Anda di halaman 1dari 34

Teori Karier Anne Roe

A. Latar Belakang.

Roe (1956) menekankan bahwa pengalaman pada awal masa kanak-kanak memainkan peranan
penting dalam pencapaian kepuasan dalam bidang yang dipilih seseorang. Penelitiannya
menginvestigasi bagaimana pola asuh orang tua (parental styles) mempengaruhi hierarki kebutuhan
anak, dan bagaimana hubungan antara kebutuhan ini dengan gaya hidup masa dewasanya. Dalam
mengembangkan teorinya, dia menggunakan teori Maslow tentang Hierarchy of Needs sebagai
dasar. Struktur kebutuhan seorang individu menurut Roe, sangat dipengaruhi oleh frustasi dan
kepuasan pada awal masa kanak-kanak. Misalnya, individu yang menginginkan pekerjaan yang
menuntut kontak dengan orang (person oriented) adalah mereka yang didorong oleh kebutuhan
yang kuat untuk memperoleh kasih sayang dan mendapatkan pengakuan sebagai anggota kelompok.
Mereka yang memilih jenis pekerjaan non-person oriented akan memenuhi kebutuhan akan rasa
aman pada tingkat yang lebih rendah. Roe berhipotesis bahwa individu yang senang bekerja dengan
orang adalah mereka yang dibesarkan oleh orang tua yang penuh kehangatan dan penerimaan, dan
mereka yang menghindari kontak dengan orang adalah yang dibesarkan oleh orang tua yang dingin
atau menolak kehadiran anaknya.

B. Dasar Pemikiran Teori Anne Roe

Teori Roe ini biasanya disebut juga sebagai “a need theory approach to career choice”, teori
pemilihan karir dengan pendekatan kebutuhan. Teori karir Roe mempunyai dua tingkatan utama
(dalam Samuel H. Osipow, 1983:15). Dalam teorinya roe mamandang pilihan karir seseorang
dipngaruhi oleh tiga komponen yang mendasar dalam hidup diantaranya.

1. Pengaruh genetika terhadap keputusan-keputusan karir

Roe memandang genetika seseorang adalah warisan dari gen ayah atau ibu, sehingga pada
prinsipnya individu memiliki berbagai potensi bawaan yang akan menentukan sifat-sifat, minat,
bakat dan tempramen. Pada akhirnya potensi tersebut memiliki pengaruh yang besar dalam
kehidupan seseorang terutama dalam pemulihan karir yang akan dilalui pada masa yang akan
datang. Seorang anak yang terlahir dari keluarga yang bekerja pada bidang jasa cenderung juga akan
bekerja pada bidang jasa ketika ia dewasa kelak, demikian juga halnya dengan bidang pekerjaan
lainnya. Sifat, minat, bakat dan temperamen individu diturunkan dari orang tua mereka.

2. Pengalaman masa kecil.

Berbagai pola asuh yang diterima individu pada masa anak-anak akan mempengaruhi bagaimana
pilihan karirnya di masa depan. Selain itu, suasana dan iklim yang ada di keluarga juga memiliki
kontribusi besar terhadap pilhan karir individu. Suasana yang terjadi tersebut dapat saja berupa hal
yang positif, seperti: kasih sayang, penuh perhatian, dan saling menghargai. Suasana negatif,
misalnya: perlakuan kasar, kekerasan, acuh tak acuh dan keluarga yang broken home.
Roe dan Siegelman mengemukakan hipotesis mengenai pengaruh pendiddikan dan pola asuh orang
tua terhadap anak, yaitunya sebagai berikut:

a. Lingkungan keluarga yang mencintai, melindungi dan menuntut secara wajar akan
menuntun anak menjadi orang yang memiliki orientasi di masa kanak-kanak dan orang yang
berorientasi dalam pekerjaan yang akan ditempatinya,
b. Lingkungan keluarga yang menolak, mengabaikan dan tidak acuh terhadap anak akan
menggiring anak menjadi orang yang tidak memilki orientasi dalam pekerjaan,
c. Kondisi yang terlalu melindungi (over-protective) atau menuntut terlalu berlebihan akan
menjadikan anak tidak memiliki orientasi dalam pekerjaan,
d. Sebagian anak yang berasal dari keluarga yang bersifat menolak kemungkinan orientasinya
menjadi mencari kepuasan, dan
e. Lingkungan keluarga yang santai dan mencintai akan memberikan jumlah keterkaitan yang
memadai.

Dalam perkembangan jabatan Anne Roe menekankan dampak dari keseluruhan pengalaman anak
kecil dalam lingkungan keluarga inti. Gaya interaksi orang tua dan anak, serta pengaruh pola
pendidikan keluarga menjadi kebutuhan perkembangan anak yang berhubungan dengan kebutuhan
pribadi dan gaya hidup dewasa nanti.

Roe mengemukakan tiga kategori pendidikan yang di terapkan oleh orang tua, diantaranya :

a. Menjauhi anak

Perilaku orang tua yang menjauhi anak cenderung akan bersifat ;

• Menolak : dingin, bermusuhan, menunjukkan kekurangan-kekurangan dan mengabaikan


preferensi-preferensi dan opini-opini anak.
• Mengabaikan: memberikan perawatan fisik minimum tidak memberikan afeksi, dingin tetapi
tidak menghina.

b. Konsentrasi Emosional pada Anak

Pemusatan perhatian pada anak memiliki dua kategori,yaitu :

• Overprotecting. Memberikan perlindungan berlebih-lebihan (cenderung hangat),terlalu baik,


penuh kasih sayang, membolehkan sedikit kebebasan pribadi, melindungi dari yang
menyakitkan.
• Overdemanding. Terlalu menuntut (cenderung dingin), menentukan standar-standar tinggi,
mendesak untuk memperoleh prestasi akademik yang tinggi, dalam bentuknya yang ekstrim
cenderung menolak.

c. Penerimaan terhadap Anak

Pola penerimaan terhadap anak di bagi menjadi dua, yaitu ;

• Santai (casual): sedikit kasih sayang, responsif kalau pikiran tidak kacau,tidak ambil pusing
tentang anak, membuat beberapa peraturan dan tidak melaksanakannya.
• Penuh kasih (loving): memberikan perhatian hangat dan penuh kasih sayang, membantu
dengan rancangan-rancangan, menggunakan penalaran dan bukan hukuman, mendorong
independensi.

Dari kategori emosional yang ada di dalam rumah menurut Roe, Kategori penuh kasih,
overprotective danoverdemanding akan cenderung menghasilkan seseorang yang kejuruannya
beroriantasi pada kontak dengan orang lain (Person Oriented). Sedangkan kategori santai, menolak
dan mengabaikan cenderung menghasilkan seseorang yang kejuruannya beroriantasi pada benda –
benda (Non_Person Oriented).

3. Kebutuhan-kebutuhan manusia.

Kebutuhan-kebutuhan individu dapat mempengaruhi pilihan karir individu tersebut. Dalam hal ini
Roe berpijak kepada teori kebutuhan yang dikemukakan oleh Maslow. Secara hirarki Maslow
menyebutkan delapan motif kebutuhan individu (dalam Lee E. Isaacson, 1986:39), yaitu:

a. Kebutuhan fisik (Physiological needs),


b. Kebutuhan akan rasa aman (Safety needs),
c. Kebutuhan akan kasih sayang dan cinta (Need for belongingness and love),
d. Kebutuhan Penghargaan diri (esteem Needs)
e. Kebutuhan akan pengetahuan dan pemahaman ( Need Know & Understand),
f. Kebutuhan Estetika (aesthetic Needs),
g. Kebuthan aktualisasi diri (self actualization, and) dan
h. Kebutuhan hubungan dengan yang kuasa(Transcendence).

Hirarki kebutuhan Maslow ini lazim juga digambarkan sebagai piramida, dimana kebutuhan paling
dasar memiliki ruang paling luas dan semakin ke atas ruang yang tersedia semakin kecil. Disana
dapat diliat bahwa manusia dalam kehidupannya memiliki tingkatan-tingkatan kebutuhan yang
mesti dipenuhi, sesuai dengan taraf dan kemampuan dalam memenuhi kebutuhan. Ada kebutuhan
yang dapat terpenuhi dengan mudah, kebutuhan yang tertunda dan bahkan ada kebutuhan yang
tidak dapat terpenuhi sama sekali.

