kreatinin serum. Sampai pada LFG sebesar 60%, pasien
belum merasakan keluhan (asimtomatik), tetapi kadar urea dan kreatinin serum sudah terjadi
peningkatan. Sampai pada LFG sebesar 30%, mulai terjadi keluhan pada pasien seperti
nokturia, badan lemah, mual, nafsu makan kurang dan penurunan berat badan. Sampai pada
LFG di bawah 30%, pasien memperlihatkan gejala dan tanda uremia seperti anemia,
peningkatan tekanan darah, gangguan metabolisme fosfor dan kalsium, pruritus, mual,
muntah dan lain sebagainya. Pasien juga mudah terkena infeksi seperti infeksi saluran kemih,
infeksi saluran napas, maupun infeksi saluran cerna. Pasien Juga akan terjadi gangguan
keseimbangan air seperti hipo atau hipervolemia, gangguan keseimbangan elektrolit antara
lain natrium dan kalium. Pada LFG di bawah 15% akan terjadi gejala dan komplikasi yang lebih
serius, dan pasien sudah memerlukan terapi pengganti ginjal (renal replacement therapy)
antara lain dialisis atau transplantasi ginjal. Pada keadaan ini pasien dikatakan sampai pada
stadium gagal ginjal Derajat PGK dan risiko progresivitasnya diklasifikasikan sebagai berikut:

306 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Tabel 7.1. Derajat dan Progresivitas PGK

Persistent albuminuria categories


description and range
A1 A2 A3
Normal Moderately Severely
to mildly increased increased
increased
GFR G1 Normal or high >90 1 if CKD 1 2
categories G2 Mildly decreased 60 - 89 1 if CKD 1 2
(mL/min/1.
G3a Mildly to 45 - 59 1 2 3
73 m2)
moderately
description
decreased
and range
G3b Moderately to 30 - 44 2 2 3
severely
decreased
G4 Severely 15 – 29 3 3 4+
decreased
G5 Kidney failure <15 4+ 4+ 4+
Sumber : KDIGO 2012 Clinical Practice Guideline for the Evaluation and Management, dalam
DATIN

Keterangan: GFR dan albuminuria menggambarkan risiko progresivitas sesuai warna (hijau,
kuning, oranye, merah, merah tua). Angka di dalam kotak menunjukkan
frekuensi monitoring/tahun yang dianjurkan.

Pada derajat awal, PGK belum menimbulkan gejala dan tanda, bahkan hingga laju filtrasi
glomerulus sebesar 60% pasien masih asimtomatik namun sudah terjadi peningkatan kadar
urea dan kreatinin serum. Kelainan secara klinis dan laboratorium baru terlihat dengan jelas
pada derajat 3 dan 4. Saat laju filtrasi glomerulus sebesar 30%, keluhan seperti badan lemah,
mual, nafsu makan berkurang dan penurunan berat badan mulai dirasakan pasien. Pasien
mulai merasakan gejala dan tanda uremia yang nyata saat laju filtrasi glomelurus kurang dari
30%.

D. DATA PENYAKIT GINJAL DI INDONESIA

Hasil Riskesdas 2013, populasi umur ≥ 15 tahun yang terdiagnosis gagal ginjal kronis
sebesar 0,2%. Angka ini lebih rendah dibandingkan prevalensi PGK di negara-negara lain, juga

 Dietetik Penyakit tidak Menular 307


hasil Penelitian Perhimpunan Nefrologi Indonesia (Pernefri) tahun 2006, mendapatkan
prevalensi PGK sebesar 12,5%. Hal ini karena Riskesdas 2013 hanya meneliti data orang yang
terdiagnosis PGK sedangkan sebagian besar PGK di Indonesia baru terdiagnosis pada tahap
lanjut dan akhir. Hasil Riskesdas 2013 juga menunjukkan prevalensi meningkat seiring dengan
bertambahnya umur, dengan peningkatan tajam pada kelompok umur 35-44 tahun
dibandingkan kelompok umur 25-34 tahun. Prevalensi pada laki-laki (0,3%) lebih tinggi dari
perempuan (0,2%), prevalensi lebih tinggi terjadi pada masyarakat perdesaan (0,3%), tidak
bersekolah (0,4%), pekerjaan wiraswasta, petani, nelayan dan buruh (0,3%), dan kuintil indeks
kepemilikan terbawah dan menengah bawah masing-masing 0,3%. Sedangkan provinsi
dengan prevalensi tertinggi adalah Sulawesi Tengah sebesar 0,5%, diikuti Aceh, Gorontalo,
dan Sulawesi Utara masing-masing 0,4%.

E. DIAGNOSIS GIZI PADA PASIEN PENYAKIT GINJAL KRONIK (PGK)

1. Asupan energi inadekuat (NI-1.2).


2. Asupan oral inadekuat (NI-2.1).
3. Asupan cairan berlebihan (NI-3.2).
4. Penurunan kebutuhan zat gizi (NI-5.4).
5. Asupan protein berlebihan (NI-5.7.2).
6. Jenis Asupan protein atau asam amino tidak optimal (spesifik) (NI-5.7.3).
7. Pemanfaatan zat gizi terganggu (NC-2.1).
8. Perubahan nilai laboratorium terkait gizi (spesifik) (NC-2.2).
9. Kepatuhan yang rendah terhadap rekomendasi gizi (NB-1.6).
10. Pilihan makanan yang tidak diinginkan (NB-1.7).

F. PENATALAKSANAAN NUTRISI PADA PENYAKIT GINJAL KRONIK (PGK)

1. Tujuan umum adalah mengendalikan gejala-gejala uremia, mencegah progresivitas


penyakit ginjal, mempertahankan status nutrisi yang optimal, mengendalikan kondisi
terkait PGK seperti anemia, hipertensi, dislipidemia, penyakit tulang dan kardiovaskuler
2. Tujuan khusus
a. PGK Pre-dialisis bertujuan untuk mengurangi akumulasi produk-produk sisa
nitrogen, mengurangi gangguan metabolit terkait uremia, memperlambat laju
progresivitas penyakit ginjal, mengatur keseimbangan air dan elektrolit,
mengendalikan kondisi terkait PGK seperti anemia, penyakit tulang, dan penyakit
kardiovaskuler.

308 Dietetik Penyakit tidak Menular 


b. PGK Hemodialisis bertujuan untuk memperbaiki dan mempertahankan status gizi
optimal, mencegah penimbunan sisa metabolisme berlebih, mengatur
keseimbangan air dan elektrolit, mengendalikan kondisi terkait PGK seperti
penyakit tulang, dan penyakit kardiovaskuler.
c. PGK Peritonial Dialisis bertujuan untuk memperbaiki dan mempertahankan status
gizi optimal, mencegah penimbunan sisa metabolisme berlebih, mengatur
keseimbangan air dan elektrolit, mengendalikan kondisi terkait PGK seperti
penyakit tulang, dan penyakit kardiovaskuler, mempertahankan fungsi ginjal sisa.
d. Transplantasi ginjal
1) Jangka pendek ( < 6 minggu pasca transplantasi) bertujuan untuk membantu
penyembuhan luka meningkatkan anabolisme, mencegah infeksi,
mengantisipasi dan mengatasi efek metabolisme obat imunosupresan.
2) Jangka panjang (> 6 minggu pasca transplantasi) bertujuan untuk mencapai
atau mempertahankan berat badan ideal, mempertahankan kadar gula,
mempertahankan kadar kolesterol <200mg/dl, mempertahankan tekanan
darah normal, mempertahankan densitas tulang optimal, mengantisipasi
dan mengatasi efek metabolisme obat imunosupresan, mempertahankan
gaya hidup sehat.

3. Penilaian Status Gizi


a. Parameter penilaian status gizi meliputi:
1) Antropometri : Tinggi Badan (TB), Berat Badan (BB), Indeks Massa Tubuh
(IMT), Lingkar Lengan Atas (LLA), Tebal Lipatan Kulit (TLK).
2) Biokimia : Albumin serum, Kolesterol total, Kreatinin serum, Transferin
serum, Prealbumin serum, Bikarbonat serum, status inflamasi : seperti C-
Reactive Protein (CRP).
3) Klinik fisik : Interdyalitic Weight Gain (IDWG), Bioelektrical Impedance
Analysis (BIA), Subjective Global Assesment (SGA).
4) Riwayat makan : Food recall and food record.
5) Malnutrition Inflammation Score (MIS).
b. Klasifikasi Berat Badan berdasarkan IMT

 Dietetik Penyakit tidak Menular 309


Tabel 7.2. Klasifikasi Status Gizi Berdasarkan IMT

KLASIFIKASI IMT (kg/m²)


BB kurang (underweight) < 18,5
Normal 18,5 – 22,9
BB lebih ( overweight) ≥ 23
Dengan Resiko (at risk) 23,0 – 24,9
Kegemukkan (obese) I 25 – 29, 9
Kegemukkan (obese) II ≥ 30
Sumber : PERNEFRI, 2011

c. Tujuan Penilaian Status Gizi adalah menentukan status gizi, menentukan Derajat
malnutrisi, memperkirakan risiko komplikasi, merekomendasikan dan memonitor
kecukupan nutrisi.
d. Indikator Malnutrisi:
1) SGA (B) : Gizi kurang dan SGA (C) : gizi buruk
2) Albumin serum < 3 – 8 g/dl
3) Kreatini serum < 10 mg/dl
4) IMT < 20 kg/m²
5) Kolesterol < 147 mg/dl
6) Prealbumin serum < 30mg/dl

