Anda di halaman 1dari 93

Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

AKPER PEMDA
KETAPANG

MODUL PEMBELAJARAN
MAHASISWA

MATA AJARAN / SEMESTER

AKPER PEMDA KETAPANG


Program DIII KEPERAWATAN

1
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

K ATA P E N G A N TA R

D e n g a n m e n g u c a p k a n s y u k u r k e h a d i r a t A L L A H S W T, p e n u l i s
t e l a h d a p a t m e n y e l e s a i k a n m o d u l K E P E R AWATA N P E K A
B U D AYA y a n g m e r u p a k a n m o d u l u n t u k p e n d i d i k a n k e p e r a w a t a n
yang saat ini merupakan Muatan Kurikulum Sub Regional
KALBAR. Penulisan modul ini diperuntukkan bagi mahasiswa
yang bertujuan untuk membantu mahasiswa keperawatan untuk
mencapai kompetensi keperawatan peka budaya melalui praktek
lapangan dan dapat juga mengaplikasikan dalam asuhan
k e p e r a w a t a n k e l u a rg a .

M o d u l a j a r K E P E R AWATA N P E K A B U D AYA i n i b e r i s i
tentang transcultural nursing yaitu pada konsep transcultural
nursing, paradigma transcultural nursing, proses keperawatan
transcultural nursing dalam pengkajian, diagnosa keperawatan,
perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi.

Modul ini disusun dengan memperhatikan kurikulum 2013


( DIII Keperawatan ) yang diharapkan dapat digunakan sebagai
modul diinstitusi yang menyelenggarakan pendidikan
keperawatan ( DIII Keperawatan ) sehingga mempermudah
m a h a s i s w a d a l a m m e m p e l a j a r i m a t a k u l i a h K E P E R AWATA N
P E K A B U D AYA .

Selanjutnya penulis sangat berterima kasih kepada :


1 . B a p a k H . A k h m i z a r, S S T. M M P d s e l a k u D i r e k t u r A k p e r
Pemda Ketapang
2. Lidia Hastuti, M.Kes selaku AIPDiKi Regional X Kalimantan

2
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

3. Rekan – rekan staf Pengajar / TU Akper Pemda Ketapang

4. Secara khusus menyampaikan kepada orang tua tercinta dan keluarga /

saudara tercinta dan orang terdekat penulis yang selalu mendukung dan

bantuan dalam menyelesaikan modul ini maupun dalam suka dan duka.

Mudah-mudahan modul ajar ini dapat membantu mahasiswa dalam menempuh

pendidikan keperawatan dan sebagai modul pembelajaran mahasiswa.

Akhirnya penulis berharap semoga Allah SWT memberikan imbalan yang

setimpal pada mereka yang telah memberikan bantuan, dan dapat menjadikan

semua bantuan ini sebagai amal ibadah.

Amiin Yaa Robbal ‘Alamiin. Waalaikum Sallam WR.WB.

Ketapang, Februari 2015

Penyusun

3
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

DAFTAR ISI

Kata Pengantar ........................................................i


Daftar Isi ................................................................iii
Pendahuluan ...........................................................v

BAB 1
T R A N S C U LT U R A L N U R S I N G . . … … . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1

1 . K o n s e p D a l a m Tr a n s c u l t u r a l
Nursing…................................................................14
2 . P a r a d i g m a Tr a n s c u l t u r a l N u r s i n g . . . . . . . . . . . . . . . . . 1 7
3 . P r o s e s K e p e r a w a t a n Tr a n s c u l t u r a l N u r s i n g ;
Pengkajian, Diagnosa Keperawatan,
Perencanaan, Pelaksanaan & Evaluasi
Latihan .........................................................20
Rangkuman ...................................................27
Te s F o r m a t i f . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3 2

B A B 2 C O M P L E M E N TA R Y
NURSING….................................................... 33
1. Keamanan
( Safety ) .................................................... 34
2. Bidang Praktik ( Scope Of
Praktice ) .................................................. . 35
3. Perbedaan Budaya ( Cultural Diversity )
Latihan .........................................................36

4
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Rangkuman....................................................38
Te s F o r m a t i f . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3 9

B A B 3 P E N D E K ATA N H O L I S T I C C A R E PA D A
KLIEN .........................................................................
.....40
1 . P e n d e k a t a n Tr a n s c u l t u r a l
Nursing .......................................................................
.......42
2. Pendekatan Agama, Kepercayaan & Spiritual Dalam
Praktik
Keperawatan ................................................................
..............49
3 . K o n s e p , Ta h a p , K a r a k t e r i s t i k & Tu g a s
Perkembangan .........................................................51
4. Pendekatan Secara
Biologis .......................................................................
........52
Te s t F o r m a t i f . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5 3

B A B 4 S I S T E M K E S E H ATA N T R A D I S I O N A L &
MODERN ....................................................................
..........54
1. Pelayanan Kesehatan
Modern ........................................................................
......56
a. Polindes ..............................................57
b. Holistic Modern ....................................59
2. Pelayanan Kesehatan
Tr a d i s i o n a l . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
...........60
Te s t F o r m a t i f . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6 0

B A B 5 P E R I L A K U K E S E H ATA N . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6 2

1. Konsep Perilaku Sehat ..................................62

2. Perilaku Hidup Sehat ....................................64.

5
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

3 . F a k t o r - F a k t o r Ya n g M e m p e n g a r u h i H i d u p
Sehat ......................................................................
...67
Te s t
Formatif.............................................................73

B A B 6 M E TO D E P E N G U M P U L A N D ATA
SOSIOLOGI...........................................................74
1 . M e t o d e I n t e r v i e w. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7 4
2. Metode Observasi Langsung .............................75
3. Metode Observasi Partisipan ............................76
4. Metode Angket ................................................77
5. Metode Penelusuran Sejarah ............................78
6. Metode Komparasi ...........................................79
7. Metode Kepustakaan ........................................79
8. Metode Analisis Media Massa ...........................80
9. Metode Documenter .........................................80

Te s F o r m a t i f . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8 1
Latihan.....................................................................82
Rangkuman...............................................................83
Glosarium ................................................................85
Daftar Pustaka .........................................................92
Riwayat Penulis ......................................................
00

6
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

PENDAHULUAN
Deskripsi Singkat, Relevansi, Tujuan, dan Petujuk Belajar

Modul pembelajaran ini bertujuan untuk membantu


proses belajar anda, baik secara mandiri maupun dalam
proses belajar mengajar / tutorial di kelas. Mata Ajar
Keperawatan Peka Budaya ini diterapkan pada mahasiswa
semester Program DIII Keperawatan Akper Pemda
Ketapang, dengan beban studi 2 SKS yang terdiri dari 2
SKS teori. Mata ajar ini merupakan Muatan Kurikulum Sub
Regional Kalbar, dimana fokus mata ajar ini pada
kemampuan mahasiswa dalam memahami konsep
keperawatan peka budaya dan aplikasinya di dalam
keperawatan.
Metode pembelajaran pada mata kuliah ini meliputi
pemberian materi melalui ceramah, penugasan portifolio
( resume ) maupun tugas kelompok dan diskusi yang
dilakukan pada tiap pertemuan dikelas dan dengan
adanya modul pembelajaran ini juga diharapkan dapat
memotivasi anda dalam mencapai proses belajar yang
baik. Oleh karena itu di dalam modul ini tidak hanya
memberikan tuntunan belajar, tapi juga diberikan
penugasan sebagai alat untuk mengevaluasi setiap
materi yang telah anda pelajari dan tiap-tiap penugasan
tersebut harus anda kerjakan sesuai dengan petunjuk
yang telah ditentukan.

7
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Akhir kata, kami dari tim teaching mata kuliah


Keperawatan Peka Budaya berharap agar modul ini dapat
anda gunakan sebaik mungkin dalam tiap proses belajar
dan semoga modul ini dapat bermanfaat bagi kita semua.
Amin

DESKRIPSI SINGKAT

Mata kuliah ini membahas tentang konsep transcultural nursing dalam


pemberian asuhan keperawatan dalam proses keperawatan transcultural nursing
yaitu pada pengkajian, diagnosa keperawatan, perencanaan, pelaksanaan dan
evaluasi,selanjutnya membahas complementary nursing, pendekatan holistic
care pada klien, sistem kesehatan tradisional modern, perilaku kesehatan dan
metode pengumpulan data sosiologi. Kegiatan pembelajaran melalui ceramah,
diskusi dan seminar.

RELEVANSI

Mata kuliah Keperawatan Peka Budaya ini relevan dengan


mata kuliah Keperawatan Keluarga , dimana kebudayaan yang
terjadi dimasyarakat erat hubungannya dengan di lingkungan
keluarga dan masyarakat.

8
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

TUJUAN INSTRUKSIOAL

Setelah mempelajari modul ini mahasiswa mampu :

1. Menjelaskan konsep transcultural nursing

2. Menjelaskan proses keperawatan transcultural nursing

3. Menjelaskan complementary nursing

4. Menyebutkan perbedaan budaya ( Cultural Diversity )

5. Mengaplikasikan konsep Transcultural Nursing dalam asuhan keperawatan


keluarga.

PETUJUK BELAJAR

Petunjuk belajar mata kuliah Keperawatan Peka Budaya ini yaitu :
1. Setiap pertanyaan didalam modul harus dilengkapi pada sesi tutorial dan
dikumpulkan sehari setelah perkuliahan selesai.
2. Mahasiswa wajib membuat resume
3. Mahasiswa harus membuat makalah yang telah dibagi dari masing-masing
kelompok dan diseminarkan di kelas.

9
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Kegiatan Belajar :

JUDUL

1. Transcultural Nursing
2. Complementary Nursing
3. Pendekatan Holistic Care Pada Klien
4. Sistem Kesehatan Tradisional & Modern
5. Perilaku Kesehatan
6. Metode Pengumpulan Data Sosiologi

10
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

PENDAHULUAN
APLIKASI TEORI KEPERAWATAN PEKA BUDAYA DALAM PROSES
KEPERAWATAN

Pendahuluan

Tuntutan kebutuhan masyarakat akan pelayanan kesehatan pada abad ke-21


termasuk tuntutan terhadap asuhan keperawatan yang berkualitas akan semakin
besar. Dengan adanya globalisasi, dimana perpindahan penduduk antar negara (
imigrasi ) dimungkinkan, menyebabkan adanya pergeseran terhadap tuntutan
asuhan keperawatan.

Asuhan keperawatan merupakan pelayanan keperawatan yang diberikan kepada


pasien baik individu, kelompok, keluarga dan masyarakat dalam keadaan sehat
dan sakit secara holistik ( biologi, psikologi, sosial, spiritual dan kultural )
dalam rentang kehidupan dengan pendekatan proses keperawatan ( pengkajian,
diagnosa keperawatan, intervensi, implementasi dan evaluasi ). Asuhan

11
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

keperawatan yang diberikan dapat berupa asuhan keperawatan medikal bedah,


anak, maternitas, jiwa, gawat darurat, keluarga, komunitas dan gerontik.

Asuhan Keperawatan Keluarga adalah asuhan keperawatan yang tidak kalah


penting untuk dibahas, karena asuhan keperawatan keluarga merupakan bagian
dari asuhan keperawatan komunitas dimana keluarga merupakan bagian
terkecil dari masyarakat yang terdiri dari individu dan kelompok. Keberhasilan
kesehatan atau keperawatan keluarga merupakan salah satu tolak ukur dari
keberhasilan kesehatan atau keperawatan di komunitas.

Di dalam keluarga terjadi interaksi antar budaya, adaptasi serta


mempertahankan budaya dimana budaya merupakan keyakinan atau perilaku
yang diturunkan atau diajarkan manusia kepada generasi berikutnya.
Karakteristik budaya dapat di gambarkan sebagai berikut :
1. Budaya adalah pengalaman yang bersifat universal sehingga tidak ada
budaya yang sama persis
2. Budaya bersifat stabil tetapi juga dinamis karena budaya tersebut
diturunkan kepada generasi berikutnya sehingga mengalami perubahan
3. Budaya diisi dan ditentukan oleh kehidupan manusianya sendiri
( Leininger, 1978 )
Dari fenomena diatas dapat dilihat bahwa asuhan keperawatan keluarga tidak
lepas dari budaya atau transcultural yang selalu dapat mempengaruhi hasil dari
pengkajian asuhan keperawatan keluarga sehinga perlu menelaah kembali
asuhan keperawatan keluarga mulai dari pengkajian, penentuan diagnosa
keperawatan,intervensi, implementasi sampai dengan evaluasi dengan
pendekatan transkultural sehingga dapat meningkatkan kemampuan
keterampilan profesional yang meliputi kemampuan intelektual, teknikal dan
interpersonal dalam melaksanakan asuhan keperawatan khususnya dalam
keluarga. Dalam modul ini akan membahas asuhan keperawatan keluarga
dengan pendekatan transkultural secara teori, aplikasi di lapangan sampain
dengan kesenjangan antara teori dan lapangan.

12
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Keperawatan sebagai profesi memiliki landasan body of knowledge yang kuat,


yang dapat dikembangkan serta dapat di aplikasikan dalam praktek
keperawatan. Perkembangan teori keperawatan terbagi menjadi 4 level
perkembangan yaitu metha theory, grand theory, midle range theory dan
practice theory.

Salah satu teori yang diungkapkan pada midle range theory adalah
transcultural nursing theory. Teori ini berasal dari disiplin ilmu antropologi dan
dikembangkan dalam konteks keperawatan. Teori ini menjabarkan konsep
keperawatan yang didasari oleh pemahaman tentang adanya perbedaan nilai-
nilai kultural yang melekat dalam masyarakat. Leininger beranggapan bahwa
sangatlah penting memperhatikan keanekaragaman budaya dan nilai-nilai
dalam penerapan asuhan keperawatan kepada klien. Bila hal tersebut diabaikan
oleh perawat, akan mengakibatkan terjadinya cultural shock.

Cultural shock akan dialami oleh klien pada suatu kondisi dimana perawat
tidak mampu beradaptasi dengan perbedaan nilai budaya dan kepercayaan. Hal
ini dapat menyebabkan munculnya rasa ketidaknyamanan,
ketidakberdayaandan beberapa mengalami disorientasi. Salah satu contoh yang
sering ditemukan adalah ketika klien sedang mengalami nyeri. Pada beberapa
daerah atau negara di perbolehkan seseorang untuk mengungkapkan rasa
nyerinya dengan berteriak atau menangis. Tetapi karena perawat memiliki
kebiasaan bila merasa nyeri hanya dengan meringis pelan, bila berteriak atau
menangis akan dianggap tidak sopan, maka ketika ia mendapati klien tersebut
menangis atau berteriak, maka perawat akan memintanya untuk bersuara
pelan-pelan atau memintanya berdoa atau malah memarahi pasien karena
dianggap telah menggangu pasien lainnya. Kebutaan budaya yang dialami oleh
perawat ini akan berakibat pada penurunan kualitas pelayanan keperawatan
yang diberikan.

13
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

URAIAN MATERI

1. TRANSKULTURAL NURSING

A. Pengertian

Ditinjau dari makna kata, transkultural berasal dari kata trans dan
culture, trans berarti perpindahan, jalan lintas atau penghubung sedangkan
cultural berarti budaya, transcultural dapat diartikan lintas budaya yang
mempunyai efek bahwa budaya yang satu mempengaruhi budaya yang lain.

