Anda di halaman 1dari 282

Bahan Belajar Mandiri

BAGI GURU
MATEMATIKA SMP

Paket Pembelajaran BERMUTU

Better Education Through Reformed Management and


Universal Teacher Upgrading

Direktorat Pembinaan Pendidikan dan Pelatihan


Direktorat Jenderal Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Pendidikan
Departemen Pendidikan Nasional
Gedung D Lantai 15 Jl. Jendral Sudirman Pintu I Senayan Jakarta
Telp/fax. 021-57974128, 57974129, 57974130, 57974131, 57974132, 57974133
bermutu_diknas@yahoo.com
Pengembang
Dra. Sri Wardhani
Sapriadi, S.Pd
Tandi Rosadi, S.Si

Penelaah

Dra. Sri Wardhani


Ladi, S.Pd

Perancang Grafis:
Yance Ferdian
Bagus Dwipayana
Alamsyah
Arief Mukti Yuliyanto
Rindy Andina, A.Md

Panduan Belajar Bagi Guru Matematika SMP


© 2008
Direktorat Pembinaan Pendidikan dan Pelatihan,
Direktorat Jenderal Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Pendidikan
Departemen Pendidikan Nasional
Gedung D Lantai 15 Jl. Jendral Sudirman Pintu I Senayan Jakarta
Telp/fax. 021-57974128, 57974129, 57974130, 57974131, 57974132, 57974133
bermutu_diknas@yahoo.com

MATEMATIKA SMP
PEMETAAN KOMPETENSI

KATA PENGANTAR

Dalam rangka mengimplementasikan Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005


tentang Guru dan Dosen, Menteri Pendidikan Nasional melalui Direktorat Jenderal
Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan (Ditjen PMPTK) melaksanakan
Program Better Education through Reformed Management and Universal Teacher
Upgrading (BERMUTU) yang dimulai pada tahun 2008 sampai tahun 2013 yang
dilaksanakan di 75 Kabupaten/Kota di 16 provinsi. Program BERMUTU bertujuan untuk
meningkatkan mutu pembelajaran sebagai dampak peningkatan kompetensi, kualifikasi,
dan kinerja guru peserta. Salah satu komponen strategis Program BERMUTU untuk
mencapai tujuan tersebut adalah penguatan peningkatan mutu dan profesional guru
peserta secara berkelanjutan.

Besarnya jumlah guru peserta yang belum memenuhi kualifikasi minimal S1/D4
menjadi dasar pemikiran untuk memberdayakan Musyawarah Guru Mata Pelajaran
(MGMP) yang mewadahi guru bidang studi di SMP, dalam hal ini adalah MGMP Bahasa
Inggris SMP. Dalam Program BERMUTU, peningkatan kompetensi guru peserta akan
ditingkatkan dengan memberdayakan MGMP sehingga mampu menyelenggarakan
berbagai kegiatan pengembangan profesional guru termasuk pendidikan dan pelatihan
yang terakreditasi bagi guru peserta yang belum memiliki Ijazah S1/D4.

Bahan Belajar Mandiri Model BERMUTU telah dikembangkan untuk dimanfaatkan


sebagai perangkat utama dalam proses pendidikan dan pelatihan terakreditasi bagi guru
peserta di MGMP. Bahan Belajar Mandiri Model BERMUTU yang dirancang dengan
mengintegrasikan pendekatan penelitian tindakan kelas, lesson study, dan studi kasus,
diharapkan dapat memandu guru-guru peserta untuk melakukan kajian kritis terhadap
proses pembelajaran yang dilaksanakan, memperbaiki dan mengembangkan kurikulum
pembelajarannya, serta mempraktekkan pembelajaran yang baik berdasarkan metode
PAKEM dan strategi pembelajaran inovatif lainnya.

Bahan Belajar Mandiri Model BERMUTU dikembangkan dengan melibatkan


sejumlah widyaiswara dari P4TK, dosen LPTK, guru, kepala sekolah dan pengawas
sekolah, serta mengintegrasikan berbagai masukan dari praktisi lapangan dan nara
sumber ahli dari LPTK. Dengan Bahan Belajar Mandiri Model BERMUTU, beragam
kegiatan pengembangan profesional guru di MGMP dapat dilaksanakan secara aktif.

Penghargaan dan terima kasih setinggi-tingginya disampaikan kepada semua


pihak yang telah terlibat dalam pengembangan Bahan Belajar Mandiri Model BERMUTU
ini yang dikoordinasikan oleh Direktorat Pembinaan Diklat, Ditjen PMPTK. Semoga
Bahan Belajar Mandiri Model BERMUTU ini dapat bermanfaat bagi guru-guru dan
komunitas pendidikan pada umumnya, sehingga pada akhirnya dapat tercapai cita-cita
luhur peningkatan kualitas pendidikan di tanah air.

Jakarta, 20 November 2008


Direktur Pembinaan Pendidikan dan Pelatihan

Sumarna Surapranata, Ph,D.


NIP. 131 470 163

i
DAFTAR ISI

Kata Pengantar ........................................................................ i


Daftar Isi .............................................................................. ii
Pedoman Penggunaan Bahan Belajar Mandiri ..................................... viii
Pendahuluan .......................................................................... xxii

IDENTIFIKASI MASALAH ............................................................... 1


A. Pengantar ........................................................................... 2
B. Kompetensi dan Indikator ........................................................ 5
C. Persiapan............................................................................ 6
D. Sumber Belajar ..................................................................... 7
E. Kegiatan Belajar ................................................................... 8
F. Penilaian ............................................................................ 17
G. Lampiran Topik Identifikasi Masalah ............................................ 18
Bahan Ajar.............................................................................. 19
Sumber Belajar ........................................................................ 24

PERENCANAAN ......................................................................... 37
A. Pengantar ........................................................................... 38
B. Kompetensi dan Indikator ........................................................ 40
C. Persiapan............................................................................ 41
D. Sumber Belajar ..................................................................... 42
E. Kegiatan Belajar ................................................................... 44
F. Penilaian ............................................................................ 52
G. Lampiran ............................................................................ 53
Sumber Belajar ........................................................................ 61

PENYUSUNAN PROPOSAL ............................................................. 97


A. Pengantar ........................................................................... 98
B. Kompetensi dan Indikator Pencapaian Kompetensi ........................... 100
C. Persiapan............................................................................ 101
D. Sumber Belajar ..................................................................... 102
E. Kegiatan Belajar ................................................................... 103
F. Penilaian ............................................................................ 109
G. Lampiran ............................................................................ 110
Sumber Belajar ........................................................................ 113

PELAKSANAAN TINDAKAN DAN PENGUMPULAN DATA ............................. 116


A. Pengantar ........................................................................... 117
B. Kompetensi dan Indikator ........................................................ 119
C. Persiapan........................................................................... 120
D. Sumber Belajar .................................................................... 121
E. Kegiatan ............................................................................ 122
F. Penilaian ........................................................................... 128
G. Lampiran ........................................................................... 129

vi
PEMETAAN KOMPETENSI

Sumber Belajar ....................................................................... 134

ANALISIS DAN INTERPRETASI DATA ................................................. 143


A. Pengantar .......................................................................... 144
B. Kompetensi dan Indikator Pencapaian Kompetensi .......................... 146
C. Persiapan........................................................................... 147
D. Sumber Belajar .................................................................... 148
E. Kegiatan Belajar .................................................................. 149
F. Penilaian ........................................................................... 156
G. Lampiran ........................................................................... 157
Sumber Belajar ...................................................................... 161

REFLEKSI DAN TINDAK LANJUT ..................................................... 179


A. Pengantar ..................................................................... 180
B. Kompetensi dan Indikator Pencapaian Kompetensi ..................... 182
C. Persiapan ..................................................................... 183
D. Sumber Belajar............................................................... 184
E. Kegiatan Belajar ............................................................. 185
F. Penilaian ...................................................................... 192
G. Lampiran ...................................................................... 193
Bahan Ajar............................................................................. 197

PENYUSUNAN LAPORAN .............................................................. 203


A. Pengantar .......................................................................... 204
B. Kompetensi dan Indikator Pencapaian Kompetensi .......................... 206
C. Persiapan........................................................................... 207
D. Sumber Belajar .................................................................... 208
E. Kegiatan Belajar .................................................................. 209
F. Penilaian ........................................................................... 214
G. Lampiran ........................................................................... 215
Sumber Belajar ....................................................................... 220

PENYUSUNAN LAPORAN 2 (LANJUTAN) ............................................ 223


A. Pengantar .......................................................................... 224
B. Kompetensi dan Indikator Pencapaian Kompetensi .......................... 226
C. Persiapan........................................................................... 227
D. Sumber Belajar .................................................................... 228
E. Kegiatan Belajar .................................................................. 229
F. Penilaian ........................................................................... 233
Sumber Belajar ....................................................................... 238

Glosarium .............................................................................. 240

vii
PEDOMAN PENGGUNAAN BAHAN BELAJAR
MANDIRI BAGI GURU MATEMATIKA SMP

A. Tujuan
Bahan Belajar Mandiri Program BERMUTU untuk bidang studi
Matematika SMP ini ditujukan kepada fasilitator/guru
pemandu/guru inti (selanjutnya ditulis guru pemandu) yang
akan memandu kegiatan belajar di MGMP Matematika SMP.

Bahan Belajar Mandiri ini digunakan untuk melatih guru


peserta belajar (selanjutnya ditulis guru peserta) di MGMP
Matematika SMP dalam rangka meningkatkan kemampuan
melakukan refleksi terhadap pembelajaran matematika yang
telah dikelolanya dan memperbaikinya.

B. Ruang Lingkup
Ada 7 tahap kegiatan belajar yang dilalui oleh guru peserta
dalam belajar dengan Bahan Belajar Mandiri ini. Tujuh tahap
kegiatan itu dikemas sebagai kegiatan PTK yang diwarnai oleh
kegiatan Lesson Study dan pengembangan Case Study
pembelajaran matematika. Tujuh tahap kegiatan belajar itu
dilaksanakan dalam 8 pertemuan di MGMP sebagai kelanjutan
dari 8 pertemuan kegiatan belajar sebelumnya yang
membahas tentang Pengenalan Generik PTK dan ICT. Tujuh
tahap kegiatan belajar itu sebagai berikut.

Jadwal Pertemuan di
NO Topik
MGMP
1. Identifikasi Masalah Pertemuan ke-9
2. Perencanaan Tindakan Pertemuan ke-10
3. Penyusunan Proposal PTK Pertemuan ke-11
4. Pelaksanaan Tindakan Pertemuan ke-12
5. Analisis dan Interpretasi Data Pertemuan ke-13
6. Refleksi dan Tindak Lanjut Pertemuan ke-14
7. Penyusunan Laporan Pertemuan ke-15, 16

viii PENDAHULUAN PANDUAN BELAJAR BAGI GURU MATEMATIKA SMP


Isi kegiatan belajar pada setiap tahapan belajar dalam
Bahan Belajar Mandiri untuk bidang studi Matematika SMP
ini meliputi hal-hal sebagai berikut.

1. Pengantar
2. Kompetensi dan indikator pencapaian kompetensi
3. Persiapan
4. Sumber belajar
5. Kegiatan pembelajaran
6. Penilaian hasil belajar
7. Lampiran:
a. Bahan presentasi
b. Sumber belajar

Bagian pengantar menguraikan tentang kedudukan dan


pentingnya mempelajari topik, ruang lingkup belajar tiap
topik, dan garis besar isi kegiatan pembelajaran (tatap
muka, tugas terstruktur, tugas belajar mandiri).

Bagian kompetensi dan indikator pencapaian kompetensi


menguraikan hasil belajar yang hendaknya dicapai oleh
setiap guru peserta.

Bagian persiapan menguraikan tentang hal-hal yang perlu


disiapkan oleh guru pemandu dan daftar contoh bahan
presentasi yang dapat digunakan oleh guru pemandu
dalam melaksanakan tugas.

Bagian sumber belajar menguraikan tentang daftar sumber


belajar yang dapat digunakan selama proses belajar, baik
tatap muka di MGMP, tugas terstruktur maupun tugas
belajar mandiri. Pada Bahan Belajar Mandiri terkait bidang
studi matematika SMP ini sumber belajar yang diuraikan
pada setiap tahap kegiatan belajar ada yang berbentuk
hand out dan ada yang berbentuk naskah/buku. Sumber
belajar itu dapat diperoleh melalui fasilitas ICT BERMUTU
atau “dilampirkan”. Sumber belajar yang “dilampirkan”
merupakan sumber belajar berbentuk hand out yang
dibagikan kepada guru peserta. Untuk itu guru pemandu
perlu menyiapkan dan mendistribusikanya kepada setiap
guru peserta.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

PENDAHULUAN PANDUAN BELAJAR BAGI GURU MATEMATIKA SMP ix


Bagian kegiatan pembelajaran menguraikan tentang contoh
langkah-langkah pembelajaran yang dikelola selama kegiatan
tatap muka di MGMP Matematika SMP. Sekiranya diperlukan, guru
pemandu dapat memodifikasinya.

Bagian penilaian menguraikan tentang portofolio belajar yang


hendaknya dikumpulkan oleh guru peserta pada setiap tahap
kegiatan belajar (kecuali uraian penilaian pada tahap identifikasi
masalah yang lebih lengkap karena mengantarkan penjelasan
tahap yang lain pada Bahan Belajar Mandiri untuk bidang studi
matematika ini).

Bagian lampiran menguraikan tentang contoh isi bahan presentasi


yang dapat digunakan oleh guru pemandu dan contoh isi hand out
yang dapat digunakan sebagai sumber belajar oleh guru peserta
dalam mengikuti kegiatan tatap muka di MGMP, maupun
menyelesaikan tugas terstruktur dan tugas belajar mandiri.

C. Proses Belajar
Dalam belajar dengan model BERMUTU ini setiap guru peserta
melaksanakan beberapa macam kegiatan belajar, yaitu kegiatan
belajar tatap muka di MGMP, tugas terstruktur dan tugas belajar
mandiri.

Setelah melalui 7 tahap kegiatan belajar, setiap guru peserta


akan memiliki pengalaman utuh melaksanakan PTK dan
memiliki portofolio melaksanakan PTK yang dihimpun dari hasil-
hasil tugas terstruktur dan tugas belajar mandiri masing-
masing.

Kegiatan tatap muka di MGMP

Dipandu guru pemandu, para guru peserta berdiskusi dan


berlatih memantapkan pemahaman yang telah diperoleh pada
kegiatan belajar sebelumnya. Pemantapan pemahaman
langsung berkaitan dengan pembelajaran matematika di SMP.

Mulai tahap kegiatan perencanaan tindakan (tahap 2),


pembahasan pada kegiatan di MGMP dikaitkan dengan masalah
pembelajaran matematika dari salah seorang guru peserta.
Selanjutnya secara bersama-sama dibahas dan didiskusikan
rencana tindakan sebagai solusinya sampai dengan penyusunan
laporannya. Guru yang masalahnya terpilih untuk dibahas di
MGMP akan bertindak sebagai guru model pada saat
pelaksanaan tindakan.

x PENDAHULUAN PANDUAN BELAJAR BAGI GURU MATEMATIKA SMP


Kegiatan tugas terstruktur

Setelah belajar di MGMP, setiap guru peserta menerapkan


hal-hal yang telah dipelajari di kelas atau sekolah masing-
masing. Kegiatan penerapan tersebut merupakan bagian dari
tugas terstruktur yang harus dikerjakan oleh setiap guru.

Hasil tugas terstruktur dari masing-masing guru peserta akan


menjadi dasar untuk belajar pada tahap berikutnya, dalam
arti bahwa hasil tugas terstruktur setiap guru peserta pada
seluruh tahap akan berkesinambungan dan saling terkait.
Uraian tugas terstruktur ada pada Buku Kerja.

Kegiatan tugas belajar mandiri

Tugas belajar mandiri dimaksudkan untuk menguatkan,


memperluas dan memperdalam pemahaman guru. Tugas
mandiri dilaksanakan pada setiap tahap kegiatan. Uraian tugas
terstruktur ada pada Buku Kerja.

D. Bahan Pembelajaran
Bahan Belajar Mandiri memuat bahan presentasi dan sumber
belajar pada setiap tahap kegiatan. Bahan presentasi yang
diuraikan pada Bahan Belajar Mandiri untuk bidang studi
matematika SMP ini dimaksudkan sebagai media yang dapat
digunakan oleh guru pemandu dalam memandu kegiatan di
MGMP. Sementara itu sumber belajar yang diuraikan pada
bahan belajar mandiri ini selain untuk bahan kajian juga
dimaksudkan untuk membantu para guru peserta agar dapat
mengikuti proses belajar dengan baik sehingga hasil belajar
optimal.

Pada setiap tahap kegiatan belajar, sumber belajar yang


diuraikan ada yang berbentuk hand out dan ada yang
berbentuk naskah/buku. Sumber belajar dapat diperoleh
melalui fasilitas ICT BERMUTU atau dilampirkan. Sumber
belajar yang ‘dilampirkan’ merupakan sumber belajar
berbentuk hard copy yang dibagikan kepada guru peserta.
Untuk itu guru pemandu perlu menyiapkan dan
mendistribusikan kepada setiap guru peserta.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

PENDAHULUAN PANDUAN BELAJAR BAGI GURU MATEMATIKA SMP xi


E. Penilaian Hasil Belajar
Penilaian hasil belajar minimal terdiri dari 2 macam, yaitu
penilaian portofolio belajar oleh pihak LPTK (Perguruan Tinggi
yang mengelola Fakultas Pendidikan) dan penilaian aktivitas
belajar oleh pihak LPMP sebagai supervisor. Penilaian aktivitas
belajar menggunakan instrumen yang telah ditetapkan.

Portofolio belajar masing-masing guru peserta pada satu kali


proses belajar (pertemuan ke-9 s.d. ke-16) yang dinilai oleh
LPTK minimal terdiri dari satu rancangan atau proposal PTK,
satu laporan PTK dan satu laporan hasil kajian kritis.

Portofolio yang dinilai itu dibangun dari hasil tugas terstruktur


pada setiap tahap kegiatan belajar. Selanjutnya pada setiap
tahap kegiatan belajar (bagian penilaian) diuraikan dokumen
portofolio hasil terstruktur yang harus dikumpulkan oleh setiap
guru dan akan menjadi bahan untuk penilaian hasil belajar.
Uraian dokumen portofolio itu diharapkan dapat membantu
guru peserta dalam mewujudkan rancangan PTK, laporan PTK
dan laporan hasil kajian kritis terkait kegiatan belajar pada
bidang studi matematika SMP.

F. Pemetaan Kompetensi

Kompetensi yang dipelajari pada tujuh tahap kegiatan


dengan Bahan Belajar Mandiri ini mencakup sebagian dari
kompetensi guru mata pelajaran yang dimuat pada Peraturan
Menteri Pendidikan Nasional (Permendiknas) Nomor 16 Tahun
2007. Beerikut ini contoh pemetaan kompetensi yang
dipelajari dengan Bahan Belajar Mandiri ini dan kompetensi
guru mata pelajaran.

xii PENDAHULUAN PANDUAN BELAJAR BAGI GURU MATEMATIKA SMP


Kompetensi yang Dipelajari pada Bahan
Belajar Mandiri Matematika SMP
N Kompetensi Guru
Topik
o Mata Pelajaran Tugas
Tugas
Tatap Muka Belajar
Terstruktur
Mandiri

Pedagogik
1. Mengembang- Peren- Mengembang - Membuat
kan kurikulum canaan kan silabus perangkat
yang terkait Tindakan dan RPP mata pem- _
dengan mata pelajaran belajaran
pelajaran yang Matematika sesuai
topik
diampu. SMP masalah
yang
dipilih.

2. Menyeleng- Pelak- Guru terampil _


garakan sanaan melaksanakan
pembelajaran Tindakan rencana
tindakan Melaksana-
yang mendidik. kan pem-
perbaikan
pembelajaran belajaran
dalam bentuk sesuai
open class, dengan pe-
rencanaan
mengobservasi
di kelas
_
pembelajaran
masing
untuk
masing
mengumpulka guru
n data, dan peserta
melakukan
diskusi refleksi.

3. melakukan
tindakan Pelaksa-
Guru Laksanakan
reflektif untuk naan pem-
peningkatan Tindakan mereflek
belajaran
pembelajaran si pem- sesuai
belajaran dengan
yang RPP hasil
sudah perbaikan
dilakukan pada siklus
untuk berikutnya
perbai-
kan pem-

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

PENDAHULUAN PANDUAN BELAJAR BAGI GURU MATEMATIKA SMP xiii


Kompetensi yang Dipelajari pada Bahan
Belajar Mandiri Matematika SMP
N Kompetensi Guru
Topik
o Mata Pelajaran Tugas
Tugas
Tatap Muka Belajar
Terstruktur
Mandiri

belajaran
berikut-
nya.
Menuliskan
rangkuman
hasil refleksi
pembelajar-
an yang
telah
dilakukan
untuk me-
laksanakan
tindak lanjut

Profesional
1. Menguasai Pelaksana Melaksanakan
standard -an pembelajaran
dikelas sesuai
kompetensi dan Tindakan
dengan
_ _
kompetensi Skenario yang
dasar mata telah dibuat
pelajaran yang (praktek
diampu. mengajar)

Membuat
2. Mengembang- _ ringkasan
kan materi Perencana Menyusun hasil
pembelajaran -an perangkat bacaan dari
yang diampu Tindakan buku-buku
pembelajar-
secara kreatif. PTK
an (RPP, LKS, mengenai
Instrumen Perencanaa
asesmen). n PTK

3. Mengembang- Refleksi Merefleksi- Membuat


kan dan kan hasil rencana _
keprofesionalan Tindak rencana perbaikan
tindakan ber-
secara Lanjut dan dasarkan
berkelanjutan menentukan data hasil

xiv PENDAHULUAN PANDUAN BELAJAR BAGI GURU MATEMATIKA SMP


Kompetensi yang Dipelajari pada Bahan
Belajar Mandiri Matematika SMP
N Kompetensi Guru
Topik
o Mata Pelajaran Tugas
Tugas
Tatap Muka Belajar
Terstruktur
Mandiri

dengan tindak refleksi


melakukan lanjut
tindakan dengan
tepat.
reflektif.

Membuat Mencari
Iden-
ringkasan
tifikasi _ sumber
dari hasil
Masalah belajar
yang di
melalui ICT
dapat dari
internet
(ICT)

G. Pemetaan Kegiatan
Kegiatan belajar menggunakan Bahan Belajar Mandiri ini terdiri dari 7 tahap
yang dikelola dalam 8 pertemuan di MGMP Matematika SMP. Pola umum
kegiatannya sebagai berikut.

Tugas
Pertemuan Kegiatan Tatap
Topik
Ke- Muka
Terstruktur Mandiri

9 Identifi- Mempelajari Membuat Mengidentifikasi


kasi cara dan daftar masalah masalah
Masalah melakukan pembelajaran pembelajarandeng
identifikasi matematika an sumber belajar
masalah- yang dihadapi video
masalah di kelas pembelajaran
pembelajaran masing-masing matematika
matematika guru peserta
SMP dengan dan
sumber belajar merumuskan
case study, masalah
dan respon
siswa yang
bermasalah

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

PENDAHULUAN PANDUAN BELAJAR BAGI GURU MATEMATIKA SMP xv


Tugas
Pertemuan Kegiatan Tatap
Topik
Ke- Muka
Terstruktur Mandiri

Mempelajari Menyusun case


cara dan study dari
melakukan salah satu
klasifikasi pembelajaran
masalah yang matematika
terindentifikasi yang dikelola
ke dalam area guru peserta
masalah yaitu dan
aspek merumuskan
pengembangan masalah
kurikulum,
penguatan
materi, dan
praktik
pembelajaran

Mempelajari Membaca kritis


cara dan suatu artikel
melakukan
penyusunan
rumusan
masalah

Antar guru
peserta saling
memeriksa dan
memberi
masukan hasil
tugas
pertemuan
sebelumnya

10 Perenca- Mempelajari Menyusun Membaca sumber


naan cara dan rencana belajar tentang
Tindakan melakukan tindakan cara: menyusun
penyusunan perbaikan RPP,
rencana pembelajaran mengembangkan
tindakan yang sesuai indikator
perbaikan dengan pencapaian
pembelajaran masalah yang kompetensi,
yang sesuai akan mengelola
dengan diselesaikan penilaian hasil
masalah yang untuk belajar
akan dilaksanakan di matematika yang
diselesaikan kelas masing- standar dan cara
masing mengembangkan
instru-men penilai-

xvi PENDAHULUAN PANDUAN BELAJAR BAGI GURU MATEMATIKA SMP


Tugas
Pertemuan Kegiatan Tatap
Topik
Ke- Muka
Terstruktur Mandiri

Mempelajari Mengembang- an kemahiran


cara dan kan RPP dan matematika
melakukan kelengkapanny
pengembangan a yang sesuai
perangkat dengan
pembelajaran rencana
(RPP dan tindakan yang
kelengkapan- disusun
nya) yang
sesuai dengan
tindakan
perbaikan
pembelajaran
yang
direncanakan

Mempelajari Mengkaji
cara dan kekurangan
melakukan dan kelebihan
pengembangan suatu RPP
instrumen tentang
pengumpulan melakukan
data yang operasi
sesuai dengan bilangan bulat
tindakan di kelas VII
perbaikan
pembelajaran
yang
direncanakan

Menyusun
daftar
kebutuhan
untuk
kolaborasi
open class
sesuai
perencanaan

Antar guru
peserta saling
memeriksa dan
memberi
masukan hasil
tugas
pertemuan
sebelumnya

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

PENDAHULUAN PANDUAN BELAJAR BAGI GURU MATEMATIKA SMP xvii


Tugas
Pertemuan Kegiatan Tatap
Topik
Ke- Muka
Terstruktur Mandiri

11 Pe- Mempelajari Mengkaji Membaca sumber


nyusunan bagian-bagian kelebihan dan belajar yang
Proposal dari proposal kekurangan relevan dengan
PTK PTK dan makna suatu proposal kajian pustaka
masing-masing PTK pada terkait masalah
bagian pembelajaran yang akan
matematika dipecahkan oleh
SMP masing-masing
guru peserta

Mempelajari Menyusun Membaca sumber


cara menyusun proposal belajar tentang
pertanyaan berdasar teknik melakukan
penelitian atau rumusan observasi dan
hipotesis masalah di mencatat data
tindakan dan kelas masing- hasil observasi
indikator masing dan
keberhasilan rencana
tindakan tindakan yang
telah disusun
Mempelajari
cara menyusun
proposal PTK

Antar guru
peserta saling
memeriksa dan
memberi
masukan hasil
tugas
pertemuan
sebelumnya

12 Pelak- Melaksanakan Melaksanakan Membaca sumber


sanaan kegiatan kegiatan belajar yang
Tindakan pelaksanaan pelaksanaan terkait dengan
tindakan tindakan analisis dan
perbaikan perbaikan interpretasi data
pembelajaran pembelajaran
secara open di kelas
class (guru masing-masing
model)

xvii PENDAHULUAN PANDUAN BELAJAR BAGI GURU MATEMATIKA SMP


Tugas
Pertemuan Kegiatan Tatap
Topik
Ke- Muka
Terstruktur Mandiri

Melakukan Mengumpulkan
observasi data
pembelajaran pelaksanaan
yang dikelola tindakan di
secara open kelas masing-
class masing open
class

Mengumpulkan Melakukan
data diskusi refleksi
pelaksanaan dengan teman
tindakan yang sejawat di
dikelola secara sekolah
open class berdasarkan
hasil observasi
Melakukan di kelas
diskusi refleksi masing-masing
berdasarkan dan menyusun
hasil observasi kesimpulannya

Antar guru
peserta saling
memeriksa dan
memberi
masukan hasil
tugas
pertemuan
sebelumnya

13 Analisis Mempelajari Mengelompok- Mengkaji data


dan cara mdan kan data yang
Interpre- melakukan (kualitatif dan dikelompokandan
tasi identifikasi kuantitatif) disajikan serta
dData dan yang diperoleh dianalisis dan
pengelompoka dari diinterpretasi
n data hasil pelaksanaan apakah sudah
observasi dan tindakan di sesuai dengan
lainnya yang kelas masing- aturan berdasar
diperoleh dari masing rujukan tertentu
kegiatan
pelaksanaan
tindakan

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

PENDAHULUAN PANDUAN BELAJAR BAGI GURU MATEMATIKA SMP xix


Tugas
Pertemuan Kegiatan Tatap
Topik
Ke- Muka
Terstruktur Mandiri

Menyajikan Melakukan refleksi


Mempelajari
data yang terhadap
cara dan
diperoleh dari keberhasilan
melakukan
pelaksanaan pelaksanaan
penyajian data
tindakan di tindakan berdasar
hasil observasi
kelas masing- hasil analisis dan
dan lainnya
masing interpretasi data
dan menuliskan
hasil refleksi
Mempelajari Menganalisis
cara dan dan mengin-
melakukan terpretasi data
analisis dan yang diperoleh
interpretasi dari
data pelaksanaan
kuantitatif tindakan di
dan kualitatif kelas masing-
yang diperoleh masing
dari kegiatan
pelaksanaan
tindakan

Antar guru
peserta saling
memeriksa dan
memberi
masukan hasil
tugas
pertemuan
sebelumnya
14 Refleksi Mempelajari Mendiskripsikan Mengkaji deskripsi
dan cara tingkat kesimpulan
Tindak mendeskripsi- keberhasilan keberhasilan
Lanjut kan hasil tindakan tindakan dan
pelaksanaan perbaikan rencana tindak
tindakan pembelajaran lanjutnya apakah
yang telah sudah sesuai
dilaksnaakan di dengan aturan
kelas masing- berdasar rujukan
masing tertentu

xx PENDAHULUAN PANDUAN BELAJAR BAGI GURU MATEMATIKA SMP


Tugas
Pertemuan Kegiatan Tatap
Topik
Ke- Muka
Terstruktur Mandiri

Mempelajari Mendeskripsi-
cara kan rencana
menentukan tindak lanjut
kesimpulan untuk tindakan
tentang berikutnya
keberhasilan
rencana
tindakan

Mempelajari
cara
menjelaskan
rencana tindak
lanjut atau
rencana
tindakan
berikutnya

Antar guru
peserta saling
memeriksa dan
memberi
masukan hasil
tugas
pertemuan
sebelumnya

15 Penyu- Menilai suatu Menulis laporan Mengkaji suatu


sunan laporan PTK PTK berdasar contoh laporan
Laporan- apakah sudah tindakan di PTK
1 sesuai dengan kelas masing-
aturan tentang masing
penyusunan
laporan PTK
yang dirujuk

Berlatih
menulis
laporan PTK
sesuai
sistematika
laporan yang
dirujuk

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

PENDAHULUAN PANDUAN BELAJAR BAGI GURU MATEMATIKA SMP xxi


Tugas
Pertemuan Kegiatan Tatap
Topik
Ke- Muka
Terstruktur Mandiri

Antar guru
peserta saling
memeriksa dan
memberi
masukan hasil
tugas
pertemuan
sebelumnya

16 Penyu- Memecahkan Melanjutkan Mempelajari


sunan masalah menulis sumber belajar
Laporan- terkait laporan PTK tentang teknik
2 penulisan berdasar presentasi dan
laporan PTK tindakan di cara berkomunika-
yang dihadapi kelas masing- si yang andragogis
para guru masing untuk persiapan
peserta melakuka seminar
laporan PTK
Menulis
laporan PTK
amsing-masing

Antar guru
peserta saling
memeriksa dan
memberi
masukan hasil
tugas
pertemuan
sebelumnya

xxii PENDAHULUAN PANDUAN BELAJAR BAGI GURU MATEMATIKA SMP


PENDAHULUAN

PENDAHULUAN
Bahan Belajar Mandiri BERMUTU merupakan program inovatif untuk
meningkatkan kualitas pengajaran melalui kelompok kerja guru, kepala
sekolah, dan pengawas. Program ini akan diadakan di 76 kabupaten/kota di
Indonesia dengan harapan akhirnya program ini dapat dijadikan model
pengembangan profesional yang sistematis bagi KKG dan MGMP di seluruh
Indonesia.

Ada dua Bahan Belajar Mandiri BERMUTU, yaitu Bahan Belajar Mandiri Bidang
Ilmu untuk guru dan Bahan Belajar Mandiri Manajemen untuk kepala sekolah
dan pengawas.

Tujuan
Terdapat 3 tujuan utama dari program ini.
1. Meningkatkan kompetensi guru, kepala sekolah, dan pengawas dalam
memperbaiki kualitas pengajaran.
2. Memberikan kontribusi pada peningkatan kualifikasi para peserta dengan
adanya angka kredit yang diberikan kepada yang berhasil menyelesaikan
program ini.
3. Memberikan kontribusi pada peningkatan kualitas sistem pengembangan
tenaga profesional melalui tersedianya program kelompok kerja guru,
kepala sekolah, dan pengawas yang dapat diterapkan, sistematis, dan
berkelanjutan.

Bahan Belajar Mandiri Bidang Ilmu


Bahan Belajar Mandiri Bidang Ilmu diharapkan akan meningkatkan kualifikasi
dan kompetensi guru dalam pembelajaran bidang ilmu secara profesional, serta
diarahkan untuk mencapai peningkatan keterampilan guru dalam:
1. melakukan kajian sistematis terhadap proses belajar mengajar dari
beberapa aspek, yaitu aspek kurikulum, aspek bidang ilmu, dan aspek
praktek mengajar;
2. merancang tindakan perbaikan secara cermat dan sistematis;
3. melaksanakan tindakan perbaikan, dan
4. melakukan refleksi terhadap proses belajar mengajar yang dilaksanakan,
menganalisis dampak perbaikan yang dijalankan, serta merangkum hasil-
nya untuk menjadi acuan untuk proses belajar mengajar berikutnya.

Struktur Bahan Belajar Mandiri


Bahan Belajar Mandiri Bidang Ilmu terdiri atas beberapa komponen:
(1) Bahan Belajar Mandiri Generik PTK yang memperkenalkan strategi belajar
yang diutamakan dalam Bahan Belajar Mandiri Bidang Ilmu;
(2) Bahan Belajar Mandiri Bidang Studi per jenjang (4 mata pelajaran per SD
Kelas Tinggi dan SMP; satu-tematik-untuk Kelas Awal)
(3) Bahan Belajar Mandiri TIK (ICT) dalam pembelajaran;
PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

xxiii
PENDAHULUAN

(4) halaman (Website) Cakrawala guru sebagai media penyimpan (repository)


sumber belajar pendukung dan fasilitas interaksi, dan
(5) Bahan Belajar Mandiri Pengelolaan Program Belajar Bermutu, yang
ditujukan kepada Dinas setempat dan pengurus program Bermutu di
tingkat KKG/MGMP.

Ruang Lingkup Bahan Belajar Mandiri Bidang Ilmu dapat dilihat pada Tabel 1.

Tabel 1: Ruang Lingkup Bahan Belajar Mandiri Bidang Ilmu

Jenjang TIK Kajian Pengajaran Bidang Ilmu

Bahan Belajar
Bahan Belajar Mandiri TIK Bahan Belajar
Tematik
Mandiri Tematik dalam Mandiri Generik
Pembelajaran
Bahan Belajar Maths
Bahan Belajar
Mandiri TIK Bahan Belajar IPA
Mandiri SD/MI
dalam Mandiri Generik IPS
Kelas tinggi
Pembelajaran BInd
Bahan Belajar Maths
Bahan Belajar Mandiri TIK Bahan Belajar IPA
Mandiri SMP/MTs dalam Mandiri Generik BInd
Pembelajaran BIngg

Bahan Belajar Mandiri Generik mengembangkan tiga jenis strategi yang terfokus
pada peningkatan kompetensi guru dalam mengevaluasi dan meningkatkan
kemampuan mengajar, serta pengembangan kompetensi guru menggunakan
strategi tersebut. Ketiga strategi tersebut adalah sebagai berikut.
(1) menggunakan dan menuliskan studi kasus pribadi sebagai catatan
pengalaman mengajar;
(2) menggunakan beberapa strategi dalam Studi Pelajaran (Lesson Study),
terutama pengamatan dan pemodelan pengajaran di kelas terbuka,
refleksi kelompok dan perencanaan, serta
(3) menggunakan keterampilan PTK guna peningkatan pengajaran.

Bahan Belajar Mandiri Program BERMUTU bertujuan memantapkan


pengetahuan, kapasitas dalam mengembangkan kurikulum, dan praktik
mengajar para guru. Tiap-tiap aspek digali melalui keterampilan yang dipelajari
dalam Bahan Belajar Mandiri Generik PTK untuk diterapkan pada bidang ilmu
tertentu.

Bahan Belajar Mandiri TIK dalam Pembelajaran menyediakan kompetensi dasar


komputer yang relevan bagi para guru: dasar pengolah kata, dasar lembar sebar
untuk merekam kemajuan para siswa, dan penggunaan internet untuk
pencarian informasi.

xxiv
PENDAHULUAN

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

xxv
PENDAHULUAN

Model Belajar Bermutu


Para guru diharapkan untuk menggunakan bahan-bahan ini secara kolaboratif di
dalam pertemuan-pertemuan KKG/MGMP. Di dalam pertemuan tersebut terjadi
pembelajaran sesama/ sejawat yang dipandu oleh guru pemandu. Sesi tatap
muka dari Bahan Belajar Mandiri dirancang berdasarkan asumsi bahwa
pertemuan KKG/MGMP biasanya berlangsung selama 4 jam.

Bahan Belajar Mandiri ditujukan bagi guru pemandu yang akan memandu
pembelajaran guru di tingkat KKG/MGMP. Bahan Belajar Mandiri dimaksudkan
pula agar digunakan oleh para peserta KKG/MGMP sebagai Bahan Belajar
mandiri untuk memeriksa kembali yang mereka pelajari dalam sesi tatap muka;
untuk mengerjakan tugas-tugas yang terdapat di dalam Bahan Belajar Mandiri;
dan untuk menggunakan bahan-bahan yang terdapat di dalamnya guna
meningkatkan cara mereka mengajar.

Pertemuan tatap muka ini ditindaklanjuti dengan kegiatan pembelajaran


terstruktur (Tugas Terstruktur) dan studi bebas (Tugas Belajar Mandiri). Dalam
Tugas Terstruktur setiap guru peserta menerapkan di kelas atau sekolah
masing-masing hal-hal yang telah dipelajari. Hasil tugas terstruktur dari
masing-masing guru peserta akan menjadi dasar untuk belajar pada pertemuan
KKG/MGMP berikutnya.

Tugas belajar mandiri dimaksudkan untuk memantapkan, memperluas, dan


memperdalam pemahaman guru. Tugas belajar mandiri dilaksanakan pada
setiap tahap kegiatan. Uraian tugas terstruktur dan mandiri terdapat di dalam
Bahan Belajar Mandiri.

Guru yang menyelesaikan Bahan Belajar Mandiri BERMUTU akan menghasilkan


portofolio belajar yang minimal terdiri atas: satu rancangan atau proposal PTK,
satu laporan PTK, dan 3 buah hasil kajian kritis.

Kerjasama dengan LPTK


Program Pembelajaran BERMUTU dirancang untuk membantu peningkatan
kualifikasi para guru. Sesuai dengan Undang-Undang No 14/2005 tentang Guru
dan Dosen, kesempatan recognition of prior learning (RPL) atau pengakuan
hasil belajar sebelumnya diciptakan melalui program studi yang sesuai yang
disampaikan di dalam kegiatan pengembangan profesional KKG dan MGMP.
Bahan Belajar Mandiri telah dikembangkan agar para guru dapat memperoleh
angka kredit dari program pembelajaran BERMUTU pada KKG dan MGMP.
Jumlah jam tatap muka dan jumlah jam tugas belajar mandiri didasarkan pada
jumlah jam yang diwajibkan pada alokasi SKS.

Selain itu LPTK akan berpartisipasi dalam pembimbingan yang diberikan kepada
para guru khususnya dalam aspek PTK. Guna memenuhi persyaratan
penjaminan mutu untuk pengakuan studi para guru oleh LPTK, para dosen perlu
menyediakan pembimbingan setidaknya dua kali dalam 16 (enam belas) kali
pertemuan. Sangat direkomendasikan agar mereka mengunjungi titik-titik
proses PTK yang teridentifkasi di dalam tabel untuk membantu para guru
menganalisis temuan mereka. Para dosen juga akan menjadi asesor portofolio
para guru.

xxvi
PENDAHULUAN

Kalender Pembelajaran Program Bermutu


Setiap Bahan Belajar Mandiri BERMUTU memiliki bobot untuk dipelajari selama
16 minggu dalam waktu 1 semester sampai satu tahun. Meskipun demikian,
proses pertemuan di KKG/MGMP diatur untuk mengakomodasikan peserta
mempelajari beberapa Bahan Belajar Mandiri selama 16 kali pertemuan,
sehingga diperoleh pola pertemuan sebagai berikut.

Tabel 2: Urutan Bahan Belajar Mandiri BERMUTU

16 x pertemuan dalam waktu 1 tahun

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

Generik TIK/ICT Bidang Ilmu Laporan

Refleksi dan Perencanaan Siklus 2


Pendahuluan (Model BERMUTU

Pendahuluan (Model BERMUTU


Keterampilan TIK/ICT 1& 2
Refleksi dan Tindak Lanjut
Analisis dan Interpretasi

Analisis dan Interpretasi


Perencanaan Tindakan

Perencanaan Tindakan
Pelaksanaan Tindakan

Pelaksanaan Tindakan
Penyusunan Proposal

Penyusunan Laporan
Identifikasi Masalah

Identifikasi Masalah

Identifikasi Masalah
Agar pembelajaran terkait bidang studi ini berhasil optimal, guru pemandu dan
guru peserta hendaknya mengikuti urutan belajar sebagaimana tampak dalam
Tabel 2. Dengan urutan ini keterampilan yang dibutuhkan untuk mengikuti
Bahan Belajar Mandiri ilmu sudah tercapai.

Kesimpulan
Program BERMUTU diciptakan untuk membuka era baru pengembangan guru
yang diangkat berdasarkan Undang-Undang Tentang Guru dan Dosen. Program
ini mentransformasikan kelompok kerja guru menjadi sumber pengembangan
mutu profesional yang berkelanjutan.

Selain menggunakan bahan-bahan yang merupakan ‘good practice’ yang telah


dikembangkan untuk peningkatan mengajar belajar, BERMUTU juga membangun
kompetensi guru ke arah yang lebih tinggi, dalam arti kompetensi untuk
membangun komunitas pembelajaran profesional sebagai sumber utama
peningkatan guru pada masa yang akan datang.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

xxvii
IDENTIFIKASI MASALAH

BBM /IDENTIFIKASI MASALAH/09/MAT SMP

BAHAN BELAJAR MANDIRI

Topik Identifikasi Masalah

4 jam tatap muka (4 x 50


Alokasi Waktu
menit)
4 jam tugas terstruktur (4
x 60 menit)
4 jam tugas belajar
mandiri (4 x 60 menit)

Pertemuan Ke-9

Agar pembelajaran terkait bidang studi ini berhasil optimal,


guru pemandu dan guru peserta hendaknya telah
memahami: (1) hakikat dari belajar Model BERMUTU dan
pendekatan yang digunakan, (2) Lesson Study dan Case
Study, (3) Pengenalan Generik PTK.

PB / /IPA

BBM/PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP 1


IDENTIFIKASI MASALAH

A. PENGANTAR
Bahan Belajar Mandiri (BBM) berikut ini adalah panduan
belajar tahap pertama dari tujuh tahap belajar terkait
bidang studi dengan topik Identifikasi Masalah.

Identifikasi masalah merupakan bagian dari tahap


perencanaan, yaitu tahap pertama dari empat tahap
utama dalam PTK. Prosedur identifikasi masalah penting
dilakukan karena identifikasi masalah adalah dasar yang
penting untuk perbaikan kinerja diri guru dalam
pembelajaran. Jika guru mampu mengidentifikasi
masalah yang dihadapi dalam pembelajarannya berarti
guru mampu memperbaiki kompetensinya secara
berkelanjutan.

Identifikasi masalah adalah dasar untuk melaksanakan


PTK dan bagian dari kompetensi profesional guru. Jika
guru dapat mengidentifikasi masalah dengan baik, maka
ia telah memulai perencanaan PTK dengan benar. Fokus
dari perencanaan PTK dan manfaat dari hasil PTK
tergantung pada kejelasan masalah yang didefinisikan.

Dalam panduan belajar ini diberikan contoh bagaimana


melakukan prosedur awal PTK yaitu mengidentifikasi
dan merumuskan masalah pembelajaran matematika
SMP. Prosedur mengidentifikasi masalah dilaksanakan
melalui studi kasus, video pembelajaran atau
respon/hasil kerja siswa dari kelas masing-masing guru
(lihat daftar sumber belajar). Case study merupakan
cara yang efektif untuk mengidentifikasi dan
memecahkan masalah yang terjadi dalam proses
pembelajaran sehari-hari yang kita targetkan untuk
diperbaiki.

Ruang lingkup pembahasan topik identifikasi masalah


meliputi: (a) cara melakukan identifikasi masalah, (b)
menganalisis faktor penyebab masalah, dan (c)
merumuskan masalah.

Konteks yang dibahas dalam topik ini adalah masalah-


masalah yang terkait dengan pembelajaran Matematika
di SMP. Masalah itu mencakup aspek pengembangan
kurikulum, penguatan materi, dan praktik/pelaksanaan
pembelajaran.

Aspek pengembangan kurikulum antara lain meliputi


pemahaman tujuan mata pelajaran matematika,
kemampuan menganalisis standar kompetensi dan
kompetensi dasar, pengembangan silabus, RPP, LKS, dan
rancangan penilaian hasil belajar matematika.

2 PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP


IDENTIFIKASI MASALAH

Aspek penguatan materi antara lain meliputi


pemahaman dan penguasaan konsep dan materi
matematika dalam kajian bilangan, aljabar, geometri
dan pengukuran, statistika dan peluang.

Praktik/pelaksanaan pembelajaran antara lain


mencakup pemilihan strategi/model pembelajaran,
pendekatan, metode, media pembelajaran, pemilihan
dan penggunaan keterampilan dasar mengajar
pengelolaan kelas dan pengelolaan penilaian hasil
belajar matematika.

Dalam mempelajari topik Identifikasi Masalah ini, para


guru peserta akan melaksanakan beberapa tahap
kegiatan belajar, yaitu kegiatan di MGMP dan kegiatan
tugas terstruktur dan tugas mandiri.

Kegiatan tatap muka di MGMP mencakup hal-hal sebagi


berikut.

1. Melakukan brainstorming (curah pendapat)


mengenai permasalahan yang mereka hadapi dalam
pembelajaran matematika kemudian mengklasifi-
kasinya menurut aspek pengembangan kurikulum,
penguatan materi, dan pelaksanaan pembelajaran.

2. Mengidentifikasi masalah dan menganalisis faktor


penyebab masalah, serta merumuskan masalah
dengan media narasi case study-1.

3. Melakukan latihan secara berpasangan untuk


mengidentifikasi masalah, menganalisis faktor
penyebab masalah, dan merumuskan masalah
dengan media narasi case study-2.

4. Menyusun rangkuman dan refleksi hasil belajar pada


pertemuan yang baru saja diikuti.

5. Membaca tugas terstruktur dan tugas mandiri.

Kegiatan Tugas Terstruktur dan Tugas mandiri:

Para guru peserta disiapkan untuk melaksanakan tugas


terstruktur dan tugas mandiri sebagai rangkaian dari
kegiatan tatap muka di MGMP.

Tugas terstruktur pada topik Identifikasi Masalah ini


intinya adalah mengkaji dan merefleksi pembelajaran
yang selama ini telah dilaksanakan oleh masing-masing
guru peserta. Selanjutnya hasil kajian pembelajaran dan
refleksi itu dituangkan dalam daftar maslah
pembelajaran matematika yang dihadapi dan case study
yang dilengkapi dengan rumusan masalah. Tugas mandiri
PB / /IPA

BBM/PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP 3


IDENTIFIKASI MASALAH

dilaksanakan dengan membaca dan mengkaji sumber


belajar yang relevan. Uraian kegiatan terstruktur dan
tugas mandiri diuraikan pada kegiatan pembelajaran
(bagian E).

B. KOMPETENSI DAN INDIKATOR


PENCAPAIAN KOMPETENSI

Kompetensi dan indikator pencapaian kompetensi yang


ingin dicapai pada kegiatan belajar dengan topik
Identifikasi Masalah sebagai berikut.

Kompetensi Indikator Pencapaian Kompetensi

4 PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP


IDENTIFIKASI MASALAH

Guru peserta mampu: Guru peserta mampu:


1. melakukan refleksi diri a. mengidentifikasi masalah-masalah
terhadap pembelajaran pembelajaran matematika SMP yang
yang telah dilakukan, dihadapi.
sebagai dasar perbaikan
b. mengklasifikasi masalah-masalah yang
kinerja guru dalam
terindentifikasi ke dalam aspek
mengelola pembelajaran
pengembangan kurikulum, penguatan
materi, dan praktik pelaksanaan
pembelajaran

2. menyusun langkah pertama a. menganalisis faktor-faktor penyebab


dalam perencanaan PTK suatu masalah
yaitu mengidentifikasi dan
b. merumuskan masalah
merumuskan masalah

PB / /IPA

BBM/PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP 5


IDENTIFIKASI MASALAH

C. PERSIAPAN

1. Untuk mempelajari topik identifikasi dan


perumusan masalah, guru pemandu perlu
mempelajari topik dan sumber belajar yang relevan
serta menyiapkan bahan presentasi untuk sesi ini.

Bahan presentasi-1 Informasi kegiatan pada pertemuan tentang Identifikasi


Masalah

Bahan presentasi-2 Kedudukan Identifikasi Masalah dalam urutan PTK

Bahan presentasi-3 Format identifikasi dan klasifikasi masalah

Bahan presentasi-4 Daftar contoh masalah pembelajaran matematika SMP


menurut aspek pengembangan kurikulum, penguatan
materi, dan praktik/pelaksanaan pembelajaran

Bahan presentasi-5 Materi diskusi

Bahan presentasi-6 Format identifikasi, analisis dan perumusan masalah

Bahan presentasi-7 Daftar pertanyaan refleksi

2. Guru pemandu menyiapkan alat yang diperlukan


dalam sesi ini misal: papan tulis/kertas
plano/kapur/spidol, OHP/OHT, LCD dan laptop
(bila memungkinkan) dan sumber belajar berbentuk
hand out yang akan didistribusikan kepada guru
peserta.

6 PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP


IDENTIFIKASI MASALAH

D. SUMBER BELAJAR

Daftar sumber belajar yang dapat digunakan guru


peserta dalam kegiatan ini antara lain:

NOMOR JUDUL AKSES

Sumber Belajar 1 Standar Kompetensi dan Dilampirkan/ICT


Kompetensi Dasar Mata Pelajaran BERMUTU
Matematika SMP

Sumber Belajar 2 Contoh case study-1 pembelajaran Dilampirkan


matematika SMP (hand out)

Sumber Belajar 3 Contoh case study-2 pembelajaran Dilampirkan


matematika SMP (hand out)

Sumber Belajar 4 Contoh video pembelajaran ICT BERMUTU


matematika SMP dari TIMSS

Sumber Belajar 5 Contoh respon/hasil kerja siswa Disediakan guru


yang bermasalah peserta

Sumber Belajar 6 Contoh proses merumuskan Dilampirkan


masalah (hand out)

Sumber Belajar 7 Contoh rangkuman Identifikasi Dilampirkan


Masalah (hand out)

Sumber Belajar 8 Penelitian Tindakan SD - 4 SKS ICT BERMUTU


oleh Aunurrahman terbitan Ditjen
Dikti Depdiknas Tahun 2008

Sumber Belajar 9 Hylite Modul PTK ICT BERMUTU

Sumber Belajar 10 Buku-buku tentang PTK ICT BERMUTU

PB / /IPA

BBM/PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP 7


IDENTIFIKASI MASALAH

E. KEGIATAN PEMBELAJARAN

Kegiatan belajar tatap muka di MGMP dikelola dalam


waktu 4 x 50 menit.