4. Rekomendasi asupan gizi (energi, protein, lemak dan karbohidrat)


a. Rekomendasi Asupan energi :
1) PGK pre-dialisis : 35 kkal/kgBB ideal/hari. Pada pasien sedentary live style
atau aktifitas minimal atau usia lanjut : 30 -35 kkal/kgBB ideal/hari.
2) PGK-HD : 30 -35 kkal/kgBB ideal/hari.
3) PGK-PD : 30 -35 kkal/kgBB ideal/hari, dengan memperhitungkan asupan
kalori (dekstrosa) dari cairan dialisat.
4) Transplantasi ginjal : 30 -35 kkal/kgBB ideal/hari.
b. Rekomendasi asupan protein :
1) PGK pre-dialisis : 0,6 – 0,75 g/kgBB ideal/hari.
2) PGK-HD : 1,2 g/kgBB ideal/hari.
3) PGK-PD : 1,2 -1,3 g/kgBB ideal/hari.
4) Transplantasi ginjal : 1,3 g/kgBB ideal/hari pada 6 minggu pertama pasca
transplantasi. Selanjutnya 0,8 -1 g/kgBB ideal/hari.
5) Protein yang diberikan minimal 50% dengan kandungan biologis tinggi
(protein hewani).

310 Dietetik Penyakit tidak Menular 


c. Rekomendasi asupan lemak :
1) PGK pre-dialisis, PGK-HD, PGK-PD : 25 30% dari total kalori.
2) Pembatasan lemak jenuh < 10%.
3) Bila didapatkan dislipidemia dianjurkan kadar kolesterol dalam makanan <
300 mg/hari.
d. Kalori dari karbohidrat adalah sisa dari perhitungan untuk protein dan lemak
e. Pasien PGK yang menderita malnutrisi memerlukan protein dan energi yang lebih
tinggi, apabila asupan tidak adekuat diperlukan suplemen nutrisi oral. Pemberian
nutrisi via nasogastric tube dan nutrisi parenteral intradialitik (NPID) atau nutrisi
intra peritoneal perlu dipertimbangkan pada pasien dialysis yang memerlukan
dukungan nutrisi yang sdekuat.
f. Nutrisi Parenteral Intradialitik (NPID)
1) NPID dipakai bila pemberian nutrisi oral dan enteral dinilai gagal.
2) Pada pasien malnutrisi pemberian NPID direkomendasikan apabila asupan
nutrisi oral/enteral kurang dari 0,8 g protein/kgBB ideal/hari dan < 20
kkal/kgBB ideal/hari.
3) Rejimen yang biasanya diberikan terdiri dari kombinasi lemak, glukosa dan
asam amino atau peptida. Volume total yang diberikan setiap sesi dialysis
sekitar 1000 ml yang mengandung 2000 sampai 7000 kJ (500 sampai 1750
kkal) dan 45 hingga 60 gram protein.
g. Agen anabolik, Androgen diberikan secara mingguan atau dua bulanan.
Pengobatan dengan nandrolane 100 mg per bulan sampai 200 mg per minggu
selama 6 bulan diberikan pada pasien dialysis. Beberapa efek samping pemberian
androgen yang telah dilaporkan : hirsuitisme, perubahan suara pada wanita,
peningkatan enzim hati, dan keseimbangan lemak.

5. Rekomendasi vitamin, air, mineral dan trace elements


a. Pasien PGK beresiko mengalami defisiensi atau kelebihan satu atau lebih
mikronutrien (vitamin dan trace elemnts) karena asupan yang tidak adekuat,
gangguan absorbsi mikronutrien akibat obat atau toksin uremik, gangguan
metabolisme, atau akibat kehilangan penambahan yang didapat selama dialisis.
b. Mikronutrien berfungsi pada tingkat sel sehingga defisiensi maupun kelebihan
mikronutrien hanya bersifat subklinis dan baru akan terdeteksi apabila telah
berada pada stadium lanjut.
c. Rekomendasi asupan vitamin larut air pada PGK.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 311


Tabel 7.3. Rekomendasi Asupan Vitamin Larut Air pada PGK

Transplantasi
Nutrient Pre Dialisis HD PD
Ginjal
Thiamin (B1) 1-1,5 1,1-1,2 1,5 Normal†
mg/hari* mg/hari mg/hari
Riboflavin (B2) 1-2 mg/hari* 1,2-1,3 1,8 Normal†
mg/hari mg/hari
Niasin 11-29 24-26 20 mg/hari Normal†
mg/hari mg/hari
Asam Tidak ada 5 mg/hari 10 mg/hari Normal†
Panthothenat
(B5)
Piridoksin (B6) 5 mg/hari** 10 mg/hari 10 mg/hari Normal†
Biotin (B8) Tidak ada 30 µg/hari 30 µg/hari Normal†
Asam folat (B9) 200 1 mg/hari >1 mg/hari Normal†
mg/hari†
Kobalamin 2 mg/hari 2,4 µg/hari 6 µg/hari Normal†
(B12)
Vitamin C Suplementas 75-90 60-100 Normal†
i dapat mg/hari mg/hari
diberikan
untuk
membantu
absorbs besi
oral
Sumber : PERNEFRI, 2011
Keterangan :
* Diberikan pada pasien dengan pembatasan diet protein yang lama (kurang dari
0,75 gram/kgBB ideal/hari)
** Diberikan pada pasien terapi ESA dan dengan pembatasan diet protein (kurang
dari 0,75 gram/kgBBIdeal/hari)
† Diberikan pada pasien dengan terapi ESA setelah 6 minggu pasca transplantasi
ginjal diberikan sesuai dengan kebutuhan orang normal tidak ada = tidak
ditemukan adanya rekomendasi untuk nutrient tersebut. ESA : Erithropoietin
Stimulating Agent

d. Rekomendasi asupan vitamin larut lemak dan air pada PGK

312 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Tabel 7.4. Rekomendasi Asupan Vitamin Larut Lemak dan Air pada PGK

Transplantasi
Nutrient Pre dialisis HD PD
Ginjal
Vitamin A Tidak ada 700-900 Tidak ada Normal†
µg/hari
Vitamin D Mulai dengan dosis Individual Individual 1-2 g/hari jika ada
rendah dengan indikasi
monitor ketat
kadar kalsium,
fosfor, dan PTH
serum
Vitamin E Tidak ada 400-800 Optional Normal†
IU/hari
Vitamin K 90-120 µg/hari 90-120 Tidak ada Normal†
µg/hari
Cairan Tidak dibatasi 500 Monitor Jangka pendek
dengan produksi ml/hari* 1500- (fase akut pasca
urin yang normal produksi 2000 transplantasi)
urin ml/hari euvolemik atau
sedikit
hipervolemik
dengan insensible
fluid loss
diperhitungkan
sekitar 30-60
ml/jam. Untuk
pasien yang
normovolemik
dengan graft yang
berfungsi baik,
asupan cairan
minimal
dianjurkan 2000
ml/hari. Untuk
pasien oliguria
volume cairan
yang diberikan
harus seimbang
dengan produksi
urin ditambah
insensible fluid
loss sebesar 500-
750 ml
Sumber : PERNEFRI, 2011

 Dietetik Penyakit tidak Menular 313


Keterangan : Tidak ada = tidak ditemukan adanya rekomendasi untuk nutrient
tersebut.
† Setelah 6 minggu pasca transplantasi ginjal diberikan sesuai dengan kebutuhan
orang normal

e. Asupan cairan pada pasien PGK disesuaikan dengan produksi urin dan status
hidrasi.
f. Kadar trace elements dalam darah dan jaringan pada pasien penyakit ginjal
dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain:
1) Penurunan LFG menyebabkan ekskresi berkurang, atau sebaliknya pada
kerusakan tubulus dapat mengakibatkan ekskresi berlebih.
2) Pasien dengan proteinuria berat dapat mengalami kehilangan protein bound
trace elements.
3) Status gizi yang buruk atau gangguan absorbs saluran cerna pada uremia
berat dapat mengurangi absorbs dan pemakaian trace elemen dalam diet.
4) Pada pasien PGTA, kontaminasi cairan dialisat oleh trace elements dalam
jumlah besar dapat disebabkan oleh kesalahan pada pemurnian air atau
persiapan dialisat.
5) Masuk atau hilangnya trace elements selama dialisis tergantung pada
gradient antara fraksi sebuah molekul dalam plasma yang dapat difiltrasi,
kadarnya dalam cairan dialisat, dan jenis serta permeabilitas membrane
dialisis.

g. Rekomendasi asupan mineral dan trace elements pada PGK

Tabel 7.5. Rekomendasi Asupan Mineral dan Trace Elements pada PGK

Transplantasi
Minerals Pre dialisis HD PD
Ginjal
NaCl <5 g/hari 5-6 g/hari 5-10 g/hari <6-7 g/hari
Kalium 39 8-17 8-17 Tidak dibatasi,
mg/kg/hari, mg/kg/hari mg/kg/hari monitor efek obat.
tergantung Jika direstriksi,
nilai dapat diberikan 1
laboratorium mEq kalium per
gram protein dalam
diet
Kalsium 1200 <2000 <2000 1000-1500 mg/hari
mg/hari mg/hari mg/hari