Leininger ( 1991 ) mengatakan bahwa transcultural nursing merupakan area


kajian ilmiah yang berkaitan dengan perbedaan maupun kesamaan nilai-
nilai budaya ( nilai budaya yang berbeda, ras, yang mempengaruhi pada
seorang perawat saat melakukan asuhan keperawatan pada pasien / klien.

14
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Transcultural Nursing adalah suatu area / wilayah keilmuwan


budaya pada proses belajar dan praktek keperawatan yang fokus
memandang perbedaan dan kesamaan diantara budaya dengan menghargai
asuhan, sehat dan sakit didasarkan pada nilai budaya manusia, kepercayaan
dan tindakan dan ilmu ini digunakan untuk memberikan asuhan
keperawatan khususnya atau keutuhan budaya kepada manusia ( Leininger,
2002 )

Asumsi mendasar dari teori adalah perilaku Caring. Caring adalah


esensi dari keperawatan, membedakan, mendominasi serta mempersatukan
tindakan keperawatan. Tindakan caring dikatakan sebagai tindakan yang
dilakukan dalam memberikan dukungan kepada individu secara utuh.
Perilaku caring semestinya diberikan kepada manusia sejak lahir, dalam
perkembangan dan pertumbuhan, masa pertahanan sampai dikala manusia
itu meninggal. Human caring secara umum dikatakan sebagai segala
sesuatu yang berkaitan dengan dukungan dan bimbingan pada manusia
yang utuh. Human caring merupakan fenomena yang universal dimana
ekspresi, struktur dan polanya bervariasi diantara kultur satu tempat dengan
tempat lainnya.

Konsep Dalam Transcultural Nursing

1. Budaya adalah norma atau aturan tindakan dari anggota kelompok yang
dipelajari dan dibagi serta memberi petunjuk dalam berfikir, bertindak
dan mengambil keputusan.

15
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

2. Nilai budaya adalah keinginan individu atau tindakan yang lebih


diinginkan atau sesuatu tindakan yang dipertahankan pada suatu waktu
tertentu dan melandasi tindakan dan keputusan.
3. Perbedaan budaya dalam asuhan keperawatan merupakan bentuk yang
optimal dari pemberian asuhan keperawatan, mengacu pada
kemungkinan variasi pendekatan keperawatan yang dibutuhkan untuk
memberikan asuhan budaya yang menghargai nilai budaya individu,
kepercayaan dan tindakan termasuk kepekaan terhadap lingkungan dari
individu yang datang dan individu yang mungkin kembali lagi.
4. Etnosentris adalah persepsi yang dimiliki oleh individu yang
menganggap bahwa budayanya adalah yang terbaik diantara budaya-
budaya yang dimiliki oleh orang lain.
5. Etnis berkaitan dengan manusia dari ras tertentu atau kelompok budaya
yang di golongkan menurut ciri-ciri kebiasaan yang lazim.
6. Ras adalah perbedaan macam-macam manusia didasarkan pada
mendiskreditkan asal masal manusia.
7. Etnografi adalah ilmu yang mempelajari budaya. Pendekatan
metodologi pada penelitian etnografi memungkinkan perawat untuk
mengembangkan kesadaran yang tinggi pada perbedaan budaya setiap
individu, menjelaskan dasar observasi untuk mempelajari lingkungan
dan orang-orang dan saling memberikan timbal balik diantara
keduanya.
8. Care adalah fenomena yang berhubungan dengan bimbingan, bantuan,
dukungan perilaku pada individu, keluarga, kelompok dengan adanya
kejadian untuk memenuhi kebutuhan baik aktual maupun potensial
untuk meningkatkan kondisi dan kualitas kehidupan manusia.

16
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

9. Caring adalah tindakan langsung yang diarahkan untuk membimbing,


mendukung dan mengarahkan individu, keluarga atau kelompok pada
keadaan yang nyata atau antisipasi kebutuhan untuk meningkatkan
kondisi kehidupan manusia.
10. Cultural Care berkenaan dengan kemampuan koqnitif untuk mengetahui
nilai, kepercayaan dan pola ekspresi yang digunakan untuk
membimbing, mendukung atau memberi kesempatan individu, keluarga
atau kelompok untuk mempertahankan kesehatan, sehat, berkembang
dan bertahan hidup, hidup dalam keterbatasan dan mencapai kematian
dengan damai.
11. Cultural imposition berkenaan dengan kecenderungan tenaga kesehatan
untuk memaksakan kepercayaan, praktik dan nilai diatas budaya orang
lain karena percaya bahwa ide yang dimiliki oleh perawat lebih tinggi
dari pada kelompok lain.

Paradigma Transcultural Nursing

Paradigma keperawatan transcultural sebagai cara pandang,


keyakinan, nilai-nilai, konsep-konsep dalam terlaksananya asuhan
keperawatan yang sesuai dengan latar belakang budaya terhadap empat
konsep sentral keperawatan yaitu : manusia, sehat, lingkungan dan
keperawatan.

1. Manusia
Manusia adalah individu, keluarga atau kelompok yang memiliki
nilai-nilai dan norma-norma yang diyakini dan berguna untuk

17
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

menetapkan pilihan dan melakukan pilihan. Manusia memiliki


kecenderungan untuk mempertahankan budayanya pada setiap saat
dimanapun dia berada

2. Sehat
Kesehatan adalah keseluruhan aktifitas yang dimiliki klien dalam
mengisi kehidupannya, terletak pada rentang sehat sakit. Kesehatan
merupakan suatu keyakinan, nilai, pola kegiatan dalam konteks budaya
yang digunakan untuk menjaga dan memelihara keadaan seimbang /
sehat yang dapat di observasi dalam aktifitas sehari-hari. Klien dan
perawat mempunyai tujuan yang sama yaitu ingin mempertahankan
keadaan sehat dalam rentang sehat-sakit yang adaptif.

3. Lingkungan
Lingkungan didefinisikan sebagai keseluruhan fenomena yang
mempengaruhi perkembangan, kepercayaan dan perilaku klien.
Lingkungan dipandang sebagai suatu totalitas kehidupan dimana klien
dengan budayanya saling berinteraksi.
Terdapat tiga bentuk lingkungan yaitu :
a. Lingkungan fisik adalah lingkungan alam atau diciptakan oleh
manusia seperti daerah khatulistiwa, pegunungan, pemukiman
padat dan iklim seperti rumah didaerah eskimo yang hampir
tertutup rapat karena tidak pernah ada matahari sepanjang tahun.
b. Lingkungan sosial adalah keseluruhan struktur sosial yang
berhubungan dengan sosialisasi individu, keluarga dan
kelompok kedalam masyarakat yang lebih luas. Didalam

18
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

lingkungan sosial individu harus mengikuti struktur dan aturan-


aturan yang berlaku di lingkungan tersebut.
c. Lingkungan simbolik adalah keseluruhan bentuk dan simbol
yang menyebabkan individu atau kelompok merasa bersatu
seperti musik, seni, riwayat hidup, bahasa dan atribut yang
digunakan.

4. Keperawatan

Asuhan keperawatan adalah suatu proses atau rangkaian


kegiatan pada praktik keperawatan yang diberikan pada klien sesuai
dengan latar belakang budayanya. Asuhan keperawatan ditujukan
memandirikan individu sesuai dengan budaya klien. Strategi yang
digunakan dalam asuhan keperawatan adalah perlindungan /
mempertahankan budaya, mengakomodasikan / negosiasi budaya
dan mengubah / mengganti budaya klien
Cara I :
a. Mempertahankan budaya
Mempertahankan budaya dilakukan bila budaya pasien tidak
bertentangan dengan kesehatan. Perencanaan dan implementasi
keperawatan diberikan sesuai dengan nilai-nilai yang relevan
yang telah dimiliki klien sehingga klien dapat meningkatkan
atau mempertahankan status kesehatannya, misalnya budaya
berolahraga setiap pagi.
Cara II :

19
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

b. Negosiasi budaya
Intervensi dan implementasi keperawatan pada tahap ini
dilakukan untuk membantu klien beradaptasi terhadap budaya
tertentu yang lebih menguntungkan kesehatan. Perawat
membantu klien agar dapat memilih dan menentukan budaya
lain yang lebih mendukung peningkatan kesehatan, misalnya
klien sedang hamil mempunyai pantang makan yang berbau
amis, maka ikan dapat diganti dengan sumber protein hewani
yang lain.
Cara III :
c. Restrukturisasi budaya
Restrukturisasi budaya klien dilakukan bila budaya yang
dimiliki merugikan status kesehatan. Perawat berupaya
merestrukturisasi gaya hidup klien yang biasanya merokok
menjadi tidak merokok. Pola rencana hidup yang dipilih
biasanya yang lebih menguntungkan dan sesuai dengan
keyakinan yang dianut.

Proses Keperawatan Transcultural Nursing

Model konseptual yang dikembangkan oleh Leininger dalam


menjelaskan asuhan keperawatan dalam konteks budaya
digambarkan dalam bentuk matahari terbit ( Sunrise Model ).
Proses keperawatan ini digunakan oleh perawat sebagai
landasan berfikir dan memberikan solusi terhadap masalah
klien. Pengelolaan asuhan keperawatan dilaksanakan dari mulai

20
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

tahap pengakajian, diagnosa keperawatan, intervensi


( perencanaan ), implementasi ( pelaksanaan ) dan evaluasi.

1. Pengkajian

Pengkajian merupakan langkah penting bagi seorang


perawat
kesehatan sebelum melakukan tindakan / intervensi. Langkah
awal yang harus dilakukan seorang perawat dalam pengkajian
adalah anamnese, teknik pelaksanaanya dengan interview,
observasi, studi dokument, dan pemeriksaan fisik ( PF ). Analisa
data adalah langkah selanjutnya setelah anamnese dilakukan.
Langkah ini penting karena dengan analisa seorang perawat
mengklasifikasikan data-data sesuai dengan karakter dan
relevansinya, sehingga pada saat melakukan diagnosa
menghasilkan diagnosa keperawatan yang akurat. Akuratsi
diagnosa akan sangat mempengaruhi seorang perawat membuat
asuhan keperawatan sesuai dengan pemenuhan kebutuhan yang
diharapkan pasien.

Pada saat seorang perawat melakukan anamnese terjadi


interaksi antara perawat dengan pasien / klien saat itu terjadi

21
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

transcultural nursing process. Proses adaptasi live value yang


dimiliki oleh seorang perawat dengan pasien / klien terjadi. Nilai-
nilai kehidupan antara mereka bisa berbeda, mungkin juga tidak
jauh berbeda, walaupun demikian perbedaan tetap ada, karena
frame of reference dan field of experience setiap individu akan
berbeda.

Pertemuan nilai-nilai budaya yang berbeda yang menjadi


landasan prinsip dan nilai kehidupan seseorang akan bisa terjadi
titik temu. Pertemuan kedua nilai-nilai budaya yang berbeda
melalui proses yang disebut dengan transcultural. Dalam
pengakajian terjadi bentuk interaksi yang sifatnya cooperative.
Seorang perawat untuk melakukan anamnese harus mampu
menciptakan kenyamanan, kepercayaan. Kenyamanan,
kepercayaan merupakan point penting dalam menyamakan suatu
persepsi terhadap suatu yang dilakukan oleh seorang perawat
terhadap pasien / kliennya. Kesamaan persepsi diperlukan karena
pada setiap interview, pemeriksaan fisik yang dilakukan seorang
perawat terhadap pasien / klien diperlukan kolaborasi. Kolaborasi
akan berjalan lancar bila perjalanan, lintas nilai-nilai budaya
pasien dan perawat terjadi proses asimilasi, yang akan
membuahkan nilai-nilai baru yang menjadi milik pasien / klien
dan perawat. Pasien / klien akan bersedia berkolaborasi bila
setiap tindakan yang dilakukan seorang perawat dimengerti,
dipahami berdasarkan tolak ukur nilai-nilai pasien / klien yang
mendasari persepsi setiap tindakan pada dirinya. Adekuat

22
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

persepsi antara perawat dan pasien / klien dalam setiap tindakan


dalam proses perawatan merupakan salah satu pendorong
terjadinya percepatan therapy.

Pengkajian adalah proses mengumpulkan data untuk


mengidentifikasi masalah kesehatan klien sesuai dengan latar
belakang budaya klien.
Pengkajian di rancang berdasarkan 7 komponen yang ada
pada “Sunrise Model” yaitu :
a. Faktor Teknologi ( Tecnological Factors )
Teknologi kesehatan memungkinkan individu untuk memilih
atau mendapat penawaran menyelesaikan masalah dalam
pelayanan kesehatan. Perawat perlu mengkaji : persepsi sehat
sakit, kebiasaan berobat atau mengatasi masalah kesehatan,
alasan mencari bantuan kesehatan, alasan klien memilih
pengobatan alternatif dan persepsi klien tentang penggunaan
dan pemanfaatan teknologi untuk mengatasi permasalahan
kesehatan saat ini.
b. Faktor Agama & Falsafah hidup ( Religios And Philosophical
Factors )
Agama adalah suatu simbol yang mengakibatkan pandangan
yang amat realistis bagi para pemeluknya. Agama
memberikan motivasi yang sangat kuat untuk menempatkan
kebenaran di atas segalanya, bahkan diatas kehidupan sendiri.
Faktor agama yang harus dikaji oleh perawat adalah : agama
yang dianut, status pernikahan, cara pandang klien terhadap

23
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

penyebab penyakit, cara pengobatan dan kebiasaan agama


yang berdampak positif terhadap kesehatan.
c. Faktor Sosial & Keterikatan Keluarga ( Kinship & Social
Factors )
Perawat pada tahap ini harus mengkaji faktor-faktor : nama
lengkap, nama panggilan, umur dan tempat tanggal lahir,
jenis kelamin, status, tipe keluarga, pengambilan keptusan
dalam keluarga dan hubungan klien dengan kepala keluarga.
d. Nilai-nilai Budaya dan Gaya Hidup ( Cultural Value and Life
Ways )
Nilai-nilai budaya adalah sesuatu yang dirumuskan dan
ditetapkan oleh penganut budaya yang dianggap baik atau
buruk. Norma-norma budaya adalah suatu kaidah yang
mempunyai sifat penerapan terbatas pada penganut budaya
terkait. Yang perlu dikaji di faktor ini adalah : posisi dan
jabatan yang dipegang oleh kepala keluarga, bahasa yang
digunakan, kebiasaan makan,makanan yang dipantang dalam
kondisi sakit, persepsi sakit berkaitan dengan aktifitas sehari-
hari dan kebiasaan membersihkan diri.
e. Faktor Kebijakan dan Peraturan yang Berlaku ( Political and
Legal Factors )
Kebijakan dan pearaturan rumah sakiy yang berlaku adalah
segala sesuatu yang mempengaruhi kigiatan individu dalam
asuhan keperawatan lintas budaya. Yang dikaji pada tahap ini
adalah : peraturan dan kebijakan yang berkaitan dengan jam

24
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

berkinjung, jumlah anggota keluarga yang boleh menunggu,


cara pembayaran untuk klien yang dirawat.
f. Faktor Ekonomi ( Economical factors )
Klien yang dirawat di rumah sakit memanfaatkan sumber-
sumber material yang dimiliki untuk membiayai sakitnya agar
segera sembuh. Faktor ekonomi yang harus dikaji oleh
perawat diantaranya : pekerjaan klien, sumber biaya
pengobatan, tabungan yang dimiliki oleh keluarga, biaya dari
sumber lain misalnya asuransi, penggantian biaya dari kantor
atau patungan antar anggota keluarga.
g. Faktor Pendidikan ( Educational Factors )
Latar belakang pendidikan klien adalah pengalaman klien
dalam menempuh jalur pendidikan formal tertinggi saat ini.
Semakin tinggi pendidikan klien maka keyakinan klien
biasanya didukung oleh bukti-bukti ilmiah yang rasional dan
individu tersebut dapat belajar beradaptasi terhadap budaya
yang sesuai dengan kondisi kesehatannya. Hal yang perlu
dikaji pada tahap ini adalah : tingkat pendidikan klien, jenis
pendidikan serta kemampuannya untuk belajar secara aktif
mandiri tentang pengalaman sakitnya sehingga tidak terulang
kembali.

