Anda di halaman 1dari 7

PEMERINTAH KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW UTARA

DINAS KESEHATAN
UPTD PUSKESMAS BUKO, KEC. PINOGALUMAN
Jalan Trans Sulawesi,Desa Tombulang Timur, Kecamatan Pinogaluman

No. Dokumen KA-PKM BK/UKM-KIA 01 No.Revisi 00


Kerangka Acuan Skrining
Nama Dokumen  Tanggal Berlaku
Hipotiroid Kongenital

KERANGKA ACUAN SKRINING HIPOTEROID KONGENITAL (SHK)


UPTD PUSKESMAS BUKO
I. Pendahuluan

Pembangunan kesehatan merupakan investasi untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia.
Dalam Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional
(RPJP-N) dinyatakan bahwa dalam rangka mewujudkan SDM yang berkualitas dan berdaya saing, maka
kesehatan bersama-sama dengan pendidikan dan peningkatan daya beli keluarga/masyarakat adalah
tiga pilar utama untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia dan Indeks Pembangunan Manusia
(IPM) Indonesia.
Ketentuan pasal 28B ayat 2 amandemen UUD 1945,menyatakan setiap anak berhak atas
kelangsungan hidup, tumbuh dan berkembang serta berhak atas perlindungan dari kekerasan dan
diskriminasi. Ketentuan pasal 8 undang-undang nomor 23 tahun 2002 tentang perlindungan anak,
menyatakan setiap anak berhak memperoleh pelayanan kesehatan dan jaminan sosial sesuai dengan
kebutuhan fisik, mental, spiritual dan sosial.
Hak perlindungan anak juga dapat dilihat pada UU no 36 tahun 2009 tentang kesehatan pasal 131
(ayat 1 : upaya pemeliharaan kesehatan bayi dan anak harus ditunjukan untuk mempersiapkan generasi
 yang akan datang yang sehat, cerdas dan berkualitas sert a untuk menurunkan angka kematian bayi dan
anak.
anak.
 Telaah rekam medis di klinik endokrin anak RSCM dan RSHS tahun 2012-2013 menunjukkan bahwa
lebih dari 70% penderita HK didiagnosis setelah umur 1 tahun, sehingga telah mengalami
keterbelakangan mental yang permanen. Hanya 2,3% yang bisa dikenali sebelum umur 3 bulan dan
dengan pengobatan dapat meminimalkan keterbelakangan pertumbuhan dan perkembangan. Dengan
demikian deteksi dini melalui skrining pada BBL sangat penting dan bayi bisa segera mendapatkan
pengobatan.
Kebijakan Kementerian Kesehatan untuk perluasan cakupan program SHK dilakukan secara
bertahap.Sehingga tahun 2013 SHK baru dilaksanakan di 11 provinsi. Hal ini disebabkan karena dalam
proses pengembangan program SHK, diperlukan kesiapan SDM yang mampu melaksanakan SHK,
fasilitas laboratorium dan berbagai logistik lainnya.
Di kabupaten Bolaang Mongondow Utara khususnya Puskesmas Buko baru melaksanakan program
SHK pada tahun 2016 untuk meningkatkan cakupan pelayanan skrining hipotiroid kongenital adalah
melalui pemberdayaan orang tua, keluarga dan masyarakat dalam sosialisasi pentingnya SHK pada bayi.
Oleh karena itu perlu disusun kerangka acuan Skrining Hipotiroid Kongenital sebagai salah satu
pedoman utama dalam melaksanakan skrininghipotiroid kongenital agar dalam pelaksanaannya lebih
terarah dan berkualitas dan bisa memberikan dampak positif dalam pelayanan skrining hipotiroid
congenital.
Deteksi dini kelainan bawaan melalui skrining bayi baru lahir (SBBL) merupakan salah satu upaya
mendapatkan generasi yang lebih baik.Skrining atau uji saring pada bayi baru lahir ( Neonatal Screening )
adalah tes yang dilakukan pada saat bayi berumur beberapa hari untuk memilah bayi yang menderita
kelainan kongenital dari bayi yang sehat. Skrining bayi baru lahir dapat mendeteksi adanya gangguan
kongenital sedini mungkin, sehingga bila ditemukan dapat segera dilakukan intervensi secepatnya. Di
Indonesia, diantara penyakit-penyakit yang bisa dideteksi dengan skrining pada bayi baru lahir,
Hipotiroid Kongenital (HK) merupakan penyakit yang cukup banyak ditemui. Kunci keberhasilan
pengobatan anak dengan HK adalah dengan deteksi dini melalui pemeriksaan laboratorium dan
pengobatan sebelum anak berumur 1 bulan. HK sendiri sangat jarang memperlihatkan gejala klinis pada
awal kehidupan. Pada kasus dengan keterlambatan penemuan dan pengobatan dini, anak akan
mengalami keterbelakangan mental dengan kemampuan IQ dibawah 70.Hal ini akan berdampak serius
pada masalah sosial anak. Anak tidak mampu beradaptasi di sekolah formal dan menimbulkan beban
ganda bagi keluarga dalam pengasuhannya. Bahkan negara akan mengalami kerugian dengan
berkurangnya jumlah dan kualitas SDM pembangunan akibat masalah HK yang tidak tertangani secara
dini pada bayi baru lahir. Dengan demikian, deteksi dini sangat penting dalam mencegah terjadinya
keterlambatan pengobatan. Oleh karena itu peran laboratorium diperlukan dalam skrining dan
penegakan diagnosis. Dalam upaya menyediakan pelayanan Skrining Hipotiroid Kongenital (SHK) dan
laboratorium yang dapat dijangkau oleh seluruh lapisan masyarakat dengan mutu yang standar, maka
perlu disusun kebijakan penyelenggaraan program SHK dan standarisasi laboratorium SHK.
II. Latar Belakang