C. Pilihan Karir berdasarkan teori Roe

Roe mengemukakan dua pengelompokan utama karir (dalam Lee, 1986:43), yaitu:

1. Person-oriented, , jabatan yang berorientasi pada kontak dengan orang lain. Misalnya orang –
orang yang suka bekerja bersama dengan orang lain, di anggap cenderung demikian karena
mereka menghayati kebutuhan yang kuat untuk di terima baik oleh orang lain. Semua orang ini di
didik oleh orang tua yang menunjukan sikap menerima dan menyayangi. Antara lain :
a. Jasa (service); pekerjaan-pekerjaan yang tugas utamanya berhubungan langsung
dengan kebanyakan orang dan bertugas untuk melayani orang lain serta berbuat
untuk kepentingan orang lain.
b. Kontak bisnis (business contact); pekerjaan-pekejaan yang langsung berinteraksi
langsung dengan orang lain dengan tujuan lebih kepada upaya untuk mempengaruhi
dibandingkan dengan berbuat untuk kepentingan orang lainn
c. Organisasi (organization); pekerjaan-pekerjaan manajerial serta membentuk
interaksi yang bersifat formal untuk mencapai suatu tujuan tertentu.
d. Kebudayaan (general culture); pekerjaan-pekerjaan yang tujuan utamanya adalah
upaya untuk pelestarian dan pewarisan budaya,seperti halnya pendidikan.
e. Seni dan hiburan (art and entertainment); pekerjaan-pekerjaan yang membentuk
interaksi antara orang-orang yang memiliki kreatifitas dan keterampilan khusus.

2. Nonperson-oriented, yang berorientasi pada benda-benda. Misalnya orang- orang yang lebih
suka bekerja dengan menangani barang atau benda tanpa mencari kontak dengan individu
di sekitarnya itu di anggap berkecenderungan demikian karena mereka menghayati
kebutuhan yang kuat untuk merasa aman dan terlindung dari bahaya.
a. Tekhnologi (technology); pekerjaan-pekerjaan yang berorientasi kepada produksi,
pemeliharaan dan segala sesuatu yang berhubungan dengan barang.
b. Luar ruangan (outdoor), pekerjaan-pekerjaan yang dilakukan di ruangan
terbuka/alam bebas dan tidak terlalu tergantung/membutuhkan adanya interaksi
dengan banyak orang.
c. Ilmu pengetahuan (science); pekerjaan-pekerjaan yang berhubungan dengan
pengembangan keilmuan, teori, konsep dibidang ilmu yang berhubungan dengan
perilaku.

Roe (dalam Munandir, 1996:104) mengemukakan bahwa terdapat enam tingkatan karir yang dilalui
individu , yaitu:

1. Tak terampil, pekerjaan pada tingkat ini tidak membutuhakan keahlian atau pendidikan
khusus.
2. Semi terampil; pekerjaan pada tingkatan ini telah menuntut adanya keterampilan dan
pengalaman khusus, namun belum mensyaratkan adanya kemandirian dan inisiatif yang
tinggi dari individu.
3. Terampil; pekerjaan pada tingkatan ini menuntut adanya keterampilan dan pendidikan
khusus pada individu.
4. Semi professional dan bisnisk kecil; pekerjaan pada tingkatan ini telah menuntut adanya
tanggung jawab dalam skala rendah dan kebijaksanaan untuk diri sendiri. Individu pada
tingkatan ini berpendidikan menengah atas umum atau tekhnologi kejuruan.
5. Professional tingakatan kedua; mensyaratkan adanya kemandirian dan tanggung jawab yang
lebih besar serta telah menerapkan sistem manajerial yang baik. Individu yang berada pada
tingkatan ini memiliki pendidikan yang baik, yakni berada pada jenjang sarjana hingga
master.
6. Professional tingkatan pertama; secara mandiri telah mampu untuk berkarya cipta dan
menerapkan sistem manajerial secara baik. Pada tingkatan ini telah terbentuk tanggung
jawab penuh pada individu untuk mengaambil berbagai keputusan dan kebijaksanaan.
Individu yang berada pada tingkatan ini memiliki pendidikan yang relatif tinggi dan mapan

Dalam hal ini Samuel H. Osipow (1973) berpendapat bahwa konselor sekolah dapat membantu
orang muda yang belum mengenal dirinya sendiri mengenai pengaruh kebutuhan pokok yang
melandasi motifasinya dalam memperjuangkan suatu gaya hidup (life style). Dengan demikian
konselor sebaiknya meningkatkan tahap kebutuhan klien karena jaminan ekonomis saja tidak
membuat orang dewasa selalu merasa bahagia
Sumber

Dewa Ketut Sukardi. 1994. Tes dalam Konseling Karir. Surabaya: Usaha Nasional.

Hadiarni & Irman. 2009. Konseling Karir. Batusangkar: STAIN Batusangkar Press.

Lee E. Isaacson. 1986. Career Information in Counseling and Career Development. Boston: Allyn &
Bacon, Inc.

Munandir. 1996. Pengantar Bimbingan dan Konseling di Sekolah. Jakarta: Departemen Pendidikan
dan Kebudayaan Ditjen Dikti.

Samuel H. Osipow.1983. Theories of Career Development. New Jersey: Prentice-Hall, Inc.

Winkel,W.S dan M.M Sri Hastuti.2007.Bimbingan dan Konseling di Institusi Pendidikan.yogyakarta:


Media Abadi
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Salah satu prinsip dalam bimbingan dan konseling adalah bahwa setiap individu itu unik. Keunikan-
keunikan tersebut dapat dilihat dalam berbagai hal. Misal saja karakter masing-masing individu,
potensi dalam diri, cara berpikir (mindset), serta pemilihan karir setiap individu.

Dalam bimbingan konseling, salah satu bidang layanannya adalah bimbingan konseling karir.
Bimbingan konseling karir adalah proses pemberian bantuan kepada individu agar individu tersebut
dapat memhami diri dan lingkungannya, sehingga mampu merencanakan karirnya di masa yang akan
datang. Dalam pelaksanaan bimbingan karir terdapat beberapa teori yang mendukung, salah
satunya adalah teori pilihan karir Roe.

Teori Roe menekankan dampak dari keseluruhan pengalaman anak kecil dalam lingkungan keluarga
inti terhadap perkembangan jabatan. Dia meneliti pengaruh dari gaya interaksi antara orang tua dan
anak, serta pengaruh pola asuh orang tua (parental styles) dan pendidikan keluarga terhadap
kebutuhan-kebutuhanyang dikembangkan oleh anak, dan bagaimana hubungan antara kebutuhan
ini dengan gay ahidup masa dewasanya kelak. Dari uraian tersebut maka dalam makalah ini
penyusun akan menmbahas mengenai teori pilihan karir Roe.

B. Rumusan Masalah

Adapun rumusan masalah dalam makalah ini antara lain sebagai berikut.

Siapa saja tokoh yang berpengaruh dalam penyusunan teori pilihan karir Roe?

Bagaimana konsep dasar dari teori Roe?

Apa saja penggolongan karir menurut teori Roe?

Apa saja kelebihan dan kelemahan dari teori Roe?

Bagaimana aplikasi teori Roe dalam bimbingan karir?


C. Tujuan Penyusunan

Adapun tujuan penyusunan makalah ini antara lain sebagai berikut.

Untuk mengetahui siapa saja tokoh yang berpengaruh dalam penyusunan teori pilihan karir Roe.

Untuk mengetahui bagaimana konsep dasar dari teori Roe.

Untuk mengetahui penggolongan karir menurut teori Roe.

Untuk mengetahui apa saja kelebihan dan kelemahan dari teori Roe.

Untuk mengetahui bagaimana aplikasi teori Roe dalam bimbingan karir.

D. Manfaat Penyusunan

Makalah ini ditulis dengan harapan dapat bermanfaat secara teoritis maupun praktis bagi penulis
maupun pembaca. Secara, teoritis makalah ini dapat digunakan sebagai referensi dan menambah
pengetahuan tentang teori pilihan karir Roe. Sedangkan manfaat makalah ini secara praktis adalah
sebagai bahan edukasi bagi penulis sendiri dan bagi pembaca.