314 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Transplantasi
Minerals Pre dialisis HD PD
Ginjal
dari diet dari diet
dan obat dan obat
Fosfor 800-1000 800-100 800-100 1,2 g/hari baik
mg/hari (jika mg/hari mg/hari pada fase akut
fosfat serum maupun 4-6
>4,6 mg/dl minggu pasca
dan/atau transplantasi
PTH >114,9
pg/ml pada ≥
2x
pemeriksaan
Zinc (Zn) 12 mg/hari Jika perlu* 10-15 Jangka pendek
mg/hari (L)
dapat diberikan
dan 8-12 suplementasi untuk
mg/hari (P)
membantu
penyembuhan luka
Besi (Fe) Individual** Individual** Individual** Individual**
tergantung
cadangan besi
tubuh
Selenium 85 µg/hari 55 µg/hari 55 µg/hari Normal†
Sumber : PERNEFRI, 2011
Keterangan :
* Bisa diberikan suplemen zinc elemental sampai 15 mg/hari
** Pada terapi ESA dapat diberikan suplementasi besi baik oral maupun
parenteral, mengacu pada konsesus manajemen anemia pada pgk
* Natrium hanya dibatasi pada periode akut pasca operasi dimana mungkin
terjadi fungsi graft yang buruk atau hipertensi pasca transplantasi
* Kadar kalium darah dapat meningkat pada pemakaian takrolimus,siklosporin,
atau diuretik hemat kalium, insufisiensi ginjal, atau asidosis metabolik
† Setelah 6 minggu pasca transplantasi ginjal diberikan sesuai dengan
kebutuhan orang normal
L = laki-laki, P= perempuan
Tidak ada = tidak ditemukan adanya rekomendasi untuk nutrien tersebut
ESA=Erythropoiesis Stimulating Agent

6. Monitoring dan Evaluasi


a. Monitoring status gizi sebaiknya dilakukan menggunakan tehnik di bawah ini :
1) Anamnesis diet.
2) Berat badan.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 315


3) Subjective Global Assessment (SGA).
4) Penanda biokimia : albumin serum, kolesterol serum, kreatinin serum,
saturasi transferin.
b. Anamnesis diet dan konseling :
1) Anamnesis diet pada pasien PGK-HD yang stabil sebaiknya dilakukan setiap
3 – 6 bulan oleh dietisien (ahli gizi) atau setiap 3 bulan jika usia > 50 tahun
atau telah menjalani HD > 5 tahun.
2) Pasien yang mengalami malnutrisi sejak awal HD sebaiknya dilakukan food
recall setiap bulan.
c. Berat Badan :
1) Dilakukan penghitungan rerata berat badan pasca dialysis selama satu bulan
dan di nilai persentase perubahannya setiap bulan.
2) Penghitungan IDWG didasarkan atas berat badan kering.
d. Penanda Biokimia :
1) Albumin, kolesterol dan kreatinin serum dievaluasi 1 bulan setelah HD di
mulai dan selanjutnya setiap 3 bulan pada pasien yang klinisnya stabil.
2) Pemeriksaan penanda biokimia di atas dilakukan setiap 1 bulan sekali pada
pasien yang secara klinis tidak stabil dengan berbagai komorbid, inflamasi
yang persisten, atau sedang mendapatkan terapi diet intensif.
e. Target penatalaksanaan nutrisi pada PGK :
1) PGK pre-dialisis :
a) Asupan makanan > 80%dari yang direkomendasi
b) IMT 20 -25 kg/m²
c) Cadangan massa otot/lemak adekuat
d) SGA (A)
e) Albumin 3,5 – 5,0 g/dl (dapat lebih rendah pada sindrom nefrotik)
f) Kolesterol 150 – 200mg/dl
g) Trigliserida ¸150 mg/dl
h) HDL : pria > 40 mg/dl dan wanita > 50 mg/dl
i) Kreatinin mencapai kadar yang stabil
j) Saturasi transferin 20 – 50%
2) PGK-HD dan PGK-PD :
a) Asupan makanan > 80%dari yang direkomendasi
b) IMT 20 -25 kg/m²
c) Cadangan massa otot/lemak adekuat
d) SGA (A)
e) Albumin ≥ 4,0 g/dl

316 Dietetik Penyakit tidak Menular 


f) Kolesterol 150 – 200mg/dl
g) Trigliserida ¸150 mg/dl
h) HDL : pria > 40 mg/dl dan wanita > 50 mg/dl
i) Kreatinin serum > 10 mg/dl
j) Saturasi transferin 20 – 50%
3) Transplantasi ginjal :
a) Jangka Pendek :
- Asupan makanan > 80% dari yang direkomendasi
- Mencegah terjadinya penurunan atau peningkatan berat badan
yang tidak wajar
- IMT 20 – 25kg/m²
- Cadangan massa otot/lemak adekuat
- SGA (A)
- Albumin 3,5 g/dl
- Kolesterol 150 – 200mg/dl
- LDL < 160 mg/dl (dengan 0 – 1 faktor resiko)
< 130 mg/dl (dengan ≥ 2 faktor resiko), atau
< 100 mg/dl (Coronary Heart Disease(CHD) atau ekuivalen
dengan resiko CHD ; Definisi factor (selain LDL) yang dianggap
resiko tinggi untuk CHD : merokok, Hipertensi (TD ≥ 140/90
mmHg atau dalam terapi antihipertensi), kadar HDL rendah (< 40
mg/dl), riwayat keluarga dengan CHD pada first degree relative
(laki-laki) < 55 tahun, CHD pada first degree relative
(perempuan) < 65 tahun, usia laki-laki ≥ 45 tahun, perempuan ≥
55 tahun. Kadar HDL ≥ 60 mg/dl terhitung sebagai factor resiko
“negative”, dan apabila ada maka menghilangkan satu factor
resiko dari jumlah total.
- HDL : pria > 40 mg/dl dan wanita > 50 mg/dl
- Trigliserida < 150 mg/dl
b) Jangka Panjang :
- Asupan makanan > 80% dari yang direkomendasi
- Mencegah terjadinya kenaikkan berat badan yang tidak wajar
- IMT 20 – 25kg/m²
- Cadangan massa otot/lemak adekuat
- SGA (A)
- Albumin 3,5 - 5,0 g/dl
- Kolesterol 150 – 200mg/dl

 Dietetik Penyakit tidak Menular 317


- LDL < 160 mg/dl (dengan 0 – 1 faktor resiko)
< 130 mg/dl (dengan ≥ 2 faktor resiko), atau
< 100 mg/dl (Coronary Heart Disease(CHD) atau ekuivalen
dengan resiko CHD ; Definisi factor (selain LDL) yang dianggap
resiko tinggi untuk CHD : merokok, Hipertensi (TD ≥ 140/90
mmHg atau dalam terapi antihipertensi), kadar HDL rendah (< 40
mg/dl), riwayat keluarga dengan CHD pada first degree relative
(laki-laki) < 55 tahun, CHD pada first degree relative (perempuan)
< 65 tahun, usia laki-laki ≥ 45 tahun, perempuan ≥ 55 tahun.
Kadar HDL ≥ 60 mg/dl terhitung sebagai factor resiko “ negative”,
dan apabila ada maka menghilangkan satu factor resiko dari
jumlah total.
- HDL : pria > 40 mg/dl dan wanita > 50 mg/dl
- Trigliserida < 150 mg/dl

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Sebutkan fungsi faal ginjal dalam tubuh kita?


2) Sebutkan penyebab Penyakit Ginjal Kronik (PGK) menurut Infodatin Kemenkes RI tahun
2017?
3) Jelaskan secara singkat patologi klinis PGK mulai dari derajad awal (1) sampai derajad
akhir (4)!
4) Sebutkan kemungkinan sepuluh (10) diagnosis gizi pada pasien PGK?
5) Sebutkan tujuan umum penatalaksanaan nutrisi pada pasien PGK?
6) Sebutkan tujuan penilaian status gizi pada pasien PGK?
7) Sebutkan indikator malnutrisi pada pasien PGK?
8) Sebutkan rekomendasi untuk asupan gizi (energi, protein, lemak, karbohidrat, vitamin
dan mineral) sesuai kebutuhan gizi pada pasien (PGK)?
9) Jelaskan tehnik memonitoring status gizi pada pasien PGK!

Petunjuk Jawaban Latihan

Pelajari kembali materi berikut ini agar saudara dapat mengerjakan soal latihan dengan
baik.

318 Dietetik Penyakit tidak Menular 


1) Pengertian dan Fungsi ginjal.
2) Etiologi atau penyebab penyakit ginjal kronik.
3) Patologi penyakit ginjal kronik.
4) Diagnosis gizi pada pasien Penyakit Ginjal Kronik.
5) Tujuan umum penatalaksanaan nutrisi pada pasien Penyakit Ginjal Kronik.
6) Tujuan penilaian status gizi pada pasien Penyakit Ginjal Kronik.
7) Indikator malnutrisi pada pasien Penyakit Ginjal Kronik.
8) Rekomendasi atau kebutuhan gizi (energi, protein, lemak, karbohidrat, vitamin dan
mineral) pada pasien Penyakit Ginjal Kronik.
9) Cara memonitoring status gizi pada pasien Penyakit Ginjal Kronik.