Analisis Situasi Nasional Berdasarkan data yang dikumpulkan oleh Unit Koordinasi Kerja Endokrinologi
Anak dari beberapa rumah sakit di Jakarta, Bandung, Yogyakarta, Palembang, Medan, Banjarmasin,
Solo, Surabaya, Malang, Denpasar, Makassar, dan Manado, ditemukan 595 kasus HK yang ditangani
selama tahun 2010. Sebagian besar kasus ini terlambat didiagnosis sehingga telah mengalami gangguan
pertumbuhan dan perkembangan motorik serta gangguan intelektual.
 Telaah rekam medis di klinik endokrin anak RSCM dan RSHS tahun 2012-2013 menunjukkan bahwa
lebih dari 70% penderita HK didiagnosis setelah umur 1 tahun, sehingga telah mengalami
keterbelakangan mental yang permanen. Hanya 2,3% yang bisa dikenali sebelum umur 3 bulan dan
dengan pengobatan dapat meminimalkan keterbelakangan pertumbuhan dan perkembangan. Dengan
demikian deteksi dini melalui skrining pada BBL sangat penting dan bayi bisa segera mendapatkan
pengobatan.
Di 11 provinsi di Indonesia, sejak tahun 2000 – 2013 telah di skrining 199.708 bayi dengan hasil tinggi
sebanyak 73 kasus (1 :2736). Rasio ini lebih tinggi jika dibandingkan dengan rasio global yaitu 1:3000
kelahiran. Bila diasumsikan rasio angka kejadian HK adalah 1:3000 dengan proyeksi angka kelahiran
adalah 5 juta bayi per tahun, maka diperkirakan lebih dari 1600 bayi dengan HK akan lahir tiap tahun.
 Tanpa upaya deteksi dan terapi dini maka secara kumulatif keadaan ini akan menurunkan kualitas
sumber daya manusia Indonesia di kemudian hari dan akan menjadi masalah kesehatan masyarakat
 yang besar pada masa mendatang.Pada tahun 2006 dimulai kajian Health Technology Assessment (HTA)
untuk SHK. Berdasarkan hasil HTA, program pendahuluan dimulai tahun 2008 di 8 provinsi, yaitu
Sumbar, DKI Jakarta, Jabar, Jateng, DI Yogyakarta, Jatim, Bali dan Sulsel. Kebijakan Kementerian
Kesehatan untuk perluasan cakupan program SHK dilakukan secara bertahap. Sehingga tahun 2013
SHK baru dilaksanakan di 11 provinsi. Hal ini disebabkan karena dalam proses pengembangan program
SHK, diperlukan kesiapan SDM yang mampu melaksanakan SHK, fasilitas laboratorium dan berbagai
logistik lainnya. Selain itu, diperlukan pula dukungan manajemen pelaksanaan yang melibatkan berbagai
unsur terkait di pusat maupun di daerah.
Di kabupaten Bolaang Mongondow Utara khususnya Puskesmas Buko baru melaksanakan program
SHK pada tahun 2016.