BAB II

PEMBAHASAN

A. Tokoh yang Berpengaruh dalam Teori Roe

Anne Roe (28 Agustus 1904- 28 Juni 1991) adalah seorang dosen di Universitas Arizona, sekaligus
juga Psikolog ternama Amerika. Karyanya yang terkenal adalah The Psychology of Occupations
(1959). Anne Roe mengemukakan pandangannya, sebagai berikut, “Pola pengembangan arah pilih
jabatan terutama, sangat ditentukan oleh kesan pertama. Yaitu pada masa bayi dan masa awal
kanak-kanak, berupa kesan atas perasaan puas dan tidak puas, selanjutnya akan terus berkembang
menjadi suatu kekuatan yang berupa energi psikis.”

Teori Roe dirumuskan berdasarkan hasil penelitian-penelitian yang dilakukan mengenai latar
belakang perkembangan dan kepribadian para ilmuwan di berbagai bidang, antara lain ilmu-ilmu
pengetahuan sosial dan ilmu-ilmu pengetahuan alam (biologis). Teori Roe tergolong teori pilihan
karir yang berdasar pada teori kepribadian. Hal yang dianggap penting di dalam teori ini adalah
kebutuhan dan adanya jenis-jenis kepribadian. Dalam hal kebutuhan, orang akan memilih pekerjaan
yang dapat memuaskan kebutuhannya. Pandangan-pandangan yang berpengaruh pada penyusunan
teori Roe, yaitu teori penyaluran tenaga kejiwaan dan pengaruh pengalaman masa kecil (Murphy),
teori kebutuhan (Maslow), dan faktor keturunan.

B. Konsep Dasar Teori Roe

Teori Roe atau biasa disebut sebagai “a need theory approach to career choice” atau teori pemilihan
karir dengan pendekatan kebutuhan, memandang pilihan karir seseorang dipengaruhi oleh tiga
komponen yang mendasar dalam hidup. Ketiga komponen tersebut adalah sebagai berikut.

1. Pengaruh Hereditas terhadap Putusan Karir

Roe memandang bahwa pada prinsipnya individu memiliki berbagai potensi bawaan yang akan
menentukan sifat-sifat, minat, bakat dan tempramen. Pada akhirnya potensi tersebut memiliki
pengaruh yang besar dalam kehidupan seseorang terutama dalam pemilihan karir yang akan dilalui
pada masa yang akan datang. Seorang anak yang terlahir dari keluarga yang bekerja pada bidang
jasa cenderung juga akan bekerja pada bidang jasa ketika ia dewasa kelak, demikian juga halnya
dengan bidang pekerjaan lainnya. Sifat, minat, bakat dan temperamen individu diturunkan dari
orang tua mereka.

2. Pengalaman Masa Kecil

Berbagai pola asuh yang diterima individu pada masa anak-anak akan mempengaruhi bagaimana
pilihan karirnya di masa depan. Selain itu, suasana dan iklim yang ada di keluarga juga memiliki
kontribusi besar terhadap pilihan karir individu. Suasana yang terjadi tersebut dapat saja berupa hal
yang positif, seperti, kasih sayang, penuh perhatian, dan saling menghargai. Suasana negatif,
misalnya, perlakuan kasar, kekerasan, acuh tak acuh dan keluarga yang broken home.

Roe dan Siegelman mengemukakan hipotesis mengenai pengaruh pendiddikan dan pola asuh orang
tua terhadap anak sebagai berikut.
Lingkungan keluarga yang mencintai, melindungi dan menuntut secara wajar akan menuntun anak
menjadi orang yang memiliki orientasi di masa kanak-kanak dan orang yang berorientasi dalam
pekerjaan yang akan ditempatinya.

Lingkungan keluarga yang menolak, mengabaikan dan tidak acuh terhadap anak akan menggiring
anak menjadi orang yang tidak memilki orientasi dalam pekerjaan.

Kondisi yang terlalu melindungi (over-protective) atau menuntut terlalu berlebihan akan menjadikan
anak tidak memiliki orientasi dalam pekerjaan,

Sebagian anak yang berasal dari keluarga yang bersifat menolak kemungkinan orientasinya menjadi
mencari kepuasan.

Lingkungan keluarga yang santai dan mencintai akan memberikan jumlah keterkaitan yang
memadai.

Dalam perkembangan jabatan, Anne Roe menekankan dampak dari keseluruhan pengalaman anak
kecil dalam lingkungan keluarga inti. Gaya interaksi orang tua dan anak, serta pengaruh pola
pendidikan keluarga menjadi kebutuhan perkembangan anak yang berhubungan dengan kebutuhan
pribadi dan gaya hidup dewasa nanti.

Roe mengemukakan tiga kategori pendidikan yang di terapkan oleh orang tua. Ketiga kategori
tersebut adalah sebagai berikut.

Menjauhi Anak

Perilaku orang tua yang menjauhi anak cenderung akan bersifat sebagai berikut.

1) Menolak

Dingin, bermusuhan, menunjukkan kekurangan-kekurangan dan mengabaikan preferensi-preferensi


dan opini-opini anak.

2) Mengabaikan

Memberikan perawatan fisik minimum tidak memberikan afeksi, dingin tetapi tidak menghina.
Konsentrasi Emosional pada Anak

Pemusatan perhatian pada anak memiliki dua kategori,yaitu.

1) Overprotecting

Memberikan perlindungan berlebih-lebihan (cenderung hangat),terlalu baik, penuh kasih sayang,


membolehkan sedikit kebebasan pribadi, melindungi dari yang menyakitkan.

2) Overdemanding

Terlalu menuntut (cenderung dingin), menentukan standar-standar tinggi, mendesak untuk


memperoleh prestasi akademik yang tinggi, dalam bentuknya yang ekstrim cenderung menolak.

Penerimaan terhadap Anak

Pola penerimaan terhadap anak di bagi menjadi dua, yaitu.

1) Santai atau Casual

Sedikit kasih sayang, responsif kalau pikiran tidak kacau,tidak ambil pusing tentang anak, membuat
beberapa peraturan dan tidak melaksanakannya.

2) Penuh Kasih atau Loving

Memberikan perhatian hangat dan penuh kasih sayang, membantu dengan rancangan-rancangan,
menggunakan penalaran dan bukan hukuman, mendorong independensi.
Menurut Roe dari kategori emosional yang ada di dalam rumah tersebut, kategori penuh kasih,
overprotective dan overdemanding akan cenderung menghasilkan seseorang yang kejuruannya
beroriantasi pada kontak dengan orang lain (person oriented). Sedangkan kategori santai, menolak
dan mengabaikan cenderung menghasilkan seseorang yang kejuruannya beroriantasi pada benda-
benda (non_person oriented).

3. Kebutuhan-Kebutuhan Manusia

Kebutuhan-kebutuhan individu dapat mempengaruhi pilihan karir individu tersebut. Dalam hal ini
Roe berpijak kepada teori kebutuhan yang dikemukakan oleh Maslow. Secara hirarki Maslow
menyebutkan motif kebutuhan individu (dalam Alwisol, 2012 : 204-206), yaitu.

Kebutuhan fisiologis (physiological needs)

Kebutuhan keamanan (safety needs)

Kebutuhan dimiliki dan dicinta (belonging and love needs)

Kebutuhan harga diri (self esteem needs)

Kebutuhan aktualisasi diri (self actualization needs)

Hirarki kebutuhan Maslow ini lazim juga digambarkan sebagai piramida, dimana kebutuhan paling
dasar memiliki ruang paling luas dan semakin ke atas ruang yang tersedia semakin kecil. Disana
dapat diliat bahwa manusia dalam kehidupannya memiliki tingkatan-tingkatan kebutuhan yang
mesti dipenuhi, sesuai dengan taraf dan kemampuan dalam memenuhi kebutuhan. Ada kebutuhan
yang dapat terpenuhi dengan mudah, kebutuhan yang tertunda dan bahkan ada kebutuhan yang
tidak dapat terpenuhi sama sekali.

C. Pilihan Karir Berdasarkan Teori Roe

Roe menggolongkan seluruh jabatan atas dua kategori dasar (dalam Winkel dan Hastuti, 2007:630),
yaitu.

a. Person Oriented

Pekerjaan yang berorientasi pada kontak dengan orang lain. Misalnya orang -orang yang suka
bekerja bersama dengan orang lain, di anggap cenderung demikian karena mereka menghayati
kebutuhan yang kuat untuk di terima baik oleh orang lain. Semua orang ini di didik oleh orang tua
yang menunjukan sikap menerima dan menyayangi. Kelompok atau penggolongan pekerjaan yang
tergolong dalam kelompok ini adalah.

1) Jasa (service)

Pekerjaan-pekerjaan yang tugas utamanya berhubungan langsung dengan kebanyakan orang dan
bertugas untuk melayani orang lain serta berbuat untuk kepentingan orang lain.