Ringkasan

Ginjal merupakan salah satu organ penting yang mempunyai fungsi menjaga komposisi
darah dengan cara mencegah menumpuknya limbah dan mengendalikan keseimbangan
cairan dalam tubuh, menjaga level elektrolit seperti sodium, potasium dan fosfat tetap stabil,
serta memproduksi hormon dan enzim yang membantu dalam mengendalikan tekanan darah,
membuat sel darah merah dan menjaga tulang tetap kuat.
Penyakit ginjal kronis awalnya tidak menunjukkan tanda dan gejala namun dapat
berjalan progresif menjadi gagal ginjal. Penyakit ginjal bisa dicegah dan ditanggulangi serta
kemungkinan untuk mendapatkan terapi yang efektif akan lebih besar jika diketahui lebih
awal. Pada derajat awal, PGK belum menimbulkan gejala dan tanda, bahkan hingga laju filtrasi
glomerulus sebesar 60% pasien masih asimtomatik namun sudah terjadi peningkatan kadar
urea dan kreatinin serum. Kelainan secara klinis dan laboratorium baru terlihat dengan jelas
pada derajat 3 dan 4. Saat laju filtrasi glomerulus sebesar 30%, keluhan seperti badan lemah,
mual, nafsu makan berkurang dan penurunan berat badan mulai dirasakan pasien. Pasien
mulai merasakan gejala dan tanda uremia yang nyata saat laju filtrasi glomelurus kurang dari
30%.
Penegakkan diagnosis gizi pada pasien PGK sangat penting untuk memperjelas dan
membantu dalam pelaksanaan asuhan gizi. Dalam merencanakan dan melaksanakan asuhan
gizi perlu ditetapkan tujuan, syarat (rekomendasi) kebutuhan gizi pasien PGK disesuaikan
dengan keadaan atau status gizi saat itu. Untuk mengetahui keberhasilan pelaksanaan asuhan
gizi pada pasien PGK perlu dilakukan kegiatan monitoring dan evaluasi.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 319


Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Berapa literkah ginjal menyaring darah dalam sehari pada tubuh kita?
A. 50 – 75 liter/hari
B. 75 – 100 liter/hari
C. 100 – 115 liter/hari
D. 120 – 150 liter/hari
E. 150 – 200 liter/hari

2) Berapa nilai laboratorium berdasarkan kerusakan ginjal dan/atau penurunan GFR


selama minimal 3 bulan untuk menetapkan seseorang terkena PGK?
A. < 30 mL/min/1,73 m²
B. < 50 mL/min/1,73 m²
C. < 60 mL/min/1,73 m²
D. < 75 mL/min/1,73 m²
E. < 90 mL/min/1,73 m²

3) Faktor resiko PGK salah satunya adalah susceptibility. Pilihlah di bawah ini yang
merupakan faktor dari susceptibility!
A. Bayi
B. Anak
C. Remaja
D. Dewasa
E. Lansia

4) Indikator malnutrisi pada pasien PGK antara lain ....


A. Albumin serum < 3- 8 g/dl
B. Kreatinin serum < 5 mg/dl
C. IMT < 10kg/m²
D. Kolesterol < 200 mg/dl
E. Pre albumin < 50 mg/dl

5) Asupan protein yang direkomendasikan untuk pasien PGK-Predialisis adalah ....


A. 0,5 – 1,00 g/kgBB ideal/hari
B. 0,6 – 0,75 g/kgBB ideal/hari
C. 0,8 – 1,00 g/kgBB ideal/hari
D. 1,0 – 1,50 g/kgBB ideal/hari
E. 1,5 – 2,00 g/kgBB ideal/hari

320 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Topik 2
Asuhan Gizi Terstandar untuk Pasien
Penyakit Batu Ginjal

S
etelah kita belajar mengenai asuhan gizi terstandar untuk pasien ginjal kronik pada
topik 1, maka pada topik 2 ini kita akan melanjutkan asuhan gizi pada penyakit yang
mengenai organ ginjal, yang biasa kita kenal dengan nama batu ginjal. Batu ginjal
lebih banyak diderita pada orang dewasa laki-laki dari pada perempuan. Faktor risiko
terjadinya batu ginjal biasanya disebabkan hiperkalsiuria, hiperurikosuria, hiperoksalouria,
rendahnya volume dan pH urin. Konsentrasi mineral atau garam yang ada dalam urin bisa
mencapai nilai tinggi yang akan memungkinkan terbentuknya Kristal, dan ini akan mengendap
dalam tubulus ginjal atau ureter yang lama kelamaan akan terbentuk batu yang biasa kita
sebut batu ginjal. Kelainan metabolisme atau pengaruh lingkungan akan menyebabkan
peningkatan konsentrasi mineral atau garam. Mineral atau garam pada batu ginjal sebagian
besar berupa garam kalsium, fosfat, oksalat serta asam urat.

A. GAMBARAN UMUM

Penyakit batu ginjal atau biasa disebut nefrolitiasis adalah suatu kondisi ketika material
keras yang menyerupai batu atau kalkulus terbentuk di dalam ginjal. Batu-batu tersebut
terbentuk oleh karena adanya kristalisasi larutan urin (kalsium oksolat, asam urat, kalium
fosfat, struvit dansistin). Material tersebut berasal dari sisa zat-zat limbah di dalam darah yang
disaring oleh ginjal kemudian mengendap dan mengkristal seiring waktu. Ukuran batu
bervariasi dari yang granular (pasir dan krikil) sampai sebesar buah jeruk. Batu yang berupa
krikil biasanya dikeluarkan secara spontan.

B. ETIOLOGI

Batu ginjal terbentuk kemungkinan adanya hubungan dengan gangguan aliran urin,
gangguan metabolik, infeksi saluran kemih, dehidrasi, dan keadaan-keadaan lain yang masih
belum terungkap (idiopatik). Terdapat dua faktor yang mempengaruhi terbentuknya batu
pada saluran kemih. Dua faktor tersebut adalah faktor intrinsik yaitu keadaan yang berasal
dari tubuh orang itu sendiri dan faktor ekstrinsik yaitu pengaruh yang berasal dari lingkungan
di sekitarnya. Faktor intrinsik (dari tubuh orang itu sendiri) antara lain:

 Dietetik Penyakit tidak Menular 321


1. Herediter (keturunan) : penyakit ini diturunkan dari orang tuanya.
2. Umur : paling sering didapatkan pada usia 30-50 tahun.
3. Jenis kelamin : jumlah penderita laki-laki tiga kali lebih banyak dibandingkan dengan
perempuan.

Faktor ekstrinsik antara lain:


1. Geografis : ada beberapa daerah menunjukkan angka kejadian batu saluran kemih yang
lebih tinggi dari pada daerah lain sehingga dikenal sebagai daerah stonebelt.
2. Iklim dan temperatur.
3. Asupan air : kurangnya asupan air dan tingginya kadar mineral kalsium pada air yang di
asup.
4. Diet : Diet tinggi purin, oksalat dan kalsium.
5. Pekerjaan : penyakit ini banyak ditemukan pada orang yang pekerjaannya banyak duduk
atau kurang aktivitas atau sedentary life.

C. TANDA DAN GEJALA

1. Nyeri dan pegal di daerah pinggang. Lokasi nyeri tergantung di mana batu itu berada.
Bila pada piala ginjal rasa nyeri akibat dari hidronefrosis yang rasanya lebih tumpul dan
sifatnya konstan. Terutama timbul pada costoverteral.
2. Hematuria Darah dari ginjal berwarna coklat tua, dapat terjadi karena adanya trauma
yang disebabkan adanya batu atau terjadi kolik.
3. Infeksi Batu dapat mengakibatkan gejala infeksi traktus urinarius maupun infeksi
asistemik yang dapat menyebabkan disfungsi ginjal yang progresif.
4. Kencing panas dan nyeri.
5. Adanya nyeri tekan pada daerah ginjal.

D. PATOFISIOLOGI

Batu saluran kemih biasanya timbul karena adanya kerusakan pada sistem
keseimbangan organ ginjal kita. Dua aktivitas yang berlawanan pada fungsi ginjal yaitu ginjal
harus mengolah air, dan ginjal juga harus mengekskresikan materi yang derajat kelarutannya
rendah. Dua aktivitas berlawanan ini harus diseimbangkan dalam adaptasi terhadap diet, iklim
dan aktivitas (Wortmann, 2012). Secara teori batu saluran kemih terbentuk di saluran kemih
terutama daerah-daerah yang sering mengalami penghambatan aliran urin (Purnomo, 2011).
Ada beberapa teori yang menerangkan proses pembentukan batu saluran kemih.

322 Dietetik Penyakit tidak Menular 


1. Teori Supersaturasi
Kalsium, oksalat dan fosfat membentuk banyak senyawa kompleks terlarut yang stabil
dengan komposisinya terdiri atas zat itu sendiri dan substansi urin lainnya. Akibatnya, aktivitas
ion bebas dari zat itu lebih rendah dari pada konsentrasi kimiawinya, dan hanya dapat diukur
melalui teknik tidak langsung. Penurunan ligan seperti sitrat dapat meningkatkan aktivitas ion
tanpa mengubah konsentrasi kalsium dalam urin. Supersaturasi urin dapat ditingkatkan
melalui dehidrasi atau melalui ekskresi yang berlebihan dari pada kalsium, oksalat, fosfat sistin
atau asam urat. Selain itu pH urin juga perlu diperhatikan karena fosfat dan asam urat
merupakan asam lemah yang akan meningkatkan konsentrasi pada pH yang rendah
(Wortmann, 2012).
Inisiasi dan pembentukan batu ini menggambarkan bahwa pembentukan kristal-kristal
diawali dari dalam ginjal. Agar kristal terbentuk urin harus jenuh sehubungan dengan materi
batu yang akan terbentuk, hal inilah yang disebut supersaturasi. Tingkat kejenuhan ini
berkorelasi dengan pembentukan batu, maka menurunkan tingkat kejenuhan ini efektif untuk
mencegah kekambuhan batu (Worcester et al, 2008).