A. Wilayah kerja UPTD Puskemas Buko terdiri dari 15 desa dan terdiri 15 posyandu total jumlah
penduduk 8325 jiwa (berdasarkan data Laporan KIA / KB tahun 2016). Jumlah sasaran Ibu hamil
184 dan sasaran Bayi 167. Pada tahun 2016 kegiatan skrining hipotiroid kongenital sudah mulai di
terapkan di puskesmas Buko mengacu pada program pemerintah bahwa seluruh bayi baru lahir
harus dilakukan skrining hipotiroid kongenital guna untuk mendeteksi sedini mungkin kemungkinan
terkena penyakit hipoteroid kongenital, kendala yang masih di hadapi yaitu masih kurangnya
pengetahuan orang tua tentang program SHK.
B. Kejadian kematian ibu di wilayah Puskesmas Buko pada tahun 2016 tidak ada, namun terdapat
kematian neonatal sebanyak 3 dan kematian bayi sebanyak 1.
C. Pilihan prioritas :
Berdasarkan data tersebut diatas, maka prioritas pelaksanaan Skrining Hipotiroid Kongenital di
UPTD Puskesmas Buko adalah :
a. Pada Semua Bayi Baru lahir di wilayan kerja UPTD Puskesmas Buko

Salah satu upaya strategis dalam meningkatkan pengetahuan orang tua dan keluarga dalam
kegiatan skrining hipoteroid kongenital adalah melalui konseling langsung, melalui wadah
komunikasi yang ada di masyarakat atau sosialisasi pada ibu hamil/ calon orang tua agar mereka
sudah memahami betul tentang pelaksanaan dan keuntungan dilakukan skrining hipotiroid
kongenital.

III. Pengorganisasian Dan Tata Hubungan Kerja


A. Pengorganisasian

Pelindung
Ka. Puskesmas

KIA/KB

DINKES BOLMUT DINKES PROVINSI

laboratorium rujukan SHK


B. Tata Hubungan Kerja dan Alur Pelaporan
1. Tata Hubungan Kerja :
Para Tenaga Medis bertugas Memberi koseling kepada orang tua terkait pelaksanaan Skrining
Hipoteroid Kongenital pada bayi baru lahir mulai dari penjelasan, penandatanganan inform konsen
sampai pada pengambilan, pengiriman sampel dan hasil sampel
2. Pelaporan
Setelah sampel yang dikirim kelaoratorium rujukan
IV. Tujuan :
A. Tujuan Umum : seluruh bayi baru lahir di wilayah kerja UPTD Puskesmas buko mendapatkan
pelayanan skrining Hipotiroid kongenital(SHK)
B. Tujuan Khusus
1. Meningkatkan akses, cakupan serta kualitas pelayanan SHK
2.  Tersedianya jejaring labolatorium rujukan untuk skrining Hipotiroid Kongenital pada bayi baru
lahir
3.  Terdeteksinya kelainan bawaan hipotiroid pada bayi baru lahir
4.  Terlaksananya pengobatan dini kelainan HK untuk mencegah dampak kecacatan
5.  Tersedianya data dan informasi tentang angka kejadian (insiden/prevalens) dan sebaran
hipotiroid kongenital di Indonesia
6. Meningkatnya peran serta pemerintah, pemerintah daerah dan masyarakat untuk meningkatkan
akses dan cakupan pelayanan SHK

V. Kegiatan Pokok dan Rincian Kegiatan


No. Kegiatan Pokok Rincian Kegiatan
1 Tahap Persiapan 1. Persiapan bayi dan keluarga
Memotivasi keluarga, ayah/ibu baru lair sangat penting,
penjelasan kepada orang tua tentang skrining pada bayi baru
lahir dan keuntungan skrining ini bagi masa depan bayi akan
mendorong orangtua untuk mau melakukan skrining bayinya
2. Persetujuan/ penolakan
 Persetujuan (inform consent) sebelum melakukan tindakan
selalu meminta persetujuan disertai tanda tangan orang
tua bayi
 Penolakan (dissent consent/refusal consent) bila tindakan
pengambilan darah pada BBL ditolak maka orang tua
harus menandatangani formulir penolakan. Hal ini
dilakukan agar jika dikemudian hari didapati bayi
bersangkutan menderita Hipotiroid Kongenital, orang tua
tidak akan menuntut atau menyalahkan tenaga kesehatan
2. Tahap Pelaksanaan 1. Pengambilan specimen
 Waktu pengambilan specimen darah yang paling ideal
adalah ketika umur bayi 48-72 jam. Sebaiknya darah tidak
di ambil dalam 24 jam pertama setelah lahir karena pada
saat itu kadar TSH masih tinggi, sehingga akan
memberikan sejumlah hasil tinggi/positip palsu.
 Data/identitas bayi, isi identitas bayi dengan lengkap dan
benar dalam kertas saring. Data ditulis lengkap dan
dihindari kesalahan menulis data. Gunakan huruf Kapital.
 Metode pengambilan darah
 Teknik pengambilan darah yang digunakan adalah melalui
tumui bayi (heelpick) darah yang keluar diteteskan pada
kertas saring khusus sampai bulatan kertas penuh terisi
darah, setelah mendapatkan specimen segera letakan di rak
pengering dengan posisi horizontal atau diletakkan di atas
permukaan datar yang kering dan tidak menyerap .biarkan
specimen mongering (warna darah merah gelap.
 Pengiriman sampel
setelah kering, specimen siap dikirim . ketika specimen
akan dikirim, masukkan ke dalam kantong plastic zip lock.
Satu lembar kertas saring dimasukkan ke dalam satu
plastic dapat juga dengan menyusun kertas saring secara
berselang seling untuk menghindari agar bercak darah
tidak saling bersinggungan atau taruh di antara bercak
darah. Masukkan ke dalam amplop dan sertakan daftar
specimen yang dikirim. Pengiriman tidak boleh lebih dari 7
hari sejak specimen di ambil , perjalan pengiriman tidak
boleh lebih dari 3 hari.
3. Pemantauan dan Setelah hasil telah di periksa dan di kirim kembali ke puskesmas,
Evaluasi hubungi dan beri tahu keluarga pasien hasil dari pemeriksaan LAB
tersebut.