2. Diagnosa Keperawatan
Diagnosa keperawatan adalah respon klien sesuai latar
belakang budayanya yang dapat dicegah, diubah atau dikurangi
melalui intervensi keperawatan. Terdapat tiga diagnosa

25
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

keperawatan yang sering ditegakkan dalam asuhan keperawatan


transcultural yaitu : gangguan komunikasi verbal berhubungan
dengan perbedaan kultur, gangguan interaksi sosial
berhubungan disorientasi sosiokulural dan ketidakpatuhan
dalam pengobatan berhubungan dengan sistem nilai yang
diyakini.

3. Perencanaan dan Pelaksanaan


Perencanaan dan pelaksanaan dalam keperawatan
transcultural adalah suatu proses keperawatan yang tidak dapat
dipisahkan. Perencanaan adalah suatu proses memilih strategi
yang tepat dan pelaksanaan adalah melaksanakan tindakan yang
sesuai latar belakang budaya klien. Ada tiga pedoman yang
ditawarkan dalam keperawatan transcultural yaitu
mempertahankan budaya yang dimiliki klien bila budaya klien
tidak bertentangan dengan kesehatan, mengakomodasi budaya
klien bila budaya klien kurang menguntungkan kesehatan dan
merubah budaya klien bila budaya yang dimiliki klien
bertentangan dengan kesehatan.

a. Cultural Care Preservation / Maintenance


1) Identifikasi perbedaan konsep antara klien dan perawat
tentang proses melahirkan dan perawatan bayi
2) Bersikap tenang dan tidak terburu-buru saat berinteraksi
dengan klien

26
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

3) Mendiskusikan kesenjangan budaya yang dimiliki klien


dan perawat

b. Cultural Careaccomodation / Negotiation


1) Gunakan bahasa yang mudah dipahami oleh klien
2) Libatkan keluarga dalam perencanaan perawatan
3) Apabila konflik tidak terselesaikan, lakukan negosiasi
dimana kesepakatan berdasarkan berdasarkan
pengetahuan biomedis, pandangan klien dan standar etik

c. Cultural Care Repartening / Reconstruction


1) Beri kesempatan pada klien untuk memahami informasi
yang diberikan dan melaksanakannya
2) Tentukan tingkat perbedaan pasien melihat dirinya dari
budaya kelompok
3) Gunakan pihak ketiga bila perlu
4) Terjemahkan terminologi gejala pasien kedalam bahasa
kesehatan yang dapat dipahami oleh klien dan orang tua
5) Berikan informasi pada klien tentang sistem pelayanan
kesehatan

Perawat dan klien harus mencoba untuk memahami budaya


masing-masing melalui proses akulturasi yaitu proses
mengidentifikasi persamaan dan perbedaan budaya yang
akhirnya akan memperkaya budaya budaya mereka. Bila perawat
tidak memahami budaya klien maka akan timbul rasa tidak

27
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

percaya sehingga hubungan terapeutik antara perawat dengan


klien akan terganggu. Pemahaman budaya klien amat mendasari
efektifitas keberhasilan mencipatkan hubungan perawat dan klien
yang bersifat terapeutik.

Elemen budaya yang perlu diketahui dan mampu


diimplementasikan oleh seorang perawat dalam intervensi
keperawatan yaitu :
1. Menilai keanekaragaman budaya
2. Mempunyai kapasitas untuk meng-assessment budaya
3. Menyadari bahwa budaya bersifat dinamis dan inherent dalam
ketika terjadi interaksi budaya
4. Mempunyai pengetahuan budaya yang sudah di lembagakan
5. Mempunyai adaptasi yang terus menerus di kembangkan
dalam upaya merefleksikan dan memahami keanekaragaman
budaya.

Kelima elemen diatas hendaknya akan selalu diwujudkan


pada setiap langkah, perilaku layanan kepada pasien / klien
baik dirumah sakit maupun dimasyarakat. Dengan kata lain
seorang perawat kesehatan harus mampu mewujudkan peran /
fungsi seorang perawat mulai dari tingkat pelaksana,
pengelola, pendidik sampai pada peneliti. Karena setiap
perwujudan peran seorang perawat akan selalu berinteraksi
dengan manusia / klien.

28
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Tuntutan empat hal yang harus di punyai seorang


perawat sebagai provider dalam mengimplementasikan
kompetensi asuhan keperawatan yaitu :
1) Mempunyai kapabelitas menghadapi tantangan langsung
perbedaan klinis dari klien yang berbeda suku dan ras
2) Mempunyai kemampuan komunikasi dalam menghadapi
klien yang beraneka ragam latar belakang
3) Mempunyai kapabelitas dalam bidang ethics
4) Mempunyai kapebelitas menumbuhkan kepercayaan

Belajar terus menerus merupakan salam satu hal


yang harus menjadi milik seorang perawat kesehatan.
Transcultural Nursing Knowledge akan menjadi milik
seorang perawat dalam meningkatkan mutu pelayanan bila
dirinya terus dikembangkan dan mempunyai motivasi
tinggi untuk terus melakukan evaluasi pada setiap
intervensi pada klien / pasien. Hal yang harus diingat
bahwa transcultural akan selalu terjadi pada setiap
intervention nursing dan sifatnya dinamis.

Seorang perawat kesehatan seyogyanya mempunyai


kemampuan untuk mengerti dan memahami bahwa setiap
tindakan pelayanan perawatan kepada pasien ada proses
lintas budaya yang mempengaruhi. Pelayanan perawatan
seorang perawat dilakukan terhadap pasien / klien yang
tidak membedakan ras, agama, pendidikan, bangsa, jenis

29
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

kelamin, golongan, suku. Pelayanan perawatan kesehatan


adalah publik, siapapun yang membutuhkan mempunyai
hak untuk mendapatkan pelayanan / tindakan keperawatan.
Seorang yang sudah menentukan pilihan profesinya sebagai
seorang perawat kesehatan / paramedis dalam sumpah
profesi seorang perawat / paramedis sudah mengucapkan
sumpah / janji bahwa dalam melakukan pelayanan tidak
akan diskriminatif.

Evaluasi

Evaluasi asuhan keperawatan transcultural dilakukan


terhadap keberhasilan klien tentang mempertahankan
budaya yang sesuai dengan kesehatan, mengurangi budaya
klien yang tidak sesuai dengan kesehatan atau beradaptasi
dengan budaya baru yang mungkin sangat bertentangan
dengan budaya yang dimiliki klien. Melalui evaluasi dapat
diketahui asuhan keperawatan yang sesuai dengan latar
belakang budaya klien.

Kesimpulan

Dari uraian yang telah dijabarkan pada bab terdahulu


tentang penerapan asuhan keperawatan transcultural dapat
disimpulkan sebagai berikuit :

30
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

1. Keperawatan peka budaya adalah suatu proses pemberian


asuhan keperawatan yang difokuskan kepada individu dari
kelompok untuk mempertahankan, meningkatkan perilaku
sehat sesuai dengan latar belakang budaya
2. Pengkajian asuhan keperawatan dalam konteks budaya sangat
diperlukan untuk menjembatani perbedaan pengetahuan yang
dimiliki oleh perawat dengan klien.
3. Diagnosa keperawatan transkultural yang ditegakkan dapat
mengidentifikasi tindakan yang dibutuhkan
untuk mempertahankan budaya yang sesuai dengan kesehatan,
membentuk budaya baru yang sesuai dengan kesehatan atau
bahkan mengganti budaya yang tidak sesuai dengan kesehatan
dengan budaya baru.
4. Perencanaan dan pelaksanaan proses keperawatan transkultural
tidak dapat begitu saja dipaksakan kepada klien sebelum
perawat memahami latar belakang budaya klien sehingga
tindakan yang dilakukan dapat sesuai dengan budaya klien.
5. Evaluasi asuhan keperawatan transkultural melekat erat dengan
perencanaan dan pelaksanaan proses asuhan keperawatan
transkultural.

31
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

TEST FORMATIF

1. Jelaskan Apa yang dimaksud dengan Transkultural Nursing!


2. Sebutkan konsep-konsep dalam Transcultural Nursing !
3. Jelaskan dari bermacam-macam konsep dalam Transcultural
Nursing tersebut !
4. Apa yang dimaksud dengan paradigma Transcultural Nursing !
5. Sebutkan 4 sentral keperawatan !
6. Jelaskan dari masing-masing 4 sentral keperawatan tersebut !
7. Sebutkan dan jelaskan Proses Keperawatan Transcultural Nursing !

32
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

2. COMPLEMENTARY NURSING

Pendahuluan

Lebih dari beberapa dekade terapi komplementer yang dikenal juga


sebagai terapi kedokteran alternatif melesat cepat menjadi bagian dari
pelayanan kesehatan termasuk pelayanan keperawatan. Beberapa data
menunjukkan bahwa sekitar 42% orang Amerika memanfaatkan terapi
komplementer. Hal ini tidak mengherankan karena sekitar 39% dokter
praktik menyediakan pelayanan terapi komplementer. Alasan yang
membuat orang untuk memanfaatkan terapi komplementer sangat beragam,
namun intinya adalah karena terapi modern pada beberapa aspek dirasa
lebih banyak mudzarat dibandingkan dengan masalahnya.

Terapi moderen yang dianggap sebagai ilmu kedokteran barat (western


medicine) memang sejak lama memproklamirkan dirinya sebagai ilmu
kedokteran dengan dasar rasional. Artinya pemecahan masalah kesehatan
didasarkan atas pertimbangan yang bisa dinalar dan harus masuk akal.
Sehingga para penganut aliran ini menganggap bahwa masalah kesehatan
akan tuntas diselesaikan jika penyebabnya dihilangkan. Misalnya orang
yang mengalami keganasan (kanker) payudara akan dianggap selesai
segalanya jika kanker yang ada di payudara dihilangkan / dioperasi. Namun

33
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

dalam kenyataannya banyak pasien setelah dilakukan operasi kanker


payudara masih saja merasa murung dan tidak berdaya.

Hal ini berbeda dengan pengobatan timur yang menganggap


bahwa there is something behind something. Artinya ketika seseorang
dinyatakan menderita penyakit tertentu, pasti ada sesuatu di balik penyakit
yang sedang dideritanya. Thus, tidak hanya sekedar menghilangkan kanker,
namun harus juga dipertimbangkan hal lain yang melatarbelakangi kanker
tersebut. Karenanya dalam pendekatan pemecahan masalah kesehatan,
kedokteran timur cenderung lebih alamiah dan lebih aman dari sisi efek
samping yang tidak didapatkan pada pengobatan moderen (barat) karena
cenderung menggunakan bahan sintetik / kimia.

Permasalahannya sekarang adalah apakah terapi komplementer sebagai


bagian dari ilmu kedokteran / kesehatan timur yang dianggap lebih alamiah
bebas dari masalah-masalah. Apakah terapi komplementer tidak
bersinggungan dengan masalah etik? Dalam arti terapi yang dilakukan
masih ‘susah’ dibuktikan kehandalannya sebagaimana sudah ‘dibuktikan’
kedokteran modern.

Silva & Ludwick (2005) mengidentifikasi paling tidak ada tiga isu etik
sekaitan dengan terapi komplementer yaitu terkait dengan keamanan,
bidang praktik dan perbedaan budaya.

1. Kemanan ( Safety )

34
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Keamanan terapi komplementer menjadi isu sentral yang diangkat oleh


Persatuan Perawat Amerika (American Nurses’ Association - ANA) karena
dalam kode etiknya disebutkan bahwa: “The nurse promotes, advocates for,
and strives to protect the health, safety, and rights of the patients.” Kata
aman (safety) tertulis italik sebagai bentuk penekanan untuk memberikan
gambaran betapa pentingya aman untuk segala tindakan yang dilakukan
perawat. Mereka menganggap bahwa terapi komplementer seperti diit
suplemen – vitamin tidak aman karena tidak diatur oleh balai POMnya
Amerika (Food & Drug Administration – FDA). Dalam kondisi seperti ini
mereka berargumentasi bahwa ketika perawat mengarahkan pada kliennya
untuk mengambil kesempatan dalam terapi alternatif / komplementer
seperti diit suplemen sama saja perawat yang bersangkutan membiarkan
kliennya masuk dalam resiko membahayakan.

2. Bidang Praktik ( Scope Of Praktice )

Isu etik untuk terapi komplementer yang kedua adalah skop praktik
yang tidak jelas dari sekitar 1800 terapi komplementer yang teridentifikasi
ke dalam bidang praktik keperawatan. Artinya, masih menurut ANA bahwa
ada pertanyaan mendasar yang harus dijawab sekaitan skop praktik secara
legal dan etik dari penggunaan terapi modalitas komplementer dalam
praktik keperawatan profesional yaitu kapan teknik tersebut diajarkan dan
dipraktikkan oleh individu bukan perawat maupun oleh perawat?
Mungkinkah seorang perawat melakukan pemijatan sederhana atau

35
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

pemijatan terapi (therapeutic massage). Mungkinkah seorang perawat


melakukan terapi sentuhan secara pribadi maupun secara profesional
mandiri. Pada aspek ini bahaya dapat muncul baik bagi klien maupun
perawat jika skop praktik komplementer tidak jelas. Hal ini dapat dipahami
bahwa pasien dapat ‘dibahayakan” oleh perawat yang mempraktikkan
terapi komplementer jika perawat itu sendiri tidak disiapkan untuk itu. Atau
perawat dapat ‘dibahayakan’ secara profesional ketika mereka melakukan
praktik di luar skop atau area praktik keperawatan atau melakukan terapi
yang masih dipertanyakan.

3. Perbedaan Budaya ( Cultural Diversity)

Salah satu ciri negara negara maju (developed countries) seperti


Amerika umumnya ditandai dengan adanya gejala multikultur. Satu sisi
gejala ini memiliki efek positif karena adanya keragaman budaya yang
saling mengisi dan mendukung satu dengan lainnya. Namun tidak jarang
perbedaan budaya berimbas pada kesulitan komunikasi akibat penggunaan
bahasa yang berbeda. Akibatnya perawat juga tidak terlepas dari gejala
bertemu dan berkomunikasi kepada klien yang memiliki berbagai latar
belakang budaya. Jika demikian maka perawat akan mengalami kendala
dalam mempraktikkan terapi komplementer karena nilai yang dimiliki klien
dapat berbeda dengan yang dipunyai oleh perawat. Pada kondisi semacam
ini sering terjadi konflik atau bahkan dilema etik.