2. Nukleasi
Batu terbentuk di dalam saluran kemih karena adanya inti batu (nucleus). Pertikel yang
kelewat supersaturasi akan mengalami pengendapan dan memulai nukleasi sehingga akhirnya
membentuk batu (Purnomo, 2011).

3. Penghambat kristalisasi
Inti yang stabil harus tumbuh dan berkelompok untuk membentuk sebuah batu yang
mempunyai arti klinis. Urin mempunyai banyak inhibitor poten pada proses pertumbuhan dan
pengelompokan kalsium oksalat dan kalsium fosfat, tetapi tidak berfungsi untuk
penghambatan asam urat, sistin atau struvit. Piroposfat anorganik adalah inhibitor poten
untuk kalsium fosfat dari pada kalsium oksalat. Glikoprotein menghambat pembentukan
kalsium oksalat (Favus et al, 2000).
Batu saluran kemih pada umumnya mengandung unsur kalsium oksalat, kalsium fosfat,
asam urat, magnesium-amonium-fosfat, xanthyn, sistin, silikat dan unsur lainnya.
a. Batu Kalsium
Batu jenis ini paling banyak di jumpai, yaitu sekitar 70 sampai 80 persen dari seluruh
kasus batu saluran kemih. Kandungan batu jenis ini bisa tunggal atau gabungan terdiri atas
kalsium oksalat saja atau dengan kalsium fosfat. (Purnomo, 2011).
Faktor terjadinya batu kalsium adalah:
1) Hiperkalsiuri adalah kadar kalsium di dalam urin lebih besar dari 250-300 mg/24 jam.
Penyebab terjadinya hiperkalsiuri ini bisa berupa hiperkalsiuri idiopatik yang bersifat

 Dietetik Penyakit tidak Menular 323


hereditar. Selain itu pada beberapa pasien hal ini terjadi karena tingginya absorpsi
kalsium (Wortmann, 2012).
2) Hiperoksaluri adalah ekskresi oksalat urin yang melebihi 45 gram per hari. Pasien yang
mengalami gangguan ini banyak terjadi pada pasien sehabis menjalani pembedahan
usus dan yang banyak mengkonsumsi diet kaya oksalat (Purnomo, 2011).
3) Hiperurikosuria adalah kadar asam urat dalam urin melebihi 850 mg/24 jam (Purnomo,
2011). Sekitar 20% kalsium oksalat pembentuk batu karena hiperurikosuria (Aspilin et
al, 2010).
4) Hipositraturia di temukan pada 20% sampai 40% pembentukan batu kalsium (Aspilin et
al, 2010).

b. Batu Struvit
Akibat infeksi saluran kemih akan menyebabkan terbentuk batu struvit. Bakteri yang
menyerang umumnya dari spesies Proteus, yang mempunyai urase, yaitu enzim yang
mendegradasi urea menjadi NH3 dan CO2 . NH3 mengalami hidrolisis menjadi NH4+ dan
menaikkan pH menjadi 8 sampai 9. CO2 mengalami hidrasi menjadi H2CO3 dan selanjutnya
berdisosiasi menjadi CO32- yang mengalami presipitasi dengan kalsium menjadi CaCO3. NH4+
terpresipitasi dengan PO43- dan Mg 2+ membentuk MgNH4PO4. Hasilnya adalah batu kalsium
karbonat tercampur dengan struvit (Favus et al, 2000).

c. Batu Sistin
Sistinuria bisa terbentuk melalui defek transpor asam amino yang terganggu pada sikat
pembatas di tubulus ginjal dan sel epitel di intersitium. Batu ini hanya terbentuk pada pasien
dengan sistinuria (Favus et al, 2000).

d. Batu Asam urat


Batu asam urat biasanya berkaitan dengan penyakit gout arthritis, yaitu penyakit yang
mempunyai sifat malignant serta penyakit yang menyerang gastrointestinal yang disertai
dengan diare. Batu asam urat ini paling sedikit diderita pasien batu ginjal tetapi secara
signifikan lebih umum di antara pembentuk batu dengan sindrom metabolik. Urin yang terlalu
asam merupakan salah satu penyebab kelainan utama nefrolitiasis asam urat selain itu bisa
juga disebabkan hiperurikemia dan dehidrasi. Batu asam urat ini merupakan 5 – 10% dari
seluruh batu saluran kemih.

324 Dietetik Penyakit tidak Menular 


E. MANAGEMEN DIET

1. Pada Pasien Batu Ginjal (Diet Nefrolitiasis)


a. Tujuan Diet adalah mencegah atau memperlambat terbentuknya kembali batu
ginjal, meningkatkan ekskresi garam dalam urin dengan cara mengencerkan urin
melalui peningkatan asupan cairan, memberikan diet sesuai dengan komponen
utama batu ginjal.
b. Syarat Diet adalah energi diberikan sesuai dengan kebutuhan, protein sedang,
yaitu 10 – 15% dari kebutuhan energi total, lemak sedang, yaitu 15 -25% dari
kebutuhan energi total, karbohidrat sisa dari kebutuhan energi total, cairan tinggi,
yaitu 2,5 – 3 liter/hari, setengahnya dari minuman air putih, pembatasan makanan
sesuai dengan jenis batu.
2. Pada Pasien Batu Kalsium Oksalat dan Kalsium Fosfat (Diet Rendah Oksalat Tinggi Sisa
Asam)
a. Tujuan Diet adalah untuk mencegah atau memperlambat terbentuknya batu
kalsium oksalat atau batu kalsium fosfat.
b. Syarat diet adalah energi sesuai kebutuhan, protein sedang, yaitu 10-15% dari
kebutuhan energi total atau 0,8 g/kg BB/hari, lemak sesuai kebutuhan, yaitu 10-
25% dari kebutuhan energi total, karbohidrat sisa dari kebutuhan energi total,
cairan tinggi, yaitu 2,5-3 liter/hari, setengahnya dari minuman air putih, natrium
sedang, yaitu 2300 mg (setara dengan 5 gram garam dapur), pemberian ini untuk
menghindari adanya kalsiuria, kalsium normal, yaitu 500 -800 mg/hari.
Pembatasan kalsium tidak dianjurkan karena dapat menyebabkan keseimbangan
kalsium negatif, serat tidak larut air tinggi, karena serat dapat mengikat kalsium,
sehingga membatasi penyerapannya, oksalat rendah dengan cara membatasi
makanan tinggi oksalat, fosfat normal. Dengan Diet Rendah Fosfat tidak dapat
mencegah pembentukan batu fosfat.
c. Bahan makanan yang dibatasi
1) Sumber kalsium : susu dan keju serta makanan yang dibuat dari susu, teri
dan ikan yang dimakan dengan tulang.
2) Sumber oksalat : makanan yang dapat meningkatkan ekskresi oksalat
melalui ginjal yaitu kentang, ubi, bayam, bit, stroberi, anggur, kacang-
kacangan, teh dan coklat.
3. Pada Pasien Batu Asam Urat (Diet Rendah Purin Tinggi Sisa Basa)
a. Tujuan Diet adalah membantu menurunkan kadar asam urat dalam plasma darah,
meningkatkan pH urin menjadi 6-6, 5.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 325


b. Syarat diet adalah energi sesuai kebutuhan, protein cukup, yaitu 10-15% dari
kebutuhan energi total, lemak sedang, yaitu 10-25% dari kebutuhan energi total,
karbohidrat sisa dari kebutuhan energi total, hindari bahan makanan sumber
protein yang mengandung purin > 100 mg/100 gram bahan makanan, makanan
yang menghasilkan sisa basa tinggi diutamakan, dan yang menghasilkan sisa asam
tinggi dibatasi, cairan tinggi yaitu, 2,5-3 liter/hari, setengahnya berasal dari air
putih, mineral dan vitamin cukup.
c. Bahan makanan yang cenderung menghasilkan sisa basa tinggi
1) Susu : susu, susu asam, dan krim.
2) Lemak : minyak kelapa, kelapa dan santan.
3) Sayuran : semua jenis sayuran terutama bayam dan bit.
4) Buah : semua jenis buah.
d. Bahan makanan yang cenderung menghasilkan sisa asam tinggi
1) Sumber karbohidrat : nasi, roti, dan hasil terigu lainnya, macaroni, spageti,
cereal, mi, cake dan kue kering.
2) Sumber protein : daging, ikan, kerang, telur, keju, kacang-kacangan dan hasil
olahannya.
3) Sumber lemak : lemak hewan.
e. Bahan makanan yang bersifat netral
1) Sumber karbohidrat : jagung, tapioca, gula, sirup dan madu.
2) Sumber lemak : minyak goreng selain minyak kelapa, margarine dan
mentega.
3) Minuman : kopi dan teh.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Sebutkan dan jelaskan factor yang mempengaruhi terbentuknya batu pada saluran
kemih?
2) Sebutkan dan jelaskan tanda dan gejala adanya batu pada organ ginjal?
3) Sebutkan dan jelaskan tiga teori yang menerangkan proses pembentukan batu saluran
kemih?
4) Sebutkan dan jelaskan 3 faktor terjadinya batu kalsium?
5) Sebutkan tujuan dan syarat diet batu ginjal (Diet Nefrolitiasis)?