2) Kontak bisnis (business contact)

Pekerjaan-pekejaan yang langsung berinteraksi langsung dengan orang lain dengan tujuan lebih
kepada upaya untuk mempengaruhi dibandingkan dengan berbuat untuk kepentingan orang lain.

3) Organisasi (organization)

Pekerjaan-pekerjaan manajerial serta membentuk interaksi yang bersifat formal untuk mencapai
suatu tujuan tertentu.

4) Kebudayaan (general culture)

Pekerjaan-pekerjaan yang tujuan utamanya adalah upaya untuk pelestarian dan pewarisan
budaya,seperti halnya pendidikan.

5) Seni dan hiburan (art and entertainment)

Pekerjaan-pekerjaan yang membentuk interaksi antara orang-orang yang memiliki kreatifitas dan
keterampilan khusus.

b. Non-Person Oriented
Pekerjaan yang berorientasi pada benda-benda. Pekerjan non-peron oriented ini biasanya adalah
orang- orang yang lebih suka bekerja dengan menangani barang atau benda tanpa mencari kontak
dengan individu di sekitarnya itu di anggap berkecenderungan demikian karena mereka menghayati
kebutuhan yang kuat untuk merasa aman dan terlindung dari bahaya. Kelompok atau penggolongan
pekerjaan yang tergolong dalam non-peron oriented adalah.

1) Teknologi (technology)

Pekerjaan-pekerjaan yang berorientasi kepada produksi, pemeliharaan dan segala sesuatu yang
berhubungan dengan barang

2) Luar ruangan (outdoor)

Pekerjaan-pekerjaan yang dilakukan di ruangan terbuka/alam bebas dan tidak terlalu


tergantung/membutuhkan adanya interaksi dengan banyak orang.

3) Ilmu pengetahuan (science)

Pekerjaan-pekerjaan yang berhubungan dengan pengembangan keilmuan, teori, konsep dibidang


ilmu yang berhubungan dengan perilaku.

Roe (dalam Munandir, 1996:105) mengemukakan bahwa terdapat enam tingkatan atau aras dalam
karir. Keenam tingkatan tersebur adalah.

Tak terampil, pekerjaan pada tingkat ini tidak membutuhakan keahlian atau pendidikan khusus.

Semi terampil, pekerjaan pada tingkatan ini telah menuntut adanya keterampilan dan pengalaman
khusus, namun belum mensyaratkan adanya kemandirian dan inisiatif yang tinggi dari individu.

Terampil, pekerjaan pada tingkatan ini menuntut adanya keterampilan dan pendidikan khusus pada
individu.
Semi professional dan bisnisk kecil, pekerjaan pada tingkatan ini telah menuntut adanya tanggung
jawab dalam skala rendah dan kebijaksanaan untuk diri sendiri. Individu pada tingkatan ini
berpendidikan menengah atas umum atau tekhnologi kejuruan.

Professional tingakatan kedua, mensyaratkan adanya kemandirian dan tanggung jawab yang lebih
besar serta telah menerapkan sistem manajerial yang baik. Individu yang berada pada tingkatan ini
memiliki pendidikan yang baik, yakni berada pada jenjang sarjana hingga master.

Professional tingkatan pertama, secara mandiri telah mampu untuk berkarya cipta dan menerapkan
sistem manajerial secara baik. Pada tingkatan ini telah terbentuk tanggung jawab penuh pada
individu untuk mengaambil berbagai keputusan dan kebijaksanaan. Individu yang berada pada
tingkatan ini memiliki pendidikan yang relatif tinggi dan mapan.

D. Kelebihan dan Kelemahan Teori Roe

Kelebihan dari teori Roe adalah sebagai berikut.

Teori Roe lebih mengutakan pada pemilihan karir dengan pendekatan kebutuhan.

Kombinasi antara hubungan orang tua-anak pada masa dini, pengalamanlingkungan, dan faktor-
faktor genetik, menentukan perkembangan struktur kebutuhan itu. Individu kemudian belajar untuk
memuaskan kebutuhannyatersebut. Intensitas kebutuhan merupakan faktor penentu utama yang
memotivasiindividu untuk mencapai tingkat hierarkhi yang lebih tinggi dalam suatu struktur
pekerjaan.

Roe telah memberikan kontribusi yang besar pada konseling karir yaitu dengan mengarahkan
banyak perhatian pada periode perkembangan masa kanak-kanak.

Teori Roe telah membangkitkan banyak penelitian.

Jika perlakukan orang tua terhadap anak dan pilihan jabatan yang dikehendakisesuai di kemudian
hari, pandangan ini mempunyai sedikit relevansi bagikonselor karier dan konselor tidak mengalami
kesulitan dalam mengarahkan karir anak.

Sedangkan kelemahan dari teori ini adalah sebagai berikut.

Hanya sedikit saja yang mendukung model teori tersebut.

Perbedaan interaksi orang tua-anak menghasilkan perbedaan dalam pemilihan pekerjaan.

Pendapat Roe bahwa interaksi orang tua-anak berpengaruh terhadap pilihan pekerjaan di kemudian
hari ternyata sulit untuk divalidasi.

Jika terjadi perbedaan antara keinginan orang dan ketidaksesuaian dengan minatdan bakat anak,
maka pandangan ini tidak akan sesuai bagi konselor karier sehingga konselor akan mengalami
kesulitan dalam mengarahkan karir anak dan konselor perlu waktu untuk menyesuaikan kondisi yang
dihadapi tersebut.

E. Aplikasi Teori Roe dalam Bimbingan Karir

Sesuai dengan teori Anne Roe dalam rangka usaha bimbingan karir, salah satu komponen yang perlu
diperhatikan adalah faktor hereditas atau keturunan. Roe memandang bahwa pada prinsipnya
individu memiliki berbagai potensi bawaan yang akan menentukan sifat-sifat, minat, bakat dan
tempramen. Pada akhirnya potensi tersebut memiliki pengaruh yang besar dalam kehidupan
seseorang terutama dalam pemilihan karir yang akan dilalui pada masa yang akan datang. Dalam
pengembangan bimbingan karir, konselor perlu memperhatikan adanya potensi yang dimiliki oleh
individu tersebut.

Pengaplikasian teori Roe dalam bimbingan karir di sekolah salah satunya dengan melibatkan
peranan orang tua dalam pelaksanaan bimbingan karir. Peran orang tua dalam bimbingan karir itu
sendiri menurut Ruslan A. Gani (1996:68) misalnya dengan menyelenggarakan seminar atau diskusi
yang melibatkan orang tua, konselor dan individu itu sendiri untuk membicarakan cara-cara yang
memunginkan mereka membantu putera puterinya merencanakan dan mempersiapkan pekerjaan
dan kehidupan sesudah tamat sekolah. Orangtua dapat menggunakan informasi dari sekolah
tentang bakat, minat, intelegensi, kepribadian, prestasi belajar, kegagalan-kegagalan, kesuksesan,
dan sebagainya.

BAB III

PENUTUP

A. Simpulan

Berdasarkan penjelasan tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa Teori Roe tergolong teori pilihan
karir yang berdasar pada teori kepribadian. Dalam perkembangan jabatan, Anne Roe menekankan
dampak dari keseluruhan pengalaman anak kecil dalam lingkungan keluarga inti. Gaya interaksi
orang tua dan anak, serta pengaruh pola pendidikan keluarga menjadi kebutuhan perkembangan
anak yang berhubungan dengan kebutuhan pribadi dan gaya hidup dewasa nanti.

Sesuai dengan teori Anne Roe dalam rangka usaha bimbingan karir, salah satu komponen yang perlu
diperhatikan adalah faktor hereditas atau keturunan. Pengaplikasian teori Roe dalam bimbingan
karir di sekolah salah satunya dengan melibatkan peranan orang tua dalam pelaksanaan bimbingan
karir. Orangtua dapat menggunakan informasi dari sekolah tentang bakat, minat, intelegensi,
kepribadian, prestasi belajar, kegagalan-kegagalan, kesuksesan, dan sebagainya. Maka dari itu Teori
Roe berperan penting dalam pelaksanaan bimbingan karir disekolah.

B. Saran

Sebaiknya dalam pelaksanaan bimbingan karir, bukan hanya berdasar pada Teori Roe saja tetapi juga
pada teori-teori pendukung yang lain sehingga dalam pelaksanaan bimbingan karir dapat berjalan
dengan baik.