Kegiatan 1: 10 ‘ Kegiatan 2: 40 ‘ Kegiatan 3: 50’

Informasi Brainstorming Diskusi (kelas)


tentang topik permasalahan mengidentifikasi
yang akan
dalam masalah,
dipelajari dalam
pertemuan dan pembelajaran menganalisis faktor
hasil yang matematika dan penyebab masalah,
diharapkan klasifikasi masalah dan merumuskan
dicapai pada ke dalam aspek masalah dari
kegiatan belajar pengembangan sumber belajar case
kurikulum, study
penguasaan
materi, dan
pelaksanaan
pembelajaran

Kegiatan 6: 15 ‘ Kegiatan 5: 35 ‘
Kegiatan 4: 50’
Rangkuman dan Latihan secara
Diskusi kelas
refleksi hasil berpasangan
mengidentifikasi
belajar dilanjutkan mengidentifikasi
masalah,
informasi tugas masalah,
menganalisis faktor
terstruktur dan menganalisis
penyebab masalah,
belajar mandiri faktor penyebab
dan merumuskan
masalah, dan
masalah dari sumber
merumuskan
belajar video
masalah dari
pembelajaran
sumber belajar
case study/video
pembelajaran/
hasil kerja siswa

8 PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP


IDENTIFIKASI MASALAH

Penjelasan Kegiatan Pembelajaran:


Kegiatan-1 (10 menit):
1. Informasi kegiatan mencakup penjelasan tentang
topik yang akan dipelajari, kompetensi, indikator
pencapaian kompetensi, kegiatan belajar yang akan
dilakukan, hasil yang diharapkan dicapai dan
penguatan.

2. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan presentasi -1: Informasi kegiatan pada
pertemuan tentang Identifikasi Masalah, (b) Bahan
presentasi-2: Kedudukan Identifikasi Masalah dalam
urutan PTK.

Kegiatan-2 (40 menit):


Melakukan brainstorming (curah pendapat)
permasalahan yang dihadapi guru dalam melaksanakan
pembelajaran Matematika SMP.

1. Guru pemandu memimpin kegiatan brainstorming.


Permasalahan hasil brainstorming diklasifikasi
menurut aspek pengembangan kurikulum,
penguasaan materi, dan pelaksanaan pembelajaran.

2. Hasil brainstorming dituangkan dalam format


identifikasi dan klasifikasi masalah

3. Hasil kerja kelompok (bila waktu tidak cukup dapat


diambil sampel kelompok tertentu) dipresentasikan
untuk dilihat kebenarannya dalam mengklasifikasi.

4. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan presentasi-3: Format identifikasi dan
klasifikasi masalah, (b) Bahan presentasi-4: Contoh
daftar masalah dalam pembelajaran matematika
SMP yang sudah diklasifikasi, (c) Sumber Belajar-3:
Format identifikasi dan klasifikasi masalah.

5. Hasil brainstorming: Daftar masalah dalam


pembelajaran matematika SMP yang dihadapi para
guru peserta yang sudah diklasifikasi menurut aspek
pengembangan kurikulum, penguatan materi, dan
praktik/pelaksanaan pembelajaran.

PB / /IPA

BBM/PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP 9


IDENTIFIKASI MASALAH

Kegiatan-3 (50 menit):


Diskusi kelas mencermati case study dalam rangka
mengidentifikasi masalah, menganalisis faktor penyebab
masalah, dan merumuskan masalah.

1. Guru pemandu memandu kegiatan diskusi dengan


memanfaatkan bahan presentasi materi diskusi dan
contoh rumusan masalah atau sumber belajar lain
yang tersedia.

2. Masalah diidentifikasi dari case study-1. Bila


diperlukan, dapat digunakan sumber belajar tentang
contoh proses merumuskan masalah.

3. Hasil diskusi dituangkan dalam format identifikasi


dan rumusan masalah.

4. Dalam hal menganalisis faktor penyebab masalah


dapat berpijak pada uraian dalam case study itu
sendiri dengan dipandu bahan presentasi materi
diskusi. Bila diperlukan dapat disertai dengan
menganalisis kemampuan-kemampuan matematika
yang telah dipelajari siswa. Jika demikian maka
diperlukan daftar SK dan KD mata pelajaran
matematika SMP.

5. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan presentasi-5: Materi Diskusi, (b) Bahan
presentasi-6: Format Identifikasi, Analisis dan
Rumusan Masalah, (c) Sumber belajar-1: Daftar SK
dan KD mata pelajaran matematika SMP, (d) Sumber
belajar-2: Case study-1 pembelajaran matematika,
(e) Sumber belajar-6: Contoh proses merumuskan
masalah.

6. Hasil diskusi kelas: daftar masalah, kemungkinan


faktor penyeabab masalah, rumusan masalah yang
diidentifikasi dari case study-1 pembelajaran
matematika.

Kegiatan-4 (50 menit):


Diskusi kelas mempelajari atau mencermati video
pembelajaran dalam rangka mengidentifikasi masalah,
menganalisis faktor penyebab masalah, dan
merumuskan masalah.

1. Guru pemandu memimpin kegiatan diskusi dengan


memanfaatkan bahan presentasi materi diskusi.

10 PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP


IDENTIFIKASI MASALAH

2. Kegiatan diawali dengan meminta guru peserta


mengamati video pembelajaran matematika SMP.
Dalam mengidentifikasi masalah melalui video
pembelajaran dapat dibantu dengan lembar
observasi dari Lesson Study seperti yang tercantum
pada sumber belajar. Bila diperlukan, dapat
digunakan sumber belajar contoh proses
merumuskan masalah atau sumber belajar lain yang
tersedia.

3. Hasil diskusi dituangkan dalam format identifikasi


dan rumusan masalah.

4. Dalam hal menganalisis faktor penyebab masalah


dapat berpijak pada uraian dalam studi kasus itu
sendiri dengan dipandu Bahan presentasi materi
diskusi. Bila diperlukan dapat disertai dengan
menganalisis kemampuan-kemampuan matematika
yang telah dipelajari siswa. Jika demikian maka
diperlukan daftar SK dan KD mata pelajaran
matematika SMP.

5. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a). Bahan presentasi-5: Materi Diskusi, (b) Bahan
presentasi-6: Format Identifikasi, Analisis dan
Rumusan Masalah (c) Sumber belajar-1: Daftar SK
dan KD mata pelajaran matematika SMP, (d) Sumber
belajar-4: Video pembelajaran matematika SMP,
(e) Sumber belajar-5: Lembar Observasi dari Lesson
Study, (g) Sumber belajar-6: Contoh proses
merumuskan masalah.

6. Hasil diskusi kelas: daftar masalah, kemungkinan


faktor penyebab masalah, rumusan masalah yang
diidentifikasi dari video pembelajaran matematika
SMP.

Kegiatan-5 (35 menit):


Latihan secara berpasangan mengidentifikasi masalah,
menganalisis faktor penyebab masalah, dan
merumuskan masalah dari studi kasus, video
pembelajaran atau respon/hasil kerja siswa.

1. Guru pemandu mengarahkan kegiatan latihan. Guru


peserta bekerja dalam kelompok berpasangan.

2. Masalah diidentifikasi dari case study-2


pembelajaran matematika SMP, video pembelajaran
atau respon/hasil pekerjaan siswa. Bila diperlukan,
dapat digunakan sumber belajar contoh proses

PB / /IPA

BBM/PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP 11


IDENTIFIKASI MASALAH

merumuskan masalah atau sumber belajar lain yang


tersedia.

3. Hasil diskusi dituangkan dalam format identifikasi


dan rumusan masalah yang disediakan.

4. Dalam hal menganalisis faktor penyebab masalah


Anda dapat berpijak pada uraian dalam studi kasus
itu sendiri dengan dipandu materi diskusi. Bila
diperlukan kegiatan ini dapat Anda sertai dengan
menganalisis kemampuan-kemampuan matematika
yang telah dipelajari siswa. Jika demikian maka
diperlukan daftar SK dan KD mata pelajaran
matematika SMP.

5. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan presentasi-5: Materi diskusi, (b) Bahan
presentasi-6: Format identifikasi dan rumusan
masalah, (c) Sumber belajar-1: Daftar SK dan KD
mata pelajaran matematika SMP, (d) Sumber
belajar-3: Case study-2 pembelajaran matematika
SMP, (e) Sumber belajar-4: Contoh video
pembelajaran matematika SMP, (f) Sumber belajar-
5: Respon/hasil pekerjaan siswa, (g) Sumber
belajar-6: Contoh proses merumuskan masalah.

6. Hasil latihan: Daftar masalah yang teridentifikasi


hasil latihan, faktor-faktor penyebabnya, dan contoh
satu atau lebih rumusan masalah dari case study dan
video pembelajaran matematika SMP serta hasil
pekerjaan siswa.

Kegiatan-6 (15 menit):


Rangkuman, refleksi dan pemberian tugas terstruktur
dan belajar mandiri.

1. Guru pemandu memimpin pembuatan rangkuman.


Rangkuman dapat diuraikan oleh guru peserta.

2. Kegiatan refleksi dapat mengacu pada daftar


pertanyaan refleksi.

3. Guru pemandu meminta setiap guru peserta agar


membaca uraian tugas terstruktur dan tugas
mandiri. Uraian tugas terstruktur dan tugas mandiri
dapat dilihat pada sumber belajar. Guru pemandu
menekankan bahwa hasil tugas terstruktur adalah
studi kasus dari pembelajaran yang dikelola masing-
masing guru yang sudah disertai daftar masalah,
faktor-faktor penyebab dan rumusan masalah.

12 PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP


IDENTIFIKASI MASALAH

4. Sebelum mengakhiri kegiatan guru pemandu


menginformasikan topik belajar pada pertemuan
berikutnya, yaitu prosedur perencanaan. Guru
peserta diingatkan pula bahwa pembahasan pada
topik perencanaan akan sangat berhubungan dengan
studi kasus yang dibuat oleh masing-masing guru
peserta sebagai hasil penyelesaian tugas terstruktur.
Oleh karena itu, pada pertemuan berikutnya setiap
guru harus membawa studi kasus masing-masing
yang disertai dengan rumusan masalah.

5. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan presentasi-7: Daftar pertanyaan refleksi,
(b) Sumber belajar-7: Contoh rangkuman Identifikasi
Masalah.

Tugas Terstruktur

Bagian I: Membuat daftar masalah pembelajaran


matematika yang dihadapi dan menyusun case study.

1. Apakah Anda merasakan bahwa selama ini siswa


Anda bermasalah dalam memahami mata pelajaran
matematika yang Anda kelola? Coba Anda renungkan,
masalah apa yang umumnya dihadapi siswa Anda.
Daftarlah masalah yang Anda temukan. Pilih salah
satu masalah yang layak untuk diangkat sebagai
masalah dalam PTK. Selanjutnya lakukan analisis
kemungkinan penyebab masalah dan rumuskan
masalahnya.
2. Berkali-kali Anda telah melaksanakan pembelajaran.
Adakah perasaan tidak puas? Pembelajaran manakah
yang membuat Anda tidak puas? Coba lakukan
refleksi terhadap pembelajaran yang membuat Anda
tidak puas itu. Tuliskan hasil refleksi itu dalam
bentuk narasi. Hasil tulisan Anda akan menjadi suatu
case study.
3. Agar case study Anda bermakna dan dapat digunakan
untuk mengidentifikasi masalah, berikut ini rambu-
rambu yang harus dipenuhi dalam narasi case study
Anda.
a. Ada judul case study.
b. Menggambarkan ringkasan alur pembelajaran
c. Menguraikan aktivitas siswa dan aktvitas guru
d. Menggambarkan media pembelajaran yang
digunakan

PB / /IPA

BBM/PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP 13


IDENTIFIKASI MASALAH

e. Mengilustrasikan suasana pembelajaran


f. Menguraikan hasil belajar yang dicapai siswa
4. Case study Anda itu akan menjadi salah satu pijakan
Anda dalam mengidentifikasi masalah yang Anda
hadapi dan menyelesaiakan tugas terstruktur
kegiatan belajar berikutnya, yaitu perencanaan
tindakan. Case study Anda itu juga akan menjadi
salah satu portofolio Anda.
5. Cermati case study Anda dan identifikasi masalah
yang ada di dalamnya. Analisislah faktor-faktor
penyebabnya dan rumuskan masalahnya.
6. Bawalah case study Anda dan daftar masalah serta
rumusannya itu pada pertemuan kegiatan belajar di
MGMP berikutnya.

Bagian II: Membaca kritis suatu artikel

Petunjuk:
Ambillah sumber belajar yang berjudul “Penelitian
Pendidikan SD: 4 SKS yang disusun oleh Aunurrahman,
dkk, Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Departemen
Pendidikan Nasional, 2008. Bacalah Bahan presentasi
halaman 5-22 s.d. 5-33 yang terkait dengan “Masalah-
masalah Pembelajaran yang dapat dikaji melalui PTK.”

Tugas Anda sebagai guru peserta

1. Pelajarilah secara cermat Bahan presentasi tersebut


dan garisbawahilah konsep dan/atau materi yang
Anda anggap penting.
2. Bandingkan hasil kegiatan Anda dengan teman Anda.
Jika terdapat perbedaan diskusikanlah.
3. Untuk memperjelas, mari kita perhatikan
karakteristik butir 4, yaitu “Masalah yang strategis.”
Sebagai contoh, kita memilih “masalah yang
strategis” dalam pembelajaran matematika, yaitu:
“siswa sulit melakukan operasi bentuk aljabar.”
Operasi bentuk aljabar ini merupakan topik baru
bagi para siswa SMP. Jika para siswa dapat
memahami dengan baik operasi bentuk aljabar ini,
maka mereka akan dengan mudah memahami topik-
topik berikutnya yang terkait dengan operasi bentuk
aljabar. Dengan perkataan lain, operasi bentuk
aljabar merupakan prasyarat bagi topik-topik
berikutnya baik di tingkat SMP maupun di tingkat
selanjutnya. Berdasarkan kurikulum matematika

14 PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP


IDENTIFIKASI MASALAH

SMP, SMA/MA, SMK/MAK, dan bahkan perguruan


tinggi; operasi bentuk aljabar ini antara lain akan
digunakan dan dimanfaatkan oleh para guru dan
siswa ketika mereka mempelajari persamaan,
pertidaksamaan, relasi, fungsi, suku banyak,
eksponen, logaritma, rasio, proporsi, limit fungsi,
turunan fungsi, integral, dan matriks. Para guru dan
siswa pasti menggunakan operasi bentuk aljabar
dalam menyelesaikan persamaan linear,
pertidaksamaan linear, persamaan kuadrat, dan
pertidaksamaan kuadrat. Dengan demikian para guru
harus menguasai dengan baik dan terampil
menyajikan operasi bentuk aljabar dalam
pembelajaran mereka. Ini menunjukkan bahwa
operasi bentuk aljabar merupakan masalah yang
strategis dalam pembelajaran matematika dan perlu
disajikan secara efektif oleh para guru dalam
pembelajaran mereka.
4. Telaahlah apakah operasi bentuk aljabar juga
memenuhi 6 butir karakteristik masalah yang lainnya
ataukah tidak? Uraikan jawaban Anda.
5. Tulislah 1(satu) topik atau subtopik matematika SMP
yang memenuhi ketujuh karakteristik masalah
tersebut dan yang dapat dijadikan masalah PTK.
6. Bandingkan apa yang Anda peroleh dengan yang
dikemukakan oleh teman Anda.

Tugas Mandiri

Berikut ini tugas mengamati pembelajaran pada video


dan membaca artikel secara kritis.

Petunjuk:

Ambillah “CD Matematika Sekolah Menengah Pertama”


yang tersedia di Paket Pembelajaran BERMUTU dan
putarlah CD tersebut. CD itu memuat 5 (lima) “Model
Pembelajaran Matematika Sekolah Menengah Pertama”
yang diselenggarakan di 5 (lima) SMPN oleh guru
matematika di sekolah masing-masing. SMPN yang
dimaksud adalah (1) SMPN 1 EROMOKO – Wonogiri, (2)
SMPN 1 Melonggo – Jepara, (3) SMPN 1 Ngariboyo –
Magetan, (4) SMPN 1 Pangsid, dan (5) SMPN 3
Kawangkoan – Manado. Bila CD itu sulit diperoleh, Anda
dapat menggantinya dengan CD pembelajaran lainnya.

Tugas Anda sebagai guru peserta

PB / /IPA

BBM/PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP 15


IDENTIFIKASI MASALAH

1. Simaklah kelima model pembelajaran tersebut


secara seksama.
2. Menurut Anda apa pesan guru dalam pembelajaran
tsb.
3. Pilihlah salah satu model pembelajaran, amati dan
kajilah secara mendalam:, serta catatlah hal-hal
penting menurut Anda.
4. Coba identifikasi 3 (tiga) kegiatan pembelajaran
untuk masing-masing komponen atau unsur PAKEM
(Pembelajaran Aktif, Kreatif, Efektif, dan
Menyenangkan). Lihat kriteria PAKEM yang ada di
Sumber Belajar.
5. Identifikasilah hal-hal atau kejadian-kejadian yang
kurang baik menurut Anda dan tidak perlu ditiru oleh
guru ditinjau dari segi pengembangan kurikulum,
penguatan materi, dan praktik mengajar.
6. Tulislah beberapa saran untuk memperbaiki hal-hal
atau kejadian-kejadian yang kurang baik pada butir 4
tersebut.
7. Coba identifikasi 3 (tiga) masalah yang ada pada
model pembelajaran tersebut. Masalah boleh
dikaitkan dengan unsur pengembangan kurikulum,
penguatan materi, dan/atau praktik mengajar.
8. Tulislah penyebab timbulnya setiap masalah yang
Anda identifikasi pada butir 6 tersebut.
9. Rumuskanlah 1 (satu) masalah yang dapat diangkat
menjadi masalah Penelitian Tindakan Kelas
berdasarkan hasil pengamatan Anda terhadap model
pembelajaran matematika tersebut.

16 PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP


IDENTIFIKASI MASALAH

F. PENILAIAN
Dokumen portofolio belajar hasil tugas terstruktur dan
tugas mandiri setiap guru peserta pada topik
Identifikasi Masalah ini adalah: (1) daftar masalah yang
dihadapi guru dalam mengelola pembelajaran
matematika SMP, (2) laporan case study pembelajaran
matematika SMP dari kelas masing-masing, (3) daftar
masalah pembelajaran matematika SMP, kemungkinan
penyebab dan rumusan masalah yang diperoleh dari case
study masing-masing, (4) laporan hasil kajian kritis
membaca artikel, (5) laporan hasil kajian terhadap
tayangan video pembelajaran matematika SMP.

Dokumen laporan hasil kajian kritis membaca artikel


merupakan salah satu portofolio yang dinilai oleh LPTK.

PB / /IPA

BBM/PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP 17


IDENTIFIKASI MASALAH

G. LAMPIRAN
TOPIK IDENTIFIKASI MASALAH:
1. BAHAN PRESENTASI
Bahan presentasi-1 Informasi Kegiatan pada Pertemuan Tentang Identifikasi
Masalah

Bahan presentasi-2 Kedudukan Identifikasi Masalah dalam Urutan PTK

Bahan presentasi-3 Format Identifikasi dan Klasifikasi Masalah

Bahan presentasi-4 Daftar Contoh Masalah Pembelajaran Matematika SMP


Menurut Aspek Pengembangan Kurikulum, Penguatan
Materi, dan Praktik/Pelaksanaan Pembelajaran

Bahan presentasi-5 Materi Diskusi

Bahan presentasi-6 Format Identifikasi, Analisis dan Perumusan Masalah

Bahan presentasi-7 Daftar Pertanyaan Refleksi

18 PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP


IDENTIFIKASI MASALAH

BAHAN PRESENTASI-1: Informasi Kegiatan Pertemuan Identifikasi


Masalah

Kompetensi, indikator pencapaian kompetensi, kegiatan


yang akan dilakukan, dan hasll belajar yang diharapkan.

Kompetensi Indikator Pencapaian Kegiatan Belajar Hasil Belajar


Kompetensi yang Diharapkan

Guru mampu: a. Mengidentifikasi Brainstorming a. Daftar masalah


masalah-masalah permasalahan pembelajaran
1. melakukan
pembelajaran yang pembelajaran yang matematika
refleksi diri
dihadapi dihadapi guru, SMP yang
terhadap
diskusi kelas dan, dihadapi para
pembelajaran b. Mengklasifikasi
latihan guru peserta
yang telah masalah-masalah
(berpasangan) yang sudah
dilakukan, yang
mengidentifikasi diklasifikasi
sebagai dasar terindentifikasi ke
masalah, menurut aspek
perbaikan dalam aspek
menganalisis faktor pengembangan
kinerja guru pengembangan
penyebab masalah, kurikulum,
dalam kurikulum, pengua-
dan merumuskan penguatan
mengelola saan materi, dan
masalah materi, dan
pembelajaran praktik/pelaksanaa
pelaksanaan
n pembelajaran
2. menyusun pembelajaran
langkah c. Menganalisis faktor-
b. Daftar masalah
pertama dalam faktor penyebab
teridentifikasi
perencanaan masalah
dari case study
Penelitian
d. Merumuskan pada sumber
Tidakan Kelas
masalah belajar-2 dan -
yaitu
3, faktor-faktor
mengidentifika
penyebabnya,
si dan
dan contoh
merumuskan
rumusan
masalah
masalah dari
masalah yang
teridentifikasi.

PB / /IPA

BBM/PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP 19


IDENTIFIKASI MASALAH

BAHAN PRESENTASI-2: Kedudukan Topik Identifikasi Masalah dalam


Urutan PTK

Refleksi Awal
untuk
Identifikasi
Masalah

Perencanaan Pelaksanaan Analisis dan Refleksi dan


Tindakan I Tindakan I Interpretasi Tindak Lanjut
dan dan Data
Penyusunan Pengumpulan
Proposal Data

Revisi Tind. I Pelaksanaan Analisis dan Refleksi dan


(Perencanaan Tindakan II Interpretasi Tindak
Tindakan II) dan Data Lanjut
Pengumpulan

Revisi Tind. II dan seterusnya


(Perencanaan
Tindakan III)

Bagan 1. Desain Penelitian Kelas Secara Umum

20 PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP


IDENTIFIKASI MASALAH

BAHAN PRESENTASI-3: Format Identifikasi dan Klasifikasi Masalah

Masalah Area masalah


Sumber
N belajar pembelajaran
o yang Pengembangan Materi Praktik/Pelaksanaan
teridentikasi Kurikulum Matematika Pembelajaran

1. Case Siswa kurang  RPP yang  Siswa belum  Siswa kurang


Study terampil dalam dirancang terampil mendapat kesem-
melakukan belum sesuai melakukan patan cukup
operasi bilangan dengan operasi hitung dalam latihan
bulat positip kondisi dasar agar terampil
dan negatip kemampuan mengoperasikan
siswa  Siswa belum bilangan bulat
memahami
 Instrumen ciri-  Tahapan pembe-
untuk latihan ciri/ketentuan lajaran tidak
tidak disusun dalam operasi mendukung
dari mudah bilangan bulat terjadinya
ke sulit, penguasaan
loncat-loncat dengan mudah,
dalam arti karena loncat-
tak jelas loncat
pengelom-
pokannya  Tidak semua siswa
aktif belajar

2. Video Siswa kurang Ada salah Ada salah konsep Media pembelajaran
Pembe- memahami konsep dalam dalam yang digunakan
lajaran makna unsur- mengkonteks- mengkonteks- kurang sesuai untuk
unsur pada tualkan bentuk tualkan bentuk kegiatan klasikal
bentuk aljabar aljabar aljabar

3. Pekerjaa ... ... ... ...


n/Respon
Siswa

4. Pengala ... ... ... ...


man
guru

5. ... ... ... ... ...

PB / /IPA

BBM/PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP 21


IDENTIFIKASI MASALAH

BAHAN PRESENTASI-4: Daftar Contoh Masalah Pembelajaran


Matematika SMP

ASPEK MASALAH
• Guru kurang terampil mengembangkan silabus, RPP
Pengembangan yang mencerminkan PAKEM dan mudah diterapkan
Kurikulum • Guru kurang paham mengembangkan indikator
pencapaian kompetensi yang sesuai untuk siswanya
• Guru kesulitan dalam memilih dan menggunakan
metode yang sesuai dengan materi ajar
• Guru belum memahami hakikat tujuan mata pelajaran
matematika
• Guru kurang terampil mengembangkan instrumen
penilaian hasil belajar yang sesuai dengan tujuan
mata pelajaran matematika
• Guru kurang terbiasa membuat pedoman penilaian
hasil belajar yang mengakomodasi variasi cara
berpikir siswa

• Siswa belum terampil melakukan operasi bilangan


bulat
• Siswa tidak terampil menyelesaikan soal berbentuk
cerita
• Siswa tidak terampil melakukan operasi bentuk
aljabar
Penguatan Materi • Siswa kurang kuat pemahamannya tentang konsep
dan rumus matematika
• Siswa kurang mampu menerapkan pemahaman
konsep matematika ke pemecahan masalah
• Siswa kurang mampu memberikan alasan jawaban
yang runtut dan logis

• Siswa pasif
• Siswa kurang lancar mengkomunikasikan
pemikirannya
Praktik Mengajar • Siswa sulit memahami persoalan yang berbeda
dengan contoh dari guru
• Siswa kurang antusias mengikuti pembelajaran

22 PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP


IDENTIFIKASI MASALAH

BAHAN PRESENTASI-5: Materi Diskusi

1. Gejala atau fenomena apakah yang muncul pada


suasana belajar pada case study yang Anda cermati?
(misal suasana kelas, keadaan siswa, perilaku siswa,
kejadian di kelas)?

2. Hal-hal apakah yang menyebabkan timbulnya


fenomena belajar dalam case study tersebut?

3. Apakah yang menjadi masalah utama/esensial guru


yang tertulis dalam case study yang Anda cermati itu?

4. Tuliskanlah rumusan masalah dalam bentuk


pertanyaan!

BAHAN PRESENTASI-6: Format Identifikasi Masalah

No Masalah yang Kemungkinan Penyebab Rumusan Masalah


Teridentifikasi Masalah

1.

2.

3.

4.

...

BAHAN PRESENTASI-7: Daftar Pertanyaan Refleksi

1. Apa yang Anda pelajari pada pertemuan di MGMP hari ini?


2. Bagian mana yang belum dipahami pada topik belajar hari ini?
3. Bagian mana yang paling Anda pahami?
4. Bagian kegiatan belajar mana yang disukai dan tidak disukai? Apa
alasannya?
5. Apakah cara belajar hari ini sudah tepat? Apa usulan Anda agar
cara belajar pada pertemuan berikutnya lebih baik?

PB / /IPA

BBM/PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP 23


IDENTIFIKASI MASALAH

2. SUMBER BELAJAR
NOMOR JUDUL AKSES

Sumber Belajar 1 Standar Kompetensi dan Dilampirkan/ICT


Kompetensi Dasar Mata Pelajaran BERMUTU
Matematika SMP

Sumber Belajar 2 Contoh case study-1 pembelajaran Dilampirkan


matematika SMP (hand out)

Sumber Belajar 3 Contoh case study-2 pembelajaran Dilampirkan


matematika SMP (hand out)

Sumber Belajar 4 Contoh video pembelajaran ICT BERMUTU


matematika SMP dari TIMSS

Sumber Belajar 5 Contoh respon/hasil kerja siswa Disediakan guru


yang bermasalah peserta

Sumber Belajar 6 Contoh proses merumuskan Dilampirkan


masalah (hand out)

Sumber Belajar 7 Contoh rangkuman Identifikasi Dilampirkan


Masalah (hand out)

Sumber Belajar 8 Penelitian Tindakan SD - 4 SKS CT BERMUTU


oleh Aunurrahman terbitan Ditjen
Dikti Depdiknas Tahun 2008

Sumber Belajar 9 Hylite Modul PTK ICT BERMUTU

Sumber Belajar 10 Buku-buku tentang PTK ICT BERMUTU

SUMBER BELAJAR-2: Case Study-1 Pembelajaran Matematika SMP

24 PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP


IDENTIFIKASI MASALAH

MENGAPA YANG ANTUSIAS HANYA MEREKA?

Oleh: Ladi, S.Pd (Guru SMPN 1 Lekok Kab Pasuruan, Jatim)

Pukul 6.30 saya berangkat ke sekolah dengan harapan


pembelajaran yang aku berikan pada siswa-siswaku
nanti bisa berjalan dengan baik dan semua siswaku bisa
paham dan mengerti apa yang sudah saya sampaikan.
Pukul 06.55 saya sudah sampai disekolah. Saya melihat
jadwal pelajaran yang ada di dinding ruang dewan guru.
Ternyata saya mengajar jam ke 3-4. Sambil menunggu
waktu aku mempersiapkan alat dan Bahan presentasi
yang akan aku sampaikan kepada siswa-siswaku, antara
lain: gambar persegi panjang, dan persegi, kertas
berpetak,dan penggaris panjang.

Tepat pukul 08.10 bel ganti pelajaran berbunyi. Aku


mulai masuk kelas. Sekilas kupandang seluruh ruang
kelas. Anak anak masih agak ramai karena habis
pergantian jam. Dalam satu kelas ada 40 anak. Saya
memberi salam kepada anak-anak: ”Assalamu’alaikum
warahmatullahi wabarakaatuh.” Serentak mereka
menjawab salam saya. Kemudian saya bertanya kabar
mereka. Mereka serentak menjawab.

Setelah saya mengecek kehadiran mereka, saya mulai


pelajaran dengan menanyakan pekerjaan yang saya
berikan pada pertemuan yang lalu. Setelah itu saya
mulai masuk pada pelajaran berikutnya. Pertama saya
menyampaikan materi yang akan dibahas yaitu “LUAS
PERSEGI PANJANG DAN PERSEGI” Saya menyampaikan
tujuan pembelajaran yaitu: setelah selesai
pembelajaran nanti diharapkan kalian dapat
menentukan rumus luas daerah persegi panjang dan luas
persegi serta dapat menggunakannya dalam kehidupan
sehari – hari.

Saya mulai bercerita pada anak anak tentang upacara


bendera. “Pada saat upacara, siswa kelas VIIa
membentuk barisan dengan susunan 3 orang per baris.
Jika dihitung dari depan ke belakang maka ada 14
orang. Berapa jumlah siswa kelas VIIa yang ikut
upacara” Mereka serentak menjawab,” Empat puluh dua
orang.” Saya bertanya lagi pada mereka: ”Dari mana itu
?” “ Tiga kali empat belas”

Kemudian saya beralih cerita tentang ruang kelas dan


bertanya: ” Anak-anak, berbentuk apakah langit-langit
ruang kelas ini?” Serentak mereka menjawab benar
yaitu persegi panjang. Selanjutnya saya bertanya lagi:
”Berapa enternit yang ada di langit-langit?” Selang
beberapa waktu, ada tiga anak menjawab enam puluh

PB / /IPA

BBM/PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP 25


IDENTIFIKASI MASALAH

tiga. Saya membenarkan jawaban mereka, karena


ukuran ruang kelas adalah 7m x 9m.

Saya bertanya: ”Dari mana kalian dapatkan enam puluh


tiga?” Mereka menjawab:” Dihitung satu per satu, pak”
Saya bertanya: ”Siapa yang menghitung dengan cara
lain?” Ada satu orang yang menjawab:” Tujuh ditambah
tujuh ditambah tujuh ditambah tujuh ditambah tujuh
sampai sembilan kali.” Ah, ternyata masih ada siswa
saya yang salah memahami konsep perkalian, padahal
sudah duduk di kelas VII SMP. Selanjutnya saya
meluangkan waktu untuk meluruskan konsep yang
salah tersebut. Waktu itu saya tergesa-gesa
meluruskannya. Apakah dia paham ya? Bagaimana
dengan siswa lainnya?.

Ada satu orang lainnya menjawab:” Tujuh kali


sembilan” Saya bertanya “ Kenapa tujuh kali sembilan?”
Dia menjawab: ” Karena ada sembilan baris enternit
yang masing-masing baris terdiri dari tujuh enternit”

Selanjutnya saya bertanya: ”Sekarang berapa luas lantai


kelas ini?” Ada siswa yang menjawab:“Enam puluh tiga
meter persegi “ Saya kemudian melempar pertanyaan
pada yang lain: ”Ada yang lain ?” Ada yang menjawab:”
sama dengan luas langit-langit” “Kenapa kok sama?”,
tanya saya lagi. Siswa menjawab:“ Karena luas lantai
sama dengan luas langit-langit.” Selama proses dan
selesai tanya-jawab tadi saya merasa terganggu dengan
kenyataan bahwa yang menjawab pertanyaan saya
hanya anak itu-itu saja, lainnya umumnya diam dan
bahkan beberapa cuek.

Selesai tanya jawab selanjutnya saya menggambar


sebuah persegi panjang di papan berpetak dengan
ukuran (6 x 10) petak. “Berapa luas persegi panjang
ini?” Amin menjawab:” Enam puluh” Yanto mejawab:”
Enam petak kali sepuluh petak sama dengan enam puluh
petak” Saya membenarkan jawaban itu dengan memberi
penguatan bahwa luas persegi panjag tersebut adalah
enam puluh petak yaitu dari hasil kali enam petak
dengan sepuluh petak.

Selanjutnya saya membentuk kelompok dengan tiap


kelompok beranggota 4 orang. Setelah kelompok
terbentuk saya membagikan LKS yang isinya gambar
beberapa persegi panjang dengan berbagai ukuran
panjang, baik angka maupun variabel, misalnya panjang
= p dan lebar = l. Saya minta tiap kelompok mencari
formula (rumus) luas daerah persegi panjang tersebut.
Saya keliling melihat anak–anak mengerjakan LKS
tersebut sambil sekali- kali saya mengingatkan tentang

26 PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP


IDENTIFIKASI MASALAH

luas lantai tadi. Lagi-lagi saya terganggu dengan


kenyataan bahwa siswa yang aktif bekerja di kelompok
adalah yang itu-itu saja seperti yang aktif menjawab
ketika proses tanya jawab tadi. Setelah saya rasa cukup
waktunya, selanjutnya saya minta salah satu anggota
wakil kelompok untuk menuliskan jawaban formula
(rumus) luas daerah persegi panjang di papan tulis.

Setelah soal pertama selesai mereka saya minta mencari


formula luas daerah persegi yang panjang sisinya s
melalui gambar persegi pada kertas berpetak. Saya
berkeliling untuk melihat mereka bekerja. Kemudian
saya meminta salah satu anggota kelompok untuk
mengerjakan di papan tulis. Mereka menemukan bahwa
luas daerah persegi sama dengan sisi x sisi. Saya
bertanya pada salah satu siswa:” Mengapa sisi x sisi?”
Dia menjawab:” Karena panjang dan lebarnya sama.”

Selanjutnya saya memberi soal-soal untuk latihan.


Ternyata umumnya siswa sudah dapat menentukan luas
persegi panjang yang diketahui panjang dan lebarnya,
maupun luas daerah persegi yang diketahui panjang sisi-
sisinya. Walaupun mereka mampu mengerjakan, namun
hati saya sangsi, apakah pada minggu depan mereka
masih mampu mengingat rumus luas persegi panjang
dan luas persegi kemudian lancar menghitungnya?.
Pengalaman selama ini siswa mudah melupakan hal-hal
yang telah dipelajari, tak terkecuali rumus-rumus.

Pada akhirnya saya memberi pekerjaan rumah pada


mereka untuk dikerjakan di rumah. Sebelum saya
mengakhiri pembelajaran pada hari itu saya saya
bertanya pada mereka:” Apakah pembelajaran kali ini
menyenangkan?” Mereka menjawab:”Sangat
menyenangkan”, tapi saya rasa jawaban tidak kompak,
anak-anak tertentu saja yang menjawab dengan
antusias. Selanjutnya saya mengucapkan salam pada
mereka dan sebelum meninggalkan kelas saya berpesan
pada mereka untuk selalu belajar dan terus berusaha.

Dalam hati saya merasa puas karena pembelajaran pada


hari ini telah berhasil dengan sangat baik, namun di sisi
lain ada ganjalan mengapa selalu saja setiap pelajaran
matematika yang aktif hanya siswa itu-itu saja. Saya
berharap pada pembelajaran yang akan datang juga
berjalan dengan baik seperti pembelajaran yang saya
lakukan saat ini namun siswa yang antusias semakin
banyak.

SUMBER BELAJAR-3: Case Study-2 Pembelajaran Matematika SMP


PB / /IPA

BBM/PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP 27


IDENTIFIKASI MASALAH

BUKAN HAL BARU, MENGAPA SULIT PAHAM?

Oleh: Ladi, S.Pd (Guru SMPN 1 Lekok Kab Pasuruan, Jatim)

Menjadi guru matematika adalah impian yang sangat


saya dambakan sejak lulus SMA. Menurutku, selain guru
olah raga, menjadi guru matematika adalah guru yang
paling santai. Setelah menerangkan materi pelajaran,
kemudian siswa diberi tugas, maka selanjutnya kita
tinggal menunggu mereka bekerja. Ternyata dugaanku
salah. Jadi guru matematika ternyata lebih sulit, karena
pelajaran matematika sangat tidak disukai oleh
kebanyakan siswa.

Pagi hari ini adalah hari pertama aku mengajar untuk


tahun ajaran baru ini. Materi yang harus aku berikan
kepada anak-anak adalah OPERASI BILANGAN BULAT di
kelas 1 (satu) SMP. Indikatornya: menjumlah dan
mengurangi bilangan bulat. Setelah proses belajar
mengajar selesai saya mengharapkan siswa dapat
menjumlah dan mengurangi bilangan bulat, serta dapat
menerapkan dalam kehidupan sehari-hari.

Setelah memberi salam saya meminta ketua kelas untuk


memimpin berdoa, dengan harapan semoga proses
pembelajaran berjalan sesuai dengan yang di harapkan,
dan bermanfaat. Setelah proses berdoa selesai saya
mengecek kehadiran anak-anak.

Saya memulai pembelajaran dengan menanyakan


seputar materi yang pernah di dapat di sekolah
sebelumnya (di Sekolah Dasar). Saya bertanya:” Apa
yang dimaksud bilangan bulat? Siapa yang dapat
menuliskan Himpunan Bilangan Bulat?” Dari jawaban
beberapa siswa, saya kaget karena mereka masih belum
paham apa itu bilangan bulat.

Setelah saya mengingatkan tentang bilangan bulat yang


sudah diberikan di SD dan bagaimana cara
mengoperasikan bilangan bulat maka saya mulai masuk
pada materi pokok menjumlah dan mengurangi bilangan
bulat. Saya buat beberapa contoh soal menjumlah dan
mengurangi bilangan bulat di papan tulis, yaitu, 6 +
7=..., (-5)+6=..., 4 +(-7)=..., 5 – 3=..., 5 – 8=..., 5 – (-
5)=.... Saya memberi dua macam contoh cara
pengerjaan yang berbeda pada anak, agar mereka dapat
memilih cara yang sesuai dengan keinginan dan
kemampuan mereka.

Contoh pengerjaan pertama adalah 6+7=.... Pada soal


ini saya meminta salah satu anak untuk ke depan
mengerjakannya. Ternyata siswa tidak mengalami
kesulitan. Berikutnya (-5) +6 =.... Saya bertanya kepada

28 PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP


IDENTIFIKASI MASALAH

Rudi:” Berapa hasil dari (-5)+6?” Rudi menjawab:”Min


satu” Saya bertanya kepadanya:” Darimana diperoleh
negatif satu?” Ia terdiam. Saya tanyakan ke siswa
lainnya. Tak ada satupun yang menjawab.

Selanjutnya saya menjelaskan pada mereka dengan


menggunakan garis bilangan, seperti cara yang sudah
mereka dapatkan di SD. Untuk menghitung (-5) + 6,
pijakan hitungan mulai dari angka 0. Karena bilangannya
(-5) maka melangkah kekiri 5 satuan, kemudian karena
6 positif maka dari (-5) melangkah kekanan 6 satuan
dan berhenti. Ternyata berhenti di angka 1. Oleh karena
itu (-5) +6 = 1.

Berikutnya saya menjelaskan cara yang kedua, yaitu


dengan mengumpamakan bilangan positif tabungan
untuk mengembalikan hutang, dan bilangan negatif itu
besarnya hutang. Dengan demikian bila hutangnya lima
(-5) kemudian tabungannya 6, maka setelah membayar
hutang akan tersisa tabungan 1. Oleh karena itu (-5) +6
= 1.

Selanjutnya saya minta satu persatu anak mengerjakan


soal: (-5)+6 =..., 4 +(-7) =..., 5 – 3 =..., dan 5 – 8 =... di
papan tulis. Satu persatu anak maju. Ketika seorang
siswa mengerjakan 5 – (-5)=..., waktu cukup banyak
tersita. Anak tersebut hanya diam saja di depan kelas.
Tampak ia memilih cara dengan garis bilangan. Langkah
pertama digambarkannya melangkah 5 ke kanan,
kemudian dia kelihatan binggung melihat –(-5).
Kemudian ia melangkah kekiri sebanyak 5. Saya
membantunya dengan menjelaskan bahwa operasi
pengurangan merupakan lawan dari operasi
penjumlahan atau mengurangi sama dengan menjumlah
dengan lawannya, sehingga harus balik. Dengan banyak
bantuan akhirnya anak tersebut dapat melakukan
pengurangan dengan bilangan negatif. Dari proses
mengerjakan ke papan tulis tadi saya berkesimpulan
bahwa anak-anak belum lancar mengerjakan operasi
bilangan bulat dengan garis bilangan. Saya melihat
anak-anak bingung bila sudah menyangkut pengurangan.

Selesai pengerjaan di papan tulis, saya lakukan


pembahasan soal yang telah dikerjakan. selanjutnya
saya memberi kesempatan kepada mereka untuk
bertanya bila masih ada materi yang belum dimengerti.
Rupanya tak ada yang bertanya. Berikutnya saya
memberi tugas atau latihan yang dikerjakan bersama
kelompoknya masing-masing. Setiap kelompok terdiri
dari 4 orang. Soal latihannya adalah: 1 – 5=..., (-5) –
4=..., 3 – (-2)=..., (-6) – (-4)=..., dan 6 – (-4)=....

PB / /IPA

BBM/PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP 29


IDENTIFIKASI MASALAH

Pada saat anak-anak bekerja dalam kelompok, saya


berkeliling ke seluruh kelompok untuk melihat hasil
kerja tiap-tiap kelompok, sambil memberikan bimbingan
yang diperlukan secara terus menerus. Dan saya
temukan pada tiap kelompok ada siswa yang tidak aktif,
dia cenderung diam tidak mau ikut memikirkan
bagaimana cara mendapatkan hasil dari proses
penjumlahan atau pengurangan pada tugas tersebut.
Untuk mengetahui hasil kerja kelompok maka
perwakilan dari masing-masing kelompok menuliskan
hasilnya di papan tulis. Wakil-wakil kelompok kelihatan
lancar menuliskan hasil kerjanya. Saya tidak heran
karena yang maju semuanya adalah anak yang paling
mampu di kelompoknya.

Setelah selesai penulisan hasil kerja kelompok masing-


masing, saya bertanya kepada semua anak apakah sudah
paham dengan cara menyelesaiakan soal-soal tadi.
Ternyata mereka umumnya diam saja. Ini menandakan
bahwa masih belum paham betul mengenai
penjumlahan dan pengurangan bilangan bulat. Saya
berpikir bahwa jangan-jangan untuk yang bilangan bulat
positif dijumlahkan atau dikurangkan dengan bilangan
bulat positif saja mereka belum terampil. Namun saya
juga melihat bahwa beberapa anak sudah lancar
menjumlah dan mengurangkan bilangan bulat, baik yang
positif maupun yang negatif. Saya sadari bahwa setiap
anak punya daya pikir ataupun pemahaman yang
berbeda-beda. Ada anak yang dijelaskan berulang kali
namun masih belum paham juga, sementara bagi anak
lain yang daya pikirnya cepat hal ini sangatlah mudah.

Selanjutnya anak-anak saya ajak untuk membahas hasil


dari presentasi tiap-tiap kelompok tadi. Saya minta
mereka untuk membetulkan pekerjaan mereka yang
masih salah. Dan akhirnya saya bersyukur bahwa
pembelajaran saya yang pertama pada tahun ajaran ini
dapat saya lampaui dengan baik, dan berjalan lancar
dan situasi yang tidak tegang. Walaupun demikian saya
masih bertanya-tanya dalam hati kenapa anak-anak
masih belum paham mengenai operasai pada bilangan
bulat, padahal pelajaran ini sudah mereka dapatkan di
sekolah sebelumnya. Apakah ingatannya yang kurang
ataukah penjelasannya yang memang kurang jelas,
inilah yang terus saya pikirkan sampai saat ini. Dan saya
membayangkan apakah mereka bisa mengerjakan soal-
soal yang saya berikan untuk dikerjakan di rumah.

SUMBER BELAJAR-6: Contoh Proses Merumuskan Masalah


Andaikan salah satu diantara banyak masalah
pembelajaran matematika SMP yang

30 PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP


IDENTIFIKASI MASALAH

dihadapi/teridentifikasi adalah: rendahnya kemampuan


dan keterampilan siswa SMP Kelas VII dalam melakukan
operasi bentuk aljabar. Hal itu antara lain ditunjukkan
oleh kemampuan siswa SMP Kelas VII dalam memaknai
unsur-unsur pada bentuk aljabar salah, misalnya: siswa
memaknai variabel yang salah, yaitu: a = apel, b = buku,
padahal a dan b adalah variabel yang mewakili bilangan.
Siswa juga kurang paham dan kurang terampil
melakukan operasi bentuk aljabar, yang ditandai
dengan kekeliruan dalam mengoperasikan unsur-unsur
bentuk aljabar, misalnya: 2a + b = 2ab, 3a (a + 4b) =
12ab.

1. Mari kita analisis masalah itu dari segi


karakteristiknya dan kemungkinan penyebabnya.

a. Masalah itu adalah masalah yang sering


dijumpai dalam pembelajaran matematika
sehari-hari di Kelas VII.

b. Cakupan masalah tidak luas sehingga


penanganan tindakan untuk mengatasinya
diprediksi tidak akan merepotkan. Ruang
lingkup masalah hanya berkenaan dengan
pembelajaran 2 kompetensi dasar (KD) yang
saling terkait, yaitu: 2.1 Mengenali bentuk
aljabar dan unsur-unsurnya dan 2.2 Melakukan
operasi bentuk aljabar.

c. Untuk mengatasi masalah itu tidak diperlukan


banyak sarana, media, dan buku sumber karena
media dan sumber belajar yang diperlukan
banyak dijumpai di sekitar kehidupan siswa di
sekolah maupun di rumah.

d. Kemampuan mengenali dan melakukan operasi


bentuk aljabar di Kelas VII SMP adalah
kemampuan yang sangat strategis. Kemampuan
itu merupakan salah satu kemampuan yang
mendasari kemampuan lainnya dalam belajar
matematika berikutnya di SMP. Kemampuan itu
belum pernah dipelajari di SD. Oleh karena itu
kemampuan itu termasuk kemampuan
prasyarat yang penting karena menjadi modal
utama siswa dalam mempelajari semua
kompetensi dasar terkait kajian aljabar di SMP,
antara lain: (1) menyelesaikan persamaan dan
pertidaksamaan linear satu variabel, (2)
menggunakan bentuk aljabar, persamaan dan
pertidaksamaan linear satu variabel, dan
perbandingan dalam pemecahan masalah, (3)
memahami bentuk aljabar, relasi, fungsi, dan

PB / /IPA

BBM/PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP 31


IDENTIFIKASI MASALAH

persamaan garis, (4) memahami sistem


persamaan linear dua variabel dan
menggunakannya dalam pemecahan masalah.
Kemampuan melakukan operasi bentuk aljabar
di Kelas VII berhubungan langsung dengan
kemampuan melakukan operasi bentuk aljabar
yang diperluas dan kemampuan menguraikan
bentuk aljabar ke dalam faktor-faktornya di
Kelas VIII.

e. Mengingat kemampuan melakukan operasi


bentuk aljabar merupakan prasyarat utama
dalam mempelajari kompetensi lain, maka
masalah itu harus segera diatasi agar
pencapaian kompetensi siswa berikutnya tidak
semakin memburuk. Ingat bahwa KD-KD yang
dipelajari siswa pada matematika saling terkait
dan tersusun secara hirarkis. Bila kemampuan
prasyarat bermasalah maka hampir pasti siswa
akan kurang menguasai kemampuan matematika
berikutnya.

f. Masalah itu sangat nyata karena penyebabnya


cukup mudah untuk dikenali. Beberapa
kemungkinan penyebabnya antara lain:

• Kurang dikuasainya latar belakang materi


oleh guru, khususnya terkait pengertian/
maksud dari suku, variabel, konstanta dan
koefisien dalam bentuk aljabar.

• Kurangnya penguasaan guru dalam memilih


dan mengelola media pembelajaran yang
sesuai

• Kurang tepat dalam pemilihan metode


pembelajaran yang berdampak pada praktik
pembelajaran yang sulit menimbulkan
antusiame siswa dalam belajar

• Pelaksanaan pembelajaran mengenali


bentuk aljabar dan unsur-unsurnya tidak
kontekstual sehingga pembelajarannya
kurang bermakna bagi siswa sehingga siswa
kurang dapat memaknai hakekat simbol-
simbol aljabar dan makna dari operasinya.

• Walaupun proses pembelajaran sudah


kontekstual, namun terjadi salah arah atau
salah konsep dalam proses pembelajaran.
Kesalahan itu misalnya adalah makna
variabel dikonkretkan sebagai nama benda

32 PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP


IDENTIFIKASI MASALAH

(mewakili benda) bukan mewakili banyak


suatu benda (objek) atau bilangan. Contoh:
3 apel disimbolkan dengan 3a, dan a
mewakili apel, bukan mewakili banyaknya
apel atau mewakili harga
sebuah/sekelompok apel. Hal itu terjadi
kemungkinan karena keterbatasan
penguasaan tentang pengertian dari unsur-
unsur bentuk aljabar.

• Lemahnya siswa dalam operasi hitung


bilangan bulat dan pecahan yang telah
dipelajari siswa sejak di SD dan dilanjutkan
pada saat awal belajar di SMP (standar
kompetensi pertama yang dipelajari di
SMP).

g. Penanganan masalah itu memerlukan tindakan


yang berkelanjutan dan waktu yang cukup
(diprediksi perlu lebih dari satu siklus untuk
dicapainya hasil yang optimal) karena
penanganan tidak hanya berkait dengan
kemampuan siswa dalam melakukan operasi
bentuk aljabar saja, namun juga berkaitan
dengan kemampuan siswa dalam mengenali
bentuk aljabar dan melakukan operasi hitung
bilangan bulat dan pecahan yang pada umumnya
juga rendah.

h. Penanganan masalah dapat dilakukan dengan


berbagai cara merujuk pada hasil analisis
kemungkinan faktor-faktor penyebabnya. Salah
satu tindakan yang dapat dilakukan adalah
dengan membelajarkan kemampuan melakukan
operasi bentuk aljabar secara kontekstual.

i. Usaha mengkonkretkan bentuk aljabar dan


unsur-unsurnya serta operasinya secara konteks-
tual sangat penting karena hal itu akan ber-
dampak langsung pada kemampuan bermakna
siswa dalam melakukan operasi bentuk aljabar
sekaligus akan menguatkan guru dalam pengua-
saan materinya tentang hakikat pengertian
unsur-unsur aljabar dan makna operasinya.
Dengan demikian, masalah itu sangat nyata dan
berhubungan dengan pengembangan kurikulum,
khususnya terkait pengembangan silabus, RPP
dan bahan presentasi, penguatan materi, dan
praktik mengajar sekaligus.