326 Dietetik Penyakit tidak Menular 


6) Sebutkan bahan makanan sumber kalsium dan oksalat yang harus dibatasi pada Diet
Rendah Oksalat Tinggi Sisa Asam Basa?
7) Sebutkan bahan makanan yang cenderung netral untuk Diet Rendah Purin Tinggi Sisa
Asam Basa?

Petunjuk Jawaban Latihan

Pelajari kembali materi berikut ini agar saudara dapat mengerjakan soal latihan dengan
baik.
1) Pengertian dan etiologi terbentuknya batu ginjal.
2) Patofisiologi batu saluran kemih.
3) Managemen diet:
a) Pada Pasien Batu Ginjal (Diet Nefrolitiasis).
b) Pada Pasien Batu Kalsium Oksalat dan Kalsium Fosfat (Diet Rendah Oksalat Tinggi
Sisa Asam).
c) Pada Pasien Batu Asam Urat (Diet Rendah Purin Tinggi Sisa Basa).

Ringkasan

Penyakit batu ginjal atau biasa disebut nefrolitiasis adalah suatu kondisi ketika material
keras yang menyerupai batu atau kalkulus terbentuk di dalam ginjal. Terdapat dua faktor yang
mempengaruhi terbentuknya batu pada saluran kemih. Dua faktor tersebut adalah faktor
intrinsik yaitu keadaan yang berasal dari tubuh orang itu sendiri dan faktor ekstrinsik yaitu
pengaruh yang berasal dari lingkungan di sekitarnya.
Tanda dan gejala adanya batu pada organ ginjal kadang terasa kadang tidak terasa.
Tanda dan gejala yang sering terjadi pada pasien batu ginjal antara lain, nyeri dan pegal di
daerah pinggang. Hematuria darah dari ginjal berwarna coklat tua, adanya disfungsi ginjal
yang progresif, kencing panas dan nyeri, adanya nyeri tekan pada daerah ginjal.
Ada tiga teori yang menerangkan terjadinya batu saluran kemih yaitu satu teori
supersaturasi, dua teori nukleasi dan tiga teori penghambat kristalisasi. Batu saluran kemih
pada umumnya mengandung unsur kalsium oksalat, kalsium fosfat, asam urat, magnesium-
amonium-fosfat, xanthyn, sistin, silikat dan unsur lainnya.
Dalam menangani pasien dengan penyakit batu ginjal ada beberapa manajemen diet
yang perlu di perhatikan. Secara umum asuhan gizi atau manajemen diet untuk pasien
penyakit batu ginjal ada dua yaitu, Diet Rendah Oksalat Tinggi Sisa Asam untuk penyakit batu

 Dietetik Penyakit tidak Menular 327


kalsium dan Diet Rendah Purin Tinggi Sisa Basa untuk penyakit batu asam urat. Secara umum
tujuan dan syarat diet untuk penyakit batu ginjal (Diet Nefrolitiasis) adalah sebagai berikut.
1. Tujuan diet : mencegah dan memperlambat terbentuknya kembali batu ginjal,
meningkatkan ekskresi garam dalam urin dengan cara mengencerkan urin melalui
peningkatan asupan cairan dan memberikan diet sesuai dengan komponen utama batu
ginjal.
2. Syarat diet : Energi diberikan sesuai dengan kebutuhan, protein sedang, yaitu 10 – 15%
dari kebutuhan energi total, lemak sedang, yaitu 15 -25% dari kebutuhan energi total,
karbohidrat sisa dari kebutuhan energi total, Cairan tinggi, yaitu 2,5 – 3 liter/hari,
setengahnya dari minuman air putih, Pembatasan makanan sesuai dengan jenis batu.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Yang termasuk faktor intrinsik terbentuknya batu ginjal pada penderita nefrolitiasis
adalah ....
A. Diet
B. Iklim
C. Geografis
D. Pekerjaan
E. Keturunan

2) Pada factor ekstrinsik salah satunya disebabkan adanya diet sebagai berikut ....
A. Diet Tinggi Purin, Oksalat dan Kalsium
B. Diet Rendah Purin, Oksalat dan Kalsium
C. Diet Tinggi Purin, Rendah Oksalat dan kalsium
D. Diet Rendah Purin, Tinggi Oksalat dan Kalsium
E. Diet Tinggi Purin dan Oksalat, Rendah Kalsium

3) Hiperkalsiuri bisa terjadi apabila kadar kalsium di dalam urin lebih besar dari angka
sebagai berikut ....
A. 100 – 150 mg/24 jam
B. 150 – 200 mg/24 jam
C. 200 – 250 mg/24 jam

328 Dietetik Penyakit tidak Menular 


D. 250 – 300 mg/24 jam
E. 300 – 350 mg/24 jam

4) Pada pasien batu ginjal untuk mengeluarkan garam dan mengencerkan urin, sebaiknya
cairan diberikan tinggi. Berapakah cairan yang sebaiknya diberikan setiap harinya?
A. 0,5 - 1,0 liter/hari
B. 1,5 - 1,7 liter/hari
C. 2,0 - 2,5 liter/hari
D. 2,5 - 3,0 liter/hari
E. 3,5 - 4,0 liter/hari

5) Berapakah protein yang sebaiknya diberikan perharinya untuk penderita batu kalsium
oksalat dan batu kalsium fosfat apabila berat badan penderita 50 kg?
A. 30 gram
B. 35 gram
C. 40 gram
D. 50 gram
E. 60 gram

 Dietetik Penyakit tidak Menular 329


Topik 3
Praktik Asuhan Gizi Terstandar untuk
Kasus dengan Penyakit Ginjal Kronik dan
Penyakit Batu Ginjal

P
ada topik 1 dan topik 2 sudah kita bahas mengenai asuhan gizi pada penderita PGK
dan penderita batu ginjal, pada topik 3 kali ini kita akan belajar mengerjakan kasus-
kasus pada penderita PGK maupun penderita batu ginjal. Praktik kasus ini akan kita
kerjakan sesuai dengan asuhan gizi terstandar yang telah kita pelajari seperti kasus pada bab-
bab sebelumnya.

A. KASUS PENYAKIT GINJAL KRONIK

Tn. AS berusia 38 tahun. Riwayat penyakit yaitu tahun 2010 pasien melakukan operasi
batu ginjal, tahun 2013 batu muncul lagi dan opname di Rumah Sakit dengan diagnosis medis
CKD/GGK, advice HD 1x/minggu. Selama rutin HD pasien juga menjalani pengobatan alternatif
sehingga batu bisa hancur. Selama HD tekanan darah terus meningkat. Pasien sudah
melakukan HD rutin 2x/ ]minggu selama 4 tahun. BB setelah HD=52,5 kg, TB=167 cm. Hasil
pemeriksaan biokimia setelah HD yaitu Hb=8,6 g/dl, albumin=3,1 g/dl, ureum=49,
kreatinin=6,02. Tekanan darah 173/96 mmHg, suhu 37,50C, nadi 69x/mnt, RR 24x/mnt.
Frekuensi BAK 2-3 kali/hari, sering merasa haus, dan sering kesemutan. Sebelum HD
mengalami oedema pada kaki dan tangan. Setelah HD, oedema berkurang. Dietary history
pasien 1 bulan terakhir yaitu : Makanan Pokok : Nasi 3-4x/hari @2 centong, Lauk Hewani : Ikan
nila, ayam @50 g, telur ayam 1 butir , Lauk Nabati: Kadang tempe dan tahu setiap hari, Sayur:
Bayam, kangkung, wortel, kol, kentang, buah : Jeruk, 2-3x/mggu @100 g, rambutan 1x/minggu
@30 g, snack : Donat, ketela goreng, minuman : Air putih >1 liter sehari. Hasil recall diet RS
yaitu : E=2000.3 kkal, P=46.3 gram, L=69.4 gram, KH=288.6 gram, Na=176,27 mg, K=1125,425
gram, cairan=1500 ml. Pasien merasa sangat sulit mengendalikan konsumsi cairan, padahal
sudah mengetahui bahwa jika konsumsi terlalu banyak akan menyebabkan penumpukan
cairan. Susunlah asuhan gizi untuk pasien tersebut setelah HD, beserta perencanaan konseling
gizi yang akan diberikan!

330 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Jawab :
1. Identitas Pasien
a. Nama : Tn. AS
b. Jenis kelamin : Laki-laki
c. Usia : 38 tahun
d. Diagnosis : CKD/GGK, advice HD 1x/minggu.