DAFTAR PUSTAKA

Alwisol. 2012. Psikologi Kepribadian. Malang: Universitas Muhammadiyah Malang.

Anonim. 2012. Teori Karier Anne Roe. http://bkpemula.wordpress.com/2012/03/25/teori-karier-


anne-roe/. (diunduh pada 26 Maret 2012 pukul 13.45 WIB).

Anonim. 2012. Teori dan Pandangan tentang BK Karir menurut Anne Roe.
http://kariip.wordpress.com/2012/05/09/teori-dan-pandangan-tentang-bk-karir-menurut-anne-
roe/. (diunduh pada 26 Maret 2012 pukul 13.50).

Gani, Ruslan A.. 1996. Bimbingan Karir. Bandung: Angkasa.

Munandir. 1996. Program Bimbingan Karier di Sekolah. Jakarta: Departemen Pendidikan dan
Kebudayaan Ditjen Dikti.

Winkel,W.S dan Sri Hastuti. 2007. Bimbingan dan Konseling di Institusi Pendidikan. Yogyakarta:
Media Abadi.
Anne Roe (28 Agustus 1904- 28 Juni 1991), adalah seorang dosen di Universitas Arizona, sekaligus
juga Psikolog ternama Amerika. Karyanya yang terkenal adalah The Psychology of Occupations
(1959). Pandangan Roe mendapatkan respek yang baik dari ahli bimbingan konseling di Indonesia,
Winkel menempatkan teori Roe sebagai bahan dalam memahami bimbingan karir.

Roe berpandangan bahwa corak pergaulan dan pendidikan keluarga akan mempengaruhi keputusan
individu dalam memilih karir/jabatan. Gaya interaksi dan pendidikan didalam keluarga juga akan
membentuk kebutuhan-kebutuhan individu.

Winkel (2010), orangtua yang memperlihat gaya interaksi hangat dengan oranglain cenderung
membentuk anak untuk juga ikut membina hubungan hangat bersama oranglain, begitupun
sebaliknya. Hubungan antara pemilihan karir atau jabatan dengan gaya interaksi “hangat-dingin” ini
berkorelasi dengan klasifikasi atau kategori besar karir atau jabatan yang dibuat Roe, yakni (1).
Person oriented, (2). Non-person oriented. Person oriented adalah jenis karir atau jabatan yang
dalam pelaksanaannya banyak berhubungan dengan oranglain sedangkan non-person oriented
adalah karir atau jabatan yang lebih banyak berhubungan dengan benda.

Individu yang tumbuh dan berkembang dengan kasih sayang diantara interaksinya dengan orangtua
cenderung memilih person oriented sebagai tendensi karir atau jabatannya. Karir atau jabatan
person oriented antara lain ; social working, penyedia jasa, konsultan dll. Sedangkan individu yang
diperlihatkan oleh orangtuanya gaya interaksi dingin dengan oranglain akan cenderung pada
klasifikasi kedua, yakni non-person oriented. Individu ini lebih cenderung pada pekerjaan
berorientasi dengan benda seperti programmer, peneliti, petani dll (Winkel 2010).

Person oriented digambarkan oleh Roe sebagai akibat dari terciptanya kebutuhan individu untuk
diterima oleh oranglain, sedang non-person oriented adalah akibat dari terciptanya kebutuhan
untuk merasa aman dan terlindungi (Winkel 2010).

Dukungan Psikologi Sosial

Hubungan antara pengalaman masa kecil terhadap masa depan individu atau mungkin spekulasi
tentang peran faktor genetik bagi sikap dan perilaku membuat pembahasan yang menarik dalam
kaitannya terhadap bimbingan karir.
Baron & Byrne (2005), menyatakan bahwa interaksi antara anak dan orangtua sebagian besar
mempengaruhi masa depan mereka karena, keluarga merupakan tempat belajar dan memperoleh
pengalaman. Ternyata apa yang dipandang oleh Roe mengenai hubungan interaksi individu dan
kecenderungan individu untuk membina hubungan interaksi dengan oranglain juga sama dengan
kesimpulan ; Dissanayake (2000), Foltz,dkk (1999), O’Leary (1995).

Seperti yang dijelaskan sebelumnya bahwa pandangan Roe mengenai klasifikasi dasar karir atau
jabatan dihubungkan dengan tendensi interaksi individu. Apabila individu memperoleh contoh dari
orangtua yang mudah berinteraksi maka, individu akan memilih person oriented. jika tidak, maka
individu akan memilih non-person oriented.

Karir atau jabatan, interaksi dan dukungan psikolog sosial diatas membawa pada gagasan yang sama,
yakni bahwa interaksi dengan orangtua mempunyai implikasi serius atas bagaimana mereka
berinteraksi ketika dewasa dan secara otomatis ketika dipadankan dengan pandangan Roe, maka
implikasi ini juga berhubungan dengan pemilihan karir atau jabatan.

Sebuah ilustrasi yang mungkin bisa menggambarkan bagaimana hal ini terjadi. Sebut saja Sam,
seorang pemuda yang dibesarkan dilingkungan tentara dan politikus akhirnya memutuskan untuk
ikut pendidikan militer selama beberapa tahun dan kemudian mendapatkan jabatan yang bergengsi
dibidang ini. Tak lama kemudian seperti mengikuti jejak orangtuanya yang terjun di wilayah politik,
akhirnya Sam memutuskan untuk juga ikut mengurus partai politik yang didirikan oleh orangtuanya
(ayah).

Beberapa temuan mengejutkan mengenai peran genetik dalam sikap individu menggugah kita. Apa
hubungannya dengan jabatan atau karir?. Sikap individu merupakan evaluasi terhadap aspek-aspek
sosial yang juga berarti bahwa ini menyangkut pekerjaan/karir/jabatan sebagai bagian dari
kehidupan kita. pandangan peran faktor genetik memang ditolak sebagai bagian yang
mempengaruhi individu. Artinya penurunan sifat bawaan dari orangtua tidak ada, bahkan mahzab
terpopuler tentang minat dan bakat yang terbaru bertemakan tentang pengaruh lingkungan-
sosial(Sarlito, 2011). Akan tetapi temuan dari Arvey, 1989 dan Keller, dkk 1992 (dalam Baron &
Byrne, 2005) memperlihatkan hubungannya.

Pemikiran terjadi didalam otak dan otak merupakan organ yang memiliki pengaruh jelas genetiknya,
ujar Baron & Byrne menanggapi bukti dari Arvey dan Keller. Pendapat George (1990) yang diambil
oleh Baron dan Byrne turut mendukung penyimpulan bahwa faktor genetik banyak mempengaruhi
watak dan pembawaan individu apakah cenderung positif atau negatif.
Pembawaan sikap positif dan negatif individu yang diturunkan dari orangtua akan mempengaruhi
bagaimana individu tersebut bersikap. Dengan kecenderungan positifnya individu akan selalu
bersikap positif akan karir atau jabatan yang diperolehnya, sedangkan yang negatif akan cenderung
tidak betah dengan karir atau jabatan yang tidak sesuai mood atau karakternya (banyak mengeluh).

Otokritik dan Kritik

Menurut Winkel (2010) pada tahun 1972, Roe meninggalkan pandangannya sendiri mengenai
pengaruh corak pergaulan yang mempengaruhi pemilihan karir atau jabatan. Meskipun demikian,
Winkel berkeyakinan bahwa pandangan Roe ini masih memiliki relevansi bagai konselor karir.
Sehingga Winkel memasukkannya kedalam salah-satu dari enam teori utama untuk menggambarkan
perkembangan karir individu.

Kita juga perlu mempertanyakan mengapa ada anak seorang narapidana bisa memperlihatkan
integritas moral yang baik?, atau mengapa ada pemimpin yang dibesarkan dari lingkungan yang
bersahaja dimata koleganya dianggap diktator?. Dan perlu juga pendalaman mengenai apakah yang
dimaksud dari esensi person oriented dan non-person oriented, apakah memang benar bahwa
petani itu adalah jenis karir yang berakibat dari dinginnya interaksi dimasa kecilnya?. Bukankah ini
seperti bertolakbelakang dengan pengetahuan umum kita akan keluarga petani yang sebagian
besarnya justru berada dalam gotong-royong serta kesahajaan?. Dan bukankah mereka (petani)
dalam studi lain mengatakan bahwa golongan ini memiliki solidaritas yang tidak terorganisir? (James
Scott, 1989)

Demikian, Wallahu a’lam bishshawaab,

Al-Fakir Illa Allah, Nashrun Min Allah Wa Fathun Qorib


TEORI ANNE ROE

MAKALAH

Disusun guna memenuhi tugas mata kuliah

Bimbingan dan Konseling Karir

Oleh

1. Dyah Ayu Sekarini (1301414091)

2. Erfan Dwi Istiawan (1301414096)

3. Dea Mukti Maharani (1301414112)

4. Roichatul Jannah (1301414123)

JURUSAN BIMBINGAN DAN KONSELING

FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG

2015
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT karena berkat rahmat dan karunia-Nya kami dapat
menyelesaikan penyusunan makalah Bimbingan dan Konseling Karir dengan judul “Teori Anne Roe”.