3. Dari uraian tersebut, selanjutnya dapat dirumuskan


masalahnya. Misalnya masalah yang akan dipecahkan

PB / /IPA

BBM/PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP 33


IDENTIFIKASI MASALAH

difokuskan pada aspek praktik mengajar. Dengan


demikian rumusan masalahnya antara lain adalah:

a. Apakah pemahaman dan keterampilan siswa dalam


melakukan operasi bentuk aljabar dapat
ditingkatkan dengan pembelajaran secara
kontekstual menggunakan benda-benda konkret?

b. Apakah pemahaman dan keterampilan siswa


dalam melakukan operasi bentuk aljabar dapat
ditingkatkan dengan menerapkan metode
permainan menggunakan kartu bilanagn bentuk
aljabar?

c. Apakah pemahaman dan keterampilan siswa


dalam melakukan operasi bentuk aljabar dapat
ditingkatkan dengan menerapakan pembelajaran
kooperatif ?

d. Apakah pemahaman dan keterampilan siswa


dalam melakukan operasi bentuk aljabar dapat
ditingkatkan dengan menerapakan metode
pembelajaran latihan terstruktur yang
dihubungkan dengan kemampuan prasyarat ?

SUMBER BELAJAR-7: Contoh Rangkuman Identifikasi Masalah


Identifikasi masalah mencakup: (1) mendaftar semua
masalah yang dihadapi, (2) mengidentifikasi masalah

34 PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP


IDENTIFIKASI MASALAH

mana yang layak dikaji, (3) menganalisis masalah, (4)


merumuskan masalah.

1. Masalah merupakan kesenjangan antara yang


diharapkan dan kenyataan. Masalah dapat berupa
situasi tidak memuaskan atau ganjalan pikiran dan
perasaan yang mendorong diri kita (guru/peneliti)
untuk mencari solusi.

2. Mengidentifikasi masalah merupakan langkah


pertama PTK yang harus dilakukan. Hal itu dapat
dilakukan pada saat merefleksikan pembelajaran
yang telah dilakukan. Dalam refleksi diingat
kembali kejadian, atau hal-hal yang membuat diri
kita (guru/peneliti) tidak puas. Hasil refleksi dapat
dituangkan dalam berbagai bentuk, salah satunya
dalam bentuk tulisan Case Study.

3. Mengidentifikasi masalah adalah kegiatan untuk


menemukan masalah nyata yang terjadi di sekitar
kita yang dalam konteks ini adalah di sekitar
pembelajaran matematika yang kita kelola sehari-
hari. Dari identifikasi masalah akan dihasilkan
daftar masalah yang terjadi di kelas.

4. Masalah-masalah yang telah teridentifikasi


hendaknya dicarikan jalan keluar atau solusinya.
Bila akan dilakukan PTK, tidak semua masalah
layak dikaji melalui PTK. Masalah yang dapat
dikaji melalui PTK adalah masalah yang memenuhi
karakteristik: (a) berkaitan dengan pembelajaran
sehari-hari, (b) cakupannya tidak terlalu luas dan
tidak terlalu sempit, (c) sesuai dengan
kemampuan guru, (d) strategis, (e) membutuhkan
penanganan yang relatif segera, (f) nyata, (g)
memerlukan penanganan secara berkelanjutan

5. Masalah yang ditemukan ada kemungkinan masih


belum jelas atau samar-samar. Untuk itu perlu
dilakukan analisis masalah yang tujuannya untuk:
(a) mendapat kejelasan masalah sesungguhnya, (b)
kemungkinan faktor penyebabnya, (c) menentukan
kadar permasalahan.

6. Analisis masalah dapat dilakukan dengan bantuan


sumber-sumber atau bahan yang merupakan hasil
kerja siswa atau umpan balik dari guru.

7. Setelah masalah dianalisis, selanjutnya perlu


dirumuskan masalahnya secara kongkret dan
operasional sehingga menuntun alternatif
solusinya.

PB / /IPA

BBM/PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP 35


IDENTIFIKASI MASALAH

8. Rumusan masalah:

a. Masalah yang dirumuskan memenuhi


karakteristik masalah penelitian

b. Merupakan pertanyaan yang akan dicari


jawabannya melalui penelitian

c. Masalah dirumuskan dalam kalimat


pertanyaan

d. Masalah dirumuskan secara rinci yang


menunjuk pada proses dan hasil.

e. Rumusan masalah menunjukkan hubungan


antara dua variabel

Rujukan: Bahan ajar cetak dengan judul: Penelitian


Tindakan SD - 4 SKS oleh Aunurrahman terbitan Ditjen
Dikti Depdiknas Tahun 2008.

36 PB/IDENTIFIKASI MASALAH/09/MATEMATIKA SMP


PERENCANAAN TINDAKAN

BBM /PERENCANAAN TINDAKAN/10/MAT SMP

BAHAN BELAJAR MANDIRI

Topik Perencanaan Tindakan

4 jam tatap muka (4 x


Alokasi Waktu
50 menit)
4 jam tugas terstruktur
(4 x 60 menit)
4 jam tugas mandiri (4 x
60 menit)

Pertemuan Ke-10

Pembahasan pada topik perencanaan tindakan


ini berhubungan dengan case study yang telah
dibuat oleh masing-masing guru peserta belajar
sebagai hasil penyelesaian tugas terstruktur
pada minggu sebelumnya. Case study itu akan
menjadi dasar untuk membuat perencanaan
tindakan yang akan dibahas dalam pertemuan
ini. Oleh karena, itu pada pertemuan ini setiap
guru peserta harus membawa studi kasus
masing-masing.
PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA
BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 37
PERENCANAAN TINDAKAN

A. PENGANTAR
Setelah guru mengidentifikasi masalah, menganalisis
kemungkinan faktor-faktor penyebab, dan merumuskan
masalah yang ingin diselesaikan, maka langkah
selanjutnya adalah segera menentukan rencana
tindakan untuk mengatasi masalah tersebut. Oleh
karena itu topik perencanaan ini penting dipelajari,
karena kemampuan dan ketrampilan merencanakan PTK
akan sangat membantu kita dalam berupaya
melaksanakan perbaikan pembelajaran dan peningkatan
mutu proses dan hasil belajar siswa.

Perencanaan PTK yang dipelajari pada pertemuan ini


merupakan kelanjutan dari proses Identifikasi Masalah
yang telah dilakukan oleh setiap guru pada kegiatan
belajar sesi sebelumnya.

Ruang lingkup kegiatan belajar pada topik perencanaan


ini meliputi: (a) mengkaji masalah, (b) menyiapkan
skenario kegiatan tindakan perbaikan pembelajaran, (c)
menyiapkan sarana pendukung yang dibutuhkan dalam
pelaksanaan tindakan, (d) menyiapkan instrumen untuk
pengambilan data dalam pelaksanaan tindakan, (e)
menyiapkan kegiatan untuk open class dalam
pelaksanaan tindakan.

Dalam belajar topik Perencanaan Tindakan ini, para


guru peserta akan melaksanakan dua siklus kegiatan
belajar, yaitu yaitu kegiatan di MGMP dan kegiatan
tugas terstruktur dan tugas mandiri.

Kegiatan tatap muka di MGMP:

1. Memeriksa dan mengoreksi hasil tugas terstruktur


pada siklus Identifikasi Masalah.
2. Memilih salah satu masalah hasil tugas terstruktur
guru peserta.
3. Mengidentifikasi kemungkinan tindakan perbaikan
pembelajaran yang sesuai dengan masalah
terpilih
4. Menggali sumber-sumber belajar untuk
menentukan tindakan yang akan dilaksanakan
5. Menetapkan tindakan yang akan dilaksanakan dan
menyepakati garis besar skenario kegiatan.
6. Menyusun perangkat pembelajaran yang
diperlukan dalam pelaksanaan tindakan
7. Menyusun instrumen untuk pengambilan data
dalam pelaksanaan tindakan.
8. Menyiapkan hal-hal terkait dengan praktik/
pelaksanaan tindakan yang berupa open class

38
38 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

9. Menyusun rangkuman dan refleksi hasil belajar


pada pertemuan yang baru saja diikuti.
10. Membaca informasi tugas terstruktur dan tugas
mandiri.

Kegiatan Tugas Terstruktur dan Tugas mandiri

Para guru disiapkan untuk melaksanakan tugas


terstruktur dan tugas mandiri sebagai rangkaian dari
kegiatan tatap muka di MGMP. Tugas terstruktur dan
belajar mandiri pada topik perencanaan tindakan ini
dilaksanakan mengacu pada case study dan rumusan
masalah hasil tugas terstruktur masing-masing guru pada
kegiatan belajar sebelumnya (Identifikasi Masalah).
Tugas mandiri dilaksanakan dengan membaca sumber
belajar yang relevan dengan topik perencanaan
tindakan. Uraian kegiatan terstruktur dan tugas mandiri
diuraikan pada bagian kegiatan pembelajaran (bagian
E).

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 39
PERENCANAAN TINDAKAN

B. KOMPETENSI DAN INDIKATOR


PENCAPAIAN KOMPETENSI
Kompetensi dan indikator pencapaian kompetensi yang
ingin dicapai pada prosedur perencanaan tindakan
adalah sebagai berikut.

Kompetensi Indikator Pencapaian Kompetensi

Guru peserta mampu Guru peserta mampu:


merencanakan tindakan
1. Menentukan rencana tindakan perbaikan
perbaikan pembelajaran
pembelajaran yang sesuai dengan
masalah yang akan diselesaikan
2. Menyusun perangkat pembelajaran (RPP
dan kelengkapannya) yang sesuai dengan
tindakan perbaikan pembelajaran yang
direncanakan
3. Menyusun instrumen pengumpulan data
yang sesuai dengan tindakan perbaikan
pembelajaran yang direncanakan
4. Menyusun daftar kebutuhan untuk
kolaborasi open class sesuai perencanaan

40
40 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

C. PERSIAPAN
1. Untuk mempelajari topik perencanaan tindakan ini,
guru pemandu perlu mempelajari topik dan sumber
belajar yang relevan serta menyiapkan bahan
presentasi untuk sesi ini.

Bahan presentasi-1 Informasi Kegiatan Pertemuan dengan Topik


Perencanaan Tindakan

Bahan presentasi-2 Kedudukan Perencanaan dalam Urutan PTK

Bahan presentasi-3 Format Penggalian Sumber-Sumber Belajar


dan Rencana Tindakan

Bahan presentasi-4 Format Garis Besar Skenario Kegiatan dan


Pembagian Tugas Kelompok Penyusun
Perangkat Pembelajaran

Bahan presentasi-5 Komponen RPP

Bahan presentasi-6 Check List Persiapan Kegiatan Pelaksanaan


Tindakan

Bahan presentasi-7 Daftar Pertanyaan Refleksi

2. Guru pemandu menyiapkan alat yang diperlukan


dalam sesi ini misal: papan tulis/kertas
plano/kapur/spidol, OHP/OHT, LCD dan laptop (bila
memungkinkan) dan sumber belajar berbentuk
hand out yang akan didistribusikan kepada guru
peserta.

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 41
PERENCANAAN TINDAKAN

D. SUMBER BELAJAR
Daftar sumber belajar yang dapat digunakan guru
peserta dalam kegiatan ini antara lain:

NOMOR JUDUL AKSES

Sumber Standar Kompetensi dan ICT BERMUTU


Belajar-1 Kompetensi Dasar Mata
Pelajaran Matematika
SMP/MTs

Sumber Panduan Penyusunan ICT BERMUTU


Belajar-2 KTSP, BSNP, 2006

Sumber Permendiknas No 41/2007 ICT BERMUTU


Belajar-3 tentang Standar Proses

Sumber Permendiknas No 20/2007 ICT BERMUTU


Belajar-4 tentang Standar Penilaian

Sumber Contoh Rumusan Masalah Dilampirkan (hand out)


Belajar-5

Sumber Contoh Proses Penggalian Dilampirkan (hand out)


Belajar-6 Sumber-Sumber Belajar dan
Penyusunan Rencana
Tindakan

Sumber Contoh RPP sesuai Dilampirkan (hand out)


Belajar-7 Rencana Tindakan

Sumber Contoh Instrumen untuk Dilampirkan (hand out)


Belajar-8 Pengambilan Data

Sumber Contoh Rangkuman Dilampirkan (hand out)


Belajar-9 Perencanaan Tindakan

Sumber RPP Untuk Bahan Kajian Dilampirkan (hand out)


Belajar-10 Tugas mandiri

Sumber Hylite Modul PTK ICT BERMUTU


Belajar-11

Sumber Hasil Penelitian Sebelumnya ICT BERMUTU


Belajar-12 yang Relevan

Sumber Asyik Belajar dengan ICT BERMUTU


Belajar-13 PAKEM MATEMATIKA
Untuk SD dan SMP (USAID)

42
42 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

NOMOR JUDUL AKSES

Sumber Buku-Buku yang Relevan p ICT BERMUTU


Belajar-14 ada PTBK (Pelatihan
Terintegrasi Berbasis
Kompetensi) dari Direktorat
PLP (Sekarang Direktorat
Pembinaan SMP)

Sumber Buku Siswa, LKS dan Buku ICT BERMUTU


Belajar-15 Penilaian Matematika SMP
Kelas VII, VIII, IX dari
Direktorat PLP (Sekarang
Direktorat Pembinaan SMP)

Sumber Analisis SK dan KD untuk P4TK Matematika


Belajar-16 Optimalisasi Pencapaian (www.p4tkmatematika.com)
Tujuan Mata Pelajaran
Matematika SMP

Sumber Teknik Pengembangan P4TK Matematika


Belajar-17 Indikator Pencapaian
(www.p4tkmatematika.com)
Kompetensi Matematika
SMP/Mts

Sumber Teknik Pengembangan P4TK Matematika


Belajar-18 Silabus dan RPP (www.p4tkmatematika.com)
Matematika SMP/Mts
Berorientasi KTSP

Sumber Penilaian Hasil Belajar P4TK Matematika


Belajar-19 Matematika SMP yang (www.p4tkmatematika.com)
Standar

Sumber Pengembangan Instrumen P4TK Matematika


Belajar-20 Penilaian Kemahiran (www.p4tkmatematika.com)
Matematika SMP

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 43
PERENCANAAN TINDAKAN

E. KEGIATAN PEMBELAJARAN
Kegiatan belajar tatap muka di MGMP dikelola dalam
waktu 4 x 50 menit.

Kegiatan 1: 10’ Kegiatan 2: 10’ Kegiatan 3: 10‘

Informasi tentang Rembug sejoli Diskusi kelas memilih


topik yang akan memeriksa dan masalah hasil tugas
dipelajari dalam mengoreksi rumusan terstruktur milik guru
pertemuan dan hasil masalah hasil tugas peserta belajar untuk
yang diharapkan tersruktur didiskusikan
dicapai pada penyelesaiannya
kegiatan belajar dalam kegiatan
belajar selanjutnya di
MGMP

Kegiatan 6: 60’ Kegiatan 5: 30’


Kegiatan 4: 30’
Diskusi kelompok Diskusi kelas:
Brainstorming
menyusun perangkat menggali sumber-
pembelajaran • menetapkan sumber belajar yang
(silabus, RPP dan tindakan yang relevan untuk
akan dilaksanakan merencanakan
sarana pendukung-
nya, misal: LKS, alat tindakan perbaikan
• menyepakati garis pembelajaran dalam
peraga, soal latihan, besar langkah rangka menyelesaikan
dll) dari masalah (skenario) masalah terpilih
terpilih kegiatan
pelaksanaan
tindakan dari
masalah terpilih

• pembagian tugas
kelompok
penyusun
perangkat
pembelajaran

Kegiatan 7: 15’ Kegiatan 8: 15’


Kegiatan 9: 20‘
Diskusi kelas Diskusi kelas
Rangkuman dan
menyusun instrumen persiapan open class
refleksi hasil belajar
(lembar observasi pelaksanaan
dilanjutkan pemberian
dan lainnya) untuk tindakan pada
tugas terstruktur dan
pengumpulan data pertemuan MGMP
belajar mandiri
dalam pelaksanaan berikutnya.
tindakan dari
masalah terpilih

44
44 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

Penjelasan Kegiatan Pembelajaran:


Kegiatan-1 (10 menit)
1. Informasi kegiatan mencakup penjelasan tentang
topik yang akan dipelajari, kompetensi, indikator
pencapaian kompetensi, kegiatan belajar yang akan
dilakukan, hasil yang diharapkan dicapai dan
penguatan.

2. Bahan presentasi yang digunakan: (a) Bahan


presentasi -1: Informasi kegiatan Perencanaan
Tindakan, (b) Bahan presentasi-2: Kedudukan
Perencanaan Tindakan dalam urutan PTK.

Kegiatan-2 (10 menit)


Rembug sejoli memeriksa dan mengoreksi rumusan
masalah hasil tugas tersruktur.

1. Guru pemandu memimpin kegiatan rembug sejoli.


Pasangan dalam rembug sejoli diatur oleh Guru
pemandu dengan mempertimbangkan faktor-faktor
yang mendukung lancarnya kegiatn rembug sejoli.

2. Guru peserta diminta saling memeriksa dan


mengoreksi hasil tugas tertruktur masing-masing.

3. Selama guru peserta bekerja, guru pemandu


berkeliling mengidentifikasi masalah-masalah milik
guru peserta yang memungkinkan untuk dipilih
sebagai masalah yang akan dibahas
penyelesaiannya secara bersama-sama (menjadi
model).

4. Hasil rembug sejoli: teridentifikasinya masalah


pembelajaran, kemungkinan penyebabnya, dan
rumusan masalah yang telah ditelaah pada setiap
guru peserta.

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 45
PERENCANAAN TINDAKAN

Kegiatan-3 (10 menit)


Diskusi kelas memilih masalah hasil tugas terstruktur
milik guru peserta untuk didiskusikan penyelesaiannya
dalam kegiatan belajar selanjutnya di MGMP.

1. Guru pemandu memimpin kegiatan diskusi.


Masalah yang dipilih hendaknya memenuhi
karakteristik masalah.

2. Guru peserta pemilik masalah terpilih akan


menjadi guru model dalam pelaksanaan open class
pada pertemuan berikutnya.

3. Hasil diskusi: terpilihnya masalah pembelajaran,


rumusan masalah dan kemungkinan penyebabnya
dari salah satu guru peserta untuk selanjutnya
dibahas rencana tindakannya secara bersama-
sama.

Kegiatan-4 (30 menit)


Brainstorming menggali sumber-sumber belajar yang
relevan untuk merencanakan tindakan perbaikan
pembelajaran dalam rangka menyelesaikan masalah
terpilih.

1. Guru pemandu memimpin kegiatan brainstorming.

2. Hasil brainstorming dituangkan dalam format


penggalian sumber belajar untuk rencana tindakan
perbaikan pembelajaran.

3. Bahan presentasi dan sumber belajar yang


digunakan oleh guru pemandu: (a) Bahan
presentasi-3: Format penggalian sumber belajar
untuk rencana tindakan perbaikan pembelajaran,
(b) Sumber Belajar-5: Contoh rumusan masalah,
(c) ) Sumber Belajar-6: Contoh proses penggalian
sumber-sumber belajar dan penyusunan rencana
tindakan, (d) Sumber belajar relevan yang tersedia
di ICT BERMUTU.

4. Hasil brainstorming: Daftar rencana tindakan


pembelajaran untuk mengatasi masalah terpilih.

46
46 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

Kegiatan-5 (30 menit)


Diskusi kelas menetapkan tindakan yang akan
dilaksanakan dan menyepakati garis besar langkah
(skenario) kegiatan pelaksanaan tindakan dari masalah
terpilih serta pembagian tugas kelompok penyusunan
perangkat pembelajaran yang akan digunakan untuk
menyelesaikan masalah terpilih.

1. Guru pemandu memimpin kegiatan diskusi.

2. Dari daftar rencana tindakan yang telah tersusun,


guru pemandu mengarahkan agar diplih satu
rencana tindakan untuk selanjutnya tindakan
tersebut dilaksanakan pada minggu berikutnya.
Pemilihan rencana tindakan hendaknya
mempertimbangkan antara lain urgensi tindakan,
kemampuan guru model yang akan melaksanakan
tindakan, ketersediaannya sumber belajar siswa
dan fasilitas pendukungnya.

3. Setelah ditetapkan rencana tindakan, selanjutnya


didiskusikan garis besar skenario kegiatan
pelaksanaan tindakan. Hasil diskusi dituangkan
dalam format skenario kegiatan pelaksanaan
tindakan.

4. Setelah tersusun garis besar skenario kegiatan


pelaksanaan tindakan, selanjutnya dilakukan
pembagian tugas kelompok penyusunan perangkat
pembelajaran. Hasil pembagian tugas ditulis pada
format pembagian tugas.

5. Bahan presentasi dan sumber belajar yang


digunakan: (a) Bahan presentasi-4: Format Garis
Besar Skenario Kegiatan dan Pembagian Tugas
Kelompok Penyusun Perangkat Pembelajaran,
(c) Sumber belajar-3: Permendiknas Nomor
41/2007 tentang Standar Proses, (d) Sumber
belajar-4: Permendiknas Nomor 20/2007 tentang
Standar Penilaian.

6. Hasil diskusi: (a) Rencana tindakan yang akan


dilaksanakan pada pertemuan berikutnya, (b) Garis
besar skenario kegiatan pelaksanaan tindakan, (c)
Pembagian tugas kelompok penyusunan perangkat
pembelajaran untuk pelaksanaan tindakan.

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 47
PERENCANAAN TINDAKAN

Kegiatan-6 (60 menit)


Diskusi kelompok menyusun perangkat pembelajaran (
RPP dan kelengkapannya, misal: LKS, alat peraga, soal
latihan, dll) dari masalah terpilih

1. Guru pemandu mengarahkan kegiatan diskusi


kelompok agar berjalan efektif dan efisien.

2. Penyusunan RPP dan kelengkapannya mengacu


pada Permendiknas Nomor 41/2007 tentang
Standar Proses.

3. Mengingat terbatasnya waktu maka bila


penyusunan perangkat belum tuntas terselesaikan
dalam pertemuan, guru pemandu dapat
membentuk tim kecil untuk menuntaskannya. Guru
model pemilik masalah terpilih menjadi bagian dari
tim kecil itu.

4. Bahan presentasi dan sumber belajar yang


digunakan oleh guru pemandu: (a) Bahan
presentasi-5: Komponen RPP (b) Sumber Belajar-
2: Panduan Penyusunan KTSP, BSNP, 2006,
(c) Sumber belajar-3: Permendiknas Nomor
41/2007 tentang Standar Proses, (d) Sumber
belajar-4: Permendiknas Nomor 20/2007 tentang
Standar Penilaian dan Sumber belajar-7: Contoh
RPP sesuai rencana tindakan, (e) Sumber Belajar
yang relevan dari ICT BERMUTU.

5. Hasil diskusi kelompok: tersusunnya perangkat


pembelajaran (RPP dan kelengkapannya) untuk
digunakan pada pelaksanaan tindakan secara open
class.

Kegiatan-7 (15 menit)


Diskusi kelas menyusun instrumen (lembar observasi
dan lainnya) untuk pengumpulan data dalam
pelaksanaan tindakan pada open class.

1. Guru pemandu mengarahkan kegiatan diskusi agar


berjalan efektif dan efisien.

2. Penyusunan lembar observasi mengacu pada


lembar observasi yang telah dipelajari pada Bahan
Belajar Mandiri (BBM) Umum/Generik tentang
Perencanaan Tindakan. Diskusi diarahkan untuk
mengkaji ada tidaknya tambahan pada lembar

48
48 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

observasi itu disesuaikan dengan tindakan yang


direncanakan.

3. Selain lembar observasi, didiskusikan pula ada


tidaknya instrumen lain (selain lembar observasi)
yang diperlukan untuk pengambilan data.

4. Bahan presentasi/sumber belajar yang


digunakan: Sumber Belajar-8: Contoh Instrumen
untuk pengumpulan data sesuai rencana tindakan.

5. Hasil diskusi kelompok: perangkat pembelajaran


(silabus, RPP dan sarana pendukungnya) untuk
kegiatan pelaksanaan tindakan.

Kegiatan-8 (15 menit)


Diskusi kelas persiapan open class pelaksanaan
tindakan pada pertemuan MGMP berikutnya.

1. Guru pemandu mengarahkan kegiatan diskusi agar


berjalan efektif dan efisien.

2. Persiapan open class pelaksanaan tindakan


mengacu pada check list persiapan kegiatan
pelaksanaan tindakan yang telah dipelajari pada
Bahan Belajar Mandiri (BBM) Umum/Generik
tentang Pelaksanaan Tindakan. Diskusi diarahkan
untuk mengkaji ada tidaknya tambahan kegiatan
persiapan pada check list itu disesuaikan dengan
tindakan yang direncanakan.

3. Bahan presentasi/sumber belajar yang


digunakan: Bahan presentasi-6: check list
persiapan kegiatan pelaksanaan tindakan.

4. Hasil diskusi: check list persiapan kegiatan


pelaksanaan tindakan untuk pertemuan berikutnya.

Kegiatan-9 (20 menit)


Rangkuman dan refleksi hasil belajar tentang per-
encanaan tindakan perbaikan pembelajaran dilanjutkan
pemberian tugas terstruktur dan mandiri

1. Rangkuman dapat diuraikan oleh guru peserta.

2. Kegiatan refleksi dapat mengacu pada daftar


pertanyaan refleksi.
PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA
BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 49
PERENCANAAN TINDAKAN

3. Guru pemandu meminta setiap guru peserta agar


membaca uraian tugas terstruktur dan tugas
mandiri. Uraian tugas terstruktur dan tugas
mandiri yang terdapat pada lampiran sumber
belajar dan Buku Kerja.

4. Sebelum mengakhiri kegiatan guru pemandu


menginformasikan topik belajar pada pertemuan
berikutnya, yaitu pelaksanaan tindakan perbaikan
pembelajaran yang akan dikelola secara open
class. Guru peserta diingatkan tentang persiapan
kegiatan open class yang telah didaftar dan peran
masing-masing.

5. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan presentasi-7: Daftar pertanyaan refleksi,
(b) Sumber Belajar-9: Contoh rangkuman
perencanaan tindakan, (c) Sumber Belajar-10: RPP
untuk bahan kajian pada tugas mandiri.

Tugas Terstruktur

Bagian I

1. Setelah Anda mengidentifikasi masalah di kelas Anda


masing-masing, menganalisis kemungkinan penye-
babnya dan merumuskannya, pilih salah satu dianta-
ranya.
2. Deskripsikan kemungkinan tindakan untuk mengatasi
masalah itu.
3. Pilih salah satu tindakan yang menurut Anda paling
mudah untuk dilaksanakan.
4. Buat rencana kegiatan dari tindakan yang dipilih itu
dalam bentuk RPP serta kelengkapannya.
Bagian II:
Bacalah dan cermati contoh RPP tentang “Melakukan
Operasi Hitung Bilangan Bulat Kelas VII” yang terdapat
pada Sumber Belajar-10. Selanjutnya jawablah
pertanyaan-pertanyaan berikut.
1. Apa saja kelebihan dari silabus dan RPP tersebut?
2. Apa saja kekurangan dari silabus dan RPP tersebut?
Terkait kekurangan tersebut, apa saran Anda?
3. Apakah isi RPP sudah lengkap menggambarkan suatu
rancangan pembelajaran yang siap pakai (aplikatif)?

50
50 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

4. Apakah rancangan kegiatan pembelajaran sudah


mencerminkan dikelolanya kegiatan eksplorasi,
elaborasi dan konfirmasi?
5. Bagaimana alur dan kejelasan rancangan penilaian
dalam silabus dan RPP tersebut?

Tugas mandiri

Apakah Anda merasa masih memerlukan klarifikasi


tentang cara menyusun silabus dan RPP, cara
mengembangkan indikator pencapaian kompetensi, dan
cara mengelola penilaian hasil belajar matematika yang
standar dan cara mengembangkan instrumen penilaian
kemahiran matematika? Bila ya, silahkan baca hand out
atau bahan ajar diklat (lihat daftar sumber belajar).
Dengan membaca sumber belajar itu Anda diharapkan
dapat menemukan jawaban dari hal-hal yang perlu
diklarifikasi itu.

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 51
PERENCANAAN TINDAKAN

F. PENILAIAN
Dokumen portofolio belajar hasil tugas terstruktur dan
tugas mandiri setiap guru peserta pada topik Perencanaan
Tindakan ini adalah: (1) daftar kemungkinan tindakan
yang sesuai dengan rumusan masalah, (2) pilihan tindakan
yang akan dilaksanakan, (3) RPP untuk pelaksanaan
tindakan, (4) sarana pendukung (bahan presentasi, alat
peraga, dll.) yang diperlukan untuk pelaksanaan tindakan,
(5) instrumen yang akan digunakan untuk pengambilan
data pada pelaksanaan tindakan, (6) laporan hasil kajian
terhadap RPP tentang “Melakukan Operasi Bilangan Bulat
di Kelas VII”

52
52 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

G. LAMPIRAN
1. BAHAN PRESENTASI

Bahan presentasi-1 Informasi Kegiatan Pertemuan dengan


Topik Perencanaan Tindakan

Bahan presentasi-2 Kedudukan Perencanaan dalam Urutan PTK

Bahan presentasi-3 Format Penggalian Sumber-Sumber Belajar


dan Rencana Tindakan

Bahan presentasi-4 Format Garis Besar Skenario Kegiatan dan


Pembagian Tugas Kelompok Penyusun
Perangkat Pembelajaran

Bahan presentasi-5 Komponen RPP

Bahan presentasi-6 Check List Persiapan Kegiatan Pelaksanaan


Tindakan

Bahan presentasi-7 Daftar Pertanyaan Refleksi

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 53
PERENCANAAN TINDAKAN

BAHAN PRESENTASI-1: Informasi Kegiatan Pertemuan


Perencanaan Tindakan Perbaikan
Pembelajaran

Kompetensi Indikator Pencapaian Kegiatan Hasil Belajar yang


Kompetensi Belajar diharapkan

Guru peserta Guru peserta mampu: Ditentukannya


mampu rencana tindakan
merencanakan a. Menentukan rencana Brainstorming perbaikan
tindakan tindakan perbaikan dan diskusi pembelajaran untuk
perbaikan pembelajaran yang kelas mengatasi masalah
pembelajaran sesuai dengan
pembelajaran masalah yang akan Tersusunnya
diselesaikan perangkat
Diskusi (kelas pembelajaran dan
b. Menyusun perangkat dan sarana pendukung
pembelajaran kelompok) sesuai dengan
(silabus, RPP dan rencana tindakan
sarana yang ditetapkan
pendukungnya) yang
sesuai dengan Tersusunnya
tindakan perbaikan instrumen untuk
Diskusi kelas
pembelajaran yang pengambilan data
direncanakan sesuai rencana
tindakan
c. Menyusun instrumen
pengumpulan data Tersusunnya daftar
yang sesuai dengan Diskusi kelas persiapan untuk
tindakan perbaikan pelaksanaan tindakan
pembelajaran yang sesuai yang
direncanakan direncanakan

d. Menyusun daftar
kebutuhan/persiap-
an untuk kolaborasi
open class sesuai
perencanaan

54
54 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

BAHAN PRESENTASI-2: Kedudukan Perencanaan dalam urutan


PTK

Refleksi Awal
untuk
Identifikasi
Masalah

Perencanaan Pelaksanaan Analisis Refleksi dan


Tindakan I Tindakan I dan Tindak Lanjut
dan dan Interpreta
Penyusunan Pengumpulan si Data
Proposal Data

Revisi Tind. I Pelaksanaan Analisis Refleksi dan


(Perencanaan Tindakan II dan Tindak
Tindakan II) dan Interpreta Lanjut
Pengumpulan si Data

Revisi Tind. II dan seterusnya


(Perencanaan
Tindakan III)

Bagan 1. Desain Penelitian Kelas Secara Umum

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 55
PERENCANAAN TINDAKAN

BAHAN PRESENTASI-3: Contoh Format Penggalian Sumber


Belajar untuk Rencana Tindakan
Perbaikan Pembelajaran
Rumusan Masalah:

.....................................................................
.....................................................................
.....................................................................
.....................................................................

Fokus

Sumber Penguatan Praktik


No Akses Pengembangan
belajar Materi Pelaksanaan
Kurikulum
Matematika Pembelajaran

... ... ... ... ... ...

Rencana Tindakan:

.....................................................................
.....................................................................
.....................................................................
.....................................................................
.....................................................................
.....................................................................
.....................................................................
.....................................................................
.....................................................................
.....................................................................
.....................................................................

56
56 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

BAHAN PRESENTASI-4: Format Garis Besar Skenario Kegiatan


Pelaksanaan Tindakan Perbaikan
Pembelajaran

Standar Kompetensi (SK):......................................

Kompetensi Dasar (KD):.......................................

Yang
No Komponen Garis Besar Isi/Macam
bertugas

1. KD sebelumnya yang
berkaitan

Indikator Pencapaian
2.
Kompetensi

3. Pokok Materi Ajar

4. Alokasi Waktu

5. Tujuan Pembelajaran

6. Metode yang dipilih

Fokus Kegiatan
7.
pembelajaran

8. Fokus Penilaian

9. Sarana Pendukung

a. LKS

b. Alat Peraga

c. Media lain

d. Bahan latihan/tugas

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 57
PERENCANAAN TINDAKAN

BAHAN PRESENTASI-5: Komponen RPP

Komponen RPP (Permendiknas Nomor 41 Tahun


2007):

1. Identitas mata pelajaran

2. Standar kompetensi

3. Kompetensi dasar

4. Indikator pencapaian kompetensi

5. Tujuan pembelajaran

6. Materi ajar

7. Alokasi waktu

8. Metode pembelajaran

9. Kegiatan pembelajaran (Pendahuluan, Inti,


Penutup)

10. Penilaian hasil belajar

11. Sumber belajar

58
58 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

BAHAN PRESENTASI-6: Check List Persiapan Kegiatan


Pelaksanaan Tindakan

No Yang Perlu Disiapkan Kesiapan Penanggung


jawab
Sudah Belum

1. Penetuan tempat open class

2. Pemberitahuan ke sekolah
yang akan dijadikan tempat
open class

3. Penataan kelas sesuai


skenario

4. Kesiapan guru model dan


siswa

5. RPP dan perangkatnya untuk


setiap observer

6. Lembar observasi untuk


setiap observer

7. Bahan-bahan untuk siswa


(LKS dll)

8. Media pembelajaran yang


akan digunakan

9. Kamera/handycam (bila
memungkinkan)

10. Kehadiran Nara Sumber

... ... ... ... ...

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 59
PERENCANAAN TINDAKAN

BAHAN PRESENTASI-7: Daftar Pertanyaan Refleksi

1. Apa yang Anda pelajari pada pertemuan di MGMP hari ini?

2. Bagian mana yang belum dipahami pada topik belajar hari ini?

3. Bagian mana yang paling Anda pahami?

4. Bagian kegiatan belajar mana yang disukai dan tidak disukai? Apa
alasannya?

5. Apakah cara belajar hari ini sudah tepat? Apa usulan Anda agar
cara belajar pada pertemuan berikutnya lebih baik?

6. Apakah Bahan presentasi dansumber belajar yang digunakan sudah


memadai dalam membantu Anda memahami topik yang dipelajari
hari ini?

60
60 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

2. SUMBER BELAJAR

NOMOR JUDUL AKSES

Sumber Belajar-1 Standar Kompetensi dan ICT BERMUTU


Kompetensi Dasar Mata Pelajaran
Matematika SMP/MTs

Sumber Belajar-2 Panduan Penyusunan KTSP, BSNP, ICT BERMUTU


2006

Sumber Belajar-3 Permendiknas No 41/2007 tentang ICT BERMUTU


Standar Proses

Sumber Belajar-4 Permendiknas No 20/2007 tentang ICT BERMUTU


Standar Penilaian

Sumber Belajar-5 Contoh Rumusan Masalah Dilampirkan


(hand out)

Sumber Belajar-6 Contoh Proses Penggalian Sumber- Dilampirkan


Sumber Belajar dan Penyusunan (hand out)
Rencana Tindakan

Sumber Belajar-7 Contoh RPP sesuai Rencana Dilampirkan


Tindakan (hand out)

Sumber Belajar-8 Contoh Instrumen untuk Dilampirkan


Pengambilan Data (hand out)

Sumber Belajar-9 Contoh Rangkuman Perencanaan Dilampirkan


Tindakan (hand out)

Sumber Belajar-10 RPP Untuk Bahan Kajian Tugas Dilampirkan


mandiri (hand out)

Sumber Belajar-11 Hylite Modul PTK ICT BERMUTU

Sumber Belajar-12 Hasil Penelitian Sebelumnya yang ICT BERMUTU


Relevan

Sumber Belajar-13 Asyik Belajar dengan PAKEM ICT BERMUTU


MATEMATIKA Untuk SD dan SMP
(USAID)

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 61
PERENCANAAN TINDAKAN

NOMOR JUDUL AKSES

Sumber Belajar-14 Buku-Buku yang relevan pada PTBK ICT BERMUTU


(Pelatihan Terintegrasi Berbasis
Kompetensi) dari Direktorat PLP
(Sekarang Direktorat Pembinaan
SMP)

Sumber Belajar-15 Buku Siswa, LKS dan Buku Penilaian ICT BERMUTU
Matematika SMP Kelas VII, VIII, IX
dari Direktorat PLP (Sekarang
Direktorat Pembinaan SMP)

Sumber Belajar-16 Analisis SK dan KD untuk P4TK


Optimalisasi Pencapaian Tujuan Matematika
Mata Pelajaran Matematika SMP

Sumber Belajar-17 Teknik Pengembangan Indikator P4TK


Pencapaian Kompetensi Matematika Matematika
SMP/Mts

Sumber Belajar-18 Teknik Pengembangan Silabus dan P4TK


RPP Matematika SMP/Mts Matematika
Berorientasi KTSP

Sumber Belajar-19 Penilaian Hasil Belajar Matematika P4TK


SMP yang Standar Matematika

Sumber Belajar-20 Pengembangan Instrumen Penilaian P4TK


Kemahiran Matematika SMP Matematika

SUMBER BELAJAR-5: Contoh Rumusan Masalah

62
62 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

No Masalah yang Kemungkinan Rumusan Masalah


teridentifikasi Penyebab

1. Penguatan materi: • Siswa kurang Apakah model


terbiasa pembelajaran
Siswa kelas VIII kurang
mengidentifikasi Think Pair Share
mampu membuat dan
informasi yang (TPS) dapat
menyelesaiakan model
termuat dalam soal meningkatkan
matematika dari suatu
cerita kemampuan siswa
soal cerita
dalam menyelesai-
• Siswa kurang kan soal cerita?
memahami kata-
2. Penguatan materi: kata kunci yang
Siswa kelas VIII kurang termuat dalam soal
terampil cerita.
menyelesaiankan soal • Siswa kurang
cerita yang ditunjukkan terbiasa
dengan nilai-nilai menghubungkan
pencapaian rendah antara informasi
yang termuat dalam
soal cerita dengan
3. Penguatan materi: tuntutan
Siswa kurang trampil penyelesaian soal
berkomunikasi atau pertanyaan
menyampaikan pada soal.
pemikirannya yang • Siswa kurang
ditunjukkan dengan terbiasa
penyelesaian soal cerita mengembangkan
yang tidak runtut. penalaran atau
proses berpikir
4. dalam
Praktik Pembelajaran: menyelesaikan soal,
Siswa kurang berminat baik soal berbentuk
menyelesiakan soal bukan cerita
cerita yang ditunjukkan maupun soal cerita
dengan sikap acuh tak
• Siswa kurang
acuh
mendapat
kesempatan cukup
dalam latihan
5. Praktik Pembelajaran:
mengungkapkan
Siswa kurang trampil jalan/ proses
bekerja sama dalam pikirannya
kelompok, khususnya
kelompok besar padahal • Guru kurang
kondisi kemampuan bervariasi memilih
siswa di kelas cukup metode atau strategi
heterogen dalam
membelajarkan
pembuatan model
matematika dan
penyelesaian soal
PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA
BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 63
PERENCANAAN TINDAKAN

No Masalah yang Kemungkinan Rumusan Masalah


teridentifikasi Penyebab
cerita
• Guru kurang
membiasakan siswa
untuk bekerja sama
secara kelompok
kecil yang kooperatif

SUMBER BELAJAR-6: Contoh proses penggalian


sumber-sumber belajar

64
64 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

dan penyusunan rencana


tindakan

Rumusan Masalah:

Apakah model pembelajaran Think Pair Share (TPS)


dapat meningkatkan kemampuan siswa dalam
menyelesaikan soal cerita?

Fokus

N Sumber Strategi/
Akses Penguatan
o belajar Pengembangan Praktik
Materi
Kurikulum Pembelajar
Matematika
an

1. Standar Isi ICT V V -


Mata BERMUTU
(Menentukan KD (Analisis
Pelajaran
yang relevan muatan KD
Matematika
untuk pembe- terkait
SMP/MTs
lajaran tindakan kemampuan
yaitu: KD 2.2, menyelesaikan
2.3, 3.2) cerita:
berhubungan
dengan SPLDV
dan Teorema
Pythagoras)

2. Penelitiaan ICT - V V
sebelumnya BERMUTU
(Terkait (Khususnya
yang relevan
kemampuan pembelajar
menyelesaiaka an
n soal cerita Kooperatif-
matematika) untuk
kelompok
kecil)

3. Strategi P4TK Mat - V V


Sukses
Menyelesai-
kan Soal
Cerita di SMP
(PPP, 2005)

4. Pembelajar- P4TK Mat V V V


an dan
PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA
BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 65
PERENCANAAN TINDAKAN

Fokus

N Sumber Strategi/
Akses Penguatan
o belajar Pengembangan Praktik
Materi
Kurikulum Pembelajar
Matematika
an
Penilaian
Kemahiran
Matematika
di SMP (PPP,
2005/Hand
Out Diklat)

5. Model ICT V - V
Pembelajar- BERMUTU
(Khususnya
an Matema-
model
tika SMP
pembelajar
an
kooperatif-
untuk
kelompok
kecil)

6. Asyik Belajar ICT V V V


dengan BERMUTU
PAKEM
MATEMA-TIKA
untuk SD dan
SMP

.. ... ... ... ... ...


.

Rencana Tindakan

Setelah menggali sumber belajar maka berikut ini


rencana tindakan yang akan dilakukan.

1. Hipotesis tindakan:

Model pembelajaran TPS dapat meningkatkan


kemampuan siswa dalam menyelesaikan soal
berbentuk cerita.
2. Indikator keberhasilan tindakan:

a. Tindakan perbaikan pembelajaran dinyatakan


berhasil bila secara umum kemampuan siswa

66
66 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

dalam menyelesaikan soal cerita sebelum dan


sesudah belajar secara berpasangan ada
peningkatan minimal 10 % pada setiap
pertemuan.
b. Tindakan perbaikan pembelajaran dinyatakan
berhasil bila rata rata hasil tes awal dan tes
akhir meningkat minimal 30 %.
c. Tindakan perbaikan pembelajaran dinyatakan
berhasil jika minimal 85% siswa menanggapi
positif terhadap model pembelajaran TPS yang
diikutinya.

3. Tindakan untuk mengatasi permasalahan direncana-


kan dalam 4 kali pertemuan saat belajar 3 macam
KD (Kompetensi Dasar) yang dilaksanakan dalam 2
siklus.

4. Pada siklus I akan dikelola kegiatan pembelajaran 2


pertemuan dengan KD 2.2. yaitu “Membuat model
matematika dari masalah yang berkaitan dengan
sistem persamaan linear dua variabel” dan KD 2.3
yaitu “Menyelesaikan model matematika dari
masalah yang berkaitan dengan sistem persamaan
linear dua variabel”

5. Pada siklus II akan dikelola kegiatan pembelajaran 2


pertemuan dengan KD 3.2 yaitu “Memecahkan
masalah pada bangun datar yang berkaitan dengan
Teorema Pythagoras”

6. Diharapkan tindakan sudah berhasil dalam kegiatan


2 siklus. Bila berdasar indikator keberhasilan
tindakan perbaikan pembelajaran pada siklus I dan II
belum berhasil, maka dilanjutkan dengan kegiatan
pembelajaran siklus III. Pembelajaran pada siklus III
menggunakan model pembelajaran TPS namun KD
nya disesuaikan dengan proses pembelajaran yang
berlangsung berikutnya. KD untuk siklus III yang
cocok misalnya KD 4.2: Menghitung keliling dan luas
lingkaran, KD 4.3. Menggunakan hubungan sudut
pusat, panjang busur, luas juring dalam pemecahan
masalah. Pada tiap pertemuan pembelajaran
dilakukan diskusi refleksi untuk mengoptimalkan
keberhasilan tindakan pada pertemuan berikutnya.

7. Isi kegiatan pada setiap pertemuan adalah


menerapkan model pembelajaran TPS. Untuk itu
pada setiap pertemuan disediakan bahan ajar soal

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 67
PERENCANAAN TINDAKAN

cerita untuk tugas kerja kelompok berpasangan (2


soal) dan soal cerita untuk penilaian pencapaian
individu (1 soal).

8. Pada tiap pertemuan pembelajaran dilakukan


diskusi refleksi untuk mengoptimalkan keberhasilan
tindakan pada pertemuan berikutnya.

9. Tes awal dilaksanakan sebelum pembelajaran siklus


dimulai, dan tes akhir dilaksanakan setelah selesai
pembelajaran siklus. Materi tes terdiri dari 2 soal.
Soal 1 terkait KD 2.3 dan KD 2.4, soal 2 tentang KD
3.2.

Catatan:

1. Pada hakikatnya perbaikan proses pembelajaran


melalui penelitian tindakan kelas terintegrasi
dengan proses pembelajaran harian yang telah
direncanakan, sehingga pelaksanaan penelitian
tindakan kelas menyatu dengan pelaksanaan
pembelajaran harian.

2. Contoh pada sumber belajar-6 ini adalah rencana


tindakan dalam rangka meningkatkan kemampuan
siswa menyelesaikan soal cerita yang tindakan
mengatasinya dapat dilaksanakan pada beberapa KD
yang berbeda. Dengan demikian pelaksanaan
tindakannya cenderung tidak mengganggu proses
pembelajaran harian.

3. Ada kalanya permasalahan yang akan diatasi


menyangkut kemampuan khusus tekait KD tertentu.
Contoh: permasalahan rendahnya ketrampilan siswa
dalam melakukan operasi bentuk aljabar di kelas
VII. Bagaimana caranya agar pelaksanaan
tindakannya tidak mengganggu proses pembelajaran
harian? Untuk itu perlu dibuat rencana tindakan
yang memperhatikan lingkup SK (Standar
Kompetensi) dari KD yang terkait dengan
permasalahan.

4. Menurut standar isi mata pelajaran matematika


SMP, kemampuan melakukan operasi bentuk aljabar
dipelajari siswa kelas VII pada SK 2. Pada SK 2
terdapat 4 KD yaitu KD 2.1. tentang mengenal
unsur-unsur bentuk aljabar, KD 2.2 tentang
melakukan operasi bentuk aljabar KD 2.3. tentang
menyelesaiakn persamaan linear satu variabel, dan

68
68 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

KD 2.4 tentang menyelesaikan pertidaksamaan


linear satu variabel.

5. Seperti pada SK lainnya pada umumnya, KD-KD


dalam satu SK 2 ini muatannya sangat erat
berhubungan. Oleh karena itu agar pelaksanaan
tindakan tidak mengganggu proses pembelajaran
harian maka pelaksanaan tindakan sebaiknya
dilaksanakan dalam lingkup satu SK itu.

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 69
PERENCANAAN TINDAKAN

SUMBER BELAJAR-7: Contoh RPP yang sesuai


Rencana Tindakan (Siklus I
dan II)

RPP SIKLUS I:

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

Nama Sekolah : SMP Negeri 2 Yogyakarta


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas/Semester : VIII/Satu
Jumlah Pertemuan: 2 (dua)

A. Standar Kompetensi: Memahami sistem persamaan linear dua


variabel dan menggunakannya dalam pemecahan masalah.

B. Kompetensi Dasar:
1. Membuat model matematika dari masalah yang berkaitan
dengan sistem persamaan linear dua variabel (SPLDV)
2. Menyelesaikan model matematika dari masalah yang
berkaitan dengan sistem persamaan linear dua variabel
(SPLDV)
C. Indikator Pencapaian Kompetensi:
1. Membuat model matematika dari masalah yang dinyatakan
dalam soal cerita yang berkaitan dengan SPLDV.
2. Menyelesaiakan model matematika dari masalah yang
dinyatakan dalam soal cerita yang berkaitan dengan
SPLDV.
D. Tujuan Pembelajaran:
Setelah selesai mengikuti kegiatan pembelajaran diharapkan
siswa dapat:
1. membuat model matematika dari masalah yang dinyatakan
dalam soal cerita yang berkaitan dengan SPLDV
2. menyelesaikan model matematika dari masalah yang
dinyatakan dalam soal cerita yang berkaitan dengan SPLDV
Catatan:
Kemampuan prasyarat yang seharusnya sudah dikuasai siswa
sebelum belajar kompetensi dasar ini adalah siswa mampu
menyelesaikan SPLDV dengan cara substitusi atau eliminasi
atau grafik atau gabunga cara-cara itu

E. Materi Ajar:
1. Pembuatan model matematika dari masalah yang
dinyatakan dalam soal cerita yang berkaitan dengan
SPLDV.
2. Penyelesaian model matematika dari masalah yang
dinyatakan dalam soal cerita yang berkaitan dengan
SPLDV.

68
68 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

F. Alokasi Waktu: 4 x 40 menit.


G. Metode Pembelajaran
Diskusi kelompok dan penemuan terbimbing dengan model
pembelajaran kooperatif tipe Think Pair Share (TPS).

H. Kegiatan Pembelajaran

Pertemuan ke-1:

1. Kegiatan pendahuluan (5 menit)


a. Motivasi: guru menceritakan manfaat mempelajari
membuat dan menyelesaikan model matematika yang
berkaitan dengan SPLDV.
b. Guru menginformasikan cara belajar yang akan
ditempuh (model pembelajaran TPS)
c. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran.
d. Apersesi: Guru mengecek kemampuan prasyarat siswa
dengan tanya jawab.

2. Kegiatan inti (65 menit)

a. Siswa mengerjakan soal tentang membuat dan


menyelesaikan model matematika dari masalah yang
dinyatakan dalam soal cerita yang berkaitan dengan
SPLDV (satu soal) sebagai penilaian kemampuan awal
sebelum berpasangan -8 menit.
b. Tahap I: Think (berpikir) -10 menit
 Guru mengajukan masalah (terdiri dua soal cerita)
 Siswa berpikir dan mencoba menyelesaikannya
secara individu dan mandiri.

c. Tahap II: Pair (pasangan) -15 menit


Siswa secara berpasangan (dengan teman yang telah
ditentukan sebelumnya) berdiskusi menyelesaikan
masalah yang telah dipikirkan secara individu
sebelumnya.
d. Tahap III: Share (berbagi)- 25 menit
 Guru memanggil 2 pasangan untuk presentasi secara
bergantian ((banyak pasangan yang dipanggil
tergantung a.l kelancaran proses pembelajaran,
masalah yang dipresentasikan oleh tiap kelompok
berbeda)
 Salah satu pasangan siswa mengomunikasikan hasil
kerjanya untuk seluruh kelas sedang pasangan lainnya
yang tidak presentasi menanggapi, mengajukan
pertanyaan, memberi masukan/saran dalam rangka

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 69
PERENCANAAN TINDAKAN

 Dalam interaksi menanggapi dan menjawab


pertanyaan, pasangan siswa presenter yang menjawab
benar dan pasangan lain yang membantu memberikan
jawaban benar diberi pujian

e. Siswa mengerjakan soal tentang membuat dan


menyelesaikan model matematika dari masalah yang
dinyatakan dalam soal cerita yang berkaitan dengan
SPLDV (satu soal) sebagai penilaian setelah berpasangan.
-7 menit

3. Kegiatan penutup (10 menit)


a. Siswa dan guru membuat rangkuman.
b. Siswa dan guru melakukan refleksi.
c. Guru memberi tugas rumah.

Pertemuan ke-2:

1. Kegiatan pendahuluan (5 menit)


a. Motivasi: menceritakan manfaat menceritakan manfaat
mempelajari membuat dan menyelesaikan model
matematika yang berkaitan dengan SPLDV.
b. Guru menginformasikan cara belajar yang akan ditempuh
(model pembelajaran TPS), dan mengingatkan kembali
langkah-langkahnya.
c. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran.
b. Apersesi: Guru mengecek kemampuan prasyarat siswa
dengan tanya jawab.