2. Nutrition Screening (NRS 2002)


Skrining Awal

JAWABAN
No. KRITERIA
YA TIDAK
1. Apakah IMT < 20,5 atau LLA < 25 cm untuk Wanita dan √
LLA < 26,3 untuk Pria?
2. Apakah pasien kehilangan BB dalam 3 bulan terakhir ? √
3. Apakah asupan makanan menurun seminggu terakhir ? √
4. Apakah pasien dengan penyakit berat ? GGK √
Jika tidak untuk semua criteria skrening (Ulang seminggu kemudian)
Jika ada 1/lebih kriteria dengan jawaban ya (skrining lanjut)

Skrening lanjut I

RISIKO GIZI KRITERIA


Absen (Skor=0) Status gizi normal
Ringan (skor=1) Kehilangan BB > 5% dalam 3 bulan atau asupan 50-75% dari
kebutuhan
Sedang (skor=2) Kehilangan BB > 5% dalam 2 bulan atau atau asupan 25-50%
dari kebutuhan
Berat (skor=3) Kehilangan BB > 5% dalam 1 bulan (>15% dalam 3 bulan) atau
asupan 0-25% dari kebutuhan

Skrening lanjut II

RISIKO GIZI KRITERIA


Absen (skor=0) Kebutuhan gizi normal
Ringan (skor=1) Fraktur, pasien kronik (sirosis hati, COPD, HD rutin, diabetes,
kanker,infeksi)
Sedang (skor=2) Bedah mayor, stroke, pneumonia berat, kanker darah
Berat (skor=3) Cidera kepala, transplantasi sumsum, pasien ICU

 Dietetik Penyakit tidak Menular 331


Kesimpulan

Skrining lanjut I Skrining lanjut II Usia > 65 tahun TOTAL SKOR


SKOR 2 1 Tidak 3
RISIKO/TIDAK RISIKO
Kesimpulan : Tn. AS beresiko malnutrisi.

3. Nutrition Assesment
a. Antropometri
1) Berat Badan setelah HD = 52,5 kg
2) TB = 167 cm
BB 52,5 52,5
3) IMT = TB2 = 1,672 = 2,7889 = 18,82 (Normal, N : 18,5-24,9)
Kesimpulan :
Berdasarkan perhitungan IMT dengan menggunakan Berat Badan pasien, diketahui
bahwa status gizi pasien adalah normal yaitu 18,82 (N : 18,5-24,9).
b. Biokimia
Data Biokimia

Jenis Pemeriksaan Nilai Normal Hasil Keterangan


Hb 11,5-13,5 g/dl 8,6 g/dl Rendah
Albumin 3,5-5 g/dl 3,1 g/dl Rendah
Ureum 16,6 – 48,5 mg/dl 49 mg/dl Tinggi
Kreatinin 0,5-1,5 mg/dl 6,02mg/dl Tinggi
Kesimpulan :
Hasil uji biokimia menunjukkan bahwa kadar Hb rendah yaitu 8,6 g/dl (N : 11,3-13,5
g/dl), albumin rendah yaitu 3,1 g/dl (N : 3,5-5 g/dl), Ureum tinggi yaitu 49 (N : 16,6-48,5),
dan kreatinin tinggi yaitu 6,02 (N : 0,5-1,5).

c. Clinik/fisik
Data Clinik/fisik
Jenis Pemeriksaan Nilai Normal Hasil Keterangan
Tekanan Darah 120/80 mmHg 173/96 mmHg Tinggi
Respirasi 12-20 x/menit 24 x/menit Cepat
Nadi 90-110 x/menit 69 x/menit Lambat
Suhu 36- 37 0 C 37,5 C Normal
Keluhan utama :
• Frekuensi BAK 2-3 kali/hari, sering merasa haus, dan sering kesemutan.
• Sebelum HD mengalami oedema pada kaki dan tangan. Setelah HD, oedema berkurang.
• Pasien merasa sangat sulit mengendalikan konsumsi cairan.
• Selama HD tekanan darah terus meningkat.

332 Dietetik Penyakit tidak Menular 


Kesimpulan :
Berdasarkan data clinic/fisik menunjukkan bahwa tekanan darah pasien tinggi yaitu
173/96 mmHg (N : 120/80 mmHg), respirasi cepat yaitu 24x/menit (N : 12-20 x/menit),
nadi lambat yaitu 69 x/menit (N : 90-110x/menit), suhu tubuh normal yaitu 37,50 C (N :
36- 37 0 C). Keluhan utama yaitu frekuensi BAK 2-3 kali/hari, sering mersa haus, dan
sering kesemutan. Sebelum HD mengalami oedema pada kaki dan tangan. Setelah HD,
oedema berkurang. Pasien merasa sangat sulit mengendalikan cairan.

d. Dietary History
Kebiasaan makan pasien 1 bulan terakhir:
1) Makanan Pokok : Nasi 3-4x/hari @2 centong
2) Lauk Hewani : Ikan nila, ayam @50 g, telur ayam 1 butir
3) Lauk Nabati : Kadang tempe dan tahu setiap hari
4) Sayur : Bayam, kangkung, wortel, kol, kentang
5) Buah : Jeruk, 2-3x/mggu @100 g, rambutan 1x/minggu @30 g
6) Snack : Donat, ketela goreng
7) Minuman : Air putih > 1 liter
Hasil recall 24 jam asupan makanan :

Tabel 3. Hasil recall 24 jam asupan makanan

Energi Protein Lemak Na (mg) K (g) Cairan


KH (g)
(kkal) (g) (g) (ml)
Jumlah 2000,3 46,3 69,4 288,6 176,27 1125,425 1500
Kebutuhan 1837,5 63 51,04 275,625 200 2000 1418,75
% Asupan 108,86% 73,49% 135,97 104,71% 88,135% 56,3% 105,73%
Kategori Normal Kurang Lebih Normal Normal Kurang Normal

Kesimpulan :
• Berdasarkan kebiasaan makan pasien 1 bulan terakhir asupan energi dan protein
pasien sudah baik, hanya saja konsumsi buah masih jarang/tidak setiap hari. Selain
itu pasien kesulitan mengendalikan asupan cairan.
• Hasil recall 24 jam asupan makan menunjukkan bahwa asupan energi yaitu
108,86% dan karbohidrat yaiut 104,71% sesuai dengan kebutuhan pasien, asupan
protein yaitu 73,49% kurang dari kebutuhan pasien, asupan lemak 135,97% lebih
dari kebutuhan pasien, asupan Na 88,135% sesuai dengan kebutuhan pasien,
asupan K 56,3% kurang dari kebutuhan pasien, dan asupan cairan 105,73% sesuai
dengan kebutuhan pasien.

 Dietetik Penyakit tidak Menular 333


e. Data Lain
1) Riwayat penyakit yaitu tahun 2010 pasien melakukan operasi batu ginjal.
2) Tahun 2013 batu muncul lagi dan opname di Rumah Sakit dengan diagnosis medis
CKD/GGK, advice HD 1x/minggu.
3) Selama rutin HD pasien juga menjalani pengobatan alternatif sehingga batu bisa
hancur.
4) Pasien sudah melakukan HD rutin 2x/ minggu selama 4 tahun.

1. Nutrition Diagnosis
NI-5.1
Peningkatan kebutuhan zat gizi yaitu protein berkaitan dengan meningkatnya
kebutuhan protein untuk mengganti protein yang hilang dalam proses dialisis dibuktikan
oleh asupan protein pasien yaitu 73,49% kurang dari kebutuhan.
NI-5.4
Penurunan kebutuhan zat gizi yaitu cairan berkaitan dengan pembatasan cairan karena
penurunan pengeluaran cairan pada pada pasien gagal ginjal dengan hemodialisa
dibuktikan oleh adanya oedema pada tangan dan kaki serta penurunan frekuensi BAK
yaitu 2-3 kali/hari.

2. Nutrition Intervensi and Planing


a. Preskripsi diet
1) Jenis diet : Diet Dialisis I, Protein 59,85 gram
2) Jumlah zat gizi yang penting untuk terapi diet : Protein 59,85 gram, Cairan,
Natrium, Kalsium 1000 mg
3) Bentuk makanan : Biasa
4) Rute makanan : Oral
5) Frekuensi pemberian makanan : 3 x menu utama dan 2 kali selingan.
b. Tujuan diet
1) Mencegah defisiensi gizi serta mempertahankan status gizi pasien.
2) Memberikan protein yang cukup untuk mengganti AAE dan N yang hilang dalam
proses dialisa.
3) Menjaga keseimbangan cairan dan elektrolit.
4) Mencegah penimbunan hasil metabolisme antar HD.
c. Syarat diet
1) Energi cukup 35 kkal/kgBB/hari, yaitu 1837,5 kkal.
3) Protein tinggi 1,2 g/kgBB/hari, yaitu 63 gram.
4) Lemak cukup 15-30% dari kebutuhan energi total, yaitu 40,83 gram.