Terimakasih kami ucapkan kepada dosen pengampu Mata Kuliah Bimbingan dan Konseling Karir :

1. Dra.Sinta Saraswati, M.Pd., Kons.

2. Edwindha P.N., S.Pd., Kons.

Selanjutnya kami sangat mengharapkan kritik dan saran dari pembaca sehingga akan menumbuhkan
rasa syukur kami kepada rahmat Allah SWT dan dalam hal perbaikan makalah ini kedepannya. Akhir
kata, semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi semua pembaca pada umumnya, dan bagi penulis
pada khususnya.

Semarang, April 2015

Penulis
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...................................................................... ii

DAFTAR ISI .................................................................................... iii

BAB I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah .............................................................. 1

1.2 Rumusan Masalah ........................................................................ 2

1.3 Tujuan Penulisan .......................................................................... 2

BAB II. PEMBAHASAN

2.1 Tokoh yang Berpengaruh dalam Teori Anne Roe........................ 3

2.2 Konsep Dasar Teori Anne Roe .................................................... 4

2.2.1 Pengerauh Hereditas terhadap Putusan Karir............................ 4

2.2.2 Pengalaman Masa Kecil ............................................................ 4

2.2.3 Kebutuhan – kebutuhan manusia ............................................. 6

2.3 Pilihan Karir Berdasarkan Teori Anne Roe ................................. 8

2.3.1 Person Oriented ........................................................................ 9

2.3.2 Non-person Oriented ................................................................ 9

2.4 Keunggulan dan kelemahan Teori Anne Roe .............................. 11

2.4.1 Keunggulan Teori Anne Roe .................................................... 11

2.4.2 Kelemahan Teori Anne Roe ..................................................... 11

2.5 Aplikasi Teori Anne Roe dalam Bimbingan Karir ....................... 11

BAB III. PENUTUP

3.1 Kesimpulan .................................................................................. 13


3.2 Saran ............................................................................................ 13

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................... 14

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Salah satu prinsip dalam bimbingan dan konseling adalah bahwa setiap individu itu unik. Keunikan –
keunikan tersebut dapat dilihat dalam berbagai hal. Misalnya saja karakter masing – masing individu,
potensi dalam diri, cara berpikir (mindset), serta pemilihan karir setiap individu.

Dalam bimbingan dan konseling, salah satu bidang layanannya adalah bimbingan konseling karir.
Bimbingan konseling karir adalah proses pemberian bantuan kepada individu agar individu tersebut
dapat memhami diri dan lingkungannya, sehingga mampu merencanakan karirnya di masa yang akan
datang.

Banyak cara untuk memahami tingkah laku karir orang. Pemilihan pekerjaan dan hal memutuskan
karir bukanlah peristiwa sesaat melainkan proses yang panjang. Konselor adalah tenaga profesional,
maka dalam menjalankan tugas bimbingannya akan berbeda dengan kerja seorang tukang, ia
memerlukan landasan teori untuk menjelaskan mengapa ia melakukan suatu tugas, dan dalam
melakukan tugas itu mengapa ia melakukan dengan satu cara dan tidak dengan cara lainnya.
Begitulah, makalah ini selanjutnya menyajikan salah satu teori yang mendukung pelaksanaan
bimbingan karir, yaitu teori pilihan karir Anne Roe.

Roe (1956) menekankan bahwa pengalaman pada awal masa kanak-kanak memainkan peranan
penting dalam pencapaian kepuasan dalam bidang yang dipilih seseorang. Penelitiannya
menginvestigasi bagaimana pola asuh orang tua (parental styles) mempengaruhi hierarki kebutuhan
anak, dan bagaimana hubungan antara kebutuhan ini dengan gaya hidup masa dewasanya. Dalam
mengembangkan teorinya, dia menggunakan teori Maslow tentang Hierarchy of Needs sebagai
dasar. Struktur kebutuhan seorang individu menurut Roe, sangat dipengaruhi oleh frustasi dan
kepuasan pada awal masa kanak-kanak. Misalnya, individu yang menginginkan pekerjaan yang
menuntut kontak dengan orang (person oriented) adalah mereka yang didorong oleh kebutuhan
yang kuat untuk memperoleh kasih sayang dan mendapatkan pengakuan sebagai anggota kelompok.
Mereka yang memilih jenis pekerjaan non-person oriented akan memenuhi kebutuhan akan rasa
aman pada tingkat yang lebih rendah. Roe berhipotesis bahwa individu yang senang bekerja dengan
orang adalah mereka yang dibesarkan oleh orang tua yang penuh kehangatan dan penerimaan, dan
mereka yang menghindari kontak dengan orang adalah yang dibesarkan oleh orang tua yang dingin
atau menolak kehadiran anaknya.
1.2 Rumusan Masalah

1.2.1 Siapa saja tokoh yang berpengaruh dalam penyusunan teori pilihan karir Anne Roe ?

1.2.2 Bagaimana konsep dasar dari teori Anne Roe ?

1.2.3 Apa saja penggolongan karir menurut teori Anne Roe ?

1.2.4 Apa saja keunggulan dan kelemahan dari teori Anne Roe ?

1.2.5 Bagaimana aplikasi teori Anne Roe dalam bimbingan karir ?

1.3 Tujuan Penulisan

1.3.1 Untuk mengetahui siapa saja tokoh yang berpengaruh dalam penyusunan teori pilihan karir
Anne Roe.

1.3.2 Untuk mengetahui bagaimana konsep dasar dari teori Anne Roe.

1.3.3 Untuk mengetahui penggolongan karir menurut teori Anne Roe.

1.3.4 Untuk mengetahui apa saja keunggulan dan kelemahan dari teori Anne Roe.

1.3.5 Untuk mengetahui bagaimana aplikasi teori Anne Roe dalam bimbingan karir.

BAB II

PEMBAHASAN

2.1Tokoh yang Berpengaruh dalam Teori Anne Roe

Anne Roe (28 Agustus 1904 - 28 Juni 1991) adalah seorang dosen di Universitas Arizona, sekaligus
juga Psikolog ternama Amerika. Karyanya yang terkenal adalah The Psychology of Occupations
(1959). Anne Roe mengemukakan pandangannya, sebagai berikut, “Pola pengembangan arah pilih
jabatan terutama, sangat ditentukan oleh kesan pertama. Yaitu pada masa bayi dan masa awal
kanak – kanak, berupa kesan atas perasaan puas dan tidak puas, selanjutnya akan terus berkembang
menjadi suatu kekuatan yang berupa energi psikis.”
Teori Roe dirumuskan berdasarkan hasil penelitian – penelitian yang dilakukan mengenai latar
belakang perkembangan dan kepribadian para ilmuwan di berbagai bidang, antara lain ilmu – ilmu
pengetahuan sosial dan ilmu – ilmu pengetahuan alam (biologi). Teori Roe tergolong teori pilihan
karir yang berdasar pada teori kepribadian. Hal yang dianggap penting di dalam teori ini adalah
kebutuhan dan adanya jenis – jenis kepribadian. Dalam hal kebutuhan, orang akan memilih
pekerjaan yang dapat memuaskan kebutuhannya. Pandangan – pandangan yang berpengaruh pada
penyusunan teori Roe, termasuk teori penyaluran tenaga kejiwaan dan pengaruh pengalaman masa
kecil (Murphy), teori kebutuhan (Maslow), dan pengaruh faktor keturunan.