2. Kegiatan inti (65 menit)

a. Siswa mengerjakan soal tentang membuat dan


menyelesaikan model matematika dari masalah yang
dinyatakan dalam soal cerita yang berkaitan dengan
SPLDV (satu soal) sebagai penilaian kemampuan awal
sebelum berpasangan -8 menit.
b. Tahap I: Think (berpikir) -10 menit
 Guru mengajukan masalah (terdiri dua soal cerita)
 Siswa berpikir dan mencoba menyelesaikannya secara
individu dan mandiri.
c. Tahap II: Pair (pasangan, berdiskusi) -15 menit
Siswa secara berpasangan (dengan teman yang telah
ditentukan sebelumnya) berdiskusi menyelesaikan
masalah yang telah dipikirkan secara individu
sebelumnya.

70
70 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

d. Tahap III: Share (berbagi) - 25 menit


 Guru memanggil 2 pasangan untuk presentasi secara
bergantian ((banyak pasangan yang dipanggil
tergantung a.l kelancaran proses pembelajaran,
masalah yang dipresentasikan oleh tiap kelompok
berbeda.
 Salah satu pasangan siswa mengomunikasikan hasil
kerjanya untuk seluruh kelas sedang pasangan lainnya
yang tidak presentasi menanggapi, mengajukan
pertanyaan, memberi masukan/saran dalam rangka
memperjelas penyelesaian masalah (bila pertanyaan
yang diajukan kurang bermakna atau tersendat, guru
segera bertindak mengarahkan atau memberi bantuan
namun tidak mengambil alih pertanyaan)
 Dalam interaksi menanggapi dan menjawab
pertanyaan, pasangan siswa presenter yang menjawab
benar dan pasangan lain yang membantu memberikan
jawaban benar diberi pujian.
e. Siswa mengerjakan soal tentang membuat dan
menyelesaikan model matematika yang dinyatakan dalam
soal cerita yang berkaitan dengan SPLDV sebagai
penilaian hasil belajar setelah berpasangan. -7 menit

3. Kegiatan penutup (10 menit)


a. Siswa dan guru membuat rangkuman.
b. Siswa dan guru melakukan refleksi.
c. Guru memberi tugas rumah.

I. Penilaian Hasil Belajar

1. Teknik penilaian: pengamatan, tes tulis


2. Instrumen penilaian: soal uraian berbentuk cerita dan lembar
pengamatan aktivitas siswa (terlampir)
3. Prosedur penilaian:
Penilaian hasil belajar siswa mencakup penilaian proses dan
hasil akhir belajar. Prosedur penilaian sebagai berikut.

Waktu
No Aspek yang dinilai Teknik Penilaian
Penilaian

1. Aktivitas siswa Pengamatan Pertemuan ke-


1 dan 2

2. Kemampuan • Tes tulis Pertemuan ke-


menyelesaikan soal (individu) 1 dan 2
cerita

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 71
PERENCANAAN TINDAKAN

J. Sumber Belajar

1. Buku Matematika Jilid VIII dari Direktorat PLP, Depdiknas


2004.
2. Buku Matematika Kelas VIII, Cholik dan Sugiyono, Penerbit
Erlangga, 2004, halaman 103-105.
3. Soal-soal cerita untuk kerja kelompok dengan model TPS.
4. Soal-soal cerita untuk penilaian pencapaian individu.
5. Soal untuk tugas rumah.

Yogyakarta, November 2007


Mengetahui Guru Model
Kepala SMPN 2 Yogyakarta

(Drs. Paijan) (Eka Wahyu S, S.Pd)


NIP 130798041 NIP 130797962

Lampiran-1: Soal-soal untuk tugas kelompok berpasangan pada


pertemuan ke-1 Siklus I

3. Seorang pedagang majalah berhasil menjual majalah “PINTAR”


dan majalah “KREATIF” sebanyak 40 eksemplar. Sebuah majalah
“PINTAR” berharga Rp 8.000,00 dan sebuah majalah “KREATIF”
berharga Rp 12.000,00. Dalam beberapa waktu uang yang
diperoleh pedagang dari penjualan kedua majalah Rp 376.000,00.
a. Buatlah model matematika dari permasalahan tersebut.
b. Berapakah jumlah masing-masing majalah yang terjual?

4. Tempat parkir sebuah gedung pertunjukan terdiri dari mobil dan


sepeda motor. Harga parkir sebuah mobil Rp 2.000,00 dan sebuah
motor Rp 500,00. Pada suatu saat jumlah roda pada parkiran itu
350 buah dan jumlah uang yang diperoleh dari jasa parkir itu Rp
137.500, 00.
a. Buatlah model matematika dari permasalahan tersebut.
b. Berapakah banyak masing-masing kendaraan di tempat parkir
pada saat itu?

Lampiran-2: Soal untuk penilaian pencapaian individu sebelum


dan sesudah berpasangan pada pertemuan ke-1 Siklus I

Di salah satu peternakan milik Pak Anggit terdapat 18 ekor binatang.


Beberapa diantaranya berupa ayam dan lainnya berupa sapi. Jika
dihitung maka jumlah seluruh kaki dari 18 binatang itu ada 50 buah.
a. Buatlah model matematika dari permasalahan tersebut.
b. Berapakah jumlah masing-masing binatang di tempat peternakan
Pak Anggit itu?

72
72 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

Lampiran-3: Soal-soal untuk tugas kelompok berpasangan pada


pertemuan ke-2 Siklus I

a. Ladang Pak Budi berbentuk persegi panjang dengan keliling 54 m.


Lebar ladang 3 m lebih pendek dari panjangnya. Ladang tersebut
ditanami jagung. Setiap 1 m² tanah di ladang itu membutuhkan
pupuk seberat 3,5 ons.
a. Buatlah model matematika dari permasalahan tersebut.
b. Berapakah kg kebutuhan pupuk untuk ladang Pak Budi?

2. Umur Pak Ali 9 kali lebih tua dari umur Vina. Empat tahun yang
akan datang umur Pak Ali 5 kali lebih tua dari umur Vina.
a. Buatlah model matematika dari permasalahan tersebut.
b. Berapakah umur masing-masing majalah 4 tahun yang akan
datang?
Soal cadangan untuk pasangan yang kecepatan belajarnya tinggi:
Pada tahun 2007, usia Ani 2/3 kali usia Beti. Pada tahun 2013 jumlah
usia mereka 42 tahun.
a. Buatlah model matematika dari permasalahan tersebut.
b. Berapakah jumlah usia mereka pada tahun 2005?

Lampiran-4: Soal untuk penilaian pencapaian individu sebelum dan


sesudah berpasangan pada pertemuan ke-2 Siklus I

Kebun Pak Badrun berbentuk persegi panjang dengan keliling 100


meter. Panjang kebun 10 m lebih dari lebarnya. Kebun tersebut
ditanami jagung. Tiap 1 m² kebun dibutuhkan bibit jagung sebanyak 2
ons.
a. Buatlah model matematika dari permasalahan tersebut.
b. Berapa kg bibit jagung yang diperlukan untuk menanami kebun
Pak Badrun itu?

Pedoman penilaian tes pencapaian individu sebelum dan sesudah


berpasangan pada pertemuan ke-1 dan ke-2 siklus I

ASPEK YANG DINILAI SKOR


a. Model matematika:
Benar 5
Hampir benar 4
Yang benar dan salah seimbang 3
Sebagian kecil benar 2
Salah 1
Tidak membuat 0
b. Proses perhitungan
Benar 5
Hampir benar 4
Yang benar dan salah seimbang 3
Sebagian kecil benar 2
Salah 1
Tidak menghitung 0
Skor Total Minimal = 0 Skor Total Maksimal = 10
PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA
BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 73
PERENCANAAN TINDAKAN

Konversi skor ke nilai dari hasil tes pencapaian individu


sebelum dan sesudah berpasangan pada pertemuan ke-1 dan
ke-2 Siklus I

kor Nilai Skor Nilai Skor Nilai Skor Nilai Skor Nilai
1 10 3 30 5 50 7 70 9 90
2 20 4 40 6 60 8 80 10 100

RPP SIKLUS II:

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

Nama Sekolah : SMP Negeri 2 Yogyakarta


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas/Semester : VIII/Satu
Jumlah Pertemuan : 2 (dua)

A. Standar Kompetensi: Menggunakan bentuk aljabar,


persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel, dan
perbandingan dalam pemecahan masalah.

B. Kompetensi Dasar : 3.2 Memecahkan masalah pada


bangun datar yang berkaitan dengan Teorema Pythagoras.

C. Indikator Pencapaian Kompetensi: Menyelesaikan soal


cerita yang berkaitan dengan Teorema Pythagoras.

D. Tujuan Pembelajaran: Setelah selesai mengikuti kegiatan


pembelajaran diharapkan siswa dapat menyelesaikan soal
cerita yang berkaitan dengan Teorema Pythagoras.

Catatan:
Kemampuan prasyarat yang seharusnya sudah dikuasai siswa
sebelum belajar kompetensi dasar ini adalah:
1. Siswa mampu menuliskan Teorema Pythagoras.
2. Siswa mampu menghitung panjang segitiga siku-siku
dengan menggunakan Teorema Pythagoras.

E. Materi Ajar: Soal cerita tentang penggunaan Teorema


Pythagoras

F. Alokasi Waktu: 4 x 40 menit

74
74 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

G. Metode Pembelajaran
Diskusi kelompok dan penemuan terbimbing dengan model
pembelajaran kooperatif tipe Think Pair Share (TPS).

H. Kegiatan Pembelajaran

Pertemuan ke-1:

1. Kegiatan pendahuluan (5 menit)


c. Motivasi: menceritakan manfaat Teorema Pythagoras dalam
kehidupan sehari-hari.
d. Guru menginformasikan cara belajar yang akan ditempuh
(model pembelajaran TPS)
e. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran.
f. Apersesi: Guru mengecek kemampuan prasyarat siswa dengan
tanya jawab.

2. Kegiatan inti (65 menit)


a. Siswa mengerjakan soal tentang menyelesaikan soal cerita
yang berkaitan dengan Teorema Pythagoras (satu soal)
sebagai penilaian kemampuan awal sebelum berpasangan -8
menit
b. Tahap I: Think (berpikir) -10 menit
 Guru mengajukan masalah (terdiri dua soal cerita)
 Siswa berpikir dan mencoba menyelesaikannya secara
individu dan mandiri.
c. Tahap II: Pair (pasangan, berdiskusi) -15 menit
Siswa secara berpasangan (dengan teman yang telah
ditentukan sebelumnya) berdiskusi menyelesaikan masalah
yang telah dipikirkan secara individu sebelumnya.
d. Tahap III: Share (berbagi) - 25 menit
 Guru memanggil 2 pasangan untuk presentasi secara
bergantian ((banyak pasangan yang dipanggil tergantung
a.l kelancaran proses pembelajaran, masalah yang
dipresentasikan oleh tiap kelompok berbeda)
 Salah satu pasangan siswa mengomunikasikan hasil
kerjanya untuk seluruh kelas sedang pasangan lainnya
yang tidak presentasi menanggapi, mengajukan
pertanyaan, memberi masukan/saran dalam rangka
memperjelas penyelesaian masalah (bila pertanyaan yang
diajukan kurang bermakna atau tersendat, guru segera
bertindak mengarahkan atau memberi bantuan namun
tidak mengambil alih pertanyaan)
 Dalam interaksi menanggapi dan menjawab pertanyaan,
pasangan siswa presenter yang menjawab benar dan
pasangan lain yang membantu memberikan jawaban
benar diberi pujian.

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 75
PERENCANAAN TINDAKAN

d. Siswa mengerjakan soal tentang menyelesaikan soal cerita yang


berkaitan dengan Teorema Pythagoras sebagai penilaian hasil
belajar setelah berpasangan. -7 menit

3. Kegiatan penutup (10 menit)


a. Siswa dan guru membuat rangkuman.
b. Siswa dan guru melakukan refleksi.
c. Guru memberi tugas rumah.

Pertemuan ke-2:

1. Kegiatan pendahuluan (5’)


b. Motivasi: menceritakan manfaat Teorema Pythagoras dalam
kehidupan sehari-hari.
c. Guru menginformasikan cara belajar yang akan ditempuh
(model pembelajaran TPS)
d. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran.
e. Apersesi: Guru mengecek kemampuan prasyarat siswa dengan
tanya jawab.

2. Kegiatan inti (65 menit)


a. Siswa mengerjakan soal tentang menyelesaikan soal cerita yang
berkaitan dengan Teorema Pythagoras (satu soal) sebagai
penilaian kemampuan awal sebelum berpasangan -8 menit

b. TahapI: Think (berpikir) -10 menit


 Guru mengajukan masalah (terdiri dua soal cerita)
 Siswa berpikir dan mencoba menyelesaikannya secara
individu dan mandiri.
c. Tahap II: Pair (pasangan, berdiskusi) -15 menit
Siswa secara berpasangan (dengan teman yang telah ditentukan
sebelumnya) berdiskusi menyelesaikan masalah yang telah
dipikirkan secara individu sebelumnya.
d. Tahap III: Share (berbagi) - 25 menit
 Guru memanggil 2 pasangan untuk presentasi secara
bergantian ((banyak pasangan yang dipanggil tergantung a.l
kelancaran proses pembelajaran, masalah yang
dipresentasikan oleh tiap kelompok berbeda)
 Salah satu pasangan siswa mengomunikasikan hasil kerjanya
untuk seluruh kelas sedang pasangan lainnya yang tidak
presentasi menanggapi, mengajukan pertanyaan, memberi
masukan/saran dalam rangka memperjelas penyelesaian
masalah (bila pertanyaan yang diajukan kurang bermakna
atau tersendat, guru segera bertindak mengarahkan atau
memberi bantuan namun tidak mengambil alih pertanyaan)
 Dalam interaksi menanggapi dan menjawab pertanyaan,
pasangan siswa presenter yang menjawab benar dan
pasangan lain yang membantu memberikan jawaban benar
diberi pujian.

76
76 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

f. Siswa mengerjakan soal tentang menyelesaikan soal cerita yang


Siswa mengerjakan soal tentang menyelesaikan soal cerita yang
berkaitan dengan Teorema Pythagoras sebagai penilaian hasil
belajar setelah berpasangan. -7 menit

3. Kegiatan penutup (10 menit)


a. Siswa dan guru membuat rangkuman.
b. Siswa dan guru melakukan refleksi.
c. Siswa mengerjakan kuis tentang menyelesaikan soal cerita yang
berkaitan dengan Teorema Pythagoras sebagai penilaian hasil
belajar.
d. Guru memberi tugas rumah.

I. Penilaian
1. Teknik penilaian: pengamatan, tes tulis
2. Instrumen penilaian: soal uraian berbentuk cerita dan lembar
pengamatan aktivitas siswa (terlampir)
3. Prosedur penilaian:
Penilaian hasil belajar siswa mencakup penilaian proses dan hasil
akhir belajar. Prosedur penilaian sebagai berikut.

Aspek yang
No Teknik Penilaian Waktu Penilaian
dinilai
1. Aktivitas siswa Pengamatan Pertemuan ke-1
dan 2
2. Kemampuan • Tes tulis individu Pertemuan ke-1
menyelesaikan dan 2
soal cerita

J. Sumber Belajar
1. Buku Matematika Jilid VIII dari Direktorat PLP, Depdiknas 2004.
2. Buku Matematika Kelas VIII, Cholik dan Sugiyono, Penerbit Erlangga,
2004, halaman 161 Latihan 6.
3. Soal-soal cerita untuk kerja kelompok dengan model TPS.
4. Soal-soal cerita untuk penilaian pencapaian individu.
5. Soal untuk tugas rumah.

Yogyakarta, November 2007


Mengetahui Guru Model
Kepala SMPN 2 Yogyakarta

(Drs. Paijan) (Eka Wahyu S, S.Pd)


NIP 130798041 NIP 130797962

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 77
PERENCANAAN TINDAKAN

Lampiran-1: Soal-soal untuk tugas kelompok berpasangan pada


pertemuan ke-1 siklus II

Kerjakan soal-soal berikut ini dengan lengkap dan jelas.

1. Pak RT memiliki bendera berbentuk segitiga siku-siku. Panjang sisi-sisi


siku-siku bendera 120 cm dan 50 cm. Sepanjang tepi bendera akan
ditambahkan variasi dari bahan pita. Harga pita per meter Rp
5.000,00.
a. Bagaimanakah sketsa dari bendera?.
b. Berapa panjang minimal dari pita yang harus dipasang?
c. Berapa harga seluruh pita?

2. Sebuah pesawat bertolak dari kota A ke arah timur laut menuju kota
B sejauh 100 km. Dari kota B dilanjutkan terbang ke arah tenggara
menuju kota C sejauh 240 km.
a. Buatlah sketsa rute perjalanan pesawat tersebut.
b. Hitunglah jarak terdekat dari kota A ke kota C.

Soal cadangan untuk pasangan yang kecepatan belajarnya tinggi:

Sebuah sapu tangan berbentuk segitiga siku-siku dengan perbandingan


sisi siku-siku 1:√3. Panjang sisi miring dari sapu tangan 20 cm.
a. Bagaimanakah sketsa dari bentuk sapu tangan itu?
b. Hitunglah panjang sisi siku-siku dari sapu tangan.
c. Hitunglah keliling sapu tangan.

Lampiran-2: Soal untuk penilaian pencapaian individu sebelum dan


sesudah berpasangan pada pertemuan ke-1 Siklus II

Sebidang tanah kebun berbentuk persegi panjang dengan ukuran 40m ×


30m. Pada sepanjang salah satu diagonalnya dibuat parit dengan biaya
pengerjaan per meter Rp 20.000,00.
a. Bagaimanakah sketsa dari kebun?
b. Hitunglah panjang parit.
c. Hitunglah biaya yang diperlukan untuk pembuatan parit.

78
78 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

Pedoman penilaian tes pencapaian individu sebelum dan sesudah


berpasangan pada pertemuan ke-1 Siklus II

Aspek yang dinilai Skor


a. Gambar sketsa bidang tanah:
Benar 2
Salah 1
Tidak membuat 0
b. Proses menghitung panjang parit sampai diperoleh
hasilnya
Benar 6
Hampir benar 5
Yang benar dan salah seimbang 4
Sebagian kecil benar 2
Salah 1
Tidak menghitung 0
c. Proses menghitung biaya membuat parit sampai diperoleh
hasilnya
Benar atau hampir benar 2
Sebagian kecil benar atau salah 1
Tidak menghitung 0
Skor Minimal = 0, Skor Maksimal =
10

Lampiran-3: Soal-soal untuk tugas kelompok berpasangan pada


pertemuan ke-2 siklus II

Kerjakan soal-soal berikut ini dengan lengkap dan jelas untuk nomor yang
dilingkari.
1. Tinggi sebuah tiang listrik 4,8 m. Puncak tiang dihubungkan ke tanah
dengan kawat yang panjangnya masing-masing 6 m dan 5,2 m. Di
tanah, ujung kawat dipasang pasak sehingga letak kedua pasak dan
tiang listrik segaris. Tiang listrik terletak di kiri kedua pasak tadi.
a. Buatlah sktesa tiang listrik dan pasaknya
b. Hitung jarak kedua pasak.
2. Sebuah model balok ABCD.EFGH terbuat dari kayu berukuran panjang
70 cm, lebar 50 cm dan tinggi 35 cm. Seekor siput merayap dari titik A
menuju titik G.
a. Buatlah sketsa model balok
b. Hitunglah jarak terdekat yang dilalui oleh siput.

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 79
PERENCANAAN TINDAKAN

Lampiran-4: Soal untuk penilaian pencapaian individu sebelum dan


sesudah berpasangan pada pertemuan ke-2 Siklus II

Satu regu pramuka mendapat tugas mendirikan bendera dengan tongkat


dan tali. Ujung atas tali berjarak 1,6 m dari tanah. Tongkat terletak
diantara kedua pasak tali yang segaris. Panjang kedua tali berturut-turut
2 m dan 3,4 m.
1. Buatlah sketsa tongkat dan tali pada pendirian bendera.
2. Hitunglah jarak kedua pasak tali yang segaris itu.

Pedoman penilaian tes pencapaian individu sebelum dan sesudah


berpasangan pada pertemuan ke-2 Siklus II

Aspek yang dinilai Skor


a. Gambar sketsa tiang dan tali untuk bendera:
Benar 2
Salah 1
Tidak membuat 0
b. Proses menghitung jarak kedua pasak sampai diperoleh
hasilnya
Benar 8
Hampir benar 6
Yang benar dan salah seimbang 4
Sebagian kecil benar 2
Salah 1
Tidak menghitung 0

Skor Minimal = 0 Skor Maksimal = 10

Konversi skor ke nilai dari hasil tes pencapaian individu sebelum dan
sesudah berpasangan pada pertemuan ke-1 dan ke-2 Siklus II

Skor Nilai Skor Nilai Skor Nilai Skor Nilai Skor Nilai
1 10 3 30 5 50 7 70 9 90
2 20 4 40 6 60 8 80 10 100

80
80 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

SUMBER BELAJAR-8: Contoh Instrumen untuk


Pengambilan Data
A. Tes Awal dan Tes Akhir

Petunjuk: Kerjakan tes ini pada kertas yang disediakan.


Waktu mengerjakan tes maksimal 20 menit.

Siklus I:

Jumlah uang Gentur dan Bowo Rp 600.000,00. Bila tiga


kali uang Gentur dikurangi uang Bowo hasilnya Rp
800.000,00.

1. Buatlah model matematika dari permasalahan


tersebut.

2. Berapa uang masing-masing?

Siklus II:

Sebuah kapal berlayar dari pelabuhan A ke arah utara


menuju pelabuhan B sejauh 10 km, kemudian belok ke
timur sejauh 24 km sampai pelabuhan C.

1. Bagaimanakah sketsa dari rute kapal?

2. Hitunglah jarak terdekat dari pelabuhan A ke C.

Kunci Penyelesaian:

Tes Awal dan Akhir Siklus I:

Jumlah uang Gentur dan Bowo Rp 600.000,00. Bila tiga


kali uang Gentur dikurangi uang Bowo hasilnya Rp
800.000,00.

1. Buatlah model matematika dari permasalahan


tersebut.

2. Berapa uang masing-masing?

Penyelesaian:

Diketahui: uang Gentur + uang Bowo = 600.000

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 81
PERENCANAAN TINDAKAN

2 × uang Bowo + uang Gentur = 850.000

3 × uang Gentur − uang Bowo = 800.000

Ditanyakan:

1. Model matematikanya

2. Jumlah uang Gentur dan Bowo masing-masing.

Jawab:

1. Model matematikanya:

Misal uang Gentur = x dan uang Bowo = y, maka:

x + y = 600.000

3x− y = 800.000

2. x + y = 600.000 1x x + y = 600.000

3x - y = 800.000 1 x 3x - y = 800.000 +

4x = 1.400,000
x = 1.400.000/4
x = 350.000
x +y = 600.000

350.000 + y = 600.000
y = 600.000 – 350.000 = 250.000
Jadi uang mereka masing-masing adalah:

Uang Gentur Rp 350.000,00 dan uang Bowo Rp


250.000,00

Siklus II:

Sebuah kapal berlayar dari pelabuhan A ke arah utara


menuju pelabuhan B sejauh 10 km, kemudian belok ke
timur sejauh 24 km sampai pelabuhan C.

1. Bagaimanakah sketsa dari rute kapal?

2. Hitunglah jarak terdekat dari pelabuhan A ke C.

82
82 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

Penyelesaian:

1. Sketsa rute kapal:

B 24 km C

10 km

2. Jarak terdekat dari pelabuhan A ke C.

AC2 = AB2 +BC2

AC2 = 102 +242

AC2 = 100 +576

AC2 = 676

AC = √ 676 = 26

Jadi jarak terdekat dari pwlabuhan A ke pelabuhan C adalah


26 Km

Pedoman penilaian hasil tes awal dan akhir SIKLUS 1

ASPEK YANG DINILAI SKOR


a. Model matematika:
Benar 5
Hampir benar 4
Yang benar dan salah seimbang 3
Sebagian kecil benar 2
Salah 1
Tidak membuat 0
b. Proses perhitungan
Benar 5
Hampir benar 4
Salah 1
Tidak menghitung 0
Skor Total Minimal = 0 Skor Total Maksimal = 10

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 83
PERENCANAAN TINDAKAN

Pedoman Penilaian hasil tes awal dan akhir SIKLUS 2:

ASPEK YANG DINILAI SKOR


a. Gambar sketsa rute kapal
Benar 2
Salah 1
Tidak membuat 0
b. Proses menghitung jarak terdekat sampai diperoleh hasilnya
Benar 8
Hampir benar 6
Yang benar dan salah seimbang 4
Sebagian kecil benar 2
Salah 1
Tidak menghitung 0
Skor maksimal soal nomor-2= 0, Skor maksimal soal nomor-2= 10
SKOR TOTAL MINIMAL TES = 0 SKOR TOTAL MAKSIMAL TES = 20

Konversi skor ke nilai dari hasil tes awal dan akhir:

Skor Nilai Skor Nilai Skor Nilai Skor Nilai Skor Nilai
1 5 5 25 9 45 13 65 17 85
2 10 6 30 10 50 14 70 18 90
3 15 7 35 11 55 15 75 19 95
4 20 8 40 12 60 16 80 20 100

B. Lembar Pengamatan Aktivitas Siswa dalam


Pembelajaran Kooperatif Tipe TPS*

Kompetensi
Dasar:..........................................................

Siklus
ke:.................................................................
.........

Petunjuk:

• Berikan penilaian dengan memberi tanda cek (v)


pada angka 1, 2, 3, 4 atau 5 sesuai hasil
pengamatan.

• 1 = tidak baik 2 = kurang baik 3=cukup


4 = baik 5 = sangat baik

84
84 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

KELOMPOK
KETRG
Kelompok.. Kelompok.. Kelompok..
NO ASPEK PENILAIAN
. . .

1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5

1. Memperhatikan
penjelasan guru

2. Mengerjakan tugas
individu

3. Menghargai gagasan
sesama teman

4. Menyampaiakan
gagasan pada
kelompok

5. Mengambil
keputusan
kelompok
(kesimpulan)

6. Keberanian dalam
presentasi

7. Presentasi
terstruktur baik dan
lancar

8. Menerima
tanggapan/masukan
dari kelompok lain

9. Memberikan
tanggapan pada
kelompok lain

10. Mencatat hasil


keputusan
(kesimpulan) kelas

Yogyakarta, November 2007


Pengamat

(..................)
NIP.............

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 85
PERENCANAAN TINDAKAN

C. Lembar Pengamatan Pengelolaan Pembelajaran


Kooperatif Tipe TPS*

Nama Sekolah: SMPN 2 Yogyakarta

Nama Guru:......................................................

Kompetensi Dasar:.............................................

Tanggal:.........................................................

Pertemuan ke:..................................................

Pukul:............................................................

Petunjuk:

• Berikan penilaian dengan memberi tanda cek (v)


pada kolom tersedia berdasarkan hasil
pengamatan.

• 1 = tidak baik 2 = kurang baik 3 = cukup 4 = baik


5 = sangat baik

Penilaian
No Aspek yang Dinilai
1 2 3 4 5

I. Persiapan pembelajaran (secara keseluruhan)

II. Pelaksanaan pembelajaran

A. Kegiatan Pendahuluan

1. Menyampaikan tujuan pembelajaran

2. Memotivasi siswa

3. Mengaitkan pembelajaran dengan


pengetahuan awal siswa

4. Menyampaikan siklusan model


pembelajaran yang akan dipakai

B. Kegiatan Inti

1. Menyampaikan tugas pada kerja kelompok


dengan demonstrasi/simulasi atau teks

86
86 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

Penilaian
No Aspek yang Dinilai
1 2 3 4 5

2. Mengatur siswa dalam kelompok-kelompok


belajar berpasangan

3. Membimbing siswa mengerjakan tugas


secara individu

4. Mendorong dan membimbing dilakukannya


ketrampilan kooperatif dengan pasanga
belajar

a. Mengajukan pertanyaan

b. Menjawab pertanyaan/menanggapi

c. Menyampaikan ide/pendapat

d. Mendengarkan secara aktif

5. Mengawasi setiap kelompok secara


bergiliran

6. Menjadi fasilitator

7. Mendorong dan membimbing dilakukannya


ketarmpilan kooperatif dalam satu kelas

a. Menyampaikan ide/pendapat

b. Mengajukan pertanyaan

c. Menjawab pertanyaan/menanggapi

d. Mendengarkan secara aktif

8. Memberikan kuis sebagai penguatan

C. Kegiatan Penutup

1. Membimbing siswa membuat rangkuman

2. Mengumumkan pengakuan/penghargaan

3. Memberi tugas rumah

III. Pengelolaan Waktu

IV. Suasana Kelas

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 87
PERENCANAAN TINDAKAN

Penilaian
No Aspek yang Dinilai
1 2 3 4 5

1. Berpusat pada siswa

2. Siswa antusias

3. Guru antusias

Yogyakarta, November 2008


Pengamat

D. CATATAN SELAMA OBSERVASI (Melengkapi


instrumen C)*

Hari/Tanggal
Observasi:....................................................

1. Catatan tentang komentar atau diskusi yang


dilakukan siswa (tulis nama dan posisi tempat duduk
siswa)
................................................................
................................................................
................................................................
................................................................
2. Catatan tentang situasi ketika siswa melakukan
kerjasama atau memilih untuk tidak melakukan
kerjasama.
................................................................
................................................................
................................................................
3. Contoh-contoh terjadinya proses konstruksi
pemahaman melalui diskusi dan aktivitas belajar
yang dilakukan siswa.
................................................................
................................................................
................................................................
4. Variasi metode penyelesaian masalah dari siswa
secara individual atau kelompok termasuk strategi
penyelesaian yang salah.
................................................................
................................................................

88
88 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

E. Angket Tanggapan Siswa terhadap model


Pembelajaran TPS *

A. Berilah tanda silang pada jawaban yang sesuai


dengan pendapatmu.
1. Suasana kelas yang saya rasakan ketika belajar
dengan model TPS:
a. sangat gaduh
b. gaduh
c. agak tenang
d. tenang
e. sangat tenang
4. Menyelesaikan soal cerita dengan model TPS:
a. sangat tidak senang
b. tidak senang
c. agak senang
d. senang
e. sangat tsenang
5. Bila soal cerita diselesaikan sendirian, maka:
a. sangat sulit
b. sulit
c. agak mudah
d. mudah
e. sangat mudah
6. Saya merasa... dalam mengungkapkan gagasan/
pikiran kepada teman di kelompok.
a. sangat sulit
b. sulit
c. agak mudah
d. mudah
e. sangat mudah
7. Saya merasa...dalam menyelesaiakan soal cerita
bersama dengan kelompok pada model TPS.
a. sangat sulit
b. sulit
c. agak mudah
d. mudah
e. Sangat mudah
PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA
BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 89
PERENCANAAN TINDAKAN

8. Saya merasa... dalam mempresentasikan hasil


kerja kelompok di depan kelas.
a. sangat takut
b. takut
c. agak takut
d. berani
e. sangat berani
9. Saya merasa... dalam memberikan tanggapan pada
presentasi kelompok lain.
a. sangat takut
b. takut
c. agak takut
d. berani
e. sangat berani
10. Saya merasa...dalam mengubah kalimat sehari-hari
pada soal cerita ke kalimat matematika.
a. sangat sulit
b. sulit
c. agak mudah
d. mudah
e. sangat mudah
11. Saya merasa...dalam menyelesaiakn kalimat
matematika.
a. sangat sulit
b. sulit
c. agak mudah
d. mudah
e. sangat mudah
12. Dalam menyelesaikan soal cerita, saya merasa:
a. makin bingung
b. bingung
c. agak jelas
d. jelas
e. sangat jelas.

90
90 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

B. Berilah tanggapan atau komentar tentang


pembelajaran dengan cara TPS, sesudah
menggunakannya dan sebelum menggunakannya.
.....................................................................
.....................................................................
.....................................................................
.....................................................................
.....................................................................
.....................................................................
.....................................................................
.....................................................................
.....................................................................
.....................................................................
.....................................................................
Sumber: Suramanto (2007).

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 91
PERENCANAAN TINDAKAN

SUMBER BELAJAR-9: Contoh Rangkuman


Perencanaan Tindakan
Perbaikan Pembelajaran

1. Setelah mengidentifikasi masalah, mencari


kemungkinan penyebabnya, serta merumuskan
masalahnya, maka kegiatan PTK berikutnya adalah
menguraikan kemungkinan rencana tindakan yang
dapat dilakukan untuk mengatasi masalah. Untuk itu
diperlukan penggalian sumber-sumber belajar yang
relevan.

2. Dari daftar kemungkinan rencana tindakan


selanjutnya dipilih salah satu rencana tindakan yang
paling mudah atau memungkinkan pelaksanaannya
bagi siswa dan guru.

3. Bila sudah menetapkan rencana tindakan, maka


dimantapkan rumusan masalahnya dan selanjutnya
dibuat skenario kegiatan pelaksanaan pembelajaran
yang terdiri dari: silabus dan RPP lengkap dengan
perangkatnya, dan instrumen untuk pengambilan
data.

92
92 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

SUMBER BELAJAR-10: RPP untuk Bahan Kajian


pada Tugas mandiri
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN**

Satuan Pendidikan : SMP

Mata Pelajaran : Matematika

Kelas / Semester : VII/ 1

Materi : Bilangan Bulat

Alokasi Waktu : 2 X 40 menit

A. Standar Kompetensi

Memahami sifat –sifat operasi hitung bilangan dan


penggunaannya dalam pemecahan masalah.

B. Kompetensi Dasar

1.1. Melakukan operasi hitung bilangan bulat dan


pecahan.

C. Indikator

1. Memberikan contoh bilangan bulat pada garis


bilangan.

2. Melakukan operasi tambah kurang bilagan bulat.

D. Materi pembelajaran

Opersi bilangan bulat (jumlah dan kurang)

E. Metode pembelajaran

Diskusi dan Tanya jawab

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 93
PERENCANAAN TINDAKAN

F. Langkah-langkah Pembelajaran

No Kegiatan guru Kegiatan siswa Keterangan

1. Pendahuluan
1. Guru memberi salam 1. Siswa menjawab salam
2. Guru menyampaikan 2. Siswa mendengarkan
tujuan pembelajaran
3. Guru mengingatkan
kembali tantang
bilangan bulat 3. Kemungkinan jawaban
siswa:
4. Guru bertanya,” Apakah
yang dimaksud bilangn -2,-1,0,1,2,3
bulat?” -4,-3,-2,-1
5. Dengan tanya jawab -3,-2,-1,0,1,2,3,…
guru meminta siswa
untuk menyebutkan 4. Dengan angkat tangan
bilangan asli, cacah,dan siswa menjawab
bilangan bulat. bilangan asli( 1,2,3,…)
bilangan cacah
(0,1,2,…)
bilangan bulat (-2,-
1,0,1,2,…)

2. Kegiatan inti 1. Jawaban siswa 6+7=11


1. Guru bertanya: 6 + 7 Jika banyak
-5 +6 = 1 jawaban siswa
=….
-5 +6 = 11 yang salah guru
-5 + 6 =…. menjelaskan
4 + (-7) = -3; 3; 11;
4 + (-7) =…. kembalai cara
-11 mengerjakan
5 – 8 =…. operasi bilangan
5 – 8 = 3 ; -3;
-4- (-5) =…. bulat.
-4 – (-5) = 1;-9; -1
2. Guru menjelaskan cara -2 berarti
mengerjakan operasi 2. Siswa menyimak hutang 2, 5 ber
bilangan bulat dengan penjelasan dari guru. arti mengem-
menggunakan garis 3. Siswa membentuk ba likan 5
bilangan, atau dengan kelompok yang terdiri sehing ga:
mengumpamakan dari 4 orang. -2 + 5 artinya
bilangan positif sebagai hutang 2 dikem
pengembalian dan 4. Siswa menerima LKS.
balikan 5 jadi
bilangan negative 5. Siswa mulai mengerja lebih 3 (3)
sebagai hutang. kan LKS secara
berkelompok (guru -2 + 5 =3
3. Siswa disuruh

94
94 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PERENCANAAN TINDAKAN

No Kegiatan guru Kegiatan siswa Keterangan


membentuk kelompok keliling sambil melihat 3 – 5 berarti
yang terdiri dari 3-4 pekerjaan siswa). hutang 5
orang. dikembalikan 3
6. Kelompok yang
sehingga
4. Guru membagi LKS ditunjuk mengerjakan
pengembalian-
kepada tiap kelompok, di papan tulis.
masing-masing anggota nya kurang 2
7. Setiap kelompok
kelompok mendapat
menanggapi hasil jadi 3 – 5 = -2
satu LKS.
kerja yang ada di
5. Guru menjelaskan papan tulis.
bagaimana cara kerja
8. Siswa bertanya,”
kelompok.
Berapa hasil dari
6. Siswa diminta
-6 – (-7)”
mengerjakan LKS.
7. Guru menunjuk salah
satu anggota kelompok
untuk menuliskan hasil
kerja kelompoknya di
papan tulis.
8. Guru meminta kelompok
lain untuk menanggapi
hasil kerja kelompok
yang ditulis dipapan
tulis(jika ada pekerjaan
yang berbeda guru
menyuruh kelompok
tersebut untuk
mengerjakan dipapan
tulis).
9. Guru memberi
kesempatan kepada
siswa untuk bertanya
tentang operasi bilangan
bulat.
10. Guru menjelaskan pada
siswa bahwa
pengurangan bilangan
bulat adalah operasi
kebalikan dari
penjumlahan jadi -6 –
(-7) = -6 +7 = 1.
11. Siswa diberi soal latihan
tentang operasi bilangan
bulat ( penjumlahan dan
pengurangan).

PEMATIKAB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA


BBM/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP 95
PERENCANAAN TINDAKAN

No Kegiatan guru Kegiatan siswa Keterangan


3. Penutup
1. siswa diarahkan untuk
membuat rangkuman.
2. siswa dan guru
melakukan refleksi.
3. siswa diberi PR dari buku
paket( pegangan siswa).

G. Penilaian
Bentuk penilaian : Tes Tulis

Bentuk tes : Tes Uraian

H. Alat dan Sumber Belajar


1. Alat : pengaris, papan petak,

2. Sumber belajar : buku pengan siswa, buku


paket, LKS

SOAL LATIHAN

Tentukan hasil dari operasi bilangan dibawah ini:

1. 41 + (-63) =.... 5. (-38) +57 =....

2. 81 − 112 =.... 6. 13 − 25 =....

3. (-43) +(-51) =.... 7. 37 − (-27) =....

4. (-61) – (- 12) =.... 8. 45 − 55 =....

96
96 PB/PERENCANAAN TINDAKAN/10/MATEMATIKA SMP
PENYUSUNAN PROPOSAL

BBM /PENYUSUNAN PROPOSAL/MAT SMP

BAHAN BELAJAR MANDIRI

Topik Penyusunan Proposal


PTK

4 jam tatap muka (4 x


Alokasi Waktu
50 menit)

4 jam tugas terstruktur


(4 x 60 menit)
4 jam tugas mandiri (4 x
60 menit)

Pertemuan Ke-11

Pembahasan pada topik penyusunan proposal ini


berhubungan dengan identifikasi masalah dan rencana
tindakan yang dibuat oleh masing-masing guru
peserta sebagai hasil penyelesaian tugas terstruktur
pada minggu sebelumnya. Hasil identifikasi masalah
dan rencana tindakan itu akan menjadi dasar untuk
membuat proposal PTK yang akan dibahas dalam
pertemuan ini. Oleh karena, itu pada pertemuan ini
setiap guru peserta harus membawa hasil identifikasi
masalah dan rencana tindakan masing-masing.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/ PENYUSUNAN PROPOSAL/11/MATEMATIKA SMP 97


PENYUSUNAN PROPOSAL

A. PENGANTAR
Setelah mengidentifikasi dan merumuskan masalah serta
menentukan rencana tindakan perbaikan untuk
mengatasi masalah yang dihadapi maka hendaknya
seluruh rangkaian kegiatan itu diorganisir dengan baik
dalam bentuk proposal. Hal itu dimaksudkan untuk
mempermudah proses pelaksanaan tindakan dan
penyusunan laporan. Oleh karena itu topik penyusunan
proposal ini sangat penting dipelajari.

Proposal PTK merupakan paparan rencana kegiatan yang


dituangkan dalam bentuk naratif guna mengorganisasi-
kan seluruh rangkaian tahap kegiatan PTK. Penyusunan
proposal PTK yang dipelajari pada pertemuan ini
merupakan kelanjutan dari proses identifikasi masalah
dan rencana tindakan yang telah dilakukan oleh setiap
guru pada kegiatan belajar sesi sebelumnya. Dalam
pertemuan ini akan dipelajari bagian-bagian dari
proposal PTK dan makna masing-masing bagian serta
latihan menyusun proposal PTK

Dalam belajar topik penyusunan proposal ini, para guru


peserta akan melaksanakan dua tahap kegiatan belajar,
yaitu: yaitu kegiatan di MGMP dan kegiatan tugas
terstruktur dan tugas mandiri.

Kegiatan sesi di MGMP:

1. Menyimak contoh proposal PTK matematika dan


tanya jawab mengingat kembali tentang format
proposal PTK dan makna dari bagian-bagiannya.

2. Melakukan diskusi kelas dan latihan menulis


pertanyaan penelitian (hipotesa tindakan) dari satu
masalah terpilih yang pelaksanaan tindakannya akan
dilakukan secara open class (milik guru model).

3. Melakukan diskusi kelas dan latihan menyusun


proposal PTK dari satu masalah terpilih yang
pelaksanaan tindakannya akan dilakukan secara
open class (milik guru model).

4. Melakukan latihan individu menulis proposal PTK


berdasar rumusan masalah dan rencana tindakan
yang telah disusun oleh masing-masing guru peserta.

5. Menyusun rangkuman dan refleksi hasil belajar pada


pertemuan yang baru saja diikuti.

6. Membaca tugas terstruktur dan tugas mandiri

9898 PB/ PENYUSUNAN PROPOSAL/11/MATEMATIKA SMP


PENYUSUNAN PROPOSAL

Kegiatan Tugas Terstruktur dan Belajar Mandiri

Para guru disiapkan untuk melaksanakan tugas


terstruktur dan tugas mandiri sebagai rangkaian dari
kegiatan tatap muka di MGMP. Tugas terstruktur dan
belajar mandiri pada topik penyusunan proposal ini
dilaksanakan mengacu pada rumusan masalah dan
rencana tindakan hasil tugas terstruktur masing-masing
guru pada kegiatan belajar sebelumnya (Identifikasi dan
Perencanaan Tindakan). Uraian kegiatan terstruktur dan
tugas mandiri diuraikan pada bagian kegiatan
pembelajaran (bagian E).

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/ PENYUSUNAN PROPOSAL/11/MATEMATIKA SMP 99


PENYUSUNAN PROPOSAL

B. KOMPETENSI DAN INDIKATOR


PENCAPAIAN KOMPETENSI
Kompetensi dan indikator pencapaian kompetensi yang
ingin dicapai pada prosedur perencanaan tindakan
adalah sebagai berikut.

Indikator Pencapaian
Kompetensi
Kompetensi

Guru mampu menyusun Guru peserta mampu:


proposal PTK
a. Menjelaskan bagian-bagian
dari proposal PTK
b. Merumuskan pertanyaan
penelitian atau hipotesa
tindakan
c. Menulis proposal PTK

100
100 PB/ PENYUSUNAN PROPOSAL/11/MATEMATIKA SMP
PENYUSUNAN PROPOSAL

C. PERSIAPAN
1. Untuk mempelajari topik identifikasi dan perumusan
masalah, guru pemandu perlu mempelajari topik
dan sumber belajar yang relevan serta menyiapkan
bahan presentasi.

NOMOR JUDUL

Bahan Presentasi-1 Informasi Kegiatan Pertemuan


Penyusunan Proposal PTK

Bahan Presentasi-2 Kedudukan penyusunan proposal dalam


urutan PTK

Bahan Presentasi-3 Daftar pertanyaan untuk sesi tanya


jawab

Bahan Presentasi-4 Daftar pertanyaan refleksi

2. Guru pemandu menyiapkan alat yang diperlukan


dalam sesi ini misal: papan tulis/kertas
plano/kapur/spidol, OHP/OHT, LCD dan laptop (bila
memungkinkan) dan sumber belajar berbentuk hand
out yang akan didistribusikan kepada guru peserta.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/ PENYUSUNAN PROPOSAL/11/MATEMATIKA SMP 101


PENYUSUNAN PROPOSAL

D. SUMBER BELAJAR
Sumber belajar yang dapat digunakan guru dalam
kegiatan ini antara lain:

NOMOR JUDUL AKSES

Sumber Belajar-1 Hylite Modul PTK ICT BERMUTU

Sumber Belajar-2 Buku-buku tentang PTK ICT BERMUTU

Sumber Belajar-3 Contoh Proposal PTK Matematika SMP ICT BERMUTU/


guru pemandu

Sumber Belajar-4 Contoh Format Proposal PTK Dilampirkan (hand


out)

Sumber Belajar-5 Contoh Hipotesis Tindakan dan Judul Dilampirkan (hand


PTK out)

102
102 PB/ PENYUSUNAN PROPOSAL/11/MATEMATIKA SMP
PENYUSUNAN PROPOSAL

E. KEGIATAN PEMBELAJARAN

Kegiatan belajar tatap muka di MGMP dikelola dalam


waktu 4 x 50 menit.

Kegiatan 1: 10’ Kegiatan 2: 25’ Kegiatan 3: 15‘

Informasi tentang Rembug sejoli Menyimak contoh


topik yang akan memeriksa dan proposal PTK
dipelajari dalam mengoreksi rencana matematika dan tanya
pertemuan dan hasil tindakan perbaikan jawab mengingat
yang diharapkan kembali format
pembelajaran hasil proposal PTK dan
dicapai pada tugas tersruktur makna dari bagian-
kegiatan belajar bagiannya

Kegiatan 6:40’ Kegiatan 5: 60’


Kegiatan 4: 30’
Latihan individu Diskusi kelas dan
Diskusi kelas dan
menulis pertanyaan latihan menyusun
penelitian dan latihan menulis perta-
proposal berdasarkan
proposal PTK nyaan penelitian atau
masalah dan rencana
berdasar rumusan hipotesis tindakan dan
masalah dan rencana tindakan hasil tugas
indikator keberhasilan
tindakan yang telah terstruktur milik
tindakan berdasarkan
disusun oleh masing- calon guru model
rumusan masalah dan
masing guru peserta pada open class
rencana tindakan hasil
tugas terstruktur milik
calon guru model pada
open class

Kegiatan 7:20’

Rangkuman dan
refleksi diri hasil
belajar dilanjutkan
pemberian tugas
terstruktur dan
belajar mandiri

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/ PENYUSUNAN PROPOSAL/11/MATEMATIKA SMP 103


PENYUSUNAN PROPOSAL

Penjelasan Kegiatan Pembelajaran:


Kegiatan-1 (10 menit):
1. Informasi kegiatan mencakup penjelasan tentang
topik yang akan dipelajari, kompetensi, indikator
pencapaian kompetensi, kegiatan belajar yang
akan dilakukan, hasil yang diharapkan dicapai dan
penguatan.

2. Bahan Presentasi yang digunakan: (a) Bahan


Presentasi -1: Informasi kegiatan pada pertemuan
tentang penyusunan proposal, (b) Bahan
Presentasi-2: Kedudukan Penyusunan Proposal PTK
dalam urutan PTK.

Kegiatan-2 (25 menit):


Rembug sejoli memeriksa dan mengoreksi rencana
tindakan perbaikan pembelajaran hasil tugas
tersruktur.

1. Guru pemandu memimpin kegiatan rembug sejoli.


Pasangan dalam rembug sejoli diatur oleh Guru
pemandu dengan mempertimbangkan faktor-faktor
yang mendukung lancarnya kegiatn rembug sejoli.

2. Hasil rembug sejoli: rencana tindakan perbaikan


pembelajaran masing-masing guru peserta yang
sudah ditelaah oleh guru peserta lain
(pasangannya).

104
104 PB/ PENYUSUNAN PROPOSAL/11/MATEMATIKA SMP
PENYUSUNAN PROPOSAL

Kegiatan-3 (15 menit):


Menyimak contoh proposal PTK matematika SMP dan
tanya-jawab mengingatkan kembali sistematika dan
makna dari bagian-bagian proposal PTK.

1. Dipimpin oleh guru pemandu kegiatan diawali


dengan tanya-jawab mengingatkan tentang
sistematika proposal PTK dan makna bagian-
bagiannya yang pernah dipelajari pada Bahan
Belajar Mandiri (BBM) Generik/Umum. Bila dari
tanya jawab itu sebagian besar guru peserta belum
mampu menjawab pertanyaan dengan baik maka
Guru pemandu memberikan pemaparan tentang
sistematika proposal PTK dan makna bagian-
bagiannya.

2. Bahan Presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan Presentasi-3: Daftar pertanyaan untuk
sesi tanya jawab, (b) Sumber Belajar-3: Contoh
proposal PTK matematika SMP, (c) Sumber Belajar-
3: Contoh format proposal PTK.

3. Hasil tanya jawab: pemahaman yang lebih baik dari


guru peserta tentang format proposal PTK dan
makna bagian-bagiannya.

Kegiatan-4 (30 menit):


Diskusi kelas dan latihan menulis pertanyaan penelitian
(hipotesa tindakan) berdasarkan rumusan masalah dan
rencana tindakan hasil tugas terstruktur milik calon
guru model pada open class

1. Guru pemandu memimpin kegiatan diskusi dan


latihan.

2. Rumusan masalah dan rencana tindakan yang


dibuatkan pertanyaan penelitiannya adalah milik
guru model dalam pelaksanaan open class pada
pertemuan berikutnya.

3. Bahan Presentasi/sumber belajar yang


digunakan: Sumber belajar-4: Contoh hipotesis
tindakan dan judul PTK

4. Hasil diskusi dan latihan: tersusunnya hipotesis


tindakan yang pelaksanaan tindakannya akan
dilaksanakan secara open class oleh guru model
pada pertemuan berikutnya.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/ PENYUSUNAN PROPOSAL/11/MATEMATIKA SMP 105


PENYUSUNAN PROPOSAL

Kegiatan-5 (60 menit):


Diskusi kelas dan latihan menyusun proposal
berdasarkan masalah dan rencana tindakan hasil tugas
terstruktur milik calon guru model pada open class.

1. Guru pemandu memimpin kegiatan diskusi dan


latihan menyusun proposal.

2. Penulisan proposal didasarkan pada pertanyaan


penelitian dan rencana tindakan dibuatkan milik
guru model dalam pelaksanaan open class pada
pertemuan berikutnya.

3. Bahan Presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Sumber Belajar-3: Contoh proposal PTK
matematika SMP, (b) ) Sumber belajar-4: Contoh
format proposal PTK.

4. Hasil diskusi dan latihan: tersusunnya proposal PTK


yang pelaksanaan tindakannya akan dilaksanakan
secara open class oleh guru model pada pertemuan
berikutnya.

Kegiatan-6 (40 menit):


Latihan individu menulis pertanyaan penelitian dan
proposal PTK berdasar rumusan masalah dan rencana
tindakan yang telah disusun oleh masing-masing guru
peserta.

1. Guru pemandu mengarahkan kegiatan latihan


menulis pertanyaan penelitian dan proposal.

2. Penulisan pertanyaan penelitian dan proposal


didasarkan pada rumusan masalah dan rencana
tindakan milik masing-masing.

3. Bahan Presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Sumber Belajar-3: Contoh proposal PTK
matematika SMP, (b) ) Sumber belajar-4: Contoh
format proposal PTK, (c) Sumber Belajar-5: Contoh
hipotesis tindakan dan judul pTK.

4. Hasil latihan individu: tersusunnya proposal PTK


yang pelaksanaan tindakannya akan dilaksanakan
pada pada pertemuan berikutnya di kelas masing-
masing guru peserta.