Beberapa kekhawatiran sebagaimana saya uraikan di atas sangat wajar


terjadi ketika ini dianggap sebagai bagian dari proses berubah (change

36
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

process). Ada pihak yang dengan mudah mencoba menilai perubahan yang
terjadi di depan mata dan bahkan mengadopsinya, namun tidak sedikit
pihak yang belum apa-apa sudah menyatakan secara tegas untuk menolak
perubahan tanpa pernah tahu apakah perubahan yang ada memberikan
dampak positif sekalipun.
Karenanya tidak mengherankan jika dunia barat yang menganut aliran
rasional secara tegas dalam beberapa dekade menganggap bahwa terapi
komplementer sebagai ilmu yang tidak dapat dijelaskan atau dinalar.
Bahkan tidak jarang yang menganggap bahwa terapi komplementer sebagai
terapi yang dikembangkan oleh negara terbelakang yang tidak ‘layak’
diadopsi oleh negara maju? Namun kenyataan di lapangan yang
berkembang justru memberikan gambaran yang mengejutkan. Bagaimana
tidak surprised jika mereka pelan tetapi pasti mulai mempelajari efikasi
atau manfaat dari terapi komplementer. Banyak penelitian dilakukan untuk
membuktikan bagaimana terapi yang tadinya dilihat sebelah mata menjadi
bahan kajian ilmiah di forum-forum ilmiah. Lihat saja Ernst (1996) dengan
complementary medicine: a critical appraisal, Lewith, Kenyon, & Lewis
(1996) dengan complementary medicine: an integrated approach, atau
Vickers (1998) dengan Examining complementary medicine, Vincent, &
Furnham (1997) dengan complementary medicine: a research perspective,
sampai pada Woodham, Peters (1997) dengan tulisannya tentang an
encyclopaedia of complementary medicine. Bukankah ini sebuah ironi?
Atau bahkan sebuah sikap hyprocrite.

Sehingga sekarang di Amerika bahkan berkembang satu ‘protap’


sebelum melakukan tindakan pengelolaan pada penderita kanker terlebih

37
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

dahulu klien yang bersangkutan ditanyakan apakah memiliki ‘masalah’


dengan orang lain. Jika memang ada masalah, maka dokter / tim kesehatan
akan menyarankan agar klien bersangkutan menyelesaikan masalahnya
terlebih dahulu sebelum pengelolaan kankernya dilaksanakan. Bukankah ini
adalah pendekatan holistik? Bukankah there is something behind
something? Mengapa harus menolak kalau kemudian mengadopsinya?
Apakah “harga diri” negara maju ikut berkontribusi dalam paradigma
semacam ini.

Menolak keberadaan terapi komplementer bukan solusi yang cantik.


Namun demikian mempraktikan terapi komplementer tanpa didasari oleh
fakta atau kaidah-kaidah ilmiah jauh lebih tidak tampan lagi.

Pemahaman secara substansial mengenai terapi komplementer menjadi


sangat penting dilakukan. Tidak sekedar mengadopsi tetapi juga harus
mampu membuktikan sejauhmana efikasi atau kasiat terapi komplementer
untuk menjadi bagian dari praktik keperawatan dalam rangka memecahkan
masalah-masalah kesehatan atau keperawatan, melalui kajian-kajian ilmiah.
Jika memang nantinya diketahui manfaatnya berdasarkan kajian evidence based
practice tidak mustahil dapat dijadikan bahan untuk memperkaya khasanah praktik
keperawatan. Bukankah salah satu ciri ilmu pengetahuan termasuk ilmu
keperawatan adalah bersifat terbuka. Artinya terbuka untuk didiskusikan dan
terbuka pula untuk dilakukan upaya-upaya perbaikan atau pengkayaan.

Dibutuhkan juga kerjasama lintas sektoral-program untuk membuktikan


efikasi dan membumikan terapi komplementer ke dalam tatanan praktik,
misalnya melalui uji konten (farmakologi) seperti bahan herbal dan uji
38
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

klinik / laboratoium sebelum betul-betul diimplementasikan pada tatanan


nyata. Juga dibutuhkan pemikiran yang wise paling tidak belajar dari
negara China yang berhasil mengawinkan ilmu kedokteran barat dan
kedokteran timur secara arif untuk tujuan kemaslahatan klien / masyarakat.
Bukan malah tanpa alasan mencap keluar dari aturan (‘murtadz’) ketika
salah satu anggota profesi mempraktikan ‘ilmu’ baru yang belum ‘teruji’
kesahihan – keandalannya.

TEST FORMATIF

1. Jelaskan tentang Complementary Nursing !


2. Sebutkan 3 isu etik berkaitan dengan terapi komplementer menurut
Silvia & Ludwick !
3. Jelaskan dari masing-masing macam 3 isu etik berkaitan dengan
terapi komplementer menurut Silvia & Ludwick !

39
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

3. PENDEKATAN HOLISTIC CARE PADA KLIEN

Sebagai perawat materi yang sangat penting dan menentukan adalah


memahami konsep caring dan mampu menanamkan dalam hati, disiram dan
dipupuk untuk memperlihatkan kemampuan softskill sebagai perawat yaitu
empati, bertanggung jawab dan tanggung gugat dan mampu belajar seumur
hidup. Dan itu semua akan berhasil dicapai oleh perawat kalau mereka
mampu memahami apa itu caring. Saat ini caring adalah isi besar
profesionalisme keperawatan.
Pengobatan holistik adalah jenis perawatan yang berusaha untuk
menyebutkan pasien sepenuhnya. Hal ini tidak hanya menempatkan upaya
dalam mengobati penyakit tetapi mencoba untuk menemukan penyebab
dibalik penyakit dan juga cara mengatasi setelah efek dengan cara terbaik.
Salah satu pendekatan holistic obat terkemuka adalah untuk mencegah
penyakit pada contoh pertama yang dapat terjadi hanya jika seseorang
didorong untuk hidup dengan gaya hidup yang dapat mengoptimalkan
kondisi kesehatan secara keseluruhan nya.
Prinsip dasar terapi holistik adalah untuk meningkatkan sistem
kekebalan tubuh sehingga mampu mempertahankan diri dari berbagai
penyakit sendiri. Seseorang yang menjalani pengobatan dengan obat
holistik alami dapat disembuhkan dari penyakit anak-anak perusahaan lain

40
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

dia tidak akan menyadari. Tujuan dasar dari pengobatan holistik dengan
demikian akan tercapai.

Teori Caring dalam Keperawatan

Perawat merupakan salah satu profesi yang mulia. Merawat pasien sedang
sakit adalah pekerjaan yang tidak mudah , tidak semua orang memiliki
kesabaran dalam melayani orang yang tengah menderita sakit. Untuk itu
memerlukan kemampuan khusus dan kepedulian sosial yang mencakup
keterampilan intelektual, teknikal dan interpersonal yang tercermin dalam
perilaku caring ( Johnson ).
Caring merupakan fenomena universal yang berkaitan dengan cara
seseorang berpikir, beperasaan dan bersikap ketika berhubungan dengan orang
lain. Caring dalam keperawatan dipelajari dari berbagai macam filosofi dan
perspektif etik.
Human care merupakan hal yang mendasar dalam teori caring. Human care
terdiri dari upaya untuk melindungi, meningkatkan dan menjaga atau
mengabdikan rasa kemanusian dengan membantu orang lain mencari arti dalam
sakit, penderitaan dan keberadaannya serta membantu orang lain untuk
meningkatkan pengetahuan dan pengendalian diri.
Theory of human care mempertegas bahwa caring sebagai jenis hubungan
dan transaksi yang diperlukan antara pemberi dan penerima asuhan untuk
meningkatkan dan melindungi pasien sebagai manusia.
Caring sebagai suatu moral imperative ( bentuk moral ) sehingga perawat
harus terdiri dari orang-orang yang bermoral baik yang memiliki kepedulian
terhadap kesehatan pasien yang mempertahankan martabat dan menghargai

41
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

pasien sebagai seorang manusia, bukan malah melakukan tindakan moral pada
saat melakukan tugas pedampingan perawatan. Caring juga suatu affect yang
digambarkan sebagai suatu emosi, perasaan dan empati terhadap pasien yang
mendorong perawat untuk membrikan asuhan keperawatan bagi pasien.

1. Pendekatan Transkultural Nursing

Pengertian

Keperawatan transkultural adalah suatu pelayanan keperawatan yang


berfokus pada analisis dan studi perbandingan tentang perbedaan budaya
(Leininger ,1978 ). Keperawatan transkultural adalah ilmu dan kiat yang
humanis ,yang difokuskan pada perilaku individu atau kelompok ,serta proses
untuk mempertahankan atau meningkatkan perilaku sehat atau perilaku sakit
secara fisik dan psikokultural sesuai latar belakang budaya ( Leininger ,
1984 ).pelayanan keperawatan traskultural diberikan kepada klien sesuai
dengan latar belakang budayanya.

Tujuan

Tujuan penggunaan keperawatan transkultural adalah untuk


mengembangkan sains pohon keilmuan yang humanis sehingga tercipta
praktik keperawatan pada kultur yang spesifik dan universal (Leininger,
1978 ).kultur yang spesifik adalah kultur dengan nilai-nilai dan norma spesifik
yang tidak dimiliki oleh kelompok lain.kultur yang universal adalah nilai-nilai
dan norma-norma yang diyakini dan dilakukan oleh hamper semua kultur
(Leininger, 1978 ).

42
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Dalam praktik keperawatan yang bersifat humanis ,perawat perlu


memahami landasan teori dan praktik keperawatan berdarkan
budaya.keberhasilan seorang perawat dalam memberikan asuhan keperawatan
bergantung pada kemampuan menyitesis konsep antropologi ,sosiologi ,dan
biologi dengan konsep caring,proses keperawatan, dan komunikasi
interpersonal ke dalam konsep asuahan keperawatan transkultural ( Andrew &
Boyle ,1995 ).budaya yang telah menjafi kebiasaan tersebut diterapakan dalam
asuhan keperawatan transkultural ,melalui tiga strategi utama intervensi,yaitu
mempertahankan ,menegosiasi ,dan merekonstruksi budaya.

Paradigma Keperawatan Transkultural

Paradigm keperawatan transkultural adalah cara pandang


,persepsi,keyakinan, nilai-nilai , dan konsep-konsep dalam pelaksanaan asuhan
keperawatan yang sesuai dengan latar belakang budaya terhadap konsep
sentral, yaitu manusia ,keperawatan , kesehatan , dan lingkungan ( Leininger ,
1984 ,Andrew & Boyle ,1995 & Barnim , 1998 ).

Manusia
Manusia adalah individu atau kelompok yang memiliki nilai-nolai
dan norma-norma yang diyakini berguna untuk menetapkan pilihan dan
melakukan tindakan ( Leininger 1984 dalam barnum ,1998; Giger &
Davidhizar, 1995 dan Andrew & boyle ,1995 ).menurut leininger
( 1984 ),manusia mempunyai kecenderungan untuk mempertahankan
budayanya setiap saat dan dimana saja dia berada.
Klien yang dirawat di rumah sakit harus belajar budaya baru ,yaitu
budaya rumah sakit ,selain membawa budayanya sendiri.Klien secara aktif

43
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

memilih budaya dari lingkungan ,termasuk dari perawat dan semua


pengunjung di rumah sakit.klien yang sedang dirawat belajar agar cepat pulih
dan segera pulang ke rumah untuk memulai aktivitas hidup yang lebih sehat.

Kesehatan

Kesehatan adalah keseluruhan aktivitas yang dimiliki klien dalm mengisi


kehidupanya ,yang terletak pada rentang sehat sakit (Leininger ,
1978 ).Kesehatan merupakan suatu keyakinan ,nilai ,pola kegiatan yang dalam
konteks budaya digunakan untuk menjaga dan memelihara keadaan
seimbang/sehat ,yang dapat diamati dalam aktivitas sehari-hari ( Andrew &
Boyle ,1995 ).Kesehatan menjadi focus dalam interaksi antara perawat dank
lien.
Menurut Depkes (1999 ) ,sehat adalah keadaan yang memungkinkan
seorang produktif.Klien yang sehat adalah yang sejahtera dan seimbang secara
berlanjut dan produktif.Produktif bermakna dapat menumbuhkan dan
mengembangkan kualitas hidup secara optimal.Klien memiliki kesempatan yang
lebih luas untuk memfungsikan diri sebaik mungkin di tempat ia berada.
Klien dan perawat mempunyai tujuan yang sama ,yaitu ingin
mempertahankan keadaan sehat dalam rentang sehat-sakit yang adaptif
(Leininger ,1978 ).Asuhan keperawatan yang diberikan bertujuan untuk
meningkatkan kemampuan klien memilih secara aktif budaya yang sesuai
dengan status kesehatannya. Untuk memilih secara aktif budaya yang sesuai
dengan status kesehatannya, klien harus mempelajari lingkunganya.Sehat yang
akan dicapai adalah kesehatan yang holistic dan humanistic karena melibatkan
peran serta klien yang lebih dominan.

44
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Lingkungan

Lingkungan adalah keseluruhan fenomena yang mempengaruhi


perkembangan ,keyakina,dan perilaku klien.Lingkungan dipandang sebagai
suatu totalitas kehiduapan klien dan budayanya.Ada tiga bentuk lingkungan
yaitu lingkungan fisik ,sosial, dan simbolik (Andrew & Boyle ,1995 ).Ketiga
bentuk lingkungan tersebut berinteraksi dengan diri manusia membentuk
budaya tertentu.
Lingkungan fisik addlah lingkungan alam atau lingkungan yang
diciptakan oleh manusia , seperti daerah khatulistiwa, pegunungan , pemukiman
padat , dan iklim tropis ( Andrew & boyle, 1995 ). Lingkungan fisik dapat
membentuk budaya tertentu, misalnya bentuk rumah di daerah panas yang
mempunyai banyak lubang , berbeda dengan bentuk rumah orang Eskimo yang
hampir tertutup rapat ( Andrew & Boyle ,1995 ).Daerah pedesaan atau
perkotaan dapat menimbulkan pola penyakit tertentu, seperti infeksi saluran
pernafasan akut pada balita di Indonesia lebih tinggi di daerah perkotaan
( Depkes ,1999 ).Bring ( 1984 dalam Kozier &Erb ,1995 ) menyatakan bahwa
respon klien terhadap lingkungan baru, misalnya rumah sakit dipengaruhi oleh
nilai-nilai dan norma-norma yang diyakini klien.
Semua faktor tersebut berbeda pada setiap negara atau area, sesuai
dengan kondisi masing-masing daerah, dan akan mempengaruhi pola/cara
praktik keperawatan. Semua langkah perawatan tersebut ditujukan untuk
pemeliharaan kesehatan holistik, penyembuhan penyakit,dan persiapan

45
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

kematian.oleh karena itu harus dikaji perawat sebelum memberikan asuhan


keperawatan kepada pasien sebab masing-masing faktor mempengaruhi
terhadap ekspresi,pola,praktik keperawatan.Dengan demikian faktor tersebut
besar kontribusinya terhadap pencapaian kesehatan secara holistik.Dari faktor
tersebut masuk kedalam level pertama yaitu tahap pengkajian.
Peran perawat pada transcultural nursing theory adalah sebagai
jembatan antara sistem perawatan yang dilakukan masyarakat awam dengan
perawatan profesional melalui asuhan keperawatan .oleh karena itu perawat
harus mampu membuat keputusan dan rencana tindakan yang akan diberikan
kepada masyarakat.
Dalam tindakan keperawatan yang diberikan kepada pasien harus
memperhatikan tiga prinsip asuhan keperawatan yaitu :
1. Culture care preservation / maintenace yaitu prinsip
membantumemfasilitasi atau memperhatikan fenomena budaya untuk
membantu individu menentukan tingkat kesehatan dan gaya hidup yang
diinginkan.
2. Culture care accommodation/negotation yaitu prinsip
membantumemfasilitasi atau memperhatikan fenomena budaya,yang
merefleksikan cara beradaptasi bernegoisasi atau mempertimbangkan
kondisi kesehatan dan gaya hidup individu atau klien.
3. Culture care reparrtening/restructuring yaitu prinsip merekonstruksi atau
mengubah desain untuk membantu memperbaiki kondisi kesehatan dan
pola hidup klien menjadi lebih baik.