VI. Cara Melaksanakan Kegiatan dan Sasaran


A. Cara Melaksanakan kegiatan :
Dalam pelaksanaan kegiatan skrining neonatal KIE merupakan komponen paling penting
tenaga kesehatan yang berhubungan langsung dengan BBL dan orang tuanya. Dimulai dari
penyuluhan kepada orang tua, tindak lanjut hasil, diagnosis dan pengobatan.

B. Sasaran
1. Sasaran KIE pada SHK
a) Ibu/orang tua/keluarga bisa turut andil dalam pengambilan keputusan
b) Masyarakat dapat menambah pengetahuan.

2. sasaran SHK : bayi berumur 48-72 jam di wilayah kerja Puskesmas Buko

VII. Rincian Kegiatan, Sasaran Khusus, Cara Melaksanakan Kegiatan

Sasaran Cara Melaksanakan kegiatan


No Kegiatan Pokok Rincian Kegiatan Sasaran
Umum

1. persiapan bayi Orang tua  Memotivasi keluarga, ayah/ibu baru


dan keluarga lair sangat penting, penjelasan
kepada orang tua tentang skrining
2. Persetujuan/ pada bayi baru lahir dan keuntungan
penolakan ‘  skrining ini bagi masa depan bayi
akan mendorong orangtua untuk
3. Pengisian mau melakukan skrining bayinya
identitas bayi  Persetujuan (inform consent) sebelum
pada lembar melakukan tindakan selalu meminta
kertas saring persetujuan disertai tanda tangan
orang tua bayi
 Penolakan (dissent consent/refusal
consent) bila tindakan pengambilan
A. Tahap Persiapan darah pada BBL ditolak maka orang
tua harus menandatangani formulir
penolakan. Hal ini dilakukan agar
 jika dikemudian hari didapati bayi
bersangkutan menderita Hipotiroid
Kongenital, orang tua tidak akan
menuntut atau menyalahkan tenaga
kesehatan Data/identitas bayi,
 isi identitas bayi dengan lengkap dan
benar dalam kertas saring. Data
ditulis lengkap dan dihindari
kesalahan menulis data. Gunakan
huruf Kapital.
1. Pengambilan Bayi baru  Waktu pengambilan specimen darah
specimen lahir  yang paling ideal adalah ketika umur
bayi 48-72 jam. Sebaiknya darah
2. Pengiriman tidak di ambil dalam 24 jam pertama
sampel setelah lahir karena pada saat itu
kadar TSH masih tinggi, sehingga
akan memberikan sejumlah hasil
tinggi/positip palsu.
 Metode pengambilan darah
 Teknik pengambilan darah yang
digunakan adalah melalui tumui
bayi (heelpick) darah yang keluar
diteteskan pada kertas saring
khusus sampai bulatan kertas
penuh terisi darah, setelah
mendapatkan specimen segera
letakan di rak pengering dengan
posisi horizontal atau diletakkan di
atas permukaan datar yang kering
Tahap dan tidak menyerap . biarkan
B
pelaksanaan specimen mongering (warna darah
merah gelap
 setelah kering, specimen siap
dikirim . ketika specimen akan
dikirim, masukkan ke dalam
kantong plastic zip lock. Satu
lembar kertas saring dimasukkan
ke dalam satu plastic dapat juga
dengan menyusun kertas saring
secara berselang seling untuk
menghindari agar bercak darah
tidak saling bersinggungan atau
taruh di antara bercak darah.
Masukkan ke dalam amplop dan
sertakan daftar specimen yang
dikirim. Pengiriman tidak boleh
lebih dari 7 hari sejak specimen
di ambil , perjalan pengiriman
tidak boleh lebih dari 3 hari.