106
106 PB/ PENYUSUNAN PROPOSAL/11/MATEMATIKA SMP
PENYUSUNAN PROPOSAL

Kegiatan-7 (20 menit):


Rangkuman dan refleksi diri hasil belajar tentang
penyusunan proposal PTK dilanjutkan informasi tugas
terstruktur dan belajar mandiri

1. Rangkuman dapat diuraikan oleh guru peserta.

2. Kegiatan refleksi dapat mengacu pada daftar


pertanyaan refleksi.

3. Guru pemandu meminta setiap guru peserta agar


bersama-sama membaca uraian tugas terstruktur
dan tugas mandiri yang ada pada lampiran sumber
belajar dan Buku Kerja.

4. Sebelum mengakhiri kegiatan Fasilitator/Guru


pemandu menginformasikan topik belajar pada
pertemuan berikutnya, yaitu pelaksanaan tindakan.

5. Bahan Presentasi/sumber belajar yang


digunakan: Bahan Presentasi-4: Daftar pertanyaan
refleksi.

Tugas Terstruktur

Bagian I
Pilih salah satu proposal PTK yang dapat diakses melalui
ICT BERMUTU. Cermati isinya, kemudian jawablah
pertanyaan-pertanyaan berikut.

1. Apakah uraian latar belakang menggambarkan


adanya identifikasi masalah?

2. Apakah rumusan masalah sejalan dengan uraian


pada latar belakang?

3. Apa komentar Anda tentang uraian pada tujuan


penelitian dan manfaat penelitian?

4. Apakah uraian pada kajian pustaka memadai


sebagai dasar/sumber merencanakan tindakan
mengatasi masalah?

5. Apakah uraian pada metode penelitian


mengakomodasi permasalahan dan tujuan
penelitian yang akan dicapai?

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/ PENYUSUNAN PROPOSAL/11/MATEMATIKA SMP 107


PENYUSUNAN PROPOSAL

6. Apakah hubungan antar bab terkait erat?

Setelah Anda menjawab pertanyaan di atas, coba


terapkan pertanyaan-pertanyaan tersebut pada proposal
milik/tulisan Anda.

Bagian II:
Tulislah proposal PTK berdasar rumusan masalah di
kelas Anda dan rencana tindakan yang telah Anda susun.

Tugas mandiri

1. Perhatikan bagian kajian pustaka pada proposal


Anda. Cermati sumber belajar yang ada pada ICT
BERMUTU. Adakah diantara sumber belajar itu
yang mendukung tulisan kajian pustaka Anda? Jika
ada bacalah dengan seksama. Jika tidak ada pada
ICT BERMUTU carilah pada sumber lain. Untuk itu
bila perlu mintalah bantuan guru pemandu atau
pihak lain yang relevan. Dengan membaca secara
seksama sumber-sumber belajar itu maka Anda
akan lebih mudah dalam menuliskan kajian
pustaka untuk proposal maupun laporan PTK.

2. Carilah dan bacalah sumber belajar tentang teknik


melakukan observasi kelas dan cara mencatat hasil
observasi. Dengan membaca secara seksama
sumber-sumber belajar itu maka Anda akan lebih
mudah dalam melakukan observasi pada kegiatan
pelaksanaan tindakan.

108
108 PB/ PENYUSUNAN PROPOSAL/11/MATEMATIKA SMP
PENYUSUNAN PROPOSAL

F. PENILAIAN
Dokumen portofolio belajar hasil tugas terstruktur dan
tugas mandiri setiap guru peserta pada topik
Penyusunan Proposal PTK ini adalah: (1) proposal atau
rancangan PTK yang tindakannya akan dilaksanakan di
kelas masing-masing guru peserta, (2) laporan hasil
kajian terhadap contoh proposal PTK.

Dokumen proposal PTK merupakan salah satu portofolio


yang dinilai oleh LPTK.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/ PENYUSUNAN PROPOSAL/11/MATEMATIKA SMP 109


PENYUSUNAN PROPOSAL

G. LAMPIRAN TOPIK PENYUSUNAN


PROPOSAL
1. BAHAN PRESENTASI
NOMOR JUDUL

Bahan Presentasi-1 Informasi Kegiatan Pertemuan Penyusunan Proposal PTK

Bahan Presentasi-2 Kedudukan penyusunan proposal dalam urutan PTK

Bahan Presentasi-3 Daftar pertanyaan untuk sesi tanya jawab

Bahan Presentasi-4 Daftar pertanyaan refleksi

BAHAN PRESENTASI-1: Informasi Kegiatan Pertemuan


Penyusunan Proposal PTK

Indikator Pencapaian Hasil Belajar yang


Kompetensi Kegiatan Belajar
Kompetensi diharapkan

Guru mampu Guru mampu: • Tanya jawab • Dipahaminya cara


menyusun tentang menulis proposal PTK
laporan PTK 1. Menjelaskan
mengingat
makna dari • Tersusunnya proposal
kembali makna
bagian-bagian PTK yang dilaksanakan
dari bagian-
format proposal di kelas masing-
bagian proposal
PTK masing guru peserta
PTK.
2. Menulis lproposal
• Diskusi kelas dan
PTK sesuai format
latihan menulis
proposal PTK
pertanyaan
penelitian
(hipotesa
tindakan)
• Diskusi kelas
dan latihan
menulis proposal
PTK yang
pelaksanaan
tindakannya
secara open
class.
• Latihan individu
menulis proposal
PTK yang
pelaksanaan
tindakannya di
kelas masing-
masing guru
peserta.

110
110 PB/ PENYUSUNAN PROPOSAL/11/MATEMATIKA SMP
PENYUSUNAN PROPOSAL

BAHAN PRESENTASI-2: Kedudukan Prosedur Penyusunan


Proposal dalam urutan PTK

Refleksi Awal
untuk
Identifikasi
Masalah

Perencanaan Pelaksanaan Analisis Refleksi dan


Tindakan I Tindakan I dan Tindak Lanjut
dan dan Interpreta
Penyusunan Pengumpulan si Data
Proposal Data

Revisi Tind. I Pelaksanaan Analisis Refleksi dan


(Perencanaan Tindakan II dan Tindak
Tindakan II) dan Interpreta Lanjut
Pengumpulan si Data

Revisi Tind. II dan seterusnya


(Perencanaan
Tindakan III)

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/ PENYUSUNAN PROPOSAL/11/MATEMATIKA SMP 111


PENYUSUNAN PROPOSAL

BAHAN PRESENTASI-3: Daftar pertanyaan untuk tanya jawab

1. Coba tuliskan bagian-bagian dari sebuah


proposal PTK? Untuk penomoran atau
notasi bagian atau sub-bagian ikuti saja
seperti yang ada dalam proposal!
2. Setelah semua urutan bagian-bagian
proposal dituliskan, dengan mencermati
isinya coba analisis hubungan antar
bagian-bagian tersebut!
3. Adakah keterkaitan yang erat antara satu
bagian dengan bagian yang lain?

BAHAN PRESENTASI-4: Daftar Pertanyaan Refleksi

1. Apa yang Anda pelajari pada pertemuan di


MGMP hari ini?

2. Bagian mana yang belum dipahami pada topik


belajar hari ini?

3. Bagian mana yang paling Anda pahami?

4. Bagian kegiatan belajar mana yang paling


disukai dan tidak disukai? Apa alasannya?

5. Apakah cara belajar hari ini sudah tepat? Apa


usulan Anda agar cara belajar pada
pertemuan berikutnya lebih baik?

112
112 PB/ PENYUSUNAN PROPOSAL/11/MATEMATIKA SMP
PENYUSUNAN PROPOSAL

2. SUMBER BELAJAR
NOMOR JUDUL AKSES

Sumber Belajar-1 Hylite Modul PTK ICT BERMUTU

Sumber Belajar-2 Buku-buku tentang PTK ICT BERMUTU

Sumber Belajar-3 Contoh proposal PTK matematika ICT BERMUTU/


SMP guru pemandu

Sumber Belajar-4 Contoh format proposal PTK Dilampirkan


(hand out)

Sumber Belajar-5 Contoh hipotesis tindakan dan Judul Dilampirkan


PTK (hand out)

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/ PENYUSUNAN PROPOSAL/11/MATEMATIKA SMP 113


PENYUSUNAN PROPOSAL

SUMBER BELAJAR-4: Contoh Format Proposal PTK


Alaternatif 1: Format proposal PTK yang sederhana
(disusun tanpa bab-bab)
Judul: _____________
A. Latar Belakang
B. Rumusan Masalah
C. Tujuan Penelitian
D. Manfaat Penelitian
E. Kajian Pustaka (jika hanya sedikit dapat
dimasukkan dalam Latar Belakang Masalah)
F. Rencana Tindakan (berisikan tentang rencana
pelaksanaan tindakan perbaikan pembelajaran)
G. Jadwal Pelaksanaan
Daftar Rujukan
Lampiran-lampiran

Alaternatif 2: Format proposal PTK yang yang lebih


lengkap (disusun dalam bab-bab)
Judul: _____________
BAB 1: PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
B. Rumusan Masalah
C. Tujuan Penelitian
D. Manfaat Penelitian
E. Definisi Operasional
BAB 2: KAJIAN PUSTAKA
Isi atau sub bab-sub bab disesuaikan dengan tema
penelitian. Misalnya memaparkan tentang:
A. Penguasaan Konsep Matematika Siswa SD
B. Model Pembelajaran Kontektual
C. Dst.
BAB 3: METODE PENELITIAN/PELAKSANAAN PENELITIAN
A. Subyek Penelitian
B. Lokasi Penlitian dan Jadwal Pelaksanaan
C. Data dan Sumber Data
D. Instrumen Penelitian
E. Teknik Analisis Data

114
114 PB/ PENYUSUNAN PROPOSAL/11/MATEMATIKA SMP
PENYUSUNAN PROPOSAL

F. Tahap-tahap Penelitian (Siklus I, Siklus II,...


dilakukan sesuai hasil refleksi tiap Siklus )
G. Perkiraan Biaya Penelitian (jika digunakan untuk
mengusulkan dana ke sponsor)
H. Personalia Penelitian
DAFTAR RUJUKAN
LAMIRAN-LAMPIRAN

SUMBER BELAJAR-5 Contoh Hipotesis Tindakan dan Judul


PTK

Hipotesis tindakan:
Model pembelajaran TPS dapat meningkatkan
kemampuan siswa dalam menyelesaikan soal
berbentuk cerita.

Kriteria keberhasilan:

1. Tindakan perbaikan pembelajaran dinyatakan


berhasil bila secara umum kemampuan siswa
dalam menyelesaikan soal cerita sebelum dan
sesudah belajar secara berpasangan ada
peningkatan minimal 10 % pada setiap
pertemuan.
2. Tindakan perbaikan pembelajaran dinyatakan
berhasil bila rata rata hasil tes awal dan tes
akhir meningkat minimal 30 %.
3. Tindakan perbaikan pembelajaran dinyatakan
berhasil jika minimal 85% siswa menanggapi
positif terhadap model pembelajaran TPS yang
diikutinya.

Judul PTK yang relevan dengan hipotesis itu


misalnya:

“PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN THINK


PAIR SHARE ( TPS ) UNTUK MENINGKATKAN
KEMAMPUAN MENYELESAIKAN SOAL CERITA
SISWA KELAS VIII DI SMP NEGERI 2
YOGYAKARTA”

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/ PENYUSUNAN PROPOSAL/11/MATEMATIKA SMP 115


PENYUSUNAN PROPOSAL

116
116 PB/ PENYUSUNAN PROPOSAL/11/MATEMATIKA SMP
PELAKSANAAN TINDAKAN

BBM /PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MAT

BAHAN BALAJAR MANDIRI

Topik Pelaksanaan Tindakan


dan Pengumpulan Data

4 jam tatap muka (4 x


Alokasi Waktu
50 menit)
4 jam tugas terstruktur
(4 x 60 menit)
4 jam tugas mandiri (4 x
60 menit)

Pertemuan Ke-12

Pelaksanaan tindakan dan pengumpulan data


merupakan inti dari PTK. Pelaksanaan tindakan dan
pengumpulan data merupakan kegiatan pembelajaran
dalam rangka memperbaiki dan meningkatkan kualitas
proses dan hasil belajar. Agar dapat melaksanakan
tindakan yang berhasil, maka guru perlu menyusun
rencana tindakan dan perangkat pembelajaran dengan
baik. Untuk dapat memperoleh dampak yang
diharapkan, implementasi rencana tindakan di kelas
baru dilaksanakan setelah semua persiapan selesai
dilakukan.

116
BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP 116
PELAKSANAAN TINDAKAN

A. PENGANTAR
Tahap pelaksanaan tindakan dan pengumpulan data
merupakan bagian yang penting dari PTK. Pada tahap ini
kita akan dapat memperoleh data yang diperlukan. Data
dapat diperoleh melalui observasi pelaksanaan
pembelajaran atau dengan melakukan cara
pengumpulan data yang lain, misal dengan wawancara
terhadap siswa, atau melalui tes hasil belajar. Dengan
diperoleh data, guru akan dapat melihat atau
mengevaluasi keberhasilan rencana tindakan atau
dampak dari tindakan yang dilakukan.

Pelaksanaan tindakan dan pengumpulan data dapat


terjadi tidak hanya dalam satu kali pertemuan kegiatan
pembelajaran, mungkin dua atau tiga kali kegiatan
pembelajaran. Hal ini tergantung pada topik yang
dibelajarkan dan rencana pembelajaran yang disusun.

Dalam konteks latihan atau belajar melakukan PTK


model BERMUTU ini kegiatan pelaksanaan tindakan dan
pengumpulan data akan dilakukan dalam bentuk
modeling open class sebagaimana dalam kegiatan lesson
study. Pada kegiatan itu salah seorang guru peserta
menjadi guru model yang akan mengimplementasikan
rencana pembelajaran (skenario) di kelasnya, sementara
guru peserta lainnya menjadi observer.

Kegiatan yang akan dilakukan oleh para guru peserta


bersama guru pemandu meliputi: (a) melakukan
persiapan pelaksanaan tindakan, (b) pelaksanaan
pembelajaran oleh guru model; (c) mengobservasi
pembelajaran untuk memperoleh data, (d) melakukan
diskusi refleksi.

Agar setiap guru peserta dapat memperoleh pengalaman


melaksanakan rencana tindakan yang telah dibuat
masing-masing maka setiap guru mempraktikan rencana
tindakan yang telah disusun di kelasnya masing-masing.
Dalam kegiatan pelaksanaan tindakan dan pengumpulan
data itu diperlukan kolaborasi dengan teman sejawat
satu sekolah dan atau lain sekolah yang berdekatan
untuk menjadi observer. Jika memungkinkan kegiatan
melibatkan guru peserta lain yang bersama-sama belajar
dalam program BERMUTU sejak awal di MGMP karena
mereka telah mengetahui masalah dan rencana
tindakan sesama guru peserta.

Dalam belajar topik pelaksanaan tindakanpengumpulan


data ini, para guru peserta akan melaksanakan dua
tahap kegiatan belajar, yaitu kegiatan tatap muka di
PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

117 BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP


PELAKSANAAN TINDAKAN

sekolah guru model dan kegiatan tugas terstruktur dan


tugas mandiri di sekolah masing-masing.
Kegiatan tatap muka di sekolah guru model:
Kegiatan belajar tahap ini meliputi:
a. Mempersiapkan pelaksanaan tindakan.
b. Praktik pelaksanaan tindakan dan pengumpulan
data oleh guru model.
c. Melakukan diskusi refleksi berdasarkan hasil
observasi.
d. Melakukan rembug sejoli (diskusi berpasanagan)
membahas hasil tugas terstruktur tentang
persiapan rencana pelaksanaan tindakan dan
pengumpulan data masing-masing guru peserta.
e. Menyusun rangkuman dan refleksi hasil belajar
pada pertemuan yang baru saja diikuti.
f. Membaca tugas terstruktur dan tugas mandiri
Kegiatan Tugas Terstruktur dan Belajar Mandiri
Para guru disiapkan untuk melaksanakan tugas
terstruktur dan tugas mandiri sebagai rangkaian dari
kegiatan tatap muka di MGMP. Tugas terstruktur dan
belajar mandiri pada pelaksanaan tindakan dan
pengumpulan data ini dilaksanakan mengacu
pada skenario kegiatan dan perangkat pembelajaran
hasil tugas terstruktur masing-masing guru pada
kegiatan belajar sebelumnya (Perencanaan Tindakan).
Uraian kegiatan terstruktur dan tugas mandiri diuraikan
pada bagian kegiatan pembelajaran (bagian E).

118
BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP 118
PELAKSANAAN TINDAKAN

B. KOMPETENSI DAN INDIKATOR


PENCAPAIAN KOMPETENSI
Kompetensi dan indikator pencapaian kompetensi yang
ingin dicapai pada prosedur perencanaan tindakan
adalah sebagai berikut.

Indikator Pencapaian
Kompetensi
Kompetensi
Guru peserta Guru peserta mampu:
terampil a. Melaksanakan
melaksanakan pembelajaran sesuai
rencana tindakan dengan rencana
perbaikan tindakan
pembelajaran dalam b. Melaksanakan observasi
bentuk open class, pembelajaran dalam
mengobservasi bentuk open class
pembelajaran untuk dengan menggunakan
mengumpulkan data, lembar observasi
melakukan diskusi c. Mengumpulkan data
refleksi, dan tentang hasil
menyusun case pelaksanaan dengan
menggunakan instrumen
study.
yang sesuai
d. Melakukan diskusi
refleksi berdasarkan
hasil observasi
pembelajaran
e. Menyusun case study
berdasarkan hasil
observasi pelaksanaan
pembelajaran

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

119 BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP


PELAKSANAAN TINDAKAN

C. PERSIAPAN
1. Untuk mempelajari topik identifikasi dan perumusan
masalah, guru pemandu perlu mempelajari topik
dan sumber belajar yang relevan serta menyiapkan
bahan presentasi untuk sesi ini.

NOMOR JUDUL
Informasi kegiatan pertemuan dengan topik
Bahan
Pelaksanaan Tindakan
Presentasi-1
Kedudukan Pelaksanaan tindakan dan pengumpulan
Bahan
data dalam urutan PTK
Presentasi-2
Informasi garis besar skenario kegiatan yang akan
Bahan
dilaksanakan pada open class (dibuat oleh Guru
Presentasi-3
pemandu sesuai dengan skenario yang dibuat bersama)
Informasi cara penggunaan instrumen pengumpulan
Bahan
data yang akan dipakai pada open class (dibuat oleh
Presentasi-4
Guru pemandu sesuai dengan instrumen yang akan
digunakan)
Informasi pembagian tugas/wilayah observasi (dibuat
Bahan
oleh Guru pemandu sesuai dengan kondisi kelas pada
Presentasi-5
open class dan banyaknya observer)
Contoh rangkuman hasil diskusi refleksi setelah proses
Bahan
pelaksanaan tindakan dan pengumpulan data
Presentasi-6
perbaikan pembelajaran
Daftar pertanyaan refleksi
Bahan
Presentasi-7

2. Guru pemandu menyiapkan alat yang diperlukan


dalam sesi ini misal: papan tulis /kertas plano/,
kapur/spidol, OHP/OHT, LCD dan laptop serta
handycam (bila memungkinkan) dan sumber belajar
berbentuk hand out yang akan didistribusikan
kepada guru peserta.

120
BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP 120
PELAKSANAAN TINDAKAN

D. SUMBER BELAJAR

Sumber belajar yang dapat digunakan guru dalam


kegiatan ini antara lain:

NOMOR JUDUL AKSES

Sumber Belajar-1 Perangkat Pembelajaran (RPP dan Disiapkan oleh


Perangkat Pendukung) Hasil Diskusi yang guru model dan
akan Dilaksanakan oleh Guru Model guru pemandu

Sumber Belajar-2 Instrumen Pengumpulan Data yang akan Disiapkan oleh


Digunakan pada Pelaksanaan Tindakan guru model dan
secara Open Class guru pemandu

Sumber Belajar-3 Buku Atau Hand Out tentang Lesson Study Bahan Balajar
Mandiri (BBM)
tentang PTK
Generik atau
Umum

Sumber Belajar-4 Contoh Lembar Observasi Dilampirkan

Sumber Belajar-5 Panduan Penggunaan Lembar Observasi Dilampirkan

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

121 BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP


PELAKSANAAN TINDAKAN

E. KEGIATAN PEMBELAJARAN

Kegiatan belajar tatap muka di MGMP dikelola dalam


waktu 4 x 50 menit.

Kegiatan 1: 10’ Kegiatan 2: 30’ Kegiatan 3: 80‘

Informasi tentang Persiapan praktik Praktik


topik yang akan pelaksanaan pelaksanaan
dipelajari dalam
tindakan tindakan dan
pertemuan dan hasil
pengumpulan data
yang diharapkan
dicapai pada yang telah
kegiatan belajar direncanakan oleh
guru model dan
pengambilan data

Kegiatan 6: 15’
Kegiatan 5: 20’ Kegiatan 4: 45’
Rangkuman dan Rembug sejoli Diskusi refleksi
refleksi diri memeriksa dan Diskusi tentang
dilanjutkan mengoreksi proses
rencana tindakan pembelajaran
informasi tugas
hasil tugas berdasarkan hasil
terstruktur dan tersruktur
belajar mandiri observasi pada open
class, dan lainnya
(bila ada)

122
BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP 122
PELAKSANAAN TINDAKAN

Penjelasan Kegiatan Pembelajaran:

Kegiatan-1 (10 menit):


1. Informasi kegiatan mencakup penjelasan tentang
topik yang akan dipelajari, kompetensi, indikator
pencapaian kompetensi, kegiatan belajar yang akan
dilakukan, hasil yang diharapkan dicapai dan
penguatan.

2. Bahan Presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan Presentasi -1: Informasi kegiatan
pelaksanaan tindakan dan pengumpulan data,
(b) Bahan Presentasi-2: Kedudukan pelaksanaan
tindakan dan pengumpulan data dalam urutan PTK.

Kegiatan-2 (30 menit):


Persiapan praktik pelaksanaan tindakan.

1. Kegiatan persiapan praktik pelaksanaan tindakan


dan pengumpulan data antara lain mencakup: (a)
menyiapkan kelas, perangkat pembelajaran yang
akan dipakai, (b) penjelasan skenario kegiatan yang
akan dilaksanakan, (c) cara penggunaan instrumen
untuk pengumpulan data pada praktik pelaksanaan
tindakan dan pengumpulan data hari itu.

2. Guru pemandu memimpin kegiatan persiapan praktik


ini.

3. Penjelasan tentang skenario kegiatan yang akan


dilaksanakan, cara penggunaan instrumen untuk
pengumpulan data dapat dilakukan oleh guru model
dan Guru pemandu. Pada saat penjelasan, harus
dipastikan bahwa setiap guru peserta
memiliki/memegang RPP yang akan dilaksanakan
(atau minimal skenario kegiatan) dan instrumen
yang akan digunakan untuk pengambilan data.

4. Bahan Presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan Presentasi-3: Informasi garis besar
skenario kegiatan yang akan dilaksanakan pada open
class, (b) Bahan Presentasi-4: Informasi cara
penggunaan instrumen pengumpulan data yang akan
dipakai pada open class, (c) Bahan Presentasi-5
Informasi pembagian tugas/wilayah observasi (bila
perlu), (d) Sumber belajar-1: Perangkat
PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

123 BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP


PELAKSANAAN TINDAKAN

pembelajaran (minimal RPP dan bahan belajar


siswa) yang akan digunakan oleh guru model
(e) Sumber belajar-2: Format instrumen
pengumpulan data yang akan digunakan (lembar
observasi dan lainnya-bila ada), (f) Sumber belajar-
4: Sumber belajar relevan yang tersedia di ICT.

5. Hasil persiapan praktik: (a) kesiapan kelas yang


akan digunakan untuk open class (ruangan, guru
model, bahan-bahan belajar untuk siswa, dll), (b)
guru peserta memahami skenario kegiatan yang akan
dilaksanakan dan cara menggunakan instrumen
pengambilan data pada open class.

Kegiatan-3 (80 menit):


Praktik pelaksanaan tindakan dan pengumpulan data
yang telah direncanakan bersama dan mengambil data

1. Kegiatan praktik pelaksanaan tindakan dan


pengumpulan data antara lain mencakup: (a)
melaksanakan pembelajaran di kelas untuk
perbaikan pembelajaran sesuai dengan yang
direncanakan, (b) melakukan observasi pelaksanaan
pembelajaran dengan menggunakan istrumen yang
telah ditentukan

2. Selama praktik, setiap guru peserta berperan sesuai


pembagian tugas masing-masing yang telah
dilaksanakan pada kegiatan persiapan praktik.

3. Bahan Presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Sumber belajar-1: Perangkat pembelajaran
(minimal RPP dan bahan belajar siswa) yang akan
digunakan oleh guru model (b) Sumber belajar-2:
Format instrumen pengumpulan data yang akan
digunakan (lembar observasi dan lainnya-bila ada).

4. Hasil praktik: (a) terlaksananya pembelajaran oleh


guru model dalam bentuk open class sebagai
pelaksanaan dari rencana tindakan yang telah
disusun bersama, (b) terkumpulnya data hasil
observasi dan lainnya (bila ada) dari setiap observer,
(c) rangkuman hasil diskusi refleksi untuk
melengkapi data dari observasi atau lainnya.

124
BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP 124
PELAKSANAAN TINDAKAN

Kegiatan-4 (45 menit):


Diskusi tentang pengumpulan data berdasar dan
pengumpulan data lainnya dari open class)

1. Guru pemandu memimpin kegiatan diskusi. Hasil


diskusi dituangkan dalam format rangkuman hasil
diskusi refleksi.

2. Kegiatan diskusi antara lain mencakup: (a) meminta


kepada guru model untuk menyampaikan pikiran dan
perasaannya terkait dengan pembelajaran yang
telah ia laksanakan, (b) meminta kepada para
pengamat atau observer untuk menyampaikan hasil
pengamatannya sebagai bahan refleksi, (c)
merangkum dan menyimpulkan hasil diskusi refleksi
(d) memberikan rangkuman hasil diskusi refleksi dan
hasil pengamatan setiap observer kepada guru
model.

3. Bahan ajar/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan Ajar-6: Contoh rangkuman hasil diskusi
refleksi setelah proses pelaksanaan tindakan dan
pengumpulan data perbaikan pembelajaran, (b)
Hasil pengamatan selama proses pelaksanaan
tindakan dan pengumpulan data dari masing-masing
pengamat/observer.

4. Hasil diskusi: (a) Data dari obesrvasi dan lainnya


(bila ada) yang telah dikumpulkan dari setiap
observer, (b) Rangkuman hasil diskusi refleksi.

Kegiatan-5 (20 menit):


Rembug sejoli memeriksa dan mengoreksi perangkat
pembelajaran untuk pelaksanaan tindakan dan
pengumpulan data perbaikan pembelajaran hasil tugas
tersruktur.

1. Guru pemandu memimpin kegiatan rembug sejoli.

2. Guru peserta diminta untuk berpasangan saling


memeriksa dan mengoreksi hasil tugas terstruktur
masing-masing pada minggu lalu yaitu perangkat
pembelajaran (silabus, RPP, sarana pendukung) yang
akan digunakan pada pelaksanaan tindakan dan
pengumpulan data perbaikan pembelajaran di kelas
masing-masing pada saat tugas terstruktur minggu
ini.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

125 BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP


PELAKSANAAN TINDAKAN

3. Hasil rembug sejoli: tersusunnya perangkat


pembelajaran (RPP dan kelengkapannya) yang telah
ditelaah dan akan digunakan oleh masing-masing
guru peserta pada kegiatan tugas terstruktur dan
belajar mandiri minggu ini.

Kegiatan-6 (15 menit):


Rangkuman dan refleksi hasil belajar tentang
pelaksanaan tindakan dan pengumpulan data perbaikan
pembelajaran dilanjutkan informasi tugas terstruktur
dan mandiri.

1. Guru pemandu memimpin pembuatan rangkuman.


Rangkuman dapat diuraikan oleh guru peserta.

2. Kegiatan refleksi dapat mengacu pada daftar


pertanyaan refleksi.

3. Guru pemandu meminta setiap guru peserta agar


membaca uraian tugas terstruktur dan tugas
mandiri. Uraian tugas terstruktur dan tugas mandiri
terdapat pada lampiran sumber belajar, dan Buku
Kerja.

4. Sebelum mengakhiri kegiatan guru pemandu


menginformasikan topik belajar pada pertemuan
berikutnya, yaitu analisa dan interpretasi data hasil
pelaksanaan tindakan. Guru peserta diingatkan pula
bahwa pembahasan pada topik analisa dan
interpretasi data akan sangat berhubungan dengan
data yang diperioleh oleh masing-masing guru
peserta pada saat melaksanakan tindakan perbaikan
pembelajaran di kelas masing-masing sebagai hasil
penyelesaian tugas terstruktur. Oleh karena itu,
pada pertemuan berikutnya setiap guru harus
membawa data yang diperoleh dari pelaksanaan
tindakan dan pengumpulan data di kelas masing-
masing.

5. Bahan ajar/sumber belajar yang digunakan: Bahan


Ajar-7: Daftar pertanyaan refleksi.

Tugas Terstruktur

Setelah Anda merencanakan tindakan perbaikan


pembelajaran berdasarkan masalah yang dihadapi di
kelas, selanjutnya laksanakan rencana tindakan itu di

126
BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP 126
PELAKSANAAN TINDAKAN

kelas Anda. Jalinlah kerjasama dengan sejawat Anda


untuk menjadi observer. Jelaskan kepada mereka
skenario kegiatan Anda dan instrumen yang perlu
digunakan.

Setelah Anda melaksanakan tindakan perbaikan


pembelajaran di kelas sesuai dengan rencana yang
dibuat, apa yang Anda rasakan? Masih adakah
ketidakpuasan?

1. Lakukan refleksi diri. Selanjutnya mintalah


pendapat pada sejawat Anda yang mengamati
pembelajaran Anda pada pelaksanaan tindakan dan
pengumpulan data itu.

2. Diskusikan hasil refleksi diri dan hasil pengamatan


sejawat Anda. Tulislah rangkuman hasil diskusi itu.

3. Gunakan hasil refleksi sebagai pertimbangan untuk


menyusun rencana tindakan berikutnya.

Tugas mandiri

Bacalah salah satu buku tentang cara menganalisis dan


menginterpretasi data yang ada pada sumber belajar ICT
BERMUTU. Dengan membaca buku itu Anda akan lebih
mudah dalam melakukan analisis dan interpretasi data dari
kegiatan pelaksanaan tindakan dan pengumpulan data
Anda.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

127 BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP


PELAKSANAAN TINDAKAN

F. PENILAIAN
Dokumen portofolio belajar hasil tugas terstruktur dan
tugas mandiri setiap guru peserta pada topik
Pelaksanaan tindakan dan pengumpulan data ini
adalah: (1) data hasil observasi dan lainnya (bila ada)
dari kegiatan pelaksanaan tindakan dan pengumpulan
data perbaikan pembelajaran masing-masing, (2)
rangkuman hasil diskusi refleksi antara guru peserta dan
observer serta rencana tindak lanjutnya.

128
BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP 128
PELAKSANAAN TINDAKAN

G. LAMPIRAN
1. BAHAN PRESENTASI
NOMOR JUDUL

Bahan Presentasi-1 Informasi kegiatan pertemuan dengan topik Pelaksanaan


Tindakan

Bahan Presentasi-2 Kedudukan Pelaksanaan tindakan dan pengumpulan data


dalam urutan PTK

Bahan Presentasi-3 Informasi garis besar skenario kegiatan yang akan


dilaksanakan pada open class (dibuat oleh Guru pemandu
atau guru model sesuai skenario yang dibuat bersama)

Bahan Presentasi-4 Informasi cara penggunaan instrumen pengumpulan data


yang akan dipakai pada open class (dibuat oleh Guru
pemandu atau guru model sesuai dengan instrumen yang
akan digunakan)

Bahan Presentasi-5 Informasi pembagian tugas/wilayah observasi (dibuat oleh


Guru pemandu atau guru model sesuai dengan kondisi kelas
pada open class dan banyaknya observer)

Bahan Presentasi-6 Contoh rangkuman hasil diskusi refleksi setelah proses


pelaksanaan tindakan dan pengumpulan data perbaikan
pembelajaran

Bahan Presentasi-7 Daftar pertanyaan refleksi

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

129 BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP


PELAKSANAAN TINDAKAN

BAHAN PRESENTASI-1: Informasi Kegiatan Pertemuan


Pelaksanaan tindakan dan pengumpulan
data

Indikator
Hasil Belajar yang
Kompetensi Pencapaian Kegiatan Belajar
diharapkan
Kompetensi

Guru peserta Guru peserta mampu: • Informasi • Terlaksananya


terampil kegiatan kegiatan
melaksanakan • Melaksanakan
pelaksanaan
rencana tindakan pembelajaran • Diskusi tindakan dan
perbaikan sesuai dengan Persiapan pengumpulan
rencana praktik
pembelajaran data perbaikan
dalam bentuk tindakan
• Praktik pembelajaran
open class, • Melaksanakan pelaksanaan
mengobservasi • Diperolehnya
observasi tindakan
pembelajaran data hasil
pembelajaran
untuk • Diskusi kelas pelaksanaan
dalam bentuk
mengumpulkan tindakan dan
open class
data, melakukan pengumpulan
dengan
diskusi refleksi, • Rembug sejoli data perbaikan
menggunakan
dan menyusun pembelajara
lembar • Diskusi kelas
case study obsrvasi • Tersusunnya case
study hasil
• Mengumpulkan
refleksi kegiatan
data tentang
pelaksanaan
hasil
tindakan dan
pelaksanaan
pengumpulan
dengan
data perbaikan
menggunakan
pembelajar
instrumen yang
sesuai
• Melakukan
diskusi refleksi
berdasarkan
hasil observasi
pembelajaran
• Menyusun case
study
berdasarkan
hasil observasi
pelaksanaan
pembelajaran

130
BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP 130
PELAKSANAAN TINDAKAN

BAHAN PRESENTASI-2: Kedudukan Prosedur Pelaksanaan


tindakan dan pengumpulan data dalam
Urutan PTK

Refleksi Awal
untuk
Identifikasi
Masalah

Perencanaan Pelaksanaan Analisis Refleksi dan


Tindakan I Tindakan I dan Tindak Lanjut
dan dan Interpreta
Penyusunan Pengumpulan si Data
Proposal Data

Revisi Tind. I Pelaksanaan Analisis Refleksi dan


(Perencanaan Tindakan II dan Tindak
Tindakan II) dan Interpreta Lanjut
Pengumpulan si Data

Revisi Tind. II dan seterusnya


(Perencanaan
Tindakan III)

Bagan 1. Desain Penelitian Kelas Secara Umum

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

131 BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP


PELAKSANAAN TINDAKAN

BAHAN PRESENTASI-6: Contoh Rangkuman Hasil Diskusi


Refleksi dan Rencana Tindak Lanjutnya

Hasil Diskusi Refleksi Berdasar Catatan Observasi


1. Kesempatan presentasi diutamakan bagi pasangan
yang belum pernah presentasi pada pertemuan
sebelumnya.

2. Walaupun kemampuan anggota pasangan sudah


divariasikan, namun kemampuan antar pasangan
tetap tidak sama. Oleh karena itu, soal-soal dibuat
dengan tingkat kesukaran yang tidak seragam.

3. Siswa tergesa-gesa menuliskan hasil kerjanya di


plastik transparan.

4. Penghargaan terhadap hasil kerja siswa perlu


ditingkatkan, misalnya dengan dipajang di dinding
dengan tali.

5. Kesimpulan penyelesaian soal perlu ditekankan


secara gamblang oleh guru dan dicatat di buku
masing-masing siswa.

6. Pengambilan gambar dokumentasi mengganggu


proses pembelajaran karena lokasi kelas yang
sempit.

7. Pada lembar observasi pengelolaan pembelajaran


dengan model TPS perlu ditambah aspek tentang
penilaian pencapaian hasil belajar siswa secara
individu sebelum dan sesudah belajar secara
berpasangan agar sesuai RPP.

Tindak Lanjut untuk Pertemuan Berikutnya

1. Pada pertemuan berikutnya dicoba cara presentasi


siswa dengan kertas plano yang digantungkan pada
tali dan dijepit.

2. Sebagian pembelajaran dicoba agar dilaksanakan di


luar kelas.

3. Lembar pengelolaan pembelajaran dengan model


TPS ditambah aspek pengamatan terhadap penilaian
pencapaian hasil belajar siswa secara individu
sebelum dan sesudah berpasangan.

132
BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP 132
PELAKSANAAN TINDAKAN

4. Menyiapkan soal-soal dengan tingkat kesukaran yang


lebih bervariasi.

5. Merencanakan pengambilan gambar atau


dokumentasi lebih sistematis agar tiap fase kegiatan
dari ‘think’ sampai ‘share’ dapat terekam dengan
baik.

BAHAN PRESENTASI-7: Daftar Pertanyaan Refleksi

1. Apa yang Anda pelajari pada pertemuan di


MGMP hari ini?

2. Bagian mana yang belum dipahami pada topik


belajar hari ini?

3. Bagian mana yang paling Anda pahami?

4. Bagian kegiatan belajar mana yang paling


disukai dan tidak disukai? Apa alasannya?

5. Apakah cara belajar hari ini sudah tepat? Apa


usulan Anda agar cara belajar pada pertemuan
berikutnya lebih baik?

6. Apakah bahan presentasi dansumber belajar


yang digunakan sudah memadai dalam
membantu Anda memahami topik yang
dipelajari hari ini?

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

133 BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP


PELAKSANAAN TINDAKAN

2. SUMBER BELAJAR
NOMOR JUDUL AKSES

Sumber Belajar-1 Perangkat Pembelajaran (RPP Disiapkan oleh guru


dan Perangkat Pendukung) Hasil model dan guru
Diskusi yang akan Dilaksanakan pemandu
oleh Guru Model

Sumber Belajar-2 Instrumen Pengumpulan Data Disiapkan oleh guru


yang akan Digunakan pada model dan guru
Pelaksanaan Tindakan secara pemandu
Open Class

Sumber Belajar-3 Buku Atau Hand Out tentang Bahan Balajar Mandiri
Lesson Study (BBM) Generik PTK atau
lainnya

Sumber Belajar-4 Contoh Lembar Observasi Dilampirkan

Sumber Belajar-5 Panduan Penggunaan Lembar Dilampirkan


Observasi

134
BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP 134
PELAKSANAAN TINDAKAN

SUMBER BELAJAR-4: Contoh Lembar Observasi (Sumber:


BBM Generik PTK, 2008)

LEMBAR OBSERVASI PEMBELAJARAN

Mata Pelajaran/Topik :

Kelas/Sekolah :

Nama Pengajar :

TAHAP FOKUS PENGAMATAN HASIL OBSERVASI

KEGIATAN AWAL 1. Apa yang dilakukan guru


untuk menggali
Apersepsi dan motivasi
pengetahuan awal atau
memotivasi siswa?

2 Bagaimana respons siswa?


Apakah siswa bertanya
tentang sesuatu masalah
terkait dengan apa yang
disajikan guru pada
kegiatan awal?

KEGIATAN INTI 3. Apakah guru memberikan


penjelasan umum tentang
Materi Ajar:
materi ajar atau prosedur
kegiatan yang harus
dilakukan oleh siswa?

4. Bagaimana keterkaitan
antara pembelajaran
dengan realita kehidupan,
lingkungan dan
pengetahuan lainnya?

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

135 BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP


PELAKSANAAN TINDAKAN

TAHAP FOKUS PENGAMATAN HASIL OBSERVASI

Pengelolaan sumber relajar, 5. Apakah guru terampil dalam


media atau peralatan: memanfaatkan dan mampu
memanipulasi media
pembelajaran

6. Bagaimana interaksi siswa


dengan sumber
belajar/media?

Strategi pembelajaran 7. Apakah proses pembelajaran


dilaksanakan dengan
strategi yang direncanakan
secara lancar?

8. Apakah siswa dapat


mengikuti alur kegiatan
belajar?

9. Bagaimana cara guru


memberikan arahan yang
mendorong siswa untuk
bertanya, berpikir dan
beraktivitas?

10.Apakah siswa aktif


melakukan kegiatan fisik
dan mental (berpikir)?
Berapa banyak siswa yang
aktif belajar?

KEGIATAN PENUTUP 11.Bagaimana cara guru


memberikan penguatan,
Penguatan/ Konsulidasi dengan mereviu,
merangkum atau
menyimpulkan?

12.Apakah guru memberi tugas


rumah untuk remidi atau
penguatan?

136
BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP 136
PELAKSANAAN TINDAKAN

TAHAP ASPEK PENGAMATAN HASIL OBSERVASI

Evaluasi 13.Bagaimana cara


guru melakukan
evaluasi
pembelajaran?

14.Bagaimana
ketuntasan
belajar siswa?

KOMENTAR Keterlaksanaan skenario pembelajaran


OBSERVER (berdasarkan RPP):

Pelajaran berharga yang dapat dipetik


oleh observer:

Lain-lain:

……………………, …………………….200 ,

Observer,

(……………………………………………….)

Jabatan/Posisi:

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

137 BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP


PELAKSANAAN TINDAKAN

SUMBER BELAJAR-4: Panduan Penggunaan Lembar Observasi


(Sumber: Bahan Balajar Mandiri
Generik PTK, 2008)

PANDUAN PENGGUNAAN LEMBAR OBSERVASI

Program – BERMUTU
A. RASIONAL

Salah satu komponen aktivitas dalam Program BERMUTU


adalah melakukan upaya perbaikan kualitas
pembelajaran melalui pendekatan PTK, lesson study dan
case study, dengan menggunakan basis KKG/MGMP.
Pendekatan yang dimaksud adalah memperbaiki kualitas
pembelajaran dengan cara melaksanakan PTK dan
mengadopsi teknik-teknik tertentu dari lesson study dan
case study. Teknik-teknik yang diambil dari praktik
lesson study, antara lain: ketika melaksanakan
identifikasi masalah pembelajaran (untuk PTK)
dilakukan melalui observasi dan refleksi pembelajaran
secara kolaboratif, melaksanakan penyusunan rencana
pembelajaran secara kolaboratif, kemudian
melaksanakan pembelajaran dengan diobservasi oleh
anggota KKG/MGMP, yang kemudian dilanjutkan dengan
diskusi refleksi bersama. Observasi pembelajaran dalam
lesson study lebih difokuskan pada aktivitas belajar
siswa, namun tanpa harus mengabaikan peran dan
aktivitas yang dilakukan guru dalam mengajar.
Sementara itu, dalam diskusi dan refleksi membahas
proses pelaksanaan dan hasil pembelajaran dilakukan
secara bersama dan menfokuskan bahasan diskusi pada
aktivitas belajar siswa, dan menghindarkan diri untuk
mengkritik guru. Pendekatan case study yang dimaksud
dalam program ini adalah pemanfaatan salah satu teknik
dalam case study, yakni guru peserta atau pengamat
(observer) harus menuangkan segala temuannya yang
berkaitan dengan aktivitas pembelajaran ke dalam
uraian naratif. Dengan cara ini maka akan dapat
diungkapkan berbagai permasalahan dan kelebihan dari
suatu kasus pembelajaran. Di sisi lain cara ini akan
dapat mengatasi kesulitan umum yang dialami sebagian
besar gurupeserta selama ini, yakni menuangkan
gagasannya dalam tulisan berbentuk narasi ilmiah.

Panduan observasi ini diharapkan dapat membantu guru


(pengamat pembelajaran) dalam konteks kegiatan
KKG/MGMP, untuk dapat merekam berbagai aspek
pembelajaran dan akhirnya dapat menemukan berbagai
permasalahan yang dapat diangkat sebagai salah satu
masalah pembelajaran, yang akan diperbaiki melalui

138
BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP 138
PELAKSANAAN TINDAKAN

PTK. Lembar diobservasi ini bukan dimaksudkan untuk


membatasi keluasan aspek dalam pembelajaran yang
semestinya dapat diidentifikasi oleh pengamat, namun
semata-mata untuk menjadi suatu cara altrnatif
sederhana bagi guru peserta untuk melakukan
pengamatan dan mengidentifikasi permasalahan dalam
pembelajaran. Di samping itu, lembar observasi ini
bukan dimakasudkan sebagai alat mengevaluasi atau
menilai baik dan buruknya suatu kegiatan pembelajaran
yang dilakukan oleh guru peserta dan murid. Tentu saja
lembar observasi pembelajaran yang lainnya dapat
digunakan sesuai dengan keperluan masing-masing.

B. RAMBU-RAMBU PENGGUNAAN LEMBAR OBSERVASI

Agar penggunaan lembar observasi ini sesuai dengan


yang diharapkan maka perlu disusun rambu-rambu
penggunaan lembar observasi.

1. Agak sedikit berbeda dengan lembar observasi yang


biasa digunakan dalam lesson study, lembar
observasi pembelajaran dalam Program BERMUTU ini
memberikan peluang untuk merekam hasil
pengamatan yang menyangkut aspek guru peserta
selain aspek murid yang biasanya lebih diutamakan
dalam lesson study.

2. Sebagaimana kelaziman pembagian tahapan


pembelajaran, maka untuk memudahkan
menemukan alur pembelajaran dalam lembar
obsrvasi ini proses pembelajaran dibagi menjadi 3
tahap, yakni kegiatan awal, kegiatan inti, dan
kegiatan penutup. Di dalam masing-masing tahapan
terdapat beberapa aspek utama yang perlu
dicermati oleh observer dalam pembelajaran.

3. Di bagian akhir lembar observasi ini, observer


diminta untuk menuliskan komentarnya secara
objektif tentang keterlaksanaan skenario
pembelajaran, pelajaran berharga yang dapat
dipetik oleh observer dari kegiatan observasi
pembelajaran, serta komentar lain yang dianggap
berguna untuk pengingat diri sendiri dan juga guru
model.

4. Penjelasan setiap aspek pengamatan:

a. Pada kegiatan awal, guru model biasanya


melakukan kegiatan apersepsi atau memotivasi
siswa. Uraikan secara singkat poin-poin kegiatan
apersepsi atau motivasi yang dilakukan/dibuat
oleh guru model. Selanjutnya perhatikan dan
uraikan tentang respon yang tampak pada siswa.
PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

139 BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP


PELAKSANAAN TINDAKAN

Jika mungkin hitung atau perkiraan


jumlah/frekuensi siswa yang memberikan
respons. Namun bisa jadi guru model tidak
melakukan tahap tersebut, misalnya setelah
mengucapkan salam, guru model langsung
menjelaskan materi ajar atau langsung masuk
ke kegiatan inti.

b. Apersepsi dapat dilakukan oleh guru model


dengan cara menyampaikan pertanyaan-
pertanyaan untuk menggali pengetahuan awal
siswa.

c. Pada akhir langkah apersepsi/motivasi, apakah


timbul konflik kognitif atau masalah pada diri
siswa? Hal ini dapat diungkapkan oleh siswa
dalam bentuk pertanyaan kepada guru.
Misalnya, mengapa kok terjadi demikian...?
Seharusnya kan demikian...? Bagaimana jika....?
dst.

d. Dalam mengawali kegiatan inti, apakah guru


model memberikan penjelasan umum tentang
materi ajar secara garis besar, atau
menjelaskan langkah-langkah kerja yang akan
dilakukan siswa? Apakah penjelasan diberikan
dengan cara yang cukup jelas dan maksudnya
mudah dipahami siswa? Perhatikan, apakah
siswa memperhatikan dengan baik dan dapat
memahami maksud penjelasan tersebut? Berapa
frekuensi siswa yang memperhatikan dan
memahaminya? Berikan komentar singkat
tentang hal tersebut. Apakah sudah cukup baik
dilakukan oleh guru model? Adakah yang perlu
diperbaiki?

e. Apakah materi ajar atau kegiatan-kegiatan yang


dilakukan dikaitkan dengan realita kehidupan di
sekitar siswa, sehingga menjadi bermakna dan
membangkitkan ketertarikan siswa? Hal ini
berkaitan dengan nilai kontekstual
pembelajaran. Tuliskan penjelasan singkat
tentang hal ini.

f. Apakah untuk pelaksanaan pembelajaran


tersebut tersedia sumber belajar, media,
peralatan yang memadai (jumlah dan kualitas)?
Bagaimana pengelolaan oleh guru dan
pemanfatannya oleh siswa? Apakah sumber
belajar/media cukup efisien membantu siswa
menemukan atau memahami konsep materi
ajar? Uraikan temuan Anda tentang hal ini.

140
BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP 140
PELAKSANAAN TINDAKAN

g. Secara umum, apakah guru model menggunakan


strategi pembelajaran tertentu dengan alur
yang sesuai, dan dilakukannya secara lancar?
Apakah siswa mengikuti alur belajar tersebut
dengan baik atau tampak menjadi kebingungan?

h. Bagaimana cara guru membimbing dan


mengarahkan siswa, atau memberikan
pertanyaan arahan? Apakah pertanyaan-
pertanyaan tersebut efektif dalam mengarahkan
kerja dan cara perpikir siswa?

i. Apakah siswa beraktivitas secara fisik maupun


mental (berpikir) dalam belajar? Berapa
frekuensi siswa yang telah benar-benar belajar
dan berapa yang tidak?

j. Apakah ada siswa yang bertanya atau


menyampaikan pendapat secara langsung
kepada guru model? Berapa orang? Apakah guru
model memberikan respons terhadap
pertanyaan atau komentar siswa?

k. Pada kegiatan penutup, apakah guru melakukan


penguatan terhadap hasil belajar siswa, misal
dengan cara; membuat rangkuman atau
kesimpulan, mengajak siswa mereviu proses
dan hasil belajar, atau memberikan tugas rumah
untuk remidi bagi yang kurang berhasil atau
untuk penguatan bagi yang telah berhasil?

l. Apakah tampak adanya kepuasan pada siswa


setelah kegiatan belajar selesai? Hal ini akan
ditandai oleh kegembiraan pada siswa, tidak
ada siswa yang terlihat lesu atau murung, tidak
tanpak siswa yang masih kebingungan atau
bertanya-tanya tentang materi pelajaran atau
pekerjaan rumah yang diberikan?

m. Apakah guru model melakukan evaluasi


terhadap hasil belajar? Bagaimana dengan
capaian hasil belajar siswa (jika mungkin
dilihat)?

5. Setelah melakukan observasi pembelajaran, maka


para guru peserta selaku pengamat diharapkan
dapat menuliskan komentar yang objektif dan
terkait dengan keterlaksanaan skenario
pembelajaran yang telah disusun atau
direncanakan? (harus lihat RPP guru mdel).

6. Selain itu pengamat diharapkan dapat menemukan


atau mengidentifikasi pelajaran-pelajaran berharga
PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

141 BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP


PELAKSANAAN TINDAKAN

dari observasi pembelajaran tersebut. Nantinya


pelajaran berharga tentang teknik-teknik
pengajaran ini dapat dicoba-terapkan di sekolah
atau di kelasnya sendiri. Tentunya setiap orang
akan dapat memetik pelajaran yang berbeda-beda.

7. Observer juga dapat menuliskan komentar lainnya


yang memang dianggap perlu atau berguna bagi
observer sendiri atau pun sebagai pengingat bagi
guru model yang menyajikan pembelajaran.

C. SARAN

1. Setelah melakukan observasi pembelajaran,


kemudian menuliskan hasil pengamatannya dalam
lembar observasi ini, atau dilanjutkan dengan diskusi
dan refleksi, selanjutnya para observer dianjurkan
untuk menulis dan menguraikan hasil-hasil observasi
tersebut dalam bentuk case study.

2. Dalam melakukan observasi pembelajaran, para


observer diharapkan dapat: melakukan observasi
secara cermat, utamanya terhadap semua siswa.
Selanjutnya, para observer diharapkan agar mereka
tidak melakukan intervensi terhadap guru model
yang sedang mengajar maupun siswa yang sedang
belajar. Dalam melakukan pengamatan, para
observer atau pengamat hendaknya menempatkan
diri pada posisi tertentu sehingga mereka dapat
melihat gerak-gerik siswa dan juga ekspresi wajah
siswa pada saat proses pembelajaran berlangsung.