Hasil akhir yang diperoleh melalui pendekatan keperawatan transkultural


pada asuhan keperawatan adalah tercapainya culture congruent nursing care

46
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

health and well being yaitu asuhan keperawatan yang kompeten berdasarkan
budaya dan pengetahuan kesehatan yang sensitif, kreatif, serta cara-cara yang
bermakna untuk mencapai tingkat kesehatan dan kesejahteraan bagi masyarakat.
Keperawatan

Keperawatan adalah ilmu dan kiat yang diberikan kepada klien dengan
landasan budaya(andrew & boyle).

Pelayanan kesehatan didasarkan pada kiat keperawatan berbentuk


pelayanan bio-psiko-sosio-spiritual yang komprehensif, ditujukan kepada
individu, keluarga, dan masyarakat, baik sehat maupun sakit.

Negoisasi budaya adalah intervensi dan implementasi keperawatan untuk


membantu klien beraaptasi terhadap budaya yang lebih menguntungkan
kesehatanya.

Pengkajian

Adalah suatu proses mengumpulkan data untuk mengidentifikasi masalah


kesehatan klien sesuai latar belakang budayanya.(andrew & boyle, 1995 ; giger
& davidhizar, 1995 ; kozier & erb, 1995).
Ada tujuh komponen dimensi budaya dan struktur sosial yang saling
berinteraksi,yaitu :
1. Pemanfaatan teknologi kesehatan
2. Agama dan filosofi
3. Keluarga dan sosial
4. Nilai budaya dan gaya hidup

47
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

5. Kebijakan dan peraturan rumah sakit yang berlaku


6. Status ekonomi
7. Latar belakang pendidikan klien
Diagnosis Keperawatan

Respon klien sesuai latar belakang budaya yang dapat diubah dan
dibenarkan jika itu tidak menyimpang.

Perencanaan dan Implementasi

Suatu proses memilih strategi keperawatan yang tepat dan melaksanakan


sesuai tindakan dengan latar belakang budaya pasien.Ada tiga penawaran sebagai
strategi pedoman yaitu mempertahankan budaya bila pasien tidak bertentangan
dengan kesehatan ,negosiasi budaya yaitu intervensi keperawatan untuk
membantu klien beradaptasi terhadap budaya tertentu yang lebih menguntungkan
kesehatanya ,dan restrukturisasi budaya klien karena budaya yang dimiliki saat
ini betentangan dengan kesehatannya.Dengan perencanaan dan implementasi
yang matang diharapkan hubungan perawat-klien yang bersifat teraupetik akan
menciptakan kepuaasan klien dan membangkitkan energy kesembuhan
(McClosec & Grace )

Evaluasi

Suatu metode dan ketrampilan untuk menentukan kegiatan yang


dilaksanakan sesuai dengan rencana dan memberikan pelayanan sesuai keinginan
individu(posovac,dalam sahar).dalam asuhan keperawatan transkultural

48
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

dilakukan terhadap keberhasilan klien dalam mempertahankan budaya yang


sesuai dengan kesehatan,negosiasi terhadap budaya tertentu yang lebih
menguntungkan kesehatan , dan restrukturisasi budaya yang bertentangan dengan
kesehatan.

2. Pendekatan Spiritual

1. Pengertian

Spiritual berasal dari bahasa latin spiritus, yang berarti bernafas atau
angin. Ini berarti segala sesuatu yang menjadi pusat semua aspek dari
kehidupan seseorang. Spiritual adalah keyakinan dalam hubungannya dengan
yang Maha Kuasa dan Maha Pencipta (Hamid).

2. Karakteristik
1. Hubungan dengan diri sendiri
Kekuatan dalam dan self relience
a. Pengetahuan diri (siapa dirinya dan apa yang dapat dilakukannya)
b. Sikap (percaya diri sendiri, percaya pada kehidupan/ masa depan,
ketenangan pikiran, harmoni/ keselarasan dengan diri sendiri)
2. Hubungan dengan alam
Harmoni
a. Mengetahui tentang alam, iklim, margasatwa
b. Berkomunikasi dengan alam (berjalan kaki, bertanam), mengabdikan
dan melindungi alam
3. Hubungan dengan orang lain

49
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Harmoni/ Suportif
a. Berbagi waktu, pengetahuan dan sumber secara timbal balik
b. Mengasuh anak, orang tua dan orang sakit
c. Meyakini kehidupan dan kematian (mengunjungi, melayat)

3. Perkembangan spiritual
a. Bayi dan todler (1-3 tahun)
Tahap awal perkembangan spiritual adalah rasa percaya dengan
yang mengasuh dan sejalan dengan perkembangan rasa aman, dan dalam
hubungan interpersonal, karena sejak awal kehidupan mengenal dunia
melalui hubungan dengan lingkungan kususnya orangtua. Bayi dan todler
belum memiliki rasa bersalah dan benar, serta keyakinan spiritual. Mereka
mulai meniru kegiatan ritual tanpa tau arti kegiatan tersebut dan ikut
ketempat ibadah yang mempengaruhi citra diri mereka.
b. Prasekolah
Sikap orang tua tentang moral dan agama mengajarkan pada anak
tentang apa yang dianggap baik dan buruk.anak pra sekolah belajar dari apa
yang mereka lihat bukan pada apa yang diajarkan. Disini bermasalah jika
apa yang terjadi berbeda dengan apa yang diajarkan.
c. Usia sekolah
Anak usia sekolah Tuhan akan menjawab doanya, yang salah akan
dihukum dan yang baik akan diberi hadiah. Pada mas pubertas, anak akan
sering kecewa karena mereka mulai menyadari bahwa doanya tidak selalu
dijawab menggunakan cara mereka dan mulai mencari alasan tanpa mau
menerima keyakinan begitu saja.

50
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Pada masa ini anak mulai mengambil keputusan akan meneruskan atau
melepaskan agama yang dianutnya karena ketergantungannya pada orang
tua. Remaja dengan orang tua berbeda agama akan memutuska memilih
pilihan agama yang dianutnya atau tidak memilih satupun dari agama
orangtuanya.
d. Dewasa
Kelompok dewasa muda yang dihadapkan pada pertanyaan bersifat
keagamaan dari anaknya akan menyadari apa yang diajarkan padanya
waktu kecil dan masukan tersebut dipakai untuk mendidik anakya.
e. Usia pertengahan
Usia pertengahan dan lansia mempunyai lebih banyak waktu untuk
kegiatan agama dan berusaha untuk mengerti nilai agama yang di yakini
oleh generasi muda.

4. Konsep kesehatan spiritual.


a. Spiritualitas
Konsep spiritual memiliki delapan batas tetapi saling tumpang tindih:
Energi, transendensi diri, keterhubungan, kepercayaan, realitas eksistensial,
keyakinan dan nilai, kekuatan batiniah, harmoni dan batin nurani.
1) Spiritualitas memberikan individu energi yang dibutuhkan untuk
menemukan diri mereka, untuk beradaptasi dengan situasi yang sulit dan
untuk memelihara kesehatan.
2) Transedensi diri (self transedence) adalah kepercayaan yang merupakan
dorongan dari luar yang lebih besar dari individu.

51
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

3) Spiritualitas memberikan pengertian keterhubungan intrapersonal (dengan


diri sendiri), interpersonal (dengan orang lain) dan transpersonal (dengan
yang tidak terlihat, Tuhan atau yang tertinggi) (Potter & Perry, 2009)
4) Spiritual memberikan kepercayaan setelah berhubungan dengan Tuhan.
Kepercayaan selalu identik dengan agama sekalipun ada kepercayaan
tanpa agama.
5) Spritualitas melibatkan realitas eksistensi (arti dan tujuan hidup).
6) Keyakinan dan nilai menjadi dasar spiritualitas. Nilai membantu individu
menentukan apa yang penting bagi mereka dan membantu individu
menghargai keindahan dan harga pemikiran, obysk dsn prilaku.(Holins,
2005; Vilagomenza, 2005)
7) Spiritual memberikan individu kemampuan untuk menemukan pengertian
kekuatan batiniah yang dinamis dan kreatif yang dibutuhkan saat
membuat keputusan sulit (Braks-wallance dan Park, 2004).
8) Spiritual memberikan kedamaian dalam menghadapi penyakit terminal
maupun menjelang ajal (Potter & Perry, 2009).

Beberapa individu yang tidak mempercayai adanya Tuhan (atheis)


atau percaya bahwa tidak ada kenyataan akhir yang diketahui (Agnostik).
Ini bukan berati bahwa spiritual bukan merupakan konsep penting bagi
atheis dan agnostik, Atheis mencari arti kehidupan melalui pekerjaan
mereka dan hubungan mereka dengan orang lain.agnostik menemukan arti
hidup dalam pekerjaan mereka karena mereka percaya bahwa tidak adanya
akhir bagi jalan hidup mereka.

b. Dimensi Spiritual ( Kozier, Erb, Blais & Wilkinson)

52
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

1) Mempertahankan keharmonisan / keselarasan dengan dunia luar


2) Berjuang untuk menjawab / mendapatkan kekuatan
3) Untuk menghadapi : Stres emosional, penyakit fisik dan menghadapi
kematian.
c. Konsep kesejahteraan spiritual ( spiritual well-being) (Gray,2006; Smith,
2006):
1) Dimensi vertikal. Hubungan positif individu dengan Tuhan atau beberapa
kekuasaan tertinggi.
2) Dimensi horizontal. Hubungan positif individu dengan orang lain.

TEST FORMATIF

1. Jelaskan pendekatan holistic care pada klien !


2. Sebutkan 7 komponen dimensi budaya & struktur sosial saling
berinteraksi !
3. Sebutkan dan jelaskan perkembangan spiritual !

53
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

4. SISTEM KESEHATAN TRADISIONAL DAN


MODERN

A. Pelayanan Kesehatan Modern


1. Polindes.

Polindes adalah salah satu program pembangunan oleh pemerintah RI


bidang kesehatan yang berangkat dari persoalan tingginya angka kesakitan dan
kematian ibu karena hamil dan bersalin. Program ini merupakan program
penyediaan fasilitas layanan kesehatan di desa yang jauh dari fasilitas kesehatan
yang memadai. Tiga tujuan utama program adalah:
Pertama, sebagai tempat pelayanan kesehatan ibu, anak dan KB.
Kedua, sebagai tempat pemeriksaan kehamilan dan pertolongan persalinan.
Ketiga, sebagai tempat konsultasi, penyuluhan dan pendidikan kesehatan bagi
masyarakat, dukun bayi dan kader kesehatan.

Secara institusi dan gagasan, polindes merupakan representasi sistim medis


modern yang dalam proses intervensi di masyarakat sasaran akan bertemu
dengan sistim medis lokal tradisional. Dinamika dan proses komunikasi yang
terjadi antara keduanya menghasilkan adopsi parsial program oleh masyarakat
sasaran. Hal yang menarik dari data temuan lapangan adalah terdapat perbedaan
perspektif antara program dan nilai-nilai lokal dalam menginterpretasi
kehamilan dan persalinan dan etiologi tentang sehat sakit. Program beroperasi

54
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

atas dasar prinsip-prinsip fisiologis dan model-model biomedis serta bekerja


atas diktum preventif.

Hal ini konsisten dengan cara kerja sistem medis modern (dalam hal ini
program KIA di polindes) yaitu mencegah lebih baik dari pada mengobati. Bagi
pengetahuah lokal, kehamilan dan persalinan lebih dijelaskan dalam kerangka
religius dan transendental sehingga campur tangan manusia dianggap minimal
dan pasif. Dalam konteks pemikiran ini, pemeliharaan dan perawatan dengan
makna mencegah resiko sebalum terjadi tidak dikenal dan dianggap mendahului
takdir yang memberi rasionalisasi rendahnya angka kunjungan konsultasi ibu
selama kehamilan hingga paska bersalin. Pada gilirannya hal ini menghambat
deteksi dini resiko pada kehamilan ibu dan menghalangi upaya-upaya untuk
mengatasinya. Pendekatan program yang cendrung tekhnikal medis membuat
program menjadi keras dan impersonal bagi ibu. Memperhatikan dan
mengadopsi sistim kognisi lokal, etiologi setempat dan pola keterlibatan
individu-individu dalam sistim sosial setempat kedalam program dapat memberi
keuntungan pada program dalam jangka panjang hingga program dapat
menyediakan layanan yang lebih sesuai dengan kondisi dan pengetahuan lokal.
Upaya memahami nilai-nilai budaya dan sistim sosial setempat memberi
pemahaman tentang faktor- faktor yang menghambat diadopsinya program dan
merancang strategi yang dapat mendukung program. Kata kunci: Polindes,
pelayanan kesehatan ibu hamil bersalin, faklor sosial budaya.

2. Holistik Modern

55
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Sudah saatnya bagi masyarakat untuk beralih ke layanan kesehatan


“holistik modern”.
Dalam situasi biaya pelayanan kesehatan umum sekarang ini sangat tinggi
dan kadang-kadang terasa mencekik dan sulit dijangkau oleh sebagian besar
masyarakat, maka untuk mendapatkan konsultasi dan pengobatan berbagai
penyakit secara maksimum dengan akurat dan hemat, sudah saatnya masyarakat
memanfaatkan layanan kesehatan “Holistik Modern”. DR.ASVIAL RIVAI,
M.D (M.A) sang pelopor dan pengembang layanan kesehatan holistik modern
itu di Indonesia, menjelaskan.

BE: Apa yang dimaksud dengan layanan kesehatan “Holistik Modern”?


AR: Itu hanya sebuah nama. Apalah arti sebuah nama, banyak orang berkata
begitu. Tapi sebenarnya “holistik modern” merupakan sebuah sebutan terhadap
satu sistem pelayanan “terpadu” dalam memenuhi berbagai kebutuhan untuk
pemeliharaan dan perbaikan tingkat kesehatan yang mungkin sudah rusak yang
disebut sakit-sakitan.

Layanan kesehatan “holistik modern” dalam arti yang sangat dalam,


meliputi berbagai pelayanan termasuk layanan pemeriksaan kesehatan secara
menyeluruh, konsultasi kesehatan secara menyeluruh (baik fisik, emosional dan
juga kejiwaan), perawatan / pengobatan penyakit-penyakit secara menyeluruh
(juga fisik, emosional dan kejiwaan), pemberian nasehat dan anjuran-anjuran
kesehatan secara menyeluruh (berlaku juga untuk kesehatan fisik, emosional
dan kejiwaan), kontrol ulang serta bimbingan / tuntunan selama penyakit-
penyakitnya belum sembuh atau selama masih dibutuhkan oleh sipenderita. Itu
dilakukan secara terpadu oleh satu tenaga praktisi yang sudah dilatih untuk

56
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

menekuni profesi itu, tanpa harus rujuk kesana sini, tanpa harus ambil darah,
tanpa suntikan, tanpa melukai dan malah tanpa buka-buka pakaian sangat etis.