C. Pemantauan Hasil pemeriksaan Orang tua Menyampaikan hasil pemeriksaan lab


dan Evaluasi lab pada orang tua bayi

VIII.Jadwal Kegiatan
No Kegiatan

1 Srining Hipotiroid
Kongenita
2 Pengiriman sampel

Agustus
April Mei Juni Juli
Kegiatan dan Waktu
Pelaksanaan 4
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3

Tahap Persiapan

persiapan bayi dan keluarga

Persetujuan/ penolakan ‘ 

Pengisian identitas bayi pada


lembar kertas saring

Tahap Pelaksanaan

Pengambilan specimen

Pengiriman sampel
IX. Pencatatan, Pelaporan dan Evaluasi Kegiatan
Pencatatan , pelaporan dan evaluasi kegiatan dilaksanakan setelah kegiatan selesai dilaksanakan dan
dibuat tertulis langsung dikirim ke dinas kesehatan sesuai dengan ketentuan bahwa pengiriman sampel
ke dina tidak boleh lebih dari 7 hari sejak pengambilan sampel

CONTOH PENCATATAN DANPEMANTAUAN LOGISTIK SHK

Jenis Logistik
Nama Fasyankes
Kabupaten/Kota
Provinsi
Tahun

Kondisi diterima
Jumlah
Nama Jumlah Tanggal Tanggal Jumlah Sisa
No Tanggal Jumlah Keluar/ Ket
Dagang diterima Jumlah Baik Ket Kadaluarsa Keluar/ dipakai Penyesuaian kumulatif 
rusak Dipakai

Periksa kondisi lancet/kertas saring Periksa kondisi Lanset / kertas saring secara sampling pada saat diterima (Catatlah kondisinya baik, rusak). Bila rusak segera dikembalikan
ke pengirim.
Periksa dan catat kedaluarsa Lanset / kertas saring secara sampling pada saat diterima.
Formulir pencatatan ini sebaiknya dipergunakan untuk satu jenis logistik/tidak dicampur dengan logistik lain.
Jumlah penyesuaian adalah jumlah sisa logistik dari hari ke hari.

Pemantauan dan Evaluasi Logistik


 – Pemantauan logistik dilakukan untuk menjamin agar logistik selalu tersedia dalam kondisi
baik.
 – Evaluasi logistik dilakukan agar kesalahan-kesalahan dalam pengelolaan logistik tidak
terulang.

 Tujuannya adalah logistik tersedia dalam kondisi baik, jumlah cukup, tidak terjadi kelebihan
pasokan, dan tidak terjadi kerusakan logistik sebelum masa kadaluarsa berakhir serta meminimalkan
logistik yang terbuang akibat kesalahan/kegagalan dalam pengambilan spesimen darah

PENCATATAN HASIL SKRINING HIPOTIROID KONGENITAL DI FASILITAS PELAYANAN KESEHATAN


NAMA RS/KLINIK/RB :
ALAMAT
TELEPON :
PENANGGUNGJAWAB (dr/Bidan)

PENOLAKAN NO DARAH IBU BAYI


NAMA IBU NAMA TUNGGAL/ UMUR BERAT JENIS TANGGAL ADA KELAINAN BAYI TANGGAL TANGGAL T TANGGAL
NO REKAM (Y/T) NO TELP / DOKTER TELP TANGGAL DIAMBIL DARI MENGKONSUMSI MENDAPAT HASIL HASIL TES
NO /BAYI - AYAH - ALAMAT KEMBAR KEHAMILAN LAHIR KELAMIN PENGAMBILAN BAWAAN LAIN SAKIT PENGIRIMAN ES MULAI
MEDIS - ALASAN EMAIL PJ DOKTER LAHIR/JAM TUMIT/VENA OBAT-OBAT ANTI PENGOBATAN SKRINING KONFFIRMASI
SUKU SUKU (T/K) (MINGGU) (GRAM) (P/L) SPESIMEN/ JAM (Y/T) (Y/T) SPESIMEN KONFIRMASI PENGOBATAN
(SEBUTKAN) PJ (Tu/Ve) TIROID (SEBUTKAN)