334 Dietetik Penyakit tidak Menular 


5) Karbohidrat cukup 55-75% dari kebutuhan energi total, yaitu 275,625.
6) Cairan dibatasi, yaitu jumlah urin/24 jam ditambah 500-750 ml.
7) Natrium dan kalium sesuai dengan urin yang keluar/24 jam.
8) Vitamin dan mineral cukup.
d. Perhitungan kebutuhan zat gizi individu
1) Energi = 35 x 52,5 = 1837,5 kkal
2) Protein = 1,2 x 52,5 = 63 gram
3) Lemak = 25% x 1837,5 = 459,375 kkal
= 51,04 gram
4) Karbohidrat = 60% x 1837,5 = 1102,5 kkal
= 275,625 gram
5) Cairan = 0,5 ml/kkal BB + IWL
= (0,75 x 1837,5) + 500
= 918,75 + 500
= 1418,75 ml
6) Natrium = 2 g/hari
7) Kalium = 3 g/hari

 Dietetik Penyakit tidak Menular 335


Perencanaan Menu Makan Sehari
Waktu Makan Masakan Bahan Makanan URT Jumlah (g) Energi (kkal) Protein (g) Lemak (g) KH (g) Na (mg)
Nasi Beras putih giling 1 gls 60 214,2 5,04 1,02 46,26 16,2
Telur ayam ras 1 btr 60 92,4 7,44 6,48 0,42 0
Telur dadar gulung Kemangi 1 sdt 5 2,15 0,275 0,015 0,375 0
Minyak kelapa sawit 5 44,2 0 5 0 0
Tahu 1 ptg 30 24 3,27 1,41 0,24 0
Tahu bacem
Gula merah 1 ptg kcl 5 18,85 0 0 4,8665 0
06.00 WIB
Bayam 70 11,2 0,63 0,28 2,03 0
Bening bayam
Wortel 3 sdm 30 10,8 0,3 0,18 2,37 21
Jeruk manis Jeruk manis 1 bh 100 45 0,9 0,2 11,2 0
Air putih Air putih 1 gls 200
JUMLAH 462,8 17,855 14,585 67,7615 37,2
PROSENTASE (%) 25,19 28,34 28,58 24,58
Nutrijell plain 1/2 sachet 4,5 15 0 0 4 0
Susu bubuk 1 sdm 10 40 1,43 2 4 35,71
Puding susu
Semangka 2 sdm 20 5,6 0,1 0,04 1,38 0
Gula 1 sdm 10 39,4 0 0 0,94 0
10.00 WIB
Pisang rebus Pisang kepok 2 bh 100 109 0,8 0 26,3 10
Air putih Air putih 1 gls 200
JUMLAH 209 2,328571 2,04 36,62 45,714
PROSENTASE (%) 11,37 3,70 4,00 13,29
Nasi Beras putih giling 1gls 60 214,2 5,04 1,02 46,26 16,2
Ikan bumbu kuning Kembung 1 ptg sdg 50 62,5 10,65 1,7 1,1 107
Tempe kedelai murni 1 ptg 25 50,25 5,2 2,2 3,375 0
Pepes tempe
Kemangi 1 sdm 5 2,15 0,275 0,015 0,375 0
Buncis muda 50 17 1,2 0,15 3,6 4
12.00 WIB Tumis buncis
Minyak kelapa sawit 2,5 22,1 0 2,5 0 0
Pepaya Pepaya 1 ptg sdg 100 46 0,5 0 12,2 4
Air putih Air putih 1 gls 200
JUMLAH 414,2 22,865 7,585 66,91 131,2
PROSENTASE (%) 22,54 36,29 14,86 24,28
Roti tawar 2 iris 40 110 3 2 19 212
Roti selai
Selai strawberry morin 1 sdm 14 40 0 0 10 1
16.00 WIB Air putih Air putih 1 gls 200
JUMLAH 150 3 2 29 213
PROSENTASE (%) 8,16 4,76 3,92 10,52
Nasi Beras putih giling 1 gls 60 214,2 5,04 1,02 46,26 16,2
Ayam 1 ptg sdg 50 149 9,1 12,5 0 0
Semur ayam
Kecap 1 sdt 5 3,55 0,285 0,065 0,45 0
Tahu 1 ptg 30 24 3,27 1,41 0,24 0
Rolade tahu Seledri 1 sdt 5 1,15 0,05 0,005 0,23 0
Minyak kelapa sawit 5 44,2 0 5 0 0
18.00 WIB Brokoli 40 10 0,96 0,08 1,96 0
Sayur Sop Kembang kol 30 7,5 0,72 0,06 1,47 0
Wortel 3 sdm 30 10,8 0,3 0,18 2,37 21
Pisang ambon Pisang ambon 1 bh 100 108 1 0,8 24,3 10
Air putih Air putih 1 gls
JUMLAH 572,4 20,725 21,12 77,28 47,2
PROSENTASE (%) 31,15 32,90 41,38 28,04
TOTAL 1808,4 66,77 47,33 277,57 474,31
KEBUTUHAN 1837,5 63 51,04 275,625 2000
PROSENTASE (%) 98,42 105,99 92,73 100,71

336 Dietetik Penyakit tidak Menular 


3. Rencana konseling Gizi
a. Masalah :
Diet Gagal Ginjal Kronis dengan Hemodialisa
b. Tujuan :
1) Memberikan gambaran dan informasi mengenai proses terapi Diet Gagal Ginjal
Kronis dengan Hemodialisa.
2) Memberikan informasi tentang pola makan dan kebiasaan makan yang baik dan
benar.
3) Memberikan informasi tentang makanan dan minuman yang boleh atau tidak
boleh untuk dikonsumsi.
4) Memberikan motivasi kepada pasien untuk mendukung kelancaran diet yang
dijalankan oleh pasien.
c. Materi
1) Menejelaskan materi tentang diet Gagal Ginjal Kronis degan hemodialisa.
2) Menjelaskan pola makan dan kebiasaan makan yang baik dan benar.
3) Menjelaskan bahan makanan yang boleh dimakan dan tidak boleh dimakan oleh
pasien.
4) Memberikan konseling supaya pasien dapat mengatur dan merawat diri dengan
baik, serta memberikan konseling makanan berdasarkan riwayat gizi.
d. Metode : Diskusi dan tanya jawab
e. Sasaran : Pasien
f. Waktu dan tempat : Rumah sakit (bangsal)
g. Konseling gizi dilakukan minimal 30 menit (sesuai materi) di ruang konseling gizi atau di
bangsal
h. Media : Leaflet, food model, daftar bahan makanan penukar, URT.

4. Nutrition Monitoring and Evaluasi


a. Monitoring dan evaluasi

Pengukuran/penga
Parameter Waktu Target terukur
matan
Mempertahankan/menurunkan
Antropometri BB Setiap hari
berat badan (tidak ada oedem)
Biokimia Pemantauan kadar:
Hb Sesuai waktu Hasil mendekati kadar normal
Albumin paruh/ Hasil mendekati kadar normal
Ureum rekomendasi Hasil mendekati kadar normal
Kreatinin dokter Hasil mendekati kadar normal

 Dietetik Penyakit tidak Menular 337


Pengukuran/penga
Parameter Waktu Target terukur
matan
Fisik/Klinis Tekanan darah Setiap hari Mendekati normal (120/80 mmHg)
Respirasi Setiap hari Mendekati normal (12-20 x/menit)
Nadi Setiap hari Mendekati normal (90-110 x/menit)
Suhu Setiap hari Mendekati normal (36- 37 0 C)
Frekuensi BAK Setiap hari Frekuensi BAK meningkat (normal)
Sering merasa haus Setiap hari Tidak sering merasa haus
Sering kesemutan Setiap hari Tidak sering kesemutan
Oedem Oedem berkurang
Dietary Asupan makanan Setiap hari
dan zat gizi
Asupan Energi Asupan engi dan protein cukup
Asupan Protein (Minimal 80% dari kebutuhan)
Asupan Lemak Cukup asupan lemak
Asupan Karbohidrat Cukup asupan karbohidrat
Asupan Cairan Sesuai kebutuhan
Asupan natrium Sesuai kebutuhan
dan kalsium Cukup
Asupan Fe dan Vit C Cukup

b. Rekomendasi / tindak lanjut


Pasien menjalankan diet GGK hemodialisa yaitu mengkonsumsi tinggi protein untuk
mengganti protein yang hilang selama proses dialisis serta membatasi asupan cairan
(sesuai dengan volume urin + 500-700 ml) untuk mencegah terjadinya oedema yang
lebih parah serta membatasi konsumsi garam. Pasien menjalankan diet sesuai dengan
anjuran dan kesepakatan bersama.

B. KASUS PENYAKIT BATU GINJAL

Ny.SH, berusia 56 tahun MRS dengan keluhan utama pinggang kanan dan kiri terasa
nyeri panas, badan demam, selalu gerah. Riwayat Penyakit Keluarga yaitu asma dan asam urat.
Diagnosis medis yaitu Nefrolithiasis. BB=65 kg, TB=150 cm. Hasil pemeriksaan laboratorium
yaitu Hb=11 g/dl, Ht=33,6 %, Cl=109 mmol/L, Ca=9,9 , Mg=1,7 mEq/L, cholesterol=456 mg/dl,
basophil 0,5%. Pemeriksaan fisik klinis yaitu tekanan darah 130/90 mmHg, suhu 36 0C, nadi
74x/mnt, frekuensi BAK 4-5x/hari terasa agak nyeri. Sejak 3 bulan SMRS pasien mengatakan
sudah mulai mengatur pola dan kebiasaan makan. Sebelumnya gemar konsumsi jerohan sapi,
setiap hari konsumsi teh kental, sate kambing hamper 2x/minggu. Dietary history pasien 1
bulan terakhir yaitu : Makanan Pokok; Nasi 2x/hari (@1 ctg). Lauk hewani: Ikan laut (2x/hari,
1 ekor keciL/ 50 graml), Lauk nabati : Tempe (1-2x/hari, @1 potong sdg/40 gram), sayur : Sawi,
jembak (1 mangkok tiap makan), buah : Pisang, snack : Pisang rebus, nasi kuning (3x/mgg),

338 Dietetik Penyakit tidak Menular 


minu