Dalam melakukan pemeriksaan kesehatan menyeluruh, digunakan berbagai


metode yang megacu pada ilmu pengetahuan kesehatan dengan benar, sebagai
satu pandangan lain nonmedis, yang merupakan terobosan baru dalam bidang
kesehatan yang sangat sederhana tapi sangat efektif, yaitu ilmu iridology yang
berasal atau ditemukan oleh seorang dokter medis di Eropa (yaitu satu ilmu
pengetahuan bagaimana mendeteksi penyakit malalui tanda-tanda yang terjadi
pada mata akibat adanya gangguan penyakit itu).

Ilmu kinesiology yang berasal atau ditemukan oleh seorang ahli saraf
di Amerika (yaitu ilmu pengetahuan bagaimana mengetahui tingkat kesehatan
organ-organ dan sistem tubuh melalui kelemahan yang terjadi pada otot lengan)
dan ilmu phytobiophysics yang berasal atau ditemukan oleh seorang dokter
juga di Inggris (yaitu bagaimana mengetahui dan memperbaiki tingkat penyakit
dan kelemahan tubuh seseorang melalui perobahan energy yang terjadi pada
tubuh yang ditest dengan energy bunga-bungaan berbagai warna). Dan ada juga
berbagai cara pendeteksian dan perawatan yang lain, seperti “heart lock”,
“jump leading”, “universal energy”, “podorachidian” dan lain-lain.

B. Pelayanan Kesehatan Tradisional

Sekalipun pelayanan kesehatan moderen telah berkembang di Indonesia,


namun jumlah masyarakat yang memanfaatkan pengobatan tradisional tetap tinggi.

57
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Menurut Survei Sosial Ekonomi Nasional, 2001 ditemukan sekitar 57,7%


penduduk Indonesia melakukan pengobatan sendiri, sekitar 31,7% menggunakan
obat tradisional serta sekitar 9,8% menggunakan cara pengobatan.

Adapun yang dimaksud dengan pengobatan tradisional disini adalah cara


pengobatan atau perawatan yang diselenggarakan dengan cara lain diluar ilmu
kedokteran atau ilmu keperawatan yang lazim dikenal, mengacu kepada
pengetahuan, pengalaman dan keterampilan yang diperoleh secara turun temurun,
atau berguru melalui pendidikan, baik asli maupun yang berasal dari luar
Indonesia, dan diterapkan sesuai norma yang berlaku dalam masyarakat (UU No
23 Tahun 1992 tentang Kesehatan).

Banyak faktor yang berperan, kenapa pemanfatan pengobatan tradisional


masih tinggi di Indonesia. Beberapa diantaranya yang dipandang penting adalah:
1. Pengobatan tradisional merupakan bagian dari sosial budaya masyarakat.
2. Tingkat pendidikan, keadaan sosial ekonomi dan latar belakang budaya
masyarakat menguntungkan pengobatan tradisional.
3. Terbatasnya akses dan keterjangkauan pelayanan kesehatan moderen.
4. Keterbatasan dan kegagalan pengobatan modern dalam mengatasi
beberapa penyakit tertentu.
5. Meningkatnya minat masyarakat terhadap pemanfaatan bahan-bahan
(obat) yang berasal dari alam (back to nature).
6. Meningkatnya minat profesi kesehatan mempelajari pengobatan
tradisional.
7. Meningkatnya modernisasi pengobatan tradisional.
8. Meningkatnya publikasi dan promosi pengobatan tradisional.

58
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

9. Meningkatnya globalisasi pelayanan kesehatan tradisional.


10. Meningkatnya minat mendirikan sarana dan menyelenggarakan pelayanan
kesehatan tradisional.

Pengobatan alternatif bias dilakukan dengan menggunakan obat-obat


tradisional, yaitu bahan atau ramuan bahan yang berasal dari tumbuhan, hewan,
mineral, sediaan sarian (galenik), atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang
turun-temurun telah digunakan untuk pengobatan berdasarkan pengalaman.
Pengobatan alternatif merupakan bentuk pelayanan pengobatan yang menggunakan
cara, alat atau bahan yang tidak termasuk dalam standar pengobatan kedokteran
moderen (pelayanan kedoteran standar) dan digunakan sebagai alternatif atau
pelengkap pengobatan kedokteran moderen tersebut.

Berbagai istilah telah digunakan untuk cara pengobatan yang berkembang


di tengah masyarakat. WHO (1974) menyebut sebagai “traditional medicine” atau
pengobatan tradisional. Para ilmuwan lebih menyukai “traditional healding”.
Adapula yang menyebutkan“alternatif medicine”. Ada juga yang menyebutkan
dengan folk medicine, ethno medicine, indigenous medicine (Agoes, 1992;59).
Dalam sehari-hari kita menyebutnya “pengobatan dukun”. Untuk memudahkan
penyebutan maka dalam hal ini lebih baik digunakan istilah pengobatan alternatif,
karena dengan istilah ini apat ditarik garis tegas perbedaan antara pengobatan
moderen dengan pengobatan di luarnya dan juga dapat merangkum sistem-sistem
pengobatan oriental (timur) seperti pengobatan tradisional atau sistem
penyembuhan yang berakar dari budaya turun temurun yang khas satu etnis (etno
medicine).

59
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Pengobatan alternatif sendiri mencakup seluruh pengobatan tradisional dan


pengobatan alternatif adalah pengobatan tradisional yang telah diakui oleh
pemerintah. Pengobatan yang banyak dijumpai adalah pengobatan alternatif yang
berlatar belakang akar budaya tradisi suku bangsa maupun agama. Pengobat
(curer) ataupun penyembuh (healer) dari jasa pengobatan maupun penyembuhan
tersebut sering disebut tabib atau dukun. Pengobatan maupun diagnosa yang
dilakukan tabib atau dukun tersebut selalu identik dengan campur tangan kekuatan
gaib ataupun yang memadukan antara kekuata rasio dan batin.

Salah satu cirri pengobatan alternatif adalah penggunaan doa ataupun


bacaan-bacaan. Doa atau bacaan dapat menjadi unsur penyembuh utama ketika
dijadikan terapi tunggal dalam penyembuhan.Selain doa ada juga ciri yang lain
yaitu adanya pantangan pantangan.

Pantangan berarti suatu aturan-aturan yang harus dijalankan oleh pasien.


Pantangan-pantangan tersebut harus dipatuhi demi kelancaran proses pengobatan,
agar penyembuhan dapat selesai dengan cepat.
Dimana pantanganpantangan tersebut sesuai dengan penyakit yang diderita pasien.
Seperti misalnya penyakit patah tulang maupun terkilir, biasanya dilarang unutk
mengkonsumsi minum es dan kacang-kacangan. Makanan-makanan tersebut
menurutnya dapat mengganggu aliran syaraf-syaraf yang akan disembuhkan.

60
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

TEST FORMATIF

1. Jelaskan yang dimaksud dengan Holistik Modern !


2. Jelaskan tentang ilmu Iridology !
3. Jelaskan tentang ilmu Kinesiology !
4. Jelaskan tentang ilmu Phytobiophysics !
5. Jelaskan yang dimaksud dengan pelayanan kesehatan tradisional !
6. Sebutkan faktor-faktor pengobatan tradisional yang masih tinggi di
Indonesia !
7. Jelaskan yang dimaksud tradisional healding / alternatif medicine !

61
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

5. PERILAKU KESEHATAN

1. Konsep Perilaku Sehat

Pengertian perilaku sehat menurut Soekidjo Notoatmojo (2010) respon


seseorang/organisme terhadap stimulus yang berkaitan dengan sakit dan penyakit,
sistem pelayanan kesehatan,makanan, serta lingkungan. Kesehatan menurut UU
Kesehatan No. 39tahun 2009 Kesehatan adalah keadaan sehat, baik secara fisik,
mental,spritual maupun sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup
produktif secara sosial dan ekonomis. Dalam wikipedia disebutkan perilaku manusia
adalah sekumpulanperilaku yang dimiliki oleh manusia dan dipengaruhi oleh adat,
sikap,emosi, nilai, etika, kekuasaan, persuasi, dan atau genetika. Perilaku seseorang
dikelompokkan ke dalam perilaku wajar, perilaku dapat diterima, perilaku aneh, dan
perilaku menyimpang. Dalam sosiologi, perilaku dianggap sebagai sesuatu yang tidak
ditujukan kepada orang lain dan oleh karenanya merupakan suatu tindakan sosial
manusia yang sangat mendasar. Menurut Skinner sebagaimana dikutip oleh Soekidjo
Notoatmojo (2010: 21) perilaku merupakan respon atau reaksi seseorang terhadap
rangsangan dari luar (stimulus). Perilaku dapat dikelompokkan menjadi dua:
a. Perilaku tertutup (covert behaviour), perilaku tertutup terjadi bila respons
terhadap stimulus tersebut masih belum bisa diamati orang lain (dari luar)
secara jelas. Respon seseorang masih terbatas dalam bentuk perhatian,
perasaan, persepsi, dan sikap terhadap stimulus yang bersangkutan. Bentuk
“unobservabel behavior´atau “covert

62
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

behavior” apabila respons tersebut terjadi dalam diri sendiri, dan sulit
diamati dari luar (orang lain) yang disebut dengan pengetahuan
(knowledge) dan sikap (attitude).
b. Perilaku Terbuka (Overt behaviour), apabila respons tersebut dalam bentuk
tindakan yang dapat diamati dari luar (orang lain) yang disebut praktek
(practice) yang diamati orang lain dati luar atau “observabel behavior”.
Perilaku terjadi melalui proses adanya stimulus terhadap organisme, dan
kemudian organisme tersebut merespon, maka teori Skinner ini disebut
teori ‘S-O-R” (Stimulus-Organisme-Respons). Berdasarkan batasan dari
Skinner tersebut, maka dapat didefinisikan bahwa perilaku adalah kegiatan
atau aktivitas yang dilakukan oleh seseorang dalam rangka pemenuhan
keinginan, kehendak, kebutuhan, nafsu, dan sebagainya. Kegiatan ini
mencakup :
1) Kegiatan kognitif: pengamatan, perhatian, berfikir yang disebut
Pengetahuan
2) Kegiatan emosi: merasakan, menilai yang disebut sikap (afeksi)
3) Kegiatan konasi: keinginan, kehendak yang disebut tindakan
(practice)

Sedangkan menurut Soekidjo Notoatmojo (1997: 118) perilaku adalah


suatu aktivitas dari manusia itu sendiri. Dan pendapat diatas disimpulkan
bahwa perilaku (aktivitas) yang ada pada individu tidak timbul dengan
sendirinya, tetapi akibat dari adanya rangsang yang mengenai individu
tersebut.
Menurut Soekidjo Notoatmojo (1997: 120-121) perilaku dapat dibedakan
menjadi dua macam, yaitu :

63
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

a. Perilaku pasif adalah respon internal, yaitu yang terjadi dalam diri
manusia dan yang tidak secara langsung dapat terlihat orang lain.
(tanpa tindakan: berfikir, berpendapat, bersikap) artinya seseorang
yang memiliki pengetahuan positif untuk mendukung hidup sehat
tetapi ia belum melakukannya secara kongkrit.
b. Perilaku aktif adalah perilaku yang dapat diamati secara langsung
(melakukan tindakan), misalnya: seseorang yang tahu bahwa
menjaga kebersihan amat penting bagi kesehatannya ia sendiri
melaksanakan dengan baik serta dapat menganjurkan pada orang
lain untuk berbuat serupa.

2. Perilaku Hidup Sehat

Menurut Becker konsep perilaku sehat merupakan pengembangan dari


konsep perilaku yang dikembangkan Bloom. Becker menguraikan perilaku
kesehatan menjadi tiga domain, yakni pengetahuan kesehatan (health
knowledge), sikap terhadap kesehatan(health attitude) dan praktik kesehatan
(health practice). Hal ini berguna untuk mengukur seberapa besar tingkat
perilaku kesehatan individu yang
menjadi unit analisis penelitian. Becker mengklasifikasikan perilaku kesehatan
menjadi tiga dimensi :
a. Pengetahuan kesehatan, pengetahuan tentang kesehatan mencakup
apa yang diketahui oleh seseorang terhadap cara-cara memelihara
kesehatan, seperti pengetahuan tentang penyakit menular,
pengetahuan tentang faktor-faktor yang terkait. dan atau

64
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

mempengaruhi kesehatan, pengetahuan tentang fasilitas pelayanan


kesehatan, dan pengetahuan untuk menghindari kecelakaan.
b. Sikap, sikap terhadap kesehatan adalah pendapat atau penilaian
seseorang terhadap hal-hal yang berkaitan dengan pemeliharaan
kesehatan, seperti sikap terhadap penyakit menular dan tidak
menular, sikap terhadap faktor-faktor yang terkait dan atau
memengaruhi kesehatan, sikap tentang fasilitas pelayanan
kesehatan, dan sikap untuk menghindari kecelakaan.
c. Praktek kesehatan, praktek kesehatan untuk hidup sehat adalah
semua kegiatan atau aktivitas orang dalam rangka memelihara
kesehatan, seperti tindakan terhadap penyakit menular dan tidak
menular, tindakan terhadap faktor-faktor yang terkait dan atau
memengaruhi kesehatan, tindakan tentang fasilitas pelayanan
kesehatan, dan tindakan untuk menghindari kecelakaan.

Beberapa kutipan lain tentang perilaku kesehatan diungkapkan oleh: 1)


Solita, perilaku kesehatan merupakan segala untuk pengalaman dan interaksi
individu dengan lingkungannya, khususnya yang menyangkut pengetahuan dan
sikap tentang kesehatan, serta tindakannya yang berhubungan dengan kesehatan. 2)
Cals dan Cobb mengemukakan perilaku kesehatan sebagai: “perilaku untuk
mencegah penyakit pada tahap belum menunjukkan gejala (asymptomatic stage)”.
3) Skinner perilaku kesehatan (healthy behavior) diartikan sebagai respon
seseorang terhadap stimulus atau objek yang berkaitan dengan sehat-sakit,
penyakit, dan faktor-faktor yang memengaruhi kesehatan seperti lingkungan,
makanan, minuman, dan pelayanankesehatan. Dengan kata lain, perilaku kesehatan
adalah semua aktivitas atau kegiatan seseorang, baik yang dapat diamati

65
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

(observable) maupun yang tidak dapat diamati (unobservable), yang berkaitan


dengan pemeliharaan dan peningkatan kesehatan. Pemeliharaan kesehatan ini
mencakup mencegah atau melindungi diri dari penyakit dan masalah kesehatan
lain, meningkatkan kesehatan, dan mencari penyembuhan apabila sakit atau
terkena masalah kesehatan.
Perilaku kesehatan merupakan suatu repson seseorang (organisme) terhadap
stimulus atau obyek yang berkaitan dengan sakit dan penyakit, sistem pelayanan
kesehatan, makanan dan minuman serta lingkungan. Dalam konteks pelayanan
kesehatan, perilaku kesehatan dibagi menjadi dua: 1) Perilaku masyarakat yang
dilayani atau menerima pelayanan (consumer), Perilaku pemberi pelayanan atau
petugas kesehatan yang melayani (provider).
Dimensi Perilaku kesehatan dibagi menjadi dua (Soekidjo Notoatmojo, 2010: 24),
yaitu:
a. Healthy Behavior yaitu perilaku orang sehat untuk mencegah penyakit dan
meningkatkan kesehatan. Disebut juga perilaku preventif (Tindakan atau upaya
untuk mencegah dari sakit dan masalah kesehatan yang lain: kecelakaan) dan
promotif (Tindakan atau kegiatan untuk memelihara dan meningkatkannya
kesehatannya). Contoh: 1) Makan dengan gizi seimbang, 2) Olah raga/kegiatan
fisik secara teratur, 3) Tidak mengkonsumsi makanan/minuman yang
mengandung zat adiktif , 4) Istirahat cukup, 5) Rekreasi /mengendalikan stress.
b. Health Seeking Behavior yaitu perilaku orang sakit untuk memperoleh
kesembuhan dan pemulihan kesehatannya. Disebut juga perilaku kuratif dan
rehabilitative yang mencakup kegiatan: 1) Mengenali gejala penyakit , 2) Upaya
memperoleh kesembuhan dan pemulihan yaitu dengan mengobati sendiri atau
mencari pelayanan (tradisional, profesional), 3) Patuh terhadap proses
penyembuhan dan pemulihan (complientce) atau kepatuhan.