2.2Konsep Dasar Teori Anne Roe

Teori Roe atau biasa disebut sebagai “a need theory approach to career choice” atau teori pemilihan
karir dengan pendekatan kebutuhan, memandang pilihan karir seseorang dipengaruhi oleh tiga
komponen yang mendasar dalam hidup. Ketiga komponen tersebut adalah sebagai berikut :

2.2.1 Pengaruh Hereditas terhadap Putusan Karir

Roe memandang bahwa pada prinsipnya individu memiliki berbagai potensi bawaan yang akan
menentukan sifat – sifat, minat, bakat dan tempramen. Pada akhirnya potensi tersebut memiliki
pengaruh yang besar dalam kehidupan seseorang terutama dalam pemilihan karir yang akan dilalui
pada masa yang akan datang. Seorang anak yang terlahir dari keluarga yang bekerja pada bidang
jasa cenderung juga akan bekerja pada bidang jasa ketika ia dewasa kelak, demikian juga halnya
dengan bidang pekerjaan lainnya. Sifat, minat, bakat dan temperamen individu diturunkan dari
orang tua mereka.

2.2.2 Pengalaman Masa Kecil

Berbagai pola asuh yang diterima individu pada masa anak – anak akan mempengaruhi bagaimana
pilihan karirnya di masa depan. Selain itu, suasana dan iklim yang ada di keluarga juga memiliki
kontribusi besar terhadap pilihan karir individu. Suasana yang terjadi tersebut dapat saja berupa hal
yang positif, seperti, kasih sayang, penuh perhatian, dan saling menghargai. Suasana negatif,
misalnya, perlakuan kasar, kekerasan, acuh tak acuh dan keluarga yang broken home.

Roe dan Siegelman mengemukakan hipotesis mengenai pengaruh pendiddikan dan pola asuh orang
tua terhadap anak sebagai berikut :

· Lingkungan keluarga yang mencintai, melindungi dan menuntut secara wajar akan menuntun
anak menjadi orang yang memiliki orientasi di masa kanak – kanak dan orang yang berorientasi
dalam pekerjaan yang akan ditempatinya.

· Lingkungan keluarga yang menolak, mengabaikan dan acuh terhadap anak akan menggiring
anak menjadi orang yang tidak memilki orientasi dalam pekerjaan.

· Kondisi yang terlalu melindungi (over-protective) atau menuntut terlalu berlebihan akan
menjadikan anak tidak memiliki orientasi dalam pekerjaan.
· Sebagian anak yang berasal dari keluarga yang bersifat menolak kemungkinan orientasinya
menjadi mencari kepuasan.

· Lingkungan keluarga yang santai dan mencintai akan memberikan jumlah keterkaitan yang
memadai.

Gaya interaksi orang tua dan anak, serta pengaruh pola pendidikan keluarga menjadi kebutuhan
perkembangan anak yang berhubungan dengan kebutuhan pribadi dan gaya hidup dewasa nanti.
Roe mengemukakan tiga kategori pendidikan yang diterapkan oleh orang tua. Ketiga kategori
tersebut adalah sebagai berikut :

· Menjauhi Anak

Perilaku orang tua yang menjauhi anak cenderung akan bersifat sebagai berikut :

a. Menolak

Dingin, bermusuhan, menunjukkan kekurangan – kekurangan dan mengabaikan preferensi –


preferensi dan opini – opini anak.

b. Mengabaikan

Memberikan perawatan fisik minimum tidak memberikan afeksi, dingin tetapi tidak menghina.

· Konsentrasi Emosional pada Anak

Pemusatan perhatian pada anak memiliki dua kategori, yaitu :

a. Overprotecting

Memberikan perlindungan berlebih – lebihan (cenderung hangat), terlalu baik, penuh kasih sayang,
membolehkan sedikit kebebasan pribadi, melindungi dari yang menyakitkan.

b. Overdemanding

Terlalu menuntut (cenderung dingin), menentukan standar – standar tinggi, mendesak untuk
memperoleh prestasi akademik yang tinggi, dalam bentuknya yang ekstrim cenderung menolak.

· Penerimaan terhadap Anak

Pola penerimaan terhadap anak di bagi menjadi dua, yaitu :

a. Santai atau Casual

Sedikit kasih sayang, responsif kalau pikiran tidak kacau, tidak ambil pusing tentang anak, membuat
beberapa peraturan dan tidak melaksanakannya.

b. Penuh Kasih atau Loving

Memberikan perhatian hangat dan penuh kasih sayang, membantu dengan rancangan – rancangan,
menggunakan penalaran dan bukan hukuman, mendorong independensi.
Menurut Roe dari kategori emosional yang ada di dalam rumah tersebut, kategori penuh kasih,
overprotective dan overdemanding akan cenderung menghasilkan seseorang yang kejuruannya
beroriantasi pada kontak dengan orang lain (person oriented). Sedangkan kategori santai, menolak
dan mengabaikan cenderung menghasilkan seseorang yang kejuruannya beroriantasi pada benda-
benda (non-person oriented).

2.2.3 Kebutuhan – Kebutuhan Manusia

Kebutuhan – kebutuhan individu dapat mempengaruhi pilihan karir individu tersebut. Dalam hal ini
Roe berpijak kepada teori kebutuhan yang dikemukakan oleh Maslow. Secara hirarki Maslow
menyebutkan motif kebutuhan individu (dalam Alwisol, 2012 : 204-206), yaitu :

· Kebutuhan fisiologis (physiological needs)

· Kebutuhan keamanan (safety needs)

· Kebutuhan dimiliki dan dicinta (belonging and love needs)

· Kebutuhan harga diri (self esteem needs)

· Kebutuhan aktualisasi diri (self actualization needs)

Hirarki kebutuhan Maslow ini lazim juga digambarkan sebagai piramida, dimana kebutuhan paling
dasar memiliki ruang paling luas dan semakin ke atas ruang yang tersedia semakin kecil. Disana
dapat diliat bahwa manusia dalam kehidupannya memiliki tingkatan – tingkatan kebutuhan yang
mesti dipenuhi, sesuai dengan taraf dan kemampuan dalam memenuhi kebutuhan. Ada kebutuhan
yang dapat terpenuhi dengan mudah, kebutuhan yang tertunda dan bahkan ada kebutuhan yang
tidak dapat terpenuhi sama sekali.

Gambar Hirarki Kebutuhan Maslow

Menurut Munandir (1996:105) menyatakan bahwa teori Roe dinyatakan dalam proposisi, semuanya
ada lima, yaitu :

· Proposisi pertama mengenai pembawaan genetik yang bersifat menentukan perkembangan


sifat – sifat orang. Pengaruh itu berbeda – beda, misalnya, ciri berupa kemampuan intelek dan
tempramen lebih khusus dan kuat daripada minat dan sikap.

· Proposisi kedua mengenai pengalaman individu dan latar belakang kebudayaan dan juga
kedudukan sosial- ekonomi keluarga, berpengaruh pada perkembangan sifat – sifat bawaan.
Tersangkut juga disini adalah faktor – faktor suku bangsa dan jenis kelamin.

· Proposisi ketiga mengenai minat, sikap, dan sifat – sifat kepribadian lain berkembang terutama
ditentukan oleh pengalaman yang memberikan arahan pada perkembangan itu. Arahan ini terutama
ditentukan oleh bagaimana pola pemerolehan kepuasan dan kekecewaan; kepuasan yang didapat
orang berkenaan dengan adanya berbagai kebutuhan dan cara bagaimana pemuasannya, dan ini
ditentukan oleh faktor lingkungan. Pengalaman masa kecil biasanya diperoleh di lingkungan keluarga
dan di keluarga ini, interaksi orang tua-anak bersifat menentukan. Ada tiga kemungkinan perlakuan
orang tua terhadap anak, dengan begitu ada tiga golongan jenis orang tua : terlalu melindungi atau
terlalu banyak menuntut (hubungan emosi tertuju kepada anak), menolak secara emosional atau
mengabaikan kebutuhan fisik anak, dan menerima anak (karena kepedulian atau karena sayang).
Pengalaman masa kecil ini menimbulkan dua orientasi dasar : tertuju kepada orang atau tertuju
kepada bukan-orang. Orientasi ini mempengaruhi pilihan jabatan seorang anak, kalau sudah
menginjak dewasa kelak.

· Proposisi keempat, adanya pola tenaga psikis dalam bentuk tertujunya perhatian dan ini
merupakan penentu utama minat.

· Proposisi kelima mengenai seberapa kuat pemuasan kebutuhan dan organisasinya, hal ini
sangat menentukan kuat-tidaknya dorongan yang menampakkan diri dalam pencapaian orang dalam
menjalankan tugas.