142
BBM/PELAKSANAAN TINDAKAN/12/MATEMATIKA SMP 142
ANALISIS INTERPRETASI DATA

BBM /ANALISIS DAN INTERPRETASI DATA/13/MAT SMP

BAHAN BELAJAR MANDIRI

Topik Analisis dan


Interpretasi Data

4 jam tatap muka (4 x


Alokasi Waktu
50 menit)
4 jam tugas terstruktur
(4 x 60 menit)
4 jam tugas mandiri (4 x
60 menit)

Pertemuan Ke-13

Pembahasan pada topik analisis dan interpretasi


data pada pertemuan ini berhubungan dengan
pelaksanaan tindakan perbaikan pembelajaran yang
telah dilakukan oleh masing-masing guru peserta
sebagai hasil penyelesaian tugas terstruktur pada
minggu sebelumnya. Data yang diperoleh dari
pelaksanaan tindakan itu akan menjadi bahan
latihan menganalisis dan menginterpretasi data
dalam pertemuan ini. Oleh karena itu, pada
pertemuan ini setiap guru peserta harus membawa
data hasil pelaksanaan tindakan perbaikan
pembelajaran di kelas masing-masing.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /ANALISIS-INTERPRETASI DATA13//MAT SMP 143


ANALISIS INTERPRETASI DATA

A. PENGANTAR
Kita ingat kembali bahwa analisis data merupakan upaya
yang dilakukan untuk merangkum secara akurat data
yang telah dikumpulkan dalam bentuk yang dapat
dipercaya dan benar. Sedangkan interpretasi data
merupakan suatu kegiatan yang menggabungkan hasil
analisis dengan pernyataan, kriteria, atau standar
tertentu untuk menemukan makna dari data yang
dikumpulkan sehingga menjawab permasalahan
pembelajaran yang sedang diperbaiki. Pada proses
analisis dibahas hal-hal seperti: apa yang terjadi ?, apa
yang diharapkan terjadi?, mengapa tidak terjadi seperti
yang diharapkan?, apa penyebabnya?, tindakan apa yang
harus dilakukan? Sedangkan dalam interpretasi data
dibahas bagaimana cara menemukan makna dari data
yang diperoleh. Hasil interpretasi data digunakan untuk
mengevaluasi proses dan hasil perbaikan pembelajaran
yang dilakukan.
Setelah mengumpulkan berbagai data sesuai dengan
tujuan perbaikan pembelajaran pada pelaksanaan
tindakan maka langkah selanjutnya yang harus dilakukan
adalah menelaah atau menganalisis data tersebut. Jika
kegiatan ini tidak dilakukan, maka data yang telah
dikumpulkan dengan susah payah tersebut tidak akan
mempunyai makna apa-apa. Untuk membuat data
tersebut bermakna, maka data perlu dikelompokkan dan
disajikan dalam berbagai bentuk sesuai dengan
kebutuhan agar dapat dengan mudah dibaca. Dari
pengelompokkan dan penyajian data itu selanjutnya
perlu dilakukan analisis dan interpretasi hasilnya untuk
keperluan mengevaluasi proses dan hasil tindakan
perbaikan pembelajaran yang telah dilakukan.
Mengingat hal tersebut maka analisis dan interpretasi
data merupakan bagian yang amat penting dalam PTK.
Tanpa analisis dan interpretasi data, kita tidak akan
dapat menarik kesimpulan tentang keberhasilan atau
kegagalan dari tindakan perbaikan pembelajaran.
Dalam belajar topik analisis dan interpretasi data, para
guru peserta akan melaksanakan dua tahap kegiatan
belajar, yaitu sesi di MGMP dan penyelesaian tugas
terstruktur dan mandiri.

Kegiatan sesi di MGMP:

1. Melakukan diskusi kelas mengingat kembali yang


dipelajari pada pengenalan PTK (generik/umum)

144
144 PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/13/MAT SMP
ANALISIS INTERPRETASI DATA

tentang jenis-jenis data, pengelompokan data,


penyajian data yang dikaitkan dengan data yang
diperoleh dari pelaksanaan tindakan perbaikan
pembelajaran secara open class.

2. Berlatih mengelompokkan dan menyajikan data


menggunakan data dari pelaksanaan tindakan
perbaikan pembelajaran di kelas masing-masing.

3. Melakukan diskusi kelas mengingat kembali yang


dipelajari pada pengenalan PTK (generik/umum)
tentang analisis data kualitatif dan kuantitatif, serta
interpretasi hasil analisis yang dikaitkan dengan
data dari pelaksanaan tindakan perbaikan
pembelajaran secara open class.

4. Berlatih menganalisis data kualitatif dan kuantitatif,


serta melakukan interpretasi hasil analisis
menggunakan data dari pelaksanaan tindakan
perbaikan pembelajaran di kelas masing-masing.

5. Melakukan presentasi dan hasil diskusi kelas tentang


pengelompokan, penyajian, analisis, interpretasi
data hasil pelaksanaan tindakan salah satu guru
peserta (sampel) untuk penguatan.

6. Menyusun rangkuman dan refleksi hasil belajar pada


pertemuan yang baru saja diikuti.

7. Membaca tugas terstruktur dan tugas mandiri.

Kegiatan Tugas Terstruktur dan Mandiri

Para guru peserta disiapkan untuk melaksanakan tugas


terstruktur dan tugas mandiri sebagai rangkaian dari kegiatan
tatap muka di MGMP. Tugas terstruktur dan mandiri pada
topik analisis dan interpretasi data ini dilaksanakan
mengacu pada data yang diperoleh pada kegiatan
pelaksanaan tindakan di kelas masing-masing. Uraian
kegiatan terstruktur dan tugas mandiri diuraikan pada
bagian kegiatan pembelajaran (bagian E).

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /ANALISIS-INTERPRETASI DATA13//MAT SMP 145


ANALISIS INTERPRETASI DATA

B. KOMPETENSI DAN INDIKATOR


PENCAPAIAN KOMPETENSI
Kompetensi dan indikator pencapaian kompetensi yang
ingin dicapai pada prosedur perencanaan tindakan
adalah sebagai berikut.

Kompetensi Indikator Pencapaian Kompetensi

Guru peserta mampu Guru peserta mampu:


melakukan analisis dan
1. Mengidentifikasi dan mengelompokkan data
interpretasi data sesuai
hasil observasi dan lainnya yang diperoleh
dengan jenis data yang
dari kegiatan pelaksanaan tindakan
diperoleh.
2. Menyajikan data hasil observasi dan lainnya
3. Menganalisis dan menginterpretasi data
kuantitatif dan kualitatif yang diperoleh
dari kegiatan pelaksanaan tindakan

146
146 PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/13/MAT SMP
ANALISIS INTERPRETASI DATA

C. PERSIAPAN
1. Untuk mempelajari topik analisis dan interpretasi
data ini, guru pemandu perlu mempelajari sumber
belajar yang relevan dan mempersiapkan bahan
presentasi.

NOMOR JUDUL

Bahan presentasi-1 Informasi kegiatan pertemuan dengan topik


analisis dan interpretasi data

Bahan presentasi-2 Kedudukan analisis dan interpretasi data dalam


urutan PTK

Bahan presentasi-3 Data hasil pelaksanaan tindakan perbaikan


pembelajaran matematika SMP pada open class
(disiapkan oleh guru pemandu)

Bahan presentasi-4 Data hasil pelaksanaan tindakan perbaikan


pembelajaran matematika SMP di kelas masing-
masing (disiapkan oleh guru pemandu)

Bahan presentasi-5 Daftar pertanyaan refleksi

2. Guru pemandu menyiapkan alat yang diperlukan


dalam sesi ini misal: papan tulis /kertas plano/,
kapur/spidol, LCD dan laptop dan sumber belajar
berbentuk hand out yang akan didistribusikan kepada
guru peserta.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /ANALISIS-INTERPRETASI DATA13//MAT SMP 147


ANALISIS INTERPRETASI DATA

D. SUMBER BELAJAR
Sumber belajar yang dapat digunakan guru dalam
kegiatan ini antara lain:

NOMOR JUDUL AKSES

Sumber Hand out Cara Pengelolaan P4TK Matematika


Belajar-1 Data
(www.p4tkmatematika.com)

Sumber Contoh Pengelompokan dan Dilampirkan (hand out)


Belajar-2 Penyajian Data Hasil
Pelaksanaan Tindakan
Perbaikan Pembelajaran
Matematika SMP dan Analisis
serta Interpretasinya

148
148 PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/13/MAT SMP
ANALISIS INTERPRETASI DATA

E.KEGIATAN PEMBELAJARAN
Kegiatan belajar tatap muka di MGMP dikelola dalam
waktu 4 x 50 menit.

Kegiatan 1: 10’ Kegiatan 2: 45’ Kegiatan 3: 30’

Overview Tanya-jawab Rembug sejoli


kegiatan yang dan diskusi mengelompokkan
akan dipelajari kelas cara dan menyajikan
dalam mengelompokkan
data hasil
dan menyajikan
pertemuan dan pelaksanaan
data dikaitkan
yang diharapkan dengan data tindakan di kelas
dicapai pada hasil masing-masing
kegiatan belajar pelaksanaan (hasil tugas
tindakan open terstruktur)
class

Kegiatan 6: 30’ Kegiatan 5: 30’ Kegiatan 4: 45‘


Presentasi dan Rembug sejoli Tanya-jawab dan
diskusi kelas menganalisis dan diskusi kelas cara
hasil menginterpretasi menganalisis dan
pengelompokan, data hasil menginterpretasi
penyajian, pelaksanaan data dikaitkan
analisis, dengan data hasil
tindakan di kelas
pelaksanaan
interpretasi data masing-masing tindakan pada
hasil (hasil tugas open class
pelaksanaan terstruktur)
tindakan salah
satu guru peserta
belajar untuk
penguatan.

Kegiatan 7: 10’

Rangkuman dan
refleksi hasil
belajar
dilanjutkan
pemberian tugas
terstruktur dan PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA
tugas mandiri
BBM /ANALISIS-INTERPRETASI DATA13//MAT SMP 149
ANALISIS INTERPRETASI DATA

Penjelasan Kegiatan Pembelajaran:

Kegiatan-1 (10 menit):

1. Informasi kegiatan mencakup penjelasan tentang


garis besar hal-hal yang dipelajari pada pertemuan
yang lalu, topik yang akan dipelajari, kompetensi,
indikator pencapaian kompetensi, kegiatan belajar
yang akan dilakukan, hasil yang diharapkan dicapai
dan penguatan.

2. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan presentasi -1: Informasi kegiatan Analisis
dan Interpretasi Data, (b) Bahan presentasi-2:
Kedudukan Analisis dan Interpretasi Data dalam
urutan PTK.

Kegiatan-2 (45 menit):

Tanya jawab dan diskusi kelas mengingat kembali yang


dipelajari pada pengenalan PTK (generik/umum)
tentang jenis-jenis data, pengelompokan data,
penyajian data dan dikaitkan dengan data yang
diperoleh dari pelaksanaan tindakan perbaikan
pembelajaran secara open class.

1. Kegiatan diawali dengan tanya-jawab tentang jenis-


jenis data, cara pengelompokan data, cara
penyajian data yang dipimpin oleh guru p emandu.
Bila dari tanya jawab itu sebagian besar guru
peserta belum mampu menjawab pertanyaan
dengan baik maka guru pemandu memberikan
pemaparan tentang jenis-jenis data, cara
pengelompokan data, dan cara penyajian data.

2. Setelah tanya-jawab selanjutnya dilakukan diskusi


kelas mengelompokkan dan menyajikan data hasil
pelaksanaan tindakan perbaikan pembelajaran
dengan contoh data dari open class.

3. Kegiatan mengelompokkan dan menyajikan data


dihubungkan dengan pertanyaan/rumusan masalah
yang telah ditetapkan pada rencana tindakan. Bila
diperlukan, dapat dirujuk contoh mengelompokkan
dan menyajikan data pada sumber belajar.

150
150 PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/13/MAT SMP
ANALISIS INTERPRETASI DATA

4. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan presentasi-3: Data hasil pelaksanaan
tindakan perbaikan pembelajaran pada open class,
(b) Sumber belajar-1: Hand out cara pengelolaan
data, (c) Sumber belajar-2:.Contoh pengelompokkan
dan penyajian data hasil pelaksanaan tindakan
perbaikan pembelajaran, dan analisis serta
interpretasinya.

5. Hasil tanya jawab dan diskusi kelas: (a)


pemahaman guru peserta tentang jenis-jenis data,
cara mengelompokkan dan menyajikan data (b) data
hasil pelaksanaan tindakan perbaikan pembelajaran
pada open class yang telah dikelompokkan.

Kegiatan-3 (30 menit):


Rembug sejoli mengelompokkan dan menyajikan data
hasil pelaksanaan tindakan di kelas masing-masing (hasil
tugas terstruktur).

1. Guru pemandu mengarahkan kegiatan latihan.

2. Guru peserta secara berpasangan (saling membantu)


berlatih mengelompokkan dan menyajikan data
hasil pelaksanaan tindakan di kelas masing-masing.

3. Kegiatan mengelompokkan dan menyajikan data


dihubungkan dengan pertanyaan/rumusan masalah
yang telah ditetapkan pada rencana tindakan Bila
diperlukan, dapat dirujuk contoh mengelompokkan
dan menyajikan data pada sumber belajar.

4. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan presentasi-4: Data hasil pelaksanaan
tindakan perbaikan pembelajaran di kelas masing-
masing, (b) Sumber belajar-1: Hand out cara
pengelolaan data, (c) Sumber belajar-2: Contoh
pengelompokkan dan penyajian data hasil
pelaksanaan tindakan perbaikan pembelajaran
matematika SMP dan analisis serta interpretasinya.

5. Hasil latihan: Data hasil pelaksanaan tindakan


perbaikan pembelajaran di kelas masing-masing
guru peserta yang telah dikelompokkan dan
disajikan dalam bentuk diagram.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /ANALISIS-INTERPRETASI DATA13//MAT SMP 151


ANALISIS INTERPRETASI DATA

Kegiatan-4 (45 menit):


Tanya-jawab dan diskusi kelas cara menganalisis dan
menginterpretasi data dikaitkan dengan data hasil
pelaksanaan tindakan pada open class.

1. Kegiatan diawali dengan tanya-jawab tentang cara


menganalisis dan menginterpretasi data yang
dipimpin oleh guru pemandu. Bila dari tanya jawab
itu sebagian besar guru peserta belum mampu
menjawab pertanyaan dengan baik maka Guru
pemandu memberikan pemaparan tentang
menganalisis dan menginterpretasi data.

2. Setelah tanya-jawab selanjutnya dilakukan diskusi


kelas menganalisis dan menginterpretasi data hasil
pelaksanaan tindakan perbaikan pembelajaran
dengan contoh data dari open class.

3. Kegiatan menganalisis dan menginterpretasi data


dihubungkan dengan pertanyaan/rumusan masalah
yang telah ditetapkan pada rencana tindakan. Bila
diperlukan, dapat dirujuk contoh menganalisis dan
menginterpretasi data pada sumber belajar.

4. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Sumber belajar-1: Hand out cara pengelolaan
data, (c) Sumber belajar-2: Contoh analisis dan
interpretasi data kuantitatif hasil pelaksanaan
tindakan perbaikan pembelajaran matematika SMP
dan analisis serta interpretasinya.

5. Hasil tanya jawab dan diskusi kelas: (a) pemahaman


guru peserta tentang cara menganalisis dan
menginterpretasi data (b) data hasil pelaksanaan
tindakan perbaikan pembelajaran pada open class
yang telah dianalisis dan diinterpretasi.

Kegiatan-5 (30 menit):


Rembug sejoli menganalisis dan menginterpretasi data
hasil pelaksanaan tindakan di kelas masing-masing (hasil
tugas terstruktur).

1. Guru pemandu mengarahkan kegiatan latihan.

2. Guru peserta secara berpasangan (saling membantu)


berlatih menganalisis dan menginterpretasi data
hasil pelaksanaan tindakan di kelas masing-masing.

152
152 PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/13/MAT SMP
ANALISIS INTERPRETASI DATA

3. Kegiatan menganalisis dan menginterpretasi data


dihubungkan dengan pertanyaan/rumusan masalah
yang telah ditetapkan pada rencana tindakan. Bila
diperlukan, dapat dirujuk contoh menganalisis dan
menginterpretasi data pada sumber belajar.

4. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Sumber belajar-1: Hand out cara pengelolaan
data, (b) Sumber belajar-2: Contoh analisis dan
interpretasi data kuantitatif hasil pelaksanaan
tindakan perbaikan pembelajaran matematika SMP
dan analisis serta interpretasinya.

5. Hasil latihan: Data hasil pelaksanaan tindakan


perbaikan pembelajaran di kelas masing-masing
guru peserta yang telah dianalisis dan
diinterpretasi.

Kegiatan-6 (30 menit):


Presentasi dan diskusi kelas hasil pengelompokan,
penyajian, analisis, interpretasi data hasil pelaksanaan
tindakan salah satu guru peserta (sampel) untuk
penguatan.

1. Guru pemandu memilih salah satu data hasil


pelaksanaan tindakan perbaikan pembelajaran milik
salah satu guru peserta untuk dipresentasikan dan
ditelaah secara klasikal. Kegiatan telaah dipandu
oleh Guru pemandu.

2. Kegiatan telaah menggunakan rambu-rambu telaah


analisis dan interpretasi data.

3. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan presentasi-7: Rambu-rambu telaah analisis
dan interpretasi data, (b) Sumber belajar-1: Hand
out cara pengelolaan data, (c) Sumber belajar-2:
Contoh pengelompokkan dan penyajian data hasil
pelaksanaan tindakan perbaikan pembelajaran
matematika SMP dan analisis serta interpretasinya.

4. Hasil presentasi dan diskusi kelas: pemahaman guru


peserta tentang cara mengelompokkan, menyajikan,
menganalisis dan menginterpretasi data.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /ANALISIS-INTERPRETASI DATA13//MAT SMP 153


ANALISIS INTERPRETASI DATA

Kegiatan-7 (10 menit):

Rangkuman dan refleksi hasil belajar tentang analisis


dan interpretasi data dilanjutkan informasi tugas
terstruktur dan mandiri.

1. Rangkuman dapat diuraikan oleh guru peserta.

2. Setelah guru peserta mencoba mengemukakan


rangkuman, Guru pemandu mengingatkan contoh
rangkuman analisis dan interpretasi data yang
dimuat pada sumber belajar.

3. Kegiatan refleksi dapat mengacu pada daftar


pertanyaan refleksi.

4. Guru pemandumeminta setiap guru peserta agar


membaca uraian tugas terstruktur dan tugas
mandiri.

5. Sebelum mengakhiri kegiatan Guru


pemandumenginformasikan topik belajar pada
pertemuan berikutnya, yaitu refleksi dan tindak
lanjut.

6. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


Bahan presentasi-5 Daftar pertanyaan refleksi

7. Hasil tugas terstruktur: (a) Pengelompokan dan


penyajian data hasil pelaksanaan tindakan
perbaikan pembelajaran di kelas masing-masing, (b)
Hasil analisis dan interpretasi data hasil pelaksanaan
tindakan perbaikan pembelajaran di kelas masing-
masing, (c) Deskripsi hasil analisis dan interpretasi
data sebagai bahan refleksi.

Tugas Terstruktur

Setelah Anda melaksanakan tindakan perbaikan


pembelajaran dan memeperoleh data dari hasil
observasi, atau lainnya dan telah diverifikasi
bersama para observer selanjutnya lakukan hal-hal
sebagai berikut.

1. Kelompokkan data Anda, pisahkan data


kualitatif dan data kuantitatif.

154
154 PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/13/MAT SMP
ANALISIS INTERPRETASI DATA

2. Sajikan data Anda dalam tabel atau diagram.

3. Analisis dan interpretasikan data Anda dengan


cara seperti yang telah dipelajari ketika belajar
di MGMP.

Tugas Mandiri

1. Ambil dari ICT BERMUTU atau cari di


sekolah/perpustakaan sekolah/pribadi/ yang
lain tulisan yang menguraikan tentang cara-cara
mengelola data, yaitu dari mengumpulkan,
mengolah sampai dengan menyajikan data.
Apakah hasil tugas terstruktur Anda pada tahap
belajar menganalisis dan menginterpretasi data
ini sudah sesuai dengan ketentuan-ketentuan
pada tulisan yang Anda baca itu?. Coba cermati
kembali ketentuan-ketentuan pada pengelolaan
data dan hasil tugas terstruktur Anda.

2. Berdasarkan hasil analisis dan interpretasi data,


lakukan refleksi terhadap kegiatan pelaksanaan
tindakan perbaikan pembelajaran Anda.
Tulislah hasil refleksi itu dan bawalah pada
pertemuan di MGMP berikutnya.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /ANALISIS-INTERPRETASI DATA13//MAT SMP 155


ANALISIS INTERPRETASI DATA

F. PENILAIAN
Dokumen portofolio belajar hasil tugas terstruktur dan
tugas mandiri setiap guru peserta pada topik Analisis
dan Interpretasi Data ini adalah: (1) Hasil
pengelompkan, penyajian, analisis dan interpretasi data
dari pelaksanaan tindakan perbaikan pembelajaran di
kelas masing-masing, (2) Deskripsi hasil analisis dan
interpretasi data sebagai bahan refleksi.

156
156 PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/13/MAT SMP
ANALISIS INTERPRETASI DATA

G. LAMPIRAN TOPIK ANALISIS DAN


INTERPRETASI DATA

1. BAHAN PRESENTASI
NOMOR JUDUL

Bahan presentasi-1 Informasi Kegiatan Pertemuan Dengan Topik Analisis


Dan Interpretasi Data

Bahan presentasi-2 Kedudukan Analisis dan Interpretasi Data dalam Urutan


PTK

Bahan presentasi-3 Data Hasil Pelaksanaan Tindakan Perbaikan


Pembelajaran Matematika SMP pada Open Class
(Disiapkan oleh Guru Pemandu)

Bahan presentasi-4 Data Hasil Pelaksanaan Tindakan Perbaikan


Pembelajaran Matematika SMP di Kelas Masing-Masing
(Disiapkan oleh Guru Pemandu)

Bahan presentasi-5 Daftar Pertanyaan Refleksi

BAHAN PRESENTASI-1: Informasi Kegiatan Pertemuan Analisis


dan Interpretasi Data

Hasil Belajar
Indikator Pencapaian
Kompetensi Kegiatan Belajar yang
Kompetensi
diharapkan

Guru Guru peserta mampu: • Tanya jawab • Terwujudnya


peserta dan Diskusi data hasil
1. Mengidentifikasi dan
dapat kelas pelaksanaan
mengelompokkan
melakukan mengelompok- tindakan
data hasil observasi
analisis dan kan, perbaikan
dan lainnya yang
interpretasi menyajikan, pembelajaran
diperoleh dari
data sesuai menganalisis pada open
kegiatan
dengan jenis dan class yang
pelaksanaan
data yang menginterpret telah
tindakan
diperoleh asi data dianalisis dan
2. Menyajikan data diinterpretasi
hasil observasi dan • Latihan
mengelompok- • Terwujudnya
lainnya dalam
kan, data hasil
berbagai bentuk
pelaksanaan
PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /ANALISIS-INTERPRETASI DATA13//MAT SMP 157


ANALISIS INTERPRETASI DATA

Hasil Belajar
Indikator Pencapaian
Kompetensi Kegiatan Belajar yang
Kompetensi
diharapkan
3. Menganalisis data menyajikan, tindakan
kuantitatif yang menganalisis perbaikan
diperoleh dari dan pembelajaran
kegiatan menginterpret di kelas
pelaksanaan asi data masing-
tindakan masing yang
• Presentasi
telah
4. Menganalisis data (sampel) hasil
dianalisis dan
kualitatif yang mengelompok-
diinterpretasi
diperoleh dari kan,
kegiatan menyajikan, • Tersusunnya
pelaksanaan menganalisis deskripsi
tindakan dan hasil analisis
menginterpret dan
5. Menginterpretasikan
asi data interpretasi
hasil analisis data
data
kulaitatif dan
pelaksanaan
kuantitatif
tindakan
6. Menuliskan hasil perbaikan
analisis dan pembelajaran
interpretasi data di kelas
sebagai bahan masing-
refleksipelaksanaan masing
pembelajaran sebagai
bahan
refleksi

158
158 PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/13/MAT SMP
ANALISIS INTERPRETASI DATA

BAHAN PRESENTASI-2: Kedudukan Prosedur Analisis dan


Interpretasi Data dalam Urutan PTK

Refleksi Awal
untuk
Identifikasi
Masalah

Perencanaan Pelaksanaan Analisis dan Refleksi dan


Tindakan I Tindakan I Interpretasi Tindak
dan dan Data Lanjut
Penyusunan Pengumpulan
Proposal Data

Revisi Tind. I Pelaksanaan Analisis dan Refleksi dan


(Perencanaan Tindakan II Interpretasi Tindak
Tindakan II) dan Data Lanjut
Pengumpulan

Revisi Tind. II dan seterusnya


(Perencanaan
Tindakan III)

Bagan 1. Desain Penelitian Kelas Secara Umum

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /ANALISIS-INTERPRETASI DATA13//MAT SMP 159


ANALISIS INTERPRETASI DATA

BAHAN PRESENTASI-5: Daftar Pertanyaan Refleksi

1. Apa yang Anda pelajari pada pertemuan di MGMP hari


ini?
2. Bagian mana yang belum dipahami pada topik belajar
hari ini?
3. Bagian mana yang paling Anda pahami?
4. Bagian kegiatan belajar mana yang disukai dan tidak
disukai? Apa alasannya?
5. Apakah cara belajar hari ini sudah tepat? Apa usulan
Anda agar cara belajar pada pertemuan berikutnya lebih
baik?
6. Apakah Bahan presentasi dan sumber belajar yang
digunakan sudah memadai dalam membantu Anda
memahami topik yang dipelajari hari ini?

160
160 PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/13/MAT SMP
ANALISIS INTERPRETASI DATA

2. SUMBER BELAJAR
NOMOR JUDUL AKSES

Sumber Belajar-1 Hand out Cara Pengelolaan P4TK Matematika


Data
(www.p4tkmatematika.com)

Sumber Belajar-2 Contoh Pengelompokan dan Dilampirkan (hand out)


Penyajian Data Hasil
Pelaksanaan Tindakan
Perbaikan Pembelajaran
Matematika SMP dan
Analisis serta
Interpretasinya

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /ANALISIS-INTERPRETASI DATA13//MAT SMP 161


SUMBER BELAJAR-2: Contoh Pengelompokkan dan Penyajian Data Hasil Pelaksanaan

ANALISIS INTERPRETASI DATA


162

Tindakan Perbaikan Pembelajaran Matematika SMP dan


Analisis serta Interpretasinya
Rumusan Masalah:

Apakah model pembelajaran Think Pair Share (TPS) dapat meningkatkan kemampuan siswa dalam menyelesaikan
soal berbentuk cerita di Kelas VIII?

A. Contoh pengelompokkan dan penyajian data kuantitatif:


PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/13/MAT SMP

Tabel 1: Rekapitulasi Kemampuan Siswa dalam Menyelesaikan Soal Cerita

pada Pelaksanaan Tindakan Siklus-I dan II (N = 36, 18 pasangan)

S-I/P-1 S-I/P-2 S-II/P-1 S-1/P-2


L/
No Nama Siswa Klp
P Tes-1 Tes -2
I K I K I K I K

1. Aditya Gagah L 17 60 v 60 v 55 v 70 45 v 50 v 50 v 65 60 v 75
P

2. Agita Diba P 6 95 95 95 100 85 95 90 100 80 100


Vadiansa

3. Amanda P 16 70 80 90 90 70 80 70 85 55 v 100
Kumalasari

4. Anirawilda P 7 80 85 85 85 75 85 75 80 40 v 85
Purba
5. Annisa P 5 80 85 80 80 70 75 68 80 45 v 100

ANALISIS INTERPRETASI DATA


PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/13/MAT SMP

Desthasari

6. Arditya P 8 75 100 90 100 70 95 70 95 60 v 95


Agung J

7. Arif Parbowo L 11 55 v 90 55 v 70 40 v 75 50 v 90 36 v 50 v

8. Asnandar L 10 40 v 95 60 v 100 35 v 95 85 90 35 v 70
Priyo

9. Chairunnisa P 3 95 100 90 95 85 90 85 95 60 v 80
Widya

10. Della P 1 60 v 65 55 v 60 v 45 v 50 v 45 v 50 v 40 v 100


Arventia V

11 Dinda Luki P 16 80 80 90 90 75 80 40 v 85 50 v 100


Tiara I

12 Eka Lailatun P 15 65 65 60 v 70 50 v 60 v 60 v 65 35 v 90
Nur

13 Endi L 13 65 v 80 45 v 85 50 v 70 60 v 75 45 v 90
setiawan

14 Fajar L 14 95 100 85 100 80 90 85 85 65 v 100


Dewangga

15 Hafi P 1 40 v 65 55 v 60 v 40 v 50 v 50 v 50 v 30 v 50 v
Resqianita

16 Hana Sintya P 2 75 85 80 90 65 80 45 v 100 40 v 100

17 Hermi Ismie P 3 95 100 90 95 80 90 90 95 90 95


163

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA
18 Karyna P 6 85 95 40 v 100 75 95 100 100 55 v 90

ANALISIS INTERPRETASI DATA


164

Primastuti

19 Lintang L 13 70 80 85 85 65 70 75 75 40 v 100
Ramadhan

20 Muhammad L 8 95 100 100 100 95 95 95 95 90 100


Rendi

21 Nindya P 7 65 85 75 85 65 85 75 80 75 90
Arseliana

22 Nura Ari P 18 80 90 95 100 80 80 85 85 65 v 95


Janti
PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/13/MAT SMP

23 Pradana L 17 50 v 60 v 65 70 50 v 50 v 50 v 65 50 v 95
Arief

24 Praditha N P 9 68 90 85 85 80 85 95 100 75 100

25 Puguh L 11 85 90 70 70 75 75 90 92 65 v 100
Dharmawan

26 Putri P 2 55 v 85 75 90 60 v 80 65 100 55 v 75
Ramadhina

27 R Ratu M P 15 65 65 60 v 70 45 v 60 v 50 v 65 50 v 90

28 Ramina Nur P 12 50 v 80 35 100 35 v 80 40 v 85 50 v 70

29 Reni Nur P 4 85 95 75 95 75 90 45 v 100 60 v 95


Khoiryyah

30 Retno Fera P 12 70 80 100 100 75 80 85 85 70 100


Revada
31 Reza Satria L 10 95 95 95 100 90 95 90 90 85 100

ANALISIS INTERPRETASI DATA


PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/13/MAT SMP

Nugraha

32 Rio L 14 75 100 95 100 70 90 80 85 55 v 90


Nutantyana

33 Rosita P 18 85 90 55 v 100 60 v 80 60 v 95 70 85
Kusuma

34 Stevani P 9 60 v 90 55 v 85 55 v 85 65 100 55 v 68
Panintri

35 Yosi Wahyu P 4 80 95 90 95 75 90 90 100 60 v 100


Avianti

36 Yustia P 5 85 85 80 80 75 75 80 80 60 v 90
Rahma P

Rata-rata 73 86 75 88 66 80 71 86 57 90

Nilai 97 100 99 100 96 96 99 100 92 100


tertinggi

Nilai 38 60 36 60 34 50 40 50 32 48
terendah

Jumlah siswa 26 3 25 34 23 30 23 34 8 34
tuntas 4

Banyak siswa 72,20% 94,49% 69,40% 94,40% 63,90% 83,30% 69,40% 94,40% 22,20% 94,40%
tuntas
165

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA
ANALISIS INTERPRETASI DATA
166

Sumber: Suramanto (2007).

Keterangan:

S-I = Siklus I S-II = Siklus II

I = nilai hasil tes individu sebelum belajar secara berpasangan KKM = 65 Tes-1 = tes awal

K= nilai hasil tes individu sesudah belajar secara berpasangan v = tuntas Tes-2 = tes akhir
PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/13/MAT SMP
ANALISIS INTERPRETASI DATA

Tabel-2: Ketuntasan Belajar Menyelesaikan Soal Cerita


pada Pelaksanaan Tindakan Siklus I dan II
(N = 36, 18 pasangan)

Pertemuan Banyak Siswa Tuntas Banyak Siswa Tidak Tuntas

Sebelum Sesudah Sebelum Sesudah


berpasangan berpasangan berpasangan berpasangan

Siklus Pertemuan 26 34 10 2
I ke-1

Pertemuan 25 34 11 2
ke-2

Siklus Pertemuan 23 30 13 6
II ke-1

Pertemuan 25 34 11 2
ke-2

Tes awal 8 - 28 -

Tes akhir 34 - 2 -
Sumber: Suramanto (2007).

Contoh analisis dan interpretasi terhadap data pada


Tabel-1 dan Tabel-2 tentang kemampuan siswa
menyelesaikan soal cerita:

1. Pada semua pertemuan banyaknya siswa yang tuntas


sebelum dan sesudah belajar dalam kelompok
berpasangan selalu menunjukkan peningkatan. Untuk
seluruh pertemuan, peningkatan tersebut rata-rata
20,70% siswa atau 7 siswa.

2. Terjadi peningkatan banyaknya siswa yang tuntas


pada tes awal dan tes akhir. Peningkatan tersebut
sebesar 72,20% atau 26 siswa.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA
167 PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/MAT SMP
ANALISIS INTERPRETASI DATA

Tabel 3: Kemampuan Siswa dalam Menyelesaikan Soal Cerita


pada Pelaksanaan Tindakan Siklus I dan Siklus II
(N = 36, 18 pasangan)

Nilai rata-rata
Pertemuan
Sebelum Sesudah Presentate
berpasangan berpasangan peningkatan/penurunan

Siklus I Pertemuan 73,4 86,3 17,6 (meningkat)


ke-1

Pertemuan 75,3 88 16,9 (meningkat)


ke-2

Siklus II Pertemuan 66,1 80 21 (meningkat)


ke-1

Pertemuan 70,9 85,6 20,7 (meningkat)


ke-2

Rata-rata peningkatan/penurunan = 19,05

Tes awal 56,9 - 57,6 (meningkat)

Tes akhir 89,7 -


Sumber: Suramanto (2007).

Contoh analisis dan interpretasi terhadap data pada


Tabel-3 tentang kemampuan siswa menyelesaikan
soal cerita:

1. Setelah belajar secara berpasangan kemampuan


siswa dalam menyelesaiakn soal cerita meningkat.
Pada setiap pertemuan peningkatannya lebih dari
16%. Rata-rata peningkatan kemampuan di setiap
pertemuan 19,05%.

2. Nilai rata-rata pada tes awal ke tes akhir meningkat


sebesar 57,6%.

PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/MAT SMP 168


ANALISIS INTERPRETASI DATA

Tabel 4: Rekapitulasi (1) Aktivitas Siswa


pada Pelaksanaan Tindakan Siklus I dan II
(N=18 pasang siswa)

SIKLUS (S)/PERTEMUAN (P)

N ASPEK
S-I/P-1 S-I/P-2 S-II/P-1 S-II/P-2
O PENGAMATAN

1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5

1. Memperhatikan 1 2 15 1 2 15 4 14 5 13
penjelasan guru

2. Mengerjakan 1 7 10 2 5 11 8 10 10 8
tugas individu

3. Menghargai 13 5 10 8 9 9 9 9
gagasan sesama
teman

4. Menyampaikan 11 7 1 7 10 10 8 6 12
gagasan pada
kelompok

5. Mengambil 1 9 8 1 7 10 6 12 9 9
keputusan
kelompok
(kesimpulan)

6. Keberanian 2 12 4 1 13 4 9 9 7 11
dalam
presentasi

7. Presentasi 1 11 6 10 8 1 12 5 11 7
terstruktur baik
dan lancar

8. Menerima 12 6 11 7 2 5 11 9 9
tanggapan/
masukan dari
kelompok lain

9. Memberikan 3 1 4 10 7 6 12 7 11
tanggapan pada
kelompok lain

10. Mencatat hasil 3 8 7 5 13 4 14 7 11


keputusan
(kesimpulan)
kelas

Sumber: Suramanto ( 2007).

Keterangan:
S =Siklus P= Pertemuan
S-I/P-1: Pertemuan ke-1 pada Siklus I
Skor pengamatan: 1 = tidak baik, 2 = kurang baik,
3 = cukup, 4 = baik, 5 = sangat baik

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA
169 PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/MAT SMP
ANALISIS INTERPRETASI DATA

Tabel 5: Rekapitulasi (2) Aktivitas Siswa


pada Pelaksanaan Tindakan Siklus I dan II
(N=18 pasang siswa)

SIKLUS (T)/PERTEMUAN (P)

NO ASPEK PENGAMATAN S-I/P-1 S-I/P-2 S-II/P-1 S-II/P-2

Skor % Skor % Skor % Skor %

1. Memperhatikan 84 96 84 96 86 96 85 94
penjelasan guru

2. Mengerjakan tugas 81 90 81 90 82 91 82 91
individu

3. Menghargai gagasan 77 86 80 89 81 90 82 91
sesama teman

4. Menyampaikan gagasan 79 88 81 90 80 89 84 93
pada kelompok

5. Mengambil keputusan 79 88 81 90 84 93 81 90
kelompok (kesimpulan)

6. Keberanian dalam 74 82 75 83 81 90 83 92
presentasi

7. Presentasi terstruktur 77 86 80 89 76 84 79 88
baik dan lancar

8. Menerima 78 87 79 88 81 90 81 90
tanggapan/masukan dari
kelompok lain

9. Memberikan tanggapan 33 37 75 83 84 93 83 92
pada kelompok lain

10. Mencatat hasil keputusan 76 84 85 94 86 96 83 92


(kesimpulan) kelas

Jumlah = 740 - 803 - 821 - 823 -

Persentase terhadap skor - 82% - 89% - 91% - 91%


maksimal=

Rata-rata skor= 4,1 4,45 4,55 4,55

Sumber: Suramanto (2007).

Keterangan:

S = Siklus P= Pertemuan
S-I/P-1: Pertemuan ke-1 pada Siklus I

1. Skor pengamatan: 1 = tidak baik, 2 = kurang baik,


3 = cukup, 4 = baik, 5 = sangat baik

2. Skor maksimal = 18 (banyak seluruh pasangan) × 5


(skor tertinggi, sangat baik) = 90.

PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/MAT SMP 170


ANALISIS INTERPRETASI DATA

3. Skor perolehan = banyaknya pasangan × skor hasil


pengamatan

4. Rekapitulasi hasil pengamatan pada tiap


pertemuan dapat dilihat pada tabel-4 tersebut.

Contoh analisis dan interpretasi terhadap data pada


Tabel-4 dan Tabel-5 tentang keaktivan siswa dalam
mengikuti model pembelajaran TPS:

1. Keaktivan pasangan siswa cukup tinggi. Hal itu


terlihat dari skor rata-rata keaktivan pada setiap
pertemuan tersebut 4 yang berati kategori baik
menuju sangat baik.

2. Dari 4 pertemuan tampak bahwa semakin banyak


pertemuan keaktivan siswa semakin baik.

Tabel 6: Rekapitulasi Hasil Pengamatan Pengelolaan


Pembelajaran dengan model TPS
pada Pelaksanaan Tindakan Siklus I dan II (N=7)

S-I/P-1 S-I/P-2 S-II/P-1 S-II/P-2


No Aspek Pengamatan
3 4 5 3 4 5 3 4 5 3 4 5

I. Persiapan pembelajaran (secara keseluruhan) 1 3 3 0 2 5 0 1 6 0 2 5

II. Pelaksanaan pembelajaran

A. Kegiatan Pendahuluan

1. Menyampaikan tujuan pembelajaran 0 3 4 0 2 5 0 1 6 0 1 6

2. Memotivasi siswa 0 1 6 0 0 7 0 0 7 0 0 7

3. Mengaitkan pembelajaran dengan pengetahuan 0 0 7 0 1 6 0 0 7 0 2 5


awal siswa

4. Menyampaikan Siklusan model pembelajaran 0 0 7 0 0 7 0 1 6 0 1 6


yang akan dipakai

B. Kegiatan Inti

1. Menyampaikan tugas pada kerja kelompok 0 3 4 0 2 5 0 1 6 0 2 5


dengan demonstrasi/simulasi atau teks

2. Mengatur siswa dalam kelompok-kelompok 0 1 6 0 2 5 0 0 7 0 1 6


belajar berpasangan

3. Membimbing siswa mengerjakan tugas secara 0 2 5 0 1 6 0 2 5 0 2 5


individu

4. Mendorong dan membimbing dilakukannya


ketrampilan kooperatif dengan pasanga belajar

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA
171 PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/MAT SMP
ANALISIS INTERPRETASI DATA

S-I/P-1 S-I/P-2 S-II/P-1 S-II/P-2


No Aspek Pengamatan
3 4 5 3 4 5 3 4 5 3 4 5

Mengajukan pertanyaan 0 2 5 0 0 7 0 1 6 0 1 6

Menjawab pertanyaan/menanggapi 0 1 6 0 2 5 0 0 7 0 1 6

Menyampaikan ide/pendapat 0 2 5 0 1 6 0 2 5 0 0 7

Mendengarkan secara aktif 0 0 7 0 1 6 0 0 7 0 0 7

Mengawasi setiap kelompok secara bergiliran 0 0 7 0 2 5 0 1 6 0 1 6

Menjadi fasilitator 0 2 5 0 1 6 0 2 5 0 1 6

Mendorong dan membimbing dilakukannya


ketarmpilan kooperatif dalam satu kelas

Menyampaikan ide/pendapat 0 3 4 0 2 5 0 1 6 0 0 7

Mengajukan pertanyaan 0 0 7 0 1 6 0 2 5 0 1 6

Menjawab pertanyaan/menanggapi 0 2 5 0 0 7 0 1 6 0 1 6

Mendengarkan secara aktif 0 1 6 0 0 7 0 2 5 0 0 7

Memberikan kuis sebagai penguatan 0 2 5 0 1 6 0 1 6 0 0 7

Kegiatan Penutup
C.

Membimbing siswa membuat rangkuman 0 2 5 0 1 6 0 0 7 0 0 7

Mengumumkan pengakuan/penghargaan 0 0 7 0 0 7 0 1 6 0 1 6

Memberi tugas rumah 0 0 7 0 1 6 0 0 7 0 0 7

III. Pengelolaan Waktu 0 3 4 0 2 5 0 1 6 0 2 5

IV. Suasana Kelas

Berpusat pada siswa 0 0 7 0 1 6 0 0 7 0 0 7

Siswa antusias 0 1 6 0 0 7 0 1 6 0 1 6

Guru antusias 0 0 7 0 0 7 0 1 6 0 1 6

Sumber: Suramanto (2007)

Keterangan:

T= Siklus P= Pertemuan
T-I/P-1: Pertemuan ke-1 pada Siklus I

1 = tidak baik 2 = kurang baik 3 = cukup


4 = baik 5 = sangat baik

PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/MAT SMP 172


ANALISIS INTERPRETASI DATA

Contoh analisis dan interpretasi terhadap data pada


Tabel-6 tentang pengelolaan model pembelajaran
TPS:

1. Dari tabel tampak bahwa model pembelajaran TPS


dapat membuat siswa antusias mengikuti
pembelajaran dan pembelajarannya berpusat pada
siswa. Hal itu terlihat dari data pada semua
pertemuan yang menunjukkan bahwa semua
(7orang) atau hampir semua (6 orang) observer
menyatakan hal itu.

2. Dalam hal pengelolan waktu, Siklus I pertemuan


kedua lebih baik dari pada pertemuan pertama.
Untuk Siklus II, pertemuan pertama lebih baik
daripada pertemuan pertama.

3. Walaupun sudah baik, bila dilihat secara keseluruhan


maka kemampuan guru dalam: menyampaikan
tujuan pembelajaran, mendemonstrasikan tugas
yang harus dilalui oleh siswa dan menyampaikan
pendapat pada pertemuan pertama Siklus I tak
sebaik pertemuan-pertemuan berikutnya pada Siklus
I maupun Siklus II.

B. Contoh pengelompokkan dan penyajian data


kualitatif digabung kuantitatif

Tabel 7: Rekapitulasi Tanggapan Siswa terhadap


Pembelajaran TPS
pada Pelaksanaan Tindakan Siklus I dan II (N=36)

No Uraian Tanggapan a b c d e

1. Suasana kelas yang saya rasakan ketika belajar dengan 21 13 2


model TPS:
a. sangat gaduh b. gaduh c. agak tenang
d. tenang e. sangat tenang

2. Menyelesaikan soal cerita dengan model TPS: 1 4 24 7


a. sangat tidak senang b. tidak senang
c. agak senang d. senang e.sangat senang

3. Bila soal cerita diselesaikan sendirian, maka: 3 8 25


a. sangat sulit b. Sulit c. agak mudah
d. mudah e. sangat mudah

4. Saya merasa.............. dalam mengungkapkan 1 9 18 8


gagasan/pikiran kepada teman di kelompok.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA
173 PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/MAT SMP
ANALISIS INTERPRETASI DATA

No Uraian Tanggapan a b c d e
b. sangat sulit b. sulit c. agak mudah
d. mudah e.Sangat mudah

5. Saya merasa..............dalam menyelesaiakan soal 1 7 24 4


cerita bersama dengan kelompok pada model TPS.
a. sangat sulit b. sulit c. agak mudah
d. mudah e. sangat mudah

6. Saya merasa................. dalam mempresentasikan 4 2 23 5 2


hasil kerja kelompok di depan kelas.
a. sangat takut b. takut c. agak takut
d. berani e. sangat berani

7. Saya merasa................. dalam memberikan 4 23 9


tanggapan pada presentasi kelompok lain.
a. sangat takut b. takut c. agak takut
d. Berani e. sangat berani

8. Saya merasa.................dalam mengubah kalimat 2 25 7 2


sehari-hari pada soal cerita ke kalimat matematika.
a. sangat sulit b. sulit c. agak mudah
d. Mudah e. sangat mudah

9. Saya merasa...............dalam menyelesaiakn kalimat 3 20 12 1


matematika.
a. sangat sulit b. sulit c. agak mudah
d. mudah e. sangat mudah

10. Dalam menyelesaikan soal cerita, saya merasa: 5 16 15


a. makin bingung b. bingung c. agak jelas
d. jelas e. sangat jelas.

Persentase = 2% 7% 48% 35% 8%


Sumber: Suramanto (2007).

Keterangan:

Data pada tabel tersebut diperoleh dari jawaban siswa


pada angket tanggapan siswa terhadap model
pembelajaran TPS bagian II dan III yang pertanyaannya
terbuka (lihat Sumber Belajar-6 tentang contoh
instrumen untuk pengambilan data pada Siklus
Perencanaan Tindakan).

Tabel 8: Rekapitulasi Tanggapan Siswa

PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/MAT SMP 174


ANALISIS INTERPRETASI DATA

Sebelum dan Sesudah Belajar dengan Model TPS


pada Pelaksanaan Tindakan Siklus I dan II (N=36)

KELOMPOK JAWABAN
NO WAKTU
A B

1. Sebelum pelaksanaan TPS 33 (91,7%) 3 (8,3%)

2. Sesudah pelaksanaan TPS 1 (3%) 35 (97%)

Sumber: Suramanto (2007).

Keterangan:

1. Data pada tabel tersebut diambil dari jawaban siswa


pada angket pertanyaan B dan C yang
pertanyaannya terbuka (lihat Sumber Belajar
tentang contoh instrumen untuk pengambilan data
pada Siklus Perencanaan Tindakan).

2. Jawaban siswa dikelompokkan pada dua kelompok


jawaban, yaitu: kelompok jawaban negatif
(kelompok A) dan kelompok jawaban positif
(kelompok B)

3. Kelompok jawaban A: Tidak jelas, monoton,


membosankan, tidak ada tantangan, takut
mengemukakan pendapat, lebih sulit, kurang efektif,
gaduh.

4. Kelompok jawaban B: Lebih jelas, menyenangkan,


inovatif, melatih keberanian, melatih kerjasama,
melatih mengemukakan pendapat, asyik, lebih
mudah, lebih fokus, seru, santai, efektif, kreatif,
tenang, lebih fresh, latihan memahami teman.

Contoh analisis dan interpretasi data terhadap data


pada Tabel-7 dan Tabel-8 tentang tanggapan siswa
terhadap model pembelajaran TPS:

Banyaknya siswa yang menanggapi positif terhadap


model pembelajaran TPS sebelum dan sesudah belajar
dengan model TPS hampir berbanding terbalik
sempurna, artinya pada umumnya siswa (tersebut 90%)
semula menanggapi negatif namun kemudian berbalik
menjadi positif tanggapannya.

Contoh pengelompokkan dan penyajian data


kualitatif:
PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA
175 PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/MAT SMP
ANALISIS INTERPRETASI DATA

Data berikut diperoleh dari lembar catatan observasi


dari para pengamat yang telah didiskusikan pada saat
diskusi refleksi setelah selesai pelaksanaan
pembelajaran (lihat Sumber Belajar tentang contoh
instrumen untuk pengambilan data pada Siklus
perencanaan tindakan).

Data kualitatif tersebut sangat bermanfaat dalam


mendukung kegiatan refleksi hasil pelaksanaan tindakan
dan merencanakan tindakan berikutnya. Selain itu data
juga bermanfaat untuk triangulasi data dalam rangka
mengambil kesimpulan maupun pembahsan hasil PTK.

Hasil diskusi refleksi berdasar catatan observasi pada


pertemuan ke-1 Siklus I:

Beberapa pasangan bekerja secara individu, tidak


melakukan sharing.

1. Pada saat presentasi, ada kelompok yang isi


presentasinya tidak sesuai dengan hasil kerja
sebelum presentasi.

2. Presentasi siswa dengan papan tulis menyita banyak


waktu.

3. Saat mengerjakan soal nomor-1 secara berpasangan


ada 6 pasangan tidak percaya diri sehingga lebih dari
satu kali menghubungi guru (model).

4. Saat mengerjakan soal secara individu ada 3 siswa


secara bergantian minta dijelaskan maksud kata-
kata: “kedua pasak tali yang segaris”

Tindak lanjut untuk pertemuan ke-2 Siklus I

Pada pertemuan berikutnya dicoba cara preesentasi


siswa dengan OHP dan plastik transparan. Proses belajar
dalam kelompok lebih didorong untuk bekerjasama.

Hasil diskusi refleksi berdasar catatan observasi pada


pertemuan ke-2 Siklus I: Kesempatan presentasi
diutamakan bagi pasangan yang belum pernah
presentasi pada pertemuan sebelumnya.

1. Walaupun kemampuan anggota pasangan sudah


divariasikan, namun kemampuan antar pasangan
tetap tidak sama. Oleh karena itu, soal-soal dibuat
dengan tingkat kesukaran yang tidak seragam.

PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/MAT SMP 176


ANALISIS INTERPRETASI DATA

2. Siswa tergesa-gesa menuliskan hasil kerjanya di


transparan.

3. Penghargaan terhadap hasil kerja siswa perlu


ditingkatkan, misalnya dengan dipajang di dinding
dengan tali.

4. Kesimpulan penyelesaian soal perlu ditekankan


secara gamblang oleh guru dan dicatat di buku
masing-masing siswa.

5. Pengambilan gambar dokumentasi mengganggu


proses pembelajaran karena lokasi kelas yang
sempit.

6. Pada lembar observasi pengelolaan pembelajaran


dengan model TPS perlu ditambah aspek tentang
penilaian pencapaian hasil belajar siswa secara
individu sebelum dan sesudah belajar secara
berpasangan agar sesuai RPP.

Tindak lanjut untuk pertemuan ke-1 Siklus II

1. Pada pertemuan berikutnya dicoba cara presentasi


siswa dengan kertas plano yang digantungkan pada
tali dan dijepit.

2. Sebagian pembelajaran dicoba agar dilaksanakan di


luar kelas.

3. Lembar pengelolaan pembelajaran dengan model


TPS ditambah aspek pengamatan terhadap penilaian
pencapaian hasil belajar.