66
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

3. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Perilaku Hidup Sehat

Perilaku kesehatan adalah semua aktivitas atau kegiatan seseorang, baik


yang dapat diamati (observable) maupun yang tidak dapat diamati (unobservable),
yang berkaitan dengan pemeliharaan dan peningkatan kesehatan. Faktor-faktor
yang berpengaruh terhadap perilaku hidup sehat antara lain dipengaruhi oleh
(Soekidjo Notoatmojo, 2010: 25) :
a. Faktor makanan dan minuman terdiri dari kebiasaan makan pagi, pemilihan
jenis makanan, jumlah makanan dan minuman, kebersihan makanan.
b. Faktor perilaku terhadap kebersihan diri sendiri terdiri dari mandi,
membersihkan mulut dan gigi, membersihkan tangan dan kaki, kebersihan
pakaian.
c. Faktor perilaku terhadap kebersihan lingkungan lingkungan terdiri dari
kebersiahn kamar, kebersihan rumah, kebersihan lingkungan rumah,
kebersihan lingkungan sekolah.
d. Faktor perilaku terhadap sakit dan penyakit terdiri dari pemelihraan
kesehatan, pencegahan terhadap penyakit, rencana pengobatan dan
pemulihan kesehatan.
e. Faktor keseimbangan antara kegiatan istirahat dan olahraga terdiri dari
banyaknya waktu istirahat, aktivitas di rumah dan olahraga teratur.
Secara rinci faktor-faktor tersebut dapat dijabarkan sebagai berikut:
a. Perilaku terhadap Makanan dan Minuman Tubuh manusia tumbuh karena
adanya zat-zat yang berasal dari makanan. Oleh sebab itu untuk dapat
melangsungkan hidupnya manusia mutlak memerlukan makanan. Dengan adanya
pengetahuan tentang zat-zat gizi seseorang akan mampu menyediakan dan
menghidangkan makanan secara seimbang, dalam arti komposisi ini penting untuk

67
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

pertumbuhan dan perkambangan. Pemenuhan unsur-unsur dalam komposisi


makanan menunjang tercapainya kondisi tubuh yang sehat. Variasi makanan sangat
memegang peranan penting dalam pertumbuhan dan perkembangan, makin
beraneka ragam bahan makanan yang dimakan, makin beragam pula sumber zat
gizi yang masuk ke dalam tubuh.
Adapun fungsi makanan bagi tubuh adalah mengurangi dan mencegah rasa lapar,
mengganti sel-sel tubuh yang rusak, untuk pertumbuhan badan, sebagai sumber
tenaga, dan membantu pentembuhan penyakit. Selain makanan, yang harus
diperhatikan adalah minuman. Menurut pendapat Purnomo Ananto dan Abdul
Kadir (2010: 23) air yang sehat adalah air yang bersih, tidak berbau, tidak
berwarna, tidak mengandung hama dan tidak mengandung zat-zat kimia yang
berbahaya. Minum air yang sudah dimasak sampai mendidih ± 100C sebanyak 6-
8 gelas sehari. Bila banyak mengeluarkan keringat dan bayak buang air, jumlah air
yang diminum hendaknya perlu ditambah agar tubuh tidak kekurangan cairan.
Adapun fungsi air bagi tubuh adalah sebagai zat pembangun, sebagai zat pengatur,
dan sebagai pengaturan panas tubuh atau suhu tubuh.

b. Perilaku terhadap Kebersihan Diri Sendiri


Upaya pertama dan yang paling utama agar seseorang dapat tetap dalam
keadaan sehat adalah dengan menjaga kebersihan diri sendiri. Menjaga
kebersihan diri sendiri sebenarnya bukanlah hal yang mudah namun bukan
pula hal yang terlalu sulit untuk dilaksanakan. Memelihara kebersihan diri
sendiri secara optimal tidak mungkin terwujud tanpa ada penanaman sikap
hidup bersih, dan contoh teladan dari keluarga dan masyarakat sekitarnya.
Tujuan kebersihan diri sendiri adalah agar sesorang mengetahui akan manfaat
kebersihan diri sendiri dan mampu membersihkan bagian-bagian tubuh, serta

68
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

mampu menerapkan perawatan kebersihan diri sendiri dalam upaya


peningkatan hidup sehat. Kebersihan pangkal kesehatan adalah slogan yang
tidak bisa dipungkiri kebenarannya, oleh sebab itu hendaknya setiap orang
harus selalu berupaya memelihara dan meningkatkan taraf kebersihan itu
sendiri, antara lain dengan cara :
1) Mandi
Mandi adalah membersihkan kotoran yang menempel pada badan dengan
menggunakan air bersih dan sabun. Menurut Purnomo Ananto dan Abdul Kadir
(2010: 7) manfaat mandi adalah sebagai berikut : menghilangkan kotoran yang
melekat pada permukaan kulit, menghilangkan bau keringat, merangsang
peredaran darah dan syaraf, mengembalikan kesegaran tubuh.
Cara mandi yang baik dan benar adalah :
a) Seluruh permukaan tubuh disiram dengan air yang bersih.
b) Seluruh permukaan tubuh disabun dan digosok untuk menghilangkan
kotoran yang menempel di kulit terutama pada bagian yang lembab
sampai kotoran hilang.
c) Setelah selesai, seluruh permukaan disiram air sampai semua sisa
sabun yang menempel hilang.
d) Keringkan seluruh permukaan tubuh dengan handuk bersih dan kering.
2) Membersihkan Rambut
Menurut Purnomo dan Abdul Kadir (2010: 10-11) menjaga kebersihan
rambut dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut :

(a) Pencucian rambut

69
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Adapun cara-cara mencuci rambut adalah rambut dicuci dengan shampoo paling
sedikit dua kali seminggu, kemudian rambut disiram dengan air dan digosok
dengan
shampoo ke seluruh bagian rambut. Permukaan kulit kepala digosok sampai
kotoran hilang selanjutnya disiram dengan air. Setelah itu rambut dikeringkan
dengan handuk.
(b) Perawatan dan penyisiran rambut
(1) Untuk perempuan
Pada waktu tertentu tiga bulan atau enam bulan sekali rambut sebaiknya
dipotong sesuai bentuk kepala dan selera.
(2) Untuk laki-laki
Pada laki-laki memangkas rambut cukup satu kali sebulan atau menurut
keadaan.Rambut disisir dengan rapi supaya tidak kusut dan mudah dirawat.
(3) Membersihkan Mulut dan Gigi
Mulut termasuk lidah dan gigi merupakan sebagian dari alat pencernaan
makanan. Menurut Purnomo Ananto dan Abdul Kadir (2010: 12), mulut
berupa suatu rongga yang dibatasi oleh jaringan lemak, di bagian belakang
berhubungan dengan tenggorokan dan di depan ditutup oleh bibir. Gigi
menurut Sadatoen Sordjoharjo (1986: 99) adalah alat-alat sistem pencernaan
makanan yang memegang peran penting dalam kesehatan tubuh. Mulut dan
gigi merupakan satu kesatuan karena gigi terdapat di rongga mulut. Dengan
membersihkan gigi berarti kita selalu membersihkan rongga mulut dari sisa-
sisa makanan yang biasa tertinggal di antara gigi.Gigi harus dibersihkan secara
teratur agar bersih dan sehat, serta terhindar dari kerusakan seperti gigi
berlubang dan timbul karang gigi. Menggosok gigi sebaiknya dilakukan sesaat
setelah makan pagi dan pada waktu malam ketika akan tidur dengan

70
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

menggunakan sikat pribadi. Setiap dua bulan sekali juga harus diperiksa secara
teratur ke dokter gigi. Menurut pendapat
Sadatoen Sorjohardjo (1986: 104) guna gigi adalah terutama untuk
menghaluskan makanan dan juga digunakan untuk berbicara.

(4) Memakai Pakaian yang Bersih dan Serasi


Pakaian yang dimaksud disini meliputi pakaian yang erat hubungannya dengan
kesehatan seperti kemeja, kaos, baju, celana, rok, kaos kaki, CD (celana dalam),
BH (bra).

c. Perilaku terhadap Kebersihan Lingkungan


Perilaku terhadap kebersihan lingkungan adalah respon seseorang terhadap
lingkungan sebagau determinan kesehatan manusia. Manusia selalu hidup dan
berada di suatu lingkungan, seperti lingkungan tempat tinggal, tempat belajar,
tempat melakukan aktivitas jasmani dan olahraga.

d. Perilaku terhadap Sakit dan Penyakit

Perilaku seseorang terhadap sakit dan penyakit, yaitu bagaimana manusia


berespon, baik secara pasif (mengetahui, bersikap, dan mempersepsi penyakit)
serta rasa sakit yang ada pada dirinya dan di luar dirinya, maupun aktif
(tindakan) yang dilakukan sehubungan dengan penyakit dan sakit tersebut.

e. Keseimbangan antara Kegiatan, Istirahat, dan Olahraga


Kegiatan sehari-hari harus diatur sedemikian rupa sehingga ada
keseimbangan antara kegiatan, istirahat, dan olahraga. Istirahat tidak hanya

71
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

mengurangi aktivitas otot akan tetapi dapat meringankan ketegangan pikiran


dan menentramkan rohani.

Menurut Purnomo Ananto dan Abdul Kadir (2010: 51) hidup yang teratur seperti :
1) Melakukan cara hidup di luar kebiasaan yang wajar dan sehat.
2) Tidur terlalu larut malam atau begadang karena akan membahayakan
kesehatan.33
3) Melakukan latihan jasmani atau olahraga yang tidak teratur.
4) Makan secar sembarangan, baik yang dimakan maupun cara dan waktu
makan.

72
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

TEST FORMATIF

1. Jelaskan tentang perilaku kesehatan menurut pemahaman individu


masing-masing !
2. Sebutkan macam-macam perilaku kesehatan menurut Soekidjo
Notoatmojo ( 2010 ) !
3. Jelaskan dari masing-masing perilaku kesehatan menurut Soekidjo
Notoatmojo ( 2010 ) tersebut !
4. Sebutkan dan jelaskan kalsifikasi perilaku kesehatan menjadi 3
dimensi menurut Becker !
5. Sebutkan dan jelaskan dimensi perilaku kesehatan menurut Soekidjo
Notoatmojo ( 2010 ) !
6. Sebutkan dan jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku
hidup sehat menurut Soekidjo Notoatmojo ( 2010 ) !

73
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

6. METODE PENGUMPULAN DATA SOSIOLOGI

Pengertian Sosiologi

Sebenarnya sosiologi sebagai ilmu pengetahuan yang lahir belakangan


dibandingkan dengan ilmu-ilmu social yang lainnya, apalagi jika dibandingakan
dengan ilmu pengetahuan alam. Para ahli ilmu pengetahuan pada zaman dahulu
banyak mencurahkan perhatiannya terhadap gejala-gejala alam dan kehidupan
manusia, seperti sejarah, geografi, ekonomi dan biologi. Tetapi pada saat ini ilmu
sosiologi diajarkan juga di sekolah, agar para siswa sedini mungkin mampu
mengenal, menganalisis dan memecahkan berbagai masalah social yang terjadi di
lingkungan masyarakatnya.

Science adalah suatu kerangka knowledge yang tersusun dan teruji kebenarannya,
yang diperoleh melalui penelitian ilmiah. Sedangkan pengetahuan kesan yang
timbul dalam pikiran manusia sebagai hasil dari penggunaan panca indera.
Kepercayaan atau beliefs, tahayul atau superstition dan penerangan-penerangan
yang keliru atau misinformasions ataupun anggapan-anggapan yang tidak
termasuk pengetahuan karena tidak pernah dapat dibuktikan kebenarannya.
Misalkan kepercayaan terhadap Nyai Roro Kidul yang merajai laut selatan di
antara para nelayan pantai selatan Pulau Jawa. Kepercayaan ini melahirkan adat
istiadat sedekah laut atau pemberian sesaji tiap tanggal 1 suro atau 1 Muharram ke
pusat-pusat nelayan pantai selatan. Contoh tahayul misalnya, apabila kejatuhan
cicak akan mendatangkan sial. Penerangan yang keliru contohnya system

74
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

geosentris bukan heliosentris. Kepercayaan-kepercayaan tidak dapat dibuktikan


kebenarannya itu akan menimbulkan ketidakpastian, sedangkan pengetahuan
bertujuan untuk mendapatkan kepastian serta menghilangkan prasangka sebagai
akibat ketidakpastian tersebut. Tidak semua pengetahuan merupakan suatu ilmu
pengetahuan. Sistem di dalam ilmu pengetahuan harus bersifat dinamis, artinya
berkembang terus sesuai dengan kemajuan dan perkembangan ilmu pengetahuan
itu sendiri.

Untuk mempelajari materi dalam sosiologi dan antropologi, ada beberapa konsep
yang sangat fundamental yang akan menjadi bahan kajian di dalam pembahasan
materi-materi dalam soisologi. Adapun konsep dasar itu diantarannya yaitu
masyarakat. Manusia dalam kehidupannya selalu menarik untuk dikaji. Hal ini
disebabkan objek kajiannya adalah diri kita sendiri maupun orang-orang yang
berada disekitar.

1)
Istilah Sosiologi lahir dari seorang ahli filsafat bangsa Prancis yang
bernama Auguste Comte. Ketertarikan untuk menulis buku tentang
masyarakat berawal ketika dia mengamati perubahan sosial yang terjadi di
Perancis pada abad ke-17, yang dikenal dengan nama Revolusi Perancis.
Revolusi ini menyebabkan perubahan tatanan sosial pada masyarakat
Perancis, dari system feodal diganti dengan sistem yang berlandaskan pada
persamaan, kebebasan dan persaudaraan.
Istilah sosiologi berasal dari kata lain ‘’Socius ‘’ yang berarti ’’kawan ‘’
dan kata yunani ‘’logos’’ yang berarti ’’berbicara’’. Jadi sosiologi berarti

75
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

berbicara tentang kemasyarakatan yang tersusun dari hasil-hasil pemikiran


ilmiah dan dapat dikontrol secara kritis oleh orang lain maupn umum.
Ada beberapa para ahli yang mengupas tentang sosiologi, antaralain :
1). Roucek dan Warren
Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari hubungan antar manusia
dalam kelompok.
2). William F Ogburn dan Meyer F Nimkoff
Sosiologi adalah penelitian secara ilmiah terhadap interaksi sosial
dan hasilnya berupa organisasi sosial.
3). Pitirim A Sorokin
Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari tentang :
a. Hubungan dan pengaruh timbal balik antara gejala-gejala sosial
b. Hubungan dan pengaruh timbal balik antara gejala-gejala non
sosial
c. Ciri-ciri umum dari semua jenis gejala-gejala sosial
4). Selo Soemardjan dan Soeleman Soemardi
Sosiologi merupakan ilmu yang mempelajari struktur sosial, proses
sosial termasuk perubahan-perubahan sosial
5). Soejono Soekanto
Sosiologi adalah ilmu yang memusatkan perhatian pada segi-segi
kemasyarakatan yang bersifat umum dan berusaha untuk mendapatkan
pola-pola umum dalam dan berusaha untuk mendapatkan pola-pola
umum dalam masyarakat.
6). J.A.A Van Dorm dan CJ Lammers
Sosiologi adalah penelitian ilmiah terhadap interaksi sosial
hasilnya berpa organisasi sosial.