2.3Pilihan Karir Berdasarkan Teori Anne Roe

Roe menggolongkan seluruh jabatan atas dua kategori dasar (dalam Winkel dan Hastuti, 2007:630),
yaitu :

2.3.1 Person Oriented

Pekerjaan yang berorientasi pada kontak dengan orang lain. Misalnya orang – orang yang suka
bekerja bersama dengan orang lain, di anggap cenderung demikian karena mereka menghayati
kebutuhan yang kuat untuk di terima baik oleh orang lain. Semua orang ini di didik oleh orang tua
yang menunjukan sikap menerima dan menyayangi. Kelompok atau penggolongan pekerjaan yang
tergolong dalam kelompok ini adalah.

· Jasa (service)

Pekerjaan-pekerjaan yang tugas utamanya berhubungan langsung dengan kebanyakan orang dan
bertugas untuk melayani orang lain serta berbuat untuk kepentingan orang lain.

· Kontak bisnis (business contact)

Pekerjaan-pekejaan yang langsung berinteraksi langsung dengan orang lain dengan tujuan lebih
kepada upaya untuk mempengaruhi dibandingkan dengan berbuat untuk kepentingan orang lain.

· Organisasi (organization)

Pekerjaan-pekerjaan manajerial serta membentuk interaksi yang bersifat formal untuk mencapai
suatu tujuan tertentu.
· Kebudayaan (general culture)

Pekerjaan-pekerjaan yang tujuan utamanya adalah upaya untuk pelestarian dan pewarisan
budaya,seperti halnya pendidikan.

· Seni dan hiburan (art and entertainment)

Pekerjaan-pekerjaan yang membentuk interaksi antara orang-orang yang memiliki kreatifitas dan
keterampilan khusus.

2.3.2 Non-Person Oriented

Pekerjaan yang berorientasi pada benda – benda. Pekerjan non-peron oriented ini biasanya adalah
orang – orang yang lebih suka bekerja dengan menangani barang atau benda tanpa mencari kontak
dengan individu di sekitarnya itu di anggap berkecenderungan demikian karena mereka menghayati
kebutuhan yang kuat untuk merasa aman dan terlindung dari bahaya. Kelompok atau penggolongan
pekerjaan yang tergolong dalam non-peron oriented adalah :

· Teknologi (technology)

Pekerjaan-pekerjaan yang berorientasi kepada produksi, pemeliharaan dan segala sesuatu yang
berhubungan dengan barang.

· Luar ruangan (outdoor)

Pekerjaan-pekerjaan yang dilakukan di ruangan terbuka/alam bebas dan tidak terlalu


tergantung/membutuhkan adanya interaksi dengan banyak orang.

· Ilmu pengetahuan (science)

Pekerjaan-pekerjaan yang berhubungan dengan pengembangan keilmuan, teori, konsep dibidang


ilmu yang berhubungan dengan perilaku.

Roe (dalam Munandir, 1996:105) mengemukakan bahwa terdapat enam tingkatan atau aras dalam
karir. Keenam tingkatan tersebur adalah :

· Profesional dan manajerial 1 : mencakup pencipta, pembaharu, dan manajer puncak; bekerja
dengan tanggung jawab dan kemandirian (otonomi) penuh, pengambil keputusan dan pembuat
kebijaksanaan, berpendidikan tinggi tingkat doktor/setara.

· Profesional dan manajerial 2 : otonomi tetapi tanggung jawab lebih sempit (agak kurang),
penafsir kebijaksanaan, pendidikan tinggi tingkat sarjana sampai magister/setara.

· Semiprofesional dan bisnis kecil : tanggung jawab rendah, penerapan kebijaksanaan hanya
untuk diri sendiri, berpendidikan menengah atas umum atau teknologi-kejuruan.

· Terampil : pekerjaan yang mempersyaratkan pendidikan-pelatihan keterampilan dan


pengalaman khusus.

· Semiterampil : pekerjaan yang menghendaki pendidikan dan pelatihan tingkatan yang agak
kurang, otonomi dan inisiatif jauh kurang dituntut.
· Tak terampil : pekerjaan tingkat ini tidak mempersyaratkan pendidikan atau pelatihan khusus,
pekerjaan bersifat repetitif, dan pekerja hanya dituntut untuk mampu mengikuti pedoman kerja
yang telah ditetapkan.

2.4Keunggulan dan kelemahan Teori Anne Roe

2.4.1 Keunggulan Teori Anne Roe

· Dengan adanya teori Roe ini dapat mempermudah mengklasifikasikan jabatan apa yang sesuai
dengan potensi individu tersebut berdasarkan pola asuh orang tua, interaksi, serta pemenuhan
kebutuhan.

· Dengan melihat cultural seseorang maka dalam penyesuaian diri di lingkungan pekerjaan akan
lebih mudah untuk mempertahankan jabatannya.

· Memudahkan konselor dalam memberikan layanan karir kepada klien dengan melihat latar
belakang klien di masa kecil.

· Memudahkan konselor dalam memberikan layanan karir pada kliennya, karena menurut Roe
karir anak di pengaruhi oleh pola asuh orang tua.

2.4.2 Kelemahan Teori Anne Roe

· Dalam menentukan jabatan karir tidak menggunakan nilai studi sebagai acuannya sehingga
pendidikan kurang di minati.

· Karena hanya faktor kemampuan dan cultural saja yang di tekankan di dalam pencapaian suatu
karir maka individu hanya menggunakan tenaga untuk mencapai aktualisasi diri.

· Menjadi beban psikis pada diri anak, apabila anak tidak mencapai kebutuhan yang diinginkan
orang tua secara maksimal

· Riset – riset kurang mendukung teori Anne Roe.

2.5Aplikasi Teori Anne Roe dalam Bimbingan Karir

Pengaplikasian teori Roe dalam bimbingan karir di sekolah salah satunya dengan melibatkan
peranan orang tua dalam pelaksanaan bimbingan karir. Peran orang tua dalam bimbingan karir itu
sendiri menurut Ruslan A. Gani (1996:68) misalnya dengan menyelenggarakan seminar atau diskusi
yang melibatkan orang tua, konselor dan individu itu sendiri untuk membicarakan cara-cara yang
memunginkan mereka membantu putera puterinya merencanakan dan mempersiapkan pekerjaan
dan kehidupan sesudah tamat sekolah. Orangtua dapat menggunakan informasi dari sekolah
tentang bakat, minat, intelegensi, kepribadian, prestasi belajar, kegagalan-kegagalan, kesuksesan,
dan sebagainya.
BAB III
PENUTUP

3.1Kesimpulan

Teori Roe tergolong teori pilihan karir yang dikembangkan atas dasar teori kepribadian. Kebutuhan
diberikan arti penting; orang memilih pekerjaan kalau pekerjaan itu dapat memuaskan
kebutuhannya. Teori Roe dinyatakan dalam bentuk proposisi – proposisi, yang ada lima bilangannya.
Sala satu proposisi berkenaan dengan pengalaman masa kecil orang. Pengalaman masa kecil
menghasilkan dua orientasi, tertuju ke orang dan ke yang bukan-orang, dan ini mempengaruhi
pilihan jabatan kelak. Pengalaman masa kecil berarti pola asuh di keluarga. Pekerja di bidang jasa
(pekerjaan melayani orang) cenderung berasal dari keluarga dengan pola asuh penuh kasih sayang,
sebaliknya pekerja lab, umpamanya, berasal dari keluarga yang orientasinya bukan-orang. Teori ini
masih memerlukan pengembangan, karena riset – riset kurang mendukungnya.

3.2Saran

Sebaiknya dalam pelaksanaan bimbingan karir, bukan hanya berdasar pada Teori Roe saja tetapi juga
pada teori-teori pendukung yang lain sehingga dalam pelaksanaan bimbingan karir dapat berjalan
dengan baik.

DAFTAR PUSTAKA

Alwisol. 2012. Psikologi Kepribadian. Malang: Universitas

Muhammadiyah Malang.

Gani, Ruslan A.. 1996. Bimbingan Karir. Bandung: Angkasa.

Munandir. 1996. Program Bimbingan Karir di Sekolah. Proyek


Pendidikan Tenaga Akademik (Ditjen Dikti Depdikbud).

Winkel,W.S dan M.M Sri Hastuti.2007.Bimbingan dan Konseling di

Institusi Pendidikan.yogyakarta: Media Abadi.

http://dianpranata92.blogspot.com/2011/10/mengenal-teori-anne-roe-padatahun-1965.html