4. Menyiapkan soal-soal dengan tingkat kesukaran yang


lebih bervariasi.

5. Merencanakan pengambilan gambar atau


dokumentasi lebih sistematis agar tiap fase kegiatan
dari ‘think’ sampai ‘share’ dapat terekam dengan
baik.

Hasil diskusi refleksi berdasar catatan observasi pada


pertemuan ke-2 Siklus I:

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA
177 PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/MAT SMP
ANALISIS INTERPRETASI DATA

1. Presentasi siswa dengan kertas plano lebih


menghemat waktu.

2. Pembelajaran di dalam kelas kurang leluasa.

3. Soal cerita untuk belajar di kelompok disediakan


lebih dari 2 soal. Selanjutnya perlu dicoba agar
setiap pasangan berlomba menyelesaikan soal
sebanyak-banyaknya.

Tindak lanjut untuk pertemuan ke-1 Siklus II:

1. Pada pertemuan berikutnya cara presentasi tetap


dengan kertas plano.

2. Soal-soal untuk tugas kelompok disediakan 5 soal per


kelompok dan siswa

Hasil diskusi refleksi berdasar catatan observasi pada


pertemuan ke-1 Siklus II:

Proses pembelajaran di luar kelas kurang persiapan.

PB /ANALISIS-INTERPRETASI DATA/MAT SMP 178


REFLEKSI & TINDAK LANJUT

BBM /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP

BAHAN BELAJAR MANDIRI

Topik Refleksi dan Tindak


Lanjut

4 jam tatap muka (4 x


Alokasi Waktu
50 menit)

4 jam tugas terstruktur


(4 x 60 menit)
4 jam tugas mandiri (4 x
60 menit)

Pertemuan Ke-14

Pembahasan pada topik refleksi dan tindak


lanjut pada pertemuan ini berhubungan dengan
hasil analisis dan interpretasi data yang telah
dilakukan oleh masing-masing guru peserta
sebagai hasil penyelesaian tugas terstruktur
pada minggu sebelumnya. Data yang sudah
dianailis dan diinterpretasikan itu akan menjadi
bahan latihan membuat refleksi dan tindak
lanjut. Oleh karena itu, pada pertemuan ini
setiap guru peserta harus membawa data hasil
pelaksanaan tindakan perbaikan pembelajaran
di kelas masing-masing.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP 179


REFLEKSI & TINDAK LANJUT

A. PENGANTAR
Kegiatan refleksi dan tindak lanjut merupakan kegiatan
terakhir dari suatu siklus PTK. Pada kegiatan inilah guru
akan dapat mengetahui berhasil tidaknya rencana
tindakan yang dilaksanakan. Pada kegiatan refleksi ini
pula guru baru dapat menentukan tindak lanjut apa
yang harus dilakukan jika ternyata perbaikan
pembelajaran yang dilakukan belum sesuai dengan
tujuan yang telah ditetapkan. Oleh karena itu, para
guru harus mempunyai pemahaman dan keterampilan
yang memadahi dalam merefleksi serta memilih tindak
lanjut

Kita ingat kembali bahwa refleksi merupakan suatu


kegiatan yang dilakukan untuk melihat kembali apakah
rencana tindakan yang dilaksanakan dapat menghasilkan
perbaikan pembelajaran sesuai dengan yang kita
inginkan. Pada dasarnya refleksi merupakan kegiatan
mencermati kembali, menilai dan menjelaskan semua
informasi yang diperoleh pada pelaksanaan tindakan
perbaikan pembelajaran.

Data atau informasi yang terkumpul perlu dianalisis,


dicari kaitan antara yang satu dengan yang lainnya,
dibandingkan dengan pengalaman sebelumnya atau
dengan standar tertentu, untuk mengevaluasi
keberhasilan perbaikan pembelajaran yang dilakukan.

Jika perbaikan pembelajaran belum berhasil


sebagaimana yang diharapkan maka kita perlu
menindaklanjuti dengan melakukan analisis untuk
mencari penyebab ketidakberhasilan perbaikan
pembelajaran. Setelah menemukan akar permasalahan
yang menjadi penyebab belum berhasilnya perbaikan
pembelajaran, maka langkah selanjutnya adalah
membuat rencana perbaikan pembelajaran untuk
menghilangkan akar permasalahan tersebut pada siklus
berikutnya. Jika sudah berhasil maka kita dapat
melakukan perbaikan pembelajaran untuk masalah yang
lain.

Dalam belajar topik refleksi dan tindak lanjut ini, para


guru peserta akan melaksanakan dua tahap kegiatan
belajar, yaitu sesi di MGMP dan penyelesaian tugas
terstruktur dan mandiri.

Kegiatan sesi di MGMP:


1. Melakukan tanya jawab dan diskusi kelas tentang
konsep dasar refleksi dan tindak lanjut dalam PTK.

180
180 PB /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP
REFLEKSI & TINDAK LANJUT

2. Melakukan diskusi kelas tentang membuat


deskripsi dan kesimpulan tingkat keberhasilan hasil
pelaksanaan tindakan berdasar data yang telah
dianalisis dan interpretasikan. Pembahasan
dikaitkan dengan data hasil pelaksanaan tindakan
dari open class.
3. Melakukan latihan (berpasangan, saling membantu)
membuat deskripsi dan kesimpulan tingkat
keberhasilan hasil pelaksanaan tindakan berdasar
data yang telah dianalisis dan interpretasikan dari
kelas masing-masing.
4. Melakukan diskusi kelas tentang membuat rencana
kegiatan sebagai tindak lanjut atas kesimpulan hasil
pelaksanaan tindakan perbaikan pembelajaran yang
telah dilakukan. Pembahasan menggunakan data
hasil pelaksanaan tindakan dari open class.
5. Melakukan latihan (berpasangan, saling membantu)
membuat rencana kegiatan sebagai tindak lanjut
atas kesimpulan hasil pelaksanaan tindakan
perbaikan pembelajaran yang telah dilakukan
dengan menggunakan data dari kelas masing-
masing.
6. Menyusun rangkuman dan refleksi hasil belajar
pada pertemuan yang baru saja diikuti.
7. Membaca informasi tugas terstruktur dan tugas
mandiri

Kegiatan Tugas Terstruktur dan Mandiri


Para guru disiapkan untuk melaksanakan tugas
terstruktur dan tugas mandiri sebagai rangkaian dari
kegiatan tatap muka di MGMP.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP 181


REFLEKSI & TINDAK LANJUT

B. KOMPETENSI DAN INDIKATOR


PENCAPAIAN KOMPETENSI
Kompetensi dan indikator pencapaian kompetensi yang
ingin dicapai pada prosedur perencanaan tindakan
adalah sebagai berikut.

Kompetensi Indikator Pencapaian Kompetensi

Guru peserta Guru peserta mampu:


mampu
a. mendeskripsikan hasil
melakukan
pelaksanaan tindakan
refleksi dan
menentukan b. menentukan kesimpulan
tindak lanjut tentang keberhasilan rencana
dengan tepat tindakan.
c. menjelaskan rencana tindak
lanjut atau rencana tindakan
berikutnya

182
182 PB /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP
REFLEKSI & TINDAK LANJUT

C.PERSIAPAN
1. Untuk mempelajari topik analisis dan interpretasi
data ini, guru pemandu perlu mempelajari sumber
belajar yang relevan dan mempersiapkan bahan
presentasi.

NO JUDUL

Bahan presentasi-1 Informasi kegiatan pertemuan dengan topik


refleksi dan tindak lanjut

Bahan presentasi-2 Kedudukan refleksi dan tindak lanjut dalam urutan


PTK

Bahan presentasi-3 Konsep dasar refleksi dan tindak lanjut dalam PTK

Bahan presentasi-4 Daftar pertanyaan refleksi

2. Guru pemandu menyiapkan alat yang diperlukan


dalam sesi ini misal: papan tulis /kertas plano,
kapur/spidol, OHP/OHT, LCD dan laptop dan sumber
belajar berbentuk hand out yang akan
didistribusikan kepada guru peserta.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP 183


REFLEKSI & TINDAK LANJUT

D. SUMBER BELAJAR
Sumber belajar yang dapat digunakan guru dalam
kegiatan ini antara lain:

NO JUDUL AKSES

Sumber Belajar-1 Contoh Pembuatan Deskripsi Hasil Dilampirkan


Pelaksanaan Tindakan Perbaikan (hand out)
Pembelajaran, Kesimpulan Tingkat
Keberhasilannya, dan Rencana Tindak
Lanjutnya

Sumber Belajar-2 Hylite Modul PTK ICT BERMUTU

184
184 PB /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP
REFLEKSI & TINDAK LANJUT

E. KEGIATAN PEMBELAJARAN
Kegiatan belajar tatap muka di MGMP dikelola dalam
waktu 4 x 50 menit.

Kegiatan 1: 10’ Kegiatan 2: 15’ Kegiatan 3: 45’

Informasi Tanya-jawab Tanya jawab dan


kegiatan yang konsep dasar diskusi kelas
akan dipelajari refleksi dan tindak membuat deskripsi
dalam pertemuan lanjut dalam PTK
hasil pelaksanaan
dan yang tindakan perbaikan
diharapkan pembelajaran dan
dicapai pada kesimpulan tingkat
kegiatan belajar keberhasilannya
dengan
menggunakan data
dari open class.

Kegiatan 6: 30’ Kegiatan 5: 45’ Kegiatan 4: 30‘


Latihan Tanya jawab dan Latihan
(berpasangan) diskusi kelas (berpasangan)
membuat rencana
membuat rencana membuat deskripsi
kegiatan sebagai
kegiatan sebagai hasil pelaksanaan
tindak lanjut atas
tindak lanjut atas tindakan dan
kesimpulan hasil
kesimpulan tingkat
pelaksanaan kesimpulan hasil
keberhasilannya
tindakan perbaikan pelaksanaan dengan data dari
pembelajaran yang tindakan yang kelas masing-masing
telah dilakukan telah dilakukan
dengan data dari
dengan data dari
kelas masing-
masing open class

Kegiatan 8: 10’
Kegiatan 7: 15’
Rangkuman dan
Presentasi dan telaah
refleksi hasil
untuk penguatan
tentang deskripsi dan belajar dilanjutkan
kesimpulan hasil pemberian tugas
pelaksanaan tindakan terstruktur dan
serta rencana kegiatan mandiri
tindak lanjutnya dari
salah satu guru peserta
(sampel)

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP 185


REFLEKSI & TINDAK LANJUT

Penjelasan Kegiatan Pembelajaran:


Kegiatan-1 (10 menit):

1. Informasi kegiatan mencakup penjelasan tentang


topik yang akan dipelajari, kompetensi, indikator
pencapaian kompetensi, kegiatan belajar yang akan
dilakukan, hasil yang diharapkan dicapai dan
penguatan.

2. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan presentasi -1: Informasi kegiatan Refleksi
dan Tindak Lanjut, (b) Bahan presentasi-2:
Kedudukan refleksi dan Tindak Lanjut dalam urutan
PTK.

Kegiatan-2 (15 menit):


Tanya-jawab konsep dasar refleksi dan tindak lanjut
dalam PTK.

1. Kegiatan diawali dengan tanya-jawab tentang


maksud dari refleksi dan tindak lanjutnya yang
dipimpin oleh Guru pemandu. Bila dari tanya jawab
itu sebagian besar guru peserta belum mampu
menjawab pertanyaan dengan baik maka Guru
pemandu memberikan pemaparan tentang maksud
dari refleksi dan tindak lanjut.

2. Bahan presentasii/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan presentasi-3: Konsep dasar refleksi dan
tindak lanjut dalam PTK, (b) Sumber belajar relevan
yang tersedia di ICT BERMUTU.

Kegiatan-3 (45 menit):


Tanya jawab dan diskusi kelas membuat deskripsi hasil
pelaksanaan tindakan perbaikan pembelajaran dan
kesimpulan tingkat keberhasilannya dengan
menggunakan data dari open class.

1. Guru pemandu memandu diskusi kelas tentang


membuat deskripsi hasil pelaksanaan tindakan
perbaikan pembelajaran dan kesimpulan tingkat
keberhasilannya dengan menggunakan data dari
open class.

186
186 PB /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP
REFLEKSI & TINDAK LANJUT

2. Kegiatan pembuatan kesimpulan dihubungkan


dengan pertanyaan/rumusan masalah yang telah
ditetapkan pada rencana tindakan. Bila diperlukan,
dapat dirujuk contoh pembuatan deskripsi hasil
pelaksanaan tindakan perbaikan pembelajaran dan
kesimpulan tingkat keberhasilannya pada sumber
belajar.

3. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


Sumber belajar-1: Contoh pembuatan deskripsi
hasil pelaksanaan tindak-an perbaikan
pembelajaran, kesimpulan tingkat keberhasilannya,
dan rencana tindak lanjutnya

4. Hasil tanya jawab dan diskusi kelas: Deskripsi hasil


pelaksanaan tindakan perbaikan pembelajaran pada
open class dan kesimpulan tingkat keberhasilannya.

Kegiatan-4 (30 menit):


Latihan (berpasangan) membuat deskripsi hasil
pelaksanaan tindakan dan kesimpulan tingkat
keberhasilannya dengan data dari kelas masing-masing.

1. Guru pemandu mengarahkan kegiatan latihan.

2. Guru peserta secara berpasangan (saling membantu)


berlatih membuat deskripsi hasil pelaksanaan
tindakan dan kesimpulan tingkat keberhasilannya
dengan data dari kelas masing-masing.

3. Kegiatan pembuatan kesimpulan dihubungkan


dengan pertanyaan/rumusan masalah yang telah
ditetapkan pada rencana tindakan. Bila diperlukan,
dapat dirujuk contoh pembuatan deskripsi hasil
pelaksanaan tindakan perbaikan pembelajaran dan
kesimpulan tingkat keberhasilannya pada sumber
belajar.

4. Bahan presentasii/sumber belajar yang digunakan:


Sumber belajar-1: Contoh deskripsi hasil
pelaksanaan tindakan perbaikan pembelajaran
matematika SMP dan kesimpulan tingkat
keberhasilannya.

5. Hasil latihan: Deskripsi hasil pelaksanaan tindakan


perbaikan pembelajaran di kelas masing-masing dan
kesimpulan tingkat keberhasilannya.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP 187


REFLEKSI & TINDAK LANJUT

Kegiatan-5 (45 menit):


Tanya jawab dan diskusi kelas membuat rencana
kegiatan sebagai tindak lanjut atas kesimpulan hasil
pelaksanaan tindakan yang telah dilakukan dengan data
dari open class

1. Guru pemandu memandu diskusi kelas tentang


membuat rencana kegiatan sebagai tindak lanjut
atas kesimpulan hasil pelaksanaan tindakan yang
telah dilakukan dengan data dari open class

2. Kegiatan pembuatan rencana kegiatan didasarkan


pada kesimpulan hasil pelaksanaan tindakan dan
mengidentifikasi masalah yang masih dijumpai
melalui data kualitatif hasil observasi atau hasil
kerja siswa pada pelaksanaan tindakan yang telah
dilakukan. Bila diperlukan, dapat dirujuk contoh
pembuatan rencana kegiatan sebagai tindak lanjut
atas kesimpulan hasil pelaksanaan tindakan yang
telah dilakuka pada sumber belajar.

3. Bahan presentasii/sumber belajar yang digunakan:


Sumber belajar-1: Contoh pembuatan deskripsi
hasil pelaksanaan tindak-an perbaikan
pembelajaran, kesimpulan tingkat keberhasilannya,
dan rencana tindak lanjutnya.

4. Hasil tanya jawab dan diskusi kelas: Deskripsi


rencana kegiatan sebagai tindak lanjut atas
kesimpulan hasil pelaksanaan tindakan yang telah
dilakukan pada open class.

Kegiatan-6 (30 menit):


Latihan secara berpasangan membuat rencana kegiatan
sebagai tindak lanjut atas kesimpulan hasil pelaksanaan
tindakan perbaikan pembelajaran yang telah dilakukan
dengan data dari kelas masing-masing.

1. Guru pemandu mengarahkan kegiatan latihan.

2. Guru peserta secara berpasangan (saling membantu)


berlatih membuat rencana kegiatan sebagai tindak
lanjut atas kesimpulan hasil pelaksanaan tindakan
perbaikan pembelajaran yang telah dilakukan
dengan data dari kelas masing-masing.

3. Kegiatan pembuatan rencana kegiatan didasarkan


pada kesimpulan hasil pelaksanaan tindakan dan
mengidentifikasi masalah yang masih dijumpai

188
188 PB /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP
REFLEKSI & TINDAK LANJUT

melalui data kualitatif hasil observasi atau hasil


kerja siswa pada pelaksanaan tindakan yang telah
dilakukan. Bila diperlukan, dapat dirujuk contoh
pembuatan rencana kegiatan sebagai tindak lanjut
atas kesimpulan hasil pelaksanaan tindakan yang
telah dilakuka pada sumber belajar.

4. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


Sumber belajar-1: Contoh pembuatan deskripsi
hasil pelaksanaan tindak-an perbaikan
pembelajaran, kesimpulan tingkat keberhasilannya,
dan rencana tindak lanjutnya.

5. Hasil latihan: Deskripsi rencana kegiatan sebagai


tindak lanjut atas kesimpulan hasil pelaksanaan
tindakan yang telah dilakukan di kelas masing-
masing.

Kegiatan-7 (15 menit):


Presentasi dan telaah untuk penguatan tentang
deskripsi dan kesimpulan hasil pelaksanaan tindakan
serta rencana kegiatan tindak lanjutnya dari salah satu
guru peserta (sampel).

1. Guru pemandu memilih salah satu deskripsi hasil


pelaksanaan tindakan dan kesimpulan tingkat
keberhasilannya, serta rencana milik salah satu guru
peserta untuk dipresentasikan dan ditelaah secara
klasikal. Kegiatan telaah dipandu oleh Guru
pemandu.

2. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Sumber belajar-1: Contoh pembuatan deskripsi
hasil pelaksanaan tindak-an perbaikan
pembelajaran, kesimpulan tingkat keberhasilannya,
dan rencana tindak lanjutnya

3. Hasil presentasi dan telaah: pemahaman yang


semakin baik dari guru peserta dalam cara membuat
deskripsi dan kesimpulan hasil pelaksanaan tindakan
dan rencana tindak lanjutnya.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP 189


REFLEKSI & TINDAK LANJUT

Kegiatan-8 (10 menit):


Rangkuman dan refleksi hasil belajar tentang refleksi
dan tindak lanjut dilanjutkan informasi tugas
terstruktur dan mandiri.

1. Rangkuman dapat diuraikan oleh guru peserta.

2. Setelah guru peserta mencoba mengemukakan


rangkuman.

3. Kegiatan refleksi diri dapat mengacu pada daftar


pertanyaan refleksi diri.

4. Guru pemandu meminta setiap guru peserta agar


membaca uraian tugas terstruktur dan tugas
mandiri.

5. Sebelum mengakhiri kegiatan Guru pemandu


menginformasikan topik belajar pada pertemuan
berikutnya, yaitu penyusunan laporan.

6. Bahan presentasii/sumber belajar yang digunakan:


Bahan presentasi-4: Daftar pertanyaan refleksi.

Tugas Terstruktur

Setelah Anda menganalisis data, menginterpretasikan


dan mendeskripsikan temuan-temuan dari pelaksanaan
tindakan perbaikan pembelajaran di kelas Anda,
selanjutnya lakukan refleksi terhadap hasil itu.

1. Cermati indikator keberhasilan tindakan Anda.

2. Seberapa jauh keberhasilan tindakan Anda? Tuliskan


kesimpulan tingkat keberhasilan tindakan Anda.

3. Apakah rencana Anda untuk menindaklanjuti hasil-


hasil itu? Coba Anda deskripsikan.

190
190 PB /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP
REFLEKSI & TINDAK LANJUT

Tugas Mandiri

Ambil dari ICT BERMUTU atau cari di sekolah atau


perpustakaan sekolah atau milik pribadi atau yang lain
tulisan yang menguraikan tentang cara-cara melakukan
refleksi dan menentukan tindak lanjut dari suatu
kegiatan perencanaan dan pelaksanaan tindakan
perbaikan pembelajaran.

Apakah hasil tugas terstruktur Anda pada tahap belajar


refleksi dan tindak lanjut sudah sesuai dengan
ketentuan-ketentuan pada tulisan yang Anda baca itu?.
Coba cermati kembali ketentuan-ketentuan pada
refleksi dan tindak lanjut dan hasil tugas terstruktur
Anda.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP 191


REFLEKSI & TINDAK LANJUT

F. PENILAIAN
Dokumen portofolio belajar hasil tugas terstruktur dan tugas
mandiri setiap guru peserta pada topik Refleksi dan Tindak
Lanjut: (1) Deskripsi kesimpulan tingkat keberhasilan
tindakan perbaikan pembelajaran di kelas masing-
masing guru peserta, (2) Deskripsi rencana kegiatan
tindak lanjut atas kesimpulan tingkat keberhasilan
pelaksanaan tindakan yang telah dilakukan di kelas
masing-masing.

192
192 PB /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP
REFLEKSI & TINDAK LANJUT

G. LAMPIRAN TOPIK REFLEKSI DAN


TINDAK LANJUT

1. BAHAN PRESENTASI
Bahan presentasi-1 Informasi kegiatan pertemuan dengan topik refleksi dan
tindak lanjut

Bahan presentasi-2 Kedudukan refleksi dan tindak lanjut dalam urutan PTK

Bahan presentasi-3 Konsep dasar refleksi dan tindak lanjut dalam PTK

Bahan presentasi-4 Daftar pertanyaan refleksi

BAHAN PRESENTASI-1: Kegiatan Pertemuan Refleksi dan Tindak


Lanjut

Indikator
Hasil Belajar
Kompetensi Pencapaian Kegiatan Belajar
yang diharapkan
Kompetensi

Guru peserta Guru peserta 1. Informasi 1. Terwujudnya


mampu mampu: kegiatan deskripsi hasil
melakukan pelaksanaan
d. mendeskripsikan 2. Tanya jawab
refleksi dan tindakan
hasil dan diskusi
menentukan perbaikan
pelaksanaan kelas membuat
tindak lanjut pembelajaran
tindakan deskripsi hasil
dengan tepat pada open class
pelaksanaan
e. menemukan dan kelas
tindakan dan
kesimpulan masing-masing
kesimpulan
tentang guru peserta
tingkat
keberhasilan dan kesimpulan
keberhasilannya
rencana tingkat
tindakan. 3. Latihan keberhasilannya
membuat
f. menjelaskan 2. Terwujudnya
deskripsi hasil
rencana tindak deskripsi
pelaksanaan
lanjut atau rencana
tindakan dan
rencana kegiatan
kesimpulan
tindakan sebagai tindak
tingkat
PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP 193


REFLEKSI & TINDAK LANJUT

Indikator
Hasil Belajar
Kompetensi Pencapaian Kegiatan Belajar
yang diharapkan
Kompetensi

berikutnya keberhasilannya lanjut atas


kesimpulan
4. Tanya jawab
hasil
dan diskusi
pelaksanaan
kelas membuat
tindakan yang
rencana
telah dilakukan
kegiatan tindak
pada open class
lanjut
dan kelas
berdasarkan
masing-masing
hasil
guru peserta
kesimpulan
pelaksanaan
tindakan
5. Latihan
membuat
membuat
rencana
kegiatan tindak
lanjut
berdasarkan
hasil
kesimpulan
pelaksanaan
tindakan
6. Presentasi
(sampel)
deskripsi hasil
pelaksanaan
tindakan dan
kesimpulan
tingkat
keberhasilannya
, serta rencana
kegiatan tindak
lanjutnya

194
194 PB /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP
REFLEKSI & TINDAK LANJUT

BAHAN PRESENTASI-2: Kedudukan Prosedur Refleksi dan Tindak


Lanjut dalam Urutan PTK

Refleksi Awal
untuk
Identifikasi
Masalah

Perencanaan Pelaksanaan Analisis dan Refleksi dan


Tindakan I Tindakan I Interpretasi Tindak
dan dan Data Lanjut
Penyusunan Pengumpulan
Proposal Data

Revisi Tind. I Pelaksanaan Analisis dan Refleksi dan


(Perencanaan Tindakan II Interpretasi Tindak
Tindakan II) dan Data Lanjut
Pengumpulan

Revisi Tind. II dan seterusnya


(Perencanaan
Tindakan III)

Bagan 1. Desain Penelitian Kelas Secara Umum

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP 195


REFLEKSI & TINDAK LANJUT

BAHAN PRESENTASI-3: Konsep Dasar Refleksi dan Tindak Lanjut


dalam PTK

Refleksi merupakan kegiatan telaah terhadap tujuan PTK, hasil analisis dan
interpretasi yang diperoleh dari pelaksanaan rencana tindakan. Informasi
yang terkumpul ditelaah dibandingkan dengan tujuan untuk mengevaluasi
ketercapaian tujuan perbaikan pembelajaran.

Tindak lanjut merupakan kegiatan lanjutan yang harus dilakukan apabila


hasil refleksi menunjukkan bahwa tujuan perbaikan pembelajaran belum
berhasil seperti yang diharapkan.

Untuk menentukan tindak lanjut yang tepat, guru perlu mencari faktor-
faktor yang diduga kuat sebagai penyebab kekurangberhasilan perbaikan
pembelajaran. Penyebab inilah yang harus digunakan sebagai dasar untuk
merumuskan rencana tindakan pada siklus berikutnya.

Sumber: Bahan Belajar Mandiri (BBM) Generik PTK, 2008

BAHAN PRESENTASI-4: Daftar Pertanyaan Refleksi

1. Apa yang Anda pelajari pada pertemuan di MGMP hari ini?

2. Bagian mana yang belum dipahami pada topik belajar hari ini?

3. Bagian kegiatan mana yang paling Anda pahami?

4. Bagian kegiatan belajar mana yang disukai dan tidak disukai? Apa
alasannya?

5. Apakah cara belajar hari ini sudah tepat? Apa usulan Anda agar cara
belajar pada pertemuan berikutnya lebih baik?

6. Apakah bahan presentasi dan sumber belajar yang digunakan sudah


memadai dalam membantu Anda memahami topik yang dipelajari?

196
196 PB /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP
REFLEKSI & TINDAK LANJUT

2. SUMBER BELAJAR
NO JUDUL AKSES

Sumber Belajar-1 Contoh pembuatan deskripsi hasil Dilampirkan


pelaksanaan tindakan perbaikan (hand out)
pembelajaran, kesimpulan tingkat
keberhasilannya, dan rencana tindak
lanjutnya

Sumber Belajar-2 Hylite Modul PTK ICT BERMUTU

SUMBER BELAJAR-1: Contoh Deskripsi Hasil Pelaksanaan


Tindakan Perbaikan Pembelajaran
Matematika SMP dan Kesimpulan Tingkat
Keberhasilannya.
Berikut ini contoh proses melakukan refleksi dan tindak
lanjut perbaikan pembelajaran melalui PTK.

1. Cermati kembali sumber belajar:

Tahap Belajar Judul Sumber Belajar

Perencanaan Tindakan Contoh Rumusan Masalah dan Tujuan PTK


Perbaikan Pembelajaran

Perencanaan Contoh RPP sesuai Rencana Tindakan


TindakanPerbaikan
Pembelajaran

Perencanaan Contoh Instrumen untuk Pengambilan Data sesuai


TindakanPerbaikan Rencana Tindakan
Pembelajaran

Penyusunan Proposal PTK Contoh Hipotesis Tindakan dan Judul PTK

Analisis dan Interpretasi Contoh Pengelompokkan dan Penyajian Data Hasil


Data Pelaksanaan Tindakan Perbaikan Pembelajaran
Matematika SMP dan Analisis serta Interpretasinya

2. Rumusan masalah yang dibahas pada sumber


belajar adalah:

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP 197


REFLEKSI & TINDAK LANJUT

Apakah model pembelajaran Think Pair Share


(TPS) dapat meningkatkan kemampuan siswa
dalam menyelesaikan soal cerita?

3. Berdasarkan rumusan masalah di atas maka


tujuan dari penelitiannya (PTK) adalah untuk
meningkatkan kemampuan siswa dalam
menyelesaikan soal cerita.

4. Hipotesis dan kriteria keberhasilan tindakan


yang ditetapkan sebagai berikut:

Hipotesis tindakan:

Model pembelajaran TPS dapat meningkatkan


kemampuan siswa dalam menyelesaikan soal
cerita.

Kriteria keberhasilan:

a. Tindakan perbaikan pembelajaran


dinyatakan berhasil bila secara umum
kemampuan siswa dalam menyelesaikan soal
cerita sebelum dan sesudah belajar secara
berpasangan ada peningkatan minimal 10 %
pada setiap pertemuan.

b. Tindakan perbaikan pembelajaran


dinyatakan berhasil bila rata rata hasil tes
awal dan tes akhir meningkat minimal 30 %.

c. Tindakan perbaikan pembelajaran


dinyatakan berhasil jika minimal 85% siswa
menanggapi positif terhadap model
pembelajaran TPS yang diikutinya.

5. Tindakan untuk mengatasi permasalahan


direncanakan akan dilaksanakan dalam 4 kali
pertemuan pada saat belajar 3 macam KD
(Kompetensi Dasar). Kegiatan dilaksanakan dalam 2
siklus.

6. Pada siklus I akan dikelola kegiatan pembelajaran 2


pertemuan dengan KD 2.2. yaitu “Membuat model
matematika dari masalah yang berkaitan dengan
sistem persamaan linear dua variabel” dan KD 2.3
yaitu “Menyelesaikan model matematika dari
masalah yang berkaitan dengan sistem persamaan
linear dua variabel”

198
198 PB /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP
REFLEKSI & TINDAK LANJUT

7. Pada siklus II akan dikelola kegiatan pembelajaran 2


pertemuan dengan KD 3.2 yaitu “Memecahkan
masalah pada bangun datar yang berkaitan dengan
Teorema Pythagoras”

8. Diharapkan tindakan sudah berhasil dalam kegiatan


2 siklus. Bila berdasar indikator keberhasilan
tindakan perbaikan pembelajaran pada siklus I dan II
belum berhasil, maka dilanjutkan dengan kegiatan
pembelajaran siklus III. Pembelajaran pada siklus III
menggunakan model pembelajaran TPS namun KD
nya disesuaikan dengan proses pembelajaran yang
berlangsung berikutnya. KD untuk siklus III yang
cocok misalnya KD 4.2: Menghitung keliling dan luas
lingkaran, KD 4.3. Menggunakan hubungan sudut
pusat, panjang busur, luas juring dalam pemecahan
masalah. Pada tiap pertemuan pembelajaran
dilakukan diskusi refleksi untuk mengoptimalkan
keberhasilan tindakan pada pertemuan berikutnya.

9. Isi kegiatan pada setiap pertemuan adalah


menerapkan model pembelajaran TPS. Untuk itu
pada setiap pertemuan disediakan bahan ajar soal
cerita untuk tugas kerja kelompok berpasangan (2
soal) dan soal cerita untuk penilaian pencapaian
individu (1 soal).

10. Pada tiap pertemuan pembelajaran dilakukan


diskusi refleksi untuk mengoptimalkan keberhasilan
tindakan pada pertemuan berikutnya.

11. Tes awal dilaksanakan sebelum pembelajaran siklus


dimulai, dan tes akhir dilaksanakan setelah selesai
pembelajaran siklus. Materi tes terdiri dari 2 soal.
Soal 1 terkait KD 2.3 dan KD 2.4, soal 2 tentang KD
3.2.

12. Dari pelaksanaan tindakan perbaikan pembelajaran


diperoleh beberapa kelompok data, yaitu: (a) data
kemampuan siswa dalam menyelesaikan soal cerita
sebelum dan sesudah belajar secara berpasangan,
(b) data kemampuan siswa dalam menyelesaikan
soal cerita dari tes awal dan tes akhir, (c) data
aktivitas siswa, (d) data tanggapan siswa terhadap
model pembelajaran TPS, (e) data pengelolaan
pembelajaran dengan model TPS.

13. Refleksi:

a. Data kemampuan siswa dalam menyelesaikan soal


cerita sebelum dan sesudah belajar secara
berpasangan menunjukkan bahwa:

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP 199


REFLEKSI & TINDAK LANJUT

1) Setelah belajar secara berpasangan


kemampuan siswa dalam menyelesaikan soal
cerita meningkat. Pada setiap pertemuan
peningkatannya lebih dari 16%. Rata-rata
peningkatan kemampuan di setiap pertemuan
19,05%.
2) Nilai rata-rata pada tes awal ke tes akhir
meningkat sebesar 57,6%.
3) Pada semua pertemuan banyaknya siswa
yang tuntas sebelum dan sesudah belajar
dalam kelompok berpasangan selalu
menunjukkan peningkatan. Untuk
seluruh pertemuan, peningkatan
tersebut rata-rata 20,70% dari jumlah
siswa atau 7 siswa.
4) Terjadi peningkatan banyaknya siswa
yang tuntas pada tes awal dan tes akhir.
Peningkatan tersebut sebesar 72,20%
atau 26 siswa.
5) Peningkatan kemampuan siswa dalam
menyelesaikan soal cerita pada tiap
pertemuan lebih dari 10% dan
peningkatan tes awal ke tes akhir lebih
dari 30%.
Ini berarti tindakan perbaikan pembelajaran
siklus I dan II dalam 4 pertemuan berhasil
bila ditinjau dari kriteria keberhasilan nomor
1 dan 2.

b. Keaktivan belajar pasangan siswa cukup


tinggi. Hal itu terlihat dari skor rata-rata
keaktivan pada setiap pertemuan di atas 4
yang berati kategori keaktivannya antara
baik menuju sangat baik. Dari 4 pertemuan
tampak bahwa semakin banyak pertemuan
keaktivan siswa semakin baik. Sedang data
pengelolaan pembelajaran dengan model TPS
menunjukkan bahwa:

2) Model pembelajaran TPS dapat membuat


siswa antusias mengikuti pembelajaran
dan pembelajarannya berpusat pada
siswa. Hal itu terlihat dari data pada
semua pertemuan yang menunjukkan
bahwa semua (7 orang) atau hampir
semua (6 orang) observer menyatakan hal
itu.

3) Dalam hal pengelolan waktu, tahap I


pertemuan kedua lebih baik dari pada
pertemuan pertama. Untuk tahap II,

200
200 PB /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP
REFLEKSI & TINDAK LANJUT

pertemuan pertama lebih baik daripada


pertemuan pertama.

4) Walaupun sudah baik, bila dilihat secara


keseluruhan maka kemampuan guru
dalam: menyampaikan tujuan
pembelajaran, mendemonstrasikan tugas
yang harus dilalui oleh siswa dan
menyampaikan pendapat pada pertemuan
pertama tahap I tak sebaik pertemuan-
pertemuan berikutnya pada tahap I
maupun tahap II.

Ini berarti model pembelajaran TPS dapat membuat


siswa aktif dan antusias dalam belajar
menyelesaikan soal cerita.

c. Banyaknya siswa yang menanggapi positif terhadap


model pembelajaran TPS sebelum dan sesudah
belajar dengan model TPS hampir berbanding
terbalik sempurna, artinya pada umumnya siswa
semula menanggapi negatif namun kemudian
berbalik menanggapi positif. Siswa yang
menanggapi positif setelah mengikuti model
pembelajaran TPS lebih dari 85%.

Ini berarti tindakan perbaikan pembelajaran siklus


I dan II dalam 4 pertemuan berhasil bila ditinjau
dari kriteria keberhasilan nomor 3.

14. Kesimpulan:

Model pembelajaran Think Pair Share (TPS) dapat


meningkatkan kemampuan siswa dalam menyelesaikan
soal cerita.

a. Model pembelajaran TPS dapat meningkatkan


kemampuan siswa dalam membuat dan
menyelesaikan model matematika dari masalah
berbentuk soal cerita, khususnya yang berkaitan
dengan SPLDV.

b. Model pembelajaran TPS dapat meningkatkan


kemampuan siswa dalam menyelesaikan soal
cerita, khususnya yang berkaitan dengan Teorema
Pythagoras.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP 201


REFLEKSI & TINDAK LANJUT

15. Tindak lanjut:

Pelaksanaan tindakan perbaikan pembelajaran


dikategorikan berhasil. Oleh karena itu, tindak
lanjutnya adalah mengatasi masalah pembelajaran
lainnya. Namun demikian bila suatu saat
pembelajaran dengan topik sama akan dikelola
dengan model PTS maka catatan-catatan pengamat
dari observasi kelas perlu diperhatikan dan
diantisipasi untuk mengoptimalkan hasil
pembelajaran.

202
202 PB /REFLEKSI&TINDAK LANJUT/14/MAT SMP
PENYUSUNAN LAPORAN

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP

BAHAN BELAJAR MANDIRI

Topik Penyusunan Laporan-1

4 jam tatap muka (4 x


Alokasi Waktu
50 menit)
4 jam tugas terstruktur
(4 x 60 menit)
4 jam tugas mandiri (4 x
60 menit)

Pertemuan Ke-15

Topik penyusunan laporan PTK dibahas dalam 2 tahap.


Pertemuan ini adalah yang pertama. Pembahasan
difokuskan pada cara penulisan laporan. Pembahasan
sangat berhubungan dengan seluruh rangkaian tindakan
perbaikan pembelajaran yang telah dilakukan oleh
masing-masing guru peserta sebagai hasil penyelesaian
tugas terstruktur pada minggu-minggu sebelumnya.
Oleh karena itu, pada pertemuan ini setiap guru
peserta harus membawa hasil tugas terstruktur dari
awal sampai akhir, khususnya hasil analisis dan
interpretasi data, refleksi dan rencana tindak lanjut
siklus 1 dan 2.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP 203


PENYUSUNAN LAPORAN

A. PENGANTAR
Setelah melaksanakan seluruh rangkaian proses
perbaikan pembelajaran dengan format PTK, yaitu dari
mengidentifikasi masalah, merencanakan dan
melaksanakan tindakan perbaikan pembelajaran,
melakukan refleksi dan menindaklanjutinya maka bagian
akhir yang harus dilakukan adalah menulis laporan
tentang apa yang telah dilakukan itu. Penulisan laporan
PTK penting dilakukan karena bukti utama bahwa telah
dilakukan perbaikan pembelajaran dengan PTK dilihat
dari laporannya. Dalam konteks belajar BERMUTU,
laporan kegiatan perbaikan pembelajaran yang ditulis
oleh setiap guru peserta belajar akan menjadi salah
satu bukti fisik dari keikutsertaaanya dalam proses
belajar BERMUTU. Oleh karena itu, memahami cara
menulis laporan PTK sangatlah penting.

Pembahasan topik penyusunan laporan pertama ini


mencakup: sistematika laporan PTK, maksud dari tiap
bagian laporan PTK, latihan menulis draf laporan PTK
(termasuk abstrak laporan). Dalam belajar topik
penyusunan laporan ini, para guru peserta belajar akan
melaksanakan dua tahap kegiatan belajar, yaitu sesi di
MGMP dan penyelesaian tugas terstruktur dan tugas
mandiri.

Kegiatan sesi di MGMP:

1. Melakukan tanya jawab tentang sistematika dan


makna dari bagian-bagian laporan PTK.

2. Berdiskusi kelompok menilai contoh laporan PTK

3. Melakukan latihan secara kelompok menulis draft


laporan PTK yang dilaksanakan secara open class.

4. Melakukan latihan individu menulis draft laporan


PTK yang dilaksanakan di kelas masing-masing guru
peserta.

5. Menyusun rangkuman dan refleksi hasil belajar pada


pertemuan yang baru saja diikuti.

6. Membaca tugas terstruktur dan tugas mandiri

204
204 BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP
PENYUSUNAN LAPORAN

Kegiatan Tugas Terstruktur dan Mandiri


Para guru disiapkan untuk melaksanakan tugas
terstruktur dan tugas mandiri sebagai rangkaian dari
kegiatan tatap muka di MGMP.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP 205


PENYUSUNAN LAPORAN

B. KOMPETENSI DAN INDIKATOR


PENCAPAIAN KOMPETENSI
Kompetensi dan indikator pencapaian kompetensi yang
ingin dicapai pada pertemuan ini sebagai berikut.

Kompetensi Indikator Pencapaian Kompetensi

Guru peserta mampu Guru peserta mampu:


menulis laporan PTK
a. menjelaskan makna dari bagian-bagian
pada sistematika laporan
b. menulis laporan PTK sesuai sistematika
laporan

206
206 BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP
PENYUSUNAN LAPORAN

C. PERSIAPAN

1. Untuk mempelajari topik analisis dan interpretasi


data ini, guru pemandu perlu mempelajari
sumber belajar yang relevan dan
mempersiapkan bahan presentasi.

NOMOR JUDUL

Bahan presentasi-1 Informasi kegiatan pada pertemuan tentang


penyusunan laporan PTK (pertama)

Bahan presentasi-2 Kedudukan penyusunan laporan dalam urutan PTK

Bahan presentasi-3 Daftar pertanyaan untuk sesi tanya jawab

Bahan presentasi-4 Sistematika laporan PTK

Bahan presentasi-5 Aspek penilaian laporan PTK

Bahan presentasi-6 Daftar pertanyaan refleksi

2. Guru pemandu menyiapkan alat yang diperlukan


dalam sesi ini misal: papan tulis/ kertas plano,
kapur/spidol, OHP/OHT, LCD dan laptop (bila
memungkinkan).

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP 207


PENYUSUNAN LAPORAN

D. SUMBER BELAJAR
Sumber belajar yang dapat digunakan guru peserta
dalam kegiatan ini antara lain:

NOMOR JUDUL AKSES

Sumber Belajar-1 Hylite Module PTK ICT BERMUTU

Sumber Belajar-2 Contoh Laporan PTK ICT BERMUTU/


diusahakan guru
pemandu

Sumber Belajar-3 Contoh Sistematika Laporan Dilampirkan (hand


PTK out)

208
208 BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP
PENYUSUNAN LAPORAN

E. KEGIATAN PEMBELAJARAN
Kegiatan belajar tatap muka di MGMP dikelola dalam
waktu 4 x 50 menit.

Kegiatan 1: 10’ Kegiatan 2: 20’ Kegiatan 3: 20’

Informasi Rembug Sejoli Tanya-jawab


tentang memeriksa dan tentang
kegiatan yang mengoreksi hasil sistematika dan
akan dipelajari refleksi dan makna dari
rencana kegiatan bagian-bagian
dalam
tindak lanjut laporan PTK
pertemuan dan hasil tugas
yang diharapkan terstruktur
dicapai pada
kegiatan belajar

Kegiatan 6: 40’ Kegiatan 5: 50’ Kegiatan 4: 40‘


Presentasi hasil Latihan secara Diskusi Kelompok
latihan menulis kelompok menilai contoh
draft laporan menulis draft laporan PTK
PTK yang laporan PTK yang
datanya datanya
diperoleh dari diperoleh dari
kegiatan kegiatan
pelaksanaan pelaksanaan
tindakan secara tindakan secara
open class open class.

Kegiatan 7: 20’

Rangkuman dan
refleksi hasil
belajar
dilanjutkan
informasi tugas
terstruktur dan
mandiri

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP 209


PENYUSUNAN LAPORAN

Penjelasan Kegiatan Pembelajaran:

Kegiatan-1 (10 menit):

1. Informasi kegiatan mencakup penjelasan tentang


topik yang akan dipelajari, kompetensi, indikator
pencapaian kompetensi, kegiatan belajar yang akan
dilakukan, hasil yang diharapkan dicapai dan
penguatan.

2. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan presentasi -1: Informasi kegiatan pada
pertemuan tentang penyusunan laporan PTK, (b)
Bahan presentasi-2: Kedudukan Penyusunan Laporan
dalam urutan PTK.

Kegiatan-2 (20 menit):


Rembug sejoli memeriksa dan mengoreksi hasil refleksi
dan rencana kegiatan tindak lanjut hasil tugas
terstruktur.

1. Guru pemandu memandu kegiatan rembug sejoli.


Guru peserta diminta untuk berpasangan saling
memeriksa dan mengoreksi hasil tugas tertruktur
masing-masing.

2. Hasil rembug sejoli: hasil refleksi dan rencana


kegiatan tindak lanjut (siklus 2) yang sudah
ditelaah oleh guru pemandu belajar lain
(pasangannya).

Kegiatan-3 (20 menit):


Tanya-jawab mengingatkan kembali sistematika dan
makna dari bagian-bagian laporan PTK.

1. Dipimpin oleh guru pemandu kegiatan diawali


dengan tanya-jawab mengingatkan tentang
sistematika laporan PTK dan makna bagian-
bagiannya yang pernah dipelajari pada Bahan
Belajar Mandiri (BBM) Generik/Umum. Bila dari
tanya jawab itu sebagian besar guru peserta belum
mampu menjawab pertanyaan dengan baik maka
guru pemandu memberikan pemaparan tentang

210
210 BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP
PENYUSUNAN LAPORAN

sistematika laporan PTK dan makna bagian-


bagiannya.

2. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan presentasi-3: Daftar pertanyaan untuk sesi
tanya jawab, (b) Bahan presentasi-4: Sistematika
laporan PTK, (c) Sumber belajar-2: Contoh laporan
PTK

3. Hasil tanya jawab: pemahaman guru peserta tentang


sistematika laporan PTK dan makna bagian-
bagiannya yang lebih baik.

Kegiatan-4 (40 menit):

Diskusi kelompok menilai contoh laporan PTK.

1. Guru pemandu mengarahkan kegiatan diskusi


kelompok.

2. Setiap kelompok diberi contoh laporan PTK. Laporan


PTK yang diberikan pada tiap kelompok dapat sama
atau berbeda, tergantung pada tersedianya contoh
laporan PTK di MGMP.

3. Kegiatan menilai laporan PTK menggunakan kriteria


laporan PTK.

4. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan presentasi-5: Aspek Penilaian Laporan
PTK, (b) Sumber belajar-3: Contoh Sistematika
Laporan PTK.

5. Hasil diskusi kelompok: pemahaman guru peserta


tentang sistematika laporan PTK dan makna bagian-
bagiannya yang semakin baik.

Kegiatan-5 (50 menit):


Latihan secara kelompok menulis draft laporan PTK
yang datanya diperoleh dari kegiatan pelaksanaan
tindakan secara open class.

1. Guru pemandu mengarahkan kegiatan latihan.

2. Guru peserta secara kelompok berlatih menulis


laporan PTK dengan data dari hasil pelaksanaan

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP 211


PENYUSUNAN LAPORAN

tindakan pada open class. Kegiatan latihan ini


difasilitasi hasil analisis dan interpretasi data serta
hasil refleksi dari kegiatan pelaksanaan tindakan
pada open class.

3. Mengingat terbatasnya waktu, setiap kelompok


dapat bertugas menulis bab yang berbeda, namun
pada akhirnya setiap kelompok harus melaporkan
hasil laporannya untuk diketahui kelompok lain
(dengan cara difotokopi).

4. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan presentasi-4: Sistematika laporan PTK, (b)
Sumber belajar-2: Contoh laporan PTK, (c) Sumber
belajar-3: Contoh Sistematika Laporan PTK,

5. Hasil latihan: tersusunnya draft laporan PTK yang


yang datanya diperoleh dari kegiatan pelaksanaan
tindakan secara open class.

Kegiatan-6 (40 menit):


Presentasi hasil latihan secara kelompok menulis draft
laporan PTK yang datanya diperoleh dari kegiatan
pelaksanaan tindakan secara open class.

1. Setiap kelompok melaporkan hasil latihannya


menulis laporan PTK yang kemudian ditelaah secara
klasikal. Guru pemandu mengarahkan kegiatan
presentasi tiap kelompok.

2. Kegiatan menganalisis dan menginterpretasi data


dihubungkan dengan pertanyaan/rumusan masalah
yang telah ditetapkan pada rencana tindakan. Bila
diperlukan, dapat dirujuk contoh menganalisis dan
menginterpretasi data pada sumber belajar.

3. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


(a) Bahan presentasi-4: Sistematika laporan PTK, (b)
Sumber belajar-3: Contoh Sistematika Laporan PTK.

4. Hasil latihan: (a) pemahaman yang lebih baik pada


guru peserta tentang cara menulis laporan PTK, (b)
tersusunnya draft laporan PTK yang yang datanya
diperoleh dari kegiatan pelaksanaan tindakan secara
open class.

212
212 BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP
PENYUSUNAN LAPORAN

Kegiatan-7 (20 menit):


Rangkuman dan refleksi hasil belajar tentang
penyusunan laporan dilanjutkan informasi tugas
terstruktur dan mandiri.

1. Rangkuman dapat diuraikan oleh guru pemandu


belajar.

2. Setelah guru peserta mencoba mengemukakan


rangkuman, guru pemandu mengingatkan contoh
rangkuman penyusunan laporan yang dimuat pada
sumber belajar.

3. Kegiatan refleksi dapat mengacu pada daftar


pertanyaan refleksi.

4. Guru pemandu meminta setiap guru peserta agar


bersama-sama membaca uraian tugas terstruktur
dan tugas mandiri.

5. Sebelum mengakhiri kegiatan guru pemandu


menginformasikan topik belajar pada pertemuan
berikutnya, yaitu penyusunan laporan-2 dengan
fokus pembahasan telaah draft laporan hasil tugas
terstruktur dan melanjutkan menulis draft laporan
secara individu.

6. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:


Bahan presentasi-6: Daftar pertanyaan refleksi.

Tugas Terstruktur

Tulislah laporan PTK yang telah Anda laksanakan di


kelas Anda.

Tugas Mandiri

Pilih salah satu laporan PTK yang dapat diakses melalui


ICT BERMUTU atau lainnya. Cermati isinya. Apakah
isinya sudah sesuai dengan sistematika laporan PTK yang
dimuat pada sumber belajar? Jelaskan pendapat Anda.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP 213


PENYUSUNAN LAPORAN

F. PENILAIAN
Dokumen portofolio belajar hasil tugas terstruktur dan
tugas mandiri setiap guru peserta pada topik
Penyusunan Laporan ini adalah draft laporan PTK yang
datanya diperoleh dari pelaksanaan tindakan di kelas
masing-masing guru peserta.

214
214 BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP
PENYUSUNAN LAPORAN

G. LAMPIRAN TOPIK PENYUSUNAN LAPORAN 1:


1. BAHAN PRESENTASI
NOMOR JUDUL

Bahan presentasi-1 Informasi kegiatan pada pertemuan tentang penyusunan


laporan PTK (pertama)

Bahan presentasi-2 Kedudukan penyusunan laporan dalam urutan PTK

Bahan presentasi-3 Daftar pertanyaan untuk sesi tanya jawab

Bahan presentasi-4 Sistematika laporan PTK

Bahan presentasi-5 Aspek penilaian laporan PTK

Bahan presentasi-6 Daftar pertanyaan refleksi

BAHAN PRESENTASI-1: Informasi Kegiatan pada Pertemuan


Tentang Penyusunan Laporan (Pertama)

Indikator
Hasil Belajar
Kompetensi Pencapaian Kegiatan Belajar
yang diharapkan
Kompetensi

Guru Guru peserta • Tanya jawab tentang • Dipahaminya


peserta mampu: sistematika dan makna cara menulis
mampu dari bagian-bagian laporan PTK
1. Menjelaskan
menyusun laporan PTK.
makna dari • Tersusunnya
laporan PTK
bagian- • Diskusi kelompok draft laporan
bagian pada menilai contoh laporan PTK yang
sistematika PTK dilaksanakan di
laporan kelas masing-
• Latihan secara
2. Menulis masing
kelompok menulis draft
laporan PTK laporan PTK yang
sesuai dilaksanakan secara
sistematika open class.
laporan
• Latihan individu
menulis draft laporan
PTK yang dilaksanakan
di kelas masing-masing
guru peserta.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP 215


PENYUSUNAN LAPORAN

BAHAN PRESENTASI-2: Kedudukan Prosedur Penyusunan


Laporan dalam Urutan PTK

Refleksi Awal
untuk
Identifikasi
Masalah

Perencanaan Pelaksanaan Analisis dan Refleksi dan


Tindakan I Tindakan I Interpretasi Tindak
dan dan Data Lanjut
Penyusunan Pengumpulan
Proposal Data

Revisi Tind. I Pelaksanaan Analisis dan Refleksi


(Perencanaan Tindakan II dan Interpretasi dan Tindak
Tindakan II) Pengumpulan Data Lanjut
Data

........ Penyusunan
Laporan

Bagan 1. Desain Penelitian Kelas Secara Umum

216
216 BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP
PENYUSUNAN LAPORAN

BAHAN PRESENTASI-3: Daftar Pertanyaan untuk Tanya Jawab

1. Ada beberapa bab isi dari Laporan PTK?


2. Pada masing-masing bab terdapat sub bab apa saja?
3. Manakah sub-sub bab yang harus ada dan mana yang hanya bersifat
tambahan atau pelengkap saja?