76
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

7). Auguste Comte


Sosiologi adalah ilmu tentang masyarakat artinya sosiologi merupakan
studi ilmiah tentang masyarakat.
8). Emile Durkheim
Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari faktor social.
9). Paul Horton
Sosiologi adalah ilmu yang memusatkan penelaahan pada kehidupan
kelompok dan produk kehidupan kelompok tersebut.
10). William Komblum
Sosiologi adalah suatu upaya ilmiah untuk mempelajari masyarakat dan
perilaku sosial anggotanya dan membagi masyarakat yang bersangkutan
dalam berbagai kelompok dan kondisi.
11). Allan Johnson
Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari kehidupan dan perilaku,
terutama dalam kaitannya dengan suatu system social dan bagaimana system
tersebut mempengaruhi sering dan bagaimana pula orang yang terlibat di
dalamnya mempengaruhi system tersebut.

2. Ruang Lingkup dan Objek Sosiologi


Ruang lingkup sosiologi mencakup semua pengertian yang mengkaji
tentang kemasyarakatan yang meliputi:
a. Kedudukan dan peranan individu dalam keluarga, kelompok sosial dan
masyarakat

77
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

b. Nilai-nilai dan norma sosial yang mempengaruhi sikap dan perilaku


hubungan sosial dalam masyarakat

c. Perubahan sosial budaya yang terus-menerus berlangsung


d. Masalah-masalah sosial budaya yang ditemui dalam kehidupan sehari-
hari
Sedangkan objek sosiologi yaitu tentang masyarakat ang dilihat dari
hubungan antar manusia yang dipelajari dalam sosiologi mencakup :
1. Hubungan pengaruh timbal balik antar manusia
2. Hubungan antara individu dengan kelompok
3. Hubungan antara kelompok satu dengan kelompok lain
4. Sifat-sifat dari kelompok sosial yang beraneka ragam coraknya

Adapun metode-metode dalam sosiologi antara lain :


a. Metode interview
Metode pengumpulan data yang dilakukan dengan cara
mewancarai responden. Yang perlu diperhatikan dalam penggunaan
metode ini adalah :
1). Situasi dari responden
2). Situasi lingkungan tempat dilakukannya wawancara
3). Besar kecilnya kelompok yang diwawancarai
4). Kecakapan dari seorang pewancara
b. Metode observasi langsung
Metode pengumpulan data yang dilakukan dengan cara mengamati
atau memperhatikan objek yang diteliti dengan menggunakan panca

78
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

indera. Metode observasi langsung merupakan metode yang paling


sering digunakan dalam penelitian sosial.
c. Metode observasi partisipan
Metode observasi partisipan merupakan metode pengumpulan data
dalam suatu penelitian sosial, dimana seorang peneliti hidup bersama
responden dalam waktu yang relatif panjang sehingga peneliti akan
mengetahui bahkan mengalami segala sesuatu yang terjadi pada
kehidupan responden
d. Metode angket
Metode angket merupakan pengumpulan data yang dilakukan
dengan cara mendistribusikan angket ataupun daftar pertanyaan kepada
responden.

e. Metode penelusuran sejarah


Metode penelusuran sejarah disebut pula metode historis, yaitu
metode pengumpulan data yang dilakukan dengan cara menelusuri
kejadian-kejadian di masa lampau melalui berbagai macam cara, seperti
melalui pelaku sejarah atau peninggalan-peninggalan kebudayaan di
masa lampau.

f. Metode komparasi
Metode komparaai atau disebut pula metode perbandingan, yaitu
metode pengumpulan data yang dilakukan dengan cara membandingkan
dua hal yang sama atau sejenistetapi beda tempat ataupun beda
waktunya.

79
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

g. Metode kepustakaan
Metode kepustakaanatau disebut pula metode studi pustaka, yaitu
metode pengumpulan data yang dilakukan dengan cara mengambil
data-data penelitian dari buku-buku sumber yang ada di dalam
perpustakaan.

h. Metode analisis media massa


Metode analisis media massa adalah metode pengumpulan data
dalam suatu penelitian dengan cara menghimoun artikel-artikel yang
sejenis dari berbagai media massa kemudian dianalisis dan
disimpulkan.
i. Metode Documenter
Metode Documenter adalah metode pengumpulan data dengan
cara mengambil data-data dari dokumen-dokumen yang dihimpun
oleh kolektor.

80
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

TEST FORMATIF

1. Jelaskan pengertian tentang sosiologi menurut pemahaman individu


masing-masing !
2. Jelaskan pengertian sosiologi menurut Roucek & Warren !
3. Jelaskan pengertian sosiologi menurut William Komblum !
4. Sebutkan dan jelaskan Ruang Lingkup Sosiologi !
5. Sebutkan dan jelaskan Metode-metode dalam Sosiologi !

81
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

LATIHAN

1. Jelaskan definisi Keperawatan Peka Budaya !


2. Jelaskan faktor-faktor kebudayaan yang dapat
mempengaruhi derajat kesehatan !
3. Jelaskan pola perilaku hidup masyarakat terhadap
pandangan kesehatan !
4. Jelaskan Theory Transcultural Nursing menurut Leininger !
5. Jelaskan Paradigma Transcultural Nursing !
6. Jelaskan Pengkajian Transcultural Nursing !
7. Jelakan Perencanaan dan Pelaksanaan Keperawatan pada
Transcultural Nursing !
8. Uraikan Evaluasi Keperawatan pada Transcultural
Nursing !

82
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

RANGKUM

Di dalam keluarga terjadi interaksi antar budaya, adaptasi serta


mempertahankan budaya dimana budaya merupakan keyakinan atau
perilaku yang diturunkan atau diajarkan manusia kepada generasi
berikutnya. Karakteristik budaya dapat di gambarkan sebagai berikut :
1. Budaya adalah pengalaman yang bersifat universal sehingga tidak ada
budaya yang sama persis
2. Budaya bersifat stabil tetapi juga dinamis karena budaya tersebut
diturunkan kepada generasi berikutnya sehingga mengalami perubahan
3. Budaya diisi dan ditentukan oleh kehidupan manusianya sendiri
( Leininger, 1978 )
Dari fenomena diatas dapat dilihat bahwa asuhan keperawatan keluarga
tidak lepas dari budaya atau transcultural yang selalu dapat mempengaruhi
hasil dari pengkajian asuhan keperawatan keluarga sehinga perlu menelaah
kembali asuhan keperawatan keluarga mulai dari pengkajian, penentuan
diagnosa keperawatan,intervensi, implementasi sampai dengan evaluasi
dengan pendekatan transkultural sehingga dapat meningkatkan kemampuan
keterampilan profesional yang meliputi kemampuan intelektual, teknikal

83
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

dan interpersonal dalam melaksanakan asuhan keperawatan khususnya


dalam keluarga. Dalam modul ini akan membahas asuhan keperawatan
keluarga dengan pendekatan transkultural secara teori, aplikasi di lapangan
sampain dengan kesenjangan antara teori dan lapangan.

Transcultural Nursing adalah suatu area / wilayah


keilmuwan budaya pada proses belajar dan praktek keperawatan yang
fokus memandang perbedaan dan kesamaan diantara budaya dengan
menghargai asuhan, sehat dan sakit didasarkan pada nilai budaya manusia,
kepercayaan dan tindakan dan ilmu ini digunakan untuk memberikan
asuhan keperawatan khususnya atau keutuhan budaya kepada manusia
( Leininger, 2002 )

84
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

A.
B. GLOSARIUM
C.

Afektif :
Sikap, perasaan, bentuk perilaku yang masih pasif

Asuhan keperawatan :
Pelayanan keperawatan yang diberikan kepada pasien
baik individu, kelompok, keluarga dan masyarakat dalam
keadaan sehat dan sakit secara holistik

Asuhan Keperawatan Keluarga :


Asuhan keperawatan yang tidak kalah penting untuk
dibahas, karena asuhan keperawatan keluarga merupakan
bagian dari asuhan keperawatan komunitas dimana
keluarga merupakan bagian terkecil dari masyarakat yang
terdiri dari individu dan kelompok

85
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Budaya :
Pengalaman yang bersifat universal sehingga tidak
ada budaya yang sama persis

Care :
Fenomena yang berhubungan dengan bimbingan,
bantuan, dukungan perilaku pada individu, keluarga,
kelompok dengan adanya kejadian untuk memenuhi
kebutuhan baik aktual maupun potensial untuk
meningkatkan kondisi dan kualitas kehidupan manusia

Cultural Care :
Kemampuan koqnitif untuk mengetahui nilai,
kepercayaan dan pola ekspresi yang digunakan untuk
membimbing, mendukung atau memberi kesempatan
individu, keluarga atau kelompok untuk mempertahankan
kesehatan

Defisit :
Menurun atau berkurang

Dinamis :
Berubah, mengikuti perubahan yang terjadi ada
pasien

Environment :
Berhubungan dengan lingkungan yang berinteraksi
dengan klien

86
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Epistemologi :
Mengkaji tentang hakikat dan wilayah pengetahuan
seperti batas, sumber, kebenaran pengetahuan

Etiologi :
Penyebab, faktor yang berhubungan, faktor risiko

Etnosentris :
Persepsi yang dimiliki oleh individu yang
menganggap bahwa budayanya adalah yang terbaik
diantara budaya-budaya yang dimiliki oleh orang lain

Etnis :
Berkaitan dengan manusia dari ras tertentu atau
kelompok budaya yang di golongkan menurut ciri-ciri
kebiasaan yang lazim

Etnografi adalah ilmu yang mempelajari budaya.

Feed Back :
Umpan balik, penting untuk melakukan evaluasi
kinerja

Filsafat :
Studi tentang seluruh fenomena kehidupan,
pemikiran manusia secara kritis

Fleksibel :
Luwes, tidak kaku, dapat dipakai dalam segala situasi

87
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Gambaran diri :
Sikap seseorang terhadap tubuhnya secara sadar dan
tidak sadar

Harga diri :
Penilaian pribadi terhadap hasil yang dicapai dengan
menganalisis seberapa jauh perilaku memenuhi ideal diri

Healt Education :
Penyuluhan atau pendidikan kesehatan yang
diberikan pada klien dalam rangka meningkatkan
pengetahuan, sikap dan ketrampilan klien dalam bidang
kesehatan

Hirarki :
Tingkatan

Ideal diri :
Persepsi individu tentang bagaimana ia harus
berperilaku berdasarkan standar, aspirasi, tujuan atau
personal tertentu

Identitas diri :
Kesadaran akan diri sendiri yang bersumber dari
observasi dan penilaian yang merupakan sintesis dari
semua aspek konsep diri sebagai suatu kesatuan yang utuh

Interdependent :
Saling berkaitan, ketergantungan, mempengaruhi

Kognitif :

88
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Pengetahuan, aspek yang berhubungan dengan


segala sesuatu yang diketahui seseorang

Konsep Diri :
Perasaan yang berhubungan dengan kesadaran akan
dirinya sendiri yang meliputi : gambaran diri, ideal diri,
harga diri, peran diri, dan identitas diri

Kooperatif :
Mampu bekerja sama

Nursing treatment :
Tindakan keperawatan mandiri, perawat secara legal
dapat mengambil keputusan untuk mencegah,
mengurangi, menekan dan menyelesaikan masalah

Peran Hubungan :
Hubungan klien dengan anggota keluarga dan
masyarakat

Peran diri :
Sikap dan perilaku, nilai serta tujuan yang
diharapkan dari seseorang berdasarkan posisi
dimasyarakat

Personal :
Berhubungan dengan klien sebagai individu

Polindes :
Salah satu program pembangunan oleh pemerintah
RI bidang kesehatan yang berangkat dari persoalan
tingginya angka kesakitan dan kematian ibu karena hamil
dan bersalin

89
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Preventif :
Upaya untuk mencegah terjadinya gangguan
kesehatan

Provokatus :
Faktor pencetus atau penyebab

Psikomotor :
Keterampilan, kemampuan atau perilaku seseorang

Radiasi :
Penyebaran

Ras :
Perbedaan macam-macam manusia didasarkan pada
mendiskreditkan asal masal manusia.

Reasonable :
Ditentukan oleh perawat dan klien

Reassessment :
Pengkajian ulang

Region :
Area, tempat

Rehabilitatif :
Upaya pemulihan setelah sembuh dari sakit

90
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Reward :
Imbalan

Resiko :
Suatu keadaan rentan terjadinya suatu masalah

Second Opinion :
Opini kedua, pilihan lain yang dipertimbangkan
berdasarkan manfaat dan kerugian

Science :
Suatu kerangka knowledge yang tersusun dan teruji
kebenarannya, yang diperoleh melalui penelitian ilmiah.

Severity :
Tingkat keparahan

Shift :
Bagian

Siklikal :
Berjalan secara siklus, berurutan tidak saling
mendahului

Spesifik :
Berfokus, dalam hal ini fokusnya adalah pasien

Time :
Waktu, target waktu, periode tertentu untuk
mencapai kriteria hasil

91
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Transcultural Nursing :
Suatu area / wilayah keilmuwan budaya pada proses
belajar dan praktek keperawatan yang fokus memandang
perbedaan dan kesamaan diantara budaya dengan
menghargai asuhan

REFERENSI

1. Sudihato, ( 2007 ). Asuhan Keperawatan Keluarga Dengan Pendekatan


Keperawatan Transcultural Nursing. Jakarta : EGC
2. Diana, (2005). Pedoman Keperawatan di Rumah Hastings. Jakarta : EGC
3. Royal College of Nursing (2006). Transcultural Nursing Care of Adult;
Section One Understanding The Theoretical Basis of Transcultural Nursing

92
Mata Kuliah: Keperawatan Peka Budaya/2015

Care Ditelusuri tanggal 11 Februari 2015 dari


http://www.google.com/rnc.org/transculturalnursing
4. Transscultural Nursing Care Adult ; Section Two Transcultural Nursing
Models; Theory and Practice, Ditelusuri tanggal 11 Februari 2015 dari
http://www.google.com/rnc.org/transculturalnursing
5. ---------------------, Terapi Komplementer: Isu Etik. Ditelusuri tanggal 13
Februari 2015 dari
http://muhammadarwani1965.blogspot.com/2012/02/terapi-komplementer-
isu-etik.html
6. ----------------------, Metode Pengumpulan Data Antropologi & Sosiologi Di
telusuri 13 Februari 2015 dari
https://hanifgita.wordpress.com/2012/03/25/konsep-dasar-dan-metode-
sosiologi/

93