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP 217


PENYUSUNAN LAPORAN

BAHAN PRESENTASI-4: Sistematika Laporan PTK ((Sumber: Bahan


Belajar Mandiri Generik PTK, 2008)

JUDUL (Halaman Judul)


LEMBAR PENGESAHAN
KATA PENGANTAR
ABSTRAK
DAFTAR ISI
Bab I: PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
B. Perumusan Masalah:
C. Tujuan Penelitian.
D. Manfaat Penelitian:
E. Definis Operasional:.
BAB II: KAJIAN PUSTAKA
BAB III: PELAKSANAAN PENELITIAN
BAB IV: HASIL DAN PEMBAHASAN
BAB V: KESIMPULAN DAN SARAN
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

218
218 BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP
PENYUSUNAN LAPORAN

BAHAN PRESENTASI-5: Aspek Penilaian Laporan PTK

No. KOMPONEN ASPEK YANG DINILAI


Munculnya unsur latar belakang, tujuan, prosedur dan
1. Abstrak
hasil penelitian
a. Latar belakang memuat uraian masalah, data awal
akar terjadinya masalah, uraian lokasi dan waktu,
2. Pendahuluan pentingnya maslah diatasi
b. Kejelasan dan konsistensi rumusan masalah, tujuan
dan manfaat
a. Kejelasan teori terkait dalam memberi arah atau
petunjuk pada pelaksanaan penelitian
3. Kajian Teori/Pustaka b. Argumen teoritis tentang kemungkinan suatu
tindakan dapat meningkatkan mutu pembelajaran
dan hasil belajar
a. Kejelasan dan kelengkapan uraian tahapan siklus
b. Alur dan isi dari uraian penggunaan instrumen,
validasi hipotesa tindakan dan cara refleksi
c. Keterkaitan tindakan dan penyebab masalah
4. Pelaksanaan Penelitian d. Kelogisan dari tindakan yang dipilih
e. Keterlaksanaan tindakan dari segi waktu, biaya dan
sarana prasarana
f. Kerjasma/kolaborasi dengan pihak lain
g. Jumlah siklus (lebih dari satu atau tidak)
Disajikan dalam bentuk siklus dengan data lengkap.
Setiap siklus:
1. Perencanaan: diuraikan tindakan khas yang
dilakukan trlihat bedanya dengan pembelajaran
biasa
2. Pelaksanaan: diuraikan pelaksanaan tindakan
5. Hasil Penelitian
3. Pengamatan: disajikan hasil pengamatan dari
berbagai instrumen. Hasil autentik disajikan.
4. Refleksi: berisi penjelasan tentang aspek
keberhasilan, kelemahan dan rencana berikutnya.
Mengapa berhasil? Mengapa tidak berhasil? Apa
yang harus dilakukan selanjutnya?
1. Kesesuaian hasil penelitian dengan tujuan
Kesimpulan dan
6. 2. Saran untuk penelitian dan tujuan selanjutnya
rekomendasi
3. Saran untuk penerapan hasil
1. Penulisan daftar pustaka sesuai aturan dan
7. Daftar Pustaka konsisten
2. Kelengkapan lampiran

Dimodifikasi dari Suharjono (dalam Suharsimi, 2006:89-90)

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP 219


PENYUSUNAN LAPORAN

BAHAN PRESENTASI-6: Daftar Pertanyaan Refleksi

1. Apa yang Anda pelajari pada pertemuan di MGMP hari ini?


2. Bagian mana yang belum dipahami pada topik belajar hari ini?
3. Bagian mana yang paling Anda pahami?
4. Bagian kegiatan belajar mana yang paling disukai/tidak disukai? Apa
alasannya?
5. Apakah cara belajar hari ini sudah tepat? Apa usulan Anda agar cara belajar
pada pertemuan berikutnya lebih baik?
6. Apakah Bahan presentasi dansumber belajar yang digunakan sudah memadai
dalam membantu Anda memahami topik yang dipelajari hari ini?

2. SUMBER BELAJAR
NOMOR JUDUL AKSES
Sumber Belajar-1 Hylite Module PTK ICT BERMUTU
Sumber Belajar-2 Contoh Laporan PTK ICT BERMUTU/
diusahakan guru
pemandu
Sumber Belajar-3 Contoh Sistematika Laporan PTK Dilampirkan (hand out)

SUMBER BELAJAR 3: Contoh Sistematika Laporan PTK


(Sumber: Bahan Belajar Mandiri
Generik PTK, 2008)
Judul (halaman judul) Memuat judul penelitian, nama-nama peneliti, nama
institusi dan tahun.

Lembar Pengesahan Berisi pengesahan oleh Guru Pemandu, Pembimbing


dan Kepala Sekolah tempat penelitian.

Kata Pengantar Berisi kata sambutan dan topik yang akan di bahas
penulis.

Abstrak Berisi saripati unsur-unsur penelitian: permasalahan,


tujuan, prosedur penelitian, hasil penelitian, kesimpu-
lan, dan saran, ditulis tidak melebihi satu halaman.

Daftar isi Berisi daftar judul-judul di dalam laporan dan nomor


halamannya.

220
220 BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP
PENYUSUNAN LAPORAN

BAB I: PENDAHULUAN
A. Latar Belakang: uraian masalah pembelajaran,
identifi-kasi dan analisis masalah, akar penyebab
masalah, pentingnya masalah tersebut untuk diatasi.
B. Perumusan Masalah: berisi hasil identifikasi dan
analisis masalah sebagai rumusan masalah ditulis
dalam kalimat tanya, yang akan dpecahkan melalui
penelitian.
C. Tujuan Penelitian: ditulis sesuai dengan rumusan
masalah dan tindakan perbaikan. Tujuan Penelitian
berbeda dengan tujuan pembelajaran.
D. Manfaat Penelitian: penjelasan tentang manfaat
peneli-tian bagi guru, siswa, lembaga dan
pengembangan pembelajaran.
E. Definis Operasional: penjelasan tentang pengertian
atau maksud atau batasan dari istialah utama yang
digunakan, khususnya dalam judul penelitian.

BAB II: KAJIAN PUSTAKA


Uraian kajian konsep, teori, pendapat pakar,
pengalaman nyata, hasil-hasil penelitian yang relevan
dengan masalah dan menjadi landasan tindakan yang
dirancang dalam bentuk kerangka pikir untuk
meyakinkan tindakan perbaikan yang direncanakan
dapat mengatasi masalah. Dari kajian pustaka iniharus
menghasilkan hipotesis tindakan, yaitu hasil
pemecahan masalah sementara yang didasarkan pada
kajian pustaka.

BAB III: PELAKSANAAN PENELITIAN


Uraian tentang subjek penelitian, tempat penelitian,
waktu penelitian, prosedur setiap siklus (perencanaan,
pelaksanaan dan pengumpulan data, refleksi).

BAB IV: HASIL DAN PEMBAHASAN


 Uraian tentang data hasil penelitian, mulai dari hasil
observasi awal, pelaksanaan pada siklus I, dst.
 Sajian hasil analisis data diurutkan sesuai rumusan
masalah.
 Pembahasan dapat ditulis terpadu dengan sajian
hasil penelitian, dapat pula ditulis terpisah setelah
sajian hasil penelitian Setiap sajian hasil disertai
pembahasan, argumentasi mengapa hasilnya seperti
itu, dikaitkan dengan pengalaman praktis, teori,

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP 221


PENYUSUNAN LAPORAN

pendapat pakar, atau penelitian lain dalam kajian


pustaka.

BAB V: KESIMPULAN DAN SARAN


Berisi uraian singkat tentang kesimpulan dan saran.
Kesimpulan mengacu pada rumusan masalah, sedangkan
saran mengacu pada hasil penelitian.

DAFTAR PUSTAKA Daftar semua referensi (buku, artikel, jurnal, dokumen


resmi, dll) yang digunakan sebagai acuan penelitian,
ditulis secara konsisten mengikuti aturan tertentu
(biasanya mencakup nama penulis, tahun penerbitan,
judul buku, nama jurnal dan nomor/edisi/volume, nama
kota penerbit, nama penerbit).

LAMPIRAN RPP, lembar observasi, instrumen penelitian, hasil


kegiatan belajar, hasil tes, foto-foto kegiatan, dokumen
lain yang dianggap perlu dilampirkan.

SUMBER BELAJAR-5 (juga ada di Buku Kerja): Uraian


Tugas Terstruktur dan Mandiri
Tugas Terstruktur:

Tulislah laporan PTK yang telah Anda laksanakan di


kelas Anda.

Tugas Mandiri:

Pilih salah satu laporan PTK yang dapat diakses melalui


ICT BERMUTU atau lainnya. Cermati isinya. Apakah
isinya sudah sesuai dengan sistematika laporan PTK yang
dimuat pada Sumber Belajar- 4? Jelaskan pendapat
Anda.

222
222 BBM/PENYUSUNAN LAPORAN/15/MAT/SMP
PENYUSUNAN LAPORAN

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN 2/16/MAT/SMP

BAHAN BELAJAR MANDIRI

Topik Penyusunan Laporan-2

4 jam tatap muka (4 x 50


Alokasi Waktu
menit)
4 jam tugas terstruktur (4
x 60 menit)
4 jam tugas mandiri (4 x
60 menit)

Pertemuan Ke-16

Topik penyusunan laporan PTK dibahas dalam 2


tahap. Pertemuan ini adalah yang kedua.
Pembahasan difokuskan pada fokus pembahasan
telaah draft laporan hasil tugas terstruktur dan
melanjutkan menulis draft laporan secara
individu. Oleh karena itu, pada pertemuan ini
setiap guru peserta harus membawa draft laporan
PTK hasil tugas terstruktur masing-masing.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN 2/16/MAT/SMP 223


PENYUSUNAN LAPORAN

A. PENGANTAR
Penulisan laporan PTK penting dilakukan karena bukti
utama bahwa telah dilakukan perbaikan pembelajaran
dengan PTK dilihat dari laporannya. Dalam konteks
belajar program BERMUTU, laporan kegiatan perbaikan
pembelajaran yang ditulis oleh setiap guru peserta
belajar akan menjadi salah satu bukti fisik dari
keikutsertaaanya dalam proses belajar BERMUTU. Oleh
karena itu, memahami cara menulis laporan PTK
sangatlah penting.

Pembahasan topik penyusunan laporan kedua ini


mencakup: menelaah laporan PTK hasil tugas terstruktur
yang telah dibuat olaeh para guru peserta belajar dan
melanjutkan menyelesaikan penulisan laporan masing-
masing.

Dalam belajar topik penyusunan laporan ini, para guru


peserta belajar akan melaksanakan dua tahap kegiatan
belajar, yaitu sesi di MGMP dan penyelesaian tugas
terstruktur dan mandiri.

Kegiatan sesi di MGMP:

1. Rembug sejoli saling memeriksa, mengoreksi dan


memberi masukan terhadap laporan PTK
pasangannya hasil tugas terstruktur.

2. Diskusi kelas memecahkan permasalahan tentang


penulisan laporan yang dihadapi masing-masing guru
sebagai refleksi terhadap hasil rembug sejoli.

3. Kerja individu melanjutkan penyelesaian penulisan


laporan PTK masing-masing guru peserta belajar.

4. Pembuatan rangkuman dan refleksi hasil belajar


pada pertemuan yang baru saja diikuti.

5. Pemberian informasi tugas terstruktur dan tugas


mandiri

224
224 PB/PENYUSUNAN LAPORAN 2/16/MAT/SMP
PENYUSUNAN LAPORAN

Kegiatan Tugas Terstruktur dan Mandiri

Para guru disiapkan untuk melaksanakan tugas


terstruktur dan tugas mandiri sebagai rangkaian dari
kegiatan tatap muka di MGMP. Tugas terstruktur dan
mandiri pada topik penyusunan laporan-2 ini
dilaksanakan mengacu pada draft laporan PTK yang
telah dibuat pada topik penyusunan laporan-1. Tugas
mandiri dilaksanakan dengan membaca sumber belajar
tentang teknik presentasi untuk menambah wawasan
dalam mempersiapkan diri menyajikan laporan PTK.
Uraian kegiatan terstruktur dan tugas mandiri diuraikan
pada bagian kegiatan pembelajaran (bagian E).

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN 2/16/MAT/SMP 225


PENYUSUNAN LAPORAN

B. KOMPETENSI DAN INDIKATOR


PENCAPAIAN KOMPETENSI

Kompetensi dan indikator pencapaian kompetensi yang


ingin dicapai pada pertemuan ini sebagai berikut.

Kompetensi Indikator Pencapaian Kompetensi

Guru peserta mampu Guru terampil menulis laporan PTK


menyusun laporan PTK sesuai sistematika laporan

226
226 PB/PENYUSUNAN LAPORAN 2/16/MAT/SMP
PENYUSUNAN LAPORAN

C. PERSIAPAN

1. Untuk mempelajari topik analisis dan interpretasi


data ini, guru pemandu perlu mempelajari
sumber belajar yang relevan dan
mempersiapkan bahan presentasi.

NOMOR JUDUL

Bahan Presentasi-1 Informasi kegiatan pada pertemuan tentang


penyusunan laporan PTK (pertama)

Bahan Presentasi-2 Kedudukan penyusunan laporan dalam urutan PTK

Bahan Presentasi-3 Aspek penilaian laporan PTK

Bahan Presentasi-4 Daftar pertanyaan refleksi

2. Guru pemandu menyiapkan alat yang diperlukan


dalam sesi ini misal: papan tulis /kertas plano,
kapur/spidol, OHP/OHT, LCD dan laptop (bila
memungkinkan).

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN 2/16/MAT/SMP 227


PENYUSUNAN LAPORAN

D. SUMBER BELAJAR
Sumber belajar yang dapat digunakan guru peserta
dalam kegiatan ini antara lain:

NOMOR JUDUL AKSES

Sumber Belajar-1 Hylite Module PTK ICT BERMUTU

Sumber Belajar-2 Contoh Laporan PTK disertai ICT BERMUTU/


abstraknya diusahakan Guru
Pemandu

Sumber Belajar-3 Contoh Sistematika Laporan PTK Dilampirkan (hand out)

228
228 PB/PENYUSUNAN LAPORAN 2/16/MAT/SMP
PENYUSUNAN LAPORAN

E. KEGIATAN PEMBELAJARAN
Kegiatan belajar tatap muka di MGMP dikelola dalam
waktu 4 x 50 menit.

Kegiatan 1: 10’ Kegiatan 2: 40’ Kegiatan 3: 40

Informasi Rembug Sejoli Diskusi kelas


kegiatan yang memeriksa dan memecahkan
akan dipelajari mengoreksi hasil masalah terkait
dalam refleksi dan penulisan laporan
rencana kegiatan sebagai refleksi
pertemuan dan
tindak lanjut dari kegiatan
yang diharapkan hasil tugas rembug sejoli
dicapai terstruktur

Kegiatan 5: 20’ Kegiatan 4: 90‘


Rangkuman dan Kerja individu
refleksi hasil melanjutkan
belajar penyelesaian
dilanjutkan penulisan laporan
informasi tugas masing-masing
terstruktur dan
mandiri

Penjelasan Kegiatan Pembelajaran:


Kegiatan-1 (10 menit):
1. Informasi kegiatan mencakup penjelasan tentang
topik yang akan dipelajari, kompetensi, indikator
pencapaian kompetensi, kegiatan belajar yang akan
dilakukan, hasil yang diharapkan dicapai.
2. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:
(a) Bahan presentasi-1: Informasi kegiatan
Pertemuan Penyusunan Laporan (2), (b) Bahan
presentasi-2: Kedudukan penyusunan laporan dalam
urutan PTK.
PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN 2/16/MAT/SMP 229


PENYUSUNAN LAPORAN

Kegiatan-2 (40 menit):


Rembug sejoli memeriksa dan mengoreksi serta
memberi masukan draft laporan PTK hasil tugas
terstruktur masing-masing.

1. Guru pemandu memandu kegiatan rembug sejoli.


2. Guru peserta diminta untuk berpasangan saling
memeriksa dan mengoreksi serta memberi masukan
draf laporan PTK hasil tugas tertruktur masing-
masing. Guru pemandu mengingatkan tentang aspek
penilaian laporan PTK.
3. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:
(a) Bahan presentasi-4: Aspek penilaian laporan
PTK, (b) Sumber Belajar-3: Contoh Sistematika
Laporan PTK
4. Hasil rembug sejoli: draft laporan PTK milik
masing-masing guru peserta yang telah ditelaah oleh
guru peserta lain.

Kegiatan-3 (40 menit):


Diskusi kelas memecahkan masalah terkait penulisan
laporan sebagai refleksi dari kegiatan rembug sejoli.

1. Guru pemandu memimpin kegiatan diskusi. Kegiatan


diawali dengan meminta para guru peserta untuk
merefleksi apa yang telah terjadi pada kegiatan
rembug sejoli. Selanjutnya Guru Pemandu bertanya
kepada para guru peserta tentang masalah yang
dihadapi terkait menulis laporan PTK yang telah
dilakukan.
2. Guru pemandu memandu diskusi penyelesaian
masalah tentang penulisan laporan PTK yang
diajukan oleh para guru peserta.
3. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:
(a) Sumber Belajar-3: Contoh Sistematika laporan
PTK, (b) Sumber belajar-2: Contoh laporan PTK
4. Hasil tanya jawab: pemahaman yang semakin baik
pada guru peserta tentang cara menulis laporan
PTK.

230
230 PB/PENYUSUNAN LAPORAN 2/16/MAT/SMP
PENYUSUNAN LAPORAN

Kegiatan-4 (40 menit):


Kerja individu menulis draft laporan PTK masing-masing.

1. Guru pemandu mengarahkan kegiatan latihan.


2. Guru peserta secara kelompok berlatih menulis
laporan PTK dengan data dari hasil pelaksanaan
tindakan pada open class. Kegiatan latihan ini
difasilitasi hasil analisis dan interpretasi data serta
hasil refleksi dari kegiatan pelaksanaan tindakan
pada open class.
3. Mengingat terbatasnya waktu, setiap kelompok
dapat bertugas menulis bab yang berbeda, namun
pada akhirnya setiap kelompok harus melaporkan
hasil laporannya untuk diketahui kelompok lain
(dengan cara difotokopi).
4. Bahan presentasi/sumber belajar yang digunakan:
(a) Sumber Belajar-3: Contoh Sistematika Laporan
PTK, (b) Sumber belajar-2: Contoh laporan PTK.
5. Hasil latihan: tersusunnya draft laporan PTK
masing-masing guru peserta.

Kegiatan-5 (45 menit):


Rangkuman dan refleksi hasil belajar tentang
penyusunan laporan dilanjutkan informasi tugas
terstruktur dan mandiri.

1. Rangkuman dapat diuraikan oleh guru peserta


belajar.
2. Kegiatan refleksi dapat mengacu pada daftar
pertanyaan refleksi.
3. Guru pemandu meminta setiap guru peserta agar
membaca uraian tugas terstruktur dan tugas
mandiri.
4. Sebelum mengakhiri kegiatan guru pemandu
menginformasikan topik belajar pada pertemuan
berikutnya, yaitu penyusunan laporan-2 dengan
fokus pembahasan telaah draft laporan hasil
tugas terstruktur dan melanjutkan menulis draft
laporan secara individu.
5. Bahan presentasi/sumber belajar yang
digunakan adalah Bahan presentasi-5: Daftar
pertanyaan refleksi.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN 2/16/MAT/SMP 231


PENYUSUNAN LAPORAN

Tugas Terstruktur

Lanjutkan penulisan laporan PTK sampai final sehingga


siap untuk diseminarkan. Buatlah abstraknya.

Tugas Terstruktur

Carilah di ICT BERMUTU atau lainnya sumber belajar


tentang teknik presentasi dan cara berkomunikasi yang
andragogis. Bila Anda kesulitan mencarinya, mintalah
tolong kepada Guru Pemandu/Guru Inti untuk
mebantunya. Silahkan Anda pelajari sehingga saat nanti
Anda melaporkan hasil PTK dalam seminar dapat
berjalan lancar.

232
232 PB/PENYUSUNAN LAPORAN 2/16/MAT/SMP
PENYUSUNAN LAPORAN

F. PENILAIAN
Dokumen portofolio belajar hasil tugas terstruktur dan
tugas mandiri setiap guru peserta pada topik
Penyusunan Laporan-2 ini adalah laporan PTK yang
datanya diperoleh dari pelaksanaan tindakan di kelas
masing-masing guru peserta.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN 2/16/MAT/SMP 233


PENYUSUNAN LAPORAN

G. LAMPIRAN TOPIK PENYUSUNAN LAPORAN-2:


1. BAHAN PRESENTASI

NOMOR JUDUL

Bahan Presentasi-1 Informasi kegiatan pada pertemuan tentang penyusunan


laporan PTK (pertama)

Bahan Presentasi-2 Kedudukan penyusunan laporan dalam urutan PTK

Bahan Presentasi-3 Aspek penilaian laporan PTK

Bahan Presentasi-4 Daftar pertanyaan refleksi

BAHAN PRESENTASI-1: Informasi kegiatan pada pertemuan


tentang penyusunan laporan (pertama)
Indikator
Hasil Belajar
Kompetensi Pencapaian Kegiatan Belajar
yang diharapkan
Kompetensi

Guru Guru peserta • Tanya jawab tentang • Dipahaminya


peserta mampu: sistematika dan makna cara menulis
mampu dari bagian-bagian laporan PTK
1. Menjelaskan
menyusun laporan PTK.
makna dari • Tersusunnya
laporan PTK
bagian- • Diskusi kelompok draft laporan
bagian pada menilai contoh laporan PTK yang
sistematika PTK dilaksanakan di
laporan kelas masing-
• Latihan secara
2. Menulis masing
kelompok menulis draft
laporan PTK laporan PTK yang
sesuai dilaksanakan secara
sistematika open class.
laporan
• Latihan individu
menulis draft laporan
PTK yang dilaksanakan
di kelas masing-masing
guru peserta belajar.

234
234 PB/PENYUSUNAN LAPORAN 2/16/MAT/SMP
PENYUSUNAN LAPORAN

BAHAN PRESENTASI-2: Kedudukan Prosedur Penyusunan


Laporan dalam urutan PTK

Refleksi Awal
untuk
Identifikasi
Masalah

Perencanaan Pelaksanaan Analisis dan Refleksi dan


Tindakan I Tindakan I Interpretasi Tindak
dan dan Data Lanjut
Penyusunan Pengumpulan
Proposal Data

Revisi Tind. I Pelaksanaan Analisis dan Refleksi


(Perencanaan Tindakan II dan Interpretasi dan Tindak
Tindakan II) Pengumpulan Data Lanjut
Data

........ Penyusunan
Laporan

Bagan 1. Desain Penelitian Kelas Secara Umum

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN 2/16/MAT/SMP 235


PENYUSUNAN LAPORAN

BAHAN PRESENTASI-3: Aspek Penilaian Laporan PTK

No. KOMPONEN ASPEK YANG DINILAI


Munculnya unsur latar belakang, tujuan, prosedur dan
1. Abstrak
hasil penelitian
a. Latar belakang memuat uraian masalah, data awal
akar terjadinya masalah, uraian lokasi dan waktu,
2. Pendahuluan pentingnya maslah diatasi
b. Kejelasan dan konsistensi rumusan masalah, tujuan
dan manfaat
a. Kejelasan teori terkait dalam memberi arah atau
petunjuk pada pelaksanaan penelitian
3. Kajian Teori/Pustaka b. Argumen teoritis tentang kemungkinan suatu
tindakan dapat meningkatkan mutu pembelajaran
dan hasil belajar
a. Kejelasan dan kelengkapan uraian tahapan siklus
b. Alur dan isi dari uraian penggunaan instrumen,
validasi hipotesa tindakan dan cara refleksi
c. Keterkaitan tindakan dan penyebab masalah
4. Pelaksanaan Penelitian d. Kelogisan dari tindakan yang dipilih
e. Keterlaksanaan tindakan dari segi waktu, biaya dan
sarana prasarana
f. Kerjasma/kolaborasi dengan pihak lain
g. Jumlah siklus (lebih dari satu atau tidak)
Disajikan dalam bentuk siklus dengan data lengkap.
Setiap siklus:
1. Perencanaan: diuraikan tindakan khas yang
dilakukan trlihat bedanya dengan pembelajaran
biasa
2. Pelaksanaan: diuraikan pelaksanaan tindakan
5. Hasil Penelitian
3. Pengamatan: disajikan hasil pengamatan dari
berbagai instrumen. Hasil autentik disajikan.
4. Refleksi: berisi penjelasan tentang aspek
keberhasilan, kelemahan dan rencana berikutnya.
Mengapa berhasil? Mengapa tidak berhasil? Apa
yang harus dilakukan selanjutnya?
1. Kesesuaian hasil penelitian dengan tujuan
Kesimpulan dan
6. 2. Saran untuk penelitian dan tujuan selanjutnya
rekomendasi
3. Saran untuk penerapan hasil
1. Penulisan daftar pustaka sesuai aturan dan
7. Daftar Pustaka konsisten
2. Kelengkapan lampiran

Dimodifikasi dari Suharjono (dalam Suharsimi, 2006:89-90)

236
236 PB/PENYUSUNAN LAPORAN 2/16/MAT/SMP
PENYUSUNAN LAPORAN

BAHAN PRESENTASI-6: Daftar Pertanyaan Refleksi

1. Apa yang Anda pelajari pada pertemuan di MGMP hari ini?


2. Bagian mana yang belum dipahami pada topik belajar hari ini?
3. Bagian mana yang paling Anda pahami?
4. Bagian kegiatan belajar mana yang paling disukai/tidak disukai? Apa
alasannya?
5. Apakah cara belajar hari ini sudah tepat? Apa usulan Anda agar cara
belajar pada pertemuan berikutnya lebih baik?
6. Apakah Bahan presentasi dansumber belajar yang digunakan sudah
memadai dalam membantu Anda memahami topik yang dipelajari hari
ini?

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN 2/16/MAT/SMP 237


PENYUSUNAN LAPORAN

2. SUMBER BELAJAR

NOMOR JUDUL AKSES

Sumber Belajar-1 Hylite Module PTK ICT BERMUTU

Sumber Belajar-2 Contoh Laporan PTK disertai ICT BERMUTU/


abstraknya diusahakan Guru
Pemandu

Sumber Belajar-3 Contoh Sistematika Laporan Dilampirkan (hand out)


PTK

SUMBER BELAJAR 3: Contoh Sistematika Laporan PTK

Judul (halaman judul) Memuat judul penelitian, nama-nama peneliti, nama


institusi dan tahun.

Lembar Pengesahan Berisi pengesahan oleh Guru Pemandu, Pembimbing


dan Kepala Sekolah tempat penelitian.

Kata Pengantar Berisi kata sambutan dan topik yang akan di bahas
penulis.

Abstrak Berisi saripati unsur-unsur penelitian: permasalahan,


tujuan, prosedur penelitian, hasil penelitian, kesimpu-
lan, dan saran, ditulis tidak melebihi satu halaman.

Daftar isi Berisi daftar judul-judul di dalam laporan dan nomor


halamannya.

BAB I: PENDAHULUAN
A. Latar Belakang: uraian masalah pembelajaran, identifi-
kasi dan analisis masalah, akar penyebab masalah,
pentingnya masalah tersebut untuk diatasi.
B. Perumusan Masalah: berisi hasil identifikasi dan analisis
masalah sebagai rumusan masalah ditulis dalam kalimat
tanya, yang akan dpecahkan melalui penelitian.
C. Tujuan Penelitian: ditulis sesuai dengan rumusan masalah
dan tindakan perbaikan. Tujuan Penelitian berbeda
dengan tujuan pembelajaran.
D. Manfaat Penelitian: penjelasan tentang manfaat peneli-
tian bagi guru, siswa, lembaga dan pengembangan pem-
belajaran.

238
238 PB/PENYUSUNAN LAPORAN 2/16/MAT/SMP
PENYUSUNAN LAPORAN

E. Definis Operasional: penjelasan tentang pengertian atau


maksud atau batasan dari istialah utama yang digunakan,
khususnya dalam judul penelitian.
BAB II: KAJIAN PUSTAKA
Uraian kajian konsep, teori, pendapat pakar, pengalaman
nyata, hasil-hasil penelitian yang relevan dengan masalah
dan menjadi landasan tindakan yang dirancang dalam bentuk
kerangka pikir untuk meyakinkan tindakan perbaikan yang
direncanakan dapat mengatasi masalah. Dari kajian pustaka
iniharus menghasilkan hipotesis tindakan, yaitu hasil
pemecahan masalah sementara yang didasarkan pada kajian
pustaka.

BAB III: PELAKSANAAN PENELITIAN


Uraian tentang subjek penelitian, tempat penelitian, waktu
penelitian, prosedur setiap siklus (perencanaan, pelaksanaan
dan pengumpulan data, refleksi).
BAB IV: HASIL DAN PEMBAHASAN
• Uraian tentang data hasil penelitian, mulai dari hasil
observasi awal, pelaksanaan pada siklus I, dst.
• Sajian hasil analisis data diurutkan sesuai rumusan
masalah.
• Pembahasan dapat ditulis terpadu dengan sajian hasil
penelitian, dapat pula ditulis terpisah setelah sajian hasil
penelitian Setiap sajian hasil disertai pembahasan,
argumentasi mengapa hasilnya seperti itu, dikaitkan
dengan pengalaman praktis, teori, pendapat pakar, atau
penelitian lain dalam kajian pustaka.
BAB V: KESIMPULAN DAN SARAN
Berisi uraian singkat tentang kesimpulan dan saran.
Kesimpulan mengacu pada rumusan masalah, sedangkan
saran mengacu pada hasil penelitian.

DAFTAR PUSTAKA Daftar semua referensi (buku, artikel, jurnal, dokumen


resmi, dll) yang digunakan sebagai acuan penelitian, ditulis
secara konsisten mengikuti aturan tertentu (biasanya
mencakup nama penulis, tahun penerbitan, judul buku,
nama jurnal dan nomor/edisi/volume, nama kota penerbit,
nama penerbit).

LAMPIRAN RPP, lembar observasi, instrumen penelitian, hasil


kegiatan belajar, hasil tes, foto-foto kegiatan,
dokumen lain yang dianggap perlu dilampirkan.

PB /IDENTIFIKASI MASALAH/09/IPA

BBM/PENYUSUNAN LAPORAN 2/16/MAT/SMP 239


GLOSARIUM

GLOSARIUM
(Daftar kata atau istilah dengan penjelasannya dalam
bidang tertentu)

Analisis data : penelaahan (pemeriksaan) dan


penguraian data hingga
menghasilkan simpulan.

Analisis deskriptif : penguraian data secara deskripsi;


(kualitatif atau deskripsi: pemaparan atau peng-
kuantitatif) gambaran dengan kata-kata secara
jelas dan terperinci. kuantitatif:
berdasarkan jumlah atau banyak-
nya; kualitatif: berdasarkan kuali-
tas, biasanya diungkapkan dengan
kata-kata, istilah atau kalimat:
baik, buruk, kurang, sebagian
besar, dsb. Contoh: data kualitatif
dari hasil observasi pembelajaran
dalam PTK: sebagian besar siswa
masih belum memahami penje-
lasan guru; guru masih terlalu
banyak bicara sehingga siswa
menjadi tidak aktif, dst.

Bahan ajar : adalah informasi ringkas dalam


bentuk narasi atau power point
yang dimuat atau dilampirkan
dalam Buku Bahan Belajar Mandiri
yang gunakan secara langsung
dalam kegiatan belajar (tatap
muka) untuk memahami topik
pem-belajaran.

237 PB/GLOSARIUM/BAHASA INDONESIA SMP


GLOSARIUM

BERMUTU (Program) : Better Education through


Reformed Management and
Universal Teacher Upgrading atau
peningkatan mutu pendidikan
melalui peningkatan kompetensi
dan kinerja guru atau suatu
program digagas oleh Ditjen
PMPTK, Ditjen DIKTI, Balitbang
Depdiknas dengan dukungan pen-
danaan dari Pemerintah Belanda
(melalui Dutch Trust Fund) dan
Bank Dunia (pinjaman lunak
melalui IDA Credit dan IBRD Loan),
serta dana pendampingan yang
berasal dari Pemerintah Pusat dan
Daerah.

Buku kerja guru : adalah buku yang berisi rekaman


kegiatan, hasil dan kemajuan yang
dicapai oleh guru, serta kendala
dalam mengikuti kegiatan Program
BERMUTU. Buku ini menjadi
portofolio atau salah satu bagian
dari portofolio yang disusun oleh
guru.

Case Study : rangkuman pengalaman pem-


(Studi Kasus) belajaran (pengalaman mengajar)
yang ditulis oleh seorang guru/
dosen dalam praktik pembelajaran
mereka di kelas yang dapat
memberikan contoh nyata tentang
masalah-masalah yang dihadapi
oleh guru pada saat mereka
melaksanakan pembelajaran.

Catatan anekdotal : Catatan-catatan singkat tentang


kejadian-kejadian yang menarik
dari observasi proses pembelajar-
an, yang akan digunakan untuk
melengkapi data PTK.

Anekdot : cerita singkat yang menarik karena


lucu dan mengesankan, biasanya
mengenai orang penting atau
terkenal berdasarkan kejadian
yang sebenarnya.

PB/GLOSARIUM/BAHASA INDONESIA SMP 238


GLOSARIUM

CLCC : Creating Learning Community for


Children, suatu program pe-
ningkatan mutu pendidikan dasar
atas kerjasama Depdiknas dengan
UNICEF dan UNESCO.

DBE : Decentralized Basic Education,


suatu program peningkatan mutu
pendidikan dasar atas kerjasama
Depdiknas dengan USAID (Lembaga
Bantuan Luar Negeri Pemerintah
Amerika Serikat)

Ditbindiklat : Direktorat Pembinaan Pendidikan


dan Latihan; salah satu direktorat
yang ada di bawah naungan
Direkrorat Jenderal PMPTK –
Depdiknas.

Diskusi kelompok : Diskusi yang dilakukan oleh 2 - 3


kecil atau orang guru untuk saling
berpasangan mengemukakan dan memberi
masukan atau membahas hasil
kerja masing-masing.

Diskusi refleksi : diksusi yang dilakukan dalam


rangka membahas proses dan hasil
pelaksanaan pembelajaran ber-
dasarkan hasil pengamatan para
observer. Diskusi dilakukan secara
formal, yang bertugas memimpin
diskusi (moderator), notulis,
refleksi dari guru model dan
komentar dari para observer.

Guru Inti : guru terpilih yang telah dilatih


untuk menjadi pemandu atau
fasilitator bagi guru-guru yang lain
dalam kegiatan di MGMP di
wilayahnya.

Pemandu : yakni guru, kepala sekolah,


pengawas, widyaiswara, atau
dosen yang karena kompetensinya
menjadi pemandu atau fasilitator
dalam kegiatan di KKG.

239 PB/GLOSARIUM/BAHASA INDONESIA SMP


GLOSARIUM

Hipotesis : jawaban sementara atau dugaan


terhadap masalah yang diteliti
yang secara teoritis dianggap
paling mungkin dan paling tinggi
tingkat keberhasilannya.

Hipotesis tindakan : adalah dugaan mengenai perubah-


an yang mungkin terjadi jika suatu
tindakan dilakukan.

Hand out : informasi tertulis (cetak) yang


diberikan kepada peserta pendi-
dikan atau pelatihan yang berisi
ringkasan materi atau latihan-
latihan.

Indikator : tanda-tanda yang dapat mem-


berikan (menjadi) petunjuk atau
keterangan tentang keter-capaian
tujuan pembelajaran.

Interpretasi : penafsiran berdasarkan pendapat/


pandangan teoritis tertentu
tehadap sesuatu data atau hasil
analisis data.

Kajian pengajaran : kegiatan mencermati proses atau


kegiatan belajar mengajar untuk
menganalisis aspek-aspek kuriku-
lum, materi ajar, dan praktik pem-
belajarannya.

Kajian pustaka : bagian dari proposal dan laporan


penelitian yang berisi landasan
teori yang digunakan untuk
menyusun hipotesis tindakan dan
pemecahan masalah dalam pe-
nelitian. Kajian pustaka disusun
melalui kegiatan membaca, me-
nelaah dan merujuk konsep-konsep
yang terkait dengan tema pe-
nelitian dari buku teks, majalah
ilmiah, hasil penelitian, hasil
survai, informasi di media masa,
CD/VCD atau pengalaman praktis
peneliti/penulis.

PB/GLOSARIUM/BAHASA INDONESIA SMP 240


GLOSARIUM

KKG : Kelompok Kerja Guru, adalah


suatu organisasi profesi guru non
yang bersifat struktural yang
dibentuk oleh guru-guru di Sekolah
Dasar, di suatu wilayah atau gugus
sekolah sebagai wahana untuk
saling bertukaran pengalaman
guna meningkatkan kemampuan
guru dan memperbaiki kualitas
pembelajaran.

Klarifikasi : penjernihan, penjelasan dan


pengembalian kepada apa yang
sebenarnya terjadi dalam proses
pembelajaran yang diamati.

Kolaboratif : kegiatan yang bersifat kerjasama


antara guru dan guru, atau guru
dengan pihak-pihak lain, seperti
dengan dosen, kepala sekolah,
pengawas, widyaiswara, atau
pejabat dinas pendidikan.

Kompetensi : (competence=cakap, berkuasa


memutuskan, atau berwewenang);
kemampuan guru untuk
melaksanakan tugas pembelajaran
dan pendidikan. Kompetensi dapat
pula diartikan sebagai
pengetahuan, keterampilan, dan
nilai-nilai dasar yang direfleksikan
dalam kebiasaan berpikir dan
bertindak.

Komunitas belajar : adalah suatu komunitas di


(learning lingkungan sekolah yang di
community) dalamnya berlangsung proses
saling belajar membelajarkan
antara siswa dengan siswa,
antara guru dengan siswa,
antara guru dengan guru,
antara guru dengan kepala
sekolah, dan antara sivitas
sekolah dengan masyarakat.

241 PB/GLOSARIUM/BAHASA INDONESIA SMP


GLOSARIUM

Lesson Study : Lesson Study merupakan suatu


model pembinaan profesi pendidik
melalui pengkajian pembelajaran
secara kolaboratif dan
berkelanjutan berlandaskan prinsip
kolegialitas dan mutual learning
untuk membangun learning
community. Lesson Study di
Indonesia dilaksanakan dalam tiga
tahap, yaitu: Plan (merencanakan
pembelajaran), Do (melaksanakan
yang diobservasi), dan See
(merefleksikan berdasarkan hasil
observasi).

LKS : Lembar Kerja Siswa; suatu Bahan


Belajar Mandiri yang berisi
petunjuk kerja, tugas-tugas atau
pertanyaan yang harus dikerjakan
siswa.

MBE : Managing Basic Education, suatu


program peningkatan mutu
pendidikan dasar atas kerjasama
Depdiknas dengan USAID dan RTI.

Metode : cara yang digunakan untuk


pembelajaran mencapai tujuan pembelajaran
berdasarkan pendekatan yang
telah ditentukan.

MGMP : Musyawah Guru Mata Pelajaran,


awalnya disebut Musyawarah Guru
Bidang Studi, adalah suatu
organisasi profesi guru yang
bersifat non struktural yang
dibentuk oleh guru-guru di Sekolah
Menengah (SLTP atau SLTA) di
suatu wilayah sebagai wahana
untuk saling bertukaran
pengalaman guna meningkatkan
kemampuan guru dan memperbaiki
kualitas pembelajaran.

PB/GLOSARIUM/BAHASA INDONESIA SMP 242


GLOSARIUM

Bahan Belajar : Bahan Belajar Mandiri bagi guru


Mandiri Generik pemandu atau guru secara umum
(umum) dalam Program BERMUTU yang
digunakan untuk semua jenjang
(SD dan SMP) dan semua bidang
studi. Isi bahan belajar mandiri
generik adalah tuntunan tahapan
belajar untuk latihan
melaksanakan tahapan perbaikan
pembelajaran.

Bahan Belajar : Bahan Belajar Mandiri bagi guru


Mandiri Bidang Studi pemandu atau guru secara umum
(Tematik, dalam Program BERMUTU yang
Matematika, IPA, digunakan untuk bidang studi dan
IPS, Bahasa jenjang tertentu. Isi bahan belajar
Indonesia, dan mandiri generik adalah tuntunan
Bahasa Inggris) tahapan belajar melaksanakan
tahapan perbaikan pembelajaran.

Narasi/naratif : pengisahan suatu cerita atau


kejadian dalam proses atau
kegiatan belajar mengajar. Narasi
dapat juga diartikan sebagai
deskripsi suatu kejadian atau
peristiwa; naratif: bersifat narasi.

NTT PEP : Nusa Tenggara Timur Primary


Education Partnership, suatu
program kerjasama antara
Pemerintah NTT dengan AUSAID
dalam peningkatan mutu
pendidikan dasar.

243 PB/GLOSARIUM/BAHASA INDONESIA SMP


GLOSARIUM

Observasi : kegiatan mengamati proses atau


pembelajaran kegiatan pembelajaran (belajar-
mengajar) mulai dari pelajaran
dibuka sampai diakhir oleh guru.
Dalam konteks umum, termasuk
dalam Program BERMUTU,
observasi pembelajaran difokuskan
pada semua aspeks yang terkait
dengan pembelajaran mulai dari
langkah-langkah guru, kegiatan
siswa, sarana/media, sampai pada
proses belajar mengajar secara
keseluruhan. Namun, dalam
konteks Lesson Study observasi
pembelajaran lebih difokuskan
pada aktivitas belajar siswa.

Open class : kegiatan membuka kelas atau


pelajaran untuk diamati oleh para
observer (guru, dosen, kepala
sekolah, pengawas sekolah,
pimpinan dinas pendidikan,
maupun masyarakat umum), yang
kemudian dilanjutkan dengan
kegiatan diskusi refleksi.

Bahan Belajar : adalah suatu kesatuan bahan ajar


Mandiri BERMUTU bagi guru pada kegiatan KKG/
MGMP dalam Program BERMUTU
yang berisi: Bahan Belajar Mandiri
Generik dan Bahan Belajar Mandiri
per Bidang Studi.

Bahan Belajar : adalah Bahan Belajar Mandiri bagi


Mandiri Generik guru pada kegiatan KKG/MGMP
dalam Program BERMUTU, yang
berisi bahan belajar mandiri untuk
berlatih melak-sanakan upaya
peningkatan pem-belajaran
melalui pendekatan PTK, Lesson
Study dan Case Study, yang
diperuntukan bagi pemandu dan
guru anggota

PB/GLOSARIUM/BAHASA INDONESIA SMP 244


GLOSARIUM

Pemandu : adalah guru, kepala sekolah,


pengawas sekolah, widyaiswara,
atau dosen yang bertindak sebagai
fasilitator dalam kegiatan belajar
Model BERMUTU di KKG/MGMP.

Pemaparan data : merupakan suatu proses atau


upaya untuk menampilkan data
secara jelas dan mudah dipahami
dalam bentuk paparan naratif,
tabel, grafik, atau perwujudan
lainnya yang dapat memberikan
gambaran jelas tentang proses dan
hasil tindakan yang dilakukan.

Pembelajaran : proses, cara, perbuatan menjadi-


kan orang belajar. Istilah pem-
belajaran lebih banyak dipakai
berkaitan dengan pendangan/
filosofi konstruktivistik dalam
sistem pendidikan di Indonesia,
yang intinya dalam kegiatan
belajar mengajar guru harus
menempatkan siswa sebagai
subyek dalam belajar. Artinya guru
harus mengkondisikan dan men-
dorong siswa agar dapat belajar
sesuatu dengan fasilitas yang telah
disiapkan. Dalam konteks ini tidak
tepat lagi menggunakan istilah
”guru mengajar siswa” tetapi
”guru membelajarkan siswa”.

Pendekatan : ide yang mendasari proses


pembelajaran pembentukan atau pengembangan
pengetahuan siswa untuk men-
capai sasaran pembelajaran/
pendidikan

Pleno : suatu forum yang diikuti oleh


semua peserta kegiatan.

245 PB/GLOSARIUM/BAHASA INDONESIA SMP


GLOSARIUM

PMPTK : Peningkatan Mutu Pendidik dan


Tenaga Kependidikan; salah satu
Direktorat Jenderal di Depdiknas
yang bertanggung jawab pada
upaya peningkatan mutu guru dan
tenaga kependidikan (kepala
sekolah, pengawas dan tenaga
adminstrasi).

Portofolio : kumpulan hasil karya atau latihan


yang dilakukan oleh guru dalam
mengikuti kegiatan Program
BERMUTU. Dari portofolio dapat
diikuti perkembangan atau
kemajuan seorang guru dalam
mengerjakan kegiatan atau
latihan.

Profesionalisme : adalah mutu, kualitas, dan tindak


guru tanduk yang merupakan ciri
profesi guru atau guru yang
profesional. Profesi adalah peker-
jaan atau kegiatan yang dilakukan
oleh seseorang dan menjadi
sumber penghasilan kehidupan
yang memerlukan keahlian,
kemahiran, atau kecakapan yang
memenuhi standar mutu atau
norma tertentu serta memerlukan
pendidikan tertentu. Guru yang
profesional = guru yang bermutu/
berkualitas.

Proposal : usulan kegiatan/program, atau


penelitian (PTK)

PTK : Penelitian Tindakan Kelas, adalah


penelitian reflektif yang dilaksana-
kan secara siklis (berdaur) oleh
guru atau dosen. PTK dimulai dari
tahap perencanaan, tindakan, pe-
ngamatan, refleksi. Jika hasil
refleksi menuntut adanya tindak
lanjut maka penelitian dimulai
dari pencanaan lagi.

PB/GLOSARIUM/BAHASA INDONESIA SMP 246


GLOSARIUM

PTK Model BERMUTU : adalah suatu kegiatan perbaikan


kualitas pembelajaran dengan
menggunakan pendekatan PTK,
Lesson Study dan Case Study
melalui kegiatan KKG atau MGMP.

Rambu-rambu : aturan-aturan umum yang harus


diskusi refleksi diikuti agar kegiatan diskusi
refleksi berjalan interaktif,
efesien dan mencapai hasil yang
diharapkan.

Rambu-rambu : aturan-aturan umum yang harus


observasi diikuti agar kegiatan observasi
berjalan lancar tanpa mengganggu
proses pembelajaran dan mem-
peroleh data atau hasil observasi.

Refleksi (dalam PTK) : merupakan kegiatan analisis –


sintesis (mengurai, mengkaitkan,
membandingkan dengan teori dan
pengalaman), interpretasi dan
eksplanasi (penjelasan) terhadap
semua informasi yang diperoleh
dari pelaksanaan tindakan.
Refleksi=cerminan atau pantulan.

Refleksi diri : kegiatan untuk merenungkan


kegiatan-kegiatan yang dilakukan
dan peningkatan atau kemajuan
yang dicapai oleh seseorang
setelah mengikuti tahapan
kegiatan belajar.

Rekomendasi : saran yang menganjurkan dan


menguatkan untuk dilakukan.

Rencana tindakan : adalah tahapan PTK dimana guru


menyusun rencana pembelajaran
(RPP dan perangkatnya) dengan
mempertimbangkan pendekatan,
metode, strategi, materi, dan
media untuk memperbaiki kualitas
proses dan hasil pembelajaran.

247 PB/GLOSARIUM/BAHASA INDONESIA SMP


GLOSARIUM

RPP : Rencana Pelaksanaan Pembelajar-


an, suatu bahan belajar mandiri
yang berisi rencana langkah-
langkah pem-belajaran yang akan
dilakukan oleh guru bersama
siswa.

Ruang lingkup : luasnya subyek yang tercakup


dalam kajian atau penelitian
(PTK).

SEQIP : Science Education Quality


Improvement Project, statu
program untuk meningkatkan
kualitas pendidikan sains di
Sekolah Dasar yang dilaksanakan
oleh Direktorat Pendidikan Dasar
dengan bantuan teknis dari
Pemerintah Jerman.

Skenario : tahapan atau langkah-langkah


pembelajaran pelaksanaan strategi pembelajaran
yang dipilih oleh guru.

Strategi : usaha untuk mendayagunakan


pembelajaran metode-metode pembelajaran
yang telah dipilih untuk mencapai
target pembelajaran secara
efektif.

Subyek penelitian : adalah siswa dalam satu kelas yang


akan diperbaiki kualitas
pembelajarannya.

Sumber belajar : semua bahan (cetak/tulis, soft


document, video, kaset, dsb.)
yang dapat digunakan sebagai
sumber informasi atau sarana
untuk mempelejari sesuatu konsep
oleh siswa atau peserta didik.
Sumber belajar untuk mendukung
implementasi Bahan Belajar
Mandiri ini telah dikemas dalam
bentuk Hardcopy (buku) dan
Softcopy (file).

PB/GLOSARIUM/BAHASA INDONESIA SMP 248


Paket Pembelajaran BERMUTU

Better Education Through Reformed Management and


Universal Teacher Upgrading
GLOSARIUM

Tugas mandiri : tugas yang dilakukan secara


individu oleh guru peserta belajar/
pelatihan untuk memperluas
wawasan atau pengetahuan
tentang topik yang telah di-
pelajari, yang waktunya tidak
dibatasi.

Tugas terstruktur : tugas yang harus dilakukan oleh


guru peserta pelatihan sebagai
tindak lanjut dari kegiatan tatap
muka untuk menyelesaikan
tahapan belajar agar diperoleh
hasil yang maksimal, yang
waktunya dibatasi sekitar 60% dari
tatap muka.

Triangulasi : proses melakukan valiadasi data


atau informasi yang diperoleh
dengan melakukan cek, recek, dan
cek silang antara guru peneliti dan
guru pengamat untuk memperoleh
kesimpulan objektif.

Validasi : kegiatan untuk menguji atau


memberikan bukti empirik apakah
pernyataan keyakinan yang
dirumuskan dalam bentuk hipotesis
tindakan itu benar. Validasi
instrumen adalah kegiatan untuk
menguji kesesuian alat ukur
dengan apa yang seharusnya
diukur.

PAKEM : Pembelajaran Aktif Kreatif dan


Menyenang.

Variabel = peubah : sesuatu atau faktor yang nilainya


dapat berubah atau yang ikut
menentukan perubahan. Dalam
kaitannya dengan PTK variabel
bebasnya adalah tindakan yang
diplih untuk memperbaiki
pembelajaran, sementara variabel
terikat adalah perubahan yang
terjadi setelah dilaksanakannya
tindakan.

249 PB/GLOSARIUM/BAHASA INDONESIA SMP


GLOSARIUM

Validitas : kesahihan, atau sifat benar


menurut bahan bukti yang ada.

Realiabilitas : keajegan atau kerandalan,


ketelitian dan ketepatan
pengukuran, menyangkut
instrumen/alat ukur dan hasilnya
yang dapat dipercaya.

ICT/IT : Information and Communication


Technology / Information
Technology.

Guru model : guru yang melaksanakan pem-


belajaran (dalam bentuk open
class) untuk diamti oleh guru yang
lain atau observer.

Kajian kritis : Suatu kegiatan membaca,


menelaah, menganalisis suatu
bacaan/artikel untuk memperoleh
ide-ide, penjelasan, data-data
pendukung yang mendukung pokok
pikiran utama, serta memberikan
komentar terhadap isi bacaan
secara keseluruhan dari sudut
pandang kepentingan pengkaji.

PB/GLOSARIUM/BAHASA INDONESIA SMP 250